58
SISTEM SIRKULASI MAMALIA MAKALAH Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Fisiologi Lanjut Hewan Yang dibina oleh Dr. Abdul Gofur, M.Si Disusun Oleh: Hera Adiwijaya, S.Pd 140341808618 Nanik Nurlela, S.Pd 140341808631 P. Wijayati W, S.Si 140341808634

Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Fisiologi lanjut fisiologi hewan

Citation preview

Page 1: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

SISTEM SIRKULASI MAMALIA

MAKALAH

Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Fisiologi Lanjut Hewan

Yang dibina oleh Dr. Abdul Gofur, M.Si

Disusun Oleh:

Hera Adiwijaya, S.Pd 140341808618

Nanik Nurlela, S.Pd 140341808631

P. Wijayati W, S.Si 140341808634

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

PROGRAM PASCASARJANA

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI

AGUSTUS 2015

Page 2: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Setiap organisme harus mempertukarkan materi dan energi dengan lingkungannya,

dan pertukaran ini terjadi pada tingkat seluler. Difusi saja tidak mencukupi untuk

pengangkutan zat-zat kimia dengan jarak makroskopis pada hewan, misalnya untuk

memindahkan glukosa dari saluran pencernaan dan oksigen dari paru-paru ke otak seekor

hewan mamalia. Sistem sirkulasi menyelesaikan masalah ini dengan menjamin bahwa tidak

ada zat yang harus berdifusi sangat jauh untuk memasuki atau meninggalkan suatu sel.

Dengan mengangkut cairan ke seluruh tubuh secara fungsional, sistem ini menghubungkan

lingkungan berair sel-sel tubuh dengan organ-organ yang mempertukarkan gas, menyerap

nutrien dan membuang zat-zat sisa.

Fungsi sirkulasi pada hakekatnya untuk mencapai suatu lingkungan yang sesuai bagi

jaringan tubuh. Kondisi yang konstan dari medium merupakan syarat-syarat mutlak bagi

kehidupan jaringan. Kondisi yang konstan ini dapat tercapai bila ada proses perpindahan zat

melintasi dinding-dinding pembuluh kapiler yang arahnya dari darah menuju cairan jaringan

atau dari cairan jaringan menuju darah. Untuk menjaga kekonstanan medium dalam ini

dikenal dengan istilah homeostatis. Faktor yang dapat mengganggu kekonstanan medium

yaitu suhu, kelembaban, dan tekanan udara, dan faktor dalam seperti kadar bermacam-macam

zat makanan, kadar 02, kadar ion H, suhu, tekanan osmosa dan kadar zat sisa.

Pengantaran oksigen yang tepat waktu ke organ-organ tubuh sangatlah penting.

Bagaimana sistem sirkulasi mamalia memenuhi kebutuhan terhadap oksigen yang terus

menerus namun bervariasi? Untuk menjawab pertanyaan ini perlu mempelajari bagaimana

bagian-bagian dari sistem sirkulasi tersebut tersusun dan setiap bagian berfungsi. Sistem

sirkulasi vertebrata memungkinkan darah mengantarkan oksigen dan nutrien-nutrien serta

menyingkirkan zat-zat sisa metabolisme di seluruh tubuh. Dalam melakukan hal itu sistem

sirkulasi mengandalkan pada jejaring pembuluh darah yang bercabang-cabang yang mirip

sistem pipa air bersih dan pipa pembuangan limbah pada sebuah kota. Selain itu prinsip-

prinsip fisika yang mengatur kerja sistem pipa air juga diaplikasikan pada fungsi pembuluh

darah.

Gangguan pada sistem sirkulasi manusia diantaranya adalah serangan jantung dan

hipertensi. Penyakit jantung digambarkan sebagai rasa sakit yang amat sangat di bagian dada

Page 3: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

secara terus-menerus sehingga setengah jam, menjalar ke arah tangan kiri dan rahang. Susah

bernafas dan perasaan takut yang berlebihan. Tekanan Darah Tinggi (hipertensi) adalah suatu

peningkatan tekanan darah di dalam arteri. Secara umum, hipertensi merupakan suatu

keadaan tanpa gejala, dimana tekanan yang abnormal tinggi di dalam arteri menyebabkan

meningkatnya resiko terhadap stroke, aneurisma, gagal jantung, serangan jantung dan

kerusakan ginjal.

Transpor internal dan pertukaran gas secara fungsional saling berkaitan, dengan

demikian kita akan membahas sistem sirkulasi dan sistem respirasi pada hewan mamalia di

dalam makalah ini menjadi satu kesatuan.

B. Rumusan Masalah

Dalam makalah ini kita akan membahas beberapa permasalahan sistem sirkulasi pada

mamalia, antara lain:

1. Bagaimana mekanisme sirkulasi ganda pada mamalia yang melibatkan peranan jantung?

2. Bagaimana pola aliran dan tekanan darah yang mencerminkan struktur dan fungsi dari

pembuluh darah?

3. Bagaimana fungsi komponen-komponen darah dalam pertukaran zat, transport dan

pertahanan?

4. Bagaimanakah pengelompokan golongan darah?

5. Bagaimana struktur dan perbedaan sistem limfa dibandingkan dengan sistem

kardiovaskuler ?

6. Bagaimana mekanisme pernafasan terjadi ?

7. Bagaimana terjadinya sistem pertukaran gas dalam tubuh mamalia ?

8. Bagaimanakah gangguan fisiologi pada sistem sirkulasi mamalia?

C. Tujuan

Tujuan dari pembahasan pada makalah ini antara lain:

1. Mengetahui mekanisme sirkulasi ganda pada mamalia yang melibatkan peranan jantung.

2. Mengetahui pola aliran dan tekanan darah yang mencerminkan struktur dan fungsi dari

pembuluh darah.

3. Mengetahui fungsi komponen-komponen darah dalam pertukaran zat, transport dan

pertahanan.

4. Mengetahui pengelompokan penggolongan darah

Page 4: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

5. Mengetahui struktur dan perbedaan sistem limfa dibandingkan dengan sistem

kardiovaskuler.

6. Mengetahui mekanisme terjadinya proses pernafasan.

7. Mengetahui terjadinya sistem pertukaran gas dalam tubuh mamalia

8. Mengetahui gangguan fisiologi pada sistem sirkulasi mamalia

Page 5: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

BAB II

PEMBAHASAN

A. Sistem Sirkulasi Mamalia.

Sistem sirkulasi darah mamalia merupakan suatu sistem tertutup yang mengatur dan

mengalirkan darah di dalam tubuh. Dikatakan tertutup karena pada keadaan normal tidak ada

darah yang berada di luar pembuluh darah. Sistem ini perlu dibedakan dengan sistem aliran

getah bening yang merupakan aliran terbuka.

Sistem sirkulasi terdiri dari 3 komponen utama yaitu, darah, jantung, dan pembuluh

darah. Kombinasi fungsi dari 3 komponen: darah, jantung, dan pembuluh untuk membawa

nutrient, oksigen ke organ dan jaringan di seluruh tubuh dan membawa sisa metabolik. Suatu

sistem sirkulasi yang baik terdiri atas satu pompa muscular, dan pembuluh-pembuluh tempat

darah dapat mengalir. Kerja pompa muscular atau jantung berdasar pada kemampuan otot-

otot berkontraksi dan berelaksasi. Kontraksi otot-otot dinding pembuluh darah atau bilik

jantung, memungkinkan terjadinya pengecilan volume yang akan menghasilkan peningkatan

tekanan yang akan mendorong darah mengalir diseluruh tubuh.

Sistem Kardiovaskuler Mamalia (perhatikan Gambar A.1.), dimulai dengan sirkuit

pulmoner (paru-paru), (1) ventrikel kanan memompa darah ke paru-paru melalui (2) arteri

pulmoner. Ketika darah mengalir melalui (3) hamparan kapiler paru-paru kanan dan kiri,

darah mengambil oksigen dan melepaskan karbondioksida. Darah yang kaya oksigen akan

kembali dari paru-paru melalui vena pulmoner ke (4) atrium kiri jantung. Kemudian darah

yang kaya oksigen mengalir ke dalam (5) ventrikel kiri, ketika ventrikel tersebut membuka

dan atrium berkontraksi. Selanjutnya ventrikel kiri akan memompa darah yang kaya oksigen

keluar ke jaringan tubuh melalui sirkuit sistemik. Darah meninggalkan ventrikel kiri melalui

(6) aorta yang mengirimkan darah ke arteri yang menuju ke seluruh tubuh. Cabang pertama

dari aorta adalah arteri koroner (tidak diperlihatkan) akan mengirimkan darah ke otot jantung

itu sendiri. Kemudian ada juga cabang-cabang yang menuju ke hamparan kapiler (7) di

kepala dan lengan (tungkai depan). Aorta terus memanjang kearah posterior, sambil

mengalirkan darah yang kaya oksigen ke arteri yang menuju ke (8) hamparan kapiler di organ

abdomen dan kaki (tungkai belakang). Didalam masing-masing organ tersebut arteri akan

bercabang menjadi arteriola, yang selanjutnya akan bercabang menjadi kapiler dimana darah

melepaskan banyak oksigen dan mengambil karbondioksida yang dihasilkan oleh respirasi

selluler. Kapiler akan menyatu kembali membentuk venula, yang akan mengirimkan darah ke

Page 6: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

vena. Darah yang miskin oksigen dari kepala leher dan tungkai depan disalurkan ke dalam

vena besar yang disebut (9) vena cava anterior (superior). Vena besar lainnya disebut (10)

vena cava posterior (inferior) mengalirkan darah dari bagian tubuh utama dan tungkai

belakang. Kedua vena cava itu mengosongkan darahnya ke dalam (11) atrium kanan, sebelum

kemudian darah yang miskin oksigen itu mengalir kedalam ventrikel kanan.

