Memahami Ilmu Pol

  • Published on
    12-Jul-2015

  • View
    1.410

  • Download
    16

Embed Size (px)

Transcript

KATA PENGANTAR

Sebuah awal adalah sebuah pengantar, mungkin ungkapan itu adalah katakata yang tepat untuk menggambarkan tentang tujuan dan maksud dari pembuatan buku kecil ini. Selayang pandang seputar ilmu induk dari segala ilmu, yakni ilmu politik. Ilmu politik merupakan salah satu ilmu yang sudah tidak asing lagi di telinga kita namun anehnya kita sendiri belum memahami apa arti sebenarnya dan apa saja yang dipelajari dalam ilmu klasik ini. Banyak orang berpandangan negatif mengenai ilmu politik. Pandangan negatif ini kebanyakan timbul dari ketidaktahuan tentang arti apa sebenarnya ilmu politik itu. Perlu diketahui bahwa tanpa kita sadari segala aspek dalam keseharian kita ini berrelasi dengan politik. Maka dari itu, perlulah kita untuk dapat memahami atau memperdalam wawasan kita tentang ilmu politik. Buku kecil ini sebenarnya hanya merupakan resume atau rangkuman dari buku Memahami Ilmu Politik karya Ramlan Surbakti. Buku ini memuat secara ringkas garis-garis besar pemahaman tentang ilmu politik. Dengan tersusunnya buku ini, bersamaan denganya saya ucapan terima kasih saya kepada Allah SWT, bapak Achmad Taufiq selaku dosen pengantar ilmu politik atas bimbingan dan konsultasinya, dukungan teman-teman jurusan Ilmu Komunikasi Undip angkatan 2011, pengertian dari teman-teman kos serta kesediaan percetakan dalam mencetak dan menjilid buku mini ini. Saya berharap, buku ini tidak hanya sebagai perwujudan tugas tetapi juga agar dapat dimanfaatkan oleh siapapun yang membutuhkan informasi-informasi singkat, padat dan jelas mengenai Ilmu politik.

Semarang, 2 Desember 2011

Maulana Ocky Adhicondro 14030111130054 Ringkasan Memahami Ilmu Politik 0

BAB 1 PENDAHULUAN Politik berada di sekeliling kita tanpa disadari mau tidak mau mempengaruhi kehidupan kita. Menurut Aristoteles, politik adalah master of science, yang berarti bahwa dimensi politik memengaruhi dimensi lain dalam kehidupan manusia. KONSEP POLITIK Ada beberapa konsep politik dasar yang bersumber dari para ahli, yaitu : 1. Klasik Pada pandangan klasik (Aristoteles) mengemukakan bahwa politik digunakan masyarakat untuk mencapai suatu kebaikan bersama yang dianggap memilki nilai moral yang lebih tinggi daripada kepentingan swasta. Kepentingan umum sering diartikan sebagai tujuan-tujuan moral atau nilai-nilai ideal yang bersifat abstrak seperti keadilan, kebenaran dan kebahagiaan. Pandangan klasik dianggap kabur seiring banyaknya penafsiran tentang kepentingan umum itu sendiri. kepentingan umum dapat diartikan pula sebagai general will, will of all atau kepentingan mayoritas. 2. Kelembagaan Menurut Max Weber, politik adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan penyelenggaraan negara. Max Weber melihat negara dari sudut pandang yuridis formal yang statis. Negara dianggap memiliki hak memonopoli kekuasaan fisik yang utama. Namun konsep ini hanya berlaku bagi negara modern yaitu negara yang sudah ada differensiasi dan spesialisasi peranan, negara yang memiliki batas wilayah yang pasti dan penduduknya tidak nomaden. 3. Kekuasaan Robson mengemukakan politik adalah kegiatan mencari dan mempertahankan kekuasaan ataupun menentang pelaksanaan kekuasaan. Kekuasaan sendiri adalah kemampuan seseorang untuk mempengaruhi orang lain, baik pikiran maupun perbuatan agar orang tersebut berfikir dan bertindak sesuai dengan orang yang mempengaruhi. Kelemahan dari konsep ini adalah tidak dapat dibedakannya konsep beraspek politik dan yang non politik dan juga kekuasaan hanya salah satu konsep dalam ilmu politik, masih ada konsep ideologi, legitimasi dan konflik. 4. Fungsionalisme David Easton berpendapat bahwa politik adalah alokasi nilai-nilai secara otoritatif berdasarkan kewenangan dan mengikat suatu masyarakat. Sedangkan menurut Harold Lasswell, politik merupakan who gets, what gets, when gets dan how gets nilai. Dapat diketahui bahwa politik sebagai perumusan dan pelaksanaan kebijakan umum.

