Seminar Nasional tahun Pendidikan Arsitektur Universitas Islam Indonesia ... Kelompok Keahlian Sejarah, Teori dan Kritik Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan ...

  • Published on
    01-Feb-2018

  • View
    214

  • Download
    1

Transcript

Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 ii Copyright2010InstitutTeknologiBandungdanParaPenulisDilarang memperbanyak keseluruhan atau sebagian isi proseding tanpa seizin daripenerbit.Editor:AgusS.EkomadyoAsistenEditor:ArtriaPratomo,EnzelineFransiska,KomangTriaPrabawatiDicetakdiIndonesiaProgramStudiArsitekturSekolahArsitekturPerencanaandanPengembanganKebijakanInstitutTeknologiBandungGedungLabtekIXBJalanGaneca10Bandung40132IndonesiaT (022)2504962,(022)2530706F (022)2530705E sekre_60tahun@ar.itb.ac.idW http://www.ar.itb.ac.id/ar60tahun;http://ar60tahun.wordpress.com;http://ar60tahun.blogspot.com/Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 iiiPrakataProseding Seminar Nasional Pendidikan Arsitektur dan Tantangan LingkunganMasaDepandisusunsebagaibagiandariseminarnasionaldalamperingatan60tahunberdirinya pendidikan arsitektur di Indonesia. Seminar ini diselenggarakan tanggal 16Oktober2010,bertempatdigedung sayap timurCampusCenter ITB, JalanGaneca10Bandung.Seminar ini menghadirkan pembicara internasional sebagai pembicara kunci(keynote speaker), yang akan memaparkan peta permasalahan dan kecenderunganperkembangan pendidikan arsitektur di dunia. Selain itu, juga diundang beberapapembicaranasionalsebagaipembicarautama,yangdiharapkandapatmemaparkanpetapermasalahankebijakandansubstansipendidikanarsitekturdiIndonesia.Dalamseminar ini,pendidikanarsitekturdidiskusikankedalam3 topik,yaitu:1)kurikulum,yangmembahasbodyofknowledgearsitekur,profildankompetensilulusanpendidikan arsitektur, dan kurikulum yang menjembatani pengetahuan dengankompetensilulusan;2)risetdanprofesi,yangmembahasperanrisetdalampendidikanarsitekturdankaitannyadenganduniaprofesi,dan3)konsepdanwacanabaru,yangmembahasberbagaipenerapanmetodebarudalampembelajaranarsitektur.Diharapkan kumpulan pemikiran dalam seminar yang didokumentasikan dalamproseding ini bisa menjadi informasi dan masukan dalam pengembangan kebijakanpendidikan arsitektur di Indonesia yang dapat merespon tantangan pembangunanlingkungandimasadepan.Ucapan terimakasihkepadasemuapihakyang telahmemberikankontribusinyauntukmengisi sesisesidalam seminar inibaik sebagaipembicara kuncimaupunpemalakahdalahsesiparalel.SelamatberseminarBandung,16Oktober2010PanitiaSeminarSeminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 iv SusunanPanitiaPenanggungJawabKegiatan:Dr.Ing.Ir.HeruW.Poerbo,M.U.R.PDr.Ing.Ir.WidjajaMartokusumoPanitiaPengarah:Ir.BasauliU.Lubis,M.S.A,Ph.D.Dr.Ing.Ir.HimasariHanan,M.A.E.Dr.Ir.IsmetB.Harun,M.Sc.Dr.Ir.SugengTriyadi,M.T.KetuaPanitia:Dr.Ir.A.AdibAbadi,M.Sc.Sekretaris:Dr.AllisNurdini,S.T.,M.T.Bendahara:Widiyani,S.T.,M.T.KetuaSeminar:Dr.AgusS.Ekomadyo,S.T.,M.T.KetuaPameran:Dr.Ir.SurjamantoWonoraharjo,M.T.KetuaPenerbitanBuku:Ir.WiwikD.Pratiwi,M.E.S.,Ph.D.TimPenyusunProsedingSeminar:Dr.AgusS.Ekomadyo,S.T.,M.T.(Koordinator)ArtriaPratomo,S.Pd.EnzelineFransiska,S.TKomangTriaPrabawati,S.T.MorianSaspriatnadi,S.T.YessieHermitasari,S.T.,M.T.AndiniYudianto,S.Sos.GaganIranaDeiMachmudSeminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 vDaftarIsi Prakataiii SusunanPanitiaiv DaftarIsiv A KeynoteSpeakers A01 TheDynamicsofChangeImpactsoftheBolognaAccordandChallengesforArchitecturalEducationinEurope LoughlinKealy A1 B PembicaraUtama B01 KualitasPendidikanArsitekturdanKebijakanNasionalPendidikanTinggidiIndonesia BambangHariWibisono B1B02 MembangunBudayaStudioyangEfektif:LessonLearned IwanSudradjat B14B03 Strategi Membangun dengan Universitas di Depan (UniversityledDevelopmentStrategy) AryMochtarPedju B23 C KurikulumPendidikanArsitektur C01 Membedah Hambatan Pola Pikir:Memahami Normalisasi SKS dalamKurikulum KaharSunoko C1C02 Fleksibilitas SKS dalam Kurikulum Berbasis Kompetensi PendidikanArsitektur Hardiyati C8C03 Kompetensi Lulusan Program Studi Sarjana Arsitektur dengan MasaStudi3Tahun(120SKS) Indartoyo C16C04 ArsitekturBerkelanjutan?SuatuKajiantentangPendekatanPerumusanIdealLulusanPendidikanArsitektur WidiSuroto C26C05 MembumikanPendidikanArsitekturdiIndonesia:SinergiPengajaranAlurProfesidanNonProfesi BauniHamiddanKrispitoyo C36 Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 vi C06 PendidikanArsitektur:AntaraGeneralisdanSpesialis HeruW.Poerbo C46C07 Perkembangan Kurikulum Pendidikan Arsitektur di ITB danKesesuaiannyadenganKompetensiArsitekProfesionalIAI WoerjantariK.Soedarsono C54 D RisetdanProfesidalamPendidikanArsitektur D01 PenguatanRisetArsitekturaldanRelevansinyadenganProfesiArsitek BaniNoorMuchamad,NaimatulAufadanIraMentayani D1D02 LinkandMatchSarjanaArsitekturdanKebutuhanDuniaProfesi SugengTriyadi D11D03 PendidikanProfesionalArsitekturmenujuPeningkatanKinerja IndustriKonstruksidiIndonesia DewiLarasatiE.Z.RdanAllisNurdini D20D04 BerarsitekturdenganKomunitas:SuatuPilihandalamMelakukanProsesMerancang MohamadMuqoffa,A.M.NizarAlfianHasandanBoerhanRoestamaji D28D05 Menggali Wacana Baru Pendidikan Tinggi Arsitektur: Melihat ProfilLulusanArsitekturyangMengenalProsesPembangunandiIndonesia UdjiantoPawitro D31D06 PartisipasidalamArsitektur RiniRaksadjaja D41D07 CommunityProjectdalamPendidikanArsitektur:PengembanganPraktekArsitekturyangLebihBermaknabagiMasyarakat