of 30/30
BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit Parkinson adalah suatu penyakit degeneratif pada sistem saraf (neurodegenerative) yang bersifat progressive, ditandai dengan ketidakteraturan pergerakan (movement disorder), tremor pada saat istirahat, kesulitan pada saat memulai pergerakan, dan kekakuan otot. (http;//parkinson desease) Penyakit Parkinson pertama kali diuraikan dalam sebuah monograf oleh James Parkinson seorang dokter di London, Inggris, pada tahun 1817. Di dalam tulisannya, James Parkinson mengatakan bahwa penyakit (yang akhirnya dinamakan sesuai dengan namanya) tersebut memiliki karakteristik yang khas yakni tremor, kekakuan dan gangguan dalam cara berjalan (gait difficulty). Penyakit Parkinson bisa menyerang laki-laki dan perempuan. Rata-rata usia mulai terkena penyakit Parkinson adalah 61 tahun, tetapi bisa lebih awal pada usia 40 tahun atau bahkan sebelumnya. Jumlah orang di Amerika Serikat dengan penyakit Parkinson's diperkirakan antara 500.000 sampai satu juta, dengan sekitar 50.000 ke 60.000 terdiagnosa baru setiap tahun. Angka tersebut meningkat setiap tahun seiring dengan populasi umur penduduk Amerika. Sementara sebuah sumber menyatakan bahwa Penyakit Parkinson menyerang sekitar 1 diantara 250 orang yang berusia diatas 40 tahun dan sekitar 1 dari 100 orang yang berusia diatas 65 tahun. 1

Makalah Parkinson Jadi

  • View
    36

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of Makalah Parkinson Jadi

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit Parkinson adalah suatu penyakit degeneratif pada sistem saraf

(neurodegenerative) yang bersifat progressive, ditandai dengan ketidakteraturan pergerakan (movement disorder), tremor pada saat istirahat, kesulitan pada saat memulai pergerakan, dan kekakuan otot. (http;//parkinson desease) Penyakit Parkinson pertama kali diuraikan dalam sebuah monograf oleh James Parkinson seorang dokter di London, Inggris, pada tahun 1817. Di dalam tulisannya, James Parkinson mengatakan bahwa penyakit (yang akhirnya dinamakan sesuai dengan namanya) tersebut memiliki karakteristik yang khas yakni tremor, kekakuan dan gangguan dalam cara berjalan (gait difficulty). Penyakit Parkinson bisa menyerang laki-laki dan perempuan. Rata-rata usia mulai terkena penyakit Parkinson adalah 61 tahun, tetapi bisa lebih awal pada usia 40 tahun atau bahkan sebelumnya. Jumlah orang di Amerika Serikat dengan penyakit Parkinson's diperkirakan antara 500.000 sampai satu juta, dengan sekitar 50.000 ke 60.000 terdiagnosa baru setiap tahun. Angka tersebut meningkat setiap tahun seiring dengan populasi umur penduduk Amerika. Sementara sebuah sumber menyatakan bahwa Penyakit Parkinson menyerang sekitar 1 diantara 250 orang yang berusia diatas 40 tahun dan sekitar 1 dari 100 orang yang berusia diatas 65 tahun. Beberapa orang ternama yang mengidap penyakit Parkinson diantaranya adalah Bajin (sasterawan terkenal China), Chen Jingrun (ahli matematik terkenal China), Muhammad Ali (mantan peninju terkenal A.S.), Michael J Fox (seorang bintang film Hollywood terkenal) yang kini aktif dengan The Michael J Fox Foundation For Parkinsons Research.

1

1.2 Rumusan Masalah 1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.2.4 1.2.5 1.2.6 1.2.7 1.2.8 Apa definisi dari parkinson? Apa etiologinya? Bagaimana patofisiologinya? Apa faktor resiko dari parkinson? Seperti apa pengklasifikasiannya? Bagaimana gejala klinisnya? Apa saja komplikasinya? Bagaimana Penatalaksanaannya?

1.3 Tujuan 1.3.1 1.3.2 1.3.3 1.3.4 1.3.5 1.3.6 1.3.7 1.3.8 Menjelaskan definisi dari parkinson Menjelaskan etiologi parkinson Menjelaskan tentang patofisiologinya Menjelaskan faktor resiko dari parkinson Menjelaskan klasifikasi parkinson Menjelaskan gejala klinis Menjelaskan komplikasi dari penyakit parkinson serta Menjelaskan penatalaksanaannya.

