of 74/74
BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Pembelajaran mata pelajaran PKn yang selama ini diterapkan sifatnya konvensional yaitu proses pembelajaran berpusat pada guru, siswa tidak ikut aktif dalam proses pembelajaran. Guru menerangkan materi pelajaran, tanya jawab, latihan soal dan diakhiri dengan pemberian tugas rumah. Pemebelajaran yang demikian membuat siswa merasa bosan, tidak tertarik untuk mengikuti pelajaran, sibuk sendiri dengan membuat keramaian di kelas yang pada akhirnya berpengaruh pada hasil belajar siswa yang tidak memenuhi kriteria ketuntasan minimal yang telah ditentukan. Hal ini terbukti bahwa di kelas VIII D rata-rata hasil ulangan blok mata pelajaran PKN hanya mencapai 5,5 dengan jumlah siswa yang tuntas belajar hanya 4 siswa dari jumlah siswa keseluruhan 34 siswa (11,76 %). Di samping itu , dari hasil angket terhadap 34 siswa di kelas VIII

ptk smp pkn

  • View
    115

  • Download
    33

Embed Size (px)

DESCRIPTION

pkn

Text of ptk smp pkn

BAB I

BAB IPENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH

Pembelajaran mata pelajaran PKn yang selama ini diterapkan sifatnya konvensional yaitu proses pembelajaran berpusat pada guru, siswa tidak ikut aktif dalam proses pembelajaran. Guru menerangkan materi pelajaran, tanya jawab, latihan soal dan diakhiri dengan pemberian tugas rumah. Pemebelajaran yang demikian membuat siswa merasa bosan, tidak tertarik untuk mengikuti pelajaran, sibuk sendiri dengan membuat keramaian di kelas yang pada akhirnya berpengaruh pada hasil belajar siswa yang tidak memenuhi kriteria ketuntasan minimal yang telah ditentukan. Hal ini terbukti bahwa di kelas VIII D rata-rata hasil ulangan blok mata pelajaran PKN hanya mencapai 5,5 dengan jumlah siswa yang tuntas belajar hanya 4 siswa dari jumlah siswa keseluruhan 34 siswa (11,76 %). Di samping itu , dari hasil angket terhadap 34 siswa di kelas VIII D megatakan bahwa 48 % siswa merasa bosan karena hanya menggunakan metode ceramah ketika mengajar, 58 % siswa tidak memperhatikan penjelasan guru ,68 % siswa mengatakan tidak memahami materi yang telah diajarkan dan 68 % siswa mengatakan PKn merupakan mata pelajaran yang sulit untuk dipahami. Hal yang demikian tentunya menjadi satu masalah bagi guru untuk mencari jalan penyelesaiannya. Guru dituntut agar merubah model pembelajaran yang konvensional dengan model pembelajaran yang kooperatif. Oleh karena itu1

diperlukan model pembelajaran yang tidak hanya berpusat pada guru namun melibatkan kektifan siswa dalam proses pembelajaran, sehingga pada akhirnya ketuntasan belajar dan hasil belajar siswa dapat tercapai. B. IDENTIFIKASI MASALAH

Pembelajaran konvensional yang selama ini diterapkan guru, menyebabkan keaktifan siswa ketika proses pembelajaran berlangsung sangat rendah. Hal ini berpengaruh terhadap hasil belajar siswa yang rendah pula.

Drs. Tijan MSI dalam buku ajar pembelajaran inovatif (bahan ajar PLPG) mengatakan bahwa model pembelajaran kooperatif merupakan suatu model pembelajaran yang mengutamakan adanya kerjasama yakni kerjasama antara siswa dalam kelompok untuk mencapai tujuan pembelajaran. Para siswa dibagi menjadi kelompok kecil dan diarahkan untuk mempelajari mataeri pelajaran yang telah di tentukan. Sdalah satu tipe model pembelajaran kooperatif tersebut adalah model pembelajaran Jigsaw.

Pada matreri pembelajaran kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia memuat materi penguasaan konsep yang rumit dan pembahasan yang sangat luas. Oleh karena itu untuk dapat menguasai mater tersebut diperlukan model pembelajaran yang dapat menuntaskan penguasaan matreri baik melalui pengajaran oleh guru maupun siswa melalui belajar kelompok. Model pembelajaran Jigsaw merupakan model pembelajaran dimana siswa bekerja dalam satu kelompok (kelompok asal dan kelompok ahli) yang terdiri dari beberapa 2

siswa yang heterogen. Setiap siswa dalam satu kelompok diberi tugas yang berbeda-beda antara siswa yang satu dengan yang lain, yang anantinya akan menjadi tim ahli pada suatu topik tertentu dikelompok ahli. Seteleh berdiskusi di kelompok ahli, siswa akan kembali ke kelompok asal untuk melaporkan hasil diskusinya kepada anggota lain dikelompok asal tersebut.. Model pembelajaran tersebut diharapkan dapat meningkatkan motivasi, minat dan kektifan siswa dalam proses pembelajaran yang pada akhirnya dapat meningkatkan hasil belajar siswa sesuai dengan kriteria ketuntasan minimal yang telah ditetapkan.C. PERUMUSAN MASALAH

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut di atas, maka perumusan masalah yang muncul adalah :

1. Apakah keaktifan siswa kelas VIII D semester 2 SMP 3 Kalikajar tahun pelajaran 2009 / 2010 dalam mengikuti proses pembelajaran pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia dapat ditingkatkan melalui model pembelajaran Jigsaw?

2. Apakah hasil belajar siswa kelas VIII D semester 2 SMP 3 Kalikajar semester 2 tahun pelajaran 2009 / 2010 pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia dapat ditingkatkan melalui model pembelajaran Jigsaw?

3. Bagaimana tanggapan siswa terhadap model pembelajaran Jigsaw? 3

D. TUJUAN PENELITIAN1. Mengetahui adanya peningkatan keaktifan siswa kelas VIII D semester 2 SMP 3 Kalikajar tahun pelajaran 2009 / 2010 dalam mengikuti proses pembelajaran pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia melalui model pembelajaran Jigsaw.

2. Mengetahui peningkatan hasil belajar siswa kelas VIII D semester 2 SMP 3 Kalikajar tahun pelajaran 2009 / 2010 pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia melalui model pembelajaran Jigsaw

3. Mengetahui tanggapan siswa terhadap model pembelajaran Jigsaw

E. MANFAAT PENELITIAN

1. Bagi siswa , hasil penelitian ini dapat dijadikan pedoman bahwa prestasi / hasil belajar dapat ditingkatkan jika siswa aktif dalam proses belajar

2. Bagi guru, hasil penelitian ini dapat memberi masukan agar menerapkan model pembelajarn Jigsaw untuk mempelajari materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia karena keaktifan siswa dapat terbentuk dan hasil belajar dapat ditingkatkan

3. Bagi sekolah, penelitian ini dapat digunakan untuk terus memotivasi guru dan siswa agar aktif, inovatif dan kreatif dalam menerapkan model pembelajaran kooperatif sehingga hasil belajar dapat terus meningkat,

4

yang pada akhirnya dapat mengharumkan nama sekolah baik ditingkat lokal, nasional bahkan internasional

5 BAB II

KAJIAN TEORITIS DAN HIPOTESIS

A. HASIL BELAJAR

Proses belajar mengajar yang dilaksanakan di kelas merupakan suatu sistem yang saling berkaitan. Belajar mengajar sebagai suatu proses mharus memuat 4 komponen belajar utama yaitu tujuan, bahan / materi pelajaran, metode dan alat yang digunakan dalam proses pengajaran dan penilaian dalam proses pengajaran. Keempat komponen tersebut harus dipenuhi dalam proses belajar m,engajar yang saling berkaitan dan saling pengaruh mempengaruhi. Tujuan dalam proses belajar mengajar merupakan indikator keberhasilan pengajaran. Isi tujuan pengajaran adalah hasil belajar yang diharapkan. Materi pelajaranmerupakan bahan yang akan disampaikan kepada siswa yang dapat mendukung tercapainya tingkah laku yang diharapkan dimiliki siswa. Metode dan alat pembelajaran berfungsi sebagai media pengalihan pelajaran terhadap tujuan yang ingin dicapai. Penilaian berfungsi sebagai ukuran tercapai tidaknya tujuan.