YandiAndriYatmodanParamitaAtmodiwirjo D42 E WacanadanKonsepBarudalamPendidikanArsitektur E01 CollaborativeStudiosebagaiMetodePembelajaranDesainArsitektur WidjajaMartokusumo E1E02 Merancang Berbasis Kolaborasi: Kajian Kasus Studio di JurusanArsitekturUniversitasIslamIndonesia IlyaFadjarMaharika E12E03 SeniInstalasidalamPembelajaranDesainArsitektur PriyoPratiknoE27E04 Memahami Arsitektur dan Kota dengan Menghuninya (SebagaiPelengkapPendidikanFormalArsitektur) JohannesAdiyanto E36E05 MetodaPembelajaranuntukMateriStrukturdanKonstruksiBangunanpada Mahasiswa Arsitektur, Studi Kasus: Mata Kuliah Struktur,Konstruksi,danBahanBangunandiTingkat2 SurjamantoWonorahardjo E49Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 viiE06 Pengalaman dan Kesadaran terhadap Arsitektur:Wacana dan KonsepdalamMetodePengajaranArsitektur BaniNoorMuchamad,PrimaWidyaWastutydanMoh.IbnuSaudE57E07 Merentang Pendidikan Arsitektur di Indonesia, Antara Harapan danKenyataan BenedictusEdwarddanRahadhianP.H E67E08 Arsitektur sebagai Ilmu Pengambilan Keputusan dan Peluang ArahPendidikan AllisNurdini E77E09 Meningkatkan Kinerja Hasil Pembelajaran pada Studio PerancanganArsitektur EkoPurwono E87E10 SchoolofThoughtdanBentukPengajaranArsitektur BasauliUmarLubisE95E11 IntegrasiGagasanRuang,PengalamanTubuhManusiadanMaterialitasmelaluiPembelajaranArsitekturdenganModelSkala1:1 ParamitaAtmodiwirjodanYandiAndriYatmoE100E12 DariTukangHinggakePetualang YuswadiSaliya E108 DaftarPemakalah F1Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 F-1DaftarPemakalah Allis Nurdini, S.T., M.T., Dr. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganeca 10, Bandung 40132, telp. (022)2504962,HP.08156230251,Rumah.(022)2512738Email:allis@ar.itb.ac.id A.M. Nizar Alfian Hasan, S.T. JurusanArsitekturFakultasTeknik,UniversitasSebelasMaretSurakarta,JalanIr.Sutami36A40132,Surakarta,telp.(0271)643666Email:opussociety@gmail.com Ary Mochtar Pedju, Ir., M.Arch. PTEncona,JalanSumurBandungNo.5,Bandung,JawaBaratEmail:arypedju@yahoo.com Bambang Hari Wibisono, Ir., M.U.P., M.Sc., Ph.D., Prof. JurusanTeknikArsitekturdanPerencanaan,FakultasTeknik,UniversitasGadjahMadaBulaksumur,Yogyakarta55281Email:wibisono@ugm.ac.id Bani Noor Muchamad, S.T., M.T. JurusanArsitektur,Universitas LambungMangkurat, Jl.Brigjen.H.HasanBasri, KotakPos219,Banjarmasin70123,KalimantanSelatanEmail:achi_kal@yahoo.com Basauli Umar Lubis, Ir., M.S.A., Ph.D. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganeca 10, Bandung 40132, telp. (022)2504962Email:basauli@ar.itb.ac.id Bauni Hamid, Ir., M.Des. JurusanTeknikArsitekturUniversitasSumateraUtara,Jl.Dr.T.MansurNo.9,Medan20155SumateraUtaraEmail:bauni@usu.ac.id Benedictus Edward, S.T., M.T. Jurusan Arsitektur Universitas Katolik Parahyangan, Jalan Ciumbuleuit 94, Bandung40141IndonesiaEmail:benedictus_edward@yahoo.comSeminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur F-2 I n s t i t u t Tekno log i Bandung , 2010 Boerhan Roestamaji, S.T. UniversitasSebelasMaretSurakarta,JalanIr.Sutami36A40132,Surakarta,telp.(0271)643666IndonesiaEmail:boerhan.rockrollist@gmail.com Dewi Larasati E.Z.R., S.T., M.T. ProgramStudiArsitektur, InstitutTeknologiBandung,JalanGaneca10Bandung40132,telp.(022)2504962,HP.081839207910,Rumah.(021)8090136Email:dewizr@ar.itb.ac.idEko Purwono, Ir., M.S.Arch. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan,InstitutTeknologiBandung,JalanGaneca10,Bandung40132,Indonesia,telp.(022)2504962Email:purwono@ar.itb.ac.id Hardiyati, Ir., M.T. JurusanArsitekturFakultasTeknik,UniversitasSebelasMaretSurakarta,JalanIr.Sutami36A40132,Surakarta,telp.(0271)643666,HP.081578800981,Rumah.(0271)826924Email:hardiyati2000@yahoo.com Heru W. Poerbo, Ir., M. Arch., M.U.R.P., Dr.Ing. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganeca 10, Bandung 40132, telp. (022)2504962Email:heru@ar.itb.ac.id Ilya Fadjar Maharika, Ir., M.A., Dr.Ing., IAI JurusanArsitektur,Universitas Islam Indonesia, Kampus Terpadu, Jalan Kaliurang Km.14,5Yogyakarta,telp.(0274)898444ext.3230,HP.0818269262Email:maharika@staff.uii.ac.id Indartoyo, Ir., M.S.A. JurusanArsitektur,FakultasTeknikSipildanPerencanaan,UniversitasTrisakti,KampusA,GedungCLantai8, JalanKyaiTapaNo.1Grogol, JakartaBarat11440, telp. (021)5663232Psw.215,Faks(021)7302655Email:indartoyo@yahoo.com Ira Mentayani, S.T., M.T. JurusanArsitektur,Universitas LambungMangkurat, Jl.Brigjen.H.HasanBasri, KotakPos219,Banjarmasin70123,KalimantanSelatanEmail:iramentayani_unlam@yahoo.co.id Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 F-3Iwan Sudrajat, Ir., M.S.A., Ph.D. KelompokKeahlianSejarah,TeoridanKritikArsitektur,SekolahArsitektur,PerencanaandanPengembanganKebijakan, InstitutTeknologiBandung, JalanGaneca 10,Bandung40132,telp.(022)2504962,HP:0811214105,Fax:(022)6011383Email:iwansudr@indosat.net.idoriwansudr@telkomsel.blackberry.com Johannes Adiyanto, S.T., M.T. ProgramStudiTeknikArsitektur,FakultasTeknikUniversitasSriwijaya,JalanPalembang,PrabumulihKM32,Inderalaya,OganIlir,SumateraSelatan,HP.08127141033Email:johannes_adiyanto@yahoo.com Kahar Sunoko, S.T., M.T. JurusanArsitekturFakultasTeknik,UniversitasSebelasMaretSurakarta,JalanIr.Sutami36A40132,Surakarta,telp.