Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

Embed Size (px)

Citation preview

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    1/82

    LAPORAN STASE MANAJEMEN KEPERAWATAN DI RUANG AROFAH

    RS PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA

    DI SUSUN OLEH:

    RIZA ARISANTY LATIFAH, S.Kep. (201!0"010#

    FITRIA RINDI ASTIKA, S.Kep. (201!0"002$#

    ANI MASFUATI, S.Kep. (201!0"00$2#

    ADIYANA DWI LESTARI, S.Kep. (201!0"002#

    FALLA% HUKAMA, S.Kep. (201!0"011

    GESTA PRA'ASWARA Y.F, S.Kep. (201!0"01!2#

    EKO PUJI HARTOYO, S.Kep. (201!0"01"

    PROGRAM PROFESI NERS

    FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN

    UNIERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA

    201

    1

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    2/82

    KATA PENGANTAR 

    Puji dan Syukur penulis panjatkan kehadirat Allah S.W.T yang telah memberikan

    limpahan rahmat dan karunia Nya sehingga kelompok manajemen dapat menyelesaikan laporan

    Stase !anajemen Kepera"atan ini. Penyusunan laporan Stase !anajemen Kepera"atan ini

    dimaksudkan untuk memenuhi prasyarat stase !anajemen Kepera"atan guna memperoleh gelar 

     Ners pada jurusan lmu Kepera"atan #akultas Kedokteran dan lmu Kesehatan $ni%ersitas

    !uhammadiyah &ogyakarta. 'engan terselesaikannya laporan Stase !anajemen Kepera"atan

    ini( banyak bimbingan dan saran yang telah diberikan oleh berbagai pihak. )leh karena itu

    kelompok manajemen ini mengu*apkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah

    membantu memberikan saran dan kritikan pada laporan ini.

    Kelompok !anajemen menyadari bah"a laporan Stase !anajemen Kepera"atan ini

     jauh dari kata sempurna. )leh karena itu segala kritik dan saran yang bersi+at membangun sangat

     penulis harapkan agar dapat menghasilkan laporan yang lebih baik. Semoga laporan Stase

    !anajemen Kepera"atan ini berman+aat serta dapat menambah "a"asan dan pengetahuan bagi

     pihak yang membutuhkannya.

    &ogyakarta( ,- 'esember ,/0

    Anggota kelompok -

    2

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    3/82

     DAFTAR 

    H)*

    HALAMAN JUDUL..................................................................................... 1

    KATA PENGANTAR................................................................................... 2

    DAFTAR ISI................................................................................................. "

    DAFTAR TA'EL.........................................................................................

    DAFTAR GRAFIK.......................................................................................

    'A' I PENDAHULUAN

    A. 1atar2elakang....................................................................................2. Waktu dan Tempat pelaksanaan.........................................................3. Tujuan.................................................................................................'. 3ara Pengumpulan 'ata.....................................................................E. Peserta Praktek...................................................................................

    'A' II TINJAUAN PUSTAKA

    A. Gambaran umum RS$ PK$ !uhammadiyah &ogyakarta................/. 4isi.................................................................................................,. !isi................................................................................................-. #alsa+ah..........................................................................................5. Tujuan............................................................................................0. !otto.............................................................................................

    2. Gambaran umum Ruang Aro+ah RS$ PK$ &ogyakarta....................

    3. $nsur nput.............................................................................................../. Ro" input................................................................................... ...,. nstrumental input..........................................................................-. Kualitas pelayanan.........................................................................

    D. $nsur Proses......................................................................................./.  Planning/  peren*anaan.............................................................. ......,. Organizing.....................................................................................-.  Actuating........................................................................................

    5. Controlling.....................................................................................

    E. $nsur output......................................................................................./. !utu asuhan kepera"atan............................................................,. E+isiensi ruang ra"at....................................................................

    'A' III PEREN+ANAAN DAN PENYELESAIAN MASALAH

    3

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    4/82

     Planing of Action......................................................................................

    DAFTAR TA'EL

    4

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    5/82

      H)*

    Tabel /. Klasi+ikasi Ketergantungan Pasien 'i Ruang Ara+ah !enurut '.)rem

    6Sel+ 3are 'e+isit7..................................................................................

    ................................................................................................................

    Tabel ,. Klasi+ikasi Pasien 2erdasarkan Tingkat Ketergantungan.......................

    Table -. 'istribusi / Penyakit Terbesar 'i Ruang Ara+ah Tahun ,/0.............

    Table 5. Kuantitas.................................................................................................

    Table 0. 8umlah Pera"at 'alam Setiap Shi+t 8aga.................................................

    Table 9. 8umlah Kebutuhan Pera"at !enurut 'ouglas 'i Ruang Ara+ah............

    Table :. 8umlah 8am Pera"atan !enurut 'epkes.................................................

    Table ;. Kuali+ikasi Pendidikan #ormal Tenaga Kepera"atan 'i Ruang Ara+ah.

    Table

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    6/82

    Table /,. Alat Rumah Tangga 'i Ruang Ara+ah Pada 2ulan April ,/0................

    Table /-. Alat Tenun Ruang Ara+ah Pada 2ulan April ,/0...................................

    Table/5. Pelaksanaan Tugas Kepala 'i Ruang Ara+ah RS$ PK$

    !uhammadiyah &ogyakarta...................................................................

    Table /0. Pelaksanaan Tugas Pera"at Primer>Koordinator Shi+t 'i Ruang Ara+ah

    RS$ PK$ !uhammadiyah &ogyakarta.................................................

    Table /9. Pelaksanaan Tugas Pera"at Asso*iate 'i Ruang Ara+ah RS$ PK$

    !uhammadiyah &ogyakarta...................................................................

    Table /:. Pelaksanaan Pre 3on+ren*e 'i Ruang Ara+ah RS$ PK$

    !uhammadiyah &ogyakarta...................................................................

    Table /;. Pelaksanaan Post 3on+ren*e 'i Ruang Ara+ah RS$ PK$

    !uhammadiyah &ogyakarta..................................................................

    Table /

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    7/82

    Table ,/. Analisa 'ata =asil E%aluasi Persepsi Pasien Terhadap !utu Asuhan

    Kepera"atan 'i Ruang Ara+ah...............................................................

    Table ,,. Kajian Pera"atan n+use 'i Ruang Ara+ah RS$ PK$ !uhammadiyah

    &ogyakarta..............................................................................................

    Table ,-. Kajian Penerapan Prinsip Enam 2enar Pemberian )bat njeksi 'i

    Ruang Ara+ah RS$ PK$ !uhammadiyah &ogyakarta..........................

    Table ,5. E+isiensi Ruang Ra"at.............................................................................

    Table ,0. 1embar )bser%asi Universal Precaution.................................................

    Table ,9. Analisa SW)T Man.................................................................................

    Table ,:. Analisa SW)T Methode..........................................................................

    Table ,;. Analisa SW)T Material ..........................................................................

    Table ,

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    8/82

    'A' I

    PENDAHULUAN

    A. L))- 'e*))/

    Menurut hasil lokakarya nasional pada tahun 1983, keperawatan

    sebagai sebuah profesi didenisikan sebagai suatu bentuk pelayanan

    profesional yang !erupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan

    didasarkan pada il!u dan kiat keperawatan berbentuk pelayanan

    biopsiko, sosio, spiritual yang ko!prehensif, ditu"ukan kepada indi#idu,

    keluarga dan !asyarakat, baik sakit !aupun sehat yang !en$akup

    seluruh proses kehidupan !anusia% &erawat sebagai profesi dala!

    bidang kesehatan dituntut untuk !e!berikan pelayanan yang

    professional dan berorientasi pada paradig!a sehat sesuai dengan

    paradig!a keperawatan yang di!iliki%

    &elayanan keperawatan di ru!ah sakit bertu"uan untuk

    !e!enuhi kebutuhan dasar !anusia, yang diberikan dala! bentuk

    asuhan keperawatan, dilakukan !elalui proses pengka"ian terhadap

    penyebab uta!a tidak terpenuhi kebutuhan dasar !anusia, penentuandiagnosis keperawatan, peren$anaan tindakan, pelaksanaan tindakan

    dan penge#aluasian% 'eluruh proses diatas disebut proses

    keperawatan

    &erawat sebagai salah satu profesi yang berperan penting dala!

    penyelenggaraan !utu pelayanan kesehatan di ru!ah sakit%

    &elayanan keperawatan di ru!ah sakit !erupakan bagian dari integral

    dari pelayanan kesehatan yang !e!punyai konstribusi yang sangat

    !enentukan kualitas pelayanan ru!ah sakit% 'ehingga setiap upaya

    untuk peningkatan pelayanan ru!ah sakit "uga diikuti upaya

    peningkatan profesionalitas dan kualitas pelayanan keperawatan%

    (ntuk !en"adikan perawat sebagai tenaga profesional !aka

    perlu dilakukan pe!binaan se$ara terus !enerus se$ara

    8

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    9/82

    berkesina!bungan, sehingga !en"adikan perawat sebagai tenaga

    ker"a yang perlu diperhatikan, diakui dan dihargai keprofesionalannya

    yang dapat di$apai !elalui penerapan siste! !ana"e!en

    keperawatan% &enerapan siste! !ana"e!en keperawatan

    !e!butuhkan kemampuan manajerial yang tangguh dimana dapat dimiliki melalui

     berbagai *ara salah satunya dengan meningkatkan keterampilan melalui bangku kuliah

    yang harus dilalui le"at pembelajaran di lahan praktik.

    !anajemen menurut Nursalam 6,:7 merupakan suatu pendekatan yang dinamis

    dan proakti+ dalam menjalankan suatu kegiatan di organisasi( di dalam manajemen

    tersebut men*akup kegiatan P)A3 6 Planning, Organizing, Actuating, Controling 7

    terhadap sta++( sarana( dan prasarana dalam men*apai tujuan organisasi. Keempat +ungsitersebut saling berhubungan dan memerlukan keterampilan?keterampilan teknis(

    hubungan antar manusia( konseptual yang mendukung asuhan kepera"atan yang

     bermutu( berdaya guna dan berhasil guna bagi masyarakat.

      Mana"e!en keperawatan !erupakan proses pelaksanaan

    pelayanan keperawatan !elalui staf keperawatan untuk !e!berikan

    asuhan keperawatan, pengobatan dan rasa a!an, kepada indi#idu,

    keluarga, kelo!pok dan !asyarakat%  !enejer kepera"atan dituntut untuk meren*anakan( mengorganisasi( memimpin( dan menge%aluasi sarana dan prasarana yang

    tersedia untuk dapat memberikan asuhan kepera"atan yang see+ekti+ dan see+isien

    mungkin bagi indi%idu( keluarga dan masyarakat 6Nursalam cit Gillies( ,:7. =al ini

    menunjukkan bah"a manajemen kepera"atan mendapat prioritas utama dalam

     pengembangan kepera"atan di masa depan karena berkaitan dengan tuntutan pro+esi dan

    global bah"a setiap perkembangan serta perubahan memerlukan pengelolaan se*ara

     pro+esional dengan memperhatikan setiap perubahan yang terjadi.

