of 42/42
LAPORAN KASUS OTITIS MEDIA AKUT Disusun sebagai syarat kelengkapan Program Dokter Internship Indonesia Oleh Dr. Honesti Trijuniarni Pendamping dr. Suriya S., M.Kes. M.Biomed, Sp.THT-KL dr. Mike Wijayanti Djohar

Lapsus OMA

  • View
    54

  • Download
    7

Embed Size (px)

DESCRIPTION

contoh lapsus OMA pada anak

Text of Lapsus OMA

LAPORAN KASUSOTITIS MEDIA AKUT

Disusun sebagai syarat kelengkapan Program Dokter Internship Indonesia

OlehDr. Honesti Trijuniarni

Pendampingdr. Suriya S., M.Kes. M.Biomed, Sp.THT-KLdr. Mike Wijayanti Djohar

RS Bhayangkara Mataram Provinsi Nusa Tenggara Barat2015

BAB IPENDAHULUAN

Otitis media akut (OMA) merupakan salah satu penyakit infeksi yang paling sering menyerang anak-anak.1 OMA paling sering terjadi pada anak usia 3 bulan sampai 3 tahun.1 Mayoritas kasus OMA disebabkan oleh infeksi bakteri yaitu Streptococcus pneumonia dan Haemophilus influenza, sementara Respiratory syncytial virus merupakan penyebab utama akibat virus.2 Spektrum klinis OMA beragam mulai dari kasus ringan self-limiting, kasus berkepanjangan dan terkadang hingga mengalami komplikasi. Beban akibat tingginya kasus OMA ini tergolong besar karena mengganggu kualitas hidup dan meningkatnya biaya kesehatan.1

.

BAB IITINJAUAN PUSTAKA

A. Anatomi Telinga TengahTelinga merupakan organ pendengaran sekaligus juga organ keseimbangan. Telinga terdiri atas 3 bagian yaitu telinga luar, telinga tengah dan telinga dalam.3

Gambar 2.1 potongan coronal telinga.3

Telinga tengah atau rongga telinga adalah suatu ruang yang terisi udara yang terletak di bagian petrosum tulang pendengaran. Telinga tengah berbentuk kubus dengan 6 dinding yaitu:3 Dinding tegmental/tegmen timpani yang merupakan batas atas. Tegmen timpani memisahkan antara rongga timpani dengan duramater pada dasar fossa kranial tengah. Dinding jugular yang merupakan batas bawah. memisahkan rongga timpani dengan bulbus superior dari vena jugularis interna. Dinding membranosa yang merupakan batas luar. Hampir keseluruhannya dibentuk oleh membran timpani. Dinding labirin yang merupakan batas dalam. Memisahkan rongga timpani dengan telinga dalam. Berturut-turut dari atas ke bawah kanalis semisirkularis horizontal, kanalis fasialis, tingkap lonjong, tingkap bundar dan promontorium. Dinding karotis anterior yang merupakan batas depan, memisahkan rongga timpani dengan kanal karotis. Pada bagian superior terdapat tuba Eustachius. Dinding mastoid yang merupakan batas belakang. Menghubungkan rongga timpani dengan sel mastoid. Terdapat aditus ad antrum dan kanalis fasialis pars vertikalis.

Gambar 2.2 Rongga telinga tengah dan batas-batasnya

Membran timpani merupakan membran semitransparan berbentuk oval dengan diameter sekitar 1 cm.1 Posisinya oblik terhadap sumbu liang telinga. Bagian atas disebut pars flaksida (membran Sharpnell) sedangkan bagian bawah disebut pars tensa (membran propria). Pars flaksida hanya berlapis dua, yaitu bagian luar ialah lanjutan epitel kulit liang telinga dan bagian dalam dilapisi oleh sel kubus bersilia, seperti epitel mukosa saluran pernafasan. Pars tensa memiliki satu lapisan lagi di tengah yaitu lapisan yang terdiri dari serat kolagen dan sedikit serat elastin yang berjalan secara radier di bagian luar dan sirkuler di bagian dalam.4,5Bayangan penonjolan bagian bawah maleus pada membran timpani disebut sebagai umbo. Dari umbo bermula suatu refleks cahaya (cone of light) ke arah bawah, yaitu pada pukul 5 untuk membran timpani kanan, sementara membran timpani kiri pada arah jam 7.5 Refleks cahaya adalah cahaya dari luar yang dipantulkan oleh membran timpani. Di membran timpani terdapat dua serabut yaitu sirkuler dan radier sehingga menyebabkan timbulnya refleks.5

Gambar 2.3 Membran timpani

Membran timpani dibagi menjadi 4 kuadran dengan menarik garis searah dengan prosesus longus maleus dan garis yang tegak lurus pada garis itu di umbo, sehingga didapatkan bagian/kuadran:5 Anterior-superior Anterior-inferior Posterior-superior Posterior-inferior

