189
UNIVERSITAS INDONESIA STUDI BAHAYA PSIKOSOSIAL TERHADAP STRES KERJA PADA PETUGAS PEMADAM KEBAKARAN KOTA DEPOK TAHUN 2012 SKRIPSI M. RICKY PRATAMA 0806336476 FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT DEPOK JULI 2012 Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

STUDI BAHAYA PSIKOSOSIAL TERHADAP STRES ...lib.ui.ac.id/file?file=digital/20321984-S-M. Ricky...UNIVERSITAS INDONESIA STUDI BAHAYA PSIKOSOSIAL TERHADAP STRES KERJA PADA PETUGAS PEMADAM

  • Upload
    others

  • View
    4

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

UNIVERSITAS INDONESIA

STUDI BAHAYA PSIKOSOSIAL TERHADAP STRES KERJA

PADA PETUGAS PEMADAM KEBAKARAN KOTA DEPOK

TAHUN 2012

SKRIPSI

M. RICKY PRATAMA

0806336476

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT

DEPOK

JULI 2012

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

UNIVERSITAS INDONESIA

STUDI BAHAYA PSIKOSOSIAL TERHADAP STRES KERJA

PADA PETUGAS PEMADAM KEBAKARAN KOTA DEPOK

TAHUN 2012

SKRIPSI

Diajukan sebagai salah satu syarat memperoleh gelar

Sarjana Kesehatan Masyarakat

M. RICKY PRATAMA

0806336476

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT

KEKHUSUSAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

DEPOK

JULI 2012

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang teklah

melimpahkan nikmat iman, islam, sehat wal afiyat sehingga penulis dapat

menyelesaikan tugas akhir ini tanpa satu kekurangan yang berarti. Tema yang

coba penulis angkat pada penelitian ini adalah kejadian stres kerja pada petugas

pemadam kebakaran Kota Depok dan pengaruh bahaya psikososial di tempat kerja

terhadap kejadian stres kerja tersebut. Penulis berharap hasil yang didapat pada

penelitian ini dapat bermanfaat bagi semua pihak, khususnya petugas pemadam

kebakaran itu sendiri.

Berbagai tantangan senantiasa menghadang. Namun penulis mempercayai bahwa

setiap ujian yang datang hanya akan membuat penulis semakin baik lagi dan

skripsi ini adalah hasil terbaik yang bisa penulis usahakan. Meski begitu, penulis

tetap menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kata sempurna dan terdapat

kekurangan di sana-sini. Oleh karenanya, penulis memohon kesediaan membaca

untuk memberikan berbagai saran serta masukan yang membangun agar penulis

semakin membaik lagi dalam menulis.

Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-

besarnya kepada:

1. Bapak Dadan Erwandi S.Psi, M.Psi. selaku dosen pembimbing penulis atas

segala bimbingan, arahan, dan berbagai ilmu yang diberikan, mulai dari

berbagai mata kuliah yang beliau berikan, karya tulis kompetisi Mahasiswa

Berprestasi FKM UI 2011, hingga penulisan skripsi saat ini.

2. Bapak Dr. dr. Zulkifli Djunaidi M.App.Sc. selaku penguji dalam dan Bapak

Djoko Setiono S.H. selaku penguji luar pada sidang skripsi penulis, terima

kasih atas kesediaan Bapak dalam menguji dan segala masukan dalam

penelitian ini.

3. Segenap tenaga pengajar dan staf di lingkungan FKM UI umumnya dan

Departemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja khususnya yang telah

memberikan penulis memori indah bernama ilmu Kesehatan Masyarakat

selama empat tahun berkuliah di FKM UI, semoga ilmu dan amal yang

Bapak/Ibu berikan selalu tercatat sebagai amal baik yang kelak akan

membantu hisab di hari akhir nanti

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

4. Segenap petugas dan staf Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok yang

telah memberikan kepercayaan kepada penulis untuk melakukan penelitian,

khususnya untuk Pak Udin, Mas Dwi, dan Mbak Narti yang telah banyak

membantu penulis dalam memperlancar arus birokrasi di Dinas.

5. Buat keluarga saya di Pondok Terong. Mama atas dukungan moril dan

masakannya sehingga saya selalu sehat dalam menulis skripsi, Ayah juga

atas dukungan moril dan kesiapannya memb-back up berbagai keperluan

finansial saya, dan kedua adik yang saya harapkan akan menjadi mahasiswa

yang lebih baik lagi kelak.

6. My Bandmates: Imin, Agung, Udin, Firman, Ferdhy, Naufal, Randy, Zay,

meskipun kita sudah vakum, namun semoga persaudaraan kita tak pernah

vakum sampai kapanpun.

7. Rekan-rekan satu project dunia akhirat: Ferdhy, Agung, Rizqy, Budi, Ibna,

Randy, Naufal, Firman, Zay atas tiga jam yang menyenangkan setiap

minggunya.

8. Teman-teman yang sudah membantu penulis dalam menganalisis data

melalui EpiData dan SPSS, terutamanya Naufal, Vidia, Rizqy, dan Udin.

9. Rekan-rekan satu manajemen gedung biru: Tika, Jafar, Kiki, Oshin, Kezia,

Monic, perjuangan ini kita lalui bersama sehingga seringkali penulis

melupakan beratnya.

10. Kawan-kawan di BEM IM FKM UI 2011 yang telah memercikkan warna-

warni tersendiri, khususnya untuk BPH: Azhar, Vidia, Tika, Shelly, Fatma,

Monic, Ira, Wina, Dewo, Dias, Imin, Hima, Eke, Rhiza, Viona, Lara, Ange,

Nana, dan Febby.

11. Kawan-kawan yang senantiasa bersabar mendengar terucapnya no excuse

dari mulut saya selama OKK 2010 kemarin: Firman, Elsa, Febby, Alam,

Bang Garna, Imam, Wiwi, Cynthia, Dina, Gege, Diah, Chevy, El, Ferdhy,

Nina, Emon, Nadia, Sekar, dan Ira.

12. Para personel SNSD dan Super Junior, terima kasih atas keceriaan dan nada-

nada indah yang kalian bawakan sehingga penulis bisa memanfaatkannya

sebagai strategi coping stres selama menulis skripsi.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Semoga Allah SWT selalu melimpahkan nikmat iman, islam, dan sehat kepada

semua pihak yang membantu penulis dalam merampungkan skripsi ini. Penulis

berharap skripsi ini dapat bermanfaat terutama bagi pihak-pihak yang

membutuhkannya.

Depok, Juli 2012

M. Ricky Pratama

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

DAFTAR ISI

Halaman Judul ...................................................................................................... i

Surat Pernyataan....................................................................................................ii

Halaman Pernyataan Orisinalitas ......................................................................... iii

Halaman Pengesahan ............................................................................................ iv

Kata Pengantar ...................................................................................................... v

Halaman Pernyataan Persetujuan Publikasi Karya Ilmiah untuk Kepentingan

Akademis ............................................................................................................ vi

Abstrak ………………………………………………………………………. viii

Daftar Isi……………………………………………………………………… x

Bab 1 Pendahuluan

1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1

1.2 Perumusan Masalah .................................................................................. 7

1.3 Pertanyaan Penelitian ................................................................................ 7

1.4 Tujuan Penelitian ...................................................................................... 8

1.5 Manfaat Penelitian .................................................................................... 8

1.6 Ruang Lingkup Penelitian......................................................................... 9

Bab 2 Tinjauan Pustaka

2.1 Bahaya Psikososial ……………………………...................................... 11

2.1.1 Content of Work......................................................................................... 12

2.1.2 Context to Work......................................................................................... 15

2.2 Stres........................................................................................................... 19

2.3 Stres Kerja................................................................................................. 20

2.3.1 Pendekatan Konsep Stres Kerja................................................................ 21

2.4 Model Stres Kerja..................................................................................... 22

2.4.1 Person-Environment Fit (P-E Fit) ............................................................ 22

2.4.2 Demand-Control Model............................................................................ 24

2.4.3 Model Lain................................................................................................ 24

2.5 Efek Stres Kerja......................................................................................... 27

2.6 Pengukuran Stres Kerja............................................................................. 28

2.7 Penanggulangan Stres Kerja...................................................................... 28

Bab 3 Kerangka Konsepsional

3.1 Kerangka Teori ......................................................................................... 30

3.2 Hipotesis Penelitian................................................................................... 31

3.3 Kerangka Konsep...................................................................................... 31

3.4 Definisi Operasional ................................................................................. 32

Bab 4 Metodologi Penelitian

4.1 Jenis dan Desain Penelitian ...................................................................... 36

4.2 Waktu dan Lokasi Penelitian………………………………………… 36

4.3 Populasi dan Sampel………...................................................................... 36

4.4 Instrumen Penelitian................................................................................. 37

4.4.1 Uji Validitas Instrumen Kuesioner............................................................ 37

4.4.2 Uji Validitas Instrumen Kuesioner............................................................ 37

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

4.5 Jenis dan Cara Pengumpulan Data ......................................................... 38

4.6 Pengolahan Data ...................................................................................... 38

4.7 Analisis Data…………. ........................................................................... 39

4.7.1 Analisis Univariat...…………………....................................................... 39

4.7.2 Analisis Bivariat…………........................................................................ 39

Bab 5 Gambaran Umum Pemadam Kebakaran Kota Depok

5.1 Visi dan Misi ............................................................................................ 41

5.2 Tugas dan Fungsi Pemadam Kebakaran................................................... 42

5.3 Prosedur Tetap Pemadam Kebakaran....................................................... 42

5.3.1 Pra Kebakaran........................................................................................... 43

5.3.2 Saat Kebakaran.......................................................................................... 45

5.3.3 Pasca Kebakaran........................................................................................ 48

5.4 Tahapan Operasi Pemadaman Kebakaran................................................. 50

5.5 Sumber Daya Manusia.............................................................................. 52

Bab 6 Hasil Penelitian

6.1 Pelaksanaan Penelitian .............................................................................. 54

6.2 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas........................................................... 54

6.3 Hasil Univariat........................................................................................... 54

6.3.1 Hasil Analisis Karakteristik Responden.................................................. 55

6.3.1.1 Umur........................................................................................................ 55

6.3.1.2 Jenis Kelamin........................................................................................... 56

6.3.1.3 Status Perkawinan.................................................................................... 56

6.3.1.4 Jumlah Anak............................................................................................ 56

6.3.1.5 Tempat Tinggal/Domisili......................................................................... 57

6.3.1.6 Tingkat Pendidikan.................................................................................. 57

6.3.2 Hasil Univariat Bahaya Psikososial Content of Work.............................. 58

6.3.2.1 Beban Kerja............................................................................................. 58

6.3.2.2 Bahaya Kerja............................................................................................ 59

6.3.2.3 Keselamatan Kerja................................................................................... 60

6.3.3 Hasil Univariat Bahaya Psikososial Context to Work.......................... 61

6.3.2.1 Peran di Organisasi................................................................................. 61

6.3.2.2 Pengembangan Karir................................................................................ 62

6.3.2.3 Hubungan Interpersonal........................................................................... 63

6.3.2.4 Gaji........................................................................................................... 64

6.3.4 Hasil Univariat Tingkat Stres................................................................... 65

6.4 Hasil Bivariat........................................................................................... 66

6.4.1 Hubungan antara Beban Kerja dengan Tingkat Stres.......................... 66

6.4.2 Hubungan antara Bahaya Kerja dengan Tingkat Stres....................... 67

6.4.3 Hubungan antara Keselamatan Kerja dengan Tingkat Stres............... 67

6.4.4 Hubungan antara Peran di Organisasi dengan Tingkat Stres................ 68

6.4.5 Hubungan antara Pengembangan Karir dengan Tingkat Stres............ 68

6.4.6 Hubungan antara Hubungan Interpersonal dengan Tingkat Stres...... 69

6.4.7 Hubungan antara Gaji dengan Tingkat Stres........................................... 69

Bab 7 Pembahasan

7.1 Keterbatasan Penelitian ............................................................................ 71

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

7.2 Analisis Bahaya Psikososial Content of Work terhadap Stres Kerja

pada Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok 2012....................... 71

7.2.1 Hubungan Beban Kerja dengan Tingkat Stres....................................... 72

7.2.2 Hubungan Bahaya Kerja dengan Tingkat Stres.................................... 78

7.2.3 Hubungan Keselamatan Kerja dengan Tingkat Stres........................... 82

7.3 Analisis Bahaya Psikososial Context to Work terhadap Stres Kerja

pada Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok 2012...................... 87

7.3.1 Hubungan Peran di Organisasi dengan Tingkat Stres........................... 88

7.3.2 Hubungan Pengembangan Karir dengan Tingkat Stres....................... 91

7.3.3 Hubungan antara Hubungan Interpersonal dengan Tingkat Stres.... 93

7.3.4 Hubungan Gaji dengan Tingkat Stres................................. 97

Bab 8 Kesimpulan dan Saran

8.1 Kesimpulan Penelitian ………................................................................ 101

8.2 Saran Penelitian …….............................................................................. 101

Daftar Pustaka

Lampiran

Lampiran 1. Kuesioner Penelitian

Lampiran 2. Daftar Pertanyaan In-Depth Interview

Lampiran 3. Output SPSS Uji Validitas dan Reliabilitas

Lampiran 4. Output SPSS Analisis Univariat

Lampiran 5. Output SPSS Bivariat (Analisis Korelasi)

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Person-Environment Fit (P-E Fit) ......................................... 23

Gambar 2.2 Model Stres Kerja menurut Cooper dan Davidson................ 25

Gambar 2.3 ISR Model.............................................................................. 26

Gambar 2.4 Model Stres Kerja menurut NIOSH....................................... 26

Gambar 3.1 Kerangka Teori Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan

Kejadian Stres Kerja............................................................ 30

Gambar 3.2 Kerangka Konsep Penelitian Faktor Bahaya Psikososial

yang Berhubungan dengan Kejadian Stres Kerja................ 32

Gambar 5.1 Alur Pemberangkatan Awal................................................... 50

Gambar 5.2 Alur Pemberangkatan Lanjut................................................. 51

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Daftar Pekerjaan yang Lebih Menyebabkan Stres................. 4

Tabel 3.1 Definisi Operasional dalam Penelitian...................................32

Tabel 6.1. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Kelompok Umur pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012....... 55

Tabel 6.2. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012....... 55

Tabel 6.3. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Status Perkawinan pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012....... 56

Tabel 6.4. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Jumlah Anak pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012....... 56

Tabel 6.5. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tempat Tinggal pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012....... 57

Tabel 6.6. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012....... 58

Tabel 6.7. Distribusi Skor Variabel Content of Work pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012 ................................... 58

Tabel 6.8. Distribusi Frekuensi Variabel Beban Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012 ................................... 59

Tabel 6.9. Distribusi Frekuensi Variabel Bahaya Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012 ................................... 60

Tabel 6.10. Distribusi Frekuensi Variabel Keselamatan Kerja pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2011................ 61

Tabel 6.11. Distribusi Skor Variabel Context to Work pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012 .................................... 61

Tabel 6.12. Distribusi Frekuensi Variabel Peran di Organisasi pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012................ 62

Tabel 6.13. Distribusi Frekuensi Variabel Pengembangan Karir pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012................ 63

Tabel 6.14. Distribusi Frekuensi Variabel Hubungan Interpersonal pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012................ 64

Tabel 6.15. Distribusi Frekuensi Variabel Gaji pada Petugas Pemadam Kebakaran

Kota Depok Tahun 2012 .................................... 65

Tabel 6.16. Distribusi Skor Variabel Stres Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012 .................................... 65

Tabel 6.17. Distribusi Frekuensi Tingkat Stres Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012 .................................... 66

Tabel 6.18. Analisis Korelasi Beban Kerja dengan Stres Kerja pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

...................................................................................................66

Tabel 6.19. Analisis Korelasi Bahaya Kerja dengan Stres Kerja pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

...................................................................................................67

Tabel 6.20. Analisis Korelasi Keselamatan Kerja dengan Stres Kerja pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

...................................................................................................67

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Tabel 6.21. Analisis Korelasi Peran di Organisasi dengan Stres Kerja pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

...................................................................................................68

Tabel 6.22. Analisis Korelasi Pengembangan Karir dengan Stres Kerja pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

...................................................................................................68

Tabel 6.23. Analisis Korelasi Hubungan Interpersonal dengan Stres Kerja pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun

2012................................................................................69

Tabel 6.24. Analisis Korelasi Gaji dengan Stres Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun

2012............................................................................................69

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Globalisasi merupakan sebuah tantangan bagi negara Indonesia untuk

mencapai cita-cita luhur bangsa Indonesia dalam mewujudkan kemakmuran bagi

setiap warganya. Era globalisasi mendorong pula tumbuhnya industri di berbagai

sektor dalam rangka memenuhi permintaan pasar terhadap barang dan jasa

tertentu. Semakin berkembangnya kemajuan teknologi pada era globalisasi

mendorong pula semakin ketatnya persaingan antar dunia usaha. Persaingan

dalam menghasilkan produk yang berkualitas ditentukan pula oleh kualitas

pekerja sebagai salah satu aset utama dalam dunia usaha. Salah satu hal yang

diperhatikan dalam menjaga kualitas sumber daya manusia sebagai pekerja adalah

dengan diterapkannya Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3).

Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) merupakan suatu ilmu terapan yang

sangat penting dalam keseharian hidup umat manusia, khususnya pekerja. Sesuai

dengan definisi K3 menurut WHO/ILO, K3 adalah upaya promosi dan

memelihara derajat tertinggi semua pekerja baik fisik, mental, dan kesejahteraan

sosial di semua jenis pekerjaan. Tujuan K3 itu sendiri adalah untuk menjaga dan

meningkatkan status kesehatan pekerja serta meningkatkan kapasitas kerja untuk

mencapai tingkat produktivitas kerja yang maksimal. Berdasarkan tujuan tersebut,

menerapkan K3 bagi pekerja menjadi satu hal yang perlu dilakukan oleh pelaku

usaha dalam menjaga nilai produksi di era globalisasi seperti saat ini.

Setiap pekerjaan yang dilakukan oleh seorang pekerja mengandung

bahaya. Jenis dan besarnya bahaya yang terkandung di dalam suatu jenis

pekerjaan dipengaruhi oleh karakteristik pekerjaan tersebut. Berbagai jenis bahaya

dapat dikelompokkan ke dalam beberapa jenis bahaya. Cox, Griffiths, dan Rial-

Gonzales (2000) mengelompokkan bahaya ke dalam dua jenis, yakni bahaya fisik

(physical hazard) dan bahaya psikososial (psychosocial hazard). Contoh dari

bahaya fisik antara lain bising, getar, pencahayaan, dan temperatur ekstrim.

Bahaya fisik termasuk juga di dalamnya bahaya biologis, bahaya kimia, dan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

bahaya radiologi. Bahaya fisik dapat terlihat wujudnya secara fisik dan dapat

dirasakan secara langsung oleh semua pekerja. Adapun bahaya psikososial

merupakan bahaya yang tidak tampak secara fisik.

ILO (1986) dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000)

mendefinisikan bahaya psikososial sebagai bahaya yang ditimbulkan dari interaksi

antara karakteristik pekerjaan (job content), organisasi dan manajemen pekerjaan,

kondisi dan lingkungan organisasi, dengan kompetensi dan kebutuhan pekerja.

Interaksi-interaksi ini yang menimbulkan adanya gangguan kesehatan pada

pekerja dan dipengaruhi pula oleh persepsi dan pengalaman pekerja yang

bersangkutan dalam mengatasi interaksi tersebut. Faktor psikososial diketahui

menjadi penyebab yang penting dari kejadian penyakit akibat kerja. Selain itu,

diketahui pula kondisi pekerjaan tidak hanya berpengaruh pada kejadian penyakit

akibat kerja saja, tetapi secara luas juga mempengaruhi kondisi kesehatan seorang

pekerja (Kalimo dalam WHO, 1987).

Seperti bahaya pada umumnya, bahaya psikososial juga berpotensi

mengakibatkan kerugian, khususnya yang berkaitan dengan kesehatan. Bahaya

psikososial memiliki potensi dalam menimbulkan kerugian, baik berupa

psikologis maupun fisik (Cox dan Griffiths, 1995 dalam Cox, Griffiths, dan Rial-

Gonzales, 2000). Diketahui pula bahwa rata-rata karakteristik pekerjaan di zaman

modern seperti saat ini berpotensi menimbulkan bahaya dan kerugian

(hazardous). Satu gangguan utama akibat bahaya psikososial dan banyak menyita

perhatian adalah stres kerja (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000).

Stres kerja diketahui menyebabkan berbagai permasalahan kesehatan

kerja. Kemajuan dan perkembangan teknologi memperlambat kemampuan

manusia untuk mempertahankan produktivitas sehingga menjadi lebih rentan

terkena stres kerja (National Safety Council, 1994). Hal ini menjadikan

industrialisasi yang didorong oleh adanya globalisasi memiliki efek negatif bagi

para pekerja itu sendiri. Berdasarkan survei yang dilakukan oleh NIOSH,

ditemukan fakta bahwa 25% responden survey melaporkan bahwa pekerjaan yang

dilakukan oleh responden merupakan satu-satunya sumber stres terbesar (Arden,

2002). Setiap tahunnya, di Inggris terdapat enam juta penduduk yang terkena

gangguan mental seperti depresi dan kegelisahan (Fingret dan Smith, 1995).

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Stres yang dialami pekerja dapat menimbulkan berbagai permasalahan.

Hawari (2001) menyebutkan bahwa 44% pegawai kantor di Amerika Serikat

mengalami stres dengan menunjukkan perubahan emosi dan perilaku yang

mengakibatkan produktivitas kerja yang menurun, kehilangan jam kerja,

peningkataan absensi, dan peningkatan biaya perawatan. Selain itu, stres kerja

juga diketahui memicu berbagai permasalahan kesehatan pada pekerja. Menurut

European Working Conditions Survey (2005), stres kerja berkorelasi dengan

penyakit akibat kerja, seperti low back pain, musculo-skeletal disorders, nyeri

pada neck-shoulder-arm-wrist-hand, dan berbagai penyakit kardiovaskuler. Stres

kerja yang dipicu oleh adanya pengangguran juga memiliki dampak terhadap

kesehatan pekerja. Berdasarkan penelitian Brenner (1979) dalam Hawari (2001),

diketahui bahwa setiap peningkatan sebesar 1% jumlah pengangguran di Amerika

Serikat terjadi peningkatan kematian akibat penyakit jantung dan pembuluh darah

sebesar 1,9%, kematian akibat bunuh diri naik sebesar 4,1%, jumlah pasien baru

laki-laki yang dirawat di Rumah Sakit Jiwa naik 4,3%, dan terjadi pula

peningkatan untuk pasien baru perempuan sebesar 2,3%.

Stres kerja juga memiliki kontribusi dalam kejadian kecelakaan kerja.

Berdasarkan penelitian Sharan (2012), diketahui bahwa dalam kondisi kerja di

bawah tekanan berpotensi menimbulkan stres, terjadi peningkatan kemungkinan

(probability) terjadinya kecelakaan kerja. Seperti yang sudah diketahui, stres kerja

menimbulkan dampak fisiologis seperti gangguan pada sistem kardiovaskular,

sistem pencernaan, imunitas, dan skeletal-muskular. Stres kerja dapat menjadi

penyebab tidak langsung (immediate cause) apabila penyebab langsung yang

teridentifikasi dalam suatu kecelakaan kerja diketahui merupakan salah satu

dampak yang timbul akibat stres kerja.

Stres kerja dapat ditemui pada segala jenis pekerjaan. Namun, beban dan

karakteristik pekerjaan yang berbeda-beda membuat adanya perbedaan antara satu

pekerjaan dengan pekerjaan lainnya dalam kasus timbulnya stres kerja. National

Safety Council (1994) menyebutkan terdapat berbagai pekerjaan yang dianggap

paling dapat membuat stres pekerja-pekerjanya.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Tabel 1.1 Daftar Pekerjaan yang Lebih Menyebabkan Stres

Sumber: National Safety Council (1994)

Pekerjaan

Pegawai Pos Perawat

Pialang saham Petugas customer service

Jurnalis Pelayan

Pilot pesawat Guru

Manajer tingkat menengah Penambang

Sekretaris Pengatur lalu lintas udara

Polisi Pemadam kebakaran

Eksekutif periklanan Paramedis

Petugas medis

Arden (2002) menyebutkan lima pekerjaan yang lebih dapat menimbulkan

stres dibandingkan pekerjaan lainnya karena karakteristik yang ada pada

pekerjaan tersebut. Karakteristik pekerjaan termasuk di dalam sumber stres

(stressor). Lima pekerjaan tersebut meliputi pengatur lalu lintas udara, polisi,

perawat ruang gawat darurat, paramedis, dan pemadam kebakaran.

Pemadam kebakaran merupakan salah satu pekerjaan yang memiliki

potensi dengan tingkat stres tinggi dibandingkan dengan pekerjaan lainnya. Hal

ini didorong oleh karakteristik pekerjaan tersebut yang mengharuskan pekerja

berhadapan dengan berbagai bahaya serta risiko yang terdapat pada pekerjaan

pemadam kebakaran. Ditambah dengan adanya tugas memadamkan sebuah

kebakaran yang seringkali terjadi di luar jam kerja pekerja lainnya. Hal ini

menjadikan pekerjaan pemadam kebakaran menjadi salah satu pekerjaan yang

berpotensi lebih besar untuk terjadinya stres kerja. Penelitian Wagner et al (2006)

menemukan fakta bahwa pemadam kebakaran di Jerman memiliki tingkat

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

mortalitas yang lebih rendah disebabkan oleh berbagai bahaya yang terdapat pada

pekerjaannya.

Kota Depok merupakan kota yang sedang tumbuh membangun. Kota yang

secara administratif berada di provinsi Jawa Barat ini merupakan salah satu kota

penyangga Ibukota Jakarta. Kota Depok berbatasan langsung dengan Ibukota

Jakarta dan terletak di sebelah selatan Ibukota Jakarta. Selain itu, Kota Depok

merupakan salah satu bagian dari megapolitan Jabodetabek. Hal ini menjadikan

Kota Depok sebagai salah satu kawasan yang memiliki laju pertumbuhan ekonomi

yang potensial. Berdasarkan data yang dikeluarkan Badan Pusat Statistik Kota

Depok, laju pertumbuhan Kota Depok pada 2010 sebesar 6,36%. Angka tersebut

lebih tinggi dibandingkan dengan laju pertumbuhan ekonomi Provinsi Jawa Barat

sebesar 6,22%. Bahkan, angka tersebut juga melampaui laju pertumbuhan

nasional yang hanya sebesar 6,10%. Laju pertumbuhan ekonomi tersebut diikuti

oleh berbagai pembangunan fisik yang sedang marak di Kota Depok. Kawasan

jalan utama Kota Depok, yakni Jalan Margonda memang dipersiapkan sebagai

kawasan pusat bisnis di Kota Depok.

Pertumbuhan ekonomi dan pembangunan di Kota Depok juga diikuti oleh

kenaikan pada kepadatan penduduk Kota Depok. Berdasarkan data demografi

Kota Depok1, pada tahun 2003, Kota Depok memiliki jumlah penduduk 1.143.403

jiwa dengan kepadatan rata-rata 5.709 jiwa/km². Pada tahun 2005, jumlah

penduduk Kota Depok berjumlah 1.374.522 jiwa dengan kepadatan rata-rata

6.836 jiwa/km². Jumlah dan kepadatan penduduk Kota Depok semakin bertambah

pada tahun-tahun berikutnya. Pada tahun 2010, Kota Depok memiliki penduduk

berjumlah 1.738.570 jiwa dengan kepadatan penduduk mencapai 8.680 jiwa/km².

Hal ini membuat pemukiman penduduk di Kota Depok yang memiliki luas hanya

200,29 km² menjadi semakin padat.

Laju pertumbuhan ekonomi, pembangunan fisik, dan pertumbuhan

penduduk yang bertambah di Kota Depok ternyata diikuti pula oleh angka kasus

kebakaran yang terjadi di Kota Depok. Berdasarkan data Dinas Pemadam

1 Berdasarkan data yang dilansir pada Profil Demografi Kota Depok melalui situs portal

www.depok.go.id

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Kebakaran Kota Depok2, jumlah kasus kebakaran di Kota Depok terus meningkat

dari tahun ke tahun. Pada tahun 2007, terjadi sebanyak 57 kasus kebakaran. Kasus

kebakaran meningkat pada tahun 2008 menjadi sebesar 60 kasus dan 74 kasus

pada 2009. Peningkatan terus berlanjut pada tahun 2010 dengan jumlah kasus

mencapai 113 kebakaran. Pada tahun 2011, jumlah kebakaran semakin meningkat

dengan jumlah kasus mencapai 138 kebakaran3.

Berdasarkan uraian di atas penulis tertarik untuk meneliti mengenai

gambaran bahaya psikososial dan pengaruhnya terhadap stres kerja pada petugas

pemadam kebakaran Kota Depok. Terlebih, belum pernah dilakukan penelitian

untuk mengetahui gambaran bahaya psikososial yang berpotensi menimbulkan

stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota Depok. Karakteristik pekerjaan

pemadam kebakaran yang mengharuskan petugas berhadapan langsung dengan

hazard yang ditimbulkan oleh api dan sangat berbahaya, di antaranya panas,

material yang terbakar, ledakan, dan gas karbon hasil pembakaran dapat menjadi

salah satu sumber stres pada pekerjaan. Adanya shift kerja yang seringkali di luar

waktu pekerja pada umumnya jika kebakaran terjadi pada malam atau dini hari

juga dapat memicu terjadinya stres kerja. Karakteristik pekerjaan tersebut

termasuk dalam bahaya psikososial yang termasuk dalam content of work (Cox,

Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Selain karakteristik tersebut, terdapat pula

bahaya psikososial yang dapat berasal dari berbagai hal yang tidak bersentuhan

langsung dengan pemadam kebakaran yang disebut context to work, seperti

budaya organisasi, peran dalam organisasi, konflik peran, hubungan dengan rekan

kerja, dan pengembangan karir (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000).

Didorong pula oleh angka kebakaran dan kepadatan penduduk yang terus

bertambah dari tahun ke tahun, serta pembangunan fisik yang terus menerus

terjadi di Kota Depok, menjadikan pemadam kebakaran Kota Depok berpotensi

menjadi salah satu pekerjaan rentan terhadap paparan bahaya psikososial dan stres

kerja.

2“Kasus Kebakaran di Depok Meningkat,” www.koran.republika.co.id. Senin, 23 April 2012, 11.56

WIB. 3 “Kota Depok Rawan Kebakaran.” www.suarapembaruan.com. Jumat, 29 Juni 2012, 11.46 WIB.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

1.2 Perumusan Masalah

Pemadam kebakaran memiliki tanggung jawab dalam penanganan

kebakaran di kota ataupun kabupaten. Upaya penanganan meliputi pencegahan,

pemadaman, penyelamatan, dan pembinaan masyarakat terkait dengan

penanganan kebakaran tersebut. Dalam menjalankan tugas dan fungsinya, petugas

pemadam seringkali berhadapan dengan berbagai bahaya yang memiliki risiko

cedera bahkan fatality yang cukup tinggi. Kasus kebakaran yang ditangani,

khususnya dalam upaya pemadaman dan penyelamatan korban yang terjebak

kebakaran, memiliki berbagai bahaya seperti terbakar, tertimpa reruntuhan

bangunan yang terbakar, menghirup asap hasil pembakaran tidak sempurna,

bahkan terkena ledakan. Selain itu, kondisi sosial yang terdapat di dalam

lingkungan pekerjaan juga memiliki potensi menjadi bagian dari bahaya

psikososial yang memapar petugas pemadam kebakaran.

Berdasarkan penjelasan tersebut dan juga latar belakang di atas,

perumusan masalah yang dikembangkan pada penelitian ini adalah mengetahui

tinjauan bahaya psikososial dan pengaruhnya terhadap stres kerja pada petugas

pemadam kebakaran Kota Depok. Untuk dapat melakukan pengendalian terhadap

stres kerja dan gangguan lain akibat bahaya psikososial pada petugas pemadam

kebakaran Kota Depok, diperlukan suatu penelitian mengenai bahaya psikososial

dan pengaruhnya terhadap stres kerja yang terdapat pada pekerjaan pemadam

kebakaran tersebut. Hal ini menjadi penting untuk mengidentifikasi berbagai

stressor yang termasuk context to work maupun content of work yang diketahui

memiliki pengaruh terhadap kejadian stres kerja. Melalui penelitian ini,

produktivitas kerja petugas dalam menanggulangi angka kebakaran yang terus

meningkat di Kota Depok diharapkan akan semakin baik lagi.

1.3 Pertanyaan Penelitian

Pertanyaan pada penelitian ini sebagai berikut:

1) Bagaimana gambaran bahaya psikososial pada petugas pemadam kebakaran

Kota Depok tahun 2012?

