Laporan Akhir Peninjauan Kembali Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008 Tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur

  • Published on
    13-Oct-2015

  • View
    709

  • Download
    9

DESCRIPTION

Laporan hasil kegiatan penyusunan review Perpres Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur

Transcript

  • i

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan YME atas selesainya Laporan Akhir ini. Laporan ini

    merupakan laporan pertanggung jawaban yang kedua atas berlangsungnya kegiatan

    Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur.

    Laporan Akhir ini, secara garis besar dikelompokkan menjadi 7 materi, yaitu: 1) Pendahuluan; 2)

    Tinjauan Pustaka; 3) Tinjauan Aspek Legal Drafting; 4) Tinjauan Kebijakan; 5) Rumusan isu

    strategis; 6) Rumusan Kuesioner 7) Implementasi Perpres dan 8) Rumusan Alternatif

    Rekomendasi.

    Dengan selesainya laporan ini, kami membuka adanya saran dan masukkan dari semua

    pemangku kepentingan, yang berguna untuk perbaikan kualitas substansi kegiatan Penyusunan

    Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur pada tahap

    selanjutnya. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada para pihak yang telah membantu

    penyelesaian Laporan Akhir ini.

    Jakarta, Desember 2013

    Penyusun

  • ii

    DAFTAR ISI

    KATA PENGANTAR ........................................................................................................... i

    DAFTAR TABEL ................................................................................................................ iv

    DAFTAR GAMBAR............................................................................................................. vii

    1 PENDAHULUAN ................................................................................................... 1-1

    1.1 Latar belakang ............................................................................................................. 1-1

    1.2 Maksud, Tujuan, Dan Sasaran ..................................................................................... 1-2

    1.2.1 Maksud Dan Tujuan ....................................................................................... 1-2

    1.2.2 Sasaran .......................................................................................................... 1-2

    1.2.3 Keluaran ......................................................................................................... 1-2

    1.3 Lingkup ......................................................................................................................... 1-2

    1.3.1 Lingkup Kegiatan ............................................................................................ 1-2

    1.3.2 Lingkup Lokasi................................................................................................ 1-3

    1.4 Metodologi Pekerjaan .................................................................................................. 1-5

    1.5 Sistematika Pembahasan ............................................................................................ 1-7

    2 TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................. 2-1

    2.1 Peninjauan kembali rencana tata ruang ...................................................................... 2-1

    2.1.1 Undang-undang No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang .................... 2-1

    2.1.2 Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN ......................... 2-2

    2.1.3 Peraturan Pemerintah No. 15 Tahun 2010 Tentang Penyelenggaraan

    Penataan Ruang ............................................................................................. 2-3

    2.2 Capaian Tujuan & Sasaran Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang

    Jabodetabekpunjur ...................................................................................................... 2-5

    2.3 Fokus Pengaturan KSN Tipologi Kawasan Perkotaan .................................................. 2-8

    2.4 Sejarah Jabodetabekpunjur ......................................................................................... 2-11

    3 TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING ...................................................................... 3-1

    3.1 Kesesuaian dengan fokus pengaturan pada muatan Permen 15/2012 KSN Tipologi

    Kawasan Metropolitan ................................................................................................. 3-1

    3.2 Kesesuaian dengan Sistematika Penulisan dan Muatan dokumen Perpres RTR KSN

    Kawasan Perkotaan ..................................................................................................... 3-2

    4 TINJAUAN KEBIJAKAN .......................................................................................... 4-1

    4.1 Tinjauan Kebijakan Internal ......................................................................................... 4-1

    4.1.1 Kebijakan Penataan Ruang ............................................................................ 4-1

    4.1.2 Kebijakan Development Plan ......................................................................... 4-21

    4.1.3 Usulan Pengembangan Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur .................. 4-22

    4.2 Tinjauan Kebijakan Eksternal ....................................................................................... 4-50

    4.2.1 Tinjauan Terhadap Pengembangan Jembatan Selat Sunda........................... 4-50

    4.2.2 Tinjauan Terhadap Pengembangan Simpul Transportasi di Luar

    Jabodetabekpunjur ......................................................................................... 4-51

  • iii

    5 RUMUSAN ISU STRATEGIS ............................................................................................ 5-1

    5.1 Struktur Dan Hirarki Pusat-Pusat Pelayanan ................................................................ 5-4

    5.1.1 Kondisi Eksiting ............................................................................................... 5-4

    5.1.2 Kependudukan................................................................................................ 5-16

    5.1.3 Tinjauan sistem pusat permukiman ................................................................ 5-22

    5.2 Sistem Transportasi ...................................................................................................... 5-24

    5.2.1 Review Infrastruktur Jabodetabekpunjur ........................................................ 5-24

    5.3 Sistem Infrastruktur ...................................................................................................... 5-47

    5.3.1 Jaringan Energi................................................................................................ 5-47

    5.3.2 Air Bersih ......................................................................................................... 5-49

    5.3.3 Pengelolaan Persampahan ............................................................................. 5-55

    5.4 Kondisi Lingkungan ...................................................................................................... 5-58

    5.4.1 Wilayah Sungai ................................................................................................ 5-58

    5.4.2 Air Tanah ......................................................................................................... 5-67

    5.4.3 Situ .................................................................................................................. 5-69

    5.4.4 Rawa ............................................................................................................... 5-81

    5.4.5 Alih Fungsi Lahan ............................................................................................ 5-81

    5.4.6 Reklamasi Pantai ............................................................................................ 5-84

    5.4.7 RTH ................................................................................................................. 5-87

    5.4.8 Cagar Biosfer Cibodas ..................................................................................... 5-88

    5.5 Ekonomi ........................................................................................................................ 5-91

    5.5.1 Struktur Ekonomi ............................................................................................ 5-91

    5.5.2 Ketenagakerjaan ............................................................................................. 5-104

    5.5.3 Sebaran Industri.............................................................................................. 5-106

    5.5.4 Investasi .......................................................................................................... 5-108

    5.5.5 Tinjauan terhadap Muatan Perpres 54/2008 ................................................ 5-116

    5.6 Sosial-Budaya ............................................................................................................... 5-118

    5.6.1 Kondisi Eksisting ............................................................................................. 5-118

    5.6.2 Tinjauan terhadap Muatan Perpres 54/2008 ................................................ 5-132

    5.7 Kebencanaan ............................................................................................................... 5-132

    5.7.1 Banjir ............................................................................................................... 5-132

    5.7.2 ROB ................................................................................................................. 5-136

    5.7.3 Erosi ................................................................................................................ 5-137

    5.7.4 Kerentanan Perubahan Iklim .......................................................................... 5-142

    5.7.5 Kebakaran Kawasan Permukiman.................................................................. 5-150

    5.8 Penyelenggaraan Penataan Ruang .............................................................................. 5-155

    5.8.1 Kelembagaaan Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur ............................... 5-155

    5.8.2 Implementasi Pola Ruang ............................................................................... 5-165

    6 PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER .................................................................... 6-1

    7 TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES 54/2008 ................................. 7-1

    7.1 Pemanfaatan Ruang ..................................................................................................... 7-1

    7.2 Pengendalian Pemanfaatan Ruang .............................................................................. 7-3

    8 RUMUSAN ALTERNATIF REKOMENDASI ....................................................................... 8-1

    8.1 Penilaian Perpres 54/2008 ......................................................................................... 8-1

    8.1.1 Penilaian Legal Basis Perpres 54/2008 dan Kesesuaian Antara Perpres

    54/2008 dengan Dokumen Perencanaan Lainnya ........................................ 8-3

    8.1.2 Penilaian Terhadap Legal Drafting Terhadap Dokumen Perpres 54/2008 .... 8-9

    8.1.3 Penilaian Terhadap Implementasi Perpres Secara Umum ............................. 8-14

  • iv

    8.1.4 Penilaian Terhadap Keberhasilan Implementasi Perpres 54/2008 Dalam

    Menangani Isu Permasalahan ........................................................................ 8-16

    8.1.5 Penilaian Terhadap Perkembangan Subjek Kawasan Perkotaan .................. 8-23

    8.1.6 Penilaian Terhadap Jaminan Terwujudnya Aspek-Aspek Perkotaan dengan

    Pelaksanaan Perpres 54/2008 Setelah Lima Tahun ..................................... 8-25

    8.1.7 Penilaian Kesesuaian Antara Rencana Struktur Ruang Perpres dengan RTRW

    Provinsi/Kabupaten/Kota .............................................................................. 8-26

    8.1.8 Penilaian Kesesuaian Antara Rencana Pola Ruang Perpres dengan RTRW

    Provinsi/Kabupaten/Kota .............................................................................. 8-52

    8.2 Rumusan Alternatif Rekomendasi ................................................................................ 8-56

    8.2.1 Saran Untuk Pengembangan Kelembagaan Pengelolaan Kawasan

    Jabodetabekpunjur Ke Depan ........................................................................ 8-57

    8.2.2 Usulan Perbaikan Substansi Yang Perlu Dicakup Didalam Perpres 54/2008

    Jabodetabekpunjur ......................................................................................... 8-59

    8.3 Rekomendasi Terhadap Pasal Perpres No. 54 Tahun 2008 ........................................ 8-64

  • v

    DAFTAR TABEL

    Tabel 1.1 Tata Cara Penentuan Tipologi dan Rekomendasi Peninjauan Kembali ............... 1-6

    Tabel 2.1 Muatan yang diatur dalam RTR KSN tipologi kawasan perkotaan ....................... 2-9

    Tabel 3.1 Kesesuaian muatan Perpres 54/2008 dengan muatan pengaturan KSN tipologi

    Metropolitan (Permen 15/2012) ......................................................................... 3-3

    Tabel 3.2 Kesesuaian sistematika penulisan dokumen peraturan presiden antara Perpres

    54/2008 dengan Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya ............................... 3-6

    Tabl 3.3 Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi Pasal Pengertian

    (Ps. 1 Perpres 54/2008) ...................................................................................... 3-7

    Tabel 4.1 Identifikasi muatan dalam Perpres 54/2008 terkait strategi untuk pengembangan

    dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian

    nasional ................................................................................................................ 4-2

    Tabel 4.2 Fungsi Kota/Kabupaten di Jabodetabekpunjur ................................................... 4-11

    Tabel 4.3 Operasionalisasi Kawasan Lindung Perpres 54/2008 dalam RTRW Prov./

    Kabupaten/Kota................................................................................................... 4-17

    Tabel 4.4 Operasionalisasi Kawasan budidaya Perpres 54/2008 dalam RTRW Prov./

    Kabupaten/Kota................................................................................................... 4-17

    Tabel 4.5 Operasionalisasi Kawasan Penyangga Perpres 54/2008 Prov./Kabupaten/

    Kota ...................................................................................................................... 4-19

    Tabel 4.6 Kebutuhan Keterpaduan Rencana dan Keberadaaan MoU Antar Daerah di

    Kawasan Jabodetabekpunjur ............................................................................... 4-22

    Tabel 4.7 Kesesuaian muatan RTRW provinsi dan Kabupaten/Kota dengan

    Perpres 54/2008 ................................................................................................. 4-26

    Tabel 4.8 Kesesuaian muatan dokumen development kementerian/lembaga dengan

    Perpres 54/2008 ................................................................................................. 4-43

    Tabel 5.1 Rumusan Isu Strategis Pengembangan Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur 5-2

    Tabel 5.2 Sebaran kota baru di Area Metropolitan Jakarta .................................................. 5-6

    Tabel 5.3 Sebaran rumah susun di DKI Jakarta ................................................................... 5-9

    Tabel 5.4 Prediksi Jumlah Penduduk Tahun 2030 .............................................................. 5-17

    Tabel 5.5 Sistem Pusat Permukiman Berdasarkan RTRW Provinsi...................................... 5-22

    Tabel 5.6 Sistem Pusat Permukiman Berdasarkan RTRW Kabupten/Kota ......................... 5-22

    Tabel 5.7 Jumlah Penumpang Kereta Api Menurut Bulan dan Tujuan, 2011 ...................... 5-26

    Tabel 5.8 Jumlah Kendaraan Bermotor Yang Terdaftar (Tidak termasuk TNI, Polri dan CD)

    Menurut Bulan dan Jenis Kendaraan, 2010 ........................................................ 5-26

    Tabel 5.9 Jumlah Kendaraan Umum Lainnya, 2002 - 2011 ................................................ 5-26

    Tabel 5.10 Volume Kendaraan Lewat Jalan Tol Menurut Gerbang Transaksi Dan Golongan Tarif

    Kendaraan, 2011 ................................................................................................. 5-27

    Tabel 5.11 Pelayanan Pelabuhan Tanjung Priok ................................................................... 5-28

    Tabel 5.12 Kunjungan Kapal Tahun 2007-2011 (Unit dan GT) ............................................ 5-29

    Tabel 5.13 Pembagian Fungsi Terminal ................................................................................. 5-30

    Tabel 5.14 Kunjungan Kapal dan Arus Barang dan Peti Kemas ............................................ 5-32

    Tabel 5.15 Arus Barang Berdasarkan Kemasan (Ton), Arus Peti kemas (TEUs) dan Arus

    Penumpang Dalam Negeri (Orang) ....................................................................... 5-33

    Tabel 5.16 Perkiraan General Cargo (Ton) ............................................................................. 5-34

    Tabel 5.17 Perkiraan Aliran CBU (mobil) ................................................................................ 5-35

  • vi

    Tabel 5.18 Perkiraan Arus Penumpang .................................................................................. 5-35

    Tabel 5.19 Rencana Pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok ............................................ 5-37

    Tabel 5.20 Kajian Lingkungan Hidup Kawasan Kalibaru dan Cilamaya................................. 5-43

    Tabel 5.21 Data Perkembangan Lalu Lintas Angkutan Udara .............................................. 5-45

    Tabel 5.22 Kebutuhan Air, Sumber dan Jumlah Instalasi Pengolahan Air pada Masing-masing

    Provinsi dalam Kabupaten/Kota .......................................................................... 5-51

    Tabel 5.23 Cakupan Layanan Air Bersih 2010....................................................................... 5-52

    Tabel 5.24 Cakupan Wilayah Pelayanan ................................................................................ 5-52

    Tabel 5.25 Timbulan Sampah dan Lokasi TPA di Jabodetabekpunjur ................................... 5-55

    Tabel 5.26 Prediksi timbulan sampah, kebutuhan TPA & peralatan angkutan sampah

    Tahun 2030......................................................................................................... 5-56

    Tabel 5.27 Isu Strategis Pengelolaan WS 6 Cis ..................................................................... 5-58

    Tabel 5.28 Nilai Kebutuhan Air di Sungai Ciliwung-Cisadane................................................. 5-59

    Tabel 5.29 Kekurangan Air Irigasi dan RKI Pada Water District (WD) .................................... 5-66

    Tabel 5.30 Situ-situ di Jabodetabek ....................................................................................... 5-70

    Tabel 5.31 Data Inventarisasi Situ-Situ Di DKI Jakarta Thn 2007.......................................... 5-80

    Tabel 5.32 Situ di Kota Depok ............................................................................................... 5-81

    Tabel 5.33 Klasifikasi Penggunaan Lahan Daerah Irigasi Jatiluhur ....................................... 5-82

    Tabel 5.34 Klasifikasi Penggunaan Lahan Daerah Irigasi Cisadane ...................................... 5-82

    Tabel 5.35 Klasifikasi Penggunaan Lahan Daerah Irigasi Cidurian........................................ 5-82

    Tabel 5.36 Klasifikasi Penggunaan Lahan Daerah Irigasi Ciujung ......................................... 5-83

    Tabel 5.37 Alokasi lahan reklamasi Teluk Jakarta ................................................................. 5-84

    Tabel 5.38 Kegiatan Pembangunan di Teluk Jakarta ............................................................. 5-86

    Tabel 5.39 Luasan RTR dan Hutan Kota di wilayah Jabodetabek(Kota Jakarta, Kota Bogor, Kota

    Depok, Kota Tanggerang dan Kota Bekasi).......................................................... 5-87

    Tabel 5.40 Fakta perekonomian wilayah Jabodetabekpunjur ................................................ 5-91

    Tabel 5.41 Kontribusi PDRB Metropolitan terhadap PDB Nasional ....................................... 5-93

    Tabel 5.42 Laju pertumbuhan ekonomi kawasan metropolitan yang telah dikelompokkan

    berdasarkan zona pertumbuhan .......................................................................... 5-94

    Tabel 5.43 Distribusi persentase sektor PDRB Metropolitan Jabodetabek ........................... 5-95

    Tabel 5.44 Perhitungan Indeks Williamson di Metropolitan Jabodetabek ............................. 5-100

    Tabel 5.45 Gini Ratio di Metropolitan Jabodetabek ............................................................... 5-100

    Tabel 5.46 Persentase jumlah penduduk miskin di kawasan Metropolitan Jabodetabek. .... 5-101

    Tabel 5.47 Sebaran Kawasan Industri Di Jabodetabekpunjur ............................................... 5-106

    Tabel 5.48 Perkembangan Realisasi Investasi Pma Berdasarkan Laporan Kegiatan Penanaman

    Modal (Lkpm) Menurut Lokasi Triwulan I 2013 ................................................... 5-111

    Tabel 5.49 Perkembangan Realisasi Investasi Pmdn Berdasarkan Laporan Kegiatan Penanaman

    Modal (Lkpm) Menurut Lokasi Triwulan I 2013 ................................................... 5-113

    Tabel 5.50 Realisasi Investasi Pma & Pmdn Di Jawa Baratmenurut Kabupaten/Kota, Periode

    Triwulan I Tahun 2013 ......................................................................................... 5-114

    Tabel 5.51 Kebutuhan prasarana & sarana umum................................................................ 5-118

    Tabel 5.52 Daftar Pasar di DKI Jakarta .................................................................................. 5-122

    Tabel 5.53 Prediksi Kebutuhan Sarana-Prasarana Umum unit kecamatan ........................... 5-127

    Tabel 5.54 Debit Banjir Rencana Sungai Ciliwung ................................................................. 5-133

    Tabel 5.55 Major Floods in Jakarta ........................................................................................ 5-135

    Tabel 5.56 Daftar Kejadian Rob (Pasang) di Pesisir utara Jakarta ........................................ 5-136

    Tabel 5.57 Perubahan luas dan total erosi untuk tingkat erosi berat-sangat berat .............. 5-138

    Tabel 5.58 Sebaran Lokasi Berdasarkan Tingkat Kerentanan Pesisir .................................. 5-143

    Tabel 5.59 Kejadian Kebakaran Permukiman dari tahun 2012 s/d 2013 ........................... 5-151

    Tabel 5.60 Matriks Isu dan Permaslahan dibidang Kelembagaan BKSP Jabodetabekjur ..... 5-155

    Tabel 5.61 Peraturan Perundangan Landasan Kerjasama Pembangunan Kawasan

    Jabodetabekpunjur .............................................................................................. 5-157

  • vii

    Tabel 5.62 Bidang Kerjasama BKSP Jabodetabekjur............................................................. 5-164

    Tabel 5.63 Matriks perbandingan teknik dan output ............................................................. 5-165

    Tabel 5.64 Matrik implementasi pengawasan penataan ruang aspek rencana pola ruang

    jabodetabekpunjur ............................................................................................... 5-166

    Tabel 5.65 Sinkronisasi Pola Ruang Berdasarkan Perpres 54/2008 dengan Pola Ruang RTRW

    Kabupaten Tangerang .......................................................................................... 5-167

    Tabel 5.66 Sinkronisasi Pola Ruang Berdasarkan Perpres 54/2008 dengan Pola Ruang RTRW

    Kota Tangerang Selatan ....................................................................................... 5-168

    Tabel 5.67 Dasar Evaluasi Penyimpanan/Deferensiasi Landuse Eksisting Tahun 2012/2011

    Terhadap Perpres 54/2008 ................................................................................. 5-172

    Tabel 5.68 Dasar Evaluasi Penyimpanan/Deferensiasi Landuse Eksisting Tahun 2012/2011

    Terhadap Perpres 54/2008 ................................................................................. 5-174

    Tabel 6.1 Identifikasi Responden dalam Penilaian awal Perpres 54/2008 ........................ 6-2

    Tabel 6.2 Identifikasi Responden dalam Penilaian awal Perpres 54/2008 ........................ 6-2

