Click here to load reader

SOSIOLINGUISTIK baru

  • View
    37

  • Download
    3

Embed Size (px)

DESCRIPTION

jhvvh

Text of SOSIOLINGUISTIK baru

SOSIOLINGUISTIK

SOSIOLINGUISTIKLENI SYAFYAHYA, S.S.,M.Hum.

linguistikLinguitik ialah ilmu bahasa. Linguistik menjadikan bahasa sebagai objek kajiannya. Bidang kajian linguistik mempelajari struktur internal bahasa dan struktur eksternal bahasa atau dikenal dengan istilah linguistik mikro dan linguistik makro. Linguistik mikro mengarahkan kajiannya pada struktur internal bahasa, seperti fonologi, morfologi, dan sintaksis.

Linguistik mikroLinguistik makro mengarahkan kajiannya pada hubungan bahasa dengan faktor-faktor luar bahasa, seperti sosiolinguistik, psikolinguistik, dan antropolinguistik. Dari pembidangan linguistik itu, dapat dilihat bahwa sosiolinguistik merupakan salah satu bidang kajian linguistik, yaitu linguistik mikro.

sosiolinguistikKata sosiolinguistik merupakan gabungan dari kata sosiologi dan linguistik. Sosiologi adalah kajian yang objektif dan ilmiah mengenai manusia dalam masyarakat. Lingusitik ialah ilmu bahasa yang menjadikan bahasa sebagai objek kajiannya. Jadi, sosiolinguistik memandang bahasa sebagai sistem sosial dan sistem komunikasi serta bagian dari kebudayaan tertentu.

Masalah-masalah sosiolinguistikidentitas sosial penutur identitas sosial dari pendengar yang terlibatlingkungan sosial tempat peristiwa tuturanalisis sinkronik dan diakronik dari dialek-dialekpenilaian yang berbeda oleh penutur terhadap perilaku bentuk-bentuk ujarantingkatan variasi dan ragam linguistikpenerapan praktis dari penelitian sosiolinguistik

Hubungan sosiolinguistik dengan ilmu lainHubungan sosiolinguistik dengan:SosiologiPragmatikAntropolinguitik

Keanekaragaman bahasaMasyarakat bahasa ialah sekelompok orang dan sekelompok orang menggunakan bahasa yang berbeda dengan syarat di antara mereka terjadi saling pengertian.Verbal repertoire diartikan sebagai kemampuan berkomunikasi yang dimilikioleh penutur. Verbal repertoire dimiliki oleh penutur terdiri atas dua, yaitu secara individu dan milik masyarakat tutur secara keseluruhan.

Faktor sosial-situasionalPenggunaan bahasa tidak hanya dipengaruhi oleh faktor linguistik saja, tetapi juga dipengaruhi oleh faktor nonlinguistik, yaitu faktor sosial dan faktor sitiasional.Faktor sosial yang mempengaruhi penggunaan bahasa, yaitu: status sosial, tingkat pendidikan, umur, jenis kelamin, dan lainnya, sedangkan faktor situasional yang mempengaruhi penggunaan bahasa, yaitu: siapa yang berbicara, dengan bahasa apa, kepada siapa, kapan, dan di mana (Fishman dalam Suwito, 1982:3; Aslinda dan Leni sayafyahya, 2007:17))

Variasi bahasaVariasi bahasa adalah bentuk-bentuk bagian atau varian bahasa yang tiap-tiapnya memiliki pola yang menyerupai pola umum bahasa induknya.Variasi bahasa itu terdiri atas, Variasi bahasa dari segi penuturVariasi bahasa dari segi pemakaianVariasi bahasa dari segi keformalanVariasi bahasa dari segi sarana

Kedwibahasaan/Bilingualisme, dan diglosiaKedwibahasaan/ Bilingualisme ialah kebiasaan menggunakan dua bahasa secara bergantian.Orang yang sering menggunakan dua bahasa secara bergantian disebut bilingual atau dwibahasawan.Di samping itu, ada istilah diglosia. Pengertian diglosia boleh dikatan sama dengan kedwibahasaan, tetapi diglosia lebih cenderung dipakai untuk menunjukkan keadaan masyarakat tutur, terjadi alokasi fungsi dua bahasa atau ragam, sedangkan dwibahasaan lebih ditekankan pada keadaan pengguna bahasa itu.

Kedwibahasaan dan diglosiaDalam kedwibahasaan, dibicarakan masalah alih kode, campur kode, integrasi, dan inteferensi.Furgeson menjelaskan diglosia itu terdiri dari sembilan segi, yaitu:FungsiPrestiseWarisan tulis-menulisPemerolehan bahasa

diglosia5. Pembakuan6. Stabilitas7. Tata bahasa8. Kosakata9. fonologi

Ujian Tengah Semester

Penggunaan bahasaPeristiwa tutur ialah terjadinya interaksi linguistik untuk saling menyampaikan informasi antara dua belah pihak tentang satu topik atau pokok pikiran, waktu, tempat, dalam situasi tertentu.Suatu peristiwa tutur harus memenuhi delapan komponen tutur yang diakronimkan dengan SPEAKING (Hymes, 1972).

Tindak tuturPeristiwa tutur merupakan gejala sosial yang menyangkut adanya pihak-pihak yang bertutur dalamsituasi dan tempat tertentu, tindak tutur cenderung sebagai gejala individu yang bersifat psikologis dan ditentukan oleh kemampuan bahasa penutur dalam menghadapi peristiwa tertentu.3. Situasi tutur ialah situasi ketika tuturan dapat dilakukan dan dapat pula tidak dilakukan, situasi tidak murni komunkatif dan tidakmengatur adanya aturan berbicara, tetapi mengacu pada konteks yang menghasilkan aturan berbicar.