Gambar 2.4 Keempat kuadran membran timpani.5

Tulang pendengaran yaitu tulang maleus, inkus dan stapes. Ketiga tulang ini merupakan tulang kompak tanpa rongga sumsum tulang. Tulang maleus melekat pada membran timpani. Tulang maleus dan inkus tergantung pada ligamen tipis di atap ruang timpani. Lempeng dasar stapes melekat pada tingkap celah oval (fenestra ovalis) pada dinding dalam. Terdapat 2 otot kecil yang berhubungan dengan ketiga tulang pendengaran. Otot-otot ini berfungsi protektif dengan cara meredam getaran-getaran berfrekuensi tinggi. Otot tensor timpani terletak dalam saluran di atas tuba auditiva, tendonnya berjalan mula-mula ke arah posterior kemudian mengait sekeliling sebuah tonjol tulang kecil untuk melintasi rongga timpani dari dinding medial ke lateral untuk berinsersi ke dalam gagang maleus. Tendo otot stapedius berjalan dari tonjolan tulang berbentuk piramid dalam dinding posterior dan berjalan anterior untuk berinsersi ke dalam leher stapes.4,5Tingkap oval pada dinding medial ditutupi oleh lempeng dasar stapes, memisahkan rongga timpani dari perilimfee dalam skala vestibuli koklea. Oleh karenanya getaran-getaran membrana timpani diteruskan oleh rangkaian tulang-tulang pendengaran ke perilimfe telinga dalam. Untuk menjaga keseimbangan tekanan di rongga-rongga perilimfe terdapat suatu katup pengaman yang terletak dalam dinding medial rongga timpani di bawah dan belakang tingkap oval dan diliputi oleh suatu membran elastis yang dikenal sebagai tingkap bulat (fenestra rotundum). Membran ini memisahkan rongga timpani dari perilimfe dalam skala timpani koklea. 4,5Tuba auditiva (Eustachius) menghubungkan rongga timpani dengan nasofarings lumennya gepeng, dengan dinding medial dan lateral bagian tulang rawan biasanya saling berhadapan menutup lumen. Epitelnya bervariasi dari epitel bertingkat, selapis silindris bersilia dengan sel goblet dekat farings. Dengan menelan dinding tuba saling terpisah sehingga lumen terbuka dan udara dapat masuk ke rongga telinga tengah. Dengan demikian tekanan udara pada kedua sisi membran timpani menjadi seimbang.4,5

B. Otitis Media AkutDefinisiOtitis media adalah inflamasi pada rongga telinga tengah, tanpa merujuk pada etiologi ataupun patogenesis.1 Djafaar, dkk dalam Buku Ajar THT-KL mendefinisikan otitis media sebagai peradangan sebagian atau seluruh mukosa telinga, tuba Eustachius, antrum mastoid, dan sel-sel mastoid.5

EpidemiologiOMA merupakan penyakit yang terutama menyerang pada usia 3 bulan sampai 3 tahun. Insidensi puncak adalah pada usia antara 6 bulan sampai 11 bulan. Insidensi menurun seiring dengan penambahan usia.1

EtiologiSebesar 60% kasus OMA disebabkan oleh bakteri yaitu Streptococcus pneumonia (30-50%) dan Haemophilus influenza (20-30%). Penyebab lainnya yaitu streptokukus grup A, Branhamella catarrhalis, S.aureus dan bakterik enterik garam negatif. Respiratory syncytial virus merupakan penyebab utama infeksi virus pada telinga tengah, penyebab lainnya yaitu parainfluenza, rinovirus, influenza, enterovirus dan adenovirus. OMA akibat infeksi virus hanya sebesar 5-20%. Lebih sering terjadi kasus OMA akibat koinfeksi virus dan bakteri yaitu sebesar 65%.1,3

Gambar 2.5 Faktor-faktor yang terlibat dalam patogenesis otitis media

Faktor predisposisia. UsiaBila onset pertama terjadi sebelum usia 6 bulan maka hal tersebut merupakan faktor resiko yang independen dan kuat terhadap terjadinya OMA rekuren.1 b. Jenis kelamin Dilaporkan kejadian yang sedikit lebih tinggi namun signifikan pada laki-laki.1c. Ras Dilaporkan lebih tinggi pada ras Amerika, Kanada dan Australia.1 d. Imunitas Host Resiko terjadinya OMA yang berat dan rekuren terdapat pada anak dengan malformasi atau defek kraniofasial (palatoskisis, labioskisis), gangguan defense fisiologis (disfungsi tuba Eustachius, barotrauma, implantasi koklear), defisiensi imun konginetal atau didapat (AIDS, defisiensi immunoglobulin, penyakit granulomatosa kronik, obat-obatan imunosupresan), dan sindrom Down.1e. Predisposisi genetikf. Faktor prenatal dan perinatalBBLR dan prematuritas meningkatkan resiko OMA. Sebuah meta-analisis menunjukkan penurunan resiko OMA sebesar 13% pada anak yang mendapat ASI eksklusif.1g. LingkunganOMA sering terjadi pada musim gugur dan musim dingin, seiring dengan meningkatnya kejadian infeksi saluran nafas. Faktor lingkungan lainnya yaitu perokok pasif, polusi lingkungan, dan status ekonomi.1

