PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STATEGI

  • View
    232

  • Download
    11

Embed Size (px)

Text of PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STATEGI

  • PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STATEGI STAD (STUDENT

    TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION) DAN TGT (TEAM GAME TURNAMENT) PADA

    MATA PELAJARAN IPA TERHADAP HASIL BELAJAR DAN KEAKTIFAN SISWA

    KELAS V DI MADRASAH IBTIDAIYAH MAARIF BEGO

    Oleh :

    DEWI SUSILO RENI

    1320421030

    TESIS

    Diajukan Kepada Program Pascasarjan UIN Sunan Kalijaga

    Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat guna Memperoleh

    Gelar Magister Pendidikan Islam

    Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah

    Konsentrasi Sains

    YOGYAKARTA

    2015

  • vii

    MOTTO

    Dimana ada kemauan, disitu ada jalan*

    *Hari Wibowo, Kamus Peribahasa Indonesia (untuk SD, SMP, SMA dan Umum),

    (Jakarta: Media kita, 2010) Hlm. 32.

  • viii

    HALAMAN PERSEMBAHAN

    Tesis ini kupersembahkan untuk:

    Almamaterku tercinta

    Prodi PGMI (Sains)Program Pascasarjana

    UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

  • ix

    KATA PENGANTAR

    Syukur Alhamdulillah kehadirat Allah, karena berkat rahmat dan hidayah-

    Nya penulis dapat menyelesaikan Tesis yang berjudul Pengaruh Model

    Pembelajaran Kooperatif Stategi STAD (Student Teams Achievement Division)

    dan TGT (Team Game Turnament) Pada Mata Pelajaran IPA Terhadap Hasil

    Belajar dan Keaktifan Siswa Kelas V di Madrasah Ibtidaiyah Maarif Bego ini

    dengan baik dan lancar walaupun dalam prosesnya banyak sekali halangan.

    Penulis menyadari bahwa penelitian dan penyusunan tesis ini tidak akan

    terwujud tanpa adanya bantuan, bimbingan, danmotivasi, serta doa dari berbagai

    pihak. Oleh Karena itu, pada kesempatan yang bahagia ini dengan segala

    kerendahan hati penulis mengucapkan rasa terimakasih kepada:

    1. Bapak Prof. Dr. Noorhaidi, M. Phil., Ph. D., selaku Direktur Program

    Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

    2. Ibu Dr. Siti Fatonah, M. Pd. selaku pembimbing tesis yang bersedia

    meluangkan waktu membimbing dan mengarahkan terselesainya tesis ini.

    3. Bapak Dr. Sangkot Sirait, M. Ag. selaku penguji yang memberikan masukan

    mengenai rumusan masalah dan teknik pelulisan sehingga penyusunan tesis

    ini menjadi lebih baik.

    4. Ibu Dr. Marhumah, M. Pd selaku ketua sidang yang bersedia meluangkan

    waktu acara sidang munaqosyah sampai selesai dilaksanakan dan memberikan

    masukan tesis.

  • x

    5. Bapak Ahmad Rofiq, Ph. D selaku sekertaris sidang yang bersedia

    meluangkan waktu acara sidang munaqosyah sampai selesai dilaksanakan dan

    memberikan masukan tesis.

    6. Bapak Slamet Subaggio, S. Pd selaku kepala sekolah Madrasah Ibtidaiyah

    Maarif Bego yang telah memberikan ijin untuk melaksanakan penelitian di

    sekolah tersebut.

    7. Dosen dan Karyawan Program Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

    8. Kedua orang tuaku Bapak Suyatno dan Ibu Sriyatun, yang selalu memberikan

    dukungan dan doa untuk keberhasilan dan kesuksesan menyelesaikan tesis.

    9. Suamiku Muhammad Masykur Rosyid yang selalu memberikan support,

    motivasi, dan doa untuk keberhasilan dan kesuksesan dalam menyelesaikan

    tesis.

    10. Teman-teman mahasiswa PGMI Sains A UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

    angkatan 2013 yang selalu memotivasi dan berdiskusi bersama penulis dalam

    rangka menambah ilmu pengetahuan, yaitu Daluti, Anisa, Nasrul, AMS,

    Afroh, Ayu, Mara, Ikrom, Parlan, Muhtadi, dan Ervan.

    11. Seluruh teman-teman Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga angkatan 2013 yang

    tidak bisa disebutin satu persatu.

    12. Semua pihak yang tidak bisa penulis sebut satu persatu.

    Penulis menyadari penulisan tesis ini masih jauh dari kesempurnaan,

    karena keterbatasan pengetahuan penulis, kritik dan saran akan penulis terima dan

  • xi

    harapkan dengan senang hati. Semoga tesis ini dapat bermanfaat bagi yang

    membacanya, Aamiin.

    Yogyakarta, 16 September 2015

    Penulis,

    Dewi Susilo Reni

    NIM 1320421030

  • xii

    DAFTAR ISI

    HALAMANJUDUL ......................................................................................... i

    PERNYATAAN KEASLIAN .......................................................................... ii

    PERNYATAAN BEBAS PLAGIASI ............................................................. iii

    PENGESAHAN DIREKTUR ......................................................................... iv

    PERSETUJUAN TIM PENGUJI .................................................................... v

    NOTA DINAS PEMBIMBING ....................................................................... vi

    MOTTO ........................................................................................................... vii

    HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... viii

    KATA PENGANTAR .................................................................................... ix

    DAFTAR ISI .................................................................................................... xii

    DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xiv

    DAFTAR TABEL ........................................................................................... xv

    DAFTAR DIAGRAM ...................................................................................... xvi

    DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xvii

    ABSTRAK ...................................................................................................... xviii

    BAB I : PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah ................................................................. 1 B. RumusanMasalah ........................................................................... 5 C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian ................................................... 6 D. KajianPustaka ................................................................................. 6 E. Metode Penelitian........................................................................... 10 F. Sistematika Pembahasan ................................................................ 19

    BAB II : LANDASAN TEORI

    A. Cooperative Learning

    1. Pengertian Cooperative Learning ............................................... 20

    2. Tujuan Pembelajaran Kooperatif .............................................. 23

    3. Unsur Dasar Pembelajaran Kooperatif....................................... 23

    4. Kelemahan pembelajaran Kooperatif ......................................... 24

    5. Aspek Pembelajaran Kooperatif ................................................ 24

    6. Komponen-komponen Pembelajaran Kooperatif ....................... 25

  • xiii

    7. Perbedaan Pembelajaran Kooperatif dan Konvensional ............ 26

    B. Metode TGT(Teams Games Turnamen)

    1. Pengertian TGT ........................................................................ 29 2. Presentasi Kelas ....................................................................... 29 3. Time ......................................................................................... 29 4. Games ....................................................................................... 30 5. Turnamen ................................................................................. 30 6. Rekognisi Tim .......................................................................... 31

    C. Metode STAD (Student Turnament Achievement Division) 1. Pengertian STAD .................................................................... 32 2. Presentasi Kelas ....................................................................... 32 3. Tim ........................................................................................... 32 4. Kuis ......................................................................................... 33 5. Skor .......................................................................................... 33 6. Rekognisi ................................................................................. 34

    D. Hasil Belajar 1. Pengertian Hasil Belajar ........................................................... 35 2. Indikator Hasil Belaja .............................................................. 36 3. Tingkat Keberhasilan Hasil Belajar ......................................... 36 4. Penilaian Hasil Belajar ............................................................. 37 5. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar ...................... 38 6. Indikator Hasil Belajar ............................................................. 40

    E. Keaktifan Belajar 1. Pengertian Keaktifan Belajar ................................................... 41 2. Aktifitas Belajar Siswa ............................................................. 42 3. Prinsip-Prinsip Keaktifan Belajar ............................................ 44 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi keaktifan ........................... 46 5. Aspek-aspek dalam keaktifan Belajar ...................................... 46 6. Peran Aktif dan Partisipasi Siswa ............................................ 47

    F. Pembelajaran IPA MI 1. Pengertian IPA ......................................................................... 48 2. Sains Kurikulum Madrasah Ibtidaiyah .................................... 50

    G. Kerangka Teori..................................................................................... 51 H. Kerangka Berfikir................................................................................. 53 I. Hipotesis ............................................................................................... 54

    BAB III:PROSEDUR PEMBELAJARAN IPA MENGGUNAKAN

    METODE KOOPERATIF

    A. Prosedur Pembelajaran STAD 1. Persiapan materi dan penerapan siswa dalam kelompok ............... 56 2. Penyajian Materi Pelajaran ........................................................... 57 3. Kegiatan kelompok ....................................................................... 59

  • xiv

    4. evaluasi .......................................................................................... 60 5. Penghargaan individu dan kelompok ............................................ 61

    B. Prosedur Pembelajaran TGT 1. Penyajian Kelas (Class Presentations .......................................... 62 2. Belajar dalam Kelompok (Teams) ................................................. 63 3. Permainan (Games) ........................................................................ 66 4. PertandinganatauLomba (Tournament) ......................................... 67 5. PenghargaanKelompok (Team Recognition) ................................. 68

    BAB IV: HASIL BELAJAR DAN KEAKTIFAN SISWA

    A. Hasil Belajar Siswa 1 Hasil Evaluasi Belajar siswa ..................................................... 70

    2. Data Hasil evaluasi siswa dengan STAD. ............................ 70

    3. Data Hasil evaluasi siswa degan TGT ................................. 71

    3. Hasil evaluasi siswa tingkat C1 ........................................... 73

    4. Hasil evaluasi siswa tingkat C2 ........................................... 74

    5. Hasil evaluasi siswa tingkat C3 ........................................... 75

    6.Perbandingan nilai rata-rata evaluasi .................................... 77

    7.Perkembangan nilai postest dengan STAD ........................... 78

    8. Perkembangan nilai postest dengan TGT ............................ 79

    9. Perkembangan nilai postes berdasarkan metode yang

    digunakan ................................................................................. 81

    B. Hasil Keaktifan Siswa

    1. Hasil Observasi 1 ................................................................. 82

    2. Hasil Observasi 2 ................................................................. 86

    3. Hasil Observasi 3 ................................................................. 90

    4. Nilai Keaktifan siswa ........................................................... 93

    C. Analisa Perbedaan Signifikan Hasil Belajar Berdasarkan Metode yang

    Digunakan .................................................................................................. 95

    D. Perbedaan signifikan hasil observasi keaktifan ..................................... 96

    BAB V: PENUTUP

    A. Simpulan ........................................................................................ 98 B. Saran ............................................................................................... 101

    DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 102

    LAMPIRAN

  • xv

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 3.1 : Lembar kerja siswa ................................................................ 58

    Gambar 3.2 : Hasil kerja siswa .................................................................... 58

    Gambar 3.3 : Lembar kerja siswa ................................................................ 59

    Gambar 3.4 : Soal dan jawaban kelompok diskusi ...................................... 60

    Gambar 3.5 : Penghargaan siswwa yang memperoleh nilai tertinggi .......... 61

    Gambar 3.6 : Penghargaan kelompok diskusi yang memperoleh nilai

    tertinggi ........................................................................................................ 62

    Gambr 3.7 : Siswa berdiskusi dengan kelompok ........................................ 64

    Gambar 3.8 : Penghargaan siswa saat diskusi kelompok ............................. 69

  • xvi

    DAFTAR TABEL

    Tabel 1.1.Pengukuran variabel ......................................................................... 11

    Tabel 1.2. Pengukuran Kemampuan siswa ...................................................... 13

    Tabel 1.3. Kisi-kisi instrumen hasil evaluasi ................................................... 16

    Tabel 1.4. Lembar observasi aktivitas siswa .................................................... 17

    Tabel 1.5. Kriteria skor perkembangan ............................................................ 34

    Tabel 4.1. Hasil evaluasi belajar siswa dengan metode STAD........................ 70

    Tabel 4.2. Hasil evaluasi belajar siswa dengan menggunakan metode TGT ... 71

    Tabel 4.3 Perkembangan nilai posttest harian siswa dengan metode STAD .. 78

    Tabel 4.4. Perkembangan nilai posttest harian siswa dengan metode TGT..... 79

    Tabel 4.5. Hasil observasi keaktifan 1 ............................................................. 82