2) Bagaimana gambaran stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota Depok

tahun 2012?

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

3) Bagaimana hubungan bahaya psikososial terhadap stres kerja pada petugas

pemadam kebakaran Kota Depok tahun 2012?

4) Apa saja faktor-faktor bahaya psikososial yang dapat mempengaruhi terjadinya

stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota Depok tahun 2012?

1.4 Tujuan Penelitian

1.4.1 Tujuan Umum

Tujuan umum pada penelitian ini adalah mendapatkan gambaran bahaya

psikososial dan stres kerja, serta mengetahui faktor-faktor bahaya psikososial dan

hubungan bahaya psikososial tersebut dengan stres kerja pada petugas pemadam

kebakaran Kota Depok pada tahun 2012.

1.4.2 Tujuan Khusus

Tujuan khusus pada penelitian ini sebagai berikut:

1) Mengetahui gambaran bahaya psikososial pada petugas pemadam kebakaran

Kota Depok tahun 2012.

2) Mengetahui gambaran stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota

Depok tahun 2012.

3) Mengetahui hubungan bahaya psikososial terhadap stres kerja pada petugas

pemadam kebakaran Kota Depok tahun 2012.

4) Mengetahui faktor-faktor bahaya psikososial yang dapat mempengaruhi

terjadinya stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota Depok tahun

2012.

1.5 Manfaat Penelitian

1.5.1 Bagi Penulis

Melalui penelitian ini, penulis mendapatkan kesempatan untuk

mempelajari salah satu aspek dalam ilmu Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)

yang pernah penulis pelajari di selama masa perkuliahan, yakni bahaya

psikososial sebagai penyebab timbulnya stres kerja. Penulis mendapatkan

kesempatan untuk mendalami permasalahan psikososial yang terjadi pada petugas

pemadan kebakaran Kota Depok sehingga memperoleh nilai belajar berupa

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

intervensi yang dapat dilakukan sebagai solusi untuk menanggulangi bahaya

tersebut.

1.5.2 Bagi Dinas Kebakaran Kota Depok

Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai referensi dan sumber informasi

tentang gambaran permasalahan mengenai aspek psikososial yang terdapat pada

petugas pemadam kebakaran Kota Depok. Diharapkan penelitian ini dapat

bermanfaat untuk meningkatkan kinerja, performa, serta produktivitas petugas

pemadam kebakaran Kota Depok dalam menjalankan tugasnya dan terhindar dari

dampak yang ditimbulkan akibat bahaya psikososial.

1.5.3 Bagi K3 FKM UI

Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai referensi dan sumber informasi

tentang gambaran permasalahan mengenai aspek psikososial dan pengaruhnya

terhadap stres kerja yang terdapat pada petugas pemadam kebakaran Kota Depok.

Diharapkan penelitian ini dapat bermanfaat untuk memperkaya informasi

mengenai tinjauan terhadap bahaya psikossosial yang terdapat pada satu jenis

pekerjaan, yakni petugas pemadam kebakaran. Informasi ini diharapkan akan

digunakan dan diakses secara luas, khususnya oleh mahasiswa K3 FKM UI.

Selain itu, penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensi bagi peneliti-peneliti

FKM UI berikutnya yang akan mengambil tema penelitian mengenai bahaya

psikososial dan stres kerja.

1.6 Ruang Lingkup Penelitian

Penelitian ini berjudul “Studi Bahaya Psikososial terhadap Stres Kerja

pada Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012”. Penelitian ini

bertujuan untuk mengetahui gambaran bahaya psikososial, gambaran stres kerja,

hubungan bahaya psikososial terhadap stres kerja, dan faktor bahaya psikososial

yang berpengaruh terhadap kejadian stres kerja pada petugas pemadam kebakaran

Kota Depok pada tahun 2012. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei-Juni

2012, yakni dengan menggunakan kuesioner yang dibagikan kepada petugas

pemadam kebakaran Kota Depok. Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

analitik melalui pendekatan kuantitiatif dan kualitatif. Data yang digunakan pada

penelitian ini meliputi data primer melalui hasil kuesioner dan data sekunder yang

berasal dari dokumen resmi Dinas Kebakaran Kota Depok.

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Bahaya Psikososial

Bahaya psikososial merupakan bahaya yang ditimbulkan dari interaksi antara

karakteristik pekerjaan (job content), organisasi dan manajemen pekerjaan, kondisi dan

lingkungan organisasi, dengan kompetensi dan kebutuhan pekerja (ILO, 1986 dalam Cox,

Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Berbagai interaksi tersebut menimbulkan berbagai

gangguan kesehatan pada pekerja. Seberapa besar bahaya psikososial berpengaruh

pada status kesehatan seorang pekerja dipengaruhi pula oleh persepsi dan pengalaman

pekerja yang bersangkutan dalam mengatasi interaksi tersebut. Faktor psikososial

diketahui menjadi penyebab yang penting dari kejadian penyakit akibat kerja. Selain itu,

diketahui pula kondisi pekerjaan tidak hanya berpengaruh pada kejadian penyakit akibat

kerja saja, tetapi secara luas juga mempengaruhi kondisi kesehatan seorang pekerja

(Kalimo, 1987). Levi (1987) menambahkan bahwa faktor psikososial berasal dari proses

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

sosial di dalam sebuah struktur sosial dan mempengaruhi manusia melalui persepsi dan

pengalaman manusia yang bersangkutan.

Seperti bahaya pada umumnya, bahaya psikososial juga berpotensi

mengakibatkan kerugian, khususnya yang berkaitan dengan kesehatan. Bahaya

psikososial memiliki potensi dalam menimbulkan kerugian, baik berupa psikologis

maupun fisik (Cox dan Griffiths, 1995 dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000).

Diketahui pula bahwa rata-rata karakteristik pekerjaan di zaman modern seperti saat ini

berpotensi menimbulkan bahaya dan kerugian (hazardous). Bahaya psikososial sendiri

dapat dikategorikan menjadi dua jenis, yakni content of work dan context to work

(Hacker, 1991; Hacker et al., 1983 dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000).

Satu gangguan utama akibat bahaya psikososial dan banyak menyita perhatian

adalah stres kerja (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Stres kerja diketahui sebagai

satu bahaya kesehatan kerja yang paling signifikan di Amerika Serikat dan berbagai

negara berkembang (Spector, 2002). Stres kerja terbukti memiliki pengaruh terhadap

kondisi kesehatan pekerja. Menurut Cartwright dan Cooper (1997) dalam Spector

(2002), stres kerja dapat mengakibatkan berbagai efek jangka pendek dan efek jangka

panjang. Efek jangka pendek meliputi kondisi tertekan secara emosional, gangguan

pencernaan, sakit kepala, sulit tidur, dan kehilangan energi. Selain itu, stres kerja juga

dapat mengakibatkan efek jangka panjang berupa berbagai penyakit serius dan bahkan

kematian mendadak yang terkait dengan gangguan kardiovaskular.

2.1.2 Content of Work

Content of work merupakan bahaya psikososial yang berkaitan dengan

karakteristik yang ada di dalam suatu pekerjaan4. Faktor psikososial yang

termasuk di dalam bahaya psikososial content of work di antaranya desain

pekerjaan, beban kerja, jadwal kerja, aspek ergonomik (ergonomic conditions),

dan bahaya kerja (physical danger).

Desain Pekerjaan

Beberapa aspek yang termasuk di dalam desain pekerjaan yang dapat

menyebabkan stres meliputi nilai rendah di pekerjaan, pekerjaan semi-skilled dan

4 Tom Cox, Amanda Griffiths, dan Eusobio Rial-Gonzales, Research on Work-Related Stress

(Luxembourg: European Agency for Safety and Health at Work, 2000), hlm.75.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

unskilled, kurangnya variasi pekerjaan dan pekerjaan yang selalu berulang,

ketidakmengertian akan pekerjaan, kekurangan sarana untuk menigkatkan

kemampuan bekerja, tingginya perhatian/konsentrasi yang diperlukan dalam

bekerja, sumber daya yang tidak cukup, dan kebutuhan yang menyebabkan

konflik (Kasl, 1992 dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Pekerjaan

yang relatif tidak membutuhkan skill khusus dalam bekerja dapat memicu

terjadinya stres kerja. Hal ini berkaitan dengan sifat pekerjaan tersebut yang

berulang-ulang dan kejadian postur janggal di dalam pekerjaan.

Ketidakmengertian akan tugas juga diketahui dapat menyebabkan stres pada

pekerja karena berhubungan dengan ketiadaan penghargaan. Selain itu

ketidakmengertian akan tugas pada pekerjaan juga berhubungan dengan bahaya-

bahaya yang tidak diketahui selama bekerja, konflik peran, dan terjaminnya

pekerjaan di masa depan.

Beban Kerja

Beban kerja diketahui berpengaruh terhadap kejadian stres di tempat kerja.

Beban kerja merupakan salah satu stressor pertama yang diketahui dan diteliti5.

Beban kerja yang dinilai terlalu tinggi dan terlalu rendah dapat menyebabkan stres

pada pekerja. Menurut French et al. (1974) dalam Cox, Griffiths, dan Rial-

Gonzales (2000), beban kerja dapat dibagi dua, yakni beban secara kualitatif dan

beban secara kuantitatif. Beban kerja kualitatif dilihat berdasarkan tingkat

kesulitan yang dihadapi pekerja dalam menyelesaikan pekerjaannya, sedangkan

beban kerja kuantitatif berdasarkan banyaknya tugas yang harus diseselaikan

pekerja. Selain itu, beban kerja juga berkaitan dengan waktu yang diberikan untuk

menyelesaikan sebuah tugas atau pekerjaan. Semakin cepat tempo bekerja,

semakin besar pula kemungkinan terjadinya stres kerja.

Jadwal Kerja

Terdapat dua stressor utama yang berkaitan dengan jadwal kerja, yakni

shift kerja yang digunakan dan lama waktu bekerja. Shift kerja yang dapat menjadi

stressor di dalam pekerjaan meliputi shift kerja malam yang berkaitan dengan

5 Ibid., hlm.76

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

gangguan pencernaan dan shift kerja secara umum yang dapat menyebabkan

kelelahan pada pekerja6. Waktu bekerja yang lama juga dapat menimbulkan stres

pada pekerja. Penelitian Spurgeon dan Harrington (1989) dalam Cox, Griffiths,

dan Rial-Gonzales (2000) menemukan keterkaitan antara waktu kerja yang

panjang dengan peningkatan gangguan kesehatan mental pada dokter muda di

Inggris.

Ergonomik

Ayoub (1991) menjelaskan, ergonomik melihat tiga komponen pada suatu

pekerjaan, yakni pekerja (operator), tugas (task), dan dan lingkungan pekerjaan.

Ketiga komponen ini menghasilkan interaksi kompleks yang memunculkan stres

kerja dan selanjutnya menghasilkan berbagai keluhan dalam pekerjaan seperti

ketidakpuasan dalam bekerja, cedera, penurunan produktivitas, dan kerugian

ekonomi pada perusahaan. Kondisi fisik pekerjaan yang kurang memadai

membuat risiko terjadinya stres di tempat kerja menjadi lebih besar (Cooper dan

Davidson, 1987). Kondisi fisik pekerjaan yang kurang memadai menimbulkan

ketidaksesuaian dan ketidaknyamanan pada pekerja. Ketidaksesuaian antara

pekerja dengan pekerjaan dapat menyebabkan stres pada pekerja. Aspek

ergonomik sangat berkaitan dengan desain dan tugas pekerjaan. Faktor ergonomik

juga terkait dengan terjadinya kelelahan dan gangguan kesehatan pada pekerja.

Adanya ketidaksesuaian antara pekerja dengan pekerjaan menimbulkan stres yang

memicu terjadinya gangguan fisiologis pada tubuh pekerja. Menurut O’Hanlon

(1987), reaksi neurofisiologik yang timbul akibat stres pada fungsi motorik

manusia berupa kelelahan otot, nyeri pada leher, tulang belakang, dan lengan,

sakit kepala, insomnia, dan gangguan emosional. Penelitian Pope et al (1997) juga

membuktikan adanya hubungan antara aktivitas fisik pada pekerjaan, kondisi fisik

pekerjaan, dan aspek psikososial pada pekerjaan dengan kejadian nyeri bahu

(shoulder pain) pada pekerja. Penelitian Linton (2001) juga membuktikan bahwa

faktor psikologis di tempat kerja meningkatkan risiko terjadinya nyeri tulang

belakang (back pain) pada pekerja meskipun informasi mengenai mekanisme

terjadinya gangguan tersebut masih belum memadai.

6 Ibid., hlm.78

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Bahaya Kerja

Beberapa jenis pekerjaan yang mengandung adanya bahaya fisik yang

diketahui pekerja juga dapat menimbulkan stres kerja. Produktivitas pekerja yang

bekerja di bawah kondisi yang berbahaya cenderung lebih rendah (Poulton, 1979).

Hal ini terkait dengan adanya jaminan keselamatan kerja. Berbagai macam bahaya

fisik di lingkungan kerja yang berpengaruh terhadap kondisi psikologis pekerja

telah dipelajari sejak lama oleh para ahli (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales,

2000). Bahaya fisik lebih mudah diukur dan dimonitor kondisinya di lingkungan

fisik pekerjaan dibandingkan dengan bahaya psikologis. Holt (1982) dalam Cox,

Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000), menyebutkan bahaya bising merupakan

bahaya fisik yang paling banyak menyita perhatian dalam keterkaitan antara

bahaya fisik dengan kejadian stres kerja. Bahaya fisik berupa temperatur ekstrim

juga termasuk ke dalam bahaya fisik yang berhubungan dengan kejadian stres

kerja dan menimbulkan berbagai masalah kesehatan pada pekerja (Biesner et al,

1971 dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Ketidakseimbangan pada

suhu tubuh yang dipengaruhi oleh suhu ekstrim lingkungan kerja yang terjadi

secara terus menerus juga dapat menimbulkan gangguan organ vital dan gangguan

psikologis manusia (Mackie dan O’Hanlon, 1977, Poulton, 1977 dalam Lindstorm

dan Mantysalo, 1987). Gangguan yang muncul berupa fatigue dan penurunan

kemampuan bekerja sebagai akibat ketidakseimbangan sirkulasi darah pada tubuh

pekerja yang terpapar suhu panas (Lindstorm dan Mantysalo, 1987).

2.1.3 Context to Work

Bahaya psikososial context to work merupakan bahaya psikososial yang

berkaitan langusng dengan konteks pekerjaan yang ada dan tidak termasuk ke

dalam karakteristik khusus suatu pekerjaan. Bahaya psikososial context to work

relatif lebih mudah ditemukan pada semua jenis pekerjaan karena tidak melihat

secara teknis pekerjaan yang dilakukan. Bahaya psikososial context to work

meliputi budaya dan fungsi organisasi, peran di organisasi, pengembangan karir,

kebebasan memilih, hubungan interpersonal di tempat kerja, kepuasan kerja, dan

home-work interface.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Budaya dan Fungsi Organisasi

Kasl (1992) dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000) menyebutkan

beberapa aspek organisasi yang dipercaya membahayakan bagi pekerja, di

antaranya ukuran dan struktur organisasi, prosedur yang tidak praktis dan

mengabaikan hak pekerja, dan isu terkait peran di organisasi. Banyak dari efek

budaya dan fungsi organisasi terjadi melalui perilaku para manajer dan supervisor.

Perilaku manajemen dan gaya supervisor memiliki dampak yang substansial pada

kondisi emosional pekerja. Pengaruh yang timbul pada aspek budaya dan

organisasi berada pada faktor-faktor content of work dan context to work lainnya.

Selain itu, banyak dari masalah-masalah yang terjadi pada aspek budaya dan

fungsi organisasi lebih merupakan masalah antarpekerja.

Peran di Organisasi

Cooper dan Davidson (1987) menjelaskan bahwa peran di organisasi

merupakan salah satu penyebab utama terjadinya stres di tempat kerja. Masalah

yang timbul dalam stresor ini berupa ambiguitas atau ketidakjelasan pada peran

organisasi dan konflik antarperan. Ketidakjelasan peran dapat terjadi jika terdapat

dua jenis jabatan yang beririsan peran dan fungsinya maupun sebagai akibat dari

ketiadaan deskripsi kerja yang jelas dari pihak manajemen kepada pekerja.

Sedangkan konflik antarperan dimungkinkan muncul antara satu jabatan dengan

jabatan yang lain. Kasl dan Cobb (1983) menjelaskan lebih lanjut mengenai

konflik antarperan. Konflik antarperan dimungkinkan terjadi pada beberapa aspek

yang berkaitan dengan struktur organisasi. Organisasi besar dengan struktur

organisasi yang flat berhubungan dengan ketidakpuasan kerja yang tinggi,

absenteisme, dan kecelakaan kerja. Konflik antarperan di organisasi juga dapat

muncul antara staf dengan pengawas maupun pimpinan terkait dengan

ketidakpuasan kerja satu sama lain. Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000)

menambahkan aspek berbahaya lainnya pada peran di organisasi meliputi

kelebihan peran, ketidakcukupan peran, dan tanggung jawab bagi banyak orang.

Pengembangan Karir

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Sistem peningkatan jenjang karir dapat menjadi sumber stres terutama

pada beberapa pekerjaan yang menekankan adanya hubungan pengembangan

karir dengan kompetensi (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Pekerja dapat

terkena stres jika kompetensi tinggi yang dimilikinya tidak membuat karirnya naik

berjenjang. Mayoritas pekerjaan, khususnya pekerjaan formal, memiliki sistem

peningkatan karir yang berjenjang. Marshall (1977) dalam Cox, Griffiths, dan

Rial-Gonzales (2000) menyebutkan terdapat dua sumber potensial stres kerja yang

termasuk di dalam variabel pengembangan karir, yakni ketidakpastian pekerjaan

dan ketidaksesuaian status yang diperoleh pekerja. Cooper dan Marshall (1978)

dalam Cooper dan Davidson (1987) menjelaskan lebih lanjut bahwa aspek terkait

pengembangan karir yang menyebabkan stres pada pekerja meliputi promosi

jabatan, degradasi jabatan, ketidaksesuaian status dengan kompetensi,

ketidakpastian akan jaminan kerja di masa depan, dan ambisi pekerja dalam

meraih kenaikan jabatan yang terhalangi.

Kebebasan Memilih

Kebebasan dalam memilih dan kontrol pribadi merupakan isu penting di

dalam aspek desain pekerjaan dan organisasi kerja7. Lebih lanjut, Cox, Griffiths,

dan Rial-Gonzales (2000) menjelaskan bahwa hal ini tercermin pada karyawan

yang memiliki hak untuk berpartisipasi dalam pembuatan kebijakan di dalam

pekerjaan. Status seorang pekerja yang membuat pekerja yang bersangkutan

memiliki kewenangan dalam partisipasi pembuatan kebijakan juga termasuk salah

satu aspek pada stressor ini. Seorang pekerja idealnya memiliki otonomi untuk

merencanakan pekerjaan dan mengatur beban kerjanya. Selain itu, idealnya

seorang pekerja juga dapat membuat keputusan sendiri mengenai bagaimana

pekerjaannya harus diselesaikan dan bagaimana masalah yang ditemui harus

diatasi. Namun, adanya otonomi yang berlebih juga dapat membuat suatu

pekerjaan menjadi tidak terkontrol oleh pihak manajemen.

Hubungan Interpersonal

7 Ibid., hlm.72

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Hubungan interpersonal yang baik idealnya terjalin di antara semua level

pekerja, baik seorang pekerja dengan atasan, dengan staf, maupun dengan pekerja

pada level yang sama. Hubungan interpersonal di dalam pekerjaan dan dukungan

sosial dari rekan kerja, atasan, maupun anggota, memiliki keterkaitan dengan stres

kerja (Payne, 1980 dalam Cooper dan Davidson, 1987). Hubungan interpersonal

yang buruk di tempat kerja dapat ditimbulkan oleh ketidakjelasan peran yang

menghasilkan ketegangan psikologis sehingga menimbulkan ketidakpuasan di

tempat kerja. Hubungan interpersonal yang baik di tempat kerja berkaitan erat

dengan kesehatan pada pekerja dan lingkungan kerja itu sendiri (Cooper, 1981

dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Adanya hubungan interpersonal

yang baik tidak hanya berguna untuk menunjang profesionalitas di dalam

pekerjaan, tetapi juga mencegah terjadinya stres kerja. Penelitian Jones et al

(1998) melaporkan terjadi peningkatan stres berat dan kejadian penyakit terkait

stres sebesar 6,5 kali pada pekerja dengan lingkungan sosial pekerjaan yang tidak

mendukung. Aspek lain yang terdapat pada hubungan interpersonal di tempat

kerja adalah adanya kekerasan di tempat kerja. Pada beberapa kasus, adanya

kekerasan di tempat kerja dapat mengakibatkan seorang pekerja terkena post-

traumatic disorder. Hal ini banyak terjadi pada tenaga kerja Indonesia yang

bekerja di luar negeri.

Home-Work Interface

Home-Work Interface (HWI) merupakan stressor yang terkait dengan

kehidupan personal pekerja dengan keluarga serta kehidupan umum di luar

lingkungan pekerjaan. Beberapa aspek yang terdapat di dalam HWI di antaranya

konflik antara kebutuhan akan perhatian antara pekerjaan dengan keluarga, waktu

dan komitmen antara pekerjaan dengan keluarga, dan dukungan keluarga terhadap

pekerjaan yang dilakukan oleh pekerja (Hingley dan Cooper, 1989 dalam Cox,

Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000).

Kepuasan Kerja

Berbagai penelitian telah membuktikan adanya hubungan yang signifikan

antara stres kerja yang tinggi dengan kepuasan kerja yang rendah (Mc.Cormick

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

dan Ilgen, 1984). Persepsi pekerja terhadap kepuasan yang diraih di tempat kerja

bisa sangat berbeda antara satu jenis pekerjaan dengan pekerjaan lainnya. Hal ini

berhubungan dengan berbagai kondisi yang terjadi di tempat kerja. Kepuasan

kerja dipengaruhi oleh banyak faktor. Locke (1976) dalam Mc.Cormick dan Ilgen

(1984) menyebutkan setidaknya terdapat tiga kondisi yang berpengaruh terhadap

kepuasan kerja, yakni kondisi pekerjaan (termasuk variasi kerja, kesamaan minat

pekerja dengan pekerjaan yang dilakukan, peluang untuk sukses, dan lain

sebagainya), imbalan (termasuk gaji, promosi, dan pengakuan kerja), dan konteks

pekerjaan (termasuk jeda dalam bekerja, peralatan yang digunakan, asuransi yang

didapat, cuti tahunan, dan lain sebagainya). Penelitian Herzberg (1966) dalam

Wolf, Bruhn, dan Goodell (1978) juga menyebutkan bahwa gaji merupakan satu

dari lima faktor utama yang teridentifikasi terkait ketidakpuasan kerja. Kahn

(1981) menyebutkan kecenderungan para pekerja dari tahun ke tahun akan

kepuasan terhadap pekerjaan yang dilakukan tetap sama, yakni faktor ekonomi

dan ketenagakerjaan. Gaji diketahui merupakan salah satu aspek bahaya

psikososial dan dapat digolongkan ke dalam kepuasan kerja. Gaji merupakan

dasar perbandingan, seorang pekerja akan membandingkan gaji yang didapatnya

dengan gaji pekerja lain. Hal ini menimbulkan adanya tuntutan akan gaji yang

lebih adil dibandingkan gaji yang lebih memadai.

2.2 Stres

Di dalam pembahasan, stress perlu dibedakan dengan strain. Kedua kata

ini berasal dari Bahasa Latin dan Anglo-Saxon, serta telah digunakan dalam

percakapan Bahasa Inggris sejak lama8. Di dalam Bahasa Indonesia, stress

diterjemahkan menjadi stres sedangkan strain diterjemahkan menjadi ketegangan.

Seaward (1994) menyebutkan terdapat perbedaan mengenai definisi stres dilihat

dari filsafat Timur dan Barat. Filsafat Timur mendefinisikan stres sebagai tidak

adanya kedamaian di dalam diri. Adapun filsafat Barat melihat stres sebagai

hilangnya kontrol. Khan (1981) mendefinisikan stress sebagai tekanan

(force/pressure) yang mengenai suatu objek. Hasil dari tekanan tersebut

menyebabkan perubahan pada objek yang di-stress-kan tersebut, perubahan ini

8 Robert L. Kahn, Work and Health (New York: John Wiley & Sons, 1981), hlm.54.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

disebut strain. Kedua kata ini umum digunakan untuk mendeskripsikan kondisi

yang menyebabkan ketidaknyamanan dan gangguan pada fisik maupun psikis.

Levi (1987) menyebutkan bahwa stres merupakan sebuah mekanisme dan variabel

yang berinteraksi antara bahaya psikososial dengan terjadinya penyakit.

Seaward (1994) membagi stres menjadi tiga tipe, yakni eustress, neustress,

dan distress. Eustress merupakan stres baik dan timbul pada situasi atau kondisi

dimana seseorang mendapatkan motivasi dan inspirasi dari adanya stres tersebut.

Beberapa kasus seperti jatuh cinta dan bertemu dengan seorang tokoh idola

merupakan contoh kondisi yang tergolong eustress. Kondisi yang dapat dikatakan

menyenangkan ini tidak menjadi suatu masalah sehingga tidak terlalu banyak

dibahas. Neustress merupakan stres yang tidak dapat dikatakan baik atau tidak.

Contohnya seperti saat-saat menjelang sidang skripsi. Sedangkan distress

merupakan stres yang tidak baik. Terminologi stres itu sendiri mengacu pada

distress. Distress merupakan tipe stres yang paling banyak dibahas karena

menimbulkan berbagai masalah, baik secara fisiologis maupun psikologis.

Distress terbagi lagi menjadi dua, yakni stres akut dan stres kronis. Stres akut

merupakan stres yang cukup kuat namun akan cepat hilang. Sedangkan stres

kronis tidak sekuat stres akut namun memajan seseorang dalam jangka waktu

yang lebih lama.

Stres terjadi dalam beberapa tahapan. Selye (1975, 1976) dalam Seaward

(1994) menyebutkan setidaknya terdapat tiga tahap stres. Pertama, tahap alarm

reaction yakni terdeteksinya sumber-sumber stres (stressor) oleh beberapa sistem

tubuh manusia. Sistem tubuh utama yang terpengaruh oleh adanya stressor adalah

sistem syaraf. Sistem lain yang mengikuti adalah kardiovaskular, pernapasan, dan

muskuloskeletal. Kedua, tahap stage of resistance yakni adanya resistensi oleh

tubuh terhadap stressor tersebut. Hal ini dipengaruhi oleh fungsi homeostatis pada

tubuh. Ketiga, tahap stage of exhaustion. Tahap ini ditandai dengan adanya

gangguan atau disfungsi pada satu atau lebih organ yang terkena dampak stres.

Hal ini disebabkan oleh adanya ketidakmampuan organ menjalankan perannya

dan gagal menjalankan fungsinya dengan baik.

2.3 Stres Kerja

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Stres kerja merupakan stres yang disebabkan oleh berbagai bahaya

psikososial di tempat kerja. Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000)

mendefinisikan stres kerja sebagai kondisi psikologis yang menjadi bagian dan

menggambarkan proses yang lebih besar dari interaksi antara pekerja dengan

lingkungan pekerjaan. Interaksi tersebut menyebabkan terjadinya berbagai

gangguan pada pekerja. Proses yang terjadi pada interaksi tersebut berdasarkan

pada urutan kejadian antara lingkungan pekerjaan (objektif) dengan persepsi

pekerja (subjektif), antara persepsi tersebut dengan pengalaman terhadap stres,

dan antara pengalaman terhadap stres, perubahan pada perilaku, dan fungsi

fisiologis.

Survei yang dilakukan The European Foundation’s 1996 Working

Conditions in the European Union menunjukkan bahwa 29% pekerja di Uni Eropa

mempercayai bahwa kondisi pekerjaan mempengaruhi kehidupan pekerja9. Survei

tersebut juga menunjukkan 30% pekerja mengeluhkan adanya gangguan

muskuloskeletal dan 28% pekerja juga mengeluhkan gejala-gejala stres akibat

kerja. Sebanyak 23% responden lain juga menyatakan absen dari bekerja selama

12 bulan sebelum survei. Jika ditotal, rata-rata pekerja absen sebanyak empat hari

setiap tahunnya. Hal ini menimbulkan kerugian 600 juta jam kerja yang hilang di

seluruh wilayah Uni Eropa. Stres kerja diketahui menyebabkan berbagai

permasalahan kesehatan kerja. Kemajuan dan perkembangan teknologi

memperlambat kemampuan manusia untuk mempertahankan produktivitas

sehingga menjadi lebih rentan terkena stres kerja (National Safety Council, 1994).

Berdasarkan survei yang dilakukan oleh NIOSH, ditemukan fakta bahwa 25%

responden survey melaporkan bahwa pekerjaan yang dilakukan oleh responden

merupakan satu-satunya sumber stres terbesar (Arden, 2002).

2.3.1 Pendekatan Konsep Stres Kerja

Terdapat tiga jenis pendekatan untuk menjelaskan stres dari berbagai sudut

pandang keilmuan. Ketiga pendekatan tersebut meliputi pendekatan engineering,

pendekatan fisiologis, dan pendekatan psikologis. Stres kerja dilihat dari sudut

9 Tom Cox, Amanda Griffiths, dan Eusobio Rial-Gonzales, Research on Work-Related Stress

(Luxembourg: European Agency for Safety and Health at Work, 2000), hlm.27.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

pandang engineering merupakan karakteristik berbahaya dari lingkungan

pekerjaan dan disebut sebagai variabel independen dari lingkungan pekerjaan

yang berpengaruh terhadap status kesehatan dan kejadian penyakit10

. Menurut

pendekatan ini, stres kerja merupakan penghasil strain yang bersifat reversibel

maupun ireversibel dan bersifat merusak. Pendekatan fisiologis mendefinisikan

stres sebagai kondisi yang termanifestasikan oleh beberapa sindrom spesifik yang

membentuk berbagai perubahan non spesifik di dalam sistem biologis manusia

(Selye, 1956 dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Menurut

pendekatan ini, kejadian stres terbagi ke dalam tiga tahapan fisiologis, yakni tahap

alarm, resistance, dan exhaustion. Tahap alarm merupakan tahap aktivasi sistem

sympathetic-adrenal medullary. Tahap resistance merupakan tahap aktivasi

adrenal-cortical. Sedangkan tahap exhaustion merupakan reaktivasi akhir dari

dari sistem sympathetic-adrenal medullary.

Pendekatan ketiga, yakni pendekatan psikologis melihat stres sebagai

interaksi yang dinamis antara seorang pekerja dengan lingkungan kerjanya11

.

Pendekatan ini melihat bahwa stres dapat muncul sebagai akibat dari adanya

ketidaksesuaian antara pekerja dengan linkungan kerja serta dinilai sebagai proses

kognitif dan reaksi emosional yang mendorong berbagai interaksi tersebut.

Berbagai variasi di dalam pendekatan psikologis mendominasi berbagai teori stres

kontemporer. Menurut pendekatan psikologis, stres kerja dapat dilihat menjadi

dua bentuk, yakni suatu interaksi dan suatu transaksi. Interaksi yang dimaksud

merupakan interaksi antara pekerja dengan lingkungan pekerjaannya yang

disokong oleh mekanisme psikologis pada interaksi tersebut. Sedangkan stres

sebagai transaksi dilihat sebagai penilaian kognitif dan kemampuan seseorang

dalam mengatasi stres (coping).

2.4 Model Stres Kerja

Terdapat berbagai model yang menjelaskan lebih detail mengenai kejadian

stres kerja. Dua model utama yang sering menjadi referensi pada pembahasan

stres kerja adalah person-environment fit dan demand-control model. Kedua

10

Ibid., hlm.32 11

Ibid., hlm.35

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

model ini menjelaskan stres sebagai sebuah interaksi. Selain kedua model tersebut

masih terdapat beberapa model lainnya. Berikut penjelasan mengenai model-

model tersebut.

2.4.1 Person-Environment Fit (P-E Fit)

Model ini diperkenalkan oleh French, Caplan, dan van Harrison (1982)12

.

Kesesuaian antara pekerja dengan lingkungan pekerjaan menjadi fokus dari model

ini. Model ini dibangun atas dua aspek dasar yang teridentifikasi:

1. Seberapa besar sikap dan kemampuan seorang pekerja dalam melakukan

tuntutan tugas pekerjaannya.

2. Seberapa besar lingkungan pekerjaan memenuhi kebutuhan pekerja dan

seberapa besar lingkungan pekerjaan dapat sesuai dengan pengetahuan serta

skill yang dimiliki pekerja.

