Rom

Embed Size (px)

DESCRIPTION

hhsssb hsssh dshrbu

Citation preview

BAB IIPEMBAHASANA. ROM (Range of motion)Kemampuan sendi untuk melakukan pergerkan pada klien berbeda sesuai dengan kondisi kesehatanya, apalagi pada klien yang immobilitas. Untuk mencegah dampak buruk dari immobiltasi, maka perlu dilakukann latihan retang gerak. Latihan rentang gerak ( range of motion (ROM)) merupakan jumlah maksimal gerakan yang mungkin dilakukan sendi pada salah satu dari tiga potongan tubuh yaitu sagittal, frontal, dan transversal. Latihan rentang gerak ini dilakukan pada masing masing persendian dengan melakukan gerakan yang tidak membahayakan.Latihan ROM dapat dilakukan secara aktif maupun aktif. Latihan ROM secara pasif merupakan latihan dimana perawat menggerakan persendian klien sesuai dengan rentang geraknya. Sedangkan latihan RODM secara aktif adalah latihan ROM yang dilakukan oleh klien sendiri tanpa dibantu perwat. Dengan demikian perbedaan latihan ROM pasif dan aktif bergantung pada ada tidaknya bantuan yang diberikan perawat pada klien dalam melakukan ROM

B. TUJUAN ROM : Mempertahankan atau meningkatkan kekuatan dan kelenturan otot. Mempertahankan fungsi kardiorespirasi. Menjaga fleksibilitas dari masing masing persendian. Mencegah kontraktur/kekakuan pada persendian.C. JENIS JENIS ROM BERDASARKAN GERAKANBAGIAN TUBUHPENJELASAN

LEHERContracture Fleksi Leher Adalah Kecacatan Serius Karena Leher Klien Secara Permanen Tertekuk Dengan Dagu Dekat Atau Benar-Benar Menyentuh Dada. Penilaian Mengungkapkan Keselarasan Tubuh Berubah, Perubahan Di Bidang Visual, Dan Penurunan Tingkat Fungsi Mandiri.

BAHUSalah Satu Fitur Dari Bahu Yang Membedakannya Dari Sendi Lain Di Dalam Tubuh Adalah Bahwa Otot Yang Terkuat Mengendalikannya, Deltoid, Adalah Pada Pemanjangan Yang Lengkap Dalam Posisi Normal. Tidak Ada Otot Lain Diberikannya Kekuatan Penuh Ketika Di Pemanjangan Lengkap. Klien Dengan Gerakan Terbatas Pada Bahu Mengalami Kesulitan Bergerak Lengan Mereka.

SIKUFungsi Siku Optimal Pada Sudut Sekitar 90 Derajat. Siku Tetap Dalam Ekstensi Penuh Menonaktifkan Dan Membatasi Kebebasan Klien

LENGAN BAWAHSebagian Fungsi Dari Tangan Yang Terbaik Dilakukan Dengan Lengan Pada Pronasi Yang Sedang. Ketika Lengan Bawah Ditetapkan Dalam Posisi Supinasi, Klien Menggunakan Tangan Terbatas.

PERGELANGAN TANGANFungsi Utama Dari Pergelangan Tangan Adalah Menempatkan Tangan Pada Sedikit Dorsofleksi, Posisi Fungsi. Ketika Pergelangan Tangan Tetap Bahkan Posisi Sedikit Menekuk, Genggaman Yang Melemah

JARI DAN IBU JARIROM Pada Jari-Jari Dan Ibu Jari Memungkinkan Klien Untuk Melakukan ADL Dan Kegiatan Yang Membutuhkan Kemampuan Motorik, Seperti Tukang Kayu, Sulaman, Menggambar, Dan Melukis. Posisi Fungsional Jari Dan Ibu Jari Adalah Sedikit Fleksi Ibu Jari Bertentangan Dengan Jari.

PANGGULKarena ekstremitas bawah yang bersangkutan terutama dengan penggerak dan berat, stabilitas sendi panggul lebih penting dari mobilitas. Untuk contoh, jika pinggul tidak memiliki mobilitas tetapi tetap dalam posisi alami dan sepenuhnya menambah, adalah mungkin untuk berjalan tanpa pincang besar.

LUTUT.Fungsi utama dari lutut adalah stabilitas, yang dicapai dengan ROM, ligamen, dan otot. Namun, lutut tidak bisa tetap stabil dalam kondisi berat-bantalan kecuali ada kekuatan quadriceps cukup untuk menjaga lutut ekstensi penuh. Lutut akibat sendi bergerak di kecacatan serius.

pergelangan kaki dan kaki.Tanpa ROM penuh pergelangan kaki, akan ada kelainan cara berjalan. jika sendi tidak stabil, orang tersebut akan jatuh.

JARI-JARI KAKI.Fleksi yang berlebihan jari kaki mengakibatkan mencakar. Ketika ini cacat permanen, kaki tidak dapat mengatur ulang datar di lantai dan klien tidak dapat berjalan dengan baik.

