of 100/100
STRATEGI PENERJEMAHAN BAHASA INDONESIA KE DALAM BAHASA ARAB PADA TEKS KEMASAN PRODUK MAKANAN RINGAN Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana Sastra (S.S.) Oleh Regi Fajar Subhan NIM: 1112024000001 PROGRAM STUDI TARJAMAH FAKULTAS ADAB DAN HUMANIORA UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2016 M / 1437 H

Regi Fajar Subhan-FAH.pdf

  • View
    231

  • Download
    8

Embed Size (px)

Text of Regi Fajar Subhan-FAH.pdf

  • STRATEGI PENERJEMAHAN BAHASA INDONESIA

    KE DALAM BAHASA ARAB PADA TEKS KEMASAN

    PRODUK MAKANAN RINGAN

    Skripsi

    Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh

    Gelar Sarjana Sastra (S.S.)

    Oleh

    Regi Fajar Subhan

    NIM: 1112024000001

    PROGRAM STUDI TARJAMAH

    FAKULTAS ADAB DAN HUMANIORA

    UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA

    2016 M / 1437 H

  • Semua wadah akan menyempit penuh jika diisi di dalamnya, kecuali wadah ilmu.

    Sesungguhnya justru ia akan semakin meluas.

    Saya dedikasikan karya ini untuk:

    Kedua orang tua yang telah membesarkan dan

    memberikan kesempatan mengecap manisnya pendidikan hingga

    saat ini demi masa depan yang cerah bagi anak-anaknya.

    Guru-guru yang telah dengan sabar membimbing serta

    menuangkan luasnya samudera ilmu bagi murid-muridnya.

    Semoga setiap amal dan jasanya mendapat berlipat kebaikan dari Allah Swt.

    Amin.

  • i

    ABSTRAK

    Nama : REGI FAJAR SUBHANNIM : 1112024000001Judul : Strategi Penerjemahan Bahasa Indonesia ke dalam Bahasa Arab

    pada Teks Kemasan Produk Makanan Ringan

    Skripsi ini menganalisis ragam strategi penerjemahan pada teks kemasanbeberapa produk makanan ringan. Produk makanan yang dimaksud adalah produkyang dibuat dan diproduksi di Indonesia. Produk-produk tersebut tidak luput darikeseharian manusia sebagai konsumen, oleh karenanya unsur penulisan pada tekskemasan sangat penting untuk diketahui konsumen. Hal terpenting yang harusdiketahui di antaranya adalah tanggal akhir masa berlaku dan komposisi bahanmakanan. Terutama apabila produk tersebut dikirim dan dikonsumsi olehmasyarakat luar khususnya negara-negara Arab di Timur Tengah, atau mungkinbagi konsumen yang penduduknya mayoritas muslim.

    Masalah yang diangkat dalam penelitian ini yaitu tentang bagaimanastrategi penerjemahan yang digunakan dari teks sumber bahasa Indonesia kedalam teks sasaran bahasa Arab pada kemasan produk makanan ringan. Sehinggaberdasarkan permasalahan tersebut, penelitian ini bertujuan untuk mengetahuilangkah strategi yang digunakan oleh penerjemah saat menerjemahkanperistilahan teks produk khususnya makanan ringan.

    Metode yang digunakan dalam penelitian ini ialah kualitatif deskriptif, yaitumengumpulkan data-data yang berkaitan dengan masalah penelitian untukkemudian dideskripsikan demi memberikan kejelasan. Oleh karenanya, penelitianini terbatas pada usaha mengungkapkan suatu masalah sebagaimana adanya,sehingga hanya ada pengungkapan fakta yang didukung referensi terkait denganbidang penerjemahan dan kebahasaan.

    Hasil penelitian ini mengungkapkan bahwa penerjemah banyakmenggunakan strategi deskripsi dan modulasi. Strategi deskripsi digunakandengan tujuan untuk memberikan penjelasan bagi pembaca teks sasaran,sedangkan strategi modulasi bertujuan untuk memberikan terjemahan yang sesuaiakibat pergeseran makna dari bahasa Indonesia ke dalam bahasa Arab karenadalam bahasa produk banyak menggunakan makna yang padat, namun jelas.

  • v

    KATA PENGANTAR

    Puji dan syukur peneliti panjatkan kehadirat Allah Swt. yang telah

    melimpahkan rahmat serta karunia-Nya, sehingga dapat menyelesaikan skripsi

    yang berjudul, Strategi Penerjemahan Bahasa Indonesia ke dalam Bahasa Arab

    pada Teks Kemasan Produk Makanan Ringan. Shalawat dan salam semoga tetap

    tercurahkan kepada junjungan Nabi Besar Muhammad Saw., juga kepada

    keluarga, para sahabat, dan para pengikutnya hingga akhir zaman.

    Peneliti menyadari banyak kekurangan yang dihadapi dalam penulisan

    skripsi ini. Namun berkat dukungan serta kontribusi dari berbagai pihak,

    penelitian ini dapat selesai pada waktunya. Oleh karena itu, dengan penuh rasa

    hormat perkenankan untuk mengucapkan terima kasih yang mendalam kepada:

    Dekan Fakultas Adab dan Humaniora UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Bapak

    Prof. Dr. Sukron Kamil, M.Ag.; Ketua Prodi Tarjamah, Bapak Dr. Moch. Syarif

    Hidayatullah, M.Hum.; Sektretaris Prodi Tarjamah, Ibu Rizqi Handayani, M.Ag.;

    pembimbing skripsi, Bapak Drs. Saifullah Kamalie, Lc., M.Hum., Ph.D.; para

    penguji, Bapak Dr. Akhmad Saehudin, M.Ag. dan Ibu Karlina Helmanita, M.Ag.;

    kedua orang tua, H. Ade Muslihat dan Hj. Eli Kurniawangsih.

    Jakarta, 27 Juni 2016

    Regi Fajar Subhan

  • vi

    DAFTAR ISI

    LEMBAR PERNYATAAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i

    PERSETUJUAN PEMBIMBING . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii

    PENGESAHAN PANITIA UJIAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii

    ABSTRAK . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv

    KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v

    DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi

    PEDOMAN TRANSLITERASI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ix

    DAFTAR ISTILAH . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . xiv

    BAB I PENDAHULUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1

    A. Latar Belakang Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1

    B. Rumusan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4

    C. Tujuan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4

    D. Manfaat Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5

    1. Manfaat Teoretis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5

    2. Manfaat Praktis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5

    E. Kajian Terdahulu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5

    F. Metodologi Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7

    1. Metode Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7

    2. Sumber Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7

    3. Teknik Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8

    4. Analisis Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8

    G. Sistematika Penulisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8

  • vii

    BAB II KERANGKA TEORI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10

    A. Teori Umum Penerjemahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10

    1. Definisi Penerjemahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11

    2. Proses Penerjemahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14

    3. Permasalahan Penerjemahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16

    4. Perkakas Penerjemahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18

    B. Metode Penerjemahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20

    1. Penerjemahan Berorientasi pada Teks Bsu . . . . . . . . . . . . . 21

    2. Penerjemahan Berorientasi pada Teks Bsa . . . . . . . . . . . . . 24

    C. Strategi Penerjemahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27

    1. Penambahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28

    2. Pembuangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28

    3. Literal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29

    4. Mengedepankan-mengakhirkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29

    5. Transposisi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29

    6. Pemadanan Budaya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30

    7. Deskripsi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31

    8. Calque . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31

    9. Transkripsi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32

    10. Modulasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33

    BAB III KAJIAN TENTANG KEMASAN PRODUK . . . . . . . . . . . . . . 34

    A. Definisi Produk . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34

    B. Produk Kajian Teks Kemasan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35

  • viii

    C. Profil Perusahaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37

    BAB IV TEMUAN DAN ANALISIS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42

    A. Temuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42

    B. Analisis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47

    BAB V PENUTUP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 69

    A. Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 69

    B. Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 70

    DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 71

    LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 74

  • ix

    PEDOMAN TRANSLITERASI ARAB-INDONESIA

    Transliterasi penulisan skripsi yang digunakan dalam penelitian ini merujuk

    pada pedoman buku Pedoman Penulisan Karya Ilmiah: Skripsi, Tesis, dan

    Disertasi yang ditetapkan di kampus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

    1. Konsonan

    No. Huruf Arab Nama Huruf Latin

    1. alif -

    2. ba b

    3 ta t

    4. tsa ts

    5. jim j

    6. a

    7. kha kh

    8. dal d

    9. dzal dz

    10. ra r

    11. zai z

    12. sin s

    13. syin sy

    14. shad sh

    15. dhad dh

    16. tha th

    17. zha zh

    18. ain

    19. ghain g

  • x

    20. fa f

    21. qaf q

    22. kaf k

    23. lam l

    24. mim m

    25. nun n

    26. wawu w

    27. ha h

    28. hamzah '

    29. ya y

    2. Vokal

    Vokal dalam bahasa Arab sama seperti vokal pada bahasa Indonesia.

    Vokal bahasa Arab terdiri dari vokal tunggal, rangkap, dan panjang.

    a. Vokal tunggal (monoftong)

    Vokal tunggal bahasa Arab lambangnya berupa tanda atau harakat yang

    transliterasinya diuraikan sebagai berikut:

    Tanda Nama Huruf Latin & Baca

    fatah a (pendek)

    kasrah i (pendek)

    dhammah u (pendek)

    b. Vokal rangkap (diftong)

    Vokal rangkap bahasa Arab dilambangkan dengan gabungan antara

    harakat dengan huruf dan , transliterasinya sebagai berikut:

  • xi

    Tanda Nama Huruf Latin & Baca

    fatah dan ya ai

    fathah dan wawu au

    3. Maddah (vokal panjang)

    Maddah atau vokal panjang dilambangkan dengan harakat dan huruf,

    transliterasinya adalah sebagai berikut:

    Tanda Nama Huruf Latin & Baca

    fatah dan alif (panjang)

    kasrah dan ya (panjang)

    dhammah dan

    wawu (panjang)

    4. Ta marbthah ( )

    Terdapat dua macam transliterasi untuk t marbutah, yaitu:

    a. Ta marbthah hidup

    Huruf dibaca hidup apabila mendapat harakat fathah, kasrah, dan

    dhammah, maka transliterasinya adalah (t).

    Contoh: (wadat al-wujd)

    b. Ta marbthah mati

    Huruf dibaca mati (tak dibaca) apabila mendapat harakat sukun,

    transliterasinya adalah (h).

    Contoh: (tharqah)

    (al-jmiah al-islmiyyah)

  • xii

    5. Syaddah (tasydd)

    Syaddah atau tasydd dalam sistem penulisan bahasa Arab

    dilambangkan dengan sebuah tanda syaddah. Transliterasinya ditulis dengan

    huruf yang sama dengan huruf yang diberi tanda tersebut. Akan tetapi, hal ini

    tidak berlaku jika huruf yang menerima tanda itu terletak setelah kata sandang

    yang diikuti oleh huruf-huruf syamsiyyah. (lihat pada bagian kata sandang)

    Contoh: (rabban)

    (rabb)

    6. Kata Sandang

    Kata sandang dalam bahasa Arab dilambangkan dengan huruf dan

    (al) baik diikuti oleh huruf syamsiyyah maupun qamariyyah. Penulisannya

    ditulis secara terpisah dari kata yang mengikutinya dan dihubungkan dengan

    tanda (-). Perhatikan pula transliterasi huruf syamsiyyah dan qamariyyah pada

    contoh kata sandang di bawah.

