Click here to load reader

Otitis-Media-Akut B.AJAR.ppt

  • View
    369

  • Download
    12

Embed Size (px)

Text of Otitis-Media-Akut B.AJAR.ppt

OTITIS MEDIA AKUT (OMA)

DEFINISI

Radang akut telinga tengah yang biasanya disebabkan oleh infeksi saluran nafas atas sering pada anak-anak sampai 3 minggu.

EPIDEMIOLOGISERING TERJADI PADA ANAK-ANAKFAKTOR PENYEBAB : 1. ANATOMI

2. DAYA TAHAN TUBUH

PENYEBABBAKTERI PIOGENIK Streptokokus hemolitikus Stafilokokus aureus Pneumokokus Hemofilus influenza, Streptokokus anhemolitikus, Proteus Vulgaris, Pseudomonas aerugenosa Trauma Membran

PATOGENESISGangguan tuba Eustachius

Pencegahan invasi kuman ke telinga tengah terganggu

Kuman masuk ke telinga tengah

PERADANGAN

STADIUM OMADILIHAT BERDASARKAN GAMBARAN MEMBRAN TIMPANI :1.2. 3.

4.5.

OKLUSI TUBA EUSTACHIUS HIPEREMIS SUPURASI PERFORASI RESOLUSI

STADIUM OKLUSI TUBA EUSTACHIUS

Anamnesis : Tinnitus,

gangguan pendengaran dan rasa penuh di telinga. Otoskopi Retraksi membran timpani Membran timpani tampak normal atau berwarna keruh pucat.

STADIUM HIPEREMIS Anamnesis :Selain gejala stadium oklusi, mulai

didapati rasa nyeri. Otoskopi : Membran timpani hiperemi karena pelebaran pembuluh darah.

STADIUM SUPURASI Anamnesis : Keluhan

semakin meningkat, suhu badan meningkat. Otoskopi : Membran timpani menonjol keluar (bulging) Ada bagian yang berwarna pucat kekuningan.

STADIUM PEFORASIAnamnesis : Keluhan berkurang, pendengaran berkurang, suhu tubuh menurun. Ruptur membran timpani sehingga sekret berupa nanah yang jumlahnya banyak akan mengalir ke liang telinga luar. Otoskopi: Penuh sekret purulen Membran timpani hiperemis & perforasi

STADIUM RESOLUSI Membran timpani kembali ke keadaan normal Sekret akan berkurang dan akhirnya mengering Pendengaran kembali normal

Apabila stadium resolusi gagal terjadi maka akan

berlanjut menjadi otitis media supuratif kronik (OMSK). Kegagalan stadium ini berupa membran timpani tetap perforasi dan sekret tetap keluar secara terus-menerus atau hilang timbul.

1.

Bila OMA berlanjut dengan keluarnya sekret dari telinga tengah lebih dari 3 minggu OTITIS MEDIA SUPURATIF SUBAKUT

2. Bila perforasi menetap dan sekret tetap keluar lebih dari satu setengah bulan atau dua bulan OTITIS MEDIA SUPURATIF KRONIS (OMSK)

GEJALA KLINIS

Demam Nyeri di telinga Rasa penuh di telinga Gangguan pendengaran

TERAPI Terapi untuk infeksi saluran nafas atas; nasal

dekongestan Antibiotika Analgetika Antipiretika Antihistamin Jika membran timpani bulging dilakukan miringotomi (parasintesa) Jika membrana timpani perforasi diberikan obat tetes telinga

TERAPIOklusi tuba Eustachius Tujuan terapi : membuka kembali tuba Eustachius, sehingga tekanan negatif di telinga tengah hilang. Terapinya : a. Obat tetes hidung : HCL Efedrin 0,5%(anak 12 thn dan dewasa) b. Antibiotik: Ampisilin : Dewasa 500 mg 4 x sehari; Anak 25 mg/KgBB 4xsehari, Amoksisilin: Dewasa 500 mg 3 x sehari; Anak 10 mg/KgBB 3 xsehari, Eritromisin : Dewasa 500 mg 4 x sehari; Anak 10 mg/KgBB sehari c. Antihistamin bila ada tanda-tanda alergi d. Antipiretik

2. Hiperemis Terapinya : antibiotik, obat tetes hidung , analgetik. Terapi awal diberikan penisilin atau ampisilin, jika alergi penisilin maka berikan eritromisin. 3. Supurasi Terapinya : antibiotik & miringotomi, bila membran timpani masih utuh. Dengan miringotomi gejala-gejala klinis lebih cepat hilang dan ruptur dapat dihindari

4. Perforasi Terapinya : antibiotik & obat cuci telinga H2O2 3% selama 3-5 hari. Biasanya sekret akan hilang dan perforasi dapat menutup kembali dalam waktu 7-10 hari.

5. Resolusi Terapinya : antibiotik

Pengkajian Nyeri Penurunan/tdk ada ketajaman pendengaran pada

satu atau kedua telinga Tinitus Perasaan penuh pada telinga Suara bergema dari suara sendiri Riwayat penyakit

Diagnosa Keperawatan Nyeri b/d inflamasi di telinga

Intervensi: Beri posisi nyaman R/Posisi nyaman dapat mengurangi nyeri. Kompres panas di telinga bagian luar R/Untuk mengurangi nyeri. Kompres dingin R/Untuk mengurangi tekanan telinga (edema). Kolaborasi pemberian analgetik dan antibiotik

Infeksi berhubungan dengan tidak adekuatnya

pengobatan Intervensi: Kaji tanda-tanda perluasan infeksi, mastoiditis, vertigo R/Untuk mengantisipasi perluasan lebih lanjut. Jaga kebersihan pada daerah liang telinga R/Untuk mengurangi pertumbuhan mikroorganisme Hindari mengeluarkan ingus dengan paksa/terlalu keras (sisi) R/Untuk menghindari transfer organisme dari tuba eustacius ke telinga tengah. Kolaborasi pemberian antibiotik

Terima Kasih