Transcript
Page 1: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 1/26

 

LAPORAN TUTORIAL

SKENARIO 1

TEKNIK SAMPLING

Disusun Oleh :

Kelompok Tutorial 8

Pembimbing:drg. Rudy Joelijanto, M.Biomed

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI

UNIVERSITAS JEMBER 

2013 

Page 2: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 2/26

DAFTAR KELOMPOK TUTORIAL 8

Ketua : Firda Nindita (111610101099)

Sekretaris meja : Ita Kurniawati (111610101092)

Sekretaris papan : Stefanus Christian (111610101051)

Anggota : Bimbi Virgamantya (111610101047)

Mahda Meutiah Dini (111610101070)

Mohamad Basofi (111610101077)

Anggi Faradiba (111610101080)

Istibsyaroh (111610101084)

Asyiah Hamasah (111610101088)

Deasy Kusuma Ardiani (111610101091)

Ita Kurniawati (111610101092)

Dwi Sri Lestari (111610101094)Meila Isna Alawiyah (111610101097)

Ariska Cyntia Habsari (111610101098)

Page 3: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 3/26

KATA PENGANTAR 

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga kami

dapat menyelesaikan tugas makalah ini, tentang Penyakit Gastrointestinal dan Hepar . Makalah

ini disusun untuk memenuhi laporan hasil diskusi tutorial kami pada skenario pertama.

Penulisan makalah ini semuanya tidak lepas dari bantuan berbagai pihak, oleh karena itu

kami ingin menyampaikan terimakasih kepada :

1.  drg. Rudy Joelijanto, M.Biomed, selaku tutor yang telah membimbing jalannya diskusi

tutorial kelompok 8 Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Jember dan yang telah memberi

masukan yang membantu, bagi pengembangan ilmu yang kami dapatkan.

2.  Teman-teman Kelompok Tutorial VIII yang telah berperan aktif dalam pembuatan laporan

tutorial ini.

Dalam penyusunan makalah ini tidak lepas dari kekurangan dan kesalahan, oleh karena

itu, kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan demi perbaikan – perbaikan di masa

mendatang demi kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini dapat berguna bagi kita semua.

Jember, Mei 2013

Tim Penyusun

Page 4: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 4/26

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Epidemiologi berasal dari dari kata Yunani epi= atas, demos= rakyat, populasi manusia,

dan logos = ilmu (sains), bicara. Secara etimologis epidemiologi adalah ilmu yang

mempelajari faktor-faktor yang berhubungan dengan peristiwa yang banyak terjadi pada

rakyat, yakni penyakit dan kematian yang diakibatkannya yang disebut epidemi. Kata

“epidemiologi” digunakan pertama kali pada awal abad kesembilanbelas (1802) oleh seorang

dokter Spanyol bernama Villalba dalam tulisannya bertajuk Epidemiología Española (Buck 

et al., 1998). Tetapi gagasan dan praktik epidemiologi untuk mencegah epidemi penyakit

sudah dikemukakan oleh “Bapak Kedokteran” Hippocrates sekitar 2000 tahun yang lampau

di Yunani. Hippocrates mengemukakan bahwa faktor lingkungan mempengaruhi terjadinya

 penyakit. Dengan menggunakan Teori Miasma Hippocrates menjelaskan bahwa penyakit

terjadi karena “keracunan” oleh zat kotor yang berasal dari tanah, udara, dan air. Karena itu

upaya untuk mencegah epidemi penyakit dilakukan dengan cara mengosongkan air kotor,

membuat saluran air limbah, dan melakukan upaya sanitasi (kebersihan). Teori Miasma terus

digunakan sampai dimulainya era epidemiologi modern pada paroh pertama abad

kesembilanbelas (Susser dan Susser, 1996a).

Epidemiologi merupakan disiplin ilmu inti dari ilmu kesehatan masyarakat (public

health). Profesor Sally Blakley dalam kuliah pengantar epidemiologi pada Tulane School of 

Public Health and Tropical Medicine, New Orleans, pada 1990 menyebut epidemiologi ”the

mother science of public health” (Blakley, 1990). Kesehatan masyarakat bertujuan

melindungi, memeli-hara, memulihkan, dan meningkatkan kesehatan populasi. Sedang

epidemiologi memberikan kontribusinya dengan mendeskripsikan distribusi penyakit pada

 populasi, meneliti paparan faktor-faktor yang mempengaruhi atau menyebabkan terjadinya perbedaan distribusi penyakit tersebut. Pengetahuan tentang penyebab perbedaan distribusi

 penyakit selanjutnya digunakan untuk memilih strategi intervensi yang tepat untuk mencegah

dan mengendalikan penyakit pada populasi, dengan cara mengeliminasi, menghindari, atau

mengubah faktor penyebab tersebut.

Page 5: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 5/26

Pada 1983 International Epidemiological Association mendefinisikan epidemiologi "the

study of the distribution and determinants of health-related states or events in specified

 populations, and the application of this study to control of health problems” - Epidemiologi

adalah “studi tentang distribusi dan determinan keadaan dan peristiwa terkait kesehatan pada

 populasi, dan penerapannya untuk mengendalikan masalah kesehatan” (Last, 2001).

Berdasarkan definisi itu lingkup epidemiologi dapat diterangkan sebagai berikut.

Epidemiologi mempelajari tidak hanya penyakit tetapi juga aneka keadaan dan

 peristiwa terkait kesehatan, meliputi status kesehatan, cedera (injuries), dan berbagai akibat

 penyakit seperti kematian, kesembuhan, penyakit kronis, kecacatan, disfungsi sisa,

komplikasi, dan rekurensi. Keadaan terkait kesehatan meliputi pula perilaku, penyediaan dan

 penggunaan pelayanan kesehatan.

Distribusi. Distribusi (penyebaran) penyakit pada populasi dideskripsikan menurut

orang (person), tempat (place), dan waktu (time). Artinya, epidemiologi mendeskripsikan

 penyebaran penyakit pada populasi menurut faktor sosio-ekonomi-demografi-geografi,

seperti umur, jenis kelamin, pendidikan, jenis pekerjaan, pendapatan, ras, keyakinan agama,

 pola makan, kebiasaan, gaya hidup, tempat tinggal, tempat bekerja, tempat sekolah, dan

waktu terjadinya penyakit.

