23
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam dunia perekonomian modern saat ini kita melihat bahwa ada empat kelompok utama dari subyek – ubyaek ekonomi yaitu rumah tangga, perusahaan yang menghasilkan barang dan jasa, pemerintah/Negara dan subjek luar negeri. Masing – masing subyk ekonomi ini memiliki kegiatan-kegiatan yang umumnya bertujuan ubntuk memenuh keinginan atau memberikan kepuasan bagi anggota-anggota dari subyaek ekonomi tersebut. Dalam kehidupan ekonomi, pemerintah merupakan pelaku dan juga pengatur sekaligus. selain sebagai subjek atau pelaku ekonomi, pemerintah juga sekaligus mengatur kegiatan ekonomi agar tercipta masyarakat adal dan makmur. Sebagai pelaku ekonomi pemerintah pada hakekatnya juga seperti unit ekonomi keluarga. Kegiatan produksi dilakukan oleh pemerintah melalui berbagai programyang dapat menguntungkan masyarakat baik secara langsung maupun tidak langsung. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas yang menjadi rumusan masalah dalam makalah ini adalah bagaimana fungsi dan peran pemerintah sebagai subyek ekonomi? 1

MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

Embed Size (px)

DESCRIPTION

pemerinatatadta

Citation preview

Page 1: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Dalam dunia perekonomian modern saat ini kita melihat bahwa ada empat

kelompok utama dari subyek – ubyaek ekonomi yaitu rumah tangga, perusahaan yang

menghasilkan barang dan jasa, pemerintah/Negara dan subjek luar negeri. Masing –

masing subyk ekonomi ini memiliki kegiatan-kegiatan yang umumnya bertujuan

ubntuk memenuh keinginan atau memberikan kepuasan bagi anggota-anggota dari

subyaek ekonomi tersebut.

Dalam kehidupan ekonomi, pemerintah merupakan pelaku dan juga pengatur

sekaligus. selain sebagai subjek atau pelaku ekonomi, pemerintah juga sekaligus

mengatur kegiatan ekonomi agar tercipta masyarakat adal dan makmur. Sebagai

pelaku ekonomi pemerintah pada hakekatnya juga seperti unit ekonomi keluarga.

Kegiatan produksi dilakukan oleh pemerintah melalui berbagai programyang

dapat menguntungkan masyarakat baik secara langsung maupun tidak langsung.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas yang menjadi rumusan masalah dalam

makalah ini adalah bagaimana fungsi dan peran pemerintah sebagai subyek

ekonomi?

C. Tujuan

Tujuan dalam makah ini adalah untuk mengetahui fungsi dan peran pemerintah

sebagai subyek ekonomi.

1

Page 2: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pemerintah Sebagai Pelaku Ekonomi

Dalam kehidupan ekonomi, pemerintah merupakan pelaku dan juga pengatur

sekaligus. Apa artinya? Artinya, selain sebagai subjek atau pelaku ekonomi,

pemerintah juga sekaligus mengatur kegiatan ekonomi agar tercipta masyarakat adal

dan makmur. Sebagai pelaku ekonomi pemerintah pada hakekatnya juga seperti unit

ekonomi keluarga. Oleh sebab itu, pemerintah memiliki kegiatan ekonomi yang dapat

dimasukkan ke dalam tiga kelompok yaitu, produksi, konsumsi , dan distribusi.

Kegiatan produksi dilakukan oleh pemerintah melalui berbagai programyang

dapat menguntungkan masyarakat baik secara langsung maupun tidak langsung.

Berikut ini adalah beberapa kegiatan pemerintah selaku pelaku produksi.

1. Bidang pertanian

2. Bidang transportasi

3. Bidang pendidikan

4. Bidang ekspor

Hasil kegiatan produksi pemerintah bdapat dikelompokkan ke dalam dua

kelompok, yaitu:

1. Barang atau jasa publik yang dapat diperjualbelikan

2. Barang atau jasa publik yang tidak dapat diperjualbelikan

Untuk menjalankan roda pemerintahan, pemerintah memerlukan barang dan

jasa. Untuk itu, pemerintah harus malakukan konsumsi. Berikut ini adalah beberapa

kegiatan pemerintah selaku pelaku konsumsi.

1. Fasilitas pemerintahan

2. Fasilitas pembangunan

Selain fungsi produksi dan konsumsi, pemerintah juga memiliki kegiatan yang

termasuk dalam kategori distribusi. Berikut adalah beberapa kegiatan pemerintah

selaku pelaku distribusi.

