Transcript
Page 1: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 1 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

STATUS NEUROLOGI IDENTITAS PASIEN Nama : Usia :Jenis kelamin :Alamat :Pekerjaan :Handedness :

ANAMNESIS AUTO / ALLOANAMNESIA

- Keluhan utama :- Keluhan tambahan :- Riwayat penyakit sekarang :- Riwayat penyakit dahulu :- Riwayat penyakit keluarga :- Keadaan psikososial :

STATUS INTERNA SINGKAT - BB : Kg- TB : Cm- Status gizi :- Tekanan darah kanan-kiri :- Nadi : x/menit, regularitas- Suhu : 0C- Pernapasan : x/menit , tipe

KEPALA a. Bentuk :b. Ukuran :c. Pulsasi arteri :d. Bruit orbita : temporalis ( ) suboksipital ( )

MATA a. Konjungtiva :b. Sclera :c. Hematoma : brill hematom ( )d. Bruit orbita :

HIDUNG a. Septum :

TELINGA a. Bentuk :

TENGGOROKAN a. Hiperemis :

LEHER a. Tiroid :b. KGB :c. Pulsasi A.Carotis :d. Bruit carotis :

Page 2: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 2 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

PARU a. Inspeksi :b. Palpasi :c. Perkusi :d. Auskultasi :

JANTUNG a. Inspeksi :b. Palpasi :c. Perkusi :d. Auskultasi :

ABDOMEN a. Inspeksi :b. Palpasi :c. Perkusi :d. Auskultasi :

EKSTREMITAS a. Akral dingin :b. Pulsasi arteri :c. Edema :

KULIT a. Café au lait spot :b. Tumor kulit :

STATUS PSIKIATRI SINGKAT - Emosi dan affek :- Proses berfikir :- Kecerdasan :- Penyerapan :- Kemauan :- Psikomotor :

STATUS NEUROLOGI KA. KESAN UMUM

Kesadaran : GCS Pembicaraan : - disartri :

-monoton :-scanning :-afasi : motorik :

Sensorik : Amnestik (anomik) :

Kepala : -besar :-asimetri :-sikap paksa :-torticolis :

Muka : -mask (topeng) :-myopatik :-fullmoon :

Page 3: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 3 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

-lain-lain :

B. PEMERIKSAAN KHUSUS

1. RANGSANG SELAPUT OTAK Kaku tengkuk : Laseque : Kernig : Brudzinski I : Brudzinski II : Brudzinski III : Brudzinski IV :

2. SARAF OTAK

N .I (N.OLFAKTORIUS) KANAN KIRI- Hyp/Anosmi : ........... ………..- Parasomi : …………. ………..- Halusinasi : …………. ………..

N.II (N. OPTIKUS)- Visus : ........... ………..- Lapang pandang : …………. ………..- Melihat warna : …………. ………..- Funduskopi : …………. ………..

N.III(OKULOMOTORIUS), IV(TROKLEARIS),VI(ABDUSEN)- Kedudukan bola mata : ........... ………..- Pergerakan bola mata- Ke nasal : …………. ………..- Ke temporal : …………. ………..- Ke atas : ........... ………..- Ke bawah : …………. ………..- Ke temporal bawah : …………. ………..- Eksoftalmus : …………. ………..- Celah mata (ptosis) : ........... ………..- Pupil - Bentuk : …………. ………..- Lebar : …………. ………..- Perbedaan lebar : …………. ………..- Reaksi cahaya langsung : ........... ………..- Reaksi cahaya konsensuil : …………. ………..- Reaksi akomodasi : …………. ………..- Reaksi konvergensi : …………. ………..

Page 4: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 4 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

N.V (N.TRIGEMINUS)- CABANG MOTORIK :- Otot masseter : …………. ………..- Otot temporal : …………. ………..- Otot pterygoideus int/eks : ........... ………..- CABANG SENSORIK :- I : …………. ………..- II : …………. ………..- III : ........... ………..- Refleks kornea langsung : …………. ………..- Refleks kornea konsensuil : …………. ………..

N.VII (N.FASCIAL)Waktu diam - Kerutan dahi : …………. ………..- Tinggi alis : …………. ………..- Sudut mata : ........... ………..- Lipatan nasolabial : …………. ………..- Pengecapan 2/3 : …………. ………..- Depan lidah : ........... ………..- Hiperakusis : …………. ………..- Sekresi air mata : …………. ………..

Waktu gerak- Mengkerut dahi : …………. ………..- Menutup mata : …………. ………..- Bersiul : ........... ………..- Memperlihatkan gigi : …………. ………..

N.VIII (N.VESTIBULOCOCHLEARIS) VESTIBULAR

- Vertigo : …………. ………..- Nistagmus ke : …………. ………..- Tinnitus aureum : ........... ………..- Tes kalori : …………. ………..- COCHLEAR- weber : …………. ………..- rinne : …………. ………..- schwabach : ........... ………..- tuli konduktif : …………. ………..- tuli preseptif : …………. ………..

N.IX, N.X (N.GLOSOFARIN DAN N.VAGUS)BAGIAN MOTORIK :

- Suara biasa/parau/tak bersuara : …………. ………..- Menelan : …………. ………..- Kedudukan arcus pharynx : ........... ………..- Kedudukan uvula : …………. ………..- Pergerakan arcus pharynx : …………. ………..- Vernet – Rideau phenomenon : ........... ………..- Detak jantung : …………. ………..- Bising usus : …………. ………..

Page 5: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 5 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

BAGIAN SENSORIK :- Pengecapan 1/3 belakang lidah : …………. ………..- Reflex occulo - cardiac : …………. ………..- Reflex carotio – cardiac : ........... ………..- Reflex muntah : …………. ………..- Reflex palatum molle : …………. ………..

N.XI (N.AKSESORIS SPINAL)- Mengangkat bahu : ........... ………..- Memalingkan kepala : …………. ………..

N.XII (N.HIPOGLOSUS)- Kedudukan lidah waktu istirahat ke : …………. ………..- Kedudukan lidah waktu gerak ke : …………. ………..- Atrofi : ........... ………..- Fasikulasi / tremor : …………. ………..- Kedudukan lidah menelan pada : …………. ………..

Bagian dalam pipi

3. SISTEM MOTORIK A. KEKUATAN OTOT: KA KI

TUBUH o Otot perut : ………… ………..o Otot pinggang : ………… ………..o Kedudukan diafragma

Saat gerak : ………… ………..Saat istirahat : ………… ………..

LENGANo M.deltoid(abd Lengan atas) : ………… ………..o M.bicep(fleksi Lengan atas) : ………… ………..

o M.tricep(ekstensi LA) : ………… ………..o Fleksi sendi pergelangan tangan : ………… ………..o Ekstensi sendi pergelangan tangan : ………… ………..

o Membuka jari-jari tangan : ………… ………..o Menutup jari-jari tangan : ………… ………..

TUNGKAIo Fleksi art.coxae(tungkai atas) : ………… ………..o Ekstensi art.coxae(tungkai atas) : ………… ………..

o Fleksi sendi lutut(tungkai bawah) : ………… ………..o Ekstensi sendi lutut(tungkai bawah) : ………… ………..o Fleksi plantar kaki : ………… ………..

o Ekstensi dorsal kaki : ………… ………..o Gerakan jari-jari : ………… ………..

Page 6: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 6 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

BESAR OTOTo Atrofi : ………… ………..

o pseudohypertrofi : ………… ………..o respon terhadap perkusi

normal : ………… ………..reaksi myotonik : ………… ………..

PALPASI OTOTo Nyeri : ………… ………..

o Kontraktur : ………… ………..o Konsistensi : ………… ………..

TONUS OTOT (LENGAN DAN TUNGKAI)o Hypotoni : ………… ………..

o Spastic : ………… ………..o Rigid : ………… ………..o Rebound phenomen : ………… ………..

GERAKAN – GERAKAN INVOLUNTERo Tremor o Saat gerak : ………… ………..o Saat istirahat : ………… ………..

o Chorea : ………… ………..o Athetose : ………… ………..o Myokloni : ………… ………..o Ballismus : ………… ………..

o Torsion spasme : ………… ………..o fasikulasi : ………… ………..o myokimia : ………… ………..

KOORDINASIo Jari tangan-jari tangan : ………… ………..o Jari tangan-hidung : ………… ………..

o Jari tangan-ibu jari kaki : ………… ………..o Tumit-lutut : ………… ………..o Pronasi-supinasi : ………… ………..o Tapping dengan jari-jari tangan : ………… ………..

o Tapping dengan jari-jari kaki : ………… ………..

Page 7: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 7 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

GAITo Jalan diatas tumit : ………… ………..o Jalan diatas jari kaki : ………… ………..

o Tandem walking : ………… ………..o Jalan lurus lalu putar : ………… ………..o Jalan mundur : ………… ………..o Hopping : ………… ………..o Berdiri dengan satu kaki : ………… ………..

STATION Romberg test : ………… ………..

4. SISTEM SENSORIK

LENGAN TUNGKAI TUBUHKA KI KA KI KA KI

RASA EKSTEROSEPTIKRasa nyeri superficial … … … … … …Rasa suhu (panas/dingin) … … … … … …Rasa raba ringan … … … … … …RASA PROPIOSEPTIKRasa getar … … … … … …Rasa tekan … … … … … …Rasa nyeri tekan … … … … … …Rasa gerak dan posisi … … … …RASA ENTEROSEPTIKReferad pain … … … … … …RASA KOMBINASI

- Stereognosis :- Barognosis :- Graphaestsia :- Two point tactile discrimination :- Sensory extinction :- Loss of body image :

FUNGSI LUHUR- Apraksia :- Alexia :- Agraphia :- Fingeragnosia :- Membedakan kanan-kiri :- Acalculla :

5. REFLEKS – REFLEKS REFLEKS KULIT KA KI

- Reflex dinding perut …. …- Reflex kremaster …. …- Reflex interscapular …. …

Page 8: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 8 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

- Reflex gluteal …. …- Reflex anal …. …

REFLEKS TENDON / PERIOST- Reflex mandibula …. …- Reflex biceps …. …- Reflex triceps …. …- Reflex periosto-radial …. …- Reflex periosto-ulnar …. …- Reflex patella …. …- Reflex achiles …. …

REFLEKS PATOLOGIKTUNGKAI - Babinski …. …- Chaddock …. …- Oppenheim …. …- Rossolimo …. …- Gordon …. …- Mandel-Bechterew …. …- Stransky …. …- Gonda …. …

LENGAN- Hoffman trommer …. …- leri …. …- mayer …. …- Refleks primitif …. …- Garsp reflex …. …- Snout reflex …. …- Sucking reflex …. …- Palmo –mental reflex …. …

6. SUSUNAN SARAF OTONOM - Miksi :- Defekasi :- Sekresi keringat :- Salviasi :- Gangguan vasomotor :- Orthostatic hipotensi :- Gangguan tropic : kulit : Rambut : kuku:

7. COLUMNA VERTEBRALIS

KELAINAN LOKAL - Skiliose :- Kyphose :- Kyphoskoliose :- Gibbus :- Nyeri tekan / ketok :- Nyeri tekan sumbu :- Nyeri tarik sumbu :

Page 9: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 9 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

GERAKAN CERVICAL VERTEBRAE- Fleksi :- Ekstensi :- Lateral deviation :- Rotasi :- Gerakan dari tubuh :- Membungkuk :

RINGKASAN :…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………..…………………………………………………………………………………………………………………………..……………………………………………………………………………………………………………………………

DIAGNOSIS- Diagnosis klinik :- Diagnosis topic :- Diagnosis etiologi :

DIAGNOSIS BANDING :PENATALAKSANAAN :

PROGNOSIS : Ad vitam : Ad fungsionam : Ad sanationam :

Page 10: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 10 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Pemeriksaan Fisik Neurologi

- KESADARAN -

Sistem aktivitas retikuler letaknya di atas batang otak, terutama di mesensefalon dan

hipotalamus yang berfungsi untuk mempertahankan kesadaran.

