Kefahaman & Kosa Kata 2

  • Published on
    30-Jul-2015

  • View
    889

  • Download
    2

Embed Size (px)

Transcript

1. SEKOLAH MENENGAH SPRINGFIELDLATIHAN KEFAHAMAN ( 25 markah ) Nama: ____________________________________( ) Arahan:Baca petikan karangan di bawah ini dengan teliti. Kemudian,jawab soalan-soalan yang menyusulinya.Kenangan itu masih kuat terpaku(terlekat) di kotak fikiranku.Kesayuan (kesedihan) sanubari (jiwa/kalbu) tidak pernah jauh dari hatiku. Kadang-kadang dari pagi santak(sampai) ke petang aku meladeni (melayani) kenanganku pada tragedi pahit maung (kesusahan yang pelbagai) yang menimpaku dan keluargaku. Amat sukar bagiku menerima tabir (tirai) malam yang bakal kuhadapi, setelah kematian ayah dua bulan yang lalu. Ini disebabkan ayah menyahut (menyambut) panggilan Ilahi ketika malam menjelma.Fikiranku tambah bercelaru (tidak tentu arah) )apabila keluargaku menyingkap (mengingat) kembali tentang kemesraan yang ayah tumpahkan pada kami semasa hayatnya (hidup). Kini semuanya telah punah.Kau anak sulung dalam keluarga, ayah harap janganlah kau lepaskan begitu sahaja bebanan keluarga yang ayah kandung selama ini. Segala-galanya telah ayah amanatkan (wasiatkan) kepadamu, jangan kau lupa pesanan ayah. Aku cuma mengangguk kepala tanda faham.Sudahlah tu jangan banyak cakap, awak tu sakit, berehatlah, nasihat ibu antara dengar dengan tidak. Ayah cuma membungakan (mengukirkan/ memberikan)senyuman walaupun senyuman yang hambar.Aku perhatikan wajah muram (sedih) keluargaku silih berganti. Di anjung aku lihat adik-adikku termenung, tampak jelas kemuraman yang menyerabuti (mengusuti) hati mereka. Tubuh kerdil (kecil) mereka seakan-akan tidak bermaya (bertenaga)menghadapi sebarang kemungkinan. Di sudut (ceruk) kamarku, kelihatan Mak Usu duduk terjelepok (jatuh terduduk) sendirian. Memang Mak Usu sangat mesra (erat / akrab) dengan ayah, mungkin kerana kasih sayang yang ayah tumpahkan (curahkan) padanya sejak nenek meninggal dunia. 2. Aku mengembalikan semula lirikan (jelingan / kerlingan) mataku ke arah ayah. Perjalanan nafasnya beralun bagai ombak. Keadaannya hanya separuh sedar. Melihat rambutnya yang memutih dan kedutan kulit tua ayah serta wajah lesunya, aku dapat mengagak (menduga) dia banyak menanggung azab (sengsara) demi membesarkan kami semua. Nafas ayah yang berombak (beralun) kencang terhenti tiba-tiba. Aku cemas dan bimbang jika pemergian ayah adalah satu kenyataan.Mak, ayah dah pergi. Ayah dah tinggalkan kita, Mak! Terkejut besar emak mendengar kata-kataku, sambil mendapat adik-adikku yang meluru (bergerak dengan cepat) ke sisi katil. Aku masih ingat samar-samar bagaimana Mak Usu panik, mukanya pucat; kalau ditores (ditoreh/ dipotong) tak berdarah. Mak Usu rebah (jatuh) di mana terkaparnya (terbaring) sekujur (seluruh)tubuh ayah yang telah menjadi mayat.Kini perkarangan (kawasan rumah) rumah dibanjiri handai taulan yang rapat dan bau-bau bacang, di samping orang yang menyelenggarakan (menjalankan tugas) khidmat terakhir. Suara orang membaca yasin berkumandang (bergema) diselangi sedu sedan kaum keluarga. Bau setanggi menyusuk (menusuk / mencucuk) masuk ke dalam saluran pernafasan. Aku mengesat lelehan air mata panas yang menitik di tepi mata, melepaskan jenazah yang diusung (diangkat) pergi. 1Beri dua tanda yang menunjukkan ayah penulis dalam keadaan nazak. 2Beri sebab mengapa pemergian ayah penulis memberi kesan yang mendalamkepadanya dan kepada keluarganya. 3. Apakah agaknya hubungan Mak Usu dengan ayah penulis? Beri dua isi bagimenyokong jawapan kamu. 4. Pada pendapat kamu, adakah penulis akan melaksanakan wasiat ayahnya? Beridua sebab. 5. Apakah yang kamu fahami dengan ungkapan a. handai taulan yang rapat b. menyusuk masuk