(0271)643666,HP.081392053103Email:abuwahida@ymail.com Krispitoyo Studio7,Medan,SumateraUtaraEmail:krispitoyo@gmail.com Loughlin Kealy, Prof. UniversityCollegeDublin,Ireland;CounciloftheEuropeanAssociationforArchitecturalEducation (EAAE). University College Dublin, Belfield, Dublin 4, Ireland, Phone+35317162758Email:loughlin.kealy@ucd.ie Moh. Ibnu Saud, S.T. JurusanArsitektur,Universitas LambungMangkurat, Jl.Brigjen.H.HasanBasri, KotakPos219,Banjarmasin70123,KalimantanSelatanEmail:pringgitan@yahoo.com Mohamad Muqoffa, Ir., M.T., Dr. Laboratorium Sejarah Arsitektur, Jurusan Arsitektur, Universitas Sebelas MaretSurakarta, Jalan Ir. Sutami No. 36 A, Kentingan, Surakarta, telp. (0271) 63444, faks(0271)63444Email:mmuqoffa@yahoo.com Naimatul Aufa, S.T. JurusanArsitektur,Universitas LambungMangkurat, Jl.Brigjen.H.HasanBasri, KotakPos219,Banjarmasin70123,KalimantanSelatanEmail:audi@yahoo.co.id Paramita Atmodiwirjo, S.T., M.Arch., Ph.D. DepartemenArsitektur,UniversitasIndonesia,KampusUIDepok16424,Indonesia,telp.(021)7867222Email:paramita.atmodiwirjo@ui.ac.id;mitayandi@gmail.comSeminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur F-4 I n s t i t u t Tekno log i Bandung , 2010 Priyo Pratikno, Ir., M.T. Prodi Arsitektur, Universitas Kristen Duta Wacana, Yogyakarta, Jalan DR. WahidinSudirohusodoNo525,Yogyakarta55224,HP.08562884769Email:inipriyo@yahoo.co.id Prima Widia Wastuty, S.T., M.T. JurusanArsitektur,Universitas LambungMangkurat, Jl.Brigjen.H.HasanBasri, KotakPos219,Banjarmasin70123,KalimantanSelatanEmail:p5ww@yahoo.com Rahadhian P.H., S.T., M.T. Jurusan Arsitektur Universitas Katolik Parahyangan, Jalan Ciumbuleuit 94, Bandung40141IndonesiaEmail:candinusantara@gmail.com Rini Raksadjaja, Ir., M. S. A., Dr. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganeca 10, Bandung 40132, telp. (022)2504962 Sugeng Triyadi S., Ir., M. T., Dr. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganeca 10, Bandung 40132, telp. (022)2504962,HP.08122042793Email:sugeng_triyadi@yahoo.com Surjamanto Wonorahardjo, Ir., M. T., Dr. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganeca 10, Bandung 40132, telp. (022)2504962Email:titus@ar.itb.ac.id Udjianto Pawitro, Ir., M. S. P. JurusanArsitekturFakultasTeknik,FTSP, InstitutTeknologiNasional(Itenas),JalanKyaiHajiMustafa23,BandungJawaBarat40124,telp.(022)7272215Email:udjianto_pawitro@yahoo.com Widi Suroto, Ir., M. T. JurusanTeknikArsitektur,FakultasTeknik,UniversitasSebelasMaretSurakarta,JalanIr.Sutami 36 A Surakarta 57126, telp (0271) 643666, faks (0271) 643666, HP.081567663546Email:widisuroto@yahoo.com Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t Tekno l og i Bandung , 2010 F-5 Widjaja Martokusumo, Ir., Dr.Ing. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan, Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganeca 10, Bandung 40132, telp. (022)2504962,HP.0818621041,Rumah.(022)2010416Email:wmart@ar.itb.ac.id Woerjantari K. Soedarsono, Ir., M.T., Dr. Program Studi Arsitektur, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan PengembanganKebijakan,GedungLabtekIXA,InstitutTeknologiBandung,JalanGaneca10,Bandung40132,telp.(022)2504962 Email:ririnws@ar.itb.ac.id Yandi Andri Yatmo, S.T., M.Arch., Ph.D. DepartemenArsitektur,UniversitasIndonesia,KampusUIDepok16424,Indonesia,telp.(021)7867222Email:yandiay@yahoo.co.uk Yuswadi Saliya, Ir., M.Arch., Dr. Program Pasca Sarjana Arsitektur, Universitas Katolik Parahyangan Bandung, JalanCiumbuleuitNo.94,BandungEmail:yewe1506@gmail.com Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 1 PENGALAMAN DAN KESADARAN TERHADAP ARSITEKTUR: wacana dan konsep dalam metode pengajaran arsitektur Bani Noor Muchamad Jurusan Teknik Arsitektur, Universitas Lambung Mangkurat archi_kal@yahoo.com Prima Widia Wastuty Jurusan Teknik Arsitektur, Universitas Lambung Mangkurat p5ww@yahoo.com Moh. Ibnu Saud Jurusan Teknik Arsitektur, Universitas Lambung Mangkurat pringgitan@yahoo.com Abstrak Perkembangan suatu ilmu pada dasarnya tidak dapat dilepaskan dari pemikiran filsafat yang melandasi (ontologi), membentuk (epistemologi), dan mengawalnya (etis). Bahkan jika kita belajar dari sejarah, kemajuan sebuah disiplin ilmu sesungguhnya diawali dari hasil buah pemikiran tentang sesuatu yang kemudian menjadi obyek dari disiplin ilmu tersebut. Sejarah perkembangan arsitektur juga telah mencatat jatuh bangunnya beragam paradigma, konsep, proposisi, maupun teori. Melihat pada realitas, hakikat, dan tujuan arsitektur, nampaknya pemikiran fenomenologi patut dibumikan dalam metode pengajaran. Pemikiran fenomenologi ini memiliki keutamaan dalam hal pandangannya tentang pengalaman dan kesadaran akan sesuatu. Melalui fenomenologi mahasiswa dapat diajak memiliki pengalaman berarsitektur dan kesadaran terhadap arsitektur. Untuk itulah tulisan ini bertujuan menggali pemikiran fenomenologi dan merumuskan aspek teknisnya guna diimplementasikan sebagai metode pengajaran arsitektur. Bagaimana agar fenomenologi dapat digunakan, apa saja hambatan dan peluangnya, serta bagaimana membangun pengalaman berarsitektur dan kesadaran terhadap arsitektur melalui pengajaran mata kuliah. Analisis menggunakan metode deskriptif-interpretif. Kata kunci: pendidikan arsitektur,metode pengajaran, fenomenologi arsitektur. mailto:kumbakarna@alengka.ac.idmailto:kumbakarna@alengka.ac.idmailto:kumbakarna@alengka.ac.idSeminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 2 1. Pendahuluan Fenomenologi dapat dilihat dalam 2 aspek, yaitu sebagai aliran pemikiran filsafat dan