Determinan. Epidemiologi mempelajari determinan penyakit pada populasi, disebut

epidemiologi analitik. Determinan merupakan faktor, baik fisik, biologis, sosial, kultural, dan

 perilaku, yang dapat mempengaruhi terjadinya penyakit. Determinan merupakan istilah yang

inklusif, mencakup faktor risiko dan kausa penyakit. Faktor risiko adalah semua faktor yang

 berhubungan dengan meningkatnya probabilitas (risiko) terjadinya penyakit. Untuk bisa

disebut faktor risiko, sebuah faktor harus berhubungan dengan terjadinya penyakit, meskipun

hubungan itu tidak harus bersifat kausal (sebab-akibat) (Last, 2001). Contoh, tekanan darah

tinggi, kadar kolesterol tinggi, dan kebiasaan merokok tembakau, merupakan faktor risiko

 penyakit jantung koroner, karena faktor-faktor tersebut berhubungan dengan meningkatnya

risiko terjadinya penyakit jantung koroner. Usia muda merupakan faktor risiko campak,

karena populasi berusia muda belum memiliki imunitas yang dibentuk dari paparan dengan

epidemi campak sebelumnya, sehingga memiliki kemungkinan lebih besar untuk mengalami

campak.

Page 6: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 6/26

Populasi. Seperti sosiologi dan demografi, epidemiologi merupakan sains populasi

(population science). Epidemiologi mempelajari distribusi dan determinan penyakit pada

 populasi dan kelompok-kelompok individu, bukan pada individu. Populasi bisa merupakan

masyarakat di sebuah kota, negara, atau kelompok umur tertentu, komunitas pekerja tertentu,

ras tertentu, masyarakat miskin, dan sebagainya. Pengelompokan individu menurut

karakteristik sosio-ekonomi-demografi-geografi, dengan mengabaikan keunikan masing-

masing individu, dapat memberikan petunjuk awal tentang hubungan antara karakteristik itu

dan terjadinya perbedaan distribusi penyakit pada kelompok tersebut.

1.2 Rumusan Masalah

1.  Apa saja macam-macam teknik sampling pada penelitian pada scenario?

2.  Apa saja syarat-syarat pengambilan sampling tersebut?

3.  Bagaimana cara menentukan ukuran sampel tersebut?

1.3 Tujuan

1.  Mengetahui dan menjelaskan macam-macam teknik sampling pada penelitian

tersebut.

2.  Mengetahui dan menelaskan syarat-syarat pengambilan sample tersebut.

3.  Mengetahui dan enelaskan cara menentukan ukuran sample.

Page 7: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 7/26

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Metode epidemiologi merupakan cara pendekatan ilmiah dalam mencari factor penyebab

serta hubungan sebab akibat terjadinya peristiwa tertentu pada suatu kelompok penduduk 

tertentu. Dalam hal ini istilah penduduk dapat berarti sekelompok objek tertentu baik yang

 bersifat organisme hidup seperti manusia, binatang dan tumbuhan maupun yang bersifat benda/

material hasil produk industri serta benda lainnya. Dengan demikian tidaklah mengherankan bila

metode epidemiologi tidak terbatas pada bidang kesehatan saja tetapi pada bidang lainnya

termasuk bidang manajemen. Oleh sebab itu dalam penggunaannya, epidemiologi sangat erat

hubungannya dengan berbagai disiplin ilm diluar kesehatan, baik disiplin ilmu eksata maupun

ilmu social.

Pengertian epidemiologi ditinjau dari berbagai aspek adalah:

a.  Aspek Akademik 

Secara akademik, epidemiologi berarti analisis dta kesehatan, social ekonomi, dan

kecenderungan yang terjadi untuk mengadakan identifikasi dan interpretasi perubahan-perubahan

keadaan kesehatan yang terjadi atau akan terjdi dimasyarakat umum atau kelompok penduduk 

tertentu.

b.  Aspek Klinis

Epidemiologi berarti suatu usaha untuk mendeteksi secara dini perubahan insidensi atau

 prevalensi melalui penemuan klinis atau laboratories pada awal kejadian luar biasa atau

timbulnya penyakit baru seperti, karsinoma vagina pada gadis remaja atau AIDS yang awalnya

ditemukan secara klinisi.

c.  Aspek Praktis

Epidemiologi dari aspek praktis adalah ilmu yang ditujukan pada upaya pencegahan penyebaran

 penyakit yang menimpa individu, kelompok atau masyarakat umum.

Dalam hal ini, penyebab penyakit tidak harus diketahui secara pasti, tetapi diutamakan pada cara

 penularan, infetivitas, menghindarkan agen yang diduga sebagai penyebab, toksin atau

lingkungan dan membentuk kekebalan untuk menjamin kesehatan manusia. Misalnya:

Page 8: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 8/26

1.  Ditemukannya efek samping obat iodokloroquinolin yang serius diJepang, walaupun saat itu

mekanismenya belum diketahui dengan jelas dan di Indonesi belum ditemukan adanya efek 

samping tersebut, tetapi pemerintah Indonesia melalui Departemen Kesehatan telah melarang

 beredarnya obat tersebut. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah penyebaran efek samping

obat tersebut masuk ke Indonesia

2.   Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS), walaupun cara perlindungan dan pengobatan

 belum diketahui, tetapi telah dilakukan berbagai upaya untuk mencegah penyebaran penyakit

tersebut, misalnya harus ada keterangan bebas AIDS untuk dapat masuk suatu Negara,

 screening  pada donor darah, pengawasan terhadap homoseks, dan lain-lain

TUJUAN EPIDEMIOLOGI

Secara umum, dapat dikatakan bahwa tujuan yang hendak dicapai dalam mempelajari

epidemiologi adalah memperoleh data frekuensi distribusi dan determinan penyakit atau

fenomena lain yang berkaitan dengan kesehatan masyarakat. Data yang diperoleh dapat

digunakan untuk memperoleh informasi tentang penyebab penyakit, misalnya:

