of 13/13
PENGEMBANGAN PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI SISTEM INFORMASI [email protected] [email protected]

sistem informasi dan pengembangannya

  • View
    227

  • Download
    3

Embed Size (px)

DESCRIPTION

mengembangkan sistem informasi akuntansi

Text of sistem informasi dan pengembangannya

  • PENGEMBANGAN SISTEM [email protected]

  • Siklus hidup pengembangan sistemSiklus hidup pengembangan sistem merupakan suatu proses yang berlogika yang digunakan oleh analis sistem, perancang sistem, pemrogram, dan pengguna akhir untuk membangun sistem informasi dan aplikasi komputer untuk memecahkan masalah-masalah dan kebutuhan bisnis.Siklus hidup terdiri dari beberapa langkah:Perencanaanmengidentifikasi lingkup dan batasan masalah, dan merencanakanstrategi dan tujuan pengembanganAnalisisMempelajari dan menganalisa masalah, penyebab, dan pengaruhnya. Kemudian mengidentifikasi dan menganalisis persyaratan yang harus dipenuhi oleh solusi dari masalah.Perancanganjika perlu, rancang solusi yang dipilih. Tidak seluruh solusi perlu dirancang.Implementasiterapkan solusi yang dibuat.DukunganMenganalisa solusi yang diterapkan, dan menerapkan perbaikan terhadap solusi.

  • Perencanaan

    Analisis

    Desain

    Implementasi

    Dukungan

    Masalah yang akan dipecahkan

    Analisis masalah dan persyaratan solusi

    Solusi yang dipilih

    Solusi yang diterapkan

    Kesalahan implementasi yang akan diperbaiki

    Solusi baru untuk masalah yang sama

    Masalah yang masih perlu dipecahkan

    Sistem yang usang

    SIKLUS HIDUP PENGEMBANGAN SISTEM

  • Metodologi pengembangan sistemMetodologi merupakan implementasi fisik dari logika siklus hidup yang menggabungkan:Aktivitas tahap demi tahap pada setiap fasePeran yang dimainkan individu ataupun kelompok dalam setiap aktivitasKeterhantaran dan standar kualitas pada setiap aktivitasAlat dan teknik yang digunakan pada setiap aktivitas

  • Mengapa menggunakan metodologi dalam pengembangan sistem?

    Metodologi meyakinkan:Suatu pendekatan dapat diaplikasikan secara konsisten ke semua proyekMetodologi mengurangi risiko kesalahanMetodologi menghasilkan dokumentasi yang lengkap dan konsistenMetodologi memungkinkan anggota tim memahami hasil kerja tim sebelumnya.

  • Prinsip-Prinsip yang melandasi pengembangan sistemPrinsip 1: Pengembangan sistem harus melibatkan manajemen (pemilik) dan pengguna. Hal ini mencegah terjadinya penolakan dan salah paham antara analis sistem dengan manajemen dan pengguna.Prinsip 2:Gunakan pendekatan pemecahan masalah. Pendekatan pemecahan masalah terdiri atas tahap-tahap:Mempelajari dan memahami masalah (kesempatan-kesempatan dan petunjuk-petunjuk) dan konteks sistemnya.Menyatakan persyaratan-persyaratan solusi dari masalahMengidentifikasi solusi-solusi yang akan dipilih dan memilih solusi terbaikMerancang dan menerapkan solusiMengamati dan mengevaluasi dampak dari solusi, dan memperbaiki solusi.

  • Lanjut.Prinsip 3: Tetapkan fase-fase dan aktivitas-aktivitas pengembangan sistemPrinsip 4: Tetapkan standar yang konsisten untuk pengembangan dan dokumentasi. Hal ini dilakukan untuk mendorong komunikasi yang baik dan tidak terputus antar proyek pengembangan sistem atau antar personil pengembangan sistem. Penetapan standar dan metodologi menghindarkan personil sistem menggunakan standar dan metodologinya masing-masing.Prinsip 5: Tetapkan bahwa sistem merupakan investasi modal. Dengan demikian, personil sistem akan menyeleksi berbagai macam alternatif solusi dan akan memilih solusi terbaik dan paling efektif kosnya.

