Download docx - Askep Keluarga Dg Asma

Transcript

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA TN.I DENGAN SALAH SATU ANGGOTA KELUARGA MENDERITA ASMA DI RT 02 DUKUH VI SONOSEWU NGESTIHARJO KASIHAN BANTUL YOGYAKARTA

Disusun Oleh :

Nama NIM

: Leni Erwati : (1509 063)

YAYASAN KEPERAWTAN YOGYAKARTA AKADEMI KEPERAWATAN YKY YOGYAKARTA 2012

LEMBAR PENGESAHAN ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA TN.I DENGAN SALAH SATU ANGGOTA KELUARGA MENDERITA ASMA DI RT 02 DUKUH VI SONOSEWU NGESTIHARJO KASIHAN BANTUL YOGYAKARTA

Disusun Oleh:

Nama NIM

: Leni Erwati : (1509 063)

Dengan ini disahkan sebagai laporan kegiatan Praktek Belajar Lapangan Keperawatan Keluarga pada tanggal . . .

Dukuh VI Sonosewu

Pembimbing Pendidikan

(

)

(

)

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Prakek Keluarga dengan judul Asuhan Keperawatan Keluarga Tn.I dengan Salah Satu Anggota Keluarga Menderita Asma Di RT 02 Dukuh VI Sonosewu Ngestiharjo Kasihan Bantul Yogyakarta. Laporan ini di sebagai syarat untuk menyelesaikan tugas Praktek Keluarga program Diploma III Keperawatan Akademi Keperawatan YKY Yogyakarta. Dalam menyusun Laporan Praktek Keluarga ini penulis banyak mendapat bimbingan dari pihak-pihak terkait.tak lupa penulis mengucapkan terimakasih kepada : 1. Ibu Nuryandari, SKM.M.Kes selaku Direktur Akademi Keperawatan YKY Yogyakarta 2. Ibu Wahyu Ratna, SKM.M.Kes selaku pembimbing praktek keluarga 3. Bapak Andang Supriyanto, selaku ketua RT 01 yang telah memberikan tempat untuk singgah selama praktek keluarga ini sehingga laporan ini dapat terselesaikan. 4. Semua pihak dan teman-teman seperjuangan yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah memberikan bantuan, sehingga dapat terselesaikan Laporan Praktek Keluarga ini. Penulis menyadari keterbaatasan pengetahuan, keterampilan dan pengalaman dalam penyusunan Laporan praktek Keluarga ini sehingga masih banyak kekurangan. Oleh karena itu saran dan kritik yang bersifat membangun sangat penulis harapkan. Semoga Laporan Praktek Keluarga ini dapat bermanfaat bagi penulis, pembaca, serta dapat digunakan sebagai wacana tambahan ilmu pengetahuan khususnya di bidang ilmu keperawatan keluarga.

Bantul, Mei 2012

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Asma adalah obstruksi jalan nafas yang bersifat reversibel, terjadi ketika bronkus mengalami inflamasi/peradangan dan hiperresponsif. (Reeves, 2001). Asma dapat terjadi pada sembarang golongan usia, sekitar setengah kasus terjadi pada anak-anak dan sepertiga lainnya terjadi sebelum usia 40 tahun (Smeltzer, 2002). Asma merupakan salah satu penyakit kronik yang penting di dunia, dengan sekitar 300 juta penduduk dunia adalah penyandang asma. Penyakit asma masih menjadi masalah kesehatan masyarakat di dunia maupun di Indonesia. Selama 15 tahun terakhir kasus asma di Negara maju dan Negara berkembang meningkat pesat. Asma menjadi lima besar penyebab kematian di dunia karena prevalensnya mencapai 17,4%. Data dari WHO pada tahun 2005 menunjukkan ada 2.550.000 penderita meninggal karena asma dan saat ini penderita asma di dunia sebanyak 300.000.000 . Beban penyakit asma di Asia Tenggara sangat berat yaitu 1 dari 4 orang penderita asma dewasa tidak bekerja pada tahun yang lalu, dan 1 dari 3 anak yang menderita asma absen sekolah pada tahun lalu karena kekambuhan asma. Sementara orang dewasa risiko kehilangan hari kerja selama lebih dari 6 hari karena asma mencapai 19,2%. Di Indonesia, asma masuk dalam sepuluh besar penyebab kesakitan dan kematian, dengan jumlah penderita pada tahun 2002 sebanyak 12.500.000. Survei Kesehatan Rumah Tangga tahun 2005 mencatat 225.000 orang meninggal karena asma. Prevalensi asma di Indonesia untuk daerah pedesaan 4,3% dan perkotaan 6,5%. Di Yogyakarta sendiri angkanya sekitar 16,4%. Jumlah penderita Asma di Dukuh VI Sonosewu Ngestiharjo Kasihan Bantul Yogyakarta mencapai 12 %. Hal ini perlu mendapat perhatian khusus, karena penanganan kasus asma belum maksimal. Oleh karena itu, penulis lewat praktek keperawatan keluarga ini mencoba untuk memberikan asuhan keperawatan kepada penderita asma semaksimal mungkin.

B. Tujuan 1. Tujuan Umum mahasiswa mampu menerapkan asuhan keperawatan keluarga Tn.I dengan gangguan sistem peernafasan: asma di Dukuh VI Sonosewu Ngestiharjo Kasihan Bantul Yogyakarta wilayah kerja Puskesmas Kasihan II. 2. Tujuan Khusus Mahasiswa menengetahui dan mampu: a. melakukan pengkajian pada keluarga Tn.I dengan salah satu anggota keluarga menderita asma b. melakukan analisa data pada keluarga Tn.I dengan salah satu anggota keluarga menderita asma c. Merumuskan diagnosa keperawatan pada keluarga Tn.I dengan salah satu anggota keluarga menderita Asma d. Menyusun perencanaan keperawatan pada keluarga Tn.I dengan saah satu anggota keluarga menderita asma e. Melakukan tindakan/implementasi keperawatan pada keluarga Tn.I dengan saah satu anggota keluarga menderita asma f. Melakuan evaluasi pada keluarga Tn.I dengan saah satu anggota keluarga menderita asma

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Konsep Dasar Keluarga 1. Pengertian Keluarga Menurut Friedman (1998) dalam Suprajitno (2004) mendefinisikan bahwa keluarga adalah kumpulan dua orang atau lebih yang hidup bersama dengan keterkaitan aturan dan emosional dan individu mempunyai peran masing-masing yang merupakan bagian dari keluarga. Pakar konseling keluarga dari Yogyakarta, Sayekti (1994) menulis bahwa keluarga adalah suatu ikatan atau persekutuan hidup atas dasar perkawinan antara orang dewasa yang berlainan jenis yang hidup bersama atau seorang laki-laki atau seorang perempuan yang sudah sendirian dengan atau tanpa anak, baik anaknya sendiri atau adopsi, dan tinggal dalam sebuah rumah tangga. Menurut UU No. 10 tahun 1992 tentang perkembangan kependudukan dan pembangunan keluarga sejahtera, keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari suami-isteri, atau suami-isteri dan anaknya, atau ayah dan anaknya, atau ibu dan anaknya. Ketiga pengertian tersebut mempunyai bahwa dalam keluarga terdapat ikatan perkawinan dan hubungan darah yang tinggal bersama dalam satu atap (serumah) dengan peran masing-masing serta keterkaitan emosional. Menurut Burges (1963) dalam Santun Setiawati dan Agus Citra Dermawan (2007), memberikan pandangan tentang definisi keluarga yang berorientasi kepada tradisi, yaitu : a. Keluarga terdiri dari orang-orang yang disatukan oleh ikatan perkawinan, darah dan ikatan adopsi. b. Anggota sebuah keluarga biasanya hidup bersama-sama dalam satu rumah tangga atau jika mereka hidup secara terpisah mereka tetap menganggap rumah tangga tersebut sebagai rumah mereka. c. Anggota keluarga berinteraksi dan berkomunikasi satu sama lain dalam peran-peran sosial keluarga seperti halnya peran sebagai suami istri, peran sebagai ayah dan ibu, peran sebagai anak laki-laki dan anak perempuan. d. Keluarga bersama-sama menggunakan kultur yang sama yaitu : kultur yang diambil dari masyarakat dengan beberapa ciri unik tersendiri.12

Menurut Bailon dan Aracelis Maglaya (1989) keluarga adalah dua atau lebih dari individu yang tergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan, atau pengangkatan dan mereka hidup dalam satu rumah tangga, berinteraksi sama lain di dalam peranannya masing-masing dan menciptakan serta mempertahankan suatu kebudayaan. 2. Tipe Keluarga Sri Setyowati dan Arita Murwani (2008) dalam bukunya Asuhan Keperawatan Keluarga Konsep dan Aplikasi Kasus, menyebutkan tipe keluarga terdiri dari : a. Tipe Keluarga Tradisional 1) Keluarga inti, yaitu suatu rumah tangga yang terdiri dari suami, istri, dan anak ( kandung atau angkat). 2) Keluarga besar, yaitu keluarga inti ditambah dengan keluarga lain yang mempunyai hubungan darah, misalnya : kakek, nenek, keponakan, paman, bibi. 3) Keluarga Dyad, yaitu suatu rumah tangga yang terdiri dari suami dan istri tanpa anak. 4) Single Parent, yaitu suatu rumah tangga yang terdiri dari stu orang tua (ayah/ibu) dengan anak (kandung/angkat). Kondisi ini dapat disebabkan oleh perceraian atau kematian. 5) Single adult, yaitu suatu rumah tangga yang hanya terdiri seseorang dewasa (misalnya seorang yang telah dewasa kemudian tinggal kost untuk bekerja atau kuliah). 6) The Childress Family, yaitu keluarga tanpa anak kerena terlambat menikah dan untuk mendapatkan anak terlambat waktunya, yang disebabkan mengejar karir atau pendidikan. b. Tipe Keluarga non Tradisional 1) The unmarriedteenege mather Keluarga yang terdiri dari orang tua (terutama ibu) dengan anak dari hubungan tanpa nikah. 2) The stepparent family Keluarga dengan orang tua tiri. 3) Commune family Beberapa pasangan keluarga (dengan anaknya) yang tidak ada hubungan saudara hidup bersamabdalam satu rumah, sumber dan fasilitas yang sama, pengalaman yang

sama : sosialisasi anak dengan melalui aktivitas kelompok atau membesarkan anak bersama. 4) The non marital heterosexual cohibitang family Keluarga yang hidup bersama dan berganti-ganti pasangan tanpa melalui pernikahan. 5) Gay and lesbian family Seseorang yang mempunyai persamaan sex hidup bersama sebagaimana suami-istri (marital partners) 6) Cohibitng couple Orang dewasa yang hidup bersama diluar ikatan perkawinan karena beberapa alasan tertentu 7) Group marriage family Beberapa orang dewasa menggunakan alat-alat rumah tangga bersama yang saling merasa sudah menikah, berbagai sesuatu termasuk sexual dan membesarkan anaknya. 8) Group network family Keluarga inti yang dibatasi set aturan atau nilai-nilai, hidup bersama atau berdekatan satu sama lainnya dan saling menggunakan barang-barang rumah tangga bersama, pelayanan, dan tanggung jawab membesarkan anaknya. 9) Foster family Keluarga menerima anak yang tidak ada hubungan keluarga atau saudara didalam waktu sementara, pada saat orang tua anak tersebut perlu mendapatkan bantuan untuk menyatukan kembali keluarga yang aslinya. 10) Homeless family Keluarga yang terbentuk dan tidak mempunyai perlindungan yang permanen karena krisis personal yang dihubungkan dengan keadaan ekonomi dan atau problem kesehatan mental. 11) Gang Sebuah bentuk keluarga yang destruktif dari orang-orang muda yang mencari ikatan emosional dan keluarga yang mempunyai perhatian tetap berkembang dalam kekerasan dan kriminal dalam kehidupannya.

3.

Struktur Keluarga Menurut Johan R dan Leny R (2010) dalam bukunya Keperawatan Keluarga menyatakan struktur keluarga yang ada di Indonesia, yaitu : 1. Patrilineal : keluarga sedarah yang terdiri dari sanak saudara sedarah dalam beberapa generasi, dimana hubungan itu disusun melalui jalur ayah. 2. Matrilineal : keluarga sedarah terdiri dari sanak saudara beberapa generasi dimana hubungan itu disusun melalui jalur garis ibu. 3. Matrilokal : sepasang suami istri yang tinggal bersama keluarga sedarah ibu. 4. Patrilokal : seseorang suami istri yang tinggal bersama keluarga sedarah suami. 5. Keluarga kawinan : hubungan suami istri sebagai dasar bagi pembinaan keluarga, dan beberapa sanak saudara yang menjadi bagian keluarga karena adanya hubungan dengan suami istri. Dalam buku Asuhan Keperawatan Keluarga Suprajitno (2004) menyatakan tentang struktur keluarga, gambaran keluarga melaksanakan fungsi keluarga di masyarakat sekitarnya, dan empat elemen struktur keluarga, yaitu : 1. Struktur peran keluarga, menggambarkan peran masing-masing anggota keluarga dalam keluarga sendiri dan perannya dilingkungan masyarakat atau peran formal dan informal. 2. Nilai atau norma keluarga, menggambarkan nilai dan norma yang dipelajari dan diyakini oleh keluarga, khususnya yang berhubungan dengan kesehatan. 3. Pola komunikasi keluarga, menggambarkan bagaimana cara dan pola komunikasi ayahibu (orang tua), orang tua dengan anak, anak dengan anak, dan anggota keluarga lain (pada keluarga besar) dengan keluarga inti. 4. Struktur kekuatan keluarga, menggambarkan kemampuan anggota keluarga untuk mempengaruhi dan mengendalikan orang lain untuk mengubah prilaku keluarga yang mendukung kesehatan.