1.  Penelitian epidemiologis yang dilakukan pada kejadian luar biasa akibat keracunan

makanan dapat digunakan untuk mengungkapkan makanan yang tercemar dan

menemukan penyebabnya

2.  Penelitian epidemiologis yang dilakukan untuk mencari hubungan antara karsinoma paru-

 paru dengan asbes

3.  Menetukan apakah hipotesis yang dihasilkan dari percobaabn hewan konsisten dengan

data epidemiologis. Misalnya, percobaan tentang terjadinya karsinoma kandung kemih

 pada hewan yang diolesi tir. Untuk mengetahui apakah hasil percobaan hewan konsisten

dengan kenyataan pada manusia, dilakukan analisis terhadap semua penderita karsinoma

kandung kemih lebih banyak terpajan oleh rokok dibandingkan dengan bukan penderita

4.  Memperoleh informasi yang dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam

menyusun perencanaan, penanggulangan masalah kesehatan, serta menentukan prioritas

masalah kesehatan masyarakat; misalnya:

Page 9: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 9/26

a.  Data frekuensi distribusi berbagai penyakit yang terdapat dimasyarakat dapat digunakan

untuk menyusun rencana kebutuhan pelayanan kesehatan disuatu wilayah dan

menentukan prioritas masalah

 b.  Bila dari hasil penelitian epidemiologis diperoleh bahwa insidensi tetanus neonatorum

disuatu wilayah cukup tinggi maka data tersebut dapat digunakan untuk menyusun

strategi yang efektif dan efisien dalam menggulangi masalah tersebut, misalnya dengan

mengirirm petugas lapangan untuk memberikan penyuluhan pada ibu-ibu serta

mengadakan imunisasi pada ibu hamil.

Adapun ruang lingkup epidemiologi seperti disebutkan diatas termasuk barbagai masalah yang

timbul dalam masyarakat, baik yang berhubungan erat dengan bidang kesehatan maupun dengan

 berbagai kehidupan social, telah mendorong perkembangan epidemiologi dalam brbagai bidang

1.  Epidemiologi penyakit menular

Bentuk ini yang telah banyak memberikan peluang dalam usaha pencegahan dan

 penanggulangan penyakit menular tertentu. Berhasilnya manusia mengatasi berbagai

gangguan penyakit menular dewasa ini merupakan salah satu hasil yang gemilang dari

epidemiologi. Peranan epidemiologi surveilans pada mulanya hanya ditujukan pada

 pengamatan penyakit menular secara seksama, ternyata telah memberikan hasil yang cukup

 berarti dalam menangulangi berbagai masalah penyakit menular dan juga penyakit tidak 

menular.

2.  Epidemiologi penyakit tidak menular

Pada saat ini sedang berkembang pesat dalam usaha mencari berbagai factor yang

memegang peranan dalam timbulnya berbagai masalah penyakit tidak menular seperti

kanker, penyakit sistemik serta berbagai penyakit menahun lainnya, termasuk masalah

meningkatnya kecelakaan lalu lintas dan penyalahgunaan obat-obatan tertentu. Bidang ini banyak digunakan terutama dengan meningkatnya masalah kesehatan yang bertalian erat

dengan berbagai gangguan kesehatan akibat kemajuan dalam berbagai bidang industri yang

 banyak mempengaruhi keadaan lingkungan, termasuk lingkungan fisik, biologis, maupun

lingkungan social budaya.

Page 10: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 10/26

3.  Epidemiologi klinik 

Bentuk ini merupakan salah satu bidang epidemiologi yang sedang dikembangkan oleh

 para klinisi yang bertujuan untuk membekali para klinisi/ dokter tentang cara pendekatan

masalah melalui disilin ilmu epidemiologi. Dalam penggunaan epidemiologi klinik sehari-

hari, para petugas medis terutama para dokter sering menggunakan prinsip=prinsip

epidemiologi dalam menangani kasus secara individual. Mereka lebih berorientasi pada

 penyebab dan cara mengatasinya terhadap kasus secara individu dan biasanya tidak tertarik 

unutk mengetahui serta menganalisis sumber penyakit, cara penularan dan sifat

 penyebarannya dalam masyarakat. Berbagai hasil yang diperoleh dari para klinisi tersebut,

merupakan data informasi yng sanat berguna dalam analisis epidemiologi tetapi harus pula

diingat bahwa epidemiologi bukanlah terbatas pada data dan informasi saja tetapi

merupakan suatu disiplin ilmu yang memeliki metode pendekatan serta penerapannya

secara khusus

4.  Epidemiologi kependudukan

Merupakan salah satu cabang ilmu epidemiolgi yang menggunakan system pendekatan

epidemiolgi dalam menganalisi berbagai permasalahan yang berkaitan dengan bidang

demografi serta factor-faktor yang mempengaruhi berbagai perubahan demografis yang

terjadi didalam masyarakat. Sistem pendekatan epidemiologi kependudukan tidak hanya

memberikan analisis tentang sifat karakteristik penduduk secara demografis dalam

hubungannya dengan masalah kesehatan dan penyakit dalam masyarakat tetapi juga sangat

 berperan dalam berbagai aspek kependudukan serta keluarga berencana. Pelayanan melalui

 jasa, yang erat hubungannya dengan masyarakat seperti pendidikan, kesejahteraan rakyat,

kesempatan kepegawaian, sangat berkaitan dengan keadaan serta sifat populasi yang

dilayani. Dalam hal ini peranan epidemiologi kependudukan sangat penting untuk 

digunakan sebagai dasar dalam/ mengambil kebijakn dan dalam menyusun perencanaan

yang baik. Juga sedang dikembangkan epidemiologi system reproduksi yang erat kaitannyadengan gerakan keluarga berencana dn kependudukan.

5.  Epidemiologi pengolahan pelayanan kesehatan

Bentuk ini merupakan salah satu system pendekatan manajemen dalam menganalis

masalah, mencari factor penyebab timbulnya suatu maslah serta penyusunan pemecahan

Page 11: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 11/26

masalah tersebut secara menyeluruh dan terpadu. Sisem pendekatan epidemiologi dalam

 perencanaan kesehatan cukup banyak digunakan oleh para perencana kesehatan baik dalam

 bentuk analisis situasi, penetuan prioritas maupun dalam bentuk penilaian hasil suatu

kegiatan kesehatan yang bersifat umum maupun dengan sasaran khusus.