sebagai salah satu pendekatan dalam penelitian kualitatif. Sebagai aliran filsafat, fenomenologi tidak dapat dipisahkan dari Edmund Husserl yang memperkenalkan filsafat fenomenologi untuk menemukan kebenaran melalui sumber yang pertama. Sedangkan sebagai sebuah pendekatan dalam penelitian kualitatif, secara terinci diuraikan oleh Creswell (2007), dan beberapa peneliti fenomenologis lainnya, seperti Moustakas (1994) , van Manen (1990) , dll. Fenomenologi sebagai pemikiran filsafat maupun pendekatan dalam penelitian kualitatif sama-sama berkembang menjadi berbagai cabang aliran dan dipergunakan dalam penelitian berbagai bidang ilmu. Dalam bidang filsafat setidaknya dikenal 6 cabang, yaitu; transcendental phenomenology, existential phenomenology, hermeneutical phenomenology, linguistical phenomenology, ethical phenomenology, dan phenomenology of practice (van Manen, 2002, phenomenologyonline. com). Adapun sebagai sebuah pendekatan penelitian kualitatif, terdapat beberapa bidang keilmuan yang menggunakan pendekatan fenomenologi (Creswell, 2007), seperti; Amadeo Giorgi (1985; 1994-psychology), Patricia Benner (nursing), Max van Manen (1990-education and pedagogy), Munhall and Oiler (1986-nursing), Strauss and Corbin (1990-sociology and nursing), Morse (1994-nursing), Moustakas (1994-psychology), Denzin and Lincoln (1994-social sciences), Slife and Williams (1995-psychology), Dukes (1984-psychology), Tesch (1990 - psychology), Polkinghorne (1989-psychology), dlsb. Beragamnya disiplin ilmu yang memanfaatkan fenomenologi dalam riset keilmuan menunjukkan betapa fenomenologi telah sangat dipercaya kemampuannya guna menemukan kebenaran atas realitas/fenomena yang menjadi domain cabang keilmuan tersebut. Bagaimana dengan bidang ilmu arsitektur? Memang sudah banyak riset arsitektur yang menggunakan paradigma dan/atau metode fenomenologi namun apakah sudah menyentuh proses belajar-mengajar dalam arsitektur? Bukankah materi pembelajaran membutuhkan hasil-hasil riset terbaru? Jika paradigma dan/atau metode fenomenologi telah digunakan dalam riset arsitektur karena kemampuannya dalam menggali dan memahami realitas dan esensi arsitektur maka seyogyanya juga dapat digunakan dalam metode pengajaran arsitektur. Hal ini dikarenakan diantara tujuan proses pembelajaran (yaitu membangun pengetahuan) tidak berbeda jauh dengan tujuan penelitian. Selain itu, suatu temuan/hasil riset (konsep, proposisi, ataupun teori) sudah seharusnya dipahami juga prosesnya sehingga mahasiswa mampu memahami ilmu arsitektur dengan baik dan mampu menerapkannya. Berdasar uraian di atas maka penelitian ini bertujuan menggali pemikiran fenomenologi dan merumuskan aspek teknisnya guna diimplementasikan sebagai metode pengajaran arsitektur. Hasil penelitian ini diharapkan menjadi sebuah konsep metode pengajaran arsitektur yang lebih baik. Tentu saja apa yang akan dihasilkan dari penelitian ini masih merupakan sebuah konsep/wacana yang perlu diuji kebenarannya. Untuk itu berbagai satuan informasi yang terkait fenomenologi menjadi unit amatan dan analisis dalam penelitian ini. Informasi diperoleh dari penelusuran pustaka, pengalaman/praktek pengajaran, pengamatan lapangan atas kegiatan belajar mengajar mahasiswa-dosen, dan berbagai informasi lainnya. Kasus pengajaran pada mata kuliah Teori Arsitektur pada Program Studi Arsitektur Universitas Lambung Mangkurat menjadi bagian dari satuan informasi yang digunakan. Adapun analisis data menggunakan metode deskriptif-interpretif (Groat and Wang, 2002). Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 3 2. Fenomenologi dan Arsitektur 2.1 Filsafat Fenomenologi Fenomenologi, secara terminologi berasal dari kata Yunani; phainmenon yang berarti yang menampakkan (that which appears); dan kata lgos yang berati ilmu (study) serta merupakan sebuah aliran pemikiran filosofis. Menurut Oxford English Dictionary, fenomenologi berarti; -the science of phenomena as distict from being (ontology); -division of any science which describes and classifies its phenomena. Adapun secara praktis, fenomenologi dikenal sebagai ilmu yang mempelajari fenomena (yang menampakkan diri) atau disiplin ilmu yang menjelaskan dan mengklasifikasikan fenomena. Menurut Husserl, fenomenologi adalah "studi reflektif untuk memperoleh esensi kesadaran yang dialami dari sudut pandang orang pertama yang mengalaminya. Husserl juga mengemukakan bahwa fenomenologi akan dapat dipahami melalui pengalaman akan fenomena (peristiwa yang dapat diamati) dan mencoba untuk memperoleh intisari dari esensi pengalaman tersebut. 