147
LAP PENGELO KELOMPOK T KEME PORAN KINERJA OLAAN DAN TIPOL TANI RESPONSIF G TAHUN 2012 ENTERIAN PERTANI September 2012 LOGI GENDER IAN Draf-2

LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

  • Upload
    buitruc

  • View
    256

  • Download
    11

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

LAPORAN KINERJA

PENGELOLAAN

KELOMPOK TANI

KEMENTERIAN PERTANIAN

LAPORAN KINERJA

PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI

TANI RESPONSIF GENDER

TAHUN 2012

KEMENTERIAN PERTANIANSeptember 2012

DAN TIPOLOGI

RESPONSIF GENDER

KEMENTERIAN PERTANIAN

Draf-2

Page 2: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

i Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji dan syukur ke hadirat Allah SWT, serta ucapan terima kasih

kepada semua pihak yang berkontribusi, sehingga penyusunan Buku Laporan Kinerja

Pengelolaan Kegiatan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012 dapat

diselesaikan dengan baik. Buku ini merupakan salah satu bentuk pertanggung jawaban

pelaksanaan delapan kegiatan pilot proyek responsif gender yang dilaksanakan pada

Semester I tahun 2012.

Buku laporan kinerja ini merupakan satu dari Empat Inovasi Strategis Kementerian

Pertanian dalam membangun dan mengembangkan program/kegiatan yang responsif

gender pada tahun 2012 ini. Inovasi strategis lainnya adalah: (1) menyusun panduan

pengelolaan kegiatan responsif gender di level lapangan tahun 2012 sebagai best

practices, sehingga kegiatan ini dapat dilaksanakan secara lebih praktis di lapangan, (2)

membangun jaringan website pengarusutamaan gender guna menyebarluaskan

informasi dan komunikasi gender, (3) mengembangkan sistem pemantauan, evaluasi dan

pelaporan kegiatan responsif gender berbasis website, sehingga pelaporan dapat terkirim

dengan cepat, mudah dan hemat.

Buku laporan kinerja ini memuat maksud dan tujuan, sasaran, metode analisis kegiatan,

profil kegiatan, kinerja pengelolaan, tipologi kelompoktani kegiatan responsif gender

sesuai local wisdom serta kesimpulan dan rekomendasi.

Kami berharap dengan adanya Empat Inovasi Strategis Kementerian Pertanian, maka

pengelolaan kegiatan responsif gender dapat dilaksanakan menjadi lebih praktis dan

implementatif di lapangan, berkelanjutan dan berdampak luas di masyarakat.

Akhir kata, semoga Buku Laporan Kinerja ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang

terkait.

Jakarta, September 2012 Sekretaris Jenderal

Hari Priyono

Page 3: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

ii Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

DAFTAR ISI Halaman Kata Pengantar ....................................................................................................... i Daftar Isi ................................................................................................................. ii Daftar Tabel ............................................................................................................ iv Daftar Bagan ........................................................................................................... v Daftar Lampiran ...................................................................................................... vi Bab I PENDAHULUAN ......................................................................................... 1 A. LatarBelakang ......................................................................................... 1 B. Maksud dan Tujuan ................................................................................ 2 C. Output yang diharapkan ......................................................................... 3 D. Ruang Lingkup ........................................................................................ 3 Bab II METODOLOGI ANALISIS KEGIATAN RESPONSIF GENDER ................. 4 A. Metode Pengumpulan Data .................................................................... 4 B. Kerangka Analisis Kegiatan Responsif Gender ...................................... 5 C. Metode Analisis GAP (Gender Analysis Pathway) .................................. 6 Bab III PROFIL KEGIATAN RESPONSIF GENDER TAHUN 2012 ........................ 11

A. Sekolah Lapangan Pengendalian Hama Terpadu (SL-PHT) Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan ................................................... 11

B. Sarjana Membangun Desa (SMD) ......................................................... 14 C. SL-PPHP ............................................................................................... 14 D. Pengembangan Desa Mandiri Pangan .................................................. 15 E. Pengelolaan Irigasi Partisipatif (PIP) ...................................................... 16 F. Pelatihan Teknis Pertanian Non Aparatur .............................................. 18 Bab IV KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPLOGI KELOMPOK TANI ................... 19 A. Kinerja Pengelolaan Kegiatan Responsif Gender .................................... 19 B. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan SL-PHT Tanaman Pangan ....... 20 C. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan SL-PHT Hortikultura ................ 21 D. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan SL-PHT Perkebunan ................ 27 E. Tipologi/Potret Kelompok Peternak Kegiatan Sarjana Membangun Desa 31 F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan Irigasi Partisipatif . 34 G. Tipologi/Potret KelompoktaniKegiatan Pelatihan Non Aparatur .............. 41 H. Tipologi/Potret KelompoktaniKegiatan Desa Mandiri Pangan ................ 88 Bab V MODEL PENGINTEGRASIAN GENDER DALAM SISTEM USAHA TANI LAHAN

KERING....................................................................................................... 95 A. Latar Belakang ......................................................................................... 95 B. Tujuan dan Manfaat ................................................................................. 96 C. Metodologi ............................................................................................... 96 D. Hasil dan Pembakaran ............................................................................ 98 E. Rekomendasi Alternatif Kebijakan ........................................................... 102 Bab VI TIPOLOGI PENDEKATAN RESPONSIF GENDER PADA SL-PPHP ......... 104 A. Latar Belakang ......................................................................................... 104 B. Metodologi ............................................................................................... 105

Page 4: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

iii Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

C. Analisis Gender ....................................................................................... 110 D. Pembahasan............................................................................................ 125 E. Kesimpulan .............................................................................................. 130 Bab VII PENUTUP .................................................................................................. 132 A. Kesimpulan .............................................................................................. 132 B. Rekomendasi…………………………….................................................... 133

Page 5: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

iv Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1 Sembilan Langkah Gender Analisys Pathway(GAP) ................................. 10 Tabel 2 Kegiatan Responsif Gender Dalam Pembangunan Pertanian 2012 .......... 11

Page 6: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

v Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

DAFTAR BAGAN Halaman Bagan 1 Alur Kerja Analisis Gender ....................................................................... 10

Page 7: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

vi Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1 ............................................................................................................ 64 Lampiran 2 ............................................................................................................. 65 Lampiran 3 ............................................................................................................ 66 Lampiran 4 ............................................................................................................ 67 Lampiran 5 ............................................................................................................ 68

Page 8: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

1 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Upaya mengintegrasikan perspektif gender dalam pembangunan di Indonesia telah

dilakukan lebih dari satu dasawarsa. Terbitnya INPRES No. 9 Tahun 2000 tentang

Pengarusutamaan Gender (PUG) dalam Pembangunan Nasional menjadi satu titik

tolak kebijakan ke arah pembangunan yang responsif gender. Kebijakan ini

kemudian dipertegas juga dalam Peraturan Presiden No. 5 tahun 2010 tentang

RPJMN 2010-2014 yang menetapkan gender sebagai salah satu isu lintas bidang

yang harus diintegrasikan dalam semua bidang pembangunan.

Kementerian Pertanian mendukung implementasi Inpres No. 9 Tahun 2000 karena

disadari bahwa terwujudnya keadilan dan kesetaraan gender di bidang pertanian

akan dapat meningkatkan produktivitas tenaga kerja pertanian, mulai dari aparat

hingga pelaku di bidang pertanian. Dukungan tersebut ditunjukkan melalui kegiatan

yang responsif gender sejak awal dirintisnya PUG tahun 2000, terutama melalui: (1)

proyek-proyek PHLN, seperti P4K dan FEATI (BPSDMP), ARMP/PATTP (Litbang

Pertanian), PIDRA (BKP) dan proyek-proyek lainnya; (2) membentuk Tim Koordinasi

PUG dan Kelompok Kerja PUG tingkat Kementerian Pertanian mulai Tahun 2003;

(3) sosialisasi konsep Gender dan PUG di tingkat pusat dan daerah; (4) pelatihan

TOT PUG dan Penyusunan/pelaksanaan Desa Model Pengarusutamaan Gender

dan (5) Telah menerbitkan berbagai panduan yang terkait dengan konsep gender

dan PUG serta panduan umum perencanaan penganggaran yang responsif gender.

Integrasi gender dalam proses perencanaan dan penganggaran merupakan suatu

langkah yang relatif baru karena pada awalnya proses pengintegrasian gender

dalam pembangunan lebih terfokus pada upaya untuk memperkuat prasyarat

implementasi PUG seperti membangun komitmen pengambil kebijakan, penyediaan

alat analisis gender, serta pengembangan kelembagaan PUG. Untuk mendukung

upaya pengintegrasian gender dalam perencanaan dan penganggaran telah

diterbitkan Peraturan Menteri Keuangan No. 119/2009 dan No. 104/PMK.02/2010

tentang Petunjuk Penyusunan dan Penelahaan Rencana Kerja dan Anggaran

Kementerian Negara/Lembaga untuk pelaksanaan anggaran di Tahun 2011.

Page 9: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

2 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Selanjutnya sesuai PMK No. 93/PMK.02/2011 menyatakan bahwa mulai Tahun

2012 pengelolaan Anggaran Responsif Gender (ARG) harus dilaksanakan dan

diimplementasi pada Program/kegiatan di K/L, dengan fokus: (1) penugasan

Prioritas Nasional; (2) pelayanan masyarakat (service delivery); serta (3)

pelembagaan pengarusutamaan gender (termasuk capacity building, advokasi

gender, kajian, sosialisasi, diseminasi dan pengumpulan data terpilah).

Kementerian Pertanian pada tahun 2012 telah melaksanakan kegiatan responsif

gender dengan pilot proyek pada delapan kegiatan (pada level output kegiatan) yang

tersebar di delapan Eselon-1. Guna melihat kinerja implementasi kegiatan responsif

gender, telah dilakukan pemantauan dan evaluasi di lapangan dan hasilnya disajikan

dalam Buku Laporan Kinerja Pengelolaan Kegiatan dan Tipologi Kelompok Tani

Responsif GenderTahun 2012.

B. Maksud dan Tujuan

Maksud

Laporan Kinerja Pengelolaan Kegiatandan Tipologi Kelompok Tani Responsif

Gender Tahun 2012 dimaksudkan sebagai salah satu bentuk pertanggungjawaban

pelaksanaan kegiatan kepada Pimpinan untuk mendapat pengarahan dan tindak

lanjut.

Tujuan

Penyusunan Laporan ini bertujuan:

a. Mengidentifikasi realisasi fisik kegiatan responsif gender di tingkat kelompok tani

sasaran.

b. Mengidentifikasi implementasi kinerja pendampingan dan pengelolaan kegiatan

responsif gender di tingkat lapangan.

c. Mengidentifikasi data terpilah dan data terpilih aspek gender di kelompok tani

sasaran.

d. Menganalisis aspek: akses, partisipasi, kontrol dan manfaat pengarusutamaan

gender.

e. Mengidentifikasi kendala, upaya solusi yang telah dilakukan dan rekomendasi

tindak lanjutnya.

Page 10: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

3 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

C. Output yang diharapkan

Tersusunnya dokumen Laporan Kinerja Kegiatan dan Tipologi Kelompok Tani

Responsif Gender Tahun 2012.

D. Ruang Lingkup

Ruang lingkup Laporan ini mencakup: (1) pendahuluan berisi latar belakang,

maksud dan tujuan, serta output yang diharapkan, (2) metodologi berisi metode

pengumpulan data dan pengolahan/analisis data responsif gender, (3) gambaran

umum kegiatan responsif gender mencakup delapan kegiatan pilot proyek responsif

gender tahun 2012, (4) analisis kegiatan responsif gender terdiri: analisis data

terpilah, analisis faktor kesenjangan gender, sebab-sebab dan dampak, (5)

kesimpulan dan saran.

Laporan kinerja ini merupakan hasil dari pemantauan dan evaluasi pelaksanaan dari

delapan kegiatan responsif gender, yaitu: (1) Sekolah Lapangan Pengelolaan Hama

Terpadu (SL-PHT) Tanaman Pangan; (2) SL-PHT Hortikultura; (3) SL-PHT

Perkebunan; (4) Sarjana Membangun Desa (SMD); (5) SL-PPHP; (6) Pengelolaan

Irigasi Partisipasif (PIP); (7) Pengembangan Desa Mandiri Pangan (Demapan); (8)

Pelatihan Teknis Pertanian bagi Non Aparatur. Delapan kegiatan pilot proyek

tersebut dilaksanakan pada beberapa provinsi secara bertahap dan berkelanjutan.

Page 11: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

4 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

II. METODOLOGI ANALISIS KEGIATAN RESPONSIF GENDER

A. Metode Pengumpulan Data

Guna menganalisis kegiatan resposif gender, terlebih dahulu dilakukan

pengumpulan data dan identifikasi di lapangan. Kegiatan ini dilakukan secara

terpadu oleh Tim Pusat. Kegiatan pengumpulan data ini dilakukan dengan tahapan

sebagai berikut.

1. Penentuan waktu dan lokasi pengumpulan data

Kegiatan pengumpulan data dilaksanakan pada bulan Agustus-September 2012.

Lokasi kunjungan ditentukan minimal satu lokasi sampel dari masing-masing

pilot proyek. Pemilihan lokasi sampel dilakukan secara purposive dengan

mempertimbangkan kesiapan dan keragaan kelompok tani, serta aksesibilitas

dikaitkan dengan waktu kunjungan 3-4 hari.

2. Jenis dan sumber data

Data-data yang dikumpulkan di lapangan meliputi data sekunder dan data

primer. Data sekunder diperoleh dari instansi terkait di daerah, seperti data

keragaan kelompok tani sasaran, realisasi kegiatan, pembinaan,

pendampaingan maupun pelaporan diperoleh dari dinas/badan lingkup pertanian

provinsi dan kab/kota maupun UPT/BPP tingkat kecamatan. Data primer

diperoleh dari wawancara dengan menggunakan panduan dan formulir isian

kepada petugas lapangan/pendamping, ketua kelompok tani maupun

anggotanya. Guna memperoleh gambaran lengkap di lapangan dilakukan

pengamatan kegiatan kelompok tani maupun peninjauan usahatani.

3. Rapat koordinasi persiapan dan panduan ke lapangan

Dalam rangka memperlancar pengumpulan data di lapangan telah disiapkan

panduan ke lapangan dan formulir isian yang disusun secara terstruktur sebagai

acuan kerja indentifkasi di lapangan. Rapat koordinasi persiapan sebelum

berangkat ke lapangan dilakukan guna memastikan kesiapan rencana kerja,

lokasi kunjungan, bahan dan sarana kerja di lapangan. Rapat koordinasi

persiapan ini juga dimaksudkan guna memperoleh persamaan persepsi diantara

tim pusat dalam pengumpulan data di lapangan.

Page 12: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

5 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

4. Pelaksanaan pengumpulan data

Tim Pusat yang melakukan pengumpulan data primer dan sekunder di lapangan

dilaksanakan secara terpadu. Buku pandauan dan formulir isian menjadi acuan

pelaksanaan pengumpulan data di lapangan.

B. Kerangka Analisis Kegiatan Responsif Gender

Analisis Gender adalah proses yang dibangun secara sistematis untuk

mengidentifikasi dan memahami pembagian kerja/peran laki-laki dan perempuan,

akses dan kontrol terhadap sumber-sumber daya pembangunan, partisipasi dalam

proses pembangunan dan manfaat yang mereka nikmati, pola hubungan antara laki-

laki dan perempuan yang timpang, yang di dalam pelaksanaannya memperhatikan

faktor-faktor lainnya seperti kelas sosial, ras, dan suku bangsa.

Ada beberapa model teknik analisis gender yang telah dikembangkan oleh beberapa

ahli, antara lain:

1. Model Harvard, dikembangkan oleh Harvard Institute for International

Development bekerjasama dengan Kantor Women in Development (WID)-

USAID. Model Harvard didasarkan pada pendekatan efisiensi WID yang

merupakan kerangka analisis gender dan perencanaan gender paling awal.

Model analisis Harvard lebih sesuai digunakan untuk perencanaan proyek,

menyimpulkan data basis atau data dasar.

2. Model Moser, didasarkan pada pendapat bahwa perencanaan gender bersifat

‘teknis dan politis’, kerangka ini mengasumsikan adanya konflik dalam

perencanaan dan proses transformasi serta mencirikan perencanaan sebagai

suatu ‘debat’. Terdapat kelemahan dalam model ini yang tidak memperhitungkan

kebutuhan strategis laki-laki.

3. Model SWOT, (Strengths, Weaknesses, Opportunities and Threats) dengan

analisis manajemen dengan cara mengidentifikasi secara ‘internal’ mengenai

kekuatan dan kelemahan dan secara ‘eksternal’ mengenai peluang dan

ancaman.

4. Model PROBA (Problem Base Approach) yang dikembangkan atas kerjasama

Kementerian Pemberdayaan Perempuan, BKKBN dan UNFPA di tingkat pusat,

provinsi dan kabupaten/kota, teknik ini sedikit berbeda dengan Gender Analysis

Pathway.

Page 13: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

6 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

5. Model GAP (Gender Analysis Pathway) atau Alur Kerja Analisis Gender

(AKAG), adalah alat analisis gender yang dikembangkan oleh BAPPENAS yang

dapat digunakan untuk membantu para perencana dalam melakukan

pengarusutamaan gender dalam perencanaan kebijakan, program, proyek dan

atau kegiatan pembangunan. Dari kelima model teknik analisis yang telah

dikembangkan tersebut di atas disarankan untuk menggunakan teknik analisis

gender dengan metode GenderAnalysis Pathway (GAP).

C. Metode Analisis GAP (Gender Analysis Pathway)

Analisis GAP ini dimulai dengan menggunakan data pembuka wawasan yang dipilah

menurut jenis kelamin (lelaki dan perempuan) dan data gender digunakan untuk

mengidentifikasi adanya kesenjangan gender (gender gap) dan permasalahan

gender (gender issues).

Dengan menggunakan GAP ini dapat diidentifikasi kesenjangan gender dan

permasalahan gender sekaligus menyusun rencana kebijakan/program/kegiatan

yang ditujukan untuk memperkecil atau menghapus kesenjangan gender tersebut.

Beberapa istilah yang harus dipahami dalam melakukan analisis, diantaranya:

1. Gender adalah konsep yang mengacu pada peran-peran dan tanggung jawab

laki-laki dan perempuan yang terjadi akibat dari dan dapat berubah oleh

keadaan sosial dan budaya masyarakat.

2. Kesetaraan Gender adalah kesamaan kondisi bagi laki-laki dan perempuan

untuk memperoleh kesempatan dan hak-haknya sebagai manusia, agar mampu

berperan dan berpartisipasi dalam kegiatan politik, ekonomi, sosial budaya,

pertahanan dan keamanan nasional, dan kesamaan dalam menikmati hasil

pembangunan tersebut.

3. Keadilan Gender adalah suatu proses untuk menjadi adil terhadap laki-laki dan

perempuan.

4. Data Terpilah adalah nilai dari variabel-variabel yang sudah terpilah antara laki-

laki dan perempuan berdasarkan topik bahasan/hal-hal yang menjadi perhatian.

5. Data Kuantitatif adalah nilai variabel yang terukur.

6. Data Kualitatif adalah nilai variabel yang tidak terukur dan sering disebut atribut.

Page 14: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

7 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

7. Responsif Gender adalah kebijakan/program/kegiatan yang sudah

memperhitungkan laki-laki dan perempuan

8. Perencanaan adalah suatu upaya optimalisasi pemanfaatan sumber daya, ilmu

pengetahuan dan teknologi serta informasi, untuk mencapai tujuan yang telah

ditetapkan, melalui pemilihan alternatif tindakan yang rasional.

9. Perencanaan Kebijakan adalah perencanaan yang dilakukan oleh pemerintah,

dan lembaga negara secara menyeluruh untuk menyusun kebijakan jangka

menengah (setiap lima tahun), atau jangka pendek (setiap tahun) yang

dibutuhkan bagi penyelenggaraan pemerintahan nasional dan pemerintahan

daerah (provinsi, kabupaten/kota) berdasarkan atau mengacu pada Renstra.

10. Perencanaan Program adalah perencanaan yang dilakukan oleh pemerintah dan

lembaga negara secara menyeluruh untuk menyusun rencana kegiatan jangka

menengah dan jangka pendek (setiap tahun), yang dibutuhkan bagi

penyelenggaraan pemerintahan nasional dan pemerintahan daerah (provinsi,

kabupaten/kota), berdasarkan atau mengacu pada kebijakan yang telah

ditetapkan.

11. Perencanaan Kegiatan adalah perencanaan yang dilakukan oleh pemerintah

dan lembaga negara secara menyeluruh untuk menyusun rencana kegiatan

jangka menengah dan jangka pendek (setiap tahun), yang dibutuhkan bagi

penyelenggaraan pemerintahan nasional dan pemerintahan daerah (provinsi,

kabupaten/kota), berdasarkan atau mengacu pada program yang telah

ditetapkan.

12. Akses adalah peluang atau kesempatan dalam memperoleh atau menggunakan

sumber daya tertentu.

13. Peran adalah keikutsertaan atau partisipasi seseorang/kelompok dalam suatu

kegiatan dan atau dalam pengambilan keputusan

14. Kontrol adalah penguasaan atau wewenang atau kekuatan untuk mengambil

keputusan.

15. Manfaat adalah kegunaan sumber yang dapat dinikmati secara optimal.

16. Netral Gender adalah kebijakan/program/kegiatan atau kondisi yang tidak

memihak pada salah satu jenis kelamin.

17. Indikator adalah alat ukur berupa statistik yang dapat menunjukan

perbandingan, kecenderungan atau perkembangan.

Page 15: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

8 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

GAP dibuat dengan menggunakan metodologi sederhana dengan delapan langkah

yang harus dilakukan dalam tiga tahap, yaitu:

1. Tahap I: Analisis Kebijakan Responsif Gender; tahap ini diperlukan karena

secara umum kebijakan, program dan kegiatan pembangunan selama ini masih

netral gender (didasarkan pada asumsi bahwa pembangunan memberikan

manfaat dan berdampak sama kepada perempuan dan laki-laki)

2. Tahap II: Formulasi Kebijakan yang responsif Gender;

3. Tahap III: Rencana Aksi yang Responsif Gender

Langkah-langkah dalam Model GAP adalah sebagai berikut:

1. Langkah-langkah pada tahap pertama Analisis Kebijakan Responsif Gender:

a) Mengidentifikasi tujuan dan sasaran kebijakan/program/kegiatan

pembangunan pertanian yang ada dari masing-masing unit sesuai tugas

pokok dan fungsi. Apakah kebijakan/program/kegiatan telah dirumuskan dan

ditetapkan untuk mewujudkan kesetaraan gender.

b) Menyajikan data kuantitatif dan atau kualitatif yang terpilah menurut jenis

kelamin sebagai data pembuka wawasan. Apakah data yang ada

mengungkapkan kesenjangan atau perbedaan yang cukup berarti antara

perempuan dan laki-laki.

c) Menganalisis sumber dan atau faktor-faktor penyebab terjadinya

kesenjangan gender (gender gap); mencakup (a). akses yang sama

terhadap sumber-sumber daya pembangunan sektor pertanian; (b). kontrol

terhadap sumber-sumber daya pembangunan pertanian; (c). partisipasi

perempuan dan laki-laki dalam berbagai tahapan pembangunan pertanian

termasuk dalam proses pengambilan keputusan; (d). manfaat yang sama

dari hasil pembangunan pertanian atau sumber daya pembangunan

pertanian yang ada.

d) Mengidentifikasi masalah-masalah gender (gender issues) berdasarkan

keempat faktor penyebab terjadinya kesenjangan gender dengan menjawab

5 W dan 1 H. Apa masalah-masalah gender yang diungkapkan oleh faktor-

faktor kesenjangan gender; dimana terjadinya kesenjangan antara

perempuan dan laki-laki dalam masyarakat publik; mengapa terjadi

kesenjangan tersebut; apakah kebijakan/program/kegiatan pembangunan

Page 16: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

9 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

sektor pertanian yang ada justru memperlebar kesenjangan, mempersempit

kesenjangan atau tetap, dan apakah akar permasalahan.

2. Langkah-langkah pada tahap kedua Formulasi Kebijakan Yang Responsif

Gender, yaitu:

e) Merumuskan kembali kebijakan/program/kegiatan pembangunan pertanian

yang reponsif gender. Dengan mempertimbangkan hasil proses analisis

gender yang dilakukan pada langkah 1 sampai 4 tahap pertama, sehingga

menghasilkan kebijakan/program/kegiatan pembangunan yang responsif

gender.

f) Mengidentifikasi indikator gender (gender indicator) dari setiap

kebijakan/program/kegiatan pembangunan pertanian dari langkah e.

3. Langkah-langkah pada tahap ketiga Rencana Aksi Yang Responsif Gender:

g) Menyusun Rencana Aksi; yang didasarkan pada kebijakan/program/kegiatan

pembangunan responsif gender dengan tujuan untuk

mengurangi/menghilangkan kesenjangan antara perempuan dan laki-laki.

Seluruh rencana aksi yang disusun sesuai dengan tujuan kebijakan yang

telah responsif gender yang telah diidentifikasi dalam langkah 5.

h) Mengidentifikasi sasaran (secara kuantitatif dan atau kualitatif) bagi setiap

rencana aksi butir 7. Hasil identifikasi memastikan bahwa dengan rencana

aksi tersebut mengurangi dan atau menghapus kesenjangan gender.

i) Pengukuran hasil dengan menggunakan data dasar dan indikator yang jelas.

Indikator gender diarahkan untuk meningkatkan peran pelaku usaha.

Secara ringkas sembilan langkah GAP disajikan pada Tabel 1.

Page 17: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

10 Laporan Kinerja Pengelolaan

Tabel 1 : Sembilan Langkah

Kebijakan/

Program/

Kegiatan

Data

Pembuka

wawasan Faktor

Kesenjangan

Nama

Program/

Kegiatan

Tujuan

Kebijakan

Data terpilah

-Kuantitatif

-Kualitatif

-Akses

-Kontrol

-Partisipasi

-manfaat

Secara ringkas dan skematis, alur kerja analisis gender secara umum dimulai dari

identifikasi kebijakan responsif gender, formulasi, rencana aksi dan identifikasi

sasaran serta pengukuran hasil

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

bilan Langkah Gender Analisys Pathway

Isu Gender Kebijakan dan Rencana

Aksi

Faktor

Kesenjangan

Sebab

kesenjangan

Internal

Sebab

Kesenjangan

Eksternal

Reformasi

Tujuan

Kesenjangan

dapat dilihat

dari sisi

kebijakan

yang ada saat

itu

Kesenjangan

dilihat dari sisi

pelaku/

kelompok

sasaran

Merumusk

an kembali

Kebijakan/

program/

Kegiatan

yang

responsif

gender

Secara ringkas dan skematis, alur kerja analisis gender secara umum dimulai dari

identifikasi kebijakan responsif gender, formulasi, rencana aksi dan identifikasi

pengukuran hasil disajikan pada Bagan-1 berikut.

sif Gender Tahun 2012

Gender Analisys Pathway (GAP)

Kebijakan dan Rencana

Aksi

Pengukuran Hasil

Rencana

Aksi

Data

Dasar

Indikator

Gender

Rencana

Aksi

disusun di

tujukan

untuk

menguran

gi

kesenjang

an antara

perempua

n dan laki-

laki

Data

Terpilah

Meningk

atnya

peran

pelaku

usaha

Secara ringkas dan skematis, alur kerja analisis gender secara umum dimulai dari

identifikasi kebijakan responsif gender, formulasi, rencana aksi dan identifikasi

Page 18: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

11 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

III. PROFIL KEGIATAN RESPONSIF GENDER TAHUN 2012

Pada Tahun 2012 telah dilaksanakan delapan kegiatan responsif gender sebagai

Pilot Project dalam mengimplementasikan pelaksanaan anggaran yang responsif

gender. Penyusunan kegiatan tersebut mengacu pada PMK No. 93/PMK.02/ 2011

dan kegiatan/output responsif genderdi sajikan pada Tabel 2

.

Tabel 2. Kegiatan Responsif Gender dalam Pembangunan Pertanian Tahun

2012

NO ESELON I PROGRAM KEGIATAN OUTPUT KEGIATAN KELENGKAPAN

(TOR, GAP,GBS)

1 Ditjen Tanaman

Pangan

Program Peningkatan

Produksi, Produktivitas, dan

Mutu Tanaman Pangan

Untuk Mencapai

Swasembada dan

Swasembada Berkelanjutan

Penguatan Perlindungan

Tanaman dari gangguan

OPT dan DPI

Pengembangan Sekolah

Lapangan Pengendalian Hama

Terpadu (SL-PHT) Tanaman

PanganLENGKAP

2 Ditjen Hortikultura Program Peningkatan

Produksi, Produktivitas, dan

Mutu Produk Tanaman

Hortikultura Berkelanjutan

Pengembangan Sistem

Perlindungan Tanaman

Hortikultura

Pengembangan Sekolah

Lapangan Pengendalian Hama

Terpadu (SL-PHT) Hortikultura LENGKAP

3 Ditjen Perkebunan Program Peningkatan

Produksi, Produktivitas, dan

Mutu Tanaman

Perkebunan Berkelanjutan

Dukungan Perlindungan

Perkebunan

Pelaksanaan Sekolah

Lapangan Pengendalian Hama

Terpadu (SL-PHT) Perkebunan

LENGKAP

4

5

6

7

8

Ditjen Peternakan

dan Kesehatan

Hewan (PKH)

Program Pencapaian Swa-

sembada Daging Sapi dan

Peningkatan Penyediaan

Pangan Hewani yang Aman

Sehat, Utuh dan Halal

Peningkatan Produksi

Ternak dengan

Pendayagunaan

Sumberdaya Lokal

Sarjana Membangun Desa

(SMD)

Ditjen Prasarana dan

Sarana Pertanian

(PSP)

Program Peningkatan Nilai

Tambah, Dayasaing, Industri

Hilir, Pemasaran dan Eskpor

Hasil Pertanian

Ditjen P2HP Penyelengaraan SL-PPHP Sekolah Lapangan Pengolahan

Pemasaran Hasil Pertanian (SL-

PPHP) LENGKAP

LENGKAP

Pengembangan Irigasi

Partisipatif (PIP) Responsif

Gender

Pengelolan Air Untuk

Pertanian

Penyediaan dan

Pengembangan Prasarana

dan Sarana Pertanian

Pengembangan Desa Mandiri

Pangan (DEMAPAN)

Non Aparatur yang mengikuti

Pelatihan Teknis -Agribisnis

LENGKAP

LENGKAP

LENGKAP

Badan Penyuluhan

dan Pengembangan

SDMP (BPPSDMP)

Program Penyuluhan dan

Pengembangan SDM

Pertanian

Pemantapan Sistem

Pelatihan Pertanian

Badan Ketahanan

Pangan (BKP)

Program Peningkatan

Diversifkasi dan Ketahanan

Pangan Masyarakat

Pengembangan

Ketersediaan dan

Penanganan Kerawanan

Gambaran umum masing-masing kegiatan responsif gender tahun 2012 diuraikan

dalam bentuk profil kegiatan sebagai berikut.

A. Sekolah Lapangan Pengendalian Hama Terpadu (SL-PHT) Tanaman

Pangan, Hortikultura dan Perkebunan

Sekolah Lapangan Pengendalian Hama Terpadu (SL-PHT) merupakan metode

penyuluhan untuk mengimplementasikan Pengendalian Hama Terpadu. Prinsip

Page 19: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

12 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

dasar Sekolah Lapangan antara lain: (1) mempunyai peserta dan pemandu

lapangan, (2) merupakan sekolah di lapangan dan peserta

mempraktekkan/menerapkan secara langsung dari yang dipelajari, (3) mempunyai

kurikulum, evaluasi dan sertifikat tanda lulus, dan (4) dimulai dengan acara pre-

test/ballot box, kontak belajar, pertemuan pekanan, post-test/ballot box, field/hari

lapangan (penyerahan sertifikat kelulusan)

Metode penyuluhan sekolah lapangan ini muncul atas dasar dua hal penting, yaitu

keanekaragaman ekologi dan peran petani sebagai manajer (ahli PHT) di lahannya

sendiri. Pengendalian Hama Terpadu sulit dituangkan melalui model penyuluhan

biasa (poster, ceramah dan lainnya), antara lain karena keanekaragam ekologi

daerah tropik, oleh karena itu PHT bersifat sensitif lokal. PHT bekerja sama dengan

alam dan tidak menentangnya. Upaya mengubah petani agar menjadi manajer di

lahannya/ahli PHT pada dasarnya merupakan pengembangan sumberdaya

manusia. Untuk menuju pertanian berkelanjutan, petani agar mampu memperbaiki

teknologi pertanian secara berkesinambungan.

SL-PHT dilaksanakan dalam siklus kegiatan mengalami, menganalisis,

mengumpulkan dan menerapkan. Prinsip SL-PHT adalah pemberdayaan

petani/peserta dengan pendekatan pendidikan orang dewasa, sehingga mampu

meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan mengubah perilaku dalam

pengelolaan organisme pengganggu tanaman (OPT). Atas prinsip-prinsip

pengelolaan lingkungan dalam pelaksanaannya, SL-PHT dilakukan di lahan (lahan

usaha tani sebagai kelas) dan bertahap selama satu siklus atau periode waktu

budidaya tanaman pangan, hortikultura dan perkebunan.

Ciri-ciri SL-PHT adalah sebagai berikut :

1. Petani dan Pemandu adalah peserta belajar dan saling menghormati;

2. Perencanaan bersama dilakukan oleh kelompok tani peserta;

3. Keputusan bersama dimusyawarahkan oleh anggota kelompok tani peserta;

4. Cara belajar lewat pengalaman/pendidikan orang dewasa (Andragogi);

5. Peserta melakukan sendiri, mengalami sendiri, dan menemukan sendiri;

6. Materi pelatihan dan praktek terpadu di lapangan;

7. Sarana belajar adalah lahan usahatani (Agroekosistem);

Page 20: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

13 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

8. Pelatihan selama satu siklus perkembangan tanaman (sesuai fenologi

tanaman);

9. Kurikulum yang rinci dan terpadu;

10. Sarana serta bahan mudah dan praktis, serba guna, dan mudah diperoleh dari

lapangan;

11. Demokratis, kebersamaan, keselarasan, partisipatif dan tanggung jawab.

12. Lahan/lapangan dan ekologi pertanian setempat yang hidup dan dinamis

merupakan sarana belajar utama, jika diperlukan sarana belajar lain, maka

hanya berupa ”Petunjuk Teknis”, yaitu petunjuk/pedoman langkah-langkah

proses belajar.

13. Peserta Sekolah Lapangan PHT adalah petani pemilik dan penggarap lahan

usahatani yang responsif terhadap teknologi baru, produktif, baik pria maupun

wanita. Sebagai petani mereka bukan milik dan bawahan siapapun.

