of 33 /33
POTENS I ANAK

71. menggali potensi & Mendidik anak

Embed Size (px)

Text of 71. menggali potensi & Mendidik anak

  • POTENSI

    ANAK

  • Paradigma Single Intelligence

    Nilai Rapor Beberapa Siswa Salah Satu SD

    SIAPA YANG PALING CERDAS ?

    NO.MATA PELAJARANDIANSANTIALI AGUNG1.Matematika106562.Sains96.5463.Sosial8.554.554.Olah Raga58.57105.Bahasa Indonesia689.586.Seni Rupa5977.5Nilai Rata-rata7.257.176.177.08
  • Apa sebenarnya pengertian CERDAS?

  • Hasil Riset Howard Gardner The Frames of Mind

    Umumnya orang mengartikan cerdas adalah orang yang mempunyai intelegensia antara 111-130, yakni berdasarkan hasil tes intelegensia yang diciptakan era tahun 1970.Sedangkan menurut riset yang Gardner lakukan selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa IQ (kecerdasan intelegensia) hanyalah salah satu bentuk kecerdasan yang disebut kecerdasan logis-matematis.
  • PERHATIKAN PENGGOLONGAN KECERDASAN PADA SINGLE INTELLIGENCE THEORY

    APA DAMPAKNYA ?

    Hasil Tes Kecerdasan (IQ Test)PenggolonganKeterangan0 50Idiot/Imbicile (cacat mental)Kelainan Fungsi Otak51 70Moron (keterbatasan mental)71 90Dull Witted (lambat/lemot)91 110NormalFungsi Otak Sehat111 130Cerdas (anak pandai)
  • Bukti-bukti ketidaksesuaian Teori atau Tes IQ

    Thomas Alfa Edison

    Dikeluarkan dari SD karena dianggap tidak mampu mengikuti pelajaran di sekolah atau sekarang dikenal lambat (dull-witted)Dengan kerja keras ibunya, Mrs. Nancy Alliot, Thomas berhasil menjadi seorang ilmuwan jenius dengan penemuan terbesar lampu pijar dan lebih dari 1.200 penemuan lainnya.

    Leonardo da Vinci

    Dinyatakan sebagai siswa yang lambat menangkap dan hingga akhir hayatnya tidak mampu menghafal alfabet A sampai Z.Dengan lukisan yang diberi judul Monalisa, dunia menjadikannya sebagai seorang maestro (jenius) dalam dunia seni lukis.LdV sangat unggul di Kecerdasan Spasial dan Kinestetis, tapi sangat lemah dalam kecerdasan bahasa.
  • KECERDASAN MAJEMUK

    (MULTIPLE INTELLIGENCES)

    Diperkenalkan oleh Prof. Howard Gardner, psikolog & profesor utama di Cognition & Education, Harvard Graduate School of Education dan profesor bidang Neorologi, Boston University School of Medicine.Konsep ini memiliki esensi bahwa setiap orang adalah unik, setiap orang perlu menyadari & mengembangkan ragam kecerdasan manusia dan kombinasi-kombinasinya.
  • FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP PERKEMBANGAN KECERDASAN ANAK

    Faktor Biologis :Faktor keturunan/genetis, luka/cedera otak sebelum, selama dan sesudah kelahiranSejarah Hidup Pribadi : Pengalaman dengan Orang tua, teman sebaya, kawan-kawan dan orang lain, baik yang membangkitkan maupun yang menghambat pengembangan kecerdasan.Latar Belakang Kultural dan Historis: Waktu dan tempat dilahirkan dan dibesarkan serta sifat dan kondisi perkembangan historis/kultural di tempat-tempat lain.
  • 8 Kecerdasan Dasar

    LOGIS MATEMATIS

    VERBAL LINGUISTIK

    VISUAL SPASIAL

    KINESTETIS/ OLAH TUBUH

    NATURALIS

    MUSIKAL

    INTRAPERSONAL/ KEPRIBADIAN

    INTERPERSONAL/SOSIAL

  • 6 ELEMEN DASAR KECERDASAN MAJEMUK

    Kecerdasan adalah seperti sebuah berlian.Tiap anak memiliki 8 kecerdasan dasar yang siap digali dan dikembangkan, yang berfungsi bersamaan dengan cara yang berbeda. Ada yang memiliki tingkatan sangat tinggi pada semua kecerdasan, ada yang cenderung rendah pada semua tingkatan.Umumnya anak mempunyai 1-3 kombinasi kecerdasan unggul dan hanya sedikit orang yang mempunyai keunggulan di hampir semua kecerdasan.Kecerdasan umumnya bekerja bersamaan (simultan) dengan cara yang kompleks. Dalam kehidupan sehari-hari tidak ada kecerdasan yang berdiri sendiri. Kecerdasan selalu berinteraksi satu sama lain.Tiap anak dapat mengembangkan setiap kecerdasannya hingga mencapai tingkat tertinggi melalui latihan dan pengasahan yang terus menerus serta dukungan dari lingkungannya.Kecerdasan unggul dapat memiliki spesifikasi yang sangat khusus dalam 1 wilayah kecerdasan. Contoh : ada orang yang bisa membuat kerajinan tangan yang luar biasa, namun ia tidak pandai berolah raga apapun.
  • Apa yang harus dilakukan?