Patogenesis Tuba Eustachius memiliki 3 fungsi yaitu (1) ventilasi telinga tengah dalam menyeimbangkan tekanan udara di telinga tengah dengan tekanan atmosfer. (2) proteksi telinga tengah terhadap suara dan sekresi, dan (3) drainasi sekresi telinga tengah ke nasofaring dengan bantuan sistem mukosilier pada tuba Eustachius dan membran mukosa pada telinga tengah.1,5Tuba Eustachius pada bayi secara anatomis berbeda dengan dewasa sehingga berkontribusi pada peningkatan insidensi otitis media pada usia dini. Tuba tersebut lebih pendek, lebar dan lebih horizontal dibanding orang dewasa. 4,5

Gambar 2.6 Tuba Eustachius.6Disfungsi tuba Eustachius merupakan faktor penyebab utama dalam berkembangnya penyakit telinga tengah. Teori yang dipostulatkan oleh Politzer pada tahun 1867 menyatakan bahwa tekanan negatif kronis yang terjadi sekunder pada malfungsi tuba Eustachius menyebabkan terkumpulnya transudat pada rongga telinga tengah.2 Analisis protein pada efusi telinga tengah mengindikasikan tingginya konsentrasi protein total, laktat dehidrogenase, malate dehidrogenase, dan asam fosfat pada serum. Dengan temuan tersebut membawa spekulasi bahwa material tersebut lebih merupakan eksudat dibandingkan transudat. Hal tersebut memberikan lebih banyak bukti bahwa ini merupakan proses inflamasi.2Obstruksi tuba Eustachius dibagi menjadi dua tipe yaitu mekanik dan fungsional. Obstruksi mekanik dapat terjadi intrinsik atau ekstrinsik. Obstruksi intrinsik mekanik biasanya disebabkan oleh inflamasi membran mukosa tuba Eustachius atau diatesis alergi yang menyebabkan edema mukosa tuba. Obstruksi mekanik ekstrinsik disebabkan oleh massa seperti jaringan adenoid atau tumor nasofaringeal. Beberapa ahli menyakini bahwa pada balita dan anak-anak, terjadinya obstruksi fungsional tuba Eustachius disebabkan oleh penurunan kekakuan tuba atau tidak efektifnya mekanisme pembukaan aktif pada tuba. Obstruksi terjadi karena ventilasi inadekuat sehingga menghasilkan tekanan negatif pada telinga tengah.2 Beberapa faktor lainnya yang berkontribusi dalam perkembangan penyakit telinga tengah antara lain alergi, disfungsi silier, penyakit nasal dan/atau sinus dan imaturitas sistem imun. Sebesar 3-80% kasus otitis media pada populasi pediatri berhubungan dengan alergi. Kondisi alergi dapat mempengaruhi fungsi tuba Eustachius melalui beberapa cara. Obstruksi nasal terjadi sekunder akibat degranulasi sel mast disertai peningkatan permeabilitas vaskuler, peningkatan aliran darah mukosa, dan peningkatan produksi mukus. Ekstensi retrograde mediator inflamasi dari hidung anterior ke nasofaring dapat menyebabkan edema dan obstruksi tuba Eustachius.2

Gambar 2.7 Patogenesis OMA. 5,6

Respon imun imaturNasofaring merupakan reservoir alamiah untuk patogen telinga tengah. Kolonisasi nasofaring oleh patogen tersebut biasanya tidak diikuti oleh terjadinya penyakit karena adanya mekanisme proteksi oleh sistem mukosilier dan sistem imun. Komponen antimikroba pada sistem imun alamiah seperti lisozim, laktogerin dan defensing ditemukan pada permukaan epitel saluran nafas atas. Protein mikrobisidal tersebut dan peptida dapat melawan infeksi bakteri. Sistem imun adaptif primer diperankan oleh jaringan limfoid pada cincin Waldeyers lebih lanjut, sekresi antibodi (sIgA dan IgM) pada sekresi nasofaring menghambat perlekatan patogen dan menurunkan kolonisasi bakteri di nasofaring.1

Stadium Djafaar dkk. Membagi OMA dalam beberapa 5 stadium yaitu:a. Stadium oklusi tuba EustachiusPada stadium ini terjadi retraksi membran timpani yang menandakan terjadinya oklusi tuba karena adanya tekanan negatif di telinga tengah akibat absorpsi udara. Membran timpani kadang tampak normal atau berwarna keruh pucat. Efusi mungkin telah terjadi namun tidak dapat dideteksi. Stadium ini sukar dibedakan dengan otitis media serosa karena virus atau alergi.5b. Stadium hiperemis (pre-supurasi)Pada stadium ini tampak pelebaran pembuluh darah di membran timpani atau seluruh membran timpani tampak hiperemis dan edem. Sekret yang terbentuk mungkin bersifat eksudat serosa sehingga sukar terlihat.5c. Stadium supurasiTerjadi edema hebat pada mukosa telinga tengah dan sel epitel superfisialis hancur, serta terbentuk eksudat purulen di kavum timpani sehingga membran timpani menonjol ke arah liang telinga luar. Pasien terlihat sangat sakit, peningkatan nadi dan suhu, pertambahan nyeri telinga. Jika tekanan di kavum tidak berkurang karena tekanan nanah maka akan terjadi iskemik, tromboflebitis pada vena-vena kecil, nekrosis mukosa dan submucosa yang tampak sebagai daerah kekuningan dan lebih lembek.5d. Stadium perforasiPada stadium ini terjadi ruptur membran timpani sehingga sekret mengalir ke liang telinga luar. Anak yang tadinya gelisah sekarang menjadi tenang dan dapat tidur nyenyak.5e. Stadium resolusiBila membran timpani tetap utuh maka akan kembali normal secara perlahan-lahan. Membran timpani yang mengalami perforasi dapat terjadi resolusi tanpa pengobatan bila daya tahan tubuh baik atau virulensi kuman rendah.5