1.4 Manfaat Memberikan pemaparan secara detail mengenai penyakit parkinson Khususnya bagi Mahasiwa dan mahasiswi STIKES Ngudia Husada Madura

2

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Definisi Penyakit Parkinson adalah penyakit yang disebabkan adanya gangguan pada otak, yaitu pada sistem saraf pusat otak manusia mengalami kemunduran. Penyakit parkinson adalah suatu penyakit degeneratif pada sistem saraf (neurodegenerative) yang bersifat progressive, ditandai dengan ketidakteraturan pergerakan (movement disorder), tremorpada saat istirahat, kesulitan pada saat memulai pergerakan, dan kekakuan otot. Penyakit Parkinson adalah suatu kondisi degenaratif yang terutama mengenai jaras ekstrapiramidal yang mengandung neurotransmitter dopamine, dan karakteristiknya adalah trias yang terdiri dari: akinesia-hambatan gerakan, rigiditas, tremor-gerakan gemetar ke atas bawah, biasanya mengenai anggota gerak atas. Penyakit Parkinson (paralysis agitans) adalah penyakit degeneratif syaraf yang pertama ditemukan pada tahun 1817 (An Essay on the Shaking Palsy) oleh Dr. James Parkinson.dengan adanya tremor pada saat beristirahat, kesulitan untuk memulai pergerakan dan kekakuan otot. Penyakit Parkinson adalah gangguan neurologic progresif yang mengenai pusat otak yang bertanggung jawab untuk mengontrol dan mengatur gerakan. (Suzanne C. Smetzer.2001)

3

2.2Etiologi Penyakit Parkinson sering dihubungkan dengan kelainan neurotransmitter di otak faktorfaktor lainnya seperti : a) Defisiensi dopamine dalam substansia nigra di otak memberikan respon gejala penyakit Parkinson. b) Etiologi yang mendasarinya mungkin berhubungan dengan virus, genetik, toksisitas, atau penyebab lain yang tidak diketahui.

2.3 Patofisiologi Penyakit parkinson terjadi ketika sel saraf atau neuron di dalam otak yang disebut substantia nigra mati atau menjadi lemah. Secara normal sel ini menghasilkan bahan kimia yang penting di dalam otak yang disebut dopamine. Dopamine adalah suatu bahan kimia yang dapat menghantarkan sinyal-sinyal listrik diantara substantia nigra dan di sepanjang jalur sel saraf yang akan membantu menghasilkan gerakan tubuh yang halus. Ketika kira-kira 80% sel yang memproduksi dopamine rusak, gejala penyakit parkinson akan nampak. PARA peneliti telah berhasil mengungkap gen yang merupakan dalang di balik penyakit parkinson. Ahli syaraf di kampus Mayo Clinic di Florida menemukan bagaimana gen, EIF4G1, dapat mengakibatkan kematian sel otak menyebabkan penyakit Parkinson dan gangguan neurodegeneratif. Peneliti lainnya Owen Ross mengatakan bahwa ilu pengetahuan dapat membantu mengembangkan terapi baru untuk mengobati atau memperlambat penyakit parkinson. 2.4 Faktor Resiko 1. Usia, karena Penyakit Parkinsonumumnya dijumpai pada usia lanjut dan jarang timbul pada usia di bawah 30 tahun. 2. Ras, di mana orang kulit putih lebih sering mendapat penyakit Parkinson daripada orang Asia dan Afrika. 3. Genetik, factor genetik amat penting dengan penemuan pelbagai kecacatan pada gen tertentu yang terdapat pada penderita Penyakit Parkinson, khususnya penderita Parkinson pada usia muda.4

4. Toksin (seperti 1-methyl-4-phenyl-1,2,3,6-trihidroxypyridine (MPTP), CO, Mn, Mg, CS2, methanol, etanol dan sianida), penggunaan herbisida dan pestisida, serta jangkitan. 5. Cedera kranio serebral, meski peranannya masih belum jelas, dan 6. Tekanan emosional, yang juga dipercayai menjadi faktor risiko.