    Contoh: (ditulis al-rajul, bukan ar-rajul)

    (ditulis al-darrah, bukan ad-darrah)

    (ditulis al-fajr)

    (ditulis al-yaum)

    7. Hamzah

    Hamzah dilambangkan dengan apostrof. Tetapi ini hanya berlaku bagi

    hamzah yang diletakkan di tengah dan di akhir kata. Apabila letaknya di awal

    kata, maka huruf ini tidak dilambangkan, karena dalam tulisan Arab ditulis

    berupa alif ( ). Contoh: (syai'un) (umirtu)

  • xiii

    8. Cara Penulisan Transliterasi

    Setiap kata, baik itu kata kerja (fil), kata benda (ism), maupun huruf

    (harf) ditulis secara terpisah. Berikut contoh transliterasi dengan berpedoman

    pada ketentuan-ketentuan di atas:

    Teks Arab Teks Latin

    dzahaba al-ustdzu

    tsabata al-ajru

    idzhab antum

    asyhadu an l ilha ill Allh

    yu'atstsirukum Allh

    Mauln Malik al-Shlih

    al-yt al-kauniyyah

  • xiv

    DAFTAR ISTILAH

    BSa : bahasa sasaran

    BSu : bahasa sumber

    dll : dan lain-lain

    dsb : dan sebagainya

    KBBI : Kamus Besar Bahasa Indonesia

    TSa : teks sasaran

    TSu : teks sumber

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah

    Dunia alih bahasa atau penerjemahan di era global saat ini sudah menjadi hal

    yang tidak asing lagi. Hal ini terlihat dengan kegiatan penerjemahan yang semakin

    marak dan berkembang di berbagai bidang. Mengutip pernyataan Newmark dalam

    esainya yang menyebutkan, no global communication without translation,1 tidak

    ada komunikasi global tanpa penerjemahan. Komunikasi global yang dimaksud

    ialah komunikasi lintas bahasa yang menjadi peran utama demi kemajuan

    peradaban, dimana perkembangan ilmu pengetahuan dunia setiap waktu semakin

    pesat. Pada saat itu pula pelbagai penelitian dituangkan ke dalam bentuk buku-buku

    dengan bahasa yang beragam.

    Peran seorang penerjemah merupakan salah satu hal penting untuk dapat

    berkomunikasi lintas bahasa. Sedangkan kegiatan menerjemahkan adalah langkah

    yang harus ditempuh demi mengejar ketertinggalan. Pada dasarnya kegiatan

    penerjemahan merupakan upaya dalam mencari padanan kata-kata suatu bahasa

    dengan kata-kata bahasa lain. Proses ini cukup rumit mengingat bahasa sumber

    terkadang bukanlah mother language bagi setiap penerjemah maupun sebaliknya.

    Selain itu, wawasan mengenai gramatikal kedua bahasa harus dipahami. Unsur

    yang berada di luar bahasa seperti budaya juga harus diperhatikan oleh penerjemah.

    Pernyataan tersebut selaras dengan tulisan Geoffrey dalam bukunya yang

    menegaskan bahwa bahasa mencerminkan budaya dan penerjemah harus

    1Peter Newmark, No Global Communication Without Translation, dalam Anderman, Gunilla &Rogers, Margaret (eds.) Translation Today: Trends and Perspectives. (Clevedon: Multilingual MattersLtd., 2003), h. 55-67.

  • 2

    memahami budaya serta langkah stereotip dalam mereproduksi makna teks

    sumber.2 Dengan kata lain, penerjemahan tidak hanya terpaku pada padanan secara

    leksikal yang ada pada kamus saja, tetapi juga harus mampu memaknainya dari sisi

    teks, koteks, dan konteks. Sebab keberterimaan hasil terjemahan akan dirasakan

    oleh pembaca. Seperti yang diungkapkan Machali bahwa pembaca hanya melihat

    hasil praktik penerjemah, bukanlah praktik penerjemahannya.3

    Penerjemahan dibagi menjadi teks dan nonteks. Pada penerjemahan teks,

    objek yang diterjemahkan mengacu pada tulisan yang terdapat dalam pelbagai teks

    cetak, sedangkan untuk objek penerjemahan nonteks adalah bunyi bahasa sumber

    yang diterjemahkan secara langsung sesuai makna yang terkandung dalam bahasa

    sasaran. Apabila dirincikan penerjemahan teks memiliki kajian yang lebih luas lagi,

    seperti buku, dokumen hukum, naskah fiksi maupun nonfiksi, termasuk teks yang

    terdapat pada kemasan produk. Dalam hal ini teks produk termasuk ke dalam

    wilayah penerjemahan teks lokalisasi atau penerjemahan terhadap suatu produk

    yang akan dipasarkan di suatu wilayah.4

    Kata produk diartikan sebagai barang atau jasa yang dibuat dan ditambah

    gunanya atau nilainya dalam proses produksi dan menjadi hasil akhir dari proses

    produksi.5 Dalam KBBI dijelaskan pula bahwa produk termasuk di antaranya

    benda atau yang bersifat kebendaan seperti barang, bahan, dan hasil kerja.

    Hal ini menarik karena produk merupakan salah satu barang yang akrab

    dengan kehidupan sehari-hari. Produk yang dimaksudkan dalam pembahasan ini

    2Geoffrey Samuelsson-Brown, A Practical Guide for Translators, (Great Britain: Short RunPress Ltd., 2010), h. 34.

    3Rochayah Machali, Pedoman bagi Penerjemah: Panduan Lengkap bagi Anda yang InginMenjadi Penerjemah Profesional, (Bandung: PT. Mizan Pustaka, 2009), h. 30.

    4Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab Indonesia Kontemporer,(Tangerang Selatan: Alkitabah, 2014), h. 33.

    5Kamus Besar Bahasa Indonesia, edisi keempat, (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2008), h.1213.

  • 3

    merupakan olahan makanan dalam negeri yang pada bungkus kemasannya tertera

    teks bahasa Indonesia sebagai TSu dan teks bahasa Arab sebagai TSa. Jika diamati

    bahasa produk sedikit berbeda dengan bahasa buku. Bahasa produk lebih singkat,

    padat, jelas. Berbeda dengan bahasa buku yang lebih deskriptif dan terperinci.

    Fokus utama perhatian peneliti ialah strategi dalam menerjemahkannya.

    Berikut contoh lingkup kajian yang melatarbelakangi penelitian ini. Contoh teks

    berikut terdapat pada produk Richeese dan Richoco yang masih dalam satu

    perusahaan oleh PT. Kaldu Sari Nabati Indonesia. Pada kemasan tersebut tertera

    teks wafer krim cokelat dan wafer krim keju yang diterjemahkan menjadi

    dan . Apabila dianalisis kata demi kata, maka

    pada teks pertama, coklat diterjemahkan , wafer diterjemahkan ,

    dan krim diterjemahkan . Semua kata tersebut dipadankan ke dalam bahasa

    Arab secara literal. Lain halnya dengan teks kedua, wafer diterjemahkan dan

    krim keju menjadi . Inilah salah satu ragam strategi penerjemahan yang

    apabila dianalisis keduanya memiliki strategi penerjemahan yang berbeda.

    Contoh tersebut merupakan teks yang sering kita temukan dalam kemasan

    sebuah produk makanan. Pengetahuan mengenai strategi penerjemahan merupakan

    salah satu teori yang harus dimiliki oleh seorang penerjemah. Tanpa pengetahuan

    ini, dapat dipastikan hasil terjemahan akan sulit untuk dipahami oleh pembaca TSa.

    Paling tidak penerjemah mampu memadankannya sedekat mungkin ke dalam BSa.

    Penelitian mengenai analisis strategi penerjemahan pada teks kemasan

    produk masih jarang dilakukan, khususnya dari bahasa Indonesia ke dalam bahasa

    Arab. Seorang penerjemah tidak hanya dituntut untuk dapat menerjemahkan dari

  • 4

    bahasa asing ke dalam bahasa sendiri, tetapi juga dituntut untuk dapat

    menerjemahkan dari bahasa sendiri ke dalam bahasa asing. Berdasarkan latar

    belakang tersebut, penelitian ini mengangkat judul, STRATEGI

    PENERJEMAHAN BAHASA INDONESIA KE DALAM BAHASA ARAB

    PADA TEKS KEMASAN PRODUK MAKANAN RINGAN.

    B. Rumusan Masalah

    Untuk mempermudah penelitian dan menghindari perluasan masalah, peneliti

    merumuskannya melalui pertanyaan sebagai berikut:

    1. Bagaimana strategi penerjemahan bahasa Indonesia ke dalam bahasa Arab

    yang terdapat pada teks kemasan produk makanan ringan?

    2. Jenis strategi apa yang paling banyak digunakan oleh penerjemah saat

    menerjemahkan bahasa Indonesia ke dalam bahasa Arab pada teks kemasan

    produk makanan ringan?

    C. Tujuan Penelitian

    Sesuai dengan permasalahan yang telah dirumuskan di atas, penelitian ini

    mempunyai tujuan:

    1. Mengetahui ragam strategi penerjemahan bahasa Indonesia ke dalam bahasa

    Arab yang terdapat pada teks kemasan produk makanan ringan.

    2. Mengetahui jenis strategi penerjemahan yang banyak digunakan oleh

    penerjemah saat menerjemahkan bahasa Indonesia ke dalam bahasa Arab pada

    teks kemasan produk makanan ringan.

  • 5

    D. Manfaat Penelitian

    1. Manfaat Teoretis

    Secara teoretis penelitian ini bermanfaat untuk memberikan informasi

    mengenai bentuk-bentuk strategi penerjemahan bahasa Indonesia ke dalam

    bahasa Arab yang terdapat pada kemasan produk makanan ringan.

    2. Manfaat Praktis

    a. Memberikan wawasan tentang taktik dalam menerjemahkan kata atau

    kelompok kata yang tertera pada teks kemasan produk.

    b. Memberikan wawasan tentang peristilahan bahasa Arab yang

    digunakan dalam dunia produk.

    E. Kajian Terdahulu

    Peneliti telah menemukan beberapa kajian terkait strategi penerjemahan,

    namun belum ditemukan mengenai startegi penerjemahan pada teks kemasan

    produk makanan ringan. Penelitian pertama berjudul, Metode dan Strategi

    Terjemahan al-Quran Mahmud Yunus. Penelitian ini dilakukan oleh mahasiswa

    Tarjamah, Lukman Hakim pada tahun 2015. Skripsi tersebut menganalisis metode

    serta strategi penerjemahan al-Quran dengan studi kasus terjemahan ayat yang

    mengandung isim maushul ) dan ( dan min bayaniyyah.

    Penelitian kedua merupakan skripsi milik Hairiyah dengan judul,

    Peristilahan Fitur Telepon Selular dalam Bahasa Arab dan Padanannya dalam

    Bahasa Indonesia (Studi Kasus Nokia dan Sony Ericson). Penelitian yang

    dilakukan pada tahun 2009 ini mengkaji pemadanan kedua bahasa yang dilihat dari

    teknik dan ideologi penerjemahan dalam dua produk ponsel ternama.

  • 6

    Pada penelitian ketiga dan selanjutnya, peneliti menemukan beberapa hasil

    kajian terdahulu dari mahasiswa konsentrasi penerjemahan (translation) Bahasa

    dan Sastra Inggris UIN Jakarta. Penelitian tersebut diantaranya berjudul, The

    Translation Procedures in Serving Suggestion of Food and Drink Products,

    adalah skripsi Jehan Fadhilla pada tahun 2012. Penelitian ini menganalisis strategi

    yang digunakan dalam buku panduan penyajian makanan dan minuman.

    Penelitian keempat berjudul, A Translation Procedure of English into

    Indonesian in Legal Document. Skripsi tersebut milik Sitta Aisyah Febriandari

    pada tahun 2011. Penelitiannya mengenai strategi penerjemahan bahasa Inggris ke

    dalam Indonesia dalam dokumen resmi.

    Penelitian kelima adalah skripsi milik Yoyoh pada tahun 2010 dengan judul,

    The Analysis of Translation Procedure in The Label of Baby Products.

    Penelitian ini juga menganalisis strategi penerjemahan yang digunakan khususnya

    pada produk-produk bayi.

    Adapun perbedaan antara penelitian sebelumnya dengan penelitian yang

    diangkat dalam skripsi ini yaitu terletak pada objek kajian TSu. Dalam skripsi ini

    peneliti mengambil sampel TSu berbahasa Indonesia yang terdapat pada kemasan

    produk makanan ringan yang diterjemahkan ke dalam TSa berbahasa Arab. Apabila

    dilihat dari kajian sebelumnya, kebanyakan analisis mengkaji dari bahasa sumber

    asing ke dalam bahasa sasaran Indonesia. Analisis mengenai strategi penerjemahan

    bahkan jarang ditemukan dalam penelitian-penelitian mahasiswa jurusan Tarjamah.

    Mengingat strategi penerjemahan merupakan salah satu teori penting dalam

    kegiatan menerjemahkan sebuah kata ataupun kelompok kata, maka penelitian ini

    mengangkat judul tersebut.