Terdapat dua perbedaan mendasar pada model P-E Fit ini. Pertama antara

realitas objektif lingkungan dengan persepsi subjektif pekerja. Kedua antara

variabel lingkungan (E) dengan variabel individu pekerja (P). Melalui konfigurasi

P-E Fit ini, dapat diketahui ketidaksesuaian dapat terjadi melalui berbagai cara.

Sebagai contoh, jika terdapat dua faktor pada variabel lingkungan dan terdapat

pula dua faktor pada variabel individu pekerja, diketahui ketidaksesuaian antara

pekerja dengan pekerjaan dapat terjadi melalui empat cara (2 x 2) yang berbeda.

Berdasarkan model ini, dapat diketahui ketidaksesuaian dapat dipicu oleh kedua

faktor, pekerja dan pekerjaan. Bagaimana pekerja melihat pekerjaannya menjadi

fokus pada model ini.

12

Ibid., hlm.37

Lingkungan

Objektif

Lingkungan

Subjektif

Objektif

P-E Fit

Subjektif

P-E Fit

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Gambar 2.1 Person-Environment Fit (P-E Fit)

Sumber: Kahn (1981)

2.4.2 Demand-Control Model

Model ini diperkenalkan oleh Karasek (1979)13

. Berbeda dengan P-E Fit,

Demand-Control Model melihat kemungkinan bahwa karakteristik pekerjaan

tidak secara linear berhubungan dengan kesehatan pekerja dan karakteristik

tersebut berkombinasi secara interaktif dalam hubungannya pada pekerjaan.

Model ini menekankan adanya rendahnya kebebasan pekerja dalam memutuskan

(low decision latitude) dan tingginya tuntutan pekerjaan (high job demands).

Pekerja dengan dua kondisi ini memiliki status kesehatan yang rendah dan

kepuasan yang rendah pula terhadap pekerjaannya. Model ini mendapat kritik

karena diangggap terlalu sederhana dan menghiraukan adanya faktor lain yang

juga berpengaruh. Johnson (1989; 1991)14

menambahkan adanya dimensi ketiga

pada model ini yaitu dukungan sosial (social support). Dukungan sosial

memainkan peran yang cukup penting dalam manajemen stres kerja. Dukungan

sosial dilihat sebagai interaksi yang dapat diperoleh oleh sesama pekerja maupun

antara atasan dengan pekerja.

2.4.3 Model Lain

13

Dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000) 14

Dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000)

Pekerja

Objektif

Pekerja

Subjektif

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Selain P-E Fit dan Demand-Control Model, terdapat pula beberapa model

stres kerja lainnya. Salah satunya adalah model yang dikembangkan Cooper dan

Davidson (1987).

Lingkungan Pekerjaan: faktor intrinsik pekerjaan, peran di organisasi,

pengembangan karir, hubungan kerja/dukungan sosial, serta struktur organisasi

dan iklim pekerjaan.

Lingkungan Rumah

: dinamika keluarga,

finansial, dan lain-lain.

Lingkungan Sosial

: iklim, kontak, aktivitas,

kehidupan urban, dan lain-lain.

Faktor Individu

: kemampuan coping,

kepribadian, genetika, dan

lain-lain.

Dampak Stres

: ketidakpuasan terhadap

pekerjaan, migraine, asma,

penggunaan obat, dan lain-

lain.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Gambar 2.2 Model Stres Kerja menurut Cooper dan Davidson

Sumber: Cooper & Davidson (1987)

Selain itu, terdapat pula model ISR Model15

yang dikembangkan oleh

French dan Kahn (1962)16

.

Gambar 2.3 ISR Model

Sumber: Kahn (1981)

NIOSH (2002) juga merilis model stres kerja dalam laporannya The

Changing Organization of Work and the Safety and Health of Working People.

15

ISR (Institute for Social Research) of the University of Michigan merupakan institut dikembangkannya model French dan Kahn tersebut. 16

Dalam Kahn (1981)

Faktor Pendorong pada Individu:

Genetik, Demografik, Kepribdian

Lingkungan

Objektif

Lingkungan

Psikologis

Respon

(Psikologis,

Perilaku,

Afektif)

Status

Kesehatan

dan penyakit

(Fisik dan

Mental)

Hubungan Interpersonal

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Mekanisme

Biologis, Perilaku,

Kognitif, dan lain

Sebagainya.

Gambar 2.4 Model Stres Kerja menurut NIOSH

Sumber: NIOSH (2002)

2.5 Efek Stres Kerja

Stres kerja memiliki berbagai efek yang merugikan bagi pekerja dan pelaku

industri. Efek tersebut mempengaruhi performa kerja, status kesehatan, bahkan hingga

angka kejadian kecelakaan di tempat kerja. Hawari (2001) menyebutkan bahwa 44%

pegawai kantor di Amerika Serikat mengalami stres dengan menunjukkan perubahan

emosi dan perilaku yang mengakibatkan produktivitas kerja yang menurun, kehilangan

jam kerja, peningkataan absensi, dan peningkatan biaya perawatan.

Selain itu, stres kerja juga diketahui memicu berbagai permasalahan kesehatan

pada pekerja. O’Hanlon (1987) menyebutkan terdapat gangguan pada fungsi

kardiovaskular, lokomotor, sistem syaraf pusat, dan pencernaan akibat adanya kejadian

stres kerja. Menurut European Working Conditions Survey (2005), stres kerja berkorelasi

dengan penyakit akibat kerja, seperti low back pain, musculo-skeletal disorders, nyeri

pada neck-shoulder-arm-wrist-hand, dan berbagai penyakit kardiovaskuler. Stres kerja

yang dipicu oleh adanya pengangguran juga memiliki dampak terhadap kesehatan

pekerja. Berdasarkan penelitian Brenner (1979) dalam Hawari (2001), diketahui bahwa

setiap peningkatan sebesar 1% jumlah pengangguran di Amerika Serikat terjadi

peningkatan kematian akibat penyakit jantung dan pembuluh darah sebesar 1,9%,

kematian akibat bunuh diri naik sebesar 4,1%, jumlah pasien baru laki-laki yang dirawat

di Rumah Sakit Jiwa naik 4,3%, dan terjadi pula peningkatan untuk pasien baru

perempuan sebesar 2,3%.

Demografi

Pekerja,

Suplai

Tenaga

Kerja,

Teknologi,

Ekonomi.

Organisasi Kerja

Praktek Organisasi

Desain Pekerjaan

Pajanan Fisika dan

Kimia

Penyakit

Akibat

Kerja,

Cedera,

Disfungsi,

Gangguan/

Kelainan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Kalimo dan Mejman (1987) menyebutkan beberapa hal yang terjadi akibat

kegagalan suatu coping stres. Antara lain simpton psikologis berupa keluhan

psikosomatik, ketidakpuasan terhadap hidup yang dijalankan, kehilangan harga diri, dan

depresi. Selain itu, kegagalan seorang pekerja dalam mengatasi stres di tempat kerja

juga mengakibatkan “burn out” syndrome dengan gejala berupa kelelahan emosional

dan atau fisik, penurunan produktivitas dalam bekerja, dan overdepersonalization.

Dampak lain yang timbul berupa merokok, penyimpangan diet, alkoholisme, penurunan

performa kerja, serta absenteisme dan turn over.

Stres kerja juga memiliki kontribusi dalam kejadian kecelakaan kerja.

Berdasarkan penelitian Sharan (2012), diketahui bahwa dalam kondisi kerja di bawah

tekanan berpotensi menimbulkan stres, terjadi peningkatan kemungkinan (probability)

terjadinya kecelakaan kerja. Seperti yang sudah diketahui, stres kerja menimbulkan

dampak fisiologis seperti gangguan pada sistem kardiovaskular, sistem pencernaan,

imunitas, dan skeletal-muskular. Stres kerja dapat menjadi penyebab tidak langsung

(immediate cause) apabila penyebab langsung yang teridentifikasi dalam suatu

kecelakaan kerja diketahui merupakan salah satu dampak yang timbul akibat stres kerja.

2.6 Pengukuran Stres Kerja

Pengukuran terhadap stres pada pekerja harus berdasarkan pada pelaporan

langsung pekerja yang terfokus pada proses penilaian dan pengalaman emosional

terhadap stres (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Pengukuran ini dapat

mempertimbangkan beberapa aspek, di antaranya persepsi pekerja terhadap

pekerjaan yang dibebankan, kemampuan pekerja untuk mengatasi beban

pekerjaan tersebut, kebutuhan pekerja dan seberapa besar pekerjaan memenuhi

kebutuhan tersebut, otonomi yang dimiliki pekerja, dan dukungan sosial yang

diperoleh pekerja di tempat kerja. Aspek-aspek tersebut dapat dinilai dan

dikategorikan berdasarkan frekuensi, durasi, maupun level. Secara teknis,

pengukuran terhadap stres kerja dapat dilakukan dengan menggunakan metode

survei, pengisian kuesioner pada sampel populasi, maupun wawancara mendalam.

Hasil kualitatif yang ditemukan biasanya diolah menjadi kuantitatif dengan

menggunakan metode triangulasi data. Hal ini

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

2.7 Penanggulangan Stres Kerja

Manajemen di suatu perusahaan perlu mengadakan program

penanggulangan stres kerja, terlebih apabila angka kejadian stres kerja terhitung

tinggi atau memiliki potensi tinggi untuk kejadian stres kerja. Secara prinsip,

terdapat tiga strategi yang telah diadaptasi oleh perusahaan-perusahaan yang

memiliki program penanggulangan stres kerja yakni preventif, timely reaction,

dan rehabilitasi (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Penanggulangan stres

kerja yang bersifat preventif bertujuan untuk mencegah terjadinya stres kerja.

Cara yang digunakan dengan memberikan pelatihan pada pekerja sehingga

pekerja memiliki pengalaman dan pengetahuan yang memadai dalam mengatasi

stres. Berbeda dengan strategi preventif, strategi timely reaction digunakan hanya

untuk manajemen dan pembuat kebijakan dengan tujuan agar manajer dan

decision maker lain memiliki kemampuan untuk mengatasi berbagai masalah

yang ada. Pertimbangan pada strategi ini adalah karena pihak manajemen

memiliki tanggung jawab yang lebih besar dan peran yang lebih signifikan

terhadap perusahaan dibandingkan dengan pekerja lainnya. Rehabilitasi

merupakan strategi yang diterapkan pada pekerja yang sudah menunjukkan

adanya keluhan terkait stres. Bentuk yang tersedia antara lain konseling dan

memberikan dukungan sosial.

Adapun bentuk intervensi yang dapat dilakukan terdiri atas tiga bentuk,

yakni primer, sekunder, dan tersier (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000).

Intervensi primer meliputi pengurangan dan pengendalian stressor yang ada di

tempat kerja. Intervensi ini merupakan upaya rekayasa pada desain pekerjaan dan

faktor ergonomik. Intervensi sekunder meliputi training yang diberikan kepada

pekerja. Training dapat berupa promosi kesehatan atau peningkatan skill pekerja

dalam coping stres. Intervensi tersier terfokus pada pendampingan pekerja yang

membutuhkan pendampingan atau konseling. Pekerja yang membutuhkan

intervensi tersier merupakan pekerja dengan level stres berat yang sudah

menunjukkan keluhan atau gejala terkait stres.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

BAB 3

KERANGKA KONSEP

3.1 Kerangka Teori

Faktor Pekerjaan

Content of Work: faktor intrinsik pekerjaan, desain pekerjaan, beban kerja,

jadwal kerja, aspek ergonomik, bahaya kerja (pajanan kimia dan fisika), dan

keselamatan kerja.

Context to Work: peran di organisasi, pengembangan karir, praktek organisasi,

dukungan sosial, struktur organisasi, iklim pekerjaan, budaya dan fungsi

organisasi, kebebasan memilih, hubungan interpersonal di tempat kerja,

kepuasan kerja, dan home-work interface.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Gambar 3.1 Kerangka Teori Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Kejadian

Stres Kerja, Modifikasi dari Cooper & Davidson (1987), NIOSH (2002), Kahn

(1981), dan Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000)

3.2 Hipotesis

Hipotesis pada penelitian ini meliputi:

1. Ada hubungan antara bahaya psikososial content of work beban kerja

dengan tingkat stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota Depok

tahun 2012.

2. Ada hubungan antara bahaya psikososial content of work bahaya kerja

dengan tingkat stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota Depok

tahun 2012.

3. Ada hubungan antara bahaya psikososial content of work keselamatan

kerja dengan tingkat stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota

Depok tahun 2012.

4. Ada hubungan antara bahaya psikososial context to work peran di

organisasi dengan tingkat stres kerja pada petugas pemadam kebakaran

Kota Depok tahun 2012.

Faktor Keluarga

: dinamika keluarga, finansial,

dan lain-lain.

Faktor Sosial

: iklim, kontak sosial, aktivitas,

kehidupan urban, teknologi,

ekonomi, dan lain-lain.

Faktor Individu

: kemampuan coping,

kepribadian, genetika,

demografik, dan lain-lain.

Stres Kerja

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

5. Ada hubungan antara bahaya psikososial context to work pengembangan

karir dengan tingkat stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota

Depok tahun 2012.

6. Ada hubungan antara bahaya psikososial context to work hubungan

interpersonal dengan tingkat stres kerja pada petugas pemadam kebakaran

Kota Depok tahun 2012.

7. Ada hubungan antara bahaya psikososial context to work kepuasan kerja

dengan tingkat stres kerja pada petugas pemadam kebakaran Kota Depok

tahun 2012.

3.3 Kerangka Konsep

Stres kerja dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor psikososial berupa

content of work maupun context to work. Variabel content of work yang dipilih

pada penelitian ini meliputi ergonomik, beban kerja, bahaya kerja, dan

keselamatan kerja. Variabel content to work yang dipilih pada penelitian ini

meliputi peran di organisasi, pengembangan karir, hubungan interpersonal, dan

kepuasan kerja.

Variabel Independen Variabel Dependen

Stres Kerja

Bahaya Psikososial

1. Content of Work:

Beban kerja

Bahaya kerja

Keselamatan kerja

2. Context to Work

Peran di organisasi

Pengembangan karir

Hubungan

Interpersonal

Gaji

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Gambar 3.2 Kerangka Konsep Penelitian Faktor Bahaya Psikososial yang

Berhubungan dengan Kejadian Stres Kerja (Studi Bahaya Psikososial terhadap

Stres Kerja pada Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012).

3.4 Definisi Operasional

Tabel 3.1 Definisi Operasional dalam Penelitian

Variabel Definisi Operasional Alat Ukur Hasil Ukur Hasil

Ukur

Beban Kerja Pandangan subjektif

responden terhadap

besaran pekerjaan yang

dilakukan dan waktu

yang diberikan untuk

menyelesaikannya.

Pengisian

kuesioner

dan dan

dilengkapi

dengan

wawancara

mendalam

(in-depth

interview)

B

erat, jika skor >

Nilai Median Data

R

ingan, jika skor ≤

Nilai Median Data

Ordinal

Bahaya Kerja Pandangan subjektif

responden terhadap

bahaya fisik yang

ditemui pekerja selama

proses kerja.

Pengisian

kuesioner

dan dan

dilengkapi

dengan

wawancara

mendalam

(in-depth

interview)

B

erbahaya, jika skor

> Nilai Median

Data

T

idak Berbahaya,

jika skor ≤ Nilai

Median Data

Ordinal

Keselamatan

Kerja

Pandangan subjektif

responden terhadap

Pengisian

kuesioner

T

idak Memadai, jika

Ordinal

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

ketersediaan fasilitas

dan peralatan penunjang

keselamatan selama

bekerja.

dan dan

dilengkapi

dengan

wawancara

mendalam

(in-depth

interview)

skor > Nilai

Median Data

M

emadai, jika skor

≤ Nilai Median

Data

Peran di

Organisasi

Pandangan subjektif

responden terhadap

peran responden di

dalam lingkungan

pekerjaan.

Pengisian

kuesioner

dan dan

dilengkapi

dengan

wawancara

mendalam

(in-depth

interview)

T

idak Memadai, jika

skor > Nilai

Median Data

M

emadai, jika skor

≤ Nilai Median

Data

Ordinal

Pengembangan

Karir

Pandangan subjektif

responden terhadap

sistem peningkatan

jenjang karir dalam

bekerja.

Pengisian

kuesioner

dan dan

dilengkapi

dengan

wawancara

mendalam

(in-depth

interview)

T

idak Memadai, jika

skor > Nilai

Median Data

M

emadai, jika skor

≤ Nilai Median

Data

Ordinal

Hubungan

Interpersonal

Pandangan subjektif

responden terhadap

hubungan interpersonal

yang terjadi di

lingkungan sosial

Pengisian

kuesioner

dan dan

dilengkapi

dengan

T

idak Memadai, jika

skor > Nilai

Median Data

M

Ordinal

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

pekerjaan.

wawancara

mendalam

(in-depth

interview)

emadai, jika skor

≤ Nilai Median

Data

Gaji Pandangan subjektif

responden terhadap gaji

dan fasilitas penunjang

kesejahteraan yang

didapat.

Pengisian

kuesioner

dan dan

dilengkapi

dengan

wawancara

mendalam

(in-depth

interview)

T

idak Puas, jika

skor > Nilai

Median Data

P

uas, jika skor ≤

Nilai Median Data

Ordinal

Stres Kerja Kondisi psikologis

responden yang

menggambarkan

terdapatnya gangguan

pada keseimbangan

psikologis akibat

berinteraksinya

beberapa stressor.

Pengisian

kuesioner.

S

tres Berat, jika skor

42 – 56

S

tres Sedang, jika

skor 28 – 41

S

tres Ringan, jika

skor 14 – 27

Ordinal

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

BAB 4

METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Jenis dan Desain Penelitian

Jenis penelitian ini termasuk pada penelitian survei dengan pendekatan

kuantitatif. Survei dilakukan terhadap seluruh objek yang diteliti, yakni petugas

pemadam kebakaran Kota Depok. Data yang digunakan untuk dibahas adalah data

primer yang berasal dari objek penelitian tersebut. Desain penelitian yang

digunakan adalah dengan metode survei yang bersifat deskriptif. Metode survei

yang bersifat deskriptif tersebut digunakan karena data (baik primer maupun

sekunder) dan informasi yang sudah terkumpul akan dipaparkan secara deskriptif.

Selain itu, digunakan pula instrumen berupa wawancara mendalam dengan

sembilan orang narasumber yang dipilih secara acak. Selanjutnya pemaparan

deskriptif tersebut akan dianalisis untuk menjawab berbagai pertanyaan penelitian

yang sudah penulis tentukan di awal.

4.2 Waktu dan Lokasi Penelitian

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei-Juni 2012. Lokasi penelitian

berada di Markas Komando Pemadam Kebakaran Kota Depok dan tiga UPT (Unit

Pelaksana Teknis) Pemadam Kebakaran Kota Depok yang tersebar di tiga lokasi

berbeda, yakni UPT Cimanggis, UPT Bojongsari, dan UPT Cinere.

4.3 Populasi dan Sampel

Populasi yang menjadi objek penelitian ini adalah petugas pemadam

kebakaran Kota Depok. Sampel yang dipilih adalah seluruh petugas pemadam

kebakaran Kota Depok yang berjumlah 62 orang. Namun, dalam pelaksanaan

penelitian terdapat enam petugas yang menolak melakukan pengisian kuesioner

sehingga kesediaan untuk mengikuti protokol penelitian berupa pengisian

kuesioner termasuk ke dalam kriteria eksklusi. Dengan demikian, jumlah sampel

pada penelitian ini berjumlah 56 orang.

4.4 Instrumen Penelitian

Penelitian ini menggunakan instrumen berupa kuesioner. Kuesioner yang

digunakan berbentuk skala Likert dengan empat buah alternatif jawaban, yaitu

Sangat Setuju, Setuju, Tidak Setuju, dan Sangat Tidak Setuju. Kuesioner ini

terdiri atas 48 pertanyaan yang mencakup 7 variabel bahaya psikososial dan 14

pertanyaan untuk menentukan tingkat stres responden. Selain itu, terdapat pula 6

pertanyaan mengenai identitas responden. Pertanyaan mengenai tingkat stres

dikutip secara langsung dari Swarth (1986) dengan beberapa penyesuaian.

Adapun pertanyaan untuk wawancara mendalam dibuat oleh peneliti dengan

acuan dari 7 variabel independen yang sudah ditentukan. Jumlah pertanyaan pada

wawancara mendalam sebanyak 20 pertanyaan.

4.4.1 Uji Validitas Instrumen Kuesioner

Untuk menguji layak atau tidaknya kuesioner penelitian yang dibuat,

penguji melakukan uji validitas dan reliabilitas. Uji validitas dan reliabilitas hanya

dilakukan pada pertanyaan yang mencakup 7 variabel bahaya psikososial. Pada

penelitian ini, uji validitas dan reliabilitas menggunakan software pengolah data

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

statistik, yakni SPSS Statistics 17.0. Untuk itu, peneliti memasukkan terlebih

dahulu data-data hasil penelitian.

Dalam menguji validitas, dilakukan pembandingan antara nilai r tabel

dengan r hitung. Nilai r tabel dilihat dengan tabel r, dengan menggunakan df= =

n-2. Dengan jumlah responden (n) sebesar 56, didapat df sebesar 54. Pada tingkat

kemaknaan 5%, didapat angka r tabel sebesar 0,2586. Nilai r hitung didapat dari

kolom corrected item-total correlation. Hasil pembandingan yang didapat akan

diputuskan melalui ketentuan apabila r hasil > r tabel, pertanyaan tersebut

dinyatakan valid.

4.4.2 Uji Reliabilitas Instrumen Kuesioner

Setelah semua pernyataan dinyatakan valid, analisis selanjutnya dilakukan

uji reliabilitas melalui pembandingan nilai r tabel dengan r hasil. Pembandingan

dilakukan melalui pembandingan dengan ketentuan nilai Alpha > r tabel yang

berarti pernyataan tersebut reliabel. Guilford dan Frutcher (1978) dalam Dewi

(2007) menyatakan bahwa nilai alpha (koefisien nilai reliabilitas) terendah yang

dapat diterima adalah 0,7.

4.5 Jenis dan Cara Pengumpulan Data

Jenis data yang digunakan pada penelitian ini adalah dengan menggunakan

data primer yang merupakan hasil dari pengisian kuesioner yang telah disebar

kepada seluruh responden serta wawancara mendalam dengan beberapa orang

narasumber yang merupakan petugas pemadam kebakaran Kota Depok. Data

sekunder yang digunakan berasal dari dokumentasi data internal Dinas Pemadam

Kebakaran Kota Depok. Data sekunder yang digunakan meliputi profil Dinas

Pemadam Kebakaran Kota Depok, data kebakaran Kota Depok, deskripsi kerja

petugas, proses kerja yang terjadi di Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok, dan

data terkait waktu kerja serta sistem shift yang digunakan oleh petugas.

4.6 Pengolahan Data

Pengolahan data dalam penelitian ini mencakup beberapa proses:

1. Coding

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Coding merupakan proses pemberian nilai terhadap jawaban responden

dengan tujuan untuk mempermudah pemaknaan terhadap jawaban dan

pengkategorisasian jawaban. Coding dilakukan untuk mempermudah

analisis data.

2. Editing

Proses editing dilakukan sebelum data dimasukkan. Editing bertujuan

untuk memeriksa kembali kuesioner responden jika ditemukan kuesioner

yang memiliki jawaban tidak lengkap sehingga mencegah terjadinya drop

out kuesioner.

3. Entry

Entry data dilakukan setelah proses editing dan coding selesai. Entry data

dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak yang sesuai untuk proses

input data, yakni EpiData.

4. Cleaning

Proses cleaning dilakukan setelah entry data selesai dilakukan. Cleaning

dilakukan untuk memastikan tidak adanya kesalahan data pada proses

sebelumnya. Cleaning juga dilakukan untuk mencegah terjadinya

kesalahan interpretasi data.

4.7 Analisis Data

Setelah semua data selesai diolah pada proses cleaning, selanjutnya data

akan dianalisis. Analisis data pada penelitian ini mencakup analisis univariat dan

bivariat.

4.7.1 Analisis Univariat

Analisis univariat dilakukan untuk mengetahui distribusi frekuensi seluruh

variabel dependen dan independen. Selain itu, analisis univariat juga dilakukan

untuk mengetahui karakteristik responden yang ada pada kuesioner. Analisis

univariat merupakan frekuensi kejadian berbentuk persentase untuk data

kategorik. Variabel dependen berupa stres kerja dikategorikan menjadi tiga

kategori, sedangkan seluruh variabel independen berupa bahaya psikososial di

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

tempat kerja dikategorikan menjadi dua kategori. Analisis uniavriat disajikan

dalam bentuk tabel distribusi frekuensi.

4.7.2 Analisis Bivariat

Setelah selesai melakukan analisis univariat, penelitian ini juga melakukan

analisis bivariat. Analisis bivariat digunakan untuk melihat hubungan antara

variabel dependen dengan seluruh variabel independen. Variabel dependen berupa

stres kerja yang pada analisis univariat dikategorikan menjadi tiga variabel, pada

analisis bivariat dikategorikan menjadi dua variabel. Uji statistik yang digunakan

adalah uji analisis korelasi. Uji ini digunakan untuk menguji hubungan kekuatan

variabel dependen dan independen yang bersifat numerik. Jika hasil uji statistik

menghasilkan nilai p < 0,05, dapat disimpulkan bahwa ada hubungan yang

bermakna antara variabel dependen dengan variabel independen. Melalui uji ini,

diketahui pula adanya kekuatan hubungan antara variabel independen dengan

variabel dependen melalui nilai r yang didapat. Jika r berada pada rentang 0,00-

0,25 makan kekuatan hubungan yang didapat merupakan hubungan yang blemah

atau tidak adanya hubungan. Jika rentang yang didapat 0,26-0,50 kekuatan

hubungannya sedang. Jika rentang yang didapat 0,51-0,75 kekuatan hubungannya

cukup kuat. Jika rentang yang didapat 0,76-1,00 kekuatan hubungannya sangat

kuat atau sempurna. Selain itu, didapat pula pola hubungan antara variabel

independen dengan variabel dependen melalui nilai r yang bertanda (+) atau (-).

Jika pola hubungannya (+), didapat kesimpulan bahwa nilai variabel dependen

memiliki hubungan linier positif dengan variabel independen. Adapun jika pola

hubungannya (-), didapat kesimpulan bahwa nilai variabel dependen memiliki

hubungan linier negatif dengan variabel independen.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

BAB 5

GAMBARAN UMUM PEMADAM KEBAKARAN KOTA DEPOK

Sebagai sebuah unit khusus pemadaman kebakaran, petugas pemadam

kebakaran Kota Depok berada di bawah satu dinas khusus, yakni Dinas Pemadam

Kebakaran. Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok merupakan unit

penanggulangan kebakaran untuk wilayah Kota Depok. Dinas Pemadam

Kebakaran Kota Depok terletak di kawasan Grand Depok City, tepatnya di Jalan

Boulevard Grand Depok City. Selain berfungsi sebagai pusat administrasi

kedinasan, kantor dinas juga digunakan sebagai Markas Komando (Mako) unit

penanggulangan kebakaran Kota Depok. Selain itu, unit penanggulangan

kebakaran Kota Depok juga memiliki tiga Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang

terletak di tiga kecamatan, yakni UPT Cimanggis, UPT Cinere, dan UPT Bojong

Sari. Unit penanggulangan kebakaran ialah unit kerja yang dibentuk dan ditugasi

untuk menangani masalah penganggulangan kebakaran di tempat kerja yang

meliputi kegiatan administrasi, identifikasi sumber-sumber bahaya, pemeriksaaan,

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

pemeliharaan dan perbaikan sistem proteksi kebakaran17

. Penanggulangan

kebakaran itu sendiri berarti segala upaya untuk mencegah timbulnya kebakaran

dengan berbagai upaya pengendalian setiap perwujudan energi, pengadaan sarana

proteksi kebakaran dan sarana penyelamatan serta pembentukan organisasi

tanggap darurat untuk memberantas kebakaran18

.

5.1 Visi dan Misi

Berikut visi dan misi dari Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok.

Visi:

Menuju Kota Depok Yang Aman dari Kebakaran dan Bencana

Lainya.

Misi:

1. Mewujudkan pelayanan publik dan kemandirian masyarakat secara

profesional dalam mencegah terjadinya bahaya kebakaran dan bencana

lainnya

2. Meningkatkan kinerja organisasi yang menyangkut aspek pencegahan,

penanggulangan dan pengendalian kebakaran dan bencana lainnya

sesuai dengan standard pelayanan minimal.

5.2 Tugas dan Fungsi Pemadam Kebakaran

Berdasarkan Keputusan Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia

No.KEP.186/MEN/1999 Tentang Unit Penanggulangan Kebakaran Di Tempat

Kerja, diketahui bahwa pemadam kebakaran memiliki tugas dan fungsi sebagai

berikut:

1. Mengidentifikasi dan melaporkan tentang adanya faktor yang dapat

menimbulkan bahaya kebakaran.

2. Memadamkan kebakaran.

3. Mengarahkan evakuasi orang dan barang.

17 Berdasarkan Keputusan Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia No.KEP.186/MEN/1999

Tentang Unit Penanggulangan Kebakaran Di Tempat Kerja 18

Berdasarkan Keputusan Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia No.KEP.186/MEN/1999 Tentang Unit Penanggulangan Kebakaran Di Tempat Kerja

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

4. Mengadakan koordinasi dengan instasi terkait.

5. Mengamankan lokasi kebakaran.

6. Melakukan pemeliharaan sarana proteksi kebakaran.

7. Memberikan penyuluhan tentang penanggulangan kebakaran pada tahap

awal.

8. Membantu menyusun buku rencana tanggap darurat kebakaran.

9. Memberikan pertolongan pertama pada kecelakaan.

10. Mengamankan lokasi tempat kerja.

11. Melakukan koordinasi seluruh petugas peran kebakaran

5.3 Prosedur Tetap Pemadam Kebakaran

Di dalam bekerja, Dinas Pemadam Kebakaran memiliki suatu panduan

kerja berupa standar operasional prosedur (SOP) yang didasari oleh peraturan

yang digunakan. SOP ini berlaku tidak hanya untuk petugas pemadam kebakaran

saja, tetapi juga dinas secara keseluruhan. Berdasarkan Keputusan Walikota

Depok nomor 11 tahun 2009 tentang Standar Operasional Prosedur/ Prosedur

Tetap Koordinasi Instansional Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran,

prosedur pemadaman kebakaran terbagi menjadi tiga, yakni sebelum terjadinya

kebakaran (pra kebakaran), saat terjadinya kebakaran, dan setelah terjadinya

kebakaran (pasca kebakaran).

5.3.1 Pra Kebakaran

1. Secara aktif memberikan penyuluhan dan bimbingan tentang pencegahan

kebakaran kepada instansi – instansi pemerintah, swasta dan masyarakat.

2. Mengadakan pemeriksaan berkala dan sewaktu – waktu terhadap

kesiagaan dan kehandalan sistem proteksi kebakaran pada bangunan

meliputi peralatan proteksi kebakaran, sarana keselamatan jiwa,

aksesibilitas kendaraan dan petugas pemadam kebakaran serta penerapan

manajemen sistem keselamatan terhadap bahaya kebakaran.

3. Memberikan rekomendasi dalam rangka pemberian Izin-izin bangunan

terkait dengan aspek keselamatan terhadap bahaya kebakaran melalui

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

pemeriksaan rancangan dan pengawasan pelaksanaan sesuai ketentuan

yang berlaku.

4. Menyiapkan, menyusun dan merevisi peraturan-peraturan teknis termasuk

Peraturan Daerah (Perda) pencegahan dan penanggulangan terhadap

bahaya kebakaran termasuk penerapan sanksi hukum dalam

pemberlakuannya.

5. Melakukan pendataan terhadap bangunan-bangunan vital, gedung tinggi

dan bangunan-bangunan fasilitas umum dan sosial termasuk kawasan

padat huni, kawasan cagar budaya terkait dengan aspek keselamatan

terhadap kebakaran.

6. Melakukan pengawasan dan pengendalian terhadap tata cara penyimpanan

dan penggunaan serta pengangkutan barang mudah terbakar dan bahan-

bahan berbahaya (B3) sesuai ketentuan yang berlaku.

7. Melakukan kegiatan penerapan rencana pra kebakaran (pre fire planning)

secara berkesinambungan dalam rangka kesiagaan menghadapi kebakaran.

8. Melakukan pembinaan kedalam menyangkut sumber daya manusia,

peralatan, sistem dan prosedur layanan, peningkatan Unit Pelaksana

Teknis pemadam kebakaran dalam rangka mempersingkat waktu tanggap

(response time) termasuk pemeliharaan infrastruktur pendukung operasi

penanggulangan kebakaran melalui kerjasama dengan instansi terkait

lainnya.