    Tabel 6.3 Penilaian Umum Terhadap Perpres 54/2008 ...................................................... 6-3

    Tabel 6.4 Penilaian Khusus Terhadap Perpres 54/2008 .................................................... 6-4

    Tabel 6.5 Penilaian Khusus Terhadap Perpres 54/2008 Per Kelompok Isu dan

    Masalah ................................................................................................................ 6-7

    Tabel 7.1 Konfirmasi program/kegiatan perwujudan struktur ruang (lampiran peta) ......... 7-1

    Tabel 7.2 Program/kegiatan prioritas Pembangunan Infrastruktur di Jabodetabekpunjur

    2013-2014 ........................................................................................................... 7-7

    Tabel 8.1 Penilaian Legal Basis Perpres 54/2008 Dan Kesesuaian Antara Perpres 54/2008

    Dengan Dokumen Perencanaan Lainnya ............................................................. 8-3

    Tabel 8.2 Penilaian Berdasarkan Dokumen Perpres 54/2008........................................... 8-9

    Tabel 8.3 Penilaian Terhadap Implementasi Perpres Secara Umum ................................... 8-14

    Tabel 8.4 Penilaian Terhadap Keberhasilan Implementasi Perpres 54/2008 Dalam Menangani

    Isu Permasalahan ................................................................................................. 8-16

    Tabel 8.5 Penilaian Terhadap Perkembangan Subjek Kawasan Perkotaan ........................ 8-23

    Tabel 8.6 Penilaian Terhadap Jaminan Terwujudnya Aspek-Aspek Perkotaan dengan

    Pelaksanaan Perpres 54/2008 Setelah Lima Tahun ........................................... 8-25

    Tabel 8.7 Penilaian Kesesuaian Antara Rencana Struktur Ruang Perpres dengan RTRW

    Provinsi/Kabupaten/Kota .................................................................................... 8-26

    Tabel 8.8 Penilaian Kesesuaian Antara Rencana Pola Ruang Perpres dengan RTRW

    Provinsi/Kabupaten/Kota .................................................................................... 8-52

    Tabel 8.9 Saran Untuk Pengembangan Kelembagaan Pengelolaan Kawasan Jabodetabekpunjur

    Ke Depan .............................................................................................................. 8-57

    Tabel 8.10 Usulan Perbaikan Substansi Yang Perlu Dicakup Didalam Perpres 54/2008

    Jabodetabekpunjur ............................................................................................... 8-59

    Tabel 8.11 Rekomendasi terhadap Pasal Perpres No. 54 Tahun 2008................................. 8-65

  • viii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1.1 Peta Cakupan Wilayah Adminsitrasi Kawasan Perkotaan

    Jabodetabekpunjur .......................................................................................... 1-4

    Gambar 2.1 Skema Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang dalam PP No. 15/2010

    tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang ..................................................... 2-5

    Gambar 2.2 Sejarah Pembentukan Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur ..................... 2-15

    Gambar 4.1 Kebijakan Penataan Ruang Masing-masing Wialayh berdasarkan

    RTRW Provinsi .................................................................................................. 4-8

    Gambar 4.2 Kebijakan Penataan Ruang Masing-masing Wilayah berdasarkan RTRW

    Kota/Kabupaten .............................................................................................. 4-10

    Gambar 4.3 Kajian spasial antara kondisi penataan ruang (RTRW) masing-masing provinsi

    dan Kabupaten/Kota di kawasan Jabodetabekpunjur..................................... 4-12

    Gambar 4.4 Kajian Pola Penataan Ruang di Jabodetabekpunjur menurut Perpres

    54/2008 .......................................................................................................... 4-14

    Gambar 4.5 Konsep Imajiner Pola Ruang di Jabodetabekpunjur berdasarkan Perpres

    54/2008 dan RTRW masing-masing RTRW Kota/Kabupaten/Provinsi ........... 4-15

    Gambar 4.6 Konsep Imajiner Pengembangan Pusat-pusat ekonomi baru berdasarkan Pola

    Ruang di kawasan Jabodetabekpunjur (alternatif 1) ....................................... 4-23

    Gambar 4.7 Konsep Imajiner Pengembangan Pusat-pusat ekonomi baru berdasarkan Pola

    Ruang di kawasan Jabodetabekpunjur (alternatif 2) ....................................... 4-24

    Gambar 4.8 Dampak Yang Akan Terjadi Sebagai Akibat Dari Penerapan Pengembangan Pusat-

    Pusat Ekonomi Baru (Alternatif 1) .................................................................... 4-24

    Gambar 4.9 Dampak Yang Akan Terjadi Sebagai Akibat Dari Penerapan Pengembangan Pusat-

    Pusat Ekonomi Baru (Alternatif 2) .................................................................... 4-25

    Gambar 4.10 Keterhubungan dua koridor melalui jembatan selat sunda ............................. 4-51

    Gambar 4.11 Concept of Greater Jakarta MPA ...................................................................... 4-52

    Gambar 4.12 Struktural Eksternal Kawasan yang akan Berpengaruh ke Struktural Internal

    Kawasan Jabodetabekpunjur ........................................................................... 4-53

    Gambar 4.13 Visi tahun 2030 Rencana Metropolitan Priority Area ....................................... 4-54

    Gambar 4.14 Action Plans Wakil Presiden untuk Masalah Transportasi ............................... 4-55

    Gambar 4.15 Rencana Integrasi Jaringan Angkutan Massal ................................................. 4-56

    Gambar 4.16 Rencana Umum Jaringan Angkutan Massal Berbasis Jalan............................. 4-57

    Gambar 4.17 Rencana Umum Jaringan Jalur Kereta Api ....................................................... 4-58

    Gambar 4.18 Peta Rencana Pola Ruang Provinsi DKI Jakarta ............................................... 4-59

    Gambar 4.19 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat .................. 4-60

    Gambar 4.20 Peta Rencana Pola Ruang Kota Bogor, Provinsi Jawa Barat ............................ 4-61

    Gambar 4.21 Peta Rencana Pola Ruang Kota Bekasi, Provinsi Jawa Barat........................... 4-62

    Gambar 4.22 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Bekasi, Provinsi Jawa Barat ................ 4-63

    Gambar 4.23 Peta Rencana Pola Ruang Kota Depok, Provinsi Jawa Barat ........................... 4-64

    Gambar 4.24 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat ................ 4-65

    Gambar 4.25 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten ................ 4-65

    Gambar 4.26 Peta Rencana Pola Ruang Kota Tangerang, Provinsi Banten .......................... 4-67

    Gambar 4.27 Peta Rencana Pola Ruang Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten ............. 4-67

    Gambar 5.1 Sebaran kota baru di Jabodetabek .................................................................. 5-4

    Gambar 5.2 Jumlah penduduk eksisting 2010 dan prediksi jumlah penduduk 2030 ........ 5-16

    Gambar 5.3 Ilustrasi Implikasi Sistem Transportasi Jalan Tol Terhadap Pola Ruang .......... 5-25

    Gambar 5.4 Persentase volume pelayanan Pelabuhan TanjungPriok 2011 ....................... 5-29

  • ix

    Gambar 5.5 Pangsa pasar petikemas di Pelabuhan Tanjung Priok. .................................... 5-29

    Gambar 5.6 Layout Fasilitas Eksisting Pelabuhan Tanjung Priok ......................................... 5-30

    Gambar 5.7 Layout Eksisting Lokasi Gate PelabuhanTanjungPriok ..................................... 5-31

    Gambar 5.8 Grafik arus barang berdasarkan jenis perdagangan internasional dan

    domestik (Ton) .................................................................................................. 5-32

    Gambar 5.9 Terminal di sekitar Tanjung Priok ..................................................................... 5-33

    Gambar 5.10 Perkiraan Arus Barang dan Arus Peti Kemas Total........................................... 5-34

    Gambar 5.11 Skema Koneksi Pengembangan Aerocity di wilayah sekitar Jaboetabekpunjur 5-46

    Gambar 5.12 Konsep SanitaryLandfillModern dengan Sistem Pengolahan Produk Buangan

    yang baik .......................................................................................................... 5-57

    Gambar 5.13 Konsep sistem pengelolaan persampahan di Kawasan Perkotaan

    Jabodetabekpunjur ........................................................................................... 5-57

    Gambar 5.14 Peta Wilayah Sungai di Jabodetabekpunjur ..................................................... 5-61

    Gambar 5.15 Neraca Air untuk WS 2 Ci Tahun 2010............................................................. 5-62

    Gambar 5.16 Neraca Air untuk 2 Ci Tahun 2010 ................................................................... 5-62

    Gambar 5.17 Perkiraan Ketersediaan dan Kebutuhan Air di WS 2 Ci Tahun 2030 ............... 5-63

    Gambar 5.18 Tingkat Kebutuhan Air Irigasi dan RKI di WS 2 Ci (2010-2030) ....................... 5-63

    Gambar 5.19 Skema WS 2 Ci ................................................................................................. 5-64

    Gambar 5.20 Peta Kekurangan Air Irigasi tahun 2010 .......................................................... 5-65

    Gambar 5.21 Peta Kekurangan Air Irigasi tahun 2030 .......................................................... 5-65

    Gambar 5.22 Peta Kekurangan Air RKI tahun 2010 .............................................................. 5-66

    Gambar 5.23 Peta Kekurangan Air RKI tahun 2030 .............................................................. 5-66

    Gambar 5.24 Peta Zonasi Cagar Biosfer Cibodas .................................................................. 5-90

    Gambar 5.25 Gambaran Hubungan centre-periphery di Kawasan Perkotaan

    Jabodetabekpunjur ........................................................................................... 5-92

    Gambar 5.26 Peta pembagian kawasan berdasarkan kelompok pertumbuhan .................... 5-96

    Gambar 5.27 Kategori Wilayah Jabodetabekpunjur ............................................................... 5-102

    Gambar 5.28 Prediksi Pertumbuhan Ekonomi 6 koridor ekonomi ......................................... 5-104

    Gambar 5.29 Persentase Status Kerja Penduduk Bodetabek ............................................... 5-105

    Gambar 5.30 Sebaran kawasan industri di wilayah timur Jabodetabkepunjur ...................... 5-107

    Gambar 5.31 Sebaran kawasan industri di kawasan Jabodetabekpunjur ............................. 5-108

    Gambar 5.32 Grafik perkembangan investasi PMA 2010 s/d 2012 ..................................... 5-108

    Gambar 5.33 Grafik perkembangan investasi PMA 2010 s/d 2012 ..................................... 5-109

    Gambar 5.34 Grafik Realisasi Investasi PMA & PMDN Di Jawa BaratMenurut cakupan kawasan

    perkotaan dan sekitarnya ................................................................................. 5-109

    Gambar 5.35 Perkembangan pasar modern (1997 s/d 2003).............................................. 5-120

    Gambar 5.36 Persentase minimarket, supermarket dan pasar tradisional terhadap total

    keseluruhan pasar............................................................................................ 5-121

    Gambar 5.37 Sistem Makro Tata Air Kota Jakarta ................................................................. 5-133

    Gambar 5.38 Perubahan KSR, KR, dan C di DAS Ciliwung Hulu (Katulampa)........................ 5-137

    Gambar 5.39 Perubahan prensentase areal setiap tingkatan erosi pada tiga kondisi pengelolaan

    di WS 2 Ci ......................................................................................................... 5-138

    Gambar 5.40 Tingkatan erosi (ton/ha/thn) pada kondisi pengelolaan jelek di WS 2 Ci ........ 5-139

    Gambar 5.41 Tingkatan erosi berat (ton/ha/thn) pada kondisi pengelolaan baik di

    WS 2 Ci ............................................................................................................. 5-140

    Gambar 5.42 Peta Rencana Teknik Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RTkRHL) di WS 2 Ci ...... 5-141

    Gambar 5.43 Peta Indeks Kerentanan Pesisir Jakarta........................................................... 5-145

    Gambar 5.44 Peta Indeks Kerentanan Pesisir Tangerang ..................................................... 5-146

    Gambar 5.45 Peta Indeks Perubahan Garis Pantai Pesisir Jakarta ....................................... 5-147

    Gambar 5.46 Peta Indeks Tinggi Gelombang Signifikan Pesisir Jakarta ................................ 5-148

    Gambar 5.47 Peta Indeks Kerentanan Pesisir Bekasi ........................................................... 5-149

    Gambar 7.1 Pola sebaran ketidaksesuaian pemanfaatan ruang terhadap Perpres

  • x

    54/2008 di Kawasan Hulu (Kab Cianjur, Kab Bogor, dan Kota Bogor) ........... 7-5

    Gambar 7.2 Pola sebaran ketidaksesuaian pemanfaatan ruang terhadap Perpres 54/2008

    di Kawasan Tengah (Kab Tangerang, Kota Tangerang Selatan, Kota Depok dan

    Kab Bekasi) ...................................................................................................... 7-5

    Gambar 7.3 Pola sebaran ketidaksesuaian pemanfaatan ruang terhadap Perpres

    54/2008 di Kawasan Hilir (Kota Tangerang, Prov. DKI Jakarta, dan Kota

    Bekasi) ............................................................................................................. 7-6

    Gambar 7.4 Ilustrasi beberapa kasus ketidaksesuaian di Kawasan Jabodetabekpunjur ... 7-6

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    1-1

    P E N D A H U L U A N

    Bab ini menjelaskan tentang pendahuluan berupa latar belakang, tujuan, metode dan lingkup kajian ruang terkait peninjauan kembali Perpes 54/2008 tentang Penataan

    Ruang Jabodetabekpunjur.

    1 PENDAHULUAN

    1.1 LATAR BELAKANG

    PP 26/2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) telah menetapkan Kawasan Jabodetabekpunjur sebagai Kawasan Strategis Nasional (KSN), yaitu wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan dan rencana tata ruangnya ditetapkan oleh peraturan presiden karena mempunyai

    pengaruh yang sangat penting secara nasional terhadap kedaulatannegara, hankam, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan. Berdasarkan hal tersebut, Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai peran sebagai pusat pengembangan kegiatan perekonomian wilayah dan nasional sekaligus sebagai kawasan konservasi air dan tanah serta keanekaragaman hayati yang dapat menjamin tingkat kesejahteraan social dan ekonomi masyarakatnya.

    Tantangan penerapan Perpres No.54/2008 adalah bagaimana kebijakan tata ruang Jabodetabekpunjur harus dikaitkan dengan UU 26/2007 tentang Penataan Ruang, UU No 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah, perubahan iklim global terhadap kondisi kawasan, dan pertumbuhan penduduk. Ketentuan-ketentuan terkait enforcement perlu menjadi pegangan dalam pelaksanaannya. Implikasi pemberlakuan UU Penataan Ruang maupun PP tentang RTRWN terhadap penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur tetap memberikan porsi yang seimbang bagi prinsip pelestarian lingkungan, sosial, dan ekonomi sebagai asas keberlanjutan. Kajian terhadap rencana tata ruang dan realisasi pemanfaatan ruang dilakukan dengan memperhatikan wujud keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan di lapangan, keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya buatan dengan memperhatikan ketersediaan sumber daya manusia, dan perlindungan terhadap lingkungan dari akibat negatif pemanfaatan ruang.

    Adanya perubahan kebijakan nasional dalam hal pengembangan wilayah dan pembangunan sektor-sektor tertentu yang berskala besar dan/atau kegiatan pembangunan penting

    1 PENDAHULUAN

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    1-2

    P E N D A H U L U A N

    lainnya yang tidak dapat ditampung dalam struktur ruang dan pola ruang pada rencana tata ruang juga mengakibatkan perlunya dilakukan penyesuaian rencana tata ruang dengan kondisi di lapangan. Oleh karena itu, pada tahun 2013 ini Direktorat Jenderal Penataan Ruang mencoba melakukan kegiatan peninjauan kembali terkait Perpres 54/2008 sehingga dapat dihasilkan suatu rekomendasi terkait perlu tidaknya Perpres 54/2008 direvisi, dengan tetap mempertimbangkan arahan pengembangan wilayah yang telah tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008 dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    1.2 MAKSUD, TUJUAN, DAN SASARAN

    1.2.1 MAKSUD DAN TUJUAN

    Maksud dari Kegiatan Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur adalah melakukan peninjauan kembali Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur.

    Tujuan dari Kegiatan Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur adalah untuk meninjau kembali substansi Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    1.2.2 SASARAN

    Sasaran dari kegiatan ini meliputi:

    (1). Teridentifikasinya dan terinventarisasinya data dan informasi terkait yang diperlukan bagi kegiatan peninjauan kembali Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur;

    (2). Terlaksananya kegiatan analisis kebijakan terkait, kondisi eksisting, dan permasalahan serta isu strategis lainnya yang terkait dengan pelaksanaan kegiatan peninjauan kembali Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur; dan

    (3). Terumuskannya hasil peninjauan kembali Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur.

    1.2.3 KELUARAN

    Keluaran dari kegiatan ini berupa dokumen hasil peninjauan kembali Perpres 54/2008 tentang

    Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur.

    1.3 LINGKUP

    1.3.1 LINGKUP KEGIATAN

    Metode pelaksanaan kegiatan ini melalui langkah sebagai berikut: (1). Peninjauan kembali tujuan, sasaran, kebijakan, dan strategi Penataan Ruang Kawasan

    Jabodetabekpunjur; (2). Pengumpulan datadan petaterkaitpemanfaatan ruang di Kawasan Jabodetabekpunjur; (3). Melakukan analisis yang didasarkan dari data-data yang telah didapatkan pada tahap

    sebelumnya; (4). Melakukan kajian terhadap rencana tata ruang dan pelaksanaan pemanfaatan ruang pada

    provinsi dan kabupaten/kota di kawasan Jabodetabekpunjur; dan (5). Penyusunan peninjauan kembali Perpres No.54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan

    Jabodetabekpunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 1-3

    P E N D A H U L U A N

    1.3.2 LINGKUP LOKASI

    Berdasarkan Ps. 5 Perpres 54/2008, dinyatakan bahwa cakupan kawasan Jabodetabekpunjur Kawasan Jabodetabekpunjur meliputi (1). seluruh wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta (2). sebagian wilayah Provinsi Jawa Barat mencakup seluruh wilayah Kabupaten Bekasi, seluruh

    wilayah Kota Bekasi, seluruh wilayah Kota Depok, seluruh wilayah Kabupaten Bogor, seluruh wilayah Kota Bogor, dan sebagian wilayah Kabupaten Cianjur yang meliputi Kecamatan Cugenang, Kecamatan Pacet, Kecamatan Sukaresmi, dan Kecamatan Cipanas.

    (3). sebagian wilayah Provinsi Banten mencakup seluruh wilayah Kabupaten Tangerang dan seluruh wilayah Kota Tangerang.

    Untuk wilayah Provinsi Banten, adanya penambahan unit administrasi baru yaitu pemekaran Kabupaten Tangerang menjadi Kota Tangerang Selatan berdasarkan UU 51/2008 Pembentukan Kota Tangerang Selatan.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    1-4

    P E N D A H U L U A N

    Gambar 1.1 Peta Cakupan Wilayah Adminsitrasi Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    1-5

    P E N D A H U L U A N

    1.4 METODOLOGI PEKERJAAN

    Dalam penetapan kriteria dan indikator review Perpres 54/2008, didasarkan atas adanya faktor eksternal dan internal yang berpengaruh terhadap Perpres 54/2008

    1) Faktor eksternal :

    Faktor eksternal yang mempengaruhi perlunya tindakan peninjauan kembali ini diantaranya adalah:

    (1). Terdapatnya peraturan dan rujukan baru Perlu diperhatikan bahwa peraturan-

    peraturan baru atau rijukan baru untuk dinilai sampai berapa jauh pengaruhnya terhadap RTR Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur.

    (2). Terdapatnya kebijksanaan baru, baik yang dilakukan oleh Pusat, Daerah maupun Sektor Dalam hal ini melihat sejauh mana kebijaksanaan-kebijaksanaan tersebut mempengaruhi strategi, rencana struktur dan pola ruang kawasan perkotaan Jabodetabekpunjur. Kebijaksanaan ini misalnya dapat berupa perubahan strategi

    perwilayahan nasional, perubahan pola dasar pembangunan, kebijaksanaan pemanfaatan lahan berskala besar atau mempertahankan lahan-lahan beririgasi teknis.