Moh. Asikin dkk (2009 : 8) berpendapat guru kiranya bisa memanfaatkan baik teori Piaget maupun teori Vygotsky dalam upaya untuk melakukan proses pembelajaran yang efektif. Disatu pihak, guru perlu mengupayakan supaya setiap siswa berusaha agar bisa mengembangkan diri masing-masing secara maksimal, yaitu mengembangkan kemampuan berfikir dan bekerja secara independen (sesuai tori Piaget). Dilain pihak, guru perlu mengupayakan supaya tiap-tiap siswa juga6

aktif berinteraksi dengan siswa-siswa lain dan orang-orang lain di lingkungan masing-masing (sesuai teori Vygotsky)

Menurut S. Suryabrata (1987 : 146 ) yang dikutip oleh Tim pengembangan MKDK IKIP Semarang (1989 : 148 155), faktor-faktor yang mempengaruhi proses dan hasil belajar adalah :

1. Faktor dari dalam yaitu faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan belajar yang berasal dari siswa yang sedang belajar.. Faktor dari dalam meliputi :a. Kondisi fisiologis meliputi kesegaran jasmani siswa,keadaan gizi anak, mudah mengantuk dan kondisi panca indera seperti penglihatan, pendengaran, keutuhan anggota badan

b. Kondisi psikologis meliputi kecerdasan, bakat, minat, motivasi, emosi, kemampuan kognitif.

2. Faktor dari luar yaitu faktor-faktor yang berasal dari luar diri siswa yang dapat mempengauhi proses dan hasil belajar yang meliputi :

a. Faktor lingkungan baik lingkungan alami maupun lingkungan sosial

b. Faktor instrumental yaitu faktor yang adanya dan penggunaanya dirancang sesuai dengan hasil belajar yang diharapkan yang meliputi kurikulum, program, sarana dan fasilitas, guru/ tenaga pengajar.

Dari semua faktor yang mempengaruhi hasil belajar salah satu faktor yang ada adalah guru. Kualitas guru, kemampuan, kedisplinan dan cara guru mengajar yang baik akan memungkinkan para siswa dapat belajar dan memperoleh nilai yang baik. Dalam proses belajar mengajar guru merupakan komponen penting

7

terhadap keberhasilan belajar siswa. Tugas guru adalah menyediakan, mengatur lingkungan belajar siswa dan mengatur tugas-tugas yang harus dikerjakan siswa agar siswa lebih aktif dalam proses belajar mengajar.

Menurut Robert MW travers (1977 : 28) yang dikutip oleh tim pengembangan MKDK IKIP Semarang (1989 : 28 -30) dikatakan belajar mencakup perubahan dalam tingkah laku yang relatif permanen sebagai hasil penggarapan kondisi-kondisi dalam lingkungan. Dan sebagai hasil belajar, tingkah laku baru itu merupakan hasil pemodifikasian tingkah laku lama, sehingga tingkah laku lama itu berubah menjadi tingkah laku yang lebih baik untuk tingkah laku keseluruhan yang telah dimilki sekarang. Dan perubahan tingkah laku itu menyangkut perubahan tingkah laku kognitif, afektif dan psikomotorik. Namun demikian tidak semua perubahan perolehan sesuatu yang baru pada tingkah laku dapat disebut sebagai hasil belajar. Untuk dapat disebut sebagai hasil belajar, maka perolehan sesautu yang baru itu harus memenuhi beberapa persyaratan antara lain :a. Berupa pencapaian sesuatu tujuan belajar

b. Merupakan buah dari proses kegiatan yang disadaric. Sebagai hasil latihan / uji coba yang disengaja

d. Tidak tanduk yang berfungsi efektif dalam kurun waktu tertentu

e. Sebagai tindak tanduk yang berfungsi positif bagi pengembangan tindak tanduk lainnya

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia(1995 : ) pengertian hasil

8

adalah sesuatu yang diadakan (di buat, dijadikan) oleh usaha. Sedangkan pengetian belajar (1995 : ) adalah berusaha memperoleh kepandaian / ilmu, berlatih, berubah tingkah laku atau tanggapan yang disebabkan oleh pengalaman. Dengan demikian pengertian hasil belajar adalah sesuatu yang diperoleh melalui sebuah usaha dan latihan untuk memperoleh kepandaian / ilmu. Dan hasil belajar tersebut berupa perubahan tingkah laku. Dalam hal ini hasil belajar siswa dilihat dari hasil perolehan nilai dalam bentuk angka baik nilai formatif maupun nilai ulangan blok / harian. B. Model Pembelajaran Jigsaw.

Model pmbelajarn Jigsaw dikembangkan oleh Aronson, Blaney, Stepen, Sikes dan Snapp pada tahun 1978. Adapun langkah-langkah pembelajaranya adalah sebagai berikut :

1. Siswa dikelompokkan kedalam 4 anggota Tim

2. Tiap orang dalam Tim diberi bagian materi yang berbeda

3. Tiap orang dalam Tim diberi bagian materi yang ditugaskan

4. Anggota dari Tim yang berbeda yang telah mempelajarai bagian / sub bab yang sama bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) untuk mendiskusikan sub bab mereka

5. seteleh selesai diskusi sebagai tim ahli tiap anggota kelompok kembali ke kelompok asal dan bergantian mengajar teman satu tim mereka tentang sub bab yang mereka kuasi dan setiap angota lainnya mendengarkan

9

dengan susngguh-sungguh.

6. Tiap Tim ahli mempersentasikan hasil diskusi

7. Guru memberi evaluasi

8. Penutup,

Menurut Sularyo (2003 : 17 ) yang dikutip oleh Khoirul Anwar (2005) mengatakan bahwa kelebihan pembelajaran kelompok model Jigsaw adalah adanya kelompok ahli yang memberikan pembelajaran kepada aggota dalam kelompoknya. Model pembelajaran Jigsaw memberikan satu tanggung jawab yang harus diselesaikan oleh siswa secara individu dengan kemampuannya dan selanjutnya akan dibahas dan dipertahankan dikelompok ahli untuk mendapatkan satu titik pembahasan yang sama. Sehingga dalam model pembelajaran Jigsaw ini memberikan satu pengalaman belajar pada siswa untuk belajar mandiri dan sekaligus belajar berinteraksi dengan teman yang lain.

Langkah langkah model pembelajaran Jigsaw dalam penelitian ini adalah 1. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang duharapkan dicapai siswa.