Dalam memeriksa tingkat kesadaran, seorang dokter melakukan inspeksi, konversasi

dan bila perlu memberikan rangsang nyeri

1. Inspeksi. Perhatikan apakah pasien berespons secara wajar terhadap stimulus visual,

auditoar dan taktil yang ada di sekitarnya?

2. Konversasi. Apakah pasien memberi reaksi wajar terhadap suara konversasi, atau dapat

dibangunkan oleh suruhan atau pertanyaan yang disampaikan dengan suara yang kuat?

3. Nyeri. Bagaimana respons pasien terhadap rangsang nyeri?

Jenis tingkat kesadaran menurut cara lama:

Compos mentis

Normal, sadar sepenuhnya

Delirium

Menurunnya kesadaran disertai meningkatnya abnormalitas aktivitas psikomotor dan

siklus tidur bangun terganggu.

Pasien tampak gaduh gelisah, kacau, disorientasi, meronta, teriak, aktivitas motorik

meningkat

Terjadi pada:

a. Kurang tidur karena obat

b. Gangguan metabolik toksik

c. Penghentian mendadak obat antidepresan

d. Penghentian mendadak minum alkohol

Somnolen/ Letargi/ Obtundasi

Keadaan mengantuk, kesadaran pulih penuh jika pasien dirangsang

Ditandai:

a. Pasien mudah dibangunkan

b. Mampu memberikan jawaban verbal

c. Mampu menangkis nyeri

Page 11: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 11 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Sopor/ stupor

Keadaan mengantuk dalam, masih dapat dibangunkan dengan rangsang kuat, tapi

kesadaran menurun lagi

Masih dapat mengikuti suruhan singkat dan ada gerakan spontan, reaksi terhadap

perintah tidak konsisten, samar

Tidak dapat menjawab verbal

Gerakan menangkis nyeri masih baik

Koma ringan (semi koma)

Tidak ada respon rangsangan verbal

Reflek baik

Gerakan timbul sebagai respon rangsang nyeri

Sama sekali tidak dapat dibangunkan

Koma dalam/ komplit

Gerakan spontan (-); Respon terhadap nyeri (-)

Tingkat Kesadaran (Glasgow Coma Scale)

Eye (membuka mata)

Spontan membuka mata 4

Membuka mata saat diperintahkan 3

Membuka mata terhadap rangsang nyeri 2

Tidak ada reaksi (dengan rangsang nyeri pasien tidak membuka mata) 1

Verbal (berbicara)

Baik, tidak ada disorientasi 5

Kacau, bingung, confused, dapat bicara dalam kalimat 4

Tidak tepat, dapat berkata-kata, tapi bukan kalimat tepat 3

Hanya bisa mengerang 2

Tidak dapat menjawab 1

Motorik (gerakan)

Menuruti perintah 6

Mengetahui lokasi nyeri 5

Reaksi menghindar (withdrawal) 4

Reaksi fleksi (dekortikasi) 3

Reaksi ekstensi (deserebrasi) 2

Tidak ada reaksi 1

Page 12: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 12 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Untuk keperluan prognosis penyakit maka pada setiap gangguan kesadaran harus ditentukan

fungsi dari batang otak. Apabila fungsi batang otak sudah terganggu baik parsial maupun total

berarti prognosisnya kurang baik.

Untuk penilaian fungsi batang otak maka diperlukan:

1. Respirasi

- Hiperventilasi = Kussmaul ( C.N.H = Central Neurogenic Hyperventilation)

Napas dalam dan cepat

Menunjukkan disfungsi tegmentum batang otak bagian atas

- Apneustic Breathing

Disfungsi pons tengah dan bawah dorsolateral. Jarang pada manusia

- Ataxic Breathing

Disfungsi dari pusat pernapasan yaitu formatio reticularis bagian medio-dorsal

medulla oblongata di bawah obeks.

Umumnya pasti fatal kecuali: keracunan obat (sedativa), tidur alamiah

- Cluster Breathing

Terdapat lesi di medulla oblongata

- Gasping respiration

Napas tinggal satu-satu

Lesi di medulla oblongata

Kelainan pola pernapasan yang menunjukkan lesi/ disfungsi di atas batang otak adalah:

- Cheyne Stokes Respiration

Disfungsi hemisfer bilateral bagian dalam atau diencephalon

- PHVA (Post Hyperventilation Apnoe)

Didapatkan pada: tidur; disfungi hemisfer bilateral (metabolik/ neurologis)

2. Doll Head Eye Phenomenon

Harus diperiksa pada pasien dengan koma yang dalam

Cara: kepala penderita digerakkan dengan cepat (mendadak) ke arah lateral kanan dan kiri

sementara itu dokter melihat gerakan bola mata pasien

Pada keadaan normal (tidak ada kelemahan saraf otak 3, 4 dan 6) maka bola mata akan

bergerak ke arah yang berlawanan dengan gerakan kepala

Bila ada gangguan salah satu saraf otak 3, 4, 6 atau gangguan “gaze” maka akan timbul

gerakan dysconjugate eye movement (berarti kelumpuhan salah satu saraf 3, 4 dan 6), deviasi

Page 13: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 13 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

conjugate ke arah kanan/ kiri (bila ada gangguan gaze) dan bola mata fixed/ diam di tengah

berarti doll eye phenomenon negatif (lesi mengenai batang otak secara luas)

3. Refleks = Refleks Batang Otak

- Refleks muntah

- Refleks menelan

- Refleks batuk

- Refleks kornea

- Refleks cilio-spinal

- Refleks pupil

- TANDA-TANDA PERANGSANGAN SELAPUT OTAK -

Mekanisme perangsangan selaput otak disebabkan oleh pergeseran struktur-struktur

intraspinal atau oleh ketegangan saraf spinal yang hipersensitif dan meradang. Tanda-tanda

peradangan selaput otak dan gejalanya ini bervariasi bergantung pada berat ringan prosesnya.

Tanda-tanda tersebut ialah:

1. Tanda Kaku Kuduk.

2. Tanda Kernig.

3. Tanda Laseque (straight leg raising test).

4. Tanda Brudzinski – leher (Brudzinski I; Brudzinski Neck’s Sign).

5. Tanda Brudzinski – kontralateral tungkai (Brudzinski II).

1. Tanda kaku kuduk (Nuchal (neck) Rigidity)

Cara pemeriksaan: pasien berbaring terlentang dan dilakukan pergerakan pasif berupa

fleksi, ekstensi, dan rotasi kepala.

Penilaian:

Tanda ini positif bila didapatkan kekakuan dan tahanan pada pergerakan fleksi kepala

disertai rasa nyeri dan spasme otot, dagu tidak dapat disentuhkan ke dada dan juga

didapatkan tahanan pada hiperekstensi dan rotasi kepala. Kekakuan ini berbeda-beda mulai

dari tahanan sedikit pada fleksi sampai tahanan pada seluruh pergerakan kepala. Bila

kekakuan otot ekstensor sangat hebat dapat terjadi retraksi leher dan kadang-kadang tulang

vertebra, sehingga timbul posisi yang disebut sebagai opistotonus.

Tanda kaku kuduk adalah khas untuk gejala meningitis.

Page 14: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 14 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

2. Tanda Lasegue

Ada yang menyebut sebagai “straight leg raising test” karena istilah ini menggambarkan

cara pemeriksaannya.

Cara pemeriksaan:

Pasien dalam rileks berbaring terlentang dan dilakukan fleksi pada sendi pnggul sewaktu

tungkai dalam ekstensi. Selama fleksi sendi panggul dilakukan perlahan-lahan ditanyakan

pada pasien apakah ia merasa nyeri dan dimana rasa nyeri tersebut terjadi.

Penilaian:

Tanda ini ada bila sudah timbul rasa nyeri di lekuk ischiadicus atau adanya tahanan pada

waktu dilakukan fleksi kurang dari 60°. Perlu dilakukan penilaian sesisi atau kedua sisi.

3. Tanda Kernig

Cara pemeriksaan: pasien berbaring terlentang dan dilakukan fleksi pada sendi panggul

kemudian ekstensi pada sendi lutut sejauh mungkin tanpa rasa nyeri.

Penilaian:

Tanda ini positif bila ekstensi sendi lutut tidak mencapai sudut 135° disertai spasme otot

paha, biasanya diikuti rasa nyeri.

4. Tanda Brudzinski – leher (Brudzinski I)

Cara pemeriksaan:

Pasien berbaring terlentang dan pemeriksa meletakan tangan kirinya dibawah kepala dan

tangan kanan diatas dada pasien. Kemudian dilakukan fleksi kepala dengan cepat kearah

dada sejauh mungkin.

Page 15: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 15 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Penilaian:

Tanda ini positif bila terjadi fleksi involunter pada kedua tungkai.

Bila ada hemiplegia maka fleksi hanya tampak pada tungkai yang tidak plegi.

5. Tanda Brudzinski – kontralateral tungkai (Brudzinski II) I

Cara pemeriksaan: pasien berbaring terlentang dan dilakukn fleksi pada sendi panggul

(seperti percobaan Kernig).

Penilaian:

Tanda ini positif bila pada pemeriksaan terjadi fleksi involunter pada sendi panggul dan

lutut kontralateral (lebih jelas terlihat bila sendi lutut sesisi dalam posisi ekstensi).

Page 16: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 16 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

- SARAF-SARAF OTAK -

I. NERVUS OLFAKTORIUS (N. I)

Nervus olfaktorius diperiksa dengan zat-zat berbau yang tidak asing bagi kita seperti kopi,

teh, dan tembakau. Syarat lain pada pemeriksaan ialah tidak adanya penyakit-penyakit

intranasal seperti pilek, influenza yang dapat memberi hasil negative.

Cara pemeriksaan:

Tiap lubang hidung diuji terpisah. Pasien atau pemeriksa menutup salah satu lubang hidung

kemudian pasien disuruh mencium salah satu zat dan ditanya apakah ia mencium sesuatu

dan apa yang diciumnya.

Kedua mata pasien harus ditutup pada saat pemeriksaan.

Penilaian:

Pasien yang dapat mengenal semua zat dengan baik dikatakan normosmi. Bila daya cium

berkurang disebut hiposmi dan bila tidak dapat mencium sama sekali disebut sebagai

anosmi.

II. NERVUS OPTIKUS (N. II)

Pemeriksaan nervus optikus terdiri dari:

1. Ketajaman Penglihatan

Kelainan-kelainan yang perlu dicatat sebelum melakukan pemeriksaan adalah katarak,

iritasi konjunctiva, parut pada kornea, kornea yang kabur, iritis, uveitis, korpus

alineum, glaukoma, protesa, fotofobia, arkus senilis, reaksi berlebihan terhadap cahaya,

dan mata afaksi.

Apabila pasien menggunakan kaca mata, maka pada pemeriksaan diperkenankan

dipakai.

Ketajaman penglihatan jauh

Dipergunakan tabel dari Snellen (untuk jarak 5 atau 6 meter).