9. Mempersiapkan, menyusun dan menerapkan Rencana Induk Kebakaran

(RIK) dalam angka peningkatan upaya pencegahan dan penanggulangan

kebakaran secara menyeluruh.

10. Melakukan kegiatan penegakan hukum terhadap pelanggaran peraturan

pencegahan dan penanggulangan kebakaran melalui kerjasama dengan

instansi terkait.

11. Melakukan kerjasama dengan wilayah perbatasan (Mutual Aid) dalam

penanggulangan kebakaran dan bencana lainnya.

12. Merintis / mendorong kearah terbentuknya sistem ketahanan lingkungan

masyarakat (SKLK) terhadap bahaya kebakaran dan bencana umum

(perkotaan) lainnya.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

13. Melaksanakan kegiatan penyuluhan menyangkut pencegahan dan

penanggulangan kebakaran dan bencana lainnya lintas wilayah.

14. Melakukan pembinaan teknis kepada masyarakat dalam rangka

peningkatan pemberdayaan masyarakat dalam upaya pencegahan dan

penanggulangan kebakaran termasuk dalam hal ini membina dan

mengkoordinasi satlakar / balakar.

15. Melakukan kerjasama dengan instansi / lembaga terkait dan Daerah lain

dalam pencegahan dan penanggulangan kebakaran dan bencana lainnya.

16. Melakukan pendataan dan inventarisasi terhadap infrastruktur pendukung

seperti sumber-sumber air, hydrant kota, sistem komunikasi keadaan

darurat, jalan-jalan lingkungan, ruang-ruang terbuka hijau dan pos-pos

pemadam kebakaran yang tersedia dalam rangka efektivitas pemadaman

dan penyelamatan apabila terjadi kebakaran dan bencana umum lainnya.

17. Bekerja sama dengan instansi lain seperti Dinas Bina Marga dan Sumber

Daya Air, Dinas Kebersihan dan Pertamanan, PDAM, PLN dan PT.

TELKOM dalam hal perencanaan, pembangunan, pemeliharaan dan

pengembangan infrastruktur pendukung.

18. Mempersiapkan, menyusun dan menerapkan Rencana Induk Kebakaran

(RIK) dalam angka peningkatan upaya pencegahan dan penanggulangan

kebakaran secara menyeluruh.

19. Melakukan perkiraan keadaan menyangkut kemungkinan timbulnya

kebakaran dengan mengingat musim, kondisi cuaca, potensi konflik sosial,

kondisi sosial politik, dan lain lain disamping melakukan penyelidikan dan

atau patroli pengawasan secara terus menerus.

20. Memberikan penyuluhan dengan tujuan menggalakkan peran serta

(partisipasi) masyarakat untuk melaporkan tentang adanya kejadian

kebakaran.

21. Melakukan pengecekan terhadap bangunan – bangunan tertentu mengenai

pemasangan sistem alarm kebakaran otomatis yang dihubungkan dengan

Dinas Pemadam Kebakaran.

22. Menjaga dan mengusahakan agar Nomor Telepon Khusus ”113” dan

Nomor Telepon Dinas Pemadam Kebakaran yang lain agar selalu dalam

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

keadaan/ kondisi siap digunakan untuk memudahkan pengiriman berita

kebakaran.

23. Mengenal ciri – ciri medan dan cuaca untuk menetapkan pendeteksian

kejadian kebakaran.

5.3.2 Saat Kebakaran

1. Mengecek / meneliti kebenaran berita kebakaran baik dari warga

masyarakat maupun Instansi lain melalui Kepolisian, Pimpinan

Wilayah dan Ormas.

2. Segera menghubungi PLN, Kepolisian, PDAM, dan Instansi-instansi

yang berkepentingan jika sewaktu – waktu terjadi kebakaran.

3. Mengadakan hubungan komunikasi terus menerus baik dengan

telepon, radio telepon maupun caraka.

4. Mengusahakan menempatkan radio komunikasi yang sama

frekuensinya pada Instansi – instansi yang erat hubungannya dengan

tugas – tugas Dinas Pemadam Kebakaran.

5. Menyiagakan alat – alat Komunikasi posko wilayah, pos terdepan,

yang selalu dalam keadaan bertugas (on) dan mengadakan monitoring

terus menerus.

6. Menyebarluaskan nomor telepon khusus yang mudah diingat pada

seluruh warga masyarakat untuk menyampaikan laporan segera untuk

keperluan darurat lainnya.

7. Setelah menerima berita kejadian kebakaran segera meneruskan

pemberitaan tersebut kepada Piket Jaga, UPT Pemadam Kebakaran

terdekat, Komando Pengendalian Operasional (Pos Ko Dal Op) Dinas,

PLN, Polres, Polsek/ TNI atau Komandan Markas Wilayah sesuai

dengan obyek dan tingkat besarnya kebakaran.

8. Kepala Regu Pemadam Kebakaran segera memberangkatkan mobil

unitnya ke lokasi kebakaran, baik melalui instruksi Pimpinan

komandan pleton, melihat sendiri atau setelah mendapat laporan dari

masyarakat.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

9. Pusat Pengendalian Operasional Wilayah memberikan informasi

tentang jalan pintas menuju lokasi kebakaran, sumber air, formasi unit,

obyek vital, bangunan rawan, bahan berbahaya di sekitar lokasi

kebakaran baik kepada Pimpinan Mobil Unit Dinas Pemadam

Kebakaran maupun kepada Pos Komando Taktis (POSKOTIS).

10. Poskotis melaporkan kepada Posko Dal Op Dinas mengenai saat

tibanya mobil unit di lokasi kebakaran, situasi kebakaran dan

perkembangannya serta jumlah mobil unit yang dikerahkan.

11. Kepala Regu / Pasukan pemadam kebakaran dibawah Komando

Insiden Commander/Danton melakukan operasi pemadaman

kebakaran di lapangan dengan mempertimbangkan pola ofensif

(menyerang) atau defensif (bertahan) sesuai dengan kondisi di

lapangan termasuk logistik peralatan.

12. Bersama TNI, Polres, Polsek dan anggota Perlindungan Masyarakat

mengisolir daerah kebakaran, memberikan pertolongan pertama

kepada kecelakaan dan mengungsikan (evakuasi) warga masyarakat ke

daerah yang cukup aman.

13. Membuat laporan secara lengkap mengenai setiap kejadian kebakaran

dan operasi penanggulangannya.

14. Segera mengerahkan mobil – mobil unit pemadam ke

lokasi kebakaran baik setelah menerima berita atau melihat sendiri

terjadinya kebakaran.

15. Menyampaikan informasi mengenai kejadian kebakaran

tersebut kepada Instansi / Pejabat yang berwenang antara lain

Walikota, Dinas Koperasi, UMKM dan Pasar, Dinas Perhubungan,

Dinas Tata Ruang dan Permukiman, Polres, Polsek, TNI, PLN dan

PDAM.

16. Membuat laporan mengenai kejadian kebakaran dan

penanggulangannya untuk disampaikan kepada Walikota.

17. Segera mengenali jenis bencana dengan segala aspeknya.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

18. Mengerahkan unit mobil dan satuan tugas untuk

melakukan penyelamatan dan evakuasi sesuai dengan sifat bencana

yang terjadi.

19. Meminta bantuan kepada instansi lain sesuai bidangnya.

20. Memperhatikan, mempelajari, mengamati isyarat –

isyarat kalau-kalau ada korban yang terkurung, terisolir, cedera dan

lain – lain di tempat bencana, untuk diberikan pertolongan

penyelamatan.

21. Mempergunakan alat – alat khusus / alat pelindung, baju

tahan api, baju tahan panas, alat pernapasan (breathing apparatus),

perahu – perahu karet dan lain – lain sesuai dengan sifat bencana.

22. Regu P3K dan pertolongan medis disiapkan untuk

pertolongan awal dan kalau perlu meminta bantuan Rumah Sakit

Umum Daerah/ Dinas Kesehatan untuk membantu di pos – pos

Pertolongan.

23. Melakukan pertolongan pertama terhadap bencana

lainnya (banjir, tanah longsor, angin puting beliung, dan lain lain).

24. Membantu evakuasi penduduk dari daerah bahaya ke

tempat yang aman dan atau pengungsian sementara.

25. Mencatat sebab-sebab dan latar belakang kejadian bencana untuk

evaluasi.

26. Untuk setiap kejadian kebakaran terutama menyangkut

kebakaran yang terjadi di permukiman (bangunan, perumahan,

industri, serta di kendaraan) wajib dilakukan pencatatan dan

pelaporannya.

27. Hal-hal yang dicatat atau dilaporkan antara lain meliputi

:

a. Obyek yang terbakar (bangunan, kendaraan, dan

lain lain) dan lokasinya.

b. Waktu kejadian kebakaran (hari, tanggal, jam).

c. Kondisi cuaca (temperatur udara, arah dan

kecepatan angin).

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

d. Asal pemberitahuan adanya kebakaran

(perorangan, lurah, polisi dsb).

e. Waktu pemberitahuan (hari, tanggal, jam).

f. Armada yang dikerahkan (jumlah mobil unit,

personel, peralatan).

g. Waktu sampai di lokasi (hari, tanggal, jam).

h. Lama pemadaman (menit, jam, hari).

i. Jumlah korban jiwa atau luka, lokasi ditemukannya

korban.

j. Prakiraan kerugian (Rp).

k. Prakiraan penyebab kebakaran dan penyebab

meluasnya kebakaran.

l. Catatan penting lainnya seperti hambatan di

lapangan, dsb.

28. Hal-hal yang dilaporkan selanjutnya menjadi masukan

bagi penyusunan data dan statistik kebakaran.

5.3.3 Pasca Kebakaran

1. Memberikan saran-saran kepada pemilik / pengelola

bangunan dalam aspek perencanaan rehabilitasi bangunan terkait

dengan pencegahan terhadap bahaya kebakaran sesuai dengan

ketentuan yang berlaku.

2. Menyarankan untuk melakukan penelitian atau pengkajian teknis

bangunan pasca kebakaran yang dapat dilakukan oleh instansi teknis

terkait, asosiasi profesi atau perguruan tinggi.

3. Melakukan upaya pertolongan terhadap korban kebakaran sebagai

bagian dari operasi pemadaman kebakaran.

4. Melakukan tindakan pertolongan terhadap korban akibat bencana

lainnya termasuk dalam tindakan-tindakan yang bisa mencelakakan

diri.

5. Membawa korban ke pos-pos komando taktis untuk dilakukan

perawatan dan pertolongan lebih lanjut.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

6. Setelah terjadinya kebakaran segera mengumpulkan informasi /

keterangan keterangan sebagai kelengkapan data teknis yang dapat

membantu kejelasan sebab-sebab kebakaran.

7. Segera menemukan dan mengamankan tempat benda dan bahan

penyebab kebakaran.

8. Mencari latar belakang dan motivasi tentang terjadinya kebakaran

dengan menitikberatkan kepada segi teknisnya.

9. Bekerjasama dengan pihak Kepolisian / Pusat Laboratorium Forensik

(Puslabfor) untuk mendapatkan data hasil penyelidikan yang seteliti

mungkin dan bilamana perlu mengadakan pemeriksaan laboratorium

serta tugas-tugas lain dimana diperlukan.

10. Menyampaikan hasil penyelidikan kepada Dinas-dinas atau Instansi-

instansi yang berkepentingan agar digunakan sebagai tindakan

pencegahan selanjutnya dan bilamana perlu diumumkan melalui massa

media.

11. Bekerjasama dengan Instansi lain yang ada hubungannya dengan tugas

penyelidikan sebab-sebab terjadinya kebakaran.

12. Melakukan pendataan terhadap setiap kejadian kebakaran yang terjadi

di wilayah kewenangan-nya yang pada umumnya menyangkut

kebakaran di permukiman.

13. Hal-hal yang didata meliputi obyek yang terbakar, lokasi kebakaran,

waktu kejadian, jenis konstruksi terbakar, luas areal terbakar, sebab-

sebab kebakaran, respons unit pemadam, lama kebakaran berlangsung,

kerugian materi, jumlah korban luka atau meninggal, serta hambatan

yang dijumpai petugas pemadam kebakaran di lapangan.

14. Melakukan rekapitulasi data kejadian kebakaran pertahun.

15. Siap memberikan laporan mengenai pendataan tersebut secara berkala

kepada instansi Pembina dalam hal ini Dep.Dalam Negeri.

5.4 Tahapan Operasi Pemadaman Kebakaran

Berdasarkan Peraturan Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok

Nomor 1 tahun 2009 tentang Prosedur Tetap Operasi Penanggulangan Bencana

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Kebakaran di Wilayah Kota Depok, berikut bagan alir tahapan operasi

pemadaman kebakaran.

A. Tahap Pemberangkatan Awal (dari Poskotis terdekat)

Gambar 5.1 Alur Pemberangkatan Awal

Sumber: Peraturan Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok

Nomor 1 tahun 2009

B. Tahap Pemberangkatan Lanjut (dari Poskodalop Dinas)

Terima Berita

Persiapan

Pemberangkatan

Tiba di Lokasi

Strategi dan Penyiapan

Operasi

Tiba di Lokasi Tiba di Lokasi

Size Up Lokasi

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Proses Penyelamatan

Pertolongan/Perawatan

Korban (Rescue)

Kebakaran

Bangun Poslong

Operasi

Penyelamatan/Rescue

Proses Lokalisasi Api

Sumber Air

Operasi Pemadaman

Api Padam

Over Haul

Pemadaman Selesai

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Gambar 5.2 Alur Pemberangkatan Lanjut

Sumber: Peraturan Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok

Nomor 1 tahun 2009

5.5 Sumber Daya Manusia

Berdasarkan data per Mei 2012, jumlah petugas pemadam kebakaran di

seluruh Kota Depok sebanyak 62 personil. Ke 62 petugas ini tersebar di enmpat

lokasi berbeda dengan perincian 20 petugas ditempatkan di Markas Komando, 14

petugas di UPT Cimanggis, 14 petugas di UPT Cinere, dan 14 UPT di Bojong

Sari. Selain petugas, terdapat juga pejabat struktural dan staf administrasi Dinas

Pemadam Kebakaran Kota Depok. Berikut data mengenai struktur organisasi

Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok beserta dengan uraian kerja masing-

masing.

1. Kepala Dinas

Kepala Dinas adalah penanggung jawab pada operasi penanggulangan

bencana kebakaran.

2. Kepala Bidang Pengendalian Operasional Kebakaran

Kepala Bidang Pengendalian Operasional adalah selaku Pengendali

Operasional pada operasi penanggulangan bencana kebakaran dan pengendali

SOP Koordinasi Instansional serta koordinasi bantuan daerah perbatasan sesuai

dengan kesepakatan bersama antar daerah.

3. Kepala Seksi Penaggulangan Kebakaran

Kepala Seksi Penanggulanagan Kebakaran adalah selaku Pengendali

Teknis pada operasi penanggulangan kebakaran.

4. Kepala Seksi Penyelamatan dan Evakuasi

Kepala Seksi Penyelamatan dan Evaluasi adalah selaku Pengendali Teknis

pada operasi penyelamatan dan Evakuasi di lokasi kebakaran.

5. Kepala UPT

Kepala UPT adalah Pimpinan POSKOTIS selaku pengendali Teknis pada

operasi pemadaman dan penyelamatan di lokasi kebakaran.

6. Komandan Pleton

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Komandan Peleton (Danton) adalah pimpinan lapangan dalam jajaran

operasi pemadaman kebakaran atau penyelamatan, yang memimpin 2 sampai 3

regu anggota. Komandan Peleton bertugas mengatur Komandan Regunya sesuai

dengan tugas yang diperintahkan oleh Pimpinan yang lebih tinggi.

7. Komandan Regu

Komandan Regu (Danru) adalah pimpinan unit terkecil dalam jajaran

operasi pemadaman kebakaran atau penyelamatan, yang memimpin 3 sampai 4

orang anggota. Kepala Regu bertugas mengatur anggotanya sesuai dengan tugas

yang diperintahkan oleh Komandan Peleton (Danton) dilapangan.

8. Operator Mobil Unit

Operator mobil unit adalah petugas yang mengoperasikan kendaraan

pemadam dan penyuplai air untuk operasi pemadaman.

9. Anggota Regu

Anggota regu adalah seseorang yang ditempatkan pada regu tertentu dan

diberi tanggung-jawab untuk melaksanakan suatu tugas tertentu oleh Komandan

Regunya baik pemadaman maupun penyelamatan.

10. Operator Komunikasi

Operator Komunikasi adalah petugas yang bertugas mengoperasikan Smart

Alarm System di Poskodalop Dinas sebagai penerima, pencatat, dan pengirim

berita kejadian kebakaran.

11. Petugas Piket Jaga

Petugas Piket Jaga adalah salah satu anggota regu yang ditunjuk untuk

menerima, mencatat dan menyampaikan berita ke operator komunikasi

Poskodalop Dinas atau ke Kepala UPT / Komandan Pleton untuk di Poskotis.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

BAB 6

HASIL PENELITIAN

6.1 Pelaksanaan Penelitian

Penelitian dilaksanakan mulai tanggal 16 Mei 2012 hingga 30 Juni 2012.

Pada periode 16 Mei hingga 5 Juni 2012, penelitian difokuskan untuk mengambil

data primer berupa kuesioner, wawancara mendalam, dan observasi pengamatan

langsung di markas komando dan tiga unit pelaksana teknis yang tersebar di

kecamatan Bojong Sari, Cimanggis, dan Cinere. Pada periode 5 hingga 30 Juni

2012, penelitian berfokus untuk memperoleh data sekunder dari Dinas Pemadam

Kebakaran Kota Depok sebagai data pendukung penelitian.

6.2 Hasil Uji Validitas dan Realibilitas

Untuk menguji layak atau tidaknya kuesioner penelitian yang dibuat,

penguji melakukan uji validitas dan reliabilitas. Pada penelitian ini, uji validitas

dan reliabilitas menggunakan software pengolah data statistik, yakni SPSS

Statistics 17.0. Mekanisme uji validitas dan reliabilitas telah dijelaskan

sebelumnya pada Bab IV. Berdasarkan hasil uji validitas dan reliabilitas, terdapat

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

sekitar 20 pertanyaan yang di-drop out akibat tidak memenuhi kriteria validitas

dan reliabilitas. Pertanyaan yang di-drop out meliputi pertanyaan nomor 7 dan 9

(variabel ergonomik), nomor 11, 12, dan 34 (variabel beban kerja), nomor 13, 37,

38, dan 39 (variabel bahaya kerja), nomor 18 dan 41 (variabel keselamatan kerja),

nomor 19 dan 43 (variabel peran di organisasi, nomor 47 dan 48 (variabel

pengembangan karir), nomor 26, 50, dan 51 (variabel hubungan interpersonal),

serta nomor 52 dan 53 (variabel Gaji).

6.3 Hasil Univariat

Analisis univariat digunakan untuk mengetahui distribusi frekuensi pada

karakteristik responden, variabel dependen, dan variabel independen. Berikut

hasil analisis univariat pada penelitian ini.

6.3.1 Hasil Univariat Karakteristik Responden

Karakteristik responden yang diteliti pada penelitian ini meliputi umur,

jenis kelamin, status perkawinan, jumlah anak, tempat tinggal/domisili, dan

tingkat pendidikan. Data mengenai karakteristik responden didapatkan melalui

pertanyaan nomor 1-6 pada kuesioner penelitian. Berikut penjelasan mengenai

deskripsi karakteristik responden.

6.3.1.1 Umur

Data mengenai umur responden dikelompokkan ke dalam dua kelompok,

yakni Early Adulthood dan Midlife. Early Adulthood mencakup umur 21 hingga

40 tahun, sedangkan Midlife mencakup umur 41 hingga 60 tahun. Berdasarkan

hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 35 responden (62,5%) termasuk ke

dalam kelompok umur Early Adulthood (21-40 tahun). Adapun sebanyak 21

responden sisanya (37,5%) termasuk ke dalam kelompok umur Midlife (41-60

tahun). Hasil univariat umur responden dapat dilihat pada tabel 6.1.

Tabel 6.1. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Kelompok Umur pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Umur Jumlah Presentase

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Early Adulthood (21-40

tahun) 35 62,5%

Midlife (41-60 tahun) 21 37,5%

Jumlah 56 100%

6.3.1.2 Jenis Kelamin

Jenis kelamin dibedakan menjadi dua, yakni Laki-Laki dan Perempuan.

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 56 responden (100%)

adalah laki-laki dan tidak ada satupun responden wanita. Hasil univariat jenis

kelamin responden dapat dilihat pada tabel 6.2.

Tabel 6.2. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Jenis Kelamin Jumlah Presentase

Laki-Laki 56 100%

Perempuan 0 0%

Jumlah 56 100%

6.3.1.3 Status Perkawinan

Status perkawinan dikelompokkan ke dalam dua kelompok, yakni Sudah

Kawin dan Belum Kawin. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa

sebanyak 52 responden (92,86%) termasuk ke dalam kelompok Sudah Kawin.

Adapun sebanyak 4 responden sisanya (7,14%) termasuk ke dalam kelompok

Belum Kawin. Hasil univariat umur responden dapat dilihat pada tabel 6.3.

Tabel 6.3. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Status Perkawinan pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Status Perkawinan Jumlah Presentase

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Sudah Kawin 52 92,86%

Belum Kawin 4 7,14%

Jumlah 56 100%

6.3.1.4 Jumlah Anak

Jumlah Anak dikelompokkan ke dalam enam kelompok, yakni tidak

memiliki anak (0), memiliki 1 anak, memiliki dua anak, memiliki tiga anak,

memiliki empat anak, dan memiliki anak lebih dari empat. Berdasarkan hasil

penelitian, diketahui bahwa sebanyak 6 responden (10,71%) tidak memiliki anak,

11 responden (19,64%) memiliki satu anak, 20 responden (35,71%) memiliki dua

anak, 13 responden (23,21%) memiliki tiga anak, 5 responden (8,93%) memiliki

empat anak, dan hanya 1 responden (1,79%) responden memiliki lebih dari empat

anak. Hasil univariat jumlah anak dapat dilihat pada tabel 6.4.

Tabel 6.4. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Jumlah Anak pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Jumlah Anak Jumlah Presentase

0 6 10,71%

1 11 19,64%

2 20 35,71%

3 13 23,21%

4 5 8,93%

>4 1 1,79%

Jumlah 56 100%

6.3.1.5 Tempat Tinggal/Domisili

Domisili responden dikelompokkan ke dalam dua kelompok, yakni Depok

dan Luar Depok. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 34

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

responden (60,71%) responden bertempat tinggal di Kota Depok. Adapun

sebanyak 22 responden sisanya (39,29%) bertempat tinggal di luar Kota Depok.

Hasil univariat domisili/tempat tinggal dapat dilihat pada tabel 6.5.

Tabel 6.5. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tempat Tinggal pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Tempat Tinggal Jumlah Presentase

Depok 34 60,71%

Luar Depok 22 39,29%

Jumlah 56 100%

6.3.1.6 Tingkat Pendidikan

Tingkat Pendidikan dikelompokkan ke dalam enam kelompok, yakni

SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA, DIII, S1, dan S2. Berdasarkan hasil penelitian,

diketahui bahwa sebanyak 4 responden (7,14%) merupakan lulusan SMP/MTs, 51

responden (91,07%) merupakan lulusan SMA/MA, dan 1 responden (1,79%)

merupakan lulusan S1. Tidak ada satupun responden yang merupakan lulusan

SD/MI, D3, atau S2 sebagai pendidikan terakhir yang ditempuh. Hasil univariat

tingkat pendidikan dapat dilihat pada tabel 6.6.

Tabel 6.6. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Tingkat Pendidikan Jumlah Presentase

SD/MI 0 0%

SMP/MTs 4 7,14%

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

SMA/MA 51 91,07%

D3 0 0%

S1 1 1,79%

S2 0 0%

Jumlah 56 100%

6.3.2 Hasil Univariat Bahaya Psikososial Content of Work

Bahaya psikososial tipe content of work yang diteliti pada penelitian ini

meliputi beban kerja, bahaya kerja, dan keselamatan kerja. Data mengenai bahaya

psikososial content of work didapatkan melalui pertanyaan nomor 7-18 dan 31-42

pada kuesioner penelitian. Berikut hasil perhitungan statistik dan penjelasan

mengenai deskripsi bahaya psikososial content of work.

Tabel 6.7. Distribusi Skor Variabel Content of Work pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

No Variabel

Skor CI 95%

Mean Median Standar

Deviasi Min. Max. Lower Upper

1 Beban Kerja 6,91 7 1,08 4 9 6,62 7,20

2 Bahaya Kerja 3,23 3 0,95 2 6 2,98 3,49

3 Keselamatan

Kerja 8,10 8 1,37 4 10 7,74 8,47

6.3.2.1 Beban Kerja

Variabel beban kerja merupakan pandangan subjektif responden terhadap

besaran pekerjaan yang dilakukan dan waktu yang diberikan untuk

menyelesaikannya. Skor mean pada variabel beban kerja sebesar 6,91. Skor

median pada variabel beban kerja sebesar 7. Skor standar deviasi sebesar 1,08.

Nilai minimum yang ditemukan sebesar 4 sedangkan nilai maksimum yang

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

ditemukan sebesar 9. Dengan Confidence Interval sebesar 95%, distribusi skor

variabel beban kerja berada pada kisaran 6,62-7,20.

Stressor beban kerja dikelompokkan ke dalam dua kategori, yakni berat

dan ringan. Tiap jawaban responden diberikan nilai untuk mengkategorikan

jawaban responden ke dalam dua kategori tersebut. Berikut range jawaban tiap

kategori:

B

erat, jika skor > Nilai Median Data

R

ingan, jika skor ≤ Nilai Median Data

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 37 responden

(66,1%) menilai bahwa pekerjaan pemadam kebakaran merupakan pekerjaan yang

memiliki beban kerja yang berat. Sedangkan 19 responden (33,9%) lainnya

menilai bahwa pekerjaan pemadam kebakaran merupakan pekerjaan yang

memiliki beban kerja yang ringan. Hasil univariat variabel beban kerja dapat

dilihat pada tabel 6.8.

Tabel 6.8. Distribusi Frekuensi Variabel Beban Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Kategori Jumlah Presentase

Berat 37 66,1%

Ringan 19 33,9%

Jumlah 56 100%

6.3.2.2 Bahaya Kerja

Variabel bahaya kerja merupakan pandangan subjektif responden terhadap

bahaya fisik yang ditemui pekerja selama proses kerja. Skor mean pada variabel

beban kerja sebesar 3,23. Skor median pada variabel bahaya kerja sebesar 3. Skor

standar deviasi sebesar 0,95. Nilai minimum yang ditemukan sebesar 2 sedangkan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

nilai maksimum yang ditemukan sebesar 6. Dengan Confidence Interval sebesar

95%, distribusi skor variabel beban kerja berada pada kisaran 2,98-3,49.

Stressor bahaya kerja dikelompokkan ke dalam dua kategori, yakni

Berbahaya dan Tidak Berbahaya. Tiap jawaban responden diberikan nilai untuk

mengkategorikan jawaban responden ke dalam dua kategori tersebut. Berikut

range jawaban tiap kategori:

B

erbahaya, jika skor > Nilai Median Data

T

idak Berbahaya, jika skor ≤ Nilai Median

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 26 responden

(46,4%) menilai bahwa stressor bahaya kerja merupakan stressor yang berbahaya.

Sedangkan 30 responden (53,6%) lainnya menilai bahwa stressor bahaya kerja

merupakan stressor yang tidak berbahaya. Hasil univariat variabel bahaya kerja

dapat dilihat pada tabel 6.9.

Tabel 6.9. Distribusi Frekuensi Variabel Bahaya Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Kategori Jumlah Presentase

Berbahaya 26 46,4%

Tidak Berbahaya 30 53,6%

Jumlah 56 100%

6.3.2.3 Keselamatan Kerja

Variabel keselamatan kerja merupakan pandangan subjektif responden

terhadap ketersediaan fasilitas dan peralatan penunjang keselamatan selama

bekerja. Skor mean pada variabel keselamatan kerja sebesar 8,10. Skor median

pada variabel keselamatan kerja sebesar 8. Skor standar deviasi sebesar 1,37. Nilai

minimum yang ditemukan sebesar 4 sedangkan nilai maksimum yang ditemukan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

sebesar 10. Dengan Confidence Interval sebesar 95%, distribusi skor variabel

keselamatan kerja berada pada kisaran 7,74-8,47.

Stressor keselamatan kerja dikelompokkan ke dalam dua kategori, yakni

memadai dan tidak memadai. Tiap jawaban responden diberikan nilai untuk

mengkategorikan jawaban responden ke dalam dua kategori tersebut. Berikut

range jawaban tiap kategori:

T

idak Memadai, jika skor > Nilai Median Data

M

emadai, jika skor ≤ Nilai Median Data

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 24 responden

(42,9%) menilai bahwa aspek keselamatan kerja pada petugas pemadam

kebakaran masih belum memadai. Sedangkan 32 responden (57,1%) lainnya

menilai bahwa aspek keselamatan kerja pada petugas pemadam kebakaran sudah

cukup memadai. Hasil univariat variabel keselamatan kerja dapat dilihat pada

tabel 6.10.

Tabel 6.10. Distribusi Frekuensi Variabel Keselamatan Kerja pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Kategori Jumlah Presentase

Tidak Memadai 24 42,9%

Memadai 32 57,1%

Jumlah 56 100%

6.3.3 Hasil Univariat Bahaya Psikososial Context to Work

Bahaya psikososial tipe context to work yang diteliti pada penelitian ini

meliputi peran di organisasi, pengembangan karir, hubungan interpersonal, dan

gaji. Data mengenai bahaya psikososial context to work didapatkan melalui

pertanyaan nomor 19-30 dan 43-54 pada kuesioner penelitian. Berikut hasil

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

perhitungan statistik dan penjelasan mengenai deskripsi bahaya psikososial

context to work.

Tabel 6.11. Distribusi Skor Variabel Context to Work pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

No Variabel

Skor CI 95%

Mean Median Standar

Deviasi Min. Max. Lower Upper

1 Peran di

Organisasi 8,28 8 1,41 5 13 7,90 8,66

2 Pengembangan

Karir 8,96 9 1,71 4 12 8,50 9,42

3 Hubungan

Interpersonal 6,16 6 1,12 4 10 5,86 6,46

4 Gaji 9,59 9 1,67 5 15 9,14 10,03

6.3.3.1 Peran di Organisasi

Variabel peran di organisasi merupakan pandangan subjektif responden

terhadap peran responden di dalam lingkungan pekerjaan. Skor mean pada

variabel peran di organisasi sebesar 8,28. Skor median pada variabel peran di

organisasi sebesar 8. Skor standar deviasi sebesar 1,41. Nilai minimum yang

ditemukan sebesar 5 sedangkan nilai maksimum yang ditemukan sebesar 13.

Dengan Confidence Interval sebesar 95%, distribusi skor variabel peran di

organisasi berada pada kisaran 7,90-8,66.

Stressor peran di organisasi dikelompokkan ke dalam dua kategori, yakni

memadai dan tidak memadai. Tiap jawaban responden diberikan nilai untuk

mengkategorikan jawaban responden ke dalam dua kategori tersebut. Berikut

range jawaban tiap kategori:

T

idak Memadai, jika skor > Nilai Median Data

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

M

emadai, jika skor ≤ Nilai Median Data

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 26 responden

(46,4%) menilai bahwa perannya di dalam lingkungan pekerjaan masih belum

memadai. Sedangkan 30 responden (53,6%) lainnya menilai bahwa perannya di

dalam lingkungan pekerjaan sudah cukup memadai. Hasil univariat variabel peran

di organisasi dapat dilihat pada tabel 6.12.

Tabel 6.12. Distribusi Frekuensi Variabel Peran di Organisasi pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Kategori Jumlah Presentase

Tidak Memadai 26 46,4%

Memadai 30 53,6%

Jumlah 56 100%

6.3.3.2 Pengembangan Karir

Variabel pengembangan karir merupakan pandangan subjektif responden

terhadap sistem peningkatan jenjang karir dalam bekerja. Skor mean pada variabel

pengembangan karir sebesar 8,96. Skor median pada variabel pengembangan karir

sebesar 9. Skor standar deviasi sebesar 1,71. Nilai minimum yang ditemukan

sebesar 4 sedangkan nilai maksimum yang ditemukan sebesar 12. Dengan

Confidence Interval sebesar 95%, distribusi skor variabel pengembangan karir

berada pada kisaran 8,5-9,42.

Stressor pengembangan karir dikelompokkan ke dalam dua kategori, yakni

memadai dan tidak memadai. Tiap jawaban responden diberikan nilai untuk

mengkategorikan jawaban responden ke dalam dua kategori tersebut. Berikut

range jawaban tiap kategori:

T

idak Memadai, jika skor > Nilai Median Data

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

M

emadai, jika skor ≤ Nilai Median Data

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 35 responden

(62,5%) menilai bahwa sistem pengembangan karir pada petugas pemadam

kebakaran masih belum memadai. Sedangkan 21 responden (37,5%) lainnya

menilai bahwa sistem pengembangan karir pada petugas pemadam kebakaran

sudah cukup memadai. Hasil univariat variabel pengembangan karir dapat dilihat

pada tabel 6.13.