2. Pembentukan kelompok dengan anggota 4 -5 orang secara acak

3. Guru membagi satu set tugas kepada setiap kelompok. Setaip anggota kelompok mempunyai tugas menyelesaikan tugas yang berbeda dengan anggota yang lain.

4. Anggota dari tim yang berbeda yang telah menyelesaikan tugas yang sama bertemu dengan anggota lain yang mempunyai tugas yang sama dikelompok baru (Tim ahli ) untuk mendiskusikan tugas tersebut

10.

5. Setelah selesai diskusi sebagai tim ahli tiap anggota kembali ke kelompok asal dan bergantian mengajar teman satu tim mereka tentang tugas yang mereka kuasai dan tiap anggota lainnya mendengarkan dengan sungguh-sungguh.

6. Guru meminta kelompok ahli untuk menyampaikan hasil diskusinya di depan kelas secara bergantian. Penentuan perwakilan kelompok ahli yang mempersentasikan hasil diskusinya dilakukan secara undian.

7. Guru memberikan klarifikasi terhadap hasil diskusi

8. Diskusi diakhiri dengan yel-yel 8 D bersama-sama9. Tes individu setiap akhir pertemuan (tes formatif ) .

Tes ini dikerjakan siswa secara individu dan tidak boleh bekerjasama dengan siswa lain. Hasil tes digunakan untuk menentukan perkembangan prestasi individu. Tes yang digunakan bentuknya isian singkat sesuai dengan materi yang didiskusikan. Selain tes formatif, diadakan pula tes setelah beberapa pertemuan ( ulangan harian/ blok ). Ulangan harian ini direncanakan akan dilaksanakan 2 kali.

Selain tes formatif dan Ulangan harian diadakan pula pengamatan dan penilaian selama proses pembelajaran berlangsung untuk mengetahui sejauh mana keaktifan dan peranan siswa dalam proses pemebelajaran tersebut. Adapun hal-hal yang diamati dan dinilai selama proses pembelajaran tersebut adalah :

1. Kemampuan bekerja sama dalam diskusi kelompok asal2. Kamampuan bekerja sama dalam kelompok ahli

11

3. Antusias siswa dalam mendengarkan penjelasan teman4. Kemampuan menghormati pendapat teman

5. Kemampuan menyelesaikan tugas.

C. Kerangka Berpikir.

Materi pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan yang demikian luas dan dianggap siswa merupakan pelajaran yang sulit untuk dipahami, membuat guru harus mampu berinovasi ddalam proses pembelajaran agar ateri dapat diserap dan dipahami siswa. Siswa yang aktif dalam proses pembelajaran, antusias dan mempunyai gairah yang tinggi dalam mengikuti proses pembelajaran dapat tercipta dalam model pembelajaran yang kooperatif .

Dalam penelitian ini diharapkan pembelajaran dengan model Jigsaw dapat memberikan pengetahuan pada siswa bahwa pada dasarnya setiap siswa mempunyai kemampuan untuk menyelesaikan setiap tugasnya secara baik dan dapat mengkomunikasikan pengetahuannya kepada siswa yang lain. Sehingga dalam model pembelajaran Jigsaw ini ada tanggung jawab individu sekaligus tanggung jawab sosial yang tercipta dalam satu tugas proses pembelajaran. Dan dengan model pembelajaran Jigsaw ini diharapkan pula hasil belajar siswa dapat

meningkat secara signifikan.D. Hipotesis Tindakan.

1. Terjadi peningkatan aktivitas siswa SMPN 3 Kalikajar kelas VIII D

12

semester 2 tahun pelajaran 2009 / 2010 dalam mengikuti proses pembelajaran pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia setelah dalam proses pemebelajaranya menggunakan model pembelajaran Jigsaw2. Terjadi peningkatan hasil belajar siswa SMPN 3 Kalikajar kelas VIII D semester 2 tahun pelajaran 2009 / 2010 pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia setelah dalam proses pemeblajaranya menggunakan model pembelajaran Jigsaw.

3.Adanya respon positif dari siswa terhadap penggunaan model pembelajaran Jigsaw dalam proses pembelajaran pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia.

13 BAB IIIMETODE PENELITIAN

A. Setting Penelitian

Lokasi penelitian di kelas VIII D SMPN 3 Kalikajar. Waktu pelaksanaan kegiatan penelitian tindakan kelas di mulai sejak tanggal 15 Maret 2010 sampai dengan 17 Mei 2010. Penelitian tindakan kelas dilaksanakan di kelas ini mengingat hasil belajar siswa selalu rendah dan jauh dari memuaskan.

B. Subyek Penelitian.

Subyek penelitian adalah siswa kelas VIII D SMPN 3 Kalikajar semester 2 tahun pelejaran 2009 / 2010 dengan jumlah siswa 34, pada mata pelajaran PKn dengan materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia

C. Sumber Data.

1. Hasil belajar siswa pada tes formatif maupun ulangan harian/ blok.

2. Hasil pengamatan yang dilakukan oleh guru lain sebagai kolaborator yaitu bapak Iwan Kastiwan, S.Pd selaku sesama guru PKn.

3. Hasil angket siswa.

D. Tehnik dan Alat Pengumpul Data.

Tehnik pengumpulan data yang dipergunakan menggunakan beberapa14

metode anatara lain :1. Metode Observasi/ pengamatan

2. Metode Tes

3. Metode Angket

4. Metode Dokumentasi.

Alat pengumpul data yang dipergunakan adalah :

1. Tes hasil belajar

2. Lembar pengamatan / observasi terhadap aktivitas siswa selama proses belajar mengajar berlangsung

3. Lembar angket siswa

E. Tehnik Pembahasan dan Analisis Data.

Dalam penelitian ini digunakan dua macam analisis data yaitu analisis data kualitatif dan analisis data kwantitatif. Analisis data kualitatif dilakukan terhadap data yang diperoleh dari kegiatan observasi dan angket. Sedang anlisis data kualitatif dilakukan terhadap data yang diperoleh dari tes formatif maupun tes / ulangan harian / blok. Adapun rincian pembahasanya adalah sebagai berikut :

1. Tes hasil belajar dianalisis menggunakan rata-rata.

2. Lembar observasi / pengamatan

Aktivitas siswa selama proses belajar mengajar berlangsung akan diamati dan di nilai. Adapun hal-hal yang akan diamati dan dinilai adalah :

1. Kemampuan bekerja sama dalam diskusi kelompok asal

15

2. Kemampuan bekerja sama dalam diskusi kelompok ahli3. Antusias siswa dalam mendengarkan penjelasan teman

4. Kemapuan menghormati pendfapat teman.

5. Kemampuan menyelesaikan tugas.

Skor pengamatan di isi dengan menggunakan skala Likert rentang 1 5 dan di analisis menggunakan prosentase dengan rincian sebagai berikut :

Skor 1 : menunjukkan siswa sangat pasif

Skor 2 : menunjukkan siswa pasif

Skor 3 : menunjukkan siswa cukup aktif

Skor 4 : menunjukkan siswa aktif

Skor 5 : menunjukkan siswa sangat aktif.

3. Angket siswa

Untuk mengetahui respon siswa terhadap model pembelajaran Jigsaw, digunakan analisis prosentase (%) yaitu banyaknya setiap respon dibagi dengan seluruh responden di kali 100 %. F. Prosedur Penelitian.