    (3). Terdapatnya perubahan-perubahan dinamis akibat kebijaksanaan maupun pertumbuhan ekonomi a. Terjadinya perubahan fungsi kota. b. Munculnya berbagai investasi properti berskala besar yang berpengaruh terhadap

    pola dan struktur pengembangan daerah.

    c. Terjadinya perubahan-perubahan pembangunan infrastruktur yang berpengaruh terhadap pola dan struktur ruang wilayah.

    d. Dibangunnya pusat-pusat pelayanan atau outlet baru yang berpengaruh terhadap pola dan struktur ruang wilayah

    (4). Terdapatnya paradigma baru pembangunan dan atau penataan ruang Penilaian ini dilakukan dengan pertimbangan bahwa pendekatan-pendekatan yang dilakukan dalam RTR kemungkinan tidak lagi sah untuk mengakomodasikan faktor-

    faktor eksternal seperti pengaruh globalisasi atau penemuan teknologi baru, sehingga dirasakan perlu merumuskan orientasi baru dalam strategi penataan ruang dan wujud struktur dan pola ruang.

    Dari kajian-kajian ini perlu disimpulkan apakah cukup signifikan faktor eksternal. Hal ini dapat dilakukan secara kuantitatif atau kualitatif, akan tetapi pertimbangan utama adalah apakah perubahan yang masih ada masih dapat diakomodasikan atau sejalan dengan perubahan-perubahan ekonomi, asumsi-asumsi, strategi atau arahan pemanfaatan ruang dan apakah arahan pola dan struktur masih dapat diwujudkan.

    2) Faktor internal

    Faktor internal yang mempengaruhi perlunya tindakan peninjauan kembali ini diantaranya adalah:

    (1). Kualitas RTR rendah sehingga kurang dapat digunakan untuk mengakomodasikan perkembangan dan pertumbuhan aktivitas sosial ekonomi yang berlangsung cepat dan dinamis dan terus menerus menuntut; serta kurang dapat digunakan sebagai dasar/acuan untuk penerbitan perizinan lokasi pembangunan. Rendahnya kualitas rencana ini antara lain dapat disebabkan karena : a. Tidak diikutinya proses teknis, tata cara baku perencanaan tata ruang yang benar. b. Tidak diikutinya prosedur kelembagaan perencanaan tata ruang yang benar. c. Tidak lengkapnya komponen-komponen rencana yang seharusnya disusun, karena

    berbagai keterbatasan sistem pendukungnya maupun penyusunannya. (2). Masih kurang atau terbatasnya pengertian dan komitmen aparat, yang terkait dengan

    tugas penataan ruang mengenai fungsi dan kegunaan RTR dalam pelaksanaan pembangunan, sehingga tingkat partisipasinya dalam penyusunan RTR-nya sendiri, maupun pendayagunaannya bagi seluruh kepentingan pembangunan daerah sangat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    1-6

    P E N D A H U L U A N

    rendah, bahkan seringkali menerbitkan perizinan lokasi pembangunan yang berlawasan dengan rencana struktur dan pola pemanfaatan ruang yang telah ditetapkan dalam RTRW.

    (3). Adanya perubahan/pergeseran nilai-nilai yang berlaku dimasyarakat setempat tentang

    kualitas tata ruang terhadap tuntutan pada kehidupan dan lingkungan yang baik sehingga meningkatkan ketidakpedulian kerusakan lingkungan dan penyerobotan terhadap ruang dengan pesat yang secara ilegal melanggar struktur dan pola pemanfaatan ruang yang ditetapkan.

    (4). Adanya kekurangtegasan para aparat yang berwenang dalam pengendalian pemanfaatan ruang, khususnya dalam tindakan penerbitan sehingga seringkali simpangan yang terjadi sudah sedemikian jauhnya dan akhirnya justru mengakibatkan

    rencana tata ruangnya yang harus diubah.

    Kriteria dan indikator review Perpres 54/2008 ditetapkan menjadi 3 kriteria yaitu:

    (1). Legalitas, aspek legalitas ditujukan untuk mengetahui seberapa jauh muatan Perpres 54/2008 sesuai dengan kaidah peraturan perundang-undangan terbaru (misalnya aspek pengaturan muatan KSN tipologi kawasan metropolitan yang diatur pada Permen 15/2012 dan Perpres KSN Kawasan Perkotaan yang telah ditetapkan pada tahun 2011)

    (2). Kebijakan, aspek kebijakan ditujukan untuk mengetahui seberapa jauh kebijakan-kebijakan tersebut mempengaruhi strategi, rencana struktur dan pola ruang kawasan perkotaan Jabodetabekpunjur

    (3). Implementasi, aspek implementasi ditujukan untuk mengetahui : (a). Implementasi dari program/kegiatan yang telah diarahkan dokumen Perpres 54/2008,

    khususnya arahan pemanfaatan ruang (b). Implementasi pemanfaatan ruang selama 5 tahun terkahir, bisa diperoleh dari kegiatan

    audit pemanfaatan ruang (c). perubahan-perubahan dinamis akibat kebijaksanaan maupun pertumbuhan ekonomi

    Secara garis besar tata cara dalam tahap penentuan tipologi peninjauan kembali disajikan dalam gambar berikut:

    Tabel Tabel 1.1 Tata Cara Penentuan Tipologi dan Rekomendasi Peninjauan Kembali

    Aspek Kriteria Indikator

    Legalitas legal drafting seluruh/sebagian

    kata, kalimat, frase, istilah, tanda baca

    materi penambahan/sisip

    penghapusan/penggantian

    Kebijakan materi penambahan/sisip

    penghapusan/penggantian

    Implementasi materi/program peningkatan

    Percepatan

    materi/pengendalian Penertiban

    Tidak penertiban Sumber : Hasil analisis, 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 1-7

    P E N D A H U L U A N

    1.5 SISTEMATIKA PEMBAHASAN

    Bab 1 menjabarkan tentang latar belakang, tujuan, maksud, sasaran, lingkup kegiatan, dan metodologi pekerjaan review Perpres 54/2008

    Bab 2 menjabarkan tentang peraturan perundang-undangan yang mendasari kegiatan review Perpres 54/2008 dan sejarah pembentukan kawasan perkotaan Jabodetabekpunjur

    Bab 3 menjabarkan tentang kesesuaian muatan Perpres 54/2008 dengan Permen 15/2012 dan peraturan perundang-undangan RTR kawasan perkotaan lainnya

    Bab 4 menjabarkan tentang identifikasi kesesuaian RTRWP/Kab/Kota dan dokumen perencanaan pembangunan dengan Perpres 54/2008

    Bab 5 menjabarkan tentang rumusan isu strategis penataan ruang kawasan perkotaan Jabodetabekpunjur terkait kondisi eksisting dan konsepsi pengembangannya

    Bab 6 menjabarkan tentang hasil kuesioner dengan berbagai parameter penilaian terhadap Perpres 54/2008

    Bab 7 menjabarkan tentang identifikasi perwujudan Perpres 54/2008 dalam pemanfaatan ruang

    dan pengendalian pemanfaatan ruang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-1

    Bab ini menjelaskan tentang tinjauan pustaka kebijakan penataan ruang dan perencanaan pembangunan terkait pengembangan Kawasan Perkotaan

    Jabodetabekpunjur.

    2 TINJAUAN PUSTAKA

    2.1 PENINJAUAN KEMBALI RENCANA TATA RUANG

    Peninjauan kembali rencana tata ruang merupakan upaya untuk melihat kesesuaian antara rencana tata ruang dan kebutuhan pembangunan yang memperhatikan perkembangan lingkungan strategis dan dinamika internal, serta pelaksanaan pemanfaatan ruang. (penjelasan Pasal 20 (4), UU 26/2007 Penataan Ruang) PP 15/2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang; Pasal 83 87

    2.1.1 UNDANG-UNDANG NO. 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG

    Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) berdasarkan UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang khususnya Pasal 16 menyatakan bahwa:

    (1) Rencana tata ruang dapat ditinjau kembali (2) Peninjauan kembali rencana tata ruang sebagaimana dimaksud dapat menghasilkan

    rekomendasi berupa: a. Rencana tata ruan gyang ada dapat tetap berlaku sesuai dengan masa berlakunya;

    atau b. Rencana tata ruang yang ada perlu direvisi

    (3) Apabila peninjauan kembali rencana tata ruang menghasilkan rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b, revisi rencana tata ruang dilaksanakan dengan tetap menghormati hak yang dimiliki orang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan

    (4) Ketentuan lebih lanjut mengenai kriteria dan tata cara peninjauan kembali rencana tata ruang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dnegan peraturan pemerintah

    2 TINJAUAN PUSTAKA

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-2

    TINJAUAN PUSTAKA

    Peninjauan kembali rencana tata ruang berdasarkan UU No. 26 Tahun 2007 diperjelas lagi berdasarkan penjelasan pasal demi pasal khususnya dalam penjelasan pasal 23 ayat (4) yang menjelaskan:

    Peninjauan kembali rencana tata ruang merupakan upaya untuk melihat kesesuaian antara

    rencana tata ruang dan kebutuhan pembangunan yang memperhatikan perkembangan lingkungan strategis dan dinamika internal, serta pelaksanaan pemanfaatan ruang. Hasil peninjauan kembali rencana tata ruang wilayah berisi rekomendasi tindak lanjut sebagai berikut:

    a. Perlu dilakukan revisi karena adanya perubahan kebijakan dan strategi nasional yang mempengaruhi pemanfaatan ruang wilayah provinsi dan/atau terjadi dinamika internal provinsi yang mempengaruhi pemanfaatan ruang provinsi secara mendasar; atau

    b. Tidak perlu dilakukan revisi karena tidak ada perubahan kebijkan dan strategi nasional dan tidak terjadi dinamika internal provinsi yang mempengaruhi pemanfaatan ruang provinsi secara mendasar.

    Dinamika internal provinsi yang mempengaruhi pemanfaatan ruang provinsi secara mendasar, antara lain berkaitan dengan bencana alam skala besar dan pemekaran wilayah provinsi dan kabupaten/kota yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan.

    Peninjauan kembali dan revisi dalam waktu kurang dari 5 (lima) tahun dilakukan apabila terjadi perubahan kebijakan nasional dan strategi yang mempengaruhi pemanfaatan ruang provinsi dan/atau dinamika internal provinsi yang tidak mengubah kebijakan dan strategi pemanfaatan ruang wilayah nasional.

    Peninjauan kembali dan revisi rencana tata ruang wilayah provinsi dilakukan bukan untuk pemutihan penyimpangan pemanfaatan ruang.

    Peninjauan kembali rencana tata ruang berdasarkan UU No. 26 Tahun 2007 berdasarkan penjelasan pasal 26 ayat (5) yang menjelaskan:

    Peninjauan kembali rencana tata ruang merupakan upaya untuk melihat kesesuaian antara rencana tata ruang dan kebutuhan pembangunan yang memperhatikan perkembangan lingkungan strategis dan dinamika internal serta pelaksanaan pemanfaatan ruang.

    Hasil peninjauan kembali rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota berisi rekomendasi tindak

    lanjut sebagai berikut:

    a. Perlu dilakukan revisi karena adanya perubahan kebijakan dan strategi nasional dan/atau provinsi yang mempengaruhi pemanfaatan ruang wilayah kabupaten dan/atau terjadi dinamika internal kabupaten yang mempengaruhi pemanfaatan ruang kabupaten secara mendasar; atau

    b. Tidak perlu dilakukan revisi karena tidak ada perubahan kebijkan dan strategi nasional dan/atau provinsi dan tidak terjadi dinamika internal kabupaten yang mempengaruhi pemanfaatan ruang kabupaten secara mendasar.

    Peninjauan kembali dan revisi dalam waktu kurang dari 5 (lima) tahun dilakukan apabila stratgi pemanfaatan ruang dan struktur ruang wilayah kabupaten yang bersangkutan menurut adanya suatu perubahan yang mendasar sebagai akibat dari penjabaran Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan/atau Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi dan dinamika pembangunan di wilayah kabupaten yang bersangkutan. Peninjauan kembali dan revisi rencana tata ruang wilayah kabupaten dilakukan bukan untuk pemutihan penyimpangan pemanfaatan ruang.

    2.1.2 PERATURAN PEMERINTAH NO. 26 TAHUN 2008 TENTANG RTRWN

    Dalam PP No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dalam penjelasan pasal 114 ayat (4) menjelaskan bahwa dampak besar dan penting dalam pemanfaatan ruang dapat

    diukur, antara lain dengan kriteria:

    a. Adanya perubahan bentang alam; b. Besarnya jumlah manusia yang akan terkena dampak pemanfaatan ruang; c. Luas wilayah penyebaran dampak; d. Intensitas dan lamanya dampak berlangsung;

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-3

    TINJAUAN PUSTAKA

    e. Banyaknya komponen lingkungan hidup dan lingkungan buatan yang akan terkena dampak;

    f. Sifat kumulatif dampak; dan/atau g. Sifat reversible dan ireversible dampak

    2.1.3 PERATURAN PEMERINTAH NO. 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG

    Dalam PP No. 15 tahun 2010 tentan penyelenggaraan penataan raung dalam substansi kriteria dan tata cara peninjauan kembali rencana tata ruang menjelaskan:

    Pasal 81

    Peninjauan kembali rencana tata ruang meliputi peninjauan kembali terhadap rencana tata ruang wilayah dan peninjauan kembali terhadap rencana rinci tata ruang.

    Pasal 82

    1) Peninjauan kembali rencana tata ruang dilakukan 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun.

    2) Peninjauan kembali rencana tata ruang dapat dilakukan lebih dari 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun apabula terjadi perubahan lingkungan strategis berupa: a. Bencana alam skala besar yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan; b. Perubahan batas teritorial negara yang ditetapkan dengan undang-undang; atau c. Perubahan batas wilayah daerah yang ditetapkan dengan undang-undang.

    Pasal 83

    Peninjauan kembali rencana tata ruang sebagaimana dimaksud dalam pasal 82 ayat (1) dan ayat (2) meliputi:

    a. Penetapan pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang; b. Pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang; dan c. Perumusan rekomendasi tindak lanjut hasil pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata

    ruang.

    Pasal 84

    Penetapan pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang sebagaimana dimaksud dalam pasal 83 huruf a dilakukan dengan:

    a. Keputusan Menteri untuk peninjauan kembali terhadap Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, rencana tata ruang pulau/kepulauan, dan rencana tata ruang kawasan strategis nasional;

    b. Keputusan gubernur untuk peninjaun kembali rencana tata ruang terhadap rencana tata ruang wilayah provinsi dan rencana tata ruan kawasan strategis provinsi; dan

    c. Keputusan bupati/walikota untuk peninjuan kembali rencana tata ruang terhadap rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota, rencana tata ruang kawasan strategis kabupaten/kota, dan rencana detail tata ruang.

    Paasl 85

    (1) Peninjauan kembali rencana tata ruang dilaksanakan oleh tim yang dibentuk oleh menteri, gubernur atau bupati/walikota sesuai kewenangannya.

    (2) Tim sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas unsur pemerintah, pemerintah daerah, perguruan tinggi, dan lembaga penelitian.

    Pasal 86

    Proses pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang sebagaiman dimaksud dalam pasal 83

    huruf b meliputi kegiatan pengkajian, evaluasi, serta penilaian terhadap rencana tata ruang dan penerapannya.

    Paal 87

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-4

    TINJAUAN PUSTAKA

    (1) Rekomendasi tindak lanjut hasil pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang sebagaimana dimaksud dalam pasal 83 huruf c berupa: a. Rekomendasi tidak perlu dilakukan revisi terhadap rencana tata ruang; atau b. Rekomendasi perlunya dilakukan revisi terhadap rencana tata ruang.

    (2) Apabila peninkjauan kembali rencana tata ruang menghasilkan rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dapat disertai dengan usulan untuk dilakukan penertiban terhadap pelanggaran rencana tata ruang.

    (3) Apabila peninjauan kembali rencana tata ruang menghasilkan rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, revisi rencana tata ruang dilaksanakan dengan tetap menghormati hak yang dimiliki orang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    Pasal 88

    (1) (2) Rekomendasi perlunya dilakukan revisi terhadap rencana tata ruang wilayah provinsi

    dilakukan apabila: a. Terjadi perubahan kebijakan nasional yang mempengaruhi penataan ruang wilayah

    provinsi; dan/atau b. Terdapat dinamika pembangunan provinsi yang menuntut perlunya dilakukan

    peninjauan kembali dan revisi rencana tata ruang wilayah provinsi. (3) Rekomendasi perlunya dilakukan revisi terhadap rencana tata ruang wilayah

    kabupaten/kota dilakukan apabila: a. Terjadi perubahan kebijakan nasional dan perubahan kebijakan provinsi yang

    mempengaruhi penataan ruang wilayah kabupaten/kota; dan/atau b. Terdapat dinamika pembangunan kabupaten/kota yang menuntut perlunya dilakukan

    peninjauan kembali dan revisi rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota.

    Pasal 90

    (1) Revisi terhadap rencana tata ruang yang materi perubahannya tidak lebih dari 20% (dua puluh persen), penetapannya dapat dilakukan melalui perubahan peraturan perundang-undangan tentang rencana tata ruang.

    (2) Jangka waktu rencana tata ruang hasil revisi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berakhir sampai dengan berakhirnya jangka waktu rencana tata ruang yang direvisi tersebut.

    Pasal 91 Revisi terhadap kinerja rencana tata ruang dilakukan bukan untuk pemutihan terhadap

    penyimpangan pelaksanaan pemanfaatan ruang.

    Sementara ini belum ada peraturan pelaksanaan lebih lanjut (pedoman pelaksanaan) mengenai

    peninjauan kembali rencana tata ruang khususnya peninjauan kembali rencana tata ruang KSN

    Perkotaan. Berikut ini flowchart keterhubungan antar pasal pada Peraturan Pemerintah No. 15

    Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-5

    TINJAUAN PUSTAKA

    Gambar 2.1 Skema Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang dalam PP No. 15/2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang

    2.2 CAPAIAN TUJUAN & SASARAN PERPRES 54/2008 TENTANG PENATAAN RUANG JABODETABEKPUNJUR

    Target pencapaian terhadap tujuan dan sasaran Perpres 54/2008, yaitu tujuan tercantum dalam pasal 2 ayat (1) huruf a sampai c, sedangkan sasaran tercantum dalam pasal 2 ayat (2) huruf a sampai d. Berikut ini isi pasal-pasal dalam Perpres 54/2008 terkait tujuan dan sasaran dengan

    pencapaian yang diukur dalam lima tahun: 1. Tujuan dan Sasaran Pertama

    Tujuan Pasal 2 (1) (a) Perpres 54/2008 : Mewujudkan keterpaduan penyelenggaraan penataan ruang antardaerah sebagai satu kesatuan wilayah perencanaan dengan memperhatikan keseimbangan kesejahteraan dan ketahanan; Pencapaian diukur dalam lima tahun mengunakan:

    (a). Kesesuaian Rencana Struktur Ruang RTR Jabodetabekpunjur dengan Rencana Struktur Ruang RTRW Kabupaten/Kota;

    (b). Kesesuaian Rencana Pola Ruang RTR Jabodetabekpunjur dengan Rencana Pola Ruang RTRW Kabupaten/Kota;

    (c). Kesesuaian RTRW di antara Kabupaten/Kota yang berbatasan; (d). Indicator keberadaan system kelembagaan (baik formal maupun informal) dalam

    kerjasama penataan ruang antardaerah. Contoh: apakah BKSP berfungsi? Apakah ada sinkronisasi rumusan RTRW antardaerah di antara daerah sendiri maupun yang difasilitasi K/L, berapa kali pertemuan/pembahasan dalam lima tahun terakhir;

    (e). Indicator berapa lama/kapan RTRW Kabupaten/kota disahkan setelah penetapan Perpres 54/2008?

    Sasaran

    penetapan pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang

    pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang

    perumusan rekomendasi tindak lanjut hasil pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang

    Ps.83 huruf a

    Ps.83 huruf b

    Ps.83 huruf c

    keputusan Menteri untuk peninjauan kembali terhadap dan rencana tata ruang kawasan strategis nasional

    Ps.84 huruf a

    Peninjauan kembali rencana tata ruang dilaksanakan oleh Tim yang dibentuk oleh Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai kewenangannya.