4.

Fungsi Keluarga Santun Setiawati dan Agus Citra Dermawan (2008) dalam bukunya Penuntun Praktis Asuhan Keperawatan Keluarga menyatakan Fungsi keluarga menurut Friedman (1986) adalah : a. Fungsi Afektif

Fungsi Afektif adalah fungsi internal keluarga sebagai dasar kekuatan keluarga. Didalamnya terkait dengan saling mengasihi, saling mendukung dan saling menghargai antar anggota keluarga. b. Fungsi Sosialisasi Fungsi sosialisasi adalah fungsi yang mengembangkan proses interaksi dalam keluarga. Sosialisasi dimulai sejak lahir dan keluarga merupakan tempat individu untuk belajar bersosialisasi. c. Fungsi Reproduksi Fungsi reproduksi adalah fungsi keluarga untuk meneruskan kelangsungan keturunan dan menambah sumber daya manusia. d. Fungsi Ekonomi Fungsi ekonomi adalah fungsi keluarga untuk menambah kebutuhan seluruh anggota keluarganya yaitu : sandang, pangan dan papan. e. Fungsi Perawatan Kesehatan Fungsi perawatan kesehatan adalah fungsi keluarga untuk mencegah terjadinya masalah kesehatan dan merawat anggota keluarga yang mengalami masalah keluarga. 5. Tahap Perkembangan dan Tugas Keluarga Menurut Suprajitno (2004) dalam bukunya Asuhan Keperawatan Keluarga menyebutkan tahapan-tahapan perkembangan keluarga, tahap-tahap perkembangan kehidupan keluarga yang paling banyak digunakan adalah delapan model perkembangan siklus kehidupan keluarga, yaitu: : a. Tahap I : Keluarga pemula (Beginning family) Perkawinan dari sepasang insan menandai bermulanya sebuah keluarga baru, keluarga yang menikah atau prokreasi dan perpindahan dari keluarga asal atau status lajang kehubungan baru yang intim. Tugas-tugas perkembangan keluarga sesuai dengan tahap siklus kehidupan keluarga, yaitu : a. Membangun perkawinan yang saling memuaskan. b. Menghubungkan jaringan persaudaraan secara harmonis. c. Keluarga berencana (keputusan tentang kedudukan sebagai orang tua). b. Tahap II : Keluarga yang sedang mengasuh anak

Dimulai dari kelahiran anak pertama hingga bayi berusia 30 bulan. Biasanya orang tua tergetar hatinya dengan kelahiran anak pertama mereka, tapi agak takut juga. Kekawatiran akan hilang dalam beberapa hari karena ibu dan bayi mulai saling mengenal. Tugas-tugas perkembangan keluarga sesuai dengan tahap siklus kehidupan keluarga, yaitu : a. Membentuk unit muda sebagai yang mantap (mengintegrasikan bayi baru ke dalam keluarga). b. Rekonsiliasi tugas-tugas perkembangan yang bertentangan dengan kebutuhan anggota keluarga. c. Mempertahankan hubungan perkawinan yang memuaskan. d. Memperluas persahabatan dengan keluarga besar dengan menambah peran-peran orang tua dan kakek serta nenek c. Tahap III : Keluarga dengan anak prasekolah Siklus kehidupan dimulai ketika anak pertama berusia 2,5 tahun dan berakhir ketika anak berusia 5 tahun. Keluarga mungkin terdiri dari tiga atau lima orang, keluarga menjadi lebih majemuk. Tugas-tugas perkembangan keluarga sesuai dengan tahap siklus kehidupan keluarga, yaitu : a. Memenuhi kebutuhan anggota seperti rumah, ruang bermain, privasi, keamanan. b. Mensosialisasikan anak. c. Mengintegrasikan anak yang baru sementara tetap memenuhi kebutuhan anak-anak yang lain. d. Mempertahankan hubungan yang sehat dalam keluarga (hubungan perkawinan dan hubungan orang tua dan anak). d. Tahap IV : Keluarga dengan anak usia sekolah Dimulai ketika anak pertama telah berusia 6 tahun dan mulai masuk sekolah dasar dan berakhir pada usia 13 tahun, awal dari masa remaja. Tugas-tugas perkembangan keluarga sesuai dengan tahap siklus kehidupan keluarga, yaitu : a. Mensosialisasikan anak-anak termasuk meningkatkan prestasi sekolah dan mengembangkan hubungan dengan teman sebaya yang sehat. b. Mempertahankan hubungan perkawinan yang memuaskan. c. Memenuhi kebutuhan kesehatan fisik anggota keluarga.

e.

Tahap V : Keluarga dengan anak remaja Ketika anak pertama melewati umur 13 tahun, tahap kelima dari siklus kehidupan dimulai. Tahap ini berlangsung selama 6-7 tahun, anak masih tinggal dirumah hingga berumur 19-20 tahun. Tugas-tugas perkembangan keluarga sesuai dengan tahap siklus kehidupan keluarga, yaitu : a. Menyeimbangkan kebebasan dengan tanggung jawab ketika remaja menjadi dewasa dan semakin mandiri. b. Menfokuskan kembali hubungan perkawinan. c. Berkomunikasi trbuka antara orang tua dan anak-anak.

f.

Tahap VI : Keluarga melepas anak dewasa muda Permulaan dari fase kehidupan keluarga ini ditandai oleh anak pertama meninggalkan rumah orang tua dan berakhir dengan rumah kosong ketika akhirnya anak terakhir meninggalkan rumah. Tugas-tugas perkembangan keluarga sesuai dengan tahap siklus kehidupan keluarga, yaitu : a. Memperluas siklus keluarga dengan memasukkan anggota keluarga baru yang didapatkan melalui perkawinan anak-anak. b. Melanjutkan perkawinan. c. Membantu orang tua lanjut usia dan sakit-sakitan dari suami istri. untuk memperbaharui dan menyesuaikan kembali hubungan

g.

Tahap VII : Orang tua usia pertengahan Dimulai ketika anak terakhir meninggalkan rumah dan berakhir pada saat pensiun. Orang tua memasuki usia 45-55. Tugas-tugas perkembangan siklus kehidupan keluarga, yaitu : a. Menyediakan lingkungan yang meningkatkan kesehatan. b. Mempertahankan hubungan yang memuaskan dan penuh arti dengan para orang tua lansia dan anak-anak. c. Memperkokoh hubungan perkawinan.

h. Tahap VIII : Keluarga dalam masa pensiun dan lansia Tahap terakhir dari siklus kehidupan keluarga dimulai dengan salah satu atau kedua pasangan memasuki masa pensiun, terus brlangsung hingga salah satu pasangan meninggal dan berakhir dengan pasangan lain yang meninggal. Tugas-tugas perkembangan keluarga sesuai dengan tahap siklus kehidupan keluarga, yaitu :

a. Mempertahankan pengaturan hidup yang memuaskan. b. Menyesuaikan terhadap pendapatan yang menurun. c. Mempertahankan hubungan perkawinan. d. Menyesuaikan diri terhadap kehilangan pasangan. e. Mempertahankan ikatan antar generasi. f. Meneruskan untuk memahami eksistensi mereka.

B. Konsep Asuhan Keperawatan Menurut Nursalam (2008) dalam bukunya Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik, proses keperawatan adalah metode dimana suatu konsep diterapkan dalam praktik keperawatan. Proses keperawatan terdiri dari lima tahap yang berhubungan dan berurutan yaitu pengkajian, diagnosis keperawatan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. Menurut Nursalam (2008) dalam bukunya Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik, pengumpulan data dalam proses keperawatan dilakukan dengan cara : 1. Observasi Metode pengumpulan data dimana data dikumpulkan melalui observasi visual melalui indera yang berlangsung terus-menerus, dimana data yang dikumpulkan harus obyektif dan harus dicatat apa adanya (bukan penafsiran sendiri), diantaranya yang berkaitan dengan lingkungan fisik, misalnya ventilasi, penerangan, kebersihan dan sebagainya. 2. Wawancara Suatu pembicaraan terarah, percakapan dengan maksud pengumpulan data, dan dapat dilakukan secara formal dan informal, dimana perlu tekhnik khusus, dan otoritas yang kita gunakan sesedikit mungkin, misalnya pemeriksaan fisik, mental, sosial budaya, ekonomi, kebiasaan, lingkungan dan sebagainya. 3. Studi dokumentasi Mengumpulkan data-data yang berhubungan dengan materi pembahasan seperti data dari puskesmas, data perkembangan kesehatan anak (KMS), kartu keluarga dan catatan catatan kesehatan lainnya 4. Pemeriksaan fisik Cara pengumpulan data melalui inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi serta pemeriksaan tanda-tanda vital.

Proses keperawatan keluarga terdiri pengkajian, diagnosis keperawatan, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi yang selalu terdokumentasi. Secara terperinci, proses keperawatan yaitu :

1. Pengkajian Menurut Nursalam (2008) dalam bukunya Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik dinyatakan, pengkajian adalah tahap awal dari proses keperawatan dan merupakan suatu proses yang sistematis dalam pengumpulan data dari berbagai sumber data untuk mengevaluasi dan mengidentifikasi status kesehatan klien. Tahap pengkajian merupakan dasar utama dalam memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan kebutuhan individu. Oleh karena itu pengkajian yang benar, akurat, lengkap dan sesuai dengan kenyataan sangat penting dalam merumuskan suatu diagnosis keperawatan dan dalam memberikan asuhan keperawatan sesuai dari American Nursing Assosiation (ANA). Menurut Suprajitno (2004) dalam bukunya Asuhan Keperawatan Keluarga, menyatakan beberapa hal yang perlu dilakukan pada pengkajian, yaitu:: a. Membina hubungan yang baik anatara perawat dan klien (keluarga) merupakan modal utama untuk melaksanakan asuhan keperawatan. Hubungan tersebut dapat dibentuk dengan menerapkan strategi perawat untuk memberikan bantuan kepada klien untuk memenuhi kebutuhan kesehatannya. 1) Diawali dengan perawat memperkenalkan diri dengan sopan dan ramah. 2) Menjelaskan tujuan kunjungan. 3) Meyakinkan keluarga bahwa kehadiran perawat adalah untuk membantu keluarga menyelsaikan masalah kesehatan yang ada. 4) Menjelaskan luas kesanggupan bantuan perawat yang dapat dilakukan, dan menjelaskan kepada keluarga tentang tim kesehatan lainnya yang menjadi jaringan perawat. b. c. Pengkajian ini berfokus sesuai data yang diperoleh dari unit layanan kesehatan. Pengkajian lanjutan, yaitu : tahap pengkajian untuk memperoleh data yang lebih lengkap sesuai masalah kesehatan keluarga yang berorientasi pada pengkajian awal. Disini perawat mengungkapkan keadaan keluarga hingga penyebab dari masalah kesehatan yang paling mendasar.