  • Korelasi Hakikat Hidup Manusia dengan

    Arah Pendidikan

    Hakikat Hidup Manusia

    Peran Hidup Manusia

    (Beribadah)

    Pembinaan

    Pendidikan

    Abdullah

    Khalifatullah

    Beriman dan Taat pada SyariatNya

    Memakmurkan bumi

    Berbekal syariat Allah dan Sains Teknologi

    Menghasilkan Syakhsiyyah Islamiyah

    Penguasaan saintek dan penerapan syariah untuk rahmatan lil alamin

  • KELUARGA SAKINAH
    DENGAN 6 KEBAHAGIAAN

    Kebahagiaan materialKebahagiaan seksualKebahagiaan moralKebahagiaan intelektualKebahagiaan spiritualKebahagiaan dakwahPuncak kebahagiaan ketika semua didedikasikan demi keridhaan Ilahi
  • Pendidikan dalam keluarga semestinya telah dimulai sejak usia anak dalam kandungan hingga menginjak usia baligh dan memasuki jenjang pernikahan; dan bahkan akan terus berlangsung hingga usia tua.

    Hal ini sesuai dengan sabda Rasul SAW:

    Tuntutlah ilmu sejak dari ayunan ibu hingga liang lahat.

    (Al Hadist )

    PENDIDIKAN DALAM KELUARGA

  • Dan Allah mengeluarkan kalian dari perut ibu kalian dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun (QS An Nahl : 78)

    Ayat di atas menerangkan bahwa tatkala lahir, manusia hadir di dunia tanpa bekal pengetahuan apa pun. Agar dapat hidup memakmurkan bumi, Allah kemudian memberikan kepada manusia potensi-potensi dasar. Potensi tersebut menurut Syekh Muhammad Muhammad Ismail dalam kitab Al Fikru Al Islamy terwujud dalam dua hal : (1) akal/daya pikir; (2) potensi kehidupan (al- thaqatu al-hayawiyah) yang terdiri dari kebutuhan jasmani (al-hajatu al- udhawiyah) dan naluri (gharizah). Lanjutan dari ayat di atas mengisyaratkan sebagian potensi dasar tersebut.

    dan Dia memberi kalian pendengaran, penglihatan, dan hati, agar kalian bersyukur.

    (QS An Nahl : 78)

    Potensi-potensi dasar manusia inilah yang dalam sebuah hadits disebut sebagai fitrah.

    Setiap anak itu dilahirkan atas suatu fitrah. Bapak ibunyalah yang menyebabkan ia menjadi Yahudi, atau Nasrani, Majusi.

    (HR. Muslim)

  • Jelaslah bahwa kendati manusia lahir dalam keadaan tuna ilmu, tapi Allah Yang Maha Pemurah telah mempersiapkan baginya potensi-potensi dasar untuk tumbuh dan berkembang melalui proses-proses yang terjadi sesudahnya. Dari sinilah dapat ditegaskan arti pentingnya pendidikan dasar sebagai lembaga yang mengarahkan, membimbing dan membina potensi dasar yang ada pada manusia untuk tumbuh dan berkembang menjadi manusia yang mandiri.

  • Pendidikan saat anak dalam kandungan (prenatal)

    Pada saat anak berada dalam kandungan, menjelang turunnya malaikat untuk meniupkan roh, disertai catatan tentang empat perkara, yakni rezeki, umur, amal dan nasib, sang ibu mendidik bayi tersebut dengan memperbanyak doa kepada Allah SWT agar anaknya menjadi pribadi saleh, berbakti pada orang tua dan bermaslahat bagi umat dan agamanya.

    Sesungguhnya, seorang dari kalian dikumpulkan penciptaannya dalam rahim ibu selama 40 hari menjadi mani. Kemudian menjadi segumpal darah selama itu pula. Menjadi segumpal daging selama itu pula. Selanjutnya diutuslah malaikat untuk meniupkan roh atasnya serta menulis empat ketetapan, yakni rezeki, umur, amal dan nasibnya.

    (HR Bukhari dan Muslim)

  • Istri Imran ketika mengandung Maryam, digambarkan al-Quran, mendoakan putrinya agar menjadi wanita salehah. Sejarah kemudian membuktikan bahwa Maryam adalah wanita pilihan Allah yang dari rahimnya lahir Nabi Isa AS.

