of 24 /24
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Waham adalah keyakinan yang salah dan kuat dipertahankan walaupun tidak diyakini oleh orang lain dan bertentangan dengan realitas social.( Gail W. Stuart). Waham dibangun atas unsure – unsur yang tidak berdasarkan logika, individu tidak mau melepaskan wahamnya, walaupun telah tersedia cukup bukti – bukti yang objektif tentang kebenaran itu. Biasanya waham digunakan untuk mengisi keperluan atau keinginan – keinginan dari penderita itu sendiri. Waham merupakan suatu cara untuk memberikan gambaran dari berbagai problem sendiri atau tekanan – tekanan yang ada dalam kepribadian penderita biasanya: a. Keinginan yang tertekan. b. Kekecewaan dalam berbagai harapan. c. Perasaan rendah diri. d. Perasaan bersalah. e. Keadaan yang memerlukan perlindungan terhadap ketakutan. 1.2 Rumusan Masalah

Waham editan

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: Waham editan

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Waham adalah keyakinan yang salah dan kuat dipertahankan walaupun tidak diyakini

oleh orang lain dan bertentangan dengan realitas social.( Gail W. Stuart).

Waham dibangun atas unsure – unsur yang tidak berdasarkan logika, individu tidak mau

melepaskan wahamnya, walaupun telah tersedia cukup bukti – bukti yang objektif tentang

kebenaran itu. Biasanya waham digunakan untuk mengisi keperluan atau keinginan – keinginan

dari penderita itu sendiri. Waham merupakan suatu cara untuk memberikan gambaran dari

berbagai problem sendiri atau tekanan – tekanan yang ada dalam kepribadian penderita biasanya:

a. Keinginan yang tertekan.

b. Kekecewaan dalam berbagai harapan.

c. Perasaan rendah diri.

d. Perasaan bersalah.

e. Keadaan yang memerlukan perlindungan terhadap ketakutan.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang didapat beberapa rumusan masalah,yaitu:

1. Apa saja jenis-jenis waham?

2. Apa saja tanda dan gejala waham?

3. Bagaimana sumber koping waham?

1.3 Tujuan

1. Menjelaskan jenis – jenis waham

Page 2: Waham editan

2. Menjelaskan tanda dan gejala waham

3. Menjelaskan sumber koping waham

1.4 Manfaat Penulisan

2. Mengetahui jenis – jenis waham

3. Mengetahui tanda dan gejala waham

4. Mengetahui sumber koping waham

Page 3: Waham editan

BAB II

KONSEP TEORI

2.1 Pengertian

waham adalah satu gangguan psikiatri yang didominasi oleh gejala-gejala waham.

Waham pada gangguan waham bisa berbentuk : kebesaran, penganiayaan, cemburu, somatik,

atau campuran. Waham merupakan suatu keyakinan atau pikiran yang salah karena bertentangan

dengan kenyataan (dunia realitas), serta dibangun atas unsur-unsur yang tak berdasarkan logika,

namun individu tidak mau melepaskan wahamnya walaupun ada bukti tentang ketidakbenaran

atas keyakinan itu. Keyakinan dalam bidang agama dan budaya tidak dianggap sebagai waham.

Waham adalah keyakinan terhadap sesuatu yang salah dan secara kukuh dipertahankan

walaupun tidak diyakini oleh orang lain dan bertentangan dengan realita normal (stuard dans

undeen, 1998)

Waham adalah keyakinan klien yang tidak sesuai dengan kenyataan, tetapi dipertahankan

dan tidak dapat diubah secara logis oleh orang lain. Keyakinan ini berasal dari pemikiran klien

yang sudah kehilangan control (depkes RI,2000)

Waham adalah suatu keyakinan seseorang yang berdasarkan penilaian realitas yang salah,

keyakinan yang tidak konsisten dengan tingkati ntelektual dan latar belakang budaya,

ketidakmampuan merespon stimulus internal dan eksternal melalui proses interaksi atau

informasi secara akurat ( keliat, 1999)

Berdasarkan pengertian di atas maka waham adalah suatu gangguan perubahan isi pikir

yang dilandasi adanya keyakinan akan ide-ide yang salah yang tidak sesuai dengan kenyataan,

keyakinan atau ide-ide klien itu tidak dapat segera diubah atau dibantah dengan logika atau hal-

hal yang bersifat nyata.