Perjalanan penyakitMayoritas anak dengan OMA akan mengalami penyembuhan dalam 4-5 hari dengan pengobatan simptomatis. Jarang ditemukan komplikasi. Insidensi mastoiditis pada anak yang tidak diberikan antibiotik adalah 1:1000 anak (Takata et al.,2001). Namun pada anak usia kurang dari 2 tahun dengan gejala OMA rekuren atau mereka dengan gejala klinis berat merupakan kelompok anak yang cenderung mengalami komplikasi.1 Selama episode OMA, membran timpani mengalami ruptur akibat tekanan pus yang terakumulasi pada rongga telinga tengah. Banyak ahli yang menetapkan bahwa perforasi bukan komplikasi namun merupakan bagian dari proses penyakit, terutama karena pada mayoritas kasus akan mengalami penyembuhan dalam 1-2 minggu.!

Manifestasi klinis OMAManifestasi klinis tergantung pada stadium penyakit dan usia pasien. Pada bayi: suhu tinggi mencapai 39,5C (pada stadium supurasi), gelisah, sukar tidur. Pada anak yang sudah dapat berbicara: nyeri di dalam telinga dan demam, biasanya terdapat riwayat batuk pilek sebelumnya. Pada anak yang lebih besar atau dewasa: nyeri di dalam telinga, rasa penuh di telinga, rasa kurang dengar. Tiba-tiba anak menjerit waktu tidur, diare, kejang-kejang, dan kadang memegang telinga yang sakit.5Pada pemeriksaan fisik biasanya ditemukan membran timpani eritema atau bulging. Eritema pada membran timpani dapat merupakan temuan yang tidak konsisten dan dapat tidak ditemukan pada penyakit sistemik tertentu seperti defisiensi sistem imun dimana pasien tidak memiliki respon inflamasi yang cukup untuk menampilkan temuan klasik tersebut.5

Gambar 2.8 Gambaran membran timpani pada otoskopi. a) normal, b) bulging ringan, c) bulging sedang, d) bulging berat.7

PengobatanStandar terbaru pengobatan pada pasien OMA adalah pemberian antiobiotik selama paling tidak 10-14 hari. Penentuan pemberian antibiotik atau tidak pada kasus OMA tanpa komplikasi dapat menggunakan rekomendasi menurut American Academy of Pediatrics (2013), seperti pada tabel di bawah ini.7 Tabel 2.1 penanganan OMA pada kasus tanpa komplikasi.7

Pengobatan awal dengan pemberian antibiotik secara empiris yaitu amoksisilin 40 mg/kgbb/24 jam terbagi dalam 3 dosis atau ampisilin 50-100 mg/kgbb/24 jam dalam 4 dosis terbagi selama 10 hari. Pada anak dengan alergi penisilin, kombinasi eritromisin 40 mg.kgbb/24 jam bersama sulfisoxazole 120 mg/kgbb/24 jam dalam 4 dosis terbagi. Pilihan lainnya yaitu amoxicillin-calvulanate, 40 mg/kgbb/24 jam dalam 3 dosis terbagi, atau trimethophrim-sulfamethoxazole 8 mg/kgbb trimethoprim dan 40 mg/gbb sulfamethoxazole per 24 jam, dapat diberikan dalam 2 dosis terbagi. Cefixime diberikan 8 mg/kgbb, satu kali sehari. Cefprozil 15 mg/kgbb/24 jam dalam 2 dosis terbagi. Durasi yang optimal untuk pengobatan dengan antiobiotik pada OMA masih tidak pasti. Pada kasus otore, anak usia kurang 2 tahun, dengan riwayat OMA rekuren, antibiotik diberikan selama 10 hari. Pada kasus lainnya diberikan antara 5-7 hari.1Tabel 2.2 Pemilihan antibiotik pada kasus OMA.1

Sebagian besar pasien yang diobati dengan antibiotik akan mengalami perbaikan klinis dalam 48 jam. Jika tidak terdapat perbaikan atau kondisi memburuk maka perlu dilakukan timpanosentesis untuk kultur dan miringotomi untuk drainase. Pengobatan tambahan seperti analgetik, antipiretik dan dekongestan oral.1