2.2 Metode Fenomenologi Fenomenologi, sebagai aliran filsafat, selanjutnya berkembang menjadi salah satu landasan pemikiran manusia dalam upaya mencari kebenaran atas berbagai fenomena atau realitas yang ditemui manusia di lingkungan sekitarnya. Landasan pemikiran ini juga yang mendasari pemikiran para ahli dalam melakukan penelitian di berbagai bidang. Kesesuaian antara landasan berfikir fenomenologi untuk memahami suatu fenomena dan menemukan jawabannya menjadikan fenomenologi berkembang sangat cepat dan dapat diterima sebagai salah satu pendekatan atau strategi dalam penelitian, khususnya penelitian kualitatif. Dalam kegiatan penelitian, terlebih lagi pada tataran teknisnya, pendekatan fenomenologi dalam penelitian kualitatif umumnya hampir sama, yaitu pada cara menggali informasi dari pihak pertama. Prosedur penelitian kualitatif dengan pendekatan fenomenologi secara terinci dijelaskan oleh Creswell (2007:60-62) yang merujuk pada beberapa ahli atau penelitian fenomenologi yang telah ada. 2.3 Asumsi Pengalaman dan Kesadaran dalam Arsitektur Sebelum membahas lebih jauh hubungan fenomenologi dan arsitektur maka perlu dibatasi terlebih dahulu pengertian dan lingkup arsitektur dalam penelitian ini. Hal ini untuk memudahkan pemahaman akan subyek pembelajaran. Dalam konteks pengertian arsitektur, saat ini terdapat banyak pemikiran dan cabang keilmuan. Kondisi ini tidak terlepas dari semakin berkembangnya disiplin ilmu arsitektur dan juga realitas yang ada. Dari berbagai pengertian tentang arsitektur, salah satunya adalah ruang (space), walaupun ruang itu sendiri pada mulanya bukanlah domain arsitektur semata. Terdapat beberapa disiplin ilmu yang sebelumnya telah mempelajari ruang, bahkan berbagai teori ruang dalam arsitektur diperoleh dari disiplin ilmu tersebut, seperti disiplin ilmu psikologi, antropologi, matematika, sosiologi, dlsb. Beberapa pakar berpendapat bahwa ruang adalah esensi dari arsitektur. Pendapat ini antara lain dikemukakan oleh Nikolaus Pevsner, Frank Lloyd Wright, Louis I Khan, Philip Johnson, Christian Norberg-Schulz, Leland M. Roth, dan masih banyak pakar lain yang berpendapat serupa. Tidak dapat dilepaskan dari pengertian ruang (space) ini adalah bentuknya (form). Selanjutnya, berpegang pada poin penting dalam pemikiran fenomenologi, yaitu; (1) fenomenologi adalah ilmu yang mempelajari fenomena yang menampakkan diri, (2) terdapat esensi dibalik fenomena yang menampakkan diri tersebut, (3) fenomena terjadi Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 4 secara sadar oleh pelakunya, dan (4) kebenaran diperoleh dari tangan pertama yang mengalaminya. Berdasar poin pemikiran di atas maka jika dikaitkan dengan domain disiplin arsitektur memunculkan beberapa asumsi yang harus ditetapkan; (1) wujud fisik ruang (space) dan bentuknya (form) beserta segala pengaruhnya terhadap kepuasan dan kenyamanan pengguna adalah fenomena yang menampakkan diri sehingga fenomena disini berbeda jika dibandingkan dengan fenomena dalam bidang ilmu lain yang biasanya berupa tindakan/perilaku dari sekelompok orang, (2)merujuk pada fokus dari setiap desain yaitu; fungsi, keindahan, dan kekuatan maka setiap ruang dan bentuknya tentu memiliki esensi yang tidak lepas dari ketiga fokus tersebut, (3)walaupun ruang dan bentuknya dibangun oleh manusia namun sebagai sebuah karya desain maka ruang dan bentuknya sendirilah yang harus mampu menyampaikan pesan kenyamanan dan keindahan. Dengan kata lain bahwa kesadaran akan esensi dari sang arsitek telah berpindah ke wujud fisik desain, dan (4)kebenaran akan diperoleh melalui desain dengan cara memahami respon pengguna atau masyarakat sekitar sebagaimana yang diharapkan yaitu perasaan puas, kesenangan, dan kenyamanan. Asumsi pemikiran di atas tidak berbeda jauh jika dibandingkan dengan pendapat Christian Norberg-Schulz. Menurut Norberg-Schulz, kepekaan terhadap detail sangat penting untuk menembus kesadaran seorang arsitek. Elemen desain arsitektur, elemen sensorik, dan material khusus yang digunakan dalam finishing bangunan semuanya akan mempengaruhi cara pengguna melihat dan membangun pengalaman ruang. Elemen-elemen ini memiliki potensi untuk menciptakan kesadaran fenomenologis. Selain itu, untuk lebih merasakan detail, Norberg-Schulz percaya bahwa dengan meleburkan diri dengan genius loci sebuah tempat atau roh tempat adalah yang terpenting. Dalam esainya, The Phenomenon of Place, ia mengatakan bahwa "tempat merupakan bagian dari eksistensi yang sangat jelas, dan tempat dibuat lebih dari sekedar abstrak dari lokasi. Norberg-Schulz percaya bahwa karakteristik seperti bahan/material, bentuk, tekstur, dan warna dari sebuah tempat yang ada menentukan karakter lingkungan, atau esensi (meganmccoy.org). Meskipun secara umum konsep genius loci yang diperkenalkan Norberg-Schulz sudah sangat jelas namun masih sulit bagi kebanyakan orang untuk memahaminya. Untuk itu, menurut Norberg-Schulz, pengalaman fenomenologis akan lebih mudah dipahami manakala kita mengunjungi langsung tempat-tempat yang dianggap memiliki karakteristik khusus, seperti Kota Khartoum atau Praha atau Roma. Analisis yang pernah dibuat oleh Francis Violich's pada empat kota di Dalmatia merupakan contoh bagaimana mengilustrasikan pendekatan Norberg-Schulz untuk memahami suatu lokalitas. Saat ini, fenomenologi arsitektur telah berkembang sangat luas. Dalam bidang perancangan, fenomenologi merupakan sebuah pendekatan yang menekankan pada aspek kemanusiaan hingga jauh ke dalam. Sejak awal, para arsitek yang beraliran fenomenologi, seperti Norberg-Schulz, sangat mengkritisi aliran modernisme dan internasionalisme. Ulasan tentang keterkaitan antara fenomenologi dengan perancangan arsitektur (desain) dapat dipahami melalui tulisan David Seamon yang berjudul Phenomenology, Place, Environment, and Architecture. Dalam tulisannya, Seamon menjelaskan perkembangan terakhir fenomenologi di bidang desain. Pembahasan yang lebih terinci juga dapat dipahami dari peta fenomenologi yang dibuat oleh David Wang & Sarah Wagner (www.arch.ksu.edu). Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 5 3. Membangun Pengalaman dan Kesadaran 3.1 Konsep Pengalaman berarsitektur dan Kesadaran terhadap Arsitektur Berdasar asumsi pengalaman dan kesadaran di atas maka realitas arsitektur adalah ruang dan bentuknya yang merupakan wujud konkret dari kesadaran seorang perencana/perancang. Sedangkan pengalaman akan ruang dan bentuknya (pada akhirnya) akan diperlihatkan dari kemampuan desain berkomunikasi (komunikasi keindahan dan kenyamanan) dengan penggunanya. Konsep pengalaman berarsitektur adalah sebuah upaya memahami dan merasakan ruang dan bentuknya. We experience buildings in terms of their form, their structure, their aesthetics and our use of them. This constitutes the reality of our physical experience, but buildings exist not only in reality but also metaphorically. They express meaning and give certain messages ... . (Conway and Roenisch, 2005). Sedangkan konsep kesadaran akan arsitektur dapat dibedakan atas; kesadaran subyek dan obyek kesadaran. Kesadaran subyek adalah esensi ruang, bentuk, dan keindahannya yang sejatinya merupakan kesadaran si perancang. Namun sebagai karya desain, bangunan/lingkungan buatan-lah yang akhirnya memikul dan mengekspresikan kesadaran yang menyimpan esensi ruang, bentuk, dan keindahannya tersebut. Sunshades, cooling shafts, solar panels and rammed earth walls and other features are exploited as design elements in contemporary buildings, so that the architectural expression of these features becomes a significant part of the aesthetics and character of the building (Baird, 2001 in Williamson, 2003). 3.2 Dari Metode Penelitian ke Metode Pengajaran Didasari asumsi adanya hubungan antara riset fenomenologi dengan kegiatan desain yang merupakan fokus pengajaran serta kegiatan utama (profesi) seorang arsitek maka terdapat analogi kesesuaian diantara keduanya. Hubungan penelitian (berbasis fenomenologi) dengan perancangan (dilihat sebagai fokus proses pembelajar an) disini merupakan benang merah membangun metode pengajaran berbasis kesadaran dan pengalaman. Mengikuti desain fenomenologi yang ada (Creswell, 2007) maka ada beberapa langkah yang harus dilakukan dosen-mahasiswa dalam proses pengajaran. Tabel 1 Perbandingan desain dan pengajaran Desain Fenomenologi Desain dan Metode Pengajaran Mengkaji kecocokan antara karakteristik permasalahan penelitian dengan karakteristik pendekatan fenomenologi. Memahami ontologi disiplin arsitektur dan mengintegrasikan nya dalam silabi perkuliahan. Menentukan fenomena yang tepat untuk dipelajari dari fokus penelitian. Merumuskan rancangan perkuliahan (GBPP/SAP, dan evaluasinya.) Merumuskan secara spesifik asumsi filosofis fenomenologi yang digunakan. Memberikan pengantar perkuliahan khususnya tujuan yang ingin diperoleh Mengumpulkan data dari orang-orang yang telah mengalami pengalaman (phenomenon) tersebut. Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 6 Memperhatikan bentuk pertanyaan yang diajukan kepada informan. Menurut Moustakas (1994) terdapat 2 pertanyaan utama yang diajukan, yaitu: Apa yang telah informan alami dalam fenomena tersebut? Konteks atau situasi apa yang biasanya mempengaruhi pengalaman tersebut? Mengajak mahasiswa turun ke lapangan untuk berinteraksi dan mencari pengalaman serta kesadaran. (Uraian selengkapnya bagaimana praktek pada tahapan ini dapat dilihat pada bagian: Contoh Baik (good practices) pada bagian 3.3 di bawah ini). Analisis yang dibangun dari data yang diperoleh dari pertanyaan-pertanyaan pertama (what) dan kedua (why). Analis dilakukan terhadap kalimat yang penting atau kutipan yang memberikan pemahaman tentang bagaimana informan mengalami pengalaman tersebut. Kalimat-kalimat (informasi) yang penting dan tema-tema yang diperoleh digunakan untuk menulis deskripsi tentang apa yang dialami informan. Informasi dan tema juga digunakan untuk menulis penjelasan berdasar konteks yang mempengaruhi bagaimana informan mengalami fenomena. Menyusun deskripsi secara utuh tentang esensi" dari fenomena. Proses ini difokuskan pada pengalaman dari para informan. 3.3 Contoh Baik (best practices) Walaupun metode pengajaran arsitektur berbasis pengalaman dan kesadaran dalam tulisan ini merupakan sebuah wacana namun dalam pelaksanaannya beberapa bagian telah pernah dilaksanakan pada mata kuliah Teori Arsitektur di Program Studi Arsitektur Universtas Lambung Mangkurat. Mungkin aplikasi yang pernah dilaksanakan belum sepenuhnya mewujudkan metode pengajaran berbasis pengalaman dan kesadaran namun setidaknya beberapa prinsip telah dicoba. Sesuai dengan silabi yang ada, mata kuliah Teori Arsitektur difokuskan pada teori tentang estetika (keindahan). Aspek keindahan merupakan salah satu fokus dalam desain, selain fungsi dan kekuatan. Kajian tentang keindahan selama ini terfokus pada; 1. Upaya mengidentifikasi dan memahami faktor-faktor yang berkontribusi pada munculnya persepsi atas sebuah obyek atau proses yang memiliki keindahan atau setidaknya pengalaman yang menyenangkan. Fokus ini dicakup dalam studi tentang proses persepsi, kognisi, dan sikap, yaitu studi-studi psikologi. Poin pertama ini berdasarkan atas teori positif. 