Menurut suprajitno (2004) dalam bukunya Asuhan Keperawatan Keluarga, data yang dikajian dalam asuhan keperawatan keluarga yaitu :

a. Berkaitan dengan keluarga 1) Data demografi dan sosiokultural 2) Data lingkungan 3) Struktur dan fungsi keluarga 4) Stres dan koping keluarga yang digunakan keluarga 5) Perkembangan keluarga b. Berkaitan dengan individu sebagai anggota keluarga 1) Fisik 2) Mental 3) Emosi 4) Sosial 5) Spritual Menurut Nursalam (2008) dalam bukunya Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik, ada tiga metode yang digunakan dalam pengumpulan data pada tahap pengkajian, yaitu : 1) Komunikasi Interaksi perawat dengan klien harus berdasarkan komunikasi. Istilah komunikasi

terapeutik adalah suatu tehnik dimana usaha mengajak klien dan keluarga untuk menukar pikiran dan perasaan. 2) Observasi Tahap kedua pengumpulan data adalah dengan observasi. Observasi adalah mengamati perilaku, keadaan klien dan lingkungan. 3) Pemeriksaan fisik Empat tehnik dalam pemeriksaan fisik, yaitu : a) Inspeksi adalah suatu proses observasi yang dilaksanakan secara sistematik. Observasi dilaksanakan dengan menggunakan indra penglihatan,dan penciuman sebagai suatu alat untuk mengumpulkan data.

b) Palpasi adalah suatu tehnik menggunakan indra peraba.Tangan dan jari adalah suatu instrument yang sensitif yang digunakan untuk mengumpulkan data tentang : temperatur, tugor, bentuk, kelembaban, vibrasi, dan ukuran. c) Perkusi adalah suatu pemeriksaan dengan jalan mengetuk untuk membandingkan kiri kanan pada setiap permukaan tubuh dengan tujuan menghasilkan suara. d) Auskultasi Auskultasi adalah pemeriksaan dengan jalan mendengarkan suara yang dihasilkan oleh tubuh dengan menggunakan stetoskop. Menurut Sri Setyowati dan Arita Murwani (2008) dalam bukunya Asuhan Keperawatn Keluarga, hal-hal yang perlu digali dalam pengkajian antara lain : a. Pengumpulan data 1) Data umum a) Nama KK, Alamat dan telpon b) Komposisi keluarga (dilengkapi genogram 3 generasi) c) Tipe keluarga Menjelaskan mengenai jenis tipe keluarga beserta kendala atau masalah yang terjadi dengan tipe keluarga tersebut. d) Suku bangsa Mengkaji asal suku bangsa keluarga tersebut serta mengidentifikasi budaya suku bangsa tersebut terkait dengan kesehatan. e) Agama Mengkaji agama yang dianut oleh kepercayaan yang dapat mempengaruhi kesehatan. f) Status sosial ekonomi keluarga Status sosial ekonomi ditentukan oleh pendapatan baik kepala keluarga maupun anggota keluarga lainnya. Selain itu status ekonomi keluarga ditentukan oleh kebutuhan-kebutuhan yang dikeluarkan serta barang-barang yang dimiliki oleh keluarga. g) Aktivitas rekreasi keluarga

Rekreasi keluarga tidak hanya dilihat kapan saja keluarga pergi bersama -sama untuk mengunjungi tempat rekreasi tertentu namun dengan menonton TV dan mendengar radio juga merupakan aktivitas rekreasi. 2) Riwayat dan tahap perkembangan keluarga a) Tahap perkembangan keluarga saat ini Tahap perkembangan keluarga tertinggi saat ini dicapai oleh keluarga, misalnya anggota keluarga terdiri dari lansia, remaja, balita, maka tahap perkembangan keluarga saat ini adalah lansia (bila lansia ikut dengan keluarga) tetapi bila tidak maka tahapannya adalah keluarga dengan remaja. b) Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi Menjelaskan mengenai tugas perkembangan yang belum terpenuhi oleh keluarga serta kendala. c) Riwayat keluarga inti Menjelaskan mengenai riwayat kesehatan pada keluarga inti, yang meliputi riwayat penyakit keturunan, riwayat kesehatan masing-masing anggota keluarga, pencegahan penyakit, pelayanan kesehatan. d) Riwayat keluarga sebelumnya Meliputi data-data tentang riwayat orang tua dari pihak suami maupun isteri. Lingkungan e) Karateristik rumah Karakteristik rumah diidentifikasikan dengan melihat luas rumah, tipe rumah, jumlah ruangan, jumlah jendela, pemanfaatan ruangan, peletakan perabotan rumah tangga, jenis septic tank, jarak septic tank dengan sumber air, sumber air minum yang digunakan serta denah rumah. f) Karateristik tetangga dan komunitas RT Menjelaskan mengenai karakteristik dari tetangga dan komunitas setempat.

g) Mobilitas geografis keluarga

Mobilitas geografis keluarga ditentukan dengan kebiasaan keluarga berpindah tempat. h) Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat Menjelaskan mengenai waktu yang digunakan keluarga untuk berkumpul serta perkumpulan keluarga yang ada dan sejauh mana keluarga berinteraksi dengan masyarakat. i) Sistem pendukung keluarga Yang termasuk pada sistem pendukung keluarga adalah jumlah anggota keluarga yang sehat, fasilitas-fasilitas yang dimiliki keluarga untuk menunjang kesehatan. Fasilitas mencakup fasilitas fisik, fasilitas psikologis atau dukungan dari anggota keluarga dan fasilitas sosial atau dukungan dari masyarakat setempat. 3) Struktur keluarga a) Pola komunikasi Menjelaskan mengenai cara berkomunikasi antar anggota keluarga. b) Struktur kekuatan keluarga Kemampuan anggota keluarga mengendalikan dan mempengaruhi orang lain untuk merubah perilaku. c) Struktur peran Menjelaskan peran dari masing-masing anggota keluarga baik secara formal maupun informal. d) Nilai dan norma keluarga Meliputi data tentang nilai-nilai, norma yang dianut keluarga, misalnya keluarga menerapkan aturan agar setiap anggota keluarga sudah berada dirumah sebelum magrib. 4) Fungsi keluarga a) Fungsi afektif Gambaran anggota keluarga, perasaan memiliki dan dimiliki dalam keluarga, dukungan keluarga terhadap anggota keluarga lainnya,

b) Fungsi sosialis Hal yang perlu dikaji bagaimana interaksi atau hubungan dalam keluarga, sejauh mana anggota keluarga belajar disiplin, norma, budaya dan perilaku. c) Fungsi keperawatan kesehatan Menjelaskan sejauh mana keluarga menyediakan makanan, pakaian, perlindungan serta merawat anggota keluarga yang sakit. Sejauhmana pengetahuan keluarga mengenai konsep sehat-sakit. Kesanggupan keluarga di dalam melaksanakan perawatan kesehatan dapat dilihat dari kemampuan keluarga melaksanakan lima tugas kesehatan keluarga, yaitu keluarga mampu mengenal masalah kesehatan, mengambil keputusan untuk melakukan tindakan, melakukan perawatan terhadap anggota yang sakit, menciptakan lingkungan yang dapat meningkatkan kesehatan dan keluarga mampu memanfaatkan fasilitas kesehatan yang terdapat dilingkungan setempat. d) Fungsi reproduksi Fungsi reproduksi keluarga berapa jumlah anak, bagaimana keluarga merencanakan jumlah anggota keluarga, metode apa yang digunakan keluarga dalam upaya mengendalikan jumlah anggota keluarga. e) Fungsi ekonomi Sejauh mana keluarga memenuhi kebutuhan sandang, pangan dan papan , sejauh mana keluarga memanfaatkan sumber yang ada di masyarakat dalam upaya peningkatan status kesehatan keluarga. 5) Stres dan koping keluarga a) Stresor jangka pendek dan jangka panjang Stressor jangka pendek yaitu stressor yang memerlukan penyelesaian dalam waktu 6 bulan. Stressor jangka panjang yaitu stressor yang memerlukan penyelesaian dalam waktu lebih dari 6 bulan.

b) Kemampuan keluarga berespon terhadap masalah

Hal yang eprlu dikaji adalah sejauh mana keluarga berespon terhadap situasi/stressor. c) Strategi koping Strategi apa yang digunakan keluarga bila menghadapi permasalahan. d) Strategi adaptasi disfungsional Dijelaskan mengenai strategi adaptasi disfungsional yang digunakan keluarga apabila menghadapi permasalahan.

6) Pemeriksaan fisik Pemeriksaan fisik dilakukan pada semua anggota keluarga. Metode yang digunakan pada pemeriksaan fisik tidak berbeda dengan pemeriksaan fisik di klinik. 7) Harapan keluarga Pada akhir pengkajian perawat menanyakan harapan keluarga terhadap petugas kesehatan yang ada. b. Analisa data Bailon dan Maglay (1989) dalam bukunya Perawatan Kesehatan Keluarga menyatakan tiga norma perkembangan kesehatan, yaitu : 1) Keadaan kesehatan yang normal dari setiap anggota keluarga 2) Keadaan rumah dan sanitasi lingkungan 3) Karateristik keluarga 2. Diagnosis Keperawatan Menurut Sprajitno (2004) dalam bukunya Asuhan Keperawatan Keluarga, perumusan diagnosis keperawatan menggunakan aturan yang telah disepakati, terdiri dari : a. Masalah (P) adalah menjelaskan status kesehatan atau masalah kesehatan klien secara jelas dan sesingkat mungkin. b. Penyebab (E) atau etiologi adalah faktor klinik dan personal yang dapat merubah status kesehatan atau mempengaruhi perkembangan masalah. c. Tanda atau gejala (S) adalah data-data subjektif dan objektif yang ditemukan sebagai komponen pandukung terhadap diagnosis keperawatan actual dan risiko.

Diagnosis keperawatan menurut Nursalam (2001) adalah suatu pernyataan yang menjelaskan respon manusia dari individu atau kelompok dimana perawat secara akontabilitas dapat mengidentifikasi dan memberikan intervensi secara pasti untuk menjaga status kesehatan, membatasi, mencegah dan merubah.

a. Penilaian (skoring) diagnosis keperawatan menurut Bailon dan Maglaya (1978) sebagai berikut : NO 1 Kriteria Sifat Masalah Tidak/kurang sehat Ancaman kesehatan -Krisis atau keadaan sejahtera Kemungkinan masalah dapat diubah Dengan mudah Hanya sebagian Tidak dapat Potensial masalah untuk dicegah Tinggi Cukup Rendah Menonjolkan masalah Masalah berat, harus segera ditangani Ada masalah, tetapi tidak segera ditangani Masalah tidak dirasakan Skor Bobot 3 2 1 2 1 0 3 2 1 2 1 0 1

2

2

3

1

4

1

Proses skoring dilakukan untuk setiap diagnosis keperawatan : 1. Tentukan skornya sesuai dengan kriteria yang dibuat perawat. 2. Skor dibagi dengan skor tertinggi dan dikalikan dengan bobot. x Bobot 3. Jumlahkan skor untuk semua criteria skor tertinggi adalah 5. b. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi penentuan proritas 1) Sifat masalah

Sifat masalah kesehatan dapat dikelompokkan ke dalam tidak atau kurang sehat diberikan bobot yang lebih tinggi karena masalah tersebut memerlukan tindakan yang segera dan biasanya masalahnya dirasakan atau disadari oleh keluarga. 2) Kemungkinan masalah dapat diubah Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan skor kemungkinan masalah dapat diperbaiki adalah : a) Pengetahuan dan teknologi serta tindakan yang dapat dilakukan untuk menangani masalah b) Sumber-sumber yang ada pada keluarga, baik dalam bentuk fisik, keuangan atau tenaga c) Sumber-sumber dari perawatan, misal dalam bentuk pengetahuan, ketrampilan, dan waktu d) Sumber-sumber di masyarakat, dan dukungan sosial masyarakat 3) Potensi masalah dapat dicegah Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan skor kriteria potensi masalah bisa dicegah adalah sebagai berikut : a) Kepelikan dari masalah, berkaitan dengan beratnya penyakit atau masalah, prognosis penyakit atau kemungkinan mengubah masalah. Umumnya makin berat masalah tersebut makin sedikit kemungkinan untuk mengubah atau mencegah sehingga makin kecil potensi masalah yang akan timbul b) Lamanya masalah, hal ini berkaitan dengan jangka waktu terjadinya masalah tersebut. Biasanya lamanya masalah mempunyai dukungan langsung dengan potensi masalah bisa dicegah c) Kelompok risiko, adanya kelompok risiko tinggi atau kelompok yang peka atau rawan, hal ini menambah masalah bisa dicegah 4) Menonjolnya masalah merupakan cara keluarga melihat dan menilai masalah mengenai beratnya masalah serta mendesaknya masalah untuk diatasi. Hal ini yang perlu diperhatikan dalam memeberikan skor pada cerita ini, perawat perlu menilai persepsi atau bagaimana keluarga tersebut menilai masalah dan perlu untuk menangani segera, maka harus diberi skor tinggi.

Diagnosis keperawatan menurut Nursalam (2008) dalam bukunya Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik dapat dibedakan menjadi 5 kategori yaitu : a. Aktual yaitu menjelaskan masalah nyata saat ini sesuai dengan data klinik yang ditemukan. b. Risiko yaitu menjelaskan masalah kesehatan yang nyata akan terjadi jika tidak dilakukan intervensi. c. Potensial yaitu menjelaskan bahwa perlu adanya data tambahan untuk memastikan masalah keperawatan kemungkinan. Pada keadaan ini masalah dan faktor pendukung belum ada tapi sudah ada faktor yang dapat menimbulkan masalah. d. Diagnosis keperawatan (Wellness) adalah keputusan klinis tentang keadaan individu, keluarga dan masyarakat dalam transisi dari tingkat sejahtera yang lebih tinggi. e. Diagnosis keperawatan (Syndrome) adalah diagnosis yang terdiri dari kelompok diagnosis keperawatan aktual dan risiko tinggi yang diperkirakan akan muncul atau timbul karena suatu kejadian atau situasi tertentu. Menurut Suprajitno (2004) dalam bukunya Asuhan Keperawatan Keluarga menyatakan bahwa tipologi diagnosis keperawatan keluarga dibedakan menjadi tiga kelompok, yaitu : a. Diagnosis aktual adalah masalah keperawatan yang sedang dialami oleh keluarga dan memperlukan bantuan dari perawat dengan cepat. b. Diagnosis risiko atau risiko tinggi adalah masalah keperawatan yang belum terjadi, tetapi tanda untuk menjadi masalah keperawatan aktual dapat terjadi dengan cepat apabila tidak segera mendapat bantuan perawat. c. Daiagnosa potensial adalah suatu keadaan sejahtera dari keluarga ketika keluarga telah mampu memenuhi kebutuhan kesehatannya dan mempunyai sumber penunjang kesehatan. Perumusan diagnosis keperawatan keluarga menurut Suprajitno (2004) menggunakaan aturan yang telah disepakati, terdiri dari : a. Masalah (P) adalah suatu pernyataan tidak terpenuhinya kebutuhan dasar manusia yang dialami oleh keluarga atau anggota keluarga. b. Penyebab adalah (E) suatu pernyataaan yang dapat menyebabkan masalah dengan mengacu pada lima tugas keluarga, yaitu mengenal masalah, mengambil keputusan yang tepat, merawat anggota keluarga, memelihara lingkungan, atau memanfaatkan fasilitas pelayanaan kesehatan.