    Ps.85 ayat (1)

    Tim sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas unsur Pemerintah, pemerintah daerah, perguruan tinggi, dan lembaga penelitian

    Ps.85 ayat (2)

    Proses pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 83 huruf b meliputi : Ps.86

    Rekomendasi tindak lanjut hasil pelaksanaan peninjauan kembali rencana tata ruang

    Ps.87 ayat (1)

    rekomendasi tidak perlu dilakukan revisi terhadap rencana tata ruang Ps.87 ayat (1) huruf a

    rekomendasi perlunya dilakukan revisi terhadap rencana tata ruang Ps.87 ayat (1) huruf b

    dapat disertai dengan usulan untuk dilakukan penertiban terhadap pelanggaran rencana tata ruang

    revisi rencana tata ruang dilaksanakan dengan tetap menghormati hak yang dimiliki orang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    Ps.87 ayat (2)

    Ps.87 ayat (3)

    Peninjauan kembali rencana tata ruang

    Ps.83

    kegiatan pengkajian terhadap rencana tata ruang dan penerapannya.

    Evaluasi terhadap rencana tata ruang dan penerapannya.

    penilaian terhadap rencana tata ruang dan penerapannya.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-6

    TINJAUAN PUSTAKA

    Pasal 2 (2) Perpres 54/2008 : Sasaran penyelenggaraan penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur adalah: Pencapaian diukur dengan jawaban pertanyaan sbb: (a). apakah dilakukan kerja sama penataan ruang?

    (b). Berapa kali dilakukan kerja sama penataan ruang dalam lima tahun? (c). Kapan dilakukan kerja sama penataan ruang dalam kurun waktu lima tahun; (d). Apa wujud kerja sama penaaan ruang? (e). Apa pencapaian kerja sama penataan ruang? (f). Bagaimana pencapaian kerja sama penataan ruang? Pasal 2 (2) (a) (1) Perpres 54/2008 : sinkronisasi pemanfaatan kawasan lindung dan budi daya untuk meningkatkan kesejahteraan dan kualitas hidup penduduk;

    Pencapaian diukur dengan jawaban pertanyaan sbb: (a). apakah dilakukan sinkronisasi pemanfaatan kawasan lindung dan budi daya untuk

    meningkatkan kesejahteraan dan kualitas hidup penduduk? (b). Berapa kali dilakukan sinkronisasi dalam lima tahun? (c). Kapan dilakukan sinkronisasi dalam kurun waktu lima tahun; (d). Apa wujud sinkronisasi pemanfaatan kawasan lindung dan budi daya? (e). Apa pencapaian sinkronisasi pemanfaatan kawasan lindung dan budi daya?

    (f). Bagaimana pencapaian sinkronisasi pemanfaatan kawasan lindung dan budi daya? Pasal 2 (2) (a) (2) Perpres 54/2008 : sinkronisasi pengembangan prasarana dan sarana wilayah secara terpadu; Pencapaian diukur dengan jawaban pertanyaan sbb:

    (a). apakah dilakukan sinkronisasi pengembangan prasarana dan sarana wilayah secara terpadu?

    (b). Berapa kali sinkronisasi pengembangan prasarana dan sarana wilayah secara

    terpadu dilakukan dalam kurun waktu lima tahun? (c). Kapan sinkronisasi pengembangan prasarana dan sarana wilayah secara terpadu

    dalam kurun waktu lima tahun? (d). Apa wujud sinkronisasi pengembangan prasarana dan sarana wilayah secara

    terpadu dalam kurun waktu lima tahun? (e). Apa pencapaiansinkronisasi pengembangan prasarana dan sarana wilayah secara

    terpadu dalam kurun waktu lima tahun?

    (f). Bagaimana pencapaiansinkronisasi pengembangan prasarana dan sarana wilayah secara terpadu dalam kurun waktu lima tahun?

    Pasal 2 (2) (a) (3) Perpres 54/2008 : kesepakatan antardaerah untuk mengembangkan sector prioritas dan kawasan prioritas menurut tingkat kepentingan bersama; Pencapaian diukur dengan jawaban pertanyaan sbb:

    (a). apakah dilakukan kesepakatan antardaerah untuk mengembangkan sector prioritas dan kawasan prioritas menurut tingkat kepentingan bersama?

    (b). Berapa kali dilakukan kesepakatan antardaerah dalam lima tahun? (c). Kapan dilakukan kesepakatan antardaerah dalam kurun waktu lima tahun; (d). Apa wujud kesepakatan antardaerah untuk mengembangkan sector prioritas dan

    kawasan prioritas menurut tingkat kepentingan bersama? (e). Apa pencapaian kesepakatan antardaerah untuk mengembangkan sector prioritas

    dan kawasan prioritas menurut tingkat kepentingan bersama? (f). Bagaimana pencapaian kesepakatan antardaerah untuk mengembangkan sector

    prioritas dan kawasan prioritas menurut tingkat kepentingan bersama? 2. Tujuan dan Sasaran Kedua

    Tujuan Pasal 2 (1) (b) Perpres 54/2008 : Mewujudkan daya dukung lingkungan yang berkelanjutan dalam pengelolaan kawasan, untuk menjamin tetap berlangsungnya konservasi air dan tanah, menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, serta menanggulangi banjir; Pencapaian diukur menggunakan progress perkembangan dalam lima tahun, untuk aspek-aspek sebagai berikut:

    (a). Perubahan luas kawasan lindung (sesuai jenis & kategori L1, L2, dst); (b). Perubahan kualitas kawasan lindung (sesuai jenis & kategori L1, L2, dst); (c). Perubahan luas land subsidence

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-7

    TINJAUAN PUSTAKA

    (d). Kejadian bencana akibat land subsidence; (e). Kerugian akibat bencana land subsidence (ekonomi, jiwa). (f). Perubahan kedalaman muka air tanah rata-rata (g). kejadian bencana banjir (berapa kali per tahun dalam lima tahun, termasuk

    jebolnya waduk Situ Gintung); (h). tingkat kerugian (ekonomi) dan korban jiwa akibat banjir; (i). kejadian bencana longsor; (j). tingkat kerugian (ekonomi) dan korban jiwa akibat bencana longsor; (k). kejadian bencana rob; (l). tingkat kerugian (ekonomi) dan korban jiwa akibat bencana rob.

    Sasaran Pasal 2 (2) (b) Perpres 54/2008 : terwujudnya peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air, udara, flora, dan fauna dengan ketentuan: Pasal 2 (2) (b) (1) Perpres 54/2008 : tingkat erosi tidak mengganggu; Pencapaian diukur dengan jawaban pertanyaan sbb:

    (a). Bagaimana perubahan tingkat erosi di kabupaten/kota dalam kurun waktu lima tahun?

    (b). Apakah perubahan tingkat erosi dalam mengganggu? (c). Di mana kawasan yang tingkat erosinya tidak menggangu dan yang mengganggu?

    Pasal 2 (2) (b) (2) Perpres 54/2008 : tingkat peresapan air hujan dan tingkat pengaliran air permukaan menjamin tercegahnya bencana banjir dan ketersediaan air sepanjang tahun bagi kepentingan umum; Pencapaian diukur dengan jawaban pertanyaan sbb:

    (a). Bagaimana perubahan tingkat peresapan air hujan dalam kurun waktu lima tahun di kabupaten/kota?

    (b). Bagaimana perubahan tingkat pengaliran air permukaan dalam kurun waktu lima tahun di kabupaten/kota?

    (c). Apakah perubahan tingkat peresapan air hujan dalam kurun waktu lima tahun di kabupaten/kota telah menjamin tercegahnya bencana banjir dan ketersediaan air sepanjang tahun bagi kepentingan umum;

    (d). Apakah perubahan tingkat pengaliran air permukaan dalam kurun waktu lima tahun di kabupaten/kota telah menjamin tercegahnya bencana banjir dan ketersediaan air sepanjang tahun bagi kepentingan umum;

    (e). Di mana kawasan yang tingkat peresapan air hujan dalam kurun waktu lima tahun baik dan tidak baik?

    (f). Di mana kawasan yang tingkat pengaliran air permukaan dalam kurun waktu lima tahun baik dan tidak baik?

    Pasal 2 (2) (b) (3) Perpres 54/2008 : kualitas air menjamin kesehatan lingkungan; Pencapaian diukur dengan jawaban pertanyaan sbb:

    (a). Bagaimana perubahan kualitas air di kabupaten/kota dalam kurun waktu lima tahun?

    (b). Apakah perubahan kualitas air di kabupaten/kota dalam kurun waktu lima tahun telah menjamin kesehatan lingkungan?

    (c). Di mana kualitas air di kabupaten/kota dalam kurun waktu lima tahun yang telah menjamin kesehatan lingkungan dan yang belum?

    Pasal 2 (2) (b) (4) Perpres 54/2008 : situ berfungsi sebagai daerah tangkapan air, sumber air baku, dan sistem irigasi; Pencapaian diukur dengan jawaban pertanyaan sbb:

    (a). Bagaimana perubahan fungsi situ di kabupaten/kota sebagai daerah tangkapan air dalam kurun waktu lima tahun?

    (b). Bagaimana perubahan fungsi situ di kabupaten/kota sebagai sumber air baku dalam kurun waktu lima tahun?

    (c). Bagaimana perubahan fungsi situ di kabupaten/kota sebagai sistem irigasi dalam kurun waktu lima tahun?

    (d). Apakah ada perubahan jumlah situ dalam kurun waktu lima tahun? (e). Apakah situ di kabupaten/kota telah berfungsi sebagai daerah tangkapan air dalam

    kurun waktu lima tahun?

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-8

    TINJAUAN PUSTAKA

    (f). Apakah situ di kabupaten/kota telah berfungsi sebagai sumber air baku dalam kurun waktu lima tahun?

    (g). Apakah situ di kabupaten/kota telah berfungsi sebagai sistem irigasi dalam kurun waktu lima tahun?

    (h). Di mana situ-situ di kabupaten/kota yang telah berfungsi sebagai daerah tangkapan air dalam kurun waktu lima tahun?

    (i). Di mana situ-situ di kabupaten/kota yang telah berfungsi sebagai sumber air baku dalam kurun waktu lima tahun?

    (j). Di mana situ-situ di kabupaten/kota yang telah berfungsi sebagai sistem irigasi dalam kurun waktu lima tahun?

    3. Tujuan dan Sasaran Ke tiga

    Tujuan Pasal 2 (1) (c) Perpres 54/2008 : Mengembangkan perekonomian wilayah yang produktif, efektif, dan efisien berdasarkan karakteristik wilayah bagi terciptanya kesejahteraan masyarakat yang berkeadilan dan pembangunan yang berkelanjutan; Pencapaian diukur menggunakan progress perkembangan dalam lima tahun, untuk aspek-aspek sebagai berikut:

    (a). PDRB dan PDRB per kapita; (b). tingkat pengangguran; (c). tingkat kemiskinan (jumlah penduduk miskin); (d). tingkat pemerataan kesejahteraan (Gini Ratio Index); (e). tingkat kemacetan; (f). jumlah commuting dari dan ke kawasan pinggiran ke kawasan inti (mobil, motor,

    kereta api, bus, angkot). (g). tingkat penggunaan bahan bakar minyak; (h). konsumsi energy listrik total (i). konsumsi energy listrik untuk rumah tangga; (j). konsumsi energy listrik untuk industri (k). Penilaian hasil pencapaian diukur dengan membandingkan data nasional, provinsi,

    dan Kabupaten/kota. Sasaran

    Pasal 2 (2) (c) Perpres 54/2008 : tercapainya optimalisasi fungsi budi daya dengan ketentuan:

    (a). kegiatan budi daya tidak melampaui daya dukung dan ketersediaan sumber daya alam dan energi;

    (b). kegiatan usaha pertanian berskala besar dan kecil menerapkan teknologi pertanian yang memperhatikan konservasi air dan tanah;

    (c). daya tampung bagi penduduk selaras dengan kemampuan penyediaan prasarana dan sarana lingkungan yang bersih dan sehat serta dapat

    (d). mewujudkan jasa pelayanan yang optimal; (e). pengembangan kegiatan industri menunjang pengembangan kegiatan ekonomi

    lainnya; (f). kegiatan pariwisata tetap menjamin kenyamanan dan keamanan masyarakat,

    serasi dengan lingkungan, serta membuka kesempatan kerja dan berusaha yang optimal bagi penduduk setempat dalam kegiatan pariwisata, sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan penduduk; dan

    (g). tingkat gangguan pencemaran lingkungan yang serendah-rendahnya dari kegiatan transportasi, industri,dan permukiman melalui penerapan baku mutu lingkungan hidup;

    2.3 FOKUS PENGATURAN KSN TIPOLOGI KAWASAN PERKOTAAN

    Muatan yang diatur dalam RTR KSN tipologi kawasan perkotaan yang merupakan kawasan metropolitan yaitu sebagai berikut:

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-9

    TINJAUAN PUSTAKA

    Tabel 2.1 Muatan yang diatur dalam RTR KSN tipologi kawasan perkotaan

    ASPEK KETERANGAN

    Tujuan Tujuan disusun sebagai arahan perwujudan KSN yang ingin dicapai pada masa yang akan datang. Perumusan tujuan difokuskan pada perwujudan sinergi hubungan fungsional antara kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan di sekitarnya sebagai pusat permukiman dan kegiatan perekonomian skala regional, nasional, dan internasional melalui dukungan jaringan prasarana yang handal.

    Kebijakan Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan kebijakan difokuskan pada:

    1) kebijakan terkait dengan pengembangan kependudukan (pertumbuhan, distribusi, dan ketenagakerjaan);

    2) kebijakan terkait dengan pengembangan perekonomian perkotaan;

    3) kebijakan terkait dengan sistem pusat-pusat pelayanan perkotaan (sistem kota-kota) serta pelayanan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat;

    4) kebijakan terkait dengan struktur ruang (sistem jaringan prasarana utama dan sistem jaringan prasarana lainnya yang mendukung operasionalisasi sistem perkotaan); dan

    5) kebijakan terkait dengan pola ruang (optimasi penggunaan ruang termasuk RTH perkotaan).

    Strategi Strategi disusun sebagai penjabaran kebijakan ke dalam langkahlangkah operasional untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

    Perumusan strategi difokuskan pada:

    1) strategi terkait dengan pengembangan kependudukan (pertumbuhan, distribusi, dan ketenagakerjaan), meliputi:

    (a). strategi pengaturan pertumbuhan penduduk yang sesuai dengan daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan;

    (b). strategi penetapan arahan sebaran penduduk yang sesuai dengan daya dukung

    dan daya tampung kawasan perkotaan, serta peluang pengembangan prasarana dan sarana perkotaan; dan

    (c). strategi pengembangan ketenagakerjaan yang sesuai dengan ketersediaan lapangan pekerjaan dan peluang pengembangannya di sektor perkotaan.

    2) strategi terkait dengan pengembangan perekonomian perkotaan, meliputi:

    (a). strategi penentuan sektor perekonomian perkotaan yang mempertimbangkan potensi wilayah, peluang eksternal, serta daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan;

    (b). strategi penetapan sebaran kegiatan perekonomian perkotaan yang sesuai dengan daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan, serta peluang pengembangan prasarana dan sarana perkotaan; dan

    (c). strategi penentuan sektor perekonomian perkotaan terkait dengan penyediaan lapangan kerja yang selektif sesuai dengan visi pembangunan perkotaan yang dicanangkan.

    3) strategi terkait dengan sistem pusat-pusat pelayanan perkotaan (sistem kota-kota) serta pelayanan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat, meliputi:

    (a). strategi penetapan jumlah, jenis, dan sebaran pusat kegiatan utama perkotaan sebagai aplikasi dari kebijakan perekonomian; dan

    (b). strategi penetapan jumlah, fungsi, dan sebaran pusat-pusat pelayanan perkotaan yang berorientasi pada pelayanan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat.

    4) strategi terkait dengan sistem jaringan prasana utama dan sistem jaringan prasarana lainnya yang mendukung operasionalisasi sistem perkotaan, meliputi:

    (a). strategi pengembangan sistem jaringan transportasi yang berorientasi jauh ke depan, efisien (integrasi moda), berbasis pada transportasi massal, dan ramah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-10

    TINJAUAN PUSTAKA

    ASPEK KETERANGAN

    lingkungan; dan

    (b). strategi pemenuhan kebutuhan sistem jaringan energi, sistem jaringan telekomunikasi, sistem jaringan sumber daya air, sistem penyediaan air minum, sistem jaringan drainase, sistem jaringan air limbah, dan sistem pengelolaan persampahan untuk pelayanan kegiatan utama dan pelayanan masyarakat perkotaan.

    5) strategi terkait dengan pola ruang (optimasi penggunaan ruang termasuk RTH perkotaan), meliputi:

    (a). strategi pendistribusian ruang untuk kawasan lindung dalam rangka menjamin keberlangsungan kegiatan perkotaan melalui upaya pengurangan resiko bencana; dan

    (b). strategi pendistribusian ruang untuk kawasan budi daya yang mempertimbangkan kesesuaian fungsi kegiatan perkotaan.

    Rencana struktur ruang

    Rencana struktur ruang terdiri atas:

    1) sistem pusat-pusat permukiman yang meliputi:

    (a). kawasan perkotaan inti; dan

    (b). kawasan perkotaan di sekitarnya.

    2) sistem jaringan transportasi yang meliputi:

    (a). sistem jaringan transportasi darat yang terdiri atas:

    (1). sistem jaringan jalan yang meliputi:

    i. jaringan jalan yang melayani eksternal kawasan yang terdiri atas jaringan jalan arteri primer; dan

    ii. jaringan jalan yang melayani internal kawasan yang terdiri atas jaringan jalan arteri primer dan jalan arteri sekunder.

    (2). sistem jaringan perkeretaapian yang meliputi:

    i. jaringan jalur kereta api yang terdiri atas:

    1. jaringan jalur kereta api umum yang meliputi:

    a. jaringan jalur kereta api antarkota; dan

    b. jaringan jalur kereta api perkotaan;

    2. jaringan jalur kereta api khusus;

    ii. stasiun kereta api; dan

    iii. fasilitas operasi kereta api.

    (3). jaringan transportasi sungai, danau, dan penyeberangan; dan

    (4). lalu lintas dan angkutan jalan mencakup jalur atau lajur atau jalan khusus berbasis jalan untuk Bus Rapid Transit (BRT).

    (b). sistem jaringan transportasi laut yang berupa tatanan kepelabuhanan dan alur pelayaran; dan

    (c). sistem jaringan transportasi udara yang berupa tatanan kebandarudaraan dan ruang udara untuk penerbangan;

    3) sistem jaringan energi yang meliputi jaringan pipa minyak dan gas bumi, pembangkit tenaga listrik, dan jaringan transmisi tenaga listrik;

    4) sistem jaringan telekomunikasi yang meliputi jaringan terestrial dan satelit;

    5) sistem jaringan sumber daya air yang meliputi sumber air baku & prasarana air baku; dan

    6) sistem jaringan prasarana perkotaan.

    Rencana pola ruang terdiri atas:

    1) kawasan lindung yang disusun dengan memperhatikan:

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-11

    TINJAUAN PUSTAKA

    ASPEK KETERANGAN

    (a). penetapan kawasan hutan;

    (b). penetapan RTH perkotaan yang berfungsi lindung;

    (c). penetapan kawasan lindung nonRTH; dan

    (d). penetapan kawasan lindung lainnya ditetapkan berdasarkan analisis.

    2) rencana pola ruang kawasan budi daya disusun dengan memperhatikan:

    (a). penetapan kawasan hutan untuk kawasan hutan produksi;

    (b). dominasi kegiatan berdasarkan analisis daya dukung dan daya tampung; dan

    (c). orientasi pengembangan kawasan terkait dengan kebutuhan pengembangan permukiman perkotaan serta pengembangan kegiatan primer (pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, kehutanan, atau pertambangan, yang bersifat eksploitatif dan belum tersentuh teknologi pengolahan peningkatan nilai tambah) dan kegiatan sekunder (industri berbasis pengolahan dan berbasis bahan baku lokal).