Cara pemeriksaan:

Pasien duduk mengahadap tabel dengan jarak 6 meter (aqtau 5 meter). Mata kanan dan

kiri diperiksa bergantian yang dapat dilakukan dengan menutup sebelah mata dengan

tangan pasien tanpa menekan bola mata. Pasien disuruh membaca huruf-huruf yang

ditunjuk oleh pemeriksa pada tabel Snellen mulai dari atas kebawah. Deretan huruf

Page 17: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 17 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

yang terakhir yang dapat dibaca oleh pasien dengan betul (minimum kesalahan satu)

dicatat dan merupakan nilai ketajaman penglihatan pasien.

Nilai ketajaman penglihatan normal adalah 6/6.

Angka diatas menunjukan jarak pasien ke tabel (6 meter) dan angka dibawah

menunjukan angka yang seharusnya dapat dibaca oleh mata yang normal.

Untuk pasien dengan ketajaman penglihatan yang agak buruk atau tidak dapat diperiksa

dengan huruf Snellen, dapat dipakai cara menghitung jari sampi seberapa jauh pasien

dapat menghitung jari pemeriksa. Bila pasien hanya dapat menghitung jari dengan

betulpada jarak 3 meter maka ketajaman penglihatan pasien dinilai sebagai 3/60 (60

adalah jarak orang normal dapat menghitung jari dengan betul). Selanjutnya untuk

ketajaman penglihatan yang lebih buruk lagi dapat diperiksa dengan melihat gerakan

tangan dengan cara seperti menghitung jari dan penilaiannya 3/300 untuk pasien yang

dapat yang dapat membedakan gerak atau tidak pada jarak 3 meter (orang normal

dianggap dapat membedakan gerak tangan pada jarak 300 meter). Bila pasien hanya

dapat membedakan gelap dan terang dengan pemeriksaan senter, maka ketajaman

penglihatan adalah 1/~. Ketajaman penglihatan adalah 0 bila pasien tidak dapat

membedakan terang dan gelap (buta total).

Ketajaman penglihatan dekat

Dipergunakan tabel Jagger atau huruf-huruf dari buku.

Jarak mata pasien dan tabel adalah 35 cm.

2. Lapangan Penglihatan

Pemeriksaan lapangan penglihatan dapat dilakukan dengan 2 cara:

Test Konfrontasi

Lapangan penglihatan mempunyai variasi yang dipengaruhi antara lain oleh bentuk

muka, lekukan rongga mata dan lebar celah kelopak mata.

Alat yang dipergunakan: sebagai obyek biasanya dipergunakan jari pemeriksa. Dapat

juga dipergunakan benda bulat berwarna putih. Untuk pasien yang kurang kooperatif

dapat dipergunakan benda-benda yang dapat menarik perhatian (optically elicited eye

movement) umpamanya segelas air, rokok dan lain-lain. Untuk menutup mata pasien

dapat dipergunakan tangan pasien sesuai dengan matanya yang akan ditutup. Pemeriksa

dapat menutup mata dengan alat sederhana dari karton agar kedua tangan bebas

Page 18: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 18 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

menggerakan obyek. Atau pemeriksa menutup matanya dengan tangan sendiri, dalam

hal ini pemeriksaan hanya dilakukn dengn satu tangan bergantian.

Cara pemeriksaan:

Fungsi mata diperiksa bergantian. Pasien dan pemeriksa duduk atau berdiri berhadapan,

mata yang akan diperiksa berhadapan dengan mata pemeriksa, biasanya mata yang

berlawanan, mata kiri berhadapan dengan mata kanan, pada garis dan ketinggian yang

sama.

Jarak antara keduanya berkisar 60-100 cm. Mata yang lain ditutup. Obyek digerakan

oleh pemeriksa pada bidang tengah, mulai diluar lapangan pandang digerakan kedalam

sampai pasien melihat obyek. Biasanya benda digerakan dari atas, bawah, dan dari

kedua sisi. Kalau perlu dari antara kedua arah-arah yang disebut tadi. Lapangan

penglihatan pasien dibandingkan dengan lapangan penglihtan pemeriksa yang dianggap

normal.

Kampimetri atau perimetri

Untuk pemeriksaan lebih teliti dari lapangan penglihtan dapat dilakukan pemeriksaan

kampimetri atau perimetri. Pemeriksaan ini juga dipakai untuk mencari adanya

skotoma.

3. Funduskopi

Banyak manfaatnya melakukan funduskopi, terutama untuk menilai kelainan pada

papila nervus optikus. Alat yang dipergunakan untuk pemeriksaan disebut oftalmoskop.

Cahaya yang berasal dari oftalmoskop dijatuhkan atau diarahkan ke retina melalui

pupil. Sebaiknya pupil cukup berdilatasi agar daerah retina bola mata pasien dapat

diselidiki sebaik-baiknya. Dilatasi pupil dapat dicapai dengan mempergunakan obat

midriatikum, tetapi dianjurkan agar membiasakan pemeriksaan tanpa mempergunakan

obat. Agar pupil cukup berdilatasi pemeriksaan dilakukan dalam ruang remang-remang

dan pasien diminta memandang lurus kedepan. Pemeriksaan mata kanan pasien

dilakukan dari sisi kanan dan oftalmoskop dipegang dengan tangan kanan sedangkan

mata yang dipergunakan untuk memeriksa juga yang kanan. Untuk pemeriksaan mata

kiri dilakukan sebaliknya.

Kesalahan refraksi dapat dikoreksi dengan mempergunakan lensa yang ada pada

oftalmoskop. Pasien dapat mempergunakan kacamatanya apabila ada miopi atau

astigmatik yang berat.

Page 19: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 19 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

III. NERVUS OKULOMOTORIUS, NERVUS TROKLEARIS DAN NERVUS

ABDUSENS (N. III, N. IV dan N. VI)

Fungsi dari nervus okulomotorius ialah mempersarafi semua otot-otot bola mata eksterna

kecuali muskulus oblikus superior (gerakan bola mata kearah lateral bawah) dan muskulus

rektus lateralis (gerakan bola mata ke lateral). Kedua otot tersebut dipersarafi masing-

masing oleh nervus troklearis dan abdusens.

Disamping persarafan tadi, nervus okulomotorius masih mempersarafi otot levator palpebra

dan konstriktor pupil (parasimpatikus).

Sebelum melakukan pemeriksaan fungsi ketiga saraf otak tersebut sebaiknya diperhatikan

adanya kelainan-kelainan pada mata yang mungkin dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan

antara lain edema kelopak mata, hiperemi konjunctiva dan skelra, exophtalmus, retraksi

kelopak mata dan proptosis.

Pada waktu mengamati pupil perlu diperhatikan kemungkinan adanya Kayser-Fleischer

ring pada bagian tepi luar kornea. Biasanya kelainan ini ditemukan pada penyakit Wilson.

Lebarnya 2-3 mm berwarna coklat keemas-emasan dan dipisahkan dari batas luar kornea

oleh suatu daerah yang jernih.

Pemeriksaan N. III, N. IV dan N. VI terdiri dari:

1. Celah kelopak mata

Untuk menilai celah kelopak mata dan ptosis, pasien diharuskan memandang lurus ke

depan kemudian dinilai kedudukan kelopak mata terhadap pupil dan iris.

Kelainan yang dapat terjadi:

Ptosis: celah kelopak mata menyempit disebabkan karena kelopak mata atas jatuh.

Enophtalmus dan blefarospasme: celah kelopak mata menyempit oleh karena kelopak

atas turun dan kelopak bawah mata naik.

Exophtalmus: pelebaran celah terjadi oleh karena kelopak mata atas dan bawah tertarik

kebelakang, mungkin juga sebagai akibat penonjolan mata karena penambahan massa

jaringan retrobulber atau kombinasi kedua kelainan itu.

Kelainan-kelainan masa retrobulber lain dapat menyebabkan proptosis, juga paresis

otot-otot orbikularis okuli. Keadaan ini akan menyebabkan pelebaran celah kelopak

mata.

Page 20: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 20 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

2. Pupil

Yang perlu diperiksa adalah ukuran, bentuk, kesamaan, posisi, dan refleks pupil.

Ukuran: besarnya bergantung pada penerangan ruangan pemeriksaan. Umumnya

dianggap normal antara 4-5 mm pada penerangan sedang.

Disebut miosis bila garis tengah pupil kurang dari 2 mm. Bila garis tengahnya

sangat kecil disebut sebagai “pin point pupil”. Disebut midriasis bila garis

tengahnya lebih dari 5 mm.

Bentuk: normalnya bulat. Bila ada kelainan bentuk dicatat dan digambarkan.

Kesamaan (isokori): pemeriksaan isokori ini lebih bermanfaat daripada

pemeriksaan bentuk karena dapat menetapkan lokalisasi bila ditemukan anisokori.

Perlu dicatat bahwa ketidaksamaan yang ringan yang ringan dapat ditemui pada:

15-20 % kongenital, neurosis dan psikosis, kelainan refraksi dan kekuatan cahaya

yang jatuh pada bola mata berbeda.

Posisi: biasanya terletk sentral. Dalam bidang neurologi bila ditemukan pupil yang

eksentrik atau yang disebut aktopia, dapat ditemukan sebagai tanda untuk

menganalisa gejala lain.

Refleks

o Refleks cahaya langsung:

Cahaya diarahkan pada salah satu pupil.

Reaksi yang tampak adalah kontraksi pupil homolateral.

o Refleks cahaya tidak langsung (konsensual atau “crossed light reflex”):

Selain kontraksi sisi homolateral juga akan tampak kontraksi sisi kontralateral.

o Refleks akomodasi-konvergensi:

Pasien diminta melihat jauh kemudian melihat ke tangan pemeriksa yang

letaknya 30 cm di depan hidung pasien. Pada saat melihat tangan pemeriksa,

kedua bola mata pasien bergerak secara konvergensi (kearah nasal) dan tampak

pupil mengecil. Refleks ini negative pada kerusakan saraf simpatikus leher.

o Refleks siliospinal:

Refleks nyeri ini dilakukan dalam ruang dengan penerangan samar-samar.

Caranya ialah merangsang nyeri pada daerah leher dan sebagai reaksi pupil

akan melebar pada sisi ipsilateral. Refleks ini terjadi bila ada benda asing pada

kornea atau intraokuler, atau pada cidera mata atau pelipis.

Page 21: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 21 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

o Refleks okulosensorik:

Refleks nyeri ini adalah reaksi konstriksi, atau dilatasi disusul konstriksi,

sebagai respons rengsang nyeri didaerah mata atau sekitarnya.

3. Gerakan bola mata

Fungsi otot-otot luar bola mata dinilai dengan gerakan bola mata keenam arah utama

yaitu:

Lateral (m. rektus lateralis, N VI)

Medial (m. rektus medialis, N.III)

Lateral atas (m. rektus superior, N. III)

Medial atas (m. oblique inferior, N. III)

Medial bawah (m.oblique superior, N.IV)

Lateral bawah (m. rektus inferior, N. III)

Pada pemeriksaan pasien diminta menghadap ke depan dan bola mata digerakan

mengikuti arah obyek (pensil dan sebagainya) yang digerakan oleh pemeriksa. Pada

gerakan horizontal luar kornea umumnya dapat mencapai kantus.

Gangguan pandangan (abnormality of gaze) dapat diperiksa dengan gerakan berputar

mengikuti jari pemeriksa.

Pada pasien dengan strabismus perlu dilakukan pemeriksaan masing-masing bola mata

secara terpisah. Pemeriksa menutup salah satu bola mata sedangkan bola mata yang

lain memandang obyek yang digerakan sesuai dengan keenam arah pemeriksaan utama.

Kelainan gerakan bola mata dapat berbentuk:

Oftalmoparesis /oftalmoplegi (kelemahan otot bola mata)

Bila mengenai seluruh otot disebut sebagai oftalmoparesis total dan bila sebagian

parsial.