    !odel praktik kepera"atan pro+esional 6!PKP7 adalah suatu sistem 6struktur(

     proses dan nilai?nilai pro+esional7( yang mem+asilitasi pera"at pro+esional( mengatur 

     pemberian asuhan kepera"atan( termasuk lingkungan tempat asuhan tersebut diberikan

    6Sitorus( ,97. !odel ini merupakan penataan struktur dan proses pemberian asuhan

    kepera"atan pada tingkat ruang ra"at sehingga memungkinkan pemberian asuhan

    9

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    10/82

    kepera"atan pro+esional. Terdapat 5 komponen utama dalam model praktek kepera"atan

     pro+essional( yaitu sebagai berikut ketenagaan Kepera"atan( metode pemberian asuhan

    kepera"atan( proses kepera"atan( dokumentasi Kepera"atan

    'isamping jumlah pera"at( perlu ditetapkan pula jenis tenaga di suatu ruangra"at yaitu kepala ruangan( Clinical Care Manager 633!7( Pera"at Primer 6PP7( dan

    Pera"at Asosiet 6PA7 sehingga peran dan +ungsi masing?masing tenaga sesuai dengan

    kemampuannya dan terdapat tanggung ja"ab yang jelas dalam sistem pemberian asuhan

    kepera"atan. )ugas pokok && adalah !engka"i kebutuhan pasien se$ara

    ko!prehensif, !e!buat tu"uan dan ren$ana keperawatan,

    !elaksanakan ren$ana yang telah dibuat sela!a praktek bila

    diperlukan, !engko!unikasikan dan !engkoordinasikan pelayanan

    yang diberikan oleh disiplin il!u lain !aupun perawat lain% 'edangkan

    tugas &* !e!berikan perawatan se$ara langsung berdasarkan proses

    keperawatan, !elaksanakan tindakan perawatan yang telah

    disususun, !enge#alusai tindakan keperawatan yang telah diberikan,

    !en$atat dan !elaporkan se!ua tindakan perawatan dan repons klien

    pada $atatan perawatan%

    Proses !anajemen Kepera"atan sejalan dengan proses kepera"atan sebagai suatu

    metode pelaksanaan asuhan kepera"atan se*ara pro+esional( sehingga diharapkan

    keduanya saling menopang. Sebagaimana yang terjadi di dalam proses kepera"atan( di

    dalam !anajemen Kepera"atan?pun terdiri dari pengumpulan data( identi+ikasi masalah(

     peren*anaan( pelaksanaan dan e%aluasi hasil. !etode penugasan dimana satu orang pera"at

     bertanggung ja"ab penuh selama ,5 jam terhadap asuhan kepera"atan pasien mulai dari

    masuk sampai keluar rumah sakit. !endorong praktek kemandirian pera"at( ada kejelasan

    antara pembuat peren*ana asuhan dan pelaksana. !etode primer ini ditandai dengan

    adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien dengan pera"at yang ditugaskanuntuk meren*anakan( melakukan( dan koordinasi asuhan kepera"atan  selama pasien

    dira"at

    !ahasis"a PSK #K $!& dituntut mampu mengaplikasikan langsung

     pengetahuan dan kemampuannya dalam bidang manjerial di ruang ARA#A= RS$ PK$

    !uhammadiyah &ogyakarta dengan bimbingan dari pembimbing akademik dan

    1+

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    11/82

     pembimbing lapangan>klinik. 'engan adanya praktik di lapangan ini( mahasis"a

    diharapkan mampu menerapkan ilmu yang sudah didapat di bangku kuliah untuk 

    mengelola ruang pera"atan dengan pendekatan proses manajemen.

    '. W) D)/ Tep) Pe*)3)/))/

    Tempat praktek mahasis"a Pro+esi Ners Stase !anajemen Kepera"atan

    dilaksanakan di Ruang ARA#A= RS$ PK$ !uhammadiyah &ogyakarta( berlangsung

    mulai ,/ 'esember sampai // 8anuari ,/0.

    +. T4)/

    /. Tujuan $mum

    Setelah melakukan praktik manajemen selama 5 minggu diharapkan mahasis"a

    mampu memahami manajemen kepera"atan di ruang ARA#A= RS$ PK$

    !uhammadiyah &ogyakarta.,. Tujuan Khusus

    Setelah melakukan praktik manajemen kepera"atan di ruang ARA#A= mahasis"a

    mampu

    a. !elakukan analisa tentang gambaran umum ruang ARA#A= RS$ PK$

    !uhammadiyah &ogyakarta.

     b. !elakukan analisa dari aspek manajemen di ruang ARA#A= RS$ PK$

    !uhammadiyah &ogyakarta.

    *. !engidenti+ikasi dan menyusun prioritas permasalahan yang ada di ruang

    ARA#A= RS$ PK$ !uhammadiyah &ogyakarta.

    d. !enyusun ren*ana kegiatan untuk mengatasi permasalahan yang ada di ruang

    ARA#A= RS$ PK$ !uhammadiyah &ogyakarta.

    e. !elaksanakan dan menge%aluasi pelaksanaan ren*ana kegiatan yang telah

    disusun sesuai prioritas di ruang ARA#A= RS$ PK$ !uhammadiyah

    &ogyakarta.

    D. +)-) Pe/p*)/ D))

    'alam melakukan pengumpulan data yang digunakan untuk identi+ikasi masalah

    dilakukan dengan metode

    /. )bser%asi

    11

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    12/82

    )bser%asi dilakukan untuk memperoleh data kondisi +isik ruangan( proses

     pelayanan( keadaan in%entaris ruangan( dan asuhan kepera"atan yang langsung

    dilakukan ke pasien.

    ,. Wa"an*ara

    Wa"an*ara dilakukan kepada kepala ruangan( pera"at primer( pera"at

     pelaksana( keluarga pasien untuk mengumpulkan data tentang pelayanan.

    -. Studi 'okumentsi

    Kegiatan dilakukan untuk pengumpulan data mengenai karakteristik pasien(

    ketenagaan( dokumentasi proses kepera"atan( manajemen ruangan( prosedur tetap

    ruangan( dan in%entaris ruangan.

    E. Pe3e-) P-)e 

    !ahasis"a tahap pro+esi Ners Program Studi lmu Kepera"atan #akultasKedoteran $ni%ersitas !uhammadiyah &ogyakarta Angkatan BB dengan anggota

    RiCa Arisanty 1ati+ah( S.Kep.( #itria Rindi Astika( S.Kep.( Any !as+uati( S.Kep.(

    Adiyana '"i 1estari( S.Kep.( #allaD =ukama( S.Kep.( Eko Puji =artoyo( S.Kep.( Gesta

    Prabas"ara &ogi #irmansyah( S.Kep.

    12

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    13/82

    'A' II

    HASIL PENGKAJIAN

    A. G)5)-)/ U RSU PKU M6))789)6 Y9))-)

    !uhammadiyah a"alnya didirikan berupa klinik sederhana pada tanggal /0 #ebruari

    /

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    14/82

    Rumah Sakit PK$ !uhammadiyah &ogyakarta adalah RS tipe 2 milik Pimpinan Pusat

    Persyarikatan !uhammadiyah. Telah terakreditasi /9 bidang pelayanan( telah terserti+ikasi

    sistem menejemen mutu S) ketentuan perundang?undangan. b. !e"ujudkan peningkatan mutu bagi tenaga kesehatan melalui sarana pelatihan dan

     pendidikan yang diselenggarakan se*ara pro+esional dan sesuai tuntunan ajaran islam.

    *. !e"ujudkan da"ah islam( amar maru+ nahi munkar dibidang kesehatan dengan

    senantiasa menjaga tali silaturahmi( sebagai bagian dari dak"ah !uhammadiyah.

    ". F)*3);)6

    a. M838 7)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    15/82

    a. Dan tolong%menolonglah kamu dalam #menger"akan$ ke!a"ikan dan taka,

    dan "angan tolong%menolong dalam !er!uat dosa dan elanggaran. dan

    !ertakalah kamu keada Allah, 'esungguhnya Allah Amat !erat siksa% ya #&' Al Maaidah ( 0$

    1. T4)/

    Tujuan RS PK$ !uhammadiyah &ogyakarta adalah pertumbuhan dan perkembangan

    RS PK$ !uhammadiyah &ogyakarta yang mampu mendukung tersedianya saran dan

     jasa pelayanan kesehatan yang berkualitas tinggi bagi kebutuhan semua lapisan

    masyarakat.

    2. M

    AMANAH dalam pelayanan Antusias( Mutu( Aman( Nyaman( Akurat( Handal

    '. G)5)-)/ U R)/ A-;)6 RSU PKU M6))789)6 Y9))-)

    2angsal Aro+ah merupakan salah satu bangsal ra"at inap yang berada di "ilayah RS

    PK$ !uhammadiyah &ogyakarta yang berdekatan dengan bangsal !ultaCam dan bangsal

    Raudhoh. 2angsal Aro+ah merupakan bangsal ra"at inap kelas khusus untuk laki?laki

    de"asa( baik minimal *are( intermediate *are( maupun total *are.

    2angsal Aro+ah RS PK$ !uhammadiyah &ogyakarta mempunyai kapasitas ,- tempat

    tidur dan mempunyai ; ruangan( yaitu ruang A mempunyai 0 tempat tidur( ruang 2

    mempunyai 5 tempat tidur( ruang 3 mempunyai 5 tempat tidur( ruang ' mempunyai - tempat

    tidur( ruang E mepunyai , tempat tidur( ruang # mempunyai , tempat tidur( ruang G

    mempunyai , tempat tidur( ruang isolasi mempunyai , tempat tidur.

    2angsal Aro+ah RS PK$ !uhammadiyah &ogyakarta dipimpin oleh seorang Kepala

    Ruang yang dibantu oleh 0 orang pera"at koordinator shi+t 6Ko?Shi+t7( serta < orang pera"at

     pelaksana dan / orang pekarya. 2angsal Aro+ah dijadikan salah satu ruangan untuk praktik S/

    Kepera"atan dan '- Kepera"atan.

    15

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    16/82

    DENAH 'ANGSAL AROFAH

      JALAN LORONG

      Me4) 63

    A1/ Almari peralatan medis

    A1, Almari linen

    / Wasta+el

    16

    KAMAR 

    A

    KAMAR 

    D

    KAMAR 

    +

    KAMAR 

    '

    KAMAR 

    E

    W+

    KAMAR 

    G

    KAMAR 

    FAL1

    W+ R)/ J))

    Pe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    17/82

    +. U/3- I/p1. R< I/p

    2erdasarkan teori perhitungan jumlah tenaga pera"at yang dibutuhkan sebuah rumah sakit

    tergantung pada tingkat ketergantungan klien( kemampuan pera"at( rata?rata pasien per 

    hari( jumlah jam e+ekti+ dan "aktu untuk pera"atan.). P)38e/

    Pasien yang dira"at di ruang Ara+ah adalah paien dengan berbagai ma*am jenis

     penyakit. Rata?rata jumlah pasien pada tanggal ,/? ,- 'esember ,/0 sebanyak ,

    orang dengan rin*ian sebagai berikut

    K*)38;8)38 Kee-)//)/ P)38e/ 78 R)/ A-);)6

    Me/- D.O-e (Se*; +)-e De;8>8#

    S68;K*)38;8)38

    ee-)//)/

    J*)6 P)38e/ R))?R))

    21@12@1 22@12@1 2"@12@1

    Pagi

    !inimal /- // /0 /-Parsial , : 5 5Total , 5 - -J*)6 P)38e/ 1 22 22 20

    Siang

    !inimal /; /0 : /-Parsial , 5 9 5

    Total , - - -J*)6 P)38e/ 22 22 1$ 20

    !alam

    !inimal /; /0 ; /5Parsial , 5 9 5Total , - - -J*)6 P)38e/ 22 22 1 21

    R))?-)) J*)6 P)38e/ 20 22 1& 20

    K*)38;8)38 P)38e/ 'e-7)3)-)/ T8/) Kee-)//)/

    17

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    18/82

     No Klasi+ikasi dan Kriteria/ !inimal 3are

    /. Klien bisamandiri>hampir tidak memerlukan bantuana.!ampu naik turun tempat tidur 

     b !ampu ambulasi dan berjalan sendiri*.!ampu makan dan minum sendirie.!ampu membersihkanmulut 6sikat gigi sendiri7+. !ampu berpakaian dan berdandan dengan sedikit bantuang.!ampu 2A2 dan 2AK dengan sedikit bantuan

    ,. Status psikologis stabil-. Klien dira"at untuk prosedur diagnostik 

    , Partial 3are/. Klien memerlukan bantuan pera"at sebagian

    a.!embutuhkan bantuan satu orang untuk naik dan turun tempat tidur

     b.!embutuhkan bantuan untuk ambulasi*.!embutuhkan bantuan dalam menyiapkan makanand.!embutuhkan bantuan untuk makan 6disuapi7e.!embutuhkan bantuan untuk kebersihan mulut+. !embutuhkan bantuan untuk berpakaian dan berdandang.!embutuhkan bantuan untuk 2A2 dan 2AK 6tempat tidur>kamar mandi7

    ,. Post op minor -. !ele"ati+ase akut dari post opmayor 5. #asea"al dari penyembuhan0. )bser%asi tanda?tanda %ital setiap 5 jam

    18

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    19/82

    - Total 3are/. Klien memerlukan bantuan pera"at sepenuhnya dan memerlukan "aktu

     pera"atan yang lebih lamaa. !embutuhkan , orang atau lebih untuk memobilisasi dari

    tempat tidur kekereta dorong atau kursi roda

     b. !embutuhkan latihan +isik *. Kebutuhan nutrisi dan *airan dipenuhi melalui terapiintra%ena 6in+us> NGT7

    d. !embutuhkan bantuan untuk kebersihan mulute. !embutuhkan bantuan penuh untuk berpakaian dan

     berdandan+. 'imandikan pera"at

    g. 'alam keadaan inkontinensia( menggunakan kateter ,. ,5 jam post op mayor -. Pasien tidak sadar 5. Keadaan klien tidak stabil

    0. )bser%asi TT4 tiap kurang dari / jam9. Pera"ata luka bakar :. Pera"atan kolostomi;. !enggunakan alat bantu pernapasan 6respirator7

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    20/82

    T)6/ 201

    NO PENYAKIT

    1 D93pep38)

    2 E33e/8)* (p-8)-9# 69pe-e/38/

    " U/3epe>8;8e7 78)5ee3 8*83: p*8>)8/

    ! De/e 6e--6)8> ;eBe-

    H9pe-p*)38) ; p-3)e

    $ +e-e5-)* 8/;)->8/, /3pe>8;8e7

    +/>338/

    & +6-/8> 87/e9 783e)3e, /3pe>8;8e7

    C A/)e8), /3pe>8;8e7

    10 +6-/8> 53->8Be p*)-9 783e)3e, /3pe>8;8e7

    2. I/3-e/)* I/p

    ).   Man/ e/))

    1# K)/8)3

     No Pendidikan 8umla

    2+

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    21/82

    . h/.,.-.5.