  • 7

    F. Metodologi Penelitian

    Metodologi penelitian yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari empat

    poin. Berikut penjelasannya:

    1. Metode Penelitian

    Metode yang digunakan peneliti adalah kualitatif deskriptif, yaitu

    dengan mengumpulkan data-data yang berkaitan dengan masalah penelitian.

    Kemudian dideskripsikan sehingga memberikan kejelasan terhadap objek

    yang diteliti. Penelitian ini terbatas pada usaha mengungkapkan suatu

    masalah dan keadaan sebagaimana adanya, sehingga hanya ada

    pengungkapan fakta.6 Dalam memperoleh data, peneliti juga menggunakan

    studi kepustakaan, yaitu dengan mengumpulkan referensi yang berkaitan

    dengan penelitian, kemudian memilih antara pengertian yang satu dengan

    pengertian yang lain.

    2. Sumber Data

    Data yang peneliti ambil terdiri dari sumber primer dan sekunder.

    Sumber primer atau sumber utama yang diambil ialah kemasan produk

    makanan produksi Indonesia yang ada di pasaran. Pada kemasan tersebut

    terdapat bahasa Indonesia sebagai TSu dan bahasa Arab sebagai TSa.

    Sedangkan sumber sekunder atau pendukung, peneliti mengambil dari

    literatur buku yang berhubungan dengan penerjemahan, dan kamus-kamus

    sebagai pendukung, di antaranya; Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI),

    Kamus al-Munawwir Arab-Indonesia, Kamus al-Munawwir Indonesia-

    Arab, serta internet sebagai penunjang.

    6Hermawan Wasito, Pengantar Metodologi Penelitian, (Jakarta: Gramedia, 1993), h. 19.

  • 8

    3. Teknik Pengumpulan Data

    Secara teknis, penelitian yang dilakukan terlebih dahulu adalah

    menentukan objek kajian berupa teks bahasa Indonesia yang diterjemahkan

    ke dalam bahasa Arab pada kemasan produk makanan ringan. Setelah itu

    membacanya secara keseluruhan, kemudian mencatat hasil terjemahan

    bahasa Indonesia yang memiliki beberapa strategi penerjemahan dalam

    padanan bahasa Arabnya. Setelah didapat kemudian data tersebut dianalisis

    berlandaskan teori.

    4. Analisis Data

    Langkah analisis yang peneliti lakukan terlebih dahulu yaitu dengan

    melihat hasil terjemahannya pada tataran padanan kata demi kata, setelah itu

    menganalisis bentuk penerjemahannya. Sehingga akan didapati hasil

    analisis strategi penerjemahan kata maupun frasa yang ada pada teks bahasa

    Arabnya. Penulisan hasil penelitian yang dilakukan ini berpedoman pada

    buku Pedoman Penulisan Karya Ilmiah (skripsi, tesis, dan disertasi) yang

    berlaku di lingkungan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

    G. Sistematika Penulisan

    Penelitian ini disajikan dalam lima bab, terdiri dari bab I pendahuluan yang

    merupakan bagian keseluruhan topik penelitian ini. Pada bab ini peneliti

    merincinya menjadi beberapa sub-bab yang terdiri dari latar belakang masalah,

    rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, kajian terdahulu,

    metodologi penelitian, dan sistematika penulisan.

  • 9

    Bab II memaparkan kerangka teori yang menjadi landasan dalam penelitian

    ini. Pada bagian penjelasan kerangka teori ini, secara umum dibagi menjadi tiga

    sub-bab, di antaranya mengenai teori umum penerjemahan, metode penerjemahan,

    dan strategi penerjemahan.

    Bab III kajian tentang kemasan produk. Dalam bab ini, peneliti membagi ke

    dalam tiga sub-bab yang meliputi definisi produk, produk kajian teks kemasan,

    serta profil perusahaan.

    Bab IV merupakan analisis dari hasil temuan penelitian terkait objek yang

    diteliti dengan menerapkan teori yang ada pada bab kedua. Pada bab ini terdiri dari

    dua sub-bab, di antaranya berupa temuan dan analisis.

    Bab V penutup menyuguhkan pembahasan kesimpulan akhir dari hasil

    penelitian yang telah dilakukan. Dalam bab ini ada dua sub-bab, yaitu kesimpulan

    dan saran.

    Selain dari kelima bab tersebut, peneliti juga melampirkan beberapa lampiran

    dari objek kemasan produk yang diteliti pada bagian akhir bab.

  • 10

    BAB II

    KERANGKA TEORI

    A. Teori Umum Penerjemahan

    Kegiatan alih bahasa atau penerjemahan bukanlah hal yang baru dalam

    peradaban umat manusia saat ini. Diperkirakan kegiatan ini sudah ada semenjak

    peradaban manusia sendiri itu hadir. Penerjemahan yang dimaksud bukan hanya pada

    tataran alih bahasa saja, melainkan sesuai pernyataan Jakobson dalam esainya

    berjudul, On Linguistic Aspects of Translation yang menjelaskan bahwa kegiatan

    penerjemahan terbagi menjadi tiga kategori besar.7 Kategori tersebut diantaranya

    adalah sebagai berikut;

    1. penerjemahan intralingual (rewording), kegiatan ini berlangsung dalam bahasa

    yang sama,

    2. penerjemahan interlingual (translation proper), kegiatan ini melibatkan

    beberapa bahasa,

    3. penerjemahan intersemiotik (transmutation), kegiatan ini melibatkan dua sistem

    simbol berbeda.

    Dalam perspektif komunikasi global, tak dapat disangkal bahwa kegiatan

    penerjemahan sangatlah penting. Khususnya penerjemahan interlingual atau

    antarbahasa. Kegiatan alih bahasa dapat berarti alih pengetahuan. Hal ini

    dikarenakan banyaknya penemuan-penemuan baru dalam ranah ilmu pengetahuan

    yang sudah tentu harus dipublikasikan ke seluruh belahan dunia serta mampu diakses

    oleh masyarakat global. Oleh karenanya, penerjemahan bisa menjadi kunci untuk

    7Jeremy Munday dan Basil Hatim, Translation an Advanced Resource Book, (New York:Routledge, 2004), h. 5.

  • 11

    membuka akses tersebut, sehingga perbedaan bahasa tidak menjadi sekat

    terhalangnya ilmu. Telah banyak peradaban yang dihasilkan setelah adanya kegiatan

    penerjemahan besar-besaran diberbagai zaman. Oleh karenanya, kegiatan

    menerjemahkan bukan berarti keterbelakangan, melainkan keterbukaan dan

    kehendak ikut meramaikan dunia dengan saling menukar informasi dan

    pengetahuan.8

    1. Definisi Penerjemahan

    Istilah penerjemahan dalam bahasa Indonesia sendiri berasal dari kata

    terjemah, dimana kata tersebut merupakan serapan dari bahasa Arab, yakni

    (tarjamah). Dalam bukunya Syihabuddin mengatakan bahwa bahasa Arab

    juga meminjam istilah dari bahasa Armenia, turjuman, yang sebentuk dengan

    tarjaman dan tarjuman, artinya orang yang mengalihkan tuturan dari satu bahasa

    ke bahasa lain.9

    Apabila dilihat dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) disebutkan

    bahwa terjemah atau menerjemahkan berarti menyalin (memindahkan) suatu

    bahasa ke bahasa lain.10 Istilah ini banyak diartikan oleh para tokoh yang konsen

    terhadap dunia alih bahasa, bahwa kegiatan tersebut secara umum merupakan

    upaya untuk mengalihkan pesan dari bahasa sumber (BSu) ke dalam bahasa

    target/sasaran (BSa).

    Beberapa definisi berikut merupakan pandangan menurut para ahli di

    bidang alih bahasa dalam tulisannya tentang penerjemahan, diantaranya Catford

    mengatakan, translation is the replacement of textual material in one language

    8Nur Mufid dan Kaserun AS Rahman, Buku Pintar Menerjemahkan Arab-Indonesia (CaraPaling Tepat, Mudah dan Kreatif), (Surabaya: Pustaka Progressif, 2007), h. 2.

    9Syihabuddin. Penerjemahan Arab-Indonesia (Teori dan Praktek), (Bandung: Humaniora,2005), h. 7.

    10Kamus Besar Bahasa Indonesia, edisi keempat, h. 1452.

  • 12

    (SL) by equivalent textual material in another language (TL).11 Terjemah

    adalah penggantian materi tekstual dalam suatu bahasa (BSu) dengan materi

    tekstual yang sepadan dengan bahasa lain (BSa). Nida dan Taber juga

    mengemukakan bahwa, translating consists of reproducing in the receptor

    language the closest natural equivalent of the source language message, first in

    terms of meaning and secondly in terms of style.12 Penerjemahan adalah usaha

    mencipta kembali pesan dalam BSu ke dalam BSa dengan padanan alamiah yang

    sedekat mungkin, pertama dalam hal makna dan kemudian gaya bahasanya.

    Menurut Catford yang harus sepadan ialah materi tekstualnya, ini bisa jadi

    kosakatanya, struktur gaya bahasanya, dan maknanya. Demikian juga yang

    dikatakan Nida dan Taber yang menyinggung padanan makna dan gaya bahasa

    penerjemahan dalam definisinya.

    Penjelasan lain yang juga menyinggung tentang makna ialah Syihabuddin

    yang mendefinisikan penerjemahan sebagai pengungkapan makna tuturan suatu

    bahasa di dalam bahasa lain dengan memenuhi seluruh makna dan maksud

    tuturan itu.13 Tak jauh beda dengan Larson, dalam bukunya ia juga menulis

    bahwa penerjemahan pada dasarnya adalah suatu perubahan bentuk makna

    bahasa dari BSu ke dalam BSa. Bentuk bahasa yang dimaksud adalah struktur

    lahir bahasa itu sendiri mengacu pada kata, frasa, klausa, kalimat, paragraf, baik

    lisan maupun tertulis. Bentuk BSu disalin ke dalam bentuk BSa melalui struktur

    11J. C. Catford, A Linguistic Theory of Translation: An Essay in Applied Linguistics, (London:Oxford University Press, 1965), h. 20.

    12Eugene A. Nida dan Charles R. Taber, The Theory and Practice of Translation, (Leiden: E. J.Brill, 1974), h. 12.

    13Syihabuddin. Penerjemahan Arab-Indonesia (Teori dan Praktek), h. 8.

  • 13

    semantis. Ia menegaskan bahwa maknalah yang dialihkan dan harus

    dipertahankan, sedangkan bentuk boleh diubah.14

    Konsep penerjemahan yang diungkapkan oleh keempat tokoh tersebut

    ialah mengenai padanan makna dalam BSa. Makna yang muncul pada BSa

    merupakan hasil pemadanan sesuai dengan apa yang ada dalam BSu, ini

    bertujuan agar pembaca dapat memahami makna yang disampaikan oleh penulis.

    Dengan kata lain, definisi ini menekankan bahwa meskipun gaya bahasa itu

    penting, tetapi makna yang disampaikan harus menjadi prioritas utama dalam

    penerjemahan.

    Lain halnya pakar penerjemahan, Peter Newmark menjelaskan bahwa,

    translation is a craft consisting in the attempt to replace a written message

    and/or statement in one language by the same message and/or statement in

    another language.15 Penerjemahan adalah suatu kiat yang merupakan usaha

    untuk mengganti suatu pesan atau pernyataan tertulis dalam satu bahasa dengan

    pesan atau pernyataan yang sama dalam bahasa lain. Ia menggunakan istilah

    mengganti pesan dan memaknainya sama tetapi dalam bahasa yang lain

    sebagai konsep utama penerjemahan yang dimaksudkan. Sementara Syarif

    Hidayatullah mendefinisikan terjemah sebagai proses memindahkan pesan yang

    telah diungkapkan dalam BSu ke dalam BSa secara sepadan dan wajar sehingga

    tidak menimbulkan kesalahpersepsian.16

    Keduanya mengungkapkan bahwa kesepadanan pesan dari BSu ke dalam

    BSa harus diperhatikan. Sedangkan Frans Sayogie berkesimpulan bahwa definisi

    14Mildred L. Larson, Penerjemahan Berdasar Makna: Pedoman untuk Pemadanan Antarbahasa,Jakarta: Arcan, 1989), h. 3.