Penelitian ini menggunakan penelitian tindakan kelas dengan dua siklus penelitian tindakan kelas yang terdiri dari beberapa tahap yaitu perencanaan tindakan (planing), penerapan tindakan (acting), observasi (observing) dan refeksi ( refecting)

Siklus I

16

1. Perencanaan tindakan.

Langkah yang dilakukan meliputi :

a. Membuat skenario pemeblajaran termasuk soal tes formatif.

b. Menyiapkan pembentukan kelompok diskusi secara acak dengan cara berhitung.

c. Menyiapkan soal untuk didiskusikan masing-masing kelompok.d. Menyiapkan lembar kegiatan siswa untuk bahan /materi pembelajaran

e. Membuat lembar observasi untuk mengamati dan menilai keaktifan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran

2. Pelaksanaan.

Pelaksanaan proses pemebelajaran yang meliputi pendahuluan, kegiatan inti dan penutup, mengacu pada skenario pembelajaran yang telah di buat. Pada siklus I ini membahas materi dengan sub pokok bahasan kedaulatan rakyat.

3. Pengamatan.

Tahap observasi dilakukan pada saat pelaksanaan tindakan. Observer mengamati dan mencatat setiap perilaku siswa yang menunjukkan keaktifan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran dengan aspek penilaian yang tertera dalam lembar observasi.

4. Refeksi.

Refeksi dilakukan berdasarkan hasil observasi dan evaluasi selama proses pembelajaran berlangsung. Permasalahan yang muncul didiskusiakn untuk menvcari alternatif pemecahannya, yang selanjutnya didirumuskan untuk

17

dilaksanakan dalam siklus berikutnya. Siklus II

Pelaksanaan tindakan pada siklus II pada dasarnya sama dengan siklus I. Perbedaanya adalah siklus II merupakan tindak lanjut dari refeksi siklus I, sehingga diharapakan siklus II ini hasilnya lebih baik dari pada siklus I. Perbedaan selanjutnya adalah ketika pelaksanaan materi pembahasannya berbeda . Pada siklus II ini materi yang akan di bahas adalah sistem pemerintahan di Indonesia.G. Indikator Kinerja.

1. Keaktifan siswa dalam mengikuti proses belajar mengajar dikatakan meningkat apabila minimal mencapai 75 %

2. Hasil belajar dikatakan meningkat apabila rata-rata hasil belajar siswa minimal mencapai 68 (KKM 65) dengan ketuntasan klasikal minimal 85 % dengan jumlah siswa yang mempunyai nilai diatas 6,5 minimal 29 siswa 3. Respon siswa terhadap penggunakan model pembelajaran Jigsaw dalam proses pembelajaran dikatakan positif apabila rata-rata minimal 80 % siswa memberikan respon yang baik (menjawab ya).

18 BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASANA. Hasil dan pembahasan siklus I

1. Hasil penelitian siklus I

a.Hasil observasi terhadap aktivitas belajar siswa

Tabel 1. Hasil observasi terhadap aktivitas belajar siswa.

NOAspek yang di amatiSiklus I

Pert 1Pert 2Rata-rata%

1Kemampuan bekerjasama dalam diskusi kelompok asal99113106 62,35 %

2Kemampuan bekerjasama dalam diskusi kelompok ahli9910110058,82 %

3Antuasias siswa dalam mendengarkan penjelasan teman96113104,561,47 %

4Kemampuan menghormati pendapat teman92115103,560,88 %

5

Kemampuan menyelesaikan tugas128121124,573,23 %

Jumlah514563538,563,35 %

Skor maksimal

850850850

Rata-rata

60,47 66,24 63,35

19Berdasarkan tabel 1 menunjukkan pada pertemuan 1 aktifitas siswa sebesar rata-rata 60,47 sedangkan pada pertemuan 2 aktifitas siswa rata-rata 66,24 dengan rata-rata siklus I sebesar 63,35 % siswa aktif dalam mengikuti proses pembelajaran dan yang tidak aktif sebesar 36,65 %.

b.Hasil belajar

1). Tes formatif.

Pada siklus I , pertemuan 1 siswa yang telah tuntas belajar atau memperoleh nilai minimal 65 sebanyak 26 siswa ( 76 % ) dan yang belum tuntas sebanyak 8 siswa (24 %) dengan rata-rata 73,53, sedangkan pada pertemuan 2 siswa yang telah tuntas belajar atau memperoleh nilai minimal 65 sebanyak 28 siswa ( 82 % ) dan yang belum tuntas sebanyak 6 siswa ( 18 %) dengan rata-rata 73,68. Pada siklus I ini rata-rata tes formatif mencapai angka73,60.

2). Ulangan Harian / ulangan Blok

Pada siklus I ini siswa yang telah tuntas belajar atau memperoleh nilai minimal 65 sebanyak 29 siswa (85 %) dan yang belum tuntas belajar sebanyak 5 siswa (15 %) dengan rata-rata 81,84.c. Hasil Angket siswa.

Hasil angket pada siklus I dapat dilihat pada tabel 2. Tabel 2. Hasil angket siswa

20

NOPERTANYAANJawaban (%)

YATIDAK

1Apakah anda suka belajar PKN?

79,41 %20,59 %

2Apakah anda tidak senang jika guru hanya menggunakan metode ceramah dalam menyampaikan pelajaran?85,29 %14,71 %

3Apakah anda senang terhadap model pembelajaran Jigsaw yang dilaksanakan guru dalam menyampaikan pelajaran?85,29 %14,71 %

4Apakah anda mulai mengenal model pemebelajaran Jigsaw ini?70,59 %29,41 %

5Apakah dengan menggunakan model pembelajaran Jigsaw ini, dapat membantu anda memahami konsep kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan Indonesia?82,35 %27,65 %

6Apakah anda dapat mengikuti model pembelajaran Jigsaw ini?79,41 %20,59 %

7Apakah model pembelajaran Jigsaw ini dapat membantu memotivasi belajar anda?82,35 %27,65 %

8Apakah model pembelajaran Jigsaw ini dapat melatih anda untuk berkomunikasi dengan baik terhadap teman anda?85,29 %14,71 %

9Apakah model pembelajaran Jigsaw ini dapat membantu anda untuk menaikkan nilai UH/ UB anda?76,47 %23,53 %

10Apakah anda tertarik untuk terus menggunakan model pembelajaran Jigsaw ini?82,35 %27,65 %

Rata-rata

80,88 %19,12 %

21Berdasarkan pada tabel 2 diatas diketahui bahwa 80,88 % siswa menjawab ya( menunjukkan menunjukkan sikap positif) terhadap penggunaan model pembelajaran Jigsaw dalam menyampaikan materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia sedangkan 19,12 % siswa menjawab tidak (menunjukkan sikap negatif) terhadap penggunaan model pembelajaran Jigsaw dalam menyampaikan materi pelajaran.2.Pembahasan Siklus Ia. Hasil Observasi terhadap aktivitas belajar siswa.

Pada siklus I ini menunjukkan hasil 63,35 % siswa aktif dalam mengikuti proses pembelajaran, sedangkan siswa yang tidak aktif sebesar 36,65 %. Namun jika dilihat dari pertemuan 1 ke pertemuan 2 mengalami kenaikan / peningkatan keaktifan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran sebesar 5,77 (9,54 %).

