of 35 /35
BAB I PENDAHULUAN Rinitis atrofi adalah penyakit infeksi hidung kronik yang ditandai adanya atrofi progresif pada mukosa dan tulang konka dan pembentukan krusta. Secara klinis, mukosa hidung menghasilkan sekret yang kental dan cepat mengering, sehingga terbentuk krusta yang berbau busuk. 1 Etiologi dan patogenesis rinitis atrofi sampai sekarang belum dapat diketahui secara pasti. Oleh karena etiologinya belum pasti, maka pengobatannya belum ada yang baku. Pengobatan ditujukan untuk menghilangkan faktor penyebab dan untuk menghilangkan gejala. Pengobatan dapat diberikan secara konservatif atau jika tidak menunjukan perbaikan, dilakukan operasi. Biasanya diagnosis rinitis atrofi secara klinis tidak sulit. Biasanya sekret berbau, bilateral, terdapat krusta kuning kehijauan. Keluhan subjektif yang sering ditemukan pada pasien biasanya napas berbau (sementara pasien sendiri menderita anosmia). 1,2 Menurut Boies frekwensi penderita rinitis atrofi wanita : laki-laki adalah 3 : 1. Penyakit ini lebih sering mengenai wanita, usia 1-35 tahun terutama pada usia pubertas. Sering ditemukan pada masyarakat dengan tingkat sosial ekonomi rendah dan di

Lapsus Tht Ozaena

  • Author
    tr14ni

  • View
    62

  • Download
    9

Embed Size (px)

DESCRIPTION

OZAENA

Text of Lapsus Tht Ozaena

BAB IPENDAHULUAN

Rinitis atrofi adalah penyakit infeksi hidung kronik yang ditandai adanya atrofi progresif pada mukosa dan tulang konka dan pembentukan krusta. Secara klinis, mukosa hidung menghasilkan sekret yang kental dan cepat mengering, sehingga terbentuk krusta yang berbau busuk.1 Etiologi dan patogenesis rinitis atrofi sampai sekarang belum dapat diketahui secara pasti. Oleh karena etiologinya belum pasti, maka pengobatannya belum ada yang baku. Pengobatan ditujukan untuk menghilangkan faktor penyebab dan untuk menghilangkan gejala. Pengobatan dapat diberikan secara konservatif atau jika tidak menunjukan perbaikan, dilakukan operasi. Biasanya diagnosis rinitis atrofi secara klinis tidak sulit. Biasanya sekret berbau, bilateral, terdapat krusta kuning kehijauan. Keluhan subjektif yang sering ditemukan pada pasien biasanya napas berbau (sementara pasien sendiri menderita anosmia).1,2Menurut Boies frekwensi penderita rinitis atrofi wanita : laki-laki adalah 3 : 1. Penyakit ini lebih sering mengenai wanita, usia 1-35 tahun terutama pada usia pubertas. Sering ditemukan pada masyarakat dengan tingkat sosial ekonomi rendah dan di lingkungan yang buruk dan di negara sedang berkembang.1,2 Rinitis atrofi atau ozaena lebih umum di negara-negara sekitar Laut Tengah daripada di Amerika Serikat. Menurunnya insidens campak, scarlet fever, dan difteria di Eropa Selatan sejak perang dunia ke II tampaknya timbul bersaman dengan suatu penurunan tajam dalam insidens ozaena.2,3

BAB IITINJAUAN PUSTAKA

A. Anatomi HidungSecara anatomis, hidung terbagi atas hidung luar dan rongga dalam hidung. Hidung luar berbentuk piramid dengan bagian-bagiannya dari atas ke bawah : pangkal hidung (bridge), batang hidung (dorsum nasi), puncak hidung (hip), ala nasi, kolumela, dan lubang hidung (nares anterior). Hidung luar dibentuk oleh kerangka tulang dan tulang rawan yang dilapisi oleh kulit, jaringan ikat, dan beberapa otot kecil yang berfungsi untuk melebarkan atau menyempitkan lubang hidung. Kerangka tulang terdiri dari: tulang hidung (os nasal), prosesus frontalis os maksila, dan prosesus nasalis os frontal. Sedangkan kerangka tulang rawan terdiri dari beberapa pasang tulang rawan yang terletak di bagian bawah hidung, yaitu sepasang kartilago nasalis lateralis superior, sepasang kartilago nasalis lateralis inferior yang disebut juga sebagai kartilago alar mayor, dan tepi anterior kartilago septum.4Rongga hidung atau kavum nasi berbentuk terowongan dari depan ke belakang yang dipisahkan oleh septum nasi di bagian tengahnya menjadi kavum nasi kanan dan kiri. Pintu atau lubang masuk kavum nasi bagian depan disebut nares anterior sedangkan lubang belakang disebut nares posterior (koana) yang menghubungkan kavum nasi dengan nasofaring. Bagian dari kavum nasi yang letaknya sesuai dengan ala nasi, tepat di belakang nares anterior, disebut vestibulum. Vestibulum ini dilapisi oleh kulit yang mempunyai banyak kelenjar sebasea dan rambut-rambut panjang yang disebut vibrise.4,5Tiap kavum nasi mempunyai 4 buah dinding, yaitu dinding medial, lateral, inferior, dan superior. Dinding medial hidung adalah septum nasi. Septum dibentuk oleh tulang dan tulang rawan. Bagian tulang adalah lamina perpendikularis os etmoid, vomer, krista nasalis os maksila, dan krista nasalis os palatina. Bagian tulang rawan adalah kartilago septum (lamina kuadrangularis) dan kolumela. Septum dilapisi oleh perikondrium pada bagian tulang rawan dan periosteum pada bagian tulang, sedangkan di luarnya dilapisi oleh mukosa hidung.4,5Pada dinding lateral terdapat 4 buah konka, yang terbesar dan letaknya paling bawah ialah konka inferior, kemudian yang lebih kecil ialah konka media, yang lebih kecil lagi ialah konka superior, sedangkan yang terkecil disebut konka suprema. Konka suprema ini biasanya rudimenter. Konka inferior merupakan tulang tersendiri yang melekat pada os maksila dan labirin etmoid, sedangkan konka media, superior, dan suprema merupakan bagian dari labirin etmoid.4,5