2

Page 3: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

1. Mewujudkan kemakmuran masyarakat

2. Membangun sistem distribusi

3. Peran pemerintah dalam distribusi pendapatan

Pemerintah harus berperan dalam bidang distribusi untuk menjaga kestabilan

harga antar daerah dan antar periode waktu. Barang-barang yang tidak dapat di

distribusikan secara lancar ke daerah-daeran akan berakibat pada kenaikan harga

barang yang bersangkutan

B. Peran dan Fungsi Pemerintah di Bidang Ekonomi

Dalam upaya peningkatan kehidupan ekonomi, individu, dan anggota

masyarakat tidak hanya tergantung pada peranan pasar melalui sektor swasta. Peran

pemerintah dan mekanisme pasar (interaksi permintaan dan penawaran pasar)

merupakan hal yang bersifat komplementer (bukan substitusi) dengan pelaku

ekonomi lainnya.

Pemerintah sebagai salah satu pelaku ekonomi (rumah tangga pemerintah),

memiliki fungsi penting dalam perekonomian yaitu berfungsi sebagai stabilisasi,

alokasi, dan distribusi. Adapun penjelasannya sebagai berikut :

1. Fungsi Stabilisasi, yakni fungsi pemerintah dalam menciptakan kestabilan

ekonomi, sosial politik, hokum, pertahanan, dan keamanan.

2. Fungsi Alokasi, yakni fungsi pemerintah sebagai penyedia barang dan jasa publik

seperti pembangunan jalan raya, gedung sekolah, penyediaan fasilitas penerangan,

dan telepon.

3. Fungsi Distribusi, yakni fungsi pemerintah dalam pemerataan atau distribusi

pendapatan masyarakat.

Perlunya peran dan fungsi pemerintah dalam perekonomian, yaitu sebagai

berikut:

1. Pembangunan ekonomi dibanyak negara umumnya terjadi akibat intervensi

pemerintah baik secara langsung maupun tidak langsung. Intervensi pemerintah

diperlukan dalam perekonomian untuk mengurangi dari kegagalan pasar (market

3

Page 4: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

failure) seperti kekakuan harga monopoli dan dampak negatif kegiatan usaha

swasta contohnya pencemaran lingkungan.

2. Mekanisme pasar tidak dapat berfungsi tanpa keberadaan aturan yang dibuat

pemerintah. Aturan ini memberikan landasan bagi penerapan aturan main,

termasuk pemberian sanksi bagi pelaku ekonomi yang melanggarnya. Peranan

pemerintah menjadi lebih penting karena mekanisme pasar saja tidak dapat

menyelesaikan semua persoalan ekonomi. Untuk menjamin efisiensi, pemerataan

dan stabilitas ekonomi, peran dan fungsi pemerintah mutlak diperlukan dalam

perekonomian sebagai pengendali mekanisme pasar.

Kegagalan pasar (market failure) adalah suatu istilah untuk menyebut

kegagalan pasar dalam mencapai alokasi atau pembagian sumber daya yang optimum.

Hal ini khususnya dapat terjadi jika pasar didominasi oleh para pemasok monopoli

produksi atau konsumsi dan sebuah produk mengakibatkan dampak sampingan

(eksternalitas), seperti rusaknya ekosistem lingkungan.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, negara atau pemerintah memiliki

fungsi yang penting dalam kehidupan ekonomi, terutama yang berkaitan dengan

penyediaan barang dan jasa. Barang dan jasa tersebut sangat diperlukan masyarakat

dan disebut sebagai kebutuhan publik. Kebutuhan publik meliputi dua macam barang,

yaitu barang dan jasa publik dan barang dan jasa privat. Adapun penjelasannya

sebagai berikut :

1) Barang dan jasa publik adalah barang dan jasa yang pemanfaatannya dapat

dinikmati bersama. Contoh barang dan jasa publik yaitu jalan raya, fasilitas

kesehatan, pendidikan, transportasi, air minum, dan penerangan. Dengan

pertimbangan skala usaha dan efisiensi, negara melakukan kegiatan ekonomi

secara langsung sehingga masyarakat dapat lebih cepat dan lebih murah dalam

memanfaatkan barang dan jasa tersebut.