c. Tanda atau gejalan (S) adalah sekumpulan data subjektif dan objektif yang diperoleh perawat dari keluarga secara langsung atau tidak yang mendukung masalah dan penyebab. Rumusan problem pada diagnosis keperawatan yang mungkin muncul pada pasien Ca Mamae yang mengacu pada buku Rencana Asuhan Keperawatan Doenges edisi 3 adalah : a. Menagement regimen teraupetik tidak efektif b. Cemas c. Nyeri akut d. Kurang pengetahuan e. Risiko tinggi infeksi Menurut Bailon dan Maglaya (1978), etiologi pada diagnosis keperawatan keluarga menggunakan lima sekala ketidak kemampuan keluarga dalam melaksanakan tugas kesehatan dan keperawatan, yaitu : a. Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah kesehatan keluarga disebabkan karena : 1) Kurang pengetahuan atau ketidaktahuan fakta 2) Rasa takut akibat maslah yang diketahui 3) Sikap dan falsafah hidup b. Ketidakmampuan dalam mengambil keputusan yang tepat untuk melaksanakan tindakan, disebabkan karena : 1) Tidak memahami mengenai sifat, berat, dan luasnya masalah 2) Masalah kesehatan tidak begitu menonjol 3) Keluarga tidak sanggup memecahkan masalah karena kurang pengetahuan, dan kurangnya sumberdaya keluarga 4) Tidak sanggup memilih tindakan diantara beberapa pilihan 5) Ketidakcocokan pendapat dari keluarga 6) Tidak mengetahui fasilitas kesehatan yang ada 7) Takut dari tindakan yang dilakukan 8) Sikap negatif terhadap tindakan petugas atau lembaga kesehatan 9) Kesalahan informasi terhadap tindakan yang dilakukan c. Ketidakmampuan keluarga dalam merawat anggota keluarga yang sakit, disebabkan karena : 1) Tidak mengetahui keadaan penyakit 2) Tidak mengetahui tentang perkembangan perawat yang dibutuhkan 3) Kurang atau tidak ada fasilitas yang diperlukan untuk perawatan

4) Tidak seimbangnya sumber-sumber yang ada dalam keluarga 5) Sikap negatif terhadap penyakit 6) Konflik individu dalam keluarga 7) Sikap dan pandangan hidup 8) Perilaku yang mementingkan diri sendiri d. Ketidakmampuan keluarga dalam memelihara lingkungan rumah yang kondusif yang dapat mempengaruhi kesehatan dan perkembangan pribadi anggota keluarga, disebabkan karena : 1) Sumber-sumber keluarga tidak cukup, diantaranya keuangan, tanggung jawab atau wewenang, keadaan fisik rumah yang tidak memenuhi syarat 2) Kurang dapat mellihat untung dan manfaat pemeliharaan lingkungan rumah 3) Ketidaktahuan pentingnya sanitasi lingkungan 4) Konflik personal dalam keuarga 5) Ketidaktahuan tentang usaha pencegahan penyakit 6) Sikap dan pandangan hidup 7) Ketidakkompakan keluarga, karena sifat mementingkan diri sendiri, tidak ada kesepakatan, acuh terhadap anggota keluarga yang mempunyai masalah e. Ketidakmampuan keluarga dalam menggunakan sumber di masyarakat guna memelihara kesehatan, disebabkan karena : 1) Tidak tahu bahwa fasilitas kesehatan itu ada 2) Tidak memahami keuntungan yang diperoleh 3) Kurang percaya terhadap petugas kesehatan atau lembaga kesehatan 4) Pengalaman yang kurang baik dari petugas 5) Rasa takut pada akibat tindakan 6) Tidak terjangkau fasilitas yang diperlukan 7) Rasa asing dan tidak ada dukungan dari masyarakat 3. Perencanaan Menurut Nursalam (2008) dalam bukunya Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik, perencanaan meliputi pengembangan strategi desain untuk mencegah, mengurangi atau mengoreksi maslah-masalah yang diidentifikasikan pada diagnosis keperawatan. Tahap ini dimulai setelah menentukan diagnosis keperawatan dan menyimpulkan rencana dokumentasi. Kualitas rencana keperawatan dapat menjamin sukses dan keberhasilan rencana keperawatan, yaitu :

a. Penentuan masalah kesehatan dan keperawatan yang jelas dan didasarkan kepada analisa yang menyeluruh tentang masalah. b. Rencana yang realistis, artinya dapat dilaksanakan dan dapat menghasilkan apa yang diharapkan. c. Sesuai dengan tujuan dan falsafah keperawatan. d. Rencana keperawatan dibuat bersama keluarga dalam: 1) Menentukan masalah dan kebutuhan perawatan keluarga. 2) Menentukan prioritas masalah. 3) Memilih tindakan yang tepat. 4) Pelaksanaan tindakan. 5) Penilaian hasil tindakan. e. Dibuat secara tertulis. Menurut Friedman dalam Bailon dan Maglaya (1978) proses dalam pengembangan rencana keperawatan keluarga menyangkut penggunaan metode solving atau pemecahan masalah yang terdiri dari beberapa bagian : a. Menentukan masalah b. Sasaran dan tujuan c. Rencana tindakan d. Rencana untuk mengevaluasi perawatan. 4. Pelaksanaan Menurut Sri Setyowati dan Arita Murwani (2008) dalam bukunya Asuhan Keperawatn Keluarga, menyebutkan tindakan keperawatan keluarga mencakup hal-hal berikut, yaitu : a. Menstimulasi kesadaran atau penerimaan keluarga mengenai masalah dan kebutuhan kesehatan dengan cara memberikan informasi, mengidentifikasi kebutuhan dan harapan tentang kesehatan, serta mendorong sikap emosi yang sehat terhadap masalah. b. Menstimulasi keluarga untuk memutuskan cara perawatan yang tepat dengan cara mengidentifikasi konsekuensi untuk tidak melakukan tindakan, mengidentifikasi sumbersumber yang dimiliki keluarga, dan mendiskusikan konsekuensi setiap tindakan. c. Memberikan kepercayaan diri dalam merawat anggota keluarga yang sakit dengan cara mendemonstrasikan cara perawatan, menggunakan alat dan fasilitas yang ada di rumah, dan mengawasi keluarga melakukan perawatan.

d. Membantu keluarga untuk menemukan cara membuat lingkungan yang menjadi sehat dengan cara menemukan sumber-sumber yang dapat digunakan keluarga dan melakukan perubahan lingkungan keluarga seoptimal mungklin. e. Memotivasi keluarga untuk memanfaatkan fasilitas kesehatan dengan cara mengendalikan fasilitas kesehatan yang ada dilingkungan keluarga dan membantu keluarga menggunakan fasilitas tersebut. Menurut Sri Setyowati dan Arita Murwani (2008) dalam bukunya Asuhan Keperawatn Keluarga, menyebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat melakukan tindakan keperawatan keluarga antara lain : a. Partisipasi keluarga, mengikutsertakan anggota keluarga dalam sesi-sesi konseling, suportif, dan pendidikan kesehatan. b. Penyuluhan, upaya-upaya untuk memberikan pengalaman belajar atau terciptanya suatu kondisi bagi perorangan, kelompok atau masyarakat untuk menerapkan cara-cara hidup sehat. c. Konseling, yaitu pembimbingan dalam proses memberikan dukungan bagi anggota keluarga yang mempunyai masalah kesehatan. d. Kontrak, persetujuan kerja antara kedua belah pihak yaitu kesepakatan antara keluarga dan perawat dalam kesepakan dalam asuhan keperawatan. e. Managment kasus yaitu strategi dan proses pengambilan keputusan melalui langkah pengkajian, perencanaan dan pelaksanaan (rujukan, koordinasi dan advokasi) f. Kolaburasi, kerjasama perawat bersama tim kesehatan yang lain dan merencanakan perawatan yang berpusat pada keluarga. g. Konsultasi, merupakan kegiatan untuk memberikan pendidikan kesehatan. Menurut Nursalam (2008) asuhan keperawatan dibedakan berdasarkan kewenangan dan tanggung jawab perawat secara prefesional sebagaimana terdapat dalam standar praktik keperawatan, yaitu : a. Independen. Asuhan keperawatan independen adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh perawat tanpa petunjuk dan interaksi dari dokter atau profesi lain. b. Interdependen. Asuhan keperawatan interdependen menjelaskan kegiatatan yang memperlukan kerja sama dengan profesi kesehatan lain, seperti ahli gizi, fisioterapi, atau dokter.

c.

Dependen. Asuhan keperawatan dependen berhubungan dengan pelaksanaan secara tindakan medis. Cara tersebut menandakan suatu cara dimana tindakan medis dilakukan.

5. Evaluasi Evaluasi adalah tindakan intelektual untuk melengkapi proses keperawatan yang menandakan seberapa jauh diagnosis keperawatan, rencana tindakan dan pelaksanaan sudah berhasil dicapai. Melalui evaluasi memungkinkan perawat untuk memonitor kealfaan yang terjadi selama tahap pengkajian, analisa, perencanaan dan pelaksanaan tindakan Nursalam (2008). Dalam Nursalam (2008) dalam bukunya Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik, dinyatakan evaluasi sebagai sesuatu yang direncanakan dan perbandingan yang sistematik pada status kesehatan klien. Dengan mengukur perkembangan klien dalam mencapai suatu tujuan, maka perawat bisa menentukan efektifitas tindakan keperawatan. Evaluasi kualitas asuhan keperawatan dapat dilakukan dengan :. a. Evaluasi proses, fokus pada evaluasi proses adalah aktivitas dari proses keperawatan dan hasil kualitas pelayanan asuhan keperawatan. Evaluasi proses harus segera dilaksanakan setelah perencanaan keperawatan diimplementasikan untuk membantu menilai efektifitas interfrensi tersebut. b. Evaluasi hasil, fokus efaluasi hasil adalah prubahan prilaku atau status kesehatan klien pada akhir asuhan keperawatan, bersifat objektif, feksibel, dan efesiensi. 6. Dokumentasi Menurut Nursalam 2008 dalam bukunya Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik, perawat mendokumentasikan hasil yang telah atau belum dicapai pada medical record. Penggunaan istilah yang tepat perlu ditekankan pada penulisannya, untuk menghindari salah persepsi dan kejelasan dalam menyusun tindakan keperawatan lebih lanjut. Dokumentasi keperawatan merupakan bukti pencatatan dan pelaporan yang dimiliki perawat dalam melakukan catatan perawatan yang berguna untuk kepentingan klien, perawat, dan tim kesehatan dalam memberikan pelayanan kesehatan dengan dasar komunikasi yang akurat dan lengkap secara tertulis dengan tanggung jawab perawat. Kegunaan dokumentasi adalah : a. Sebagai alat komunikasi antar anggota keperawatan dan antar anggota tim kesehatan lainnya. b. Sebagai dokumentasi resmi dalam system pelayanan kesehatan. c. Dapat digunakan alat bahan penelitian dalam bidang keperawatan.

d. Sebagai alat yang dapat digunakan dalam bidang pendidikan keperawatan. e. Sebagai alat pertanggungjawaban dan pertanggunggugatan asuhan keperawatan yang diberikan terhadap pasien. Keterampilan standar dokumentasi merupakan ketrampilan untuk dapat memenuhi dan melaksanakan standar dokumentasi yang telah ditetapkan dengan tepat. Keterampilan tersebut antara lain keterampilan dalam memenuhi standar dokumentasi pengkajian, diagnosis, rencana, pelaksanaan, dan evaluasi keperawata. a. Dokumentasi pengkajian Dokumentasi pengkajian merupakan catatan tentang hasil pengkajian yang dilaksanakan untuk mengumpulkan informasi dari klien, membuat data dasar tentang klien,dan membuat catatan tentang respon kesehatan klien. Jenis dokumentasi pengkajian : 1) Pengkajian awal (Initial Assesment) Pengkajian awal dilakukan ketika pasien masuk ke rumah sakit. 2) Pengkajian kontinue (Ongoing Assesment) Pengkajian kontinue merupakan pengembangan data dasar. Informasi yang diperoleh dari pasien selama pengkajian awal dan informasi tambahan (berupa tes diagnostic dan sumber lain) diperlukan untuk menegakan diagnosis. 3) Pengkajian ulang Data pengkajian ulang merupakan pengkajian yang didapat dari informasi selama evaluasi. b. Dokumentasi diagnosis keperawatan Dalam melakukan pencatatan diagnosis keperawatan digunakan pedoman yaitu : 1) Gunakan format PES untuk semua masalah aktual dan PE untuk masalah risiko. 2) Catat diagnosis keperawatan risiko dan risiko tinggi ke dalam masalah atau format diagnosis keperawatan. 3) Gunakan istilah diagnosis keperawatan yang dibuat dari sumber- sumber diagnosis keperawatan. 4) Gunakan diagnosis keperawatan sebagai pedoman untuk pengkajian, perencanaan, intervensi, dan evaluasi. c. Dokumentasi rencana keperawatan