D. JENIS ROM DAN GERAKANNYAJenis SendiJenis GerakanDerajat

Fleksi: membawa dagu untuk beristirahat di dada Ekstensi: kepala untuk mendirikan posisi kembali Hiperekstensi: tikungan kepala kembali sejauh mungkin.454510

Lateral fleksi: miringkan kepala sejauh mungkin ke arah bahu masing-masing.40-45

Rotasi: memutar kepala sejauh mungkin dalam gerakan melingkar.180

Fleksi: mengangkat tangan dari sisi posisi depan untuk posisi di atas kepalaEkstensi: kembali lengan ke posisi di sisi tubuh Hiperekstensi: Langkah lengan belakang tubuh, menjaga siku lurus180

18045-60

Abduksi: mengangkat tangan ke sisi untuk posisi di atas kepala dengan telapak jauh dari kepalaAdduksi: rendah lengan ke samping sebuah seluruh tubuh sejauh mungkin

180

320

Rotasi internal: dengan siku tertekuk bahu memutar dengan menggerakkan lengan sampai ibu jari yang berbalik ke dalam dan ke arah belakangRotasi eksternal: dengan siku tertekuk, menggerakkan lengan sampai ibu jari ke atas dan lateral adalah untuk kepala90

90

Circumduction: Lengan bergerak dalam lingkaran penuh (circumduction adalah kombinasi dari semua gerakan bola-dan-socket sendi)

360

Fleksi: tikungan siku sehingga lengan bawah bergerak ke arah yang sendi bahu dan tangan sejajar dengan bahu Ekstensi: meluruskan siku dengan menurunkan tangan150

150

Supinasi: mengubah lengan bawah dan tangan Pronasi: mengubah lengan bawah sehingga sawit yang turun 70-9070-90

Fleksi: telapak tangan bergerak ke arah aspek dalam lenganEkstensi: memindahkan jari dan posterior tangan untuk garis tengahHiperekstensi: membawa permukaan dorsal tangan kembali sejauh mungkin 80-90

80-90

80-90

Abduksi: Tempat tangan dengan telapak bawah memperpanjang pergelangan lateral ke arah jari kelima (hingga 30)Adduksi: Tempat tangan dengan telapak bawah dan memperpanjang pergelangan medial menuju ibu jariHingga 30

30-50

Fleksi: membuat kepalanEkstensi: meluruskan jariHiperekstensi: jari tikungan kembali sejauh mungkin909030-60

Abduksi: Penyebaran jari terpisahAdduksi: membawa jari bersama-sama 3030

Fleksi: Langkah praktis di permukaan palmar tanganEkstensi: Langkah praktis langsung dari tanganAbduksi: memperpanjang jempol lateral (biasanya dilakukan ketika menempatkan jari di penculikan dan adduksi) Adduksi: Langkah jempol kembali ke tangan (30)Oposisi: sentuhan ibu jari ke setiap menemukan ger tangan yang sama90

9030

30

Fleksi: kaki bergerak majuEkstensi: bergerak kembali di samping kaki yang lain90-12090-120

Hiperekstensi: bergerak di belakang tubuh30-50

Abduksi: Langkah kaki lateral dari badanAdduksi: menggerakkan kaki kembali ke posisi tengah beyond jika mungkin30-5030-50

Rotasi internal: mengubah kaki dan kaki menuju kaki lainnya Eksternal rotasi: mengubah kaki dan kaki menjauh dari kaki yang lain 90

90

Circumduction: menggerakkan kaki di lingkaran

Fleksi: membawa tumit kembali ke belakang pahaEkstensi: kaki kembali ke lantai 120-130

120-130

Punggung fleksi: memindahkan kaki sehingga jari-jari kaki menunjuk ke atasFleksi plantar: memindahkan kaki sehingga jari-jari kaki menunjuk ke bawah20-30

45-50

Inversi: mengubah telapak kaki medial Eversi: mengubah telapak kaki lateral 10 atau kurang10 atau kurang

Fleksi: keriting jari kaki ke bawahEkstensi: meluruskan jari-jari kaki30-6030-60

Abduksi: Penyebaran jari kaki terpisah Adduksi: membawa kaki bersama-sama 15 atau kurang15 atau kurang

E. TIPE LATIHAN ROM YANG SESUAI PADA UNTUK KLIEN INTSTRUKSIKAN KLIEN UNTUK MELAKUKAN LATIHAN ROM AKTIF PADA EKTREMITAS YANG SEHAT SEDIKITNYA EMPAT KALI SEHARI, JIKA MEMUNGKINKAN. LAKUKAN ROM PASIF PADA PADA EKTREMITAS YANG SAKIT. LAKUKAN LATIHAN SECARA PERLAHAN GUNA MEMBERI KESEMPATAN OTOT UNTUK RILEKS DAN SOKONG EKTERMITAS YANG BERADA DI ATAS DAN DI BAWAH PERSENDIAN UNTUK MENCEGAH KETEGANGAN PADA PERSENDIAN DAN JARINGAN UPAYAKAN UNTUK MEMASUKAN LATIHAN ROM KE DALAM KEGIATAN HARIAN KLIEN