2.5 Klasifikasi 1. Parkinsonisme primer / idiopatik/paralysis agitans. Penyakit parkinson primer terjadi karena produksi dopamine rendah karna keturunan (Gen) 2. Parkinsonisme sekunder atau simtomatik Sedangkan penyakit parkinson sekunder disebabkan faktor dari luar. Misalnya, asupan obatobat antihipertensi, antiaritmia, jantung, antimuntah, atau obat gangguan jiwa. Selain itu keracunan akibat zat-zat polutan seperti karbon monoksida, sianida, karbon disulfida, pestisida, dan herbisida bisa merusak sel saraf yang memproduksi dopamine. Infeksi virus, trauma kepala, dan stroke juga bisa menimbulkan parkinson. Pasca ensefalitis virus Pasca infeksi lain, misalnya sifilis nominovaskular, tuberculosis, aterosklerosis Iatrogenic atau terinduksi obat misalnya obat-obat golongan fenotiazin, reserpine, tertrabenazin Toksik, misalnya karena intoksikasi karbonmonoksida, karbondisulfida, mangan, sianida Lain-lain, misalnya karena perdarahan serebral petekial pasca-trauma yang berulangulang pada petinju, infark lacunar, tumor serebri, hipoparatiroid, kalsifikasi Sindrom paraparkinson ( Parkinson plus ) Pada kelompok ini gejalanya hanya merupakan sebagian dari gambaran penyakit keseluruhan. Jenis ini bisa didapat pada penyakit Wilson ( degenerasi hepato-lentikularis ), hidrosefalus normotensif, sindrom Shy-drager, degenerasi striatonigral, atropi palidal ( parkinsonismus juvenilis )

5

2.6 Gejala Klinis Meskipun gejala yang disampaikan di bawah ini bukan hanya milik penderita parkinson, umumnya penderita parkinson mengalami hal itu. a. Gejala Motorik

1. Tremor (Bergetar) Gejala penyakit parkinson sering luput dari pandangan awam, dan dianggap sebagai suatu hal yang lumrah terjadi pada orang tua. Salah satu ciri khas dari penyakit parkinson adalah tangan tremor (bergetar) jika sedang beristirahat. Namun, jika orang itu diminta melakukan sesuatu, getaran tersebut tidak terlihat lagi. Itu yang disebut resting tremor, yang hilang juga sewaktu tidur. Tremor terdapat pada jari tangan, tremor kasar pada sendi metakarpofalangis, kadang-kadang tremor seperti menghitung uang logam atau memulung-mulung (pil rolling). Pada sendi tangan fleksi-ekstensi atau pronasi-supinasi pada kaki fleksi-ekstensi, kepala fleksi-ekstensi atau menggeleng, mulut membuka menutup, lidah terjulur-tertarik. Tremor ini menghilang waktu istirahat dan menghebat waktu emosi terangsang (resting/ alternating tremor). Tremor tidak hanya terjadi pada tangan atau kaki, tetapi bisa juga terjadi pada kelopak mata dan bola mata, bibir, lidah dan jari tangan (seperti orang menghitung uang). Semua itu terjadi6

pada saat istirahat/tanpa sadar. Bahkan, kepala penderita bisa bergoyang-goyang jika tidak sedang melakukan aktivitas (tanpa sadar). Artinya, jika disadari, tremor tersebut bisa berhenti. Pada awalnya tremor hanya terjadi pada satu sisi, namun semakin berat penyakit, tremor bisa terjadi pada kedua belah sisi. 2. Rigiditas/Kekakuan Tanda yang lain adalah kekakuan (rigiditas). Jika kepalan tangan yang tremor tersebut digerakkan (oleh orang lain) secara perlahan ke atas bertumpu pada pergelangan tangan, terasa ada tahanan seperti melewati suatu roda yang bergigi sehingga gerakannya menjadi terpatah-patah/putus-putus. Selain di tangan maupun di kaki, kekakuan itu bisa juga terjadi di leher. Akibat kekakuan itu, gerakannya menjadi tidak halus lagi seperti break-dance. Gerakan yang kaku membuat penderita akan berjalan dengan postur yang membungkuk. Untuk mempertahankan pusat gravitasinya agar tidak jatuh, langkahnya menjadi cepat tetapi pendek-pendek. Adanya hipertoni pada otot fleksor ekstensor dan hipertoni seluruh gerakan, hal ini oleh karena meningkatnya aktifitas motorneuron alfa, adanya fenomena roda bergigi (cogwheel phenomenon). 3. Akinesia/Bradikinesia Kedua gejala di atas biasanya masih kurang mendapat perhatian sehingga tanda akinesia/bradikinesia muncul. Gerakan penderita menjadi serba lambat. Dalam pekerjaan sehari-hari pun bisa terlihat pada tulisan/tanda tangan yang semakin mengecil, sulit mengenakan baju, langkah menjadi pendek dan diseret. Kesadaran masih tetap baik sehingga penderita bisa menjadi tertekan (stres) karena penyakit itu. Wajah menjadi tanpa ekspresi. Kedipan dan lirikan mata berkurang, suara menjadi kecil, refleks menelan berkurang, sehingga sering keluar air liur. Gerakan volunteer menjadi lambat sehingga berkurangnya gerak asosiatif, misalnya sulit untuk bangun dari kursi, sulit memulai berjalan, lambat mengambil suatu obyek, bila berbicara gerak lidah dan bibir menjadi lambat. Bradikinesia mengakibatkan berkurangnya ekspresi muka serta mimik dan gerakan spontan yang berkurang, misalnya wajah seperti topeng, kedipan mata berkurang, berkurangnya gerak menelan ludah sehingga ludah suka keluar dari mulut. 4. Tiba-tiba Berhenti atau Ragu-ragu untuk Melangkah Gejala lain adalah freezing, yaitu berhenti di tempat saat mau mulai melangkah, sedang berjalan, atau berputar balik; dan start hesitation, yaitu ragu-ragu untuk mulai melangkah. Bisa juga terjadi sering kencing, dan sembelit. Penderita menjadi lambat berpikir dan depresi.