Tabel 2.3 dosis antibiotik yang umum digunakan pada kasus OMA.2

Tatalaksana OMA dapat disesuaikan dengan stadium penyakit yang saat ini dialami oleh pasien, sesuai dengan yang disampaikan oleh Djaaar, dkk. Tatalaksana menurut stadium tersebut adalah sebagai berikut:a. Stadium oklusiPengobatan pada stadium ini bertujuan untuk membuka tuba sehingga dapat menghilangkan tekanan negatif telinga tengah dengan cara memberikan obat tetes hidung HCl efedrin 0,5% dalam larutan fisiologik (12 tahun, dan dewasa). Selain itu obati sumber infeksi sesuai dengan penyebabnya.5b. Stadium presupurasiDiberikan obat tetes hidung, analgetik dan antibiotik minimal selama 7 hari. Antibiotik yang diberikan adalah golongan penicilin sebagai lini pertama (awalnya diberikan secara IM sehingga didapat konsentrasi yang adekuat dalam darah sehingga tidak terjadi mastoiditis terselubung, gangguan pendengaran sebagai gejala sisa, maupun kekambuhan). Jika alergi pada golongan pensilin maka diberikan eritromisin.5c. Stadium supurasiIdealnya selain diberikan antibiotika, juga dilakukan miringotomi bila membran timpani masih utuh. Prosedur ini dapat menghindari ruptur dan gejala klinis lebih cepat hilang. Miringotomi ialah tindakan insisi pada pars tensa membran timpani agar terjadi drainase sekret dari telinga tengah ke telinga luar.5 d. Stadium perforasiPengobatan yang diberikan adalah obat cuci telinga H2O2 3% selama 3-5 hari serta antibiotik yang adekuat. Biasanya Dalam 7-10 hari sekret akan hilang dan perforasi dapat menutup kembali. Jika tidak terjadi resolusi maka pemberian antibiotik dilanjutkan hingga 3 minggu, jika sekret masih tetap banyak kemungkinan terjadi mastoiditis.5 Terapi pembedahana. Miringotomi. Insisi membran timpani merupakan prosedur rutin di beberapa negara. Sebanyak 5 penelitian membandingkan antara pemberian antibiotik saja dengan pengobatan kombinasi antibiotik dan miringotomi. Keseluruhan penelitian tersebut menunjukkan bahwa dengan dilakukan prosedur bedah tidak menunjukkan adanya perbaikan gejala ataupun resolusi. Miringotomi dilakukan pada kuadran posteroinferior. Indikasi miringotomi yaitu:1 Otalgia berat atau demam tinggi Terbukti adanya komplikasi supuratif Respon yang tidak memuaskan setelah pengobatan dengan antibiotik Onset OMA selama pengobatan dengan antibiotik OMA pada bayi baru lahir OMA pada pasien dengan imunodefisiensi primer atau sekunder.b. Insersi tube timpanostomiDengan berkembangnya bukti bahwa profilaksis antimikroba jangka panjang pada OMA rekuren menyebabkan resistensi pneumokokus maka alternatif lainnya adalah pemasangan tube timpanostomi. Anak dengan OMA rekuren yang dipasangkan tube timpanostomi mengalami penurunan episode OMA sebesar 67% dibandingkan kontrol.1c. AdenoidektomiAdenoidektomi menurunkan insidensi OMA pada anak sebanyak 0-3 episode per tahun.1

KomplikasiBerdasarkan klinis, komplikasi otitis media dibagi menjadi intratemporal (ekstrakranial) dan intrakranial. Komplikasi intratemporal antara lain mastoiditis akut, abses subperiosteal, facial palsy, dan labirintitis. Komplikasi intrakranial yaitu meningitis, thrombosis sinus lateralis, abses otak dan hidrosefalus otogenik.1,2Komplikasi intratemporal lebih sering terjadi dibandingkan dengan komplikasi intrakranial. Mastoiditis akut merupakan kasus yang paling banyak terjadi. Paralisis nervus fasial dan abses subperiosteal merupakan komplikasi terbanyak kedua. Gambaran klinis mastoiditis berupa eritema, tenderness dan pembengkakan regio mastoid disertai pergeseran aurikula, penonjolan dinding kanal posterior, otalgia dan membran timpani redup. Fluktuasi post aurikula disebabkan oleh abses subperiosteal dan perlekatan dalam kavitas mastoid. Pasien yang sebelumnya diobati dengan antiobiotik dapat menunjukkan mask mastoiditis dengan gambaran klinis ringan yang berkepanjangan berupa demam ringan, otalgia dalam berbagai derajat, dan tanda neurologis. Membran timpani yang normal tidak mengeksklusi kemungkinan komplikasi otogenik. 1,2,5

Gambar 2.9 Mastoiditis akutAbses subperiosteal pada mastoid berupa akumulasi purulen pada lateral korteks mastoid. Pengobatan beragam mulai dari aspirasi post aurikula sederhana, insisi dan drainase abses atau insisi dan drainase abses disertai mastoidektomi.1Facial palsy saat ini sudah jarang ditemukan. Kondisi tersebut dapat terjadi selama episode OMA akibat penyebaran infeksi langsung atau dapat merupakan komplikasi mastoiditis akut. Pengobatannya dengan miringotomi atau insersi tube timpanostomi dan antibiotik intravena sementara menunggu hasil kultur.1Labirintitis disebabkan oleh penyebaran infeksi dari telinga tengah atau sel udara mastoid ke telinga dalam. Labirintitis dapat menyebabkan meningitis. Selama periode OMA, pasien dapat mengalami tuli sensorineural dan vertigo.1

SequelaeSekuel OMA pada anak antara lain:1 Tuli konduksi atau sensorineural Perforasi membran timpani tanpa otitis media OMSK kronis dengan/tanpa kolesteatoma Atelektasis telinga tengah/ otitis media adesiva Diskontinuitas ossicular