6.  Epidemiologi lingkungan dan kesehatan kerja

Bentuk ini merupakan salah satu bagian epidemioloi yang mempelajari serta mnganalisis

keadaan kesehatan tenaga kerja akibat pengaruh keterpaparan pada lingkubngan kerja, baik 

yang bersifat fisik kimiawo biologis maupun social budaya, serta kebiasaan hidup para

 pekerja. Bentuk ini sangat berguna dalam analisis tingkat kesehatan ekerja serta untuk 

menilai keadaan dan lingkungan kerja serta penyakit akibat kerja.

7.  Epidemiologi kesehatan jiwa

Merupakan salah satu dasar pendekatan dan analisis masalah gangguan jiwa dalam

masyarakat, baik mengenai keadan kelainan jiwa kelompok penduduk tertentu, maupun

analisis berbagai factor yang mempengaruhi timbulnya gangguan jiwa dalam masyarakat.

Dengan meningkatnya berbagai keluhan anggota masyarakat ang lebih banyak mengarh ke

masalah kejiwaan disertai dengan perubahan social masyarakat menuntut suatu car 

 pendekatan melalui epidemilogi social masyarakat menuntu suatu cara pendekatan melalui

epidemiologi social yang berkaitan dengan epidemiologi kesehatan jiwa, mengingat bahwa

dewasa ini gangguan kesehatan jiwa tidak lagi merupakan masalah kesehaan individu saja,

tetau telah merupakan masalah social masyarakat.

8.  Epidemiologi gizi

Dewasa ini banyak digunakan dalm analisis masalah gizi masyarakat dimana masalah ini

erat hubungannya dengan berbagai factor yang menyangkut pola hidup masyarakat.

Pendekatan masalah gizi masyarakat melaui epidemiologi gizi bertujuan untuk 

menganalisis berbagai factor yang berhubungan erat dengan timbulnya masalah gizimasyarakat, baik yang bersifat biologis, dan terutama yang berkaitan dengan kehidupan

social masyarakat. Penanggulangan maslah gizi masyarakat yang disertai dengan surveilans

gizi lebih mengarah kepad penanggulangan berbagai faktor yang berkaitan erat dengan

timbulnya masalah tersebut dalam masyarakat dan tidak hanya terbatas pada sasaran

individu atau lingkungan kerja saja.

Page 12: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 12/26

PERAN EPIDEMIOLOGI DALAM KESEHATAN

Dalam bidang kesehatan msyarkat, epidemiologi mempenyai tiga fungsi utama:

1.  Menerangkn tentang besarnya masalah dan ganggun kesehatan (termasuk penyakit) erta

 penyebarannya dalam suatu penduduk tertentu

2.  Menyiapkan data/ informasi yang esensial untuk keperluan perencanaan, pelaksanaan

rogram, serta evaluasi berbagai kegiatan pelayanan (kesehatan) pada masyarakat, baik yang

 bersifat pencegahan dan penanggulangan penyakit maupun bentuk lainnya serta

menentukan skala prioritas terhadap kegiatan tersebut.

3.  Mengidentifikasi berbagai factor yang menjadi penyebab masalah atau factor yang

 berhubungan dengan terjadinya masalah tersebut.

Untuk melaksanakan fungsi tersebut, para ahli epidemiologi lebih memusatkan perhatianny pad

 berbagai sifat karakteristik individu dalam suatu populasi tertentu seperti sifat karakteristik 

 biologis, sosio ekonomis, demografis, kebiasaan individu serta sifat genetic. Pada berbagai sifat

karakteristik tersebut, akan memberi gambaran tentang sifat permasalahan yang ada dalam

masyarakat serta kemungkinan factor factor yang memepengaruhinya. Dalam penerapannya,

kegiatan epidemiologi dapat dibagi dalam dua bentuk utama.

I.  Epidemiologi Deskriptif 

Epidemiologi deskriptif terutama menganalisis masalah yang ada dalam suatu populasi

tertentu serta menerangkan keadaan dan sifat masalah tersebut, termasuk berbagai factor 

yang erat hubungannya dengan timbulnya masalah. Bentuk kegiatan ini dapat memberikan

gambaran tentang adanya masalah dalam populasi tertentu dengan membandingkan populasi

tersebut terhadap populasi lainnya, atau dengan populasi yang sama dalam waktu yang

 berbeda. Bentuk ini banyak digunakan dalam mencari keterangan tentang keadaan derajat

kesehatan maupun masalah kesehatan dalam suatu populasi tertentu pada tertentu dan tempat

tertentu pula. Disamping itu epidemiologi deskriptif dapat memberikan gambaran tentangfactor yang mempengaruhi timbulnya penyakit atau gangguan kesehatan pada suatu populasi

tertentu dengan menggunakan analisis data epidemiologi serta data informasi lain yang

 bersumber dari berbagai disiplin seperti genetika, biokimia, lingkungan hidup, mikrobiologi,

social ekonomi, dan sumber keterangan lain. Sebagai contoh penggunaan epidemiologi

deskriptif antara lain pada usaha penanggulangan berbagai wabah penyakit menular yang

Page 13: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 13/26

timbul dalam masyarakat. Disamping itu penggunaan epidemiologi deskriptif lebih sering

kita lihat pada analisis masalah kesehatan, penyususnan program kesehatan masyarakat serta

 penilaian hasil usaha dibidang kesehatan masyarakat, serta bidang lain yang berkaitan erat

dengan kesehatan seperti kependudukan, keluarga berencana dan gizi.

Page 14: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 14/26

BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Teknik Sampling 

Sampel adalah sebagian dari populasi. Artinya tidak akan ada sampel jika tidak 

ada populasi. Populasi adalah keseluruhan elemen atau unsur yang akan kita teliti.

Penelitian yang dilakukan atas seluruh elemen dinamakan sensus.

Secara umum, ada dua jenis teknik pengambilan sampel yaitu, sampel acak 

atau random sampling / probability sampling , dan sampel tidak acak atau nonrandom

 samping/nonprobability sampling. Yang dimaksud dengan random sampling adalah cara

 pengambilan sampel yang memberikan kesempatan yang sama untuk diambil kepada

setiap elemen populasi.