    Sumber : Permen No. 15/2012 tentang Pedoman Penyusunan RTR KSN

    2.4 SEJARAH JABODETABEKPUNJUR

    Disadur dari : Jabodetabek dan Turunnya Sepanjang Sejarah Oleh Hendropranoto Suselo (Buku Sejarah Penataan Ruang Indonesia, Bab 6 Penataan Ruang dan Pembangunan Perkotaan)

    Kasus Jabotabek kiranya perlu dijadikan salah satu ilustrasi sejarah penataan ruang perkotaan Indonesia, setidaknya mewakili metropolitan dan kota besar yang perkembangannya melampaui wilayah administrasi kota bersangkutan. Permasalahan serupa terjadi juga di Surabaya, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Medan dan kota besar lainnya. Hanya saja, Jabotabek memiliki kekhususan karena di dalamnya ada Jakarta yang berstatus propinsi dan ibukota negara. Selain itu, Jabotabek kini mencakup wilayah tiga propinsi, yakni Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta sendiri.

    ASAL MULA JABOTABEK

    Persoalan Jakarta yang berkembang melewati batas administrasi wilayahnya mulai dipikirkan Bung Karno ketika mengintruksikan Direktorat Perencanaan Kota dan Daerah (sekitar tahun 1965) untuk menyusun rencana induk Jakarta dan sekitarnya. Direktur Direktorat Perencanaan Kota dan Daerah saat itu dijabat Radinal Moochtar yang kelak menjadi Menteri Pekerjaan Umum. Direktorat Perencanaan Kota dan Daerah sebagai bagian dari Departemen Cipta Karya dan Konstruksi saat itu mengajukan gagasan Rencana Induk Wilayah Metropolitan Jakarta. Selain Jakarta, wilayah cakupan rencana meliputi pula permukiman di sekitarnya, seperti Depok, Serpong, Cibinong, Citeureup, Bogor dan lainnya. Rencana Induk tersebut sempat dipresentasikan kepada Bung Karno, tetapi karena belum ada mekanisme dan legalitasnya maka rencana tersebut hanya tinggal sebagai rencana yang tidak pernah disahkan.

    Di era Orde Baru, pemerintah pernah mendapat bantuan teknis dari pemerintah Belanda. Maka, dikirimlah Lambert Giebels, tenaga ahli perencana yang masih muda, dan pertama kali menyusun Regional Plan untuk Propinsi Jawa Barat (didampingi Steenveld). Sejalan dengan itu, dirasakan perlu menyusun kembali rencana kota Jakarta, karena kawasan sekitarnya merupakan bagian dari Jawa Barat. Lambert Giebels dibantu Christ Rozestraten kemudian mengerjakannya, sekaligus mencetuskan istilah Jabotabek (Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi). Jauh sesudah itu --ketika penulis berbicara dengan Bang Ali (mantan Gubernur DKI Jakarta) pada 2003, dikatakan bahwa istilah Jabotabek pertama kali digunakan oleh Bung Karno. Padahal, sebenarnya seperti yang dipaparkan di atas, istilah itu pertama kali diperkenalkan oleh Lambert Giebels. Kiranya perlu diketahui, saat pertama kali digunakan istilah Jabotabek bukan menunjuk pada keseluruhan Kabupaten Bogor, Tangerang dan Bekasi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-12

    TINJAUAN PUSTAKA

    seperti digunakan kemudian. Giebels dan kawan-kawan saat itu menggunakan istilah Jabotabek hanya terbatas pada kawasan perkotaan yang merupakan bagian dari Jakarta (urban built up area). Perencanaan Jabotabek yang dibuat oleh Giebels cs adalah bagian dari pekerjaan Departemen Pekerjaan Umum karena Direktorat Perencanaan Kota dan Daerah adalah bagian dari

    Departemen Pekerjaan Umum.

    JABOTABEK: TERLALU BESAR ATAU TERLALU KECIIL?

    Ketika konsep perencanaan Jabotabek pertama kali dilaporkan Direktur Jenderal Cipta Karya (waktu itu Rachmat Wiradisuria) kepada Menteri Pekerjaan Umum (waktu itu Sutami), Sutami berkomentar jangan sampai konsep Jabotabek membuat Jakarta menjadi lampu yang besar dan terang. Lampu yang terang akan menarik banyak laron berkeliling di sekitarnya. Artinya, Sutami mengingatkan jangan sampai Jabotabek mendorong urbanisasi (perpindahan penduduk perdesaan ke perkotaan) yang lebih pesat ke Jakarta. Dikhawatirkan, Jabotabek menjadi konsep pengembangan perkotaan yang terlalu raksasa bagi Jakarta. Kekhawatiran Sutami didasari oleh kenyataan urbanisasi di sekitar Jakarta yang pesat, jauh lebih cepat dari perkiraan semula saat Rencana Induk Jabotabek diperkenalkan. Jangan lupa, percepatan dan perbesaran Jabotabek adalah akibat tindakan dan kebijakan pemerintah, khususnya Departemen Pekerjaan Umum. Selanjutnya, perencanaan Jabotabek mengarahkan perkembangan kota ke arah barat dan timur, jangan ke selatan karena merupakan resapan air. Kebijakan east-west Jabotabek ini dilaksanakan pemerintah, kelak ditandai pembangunan jaringan jalan tol menjulur ke barat (Jakarta-Merak) dan ke timur (Jakarta-Cikampek).

    Konsep ini diperkuat oleh faktor urbanisasi yang timbul akibat perkembangan permukiman, yang baik berupa kawasan perumahan maupun industri. Hal ini, antara lain, kemudian melahirkan kebijakan mendorong pembangunan permukiman skala besar dan kota baru. Misalnya, perumahan yang dibangun Perum Perumnas menjadi pendorong berkembangnya kota Depok dan perkembangan kota-kota baru seperti BSD (Bumi Serpong Damai), Bekasi, Tangerang, Karawaci dan kota industri Cikampek.

    Radinal Moochtar, ketika menjabat Menteri Pekerjaan Umum, melontarkan wacana kontroversial yang bersejarah. Dalam pengamatannya, konsep Jabotabek sudah terlalu kecil untuk dijadikan wilayah pengembangan Jakarta dan sekitarnya. Jakarta sudah berkembang jauh ke arah barat dan timur, sehingga Radinal Moochtar menetapkan wilayah perencanaan baru bagi pengembangan Jakarta yang meliputi seluruh konurbasi Pantai Utara Propinsi Jawa Barat. Jadi, Jabotabek disusul dengan pemikiran baru ke arah pengembangan wilayah Pantura. Jabotabek yang oleh Sutami dikhawatirkan terlalu besar, malah menjadi terlalu kecil dalam pandangan Radinal Mochtar, untuk mewadahi pengembangan Kota Metropolitan Jakarta.

    KELEMBAGAAN PERENCANAAN DAN PEMBANGUNAN

    Setelah Departemen Pekerjaan Umum melobi Departemen Dalam Negeri, maka diterbitkanlah Permendagri tentang Jabotabek yang menuangkan priinsip-prinsip perencanaan Jabotabek. Didalam Permendagri disebutkan perlunya dibentuk otoritas atau kewenangan mengatur pembangunan wilayah Jabotabek, tidak hanya sebatas perencanaan. Saat itu penulis meragukan, sedikitnya mempertanyakan mungkinkah diciptakan kewenangan seperti itu?

    Apakah bentuk kelembagaan semacam itu tidak bertabrakan dengan kewenangan pemerintah daerah yang sudah dibentuk berdasarkan undang-undang? Meskipun demikian, menurut penulis gagasan Departemen Dalam Negeri dalam Permendagri itu perlu dipertimbangkan.

    Kelak, dalam Undang-undang Pentaan Ruang (UU 24/1992) diberikan batasan, bahwa penataan ruang meliputi perencanaan, pemanfaatan dan pengendaliannya. Jadi, tidak terbatas pada perencanaan saja. Artinya, pemikiran yang dilontarkan Departemen Dalam Negeri kala itu, ternyata merupakan pemikiran jauh ke depan, meski hingga kini belum ada jawaban atas pewujudan kesatuan kewenangan perencanaan dan pembangunan dalam suatu wilayah seperti Jabotabek yang bersifat lintas pemerintahan daerah.

    Pada tahun 1976 dengan Instruksi Presiden nomor 13, pemerintah membentuk otoritas perencanaan wilayah Jabotabek dan menugaskan Tim Perencana yang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-13

    TINJAUAN PUSTAKA

    dipimpin oleh Deputi Regional Bappenas. Anggotanya, Direktur Jenderal Cipta Karya serta Gubernur DKI Jakarta dan Jawa Barat. Tim Perencana Jabotabek yang dibentuk dengan Inpres itu belum pernah bekerja secara efektif. Bappenas terikat pada tugas perencanaan pembangunan daerah yang meliputi seluruh propinsi di Indonesia dengan tugas rutin seperti menyelenggarakan konsultasi nasional (Konnas) kemudian juga konsultasi regional (Koreg) setiap tahun bersama Departemen Dalam Negeri. Dengan beban tugas yang demikian luas, sulit bagi Bappenas untuk memberikan perhatian khusus bagi suatu wilayah seperti Jabotabek.

    Pembentukan Tim Inpres No. 13/1976 menunjukkan, kewenangan di tingkat pusat diperlukan untuk perencanaan lintas daerah, terlebih lintas propinsi seperti Jabotabek,. Selain itu, perlu disadari pula bahwa kewenangan sektoral instansi pemerintah pusat masih besar dan menentukan dalam pembangunan suatu wilayah seperti Jabotabek. Dengan demikian, perlu koordinasi antarinstansi pusat dan sinkronisasi perencanaan di tingkat pusat.

    Pembangunan Jabotabek tidak dapat ditangani hanya melalui kerja sama dua propinsi, DKI Jakarta dan Jawa Barat. Memang kedua propinsi itu kemudian membentuk Badan Kerja sama Pembangunan Jabotabek (BKSP Jabotabek) untuk mengkoordinasikan perencanaan. Namun kemampuan dan kewenangan BKSP Jabotabek terbatas untuk mengupayakan sinergi pembangunan kedua propinsi, menjadi wadah koordinasi antara instansi pusat yang berkepentingan dan mempunyai pengaruh luas dalam pembangunan wilayah Jabotabek.

    Menyadari keterbatasan itu, pemerintah memutuskan untuk menjadikan BKSP Jabotabek sebagai sekretariat Tim Perencana Jabotabek yang dikukuhkan dengan Inpres. Penulis tidak sepenuhnya mengikuti, apakah kemudian permasalahan perencanaan wilayah Jabotabek dijadikan pula salah satu kelompok kerja BKTRN (Badan Koordinasi Tata Ruang Nasional) yang dibentuk berdasarkan Undang-undang 24/1992 tentang Penataan Ruang.

    Sulit dibayangkan, struktur kelembagaan seperti apa yang paling cocok untuk mengatur Jabotabek tanpa menimbulkan keguncangan politis bagi tatanan administrasi pemerintahan di Indonesia. Namun kelembagaan untuk menangani perencanaan tata ruang wilayah Jabotabek sudah mendesak untuk ditetapkan. Secara bertahap, barulah dipikirkan kelembagaan untuk menangani penataan ruang wilayah Jabotabek. Mantan Gubernur DKI Jakarta Ali Sadikin atau Bang Ali mempunyai gagasan yang membedakan Metropolitan Jakarta (dalam wilayah DKI Jakarta) dan megapolitan Jakarta (Jabotabek atau sekarang Jabodetabek). Diusulkannya agar koordinasi megapolitan Jabodetabek ditugaskan pada seorang Menteri Koordinator, dan Gubernur DKI Jakarta diberi status Menteri Negara (seperti Gubernur Soemarno dulu dan gubernur kota dunia lain seperti Kota Kairo di Mesir).

    Sejauh ini, undang-undang yang berkenaan dengan otonomi daerah (UU No. 22 dan No. 25 tahun 1999) belum mengatur struktur kelembagaan yang memiliki kewenangan atas suatu wilayah yang berada di dua propinsi. Sudah saatnya para ahli hukum dan lembaga legeslatif bekerja sama dengan pemerintah, memikirkan untuk segera mengisi kevakuman perundangan yang mengatur wilayah yang meliputi beberapa propinsi.

    MASALAH BATAS WIILAYAH

    Mulanya, Jabotabek mencakup wilayah yang dibatasi kawasan perkotaan di Kabupaten Bogor, Tangerang dan Bekasi yang terpengaruh perkembangan Jakarta. Selanjutnya, Jabotabek diartikan sebagai wilayah yang meliputi keseluruhan Kabupaten Bogor, Tangerang dan Bekasi. Ketika wilayah konurbasi yang timbul akibat perkembangan Jakarta diperluas meliputi seluruh Pantai Utara Jawa Barat (sebagian kini menjadi Propinsi Banten) dan DKI Jakarta, belum pernah disepakati batasannya.

    Ketika Bang Ali masih menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta terlontar keinginan untuk memperluas batas daerah administratifnya Jakarta dengan mengambil sebagian dari kawasankawasan di Propinsi Jawa Barat. Gagasan tersebut ditentang Solichin GP yang menjabat Gubernur Jawa Barat saat itu. Pertentangan kedua gubernur sempat mencuat ke permukaan. Namun, menurut Bang Ali, gagasan perluasan wilayah yang dilontarkan ketika itu lebih bersifat planologis, bukan administratif. Hanya saja, gagasan Bang Ali terbaca lain oleh pemerintah pusat, sehingga keberatan Solichin GP ketika itu diakomodasi. Ini terbukti dari langkah pemerintah untuk

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-14

    TINJAUAN PUSTAKA

    memasukkan beberapa kecamatan dari Jawa Barat ke wilayah administratif DKI Jakarta dalam suatu kebijakan yang disebut sebagai pembulatan wilayah DKI Jakarta.

    Penulis pernah berbicara dengan Sukanda yang waktu itu bertugas di Bappeda Propinsi Jawa Barat yang mengemukakan gagasan bahwa permasalahan perencanaan tata ruang antara DKI Jakarta

    dan Propinsi Jawa Barat dapat diselesaikan dengan 'perencanaan bersama' atau 'joint planning' anatara kedua daerah.

    Ada beberapa kasus tuntutan perluasan wilayah daerah administratif diantaranya ada yang dikabulkan seperti dalam kasus kota Medan, tetapi tidak terlaksana dalam halnya dengan kota Jakarta. Selanjutnya Jabotabek harus menyesuaikan dengan perkembangan peningkatan status administratif bagian-bagian dari kawasan itu yang berubah status administrasinya, seperti Kota Tangerang yang menjadi Kotamadya pada tahun 1993 dan kemudian menjadi Kota pada tahun 2000, Kota Bekasi yang menjadi Kota pada tahun 1997, dan Kota Depok yang menjadi Kota pada tahun 1999. Perkembangan ini menjelaskan perubahan Jabotabek kemudian menjadi Jabo (de) tabek untuk memasukan Kota Depok. Suatu ketika, pernah pula terlontar gagasan untuk menggabungkan Jabotabek dengan Bopunjur. Alasannya, permasalahan yang timbul di kawasan Bopunjur diyakini akibat kebutuhan penduduk kota Jakarta terhadap tempat rekreasi pegunungan. Desakan kebutuhan itu memicu pertumbuhan permukiman, seperti hotel, bungalau, restoran dan tempat hiburan lain yang menimbulkan tekanan pada pengembangan lahan di kawasan Bopunjur. Untuk mengurangi laju pertumbuhan kawasan Puncak, Radinal Mochtar ketika menjabat Menteri Pekerjaan Umum pernah menyampaikan konsep Kaskade, sebagai analogi aliran air yang dapat diperlambat dengan menciptakan fasilitas penahanan di antaranya. Namun, hingga kini, penggabungan Bopunjur dengan Jabotabek belum menjadi kenyataan. Ada tokoh pembangunan perkotaan yang meragukan perlunya pencakupan wilayah yang terlalu luas sampai Cianjur untuk menangani masalah Jakarta.

    LANDASAN HUKUM PENGATURAN JABOTABEK

    Sejauh ini, landasan hukum untuk mengatur perencanaan wilayah Jabotabek hanyalah Permendagri yang kemudian ditingkatkan menjadi Inpres. Sementara itu, untuk mengatur kawasan rawan lingkungan Bopunjur berlandaskan Keppres. Landasan hukum tersebut belum memadai untuk mengatur penataan ruang wilayah Jabotabek, terutama menyangkut pemanfaatan dan pengendalian tata ruang serta mengatur kegiatan pembangunan yang dilakukan oleh masyarakat luas. Pernah ada pemikiran untuk mengusulkan penerbitan Keppres untuk memberikan landasan hukum bagi perencanaan wilayah Jabotabek. Namun pemerintah ragu, apakah pengaturan perencanaan tata ruang untuk berbagai wilayah dan kawasan yang tersebar di Indonesia semuanya harus diatur melalui Keppres?

    Sesuai ketentuan Undang-Undang 24/1992 tentang Penataan Ruang. seyogyanya wilayah Jabotabek perlu ditetapkan sebagai kawasan tertentu yang pengaturannya harus melalui Peraturan Pemerintah.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-15

    TINJAUAN PUSTAKA

    Gambar 2.2 Sejarah Pembentukan Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur

    STRATEGI DAN PROGRAM PEMBANGUNAN JABOTABEK

    Ada produk yang sejak masa Orde Baru sudah digunakan dalam memberikan landasan pembangunan di kawasan perkotaan yang disebut 'strategi pembangunan perkotaan'. Pada masa itu pengertian strategi pembangunan perkotaan yang dimaksudkan adalah suatu landasan yang dapat digunakan untuk merumuskan program pembangunan perkotaan, antara lain diperlukan dalam pelaksanaan program pembangunan prasarana perkotaan terpadu (P3KT).

    Pengertian itu mungkin tidak sama dengan Rencana Strategi (Renstra) yang sekarang digunakan di era reformasi. Konsep Strategi Pembangunan Wilayah Jabotabek pernah disusun oleh Direktorat Tata Kota dan Tata Daerah (DTKTD) sekitar tahun 1980-an, yang kemudian di tinjau ulang sekitar 1990-an, didukung bantuan teknis Bank Dunia. Menurut pengetahuan penulis Konsorsium Culpin Planning adalah konsultan yang meninjau ulang Konsep Strategi Pembangunan Wilayah Jabotabek.

    Konsep pertama, disusun atas instruksi Bung Karno (1966) yang menekankan identifikasi pusat-pusat permukiman di sekitar Jakarta dengan fungsi dan besaran masing-masing untuk mewadahi pertambahan penduduk Kota Jakarta. Pada saat itu pola perkembangan yang diusulkan untuk Kota Jakarta adalah ke arah selatan yaitu mengikuti kecenderungan perkembangan melalui jalan lama Jakarta-Bogor lewat Cijantung. Sebagai pemecahan terhadap kepadatan lalu lintas melalui jalan lama Jakarta-Bogor diusulkan dalam konsep tersebut untuk pertama kalinya jalan Jagorawi sebagai alternatif, yang kemudian memang dibangun sebagai jalan tol yang pertama di Indonesia. Konsep kedua, disusun oleh Tim Asistensi Belanda oleh (Giebels dan kawan-kawan), memperbaiki konsep pertama dan memproyeksikan perkembangan kawasan terbangun kota Jakarta melampaui batas administrasinya. Sejak awal pemikiran konsep pengembangan Jakarta mengikuti pola radial yang didukung oleh jalan yang melingkar menghubungkan kawasan permukiman yang berada di sekitar Jakarta yang dibangun secara bertahap, yaitu ring road yang pertama dan outer ring road. Konsep lain yang pernah dilontarkan oleh Poernomosidhi menyarankan pembangunan kota-kota tempat tinggal untuk penduduk kota Jakarta dilengkapi dengan prasaranan transportasi yang menghubungkan Jakarta dengan kota-kota pinggiran tersebut. Satu diantaranya yang direncanakan secara detil adalah pusat pemukiman kota Depok.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-16

    TINJAUAN PUSTAKA

    Konsep berikutnya yang menjadi pegangan bagi arah perkembangan wilayah Jabotabek adalah konsep barat-timur (East-West Policy) untuk menghindari perkembangan ke selatan yang merupakan daerah resapan air kota Jakarta. Konsep ini diperkuat dengan program pembangunan jalan tol yang menghubungkan Jakarta dengan Karawang dan Cikampek di sebelah Timur, dan

    dengan Serang dan Merak di sebelah Barat. Bersamaan dengan itu juga pembangunan rel kereta api ganda ke arah Cikampek. Konsep selanjutnya, dikembangkan berdasarkan desakan pembangunan oleh pengembang swasta dan ahli-ahli teknik dari Kementrian Perumahan, Tata Ruang dan Lingkungan serta Kementerian Transport dan Pengairan Belanda, mereklamasi pantai utara Jakarta. Konsep terakhir ini ternyata kemudian berakibat pada pertentangan yang meruncing antara pemerintah DKI Jakarta dengan Kantor Menteri Lingkungan mengenai kelayakannya.