Kelemahan salah satu otot bola mata akan menimbulkan tanda-tanda seperti

berikut: gerakan bola mata terbatas, kontraksi sekunder dari antagonisnya, deviasi

primer bola mata yang tampak sebagai starbismus, deviasi sekunder di bola mata

yang sehat, diplopi sebagai akibat salah satu proyeksi yang menimbulkan bayangan

yang salah dan letak kepala menjadi abnormal.

Page 22: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 22 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Nistagmus

Didefinisikan sebagai gerakan bolak balik mata yang involunter. Gerakan tersebut

dapat horisontal, vertikal, rotatoar (berputar) atau gerakan kombinasi.

Nistagmus dapat terlihat bila pasien diminta untuk melirik kesamping, keatas, atau

kebawah, tetapi kadang-kadang dapat dilihat tanpa peragaan (spontan).

Beberapa jenis nistagmus: nistagmus okuler, nistagmus vestibuler perifer,

nistagmus neuromuskuler, nistagmus susunan saraf pusat.

IV. NERVUS TRIGEMINUS (N. V)

Nervus trigeminus terdiri dari:

1. Saraf sensorius yang mempersarafi wajah dan dibagi dalam cabang oftalmik,

cabang maksilaris dan cabang mandibularis.

2. Saraf motorik yang mempersarafi otot-otot pengunyah (muskulus maseter,

temporalis, dan pterigodeus).

Cara pemeriksaan:

1. Sensibilitas wajah diperiksa seperti pemeriksaan sensibilitas tubuh (lihat bab

sensibilitas).

2. Otot pengunyah.

o Muskulus maseter dan temporalis diperiksa dengan menyuruh pasien menutup atau

mengatupkan mulut kuat-kuat dan dilakukan palpasi pada kedua otot tersebut.

Kemudian kekuatan mengatupkan mulut diperiksa dengan mencoba membuka

mulut yang terkatup dengan menarik dagu ke bawah. Paresis kedua otot akan terasa

kontraksinya berkurang pada palpasi dan rahang bawah pada pemeriksaan dagu

kebawah mudah terbuka.

o Muskulus pterigodeus diperiksa dengan menyuruh pasien membuka mulut

perlahan-lahan dan dilihat apakah mulut miring ke salah satu sisi atau lurus.

Kemudian pasien menggerakan rahang ke kanan dan ke kiri, kekuatan gerakan ini

diperiksa dengan menyuruh pasien melawan dorongan yang dilakukan pemeriksa

pada dagunya.

Paresis otot ini menyebabkan mulut akan miring ke sisi lesi pada saat dibuka, juga

dorongan kearah lesi akan lebih mudah daripada kearah sisi sehat.

Page 23: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 23 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

3. Refleks

o Refleks kornea

Pasien memandang ke salah satu sisi kemudian dari sisi kontralateral kornea

disentuh dengan kapas yang diputar menjadi bentuk silinder halus.

Respons reflek berupa kedipan kedua mata secara capat.

Respons ini dibandingkan untuk mata kanan dan kiri.

o Refleks maseter

Refleks ini dilakukan dengan meletakan jari telunjuk pemeriksa diatas dagu pasien

secara horisontal. Dalam posisi mulut pasien terbuka sedikit, telunjuk di ketok

dengan palu refleks.

Respons normal berupa elevasi rahang bawah.

V. NERVUS FASIALIS (N.VII)

Nervus fasialis adalah saraf gabungan terdiri dari:

1) Serat-serat motorik yang mempersarafi otot wajah.

2) Serat-serat sensorik pengecap kearah 2/3 lidah bagian depan dan rasa eksteroseptif

telinga luar.

3) Serat-serat sekretif menuju kelenjar-kelenjar ludah sublingual, submaksiler dan

glandula lakrimalis.

Saraf otak Ke VII mengandung 4 macam serabut, yaitu:

1. Serabut somatomotorik, yang mensarafi otot-otot wajah (kecuali m.levator

palpebrae (N.III), otot platisma, stilohioid, digastrikus bagian posterior dan

stapedius di telinga tengah.

2. Serabut visero-motorik (parasimpatis) yang datang dari nukleus salivatorius

superior. Serabut saraf ini mengurus glandula dan mukosa faring, palatum, rongga

hidung, sinus paranasal, dan glandula submaksilar serta sublingual dan lakrimalis

3. Serabut visero-sensorik yang menghantar impuls dari alat pengecap di 2/3 bagian

depan lidah

4. Serabut somato-sensorik rasa nyeri (dan mungkin juga rasa suhu dan rasa raba)

dari sebagian daerah kulit dan mukosa yang disarafi oleh nervus trigeminus.

Daerah overlapping (disarafi oleh lebih dari 1 saraf (tumpang tindih) ini terdapat

di lidah, palatum, meatus akustikus eksterna dan bagian luar gendang telinga.

Page 24: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 24 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Serat motorik

Cara pemeriksaan:

Mula-mula dilakukan observasi wajah pada waktu pasien diam, tertawa, menangis,

bersiul dan menutup mata.

Pasien diminta mengerutkan dahi, kemudian menutup mata kuat-kuat sementara

jari-jari pemeriksa menahan kedua kelopak mata agar tetap terbuka.

Pasien diminta mengembungkan pipi seperti meniup balon sambil pemeriksa

melakukan palpasi pipi kiri dan kanan untuk menentukan apakah udara dapat lolos

lewat salah satu sudut mulut.

Pada pasien dengan penurunan kesadaran atau koma, pemeriksaan dilakukan

dengan membangkitkan rasa nyeri misalnya dengan menekan kuat-kuat prosesus

stiloideus hingga pasien menyeriangi.

Penilaian:

Normal: bila muka kurang lebih simetrik dalam semua gerakan.

Paresis perifer nervus fasialis: bila separuh muka kurang dalam setiap gerakan.

Paresis sentral nervus fasialis: bila otot-otot wajah bagian bawah terkena sedang otot-

otot dahi normal.

Saraf sensorik pengecap

Cara pemeriksaan: dengan memberi sedikit dari berbagai zat di 2/3 lidah bagian depan

seperti gula, garam, dan kina. Pasien harus tetap menjulurkan lidah pada waktu ditest

dan selama menentukan zat apa yang dirasakan. Penentuan zat ini dilakukan dengan

menunjuk pada tulisan manis, asin, dan pahit.

VI. NERVUS AKUSTIKUS (N. VIII)

Nervus Akustikus terdiri atas 2 bagian:

1) Nervus Kokhlearis untuk pendengaran.

2) Nervus Vestibularis untuk keseimbangan.

1. Nervus Kokhlearis

Cara pemeriksaan:

o Ketajaman pendengaran ditest dengan menyuruh pasien mendengar

suara bisikan pada jarak tertentu dibandingkan dengan orang normal.

Page 25: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 25 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

o Test Rinne, Weber, Schwabach.

Alat yang dipergunakan: garpu tala dengan frekuensi 128, 256 atau 512 Hz.

Test Rinne: garpu tala digetarkan, ditempel pada os mastoid pasien dan bila ia tidak

mendengar lagi, segera garpu tala dipindahkan ke depan liang telinga luar pasien.

Test Rinne positif bila didepan liang telinga pasien masih mendengar garpu tala

tersebut untuk waktu yang sama dengan waktu sebelum dipindahkan dari os

mastoid.

Test Weber: garpu tala diletakan di puncak kepala atau pada dahi pasien. Dikatakan

Weber tidak ada lateralisasi bila pasien sama kuat mendengar getar garpu tala pada

telinga kanan dan kiri. Pada penyakit liang telinga luar dan telinga tengah,

lateralisasi akan terjadi kearah sisi sakit. Sebaliknya pada lesi nervus koklearis

terjadi kearah sisi sehat.

Test Schwabach: pasien disuruh mendengar getar garpu tala dan ini dibandingkan

dengan pemeriksa. Mul-mula dengan konduksi tulang, kemudian konduksi udara.

Garpu tala diletakan pada prosesus mastoideus pasien sampai ia tidak mendengar

getaran lagi, untuk kemudian diletakan pada mastoid pemeriksa atau pada sisi lin

untuk perbandingan.

Percobaan ini dilanjutkan untuk konduksi udara

2. Nervus Vestibularis

Pemeriksaan nervus vestibularis dilakukan dengan memperhatikan adanya “dizziness”,

vertigo (mabuk, pusing) atau kehilangan keseimbangan hingga tubuh bergoyang-

goyang. Pada gangguan unilateral goyangan tubuh terjadi ke arah satu sisi dan ada

deviasi postural, sering disertai deviasi kinetik atau “past pointing”. Gangguan

vestibuler biasanya disertai deviasi okuler atau nistagmus.

VII. NERVUS GLOSOFARINGUS (N. IX)

Nervus glosofaringeus mengandung serat-serat motorik untuk muskulus stilofaringeus dan

serat-serat sensorik dari liang telinga tengah serta tuba Eustachii dan serar pengecap dari

1/3 lidah bagian belakang.

Cara pemeriksaan: dengan spatel kayu disentuh dinding posterior faring. Timbulnya refleks

muntah adalah normal. Test pengecap untuk 1/3 belakang lidah secara teknis terlalu sukar

dikerjakan.

Page 26: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 26 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

VIII. NERVUS VAGUS (N. X)

Nervus vagus mengandung serat-serat motorik untuk palatum molle, faring, laring, tensor

veli palatini dan stilofaringeus serta serat-serat sensorik untuk rasa viseral dari faring,

laring, bronkhi, dan isi perut.

Cara pemeriksaan: secara lengkap pemeriksaan nervus vagus sukar dilakukan. Rasa

sensorik viseral misalnya tidak dapat diperiksa secara baik. Yang dapat dilakukan adalah

menyuruh pasien berkata “aaah” yang pada orang normal menyebabkan uvula terangkat

lurus-lurus dan tetap berada dimedian. Pada lesi unilateral akan terjadi deviasi ke sisi sehat

dan arkus faringeus lebih rendah dari sisi sehat dan palatum molle paretis. Test menelan

tidak terganggu pada lesi unilateral, tetapi pada lesi bilateral akan terganggu dan terjadi

disfagia dan regurgitasi lewat hidung.

Pemeriksaan nervus vagus dan nervus glosofaringeus biasanya dilakukan bersama-sama.

Pada pemeriksaan ini perlu diperhatikan volume suara dan artikulasi dari pembicaraan

pasien. Volume suara yang serak disebut sebagai disfoni dan artikulasi yang terganggu

sebagai disartri. Perlu pula diperhatikan denyut jantung pasien, apakah ada tanda-tanda

takikardi atau bradikardi.

IX. NERVUS AKSESORIUS (N. XI)

Cara pemeriksaan: dengan menyuruh pasien menengok ke salah satu sisi melawan tangan

pemeriksa sedang palpasi pada muskulus sternokleidomastoideus sisi lain dilakukan. Test

angkat bahu dilakukan dengan palpasi kedua otot trapesius dan usaha menekan bahu

kebawah.

X. NERVUS HIPOGLOSUS (N. XII)

Nervus hipoglosus adalah saraf motorik ekstrinsik dan intrinsik lidah.

Cara pemeriksaan: dengan menyuruh pasien menjulurkan lidah lurus-lurus kemudian

menarik dan menjulurkan lagi dengan cepat. Lidah kemudian disuruh bergerak kekiri dan

kekanan dengan cepat kemudian menekankan pada pipi kiri dan kanan sementara dipalpasi

pada kedua pipi untuk merasakan kekuatan lidah tadi.