Dari 5 (lima) aspek yang diamati terdapat 4 aspek yang menonjol sebagai penyebab kurangnya aktivitas siswa dalam proses belajar mengajar, yaitu

1. Siswa kurang mampu bekerjasama dalam diskusi kelompok asal.

Hal ini terjadi disebabkan siswa masih kebingungan dengan materi yang akan dibahas dan kurang mempersiapkan diri untuk berdiskusi. Langkah yang ditempuh guru adalah guru memberitahukankan kepada siswa materi yang akan dibahas pada pertemuan berikutnya kemudian siswa

22 disuruh membaca materi tersebut terlebih dahulu agar ketika diskusi dimulai, siswa sudah mempunyai gambaran yang akan dikerjakan dan siap melaksanakan diskusi.

2. Siswa kurang mampu bekerjasama dalam diskusi kelompok ahli.

Hal ini terjadi karena siswa merasa sudah benar dalam mengerjakan tugasnya dikelompok asal, dan ketika bertemu dikelompok ahli mereka tidak mampu mengkomunikasikan hasilnya kepada teman lain dikelompok ahli tersebut. Dan ketika mereka bertemu bukanya membahas materi malah banyak siswa yang asyik sendiri berbicara dan guyon. Langkah yang ditempuh guru adalah :

b. Memberikan bonus nilai kepada kelompok ahli yang sungguh-sungguh berdiskusi membahas materi

c. Mengurangi nilai kepada siswa yang tidak ikut membahas materi dan hanya guyon sendiri

d. Mengajak dan mengarahkan siswa agar berani mengemukakan hasil pekerjaanya kepada teman lain

3. Siswa kurang antusias mendengarkan penjelasan teman

Hal ini terjadi karena teman yang memberi penjelasan dengan suara yang

lemah lembut dan kurang lantang, sehingga tidak menarik perhatian teman lain dalam kelompok diskusi asal. Apalagi yang menerangkan adalah teman sendiri yang kemampuannya sama sehingga kurang

didengarkan oleh teman lain. Langkah yang ditempuh guru adalah :

23 a.Menekankan pada siswa untuk mendengarkan penjelasan dari

teman karena akan ada tes formatif setelah pembahasan materi selesaib.Menanamkan sikap moral yang baik untuk selalu dapat mendengarkan orang lain yang sedang berbicara

c. Memberikan bonus nilai kepada siswa yang susngguh-sungguh memperhatikan penjelasan teman lain.

4. Siswa kurang mampu menghormati pendapat teman.

Hal ini terjadi disebabkan siswa ngotot dengan kebenaran hasil pekerjaanya sendiri yang belum tentu kebenaranya, dan siswa tidak mau tahu dengan hasil pekerjaan teman lain yang sama tugasnya dengan dirinya. Langkah yang ditempuh guru adalah

a. Menyampaikan pada siswa bahwa sumber buku acuanya adalah sama , maka kebenaran pekerjaan disesuaikan dengan sumber buku acuan yang ada, sehingga dicapai titik temu kebenaran yang sama.

b. Dalam menyelesaikan masalah tidak usah dengan cara ngotot-ngototan tetapi diselesaikan dengan cara yang baik dan halus.

b. Hasil belajar

1). Tes Formatif. Dilihat dari rata-rata yang dicapai dalam tes formatif ini telah memenuhi indikator kerja yang telah ditetapkan yaitu sebesar lebih dari 68

24

karena mencapai rata-rata 73,6. Namun jika dilihat dari ketuntasan minimal klasikal belumlah memenuhi kriteria yang diharapkan yaitu sebesar 85 % (29 siswa tuntas belajar), karena baru mencapai 76 % (26 siswa tuntas belajar). Meskipun demikian jika dilihat dari tes formatif 1 ke tes formatif 2 mengalami kenaikan / peningkatan ketuntasan belajar sebanyak 2 siswa (7,69 %) .Faktor penyebab siswa belum dapat mencapai ketuntasan belajar klasikal adalah siswa belum terbiasa dengan model pembelajaran Jigsaw yang dituntut kemandirian dalam belajar dan menyelesaikan tugas sekaligus mengkomunikasikan hasilnya kepada teman lain. Disamping itu dalam tes formatif ini siswa dituntut cepat menyelesaikan tes dengan cara guru mendekte soal untuk kemudian siswa langsung menjawab, akibatnya siswa kurang konsentrasi terhadap pertanyaan yang diajukan guru. Oleh karena itu ,dalam pembelajaran berikutnya, guru perlu menyiapkan soal untuk dibagikan kepada siswa ketika tes formatif berlangsung yaitu 1 lembar untuk 1 siswa.2). Ulangan Harian / Ulangan Blok.

Pada siklus I ini ketuntasan minimal klasikal yang dicapai sudah mencapai indikator yang diharapkan yaitu sebesar 85 % (29 siswa tuntas belajar ) dengan nilai rata-rata 78,16. Namun demikian penelitian ini akan terus dilanjutkan pada siklus yang ke dua untuk mengetahui seberapa besar peningkatan belajar siswa.

25

Pada siklus I ini setelah guru menggunakan model pembelajaran Jigsaw menunjukkan rata-rata 80,88 % siswa menyatakan menjawab ya dan 19,12 % siswa menyatakan menjawab tidak Ini berarti indikator kerja yang diinginkan tercapai dan siswa menyatakan respon yang positif terhadap penggunaan model pembelajaran Jigsaw. Dan dari 10 item yang ditanyakan menunjukkan adanya 6 hal yang menonjol :1). Sebesar 85,29 % siswa menyatakan tidak senang jika guru hanya menggunakan metode ceramah saja dalam menyampaikan materi pelajaran. Hal ini disebabkan metode ceramah cenderung satu arah, tidak mendorong siswa untuk aktif dan kreatif serta membosankan.

2). Sebesar 85,29 % siswa menyatakan senang dengan model pembelajaran Jigsaw. Hal ini disebabkan siswa bebas berekspresi dan menuangkan ide kreatifnya dalam menyelesaikan tugas.3). 82,35 % siswa menyatakan model pembelajaran Jigsaw dapat membantu memahami konsep materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan Indonesia . Hal ini mengingat begitu luasnya materi ini sehingga dibutuhkan kemandirian ,keaktifan dan kerjasama siswa dalam belajar

4). Sebesar 82,35 % siswa menyatakan model pembelajaran Jigsaw dapat membantu memotivasi belajar siswa. Penggunaan model

26

pembelajaran Jigsaw nyata-nyata dapat menghilangkan kebosanan siswa dalam belajar yang selama ini hanya menggunakan metode ceramah saja.

5) Sebesar 85,29 % siswa menyatakan bahwa model pembelajaram Jigsaw dapat membantu melatih untuk berkomunikasi dengan baik terhadap temanya. Hal initerjadi karena dalam model pembelajaran Jigsaw ini memang siswa dilatih untuk belajar mandiri sekaligus belajar bekerjasa dengan teman lain yang pada akhirnya siswa dituntut untuk juga dapat berkomunikasi dengan baik dengan temanya baik dikelompok asal maupun kelompok ahli.

6). Sebesar 82,35 % siswa menyatakan tertarik untuk menggunakan model pembelajaran Jigsaw ini dalam menyampaikan materi pelajaran. Hal ini disebabkan siswa sudah dapat merasakan manfaatnya dalam proses pembelajaran yaitu belajar mandiri , bekerjasama dan saling menghormati.B. Hasil dan Pembahasan Siklus 2

1.Hasil Penelitian Siklus II.a.Hasil observasi terhadap aktivitas belajar siswa

Setelah diadakan berbagai perbaikan dari hasil observasi pada siklus I, maka diperoleh data hasil observasi terhadap aktivitas belajar siswa seperti terdapat dalam tabel 3 di bawah ini.