Gambar A.1. Sistem kardiovaskuler

B. Jantung Mamalia.

Jantung sebenarnya adalah dua pompa menjadi satu. Sisi kanan jantung menerima

sirkulasi darah dari tubuh dan memompa darah melalui paru-paru (sirkuit pulmoner), yang

membawa darah ke paru-paru dan kembali ke kiri sisi jantung. Dalam paru-paru, karbon

dioksida berdifusi dari darah ke dalam paru-paru, dan oksigen berdifusi dari paru-paru ke

dalam darah . Sisi kiri jantung memompa darah melalui sirkuit sistemik, yang memberikan

oksigen dan nutrisi ke seluruh jaringan sisa tubuh. Dari jaringan tersebut karbon dioksida dan

produk limbah lainnya dibawa kembali ke sisi kanan jantung. Jantung yang sehat pada orang

dengan berat 70 kg pompa sekitar 7200 L (sekitar 1.900 galon ) darah setiap hari pada tingkat

5 L / menit setara dengan volume total darah didalam tubuh manusia. Bagi kebanyakan

orang, jantung terus memompa selama lebih dari 75 tahun. Selama periode olahraga berat,

jumlah darah yang dipompa per menit meningkatkan beberapa kali lipat. Kehidupan individu

Page 7: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

berada dalam bahaya jika jantung kehilangan kemampuannya untuk memompa darah bahkan

untuk beberapa menit.

1. Fungsi Jantung

Jantung memiliki fungsi sebagai berikut:

1) Membangkitkan tekanan darah. Kontraksi jantung menghasilkan tekanan darah, yang

bertanggung jawab untuk gerakan darah melalui pembuluh darah .

2) Routing darah. Jantung memisahkan paru dan sirkuit sistemik dan memastikan oksigenasi

lebih baik darah yang mengalir ke jaringan .

3) Memastikan aliran darah satu arah. Katup jantung memastikan aliran darah satu arah.

4) Pengaturan suplai darah. Perubahan dalam tingkat dan kekuatan kontraksi pengiriman

darah berubah sesuai kebutuhan jaringan, seperti selama istirahat, olahraga, dan perubahan

posisi tubuh .

2. Ukuran, Bentuk, Lokasi dan Anatomi Jantung

1) Ukuran jantung, jantung orang dewasa berbentuk seperti kerucut tumpul dan sekitar

ukuran kepalan tangan tertutup.

2) Bentuk jantung, tumpul, titik bulat dari kerucut adalah puncaknya, dan yang lebih besar,

datar bagian di ujung dari kerucut dasar.

3) Lokasi jantung, jantung terletak di dalam rongga dada antara paru-paru. Jantung, trakea,

esofagus, dan struktur terkait membentuk partisi garis tengah, mediastinum. Jantung

terletak miring di mediastinum, dengan basis diarahkan posterior dan sedikit superior dan

apex diarahkan anterior dan sedikit inferior. Puncak ini juga diarahkan ke kiri sehingga

sekitar dua-pertiga dari jantung massa terletak di sebelah kiri garis tengah sternum. Dasar

jantung terletak jauh pada tulang dada dan meluas ke ruang interkostal kedua. Puncak

adalah sekitar 9 cm di sebelah kiri sternum dan mendalam untuk kelima ruang interkostal.

4) Struktur Anatomi Jantung:

a) PERIKARDIUM

Selaput jantung Perikardium atau kantong pericardial , adalah kantung tertutup ganda

berlapis yang mengelilingi jantung. Selaput ini terdiri dari jaringan ikat, lapisan luar tersusun

atas lapisan fibrosa dan, lapisan dalam yang transparan tipis epitel skuamosa sederhana yang

disebut perikardium serous. itu perikardium fibrosa mencegah overdistensi jantung dan

meletakkan itu dalam mediastinum. Superior, perikardium fibrosakontinu dengan penutup

jaringan ikat pembuluh darah besar, dan inferior itu melekat pada permukaan diafragma.

Bagian dari perikardium serosa melapisi perikardium fibrosa adalah perikardium parietal, dan

bagian itu meliputi permukaan jantung adalah pericardium visceral, atau epikardium. Rongga

Page 8: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

perikardial, antara visceral dan pericardia parietal, diisi dengan lapisan tipis perikardial serosa

cairan, yang membantu mengurangi gesekan ketika jantung bergerak dalam kantung

perikardial .

b) DINDING JANTUNG

Dinding jantung terdiri dari tiga lapisan jaringan:

a. epicardium, epikardium adalah membran serosa tipis yang merupakan permukaan luar

halus jantung. Epikardium dan perikardium viseral adalah dua nama untuk struktur

yang sama. Pericardium serosa disebut epikardium ketika dianggap sebagai bagian dari

jantung dan Pericardium visceral ketika dianggap sebagai bagian dari pericardium.

b. miokardium, Lapisan tengah tebal jantung, disebut dengan miokardium, terdiri dari otot

jantung sel dan bertanggung jawab atas kemampuan jantung untuk berkontraksi.

c. endocardium, permukaan bagian dalam halus dari bilik jantung disebut endocardium

yang terdiri dari epitel skuamosa sederhana atas lapisan jaringan ikat. Permukaan

bagian dalam halus memungkinkan darah untuk bergerak dengan mudah melalui

jantung. Katup jantung hasil dari lipatan di endocardium, sehingga membuat lapisan

ganda endocardium dengan jaringan ikat di antara keduanya. Permukaan interior atrium

terutama datar, tapi interiorkedua auricles dan bagian dari dinding atrium kanan

mengandung tonjolan otot yang disebut musculi pectinati. Pectinati musculi dari

atrium kanan dipisahkan dari lebih besar, bagian halus dari dinding atrium oleh

punggung bukit yang disebut crista yang terminalis. Dinding interior ventrikel

mengandung tonjolan otot yang lebih besar dan kolom disebut trabekula.

c) RUANG DAN KATUP JANTUNG

1. Ruang Jantung

a) Atrium Kanan dan Kiri.

Atrium kanan memiliki tiga bukaan utama: bukaan dari vena kava superior dan

vena cava inferior menerima darah dari tubuh, dan pembukaan sinus koroner menerima

darah dari jantung itu sendiri (gambar B.1). Atrium kiri memiliki empat bukaan relatif

seragam yang menerima empat paru vena dari paru-paru. Kedua atrium dipisahkan dari

satu sama lain oleh septum interatrial. Sebuah depresi oval sedikit, fosa ovalis, pada sisi

kanan septum menandai bekas lokasi foramen ovale pada embrio dan janin.

b) Ventrikel Kanan dan Kiri

Atrium terbuka ke dalam ventrikel melalui kanal atrioventrikular (gambar B.1)

Setiap ventrikel memiliki satu besar, superior ditempatkan rute outflow dekat garis

tengah jantung. Ventrikel kanan membuka ke batang paru, dan ventrikel kiri membuka

Page 9: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

ke aorta. Kedua ventrikel dipisahkan satu sama lain oleh septum interventrikular, yang

memiliki bagian otot tebal terhadap puncak dan bagian membran tipis menuju atrium.

2. Katup Jantung

a. Katup atrioventrikular (AV)

Sebuah katup atrioventrikular adalah di setiap kanal atrioventrikular dan terdiri dari

katup, atau flaps. Katup ini memungkinkan darah mengalir dari atrium ke ventrikel

namun mencegah darah mengalir kembali ke atrium. Katup atrioventrikular antara

atrium kanan dan ventrikel kanan memiliki tiga katup dan karena itu disebut katup

trikuspid. Katup atrioventrikular antara atrium kiri dan ventrikel kiri memiliki dua

katup dan karena itu disebut katup bikuspid. Setiap ventrikel berisi pilar otot berbentuk

kerucut yang disebut papiler otot. ini otot yang melekat oleh tipis, string jaringan ikat

yang kuat disebut korda tendinea ke katup katup atrioventrikular (gambar B.1). Otot

papiler kontrak ketika kontrak ventrikel dan mencegah katup dari pembukaan ke dalam

atrium dengan menarik korda tendinea melekat pada daun katup. Darah mengalir dari

atrium ke ventrikel mendorong katup terbuka ke ventrikel, tetapi ketika kontrak

ventrikel, darah mendorong katup kembali ke atrium. Kanal atrioventrikular tertutup

sebagai katup katup bertemu (gambar B.1).

b. Katup semilunar

Semilunar valve terletak dikedua jalan keluar jantung; tempat aorta meninggalkan

ventrikel kiri dan tempat arteri pulmoner meninggalkan ventrikel kanan. Katup ini

terdorong hingga terbuka oleh tekanan yang dihasilkan selama kontraksi ventrikel. Dan

ketika ventrikel berelaksasi, tekanan yang berkumpul didalam aorta menutup katup-

katup semilunar dan mencegah darah kembali mengalir ke dalam ventrikel. (gambar

B.1).

Gambar B.1. Ruang dan Katup Jantung

Page 10: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

3. Siklus Kerja Jantung

Kedua atrium jantung memiliki dinding yang relatif tipis dan berperan sebagai ruang

pengumpul darah yang kembali ke jantung. Darah yang memasuki atrium mengalir ke dalam

ventrikel sewaktu semua ruang jantung berelaksasi. Kontraksi atrium mentransfer sisa darah

sebelum ventrikel mulai berkontraksi. Ventrikel jantung memiliki dinding yang lebih tebal

dan kontraksi yang lebih kuat terutama ventrikel kiri, yang memompa darah ke semua organ-

organ tubuh melalui sirkuit sistemik.

Jantung berkontraksi dan berelaksasi dalam suatu siklus ritmis. Ketika berkontraksi,

jantung memompa darah, dan ketika relaksasi, ruang-ruang jantung terisi dengan darah. Satu

rangkaian pemompaan dan pengisian jantung yang lengkap disebut “Siklus Jantung”. Fase

kontraksi dari siklus itu disebut systole dan fase relaksasi disebut diastole. Volume darah

yang dikeluarkan oleh jantung dipengaruhi oleh laju kontraksi atau (laju detak jantung per

menit) dan volume darah terpompa.

Pada vertebrata, detak jantung berasal dari dalam jantung sendiri. Beberapa sel otot

jantung bersifat autoritmis artinya mereka berkontraksi dan berelaksasi secara berulang-ulang

tanpa sinyal apapun dari sistem syaraf. Gugus sel-sel tersebut adalah nodus sinoatrium (SA)

atau pacemaker. Gugus ini menentukan laju dan waktu ketika semua sel-sel otot jantung

berkontraksi. Nodus SA membangkitkan impuls listrik yang mirip dengan yang dihasilkan

sel-sel syaraf. Impuls dari nodus SA menyebar dengan cepat didalam jaringan jantung

melalui dinding atrium, menyebabkan kedua atrium berkontraksi secara bersamaan. Selama

kontraksi atrium impuls yang berasal dari nodus SA mencapai sel-sel di dinding antara atrium

kiri dan kanan membentuk titik relay yang disebut nodus atrioventrikular (AV). Selain itu,

impuls dari nodus SA juga membangkitkan arus yang dihantarkan ke kulit melalui cairan

tubuh. Tes medis yang disebut elektrokardiogram (ECG) menggunakan elektroda-elektroda

yang ditempatkan di kulit untuk mendeteksi dan mencatat arus ini.