Ringkasan Memahami Ilmu Politik 1

Kelemahan dari konsep ini adalah ditempatkannya pemerintah sebagai sarana dan wasit terhadap persaingan diantara pelbagai kekuatan politik untuk mendapatkan nilai-nilai terbanyak dari kebijakan umum tanpa memperhatikan kepentingan pemerintah itu sendiri. 5. Konflik Pandangan konflik mendeskripsikan bahwa politik merupakan kegiatan untuk memengaruhi perumusan dan kebijaksanaan umum dalam rangka usaha untuk memengaruhi, mendapatkan dan mempertahankan nilai. Oleh karena itu sering terjadi perdebatan dan pertentangan antara pihak yang memperjuangkan dan pihak yang mempertahankan nilai. Kelemahan konsep ini adalah tidak semua konflik berdimensi politik, ASUMSI-ASUMSI POLITIK 1. Setiap masyarakat menghadapi kelangkaan dan keterbatasan sumber-sumber sehingga konflik timbul dalam proses penentuan distribusi. 2. Kelompok yang dominan dalam masyarakat ikut dalam proses pendistribusian dan pengalokasian sumber-sumber melalui keputusan politik sebagai upaya menegakkan pelaksanaan keputusan politik. 3. Pemerintah mengalokasian sumber-sumber yang langka, tetapi mengurangi atau tidak mengalokasikannya kepada kelompok dan individu lain. Oleh karena itu, kebijakan pemerintah yang diambil tidak akan pernah menguntungkan semua pihak. 4. Ada tekanan secara terus-menerus untuk mengalokasikan sumber-sumber yang langka. Tekanan-tekanan itu bisa berupa petisi, demonstrasi, protes, huru-hara dan perdebatan dalam proses pemilihan umum yang berasal dari kelompok yang tidak puas. 5. Meluasnya tekanan-tekanan maka kelompok atau individu yang mendapatkan keuntungan dari pola distribusi sumber yang ada, berusaha untuk mempertahankan struktur yang menguntungkan. 6. Dalam politik tidak ada yang serba gratis. Artinya setiap usul kebijakan untuk memecahkan masalah selalu mengandung unsur untung-ruginya. 7. Penguasa semakin mampu meyakinkan masyarakat umum bahwa sistem politik yang ada sudah sah maka makin mantap kedudukan penguasa dan kelompok yang diuntungkan dalam menghadapi kelompok yang menginginkan perubahan. 8. Politik tetap merupakan the art of possible. Banyak pemecahan masalah yang ditempuh pemerintah hanya bersifat semu karena sukar dilaksanakan dalam kenyataan. 9. Tuntutan perluasan demokrasi mungkin akan mengurangi efektivitas pemerintahan, sebaliknya pemerintah yang semakin efektif mungkin menghendaki pertanggungjawaban pemerintah yang terbatas pada masyarakat.