  • Lanjut.Prinsip 6: Jangan takut membatalkan dan meperbaiki lingkup proyek pengembangan sistem. Pembatalan proyek, jika tidak memadai, akan lebih baik daripada memaksakan sistem yang tidak layak karena potensi kerugian di masa depan akan lebih besar. Pada setiap akhir fase pengembangan dilakukan analisa kelayakan proyek dan mempertimbangkan:Membatalkan proyek jika proyek dinilai tidak layakMengevaluasi ulang kos dan jadwal proyek jika lingkup proyek akan ditingkatkan.Mengurangi lingkup proyek jika anggaran dan jadwal tidak memungkinkan.

  • Lanjut..Prinsip 7: Untuk memudahkan penganalisaan dan perancangan, sistem harus dibagi-bagi menjadi bagian yang lebih kecil (sub sistem) sehingga penganalisaan lebih mudah dilakukan.Prinsip 8: Sistem yang dirancang tidak hanya untuk menanggapi kebutuhan saat ini saja namun mampu menaggapi pertumbuhan yang terjadi dan perubahan kondisi bisnis yang cepat sampai beberapa periode.

  • Memulai proyek pengembangan sistemProyek pengembangan sistem bisa berawal dari pemilik (manajemen) dan pengguna. Proyek ini juga bisa berwal dari hasil survey analis sistem terhadap perbaikan yang diperlukan perusahaan.Inisiatif pengembangan sistem yang berasal dari manajemen, pengguna ataupun dari analisis sistem disebut dengan Inisiatif sistem tidak terencana.Inisiatif sistem yang berasal dari rencana perusahaan disebut dengan inisiatif sistem terencana.

  • Pendorong proyek pengembangan sistemProyek pengembangan sistem timbul karena:Terdapat masalah-masalah bisnis yang menghalangi perusahaan menjalankan misi bisnisnya.Terdapat kesempatan-kesempatan yang harus dicapai atau kesempatan-kesempatan untuk meningkatkan kemampuan organisasi meskipun tidak terdapat masalah.Peraturan-peraturan yang diterbitkan manajemen, pemerintah atau beberapa pengaruh eksternal.Masalah-masalah, kesempatan-kesempatan, dan peraturan-peraturan yang mendorong entitas dapat disimpulkan:Keinginan meningkatkan kinerja (Performance)Keinginan meningkatkan informasi dan data (Information)Keinginan meningkatkan penghematan dan pengendalian kos serta meningkatkan laba (Economics)Keinginan meningkatkan pengendalian/keamanan (Control/security)Keinginan untuk meningkatkan efisiensi (Efficiency)Keinginan untuk meningkatkan pelayanan kepada pelanggan, pemasok, partner dan karyawan (Services)

  • Fase dalam pengembangan sistemFase survey/defenisi lingkup menetapkan konteks proyek, lingkup, anggaran, penetapan staf dan jadwalFase studi/analisis masalah mengidentifikasi dan menganalisa wilayah-wilayah masalah bisnis dan teknis untuk masalah, penyebab dan pengaruhnya.Fase defenisi/analisis persyaratan mengidentifikasi dan menganalisa kebutuhan-kebutuhan bisnis yang harus mampu ditanggulangi oleh solusi-solusi dari masalah.Fase konfigurasi/desain logis Mengidentifikasi dan menganalisa bakal solusi teknis yang akan mampu menyelesaikan masalah dan memenuhi kebutuhan bisnis.Fase Pemerolehan/analisis keputusanMengidentifkasi dan menganalisa produk hardware dan software yang akan dibeliFase perancangan/desain fisik dan integrasimenetapkan persyaratan teknis bagi solusi yang dipilihTahap konstruksi dan pengujian membangun dan menguji solusi aktualTahap hantaran (delivery) dan instalasimenerapkan solusi ke operasi harian suatu entitasOperasi sistem dan Pemeliharaan

  • 1

    Defenisi lingkup

    2

    Analisis Masalah

    3

    Analisis Persyaratan

    4

    Desain logis

    5

    Analisis Keputusan

    6

    Desain fisik dan Integrasi

    7

    Konstruksi dan Pengujian

    8

    Instalasi dan hantaran

    9

    Operasi sistem dan Pemeliharaan

    Pengguna dan pemilik Sistem