7

Bradikinesia mengakibatkan kurangnya ekspresi muka serta mimic muka. Disamping itu, kulit muka seperti berminyak dan ludah suka keluar dari mulut karena berkurangnya gerak menelan ludah. 5. Mikrografia Tulisan tangan secara gradual menjadi kecil dan rapat, pada beberapa kasus hal ini merupakan gejala dini. 6. Langkah Dan Gaya Jalan (Sikap Parkinson) Berjalan dengan langkah kecil menggeser dan makin menjadi cepat (marche a petit pas), stadium lanjut kepala difleksikan ke dada, bahu membengkok ke depan, punggung melengkung bila berjalan. 7. Bicara Monoton Hal ini karena bradikinesia dan rigiditas otot pernapasan, pita suara, otot laring, sehingga bila berbicara atau mengucapkan kata-kata yang monoton dengan volume suara halus ( suara bisikan ) yang lambat. 8. Dimensia Adanya perubahan status mental selama perjalanan penyakitnya dengan deficit kognitif. 9. Gangguan Behavioral Lambat-laun menjadi dependen ( tergantung kepada orang lain ), mudah takut, sikap kurang tegas, depresi. Cara berpikir dan respon terhadap pertanyaan lambat (bradifrenia) biasanya masih dapat memberikan jawaban yang betul, asal diberi waktu yang cukup. 10. Gejala Lain Kedua mata berkedip-kedip dengan gencar pada pengetukan diatas pangkal hidungnya (tanda Myerson positif) b. Gejala non motoric 1) Disfungsi Otonom Keringat berlebihan, air ludah berlebihan, gangguan sfingter terutama inkontinensia dan hipotensi ortostatik. Kulit berminyak dan infeksi kulit seborrheic Pengeluaran urin yang banyak Gangguan seksual yang berubah fungsi, ditandai dengan melemahnya hasrat seksual, perilaku, orgasme. 2) Gangguan Suasana Hati, Penderita Sering Mengalami Depresi 3) Ganguan Kognitif, Menanggapi Rangsangan Lambat 4) Gangguan Tidur, Penderita Mengalami Kesulitan Tidur (Insomnia)8

5) Gangguan Sensasi, kepekaan kontras visuil lemah, pemikiran mengenai ruang, pembedaan warna, penderita sering mengalami pingsan, umumnya disebabkan oleh hypotension

orthostatic, suatu kegagalan sistemsaraf otonom untuk melakukan penyesuaian tekanan darah sebagai jawaban atas perubahan posisi badan berkurangnya atau hilangnya kepekaan indra perasa bau ( microsmia atau anosmia).

2.7 Pemeriksaan Diagnostik Diagnosis berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang. Pada setiap kunjungan penderita : 1. Tekanan darah diukur dalam keadaan berbaring dan berdiri, hal ini untuk mendeteksi hipotensi ortostatik. 2. Menilai respons terhadap stress ringan, misalnya berdiri dengan tangan diekstensikan, menghitung surut dari angka seratus, bila masih ada tremor dan rigiditas yang sangat, berarti belum berespon terhadap medikasi. 3. Mencatat dan mengikuti kemampuan fungsional, disini penderita disuruh menulis kalimat sederhana dan menggambarkan lingkaran-lingkaran konsentris dengan tangan kanan dan kiri diatas kertas, kertas ini disimpan untuk perbandingan waktu follow up berikutnya. EEG (biasanya terjadi perlambatan yang progresif), CT Scan kepala (biasanya terjadi atropi kortikal difus, sulki melebar, hidrosefalua eks vakuo)

