Postmatur Sgd

  • View
    834

  • Download
    4

Embed Size (px)

Text of Postmatur Sgd

ASUHAN KEPERAWATAN PADA BAYI BARU LAHIR DENGAN POSTMATUR / POST-TERM

DISUSUN OLEH: KELOMPOK 5

1. ENDHAH LUSI OKTAVERI 2. RINA RISTANTI 3. SRI INDAH TJAHYANTI 4. VIRRA JAYATI NINGRUM 5. DEVI NOVALIA 6. YULIZAR 7. WURYANI 8. ANIK WIDAYATI 9. MASFIN MUHAYANAH

131111149 131111150 131111151 131111152 131111153 131111154 131111155 131111156 131111157

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA 2012

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, karena berkat rahmat dan karunia-Nya kami dapat menyelesaikan tugas asuhan keperawatan dengan judul ASUHAN KEPERAWATAN PADA BAYI BARU LAHIR DENGAN POSTMATUR / POST-TERM, tepat pada waktunya.

Makalah ini merupakan tugas pembelajaran SCL (Student Center Learning) dari pendidikan. Dalam penulisan asuhan keperawatan ini penulis telah mendapat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak baik dalam hal materi maupun moril sehingga pada kesempatan ini dengan segala kerendahan hati penulis menyampaikan rasa terima kasih kepada: 1. Ibu Esty Yunitasari, selaku PJMA Reproduksi 2. Ibu Ni Ketut Alit Armini, S.Kp., M.Kes, selaku fasilitator Keperawatan Reproduksi 3. Teman-teman angkatan B14 yang telah memberikan motivasi dalam penyusunan asuhan keperawatan ini yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu. Kami sadar bahwa asuhan keperawatan yang kami buat ini masih jauh dari sempurna, karena itu kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun untuk menyempurnakan asuhan keperawatan ini menjadi lebih baik lagi. Demikianlah asuhan keperawatan ini kami buat, semoga asuhan keperawatan ini dapat memberikan manfaat dan menambah pengetahuan terutama bagi kelompok kami dan mahasiswa Fakultas Keperawatan Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas Airlangga Surabaya.

Surabaya, Mei 2012

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman Sampul Depan ............................................................................................... i Kata Pengantar ............................................................................................................. ii Daftar Isi...................................................................................................................... iii BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ....................................................................................................... 1 1.2 Tujuan .................................................................................................................... 2 1.3 Manfaat ................................................................................................................. 2 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi ................................................................................................................... 3 2.2 Etiologi ................................................................................................................... 3 2.3 Manifestasi Klinis .................................................................................................. 4 2.4 Komplikasi ............................................................................................................. 4 2.5 Diagnosis. ........... 5 2.6 Penatalaksanaan 5 2.6 WOC .................................. 7 BAB 3 ASUHAN KEPERAWATAN . 8 BAB 4 TINJAUAN KASUS.............. 13 BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan .......................................................................................................... 20 5.2 Saran ..................................................................................................................... 20 DAFTAR PUSTAKA

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Bayi post-term atau postmatur adalah bayi yang lahir dengan usia gestasi lebih dari 42 minggu dihitung dari menstruasi terakhir ibu (atau dengan pengkajian usia gestasi) dianggap postmatur, atau post-term, tanpa memperhitungkan berat badan lahir. (Wong, 2009). Penyebab pasti kehamilan lewat waktu sampai saat ini belum diketahui. Tetapi diperkirakan karena ketidakpastian tanggal haid terakhir, terdapat kelainan kongenital anensefalus, terdapat hipoplasia kelenjar adrenal, primigravida dan riwayat kehamilan lewat bulan, jenis kelamin janin laki-laki juga merupakan pedisposisi, dan faktor genetik. Menurut Wong, 2009 insiden kasus kelahiran bayi postmatur adalah 3,5% sampai 15% dari semua kehamilan. Beberapa tampak cukup gestasinya, namun memperlihatkan sifat bayi yang telah berusia 1 sampai 3 minggu, seperti tidak adanya lanugo, verniks dan kaseosa sedikit atau tidak ada, rambut kepala banyak, dan kuku panjang. Terdapat peningkatan bermakna mortalitas fetal dan neonatal pada bayi post-term dibandingkan yang lahir aterm. Biasanya mereka peka terhadap distress fetal sehubungan dengan rendahnya efisiensi plasenta, makrosomia, anomali bawaan, dan sindroma aspirasi mekoneum. Resiko tertinggi terjadi selama stress persalinan dan kelahiran, terutama pada bayi primigravida, atau wanita yang melahirkan anak pertama. Sesar atau induksi persalinan biasanya direkomendasikan bila bayi terlambat. Berbagai masalah keperawatan dapat

muncul pada bayi dengan kelahiran postmatur yaitu mulai dari resiko asfiksia, gangguan nutrisi, dan gangguan integument. Atas alasan tersebut diatas maka kami menyusun makalah berjudul Asuhan Keperawatan pada Bayi dengan Post-term / Matur , dan berharap semoga makalah ini bisa bermanfaat untuk teman-teman perawat dalam memberi pengetahuan yang cukup tentang tanda gejala, penyebab dan komplikasi bayi postmatur dan diharapkan mampu memberi asuhan keperawatan yang optimal pada bayi post-term sehingga bayi tidak mengalami masalah kesehatan dan tumbuh optimal menjadi anak yang sehat. 1.2 Tujuan 1. Tujuan Umum Memperoleh pemahaman serta mampu melakukan asuhan keperawatan secara komprehensif pada bayi lahir postmatur.. 2. Tujuan Khusus a. Memperoleh pemahaman tentang pengertian Postmatur b. Mengidentifikasi etiologi Postmatur c. Mengidentifikasi tanda dan gejala Postmatur d. Mengidentifikasi pemeriksaan penunjang Postmatur e. Mengidentifikasi komplikasi Postmatur f. Mengidentifikasi penatalaksanaan Postmatur g. Mampu menyusun asuhan keperawatan pada pasien bayi dengan Postmatur