Dokumentasi rencana keperawatan merupakan catatan keperawatan tentang penyusunan rencana tindakan keperawatan yang akan dilakukan. Secara umum pedoman untuk rencana keperawatan yang efektif adalah sebagai berikut : 1) Sebelum menulis, cek sumber informasi data. 2) Buat rencana keperawatan yang mudah dimengerti. 3) Tulisan harus jelas, spesifik, dapat diukur, dan kriteria hasil sesuai dengan identifikasi masalah. 4) Memulai instruksikan perawatan harus menggunakan kata kerja seperti catat, informasikan dan lain- lain. 5) Gunakan pena tinta dalam menulis untuk mencegah penghapusan tulisan atau tidak jelasnya tulisan. d. Dokumentasi implementasi Dokumentasi intervensi merupakan catatan tentang tindakan yang diberikan oleh perawat. Dokumentasi intervensi mencatat pelaksanaan rencana perawatan, pemenuhan kriteria hasil dari tindakan keperawatan mandiri dan tindakan kolaboratif. Beberapa pedoman yang dipakai dalam pencatatan intervensi keperawatan adalah: 1) Gunakan deskripsi tindakan untuk menentukan apa yang telah dikerjakan. 2) Berikan keamanan, kenyamanan, dan perhatikan faktor lingkungan pasien dalam memberikan intervensi keperawatan. 3) Catat waktu dan orang yang bertanggung jawab dalam memberikan intervensi. 4) Catat prosedur yang tepat. e. Dokumentasi evaluasi Dokumentasi evaluasi merupakan catatan tentang indikasi kemajuan pasien terhadap tujuan yang dicapai.Evaluasi bertujuan untuk menilai keefektifan perawatan dan untuk mengkomunikasikan status pasien dari hasil tindakan keperawatan. 1) Pendokumentasian dengan menggunakan DAR Semua masalah klien diidentifikasi dalam catatan keperawatan dan terlihat pada rencana keperawatan. Kolom focus dapat berisi : D: (data) masalah klien A R : (action) tindakan : respon klien

Merupakan system dokumentasi dengan konstruksi data tindakan dan evaluasi dimana setiap diagnose keperawatan diidentifikasi dalam catatan perawatan, terkait pada

rencana keprawatan atau setiap daftar masalah dari setiap catatan perawat dengan suau diagnose keperawatan. 2) Pendokumentasian dengan menggunakan SOAPIE : S O A P I E : Subjektif adalah informasi yang didapat dipasien : Objektif adalah informasi yang didapat dari pengamatan : Assement adalah analisa masaklah klien : Planning of action adalah rencana tindakan : Implementasi adalah pelaksanaan tindakan : Evaluasi adalah penilaian dari pelaksanaan tindakan

C. Konsep Penyakit Asma 1. Pengartian Asma Bronkial adalah penyakit pernafasan obstruktif yang ditandai oleh spame akut otot polos bronkiolus. Hal ini menyebabkan obsktrusi aliran udara dan penurunan ventilasi alveolus.( Huddak & Gallo, 1997 ) Asma adalah penyakit jalan nafas obstruktif intermiten, reversibel dimana trakea dan bronchi berspon dalam secara hiperaktif terhadap stimuli tertentu.( Smeltzer, 2002 : 611) Asma adalah obstruksi jalan nafas yang bersifat reversibel, terjadi ketika bronkus mengalami inflamasi/peradangan dan hiperresponsif. (Reeves, 2001 : 48)

2. Penyebab Faktor Ekstrinsik (asma imunologik / asma alergi) - Reaksi antigen-antibodi - Inhalasi alergen (debu, serbuk-serbuk, bulu-bulu binatang) Faktor Intrinsik (asma non imunologi / asma non alergi) - Infeksi : parainfluenza virus, pneumonia, mycoplasmal - Fisik : cuaca dingin, perubahan temperature, kelelahan - Iritan : kimia - Polusi udara : CO, asap rokok, parfum - Emosional : takut, cemas dan tegang - Aktivitas yang berlebihan juga dapat menjadi faktor pencetus.(Suriadi, 2001 : 7) -

3. Tanda Dan Gejala a. Stadium dini 1) Faktor hipersekresi yang lebih menonjol 2) Batuk dengan dahak bisa dengan maupun tanpa pilek 3) Rochi basah halus pada serangan kedua atau ketiga, sifatnya hilang timbul 4) Whezing belum ada 5) Belum ada kelainan bentuk thorak 6) Ada peningkatan eosinofil darah dan IG E 7) BGA belum patologis Faktor spasme bronchiolus dan edema yang lebih dominan a) Timbul sesak napas dengan atau tanpa sputum b) Whezing c) Ronchi basah bila terdapat hipersekresi d) Penurunan tekanan parsial O2 b. Stadium lanjut/kronik 1) Batuk, ronchi 2) Sesak nafas berat dan dada seolah olah tertekan 3) Dahak lengket dan sulit untuk dikeluarkan 4) Suara nafas melemah bahkan tak terdengar (silent Chest) 5) Thorak seperti barel chest 6) Tampak tarikan otot sternokleidomastoideus 7) Sianosis 8) BGA Pa O2 kurang dari 80% 9) Ro paru terdapat peningkatan gambaran bronchovaskuler kanan dan kiri 10) Hipokapnea dan alkalosis bahkan asidosis respiratorik (Halim Danukusumo, 2000, hal 218-229)

4. Patofisiologo / Pathways

Spasme otot bronchus

Sumbatan mukus

Edema

Inflamasi dinding bronchus

Mk : Tak efektif bersihan jalan nafas

Obstruksi sal nafas ( bronchospasme )

Alveoli tertutup

Hipoksemia

Mk : Gg Pertuka ran gas

Penyempitan jalan nafas Peningkatan kerja pernafasan Peningkatan kebut oksigen

Asidosis metabolik

Mk : Kurang pengetahuan

Penurunan masukan oral

Hyperventilasi

Mk : Perub nutrisi kurang dari kebutuhan tbh

Retensi CO2 Asidosis respirato 5. Pemeriksaan Penunjang Spirometri Uji provokasi bronkus Pemeriksaan sputum Pemeriksaan cosinofit total Uji kulit Pemeriksaan kadar IgE total dan IgE spesifik dalam sputum Foto dada Analisis gas darah

6. Pengkajian a. Awitan distres pernafasan tiba-tiba - Perpanjangan ekspirasi mengi - Penggunaan otot-otot aksesori - Perpendekan periode inpirasi - Sesak nafasRestraksi interkostral dan esternal Krekels

b. Bunyi nafas : mengi, menurun, tidak terdengar c. Duduk dengan posisi tegak : bersandar kedepan d. Diaforesis e. Distensi vera leher f. Sianosis : area sirkumoral, dasar kuku g. Batuk keras, kering : batuk produktif sulit h. Perubahan tingkat kesadaran i. Hipokria j. Hipotensi k. Pulsus paradoksus > 10 mm l. Dehidrasi m. Peningkatan anseitas : takut menderita, takut mati 7. Diagnosa Keperawatan Yang Mungkin Timbul Ketidakefektifan bersihan jalan nafas b.d bronkospasme : peningkatan produksi secret, sekresi tertahan, tebal, sekresi kental : penurunan energi/kelemahan Kerusakan pertukaran gas b.d gangguan suplai oksigen, kerusakan alveoli Kebutuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d penurunan masukan oral Kurang pengetahuan b.d kurang informasi/tidak mengenal sumber informasi

8. Intervensi Keperawatan a. Ketidakefektifan bersihan jalan nafas Tujuan Kriteria hasil : Bersihan jalan nafas efektif : - Mempertahankan jalan nafas paten dengan bunyi nafas bersih/jelas

- Menunjukkan perilaku untuk memperbaiki bersihan jalan nafas

mis : batuk efektif dan mengeluarkan sekret Intervensi Auskultasi bunyi nafas, catat adanya bunyi nafas, mis; mengi, krekels, ronki Kaji/pantau frekuensi pernafasan Catat adanya/derajat diespnea mis : gelisah, ansietas, distres pernafasan, penggunaan otot bantu Kaji pasien untuk posisi yang nyaman mis : peninggian kepala tempat tidur, duduk pada sandaran tempat tidur Pertahankan polusi lingkungan minimum Dorong/bantu latihan nafas abdomen/bibir Observasi karakteristik batuk mis : menetap, batuk pendek, basah Tingkatkan masukan cairan sampai 3000 ml/hr ss toleransi jantung dan memberikan air hangat, anjurkan masukkan cairan sebagai ganti makanan Berikan obat sesuai indikasi Awasi/buat grafik seri GDA, nadi oksimetri, foto dada

b. Kerusakan pertukaran gas Tujuan : Pertukaran gas efektie dan adekuat KH : - Menunjukkan perbaikan vertilasi dan oksigen jaringan adekuat dalam rentang normal dan bebas gejala distres pernafasan - Berpartisipasi dalam program pengobatan dalam tingkat kemampuan /situasi Intervensi Kaji frekuensi, kedalaman pernafasan, catat penggunaan otot aksesori, nafas bibir, ketidak mampuan bicara/berbincang Tingguikan kepala tempat tidur, pasien untuk memilih posisi yang mudah untuk bernafas, dorong nafas dalam perlahan / nafas bibir sesuai kebutuhan / toleransi individu. Dorong mengeluarkan sputum : penguapan bila diindikasikan. Auskultasi bunyi nafas, catat area penurunan aliran udara dan / bunyi tambahan. Awasi tingkat kesadaran / status mental, selidiki adanya perubahan. Evaluasi tingkat toleransi aktivitas.

Awasi tanda vital dan irama jantung. Awasi / gambarkan seri GDA dan nadi oksimetri. Berikan oksigen yang ssi idikasi hasil GDA dan toleransi pasien.

c. Ketidakseimbangan nutrisi nutrisi kurang dari tubuh Tujuan : Kebutuhan nutrisi terpenuhi Kh : -Menunjukan peningkatan BB -Menunjukan perilaku / perubahan pada hidup untuk meningkatkan dan / mempertahanka berat yang tepat. Intervensi : Kaji kebiasaan diet, masukan makanan, catat derajat kesulitan makan, evaluasi BB. Avskultasi bunyi usus. Berikan perawatan oral sering, buang sekret. Dorong periode istirahat, 1jam sebelum dan sesudah makan berikan makan porsi kecil tapi sering. Hindari makanan penghasil gas dan minuman karbonat. Hindari maknan yang sangat panas / dingin. Timbang BB sesuai induikasi. Kaji pemeriksaan laboratorium, ex : alb.serum.

d. Kurang pengetahuan Tujuan : Pengetahuan miningkat KH : - Menyatakan pemahaman kondisi / proses penyakit dan tindakan. - Mengidentifikasi hubungan tanda / gejala yang ada dari proses penyakit dan menghubung dengan faktor penyebab. - Melakukan perubahan pola hidup dan berparisipasi dalam program pengobatan. Intervensi: Jelaskan proses penyakit individu dan keluarga Instrusikan untuk latihan nafas dan batuk efektif.

-

Diskusikan tentang obat yang digunakan, efek samping, dan reaksi yang tidak diinginkan

-

Beritahu efek bahaya merokok dan nasehat untuk berhenti merokok pada klien atau orang terdekat

-

Berikan informasi tentang pembatasan aktivitas.

BAB III TINJAUAN KASUS

I.

Pengkajian Oleh NIM Hari/tanggal Jam Sumber Data Metode : Leni Erwati : 1509 063 : Rabu/ 9 Mei 2012 : 16.00 WIB : Pasien, keluarga Pasien : Wawancara, Observasi, Pemeriksan Fisik, Studi Dokumentasi

A. STRUKTUR DAN SIFAT KELUARGA 1. Identitas Kepala Keluarga a. Nama b. Umur c. Jenis Kelamin d. Agama e. Pendidikan Terakhir f. Pekerjaan g. Alamat h. Suku/Kebangsaan : Tn.I : 35 th : Laki-laki : Islam : SLTA : Wiraswasta : Dukuh VI Sonosewu Ngestiharjo Kasihan Bantul Yogyakarta : Jawa/Indonesia :4

i. Jumlah anggota keluarga 2. Daftar Anggota Keluarga

No Nama

Umur Agama L/P Hubungan Pendidikan Dengan KK

Pekerjaan

Ket

1. 2. 3. 4.