2.8 Komplikasi a) Gangguan Motorik b) Kerusakan berjalan, Keseimbangan dan postur c) Bradikinesia (pergerakan lambat) d) Demensia e) Depresi

9

2.9 Penatalaksanaan a) Penatalaksanaan medis dapat dilakukan dengan medikamentosa seperti:

Antikolinergik untuk mengurangi transmisi kolinergik yang berlebihan ketika kekurangan dopamin b) Levodopa, merupakan prekursor dopamine, dikombinasi dengan karbidopa, inhibitor dekarboksilat, untuk membantu pengurangan L-dopa di dalam darah dan memperbaiki otak. c) Bromokiptin, agonis dopamine yang mengaktifkan respons dopamine di dalam otak. d) Amantidin yang dapat meningkatkan pecahan dopamine di dalam otak. e) Menggunakan monoamine oksidase inhibitor seperti deprenil untuk menunda serangan ketidakmampuan dan kebutuhan terapi levodopa. Obat-obatan untuk mengobati penyakit Parkinson

Obat

Aturan Pemakaian Merupakan pengobatan utama untuk Parkinson

Keterangan

Levodopa (dikombinasikan dengan karbidopa)

Diberikan

bersama

karbidopa

untuk Setelah beberapa

meningkatkan efektivitasnya & mengurangi efek tahun digunakan, sampingnya Mulai dengan dosis rendah, yg efektivitasnya selanjutnya ditingkatkan sampai efek terbesar bisa berkurang diperoleh Pada awal pengobatan seringkali ditambahkan

bromokriptin atau pergolid

pada pemberian Levodopa untuk meningkatkan kerja Levodopa atau diberikan kemudian ketika efek samping Levodopa menimbulkan masalah baru

Jarang diberikan sendiri

Bisa Seringkali diberikan sebagai tambahan pada pemakaian Levodopa meningkatkan aktivitas Levodopa di otak

Seleglin

10

Obat antikolinergik (benztropin triheksifenidil), & Pada stadium awal penyakit bisa diberikan tanpa Levodopa, pada stadium lanjut diberikan Bisa menimbulkan beberapa samping efek

obat anti depresi bersamaan dengan Levodopa, mulai diberikan tertentu, antihistamin (difenhidramin) dalam dosis rendah

Digunakan pada stadium awal untuk penyakit yg ringan Amantadin Pada stadium lanjut diberikan untuk

Bisa tidak setelah

menjadi efektif beberap

meningkatkan efek Levodopa

bulan digunakan sendiri

Penyakit Parkinson merupakan penyakit kronis yang membutuhkan penanganan secara holistik meliputi berbagai bidang. Pada saat ini tidak ada terapi untuk menyembuhkan penyakit ini, tetapi pengobatan dan operasi dapat mengatasi gejala yang timbul. Pengobatan penyakit parkinson bersifat individual dan simtomatik, obat-obatan yang biasa diberikan adalah untuk pengobatan penyakit atau menggantikan atau meniru dopamin yang akan memperbaiki tremor, rigiditas, dan slowness. Penatalaksanaan keperawatan Perawatan pada penderita penyakit parkinson bertujuan untuk memperlambat dan menghambat perkembangan dari penyakit itu dengan cara pemberian asuhan keperawatan secara intensif. Perawatan ini dapat dilakukan dengan pemberian obat kolaborasi dengan medis atopun dokter dan terapi fisik seperti terapi berjalan, terapi suara/berbicara dan pasien diharapkan tetap melakukan kegiatan sehari-hari. a. Terapi Fisik Sebagian terbesar penderita Parkinson akan merasa efek baik dari terapi fisik. Pasien akan termotifasi sehingga terapi ini bisa dilakukan di rumah, dengan diberikan petunjuk atau latihan contoh diklinik terapi fisik. Program terapi fisik pada penyakit Parkinson merupakan

11

program jangka panjang dan jenis terapi disesuaikan dengan perkembangan atau perburukan penyakit, misalnya perubahan pada rigiditas, tremor dan hambatan lainnya. Latihan fisik yang teratur, termasuk yoga, taichi, ataupun tari dapat bermanfaat dalam menjaga dan meningkatkan mobilitas, fleksibilitas, keseimbangan, dan range of motion. Latihan dasar selalu dianjurkan, seperti membawa tas, memakai dasi, mengunyah keras, dan memindahkan makanan di dalam mulut.

b. Terapi Suara Perawatan yang paling besar untuk kekacauan suara yang diakibatkan oleh penyakit Parkinson adalah dengan Lee Silverman Voice Treatment ( LSVT ). LSVT fokus untuk meningkatkan volume suara.

c. Nutrisi Beberapa nutrient telah diuji dalam studi klinik klinik untuk kemudian digunakan secara luas untuk mengobati pasien Parkinson. Peran perawat adalah mengawasi asupan nutrisi terhadap pasien parkinson.