Pada nodus AV impuls-impuls ditunda selama sekitar 0,1 detik, penundaan ini

memungkinkan atrium untuk mengosongkan darah sepenuhnya sebelum ventrikel

berkontraksi. Sinyal-sinyal dari nodus AV kemudian diteruskan ke seluruh dinding ventrikel

melalui serat-serat otot terspesialisasi yang disebut cabang berkas Purkinje. Dua perangkat

syaraf, yaitu syaraf simpatik dan syaraf parasimpatik bertanggungjawab terhadap regulasi

nodus SA. Satu perangkat syaraf mempercepat pacemaker, sedangkan perangkat lainnya

memperlambat pacemaker. Misalnya hormon Epinefrin yang dihasilkan oleh kelenjar

Adrenal menyebabkan peningkatan laju detak jantung. Peningkatan suhu 1 ºC meningkatkan

detak jantung sekitar 10 detak per menit.

Page 11: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

C. Struktur dan Fungsi Pembuluh Darah.

Pembuluh-pembuluh darah memiliki lumen (rongga) tengah yang dilapisi oleh

endotelium selapis sel-sel epitiliua pipih. Disekeliling endolium terdapat lapisan-lapisan

jaringan yang berbeda-beda di antara kapiler, arteri dan vena, mencerminkan fungsi-fungsi

yang terspesialisasi dari pembuluh-pembuluh ini.

1. Pembuluh kapiler

Dinding pembuluh kapiler sebagian besar tersusun atas sel-sel endothelium yang

berada di bagian paling dalam, lapisan sebelah luarnya tersusun atas jaringan ikat

penghubung yang menyelubungi kapiler tersebut. Kebanyakan kapiler diameternya berkisar

antara 7 – 9 µm dan bercabang-cabang tanpa mengalami perubahan diameternya. Panjang

dari kaplier bervariasi tetapi pada umumnya berkisar 1 mm panjangnya. Darah mengalir

melalui pembuluh kapiler ini dalam jumlah satu per satu. Pembuluh kapiler diklasifikasikan

menjadi 3 jenis, yaitu: 1) continous kapiler (7-9 µm ditemukan pada jaringan otot dan saraf),

2) fenestrated kapiler (70-100µm ditemukan pada vili usus halus, pada mata lapisan koroid,

dan pada glomerolus ginjal) dan 3) sinusoidal kapiler (memiliki diameter paling besar, dan

ditemukan pada kelenjar-kelenjar endokrin, hati, dan sumsum tulang).

Senyawa-senyawa menembus dinding kapiler melalui proses difusi melalui sel-sel

endothelium, melalui fenestrae, atau diantara sel-sel endothelium. Senyawa yang bias larut di

dalam lemak seperti oksigen dan karbondioksida dan molekul-moleuk kecil yang larut dalam

air akan berdifusi secara langsung melalui membran plasma.

2. Pembuluh arteri

Dinding pembuluh arteri tersusun atas 3 lapisan yang terdiri atas (1) tunika intima, (2)

tunika media, dan (3) tunica adventia atau tunica externa. Lapisan tunika intima tersusun atas

endothelium, membran jaringan penghubung, selapis tipis jaringan penghubung yang disebut

lamina propria, dan internal elastic membrane yang tersusun atas serat-serta elastis. Internal

elastic membrane memisahkan lapisan tunika intima dengan lapisan berikutnya yaitu tunika

media. Tunika media atau lapisan tengah tersusun atas sel-sel otot polos yang tersusun secara

sirkular mengelilingi pembuluh darah. Jumlah darah yang mengalir melalui pembuluh darah

dapat diatur oleh kontraksi dan relaksasi dari otot polos yang ada di lapisan tunika media ini.

Penurunan aliran darah dihasilkan dari vasoconstriction, yaitu penurunan diameter dari

pembuluh darah yang disebabkan oleh kontraksi sel otot polos, sedangkan peningkatan aliran

darah dihasilkan oleh vasodilatation, yaitu meningkatnya diameter pembuluh darah akibat sel

otot polos mengalami relaksasi. Lapisan tunika media juga mengandung sejumlah serat

elastic dan kolagen yang tergantung pada ukuran dari pembuluh. Suatu membran luar yang

Page 12: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

elastis yang memisahkan antara tunika media dan tunika adventia dapat ditemukan pada

lapisan terlura dari tunika media. Lapisan tunika adventia tersusun atas jaringan ikat yang

bervariasi dalam ketebalan dari lokasi yang berbatasan dengan lapisan tunika media sampai

pada lapisan terluar dari tunika adventia. Terdapat variasi ketebalan dan komposisi masing-

masing lapisan. Pembuluh arteri dapat diklasifikasikan menjadi 3, yaitu: (1) arteri elastis, (2)

arteri muscular, dan (3) arteriola.

3. Pembuluh vena

Struktur dasar pembuluh vena sama seperti yang dimiliki oleh pembeluh arteri hanya berbeda

dalam ketebalan masing-masing lapisannya, lapisan dasarnya tersusun atas 3 lapisan yang

terdiri atas (1) tunika intima, (2) tunika media, dan (3) tunica adventia atau tunica externa.

Pembuluh vena yang berdiameter lebih besar dari 2 mm memiliki katup-katup yang

mengakibatkan darah yang mengalir di dalamnya berjalan satu arah dan tidak memungkinkan

untuk berbalik arah. Katup-katup tersebut tersusun atas lipatan-lipatan lapisan tunika intima

yang membentuk 2 dinding dimana bentuk dan fungsinya mirip dengan katup semilunar pada

jantung. Dua lipatan saling bertumpang tindih di bagian tengah dari vena sehingga ketika

darah mengalir berbalik arah, maka katup-katup tersebut akan menutup. Kebanyakan katup

terdapat pada vena medium dan jumlahnya akan meningkat pada vena di anggota gerak

bagian bawah tubuh. Apabila diurutkan dari kapiler menuju ke jantung maka pembuluh vena

akan semakin tebal dan diameternya semakin besar, dan jumlah percabangannya semakin

sedikit. Pembuluh vena diklasifikasikan menjadi 3, yaitu: (1) venula, (2) vena kecil, dan (3)

vena besar.

Gambar C.1: Struktur Pembuluh-pembuluh Darah

Page 13: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

D. Kecepatan Aliran Darah dan Tekanan Darah.

Diameter pembuluh darah akan mempengaruhi aliran darah, darah akan mengalir

melambat saat berpindah dari arteri ke arteriola dan kemudian ke kapiler, mengapa?

Alasannya adalah bahwa jumlah kapiler sangat sangat banyak. Luas irisan melintang total

dari semua kapiler jauh lebih besar dalam hamparan kapiler dibandingkan didalam arteri atau

bagian manapun dari sistem sirkulasi. Darah mengalir 500 kali lebih lambat di dalam kapiler

(sekitar 0,1 cm/detik) daripada di dalam aorta (sekitar 48 cm/detik).

Penurunan kecepatan aliran darah dalam kapiler sangat penting artinya bagi fungsi

sitem sirkulasi. Kapiler adalah satu-satunya pembuluh darah dengan dinding yang sangat tipis

untuk memungkinkan terjadinya transfer zat-zat antara darah dan cairan interstisial. Aliran

darah yang lambat menyediakan waktu yang lebih banyak untuk terjadinya pertukaran zat.

Darah, seperti semua cairan, mengalir dari tempat yang bertekanan tinggi ke tempat

yang bertekanan lebih rendah. Kontraksi ventrikel jantung menghasilkan tekanan darah, yang

memberikan gaya ke semua arah. Gaya yang diberikan terhadap dinding arteri yang elastis

akan merentangkan dinding tersebut dan pelentingan pada dinding arteri kembali memainkan

peran yang penting dalam mempertahankan tekanan darah, demikian pula dengan aliran

darah, pada seluruh siklus jantung.

Tekanan darah adalah suatu ukuran dari gaya yang diberikan oleh darah yang

mendesak dinding pembuluh darah. Alat standar yang digunakan untuk mengukur tekanan

darah adalah manometer mercury (Hg) yang mengukur tekanan dalam satuan millimeter

mercury (mmHg). Apabila tekanan darah adalah 100 mmHg, itu artinya tekanan tersebut

mampu menaikkan kolom mercuri setinggi 100mm. Metode auscultatory dapat digunakan

untuk mengukur tekanan darah dengan cara menggunakan manset tekanan darah yang

dihubungkan dengan sphygmomanometer yang diletakkan tepat diatas siku dan sebuah

steteskop yang diletakkan di atas arteri brachial. Manset tekanan darah dipompa sampai arteri

brachial (arteri yang berhubungan dengan tangan) mengalami penyempitan dengan sempurna.

Karena tidak ada darah yang mengalir melalui daerah yang menyempit, maka tidak ada suara

yang bisa di dengar. Tekanan di dalam manset berangsur-angsur diturunkan. Segera ketika

tekanan turun di bawah tekanan sistolik, darah mengalir melalui daerah penyempitan selama

fase sistol. Aliran darah terjadi secara turbulen dan menghasilkan getaran di dalam darah dan

jaringan-jaringan sekitarnya yang dapat didengar melalui steteskop. Suara ini disebut

korotkoff sound, dan tekanan dimana korotkoff sound pertama kali didengar menunjukkan

tekanan sistole. Pada saat tekanan di manset tekanan darah diturunkan terus, Korortkoff

sound berubah bunyi dan lebih keras. Ketika tekanan turun sampai mencapai aliran laminar

Page 14: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

yang stabil maka suara tidak akan tampak lagi. Tekanan dimana aliran laminar terjadi dengan

stabil disebut tekanan diastole.