Tabel 6.13. Distribusi Frekuensi Variabel Pengembangan Karir pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Kategori Jumlah Presentase

Tidak Memadai 35 62,5%

Memadai 21 37,5%

Jumlah 56 100%

6.3.3.3 Hubungan Interpersonal

Variabel hubungan interpersonal merupakan pandangan subjektif

responden terhadap hubungan interpersonal yang terjadi di lingkungan sosial

pekerjaan. Skor mean pada variabel hubungan interpersonal sebesar 6,16. Skor

median pada variabel hubungan interpersonal sebesar 6. Skor standar deviasi

sebesar 1,12. Nilai minimum yang ditemukan sebesar 4 sedangkan nilai

maksimum yang ditemukan sebesar 10. Dengan Confidence Interval sebesar 95%,

distribusi skor variabel hubungan interpersonal berada pada kisaran 5,86-6,46.

Stressor hubungan interpersonal dikelompokkan ke dalam dua kategori,

yakni memadai dan tidak memadai. Tiap jawaban responden diberikan nilai untuk

mengkategorikan jawaban responden ke dalam dua kategori tersebut. Berikut

range jawaban tiap kategori:

T

idak Memadai, jika skor > Nilai Median Data

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

M

emadai, jika skor ≤ Nilai Median Data

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 22 responden

(39,3%) menilai bahwa aspek hubungan interpersonal di lingkungan pekerjaan

pemadam kebakaran tidak memadai. Sedangkan 34 responden (60,7%) lainnya

menilai bahwa aspek hubungan interpersonal di lingkungan pekerjaan pemadam

kebakaran sudah memadai. Hasil univariat variabel hubungan interpersonal dapat

dilihat pada tabel 6.14.

Tabel 6.14. Distribusi Frekuensi Variabel Hubungan interpersonal pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Kategori Jumlah Presentase

Tidak Memadai 22 39,3%

Memadai 34 60,7%

Jumlah 56 100%

6.3.3.4 Gaji

Variabel Gaji merupakan pandangan subjektif responden terhadap gaji dan

fasilitas penunjang kesejahteraan yang didapat. Skor mean pada variabel Gaji

sebesar 9,59. Skor median pada variabel Gaji sebesar 9. Skor standar deviasi

sebesar 1,67. Nilai minimum yang ditemukan sebesar 5 sedangkan nilai

maksimum yang ditemukan sebesar 15. Dengan Confidence Interval sebesar 95%,

distribusi skor variabel Gaji berada pada kisaran 9,14-10,03.

Stressor Gaji dikelompokkan ke dalam dua kategori, yakni Berbahaya dan

Tidak Berbahaya. Tiap jawaban responden diberikan nilai untuk mengkategorikan

jawaban responden ke dalam dua kategori tersebut. Berikut range jawaban tiap

kategori:

T

idak Puas, jika skor > Nilai Median Data

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

P

uas, jika skor ≤ Nilai Median Data

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 43 responden

(76,8%) menyatakan tidak puas dengan pekerjaannya saat ini. Sedangkan 13

responden (23,2%) lainnya menyatakan puas dengan pekerjaannya saat ini. Hasil

univariat variabel Gaji dapat dilihat pada tabel 6.15.

Tabel 6.15. Distribusi Frekuensi Variabel Gaji pada Petugas Pemadam Kebakaran

Kota Depok Tahun 2012

Kategori Jumlah Presentase

Tidak Puas 43 76,8%

Puas 13 23,2%

Jumlah 56 100%

6.3.4 Hasil Univariat Tingkat Stres

Selain mengetahui distribusi frekuensi karakteristik responden dan bahaya

psikososial yang dirasakan responden, penelitian ini juga mendeskripsikan

distribusi frekuensi tingkat stres kerja pada responden. Berikut hasil perhitungan

statistik dan penjelasan mengenai tingkat stres kerja.

Tabel 6.16. Distribusi Skor Variabel Stres Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

No Variabel

Skor CI 95%

Mean Median Standar

Deviasi Min. Max. Lower Upper

1 Stres Kerja 37,93 39 5,59 14 48 36,43 39,43

Stres kerja merupakan variabel dependen dalam penelitian ini. Skor mean

pada variabel stres kerja sebesar 37,93. Skor median pada variabel stres kerja

sebesar 39. Skor standar deviasi sebesar 5,59. Nilai minimum yang ditemukan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

sebesar 14 sedangkan nilai maksimum yang ditemukan sebesar 48. Dengan

Confidence Interval sebesar 95%, distribusi skor variabel stres kerja berada pada

kisaran 36,43-39,43.

Pertanyaan mengenai tingkat stres terdapat pada pertanyaan nomor 55-68.

Tingkat stres kerja dikelompokkan ke dalam tiga kategori, yakni Stres Berat, Stres

Sedang, dan Stres Ringan. Tiap jawaban responden diberikan nilai untuk

mengkategorikan jawaban responden ke dalam tiga tingkatan tersebut. Berikut

range jawaban tiap tingkatan:

S

tres Berat, jika skor 42 – 56

S

tres Sedang, jika skor 28 – 41

S

tres Ringan, jika skor 14 – 27

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa tingkat stres pada 13

responden (23,21%) tergolong stres berat, 41 responden (73,21%) tergolong stres

sedang, dan 2 responden (3,57%) sisanya tergolong stres ringan. Hasil univariat

tingkat stres kerja dapat dilihat pada tabel 6.17.

Tabel 6.17. Distribusi Frekuensi Tingkat Stres Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Tingkat Stres Jumlah Presentase

Stres Berat 13 23,2%

Stres Sedang 41 73,2%

Stres Ringan 2 3,6%

Jumlah 56 100%

6.4 Hasil Bivariat

Analisis bivariat digunakan untuk melihat hubungan antara variabel

dependen dengan seluruh variabel independen. Variabel dependen berupa stres

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

kerja sedangkan variabel independen meliputi tiga variabel content of work berupa

beban kerja, bahaya kerja, dan keselamatan kerja dan empat variabel context to

work berupa peran di organisasi, pengembangan karir, hubungan interpersonal,

dan gaji. Berikut hasil analisis bivariat pada penelitian ini.

6.4.1 Hubungan antara Beban Kerja dengan Stres Kerja

Distribusi antara variabel beban kerja dengan stres kerja dapat dilihat pada

tabel 6.18.

Tabel 6.18. Analisis Korelasi Beban Kerja dengan Stres Kerja pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Variabel N Mean Std.Dev r Nilai p

Beban Kerja 56 13,61 1,765

-0,112 0,413

Stres Kerja 56 37,93 5,592

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa nilai r sebesar -0,112.

Hubungan beban kerja dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang lemah dan

berpola negatif artinya semakin berkurang beban kerjanya, kejadian stres kerja

akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar 0,413 (p > 0,05). Hal

ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada

hubungan yang bermakna antara variabel beban kerja dengan kejadian stres kerja.

6.4.2 Hubungan antara Bahaya Kerja dengan Tingkat Stres

Distribusi antara variabel bahaya kerja dengan stres kerja dapat dilihat

pada tabel 6.19.

Tabel 6.19. Analisis Korelasi Bahaya Kerja dengan Stres Kerja pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Variabel N Mean Std.Dev r Nilai p

Bahaya Kerja 56 13,89 1,603

0,11 0,934

Stres Kerja 56 37,93 5,592

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa nilai r sebesar 0,11. Hubungan

bahaya kerja dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang lemah dan berpola

positif artinya semakin banyak bahaya kerja yang ada, kejadian stres kerja akan

semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar 0,934 (p > 0,05). Hal ini

menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada

hubungan yang bermakna antara variabel bahaya kerja dengan kejadian stres

kerja.

6.4.3 Hubungan antara Keselamatan Kerja dengan Tingkat Stres

Distribusi antara variabel keselamatan kerja dengan stres kerja dapat

dilihat pada tabel 6.20.

Tabel 6.20. Analisis Korelasi Keselamatan Kerja dengan Stres Kerja pada Petugas

Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Variabel N Mean Std.Dev r Nilai p

Keselamatan

Kerja

56 11,48 2,018

0,089 0,517

Stres Kerja 56 37,93 5,592

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa nilai r sebesar 0,089.

Hubungan bahaya kerja dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang lemah

dan berpola positif artinya semakin tidak memadai aspek keselamatan kerja,

kejadian stres kerja akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar

0,517 (p > 0,05). Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini

menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel

keselamatan kerja dengan kejadian stres kerja.

6.4.4 Hubungan antara Peran di Organisasi dengan Tingkat Stres

Distribusi antara variabel peran di organisasi dengan stres kerja dapat

dilihat pada tabel 6.21.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Tabel 6.21. Analisis Korelasi Peran di Organisasi dengan Stres Kerja pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Variabel N Mean Std.Dev r Nilai p

Peran di

Organisasi

56 13,70 1,640

0,063 0,644

Stres Kerja 56 37,93 5,592

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa nilai r sebesar 0,063.

Hubungan bahaya kerja dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang lemah

dan berpola positif artinya semakin tidak memadai aspek peran di organisasi,

kejadian stres kerja akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar

0,644 (p > 0,05). Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini

menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel peran di

organisasi dengan kejadian stres kerja.

6.4.5 Hubungan antara Pengembangan Karir dengan Tingkat Stres

Distribusi antara variabel pengembangan karir dengan stres kerja dapat

dilihat pada tabel 6.22.

Tabel 6.22. Analisis Korelasi Pengembangan Karir dengan Stres Kerja pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Variabel N Mean Std.Dev r Nilai p

Pengembangan

Karir

56 13,98 2,014

0,000 0,999

Stres Kerja 56 37,93 5,592

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa nilai r sebesar 0,000.

Hubungan pengembangan karir dengan stres kerja menunjukkan tidak adanya

hubungan dan berpola positif artinya semakin tidak memadai sistem

pengembangan karir, kejadian stres kerja akan semakin tinggi. Selain itu,

didapatkan nilai p sebesar 0,999 (p > 0,05). Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara

variabel pengembangan karir dengan kejadian stres kerja.

6.4.6 Hubungan antara Hubungan Interpersonal dengan Tingkat Stres

Distribusi antara variabel hubungan interpersonal dengan stres kerja dapat

dilihat pada tabel 6.23.

Tabel 6.23. Analisis Korelasi Hubungan Interpersonal dengan Stres Kerja pada

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Variabel N Mean Std.Dev r Nilai p

Hubungan

Interpersonal

56 12,59 1,604

-0,009 0,945

Stres Kerja 56 37,93 5,592

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa nilai r sebesar -0,009.

Hubungan antara variabel hubungan interpersonal dengan stres kerja

menunjukkan hubungan yang lemah dan berpola negatif artinya semakin buruk

hubungan interpersonal yang terjadi, kejadian stres kerja akan semakin tinggi.

Selain itu, didapatkan nilai p sebesar 0,945 (p > 0,05). Hal ini menunjukkan

bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang

bermakna antara variabel hubungan interpersonal dengan kejadian stres kerja.

6.4.7 Hubungan antara Gaji dengan Tingkat Stres

Distribusi antara variabel gaji dengan stres kerja dapat dilihat pada tabel

6.24.

Tabel 6.24. Analisis Korelasi Gaji dengan Stres Kerja pada Petugas Pemadam

Kebakaran Kota Depok Tahun 2012

Variabel N Mean Std.Dev r Nilai p

Gaji 56 15,00 1,963

-0,065 0,636

Stres Kerja 56 37,93 5,592

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa nilai r sebesar -0,065.

Hubungan antara variabel gaji dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang

lemah dan berpola negatif artinya semakin rendah gaji yang didapat, kejadian

stres kerja akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar 0,636 (p >

0,05). Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa

tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel hubungan interpersonal

dengan kejadian stres kerja.

BAB 7

PEMBAHASAN

7.1 Keterbatasan Penelitian

Berikut keterbatasan yang ada pada penelitian ini.

1. Terdapat kemungkinan terjadi bias akibat kesalahan interpretasi

responden terhadap pertanyaan yang diajukan. Hal ini dapat terjadi

antara lain disebabkan karena adanya perbedaan pemahaman dan

pengertian responden terhadap isi dari pertanyaan.

2. Kejadian stres dipengaruhi oleh banyak faktor, sedangkan penelitian

ini hanya fokus pada faktor yang berasal dari pekerjaan (content of

work dan context to work).

3. Motivasi responden dalam menjawab pertanyaan mempengaruhi

kualitas jawaban yang diberikan. Terlebih jumlah pertanyaan yang

diberikan cukup banyak, yakni 68 pertanyaan sehingga dapat

menimbulkan kejenuhan bagi beberapa responden dalam menjawab.

4. Terdapatnya beberapa petugas pemadam kebakaran yang menolak

mengisi kuesioner ini sehingga hasil yang didapat masih belum benar-

benar mencerminkan gambaran stres kerja dan bahaya psikososial pada

petugas pemadam kebakaran Kota Depok tahun 2012.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

7.2 Analisis Bahaya Psikososial Content of Work terhadap Stres Kerja

pada Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok 2012

Stressor content of work memegang peranan yang cukup signifikan

terhadap kejadian stres di tempat kerja. Terlebih jika berbicara mengenai

pekerjaan pemadam kebakaran yang memiliki muatan atau karakteristik khas yang

terkandung di dalamnya dan tidak dimiliki pekerjaan lain. Berbagai karakteristik

yang terkandung di dalam pekerjaan tersebut memiliki potensi dalam

memunculkan kejadian stres pada pekerja. Pada penelitian ini terdapat empat

variabel content of work yang diteliti, yakni beban kerja, bahaya kerja, dan

keselamatan kerja.

7.2.1 Hubungan Beban Kerja dengan Stres Kerja

Variabel beban kerja yang dibahas pada penelitian ini meliputi pandangan

subjektif responden terhadap besaran pekerjaan yang dilakukan dan waktu yang

diberikan untuk menyelesaikannya. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa

sebanyak 66,1% responden menilai bahwa pekerjaan pemadam kebakaran

merupakan pekerjaan yang memiliki beban kerja yang berat. Sedangkan 33,9%

responden lainnya menilai bahwa pekerjaan pemadam kebakaran merupakan

pekerjaan yang memiliki beban kerja yang ringan.

Berdasarkan hasil uji statistik, diketahui bahwa nilai r sebesar -0,112.

Hubungan beban kerja dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang lemah dan

berpola negatif artinya semakin berkurang beban kerjanya, kejadian stres kerja

akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar 0,413 (p > 0,05). Hal

ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada

hubungan yang bermakna antara variabel beban kerja dengan kejadian stres kerja.

Hasil ini sejalan dengan penelitian Pramudya (2008) yang menemukan tidak

adanya hubungan yang signifikan antara beban kerja dengan stres kerja pada

perawat di sebuah rumah sakit.

Menurut French et al. (1974) dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales

(2000), beban kerja dapat dibagi dua, yakni beban secara kualitatif dan beban

secara kuantitatif. Beban kerja kualitatif dilihat berdasarkan tingkat kesulitan yang

dihadapi pekerja dalam menyelesaikan pekerjaannya, sedangkan beban kerja

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

kuantitatif berdasarkan banyaknya tugas yang harus diseselaikan pekerja.

Pekerjaan pemadam kebakaran cenderung memiliki beban kerja secara kualitatif.

Hal ini dapat dilihat dari desain pekerjaan yang mengharuskan petugas menguasai

berbagai keterampilan dalam pemadaman kebakaran. Namun, adanya beban kerja

secara kuantitas juga dirasakan oleh petugas. Terkait adanya beban kerja berat

yang dirasakan mayoritas petugas juga sejalan dengan hasil wawancara mendalam

dengan seorang narasumber.

“Beban kerja kita tetap tinggi ya Mas. Sampai dengan 2005, kita masih pakai

shift 1-2. Tapi karena ada tuntutan yang tinggi akhirnya diganti jadi shift 1-1. Di

Bogor dan Jakarta shiftnya masih 1-2. Tapi karena kebutuhan anggotanya tinggi,

ya jadi tiap hari kita masuk mas.”

Beban kerja yang dirasakan pekerja tidak hanya berasal dari tugas

utamanya dalam pemadaman api. Faktor pola kerja (shift) juga ternyata

berpengaruh terhadap beban kerja yang dirasakan petugas. Berdasarkan penuturan

narasumber di atas, diketahui bahwa shift kerja yang dirasakan petugas saat ini

dirasakan terlalu berat. Sistem shift kerja yang digunakan pada petugas pemadam

kebakaran Kota Depok terdiri atas satu hari kerja dengan satu hari standby di

rumah. Satu kali shift kerja selama 24 jam. Petugas menyebut sistem shift ini

dengan shift 1-1. Sepintas, jadwal tersebut seperti satu hari bekerja dan satu hari

berikutnya off atau libur. Namun, satu hari standby di rumah memiliki pengertian

yang berbeda karena pada hari tersebut pekerja tetap harus bersiap siaga untuk

tetap bekerja ketika mendapat panggilan jika terjadi kebakaran besar yang

membutuhkan banyak tenaga pemadam. Selain itu, meskipun berstatus sebagai

pegawai negeri sipil, petugas tetap harus masuk bekerja pada hari sabtu dan

minggu. Artinya, dalam satu minggu seorang petugas pemadam kebakaran

memiliki jam kerja selama 72 jam atau 96 jam. Penelitian Spurgeon dan

Harrington (1989) dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000) menemukan

keterkaitan antara waktu kerja yang panjang dengan peningkatan gangguan

kesehatan mental pada dokter muda di Inggris.

Pada jawaban narasumber di atas, petugas mengeluhkan pola shift kerja

seperti itu, ditambah lagi dengan panjangnya waktu bekerja dalam sekali shift.

Narasumber menyatakan perbandingannya dengan masa kerja sebelum tahun

2005. Menurut penuturan narasumber di atas, hingga tahun 2005 petugas

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

pemadaman kebakaran Kota Depok masih memakai pola shift yang disebut shift

1-2. Pola shift ini berbeda dengan pola 1-1. Pada pola 1-2, petugas masuk bekerja

pada satu hari dengan satu hari berikutnya berstatus standby di rumah sedangkan

di hari berikutnya lagi menjadi jatah petugas untuk libur bekerja. Sebagai

tambahan, narasumber kembali memperbandingkan kebijakan shift kerja tersebut

dengan petugas pemadam kebakaran daerah lain, dalam hal ini Jakarta dan Bogor

yang menerapkan pola 1-2. Hal ini menjadi penting untuk diperhatikan karena

petugas sendiri telah mempu berpikir kritis dengan membandingkannya dengan

petugas profesi sejenis dari daerah lain yang dalam hal ini menikmati fasilitas pola

kerja yang lebih disukai responden.

Untuk menambah keyakinan peneliti mengenai keluhan tersebut, seorang

narasumber lain menambahkan mengenai keluhan pola kerja 1-1 tersebut beserta

dengan alasan dibuatnya kebijakan tersebut.

“Yang bagus itu dibikin tiga grup (shift). Tapi karena perkembangannya, di

depok kan baru ditambah lagi upt-upt nya. Jadi kebutuhan tenaganya juga

banyak, makanya dibuat dua shift.”

Narasumber di atas menuturkan bahwa pola kerja yang ideal adalah

dengan adanya tiga shift kerja. Tiga shift merupakan istilah lain yang juga

merujuk pada pola 1-2. Saat ini, markas pemadam kebakaran Kota Depok tersebar

di empat lokasi, yakni Markas Komando dan tiga Unit Pelaksana Teknis (UPT)

yang meliputi UPT Cimanggis, UPT Cinere, dan UPT Bojong Sari. Tiap markas

ini terdiri atas dua grup pekerja yang mana masing-masing grup bekerja pada satu

hari penuh selama shift bekerja dan standby di rumah pada hari berikutnya serta

digantikan oleh shift lainnya. Masing-masing grup mengisi hari bekerja dan

standby di rumah secara bergantian. Untuk Markas Komando yang merupakan

pusat dari pemadam kebakaran Kota Depok dan merupakan kantor Dinas

Pemadam Kebakaran Kota Depok, jumlah anggotanya lebih banyak dibandingkan

UPT. Markas Komando terdiri atas 20 petugas yang dibagi lagi menjadi dua grup

dengan jumlah masing-masing grup 10 petugas. Sedangkan petugas yang bekerja

di tiap UPT terdiri atas 14 petugas dengan jumlah petugas di tiap grup 7 orang.

Berdasarkan wawancara mendalam dengan narasumber di atas, diketahui

bahwa pertimbangan adanya pola shift 1-1 tersebut disebabkan karena adanya

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

penambahan jumlah UPT di Kota Depok beberapa tahun terakhir ini. Diketahui

bahwa sebelumnya pemadam kebakaran Kota Depok hanya terpusat di satu lokasi

saja yakni Markas Komando. UPT Cimanggis berdiri pada tahun 2008, UPT

Cinere berdiri pada tahun 2009, sedangkan UPT Bojong Sari berdiri pada awal

tahun 2012 ini. Tiga UPT tersebut didirikan di tiga lokasi yang berjauhan satu

sama lain dan juga berjauhan dari Markas Komando yang terletak di daerah Grand

Depok City. Adanya penambahan UPT di tiga lokasi tersebut disebabkan adanya

tuntutan pemerataan pemadam kebakaran di seluruh penjuru Kota Depok. Selain

itu, penambahan UPT ini juga diharapkan menambah efektivitas kinerja petugas.

Namun, adanya penambahan UPT ini dirasakan membebani petugas karena

jumlah petugas di tiap shift relatif kurang.

Selain dari pola kerja 1-1 dan keterbatasan anggota, terdapat hal lain yang

diketahui menjadi beban kerja petugas. Yakni target waktu pemadaman.

Berdasarkan Peraturan Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok Nomor 1

Tahun 2009 tentang Prosedur Tetap Penanggulangan Bencana Kebakaran Kota

Depok, diketahui bahwa target waktu yang dipakai untuk satu kali tugas

pemadaman adalah selama 15 menit. Waktu 15 menit ini terbagi ke dalam tiga

kegiatan utama yakni persiapan anggota dan unit di Markas Komando atau UPT

setempat selama 5 menit, mobilisasi menuju lokasi terjadinya kebakaran selama 5

menit, dan persiapan pemadaman di lokasi selama 5 menit. Mengenai adanya

target waktu yang sudah ditetapkan dalam prosedur tetap tersebut juga disebutkan

oleh narasumber lainnya.

“15 menit sebagai acuan normal. Untuk pemadaman tergantung TKP. Di kasus

pemadaman terakhir kurang lebih 30 menit.”

Meskipun di dalam prosedur telah ditetapkan selama 15 menit, namun

dalam kenyataannya di lapangan waktu yang dibutuhkan lebih dari 15 menit.

Seperti yang disebutkan narasumber di atas, waktu yang dibutuhkan sangat

mungkin lebih dari 15 menit jika lokasi kejadian kebakaran berada pada lokasi

yang jauh atau terpencil. Mengenai jumlah waktu yang ditargetkan, terdapat

keluhan lain dari beberapa orang responden, seperti yang disampaikan oleh

seorang narasumber.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

“Kadang warga nggak ngertiin kita. Semisal kitanya telat sampai lokasi. Ya

namanya Depok, kan ada macet segala macam. Bagi yang baru dan belum

terbiasa ini akan jadi beban. Warga yang sebenernya nggak memahami kita.”

Berdasarkan jawaban narasumber di atas, diketahui bahwa tenggat waktu

pemadaman yang dibebankan kepada pekerja menimbulkan masalah lain berupa

adanya tekanan dari masyarakat. Narasumber di atas dan beberapa responden lain

menuturkan bahwa waktu kedatangan pemadam kebakaran di lokasi terjadinya

kebakaran seringkali tidak sesuai harapan warga yang mengharapkan petugas

secepat mungkin datang di lokasi sesaat setelah terjadinya kebakaran. Pada

beberapa kasus, petugas justru baru datang ketika api telah padam oleh swadaya

masyarakat sendiri sehingga kehadiran petugas yang telat semakin terkoreksi oleh

warga. Hal ini benar-benar menjadi perhatian petugas sehingga narasumber di atas

bahkan menuturkan bahwa hal ini akan mengganggu bagi petugas yang baru saja

bergabung dan belum memiliki ketahanan mental yang memadai menghadapi

keluhan warga. Namun, berdasarkan wawancara mendalam diketahui petugas

memilih untuk tidak terlalu menanggapi keluhan warga tersebut karena petugas

merasa telah melakukan usaha secepat mungkin agar sampai di lokasi terjadinya

kebakaran.

Meskipun mayoritas pekerja menyatakan keluhan terhadap beban kerja

yang berat, tetapi hasil penelitian justru menunjukkan tidak adanya hubungan

yang bermakna antara tingkat stres dengan beban kerja. Penelitian Soebekti

(2004) justru menemukan adanya hubungan yang bermakna antara beban kerja

dengan kejadian stres kerja pada pekerja di sebuah perusahaan migas. Dewi

(2007) juga menemukan hubungan yang bermakna antara beban kerja dengan

kejadian stres kerja pada karyawan di dua perusahaan pembuatan makanan skala

besar dan skala kecil.

Namun, kedua penelitian tersebut tidak dapat secara gamblang disamakan

karena terdapat perbedaan yang sangat mendasar di antara tiga jenis pekerjaan

tersebut. Pekerja di perusahaan Migas dan pembuatan makanan memiliki

manajemen yang menargetkan berbagai angka yang harus dicapai terkait produksi

dan profit dalam menjaga keberlangsungan usaha tersebut yang secara tidak

langsung akan berpengaruh terhadap penghasilan pekerja. Hal ini sesuai dengan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

temuan Jones et al. (1998) yang mengungkapkan bahwa tingkat stres dan penyakit

terkait terkait stres pada pekerja dengan target (deadline) lebih tinggi 4,5 kali

dibandingkan pekerja lainnya. Meskipun pemadam kebakaran memiliki target

tersendiri berupa ketercapaian waktu, berdasarkan wawancara mendalam dengan

pekerja hal tersebut ditanggapi secara skeptis oleh pekerja karena

ketidakmungkinan mencapai target 15 menit pemadaman tersebut. Salah satu

faktor yang sangat memberatkan petugas adalah kondisi lalu lintas Kota Depok

yang rawan macet dan perbedaan kondisi tiap lokasi. Dapat dilihat bahwa target

pada pekerjaan tidak terlalu membebani petugas pemadam kebakaran, terlebih

target ini bukanlah target profit yang akan berpengaruh terhadap kelangsungan

jasa pemadaman kebakaran dan penghasilan petugas itu sendiri.

Sementara itu, hasil penelitian yang sejalan dengan penelitian ini justru

ada pada penelitian Prasi (2002) yang menemukan tidak adanya hubungan yang

signifikan antara beban kerja dengan stres kerja pada masinis kereta api. Jika

dibandingkan dengan pekerja Migas dan karyawan food industry, karakteristik

pekerja masinis kereta api dengan petugas pemadam kebakaran lebih dekat. Hal

ini disebabkan karena persamaan status sebagai pegawai negeri sipil dan bekerja

di area pelayanan publik yang tidak berorientasi keuntungan sehingga beban kerja

yang dirasakan petugas pemadam kebakaran tidak signifikan dengan kejadian

stres.

Kemampuan petugas dalam hal coping stres ketika menghadapi beban

kerja termasuk ke dalam strategi adaptasi pekerja. Kahn (1981) menyebutkan

terdapat tiga prinsip yang dapat diterapkan dalam menghadapi ketidaksesuaian

kondisi antara tuntutan pekerjaan dengan kemampuan pekerja. Tiga prinsip ini

diterapkan dengan pertimbangan berupa perbedaan kebijakan dan penerapan

program di tempat kerja. Tiga prinsip tersebut meliputi living with it, changing

people, dan changing jobs. Adanya kebijakan pola shift 1-1 dan prosedur tetap

pemadaman dalam jangka waktu 15 menit tidak diubah (changing jobs). Begitu

pula dengan kemampuan pekerja dalam melaksanakan pola shift dan prosedur

tetap tersebut (changing people). Dapat dilihat, bahwa strategi adaptasi petugas

pemadam kebakaran dengan beban kerja seperti ini termasuk ke dalam living with

it. Petugas telah mampu menerima adanya beban kerja tersebut. Namun, pada

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

kasus prosedur tetap waktu pemadaman 15 menit tersebut, petugas tidak mampu

mengadaptasikannya ke dalam pekerjaan karena berbagai keterbatasan yang

dirasakan pekerja.

Berdasarkan uji korelasi, diketahui pula adanya hubungan negatif antara

beban kerja dengan stres kerja. Hal ini dapat dianalisis sebagai akibat dari

ketiadaan pekerjaan. Berdasarkan deskripsi kerja petugas pemadam kebakaran

yang terdapat pada Prosedur Tetap Penanggulangan Bencana Kebakaran Kota

Depok, diketahui bahwa tugas utama petugas pemadam kebakaran adalah

penanggulangan terjadinya kebakaran. Meskipun kasus kebakaran di Kota Depok

cenderung naik dari tahun ke tahun, namun intensitas terjadinya kebakaran tidak

setiap hari. Hal ini yang memicu adanya paradoks, di satu sisi pekerjaan pemadam

memiliki beban kerja yang tinggi namun di sisi lain beban kerja tersebut tidak

dirasakan petugas karena ketiadaan kebakaran. Berdasarkan uji tersebut, diketahui

bahwa petugas lebih berpotensi terkena stres kerja akibat beban kerja yang rendah

atau ketiadaan beban kerja sama sekali.

7.2.2 Hubungan Bahaya Kerja dengan Tingkat Stres Kerja

Variabel bahaya kerja yang dibahas pada penelitian ini meliputi

pandangan subjektif responden terhadap bahaya fisik yang ditemui pekerja selama

proses kerja. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 26

responden (46,4%) menilai bahwa stressor bahaya kerja merupakan stressor yang

berbahaya. Sedangkan 30 responden (53,6%) lainnya menilai bahwa stressor

bahaya kerja merupakan stressor yang tidak berbahaya.

Berdasarkan hasil uji statistik, diketahui bahwa nilai r sebesar 0,11.

Hubungan bahaya kerja dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang lemah

dan berpola positif artinya semakin banyak bahaya kerja yang ada, kejadian stres

kerja akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar 0,934 (p > 0,05).

Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak

ada hubungan yang bermakna antara variabel bahaya kerja dengan kejadian stres

kerja.

Hasil ini sejalan dengan penelitian Soebekti (2004) yang menemukan

tidak adanya hubungan antara bahaya kecelakaan kerja dengan kejadian stres

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

kerja pada pekerja di industri Migas. Penelitian ini juga sejalan dengan penelitian

Prasi (2002) yang tidak menemukan hubungan antara risiko bahaya kecelakaan

dengan stres kerja pada petugas masinis kereta api. Hasil yang sama didapat oleh

Pramudya (2008) yang menemukan tidak adanya hubungan yang signifikan antara

bahaya fisik di tempat kerja dengan kejadian stres kerja pada perawat di sebuah

rumah sakit.

Seperti yang disebutkan pada bab pendahuluan, beberapa jenis pekerjaan

memiliki karakteristik dan muatan pekerjaan berupa bahaya kerja. Petugas

pemadam kebakaran merupakan salah satu jenis pekerjaan yang memiliki risiko

tinggi terhadap bahaya fisik, dalam hal ini berupa kebakaran dan bahaya lain yang

menyertainya seperti bahaya ledakan, gas karbon, dan tertimpa reruntuhan

bangunan yang terbakar. Namun, hasil penelitian justru tidak menemukan

gambaran dan keterkaitan yang dimaksud. Baik hasil analisis univariat maupun

bivariat, sama-sama tidak menemukan gambaran dan keterkaitan yang

diharapkan.

Cooper dan Davidson (1987) menyebutkan bahwa petugas yang bekerja di

reaktor nuklir memang mengetahui adanya bahaya di tempat kerja, namun petugas

dapat tetap fokus untuk bekerja karena mengetahui pula petugas telah dibekali

pelatihan kerja yang memadai dan dilengkapi pula oleh fasilitas emergency.

Pandangan ini sama seperti penuturan pekerja sebelumnya yang menyebutkan

bahwa petugas pemadam kebakaran Kota Depok telah dilengkapi berbagai

pelatihan terkait pemadaman. Berbagai pelatihan tersebut tidak hanya bermanfaat

untuk menambah kapabilitas petugas dalam bekerja, tetapi juga membuat petugas

bekerja sesuai dengan prosedur sehingga dapat terhindar dari bahaya pekerjaan

dan meminimalisasi risiko kecelakaan kerja. Hal ini diperkuat melalui wawancara

mendalam dengan beberapa narasumber. Salah satu narasumber memberikan

jawabannya.