    S/ Kepera"atan Ners'- Kepera"atanSPK S!A

    ,////

    Total /0Pe/68/)/ e/)) epe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    22/82

    J*)6 P)38e/ 22 22 1 21 2

    R))?R)) J*)6 P)38e/ 20 22 1& 20

    i. Rata?rata kebutuhan tenaga kepera"atan perhari menurut 'ouglas adalah

    Shi+t Pagi 5 Pera"at

    Shi+t Siang 5 Pera"atShi+t !alam , Pera"at

    Total kebutuhan pera"at per ,5 jam di Ruang Ara+ah menurut perhitungan

    'ouglas adalah 10 pe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    23/82

    =ari libur masing?masing pera"at pertahun( yaitu :< hari 6hari

    minggu>libur @ 0, hari 6untuk hari sabtu tergantung kebijakan rumah sakit

    setempat( kalau ini merupakan hari libur maka harus diperhitungkan( begitu juga

    sebaliknya7( hari libur nasional tahun ,/0 @ /0 hari( dan *uti tahunan @/, hari7.

    Adapun untuk menentukan jam e+ekti+ pera"atan se*ara khusus dapat

    dikategorikan sebagai berikut

    • !inimal *are membutuhkan "aktu /?, jam> ,5jam

    • Partial *are membutuhkan "aktu -?5 jam> ,5jam

    • Total *are membutuhkan "aktu 0?9 jam> ,5jam

    2erdasarkan hasil obser%asi dari tanggal ,/?,- 'esember ,/0(

    didapatkan e+ekti+itas ruang Ara+ah sebagai berikut

    i. Rata?rata klasi+ikasi ketergantungan pasien ruang Ara+ah

     pada tanggal ,/?,- 'esember ,/0

    • !inimal *are @ /- orang

    • Partial *are @ 5 orang

    • Total *are @ - orang

    8adi( rata?rata jumlah pasien perhari sebanyak , -)/.

    ii. 8umlah jam pera"atan>e+ekti+>hari ruang Ara+ah• Askep minimal /- orang, jam @ ,9 jam• Askep partial 5 orang 5 jam @ /9 jam

    • Askep total , orang9 jam @ /, jam H@ 9 jam

    8adi( jam e+ekti+nya 9 jam>,5jam@ 2, 4)( 2)R 'esember tahun,/0

    1,$0

    888. 8umlah hari libur 6=ari minggu H *uti tahunan H libur 

    nasional7 @0, H/, H /0 @ C 6)-8

    Ketenagaan menurut Gillies 67 @

    ('OR T T #  4 ) e ; e 8; 6 ) - 8 7 ) *) 1 ) 6 /

    (H)-8 7)*) 3) )6/ 6)-8 *85-#

    23

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    24/82

    B @6 :/(9I ,57 ,(0 -90

    6-90J :< hari7:

    B @ & -)/

    2erdasarkan perhitungan Gillies( maka jumlah pera"at yang dibutuhkan di

    ruang Ara+ah adalah sebanyak ; orang ditambah kepala ruang /orang dan

    ,orang PP( jadi total tenaga yang dibutuhkan adalah // orang.

    ># Pe-68/)/ e/)) epe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    25/82

    @0, H /, H /0 <

    -90?:<

    @2 -)/ pe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    26/82

     pada jumlah e+ekti+ hari pera"atan dan jumlah libur dalam / tahun.

    Sementara di ruang Ara+ah saat ini jumlah pera"at adalah /0 orang(

    termasuk Kepala ruang( PP( PA( dan Pramusaji.

    ># Te-8 DepKe3

    2erdasarkan perhitungan 'epkes( didapatkan jumlah pera"at yang

    dibutuhkan adalah < tenaga kepera"atan di Ruang Ara+ah( ditambah /

    kepala ruang dan , PP serta - orang tenaga non kepera"atan. 8adi total

     jumlah pera"at dan nonpera"at yang bertugas di Ruang Ara+ah adalah /0

    orang. Kebutuhan tenaga kepera"atan diruang Ara+ah telah men*ukupi

    kebutuhan menurut teori 'epkes.

    2# K)*8)3 Pe*)9)/)/

    K)*8;8)38 Pe/7878)/ F-)* Te/)) Kepe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    27/82

    27

     No Nama

    Pendidikan>

    Tahun1ulus

    Pelatihan

    / '"i #ajaromiati( A!K '->,:

    a% Pelatihan K- 2agiPega"ai

    b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien

    , Eni Saptari( S.Kep.(Ns S/>,/

    a% Pelatihan K- 2agiPega"ai

    b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien$% Pelatihan PP Rumah

    Sakit

    -rni !astiarini(S.Kep.(Ns S/>,/5

    a% Pelatihan K- 2agiPega"ai

    b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien

    5 Pailah SPK>/,//

    a% Pelatihan K- 2agiPega"ai

    b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien

    ; Samudi( A!K '->,

    a% Pelatihan K- 2agiPega"ai

    b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien

    < Sangaji( A!K '->,/-

    a% Pelatihan K- 2agiPega"ai

    b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien

    / Siti !aria $l+ah( A!K '->,/-

    a% !anajemen Alkohol

    dan ==b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien

    // Susianti Sutrisno( A!K '->,;

    a% Pelatihan K- 2agiPega"ai

    b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien

    /,Tia Agung Kinasih(A!K '->,:

    a% Pelatihan K- 2agiPega"ai

    b% Pelatihan SasaranKeselamatan Pasien

    a% Pelatihan K- 2agiPe a"ai

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    28/82

    'um!er( Daftar 1etenagaan Peraat 2uang Arafah Per Desem!er tahun 0*45

    I/e-p-e)38 D)):

    2erdasarkan data yang didapat( karakteristik di ruang Ara+ah mayoritas

     berada pada tingkat pendidikan ' Kepera"atan sebanyak // orang sebanyak :-(-I( , orang S/ kepera"atan sebanyak /-(-I( / orang SPK sebanyak 9(:I( /

    orang S!A sebanyak 9(:I.

    5.   Money@Pe/7)/))/

    K)48)/ Te-8

    !emberikan pelayanan kesehatan baik medis maupun non?medis merupakan

    salah satu +ungsi rumah sakit agar pelayanannya dapat berjalan se*ara optimal

    dan dapat dirasakan oleh seluruh masyarakat. $ntuk itu rumah sakit perlumempersiapkan peralatan atau bahan medis( non?medis( dan jasa

     pemborongan.

    K)48)/ D))

    RS$ PK$ !uhammadiyah &ogyakarta bukan merupakan RS milik 

     pemerintah melainkan RS s"asta yang berdiri sendiri dan sumber dana berasal

    dari

    /. Tari+ yang dikenakan kepada pasien baik dari ra"at inap maupun ra"at

     jalan

    ,. Sumbangan dari luar RS perorang( yayasan( dan institusi.

    >.   Method/ Me7e

    1# M7e* pe/)3)/ )36)/ epe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    29/82

     penyelesaian tugas dan prosedur kepera"atan. Pera"at ditugaskan untuk 

    melakukan tugas tertentu untuk dilaksanakan kepada semua pasien yang

    dira"at di ruangan.

    ,. !etode T!

    !etode tim adalah pengorganisasian pelayanan kepera"atan

    dengan menggunakan tim yang terdiri atas kelompok klien dan pera"at.

    Kelompok ini dipimpin oleh pera"at yang berijaCah danberpengalaman

    kerja serta memiliki pengetahuan dibidangnya 6Regestered Nurse7.

    -. !etode Primer.

    Kepera"atan primer merupakan suatu metode pemberian asuhan

    kepera"atan di mana pera"at primer bertanggung ja"ab selama ,5 jam

    terhadap peren*anaan pelaksanaan penge%aluasi satu atau beberapa klien

    dan sejak klien masuk rumah sakit sampai pasien dinyatakan pulang.

    Selama jam kerja( pera"at primer memberikan pera"atan langsung se*ara

    total untuk klien.

    5. !etode Kasus

    !etode kasus adalah metode dimana pera"at bertanggung ja"ab

    terhadap pasien tertentu yang didasarkan pada rasio satu pera"at untuk 

    satu pasien dengan pemberian pera"atan konstan untuk periode tertentu.

    0. !etode !odi+ikasi

    !etode modi+ikasi adalah penggunaan metode asuhan

    kepera"atan dengan modi+ikasi antara tim dan primer.

    K)48)/ D))

    2erdasarkan hasil pengkajian pada tanggal ,/?,- 'esember ,/0 dapat

    disimpulkan bah"a ruang Ara+ah menerapkan metode penugasan asuhankepera"atan diruang Ara+ah menggunakan !etode Tim !odi+ikasi 6!T!7

    yang terdiri dari metode tim( +ungsional( dan metode primer( dimana ber+okus

     pada kesembuhan( mengurangi ke*a*atan dan memberikan pelayanan

    kepera"atan pada kasus penyakit umum.

    29

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    30/82

    2# S83e pe/7e/)38)/ )36)/ epe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    31/82

    9 3atatan Askep>'okumentasi / ","$Pe/>)p)8)/ R))?-)) !,1C

    "# Pe7)/ Ke-4) R)/ A-);)6

    )# Standar )perasional Ruang Ara+ah

    2erdasarkan hasil pengkajian di ruang Ara+ah terdapat komponen

    S)P 6Standar )parasional Prosedur7 terbitan tahun ,;. Se*ara

    keseluruhan sudah men*akup seluruh tindakan?tindakan kepera"atan pada

    klien. 2erikut standar operasional prosedur yang terdapat di ruang Ara+ah

    /. !engganti alat tenun,. !emandikan pasien di atas tempat tidur -. Pera"atan mulut5. Pera"atan luka

    0. Pengangkatan jahitan luka9. Pengelolaan in+us:. Pengelolaan NGT;. Pengelolaan kateter urin

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    32/82

    2. Prostat =ipertro+i

    ". Trauma Kepala

    !. #raktur 

    . =ernia

    $. Stroke

    . =emoragi* #e%er 

    &. =ipertensi

    C. 'iare akut

    10. Gagal ginjal

    11. 'iabetes !ellitus

    Standar asuhan kepera"atan yang belum ada berdasarkan / penyakit

    terbanyak di ruang aro+ah adalah SAK 3)P'( dan 3erebral Edema.