SL-PHT Tanaman pangan ditujukan untuk komoditas: padi, jagung dan kedelai. SL-

PHT Hortikultura ditujukan untuk komoditas buah-buahan (mangga, jeruk, durian,

manggis dan pisang), sayuran (bawang merah, cabai dan kentang), tanaman hias

(anggrek), rimpang (jahe, kunyit dan kencur), dan tidak menutup kemungkinan untuk

komoditas tanaman hortikultura lainnya. Sedangkan SL-PHT untuk perkebunan

ditujukan pada komoditas kakao, lada, kopi, kapas, teh dan jambu mete.

SL-PHT bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan perilaku

petani/kelompok tani tentang empat prinsip PHT, yaitu: (1) Budidaya Tanaman

Sehat, (2) Pelestarian dan Pemanfaatan Musuh Alami (3) Pengamatan Rutin/

Berkala, dan (4) Petani Menjadi Ahli PHT, sehingga petani/kelompok tani mau dan

mampu secara mandiri menerapkan PHT dalam pengelolaan usaha taninya serta

dapat meningkatkan produktivitas tanaman dan kesejahteraan petani.

Dalam pelaksanaan SL-PHT di lapangan masih terjadi kesenjangan antar pelaku, di

mana anggota kelompok tani umumnya laki-laki sehingga petani laki-laki lebih

banyak berpartisipasi baik dalam mengikuti pembinaan, pemanfaatan/pengetahuan

teknologi serta memiliki kontrol yang lebih tinggi terhadap sumberdaya lahan. Hal

tersebut disebabkan belum adanya data terpilah, belum semua orang/petugas

memiliki pengetahuan tentang kegiatan dan isu gender sehingga isu gender terjadi

Page 21: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

14 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

belum dianggap penting dalam perencanaan dan pelaksanaan program/kegiatan.

Disamping itu, motivasi perempuan masih rendah karena masih terkait pada peran

domestik (rumah tangga).

B. Sarjana Membangun Desa (SMD)

Kegiatan Sarjana Membangun Desa (SMD) yang merupakan salah satu kegiatan

Direktorat Jenderal Peternakan Kementerian Pertanian dalam upaya pemberdayaan

kelompok tani ternak yang dilakukan dengan menempatkan tenaga Sarjana

Peternakan dan Kedokteran Hewan maupun D-4 dan D-3 Ilmu-ilmu Peternakan dan

Kedokteran Hewan di kelompok tani. Dengan penempatan SMD di pedesaan

diharapkan dapat melakukan transfer teknologi dari Perguruan/Sekolah Tinggi ke

masyarakat dan meningkatkan jiwa kewirausahaan.

Kegiatan Sarjana Membangun Desa (SMD) telah dilaksanakan sejak tahun 2007

dengan fokus pada pengembangan usaha sapi potong untuk mendukung program

swasembada daging sapi 2014 (PSDS). Tahun 2009 kegiatan SMD diperluas pada

komoditi ternak unggas lokal, sapi perah, kambing/domba dan kelinci, di mana

keempat komoditi ini tidak hanya dapat meningkatkan usaha ekonomi di pedesaan,

tetapi juga berperan mendukung program restrukturisasi perunggasan dan

memperkuat program diversifikasi pangan.

Berdasarkan pemantauan di lapangan, pelaksanaan kegiatan SMD tahun 2007

hingga tahun 2009 ditinjau dari aspek teknis, kelembagaan dan pengembangan

usaha cukup signifikan pengaruhnya terhadap kemajuan dan perkembangan

kelompok, sehingga pada tahun 2010 kegiatan ini lebih diperluas dan dikembangkan

baik komoditi maupun pelaksanaannya.

C. SL-PPHP

Sekolah Lapang Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian (SL-PPHP)

merupakan kegiatan yang dapat mengintegrasikan kegiatan PPHP baik secara

vertikal antara pusat, Provinsi, kabupaten/kota sampai kepada pelaku usaha di

lapangan, maupun secara horizontal antar Direktorat (fungsi). SL-PPHP merupakan

Page 22: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

15 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

upaya percepatan dalam memecahkan masalah pelaku utama dan pelaku usaha

yang bergerak dalam bidang pengolahan dan pemasaran hasil pertanian yaitu

mengubah sasaran dan sikap ketergantungan ke arah kemandirian; dari saling

ketergantungan kearah kerja dalam kelompok dan pekerja terampil menjadi pekerja

profesional. Salah satu kegiatan SL-PPHP berupa pelatihan bagi penyuluh,

pendamping, pelaku usaha dan pelaku utama.

Pelaksanaan SL-PPHP dilaksanakan pada tiga tingkatan yaitu :

a. Pembekalan SL-PPHP untuk PL-I (Pemandu Lapangan) melalui workshop untuk

menetapkan Calon Penerima/Calon Lokasi (CP/CL): petani, lokasi, materi

pelatihan, masalah yang dihadapi oleh pelaku usaha di lapangan. Peserta PL-I

adalah widyaiswara, penyuluh pertanian provinsi dan aparat pusat.

b. SL-PPHP PL-II dilakukan untuk meningkatkan kompetensi pemandu lapangan

dalam kegiatan pengolahan dan pemasaran hasil pertanian. Peserta PL-II yaitu:

penyuluh pertanian/operator pembina/ tingkat kabupaten dan kecamatan.

c. SL-PPHP bagi pelaku usaha yaitu petani yang terkait dengan pengolahan dan

pemasaran hasil pertanian.

D. Pengembangan Desa Mandiri Pangan

Program Aksi Pengembangan Desa Mandiri Pangan (Demapan) merupakan salah

satu komponen kegiatan Pengembangan Ketersediaan Pangan dan Penanganan

Kerawanan Pangan dalam mengurangi jumlah penduduk rawan pangan. Untuk

mengatasi masalah rawan pangan, dilakukan pemberdayaan ketahanan pangan

masyarakat kepada kelompok afinitas (keanggotaannya berdasarkan tempat tinggal)

selama empat tahun yaitu: tahap persiapan, penumbuhan, pengembangan dan

kemandirian. Tahapan tersebut dilaksanakan melalui pendampingan oleh penyuluh

pertanian dengan fokus pengembangan usaha produktif dan pemantapan ketahanan

pangan keluarga. Pengembangan usaha produktif dimaksudkan untuk meningkatkan

daya beli sehingga mampu mengakses pangan dari pasar yang tidak dapat dipenuhi

sendiri, sedangkan pengetahuan pemantapan ketahanan pangan keluarga adalah

upaya memenuhi kebutuhan pangan sendiri dengan sumber daya pangan yang

dimiliki.

Page 23: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

16 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Sebelum kegiatan dimulai, dilakukan identifikasi peserta di desa yang mempunyai

jumlah penduduk miskin minimal 30% dan sebagian dalam kondisi rawan pangan.

Peserta yang telah terjaring dibentuk kelompok afinitas sebagai sarana komunikasi,

informasi dan edukasi yang dilakukan oleh penyuluh pertanian dalam pendampingan

selama empat tahun. Pendampingan diarahkan sampai dengan kelompok afinitas

menjadi mandiri dalam memenuhi kebutuhan pangan keluarga. Bagi kelompok

afinitas yang berhasil, akan ditunjuk sebagai inti dalam memperluas pengembangan

desa mandiri melalui replikasi desa yang berada di sekitarnya dalam mendorong

Gerakan Kemandirian Pangan.

Proses pemberdayaan masyarakat melalui: 1) pelatihan; 2) pendampingan, dan 3)

peningkatan akses untuk pengembangan kerjasama partisipatif inklusif, kapasitas

individu, kapasitas kelembagaan masyarakat, sosial dan ekonomi serta ketahanan

pangan.

Dalam pelaksanaan di lapangan kelompok afinitas yang menjadi sasaran kegiatan

yang terdata pada umumnya adalah laki-laki, sehingga merekalah yang lebih banyak

berpartisipasi mengikuti pembinaan dan diskusi dengan petugas setempat, maka

pemberdayaan ketahanan pangan masyarakat cenderung lebih dimanfaatkan oleh

petani laki-laki. Seharusnya perempuan juga mempunyai peluang yang sama dalam

mengikuti pemberdayaan ketahanan pangan masyarakat, bahkan perempuan

mempunyai kemampuan dan peranan lebih baik dari pada laki-laki karena disamping

perempuan dapat berusaha dalam peningkatan pendapatan keluarga juga bisa

menerapkan pendidikan pangan dan gizi di lingkungan keluarganya.

E. Pengelolaan Irigasi Partisipatif (PIP)

Penurunan fungsi prasarana irigasi tersebut dipicu juga oleh pemahaman sebagian

besar petani bahwa pengelolaan irigasi merupakan tanggung jawab pemerintah

sepenuhnya, memicu rendahnya partisipasi petani dalam pengelolaan prasarana

irigasi yang selama ini hanya bisa di laksanakan oleh laki-laki. Sementara itu juga

teknologi pendayagunaan pengelolaan air irigasi yang dihasilkan lebih berorientasi

kepada laki-laki sebagai penggunanya, sehingga aspek gender belum

diperhitungkan. Potensi yang dimiliki masyarakat petani (wanita tani) sebenarnya

Page 24: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

17 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

cukup besar dalam pengelolaan irigasi, sepanjang mereka dapat merasakan

langsung manfaat yang diperoleh serta diberi kesempatan untuk ikut memberikan

sumbang saran walaupun dalam bentuk yang sederhana.

Hal ini dapat dilihat pada beberapa Daerah Irigasi yang masyarakat petani (wanita

tani) suku tertentu (Bali, Bugis, dll.) mampu berperan di bidang pengelolaan irigasi.

Kepatuhan dalam berorganisasi maupun besarnya rasa tanggung jawab mereka

dalam membangun dan memelihara jaringan irigasi sangat patut dihargai dan perlu

dikembangkan. Sedangkan kenyataan di lapangan banyak perempuan yang telah

berpartisipasi dalam menjalankan fungsi prasarana irigasi tetapi kurang dianggap

keterlibatannya selama ini sehingga aspek gender belum diperhitungkan.

Untuk itu implementasi di lapangan diwujudkan melalui pendekatan pengelolaan

irigasi partisipatif yang sensitif gender. Pendekatan pengelolaan partisipatif ini

sebenarnya sudah lama dikenal didalam sistem pengelolaan desa tradisional. Akan

tetapi sayangnya kearifan tradisional/lokal ini makin luput diperhitungkan. Oleh

sebab itu seharusnya melalui kebijakan pemberdayaan petani tersebut, maka

partisipasi dan peran serta petani (laki-laki dan perempuan) pemakai air dalam

pengelolaan irigasi akan semakin ditingkatkan dan dilakukan dalam setiap tahapan

kegiatan sejak perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, pemantauan dan evaluasi

serta pemanfaatan hasil, termasuk pembiayaannya, sehingga petani (laki-laki dan

perempuan) mempunyai rasa memiliki terhadap hasil pembangunan prasarana

irigasi.

Atas dasar pengalaman dan informasi dari beberapa provinsi sebenarnya partisipasi

petani yang sensitif gender dalam pengelolaan irigasi cukup dapat diandalkan

sepanjang petani (laki-laki dan perempuan) diberi kesempatan dan kepercayaan

untuk ikut berperan serta dan pembinaan serta bimbingan yang dilakukan secara

terus menerus dari aparat pemerintah terkait seperti Dinas Pertanian, Dinas

Pengairan, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) dan Lembaga

Formal/Informal.

Page 25: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

18 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

F. Pelatihan Teknis Pertanian Non Aparatur

Dalam upaya peningkatan kemampuan dan usaha sumberdaya manusia (SDM)

Pertanian telah dilakukan berbagai kegiatan pelatihan bagi non aparatur. Jenis

pelatihan yang telah dilakukan, yaitu: pelatihan bagi petani, pemantapan

kelembagaan serta pemantapan kelembagaan petani (mulai dari aspek budidaya

sampai pemasaran). Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang merupakan

salah satu unit kerja di lingkup Kementerian Pertanian sesuai dengan Keputusan

Menteri Pertanian R.I No. 299/Kpts/OT.140/7/2005, tentang Organisasi dan Tata

Kerja Departemen Pertanian, mempunyai tugas melaksanakan pengembangan

sumberdaya manusia pertanian. BBPP Lembang, sebagai salah satu unit kerja,

mempunyai tugas melaksanakan pelatihan bagi aparatur pertanian dalam bentuk

pelatihan bagi non aparatur serta pengembangan kelembagaan tani.

Untuk meningkatkan kualitas SDM tersebut di atas, secara operasional

pengembangan SDM pertanian (non aparatur) dilakukan melalui pelatihan teknis

yang diselenggarakan BBPP Lembang. Kegiatan ini akan diikuti oleh beberapa

unsur aparatur sebagai penerima manfaat, diantaranya yaitu: unsur petani, unsur

kelembagaan P4S dan unsur kelembagaan lainya dibidang pertanian

Page 26: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

19 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

IV. KINERJA PENGELOLAAN DAN ANALISIS GENDER

A. Kinerja Pengelolaan Kegiatan Responsif Gender

Keragaan pengelolaan delapan pilot proyek kegiatan responsif gender tahun 2012

disajikan mengenai: (1) kelengkapan persyaratan dalam perencanaan dan

penganggaran, (2) persiapan kegiatan di lapangan (Juklak/Juknis, sosialisasi,

indentifikasi data lokasi, seleksi data terpilah CP/CL, penetapan kelompok tani

sasaran, penetapan pendamping/pemandu/fasilitator, (3) penyaluran bantuan sosial,

(4) pelaksanaan kegiatan, (5) pemantauan, evaluasi, dan pelaporan. Secara rinci

aspek pengelolaan kegiatan responsif gender dijelaskan sebagai berikut:

a. Kelengkapan persyaratan dalam perencanaan dan penganggaran.

Delapan pilot proyek kegiatan responsif gender tahun 2012 seluruhnya telah

dilengkapi dengan analisis GAP, TOR dan GBS. Hal tersebut telah sejalan dan

mengacu kepada PMK No. 93/PMK.02/2011.

b. Persiapan kegiatan di lapangan

Secara umum dapat dijelaskan bahwa dokumen perencanaan berupa Juknis

telah disusun oleh SKPD kabupaten/kota. Juknis ini mengatur hal-hal yang

belum jelas dan diatur pada juklak yang disusun oleh SKPD Provinsi dan

pedoman yang disusun oleh pusat. Juknis disusun secara fleksibel dengan

memperhatikan kondisi wilayah. Persiapan lain yang telah dilakukan adalah:

sosialisasi terhadap calon kelompok sasaran, melakukan indentifikasi data

lokasi, melakukan seleksi data terpilah CP/CL, penetapan kelompok tani

sasaran, maupun penetapan pendamping/pemandu/fasilitator yang berdedikasi

tinggi dalam mengembangkan dan memotivasi masyarakat. Penyusunan data

dasar lokasi mencakup data karakteristik rumah tangga, pemetaan potensi

wilayah lokasi kegiatan, profil kelompok dan profil lokasi.

c. Penyaluran bantuan sosial

Berdasarkan laporan yang diterima Pokja Pusat dapat disampaikan bahwa

sebagian besar daerah telah merealisasikan penyaluran bantuan sosial terhadap

kelompok tani sasaran. Bantuan tersebut digunakan untuk kegiatan produktif di

bidang pertanian.

Page 27: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

20 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

d. Pelaksanaan kegiatan

Pelaksanaan kegiatan dilakukan oleh kelompok tani sasaran, antara lain

meliputi: pengorganisasian kelompok, rapat kelompok, identifikasi kebutuhan

dan jenis usaha, rencana usaha dan biaya, pengadaan sarana dan prasarana

produksi, penyelenggaraan pelatihan, pelaksanaan usahatani dan lainnya.

Kegiatan pendampingan/pembinaan dilakukan oleh petugas di lapangan dan

difasilitasi oleh SKPD tingkat kabupaten/kota.

e. Pemantauan, evaluasi dan pelaporan

Kegiatan pemantauan dan evaluasi dilakukan secara periodik guna memastikan

bahwa semua yang telah direncanakan dapat dilaksanakan dengan baik di

lapangan. Pemantauan di lapangan dilakukan dengan mengamati, observasi

lapang dan wawancara kepada petugas dan kelompok tani sasaran. Hasil

pemantauan dianalisis dan dievaluasi dengan cara membandingkan antara

dokumen perencanaan dan kondisi aktual di lapangan. Terdapat dua jenis

pelaporan dalam kegiatan responsif gender yaitu (1) pelaporan rutin dari

lapangan secara berjenjang disampaikan ke pusat, laporan ini mencakaup

kinerja realisasi fisik dan keuangan serta kendala yang dihadapi, dan (2) laporan

hasil pemantauan dan evaluasi yang disusun oleh Pokja PUG untuk

disampaikan ke pimpinan. Saat ini Kementan sedang menyusun mekanisme

pelaporan rutin (triwulanan) dari lapangan secara on-line berbasis website

dengan harapan laporan akan disampaikan lebih cepat, dan untuk segera

mendapat respon tindak lanjut dari pimpinan.

B. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan SL-PHT Tanaman Pangan

Kinerja SL-PHT Tanaman Pangan tahun 2011, dilihat dari aspek gender, secara

ringkas disajikan sebagai berikut: kehadiran peserta SL-PHT berkisar antara 90 –

100%, dan secara rata-rata (Indonesia) mencapai 99,20%.

a. Komposisi peserta pria:wanita cukup bervariasi di daerah, dengan rata-rata

Indonesia 77,60%:22,40%.

b. Peserta didominasi petani yang berumur ≤20 - ≥40 th, yaitu sebanyak 49%,

diikuti peserta berumur ≥ 40 th sebanyak 46%, dan umur ≤ 20 th hanya 5%.

c. Jenjang pendidikan peserta umumnya lulusan SD (40,90%), diikuti peserta

lulusan SLTP (31,50%), SLTA (26,40%), dan Perguruan Tinggi (1,10%).

Page 28: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

21 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

d. Peningkatan Kemampuan dan Pengetahuan rata-rata adalah 77,01 % (Pre Test

43,5 dan Post Test 77).

Sedangkan dampak dari kegiatan SL-PHT 2011 dibandingkan dengan non SL-PHT

sebagai berikut:

a. Intensitas serangan OPT Utama padi pada perlakuan petani berkisar antara 0 –

31,80% (rata-rata 9,80%), sedangkan pada petak PHT antara 0 – 15,50% (rata-

rata 6,20 %), berarti secara rata-rata pada petak PHT intensitas serangan OPT

lebih rendah sebesar 36,73% dibandingkan petak petani.

b. Aplikasi pestisida kimia pada petak perlakuan petani berkisar antara 0.4 kali –

12,4 kali (rata-rata 3,3 kali). Sedangkan pada perlakuan PHT aplikasi pestisida

kimia berkisar antara 0 kali – 3,7 kali (rata-rata 0,8 kali), yang berarti pada petak

PHT frekuensi aplikasi pestisida lebih rendah sebesar 75,76% dibandingkan

petak petani.

c. Produktivitas (provitas) pada perlakuan petani berkisar antara 23,1 ku/ha – 90,8

ku/ha (rata-rata 55,80 ku/ha). Sedangkan pada petak PHT, produktivitas

berkisar antara antara 28,70 ku/ha – 100,70 ku/ha (rata-rata 64,90 ku/ha).

Dengan demikian secara rata-rata pada petak PHT terjadi peningkatan provitas

sebesar 16,31%.

d. Rata-rata B/C Ratio pada petak perlakuan petani berkisar antara 0,2 – 5,3 (rata-

rata 1,7) dan pada petak PHT berkisar antara 0,5 – 5,3 (rata-rata), 3), sehingga

pada petak PHT terjadi peningkatan B/C Ratio sebesar 35,29%.

C. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan SL-PHT Hortikultura

SL-PHT merupakan metode penyuluhan dalam bidang perlindungan tanaman untuk

mengimplementasikan Pengendalian Hama Terpadu. Pengendalian Hama Terpadu

sulit dituangkan melalui model penyuluhan biasa (poster, ceramah dan lainnya)

antara lain karena keanekaragaman ekologi daerah tropik, oleh karena itu PHT

mutlak bersifat lokal. PHT bekerjasama dengan alam dan tidak menentangnya.

Upaya mengubah petani agar menjadi manajer lahannya/ ahli PHT pada dasarnya

merupakan pengembangan sumber daya manusia. Untuk menuju pertanian

Page 29: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

22 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

berkelanjutan petani merupakan sumber daya masyarakat tani itu sendiri yang

mampu memperbaiki teknologi pertanian secara berkesinambungan.

SL-PHT Hortikultura telah dimulai sejak tahun 2007 hingga sekarang. Pada tahun

2012 terdapat 661 kelompok SL-PHT yang tersebar pada 33 Provinsi di Indonesia

yang dananya bersumber dari APBN. Pada umumnya pengunaan dana hanya

diperuntukkan pada operasional SL-PHT itu sendiri yakni Honor pendamping lapang,

konsumsi peserta selama pertemuan, serta bantuan transport peserta selama

pertemuan.

Sejalan dengan konsep Pengarusutamaan Gender (PUG), Peserta SL-PHT tiap-tiap

kelompok telah ditetapkan maksimal 25 orang dengan persentase peserta

perempuan minimal 15% ketetapan ini merupakan salah satu usaha untuk

meningkatkan peran perempuan dalam mengisi pembangunan.

Sesuai dengan dana yang telah dialokasikan, dalam setahun pertemuan kelompok

memang telah ditetapkan yakni sekitar 12-14 kali pertemuan yang umumnya

berlangsung selama tiga bulan. Namun demikian, ketika pertemuan SL telah

mencapai 12 atau 14 kali pertemuan, kegiatan dalam kelompok tersebut tetap

berjalan dengan menerapkan teori serta praktek dilapangan yang telah mereka

dapatkan selama mengikuti program SL-PHT pada pertanian mereka dan tetap

dalam pengawasan pendamping petugas lapang di daerah.

1. Sl-PHT Pada Kabupaten Bandung Barat dan Kabupaten Sumedang

a. SL-PHT pada kabupaten Bandung Barat

Pada kabupaten Bandung Barat terdapat dua kelompok yang tergabung dalam

SL-PHT, yaitu :

1) Kelompok Tani “Bunga Mekar”

a) Profil Kegiatan

Kelompok Tani “Bunga Mekar” terletak di kampung Sukaraya, RT 03/RW

05, Desa Pasirlangu, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bandung Barat.

Dengan jumlah peserta sebanyak 25 orang yang terdiri dari 18 orang

laki-laki dan 7 orang perempuan yang berada dibawah pengawasan

pendamping lapang yang berjumlah tiga orang. moditas yang

Page 30: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

23 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

dibudidayakan pada kelompok ini adalah tanaman hias krisan.

Pertemuan dilakukan 1 kali dalam seminggu, setiap hari selasa mulai

dari pukul 13.00 – selesai (berkisar 4 – 5 jam). Penentuan jadwal

pertemuan didasarkan pada kesepakatan antara petani dengan

pemandu lapangan, dan sampai saat ini (tanggal 3 September 2012)

kegiatan SL-PHT telah berlangsung selama 12 kali pertemuan.

Kegiatan dilakukan selama satu musim (3 bulan) yang dimulai dari

penyemaian sampai pada masa panen dengan melibatkan seluruh

peserta. Aktivitas yang dilakukan selama pertemuan adalah pengamatan

OPT, pengukuran cabang, jumlah tunas, keadaan gulma, air, gambar

pada kertas hasil pengamatan, persentase yang dilanjutkan dengan

diskusi oleh seluruh peserta.

Beberapa kegiatan budidaya yang dominan dilakukan oleh laki-laki:

pencangkulan, pengobatan, penyiraman (kadang-kadang perempuan),

penyemprotan, pembuatan screen house. Beberapa kegiatan budidaya

yang dominan dilakukan oleh perempuan: penanaman, penyiangan,

pemupukan, pupuk dasar (pupuk organik), pupuk kimia, pemangkasan

bunga, pemanenan 50:50; Produksi: produksi perminggu kurang lebih

3.000 tangkai/ perikat Rp. 7.000 (10 tangkai). Panen perminggu. Dari

100 % hasil panen rata-rat yang terjual sekitar 70%. Dengan modal rata-

rata sekali tanam kurang lebih 5 juta, hasil kurang lebih 10 juta;

Pemasaran: biasanya hasil pertanian didistribusikan kepasar

Pemasaran rawa belong, jakarta (sebagian besar dikirim ke rawa

belong), wastu kencana –bandung. Untuk pemasaran Bandung diambil

oleh pengepul dan untuk rawa belong langsung dikirim ke pihak kedua.

Kontrol terhadap lahan: perempuan tetap berpartisipasi tetapi penentu

keputusan tetap berada pada laki-laki. Keuntungan: perempuan lebih

dominan dalam pengelolaan uang. Tapi dalam penggunaannya tetap

dalam tahap diskusi. Laki-laki berperan dalam pengajuan kebutuhan.

Permodalan: tiap-tiap kepala keluarga memiliki aturan yang berbeda

tetapi pada umumnya penentu keputusan berada pada laki-laki

Page 31: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

24 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

b) Kendala yang dihadapi adalah banyaknya istilah-istilah yang sulit di

pahami oleh para peserta. Solusi pada level kabupaten adalah lebih

menyederhanakan bahasa dalam penyampaian materi, PPL di lapangan

berkoordinasi dengan petugas dinas provinsi. Adapun untuk level

kelompok tani harus dipecahkan berdasarkan kebutuhan

petani/kelompok

c) Manfaat bagi kelompok tani adalah menambah wawasan bagi para

petani khususnya dalam hal penanganan OPT, menumbuhkan semagat

bertani dan meningkatkan rasa percaya diri.

2) Kelompok Tani “Agri Binangkit”

a) Profil Kegiatan

Kelompok Tani “Agri Binangkit” kampung Bukanagara, Desa Pagar Wagi

Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung Barat, dengan jumlah

anggota sebanyak 25 orang yang terdiri dari 17 orang laki-laki dan 8

orang perempuan. Komoditas yang dibudidayakan pada Kelompok Tani

Agri Binagkit adalah Buah Jeruk Lembang. Pertemuan dilakukan 1 kali

dalam seminggu, adapun waktunya sangat kondisional. Penentuan

jadwal pertemuan didasarkan pada kesepakatan antara petani dengan

pemandu lapangan. Aktivitas yang dilakukan selama pertemuan adalah

Pengamatan OPT, okulasi, cara pembuatan pestisida nabati, gambar

pada kertas hasil pengamatan, persentase yang dilanjutkan dengan

diskusi oleh seluruh peserta. Beberapa kegiatan budidaya yang dominan

dilakukan oleh Laki-laki: pengolahan tanah, pemupukan, pemanfaatan

agensi hayati, pengendalian mekanik, pengendalian. Beberapa kegiatan

budidaya yang dominan dilakukan oleh perempuan : pada kelompok

Tani Agri Bingangkit ini hanya beberap aktivitas saja yang melibatkan

perempuan seperti penetapan waktu tanam, penyiangan, sortasi hasil

panen, pengemasan dan pengepakan. Kontrol terhadap lahan:

perempuan tetap berpartisipasi tetapi penentu keputusan tetap berada

pada laki-laki. Keuntungan: perempuan lebih dominan dalam

pengelolaan uang. Tapi dalam penggunaannya tetap dalam tahap

diskusi. Laki-laki berperan dalam pengajuan kebutuhan. Permodalan:

Page 32: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

25 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

tiap-tiap kepala keluarga memiliki aturan yang berbeda tetapi pada

umumnya penentu keputusan berada pada laki-laki

b) Kendala yang dihadapi adalah banyak istilah-istilah yang sulit di pahami

oleh para peserta. Solusi pada level kabupaten adalah lebih

menyederhanakan bahasa dalam penyampaian materi, PPL di lapangan

berkoordinasi dengan petugas dinas provinsi. Adapun untuk level

kelompok tani harus dipecahkan berdasarkan kebutuhan petani/kelompok

c) Manfaat bagi kelompok tani adalah menambah wawasan bagi para petani

khususnya dalam hal penanganan OPT, menumbuhkan semagat bertani

dan meningkatkan rasa percaya diri

b. SL-PHT pada kabupaten Sumedang

1) Kelompok Tani “Pasir Keliki”

a) Profil Kegiatan

Kelompok Tani “Pasir Keliki” terletak di kampung Pasir Keliki, Desa

Genteng, Kecamatan Sukasari, Kabupaten Sumedang. Dengan jumlah

peserta sebanyak 25 orang yang terdiri dari 18 orang laki-laki dan 7

orang perempuan yang berada dibawah pengawasan pendamping

lapang yang berjumlah enam orang. Komoditas yang dibudidayakan

pada kelompok ini adalah Komoditas cabe. Latar belakang pendidikan

anggota kelompok tani “Pasir Keliki” rata-rata. Beberapa kriteria dalam

menetapkan menetapkan kelompok tani sebagai kelompok yang akan

dibina dalam SL-PHT yaitu: kelompok yang aktif/rutin melaksanakan

peretemuan kelompok, kelompok/petani yang anggotanya menanam

cabe, kondisi lahan memungkinkan ditanami saat kegiatan SL.

Sosialisasi PPL terhadap kelimpok tani berupa jenis kegiatan,

komoditas, lama kegiatan dan peserta.

Pertemuan dilakukan 1 kali dalam seminggu, setiap hari selasa mulai

dari pukul 9.00 – 12.00. Penentuan jadwal pertemuan didasarkan pada

kesepakatan antara petani dengan pemandu lapangan, kigiatan telah

dilakukan 5 kali pertemuan dan akan dilaksanakan sebanyak 12 kali

Page 33: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

26 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

pertemuan. Kegiatan dilakukan selama satu musim (3 bulan) yang

dimulai dari penyemaian sampai pada masa panen dengan melibatkan

seluruh peserta. Aktivitas yang dilakukan selama pertemuan adalah

Penggambaran situasi dilapang, diskusi, praktikum, pengamatan OPT,

pemeliharaan, dan pengendalian. Beberapa kegiatan budidaya yang

dominan dilakukan oleh Laki-laki: pencangkulan, pengobatan,

penyiraman (kadang-kadang perempuan), penyemprotan, pembuatan

screen house. Beberapa kegiatan budidaya yang dominan dilakukan

oleh perempuan : penanaman, penyiangan, pemupukan, pupuk dasar

(pupuk organik), pupuk kimia, pemangkasan bunga, pemanenan

50:50. Pemasaran : biasanya hasil pertanian didistribusikan kepasar

setempat. Kontrol terhadap lahan : perempuan tetap berpartisipasi

tetapi penentu keputusan tetap berada pada laki-laki. Keuntungan :

perempuan lebih dominan dalam pengelolaan uang. Tapi dalam

penggunaannya tetap dalam tahap diskusi. Laki-laki berperan dalam

pengajuan kebutuhan. Permodalan : tiap-tiapkepala keluarga memiliki

aturan yang berbeda tetapi pada umumnya penentu keputusan berada

pada laki-laki.

b) Kendala yang dihadapi adalah banyak Istilah-istilah yang sulit di pahami

oleh para peserta dan pengairan mulai tesendat-sendat. Solusi pada level

kabupaten adalah lebih menyederhanakan bahasa dalam penyampaian

materi PPL di lapangan berkoordinasi dengan petugas dinas provinsi.

Untuk level kelompok tani dipecahkan berdasarkan kebutuhan

petani/kelompok.

c) Manfaat bagi kelompok tani adalah menambah wawasan bagi para petani

khususnya dalam hal penanganan OPT, menumbuhkan semangat

bertani dan meningkatkan rasa percaya diri

KESIMPULAN

a. Berdasarkan peraturan jumlah peserta yeng telah ditetapkan (minimal 15

%) jumlah anggota perempuan dalam tiap kelompok telah memenuhi

Page 34: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

27 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

b. Pada kelompok tani Bunga Mekar di kec. Cisarua dan kelompok tani

Pasir keliki di Kabupaten Sumedang anggota kelompok perempuan

cukup antusias dalam mengikuti SL-PHT

c. Dari ketiga kelompok tani yang telah dikunjungi rata-rat

permasalahannya adalah kesulitan dalam memahami istilah-istilah PHT

& masalah permodalan

d. Untuk akses, partisipasi, dan manfaat perbandingannya sudah mencapai

65 % : 45 % antara laki-laki dan perempuan, tetapi dalam hal komtrol

masih didominasi oleh laki-laki.

D. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan SL-PHT Perkebunan

1. Pelaksanaan SL-PHT periode tahun 1997 – 2010

Melalui Bagian Proyek PHT-Perkebunan Rakyat (PR) atau Integrated Pest

Management (IPM)-Smallholders Estate Crop Protection (SECP) dari tahun

1997 sampai tahun 2005, dengan bantuan pinjaman dana dari Asean

Development Bank (ADB), pemerintah telah melaksanakan kegiatan SL-PHT

pada 12 provinsi yang meliputi komoditi kopi, kakao, lada, kapas, teh dan

jambu mete. Jumlah petani yang telah mengikuti SL-PHT mencapai 122.610

petani. Peserta SL-PHT adalah petani pekebun yang ditetapkan berdasarkan

kriteria yang telah ditentukan dengan jumlah peserta setiap kelompoknya

sebanyak 25 orang. Dengan adanya permintaan dari Bank Dunia, agar

dipersyaratkan peserta SL-PHT adalah perempuan sebanyak 10 %. Hal ini

telah sejalan dengan terbitnya Instruksi Presiden No. 9 Tahun 2000 tentang

Pengarustamaan Gender (PUG) dalam Pembangunan Nasional, semua

pimpinan Kementerian dan Lembaga Pemerintah baik Pusat maupun Daerah

diinstruksikan untuk mengintegrasikan aspek gender dalam menyusun

kebijakan, program dan kegiatan.

Mengingat pentingnya peran perempuan dalam pelaksanaan SL-PHT

perkebunan dan implementasi PHT, maka persentase peserta perempuan

ditingkatkan menjadi 20%. Persyaratan meningkatnya persentase peserta

perempuan mungkin menjadi hal yang menyulitkan bagi beberapa provinsi,

Page 35: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

28 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

seperti daerah yang secara kental menganut tuntunan agama termasuk aspek

sosial budaya.

Provinsi Bali dikenal sebagai salah satu provinsi dengan budaya yang biasa

mempekerjakan perempuan pada beberapa kegiatan, terutama dalam kegiatan

usahatani. Sedangkan di beberapa wilayah lainnya, seperti di Pulau Sumatera,

peran perempuan tidak terlalu menonjol dibandingkan dengan peran laki-laki

terutama dalam kegiatan usaha tani perkebunan.

Mulai tahun 2006 – 2009 melalui dana TP, telah dilatih petani sebanyak 11.810

orang petani yang menyebar hampir pada semua provinsi. Dalam

pelaksanaannya, peserta perempuan bukan merupakan rambu-rambu yang

harus dipenuhi, sehingga tidak dapat dilakukan evaluasi responsif gender.

