Click here to load reader

Asuhan Keperawatan Anak dengan Asma

  • View
    1.737

  • Download
    7

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Asuhan Keperawatan

Text of Asuhan Keperawatan Anak dengan Asma

  • 1. ASUHAN KEPERAWATAN SISTEM PERNAPASAN PADA A N A K

2. ASUHAN KEPERAWATAN PADA ASMA Pengertian -Asma disebut juga sebagai reactive air way (RAD) adalah suatu penyakit obstruksi pada jalan nafas riversibel yang ditandai dengan brohonspasme dan peningkatan reaksi jalan nafas terhadap berbagai stimulan. Etiology. -Faktor ekstrinsik : Reaksi antigen-antibodi krn Inhalasi alergen(debu,serbuk,bulu binatang ) 3. - Faktor intrinsik : Infeksi Inflensa virus, pneumonia, mycoplasmal.Dari fisik Cua ca dingin, perubahan temperatur. Iritan Kimia. Polusi udara (CO,asap rokok,paefum). EmosionalTakut,cemas. Aktifitas yang berlebihan. Gejala klinis. Dispnea dengan aspirasi memanjang >Mengi ekspirasi Bunyi mengi inspirasi dengan penggunaan otot-otot asesori pernafasan. 4. Batuk Ensaitas,iritabilitassampaipenurunan tingkat kesadaran. Sianosis. Penurunan PCO2 pd awalnyHyperpenpen tilasi,kemudian PCO2 meningkat pada saat obstruksi menghebat. KOMPLIKASI. Bronkitis kronik, atelaktasis,peumonia, Kor Pulmonal dengan gagal jantung kanan, Pneumotoraks. 5. Patofisiologi. -Asma pada anak terjadi krn penyempitan pada jalan nafas dan hiperaktifitas dengan respon terhadap bahan iritasi dan stimulus lain. Hal ini mebyebabkan bronhus spasme dan zat anti bodi tubuh muncul (Ig E ) pada reseptor sel mast yang menyebabkan pengeluaran mediator kimia ( histamin,lekotrin,bradikinin dan lain-lain) dan dapat bereaksi langsung dengan reseptor yang ada pada bronkus Menurunkan siklus AMP kemudian terjadi bronkokonnstriksi SESAK. 6. DIAGNOSTIK TEST. Jumlah leukosit meningkat AGD Kasus berat : pd awal pH meningkat, PCO2 dan PO2 turun(alkalosis respiratori) Hiperpentilasi. Kemudian pH turun, P02 turun Dan PCO2 meningkat . Jumlah eosinofil meningkat dalam darah Pemeriksaan allergi(radioallergosor test:RAST) Foto toraks Uji fungsi paru : Vulume tidal menurun, Kapasitas vital menurun. 7. ASUHAN KEPERAWATAN. PENGKAJIAN : = Sistem pernafasan = Sis.Neurologis - Napas pendek - Kelelahan - Adanya whezing - Ansietas - Adanya retraksi - Sulit tidur - Thacipnea = Muskuloskletal - Batuk kering - Intoleran aktivity - Rhonchi = Integumen = Sis.Cardiovaskuler - Cianosis - Thachicardi - Pucat = Psikososial : Tdak koperatif selama perawatan 8. DIAGNOSA KEPERAWATAN/INTERVENSI I. Gangguan pertukaran Gas b/d konstruksi bronchus. -Kriteria evaluasi Anak menunjukkan perbaikan pertukaran gas ditandai dengan: tdk adanya wheezing dan retraksi,btk menurun,warna kulit keme rahan ,CRT 3-5 detik,keletihan berkurang - intervensi. 1. Dorong anak untuk latihan btk dan teknik nafas setia 2 jam,instruksikan untuk mengambil napas dalam. 9. 2. Suction jika perlu 3. Lakukan fisioterapi 4. Kaji RR, auskultasi bunyi nafas 5. Beri posisi high fowler atau fowler 6. Beri bronchodilatator : albuteral dan steroid 7. Siapkan 02 kalau perlu 8. Monitor peningkatan pengeluaran sputum 9. Jauhkan anak dari bahan sumber serangan 10. II. Kelelahan b/d Hipoxia Kriteria evaluasi : Anak akan menunjukkan penurunan kelelahan ditandai dengan penurunan agitasi, tdk ada gangguan tidur tdk ada tanda-tanda distress pernapasan, peningkatan kemampuan dalam beraktifitas. INTERVENSI 1. Kaji tanda-tanda hypoxia/hypercapnia : kele- lahan, agitasi. 