Ny.I An.S An.T An.M

29 th 7 th 3 th 2 th

Islam Islam Islam Islam

P L P L

Istri Anak Anak Anak

SLTA SD -

IRT Pelajar -

3. Anggota Keluarga Yang Meninggal Dalam 6 Bulan Terakhir Keluarga Tn.I mengatakan dalam enam bulan terahir tidak ada anggota keluarga yang meninggal dunia. 4. Tempat tinggal Masing-masing Anggota Keluarga Keluarga Tn. I mengatakan dirinya berserta istri dan anaknya tinggal dalam satu rumah. 5. Struktur dan Tipe Keluarga a. Struktur Keluarga 1) Pola komunikasi keluarga Pola komunikasi keluarga Tn.I berlangsung baik dan dilakukan tiap hari.biasanya membicarakan tentang masalah pekerjaan dan sekolah anaknya. Dalam berkomunikasi bahasa yang digunakan menggunakan bahasa Indonesia dan tidak mengalami hambatan dalam berkomunikasi. 2) Struktur kekuatan keluarga Keluarga Tn.I saling menyayangi dan saling mendukung sebagai kekuatan dan kekompakan dalam membantu pengobatan dan kebutuhan anak-anaknya. Ny.I mengatakan setiap ada masalah dalam keluarga selalu dibicarakan secara bersama-sama, tetapi Ny.I yang paling sering mengambil keputusan. 3) Struktur peran keluarga Tn.I sebagai kepala rumah tangga bekerja sebagai wiraswasta. Ny.I bekerja sebagai ibu rumah tangga. An.S saat ini masih duduk di bangku kelas satu SD, sedangkan kedua anaknya masih belum sekolah. 4) Nilai dan norma keluarga

Keluarga Tn.I menerapkan aturan-aturan sesuai dengan ajaran agama dan mengharapkan anaknya kelak menjadi anak yang taat dalam menjalankan ibadah dan berharap kelak menjadi anak yang sukses. b. Tipe Keluarga Keluarga Tn.T merupakan tipe keluarga Nuclear Family yaitu keluarga inti yang terdiri atas ayah, ibu, dan anak yang tinggal dalam satu rumah.

6. Tahap Perkembangan Keluarga a. Tahap Perkembangan Keluarga Saat ini Tahap perkembangan keluarga saat ini yaitu keluarga dengan anak usia sekolah: memenuhi kebutuhan sekolah anak, membimbing anak untuk meningkatkan prestasi sekolah dan mengembangkan hubungan dengan teman sebaya yang sehat. b. Tugas Perkembangan Keluarga yang Belum Terpenuhi Tugas perkembangan keluarga yang belum terpenuhi adalah memiliki rumah sendiri. 7. Fungsi Keluarga a. Fungsi Perawatan Keluarga 1) Ketidakmampuan keluarga dalam mengenal masalah Keluarga Tn.I mengatakan An.M terdiagnosa Asma sejak berumur 5 bulan. Keluarga Tn.I mengatakan bahwa penyakit asma merupakan suatu masalah dan penyakit keturunan yang bisa kapan saja kambuh. Keluarga Tn.I mengatakan bila anaknya kecapekan atau menderita batuk pilek asmanya langsung kambuh, sedangkan suaminya bila terlalu kecapekan juga langsung kambuh. Keluarga Tn.I mengatakan belum tahu pengertian, tanda dan gejala, penyebab, makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan serta lingkungan yang sehat untuk penderita asma. Jenis makanan yang dikonsumsi An.M sama dengan anggota keluarga yang lain. Keluarga Tn.I tampak menggelengkan kepala saat ditanya tentang pengertian, tanda dan gejala, penyebab, makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan , dan lingkungan yang sehat untuk penderita asma. 2) Ketidakmampuan keluarga dalam mengambil keputusan

Keluarga Tn.I mengatakan An.M tidak diperiksakan ke pelayanan kesehatan secara rutin, hanya kalau merasa sakit atau mendapat serangan asma langsung diperiksan ke dokter dan tidak berani memberikan obat bebas. Berbeda dengan An.M, keluarga Tn.I mengaku bila Tn.I mendapat serangan asma tidak langsung periksa ke dokter, melainkan dengan cara istirahat dan mengolesi minyak di dadanya. Ny.I mengatakan sering menyarankan periksa ke pelayanan kesehatan kalau kambuh tetapi Tn.I tidak mau.

3) Ketidakmampuan keluarga dalam merawat anggota yang sakit Keluarga Tn.I mengatakan An.M paling sering mengkonsumsi nasi, sayur bayam dengan lauk telur. Keluarga Tn.I mengatakan An.M paling senang makan telur. Keluarga Tn.I mengatakan An.M tidak pernah jajan es, kalaupun jajan ya cuma es krim. Keluarga Tn.I mengatakan An.M minum obat hanya kalau sakit yaitu salbuven 3x25 mg. Dan apabila serangan asmanya sudah sembuh obat salbuven 3x25 mg dari dokter disuruh untuk berhenti. Obat An.M masih tampak belum habis. Keluarga Tn.I mengatakan An.M tidak rutin kontrol, terakhir kali memeriksakan anaknya pada bulan Desember 2011. Keluarga Tn.I mengatakan An.M lebih sering bermain di rumah dengan kakakkakaknya dibandingkan dengan teman-temannya. An.M tampak asyik berlarian kesanan kemari dengan kakak-kakaknya 4) Ketidakmampuan keluarga menciptakan lingkungan yang kondusif Keluarga Tn.I mengatakan Tn.I adalah seorang perokok aktif dan sering merokok di dalam rumah. Dalam sehari tidak habis satu bungkus. Disamping itu, keluarga Tn.I juga mengatakan kebersihan lingkungan sangat mendukung kesehatan, akan tetapi rumah masih kurang sehat seperti tidak memiliki ventilasi sehingga terasa pengap, dan juga tidak memiliki jendela sehingga cahaya matahari tidak langsung masuk ke rumah. 5) Ketidamampuan keluarga memanfaatkan fasilitas kesehatan Keluarga Tn.I mengatakan bila ada anggota keluarga yang sakit langsung periksa ke dokter. Keluarga Tn.I mengatakan keluarganya belum memiliki Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas).

b.

Fungsi Biologis Tn.I berusia 35 tahun dan Ny.E berusia 29 tahun merupakan usia produktif yang sudah dikaruniai 2 anak laki-laki dan satu anak perempuan. Keluarga Tn.I mengatakan menggunakan KB suntik 3 bulan dan tidak ingin menambah momongan lagi

c.

Fungsi Ekonomis Keluarga Tn.I mengatakan dirinya bekerja sebagai ibu rumah tangga, sedangkan Tn.I membuka usaha jualan pulsa untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Keluarga Tn.I mengatakan penghasilan Tn.I tidak menentu.

d.

Fungsi Psikologis Keluarga Tn.I mengatakan walaupun kehidupan keluarganya kurang mencukupi tetapi masing-masing anggota keluarga merasa nyaman, saling perhatian, dan saling menyayangi.

e.

Fungsi Pendidikan Keluarga Tn.I mengatakan keluarganya sudah menjalankan fungsi pendidikan dengan menyekolahkan anaknya yang masih duduk di bangku kelas satu SD.

f.

Fungsi Agama Keluarga Tn.I mengatakan seluruh anggota keluarganya beragama Islam. Keluarga Tn.I mengaku jarang mengerjakan sholat 5 waktu.

g.

APGAR keluarga Hasil pengkajian APGAR keluarga bernilai 7 . Nilai 7-10 mengindisikan bahwa keluarga memiliki fungsi yang baik.

8. Sistim Pendukung Keluarga Keluarga Tn.I mengatakan jumlah anggota keluarga yang sehat berjumlah 5 orang. Keluarga Tn.I mengatakan jarak antara rumah dengan Puskesmas 800 meter dan dapat ditempuh dengan sepeda motor. 9. Genogram stroke Liver

29 th

35 th asma

7 th

3 th

2 th asma

Keterangan : laki-laki : klien

: perempuan

: garis pernikahan

: laki-laki meninggal

: garis keturunan

: perempuan meninggal

: tinggal serumah

10. Status Kesehatan Keluarga Inti a. Status kesehatan anggota keluarga Pada saat dilakukan pengkajian hari Rabu, 9 Mei 2012 didapatkan data kesehatan: 1) Tn.I Kepala Tn.I berbertuk mesochepal, rambut lurus, kulit kepala tidak berketombe, visus 6/6, tidak menggunakan kaca mata, konjungtiva tampak berwarna merah, sclera tampak berwarna putih, hidung antara kiri dan kanan simetris, tidak ada secret yang keluar, murkosa bibir tidak ada stomatitis, bibir tampak lembab,telinga simetris antara kiri dan kanan, tidak ada serum yang keluar dari telinga, tampak tato pada leher, tidak teraba pembesaran kelenjar tyroid dan limfe. Terlihat pergerakan dinding dada. Tidak tampak ketinggalan gerak saat bernafas, tidak teraba nyeri tekan, perkusi terdengar sonor, auskultasi bunyi nafas terdengar vesikuler.

Tidak tampak edema pada ekstremitas atas dan bawah. Tampak tato pada tangan

kanan. Kekuatan otot tangan kanan 5, tangan kiri 5, kaki kanan 5, kaki kiri 5. Tn.I pada saat ini dalam keadaan sehat, tidak dalam kondisi kambuh asmanya. Tanda-tanda vital saat pengkajian: TD Nadi Suhu RR : 120/80 mmHg : 80 x/menit : 36,2C : 20 x/menit TB BB IMT : 170 cm=1,7 m : 68 :

Status Gizi Baik

2) Ny.I Kepala berbertuk mesochepal, rambul lurus, kulit kepala tidak berketombe, rambut tampak rontok, rambut kering, visus 6/6 dan tidak menggunakan kaca mata, sclera tampak berwarna putih, konjungtiwa tampak pucat, tidak tampak cloasma gravidarum, hidung antara kiri dan kanan simetris, tidak ada secret yang keluar, mukosa bibir tidak ada stomatitis, bibir kering, gigi tidak ada yang

tanggal, telinga simetris antara kiri dan kanan, tidak ada serum yang keluar dari telinga, tidak teraba pembesarn kelenjar tyroid dan limfe, tidak tampak kelemahan pada kedua anggota gerak. Tanda-tanda vital saat pengkajian: TD Nadi RR : 130/80 mmHg : 82 x/menit : 18 x/menit TB BB IMT :148 cm=1,48 m : 57 kg :

Status gizi Obesitas 3) An.S Kepala : rambut bersih, tidak berketombe, betuk kepala mesochepal Mata : bentuk simetris antara kanan dan kiri, konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterik, tidak menggunakan alat bantu seperti kacamata. Hidung : bentuk simetris, fungsi pembau baik, tidak ada polip, tidak ada secret. Telinga : bentuk simetris antara kanan dan kiri, tidak menggunakan alat bantu dengar Mulut : membrane mukosa tampak lembab, tidak terdapat stomatitis, tampak caries gigi bagian atas Leher : tidak tampak pembesaran kelenjar Tyroid

Dada

: Inspeksi Palpasi : bentuk dada normo chest : tidak teraba nyeri tekan, tidak ada ketinggalan gerak, taktil Perkusi Auskultasi fremitus kanan=kiri

: terdengar sonor : suara paru terdengar vesikuler, tidak terdengar suara jantung taambahan

Ekstremitas : Atas Bawah Tanda-tanda vital: Nadi Respirasi Suhu : 80 x/menit : 20 x/menit : 36,5C TB BB : 110 cm : 17 kg -1,6 : anggota gerak lengkap, tidak ada kelainan : anggota gerak lengkap, tidak ada kelainan

Z score :

Status Gizi Baik (-2 SD s/d +2 SD) 4) An.T Kepala : rambut bersih, tidak berketombe, betuk kepala mesochepal Mata : bentuk simetris antara kanan dan kiri, konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterik, tidak menggunakan alat bantu seperti kacamata. Hidung : bentuk simetris, fungsi pembau baik, tidak ada polip, tidak ada secret. Telinga : bentuk simetris antara kanan dan kiri, tidak menggunakan alat bantu dengar Mulut : membrane mukosa tampak lembab, tidak terdapat stomatitis, tidak tampak caries gigi Leher Dada : tidak tampak pembesaran kelenjar Tyroid : Inspeksi Palpasi : bentuk dada normo chest : tidak teraba nyeri tekan, tidak ada ketinggalan gerak, taktil Perkusi fremitus kanan=kiri

: terdengar sonor

Auskultasi

: suara paru terdengar vesikuler, tidak terdengar suara jantung taambahan

Ekstremitas : Atas Bawah : anggota gerak lengkap, tidak ada kelainan : anggota gerak lengkap, tidak ada kelainan

Tanda-tanda vital : Nadi Respirasi Suhu : 84 x/menit : 20 x/menit : 36C TB BB : 80 cm : 11 kg

Z score : Status Gizi Baik (-2 SD s/d +2 SD)

5) An.M Kepala : rambut bersih, tidak berketombe, betuk kepala mesochepal Mata : bentuk simetris antara kanan dan kiri, konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterik, tidak menggunakan alat bantu seperti kacamata. Hidung : bentuk simetris, fungsi pembau baik, tidak ada polip, tidak ada secret. Telinga : bentuk simetris antara kanan dan kiri, tidak menggunakan alat bantu dengar Mulut : membrane mukosa tampak lembab, tidak terdapat stomatitis, tidak tampak caries gigi Leher Dada : tidak tampak pembesaran kelenjar Tyroid : Inspeksi Palpasi : bentuk dada normo chest, tidak sesak nafas : tidak teraba nyeri tekan, tidak ada ketinggalan gerak, taktil Perkusi Auskultasi fremitus kanan=kiri

: terdengar sonor : suara paru terdengar vesikuler, tidak terdengar suara jantung tambahan