Perpindhan dan percampuranKontak bahasa akan berakibat terjadinya pengaruh di antara bahasa-bahasa yang berkontak. Pengaruh itu akan menyebabkan terjadinya perpindahan satu kode bahasa ke bahasa lainn atau percampuran antara satu kode bahasa pada bahasa lain. Perpindahan dan percampuran itu berupa;Alih kode dan Campur kodeInterferensi dan integrasi

Alih kodeAlih kode merupakan gejala peralihan pemakaian bahasa karena berubah situasi tutur. Di samping itu, alih kode terjadi juga karena dipengaruhi oleh faktor sosial dan faktor situasional.Suwito membedakan alih kode itu atas 2, yaitu:1. Alih kode internal 2. Alih kode eksternal

Campur kodePembicaraan mengenai alih kode biasanya diikuti oleh campur kode. Campur kode terjadi apabila seorang penutur bahasa, misalnya memasukkan unsur-unsur bahasa daerah ke dalam bahasa Indonesia.

InterferensiInterferensi ialah terjadinya saling pengaruh antarbahasa. Pengaruh itu dapat terjadi dalam bentuk yang paling sederhana berupa pengambilan satu unsur dari satu bahasa dan digunakan dalam hubungannya dengan bahasa lain.Interferensi terdiri atas, Interferensi fonologiInterferensi leksikalInterferensi gramatikal

integrasiIntegrasi adalah unsur-unsur bahasa lain digunakan dalam bahasa tertentu dan sudah menjadi warga bahasa tersebut. Penerimaan bahasa lain ke dalam bahasa Indonesia haruslah mengalami adaptasi, terutama dari segi fonologi dan morfologi.

FUNGSI BAHASA DAN BAHASA DALAM KEHIDUPAN MANUSIA

Ada enam macam pengungkap keadaan pembicara ; (3) fungsi konatif, pengungkap keinginan pembicara yang lansung atau segera dilakukan atau dipikirkan oleh penyimak; (4) fungsi meta lingual, penerang terhadap sandi atao kode yang digunakan; (5) fungsi fatis, pembuka pembentuk, pemelihara hubungan atau kontak antara pembicara dan penyimak; dan (6) fungsi puitis, pe.nyandi pesan

FUNGSI BAHASADi samping ituLeech (1981 dalam Aslinda dan Syafyahya, 2007: 86) menjelaskan bahwa fungsi bahasa ada lima, yakni fungsi (1) informasional, (2) ekspresif, (3) direktif, (4) aestetik dan (5) fatis.Ahli berikutnya, Hymes (1962 dalam Aslinda dan Syafyahya, 2007: 90) berpendapat bahwa ada tujuh fungsi bahasa, yaitu (1) fungsi ekspresif atau emotif, (2) fungsi direktif, konatif atau persuasif; (3) fungsi puitik; (4) fungsi kontak (fisik atau psikologis); (5) fungsi metalinguistik; (6) fungsi referensial; dan (7) fungsi kontekstual atau situasional.

Hubungan Bahasa , keBudayaan, masyarakatBahasa merupakan suatu sistem vokal simbol yang bebas yang dipergunakan oleh anggota masyarakat uantuk berinteraksi. Bahasa dapat dikaji dari dua aspek, yaitu hakikatnya dan fungsinya (Nababan, 1991: 46). Lebih lanjut Nababan mengatakan hakikat bahasa secara garis besar membicarakan sitem dari suatu unsur bahasa, sedangkan fungsi bahasa yang paling mendasar ialah untuk komunikasi. Dengan komunikasilah, terjadinya suatu sistem sosial atau masyarakat. Tanpa komunikasi tidak ada masyarakat; masyarakat atau sistem sosial manusia didasarkan atas dan bergantung pada komunikasi kebahasaan, tanpa bahasa tidak ada sisstem kemasyarakatan manusia dan akan lenyaplah kemanusiaan.

Hubungan Bahasa , keBudayaan, masyarakatBahasa dan kebudayaan selalu terealisasi secara tumpang tindih. Pengaruh timbal balik antara bahasa dan kebudayaan dapat dilihat dalam belajar bahasa kedua atau bahasa asing. Pola-pola komunikasi yang dipengaruhi oleh kebudayaan jelas dapat ditelusuri melalui pengamatan terhadap kecenderungan-kecenderungan berbahasa (Ohoiwutun, 2002: 79). Dengan melihat keterangan di atas, dapat dikatakan eratnya hubungan antara bahasa dan kebudayaan. Melalui bahasa seseorang atau masyarakat kita dapat mengetahui kebudayaan orang atau masyarakat tersebut.

Perencanaan Bahasa Perencanaan bahasa berhubungan dengan proses pengembangan bahasa, pembinaan bahasa, dan politik bahasa. Perencanaan bahasa itu disusun setelah dan berdasarkan ketentuan-ketentuan yang telah digariskan oleh kebijaksanaan bahasa. Perencanaan bahasa harus meliputi dua aspek pokok yaitu: pokok yang berhubungan dengan kedudukan bahasa atau status bahasa dan perencanaan yang berhubungan dengan materi bahasa atau korpus atau kode (Suwito, 1982: 66).

Konflik bahasaKonflik bahasa adalah terjadinya persaingan antara satu ragam bahasa dan ragam lainnya terutama dalam menentukan statusnya dalam masyarakat bahasa. Konflik bahasa ada yang seimbang dan ada juga yang tidak seimbang, contoh:Konflika MelayuKonflik SingapuraKonflik India