    Dalam program pembangunan perkotaan, Bank Dunia mulai memberi pinjaman untuk proyek

    Urban I. Proyek ini berdasarkan atas studi yang dilakukan oleh konsultan PCD untuk menyiapkan program perbaikan kampung dan pembangunan perumahan yang pertama oleh Perum Perumnas pada paruh akhir 1970-an. Pada dasawarsa berikutnya, Bank Dunia memberi tiga kali pinjaman untuk proyek pembangunan perkotaan, yaitu (1) bidang transportasi perkotaan (terbatas pada jalan), (2) bidang sumber daya air, dan (3) bidang perbaikan permukiman khususnya perbaikan kampung. Proyek Bank Dunia tersebut dikenal dengan sebutan JUDP I, II dan III. Mulanya Bank Dunia membantu persipan proyek untuk membangun jalan di dalam Kota Jakarta. Kemudian, atas permintaan pemerintah, proyek tersebut diperluas hingga mencakup wilayah Jabotabek (JUDP I). Namun, dalam kenyataannya, jalan-jalan yang dibangun dengan proyek ini berada di dalam kota Jakarta. Pada saat bersamaan, Bank Pembangunan Asia (ADB) memberi pinjaman berupa proyek pengembangan perkotaan untuk kawasan Botabek. Proyek Pembangunan Perkotaan Botabek ini merupakan bagian dari Proyek Pembangunan Perkotaan Jawa Barat, karena ADB memilih memberi pinjaman untuk Jawa Barat. Proyek Bank Dunia dan ADB untuk wilayah Jabotabek disiapkan dan dilaksanakan bersamaan dengan meninjau kembali Strategi Pembangunan Perkotaan Jabotabek.

    Selain lembaga multilateral yang disebutkan di atas, Pemerintah Belanda perlu dicatat sebagai salah satu lembaga bilateral yang merintis pemikiran untuk program perbaikan kampung di Kawasan Botabek (Bogor, Tangerang, dan Bekasi), dan juga pembangunan perumahan sederhana di Bantarjati (Bogor), Karawaci (Tangerang) dan Rawa Tembaga (Bekasi). Selain program pembangunan perumahan dan permukiman dan prasarana jalan yang menjadi tugas Departemen Pekerjaan Umum, pengembangan wilayah Jabotabek juga dipengaruhi oleh pembangunan prasarana lainnya seperti terjadinya pergeseran lapangan terbang internasional dari semula di Kemayoran ke Halim Perdanakusuma dan kemudian ke lokasi terbarunya di Cengkareng. Jaringan prasarana jalan serta kawasan permukiman yang tumbuh karena rangsangan pembangunan jalan yang memudahkan akses ke pelabuhan udara internasional tersebut jelas sangat berpengaruh terhadap pengembangan Jabotabek.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 2-17

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-1

    Bab ini menjelaskan tentang tinjauan aspek legal drafting dalam muatan Perpes 54/2008 dikaji dengan kebijakan-kebijakan yang terkait pengembangan Kawasan

    Perkotaan Jabodetabekpunjur.

    3 TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    3.1 KESESUAIAN DENGAN FOKUS PENGATURAN PADA MUATAN

    PERMEN 15/2012 KSN TIPOLOGI KAWASAN METROPOLITAN

    Kesesuaian dengan Permen 15/2012 KSN Tipologi Kawasan Metropolitan didasarkan atas fokus pengaturan antara lain:

    1) pengembangan kependudukan a. pengaturan pertumbuhan penduduk b. penetapan arahan sebaran penduduk c. pengembangan ketenagakerjaan

    2) pengembangan perekonomian perkotaan a. penentuan sektor perekonomian perkotaan b. penetapan sebaran kegiatan perekonomian perkotaan

    3) sistem pusat-pusat pelayanan perkotaan (sistem kota-kota) serta pelayanan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat a. pusat kegiatan utama perkotaan b. pusat pelayanan perkotaan

    4) sistem jaringan prasana utama dan sistem jaringan prasarana lainnya yang mendukung operasionalisasi sistem perkotaan a. sistem jaringan prasana utama b. sistem jaringan prasarana

    5) optimasi penggunaan ruang termasuk RTH perkotaan a. pendistribusian ruang untuk kawasan lindung b. pendistribusian ruang untuk kawasan budi daya

    3 TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-2

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    Format tabel kesesuaian tersebut disajikan pada Tabel 1 Kesesuaian muatan Perpres 54/2008 dengan muatan pengaturan KSN tipologi Metropolitan (Permen 15/2012)

    3.2 KESESUAIAN DENGAN SISTEMATIKA PENULISAN DAN MUATAN

    DOKUMEN PERPRES RTR KSN KAWASAN PERKOTAAN

    Kesesuaian dengan dokumen Perpres RTR KSN Kawasan Perkotaan lainnya didasarkan atas sistematika penulisan dan muatan yang diatur pada Perpres tersebut. KSN Kawasan Perkotaan yang dimaksud adalah Perpres RTR Kawasan Perkotaan Sarbagita, Perpres RTR Kawasan Perkotaan Mamminasata, Perpres RTR Kawasan Perkotaan Mebidangro. Aspek yang ditinjau adalah :

    (1). Judul (2). Sistematika penulisan (3). Muatan (fokus pengaturan)

    (a). Tujuan, Kebijakan & Strategi (b). Rencana Struktur Ruang (c). Rencana Pola Ruang (d). Arahan Pemanfaatan Ruang (e). Arahan Peraturan Zonasi (f). Peran Masyarakat (g). Pengelolaan Kawasan Perkotaan (h).Lampiran

    Format tabel kesesuaian tersebut disajikan pada Tabel 3.1 Kesesuaian sistematika penulisan dokumen peraturan presiden antara Perpres 54/2008 dengan Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-3

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    Tabel 3.1 Kesesuaian muatan Perpres 54/2008 dengan muatan pengaturan KSN tipologi Metropolitan (Permen 15/2012)

    Aspek Permen 15/2012 Pedoman Penyusunan RTR KSN Perpres 54/2008 RTR KSN Jabodetabekjur

    1) Tujuan difokuskan pada perwujudan sinergi hubungan fungsional antara kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan di sekitarnya sebagai pusat permukiman dan kegiatan perekonomian skala regional, nasional, dan internasional melalui dukungan jaringan prasarana yang handal

    2) Strategi pengembangan kependudukan

    a. pengaturan pertumbuhan penduduk

    pengaturan pertumbuhan penduduk yang sesuai dengan daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan

    Strategi : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut Rencana : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut

    b. penetapan arahan sebaran penduduk

    penetapan arahan sebaran penduduk yang sesuai dengan daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan, serta peluang pengembangan prasarana dan sarana perkotaan

    Strategi : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut Rencana : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut

    c. pengembangan ketenagakerjaan pengembangan ketenagakerjaan yang sesuai dengan ketersediaan lapangan pekerjaan dan peluang pengembangannya di sektor perkotaan

    Strategi : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut Rencana : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut

    3) pengembangan perekonomian perkotaan

    a. penentuan sektor perekonomian perkotaan

    penentuan sektor perekonomian perkotaan yang mempertimbangkan potensi wilayah, peluang eksternal, serta daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan

    Strategi : dalam batang tubuh diatur pembahasan tersebut Rencana : dalam batang tubuh diatur sebaran kegiatan perdagangan & jasa & industri dalam rencana struktur ruang dan pola ruang

    b. penetapan sebaran kegiatan perekonomian perkotaan

    penetapan sebaran kegiatan perekonomian perkotaan yang sesuai dengan daya dukung dan daya tampung kawasan perkotaan, serta peluang pengembangan prasarana dan sarana perkotaan

    Strategi : dalam batang tubuh diatur pembahasan tersebut Rencana : dalam batang tubuh diatur sebaran kegiatan perdagangan & jasa & industri dalam rencana struktur ruang dan pola ruang

    c. penentuan sektor perekonomian perkotaan

    penentuan sektor perekonomian perkotaan terkait dengan penyediaan lapangan kerja yang selektif sesuai dengan visi pembangunan perkotaan yang dicanangkan

    4) sistem pusat-pusat pelayanan perkotaan (sistem kota-kota) serta pelayanan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat

    a. pusat kegiatan utama perkotaan penetapan jumlah, jenis, dan sebaran pusat kegiatan utama perkotaan sebagai aplikasi dari kebijakan perekonomian

    Strategi : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut Rencana : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut

    b. pusat pelayanan perkotaan penetapan jumlah, fungsi, dan sebaran pusat-pusat pelayanan perkotaan yang berorientasi pada pelayanan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat

    Strategi : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut Rencana : dalam batang tubuh tidak diatur pembahasan tersebut

    5) sistem jaringan prasana utama dan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-4

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    Aspek Permen 15/2012 Pedoman Penyusunan RTR KSN Perpres 54/2008 RTR KSN Jabodetabekjur

    sistem jaringan prasarana lainnya yang mendukung operasionalisasi sistem perkotaan

    a. sistem jaringan prasana utama pengembangan sistem jaringan transportasi yang berorientasi jauh ke depan, efisien (integrasi moda), berbasis pada transportasi massal, dan ramah lingkungan

    Strategi : - Rencana : rencana struktur ruang pada pasal 15-17

    b. sistem jaringan prasarana pemenuhan kebutuhan sistem jaringan energi, sistem jaringan telekomunikasi, sistem jaringan sumber daya air, sistem penyediaan air minum, sistem jaringan drainase, sistem jaringan air limbah, dan sistem pengelolaan persampahan untuk pelayanan kegiatan utama dan pelayanan masyarakat perkotaan

    Strategi : - Rencana : rencana struktur ruang pada pasal 18-24

    6) optimasi penggunaan ruang termasuk RTH perkotaan

    a. pendistribusian ruang untuk kawasan lindung

    pendistribusian ruang untuk kawasan lindung dalam rangka menjamin keberlangsungan kegiatan perkotaan melalui upaya pengurangan resiko bencana

    Strategi : pasal 8 huruf b mendorong terselenggaranya pembangunan kawasan yang dapat menjamin tetap berlangsungnya konservasi air dan tanah, menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, serta penanggulangi banjir dengan mempertimbangkan daya dukung lingkungan yang berkelanjutan dalam pengelolaan kawasan; Rencana : rencana pola ruang pada pasal 25-32

    b. pendistribusian ruang untuk kawasan budi daya

    pendistribusian ruang untuk kawasan budi daya yang mempertimbangkan kesesuaian fungsi kegiatan perkotaan

    Strategi : - Rencana : rencana pola ruang pada pasal 33-48

    fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara

    Strategi : - Rencana : -

    7) sistem pusat-pusat permukiman sistem pusat-pusat permukiman yang meliputi: (a). kawasan perkotaan inti; dan (b). kawasan perkotaan di sekitarnya.

    8) sistem jaringan jalan sistem jaringan jalan yang meliputi: (a). jaringan jalan yang melayani eksternal kawasan yang terdiri

    atas jaringan jalan arteri primer; dan (b). jaringan jalan yang melayani internal kawasan yang terdiri

    atas jaringan jalan arteri primer dan jalan arteri sekunder.

    9) sistem jaringan perkeretaapian sistem jaringan perkeretaapian yang meliputi: (c). jaringan jalur kereta api yang terdiri atas:

    jaringan jalur kereta api umum yang meliputi: jaringan jalur kereta api antarkota; dan jaringan jalur kereta api perkotaan;

    jaringan jalur kereta api khusus;

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-5

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    Aspek Permen 15/2012 Pedoman Penyusunan RTR KSN Perpres 54/2008 RTR KSN Jabodetabekjur

    (d). stasiun kereta api; dan (e). fasilitas operasi kereta api.

    10) jaringan transportasi sungai, danau, dan penyeberangan

    11) lalu lintas dan angkutan jalan lalu lintas dan angkutan jalan mencakup jalur atau lajur atau jalan khusus berbasis jalan untuk Bus Rapid Transit (BRT)

    12) sistem jaringan transportasi laut sistem jaringan transportasi laut yang berupa tatanan kepelabuhanan dan alur pelayaran

    13) sistem jaringan transportasi udara sistem jaringan transportasi udara yang berupa tatanan kebandarudaraan dan ruang udara untuk penerbangan

    14) sistem jaringan energi sistem jaringan energi yang meliputi jaringan pipa minyak dan gas bumi, pembangkit tenaga listrik, dan jaringan transmisi tenaga listrik

    15) sistem jaringan telekomunikasi sistem jaringan telekomunikasi yang meliputi jaringan terestrial dan satelit

    16) sistem jaringan sumber daya air sistem jaringan sumber daya air yang meliputi sumber air baku & prasarana air baku

    17) sistem jaringan prasarana perkotaan

    18) kawasan lindung kawasan lindung yang disusun dengan memperhatikan: (a). penetapan kawasan hutan; (b). penetapan RTH perkotaan yang berfungsi lindung; (c). penetapan kawasan lindung nonRTH; dan (d). penetapan kawasan lindung lainnya ditetapkan berdasarkan

    analisis

    19) rencana pola ruang kawasan budi daya

    rencana pola ruang kawasan budi daya disusun dengan memperhatikan: (a). penetapan kawasan hutan untuk kawasan hutan produksi; (b). dominasi kegiatan berdasarkan analisis daya dukung dan

    daya tampung; dan (c). orientasi pengembangan kawasan terkait dengan

    kebutuhan pengembangan permukiman perkotaan serta pengembangan kegiatan primer (pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, kehutanan, atau pertambangan, yang bersifat eksploitatif dan belum tersentuh teknologi pengolahan peningkatan nilai tambah) dan kegiatan sekunder (industri berbasis pengolahan dan berbasis bahan baku lokal).

    Sumber : Hasil Analisis Tim, 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-6

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    Tabel 3.2 Kesesuaian sistematika penulisan dokumen peraturan presiden antara Perpres 54/2008 dengan Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    Aspek Perpres RTR KSN Kawasan Perkotaan lainnya Perpres 54/2008

    Judul RTR Kawasan Perkotaan .... Penataan Ruang Kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur

    Sistematika penulisan

    Bab 1. Ketentuan Umum : Pengertian, Ruang Lingkup Pengaturan, Peran

    & Fungsi, Cakupan Kawasan 2. Tujuan, Kebijakan, Strategi 3. Rencana Struktur Ruang 4. Rencana Pola Ruang 5. Arahan Pemanfaatan Ruang 6. Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang 7. Pengelolaan Kawasan 8. Peran Masyarakat 9. Ketentuan Peralihan 10. Ketentuan Penutup

    Bab 1. Ketentuan Umum : Pengertian, Tujuan & sasaran, Peran & Fungsi, Cakupan

    Kawasan, Lingkup Pengaturan 2. Kebijakan & Strategi 3. Rencana Tata Ruang Kawasan 4. Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan 5. Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kawasan 6. Pengawasan Pemanfaatan Ruang Kawasan 7. Kelembagaan, Peran Masyarakat, dan Pembinaan 8. Ketentuan Lain-lain 9. Ketentuan Peralihan 10. Ketentuan Penutup

    Kebijakan & Strategi

    Lebih dari 3 kebijakan dengan >2 strategi tiap kebijakannya 1 kebijakan dengan 3 strategi pelaksanaannya

    Rencana Struktur Ruang

    Sistem Pusat Permukiman : Kawasan Perkotaan Inti Kawasan Perkotaan di Sekitarnya

    Sistem Pusat Permukiman: Kota Inti & Kota Satelit Sub Pusat Perkotaan

    Jaringan Prasarana : dijabarkan lebih detail ruas/lokasi pada batang tubuh

    Jaringan Prasarana : dijabarkan dalam bentuk konsepsi keterhubungan, aspek ruas/lokasi digambarkan lebih detail pada lampiran peta

    Rencana Pola Ruang

    Kawasan Lindung : L1 s/d L6 (mengacu klasifikasi kawasan lindung PP 26/2008)

    Kawasan Lindung : N1 s/d N2 (klasifikasi kawasan lindung dijabarkan dalam kelompok hutan lindung dan hutan konservasi)

    Arahan Pemanfaatan Ruang

    Dinarasikan singkat di batang tubuh, dijabarkan lebih detail per lima tahunan di lampiran III Indikasi Program Utama

    Dinarasikan pada batang tubuh, khususnya Bab Arahan Pemanfaatan Kawasan

    Arahan Peraturan Zonasi

    Muatan arahan peraturan zonasi untuk struktur ruang dan pola ruang meliputi: 1. jenis kegiatan yang diperbolehkan, kegiatan yang diperbolehkan

    dengan syarat, dan kegiatan yang tidak diperbolehkan; 2. intensitas pemanfaatan ruang; 3. prasarana dan sarana minimum; 4. ketentuan lain yang dibutuhkan

    Muatan arahan peraturan zonasi difokuskan pada pola ruang pada Bagian Pengelolaan Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya, Bab Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-7

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    Aspek Perpres RTR KSN Kawasan Perkotaan lainnya Perpres 54/2008

    Peran Masyarakat

    Pengelolaan Kawasan Perkotaan

    Lampiran Lamp I : Peta Rencana Struktur Ruang Lamp I : Peta Arahan Sistem Transportasi Lamp II : Peta Arahan Sistem Air Baku dan Pengendalian Banjir

    Lamp II : Peta Rencana Pola Ruang Lamp III : Peta Struktur dan Pola Ruang

    Lamp III : Indikasi Program Utama Tidak ada

    Sumber : Hasil Analisis , 2013

    Tabel 3.3 Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi Pasal Pengertian (Ps.1 Perpres 54/2008)

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    I Ps. 1 Pengertian Umum Sistematika penulisan

    1. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan dan memelihara kelangsungan hidupnya.

    Ps. 1 (1) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    Ps. 1 (1) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    2. Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang. Ps. 1 (16) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    Ps. 1 (4) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-8

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    3. Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

    Ps. 1 (5) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    Ps. 1 (3) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    4. Kawasan Strategis Nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.

    Ps. 1 (28) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    Ps. 1 (5) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    5. Kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur, yang selanjutnya disebut sebagai Kawasan Jabodetabekpunjur, adalah kawasan strategis nasional yang meliputi seluruh wilayah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta, sebagian wilayah Provinsi Jawa Barat, dan sebagian wilayah Provinsi Banten

    Lampiran X No. 20, PP26/2008 RTRWN : Kawasan Perkotaan Jabodetabek-Punjur termasuk Kepulauan Seribu (Provinsi DKI Jakarta, Banten, dan Jawa Barat) (I/A/1)

    Penilaian : Nomenklatur sama

    6. Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan.

    Ps. 1 (21) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sedikit

    Ps. 1 (11) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-9

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    berbeda Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    7. Kawasan hutan lindung adalah wilayah hutan yang mempunyai fungsi pokok sebagai perlindungan sistem penyangga kehidupan untuk mengatur tata air, mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah instrusi air laut, dan memelihara kesuburan tanah.

    Ps. 1 (3) Keppres 32/1990 (Pengelolaan Kawasan Lindung) : Kawasan Hutan Lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat khas yang mampu memberikan perlindungan kepada kawasan sekitar maupun bawahannya sebagai pengatur tata air, pencegah banjir dan erosi serta memelihara kesuburan tanah.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sedikit berbeda

    8. Kawasan resapan air adalah wilayah yang mempunyai kemampuan tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat pengisian air bumi yang berguna sebagai sumber air dan sebagai pengontrol tata air permukaan.

    Ps. 1 (5) Keppres 32/1990 (Pengelolaan Kawasan Lindung) : Kawasan Resapan air adalah daerah yang mempunyai kemampuan tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat pengisian air bumi (akuifer) yang berguna sebagai sumber air.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sedikit berbeda

    9. Sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai, termasuk sungai buatan/kanal/saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.