    7. M)e-8)*

    K)48)/ Te-8

    Pera"at minimal dilengkapi dengan ruang kepera"atan( ruang pera"at

     jaga yang sebaiknya terletak di tengah?tengah ruang pera"atan pasien( ruang

    ganti pera"at( ruang tindakan pera"atan( ruang obat dan peralatan( ruang

     penyimpanan alat tenun( ruang diskusi( kamar mandi pasien( kamar mandi

     pera"at atau petugas. Se*ara kualitati+ +asilitas yang tersedia seharusnya sesuaidengan standar yang telah ditetapkan. #asilitas dan alat?alat kedokteran maupun

    kepera"atan dipenuhi melalui standar resmi yang telah ditetapkan yang

    disesuaikan dengan jenis dan kapasitas unit pelayanan. Adapun yang menjadi

    syarat sebuah ruangan pera"atan yang baik antara lain

    /7 Tenaga

    ,7 Terjaga Kebersihannya

    -7 Sirkulasi udara dan *ahaya baik 

    57 1uas ruangan *ukup nyaman

    07 Pri%a*y klien terjaga

    97 !emenuhi standar keamanan pasien

    K)48)/ 7))

    'ari hasil obser%asi yang dilakukan diruang Ara+ah( didapatkan kondisi ruang

    32

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    33/82

    sebagai berikut

    /7 Ruang Ara+ah memiliki jumlah /, ruang yang terdiri dari( / ruang pera"at( /

    ruang isolasi( : ruang pera"atan pasien 6ruang A23'E#G7( / dapur( dan 5

    toilet.

    Ruang Ara+ah memiliki tiga T! 6T! A dan T! 27. Namun tidak berjalan

     pembagian tugas antar tim.

    D);)- I/Be/)-83 A*) Me783 R)/ A-);)6 P)7) '*)/ De3e5e- 201

    KAJIAN DATA

     N) NA!A 2ARANG R$ANG Ara+ah8$!1A=

    STAN'ARTA'A K$RANG>1E2

    =/ Ambubag /buah>ruang / Sesuai, Anime /buah>ruang / Sesuai- 2ak injeksi /buah>: tempat

    tidur 5 Sesuai

    5 2ak korentang ,buah>trolly , Sesuai0 Troli pengobatan /buah>/

    tempat tidur / Kurang /

    9 2askom mandi /buah>tempattidur 

    ,- Sesuai

    : 2engkok /buah>, tempattidur 

    ? Kurang 9

    ; 2ran*har /buah>ruang ? Kurang /< 3erek *ebok /buah>5 tempat

    tidur / Kurang 5

    / Es kraag /buah>ruang ? Kurang /// Glukotest /buah>ruang / Sesuai/, Gunting biasa /buah>ruang - 1ebih ,

    /- Gunting %erband /buah>ruang ? Kurang //5 Klem arteri ,buah>ruang ? Kurang ,/0 Kulkas ke*il /buah>ruang / Sesuai/9 Kursi roda /buah>ruang / Sesuai/: 1ampu ba*a rontgen /buah>ruang / Sesuai/; !esin nebuliCer /buah>ruang / Sesuai/< !esin su*tion portable /buah>ruang - 1ebih ,, !idline ,buah>ruang , Sesuai

    33

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    34/82

    ,/ Pemotong kuku /buah>ruang ? Kurang /,, Penggerus obat /set>ruang / Sesuai,- Pinset sirugis /buah>ruang ? Kurang /,5 Pispot /buah>5 tempat

    tidur / 1ebih 5

    ,0 Pinset anatomis /buah>ruang ? Kurang /,9 Re+lek hammer /buah>ruang / Sesuai,: Semprit gliserin /buah>ruang ? Kurang /,; Senter /buah>ruang / Sesuai,< Skin tra*tion set /buah>,ruang ? Kurang ,- Standart in+use /buah>tempat

    tidur ,- Sesuai

    -/ Stetoskop /buah>: tempattidur 

    , Kurang ,

    -, Tensimeter /buah>:tempattidur 

    5 1ebih /

    -- Thermometer air raksa /buah>: tempattidur 

    , Kurang /

    -5 Thermometer digital /buah>ruang / Sesuai-0 Timbangan 22 /buah>ruang / Sesuai-9 Tongue spatel /buah>/

    tempat tidur ? Kurang -

    -: TorniDuet /buah>: tempattidur 

    , Kurang /

    -; $rinal /buah>5 tempattidur 

    /0 1ebih <

    -< WWL /buah>0 tempattidur  ? Kurang /

    5 Syringe pump ,

    T)/) R)/ A-);)6

     N) NA!A A1AT 8$!1A=/ Tempat tidur pasien ,-, Kasur pasien ,-- 2antal pasien ,-5 Guling pasien Tidak ada0 Almari pakaian pasien ,-9 8am dinding pasien :: Kursi tunggu pasien :; !eja pasien ,9< Kipas angin ruang pasien /-/ Air *onditioner ruang pasien Tidak Ada// Tele%isi pasien Tidak ada

    34

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    35/82

    /, Kulkas pasien Tidak ada/- Gayung kamar mandi 9/5 Tempat sampah ke*il //0 Water heater Tidak ada/9 Almari tempat linen /

    /: Almari tempat obat //; 8am dinding ruang jaga pera"at ,/< Komputer /, Kulkas obat pasien /,/ Kursi ruang pera"at /0,, !eja ruang jaga pera"at ,,- Kipas angin tempat jaga pera"at -

    A*) Te// R)/ A-);)6

     N) NA!A A1AT 8$!1A=/ Sprei 0<, Stik 9- Sarung bantal :05 Selimut 90 Sarung guling 9 Taplak ,: 8as pasien 9

    ; 8as tindakan //< =anduk ke*il 9,/ Rukuh ,// Sajadah ,/, 2aju pengunjung /- Gorden

    D. UNSUR PROSES

    P-3e3 )/)4ee/ pe*)9)/)/ )) pe-)38/)* epe-))/))/

    K)48)/ Te-8

    Peren*anaan merupakan suatu *ara atau metode yang digunakan untuk 

    memperbaiki atau meningkatkan suatu kegiatan. 'engan meren*anakan diharapkan hasil

    akhir dapat ter"ujud dan tidak melen*eng dari harapan a"al. Peren*anaan yang baik 

    sangat berman+aat untuk memper*epat proses mendapatkan hasil yang diinginkan.

    35

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    36/82

    Peren*anaan meliputi

    a7 8angka pendek 6target "aktu dalam minggu>bulan7

     b7 8angka menengah 6periode dalam satu tahun7

    *7 8angka panjang 6untuk tahun mendatang7

    'alam bidang kepera"atan peren*anaan ber+ungsi untuk meningkatkan kualitas

     pelayanan dalam mera"at pasien sehingga pasien menjadi puas dan dapat memperbaiki

     pandangan masyarakat terhadap pera"at. !enurut S"ansburg 6,7( peren*anaan

    digolongkan sebagai suatu konseptual yang men*akup unsur pokok 6strategis7 dan

    operasional.

    K)48)/ 7)) :

    2erdasarkan hasil "a"an*ara dengan kepala ruangan di ruang Aro+ah( belum ada

     peren*anaan jangka pendek( peren*anaan jangka menengah( dan peren*anaan jangka

     panjang( karena kepala ruang masih baru.

    2.   Organizing 

    K)48)/ Te-8

    )rganisasi kepemimpinan murni merupakan jenis struktur +ormal paling

    sederhana dan tertua. !enurut Simon cit Gillies( /

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    37/82

     pasien di bangsal. !odel pemberian asuhan kepera"atan ini berorientasi pada

     penyelesaian tugas dan prosedur kepera"atan.

    Pera"at ditugaskan untuk melakukan tugas tertentu untuk dilaksanakan kepada

    semua pasien yang dira"at di ruangan. !odel ini digambarkan sebagai kepera"atan

    yang berorientasi pada tugas dimana +ungsi kepera"atan tertentu ditugaskan pada

    setiap anggota sta++. Setiap sta++ pera"at hanya melakukan /?, jenis inter%ensi

    kepera"atan pada semua pasien dibangsal. !isalnya seorang pera"at bertanggung

     ja"ab untuk pemberian obat?obatan( seorang yang lain untuk tindakan pera"atan luka(

    seorang lagi mengatur pemberian intra%ena( seorang lagi ditugaskan pada penerimaan

    dan pemulangan( yang lain memberi bantuan mandi dan tidak ada pera"at yang

     bertanggung ja"ab penuh untuk pera"atan seorang pasien.

    Seorang pera"at bertanggung ja"ab kepada manajer pera"at. Pera"at senior menyibukan diri dengan tugas manajerial( sedangkan pera"at pelaksana pada tindakan

    kepera"atan. Penugasan yang dilakukan pada model ini berdasarkan kriteria e+isiensi(

    tugas didistribusikan berdasarkan tingkat kemampuan masing? masing pera"at dan

    dipilih pera"at yang paling murah. Kepala ruangan terlebih dahulu mengidenti+ikasm

    tingkat kesulitan tindakan( selanjutnya ditetapkan pera"at yang akan bertanggung

     ja"ab mengerjakan tindakan yang dimaksud. !odel +ungsional ini merupakan

    metode praktek kepera"atan yang paling tua yang dilaksanakan oleh pera"at dan

     berkembang pada saat perang dunia kedua.

    Kelebihan

    a7 E+isien karena dapat menyelesaikan banyak pekerjaan dalam "aktu singkat

    dengan pembagian tugas yang jelas dan penga"asan yang baik.

     b7 Sangat baik untuk rumah sakit yang kekurangan tenaga?Pera"at akan trampil

    untuk tugas pekerjaan tertentu saja.

    *7 !udah memperoleh kepuasan kerja bagi pera"at setelah selesai kerja.

    d7 Kekurangan tenaga ahli dapat diganti dengan tenaga yang kurang

     berpengalaman untuk tugas sederhana.

    e7 !emudahkan kepala ruangan untuk menga"asi sta+ atau peserta didik yang

    melakukan praktek untuk ketrampilan tertentu.

    Kelemahan

    37

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    38/82

    a7 Pelayanan kepera"atan terpisah?pisah atau tidak total sehingga kesulitan dalam

     penerapan proses kepera"atan.

     b7 Pera"at *enderung meninggalkan klien setelah melakukan tugas pekerjaan.

    *7 Persepsi pera"at *enderung kepada tindakan yang berkaitan dengan ketrampilan

    saja

    d7 Tidak memberikan kepuasan pada pasien ataupun pera"at lainnya.

    e7 !enurunkan tanggung ja"ab dan tanggung gugat pera"at

    +7 =ubungan pera"at dank klien sulit terbentuk 

    ,. !etode T!

    !etode tim adalah pengorganisasian pelayanan kepera"atan dengan

    menggunakan tim yang terdiri atas kelompok klien dan pera"at. Kelompok ini

    dipimpin oleh pera"at yang berijaCah danberpengalaman kerja serta memiliki

     pengetahuan dibidangnya 6Regestered Nurse7. Pembagian tugas dalam kelompok 

    dilakukan oleh pimpinan kelompok> ketua group dan ketua group bertanggung

     ja"ab dalam mengarahkan anggota group > tim. Selain itu ketua group bertugas

    memberi pengarahan dan menerima laporan kemajuan pelayanan kepera"atan

    klien serta membantu anggota tim dalam menyelesaikan tugas apabila menjalani

    kesulitan dan selanjutnya ketua tim melaporkan pada kepala ruang tentang

    kemajuan pelayanan > asuhan kepera"atan terhadap klien. Kepera"atan Tim

     berkembang pada a"al tahun /pimpinan seorang

     pera"at pro+esional 6!arDuis M =uston( ,7.

    'iba"ah pimpinan pera"at pro+essional( kelompok pera"at akan dapat bekerja bersama untuk memenuhi sebagai pera"at +ungsional. Penugasan terhadap pasien

    dibuat untuk tim yang terdiri dari ketua tim dan anggota tim. !odel tim didasarkan

     pada keyakinan bah"a setiap anggota kelompok mempunyai kontriibusi dalam

    meren*anakan dan memberikan asuhan kepera"atan sehingga timbul moti%asi dan

    rasa tanggung ja"ab pera"at yang tinggi. Setiap anggota tim akan merasakan

    38

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    39/82

    kepuasan karena diakui kontribusmnya di dalam men*apai tujuan bersama yaitu

    men*apai kualitas asuhan kepera"atan yang bermutu. Potensi setiap anggota tim

    saling melengkapi menjadi suatu kekuatan yang dapat meningkatkan kemampuan

    kepemimpinan serta menimbulkan rasa kebersamaan dalam setiap upaya dalam

     pemberian asuhan kepera"atan. Pelaksanaan konsep tim sangat tergantung pada

    +iloso+i ketua tim apakah berorientasi pada tugas atau pada klien. Pera"at yang

     berperan sebagai ketua tim bertanggung ja"ab untuk mengetahui kondisi dan

    kebutuhan semua pasien yang ada di dalam timnya dan meren*anakan pera"atan

    klien.