1.3 Manfaat 1. Diharapkan dapat membantu mahasiswa dalam proses pembelajaran pada khususnya dan pembaca tentang asuhan keperawatan pada pasien bayi dengan Postmatur 2. Dapat menjadi referensi ilmu bagi fakultas keperawatan dalam rangka pengembangan sumber daya manusia dalam menangani kasus bayi Postmatur

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 DEFINISI Kehamilan lewat waktu berarti kehamilan yang melampaui usia 292 hari (42 minggu) dengan gejala kemungkinan komplikasinya.(Manuaba, 2008). Bayi pascaterm adalah bayi yang masa gestasinya lebih dari 42 minggu tanpa memperhatikan berat badan lahirnya. Bayi-bayi ini dapat BMK atau KMK, tetapi kebanyakan berat badannya adalah SMK. (Bobak, 2004) Kehamilan lewat bulan (serotinus) ialah kehamilan yang berlangsung lebih dari perkiraan hari taksiran persalinan yang dihitung dari hari pertama haid terakhir (HPHT), dimana usia kehamilannya telah melebihi 42 minggu (>294 hari). (Sarwono, 2005) 2.2 ETIOLOGI Penyebab pasti kehamilan lewat waktu sampai saat ini belum diketahui. Tetapi diperkirakan karena ketidakpastian tanggal haid terakhir, terdapat kelainan kongenital anensefalus, terdapat hipoplasia kelenjar adrenal, primigravida dan riwayat kehamilan lewat bulan, jenis kelamin janin laki-laki juga merupakan pedisposisi, dan faktor genetik. Faktor-faktor lain yang dikemukakan adalah : a. Hormonal, yaitu kadar progesteron tidak cepat turun walaupun kehamilan telah cukup bulan sehingga kepekaan uterus terhadap oksitosin berkurang. b. Kadar kortisol pada darah bayi yang rendah sehingga disimpulkan kerentanan akan stress merupakan faktor tidak timbulnya his. c. Herediter, karena post maturitas sering dijumpai pada suatu keluarga tertentu. d. Kurangnya air ketuban

e. Insufisiensi plasenta 2.3 MANIFESTASI KLINIS Tanda post term dapat dibagi dalam 3 stadium (Sarwono, 2005) : a. Stadium I : kulit menunjukkan kehilangan verniks kaseosa dan maserasi berupa kulit kering, rapuh, dan mudah mengelupas. b. Stadium II : gejala di atas disertai pewarnaan mekonium (kehijauan) pada kulit. c. Stadium III : terdapat pewarnaan kekuningan pada kuku, kulit dan tali pusat.

2.4 KOMPLIKASI Komplikasi dapat mengenai ibu dan janin. Pada ibu meliputi distosia karena aksi uterus yang tidak terkoordinir, janin besar, dan moulding kepala kurang, sehingga sering dijumpai partus lama, kesalahan letak, inersia uteri, distosia bahu, dan perdarahan postpartum. Sedangkan komplikasi pada janin meliputi : a. Oligohidramnion. Air ketuban normal usia 34-37 minggu adalah 1000 cc, aterm adalah 800 cc, di atas 42 minggu adalah 400 cc. Akibat dari oligohidramnion adalah amnion kental, mekonium diaspirasi oleh janin, asfiksia, gawat janin intrauterin. Pada in partu, aspirasi air ketuban, nilai Apgar rendah, sindrom gawat janin, dan bronkus paru tersumbat yang menimbulkan atelektasis. b. Janin diwarnai mekonium. Mekonium keluar karena refleks vagus terhadap usus. Peristaltik usus dan terbukanya sfingter ani membuat mekonium keluar. Aspirasi air ketuban serta mekonium dapat menimbulkan gangguan pernapasan janin, gangguan sirkulasi bayi setelah lahir, dan hipoksia intrauterin sampai kematian janin.

c.

Makrosemia. Dengan plasenta masih baik terjadi tumbuh kembang janin dengan berat 4500 gram disebut makrosemia. akibat kondisi ini pada persalinan dapat menyebabkan kematian bayi dan trauma jalan lahir ibu.

d.

Dismaturitas bayi. Usia kehamilan 37 minggu luas plasentanya 11 m. Selanjutnya trjadi penurunan fungsi akibat tidak berkembangnya atau terjadinya kalsifikasi dan aterosklerosis pembuluh darah. Penurunan kemampuan nutrisi plasenta menimbulkan perubahan metabolisme menuju anaerobik. Pada keadaan ini terjadi badan keton dan asi