Tekanan sistole adalah tekanan darah arteri paling tinggi, terjadi ketika jantung

berkontraksi selama sistol ventrikel. Tekanan diastole adalah tekanan darah arteri yang lebih

rendah, terjadi ketika ventrikel jantung berelaksasi dan dinding arteri yang elastis melenting

balik selama diastole.

Tekanan darah berfluktuasi pada dua skala waktu yang berbeda. Yang pertama adalah

osilasi pada tekanan darah arteri selama masing-masing siklus jantung. Tekanan darah juga

berfluktuasi pada skala waktu yang lebih lama sebagai respon terhadap sinyal yang

mengubah kondisi otot polos dalam dinding arteriola. Misalnya stress fisik atau emosi dapat

memicu otot polos dalam dinding arteriola berkontraksi, suatu proses yang disebut

vasokonstriksi, dan menyebabkan arteriola menyempit sehingga tekanan darah meningkat di

dalam arteri. Ketika otot-otot polos arteriola berelaksasi maka akan terjadi vasodilasi,

peningkatan diameter pembuluh arteri yang menyebabkan penurunan tekanan darah.

Tekanan darah umumnya diukur untuk suatu arteri di dalam lengan yang tingginya

sama dengan jantung. Gravitasi memiliki efek yang signifikan pada tekanan darah. Pada saat

berdiri, kepala akan lebih tinggi 0,35 m daripada dada kita, dan tekanan darah arteri pada otak

lebih rendah sekitar 27 mmHg daripada arteri di dekat jantung. Jika tekanan darah pada otak

terlalu rendah untuk menyediakan aliran darah yang cukup, maka kita akan pingsan. Gravitasi

juga mempengaruhi aliran darah dalam vena, terutama di dalam kaki. Walaupun takanan

darah di vena relatif rendah, beberapa mekanisme membantu pengembalian darah vena ke

jantung. Pertama, kontraksi ritmis otot-otot polos pada dinding venula, kedua yang lebih

penting adalah kontraksi otot-otot rangka selama pergerakan menekan darah melalui vena

menuju jantung, dan ketiga, perubahan tekanan didalam rongga dada (selama inhalasi)

menyebabkan vena kava di dekat jantung mengembang dan terisi dengan darah.

E. Komponen-komponen darah

Darah vertebrata merupakan jaringan ikat yang terdiri dari sel-

sel yang tertanam dalam matriks cair yang disebut dengan

plasma. Yang terlarut dalam plasma darah adalah ion-ion dan

protein-protein yang bersama dengan sel-sel darah berfungsi

dalam regulasi osmotic, transport, dan pertahanan tubuh.

Page 15: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

a. Plasma

Sekitar 90% plasma adalah air, tetapi garam-garam yang terlarut di dalamnya

adalah komponen yang esensial. Garam-garam anorganik yang terlarut dalam bentuk

ion-ion dalam plasma darah disebut

juga sebagai elektrolit-elektrolit

darah. Ion-ion ini berfungsi sebagai

buffer bagi darah, yang pada

manusia normalnya memiliki pH

7,4. Garam juga penting untuk

mempertahankan keseimbangan

osmotic darah. Konsentrasi ion-ion

ini secara langsung mempengaruhi

komposisi cairan interstisial, yang

sebagian besar dari ion-ion tersebut

memiliki peran penting dalam

aktivitas otot dan saraf.

Protein-protein plasma berperan sebagai buffer melawan perubahan pH,

membantu mempertahankan keseimbangan osmotic antara darah dan cairan

intertisial, dan berkontribusi terhadap viskositas darah. Immunoglobulin atau

antibody

membantu melawan virus melawan virus dan agen-agen asing lain yang menyerang

tubuh. Yang lain merupakan poengiring lipid yang tidak terlarut dalam air dan dapat

Page 16: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

bergerak dalam darah hanya saat terikat oleh protein. Kelompok protein plasma yang

lain adalah factor-faktor penggumpalan darah yang membantu menambal kebocoran

ketika pembuluh darah terluka.

Plasma darah juga mengandung berbagai macam zat lain saat transit dari satu

bagian tubuh ke bagian yang lain, diantaranya adalah nutrient, zat buangan

metabolic, gas-gas respirasi, dan hormone. Plasma memiliki konsentrasi protein yang

jauh lebih tinggi daripada cairan interstisial.

b. Unsure-unsur seluler

Unsure seluler komponen darah memiliki dua macam yaitu sel-sel darah merah yang

mentranspor O2 , dan sel darah putih (leukosit) yang berfungsi dalam pertahanan

tubuh. Darah juga mengandung platelet (trombosit) yang merupakan fragmen-

fragmen sel yang terlibat di dalam proses penggumpalan darah.

a) Eritrosit

Setiap mikroliter darah manusia mengandung 5-6 juta eritrosit. Fungsi utamanya

adalah transport O2, dan strukturnya terkait erat dengan fungsi tersebut. Eritrosit

berbentuk bikonkaf cakram kecil (berdiameter 7-8 mikrometer). Bentuk ini

memperbesar area permukaan sehingga meningkatkan laju difusi O2 meleati

membrane plasmanya. Eritrosit mamalia tidak memiliki nucleus sehingga

menyisakan lebih banyak ruang untuk hemoglobin, protein yang mengandung

besi dan mentranspor O2. Eritrosit juga tidak memiliki mitokondria dan

menghasilkan ATP melalui metabolism anaerobic. Transpor oksigen akan

kurang efisian jika eritrosit bersifat aerobic dan mengonsumsi sebafgian O2 yang

dibawanya.

Page 17: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

Satu eritrosit mengandung 250 juta molekul hemoglobin. Setiap molekul

hemoglobin berikatan dengan 4 molekul O2. Satu eritrosit dapat mentranspor

sekitar 1 miliar molekul-molekul O2. Saat eritrosit melewati melewati kapiler

paru-paru, insang, atau organ respirasi lainnya, oksigen berdifusi ke dalam

eritrosit dan berikatan dengan hemoglobin.

b) Leukosit

Satu mikroliter darah manusia mengandung 5000-10.000 leukosit. Fungsi leuksit

adalah untuk memerangi infeksi, sebagian bersifat fagositik, menelan, dan

mencerna mikroorganisme maupun sisa-sisa sel tubuh yang telah mati. Limfosit

berkembang menjadi sel-sel B dan sel-sel T untuk melancarkan respon kekebalan

tubuh melawan zat-zat asing. Leukosit juga ditemukan di luar system sirkulasi,

berpatroli di dalam cairan interstisial maupun system limfatik.

c) Platelet atau trombosit adalah fragmen-fragmen sitolpasma yang terlepas dari

sum-sum tulang terspesialisasi. Platelet berdiameter sekitar 2-3 mikromikron dan

tidak memiliki nucleus. Platelet memiliki fungsi structural maupun molekuler

dalam penggumpalan darah.

Ketika kita teriris atau

tergores, suatu celah dalam

dinding pembuluh darah akan

memaparkan protein-protein

yang menarik platelet dan

memicu kolagulasi, yaitu

konversi komponen-komponen

darah yang cair menjadi

gumpalan yang padat.

Koagulan bersirkulasi dalam

bentuk inaktif, fibrin, yang

beragregasi menjadi benang-

benang fibrin membentuk

kerangka penggumpalan

darah. Pembentukan benang-benang fibrin merupakan langkah akhir dari

serangkaian reaksi yang dipicu oleh pelepasan factor-faktor penngumpalan dari

platelet.

d) Sel Punca

Page 18: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

Sel punca (stem cell) multipoten yang dikhususkan untuk untuk memperbaharui

populasi-populasi sel darah dalam tubuh. Sel-sel punca ini terletak di dalam

sumsum tulang merah, terutama pada rusuk, vertebra, lunas dada, dan panggul.

Dinamai sel punca multipoten karena sel ini memiliki kemampuan untukm

membentuk berbagai tipe sel-sel, baik pada sel myeloid mapun limfoid. Ketika

sel punca manapun membelah, satu sel anakan tetap akan menjadi sel punca,

sementara yang lain akan memperoleh fungsi yang terspesialisasi.

Eristrosit Eritrosit bersirkulasi hanya untuk tiga atau empat bulan sebelum

digantikan. Sel-sel yang telah tua dikonsumsi oleh sel-sel fagositik di dalam hati

dan limpa. Produksi eritrosit baru melibatkan daur ulang material-material

seperti zat besi.

Mekanisme umpan balik negative yang sensitive terhadap jumlah O2 yang

mencapai jaringan tubuh melalui darah,

mengontrol produksi eritrosit. Jika jaringan-

jaringan tidak memperoleh oksigen yang cukup,

ginjal akan mensintesis dan menyekresikan

hormone yang disebut eritopoietin (EPO)

yangmerangsang produksi eritrosit. Jika darah

mengantarkan oksigen lebih

banyak dari yang dibutuhkan oleh

jaringan, kadar EPO turun dan

produksi eritrosit turun. Para

Page 19: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

dokter menggunakan EPO sintetik untuk menangani penderita anemia. Sejumlah

atlet juga menyuntik dirinya dengan EPO untuk meningkatkan kadar eritrosit, hal

ini dilarang oleh panitia olimpiade karena termasuk dopingdarah.

F. PENGELOMPOKAN DARAH

Golongan Darah ABO

Tipe golongan darah A memiliki antigen tipe A, tipe golongan darah B memiliki tipe

antigen B, tipe golongan darah AB memiliki kedua jenis antigen , dan tipe golongan darah O

memiliki antigen baik A maupun B pada permukaan sel darah merah. Selain itu, plasma dari

tipe darah A mengandung antibodi anti - B , yang bertindak melawan tipe B antigen ,

sedangkan plasma dari tipe darah B mengandung antibodi anti - A, yang bertindak terhadap

antigen tipe A . Jenis AB memiliki darah baik jenis antibodi , dan jenis darah O memiliki

antibodi baik anti - A dan anti - B . Jenis darah ABO tidak ditemukan dalam jumlah yang

sama. Bule di Amerika Serikat , distribusi adalah tipe O , 47 % ; tipe A , 41 % , tipe B , 9 % ,

dan tipe AB , 3 % . Antara Afrika- Amerika , distribusi adalah tipe O , 46 % tipe A , 27 % ,

tipe B , 20 % , dan tipe AB , 7 % .