Pada lesi bilateral gerakan lidah kurang lincah. Pada lesi unilateral lidah akan membelok ke

sisi lesi waktu dijulurkan dan akan membelok ke sisi sehat pada waktu diam dalm mulut.

Atrofi lidah diperiksa dengan observasi dan palpasi. Fasikulasi dengan observasi beberapa

menit sambil kadang-kadang mengetoknya.Lesi hipoglosus tipe LMN aksonal hanya ada

atrofi sedang lesi LMN nuklear akan terjadi atrofi dan fasikulasi.

Page 27: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 27 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

- SISTEM MOTORIK –

INSPEKSI

a. Kulit: cafe-au-lait spots (neurofibromatosis)

b. Deformitas tulang (kraniostenosis/ mikrosefalia, makrosefalia, skoliosis)

c. Bentuk dan besar otot (tiap orang berbeda, tetapi yang penting perbedaan kanan dengan kiri).

Hati-hati pada pseudo-hipertrofi (akibat timbunan lemak)

d. Sikap tubuh abnormal (claw hand, parkinsonisme)

e. Gerakan-gerakan abnormal:

Fasikulasi

Pada orang yang lelah/ stres, fasikulasi bisa didapatkan pada mata dan betis (normal).

Sering terdapat pada penyakit degeneratif dari cornu anterior (motor neuron disease/

A.L.S) dan jarang pada radikulopati dan neuropati.

Myoclonic jerks

Ciri-ciri spesifik dari gerakan ini adalah sangat cepat, tidak teratur dan berpindah-pindah

tempat (berubah-ubah) dan kadang-kadang ditimbulkan/ diperberat dengan suara-suara,

pergerakan atau rangsangan raba.

Large Myoclonic Jerks, normal selama mengantuk atau baru bangun dari tidur.

Repetitive Jerks, selama bangun mungkin disebabkan oleh epilepsi (khususnya pada

anak).

Myoclonic Jerks, yang jelas dan khas dilihat pada lesi difus yang mengenai korteks,

batang otak atau medulla spinalis, seperti pada anoksia, ensefalitis dan beberapa

gangguan metabolik (uremia)

Sistem lumpuh UMN gejalanya:

Lumpuh

Hipertoni

Hiperrefleksi

Refleks patologis

Sistem lumpuh LMN gejalanya:

Lumpuh

Atonia

Atrofi

Arefleksi

Page 28: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 28 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

TICS

Gerakan berulang-ulang tidak teratur dan setengah bertujuan (semi purposeful), sering

pada satu area. Umumnya psikogenik, tetapi bila sangat berat (massive) pada daerah

muka dan diikuti nyeri seperti disayat (lancinating pain) dan teratur, mungkin suatu

serangan epilepsi.

Tremor

Gerakan yang teratur, berirama dan berosilasi. Ada 3 macam tremor (yang satu/ rubral

tremor sangat jarang), yaitu:

Essential Tremor: mungkin ada pada waktu diam (istirahat), tetapi menjadi lebih

nyata (berat) bila penderita mencoba memegang cangkir, menggunakan pensil, atau

gerakan sederhana lainnya. Meskipun biasanya ada pada tangan tetapi mungkin

didapatkan pula pada tubuh dan kepala. Diperberat dengan kecemasan. Bisa dijumpai

pada tirotoksikosis dan alkohol withdrawal.

Basal Ganglion/ Parkinson Tremor: gerakan lebih lambat (3-5 siklus per detik) dan

lebih besar amplitudonya dibandingkan essential tremor. Memberat pada waktu

istirahat/ diam dan mungkin hilang sewaktu pergerakan yang bertujuan. Hilang

selama tidur (seperti gangguan pergerakan lain akibat lesi di ganglia basalis).

Gerakan khas disebut pill-rooting movement (gesekan ibu jari tangan pada ujung-

ujung jari lainnya).

Rubral Tremor: mirip dengan Parkinson Tremor, tetapi lebih berat bila dipakai

bergerak.

Khorea

Akibat lesi ganglia basalis. Ada pada waktu istirahat dan lebih berat sewaktu berjalan

atau memegang benda dengan tangan diregangkan. Lebih kecil daripada myoclonic jerks,

lebih besar daripada fasikulasi (dalam hal amplitudo, penyebaran dan

ketidakteraturannya).

Atetosis

Biasanya bersama-sama dengan korea. Gerakan supinasi dan pronasi saling bergantian.

Bila gerakan yang sama mengenai sendi proksimal dan otot-otot aksial oleh beberapa

neurolog dinamakan distonia. Bila gerakan proksimal masih lebih cepat dan lebih besar

daripada distal dalam amplitudonya, maka dinamakan ballistic.

Asterixis/ flapping tremor

Tidak tampak sewaktu istirahat. Pergerakan berupa relaksasi yang mendadak dari posisi

fiksasi. Paling baik dilihat sewaktu pasien diminta memepertahankan posisi pergelangan

Page 29: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 29 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

tangan dalam keadaan ekstensi penuh, maka pergelangan tangan tersebut akan jatuh tidak

teratur, nonrhytmic flapping. Gerakan yang sama pada muka, bisa dilihat bila pasien

diminta mempertahankan senyuman yang maksimum. Karena sering terjadi pada

kegagalan hati, maka disebut sebagai liver flap, meskipun bisa terjadi pula pada

ensefalopati ginjal atau metabolik.

Tardive dyskinesia

Akibat penggunaan “major transquilizer” dalam dosis tinggi dan lama (khususnya

Stelazine) yang digunakan untuk mengontrol skizofrenia. Pergerakan yang sama disebut

oro-facial dyskinesia akibat dosis yang berlebihan dari L-dopa untuk Parkinsonisme.

Kedua kelainan tersebut berupa gerakan mulut dan lidah, yang bisa dilihat pula pada

pasien dengan atetosis yang berat.

Distonia

Gerak kompleks: torsi, keras, memutasr berbelit, didapatkan tortikolis, tortipelvis.

Mengakibatkan terjadi skoliosis, pes equino varus, pel valgus, kontraktur.

Balismus (hemibalismus)

Gerakan otot datang kasar dan cepat

Spasme/ spasmus

Ada tonik dan klonik

PALPASI

Aplikasi pemeriksaan neurologis agak terbatas.

a. Palpasi pada otot yang atrofi akan terasa lebih lunak

b. Saraf akan dipalpasi (pembesaran dan nyeri tekan). Pada penyakit lepra maka saraf

ulnaris dan peroneus (lebih sering saraf ulnaris) teraba lebih besar dan keras seperti

kawat. Pada kelumpuhan N.ulnaris dan peroneous (claw hand dan drop foot) jangan lupa

untuk palpasi saraf tersebut serta mencari macula hipestesia/ anestesia pada kulit di

daerah punggung atau bagian tubuh lainnya.

Page 30: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 30 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

TES KEKUATAN OTOT

A. Prinsip umum

Ada 2 cara pemeriksaan kekuatan otot:

Dokter/ pemeriksa mencoba menggerakan sementara itu pasien

mempertahankannya

Pasien yang menggerakan dan dokter yang menahan (kebalikan dari

yang di atas).

Cara pertama lebih baik, tetapi cara kedua dipakai bila pasien kurang kooperatif.

Selama pemeriksaan grup otot tertentu, dokter melihat dan merasakan (palpasi) kontraksi

otot. Adanya atrofi (teraba lebih lunak) mungkin ditemukan pada stadium dini dari

penyakit motor unit, meskipun kekuatan otot masih baik.

Ada 6 scoring/ gradasi, yaitu:

0 = tidak terlihat kontraksi

1 = terlihat kontraksi tetapi tidak ada gerakan pada sendi

2 = ada gerakan pada sendi tetapi tidak dapat melawan tahanan

3 = ada gerakan, dapat melawan gaya berat

4 = bisa bergerak melawan tahanan pemeriksan tetapi berkurang kekuatannya.

5 = kekuatan normal

Posisi sewaktu tes kekuatan otot harus tepat

B. Grup otot spesifik

Saraf otak

Diplopia diperiksa dengan meminta penderita melirik ke arah otot

yang lemah (pada kelemahan saraf VI kanan, maka penderita diminta melirik ke

arah kanan)

Kelemahan saraf VII harus diperiksa secara terpisah, antara bagian

atas/ otot frontalis (dilayani oleh serat-serat dari kedua hemisfer) dan bagian

bawah muka (hanya dilayani oleh serat-serat dari hemisfer kontralateral).

Pemeriksaan ini diperlukan untuk membedakan lesi saraf sentral (UMN) atau

perifer (LMN)

Anggota gerak atas (lengan)

Pemeriksaan otot-otot bahu paling baik dengan posisi duduk atau

berdiri

Page 31: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 31 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Pemeriksaan otot-otot siku paling tepat bila dilakukan dalam keadaan

terlentang

Anggota gerak bawah (tungkai)

Penderita diminta jongkok kemudian disuruh berdiri (Hopping Test).

Pada kelamahan grup otot ekstensor pangkal paha (hip) bilateral maka pasien

akan mengalami kesulitan.

Grower’s Sign: cara bangkit yang khas dengan cara mengangkat

bokong lebih dahulu, sementara sendi paha tinggal tetap fleksi. Kemudian kedua

tangan menekan tungkai (merambat ke atas) guna mengangkat setengah bagian

tubuh.

TONUS OTOT (PEMERIKSAAN GERAKAN PASIF)

- Hipotonia -

Diperiksa dengan cara menggerakkan sendi-sendi secara pasif. Pada keadaan normal, akan ada

sedikit tahanan. Bila tahanan ini tidak ada sama sekali, maka disebut hipotonia.

- Hipertonia -

Lebih mudah diperiksa daripada hipotonia.

Gangguan hipertonia meliputi:

Spastisitas

Ditimbulkan dengan menggerakan sendi secara tepat. Pada clasp knife phenomenon maka

didapatkan tahanan pada permulaan gerakan, kemudian disusul dengan relaksasi secara tiba-

tiba. Spastisitas adalah khas lesi UMN.

Clonus

Kontraksi rhytmic sebagai jawaban dari regangan yang dikerjakan secara cepat dan cukup

kuat. Bisa dilihat pada dorsofleksi kaki (ankle clonus), patella (patella clonus), dorsofleksi

pergelangan tangan (wrist clonus)

Rigiditas

Ditimbulkan dengan cara rotasi pergelangan tangan atau fleksi atau ekstensi siku secara

pasif. Akan terasa tahanan pada sepanjang gerakan pasif tersebut (tidak ada fase relaksasi/

release seperti pada spastisitas). Bila disertai tremor memberi kesan suatu Cog – Wheel

Phenomenon. Rigiditas adalah khas untuk penyakit ganglia basalis.

Miotonia

Page 32: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 32 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Biasanya akibat abnormalitas otot (miopati). Pada gerakan pasif secara perlahan-lahan

miotonia tidak timbul, tetapi pada gerakan yang cepat maka timbul kontraksi otot yang gagal

untuk relaksasi. Miotonia juga bisa ditimbulkan dengan rangsangan ketukan pada otot yang

terlibat (memakai jari tangan atau hammer karet).

Page 33: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 33 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

PEMERIKSAAN KOORDINASI GERAK

Definisi

Penggunaan normal dari faktor-faktor motorik, sensorik dan sinergis dalam melakukan gerakan

Serebelum diperlukan untuk gerakan sinergistik tersebut, oleh sebab itu serebelum adalah pusat

koordinasi.