“Di pelatihan biasanya juga diperkenalkan bentuk-bentuk bahayanya.”

Mengenai bahaya kerja, peneliti juga menanyakan terkait ada atau

tidaknya sosialisasi khusus sejenis safety talk rutin yang diadakan untuk

mengingatkan kembali petugas terhadap bahaya dan risiko ketika pemadaman api.

Narasumber lainnya memberikan jawabannya.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

“Nggak ada sosialisasi khusus sih Mas. Musuh utama pemadam itu kan asap, di

pelatihan-pelatihan sebenarnya udah ada sosialisasinya.”

Adanya satu waktu khusus yang digunakan untuk memberikan

pengingatan mengenai adanya bahaya dan risiko di tempat kerja menjadi sangat

penting dalam upaya mencegah terjadinya kecelakaan kerja. Pada beberapa

industri besar, terdapat program safety talk rutin atau P5M (pembicaraan 5 menit)

rutin sebelum bekerja. Hal ini biasa dilakukan sebagai sarana sosialisasi dan

promosi keselamatan dan kesehatan kerja (K3). Namun, hal ini tidak terdapat di

lingkungan pekerjaan pemadam kebakaran Kota Depok. Menurut penuturan

narasumber di atas, meskipun tidak ada sosialisasi khusus seperti safety talk dan

P5M, sarana pengingatan terkait adanya bahaya dan risiko di tempat kerja didapat

petugas dari berbagai pelatihan.

Mengenai bahaya itu sendiri, petugas diketahui telah mengetahui berbagai

bahaya yang terdapat di area kerjanya. Beberapa responden yang diwawancara

menyatakan bahwa bahaya yang sangat diantisipasi petugas adalah bahaya asap

hasil pembakaran. Seperti yang disebutkan narasumber di atas. Bahaya lain yang

terdapat di area terjadinya kebakaran meliputi api (terbakar), suhu ekstrim

(panas), reruntuhan gedung, dan ledakan. Berbagai bahaya tersebut memiliki

risiko untuk menimbulkan terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.

Mengenai pernah ada atau tidaknya insiden maupun fatality pada petugas

pemadam kebakaran Kota Depok, peneliti kembali menanyakannya kepada dua

orang narasumber.

“Pernah ada. Kasus tertancap paku bangunan di tahun 2010. Ada asuransinya.

Kan statusnya PNS semua. Kalo risiko, udah pada tau dan siap. Untuk kasus

luka bakar ringan juga pernah, terkena bara api di pundak.”

“Ada. Luka-luka kecil. Ada asuransinya, Askes. Tapi kecil (jumlahnya).”

Berdasarkan penuturan dua orang narasumber di atas, diketahui bahwa

beberapa insiden yang pernah terjadi pada petugas pemadam kebakaran Kota

Depok meliputi tertancap paku, terkena bara api, dan beberapa insiden kecil lain.

Sedangkan untuk kejadian mayor maupun fatality yang menyebabkan luka berat

maupun meninggal dunia belum pernah terjadi sebelumnya. Hal ini diperkuat oleh

pernyataan narasumber lainnya.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

“Di DKI pernah ada (kasus fatality), sering. Karena kurang koordinasi. Kalo di

Depok mah belum pernah Mas.”

Aspek lain yang dikemukakan responden melalui wawancara adalah

ketersediaan asuransi bagi pekerja. Bersamaan dengan tingginya risiko, petugas

menyadari pentingnya asuransi sebagai jaminan kompensasi jika terjadi kejadian

yang tidak diinginkan selama bekerja. Berdasarkan hasil wawancara mendalam di

atas, diketahui bahwa seluruh petugas tercakup oleh adanya asuransi karena

berstatus sebagai pegawai negeri sipil. Adapun asuransi yang dipakai berupa

asuransi Askes yang memang diketahui umum dipakai oleh pegawai negeri sipil.

Terkait besaran asuransi yang diterima, narasumber lain menyatakan bahwa

jumlah asuransi bagi petugas tergolong kecil jumlahnya.

Berbagai macam bahaya fisik di lingkungan kerja yang berpengaruh

terhadap kondisi psikologis pekerja telah dipelajari sejak lama oleh para ahli

(Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Terlebih, bahaya fisik relatif lebih

mudah diukur dan dimonitor kondisinya di lingkungan fisik pekerjaan. Berbeda

dengan bahaya psikologis yang relatif lebih sulit untuk dideteksi dan diukur. Holt

(1982) dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000), menyebutkan bahaya

bising merupakan bahaya fisik yang paling banyak menyita perhatian dalam

keterkaitan antara bahaya fisik dengan kejadian stres kerja. Bahaya bising sendiri

tidak termasuk ke dalam bahaya yang terdapat di lingkungan pekerjaan pemadam

kebakaran.

Bahaya fisik berupa temperatur ekstrim juga termasuk ke dalam bahaya

fisik yang berhubungan dengan kejadian stres kerja dan menimbulkan berbagai

masalah kesehatan pada pekerja (Biesner et al, 1971 dalam Cox, Griffiths, dan

Rial-Gonzales, 2000). Petugas pemadam kebakaran dapat terpapar suhu ekstrim

berupa panas (heat) ketika bertugas dalam pemadaman besar. Ketidakseimbangan

pada suhu tubuh yang dipengaruhi oleh suhu ekstrim lingkungan kerja yang

terjadi secara terus menerus juga dapat menimbulkan gangguan organ vital dan

gangguan psikologis manusia (Mackie dan O’Hanlon, 1977, Poulton, 1977 dalam

Lindstorm dan Mantysalo, 1987). Gangguan yang muncul berupa fatigue dan

penurunan kemampuan bekerja sebagai akibat ketidakseimbangan sirkulasi darah

pada tubuh pekerja yang terpapar suhu panas (Lindstorm dan Mantysalo, 1987).

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Terkait dengan hasil penelitian berupa analisis univariat dan bivariat yang

menemukan tidak adanya gambaran yang mengkhawatirkan mengenai bahaya

kerja dan hubungan antara bahaya kerja dengan stres kerja, hal ini dimungkinkan

untuk terjadi akibat intensitas bekerja tidak rutin yang dialami petugas. Petugas

pemadam kebakaran hanya bertemu dengan berbagai bahaya tersebut ketika

bertugas. Sebagaimana yang disebutkan pada pembahasan sebelumnya, kondisi

pekerjaan pemadam kebakaran tidak selalu ada tiap saat karena kasus kebakaran

tidak terjadi tiap saat. Terlebih adanya bahaya kebakaran seperti yang dibahas

sebelumnya tidak selalu muncul pada setiap jenis kebakaran, tergantung pada

skala kebakaran itu sendiri. Hal ini jelas berbeda jika dibandingkan dengan

pekerja lain yang terpapar dengan bahaya fisik setiap hari. Meski begitu,

penelitian Mayawati (2008) pada pekerja di sebuah industri konveksi yang

terpapar suhu antara 27,4°-28,4° C setiap harinya juga tidak menemukan adanya

hubungan yang signifikan antara iklim kerja panas dengan kejadian stres kerja.

Warr (1992) dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000),

menyebutkan bahwa telah terdapat banyak penelitian yang membuktikan bahwa

keberadaan bahaya fisik di tempat kerja telah menyebabkan terjadinya gangguan

pada kesehatan fisik dan kesehatan mental pekerja. Penelitian ini hanya berfokus

pada kejadian stres kerja yang menjadi bagian dari kesehatan mental dan tidak

membahas gangguan pada kesehatan fisik. Namun, pembahasan mengenai status

kesehatan petugas pemadam kebakaran menjadi penting untuk diangkat

mengingat hingga saat ini belum tersedia medical check up rutin untuk memonitor

kesehatan petugas. Terlebih, berdasarkan pembahasan ergonomik sebelumnya

petugas telah mengutarakan adanya indikasi fatigue akibat pekerjaan ini.

7.2.3 Hubungan Keselamatan Kerja dengan Tingkat Stres Kerja

Variabel keselamatan kerja yang dibahas pada penelitian ini meliputi

pandangan subjektif responden terhadap ketersediaan fasilitas dan peralatan

penunjang keselamatan selama bekerja. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui

bahwa sebanyak 24 responden (42,9%) menilai bahwa aspek keselamatan kerja

pada petugas pemadam kebakaran masih belum memadai. Sedangkan 32

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

responden (57,1%) lainnya menilai bahwa aspek keselamatan kerja pada petugas

pemadam kebakaran sudah cukup memadai.

Berdasarkan hasil uji statistik, diketahui bahwa nilai r sebesar 0,089.

Hubungan bahaya kerja dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang lemah

dan berpola positif artinya semakin tidak memadai aspek keselamatan kerja,

kejadian stres kerja akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar

0,517 (p > 0,05). Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini

menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel

keselamatan kerja dengan kejadian stres kerja. Penelitian Mayawati (2008) justru

menemukan hasil berbeda. Penelitian tersebut menemukan adanya hubungan yang

signifikan antara pemakaian APT (Alat Pelindung Telinga) dengan kejadian stres

kerja pada pekerja dengan kondisi kerja yang bising.

Pada penelitian ini, peneliti lebih melihat variabel keselamatan kerja dari

aspek ketersediaan dan kelayakan Alat Pelindung Diri (APD) yang digunakan

petugas pemadam kebakaran Kota Depok. Selain itu, peneliti juga ingin

mengetahui gambaran kepatuhan pemakaian APD. Pembahasan mengenai

keselamatan kerja merupakan kelanjutan dari pembahasan mengenai bahaya kerja.

Hal ini disebabkan oleh keterkaitan secara langsung antara APD yang menjadi

unsur keselamatan kerja dengan bahaya fisik yang terdapat di area terjadinya

kebakaran yang menyebabkan pemakaian APD menjadi hal yang mutlak bagi

petugas untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.

Ketersediaan APD yang layak akan secara otomatis mengurangi kekhawatitan

pekerja terhadap risiko pekerjaan sehingga secara tidak langsung juga

mempengaruhi kejadian stres kerja.

Mengacu pada Peraturan Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok

Nomor 1 Tahun 2009 tentang Prosedur Tetap Penanggulangan Bencana

Kebakaran Kota Depok, terdapat setidaknya enam APD yang diwajibkan bagi

seluruh petugas secara perorangan. Keenam APD tersebut meliputi:

1. Pelindung / Penutup Kepala (Helm)

2. Fire Jacket

3. Safety Shoes

4. Masker

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

5. Sarung Tangan Safety (Safety Gloves)

6. Kacamata Safety (Safety Google)

Terdapat pula berbagai APD tambahan bagi petugas yang memiliki

spesialisasi sebagai regu penyelamat (rescue) dan regu ambulance. Berikut APD

yang diwajibkan untuk regu penyelamat beserta dengan standar kelengkapan

personil.

1. Handy Talky (HT) untuk Komandan Regu (DANRU)

2. Cincin Kait (Carabiner)

3. Figure Eight

4. Kapak Kecil

5. Tali Tubuh

6. Senter

7. Head Light

8. Guide Line

9. Pelindung Kepala (Helm)

10. Masker

11. Fire Jacket

12. Sarung Tangan Safety

13. Safety Google (Kacamata Safety)

14. Safety Shoes

15. Breathing Apparatus

16. Stress Signal

Sedangkan APD pada petugas yang tergabung ke dalam regu ambulance

dengan standar kelengkapan personil yang diwajibkan meliputi.

1. Fire Helmet

2. Masker

3. Sarung Tangan

4. Fire Jacket

5. Safety Shoes

6. Senter

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

7. Handy Talky (HT)

Mengenai APD standar yang biasa petugas gunakan ketika bertugas,

peneliti kembali menanyakannya melalui wawancara mendalam. Berikut jawaban

dari dua orang narasumber yang berbeda.

“BA (Breathing Apparatus), sepatu/rubber, fire jacket, fire helm, hand gloves,

google, safety body harness.”

“Helm, jaket, sarung tangan, masker, sepatu. Di UPT nggak ada BA, tapi

sebenarnya sudah diajukan.”

Mengacu pada prosedur tetap pemadaman, APD yang biasa dipakai

petugas berdasarkan hasil wawancara mendalam di atas sudah sesuai dengan

prosedur. Namun, seorang narasumber di atas tidak menyertai adanya masker

sebagai APD standar sedangkan narasumber lain justru tidak menyertakan safety

google di dalam jawabannya. Melihat adanya kekurangan pada jawaban ini, ada

kemungkinan petugas lupa menyebutkannya karena terdapat cukup banyak APD

yang biasa digunakan jika APD standar digabung dengan APD regu rescue dan

regu ambulance. Hal ini diperkuat dengan disebutkannya masker oleh narasumber

kedua di atas dan sebaliknya narasumber pertama di atas juga menyebutkan

google yang mengacu pada safety google.

Narasumber di atas juga menyebutkan bahwa terdapat komponen APD

pada regu rescue yang kurang, yakni Breathing Apparatus (BA). Narasumber

menyatakan bahwa alat tersebut masih belum terdapat di UPT Cinere. Namun,

usaha untuk pengajuan telah dilakukan. Penyediaan APD itu sendiri terpusat di

Dinas Pemadam Kebakaran yang terletak di Markas Komando. Berdasarkan hasil

observasi peneliti, Markas Komando memang memiliki peralatan yang lebih

lengkap dibandingkan dengan tiga UPT lain.

Selain mengobservasi ketersediaan APD bagi petugas, peneliti juga ingin

mengetahui mengenai pendapat petugas mengenai kelayakan APD itu sendiri dan

gambaran kepatuhan petugas dalam pemakaian APD. Hal ini penting untuk

diperhatikan karena APD yang sudah tersedia akan bermasalah jika ternyata tidak

layak pakai dan akan semakin bermasalah jika kesadaran petugas untuk

memakainya juga rendah. Akibat dari ketidaklayakan dan ketidakpatuhan

pemakaian APD itu sendiri akan mengakibatkan ketersediaan APD menjadi

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

percuma. Informasi mengenai kelayakan APD disampaikan oleh empat

narasumber berbeda berikut.

“Hampir semuanya nggak standar kecuali alat penyelamat.”

“APD itu penting bagi petugas. Hampir semua udah pada dapet. Udah layak.”

“Bagus. Masih baru-baru, karena ada peremajaan APD satu tahun sekali.”

“APD kita masih belum layak, banyak yang belum terpenuhi.”

Berdasarkan penuturan dari empat orang narasumber berbeda, diketahui

terdapat perbedaan jawaban yang mengerucut pada dua jawaban mengenai

kelayakan APD, yakni layak dan tidak layak. Seorang narasumber menyatakan

APD yang digunkan oleh petugas sudah cukup bagus (layak). Narasumber

tersebut juga menambahkan bahwa kondisi APD yang dipakai masih baru karena

ada program peremajaan APD satu tahun sekali. Satu orang narasumber lain juga

menyatakan pendapat serupa. Narasumber menyatakan pandangannya bahwa

APD merupakan hal yang penting bagi pekerja. Semua petugas sudah

memilikinya dan kondisi APD tersebut juga sudah layak.

Pendapat berbeda diutarakan oleh dua narasumber lainnya. Seorang

narasumber menyatakan bahwa hampir seluruh APD tidak standar (tidak layak).

Narasumber menyebutkan pengecualian untuk peralatan regu penyelamat yang

tergolong standar (layak). Adapun narasumber lain juga menilai bahwa APD

yuang digunakan masih belum layak. Selain itu, narasumber tersebut juga

menyebutkan masih terdapat beberapa APD yang belum terpenuhi. Dapat

dimungkinkan pendapat narasumber ini sama dengan yang dimaksud oleh seorang

narasumber pada pembahasan sebelumnya mengenai ketersediaan APD karena

sama-sama berada di UPT yang diketahui belum memiliki peralatan selengkap

Markas Komando. Adanya perbedaan pendapat ini dimungkinkan karena tiap

petugas memilki persepsi dan pengetahuan yang berbeda-beda mengenai kondisi

layak atau tidaknya suatu APD.

Untuk mengetahui gambaran kepatuhan pemakaian APD oleh petugas,

peneliti kembali menanyakannya melalui wawancara mendalam dengan beberapa

narasumber. Berikut jawaban dari tiga orang narasumber yang berbeda.

“Ada beberapa yang nggak patuh. (karena) Lupa juga.”

“Biar gimana juga mesti dipake. Sebelum ada lengkap, pake yang ada aja dulu.”

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

“Ada juga yang masih belum patuh. Karena buru-buru, lupa, kurang disiplin.

Mungkin juga karena kurang mau melindungi diri sendiri, mungkin belum

sadar.”

Berdasarkan jawaban dari ketiga responden tersebut, diketahui bahwa

secara umum masih belum seluruh petugas mematuhi prosedur pemakaian APD

yang sudah disediakan tersebut. Namun, peneliti tidak mencari tahu lebih lanjut

persentase antara petugas yang patuh dan tidak patuh memakai APD. Namun,

secara umum jawaban ketiga narasumber di atas secara tidak langsung

menyebutkan bahwa jumlah petugas yang tidak patuh masih lebih sedikit.

Narasumber pertama menyebutkan bahwa terdapat beberapa petugas yang tidak

memakai APD dikarenakan lupa. Narasumber lainnya tidak secara tegas

menyebutkan patuh atau tidaknya petugas dalam pemakaian APD. Narasumber

tersebut lebih menuturkan pandangan idealnya mengenai kewajiban pemakaian

APD dengan menyatakan bahwa pemakaian APD adalah hal yang mutlak

meskipun ketersediaan APD masih belum sepenuhnya lengkap. Sedangkan

narasumber yang lain lebih menjelaskan mengenai alasan adanya petugas yang

tidak memakai APD. Sejalan dengan pendapat narasumber sebelumnya,

narasumber tersebut menjelaskan bahwa petugas yang tidak memakai APD

disebabkan karena lupa sebagai akibat terburu-buru dalam menjalankan misi

pemadaman dengan target waktu 15 menit sesuai prosedur tetap. Selain itu,

narasumber tersebut juga menambahkan berbagai faktor lain, di antaranya kurang

disiplin dalam bekerja dan kurang sadar akan keselamatan diri sendiri.

Hasil penelitian menemukan gambaran mayoritas responden yang menilai

bahwa pemenuhan aspek keselamatan kerja telah cukup memadai dan tidak

adanya hubungan yang signifikan antara variabel keselamatan kerja dan kejadian

stres kerja. Jika hasil tersebut dihubungkan dengan pembahasan wawancara

mendalam di atas, didapatkan kesimpulan bahwa petugas telah cukup merasa

bahwa pemenuhan aspek keselamatan kerja sudah baik karena ketersediaan APD

dan kelayakan APD yang sudah cukup memadai meskipun masih ada pandangan

beberapa responden yang menyatakan sebaliknya. Adanya temuan berupa masih

terdapatnya petugas yang tidak memakai APD menjadi masalah tersendiri yang

tidak berkaitan dengan stres kerja.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

7.3 Analisis Bahaya Psikososial Context to Work terhadap Stres Kerja

pada Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok 2012

Stressor context to work juga berperan penting dalam kejadian stres di

tempat kerja. Stressor context to work merupakan stressor yang terkait dengan

pekerjaan dan tidak berkaitan secara langsung dengan muatan pekerjaan yang

bersangkutan. Pada penelitian ini terdapat empat variabel context to work yang

diteliti, yakni peran di organisasi, pengembangan karir, hubungan interpersonal,

dan gaji.

7.3.1 Hubungan Peran di Organisasi dengan Tingkat Stres Kerja

Variabel beban kerja yang dibahas pada penelitian ini meliputi pandangan

subjektif responden terhadap peran responden di dalam lingkungan pekerjaan.

Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 26 responden (46,4%)

menilai bahwa perannya di dalam lingkungan pekerjaan masih belum memadai.

Sedangkan 30 responden (53,6%) lainnya menilai bahwa perannya di dalam

lingkungan pekerjaan sudah cukup memadai.

Berdasarkan hasil uji statistik, diketahui bahwa nilai r sebesar 0,063.

Hubungan bahaya kerja dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang lemah

dan berpola positif artinya semakin tidak memadai aspek peran di organisasi,

kejadian stres kerja akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar

0,644 (p > 0,05). Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini

menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel peran di

organisasi dengan kejadian stres kerja.

Fokus pada penelitian ini terkait peran di organisasi adalah mengenai

peran yang dijalankan oleh pekerja di dalam lingkungan organisasi. Sebagaimana

yang telah dibahas pada bab sebelumnya, terdapat sebelas jabatan fungsional yang

ada di Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok. Beberapa jabatan tersebut

mencakup petugas pemadam kebakaran. Kesebelas jabatan struktural tersebut

adalah sebagai berikut:

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

1. Kepala Dinas

2. Kepala Bidang Pengendalian Operasional Kebakaran

3. Kepala Seksi Penanggulangan Kebakaran

4. Kepala Seksi Penyelamatan dan Evakuasi

5. Kepala UPT

6. Komandan Pleton (Danton)

7. Komandan Regu (Danru)

8. Operator Mobil Unit

9. Anggota Regu (Danru)

10. Operator Komunikasi

11. Petugas Piket Jaga

Berdasarkan hasil observasi, peneliti menemukan bahwa selain sebelas

jabatan tersebut, terdapat pula staf lain yang bersifat penunjang kegiatan

administratif. Dari kesebelas jabatan tersebut, tidak semuanya tersebar di Markas

Komando dan UPT-UPT. Di Markas Komando sendiri, tidak terdapat Kepala

UPT. Sedangkan di UPT-UPT tidak terdapat Kepala Dinas, Kepala Bidang

Pengendalian Operasional Kebakaran, Kepala Seksi Penanggulangan Kebakaran,

dan Kepala Seksi Penyelamatan dan Evakuasi.

Cooper dan Davidson (1987) menjelaskan bahwa peran di organisasi

merupakan salah satu penyebab utama terjadinya stres di tempat kerja. Pekerja

yang merasa perannya di organisasi pekerjaan tidak memadai dan tidak dihargai

akan cenderung terkena stres. Ambiguitas atau ketidakjelasan pada peran

organisasi dan konflik antarperan merupakan aspek lain dalam variabel peran di

organisasi. Ketidakjelasan peran dapat terjadi jika terdapat dua jenis jabatan yang

beririsan peran dan fungsinya maupun sebagai akibat dari ketiadaan deskripsi

kerja yang jelas dari pihak manajemen kepada pekerja. Sedangkan konflik

antarperan dimungkinkan muncul antara satu jabatan dengan jabatan yang lain.

Kasl dan Cobb (1983) menjelaskan lebih lanjut mengenai konflik antarperan.

Konflik antarperan dimungkinkan terjadi pada beberapa aspek yang berkaitan

dengan struktur organisasi. Sebagai contoh, organisasi besar dengan struktur

organisasi yang flat berhubungn dengan ketidakpuasan kerja yang tinggi,

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

absenteisme, dan kecelakaan kerja. Selain itu, konflik antarperan di organisasi

juga muncul antara staf dengan pengawas maupun pimpinan terkait dengan

ketidakpuasan kerja satu sama lain.

Mengenai ada atau tidaknya masalah pada aspek peran di organisasi pada

petugas pemadam kebakaran Kota Depok, peneliti juga menanyakannya kepada

beberapa orang responden melalui wawancara mendalam. Sebelum mencari tahu

ada atau tidak adanya masalah antarperan yang terjadi, peneliti menanyakan

mengenai pembagian peran di lingkungan pekerjaan. Berikut penuturan dari dua

orang narasumber.

“Ada staf, ada anggota. Bedanya di shift. Ada juga atasan-atasan lain dan

administrasi yang sifatnya membantu. Staf dimungkinkan untuk ikut

(pemadaman). Jujur aja sih, itu nggak banyak ngebantu kita.” “Untuk staf, di UPT Cinere ada kepala UPT dan Kasubag TU.”

Narasumber menjelaskan terdapat dua terminologi umum yang biasa

dipergunakan untuk membedakan dua jenis jabatan di lingkungan kerja petugas

pemadam kebakaran Kota Depok, yakni staf dan anggota. Staf merujuk pada

pekerja yang tidak berkaitan langsung dengan proses pemadaman kebakaran. Staf

merupakan pekerja yang sebagian besar tugasnya dilakukan di dalam kantor dan

mengurus berbagai hal terkait administrasi dinas pemadam kebakaran Kota

Depok. Sedangkan anggota merujuk pada petugas pemadam kebakaran yang

menjadi objek penelitian ini. Operator mobil unit, operator telekomunikasi, dan

petugas jaga juga termasuk ke dalam petugas pemadam kebakaran karena juga

turut dibekali berbagai keterampilan pemadaman dan ikut serta dalam pelaksanaan

tugas. Narasumber menuturkan bahwa staf dimungkinkan untuk ikut serta dalam

pemadaman. Staf yang dimaksud hanya merujuk pejabat tingkat atas seperti

kepala dinas, kepala bidang, maupun kepala seksi. Keikutsertaan yang dimaksud

bukanlah keikutsertaan teknis dalam proses pemadaman melainkan dalam

pemebrian instruksi sehingga narasumber tidak terlalu merasakan pengaruhnya

dalam bekerja. Narasumber juga sempat mengeluhkan adanya komando ganda

karena pemberian instruksi seharusnya hanyalah kewenangan komandan regu

yang notabene memiliki kapasitas yang lebih memadai mengenai teknik

pemadaman kebakaran. Narasumber lainnya tidak menyebutkan adanya

keterlibatan teknis kepala UPT dan staf tata usaha (TU) dalam pemadaman. Hal

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

ini menunjukkan bahwa kondisi seperti yang dijelaskan narasumber sebelumnya

hanya terjadi di Markas Komando saja, tidak di UPT. Hal ini dikarenakan pejabat

struktural hanya terdapat di markas komando.

Adapun mengenai konflik peran yang terjadi di antara anggota, berikut

penuturan salah satu narasumber yang berbeda.

“Anak-anaknya (baca: petugas) loyal. Meskipun emosinya nggak stabil tapi

kinerjanya tetap bagus. Karena kita sadar punya tanggung jawab ke masyarakat.

Di lapangan, pejabat struktural bisa ikut turun meskipun tidak ada basic

damkar.”

Berdasarkan penjelasan narasumber di atas, diketahui bahwa terdapat

ketidakstabilan emosi yang dirasakan narasumber di antara rekan-rekan pemadam

kebakaran Kota Depok. Namun, narasumber tidak terlalu mempermasalahkan hal

tersebut. Hal ini dikarenakan narasumber merasakan adanya loyalitas yang baik

dan kinerja yang bagus dari petugas pemadam kebakaran Kota Depok. Selain itu,

narasumber juga menyebutkan bahwa petugas menyadari peran pentingnya

pemadam kebakaran di dalam masyarakat sehingga ada upaya pada petugas untuk

meningkatkan kinerja meskipun terdapat permasalahan berupa ketidakstabilan

emosi. Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000) menyebutkan bahwa adanya

tanggung jawab pada masyarakat menjadi sumber stres tersendiri pada beberapa

jenis pekerjaan.

Hasil analisis univariat membuktikan bahwa mayoritas petugas tidak

merasakan adanya masalah yang berarti pada aspek peran di organisasi. Begitu

pula dengan hasil analisis bivariat yang menunjukkan tidak adanya hubungan

yang signifikan antara peran di organisasi dengan stres kerja berat pada petugas.

Hal ini terjadi akibat beberapa hal, antara lain struktur organisasi pemadam

kebakaran Kota Depok yang tidak begitu kompleks dan sudah adanya pembagian

tugas yang jelas antara jabatan yang satu dengan jabatan yang lain. Di dalam

keseharian bekerja, terdapat dikotomi yang jelas antara anggota (petugas

pemadam) dan staf (non petugas pemadam) sehingga ketidakjelasan peran tidak

dirasakan petugas pemadam kebakaran. Namun terdapat beberapa temuan

masalah yang berpotensi menimbulkan stres kerja, antara lain duplikasi komando

yang dilakukan pejabat struktural ketika turun membantu petugas, ketidakstabilan

emosi petugas, dan tanggung jawab berat di mata masyarakat.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

7.3.2 Hubungan Pengembangan Karir dengan Tingkat Stres Kerja

Variabel pengembangan karir yang dibahas pada penelitian ini meliputi

pandangan subjektif responden terhadap sistem peningkatan jenjang karir dalam

bekerja. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 35 responden

(62,5%) menilai bahwa sistem pengembangan karir pada petugas pemadam

kebakaran masih belum memadai. Sedangkan 21 responden (37,5%) lainnya

menilai bahwa sistem pengembangan karir pada petugas pemadam kebakaran

sudah cukup memadai

Berdasarkan hasil uji statistik, diketahui bahwa nilai r sebesar 0,000.

Hubungan pengembangan karir dengan stres kerja menunjukkan tidak adanya

hubungan dan berpola positif artinya semakin tidak memadai sistem

pengembangan karir, kejadian stres kerja akan semakin tinggi. Selain itu,

didapatkan nilai p sebesar 0,999 (p > 0,05). Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal

ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara

variabel pengembangan karir dengan kejadian stres kerja.

Hasil yang sama juga didapat oleh Prasi (2002) yang tidak menemukan

adanya hubungan yang bermakna antara sistem pengembangan karir dengan stres

kerja pada masinis kereta api. Penelitian Pramudya (2008) pada perawat di sebuah

rumah sakit juga tidak menemukan hubungan yang signifikan antara masalah karir

dengan kejadian stres kerja. Tiadanya hubungan yang signifikan antara sistem

pengembangan karir dengan stres kerja juga dibuktikan oleh Soebekti (2004)

melalui penelitiannya pada pekerja di industri Migas.

Sistem peningkatan jenjang karir dapat menjadi sumber stres terutama

pada beberapa pekerjaan yang menekankan adanya hubungan pengembangan

karir dengan kompetensi (Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Pekerja dapat

terkena stres jika kompetensi tinggi yang dimilikinya tidak membuat karirnya naik

berjenjang. Beberapa jenis pekerjaan, baik pegawai negeri sipil maupun pegawai

swasta memiliki sistem peningkatan karir yang berjenjang. Marshall (1977) dalam

Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000) menyebutkan terdapat dua sumber

potensial stres kerja yang termasuk di dalam variabel pengembangan karir, yakni

ketidakpastian pekerjaan dan ketidaksesuaian status yang diperoleh pekerja.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Diketahui bahwa mayoritas responden berpendapat bahwa pekerjaan

pemadam kebakaran merupakan pekerjaan dengan sistem pengembangan karir

yang tidak memadai. Namun, hasil penelitian masih belum cukup untuk

membuktikan bahwa sistem pengembangan karir berpengaruh terhadap kejadian

stres berat bagi pekerja. Peneliti menanyakannya kembali dengan beberapa orang

responden untuk memperoleh hasil yang lebih meyakinkan. Peneliti mencari tahu

mengenai mekanisme pengembangan karir petugas. Seorang narasumber

memberikan jawabannya.

“Anggota naik menjadi danru. Pertimbangannya dari penilaian khusus kepala

dinas. Kalo untuk golongan, mengacu ke pemda karena kita kan PNS. Kalo udah

di atas 40 tahun bisa dirolling jadi staf. Kalo di Jakarta itu dirolling jadi pelatih

atau penyuluh.”

Petugas pemadam kebakaran memiliki sistem pengembangan karir yang

cukup jelas. Setiap petugas memiliki peluang untuk mengalami kenaikan pangkat

menjadi komandan regu (danru). Saat ini, pemadam kebakaran Kota Depok

memiliki delapan danru yang memimpin masing-masing regu di Markas

Komando dan tiga UPT lain. Komandan regu merupakan pemimpin tiap regu

dalam bertugas. Untuk mencapai posisi danru, seorang petugas harus lulus dalam

penilaian khusus yang dilakukan oleh Kepala Dinas. Selain itu, juga terdapat

jenjang karir berdasarkan golongan PNS (Pegawai Negeri Sipil). Petugas

pemadam kebakaran Kota Depok berstatus sebagai PNS Kota Depok sehingga

memiliki hak untuk mengalami kenaikan golongan secara berkala seperti PNS

lainnya. Berdasarkan hasil wawancara dengan beberapa narasumber lainnya,

diketahui bahwa jabatan pemadam kebakaran merupakan jabatan struktural

dengan kenaikan pangkat secara berkala setiap empat tahun sekali.

Faktor ketidakpastian status tidak ditemukan pada pekerjaan pemadam

kebakaran Kota Depok. Hal ini disebabkan karena petugas telah memiliki status

PNS yang merupakan pegawai tetap di Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok.