    Tabel 4.6. Hasil observasi keaktifan 2 ............................................................. 86

    Tabel 4.7. Hasil observasi keaktifan 3 ............................................................. 89

    Tabel 4.8. Nilai keaktifan siswa ....................................................................... 92

    Tabel 4.9. Sebaran Frekuensi kategori keaktifan siswa ................................... 94

    Tabel 4.10. Uji beda rata-rata hasil belajar berdasarkan metode yang digunakan 94

    Tabel 4.11 Hasil observasi keaktifan berdasarkan metode yang diguna

  • xvii

    DAFTAR DIAGRAM

    Diagram 4.1 Hasil Evaluasi Belajar Siswa pada Level Tingkat C1 ................. 65

    Diagram 4.2 Hasil Evaluasi Belajar Siswa pada Level Tingkat C2 ................. 74

    Diagram 4.3 Hasil Evaluasi Belajar Siswa pada Level Tingkat C3 ................. 75

    Diagram 4.4. Perkembangan nilai rata-rata nilai rata-rata evaluasi ................. 77

    Diagram 4.5. Perkembangan nilai posttest nilai harian siswa .......................... 81

    Diagram 4.6. Indeks Keaktifan Siswa Hasil Observasi pertama .................... 84

    Diagram 4.7. Indeks Keaktifan Siswa Hasil Observasi kedua ......................... 87

    Diagram 4.8. Indeks Keaktifan Siswa Hasil Observasi ketiga......................... 91

  • xviii

    DAFTAR LAMPIRAN

    Lampiran I : Rencana Pelansanakan Pembelajaran (RPP) STAD

    Lampiran II : Rencana Pelansanakan Pembelajaran (RPP) TGT

    Lampiran III : Gambar Kegiatan Siswa

    Lampiran IV : Lembar Observasi Keaktifan Siswa

    Lampiran V : Observasi Kektifan Siswa TGT

    Lampiran VI : Observasi Kektifan Siswa STAD

    Lampiran VII : Hasil Obeservasi Keaktifan Siswa 1

    Lampiran VIII : Hasil Obeservasi Keaktifan Siswa 2

    Lampiran IX : Hasil Obeservasi Keaktifan Siswa 3

    Lampiran X : Soal Evaluasi

    Lampiran XI : Ouput SPSS Nilai Evaluasi

    Lampiran XII : Data Mentah Post Test

    Lampiran XIII : Hasil Diskusi Siswa

    Lampiran XIV : Kesediaan Menjadi Pembimbing Tesis

    Lampiran XV : Permohonan Ijin Penelitian

    Lampiran XVI : Foto Copy Sertifikat Toefl

  • xix

    ABSTRAK

    Dewi Susilo Reni. Pengaruh Metode Kooperatif Model STAD (Student

    Teams Achievement Division) dan TGT (Team Game Turnament) Pada Mata

    Pelajaran IPA Terhadap Hasil Belajar Dan Keaktivan Siswa Kelas V Di Madrasah

    Ibtidaiyah Maarif Bego. Tesis: Program Pascasarjana, UIN Sunan Kalijaga

    Yogyakarta.

    Penelitian ini bertujuan untuk; 1. mendeskripsikan prosedur pembelajaran

    dengan menggunakan metode STAD dan TGT, 2. mengetahui hasil belajar dan

    keaktifan siswa dengan diterapkannya metode STAD dan TGT, 3. mengetahui ada

    tidakya perbedaan yang signifikan hasil belajar dan keaktifan siswa antara kelas

    yang menggunakan metode STAD dan menggunakan metode TGT.

    Penelitian dilaksanakan di Madrasah Ibtidaiyah Bego dengan sampel

    sebanyak 52 orang yang diambil darikelas VA dan VB. Variabel independen yang

    ada dalam penelitian ini adalah Metode Kooperatif dengan menggukan STAD dan

    TGT, hasil belajar dan keaktifan siswa. Metode analisa data yang digunakan

    adalah analisis diskriptif untuk mengetahui prosedur dalam pembelajaran dengan

    menggunakan metode STAD dan TGT. Analisis kuantitatif menggunakan

    statistik uji T dengan menggunakan SPSS (Statistical Packge for Social Sciences)

    untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan hasil belajar IPA dan keaktifan siswa

    yang signifikan antara kelas yang menggunakan metode STAD dan menggunakan

    metode TGT.

    Prosedur pembelajaran dengan menggunakan metode STAD dilakukan

    sebagai berikut persiapan materi dan pembagian kelompok, penyajian materi

    pelajaran, kegiatan kelompok, evaluasi, penghargaan individu dan kelompok.

    Prosedur pembelajaran menggunakan metode TGT dilakukan sebagai berikut

    penyajian kelas, belajar dalam kelompok, permainan, pertandinagn (Tournament),

    penghargaan kelompok. Hasil rata-rata belajar dengan menggunakan metode

    STAD lebih tinggi daripada menggunakan metode TGT yakni strategi TGT

    sebesar 65,73 dan pada strategi STAD sebesar 84,42. Hasil rata-rata keaktifan

    dengan menggunakan metode pembelajaran STAD pada observasi pertama adalah

    77 pada observasi kedua meningkat dengan nilai 91,33, tetapi pada observasi

    ketiga menurun dengan jumalh rata-rata 80,78. Sedangkan untuk jumlah rata-rata

    keaktifan dengan menggunakan metode pembelajaran TGT pada observasi

    pertama 75,18, pada observasi kedua meningkat menjadi 88,45 tetapi pada

    observasi ketiga menurun menjadi 87,91. Ada perbedaan yang signifikan hasil

    belajar siswa yang menggunakan metode STAD dan menggunakan metode TGT,

    hal ini diyunjukkan dengan harga signifikan sebesar 0,002. Tidak ada perbedaan

    yang signifikan pada keaktifan siswa yang menggunakan metode STAD dan TGT

    dengan ditunjukkan dengan harga signifikan sebesar 0,81.

    Kata kunci: Metode TGT, Metode STAD, Hasil Belajar, Keaktifan Siswa.

  • 1

    BAB I

    PENDAHULAUAN

    A. Latar Belakang Masalah

    Proses belajar mengajar merupakan proses edukatif yang bertujuan

    membawa peserta didik pada dunia baru yang belum pernah dialami sebelumnya.1

    Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 dalam Sistem Pendidikan Nasional

    disebutkan, Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan

    bentuk watak serta beradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka

    mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk perkembangannya potensi

    peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan

    Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan

    menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.2 Diharapkan

    pendidikan bisa menjadi kreatif, madiri, cakap, berilmu dan sehat. Yang paling

    mendasar adalah memiliki akhlak mulia, bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa

    dan bertanggung jawab.

    Paradigma lama tentang proses pembelajaran yang bersumber pada teori

    tabula rasa John Lock dimana pikiran seorang anak seperti kertas kosong dan siap

    menunggu coretan-coretan dari gurunya sepertinya kurang tepat lagi digunakan

    oleh para pendidik saat ini.Tuntutan pendidikan sudah banyak berubah. Pendidik

    perlu menyusun dan melaksanakan kegiatan belajar mengajar dimana anak dapat

    1 Muhaimin, dkk., Strategi Belajar Mengajar: Penerapan dalam Pembelajaran Pendidikan

    Agama, (Surabaya: Karya Anak Bangsa, 1996), Hlm. 75. 2 Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003, Sistem Pendidikan Nasional.

  • 2

    aktif membangun pengetahuannya sendiri. Hal ini sesuai dengan pandangan

    kontruktivisme yaitu keberhasilan belajar tidak hanya bergantung pada lingkungan

    atau kondisi belajar, tetapi juga pada pengetahuan awal siswa. Belajar melibatkan

    pembentukan makna oleh siswa dari apa yang mereka lakukan, lihat,dan dengar.

    Guru memiliki peran yang sangat penting dalam menentukan kualitas dan

    kuantitas dalam melaksanakan mengajar. dengan demikian seorang guru harus

    memikirkan bagaimana strategi yang harus digunakan dalam pembelajaran

    tersebut dalam memperbaiki kualitas mengajarnya. Dalam meningkatkan muru

    seorang guru harus memiliki multi peran sehingga mampu menciptkan kondisi

    yang efektif.

    Keberhasilan dalam meningkatkan kualitas belajar mengajar disekolah,

    diperlukan adanya suatu pendekatan yang relevan dengan tuntutan kurikulum yang

    ada di Madrasah Ibtidaiyah Bego. salah satu pendekatan yang digunakan dalam

    proses belajar mengajar di sekolah adalah pembelajaran sains yaitu Ilmu

    Pengetahuan Alam dengan pembelajaran menggunakan metode-metode

    kooperatif.

    Proses pendidikan berfungsi sebagai alat untuk mencapai tujuan pendidikan,

    yaitu kompetensi yang harus dicapai dalam ikhtiar pendidikan. Bagus dan idealnya

    suatu rumusan kompetensi sangat tergantung pada proses pembelajaran yang

    dilakukan guru. Dalam implementasi standar proses pendidikan, guru merupakan

    komponen yang sangat penting, sebab keberhasilan pelaksanaan proses pendidikan

  • 3

    sangat tergantung pada guru sebagai unjung tombak. Oleh karena itu, upaya

    peningkatan kualitas pendidikan dapat dimulai dari pembenahan kemampuan guru.

    Salah satu kemampuan yang harus dimiliki guru adalah bagaimana merancang

    suatu strategi pembelajaran yang sesuai dengan tujuan atau kompetensi yang akan

    dicapai, karena tidak semua tujuan bisa dicapai hanya dengan satu strategi tertentu

    saja. Melalui pengelolaan kelas yang baik guru dapat menjaga kelas agar tetap

    kondusif untuk terjadinya proses belajar siswa.

    Proses pembelajaran di dalam kelas, pengajar membawa peran penting

    dalam proses pembelajaran. Segala kegiatan yang dilakukan di dalam kelas

    sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengajar. Dan keterbatasan guru dalam

    menyampaikan materi sering terjadi kendala terhadap pencapaian tujuan

    pembelajaran.

    Metode kooperatif menurut Slavin dalam bukunya yang ditulis Isjoni,3

    menyebutkan bahwa cooperative learning merupakan model pembelajaran yang

    telah dikenal sejak lama yang mana pada saat itu guru mendorong siswa untuk

    melakukan kerja sama dalam kegiatan-kegiatan tertentu seperti diskusi atau

    pengajaran dengan teman sebaya (peer teaching). Dalam melakukan proses belajar

    mengajar guru tidak lagi mendominasi seperti lazimnya pada saat ini, sehingga

    siswa dituntut untuk berbagi informasi dengan siswa yang lainnya dan saling

    belajar mengajar sesama mereka.

    3 Isjoni, Cooperative Learning, (Jakarta: Rajawali Pers, 2009), Hlm. 13.

    .

  • 4

    Pada masa sekarang masyarakat pendidikan semakin menyadari

    pentingnya para siswa berlatih, berfikir, memecahkan masalah, serta

    menggabungkan kemampuan dan keahlian. Walaupun memang pendekatan ini

    akan berjalan baik di kelas yang kemampuannya merata, namun sebenarnya di

    kelas dengan kemampuan siswa yang bervariasi lebih membutuhkan pembelajaran

    kooperatif ini. Karena dengan mencampurkan para siswa dengan kemampuan

    yang beragam tersebut, maka siswa yang kurang akan sangat terbantu dan

    termotivasi. Demikian juga siswa yang lebih akan terasah kefahamannya.

    Dengan menggunakan bantuan metode pembelajaran siswa dapat

    memberikan pembelajaran yang gesit, bisa mengingat kosa kata, menyenangkan,

    bersemangat dan asik. Dalam model pembelajaran STAD dan TGT akan

    menjadikan siswa memiliki banyak kesempatan untuk mengemukanakan

    pendapat, dan mengelolah imformasi yang didapat dan dapat meningkatkan

    keterampilan berkomunikasii, anggota kelompok bertanggung jawab atas

    keberhasilan kelompoknya dan ketuntasan bagian materi yang dipelajari, dan

    dapat menyampaikan kepada kelompoknya.