Gambar 1. Anatomi kavum nasi dan konka2

Di antara konka-konka dan dinding lateral hidung terdapat rongga sempit yang disebut meatus.Tergantung dari letak meatus, ada tiga meatus yaitu meatus inferior, medius, dan superior. Meatus inferior terletak di antara konka inferior dengan dasar hidung dan dinding lateral rongga hidung. Pada meatus inferior terdapat muara (ostium) duktus nasolakrimalis.4,5Meatus medius terletak di antara konka media dan dinding lateral rongga hidung. Pada meatus medius terdapat muara sinus frontal, sinus maksila, dan sinus etmoid anterior. Pada meatus superior yang merupakan ruang di antara konka superior dan konka media terdapat muara sinus etmoid posterior dan sinus sfenoid.4,5Dinding inferior merupakan dasar rongga hidung dan dibentuk oleh os maksila dan os palatum. Dinding superior atau atap hidung sangat sempit dan dibentuk oleh lamina kribriformis, yang memisahkan rongga tengkorak dari rongga hidung. Lamina kribriformis merupakan lempeng tulang berasal dari os etmoid. Tulang ini berlubang-lubang (kribrosa=saringan) tempat masuknya serabut-serabut saraf olfaktorius. Di bagian posterior, atap rongga hidung dibentuk oleh os sfenoid.4,5VaskularisasiBagian atas rongga hidung mendapat pendarahan dari a. etmoid anterior dan posterior yang merupakan cabang dari a. oftalmika dari a. karotis interna. Bagian bawah rongga hidung mendapat pendarahan dari cabang a. maksilaris interna, diantaranya ialah ujung a. palatina mayor dan a. sfenopalatina yang keluar dari foramen sfenopalatina bersama n. sfenopalatina dan memasuki rongga hidung di belakang ujung posterior konka media. Bagian depan hidung mendapat pendarahan dari cabang-cabang a. fasialis.4Pada bagian depan septum terdapat anastomosis dari cabang-cabang a. sfenopalatina, a. etmoid anterior, a. labialis superior, dan a. palatina mayor, yang disebut pleksus Kiesselbach (Littles area). Pleksus Kiesselbach letaknya superfisial dan mudah cedera oleh trauma, sehingga sering menjadi sumber epistaksis (perdarahan hidung), terutama pada anak. Vena-vena hidung mempunyai nama yang sama dan berjalan berdampingan dengan arterinya. Vena di vestibulum dan struktur luar hidung bermuara ke v. oftalmika yang berhubungan dengan sinus kavernosus. Vena-vena di hidung tidak memiliki katup, sehingga merupakan faktor predisposisi untuk mudahnya penyebaran infeksi sampai ke intrakranial.4PersarafanBagian depan dan atas rongga hidung mendapat persarafan sensoris dari n. etmoidalis anterior, yang merupakan cabang dari n. nasosiliaris, yang berasal dari n. oftalmikus (N. V-1). Rongga hidung lainnya, sebagian besar mendapat persarafan sensoris dari n. maksila melalu ganglion sfenopalatina.4 Ganglion sfenopalatina, selain memberikan persarafan sensoris, juga memberikan persarafan vasomotor atau otonom untuk mukosa hidung. Ganglion ini menerima serabut saraf dari n. maksila (N. V-2), serabut parasimpatis dari n. petrosus superfisialis mayor, dan serabut saraf simpatis dari n. petrosus profundus. Ganglion sfenopalatina terletak di belakang dan sedikit di atas ujung posterior konka media.4 Fungsi penghidu berasal dari n. olfaktorius. Saraf ini turun melalui lamina kribrosa dari permukaan bawah bulbus olfaktorius dan kemudian berakhir pada sel-sel reseptor penghidu pada mukosa olfaktorius di daerah sepertiga atas hidung.4