Berbeda dengan pegawai kontrak atau outsourcing yang masih belum

mendapatkan status yang pasti di dalam pekerjaannya. Selain itu, jika telah

mencapai usia 40 tahun di mana mengharuskan adanya regenerasi kepada

pemadam yang lebih muda, petugas dapat dimutasi menjadi staf yang tidak

terlibat langsung dengan pekerjaan pemadaman. Faktor ketidaksesuaian status

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

juga relatif tidak bermasalah pada sebagian besar petugas. Petugas telah

mengetahui adanya mekanisme kenaikan pangkat menjadi komandan regu yang

didasarkan pada penilaian atas skill dan kinerja petugas.

7.3.3 Hubungan Antara Hubungan Interpersonal dengan Tingkat Stres

Kerja

Variabel hubungan interpersonal yang dibahas pada penelitian ini meliputi

pandangan subjektif responden terhadap hubungan interpersonal yang terjadi di

lingkungan sosial pekerjaan. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa

sebanyak 22 responden (39,3%) menilai bahwa aspek hubungan interpersonal di

lingkungan pekerjaan pemadam kebakaran tidak memadai. Sedangkan 34

responden (60,7%) lainnya menilai bahwa aspek hubungan interpersonal di

lingkungan pekerjaan pemadam kebakaran sudah memadai.

Berdasarkan hasil uji statistik, diketahui bahwa nilai r sebesar -0,009.

Hubungan antara variabel hubungan interpersonal dengan stres kerja

menunjukkan hubungan yang lemah dan berpola negatif artinya semakin buruk

hubungan interpersonal yang terjadi, kejadian stres kerja akan semakin tinggi.

Selain itu, didapatkan nilai p sebesar 0,945 (p > 0,05). Hal ini menunjukkan

bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang

bermakna antara variabel hubungan interpersonal dengan kejadian stres kerja.

Temuan ini sejalan dengan penelitian sebelumnya, yakni penelitian Prasi (2002)

dan Pramudya (2008). Namun hasil ini berbeda dengan penelitian Soebekti (2004)

yang menemukan adanya hubungan yang signifikan antara hubungan

interpersonal dengan tingkat stres.

Hubungan interpersonal merupakan aspek penting dalam pekerjaan yang

melibatkan banyak pekerja. Terlebih pada pekerjaan yang membutuhkan adanya

kerjasama tim seperti pemadam kebakaran. Hubungan interpersonal di dalam

pekerjaan dan dukungan sosial dari rekan kerja, atasan, maupun anggota,

memiliki keterkaitan dengan stres kerja (Payne, 1980 dalam Cooper dan

Davidson, 1987) Hubungan interpersonal yang baik di tempat kerja berkaitan erat

dengan kesehatan pada pekerja dan lingkungan kerja itu sendiri (Cooper, 1981

dalam Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales, 2000). Adanya hubungan interpersonal

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

yang baik tidak hanya berguna untuk menunjang profesionalitas di dalam

pekerjaan, tetapi juga mencegah terjadinya stres kerja. Di dalam penelitiannya,

Jones et al (1998) melaporkan terjadi peningkatan stres berat dan kejadian

penyakit terkait stres sebesar 6,5 kali pada pekerja dengan lingkungan sosial

pekerjaan yang tidak mendukung. Hubungan interpersonal yang baik idealnya

terjalin di antara semua level pekerja, baik seorang pekerja dengan atasan, dengan

staf, maupun dengan pekerja pada level yang sama.

Untuk lebih memastikan, hasil analisis bivariat yang didapat, peneliti

menanyakan gambaran hubungan interpersonal di antara para petugas. Berikut

penuturan dari dua orang narasumber.

“Secara umum mendukung”

“Lingkungan sosialnya bagus. (karena) Ada organisasi dharmawanita yang

tugasnya itu intinya memantau laki-laki dan penunjang kegiatan sosial. Ada

pertemuan kadang sebulan sekali, kadang tiga bulan sekali.”

Kedua narasumber menyebutkan bahwa lingkungan pekerjaan pemadam

kebakaran Kota Depok secara umum baik dan cukup mendukung. Bahkan, salah

seorang narasumber sempat menyinggung tentang keberadaan organisasi

dharmawanita yang terdiri atas isteri para petugas dan staf Dinas Pemadam

Kebakaran Kota Depok. Organisasi ini ikut serta dalam menunjang kekerabatan

antarpekerja melalui berbagai kegiatannya. Namun, pada pembahasan mengenai

variabel peran di organisasi sebelumnya, salah seorang narasumber menyebutkan

adanya ketidakstabilan emosi pada sebagian petugas. Ditambah oleh pernyataan

salah seorang responden pada pembahasan mengenai variabel ergonomik yang

menyebutkan bahwa sebagian petugas memiliki emosi yang cenderung mudah

meledak (eksplosif) yang disebabkan ketiadaan aktivitas ketika tidak ada misi

pemadaman. Peneliti menanyakannya kembali dengan beberapa petugas mengenai

pengalaman konflik di tempat kerja. Berikut jawaban dari empat orang

narasumber yang berbeda.

“Konflik pernah. Itu dampak dari stres karena jenuh.”

“Pernah. Waktu itu karena ada yang dateng telat dan tidak ada di TKP.

Kesalahan kerja dalam satu regu. Namanya juga manusia beda-beda. (selain itu)

Atasan sering kasih komando ganda. Harusnya sih nggak usah terjadi yang

seperti itu. Pimpinan sok tahu. Sudah dikomunikasikan tapi nggak ada

perubahan. Untuk komando sih nggak apa-apa (meskipun) bukan background

damkar, yang penting ada diklat khusus.”

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

“Sering. Apalagi kalo lagi di kebakaran. Itu mah udah kata-kata kasar lagi yang

keluar. Udah biasa kitanya”

“Konflik mah pasti ada. Cuma dikomunikasi dan koordinasi aja. Beberapa

anggota memang ada yang kurang bisa dipahami. Mungkin akibat dari

kejenuhan juga.”

Berry (1998) menyebutkan bahwa konflik merupakan bagian alamiah di

dalam interaksi manusia. Konflik dapat terjadi di dalam suatu grup maupun di

antargrup satu dengan grup yang lain. Sejalan dengan teori tersebut, berdasarkan

keempat jawaban di atas terungkap setidaknya dua jenis konflik yang dapat

memunculkan gangguan pada hubungan interpersonal di antara pekerja. Pertama,

konflik antarpetugas itu sendiri. Hal ini disebabkan adanya tekanan pekerjaan di

lapangan yang mengharuskan petugas menyelesaikan pemadaman dalam waktu

secepat-cepatnya. Seperti yang telah dibahas sebelumnya pada pembahasan

variabel beban kerja, petugas diberikan patokan waktu selama 15 menit. Ditambah

adanya tuntutan dari masyarakat yang menghendaki kebakaran dipadamkan

sesegera mungkin. Ketidakstabilan emosi sangat dimungkinkan untuk terjadi

karena stres sangat mempengaruhi kesehatan mental seseorang (Charlesworth dan

Nathan, 1989). Adanya emosi negatif, tensi tinggi, kecemasan, dan depresi

merupakan reaksi pertama terhadap keberadaan stresor di sekitar pekerja (Kalimo

dan Mejman, 1987).

Kondisi pekerjaan yang cenderung monoton dan menjenuhkan juga

berperan di dalam memunculkan ketidakstabilan emosi petugas. Hal ini

diperparah pula dengan lama bekerja petugas. Fielden dan Peckar (1999) dalam

Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000) menyebutkan bahwa meskipun ada

kaitan secara langsung antara jam bekerja dengan stres kerja, namun kondisi

lingkungan pekerjaan yang mendukung mampu membuat seorang pekerja lebih

tahan. Hal ini berkaitan dengan kebutuhan manusia sebagai makhluk sosial.

Ketidakstabilan emosi di antara beberapa petugas tersebut pada akhirnya

mempengaruhi hubungan interpersonal di lingkungan kerja petugas pemadam

kebakaran Kota Depok sehingga menjadi sumber stres pada petugas.

Sumber konflik kedua adalah konflik antara petugas dengan atasan. Atasan

di sini merujuk pada pejabat struktural yang secara struktur organisasi berada di

atas para petugas sehingga menentukan beberapa kebijakan terkait pekerjaan ini.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Konflik yang dimaksud adalah adanya komando ganda ketika bertugas di

lapangan. Hal ini telah dibahas pada pembahasan variabel peran di organisasi.

Komando ganda yang diberikan pejabat struktural ketika bertugas di lapangan

termasuk di dalam ambiguitas peran. Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales (2000)

menyebutkan ambiguitas peran dapat menimbulkan kebingungan yang berakibat

pada ketidakpastian pada tanggung jawab yang terkandung di pekerjaan itu

sendiri. Hal ini kembali diungkapkan beberapa narasumber yang menyebut hal ini

sebagai sumber konflik interpersonal. Meskipun pada awalnya merupakan konflik

antarperan di organisasi, namun hal ini dapat memicu gangguan pada hubungan

interpersonal antara atasan dan anggota.

7.3.4 Hubungan Gaji dengan Tingkat Stres Kerja

Variabel gaji yang dibahas pada penelitian ini meliputi pandangan

subjektif responden terhadap gaji dan fasilitas penunjang kesejahteraan yang

didapat. Berdasarkan hasil penelitian, diketahui bahwa sebanyak 43 responden

(76,8%) menyatakan tidak puas dengan gaji dari pekerjaannya saat ini. Sedangkan

13 responden (23,2%) lainnya menyatakan puas dengan gaji dari pekerjaannya

saat ini.

Berdasarkan hasil uji statistik, diketahui bahwa nilai r sebesar -0,065.

Hubungan antara variabel gaji dengan stres kerja menunjukkan hubungan yang

lemah dan berpola negatif artinya semakin rendah gaji yang didapat, kejadian

stres kerja akan semakin tinggi. Selain itu, didapatkan nilai p sebesar 0,636 (p >

0,05). Hal ini menunjukkan bahwa Ho gagal ditolak. Hal ini menunjukkan bahwa

tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel hubungan interpersonal

dengan kejadian stres kerja. Penelitian Prasi (2002) juga tidak menemukan tidak

adanya hubungan yang signifikan antara penghasilan dengan tingkat stres kerja

pada petugas masinin kereta api.

Gaji merupakan bagian dari kepuasan kerja. Kepuasan kerja itu sendiri

merupakan aspek yang dipengaruhi oleh banyak faktor, antara lain keterlibatan

pekerja dalam pembuatan kebijakan, kejelasan peran pekerja di organisasi,

kebebasan berpendapat, dan adanya jaminan kesejahteraan bagi pekerja. Locke

(1976) dalam Mc.Cormick dan Ilgen (1984) menyatakan bahwa faktor gaji

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

merupakan satu dari tiga aspek penting di dalam kepuasan kerja. Selain itu, dilihat

pula dari struktur organisasi di mana petugas pemadam kebakaran merupakan

jabatan yang terletak di struktur bawah meskipun memegang peranan sentral

dalam upaya pemadaman kebakaran di Kota Depok. Kondisi ini berpotensi

menimbulkan masalah jika petugas merasa gaji dan benefit yang diterima tidak

sesuai dengan kerja yang dilakukan petugas. Cox, Griffiths, dan Rial-Gonzales

(2000) menjelaskan bahwa komplain pekerja terhadap gaji yang diterima

menyebabkan ketidakmampuan pekerja dalam mempertahankan status

kesehatannya. Wolf, Bruhn, dan Goodell (1978) menyebutkan bahwa manajemen

memiliki peran penting dalam meningkatkan gaji para pekerjanya. Hal ini

dikarenakan banyak faktor-faktor yang membuat seorang pekerja menjadi tidak

puas dengan pekerjaannya karena kebijakan yang dibuat oleh pihak manajemen.

Mayoritas responden menyatakan ketidakpuasannya terhadap gaji yang

diperolehnya saat ini. Namun, hasil penelitian masih belum cukup untuk

membuktikan bahwa gaji berpengaruh terhadap kejadian stres berat bagi pekerja.

Hal ini dimungkinkan terjadi akibat adanya strategi coping stres yang baik dari

petugas dan adanya sumber pemasukan lain sebagai kompensasi kekurangan gaji

yang diperoleh. Dalam wawancara mendalam, peneliti menanyakan gambaran gaji

dan benefit yang didapat petugas pemadam kebakaran Kota Depok. Berikut

jawaban yang diberikan empat orang narasumber berbeda mengenai gaji yang

didapat.

“Melihat risiko keselamatannya yang tinggi, harusnya (jumlah gaji) jauh dari

yang sekarang. Karena untuk nyawa nggak ada nominal yang pantas. Jumlahnya

alhamdulillah. Tapi masih kurang lah.”

“Kurang. Tapi itu manusiawi sih, gak ada yang namanya cukup. Tapi tetap

bersyukur. Kebutuhan hidup di Depok masih kurang. Pikiran ke depan harus

ada. Ngandalin pensiun nggak cukup. Anggota udah pada tau hal ini.”

“Belum sesuai. Tetap aja kekurangan. Sekarang sih kita bersyukur aja jatuhnya.

Depok masih di bawah DKI. Gaji masih belum balance. Sebagai pegangan, ada

banyak anggota yang buka usaha, tapi nggak semuanya.”

“Kepuasan kita ada di batin. Gaji udah segitu, masih belum cukup. Kalo dilihat

dari risiko yang kita hadapi, juga belum cukup.”

Berdasarkan jawaban keempat narasumber di atas, diketahui bahwa

seluruh narasumber menyatakan bahwa gaji saat ini masih belum cukup. Beberapa

narasumber memberikan sudut pandang yang berbeda-beda mengenai alasan di

balik jawaban yang diberikan. Terdapat tiga alasan mengapa gaji petugas

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

pemadam kebakaran Kota Depok masih belum cukup bagi petugas. Pertama, gaji

yang diterima tidak sesuai dengan ekspektasi petugas karena dinilai tidak sesuai

dengan risiko keselamatan yang dihadapi pekerja. Kedua, ketidakcukupan gaji

yang diterima dengan kebutuhan biaya hidup di Kota Depok yang tinggi. Ketiga,

kekhawatiran mengenai ketidakcukupan gaji yang didapat saat ini untuk masa

depan keluarga. Keempat, perbandingan dengan petugas dari wilayah lain yang

mendapatkan gaji lebih tinggi.

Meskipun menyebutkan bahwa gaji yang saat ini diterima masih belum

cukup, namun semua narasumber juga menyertai pernyataan yang menyatakan

rasa syukurnya meskipun gaji yang diterima masih belum cukup. Seorang

narasumber di atas menjelaskan bahwa merasa kekurangan dalam hal gaji adalah

hal yang wajar sebagai konsekuensi prinsip manusia yang tidak akan pernah puas.

Sedangkan seorang responden justru menyebutkan bahwa kepuasan petugas tidak

hanya terletak pada gaji yang didapat, tetapi juga dari kepuasan batin yang didapat

dalam pekerjaan. Narasumber lain sempat menyinggung mengenai

ketidakcukupan uang pensiun yang kelak diterima dengan beban yang akan

ditanggung di masa depan. Mengenai ketidakcukupan ini, responden lainnya

menuturkan bahwa saat ini beberapa petugas sudah memiliki usaha lain sebagai

sumber pendapatan selain gaji yang didapat. Usaha ini diadaptasi oleh banyak

petugas sebagai solusi mengatasi kekurangan gaji.

Selain menanyakan gambaran gaji yang diterima, peneliti juga

menanyakan benefit atau fasilitas penunjang kesejahteraan yang didapat petugas.

Dua orang narasumber memebrikan jawabannya.

“Ada gaji ke 13. Bonus-bonus nggak ada. Paling honor jaga kalo ada konser

atau shooting sinetron.”

“Kesejahteraan itu di tunjangan, bukan dari gaji pokok. Karena itu berdasarkan

golongan dan sama se-Indonesia.”

Seorang narasumber menyatakan bahwa benefit yang diterima berupa gaji

ke 13. Gaji ke 13 merupakan bonus tahunan yang biasa didapatkan oleh seluruh

pegawai negeri sipil tiap satu tahun sekali. Sedangkan narasumber lainnya

menyatakan bahwa fasilitas penunjang kesejahteraan yang didapat petugas berasal

dari berbagai tunjangan yang menyertai gaji pokok petugas. Narasumber tersebut

juga menyebutkan terdapat honor tambahan ketika pemadam kebakaran Kota

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Depok disewa untuk keperluan beberapa kegiatan yang tidak berhubungan dengan

kebakaran. Penyewaan berupa unit mobil pemadam yang dapat menembakkan air

beserta petugas berjumlah 2-3 orang. Pihak yang beberapa kali memanfaaatkan

adanya jasa ini adalah pelaku shooting sinetron yang meminta adanya efek hujan

yang berasal dari air yang ditembakkan petugas ke udara. Jasa ini juga

dimanfaatkan oleh promotor konser yang biasa menembakkan air ke arah

penonton yang sedang menonton konser. Adanya jasa ini membuat petugas yang

disewa mendapatkan honor tambahan.

Kemampuan petugas dalam hal coping stres ketika menghadapi

ketidakpuasan dalam pekerjaan termasuk ke dalam strategi adaptasi living with it.

Prinsip living with it didasarkan pada ungkapan narasumber bahwa gaji yang

didapat saat ini tetap patut untuk disyukuri meskipun jumlahnya masih terbilang

tidak mencukupi. Jika dikaitkan dengan panjang waktu kerja petugas, kondisi gaji

yang tidak mencukupi dapat menjadi stressor yang sangat potensial. Namun

berdasarkan pembahasan variabel ergonomik dan beban kerja sebelumnya,

diketahui bahwa terdapat banyak waktu luang ketika tidak ada misi pemadaman.

Hal ini dapat menjadi rancu karena besaran gaji yang diterima tidak melihat dari

ada atau tidak adanya kebakaran yang terjadi. Selain mensyukuri gaji yang

didapat, petugas juga melakukan usaha lain sebagai pengganti kekurangan gaji

yang didapat. Usaha ini biasanya merupakan usaha sampingan yang dijalankan

petugas bersama keluarga di rumah. Beberapa contohnya adalah salah seorang

petugas yang membuka toko baju di salah satu pusat perbelanjaan terbesar di Kota

Depok dan salah seorang petugas lainnya yang membuka usaha peternakan

kambing di daerah Bogor.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

BAB 8

KESIMPULAN DAN SARAN

8.1 Kesimpulan Penelitian

Berdasarkan hasil yang ditemukan dalam penelitian ini, kesimpulan yang

dapat diambil sebagai berikut.

1. Sebanyak 23,21% petugas pemadam kebakaran Kota Depok terkena stres

berat, 73,21% terkena stres sedang, dan 3,57% terkena stres ringan.

2. Sebanyak 66,1% petugas pemadam kebakaran Kota Depok menyatakan

bahwa pekerjaannya saat ini memiliki beban kerja yang berat, 46,4%

menyatakan pekerjaannya saat ini tergolong berbahaya, 42,9%

menyatakan aspek keselamatan kerja pada pekerjaan ini tidak memadai,

46,4% menyatakan aspek peran di organisasi pada pekerjaan ini tidak

memadai, 62,5% menilai pekerjaan ini memiliki sistem pengembangan

karir yang tidak memadai, 39,3% memiliki masalah terkait hubungan

interpersonal di tempat kerja, dan 76,8% menyatakan tidak puas dengan

gaji yang diterimanya saat ini.

3. Terdapat hubungan yang tidak signifikan antara variabel beban kerja,

bahaya kerja, keselamatan kerja, peran di organisasi, pengembangan karir,

hubungan interpersonal, dan kepuasan kerja dengan kejadian stres berat.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

8.2 Saran Penelitian

Berikut saran yang diberikan peneliti terkait beberapa temuan masalah di

dalam penelitian ini.

1. Terkait dengan beban kerja, diketahui bahwa petugas lebih berpotensi

terkena stres akibat beban kerja yang rendah dibandingkan beban kerja

yang tinggi. Hal ini akibat dari ketiadaan tugas ketika tidak terjadi

kebakaran. Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok dapat memfasilitas

petugas dalam mengisi keluangan waktu yang ada dengan tujuan agar

petugas tidak terkena stres kerja. Fasilitas yang sudah tersedia dapat lebih

ditingkatkan lagi, seperti pengadaan alat fitnes untuk UPT yang belum

memilikinya.

2. Terkait bahaya kerja, meskipun tidak ditemukan adanya keluhan dari

mayoritas petugas dan keterkaitan dengan kejadian stres kerja, Dinas

Pemadam Kebakaran Kota Depok perlu mengantisipasi hal tersebut. Salah

satu alternatif cara yang peneliti tawarkan adalah dengan pengadaan

medical check up tahunan agar kesehatan pekerja yang terpajan bahaya

fisik ketika aktivitas pemadaman dapat terpantau secara berkala.

3. Terkait dengan keselamatan kerja, Dinas Pemadam Kebakaran Kota

Depok diharapkan dapat mempertahankan dan bahkan meningkatkan

ketersediaan serta kualitas APD petugas.

4. Terkait dengan peran di organisasi, Dinas Pemadam Kebakaran Kota

Depok perlu menjaga kejelasan dan kesesuaian peran masing-masing

jabatan. Hal ini bertujuan agar tidak muncul kondisi dimana petugas tidak

dihargai perannya sebagai pemadam.

5. Terkait sistem pengembangan karir, Dinas Pemadam Kebakaran Kota

Depok perlu mempertahankan adanya kejelasan pengembangan karir

seorang petugas pemadam kebakaran sehingga petugas tidak merasakan

adanya job insecurity pada pekerjaannya.

6. Terkait hubungan interpersonal, Dinas Pemadam Kebakaran Kota Depok

dapat mempertimbangkan pengadaan program penguatan tim (team

building), baik penguatan antara sesama petugas maupun petugas dengan

seluruh staf dinas. Hal ini bertujuan untuk semakin mengeratkan hubungan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

interpersonal antarpekerja dan meningkatkan suasana kekeluargaan yang

kondusif di dalam pekerjaan.

DAFTAR PUSTAKA

Arden, John B. 2002. Bekerja Tanpa Stress Cara Mengatasi Berbagai Tekanan

Hari Kerja. Jakarta: Bhuana Ilmu Populer.

Ayoub, M.M. 1991. JSI Method for the Control of Manual Materials Handling

Injuries. Dalam: Babur Mustafa Pulat dan David C. Alexander. Industrial

Ergonomics Case Studies. New York: McGraw-Hill.

Béjean, Sophie dan Hélène Sultan-Taïeb. 2005. Modeling the Economic Burden of

Diseases Imputable to Stress, The European Journal of Health Economics, 6

(1) : 16-23.

Berry, Lilly M. 1998. Psychology at Work An Introduction to Industrial and

Organizational Psychology. San Fransisco: McGraw-Hill.Charlesworth,

Edward A dan Ronald G. Nathan. 1989. Stress Management: A

Comprehensive Guide to Wellness. New York: Ballantine Books.

Cooper, Cary L dan Marilyn Davidson. 1987. Source of Stress at Work and Their

Relation to Stressors in Non-Working Environment. Dalam: World Health

Organization. Psychosocial Factors at Work and Their Relation to Health.

Geneva: World Health Organization.

Cox, Tom, Amanda Griffiths, dan Eusobio Rial-Gonzales. 2000. Research on

Work-related Stress. Luxembourg: European Agency for Safety and Health

at Work.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Harnindo, Aris. 2011. Studi Bahaya Psikososial dan Hubungannya dengan Stres

Kerja pada Karyawan PT. Inspindo Mulia Tahun 2011. Tesis. Depok:

Universitas Indonesia.

Hawari, Dadang. 2001. Manajemen Stres Cemas dan Depresi. Jakarta: Balai

Penerbit Fakultas Kedokteran UI.

Jones, J.R, J.T. Hodgson, T.A Clegg, dan R.C. Elliot. 1998. Self Reported Work

Related Illness in 1995: Result from Household Survey. Sudbury: HSE

Books.

Kahn, Robert L. 1981. Work and Health. New York: John Wiley & Sons.

Kalimo, Raija dan Theo Mejman. 1987. Psychological and Behavioural

Responses to Stress at Work. Dalam: World Health Organization.

Psychosocial Factors at Work and Their Relation to Health. Geneva: World

Health Organization.

Kalimo, Raija. 1987. Psychological Factors and Worker’s Health: an Overview.

Dalam: World Health Organization. Psychosocial Factors at Work and

Their Relation to Health. Geneva: World Health Organization.

Kasl, Stanislav V dan Sidney Cobb. 1983. Psychological and Social Stress in the

Workplace. Dalam: Levy, Barry S dan Wegman, David H., Occupational

Health Recognizing and Preventing Work-Related Disease. Boston/Toronto:

Little, Brown, and Company.

Levi, Lennart. 1987. Definitions and the Conceptual Aspects of Health in Relation

to Work. Dalam: World Health Organization. Psychosocial Factors at Work

and Their Relation to Health. Geneva: World Health Organization.

Levi, Lennart. 1987. Fitting Work to Human Capacities and Needs: Improvements

in the Content and Organization of Work. Dalam: World Health

Organization. Psychosocial Factors at Work and Their Relation to Health.

Geneva: World Health Organization.

Linton, Steven James. 2001. Occupational Psychological Factors Increase the

Risk for Back Pain: A Systematic Review, Journal of Occupational

Rehabilitation, 11 (1) : 53-66.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Liu, Richard T. dan Lauren B. Alloy . 2010. Stress generation in depression: A

systematic review of the empirical literature and recommendations for

future study, Clin Psychol Rev, 30(5): 582–593.

Maltby, Lorraine. 1999. Studying Stress: The Importance of Organism-Level

Responses, Ecological Applications, 9 (2) : 431-440.

Mayawati, Heny D. 2008. Hubungan Pajanan Faktor Fisika Lingkungan Kerja

dengan Stres Kerja di PT. SCTI Jakarta Timur Tahun 2008. Tesis. Depok:

Universitas Indonesia.

McCormick, Ernest J. dan Daniel Ilgen. 1984. Industrial Psychology Seventh

Edition. New Delhi: Prentice Hall of India.

McCormick, Ernest J. dan Daniel Ilgen. 1985. Industrial and Organizational

Psychology . Englewood Cliffs: Prentice Hall.

National Safety Council. 1994. Manajemen Stres. Jakarta: EGC.

NIOSH. 2002. The Changing Organization of Work and the Safety and Health of

Working People. Cincinnati: NIOSH-Publication Dissemination.

O’Hanlon, John F. 1987. Neurophysiological Reaction to Stress. Dalam: World

Health Organization. Psychosocial Factors at Work and Their Relation to

Health. Geneva: World Health Organization.

Parent-Thirion, Agnès, Enrique Fernández Macías, John Hurley, dan Greet

Vermeylen. 2007. Fourth European Working Conditions Survey. Dublin:

European Foundation for the Improvement of Living and Working

Conditions.

Parsi, Taman. 2002. Studi tentang Stres Kerja pada Masinis Kereta Api Divisi

Angkutan Perkotaan Jabotabek PT. Kereta Api (Persero) Tahun 2012.

Tesis. Depok: Universitas Indonesia.

Pope, Daniel P., Peter R. Croft, Christina M. Pritchard, Alan J. Silman dan Gary

J.Macfarlane. 1997. Occupational Factors Related to Shoulder Pain and

Disability, Occupational and Environmental Medicine, 54 (5) : 316-321.

Poulton, E.C. 1979. The Environment at Work. Springfield: Charles C Thomas

Publisher.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Pramudya, Felix. 2008. Faktor yang Berhubungan dengan Stres Kerja (Studi

Kasus pada pErawat di RSKO Tahun 2008). Tesis. Depok: Universitas

Indonesia.

Seaward, Brian Luke. 1994. Managing Stress Principles and Strategies for Health

and Wellbeing. London: Jones and Bartlett Publishers.

Soebekti, Rakhmat. 2004. Aspek Bahaya Psikososial Kerja, Pengaruhnya

terhadap Tingkat Stres Karyawan Perusahaan BP Indonesia. Tesis. Depok:

Universitas Indonesia.

Spector, Paul E. 2002. Employee Control and Occupational Stress, Current

Directions in Psychological Science, 11 (4) : 133-136.

Swarth, Judith. 1986. Stres dan Nutrisi. Jakarta: Penerbit Bumi Aksara Jakarta.

Tanpa Nama. “Kasus Kebakaran di Depok Meningkat,” dalam

http://koran.republika.co.id/koran/0/151936/Kasus_Kebakaran_di_Depok_

Meningkat (diakses pada 23 April 2012).

Tanpa Nama. “Kota Depok Rawan Kebakaran,” dalam

http://www.suarapembaruan.com/home/kota-depok-rawan-kebakaran/21862

(diakses pada 29 Juni 2012).

Wagner, Norbert L., Jürgen Berger, Dieter Flesch-Janys, Peter Koch, Anja

Köchel, Michel Peschke dan Trude Ossenbach. 2006. Mortality and life

expectancy of professional fire fighters in Hamburg, Germany: a cohort

study 1950 – 2000, Environmental Health: A Global Access Science, 5 (27):

1-10.

Wolf, Stewart, John G.Bruhn, dan Helen Goodell. 1978. Occupational Health as

Human Ecology. Springfield: Charles C Thomas Publisher.

World Health Organization. 1987. Psychosocial Factors at Work and Their

Relation to Health. Geneva: World Health Organization.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Lampiran 1

Kuesioner

Penelitian

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

KUESIONER PENELITIAN

STUDI BAHAYA PSIKOSOSIAL TERHADAP STRES KERJA PADA

PETUGAS PEMADAM KEBAKARAN KOTA DEPOK TAHUN 2012

Kepada yang terhormat,

Petugas Pemadam Kebakaran Kota Depok

Sehubungan dengan tugas akhir (skripsi) kami dalam menyelesaikan studi

tingkat sarjana di bidang Keselamatan dan Kesehatan Kerja Universitas Indonesia,

kami memohon partisipasi Bapak untuk mengisi kuesioner ini. Kuesioner ini

digunakan sebagai alat untuk mendapatkan informasi terkait aspek psikososial dan

indikasi stres kerja.

Bapak tidak diminta untuk menuliskan nama atau nomor identitas,

tetapi kami sangat berharap Bapak dapat menjawab seluruh pertanyaan yang kami

sediakan pada lembar kuesioner ini dengan sejujur-jujurnya berdasarkan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

kenyataan, perasaan yang Bapak alami dan rasakan. Kuesioner ini hanya

untuk keperluan penelitian semata, apapun jawaban yang Bapak berikan sama

sekali tidak berkaitan dengan masalah kepegawaian, apapun jawabannya

tidak dinilai salah atau benar.

Kami berharap, sebelum menjawab pertanyaan, Bapak dapat membaca

terlebih dulu petunjuk pengisiannya. Atas perhatian dan kesediaan Bapak

meluangkan waktu dalam mengisi kuesioner ini, Kami ucapkan terima kasih.

Salam Hormat,

Peneliti

M. Ricky Pratama

I. Petujuk No.1-6:

Jawablah pertanyaan berikut dengan tanda check-list (√) pada

kotak yang tersedia atau mengisi sesuai dengan status Anda.

1. Usia : ____________________ tahun

2. Jenis Kelamin : Laki-Laki

Perempuan

3. Status Perkawinan : Belum Kawin

Sudah Kawin

4. Jumlah Anak : 0 1 2 3 4

>4

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

5. Tempat Tinggal : Depok Luar Depok

6. Pendidikan Terakhir : SD/MI SMP/MTs SMA/MA

D3 S1 S2

I. Petunjuk No.7-54:

Jawablah pertanyaan berikut dengan tanda check-list (√) pada

kolom yang tersedia.

No Pertanyaan Sangat

Setuju

Setuju Tidak

Setuju

Sangat Tidak

Setuju

7 Saya merasa pekerjaan pemadam

kebakaran sesuai dengan

kemampuan saya

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

8 Dalam bekerja, saya dibekali

berbagai pelatihan dan training

khusus terkait pemadaman api

9 Pelatihan yang saya dapatkan

cukup untuk membekali skill yang

saya miliki sebagai anggota

pemadam kebakaran.

10 Saya pribadi selalu dapat

menyelesaikan tugas yang

diberikan dengan baik dan lancar.

11 Beban tugas yang ada akan lebih

mudah dikerjakan secara tim.

12 Saya merasa tertantang jika tugas

yang ada diberikan jangka waktu

(deadline) untuk

menyelesaikannya.

13 Saya mengetahui berbagai bahaya

yang ada di pekerjaan saya.

14 Atasan/ketua tim memberitahukan

berbagai bahaya yang akan kami

hadapi sebelum bertugas.

15 Saya mengerti berbagai bahaya

yang akan saya temui ketika

bekerja, khususnya dalam tugas

memadamkan kebakaran besar.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

16 Saya memakai alat pelindung diri

ketika bekerja agar terhindar dari

bahaya

Sangat

Setuju

Setuju Tidak

Setuju

Sangat Tidak

Setuju

17 Dinas Pemadam Kebakaran Kota

Depok menyediakan alat

pendukung keselamatan bagi para

petugasnya

18 Saya merasa pemakaian alat

pelindung diri ketika bekerja

dapat mengurangi risiko saya

terkena cedera ketika bertugas

19 Saya merasa memiliki peran

penting dalam keberhasilan

kinerja tim kami

20 Masyarakat selalu mengapresiasi

(berterima kasih) atas pekerjaan

yang kami lakukan.