Antibodi biasanya tidak mengembangkan terhadap antigen kecuali tubuh terkena

antigen itu . Ini berarti , misalnya, bahwa orang dengan golongan darah A tidak harus

memiliki antibodi anti - B kecuali ia telah menerima transfusi dari golongan darah B , yang

berisi jenis antigen B . Orang dengan golongan darah A yang memiliki antibodi anti – B ,

bagaimanapun , meskipun mereka tidak pernah menerima transfusi dari golongan darah B .

Satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa tipe A atau Antigen B pada bakteri atau

makanan di saluran pencernaan merangsang pembentukan antibodi terhadap antigen yang

berbeda antigen sendiri . Jadi orang dengan golongan darah A akan menghasilkan antibodi

anti - B terhadap antigen B pada bakteri atau makanan.

Untuk mendukung hipotesis ini adalah pengamatan bahwa anti – A dan antibodi anti -

B tidak ditemukan dalam darah sampai sekitar 2 bulan setelah kelahiran . Seorang donor

darah memberikan darah, dan penerima menerima darah. Biasanya donor dapat memberikan

darah kepada penerima jika mereka berdua memiliki golongan darah yang sama . Sebagai

contoh, seseorang dengan tipe darah A bisa menyumbangkan kepada orang lain dengan

golongan darah A . Tidak ada reaksi transfusi ABO akan terjadi karena penerima tidak

memiliki antibodi anti -A terhadap tipe A antigen . Di sisi lain , jika tipe darah A

disumbangkan kepada orang dengan golongan darah B , reaksi transfusi akan terjadi karena

orang dengan golongan darah B memiliki anti –A tubuh terhadap antigen tipe A , dan akan

Page 20: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

menghasilkan aglutinasi (gambar 9) . Secara historis , orang dengan golongan darah O telah

dipanggil donor universal karena mereka biasanya dapat memberikan darah ke lain ABO

jenis darah tanpa menyebabkan reaksi transfusi ABO. sel darah merah mereka ABO tidak

memiliki antigen permukaan dan , karena itu , tidak bereaksi dengan antibodi anti - A atau

anti – B penerima. Sebagai contoh, jika jenis darah O diberikan kepada orang dengan

golongan darah A , sel darah merah tipe O tidak bereaksi dengan antibodi anti - B dalam

darah penerima. Dalam cara yang sama , jika jenis darah O diberikan kepada seseorang

dengan tipe B darah , tidak ada reaksi terjadi pada antibodi anti - A penerima. The donor

universal istilah menyesatkan , namun. Transfusi tipe darah O , dalam beberapa kasus ,

menghasilkan reaksi transfusi karena dua alasan. Pertama, golongan darah lainnya dapat

menyebabkan reaksi transfusi. Kedua , antibodi dalam darah donor dapat bereaksi dengan

antigen dalam darah penerima . Sebagai contoh, jenis darah O memiliki anti - A dan anti - B

antibodi. Jika tipe darah O adalah ditransfusikan ke orang dengan golongan darah A ,

antibodi anti – A ( dalam jenis darah O ) bereaksi terhadap antigen A ( dalam tipe A darah ).

Biasanya reaksi seperti itu tidak serius karena antibody dalam darah donor yang diencerkan

dalam darah penerima, dan beberapa reaksi berlangsung . Karena kadang-kadang jenis darah

O menyebabkan reaksi transfusi , itu diberikan kepada seseorang dengan yang lain golongan

darah hanya dalam situasi darurat hidup atau mati .

gambar 9 aglutinasi

Page 21: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

GOLONGAN DARAH Rh

Gambar 10 Penyakit Hemolytic dari bayi yang baru lahir. Karena kehamilan di mana anak adalah Rh

positif, ibu Rh-negatif dapat mulai untuk memproduksi antibodi terhadap sel darah merah Rh-positif. Pada

kehamilan yang lain, antibodi ini bisa melewati plasenta dan menyebabkan hemolisis sel darah merah anak

Rh-positif itu.

Golongan darah lain yang penting adalah golongan darah Rh, dinamakan demikian

karena pertama kali dipelajari pada monyet rhesus. Orang Rh positif jika mereka memiliki

antigen Rh tertentu ( antigen D ) pada permukaan sel darah merah mereka , dan orang-orang

Rh - negatif jika mereka tidak memiliki antigen Rh ini . Sekitar 85 % dari Kaukasia

diAmerika Serikat dan 88 % dari Afrika-Amerika adalah Rh - positif . Golongan darah ABO

itu dan Rh golongan darah biasanya ditujukan bersama. Misalnya, orang yang ditunjuk

sebagai A positif adalah tipe A digolongan darah ABO dan Rh - positif.

Kombinasi paling langka di Amerika Serikat adalah AB negatif , yang terjadi dalam

waktu kurang dari 1 % dari semua Amerika. Antibodi terhadap antigen Rh tidak berkembang

kecuali seorang Rh- negatif terkena darah Rh - positif . Hal ini dapat terjadi melalui transfusi

atau melalui transfer darah antara ibu dan janinnya melalui plasenta . Ketika orang Rh –

negatif transfusi darah Rh - positif, penerima menjadi peka terhadap antigen Rh dan

menghasilkan antibodi anti - Rh. jika orang Rh - negatif cukup disayangkan untuk menerima

keduatransfusi darah Rh - positif setelah menjadi peka, sebuah hasil reaksi transfusi . Rh

inkompatibilitas dapat menimbulkan masalah besar di beberapa kehamilan bila ibu Rh -

negatif dan janin adalah Rh - positif (gambar 10) . Jika kebocoran darah janin melalui

plasenta dan bercampur dengan darah ibu, ibu menjadi sensitit terhadap antigen Rh . Sang ibu

Page 22: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

menghasilkan antibodi anti – Rh yang melewati plasenta dan menyebabkan aglutinasi dan

hemolisis sel darah merah janin . Gangguan ini disebut penyakit hemolitik dari bayi baru

lahir ( HDN/ hemolytic disease of the newborn ) , atau eritroblastosis fetalis, dan mungkin

berakibat fatal bagi janin. Dalam kehamilan pertama perempuan, Namun, biasanya tidak ada

masalah terjadi .

Kebocoran darah janin biasanya merupakan hasil dari air mata di plasenta yang terjadi saat

kehamilan atau selama perkembangan.

Dengan demikian , tidak ada cukup waktu bagi ibu untuk menghasilkan

cukup antibodi anti - Rh untuk membahayakan janin . Di kemudian hari kehamilan yang

kebijakan, bagaimanapun , masalah bisa timbul karena ibu memiliki sudah

telah peka terhadap antigen Rh . Akibatnya, jika janin Rh - positif dan jika ada kebocoran

darah janin ke ibu darah terjadi , dia cepat menghasilkan sejumlah besar anti - Rh -

antibodies, dan HDN berkembang . HDN dapat dicegah jika wanita Rh - negatif diberikan

injeksi jenis tertentu persiapan antibodi , yang disebut Rh0 (D) immune globulin

( RhoGAM ) . Injeksi dapat diberikan selama kehamilan atau sebelum atau segera setelah

melahirkanatau aborsi . Injeksi mengandung antibodi terhadap antigen Rh. Antibodi yang

disuntikkan mengikat antigen Rh setiap merah janin Sel-sel darah yang mungkin telah

memasuki darah ibu . Memperlakukan ini menginaktivasi antigen Rh janin dan mencegah

sensitisasi ibu . Jika HDN berkembang , pengobatan terdiri dari perlahan-lahan menghapus

darah bayi dan menggantinya dengan darah Rh - negatif . itu bayi baru lahir juga bisa terkena

cahaya neon , karena cahaya membantu untuk memecah jumlah besar bilirubin terbentuk

sebagai hasilnya dari penghancuran sel darah merah . Tingginya kadar bilirubin beracun pada

sistem saraf dan dapat merusak jaringan otak .

G. Sistem Limfatik

Sistem limfatik (lymphatic system) atau sistem getah bening membawa cairan dan

Page 23: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

protein yang hilang kembali ke darah. Cairan memasuki sistem ini dengan cara berdifusi ke

dalam kapiler limfa kecil yang terjalin di antara kapiler-kapiler sistem kardiovaskuler.

Apabila sudah berada dalam sistem limfatik, cairan itu disebut limfa (lymph) atau getah

bening, komposisinya kira-kira sama dengan komposisi cairan interstisial. Sistem limfatik

mengalirkan isinya ke dalam sistem sirkulasi di dekat persambungan vena cava dengan

atrium kanan.

Pembuluh limfa, seperti vena, mempunyai katup yang mencegah aliran balik cairan

menuju kapiler. Kontraksi ritmik (berirama) dinding pembuluh tersebut membantu

mengalirkan cairan ke dalam kapiler limfatik. Seperti vena, pembuluh limfa juga sangat

bergantung pada pergerakan otot rangka untuk memeras cairan ke arah jantung.

Di sepanjang pembuluh limfa terdapat organ yang disebut nodus (simpul) limfa

(lymph nodus) atau nodus getah bening yang menyaring limfa. Di dalam nodus limfa

terdapat jaringan ikat yang berbentuk seperti sarang lebah dengan ruang-ruang yang penuh

dengan sel darah putih. Sel-sel darah putih tersebut berfungsi untuk menyerang virus dan

bakteri. Organ-organ limfa diantaranya adalah kelenjar getah bening (limfonodus), tonsil,

tymus, limfa ( spleen atau lien), limfonodusus. System limfa terdiri dari pembuluh limfa,

nodus limfatik, organ limfatik, dan sel limfatik.

Pembuluh limfa merupakan muara kapiler limfa, menyerupai vena kecil yang terdiri

atas 3 lapis dan mempunyai katup pada lumen yang mencegah cairan limfa kembali ke

jaringan. Kontraksi otot yang berdekatan juga mencegah limfa keluar dari pembuluh. Tonsil

merupakan kelompok sel limfatik dan matrix extra seluler yang dibungkus oleh capsul

jaringan pemyambung, tapi tidak lengkap.Terdiri atas bagian tengah (germinal center) dan

Crypti. Tonsil ditemukan di pharyngeal yaitu :

- tonsil pharyngeal (adenoid), dibagian posterior naso pharynx

- tonsil palatina, posteo lateral cavum oral

- tonsil lingualis, sepanjang 1/3 posterior lidah

Nodus limfaticus terdapat di sepanjang jalur pembuluh limfa berupa benda oval

atau bulat yang kecil. Ditemukan berkelompok yang menerima limfa dari bagian tubuh.