    Berdasarkan pengamatan riil di lapangan pada tanggal 28 April 20144

    proses pembelajaran di sekolah kurang meningkatkan kreativitas siswa. Masih

    banyak tenaga pendidik yang menggunakan metode konvensional yang belum

    memunculkan kreatifitasnya siswa dalam kegiatan pembelajaran di kelas, sehingga

    suasana belajar didominasi oleh guru. Upaya untuk peningkatan minat belajar

    4 waktu pembelajaran di Madrasah Ibtidaiyah Maarif Bego.

  • 5

    siswa tidak terlepas dari berbagai faktor yang mempengaruhinya. Dalam hal ini

    diperlukan guru yang kreatif yang dapat membuat pembelajaran lebih menarik dan

    disukai oleh peserta didik. Pembelajaran dengan menggunakan strategi yaitu

    STAD dan TGT dianggap cocok karena dengan menggunakan metode tersebut

    menjadikan siswa lebih aktif siswa dapat bersama-sama dalam bekerja atau

    membantu diantara sesama dalam struktur kerjasama yang teratur dalam

    kelompok.5

    Berdasarkan uraian diatas maka dilakukan peneliti tentang pengaruh strategi

    kooperatif model STAD (Student Teams Achievement Division) dan TGT (team

    game turnament) pada mata pelajaran IPA terhadap hasil belajar dan keaktifan

    siswa kelas V di Madrasah Ibtidaiyah Maarif Bego.

    B. Rumusan Masalah

    1. Bagaimana prosedur pembelajaran dengan menggunakan strategi STAD

    dan TGT?

    2. Bagaimana hasil belajar dan keaktifan siswa dalam proses pembelajaran

    dengan diterapkannya strategi STAD dan TGT ?

    3. Adakah perbedaan yang signifikan hasil belajar mata pelajaran IPA

    antara kelas yang menggunakan strategi STAD dan yang menggunakan

    strategi TGT?

    4. Adakah perbedaan yang signifikan keaktifan siswa antara kelas yang

    menggunakan strategi STAD dan yang menggunakan strategi TGT?

    5 Utomo Dinanjaya, Media Pembelajaran Aktif, Bandung: Nuansa Cendikia, 2013, Hlm: 74

  • 6

    C. Tujuan Penelitian dan Kegunaan

    Penelitian ini bertujuan:

    1. Untuk mendiskripsikan prosedur pembelajaran dengan menggunakan strategi

    STAD dan TGT.

    2. Untuk menganalisis hasil belajar dan keaktifan siswa dengan diterapkannya

    strategi STAD san TGT dan sebelum diterapkannya strategi STAD san TGT

    3. Menganalisis ada tidaknya perbedaan hasil belajar yang signifikan ketika

    menggunakan strategi STAD dan TGT.

    4. Menganalisis ada tidaknya perbedaan keaktifan siswa ketika menggunakan

    strategi STAD dan TGT.

    Penelitian ini berguna untuk:

    1. Dapat dijadikan referensi guru tentang penggunaan strategi pembelajaran

    STAD dan TGT dan tidak menggunakan strategi STAD dan TGT.

    2. Peserta didik dapat termotivasi dalam pembelajaran sehingga mengurangi

    kebosanan dalam belajar.

    3. Hasil penelitian ini dapat memberikan sumbangan bagi sekolah tentang

    variasi pembelajaran dan peningkatan profesionalisme guru serta

    meningkatkan mutu proses pembelajaran.

    D. Kajian Pustaka

    Kajian pustaka penting dilakukan untuk mengetahui dimana perbedaan

    penelitian ini diantara penelitian yang sudah ada sebelumnya dengan mendasarkan

  • 7

    pada literatur yang bekaitan, namun disini objek dan tempat penelitian yang

    membedakan. Diantaranya terdapat judul tesis dan buku yang dapat dijadikan

    kajian dalam tesis ini, yaitu:

    Tesis yang disusun oleh Wahidatul Mukharomah dengan judul peningkatan

    motivasi dan hasil belajar SKI siswa kelas XI IPS MAN Yogyakarta 1 dengan

    model Pembelajaran Kooperatif tipe Team Game Tournamen. Pada penelitian

    tesis menunjukkan adanya pembelajaran TGT mampu meningkatkan motivasi

    belajar siswa, dilihat dari siklus I sebesar 3,62% dari 64,17% (sebelum diadakan

    TGT) menjadi 67,79%, siklus II 4,97% dari 67,79% menjadi 72,76%, dan siklus

    III 4,74% dari 72,76% menjadi 77,50%. Dan dapat meningkatkan hasil belajar

    dengan presentase ketuntasan secara klasikal sebesar 55% dari 16 % dari silkus I

    menjadi 71% pada siklus II dan peningkatan 26% dari 71% pada siklus II menjadi

    97 % pada siklus III.6

    Tesis yang disusun oleh Didik Supriyanto yang berjudul Pembelajran

    Kooperatif tipe STAD, JIGSAW, Dan TAI dalam meningkatkan belajar IPA

    siswa Kelas IV Madrasah Ibtidaiyah Sunan Ampel Sidomulyo Bangsal Kabupaten

    Mojokerto. Pada tesis ini menunjukkan adanya peningkatan respon siswa yang

    sangat signifikan dari siklus I sampai siklus III, terindikasi banyakknya siswa

    yang memberikan respon positif atau setuju terhadap pertanyaan yang diberikan.

    6 Wahidatul Mukharomah, motivasi dan hasil belajar SKI siswa kelas XI IPS Man

    Yogyakarta 1 dengan model Pembelajaran Kooperatif tipe Team Game Tournamen, MKPI:UIN

    SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA, 2011.

  • 8

    Dan dapat meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas IV Madrasah Ibtidaiyah

    Sunan Ampel Sidomulyo Bangsal Kabupaten Mojokerto dengan tren

    perkembangan hasil belajar dari siklus I-III. Dari siklus pertama 18,75% mengkat

    menjadi 93,75%.7

    Tesis yang disusun oleh Dwi Juli Priyono yang berjudul implementasi

    metode kooperatif learning tipe Student Teams Achievement Division (STAD)

    dalam pembelajaran Qiraah sebagai upaya peningkatan prestasi belajar Bahasa

    Arab siswa kelas VII C di MTs Hasyim Asyari Bantul. Pada Tesis ini

    menunjukkan adanya keberhasilan metode STAD dalam pembelajaran Qiraah

    sebgai upaya peningkatan prestasi belajar Bahasa Arab kelas VII C di MTs

    Hasyim Asiari yang dapat dilihat dari dari peneliti yaitu adanya siswa aktif dalam

    pembelajaran.8

    Tesis yang disusun oleh Awang Jauharul Fuad yang berjudul penerapan

    Team Game Turnament (TGT) untuk meningkatkan motivasi belajar siswa pada

    pelajaran Tafsir dikelas V.3 Pondok Pesantren Modern Assaadah Pasirmangu

    Serang Banten. Pada Tesis ini menunjukkan dengan adanya penerapan TGT yang

    kreatif dan kombinatif telah dapat meningkatkan motivasi belajar siswa meningkat

    secara signifikan dengan ditentukan dengan adanya kegiatan belajar siswa pada

    7 Didik Supriyanto, Pembelajran Kooperatif tipe STAD, JIGSAW, Dan TAI dalam

    meningkatkan belajar IPA siswa Kelas IV Madrasah Ibtidaiyah Sunan Ampel Sidomulyo Bangsal

    Kabupaten Mojokerto, PGMI:UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA, 2011. 8 Dwi Juli Priyono, implementasi metode kooperatif learning tipe Student Teams

    Achievement Division (STAD) dalam pembelajaran Qiraah sebagai upaya peningkatan prestasi

    belajar Bahasa Arab siswa kelas VII C di MTs Hasyim Asyari Bantul, UIN SUNAN KALIJAGA

    YOGYAKARTA , 2012.

  • 9

    siklus IV mencapai 98% dari siswa kelas V.3 yang dikategorisasikan dari

    keaktifan, antusias, kemadirian, kegembiraan, dan kinerjanya. terdapat sikap

    persetujuan siswa dan tanggapan positif siswa terhadap pelaksanaan Metode TGT

    dalam belajar mencaoai 76% sangan setuju dan ynnag tidak setuju sebanyak 18%,

    Tesis yang disusun oleh Khamdan, yang berjudul Penerapan model

    pembelajaran kooperatif tipe STAD untuk meningkatkan minat, keaktifan dan

    kreativitas belajar PAI siswa di SMAN 1 Dempet. Pada Tesis ini menekankan

    pada model pembelajaran STAD dalam pembelajaran PAI mampu meningkatkan

    mina dengan rata-rata minat siswa dalam siklus pertama dan kedua sebesar

    76,06%, keaktifan dengan rata-rata minat siswa dalam siklus pertama dan kedua

    sebesar 77,44%, dan kreatifitas dengan rata-rata minat siswa dalam siklus

    pertama dan kedua sebesar 77,01% belajar PAI.9

    Walaupun banyak tesis yang membahas tentang model pengembangan

    pembelajaran cooperative learning, namun yang membedakan adalah pembahasan,

    objek kajian, dan tempat penelitian, dalam pembahasan tesis ini penulis

    menekankan pada Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif Stategi STAD

    (Student Teams Achievement Division) Dan TGT (Team Game Turnament) Pada

    Mata Pelajaran Ipa Terhadap Hasil Belajar Dan Keaktifan Siswa Kelas V di

    Madrasah Ibtidaiyah Maarif Bego.

    9 Khamdan, Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD untuk meningkatkan minat,

    keaktifan dan kreativitas belajar PAI siswa di SMAN 1 Dempet, UIN SUNAN KALIJAGA

    YOGYAKARTA, 2011.

  • 10

    E. Metode Penelitian

    1. Tempat dan Jenis Penelitian

    Penelitian ini dilaksanakan di Kabupaten Sleman Daerah Istimewa

    Yogyakarta yaitu Madrasah Ibtidaiyah Adiwiyata Maarif Bego yang berlamat

    desa Sembego, Maguwoharjo, Depok, Sleman, Yogyakarta. Selama 3 bulan mulai

    bulan Januari sampai dengan Maret 2015 pada siswa kelas V yaitu kelas A dan

    kelas B. Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimental yang

    mengujikan dua metode yaitu strategi STAD dan TGT selanjutnya akan

    dibandingkan dan menganalisi secara statistik.

    Yogyakarta dipilih karena representasi dari tatanan masyarakat yang dekat

    dengan arus modernisasi. Kenyataan ini dapat dilihat dari identitas Yogyakarta

    yang menjadi kota pelajar, kota dimana dari berbagai daerah di negeri ini

    berkumpul menjadi satu, dari mulai Papua, Jawa, Batak, dan Madura, dan lain-

    lain.

    Sekolah Swasta adalah sekolah yang tidak dikelola oleh pemerintah

    daerah. Dimana sekolah swasta tidak kalah jauh dari sekolah negeri yang

    notabene terbaik dan terfaforit. Justru di berbagai daerah sekolah swasta jauh

    lebih berkembang dan kualitasnya jauh lebih bagus. Alasan kenapa peneliti

    memilih sekolah swasta di Madrasah Ibtidaiyah Adiwiyata Maarif Bego karena

    selain sekolahannya bagus sudah terakreditasi A, sering mendapat juara dan

    tentang perizinan dalam melakukan penelitian.

  • 11

    2. Pengukuran Variabel

    Tabel 1.1 pengukuran variabel

    Variabel Independen Variabel Dependen

    Metode Pembelajaran

    -Teams Games Tournament (TGT)

    -Student Teams Achievement Division

    (STAD)

    -Hasil belajar

    (hasil yang didapat saat siswa

    melalukan evaluasi)

    -Keaktifan

    Pengukuran pada variable ini digunakan untuk mengidentifikasi responden

    berdasarkan metode yang akan digunakan yaitu STAD dan TGT dengan hasil

    belajar siswa.

    a. Metode STAD dan Metode TGT (X)

    Variable metode pembelajaran merupakan variabel bebas

    (independent variable) yang bersifat nominal. Sehingga penskoran untuk

    variabel ini tidak untuk menjumlahkan dan memperingkat. Maka skor 1

    untuk siswa yang belajar menggunakan metode TGT dan skor 0 untuk

    siswa yang menggunakan metode STAD.

    b. Keaktifan (Y1)

    Variabel keaktifan peneliti jadikan variable terikat (dependent)

    terhadap strategi pembelajaran STAD dan TGT. Hal ini untuk mengetahui

    seberapa besar efek strategi STAD dan TGT terhadap keaktifan siswa.