Tabel 3. Hasil observasi terhadap aktivitas belajar siswa .

27

NOAspek yang di amatiSiklus II

Pert 1Pert 2Rata-rata%

1Kemampuan bekerjasama dalam didkusi kelompok asal120143131.5 77,35 %

2Kemampuan bekerjasama dalam diskusi kelompok ahli120143131,577,35 %

3Antuasias siswa dalam mendengarkan penjelasan teman13013013076,47 %

4Kemampuan menghormati pendapat teman

133130131,577,35 %

5

Kemampuan menyelesaikan tugas153158155,591,47 %

Jumlah

656704684,580,53 %

Skor maksimal

850850850

Rata-rata

77,18 82,82 80,53

Berdasarkan tabel 3 di atas menunjukkan bahwa pada pertemuan 1 aktivitas siswa sebesar 77,18 sedangkan pada pertemuan 2 aktivitas siswa sebesar 82,82 dengan rata-rata pada siklus II sebesar 80,53 % siswa aktif dalam mengikuti proses pembelajaran, sedangkan 19,47 %

28

Siswa kurang aktif. b.Hasil belajar

1). Tes formatif.

Pada siklus II , pertemuan 1 siswa yang telah tuntas belajar atau memperoleh nilai minimal 65 sebanyak 29 siswa ( 85 % ) dan yang belum tuntas sebanyak 5 siswa (15 %) dengan rata-rata 72,79, sedangkan pada pertemuan 2 siswa yang telah tuntas belajar atau memperoleh nilai minimal 65 sebanyak 31 siswa ( 91 % ) dan yang belum tuntas sebanyak 3 siswa ( 9 %) dengan rata-rata 75. Pada siklus II ini rata-rata tes formatif mencapai angka 73,9.

2). Ulangan Harian / ulangan Blok

Pada siklus II ini siswa yang telah tuntas belajar atau memperoleh nilai minimal 65 sebanyak 30 siswa (88 %) dan yang belum tuntas belajar sebanyak 4 siswa (12 %) dengan rata-rata 78,66.

c. Hasil Angket siswa.

Hasil angket pada siklus II dapat dilihat pada tabel 4.

Tabel 4. Hasil angket siswaNOPERTANYAANJawaban (%)

YATIDAK

1Apakah anda suka belajar PKN?

85,29 %14,71 %

2Apakah anda tidak senang jika guru hanya menggunakan metode ceramah dalam menyampaikan pelajaran?85,29 %14,71 %

3Apakah anda senang terhadap model pembelajaran Jigsaw yang dilaksanakan guru dalam menyampaikan pelajaran?97,06 %2,94 %

4Apakah anda mulai mengenal model pemebelajaran Jigsaw ini?79,41 %20,59 %

5Apakah dengan menggunakan model pembelajaran Jigsaw ini, dapat membantu anda memahami konsep kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan Indonesia?91,18 %8,82 %

6Apakah anda dapat mengikuti model pembelajaran Jigsaw ini?82,35 %17,65 %

7Apakah model pembelajaran Jigsaw ini dapat membantu memotivasi belajar anda?97,06 %2,94 %

8Apakah model pembelajaran Jigsaw ini dapat melatih anda untuk berkomunikasi dengan baik terhadap teman anda?91,18 %8,82 %

9Apakah model pembelajaran Jigsaw ini dapat membantu anda untuk menaikkan nilai UH/ UB anda?85,29 %14,71 %

10Apakah anda tertarik untuk terus menggunakan model pembelajaran Jigsaw ini?88,24 %11,76 %

Rata-rata

88,23 %11,77 %

Berdasarkan pada tabel 4 di atas diketahui bahwa 88,23 % siswa menjawab ya( menyatakan sikap positif) dan 11,77 % siswa menjawab tidak (menyatakan sikap negatif) terhadap penggunaan model pembelajaran Jigsaw dalam menyampaikan materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia.

30

2. Pembahasan Siklus II.a.Hasil Observasi terhadap aktivitas belajar siswa.

Pada siklus II pertemuan 1 siswa yang aktif sebesar ratarata 77,18 dan yang tidak aktif sebesar 22,82 sedangkan pada pertemuan 2 siswa yang aktif sebesar rata-rata 82,82 dan yang tidak aktif sebesar 17,18 dengan rata-rata 80,53 % siswa aktif dan yang tidak aktif sebesar 19,47 %. Jika dibandingkan dengan hasil pada siklus I pertemuan 1 dengan rata-rata keaktifan siswa sebesar 60,47 maka terjadi kenaikan sebesar 16,71 (27,63 %) dan pada pertemuan 2 siklus I keaktifan siswa mencapai 66,24 maka terjadi kenaikan sebesar 16,58 (25,03 %). Apabila dibandingkan dengan rata-rata hasil pada siklus I yang mencapai 63,35 maka pada siklus II ini rata-ratanya juga mengalamai kenaikan sebesar 17,18 ( 27,11 %). Melihat hasil yang demikian, maka telah memenuhi indikator yang telah ditetapkan sebesar 75 % siswa aktif dalam mengikuti proses pembelajaran, karena rata-ratanya mencapai 80,53 % . Sehingga dapat disimpulkan bahwa penggunaan model pembelajaran Jigsaw dapat meningkatkan keaktifan siswa dalam mengikuti proses

32

pembelajaran.

b. Hasil belajar

1). Tes Formatif.

Pada siklus II, tes formatif 1 siswa yang tuntas (nilai minimal 65) berjumlah 29 siswa (85 %) dengan rata-rata 72,79, sedangkan pada tes formatif 2 siswa yang tuntas (nilai minimal 65) berjumlah 31 (91 %) dengan rata-rata 75. Dilihat dari rata-rata yang dicapai dalam tes formatif ini telah memenuhi indikator kerja yang telah ditetapkan yaitu sebesar lebih dari 68 karena mencapai rata-rata 73,9 dan jika dilihat dari ketuntasan belajar minimal juga telah memenuhi indikator yang diharapkan sebesar 85 % (minimal 29 siswa tuntas belajar) karena mencapai 91 % (31 siswa tuntas belajar). Apabila dibandingkan dengan siklus I, terjadi kenaikan ketuntasan belajar siswa terhadap konsep kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesias sebesar 10,71 %. Sedangkan jika dilihat dari tes formatif 1 ke tes formatif 2, pada siklus II ini juga mengalami kenaikan / peningkatan ketuntasan belajar sebanyak 2 siswa (6,90 %) dan jika dilihat dari rata-ratanya juga mengalami kenaikan sebesar 0,3 ( 0,41 %) . Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penggunaan model pembelajaran Jigsaw dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia. 2). Ulangan Harian / Ulangan Blok.

33

Pada siklus II ini ketuntasan minimal klasikal yang dicapai sudah mencapai indikator yang diharapkan yaitu sebesar 85 % (29 siswa tuntas belajar) karena mencapai 88 % (30 siswa tuntas belajar ) dengan nilai rata-rata 78,66. Apabila dibandingkan dengan siklus I, terjadi kenaikan ketuntasan belajar sebesar 3,45 %.dan kenaikan rata-rata hasil belajar sebesar 0,64 %. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penggunaan model pembelajaran Jigsaw dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia.c.