Di setiap jenis teknik pemilihan tersebut, terdapat beberapa teknik yang lebih

spesifik lagi. Pada sampel acak (random sampling) dikenal dengan istilah simple random 

sampling, stratif ied random sampling, cluster sampling, systematic sampling, dan area 

sampling . Pada nonprobability sampling dikenal beberapa teknik, antara lain adalah

conveni ence sampling, purposive sampli ng, quota sampli ng, snowbal l sampling.

Probability/Random Sampling.Syarat pertama yang harus dilakukan untuk mengambil sampel secara acak adalah

memperoleh atau membuat kerangka sampel atau dikenal dengan nama “sampling 

 frame” . Yang dimaksud dengan kerangka sampling adalah daftar yang berisikan setiap

elemen populasi yang bisa diambil sebagai sampel. Elemen populasi bisa berupa data

tentang orang/binatang, tentang kejadian, tentang tempat, atau juga tentang benda. Jika

 populasi penelitian adalah mahasiswa perguruan tinggi “A”, maka peneliti harus bisa

memiliki daftar semua mahasiswa yang terdaftar di perguruan tinggi “A “ tersebut

selengkap mungkin. Nama, NRP, jenis kelamin, alamat, usia, dan informasi lain yang

 berguna bagi penelitiannya.. Dari daftar ini, peneliti akan bisa secara pasti mengetahui

 jumlah populasinya (N). Jika populasinya adalah rumah tangga dalam sebuah kota, maka

 peneliti harus mempunyai daftar seluruh rumah tangga kota tersebut. Jika populasinya

adalah wilayah Jawa Barat, maka penelti harus mepunyai peta wilayah Jawa Barat secara

Page 15: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 15/26

lengkap. Kabupaten, Kecamatan, Desa, Kampung. Lalu setiap tempat tersebut diberi

kode (angka atau simbol) yang berbeda satu sama lainnya.

Di samping  sampling frame, peneliti juga harus mempunyai alat yang bisa

dijadikan penentu sampel. Dari sekian elemen populasi, elemen mana saja yang bisa

dipilih menjadi sampel?. Alat yang umumnya digunakan adalah Tabel Angka Random,

kalkulator, atau undian. Pemilihan sampel secara acak bisa dilakukan melalui sistem

undian jika elemen populasinya tidak begitu banyak. Tetapi jika sudah ratusan, cara

undian bisa mengganggu konsep “acak” atau “random” itu sendiri.

1.  Simple Random Sampling atau Sampel Acak Sederhana

Cara atau teknik ini dapat dilakukan jika analisis penelitiannya cenderung deskriptif dan

 bersifat umum. Perbedaan karakter yang mungkin ada pada setiap unsur atau elemen

 populasi tidak merupakan hal yang penting bagi rencana analisisnya. Misalnya, dalam

 populasi ada wanita dan pria, atau ada yang kaya dan yang miskin, ada manajer dan

 bukan manajer, dan perbedaan-perbedaan lainnya. Selama perbedaan gender, status

kemakmuran, dan kedudukan dalam organisasi, serta perbedaan-perbedaan lain tersebut

 bukan merupakan sesuatu hal yang penting dan mempunyai pengaruh yang signifikan

terhadap hasil penelitian, maka peneliti dapat mengambil sampel secara acak sederhana.

Dengan demikian setiap unsur populasi harus mempunyai kesempatan sama untuk bisa

dipilih menjadi sampel. Prosedurnya :

1.  Susun “sampling frame” 

2.  Tetapkan jumlah sampel yang akan diambil

3.  Tentukan alat pemilihan sampel

4.  Pilih sampel sampai dengan jumlah terpenuhi

2.  Stratified Random Sampling atau Sampel Acak Distratifikasikan

Karena unsur populasi berkarakteristik heterogen, dan heterogenitas tersebut mempunyai

arti yang signifikan pada pencapaian tujuan penelitian, maka peneliti dapat mengambil

sampel dengan cara ini. Misalnya, seorang peneliti ingin mengetahui sikap manajer 

terhadap satu kebijakan perusahaan. Dia menduga bahwa manajer tingkat atas cenderung

Page 16: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 16/26

 positif sikapnya terhadap kebijakan perusahaan tadi. Agar dapat menguji dugaannya

tersebut maka sampelnya harus terdiri atas paling tidak para manajer tingkat atas,

menengah, dan bawah. Dengan teknik pemilihan sampel secara random distratifikasikan,

maka dia akan memperoleh manajer di ketiga tingkatan tersebut, yaitu stratum manajer 

atas, manajer menengah dan manajer bawah. Dari setiap stratum tersebut dipilih sampel

secara acak. Prosedurnya :

1.  Siapkan “sampling frame” 

2.  Bagi sampling frame tersebut berdasarkan strata yang dikehendaki

3.  Tentukan jumlah sampel dalam setiap stratum

4.  Pilih sampel dari setiap stratum secara acak.

Pada saat menentukan jumlah sampel dalam setiap stratum, peneliti dapat

menentukan secara (a) proposional, (b) tidak proposional. Yang dimaksud dengan

 proposional adalah jumlah sampel dalam setiap stratum sebanding dengan jumlah

unsur populasi dalam stratum tersebut. Misalnya, untuk stratum manajer tingkat atas

(I) terdapat 15 manajer, tingkat menengah ada 45 manajer (II), dan manajer tingkat

 bawah (III) ada 100 manajer. Artinya jumlah seluruh manajer adalah 160. Kalau

 jumlah sampel yang akan diambil seluruhnya 100 manajer, maka untuk stratum I

diambil (15:160)x100 = 9 manajer, stratum II = 28 manajer, dan stratum 3 = 63

manajer.

Jumlah dalam setiap stratum tidak proposional. Hal ini terjadi jika jumlah unsur atau

elemen di salah satu atau beberapa stratum sangat sedikit. Misalnya saja, kalau dalam

stratum manajer kelas atas (I) hanya ada 4 manajer, maka peneliti bisa mengambil

semua manajer dalam stratum tersebut , dan untuk manajer tingkat menengah (II)

ditambah 5, sedangkan manajer tingat bawah (III), tetap 63 orang.