    Ps. 1 (7) Keppres 32/1990 (Pengelolaan Kawasan Lindung) : Sempandan Sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai, termasuk sungai buatan/kanal/saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    Ps. 1 (9) PP 38/2011 (Sungai) : Garis sempadan adalah garis maya di kiri dan kanan palung sungai

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-10

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    yang ditetapkan sebagai batas perlindungan sungai

    Penilaian : Nomenklatur tidak sama, Definisi kurang sesuai

    10. Sempadan pantai adalah kawasan sepanjang pantai yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan fungsi pantai.

    Ps. 1 (6) Keppres 32/1990 (Pengelolaan Kawasan Lindung) : Sempadan Pantai adalah kawasan tertentu sepanjang pantai yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi pantai.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    11. Kawasan sekitar mata air adalah wilayah di sekeliling mata air yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi mata air.

    Ps. 1 (9) Keppres 32/1990 (Pengelolaan Kawasan Lindung) : Kawasan Sekitar Mata Air adalah kawasan di sekeliling mata air yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi mata air.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    12. Situ adalah suatu wadah genangan air di atas permukaan tanah yang terbentuk secara alami maupun buatan yang airnya berasal dari tanah atau air permukaan sebagai siklus hidrologis yang merupakan salah satu bentuk kawasan lindung.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    13. Rawa adalah lahan genangan air secara alamiah yang terjadi terus menerus atau musiman akibat drainase alamiah yang terhambat serta mempunyai ciri-ciri yang khusus secara fisik, kimiawi, dan biologi.

    Ps. 1 (1) PP 27/1991 (Rawa) : Rawa adalah lahan genangan air secara alamiah yang terjadi terus menerus atau musiman akibat drainase alamiah yang terhambat serta mempunyai ciri-ciri khusus secara fisik, kimiawi, dan biologis.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    14. Kawasan pantai hutan bakau adalah wilayah pesisir laut yang merupakan habitat alami hutan bakau (mangrove) yang berfungsi memberi perlindungan kepada perikehidupan pantai dan lautan.

    Ps. 1 (12) Keppres 32/1990 (Pengelolaan Kawasan Lindung) : Kawasan pantai Berhutan Bakau adalah kawasan pesisir laut yang merupakan habitat alami

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-11

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    hutan bakau bakau (mangrove) yang berfungsi memberi perlindungan kepada perikehidupan pantai dan lautan.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    15. Kawasan pelestarian alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya yang berupa taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam.

    Ps. 1 (5) PP 68/1998 (Kawasan Suaka Alam dan Kawasan Pelestarian Alam) : Kawasan Pelestarian Alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di daratan maupun di perairan yang mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    16. Cagar alam adalah kawasan suaka alam yang karena keadaan alamnya mempunyai kekhasan tumbuhan, satwa, dan ekosistemnya atau ekosistem tertentu perlu dilindungi dan perkembangannya berlangsung secara alami.

    Ps.1 (7) PP 28/2011 (Pengelolaan KSA & KPA) : Cagar Alam adalah KSA yang karena keadaan alamnya mempunyai kekhasan/keunikan jenis tumbuhan dan/atau keanekaragaman tumbuhan beserta gejala alam dan ekosistemnya yang memerlukan upaya perlindungan dan pelestarian agar keberadaan dan perkembangannya dapat berlangsung secara alami.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi belum sesuai

    17. Suaka margasatwa adalah kawasan suaka alam yang mempunyai ciri khas berupa keanekaragaman dan/atau keunikan jenis satwa yang untuk kelangsungan hidupnya dapat dilakukan pembinaan terhadap habitatnya.

    Ps.1 (8) PP 28/2011 (Pengelolaan KSA & KPA): Cagar Alam adalah KSA yang mempunyai kekhasan/keunikan jenis satwa liar dan/atau keanekaragaman satwa liar yang untuk kelangsungan hidupnya memerlukan upaya perlindungan dan pembinaan terhadap populasi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-12

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    dan habitatnya.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi belum sesuai

    18. Taman nasional adalah kawasan pelestarian alam baik daratan maupun perairan yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budi daya, budaya, pariwisata, dan rekreasi.

    Ps.1 (9) PP 28/2011 (Pengelolaan KSA & KPA): Taman Nasional adalah KPA yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata, dan rekreasi.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi belum sesuai

    19. Taman hutan raya adalah kawasan alam untuk tujuan koleksi tumbuhan dan/atau satwa yang alami atau bukan alami, jenis asli atau bukan asli, yang dimanfaatkan bagi kepentingan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budi daya, budaya, pariwisata, dan rekreasi.

    Ps.1 (9) PP 28/2011 (Pengelolaan KSA & KPA): Taman Hutan Raya adalah KPA untuk tujuan koleksi tumbuhan dan/atau satwa yang alami atau bukan alami, jenis asli dan/atau bukan jenis asli, yang tidak invasif dan dimanfaatkan untuk kepentingan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, budaya, pariwisata, dan rekreasi.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi belum sesuai

    20. Taman wisata alam adalah kawasan pelestarian alam yang terutama dimanfaatkan untuk pariwisata dan rekreasi alam.

    Ps.1 (11) PP 28/2011 (Pengelolaan KSA & KPA) : Taman Wisata Alam adalah KPA yang dimanfaatkan terutama untuk kepentingan pariwisata alam dan rekreasi.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sama

    21. Kawasan cagar budaya adalah kawasan yang merupakan lokasi bangunan hasil budaya manusia yang bernilai tinggi maupun

    Ps. 1 (6) UU 11/2010 (Cagar Budaya) : Kawasan Cagar Budaya adalah satuan ruang geografis

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-13

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    bentukan geologi alami yang khas yang dapat bermanfaat untuk pengembangan ilmu pengetahuan.

    yang memiliki dua Situs Cagar Budaya atau lebih yang letaknya berdekatan dan/atau memperlihatkan ciri tata ruang yang khas.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi belum sesuai

    22. Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.

    Ps. 1 (22) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    Ps. 1 (12) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    23. Kawasan pertanian lahan basah adalah kawasan budi daya pertanian yang memiliki sistem pengairan tetap yang memberikan air secara terus-menerus sepanjang tahun, musiman, atau bergilir dengan tanaman utama padi.

    Ps. 1 (7) UU 41/2009 (Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan) : Kawasan Pertanian Pangan Berkelanjutan adalah wilayah budi daya pertanian terutama pada wilayah perdesaan yang memiliki hamparan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan dan/atau hamparan Lahan Cadangan Pertanian Pangan Berkelanjutan serta unsur penunjangnya dengan fungsi utama untuk mendukung kemandirian, ketahanan, dan kedaulatan pangan nasional.

    Penilaian : Nomenklatur berbeda, Definisi belum sesuai

    24. Kawasan rawan bencana alam geologi adalah kawasan yang potensial mengalami bencana alam geologi.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    25. Zona adalah kawasan dengan peruntukan khusus yang memiliki batasan ukuran atau standar tertentu.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-14

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    26. Zona Budi Daya, selanjutnya disebut Zona B, adalah zona yang karakteristik pemanfaatan ruangnya ditetapkan berdasarkan dominasi fungsi kegiatan masing-masing zona pada kawasan budi daya.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    Ps. 1 (19) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Zona budi daya adalah zona yang ditetapkan karakteristik pemanfaatan ruangnya berdasarkan dominasi fungsi kegiatan masing-masing zona pada kawasan budi daya.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    27. Zona Non-Budi Daya, selanjutnya disebut Zona N, adalah zona yang karakteristik pemanfaatan ruangnya ditetapkan berdasarkan dominasi fungsi kegiatan masing-masing zona pada kawasan lindung.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    Ps. 1 (18) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Zona lindung adalah zona yang ditetapkan karakteristik pemanfaatan ruangnya berdasarkan dominasi fungsi kegiatan masing-masing zona pada kawasan lindung.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    28. Zona Penyangga, selanjutnya disebut Zona P, adalah zona pada kawasan budi daya di perairan laut yang karakteristik pemanfaatan ruangnya ditetapkan untuk melindungi kawasan budi daya dan/atau kawasan lindung yang berada di daratan dari kerawanan terhadap abrasi pantai dan instrusi air laut.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    29. Prasarana dan sarana wilayah adalah kelengkapan dasar fisik yang memungkinkan wilayah dapat berfungsi sebagaimana mestinya.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    30. Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.

    Ps. 1 (31) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    Ps. 1 (17) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Ruang Terbuka Hijau yang selanjutnya disebut RTH adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-15

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    31. Reklamasi adalah kegiatan penimbunan dan pengeringan wilayah perairan.

    Ps. 1 (23) UU 27/2007 (Pengelolaan Kawasan Pesisir) : Reklamasi adalah kegiatan yang dilakukan oleh Orang dalam rangka meningkatkan manfaat sumber daya lahan ditinjau dari sudut lingkungan dan sosial ekonomi dengan cara pengurugan, pengeringan lahan atau drainase.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi belum sesuai.

    Ps. 1 (1) Permen PU 40/PRT/M/2007 (Pedoman Perencanaan Taa Ruang Kawasan Reklamasi pantai) : Reklamasi pantai adalah kegiatan di tepi pantai yang dilakukan oleh orang dalam rangka meningkatkan manfaat sumber daya lahan ditinjau dari sudut lingkungan dan sosial ekonomi dengan cara pengurugan, pengeringan lahan, atau drainase.

    32. Pemerintah pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang- Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

    Ps. 1 (28) PP 26/2008 (RTRWN) : Pemerintah pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai.

    Ps. 1 (35) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Pemerintah pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    33. Daerah adalah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta, Provinsi Jawa Barat, Provinsi Banten, Kabupaten Bogor, Kabupaten Tangerang, Kabupaten Bekasi, Kabupaten Cianjur, Kota Bogor, Kota Tangerang, Kota Bekasi, dan Kota Depok.

    Ps. 1 (31) PP 26/2008 (RTRWN) : Daerah otonom, selanjutnya disebut daerah, adalah kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-16

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    Republik Indonesia.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai daerah di KSN wilayah tersebut.

    34. Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati, atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.

    Ps. 1 (30) PP 26/2008 (RTRWN) : Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai.

    Ps. 1 (36) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati, atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai.

    35. Kepala daerah adalah Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta, Gubernur Jawa Barat, Gubernur Banten, Bupati Bogor, Bupati Tangerang, Bupati Bekasi, Bupati Cianjur, Walikota Bogor, Walikota Tangerang, Walikota Bekasi, dan Walikota Depok.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    36. Gubernur adalah Gubernur Jawa Barat, Gubernur Banten, dan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    Ps. 1 (37) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Gubernur adalah Gubernur Sumatera Utara

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai unsur penyelenggara di KSN wilayah tersebut.

    37. Bupati/Walikota adalah Bupati Bogor, Bupati Tangerang, Bupati Cianjur, Bupati Bekasi, Walikota Bogor, Walikota Tangerang, Walikota Bekasi, dan Walikota Depok.

    Ps. 1 (30) PP 26/2008 (RTRWN) : Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai unsur penyelenggara di KSN wilayah tersebut.

    Ps. 1 (38) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Bupati atau Walikota adalah Bupati Deli Serdang, Bupati Karo, Walikota Medan, dan Walikota Binjai.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai unsur penyelenggara di KSN wilayah tersebut.

    38. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam bidang penataan ruang.

    Ps. 1 (34) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam bidang penataan ruang.

    Ps. 1 (39) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-17

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai. bidang penataan ruang.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai

    39. Peran masyarakat adalah berbagai kegiatan masyarakat yang timbul atas kehendak dan keinginan sendiri di tengah masyarakat, untuk berminat dan bergerak dalam menyelenggarakan penataan ruang.

    Ps. 1 (9) PP 68/2010 (Bentuk dan Tata Cara Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang) : Peran masyarakat adalah partisipasi aktif masyarakat dalam perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi belum sesuai.

    Ps. 1 (34) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Peran masyarakat adalah partisipasi aktif masyarakat dalam perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi sesuai dengan peraturan perundangan

    40. Koefisien dasar bangunan, selanjutnya disebut KDB, adalah perbandingan antara luas dasar bangunan dan luas persil.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    Ps. 1 (21) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Koefisien Dasar Bangunan yang selanjutnya disebut KDB adalah angka persentase perbandingan antara luas seluruh lantai dasar bangunan gedung dan luas lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi belum sesuai

    41. Koefisien lantai bangunan, selanjutnya disebut KLB, adalah perbandingan antara luas lantai bangunan dan luas persil.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    Ps. 1 (22) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Koefisien Lantai Bangunan yang selanjutnya disebut KLB adalah angka persentase perbandingan antara luas seluruh lantai bangunan gedung dan luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan.

    Penilaian : Nomenklatur sama, Definisi beum

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-18

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    sesuai

    42. Koefisien zona terbangun adalah angka perbandingan antara luas total tapak bangunan dan luas zona.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    Ps. 1 (20) Perpres 62/2011 (RTR KSN Mebidangro) : Koefisien Wilayah Terbangun yang selanjutnya disebut KWT adalah angka persentase luas kawasan atau blok peruntukan yang terbangun terhadap luas kawasan atau luas kawasan blok peruntukan seluruhnya di dalam suatu kawasan atau blok peruntukan yang direncanakan.

    Penilaian : Nomenklatur berbeda, Definisi belum sesuai

    43. Indeks konservasi alami adalah parameter yang menunjukkan kondisi hidrologis ideal untuk konservasi yang dihitung berdasarkan variabel curah hujan, jenis batuan, kemiringan, ketinggian, dan guna lahan.

    Ps. 1 (26) Keppres 114/1999 (Penataan Ruang Kawasan Bogor Puncak Cianjur) : Indeks konservasi alami adalah parameter yang menunjukkan kondisi hidrologis ideal untuk konservasi yang dihitung berdasarkan variabel curah hujan, jenis batuan, kemiringan, ketinggian, dan guna lahan.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan. Hanya ditemukan pada Keppres sebelumnya terkait dengan KSN ini.

    44. Indeks konservasi aktual adalah parameter yang menunjukkan kondisi hidrologis yang ada untuk konservasi yang dihitung berdasarkan variabel curah hujan, jenis batuan, kemiringan, ketinggian, dan guna lahan.

    Ps. 1 (27) Keppres 114/1999 (Penataan Ruang Kawasan Bogor Puncak Cianjur) : Indeks konservasi aktual adalah parameter yang menunjukkan kondisi hidrologis yang ada untuk konservasi yang dihitung berdasarkan variabel curah hujan, jenis batuan, kemiringan, ketinggian, dan guna lahan.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan. Hanya ditemukan pada Keppres sebelumnya terkait dengan KSN ini.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-19

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

    No. Muatan

    Kesesuaian Nomenklatur dan Definisi

    Peraturan Perundang-undangan terkait (UU/PP)

    Perpres RTR Kawasan Perkotaan lainnya

    45. Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    Ps. 1 (32) UU 26/2007 (Penataan Ruang) : Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan. Hanya ditemukan pada Keppres sebelumnya terkait dengan KSN ini.

    46. Administrasi pertanahan adalah pemberian hak, perpanjangan hak, pembaruan hak, peralihan hak, peningkatan hak, penggabungan hak, pemisahan hak, pemecahan hak, pembebanan hak, izin lokasi, izin perubahan penggunaan tanah, serta izin penunjukan dan penggunaan tanah.

    Penilaian : Tidak teridentifikasi dalam peraturan perundangan.

    Sumber : Hasil Analisis , 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 3-1

    TINJAUAN ASPEK LEGAL DRAFTING

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-1

    Bab ini menjelaskan tentang tinjauan kebijakan penataan ruang dan perencanaan pembangunan terkait dengan pengembangan Kawasan Perkotaan

    Jabodetabekpunjur.

    4 TINJAUAN KEBIJAKAN

    4.1 TINJAUAN KEBIJAKAN INTERNAL

    4.1.1 KEBIJAKAN PENATAAN RUANG

    4.1.1.1 TINJAUAN KEBIJAKAN PENATAAN RUANG RTRWN

    Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur merupakan salah satu dari KSN dengan kepentingan pertumbuhan ekonomi yang berbentuk kawasan metropolitan. Berdasarkan Ps.1 (15) PP 26/2008 RTRWN menyatakan bahwa Kawasan metropolitan adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang terintegrasi dengan jumlah penduduk secara keseluruhan sekurang-kurangnya 1.000.000 (satu juta) jiwa.

    Terkait dengan Ps. 9 (4) PP 26/2008 RTRWN, berikut ini dirumuskan matrik yang menggambarkan penjabaran strategi untuk pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian nasional dalam Perpres 54/2008.

    4 TINJAUAN KEBIJAKAN TERKAIT

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-2

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Tabel 4.1 Identifikasi muatan dalam Perpres 54/2008 terkait strategi untuk pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian

    nasional

    strategi untuk pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam

    pengembangan perekonomian nasional

    Muatan Perpres 54/2008

    mengembangkan pusat pertumbuhan berbasis potensi sumber daya alam dan kegiatan budi daya unggulan sebagai penggerak utama pengembangan wilayah;

    Pengembangan kegiatan budi daya unggulan sebagai penggerak utama pengembangan wilayah diakomodirdan penciptaan iklim investasi diakomodir dalam:

    (a). Tujuan penataan ruang kawasan jabodetabekpunjur antara lain mengembangkan perekonomian wilayah yang produktif, efektif, dan efisien berdasarkan karakteristik wilayah bagi terciptanya kesejahteraan masyarakat yang berkeadilan dan pembangunan yang berkelanjutan

    (b). Ps. 2 (2) c; Sasaran tercapainya optimalisasi fungsi budi daya dengan ketentuan pengembangan kegiatan industri menunjang pengembangan kegiatan ekonomi lainnya

    (c). rencana pola ruang, khususnya zona budidaya

    (d). amanat penetapan kawasan budi daya prioritas dengan kriteria :

    berdampak luas terhadap pengembangan regional, nasional, dan internasional

    memiliki peluang investasi yang menghasilkan nilai tinggi

    menciptakan iklim investasi yang kondusif;

    mengintensifkan promosi peluang investasi;

    mengelola pemanfaatan sumber daya alam agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung kawasan;

    pemanfaatan sumber daya alam agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung kawasan dan pengelolaan dampak negatif kegiatan budi daya agar tidak menurunkan kualitas lingkungan hidup dan efisiensi kawasan, diakomodir dalam:

    (a). Ps. 1 b : mewujudkan daya dukung lingkungan yang berkelanjutan dalam pengelolaan kawasan, untuk menjamin tetap berlangsungnya konservasi air dan tanah, menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, serta menanggulangi banjir

    (b). Ps. 2 (2) b; Sasaran terwujudnya peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air, udara, flora, dan fauna

    (c). Ps. 2 (2) c; Sasaran tercapainya optimalisasi fungsi budi daya dengan ketentuan:

    kegiatan budi daya tidak melampaui daya dukung dan ketersediaan sumber daya alam dan energi

    daya tampung bagi penduduk selaras dengan kemampuan penyediaan prasarana dan sarana lingkungan yang bersih dan sehat serta dapat mewujudkan jasa pelayanan yang optimal

    tingkat gangguan pencemaran lingkungan yang serendah-rendahnya dari kegiatan transportasi, industri, dan permukiman melalui penerapan baku mutu lingkungan hidup

    (d). Ps. 8 b : mendorong terselenggaranya pembangunan kawasan yang dapat menjamin tetap berlangsungnya konservasi air dan tanah, menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, serta menanggulangi banjir dengan mempertimbangkan daya dukung lingkungan yang berkelanjutan dalam pengelolaan kawasan

    (e). Pasal-pasal yang mengatur pemanfaatan ruang di zona lindung, zona budidaya, dan zona penyangga

    Di perpres 54/2008, belum ada bab yang membahas tentang pengendalian pemanfaatan ruang secara terperinci

    mengelola dampak negatif kegiatan budi daya agar tidak menurunkan kualitas lingkungan hidup dan efisiensi kawasan;

    meningkatkan pelayanan prasarana dan sarana penunjang kegiatan ekonomi.