    Tugas ketua tim meliputi mengkaji anggota tim( memberi arahan pera"atan

    untuk klien( melakukan pendidikan kesehatan( mengkoordinasikan akti%itas klien.

    !enurut Tappen 6/

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    40/82

    e7 Peningkatan kerja sama dan komunikasi di antara anggota tim dapat

    menghasilkan sikap moral yang tinggi( memperbaiki +ungsi sta+ se*ara

    keseluruhan( memberikan anggota tim perasaan bah"a ia mempunyai kontribusi

    terhadap hasil asuhan kepera"atan yang diberikan.

    +7 Akan menghasilkan kualitas asuhan kepera"atan yang dapat dipertanggung

     ja"abkan

    g7 !etode ini memoti%asi pera"at untuk selalu bersama klien selama bertugas

    Kelemahan

    a7 Ketua tim menghabiskan banyak "aktu untuk koordinasi dan super%isi anggota

    tim dan harus mempunyai keterampilan yang tinggi baik sebagai pera"at

     pemimpin maupun pera"at klinik 

     b7 Kepera"atan tim menimbulkan +ragmentasi kepera"atan bila konsepnya tidak 

    diimplementasikan dengan total.

    *7 Rapat tim membutuhkan "aktu sehingga pada situasi sibuk rapat tim

    ditiadakan( sehingga komunikasi antar angota tim terganggu.

    d7 Pera"at yang belum trampil dan belum berpengalaman selalu tergantung

    sta+( berlindung kepada anggota tim yang mampu.

    e7 Akontabilitas dari tim menjadi kabur.

    +7 Tidak e+isien bila dibandingkan dengan model +ungsional karena membutuhkan

    tenaga yang mempunyai keterampilan tinggi.

    Tanggung ja"ab Kepala Ruang

    a7 !enetapkan standar kinerja yang diharapkan sesuai dengan standar asuhan

    kepera"atan.

     b7 !engorganisir pembagian tim dan pasien

    *7 !emberi kesempatan pada ketua tim untuk mengembangkan kepemimpinan.

    d7 !enjadi nara sumber bagi ketua tim.

    e7 !engorientasikan tenaga kepera"atan yang baru tentang metode>model tim

    dalam pemberian asuhan kepera"atan.

    +7 !emberi pengarahan kepada seluruh kegiatan yang ada di ruangannya(

    g7 !elakukan penga"asan terhadap seluruh kegiatan yang ada di ruangannya(

    4+

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    41/82

    h7 !em+asilitasi kolaborasi tim dengan anggota tim kesehatan yang lainnya(

    i7 !elakukan audit asuhan dan pelayanan kepera"atan di ruangannya( kemudian

    menindak lanjutinya(

     j7 !emoti%asi sta+ untuk meningkatkan kemampuan melalui riset kepera"atan.

    k7 !en*iptakan iklim komunikasi yang terbuka dengan semua sta+.

    Tanggung ja"ab ketua tim

    a7 !engatur jadual dinas timnya yang dikoordinasikan dengan kepala ruangan(

     b7 !embuat peren*anaan berdasarkan tugas dan ke"enangannya yang didelegasikan

    oleh kepala ruangan.

    *7 !elakukan pengkajian( peren*anaan( pelaksanaan( e%aluasi asuhan kepera"atan

     bersama?sama anggota timnya(

    d7 !engkoordinasikan ren*ana kepera"atan dengan tindakan medik.

    e7 !embuat penugasan kepada setiap anggota tim dan memberikan bimbingan

    melalui kon+erens.

    +7 !enge%aluasi asuhan kepera"atan baik proses ataupun hasil yang diharapkan

    serta mendokumentasikannya.

    g7 !emberi pengarahan pada pera"at pelaksana tentang pelaksanaan asuhan

    kepera"atan(

    h7 !enyelenggarakan kon+erensi

    i7 !elakukan kolaborasi dengan tim kesehatan lainnya dalam pelaksanaan asuhan

    kepera"atan(

     j7 !elakukan audit asuhan kepera"atan yang menjadi tanggungja"ab timnya(

    k7 !elakukan perbaikan pemberian asuhan kepera"atan(

    Tanggung ja"ab anggota tim

    a7 !elaksanakan tugas berdasarkan ren*ana asuhan kepera"atan.

     b7 !en*atat dengan jelas dan tepat asuhan kepera"atan yang telah diberikan

     berdasarkan respon klien.

    *7 2erpartisipasi dalam setiap memberiikan masukan untuk meningkatkan asuhan

    kepera"atan

    d7 !enghargai bantuan dan bimbingan dan ketua tim.

    41

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    42/82

    e7 !elaporkan perkembangan kondisi pasien kepada ketua tim.

    +7 !emberikan laporan

    -. !etode Primer 

    !odel primer dikembangkan pada a"al tahun /

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    43/82

    memerlukan beberapa kriteria( di antaranya dalam menetapkan kemampuan aserti+(

    sel+ dire*tion kemampuan mengambil keputusan yang tepat( menguasai kepera"atan

    klinik( akuntabel serta mampu berkolaborasi dengan baik antar berbagai disiplin ilmu.

    'i negara maju pada umumnya pera"at yang ditunjuk sebagai pera"at primer adalah

    seorang pera"at spesialis klinik yang mempunyai kuali+ikasi master dalam bidang

    kepera"atan.

    Karakteristik modalitas kepera"atan primer adalah

    a7 Pera"at primer mempunyai tanggung ja"ab untuk asuhan kepera"atan pasien

    selama ,5 jam sehari( dari penerimaan sampai pemulangan

     b7 Pera"at primer melakukan pengkajian kebutuhan asuhan kepera"atan( kolaborasi

    dengan pasien dan pro+essional kesehatan lain( dan menyusun ren*ana pera"atan.

    *7 Pelaksanaan ren*ana asuhan kepera"atan didelegasikan oleh pera"at primer 

    kepada pera"at sekunder selama shi+t lain. Pera"at primer berkonsultasi dengan

     pera"at kepala dan penyelia. Autoritas( tanggung gugat dan autonomi ada pada

     pera"at primer

    Kelebihan

    a7 Pera"at primer mendapat akontabilitas yang tinggi terhadap hasil dan

    memungkinkan untuk pengembangan diri.

     b7 !emberikan peningkatan autonomi pada pihak pera"at( jadi meningkatkan

    moti%asi( tanggung ja"ab dan tanggung gugat

    *7 2ersi+at kontinuitas dan komprehensi+ sesuai dengan arahan pera"at primer 

    dalam memberikan atau mengarahkan pera"atan sepanjang hospitalisasi.

    d7 !embebaskan manajer pera"at klinis untuk melakukan peran manajer 

    operasional dan administrasi

    e7 Kepuasan kerja pera"at tinggi karena dapat memberiikan asuhan kepera"atan

    se*ara holistik. Kepuasan yang dirasakan oleh pera"at primer adalahmemungkinkan pengembangan diri melalui penerapan ilmu pengetahuan.

    +7 Sta+ medis juga merasakan kepuasan karena senantiasa in+ormasi tentang kondisi

    klien selalu mutakhir dan komprehensi+ serta in+ormasi dapat diperoleh dari satu

     pera"at yang benar?benar mengetahui keadaan kliennya.

    43

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    44/82

    g7 Pera"at ditantang untuk bekerja total sesuai dengan kapasitas mereka.

    h7 Waktu yang digunakan lebih sedikit dalam akti%itas koordinasi dan super%isi dan

    lebih banyak "aktu untuk akti%itas langsung kepada klien.

    i7 Pasien terlihat lebih menghargai. Pasien merasa dimanusiakan karena terpenuhi

    kebutuhannya se*ara indi%idu.

     j7 Asuhan kepera"atan ber+okus pada kebutuhan klien.

    k7 Pro+esi lain lebih menghargai karena dapat berkonsultasi dengan pera"at yang

    mengetahui semua tentang kliennya.

    l7 !enjamin kontinuitas asuhan kepera"atan.

    m7 !eningkatnya hubungan antara pera"at dan klien.

    n7 !etode ini mendukung pelayanan pro+esional.

    o7 Rumah sakit tidak harus mempekerjakan terlalu banyak tenaga kepera"atan tetapi

    harus berkualitas tinggi.

    Kelemahan

    a7 =anya dapat dilakukan oleh pera"at pro+esional

     b7 Tidak semua pera"at merasa siap untuk bertindak mandiri( memiliki akontabilitas

    dan kemampuan untuk mengkaji serta meren*anakan asuhan kepera"atan untuk 

    klien.

    *7 Akontabilitas yang total dapat membuat jenuh.

    d7 Perlu tenaga yang *ukup banyak dan mempunyai kemampuan dasar yang sama.

    e7 2iaya relati+ tinggi dibanding metode penugasan yang lain.

    Ketenagaan metode primer

    a7 Setiap pera"at primer adalah pera"at bedsideO

     b7 2eban kasus pasien 5?9 orang untuk satu pera"at primer?Penugasan ditentukan

    oleh kepala bangsal

    *7 Pera"at primer dibantu oleh pera"at pro+essional lain maupun non pro+essional

    sebagai pera"at asisten

    Tanggung ja"ab Kepala Ruang dalam metode primer

    a7 Sebagai konsultan dan pengendalian mutu pera"at primer

     b7 !engorganisir pembagian pasien kepada pera"at primer

    44

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    45/82

    *7 !enyusun jadual dinas dan memberi penugasan pada pera"at asisten ? )rientasi

    dan meren*anakan karya"an baru

    d7 !eren*anakan dan menyelenggarakan pengembangan sta++

    Tanggung ja"ab pera"at primer

    a7 !enerima pa sien dan mengkaji kebutuhan pasien se*ara komprehensi+?

    !embuat tujuan dan ren*ana kepera"atan

     b7 !elaksanakan ren*ana yang telah dibuat selama ia dinas

    *7 !engkomunikasikan dan mengkoordinasikan pelayanan yang diberikan oleh

    disiplin lain maupun pera"at lain

    d7 !enge%aluasi keberhasilan yang di*apai

    e7 !enyipakan penyuluhan untuk pulang

    +7 !elakukan rujukan kepada pekarya sosial( kontak dengan lembaga sosial

    dimasyarakat

    g7 !embuat jadual perjanjian klinis

    h7 !engadakan kunjungan rumah

    5. !etode Kasus

    !etode kasus adalah metode dimana pera"at bertanggung ja"ab terhadap

     pasien tertentu yang didasarkan pada rasio satu pera"at untuk satu pasien dengan

     pemberian pera"atan konstan untuk periode tertentu. !etode penugasan kasus biasa

    diterapkan untuk pera"atan khusus seperti isolasi( intensi%e *are( pera"at kesehatan

    komunitas.

    Kelebihan

    a7 Pera"at lebih memahami kasus per kasus

     b7 Sistem e%aluasi

    Kekurangan

    a7 2elum dapatnya diidenti+ikasi pera"at penanngung ja"ab

     b7 Perlu tenaga yang *ukup banyak dan mempunyai kemampuan dasar yang sama

    0. !etode !odi+ikasi

    !etode modi+ikasi adalah penggunaan metode asuhan kepera"atan dengan

    45

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    46/82

    modi+ikasi antara tim dan primer. !enurut Sudarsono 6,7( !PKP dikembangkan

     beberapa jenis sesuai dengan kondisi sumber daya manusia yang ada( antara lain

    adalah

    a. !odel Praktek Kepera"atan Pro+esional

    !elalui pengembangan model PKP dapat berikan asuhan kepera"atan

     pro+esional tingkat . Pada ketenagaan terdapat tenaga pera"at dengan

    kemampuan doktor dalam kepera"atan klinik yang ber+ungsi untuk melakukan

    riset dan membimbing para pera"at melakukan riset serta meman+aatkan hasil?

    hasil riset dalam memberikan asuhan kepera"atan

     b. !odel Praktek Kepera"atan Pro+esional .