Pencegahan Pemberian ASI lebih lama, eliminasi paparan rokok, mencegah infeksi saluran nafas, dan vaksin influenza. Efikasi vaksin influenza sebesar 30% dalam mencegah OMA pada anak usia lebih dari 2 tahun.1

BAB IIILAPORAN KASUS

IDENTITAS PASIENNama pasien: an. ZAUmur: 5 tahunJenis kelamin: Laki-lakiAgama: IslamAlamat: AmpenanPekerjaan: Pelajar Tanggal Pemeriksaan: 13 November 2014No rekam medis: 002155

ANAMNESIS Keluhan utama: nyeri pada telinga telinga kiri

Riwayat penyakit sekarang: Pasien datang ke IGD RS Bhayangkara Mataram dengan keluhan nyeri pada telinga kiri sejak kemarin. Nyeri dirasakan terus-menerus pada bagian dalam telinga. Nyeri tidak dipengaruhi oleh gerakan mengunyah. Pasien juga mengeluh demam tinggi yang muncul bersamaan dengan nyeri telinga tersebut. Terdapat riwayat batuk sejak 3 hari yang lalu tanpa disertai pilek. Batuk awalnya kering kemudian berubah menjadi batuk berdahak dengan dahak berwarna putih. Tidak terdapat riwayat gatal pada telinga, keluar cairan dari telinga, telinga mendenging, telinga terasa penuh, penurunan pendengaran, nyeri menelan, ruam berisi air pada kulit ataupun nyeri pada gigi.

Riwayat penyakit dahulu:Pasien belum pernah menderita keluhan yang serupa sebelumnya. Tidak ada riwayat keluar cairan pada telinga kiri maupun kanan. Riwayat tonsilitis (-), rhinitis (-), sinusitis (-), riwayat kelainan bawaan daerah mulut dan rongga mulut (-). Riwayat penyakit keluarga:Tidak ada anggota keluarga yang memiliki riwayat keluar cairan dari telinga.

Riwayat alergi:Pasien mengaku tidak memiliki riwayat alergi makanan, obat-obatan, debu, dsb.

Riwayat Pengobatan: Pasien belum pernah memeriksakan keluhannya tersebut ke dokter ataupun meminum obat yang dibeli sendiri. Riwayat Kehamilan dan Persalinan :Riwayat sakit selama ibu pasien hamil (-), ANC rutin di posyandu. Pasien, lahir spontan,, lahir langsung menangis, berat badan lahir 3000 gram. Riwayat kuning / biru setelah lahir (-).

Riwayat nutrisi :Pasien diberikan ASI eksklusif sampai umur 6 bulan, setelah itu diberi bubur serta diselingi dengan ASI sampai umur 2 tahun. Pasien mulai diberikan nasi sejak umur 7 bulan.

Riwayat vaksinasi :Ibu pasien mengatakan anaknya sudah mendapatkan imunisasi lengkap dan sesuai jadwal.

PEMERIKSAAN FISIKStatus Generalis Keadaan umum : Baik Kesadaran : Compos mentis Tanda vital : Nadi: 100 x/menit Respirasi: 20 x/menit Suhu : 39C

Status LokalisPemeriksaan telingaNo.Pemeriksaan TelingaTelinga kananTelinga kiri

1.TragusNyeri tekan (-), edema (-)Nyeri tekan (-), edema (-)

2.Daun telingaBentuk dan ukuran dalam batas normal, hematoma (-), nyeri tarik aurikula (-)Bentuk dan ukuran dalam batas normal, hematoma (-), nyeri tarik aurikula (-)

3.Liang telinga Serumen (-), hiperemis (-), furunkel (-), edema (-), otorhea (-)

Serumen (-), hiperemis (-), furunkel (-), edema (-), otorhea (-)

4.Membran timpani

Retraksi (-), bulging (-), hiperemi (-), perforasi (-), cone of light (+)

Retraksi (-), bulging (+) ringan, opaque(+), hiperemi (+), perforasi (-) cone of light (-)

Pemeriksaan hidung

Pemeriksaan HidungHidung kananHidung kiri

Hidung luarBentuk (normal), hiperemi (-), nyeri tekan (-), deformitas (-)Bentuk (normal), hiperemi (-), nyeri tekan (-), deformitas (-)

Rinoskopi anterior

Vestibulum nasiNormal, ulkus (-)Normal, ulkus (-)

Cavum nasiBentuk (normal), mukosa pucat (-), hiperemi s(-) Bentuk (normal), mukosa pucat (-), hiperemis (-)

Meatus nasi mediaMukosa normal, sekret (-)mengkilat (-). Mukosa normal, sekret (-mengkilat (-).