2) Barang dan jasa privat adalah barang dan jasa yang diproduksi dan

penggunaannya dapat dipisahkan dari penggunaan oleh orang lain. Contoh :

pembelian pakaian akan menyebabkan hak kepemilikan dan penggunaan barang

4

Page 5: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

berpindah kepada orang yang membelinya. Barang ini umumnya diupayakan

sendiri oleh masing-masing orang.

Selain itu, peran penting pemerintah baik secara langsung dan tidak langsung

didalam di dalam kehidupan ekonomi adalah untuk menghindari timbulnya

eksternalitas, khususnya dampak sampingan bagi lingkungan alam dan sosial. Pada

umumnya sektor pasar (sektor swasta) tidak mampu mengatasi dampak eksternalitas

yang merugikan seperti pencemaran lingkungan yang timbul karena persaingan antar

lembaga ekonomi. Misalnya, sebuah pabrik tekstil yang berada dalam pasar

persaingan sempurna. Menurut standar industri yang sehat, pabrik tersebut

seharusnya membangun fasilitas pembuangan limbah. Akan tetapi, mereka

membuangnya kesungai. Jika pemerintah tidak mengambil tindakan tegas, dengan

memaksa pabrik tersebut membangun fasilitas pembuangan limbah pabrik akan

semakin banyak penduduk yang merasa dirugikan atas limbah atau polusi yang

diakibatkan adanya kegiatan dalam pabrik tersebut. Selain memberi peringatan

kepada tersebut, pemerintah juga mengenakan pajak polusi untuk mendanai kerugian-

kerugian yang lain.

Pada intinya, pemerintah ikut serta dalam kegiatan perekonomian supaya

menanggulangi kegagalan pasar sehingga tidak adanya eksternalitas yang merugikan

banyak pihak. Adapun bentuk dari peran pemerintah yakni dengan melakukan

intervensi baik secara langsung maupun tidak langsung. Dibawah ini merupakan

penjelasannya :

C. Intervensi Pemerintah dalam Perekonomian

Untuk mengatasi kegagalan pasar (market failure) seperti kekakuan harga,

monopoli, dan eksternalitas yang merugikan maka peran pemerintah sangat

diperlukan dalam perekonomian suatu negara. Peranan ini dapat dilakukan dalam

bentuk intervensi secara laungsung maupun tidak langsung. Berikut adalah intervensi

pemerintah secara langsung dan tidak langsung dalam penentuan harga pasar untuk

melindungi konsumen atau produsen melalui kebijakan penetapan harga minimum

(floor price) dan kebijakan penetapan harga maksimum (ceiling price).

5

Page 6: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

1. Intervensi Pemerintah secara Langsung

a. Penetapan Harga Minimum (floor price)

Penetapan harga minimum atau harga dasar yang dilakukan oleh pemerintah

bertujuan untuk melindungi produsen, terutama untuk produk dasar pertanian.

Misalnya harga gabah kering terhadap harga pasar yang terlalu rendah. Hal ini

dilakukan supaya tidak ada tengkulak (orang/pihak yang membeli dengan harga

murah dan dijual kembali dengan harga yang mahal) yang membeli produk tersebut

diluar harga yang telah ditetapkan pemerintah. Jika pada harga tersebut tidak ada

yang membeli, pemerintah akan membelinya melalui BULOG (Badan Usaha

Logistik) kemudian didistribusikan ke pasar. Namun, mekanisme penetapan harga

seperti ini sering mendorong munculnya praktik pasar gela, yaitu pasar yang

pembentukan harganya di luar harga minimum. Untuk mengetahui proses

terbentuknya harga minimum, dapat dilihat pada Kurva 5.1 sebagai berikut :

b. Penetapan Harga Maksimum (ceiling price)

Penetapan harga maksimum atau Harga Eceran Tertinggi  (HET) yang

dilakukan pemerintah bertujuan untuk melindungi konsumen. Kebijakan HET

dilakukan oleh pemerintah jika harga pasar dianggap terlalu tinggi diluar batas daya

beli masyarakat (konsumen). Penjual tidak diperbolehkan menetapkan harga diatas

harga maksimum tersebut. Contoh penetapan harga maksimum di Indonesia antara

lain harga obat-obatan diapotek, harga BBM, dan tariff angkutan atau transportasi

seperti tiket bus kota, tarif kereta api dan tarif taksi per kilometer. Seperti halnya

penetapan harga minimum, penetapan harga maksimum juga mendorong terjadinya

pasar gelap.