Berdasarkan pengertian di atas maka waham adalah suatu gangguan perubahan isi pikir

yang dilandasi adanya keyakinan akan ide-ide yang salah yang tidak sesuai dengan kenyataan,

Page 4: Waham editan

keyakinan atau ide-ide klien itu tidak dapat segera diubah atau dibantah dengan logika atau hal-

hal yang bersifat nyata.

2.2 Epidemiologi

Prevalensi gangguan waham dia amerika serikat, diperkirakan 0,025 sampai 0,03 persen.

Gangguan waham lebih jarang dari pada skizoprenia dan gangguan afektif, usia onset kira-kira

40 tahun, rentang usia untuk onset dari 18 tahun-90 tahunan, terdapat lebih banyak pada wanita.

2.3 Etiologi

Waham merupakan salah satu gangguan orientasi realitas. Gangguan orientasi realitas

adalah ketidakmampuan klien menilai dan berespons pada realitas. Klien tidak dapat

membedakan rangsangan internal dan eksternal, tidak dapat membedakan lamunan dan

kenyataan. Klien tidak mampu memberi respons secara akurat, sehingga tampak perilaku yang

sukar dimengerti dan mungkin menakutkan.

Gangguan orientasi realitas disebabkan oleh fungsi otak yang terganggu yaitu fungsi

kognitif dan isi fikir; fungsi persepsi, fungsi emosi, fungsi motorik dan fungsi sosial. Gangguan

pada fungsi kognitif dan persepsi mengakibatkan kemampuan menilai dan menilik terganggu.

Gangguan fungsi emosi, motorik dan sosial mengakibatkan kemampuan berespons terganggu

yang tampak dari perilaku non verbal (ekspresi muka, gerakan tubuh) dan perilaku verbal

(penampilan hubungan sosial). Oleh karena gangguan orientasi realitas terkait dengan fungsi

otak maka gangguan atau respons yang timbul disebut pula respons neurobiologik.

2.4 Tanda dan Gejala

Tanda dan gejala pada klien dengan perubahan proses fikir, waham adalah :

Menolak makanan

Tidak ada perhatian pada perawatan diri

Ekspresi wajah sedih/gembira/ketakutan

Gerakan tidak terkontrol

Mudah tersinggung

Page 5: Waham editan

Isi pembicaraan tidak sesuai dengan kenyataan

Tidak bisa membedakan antara kenyataan dan bukaan kenyataan

Menghindar dari orang lain

Mendominasi pembicaraan

Berbicara kasar

Menjalankan kegiatan keagamaan secara berlebihan.

2.5 Rentang respon

Respon Adaptif Respon Maladaptif

Pikiran logis

Persepsi akurat

Emosi konsisten dg pengalaman

Perilaku sesuai

Berhubungan sosial

Distorsi pikiran

Ilusi

Reaksi emosi

berlebihan /kurang

Perilaku aneh/tdk biasa

Menarik diri

Gangguan

pikiran/waham

Sulit berespon emosi

Perilaku kacau

Isolasi sosial

Rentang respon gangguan adaptif dan maladaptif dapat dijelaskan sebagai berikut :

Rentang respon neurobiologis di atas dapat dijelaskan bila individu merespon secara adaptif

maka individu akan berpikir secara logis. Apabila individu berada pada keadaan diantara adaptif

dan maladaptif kadang-kadang pikiran menyimpang atau perubahan isi pikir terganggu. Bila

individu tidak mampu berpikir secara logis dan pikiran individu mulai menyimpang maka ia

akan berespon secara maladaptif dan ia akan mengalami gangguan isi pikir waham.

Page 6: Waham editan

2.6 Pedoman Diagnostik Gangguan Waham

a. Waham-waham, merupakan satu-satunya ciri khas klinik atau gejala yang paling mencolok.

Waham-waham tersebut(baik tunggal maupun sebagai suatu sistem waham) harus sudah ada

sedikitnya 3 bulan lamanya, dan harus bersifat khas pribadi (personal) dan bukan budaya

setempat.

b. Gejala-gejala depresif atau bukan suatu episode depresif yang lengkap mungkin terjadi

secara intemiten, dngan syarat bahwa waham-waham tersebut menetap pada saat-saat tidak

terdapat gangguan afektif itu

c. Tidak boleh ada bukti-bukti tentang adanya penyakit otak

d. Tidak boleh ada halusinasi auditorikatau hanya-hanya kadang-kadang saja ada dan bersifat

sementara.