    15Peter Newmark, Approaches to Translation (Language Teaching Methodology Series),(Oxford: Pergamon Press, 1981), h. 7.

    16Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab-Indonesia Kontemporer, h. 17.

  • 14

    penerjemahan itu antara lain; melibatkan dua bahasa, upaya mengalihkan teks

    BSu dengan teks yang sepadan dalam BSa, dan yang diterjemahkan tersebut

    adalah makna sebagaimana yang dinyatakan oleh pengarang.17

    Berdasarkan beberapa definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa,

    penerjemahan berfokus pada makna ekuivalen atau padanan suatu bahasa dalam

    bahasa lain. Mungkin kata sepadan atau padanan tersebut lebih tepat digunakan

    dalam dunia penerjemahan mengingat secara linguistik tidak ada kata-kata yang

    sama (persamaan) dalam bahasa yang berlainan. Sehingga penerjemahan dapat

    didefinisikan sebagai bentuk kegiatan dalam upaya untuk menyampaikan

    kembali pesan yang terdapat dalam BSu dengan memperhatikan aspek

    kesepadanannya agar pesan dapat diterima dan dipahami oleh pembaca BSa.

    2. Proses Penerjemahan

    Proses penerjemahan di sini maksudnya adalah serangkaian kegiatan yang

    dilakukan oleh seorang penerjemah pada saat mengalihkan amanat dari BSu ke

    dalam BSa.18 Kegiatan ini pada dasarnya dimaksudkan agar hasil penyampaian

    pesan teks dalam BSa sesuai dengan apa yang terdapat pada teks BSu. Seorang

    penerjemah dituntut untuk mempelajari leksikon, struktur gramatikal, situasi

    komunikasi, dan konteks budaya dari teks BSu. Oleh karena itu, dalam

    melakukan penerjemahan diperlukan kehati-hatian agar tidak menimbulkan

    kesalahan yang menyebabkan ketidakberterimaan pesan yang disampaikan.

    17Frans Sayogie, Penerjemahan Bahasa Inggris ke dalam Bahasa Indonesia, (Jakarta: LembagaPenelitian UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, 2008), h. 10.

    18Rudolf Nababan, Teori Menerjemahkan Bahasa Inggris, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2008),h. 24.

  • 15

    Seorang penerjemah sebaiknya mengikuti serangkaian proses tersebut.

    Berikut ini adalah proses penerjemahan Syarif Hidayatullah. Ia membaginya ke

    dalam empat proses.19 Berikut adalah bagannya:

    Gambar 1. Proses Penerjemahan Syarif Hidayatullah

    Proses penerjemahan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.

    Proses I merupakan pemahaman leksikal dan makna gramatikal BSu. Pada

    tahap ini seorang penerjemah harus bisa memahami penggunaan makna kosakata

    BSu. Termasuk perubahan morfologis dan pemahaman sintaksis yang jika tidak

    diperhatikan akan berimbas pada perubahan makna.

    Proses 2 merupakan pemahaman makna BSu. Penerjemah harus

    memahami struktur semantik dan pragmatik dalam teks BSu yang dikaitkan

    dengan konteks situasi teks BSu.

    Proses 3 merupakan sinkronisasi struktur kedua bahasa. Pada tahap ini,

    struktur luar BSu telah bertransformasi menjadi struktur dalam. Struktur dalam

    19Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab-Indonesia Kontemporer, h. 20.

    (PROSES 1)

    PemahamanLeksikal &

    Gramatikal BSu

    (PROSES 2)

    PemahamanMakna BSu

    (MASUKAN)

    Struktur LuarBSu

    (PROSES 4)

    PemadananMakna kedalam BSa

    (PROSES 3)

    SinkronisasiStruktur dalam

    BSu & BSa

    (KELUARAN)

    Struktur LuarBSa

  • 16

    ini disinkronisasi untuk mendapatkan penyelarasan pemahaman teks dalam BSu

    ke dalam teks BSa.

    Proses 4 merupakan pemadanan makna ke dalam BSa. Hasil penyelarasan

    itu dikonversikan menjadi teks dalam BSa yang bisa dipahami oleh pembaca

    BSa. Pada tahap ini, penerjemah tidak boleh hanya memperhatikan aspek

    leksikal dan gramatikal saja, tetapi juga aspek semantis dan pragmatisnya.

    Proses penerjemahan ini harus dilakukan secara bertahap, hal ini bertujuan

    agar hasil terjemahan dapat dipahami secara konteks serta dapat memiliki

    keterbacaan secara makna.

    3. Permasalahan Penerjemahan

    Secara umum biasanya permasalahan penerjemahan berkaitan dengan

    aspek kebahasaan, non-kebahasaan, dan kebudayaan. Adapun secara khusus dan

    terperinci berbagai permasalahan yang dihadapi penerjemah tersebut akan

    diuraikan sebagai berikut.

    a. Masalah teoretis

    Kegiatan penerjemahan merupakan kegiatan yang kompleks, hal ini

    dikarenakan melibatkan berbagai kemampuan kebahasaan secara bersamaan

    dan simultan. Di antara kemampuan itu ialah penguasaan dua bahasa,

    kemampuan teoretis tentang terjemah, dan pengetahuan mengenai berbagai

    hal yang melingkupi konteks pembicaraan suatu teks. Untuk mengatasi

    masalah ini seorang penerjemah harus memahami teori penerjemahan. Teori

    diperlukan dalam mereproduksi pesan dari BSu ke dalam BSa. Sehingga,

    dengan adanya teori tersebut kedua bahasa akan mengalami pemadanan

    yang lebih wajar dan dekat, baik arti maupun gaya bahasanya.

  • 17

    b. Masalah kosakata kebudayaan dan metafora

    Maksud kosakata kebudayaan ialah ungkapan yang menggambarkan

    tradisi, kebiasaan, norma, dan budaya yang berlaku di kalangan penutur

    BSu. Cara mengatasi masalah ini yaitu dengan mencari padanannya dalam

    BSa, bukan menerjemahkannya secara harfiah. Hal ini berhubungan dengan

    metode penerjemahan yang dilakukan. Bahkan Geoffrey dalam bukunya

    menegaskan, language reflects culture and the translator must understand

    cultural and stereotypical ways of reproducing the meaning of the source

    text.20 Bahasa mencerminkan budaya dan penerjemah harus memahami

    budaya serta langkah stereotip dalam mereproduksi makna teks sumber.

    Penerjemah diharuskan mengenal budaya kedua bahasa.

    Sedangkan masalah metafora berkaitan dengan pengasosiasian kata

    yang satu dengan kata yang lain apabila diterjemahkan secara harfiah.

    Misal: apabila diterjemahkan secara harfiah akan bermakna

    kalajengking jam. Istilah tersebut tidak dikenal dalam masyarakat

    Indonesia. Sehingga makna yang dapat diterima yaitu jarum jam.

    c. Masalah transliterasi

    Masalah ini timbul karena tidak adanya aturan yang konsisten untuk

    dijadikan pegangan pengalihhurufan. Khususnya nama-nama asing yang

    ditransliterasikan ke dalam bahasa Arab. Seperti huruf latin G yang

    dialihkan ke dalam bahasa Arab menjadi atau Hal ini sering ditemui .

    pada nama-nama orang, misalnya huruf G pada nama Jhon Gerard yang di

    transliterasikan menjadi dan Albert Girard menjadi

    20Geoffrey Samuelsson-Brown, A Practical Guide for Translators, h. 34.

  • 18

    Lain lagi Plato yang ditulis menjadi . Syihabuddin .

    manyarankan untuk merujuk pada Encyclopedic Dictionary of Scientist and

    Inventors karya Ibrahim Badran dan Muhammad Faris yang memuat nama-

    nama ilmuwan dan para penemu di dunia, atau ensiklopedi Britanica dan

    Americana.21

    d. Masalah tanda baca

    Masalah yang harus diperhatikan penerjemah adalah tanda baca,

    pemakaian huruf kapital, tanda koma, huruf miring, tanda tanya, tanda petik,

    dll. Ini berkaitan dengan struktur luar BSa, karena bahasa Arab klasik tidak

    mengenal aturan tersebut. Struktur bahasa Arab tentu memiliki perbedaan

    dengan bahasa Indonesia. Oleh karenanya masalah penggunaan tanda baca

    harus diperhatikan.

    4. Perkakas Penerjemah

    Penerjemah dibagi menjadi dua, yaitu interpreter (juru bahasa) dan

    translator (penerjemah). Keduanya memiliki batasan-batasan tersendiri dalam

    melakukan penerjemahan. Begitu juga perkakas yang digunakan. Perkakas

    merupakan berbagai macam barang yang dapat dipakai sebagai alat. Dalam

    dunia penerjemahan, perkakas penerjemah yang dimaksud merupakan

    komponen yang digunakan penerjemah dalam kegiatannya pada saat

    menerjemahkan. Perkakas-perkakas tersebut dibagi menjadi dua, yaitu perkakas

    konvensional dan perkakas modern.22

    21Syihabuddin. Penerjemahan Arab-Indonesia (Teori dan Praktik), h. 159.22Zuchridin Suryawinata & Sugeng Hariyanto, Translation: Bahasan Teori & Penuntun Praktis

    Menerjemahkan, (Yogyakarta: Kanisius, 2003), h. 27.

  • 19

    a. Perkakas konvensional

    Perkakas konvensional yang umum digunakan seorang penerjemah

    adalah kertas dan pensil. Akan tetapi, kamus juga termasuk ke dalam

    konvensional. Kamus yang dimaksud ialah kamus dalam bentuk cetak.

    Adapun kamus yang digunakan tidak hanya kamus ekabahasa yang

    memuat satu bahasa saja, al-Munjid misalnya. Selain dari itu, yang harus

    menjadi perhatian utama seorang penerjemah ialah kamus dwibahasa yang

    digunakan, seperti al-Munawwir. Oleh karenanya, kamus merupakan

    perkakas penting dalam mencari makna kedua. Baik itu diperoleh dari

    kamus umum, maupun kamus khusus yang terkait dengan bidang

    spesialisasinya.

    Buku-buku terkait tata bahasa baik BSu maupun BSa, buku-buku

    terkait kaidah gramatika bahasa non-baku juga termasuk ke dalamnya.

    Berbagai buku maupun ensiklopedia mengenai informasi sejarah,

    kebudayaan, dan peradaban kedua bahasa juga penting untuk memantapkan

    hasil terjemahan.

    b. Perkakas modern

    Bila konvensional masih dalam bentuk cetak. Lain halnya dengan

    perkakas modern yang mengacu pada berbagai bentuk referensi digital,

    termasuk di dalamnya kamus, buku-buku dan ensiklopedia-ensiklopedia

    dalam bentuk digital. Selain itu penggunaan akses layanan internet sebagai

    penunjang dalam melakukan dan memantapkan hasil terjemahan juga

    masuk ke dalamnya.

  • 20

    B. Metode Penerjemahan

    Metode penerjemahan merupakan cara yang digunakan oleh penerjemah dalam

    mengungkapkan makna sebuah TSu saat hendak memutuskan penerjemahan.

    Terkadang sebuah metode tidak dapat diterapkan secara konsisten dari awal hingga

    akhir. Hal ini disebabkan keragaman teks yang dihadapi penerjemah menuntut

    penyelesaian dengan cara yang bervariasi pula. Oleh karenanya, metode

    penerjemahan biasanya digunakan sebagai pendekatan umum atau prinsip pokok

    dalam menerjemahkan sebuah teks secara keseluruhan. Tujuannya agar kegiatan

    penerjemahan yang dilakukan lebih efisien dan efektif.

    Menurut Maurits dalam bukunya mengungkapkan bahwa pada umumnya

    penerjemahan terbagi atas dua bagian besar, yaitu harfiah (literal translation) dan

    bebas (free translation).23 Pernyataan tersebut hampir senada dalam khazanah

    penerjemahan di dunia Arab yang menyebutkan bahwa metode penerjemahan terbagi

    menjadi dua macam, yaitu harfiah dan tafsiriah.24 Metode harfiah ialah cara

    menerjemahkan dengan memperhatikan peniruan terhadap susunan dan urutan teks

    sumber. Sedangkan metode tafsiriah ialah cara penerjemahan dengan tidak

    memperhatikan peniruan susunan dan urutan TSu. Penerjemah tidak perlu

    memaksakan diri untuk dapat memahami setiap kata yang terdapat dalam TSu.