2. Intervensi Pemerintah secara Tidak Langsung

a. Penetapan Pajak

Kebijakan penetapan pajak dilakukan oleh pemerintah dengan cara mengenakan

pajak yang berbeda-beda untuk berbagai komoditas. Misalnya untuk melindungi

produsen dalam negeri, pemerintah dapat meningkatkan tarif pajak yang tinggi untuk

barang impor. Hal tersebut menyebabkan konsumen membeli produk dalam dalam

negeri yang harganya relatif lebih murah.

6

Page 7: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

b. Masalah Kemiskinan

Kemiskinan merupakan suatu keadaan ketidakmampuan yang bersifat ekonomi

(ekonomi lemah) jadi dimana seseorang tidak dapat memenuhi kebutuhan pokok

(kebutuhan primer) karena pendapatannya rendah. Kemiskinan terjadi karena

beberapa faktor. Karena rendahnya pendapatan yang menyebabkan rendahnya daya

beli. Selain itu karena rendahnya pendidikan masyarakat sehingga masyarakat tidak

mendapatkan hidup yang layak.

Untuk mengatasi kemiskinan yaitu dengan cara membatu masayarakat

pemerintah melakukan program ‘Program Inpres Desa Tertinggal’ atau IDT,

pemberian kredit untuk para petani dan pengasuh kecil berupa ‘Kredit Usaha Kecil’

atau KUK, Kredit Modal Kerja Permanen (KMKP), Program Kawasan Terpadu

(PKT), Program Gerakan Orang Tua Asuh (GN-OTA), Raskin, Bantuan Langsung

Tunai (BLT), serta program-program lainnya.

Kemiskinan merupakan masalah utama yang dihadapi pemerintah. Memang

sudah menjadi tanggung jawab pemerintah untuk mengatasinya. Namun kita semua

juga haruslah ikut serta dalam upaya pengentasan kemiskinan karena kita merupakan

mahluk sosial yang beragama. Dimulai dari upaya kecil dan nantinya akan melakukan

perubahan besar.

c. Masalah Keterbelakangan

Keterbelakangan merupakan suatu keadaan yang kurang baik jika dibandingkan

dengan keadaan lingkungan lainnya. Keterbelakangan dalam hal ini maksudnya

adalah ketertinggalan dengan negara lain di lihat dari berbagai aspek serta berbagai

bidang.

Dilihat dari penguasaan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), Indonesia masih

dikategorikan sebagai negara sedang berkembang. Ciri lain dari negara sedang

berkembang adalah rendahnya tingkat pendapatan dan pemerataannya, rendahnya

tingkat kemajuan dan pelayanan fasilitas umum/publik, rendahnya tingkat disiplin

masyarakat, rendahnya tingkat keterampilan penduduk, rendahnya tingkat pendidikan

formal, kurangnya modal, dan rendahnya produktivitas tenaga kerja, serta lemahnya

tingkat manajemen usaha.

7

Page 8: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

d. Masalah Pengangguran dan Keterbatasan Kesempatan Kerja

Pengangguran merupakan suatu kondisi kurang produktif atau pasif sehingga

kurang mampu menghasilkan sesuatu. Sedangkan keterbatasan kesempatan kerja

merupakan suatu keadaan kekurangan peluang untuk mendapatkan pekerjaan karena

tidak dapat masuk dalam kuota atau pekerjaan yang tersedia.

Masalah pengangguran dan keterbatasan kesempatan Kerja saling berhubungan

satu sama lainnya. Masalah pengangguran timbul karena adanya ketimpangan antara

jumlah kesempatan kerja yang tersedia. Hal ini terjadi karena Indonesia sedang

mengalami masa transisi perubahan stuktur ekonomi dari negara agraris menjadi

negara industri.

Untuk mengatasi masalah tersebut maka solusinya adalah dengan melaksanakan

program pelatihan bagi tenaga kerja sehingga tenaga kerja memiliki keahlian yang

sesuai dengan lapangan yang tersedia, pembukaan investasi-investasi baru,

melakukan program padat karya, serta memberikan penyuluhan dan informasi yang

cepat mengenai lapangan pekerjaan.