Penatalaksanaan Medis Terapi Obat Obatan Beberapa obat yang diberikan pada penderita penyakit parkinson: 1) Antikolinergik Benzotropine ( Cogentin), trihexyphenidyl ( Artane). Berguna untuk mengendalikan gejala dari penyakit parkinson. Untuk mengaluskan pergerakan, mengontrol tremor dan kekakuan. 2) Carbidopa/levodop Merupakan preparat yang paling efektif untuk menghilangkan gejala derivat dopaminagonis-ergot berguna jika ditambahkan kedalam levodopa untuk mempelancar fluktasi klinis. 3) Obat-obat antihistamin untuk menghilangkan tremor. 4) Preparat antivirus, Amantandin hidroklorida, Digunakan untuk mengurangi kekakuan,tremor dan bradikinestesia. 5) Inhibitor MAO untuk menghambat pemecahan dopamine 6) Obat-obat antidepresan

12

Selain terapi obat yang diberikan, pemberian makanan harus benar-benar diperhatikan, karena kekakuan otot bisa menyebabkan penderita mengalami kesulitan untuk menelan sehingga bisa terjadi kekurangan gizi (malnutrisi) pada penderita. Makanan berserat akan membantu mengurangi ganguan pencernaan yang disebabkan kurangnya aktivitas, cairan dan beberapa obat.

Pencangkokoan Syaraf Cangkok sel stem secara genetik untuk memproduksi dopamine atau sel sistem yang berubah menjadi sel memproduksi dopamine telah mulai dilakukan Oprasi. Operasi untuk penderita Parkinson jarang dilakukan sejak ditemukannya levodopa. Operasi dilakukan pada pasien dengan Parkinson yang sudah parah di mana terapi dengan obat tidak mencukupi. Operasi dilakukan thalatotomi dan stimulasi thalamik.

7. Botox Baru-baru ini, injeksi Botox sedang diteliti sebagai salah satu pengobatan non-FDA di masa mendatang. Progresifitas gejala pada PD dapat berlangsung 20 tahun atau lebih. Namun demikian pada beberapa orang dapat lebih singkat. Tidak ada cara yang tepat untuk memprediksikan lamanya penyakit ini pada masing-masing individu. Dengan treatment yang tepat, kebanyakan pasien PD dapat hidup produktif beberapa tahun setelah diagnosis.

13

BAB 3 ASUHAN KEPERAWATAN

Pengkajian Kaji saraf kranial, fungsi serebral (koordinasi) dan fungsi motorik.Observasi gaya berjalan dan saat melakukan aktivitas. Kaji riwayat gejala dan efeknya terhadap fungsi tubuh. Kaji kejelasan dan kecepatan bicara. Riwayat keperawatan : riwayat medis dan pembedahan yang lalu, lamanya tandatanda dan gejala-gejala (lambat kemudian kemudian berkembang secara progressive); kelemahan dan mudah lelah; berkeringat; konstipasi; kesulitan untuk berkemih; kesulitan menelan; keram otot dan kegelisahan. Pengkajian fisik : tremor; kekakuan pada otot rangka; wajah topeng dan kurang ekspresi; ekspresi wajah tampak kesakitan bila membuka mulut, mata berputar, meningkat sekresi air mata dan saliva, rendah tonus suara, mengeluarkan liur, monotonous, ketidak mampuan duduk tegak, mempertahankan keseimbangan dan kooerdinasi. Psikososial: usia, jenis kelamin, peerjaan, gaya hidup, mekanisme koping yang biasa digunakan, penerimaan/adaptasi terhadap perubahan tubuh, peran dan tanggung jawab yang biasa dilakukan. Pengetahuan klien dan keluarga: pemahaman tentang proses penyakit dan prognosa, kesulitan untuk monilisasi, makan dan kebersihan perseorangan, pengobatan, tingkat pengetahuan, membaca dan belajar

Diagnosa Keperawatan

1. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kelemahan otot. 2. Kurang perawatan diri (makan, minum, berpakaian, higiene) berhubungan dengan tremor ( kelemahan otot ) dan gangguan motorik. 3. Resiko kurangnya nutrisi berhubungan dengan kesulitan dalam mengunyah dan menelan makanan 4. Kerusakan komunikasi verbal yang berhubungan dengan penurunan volume bicara perlambatan bicara, ketidakmampuan untuk menggerakkan otot-otot wajah.