Gangguan koordinasi bisa disebabkan disfungsi dari:

1. Serebelum

2. Sistem motorik (kelemahan otot)

3. Sistem ekstrapiramidal (mempengaruhi kontrol) disebabkan kekakuan, akinesia,

bradikinesia, spontanitas yang menurun dan hilangnya gerakan asosiasi

4. Sistem piramidal, karena gerakan yang kaku dan menyentak, kehilangan kontrol motorik

dan integrasi yang jelek dari gerakan halus.

5. Gangguan psikomotor, histerik dan pura-pura

6. Gangguan tonus

7. Sistem sensorik, karena gangguan fungsi propioseptik

8. Sistem vestibular (labirin dan alat vestibular)

9. Gangguan modalitas kinestetik karena lesi perifer, funikulus dorsalis medula spinalis, jaras

propioseptik yang ke atas di batang otak dan lobus parietalis.

10. Gangguan gerakan halus oleh karena lesi di lobus frontalis dan apraksia.

Gangguan koordinasi dibagi menjadi:

1. Gangguan equilibratory coordination (mempertahankan keseimbangan, khususnya pada

posisi berdiri), diperiksa dengan:

a) Tes Romberg

Penderita diminta berdiri dengan kedua kaki saling merapatkan, pertama kali dengan

mata terbuka, kemudian dengan mata tertutup

b) Tes Tandem Walking

Penderita diminta berjalan pada satu garis lurus di atas lantai, tempatkan satu tumit

langsung di depan dari jari-jari kaki yang berlawanan, baik dengan mata terbuka dan

mata tertutup. Penderita juga diminta berjalan ke depan kemudian berputar kembali

dengan cepat atau berjalan mengitari kursi searah jarum jam dan berlawanan arah jarum

jam.

c) Compas Gait

Page 34: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 34 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

2. Gangguan non equilibratory coordination (pergerakan yang disengaja dari anggota gerak,

terutama gerakan halus), diperiksa dengan:

a) Finger-to Nose Test

Bisa dikerjakan dengan pasien berbaring, duduk atau berdiri. Dengan posisi abduksi

dan ekstensi lengan secara komplit, mintalah pada pasien untuk menyentuh ujung

hidungnya dengan ujung jari telunjuknya. Mula-mula dengan gerakan perlahan

kemudian diganti dengan gerakan yang cepat, baik dengan mata terbuka dan tertutup.

b) Nose-Finger-Nose Test

Mirip dengan di atas hanya ditambahkan 2 gerakan lagi yaitu setelah menyentuh

hidungnya dengan telunjuknya sendiri, penderita diminta melanjutkan gerakan

menyentuh ujung jari pemeriksa dan kembali menyentuh ujung hidungnya. Jari-jari

pemeriksan bisa diubah-ubah baik dalam jarak maupun bidang gerakan.

c) Finger-To-Finger Test

Penderita diminta mengabduksikan lengan pada bidang horisontal dan kemudian

diminta untuk menggerakan kedua ujung jari telunjuknya saling bertemu/ bersentuhan

tepat di tengah-tengah di bidang horisontal tersebut. Pertama-tama dengan gerakan

perlahan kemudian dipercepat, baik dengan mata terbuka atau tertutup.

d) Disdiadokokinesia

Penderita diminta menggerakan kedua tangannya bergantian, pronasi dan supinasi

dengan posisi siku diam, mintalah gerakan tersebut secepat mungkin, baik dengan mata

terbuka maupun tertutup. Gangguan diadokokinesia disebut disdiadokokinesia.

Gerakan diadokinesia pada anak-anak dan orang tua normal memang kurang mulus.

Disdiadokokinesia pada lidah bisa dikerjakan dengan meminta pasien menjulurkan dan

menarik lidah atau menggerakkan ke sisi kiri dan kanan secepat mungkin.

Variasi dari tes ini adalah: Tapping Test

Menepuk pinggiran meja/ paha dengan telapak tangan secara berselingan bagian

volar dan dorsal tangan dengan cepat.

Tepukan cepat dari jari-jari tangan ke jempol.

e) Heel-To-Knee-To-Toe Test

Penderita diminta untuk menggerakan tumit kakinya ke lutut kontralateral, diteruskan

dengan mendorong tumit tersebut secara lurus menuju jari-jari kakinya.

Variasi-variasi lain:

Page 35: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 35 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Toe-Finger Test

Pasien diminta untuk menunjuk jari pemeriksa dengan jari-jari kakinya

Membuat lingkaran di udara dengan kakinya

f) Rebound Test

Penderita diminta aduksi pada bahu, fleksi pada siku dan supinasi lengan bawah, siku

difiksasi/ diletakkan pada meja periksa/ alas lain, kemudian pemeriksa menarik lengan

bawah tersebut dan penderita diminta menahannya, kemudian dengan mendadak

pemeriksa melepaskan tarikan tersebut tetapi sebelumnya lengan lain harus menjaga

muka dan badan penderita supaya tidak terpukul oleh lengan penderita sendiri bila ada

lesi serebelum.

Page 36: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 36 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

- SISTEM REFLEKS -

Refleks adalah jawaban motorik atas rangsangan sensorik.

Pembagian refleks:

1. Refleks tendon (refleks regang otot, periost, dalam).

2. Refleks permukaan.

Kedua refleks ini termasuk refleks fisiologik (refleks segmental sederhana).

3. Refleks patologik.

Cara perwujudan refleks:

1. Relaksasi sempurna.

Pasien harus rileks dengan posisi seenaknya. Anggota gerak yang akan diperiksa harus

terletak sepasif mungkin tanpa pasien perlu mengelurkan tenaga untuk mempertahankan

posisinya.

2. Harus ada ketegangan optimal pada otot yang akan diperiksa.

Untuk mencapai ini otot harus dalam kependekan minimal dan kepanjangan maksimal. Hal

tersebut dapat dicapai bila posisi pasien dan letak anggota gerak diatur secara baik.

Misalnya posisi yang baik untuk menimbulkan refleks biseps, triseps dan brakioradialis

ialah pasien dalam keadaan duduk, lengan bawah dan tangan berada diatas paha.

3. Rangsangan regangan yang cukup.

Penggunan palu refleks merupakan suatu keharusan. Palu diketokan diatas tendon dengan

kekuatan yang sama. Untuk ini cara pengetokan palu perlu diperhatikan yaitu menjatuhkan

palu dengan gerakan fleksi sendi tangan.

Jari pemeriksa sebaiknya ditaruh diatas tendon otot dan palu diketokan diatas jari tersebut.

Cara ini mempunyai kelebihan karena pemeriksa dapat memastikan keadaan rileksasi dan

ketegangan optimal dari otot serta merasakan kontraksi ototnya.

4. Penguatan refleks.

Konsentrasi pasien terhadap anggota gerak yang akan diperiksa perlu dialihkan, karena ini

akan mengganggu hasil refleks.

Page 37: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 37 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Penilaian refleks:

Penilaian bergantung pada faktor:

1. Kecepatan kontraksi otot dan relaksasinya.

2. Kekuatan kontraksi otot.

3. Derajat pemendekan otot.

Nilai refleks:

1. Arefleksi berarti tidak ada kontraksi otot.

Refleks = 0

2. Hiporefleksi berarti ada kontraksi tetapi tidak terjadi gerakan pada sendinya.

Refleks = ±

3. Refleks normal = +

4. Hiperefleksi bila kontraksi dan gerakn sendi berlebih.

Refleks = ++

Pemeriksaan khusus:

1. REFLEKS TENDON

Refleks biseps (n. Muskulokutaneus, C 5-6)

Dalam keadaan duduk: lengan bawah dalam pronasi rileks diatas paha.

Dalam keadaan berbaring: lengan ditaruh diatas bantal, lengan bawah dan tangan diatas

abdomen.

Taruh ibu jari pemeriksa diatas tendon biseps, tekan bila perlu untuk meyakinkan

regang otot optimal sebelum mengetok.

Respons yang normal: fleksi dari siku dan tampak kontraksi otot biseps.

Refleks brakioradialis (n. Radialis, C 5-6)

Posisi sama dengan refleks biseps, kecuali lengan bawah harus berada antara pronasi

dan supinasi. Ketok dengan pelahan bagian distal radius kira-kira 5 cm diatas

pergelangan tangan sambil mengamati dan merasakan adanya kontraksi.

Respons yang normal: fleksi dari siku dan tampak ekstensi lemah jari tangan.

Refleks triseps (n. Radialis, C 6-7-8)

Posisi hampir sama dengan refleks biseps.oleh karena tendon pendek, kadang-kadang

sukar mengetok sejumlah serabut sekaligus.

Sebaiknya pemeriksa melakukan dari arah samping belakang pasien untuk mengamati

kontraksi. Ketokan dilakukan kira-kira 5 cm diatas siku.

Respons yang normal: ekstensi dari siku dan tampak kontraksi otot triseps.

Page 38: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 38 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Refleks lutut, refleks kuadriseps femoris, refleks patella

(n. Femoralis, L 2-3-4)

Dalam posisi duduk: kaki tergantung rileks ditepi tempat duduk.

Dalam posisi berbaring: tangan atau lengan bawah pemeriksa ditaruh dibawah lutut

pasien, fleksi sendi lutut tersebut kira-kira 20° sedangkan tumit pasien harus tetap

berada diatas tempat tidur. Bila perlu tangan pemeriksa dapat diganti bantal supaya

kontraksi otot disamping terlihat dapat diraba pula.

Palu refleksdiketokan diatas tendon lutut berganti-ganti knan dan kiri.

Respons yang normal: gerakan dari tungkai disertai kontraksi otot kuadriseps.

Refleks Achilles, refleks tumit (n. Tibialis, L 5, S 1-2)

Dalam posisi duduk: sama dengan posisi refleks biseps, kaki dorsofleksi optimal untuk

mendapatkan regangan otot cukup.

Dalam posisi berbaring: dilakukan fleksi panggul dan lutut sambil sedikit rotasi paha

keluar. Ketok tendon Achilles dengan palu refleks.

Respons yang normal: fleksi plantar dari kaki dan kontraksi otot gastroknemius.

2. Refleks permukaan

Refleks kulit

Refleks kulit perut (epigastrium, Th 6-9; abdomen tengah, Th 9-11; hipogastrium, Th

11, L 1).

Refleks cremaster

Goresan pada bagian dalam paha akan memberi respon berupa terangkatnya testis pada

sisi yang sama. Refleks ini negatif pada lesi UMN dan LMN

Refleks bulbo-cavernosus

Tekanan pada glans penis menimbulkan kontraksi dari otot bulbo-cavernosus dan

sphincter ani eksternus. Kedua-duanya dapat dirasakan dengan menempatkan jari-jari

pemeriksa pada perineum

Refleks anal

Kulit di dekat anus digores secara perlahan dengan jarum, akan menimbulkan kontraksi

otot sphincter ani eksterna yang bisa dilihat atau dirasakan dengan pemeriksaan rektum

(rectal toucher)

Page 39: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 39 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

3. Refleks patologis

Refleks Kulit

Pasien hiperekstensi pergelangan tangan, kemudian ujung jari tengah disentil (snapped)

dan kita lihat gerakan fleksi dari jari-jari yang lain dan aduksi dari ibu jari. Refleksi

positif bilateral bisa dijumpai pada 25% orang normal, sedangkan unilateral Hoffmann

sign indikasi suatu lesi UMN di atas segment cervical VII

Refleks Babinski

Pada orang normal, goresan pada telapak kaki akan memberikan respons berupa

penarikan tungkai dan fleksi jari-jari kaki termasuk jempol. Bila ada lesi UMN maka

jari jempol kaki akan bergerak dorsofleksi, sedangkan jari-jari lain menyebar atau

membuka (Fanning). Pada bayi sampai dengan usia 16 bulan, adanya refleks Babinski

masih dalam batas normal. Refleks Babinski klasik dikerjakan dengan menggores

telapak kaki mulai dari bawah ke atas, bisa menggunakan benda kunci/ ujung ballpoint

(prinsipnya jangan terlalu tajam seperti jarum karena pasien akan sangat sensitif

sehingga respons jari sulit dievaluasi), pasien sebelumnya diberitahu supaya berusaha

jangan bergerak. Bila timbul ekstensi/ dorsofleksi jari jempol maka dikatakan ada

refleks Babinski (sebaiknya jangan pakai istilah positif)

Variasi Babinski

Sebetulnya ada 27 gerakan yang bisa memberikan dorsofleksi jari jempol kaki, tetapi

yang sering digunakan adalah Oppenheim (goresan jari sepanjang tepi depan tulang

tibia dari atas ke bawah), Gordon (memencet otot gastrocnemeus), Schaefer (memencet

tendon Achilles), Chaddock (goresan sepanjang tepi lateral kaki di luar telapak kaki,

dari bawah ke atas).