    Berbeda dengan literatur barat, metode penerjemahan dikaji dan

    diklasifikasikan secara lebih rinci. Metode penerjemahan milik seorang pakar

    penerjemah, Newmark dinilai paling lengkap dan memadai. Dia memandang bahwa

    metode penerjemahan dapat dilihat dari segi penekanannya terhadap BSu dan BSa.

    Empat metode berorientasi pada BSu atau berbasis semantik dan empat metode

    23Maurits D.S. Simatupang, Pengantar Teori Terjemahan, (Jakarta: Direktorat JenderalPendidikan Tinggi Departemen Pnedidikan Nasional, 1999/2000), h. 39.

    24Syihabuddin. Penerjemahan Arab-Indonesia (Teori dan Praktik), h. 69.

  • 21

    berorientasi pada BSa atau berbasis komunikatif.25 Berikut ini merupakan diagram

    V yang terdapat dalam teori penerjemahan Newmark.

    Berorientasi pada BSu Berorientasi pada BSa

    Kata demi kata Adaptasi

    Harfiah Bebas

    Setia Idomatik

    Semantik Komunikatif

    Gambar 2. Diagram - V Newmark

    Diagram tersebut dinamai dengan Diagram - V oleh karena diagram tersebut

    menyatakan bahwa semakin ke bawah (mengerucut) maka hasil terjemahan semakin

    mendekati BSa, sehingga hasilnya semakin baik dan lebih mudah untuk dimengerti

    oleh pembaca naskah terjemahan. Berikut adalah penjelasannya.

    1. Penerjemahan Berorientasi pada Teks BSu

    Maksud dari penerjemahan yang berorientasi terhadap teks BSu ialah

    terjemahan yang penerjemahannya berusaha mempertahankan ciri-ciri ekspresi

    atau gaya ungkap penulisnya.26

    a. Kata demi kata (word for word translation)

    Metode ini merupakan metode dengan menerjemahkan sebuah kata

    dengan apa adanya. Berfokus pada kata demi kata BSu dan susunan kata

    tersebut dipertahankan sedemikian rupa tanpa mengindahkan konteks

    25Emzir, Teori dan Pengajaran Penerjemahan, cetakan ke-1, (Depok: Rajagrafindo Persada,2015), h. 60.

    26Zuchridin Suryawinata & Sugeng Hariyanto, Translation: Bahasan Teori & Penuntun PraktisMenerjemahkan, h. 57.

  • 22

    pemakaiannya. Biasanya digunakan oleh para pemula yang belum

    memiliki wawasan BSu cukup baik atau teks yang sukar untuk dipahami.

    Kelebihan metode ini dapat memudahkan pembaca menghafal arti kata per

    kata dalam sebuah kalimat.

    Contoh:

    pahit manis akhirat dunia

    akhirat dunia dan manis pahit

    Apabila mengikuti metode penerjemahan kata demi kata, makna hasil

    terjemahannya tersebut akan berbunyi, Pahit dunia manis akhirat dan

    manis dunia pahit akhirat.

    b. Harfiah (literal translation)

    Metode ini dilakukan dengan mengalihkan konstruksi gramatikal

    BSu yang terdekat dalam konstruksi BSa. Penerjemahan dengan metode

    ini juga masih terpisah dari konteks. Penerjemahan harfiah sering

    diterapkan pada sistem penerjemahan al-Quran. Hasil terjemahan masih

    terasa kaku mengingat masih memaksakan kaidah-kaidah BSu. Untuk

    menghindari kesalah-pahaman dan membingungkan pembaca BSa,

    terkadang penerjemahan ini melengkapinya dengan catatan kaki. Contoh:

    BSu:

    BSa: Janganlah biarkan tanganmu terikat pada lehermu.

    Membuat tangan terikat pada leher disini bermakna kikir. Itulah salah

    satu contoh penerjemahan harfiah.

  • 23

    c. Setia (faithful translation)

    Pada metode ini penerjemah sesetia mungkin mengalihkan makna

    kontekstual BSu meskipun melanggar gramatikal BSa. Kata-kata yang

    bermuatan budaya sudah dialihbahasakan meskipun masih menyimpang

    dari segi tata bahasa. Metode ini berusaha untuk setia sepenuhnya terhadap

    pesan yang disampaikan dalam TSu. Contoh:

    BSu:

    BSa: Dia (laki-laki) dermawan karena banyak abunya. 27

    Dari terjemahan ini terlihat bahwa penerjemah berupaya untuk tetap

    setia pada bahasa sumber, meskipun sudah terlihat ada upaya untuk

    mereproduksi makna kontekstual. Kesetiaan tersebut tampak pada adanya

    upaya untuk tetap mempertahankan ungkapan metaforis yang tersurat

    dalam teks aslinya.

    d. Semantik (semantic translation)

    Metode ini berfokus pada pencarian padanan pada tataran kata,

    tetapi masih terikat budaya BSu. Penerjemah berusaha mengalihkan

    makna kontekstual sedekat mungkin dengan struktur sintaksis dan

    semantik BSa.28 Contoh:

    BSu:

    BSa: Dia seorang yang dermawan.

    Berbeda dengan penerjemahan setia, penerjemahan semantik lebih

    memperhitungkan unsur estetika teks bahasa sumber, dan kreaktif dalam

    27Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab Indonesia Kontemporer, h. 59.28M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, (Bandung: Remaja Rosdakarya,

    2011), h. 55.

  • 24

    batas kewajiban. Selain itu penerjemahan setia sifatnya masih terikat

    dengan bahasa sumber, sedangkan penerjemahan semantik lebih luwes dan

    fleksibel.

    2. Penerjemahan Berorientasi pada Teks BSa

    Maksud dari penerjemahan yang berorientasi terhadap teks BSa ialah

    terjemahan yang penerjemahannya berusaha menuliskan kembali makna atau

    pesan teks BSu ke dalam teks BSa dengan kata yang mudah dimengerti.29

    Terjemahan ini akan lebih terbaca layaknya teks asli, bahkan tidak terlihat

    sebagai sebuah teks penerjemahan.

    a. Adaptasi (adaptation translation)

    Metode penerjemahan ini tidak terlalu memperhatikan keteralihan

    TSa. Metode ini merupakan metode penerjemahan teks yang paling bebas,

    sering juga disebut sebagai penerjemahan saduran. Terjadi penyelarasan

    budaya BSu ke dalam budaya BSa. Biasanya digunakan untuk

    penerjemahan drama, puisi, dan film. Namun demikian, tema, karakter, dan

    alur cerita biasanya masih dipertahankan oleh penerjemah. Contoh:

    BSu:

    BSa (Harfiah): Membolak-balikkan kedua tangannya (tanda menyesal).

    BSa (Adaptasi): Mengelus dada.

    Ungkapan bahasa Arab dalam terjemahan surat al-Kahfi ayat 42

    tersebut mencandrakan penyesalan. Hal tersebut berbeda dengan budaya

    29Zuchridin Suryawinata & Sugeng Hariyanto, Translation: Bahasan Teori & Penuntun PraktisMenerjemahkan, h. 57.

  • 25

    Indonesia yang mencandrakan penyesalan dengan ungkapan mengelus

    dada.30

    b. Bebas (free translation)

    Pada metode ini, penerjemah lebih mengutamakan isi dan

    mengorbankan bentuk teks BSu.31 Biasanya berbentuk parafrasa yang lebih

    panjang atau lebih pendek dari TSu sesuai ungkapan penerjemah sendiri.

    Akibatnya, metode ini menghasilkan TSa yang tidak mengandung gaya atau

    struktur luar TSu. Perbedaannya dengan metode penerjemahan adaptasi dan

    bebas ialah penerjemah diperkenankan mengubah nama pelaku dan tempat

    kejadian, namun, pesan dari TSu tetap dipertahankan. Contoh:

    BSu:

    BSa: Harta sumber malapetaka.32

    c. Idiomatis (idiomatic translation)

    Metode ini berusaha mereproduksi pesan BSu, meskipun cenderung

    mendistorsi maknanya. Hal ini sesuai dengan penjelasan Larson yang

    menegaskan bahwa dalam kegiatan penerjemahan berarti mengungkapkan

    kembali makna yang sama itu dengan menggunakan leksikon dan struktur

    gramatikal yang sesuai dalam BSa dan konteks budayanya.33 Dengan

    demikian, metode ini menjelaskan kepada penerjemah untuk berusaha

    mengungkapkan ungkapan idiomatis sesuai versi BSa dengan tujuan kesan

    keakraban makna.

    30M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 55.31Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab Indonesia Kontemporer, h. 62.32Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab Indonesia Kontemporer, h. 6233Mildred L. Larson, Penerjemahan Berdasar Makna: Pedoman untuk Pemadanan Antarbahasa,

    Jakarta: Arcan, 1989) h. 3.

  • 26

    Contoh:

    BSu : (1) (2)

    BSa (Harfiah) : (1) tuannya hari, (2) ibunya buku

    BSa (Idiomatis) : (1) Jumat/hari Jumat, (2) al-Fatihah

    Dalam metode terjemahan idiom perlu diperhatikan perbedaan antara

    kegramatikalan dan keidiomatisan. Keidiomatisan dalam terjemahan

    menghendaki agar penerjemah membebaskan diri dari aturan-aturan BSu,

    oleh karena idiomatis dalam BSu belum tentu idiomatis dalam BSa.34

    d. Komunikatif (communicative tranlation)

    Sesuai namanya, metode penerjemahan komunikatif lebih kepada

    makna kontekstual sehingga aspek kebahasaan dan aspek isi langsung dapat

    dimengerti pembaca TSa. Biasanya dilakukan terhadap teks-teks yang

    bersifat informatif. Dalam prosesnya, memungkinkan penerjemah

    melakukan penerjemahan semantis dulu baru kemudian dimodifikasi.35

    BSu :

    BSa (Harfiah) : Kita tumbuh dari mani, lalu segumpal darah, dan

    kemudian segumpal daging.

    BSa (Komunikatif) : Kita berproses dari sperma, lalu zigot, dan

    kemudian embrio.36

    Apabila diperhatikan kedua terjemahan tersebut memiliki konteks

    khalayak pembaca yang berbeda. Untuk harfiah biasa digunakan bagi

    34Maurits Simatupang, Enam Makalah Tentang Terjemahan, (Jakarta: Universitas KristenIndonesia Press), h. 7.

    35Zuchridin Suryawinata & Sugeng Hariyanto, Translation: Bahasan Teori & Penuntun PraktisMenerjemahkan, h. 50.

    36Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab Indonesia Kontemporer, h. 64.

  • 27

    masyarakat umum, sedangkan setelah diterjemahkan ke dalam metode

    komunikatif dapat dimengerti oleh kalangan ahli biomedik. Metode ini

    memperhatikan prinsip-prinsip komunikasi, yaitu khalayak pembaca dan

    tujuan penerjemahan. Dengan demikian, suatu versi BSu dapat

    diterjemahkan menjadi beberapa versi BSa.

    C. Strategi Penerjemahan

    Sebelumnya di atas telah dibahas mengenai metode penerjemahan, dimana

    proses ini lebih melihat teks secara umum atau secara keseluruhan pada saat akan

    menerjemahkan. Berbeda dengan strategi penerjemahan yang merujuk pada unit-unit

    terjemah yang lebih kecil, seperti kata atau kelompok kata, frasa demi frasa, bahkan

    kalimat penuh.

    Dalam hal ini, strategi penerjemahan berarti taktik yang dilakukan penerjemah

    saat mendapati teks yang dalam unit lebih kecil tadi. Pengetahuan akan strategi

    penerjemahan sangat penting bagi seorang penerjemah. Dengan adanya strategi

    penerjemahan ini, seorang penerjemah tidak dapat secara langsung melakukan

    pengalihan berdasarkan bentuk gramatikal teks BSu.

    Suryawinata dan Hariyanto membaginya menjadi dua kategori, yaitu strategi

    struktural dan strategi semantis.37 Sementara Moch. Syarif Hidayatullah dalam

    teorinya mengenai strategi penerjemahan Arab-Indonesia mengungkapkan terdapat

    empat macam, diantaranya mengedepankan-mengakhirkan, menambahkan,

    membuang, dan mengganti. Berikut di bawah ini adalah macam-macam strategi yang

    digunakan oleh penerjemah dalam menghadapi berbagai teks yang bervariatif.