    Yang pertama Peran aktif dengan pernyataan 1) bertanya kepada guru saat

    proses pembelajaran. 2) aktif menanggapi pendapat dari teman. 3) tanggap

  • 12

    terhadap perintah guru. 4) kecakapan individual. Yang kedua tanggung

    jawab dengan pernyataan 1) mengerjakan setiap tugas yang diberikan oleh

    guru. 2) komitmen dan percaya diri. 3) disiplin terhadap tata tertib. 4)

    selalu siap saat dipeintah guru saat pembelajaran. Yang ketiga

    kebersamaan dengan pernyataan 1) saling menghargai anggota kelompok.

    2) menghilangkan prasangka buruk terhadap teman dan menghargai

    perbedaan. 3)berdiskusi bersama. 4) mencermati soal diskusi yang

    diberikan oleh guru bersama kelompok. Yang keempat semangat dan

    motivasi dengan pernyataan 1) mendapat stimulus mengikuti pelajaran

    karena mendapat reward. 2) semangat saat pembelajaran. 3) senang

    mempelajari dahulu sebelum pembelajaran dimulai. 4) mudah faham

    terhadap bab yang diajarkan. Maka skor 1 jika pengamatan observer

    terhadap keaktifan siswa jika keaktivan yang dicapai kurang baik, skor

    2 jika pengamatan observer terhadap keaktifan siswa jika keaktifan

    yang dicapai cukup baik, skor 3 jika pengamatan observer terhadap

    keaktifan siswa jika keaktivan yang dicapai baik, dan skor 4 jika

    pengamatan observer terhadap keaktifan siswa jika keaktivan yang dicapai

    sangat baik.

  • 13

    c. Hasil Belajar (Y2)

    Variabel hasil belajar sebagai variabel terikat (dependent) terhadap

    variabel bebas strategi TGT dan STAD. Hal ini bertujuan untuk

    mengetahui seberapa besar efek hasil belajar terhadap strategi yang

    diterapkan yaitu strategi TGT dan STAD yang dapat dilihat dari evaluasi

    belajar dengan menskor bahwa skor 1 benar dan skor 0 salah.

    3. Pengukuran kemampuan siswa

    Untuk memperoleh hasil yang akurat pengukuran siswa dilakukan sebelum

    kuesioner diolah.

    Tabel 1. 2 pengukuran kemampuan siswa

    Kemampuan Awal Nilaievaluasi

    Nilaiguru Pearson Correlation 1 .160

    Sig. (2-tailed) .025

    N 20 20

    Nilaievaluasi Pearson Correlation .160 1

    Sig. (2-tailed) .025

    N 20 20

    Pada tabel 1.2 dikehaui bahwa hasil korelasi menunjukkan hasil yang positif

    dan signifikan. Sehingga dapat disimpulkan hasil nilai evaluasi dari instrument soal

    dalam penelitian ini valid karena hasilnya tidak jauh berbeda dengan hasil evaluasi

    yang disusun oleh guru di waktu yang berbeda dengan tipe dan tingkat kesulitan

    yang sama.

  • 14

    4. Populasi dan sampel

    Target populasi yang menjadi sasaran peneliti adalah siswa-siswi Madrasah

    Ibtidaiyah Maarif Bego. Pemilihan responden dalam penelitian ini dengan

    menggunakan metode random sampling. Menurut Sugiyono,10

    pengertian dari

    populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek/ subyek yang mempunyai

    kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan

    kemudian ditarik kesimpulan. Sedangkan menurut Babbie dalam buku metodologi

    penelitian pendidikan kompetensi dan praktiknya menjelaskan bahwa populasi adalah

    elemen penelitian yang hidup dan tinggal bersama-sama dan secara teoritis menjadi

    target hasil penelitian.11

    Yang menjadi sasaran populasi dalam penelitian ini adalah

    siswa-siswi kelas V yaitu kelas VA dan kelas VB pada Madrasah Ibtidaiyah di MI

    Maarif Bego Yogyakarta. Sampel merupakan bagian dari populasi yang diambil

    untuk mewakili populasi yang ada.12

    Sedangkan menurut Sugiyono sampel adalah

    bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi.13

    Dari populasi akan

    diambil sebagian dari populasi yang ada. Dan yang diambil dari sampelnya adalah

    populasi akses di mana jumlah anggota kelompok yang dapat ditemui di lapangan.

    Tehnik Pengumpulan Data. Sampel diambil siswa kelas VA dan kelas VB jumlah

    siswa kelas A sebanyk 26 siswa dan kelas B sebanyak 26 siswa pada Sekolah MI

    10

    Sugiyono, Metode Penelitian Pendidikan, (Bandung : Alfabeta, 2010), Hlm. 117. 11

    Sukardi, Metodologi Penelitian Pendidikan: Kompetensi dan Praktiknya, (Jakarta: Bumi

    Aksara, 2009), Hlm. 53.

    12

    Ibid, Hlm. 65. 13

    Sugiyono, Metode Penelitian Pendidikan,... Hlm. 118.

  • 15

    Maarif Bego dengan kelas A menggunakan strategi TGT dan kelas B menggunakan

    strategi STAD .

    5. Pengumpulan data dilakukan secara tes dan wawancara

    Tes digunakan untuk melihat bagaimana nilai-nilai siswa yang belajar

    menggunakan strategi STAD dan TGT dan yang tidak menggunakan STAD dan

    TGT. Data yang dikumpulkan dari responden adalah hasil belajar siswa melalui

    evaluasi yang dilakukan di akhir pembelajaran dan keaktifan siswa. Pada hasil

    belajar siswa didapat pada saat akhir pembelajaran, sedangkan untuk keaktifan

    siswa akan meggunakan kuesioner yang diisi oleh observer dalam menilai

    keaktifan siswa yang ada dikelas pada ssat pembelajaran.untuk terkait gambaran

    umum sekolah digunakan pengumpulan data dengan menggunakan dokumentasi.

    6. Instrumen penelitian

    Dalam mengembangkan instrumen dan memperoleh hasil pengukuran

    yang akurat uji validitas dilakukan sebelum kuesionare di olah. Instrument yang

    digunakan dalam penelitian ini adalah soal dalam bentuk pretest dan post tes

    dimana sebelum pembelajaran dimulai peneliti memberikan pre test terlebih

    dahulu kepada seluruh siswa. Kemudian baru diadakan presentasi kelas atau

    disebut juga diskusi di dalam kelas. Setelah selesai pembelajaran peneliti kembali

    lagi untuk memeberikan post test terhadap seluruh siswa untuk mengetahui

    seberapa besar hasil yang diperoleh saat tidak menggunakan strategi STAD

    ataupun TGT dan saat menggunakan strategi STAD dam TGT.

  • 16

    Perangkat tes tertulis yang digunakan untuk mengukur penguasaan siswa

    tentang teori belajar mengajar terdiri atas butir-butir tes penguasaan kognitif pada

    kategori : pengetahuan (C1), pemahaman (C2), penerapan (C3) diberikan pada tes

    objektif

    Tabel 1.3 Kisi-Kisi Instrumen Hasil Evaluasi IPA

    Nama pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam (IPA)

    Jenis Tes : Obyektif ( Pilihan Ganda)

    Lama Ujian : 70menit

    Jumlah Soal : 30 butir.

    NNo Indicator Level kognitif Nomer item Jumlah

    Item

    7.1.1 Menyebutkan jenis-

    jenis batuan

    berdasarkan cara

    pembentukaknya

    C1,C2,C3,C1,C1,C1. 1, 5, 12,

    19,25,27,30.

    7

    7.1.2 Menyebutkan contoh

    batuan berdasarkan

    contoh

    pembentukakknya

    C1, C1. 23, 24. 2

    7.1.3 Menyebutkan manfaat

    batuan

    C1,C1,C1, C1, C3. 13, 15, 16, 22,

    29.

    5

    7.1.4 Menyebutkan jenis-

    jenis pelapukan pada

    batuan yang

    membentuk tanah

    C2, C1, C1, C1, C2,

    C1, C1, C3

    6, 8, 10, 11,

    14, 17, 20, 26,

    .

    8

    7.1.5 Susunan tanah beserta

    jenis-jenisnya

    C1, C1, C2, C1, C2,

    C2, C3, C1.

    2, 3, 4, 7, 9,

    18, 21, 28.

    8

    Tabel 1.3 merupakan tabel yang berisi tentang kisi-kisi yang akan dijadikan

    instrument kepada responden yaitu kelas VA dan VB untuk mengukur penguasaan

    responden seberapa besar hasil yang diperoleh siswa. dengan menggunakan level

    kognitif c1 sampai dengan c3 dari pengetahuan, pemahaman dan penerapan.

  • 17

    Tabel 1.4 Lembar Observasi Aktivitas Siswa

    Berilah tanda cek ( ) pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru

    melakukan kegiatan pembelajaran IPA

    Keaktifan Pernyataan Skala

    1

    1

    2

    2

    3

    3

    4

    4

    1. Peran Aktif 1. Bertanya kepada guru saat proses pembelajaran

    2. Aktif menanggapi pendapat dari teman

    3. Tanggap terhadap perintah guru 4. Kecakapan individual

    2. Tanggung Jawab 1.Mengerjakan setiap tugas yang diberikan oleh guru

    2.Komitmen dan percaya diri

    3.disiplin terhadap tata tertib

    4.selalu siap saat diperintah guru saat

    pelajaran

    3. kebersamaan 1.Saling menghargai anggota kelompok 2.Menghilangkan prasangka buruk

    terhadap teman dan menghargai

    perbedaan

    3.Berdiskusi bersama

    4.mencermati soal dikusi yang

    diberikan guru bersama kelompok

    4. Semangat dan motivasi

    1.mendapat stimulus mengikuti

    pelajaran karena mendapat reward

    2.semangat saat pembelajaran

    3. senang mempelajari dahulu sebelum

    pembelajaran dimulai

    4. mudah faham terhadap bab yang

    diajarkan

    Keterangan :

    1= kurang baik 3= baik

    2= cukup baik 4= sangat baik

    Tabel 1.4 merupakan tabel yang berisi tentang lembar observasi aktifitas

    siswa yang saat pembelajaran, observer yang telah ditunjuk mengamati

    bagaimana keaktifan siswa pada saat pembelajaran sehingga dapat diketahui

  • 18

    siswa itu aktif atau tidaknya dengan sekala kurang baik, cukup baik, baik dan

    sangat baik.

    7. Tehnik olah data

    Teknik olah data yang peneliti gunakan dengan menggunakan software

    SPSS (Statistical Package Social Sciences). Tahapan olah data penelitian ini akan

    menjawab empat permasalahan utama yang telah dirumuskan. Untuk menjawab

    ketiga permasalahan tersebut, pertama menjawab pada rumusan masalah yang

    pertama yaitu mendiskripsikan prosedur pembelajaran dengan menggunakan

    strategi STAD dan menggunakan TGT. Untuk menjawab rumusan masalah kedua

    yaitu secara deskriptif untuk mengetahui hasil belajar siswa dengan menggunakan

    2 metode yaitu strategi STAD dan TGT. Untuk menjawab rumusan masalah yang

    ketiga, mengetahui adakah perbedaan rata-rata hasil belajar dengan menggunakan

    strategi STAD dan TGT, selanjunya dilakukan dengan menggunakan Uji-T. Dan

    yang keempat untuk mengetahui adakah perbedaan rata-rata hasil observasi

    keaktifan dengan menggunakan strategi STAD dan TGT, selanjunya dilakukan

    dengan menggunakan Uji-T .