Agar penyelenggaraan pembangunan perkebunan memberikan keadilan dan

kesetaraan bagi seluruh masyarakat tanpa membedakan laki-laki dan

perempuan, maka pada tahun 2010 jumlah peserta perempuan yang

dipersyaratakan dalam SL-PHT menjadi 25 %. Hasil evaluasi pelaksanaan SL-

PHT pada tahun 2010 diperoleh rata-rata prosentase perempuan 24% dalam

setiap kelompok atau sebanyak 5 orang.

2. Pelaksanaan SL-PHT tahun 2011

Melalui alokasi dana APBN Tahun 2011, SL-PHT perkebunan dilaksanakan

menyebar di 15 Provinsi, 40 kabupaten, atau dengan peserta sebanyak

77 kelompok tani (1.925 petani) pada delapan komoditas perkebunan yaitu

kakao, kopi, karet, kelapa, jambu mete, cengkeh, kelapa sawit dan lada.

Berdasarkan catatan dari daerah bahwa peserta SL-PHT per kelompok tani

sebanyak 25 orang dan prosentase rata-rata keikutsertaan perempuan untuk

SL-PHT masing-masing sebagai berikut: komoditi kakao 16%, kopi 19%, karet

21%, kelapa 20%, jambu mete 31%, kelapa sawit 0%, cengkeh 20% dan lada

32 %.

Jadi dapat disimpulkan bahwa keikutsertaan perempuan dalam pelaksanaan

SL-PHT rata-rata untuk semua komoditi adalah sebesar 20 %. Masih

Page 36: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

29 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

kurangnya peserta perempuan yang ikut SL-PHT umumnya disebabkan oleh

perempuan kurang berperan dalam pelaksanaan budidaya tanaman sehat

seperti pengelolaan/pemeliharaan tanaman perkebunan dan perempuan lebih

banyak melakukan urusan rumah tangga.

3. Pelaksanaan SL-PHT tahun 2012

SL-PHT petani tahun 2012 dilaksanakan di 19 provinsi, 41 kabupaten, dengan

peserta sebanyak 84 kelompok tani atau 2.100 petani. Kegiatan SL-PHT

perkebunan pada tahun 2012 dilaksanakan mulai bulan Februari 2012 dan

sampai saat ini telah dilaksanakan di Provinsi Banten, Jawa Tengah, Jawa

Barat, Lampung dan Bali.

Hasil evaluasi kegiatan

yang responsif gender

telah dilaksanakan pada

SL-PHT kakao yaitu di

Desa Sobangan

Kecamatan Mengwi

Kabupaten Badung

Provinsi Bali yaitu pada

kelompok tani (Subak

Abian) Manik Sarwa

Nadi. Peserta SL-PHT kakao dimaksud dalam satu kelompok terdiri dari 20 laki-laki

dan lima perempuan, sebagai berikut :

a. Latar belakang pendidikan para peserta bervariasi yaitu mulai dari SD sampai

dengan S1 yaitu Sarjana satu orang, 10 orang tamatan SLTA, tiga orang

tamatan SLTP dan 11 orang tamatan SD. Peserta perempuan tiga orang

tamatan SLTA, satu orang tamatan SLTP dan satu orang SD.

b. Kontribusi perempuan dalam pelaksanaan SL-PHT berkisar antara 0 – 40 %

dibanding dengan laki-laki, hal ini dapat dibuktikan dengan kontribusi perempuan

dan laki-laki, yaitu :

Page 37: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

30 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

No Kegiatan SL-PHT Laki-laki (orang)

Perempuan (orang)

% Keterlibatan Perempuan

1 Praktek pemupukan 25 0 0 2 Pembahasan 6 1 11

3 Pemaparan 2 0 0 4 Diskusi/bertanya 5 3 40

c. Kontribusi langsung perempuan dalam SL-PHT antara 0-100% dibandingkan

dengan laki-laki, atau rata-rata sekitar 14 %. Tidak dijumpai adanya kondisi

seimbang, dimana laki-laki dan perempuan masing-masing berkontribusi 50 %.

d. Wawancara yang dilakukan dengan responden yang diambil dari peserta SL-

PHT, terdiri dari empat orang perempuan dan empat orang laki-laki, diperoleh

hasil sebagai berikut :

1) Materi kuisener meliputi indikator akses, kontrol, partisipasi dan manfaat

baik dalam hal mendapatkan informasi, memahami dan menerapkan

teknologi PHT dan prediksi iklim.

2) Pada umumnya peserta SL-PHT baik perempuan dan laki-laki tetap

melakukan kegiatan tahapan PHT secara utuh (pengamatan OPT,

pemupukan, pemangkasan, sanitasi, pemanenan dan kegiatan lainnya),

tergantung kondisi masing-masing urusan rumah tangga keluarga peserta

SL-PHT. Namun peran laki-laki lebih menonjol dalam akses informasi harga

(komoditas dan sarana produksi), dan mekanisme mendapatkan bahan

tanaman yang bersertifikat.

3) Pengetahuan maupun ketrampilan peserta dalam SL-PHT sangat

dipengaruhi oleh latar belakang pendidikan dan riwayat pekerjaan (ada yang

pensiunan pegawai).

4) Pada umumnya aspek budaya sangat erat hubungannya dengan responsif

gender, hal ini terbukti bahwa perempuan mempunyai peran hampir

seimbang dengan laki-laki khususnya di provinsi Bali.

Page 38: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

31 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Dari hasil pelaksanaan SL-PHT

seperti tersebut di atas dapat

disampaikan hal-hal sebagai

berikut :

1) SL-PHT berlangsung dari

jam 08.00 – 14.00 dan

dilaksanakan setiap minggu

selama 16 kali pertemuan secara

kontinu, dengan demikian tidak

menjadi masalah bagi peserta

perempuan untuk mengikuti SL-PHT, walaupun jadwal pelaksanaan SL-PHT

bersamaan waktunya dengan pelaksanaan kewajiban sebagai ibu rumah

tangga.

2) Dari hasil pelaksanaan SL-PHT mulai dari periode tahun 1997 sampai dengan

tahun 2011 diperoleh rata-rata keikutsertaan perempuan sebesar 20% dalam

setiap kelompok.

3) Kontribusi langsung perempuan dalam SL-PHT antara 0-100% dibandingkan

dengan laki-laki, atau rata-rata sekitar 14%. Tidak dijumpai adanya kondisi

seimbang, dimana laki-laki dan perempuan masing-masing berkontribusi 50%.

4) Dari hasil kunjungan lapangan ke SL-PHT kakao di Kecamatan Mengwi

Kabupaten Badung Provinsi Bali, peserta SL-PHT baik laki-laki maupun

perempuan turut berperan serta dalam setiap tahapan kegiatan yang ada dalam

SL-PHT.

5) Pemahaman PHT dapat dipengaruhi oleh latar belakang pendidikan bahkan

jenis kelamin. Pada umumnya peserta laki-laki memahami PHT.

6) Latar belakang budaya suatu wilayah merupakan salah satu faktor yang

berpengaruh dalam pelaksanaan usaha tani, khususnya penerapan PHT.

E. Tipologi/Potret Kelompok Peternak Kegiatan Sarjana Membangun Desa

Kegiatan Sarjana Membangun Desa (SMD) merupakan fasilitasi pemerintah cq

Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan untuk membentuk calon-

calon wirausahawan di bidang peternakan, serta mendorong transfer teknologi yang

Page 39: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

32 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

dimiliki oleh para lulusan perguruan tinggi di bidang peternakan dan kesehatan

hewan, yang mereka pelajari di bangku kuliah kepada para peternak.

Permintaan konsumsi daging dan produk-produk peternakan dalam negeri semakin

meningkat seiring dengan meningkatnya pertumbuhan penduduk, peningkatan

pendapatan dan daya beli serta meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap

pemenuhan gizi. Dengan meningkatnya permintaan tersebut, memberikan peluang

untuk berkembangnya usaha agribisnis peternakan.

Metode pelaksanaan kegiatan SMD tersebut dilakukan melalui pengajuan

permohonan para lulusan perguruan tinggi dibidang peternakan dan kesehatan

hewan kepada Dekan Fakultas Peternakan atau Kedokteran Hewan/Fakultas yang

membidangi Jurusan Peternakan/Kedokteran Hewan yang ada di wilayah

Kabupaten/Provinsi domisili calon SMD dan kelompok binaannya, dan atau Dinas

Peternakan/Dinas yang membidangi fungsi Peternakan dan Kesehatan Hewan

Provinsi.

Seleksi terhadap para lulusan perguruan tinggi dibidang peternakan dan kesehatan

hewan yang mengajukan permohonan tersebut dilakukan melalui 3 tahap yakni

tahap penilaian administrasi, wawancara dan verifikasi ke lapangan. Selanjutnya

para lulusan perguruan tinggi dibidang peternakan dan kesehatan hewan yang telah

lulus dari ketiga tahapan seleksi tersebut ditetapkan sebagai penerima fasilitasi

kegiatan SMD.

SMD yang menerima fasilitasi kegiatan SMD tersebut mendapatkan bantuan

penguatan modal usaha untuk mengadakan agroinput dan melakukan usaha

peternakan bersama dengan kelompok peternak binaannya tersebut. SMD tersebut

diharapkan dapat melakukan tranfer teknologi dari ilmu-ilmu peternakan dan

kesehatan hewan yang diperolehnya dari perguruan tinggi ke para peternak, serta

mampu mengembangkan usaha peternakan ke arah agribisnis guna meningkatkan

kesejahteraan peternak.

SMD Tahun 2007-2011

Fasilitasi kegiatan SMD ini dimulai sejak tahun 2007 melalui bantuan penguatan

modal usaha yang diberikan kepada SMD yang lulus seleksi dan kelompok

binaannya. Total lulusan perguruan tinggi di bidang peternakan dan kesehatan

Page 40: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

33 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

hewan yang telah menerima fasilitasi kegiatan SMD tersebut dari tahun 2007 hingga

2011, berjumlah 2.192 SMD yang terdiri dari SMD dibidang usaha peternakan sapi

potong (1.242), sapi perah (74), kerbau (28), kambing/domba (549), unggas lokal

(264) dan kelinci (35).

Pada penerimaan lulusan perguruan tinggi di bidang peternakan dan kesehatan

hewan yang lulus mendapat fasilitasi kegiatan SMD tahun 2007 hanya berjumlah 10

SMD, dimana 90% adalah laki-laki dan 10% perempuan. Pada tahun 2008 fasilitasi

kegiatan SMD berjumlah 199 SMD, dimana persentase SMD perempuannya

meningkat menjadi 15% dan persentase SMD laki-laki penerima menurun menjadi

85%. Selanjutnya pada tahun 2009 persentase SMD perempuan penerimanya

meningkat menjadi 20% dari total paket SMD yang berjumlah 600 paket, sedangkan

SMD laki-laki penerimanya menurun menjadi 80%. Peningkatan persentase SMD

perempuan penerima fasilitasi ini meningkat kembali pada tahun 2010 menjadi 30%

dari total kegiatan 700 paket, sedangkan persentase SMD laki-laki menurun menjadi

70%. Namun demikian presentase SMD perempuan pada tahun 2011 menurun

dibandingkan tahun 2010 menjadi 25% seiring dengan penurunan paket SMD

menjadi 689 paket.

Hasil Evaluasi SMD Tahun 2007-2010 di 8 (Delapan) Provinsi

Pada tahun 2011 telah dilakukan evaluasi terhadap keberhasilan pelaksanaan

kegiatan SMD dari tahun 2007 hingga tahun 2010 di 8 propinsi, yakni Propinsi D. I.

Yogyakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, NTB, Riau, Sumatera Barat,

dan Sumatera Selatan. Penilaian evaluasi tersebut dilakukan dengan dikategorikan

dalam 4 (empat) kelompok penilaian, yakni GRADE A (sangat berkembang),

GRADE B (berkembang), GRADE C (cukup berkembang), yakni GRADE D (tidak

berkembang). Pengelompokkan tersebut berdasarkan penilaian pada kriteria 1)

produksi dan produktifitas peternakan kelompok binaannya; 2) peningkatan skala

usaha; 3) peningkatan asset kelompok; 4) manajemen dan pengelolaan usaha; 5)

dinamika kelompok; dan 6) administrasi usaha.

Hasil evaluasi terhadap penerima fasilitasi kegiatan SMD tahun 2007-2010 di 8

propinsi yang berjumlah 605 SMD tersebut diperoleh gambaran, bahwa 89 SMD

masuk dalam kategori GRADE A, 340 SMD pada kategori Grade B, 150 SMD pada

kategori GRADE C, dan 26 SMD pada GRADE D. Pada hasil evaluasi tersebut

Page 41: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

34 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

terlihat bahwa 14,71% sangat berkembang, 56,20% berkembang, 24,79% cukup

berkembang, dan 26% tidak berkembang.

SMD Tahun 2012

Fasilitasi lulusan perguruan tinggi di bidang peternakan dan kesehatan hewan yang

mendapat fasilitasi kegiatan SMD pada tahun 2012 dilaksanakan dalam 3 (tiga)

tahap penerimaan SMD dan 1 tahap seleksi SMD Plus. Penerimaan SMD tahap ke-

1 berjumlah 100 paket dan tahap ke-2 berjumlah 372 paket, sedangkan tahap ke-3

masih sedang pada tahap proses penerimaan. Persentase SMD perempuan dari

total penerimaan SMD tahap ke-1 dan ke-2 tersebut sebesar 29% sedangkan SMD

laki-laki 71%. Persentase SMD perempuan ini mengalami peningkatan dari tahun

2011 yang hanya sebesar 25%.

Fasilitasi kegiatan SMD pada tahun 2012 ini agak berbeda dengan tahun-tahun

sebelumnya karena juga dilakukan fasilitasi bagi SMD yang menerima bantuan

agroinput pada tahun sebelumnya untuk mendapat fasilitasi penguatan modal usaha

yang dapat dipergunakan untuk sarana pengembangan SDM, penguatan jaringan

pemasaran dan pengembangan diversifikasi usaha. Fasilitasi kegiatan SMD Plus

tersebut berjumlah 100 SMD Plus, yang terdiri dari 28% SMD Plus perempuan dan

72%% SMD Plus laki-laki.

F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan Irigasi Partisipatif

Kelompok tani penerima manfaat kegiatan pengelolaan irigasi partisipatip yang

responsive gender ini adalah kelompok P3A Bangun Karyo, Desa Sindutan,

Kecamatan Temo dengan jumlah anggota kelompok 67 orang yang terdiri dari laki-

laki 48 orang dan perempuan 19 orang (28,36%) dengan target anggota perempuan

adalah 25%.

Kegiatan – kegiatan yang dilaksanakan antara

lain :

- Pertemuan Kelompok

Pertemuan kelompok penerima manfaat

dilakukan dalam rangka mempersiapkan

Page 42: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

35 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

berbagai hal yang berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan, misalnya kesiapan

para anggota dan perangkat organisasi/ lembaga lainnya, sekaligus untuk

merencanakan penyusunan RUKK.

- Penyusunan RUKK

Penyusunan Rencana Usulan Kegiatan Kelompok (RUKK) dilakukan

dengan melibatkan seluruh anggota dengan dibimbing atau bekerjasama

dengan Dinas Pertanian dan Kehutanan

Kabupaten Kulon Progo dan instansi

terkait. Rencana usulan kegiatan kelompok

memuat secara rinci tentang lokasi, jenis

dan volume, bahan/material rancangan

teknis (desain sederhana) dan jadwal

pelaksanaan kegiatan yang akan

dilaksanakan baik kegiatan fisik maupun

kegiatan non fisik, rencana anggaran biaya dan sumber pembiayaan baik

yang berasal dari bantuan pemerintah (APBN dan atau APBD) maupun

sebagai partisipasi (sharing) masyarakat/petani.

- Pembukaan Rekening Kelompok

Setelah pertemuan kelompok dan penyusunan RUKK dilakukan,

selanjutnya Ketua Kelompok bersama dengan Satker/Dinas Pertanian dan

Kehutanan Kabupaten Kulon Progo membuka rekening kelompok untuk

kepentingan transfer dana bantuan sosial ke kelompok tersebut.

Tahap Pelaksanaan Kegiatan

- Kegiatan pengembangan irigasi partisipatif (PIP)responsive gender yang

diaksanakan adalah kegiatan rehabilitasi atau pembangunan jaringan irigasi

tersier, dengan pola partisipatif dengan melibatkan laki-laki dan perempuan.

- Kegiatan PUG yaitu melalui kegiatan peningkatan kemampuan teknis petani

dilakukan dengan pelatihan/workshop/sekolah lapang. Dalam pelaksanaan

kegiatan tersebut dapat menggunakan metode PRA (Participatory Rapid

Appraisal) dan dipadukan dengan FGD (Focus Group Discussion) untuk

menggali akses, kontrol, partisipasi serta manfaat yang diperoleh dari petani

baik laki-laki maupun perempuan, sehingga diharapkan proses keterlibatan

mereka mulai dari proses perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan

Page 43: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

36 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

evaluasi kegiatan PIP

1. Pelaksanaan Kegiatan

Pelaksanaan kegiatan Pengembangan Irigasi Partisipatif yang responsif gender

dengan memperhatikan kondisi setempat dan dilakukan secara bertahap, yaitu :

a) Penyusunan rencana usulan kegiatan kelompok

1) Lokasi, Jenis, dan Volume Bahan/Material.

Dalam menyusun rencana usulan kegiatan, memuat secara jelas rincian

lokasi, jenis dan volume bahan/material yang diperlukan, kegiatan yang

akan dilaksanakan baik fisik maupun non fisik, yaitu kegiatan

pengembangan jaringan irigasi tingkat usaha tani. Disamping itu juga

diuraikan secara singkat dan jelas tahapan pelaksanaan kegiatan dan

penanggung jawabnya.

2) Rancangan Teknis (Desain Sederhana).

Karena kegiatan sifatnya sederhana dan dalam bentuk perbaikan

jaringan di tingkat usahatani (JITUT), maka sebagai acuan pelaksanaan

di lapangan hanya diperlukan desain sederhana saja, dan desain

sederhana dimaksud disusun oleh petani/kelompok P3A.

3) Jadwal Pelaksanaan

Jadwal pelaksanaan disusun secara lengkap dan jelas sejak dari tahap

persiapan, penyusunan rencana, penyusunan desain sederhana,

pengesahan rencana usulan kegiatan kelompok, penyediaan

bahan/material bangunan, pelaksanaan konstruksi, pengawasan,

monitoring dan evaluasi.

4) Rencana Anggaran Biaya dan Sumber Pembiayaan.

Rencana Usulan Kegiatan Kelompok (RUKK) dilengkapi dengan

Rencana Anggaran Belanja (RAB) dan disesuaikan dengan besarnya

anggaran per paket yaitu Rp 50.000.000,- (lima puluh juta rupiah) untuk

pengembangan irigasi partsipatif dan Rp 5.000.000,- (lima juta rupiah)

untuk pengembangan pertanian. Dalam RAB dijelaskan komponen yang

akan dibiayai melalui bantuan pemerintah (TP/Bansos) dan komponen

lainnya yang merupakan partisipasi petani/P3A. Partisipasi yang

dimaksud di sini berupa material atau tenaga kerja.

Page 44: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

37 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Gambar : Pelaksanaan workshop dalam pembuatan perencanaan rehabilitasi jaringan irigasi dengan melakukan PRA (Participatory Rapid Appraisal) dalam menentukan lokasi, kebutuhan bahan, dll

b) Partisipatif

Rencana Usulan Kegiatan Kelompok (RUKK) merupakan bagian yang tidak

terpisahkan antara satker dengan kelompok penerima

bantuan/manfaat.Kegiatan ini melibatkan peran serta petani melalui P3A

sejak persiapan awal sampai dengan pengambilan keputusan dan

pelaksanaan kegiatan. Keterlibatan tersebut tercermin dari mulai

penyusunan rencana usulan kegiatan kelompok (RUKK), penyusunan

desain sederhana, penyusunan rencana anggaran biaya, pembagian

kewajiban dalam pembiayaan (sharing), pengesahan rencana usulan

kegiatan kelompok, dan pelaksanaan kegiatan fisik di lapangan,

pemantauan serta pengawasan.Partisipasi kelompok P3A dapat diwujudkan

dalam bentuk penyediaan bahan material/bangunan, tenaga kerja, dalam

bentuk dana dan sebagainya.

Partisipasi kelompok dalam bentuk bukan fisik seperti tenaga kerja

dikonversikan ke dalam rupiah, sehingga dapat dilihat berapa besar nilai

partisipasi (sharing) dari kelompok dalam penyelesaian kegiatan dan berapa

besar dana pemerintah yang disediakan. Dengan adanya partisipasi petani

(laki-laki dan perempuan) diharapkan tujuan dan sasaran kegiatan

pengelolaan irigasi partisipatif yang responsive gender dapat terwujud

dengan baik.

Page 45: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

38 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

c) Pelaksanaan Kegiatan Fisik

Pelaksanaan kegiatan dilakukan dengan swakelola oleh petani/P3A (laki-laki

dan perempuan) dan sebagai acuan pedoman pelaksanaan kegiatan fisik di

lapangan untuk rehabilitasi JITUT/JIDES dengan menggunakanPedoman

Teknis Rehabilitasi Jaringan Irigasi Desa (JIDES)/Jaringan Irigasi Tingkat

Usaha Tani (JITUT) yang diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Prasarana dan

Sarana Pertanian dan Air Cq. Direktorat Pengelolaan Air Irigasi Tahun 2011.

Pengadaan bahan atau material dilakukan langsung oleh kelompok / P3A,

dan pelaksana kegiatan konstruksi di lapangan tidak untuk

dikontrakkan kepada pihak lain, tetapi pelaksanaan di lapangan langsung

dilakukan oleh kelompok P3A secara swakelola (laki-laki dan perempuan).

Gambar : Peran serta perempuan dalam pelaksanaan kegiatan Pengelolaan Irigasi Partisipatif (PIP) yang responsif gender.

Indikator kinerja dari kegiatan ini meliputi: keluaran, hasil, manfaat, dan dampak.

Uraian rinci dari indikator kinerja disajikan sebagai berikut:

Page 46: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

39 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

TINGKAT

CAPAIAN

TARGET

(% )

1 3 4 5 6 7

A.

- Dana Rp. 75.000.000 75.000.000 100

unit 1 1 100

m 501 543 108,38

Ton/ha 3 5

% 30% 66,66%

e. Impact

Meningkatnya pendapatan Keluarga Petani

No. KEGIATAN/ INDIKATOR / KINERJA

dengan baik dari hasil partisipasi petani (laki-laki dan perempuan)

d. Benefit

Meningkatnya produktivitas dan Produksi komoditas pangan di

b. Output :

Terlaksananya kegiatan

Pengembangan Irigasi Partisipatif yang responsive gender

c. Outcome :

Berfungsinya jaringan irigasi Tingkat usaha tani

2

SATUAN TARGET REALISASI KET

Lokasi kegiatan

Pengembangan Irigasi Partisipatif yang Responsive gender

a. Input :

Dari hasil pengukuran kinerja pada tabel diatas bahwa tingkat capaian kinerja

untuk indikator input dan output tercapai 100 %, indikator outcome tercapai

108,38 %. Indikator benefit tercapainya peningkatan produksi padi dari 3 ton/ ha

menjadi 5 ton/ha melalui peningkatan IP 100 menjadi IP 200 dan indikator

impact dari hasil wawancara dengan petani diperoleh gambaran adanya

peningkatan pendapatan petani ± 66,66%/th. Hal ini menunjukkan bahwa

pelaksanaan kegiatan pengembangan irigasi partisipatif yang responsive gender

berjalan dengan baik.

Dalam pelaksanaan kegiatan Pengembangan Irigasi Partisipatif yang responsive

gender, Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian

Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Kulon Progo (08) tahun 2011dijumpai

beberapa permasalahan antara lain :

1. Masih rendahnya pengetahuan dan ketrampilan petugas dan petani tentang fisik

bangunan jaringan irigasi.

2. Selama ini dalam pengelolaan irigasi selalu dilakukan oleh laki-laki belum

melibatkan perempuan.

Page 47: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

40 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

3. Adanya perubahan kebijakan di tingkat Pusat yang menyebabkan dana tidak

dapat dicairkan sesuai jadwal yang telah disepakati sehingga pelaksanaan

kegiatan mundur dari waktu yang telah direncanakan.

Dalam mengatasi permasalahan tersebut diupayakan dengan cara :

1. Mengikuti pelatihan dan berkoordinasi dengan Dinas PU (Sub Din Pengairan).

2. Melibatkan peran laki-laki dan perempuan dalam setiap tahapan pelaksanaan

kegiatan, mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan kegiatan, operasional dan

pemeliharaan sarana dan prasarana irigasi, sampai pada tahap evaluasi,

sehingga keinginan, tujuan dan sasaran dapat lebih terakomodir untuk kedua

belah pihak (laki-laki dan perempuan)

Dari pelaksanaan kegiatan pengembangan irigasi partisipatif yang responsive

gender, Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian

Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Kulon Progo (08) tahun 2011dapat

disimpulkan sebagai berikut :

1. Kegiatan fisik pengembangan irigasi partisipatif yang responsive gender dapat

tercapai 108,38 % dan keuangan Rp. 150.000.000,- ( 100 %) dari pagu

anggaran Rp. 150.000.000,-

2. Terberdayakannya perempuan dalam pembangunan pertanian khususnya

dalam pengembangan irigasi partisipatip, baik melalui aspek Akses, Partisipasi,

Kontrol maupun Manfaat dari kegiatan Pengelolaan Irigasi Partisipatip (PIP).

3. Dengan adanya kegiatan pengembangan irigasi partisipatif yang responsive

gender yang dilaksanakan dengan pola swakelola masyarakat :

a. Dapat meningkatkan dinamika, rasa memiliki dan swadaya petani (laki-laki

dan perempuan) dalam pelaksanaan pembangunan fisik, sehingga di semua

lokasi pencapaian fisik bangunan rata-rata tercapai 108,38 %.

b. Telah meningkatkan penerapan pola partisipatif petani (laki-laki dan

perempuan) dalam pelaksanaan pengelolaan irigasi di tingkat usahatani,

mulai dari perencanaan, pelaksanaan kegiatan, dan evaluasi pelaksanaan

termasuk aspek pembiayaan terhadap operasional dan pemeliharaan

sarana dan prasarana irigasi di tingkat usahatani.

c. Dapat mengembangkan dan meningkatkan kesadaran petani (laki-laki dan

perempuan) dan kelompoknya (kelompok tani/P3A) tentang pentingnya

Page 48: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

41 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

penerapan kesetaraan gender (responsive gender) dalam pelaksanaan

pengelolaan irigasi di tingkat usahatani.

d. Dapat meningkatkan rasa kebersamaan, rasa memiliki dan rasa tanggung

jawab dari petani (laki-laki dan perempuan) dan kelompoknya (kelompok

tani/P3A) dalam pengelolaan irigasi yang lebih efisiensi, efektif, dan

berkelanjutan.

4. Dengan adanya kegiatan pengembangan irigasi partisipatif telah dapat

mengefisienkan air irigasi, sehingga daerah – daerah yang biasanya kekurangan

air karena banyaknya air irigasi yang hilang menjadi tercukupi.

Saran :

1. Perlunya kegiatan lanjutan kegiatan pengembangan irigasi partisipatif yang

responsif gender, untuk tahun – tahun berikutnya

2. Perlunya pelatihan bagi petugas dan petani (laki-laki dan perempuan) tentang

teknis konstruksi irigasi (perencanaan, pelaksanaan, penghitungan RAB, dll).

G. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pelatihan Non Aparatur

1. Profil desa Jorong Koto Marapak Kecamatan Iv Angkek Kabupaten Agam

Sumataera Barat

a. LATAR BELAKANG

Keberadaan kaum wanita tani dalam pembangunan nasonal merupakan

sumbangan yang sangat besar dalam arti yang luas peran mereka meliputi

pertanian tanaman pangan/hortikultura, peternakan, perikanan, perkebunan

rakyat dan kehutanan mulai dari kegiatan usaha hulu (On Farm) sampai

kepada usaha hilir ()f Farm). Namun norma dan traidisi yang hidup dalam

masyarakat dan lingkungan sosialnya seringkali kurang menguntungkan,

bila dibandingkan dengan kaum pria posisi mereka lemah secara ekonomi.

Guna mengatasi kensenjangan dan menciptakan perubahan kondisi yang

diskriminatif pada masa lampau antara pria dan wanita kearah yang lebih

berkeadilan dan berkesetaraan gender, pemeintah telah menerbitkan

instruksi Presiden Non 9 tahun 2000, tentang pengarusutamaan gender

Page 49: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

42 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

dalam Pembangunan Nasional ( PROPENAS) tahun 2000-2004 dan

Rencana Pembangunan Tahunan (REPETA) Departemen Pertanian Tahun

2004 .

b. MAKSUD DAN TUJUAN

Maksud dari kegiatan pengembangan desa model adalah pengembangan

desa percontohan yang berbasis kepada usaha agribisnis dan responsif

gender melalui komitmen dan peningkatann kemampuan masyarakat tani

perempuan dan laki-laki dalam mengelola sistem dan usaha agribisnis di

pedesaan.

Tujuan dari kegiatan pengembangan desa model adalah :

1) Meningkatkan parttisipasi perempuan dan laki-laki dalam kegiatan usaha

agribinsi di pedesaan

2) Meningkatkan akses perempuan dan laki-laki dalam pembangunan

sistem dan usha agribisnisn pedesaan

3) Meningkatkan kontrol perempuan dan laki-laki terhadap sumberdaya

dan kegiatan sistem dan usaha agribisnis

4) Mewujudkan kesetaraan dan keadilan gender dalam memanfaatkan

hasil-hasil pembangunan sistem usaha agribisnis,

Pengarusutaam gender dalam pembangunan nasional merupakan salah

satu strategi Pembangunan yang dlakukan melalui pengintegrasian

permasalahan, pengalaman, aspirasi dan kebutuhan baik laki-laki maupun

perempuan kedalam seluruh proses pembangunan, mulai dari perencanaan

program, pelaksanaan sampai kepada monitoring dan evaluasi, sehingga

dengan demikian partisipasi akses dan kontrol pria dan wanita sebagai

pelaku dan penerima manfaat hasil-hasil pembangunan meningkat secara

berkeadilan dan berkesetaraan gender.

Sehubunggan dengan hal tersebut diatas, maka Badan Pengembangan

Sumber Daya Manusia Pertanian dalam rangka mengimplementasikan

Program secara konkrit ke dalam kegiatan nyata di pedesaan, yaitu dengan

menerapkan pengarusutamaan gender dalam pembangunan nasional

Page 50: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

43 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

melalui kegiatan Pengembangan Desa Model yang berbasis usaha

agribisnis dan responsif gender.

c. URAIAN SINGKAT KEGIATAN DESA MODEL

Kegiatan Desa Model Koto Marapak adalah pemberdayaan masyarakat

yang melibatkan tokoh-tokoh masyarakat, tokoh agama, tokoh adat, petani

pemandu dan fasilitator desa, yang diawali dengan adanya kegiatan pilot

proyek Badan Pengemvanbgan SDM Pertanian dalam kegiatan peranan

waanita amelalui Bbalai Diklat pertanian Sumatera Barat antara lain :

Pada tahun 2004, melaksanakan kegiatan kelompok sesuai dengan RKK

yang telah disepakati yaitu :

- Latihan pengoperasian hand tractor

- Latihan magang membuat kerupuk

- Praktek membuat krupuk

- Mengoperasian hand ttractor

Pada tahun 2005, melaksanakan komitmen bersama dari kelompok yaitu

melaksanakan usaha kelompok antara lain :

- Membuat kebun kolektif mananam ubi kayu seluas 0,8 ha

- Mengadakan pertemuan kelompok rutin 1 kali dalam sebulan

- Melaksanakan magang pengolahan krupuk ubi kayu ke kamang magok

- Membuat kesepakatan kelompok yang harus dilaksanakan oleh anggota

kelompok

- Menannam singkong seluas 2 Ha

- Membuka usaha jasa hand tractor

- Membuka usaha kerupuk ubi kayu

Pada tahun 2006, kegiatan kelompok yang dilaksanankan antara lain :

- Panen ubi kayu

- Membuka usaha baru antara lain menanam kacang tanah

- Membuka usaha pengolahan pupuk

- Usaha pembuatan kerupuk ubi kayu di masing-masing keluarga

- Usaha keluarga berkembang menjadi 13 Unit

Page 51: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

44 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

d. KULTUR BUDAYA

Kebudayaan minangkabau memakai sistem matriakat (keturunan ibu),

dalam pewarisan harta pusaka jatuh ke pihak ibu dan juga keturunan (suku)

sehingga pepatah minang berbunyi :

Karatau Bujang dahulu

Babuah Babunga Balum

Maratau Bujang Dahulu

Dirumah Paguno Balun

Artinya kalau seorang anak yang belum berkeluarga belum bisa

diikutsertakan dalam pengambilan keputusan dalam keluarga karena

dianggap masih masih ke kanak-kanakan, sedangkan yang memutuskan

adalah mamak (saudara ibu) Maksud ke kanak-kanakan disuruh merantau

untuk mencari pengalaman hidup sedangkan di kampung masih ada mamak

yang mengurus. Dalam pembagian harta warisan berbunyi pepatah:

Kaluak paku kacang balimbing “ Tampurung lenggang-lengangkan Anak

dipangku, kemenakan di bimbing Urang kampung dipasenggangkan

Artinya: Anak dipangku (anak dibesarkan dan dibiayai dengan mata

pecahan sendiri.) Kemenakan dibimbing (dibina, dinasehati dengan

menggunakan harta pusaka dan sekali-kali tidak boleh dijual) Urang

kampung dipatenggangkan artinga posisi mamak dikampung terhadap

masyarakat mengenai kebudayaan yang harus dikembangkan artinya

kebiasaan orang minang yang suka bekerjasama (gotong royong) Mamak

ikut membina membangun kampung seperti membangun mesjid, tempat-

tempat umum yang dibutuhkan masyarakat.

e. KELOMPOK TANI DESA MODEL

1) Pembentukan kelompok

a) Cikai Bakal

Kelompok tani Maju Baersama merupakan cikai bakal dalam

pengembangan desa model responsif gender.