2. Memahami kemampuan alamiah manusia dalam menciptakan dan menikmati keindahan sebagai sesuatu yang menyenangkan. Fokus ini dicakup dalam studi tentang filosofi keindahan dan proses penciptaan keindahan, yaitu studi-studi metafisik dan psikoanalisis. Poin kedua ini berdasarkan atas teori normatif. Dalam kajian mengenai keindahan terdapat perbedaan antara pihak yang menilai bahwa keindahan adalah sesuatu yang tidak dapat dinalarkan dan sebaliknya. Mungkin pada masa-masa lalu (sebelum ilmu pengetahuan dan metode penelitian berkembang) pendapat yang mengatakan bahwa keindahan adalah sesuatu yang tidak dapat dinalar adalah benar, namun saat ini pendapat tersebut mungkin sudah tidak tepat lagi. Saat ini, cabang dari filsafat dan psikologi yang percaya bahwa keindahan dapat dipelajari dan digeneralisasikan dikenal dengan spekulatif aesthetic. Berdasar hal tersebut mata kuliah ini bertujuan memberikan pemahaman tentang keindahan, merumuskan unsur-unsur penyusun keindahan, dan mengaplikasikannya ke dalam desain. Dalam tahapan mendefinisikan keindahan dan merumuskan unsur-unsur Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 7 keindahan inilah proses membangun pengalaman berarsitektur diberikan kepada mahasiswa. Pengalaman ini harus mereka temukan sebelum diperbandingkan dengan teori yang ada yang akan disampaikan. Dalam beberapa tugas, mahasiswa diminta membuat beberapa foto yang menjadi penelusuran fenomena keindahan sesuai kepekaan mereka. Hal yang sama juga dilakukan dalam hal penyusun unsur-unsur keindahan. Penelusuran ini dimaksudkan agar mahasiswa dapat mengalami dan kemudian merumuskan definisi tentang keindahan menurut pengalaman mereka sendiri. Mereka memotret hal-hal di sekelilingnya yang diangggapnya indah atau mengkomposisikan sesuatu dalam bingkai foto sehingga menghasilkan sesuatu yang indah. Hal ini dilakukan berulang-ulang sehingga mereka dengan hasil foto-fotonya tersebut kemudian dapat mendeskripsikan dan mendefinisikan tentang keindahan dari subjektivitas masing-masing. Temuan foto-foto mereka antara lain objek-objek flora dan fauna, material lansekap, bangunan dan detail bangunan, unsur-unsur alam seperti air, api, awan; peristiwa, dan lain sebagainya. Hasil definisi mereka antara lain, ada yang mendefinisikan bahwa keindahan itu adalah sesuatu yang aneh, sesuatu yang unik, sesuatu yang menyeramkan, sesuatu yang menarik perhatian, sesuatu yang membawa kesenangan, sesuatu yang harmonis, seimbang. Setelah itu mereka menguraikan unsur-unsur keindahan. Mereka menemukan bahwa sesuatu itu indah karena warnanya, bentuknya, komposisinya, teksturnya, skalanya, irama/ritmenya, gelap terangnya, sudut pandangnya, peristiwa/momentnya. Gambar 1. Beberapa hasil foto karya mahasiswa yang merepresentasikan keindahan Berdasarkan hasil temuan ini, mereka kemudian disuruh mendesain komposisi sesuatu yang indah, yang dilaporkan dalam bentuk foto. Latihan ini ditujukan untuk melatih kepekaan dalam melihat keindahan, berdasarkan subjektivitas dari masing-masing mahasiswa tanpa didahului oleh pemberian informasi mengenai definisi keindahan itu sendiri. Sehingga diharapkan setiap mahasiswa akan mengkonstruksikan sendiri definisi keindahan. Proses menemukan fenomena keindahan dalam hal ini merupakan proses menemukan kesadaran (fenomenologi). Meskipun pada akhirnya definisi tentang keindahan diberikan, tetapi pada proses awal menemukannya mahasiswa dibebaskan untuk mengalami sendiri fenomena keindahan. Masih pada mata kuliah yang sama, contoh lainnya adalah mengajarkan mahasiswa tentang rasa akan ruang. Tujuannya agar mahasiswa dapat merasakan sifat dan karakteristik ruang dan hal-hal yang membentuknya. Untuk itu mahasiswa Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 8 diminta memasuki beberapa ruang, disana mereka menggauli ruang dengan seluruh pancainderanya. Kemudian mereka mencatat apa yang mereka rasakan terhadap ruang tersebut, dan mendata ruang secara fisik. Hal ini juga dilakukan terhadap beberapa ruang lainnya dengan kondisi ruang yang berbeda-beda. Dari hasil pengalaman mereka terhadap ruang-ruang yang mereka masuki, mereka mengungkapkan tentang rasa ruang; ada ruang yang sempit, sesak, membuat tertekan, ingin cepat-cepat keluar dari ruang itu; ada pula ruang yang nyaman, tenang, membuat ngantuk; ada ruang yang luas, lega, menyenangkan; ada ruang yang menakutkan, ruang yang berisik, dst. Berdasarkan rasa ruang yang mereka nyatakan, selanjutnya dilihat hal-hal apa saja yang membuat rasa ruang yang seperti itu muncul. Dari hasil penelusuran mereka ditemukan bahwa hal-hal yang mempengaruhi rasa ruang antara lain perbandingan panjang-tinggi-lebar ruang, gelap terang cahaya, derajat ketertutupan, perabotan di dalamnya, warna dan tekstur material penutup lantai-dinding-plafond. Tidak hanya yang terlihat secara visual saja yang mempengaruhi rasa terhadap ruang, tetapi hal-hal lain seperti suara bising yang ditimbulkan oleh gema, aroma ruang dan suhu ruang. Bahkan pemilik/penghuni ruang dapat memunculkan rasa takut bagi orang tertentu yang memasukinya. Beberapa teori tentang ruang memang telah merumuskan ruang yang ideal. Bahkan foto, image atau model/maket juga digunakan dalam upaya memvisualisasikan ruang. Namun apa yang terlihat di atas kertas atau replika tak pernah senyata aslinya. Jadi cara yang paling baik adalah dengan merasakan ruang tersebut secara langsung. Cara ini digunakan untuk membangkitkan sensitivitas mahasiswa terhadap ruang. Sehingga dimanapun mereka berada mereka akan sensitif terhadap ruang di sekeliling mereka. Semakin banyak kosa kata mereka terhadap rasa ruang dan hal-hal yang membentuknya, akan semakin baik sebagai masukan dalam desain mereka. Gambar 2. Kegiatan membentuk pengalaman dan kesadaran akan rasa ruang Kedua contoh kegiatan pengajaran tersebut direncanakan dan dilaksanakan sesuai pemikiran fenomenologi. Keindahan adalah masalah rasa dan seseorang harus mengalami sendiri rasa itu, harus terlibat langsung agar bisa memahami dengan seluruh panca inderanya dan akhirnya mendefinisikannya. Begitu juga dengan rasa ruang. Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 9 4. Kesimpulan Cara fenomenologi menemukan esensi kesadaran dari fenomena yang ada menurut pengalaman yang mengalaminya memiliki analogi dalam konteks memahami realitas/ fenomena arsitektur. Ruang dan bentuknya, sebagai sebuah karya desain yang dimanfaatkan manusia untuk beraktivitas serta memberikan pengaruh terhadap persepsi keindahan dan kenyamanan penggunanya, adalah fenomena yang menampakkan diri. Dalam fenomena ruang dan bentuknya ini tersimpan esensi kesadaran dari perancang/desainer akan fokus desain yang diterjemahkan melalui elemen-elemen desainnya. Melalui detail, material, orientasi, fokus, dlsb menjadikan kesadaran sang perancang berpindah kepada karya desain sehingga karya desainlah sekarang yang menyimpan esensi kesadaran ini. Komunikasi desain tercipta melalui fungsi, keindahan, dan kekuatan yang disampaikan kepada pengguna melalui persepsi keindahan dan kenyamanan. Ruang dan bentuknya menjadi subyek sekaligus obyek pengalaman arsitektur sedangkan desain dan elemennya adalah representasi kesadaran berarsitektur. Tinggal bagaimana kita merasakannya, memahaminya, dan mengajarkan prosesnya. Dalam proses pengajaran arsitektur, upaya untuk membangun pengalaman dan kesadaran terhadap arsitektur (rung dan bentuknya) dan keindahannya sebagian telah dicoba. Dari hasil evaluasi diketahui bahwa mengajarkan pengalaman berarsitektur dan kesadaran terhadap arsitektur jauh lebih efektif dibandingkan dengan metode ceramah tentang teori-teori ruang. Namun demikian dikaitkan dengan karya desain sebagai representasi pengalaman tersebut belum sepenuhnya dapat diwujudkan. Untuk itu disarankan adanya kajian lanjut bagaimana mengolah pengalaman berarsitektur dalam dunia mahasiswa yang sedang belajar dan berproses. Daftar Bacaan Conway, Hazel and Rowan Roenisch. 2005. Understanding Architecture: An introduction to architecture and architectural history. New York: Routledge. Creswell, J.W. (2nd ed). 2007. Qualitative inquiry and research design: Choosing among five approaches. Thousand Oaks, California: Sage Publications. Groat, L. and David W. 2002. Architectural Research Methods. New York: John Wiley & Sons, Inc. Groenewald, T. 2004. A phenomenological research design illustrated. International Journal of Qualitative Methods, 3(1). Article 4. Retrieved [15 Mei 2010] from http://www.ualberta.ca/~iiqm/backissues/3_1/pdf/groenewald.pdf. Louchakova, O. 2004. Phenomenological Architecture of Self-Awareness: Applications in Education and Transpersonal Psychotherapy. Paper presented at a Transpersonal Psychology 2004 Conference of the Institute of Transpersonal Psychology and the Association of Transpersonal Psychology, Palo Alto, CA. Retreived [15 Mei 2010] from http://www.hridayamyoga.org/papers/2Self-Awareness.pdf Moustakas, C. 1994. Phenomenological research methods. Thousand Oaks, CA: Sage. Muchamad, B. N. dan Achmad Djunaedi. 2009. Perbandingan Metode. Tugas Studi Mandiri pada Program Pascasarjana UGM. Tidak dipublikasikan. Muchamad, B. N. dan Ikaputra. 2009. Ekspresi Arsitektur. Tugas Studi Mandiri pada Program Pascasarjana UGM. Tidak dipublikasikan. Seminar Nas iona l 60 tahun Pendid ikan Ars i tektur I n s t i t u t T e k n o l og i B an d un g , 2 0 1 0 10 Muchamad, B. N. dan Sudaryono S. 2010. Fenomenologi Arsitektur. Tugas Studi Mandiri pada Program Pascasarjana UGM. Tidak dipublikasikan. Norberg-Schulz, C. 1980. Genius Loci:Towards a Phenomenology Architecture. New York: Rizzoli International Publications. Seamon, D. 2007. Christopher Alexander and a Phenomenology of Wholeness. Paper presented for a special session on Christopher Alexander, annual meeting of the Environmental Design Research Association (EDRA), Sacramento, CA, May 2007 Seamon, D. 2007. A Lived Hermetic of People and Place: Phenomenology and Space Syntax. Proceedings, 6th International Space Syntax Symposium, A. S. Kubat, O. Ertekin, Y. Guney, & E. Eyuboglu, eds. Istanbul: Istanbul Technical University Faculty of Architecture, 2007, vol. I, pp. iii-1iii-16. van Manen, M. 1990. Researching lived experience: Human s.cience for an action sensitive pedagogy. Albany: State University of New York Press. Williamson, Terry. Antony Radford, and Helen Bennetts. 2003. Understanding Sustainable Architecture. London: Spon Press. http://aks0101.wordpress.com/tag/phenomenology-and-architecture/ http://www.arch.ksu.edu/seamon/Wang&wagner07.htm http://www.meganmccoy.org/docs/phenomenology.pdf http://en.wikipedia.org/wiki/Phenomenology_(philosophy) http://www.arch.columbia.edu/workpage/work/courses/history-/-theory/phenomenology-architecture-places-and-lifeworlds-beyond-inten http://www.arch.ksu.edu/seamon/Wang&wagner07.htm http://www.phenomenologyonline.com/articles/seamon.html http://www.phenomenologyonline.com/articles/seamon1.html http://www.phenomenologyonline.com

Recommended

View more >