e. Tidak ada riwayat gejala-gejala skizofrenia (waham dikendalikan, siaran pikiran,

penumpulan afek)

2.7 Faktor Penyebab Terjadinya Waham

1. Faktor Predisposisi

Faktor Biologis

a. Gangguan perkembangan otak, frontal dan temporal

b. Lesi pada korteks frontal, temporal dan limbic

c. Gangguan tumbuh kembang

d. Kembar monozigot, lebih beresiko dari kembar dua telur

Faktor Genetik

a. Gangguan orientasi realita yang ditemukan pada klien dengan skizoprenia

Faktor Psikologis

a. Ibu pengasuh yang cemas/over protektif, dingin, tidak sensitive

b. Hubungan dengan ayah tidak dekat/perhatian yang berlebihan

c. Konflik perkawinan

Page 7: Waham editan

d. Komunikasi “double bind”

Sosial budaya

a. Kemiskinan

b. Ketidakharmonisan sosial 

c. Stress yang menumpuk

2. Faktor Presipitasi

Stressor sosial budaya

Stres dan kecemasan akan meningkat bila terjadi penurunan stabilitas keluarga, perpisahan

dengan orang yang paling penting, atau diasingkan dari kelompok.

Faktor biokimia

Penelitian tentang pengaruh dopamine, inorefinefrin, lindolomin, zat halusinogen diduga

berkaitan dengan orientasi realita

Faktor psikologi

Intensitas kecemasan yang ekstrim dan menunjang disertai terbatasnya kemampuan mengatasi

masalah memungkinkan berkurangnya orientasi realiata

2.8 Jenis-jenis waham

Waham terbagi atas beberapa jenis, yaitu :

1. Waham Kejar

Individu merasa dirinya dikejar-kejar oleh orang lain atau sekelompok orang yang

bermaksud berbuat jahat kepada dirinya, sering ditemukan pada klien dengan stres anektif tipe

depresi dan gangguan organik.

2. Waham Kebesaran

Page 8: Waham editan

Penderita merasa dirinya paling besar, mempunyai kekuatan, kepandaian atau kekayaan

yang luar biasa, misalnya adalah ratu adil dapat membaca pikiran orang lain, mempunyai

puluhan rumah, dll. Contoh “ saya ini pejabat di departemen kesehatan loh”, “ saya punya

tambang emas”.

3. Waham Somatik

Perasaan mengenai berbagai penyakit yang berada pada tubuhnya sering didapatkan pada

tubuhnya. Contoh : Klien selalu mengatakan bahwa dirinya sakit kanker namun setelah

dilakukan pemeriksaan labolatorium tidak ditemukan sel kanker pada tubuhnya.

4. Waham Agama

Waham dengan tema agama, dalam hal ini klien selalu meningkatkan tingkah lakunya

yang telah ia perbuat dengan keagamaan. Contoh “ kalo saya mau masuk surgA saya harus

menggunakan pakaian putih setiap hari, “ atau klien mengatakan bahwa dirinya adalah tuhan

yang dapat menggendalikan mahluknya.

5. Waham Curiga

Individu merasa dirinya selalu disindir oleh orang-orang sekitarnya sehingga ia merasa

curiga terhadap sekitarnya. Contoh “ saya tau, semua sodara saya ingin menghancurkan hidup

saya karena mereka semua iri dengan kesuksesan yang dialami saya”

6. Waham Intulistik

Bahwa sesuatu yang diyakini sudah hancur atau bahwa dirinya atau orang lain sudah mati,

sering ditemukan pada klien depresi.

7. Waham nihilistic

Keyakinan seseorang bahwa dirinya telah meninggal dunia diucapkan berulang-ulang

tetapi tidak sesuai dengan kenyataan. Contoh “ ini kan alam kubur ya, semua yang ada di sini

adalah roh-roh”.