3.  Cluster Sampling atau Sampel Gugus

Teknik ini biasa juga diterjemahkan dengan cara pengambilan sampel berdasarkan gugus.

Berbeda dengan teknik pengambilan sampel acak yang distratifikasikan, di mana setiap

unsur dalam satu stratum memiliki karakteristik yang homogen (stratum A : laki-laki

semua, stratum B : perempuan semua), maka dalam sampel gugus, setiap gugus boleh

Page 17: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 17/26

mengandung unsur yang karakteristiknya berbeda-beda atau heterogen. Misalnya, dalam

satu organisasi terdapat 100 departemen. Dalam setiap departemen terdapat banyak 

 pegawai dengan karakteristik berbeda pula. Beda jenis kelaminnya, beda tingkat

 pendidikannya, beda tingkat pendapatnya, beda tingat manajerialnnya, dan perbedaan-

 perbedaan lainnya. Jika peneliti bermaksud mengetahui tingkat penerimaan para pegawai

terhadap suatu strategi yang segera diterapkan perusahaan, maka peneliti dapat

menggunakan cluster sampling untuk mencegah terpilihnya sampel hanya dari satu atau

dua departemen saja. Prosedur :

1.  Susun sampling frame berdasarkan gugus  – Dalam kasus di atas, elemennya ada

100 departemen.

2.  Tentukan berapa gugus yang akan diambil sebagai sampel

3.  Pilih gugus sebagai sampel dengan cara acak 

4.  Teliti setiap pegawai yang ada dalam gugus sample

4. Systematic Sampling atau Sampel Sistematis

Jika peneliti dihadapkan pada ukuran populasi yang banyak dan tidak memiliki alat

 pengambil data secara random, cara pengambilan sampel sistematis dapat digunakan.

Cara ini menuntut kepada peneliti untuk memilih unsur populasi secara sistematis, yaitu

unsur populasi yang bisa dijadikan sampel adalah yang “keberapa”. Misalnya, setiap

unsur populasi yang keenam, yang bisa dijadikan sampel. Soal “keberapa” -nya satu unsur 

 populasi bisa dijadikan sampel tergantung pada ukuran populasi dan ukuran sampel.

Misalnya, dalam satu populasi terdapat 5000 rumah. Sampel yang akan diambil adalah

250 rumah dengan demikian interval di antara sampel kesatu, kedua, dan seterusnya

adalah 25. Prosedurnya :

1.  Susun sampling frame

2.  Tetapkan jumlah sampel yang ingin diambil

3.  Tentukan K (kelas interval)

4.  Tentukan angka atau nomor awal di antara kelas interval tersebut secara acak atau

random – biasanya melalui cara undian saja.

5.  Mulailah mengambil sampel dimulai dari angka atau nomor awal yang terpilih.

Page 18: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 18/26

6.  Pilihlah sebagai sampel angka atau nomor interval berikutnya

4.  Area Sampling atau Sampel Wilayah

Teknik ini dipakai ketika peneliti dihadapkan pada situasi bahwa populasi penelitiannya

tersebar di berbagai wilayah. Misalnya, seorang marketing manajer sebuah stasiun TV

ingin mengetahui tingkat penerimaan masyarakat Jawa Barat atas sebuah mata tayangan,

teknik pengambilan sampel dengan area sampling sangat tepat. Prosedurnya :

1.  Susun sampling frame yang menggambarkan peta wilayah.

2.  Tentukan wilayah yang akan dijadikan sampel

3.  Tentukan berapa wilayah yang akan dijadikan sampel penelitiannya.

4.  Pilih beberapa wilayah untuk dijadikan sampel dengan cara acak atau random.

5.  Kalau ternyata masih terlampau banyak responden yang harus diambil datanya,

 bagi lagi wilayah yang terpilih ke dalam sub wilayah.

Nonprobability/Nonrandom Sampling atau Sampel Tidak Acak 

Seperti telah diuraikan sebelumnya, jenis sampel ini tidak dipilih secara acak. Tidak 

semua unsur atau elemen populasi mempunyai kesempatan sama untuk bisa dipilih

menjadi sampel. Unsur populasi yang terpilih menjadi sampel bisa disebabkan karena

kebetulan atau karena faktor lain yang sebelumnya sudah direncanakan oleh peneliti.

1.  Convenience Sampling atau sampel yang dipilih dengan pertimbangan

kemudahan.

Dalam memilih sampel, peneliti tidak mempunyai pertimbangan lain kecuali

 berdasarkan kemudahan saja. Seseorang diambil sebagai sampel karena kebetulan

orang tadi ada di situ atau kebetulan dia mengenal orang tersebut. Oleh karena itu ada

 beberapa penulis menggunakan istilah accidental sampling   –  tidak disengaja  – atau

 juga captive sample  (man-on-the-street) Jenis sampel ini sangat baik jika

dimanfaatkan untuk penelitian penjajagan, yang kemudian diikuti oleh penelitian

lanjutan yang sampelnya diambil secara acak (random). Beberapa kasus penelitian

yang menggunakan jenis sampel ini, hasilnya ternyata kurang obyektif.

2.  Purposive Sampling

Page 19: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 19/26

Sesuai dengan namanya, sampel diambil dengan maksud atau tujuan tertentu.

Seseorang atau sesuatu diambil sebagai sampel karena peneliti menganggap bahwa

seseorang atau sesuatu tersebut memiliki informasi yang diperlukan bagi

 penelitiannya. Dua jenis sampel ini dikenal dengan nama judgement dan quota 

sampling. 

Judgment Sampling

Sampel dipilih berdasarkan penilaian peneliti bahwa dia adalah pihak yang paling

 baik untuk dijadikan sampel penelitiannya.. Misalnya untuk memperoleh data tentang

 bagaimana satu proses produksi direncanakan oleh suatu perusahaan, maka manajer 

 produksi merupakan orang yang terbaik untuk bisa memberikan informasi. Jadi,

 judment sampling umumnya memilih sesuatu atau seseorang menjadi sampel karena

mereka mempunyai “information rich”. 