Hasil angket siswa

Pada siklus II,diperoleh hasil 88,23 % siswa menjawab ya( menyatakan sikap positif) dan 11,77 % siswa menjawab tidak (menyatakan sikap negatif) terhadap penggunaan model pembelajaran Jigsaw dalam menyampaikan materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia. Apabila dibandingkan dengan hasil pada siklus I dengan perolehan 80,88 % menjawab ya dan 19,12 % menjawab tidak terhadap penggunaan model pembelajaran Jigsaw maka terjadi kenaikan respon positif siswa sebesar 7,35 (9,09 %) dan penurunan respon negatif sebesar 7,35 (38,44 %). Sehingga berdasarkan pada hasil siklus II ini dapat disimpulkan bahwa siswa memberikan respon positif terhadap penggunakan model pembelajaran Jigsaw dalam proses pembelajaran karena telah memenuhi indikator yang telah ditetapkan .

34BAB VKESIMPULAN DAN SARANi. Kesimpulan.b. Penggunaan model pembelajaran Jigsaw dapat meningkatkan aktifitas siswa dalam proses pembelajaran pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia pada siswa kelas VIII D semester 2 SMP 3 Kalikajar tahun pelajaran 2009/2010 sebesar 80,53 %.

c. Penggunaan model pembelajaran Jigsaw dalam proses pembelajaran pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia dapat meningkatkan hasil belajar pada siswa kelas VIII D semester 2 SMP 3 Kalikajar tahun pelajaran 2009/2010 dengan rata-rata tes formatif sebesar 73,9 dan ketuntasan klasikal 91 % sedangkan pada ulangan harian /blok rata-rata sebesar 78,66 dengan ketuntasan klasikal 88 %

d. Respon siswa terhadap penggunaan model pembelajaran Jigsaw dalam proses pembelajaran pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia belajar pada siswa kelas VIII D semester 2 SMP 3 Kalikajar tahun pelajaran 2009/2010 adalah positif sebesar 88,23 %

i. Saran.

1. Guru PKn diharapkan dapat menerapkan model pembelajaran Jigsaw dalam proses pembelajaran pada materi kedaulatan rakyat dan sistem35

2. pemerintahan di Indonesia karena dapat meningkatkan keaktifan siswa dan hasil belajar siswa.

3. Penelitian ini dapat dikembangkan lebih lanjut untuk mata pelajaran yang lain.4. Guru PKn maupun guru yang lain dapat menggunakan model pembelajaran Jigsaw sebagai salah satu alternatif untuk mengatasi kebosanan siswa dalam proses pembelajaran yang selama ini hanya menggunakan metode ceramah saja dalam menyampaikan materi pelajaran.

5. Ada keinginan dari siswa untuk terus menggunakan model pemebalajaran Jigsaw dan hal ini dapat dimanfaatkan guru dalam menyampaikan materi pelajaran agar dapat menaikan hasil belajar keaktifan siswa dalam proses pemebalajaran

.

UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII D SEMESTER 2SMPN 3 KALIKAJAR TAHUN PELAJARAN 2009/2010PADA MATERI KEDAULATAN RAKYAT DAN SISTEM PEMERINTAHAN DI INDONESIA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN JIGSAWLAPORAN PENELITIAN TINDAKAN KELAS

Diajukan Pada Penilaian Angka Kredit

Unsur Pengembangan Profesi

Untuk Kenaikan Pangkat Dari Gol III D Ke IV A

OLEH :

Ida mustikawati, S.PdNIP 19710505 199412 2 002

PEMERINTAH KEBUPATEN WONOSOBO

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAH RAGASMP NEGERI 3 KALIKAJAR

Jl raya Kembaran, Kalikajar, WonosoboTahun 2010

i

LEMBAR PENGESAHAN1. Judul

: Upaya Peningkatan Hasil Belajar Siswa Kelas

VIII D Semester 2 SMPN 3 Kalikajar Tahun

Pelajaran 2009 / 2010 Pada Materi Kedaulatan

Rakyat dan Sistem Pemerintahan di Indonesia

Melalui Model Pembelajaran Jigsaw 2. Identitas Peneliti

:

Nama

: Ida Mustikawati, S.Pd

NIP

: 19710505 199412 2 002

Pangkat /Gol. Ruang: Penata Tingkat I / III D Jabatan

: Guru Dewasa Tingkat I

Unit Kerja

: SMP Negeri 3 Kalikajar3. Lokasi Penelitian

: SMP Negeri 3 Kalikajar kabupaten

Wonosobo4. Lama Penelitian

: 3 bulan ( Maret Mei 2010 ) 5. Biaya Penelitian

: Mandiri

Kalikajar, 5 Juni 2010

Peneliti

Mengetahui

Kepala Sekolah

Drs. TRI HUTOMO, MM.

IDAMUSTIKAWATI, S.Pd

NIP 19601218198903 1 005

NIP. 19710505199412 2 002

ii1. Judul

: Upaya Peningkatan Hasil Belajar Siswa Kelas

VIII D Semester 2 SMPN 3 Kalikajar Tahun

Pelajaran 2009 / 2010 Pada Materi Kedaulatan

Rakyat dan Sistem Pemerintahan di Indonesia

Melalui Model Pembelajaran Jigsaw 2. Identitas Peneliti

:

Nama

: Ida Mustikawati, S.Pd

NIP

: 19710505 199412 2 002

Pangkat /Gol. Ruang: Penata Tingkat I / III D

Jabatan

: Guru Dewasa Tingkat I

Unit Kerja

: SMP Negeri 3 Kalikajar3. Lokasi Penelitian

: SMP Negeri 3 Kalikajar kabupaten

Wonosobo4. Lama Penelitian

: 3 bulan ( Maret Mei 2010 )5. Biaya Penelitian

: Mandiri6. Keterangan: Karya tulis ilmiah ini telah diarsip di perpustakaan sekolah sejak tanggal 6 Juni 2010

Kalikajar, 6 Juni 2010

Mengetahui

Petugas perpustakaan

Kepala Sekolah

Drs. TRI HUTOMO, MM.