Page 52: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

45 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

b) Alamat Kelompok

Jorong Koto Marapak Nagari Lamban kecamatan IV Angkek Kabupaten

Agam Sumataera Barat

c) Perkembangan

Kurang lebih satu setengah tahun program desa model di

implementasikan dalam berbagai macam bentuk kegiatan, dalam waktu

yang relatif singkat itu belum begitu banyak yang dapat dihasilakn,

namun setidak-tidaknya sudah terlihat beberapa perubahan,

perkembangan, kemajuan dan dampak yang dirasakan diantaranya :

1) Sudah mulai adanya perubahan sikap dan perilaku sebagaian

masyarakat tani, tokoh masyarakat, ibu-ibu PKK dan pemuda dalam

kegiatan pembangunan, khususnya keterlibatan mereka dalam

kegiatan maupun organisasi Kelompok Tani

2) Adanya peningkatan kontribusi perempuan dan laki-laki terhadap

produktivitas pendapatan keluarga, dimana dalam pemanfaatan

waktu luang banyak diantara ibu-ibu rumah tangga, remaja putus

sekolah menjadi tenaga kerja pada usaha pembuatan kerupuk

singkong

3) Terjadi peningkatan peran serta perempuan dan laki-laki dalam

kegiatan ekonomi produktif, yaitu dengan tumbuh dan

berkembangnya usaha kerupuk singkong, baik itu usaha keluarga

maupun usaha kelompok. Disamping itu dengan adanya kegiatan

gotong royong setiap seminggu sekali juga akan menambah peran

serta perempuan dan laki-laki dalam kegiatan ekonomi produktif

4) Akses perempuan dan laki-laki terhadap sumberdaya pembangunan

pertanian ( pendidikan, pelatihan, informasi, organisasi, lahan ,

model kerja, kredit) mengalami beberapa peningkatan, diantaranya

dapat dilihat dari :

� Sudah mulainya kaum perempuan terlibat dalam organisasi

kelompok tani

� Sudah mulai adanya keikutsertaan kaum perempuan dalam

acara pertemuan-pertemuan dan pelatihan pertanian

Page 53: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

46 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

� Terbukanya kesempatan bagi kelompok/anggota untuk

memanfaatkan lahan-lahan terlantar untuk kegiatan usaha

pertanian keluarga/kelompok

� Ikut sertanya kelompok dalam acara lelang produk komoditi

pertanian yang diadakan oleh Diperindag Kab Agam

Kontrol atau penguasaan/kewenangan perempuan dan laki-laki terhadap

sumberdaya pembangaunan pertanian/agribisnis , dilihat dari keputusan

yang diambil melalui musyawarah atau pertemuan keluarga, baik itu

kontribusi , gagasan, ide dan pemikiran – pemikiran yang dilontarkan

dalam menentukan jenis usaha, pembelian sarana produksi dan

peralatan, penjualan hasil , penggunaan jumlah , jenis dan waktu

penggunaan ppupuk selama ini sudah diputuskan melalui musyawarah

keluarga, peningkatan yang terjadi dari aspek lain yaitu sudah adanya

kontrol perempuan dalam keputusan-keputusan yang diambil melalui

kelompok tani yaitu dalam penentyuan jenis uasaha kelompok.

d) Jumlah Anggota30 Orang (15 orang laki-laki dan 15 orang perempuan)

e) Struktur Organisasi

PELINDUNG/

PEMBINA

KETUA

SEKSI PRODUKSI

SEKSI PENGOLAHAN

SEKSI ORGANISASI & MANAJEMEN

SEKSI PEMASARAN

SEKRETARIS BENDAHARA

Page 54: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

47 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

2. Profil Desa Kenali Asam Atas Kecamatan Kota Baru, Jambi

a. LATAR BELAKANG

Usaha untuk meningkatkan pendapatan petani yang berada di pedesaan

perlu adanya peningkatan kualitas sumberdaya manusia baik laki-laki

maupun perempuan dan meningkatkan peran kerjasama dalam semua

aspek kegiatan yang dapat menimbulkan ide-ide baru guna untuk

kepentingan keluarganya serta dapat dikembangkan kepada masyarakat

lain yang responsif gender.

b. MAKSUD DAN TUJUAN

1) Untuk Mengetahui perkembangan kegiatan penyuluhan partisipatif di

desa model dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2006

2) Untuk menyampaikan semua hasil kegiatan pada pengembangan desa

model kepada pihak yang lebih berkompeten guna untuk pedoman

langkah pembinaan selanjutnya

3) Dapat mengevaaluasi permasalahan yang dihadapi dalam

pengembangan desa model dan mencari solusi serta

merekomenmdasikan upaya pemecahannya

c. URAIAN SINGKAT KEGIATAN DESA MODEL

Pelaksanaan Pengembangan Desa Model

- Pelaksanaan pengembangan Desa Model dimulai dengan pelaksanaan

Participatori Rural Apraisal (PRA) di Desa Kenali Asam Atas Kota Jambi

- Peserta terdiri dari penyuluh setempat, tokoh Masyarakat, Petani

Pemandu dan petani peserta

- Pelaksanaan Rencana Usaha Keluarga (RUK), Rencana Kegiatan

Kelompok (RKK), Rencana Kegiatan Desa (RKD) dan Rencana

Kegiatan Penyuluhan Desa (RKPD).

- Pelaksanaan Usaha Agribisnis kelompok penggemukan sapi dan

pengolahan hasil

- Pelaksanakan usaha sampingan kelompok yaitu kripik pisang, kripik

ubi, kelentingan dan opak

Page 55: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

48 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

- 10 Kelompok laki-laki 10 orang dan perempuan 10 orang berasal dari 3

kelompok tani Desa Model Kelurahan Kenali Asam Atas Kota Jambi.

d. KONDISI DESA

1) Potensi agribisnis

Kelurahan Kenali Asam Atas mempunyai potensi perikanan dan

pertanian dimana terdapat kolam ikan dan sebagian lahan pertanian

yang dimanfaatkan untuk tanaman palawija

2) Jumlah SDM Pertanian

Jumlah sumber daya manusia kelurahan Kenali Asam Atas terdiri dari

5.202 orang, 2.225 orang bermata pencarian sebagai PNS/ABRI,

pengusaha, pertukangan dan pensiunan. Disamping itu juga terdapat

petani dan buruh tani, pengangkutan dan buruh bangunan

3) Jumlah Penduduk

Jumlah Penduduk di kelurahan Kenali Asam Atas adalah sebesar 5.202

orang atau sebesar 1.224 kepala keluarga (KK). Penduduk terdiri dari

laki-laki sebesar 2.560 orang dan perempuan sebanyak 2.642 orang.

Kepadatan penduduk adalah sebesar 7 Orang per hektar

4) Kultur Budaya

Penduduk Kelurahan Kenali Asam Atas bervariasi sebagian besar

adalah pendatang dari Pulau Jawa, karena lokasinya yang merupakan

pertambangan minyak bumi sehingga banyak pendatang

e. KELOMPOK TANI DESA MODEL

PEMBENTUKAN KELOMPOK

1) Cikal Bakal

Dibentuknya kelompok tani mulai tahun 1994, dengan nama kelompok

tani “ BUNGA RAYAI”

2) Alamat Kelompok

Kelurahan Kenali asam Atas Kecamatan Kota Baru Jambi RT 23

3) Perkembangan

Dengan PUG dapat menyusun PRA untuk mencapai tujuan

4) Jumlah Anggota

25 Orang (laki-laki dan Perempuan )

Page 56: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

49 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

5) Struktur Organisasi

� Ketua : Asriah

� Sekretaris : Jumiah

� Bendahara : Riatinah

f. SISTEM PEMBINAAN DESA MODEL

Jumlah Kelembagaan

Ada 5 kelembagaan terdiri dari

1) Balai Diklat Agribisnis Perkebunan dan Tehnologi Lahan Rawa Jambi

2) Dinas Pertanian Kota Jambi

3) BPP Kota Baru

4) Kecamatan Kota Baru

5) Kelurahan Kenali Asam Atas

6) Kelompok Tani PUG

Page 57: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

50 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

3. Profil Desa Purwodadi, Kec. Tegalrejo, Kab. Magelang Jawa Tengah

a. LATAR BELAKANG

Pengembangan desa yang berbasis agribisnis dan responsif gender

dibutuhkan implementasinya di pedesaan, karena petani dengan belajar

sambil berbuat mereka akan punya keyakinan untuk melaksanakan apa

yang dipelajari dan apa yang diperolehnya dari belajar bersama. Dengan

melihat dan melakukan kegiatan pada percontohan desa model petani akan

percaya dan ikut melakukan seperti yang dilihat. Sehingga pengembangan

desa model yang berbasis agribisnis dan responsif gender akan dapat

berkembang

b. MAKSUD DAN TUJUAN

1) Maksudnya adalah agar dalam desa percontohan agribisnis yang

responsif gender inkorporasi (penggabungan) isu-isu gender dalam

kegiatan /program/proyek dan kegiatan pembangunan dapat

dilaksanakan secara konkrit dalam program/proyek dengan kegiatan

yang nyata di pedesaan

2) Tujuannya adalah meningkatkan pengetahuan, sikap dan ketrampilan

masyarakat pedesaan/pertanian, baik laki-laki maupun perempuan

dalam perencanaan pengembangan usaha agribisnis, sehingga dapat

menaikan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat pedesaan.

c. URAIAN SINGKAT KEGIATAN DESA MODEL

Kegiatan Kelompok (usaha agribisnis)

- Kelompok ternak kambing dengan jumlah anggota 60 Orang telah dapat

mendirikan kandang kelompok sebanak 10 Unit dengan dilengkapi

kantor kelompok, dengan bantuan dari STPP Magelang dan Pemda

Magelang

- Bertanam padi Situ Bagendit seluas 500 M2 dengan produksi beras 3

kw kering

- Pengembangan kelompok untuk intensifikasi sapi, mulai didirikan

kandang kelompok seluas 1..00 M2 dengan jumlah anggota 20 orang

Page 58: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

51 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

d. LETAK GEOGRAFIS

Desa Purwodadi terletak kurang lebih 4 Km dari ibukota Kecamatan

Tegalrejo, dan kurang lebih 15 Km dari Ibu Kota Kabuaten Magelang.

Bentuk permukaan tanah adalah bergelombang dengan ketinggian kurang

lebih 450M dpl, jenis tanah latosol dengan kemiringan tanah 3-15%.

Luas Wilayah desa 142 ha, terdiri atas :

- Sawah :87ha, ditanami padi, Jagung an kacang tanah

- Pekarangan :50ha

- Tegalan :30,8 ha

- Lain –lain : 5ha

- Terdiri atas 3 dusun yaitu Clapar, Tumbu dan Blembeng

e. POTENSI KERAGAAN

Kelompok tani desa model

1) Pembentukan kelompok

a) Cikal Bakal

Kelompok terbentuk pada tanggal 8 Agustus 2003, sebagai kelompok

kelompok terrnak kambing dengan jumlah anggota 20 orang (laki-laki 12

orang dan perempuan 8 orang) dan diberi nama Sumberejo dengan alamat

Dusun Clapar, Desa Purwodadi Kecamatan Tegalrejo, Kabupaten Magelang

provinsi Jawa Tengah. Sekarang sudah terbentuk 2 kelompok usaha sebagai

pengembangan kelompok Sumberejo dengan kegiatan intensifikasi sapi

yang beranggotakan 20 orang, selain itu kelompok tersebut juga berkegiatan

menanam padi dengan jumlah anggota 20 orang juga terdiri dari (laki-laki 8

orang dan perempuan 12 oang)

b) Alamat Kelompok

Dusun Clapar, Desa Purwodadi, Kecamatan Tegalrejo, Kab. Magelang

c) Perkembangan

Awal mulai terbentuk satu kelompok ternak kambing pada tahun 2003,

Pada tahun 2005 dan 2006 berkembang menjadi tiga kelompok yaitu

Sumberejo 1,2 dan 3 dengan jumlah anggota semula 20 orang menjadi 60

orang

Page 59: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

52 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

d) Jumlah Anggota

Sekarang 60 orang menjadi tiga sub kegiatan

f. PENGEMBANGAN USAHA

1) Dampak terhadap Pengembangan Usaha Keluar

Adanya Desa Model memberikan dampak yang sangat positip terhdap

pengembangan usaha luas. Di situ muncul usaha pembuatan pothel

ynang berbahan baku ketela. Juga muncul usaha pembibitan padi

Situbagendit

2) Mengelola Bantuan

- Bulan September 2003 menerima bntuan dari KIPPK, satu ekor

kambing dikelola oleh kelompok dan sekarang suda menjadi 30 ekor.

- Bulan Desember 2005 menerima bantuan dari STTP 20 ekor kambing

dan sekarang sudah 65 ekor, bantuan dikelola oleh pengurus

kelompok

- Sedang untuk pemda sebesar Rp. 5.000.000,-. Pembuatan kandang

menyerap dana Rp. 10.000.000,- Kekurangan dana Rp.5.000.000,-

adalah swadaya kelompok

g. SISTIM PEMBINAAN MODEL

Jumlah Kelembagaan yang mendukung LMD;

- STTP

- Dinas Pertanian

- Dinas Peternakan

- Pemerintah Desa Setempat

- KIPPK

- Dinas perindustrian

- KUD

- Dinas Pengairan

h. RENCANA PENGEMBANGAN

1) PEREKEMBANNGAN

Page 60: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

53 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Profil keluarga dibuat oleh setiap keluarga di pandu oleh pemandu

lapangan dengan jumlah petani 30 Orang, Setelah tersusun prifil keluarga

disusunlah RUK

2) HASIL PRA, ROK,RKK, RKPP

Penyusunan RKK dengan hasil sebagai berikut

a) Membuat Bokhasi

b) Perbaikan saluran irigasi

c) Membuat kandang kelompok

d) Pembuatan TPPK

i. KONDISI DESA

1) Potensi agribisnis

Kelurahan Kenali Asam Atas mempunyai potensi perikanan dan

pertanian dimana terdapat kolam ikan dan sebagian lahan pertanian

yang dimanfaatkan untu tanaman palawija

2) Jumlah SDM Pertanian

Jumlah sumber daya manusia kelurahan Kenali Asam Atas adalah

sebesar 5.202 orang, 2.225 orang bermatapencarian sebagai

PNS/ABRI, pengusaha, pertukangan dan pensiunan. Disamping itu

juga terdapat petani dan buruh tani, pengangkutan dan buruh

bangunan

3) Jumlah Penduduk

Jumlah Penduduk di kelurahan Kenali Asam Atas adalah sebesar

5.202 orang atau sebesar 1.224 kepala keluarga (KK). Penduduk

terdiri dari laki-laki sebesar 2.560 orang dan perempuan sebanyak

2.642 orang. Kepadatan penduduk adalah sebesar 7 Orang per hektar

4) Kultur Budaya

Penduduk Kelurahan Kenali Asam Atas bervariasi sebagian besar

adalah pendatang dari Pulau Jawa, karena lokasinya yang merupakan

pertambangan minyak bumi sehingga banyak pendatang

Page 61: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

54 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

j. KELOMPOK TANI DESA MODEL

PEMBENTUKAN KELOMPOK

1) Cikal Bakal

Dibentuknya kelompok tani mulai tahun 1994, dengan nama

kelompok tani “ BUNGA RAYAI”

2) Alamat Kelompok

Kelurahan Kenali asam Atas

3) Perkembangan

Dengan adanya program PUG dapat menyusun PRA untuk

mencapai tujuan

4) Jumlah Anggota

25 Orang (laki-laki dan Perempuan )

5) Struktur Organisasi

� Ketua : Asriah\

� Sekretaris : Jumiah

� Bendahara : Riatinah

k. SISTEM PEMBINAAN DESA MODEL

Jumlah Kelembagaan

Ada 5 kelembagaan terdiri dari

1) Balai diklat agribisnis Perkebunan dan Tehnologi Lahan Rawa Jambi

2) Dinas Pertanian Kota Jambi

3) BPP Kota Baru

4) Kecamatan Kota Baru

5) Kelurahan Kenali Asam Atas

6) Kelompok Tani PUG

l. KULTUR BUDAYA

Kebudayaan minangkabau memakai sistem matriakat (keturunan ibu), dalam

pewarisan harta pusaka jatuh ke pihak ibu dan juga keturunan (suku)

sehingga pepatah minang berbunyi :

Karatau Bujang dahulu

Babuah Banbunga Balum

Page 62: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

55 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Maratau Bujang Dahulu

Dirumah Paguno Balun

Artinya kalau seorang anak yang belum berkeluarga belum bisa

diikutsertakan dalam pengambilan keputusan dalam keluarga karena

dianggap masih masih ke kanak-kanakan sedangkan yang memutuskan

adalah \mamak (saudara ibu)

Maksud ke kanak-kanakan disuruh merantau unatuk mencari pengalaman

hidup sedangkan di kampung masih ada mamak yang mengurus.

Dalam pembagian harta warisan berbunyi pepatah: Kaluak paku kacang

balimbing )

Tampurung lenggang-lengangan

Anak dipangku, kemenakan di bimbing

Urang kampung dipasenggangkan

Artinya: Anak dipangku ( anak dibesaarkan dan dibiayai dengan mata

pecahan sendiri.)

Kemenakan dibimbing (dibina, dinasehati dengan menggunakan harta pusaka

dan sekali-kali tidak boleh dijual)

Urang kampung dipatenggangkan artinga posisi mamak dikampung terhadap

masyarakat mengenai kebudayaan yang harus dikembangkan artinya

kebiasaan orang minang yang suka bekerjasama (gotong royong)

Mamak ikut membina membangun kampung seperti membangun mesjid,

tempat-tempat umum yang dibutuhkan masyarakat.

m. KELOMPOK TANI DESA MODEL

Pembentukan kelompok

1) Cikai Bakal

Kelompok tani Maju Baersama merupakan cikai bakal dalam

pengembangan desa model responsif gender.

2) Alamat Kelompok

Jorong Koto Marapak nagari Lamban \kecamatan IV Angkek

Kabupaten Agam Sumataera Barar

3) Perkembangan

Kurang lebih satu setengah tahun program desa model di

implementasikan dalam berbagai macam bentuk kegiatan, dalam

Page 63: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

56 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

waktu yang relatif singkat itu belum begitu banyak yang dapat

dihasilakn, namun setidak-tidaknya sudah terlhat beberapa

perubahan, perkembangan, kemajuan dan dampak yang dirasakan

diantaranya :

a) Sudah mulai adanya perubahan sikap dan perilaku sebagaian

masyarakat tani, tokoh masyarakat, ibu-ibu PKK dan pemuda

dalam kegiatan pembangunan, khususnya keterlibatan mereka

dalam kegiatan maupun organisasi Kelompok Tani

b) Adanya peningkatan kontribusi perempuan dan laki-laki

terhadap produktivitas pendapatan keluarga, dimana dalam

pemanfaatan waktu luang banyak diantara ibu-ibu rumah

tangga, remaja putus sekolah menjadi tenaga kerja pada usaha

pembuatan kerupuk singkong

c) Terjadi peningkatan peran serta perempuan dan laki-laki dalam

kegiatan ekonomi produktif, yaitu dengan tumbuh dan

berkembangnya usaha kerupuk singkong, baik itu usaha

keluarga maupun usaha kelompok. Disamping itu dengan

adanya kegiatan gotong royong setiap seminggu sekali juga

akan menambah peran serta perempuan dan laki-laki dalam

kegiatan ekonomi produktif

d) Akses perempuandan laki-laki terhadap sumberdaya

pembangunan pertanian ( pendidikan,pelatihan, informasi,

organisasi, lahan , model kerja, kredit) mengalami beberapa

peningkatan, diantaranya dapat dilihat dari :

� Sudah maulainya kaum perempuan terlibat dlam organisasi

kelompok tani

� Sudah mulai adanya keikutsertaan kaum perempuan dalam

acara pertemuan-pertemuan dan pelatihan pertanian

� Terbukanya kesempatan bagi kelompok/anggota untuk

memanfaatkan lahan-lahan terlantar untuk kegiatan usaha

pertanian keluarga/kelompok

� Ikut sertanya kelompok dalam acara lelangproduk komoditi

pertanian yang diadakan oleh Diperindag Kab Agam

Page 64: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

57 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Kontrol atau penguasaan/kewenangan perempuan dan laki-

lakiterhadap sumberdaya pembangaunan pertanian/agribisnis , dilihat

dari keputusan yang diambil melalui musyawarah atau pertemuan

keluarga, baik itu kontribusi , gagasan, ide dan pemikiran – pemikiran

yang dilontarkan dalam menentukan jenis usaha, pembelian sarana

produksi dan peralatan, penjualan hasil , penggunaan jumlah , jenis

dan waktupenggunaan ppupuk selama ii sudah diputuskan melalui

musyawarah keluarga, peningkatan yang terjadi dari aspek lain yaitu

sudah adanya kontrol perempuan dalam keputusan-keputusan yang

diambil melalui kelompok tani yaitu dalam penentyuan jenis uasaha

kelompok.

4) Jumlah Anggota

30 Orang (15 orang laki-laki dan 15 orang perempuan)

5) Struktur Organisasi

PELINDUNG/

PEMBINA

SEKSI PRODUKSI

SEKSI PENGOLAHAN

SEKSI ORGANISASI & MANAJEMEN

SEKSI PEMASARAN

SEKRETARIS BENDAHARA

Page 65: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

58 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

4. Profil Desa Banjaroya, Kec.Kalibawang Kabupaten Kulonprogo, Jogyakarta

a. LATAR BELAKANG

Peran perempuan dalam pembangunan pertanian telah memberikan

sumbangan yang cukup besar dalam pembangunan, namun posisinya selalu

saja belum menguntungkan. Hal ini dapat dilihat dari pelatihan, pembinaan,

penyuluhan di bidang pertanian yang sering dilaksanakan umumnya sedikit

melibatkan perempuan.

Intruksi Presiden no.9 tahun 2000 tentang pengarusutamaan gender (PUG)

dalam Pembangunan Nasional merupakan upaya pemerintah untuk

menyetarakan keterlibatan perempuan dalam pembangunan di berbagai

bidang .

Pengarusutamaan gender bermakna pengintegrasian permasalahan,

pengalaman dan kebutuhan laki-laki maupun perempuan dalam seluruh

proses pembangunan, mulai dari perencanaan, pelaksanaan sampai

monitoring dan evaluasi. Hal ini berakibat perlu dipahaminya pola pembagian

kerja antara laki-laki dan perempuan dalam keiatan rumah tangga, kegiatan

produktif dan kegiatan reproduktif serta perbedaan akses dan kontrol

diantara mereka terhadap pemberdayaan pembangunan

Pembinaan kelompok sensitif gender penerapannya didekatkan dengan

kegiatan usaha keluarga petani, karena berdasarkan kenyataan dari fakta

menunjukan bahwa usaha kecil di bidang agribisnis bergerak dan berbasis

pada sumberdaya lokal, tahan dalam menghadapi goncangan krisis, bahkan

berkibar memjadi lokomatif ekonomi nasional, dan akan terus berkibar apabila

nuaansa gender dipahami oleh keluarga tani. Adapun pelaku kebanyakan

adalah petani/masyarakat pedesaan, yang umumnya berpendidikan rendah,

sebagian berusaha secara mandiri dan masih diwarnai oleh usaha yang

kurang berwawasan gender, dimana ada ketidakseimbangan antara peran

wanita dan pria (Gender) khususnya dalam partisipasi, akses, kontrol dan

manfaat

Sekolah tinggi Penyuluhan, pertaian (STPP) Magelang Jurusan Penyuluhan

Pertanian di Yogyakarta secara bertahap ikut berperan mengembangkan

kegiatan usaha berwawasan gender di bidang pertanian di pedesaan, yang

Page 66: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

59 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

akan dilanjutkan scara terpadu dan kemitraan oleh berbagai elemen lembaga

atau masyarakat, sehingga terbentuknya desa agribisnis sebagai desa model

l.

b. MAKSUD DAN TUJUAN

Melalui kegiatan PUG yang berkesinabungan mulai tahun 2004 sampai

sakarang STPP di Yogyakarta melaksanakan pembinaan, pengembangan

dan pendammpingan pada desa Banjaroya yang telah ditetapkan untuk

dijadikan desa model guna mengimplementasikan secara konkrit “Desa

Model yang Sensitif Gender” dalam keegiatan di pedesaan secara nyata.

Tujuan :

1. Tujuan Umum

Memberdayakan masyarakat pertanian baik laki-laki maupun perempuan agar

lebih mampu menganalisis keadaanya sendiri dan pemikiran apa yang bisa

mereka lakukan untuk memperbaiki keadaannya, Mengembangkan potensi

dan ketrampilan serta perilakunya yang membuat masyarakat lebih mandiri

2. Tujuan Khusus

Meningkatan kemampuan masyarakat petani/desa, perempuan dan laki-laki

dalam melaksanakan kegiatan usaha agribisnis sesuai dengan jenis usaha

yang sudah direncanakan dalam Rencana Usaha Keluarga (RUK)

c. URAIAN SINGKAT KEGIATAN DESA MODEL

Pola kegiatan tahun 2004

Kegiiatan Desa Model pada tahun 2004 dilakukan pada 3 Kecamatan dan 6

desa dimana salah satunya adalah Desa Banjaroya. Kegiatan pelatihan

dilaksanakan di STPP Magelang jurusan Penyuluhan Pertanian di

Yogyakarta, sedangkan analisis RUK dan penyusunannya dilaksanakan di

desa yang telah ditetapkan, dinjutkan dengan sosialisasi hasil RUK. Sebagai

tindak lanjut akan dilaksanakan kegiatan pembinaan dan pengembangan

kelompok dengan terwujutnya/berlkembangmnya LKM sebagai motivatr

dalam pengembangan usaha yang sensitif gender

Page 67: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

60 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Pola Kegiatan tahun 2005

Kegiatan Desa Model tahun 2005 hampir sama dengan tahun 2004 hanya

dilaksanakan dii 3 kecamatan dari 3 desa. Dalam hal ini Desa Sri Martani

termasuk desa yang sasaran tahap kedua dengan pertimbangan potensi dan

minat masyarakat untuk bergabung pada kegiatan ini. Kegiatan pelatihan

dilaksanakan di STPP Magelang Jurusan Penyuluhan Pertanian di

Yogyakarta, sedangkan anlisis RUK dan penyusunannya dilaksanakan di

desa yang telah ditetapkan, dilanjutkan dengan sosialisasi hasil RUK.

Sebagai tindak lanjut akan dilaksanakan kegiatan pembinaan dan

pengembangan kelompok dengn trwujudnya /berkembangnya LKM sebagai

motivator dalam pengambangan usaha yang bernuansa gender.

Pola kegiatan tahun 2006

Bentuk kegiatan pembinaan desa model pada tahun 2006 adalah berupa

pembinaan dan pendampingan dalam pelaksanaan kegiatan kelompok dan

pengelolaan dana bantuan yang sudah diterima pada awal berdirinya

kelompok

d. LETAK GEOGRAFIS

Desa Banjaroya terletak dikecamatan Kalibawang , Kabupaten Kulon Progo

dengan batas desa adalah sebagai berikut, Sebelah \utara Kabupaten

Magelang. Dan Barat berbatas langsung dengan kecamatan Samigaluh,

Sebelah timur berbatas langsung dengan kaparen Sleman dan sebelah

Selatan berbatas dengan Desa Banjaharjo Kecamatan Kalibawang. Jarak ke

ibukota kecamatan Kalibawang sekitar 0,5 km, Jarak ke Ibukota Kabupaten

Kulonprogo 35 Km sedangkan jarak ke Ibukota provinsi Yogyakarta sekitar

40 km Luas daerah keseluruhan sekitar 1.567 Ha dengan ketinggian dari

permukaan laut 400 - 600 m dengan curah hujan rata-rata 2392 mm/tahun.

Topografi lahan adalah dataran (78,35 ha) dan perbukitan (1.488,65 ha)

dengan kondisi lahan antara lain subur (60%) sedang (20%) dan tidak

subur/kritis (20 %). .Penggunaan lahan desa Banjaroya adalah untuk sawah

irigasi setengah teknissekitar 13 ha, sawah tadahhujan sekitar 84 dan Lahan

kering 1,309 ha.

Page 68: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

61 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

e. KONDISI DESA

1) POTENSI AGRIBISNIS

Desa Banjaroya memiliki lahan potensial untuk sawah, tanaman ladang

dan ternak dan perkebunan. Luas areal potensial untuk dijadikan sawah

setengah irigai 13 Ha. Sisanya adalah tadah hujan. Hal ini didukung

dengan adanya mata air yang berda di dekat desa tersebut. Lahan

perkebunan terdiri dari perkebunan rakyat terutama taanman Cacao dan

Kelapa

Umumnya kelompok tani di Desa ini sudah melaksanakan

kegiatannya berkelompok dalam penyusunan pola tanam, pertemuan

rutin, pengadaan saprotan, pengaturan air irigasi, simpan pinjam, arisan

dan grropyokan tikus

2) JUMLAH PENDUDUK

Jumlah penduduk Desa Banjaraya 9,251 jiwa terdiri dari 4.418 orang

laki-laki dan 4.833 orang perempuan. Jumlah penduduk usia produktif

(16-50 tahun ) 5836 orang yang terdiri dari laki-laki 2.334 orang dan

perempuan 3.502 orang

Kultur Budaya di daerah ini adalah budaya Jawa Tengah pada umunya

yang sudah kita kenal selama ini. Budayta ini sangat melekat dalam

kehidupan sehari-hari, termasuk dalam melakukan usaha. Disamping

itu agama juga sangat mempengaruhi tatanan kehidupan di desa ini.

f. KELOMPOK TANI DESA MODEL

1) PEMBENTUKAN KELOMPOK

1) Cikal Bakal

Cikal Bakal kelompok ini adalah kelompok tani berbasis tanaman,

dimana anggota kelompok pada awalnya adalah pemilik tanaman

cacao ditanam secara terpadu.. Juga memanfaatkan daun cacao

sebagai makanan ternak milik sendiri dan untuk petani yang ada

disekitarnya.

Pada tahun 2004 berdasarkan hasil PRA yang dilakukan oleh TIM

PUG di Kabupaten Kulon Progo ditetapkanlah Desa Bajarharjo

sebagai Desa Model dengan dasar potensi agribisnis, diduikung

Page 69: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

62 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

pemerintah desa dan keinginan anggota untuk membenahi

kelompok dan usahanya.

Kelompok ini berbasis domisili dimana anggotanya berdomisili di

wilayah yang sama dan berkeinginan berkelompok dan memajukan

usahanya melalui pembinaan dari STPP.

Usaha kelompok Ngudi Mulyo beragam terdiri dari ternak sapi,

pemanfaatan kotoran ternak sebagai pupuk, tanaman cacao, ubi

kayu, sayuran, hijauan, pakan ternak, Pengolahan hasil seperti

slodok, gula kristal, pemasaran hasil usaha berbasis agribisnis.

2) Alamat Kelompok

Kelompok andalan di Desa Banjaroya ini adalah kelompok Ngudi

Mulyo yang beralamat di Dusun Pantog Wetan, Desa Banjaroya

Kecamatan Kalibawang Kabupaten Kulon Progo.

3) Jumlah Anggoita

Anggota Kelompok Ngudi Mulyo pada awal pembinaan Deda Model

PUG pada tahun 2004 adalah 15 Orang pada tahun 2006 sudah

berkembang menjadi 60 orang. Dengan jenis usaha yang semakin

beragam. Penambahan anggota ini terjadi karena minat

masyarakat sekitar untuk bergabung sangat tinggi, retapi dalam

kelompok ini ada komitmen yang tidak tertulis dimana setiap

anggota yang ingin bergabung harsus ada anggota lama yang

menjamin bahwa anggota baru tersebut dapat mengikuti aturan

yang ada du dalam kelompok.

g. PENGEMBANGAN USAHA

a. Dampak terhadap Pengembangan usaha keluar

- Munculnya beraneka ragam usaha

- Berkembangnya penanganan pengolahan hasil

- Berkembangnya sensitif gender di dalam anggota kelompok

khususnya

Page 70: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

63 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

- Meningkatnya silahturahmi dalam anggota kelompok

- Kelompok menjadi satu kebutuhan untuk menjadi usaha bantu

b. Mengelola Bantuan

Dikelola secara koperatif oleh lembaga keuangan mikro

h. SISTEM PEMBINAAN MODEL

Sistem pembinaan Desa Model terdiri dari :

a) Pembina Utama STPP Magelang Jurusan Penyuluhan Pertanian di

Yogyakarta

Melakukan pembinaan secara berkala baik secara langsung

maupun tidak langsung dan sebagai penghubung dengan pihak.

b) Pembinaan Kecamatan PPL

Melakukan pembinaan secara berkala baik secara langsung

maupun tidak langsung serta mencarikan berbagai peluang untuk

pengembangan kelompok

c) Pembina Desa : Ek Bang Desa,PPL

Melakukan pembinaan secara berkala baik secara langsung

maupun tidak langsung serta menjalin kemitraan dengan berbagai

pihak

d) Pembina Dusun : Kadus dan Tokoh Masyarakat

Melakukan pembinaan secara berkala baik secara langsung

maupun tidak langsung

Jumlah Kelembagaa

Kelembagaan yang terlibat dalam pembinaan Desa Model terdiri

dari STPP, Kecamatan, Desa Lingkuop Pertanian,BPP, Dusun,

Perguruan Tinggi Negeri, dan Swasta yang terkait dlam berbagai

program.

Page 71: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

64 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

5. Profil Desa Gerbo, Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan, Jawa

Timur

a. LATAR BELAKANG

Dalam rangka pengembangan pertanian berwawasan gender, Kabupaten

Pasuruan pada tahun 2004 dialokasikan progran/kegiatan penerapan

Pengarusutamaan Gender (PUG) melalui pengembangan Desa Model yang

didanai oleh Badan Pengembangan SDM Pertanian melalui Balai Besar Diklat

Agribisnis Tanaman Pangan dan Tanaman obat (BBDATPO) Malang.

b. MAKSUD DAN TUJUAN

Maksud dan Tujuan penulisan ini adalah untuk memaparkan pelaksanaan

Pengarusutamaan Gender dalam Pengembangan Desa Model Berbasis

Agribisnis di Kelompok Tani, BINTARO: Dusun Rojopasang Desa Gerbo

Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan

c. URAIAN SINGKAT KEGIATAN DESA MODEL

1) Diklat Perencanaan Partisipatif PUG bagi petani yang diikuti oleh

35Orang petani peserta yang tergabung dalam kelompok tani BINTARO

terdiri dari 22 orang perempuan dan 13 orang laki-laki

2) Diklat Teknis Agribisnis Pengolahan Hasil Susu bagi Petani dengan

peserta yang sama seperti Diklat Perencanaan Partisipatif PUG bagi

Petani

3) Kegiatan Pasca Diklat dalam pengembangan Desa Model mengacu pada

tujuan umum pengembangan Desa Model, yaitu pengembangan desa

percontohan berbasis usaha agribisnis dan responsif gender melalui

pengembangan komitmen dan peningkatann kemampuan masyrakat

tani perempuan dan laki-laki dalam mengelola sistim dan usaha

agribisnis dalam beberapa kegiatan seperti, Pertemuan rutin kelompok

tani sebulan sekali, Pengelolaan pengolahan hasil susu menjadi usaha

kelompok tani, pembinaan rutin dari kantor Ketahan Pangan dan

Penyuluhan Pertanian, Dinas Peternakan, Badan Pemberdayaan

Masyarakat serta Instansi terkait yang difasilitasi Pemerintah Kabupaten

Pasuruan melalui kegiatan pengembangan olahan pangan.