Dalam program pengembangan produk  (product development ), biasanya yang

dijadikan sampel adalah karyawannya sendiri, dengan pertimbangan bahwa kalau

karyawan sendiri tidak puas terhadap produk baru yang akan dipasarkan, maka jangan

terlalu berharap pasar akan menerima produk itu dengan baik. (Cooper dan Emory,

1992).

Quota Sampling

Teknik sampel ini adalah bentuk dari sampel distratifikasikan secara proposional,

namun tidak dipilih secara acak melainkan secara kebetulan saja.

Misalnya, di sebuah kantor terdapat pegawai laki-laki 60% dan perempuan 40% .

Jika seorang peneliti ingin mewawancari 30 orang pegawai dari kedua jenis kelamin

tadi maka dia harus mengambil sampel pegawai laki-laki sebanyak 18 orang

sedangkan pegawai perempuan 12 orang. Sekali lagi, teknik pengambilan ketiga

 puluh sampel tadi tidak dilakukan secara acak, melainkan secara kebetulan saja.

3.  Snowball Sampling

Cara ini banyak dipakai ketika peneliti tidak banyak tahu tentang populasi

 penelitiannya. Dia hanya tahu satu atau dua orang yang berdasarkan penilaiannya bisa

dijadikan sampel. Karena peneliti menginginkan lebih banyak lagi, lalu dia minta

kepada sampel pertama untuk menunjukan orang lain yang kira-kira bisa dijadikan

Page 20: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 20/26

sampel. Misalnya, seorang peneliti ingin mengetahui pandangan kaum lesbian

terhadap lembaga perkawinan. Peneliti cukup mencari satu orang wanita lesbian dan

kemudian melakukan wawancara. Setelah selesai, peneliti tadi minta kepada wanita

lesbian tersebut untuk bisa mewawancarai teman lesbian lainnya. Setelah jumlah

wanita lesbian yang berhasil diwawancarainya dirasa cukup, peneliti bisa

mengentikan pencarian wanita lesbian lainnya. . Hal ini bisa juga dilakukan pada

 pencandu narkotik, para gay, atau kelompok-kelompok sosial lain yang eksklusif 

(tertutup)

3.2 Syarat-Syarat Pengambilan Sampling

Secara umum, sampel yang baik adalah yang dapat mewakili sebanyak mungkin

karakteristik populasi. Dalam bahasa pengukuran, artinya sampel harus valid, yaitu bisa

mengukur sesuatu yang seharusnya diukur. Kalau yang ingin diukur adalah masyarakat

Sunda sedangkan yang dijadikan sampel adalah hanya orang Banten saja, maka sampel

tersebut tidak valid, karena tidak mengukur sesuatu yang seharusnya diukur (orang Sunda).

Sampel yang valid ditentukan oleh dua pertimbangan.

Pertama : Akurasi atau ketepatan  , yaitu tingkat ketidakadaan “bias” (kekeliruan)

dalam sample. Dengan kata lain makin sedikit tingkat kekeliruan yang ada dalam sampel,

makin akurat sampel tersebut. Tolok ukur adanya “bias” atau kekeliruan adalah populasi.

Cooper dan Emory (1995) menyebutkan bahwa “there is no systematic var iance ” 

yang maksudnya adalah tidak ada keragaman pengukuran yang disebabkan karena pengaruh

yang diketahui atau tidak diketahui, yang menyebabkan skor cenderung mengarah pada satu

titik tertentu. Sebagai contoh, jika ingin mengetahui rata-rata luas tanah suatu perumahan,

lalu yang dijadikan sampel adalah rumah yang terletak di setiap sudut jalan, maka hasil atau

skor yang diperoleh akan bias. Kekeliruan semacam ini bisa terjadi pada sampel yangdiambil secara sistematis.

Setelah diperiksa secara seksama, ternyata Literary Digest membuat kesalahan dalam

menentukan sampel penelitiannya . Karena semua sampel yang diambil adalah mereka yang

memiliki telepon dan mobil, akibatnya pemilih yang sebagian besar tidak memiliki telepon

Page 21: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 21/26

dan mobil (kelas rendah) tidak terwakili, padahal Rosevelt lebih banyak dipilih oleh

masyarakat kelas rendah tersebut. Dari kejadian tersebut ada dua pelajaran yang diperoleh :

(1), keakuratan prediktibilitas dari suatu sampel tidak selalu bisa dijamin dengan banyaknya

 jumlah sampel; (2) agar sampel dapat memprediksi dengan baik populasi, sampel harus

mempunyai selengkap mungkin karakteristik populasi (Nan Lin, 1976).

Kedua : Presisi. Kriteria kedua sampel yang baik adalah memiliki tingkat presisi

estimasi. Presisi mengacu pada persoalan sedekat mana estimasi kita dengan

karakteristik populasi. Contoh : Dari 300 pegawai produksi, diambil sampel 50 orang.

Setelah diukur ternyata rata-rata perhari, setiap orang menghasilkan 50 potong produk “X”.

 Namun berdasarkan laporan harian, pegawai bisa menghasilkan produk “X” per harinya rata-

rata 58 unit. Artinya di antara laporan harian yang dihitung berdasarkan populasi dengan

hasil penelitian yang dihasilkan dari sampel, terdapat perbedaan 8 unit. Makin kecil tingkat

 perbedaan di antara rata-rata populasi dengan rata-rata sampel, maka makin tinggi tingkat

 presisi sampel tersebut.

Belum pernah ada sampel yang bisa mewakili karakteristik populasi sepenuhnya.

Oleh karena itu dalam setiap penarikan sampel senantiasa melekat keasalahan-kesalahan,

yang dikenal dengan nama “sampling error” Presisi diukur oleh simpangan baku ( standard 

error ). Makin kecil perbedaan di antara simpangan baku yang diperoleh dari sampel (S)

dengan simpangan baku dari populasi (s), makin tinggi pula tingkat presisinya. Walau tidak 

selamanya, tingkat presisi mungkin bisa meningkat dengan cara menambahkan jumlah

sampel, karena kesalahan mungkin bisa berkurang kalau jumlah sampelnya ditambah (

Kerlinger, 1973 ). Dengan contoh di atas tadi, mungkin saja perbedaan rata-rata di antara

 populasi dengan sampel bisa lebih sedikit, jika sampel yang ditariknya ditambah. Katakanlah

dari 50 menjadi 75.