B. Fisiologi Hidung4Berdasarkan teori struktur, teori evolusioner, dan teori fungsional, fungsi fisiologis hidug dan sinus paranasal adalah : 1. Fungsi respirasi Untuk mengatur kondisi udara (air conditioning), penyaring udara, humidikasi, penyeimbang dalam pertukaran tekanan dan mekanisme imunologik lokal. Udara respirasi masuk ke hidung menuju sistem respirasi melalui nares anterior, lalu naik keatas setinggi konka media dan kemudian turun kebawah kearah nasofaring. Aliran udara yang melalui hidung di atur sehingga berkisar 37C. Fungsi pengatur suhu ini di mungkinkan oleh banyaknya pembuluh darah di bawah epitel dan adanya permukaan konka dan septum yang luas. Partikel debu, virus, bakteri, dan jamur yang terhirup bersama udara akan d saring di hidung oleh ; rambut (vibrisse) pada vestibulum nasi, silia, palut lendir. Debu dan bakteri akan melekat pada palut lendir dan partikel- partikel yang besar akan di kelurakan denfan reflex bersin.2. Fungsi penghidu Hidung juga bekerja sebagai indera penghidu dengan adanya mukosa olfaktorius pada atap rongga hidung, konka superior dan sepertiga bagian atas septum. Partikel bau dapat mencapai daerah ini dengan cara difusi dengan palut lendir atau bila menarik nafas dengan kuat.3. Fungsi fenotik Resonasi oleh hidung penting untuk kualitas suara ketika berbicara dan menyanyi. Sumbatan hidung akan menyebabkan resonasi berkurang atau hilang, sehingga terdengar suara sengau (rinolalia). 4. Reflex nasal Mukosa hidung merupakan reseptor refleks yang berhubungan dengan saluran cerna, kardiovaskuler, dan pernafasan. Iritasi mukosa hidung akan menyebabkan sekresi refleks bersin dan berhenti nafas. Ransang bau tertentu dapat menyebabkansekresi kelenjer liur, lambung, dan pancreas.

C. DefinisiRinitis atrofi merupakan penyakit kronik nonspesifik yang ditandai dengan mukosa dan konka yang atrofi, kelainan mukosa yang menyebabkan terbentuknya krusta, kavum nasal yang luas, anosmia, dan bau busuk. Rinitis atrofi memiliki banyak istilah lain seperti Rinitis sika, Rinitis kering, sindrom hidung terbuka dan ozaena.2,6,7

D. EpidemiologiPenyakit ini paling sering menyerang wanita usia 1 sampai 35 tahun, terutama pada usia pubertas dan hal ini dihubungkan dengan status estrogen (faktor hormonal). Rinitis atrofi kebanyakan terjadi pada wanita, angka kejadian wanita:pria adalah 3:1.1 Rinitis atrofi merupakan penyakit yang umum di negara-negara berkembang. Penyakit ini muncul sebagai endemi di daerah subtropis dan daerah yang bersuhu panas seperti Asia Selatan, Afrika, Eropa Timur dan Mediterania. Pasien biasanya berasal dari kalangan ekonomi rendah dengan status higiene buruk.1

E. EtiologiPenyebab pasti dari rinitis atrofi (ozaena) belum diketahui secara jelas sampai sekarang. Terdapat berbagai teori mengenai penyebab rinitis atrofi dan penyakit degeneratif sejenis. Beberapa penulis menekankan faktor herediter. Namun ada beberapa teori dan keadaan lain yang dianggap berhubungan dengan terjadinya rinitis atrofi (ozaena), yaitu :1,21. Infeksi oleh kuman spesifik. Kuman yang paling sering ditemukan adalah spesies Klebsiella, terutama Klebsiella ozaena. Kuman ini menghentikan aktivitas silia normal pada mukosa hidung manusia. Selain golongan Klebsiella, kuman spesifik penyebab lainnya antara lain Stafilokokus, Streptokokus, Pseudomonas aeruginosa, Bacillus mucosus, Diphteroid bacilli, dan Cocobacillus foetidus ozaena. 2. Defisiensi Fe (zat besi). 3. Defisiensi vitamin A. 4. Infeksi sekunder, misalnya sinusitis kronis. 5. Kelainan hormonal, misalnya ketidakseimbangan hormon estrogen. 6. Penyakit kolagen, yang termasuk penyakit autoimun. 7. Dan lain sebagainya

F. KlasifikasiMenurut dr. Spencer Watson (1875), rinitis atrofi dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu berdasarkan gejala klinis dan berdasarkan penyebab/ etiologinya. Berdasarkan gejala klinis, rinitis atrofi dibedakan menjadi: 81. Rinitis atrofi ringan, ditandai dengan pembentukan krusta yang tebal dan mudah ditangani dengan irigasi. 2. Rinitis atrofi sedang, ditandai dengan anosmia dan rongga hidung yang berbau. 3. Rinitis atrofi berat, misalnya rinitis atrofi yang disebabkan oleh sifilis, ditandai oleh rongga hidung yang sangat berbau disertai destruksi tulang. Sedangkan berdasarkan penyebab/etiologinya, rinitis atrofi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu sebagai berikut: 8,9 1. Rinitis atrofi primer, merupakan bentuk klasik rinitis atrofi yang didiagnosis pereklusionam setelah riwayat bedah sinus, trauma hidung, atau radiasi disingkirkan. Penyebab primernya merupakan Klebsiella ozenae. Dengan kata lain, rinitis atrofi primer adalah rinitis atrofi yang terjadi pada hidung tanpa kelainan sebelumnya. 2. Rinitis atrofi sekunder, merupakan bentuk yang paling sering ditemukan di negara berkembang. Rinitis atrofi sekunder merupakan komplikasi dari suatu tindakan atau penyakit. Penyebab terbanyak adalah bedah sinus, radiasi, trauma, serta penyakit granuloma dan infeksi.