PENI PADMOKOWATI, S.Pd

NIP 19601218198903 1 005

NIP. ABSTRAK

Latar belakang penelitian ini adalah keaktifan siswa yang masih sangat rendah dalam proses pembelajaran dan hasil belajar yang yang belum memenuhi kriteria ketuntasan belajar yang telah ditetapkan. Hal ini terbukti bahwa di kelas VIII D rata-rata hasil ulangan blok mata pelajaran PKN hanya mencapai 5,5 dengan jumlah siswa yang tuntas belajar hanya 4 siswa dari jumlah siswa keseluruhan 34 siswa (11,76 %). Di samping itu , dari hasil angket terhadap 34 siswa di kelas VIII D megatakan bahwa 48 % siswa merasa bosan karena hanya menggunakan metode ceramah ketika mengajar, 58 % siswa tidak memperhatikan penjelasan guru ,68 % siswa mengatakan tidak memahami materi yang telah diajarkan dan 68 % siswa mengatakan PKn merupakan mata pelajaran yang sulit untuk dipahami. Hal yang demikian tentunya menjadi satu masalah bagi guru untuk mencari jalan penyelesaiannya.Tujuan penelitian ini adalah : (i) mengetahui adanya peningkatan keaktifan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran melalui model pembelajaran Jigsaw, (ii) mengetahui peningkatan hasil belajar siswa melalui model pembelajaran Jigsaw, (iii) mengetahui tanggapan siswa terhadap model pembelajaran Jigsaw. Pengambilan data dalam penelitian ini dilakukan menggunakan metode observasi dan angket yang kemudian dianalisis sebagai data kualitatif, serta metode tes baik pada tes formatif maupun penilaian hasil ulangan blok yang dianalisis sebagai data kuantitatif yang dilengkapi dengan metode dokumentasi sebagai bukti yang akurat proses pelaksanaan penelitian ini.Data penel;itian yang dikumpulkan berupa hasil belajar siswa baik formatif maupun ulangan blok, hasil pengamatan dan hasil angket siswa Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan dalam 2 siklus terdiri dari : (i) perencanaan, (ii) tindakan, (iii) pengamatan, dan (iv) refleksi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa keaktifan siswa dalam proses pembelajaran dapat ditingkatkan dengan rata-rata 80,53 %, hasil belajar pada tes formatif dapat ditingkatkan dengan rata-rata 73,90 dengan ketuntasan klasikal 91 % sedangkan hasil belajar pada langan harian/ blok dapat ditingkatkan dengan rata-rata 78,66 degan ketuntasan klasikal 88 %, dan respon siswa terhadap model pembelajaran Jigsaw adalah positif sebesar 88,23 %. Hasil ini memenuhi indikator yang telah ditetapkan. Oleh karena itu model pembelajaran Jigsaw dapat diterapkan dalam pembelajaran PKn pada materi kedaulatan rakyat dan sistem pemerintahan di Indonesia.Kata-kunci : Model pembelajaran Jigsaw, hasil belajar.

iiiKATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji bagi Alloh yang telah banyak memberikan kesempatan , kasih dan sayang-NYA sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah yang berjudul Upaya Peningkatan Hasil Belajar Siswa Kelas VIII D Semester 2 SMPN 3 Kalikajar Tahun Pelajaran 2009 / 2010 Pada Materi Kedaulatan Rakyat dan Sistem Pemerintahan di Indonesia Melalui Model Pembelajaran Jigsaw ini tanpa ada halangan apapun

Karya tulis ilmiah ini disusun untuk diajukan kepada tim penilai pengembangan profesi jabatan guru sebagai salah satu persyaratan pengajuan angka kredit untuk kenaikan pangkat dari golongan III D ke IV A.

Penghargaan dan ucapan terimakasih yang tidak terhingga penulis sampaikan kepada :

1. Drs. Tri Hutomo, MM, selaku kepala SMP 3 Kalikajar

2. Siswa-siswi kelas VIII D yang telah berusaha meningkatkan keaktifan dan hasil belajarnya

3. Semua pihak yang telah membantu terselesaikannya karya tulis ilmiah ini yang tidak bisa disebutkan satu persatu.

Penulis menyadari bahwa karya tulis ilmiah ini jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu kritik dan saran selalu penulis harapkan demi kesempurnaannya.

Akhirnya penulis berharap semoga karya tulis ilmiah ini dapat memberikan banyak manfaat kepada semua pihak. Amien.

Kalikajar, 5 Juni 2010

Penulis

Ida Mustikawati, S.Pd

NIP 19710505 199412 2 002

ivDAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL

i

HALAMAN PENGESAHAN

ii

ABSTRAK

iii

KATA PENGANTAR

ivDAFTAR ISI

v

DAFTAR LAMPIRAN

vii BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

1

B. Identifikasi Masalah

2C. Perumusan Masalah 3D. Tujuan Penelitian 4E. Manfaat Penelitian 4

BAB II KAJIAN TEORITIS DAN HIPOTESIS

AHasil Belajar

6

B.Model Pembelajaraan Jigsaw 9

C.Kerangka Berfikir 12

D.Hipotesis Tindakan 12 BAB III METODE PENELITIAN

A. Setting Penelitian 14

B. Subjek Penelitian 14

C. Sumber Data 14

D. Teknik Dan Alat Pengumpul Data 14

E. Teknik Pembahasan Dan Analisis Data 15

F. Prosedur Penelitian 16

G..Indikator Kerja 18 BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pembahasan Siklus I

19 v

1.Hasil Penelitian Siklus I 19

a. Hasil Observasi Terhadap Aktifitas Belajar Siswa 19

b. Hasil Belajar 20

c. Hasil Angkat Siswa 20

2.Pembahasan Siklus I

22

a. Hasil Observasi Terhadap Aktifitas Belajar Siswa 22

B. Hasil Belajar 24

C. Hasil Angkat Siswa 26

B. Hasil Dan Pembahasan Siklus II

1. Hasil Penelitian Siklus II

27

a. Hasil Observasi Terhadap Aktifitas Belajar Siswa 27

B. Hasil Belajar 29

C. Hasil Angkat Siswa 29

2.Pembahasan Siklus II

A. Hasil Observasi Terhadap Aktifitas Belajar Siswa 31

B. Hasil Belajar 32

C. Hasil Angket Siswa

33 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

34 B. Saran

34 Daftar Pustaka

36Lampiran-Lampiran

37ViDAFTAR LAMPIRAN

1. Hasil Angket Siswa Sebelum Penelitian 38

2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Tahun Pelajaran 2009/2010 393. Hasil Pengamatan Aktivitas Belajar Siswa 584. Ringkasan Hasil Pengamatan Aktivitas Belajar Siswa 625. Daftar Nilai Tes Formatif Dan Ulangan Harian/Blok 63 6. Sampel Hasil Diskusi Siswa Pertemuan 1 Siklus I

647. Sampel Hasil Diskusi Siswa Pertemuan 2 Siklus I

66 8. Sampel Hasil Diskusi Siswa Pertemuan 1 Siklus II

689. Sampel Hasil Diskusi Siswa Pertemuan 1 Siklus II

7110. Sampel Hasil Tes Formatif Pertemuan I Siklus I 7511. Sampel Hasil Tes Formatif Pertemuan 2 Siklus I 76 12. Sampel Hasil Tes Formatif Pertemuan I Siklus II 77 13. Sampel Hasil Tes Formatif Pertemuan 2 Siklus II 7814. Sampel Hasil Ulangan Blok Siklus I

79 15. Sampel Hasilulangan Blok Siklus II

8016. Sampel Hasil Respon Terhadap Penggunaan Model Pembelajaran Jigsaw 81 Siklus I

17. Sampel Hasil Respon Terhadap Penggunaan Model Pembelajaran Jigsaw 82 Siklus II

18. Foto Kegiatan Belajar Siswa Dalam Melaksanakan Model Pembelajaran 83 Jigsaw

19. Surat Ijin Melaksanakan PTK dari Kepala SMP 3 Kalikajar 101 viiLAMPIRAN-LAMPIRAN

DAFTAR PUSTAKA

Anwar, Khoirul. Asikin, Moh. Pujiadi. 2009. Cara Cepat Dan Cerdas Menguasai PTK Bagi Guru. Semarang : Manunggal Karso.Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan Dan Pengembangan Bahasa. 1995. Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Kedua. Jakarta : Balai Pustaka

Panitia sertifikasi guru rayon XII UNES. 2008. Pendidikan Dan Latihan Profesi Guru (PLPG) Sertifikasi Guru Dalam Jabatan Tahun 2008 Pkn SMP/MTS. Semarang : UNES.

TIM Pengembangan MKDK IKIP Semarang. 1989. Psikologi Perkembangan. Semarang : IKIP Semarang Press.

3636

19. Surat Ijin Melaksanakan PTK dari Kepala SMP 3 Kalikajar 101

vii

78,16