14

Intervensi

1. Kerusakan mobilitas fisik b/d gangguan pergerakan akibat penurunan kadar dopamine Tujuan : Setelah diberikan askep diharapkan pasien mendemonstrasikan prilaku yang memungkinkan aktivitas

Kriteria hasil : Tremor, bradikinesia, dan rigiditas pasien berkurang atau hilang

Rencana Tindakan : 1) Periksa kembali kemampuan dan keadaan secara fungsional pada kerusakan yang terjadi. 2) Kaji derajat immobilisasi dengan menggunakan skala ketergantungan (0-4) 3) Letakkan pasien pada posisi tertentu untuk menghindari kerusakan karena tekanan. Ubah posisi pasien secara teratur dan buat sedikit perubahan posisi antara waktu perubahan posisi tersebut 4) Berikan/ bantu untuk melakukan latihan rentang gerak. 5) Instruksikan/ bantu pasien dengan program latihan dan penggunaan alat mobilisasi. Tingkatkan aktivitas dan partisipasi dalam merawat siri sendiri sesuai kemampuan

Rasional : 1) Mengidentifikasi kemungkinan kerusakan secara fungsional dan mempengaruhi pilihan intervensi yang akan dilakukan. 2) Pasien mampu mandiri (nilai 0), memerlukan bantuan/ peralatan yang minimal (nilai 1), memerlukan bantuan sedang/ dengan pengawasan/ diajarkan (nilai 2), memerlukan bantuan/ peralatan yang terus-menerus dan alat khusus (nilai 3), tergantung secara total pada pemberi asuhan (nilai 4) 3) perubahan posisi yang teratur menyebabkan penyebaran terhadap

berat badan dan meningkatkan sirkulasi pada seluruh bagian tubuh. 4) mempertahankan mobilitas dan fungsi sendi/ posisi normal ekstremitas dan menurunkan terjadinya vena yang statis.

15

5) proses penyembuhan yang lambat seringkali menyertai trauma kepala dan pemulihan secara fisik merupakan bagian yang amat penting dari suatu program pemulihan tersebut.

2. Risiko perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan b/d susah menelan

Tujuan : Setelah diberikan askep diharapkan pasien tetap mendapatkan nutrisi secara adekuat

Kriteria hasil : Intake nutrisi adekuat

Rencana Tindakan : 1) Kaji kemampuan pasien untuk mengunyah dan menelan. 2) Auskultasi bising usus, catat adanya penurunan/ hilangnya atau suara yang hiperaktif 3) Jaga kenyamanan dalam memberikan makan pada pasien, seperti tinggikan tempat tidur selama pasien makan. 4) Berikan makanan yang lunak dan yang sesuai dengan selera pasien 5) Konsultasi dengan ahli gizi kepala

Rasional : 1) faktor ini menentukan pemilihan terhadap jenis makanan sehingga pasien harus terlindung dari aspirasi. 2) fungsi saluran pencernaan biasanya tetap baik pada kasus cedera kepala, jadi bising usus membantu dalam menentukan respons untuk makan atau berkembangnya komplikasi, seperti paralitik ileus. 3) menurunkan risiko regurgitasi dan/atau terjadinya aspirasi 4) dengan memberikan makanan yang lunak pasien bisa lebih mudah untuk menelan dan makanan yang sesuai dengan selera pasien bisa meningkatkan nafsu makan pasien.merupakan sumber yang efektif untuk mengidentifikasi kebutuhan kalori/ nutrisi tergantung pada usia, berat badan, ukuran tubuh, dan keadaan penyakit sekarang. 3. Defisit parawatan diri berhubungan dengan kelemahan neuromuskular,menurunya kekuatan,kehilangan kontrol otot/koordinasi.16