  • 19

    8. Sistematika Pembahasan

    Untuk mempermudah dan mempelajari dan memahami penelitian tesis ini

    akan dibagi menjadi lima bab. Untuk lebih jelasnya sistemmatika pembahasannya

    adalah sebagai berikut:

    Bab pertama : Bab ini merupakan pendahuluan yang gambaran umum penelitian

    berisi latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan dan

    kegunaan, kajian pustaka, metode penelitian, serta sistematika

    pembahasan dalam penelitian

    Bab kedua : Bab ini membahas tentang landasan teori yang berisi tentang

    pengertian cooperative learning, hasil belajar, keaktifan belajar

    siswa, dan pembelajaran IPA MI

    Bab ketiga : Bab tiga ini, membahas tentang prosedur pembelajaran IPA

    dengan menggunakan strategi STAD dan menggunakan strategi

    TGT.

    Bab keempat :Bab empat membahas hasil belajar siswa dan hasil keaktifan siswa

    dengan menggunakan strategi STAD dan menggunakan strategi

    TGT.

    Bab kelima : Bab berisi kesimpulan dan saran dalam penelitian.

  • 98

    BAB V

    PENUTUP

    A. Simpulan

    Berdasarkan hasil olah data dan analisa data maka dapat peneliti simpulkan

    bahwa:

    1. Prosedur pembelajaran dengan menggunakan strategi STAD terdapat

    enam tahapan yaitu yang pertama persiapan materi dan penerapan siswa

    dalam kelompok. Disini dalam kelompok dibagi menjadi kelompok

    heterogen dengan jumlah 5-6 siswa. Tahap kedua yiatu penyajian materi

    ditekankan pada presentasi guru yang mempresentasikan tes yang akan

    dilakukan dan pengembangan materi yang dilakukan oleh kelompok

    siswa. Tahap ketiga yaitu kegitan kelompok yaitu kegiatan diskusi. tahap

    ke empat yaitu tahap evaluasi dari apa yang telah didiskusikan pada

    kelompok. tahap kelima yaitu penghargaan individu dan kelompok

    apabila kelompok yang mendapatkan nilai tinggi akan memperoleh

    penghargaan dari gurunya. Prosedur pembelajaran dengan menggunakan

    strategi TGT menggunakn beberapa tahapan, tahap yang pertama yaitu

    penyajian kelas dengan penyampaian tujuan guru dalam pembelajaran

    yang akan diajarkan. tahap yang kedua belajar dalam kelompok (team)

    yaitu guru membaagi kelompok berdasarkan kemampuan peserta didik

    yang dibagi menjadi 5-6 siswa. tahap ketiga yaitu permainan atau

    pertanyaan yang relevan dengan materi yang dirancang untuk menguji

  • 99

    pengetahuan. tahap keempat yaitu pertandingan atau lomba yang

    dilakukan dengan presentasi di depan kelas dan mengerjakan lembar kerja.

    tahap kelima yaitu penghargaan kelompok yaitu siswa yang menang

    dalam kelompok akan mendapatkan penghargaan atau sertifikat.

    2. a. Hasil evaluasi belajar pada tiap siswa di Madrasah Ibtidaiyah di Bego

    dengan menggunakan strategi STAD menunjukkan bahwa dari responden

    sebanyak 52 siswa ada beberapa siswa yang tidak lulus mengenai mata

    pelajaran IPA. Hasil belajar mata pelajaran IPA ketika menggunakan TGT

    dan STAD yaitu rata-rata hasil yang diperoleh pada strategi TGT sebesar

    65,73 dan pada strategi STAD sebesar 84,42. Dapat disimpulakan rata-rata

    evaluasi berdasarkan metode yang ada cenderung ke strategi STAD

    sebesar 84,42 dan cenderung lebih tinggi ketika menggunakan strategi

    STAD dibandingkan TGT.

    b. Hasil keaktifan siswa dengan menggunakan metode pembelajaran

    STAD dan TGT pada observasi pertama dengan observer Tifa Aziz

    keaktifan siswa lebih cenderung pada rentang nilai baik, pada observasi

    yang kedua dengan observer Tita Fariani keaktifan siswa cenderung ke

    kurang baik dan baik, dan ketiga dengan observer bernama Siti Asih

    cenderung pada rentang nilai cukup baik. Untuk jumlah rata-rata

    keaktifan dengan menggunakan metode pembelajaran STAD pada

    observasi pertama adalah 77 pada observasi kedua meningkat dengan nilai

  • 100

    91,33, tetapi pada observasi ketiga menurun dengan jumalh rata-rata

    80,78. Sedangkan untuk jumlah rata0rata keaktifan dengan menggunakan

    metode pembelajaran TGT pada observasi pertama 75,18, pada observasi

    kedua meningkat menjadi 88,45 tetapi pada observasi ketiga menurun

    menjadi 87,91.

    3. Ada perbedaan yang signifikan hasil belajar mata pelajaran IPA antara

    kelas yang diajar menggunakan strategi TGT dan STAD. Hal itu

    ditunjukan oleh nilai probabilitas (signifikansi) dengan menggunakan Uji

    T sebesar 0.002 yang ternyata lebih kecil dari 0.05. Terdapat

    perbedaan strategi TGT dan STAD dengan besar perbedaan sebesar -

    18,69231 yang signifikan pada 0.05. Ini berarti, nilai varian indeks

    Metode TGT pada sampel berbeda dengan strategi STAD.

    4. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kektifan siswa yang

    menggunakan strategi STAD dengan keaktifan siswa dengan

    menggunakan TGT. Hal ini ditunjukkan oleh nilai probabilitas

    (signifikansi) pada Uji- sebesar 0.81 (lebih besar dari 0.05).

  • 101

    B. Saran

    Berdasarkan kesimpulan diatas maka dapat memberikan saran-saran sebagai

    berikut:

    1. Karena dengan menggunakan strategi TGT dan STAD terhadap hasil

    belajar pada mata pelajaran IPA metode yang rendah hasilnya adalah TGT

    sehingga peneliti menyarankan dalam pembelajaran IPA atau

    pembelajaran yang lainnya menggunakan strategi tersebut.

    2. Untuk semua guru mata pelajaran khususnya mata pelajaran Ilmu

    Pengetahuan Alam (IPA) untuk memperhatikan bagaimana caranya

    meningkatkan hasil belajar siswa, dengan cara pembelajaran yang

    menyenangkan atau menggunakan metode yang bisa meningkatkan

    belajar agar pembelajaran tetap disukai oleh siswa.

    3. kepada seluruh siswa Madrasah Ibtidaiyah Bego agar ketika pembelajaran

    berlangsung dapat memperhatikan guru khususnya dalam pembelajaran

    IPA agar selama proses pembelajaran siswa dapat menyerap pembelajaran

    yang disampaikan oleh guru.

  • 102

    DAFTAR PUSTAKA

    Ahmad Sudrajat, www.ahmadsudrajat.wordpress.com/2008/07/31/cooperative-

    learning-teknik-jigsaw/ diunduh pada tanggal 8 Januari 2014 jam 23.47.

    Anita Lie, Cooperative Learning, Jakarta: Grasindo, 2007.

    BNSP, Standar Kopentensi dan Kompetensi Dasar Tingkat SD/MI, Departemen

    Pendidikan Nasional Direktorat Jendral Manajemen Pendidikan Dasar dan

    Menengah Direktorat Pembinaan Taman Kanak-kanak dan Sekolah Dasar,

    2007.

    Didik Supriyanto, Pembelajran Kooperatif tipe STAD, JIGSAW, Dan TAI dalam

    meningkatkan belajar IPA siswa Kelas IV Madrasah Ibtidaiyah Sunan Ampel

    Sidomulyo Bangsal Kabupaten Mojokerto, PGMI:UIN SUNAN KALIJAGA

    YOGYAKARTA, 2011.

    Dimyati dan Mudjiono, Belajar dan Pembelajaran, Jakarta: Rieka Cipta, 2006.

    Dwi Juli Priyono, implementasi metode kooperatif learning tipe Student Teams

    Achievement Division (STAD) dalam pembelajaran Qiraah sebagai upaya

    peningkatan prestasi belajar Bahasa Arab siswa kelas VII C di MTs Hasyim

    Asyari Bantul, UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA, 2012.

    http://cumanulissaja.blogspot.com/2012/10/hakekat-pembelajaran-ipa-di-sd.html.

    Diakses pada tanggal 24 april 2015.

    Ign. Masidjo, Penilaian Pencapaian Hasil Belajar di Sekolah, Yogyakarta: Kanisius,

    1995.

    Isjoni, Cooperative Learning Efektivitas dan Pembelajaran Kelompok, Bandung:

    ALFABETA, 2011.

    Isjoni, Cooperative Learning, Jakarta: Rajawali Pers, 2009.

    Khamdan, Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD untuk meningkatkan

    minat, keaktifan dan kreativitas belajar PAI siswa di SMAN 1 Dempet, UIN

    SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA, 2011.

    Martinis Yamin, Kiat membelajarkan Siswa, Jakarta: Gaung Peresada Press, 2007.

    http://www.ahmadsudrajat.wordpress.com/2008/07/31/cooperative-learning-teknik-jigsaw/http://www.ahmadsudrajat.wordpress.com/2008/07/31/cooperative-learning-teknik-jigsaw/http://cumanulissaja.blogspot.com/2012/10/hakekat-pembelajaran-ipa-di-sd.html

  • 103

    Mudjidjo, Tes Hasil Belajar, Jakarta: Bumi Aksara, 1995.

    Muhaimin, dkk., Strategi Belajar Mengajar: Penerapan dalam Pembelajaran

    Pendidikan Agama, Surabaya: Karya Anak Bangsa, 1996.

    Muhammad Saufi Ginting, http://blognyaalul.blogspot.co.id/2010/12/perbedaan-

    kooperatif-dan-konventional.html?m=1, diunduh pada tanggal 23 Agustus

    2015, jam 12.17.

    Mulyono Abdurrahman, Pendidikan Bagi Anak Berkesulitan Belajar, Jakarta: PT

    Rineka Cipta, 2003

    Nana Sudjana, Penilaian Hail Proses Belajar Mengajar, Bandung: PT. Remaja

    Rosdakarya, 2011.

    Oemar Hamalik, Proses belajar mengajar, Jakarta: PT: Bumi Aksara, 2001.

    Purwanto, Evaluasi Hasil Belajar, Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2011.

    Robert E. Slavin, Cooperative Learning Teori, Riset dan Praktik, Bandung: Nusa

    Media, 2005.

    Robert E. Slavin, Cooperative Learning, Bandung, Nusa Media, 2005.

    Saiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain, Strategi Belajar Mengajar, Jakarta: PT

    Rieka Cipta, 2002.

    Sriyono, dkk, Teknik Belajar Mengajar dalam CBSA, Jakarta: Rineka Cipta, 1992.

    Sriyono,dkk, Tekni Belajar Mengajar dalam CBSA, Jakarta: PT. Rieka Cipta, 1996.

    Suciati, dkk., Teori belajar dan motivasi Jakarta: Pusat Antar Universitas Untuk

    Peningkatan Dan Pengembangan Aktivitas Instruksional Dirjen Dikti

    Depdiknas, 2001.

    Sugiyono, Metode Penelitian Pendidikan, Bandung : Alfabeta, 2010.

    Sukardi, Metodologi Penelitian Pendidikan: Kompetensi dan Praktiknya, Jakarta:

    Bumi Aksara, 2009.

    Supriyono, Agus, Cooperatif Learning Teori dan Aplikasi Paikem, Yogyakarta:

    Pustaka Pelajar, 2010.

    http://blognyaalul.blogspot.co.id/2010/12/perbedaan-kooperatif-dan-konventional.html?m=1http://blognyaalul.blogspot.co.id/2010/12/perbedaan-kooperatif-dan-konventional.html?m=1

  • 104

    Suratinah Tirtonegoro, Anak Supernormal dan Program Pendidikan, Jakarta: Bina

    Aksara, 2001.

    Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain, Strategi Belajar Mengajar, Jakarta, Rieka

    Cipta, 2006.

    Thursan Hakim, Belajar Secara Efektif, Jakarta: Pustaka Pembangunan Swadaya

    Nusantara, 2000.

    Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003, Sistem Pendidikan Nasional.

    Usman Samotowa, Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar, Jakarta: PT Indeks, 2011

    Utomo Dinanjaya, Media Pembelajaran Aktif, Bandung: Nuansa Cendikia, 2013.