21 Atasan dan anggota sudah bekerja

sesuai dengan perannya masing-

masing.

22 Pekerjaan pemadam kebakaran

merupakan pekerjaan dengan karir

yang menjanjikan

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

23 Terdapat sistem peningkatan

jenjang karir (naik level/pangkat)

yang jelas pada pekerjaan

pemadam kebakaran

24 Terdapat penghargaan

bulanan/tahunan yang rutin

diberikan kepada anggota teladan

atau sejenisnya.

25 Saya merasa nyaman dengan

rekan-rekan kerja saya di sini.

26 Saya memiliki hubungan yang

baik dengan atasan saya.

27 Saya mengenal dengan baik

semua orang yang bekerja

bersama saya.

Sangat

Setuju

Setuju Tidak

Setuju

Sangat Tidak

Setuju

28 Pekerjaan pemadam kebakaran

menyediakan gaji yang layak dan

fasilitas yang memadai bagi para

petugasnya

29 Gaji yang saya dapatkan cukup

untuk memenuhi kebutuhan saya

dan keluarga

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

30 Terdapat berbagai fasilitas

penunjang kesejahteraan yang

saya dapat dari pekerjaan ini

31 Saya merasa kesulitan dalam

melaksanakan tugas di lapangan

32 Saya merasakan keluhan fisik

(capek, pegal, dan sebagainya)

setiap selesai bekerja

33 Pekerjaan saya sangat

membosankan.

34 Pekerjaan pemadam kebakaran

memiliki beban kerja yang sangat

tinggi.

35 Saya merasa kesulitan bekerja

dengan shift kerja seperti saat ini.

36 Saya merasa tertekan dengan

tuntutan tugas yang ada.

37 Pekerjaan saya saat ini termasuk

pekerjaan yang sangat berbahaya

38 Saya merasa khawatir

menghadapi bahaya (kebakaran)

yang saya temui ketika bekerja

39 Saya merasa bahaya (kebakaran)

yang saya hadapi dapat

mencederai saya.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Sangat

Setuju

Setuju Tidak

Setuju

Sangat Tidak

Setuju

40 Sejujurnya saya merasa tidak

nyaman memakai alat pelindung

diri.

41 Jika diperbolehkan atasan, saya

ingin bekerja tanpa alat pelindung

diri.

42 Kualitas alat pelindung diri yang

kami pakai tidak bagus.

43 Pekerjaan pemadam kebakaran

memiliki tanggung jawab yang

sangat tinggi kepada masyarakat.

44 Saya merasa kurang dihargai

sebagai salah satu bagian dari tim

pemadam kebakaran.

45 Saya merasa struktur organisasi di

Dinas Pemadam Kebakaran Kota

Depok saat ini cukup kompleks

dan membingungkan bagi saya.

46 Saya pribadi merasa kesulitan

meningkatkan jenjang karir saya

di pekerjaan saya saat ini

47 Saya jarang menerima

penghargaan atas kinerja baik

saya.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

48 Saya merasa khawatir jika jenjang

karir saya tidak meningkat.

49 Menurut saya, ada beberapa rekan

kerja yang kurang bisa diajak

bekerja sama ketika bekerja.

50 Atasan tidak membantu saya

dalam mengatasi berbagai

kesulitan dalam pekerjaan.

Sangat

Setuju

Setuju Tidak

Setuju

Sangat Tidak

Setuju

51 Pernah terjadi konflik antara saya

dengan salah seorang rekan kerja.

52 Saya khawatir gaji saya saat ini

tidak akan cukup untuk masa

depan keluarga saya.

53 Saya merasa seharusnya gaji yang

saya dapatkan bisa lebih dari ini.

54 Menurut saya, fasilitas penunjang

kesejahteraan yang saya terima

masih belum cukup.

II. Petunjuk No.55-68:

Jawablah pertanyaan berikut dengan tanda check-list (√) pada

kolom yang tersedia.

No Pertanyaan Selalu/Biasanya Kadang-Kadang Jarang Tidak Pernah

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

55 Saya berbicara terlalu cepat

56 Saya menyela atau melengkapi kalimat orang lain

57 Saya tidak suka mengantri

58 Saya terburu-buru dalam melakukan sesuatu

59 Saya merasa suka menyia-nyiakan waktu

60 Saya makan dengan cepat

61 Saya mengendarai motor/mobil melebihi kecepatan

Selalu/Biasanya Kadang-Kadang Jarang Tidak Pernah

62 Saya mengerjakan lebih dari satu macam pekerjaan

dalam waktu yang bersamaan

63 Saya tidak sabar bila orang lain melakukan sesuatu

terlalu lambat

64 Saya hanya punya sedikit waktu untuk menikmati

istirahat

65 Saya memikul tanggung jawab yang terlalu banyak

66 Saya memikirkan masalah lain ketika berbicara

67 Saya berjalan dengan cepat

68 Saya merasa terganggu jika harus menunggu

Mohon dicek kembali apabila ada kolom yang belum di-checklist.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Terima kasih banyak atas kesediaan Bapak dalam mengisi

kuesioner ini, semoga jawaban yang Bapak berikan dapat

bermanfaat dalam perkembangan ilmu pengetahuan.

Wassalam.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Lampiran 2

Daftar Pertanyaan

In-Depth Interview

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Daftar Pertanyaan In-Depth Interview

STUDI BAHAYA PSIKOSOSIAL TERHADAP STRES KERJA PADA

PETUGAS PEMADAM KEBAKARAN KOTA DEPOK TAHUN 2012

Variabel No Pertanyaan

Ergonomik 1 Bagaimana desain pekerjaan dari pemadam kebakaran?

2 Apa saja jenis-jenis pelatihan yang pernah dilakukan oleh

petugas pemadam kebakaran Kota Depok?

3 Apakah sering ditemukan kelelahan pada pekerja?

4 Bagaimana pola kerja pemadam kebakaran? Apakah dinamis

atau selalu berulang setiap harinya?

Beban Kerja 5 Apakah ada tenggat waktu (deadline) dalam menyelesaikan

sebuah tugas tertentu?

6 Bagaimana gambaran beban kerja pemadam kebakaran?

Bahaya Kerja 7 Apakah pernah terjadi kasus petugas yang menjadi korban

ketika bertugas (pemadaman kebakaran besar)?

8 Bagaimana antisipasi terhadap bahaya yang mengancam

petugas di lapangan?

Keselamatan Kerja

9 Apa saja APD yang disediakan bagi petugas?

10 Bagaimana gambaran kepatuhan pemakaian APD pada

petugas?

11 Bagaimana kondisi kelayakan APD?

Peran di Organisasi 12 Bagaimana gambaran pembagian peran masing-masing

petugas ketika bekerja?

13 Bagaimana gambaran struktur organisasi yang ada?

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Pengembangan Karir 14 Bagaimana gambaran jenjang karir pada pekerjaan ini?

15 Apa saja yang harus dipenuhi dalam peningkatan status

kepegawaian?

16 Bagaimana gambaran sistem reward yang ada?

Hubungan Kerja 17 Apakah pernah terjadi konflik antar anggota maupun antara

anggota dengan atasan?

18 Bagaimana gambaran lingkungan sosial di Dinas Pemadam

Kebakaran Kota Depok?

Kepuasan Kerja 19 Bagaimana gambaran gaji petugas pemadam kebakaran Kota

Depok?

20 Apa saja benefit lain yang didapat selain gaji tetap?

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Lampiran 2

Output SPSS Uji

Validitas dan

Reliabilitas

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

RELIABILITY /VARIABLES=N7 N8 N9 N10 N11 N12 N13 N14 N15 N16 N17 N18 N19 N20

N21 N22 N23 N24 N25 N26 N27 N28 N29 N30 N31 N32 N33 N34 N35 N36 N3 7 N38

N39 N40 N41 N42 N43 N44 N45 N46 N47 N48 N49 N50 N51 N52 N53 N54

/SCALE('validitasReliabilitas') ALL /MODEL=ALPHA /STATISTICS=DESCRIPTIVE SCALE

/SUMMARY=TOTAL.

Reliability

Notes

Output Created 15-Jun-2012 12:27:24

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS New

Version.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Matrix Input

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics are based on all cases with

valid data for all variables in the

procedure.

Syntax RELIABILITY

/VARIABLES=N7 N8 N9 N10 N11 N12

N13 N14 N15 N16 N17 N18 N19 N20

N21 N22 N23 N24 N25 N26 N27 N28

N29 N30 N31 N32 N33 N34 N35 N36

N37 N38 N39 N40 N41 N42 N43 N44

N45 N46 N47 N48 N49 N50 N51 N52

N53 N54

/SCALE('validitasReliabilitas') ALL

/MODEL=ALPHA

/STATISTICS=DESCRIPTIVE SCALE

/SUMMARY=TOTAL.

Resources Processor Time 0:00:00.124

Elapsed Time 0:00:00.233

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS New Version.sav

Scale: validitasReliabilitas

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Case Processing Summary

N %

Cases Valid 56 100.0

Excludeda 0 .0

Total 56 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the

procedure.

Reliability Statistics

Cronbach's

Alpha N of Items

.831 48

Item Statistics

Mean Std. Deviation N

N7 1.82 .575 56

N8 1.48 .504 56

N9 1.77 .539 56

N10 2.07 .462 56

N11 1.39 .562 56

N12 1.84 .532 56

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

N13 1.57 .535 56

N14 1.61 .562 56

N15 1.63 .524 56

N16 1.55 .537 56

N17 1.68 .508 56

N18 1.54 .538 56

N19 1.98 .522 56

N20 1.96 .571 56

N21 1.98 .522 56

N22 2.32 .606 56

N23 2.05 .616 56

N24 2.32 .690 56

N25 1.70 .502 56

N26 1.86 .483 56

N27 1.82 .471 56

N28 2.18 .664 56

N29 2.25 .477 56

N30 2.25 .580 56

N31 2.36 .616 56

N32 2.93 .628 56

N33 2.21 .680 56

N34 3.46 .631 56

N35 2.77 .763 56

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

N36 2.07 .462 56

N37 3.46 .602 56

N38 2.71 .624 56

N39 2.91 .721 56

N40 2.07 .568 56

N41 1.84 .565 56

N42 2.80 .699 56

N43 3.43 .568 56

N44 1.93 .535 56

N45 2.41 .654 56

N46 2.27 .522 56

N47 2.68 .789 56

N48 2.34 .514 56

N49 2.64 .586 56

N50 2.21 .414 56

N51 2.36 .586 56

N52 2.54 .602 56

N53 2.88 .662 56

N54 2.91 .581 56

Item-Total Statistics

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Scale Mean if

Item Deleted

Scale Variance if

Item Deleted

Corrected Item-

Total Correlation

Cronbach's

Alpha if Item

Deleted

N7 105.00 84.509 .206 .830

N8 105.34 84.192 .278 .828

N9 105.05 84.415 .234 .829

N10 104.75 83.355 .410 .825

N11 105.43 84.977 .167 .830

N12 104.98 84.418 .238 .829

N13 105.25 85.827 .092 .832

N14 105.21 82.281 .434 .824

N15 105.20 83.470 .342 .826

N16 105.27 83.618 .318 .827

N17 105.14 83.979 .299 .827

N18 105.29 85.517 .122 .831

N19 104.84 85.665 .112 .831

N20 104.86 82.197 .435 .824

N21 104.84 83.156 .378 .826

N22 104.50 83.527 .282 .828

N23 104.77 80.909 .518 .822

N24 104.50 80.000 .530 .821

N25 105.13 81.930 .533 .823

N26 104.96 85.708 .121 .831

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

N27 105.00 84.509 .264 .828

N28 104.64 81.106 .458 .823

N29 104.57 83.449 .384 .826

N30 104.57 83.231 .326 .827

N31 104.46 82.617 .360 .826

N32 103.89 81.334 .467 .823

N33 104.61 82.643 .317 .827

N34 103.36 83.725 .251 .829

N35 104.05 81.615 .350 .826

N36 104.75 83.536 .388 .826

N37 103.36 84.961 .153 .831

N38 104.11 85.479 .100 .832

N39 103.91 84.119 .180 .831

N40 104.75 84.009 .259 .828

N41 104.98 84.745 .188 .830

N42 104.02 80.563 .476 .822

N43 103.39 86.679 .002 .834

N44 104.89 84.061 .273 .828

N45 104.41 80.683 .503 .822

N46 104.55 83.561 .334 .827

N47 104.14 83.834 .178 .832

N48 104.48 88.145 -.144 .837

N49 104.18 82.695 .374 .826

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

N50 104.61 85.406 .189 .830

N51 104.46 84.217 .229 .829

N52 104.29 86.462 .018 .834

N53 103.95 85.543 .085 .833

N54 103.91 82.665 .381 .825

Scale Statistics

Mean Variance Std. Deviation N of Items

106.82 87.022 9.329 48

SAVE OUTFILE='D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS After

ValidReliable.sav' /COMPRESSED.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Lampiran 2

Output SPSS

Analisis Univariat

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

FREQUENCIES VARIABLES=VarErgonomik VarBebanKerja VarKeselamatanKerja

VarPeranDiOrganisasi VarPengembanganKarir VarHubunganKerja VarK epuasanKerja

VarStresKerja VarBahayaKerja /ORDER=ANALYSIS.

Frequencies

Notes

Output Created 15-Jun-2012 16:29:01

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS After

ValidReliable.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Cases Used Statistics are based on all cases with

valid data.

Syntax FREQUENCIES

VARIABLES=VarErgonomik

VarBebanKerja VarKeselamatanKerja

VarPeranDiOrganisasi

VarPengembanganKarir

VarHubunganKerja VarKepuasanKerja

VarStresKerja VarBahayaKerja

/ORDER=ANALYSIS.

Resources Processor Time 0:00:00.032

Elapsed Time 0:00:00.032

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS After ValidReliable.sav

Statistics

VarErgonomik VarBebanKerja

VarKeselamatan

Kerja

VarPeranDiOrga

nisasi

VarPengembang

anKarir

N Valid 56 56 56 56 56

Missing 0 0 0 0 0

Statistics

VarHubunganKer

ja

VarKepuasanKer

ja VarStresKerja VarBahayaKerja

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

N Valid 56 56 56 56

Missing 0 0 0 0

Frequency Table

VarErgonomik

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Berbahaya 33 58.9 58.9 58.9

Tidak Berbahaya 23 41.1 41.1 100.0

Total 56 100.0 100.0

VarBebanKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Berbahaya 37 66.1 66.1 66.1

Tidak Berbahaya 19 33.9 33.9 100.0

Total 56 100.0 100.0

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

VarKeselamatanKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Berbahaya 24 42.9 42.9 42.9

Tidak Berbahaya 32 57.1 57.1 100.0

Total 56 100.0 100.0

VarPeranDiOrganisasi

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Berbahaya 26 46.4 46.4 46.4

Tidak Berbahaya 30 53.6 53.6 100.0

Total 56 100.0 100.0

VarPengembanganKarir

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Berbahaya 35 62.5 62.5 62.5

Tidak Berbahaya 21 37.5 37.5 100.0

Total 56 100.0 100.0

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

VarHubunganKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Berbahaya 22 39.3 39.3 39.3

Tidak Berbahaya 34 60.7 60.7 100.0

Total 56 100.0 100.0

VarKepuasanKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Berbahaya 43 76.8 76.8 76.8

Tidak Berbahaya 13 23.2 23.2 100.0

Total 56 100.0 100.0

VarStresKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid StresBerat 13 23.2 23.2 23.2

StresSedang 41 73.2 73.2 96.4

StresRingan 2 3.6 3.6 100.0

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

VarStresKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid StresBerat 13 23.2 23.2 23.2

StresSedang 41 73.2 73.2 96.4

StresRingan 2 3.6 3.6 100.0

Total 56 100.0 100.0

VarBahayaKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Berbahaya 26 46.4 46.4 46.4

Tidak Berbahaya 30 53.6 53.6 100.0

Total 56 100.0 100.0

FREQUENCIES VARIABLES=Ergonomik BebanKerja BahayaKerja KeselamatanKerja

PeranDiOrganisasi PengembanganKarir HubunganKerja KepuasanKe rja

/STATISTICS=STDDEV MINIMUM MAXIMUM SEMEAN MEAN MEDIAN

/ORDER=ANALYSIS.

Notes

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Output Created 15-Jun-2012 17:03:42

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS After

ValidReliable.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics are based on all cases with

valid data.

Syntax FREQUENCIES

VARIABLES=Ergonomik BebanKerja

BahayaKerja KeselamatanKerja

PeranDiOrganisasi PengembanganKarir

HubunganKerja KepuasanKerja

/STATISTICS=STDDEV MINIMUM

MAXIMUM SEMEAN MEAN MEDIAN

/ORDER=ANALYSIS.

Resources Processor Time 0:00:00.062

Elapsed Time 0:00:00.108

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS After ValidReliable.sav

Statistics

Ergonomik BebanKerja BahayaKerja

KeselamatanKerj

a

PeranDiOrganisa

si

N Valid 56 56 56 56 56

Missing 0 0 0 0 0

Mean 8.9821 6.9107 3.2321 8.1071 8.2857

Std. Error of Mean .22287 .14477 .12739 .18319 .18849

Median 9.0000 7.0000 3.0000 8.0000 8.0000

Std. Deviation 1.66778 1.08337 .95329 1.37085 1.41054

Minimum 4.00 4.00 2.00 4.00 5.00

Maximum 12.00 9.00 6.00 10.00 13.00

Statistics

PengembanganK

arir HubunganKerja KepuasanKerja

N Valid 56 56 56

Missing 0 0 0

Mean 8.9643 6.1607 9.5893

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Std. Error of Mean .22929 .15027 .22328

Median 9.0000 6.0000 9.0000

Std. Deviation 1.71585 1.12455 1.67089

Minimum 4.00 4.00 5.00

Maximum 12.00 10.00 15.00

Frequencies

Frequency Table

Ergonomik

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 4.00 1 1.8 1.8 1.8

5.00 2 3.6 3.6 5.4

7.00 4 7.1 7.1 12.5

8.00 16 28.6 28.6 41.1

9.00 10 17.9 17.9 58.9

10.00 11 19.6 19.6 78.6

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

11.00 11 19.6 19.6 98.2

12.00 1 1.8 1.8 100.0

Total 56 100.0 100.0

BebanKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 4.00 2 3.6 3.6 3.6

5.00 2 3.6 3.6 7.1

6.00 15 26.8 26.8 33.9

7.00 19 33.9 33.9 67.9

8.00 16 28.6 28.6 96.4

9.00 2 3.6 3.6 100.0

Total 56 100.0 100.0

BahayaKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 2.00 16 28.6 28.6 28.6

3.00 14 25.0 25.0 53.6

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

4.00 24 42.9 42.9 96.4

5.00 1 1.8 1.8 98.2

6.00 1 1.8 1.8 100.0

Total 56 100.0 100.0

KeselamatanKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 4.00 1 1.8 1.8 1.8

6.00 7 12.5 12.5 14.3

7.00 9 16.1 16.1 30.4

8.00 15 26.8 26.8 57.1

9.00 15 26.8 26.8 83.9

10.00 9 16.1 16.1 100.0

Total 56 100.0 100.0

PeranDiOrganisasi

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 5.00 2 3.6 3.6 3.6

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

6.00 3 5.4 5.4 8.9

7.00 10 17.9 17.9 26.8

8.00 15 26.8 26.8 53.6

9.00 17 30.4 30.4 83.9

10.00 8 14.3 14.3 98.2

13.00 1 1.8 1.8 100.0

Total 56 100.0 100.0

PengembanganKarir

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 4.00 1 1.8 1.8 1.8

5.00 1 1.8 1.8 3.6

6.00 3 5.4 5.4 8.9

7.00 4 7.1 7.1 16.1

8.00 12 21.4 21.4 37.5

9.00 12 21.4 21.4 58.9

10.00 12 21.4 21.4 80.4

11.00 9 16.1 16.1 96.4

12.00 2 3.6 3.6 100.0

Total 56 100.0 100.0

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

HubunganKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 4.00 5 8.9 8.9 8.9

5.00 8 14.3 14.3 23.2

6.00 21 37.5 37.5 60.7

7.00 19 33.9 33.9 94.6

8.00 2 3.6 3.6 98.2

10.00 1 1.8 1.8 100.0

Total 56 100.0 100.0

KepuasanKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 5.00 1 1.8 1.8 1.8

6.00 1 1.8 1.8 3.6

8.00 11 19.6 19.6 23.2

9.00 18 32.1 32.1 55.4

10.00 10 17.9 17.9 73.2

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

11.00 7 12.5 12.5 85.7

12.00 7 12.5 12.5 98.2

15.00 1 1.8 1.8 100.0

Total 56 100.0 100.0

T-TEST /TESTVAL=0 /MISSING=ANALYSIS /VARIABLES=Ergonomik BebanKerja

BahayaKerja KeselamatanKerja PeranDiOrganisasi PengembanganKarir HubunganKerja

KepuasanKerja /CRITERIA=CI(.95).

T-Test

Notes

Output Created 15-Jun-2012 17:08:02

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS After

ValidReliable.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each analysis are based on

the cases with no missing or out-of-

range data for any variable in the

analysis.

Syntax T-TEST

/TESTVAL=0

/MISSING=ANALYSIS

/VARIABLES=Ergonomik BebanKerja

BahayaKerja KeselamatanKerja

PeranDiOrganisasi PengembanganKarir

HubunganKerja KepuasanKerja

/CRITERIA=CI(.95).

Resources Processor Time 0:00:00.046

Elapsed Time 0:00:00.236

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS After ValidReliable.sav

One-Sample Statistics

N Mean Std. Deviation Std. Error Mean

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Ergonomik 56 8.9821 1.66778 .22287

BebanKerja 56 6.9107 1.08337 .14477

BahayaKerja 56 3.2321 .95329 .12739

KeselamatanKerja 56 8.1071 1.37085 .18319

PeranDiOrganisasi 56 8.2857 1.41054 .18849

PengembanganKarir 56 8.9643 1.71585 .22929

HubunganKerja 56 6.1607 1.12455 .15027

KepuasanKerja 56 9.5893 1.67089 .22328

One-Sample Test

Test Value = 0

t df Sig. (2-tailed) Mean Difference

Ergonomik 40.303 55 .000 8.98214

BebanKerja 47.735 55 .000 6.91071

BahayaKerja 25.372 55 .000 3.23214

KeselamatanKerja 44.256 55 .000 8.10714

PeranDiOrganisasi 43.958 55 .000 8.28571

PengembanganKarir 39.096 55 .000 8.96429

HubunganKerja 40.996 55 .000 6.16071

KepuasanKerja 42.947 55 .000 9.58929

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

One-Sample Test

Test Value = 0

95% Confidence Interval of the

Difference

Lower Upper

Ergonomik 8.5355 9.4288

BebanKerja 6.6206 7.2008

BahayaKerja 2.9768 3.4874

KeselamatanKerja 7.7400 8.4743

PeranDiOrganisasi 7.9080 8.6635

PengembanganKarir 8.5048 9.4238

HubunganKerja 5.8596 6.4619

KepuasanKerja 9.1418 10.0368

FREQUENCIES VARIABLES=StresKerja /STATISTICS=STDDEV MINIMUM MAXIMUM

SEMEAN MEAN MEDIAN /ORDER=ANALYSIS.

Frequencies

Notes

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Output Created 15-Jun-2012 17:10:06

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS After

ValidReliable.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics are based on all cases with

valid data.

Syntax FREQUENCIES

VARIABLES=StresKerja

/STATISTICS=STDDEV MINIMUM

MAXIMUM SEMEAN MEAN MEDIAN

/ORDER=ANALYSIS.

Resources Processor Time 0:00:00.016

Elapsed Time 0:00:00.029

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS After ValidReliable.sav

Statistics

StresKerja

N Valid 56

Missing 0

Mean 37.9286

Std. Error of Mean .74723

Median 39.0000

Std. Deviation 5.59174

Minimum 14.00

Maximum 48.00

StresKerja

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 14.00 1 1.8 1.8 1.8

26.00 1 1.8 1.8 3.6

29.00 2 3.6 3.6 7.1

31.00 2 3.6 3.6 10.7

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

32.00 1 1.8 1.8 12.5

33.00 1 1.8 1.8 14.3

34.00 3 5.4 5.4 19.6

35.00 6 10.7 10.7 30.4

36.00 3 5.4 5.4 35.7

38.00 5 8.9 8.9 44.6

39.00 6 10.7 10.7 55.4

40.00 5 8.9 8.9 64.3

41.00 7 12.5 12.5 76.8

42.00 5 8.9 8.9 85.7

43.00 3 5.4 5.4 91.1

44.00 2 3.6 3.6 94.6

45.00 1 1.8 1.8 96.4

48.00 2 3.6 3.6 100.0

Total 56 100.0 100.0

T-TEST /TESTVAL=0 /MISSING=ANALYSIS /VARIABLES=StresKerja /CRITERIA=CI(.95).

T-Test

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Notes

Output Created 15-Jun-2012 17:10:56

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS After

ValidReliable.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each analysis are based on

the cases with no missing or out-of-

range data for any variable in the

analysis.

Syntax T-TEST

/TESTVAL=0

/MISSING=ANALYSIS

/VARIABLES=StresKerja

/CRITERIA=CI(.95).

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Resources Processor Time 0:00:00.015

Elapsed Time 0:00:00.038

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS After ValidReliable.sav

One-Sample Statistics

N Mean Std. Deviation Std. Error Mean

StresKerja 56 37.9286 5.59174 .74723

One-Sample Test

Test Value = 0

95% Confidence Interval of the

Difference

t df Sig. (2-tailed) Mean Difference Lower Upper

StresKerja 50.759 55 .000 37.92857 36.4311 39.4260

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Lampiran 2

Output SPSS

Bivariat (Analisis

Korelasi)

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

CORRELATIONS /VARIABLES=BebanKerja OccuStress /PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES /MISSING=PAIRWISE.

Correlations

Notes

Output Created 10-Jul-2012 22:04:15

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each pair of variables are

based on all the cases with valid data for

that pair.

Syntax CORRELATIONS

/VARIABLES=BebanKerja OccuStress

/PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES

/MISSING=PAIRWISE.

Resources Processor Time 0:00:00.078

Elapsed Time 0:00:01.575

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N

BebanKerja 13.61 1.765 56

StresKerja 37.9286 5.59174 56

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Correlations

BebanKerja StresKerja

BebanKerja Pearson Correlation 1 -.112

Sig. (2-tailed) .413

N 56 56

StresKerja Pearson Correlation -.112 1

Sig. (2-tailed) .413

N 56 56

CORRELATIONS /VARIABLES=BahayaKerja OccuStress /PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES /MISSING=PAIRWISE.

Correlations

Notes

Output Created 10-Jul-2012 22:06:05

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Active Dataset DataSet1

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each pair of variables are

based on all the cases with valid data for

that pair.

Syntax CORRELATIONS

/VARIABLES=BahayaKerja

OccuStress

/PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES

/MISSING=PAIRWISE.

Resources Processor Time 0:00:00.390

Elapsed Time 0:00:00.462

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N

BahayaKerja 13.89 1.603 56

StresKerja 37.9286 5.59174 56

Correlations

BahayaKerja StresKerja

BahayaKerja Pearson Correlation 1 .011

Sig. (2-tailed) .934

N 56 56

StresKerja Pearson Correlation .011 1

Sig. (2-tailed) .934

N 56 56

CORRELATIONS /VARIABLES=KeselamatanKerja OccuStress /PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES /MISSING=PAIRWISE.

Correlations

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Notes

Output Created 10-Jul-2012 22:07:37

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each pair of variables are

based on all the cases with valid data for

that pair.

Syntax CORRELATIONS

/VARIABLES=KeselamatanKerja

OccuStress

/PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES

/MISSING=PAIRWISE.

Resources Processor Time 0:00:00.203

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Notes

Output Created 10-Jul-2012 22:07:37

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each pair of variables are

based on all the cases with valid data for

that pair.

Syntax CORRELATIONS

/VARIABLES=KeselamatanKerja

OccuStress

/PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES

/MISSING=PAIRWISE.

Resources Processor Time 0:00:00.203

Elapsed Time 0:00:00.254

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N

KeselamatanKerja 11.48 2.018 56

StresKerja 37.9286 5.59174 56

Correlations

KeselamatanKerj

a StresKerja

KeselamatanKerja Pearson Correlation 1 .089

Sig. (2-tailed) .517

N 56 56

StresKerja Pearson Correlation .089 1

Sig. (2-tailed) .517

N 56 56

CORRELATIONS /VARIABLES=PeranDiOrganisasi OccuStress /PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES /MISSING=PAIRWISE.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Correlations

Notes

Output Created 10-Jul-2012 22:08:17

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each pair of variables are

based on all the cases with valid data for

that pair.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Syntax CORRELATIONS

/VARIABLES=PeranDiOrganisasi

OccuStress

/PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES

/MISSING=PAIRWISE.

Resources Processor Time 0:00:00.374

Elapsed Time 0:00:00.528

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N

PeranDiOrganisasi 13.70 1.640 56

StresKerja 37.9286 5.59174 56

Correlations

PeranDiOrganisa

si StresKerja

PeranDiOrganisasi Pearson Correlation 1 .063

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Sig. (2-tailed) .644

N 56 56

StresKerja Pearson Correlation .063 1

Sig. (2-tailed) .644

N 56 56

CORRELATIONS /VARIABLES=PengembanganKarir OccuStress /PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES /MISSING=PAIRWISE.

Correlations

Notes

Output Created 10-Jul-2012 22:09:34

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each pair of variables are

based on all the cases with valid data for

that pair.

Syntax CORRELATIONS

/VARIABLES=PengembanganKarir

OccuStress

/PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES

/MISSING=PAIRWISE.

Resources Processor Time 0:00:00.172

Elapsed Time 0:00:00.271

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N

PengembanganKarir 13.98 2.014 56

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N

PengembanganKarir 13.98 2.014 56

StresKerja 37.9286 5.59174 56

Correlations

PengembanganK

arir StresKerja

PengembanganKarir Pearson Correlation 1 .000

Sig. (2-tailed) .999

N 56 56

StresKerja Pearson Correlation .000 1

Sig. (2-tailed) .999

N 56 56

CORRELATIONS /VARIABLES=HubunganKerja OccuStress /PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES /MISSING=PAIRWISE.

Correlations

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Notes

Output Created 10-Jul-2012 22:10:41

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each pair of variables are

based on all the cases with valid data for

that pair.

Syntax CORRELATIONS

/VARIABLES=HubunganKerja

OccuStress

/PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES

/MISSING=PAIRWISE.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Resources Processor Time 0:00:00.078

Elapsed Time 0:00:00.099

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N

HubunganKerja 12.59 1.604 56

StresKerja 37.9286 5.59174 56

Correlations

HubunganKerja StresKerja

HubunganKerja Pearson Correlation 1 -.009

Sig. (2-tailed) .945

N 56 56

StresKerja Pearson Correlation -.009 1

Sig. (2-tailed) .945

N 56 56

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

CORRELATIONS /VARIABLES=Gaji OccuStress /PRINT=TWOTAIL NOSIG /STATISTICS

DESCRIPTIVES /MISSING=PAIRWISE.

Correlations

Notes

Output Created 10-Jul-2012 22:11:13

Comments

Input Data D:\kredit semester 8\sks-

skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Active Dataset DataSet1

File Label Studi Bahaya Psikososial thd Stres

Kerja

Filter <none>

Weight <none>

Split File <none>

N of Rows in Working Data

File

56

Missing Value Handling Definition of Missing User-defined missing values are treated

as missing.

Cases Used Statistics for each pair of variables are

based on all the cases with valid data for

that pair.

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

Syntax CORRELATIONS

/VARIABLES=Gaji OccuStress

/PRINT=TWOTAIL NOSIG

/STATISTICS DESCRIPTIVES

/MISSING=PAIRWISE.

Resources Processor Time 0:00:00.187

Elapsed Time 0:00:00.285

[DataSet1] D:\kredit semester 8\sks-skripsi\SPSS\Bahan SPSS Revisi.sav

Descriptive Statistics

Mean Std. Deviation N

Gaji 15.00 1.963 56

StresKerja 37.9286 5.59174 56

Correlations

Gaji StresKerja

Gaji Pearson Correlation 1 -.065

Sig. (2-tailed) .636

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012

N 56 56

StresKerja Pearson Correlation -.065 1

Sig. (2-tailed) .636

N 56 56

Studi bahaya..., M. Ricky Pratama, FKM UI, 2012