G. PatogenesisBeberapa penulis menyatakan adanya metaplasia epitel kolumnar bersilia menjadi epitel skuamosa atau atrofik dan fibrosis dari tunika propria. Terdapat pengurangan kelenjar alveolar baik dalam jumlah dan ukuran serta adanya endarteritis dan periarteritis pada arteriole terminal. Oleh karena itu secara patologi, rinitis atrofi bisa dibagi menjadi dua :101. Tipe I : adanya endarteritis dan periarteritis pada arteriole terminal akibat infeksi kronik, membaik dengan efek vasodilator dari terapi estrogen. 2. Tipe II : terdapat vasodilatasi kapiler, yang bertambah buruk dengan terapi estrogen. Sebagian besar kasus rinitis atrofi merupakan tipe I. Endarteritis di arteriole akan menyebabkan berkurangnya aliran darah ke mukosa, juga akan ditemui infiltrasi sel bulat di submukosa. Taylor dan Young11 mendapatkan sel endotel bereaksi positif dengan fosfatase alkali yang menunjukkan adanya absorbsi tulang yang aktif. Atrofi epitel bersilia dan kelenjar seromusinus menyebabkan pembentukan krusta tebal yang melekat. Atrofi konka menyebabkan saluran nafas menjadi lapang. Ini juga dihubungkan dengan teori proses autoimun.10,11Dobbie11 mendeteksi adanya antibodi yang berlawanan dengan surfaktan protein A. Defisiensi surfaktan merupakan penyebab utama menurunnya resistensi hidung terhadap infeksi. Fungsi surfaktan yang abnormal menyebabkan pengurangan efisiensi mucus clearance dan mempunyai pengaruh kurang baik terhadap frekuensi gerakan silia. Ini akan menyebabkan bertumpuknya lendir dan juga diperberat dengan keringnya mukosa hidung dan hilangnya silia. Mukus akan mengering bersamaan dengan terkelupasnya sel epitel, membentuk krusta yang merupakan medium yang sangat baik untuk pertumbuhan kuman.10,11 Perubahan histopatologi dalam hidung pada rinitis atrofi (ozaena), yaitu :111. Mukosa hidung berubah menjadi lebih tipis. 2. Silia hidung akan menghilang. 3. Pada epitel hidung akan terjadi perubahan metaplasia dari epitel torak bersilia menjadi epitel kubik atau epitel gepeng berlapis. 4. Kelenjar hidung akan mengalami degenerasi, atrofi (bentuknya mengecil), atau jumlahnya berkurang.

H. Gejala KlinisKeluhan penderita rinitis atrofi (ozaena) biasanya berupa hidung tersumbat, gangguan penciuman (anosmia), ingus kental yang berwarna hijau, adanya krusta (kerak) berwarna hijau, sakit kepala, epistaksis dan hidung terasa kering. Keluhan subjektif lain yang sering ditemukan pada pasien biasanya napas berbau (sementara pasien sendiri menderita anosmia) sehingga pasien biasanya tidak merasakannya, sedangkan orang lain yang penciumannya normal yang biasanya akan terganggu dengan bau tersebut.1,3Pasien mengeluh kehilangan indra pengecap dan tidak bisa tidur nyenyak ataupun tidak tahan udara dingin. Meskipun jalan napas jelas menjadi semakin lebar/ lapang, pasien merasakan sumbatan yang makin progresif saat bernapas lewat hidung, terutama karena katup udara yang mengatur perubahan tekanan hidung dan menghantarkan impuls sensorik dari mukosa hidung ke sistem saraf pusat telah bergerak semakin jauh dari gambaran.11,12