11. 2. Baringkan anak dalam posisi supinasi dgn kepala 45o 3. Berikan waktu istirahat dan lingkungan yang tenang. III. Perubahan Status Nutrisi (kurang dari kebu- tuhan) b/d distress GI Kriteria Evaluasi : Anak akan menunjukkan penurunan distress GI ditandai dengan : penurunan neusea dan vomi- ting, adanya perbaikan nutrisi/intake. 12. INTERVENSI : 1. Sajikan porsi makan kecil tapi sering 5 6 kali sehari dengan makanan yang disukainya. 2. Sajikan makanan halus, rendah lemak, guna- kan warna. 3. Hindari makanan yang dapat menyebabkan alergi. 13. IV. Resiko kekurangan cairan tubuh b/d hilang- nya cairan melalui saluran pernafasan. Kriteria Evaluasi : Anak dapat mempertahankan hidrasi yang ade kuat ditandai dgn turgor kulit baik output ml/ kg/jam. INTERVENSI : 1. Kaji turgor, monitor urine output setiap 4 jam. 2. Dorong anak untuk minum 3 8 gelas (240 ml) gelas/hari, tergantung pada usia anak. 14. V. Tidak mau bekerja sama b/d kehilangan kontrol diri Kriteria evaluasi : Anak akan kerja sama selama perawatan di tandai dengan anak mau minum obatnya dgn baik, berpartisipasi dalam perawatan rutin. INTERVENSI : 1. Sebagai pendekata, libatkan anak dalam pengambilan keputusan mengenai pera- watan seperti : waktu dilakukan fisioterpi dada dan saat makan. 15. 2. Jelaskan pada anak tentang semua prosedur pemeriksaan lab., fisioterapi dada dan alasan pentingnya ia mengikuti program pengobatan. VI. Kurangnya pengetahuan b/d perawatan rumah. Kriteria Evaluasi : Anak dan orangtua akan menunjukkan/memaha- mi tentang instruksi perawatan rumah. 1. Jelaskan fisiologi dari penyakit kepada anak dan orang tua. 16. 2. Berdasarkan riwayat kesehatan anak, jelaskan tentang faktor-faktor yang dapat menimbulkan serangan : allergen, infeksi, latihan,perubahan cuaca dan stress. 3. Jelaskan pada anak dan orangtua tanda dan gejala dari infeksi saluran pernapasan, ter- masuk demam, distress pernapasan, wheesing tchipnea. 4. Jelaskan pada anak dan orangtua tentang pen- tingnya minum obat/serta efek samping obat tersebut. 17. ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK PNEUMONIA PERNGERTIAN : - Pneumonia ad. Peradangan pd parenkim paru. Etiologi : - Virus, bakteri, mycoplasma dan aspirasi benda asing. Manifestasi klinik : Batuk > Retraksi dinding toraks Dispnea > Pernafasan cuping hidung Thapnea > Nyeri abdomen Sianosi > Ronchi (+ ), demam. 18. JENIS PNEUMONIA Pneumonia Bakteri Pneumonia Virus Pneumonia Mikoplasma PATOFISIOLOGI Adanya gangguan pada termila jalan nafas dan alveoli oleh mikroorganisme patogen yaitu virus dan staphilacoccus,streptococcus pneumonia bakteri Respon peradangan Edema Alveoli dan pembentukan eksudate Alveolus dan bronchus terisi exudat, sel darah merah, fibrin bakteri. 19. KOMPLIKASI; Atelaktasis Efusi pleura Fibrosis paru Otitis media acut PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK: Foto thoraks WBC kurang dari 20.000 cells/mm3 AGD Tes fungsi paru Kultur cairan pleura 20. ASUHAN KEPERAWATAN : @ Pengkajian. > Pernapasan. > Neurologis - Meningkatnya RR - Sakit kepala - Retraksi ddg dada - Irritabilitas - Nyeri dada, batuk - Susah tidur - Crakles,Rhonhi. - Menurunnnya bunyi nafas > Cardiovaskuler > Integumen - Thacikardi - Meningkatnya SB > Muskuloskletal - Cianosis - Kelelahan - Fatique 21. DIAGNOSA DAN INTERVENSI l. Gangguan pertukaran gas b/d akumulasi sekret dan meningkatnya produksi mucus intervensi: 1. Izinkan anak untuk memlih posisi yang nyaman 2. Sediakan lingkungan yang sejuk dan lembab gunakan masker, oksigen roud atau tenda oksigen. 