    Wahidatul Mukharomah, motivasi dan hasil belajar SKI siswa kelas XI IPS Man

    Yogyakarta 1 dengan model Pembelajaran Kooperatif tipe Team Game

    Tournamen, MKPI:UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA, 2011.

  • Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

    Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester Alokasi Waktu

    : MI Maarif Be go : Ilmu Pengetahuan Alam :V/2 : 2 x 35 menit

    I. Standar Kompetensi :

    Memahami perubahan yang teijadi di alam dan hubungannya dengan penggunaan sumber daya alam

    II. Kompetensi Dasar :

    Mendeskripsikan proses pembentukan tanah karena pelapukan

    III. Indikator :

    1. Menjelasbn pengertian pelapukan tanah. 2. Menjelaskan proses pembentukan tanah karena pelapukan. 3. Menjelaskan macam-macam pelapukan.

    IV. Tujuan Pembelajaran:

    1. Peserta didik mampu menjelaskan pengertian pelapukan tanah. 2. Peserta didik mampu menjelaskan proses pembentukan tanah karena pelapukan. 3. Pese11a didik mampu menjelaskan macam-macam pelapukan.

    V. Materi Pembe1ajaran

    Proses Pembentukan Tanah

    Tanah merupakan hasil dari pelapukan yangbteijadi pada batuan. Batuan yang berada diatas permukaan tanah akan mengalami perubahan secara terns menerus karena adanya pengaruhdari lingkungan perubahan cuaca, suhu, dan tekanan udara yang dapat menyebabkan batuan memuai kemudia.'l pecah menjadi batuan-batuan yang lebih kecil lagi. Batu-batuan ini kelamaan akan menjadi butiran-butiran halus. Apabila teijadi hujan, butiran-butiranhalus tersebut kemudian akan terbawa oleh air dan kemudian mengendap di daerah aliran. Pengendapan inilah yang nantinya akan menyebabkan munculnya tumpukan atau lapisan tananh yang akan mineral.

    Pelapukan fisika disebabkan oleh bebebrapa faktor alam seperti angin, air, perubahan suhu, dan gelombang laut disebut pelapukan fisika. Selain pengaruh suhu, curah hujan, dan tekanan, pelapukan pada batuan juga dapat disebabkan pleh tumbuhan. Tumbuhan yang hidup diatas batuan dapat menyebabkan lapuknya berbagai jenis batuan. Apabila berlangsung dalarn waktu yang cukup lama maka batuan akan pecah menjadi butiran-butiran halus. Pelapukan yang disebabkan aktivitas mahluk hidup ini disebut pelapukan biologi, Selain itu ada pelapukan fisika

    jOt'.!

  • I

    dan biologi, juga dapat teijadi pelapukan kimiawi, yakni pelapukan yang disebabkan oleh zat-zat kimia.

    VI. Metode Pembelajaran -Model Pembelajaran Student Teams Achievement Division (STAD)

    -Metode Pembelajaran: ceramah, diskusi kelompok dan tugas individu.

    VII. Kegiatan Pembelajaran

    No Kegiatan Siswa Kegiatan Guru Alokasi Pengorganisasian Waktu SlSWa

    1 Pendahuluan

    -mempersiapkan diri untuk - mempersiapkan siswa 2 Klasikal memulai pembelaj aran untuk mengikuti dengan memberi salam pembelajaran dengan kepada guru. memberi salam.

    3 klasikal -menyampaikan tujuan - menyampaikan tujuan pembelajaran dan kopentensi pembelajaran dan kopetensi yang diharapkan yang diharapkan

    2 Pembelajaran Inti dan Eksplorasi

    -menjelaskan peta konsep Klasikal -Memahami peta konsep tentang proses terbentuknya tentang proses terbentuknya tanah danjenis-jenis batuan. tanah dan jenis-jenis batuan

    -mclibatkan siswa secara Klasikal -mempelajari proses aktif dalam setiap kegiatan terbentuknya tanah danjenis- perr.belajaran. jenis batuan

    Elaborasi -membagi siswa secara Ceramah

    -membentuk kelompok (5 heterogen (5 siswa) siswa)

    -menyajikan materi dan -memahami penjelasan guru. gambar mengenai proses Kelompok

    terbentuknya tanah dan j enis--memahami tugas yang jenis batuan diberikan oleh guru

    -memberi tugas pada tiap Kelompok -membuat laporan hasi! kelompok dengan lembar

    _j~iskusi kelom~ok - 1

    keija siswa.

    10S

    I

  • i

    -mempresentasikan hasil -membimbing dan memantau kerj a kelompok di depan siswa diskusi kelas

    -memfasilitasi masing--menjawab pertanyaan dari masing kelompok untuk kelompok lain. mempresentasikan hasil kerj a

    -menjawab pertanyaan guru -memfasilitasi kelompok lain secara tulis. untuk bertanya pada

    kelompok yang presentasi

    -setelah presentasi guru memberikan tes tulis individu kepada siswa

    I Konfirmasi -mengumumkan nilai didkusi

    -memperhatikan guru kelompok dan tes individu memberikan Tanya jawab yang didapatkan siswa dan tentang hal yang belum memberikan penghargaan diketahui kepada siswa yang

    mendapatkan nilai tinggi. -menjawab pertanyaan yang diberikan guru secara lisan -memberikan Tanya j awab

    tentang hal-hal yang belum diketahui

    -bersama dengan siswa menjawab dan meluruskan kesalahan pemahaman dan memberikan penguatan.

    3 Penutup

    -siswa bersama guru -membimbing siswa menyimpulka.'l materi menyampaikan materi

    -mencatat peketjaan mmah -menjelaskan pekerjaan yang diberikan oleh guru rumah kepada sisw a

    VIII. MEDIA DAN SUMBER BELAJAR

    1. Contoh batuan yang ada di lingkungan sekitar 2. Buku paket IPA Kelas 5 3 . Alat tulis

    tcJ6

    Kelompok

    Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

  • 4. Gambar

    IX. Penilaian

    Nilai budaya dan karakter bangsa Indikator pencapaian Teknik Bentuk Instrumen Kompetensi Penilaian

    Kerj a keras : perilaku yang Membandingkan proses Tugas individu Laporan dan unjuk menunjukan upaya sungguh-sungguh pembentukan tanah oleh keija dalam mengatasi berbagai hambatan pelapukan, yaitu masalah dan tugas, serta pelapukan fisika, menyelesaikan tugas dengan sebaik- tpelapukan biologi dan

    1

    baiknya. tpelapukan kimiawi.

    ~eatif: berfikir dan melakukan sesuatu untuk menghasilkan cara atau hasil baru

    ~andiri : sikap dan peilaku yang idak mudah bergantung pada orang

    lain.

    X. Soal

    1) Tanah dipermukaan bumi terbentuk karena proses ....

    a. pelapukan c. pembusukan

    b. pengendapan d. pengikisan

    2) Batuan beku terbentuk dari ..... .

    a. zat kimia c. magma yang membeku

    b. hujan asam d. aktivitas makhluk hidup

    3) Contoh dari batuan endapan adalah .....

    a. breksi, pasir, serpih c. pasir, breksi, basal

    b. kapur, serpih andesit d. konglongmerat, pasir, obsidian

    4) Batuan endapan ada!ah batuan yang terbentuk dari hasil ....

    i07

  • a. zat kimia

    b. hujan asam

    Kunci jawaban: A, C, A, D

    Mengetahui,

    Kepala Sekolah

    Slamet Subagyo, S.Pd

    ~~IP:27389238392023

    c. aktivitas makhluk hidup

    d. pelapukan

    Yogyakarta, 13 Januari 2015

    Guru Mapel IP A

    Dewi Susilo Reni

    NIM: 1320421030

    (,J'?S

  • Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

    Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas/Semester Alokasi Waktu

    : MI Maarif Be go : Ilmu Pengetahuan Alam :V/2 : 2 x 35 menit

    I. Standar Kompetensi :

    Memahami perubaban yang terjadi di alam dan bubungannya dengan penggunaan sumber daya alam

    II. Kompetensi Dasar :

    Mendeskripsikan proses pembentukan tanab karena pelapukan

    III. Indikator :

    1. M::!njelaskan pengertian pelapukan tanab. 2. Menjelaskan proses pembentukan tanah karena pelapukan. 3. Menjelaskan macam-macam pelapukan.

    IV. Tujuan Pembelajaran:

    1. Peserta didik mampu menjelaskan pengertian pelapukan tanab. 2. Peserta didik mampu menjelaskan proses pembentukan tanah karena pelapukan. 3. Peserta didik mampu menjelaskan macam-macam pelapukan.

    V. Materi Pembelajaran

    Proses terbentukan Tanah dan jenisnya

    Tanah merupakan basil dari pelapukan yangbterjadi pada batuan. Batuan yang berada diatas permukaan tanab akan mengalami perubahan secara terus menerus karena adanya pengaruhda..-i lingkungan perubahan cuaca, suhu, dan tekanan udara yang dapat menyebabkllli batuan memuai kemudian pecah menjadi batuan-batua.11 yang lebib kecil lagi. Batu-batuan ini kelamaan akan menjadi butiran-butiran halus. Apabila terjadi hujan, butiran-butira..'lhalus tersebut kemudian akan terbawa oleb air dan kemudian mengendap di daerah aliran. Pengendapa..1 inilab yang nantinya akan menyebabkan munculnya tumpukan atau lapisan tananh yang akan mineral.

    Jenis-jenis batuan yaitu yang pertama batuan beku, adalab batuan yang terbentuk dari magma yang membeku. Macam-macam batuan beku antara lain, batu obsidian, granit, basal, andesit, apung. Jenis batuan yang kedua adalab batuan endapan, batuan yang terbentuk dari endapan basil pelapukan batuan. Macam-macam batuan endapan antara lain batu konglongmerat, batu breksi, batu pasir, seipih, dan kapur. jenis batuan yang ketiga adalah batuan malibam, hatuan yang

    l00

  • berasal dari batuan sedimen yang mengalami perubahan (metamorphosis). Macam-macam batuan malihan antara lain batu ganes, marmer dan sabak.

    VI. Metode Pembelajaran -Model Pembelajaran Teams Games Tournament (TGT)

    -Metode Pembelajaran: ceramah, diskusi kelompok dan Tanyajawab.

    VII. Kegiatan Pembelajaran

    No Kegiatan Siswa Kegiatan Guru Pengorganisasian SISWa

    1 Pendahuiuan

    -mempersiapkan diri untuk - mempersiapkan siswa Klasikal memulai pembelajaran untuk mengikuti dengan memberi salam pembelajaran dengan kepada guru. memberi salam.

    klasikal -menyampaikan tujuan - menyampaikan tujuan pembelajaran dan kopentensi pembelajaran dan kopetensi yang diharapkan yang diharapkan

    2 Pembelajaran Inti dan Eksplorasi

    -menjelaskan peta konsep Klasikal -Memahami peta konsep I tentang proses terbentuknya tentang proses terbentuknya tanah dan jenis-jenis batuan. tanah danjenis-jenis batuan

    -melibatkan siswa secara Klasikal -mempelajari proses aktif dalam setiap kegiatan terbentuknya tanah danjenis- pembelajaran. jenis batuan

    Elaborasi -membagi siswa secara Ceramah

    I -membentuk kelompok (5 heterogen (5 siswa) siswa)

    -menyajikan materi dan -memahami penjelasan guru. gambar mengenai proses Kelompok

    terbentuknya tanah danjenis-

    I -memahanli tugas yang jenis batuan I diberikan oleh guru

    -memberi tugas pada tiap Kelompok I -membuat laporan hasil kelompok dengan Jembar

    diskusi kelompok kerja siswa.

    I

    Ho

  • I

    -mempresentasikan hasil -membimbing dan memantau kerja kelompok di depan siswa diskusi kelas

    -memfasilitasi masing--menjawab pertanyaan dari masing kelompok untuk kelompok lain. mempresentasikan hasil kerj a

    -menjawab pertanyaan guru -memfasilitasi kelompok lain secara tulis. untuk bertanya pada

    kelompok yang presentasi

    -setelah presentasi guru memberikan tes tulis individu kepada siswa

    Konfirmasi -mengumumkan nilai didkusi

    -memperhatikan guru kelompok dan tes individu memberikan Tanyajawab yang didapatkan siswa dan tentang hal yang belum memberikan penghargaan diketahui kepada siswa yang

    mendapatkan nilai tinggi. -menjawab pertanyaan yang diberikan guru secara lisan -memberikan Tanyajawab

    tentang hal-hal yang belum diketahui

    -bersama dengan siswa menjawab dan meluruskan kesalahan pemahaman dan memberikan penguatan.