I. Pemeriksaan FisikPemeriksaan THT pada kasus rinitis atrofi (ozaena) dapat ditemukan rongga hidung dipenuhi krusta hijau, kadang-kadang kuning atau hitam; jika krusta diangkat, terlihat rongga hidung sangat lapang, atrofi konka (konka nasi media dan konka nasi inferior mengalami hipotrofi atau atrofi), sekret purulen dan berwarna hijau, mukosa hidung tipis dan kering. Bisa juga ditemui ulat/ telur larva (karena bau busuk yang timbul).7,10Sutomo dan Samsudin10 membagi ozaena secara klinik dalam tiga tingkat : 101. Tingkat I : Atrofi mukosa hidung, mukosa tampak kemerahan dan berlendir, krusta sedikit.2. Tingkat II : Atrofi mukosa hidung makin jelas, mukosa makin kering, warna makin pudar, krusta banyak, keluhan anosmia belum jelas. 3. Tingkat III : Atrofi berat mukosa dan tulang sehingga konka tampak sebagai garis, rongga hidung tampak lebar sekali, dapat ditemukan krusta di nasofaring, terdapat anosmia yang jelas. Perubahan kontinu pada kompleks penyakit degeneratif kronik ini mempunyai awitan yang timbul perlahan berupa atrofi hidung dini. Biasanya pertama mengenai mukosa hidung, tampak beberapa daerah metaplasia yang kering dan tipis dimana epitel pernapasan telah kehilangan silia dan terbentuk krusta kecil serta sekret yang kental. Dapat terjadi ulserasi ringan dan pendarahan.2Atrofi tidak hanya mempengaruhi daerah mukosa hidung yang lebih besar, namun terutama melibatkan suplai darah epitel hidung. Secara perlahan keadaan ini akan memperbesar rongga hidung ke segala jurusan dengan semakin tipisnya epitel. Kelenjar mukosa atrofi dan menghilang, sementara fibrosis jaringan subepitel perlahan-lahan akan semakin menyeluruh. Jaringan di sekitar mukosa hidung juga ikut terlibat, termasuk kartilago, otot, dan kerangka tulang hidung. Akhirnya kekeringan, pembentukan krusta, dan iritasi mukosa hidung dapat meluas ke epitel nasofaring, hipofaring, dan laring. Keadaan ini dapat mempengaruhi patensi tuba Eustachius, berakibat efusi telinga tengah kronik dan dapat menimbulkan perubahan yang tidak diharapkan pada apartus lakrimalis termasuk keratitis sicca.1,2 Gambar 2.(kiri) Endoscopy menunjukkan krusta kehijauan, (kanan)cavum nasi tampak lapang

J. Pemeriksaan PenunjangPemeriksaan penunjang yang dapat membantu menegakkan diagnosis, antara lain transluminasi, foto rongen sinus paranasal, pemeriksaan mikroorganisme dan uji resistensi kuman, pemeriksaan darah tepi, pemeriksaan Fe serum dan pemeriksaan histopatologik. CT scan dianjurkan jika diagnosis meragukan. Pada CT scan dapat ditemukan :13,14 1. penebalan mukoperiosteum sinus paranasal2. kehilangan ketajaman dari kompleks sekunder osteomeatal untuk meresobsi bula etmoid dan proses uncinate.3. hipoplasia sinus maksilaris 4. pelebaran kavum hidung dengan erosi dan membusurnya dinding lateral hidung . 5. resopsi tulang dan atrofi mukosa pada konka media dan inferior. Gambar 3. CT-Scan Rinitis Atrofi13

Secara histopatologik tampak mukosa hidung menjadi tipis, silia menghilang, metaplasia epitel torak bersilia menjadi epitel kubik atau gepeng berlapis, kelenjar-kelenjar berdegenerasi dan atrofi serta jumlahnya berkurang dan bentuknya jadi kecil.15

Gambar 4. Microphotograph menunjukkan metaplasia skuamosa15

Gambar 5. Microphotograph menunjukkan pembuluh darah melebar15

K. DiagnosisDiagnosis dapat ditegakkan berdasarkan : anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang.1,16

L. Diagnosis BandingDiagnosa banding dari rhinitis atrofi adalah (1) Rinitis kronik tbc, (2) rinitis kronik lepra, (3) rinitis kronik sifilis, (4) sinusitis.1,17