Fungsi utama nodus limfaticus untuk menyaring antigen dari limfa dan menginisiasi respon

imun. Timus terletak di mediastinum anterior berupa 2 lobus. Pada bayi dan anak-anak,

timus agak besar dan sampai ke mediastinum superior. Timus terus berkembang sampai

pubertas mencapai berat 30 -50 gr. Kemudian mengalami regresi dan digantikan oleh

jaringan lemak. Pada orang dewasa timus mengalami atrofi dan hampir tidak berfungsi.

Limfa terletak di Quadran atas kiri abdomen, di inferior diaphragma yang memanjang

Page 24: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

dari iga 9 – 11, terletak dilateralis ginjal, dan posterolateral gaster. Fungsi limfa yaitu:

-Menginisiasi respon imun bila ada antigen di dalam darah

-Reservoir eritrosit dan platelet

-Memfagosit eritrosit dan platelet yang defectiv

-Phagosit bacteri dan benda asing lainnya

Faktor Pendorong Gerak Cairan Limfa

Cairan limfa adalah cairan mirip plasma dengan kadar protein lebih rendah.

Kelenjar limfa menambahkan limfosit, sehingga dalam saluran limfa jumlah selnya besar.

Kedudukan system limfatik pada peredaran darah dapat digambarkan seperti gambar di

bawah ini:

Faktor pendorong gerak cairan limfa:

1. Pembuluh limfa mirip vena, punya katup yang bergantung pada pergerakan

otot rangka untuk memecah cairan ke arah jantung.

2. Perlawanan pertama yang dilakukan tubuh adalah dengan respon immun non

spesifik: sel makrofag dan cairan limfa. Sehingga cairan limfatik mengalir

melalui sistem limfatik yang berfungsi juga dalam sirkulasi sistem immun seluler.

3. Karena fungsi dari sistem saluran limfa juga untuk mengembalikan cairan dan

protein dari jaringan kembali ke darah melalui sistem limfatik, maka faktor

pendorong gerak cairan limfa juga dikarenakan adanya cairan yang keluar dari

kapiler darah.

Tubuh manusia memiliki dua sistem peredaran darah yaitu sistem kardiovaskular

dan sistem limfatik. Sistem limfatik adalah suatu sistem sirkulasi sekunder yang berfungsi

Page 25: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

mengalirkan limfa atau getah bening di dalam tubuh. Limfa berasal dari plasma d a r a h y ang

keluar dari si s tem k a r diovaskul a r ke dalam jaringan sekitarnya. Cairan ini kemudian

dikumpulkan oleh sistem limfa melalui proses difusi ke dalam kelenjar limfa dan

dikembalikan ke dalam sistem sirkulasi. Perbedaan antara kedua sistem dibandingkan dalam

tabel di bawah.

Perbandingan dan limfatik Sistem Kardiovaskular

Sistem kardiovaskular (Darah) Sistem limfatik (Getah bening)

Darah bertanggung jawab untuk mengumpulkan dan mendistribusikan oksigen, nutrisi dan hormon ke seluruh jaringan tubuh.

Getah bening bertanggung jawab untuk mengumpulkan dan mengeluarkan produk- produk sisa tertinggal dalam jaringan.

Darah mengalir dalam suatu loop terus menerus tertutup seluruh tubuh melalui arteri, kapiler, dan vena.

Getah bening mengalir dalam rangkaianterbuka dari jaringan ke pembuluh limfatik. Setelah di dalam kapal ini, getah bening mengalir hanya satu arah.

Darah dipompa tubuh. Jantung memompa darah ke dalam arteri yang membawa ke semua dari. Vena kembali darah dari seluruh bagian tubuh ke jantung.

Getah tidak dipompa. Hal pasif mengalir dari jaringan ke kapiler getah bening. Aliran dalam pembuluh limfatik dibantu oleh gerakan tubuh lainnya seperti pernapasan dan tindakan otot di dekatnya dan pembuluh darah.

Darah terdiri dari plasma cair yang mengangkut sel-sel darah putih dan merah dan platelet.

Getah bening yang telah disaring dan siap untuk adalah cairan putih susu atau jelas.

Darah terlihat dan kerusakan pembuluh darah menyebabkan tanda-tanda jelas seperti perdarahan atau memar.

Getah tidak terlihat dan kerusakan pada sistem limfatik sulit untuk mendeteksi sampai bengkak terjadi.

Darah disaring oleh ginjal. Semua darah mengalir melalui ginjal di mana sampah produk dan cairan kelebihan dihapus. Diperlukan cairan dikembalikan ke sirkulasi jantung.

Limfa disaring oleh kelenjar getah bening di seluruh tubuh. Simpul tersebut menghapus beberapa cairan dan puing- puing. Mereka juga membunuh patogen dan beberapa sel-sel kanker.

Pembuluh darah kerusakan atau insufisiensi menghasilkan pembengkakan yang berisi cairan protein rendah.

Limfatik kapal kerusakan atau insufisiensi menghasilkan pembengkakan yang berisi cairan kaya protein.

Aliran darah Dibandingkan dengan Aliran Limfatik

Aliran darah yang dipompa oleh jantung diedarkan di seluruh tubuh dan dibersihkan

dengan menjadi disaring oleh ginjal. Sistem limfatik tidak memiliki pompa untuk membantu

Page 26: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

dalam alirannya, sistem ini dirancang sedemikian rupa sehingga hanya getah bening

mengalir ke atas melalui tubuh perjalanan dari ekstremitas (kaki dan tangan) dan keatas

melalui tubuh menuju leher. kemudian berjalan melalui tubuh, melewati getah bening

kelenjar getah bening di mana ia disaring.Pada pangkal leher, getah bening memasuki vena

subklavia dan sekali lagi menjadi plasma dalam aliran darah.

Limfatik Kapiler

Setelah meninggalkan jaringan, getah bening harus memasukkan sistem limfatik

melalui kapiler limfatik khusus. Sekitar 70 persen di antaranya kapiler dangkal yang

terletak dekat, atau hanya di bawah, kulit. 30 persen sisanya, yang dikenal sebagai kapiler

limfatik dalam, mengelilingi sebagian besar organ tubuh.

Kapiler limfatik mulai sebagai pembuluh buta-berakhir yang hanya satu sel di tebal.

Sel-sel ini disusun dalam pola sedikit tumpang tindih, sangat mirip dengan herpes zoster di

atap rumah.Masing-masing sel individu diikat ke jaringan terdekat oleh penahan filamen.

Tekanan dari fluida yang mengelilingi gaya kapiler sel-sel untuk memisahkan sejenak untuk

memungkinkan getah bening untuk memasuki kapiler. Kemudian sel-sel dari dinding

berdekatan. Ini tidak memungkinkan getah bening untuk meninggalkan kapiler.Melainkan

dipaksa untuk bergerak maju.

Kapiler limfatik

Kapiler limfatik secara bertahap bergabung bersama untuk membentuk jaringan

mesh-seperti tabung yang terletak lebih dalam tubuh. Saat mereka menjadi lebih besar,

struktur ini dikenal sebagai pembuluh limfatik.

Limfa Nodus

Ada antara 600-700 kelenjar getah bening hadir dalam tubuh manusia rata-rata.

Limfa noduss ini berperan untuk menyaring kelenjar getah bening sebelum

dapat dikembalikan ke sistem peredaran darah. Meskipun nodus dapat menambah atau

mengurangi ukuran sepanjang hidup, setiap nodus yang telah rusak atau hancur, tidak

beregenerasi.

Pembuluh limfatik aferen membawa unfiltered getah bening ke nodus. Produk-

produk limbah sini, dan beberapa cairan, yang disaring. Di bagian lain dari nodus, limfosit,

yang khusus sel darah putih, membunuh patogen yang mungkin ada. Hal ini menyebabkan

pembengkakan umumnya dikenal sebagai pembengkakan kelenjar bengkak. Kelenjar getah

bening juga perangkap sel-sel kanker dan memperlambat penyebaran kanker sampai mereka

kewalahan oleh itu. Pembuluh limfatik eferen membawa keluar getah bening disaring dari

nodus untuk melanjutkan kembali ke sistem peredaran darah.

Page 27: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

H. Pernafasan Mamalia

Pernafasan mamalia berdasarkan pada tekanan negative (negative pressure breathing)

dengan menarik udara ke dalam paru-paru. Dengan mengembangkan rongga dada secara

aktif, mamalia menurunkan tekanan udara dalam paru-parunya sehingga lebih rendah

daripada tekanan udara di luar tubuh. Karena gas mengalir dari tekanan tinggi ke rendah,

maka udara mengalir melalui lubang hidung dan mulut, menuruni saluran-saluran pernafasan

menuju alveoli. Selama ekshalasi, otot-otot yang mengontrol rongga dada akan berelaksasi ,

dan volume rongga tersebut akan berkurang. Tekanan udara yang meningkat di dalam alveoli

mendorong udara ke atas saluran-saluran udara dan keluar dari tubuh. Dengan demikian,

inhalasi selalu aktif dan membutuhkan kerja, sementara ekshalasi biasanya pasif.

Pernafasan dibedakan menjadi :

1. Pernapasan Eksternal/Luar dan Internal/Dalam

Menurut tempat terjadinya pertukaran gas, maka pernapasan dapat dibedakan atas dua jenis

yaitu pernapasan luar dan pernapasan dalam.

1. Pernapasan luar adalah pertukaran udara yang terjadi antara udara dalam alveolus dengan

darah dalam kapiler.

2. Pernapasan dalam adalah pernapasan yang terjadi antara darah dalam kapiler dengan sel-

sel tubuh. Energi yang dihasilkan dari proses respirasi sel dalam hati, jantung, otak,

Page 28: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

sebanyak 38 ATP. Selain dalam sel-sel tersebut, energi juga dihasilkan organ lain

sebanyak 36 ATP.