    37Zuchridin Suryawinata & Sugeng Hariyanto, Translation: Bahasan Teori & Penuntun PraktisMenerjemahkan, h. 67.

  • 28

    1. Penambahan

    Penambahan terjadi pada kata-kata dalam TSa. Hal ini dikarenakan

    struktur TSa mengharuskan adanya penambahan kata sesuai dengan TSu.

    Penambahan tersebut dilakukan demi keberterimaan struktur luar BSa.

    Contoh:

    BSu:

    BSa: Buku apa saja yang kamu baca akan memberi manfaat untukmu.

    Pada terjemahan di atas tentu terlihat strategi penambahan kata yang

    digunakan, yaitu kata yang dan kata akan. Apabila diperhatikan dalam TSu

    tersebut, tidak ada kata secara tertulis yang menunjukkan kedua penambahan

    tersebut. Penambahan kata tersebut merupakan konsekuensi struktur gramatikal

    dalam TSu yang mengharuskan demikian.

    2. Pembuangan

    Pembuangan kata juga terjadi karena mengharuskan adanya sebuah

    pengurangan struktural di dalam TSa. Konsep strategi ini tak jauh berbeda

    dengan strategi sebelumnya, yaitu dengan melakukan pembuangan kata dalam

    BSa yang disebut dalam BSu. Contoh:

    BSu:

    BSa: Suatu hari, Ahmad (pergi) memancing.38

    Hasil terjemahan tersebut menunjukkan bahwa adanya pembuangan

    partikel kata dalam BSu. Pada kasus beberapa teks seperti ini jika diterjemahkan

    secara keseluruhan memungkin akan berakibat pada penyimpangan pesan yang

    disampaikan.

    38Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab Indonesia Kontemporer, h. 56.

  • 29

    3. Literal

    Strategi ini merupakan pengalihan makna secara langsung TSu ke dalam

    TSa yang sepadan secara gramatikal. Penerjemahannya dilakukan dengan cara

    menerjemahkan frasa ataupun klausa secara kata per kata sesuai makna yang

    terdapat dalam kamus.39 Strategi ini juga biasa disebut harfiah. Contoh:

    BSu:

    BSa: Janganlah biarkan tanganmu terikat pada lehermu.

    4. Mengedepankan-mengakhirkan

    Strategi ini mengharuskan penerjemah mengedepankan kata yang letaknya

    di akhir dalam BSu, atau mengakhirkan yang letaknya di depan BSu pada saat

    menerjemahkan ke dalam BSa40. Tujuannya untuk menyelaraskan sususan

    gramatikal kedua bahasa yang bersangkutan. Hal ini dikarenakan kaidah

    pembuatan kalimat khususnya bahasa Arab dan bahasa Indonesia berbeda.

    Contoh:

    BSu: 6 5 4 3 2 1

    BSa: Islam telah membatasi poligami.3 1 2 456

    5. Transposisi

    Penggunaan strategi transposisi ini dipandang dalam dua pemakaian,

    sebagai suatu keharusan dan sebagai pilihan. Maksudnya jika suatu keharusan

    apabila tanpa strategi ini makna BSu tidak tersampaikan. Sedangkan sebagai

    suatu pilihan karena alasan gaya bahasa, maksudnya tanpa transposisi makna

    BSu sudah bisa diterima oleh pembaca BSa.

    39M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 78.40Moch. Syarif Hidayatullah, Seluk-Beluk Penerjemahan Arab Indonesia Kontemporer, h. 54.

  • 30

    Penerjemah mengubah bentuk gramatikal BSu ke dalam teks BSa demi

    mencapai kesepadanan. Strategi ini ditempuh tatkala penerjemah tidak

    menemukan struktur BSa yang sama dengan struktur BSu. Biasanya berupa

    pengubahan bentuk jamak ke bentuk tunggal, bentuk tunggal menjadi jamak,

    verba jadi nomina, posisi kata sifat, hingga pengubahan struktur kalimat secara

    keseluruhan.

    Contoh:

    BSu:

    BSa: Maka datangilah tanah tempat bercocok tanam.

    Dalam contoh penerjemahan di atas, frasa diterjemahkan menjadi

    maka datangilah, tanpa menghadirkan unsur subjek pronomina persona II

    jamak.41 Contoh di atas adalah salah satu contoh penerjemahan transposisi.

    6. Pemadanan Budaya

    Strategi ini berhubungan dengan budaya yang melatarbelakanginya.

    Dengan kata lain, hal ini memungkinkan adanya pengalihan unsur budaya BSu

    ke dalam budaya BSa yang memiliki sifat dan karakteristik yang sepadan.

    Penggunaan strategi ini sangat terbatas, oleh karena tidak ada dua budaya yang

    sama persis, maka kemungkinan besar strategi ini tidak bisa menjaga ketepatan

    makna.42 Strategi ini juga kerap dilengkapi dengan strategi ekuivalensi

    fungsional dan deskriptif.43 Contoh:

    BSu:

    41M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 72.42Zuchridin Suryawinata & Sugeng Hariyanto, Translation: Bahasan Teori & Penuntun Praktis

    Menerjemahkan, h. 72.43Syihabuddin. Penerjemahan Arab-Indonesia (Teori dan Praktik), h. 77.

  • 31

    BSa (Harfiah): Sebelum memanah isi dahulu tabung anak panah.

    BSa (Pemadanan Budaya): Sedia payung sebelum hujan.44

    Jenis terjemahan yang telah mengalami pemadanan budaya di atas akan lebih

    dipahami oleh pembaca TSa dibanding harfiahnya. Meski memiliki struktur lahir

    yang berbeda, namun struktur batin keduanya sama.

    7. Deskripsi

    Strategi ini dilakukan dengan cara memberikan uraian/penjelasan berisi

    makna kata BSu dalam teks BSa. Sehingga sebuah kata BSu dapat

    diterjemahkan menjadi frasa, atau frasa sederhana menjadi frasa yang

    kompleks.45 Ini dilakukan karena kata BSu tersebut terkait dengan budaya

    khasnya, sedangkan padanan budaya dirasa tidak dapat memberikan derajat

    ketepatan yang dikehendaki. Contoh:

    BSu:

    BSa: Orang-orang yang berbuat kebajikan.46

    8. Calque

    Strategi ini merupakan jenis khusus dari peminjaman dimana suatu bahasa

    meminjam ungkapan bentuk lain, kemudian diterjemahkan secara harfiah

    masing-masing elemennya.47 Hampir mirip dengan strategi transkripsi. Strategi

    ini juga menghasilkan calque leksikal, yaitu calque yang menghormati struktur

    sintaksis dari BSa, dan calque struktural yang memperkenalkan konstruksi baru

    ke dalam BSa. Penerjemahan ini juga umumnya dipakai pada tataran frasa, dan

    biasanya frasa nomina. Contoh:

    44M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 64.45M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 66.46M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 66.47Emzir, Teori dan Pengajaran Penerjemahan, cetakan ke-1, h. 65.

  • 32

    BSu:

    BSa: Amal saleh.48

    9. Transkripsi

    Strategi ini merupakan proses pengalihan kata atau frasa dari BSu ke

    dalam BSa dengan menyalin bentuk hurufnya. Proses ini biasanya diikuti dengan

    proses transliterasi dan naturalisasi dalam BSa. Maksud dari transliterasi ialah

    mempertahankan kata-kata BSu tersebut secara utuh, baik bunyi atau tulisannya.

    Sedangkan naturalisasi maksudnya ialah penyesuaian dalam hal pengucapan dan

    penulisan sesuai aturan BSa. Hal ini menyebabkan terjadinya penyesuaian kata

    yang ditransfer dengan sistem fonetik dan fonologi BSa.49 Dengan kata lain,

    penerjemah mengambil dan membawa item leksikal dari BSu ke dalam BSa

    tanpa modifikasi formal.

    Umumnya strategi ini terkait dengan nama orang, nama geografis, nama

    koran atau majalah, nama jalan, judul penerbitan, nama institusi, objek

    kebudayaan, istilah-istilah pengetahuan yang belum ada di BSu, dsb. Sebagai

    contoh kata (muslimin) yang sering diterjemahkan ke dalam bahasa

    Indonesia menjadi muslimin kembali. Begitu juga nama negara seperti

    Amerika, Indonesia yang diterjemahkan menjadi Pada .

    contoh-contoh tersebut terlihat bahwa penerjemah menyesuaikan kata yang

    ditransfer dengan sistem pelapalan dan morfologi bahasa penerima sehingga

    selaras dengan BSa.

    48M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 7849M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 63.

  • 33

    10. Modulasi

    Pada strategi ini penerjemah memberikan padanan yang secara semantik

    berbeda sudut pandang artinya atau cakupan maknanya, akan tetapi dalam

    konteksnya memberikan pesan/maksud yang sama.50 Strategi ini digunakan

    apabila penerjemahan kata-kata dengan makna literal tidak menghasilkan

    terjemahan yang luwes. Modulasi sendiri dapat berupa pergeseran dari abstrak

    menjadi konkret, sebab menjadi akibat, aktif menjadi pasif, ruang menjadi

    waktu, jamak menjadi tunggal atau sebaliknya, verba menjadi nomina, dsb.

    Strategi pergeseran makna (modulasi) ini dapat terjadi bersamaan dengan

    pergeseran struktur (transposisi).51 Contoh:

    BSu:

    BSa: Kepalaku telah ditumbuhi uban

    Salah satu contoh di atas pada frasa tersebut terjadi perubahan sudut

    pandang dari pola aktif bahasa Arab ( ( menjadi pola pasif dalam

    bahasa Indonesia.52 Contoh tersebut adalah salah satu bentuk penerjemahan

    modulasi.

    Strategi-strategi di atas merupakan berbagai langkah yang dilakukan

    penerjemah saat mendapati sebuat teks. Namun demikian tidak serta-merta

    penerjemah terfokus hanya pada satu strategi dalam melakukan kegiatannya.

    Semuanya digunakan oleh penerjemah, tergantung jenis teks yang dihadapinya.

    Teori strategi sangat penting demi memberikan maksud yang ingin disampaikan

    oleh teks BSu dalam bentuk unit-unit teks yang lebih kecil.

    50Benny Hoedoro Hoed, Penerjemahan dan Kebudayaan, h. 74.51Frans Sayogie, Penerjemahan Bahasa Inggris ke dalam Bahasa Indonesia, h. 67.52M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 85.

  • 34

    BAB III

    KAJIAN TENTANG KEMASAN PRODUK

    A. Definisi Produk

    Kata produk berasal dari bahasa Inggris product yang berarti sesuatu yang

    diproduksi oleh tenaga kerja atau sejenisnya. Kata produk diartikan sebagai

    barang atau jasa yang dibuat dan ditambah gunanya atau nilainya dalam proses

    produksi dan menjadi hasil akhir dari proses produksi.53 Produk adalah sesuatu

    yang dapat ditawarkan ke pasar untuk diperhatikan, dipakai, dimiliki, atau

    dikonsumsikan sehingga dapat memuaskan keinginan atau kebutuhan. Dengan

    kata lain, produk dapat bersifat kompleks, baik dapat diraba maupun tidak

    diraba, termasuk bungkus, warna, harga, prestise perusahaan, pelayanan

    pengusaha dan pengecer yang diterima pembeli untuk memuaskan keinginan dan

    kebutuhan.

    Dalam dunia bisnis, produk adalah barang atau jasa yang dapat

    diperjualbelikan. Dalam marketing, produk adalah apapun yang bisa ditawarkan

    ke sebuah pasar dan bisa memuaskan sebuah keinginan atau kebutuhan. Lain

    halnya dalam tingkat pengecer, produk disebut sebagai merchandise. Sedangkan

    dalam manufaktur, produk dibeli dalam bentuk barang mentah dan dijual sebagai

    barang jadi. Produk yang berupa barang mentah seperti hasil pertanian sering

    pula disebut sebagai komoditas.

    53Kamus Besar Bahasa Indonesia, edisi keempat, h. 1103.