M. Penatalaksanaan1,2,6Karena etiologinya multifaktorial, maka pengobatan rinitis atrofi belum ada yang baku. Pengobatan ditujukan untuk mengatasi etiologi dan mengatasi gejala. Pengobatan dapat dilakukan secara konservatif atau pembedahan.KonservatifDiberikan antibiotika spektrum luas atau sesuai dengan uji resistensi kuman. Terapi secara paliatif dapat di lakukan dengan melakukan irigasi atau cuci hidung untuk menghilangkan bau dan membersihkan krusta. Nasal irrigation&douches, dengan komposisi 28.4g sodium bicarbonate (disolusi krusta), 28.4g sodium diborate (antiseptik, bertindak sebagai bakterisidal dalam asam dan membantu untuk membuffer bicarbonate), 56.7 sodium chloride (untuk membuat larutan menjadi isotonik). Satu sendok teh campuran diatas dicampur dengan 280ml air hangat-luke, dapat digunakan sebagai douches pada kavum nasi untuk membersihkan krusta menggunakan disposibel 10 atau 20 cc. Dapat diulang 3-4 kali sehari. Saat prosedur berlangsung, pasien diminta untuk terus mengucapkan K,K,K untuk menutup nasofaringeal isthmus, sehingga resiko aspirasi jadi semakin kecil. Larutan dihirup ke dalam rongga hidung dan dikeluarkan lagi dengan menghembuskan kuat-kuat, air yang masuk ke nasofaringdikeluarkan melalui mulut. Berdasarkan studi di California, penggunaan hipertonik salin pulsasi nasal irigasi selama tiga sampai enam minggu menunjukkan perubahan yang signifikan pada gejala-gejala tersebut. Jika sukar mendapatkan larutan diatasm dapat dilakukan juga dengan menggunakan 100cc air hangat, satu sendok makan betadine (15cc), atau larutan garam dapur setengah sendok teh dicampur segelas air hangat. Dapat diberikan juga vitamin A 3x50.000 unit dan preparat FE selama dua minggu. Tetes hidung glukosa-gliserin juga dapat diadministrasikan setelah melakukan douches. Glukosa diharapkan dapat menghambat infeksi saprofitik, dan bakteri proteolitik, serta meningkatkan pertumbuhan flora komensal. Gliserin disisi lain membantu sebagai lubrikan dan agen higroskopik. Efek samping dari gliserin dapat menyebabkan iritasi. Pada Rinitis Atrofi tipe satu dapat diberikan, estradiol dalam minyak arachis dalam bentuk obat tetes dan semprot (100.000 unit/ml). Perlu diperhatikan, penggunaan dekongestan merupakan kontraindikasi pada rinitis atrofi karena dapat memperburuk patologis penyakit.PembedahanDilakukan jika tidak ada perbaikan setelah diberikan pengobatan konservatif. Prinsip pembedahan pada rinitis atrofi dibagi dalam empat kelompok besar:1. mengurangi ukuran dari kavum nasi, untuk mengurangi turbulensi udara dalam kavum nasi dan mencegah pengeringan mukosa serta produksi krusta, 2. menginduksi regenerasi mukosa normal nasal dengan cara penyempitan rongga hidung sebagian atau total, dengan implantasi, dilakukan selama dua tahun, 3. meningkatkan lubrikasi pada mukosa nasal yang kering, 4. improvisasi vaskularisasi pada kavum nasi. Pembedahan dengan tujuan mengurangi ukuran dari kavum nasi pertama kali dilakukan oleh Lautenschlager, dengan cara menarik dinding lateral nasal kearah medial, atau dinding edial dari antrum maksilaris dengan metode Caldwell-Luc. Tindakan ini sering disebut juga rekalibrasi fosa nasalis. Menginduksi regenerasi mukosa nasal dapat dilakukan dengan beberapa cara, seperti Metode Young, disusul dengan Modifikasi Sinha, Modifikasi Gadre, Ghoshs vestibuloplasty., dan lainya saling berkaitan dengan metode young. Induksi lubrikasi pada kavum nasal yang kering dapat dilakukan dengan metode Wiitmack, dimana dilakukan implantasi duktus stensen ke antrum maksilaris. Injeksi ganglion stellate dilakukan dengan tujuan adanya improvisasi vaskularisasi kavum nasi.Beberapa teknik operasi yang dilakukan antara lain: 1. Operasi Young Penutupan total rongga hidung dengan flap. Telah dilaporkan hasil yang baik dengan penutupan lubang hidung sebagian atau seluruhnya dengan menjahit salah satu hidung bergantian masing-masing selama periode tiga tahun. 2. Operasi Young yang dimodifikasi Penutupan lubang hidung dengan meninggalkan 3 mm yang terbuka. 3. Operasi LautenschlagerDengan memobilisasi dinding medial antrum dan bagian dari etmoid, kemudian dipindahkan ke lubang hidung.4. Implantasi submukosa dengan tulang rawan, tulang, dermofit, bahan sintetis seperti teflon, campuran triosite dan lem fibrin. 5. Transplantasi duktus parotis ke dalam sinus maksila (operasi Wittmack) dengan tujuan membasahi mukosa hidung. Adapun operasi yang bertujuan sebagai denervasi nasal antara lain:131. Simpatektomi servikal 2. Blokade ganglion Stellata 3. Blokade atau ekstirpasi ganglion sfenopalatina Beberapa penelitian melaporkan operasi penutupan koana menggunakan flap faring pada penderita rinitis atrofi anak berhasil dengan memuaskan. Penutupan ini juga dapat dilakukan pada nares anterior yang bertujuan untuk mengistirahatkan mukosa hidung.

N. KomplikasiKomplikasi dari rinitis athrofi dapat berupa: perforasi septum, faringitis,sinusitis, miasis hidung, hidung pelana.17

O. Prognosis17Prognosis rinitis atrofi tergantung dari etiologi dan progresifitas penyakitnya, jika cepat ditangani umumnya akan berakhir baik. Jika penyakit didiagnosa pada tahap awal dan penyebabnya dapat dipastikan bakteri, maka terapi antimikrobial yang adekuat serta cuci hidung yang rutin diharapkan dapat mengembalikan fungsi hidung kembali. Jika penyakit didapati dengan gejala klinis yang parah, tetap dicoba dengan terapi medika mentosa, dan jika tidak berhasil perlu dipikirkan untuk melakukan tindakan bedah.Dengan operasi diharapkan perbaikan mukosa dan keadaan penyakitnya. Pada pasien yang berusia diatas 40 tahun, beberapa kasus menunjukkan keberhasilan dalam pengobatan.