2. Inspirasi dan Ekspirasi

Dalam pernapasan selalu terjadi dua siklus yaitu inspirasi dan ekspirasi. Inspirasi adalah

proses menghirup udara dan ekspirasi adalah proses menghembuskan udara.

1. Inspirasi terjadi jika otot-otot antartulang rusuk melakukan kontraksi sehingga tulang

dada terangkat ke atas. Saat inspirasi, otot diafragma berkontraksi sehingga letaknya

mendatar, kemudian diafragma akan mendesak rongga perut, sehingga rongga dada

membesar, dengan demikian maka paru-paru akan membesar, tekanan udara rendah dan

udara masuk.

2. Ekspirasi terjadi ketika otot antartulang rusuk berelaksasi, yaitu keadaan di mana tulang

rusuk dan tulang dada turun kembali pada kedudukan semula sehingga rongga dada

mengecil. Ekspirasi juga terjadi ketika otot diafragma berelaksasi kembali, rongga dada

mengecil dan paru-paru mengecil. Oleh karena volume paru-paru berkurang maka

tekanan udara dalam paru-paru bertambah, akibatnya udara keluar.

3. Pernapasan Dada dan Perut

Berdasarkan cara melakukan inspirasi dan ekspirasi serta tempat terjadinya, manusia dapat

melakukan dua mekanisme pernapasan, yaitu pernapasan dada dan pernapasan perut.

1. Pernapasan dada / costal breathing adalah pernapasan yang melibatkan otot antartulang

rusuk (muskulus interkostalis). Saat fase inspirasi, otot antartulang rusuk berkontraksi

sehingga rongga dada mengembang dan mengakibatkan tekanan udara rongga paru-paru

menjadi lebih rendah dari tekanan udara luar yang menyebabkan udara dari luar masuk ke

dalam paru-paru. Saat fase ekspirasi, otot antartulang rusuk berelaksasi sehingga rongga

dada menjadi kecil dan udara keluar dari paru-paru.

2. Pernapasan perut / diaphragmatic breathing adalah pernapasan yang mekanismenya

melibatkan aktivitas otot-otot diafragma yang membatasi rongga perut dan rongga dada.

Saat fase inspirasi, diafragma menjadi datar sehingga rongga dada dan paru-paru

mengembang sehingga udara masuk ke paru-paru. Sedangkan saat fase ekspirasi,

diafragma melengkung sehingga paru-paru mengecil dan udara keluar dari paru-paru.

Page 29: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

Normalnya manusia butuh kurang lebih 300 liter oksigen perhari. Dalam keadaan

tubuh bekerja berat maka oksigen atau O2 yang diperlukan pun menjadi berlipat-lipat hingga

mencapai 10 hingga 15 kali. Ketika oksigen menembus selaput alveolus,

hemoglobin akan mengikat oksigen yang volumenya akan disesuaikan dengan besar kecilnya

tekanan udara. Pada pembuluh darah arteri, tekanan oksigen dapat mencapat 100 mmHg

dengan

19 cc oksigen. Sedangkan pada pembuluh darah vena tekanannya hanya 40 milimeter air

raksa dengan 12 cc oksigen. Oksigen yang kita hasilkan dalam tubuh kurang lebih

sebanyak 200 cc di mana setiap liter darah mampu melarutkan 4,3 cc karbondioksida /

CO2. CO2 yang dihasilkan akan keluar dari jaringan menuju paru-paru dengan bantuan

darah.

I.Biokimia Pernafasan

Pernafasan adalah pertukaran antara gas O2 dari lingkungan hidup dengan gas CO2

sebagai salah satu hasil sampingan dari proses metabolisme di dalam tubuh.

Tujuan dari pernafasan adalah:

Memperoleh O2 yang diperlukan oleh sel untuk respirasi seluler (rangkaian fosforilasi

oksidatif). Hal ini diperlukan untuk pembentukan energi.

Page 30: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

Mengeluarkan gas CO2 sebagai salah satu hasil sampingan dari metabolisme. CO2 ini bila

bereaksi dengan H2O akan menjadi asam yang cukup kuat dan dapat mengganggu pH

cairan tubuh yang harus dipertahankan konstan.

Pertukaran gas O2 dan CO2 di alveoli paru dan pembuluh darah kapiler

Komposisi gas pernafasan

Kita menghisap udara atmosfer dengan tekanan 760 mmHg. Udara atmosfer ini memiliki

komposisi gas-gas utama dengan tekanannya masing-masing sebagai berikut:

N2 : 79% → P N2 : 79% X 760 = 600 mmHg

O2 : 21% → P O2 : 21% X 760 = 159 mmHg

CO2 : 0,04% → P CO2 : 0,04% X 760 = 0,3 mmHg

Dengan adanya uap air (H2O) yang relatif konstan di dalam alveoli paru yaitu dengan tekanan

47 mmHg, maka komposisi gas oksigen dan karbondioksida akan berbeda, yaitu:

H2O : dengan tekanan parsial 47 mmHg

O2 : dengan tekanan parsial 104 mmHg

CO2 : dengan tekanan parsial 40 mmHg

Dari analisa gas dalam darah diketahui pula komposisi gas-gas dalam darah arterial, venous

maupun jaringan, dengan komposisi sebagai berikut:

Gas Tekanan parsial (mmHg)

Atmosfer Alveoli Arterial Jaringan Venous

O2 159 104 95 Interstitial

40

Intrasel

23

40

CO2 0,3 40 40 Intrasel

46

Interstitial

45

45

Page 31: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

Difusi Gas Pernafasan

Kita menghisap udara atmosfer dengan tekanan 760 mmHg. Udara atmosfer ini

memiliki komposisi gas-gas dengan tekanannya masing-masing. Perbedaan tekanan parsial

dari gas-gas akan mendorong gas-gas tersebut dari tempat satu ke tempat lainnya di dalam

tubuh kita. Lebih jelas cermati skema berikut.

Difusi antar gas oksigen dan karbondioksida terjadi akibat perbedaan tekanan parsial gas.

Transportasi gas pernafasan

Transport O2 dari alveoli paru ke sel, diangkut dalam dua bentuk, yaitu:

Sebagai larutan gas O2

Oksigen yang larut dalam darah kira-kira 1,5%. Bentuk ini mengikuti hukum-hukum

larutan gas sehingga tergantung pada tekanan parsial. Makin besar tekanan parsial, makin

banyak gas yang terlarut. Pada P O2 normal dalam arteri (95 mmHg), gas O2 yang terlarut

berkisar 0,29/100 ml darah.

Diangkut oleh hemoglobin (Hb)

Oksigen yang terikat oleh Hb kira-kira 98,5%. Hb mampu mengikat O2 secara reversibel.

Ikatan antara Hb dengan O2 merupakan ikatan yang longgar.

Hb + O2 → Hb-O2

(Deoxygenated Hb) (Oxygenated Hb)

Pada P O2 95 mmHg, setiap gram Hb mampu mengikat 1,34 ml O2. Jadi bila kadar Hb

14,5 g%, maka O2 yang diangkut dalam bentuk ini adalah

14,5 X 1,34 ml = 19,43 ml/100 ml darah.

Dari dua macam pengangkutan di atas, dapat dihitung bahwa O2 yang diangkut oleh darah

arteri dari alveoli paru ke jaringan tubuh adalah 0,29 ml + 19,43 ml atau kira-kira 19,72

ml/100ml darah.

Adapun transport CO2 dari sel/jaringan menuju alveoli paru melalui 3 cara yaitu:

Page 32: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

Larut dalam plasma kira-kira 10% dari volume CO2.

Terikat oleh Hb sebagai senyawa karbamin yaitu karbaminohemoglobin, kira-kira 30%

dari volume CO2

Hb + CO2 → Hb-CO2

Sebagai garam bikarbonat HCO3-, kira-kira 60%. Reaksi pembentukan bikarbonat

memerlukan aktifitas enzim karbonik anhidrase yang terdapat di dalam eritrosit, sehingga

proses ini terjadi di dalam eritrosit.

CO2 + H2O → H2CO3 → H+ + HCO3- + Na+/K+ → NaHCO3/KHCO3

Setelah senyawa bikarbonat terbentuk, senyawa tersebut dikeluarkan dari eritrosit menuju

plasma. Untuk mengimbangi muatan listrik yang dikeluarkan, maka sebagai ganti ion Cl-

masuk dari plasma ke dalam eritrosit. Peristiwa ini dinamakan Chloride shift.

Transportasi CO2

Pengaruh transportasi CO2 terhadap pH cairan tubuh

Pengeluaran CO2 melalui paru yang sangat besar merupakan sumber asam yang luar biasa,

yang mampu mengubah pH cairan tubuh menjadi sangat rendah. Namun tubuh kita mampu

mengendalikan keadaan tersebut.

Pada keadaan normal, rasio bikarbonat (HCO3-) dengan asam karbonat H2CO3 adalah 20:1.

HCO3-

------- = 20H2CO3

Jika rasio bikarbonat dan asam karbonat bisa dipertahankan 20, maka pH akan tetap 7,4, tidak

memandang berapapun kadar bikarbonat dan asam karbonat tersebut.

Selain CO2 masih banyak hasil sampingan yang bersifat asam misalnya laktat, piruvat,

senyawa keton, sulfat, fosfat dan sebagainya. Bila dibiarkan, bahan-bahan ini dapat

mengganggu keseimbangan asam-basa cairan tubuh, sehingga perlu dibuang melalui paru dan

ginjal. Agar selama perjalanan menuju organ pembuangan tidak mengganggu pH cairan

Page 33: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

tubuh, maka asam-asam tadi harus diikat dulu oleh bahan yang disebut larutan penyangga

(buffer).

Pada dasarnya buffer adalah campuran antara asam lemah dan garamnya atau

campuran antara basa lemah dan garamnya. Di dalam tubuh buffer merupakan campuran

asam lemah dan garamnya, misalnya garam bikarbonat dengan asam karbonat, garam protein

dengan protein, garam fosfat dengan asam fosfat, garam organik dengan asam organik, garam

Hb dengan H-Hb.

Gangguan keseimbangan asam-basa cairan tubuh

Selama rasio garam HCO3 : H2CO3 tetap 20, maka pH tetap 7,35-7,45. Jika ada sesuatu hal

menyebabkan perubahan rasio tersebut, maka pH cairan akan berubah.