    Ingatlah ketika istri Imran berdoa, Tuhanku, sungguh aku memohon kepada-Mu, agar anak yang ada dalam kandunganku ini menjadi anak yang saleh dan berkhidmat ...(QS. Ali Imran: 35)

    Besarnya korelasi pengaruh doa dan harapan ibu terhadap anak juga telah dibuktikan oleh penelitian. Diantaranya hasil penelitian Emile Coue sebagaimana dikutip oleh Wahjoetomo (1997), tentang bagaimana ibu-ibu Spanyol dan Athena dapat melahirkan anak-anak pilihan. Ibu-ibu Spanyol melahirkan anak-anak yang kuat dan tumbuh menjadi prajurit-prajurit ulung karena pada saat kehamilannya, mereka sangat berhasrat dan berdoa untuk menyumbangkan ahli-ahli perang dan prajurit pilihan bagi negaranya. Begitupun ibu-ibu Athena melahirkan anak-anak yang cerdas karena berhasrat dan berdoa untuk dapat menyumbangkan ahli-ahli pengetahuan bagi negaranya.

  • Pendidikan anak pasca lahir hingga baligh (postnatal).

    Ketika seorang anak lahir, Islam mengajarkan untuk mendidik dan mengembangkan aspek tauhid, antara lain dengan membacakan azan di telinga kanan dan iqamat di telinga kirinya.

    Dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan, dan hati (rasa dan pikir) agar kamu bersyukur

    (QS. An Nahl: 78)

  • Ilmu pengetahuan modern membuktikan bahwa panca indra manusia yang pertama kali berfungsi adalah pendengaran. Menurut hasil penelitian diketahui bahwa satu menit setelah kelahiran, bayi mulai dapat menangkap bunyi-bunyian yang membuatnya segera memalingkan wajah ke arah datangnya suara.

  • Islam menuntunkan, pendidikan berikutnya berupa pemberian nama yang baik; pemberian air susu ibu (ASI); dan penanaman keteladanan kepribadian Islam serta pemberian tuntunan untuk berumah tangga.

    Kewajiban orang tua terhadap anaknya adalah memberi nama yang baik dan mendidiknya dengan adab yang mulia.(HR. Hakim)

    Para ibu hendaknya menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan (QS. Al Baqarah: 233)

    Seorang anak hendaknya disembelihkan akikah setelah hari ke-7 dari kelahirannya dan diberi nama (dengan nama yang baik) dan dicukur rambutnya. Setelah anak tersebut mencapai umur 6 tahun, hendaknya dididik tentang sopan santun. Setelah berusia 9 tahun hendaknya dipisahkan tempat tidurnya. Dan bila telah mencapai usia 10 tahun, hendaknya dipukul bila meninggalkan shalat. Kemudian setelah dewasa dinikahkan. Maka pada saat itu, ayah menjabat tangan anaknya dan mengatakan,Saya telah mendidik, mengajar, dan menikahkan kamu. Karena itu, saya memohon kepada Allah agar dijauhkan dari fitnah dunia dan azab di akhirat kelak. (Imam Al Ghazali, Ihya Ulumuddin)

  • Problematika Pendidikan pada Anak

  • Ketidakmampuan Guru/Orangtua dalam Mengenal Anak (tahap & proses perkembangan) dan berkomunikasi dengan anak menyumbangkan problem paling besar dalam pendidikan anak dibandingkan dengan problem yang dibawa anak itu sendiri sejak lahir.

  • MATRIKS HUBUNGAN ANTARA GURU/ORTU SISWA/ANAK

    Bahasa KITA:

    Bersifat empati,Kecakapan kata yang luar biasa,Fokusnya ke diri kita (perasaan kita),Keluar dari jiwa,Tidak negatif feeling

    Bahasa KAMU:

    Bersifat blaming the victim,Menuntut, memaksa, menasehati, menjelaskan tanpa tahu permasalahan,Keluar dari emosi (singgung perasaan),Sifat defensif,Negatif feeling (nakal, jahat, tidak pintar)SISWA/ANAKMENANGKALAHGURU/ORTUMENANGKecakapan Bahasa KITAEgoismeKALAHJika Berulang Mengakibatkan KemanjaanSaling Menghancurkan
  • 9 Kesalahan Persepsi Dalam Proses Pembelajaran

    Berpusat pada jasmani bukan pada jasmani dan rohani.Berpusat pada kepentingan GURU/ORTU bukan pada kepentingan SISWA/ANAK.Berpusat pada target materi bukan pada dinamika kelas.Berpusat pada IQ dan bukan pada MI.Berpusat pada naluri dan bukan keahlian mengajar.Berpusat pada tes verbal dan bukan pada pengamatan atau tes beragam.Berpusat pada hasil akhir bukan pada proses dan minat.Berpusat pada tradisi dan bukan pada kreativitas.Guru/ORTU sebagai satu-satunya sumber kebenaran bukan penggali kebenaran.
  • DAYA TAHAN BELAJAR OTAK ANAK