Konka nasi inferiorEdema (-), mukosa hiperemi (-)Edema (-), mukosa hiperemi (-)

Septum nasiDeviasi (-), perdarahan (-), ulkus (-)Deviasi (-), perdarahan (-), ulkus (-)

Pemeriksaan Tenggorokan

BibirMukosa bibir basah, berwarna merah muda (N)

MulutMukosa mulut basah berwarna merah muda

GeligiNormal

LidahTidak ada ulkus, pseudomembrane (-)

UvulaBentuk normal, hiperemi (-), edema (-), pseudomembran (-)

Palatum moleUlkus (-), hiperemi (-)

FaringMukosa hiperemi (-), reflex muntah (+), membrane (-), sekret (-)

Tonsila palatineKananKiri

T0T0

Fossa Tonsillaris dan Arkus Faringeus hiperemi (-)hiperemi (-)

DIAGNOSISOtitis Media Akut aurikula sinistra stadium hiperemis

DIAGNOSIS BANDING:-PEMERIKSAAN PENUNJANG: -

RENCANA TERAPIMedikamentosa Antibiotik sistemik : Sirup amoksisilin forte 1 Cth tiap 8 jam p.o simptomatik Sirup ibuprofen 1,5 Cth tiap 8 jam p.o Sirup ambroxol Cth tiap 8 jam p.o

KIE pasien Antibiotik harus diminum sesuai aturan yang telah disampaikan. Obat diminum sampai habis walaupun gejala sudah hilang, agar penyembuhan berlangsung baik, tidak terjadi komplikasi dan mencegah resistensi terhadap antibiotik. Pasien harus datang untuk kontrol 3 hari lagi. Jika sebelum waktu 3 hari gejala memberat ataupun keluar cairan dari telinga maka pasien harus segera datang untuk control

PROGNOSISBonam

BAB IVPEMBAHASAN

Nyeri telinga (otalgia) dikelompokkan menjadi 2 macam yaitu otalgia primer dan otalgia sekunder. Pada otalgia primer ditemukan adanya kelainan pada pemeriksaan telinga, sebaliknya pada otalgia sekunder tidak didapatkan kelainan pada telinga. Nyeri telinga pada otalgia sekunder merupakan referred pain. Sebesar 50% otalgia merupakan otalgia sekunder dan dari 50% tersebut berasal dari gigi. Pada tabel berikut ini ditampilkan beberapa etiologi nyeri telinga berdasarkan ada tidaknya kelainan pada pemeriksaan fisik telinga.8,9

Tabel 3.1 Etiologi nyeri telinga. 9Nyeri telinga dengan pemeriksaan telinga terdapat kelainanNyeri telinga dengan pemeriksaan telinga tidak terdapat kelainan

Penyebab umumPenyebab tidak umumPenyebab umumPenyebab tidak umum

Otitis mediaOE malignanSindrom TMJTumor leher

Otitis eksternaRamsay Hunt syndromeKelainan gigiNeuralgia

Benda asingSelulitis/kondroditis/perikondritisFaringitis atau tonsillitisArteritis temporal

barotraumaTrauma Artritis cervicalOral aphtous ulcers

Mastoiditis Idiopatik Adenopati servikal

Tumor atau kista terinfeksi pada liang telingaNyeri miofasial

Wegener granulomatosisTiroiditis

Miringitis viralGERD

Angina pektoris

Tabel 3.2. Etiologi nyeri telinga paling sering pada pediatri.8

Pasien pada kasus ini datang dengan keluhan utama nyeri pada telinga. Berdasarkan pada penjelasan di atas maka beberapa kemungkinan penyebab nyeri telinga pada pasien ini yaitu OMA, OMSK, OE, mastoiditis, sindrom TMJ, kelainan gigi, benda asing dan chickenpox. Riwayat nyeri telinga pada pasien ini baru pertama kali dialami, selain itu tidak ada riwayat keluar cairan dari telinga dan tidak terdapat perforasi pada membran telinga sehingga diagnosis OMSK dapat disingkirkan. Pada pasien juga tidak terdapat pembengkakan mastoid sehingga diagnosis mastoiditis dapat disingkirkan. Nyeri telinga tidak dipengaruhi oleh gerakan mengunyah, tidak terdapat nyeri tekan tragus ataupun ditemukannya furunkel pada liang telinga sehingga dapat menyingkirkan kemungkinan otitis eksterna dan sindrom TMJ. Pada liang telinga juga tidak ditemukan adanya benda asing. Pasien tidak mengeluh munculnya ruam-ruam di kulit bersama dengan munculnya demam sehingga kemungkinan diagnosis chickenpox dapat disingkirkan. Pasien ini memiliki masalah pada gigi yaitu gigi berlubang namun saat ini pasien tidak mengeluhkan adanya nyeri pada gigi yang dirasakan menyebar hingga ke telinga sehingga diagnosis kelainan gigi sebagai penyebab munculnya nyeri telinga dapat disingkirkan. Berdasarkan penjelasan tersebut maka diagnosis sementara yang dapat ditegakkan pada pasien ini adalah OMA aurikula sinistra.