3. Berikan O2 4. Dorong anak untuk latihan batuk dan napas dalam setiap 2 jam. 22. 5. Suction jika perlu, pertahankan peralatan suction disamping tempat tidur. 6. Lakukan fisioterapi dada setiap 4 jam sampai order. 7. Kaji status respiratory anak sebagai bukti terjadi nya dyspnea, tachipnea, wheezing, crackles, ronchi dan syanosis. 8. Dorong intake cairan per oral, jika tidak ada kontraindikasi. 9. Sediakan periode istirahat. 10. Ubah posisi setiap 1 2 jam 23. II. Hipertermi berhubungan dengan infeksi Tujuan : Anak akan mempertahankan suhu tubuh (-) dari 100o F (3,78o C) 1. Pertahankan lingkungan yang sejuk 2. Berikan antipiretika (acetanirophen atau ibuproken, bukan aspirin) sampai order. 3. Monitor suhu tubuh anak setiap 1-2 jam untuk meningkatkan suhu tiba-tiba. 4. Pertahankan spesimen sputum untuk kultur 5. Berikan anti mikroba sampai order 6. Lakukan mandi air hangat (98,6o F/37o C) jika dibutuhkan untuk mengurangi demam. 24. III. Resiko kekurangan volume cairan b/d hilangnya cairan tubuh melalui hipertermi atau hiperpnea (atau keduanya) 1. Monitor intake dan output cairan 2. Kaji peningkatan RR dan demam setiap 1 2 jam. 3. Kaji tanda-tanda dehidrasi : oliguria, jelek- nya turgor kulit, membran mukosa kering dan cekungnya fontarela/mata. 4. Berikan cairan per IV s/ order. 5. Dorong masukan peroral setiap 1 2 jam Jika tidak ada kontraindikasi. 25. IV. Kebersiahan jalan nafas tdk efektif b/d inflamasi. Tujuan : Anak akan menunjukkan penurunan kesulitan respiratory dengan KE : periode istirahat/tidur tidak terganggu, HR dan RR dalam batas normal. 1. Auskultasi paru-paru sebagai tanda adanya peningkatan obstruksi dyspnea, tachipnea, wheezing dan drooling. 2. Hindari stimulasi langsung pada jalan nafas: penekanan lidah/spatei, kultur,suction. 26. 3. Lahirkan anak untuk memilih posisi yang nyaman kecuali posisi horisontal. 4. Monitor status respiratory anak dan vitalsign. Letakkan/siapkan peralatan infabasi darurat di- sisi tempat tidur. V. Gangguan nutrisi dari kebutuhan tubuh b/d peningkatan kebutuhan metabolisme. Tujuan : Anak akan menunjukkan perbaikan status nutrisi dengan KE : porsi makan dihabiskan (80%). 27. 1. Pertahankan diet 2. Sajikan makanan porsi kecil tapi sering dan makanan kesukaannya. 3. Hindari susu yang tinggi kadar formulanya. VI. Kecemasan (orangtua) b/d kurangnya pe- ngetahuan tentang kondisi anaknya. Tujuan : Kecemasan orangtua akan berkurang dgn KE : meningkatkan kemampuan mereka dalam men dampingi dan memberi dukungan pada anak dan menjelaskan kondisinya. 28. 1. Kaji pemahaman orangtua tentang kondisi anaknya dan gambaran perawatan. 2. Biarkan orangtua tetap mendampingi anaknya selama hospitalisasi. 3. Jelaskan semua prosedur pada anak dan orang tua 4. Beri dukungan emosional pada orangtua selama anak dirawat di Rumah Sakit 29. VII. Kurang pengetahuan b/d perawatan rumah. Tujuan : Orang tua akan menunjukkan pemahaman ttg instruksi perawatan rumah. 1. Instruksikan pada orangtua bagaimana dan kapan diberikan obat kepada anak, terutama tentang dosis dan reaksinya. 2. Jelaskan tanda dan gejala dari distress per- napasan dan infeksi: demam, dyspnea, tachypnea, sputum yang berwarna kuning/ hijau dan wheezing. 30. 3. Jelaskan p

Search related