Page 9: Waham editan

8. Waham Dosa

Keyakinan bahwa ia telah berbuat dosa atau kesalahan yang besar, yang tidak dapat

diampuni atau bahwa ia bertanggung jawab atas suatu kejadian yang tidak baik, misalnya

kecelakaan keluarga, karena pikirannya yang tidak baik

9. Waham Pengaruh

Yakin bahwa pikirannya, emosi atau perbuatannya diawasi atau dipengaruhi oleh orang

lain atau suatu kekuatan yang aneh

10. Delusion of reference

Pikiran yang salah bahwa tingkah laku seseorang ada hubunganya dengan dirinya

2.9 Sumber koping waham

Ada beberapa sumber koping individu yang harus dikaji yang dapat berpengaruh

terhadap gangguan otak dan prilaku kekuatan dalam sumber koping dapat meliputi seperti :

modal intelegensi atau kreativitas yang tinggi. Orang tua harus secara aktif mendidik anak-

anaknya, dewasa muda tentang keterampilan koping karena mereka biasanya tidak hanya belajar

dan pengamatan. Sumber keluarga dapat berupa pengetahuan tentang penyakit, finansial yang

cukup, ketersediaan waktu dan tenaga dan kemampuan untuk memberikan dukungan secara

berkesinambungan.

Pohon masalah waham :

Kerusakan komunikasi verbal                           Akibat

Page 10: Waham editan

Contoh pertanyaan yang dapat digunakan sebagai panduan untuk mengkaji pasien dengan

waham :

1. Apakah pasien memiliki pikiran atau isi pikiran yng berulang-ulang diungkapkan atau

menetap?

2. Apakah pasien takut terhadap objek atau situasi tertentu, atau apakah pasien cemas secara

berlebihan tentang tubuh atau kesehatannya?

3. Apakak pasien pernah merasakan bahwa ia berada diluar tubuhnya ?

4. Apakah pasien pernah merasa diawasi atau dibicarakan oleh orang lain? Apakah pasien

berpikir bahwa pikiran atau tindakannya dikontrol oleh orang lain atau kekuatan dari luar?

5. Apakah pasien menyatakan bahwa ia memiliki kekuatan fisik atau kekuatan lainnya atau

yahin bahwa orang lain dapat membaca pikirannya?

2.10 Tindakan Keperawatan Pasien dengan Waham

1. Membina hubungan saling percya antara perawat dengan klien:

a. Bina hubungn saling percaya dengan klien: beri salam terapeutik (panggil nama klien),

sebutkan nama perawat, jelaskan tujuan interaksi, ciptakan lingkungan yang tenang, buat

kontrak yang jelas (topic yang dibicarakan,waktu, dan tempat)

b. Jangan membantah dan mendukung waham klien.

- Katakan perawat menerima klaen : “saya menerima keyakinan anda”disertai ekspresi

menerima

- Katakana perawat tidak mendukung : “sukar bagi sya untuk mempercayainya

“disertai ekspresi ragu tapi empati.

- tidak membicarakan isi waham klien

c. Yakinkan klien berada dalam keadaan aman dan terlindungi :

- anda berada di tempat aman, kami akan menemani anda”.

- gunakan keterbukaan dan kejujuran.

- jangan tinggalkan klien sendirian.

d. Observasi apakah waham klien mengganggu aktivitas sehari-hari dan perawatan diri.

Page 11: Waham editan

2. klien dapat mengidentivikasi kemampuan yang dimiliki :

a. Beri pujian pada penampilan dan kemampuan klien yang realistis

b. Diskusikan dengan klien kemampuan yang dimiliki pada waktu dulu dan saat ini yang

realistis (hati-hati terlibat diskusi dengan waham).

c. Tanyakan apa yang bisa klien lakukan (kaitkan dengan aktifitas sehari-hari dan

perawatan diri) kemudian anjurkan untuk melakukannya saat itu.

d. Jika klien selalu bicara tentang wahamnya, dengarkan sampai kebutuhan waham tidak

ada. Perawat perlu memperlihatkan bahwa klien penting.

3. Klien dapat mengidentifikasi kebutuhan yang tidak terpenuhi :

a. Observasi kebutuhan klien sehari-hari.

b. Diskusikan kebutuhan klien yang tidak terpenuhi, baik selama dirumah maupu di rumah

sakit (rasa takut, ansietas, marah).

c. Hubungan kebutuhan yang tidak terpenuhi dan timbulnya waham.

d. Tingkatkan aktivitas yang dapat memenuhi kebutuhan klien dan memerlukan waktu dan

e. tenaga (aktivitas dapat dipilih bersama klien, jika mungkin buat jadwal).Atur situasi agar

klien mempunyai waktu untuk menggunakan wahamnya.

4. Klien dapat berhubungan dengan realistis :

a. Berbicara dengan klien dalam konteks realitas ( realitas diri, realitas orang lain, realitas

tempat, dan realitas waktu ).

b. Sertakan klien dalam terapi aktivitas kelompk : orientasi realitas.

c. Berikan pujian pada tiap kegiatan positif yang dilakukan klien.