Manifestasi klinisOMAOMEOEOMSK

Nyeri telingaAku, persisten. Tanpa gejala otore.(+) pada fase awal, bukan gejala utama adalah penurunan pendengaranAkut, persisten, dipicu oleh gerakan menunyah, menguap, dsbSecret (+)Kornis, rekuren/persistenDisertai otore

Membran timpani (MT)Bulging, hiperemis, opaque, mobilitas menurunOpaque, menebal, retraksi, warna pucat, merah atau kuningMT dbnLiang telinga tampak edema, dapat dijumpai furunkel, Perforasi (+), kalsifikasi, atrofi, retraksi, destruksi osikular

Manifestasi klinisMASTOIDITISTMJ SindromInfeksi gigichickenpox

Nyeri telingaAkut, persisten, dapat memburuk.Akut atau kronis, merupakan nyeri menjalar,dipicu oleh gerakan rahangSub akut, nyeri tajam, nyeri berasal dari gigiAkut disertai demam dan ruam kulit

Membran timpani (MT)Dengan atau tanpa perforasi, dinding posterior liang telinga dapat bengkak dan eritemaMT dbnMT dbnMT dbn

Diagnosis Otitis Media Akut didapatkan berdasarkan hasil anamnesis dan pemeriksaan fisik telinga yang dilakukan. Pada anamnesis, tergambar jelas mengenai etiologi dan perjalanan penyakit pasien. Anamnesis adanya riwayat batuk-pilek sebelum keluhan telinga muncul menunjukkan penyebab terjadinya infeksi pada telinga tengah yang kemudian menyebabkan gangguan pada tuba Eustachius. Gangguan pada tuba tersebut selanjutnya menyebabkan tekanan negatif pada telinga tengah. Sumbatan tuba yang terus berlanjut menyebabkan hipersekresi sel goblet pada mukosa telinga tengah sehingga menyebabkan akumulasi secret pada rongga telinga tengah. Selain karena sekret merupakan media pertumbuhan bakteri yang baik, beberapa faktor resiko seperti gangguan imunitas host dan faktor lingkungan pada akhirnya akan menyebabkan timbulnya proses infeksi pada telinga tengah. Proses infeksi dan inflamasi pada telinga tengah bermanifestasi sebagai rasa nyeri yang dirasakan pasien pada telinga kirinya.Hasil pemeriksaan fisik umum didapatkan pasien dalam kondisi demam (T: 39C). Data tersebut merupakan tanda terjadinya inflamasi telinga tengah. Diagnosis OMA ditunjang oleh temuan membran timpani yang tampak hiperemis, edema, bulging ringan, disertai pelebaran pembuluh darah. Membran timpani yang tampak bulging disebabkan karena akumulasi sekret di dalam rongga telinga tengah. Tidak ditemukan adanya perforasi ataupun kemungkinan komplikasi ke daerah mastoid.Penanganan ditujukan pada eradikasi infeksi dan simtomatis untuk mengurangi gejala yang dirasakan pasien. Eradikasi infeksi pada OMA harus adekuat sehingga infeksi tidak menetap dan berubah menjadi OMSK. Terapi lini pertama diberikan pada pasien ini berupa antibiotik spektrum luas Amoxicillin 250 mg/8 jam selama 7-10 hari, dan ibuprofen 150 mg/8 jam diminum bila perlu sebagai antipiretik dan analgetik.selain itu diberikan ambroxol dalam sediaan sirup sebagai mukolitik dengan dosis 7,5 mg/8 jam. Pemberian dekongestan ataupun antihistamin tidak diperlukan dalam manajemen pasien OMA karena terbukti tidak bermanfaat. Pasien diminta kembali lagi untuk kontrol dalam 3 hari untuk melihat perkembangan penyakit dan reaksi terhadap pengobatan.

DAFTAR PUSTAKA

1. Dhooge, Ingeborg., 2007. Acute Otitis Media in Children. Dalam: Graham, John, M.et al. Pediatric ENT.Berlin: Springer. Hal 399-4092. Healy, Gerald B., & Rosbe, Kristina W., Otitits Media And Middle Ear Effusions. Dalam: Jr, James, B.Snow & Ballengers, J. Jacob. Ballengers Otorhinolaryngology Head and Neck Surgery. 16th ed. Ontario: BC Decker. Hal 249-2593. Moore, Keith L., & Dalley, Arthur F.,2006. Clinically Oriented Anatomy. Lippincott Williams & Wilkins. Hal 1022-1030 4. Seeley, Stephens, Tate. 2004. Anatomy and Physiology, Ch 15 The Special Senses 6th Ed. New York:The McGrawHill Companies5. Djaafar, Zainul A., 2007. Kelainan Telinga Tengah. Dalam: Soepardi, Efiaty A., & Iskandar H Nurbaiti, Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala Leher Edisi kelima. Jakarta: Balai penerbit FKUI6. Probst, Rudolf. 2006. Middle Ear. Dalam: Probst, Rudolf., Grevers, Gerhard & Iro, Heinrich. Basic Otorhinolaryngology. New York: Thieme.7. American Academy of Pediatric. 2013. The Diagnosis and Management of Acute Otitis Media. Vol.131 no.3. Available from: http://pediatrics.aappublications.org/content/early/2013/02/20/peds.2012-3488.full.pdf8. Thamboo, Andrew. 2011. Otalgia. The University of British Columbia. http://learnpediatrics.sites.olt.ubc.ca/files/2011/11/Otalgia.pdf9. Ely, J.W.,Hansen, M.R. & Clark, E.C.2008.Diagnosis of Ear Pain. American Academy of Pediatric vol. 77 no.5. Available from: http://www.aafp.org/afp/2008/0301/p621.pdf

1