    Otak Kiri :

    AnalisisLogisSistematis

    Kemampuan Efektif Rata-rata :

    10 menit ke-1 = 90 100%10 menit ke-2 = 70 90%10 menit ke-3 = 50 70%10 menit ke-4 < 50%

    Faktor Penyebab Kelelahan Otak :

    Efek Ringan : Bosan, mengantukEfek Berat : Stress, depressi

    Otak Kanan :

    Proses KreatifEstetisImajinasiHumor

    Kemampuan Efektif Rata-rata :

    15 menit ke-1 = 90 100%15 menit ke-2 = 70 90%15 menit ke-3 = 50 70%15 menit ke-4 < 50%

    Faktor Penyebab Kelelahan Otak :

    Efek Ringan : mengantukEfek Berat : tertidur

    Berat otak : 44 ons

    Kapasitas maks : 44 juta tons

  • KONSEP PENGEMBANGAN POTENSI ANAK

    (KURIKULUM BERBASIS KOMPETENSI)

    PERSONAL KOMPETENSI

    LIFE SKILL

    Multiple IntelligencesLearning Style: Visual, Auditori, Kinestetis Personality: Introvet, Ekstrovet, Sanguinis (rame), Corelis (keras kepala), Melankolis (penyimpan perasaan), Phlegmatis (suka ketenangan, tdk tegas)Kemampuan WirausahaPeningkatan Kemampuan Berpikir : Kritis, Kreatif, Proaktif, PreventifPeningkatan Kemampuan Diri : Komunikasi, Emosional
  • KOMPETENSI

    PENGETAHUAN, KETERAMPILAN &

    NILAI-NILAI DASAR

    YANG DIREFLEKSIKAN DALAM KEBIASAAN BERPIKIR & BERTINDAK.

    KEBIASAAN BERPIKIR & BERTINDAK

    SECARA KONSISTEN & TERUS MENERUS

    MEMUNGKINKAN SESEORANG MENJADI KOMPETEN,

    DALAM ARTI MEMILIKI PENGETAHUAN, KETERAMPILAN & NILAI-NILAI DASAR UNTUK MELAKUKAN SESUATU.

  • VISUAL

    Letakkan banyak lukisan/foto di dinding.

    NATURALIS

    Letakkan lukisan/foto tentang alam di dinding.

    BAHASA

    Sediakan tempat untuk bercerita/mendongeng.

    KINESTETIS

    Sediakan benda-benda 3 dimensi sebagai alat bantu ilustrasi seperti balok-balok peraga.

    MUSIK

    Perdengarkan lagu dan ajak anak untuk bernyanyi dan menghafal lagu.

    ANTAR PRIBADI

    Susun meja melingkar atau duduk melingkar di lantai.

    INTRA PRIBADI

    Adakan sesi untuk bekerja sendiri dengan tugas perorangan.

    LOGIS MATEMATIS

    Sediakan laboratorium mini untuk eksperimen.

    MEWUJUDKAN RUANGAN YANG MENGHADIRKAN 8 KECERDASAN DASAR

  • Berikan selalu pujian pada saat anak merasa kesulitan untuk mengerjakan tugas pada kecerdasan tertentu.Berikan selalu semangat positif dan dukungan.Gunakan gaya belajar yang bervariasi dan tidak monoton pada 1 gaya yang menjadi gaya keunggulan pengajar/orang tua.Bersabarlah karena belajar adalah sebuah proses dan setiap anak memiliki potensi untuk tumbuh dan berkembang.

    MEWUJUDKAN LINGKUNGAN YANG MENDUKUNG TUMBUH KEMBANG 8 KECERDASAN DASAR

  • Awas sindrom

    TRAPE

    IN A COMFORT ZONE

  • INSYA ALLAH

  • Wassalam

    Muhammad Karebet Widjajakusuma

    Hp : 08161998855 / R : 0251-7157796

    Jl. Tanah Baru no 5 RT 4/RW 4 Bogor

    S1 IPB Bogor

    Aktivitas/pekerjaan:

    Manajer Divisi Pelatihan & Konsultasi

    SEM Institute, Jakarta,

    Konsultan Manajemen,

    Trainer/Fasilitator pelatihan

    manajemen & motivasi,

    Penulis buku-buku manajemen

    perspektif syariah,

    Supporting Partner SDIT Insantama Bogor

    @Hak cipta hanyalah milik Allah, Dianjurkan untuk disebarluaskan sebagai amal jariah