Ekstremitas :

Atas Bawah Tanda-tanda vital : Nadi Respirasi Suhu

: anggota gerak lengkap, tidak ada kelainan : anggota gerak lengkap, tidak ada kelainan

: 90 x/menit : 25 x/menit : 36C

TB BB

: 60 cm : 10 kg

Z score : Status Gizi baik (-2 SD s/d +2 SD)

b. Penyakit yang diderita Keluarga Tn.I mengatakan Tn.I menderita Asma sejak kecil, sedangkan An.M

menderita asma sejak usia 5 bulan. c. Adakah anggota keluarga yang menderita penyakit keturunan Keluarga Tn.I mengatakan An.M dan Tn.I menderita asma. Keluarga Tn.I mengatakan di dalam keluarganya tidak ada yang menderita penyakit jantung, Dm, maupun Hipertensi. d. Anggota keluarga yang menderita cacat Keluarga Tn.I mengtakan di dalam keluaganya tidak ada yang menderita cacat baik psikis maupun fisik. e. Adakah anggota keluarga yang berpenyakit kronis/menular Keluarga Tn.I mengatakan di dalam keluarganya tidak ada yang menderita penyakit menular seperti kusta, TBC, Hepatitis. f. Perilaku pencarian pengobatan/pelayanan kesehatan Keluarga Tn.I mengatakan apabila keluarganya ada yang sakit langsung periksa ke dokter. Keluarga Tn.I mengatakan keluarganya tidak rutin periksa ke dokter hanya waktu sakit saja baru periksa. Keluarga Tn.I mengatakan saat An.M sakit baru minum obat dan diberikan secara teratur sesuai anjuran dokter. Keluarga Tn.I mengatakan tidak berani memberikan obat warung saat keluarganya sakit. 11. Hobby Masing-masing Anggota Keluarga Keluarga Tn.I mengatakan di dalam keluarganya tidak ada yang mmempunyai hobby khusus. 12. Hubungan Antar Anggota Keluarga

Keluarga Tn.I mengatakan hubungan dengan suami, anak-anak, dan anggota keluarga yang lain terjalin harmonis. 13. Anggota Keluarga Yang Berpengaruh Dalam Pengambilan Keputusan Keluarga Tn.I mengatakan bila dalam keluarganya ada masalah diselesaikan dengan jalan musyawarah bersama, tetapi paling banyak pengambil keputusan diambil oleh ibu.

14. Kebiasaan Anggota Keluarga a. Kebutuhan Nutrisi dalam keluarga Tn.I Tn.I makan 2 kali/hari , waktu makan teratur, porsi satu piring penuh. Jenis makanan yang dimakan nasi, sayur, lauk-pauk. Tn.I tidak memiliki alergi terhadapa makanan. Ny.I Ny.I makan 2 kali/hari mengabiskan satu piring. Ny.I tidak mempunyai alergi makanan ataupun makanan pantangan. Ny.I mengatakan setiap hari membeli sayur yang sudah siap untuk dimakan. Ny.I menyimpan makanan di atas meja dalam keadaan tertutup dengan tudung saji. An.S Keluarga Tn.I mengatakan An.S makan 3 kali/hari dan menghabiskan satu piring rata dengan jenis makanan nasi, sayur, lauk pauk. Keluarga Tn.I mengatakan tidak ada masalah dengan makan An.S An.T Keluarga Tn.I mengatakan An.T makan 3 kali/hari dan menghabiskan 3 sendok. Keluarga Tn.I mengatakan An.T lebih suka ngemil. Keluarga mengatakan An.T susah mkan. An.M Keluarga Tn.I mengatakan An.M makan tiga kali sehari dengan porsi cukup. Jenis makanan yang dimakan yaitu nasi , sayur bayam dan tempe. Ny.I mengatakan An.M paling sering makan bakso dan lauk telur. Keluarga Tn.I mengatakan An.M

tidak memiliki riwayat alergi makanan ataupun makanan pantangan. Keluarga mengatakan An.M tidak susah makanb. Minum keluarga

Keluarga Tn. I mengatakan secara rutin mengkonsumsi air putih sebanyak 8 gelas per hari, air putih tersebut diperoleh dari sumur gali dan direbus hingga masak sebelumya.c. Pola istirahat

Keluarga ny.I mengatakan An.T dan An.M tidur dari jam 23.00 wib- 06.00 WIB. Keluarga Tn.I mengatakan kedua anaknya yang kecil-kecil memang sering tidur larut. Ny.I mengatakan An.S dan An.M sering tidur siang sekitar 2 jam. Keluarga Tn.I mengatakan kedua An.I dan An.M kalau siang hari dikurung di rumah. Keluarga mengatakan tidak ada masalah pada pola istirahat anggota keluarga Tn.I yang lain.d. Rekreasi

Keluarga Tn.I mengatakan tidak merencanakan waktu khusus untuk rekreasi karena Tn.I bila ada waktu libur lebih dimanfaatkan untuk istirahat.e. Pemanfaatan waktu senggang

Keluarga Tn.I mengatakan waktu senggang di gunakan untuk istirahat dan nonton televisi bersama suami dan anaknya. f. Pola eliminasi Masing-masing anggota keluarga BAB 1x/hari, keluarga Tn. A tidak mengeluhkan masalah pada pola BAB. BAK masing-masing anggota keluarga kurang lebih 4 hingga 5 kali/hari. Keluarga Tn. A tidak ada yang mengeluhkan pada pola BAK. g. Higine perorangan Keluarga Tn.I mengatakan semua anggota keluarga mandi 2 kali sehari, menggunakan sabun mandi, setiap anggota keluarga rutin menggosok gigi 2 kali sehari pada saat mandi. Kebiasaan keluarga mencuci rambut 3 kali dalam seminggu. h. Kebiasaan anggota keluarga yang merugikan kesehatan Keluarga Tn.I mengatakan Tn.I mempunyai kebiasaaan merokok.

B. FAKTOR SOSIAL, EKONOMI DAN BUDAYA 1. Penghasilan a. Penghasilan utama Keluarga Tn.I mengatakan sumber penghasilan utama diperoleh dari Tn.I yang bekerja sebagai wiraswasta dengan penghasilan rata-rata Rp. 700.000 per bulan. Sedangkan Ny.I bekerja sebagai ibu rumah tangga. b. Penghasilan sampingan/tambahan Keluarga Tn.I mengatakan keluarganya tidak memiliki penghasilan tambahan c. Jumlah penghasilan dalam keluarga Jumlah penghasilan dalam keluarga Rp700.000,00-Rp1.000.000,00. 2. Pemanfaatan/penggunaan dana keluarga per bulan a. Biaya kebutuhan pokokb. Biaya pendidikan anak c. Biaya kesehatan d. Biaya pakaian e. Biaya rekreasi f.

: : : : : :

Rp 600.000,00 Rp 45.000,00 Rp -. Rp - Rp - Rp - Rp -

Biaya perbaikan rumah

g. Tabungan h. Biaya tak terduga

: Rp 20.000,00 :

3. Kecukupan penghasilan keluarga untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari Keluarga Tn.I mengatakan penghasilan keluarga untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dirasa kurang. 4. Pengelolaan keuangan dalam keluarga Keluarga Tn.I mengatakan pengelolaan keuangan dalam keluarga dipegang oleh suami. Ny.I mengatakan setiap harinya dijatah Rp.20.000,00 oleh suami. 5. Keadaan ekonomi Pendapatan ekonomi keluarga Tn.I sangatlah kurang. Ny.I mengatakan sudah tidak membeli beras karena sudah mendapat raskin(beras untuk keluarga miskin) dari pedukuhan, sedangkan untuk biaya sekolah An.S mendapat dana BOS(Bantuan Operasional Sekolah). Barang-barang yang dimiliki Keluarga Tn.I adalah sebuah sepeda motor, kulkas, TV, tabungan.

6. Hubungan anggota keluarga dengan masyarakat Ny.I mengatakan sebelum mempunyai An.M, rajin ikut kegiatan PKK. Tetapi semenjak An.M lahir, Ny.I berhenti ikut kegiatan PKK karena terlalu sibuk mengurusi anak-anak dan rumah tangga. Keluarga Tn.I mengatakan hubungan keluarga dengan ketua RT, ketua KK LKMD, ketua RW, dan anggota masyarakat terjalin harmonis. Keluarga Tn.I mengatakan Tn.I aktif ikut kegiatan Ronda. Fasilitas untuk pertemuan masyarakat sering dilakukan di rumah tokoh masyarakat.

7. Pendidikan No Nama Anggota Keluarga 1. 2. 3. Tn.I Ny.I An.S SLTA SLTA SD Pendidikan Formal Pendidikan Non Tamat/belum Formal tamat/tidak tamat Tamat Tamat Belum tamat Ket

8. Budaya Keluarga Tn.I mengatakan dirinya asli keturunan jawa, sedangkan suaminya keturunan Tiong Hoa. Keluarga Tn.I mengatakan tidak adat istiadat dari masing-masing kebudayaan yang bertentangan dengan kesehatan. Bahasa yang digunakan sehari-hari adalah bahasa Indonesia. Disekitar tempat tinggal Tn.I kebanyakan berasal dari suku Jawa. 9. Agama/Spiritual Keluarga Keluarga Tn.I mengaku beragama Islam dan tidak taat beribadah. Keluarga Tn.I mengatakan tidak ada mitos-mitos ataupun kepercayaaan yang dapat mempengaruhi kesehatan.

C. FAKTOR RUMAH DAN LINGKUNGAN 1. Rumah a. Luas pekarangan dan bangunan

Keluarga Tn.I mengatakan tidak memiliki pekarangan. Luas bangunan rumah 12 m .b. Status kepemilikan c. Jenis rumah d. Jenis bangunan e. Atap rumah f.

: numpang tempate saudara : dipetak-petak : permanen : genteng : ternit : keramik : tidak ada : tidak mempunyai jendela. : sinar matahari tidak masuk ke dalam rumah : sumber penerangan dari lampu PLN : - kamar tidur : - dapur - WC : :

Langit-langit

g. Lantai rumah h. Ventilasi i. j.

Jendela Pencahayaan

k. Penerangan malam hari l.

Pembagian ruang

m. Denah rumah U dapur

WC Sumur gali kamar

2. Perabot rumah Keluarga Tn.I mengatakan alat-alat masak menggunakan kompor gas. Keluarga Tn.I mengatakan tempat penyimpanan peralatan dapur diletakkan di rak kecil. Perabot rumah tangga sudah tertata rapi.

3. Pengelolaan Sampah

Keluarga Tn.I mengatakan cara pembuangan sampah langsung di tempat pembuangan sampah akhir. Tetapi sebelum di buang di tempat pembuangan sampah akhir, keluarga Tn.I

mengatakan sampah-sampah di masukkan tempat pembuangan sampah sementara yang terletak di depan rumah. Jarak tempat pembuangan sampah dengan sumber air minum 2 meter.4. Sumber Air

Sumber air keluarga Tn.I berasal dari sumur gali. Jarak sumber air minum dengan bak penampungan limbah (septic tank) 6 meter. Tidak tampak pencemaran air, kualitas air jernih, tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak berasa. 5. Jamban Keluarga Keluarga Tn.I memiliki jamban keluarga dengan jenis jamban angsa latrine. Letak jamban berada di luar rumah. Jarak jamban dengan sumber air minum kurang dari 10 meter dan tidak terawat. 6. Pembuangan air limbah Jenis air limbah adalah limbah rumah tangga dan di tempatkan pada bak penampungan limbah. Jarak bak penampungan air limbah dengan sumber air minum kurangg dari 10 meter. Letak di belakang rumah. 7. Kandang Ternak Keluarga Tn.I mengatakan tidak memiliki kandang ternak. 8. Kamar mandi Keluarga Tn.I memiliki kamar mandi sebanyak satu kamar mandi, terletak di luar rumah, tempat penampungan air menggunakan ember dengan kondisi terbuka dan dikuras tiap hari. 9. Halaman rumah Keluarga Tn.I tidak memiliki halaman rumah. 10. Lingkungan rumah Rumah keluarga Tn.I berada di perbatasan antara kota dengan desa. Jarak dengan tetangga berhimpitan, suasana ramai, lokasi dekat rumah. 11. Fasilitas sosial, pendidikan dan kesehatan a. Fasilitas pendidikan : SD Jarak dari rumah : 2 km b. Fasilitas perdagangan : warung Jarak dari rumah : 100 m

c. Fasilitas kesehatan : Puskesmas Jarak dari rumah : 800 m d. Fasilitas peribadatan : masjid Jarak dari rumah : 500 m e. Fasilitas lainnya : terminal Jarak dari rumah : 5 km