5. Klien dapat menggunakan obat dengan benar :

a. Diskusikan dengan klien dan keluarga tentang obat, dosis, frekuensi, dan efek samping

akibat penghentian.

b. Diskusikan perasaan klien setelah makan obat.

c. Berikan obat dengan prinsip lima benar ( benar orangnya, benar obatnya, benar dosisnya,

benar cara penggunaannya, dan benar waktu penggunaanya ).

Page 12: Waham editan

2.11 Tindakan Keperawatan Keluarga Pasien dengan Waham

1. Diskusikan masalah yang dihadapi keluarga saat merawat pasien di rumah.

2. Diskusikan dengan keluarga tentang waham yang dialami pasien.

3. Diskusikan dengan keluarga tentang :

a. Cara merawat pasien waham di rumah.

b. Follow up dan keteraturan pengobatan.

c. Lingkungan yang tepat untuk pasien.

4. Diskusikan dengan keluarga tentang obat pasien (nama obat, dosis, frekuensi, efek samping,

akibat penghentian obat).

5. Diskusikan dengan keluarga kondisi pasien yang memerlukan konsultasi segera.

6. Latih cara merawat.

7. Menyusun rencana pulang pasien bersama keluarga.

Asuhan Keperawatan

A. Pengkajian

1. Aktivitas dan istirahat

Gangguan tidur, bangun lebih awal, insomnia, dan hiperaktivitas.

2. Higiene

Kebersihan personal kurang, terlihat kusut/ tidak terpelihara.

3. Integritas ego

Dapat timbul dengan ansietas berat, ketidakmampuan untuk rileks, kesulitan yang

dibesar-besarkan, mudah agitasi. Mengekspresikan persaaan tidak adekuat, perasaan

tidak berharga, kurang diterima, dan kurang percaya pada orang lain. Menunjukkan

kesulitan koping terhadap stres, menggunakan mekanisme koping yang tidak sesuai

4. Neurosensori

Mengalami emosi dan prilaku kongruen dengan sistem keyakinan/ketakutan bahwa diri

ataupun orang terdekat berada dalam bahaya karena diracuni atau diinfeksi, mempunyai

Page 13: Waham editan

penyakit, merasa tertipu oleh pasangan individu, dicurangi oleh orang lain, dicintai atau

mencintai dari jarak jauh.

5. Keamanan

Dapat menimbulkan prilaku berbahaya/menyerang

6. Interaksi social

Kerusakan bermakna dalam fungsi sosial/perkawinan. Umumnya bermasalah dengan

hukum.

B. Pohon Masalah

Efek                                        Resiko tinggi perilaku kekerasan

Core Problem                            Perubahan proses pikir / waham

Etiologi                                    Isolasi social / menarik diri

Harga diri rendah/ kronis

C. Data yang perlu dikaji

Masalah keperawatan Data yang perlu dikaji

Perubahan proses fikir : waham

kebesaran

Subjektif:

o Klien mengatakan bahwa dirinya adalah orang

yang paling hebat.

o Klien mengatakan bahwa ia memiliki

kebesaran atau kekuasaan khusus.

Objektif

o Klien terus berbicara tentang kemampuan yang

dimilikinya

o Pembicaraan klien cenderung berulang-ulang

o Isi pembicaraan tidak sesuai dengan kenyataan

D. Diagnosa keperawatan

A. Perubahan proses pikir : waham kebesaran

Page 14: Waham editan

E. Intervensi

Tindakan keperawatan pada klien

1. Tujuan

a. Klien dapat berorientasi terhadap realitas secara bertahap

b. Klien mampu berinteraksi dengan orang lain dan lingkungan

c. Klien menggunakan obat dengan prinsip 6 benar

2. Intervensi

a. Bina hubungan saling percaya

Sebelum memulai pengkajian pada klien dengan waham kita harus membina

hubunagn saling percaya terlebih dahulu agar klien merasa aman dan nyaman saat

berinteraksi. Tindakan yang harus kita lakuakan dalam rangka membina hubungan

saling percaya adalah sebagai berikut :

1. Mengucapakan slam terapeutik

2. Berjabat tangan

3. Menjelaskan tujuan interaksi

4. Membuat kontrak topic, waktu dan tempat setiap kali bertemu klien

b. Tidak mendukung atau membantah waham klien

c. Yakinkan klien berada dalam keadaan aman

d. Observasi pengaruh waham terhadap aktivitas sehari-hari

e. Diskusikan kebutuhan psikilogis/ emosional yang tidak terpenuhi karena dapat

menimbulkan kecemasan, rasa takut dan marah.