    Pada model ini akan mampu memberikan asuhan kepera"atan pro+esional

    tingkat . Pada ketenagaan terdapat tenaga pera"at dengan kemampuan spesialis

    kepera"atan yang spesi+ik untuk *abang ilmu tertentu. Pera"at spesialis ber+ungsi

    untuk memberikan konsultasi tentang asuhan kepera"atan kepada pera"at primer 

     pada area spesialisnya. 'isamping itu melakukan riset dan meman+aatkan hasil?

    hasil riset dalam memberikan asuhan kepera"atan. 8umlah pera"at spesialis

    diren*anakan satu orang untuk / pera"at primer pada area spesialisnya.

    'isamping itu melakukan riset dan meman+aatkan hasil?hasil riset dalam

    memberikan asuhan kepera"atan. 8umlah pera"at spesialis diren*anakan satuorang untuk / pera"at primer 6//7

    *. !odel Praktek Kepera"atan Pro+esional .

    Pada model ini pera"at mampu memberikan asuhan kepera"atan pro+esional

    tingkat dan untuk itu diperlukan penataan - komponen utama yaitu ketenagaan

    kepera"atan( metode pemberian asuhan kepera"atan yang digunakan. Pada model

    ini adalah kombinasi metode kepera"atan primer dan metode tim disebut tim

     primer !odel Praktek Kepera"atan Pro+esional Pemula !odel Praktek Kepera"atan

    Pro+esional Pemula 6!PKP7 merupakan tahap a"al untuk menuju model PKP.

    !odel ini mampu memberikan asuhan kepera"atan pro+esional tingkat pemula.

    Pada model ini terdapat - komponen utama yaitu ketenagaan kepera"atan(

    metode pemberian asuhan kepera"atan dan dokumentasi asuhan kepera"atan.

    46

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    47/82

    K)48)/ D))

    2erdasarkan hasil pengkajian pada tanggal ,/?,- 'esember ,/0 dapat

    disimpulkan bah"a ruang Aro+ah menerapkan metode !PKP dengan metode

    modi+ikasi( !etode modi+ikasi adalah penggunaan metode asuhan kepera"atan

    dengan modi+ikasi antara tim dan primer.

    Skoring penilaian hasil e%aluasi menggunakan skala ordinal yang

    dikatagorikan dengan interpretasi nilai sebagai berikut 6Nursalam( ,baik 

    A/)*83) D))

    Pe*)3)/))/ T)3 Kep)*) R)/ A-;)6

    RSU PKU M6))789)6 Y9))-)

     No. $raian Tugas Sll Srg Kdg Tp/ !embagi sta+ ke dalam grup metode tim sesuai dengan

    kemampuan dan beban kerjaQ

    , !embuat jad"al dinas koordinasi dengan PN Q- !enyiapkan materi tentang permasalahan pasien dan

    ruangan yang ada pada hari tersebut termasuk laporandinas malam

    Q

    5 Kepala ruang melakukan meeting morning untuk menindak lanjuti masalah yang ada yang dia"ali dandiakhiri dengan doa

    Q

    0 !embagi pasien ke dalam grup metode tim sesuai dengankemampuan dan beban kerja

    Q

    9 !em+asilitasi dan mendukung kelan*aran tugas PN dan PA Q: !elakukan super%isi dan member moti+asi seluruh sta+ 

    kepera"atan untuk men*apai kinerja yang optimalQ

    ; !emberikan rein+or*ement positi+ kepada semua sta+ termasuk pada saat mengakhiri meeting morning padadinas malam dan dinas pagi

    Q

    < !endelegasikan tugas kepada *oordinator shi+t pada jagasore dan malam

    Q

    / 2erperan sebagai konsultan Q// !elakukan penga"asan kedisiplinan tugas sta+ melalui

    da+tar yang ada di ruangQ

    47

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    48/82

    /, !emberikan pendidikan kesehatan pada pasien dankeluarga

    Q

    /- !engadakan 3NE 63onituining Nursing Edu*ation7 Q8$!1A= 5 : , S$2 T)TA1 /, /5 ,

    T)TA1 ,;>-

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    49/82

    tanggung ja"abnya// !elakukan e%aluasi hasil kepada setiap pasien sesuai

    tujuan yang ada dalam peren*anaan asuhan kepera"atandan ada bukti dalam rekam kepera"atan

    /, !elakukan post *on+eren*e pada setiap akhir dinas dan

    menerima laporan akhir tugas jaga dari PA untuk  persiapan operan tugas jaga berikutnya

    /- !endampingi PA dalam operan tugas jaga kepada PAyang tugas jaga kepada PA yang tugas jaga berikutnya

    /5 !emperkenalkan PA yang ada dalam satu group atauyang akan mera"at selama pasien dira"at atau kepada pasien dira"at atau kepada pasien baru

    /0 !endelegasikan tugas kepada PA pada sore malam hari  

    /9 !elaksanakan pendelegasian tugas P8 ruang bila pagi

    hari tidak bertugas

    /: !engikuti diskusi kasus dalam pertemuan rutinkepera"atan diruangan

    /; !elaksanakan tugas lain sesuai uraian tugas PA  

    /< !embantu melakukan bimbingan PK kepada pesertadidik kepera"atan

    , !elakukan bimbingan klinik kepera"atan kepadamahasis"a praktik yang ada dalam groupnya dalamrangka orientasi dan pelaksanaan praktik kepera"atan6ronde kepera"atan> bed site tea*hing7

    8$!1A= 0 9 <S$2 T)TA1 /0 /, < T)TA1 -9>9 /I @ 9II/ep-e)38 D)) :

    2erdasarkan hasil obser%asi dan "a"an*ara kepada pera"at primer atau koordinator shi+t

    didapatkan bah"a koordinator shi+t melaksanakan tugas sudah baik sebagai koordinator 

    shi+t dengan hasil penilaian 9 I( tetapi kinerja koordinator shi+t perlu ditingkatkan.

    Penyelenggaraan diskusi terhadap suatu masalah yang dilakukan rutin setiap minggu

    dengan tim kesehatan lain perlu diadakan untuk meningkatkan mutu pelayanan asuhankepera"atan.

    Pe*)3)/))/ T)3 Pe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    50/82

    D8 R)/ A-;)6 RSU PKU M6))789)6 Y9))-)

     No. 4ariabel yang dinilai S1 SR K' TP/ !elaksanakan operan tugas setiap a"al dan akhir jaga dari dan

    kepada PA yang ada dalam satu groupQ

    , !elakukan kon+irmasi atau super%ise tentang kondisi pasiensegera setelah selesai operan pasien

    - !engikuti pre *on+eren*e yang dilakukan PP setiap a"al tugas  

    5 !elakukan doa bersama setiap a"al dan akhir tugasdilakukan setelah selesai serah terima operan tugas jaga

    Q

    0 !elaksanakan asuhan kepera"atan kepada pasien yangmenjadi tanggung ja"abnya dan ada bukti di rekamkepera"atan

    9 !elakukan monitoring respon pasien dan ada bukti di rekamkepera"atan

    : !elakukan konsultasi tentang masalah pasien>keluarga kepadaPP

    ; !embimbing dan melakukan pendidikan kesehatan kepada pasien yang menjadi tanggung ja"abnya dan ada bukti direkam kepera"atan

    < !enerima keluhan pasien>keluarga dan berusaha mengatasinya  

    / !elengkapi *atatan asuhan kepera"atan pada semua pasienyang menjadi tanggung ja"abnya

    Q

    // !elakukan e%aluasi *atatan asuhan kepera"atan pada semua pasien yang menjadi tanggung ja"abnya

    Q

    /, !elakukan post *on+eren*e yang diadakan oleh PP pada setiapakhir tugas dan melaporkan kondisi dan perkembangan semua pasien yang menjadi tanggung ja"abnya kepada PP

    Q

    /- 2ila tidak ada PP "ajib mengenalkan PA yang ada dalamgroup yang akan memberikan asuhan kepera"atan pada jaga berikutnya kepada pasien>keluarga baru

    Q

    /5 !elaksanakan pendelegasian tugas PP pada sore malam libur Q/0 2erkoordinasi dengan PP8R>dokter>tim kesehatan lainnya bila

    ada masalah pasien pada sore malam libur Q

    /9 !engikuti diskusi kasus dengan dokter>tim kesehatn lain

    setiap seminggu sekali

    Q

    /: !engikuti diskusi kasus dalam pertemuan rutin kepera"atandi ruangan

    Q

    /; !elaksanakan tugas lain sesuai tugas PA Q8umlah : 0 , 0

    S$2 T)TA1 -->05/I @ 9/(/IT)TA1 9/(/I

    5+

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    51/82

    I/ep-e)38 D)) :

    2erdasarkan hasil obser%asi dan "a"an*ara yang telah dilakukan dengan PA di ruang

    Aro+ah( se*ara keseluruhan item pelaksanaan tugas PA di ruang Aro+ah sudah

    dilaksanakan dengan hasil penilaian 9/(/ I dengan kategori *ukup. =al ini menunjukkan

     bah"a tugas dan peran PA perlu ditingkatkan terutama berkaitan dengan diskusi masalah

    yang rutin diadakan.

    ".   Actuating 

    K)48)/ e-8

    !enurut 'ouglas( actuating adalah pengeluaran penugasan( instruksi yang

    memungkinkan pekerja memahami apa yang diharapkan dari klien dan pedoman serta

     pandangan sehingga ia berperan se*ara e+ekti+ dan e+isien untuk men*apai obyekti+ organisasi.

    Pe*)3)/))/ P-e +/;e-e/>e

    D8 R)/ A-;)6 RS PKU M6))789)6 Y9))-)

    N )-8)5e* 9)/ 78/8*)8 SL SR KD TD

    / !enyiapkan ruangan > tempat Q, !enyiapkan rekam medik pasien yang menjadi

    tanggung ja"abnyaQ

    - !enjelaskan tujuandilakukannya pre?*on+eren*e Q

    5 !emandu pelaksaan pre?*on+eren*e Q0 !enjelaskan masalah kepera"atan pasien( kepera"atan

    dan ren*ana kepera"atan yang menjadi tanggung ja"abnya

    Q

    9 !embagi tugas kepada PA sesuai kemampuan yangdimiliki dengan memeperhatikankeseimbangan kerja

    Q

    : !endiskusikan *ara dan strategi pelaksanaan asuhan pasien > tindakan

    Q

    ; !emoti%asi untuk memberikan tanggapan dan penyelesaian masalah yang sedang didiskusikan

    Q

    < !engklari+ikasi kesiapan PA untuk melaksanakanasuhan kepera"atan kepada pasien yang menjaditanggung ja"abnya

    Q

    / !emberikan rein+or*ement positi+ pada PA Q// !enyimpulkan hasil pre *on+eren*e Q

    J*)6 - / / //S5 )* < , / T)* /,>-- / I @ -9 I

    51

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    52/82

    'um!er ( o!servasi tanggal 04%06 Desem!er 0*45

    I/-ep-e)38 D)) :

    2erdasarkan hasil obser%asi yang dilakukan di ruang Ara+ah kegiatan pre *on+eren*esebesar -9I dengan kategori kurang.

    Pe*)3))/ P3 +/;e-e/>e

    D8 R)/ A-;)6 RS PKU M6))789)6 Y9))-)

    N )-8)5e* 9)/ 78/8*)8 SL SR KD TD

    / !enyiapkan ruangan > tempat Q, !enyiapkan rekam medik pasien yang menjadi tanggung

     ja"abnyaQ

    - !emandu pelaksaan post?*on+eren*e Q5 !enerima penjelasan dai PA > AN tentang hasil asuhan

    kepera"atan yang telah dilakukanQ

    0 !endiskusikan masalah yang ditemukan dalammemberikan askep pasien dan men*ari upaya penyelesaian masalahnya

    Q

    9 !emberikan rein+or*ement positi+ pada PA Q: !enyimpulkan hasil post *on+eren*e Q; !engklari+ikasi pasien sebelum melaksanakan operan

    tugas jaga shi+t jaga berikutnya 6melakukan rondekepera"atan77

    Q

    J*)6 - , -S5 )* < , T)* //>,5 / I @ 50(; I

      'um!er ( o!servasi tanggal 04%06 Desem!er 0*45

    I/-epe-)38 D)) :

    2erdasarkan hasil obser%asi yang dilakukan di ruang Ara+ah tidak pernah dilakukan post

    *on+eren*e sebesar 50(; I dengan kategori kurang.