Jika garam HCO3 : H2CO3 > 20, maka pH > 7,45 (disebut alkalosis)

Jika garam HCO3 : H2CO3 < 20, maka pH < 7,35 (disebut asidosis)

Penyebab dari perubahan tersebut bisa berasal dari kadar garam HCO3, kadar H2CO3 atau

keduanya.

Perubahan kadar H2CO3 berhubungan dengan p CO2 sedangkan p CO2 ditentukan oleh

respirasi. Maka perubahan kadar H2CO3 dinamakan respiratorik.

Penurunan pH akibat peningkatan kadar H2CO3 dinamakan asidosis respiratorik.

Peningkatan pH akibat penurunan kadar H2CO3 dinamakan alkalosis respiratorik

Sedangkan perubahan kadar garam HCO3 dihubungkan dengan metabolik

Penurunan pH akibat penurunan kadar garam HCO3 dinamakan asidosis metabolik.

Peningkatan pH akibat peningkatan kadar garam HCO3 dinamakan alkalosis respiratorik

J. GANGGUAN PADA SISTEM SIRKULASI MANUSIA

1. Serangan penyakit jantung

Sekiranya terdapat lapisan lemak terbentuk dalam saluran darah, jantung terpaksa

memompa darah dengan lebih kuat. Ini menyebabkan tekanan tinggi pada saluran darah yang

dikenali sebagai darah tinggi. Ini adalah berbahaya karena pembuluh darah dibagian otak

sangat halus. Sekiranya pembuluh darah di otak pecah, ia menyebabkan stroke.

Serangan jantung pertama kali ditemukan tahun 1912. Penyakit jantung digambarkan

sebagai rasa sakit yang amat sangat di bagian dada secara terus-menerus sehingga setengah

jam, menjalar ke arah tangan kiri dan rahang. Susah bemafas dan perasaan takut yang

berlebihan. Rasa sakit ini menyebabkan kematian sebagian otot jantung karena saluran darah

Page 34: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

dibahagian tersebut tersumbat. Lebih besar saluran darah yang tersumbat, lebih berbahaya

serangan jantung tersebut.

Saluran darah tersebut dikatakan sebagai kitaran darah ketiga oleh Harvey, di mana

jantung membekalkan dirinya sendiri dengan darah beroksigen. Banyak obat telah

diperkenalkan untuk merawat penyakit jantung. Antaranya adalah Digitalis, kulit cinchona,

acetylsalicylic, nitroglycerinr, diuretic, betablockers, cicium antagonists, fibrinolytica,

angiotensin-converting enzyme inhibitors (ACE inhibitors), dan angiotensin antagonists.

Sungguhpun pelbagai kemajuan dalam pengobatan penyakit jantung, adalah lebih

baik bagi kita mengamalkan cara hidup yang sehat daripada merawat setelah mendapat

penyakit. Menghindari penyakit adalah lebih baik daripada mengobati. Oleh itu pastikan kita

mengkonsumsi makanan yang mengandung kalesterol yang rendah, seperti menggunakan

minyak masak kelapa sawit dan mengurangi makanan yang bersantan. Selain itu makanan

yang banyak serat juga mampu memerangkap kolesterol sebelum ia dapat diserap ke dalam

tubuh, sekaligus dapat mengurangi penumpukan kolesterol oleh tubuh kita.

Gambar : Proses terjadinya serangan pada jantung manusia

Page 35: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

2. Hipertensi

A. Definisi Tekanan Darah

Tekanan darah adalah tekanan di dalam pembuluh arteri ketika darah dipompa

oleh jantung ke seluruh anggota tubuh. Tekanan darah dapat dilihat dengan mengambil

dua ukuran dan biasanya ditunjukkan dengan angka seperti berikut : 120 /80 mmHg.

Angka 120 menunjukkan tekanan pada pembuluh arteri ketika jantung berkontraksi.

Disebut dengan tekanan sistolik. Angka 80 menunjukkan tekanan ketika jantung sedang

berelaksasi. Disebut dengan tekanan diastolik.

B. Hipertensi

Tekanan Darah Tinggi (hipertensi) adalah suatu peningkatan tekanan darah di dalam

arteri. Secara umum, hipertensi merupakan suatu keadaan tanpa gejala, dimana tekanan

yang abnormal tinggi di dalam arteri menyebabkan meningkatnya resiko terhadap stroke,

aneurisma, gagal jantung, serangan jantung dan kerusakan ginjal.

Pada pemeriksaan tekanan darah akan didapat dua angka. Dikatakan tekanan darah

tinggi jika pada saat duduk tekanan sistolik mencapai 140 mmHg atau lebih, atau tekanan

diastolik mencapai 90 mmHg atau lebih, atau keduanya. Dikatakan hipertensi jika

didapatkan ukuran yang tinggi (misalnya 160/90 mmHg) sebanyak dua kali dalam tiga kali

pengukuran, selama paling sedikit dua bulan.

C. Penyebab Hipertensi

Hipertensi dapat diklasifikasikan menjadi 2 jenis yaitu hipertensi primer atau

esensial (95 % kasus hipertensi) yang penyebabnya tidak diketahui dan hipertensi

sekunder (5 % kasus hipertensi) yang dapat disebabkan oleh penyakit ginjal, penyakit

endokrin, penyakit jantung, gangguan anak ginjal, dll.

Page 36: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

D. Faktor-faktor yang mempertinggi resiko terjadinya hipertensi antara lain:

1. Keturunan

2. Usia

3. Berat Badan

4. Konsumsi Garam

5. Ras

6. Pola makan dan gaya hidup

7. Aktivitas olahraga

E. Gejala

Pada sebagian besar penderita, hipertensi tidak menimbulkan gejala; meskipun

secara tidak sengaja beberapa gejala terjadi bersamaan dan dipercaya berhubungan dengan

tekanan darah tinggi (padahal sesungguhnya tidak).

Gejala yang dimaksud adalah sakit kepala, perdarahan dari hidung, pusing, wajah

kemerahan dan kelelahan, yang bisa saja terjadi baik pada penderita hipertensi, maupun

pada seseorang dengan tekanan darah yang normal.

Jika hipertensinya berat atau menahun dan tidak diobati, bisa timbul gejala

berikut:

sakit kepala

kelelahan

mual

muntah

sesak nafas

gelisah

pandangan menjadi kabur yang terjadi karena adanya kerusakan pada otak, mata,

jantung dan ginjal.

Page 37: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

Kadang penderita hipertensi berat mengalami penurunan kesadaran dan bahkan

koma karena terjadi pembengkakan otak. Keadaan ini disebut ensefalopati hipertensif,

yang memerlukan penanganan segera

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

1. Darah adalah cairan kental, empat sampai lima kali lebih kental daripada air, dan

karenanya cenderung mengalir lebih lamban daripada air.

2. Fungsi Darah: mengangkut gas , nutrisi , produk-produk limbah, dan hormon, terlibat

dalam regulasi homeostasis dan pemeliharaan pH, suhu tubuh, keseimbangan cairan,

elektrolit dan tingkat, melindungi terhadap penyakit dan kehilangan darah .

3. Elemen yang terbentuk termasuk sel darah merah ( eritrosit ) , darah putih sel

( leukosit ) , dan platelet ( sel fragmen ) .

4. Pengelompokan darah: Golongan darah ditentukan oleh antigen pada permukaan merah

sel-sel darah . Golongan Darah ABO dan Golongan Darah Rh.

5. Fungsi jantung: membangkitkan tekanan darah, routing darah, memastikan aliran darah

satu arah, pengaturan suplai darah.

6. Jantung orang dewasa berbentuk seperti kerucut tumpul dan sekitar ukuran kepalan

tangan tertutup. Bentuk jantung: tumpul, titik bulat dari kerucut adalah puncaknya, dan

yang lebih besar, datar bagian di ujung dari kerucut dasar.Jantung terletak di dalam

rongga dada antara paru-paru. rute aliran darah melalui jantung , dan

7. Pengaruh perubahan tekanan darah dan mengakibatkan perubahan denyut jantung dan

kekuatan kontraksi.

8. Pembuluh arteri dapat diklasifikasikan menjadi (1) arteri elastis, (2) arteri muscular, dan

(3) arteriola.

9. Pembuluh vena diklasifikasikan menjadi (1) venula, (2) vena kecil, dan (3) vena besar.

10. Pembuluh kapiler diklasifikasikan menjadi jenis (1) continous, (2) fenestrated, dan (3)

sinusoidal berdasarkan diamater dan permeabilitasnya.

Page 38: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

11. Dinamika Sirkulasi Darah: Aliran laminar dan turbulen di dalam pembuluh, Tekanan

darah, dan viskositas.

12. Darah mengalir ke seluruh bagian tubuh tergantung pada adanya tekanan yang cukup

pada arteri. Sepanjang tekanan darah di dalam arteri cukup, control lokal dari aliran

darah melalui jaringan-jaringan sewajarnya sesuai dengan kebutuhan metabolismenya.

13. Respon stress-relaksasi adalah ciri dari sel-sel otot polos.

14. Limfa disebut juga getah bening, merupakan cairan tubuh yang tak kalah penting dari

darah.

15. Cairan Limfe mengandung sel-sel darah putih yang berfungsi mematikan kuman

penyakit yang masuk ke dalam tubuh.

16. Pembuluh limfe dibedakan menjadi dua macam yaitu pembuluh limfe kanan dan

pembuluh limfe kiri.

17. Kelenjar limfe berfungsi untuk menghasilkan sel darah putih dan menjaga agar tidak

terjadi infeksi lebih lanjut.

18. Gangguan pada sistem sirkulasi manusia diantaranya adalah serangan jantung dan

hipertnsi.

B. SARAN

Gangguan pada sistem sirkulasi manusia antara lain serangan jantung dan hipertensi,

untuk mengatasi supaya terhindar dari penyakit tersebut sebaiknya kita menjaga pola hidup

sehat, olahraga secara teratur dan pola makan sehat.

Page 39: Makalah Sistem Sirkulasi-PRINT New

DAFTAR RUJUKAN

- Champbell, Reece dkk. 2008. Biologi. Jakarta: Erlangga

- Tortora, Gerard J. Derrickson, Bryan . 2012. Principles of ANATOMY & PHYSIOLOGY

13th Edition. United States of America.