Di antara variasi Babinski ini maka refleks Chaddock adalah yang paling berguna

dalam penggunaan di klinis. Variasi Babinski ini diperlukan apabila kita ragu-ragu

mengenai hasil evaluasi refleks Babinski atau bila penderita sangat sensitif terhadap

goresan pada telapak kaki.

Refleks Rossolimo dan Mendel- Bechterew

Arti klinis sama dengan refleks Babinski dan variasinya (lesi UMN) hanya responsnya

yang berbeda. Pukulan pada bagian dorsal kaki pada tulang cuboid (refleks Mendel-

Bechterew) dan pada telapak kaki bagian depan (refleks Rossolimo) akan memberikan

respons berupa fleksi jari-jari kaki. Disarankan untuk melakukan pemeriksaan refleks

Rossolimo dan Mendel-Bechterew pada waktu pemeriksaan refleks patologis.

Page 40: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 40 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

4. Refleks primitif/ abnormal (release)

Snouting (Menyusu)

Ada 2 varian:

1. Ketukan refleks hammer pada tendon insertio otot orbicularis oris menimbulkan

gerakan mencucu/ menyusu.

Refleks ini tidak spesifik sebab bisa terjadi pada orang normal

2. Bibir penderita diraba/ digaruk dengan tangue blade/ spaltel atau diketuk dengan

ujung jari maka akan timbul gerakan bibir seperti menyusu. Bila pinggiran bibir

diraba, kepala bergerak mencari objek tersebut, mirip bayi yang lagi mencari dot

dan gerakan bibir mau menyusu. Refleksi ini didapatkan pada lesi UMN bilateral.

Palmo-mental

Garukan pada telapak tangan pasien menimbulkan kontraksi muskulus mentalis

ipsilateral. Refleks ini patologis, akibat lesi UMN di atas init saraf VII kontralateral.

Grasping/ Forced Grasping

Jari pemeriksa saling bertautan (slider) dengan jari-jari pasien, ekstensi pada

pergelangan tangan. Bila penderita sadar, maka diperintahkan supaya jangan menahan

tangan pemeriksa. Refleks positif bila ujung-ujung jari pasien menahan ujung-ujung

jari pemeriksa. Tes ini akan diulang beberapa kali.

Pada forced grasping posisi tangan pronasi dan rangsangan dikerjakan dengan jari-jari

pemeriksa pada daerah telapak tangan. Forced grasping positif bila jari-jari pasien

meremas jari-jari pemeriksa dan sulit melepaskan atau membuka jari-jarinya.

Glabella

Ketukan dengan refleks hammer pada glabella akan menimbulkan refleks menutup

mata (berkedip) secara terus menerus (orang normal hanya berkedip 1-2 kali saja).

Positif pada penderita Parkinson.

Page 41: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 41 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

5. Refleks saraf otak

Refleks Pupil

Refleks Cahaya Langsung

Pada waktu menyinari pupil mata sesisi, maka mata yang lain diusahakan jangan ikut

terangsang (dengan cara memberi batas penutup dengan kertas/ buku atau menyoroti

dari samping lateral).

Kecepatan reaksi miosis dibandingkan, sebab pada permulaan herniasi tentorium

ditandai dengan perbedaan kecepatan reaksi tersebut, di samping adanya anisokor

ringan yang mungkin tidak jelas.

Refleks Pupil Tidak Langsung

Miosis pada pupil yang tidak disinari, yang terjadi karena pupil sisi lain yang disinari

lampu. Kegunaan refleks pupil tidak langsung ini adalah untuk menentukan apakah

refleks cahaya langsung pada satu pupil tersebut akibat lesi aferennya (N.II) ataukah

lesi eferennya (N.III)

Refleks Pupil Akomodatif dan Konvergensi

Bila seseorang melihat benda di dekat mata (melihat hidungnya sendiri), kedua otot

rectus medialis akan berkontraksi. Gerakan kedua bola mata ke arah medial ini disebut

konvergensi. Bersamaan dengan gerakan bola mata tersebut, maka kedua pupil akan

mengecil (otot ciliaris berkontraksi).

Pemeriksaan kedua macam refleks ini harus dilakukan di tempat yang agak terang

(karena sewaktu mengamati besar dan reaksi pupil tidak boleh memakai sinar lampu

yang terang). Pemeriksaan ini diperlukan bila ada gangguan lesi di batang otak bagian

atas, terutama bila ada gangguan “vertical gaze”.

Refleks KORNEA

Langsung

Penderita diminta melirik ke arah latero-superior, kemudian dari arah lain kapas

disentuhkan pada kornea mata (penderita diminta melirik ke arah kanan atas maka

kapas disentuhkan pada kornea mata kiri dan sebaliknya). Kemudian bandingkan

kekuatan dan kecepatan refleks tersebut kanan dan kiri. Saraf aferen berasal dari N.V

tetapi eferennya (berkedip) berasal dari N. VII (N. Fasialis).

Page 42: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 42 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Tak Langsung (konsensual)

Sentuhan kapas pada kornea kanan akan menimbulkan refleks menutup mata pada mata

kiri dan sebaliknya. Kegunaan pemeriksaan refleks kornea konsensual ini sama dengan

refleks cahaya konsensual, yaitu untuk melihat lintasan mana yang rusak (aferen/ N. V

atau eferen/ N. VII)

Refleks MUNTAH/ Batuk

Rangsangan spaltel lidah pada daerah tonsil bergantian akan menimbulkan gerakan

palatum molle ke atas dan perasaan mau muntah. Bila palatum bergerak asimetris yaitu

menjauhi lesi (ke arah yang sehat) maka dugaan ada lesi unilateral saraf IX atau X.

Page 43: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 43 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

- SISTEM SENSIBILITAS/ SENSORIK -

Sensibilitas terdiri dari:

1. Sensibilitas permukaan : rasa raba, nyeri, dan suhu.

2. Sensibilitas dalam : rasa sikap, getar, dan nyeri dalam (dari struktur

otot, ligamen, fasia, dan tulang).

3. Fungsi kortikal untuk sensibilitas : stereognosis, pengenalan dua titik dan

pengenalan bentuk rabaan.

4. Sensibilitas viseral/ interoseptif : rasa lapar, eneg, nyeri visceral

5. Sensasi khusus; menghidu, melihat, mendengar, mengecap, keseimbangan

Bahan yang dipakai untuk pemeriksaan sensorik ini meliputi:

1. Jarum yang ujungnya tajam dan tumpul, untuk rasa nyeri superfisial

2. Kapas untuk rasa raba.

3. Botol berisi air hangat/ panas dan air dingin, untuk rasa suhu.

4. Garputala, untuk rasa getar.

5. Lain-lain, seperti:

- jangka untuk two point tactile dyscrimination

- Benda-benda berbentuk (kunci, uang logam, botol dsb), untuk pemeriksaan

stereognosis

- Pensil untuk graphesthesia.

Ada 2 macam gangguan sensorik:

1. Sensorik protopatik/ elementer (nyeri superfisial, suhu, raba) dan propioseptik (tekan,

getar, posisi, nyeri dalam/ tekan)

2. Sensorik diskriminatif/ luhur/ kortika; (two point tactile discrimination, stereognosis,

grapesthesia, barognosis, topesthesia, extinction phenomenon/ sensory extinction)

Page 44: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 44 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Prinsip-Prinsip Umum

1. Mencari defisit rasa nyeri

Cari daerah-daerah hipalgesia dan hiperalgesia/ hiperestesia

2. Cari gejala-gejala lain di tempat gangguan sensorik tersebut, seperti atropi, kelemahan

otot, refleks yang menurun/ negatif, menurut distribusi dermatom atau saraf perifer.

3. Keluhan-keluhan sensorik (parestesia) mempunyai kualitas yang sama, baik mengenai

talamus, spina, radix spinalis atau saraf perifer, jadi untuk membedakannya harus dengan

distribusi gejala/ keluhan dan penemuan yang lain.

4. Lesi saraf perifer sering disertai dengan berkurang atau hilangnya keringat, kulit kering,

perubahan-perubahan tropik pada kuku dan hilangnya jaringan di bawah kulit. Kadang-

kadang pada lesi partial malah timbul produksi keringat yang berlebihan. Karena saraf

perifer membawa pula saraf-saraf simpatis maka lesi saraf perifer menimbulkan

gangguan somatik dan simpatis.

5. Untuk menentukan batas gangguan sensorik (misal pada lesi mielum, paralplegia), maka

sebaiknya menggunakan sensibilitas nyeri superfisial. Mulailah dari bawah (dari tempat

gangguan) menuju ke atas dengan jarak rangsanga nyeri ± 1 inch (± 2.5 cm). Batas defisit

nyeri yang jelas/ tajam menunjukkan bahwa lesinya komplet, sedangkan batas yang

bervariasi (tidak tajam) menunjukkan gangguan sensorik yang tidak komplet. Untuk

memastikan letak lesi mielum secara objektif bisa dikombinasi dengan pemeriksaan

refleks dan tes produksi keringat (tes perspirasi)

6. Untuk menentukan gangguan propioseptik (getar/ posisi) pada stadium dini, lebih baik

menggunakan pemeriksaan rasa getar (garputala), sebab pada stadium dini biasanya

gangguan rasa getar terkena lebih dahulu daripada rasa gerak dan posisi

7. Akson dari serat saraf perifer berbeda besarnya. Umumnya serat-serat kecil membawa

sensasi nyeri, sementara itu serat-serat yang lebih besar membawa sensasi posisi, raba

dan getar. Sebab serat-serat besar mempunyai konduksi yang lebih cepat maka informasi

sensasi raba dan propioseptik (getar & posisi) akan lebih cepat sampai ke mielum

daripada sensasi nyeri (ingat Gate Theory sebagai prinsip dasar dari pengobatan nyeri

dengan alat Transcutaneus Needle Stimulation/ T.N.S dan mungkin pula akupunktur)

8. Serat-serat besar lebih sensitif terhadap tekanan, sedangkan serat-serat kecil lebih

dipengaruhi oleh prokain & anestesia topikal.

9. Karena talamus adalah station dari seluruh macam sensasi (kecuali sensasi bau dan

mungkin juga keseimbangan) maka kehilangan komplet dari semua modalitas sensorik

adalah karakteristik lesi thalamus atau di bawah thalamus. Sednagkan untuk lesi lobus

Page 45: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 45 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

parietalis maka berlaku prinsip, semakin jauh/ posterior dari gyrus post centralis semakin

ringan gangguan sensoriknya tetapi semakin nampak gangguan fungsi sensorik

diskriminatif.

