of 24 /24
ANNISA NUR SALASA 1011013047 Validasi Proses Manufaktur Sediaan Steril

Validasi Proses Manufaktur Sediaan Steril

Embed Size (px)

Citation preview

ANNISA NUR SALASA1011013047

Validasi Proses Manufaktur Sediaan Steril

Validasi Proses

Adalah suatu program terdokumentasi yang menyajikan tingkat jaminan mutu yang tinggi agar suatu proses secara konsisten menghasilkan spesifikasi dan acuan mutu yang ditetapkan.

Sediaan Steril

Sediaan steril sangat beresiko membahayakan bila tidak diproduksi dengan benar.

Persyaratan utama untuk sediaan steril adalah bebas mikroorganisme, bebas endotoksin dan pirogen, serta bebas partikel asing lainnya.

Validasi Proses Aseptis / Media Fill

Metode first line untuk produksi sediaan steril adalah metode sterilisasi akhir, tapi jika tidak memungkinkan dilakukan metode ini, baru dilakukan metode aseptik.

Proses aseptis proses pengolahan produk steril tanpa proses sterilisasi akhir pada produk.

Resiko kontaminasi metode aseptik lebih besar daripada metode sterilisasi akhir. Tahap filling dalam metode aseptik proses perlindungan pasif dari kontaminasi, sedangkan sterilisasi akhir proses aktif yang mengeradikasi mikroorganisme pada produk akhir.

Untuk menjamin suatu proses aseptis akan selalu menghasilkan produk yang memenuhi syarat sterilitas, maka dilakukan Validasi Aseptis atau Media Fill.

Media fill  metode pengukuran kontaminasi yang potensial terjadi dalam keseluruhan proses produksi sediaan steril secara aseptis.

Media fill validasi yang perlu dilakukan untuk memberikan jaminan sterilitas produk steril.

Tes media fill simulasi proses untuk membuktikan bahwa produk memiliki kualitas serta sterilitas yang konsisten.

Dalam tes ini, semua peralatan, bahan kemas, prosedur dan personil yang terlibat dan digunakan dalam proses rutin disimulasikan dengan akurat, benar-benar seperti proses produksi normal.

Simulasi ini dilakukan dengan mengganti obat dengan suatu placebo (berupa media pertumbuhan bakteri).

Volume yang diisikan pada uji media fill disesuaikan dengan volume produk yang biasa diproduksi.

Jumlah sampel yang diuji : menurut Japan Pharmacopeia : sebanyak 5.000 botol, lalu diinspeksi sebanyak 4.750 botol.

menurut PICS : sebanyak 5.000-10.000 botol

namun apabila produksi < 5.000, maka jumlah sampel sebanyak batch produksi.

Kontaminasi yang boleh hanya 0.1% dari sampel jika sampel 4.750 : 1 sampel yang boleh terkontaminasi.

jika sampel 5.000-10.000 : 1 sampel yang boleh terkontaminasi.

jika sampel <5.000 : tidak ada yang boleh terkontaminasi.

Prasyarat Media Fill

Sterilisasi: meliputi semua komponen, peralatan selama proses dan filling, ruangan, dan lainnya yang diperlukan pada Aseptic Processing Area (APA).

: metode Sterile in Place (SIP) banyak diaplikasikan untuk peralatan di APA.

SanitasiSanitasi dari dinding, lantai, peralatan, dan

barang lain pada APA baik untuk periode lama atau saat itu saja. dilakukan fogging menggunakan formaldehida atau vapor-phase hydrogen peroksida.

dengan menyeka atau menggosok permukaan internal dari APA dengan sanitizing agent yang cocok (seperti fenol, aldehida, peroksida, dan lainnya).

Sanitasi dari barang untuk operasi APA, baik sebelum dimasukkan dari APA ataupun sesudah digunakan.

Partikel desain dari Heat Ventilating and Air Conditioner (HVCA) dan evaluasi ruangan harus diperhatikan untuk meminimalisasikan kontaminasi partikel (seperti serbuk kering steril, motor elektri, dan lainnya).

Pelatihan tiap individu harus dilatih terutama untuk masalah kontaminan, sterilitas atau personal higiene.

hal utama yang perlu ditrainingkan tentang pakaian khusus untuk personil (gowning).

Pemilihan media umum digunakan : Trypticase Soy Broth (TSB), cocok untuk media pertumbuhan berbagai organisme.

kontaminasi anaerob digunakan : Fluid Thioglycolate Medium (FTM).

pertimbangan pemilihan media :1. Selektivity : media umum yang dapat menjadi media pertumbuhan berbagai mikroorganisme.

2. Clarity : media harus jernih, karena pengamatan adanya kontaminasi dengan mengamati terjadinya kekeruhan pada media.

3. Filterability : sebelum proses filling, media mengalami proses filtrasi. Oleh karna itu kemudahan media untuk difiltrasi adalah salah satu pertimbangan.

Medium sterilisasi Sterilisasi filtrasi menyaring medium melalui filter berukuran 0,2 µm

Sterilisasi terminal dilakukan pada medium di tempat dimana ia akan disalurkan atau dikeluarkan.

Promosi media pertumbuhan unit pertumbuhan diinokulasikan pada konsentrasi rendah menggunakan Bacillus subtilis dan Candida albicans.

studi ini dilakukan sebelum, konkaren atau selesai periode dari tes unit inkubasi.

media yang telah difilling lalu diinkubasi pada suhu kamar selama 7 hari.

7 hari berikutnya pada suhu 30-35°C atau 14 hari pada suhu 25-35°C.

bila selama inkubasi tumbuh mikroorganisme, berarti keseluruhan proses belum dapat memberikan jaminan sterilitas secara konsisten pada produk.

Evaluasi pada Media Fill

Integritas filter uji ini menentukan pada tekanan berapakah bahan (media) dapat melewati filter.

Syaratnya : tekanan >3,2 mBar

Jika tekanan <3,2 mBar : diasumsikan pada tekanan rendah, bahan dapat melewati filter, sehingga kemungkinan filter bocor efektivitasnya dalam menyaring mikroorganisme menjadi rendah.

Ruangan dan perlengkapan Setting plate dilakukan dengan menempatkan cawan petri berisi media pertumbuhan bakteri pada temoat kritikal, lalu diinkubasi dan dilakukan pengamatan terhadap media (terjadi kontaminasi atau tidak).

Swab dilakukan menggunakan swab kit, dibuat dengan memasukkan batang apus ke dalam tabung reaksi tertutup yang berisi WTF 10 mL. Lalu disterilisasi dengan autoklaf.

Air sampler suatu alat untuk pengujian mikroba pada udara dalam ruangan.

prinsipnya: menyedot sejumlah udara ke dalam alat yang telah dipasangi media pertumbuhan, sehingga apabila terdapat kontaminasi akan teramati pada media pertumbuhan.

Personel Uji fingerprint dilakukan dengan menyentuhkan jari tangan operator pada media pertumbuhan bakteri, diinkubasi lalu dilakukan pengamatn terhadap media.

uji ini dilakukan terhadap tangan telanjang dan tangan ketika masih menggunakan sarung tangan, sebelum dan sesudah proses filling.

Uji Swab pada pakaian operator menggunakan swab kit

dilakukan dengan menswab area sebesar 25cm bagian kritikal pada baju, masker, dan bagian tubuh (misal dahi operator).

TERIMA KASIH