Page 72: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

65 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

d. LETAK GEOGRAFIS

Desa Gerbo Kecamatan Purwodadi terletak disebelah timur dan berjarak

36 Km dari pusat Pemerintahan Kabupaten Pasuruan, berbatasan

sebelah Utara Desa Lebak Rejo Kecamatan Purwodadi, sebelah selatan

Desa Gendro Kecamatan Tutur,, sebelah barat Desa Cowek Kecamatan

Purwodadi dan Hutan serta sebelah Timur Desa Dawuhansengon

Purwodadi.

Wilayah Desa Gerbo seluas 1.35 Ha ternagi 6 dusun, keadaan tanahnya

cukup subur, bercurah hujan rata-rata 1.881 mm, Jumlah hujan 9 bulan,

ketinggian wilayah 800-850 dpt

e. KONDISI DESA

1) JUMLAH KECAMATAN/KABUPATEN

Desa Gerbo berjarak 20 km dari Kecamatan Purwodadi dan 36 Km dari

Kabupaten Pasuruan

2) KULTUR BUDAYA

Sebagian besar penduduk beragama Islam, dengan kegiatan rutinitas

bertani baik sebagai petani pemilik/penggarap maupun sebagai buruh

tani atau peternak sapi perah yang pamerannya dilakukan 2 x sehari

yang pertama jam 04.00 pagi dan yang kedua jam 15.000 WIB

kemudian disetor langsung ke tempat penampungan koperasi (TPK)

f. KELOMPOK TANI DESA MODEL

1) PEMBENTUKAN KELOMPOK

a) Cikal Bakal

Sebelum ada program PUG kelompok tani sudah ada dengan

nama Karya Tani yang beranggootakan 30 orang laki-laki

sedangkan ibu-ibu mempunyai kegiatan pengajian 1 kali/seminggu.

Sejak adanya program PUG kelompok ibu-ibu yang semula hanya

mempunyi kegiatan pengajian bergabung menjadi kelompok tani

“BINTARO”

Page 73: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

66 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

b) ALAMAT KELOMPOK

Kelompok ini beralamat di Dusun Rojopasang Desa Gerbo

Kecamatan Purwodadi Kabupaten Pasuruan

c) PERKEMBANGAN

i. Adanya perubahan sikap dan perilaku masyarakat tani, tokoh

masyarakat maupun aparat di pedesaan terhadap kegiatan

pembangunan di desanya

ii.Susu yang semula hanya disetor langsung sekarang diolah

menjadi

berbagai macam produk olahan antara lain krupuk susu, es

susu aneka rasa, es krim (puter) dan permen susu

iii. Ada pertemua rutin dari

anggota kelompok sebulan sekali

iv.Ada peningkatan/peluang/akses dalam pembangunan baik laki-laki

dan perempuan dan hasilnya

v.Ada peningkatan kontrol/kewenangan yang dimiliki laki-laki dan

perempuan dalam pengembangan usaha yang telah dirintis

vi.Manfaat PUG ini dapat dirasakan baik oleh laki-laki maupun

perempuan

d) JUMLAH ANGGOTA

Kelompok beranggotakan 35 orang dengan komposisi 22 orang

perempuan dan 13 laki-laki

e) PEMBINAAN

Pembinaan dilakukan oleh PPL wilayah binaan setempat dengan

jadwal rutin sekali dalam sebulan dan sewaktu-waktu pada saat

proses pengolahan dilakukan.

g. PENGEMBANGAN USAHA

1) Dampak terhadap Pengembangan Usaha Keluar

• Merasakan proses pembelajaran dalam memasarkan produknya

Page 74: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

67 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

• Meningkatkan motivasi dalam pengembangan produk olahan

• Adanya nilai tambah yang dirasakan oleh kelompok terhadap

potensi (susu) yang selama ini dikirim langsung dengan harga

Rp.2.000/ltr menjadi lebih tinggi nilai ekonomis setelah diolah

menjadi produk olahan susu

2) Mengelola Bantuan

Bantuan yang diterima selama ini berupa peralatan dan bahan

pengolahan hasil susu namun demikian bantuan tersebut masih

dirasa kurang mengingat kelompok tersebut membagi diri menjadi 3

bagian dalam proses pengolahan hasilnya

h. SISTIM PEMBINAAN DESA MODEL

1) Jumlah Kelembagaa

• Kelompok tani : 4 Unit

• Koperasi : 3 Unit

• TPK (Tempat Pelayanan KUD) : 2unit

• Penggilingan Padi : 2 Unit

Page 75: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

68 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

6. Profil Desa Mekarsari, Kecamatan Baturiti Kab. Atabanan, Bali

a. LATAR BELAKANG

Dalam rangka mengidentifikasi keadaan permasalahan dan potensi

desa/wilayah serta sumberdaya manusia Pertanian, baik laki-laki maupun

perempuan sebagai subyek/pelaku usahatani/agribisnis, maka dipandang

perlu membentuk suatu wadah/kelompok yang dalam pembinaanya berspektif

gender di Banjar Mojan, Desa Mekarsari, Kecamatan Baturiti, Kab Tabanan-

Bali

b. MAKSUD DAN TUJUAN

1) Meningkatkan antara akses dan kontrol baik laki-laki mauun perempuan

terhadap sumberdaya pertanian guna meningkatkan manfaat yang lebih

menguntungkan bagi pendapatan keluaga dan kesejahteraan masyarakat

pada umunya.

2) Meningkatkan wawasan, pengetahuan, ketrampilan dan sikap anggota

kelompok menuju profesialisme dalam bidang pertanian secara luas

3) Menciptakan lapangan kerja baru guna mengurangi tingkat pengangguran

khususnya masyarakat di Banjar Mojan

4) Belajar bertukar pikiran dalam pemecahan masalah

5) Saling belajar memperkaya wawasan

6) Saling bantu dalam kegiatan sosial maupun meningkatkann tali

persaudaraan antara semua anggota.

c. URAIAN SINGKAT KEGIATAN DESA MODEL

Kegiatan yang telah dilaksanakan Kelompok Loka Sari

1) Pertemuan Kelompok

Pertemuan rutin dilakukan 1 kali dalam sebulan yaitu setiap tanggal 1

bulan berjalan dengan membahas dan merencanakan berbagai

kegiatan, salah satunya adalah kegiatan simpan pinjam yang terdiri

dari membayar iuran wajib, membayar bunga pinjaman, membayar

sanksi-sanksi/denda sesuai dengan AD/ART kelompok yang telah

disepakati.

Page 76: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

69 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

2) Pemeliharaan ternak sapi

Usaha ternak sapi merupakan usaha kegiatan yang sudah biasa

dilakukan oleh masyarakat di Banjar Mojan, namun belum semua

anggota kelompok memiliki ternak sapi. Dengan adanya program

pemerintah (PUG) berupa bantuan ternak sapi betina sebanyak 18

ekor (1 ekor mati karena misibah, ditanggung kelompok) dimana pola

penerimaanya secara pengundian di kelompok dengan persyaratan

memiliki kandang yang layak dan wajib mengembalikan anak sapi

sebanyak 2 ekor baik jantan maupun betina ke kelompok setelah itu

induk awalnya menjadi hak milik penerima bantuan.

Adapun manfaat yang diterima dari usaha ternak sapi antara lain

anaknya setelah pengembalian 2 ekor, tenaganya dan kotoranyya

sebagai pupuk organik.

3) Pengumpulan pengumpulan kotoran sapi sebanyak 1 ember ( kurang

lebih 10 kg) oleh seluruh anggota kelompok setiap hari minggu dan

tanggal 01 pada saat pertemuan rutin pada lahan yang telah

disepakati

bersama, selanjutnya diproses dijadikan pupuk organik.

d. LETAK GEOGRAFIS

Luas wilayah Banjar Mojan adalah 41,28 ha dengan Lahan sawah 14,28

ha, tegalan 21 ha dan pekarangan 6 ha dengan batas-batas banjar sebagai berikut

sebelah utara perbatasan dengan Banjar Tundak, sebelah timur berbatasan dengan

Banjar Temacun, sebelah selatan berbatasan dengan Banjar Belah dan sebelah

barat berbatasan dengan Banjar Luwus. Wilayah Banjar Mojan memiliki ketinggian

400 - 450 m diatas permukaan laut dengan curah hujan rata-rata 2000-2500

mm/tahun dan memiliki suhu udara berkisar antara 20 derajat -31 derajat Celsius

e. POTENSI KERAGAAN

1. Jumlah Penduduk

Total jumlah penduduk Banjar Mojan sebanyak 863 Jiwa (204 KK) dimana 95

persen diantaranya berprofesi sebagai petani, namum secara profesional individu

dan sudut pengetahuan, ketrampilan dan sikapnya dalam upaya penglolaan usaha

Page 77: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

70 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

tani dalam arti luas masih perlu mendapat pembinaan dan pelatihan secara

berkesinabungan. Jumlah penduduk Banjar Mojan berdasarkan jenis kelamin dari

426 orang laki-laki (49,36 %) dan 437 orang perempuan (50,64%0

2. Jumlah SDM

Dari 30 orang anggota kelompok yang mempunyai kelebihan untuk bisa

dikembangkan SDMnya adalah :

a. 2 orang tukang jahit ( Perempuan )

b. 2 Orang pedagang buah dan sayur (perempuan)

c. 3 orang pedagang/pemasaran ternak (laki-laki)

d. 10 Orang laki-laki sebagai tukang bangaunan

e. 2 orang perempuan sebagai tukang bangunan dengan keahlian finishing

3. Jarak Kecamatan/Kabupaten

a. Jarak dari Banjar Mojan ke kantor Desa Mekarsari 500 m (0,5 km) ke

Kantor Camat Baturiti kurang lebih 5,5 km, 14,5 km ke kabupaten

b. Jarak dari Desa Mekarsari ke \kantor Camat Baturiti 5 km

c. Jarak dari Camat ke Kabupaten 15 km

4. Kultur Budaya

a. Seluruh masyarakat yang ada di Bnajar Mojan memeluk agama Hindu

b. Segala kegiatan sosial seperti upacara agama, kematian dan jenis

upacara keagamaan lainnya dikerjakan secara bersama – sam, segala

kegiatan ini sudah diikat oleh aturan (pararem) baik yang dimiliki oleh

Desa, Banjar Adat maupun kelompok PUG

c. Perempuan Bali memiliki kultur kebiasaan sebagai wanita pekerja yanag

ulet, untuk menopang pendapatan rumah tangga

f. KELOMPOK TANI DESA MODEL

e) Cikal Bakal

Surat Pengukuran kelompok PUG Loka Sari yang telah ditanda tangani oleh

kepala desa pada tanggal 02 Agustus 2004

f) Alamat Kelompok

Page 78: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

71 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Kelompok PUG Loka Sari beralamat di Banjar Mojan, Desa Mekar Sari

Kecamatan Butiriti Kabupaten Tabanan, Bali

g) Perkembangan

1) Kegiatan yang sudah dilaksanakan

Kelompok PUG Loka Sarui terbentuk tanggal 02 Agustus 2005 di

Banjar Mojan, Kec Baturiti, Kab, Tabanan yang beranggotakan

sebanyak 30 Orang yang terdiri dari 15 orang pria dan 15 orang wanita

melaksanakan kegiatan antara lain :

- Memelihara sapi untuk mendapatkan keuntungan dari anaknya,

tenaga dan kotorannya

- Meelakukan pengumpulan kotoran sapi secara rutin setiap bulan

sebagai bahan baku pembuatan pupuk organik

- Melaksanakan pertemuan rutin setiap 01 pada bulan berjalan, yang

sekaligus melakukan kegiatan simpan pinjam, membayar iuran dan

membayar denda atau sangsi sesuai dengan kesepakatan yang

telah diatur dalam AD/ARTt kelompok

- Mengikutsertakan beberapa orang anggota untuk ikut serta dalam

pelatihan ketrampilan yang dilaksabakan oleh BPTP dan Dinas

Pertanian Privinsi maupun Kabupaten Tabanan.

g. RENCANA PENGEMBANGAN

1. Pemasaran pupuk organik untuk dipasarkan tidak hanya di tingkat desa atau

kecamatan bahkan ke pasar kabupaten yang memiliki prospek cukup bagus.

Pada tingkat kelompok juga akan direncanakan pemasaran produk sayuran

secara kolektif sehingga tidak dipermainkan oleh tengkulak dan

memudahkan petani dalam memasarkanya dengan lebih memberdayakan

seksi pemasaran yang ada di kelompok Loka sari.

2. Memanfaatkan pupuk organik untuk budidaya tanaman padi sawah dan

hortikultura juga akan dilakukan mengingat semakin dibutuhkannya produk

pertanian yang lebih higienis walaupun sampai saat ini segmen pasarnya

belum terlalu banyak, namun paling idak selain memanfaatkan pupuk yang

berasal dari sumberdaya lokal juga sekaligus memelihara kesuburan tanah

yang saat ini penggunaanya sudah cukup tinggi

Page 79: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

72 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

3. Melaksanakan pasca panen/pengolahan scunder beberapa produk

hortikultura, hal ini mengatisipasi pada saat harga jatuh disaat panen raya.

Salah satu produk yang direncanakan adalah pembuatan nektar (sari buah )

wortel yang direncanakan akan dibina oleh BPTP Bali

Page 80: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

73 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

7. Profil Desa Bukit Batu, Kabupaten Singkawang, Kalimantan Barat

a. URAIAN SINGKAT KEGIATAN DESA MODEL

Penyusunan hasil pengkajiandesa secara partisipatif (profil desa, profil

keluarga, RUK),

Penyusunan rencana agribisnis keluarga (RAK.RUK,RKD,RKPD),

Diklat Agribisnis ( Budidaya sawi, kacang panjang, cabe besar,

ketimun, membuat pupuk bokashi)

Lokakarya dan evaluasi

Bimbingan lanjutan

Pembinaan, bimbingan desa model dilaksanakan secara koordinatif

melalui dukungan dan kerjasama dari berbagai pihak antara lain Dinas

Agribisnis, Lurah Bukit Batu, Camat, Singkawang Tengah, PKK

Keccamatan dan Kota Singkawang serta penyuluh Pertanian

Kecamatan Singkawang Tengah.

b. LETAK GEOGRAFIS

Jarak Bukit Batu ke kecamatan kurang lebih 1 km dari Kabupaten/kota

Singkawang kurang lebih 6 km.Topografi datar, ketinggian diaas permukaan laut

kurang lebih 10 km.

c. POTENSI KERAGAAN

Kondisi Desa

5. Jumlah SDM Pertanian

- Jumlaah penduduk ( laki-laki 1734 orang, 1780 orang)

- Jumlah SDM ( petugas 10 orang, petani 30 orang)

6. Kultur Budaya

Terdiri dari berbagai macam Suku (Jawa, Madura, Melayu) dan mayoritas

beragama Islam

d. KELOMPOK TANI DESA MODEL

h) Cikal Bakal

Cikal bakal pembentukan kelompok Desa Model berdasarkan hasil pelatihan

peserta fasilitator PUG Desa Bukit Batu dan dilanjutkan dengan Lokakarya

Perencanaan Partisipatif pada tanggal 1 s/d 2 September 2004. Selanjurnya

Page 81: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

74 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

pada tanggal 10 September 2004 terbentuklah Kelompok Tani PUG” KARYA

BHAKTI” Desa Model PUG

SISTIM PEMBINAAN DESA MODEL

Jumlah Kelembagaan

o Pertemuan bulanan kelompok yang dihadiri oleh penyuluh pertanian

kecamatan maupun Dinas/Instansi Terkait

o Kelembagaan yang ada di Desa Model selain kelompok tani PUG yaitu

KUD 1 kelompok, dan kelompok, P4K 1 kelompok dan 6 kelompok,

kecamatan Singkawang Tengah, Dinas Agribisnis Kota Singkawang

8. Profil Desa Soladua, Kecamatan Maiwa, Kabupaten Enrekang, Sulawesi

Selatan

a. TUJUAN

1. Meningkatkan parttisipasi laki-laki dan perempuan dalam kegiatan usaha

agribinsi

2. Meningkatkan akses laki-laki dalam pembangunan sistem dan usha

agribisnisn diedesaan;

3. Meningkatkan kontrol laki-laki dan peempuan terhadap sumberdaya

4. Mewujudkan kelanjutan kegiatan PUG

b. KEGIATAN DESA MODEL

1. Sosialisasi tentang desa model dengan peserta terdiri dari aparat dinas,

penyuluh kecamatan, Camat, Kades serta Tomas dan Toga;

2. Penentuan lokasi pengembangan desa model;

3. Pelatihan PRA bagi petugas dan petani;

4. Lokakarya hasil pelatihan

5. Melaksanakan PRA

6. Pelatihan teknis bagi petani

7. Pembelian sarana pengolahan hasil

8. Pembentukan kelompok PUG di dusun tetangga

Page 82: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

75 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

c. LETAK GEOGEAFIS

Desa Soladua berada pada 45 meter dari permukaan laut, dimana berada

pada wilayah iklim peralihan dengan curah hujan 9 bulan basah dan 3 bulan

kering serta puncak kemarau terjadi pada bulan September . Jarak dari

ibukota provinsi 212 km yang dapat ditempuh dengan waktu 4 jam

menggunakan kendaraan umum, 52 km dari ibukota Kabupaten dengan

menggunakan kendaraan roda 2 dan roda 4 selama 1 jam, sedangkan jarak

dengan ibukota Kecamatan 12 km dapat ditempuh selama 1 jam, sedangkan

jarak dengan ibukota kecamatan 12 km dapat ditempuh selama 15 menit,

dengan menggunakan kendaraan roda 2 atau 4

d. POTENSI/KERAGAAN

1) Potensi agribisnis

a) Potensi agribisnis

Desa Soludua meliputi Perkebunan Kakao 685 Ha; Perkebunan Mete 5

Ha; persawahan produktif 145 Ha; Pencetakan sawah baru 55 Ha;

Budidaya Bunga Evorbia dan beberapa jenis bunga lain yang sedang

diminati pasar; Peternakan ayam ras 15.000 ekor, peternakan sapi,

kambing, kerbau, populasi masih terus meningkat

b) Jumlah Penduduk

Sesuai data tahun 2005, sebanyak 275 KK (117 Jiwa) yang terdiri dari

595 Pria, dan 592 perempuan dengan mata pencaharian 95% dibidang

pertanian;

c) Jumlah SDM

Jumlah SDM Pertanian 95% dari 275 KK menggantungkan hidupnya

di sektor pertanian (sebagai petani); Jumlah Penyuluh 2 Orang KTNA

1 Orang, Mantri Tani 1 Orang

d) Kultur Budaya

Di desa Soludua budaya yang selalu dipertahankan adalah Acara

Tudang Sipulung (pesta panen), yang dilaksanakan pada saat habis

panen, pada kesempatan tersebut dibahas evaluasi kegiatan usaha

tani yang lalu dan penyusunan perencanaan penanaman pada musin

yang akan datang

Page 83: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

76 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

e. KELOMPOK TANI DESA MODEL

1) Pembentukan kelompok

Pembentukan kelompok dilaksanakan pada tanggal 22 Juni 2004,

bertempat di Balai Desa Salodua, dengan nama “ Kelompok Harapan

Jaya’

a) Cikai Bakal

Cikal Bakal kelompok PUG di desa Soludua ini adalah kelompok-

kelompok DPG (Diversifikasi Pangan dan Gizi) dan Kelompok

Wanita Tani yang sudah lama terbentuk jauh sebelum adanya

kelompok PUG

b) Alamat Kelompok

‘ KELOMPOK HARAPAN JAYA” Dusun Soludua, Kecamatan

Maiwa Kabupaten Enrekang, Provinsi Sulawesi Selatan;

c) Perkembangan

Pengembangan kelompok ini dari tahun ke tahun makin banyak

msyarakat yang merasakan dampaknya, sehingga didalam desa

tersebut semua dusun sudah terbentuk kelompok PUG secara

Swadaya, bahkan di desa lain yang ada didalam wilayah

kecamatan Meiwa;

f. KEMITRAAN USAHA

a. Kerjasama antara kelopok

Kerjasama kelompok yang telah dilakukan adalah; pengadaan pompa

air, hand tractor, power threser, pengerjaan lahan sawah, dan

pengolahan hasil. Sedangkan kerjasama dengan pihak luar yaitu

dengan pedagang dalam pembelian gabah, kakao, dan biji jambu mete

serta bunga;;

b. Kerjasama dengan supermarket/investor

g. PENGMBANGAN USAHA

a. Dampak terhadap Pengembangan Usaha Keluar

b. Mengelola Bantuan

Bantuan dari berbagai instansi yang selama ini diperoleh berasal dari

Page 84: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

77 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

BBDMP Batangkaluku dan Pemda Kab.Enrekang. Pengelolaan

bantuan

dikoordinasikan melalui ketua Kelompok atas kesepakatan anggota

kelompoknya. Namun saat ini masih mengharapkan bantuan alat

berupa

kacip (pemecah biji jambu mete), karena daerah ini penghasil jambu

mete

yang cukup besar.

h. SISTEM PEMBINAAN DESA MODEL

Jumlah Kelembagaan

UPJA 1 unit; P3A 1 unit: Kelompok Tani 8 kelompok; dan TPK (Tempat

Pelauyanan Koperasi) 1 Unit

Pembinaan desa model dilaksanakan oleh instansi terkait lingkup Pemkab

Enrekang, dibawah koordinasi Kantor Ketahanan Pangan dan Penyuluhan

i. RENCANA PENGEMBANGAN

Pelaksanaan hasil PRA yang sudah terealisir adalah

1) Usaha penjualan PUPUK,

2) Usaha Bunga bunga;

3) Usaha jasa parut kelapa, pembuatan tepung beras

4) Pengupasan jambu mete, penjualan gabah, kakao dan jambu mete

Page 85: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

78 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

9. Profil Desa Manikin, Kec. Kpang Tengah, Kabupaten Kupang, Ntt

a. LATAR BELAKANG

1) Menyelenggaran dikla PRA yang responsif Gender bagi penyuluh dan

petani yang berjumlah 50 orang , peserta yang berasal dari 3 (Tiga)

kecamatan yaitu Kecamatan Kupang Tengah, Kupang Timur dan Kupang

Barat;

2) Para peserta tersebut diatas (point 1) akan melanjutkan kegiatan dalam

bentuk sosialisasi dan penerapan Program PUG Desa Model di Desa

masing-masing selama 10 kali pertemuan denga peserta 20 orang untuk

masing-masing kelompok.

3) Melanjutkan pertemuan kelompok untuk kelanjutan Responsif Gender

pada Desa Model tahun 2004-2005 pada 6 desa, yaitu, Desa Persiapan

Mata Air Tarus, Desa Oebelo, Desa Merdeka, Desa Tuapukan, Desa

Pukade, Desa Oematnunudan Desa Manikin

b. URAIAN SINGKAT KEGIATAN DESA MODEL

Kegiatan desa model di Desa Tarus, Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten

Kupang pada kelompok Tingbers yang dimulai pada bulan Oktober 2005,

dapat diuraikan secara singkat sebagai berikut:

1) Pelatihan PRA yang responsif gender di Balai Diklat Agribisnis Ternak, p

Potong dan Tehnologi Lahan Kering Noelbaki – Kupang, NTT pada

tanggal 3 s.d 15 Oktober 2005.

2) Kegiatan pertemuan sebanyak 10 kali di Kelompok dalam rangka

bimbingan lanjutan yang dimulai tanggal 16 s.d 26 November 2006

3) Produksi awal pembuatan daging se’i babi, dodol pisang, sirup jambu biji,

selai pepaya, dimulai tanggal 5 Desember 2005 (produksi se”i dilakukan

setiap bulan maksimal sebanyak 4 kali produksi)

4) Syukuran kelompok dalam rangka pemasangan papan nama kelompok

pada tanggal 23 Januari 2006

5) Perispan bahan dalam rangka pembuatan lopo dimulai pada tangga 2

Februari 2006

6) Arisan kelompok dimulai tanggal 5 Februari 2006 dan tanggal 25 Febuari

2006 dengan dana dari kas kelompok sebanyak Rp.300,- per kali arisan

Page 86: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

79 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

7) Pembuatan pondasi dan pendirian lopo dimulai pada tanggal 5 maret s.d

16 April 2006

8) Mengikuti sosialisasi dana bergulir di koperasi Kabupaten Kupang pada

tanggal 18 April 2006

9) Mengikuti pameran di Keamatan Kupang Timur dalam rangka Hari

Kebangkitan Nasional ke 98 negara yaitu pameran peragaan foto, lomba

krida, panggung hiburan rakyat dan pasar murah pada tanggal 22 s.d 25

Meri 2006

10) Latihan pembuatan se”i babi dengan menggunakan asap cair dan

pengemasan hasil kerjasama Koperasi Kabupaten Kupang dan LIPI

Yogyakarta pada tanggal 12 Mei 2006.

c. LETAK GEOGRAFIS

Kelurahan Tarus, Desa Manikin terletak pada dataran rendah 10 m dari

permukaan laut. Desa Manikin berbatasan sebelah timur dengan Desa mata

Air Tarus dan sebelah selatan berbatasan dengan Desa Panfui Timur,

sebelah barat berbatasan denga keluyrahan Lansiana dan sebelah utara

berbatasan dengan pantaui wisata Manikin.

d. POTENSI KERAGAAN

e) Kultur Budayas

Penduduk Kelurahan Manikin sangan bervariasi baik dari Propvinsi

NTT maupun provinsi lainya (Jawa, Sulut< maluku< dll) Untuk provinsi

NTT terdiri atas beberapa suku antara lain ; Suku Rote, Suku Sabu,

Suku Alor, Suku Flores, Suku Timor dan suku Sumba

e. KELOMPOK TANI DESA MODEL

Perkembangan

Jumlah anggota awal : 15 Orang

Jumlah ngota saat ini : 30 Orang\

Usaha Awal : budidaya horti, padi sawah, ternak dan

hasil pertanian, beternak babi dan sapi,

warung makan sate babi\

Page 87: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

80 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

f. KEMITRAAN USAHA

c. Kerjasama antara kelopok

Sudah terjalin hubungan kemitraan dalam bidang pemasaran hasil

d. Kerjasama dengan supermarket/investor belum ada

g. PENGEMBANGAN USAHA

c. Dampak terhadap Pengembangan Usaha Keluarga

- Memenuhi kebutuhan gizi masyarakat anggota

- Memenuhi/meningkatkan pendapatan anggota kelompok

- Menambah modal usaha kelompok

d. Mengelola Bantuan

h. SISTEM PEMBINAAN DESA MODEL

- Kunjungan kelompok oleh penyuluh< balai Diklat

- Pelatihan, lokakarya tingkat kabupaten, provinsi

Jumlah Kelembagaan ada 3 yaitu desa/kelurahan, pemerintah dan

LSM/swasta

10. Pelaksanaan Pelatihan Teknis Pertanian bagi Non Aparatur di Jawa Tengah

a) Waktu Pelaksanaan Pelatihan

- Penanggungjawab penyelenggaraan diklat bagi Gapoktan Program PUAP

Tahun 2012 yang penyelenggaraannya dibawah koordinasi BBPP

Lembang dilasanakan di BPSMP Provinsi Jawa Tengah (Soropadan), diklat

dilaksanakan secara paralel pada tanggal 21 s.d 26 Juni 2012, terdiri dari

angkatan VII,VIII,IX dan X.

b) Jumlah peserta pelatihan Gapoktan, Program PUAP Tahun 2012 di BPSMP

Prov. Jawa Tengah, sebagai berikut:

Page 88: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

81 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Pelatihan / Angkatan

Jml Peserta (orang)

Ket. Rencana Realiasai

Pengurus Gapoktan/ Angkatan VII 32 32 L:30, P:2

Pengurus Gapoktan/ Angkatan VIII 30 30 L:29, P:1

Pengurus Gapoktan/ Angkatan IX 30 30 L:30

Pengurus Gapoktan/ Angkatan X 32 32 L:30,P:2

Jumlah 124 124 L: 119 P: 5

- Peserta Diklat bagi Gapoktan Program PUAP Tahun 2012, berasal dari

Gapoktan yang berdomisili di wilayah Kabupaten Karang Anyar, Kab.

Kebumen dan Kab. Klaten dengan rencana jumlah peserta dan realisasi

jumlah peserta 124 orangdan pesertahadir seluruhnya;

c) Hasil pengamatan dan diskusi dengan Panitia Penyelenggara, sebagai

berikut:

- BBPP Lembang dalam melaksanakan diklat bagi Gapoktan Program

PUAP Tahun 2012 berkoordinasi dengan 3 UPTD Provinsi yaitu Bapeltan

Cihea, BPSMP Nak Ungaran Provinsi Jawa Tengah dan BPSMP Tan

Prov. Jawa Tengah (Soropadan). Koordinasi dilakukan tidak hanya dalam

hal teknis pelaksanaan namun juga dalam hal keuangan/ anggaran

sepenuhnya diserahkan ke UPTD Provinsi selaku pelaksana diklat bagi

Gapoktan Program PUAP Tahun 2012;

- Diklat dilaksanakan selama 5 (lima) hari dengan Pola Pelatihan yaitu 3

(Pembekalan) – 1(pendalaman) – 1 (pemantapan). Pembekalan dan

pendalaman dilakukan di kelas di BPSMP Soropadan sedangan

pendalaman dilasanaan di Gapoktan;

- Fasilitator adalah Widyaiswara, Tim Teknis Kabupaten dan Praktisi dari

Gapoktan lokasi kunjungan lapang;

- Narasumber adalah Kepala BPSMP Soropadan, BPTP Prov. Jawa

Tengah dan Kadistan Kabupaten terkait asal peserta. Sedangkan

Fasilitator adalah Widyaiswara Balai Diklat Prov. (Widyaiswara BPSMP

Soropadan) dan Penyuluh Pertanian peserta TOT Program PUAP;

Page 89: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

82 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

- Pembekalan dan pemantapan dilaksanakandi BPSMP Soropadan,

sedangkan Pendalaman dilaksanakan di Gapoktan berprestasi yang

berlokasi di Kecamatan Ambarawa (Kab. Semarang), Kecamatan

Srumbung (Kabupaten Magelang), Kecamatan Salaman (Kabupaten

Magelang), Kecamatan Suruh (Kabupaten Semarang) dan Kecamatan

Nampirejo (Kabupaten Temanggung);

- Pada saat kunjungan lapang di Gapoktan berprestasi (Profil Gapoktan

berprestasi), peserta diminta untuk menggali informasi sebanyak-

banyaknya tentang organisasi, tertib administrasi pembukuan dan

keuangan serta melihat pengembangan usaha agribsinis yang

dikembangkan oleh masing-masing kelompok tani yang tergabung dalam

Gapoktan;

- Transportasi kunjungan lapang menggunakan minibus dan lokasi

Gapoktan disesuaikan dengan jumlah anggaran yang tersedia namun

tetap dipilih Gapotan terbai diwilayah tersebuit.

- Akomodasi dan konsumsi pada saat kunjungan lapang sudah cukup

memadai sesuai dengan jumlah anggaran yang tersedia;

- Mulai dari persiapan (pemanggilan peserta) sampai dengan pelaksanaan

dan kunjungan lapang pelaksanaan berlangsung lancar, relativ tidak ada

masalah, hal ini terjadi karena adanya koordinasi yang baik antara BBPP

Lembang, BPSMP Soropadan dan Dinas Pertanian Kabupaten terkait,

selain itu BPSMP Soropadan sudah memiliki contac person di setiap

Kabupaten sehingga memudahkan Panitia dalam pemanggilan peserta;

d) Hasil Pengisian Kuesioner :

a. Kuesioner bagi Penyelenggara

• Petunjuk Teknis sudah disiapkan oleh BBPP Lembang selaku

penanggungjawab penyelenggaraan diklat meliputi materi

diklat,poladiklat,syarat fasilitator dan persyaratan peserta.

• SK Kepanitiaan ada dan ditetapkan oleh Kepala BPSMP Tan Prov.

Jawa Tengah (Soropadan). Surat undangan peserta, narasumber ada;

• Fasilitator/Narasumber berasal dari Widyaiswara, Penyuluh Pertanian

peserta TOT, Kepala BPSMP Tan Soropadan, Distan Provinsi, Distan

Page 90: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

83 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Kabupaten terkait, BPTP Provinsi dan Pakar/Praktisi berasal dari

Pengurus Gapoktan tempat kunjungan lapang, narasumber dan

fasilitator berasal dari BBPP Lembang (UPT Pelatihan Pusat) dan

Instansi terkait. Persyaratan fasilitator sudah terpenuhi yaitu dapat

menyusun bahan ajar, bahan tayang dan persyaratan lainnya yang

disesuaikan dengan juklak;

• Panduan pelaksanaan ada namun isinya belum sesuai dengan,

petunjuk lapangan (BPSMP sudah berusaha menyusun, namun belum

sesuai dengan persyaratan penyusunan pedlap) dan dibagikan sebelum

pelaksanaan diklat;

• Silabus diklat belum dibuat sedangkan pembagian modul dilakukan

pada pertengahaniawal diklat. Selain modul peseta diklat juga dibagikan

hand out (lembaran materi) yang dibuat oleh fasilitator, materi dibagikan

dalam bentuk print out;

Pada saat pelaksanaan

• Peserta dan Fasilitataor hadir dikelas 10 menit sebelum diklat dimulai;

• Gapoktan peserta diklat, sudah sesuai dengan SK Menteri Pertanian

dan penugasan peserta oleh Dinas Pertanian/ BP4K setempat,

kehadiran jumlah peserta sesuai dengan rencana kuota dari

Kementerian Pertanian;

• Fasilitator hadir 10 menit sebelumnya, metode diklat andragogy

(pembelajaran orang dewasa), materi sudah sesuai kurikulum, jumlah

jam materi sudah sesuai dan mengacu pada Juklak penyiapan SDM

PUAP tahun 2012 yang telah diterbitkan oleh Puslatan.

• Bahan serahan berupa ATK (alat tulis), Tas, Topi dan materi diklat,dan

buku panduan.