  • 35

    B. Produk Kajian Teks Kemasan

    Berikut ini merupakan produk-produk objek kajian pada teks yang diteliti,

    dengan melakukan pengecekkan terlebih dahulu sesuai nomor registrasi pada

    kemasan serta melihatnya pada situs BPOM RI54 untuk memastikan bahwa

    produk tersebut telah terdaftar. Beberapa produk tersebut memiliki teks bahasa

    Indonesia sebagai BSu dan teks bahasa Arab sebagai BSa. Produk makanan

    ringan ini penulis dapatkan berdasarkan hasil survey di pasaran khususnya yang

    pada kemasannya tertera teks kedua bahasa tersebut.

    No. Nama Produk Merk Produsen No. Registrasi

    1. Malkist HatariPT. Asia Sakti WahidFoods Manufacture

    MD 235502390001

    2.Biskuit denganKrim Rasa Coklatdan Blueberi

    HatariPT. Asia Sakti WahidFoods Manufacture

    MD 235602184003

    3.Biskuit TaburGula denganKrim Rasa Coklat

    HatariPT. Asia Sakti WahidFoods Manufacture

    MD 235602188003

    4.Mi Instan GorengRasa AyamKrispi

    SedaapPT. Prakarsa AlamSegar

    MD 231510007091

    5.Mi Instan KuahRasa Baso

    SedaapPT. Prakarsa AlamSegar

    MD 231510006091

    6.Kacang PanggangRasa BawangPedas

    Mayasi PT. Manohara Asri MD 273813095318

    7.Kacang PanggangRasa Bawang

    Mayasi PT. Manohara Asri MD 255213020318

    8.Kacang PanggangRasa Pedas

    Mayasi PT. Manohara Asri MD 255213032318

    9.Kacang PanggangRasa Pedas

    Iyes PT. Manohara Asri MD 273813067017

    10.Kacang PanggangRasa Asin(Original)

    Iyes PT. Manohara Asri MD 273813006017

    54Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) adalah sebuah lembaga di Indonesia yangbertugas mengawasi peredaran obat-obatan dan makanan di Indonesia. Untuk melihat daftar produkyang telah memiliki nomor registrasi dapat dilihat pada situs http://cekbpom.pom.go.id/.

  • 36

    11.Mi Instan GorengRasa Ayam LadaHitam

    GagaGepeng

    PT. Jakarana Tama MD 231510005083

    12.Mi Instan GorengExtra Pedas

    Gaga 100 PT. Jakarana Tama MD 231510021083

    13.Krekers RasaJagung BakarManis

    Oops PT. Ultra Prima Abadi MD 835510022059

    14.Krekers RasaRumput Laut

    Oops Fugu PT. Ultra Prima Abadi MD 235510048059

    15.

    Makanan RinganKentang Gorengdengan SambalTomat

    2000Premium

    PT. Siantar Top Tbk. MD 272813593041

    16.Biskuit SandwichSalut Krim Keju

    RicheeseBisvit

    Selimut

    PT. Kaldu Sari NabatiIndonesia

    MD 227110156775

    17.Wafer KrimCokelat

    RichocoNabati

    PT. Kaldu Sari NabatiIndonesia

    MD 836128013217

    18. Wafer Krim KejuRicheeseNabati

    PT. Kaldu Sari NabatiIndonesia

    MD 227128002217

    19.Wafer Roll KrimCokelat

    RichocoRolls

    PT. Kaldu Sari NabatiIndonesia

    MD 236110021042

    20.

    Makanan RinganEkstrudat RasaJagung BakarKeju

    RicheeseSiip

    PT. Kaldu Sari NabatiIndonesia

    MD 273710049042

    21.Makanan RinganEkstrudat RasaKeju

    RicheeseSiip

    PT. Kaldu Sari NabatiIndonesia

    MD 273710046042

    22.Bihun GorengInstan Rasa Pedas Bihunku

    PT. Tiga PilarSejahtera

    MD 227411042335

    23.Bihun InstanKuah

    SuperBihun

    PT. Kuala Pangan MD 231310001017

    24.Makanan RinganRasa AyamPanggang

    Taro Net3D

    PT. Putra TaroPaloma

    MD 272910002068

    Tabel Produk Makanan Ringan

  • 37

    C. Profil Perusahaan

    Berikut lampiran profil perusahaan sesuai data tabel di atas yang

    memproduksi berbagai merk makanan ringan.

    1. PT. Asia Sakti Wahid Foods Manufacture

    ASWFOODS adalah sebuah perusahaan manufaktur profesional yang

    bergerak di bidang pendistribusian dan ekspor berbagai macam biskuit, wafer,

    dan cokelat. Produk tersebut diantaranya biskuit marie, berbagai macam

    krekers, kukis serta wafer dan produk cokelat. Perusahaan ini didirikan pada

    tahun 1978 dan bertempat di Medan, Sumatera Utara, Indonesia.55

    2. PT. Prakarsa Alam Segar (Wings Group)

    PT. Prakarsa Alam Segar merupakan anak perusahaan Wings Group.

    Selama bertahun-tahun, Wings telah tumbuh menjadi salah satu merek

    Indonesia yang terkenal. Produk pertama perusahaan adalah sabun dan

    deterjen. Beberapa dekade selanjutnya, Wings terus memperluas lini produk

    dan sekarang memproduksi serta menjual ratusan kebutuhan rumah tangga,

    perawatan pribadi dan produk makanan.56 Saat ini Wings telah

    menjadi perusahaan besar yang mengekspor produk-produknya ke seluruh

    dunia sejak berdiri 60 tahun yang lalu di Jawa Timur.

    3. PT. Manohara Asri

    PT. Manohara Asri adalah pabrik makanan ringan Indonesia yang

    berbasis di Sidoarjo, Jawa Timur. Produk utamanya berupa makanan kacang,

    wafer stik, dan bahan baku chips.57 Sejak tahun 2005, perusahaan ini mulai

    55http://www.aswfoods.com/page/tentang-kami/id, (diakses pada 10/03/2016, pukul 10.00 WIB)56http://www.wingscorp.com/content/story.php?l=1&m=257&ul=1, (diakses pada 10/03/2016,

    pukul 10.15 WIB)57http://manohara-asri.com/who-we-are/, (diakses pada 10/03/2016, pukul 10.25 WIB)

  • 38

    fokus pada pasar ekspor ke berbagai negara. Diantaranya pasar Timur Tengah

    yang meliputi negara Maroko, Libia, Mauritius, Aljazair, Arab Saudi,

    Yordania, Palestina, Qatar, Yaman, Oman, dan Uni Emirat Arab.58

    4. PT. Jakarana Tama

    PT. Jakarana Tama didirikan pada tanggal 20 Juni 1980 berdasarkan

    Akta Notaris No. 107 dari Kusmayanto Ongko, SH sebagai perusahaan

    distribusi regional di Medan, Sumatera Utara. Bisnis utamanya adalah mi

    instan kaleng, sosis, dan bumbu. Selain GaGa, perusahaan juga memiliki

    beberapa merek lain, seperti, 100, 1000, Mie Gepeng, Mie Telor A1,

    Otak2, Sosis Loncat. Saat ini, perusahaan telah melengkapi diri dengan

    inovasi produk standar internasional.59

    5. PT. Ultra Prima Abadi (Orang Tua Group)

    PT. Ultra Prima Pribadi adalah anak perusahaan dari Orang Tua Group.

    Perusahaan yang semula bergerak dalam produksi minuman kesehatan

    tradisional ini kemudian berkembang menjadi produsen-produsen kebutuhan

    sehari-hari. Ultra Prima Abadi selalu menghadirkan unique winning product

    seperti merek merek Formula, Tango Waffle, Oops, Vitacharm, Kiranti, dan

    lain sebagainya. Perusahaan ini mampu berdiri tegak selama lebih dari

    setengah abad dan menjadi salah salah satu perusahaan consumer goods

    nasional yang siap bersaing dengan perusahaan-perusahaan dunia di kelasnya.

    Beberapa merek dari produk Ultra Prima Abadi bahkan menjadi pemimpin

    pasar di Indonesia serta meraih berbagai penghargaan atas kepuasan

    58http://manohara-asri.com/overseas-distribution/, (diakses pada 10/03/2016, pukul 10.45 WIB)59http://healtiramen.com/#about, (diakses pada 10/03/ 2016, pukul 11.15 WIB)

  • 39

    konsumen juga merupakan merek terbaik melalui lembaga surveyor yang

    diakui secara nasional ataupun internasional.60

    6. PT. Siantar Top Tbk.

    Perseroan mulai berdiri sejak tahun 1972 sebagai cikal bakal menerjuni

    produksi makanan ringan seperti kerupuk (crackers). Sejalan dengan

    perkembangan usaha, pada tahun 1987 status usaha ditingkatkan menjadi

    Perseroan Terbatas (PT) dengan nama PT. Siantar Top. Selain memproduksi

    kerupuk (crackers), perseroan juga mengembangkan usaha dengan

    memproduksi produk berupa mie (snack noodles). Selanjutnya pada tahun

    1991 perseroan mengembangkan usaha dengan memproduksi permen

    (candy). Pada tanggal 16 Desember 1996, perseroan telah mencatatkan

    sahamnya di Bursa Efek Jakarta (sekarang Bursa Efek Indonesia) dengan

    kode STTP. Pada tahun 2009 perseroan sudah mendistribusikan biskuit dan

    wafer.61

    7. PT. Kaldu Sari Nabati Indonesia

    PT. Kaldu Sari Nabati Indonesia merupakan unit bisnis rintisan awal

    dari Nabati Group. Perusahaan bergerak di industri makanan dan minuman

    ringan. Sejumlah merek produk yang telah banyak dikenal konsumen, antara

    lain Richeese dan Richoco. Produk-produk tersebut merupakan hasil

    perpaduan antara bahan baku pilihan dengan proses produksi yang modern

    sehingga menghasilkan produk berkualitas dan bergizi. Berbagai keunggulan

    60http://en-id.qerja.com/company/view/ultra-prima-abadi-pt, (diakses pada 10/03/2016, pukul11.34 WIB)

    61http://www.siantartop.co.id/stt3/index.php/stt/get_our_company/info, (diakses pada10/03/2016, pukul 11.55 WIB)

  • 40

    itu dibuktikan dengan diraihnya sejumlah penghargaan, seperti Best Brand

    Award, MURI, dan Top Brand Award.62

    8. PT. Tiga Pilar Sejahtera

    PT. Tiga Pilar Sejahtera Food, Tbk (TPSF) merupakan perusahaan

    publik yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada tahun 2003 yang pada

    awalnya hanya bergerak di bisnis makanan (TPS Food) dan pada 2008 mulai

    memasuki bisnis perkebunan kelapa sawit (TPS Agro).63 Perseroan didirikan

    dengan nama PT. Tiga Pilar Sejahtera oleh 3 orang yaitu: Bapak Joko

    Mogoginta, Bapak Budhi Istanto dan Bapak Priyo Hadisutanto. Produk utama

    adalah bihun kering dan mi kering. Produk makanan TPSF melalui TPS

    Food dibagi dalam dua jenis kelompok makanan, yaitu makanan bahan dasar

    (basic food) yang dijalankan oleh PT. Tiga Pilar Sejahtera (TPS) dan PT.

    Subafood Pangan Jaya (SPJ), serta makanan siap konsumsi (consumer food)

    yang dijalankan oleh PT. Poly Meditra Indonesia (PMI), PT. Balaraja Bisco

    Palma (BPP) dan juga PT. Putra Taro Paloma (PTP).64 Saat ini TPS memiliki

    266 distributor dan 154.912 outlets modern dan traditional market di berbagai

    daerah di Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, Bali, Maluku dan Papua.

    Sementara wilayah lainnya dijangkau melalui penjualan terputus yang

    diterima di pelabuhan Jakarta, Semarang dan Surabaya.65

    62http://www.nabatisnack.co.id/about-us/, (diakses pada 10/03/2016, pukul 13.15 WIB)63http://www.tigapilar.com/our_company, (diakses pada 10/03/2016, pukul 13.45 WIB)64http://www.tigapilar.com/our_company/business_unit, (diakses pada 11/03/2016, pukul 05.40

    WIB)65http://www.tigapilar.com/distribution_network, (diakses pada 11/03/2016, pukul 06.00 WIB)

  • 41

    9. PT. Kuala Pangan

    Perusahaan beralamat di Kec. Citeureup, Bogor, Jawa Barat dengan

    komoditas utamanya berupa mi telor. Berbagai macam produksi lainnya

    berupa makaroni, spagheti, bihun, dan mi soun.66

    10. PT. Putra Taro Paloma (Tiga Pilar Sejahtera)

    Taro merupakan brand yang dimiliki oleh PT. Tiga Pilar Sejahtera

    Food Tbk.