Supaya kita tidak menjadi pengangguran karena kurangnya kesempatan kerja

maka kita dapat berupaya secara aktif sehingga menjadi produktif yang pada akhirnya

kita tidak ketergantungan pada pekerjaan yang telah tersedia. Lebih baik kita

menciptakan pekerjaan yakni berwirausaha dari pada kita ketergantungan pada

pekerjaan yang belum pasti kita akan dapatkan. Kalaupun kita tidak dapat

menciptakan pekerjaan maka kita harus bersiap untuk bersaing dengan para pencari

pekerja baik dari dalam negeri maupun luar negeri.

e. Masalah Kekurangan Modal

Masalah kekurangan modal adalah salah satu ciri penting bagi setiap negara

yang memulai proses pembangunan. Kekurangan modal tidak hanya mengahambat

kecepatan pembangunan ekonomi yang dapat dilaksanakan tetapi dapat menyebabkan

kesulitan negara tersebut untuk lepas dari kemiskinan.

Pemerintah banyak melakukan program-program bantuan modal salah satunya

yakni PNPM MANDIRI. Selain pemerintah, badan usaha juga membantu dalam

masalah kekurangan modal seperti bank, koperasi, BUMN seperti PLN dan lain-lain.

8

Page 9: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

Untuk mengatasi masalah tersebut yaitu dengan melakukan program-program

yang  meningkatan kualitas SDM atau peningkatan investasi menjadi lebih produktif.

Kekurangan modal dapat diatasi secara bijak dengan tidak meminjam kepada retenir.

Lebih baik meminjam kepada koperasi karena koperasi jasa yang dikenakan bersifat

menurun dan kita akan mendapatkan Sisa Hasil Usaha (SHU). Kalaupun dirasa tidak

akan mampu mengembalikan pinjaman maka semestinya kita berfikir kreatif dengan

memanfaatkan sumber daya yang ada.

5. Masalah Pemerataan Pendapatan

Pemerataan pendapatan bukan berarti pendapatan masyarakat harus sama.

Pemerataan pendapat supaya keadaan masyarakat semakin membaik bukan

semakinrendah. Pemerataan Pendapatan merupkan upaya untuk membantu

masyarakat yang ekonominya rendah supaya tidak jauh terpojok. Artinya untuk

menghindari dari adanya gap atau batas antara yang kaya dan yang miskin. Jadi

supaya yang kaya semakin kaya yang miskin semakin miskin.

Ketidakmerataan pendapatan terjadi karena sebagian besar pembangunan

Indonesia terkonsentrasi hanya dikota-kota besar saja. Oleh sebabitulah supaya

pendapatan masyarakat merata, perlu perhatian pemerintah yang didukung oleh

masyarakat untuk bersama meningkatkan pelayanan kualitas publik, meningkatkan

kualitas SDM dan SDA supaya dapat mengatasi ketidakmerataan pendapatan.

Penerapan pajak bagi masyarakat yang berpenghasilan tinggi lebih dicermati lagi

untuk subsidi silang bagi masyarakat yang ekonominya masih rendah.

D. Rasio Cadangan Wajib ( Reserve Requirement Ratio )

Penetapan ratio cadangan wajib juga dapat mengubah jumlah uang yang

beredar. Jka rasio cadangan wajib diperbesar, maka kemampuan bank memberikan

kredit akan lebih kecil dibandingkan sebelumnya.

Selain ketiga instrumen yang bersifat kuantitatif tersebut, pemerintah dapat

melakukan himbauan moral (moral suasion). Misalnya untuk mengendalikan jumlah

uang beredar (JUB) di masyarakat, Bank Indonesia melalui Gubernur Bank Indonesia

9

Page 10: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

memberi saran supaya perbankan mengurangi pemberian kredit ke masyarakat atau

ke sektor-sektor tersebut.

Kebijakan moneter dapat bersifat ekspansif maupun kontraktif. Kebijakan

moneter ekspansif dilakukan pemerintah jika ingin menambah jumlah uang beredar di

masyarakat atau yang lebih dikenal kebijakan uang longgar (easy money policy).

Sebaliknya, jika pemerintah ingin mengurangi jumlah uang beredar di masyarakat,

kebijakan moneter yang ditempuh adalah kebijakan moneter kontraktif atau yang

lebih dikenal kebijakan uang ketat (tight money policy). Selain itu dalam

melaksanakan kebijakan moneter, Bank Sentral dapat menggunakan tiga instrumen,

yaitu operasi pasar terbuka (open market operation), kebijakan tingkat suku bunga

(discount rate policy) dan rasio cadangan wajib (reserve requirement ratio).