• Bahan monitoring dan evaluasi meliputi: monitoring kesesuaian tempat

praktek lapang, kepuasan peserta non aparatur terhadap

penyelenggaraan diklat, evaluasi penguasaan/materi, blanko penilaian

tugas dan praktek lapang, evaluasi terhadap sikap dan perilaku dan

soal pretest dan postes (yang belum dilampirkan: evaluasi terhadap

fasilaitator, format LP5/ dayli mood, form biodata fasilitator);

Page 91: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

84 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

• Diklat bagi Pengurus Gapoktan dilaksanakan selama 5 hari dengan

pola pembekalan-pendalaman- pemantapan (3-1-1), lokasi praktek

lapang sudah sesuai yaitu Gapoktan terbaik di wilayah tersebut yang

terjangkau dengan waktu tempuh dan anggaran yang tersedia;

• Sarana dan prasarana ruang belajar terdiri dari LCD, Whitebord dan

sound system, karena udara di wilayah BPSMP Tan sudah dingin maka

ruangan kelas tidak ada AC/ kipas angin;

• Rapat evaluasi secara khusus tidak ada namun ketika menjelang

penutupan diklat dilakukan koordinasi antar seksi terkait untuk

mempersiapkan kegiatan penutupan;

• STMD pada saat monitoring belum tersedia, rencananya akan

ditandatangani bagian muka oleh Ka BBPPLembang dan bagian

belakang oleh Ka BPSMP Tan Soropadan;

• Menurut informasi dari Penanggungjawab/ seksi diklat bahwa manfaat

evaluasi yaitu memberikan indicator untuk melakukan perbaikan dan

penyempurnaan penyelenggaraan diklat.

b. Kuesioner bagi Peserta

(1) Tenggang waktu pemanggilan peserta antara pelaksanaan diklat

dengan waktu penerimaan undangan, yaitu 17% peserta menyatakan

surat pemanggilan peserta diterima 1 hari sebelum waktu pelaksanaan

diklat, 17% peserta menyatakan 2 hari sebelumnya, 23% menerima

undangan 3 hari sebelum pelaksanaan diklat, 17% menerima 5 hari

sebelum pelaksanaan, sedangkan 13% menyatakan surat pemanggilan

diterima 6 hari sebelumnya. Jadi undangan pemanggilan diterima oleh

peserta dengan waktu yang bervariasi;

(2) 97% peserta menyatakan bahwa Panitia membagikan panduan, dan

jadwal diklat, 33 % peserta menyatakan panitia tidak membagiakan

jadwal diklat.

(3) Sebagian besar peserta menyatakan bahan dan perlengkapan yang

diterima oleh peserta adalah tas,buku,pulpen, panduan, penggaris dan

topi.

(4) Sarana pembelajaran meliputi LCD, whiteboard dan sounds system;

Page 92: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

85 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

(5) Seluruh peserta menyatakan menerima bahan ajar yang dibagikan

sebelum pembelajaran dan modul yang dibagikan sudah sesuai

dengan materi, selain itu peserta juga dibagikan hand out oleh

widyaiswara/ fasilitator. Tidak ada materi yang menurut peserta

dianggap sulit, beberapa materi yang dianggap sulit yaitu: pembukuan

(10% peserta), kelayakan usaha (10%) menyusun RUB RUA dan RUK

(23%), Administrasi dan LKM (3%), Analisa ratio (3%), mekanisme

penyaluran dan BLM (7%), pemecahan masalah di lapangan (3%).

- Materi yang diterima sudah sesuai dengan tugas/ usaha sehari-hari

peserta;

(6) Waktu diklat bagi Gapotan Program PUAP tahun 2012 selama 5 (lima)

hari;

- Menurut peserta materi yang kurang waktunya pembukuan (17%),

kelayakan usaha agribisnis (7%) menyusun RUB,RUA dan RUK

( 23%), Admisnistrasi dan LM (3%), keuangan (7%),

(7) Jenis metode diklat yang digunakan pada diklat bagi Gapoktan

Program PUAP adalahceramah (90%),studi kasus (37%), diskusi

(80%), penugasan terstruktur (30%),demonstrasi/ unjuk kerja (17%),

simulasi (30%),

(8) Untuk pertanyaan dengan unsur monitoring dan evaluasi

- peserta diberikan pre test oleh Fasilitator yang menyatakan ya

(100%);

- peserta diberikan post test oleh Fasilitator yang menyatakan ya

(100%);

- peserta mengisi format LP5, (97%) menyatakan ya;

- peserta mengisi format LP8 yang menyatakan ya (83%) dan

lainnya tidak memberikan komentar;

(9) Praktek Lapang:

- lama praktek lapang diklat bagi Gapoktan selama 1(satu) hari

dinyatakan oleh 97% lainnya tak berkomentar;

- materi praktek lapang sudah sesuai dengan tujuan diklat, hal ini

dinyatakan oleh 100%) peserta;

Page 93: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

86 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

- lokasi praktek lapang sudah sesuai dengan tujuan diklat, dan

dilaksanakan di Gapoktan Tani Lestari desa Ngumpin kecamatan

Ambarawa;

- Materi praktek lapang sudah sesuai dengan harapan peserta diklat, hal

ini disampaikan oleh 100% peserta,

- Sarana transportasi sudah tersedia oleh Panitia dan memadai (100%)

dengan jenis transportasi minibus;

(10) Faktor dan hambatan peserta untuk hadir mengikuti diklat,yaitu faktor

alam (7%), factor keuangan (37%), factor transportasi (27%),factor jarak

tempuh (57%), surat pemanggilan terlambat (17%)

Hasil pengisian kuesioner bagi penyelenggara dan kuesioner bagi peserta

terlampir.

e) Permasalahan

- Dalam menyusun panduan dan petunjuk lapanganBPSMP Prov. Jawa

Tengah Soropadan belum sesuai dengan format yang telah ditetapkan

dalam Permentan Nomor: 49/Permentan/OT.140/9/2011;

- Surat pemanggilan peserta (17%) terlambat sehingga peserta merasa

terburu-buru dalam mempersiapkan kehadiran ketempat diklat;

- Fasilitator dalam menyampaiakan materi terlalu cepat (13%).

f) Saran:

- Panduan pelaksanaan diklat belum berisi tentang unsur-unsur yang telah

ditetapkan dalam kuesioner,

- BPSMP Tan Prov. Jawa Tengah dalam melaksanakan evaluasi

hendaknya menggunakan format evaluasi lengkap sebagaimana format

evaluasi yang tercantum dalam permentan

nomor:16/Permentan/OT.140/J/02/12 tentang juklak monitoring dan

evaluasi pendidikan dan pelatihan pertanian yang telah dikeluarkan oleh

Puslatan;

- Lembar evaluasi hendaknya dibagikan oleh Panitia dan bukan dititipkan

oleh Widyaiswara, agar peserta dalam mengisi lembar evaluasi

Page 94: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

87 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

bersungguh-sungguh dan tidak sembarangan maka Panitia penyelenggara

perlu memberikan penjelasan tentang tatacara pengisian format evaluasi;

- Modul diklat hendaknya dibagikan pada saat kedatangan peserta diklat

bersamaan dengan pembagian ATK, sehingga peserta diklat dapat

mempelajari dan materi yang akan disampaikan oleh Widyaiswara pada

saat materi diklat disampaikan;

- Dalam membuat petunjuk lapangan dan silabus hendaknya BPSMP

Soropadan dalam menyusun Pedlap isinya sesuai dengan yang ada

didalam Permentan Nomor:49/Permentan/OT.140/9/201, tentang

Pedoman Pendidikan dan Pelatihan pertanian Aparatur dan Non Aparatur;

- Beberapa saran peserta untuk BPSMP Tan Soropadan sebagai tempat

pelaksanaan, idealnya 1 kamar hanya untuk 2 (dua) orang klau untuk 4

orang terlalu padat, sebaiknya ada TV untuk hiburan peserta, tempat air

minum dari kamar jaraknya cukup jauh, konsumsi masih ada peserta yang

merasa masih urang ( 10%= 3 orang);

- Panitia lebih mengefektifan waktu diklat sehingga tidak banyak waktu

luang yang terbuang.

g) Kesimpulan

- Pelaksanaan Diklat di BPSMP Tan Soropadan untuk diklat bagi

Gapoktan Program PUAP tahun 2012, berjalan lancar tanpa hambatan,

seluruh peserta (124 orang) hadir sesuai jumlah yang telah direncanakan

dengan komposisi jumlah peserta laki dan perempuan (119 orang laki-

laki dan 5 orang perempuan);

- Kunjungan Lapang ke Gapoktan berprestasi dilakukan selama 1 hari

bertujuan untuk mendapatkan gambaran tentang teknis

mengembangkan Gapoktan baik dari sisi administrasi pembukuan,

administrasi keuangan maupun kelembagaan Gapoktan;

- Kerjasama antara BBPP Lembang, BPSMP Tan Soropadan dan Tim

Teknis Kabupaten Klaten, Kabupaten Kebumen dan Kab. Karang Anyar

berlangsung lancar baik dari aspek teknis pelaksanaan diklat maupun

aspek anggaran;

- Tidak ada masalah yang prinsip dalam pelaksanaan diklat bagi Gapoktan

program PUAP tahun 2012 di BPSMP Tan Soropadan hal ini terjadi

Page 95: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

88 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

karena BPSMP Tan Soropadan dalam pemanggilan peserta melakukan

koordinasi yang intensif dengan contact person (Dinas Pertanian

Kabupaten dan Penyuluh Pertanian) di wilayah asal peserta

- STTMD dikeluarkan oleh BBPP Lembang, halaman muka ditandatangani

oleh Ka. BBPP Lembang dan halaman belakang di tandatangani oleh Ka

BPSMP Prov. Jawa Tengah.

H. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Desa Mandiri Pangan

1. Kelompok Tani Desa Mandiri Pangan Jawa Tengah

a. Gambaran Umum

Lokasi tingkat Propinsi, Kota Semarang dan Kabupaten Pati. Penetapan dan

Pertimbangan Pemilihan Lokasi Demapan sebagai Pilot Proyek, yaitu:

penetapan pada Kelurahan Wates, Kecamatan Ngaliyan, Kota Semarang adalah

tahun pertama pelaksanaan kegiatan Demapan dengan kondisi perkotaan yang

masih ada aktifitas pertanian serta penetapan pada Desa Kletek, Kecamatan

Puncak Wangi, Kabupaten Pati adalah Demapan pada tahun keempat dengan

kondisi pada umumnya masyarakat menggantung kehidupannya pada

pertanian.

b. Pelaksanaan Sosialisasi Pedoman PUG Bidang Ketahanan Pangan

Dalam rangka memasyaratkan Pengarusutamaan Gender Bidang Ketahanan

Pangan, Pokja PUG BKP menyelenggarakan sosialisasi Pedoman PUG Bidang

Ketahanan Pangan kepada petugas yang menangani Desa Mandiri Pangan baik

di tingkat propinsi maupun kabupaten/kota. Sosialisasi tersebut dilaksanakan di

tingkat propinsi Jawa Tengah pada tanggal 6 September 2012 pukul 09.00 s.d.

12.00 di Badan Ketahanan Pangan Daerah Propinsi Jawa Tengah. Presentasi

dipandu oleh Kepala Bidang Ketersediaan Pangan dan dihadiri oleh petugas dari

tingkat kabupaten/kota sebanyak 45 orang yang terdiri dari 34 laki-laki dan

11perempuan (lihat lampiran).

PUG sudah dilaksanakan sejak tahun 2011 dengan kegiatan Desa Mandiri

Pangan yang didanai oleh APBD Propinsi pada 10 kabupaten. Kegiatan yang

sudah dilakukan meliputi sosialisasi, pemantauan dan pembinaan serta evaluasi.

Page 96: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

89 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Sedangkan model penerapan PUG pada Desa Mandiri Pangan yang didanai

oleh APBN adalah Kota Semarang dan Kabupaten Pati pada tahun 2012. Pada

tahun sebelumnya sudah dilakukan sosialisasi dan identifikasi penjajagan

kegiatan Demapan berbasis PUG yang didanai oleh APBN. Walaupun belum

dilakukan persiapan PUG pada Demapan, pada kenyataannya PUG sudah

diterapkan tetapi belum dilaksanakan pelaporan data terpilah.

Materi yang disampaikan dalam sosialisasi tersebut mencakup: dasar hukum

pelaksanaan PUG, pengertian PUG, Data Terpilah, serta kiat-kiat pelaksanaan

Demapan berbasis PUG. Pada dasarnya pelaksanaan Demapan berbasis PUG

tidak membutuhkan dana tambahan, melainkan dalam pelaksanaan harus

membuat data terpilah dan upaya-upaya yang dilakukan harus mewujudkan

keadilan dan kesetaraan gender pada aspek akses, partisipasi, kontrol dan

manfaat. Menanggapi materi tersebut pada umumnya peserta sudah memahami

pengetahuan yang diterima, hal tersebut seperti dijelaskan oleh Kepala Bidang

Ketersediaan Pangan bahwa aplikasi PUG pada Demapan sudah dilaksanakan

di Jawa Tengah sejak tahun 2011 untuk Demapan yang dibiayai dengan APBD

Propinsi Jawa Tengah.

c. Kegiatan Demapan Berbasis PUG

Pelaksanaan Demapan berbasis PUG yang dibiayai oleh APBN pada tahun

2012 di Kelurahan Wates, Kecamatan Ngaliyan, kota Semarang ada 4 (empat)

kelompok afinitas yaitu: Kelompok Mandiri Pangan Rejo Tani dengan kegiatan

ternak kambing Jawa Randu, Kelompok Mandiri Pangan Maju Jaya dengan

kegiatan Lumbung Pangan, Kelompok mandiri Pangan Mekar Jaya dengan

kegiatan pengolahan pangan, dan Kelompok Mandiri Pangan Barokah dengan

kegiatan budidaya jamur. Masing-masing kelompok tersebut terdiri dari 15

orang.

Strategi aplikasi PUG dalam Demapan di kota Semarang adalah menetapkan

kelompok beranggota laki-laki atau perempuan dan kelompok campuran.

Kelompok beranggota sama tersebut adalah Kelompok Rejo Tani yang

beranggota semua laki-laki dan Kelompok Mekar Jaya yang beranggota semua

perempuan, sedangkan kelompok campuran adalah Kelompok Maju Jaya dan

Page 97: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

90 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Kelompok Barokah masing-masing beranggota 11 orang laki-laki dan 4 orang

perempuan. Pembagian kelompok tersebut didasarkan atas budaya kerja yang

berkembang di masyarakat, misalnya beternak harus dilaksanakan laki-laki

sedangkan pengolahan pangan dilakukan oleh perempuan karena aktivitas

tersebut banyak dilaksanakan di dapur.

Walaupun dari aspek penetapan peserta Demapan masih menggunakan budaya

yang ada, tetapi hampir semua kegiatan produktif yang dilaksanakan di

lingkungan rumah tangga aktifitas suami, istri, anak laki-laki dan anak

perempuan saling berpartisipasi dalam menangani kegiatan usaha produktif. Hal

tersebut dilakukan karena suami atau isteri pada umumnya bekerja sebagai

buruh pabrik sehingga anak laki-laki dan anak perempuan membantu kegiatan

rumah apabila suami atau isteri sedang bekerja di pabrik.

Dari keempat kelompok mandiri pangan tersebut, ketiga kelompok sudah

melaksanakan kegiatan produktif sesuai dengan rencana, sedangkan satu

kelompok lainnya yaitu Kelompok Barokah yang menangani budidaya jamur

dihentikan sementara aktifitasnya karena musim kemarau yang sangat kering,

namun disarankan supaya menangani kegiatan produktif lainnya sehingga

modal bisa berputar.

d. Kesimpulan dan Saran

Kegiatan Demapan di Kelurahan Wates, Kecamatan Ngaliyan, Kota Semarang

sudah melaksanakan prinsip-prinsip PUG dalam penetapan peserta dan

pelaksanaannya. Untuk memantapkan aplikasi tersebut, dalam pendampingan

perlu memperhatikan kaidah-kaidah PUG sehingga pada semua aktifitas

Demapan yang dijalankan mengusahakan adanya kesetaraan dan keadilan

gender. Untuk itu dalam pelaporannya, perlu dilakukan dengan data terpilah

sehingga kesenjangan antara laki-laki dengan perempuan dalam aktifitas

Demapan dapat dikurangi tanpa merubah budaya di kelurahan tersebut.

Untuk meningkatkan kinerja Demapan berbasis PUG, perlu dilakukan hal-hal

sebagai berikut:

Page 98: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

91 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

1. Melakukan sosialisasi PUG di tingkat kecamatan, kelurahan, RW dan RT

melalui kegiatan kunjungan ke lapangan.

2. Membina pendamping untuk menerapkan PUG dalam kegiatan di tingkat

lapangan.

3. Melakukan pemantauan secara periodik pada aplikasi PUG di tingkat

lapangan dan memecahkan permasalahan secara dini apabila terjadi

pemasalahan gender.

4. Melakukan evaluasi tiap semester untuk memperbaiki dan menyempurnakan

aplikasi PUG pada waktu yang akan datang.

2. Kelompok Tani Desa Mandiri Pangan Sumatera Utara

a. Gambaran Umum

Lokasi yang dikunjungi adalah Kota Medan yaitu di desa Andang Sari,

Kecamatan Terung dan Kabupaten Binjai yaitu di desa Jati Utomo, Binjai Utara.

Penetapan dan pertimbangan pemilihan lokasi kelompok Demapan yang

dijadikan pilot project adalah Kelompok afinitas yang terdiri dari 3 kelompok

yaitu: (1) kelompok home industry dan dagang dengan nama Laris Manis, (2)

kelompok tani dengan nama Tani Bali, dan (3) kelompok wanita tani dengan

nama Srikandi. Penetapan dan pemilihan kelompok afinitas tersebut karena: (1)

anggota kelompok merupakan campuran laki-laki dan perempuan; (2)

merupakan kelompok tahun pertama (2006) sehingga dapat dievaluasi baik dari

sisi keprograman maupun peran gender dalam kegiatan Demapan. Kelompok

Purwodadi bergerak di tiga bidang yaitu bergerak di bidang Ternak, Dagang, dan

bertani.

b. Pelaksanaan kegiatan Demapan:

Deskripsi umum tentang profil penyuluh pendamping : responden merupakan

kelompok ke mandirian, profil untuk penyuluh pendamping tidak bisa kita

uraikan, tetapi penyuluh pertanian masih tetap melakukan pantauan ke

kelompok. Kelompok afinitas di desa Andang Sari pada tahun 2006 dengan

nama Tani Bali terdiri dari 50 anggota, setelah pelaksanaan tahap pertama

(persiapan), kelompok tersebut berkembang menjadi 3 kelompok yaitu kelompok

yang bergerak dibidang home industri dan berdagang, produksi pertanian, dan

ternak (kelompok wanita).

Page 99: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

92 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Kelompok home industri dan berdagang Laris Manis terbentuk tahun 2007 yang

beranggotakan 20 orang terdiri dari 10 laki-laki dan 10 perempuan, pada tahun

2011 – 2012 berkembang menjadi 30 orang terdiri dari 20 perempuan dan 10

laki-laki. Perubahan anggota tersebut karena berkembangnya usaha kelompok

tersebut terutama usaha sembako keliling dan keripik singkong. Kelompok Tani

Bali terbentuk tahun 2008 dengan jumlah anggota sebanyak 25 terdiri dari 15

laki-laki dan 10 perempuan. Hingga tahun 2012 tidak ada pertambahan anggota.

Kelompok wanita Srikandi terbentuk tahun 2010 beranggotakan 32 orang

perempuan. Kelompok Srikandi merupakan pengembangan dari kelompok

Demapan yang merupakan campuran kelompok afinitas dan non afinitas.

c. Deskripsi pelaksanaan usaha dan perkembangan usaha selama

pelaksanaan kegiatan Demapan

Kelompok home industri dan berdagang Laris Manis dengan usaha dagang

sembako, kelontong keliling, jamu, dan keripik singkong. Pada tahun 2011 –

2012 kelompok tersebut berkembang usahanya terutama usaha sembako

keliling dan keripik singkong meskipun penjualannya masih di wilayah

kecamatan Terung. Kelompok Tani Bali terbentuk tahun 2008 dengan kegiatan

utama produksi pertanian yaitu sayuran bayam, kangkung, dan daun singkong.

Sedangkan kegiatan tambahan adalah beternak ayam dan berdagang.

Kelompok wanita Srikandi terbentuk tahun 2010 dengan kegiatan utama ternak

ayam dan itik, membuat dan menjual pangan olahan, dan menjual sayuran.

d. Pelaksanaan Pengarusutamaan Gender di Lapangan

Apabila dilihat dari komposisi jumlah anggota kelompok afinitas bahwa anggota

perempuan lebih dominan dalam pelaksanaan kegiatan Desa Mandiri Pangan.

Sehingga aspek akses, partisipasi, kontrol dan manfaat kegiatan Demapan

terhadap peran gender telah berjalan dengan baik.

1) Aspek Akses

Apabila dilihat dari tabel kuesioner (terlampir) bahwa akses responden

terhadap pelaksanaan kegiatan Demapan antara ayah (laki-laki) dan ibu

(perempuan) telah seimbang meskipun akses bagi perempuan terlaksana

setelah ada pengembangan anggota kelompok dan usaha (dua tahun

Page 100: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

93 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

terakhir). Sedangkan akses anak laki-laki dan perempuan terhadap kegiatan

Demapan belum tercapai.

2) Aspek Partisipasi

Karena akses terhadap pelaksanaan kegiatan Demapan telah seimbang

maka partisipasi terhadap kegiatan usaha kelompok/keluarga dan domestik

juga telah seimbang. Sedangkan anak laki-laki atau perempuan mulai

berpartisipasi meskipun sangat kecil kurang lebih 30 % seperti packing,

merapikan barang yang akan dijual. Kecilnya partisipasi tersebut karena

masih sekolah, dan lebih banyak untuk kegiatan domestik (membantu

pekerjaan rumah tangga).

3) Aspek Kontrol

Karena kelompok afinitas di Desa Andang Sari sudah tidak mendapat

bantuan/tahap kemandirian, maka kontrol yang dilakukan oleh penyuluh

tidak dilaksanakan lagi. Kontrol tersebut hanya dilakukan oleh ayah (laki-

laki) dan ibu (perempuan), sedangkan kontrol yang dilakukan secara

kelompok pada saat menerima bantuan, memilih jenis usaha, menentukan

skala usaha, membuat rencana usaha, dan membagi tugas. Sedangkan

presentase kontrol untuk kegiatan home industri/berdagang dan produksi

pertanian lebih didominansi para ayah/laki-laki, karena pekerjaan tersebut

lebih memerlukan tenaga dan waktu diluar yang lebih banyak. Sedangkan

kontrol untuk kegiatan kelompok wanita (Srikandi) hampir 100 persen

dilakukan oleh anggota kelompok tersebut, meskipun ayah/laki-laki juga

mensuport pelaksanaan kegiatan kelompok wanita tersebut. Sedangkan

aspek kontrol anak laki-laki dan perempuan terhadap kegiatan Demapan

belum tercapai.

4) Aspek Manfaat

Apabila dilihat jumlah komposisi antara ibu (perempuan) dan ayah (laki-laki)

dalam anggota kelompok afinitas, maka pemanfaatan komponen dalam

pelaksanaan Demapan telah seimbang meskipun aspek manfaat bagi

perempuan terlaksana setelah ada pengembangan anggota kelompok dan

usaha. Sedangkan aspek manfaat bagi anak laki-laki dan perempuan

terhadap kegiatan Demapan hanya hasil pendapatan usaha kelompok.

Page 101: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

94 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

e. Permasalahan yang terpantau :

Apabila dilihat dari aspek-aspek gender yang dipantau bahwa telah terjadi

keseimbangan tetapi masih diprioritaskan untuk laki-laki sebagai kepala rumah

tangga kecuali kepala rumah tangganya perempuan (janda)

f. Kesimpulan, Saran dan tindak lanjut :

Masih tingginya partisipasi laki-laki dalam Kelompok tersebut, walapun anggota

kelompok kebanyakan perempuan, tetapi kontrol tetap dilakukan oleh laki-laki

sebagai kepala rumah tangga. Saran untuk kelompok di berikan kesempatan

kepada perempuan (ibu) untuk berperan aktif di dalam kelompok

Page 102: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

95 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

V. MODEL PENGINTEGRASIAN GENDER DALAM SISTEM USAHATANI

LAHAN KERING

A. Latar Belakang

Sejak diterbitkan Inpres No. 9 Tahun 2000 tentang Pengarusutamaan Gender dalam

Pembangunan Nasional, Kementerian Pertanian mengambil inisiatif mendukung

penuh Inpres tersebut, mengingat keadilan dan kesetaraan gender sangat penting

guna meningkatkan produktivitas petanidan produksi/produktivitas pertanian.

Dukungan tersebut ditunjukkan dengan kegiatan responsif gender mulai tahun 2000

melalui Proyek-proyek Pinjaman dan Hibah Luar Negeri, seperti: (1)Proyek

Peningkatan Pendapatan Petani Kecil (P4K), (2) Farmer Empowerment Through

Agricultural Technology and Information Project (FEATI), (3) Agriculture Research

Management (ARM) /The Participatory Development of Agricultural Technology

Project (PATTP), (4) Participatory Integrated Development Agriculture in Rainfield

(PIDRA) dan proyek-proyek lainnya. Sehingga mulai tahun 2000 merupakan awal

tahun pelaksanaan PUG di Kementerian Pertanian. Pilot proyek PUG ini terus

dilanjutkan melalui berbagai kegiatan sosialisasi, pelatihan, seminar maupun

rencana aksi di lapangan dan pendampingannya.

Sebagaimana diketahui bahwa pembangunan pertanian tidak terlepas dari

Sumberdaya manusia sebagai pelaku dan pihak-pihak yang terlibat dalam

pengelolaannya. Sumberdaya manusia lingkup pertanian meliputi pegawai, penyuluh

maupun petaninya. Penyuluh pertanian sebagai ujung tombak pembangunan

pertanian di lapang turut memberikan kontribusi tingkat keberhasilan pembangunan

pertanian di lapangan.Di tingkat lapangan, ternyata kinerja penyuluh perempuan ini

relatif lebih disiplin, telaten, dan sabar dalam membimbing dan mendampingi petani.

Tenaga kerja sektor pertanian memiliki peran strategis karena banyaknya tenaga

kerja yang ada di sektor pertanian (sekitar 37,0%) terhadap total tenaga kerja dan

berkontribusi sebesar 13% dari total PDB, yang berarti produktivitas pertanian relatif

masih rendah dibandingkan dengan sektor lain. Sebagian besar tenaga kerja kita

berusaha padasubsektortanamanpangan 49,7%, diikuti perkebunan 31,02%,

peternakan 10,5%, hortikultura 7,6% dan sisanya bekerja di usaha campuran dan

Page 103: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

96 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

jasa pertanian. Melihat data tersebut, maka apabila kita dapat meningkatkan

produktivitas tenaga kerja di pertanian berarti membantu menyelesaikan 37% tenaga

kerja nasional, demikian juga apabila kita fokus pada tenaga kerja di subsektor

tanaman pangan.

Sebagaimana diketahui terdapat beberapa pola kontribusi perempuan dalam

berusahatani, antara lain: bekerja di lahan sendiri, bekerja sebagai buruh, bekerja di

luar sektor pertanian maupun pekerjaan domestik. Guna menganalisis curahan

waktu perempuan dalam berbagai kegiatan, maka dilakukankajian model

pengintegrasian gender pada usahatani lahan kering.

B. Tujuan dan Manfaat

Tujuan dari kajian ini adalah: (1) menyusun prototype mainstreaming

genderusahatani lahan kering dan karakteristiknya; (2) menyusun alat bantu

pengambilan keputusan (decision support system) pengarusutamaan gender

dengan metode yang terpilih. Manfaat dari kajian ini diharapkan metodologi dan

implementasi kajian ini dapat dijadikan salah satu metode analisis gender dan model

pendekatan di sektor pertanian maupun untuk sektor yang lainnya.

C. Metodologi

Kajian ini model pengintegrasian gender pada usahatani lahan kering dilaksanakan

di Desa Kalisidi dan Desa Keji, Kabupaten Semarang dan di Desa BunderKabupaten

Bantul dan Desa Selopmioro, Kabupaten Gunung Kidul. Responden

dikelompokkan menurut lokasi tempat tinggal yaitu di pedesaan (rural) dan pinggiran

kota (peri-urban). Mengingat kajian ini difokuskan pada pola usahatani lahan kering,

sehingga dari masing-masing tipe lokasi tempat tinggal, ditelusuri sumber air untuk

lahan usahatani (meliputi dam parit, embung, tanpa dam parit) dan selanjutnya

dikelompokkan lagi menurut jenis tanaman yang diusahakan (tanaman pangan,

hortikultura, tanaman tahunan).

Kajian ini dilaksanakan oleh Badan Penelitiandan Pengembangan,Departemen

Pertanian kerjasama dengan Kementerian Pemberdayaan Perempuan pada tahun

2003. Metode pengolahan dan analisis data yang digunakan melalui Analytical

Page 104: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

97 Laporan Kinerja Pengelolaan

Hirarchical Process (AHP)

pengintegrasian gender dalam usahatani lahan kering disajikan pada Bagan 5.1.

Pada prinsipnya pengolahan data dengan metode AHP ini dimulai dengan

mengelompokkan sistem berdasarkan kriteria dan subkriteria untuk menyusun

hirarki dalam pengarusutamaa

faktor dan penyusunan struktur hirarki/level,

sub-faktor, serta (c) penyusunan skala prioritas.

mencakup faktor pada level

level-IV. Pada level-II (faktor)aspek yang dipilih mencakup tiga aspek yaitu: akses,

kontrol, partisipasi), selanjutnya ditentukan komponen subfaktor dan alternatif

pilihan. Komponen pada faktor dan subfaktor dibe

Secara rinci penentuan faktor dan subfaktor dalam AHP disajikan pada Bagan 5.2.

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

(AHP) maupan kerangka harvard.Tahapan ka

pengintegrasian gender dalam usahatani lahan kering disajikan pada Bagan 5.1.

Pada prinsipnya pengolahan data dengan metode AHP ini dimulai dengan

engelompokkan sistem berdasarkan kriteria dan subkriteria untuk menyusun

hirarki dalam pengarusutamaan gender. Tahapan dari AHP adalah

faktor dan penyusunan struktur hirarki/level, (b) pembobotan terhadap faktor dan

c) penyusunan skala prioritas. Struktur faktor yang diajukan

mencakup faktor pada level-II, subfaktor pada level-III dan alternatif pilihan pada

II (faktor)aspek yang dipilih mencakup tiga aspek yaitu: akses,

kontrol, partisipasi), selanjutnya ditentukan komponen subfaktor dan alternatif

pilihan. Komponen pada faktor dan subfaktor diberikan pembobotan secara tepat.

Secara rinci penentuan faktor dan subfaktor dalam AHP disajikan pada Bagan 5.2.

sif Gender Tahun 2012

maupan kerangka harvard.Tahapan kajian

pengintegrasian gender dalam usahatani lahan kering disajikan pada Bagan 5.1.

Pada prinsipnya pengolahan data dengan metode AHP ini dimulai dengan

engelompokkan sistem berdasarkan kriteria dan subkriteria untuk menyusun

Tahapan dari AHP adalah (a) indentifikasi

b) pembobotan terhadap faktor dan

Struktur faktor yang diajukan

III dan alternatif pilihan pada

II (faktor)aspek yang dipilih mencakup tiga aspek yaitu: akses,

kontrol, partisipasi), selanjutnya ditentukan komponen subfaktor dan alternatif

rikan pembobotan secara tepat.

Secara rinci penentuan faktor dan subfaktor dalam AHP disajikan pada Bagan 5.2.

Page 105: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

98 Laporan Kinerja Pengelolaan

Dalam rangka mengisi data

perbandingan berpasangan dari nilai 1 sampai dengan 9, diman

nilai diberi skala kepentingan, definisi dan penjelasannya. Pada nilai 2, 4, 6, dan 8

disebut nilai tengah karena berada diantara pertimbngan yang berdekatan atau

disebut juga nilai kompromistis. Skala penilaian perbandingan berpapasan dis

pada Bagan 5.3.

D. Hasil dan Pembahasan

Berdasarkan hasil pengumpulan data dan analisis yang telah dilakukan diperoleh

informasi struktur mata pencaharian penduduk di Empat Desa lokasi kajian, dimana

sebagian besar bekerja sebagai petani (kisaran 50

pekerjaan sebagai buruh pabrik dan buruh bangunan. Sedangkan jenis pekerjaan

profesional hanya berkisar antara 2

pencaharian penduduk disajikan pada Bagan 5.4.

Tingkat partisipasi antara laki

menunjukkan keragaman, walaupun pada seluruh tipe keaktifannya masih

didominasi oleh partisipasi laki

keaktifan (laki-laki aktif, perempuan aktif, laki

laki lebih tinggi tingkat partisipasinya. Pada kelompok laki

tingkat partisipasi perempuan berkisar 5

perempuan aktif, diperoleh hasil tingkat partisi

sedangkan pada kelompok perempuan aktif, diperoleh hasil tingkat partisipasi

perempuan berkisar 57 - 65%. Secara rinci disajikan pads Bagan 5.5.

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Dalam rangka mengisi data-data pada setiap level, telah ditentukan skala penilaian

perbandingan berpasangan dari nilai 1 sampai dengan 9, dimana masing

nilai diberi skala kepentingan, definisi dan penjelasannya. Pada nilai 2, 4, 6, dan 8

disebut nilai tengah karena berada diantara pertimbngan yang berdekatan atau

disebut juga nilai kompromistis. Skala penilaian perbandingan berpapasan dis

Hasil dan Pembahasan

Berdasarkan hasil pengumpulan data dan analisis yang telah dilakukan diperoleh

informasi struktur mata pencaharian penduduk di Empat Desa lokasi kajian, dimana

sebagian besar bekerja sebagai petani (kisaran 50-66%), dan diikuti dengan jenis

pekerjaan sebagai buruh pabrik dan buruh bangunan. Sedangkan jenis pekerjaan

profesional hanya berkisar antara 2-6% saja. Secara diagram jenis mata

pencaharian penduduk disajikan pada Bagan 5.4.

laki-laki dan perempuan pada usahatani padi dan palawija

menunjukkan keragaman, walaupun pada seluruh tipe keaktifannya masih

didominasi oleh partisipasi laki-laki. Pada usahatani padi, dari tiga kelompok

laki aktif, perempuan aktif, laki-laki dan perempuan aktif) terlihat laki

laki lebih tinggi tingkat partisipasinya. Pada kelompok laki-laki aktif, diperoleh hasil

tingkat partisipasi perempuan berkisar 5 - 26%, pada kelompok laki

perempuan aktif, diperoleh hasil tingkat partisipasi perempuan berkisar 9

sedangkan pada kelompok perempuan aktif, diperoleh hasil tingkat partisipasi

65%. Secara rinci disajikan pads Bagan 5.5.

sif Gender Tahun 2012

data pada setiap level, telah ditentukan skala penilaian

a masing-masing

nilai diberi skala kepentingan, definisi dan penjelasannya. Pada nilai 2, 4, 6, dan 8

disebut nilai tengah karena berada diantara pertimbngan yang berdekatan atau

disebut juga nilai kompromistis. Skala penilaian perbandingan berpapasan disajikan

Berdasarkan hasil pengumpulan data dan analisis yang telah dilakukan diperoleh

informasi struktur mata pencaharian penduduk di Empat Desa lokasi kajian, dimana

66%), dan diikuti dengan jenis

pekerjaan sebagai buruh pabrik dan buruh bangunan. Sedangkan jenis pekerjaan

6% saja. Secara diagram jenis mata

laki dan perempuan pada usahatani padi dan palawija

menunjukkan keragaman, walaupun pada seluruh tipe keaktifannya masih

laki. Pada usahatani padi, dari tiga kelompok

laki dan perempuan aktif) terlihat laki-

laki aktif, diperoleh hasil

26%, pada kelompok laki-laki dan

pasi perempuan berkisar 9 - 38%,

sedangkan pada kelompok perempuan aktif, diperoleh hasil tingkat partisipasi

65%. Secara rinci disajikan pads Bagan 5.5.