    66http://m2indonesia.com/informasi/perusahaan/perusahaan-kuala-pangan-pt-bogor-provinsi-jawa-barat.htm, (diakses pada 11/03/2016, pukul 06.20 WIB)

  • 42

    BAB IV

    TEMUAN DAN ANALISIS

    A. Temuan

    Setelah melakukan kajian terhadap teks yang terdapat dalam kemasan-

    kemasan produk makanan ringan yang tertera pada bab 3, berikut ini merupakan

    hasil temuan yang diperoleh berkaitan dengan pemakaian strategi penerjemahan

    yang digunakan dari bahasa Indonesia sebagai BSu ke dalam bahasa Arab sebagai

    BSa. Untuk lebih jelasnya berikut adalah daftar tabel hasil temuan tersebut.

    No. Bahasa Indonesia (BSu) Bahasa Arab (BSa) Strategi

    1. Biru berlian.

    67 )1

    68 )2

    69 )3

    Transkripsi

    Literal

    Literal

    2. Kacang panggang. 70 Deskripsi

    3. Pengatur keasaman. 71 Deskripsi

    4. Pengembang. 72 Deskripsi

    5. Berat bersih Literal

    6. Pengawet makanan Natrium Deskripsi

    67Biskuit Hatari dengan Krim Rasa Coklat dan Blueberi.68Oops Fugu.69Richoco Rolls.70Kacang Panggang Mayasi.71Taro Net 3D Rasa Ayam Panggang.72Biskuit Hatari dengan Krim Rasa Coklat dan Blueberi.

  • 43

    Benzoat.

    7. Vitamin C. 73 Transkripsi

    8. Saus sambal. Deskripsi

    9. Rasa bawang pedas. 74 Modulasi

    10. Baik digunakan sebelum.

    )1 75

    )2

    76

    77 )3

    78 )4

    : )5

    79

    80 )6

    Modulasi

    Transposisi

    Pembuangan

    Modulasi

    Transposisi

    Modulasi

    11. Kode produksi.

    81 )1

    82 )2

    Literal

    Modulasi

    73Taro Net 3D Rasa Ayam Panggang.74Kacang Panggang Mayasi Rasa Bawang Pedas.75PT. Manohara Asri.76PT. Kaldu Sari Nabati Indonesia.77PT. Ultra Prima Abadi.78Super Bihun.79Malkist Hatari.80PT. Siantar Top Tbk.81PT. Manohara Asri.82Super Bihun.

  • 44

    83 )3 Literal

    12. Diproduksi oleh.

    84 )1

    85 )2

    Modulasi

    Modulasi

    13. Jagalah kebersihan. 86 Transposisi dan

    penambahan

    14.Simpan di tempat sejuk dan

    kering.

    )1

    87

    )2

    88

    Transposisi

    Transposisi

    15.Pewarna makanan merah

    allura CI 16035.

    89 Deskripsi

    16. Wafer krim cokelat. 90Mengedepankan -

    mengakhirkan

    17. Pewarna tartrazin CI 19140.

    1914091 Transkripsi

    83PT. Siantar Top Tbk.84PT. Kaldu Sari Nabati Indonesia.85PT. Ultra Prima Abadi.86PT. Manohara Asri.87Kacang Panggang Mayasi.88Taro Net 3D Rasa Ayam Panggang.89Kacang Panggang Iyes Rasa Pedas.90Richoco Nabati.91Richeese Siip.

  • 45

    18. Perisa identik alami cokelat. 92 Pembuangan

    19.Pengatur keasaman asam

    sitrat.93 Transkripsi

    20.Biskuit sandwich salut krim

    keju.

    94 Pembuangan

    21. Wafer krim keju. 95 Transkripsi dan

    Penambahan

    22. Malkist. 96 Deskripsi

    23. Komposisi.

    )1

    )2

    Transposisi

    Transposisi

    24.Makanan ringan rasa ayam

    panggang.

    97 Penambahan

    25. Pewarna makanan sintesis.

    98 Mengedepankan -

    mengakhirkan

    26. Kuning telur bubuk. 99 Pembuangan

    27. Bubuk bawang putih. 100 Pembuangan

    92Biskuit Hatari dengan Krim Rasa Coklat dan Blueberi.93Biskuit Hatari Tabur Gula dengan Krim Rasa Coklat.94Richeese Bisvit Selimut.95Richeese Nabati.96Malkist Hatari.97Taro Net 3D.98Oops Fugu.99Richoco Rolls.

  • 46

    28.Rasanya enak mudah sekali

    memasaknya.

    101 Literal

    29. Saran penyajian. 102 Modulasi

    30.

    Didihkan 400 cc air di

    dalam panci, lalu tuangkan

    air ke dalam mangkuk yang

    berisi bihun.

    400

    ()

    ()

    103

    Deskripsi dan

    modulasi

    31. Kecap. 104 Transkripsi

    32.

    Rebus mi dalam air

    mendidih dan aduk pelan-

    pelan selama 3 menit.

    105 3

    Deskripsi

    33.Keluarkan mi dari air dan

    tiriskan.

    106Modulasi

    34. Mi Sedaap siap untuk 107 Pembuangan

    100Super Bihun.101Super Bihun.102Mi Instan Goreng Rasa Ayam Lada Hitam.103Super Bihun.104Mi Sedaap Instan Goreng Rasa Ayam Krispi.105Mie Goreng Extra Pedas Gaga 100.106Mi Sedaap Instan Goreng Rasa Ayam Krispi.107Mi Sedaap Instan Kuah Rasa Baso.

  • 47

    disajikan.

    35.Perisa identik alami rumput

    laut.

    108 Pembuangan

    36. Rasa goreng spesial pedas. 109 Modulasi dan

    pembuangan

    37. Sirup glukosa. 110 Calque

    38. Whey bubuk.

    )1

    111

    112 )2

    Deskripsi

    Deskripsi

    39. Perisa artifisial blueberi 113 Pembuangan dan

    deskripsi

    B. Analisis

    Berikut adalah pemaparan analisis terhadap temuan teks terkait strategi yang

    digunakan.

    1. Biru berlian.

    Peneliti menemukan tiga bentuk terjemahan dalam teks kemasan yang

    berbeda. Pertama, diterjemahkan menjadi Apabila diamati .

    penggunaan BSa tersebut tidak menerjemahkan dari bahasa Indonesia,

    108Oops Fugu.109Bihunku.110Malkist Hatari.111Richeese Siip.112Oops Fugu.113Biskuit Hatari dengan Krim Rasa Coklat dan Blueberi.

  • 48

    melainkan mentranskripsi istilah dari bahasa lain (Inggris), yaitu brilliant

    blue. Unsur-unsurnya diterjemahkan secara literal, susunannya pun

    menyalin dari bahasa Inggris, atau dengan kata lain penerjemahannya tidak

    mengacu pada bahasa Indonesia sebagai BSu. Dapat disimpulkan bahwa

    strategi penerjemahan yang digunakan ialah transkripsi dari bahasa Inggris.

    Kedua, diterjemahkan menjadi Berbeda dengan .

    terjemahan teks pertama, pada terjemahan ini kata dalam BSu

    diterjemahkan sesuai dengan makna literal dalam kamus. Susunan frasa

    telah mengikuti bahasa Indonesia. Biru dipadankan dengan 114, dan

    berlian dipadankan dengan 115. Kesimpulannya penerjemahan ini

    menerapkan strategi literal.

    Ketiga, diterjemahkan menjadi Sama seperti bentuk .

    penerjemahan kedua, strategi yang digunakan pada teks ketiga ini pun

    diterjemahkan secara literal.

    2. Kacang panggang.

    Apabila diperhatikan terjemahannya . Kacang

    panggang sebenarnya cukup diterjemahkan menjadi ,

    pembaca BSa sudah dapat memahami maksudnya. Akan tetapi peneliti

    menemukan penambahan yang artinya dapat dipadankan, dengan

    bumbu-bumbu. Penambahan ini tidak dicantumkan dalam TSu. Hal ini

    114Achmad Warson Munawwir dan Muhammad Fairuz. Kamus al-Munawwir Indonesia-ArabTerlengkap. (Surabaya: Pustaka Progressif, 2007), h. 141.

    115Achmad Warson Munawwir dan Muhammad Fairuz. Kamus al-Munawwir Indonesia-ArabTerlengkap, h. 128.

  • 49

    memungkinkan bahwa tambahan tersebut bertujuan memberikan sedikit

    penjelasan bahwa kacang yang dimaksud dipanggang dengan tambahan

    bumbu-bumbu.

    Dengan demikian penambahan dalam teks tersebut memiliki makna

    mendeskripsikan cita rasa pada makanan agar pembaca lebih memahami

    bahwa makanan tersebut tidak sekadar dipanggang, akan tetapi juga adanya

    rasa bumbu panggang dari makanan yang dimaksud. Kesimpulannya

    penerjemahanan ini menggunakan strategi deskripsi.

    3. Pengatur keasaman.

    Istilah ini diterjemahkan menjadi . Apabila

    merujuk pada kamus, penerjemahan tersebut telah memiliki padanan yang

    sesuai. Kata pengatur diterjemahkan menjadi 116, dan kata keasaman

    diterjemahkan menjadi 117. Sedangkan merupakan tambahan

    yang artinya makanan.

    Pengatur keasaman yang dimaksud dalam teks adalah suatu bahan

    yang digunakan sebagai pengatur tingkat keasaman pada makanan. Maka

    penerjemahan ini menggunakan strategi deskripsi. Hal ini dikarenakan

    adanya kata penjelas Sedangkan . kata tersebut tidak ada dalam TSu.

    4. Pengembang.

    Pengembang yang dimaksud dalam hal ini berkaitan dengan bahan

    makanan. Kata tersebut diterjemahkan menjadi Apabila . TSa

    116Achmad Warson Munawwir dan Muhammad Fairuz. Kamus al-Munawwir Indonesia-ArabTerlengkap, h. 67.

    117Achmad Warson Munawwir dan Muhammad Fairuz. Kamus al-Munawwir Indonesia-ArabTerlengkap, h. 60.

  • 50

    tersebut diterjemahkan kata demi kata, memiliki padanan yang

    bertindak, sedangkan padanannya adalah ragi. Sehingga makna

    harfiah dari ialah faktor ragi.

    Ragi merupakan bahan yang biasa digunakan dalam makanan agar

    hasilnya terlihat mengembang. Dapat disimpulkan bahwa strategi ini

    merupakan penerjemahan deskripsi, karena penerjemah berusaha untuk

    memberikan uraian/penjelasan berisi makna kata BSu dalam BSa sehingga

    menjadi sebuah frasa sederhana.118

    5. Berat bersih.

    Frasa ini merupakan salah satu teks yang sering muncul di setiap

    produk kemasan makanan. Pada beberapa kemasan diterjemahkan menjadi

    Apabila diartikan dalam bahasa Indonesia, TSa tersebut .

    seharusnya memiliki padanan penimbangan bersih. Padanan kata

    dalam teks ini adalah penimbangan yang diambil dari kata berat.

    Dalam penerjemahan tersebut terjadi pergeseran struktur kata sifat

    berat dalam TSu yang dipadankan menjadi kata kerja kebendaan

    penimbangan. Dengan adanya pergeseran struktur tersebut, kesimpulannya

    penerjemahan ini menggunakan strategi transposisi.

    6. Pengawet makanan Natrium Benzoat.

    Teks ini diterjemahkan .

    Terdapat penambahan kata yang padanannya adalah bahan-bahan.118M. Zaka Al Farisi, Pedoman Penerjemahan Arab-Indonesia, h. 66.

  • 51

    Bahan yang dimaksud adalah bahan pengawet, salah satunya bernama

    Natrium Benzoat. Jika diamati tidak ada penambahan kata bahan-bahan

    dalam TSu. Kesimpulannya strategi yang digunakan adalah deskripsi. Hal

    ini karena penerjemah berusaha memberikan penjelasan untuk kata

    pengawet yang d