Click here to load reader

laporan kasus fraktur humerus

  • View
    1.783

  • Download
    213

Embed Size (px)

DESCRIPTION

malunion fraktur humerus dextra 1/3 middle tranversa displaced neglected

Text of laporan kasus fraktur humerus

PRESENTASI KASUSMALUNION FRAKTUR HUMERUS DEXTRA 1/3 MIDDLE NEGLECTED

DISUSUN OLEH : ILHAM KAUTSARNMP 08310153PEMBIMBING :dr. H. Risa Indrawan, Sp.OT M.Kesdr. H. Arif Wibowo, Sp.OT

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI DOKTERBAGIAN BEDAH ORTHOPEDI FK UNMAL RSUD 45 KUNINGAN JAWA BARAT 2014

KATA PENGANTAR

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh Penulis panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT karena dengan rahmat dan hidayah-Nya maka tugas laporan kasus yang berjudul Malunion fraktur humerus dextra 1/3 middle neglected ini dapat diselesaikan dengan baik. Penyusunan tugas ini merupakan salah satu tugas yang penulis laksanakan selama mengikuti kepaniteraan di SMF Ilmu Penyakit Bedah Tulang di RSUD 45 Kuningan. Penulis mengucapkan terima kasih kepada dr. H. Risa Indrawan Sp.OT M.Kes dan dr. H. Arif Wibowo Sp.OT selaku dokter pembimbing dalam penyelesaian tugas laporan kasus ini, terima kasih atas bimbingan, saran dan petunjuknya, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas ini. Penulis menyadari bahwa penyusunan tugas ini masih jauh dari kesempurnaan, untuk itu kritik dan saran selalu penulis harapkan. Semoga tugas referat ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya serta penulis pada khususnya.

Waalaikumussalam Warahmatullahi Wabarakatuh

Kuningan, Mei 2014

Penulis

DAFTAR ISIHalamanKATA PENGANTARDAFTAR ISI3DAFTAR GAMBAR4BAB I PENDAHULUAN5LAPORAN KASUS6BAB II TINJUAN PUSTAKA32

DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR GAMBARHalamanGambar 18Gambar 29Gambar 317Gambar 418Gambar 521Gambar 621Gambar 722Gambar 823Gambar 926

BAB IPENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANGFraktur berarti deformasi atau diskontinuitas dari tulang oleh tenaga yang melebihi kekuatan tulang. Fraktur dapat diklasifikasikan menurut garis fraktur (transversal, spiral, oblik, segmental, komunitif), lokasi (diafise, metafise, epifise) dan integritas dari kulit serta jaringan lunak yang mengelilingi (terbuka atau compound dan tertutup). 1Fraktur humerus adalah salah satu fraktur yang cukup sering terjadi. Insiden terjadinya fraktur shaft humerus adalah 1-4% dari semua kejadian fraktur.2 Fraktur shaft humerus dapat terjadi pada sepertiga proksimal, tengah dan distal humerus.1,3Fraktur korpus humeri dapat terjadi semua usia. Pada bayi, humerus sering mengalami fraktur pada waktu persalinan sulit, atau cedera non-accidental. Fraktur ini dapat menyembuh dengan cepat dengan pembentukan kalus massif dan tidak perlu perawatan. Pada orang dewasa, fraktur pada humerus tidak umum terjadi. Terdapat beberapa jenis fraktur, tetapi dapat dirawat dengan cara yang sama. Jika perawatan dilakukan dengan baik, maka tidak akan menimbulkan masalah.3Komplikasi yang sering terjadi pada fraktur korpus humerus adalah cedera nervus radialis.1-10 Biasanya hanya memar (neuropraksia) yang sembuh sempurna secara spontan dalam waktu dua sampai empat minggu. Tetapi kadang-kadang terjadi kerusakan yang permanen.1

LAPORAN KASUSI. Keterangan Umum Nama : Tn. DinarUsia : 35 tahunJenis Kelamin : Laki-lakiAgama : IslamPekerjaan : SwastaAlamat : Cihaur Tgl masuk : 29 April 2014

II. AnamnesisKeluhan Utama : Nyeri pada lengan atasAnamnesis Khusus :Pasien datang ke poli bedah tulang RSUD 45 Kuningan dengan keluhan nyeri pada lengan atas kanan sejak 3 mgg yang lalu. Nyeri terasa jika sedang beraktifitas. Nyeri tidak menjalar. 3 bulan yang lalu pasien pernah di rawat di RS daerah jawa. Pasien hanya di rawat 1 hari. Pasien dirawat karena terserempet truk. Pada waktu kejadian, pasien menggunakan sepeda motor mio dengan kecepatan 90 km/jam. Pasien mengendarai sepeda motor dengan anaknya. Pasien menggunakan helm. Pasien sebagai pengemudi. Pasien terserempet truk dari arah sebelah kiri ketika pasien hendak menyusul. Bagian kepala dan tangan tersentuh oleh truk, lalu pasien terjatuh ke arah kanan. Bagian yang terdahulu menyentuh aspal adalah tangan kanan. Pasien terseret 5 meter. Pada waktu kecelakaan pasien sadar diri, tidak ada keluar darah dari telingan, mulut, hidung. Tidak ada mual dan muntah. Hanya terasa bengkak dan nyeri pada lengan atas kanan. Lalu pasien di bawa ke RS. Di RS pasien diperiksa foto lengan atas kiri dan dikatakan oleh dokter bersangkutan bahwa lengan pasien mengalami patah tulang. Selama 3 bulan ini, pasien berobat ke tukang pijit. Pasien sudah 9x berobat ke tukang pijit. Dan menurut tukang pijit, tulang lengan pasien sudah tersabung kembali. Tetapi pasien masih merasakan nyeri dan bengkak pada lengan atas kirinya. III. Pemeriksaan Fisik A. Status GeneralisKeadaan Umum : Tampak sakit ringanKesadaran : Compos MentisT : 110/70 mmHg N : 82x/menit R : 23x/menitS : 36,6CKepala : NormacephaliMata: Pupil bulat isokor +/+, Konjungtiva tidak anemis, Sklera tidak ikterikHidung: Septum deviasi ( - )Leher : Jejas (-), JVP dalam batas normal, KGB tidak terabaThorax : Inspeksi : Bentuk dan gerak simetris, jejas (-)Palpasi : vokal fremitus +/+Perkusi : sonor dextra = sinistra, Auskultasi : vesikuler dexta = sinistraAbdomen : Inspeksi : jejas (-), Datar, lembut Auskultasi: BU ( + ) Palpasi : Nyeri tekan (-) Perkusi : timpaniPelvis: Jejas (-)Extremitas Atas : sesuai setatus lokalisExtremitas bawah : odem -/-, akral hangat, CRT

Search related