Page 106: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

99 Laporan Kinerja Pengelolaan

Tingkat pengambilan keputusan dalam keluarga di lokasi kajian dipeoleh ha

bahwa dalam hal: (1) pengambilan keputusan untuk perawatan anak, (2)

pengeluaran sehari-hari dan (3) penjualan hasil lebih dominan perempuan,

sebaliknya, pengambilan keputusan dalam: (1) penggunaan lahan, pengelolaan air

dan pengelolaan komoditas lebih

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Tingkat pengambilan keputusan dalam keluarga di lokasi kajian dipeoleh ha

bahwa dalam hal: (1) pengambilan keputusan untuk perawatan anak, (2)

hari dan (3) penjualan hasil lebih dominan perempuan,

sebaliknya, pengambilan keputusan dalam: (1) penggunaan lahan, pengelolaan air

dan pengelolaan komoditas lebih dominan laki-laki. Pengambilan keputusan

sif Gender Tahun 2012

Tingkat pengambilan keputusan dalam keluarga di lokasi kajian dipeoleh hasil

bahwa dalam hal: (1) pengambilan keputusan untuk perawatan anak, (2)

hari dan (3) penjualan hasil lebih dominan perempuan,

sebaliknya, pengambilan keputusan dalam: (1) penggunaan lahan, pengelolaan air

laki. Pengambilan keputusan

Page 107: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

100 Laporan Kinerja Pengelolaan

dilakukan bersama-sama untuk urusan pendidikan anak, kesehatan keluarga,

keluarga berencana dan perkawiana. Secara rinci disajikan pada Bagan 5.6.

Berdasarkan pengelompokkan tingkat keaktifan dalam berusahatani

kering dapat dianalisis perbandingan tingkat keuntungan dan analisis

cost ratio (B/C rasio) berkisar antara 1,14 sampai 2,61 dengan keuntungan berkisar

Rp 600 ribu dampai Rp 2 juta/ha/musim (data tahun 2002

padi, juga terdapat usaha sampingan meliputi usahatani tembakau, kacang tanah

dan campuran dengan pendapatan bersih berkisar antara Rp 269 ribu sampai 7,2

juta/hektar/musim. Secara rinci disajikan pada Bagan 5.7.

Berdasarkan analisis diperoleh hasil bahw

pada tiga aspek yaitu: aspek akses, kontrol dan partisipasi, diperoleh hasil pada

perempuan saja yang aktif pada usahatani dengan dam parit (K2) dengan skala

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

sama untuk urusan pendidikan anak, kesehatan keluarga,

keluarga berencana dan perkawiana. Secara rinci disajikan pada Bagan 5.6.

Berdasarkan pengelompokkan tingkat keaktifan dalam berusahatani

kering dapat dianalisis perbandingan tingkat keuntungan dan analisis

(B/C rasio) berkisar antara 1,14 sampai 2,61 dengan keuntungan berkisar

Rp 600 ribu dampai Rp 2 juta/ha/musim (data tahun 2002-2003). Selain usahatani

padi, juga terdapat usaha sampingan meliputi usahatani tembakau, kacang tanah

dan campuran dengan pendapatan bersih berkisar antara Rp 269 ribu sampai 7,2

juta/hektar/musim. Secara rinci disajikan pada Bagan 5.7.

Berdasarkan analisis diperoleh hasil bahwa skala prioritas pengarusutamaan gender

pada tiga aspek yaitu: aspek akses, kontrol dan partisipasi, diperoleh hasil pada

perempuan saja yang aktif pada usahatani dengan dam parit (K2) dengan skala

sif Gender Tahun 2012

sama untuk urusan pendidikan anak, kesehatan keluarga,

keluarga berencana dan perkawiana. Secara rinci disajikan pada Bagan 5.6.

Berdasarkan pengelompokkan tingkat keaktifan dalam berusahatani padi lahan

kering dapat dianalisis perbandingan tingkat keuntungan dan analisis benefit and

(B/C rasio) berkisar antara 1,14 sampai 2,61 dengan keuntungan berkisar

2003). Selain usahatani

padi, juga terdapat usaha sampingan meliputi usahatani tembakau, kacang tanah

dan campuran dengan pendapatan bersih berkisar antara Rp 269 ribu sampai 7,2

a skala prioritas pengarusutamaan gender

pada tiga aspek yaitu: aspek akses, kontrol dan partisipasi, diperoleh hasil pada

perempuan saja yang aktif pada usahatani dengan dam parit (K2) dengan skala

Page 108: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

101 Laporan Kinerja Pengelolaan

priotitas kriteria petani tertinggi yaitu 0,30, dan tere

laki-laki saja yang aktif pada usahatani dengan dam parit (K1) dan 0,07 pada

alternatif pilihan (K4). Secara rinci disajikan pada Bagan 5.8.

Pada Bagan 5.9. disajikan struktur hirarki,m faktor, subfaktor dan alterna

yang pada akhirnya menghasilkan peringkat alternatif kebijkan dari yang terbaik

sampai dengan yang terburuk (tidak terpilih).

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

priotitas kriteria petani tertinggi yaitu 0,30, dan terendah 0,08 pada alternatif pilihan

laki saja yang aktif pada usahatani dengan dam parit (K1) dan 0,07 pada

alternatif pilihan (K4). Secara rinci disajikan pada Bagan 5.8.

Pada Bagan 5.9. disajikan struktur hirarki,m faktor, subfaktor dan alterna

yang pada akhirnya menghasilkan peringkat alternatif kebijkan dari yang terbaik

sampai dengan yang terburuk (tidak terpilih).

sif Gender Tahun 2012

ndah 0,08 pada alternatif pilihan

laki saja yang aktif pada usahatani dengan dam parit (K1) dan 0,07 pada

Pada Bagan 5.9. disajikan struktur hirarki,m faktor, subfaktor dan alternatif pilihan

yang pada akhirnya menghasilkan peringkat alternatif kebijkan dari yang terbaik

Page 109: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

102 Laporan Kinerja Pengelolaan

Berbagai alternatif kebijakan yang dapat ditempuh dalam kajian ini antara lain

kebijakan dari (A.1) sampai dengan

5.10.

E. Rekomendasi Alternatif Kebijakan

Berdasarkan hasil analisis pengintegrasian gender dalam usahatani lahan kering,

dapat diperoleh alternatif kebijakan yang ditempuh yaitu: (

memperbaiki dam parit yang rusak

padat tenaga kerja serta ramah perempuan

ke sektor non pertanian agar curahan tenaga kerjanya dapat digantikan oleh

perempuan, (A.4) transformasi pekerjaan domestik perempuan kepada anggota

keluarga lainnya, (A.5) memberikan kesempatan yang sama perempuan di bidang

pendidikan, ketrampilan dam partisipasi dalam setiap kegiatan pembangun

introduksi teknologi budidaya hortikultura bernil

pendek agar indek pertanaman dapat dioptimalkan

pengolahan hasil pertanian

meningkatkan nilai tambah berbagai hasil pertanian sekaligus menciptakan

lapangan kerja baru, (A.8)

ekonomi tinggi, agar dapat menghasilkan sumber pendapatan jangka panjang dan

tabungan keluarga, dan (

mengoptimalkan daya dukung

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Berbagai alternatif kebijakan yang dapat ditempuh dalam kajian ini antara lain

kebijakan dari (A.1) sampai dengan (A.9) disajikan secara skematis pada Bagan

Rekomendasi Alternatif Kebijakan

Berdasarkan hasil analisis pengintegrasian gender dalam usahatani lahan kering,

dapat diperoleh alternatif kebijakan yang ditempuh yaitu: (A1) m

dam parit yang rusak, (A.2) introduksi perakitan teknologi praktis, tidak

padat tenaga kerja serta ramah perempuan, (.A.3) transformasi tenaga kerja laki

ke sektor non pertanian agar curahan tenaga kerjanya dapat digantikan oleh

formasi pekerjaan domestik perempuan kepada anggota

emberikan kesempatan yang sama perempuan di bidang

pendidikan, ketrampilan dam partisipasi dalam setiap kegiatan pembangun

ntroduksi teknologi budidaya hortikultura bernilai ekonomi tinggi dengan umur

pendek agar indek pertanaman dapat dioptimalkan, (A.7) introduksi teknologi

an hasil pertanian dengan mendorong peran perempuan

meningkatkan nilai tambah berbagai hasil pertanian sekaligus menciptakan

) introduksi teknologi budidaya tanaman tahunan bernilai

ekonomi tinggi, agar dapat menghasilkan sumber pendapatan jangka panjang dan

, dan (A.9) introduksi konservasi lahan dan air untuk

mengoptimalkan daya dukung agro-ekosistem untuk pertanian.

sif Gender Tahun 2012

Berbagai alternatif kebijakan yang dapat ditempuh dalam kajian ini antara lain

(A.9) disajikan secara skematis pada Bagan

Berdasarkan hasil analisis pengintegrasian gender dalam usahatani lahan kering,

membangun atau

teknologi praktis, tidak

ransformasi tenaga kerja laki-laki

ke sektor non pertanian agar curahan tenaga kerjanya dapat digantikan oleh

formasi pekerjaan domestik perempuan kepada anggota

emberikan kesempatan yang sama perempuan di bidang

pendidikan, ketrampilan dam partisipasi dalam setiap kegiatan pembangun, (A.6)

ai ekonomi tinggi dengan umur

ntroduksi teknologi

dengan mendorong peran perempuan, untuk

meningkatkan nilai tambah berbagai hasil pertanian sekaligus menciptakan

ntroduksi teknologi budidaya tanaman tahunan bernilai

ekonomi tinggi, agar dapat menghasilkan sumber pendapatan jangka panjang dan

ntroduksi konservasi lahan dan air untuk

Page 110: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

103 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Berdasarkan kajian tersebut, aspek akses dan kontrol perlu mendapat perhatian,

sehingga dapat berdampak pada: (1) perubahan pola pikir masyarakat yang

merugikan perempuan, serta (2) memberikan peluang yang sama

untukmendapatkanpendidikan, Peningkatan keterampilan melalui keikutsertaan

dalam penyuluhan dan latihan, serta partisipasi dalam setiap kegiatan

pembangunan.

Dalam rangka memperlancar pengelolaan usahatani lahan kering serta mengatasi

berbagai kendala utama yang dihadapi oleh petani laki-laki dan perempuan, maka

diperlukan intervensi pemerintah dalam bentuk: (1) bantuan langsung masyarakat

untuk meningkatkan daya dukung sumberdaya/agroekosistem, (2) menyusun

prototype mainstreaming gender dan karakteristiknya menurut: agroekosistem,

subsektor, sosiokultural lainnya dalam penyusunan mainstreaming gender, (3)

implementasi di lapangan dengan berbagai terobosan baru dalam implementasi

mainstreaming gender untuk memberikan bukti dan bukan janji.

Page 111: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

104 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

VI. TIPOLOGI PENDEKATAN RESPONSIF GENDER PADA SL-PPHP

A. Latar Belakang

Optimalisasi potensi perempuan dalam meningkatkan produktivitas pertanian dapat

dilakukan melalui kegiatan produktif dimana kesetaraan gender menjadi inti

pengembangan program pertanian. Oleh karena itu, perencanaan pembangunan

sektor pertanian, khususnya usaha-usaha pengolahan dan pemasaran hasil

pertanian yang responsif gender sangat diperlukan. Hal tersebut mempunyai peran

untuk: (1) menjamin pelaksanaan pembangunan yang lebih mantap,

berkesinambungan, dan mencapai tingkat keberhasilan yang tinggi, dengan

mempertimbangkan pengalaman, aspirasi, permasalahan dan kebutuhan

perempuan dan laki-laki; (2) memperkecil kesenjangan gender yang terjadi di

berbagai bidang pembangunan; (3) meningkatkan pendapatan keluarga sehingga

dapat mensejahterakan keluarga.

1. Perumusan masalah

Masalah yang ingin dikaji dalam kegiatan ini adalah :

a. Seberapa besar peran laki-laki dan perempuan dalam kegiatan pengolahan dan

pemasaran hasil pertanian yang berspektif gender;

b. Seberapa besar waktu yang digunakan dalam mengelola kegiatan pengolahan

dan pemasaran.

c. Apakah ada perbedaan penggajian atau upah yang diterima oleh perempuan

dibandingkan laki-laki dalam usaha pengolahan dan pemasaran hasil pertanian.

2. Tujuan kajian

Tujuan dari kajian ini adalah sebagai berikut :

a. Memotret profil kegiatan pengolahan dan pemasaran diperdesaan dalam

perspektif gender, yakni mengenai :

1) Bobot pekerjaan yang dilakukanoleh perempuan dan laki-laki dalam

kegiatan pengolahan dan pemasaran hasil pertanian;

2) Curahan waktu kerja bagi perempuan dan laki-laki dalam mengelola

kegiatan pengolahan dan pemasaran pertanian; dan

Page 112: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

105 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

3) Besarnya upah yang diterima oleh perempuan dan laki-laki dalam kegiatan

pengolahan dan pemasaran hasil pertanian

b. Menganalisis kendala dan hambatan implementasi PUG dalam kegiatan

pengolahan dan pemasaran hasil pertanian.

B. Metodologi

a. Lokasi penelitian

Lokasi penelitian di Propinsi Bali dengan memilih beberapa kelompok yang

mengelola komoditas sebagai berikut :

No Komoditas Lokasi

1 Kakao Jembrana, Badung dan Tabanan

2 Kopi Buleleng, KarangasemdanBangli

3 Kacang Jembrana, Tabanan, Badung, Gianyar dan

Klungkung

b. Data dan Metode Analisis

Data yang digunakan dalam kajian ini meliputi data primer dan data sekunder. Data

primer diperoleh dari wawancara langsung dengan responden yang dipandu dengan

daftar pertanyaan yang telah disusun sebelumnya (desk study). Responden yang

diharapkan dapat memberikan informasi data adalah :

(1) ketua kelompok pengolahan dan

(2) para anggota kelompok pengolahan.

Sedangkan data sekunder diperoleh dari publikasi buku, data statistic, brownsing

dari internet, dan lain-lain.

Analisa gender ditujukan untuk menganalisa peran langsung laki-laki dan

perempuan dalam usaha tani, pengambilan keputusan dalam keluarga, dan akses

dan kontrol terhadap kekayaan keluarga. Hal ini diperlukan untuk memahami

keseimbangan posisi dan untuk menilai bersama hal-hal yang perlu dikembangkan

Page 113: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

106 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

untuk kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan

mereka.

Untuk melakukan analisis gender atau tepatnya teknik analisis gender diartikan

sebagai pengujian secara sistematis terhadap peranan–peranan, hubungan-

hubungan dan proses-proses yang memusatkan perhatiannya pada

ketidakseimbangan kekuasaan, kesejahteraan dan beban kerja antara laki-laki dan

perempuan di semua masyarakat.

Analisis gender dilakukan dengan memperhatikan 4 (empat) faktor utama guna

mengidentifikasi ada tidaknya kesenjangan gender. Keempat faktor tersebut adalah:

(1) Faktor akses. Apakah perempuan dan laki-laki memperoleh akses yang sama

terhadap sumber-sumber daya pembangunan; (2) Faktor kontrol. Apakah

perempuan dan laki-laki memiliki kontrol (penguasaan) yang sama terhadap

sumberdaya pembangunan?; (3) Faktor partisipasi. Bagaimana perempuan dan laki-

laki berpartisipasi dalam program-program pembangunan?; dan (4) Faktor manfaat.

Apakah perempuan dan laki-laki menikmati manfaat yang sama dari hasil

pembangunan?

Alur kerja Analisa Gender (GAP) dalam penyusunan kebijakan/program/kegiatan

pembangunan usaha-usaha pengolahan dan pemasaran hasil pertanian,

sebagaimana telah diuraikan dalam buku Pedomam Umum Pelaksanaan

Pengarusutamaan Gender Dalam Penyusunan Rencana Aksi, Departemen

Pertanian, terdiri dari 3 tahapan dan 8 langkah sebagai berikut:

TAHAP I: Analisis Kebijakan yang responsif gender

Tahap ini bertujuan untuk menganalisis kebijakan pembangunan yang ada dan

menggunakan data pembuka wawasan yang dipilah menurut jenis kelamin, untuk

kemudian mengidentifikasi adanya kesenjangan gender (gender gap) dan

permasalahan gender (gender issues). Tahap ini perlu dilakukan karena pada

umumnya kebijakan dan program pemerintah hingga saat ini masih netral Gender

(gender neutral), dengan asumsi bahwa kebijakan dan program tersebut

memberikan manfaat dan berdampak sama kepada perempuan dan laki-laki.

Page 114: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

107 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

(1) Identifikasi tujuan dan atau sasaran kebijakan/program/ proyek/ kegiatan

pembangunan yang ada saat ini:

Pada umumnya kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan yang ada saat ini

adalah netral gender, atau tidak membedakan gender. Untuk itu, beberapa

pertanyaan dasar dapat diajukan, seperti:

a) Tujuan dan atau sasaran kebijakan/program/proyek/kegiatan Pembangunan apa

saja yang telah dirumuskan/ditetapkan untuk mewujudkan kesetaraan dan

keadilan gender?

b) Apakah komitmen tersebut telah diintegrasikan dalam tujuan dan atau sasaran

kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan tersebut?

c) Apabila tidak / belum,apa yang perlu dilakukan?

(2) Sajikan data kuantitatif dan atau kualitatif yang terpilah menurut jenis

kelamin sebagai data pembuka wawasan (Eye-Opener Data):

Data kuantitatif dan Kualitatif dapat digunakan untuk melihat bagaimana suatu

kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan yang ada saat ini memberikan

dampak yang berbeda kepada perempuan dan laki-laki, serta sekaligus dapat

digunakan untuk menentukan perspektif/dimensi gender dari

kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan yang akan dirumuskan. Data ini

harus dipilah menurut jenis kelamin (perempuan dan laki-laki) sehingga para

perencana dapat memahami adanya perbedaan pengalaman, aspirasi,

permasalahan dan kebutuhan antara perempuan dan laki-laki.Di samping itu, data

kualitatif dapat pula digunakan untuk melihat perbedaan yang ada antara

perempuan dan laki-laki.

Pada langkah ini pertanyaan dasar yang dapat, diajukan, adalah: apakah data yang

ada mengungkapkan kesenjangan atau perbedaan yang cukup berarti antara

perempuan dan laki-laki?

Page 115: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

108 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

(3) Analisis sumber terjadinya dan atau faktor-faktor penyebab terjadinya

Kesenjangan gender (Gender Gap):

Untuk mengetahui ada tidaknya kesenjangan gender, digunakan 4 (empat) faktor

utama, yaitu: akses, kontrol, partisipasi, dan manfaat yang diperoleh melalui teknik

analisis gender. Beberapa pertanyaan mendasar yang dapat membantu

mengungkapkan adanya kesenjangan gender, adalah:

a) Apakah perempuan dan laki-laki mempunyai akses yang sama terhadap

sumber-sumber daya pembangunan ?

b) Siapa yang menguasai (memiliki kontrol) sumberdaya pembangunan tersebut ?

c) Bagaimana partisipasi perempuan dan laki-laki dalam berbagai tahapan

pembangunan, termasuk dalam proses pengambiIan keputusan ?

d) Apakah perempuan dan laki-laki memperoleh manfaat yang sama dari hasil

pembangunan atau sumber-sumberdaya pembangunan yang ada ?

(4) Identifikasi masalah-masalah gender (Gender Issues):

Pada tahap ini, para perencana dapat mengidentifikasi masalah-masalah gender,

berdasarkan empat factor penyebab terjadinya Kesenjangan gender sebagaimana

dihasilkan pada langkah 3 di atas.Terdapat beberapa pertanyaan dasar yang dapat

membantu dalam mengidentifikasi masalah-masalah gender, diantaranya adalah:

a) Masalah-masalah gender apakah yang diungkapkan oleh faktor-faktor

kesenjangan gender ?

b) Dimana terjadinya kesenjangan antara perempuan dan laki-laki ?

c) Apakah kesenjangan terjadi di wilayah publik dan ataukah terjadi di wilayah

domestik ? Mengapa terjadi kesenjangan gender tersebut?

d) Apakah kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan yang ada

mempersempit kesenjangan gender tersebut, tetap atau justru memperlebar

kesenjangan tersebut ?

e) Apakah akar permasalahannya? Bagaimana mengatasinya?

Page 116: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

109 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

TAHAP II: Formulasi Kebijakan Responsif Gender

(5) Rumuskan kembali kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan

baru yang responsif gender:

Pada langkah kelima ini, para perencana perlu merumuskan kembali

kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan dengan mempertim-bangkan

input dari keseluruhan proses analisis gender yang dilakukan mulai dari langkah 1

hingga 4, sehingga menghasilkan kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan

yang responsif gender.

Beberapa pertanyaan berikut diharapkan dapat membantu mengarahkan perumusan

kembali kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan agar responsif gender:

a) Langkah-langkah apa yang diperlukan untuk mengatasi kesenjangan gender

yang ada?

b) Bagaimana pemerintah dapat memperkecil atau menghilangkan kesenjangan

gender tersebut?

c) Bagaimana pemerintah dapat memastikan bahwa perempuan dapat

berpartisipasi lebih optimal dalam proses pembangunan dan mendapatkan

manfaat yang adil dari pembangunan tersebut?

d) Altematif kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan apa yang harus

dikembangkan untuk memperkecil/ menghilangkan kesenjangan gender dan

masalah-masalah gender yang telah diuraikan pada langkah 3 dan 4 di atas?

e) Rumusan tujuan kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan yang

bagaimana yang dapat menjamin kesetaraan dan keadilan gender pada

kelompok sasaran?

(6) Identifikasi indikator gender (Gender Indicator):

Pada langkah ini para perencana perlu mengidentifikasi indikator gender dari setiap

kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan pada langkah 5.

Page 117: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

110 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Beberapa pertanyaan berikut dapat membantu mengarahkan, seperti:

(1) Indikator kuantitatif dan atau kualitatif apa saja yang dapat diidentifikasi untuk

mengukur keberhasilan pelaksanaan kebijakan/ program/proyek/kegiatan

pembangunan yang responsif gender ?

(2) Indikator apa saja yang dapat menjelaskan apakah faktor-faktor kesenjangan

sudah berkurang, tetap, atau bahkan melebar ?

(3) Apa ukuran keberhasilan kesetaraan dan keadilan gender ?

Tahap III: Rencana Aksi Yang Responsif Gender

(7) Penyusunan rencana aksi

Berdasarkan kebijakan/program/proyek/kegiatan pembangunan yang

responsif gender perlu disusun rencana aksi yang ditujukan untuk

mengurangi/menghilangkan kesenjangan antara perempuan dan laki-laki.

Seluruh rencana aksi yang disusun harus sesuai dengan tujuan kebijakan

kesetaraan dan keadilan gender yang telah diidentifikasi pada langkah 5 di

atas.

(8) Identifikasisasaran-sasaran (kuantitatif dan atau kualitatitif untuk setiap

rencana aksi)

Sasaran-sasaran apa (kuantitatif dan/atau kualitatif yang perlu dirumuskan

untuk setiap rencana aksi yang telah disusun pada langkah 7 tersebut di

atas? Pastikan bahwa dengan melakukan rencana aksi tersebut, maka

kesenjangan gender akan berkurang atau hilang.

C. Analisis Gender

Faktor sosial budaya merupakan faktor penting yang mempengaruhi peranan

perempuan dalam pekerjaan nafkah. Sistem kekerabatan yang berbeda (patrilineal,

matrilineal atau bilineal) yang mengenal pola adat menetap (setelah kawin) yang

berbeda-beda mempunyai implikasi yang berbeda-beda pula terhadap peranan

perempuan dalam pekerjaan nafkah. Sistem kekerabatan patrilineal pada

masyarakat Bali, dan pengaruh yang besar dari agama Hindu yang mengenal sistem

kasta mengembangkan adat istiadat yang khas pula bagi perempuan Bali. Dalam

Page 118: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

111 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

mengatasi tuntutan untuk bekerja keras pada perempuan Bali dan tak jarang pula

disertai dengan imbalan kerja nafkah yang lebih kecil dan penilaian terhadap

statusnya yang rendah, ternyata kebiasaan falsafah dan religi menyatakan semua

pekerjaan itu adalah “dharma” dan baik, telah membenarkan peran serta perempuan

Bali dalam pekerjaan nafkah yang dianggap tidak pantas pada perempuan Jawa.

Bali kaya akan tradisi Hindu yang penuh dengan ajaran kebajikan dan harmonisasi

dengan alam. Dalam tradisi agraris mereka dikenal sistem pengairan atau irigasi

subak. Air, sawah, tanaman padi mempunyai tempat penting dalam sistem subak

bahkan dikaitkan dengan aspek religius. Oleh karena itu subak tak semata mengatur

soal teknis pengaturan air semata, tetapi juga aspek sosial, religius.

Pengaturan air ala subak telah diatur dalam semacam undang-undang yang disebut

awig-awig. Dalam awig-awig inilah dimuat pokok-pokok aturan subak. Pembagian air

disesuaikan dengan keanggotaan petani di subak, ada anggota aktif dan pasif,

keduanya mendapat pembagian jatah air yang berbeda. Inilah prinsip keadilan

dimana pembagian disesuaikan dengan kontribusi.

Pelaksanaan survey di propinsi Bali difokuskan kepada industri pengolahan kakao,

kopi dan kacang. Ketiga komoditi ini merupakan komoditi unggulan yang dihasilkan

oleh Propinsi Bali baik untuk pemasaran di dalam negeri maupun ekspor.

Keterlibatan gender dalam industri pengolahan dan pemasaran ketiga komoditi

tersebut menarik untuk diamati lebih mendalam mengingat sistem pertanian SUBAK

yang terkenal dan sudah turun temurun serta sampai saat ini masih aktif diterapkan.

Pendalaman mengenai peran gender dalam SUBAK memberikan gambaran

mengenai akses, partisipasi, kontrol dan manfaat yang diterima oleh setiap gender.

Page 119: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

112 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

a. Kontribusi Kegiatan Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian

KegiatanPengolahan dan Pemasaran “K a k a o”

Gambaran Umum

Tanaman Kakao di Provinsi Bali dapat dikatakan

cukup potensial, dimana berdasarkan sumber data

Dinas Perkebunan Propinsi tahun 2010 luas areal

tanaman kakao sebesar 12.845 Ha, dengan produksi

yang dihasilkan sebesar 5.025 Ton dan produktivitas

serbesar 522 Kg/Ha/Th. Pengembangan kakao

tersebar di 3 Kabupaten yaitu di Kabupaten

Jembrana, Badung dan Tabanan dengan jumlah tenaga kerja sebesar

617.493 HOK dan 55.682 KK .

Umur Responden

Sebagian besar

responden kakao

berada dalam usia

produktif, yaitu berumur

antara 31-40 tahun

(57%), dan antara 41-

50 tahun (36%). Hanya

sebagian kecil (7%)

yang berusia di atas 50

tahun ke atas. Hal ini

menunjukkan bahwa

usaha pengolahan dan pemasaran hasil perkebunan kakao didominasi oleh

tenaga kerja produktif.

0%

57%

36%

7%0%

Dibawah 20 tahun 20-30 tahun 31-40 tahun

41-50 tahun 50 tahun ke atas

`

Page 120: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

113 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Pendidikan

Sebagian besar

responden (64%)

menyelesaikan

pendidikannya

sampai tingkat SMA,

namun tidak

melanjutkan ke

jenjang yang lebih

tinggi dan hanya

29% yang

menyelesaikan sampai SMP tetapi tidak melanjutkan pendidikannya. Selain itu,

hanya sedikit (7%) yang merupakan tamatan universitas. Hal ini menunjukkan

bahwa petani yang bergerak dalam usaha pengolahan dan pemasaran hasil

perkebunan kakao sebagian besar adalah tamatan sekolah menengah.

Gaji/Pendapatan

Pendapatan yang diperoleh

dari usaha perkebunan

kakao di Bali bervariasi dan

sebagian besar berkisar

antara Rp.200.000 –

Rp.1.500.000 per bulan.

Hanya sebagian kecil

(14%) yang memperoleh di

atas Rp.1.500.000 per

bulan.

0%0%0%

29%

0%

64%

7%

tidak tamat SD Tamat SD, tidak melanjutkanTidak tamat SMP Tamat SMP, tidak melanjutkanTidak tamat SMA Tamat SMA, tidak melanjutkanLainnya

0%

28%

29%

29%

14%

kurang dari Rp.200.000/bulan 200.000 - 500.000/bulan

500.000-750.000/bulan 750.000-1.500.000/bulan

di atas 1.500.000/bulan

Page 121: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

114 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Lama bekerja

Pada umumnya petani

kakao mempunyai

pengalaman atau latar

belakang bekerja yang

berbeda. Namun sebagian

besar (43%) memiliki

pengalaman bekerja dalam

perkebunan kakao sekitar 2-3 tahundan ada banyak juga (29%) yang

berpengalaman lebih lama lagi yaitu sekitar 3-4 tahun. Hanya sedikit (14%)

yang berpengalaman diatas 5 tahun.

Waktu Bekerja

Dalam mengelola

usaha perkebunan

kakao, sebagian

besar petani

(43%)

menghabiskan

waktu lebih dari 5

jam per hari dan

banyak juga

(36%) yang

menghabiskan waktu sekitar 3-4 jam per hari. Hal ini menunjukkan bahwa dari

waktu yang ada, para petani kakao menghabiskan waktunya untuk usaha

pengolahan dan pemasaran hasil perkebunan kakao.

Kontribusi Dalam Kegiatan Agribisnis Berdasarkan Gender

Kontribusi Dalam Kegiatan Panen

Pada pelaksanaan panen biasanya dari awal penanaman telah diketahui kapan

waktunya panen, penentuan pelaksanaan waktu panen kakao pada umum nya

lebih dominan ditentukan oleh lelaki. Pelaksanaan kegiatan lainnya seperti

sortasi, pemisahan isi buah dengan kulit, pemeraman dan pengemasan banyak

14%

43%

29%

0%

14%

dibawah 1 tahun 2-3 tahun 3-4 tahun 4-5 ta hun 5 tahun ke a ta s

0%

0%

36%

21%

43%

dibawah 2 jam 2 - 3 jam 3-4 jam 4-5 jam 5 jam ke atas

Page 122: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

115 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

dilakukan oleh kaum perempuan. Kegiatan tersebut dilakukan oleh kaum

perempuan dianggap tidak mengutaman fisik.

Kontribusi Tenaga Kerja Kegiatan Penanganan Pasca Panen

Alur proses penanganan pasca panen biji kakao ada yang langsung dijualada

juga dilakukan perlakuan berikutnya seperti pemeramam/fermentasi,

penjemuran dan pengemasan. Petani yang tidak melakukan fermentasi setelah

biji kakao dipetik langsung dikemas dengan karung setelah itu akan diambil oleh

pedagang pengumpul, pelaksanaan kegiatan ini banyak dilakukan oleh kaum

perempuan.

Pada umumnya biji kakao di propinsi Bali tidak dijual langsung tetapi dijual

setelah di fermentasi. Kegiatan fermentasi biji kakao lebih dominan dilakukan

oleh kaun perempuan. Setelah biji kakao difermentasi lalu dikemas ke dalam

karung, kegiatan pengemasan ini banyak dilakukan kaum lelaki.

Kontribusi Tenaga Kerja Kegiatan Pemasaran

Kegiatan pemasaran biji kakao baik dilakukan bersama-sama, kesepakatan

harga ditentukan bersama-sama dalam suatu rapat subak dengan

mempertemukan calon pembeli. Dalam hal pemasaran kelompok tani responden

telah bekerjasamadengan PT. Bumitangerang Jakarta, yang juga telah memiliki

cabang perusahaan di Denpasar, hal ini dilakukan untuk mempermudah

kemitraan.

Untuk dapat mencapai standar biji kakao yang sesuai, PT. Bumitangerang juga

melakukan pembinaan dari kegiatan jadwal pemetikan sampai standarbiji yang

terfermentasi. Untuk memotivasi petani, PT Bumitangerang juga memberikan

reward dengan cara memberikan tambahan harga beli biji kakao fermentasi

yang melebihi standar yang diberikan oleh PT. Bumitangerang.

Penentuan kerjasama/kemitraan ditentukan bersama-sama dalam pertemuan

subak, posisi kaum perempuan dengan lelaki sama dekali tidak dibedakan

Page 123: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

116 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

b. Kegiatan Pengolahan dan Pemasaran “K o p i”

Gambaran Umum

Tanaman Kopi di Provinsi Bali dapat dikatakan cukup

potensial, tanaman kopi yang dihasilkan dengan dua jenis

yaitu kopi arabika dan robusta. Penyebaran kopi arabika

di Kabupaten Buleleng, Karangasem dan Bangli,

sementara untuk kopi robusta tersebar di Kabupaten

Bangli, Klungkung, Karangasem dan Gianyar. Berdasarkan sumber data Dinas

Perkebunan Propinsi tahun 2010 luas areal tanaman kopi baik arabika dan

robusta seluas 9.980 Ha, dengan produksi sebesar 4.021,40 Ton, produktivitas

serbesar 2.611 Kg/Ha/Th. Sementara jumlah tenagakerja sebesar 559.215 HOK

dan 43.099 KK

Kopi “Kintamani Bali” merupakan salah satu kopi Indonesia yang telah

mendapatkan sertifikat Indikasi Geografis (IG) dari CIRAD Perancis.Proses

pengolahan kopi dilakukan secara basah dan merujuk kepada kopi ose (green

coffee) atau kopi bubuk yang dihasilkan dari arabika kintamani.

Umur Responden

Sebagian besar

responden kopibubuk

berada dalam usia

produktif, yaitu berumur

antara 41-50 tahun

(67%), dan antara 31-40

tahun (33%). Hal ini

menunjukkan bahwa

usaha pengolahan dan

pemasaran hasil perkebunan kopi didominasi oleh tenaga kerja produktif.