    !.   Controlling 

    3ontrolling merupakan membandingkan hasil kinerja dengan standart dan

    mengambil tindakan korekti+ bila kinerja yang didapat tidak sesuai dengan standar. Arti

    lain dari penga"asan atau *ontrolling adalah suatu proses pengamatan agar pelaksanaan benarJbenar sesuai dengan kebijaksanaan dann ren*ana yang telah ditetapkan dengan

    memperhatikan segi e+isiensi dan e+ekti%itas. Penga"asan dapat melalui komunikasi

    menga"asi dan komunikasi langsung dengan ketua tim maupun pelaksanaan mengenai

    asuhan kepera"atan yang diberikan kepada pasien. !elalui super%ise

    a7 Penga"asan langsung melalui inspeksi( mengamati sendiri atau melalui laporan

    52

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    53/82

    langsung se*ara lisan dan memperbaiki atau menga"asi kelemahanJkelemahan yang

    ada saat itu juga.

     b7 Penga"asan tidak langsung yaitu menge*ek da+tar hadir ketua tim.

    *7 !emba*a dan memeriksa ren*ana kepera"atan serta *atatan yang dibuat selama dan

    sesudah proses kepera"atan dilaksanakan 6didokumentasikan7( mendengar laporan

    ketua tim tentang pelaksanaan tugas.

    d7 E%aluasi. 2ertujuan untuk menge%aluasi pelaksanaan dan membandikan dengan

    ren*ana asuhan kepera"atan yang telah dibuat bersama kepala ruangan> ketua tim.

    e7 Audit kepera"atan.$ntuk kelan*aran e%aluasi hasil kerja maka diperlukan

     persiapan

    /7 'tandard rocedure oeration

    ,7 Standard diagnosis danterapi-7 ndi*ator penilaian penampilan

    #ungsi penga"asan dan pengendalian adalah +ungsi terakhir dalam proses manajemen.

    Ada - ma*am penga"asan yaitu

    /7 Pengendalian pendahuluan( yaitu pengendalian yang berpusat pada permasalahan(

     pen*egahan timbulnya penyimpangan dari ba"ahan terhadap kinerja pemberi

     pelayanan kepera"atan baik sumber daya( S'!( bahan alat maupun dana.

    ,7 3on*urrent *ontrol( pengendalian ini berlangsung saat pekerjaan berlangsungguna memastikan sasaran ter*apai.

    -7 #eedba*k *ontrol. Pengendalian ini untuk mengontrol terhadap hasil dari pekerjaan

    yang telah diselesaikan( jika ada penyimpangan akan merupakan pelajaran untuk 

    akti%itas yang sama dimasa yang akan datang.

    K)48)/ 7)):

    Setiap hari Karu melakukan super%i sebersama dengan KaTim( jika KaRu tidak 

    ada maka yang melakukan super%ise adalah KaTim.Super%isi dilakukan setiap pagi(

    siang( dan malam oleh Karu( Katim( atau pera"at senior sesuai dengan jad"al yang

    ditetapkan. Pendokumentasian asuhan kepera"atan disuper%isi oleh kepala ruangan.

    A/)*83)

    2erdasarkan hasil obser%asi yang dilakukan di ruang Aro+ah( system *ontrolling

    sudah berjalan *ukup baik. Kepala ruang mensuper%isi dan menge%aluasi jalannya

    53

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    54/82

    asuhan kepera"atan.

    E. UNSUR OUTPUT

    1. M )36)/ epe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    55/82

    Pen*atatan merupakan data tertulis tentang kesehatan pasien dan

     perkembangan pasien selama dalam proses pemberian asuhan kepera"atan.

    Skoring penilaian hasil e%aluasi menggunakan skala ordinal yang

    dikatagorikan dengan interpretasi nilai sebagai berikut 6Nursalam( ,

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    56/82

    'ari hasil obser%asi di atas didapatkan data bah"a pengkajian yang dilakukan oleh

     pera"at belum lengkap sehingga diagnosa kepera"atan yang dirumuskan tidak sesuai

    dengan prioritas. Selain itu( peren*anaan tindakan yang dilakukan oleh pera"at

    kebanyakan menunggu instruksi dari dokter( pera"at belum memiliki inisiati+ untuk 

    melakukan peren*anaan sesuai dengan ilmu kepera"atan( sedangkan inter%ensi yang

    diberikan sesuai dengan petunjuk dari dokter dan belum semua pera"at memodi+ikasi

    asuhan kepera"atan. E%aluasi tindakan dan pendokumentasian sudah dilakukan oleh

     pera"at.

    5. H)38* eB)*)38 pe/e-)p)/ SAK 7e/)/ 8/3-e/ 'nstrumen 2 menge%aluasi tentang persepsi pasien terhadap mutu asuhan

    kepera"atan dengan *ara me"a"an*arai pasien memenuhi kriteria yaitu yang

    sudah di ra"at inap minimal - hari dan bersedia di"a"an*arai.K)48)/ Te-8Salah satu indikator mutu asuhan kepera"atan adalah dilihat dari persepsi pasien

    tentang mutu asuhan kepera"atan yang diberikan.K)48)/ D))E%aluasi mutu pelayanan kepera"atan di Ruang Aro+ah dilakukan terhadap /

     pasien( dengan hasil sebagai berikut1# Tingkat Pendidikan

    )# S' /I5# S1TP 5I># S1TA -I7# S/ , I

    2. 8enis pekerjaan)# S"asta 0I5# Pelajar /I># 2uruh 5I

    -. 1ama dira"at

    a7 , J : hari /I

     b7 : hari I

    EB)*)38 Kep)3)/ P)38e/ Te-6)7)p K8/e-4) Pe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    57/82

    /

    Apakah pera"at selalumemperkenalkan diri dan memberikan penjelasan tentang +asilitas yangtersedia dan *ara penggunaannya(tatatertip yang berlaku di Rumah Sakit

    9 5

    , Apakah pera"at melarang anda>Pengunjung merokok di ruangan 0 0

    -Apakah pera"at menanggapiKeluhan yang disampaikan oleh pasien

    /

    5

    Apabila anda tidak mampu makansendiri( apakah pera"at membantumenyuapinya bila tidak ada keluarga

    0 0

    0Apakah pera"at selalu kelilingke pasien dan mengontrol keadaan pasien

    /

    9 Apakah ruangan > kamar anda selalu'ijagakebersihanya /

    :Apakah lantai K!>W3 selalu bersih(tidak li*in( tidak berbau dan *ukupterang

    /

    ;Selama anda belum mampu mandi6dalam keadaan istirahat total7 apakahdimandikan oleh pera"at

      , ;

    <Apakah alat?alat tenun seperti sprei(Selimut dan lain?lain diganti setiap kotor 

    < /

    /Apakah pera"at bersikap sopan

    dan ramah< /

    //Apakah pera"at selalu memberiPenjelasan sebelum melakukan tindakan pera"atan > pengobatan

      < /

    /,Apakah pera"at memberikan penjelasan tentang perkembangan pasien

    0 0

    /-Apakan pera"at terampil dalammelakukan tindakan kepera"atan

    /

    /5Apakah pera"at berpenampilanrapi dan sopan

    /

    /0 Apakah pera"at berbi*ara baik dan sopan < /

    A/)*83) D)) H)38* EB)*)38 Pe-3ep38 P)38e/ Te-6)7)p

    M A36)/Kepe-)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    58/82

    Re3p/7e/ P-e3e/)3e(#

    / ;9(9:,

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    59/82

     berikan kompres hangat dan dingin se*ara bergantian., !eletakkan pengalas diba"ah area yang diin+us. I , /

    I- !enutup klem in+us. /5 :I 9 -I5 !embuka plester po%idon iodin dengan kapas

    alkohol.

    /;

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    60/82

    I5 Penerapan prinsip enam benar pemberian injeksi benar 

    *ara pemberian.

    , /

    I

    I

    0 Penerapan prinsip enam benar pemberian injeksi benar 

    "aktu.

    I , /

    I9 Penerapan prinsip enam benar pemberian injeksi benar 

    dalam pendokumentsian.

    , /

    I

    I

    Pen*apaian rata?rata 6I7 /: ;0I - /0I

    'um!er ( O!servasi dan aancara 04%06 Desem!er 0*45

    I/e-p-e)38 D)):

    2erdasarkan data tabel dapat di ketahui bah"a penerapan prinsip enam

     benar pemberian injeksi ruang Aro+ah ter*atat ;0I sudah di lakukan( untuk /0I

     belum sesuai dengan S)P. =al ini berarti bah"a S)P belum benar?benar diterapkan.

    2. E;838e/38

    -)/ -)

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    61/82

    d7 2T)

    2T) 6 7ed +urn Over 7( menunjukkan +rekuensi pemakaian tempat tidur rumah

    sakit dalam satu tahun "aktu tertentu. 8adi 2T) memberikan gambaran tentang

    tingkat pemakaian tempat tidur rumah sakit. Standar 5?0 kali untuk rumah sakit

    dalam satu tahun( sedangkan yang baik lebih dari 5 kali 6'jojodibroto( /

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    62/82

    /- 35 ,; ,; 'esember ,/0 'ilakukan pengkajian //5 '/ ,9 ,9(,:(,; 'esember  

    ,/0

    'ilakukan pengkajian -

    /0 ', Kosong Kosong Kosong

    /9 '- ,0 ? Tidak dilakukan pengkajian/: '5 ,0 ,0(,9(,: 'esember  

    ,/0

    'ilakukan pengkajian -

    /; E/ ,; ,; 'esember ,/0 'ilakukan pengkajian //< E, ,; ,;?,< 'esember ,/0 'ilakukan pengkajian ,, #/ ,: ? Tidak dilakukan pengkajian,/ #, ,- ? Tidak dilakukan pengkajian,, G/ ,: ,:(,;(,< 'esember  

    ,/0

    'ilakukan pengkajian -

    ,- G, ,- ,- dan ,; 'esember  

    ,/0

    'ilakukan pengkajian ,

    Tota

    l

    ,, ? ? 5>,,/@/;(/ I

    /;>,,/@;/(

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    63/82

    / Pera"at 8 ?Total / I'um!er( o!servasi 05%0) Desem!er 0*45

    A/)*83) D)):

    'ari hasil obser%asi tersebut didapatkan hasil sebesar I yang artinya pera"at

    tidak melakukan pengkajian resiko jatuh se*ara langsung kepada pasien pada saat pasien

    masuk maupun pada saat pasien dira"at di rumah sakit.

    2erdasarkan hasil "a"an*ara yang dilakukan kepada sejumlah pera"at di ruang

    Aro+ah menyatakan bah"a hasil pengkajian resiko jatuh yang ada di dalam rekam medis

    hanya berdasarkan pengamatan dan assement  a"al saat pasien masuk rumah sakit.

    K)48)/ Te-8:

    !enurut pendapat !iller 6,/,7( pengkajian resiko jatuh dilakukan pada saat

    a"al pasien masuk rumah sakit dan dilakukan se*ara regular pada saat pasien dira"at di

    rumah sakit. =al ini dilakukan untuk mengantisipasi kejadian yang tidak diinginkan serta

    untuk mengetahui perkembangan kesehatan klien saat di rumah sakit. Pengkajian

    dilakukan kepada pasien dan keluarga se*ara langsung yang dilakukan oleh pera"at.

    2erdasarkan NAN'A 6,//7 menyatakan terdapat +aktor?+aktor yang

    mempengaruhi resiko jatuh selain +aktor kesehatan pasien tetapi juga +aktor lingkungan

    *ontohnya lingkungan ruang dengan pen*ahayaan yang redup( lantai yang li*in( keset

    atau karpet yang tertekuk( tidak adanya handrail di kamar mandi atau di  shoer,

     penggunaan side trail  di tempat tidur pasien.