f. Jika klien terus menerus membicarakan wahamnya, dengarjkan tanpa memberikan

dukungan atau menyangkal sampai klien berhenti membicarakan wahamnya.

g. Berikan pujian bila penampilan dan orientasi klien sesuai dengan realitas

h. Diskusikan dengan klien kemampuan realistis yang dimilikinya pada saat yang lalu

dan saat ini

i. Tingkatkan aktivitas yang dapat memenuhi kebutuhan fisik dan emosional klien.

j. Berbicara dalam konteks realitas

k. Bila klien mampu memperlihatkan kemampuan positifnya

l. Berikan pujian yanh sesuai

Page 15: Waham editan

m. Jelaskan pada klien tentang program pengobatannya (manfaat, dosis obat, jenis dan

efek samping obat yang dimum serta cara meminun obat yang benar)

n. Diskusikan akibat yang terjadi bila klien berhenti minum obat tanpa konsultasi.

Tindakan keperawatan untuk keluarga klien

1. Tujuan

a. Keluarga mampu mengidentifikasi waham klien

b. Keluarga mampu memfasilitasi klien untuk memenuhi kebutuhan yang belum

dipenuhi oleh wahamnya

c. Keluarga mampu mempertahankan program pengobatan klien secara optimal

2. Intervensi

a. Diskusikan denga keluarga tentang waham yang dialami klien

b. Diskusikan dengan keluarga tentang merawat klien waham dirumah, follow up dan

keteraturan pengobatan, serta lingkungan yang tepat untuk klien

c. Diskusikan dengan keluarga tentang obat kien (nama obat, dosis, frekuensi, efek

samping dan akibat penghentian obat)

d. Diskusika dengan keluarga kondisi klien yang memerlukan bantuan.

BAB III

PENUTUP

Page 16: Waham editan

3.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pembahasan didapat beberapa kesimpulan yaitu:

1. Jenis-jenis waham

- Waham Kejar

- Waham Somatik

- Waham agama

- Waham curiga

- Waham Intulistik

2. Tanda dan gejala dari perubahan isi pikir waham yaitu : klien menyatakan dirinya sebagai

seorang besar mempunyai kekuatan, pendidikan atau kekayaan luar biasa, klien

menyatakan perasaan dikejar-kejar oleh orang lain atau sekelompok orang, klien

menyatakan perasaan mengenai penyakit yang ada dalam tubuhnya, menarik diri dan

isolasi, sulit menjalin hubungan interpersonal dengan orang lain, rasa curiga yang

berlebihan, kecemasan yang meningkat, sulit tidur, tampak apatis, suara memelan,

ekspresi wajah datar, kadang tertawa atau menangis sendiri, rasa tidak percaya kepada

orang lain, gelisah.

3. Ada beberapa sumber koping individu yang harus dikaji yang dapat berpengaruh terhadap

gangguan otak dan prilaku kekuatan dalam sumber koping dapat meliputi seperti : modal

intelegensi atau kreativitas yang tinggi. Orang tua harus secara aktif mendidik anak-

anaknya, dewasa muda tentang keterampilan koping karena mereka biasanya tidak hanya

belajar dan pengamatan. Sumber keluarga dapat berupa pengetahuan tentang penyakit,

finansial yang cukup, ketersediaan waktu dan tenaga dan kemampuan untuk memberikan

dukungan secara berkesinambungan.

DAFTAR PUSTAKA

Page 17: Waham editan

CAPTAIN, C, ( 2008). Assessing suicide risk, Nursing made incredibly easy, Volume

6(3), May/June 2008, p 46–53

Varcarolis, E M (2000). Psychiatric Nursing Clinical Guide, WB Saunder Company,

Philadelphia.

Stuart, GW and Laraia (2005). Principles and practice of psychiatric nursing, 8ed.

Elsevier Mosby, Philadelphia

Dr. Budi Anna Keliat,skp. 2009. Model Praktik Keperawatan Jiwa Profesional. Jakarta :

EGC

Depkes, pedoman penggolongan dan diagnosis gangguan jiwa di indonesia III, 1995,

jakarta : depkes : 120-122

Sadock, dkk. Sinopsis spikiatri, 1997 : jakarta. Bina aksara : 757-770