0%0%

33%

67%

0%

Dibawah 20 tahun 20-30 tahun 31-40 tahun

41-50 tahun 50 tahun ke atas

Page 124: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

117 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Pendidikan

Sebagian besar responden

(67%) menyelesaikan

pendidikannya sampai

tingkat SMA namun tidak

melanjutkan ke jenjang

yang lebih tinggi dan

hanya 33% yang

menyelesaikan sampai

SMP tetapi tidak

melanjutkan

pendidikannya. Hal ini menunjukkan bahwa petani yang bergerak dalam usaha

pengolahan dan pemasaran hasil perkebunan kopi sebagian besar adalah

tamatan sekolah menengah.

Gaji/Pendapatan

Pendapatan

yang diperoleh

dari usaha

perkebunan kopi

di Bali bervariasi

dan sebagian

besar (67%)

berkisar antara

Rp.750.000 –

Rp.1.500.000

per bulan dan sisanya (33%) berkisar antara Rp.200.000 – Rp. 500.000 per

bulan.

0%0%0%

33%

0%

67%

0%

tidak tamat SD Tamat SD, tidak melanjutkan

Tidak tamat SMP Tamat SMP, tidak melanjutkan

Tidak tamat SMA Tamat SMA, tidak melanjutkan

Lainnya

0%

33%

0%67%

0%

kurang dari Rp.200.000/bulan 200.000 - 500.000/bulan

500.000-750.000/bulan 750.000-1.500.000/bulan

di atas 1.500.000/bulan

Page 125: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

118 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Lama bekerja

Sebagian besar petani kopi di Bali memiliki pengalaman bekerja dalam

perkebunan kopi sekitar 2-3 tahun.

Waktu Bekerja

Dalam mengelola usaha perkebunan kopi, sebagian besar petani menghabiskan

waktu lebih dari 5 jam per hari.

Kontribusi Dalam Kegiatan Agribisnis Berdasarkan Gender

Kontribusi Dalam Kegiatan Panen

Biji kopi dapat dikatakan telah siap untuk dipanen dicirikan dengan warna dari

biji tersebut yaitu merah. Buah kopi yang telah di petik di masukan kedalam

keranjang, pelaksanaan kegiatan pemetikan lebih banyak dikerjakan oleh kaum

perempuan.

Dalam hal penentuan pelaksanaan waktu panen/pemetikan biji kopi pada umum

nya lebih dominan ditentukan oleh lelaki, demiukianhalnyadengan pelaksanaan

kegiatan panen juga banyak dilakukan oleh kaum lelaki. Setalah biji kopi dipetik,

perlakukan selanjutnya adalah pemilihan/sortasi biji, sortasi dilakukan untuk

memisahkan buah matang dari buah muda dan kering atau yang jatuh di tanah.

Hal ini bertujuan untuk dapat memisahkan kopi dengan kualitas yang baik. Untuk

menghasilkan kopi dengan kualitas special hanya dapat diperoleh dari buah

yang matang. Pelaksanaan sortasi lebih banyak dilakukan oleh perempuan.

Sebagian biji kopi yang telah sortasi terkadang ada yang langsung dikemas

untuk di jual langsung,ada pula yang di olah terlebih dahulu untuk menjadi bubuk

kopi lalu dikemas dan dijual.

Kontribusi Tenaga Kerja Kegiatan Penanganan Pasca Panen

buah kopi yang sudah dipetik dan disortasi harus segera dikeringkan untuk

menghin dari terjadinya perubahan kimia dan fermentasi yang dapat

menurunkan kualitas kopi. Pengeringan dilakukan sampai kadar air 12-13%.

Sebagian responden ada yang mengeringkan kopi nya dengan dijemur dengan

Page 126: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

119 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

menggunakan sinar matahari tetapi ada pula yang menggunakan alat

pengering. Pelaksanan penanganan pasca panen biji kopi yaitu

penjemuran/pengeringan lebih dominan dilakukan oleh lelaki. Pelaksanaan

pasca panen lainnya adalah sortasi dan pengemasan biji kopi. Untuk

pelaksanaan kegiatan sortasi ke dua dilakukan oleh perempuan, sementara

untuk pengemasan lebih dominan dilakukan oleh kaum lelaki.

Kontribusi Tenaga Kerja Kegiatan Pengolahan

Alur proses kegiatan pengolahan biji kopi menjadi bubuk kopi antara lain

pengupasan/hulling, sortasi kopi beras, pengemasann dan penyimpanan.

Pelaksanaan kegiatan pengupasan dilakukan oleh kaum lelaki sedangkan untuk

sortasi biji kopi dan pengemasan dilakukan oleh kaum perempuan. Sedangkan

penyimpanan banyak dilakukan oleh kaum lelaki.

Untuk pengolahan kopi basahalur

proses yang dilakukan oleh

responden antara lain:

pengupasan/pulping, fermentasi,

pencucian, penjemuran,

pengeringan mekanis, pendinginan

/tempering, pengupasan kulit

landak, penyangraian, blending/

pencampuran, pengemasan dan

penyimpanan. Dalam pelaksanaan

kegiatan pengupasan/pulping,

fermentasi, pencucian, penjemuran banyak dilakukan oleh kaum

perempuan.Kegiatan lainnya seperti pengeringan mekanis,

pendinginan/tempering, pengupasan kulit landak, penyangraian,

blending/pencampuran dominan lebih banyak dilakukan oleh kaum lelaki, hal ini

dikarenakan seluruh kegiatan dilakukan dengan mesin.

Kontribusi Dalam Kegiatan Pemasaran

Pemasaran biji kopi dibagi dengan pemasaran biji kopi basah juga biji kopi

kering, selain itu juga sebagian petani ada yang menjual biji kopi yang diolah

Page 127: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

120 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

menjadi kopi bubuk. Untuk pemasaran biji kopi basah, biji kopi kering serta kopi

bubuk ditentukan bersama-sama dalam pertemuan subak.

c. KegiatanPengolahan dan Pemasaran “K a c a n g”

Gambaran Umum

Sentra produksi kacang di Bali berada di Kabupaten

Jembrana, Tabanan, Badung, Gianyar dan Klungkung.

Pada tahun 2010 luas panen 10.397 Ha, produksi

11.582 Ton dan produktivitas 0,9 Ton/Ha. Walaupun

tanaman kacang tidak banyak ditanam di Bali tetapi

Bali merupakan sentra produksi anekaolahankacang. Banyaknya produksi

kacang di propinsibali di perolehdari PulauJawa yang selanjutnya diolah dan

dipasarkan di Bali.

Umur Responden

Sebagian besar responden

kacangberada dalam usia produktif,

yaitu berumur antara 41-50 tahun

(67%), dan antara 31-40 tahun

(33%). Hal ini menunjukkan bahwa

usaha pengolahan dan pemasaran

hasil pertanian kacang didominasi

oleh tenaga kerja produktif.

Pendidikan

Tingkat pendidikan petani kacang di Bali

merata pada semua tingkat pendidikan

dari tamat SMP dan SMA tetapi tidak

melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi.

Hal ini menunjukkan bahwa petani yang

bergerak dalam usaha pengolahan dan

pemasaran hasil perkebunan kacang

sebagian besar adalah tamatan sekolah menengah.

0%0%

33%

67%

0%

Dibawah 20 tahun 20-30 tahun 31-40 tahun

41-50 tahun 50 tahun ke atas

0%0%0%

34%

0%

33%

33%

tidak tamat SD Tamat SD, tidak melanjutkan

Tidak tamat SMP Tamat SMP, tidak melanjutkan

Tidak tamat SMA Tamat SMA, tidak melanjutkan

Lainnya

Page 128: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

121 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Gaji/Pendapatan

Pendapatan yang diperoleh dari

usaha perkebunan kacang di Bali

sebagian besar (67%) berkisar

antara Rp.200.000 – Rp.500.000

per bulan dan sisanya (33%)

berkisar antara Rp.750.000 – Rp.

1.500.000 per bulan.

Lama bekerja

Sebagian besar petani kacang di Bali memiliki pengalaman bekerja dalam usaha

pengolahan dan pemasaran kacang di atas 5 tahun. Hal ini menunjukkan

bahwa pengolahan dan pemasaran kacang di propinsi Bali sudah cukup lama

berlangsung dan hal ini dapat dilihat dari makin beragamnya kacang produksi

Bali yang dijual di pasaran.

Waktu Bekerja

Dalam mengelola usaha pengolahan dan pemasaran kacang sebagian besar

petani menghabiskan waktu lebih dari 5 jam per hari.

Kontribusi Dalam Kegiatan Agribisnis Berdasarkan Gender

Kontribusi Tenaga Kerja Kegiatan Penanganan Pasca Panen

Kegiatan penanganan pasca panen kacang pada umum nya lebih dominan

ditentukan oleh perempuan. Kacang yang telah dibeli di bersihkan terlebih

dahulusetelahitu di kupas, dimana klegiatan ini dilakukan oleh kaum perempuan

di waktu senggang setelah mereka melakukan kegiatan rumah tangga.

Kontribusi Tenaga Kerja Kegiatan Pengolahan

Proses pengolahan kacang dilakukan setelah kacang dikupas baru diolah.

Kegiatan pengolahan kacang lebih dominan dilakukan oleh perempuan. Aneka

olahan kacang yang cukup diminati dan terkenal di propinsi Bali antara lain

0%0%0%

33%

67%

kurang dari Rp.200.000/bulan 200.000 - 500.000/bulan

500.000-750.000/bulan 750.000-1.500.000/bulan

di atas 1.500.000/bulan

Page 129: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

122 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

kacang asin, kacang manis, kacang rasa keju, kacang pedas, dan lainnya-

lainnya. Setelah kacang diolah lalu dikemas, pengemasan kacang olahan lebih

banyak dilakukan oleh kaum perempuan.

Kontribusi Dalam Kegiatan Pemasaran

Kacang yang sudah dikemas siap untuk dipasarkan, dalam menentukan harga

kacang olahan serta mitra pemasaran dilakukan bersama-sama di dalam rapat

subak.

d. Kesenjangan Ditinjau Dari Sisi Akses, Partisipasi, Kontrol dan Manfaat

Kesenjangan antarakaum perempuandan lelakibaiktuamaupun muda di Propinsi

Bali cukup terlihatperbedaannya, hal ini terjadi karena sistem kekerabatan

patrilineal yang ada pada masyarakat Bali. Selain itu juga pengaruh yang besar

dari agama

Hindu yang

mengenal

sistem kasta

mengembang

kan adat

istiadat yang

khas pula

bagi

perempuan

Bali.

Dalam mengatasi tuntutan untuk bekerja keras pada perempuan Bali disertai

dengan imbalan kerja nafkah yang lebih kecil dan penilaian terhadap statusnya

yang rendah, ternyata kebiasaan falsafah dan religi menyatakan semua

pekerjaan itu adalah “dharma”.Dengan adanya istilah “dharma” ini dirasa telah

membenarkan peran serta perempuan Bali dalam pekerjaan mencari nafkah

yang dianggap tidak pantas pada perempuan Jawa.

Page 130: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

123 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Kesenjangan genderyang ada di Propinsi dapat dijelaskan dalam beberapa

faktor sebagai berikut :

1) FaktorAkses

Akses terhadap pembiayaan terbuka lebih luas bagi laki-laki dibandingkan

perempuan seperti terlihat pada sulitnya kaum perempuan untuk mendapatkan

kredit dari bank. Akses terhadap informasi dan teknologi terlihat seimbang

karena keterlibatan aktif baik laki-laki maupun perempuan membuka peluang

untuk mendapatkan informasi dan teknologi untuk pengembangan usaha

pengolahan dan pemasaran kakao, kopi dan kacang.

2) Faktor Kontrol

Kontrol dalam pengolahan dan pemasaran kakao dan kopi sebagaimana dilihat

dari mekanisme pengambilan keputusan lebih banyak ditentukan oleh kaum laki-

laki seperti terlihat dari keputusan melaksanakan panen dan penanganan pasca

panen. Kontrol yang sama dalam pengolahan dan pemasaran kacang lebih

banyak didominasi oleh perempuan.

3) Faktor Partisipasi

Kehidupan warga Bali

yang terkenal dengan

pelaksanaan kegiatan

rohani, membuat

kaum perempuan

harus berpartisipasi

untuk dapat

mensukseskan

kegiatan tersebut.

Pembagian pekerjaan

persiapan

pelaksanaan “sembahyang” yang rutin dilakukan oleh warga bali dalam hal

persiapan seluruhnya dikerjakan oleh kaum perempuan. Sementara untuk

pelaksanaan “sembahyang” nya dilakukan bersama-sama.

Page 131: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

124 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Dalam kegiatan pengolahan hasil, terlihat adanya perbedaan keterlibatan laki-

laki dan perempuan dalam pengolahan kakao dan kopi dibandingkan dengan

produk kacang. Kaum laki-laki terlihat lebih dominan dalam kegiatanpengolahan

kakao dan kopi sedangkan untuk kegiatanpengolahan kacang, perempuan lebih

dominan.

Hal ini dapat dipahami mengingat usaha pengolahan kakao dan kopi

memerlukan kekuatan fisik yang lebih besar dibandingkan pada pertanian

kacang. Sebaliknya, usaha pemasaran hasil pada ketiga komoditi tersebut

menunjukkan peran perempuan yang lebih besar dibanding laki-laki. Dapat

disimpulkan bahwa kesetaraan gender dalam usaha pengolahan dan

pemasaran kakao, kopi dan kacang tidak dapat terlepas dari bentuk kegiatan

fisik yang dibutuhkan. Laki-laki akan lebih berperan pada kegiatan pengolahan

yang membutuhkan kegiatan fisik yang tidak mampu untuk dilakukan oleh kaum

perempuan. Namun demikian, keterlibatan perempuan tidak terlihat dalam

struktur kepengurusan (lihat gambar).

4) FaktorManfaat

Manfaat dalam bentuk gaji/upah yang diterima laki-laki dan perempuan dalam

usaha pengolahan dan pemasaran kakao, kopi dan kacang dikelola secara

bersama untuk kepentingan bersama.

e. Masalah dan Kendala

1. Peranan gender bidang pengolahan dan pemasaran hasil pertanian terutama

ditentukan dengan banyaknya pelaksanaan upacara adat yang ada dan wajib

untuk di dilaksanakan, sementara dalam melaksanakan upacara tersebut perlu

adanya persiapan, dan seluruh persiapan upacara adat tersebut dilakukan oleh

perempuan, walaupun dalam kepengurusan sepenuhnya diisi oleh laki-laki.

2. Dengan demikian peran perempuan dihadapkan kepada pembagian waktu dan

kewajiban antara upacara adat keagaman, keluarga serta keanggotaannya di

dalam subak.Ketidakaktifan mereka dalam kegiatan keagamaan dan subak akan

membawa konsekuensi hukuman secara sosial, materi/denda, dan lain-lain yang

tidak melihat apakah yang bersangkutan lelaki atau perempuan.

Page 132: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

125 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

3. Kendala teknis antara lain : terkenanya hama penyakit, cuaca ekstrim,

permodalan, minimnya fasilitas pengolahan.

D. Pembahasan

Faktor sosial budaya merupakan faktor penting yang mempengaruhi peranan

perempuan dalam pekerjaan mencari nafkah. Sistem kekerabatan yang berbeda

(patrilineal, matrilineal atau bilineal) yang mengenal pola adat menetap (setelah

kawin) yang berbeda-beda mempunyai implikasi yang berbeda-beda pula terhadap

peranan perempuan dalam pekerjaan mencari nafkah. Sistem kekerabatan

patrilineal pada masyarakat Bali, dan pengaruh yang besar dari agama Hindu yang

mengenal sistem kasta, mengembangkan adat istiadat yang khas pula bagi

perempuan Bali. Dalam mengatasi tuntutan untuk bekerja keras pada perempuan

Bali dan tak jarang pula disertai dengan imbalan kerja nafkah yang lebih kecil dan

penilaian terhadap statusnya yang rendah, ternyata kebiasaan falsafah dan religi

menyatakan semua pekerjaan itu adalah "dharma" dan baik, telah membenarkan

peran serta perempuan Bali dalam pekerjaan mencari nafkah yang dianggap tidak

pantas pada perempuan Jawa.

Bali kaya akan tradisi Hindu yang penuh dengan ajaran kebajikan dan harmonisasi

dengan alam. Dalam tradisi agraris mereka terkenal dengan sistem pengairan atau

irigasi subak. Air, sawah, tanaman padi mempunyai tempat penting dalam sistem

subak bahkan dikaitkan dengan aspek religius. Oleh karena itu subak tak semata

mengatur soal teknis pengaturan air semata, tetapi juga aspek sosial dan religi.

Pengaturan air ala subak telah diatur dalam semacam undang-undang yang disebut

awig-awig. Dalam awig-awig inilah dimuat pokok-pokok aturan subak. Pembagian air

disesuaikan dengan keanggotaan petani di subak, ada anggota aktif dan pasif,

keduanya mendapat pembagian jatah air yang berbeda. Inilah prinsip keadilan

dimana pembagian disesuaikan dengan kontribusi. Namun demikian, prinsip

keadilan di sini lebih ditekankan kepada kontribusi dan bukan pada kesetaraan

gender.

Page 133: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

126 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Hasil survey terhadap peranan gender di propinsi Bali menunjukkan bahwa dalam

kehidupan sosial masyarakat Bali, upacara adat dan keagamaan sangat dominan.

Hal ini membawa konsekuensi terhadap pembagian waktu antara partisipasi aktif

dalam upacara adat dan keagamaan dengan aktivitas lainnya. Khusus dalam

industri pengolahan dan pemasaran ketiga komoditi yang dikaji terlihat bahwa jenis

kegiatan/aktivitas menentukan peran gender. Kegiatan yang menuntut kekuatan fisik

tentunya akan lebih didominasi oleh lelaki dibandingkan kaum perempuan.

Kegiatan Pengolahan dan Pemasaran Kakao, kontribusi berdasarkan gender

Kegiatan Perempuan Laki-laki

a. Panen

- Penentuan waktu panen

- Sortasi, pemisahan isi buah

dengan kulit, pemeraman

Dominan

Dominan

b. Penanganan Pasca Panen

- Pemetikan,pengemasan

dan langsung dijual

- Fermentasi

- Pengemasan ke dalam

karung setelah fermentasi

Dominan

Dominan

Dominan

c. Pemasaran

- Penentuan kemitraan

dengan perusahaan

pembeli

- Kesepakatan harga

penjualan (penentuan

harga)

Sama –sama

Sama-sama

Sama-sama

Sama-sama

Pada kegiatan panen, ada dua kegiatan yaitu : 1) Penentuan pelaksanaan waktu

panen, yang dominan dilakukan oleh laki-laki dan 2) Sortasi, pemisahan isi buah

dengan kulit dan pemeraman, yang dominan dilakukan oleh perempuan. Pada

kegiatan panen ini terjadi gap atau kesenjangan gender baik pada laki-laki maupun

wanita. Untuk mengurangi kesenjangan tersebut maka diperlukan tambahan alat

Page 134: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

127 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

pasca panen yang responsif gender, kegiatan pemisahan isi buah dari kulit dan

pemeraman masih dilakukan secara tradisional oleh kaum wanita, untuk itu

diperlukan tempat penyimpanan dan alat mesin pemeraman yang modern untuk

mengefektifkan kegiatan tersebut. Untuk melatih menggunakan alat tersebut

diperlukan pelatihan kepada laki-laki dan juga perempuan dan waktu pelatihannya

dilaksanakan pada saat wanita atau ibu-ibu telah menyelesaikan pekerjaan

rumahtangga dan persiapan upacara keagamaan. Dengan demikian laki-laki dan

perempuan dapat melakukan kegiatan tersebut sehingga mengurangi kesenjangan

gender.

Pada kegiatan penanganan pasca panen, kegiatan pemetikan, pengemasan ke

dalam karung untuk langsung dijual dominan dilakukan oleh perempuan. Hal ini

disebabkan pemetikan biji kakao masih menggunakan semacam

bakulataukeranjang yang digendong oleh perempuan, laki-laki tidak banyak terlibat.

Untuk mengurangi kesenjangan tersebut maka diperlukan tambahan alat

penanganan pasca panen yang responsif gender seperti trolley yang memakai roda

dan mempunyai bak yang besar yang dapat digunakan oleh laki-laki maupun

perempuan. Dengan alat ini akan mengurangi tenaga perempuan dalam pemetikan

dan laki-laki dapat terlibat menggunakan trolley tersebut untuk membantu pekerjaan

kaum perempuan.

Pada kegiatan pemasaran, untuk kegiatan penentuan kemitraan dan kegiatan

penentuan harga telah dilakukan secara bersama –sama oleh kaum perempuan dan

laki-laki dalam rapat yang dinamakan subak. Jadi pada kegiatan ini tidak terjadi

kesenjangan gender, karena partisipasi laki-laki maupun perempuan pada kegiatan

tersebut adalah sama.

Page 135: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

128 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Kegiatan Pengolahan dan Pemasaran Kopi, kontribusi berdasarkan gender

Kegiatan Perempuan Laki-laki

d. Panen

- Penentuan waktu panen

- Pemetikan biji kopi dan

dimasukkan dalam keranjang

- Sortasi

Dominan

Dominan

Dominan

e. Penanganan Pasca Panen

- Penjemuran/pengeringan

- Sortasi kedua

- Pengemasan

dominan

dominan

dominan

f. Pengolahan

- Pengupasan,fermentasi,

pencucian, penjemuran

- Pengeringan mekanis,

pendinginan/tempering,

pengupasan kulit,

penyangraian, blending

(seluruh kegiatan dilakukan

dengan mesin)

dominan

dominan

g. Pemasaran

- Pemasaran biji kopi basah,

biji kopi kering, kopi bubuk

Sama-sama

Sama-sama

Pada kegiatan panen, penentuan pelaksanaan waktu panen ditentukan oleh laki-laki,

sedangkan pemetikan biji kopi dan dimasukkan ke dalam keranjang dominan

dilakukan wanita. Untuk mengurangi kesenjangan gender pada kegiatan pemetikan

biji kopi, sama seperti pada kegitan pemetikan kakao, diperlukan alat panen yang

lebih modern seperti trolley yang memakai roda dan mempunyai bak yang besar

yang dapat digunakan laki-laki maupun wanita. Dengan alat ini akan

dapatmengurangi tenaga perempuan dalam pemetikan dan laki-laki dapat terlibat

menggunakan trolley tersebut membantu kaum perempuan.

Page 136: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

129 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Pada kegiatan pengolahan, pengeringan mekanis, pendinginan/tempering,

pengupasan kulit penyangraian dan blending, semuanya menggunakan mesin yang

dominan dilakukan laki-laki. Untuk mengurangi kesenjangan gender dan pekerjaan

tersebut dapat dilakukan oleh kaum perempuan maka diperlukan pelatihan

menggunakan alat-alat tersebut. Pelatihan sebaiknya dilaksanakan pada saat ibu-

ibu/perempuantelah menyelesaikan pekerjaan rumahtangga dan persiapan upacara

keagamaan. Dengan demikian kegiatan pengolahan ini dapat dilakukan oleh kaum

perempuan karena sudah mampu menggunakan alat-alat mesin tersebut.

Pada pemasaran biji kopi basah, biji kopi kering serta kopi bubuk untuk penentuan

harga telah dilakukan secara bersama-sama oleh kaum perempuan dan laki-laki

dalam pertemuan yang dinamakan subak. Jadi pada kegiatan ini tidak terjadi

kesenjangan gender, karena partisipasi laki-laki maupun perempuan pada kegiatan

tersebut adalah sama.

Kegiatan Pengolahan dan Pemasaran Kacang, kontribusi berdasarkan gender

Kegiatan Perempu

an

Laki-

laki

h. PenangananPascaPanen

- Pembelian,pembersihandanpengupasankacang

Dominan

i. Pengolahan

- Pengolahankacangdanpengemasanmenjadikacan

gasin, kacangmanis, kacang rasa keju,

kacangpedasdll

Dominan

j. Pemasaran

- Penentuanharga

- Penentuankemitraan

Sama –

sama

Sam

a-

sama

Pada kegiatan pengolahan kacang dan pengemasan masih mengunakan cara

tradisional sehinggga lebih banyak didominasi kaum perempuan. Untuk mengurangi

Page 137: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

130 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

kesenjangan gender maka diperlukan alat-alat pengolahan yang lebih modern

seperti alat penyangraian, blending dan pengeringan serta alat packaging dari

mesin. Untuk dapat menggunakan alat tersebut diperlukan pelatihan yang

pesertanya adalah laki-laki maupun kaum perempuan.Untuk meningkatkan

partisipasi perempuan dalam pelatihan, sebaiknya dilakukan pada saat ibu-

ibu/perempuan telah selesai melaksanakan tugas-tugas rumahtangga dan persiapan

upacara keagamaan. Dengan demikian kegiatan pengolahan kacang ini sama –

sama dilakukan lakilaki dan perempuan.

Kontribusi dalam kegiatan pemasaranya itu penentuan harga kacang olahan serta

mitra pemasaran dilakukan bersama-sama di dalam rapat subak.Pada kegiatan ini

juga tidak terjadi Kesenjangan gender.

E. Kesimpulan

Budaya masyarakat setempat secara umum memberikan pembatasan pekerjaan

yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh perempuan atau laki-laki sehingga perlu

dicermati secara arif oleh para perencana, untuk menghindari termarjinalisasinya

salah satu gender terutama kaitannya dalam hal kesempatan perempuan untuk

memperoleh pekerjaan, sehingga tingkat kemiskinan pada akhirnya dapat

diturunkan.

Terbukti dalam kajian ini, adat istiadat dan sistem sosial sangat mempengaruhi

pembagian peran gender pada masyarakat Bali. Oleh sebab itu maka penting sekali

melakukan pendataan secara terpilah yang dilakukan dalam pelaksanaan

kegiatansehingga dapat diketahui manfaat yang diterima oleh setiap jenis gender,

atau kelompok penerima manfaat yang spesifik.Dengananalisis genderyang tepat

akan menghasilkan sebuah perencanaan pembangunan serta anggaran yang

responsif gender.

Sebab dengan melakukan analisis gender maka dapat dicermati apakah perempuan

dan laki-laki dapat memperoleh akses partisipasi, pengambilan keputusan, kontrol

dan manfaat yang sama atau tidak dalam kegiatan usaha pengolahan dan

pemasaran hasil pertanian. Untuk daerah yang berbeda dan tahapan kegiatan yang

Page 138: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

131 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

berbeda, akan dapat diketahui bagaimana pembagian peran yang terjadi. Dengan

mengetahui hal-hal itu, maka kegiatan perencanaan, penyusunan anggaran,

pelaksanaan kegiatan, pemantauan dan evaluasi program terkait pengolahan dan

pemasaran hasil pertanian yang responsif gender dapat dilakukan secara efektif.

Untuk kegiatan dan program pengolahan dan pemasaran hasil pertanian,

penyesuaian dilakukan misalnya dalam hal desain alat dan desain pelatihan. Desain

alat yang tepat baik termasuk memperhitungan gender pengguna alat, akan

berdampak pada tingginya tingkat pemanfaatan alat tersebut. Untuk kegiatan yang

sudah berlangsung, perbaikan dapat dilakukan pada kegiatan lanjutan.Desain

pelatihan dengan memperhatikan jadwal yang tepat akan lebih efektif dan tepat

sasaran.

Page 139: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

132 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

VII. PENUTUP

A. Kesimpulan

1. Kinerja pengelolaan delapan kegiatan responsif gender tahun 2012 yang telah

direalisasikan mencakup: (1) kelengkapan persyaratan dalam perencanaan dan

penganggaran, (2) persiapan kegiatan di lapangan (Juklak/Juknis, sosialisasi,

indentifikasi data lokasi, seleksi data terpilah CP/CL, penetapan kelompoktani

sasaran, penetapan pendamping/pemandu/fasilitator, (3) penyaluran bantuan

sosial, (4) pelaksanaan pendampingan/pembinaan, (5) pemantauan, evaluasi,

dan pelaporan secara periodik.

2. Sampai dengan Minggu-II September 2012 realisasi fisik kegiatan secara

keseluruhan berkisar 50% sampai 69% dan diperkirakan realisasi pada akhir

Desember 2012 sudah mencapai di atas 90%.

3. Berdasarkan data terpilah dapat diketahui bahwa partisipasi perempuan dalam

kegiatan ini berkisar dari 7% sampai 37% dan untuk kegiatan SL-PHT Tanaman

Pangan dan Hortikultura sebesar 15% sedangkan SL-PHT Perkebunan sebesar

10%.

4. Analisis masalah gender dapat diketahui bahwa sebagaian besar kegiatan 2012

ini baru dapat dianalisis apa tahapan akses dan partisipasi, sedangkan kontrol

dan manfaat sebagian belum dapat dianalisis karena belum direalisasikan. Pada

aspek akses dan partisipasi antara laki-laki dan perempuan sebagian sudah

mencapai 65% : 35%.

5. Beberapa kendala di lapangan yang dihadapi adalah: (1) aparat SKPD

kabupaten/kota dan petugas pendamping lapangan belum sepenuhnya

memahami responsif gender, (2) kurangnya perhatian dari pengelola dalam

pembinaan/pemantauan responsif gender, (3) Petani sulit memahami istilah-

istilah gender, seperti GBS, SL-PHT dan lainnya, (4) keterlibatan semua pihak

belum terlihat nyata, (5) belum seluruh daerah menyampaikan laporan responsif

gender secara tepat, terbit dan lengkap.

Page 140: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

133 Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

B. Rekomendasi

1. Diperlukan sosialisasi dan pembinaan yang intensif di tingkat lapangan

sehingga tercapai persamaan persepsi dalam melaksanakan kegiatan responsif

gender.

2. Diperlukan komitmen yang kuat dari aparatur pusat dan daerah dalam

melakukan pembinaan dan pengembangan gender. Komitmen yang kuat

juga ditunjukkan dengan dialokasikan dana yang memadai untuk

operasional kegiatan responsif gender, kelembagaan dan sistem data yang

memadai.

3. Tipologi kelompoktani sasaran kegiatan responsif gender di setiap daerah

berbeda-beda sesuai dengan kondisi sosial-budaya setempat dan

karakteristik daerah, saat ini baru disajikan beberapa potret kelompoktani di

beberapa daerah. Untuk itu diperlukan kegiatan penyajian informasi

mengenai keragaman potret PUG pada setiap daerah sesuai dengan

karakteristik dan local wisdom.

4. Diperlukan pengembangan sistem informasi dan komunikasi berbasis IT

untuk mendorong percepatan perluasan konsep gender. Berkaitan dengan

hal tersebut Kementan telah membangun jaringan website PUG.

5. Lemahnya sistem pelaporan akan ditindaklanjuti dengan pengembangan

sistem pelaporan PUG berbasis website on-line antara pusat-daerah.

6. Berbagai metode analisis, seperti GAP, AHP, check list, SWOT dan analisis

deskriptif dapat digunakan untuk menganalisis gender. Untuk itu perlu

diperbanyak model-model kajian yang sejenis

7. Kegiatan ini harus implementatif, dibangun berkelanjutan dan berdampak luas

di masyarakat, untuk itu diperlukan keterlibatan semua pihak (unsur

pemerintah, organisasi kemasyarakatan, dunia usaha, media masa, tokoh

masyarakat dan lainnya) untuk mempercepat perluasan dan pemasalan

aspek-aspek gender.

Page 141: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

134 Laporan Kinerja Pengelolaan

1 Pemerintah Aceh 100,00

2 Sumatera Utara 100,00

3 Sumatera Barat 100,00

4 Riau 94,70

5 Jambi 100,00

6 Sumatera selatan 100,00

7 Bengkulu 100,00

8 Lampung 99,60

9 Bangka Belitung 91,30

10 Kepulauan Riau

11 DKI Jakarta

12 Jawa Barat 100,00

13 Jawa Tengah 100,00

14 DI Yogyakarta 100,00

15 Jawa Timur 100,00

16 Banten 100,00

17 Bali 100,00

No. Propinsi Kehadiran

Peserta (%)

Lampiran 1

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012

Pria Wanita < 20 th ≥ 20 - ≤40 th > 40 th SD SLTP SLTA

63,10 36,90 0,00 67,70 32,30 13,80 39,10 45,80

75,20 24,80 0,70 40,80 58,50 26,50 29,00 42,80

39,00 61,00 0,70 55,00 44,30 45,30 28,70 25,30

31,00 69,00 6,90 58,90 34,30 63,00 19,00 17,90

65,90 34,10 0,00 68,50 31,50 29,50 35,50 35,00

95,00 5,00 5,80 38,30 55,80 73,00 14,30 12,70

62,00 38,00 0,00 93,50 6,50 5,00 42,50 52,50

90,10 9,90 8,50 55,70 35,70 45,60 40,60 13,80

81,20 18,80 7,80 62,30 30,00 7,50 19,30 68,80

74,90 25,10 0,20 47,00 52,90 63,10 25,80 10,90

79,70 20,30 0,10 28,90 70,90 44,10 25,20 28,00

66,30 33,70 0,00 26,30 73,70 40,60 21,70 37,10

91,20 8,80 10,20 35,80 54,00 48,10 27,10 22,80

85,40 14,60 6,40 60,80 32,80 44,40 41,20 14,40

93,30 6,70 0,70 30,30 69,00 54,30 24,70 20,30

Komposisi

Peserta (%)Komposisi Umur (%) Jenjang Pendidikan (%)

sif Gender Tahun 2012

SLTA PT Pre TestPost

Test

45,80 1,20 44,50 78,30

42,80 1,70 44,00 80,20

25,30 0,70 34,10 73,90

17,90 0,10 32,60 74,40

35,00 0,00 44,30 75,30

12,70 0,00 27,00 69,90

52,50 0,00 39,60 75,70

13,80 0,00 44,00 79,00

68,80 4,50 51,30 73,80

10,90 0,20 41,90 73,80

28,00 2,70 43,50 71,10

37,10 0,60 53,00 73,60

22,80 2,00 48,00 85,10

14,40 0,00 40,40 80,00

20,30 0,70 43,40 78,50

Nilai TesJenjang Pendidikan (%)

Page 142: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

135 Laporan Kinerja Pengelolaan

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012 sif Gender Tahun 2012

Page 143: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

136 Laporan Kinerja Pengelolaan

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012 sif Gender Tahun 2012

Page 144: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

137 Laporan Kinerja Pengelolaan

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012 sif Gender Tahun 2012

Page 145: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

138 Laporan Kinerja Pengelolaan

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012 sif Gender Tahun 2012

Page 146: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

139 Laporan Kinerja Pengelolaan

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012 sif Gender Tahun 2012

Page 147: LAPORAN KINERJA PENGELOLAAN DAN TIPOLOGI KELOMPOK TANI ...pertanian.go.id/pug/admin/laporan/lkptktrg.pdf · DAFTAR ISI Halaman ... F. Tipologi/Potret Kelompok Tani Kegiatan Pengelolaan

140 Laporan Kinerja Pengelolaan

Laporan Kinerja Pengelolaan dan Tipologi Kelompoktani Responsif Gender Tahun 2012 sif Gender Tahun 2012