3.3 Cara Menentukan Ukuran Sampling

Ukuran sampel atau jumlah sampel yang diambil menjadi persoalan yang penting

manakala jenis penelitian yang akan dilakukan adalah penelitian yang menggunakan analisis

kuantitatif. Pada penelitian yang menggunakan analisis kualitatif, ukuran sampel bukan

Page 22: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 22/26

menjadi nomor satu, karena yang dipentingkan alah kekayaan informasi. Walau jumlahnya

sedikit tetapi jika kaya akan informasi, maka sampelnya lebih bermanfaat.

Dikaitkan dengan besarnya sampel, selain tingkat kesalahan, ada lagi beberapa faktor lain

yang perlu memperoleh pertimbangan yaitu:

(1) derajat keseragaman,

(2) rencana analisis,

(3) biaya, waktu, dan tenaga yang tersedia.

(Singarimbun dan Effendy, 1989)

Makin tidak seragam sifat atau karakter setiap elemen populasi, makin banyak sampel

yang harus diambil. Jika rencana analisisnya mendetail atau rinci maka jumlah sampelnya pun

harus banyak. Misalnya di samping ingin mengetahui sikap konsumen terhadap kebijakan

 perusahaan, peneliti juga bermaksud mengetahui hubungan antara sikap dengan tingkat

 pendidikan. Agar tujuan ini dapat tercapai maka sampelnya harus terdiri atas berbagai jenjang

 pendidikan SD, SLTP. SMU, dan seterusnya.. Makin sedikit waktu, biaya , dan tenaga yang

dimiliki peneliti, makin sedikit pula sampel yang bisa diperoleh. Perlu dipahami bahwa apapun

alasannya, penelitian haruslah dapat dikelola dengan baik (manageable).

Ada pula yang menuliskan, untuk penelitian deskriptif, sampelnya 10% dari populasi,

 penelitian korelasional, paling sedikit 30 elemen populasi, penelitian perbandingan kausal, 30

elemen per kelompok, dan untuk penelitian eksperimen 15 elemen per kelompok (Gay dan

Diehl, 1992).

Roscoe (1975) dalam Uma Sekaran (1992) memberikan pedoman penentuan jumlah

sampel sebagai berikut :

1.  Sebaiknya ukuran sampel di antara 30 s/d 500 elemen

2.  Jika sampel dipecah lagi ke dalam subsampel (laki/perempuan, SD?SLTP/SMU, dsb),

 jumlah minimum subsampel harus 30

3.  Pada penelitian multivariate (termasuk analisis regresi multivariate) ukuran sampel harus

 beberapa kali lebih besar (10 kali) dari jumlah variable yang akan dianalisis.

4.  Untuk penelitian eksperimen yang sederhana, dengan pengendalian yang ketat, ukuran

sampel bisa antara 10 s/d 20 elemen.

Page 23: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 23/26

Krejcie dan Morgan (1970) dalam Uma Sekaran (1992) membuat daftar yang bisa dipakai

untuk menentukan jumlah sampel sebagai berikut (Lihat Tabel)

Populasi (N) Sampel (n) Populasi

(N)

Sampel (n) Populasi

(N)

Sampel (n)

10 10 220 140 1200 291

15 14 230 144 1300 297

20 19 240 148 1400 302

25 24 250 152 1500 306

30 28 260 155 1600 310

35 32 270 159 1700 313

40 36 280 162 1800 317

45 40 290 165 1900 320

50 44 300 169 2000 322

55 48 320 175 2200 327

60 52 340 181 2400 331

65 56 360 186 2600 335

70 59 380 191 2800 338

75 63 400 196 3000 341

80 66 420 201 3500 346

85 70 440 205 4000 351

90 73 460 210 4500 354

95 76 480 214 5000 357

100 80 500 217 6000 361

110 86 550 226 7000 364120 92 600 234 8000 367

130 97 650 242 9000 368

140 103 700 248 10000 370

150 108 750 254 15000 375

Page 24: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 24/26

160 113 800 260 20000 377

170 118 850 265 30000 379

180 123 900 269 40000 380

190 127 950 274 50000 381

200 132 1000 278 75000 382

210 136 1100 285 1000000 384

Sebagai informasi lainnya, Champion (1981) mengatakan bahwa sebagian besar uji

statistik selalu menyertakan rekomendasi ukuran sampel.

Page 25: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 25/26

KESIMPULAN

Teknik sampling dibedakan menjadi 2 yaitu:

1. Probability

2.  Non probability

Di setiap jenis teknik pemilihan tersebut, terdapat beberapa teknik yang lebih spesifik lagi.

Pada sampel acak (random sampling) dikenal dengan istilah

a. simple random sampling 

b. stratif ied random sampling 

c.  cluster sampling 

d. systematic sampling 

e. area sampling 

Pada nonprobability sampling dikenal beberapa teknik, antara lain adalah

a.  conveni ence sampling 

b.  purposive sampling 

c.  quota sampling 

d.  snowball sampling.

Syarat-syarat pengambilan sampel secara umum dilihat dari 2 hal, yaitu:

1.  Akurasi atau ketepatan

2.  Presisi

Roscoe (1975) dalam Uma Sekaran (1992) memberikan pedoman penentuan jumlah

sampel sebagai berikut :

1.  Sebaiknya ukuran sampel di antara 30 s/d 500 elemen

2.  Jika sampel dipecah lagi ke dalam subsampel (laki/perempuan, SD?SLTP/SMU, dsb),

 jumlah minimum subsampel harus 30

3.  Pada penelitian multivariate (termasuk analisis regresi multivariate) ukuran sampel harus

 beberapa kali lebih besar (10 kali) dari jumlah variable yang akan dianalisis.

4.  Untuk penelitian eksperimen yang sederhana, dengan pengendalian yang ketat, ukuran

sampel bisa antara 10 s/d 20 elemen.

Page 26: Laptut Ske.1 Teknik Sampling

7/27/2019 Laptut Ske.1 Teknik Sampling

http://slidepdf.com/reader/full/laptut-ske1-teknik-sampling 26/26

DAFTAR PUSTAKA