D. KESEHATAN IBU DAN ANAK 1. Keluarga Berencana Keluarga Tn.I merupakan pasangan usia subur. Umur Tn.I saat ini 35 tahun, sedangkan Ny.I berumur 29 tahun. Keluarga Tn.I mengatakan menjadi aseptor KB dan sebelumnya pernah mendengar KB dari bidan. Keluarga Tn.I mengatakan jenis alat kontrasepsi yang digunakan adalah KB suntik. Tempat pemsangan di bidan. Keluarga Tn.I mengatakan kontrol alat KB secara teratur setiap 1 bulan. Ny.I mengatakan mengeluhkan sering

pusing-pusing akibat dari alat KB yang digunakan. 2. Balita a. Kesimpulan hasil pengkajian DDST An.M pada hari Rabu, 9 Mei 2012 adalah normal. Keluarga Tn.I mempunyai 2 balita An.T berumur 3 tahun dan An.S berumur 2 tahun. Keluarga Tn.I mengatakan tidak rutin kunjungan ke posyandu. Ny.I mengatakan waktu An.T dan An.M diperiksan ke bidan status gizinya baik, tetapi saat diperiksakan ke posyandu balita status gizinya buruk. Sehingga keluarga Tn.I mengatakan malas untuk memeriksakan anaknya ke posyaandu balita. Keluarga Tn.I mengatakan bila anaknya sakit baru periksa. Kedua balita mempunyai KMS dan diisi oleh bidan dan kader. Pertumbuhan dan perkembangan An.T sesuai KMS pada bulan Agustus tahun 2011 normal di atas garis merah, sedangkan An.M pas garis merah. Perhitungan Status Gizi balita menurut Z score An.I dan An.M tergolong status gizi baik . Status kesehatan An.T dan An.M saat ini dalam keadaan sehat. Keluarga Tn.I mengatakan kedua balita sudah diberikan tablet vitamin A. Keluarga Tn.I mengatakan tidak ada makanan

pantangan pada kedua balita. Keluarga mengatakan tahu tentang perkembangan anak, tetapi hanya sedikit seperti perkembangan anak usia 2 tahun sudah bisa berbicara walaupun tidak jelas

b. Status Imunisasi Bayi dan Balita Keluarga mengatakan kedua balitanya sudah diimunisasi dasar lengkap No Nama Umur BCG Polio Status imunisasi DPT Hepatitis 2 3 Campak Lainlain lengkap lengkap Keterangan

1 2 3 4 1 2 3 1 1. 2. An.T An.M 3 th 2 th

: sudah diberikan E. RIWAYAT KESEHATAN MENTAL DAN PSIKOSOSIAL 1. Memenuhi kebutuhan jiwa Keluarga Tn.I menggatakan nyaman berada di tempat tinggalnya saat ini,dan merasa bahagia dengan kondisi keluarga merasa aman dan tenang. 2. Pemenuhan status social Keluarga Tn.I mengatakan diterima baik oleh masarakat sekitar, dan keluarga selalu aktif dalam kegiatan masyarakat. 3. Riwayat kesehatan mental keluarga Keluarga Tn.I mengatakan dalam anggota keluarganya tidak ada yang mengalami gangguan jiwa. 4. Gangguan mental pada anggota keluarga Keluarga Tn.I mengatakan anggota keluarganya tidak ada yang merasa bersalah, gagal, kecewa atau tertekan. Keluarga Tn I mengatakan An.S dan An.T sering bertengkar. Ny.I beranggapan bahwa menurut kebudayaan Cina kedua anaknya berbeda shio sehingga sering bertengkar. 5. Penampilan/tingkah laku keluarga yang menonjol Keluarga Tn.I mengatakan bahwa tidak ada yang menonjol seperti agresif, ekstrim, peminum alkohol, suka melamun, suka menyendiri, senang pergi tanpa tujuan, suka menangis tanpa sebab, ataupun suka mencuri tanpa sengaja. 6. Tanggapan/harapan keluarga terhadap pelayanan kesehatan yang ada Keluarga Tn.I berharap dengan adanya petugas kesehatan yang berkunjung ke rumah dapat membagi ilmu dan pengetahuan bagaimana merawat anggota keluarga yang menderita asma.

F.

PERSEPSI DAN TANGGAPAN KELUARGA TERHADAP MASALAH 1. Persepsi keluarga terhadap masalah yang dihadapi Keluarga Tn.I menyadari bahwa ada salah satu anggota keluarga yang menderita Asma yaitu An.M. Keluarga mengatakan Asma dapat mengancam jiwa karena dulu ada saudara Tn.I yang meninggal disebabkan oleh asma. Keluarga beranggapan bahwa asma merupakan penyakit keturunan yang sewaktu-waktu bisa kambuh dan berbahaya sehingga harus ditangani segera. Keluarga Tn.I menyadari bahwa anaknya masih kecil-kecil, sehingga sangat perlu sekali inormasi tentang kesehatan balita. Keluarga Tn.I mengatakan tidak ada masalah jika tidak mempunyai jendela ataupun ventilasi, karena dulu pernah dibuat ventilasi di atas rumah, tetapi suhu di dalam rumah terasa panas sehingga sekarang ditutup lagi. 2. Tanggapan/mekanisme coping keluarga terhadap masalah Keluarga Tn.I mengatakan menerima keadaan An.M yang sakit anemia, tetapi Ny.I juga berusaha untuk meningkatkan status kesehatan dengan cara memanfaatkan sumber-sumber kesehatan yang ada.

II.

ANALISA DATA DATA MASALAH PENYEBAB

DS: - Keluarga Tn.I mengatakan An.M terdiagnosa Asma sejak berumur 5 bulan. - Keluarga Tn.I mengatakan An.M minum obat hanya kalau sakit yaitu salbuven 3x25 mg . Dan apabila serangan asmanya sudah sembuh obat salbuven 3x25 mg dari dokter disuruh untuk berhenti. DO: - Terapi yang sudah diberikan Salbuven 3x25 mg - Nadi : 90 x/menit, Respirasi :25 x/menit, Suhu : 36 C - Status Gizi Baik DS: - Keluarga Tn.I mengatakan bila anaknya kecapekan atau menderita batuk pilek asmanya langsung kambuh, sedangkan suaminya bila terlalu kecapekan juga langsung kambuh. - Keluarga Tn.I mengatakan belum tahu pengertian, tanda dan gejala, penyebab, makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan serta lingkungan yang sehat untuk penderita asma. Jenis makanan yang dikonsumsi An.M sama dengan anggota keluarga yang lain. DO: - KeluargaTn.I tampak menggelengkan kepala saat ditanya tentang pengertian, tanda dan gejala, penyebab, makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan, dan lingkungan yang sehat untuk penderita asma. DS: - Keluarga Tn.I mengatakan An.M tidak diperiksakan ke pelayanan kesehatan secara rutin, hanya kalau merasa sakit atau mendapat serangan asma langsung diperiksan ke dokter dan tidak berani memberikan obat bebas. DO: DS: - Keluarga Tn.I mengatakan An.M paling sering mengkonsumsi nasi, sayur bayam dengan lauk telur. - Keluarga Tn.I mengatakan An.M paling senang makan telur. - Keluarga Tn.I mengatakan An.M tidak pernah jajan es, kalaupun jajan ya cuma es krim.

Ketidakefektifan Manajemen Regimen Terapeutik Asma pada An.M di keluarga Tn.I

Ketidakmampuan keluarga Tn.I mengenal penyakit asma pada An.M

Ketidakmampuan keluarga Tn.I mengambil keputusan pada An.M

Ketidakmampuan keluarga Tn.I merawat An.M yang sakit asma

-

-

Keluarga Tn.I mengatakan An.M minum obat hanya kalau sakit yaitu salbuven 3x25 mg. Dan apabila serangan asmanya sudah sembuh obat salbuven 3x25 mg dari dokter disuruh untuk berhenti. Keluarga Tn.I mengatakan An.M tidak rutin kontrol, terakhir kali memeriksakan anaknya pada bulan Desember 2011. - Keluarga Tn.I mengatakan An.M lebih sering bermain di rumah dengan kakak-kakaknya dibandingkan dengan teman-temannya. DO: - Obat An.M masih tampak belum habis - An.M tampak asyik berlarian kesanan kemari dengan kakak-kakaknya DS: - Keluarga Tn.I mengatakan Tn.I adalah seorang perokok aktif dan sering merokok di dalam rumah. Dalam sehari tidak habis satu bungkus. - Disamping itu, keluarga Tn.I juga mengatakan kebersihan lingkungan sangat mendukung kesehatan, akan tetapi rumah masih kurang sehat seperti tidak memiliki ventilasi sehingga terasa pengap, dan juga tidak memiliki jendela sehingga cahaya matahari tidak langsung masuk ke rumah. DO: - Luas bangunan rumah 12 m - Ventilasi tidak ada - Tidak mempunyai jendela - Sinar matahari tidak masuk ke dalam rumah DS: - Keluarga Tn.I mengatakan kedua balita sudah diberikan tablet vitamin A. - keluarga Tn.I mengatakan tidak ada makanan pantangan pada kedua balita. - Keluarga mengatakan kedua balitanya sudah diimunisasi dasar lengkap DO: - Kesimpulan hasil pengkajian DDST An.M pada hari Rabu, 9 Mei 2012 adalah normal. - Pertumbuhan dan perkembangan An.T sesuai KMS normal di atas garis merah, sedangkan An.M pas garis

Ketidakmampuan keluarga menciptakan lingkungan yang kondusif bagi An.M

Potensial peningkatan tumbuh kembang balita di keluarga Tn.I

-

merah. Perhitungan Status Gizi balita menurut Z score An.I dan An.M tergolong status gizi baik . Status kesehatan An.T dan An.M saat ini dalam keadaan sehat Umur An.M = 2 tahun BB=60 cm TB=10 kg Risiko terjadinya TBC keluarga Tn.I juga mengatakan kebersihan lingkungan di keluarga Tn.M sangat mendukung kesehatan, akan tetapi rumah masih kurang sehat seperti tidak memiliki ventilasi sehingga terasa pengap, dan juga tidak memiliki jendela sehingga cahaya matahari tidak langsung masuk ke rumah.

DS -

DO: Luas bangunan rumah 12 m Langit-langit tertutup ternit Ventilasi tidak ada Jendela tidak mempunyai jendela. Pencahayaan sinar matahari tidak masuk ke dalam rumah

III.

SKALA PRIORITAS Ketidakefektifan Manajemen Regimen Terapeutik Asma pada An.M di keluarga Tn.I NO 1. KRITERIA Sifat Masalah: Deficit HITUNGAN SKOR 3/3 x1 1 PEMBENARAN Keluarga Tn.I mengatakan An.M terdiagnosa Asma sejak berumur 5 bulan. Keluarga Tn.I mengatakan An.M minum obat hanya kalau sakit yaitu salbuven 3x25 mg. Dan apabila serangan asmanya sudah sembuh obat salbuven 3x25 mg dari dokter disuruh untuk berhenti.

2.

Kemungkinan masalah 1/2 x2 dapat diubah: sebagian

1

Factor pendukung: Jarak puskesmas dengan

rumah 800 meter ada yang mengantar An.M ke tempat pelayanan kesehatan keluarga Tn.I mempunyai

sepeda motor. Pendidikan terakhir keluarga Tn.I adalah SMA sehingga mempengaruhi informasi Factor penghambat: sumber dana untuk penyerapan

kesehatan tidak ada keluarga Tn.I belum

memiliki Jamkesmas

3

Kemungkinan masalah 3/3 x 1 dapat dicegah:tinggi

1

-

Dengan mengurangi factor pencetus serangan asma

seperti kelelahan, terhindar dari batuk pilek, rumah tidak berdebu, tidak ada yang merokok di dalam rumah diharapkan kambuh lagi Dengan mengkonsumsi Asma tidak

makanan yang sehat untuk penderita asma, diharapkan

asma dapat terkontrol 4. Menonjolnya masalah : 2/2 x 1 masalah berat, harus 1 Keluarga beranggapan bahwa asma merupakan penyakit

segera ditangani

keturunan yang sewaktu-waktu bisa kambuh dan berbahaya sehingga harus ditangani segera

Jumlah

4

NO 1.

KRITERIA Sifat Masalah: krisis

HITUNGAN 1/3 x 1 1/3

SKOR -

PEMBENARAN Status kesehatan An.T dan An.M saat ini dalam keadaan sehat Kesimpulan hasil pengkajian DDST An.M pada hari Rabu, 9 Mei 2012 adalah normal Perhitungan Status Gizi balita menurut Z score An.I dan An.M tergolong status gizi baik .

-

-

Kemungkinan

masalah 1/2 x2

1

dapat diubah:sebagian

Factor pendukung: - Keluarga mengatakan tahu tentang perkembangan anak, tetapi hanya sedikit seperti perkembangan anak usia 2 tahun sudah bisa berbicara walaupun tidak jelas - Jarak puskesmas dengan rumah 800 meter keluarga Tn.I mempunyai

sepeda motor. Pendidikan terakhir keluarga Tn.I adalah SMA sehingga mempengaruhi informasi Factor penghambat sumber dana untuk penyerapan

kesehatan tidak ada keluarga belum mempunyai Jamkesmas Kemungkinan masalah 3/3 x1 1 Dengan motivasi dan dukungan keluarga Tn.I untuk rajin ke Posyandu balita tiap bulan,

dapat dicegah:tinggi

diharapkan

status

tumbuh

kemban balita lebih meningkat lagi Menonjolnya masalah : Merasa ada masalah dan segera ditangani 2/2 x 1 1 Keluarga Tn.I menyadari bahwa anaknya masih kecil-kecil, sehingga sangat perlu sekali informasi tentang ke