10

Page 11: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Dalam upaya peningkatan kehidupan ekonomi, individu, dan anggota

masyarakat tidak hanya tergantung pada peranan pasar melalui sektor swasta. Peran

pemerintah dan mekanisme pasar (interaksi permintaan dan penawaran pasar)

merupakan hal yang bersifat komplementer (bukan substitusi) dengan pelaku

ekonomi lainnya.

Pemerintah sebagai salah satu pelaku ekonomi (rumah tangga pemerintah),

memiliki fungsi penting dalam perekonomian yaitu berfungsi sebagai stabilisasi,

alokasi, dan distribusi. Adapun penjelasannya sebagai berikut :

1. Fungsi Stabilisasi, yakni fungsi pemerintah dalam menciptakan kestabilan

ekonomi, sosial politik, hokum, pertahanan, dan keamanan.

2. Fungsi Alokasi, yakni fungsi pemerintah sebagai penyedia barang dan jasa publik

seperti pembangunan jalan raya, gedung sekolah, penyediaan fasilitas penerangan,

dan telepon.

3. Fungsi Distribusi, yakni fungsi pemerintah dalam pemerataan atau distribusi

pendapatan masyarakat.

B. Saran

Saya menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini masih jauh dari

kesempurnaan, untuk itu penulis sangat mengharapkan sekali sebuah kritikan atau

saran yang sekiranya membangun guna perbaikan makalah selanjutnya. Dan mudah –

mudahan makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan bagi penulis pada

khususnya. Amin.

11

Page 12: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

DAFTAR PUSTAKA

http://organisasi.org/pengertian_arti_definisi_hukum_ekonomi_disertai_contoh_pelajaran_pendidikan_ilmu_ekonomi_dasar_belajar_dari_mudah_internet

http://historyofindonesia.blogspot.com/2010/03/pengertian-ekonomi.html

http://syehaceh.wordpress.com/2009/03/17/pengertian-hukum-dan-norma-serta-hierarki-perundang-undangan-di-indonesia/

http://id.shvoong.com/law-and-politics/law/1913199-kaidah-kaidah-sosial-dan-hukum/

http://www.pendekarhukum.com/ilmu-hukum/32-kodifikasi-hukum.html

http://www.pendekarhukum.com/ilmu-hukum/2-sumber-sumber-hukum.html

http://id.shvoong.com/law-and-politics/law/2093157-tujuan ukum/#ixzz1JKCZkDE5

http://belajarhukumindonesia.blogspot.com/2010/02/pengertian-hukum.html

12

Page 13: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita semua

kesempatan baik itu kesempatan waktu, umur, dan sebagainya.

Dengan adanya penyempurnaan materi dalam ruang lingkup pengkajiannya

ini hadir sebagai acuan untuk meningkatkan materi. Hal itu untuk membekali

peserta mahasiswa dalam mengahadapi tantangan akan kebutuhan hidup dalam

menguasai materi di kemudian hari secara mandiri, kritis dan cerdas melaksanakan

kreatif. Sehubung dengan adanya perubahan tersebut, maka diperlukan adanya

sarana penunjang berupa buku pelajaran untuk para mahasiswa dalam hal ini

disusun dengan maksud untuk membantu dalam melengkapai sekaligus untuk

membekali mahasiswa agar pengetahuan, sikap dan keterampilan terus bertambah

dan berkembang.

Bima, 2014

Penyusun

13ii

Page 14: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL............................................................................... iKATA PENGANTAR................................................................................ iiDAFTAR ISI............................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang........................................................................... 1B. Rumusan Masalah...................................................................... 1C. Tujuan........................................................................................ 1

BAB II PEMBAHASAN

A. Pemerintah Sebagai Pelaku Ekonomi........................................ 2B. Peran dan Fungsi Pemerintah di Bidang Ekonomi.................... 3C. Intervensi Pemerintah dalam Perekonomian.............................. 5D. Rasio Cadangan Wajib ( Reserve Requirement Ratio )............. 9

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan................................................................................ 1B. Kritik dan Saran......................................................................... 1

DAFTAR PUSTAKA................................................................................. 12

14

iii

Page 15: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI

Dosen Pembimbing :

DI SUSUN OLEH :

NAMA : NURRAHMINPM : 12.2.01.0299SMSTR : V (LIMA) G

SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN(STKIP) BIMA

TAHUN AKADEMIK 2014

15

Page 16: MAKALAH PEMERINTAH SEBAGAI SUBYEK EKONOMI.doc

16