    3 Penutup

    -siswa bersama guru -membimbing siswa menyimpulkan materi menyampaikan materi

    I J-mencatat pekerjaan rumah -menjelaskan pekerjaan

    . i yang diberikan oleh guru rumah kepada siswa

    VIII. 1'1EDIA DAN SUMBER BELAJAR

    1. Contoh batuan yang ada di lingkungan sekitar 2. Buku paket IP A Kelas 5 3 . Alat tulis 4. Gambar

    ~ ~ 'I ,j,_ ....

    Kelompok

    Klasikal

    Klasikal

    I Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

    Klasikal

    I i I

    I Klasikal

  • X. Soal

    1) Tanah dipermukaan bumi terbentuk karena proses ....

    a. pelapukan c. pembusukan

    b. pengendapan d. pengikisan

    2) Batua11 beku terbentuk dari ..... .

    a. zat kimia c. magma yang membeku

    b. hujan asam d. aktivitas makhluk hidup

    3) Contoh dari batuan endapan adalah .....

    a. breksi, pasir, serpih c. pasir, breksi, basal

    b. kapur, serpih andesit d. konglongmerat, pasir, obsidian

    4) Batuan endapan adalah batuan yang terbentuk dari hasil ....

    a. zat kimia

    b. hujan asam

    Kunci jawaban: A, C, A, D

    Mengetahui,

    Kepala Sekolah

    Slamet Subagyo, S.Pd

    }JIP:27389238392023

    c. aktivitas makhluk hidup

    d. pelapukan

    j1;?._

    Yogyakarta, 13 Januari 2015

    Guru Mapel IP A

    Dewi Susilo Reni

    }JIM: 1320421030

  • Gambar 1.1 Siswa melaksnakan shalat dhuha

  • Gambar 1.2 Siswa melaksnakan posttest

  • Gambar 1.3 siswa berdiskusi dengn teman kelompok

  • Gambar1.4 siswa melakukan diskusi bersama dikelas

  • Gambar 1.5 siswa melalakukan diskusi bersama

  • Gambar 1.7 nama-nama guru yang berada di brosur

  • Gambar 1.8 brosur MI Maarif Bego dengan predikat terakreditasi A

  • LEMBAR OBSERV ASI AKTIVIT AS SISW A

    Berilah tanda cek ( --./ ) pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan

    kegiatan pembelajaran IPA

    Keaktifan Pemyataan Skala 4 3 2

    l.Peran Aktif l.Bertanya kepada guru saat proses pembelajaran

    2.Aktifmenanggapi pendapat dari ternan 3.Tanggap terhadap perintah guru 4. Kecakapan individual

    2. Tanggung Jawab l.Menge:rjakan setiap tugas yang diberikan

    I oleh guru 2.Komitmen dan percaya diri 3.disiplin terhadap tata tertib 4.selalu siap saat diperiniah guru saat pelajaran

    3.kebersamaan i.Saling menghargai anggota kelornpok 2.Meng..~ilangkan prasangka buruk terhadap ternan dan menghargai perbedaan 3.Berdiskusi bersarna 4.mencermati soal dikusi yang diberikan guru bersama kelompok

    4. Seman gat dan l.mendapat stimulus mengikuti pelajaran motivasi I karena mendapat reward

    2.semangat saat pembelajaran 13. senang mempeiajari uahulu sebelum

    L pembelajaran dimulai I 4. mudah faham terhadap bab yang diajarkan Keterangan :

    4= sangat baik

    3= Baik

    2=cukup baik

    1 =kurang baik

    p-::;

    1

    I

    I !

  • LEMBAR OBSERV ASI AKTIVIT AS SISW A

    Berilah tanda cek ( .Y) pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IPA

    Keaktifan Pemyataan Skala 4 3 2

    1. Peran Aktif 1. Bertanya kepada gum saat proses pembelajaran

    2.Aktif menanggapi pendapat dari ternan 3. Tanggap terhadap perintah guru 4.Kecakapan individual

    2. Tanggung Jawab l.Mengerjakan setiap tugas yang diberikan oleh guru 2.Komitmen dan percaya diri 3.disiplin terhadap tata tertib 4.selalu siap saat diperintah guru saat pelajaran

    3. kebersamaan l.Saling menghargai anggota kelompok 2.Menghilangkan prasangka buruk terhadap ternan dan menghargai perbedaan 3.Berdiskusi bersama 4.mencermati soal dikusi yang diberikan guru bersama kelompok

    4. Semangat dan l.mendapat stimulus mengikuti pelajaran motivasi karena mendapat reward

    2.semangat saat pembelajaran 3. senang mempeiajari uahulu sebelum pembelajaran dimulai 4. mudah faham terhadap bab yang diajarkan

    Keterangan :

    4= sangat baik

    3= Baik

    2=cukup baik

    1 =kurang baik

    1 ;::1.(1

    1

    I

    I

  • . ,. ... / l )' \

    LEMBAR OBSERV ASI AKTIVITAS SISW A

    Berilah angka 1,2,3,4 pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IPA

    Kelas : Vb

    No NamaSiswa Peran Aktif Tanggung Jawab Kebersamaan Semangat dan Motivasi 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

    1 Amin-Hiban Asajid 7 kJ,; VUtv...::. 4 ~ .2.2 3 3 32 4' 4 :J."Z.. 41 tj '! - A1 s ~ 33 ~ ,_ 3 s. ?. 2. :2. 2 ~ ~ 2 Irsal Dwi Saputra 1 All-ol ~an ~ Cj ;, ~5 4~ 3 ~ l,tj j 5 42 4 lf ; ? ~ ~ 1 ~ 4 l! ~ 1 1 ~ A 'S 2 tJ > ~ y 3 M. Fadli Riyan Pratama I ~n q? ~ .-i ~ 4 1t ~ 3 4 4 3 '2. I; '2- 4~' ~- ~g 3 ~ If 3 ~ ~~ ~ lt It '3 5 'J, ~?; 4 Muhammad Rafiy Nur Ridwan - - - - - - - - - - - - - - - -5 Muhammad Ridwan Imanda

    j~ 1-r, 3 ;:~ :2 -, 4 I} 3 li ~? '35 3 2 31 3 t~ ~ -~ l 2 2.. s I \)6'.-tc- l ') .2.3 '" ~~ Putra /llt. (,.:: p.. ) ) _, ' 6 Muzakka Aditya Saputra I OtwA ?,4 7-'"' :.. 44 3 ! i-! 4;; ~ 2 4 ~ 4t '35 ~1 1 !! ~4 3 ~ ~ 1 / 'J 4 4 Lt 7 Rizkj' lguh Nugroho I .~t-f'l"+i. ,. 2. 2. ) ) 53 3:2 4 lj 3 1 ~ ,., .. A, o'] ' ~ ,, ;, '3 '? ) ~; ~ 1, ~ '"> ~ 2 .l 2 ;> ~ ").. 8 Selvan Qodri A'raafP /-\1-ti\c\t.:.n '?,; 5Zt 4 li '; !-j 4 :1 ? ] ~ 2 4 /..i ~ '!, '3 'j 4 4 '3 ? ?, l.-j 4 '] !l- ~ 3 '-{ ~ "} 9 Sulis Rahmat Putranto I ~\V- ,.2. '-? 'J j ;~ SA 3 ?. 4.'2 itt} .. ~) "3 ~ '3 ). 1~ '3 ~ g '1, ~ '2. 3'2

    /0 UA-1:\Wi:~ ~ 2 ,, 'I )I 2 t'.l 's Cj ~l .,.., tiJ \i ~ ~ 'l .., ? - ,:, u Lv-1-.h-t:ch )~ 2 3 ':l li ;2. ~~ '1, ;, I) ?, 'l. '2' 3 '3 ~ I -' ~ ll- ""- ~~\\-?.t-1\ A:ttr>t '? )_ -; ') ~ 'l 3

  • LEMBAR OBSERVASI AKTIVITAS SISWA

    Berilah tanda cek ( " ) pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IPA

    Keak:tifan Pernyataan Skala 4 3 2

    l.Peran Aktif / .. }.)ertanya kepada guru saat proses pembelajaran

    2.Aktif menanggapi pendapat dari ternan 3. Tanggap terhadap perintah guru 4.Kecakapan individual

    2. Tanggung Jawab l.Mengerjakan setiap tugas yang diberikan oleh guru 2.Komitmen dan percaya diri 3.disiplin terhadap tata tertib 4.selalu siap saat diperintah guru saatpelajaran

    3.kebersamaan l.Saling menghargai anggota kelompok 2.Menghilangkan prasangka buruk terhadap ternan dan menghargai perbedaan 3.Berdiskusi bersama 4.mencermati soal dikusi yang diberikan guru bersama kelompok

    4. Semangat dan l.mendapat stimulus mengikuti pelajaran motivasi karena mendapat reward

    2.sernangat saat pembelajaran 3. senang mempelajari dahulu sebelum p~mbelajaran dimulai 4. mudah faham terhadap bah yang diajarkan

    Keterangan :

    4= sangat baik

    3=Baik

    2=cukup baik

    1 =kurang baik

    1.2-"

    1:

    1

    I

  • LEMBAR OBSERV ASI AKTIVITAS SISWA

    Berilah angka 1 ,2,3 ,4 pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IP A

    Kelas : Vb

    No NamaSiswa Peran Aktif Tanggung Jawab Kebersamaan Semangat dan Motivasi 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

    1 Amin Hiban Asajid l 2 3 /l. J... ;.. 2 .2. .3 .;J ~ 3 .2 :t I ).. 2 Irsal Dwi Saputra I ") ;1 ;J. ~ ).. ;J.. 2 3 .) 1. 2. 2 ;2 I ).. 3 M. Fadli Riyan Pratama .,.. .2.. 3 ,. 2. ;;>. ; ) s :J 3 ;2.. :1. 3 I 3 4 Muhammad Rafiy Nur Ridwan I ~ ; ~ z... 2 3 2 g 2 2 ;L ' $ I 3 5 Muhammad Ridwan Imanda

    I I 1 2 3 ~ ~ I Putra :;2.. l.. ;2.. 1 ;; ;2. I 2. 6 Muzakka Aditya Saputra ~~ :l :z ). 2- :;2. 3> 2. 3 ;; ).. :2. J 3 I ?> 7 Rizky Iguh Nugroho l 2 ) ;1. ). 2 2. .2 3 ~ 3 ~ J. :z. I ;L 8 Se1van Qodri A'raaf P I z J :J 1 2. 3 2. 6 ,.. ~ {). ) ~ I ;J. 9 Sulis Rahmat Putranto I ~ ,_ :t 1 2.... ~ 2. :> ). 3 ~ 2. ;7- I 2.

    I!

    ~-

    Y ogyakarta, ~.l.j.~!':!f .. -?1) IJo-

    Observer

    . J: .tJ. t>: FA 9:-.~0.t1.\ ....