Ringkasan Memahami Ilmu Politik 2

RANGKUMAN Secara komprehensif, politik dapat didefinisikan sebagai interaksi antara masyarakat dan pemerintah, dalam rangka proses pembuatan dan pelaksanaan keputusan yang mengikat tentang kebaikan bersama masyarakat yang tinggal disuatu wilayah tertentu. Hubungan interaksi itu bersifat dua arah atau lebih. Pusat perhatian dalam ilmu politik adalah proses pembuatan dan pelaksanaan keputusan politik dalam rangka untuk mencapai tujuan masyarakat atau negara yang dianggap paling baik oleh seluruh anggota masyarakatnya (general will bukan will of all). Keputusan politik yang berupa kebijakan umum menyangkut 3 hal, yaitu : penyerapan sumber-sumber materiil dan manusia dari masyarakat (ekstraktif), Distribusi dan alokasi sumber-sumber kepada masyarakat (distributif) dan pengaturan perilaku anggota masyarakat (regulatif). PERILAKU POLITIK Perilaku politik adalah perilaku yang berkaitan dengan proses politik. Yaitu interaksi antara pemerintah dan masyarakat dalam rangka proses pembuatan, pelaksanaan dan penegakan keputusan politik. Perilaku politik dibagi dua menjadi perilaku politik lembaga-lembaga dan para pejabat pemerintah yang bertanggung jawab membuat, melaksanakan dan menegakkan keputusan politik dan perilaku politik warga negara biasa yang tidak berwenang tetapi dapat memengaruhi pihak pembuat keputusan politik (partisipasi politik). KEPUTUSAN YANG MENGIKAT Menurut David Easton, anggota masyarakat menaati keputusan politik Karena mereka merasa terikat dengan kewenangan yang ada, yang disebabkan takut akan paksaan fisik atau sanksi psikologis, takut dikucilkan oleh masyarakat. Sedangkan Gene Sharp mengungkapkan tujuh alasan menaati kewenangan, yaitu : tradisi, takut akan paksaan, kewajiban moral, kepentingan sendiri, identifikasi psikologis dengan penguasa, tak berdampak baginya dan sikap kurang percaya diri di kalangan warga negara.

Ringkasan Memahami Ilmu Politik 3

KONFLIK, KONSENSUS DAN PERUBAHAN Dalam proses politik, konflik sering terjadi dalam proses pembuatan dan pelaksanaan keputusan politik antara pihak yang mempertahankan nilai dan pihak yang ingin mendapatkan nilai atau pihak yang menginginkan perubahan. Konflik ini diselesaikan melalui mekanisme yang disepakati bersama yaitu melalui dialog, musyawarah untuk mencapai mufakat. Bentuk lain dari kesepakatan itu adalah koalisi atau aliansi guna membuat dan melaksanakan keputusan. Oleh karena itu keputusan dapat mengatasi suatu konflik namun bisa juga menimbulkan konflik baru. Pembangunan politik secara luas diartikan sebagai perubahan-perubahan yang direncanakan. MASYARAKAT UMUM Pada dasarnya ilmu politik merupakan ilmu yang mengkaji interaksi antara pemerintah dan masyarakat dalam rangka pembuatan, pelaksanaan dan penegakan keputusan yang mengikat tentang kebaikan bersama untuk masyarakat umum.

Ringkasan Memahami Ilmu Politik 4

BAB 2 KEBAIKAN BERSAMA

Kebaikan bersama pada setiap negara berbeda-beda penafsirannya. Kebaikan bersama merupakan pedoman dalam menyusun kebijakan publik yang diambil berdasarkan nilai-nilai yang dianggap terbaik sebagai kebaikan bersama. REZIM TERBAIK Rezim terbaik adalah keseluruhan tata masyarakat, politik, ekonomi dan sosial budaya yang dianggap terbaik bagi negara-bangsa. Dalam tata masyarakat akan terlihat seperti apa watak manusianya. Socrates Socrates memandang keadilan adalah tujuan utama dari politik. Baginya, keadilan adalah melaksanakan apa yang menjadi fungsi atau pekerjaan sendiri sebaik-baiknya tanpa harus mencampuri fungsi dan pekerjaan orang lain. Menurut Socrates, suatu rezim atau masyar

Recommended

View more >