BAB IIILAPORAN KASUS

A. Identitas PasienNama: Ny. EPUmur: 54 Tahun Jenis Kelamin: PerempuanAlamat: Benteng atasAgama: Kristen ProtestanPekerjaan: SwastaWaktu Pemeriksaan: Poli klinik THT RSUD dr. M. Haullusy AmbonTanggal Masuk Rumah Sakit : 06-01-2015

B. Anamnesis Keluhan Utama: pilek. Anamnesis Terpimpin:Pasien datang ke Poliklinik THT dengan keluhan pilek sejak 3 tahun lalu. Keluhan dialami pada kedua lubang hidung dan hilang timbul. Ingus berwarna putih hingga kehijauan, konsistensi cair hingga kental. Pasien juga sering mengeluh hidung tersumbat pada kedua hidung dan terkadang pasien sering mengeluh bau busuk pada hidung. Nyeri kepala (+) pada seluruh bagian kepala. Riwayat alergi (-), nyeri tenggorokan (-), sesak nafas (-), keluhan lain pada telinga (-), batuk (+) lendir berwarna putih. Riwayat penyakit yang sama: (-) Riwayat Penyakit Dahulu: Hipertensi (-), DM (-) Riwayat Keluarga: (-) Riwayat Pengobatan: tidak ada obat yang diminum Riwayat Kebiasaan : Korek hidung dengan kuku tajam (+), minum air es (+).C. Pemeriksaan Fisik1. Pemeriksaan Telingaa. Inspeksi Telinga: normalb. OtoskopiKananKiri

Daun TelingaNyeri Tekan(-)Nyeri Tarik Aurikula (-)Nyeri Tekan(-)Nyeri Tarik Aurikula (-)

Liang TelingaLapang, serumen (-)Lapang, serumen (-)

Membran TimpaniIntak, reflex cahaya (+)Intak, reflex cahaya (+)

c. Pemeriksaan PendengaranKananKiri

Rinne (+)(+)

WeberTidak ada lateralisasiTidak Lateralisasi (-)

SwabachSesuai dengan pemeriksaSesuai dengan pemeriksa

2. Pemeriksaan Hidunga. Rhinoscopy AnteriorKananKiri

CavumLapang, sekret (-)Lapang, krusta (+),sekret (+)

ChoncaHiperemis (-) Edema (-)Hiperemis (-), edema (-)

Septum Deviasi (-), spina (-)Deviasi (-), spina (-)

b. Rhinoskopi posterior: Tidak diperiksa.c. Laringoskopi Indirect : Tampak hiperemis, sekret (+).

3. Pemeriksaan Tenggorokan Tonsil: T1/T1 tenang Dinding faring: Hiperemis (-), granuler (-), post nasal drip (-) Uvula: deviasi (-)

4. Pemeriksaan Leher Kelenjar Limfe:(-)

Kelenjar Tiroid:(-)

Nodul:(-)

D. Pemeriksaan penunjang : Tidak dilakukan

E. Diagnosis: Laringitis kronik + Rinitis atrofi

F. Terapi Clindamycin cap 300mg 2 dd 1 cap Vestein 3 dd 1 tab

BAB IVDISKUSI

Rinitis atrofi adalah penyakit infeksi hidung kronik yang ditandai adanya atrofi progresif pada mukosa dan tulang konka dan pembentukan krusta. Keluhan penderita rinitis atrofi (ozaena) biasanya berupa hidung tersumbat, gangguan penciuman (anosmia), ingus kental yang berwarna hijau, adanya krusta (kerak) berwarna hijau, sakit kepala, bau busuk pada hidung. Pada kasus ini ditemukan keluhan hidung tersumbat, gangguan penciuman (anosmia), ingus kental yang berwarna hijau, adanya krusta (kerak) berwarna hijau, sakit kepala, dan bau pada hidung yang sudah dialami sejak 3 tahun yang lalu dan hilang timbul.Pada kasus ini, pasien merupakan seorang wanita, dimana epidemiologi rinitis atrofi terbanyak terjadi pada wanita dibandingkan pria. Pada teori dikatakan bahwa rinitis atrofi terjadi pada usia 1-35 tahun, dimana terbanyak terjadi pada usia pubertas. Namun, dalam kasus pasien berusia 54 tahun.Diagnosis rinitis atrofi ditegakkan melalui anamnesis (gejala klinis), pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang. Pada kasus ini dari hasil pemeriksaan rhinoskopi anterior ditemukan cavum nasi lebih luas dan lapang, pada cavum kiri ditemukan krusta berwarna kehijauan, dan concha kedua hidung sudah atrofi. Pada kasus belum dilakukan pemeriksaan penunjang, baik pencitraan, kultur sekret, maupun, apusan hidung untuk melihat perubahan epitel.Penatalaksanaan rinitis atrofi yakni secara konservatif maupun pembedahan. Secara konservatif, pasien diberikan antibiotik spektrum luas dengan uji resistensi dan uji kepekaan. Pada kasus, pasien diberikan antibiotik Clindamycin dengan dosis yang sesuai namun tanpa uji resistensi dan uji kepekaan dikrenakan waktu yang lama dalam menunggu hasil pengujian. Terapi secara paliatif yakni dengan melakukan irigasi atau cuci hidung untuk menghilangkan bau dan membersihkan krusta perlu dipertimbangkan untuk pasien. Terapi vestein (Erdosteine) yang diberikan tujuannya sebagai mukolitik karena pada pemeriksaan laringoskop indirect terdapat sekret.BAB VKESIMPULAN