  • ----

    LEMBAR OBSERVASI AKTIVITAS SISWA

    Berilah tanda cek ( ...J ) pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IP A

    Keaktifan Pemyataan Skala 4 J 2

    1. Peran Aktif l.Bertanya kepada guru saat proses pembelajaran

    2-.Ak:tif menanggapi pendapat dari ternan 3. Tanggap terhadap perintah guru 4. Kecakapa.'l individual

    2. Tanggung Jawab l.Mengeijakan setiap tugas yang diberikan oleh guru 2.Komitmen dan percaya diri 3.disiplin terhadap tata tertib 4.selalu siae saat diperintah guru saat pelajaran

    3 .kebersamaan 1 ,Saling menghargai anggota kelompok 2.Menghilangkan prasangka buruk terhadap ternan dan menghargai perbedaan 3 .Berdiskusi bersama 4.mencermati soal dikusi yang diberikan guru bersama kelomeok

    4.Semangat dan l.mendapat stimulus mengikuti pelajaran motivasi karena mendapat reward

    2.semangat saat pembelajaran 3. senang mempelajari dahulu sebelum pembelajaran dimulai 4. mudah faham terhadap bah yang diajarkan

    Keterangan :

    4= sangat baik

    3= Baik

    2=cukup baik

    1 =kurang baik

    1.28

    1

  • LEMBAR OBSERV ASI AKTIVITAS SISW A

    Berilah angka 1,2,3,4 pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IPA

    Kelas : Va

    No NamaSiswa Peran Aktif Tanggung Jawab Kebersamaan Semangat dan Motivasi 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

    1 AdiPutra i I ;. :J J 2 2 ,. 3 ;. ~ ,2 ,7. .; I 3 2 Ardian Pri Syaifudin I I J J ). 1 :2 ). 3 ) ~ ) 2 ~ I 3 3 Arfan Nur Ikhsan I I ;J. ..2. I 2 2 ") 3 ). ~ 2 2 1. I .2. 4 Dafa Akbar Azriel Dirgayana l I ). .3 .2 ). -; 'l .3 ) 5 ;z ;z 3 I ; 5 Dewa Rahman Alfiandi \ I :z 3 :2 :z 3 ;2. ~ :1 :a 1 2 ; 1. !> 6 Hanafy Raghadan Sidi_q I I :J 2 2 :J. !2. ~ :2. ,.. g .l ~ z I ;J.. 7 Heildan Alunad Nashi I I .;.. .). 2 ). '). 2. ;2. ' 3 2 2 2 I ~ 8 Laila Dwi Noviati I I :z .2 ~ ) 2 2 1 ).. 3 ). 2. J.. I :2. 9 Lutfika Dwi Salma I I J.. :1 ;J. ;1. 2 :z... 2 ? ~ ~ 2 :z I z. 10 Luthfina Ulfah Zuhrani I I :z... ;l ;J. ~ ). :2. :1. :1 g z 1. 1. J .2

    11 M. Diham Altof I ., 1. ) j 'r 1- 2. 3 1,.. -; II... l. 3 I 2.

    Yogyakarta, .;:c ... ~.~.':Y.~~ .2ot.s

    Observer

    ~~

  • LEMBAR OBSERVASI AKTIVITAS SJSWA

    Berilah tanda cek ( ~ ) pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IP A

    Keaktifan Pernyataan Skala 4 J 2

    1. Peran Aktif 1. Bertanya kepada guru saat proses pernbelajaran

    2.Aktif rnenanggapi pendapat dari ternan 3. Tanggap terhadap perintah guru 4.Kecakapan individual

    2. Tanggung Jawab l.Mengerjakan setiap tugas yang diberikan oleh guru 2.Kornitmen dan percaya diri 3.disiplin terhadap tata tertib 4.selalu siap saat diperintah guru saat pelajaran

    3 .kebersarnaan l.Saling menghargai anggota kelompok 2.Menghilangkan prasangka buruk terhadap ternan dan rnenghargai perbedaan 3 .Berdiskusi bersama 4.rnencermati soal dikusi yang diberikan guru bersama kelornpok

    4. Sernangat dan 1.mendapat stimulus rnengikuti pelajaran rnotivasi karena rnendapat reward

    2.sernangat saat pernbelajaran 3. senang rnempelajari dahulu sebelum pembelajaran dimulai 4. mudah faham terhadap bah yang diajarkan

    Keterangan :

    4= sangat baik

    3= Baik

    2=cukup baik

    1 =kurang baik

    t3D

    1

  • LEMBAR OBSERV ASI AKTIVITAS SISW A

    Berilah angka 1,2,3,4 pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IPA

    Kelas : Vb

    No NamaSiswa Peran Aktif Tanggung Jawab Kebersamaan Semangat dan Motivasi l 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

    1 Amin Hiban Asajid :; ;l.. b l > 2 s ' l{ '"f ~ 3 g ~ ?. 3

    2 Irsal :pwi SaEutra l. 2 'J ~ g 2- > .l lf y t-1 ~ ~ 3 g L/ 3 M. Fadli Riyan Pratama .2. l ~ 3 :s l 3 ; 4 3 3 3 ~ > 3 "( 4 Muhammad Rafiy Nur Ridwan ). ;2. ~ ~ ~ '2- 3 3 ~ 3 ~ 1 1 3 3 ~ 5 Muhammad Ridwan Imanda

    2. :2. ;2. j 2. y 4 3 3 s ~ :2. Puua l

    l 2 2.

    6 Muzakka Adity_a SaEutra !2. l 'S ~ l. ). J ;).. l{ L/ ~ ; 3 3 :z s 7 Riz~~}guh Nugroho :2. .l 2. .l 2 ~ 3 3 y y 3 g 3 3 2 :L 8 Selvan Qodri A'raaf P ; , ~ '$ ~ ~ 3 3 '1 4 ~ Lf :3 3 4 3 9 Sulis Rahmat Putranto ,... ~ :2.. ).. :L ;l 3 .l. l1 ~ 3 ~ .l 2 .2 J..

    Y ogyakarta, . H~ .. :: .1:1t:-.lh ~t..- ;to t5'

    Observer

  • I

    LEMBAR OBSERVASI AKTIVITAS SISWA

    Berilah tanda cek ( ~ ) pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IP A

    Keaktifan Pernyataan Skala 4 J 2

    l.Peran Aktif l.Bertanya kepada guru saat proses pembelajaran

    2.Aktif menanggapi pendapat dari ternan 3. Tanggap terhadap perintah guru 4. Kecakapan individual

    2. Tanggung Jawab l.Mengetjakan setiap tugas yang diberikan oleh guru 2.Komitmen dan percaya diri 3.disiplin terhadap tata tertib 4.selalu siap saat diperintah guru saat pelajaran

    3 .kebersamaan l.Saling menghargai anggota kelompok 2.Menghilangkan prasangka buruk terhadap ternan dan menghargai perbedaan 3 .Berdiskusi bersama 4.mencermati soal dikusi yang diberikan guru bersama kelompok

    4.Semangat dan l.mendapat stimulus mengikuti pelajaran motivasi karena mendapat reward

    2.semangat saat pembelajaran 3. senang mempelajari dahulu sebelum pembelajaran dimulai 4. mudah faham terhadap bab yang diajarkan

    Keterangan :

    4= sa..11gat baik

    3=Baik

    2=cukup baik

    1 =kurang baik

    132

    1

    \

  • LEMBAR OBSERV ASI AKTIVIT AS SISW A

    Berilah angka 1~23,4 pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IP A

    Kelas : Va

    No NamaSiswa Peran Aktif Tanggung Jawab Kebersamaan Semangat dan Motivasi 1 2 3 4 1 2 3 4 1 '2 3 4 1 2 3 4

    1 AdiPutra .2.. 2. ~ 3 3 2. '-f '2.. 4 ") 3. 3. 3 3 2... "L .::> 2 Ardian Pri Syaifudin 3 3 3 .> ,;, 3 y :s 4. 3 4 3 3 .3 3 :?. 3 Arfan Nur Ikhsan 3 3 3 3 3 ~ 3 $ 4. 3 Lj 3 3 3 3 3 4 Dafa Akbar Azriel Dirgayana 2.. 3 3 3 3 ~ 3 '-( L( 3 4 3 3 3 3 3 -5 Dewa Rahman Alfiandi 3- ~ 3 3 4 3 '3> L( 4 .3. .3 4 4 3 L{ Lf 6 Hanafy Raghadan Sidig '2.. 3 3 2.. 4 3 3 3 3 3 3 3 Lf 3 3 '-1 7 Heildan .Nunad Nashi 3 4 Lf 4 4 3 3 4 3 .3 4 3 ? 3 3 3 8 Laila Dwi Noviati 2.. 3 Lf

    I

    3 3> 3 2 3 3 .3 3 3 .3 .3 3 3. 3 3 3 3 ~ 3 3 z.. 10 Luthfina Ulfah Zuhrani ~ 3 ~ 'i 4 2. 3 3 3 3 3 3 3 3 3 ~

    11 M. Diham Altof :L 3 :2. 3 4 3> 2... 1 3> .$ 3 2.. '3 3 3 '2..

    Y ogyakarta,

    Observer

  • LEMBAR OBSERVASI AKTIVITAS SISWA

    Berilah tanda cek ( ~ ) pada kolom skor sesuai dengan pengamatan ketika guru melakukan kegiatan pembelajaran IP A

    Keaktifan Pernyataan Skala 4 3 2

    l.Peran Aktif l.Bertanya kepada guru saat proses pembelajaran

    2.Aktif menanggapi pendapat dari ternan 3. Tanggap terhadap perintah guru 4.Kecakapan individual

    2.Tanggung Jawab 1.Mengeljakan setiap tugas yang diberikan oleh guru 2.Komitmen dan percaya diri 3.disiplin terhadap tata tertib 4.selalu siap saat diperintah guru saat pelajaran

    3. kebersamaan l.Saling menghargai anggota kelompok 2.Menghilangkan prasangka buruk terhadap ternan dan menghargai perbedaan 3 .Berdiskusi bersama 4.mencermati soal dikusi yang diberikan guru bersama ke1ompok

    4. Semangat dan 1.mendapat stimulus mengikuti pelajaran motivasi karena mendapat reward

    1

    2.semangat saat pembelajaran

    lJ 3. senang mempelajari dahulu sebelum pembelajaran dimulai 4. mudah faham terhadap bah yan_g diajarkan ~eterangan :

    4= san gat baik

    3=Baik

    2=cukup baik

    1 =kurang baik

    ny

  • Nama :

    Kelas / No. Absen :

    A. Berilah tanda silang (x) pada huruf a, b, c, atau d pada jawaban yang kamu

    anggap benar.

    1. Lapisan permukaan bumi yang kita pijak adalah

    a. Tanah c. Batu

    b. Rumput d. Kebun

    2. Jenis tanah yang banyak terdapat di daerah rawa adalah

    a. Pasir c. Humus

    b. Kapur d. Gambut

    3. Tanah merupakan hasil pelapukan dari

    a. Tanah liat c. Pasir

    b. Batuan d. Tebing

    4. Salah satu ciri dari tanah berhumus adalah mengandung banyak

    a. pasir c. humus

    b. kapur d. air

    5. perhatikan jenis tanah berikut!

    1. Tanah vulkanik 3. Tanah berpasir

    2. Tanah humus 4. Tanah gambut

    Tanah yang cocok unuk lahan pertanian ditunjukkan pada nomer

    c. 1, 2, 3 c. 2 dan 4

    d. 1 dan 4 d. 1 dan 2

  • 6. Ucok melihat sebuah batu yang terlihat hancur dan terlihat lunak. Pada batu

    tersebut terdapat lumut yang menempel. Kemungkinan pelapukan yang

    terjadi pada batu tersebut adalah

    a. Pelapukan fisika c. pelapukan buatan

    b. Pelapukan biologi d. pelapukan kimia

    7. Tanah yang sulit dilalui air adalah.

    a. Tanah humus c. tanah pasir

    b. Tanah liat d. tanah kapur

    8. Pelapukan yang disebabkan oleh peruahan suhu yang berulang-ulang adalah

    pelapukan

    a. fisika c. etnologi

    b. biologi d. kimia

    9. Perhatikan ciri-ciri tanah berikut!

    1. Tidak licin 3. melekat di jari

    2. Tidak kasar 4. mudah dibentuk

    Dari ciri-ciri diatas disebut tanah

    a. humus c. liat

    b. kapur d. pasir

    10. hasil pelapukan dan pembusukan tumbuhan yang dapat menyuburkan tanah

    adalah

    a. gambut c. endapan

    b. humus d. lumut

    11. Berikut proses pelapukan tanah secara fisika, kecuali

    a. akibat angin c. akibat lumut

    b. akibat suhu d. akibat sinar matahari

    12. Batuan akan berubah menjadi tanah setelah mengalami proses

    a. pengeringan c. pembekuan

    b. pelapukan d. pemanasan

  • 13. Tanah yang digunakan untuk membuat batu bata adalah

    a. Tanah liat c. tanah pasir

    b. Tanah berpasir d. tanah kapur

    No Ciri-ciri

    1

    2

    3

    Bewarna cokelat bercampur abu-abu

    Mem