PEMERIKSAAN

Modalitas primer dari sensasi somatik (nyeri, raba, posisi, getar dan suhu) diperiksa terlebih

dahulu sebelum memeriksa fungsi sensorik kortikal/ diskriminatif.

A. Nyeri superfisial

Dengan memakai jarum yang tumpul/ tajam

Rangsangan berganti-ganti antara ujung yang tajam dan yang tumpul, bila perlu diselingi

dengan sentuhan ujung jari. Pasien diminta untuk membedakan bermacam-macam

rangsangan tersebut.

Bandingkan daerah yang abnormal dengan daerah yang normal pada daerah kontralateral

tetapi setangkup/ sama (lengan bawah bagian volar kanan dengan lengan bawah kiri

bagian volar pula).

Mulailah dari daerah yang paling terganggu dan bergerak menuju daerah yang normal,

sementara itu pasien diminta menunjukkan kapan dia mulai merasakan ketajaman jarum

lebih jelas. Yang perlu dicatat adalah perubahan sensasi atau perbedaan sensasi tersebut

(dari daerah abnormal ke daerah yang normal)

Kadang-kadang ada kesenjangan (gap) dari batas sensorik, misalnya ada tumor mielum

intramedullar, segmen sacral sering bebas dari gangguan karena posisi serat-seratnya

(spino-thalamic tract) lebih ke lateral. Juga pada siringomielia bisa menimbulkan

hipalgesia pada beberapa segmen dengan sensasi yang normal di atas dan di bawah lesi/

segmen tersebut

Sensasi nyeri ini paling baik dalam menentukan batas gangguan sensorik dibandingkan

dengan sensasi yang lain

B. Nyeri Tekan Dalam (Deep Pain)

Pemeriksaan dilakukan dengan menekan tendon Achilles dan testis

C. Raba

Diperiksa dengan bahan-bahan seperti kapas, kertas atau perabaan ujung-ujung jari

pemeriksa. Teknik pemeriksaan sama dengan untuk rasa nyeri

D. Getar

Page 46: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 46 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Digunakan garputala

Garputala digetarkan kemudian diletakkan pada daerah dengan tulang yang menonjol

seperti pergelangan tangan, pergelangan kaki, dll. Kemudian bandingkan kanan dan kiri

Untuk penentuan lebih tepat atau untuk indikasi tertentu (misalnya stadium dini

polineuropati diabetika) maka bisa dikerjakan cara sebagai berikut: setelah penderita

tidak merasakan getarannya (misalnya pada pergelangan tangan) maka garputala tersebut

dipindahkan ke pergelangan tangan si pemeriksa dan dibandingkan. Bila pemeriksa

masih merasa getaran tersebut berarti rasa getar penderita sudah menurun (mungkin

abnormal)

Cara lain yaitu dengan menghitung lamanya pasien masih merasa getaran tersebut

Merupakan pemeriksaan yang mudah dikerjakan.

E. Posisi

Tes mengangkat kedua lengan (ekstensi lengan) di depan penderita dengan telapak

tangan menghadap ke atas. Kemudian penderita diminta untuk mempertahankan posisi

tersebut dan mata ditutup. Pada kelemahan otot satu sisi atau gangguan proprioseptik,

maka lengan akan turun dan menuju ke arah dalam. Modifikasi dari tes ini bisa

dikerjakan dengan menaik-turunkan kedua lengan tersebut, kemudian penderita diminta

menentukan lengan yang mana yang posisinya lebih tinggi

Tes di atas bisa dikombinasikan dengan tes Romberg. Penderita diminta berdiri dengan

tumit kaki kanan dan jari-jari kaki kiri berada pada satu garis lurus dan kedua lengan

ekstensi ke depan. Kemudian penderita diminta menutup matanya. Bila ada gangguan

proprioseptik pada kaki maka penderita akan jatuh pada satu sisi.

Beberapa persendian akan diperiksa untuk tes posisi, biasanya pada persendian

metatarsal/ carpal-phalangeal ibu jari dan telunjuk. Pemeriksa memegang bagian sisi

samping dari jari pasien yang akan diperiksa, kemudian jari-jari tersebut digerakkan ke

atas dan ke bawah. Pasien diminta mengenal gerakan jarinya tersebut, ke atas dan ke

bawah. Apabila penderita tidak mengenal posisi jari-jari tersebut maka bisa dilanjutkan

dengan sendi yang proksimal (pergelangan tangan/ siku/ bahu)

F. Temperatur/ Suhu

Pemeriksaan lebih banyak menghabiskan waktu dan sulit, oleh sebab itu tidak merupakan

pemeriksaan yang rutin seperti halnya modalitas yang lain. Diperiksa dengan 2 gelas/ botol

berisi air panas dan dingin. Dengan mata tertutup pasien diminta membedakannya setelah

disentuh di bagian badannya.

PEMERIKSAAN SENSORIK KORTIKAL/ DISKRIMINATIF

Page 47: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 47 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Menentukan lokasi rangsangan (topografi), gradasi kehalusan dari rasa raba, berat benda,

semuanya ini perlu fungsi kortikal.

Syarat pemeriksaan sensorik kortikal ini adalah fungsi sensorik primer (raba, posisi) harus baik

dan tidak ada gangguan tingkat kesadaran, kadang-kadang ditambah dengan syarat harus mampu

memanipulir objek atau tidak ada kelemahan otot-otot tangan (pada tes barognosis)

i. Semua defek dari integrasi sensorik dianggap/ disebut agnosia

ii. Macam-macam gangguan fungsi sensorik kortikal adalah:

Gangguan two point tactile discrimination

Diperiksa dengan 2 rangsangan tumpul pada 2 titik di anggota gerak secara

serentak, bisa memakai kompas/ jangka atau calibrated 2 point esthesiometer. Pada

anggota gerak atas biasanya diperiksa pada ujung jari. Orang normal bisa

membedakan 2 rangsangan pada ujung jari bila jarak kedua rangsangan tersebut

lebih besar dari 3 mm. Ketajaman menentukan 2 rangsangan tersebut sangat

tergantung kepada bagian tubuh yang diperiksa, yang penting adalah

membandingkan kedua sisi.

Gangguan grapesthesia = graphanesthesia

Dilakukan dengan cara menulis beberapa angka pada bagian tubuh yang berbeda-

beda dari kulit penderita. Pasien diminta mengenal angka yang digoreksn pada

bagian tubuh tersebut, sementara itu mata sebaiknya ditutup. Alat yang dipakai

adalah pensil/ jarum tumpul. Pemeriksaan ini sangat tergantung pada banyak faktor

yaitu derajat tekanan, kecepatan dan besar huruf, sehingga kadang-kadang sulit

membuat kesimpulan. Tetapi sekali lagi yang penting adalah membandingkan

antara kanan dan kiri.

Gangguan stereognosis = astereognosis

Diperiksa pada tangan. Pasien diminta mengenal sebuah benda yang ditempatkan

pada masing-masing tangan dan diminta merasakan dengan jari-jarinya.

Ketidakmampuan mengenal benda dengan rabaan dan mata ditutup disebut sebagai

tactile agnosia atau astereognosis. Syarat pemeriksaan sensasi protopatik dan

proprioseptik harus baik

Gangguan barognosis = abarognosis

Membedakan berat antara dua benda, sebaiknya diusahakan bentuk dan besar benda

kurang lebih sama tetapi beratnya berbeda. Syarat pemeriksaan, rasa gerak dan

posisi sendi harus baik.

Gangguan topografi/ topesthesia = topognosia

Page 48: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 48 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Kemampuan pasien untuk melokalisasi rangsangan raba pada bagian tubuh tertentu.

Syarat pemeriksaan, rasa raba harus baik

Anosognosia = sindroma Anton-Babinsky

Adalah penolakan atau tidak adanya kesadaran terhadap bagian tubuh yang lumpuh

atau hemiplegia. Bila berat, pasien akan menolak adanya kelumpuhan tersebut dan

percaya bahwa dia dapat menggerakan bagian-bagian tubuh yang lumpuh dan

penderita sering menelantarkan anggota tubuh yang lumpuh tersebut. Ada yang

menduga bahwa penolakan dan penelantaran bagian yang lumpuh/ sakit tersebut

adalah akibat gangguan spasial yang berat atau gangguan atensi yang berat

Sensory inattention = extinction phenomenon

Diperiksa dengan merangsang secara serentak pada kedua titik di anggota gerak

kanan dan kiri yang letaknya setangkup, sementara itu mata tertutup. Mula-mula

diraba punggung tangan dan pasien diminta untuk mengenal tempat yang diraba.

Kemudian rabalah pada titik yang setangkup pada sisi tubuh yang berlawanan dan

ulangi pertanyaan tersebut. Setelah pasien dapat merasakan perabaan pada masing-

masing sisi yang setangkup tersebut dengan baik, maka kita raba pada kedua tempat

tersebut dengan tekanan yang sama secara serentak. Bila ada extinction

phenomenon maka pasien hanya merasakan rangsangan pada sisi tubuh yang sehat

saja. Rangsangan bisa memakai ujung jari, kapas atau kepala jarum.

TES SENSORI KHUSUS

Tinel’s Sign

Umumnya digunakan untuk tes saraf medianus pada sindroma Carpal Tunnel (sebetulnya

bisa pula untuk saraf-saraf lain). Tepukan ujung jari pada saraf medianus di tengah-

tengah terowongan carpal akan menimbulkan disestesia (rasa parestesia dan nyeri yang

menjalar mulai dari tempat rangsangan ke jari-jari telunjuk, tengah dan manis yang mirip

aliran listrik).

Bila tes ini positif, maka dugaan kuat adanya sindroma carpal tunnel apalagi bila ada

keluhan parestesia dan nyeri pada ketiga jari tersebut (kadang-kadang rasa nyeri

parestesia tersebut menjalar ke atas sampai dengan siku tetapi tidak pernah sampai di atas

siku). Untuk konfirmasi bila dilakukan pemeriksaan EMG/ N. CV

Page 49: Status Neurologi Dan Pemeriksaan Neurologi

17/07/2009 - 49 - Pemeriksaan Fisik NeurologiHestilin Kartini Seilatu

Straight Leg Raising Test/ Laseque Test

Spurling’s Sign/ Hand Compression Test

Perspiration Test

Prinsip

Adanya keringat akan bereaksi dengan amilum/ tepung yang diberi yodium, sehingga

memberikan warna biru

Cara

Bagian depan tubuh (leher bawah) dilabur/ disapu dengan teping yang

mengandung yodium. Kemudian tubuh penderita ditutupi dengan semacam

sungkup supaya cepat berkeringat (bila perlu diberi obat antipiretik untuk

mempercepat pengeluaran keringat).

Setelah beberapa lama (1-2 jam) maka sungkup dibuka dan dicatat bagian tubuh

di mana tepung tetap putih (berarti tidak ada produksi keringat)

Tes ini adalah tes yang objektif dan digunakan pada kasus-kasus paraplegia (lesi mielium)

untuk menentukan batas lesinya (memperkuat hasil pemeriksaan/ tes nyeri dalam

menentukan batas lesi mielium). Tes ini tampaknya sudah jarang dipakai.

DAFTAR PUSTAKA

1. Lumbantobing, S.M., Neurologi Klinik Pemeriksaan

Fisik dan Mental. Jakarta: FKUI, 2006

2. Juwono T., Pemeriksaan Klinik Neurologik Dalam

Praktek. Jakarta: EGC, 1996