Rinitis atrofi merupakan penyakit infeksi hidung kronik, yang ditandai oleh adanya atrofi progresif pada mukosa dan tulang konka. Penyakit ini paling sering menyerang wanita usia 1 sampai 35 tahun, terutama pada usia pubertas dan hal ini dihubungkan dengan status estrogen (faktor hormonal). Rinitis atrofi kebanyakan terjadi pada wanita, angka kejadian wanita : pria adalah 3:1. Etiologi rinitis atrofi dibagi menjadi primer dan sekunder. Rinitis atrofi primer adalah rinitis atrofi yang terjadi pada hidung tanpa kelainan sebelumnya, sedangkan rinitis atorfi sekunder merupakan komplikasi dari suatu tindakan atau penyakit. Rinitis atrofi primer adalah bentuk klasik dari rinitis atrofi dimana penyebab pastinya belum diketahui namun pada kebanyakan kasus ditemukan klebsiella ozaenae. Keluhan biasanya berupa nafas berbau, ada ingus kental yang berwarna hijau, ada kerak (krusta) hijau, ada gangguan penghidu (penciuman), sakit kepala, dan merasa hidung tersumbat. Pada pemeriksaan THT didapatkan rongga hidung sangat lapang, konka inferior dan media hipotrofi atau atrofi, sekret purulen berwarna hijau, dan krusta berwarna hijau. Penatalaksanaan dapat diberikan secara konservatif atau kalau tidak menolong dilakukan pembedahan. Pengobatan konservatif diberikan antibiotik spektrum luas atau sesuai dengan uji resistensi kuman dengan dosis yang adekuat sampai tanda-tanda infeksi hilang.

DAFTAR PUSTAKA

1. Endang, M. & Nusjirwan, R. Rinorea, Infeksi Hidung dan Sinus dalam Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga, Hidung, Tenggorok, Kepala & Leher. Ed. ke-5. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 2006. Jakarta. 2. Adams GL, Boies Jr LR, Higler PA. BOIES: Buku Ajar Penyakit THT. Ed 6. Wijaya C, alih bahasa. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran (EGC),1997: 173-188, 221-2 3. Dutt SN, Kameswaran M. Aetology and Management of atropic rinitis. Journal Otolaryngol. 2005 Nov;119:843-52 4. Endang, M. & Nusjirwan, R. Hidung dalam Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga, Hidung, Tenggorok, Kepala & Leher. Ed. ke-5. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 2006. Jakarta. 5. Ballenger JJ. The technical anatomy and physiology of the nose and accessory sinuses. In Diseases of the Nose, Throat, Ear, Head, & Neck. Fourteenth ed. Ballenger JJ. Lea & Febinger. Philadelphia, London, 1991: p.3-8. 6. Yucel A, Aktepe O, et al. Atrophic Rinitis: a case report. Turk J Med sd. 2003 July 2008; 33:405-7 7. Moore & Kern. Atrophic Rinitis. American Journal Of Rhinology. 2001;15(6): 355-618. Cowan, Alan MD. Atrophic Rhinitis. Grand Round Presentation, UTMB, Dept of Otolaryngology 2005. 9. Yucel, Aylin, et al. Atrophic Rinitis : A case report, Turkey Journal Medical Scientists. 2003; 33: 405-7.10. Asnir, Rizalina Arwinati. Rinitis Atrofi. Cermin Dunia Kedokteran. 2004:144.11. Ballenger JJ. Chronic Rhinitis and Nasal Obstruction. In : Ballenger JJ, Snow JB, editors. Otorhinolaryngology Head and Neck 15th Baltimore, Philadelphia. Williams & Wilkins, 1996: p.129-3412. Soedarjatni. Updated 1977. Foetor Ex Nasi. Available from : http://www.kalbe.co.id. Accessed : 2015, January 13. Sumber : Cermin Dunia Kedokteran No. 9, 1977. 13. Yuka Sevil Ari et all. A forgotten difficult entity:Ozena Report of two cases. Eastern Journal of Medicine 15. 2010: 114-117. 14. Mark E. Friedel et all. Skull base defect in a patient with ozena undergoing dacryocystorhinostomy. Allergy Rhinol (Providence). 2011 Jan-Mar; 2(1): 3639. 15. Marisa A. Earley, et all. Study of Histopathological Changes in Primary Atrophic Rhinitis. ISRN Otolaryngol. 2011: 269479. 16. Thiagarajan, Balasubramanian. Atrophic Rhinitis. A Literature Review. Webmed Central: ENT Scholar Review articles 2012;3(4):WMC003261. 17. Munir, Delfitri. Penatalaksanaan Rinitis Atrofi (Ozaena) Secara Konservatif. Departemen Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Bedah Kepala Leher Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara Majalah Kedokteran Nusantara. 2006: 39: 2.

16