Tujuan : Dalam waktu 2 x 24 jam keperawatan diri klien terpenuhi Kriteria Hasil: Klien dapat menunjukkan perubahan hidup untuk kebutuhan merawat diri, klien mampu melakukan aktivitas perawatan diri sesuai dengan tingkat kemampuan ,dan mengidentifikasi personal/masyarakat yang dapat membantu. Rencana Tindakan : 1) kaji kemampuan dan tingkat penurunan dan skala 0 4 untuk melakukan AD 2) hindari apa yang tidak dapat dilakukan klien dan bantu bila perlu. 3) kolaborasi pemberian pencahar dan konsul ke dokter terapi okepasi 4) ajarkan dan dukung klien selama klien aktifitas 5) modifikasi lingkungan Rasional : 1) membantu dalam mengantisipasi dan merencanakan pertemuan kebutuhan individual 2) klien dalam keadaan cemas dan tergantung hal ini dilakukan untuk untuk mencegah frustasi dan harga diri klien. 3) pertolongan utama terhadap fungsi usus atau defekasi,untuk mengembangkan terapi dan melegkapi kebutuhan khusus. 4) Dukungan padsa klien selama aktifitas kehidupan sehari-hari dapat meningkatkan perawatan diri. 5) Modifikasi lingkungan diperlukan untuk mengompensasi ketidakmampuan fungsi

4. Gangguan komunikasi verbal yang berhubungan dengan penurunan kemampuan bicara dan kekakuan otot wajah Tujuan : Setelah di berikan asuhan keperwatan di harap pasien bisa berkomonikasi dengan benar Kriteria Hasil : Memaksimalkan kemampuan berkomunikasi.17

Rencana Tindakan : 1) Jaga komplikasi pengobatan. 2) Rujuk ke terapi wicara. 3) Ajarkan klien latihan wajah dan menggunakan metoda bernafas untuk memperbaiki kata-kata, volume, dan intonasi. 4) Nafas dalam sebelum berbicara untuk meningkatkan volume suara dan jumlah kata dalam kalimat setiap bernafas 5) Latih berbicara dalam kalimat pendek, membaca keras di depan kaca atau ke dalam perekam suara (tape recorder) untuk memonitor kemajuan.

18

Obat-obatan,zat polutan,toksik Ex: karbon monoksida,sianida,karbon di sulfida

Substansi nigra mati/melemah

Defisiensi dopamine

Parkinson

Ridigitas

tremor

Kesulitan menelan

Ketidakmampuan menggerakkan otot wajah

Penurunan dopamin

Intake tidak adekuat

Volume bicara menurun

Gangguan motorik

Resiko kurangnya nutrisi

Perlambatan bicara

Kelemahan otot

Kurangnya perawatan diri Kerusakan komunikasi verbal

Kerusakan mobilitas fisik

19

BAB 4 PENUTUP 4.1 Kesimpulan Penyakit Parkinson adalah gangguan neurologic progresif yang mengenai pusat otak yang bertanggung jawab untuk mengontrol dan mengatur gerakan. (Suzanne C. Smetzer.2001) Tanda-tanda : a) Kekakuan pada ekstremitas b) Kekakuan yang tampak Waxy dalam melakukan semua gerakan. c) Kesulitan dalam mengawali, mempertahankan, dan melakukan aktivitas motorik d) Mengalami penundaan dalam melakukan aktivitas normal. Gejala Klinis : a) Tremor b) Rigiditas c) Akinesia / Bradikinesahipokinesia d) Langkah dan gaya berjalan e) Pemeriksaan penunjang f) Terapi Antikolinergik untuk mengontrol tremor dan kekauan. g) Terapi Levodopa merupakan preaprat yang paling efektif untukmenghilangkan gejala.

4.2 Saran Kepada calon peawat masa depan, hususnya instansi Stikes Ngudia Husada Madura hendaklah mengetahui dengan benar segala sesuatu tentang kesehatan, tak terkeculi dengan penyakit parkinson ini, sekalipun jarang di temukan, bukan berarti di sepelekan. Supaya nanti ketika terjun kemasyarakat kita bisa membarikan asuhan keperawatan dengan benar. Amiinnnnn..

20

DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth. 2002. Keperawatan Medikal Bedah Vol. 3. Jakarta: EGC Price, A. Sylvia. 1995. Patofisiologi Edisi 4. Jakarta: EGC Doenges, E. Marilynn. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan Edisi 3. Jakarta: EGC Baughman, Diene C. 2000. Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta: EGC Stein, Jay H. 1998. Panduan Klinik Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta: EGC Www.Parkinson.com di akses tanggal 29 september 2012 pukul 12 00 Www.askepparkinson.com di akses tanggal 20 september 2012 pukul 19 00

21