    =asil obser%asi yang didapatkan sebagai berikut

     N) Pasien Side Trail Poster Pen*ahayaan Keadaan

    lantai/ Pasien A Q ? Redup Kering, Pasin 2 Q ? Redup Kering- Pasien 3 Q ? Redup Kering5 Pasien ' Q ? Redup Kering0 Pasien E Q ? Redup Kering

    Per*entage /I I I /I

    63

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    64/82

    Analisa 'ata

    'ari hasil obser%asi tersebut didapatkan bah"a pemasangan side trail pada bed

     pasien dilakukan /I( materi edukasi pada ruangan sebesar I( pen*ahayaan redup

    sebesar I( dan keadaan lantai kering sebesar /I.

    2erdasarkan hasil obser%asi yang dilakukan pada ruang A bangsal Ara+ah

    didapatkan bah"a belum ada manajemen lingkungan yang mempunyai +ungsi dalam

     pen*egahan resiko jatuh pada pasien. !anajemen lingkungan menurut 6NAN'A( ,//7

    dapat dilakukan dengan memasang side trail  pada !ed  pasien( pemberian materi edukasi

    melalui untuk keluarga dan pasien.

    !. 'afety 9n"ections

    TA'EL PO'SERASI PEM'ERIAN O'AT INTRAENA SESUAI SOP

    N

    O

    RESPONDEN PROSENTASE

    / Responden / 05(, I, Responden , 0;(- I- Responden - 05(, I5 Responden 5 05(, I0 Responden 0 9,(0 I

    9 Responden 9 0;(- I: Responden : 05(, I; Responden ; 0 I< Responden < 50(; I/ Responden / 50(; I

    R))?-)) 0-(: I

    !enurut tabel di atas diketahui terdapat 0-.:I pera"at di bangsal Ara+ah telah

    menerapkan *ara pemberian obat sesuai S)P dan sisanya 59.-I tidak sesuai S)P.

    Penilaian hasil 09I termasuk dalam kategori rendah 6Nursalam( ,

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    65/82

    menarik sedikit plunger untuk mengaspirasi darah lalu menyuntikkan( menge%aluasi

    respon dan perasaan pasien( menge%aluasi reaksi obat pasien.

    !en*u*i tangan dilakukan sebelum dan sesudah melakukan tin+akan dan merupakan

    teknik dasar yang paling penting dalam pen*egahan dan pengontrolan penularan in+eksi61arson( /

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    66/82

    terminasi. Sehingga dapat di simpulkan bah"a masih rendahnya komunikasi terapeutik 

    yang dilakukan oleh pera"at di 2angsal A+arah sehingga perlu ditingkatkan lebih baik 

    lagi sesuai dengan tahapan?tahapan komunikasi terapeutik yang di jelaskan oleh Stuart

    G.W. 6,melakukan tindakan kepada pasien

    Q

    9 Pera"at menggunakan masker ketikamelakukan tindakan kepada pasien

    Q

    : Pera"at menggunakan baju pelindung ketika

    melakukan tindakan kepada pasien

    Q

    ; Pera"at menggunakan alat?alat steril untuk satu pasien

    Q

    < Pera"at menggunakan / set alat?alat disposiblehanya untuk sekali pakai

    Q

    / Setelah menggunakan alat?alat non disposible pera"at men*u*inya dengan larutan disin+ektan

    Q

    // Pera"at mensterilkan alat?alat di instalasisterilisasi sentral

    Q

    /, Pera"at menyiapkan alat?alat kesehatan di

    tempat khusus

    Q

    /- Pera"at membuang sampah benda?benda tajamditempat khusus benda?benda tajam

    Q

    /5 Pera"at membuang sampah medis ditempatsampah medis

    Q

    /0 Pera"at membuang sampah non medis ditempatsampah non medis

    Q

    66

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    67/82

    8umlah /,- -- Perhitungan 50>9/ @ :0 I

    A/)*83) D))

    2erdasarkan tabel diatas menunjukkan bah"a hasil pelaksanaan Universal Precaution

    yaitu :0I. 'alam standar 'epkes hasil tersebut masuk dalam kategori baik. =al inimenunjukkan bah"a masih perlu peningkatan pada pelaksanaan Universal Precaution untuk 

    men*egah perlindungan dan penularan.

    e. =asil Analisa SW)T $nsur nstrumental/7 Analisa SW)T !an

    Strength Weakness )pportunity Threat• 8umlah pera"at

    sudahmen*ukupi

     jumlah pasien• Sudah terdapat

    +ormat

    komunikasi

    S2AR • Komunikasi

    S2AR sudahterlaksana

    dengan baik 

    • 'alam /

    tahun terakhir  belum ada

     pera"at yang

    mendapatkan

     pelatihan

    komunikasi• Komunikasi

    terapeutik 

     belum

    terlaksana• Rapat

    e%aluasi

     belum

    dilaksanakan

    • Adanya

    mahasis"a praktik yang

    dapat

    dijadikan role

    model.

    • Tidak ada

    empati dari pera"at ke

     pasien.• Tidak dapat

    memenuhi hak?

    hak pasien.• n+ormasi yang

    diberikan

    kepada pasientidak adekuat.

    • Pasien tidak 

    nyaman

    ,7 Analisa SW)T !aterial

    Strength Weakness )pportunity Threat• Semua pera"at

    sudah

    mendapatkan

    • 2aru / pera"at

    dalam satu

    tahun terakhir 

    • Tersedia

    handrub

    • Peningkatan

    resiko interaksi

    obat.

    67

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    68/82

     pelatihan

     patient sa+ety.

    yang pernah

    mengikuti

     pelatihan PP• 2ak steril

    masih

    digunakan

    untuk banyak 

     pasien• Tidak ada

    tanda khusus

     pada pasien

    dengan high

    infectious

    transmission

    6=4 dan

    hepatitis7• 2elum

    melakukan

    *u*i tangan

    sebelumin"ection.

    • 'afe in"ection

     ractice  belum

    dilakukan

    se*ara

    maksimal.• !asih ada

     pera"at yangmelakukan

    tindakan tidak 

    menggunakan

    sarung tangan.• Tidak semua

    • Patient sa+ety

    menurun• Peningkatan

    resiko in+eksi

    68

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    69/82

    ruangan pasien

    terdapat

    handrub

    +. denti+ikasi !asalah/. Komunikasi terapeutik belum maksimal,. Pen*egahan in+eksi belum maksimal-. Patient sa+ety belum maksimal

    g. Prioritas !asalah

     N

    )

    !asalah A 2 3 ' E # G = 8 Total Prioritas

    / Komunikas

    i terapeutik 

    5 - - / - - - - / 5 ,; -

    , Pen*egahan

    in+eksi

    5 5 - - - 5 - - 5 5 -0 /

    - Patient

    Sa+ety

    5 - 5 - 5 5 - - , 5 -5 ,

    A Risiko terjadi 8 Sumber daya2 Risiko keparahan3 Potensial untuk penkes' !inat pera"atE Kemungkinan diatasi

    # Sesuai programG Tempat= Waktu 'ana

    69

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    70/82

    2A2

    PEREN3ANAAN 'AN PEN&E1ESAAN !ASA1A=

    MASALA

    HKEGIATAN TUJUAN

    SASARA

    NINDIKATOR 

    WAKTU@

    TEMPATMETODE 'IAYA PJ

    Pen*egahan

    in+eksi

    • 2erkolaborasi

    dengan PPdalam melakukan

    role play

    inje*tion sa+ety.• Pelengkapan data

    medi*al re*ord

    tentang early

    dete*tion

    in+e*tious.

    • $ntuk

    meminimalkan terjadinya

    in+eksi• $ntuk

    menurunkan

    resiko

    transmisi

     penyakit

    menular 

    Pera"at

    aro+ah diruang A

     bangsal

    Aro+ah

    - I pera"at

    melihat role play-I pera"at

    akti+

    menggunakan satu

     bak injeksi untuk

    satu pasien

    Selasa(

    Ruang A bangsal

    Aro+ah

    • 'iskusi• Tanya ja"ab• #G'

    ? Pagi

    'ianaSiang

    #allaD

    !alam

    Gesta

    #all Risk    • !emberikan

    moti%asi dansuper%isi.

    • $ntuk

    mengurangiterjadi resiko

     jatuh• $ntuk

    memberikan

     pelayanan

    yang optimal

    untuk pasien.

    Pasien di

    ruang A bangsal

    Aro+ah

    -I pera"at

    melakukan pengkajian resiko

     jatuh

    -I pera"at

    melakukan

    identi+ikasi

    identitas pasien

    Rabu(

    Ruang A bangsal

    Aro+ah

    • 'iskusi• Tanya ja"ab• #G'

    ? Pagi

    tikaSiang

    any

    !alam

    eko

    7+

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    71/82

    se*ara lengkapKomunikasi

    terapeutik.

    • Role play

    komunikasi

    terapeutik 

    • $ntuk

    menge%aluasi

    komunikasi

    terapeutik

     pada pera"at

    terhadap pelayanan

    kepera"atan.• $ntuk menjalin

    hubungan

    saling

     per*aya

    antara pasien

    dan pera"at

    Pera"at di

     bangsal

    aro+ah

    -I pera"at

    melihat role play

    -I pera"at akti+ 

    menggunakan

    komunikasi

    terapeutik 

    Senin(

    Ruang A

     bangsal

    Aro+ah

    • 'iskusi• Tanya ja"ab• #G'

    ? Pagi

    'iana

    Siang

    gesta

    !alam

    riCa

    71

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    72/82

    'A' I

    IMPLEMENTASI KEGIATAN DAN PEM'AHASAN

    A. IMPLEMENTASI KEGIATAN1. K/8)38 e-)pe8 5e* )38)*

    a. Persiapan!en*ari re+rensi tentang komunikasi terapeutik 

     b. mplementasi/7 !engobser%asi pelaksanaan komunikasi terapeutik yang dilakukan oleh

     pera"at.,7 !elakukan role play terkait komunikasi terapeutik 

    *. E%aluasi2erdasarkan obser%asi didapatkan bah"a pelaksanaan komunikasi terapeutik 

     belum maksimal.2.   Injection Safety 5e* )38)*

    a. Persiapan!en*ari jurnal terkait in"ection safety

     b. mplementasiRole play terkait in"ection safety berkolaborasi dengan PP>P3N.

    *. E%aluasi2elum dapat diterapkan se*ara maksimal pera"at hanya melakukan ketika ada

    karu dan diminta oleh mahasis"a praktikkan.". Pe/)48)/ Fall Ris  5e* )38)*

    a. Persiapan!en*ari re+rensi tentang fall risk 

     b. mplementasi/7 !engobser%asi pelaksanaan pengkajian fall risk  oleh pera"at,7 !elakukan role play terkait pengkajian fall risk  dan pengisian data.

    *. E%aluasi2erdasarkan obser%asi didapatkan bah"a pelaksanaan pengkajian +all risk hanya

    dilakukan pada saat malam hari

    '. PEM'AHASAN

    1. Pe*)3)/))/a. Persiapan

    /7 Studi literatur oleh kelompok - untuk melaksanakan ren*ana praktek di Ruang

    Aro+ah tanggal ,< 'esember ,/0.,7 !elaksanakan koordinasi dengan Karu dan PN untuk pelaksanaan pada tanggal

    ,9 'esember ,/0.-7 !elakukan pelaksanaan !PKP oleh mahasis"a kelompok - kepada pera"at

    ruangan mulai tanggal ,< 'esember ,/0. b. mplementasi > Pelaksanaan

    72

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    73/82

    !elakukan role lay pelaksanaan !PKP di Ruang Aro+ah oleh kelompok - pada

    tanggal ,< 'esember ,/0 s.d /, 8anuari ,/9.2. H)38* EB)*)38 I/e-Be/38). I/4e>8/ 3);e9

    n"e$tion 'afety

    +%++-

    1+%++-

    2+%++-

    3+%++-

    4+%++-

    5+%++-

    6+%++-

    7+%++-

    8+%++-

    &engka"ian

    .#aluasi

    /olu!n1

    Analisa

    2erdasarkan hasil obser%asi pelaksanaan E%aluasi 9n"ection 'afety selama ,

    minggu didapatkan hasil sebesar 9;(:0I pera"at sudah melakukan sesuai dengan

    S)P. !enurut Nursalam 6,

  • 8/19/2019 Laporan Stase Manajemen Keperawatan Di Ruang Arofah - Copy

    74/82

    0all isk

    +%++-

    5%++-

    1+%++-

    15