    Peningkatan pelayanan prasarana dan sarana penunjang kegiatan ekonomi, diakomodir dalam :

    (a). Ps. 2 (2) a : terwujudnya kerja sama penataan ruang antarpemerintah daerah melalui sinkronisasi pengembangan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-3

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    strategi untuk pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam

    pengembangan perekonomian nasional

    Muatan Perpres 54/2008

    prasarana dan sarana wilayah secara terpadu

    (b). Pasal-pasal yang mengatur sistem jaringan prasarana

    Sumber : Analisis, 2013

    4.1.1.2 TINJAUAN KEBIJAKAN PENATAAN RUANG PULAU JAWA-BALI

    Terkait dengan pengembangan kawasan perkotaan Jabodetabekpunjur, Perpres 28/2012 RTR

    Pulau Jawa-Bali, mengarahkan sebagai berikut:

    Muatan Perpres 28/2012 RTR Pulau Jawa-Bali Muatan Perpres 54/2008 Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur

    Ps. 5 huruf (b) : Kebijakan mewujudkan kawasan perkotaan nasional yang kompak berbasis mitigasi dan adaptasi bencana

    Ps. 7 (1) huruf (a) : Strategi pengendalian perkembangan kawasan perkotaan nasional yang menjalar (urban sprawl)

    Ps. 7 (2) : Penjelasan Ps 7 (1) huruf (a), meliputi: a. mengendalikan perkembangan kawasan permukiman, perdagangan,

    jasa, dan/atau industri di kawasan perkotaan nasional sesuai dengan daya dukung dan daya tamping lingkungan hidup; dan

    b. mengendalikan perkembangan kawasan perkotaan nasional yang berdekatan dengan kawasan lindung.

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    Ps. 7 (3) : Penjelasan Ps 7 (1) huruf (b) tentang Strategi untuk pengendalian perkembangan kawasan perkotaan nasional di kawasan rawan bencana, meliputi: a. menetapkan zona-zona rawan bencana beserta ketentuan mengenai

    standdar bangunan gedung yang sesuai dengan karakteristik, jenis, dan ancaman bencana di kawasan perkotaan nasional;

    b. mengendalikan perkembangan kawasan budi daya terbangun di kawasan perkotaan nasional yang berpotensi terjadinya bencana;

    c. mengembangkan prasarana dan sarana perkotaan yang berfungsi sebagai lokasi dan jalur evakuasi bencana; dan

    d. membangun sarana pemantauan bencana.

    (1). Belum diakomodir dalam pembahasan pengendalian pemanfaatan ruang, khususnya arahan peraturan zonasi

    (2). Perlu dirumuskan kebencanaan yang ada di kawasan perkotaan jabodetabekpunjur

    Ps. 8 (3) : Penjelasan Ps 8 (1) huruf (b) tentang Strategi untuk pengembangan kawasan untuk kegiatan industri kreatif yang berdaya saing dan ramah lingkungan di kawasan perkotaan nasional, meliputi: a. mengembangkan kawasan perkotaan nasional sebagai pusat kegiaan

    industri kreatif; dan b. mengambangkan prasarana dan sarana penunjang kegiatan industri

    kreatif.

    belum diakomodir dalam pembagian fungsi dan peran pada pembahasan sistem pusat permukiman diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    Ps. 11 (2) : Strategi untuk peningkatan fungsi dan pengembangan kawasan perkotaan sebagai pusat perdagangan dan jasa yang berskala internasional sesuai dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup, meliputi: a. mengembangkan kawasan perkotaan nasional sebagai pusat

    perdagangan dan jasa yang berskala internasional; dan b. mengembangkan dan memantapkan prasarana dan sarana untuk

    meningkatkan keterkaitan antarpusat perdagangan dan jasa yang berskala internsaional sesuai dengan daya dukung dan daya tamping lingkungan hidup.

    (1). Diakomodir dalam kebijakan dan sasaran (2). Diakomodir dalam pasal terkait sistem

    jaringan prasarana dan zona budidaya (3). Perlu dirumuskan kriteria

    (a). kawasan perkotaan nasional sebagai pusat perdagangan dan jasa yang berskala internasional

    (b). prasarana dan sarana untuk meningkatkan keterkaitan antarpusat perdagangan dan jasa yang berskala internsaional

    Ps. 12 (3) : Strategi untuk pengembangan kawasan perkotaan nasional sebagai pusat pariwisata cagar budaya dan ilmu pengetauan, bahari, ekowisata, serta penyelenggaraan pertemuan, perjalanan insentif, konferensi, dan pameran, meliputi: a. mengembangkan pusat jasa dan promosi pariwisata di kawasan

    perkotaan nasional: dan b. memantapkan akses prasarana dan sarana untuk meningkatkan

    keterkaitan antara kawasan perkotaan nasional dan kawasan-kawasan

    (1). belum diakomodir dalam pembagian fungsi dan peran pada pembahasan sistem pusat permukiman

    (2). Perlu dirumuskan criteria : prasarana dan sarana untuk meningkatkan keterkaitan antara kawasan perkotaan nasional dan kawasan-kawasan pariwisata cagar budaya dan ilmu pengetahuan, bahari, serta

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-4

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Muatan Perpres 28/2012 RTR Pulau Jawa-Bali Muatan Perpres 54/2008 Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur

    pariwisata cagar budaya dan ilmu pengetahuan, bahari, serta penyelenggaraan pertemuan, perjalanan insentif, konferensi, dan pameran.

    penyelenggaraan pertemuan, perjalanan insentif, konferensi, dan pameran

    Ps. 13 (2) : Strategi untuk peningkatan luasan kawasan berfungsi lindung paling sedikit 30% (tiga puluh persen) dari luas Pulau Jawa-Bali sesuai dengan kondisi ekosistemnya, meliputi: a. mempertahankan luasan kawasan berfungsi lindung dan

    merehabilitasi kawasan berfungsi lindung yang terdegradasi; b. mengendalikan kegiatan budi daya yang berpotensi mengganggu

    kawasan berfunsi lindung; c. mengendalikan dan merehabilitasi daerah aliran sungai (DAS); d. mengendalihan dan merehabilitasi kawasan lindung di bagian hulu

    Wilayah Sungai (WS), kawasan hutan lindung, kawasan resapan air, dan kawasan konservasi; dan

    e. mengendalikan perubahan peruntukan dan/atau fungsi kawasan hutan.

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    PKN Jabodetabekpunjur

    (a). Ps. 19 (2) : pengendalian perkembangan fisik PKN dan PKW untuk menjaga keutuhan lahan pertanian tanaman pangan

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    (b). Ps 19 (3) : mengembangkan PKN dan PKW melalui peningkatan fungsi industri pengolahan dan insutri jasa hasil pertanian tanaman pangan

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    (c). Ps 19 (4) : mengembangkan PKN dan PKW sebagai pusat penelitian dan pengembangan pertanian tanaman pangan

    -

    (d). Ps 19 (5) : mengendalikan perkembangan PKN dan PKW melalui optimalisasi pemanfaatan ruang secara kompak dan vertikal sesuai dengan daya dukung dan daya tamping lingkungan hidup

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    (e). Ps 19 (6) : mengendalikan perkemabngan PKN dan PKW di kawasan yang berdekatan dengan kawasan lindung

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    (f). Ps 19 (7) : mengendalikan perkembangan PKN dan PKW di kawasan rawan bencana

    -

    (g). Ps 19 (8) : mengembangkan PKN dan PKW sebagai pusat untuk kegiatan industri kreatif yang berdaya saing dan ramah lingkungan

    -

    (h). Ps 19 (10) : mengembangkan PKN dan PKW melalui peningkatan fungsi industri pengolahan dan industri jasa hasil perikanan yang ramah lingkungan

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    (i). Ps 19 (13) : mengembangkan PKN sebagai pusat perdagangan dan jasa yang berskala internasional sesuai dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    (j). Ps 19 (14) : mengembangkan PKN dan PKW sebagai pusat pariwisata cagar budaya dan ilmu pengetahuan, bahari, serta penyelenggaraan pertemuan, perjalanan insentif, konferensi, dan pameran

    -

    (k). Ps 19 (15) : meningkatkan keterkaitan antarPKN sebagai pusat pariwisata di Pulau Jawa-Bali dalam kesatuan tujuan pariwisata

    -

    (l). Ps 19 (16) : mengembangkan PKN dan PKW dengan kota hijau yang hemat energi, air, lahan, dan minim limbah

    diakomodir dalam pasal terkait zona budidaya

    Ps 21 (2) : Pemantapan jaringan jalan arteri primer dan jaringan jalan kolektor primer pada Jaringan Jalan Lintas Utara Pulau Jawa dan Jaringan Jalan Lintas Tengah Pulau Jawa untuk mendorong daya saing di Pulau Jawa-Bali, dilakukan pada: a. jaringan jalan arteri primer pada Jaringan Jalan Lalu Lintas Utara

    Pulau Jawa yang menghubungkan Merak-Cilegon-Serang-Tangerang-Jakarta-Bekasi-Karawang-Cikampek-Pamanukan-lohbener-Palimanan-Cirebon-Losari-Brebes-tegal-Pemalang-Pekalongan-Batang-Kendal-Semarang-Demak-kudus-Pati-Rembang-Bulu-Tuban-Widang-Lamongan-Gresik-Surabaya-Waru-Sidoarjo-Pasuruan-Probolinggo-Situbondo-Ketapang-Banyuwangi;

    b. jaringan jalan arteri primer pada Jaringan Jalan Lintas Tengah Pulau

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-5

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Muatan Perpres 28/2012 RTR Pulau Jawa-Bali Muatan Perpres 54/2008 Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur

    Jawa yang menghubungkan Bogor-Ciawi-Cibadak-Sukabumi-Cianjur-Padalarang-bandung-Cileunyi-Rajapolah-Ancol-Ciamis-Banjar-Wangon;

    c. jaringan jalan kolektor primer pada Jaringan Jalan Lintas Tengah Pulau Jawa yang menghubungkan Cilegon-Labuan-Pandeglang-Rangkas Bitung-Cipanas-Bogor.

    Ps 21 (5) : Pemantapan jaringan jalan arteri primer, jaringan jalan kolektor primer, dan jaringan jalan strategis nasional pada jaringan jalan pengumpan untuk meningkatkan keterkaitan antarkawasan di Pulau Jawa bagian selatan dengan kawasan perkotaan nasional di Pulau Jawa bagian tengah dan Pulau Jawa bagian Utara, serta antarkawasan di Pulau Bali bagian utara dengan kawasan perkotaan nasional di Pulau Bali bagian selatan sesuai daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup, serta karakteristik, jenis, dan potensi ancaman bencana, dilakukan pada: a. jaringan jalan arteri primer yang menghubungkan Jakarta-Depok-

    Bogor b. jaringan jalan kolektor primer yang menghubungkan:

    1. Jakarta-Ciputat-Bogor;dan 2. Ciawi-Puncak-Cianjur.

    c. jaringan jalan strategis nasional yang menghubungkan Tangerang-Serpong-Pamulang-Ciputat

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

    Ps 21 (6) : Pengembangan dan pemantapan jaringan jalan nasional yang terpadu dengan jaringan jalur kereta api nasional dan pelabuhan penyeberangan

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

    Ps 21 (7) : Pengembangan dan pemantapan jaringan jalan nasional yang menghubungkan kawasan perkotaan nasional dengan pelabuhan dan/atau Bandar Udara, meliputi: huruf (c) : jaringan jalan arteri primer yang menghubungkan PKN

    Kawasan perkotaan Jabodetabek dengan Pelabuhan Tanjung Priok dan Bandar Udara Soekarno-Hatta;

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

    Ps 21 (8) : Pengembangan atau pemantapan jaringan jalan bebas hambatan serta pengendalian pembangunan pintu masuk/[into keluar jalan bebas hambatan dengan memperhatikan fungsi kawasan pertanian pangan berkelanjutan, kawasan lindung, dan kawasan rawan bencana, meliputi: a. pemantapan jaringan jalan bebas hambatan antarkota di Pulau Jawa

    yang menghubungkan: 1. Tangerang-merak; 2. Jakarta-Bogor-Ciawi (Jagorawi); dan 3. Jakarta-Cikampek.

    b. pengembangan jaringan jalan bebas hambatan antarkota di Pulau Jawa yang menghubungkan, salah satunya Jatiasih-Cikarang-Karawang.

    c. pemantapan jaringan jalan bebas hambatan dalam kota di Pulau Jawa yang menghubungkan: 1. Tomang-Grogol-Pluit; 2. Jakarta-Tangerang; 3. Pondok Aren-Ulujami; 4. Tomang-Cawang; 5. Cawang-tanjung Priok (Ir. Wiyoto Wiyono, M. Sc.); 6. Tanjung Priok-Pluit (Harbour Road); 7. Prf. Dr. Sedyatmo; 8. Pondok Aren-Serpong; 9. Akses Tanjung Priok; 10. Jakarta Outer Ring Road I: (Pondok Pinang-Taman Mini, Taman

    Mini Ic-Hankam Raya, Cikunir-Cakung, dan Pondok Pinang-Ulujami); dan

    11. Jakarta Outer Ring Road II: (Ulujami-Kebon Jeruk, Cakung-Cilincing, Hankam Raya-Cikunir, dan Kebon Jeruk-Penjaringan).

    d. pengembangan jaringan jalan bebas hambatan dalam kota di Pulau Jawa yang menghubungkan:

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-6

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Muatan Perpres 28/2012 RTR Pulau Jawa-Bali Muatan Perpres 54/2008 Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur

    1. Bekasi-Cawang-Kampung Melayu; 2. Kemayoran-Kampung Melayu; 3. Sunter-rawa Buaya-Batu Ceper; 4. Pasar Minggu-Casablanca; 5. Sunter-Pulo Gebang-Tambelang; 6. Ulujami-Tanah Abang; 7. Duri Pulo-Kampung Melayu; 8. Jakarta Outer Ring Road II: Kamal-Teluk Naga-Batu Ceper,

    Cengkareng-Batu Ceper-Kunciran, Kunciran-Serpong, Serpong-Cinere, Cinere-Cimanggis, Cimanggis-Cibitung, dan Cibitung-Cilincing;

    9. Depok-Antasari; dan 10. Bogor Ring Road.

    Ps 22 (2) : Pengembangan dan Pemantapan jaringan jalur kereta api antarkota pada Jaringan Jalur Kereta Api Lintas Utara Pulau Jawa, Jariangan Jalur Kereta Api Lintas Selatan Pulau Jawa, jaringan jalur kereta api lintas uatar-selatan (pengumpan) Pulau Jawa, dan jaringan jalur kereta api Pulau Bali yang melayani kawasan perkotaan nasional, meliputi: a. pemantapan Jaringan Jalur Kereta Api Lintas Utara Pulau Jawa pada

    linas Jakarta-Cikampek-jatibarang-Cirebon-tegal-Pekalongan-Semarang-Kudus-Rembang-Bojonegoro-Surabaya yang melayani PKN Kawasan Jabodetabek (salah satunya);

    b. pengembangan Jaringan Jalur Kereta Api Lintas Selatan Pulau Jawa pada lintas Jakarta-Cikampek-Purwakarta-Bandung-Tasikmalaya-Banjar-Kroya-Kebumen-Kutoarjo-Yogyakarta-Klaten-Surekarta-Madiun-Kertosono-jombang-Surabaya yang melayani PKN Kawasan Perkotaan Jabodetan (salah satunya);

    c. Pemantapan jaringan jalur kereta api lintas utara-selatan (pengumpang) Pulau Jawa pada lintas: 1. Merak-Cilegon-Serang-rangkas Bitung-Jakarta yang melayani PKN

    Cilegon, PKN Serang, PKW Rangkas Bitung, dan PKN Kawasan Perkotaan Jabodetabek; dan

    2. Bogor-Sukabumi-Cianjur-Padalarang yang melayani PKN Kawasan Perkotaan Jabodetabek, PKW Sukabumi, dan PKN Kawasan Perkotaan Bandung Raya.

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

    Ps 22 (3) : Pengembangan jaringan jalur kereta api cepat antarkota untuk meningkatka keterkaitan antarkawasan perkotaan nasional dan meningkatkan daya saing perekonomian Plau Jawa, yang dilakukan pada pengembangan jaringan jalur kereta api cepat antarkota yang menghubunkan Jakarta-Semarang-Surabaya

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

    Ps 22 (4) : Pengembangan dan pemantapan jaringan jalur kereta api perkotaan untuk mendukung pergerakan orang dan barang secara missal, cepat, aman, dan efisien, salah satunya dilakukan pada Jaringan jalur kereta api perkotaan di PKN Kawasan Perkotaan Jabodetabek

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

    Ps 22 (5) : Pengembangan dan pemantapan jaringan jalur kereta api nasional yang terpadu dengan jaringan jalan nasional, pelabuhan penyeberangan, pelabuhan, dan Bandar udara untuk meningkatkan daya saing perekonomian Pulau Jawa-Bali, meliputi pengembangan dan pemantapan jaringan jalur kereta api yang terpadu dengan: huruf (b) : pelabuhan penyeberangan di Kota Jakarta Utara; huruf (c) : pelabuhan utama dan pelabuhan pengumpul pada

    Pelabuhan Tanjung Priok, Pelabuhan Bojonegara, Pebuhan Cilamaya,; dan

    huruf (d) : Bandar udara pengumpul pada Bandar Udara Soekarno-Hatta, Bandar Udara Hussein Sastranegara, Bandar UDara Kertajati (Majalengka).

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

    Ps 22 (7) : Pengembangan jaringan jalur kereta api dengan memperhatikan fungsi kawasn pertanian pangan berkelanjutan, kawasan lindung, dan kawasan rawan bencana, yang dilakukan pada: huruf (a) : jaringan jalur kereta api antarkota pada Jaringan Jalur

    diakomodir dalam pasal terkait sistem jaringan prasarana

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-7

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Muatan Perpres 28/2012 RTR Pulau Jawa-Bali Muatan Perpres 54/2008 Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur

    Kereta Api Lintas Selatan Pulau Jawa pada lintas Jakarta-Cikampek-Purwakarta-Bandung-Tasikmalaya-Banjar-Kroya-Kebumen-Kutoarjo-Yogyakarta-Klaten-Surakarta-Madiun-Kertosono-Jombang-Surabaya; dan

    huruf (c) : jaringan jalur kereta api cepat antarkota yang menghubungkan Jakarta-Semarang-Surabaya.

    Sumber : Hasil Analisis, 2013

    4.1.1.3 TINJAUAN KEBIJAKAN PENATAAN RUANG DAERAH TERKAIT

    Dokumen spatial plan yang digunakan antara lain :

    (1). Perpres RTR Pulau Jawa-Bali (2). RTRW Provinsi DKI Jakarta (status : Perda ...) (3). RTRW Provinsi Jawa Barat

    (a). RTRW Kabupaten Bogor (status : Perda ..., sebelum penetapan Perpres 54/2008) (b). RTRW Kota Bogor (status : Perda ...)

    (c). RTRW Kota Depok (status : Perda ...) (d). RTRW Kabupaten Bekasi (status : Perda ...) (e). RTRW Kota Bekasi (status : Perda ...) (f). RTRW Kabupaten Cianjur (status : Perda ...)

    (4). RTRW Provinsi Banten (a). RTRW Kabupaten Tangerang (status : Perda ..., sebelum penetapan Perpres 54/2008) (b). RTRW Kota Tangerang (status : Perda ... ) (c). RTRW Kota Tangerang Selatan (status : Perda ... )

    A. Sinkronisasi RTRW Provinsi

    Berdasarkan RTRW Provinsi DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat dapat diketahui bahwa1 :

    1. RTRW Prov. DKI Jakarta memprioritaskan arah pengembangan kota ke arah koridor timur, barat, utara dan membatasi pengembangan ke arah selatan agar tercapai keseimbangan ekosistem.

    2. RTRW Prov. Jawa Barat terciptanya aturan serta kebijakan yang mendukung pengembangan industri dan pergudangan, dengan salah satu pusat pengembangan adalah di Bodebek.

    3. RTRW Prov. Banten adanya ketidaksinkronan penataan ruang antara kawasan Bogor Utara yang merupakan hutan lindung dengan Kab. Tangerang bagian Selatan yang merupakan kawasan permukiman.

    4. Kebijakan Prov. DKI Jakarta dan Jawa Barat tidak sinkron terutama pada pengembangan bagian selatan Jakarta yang cenderung akan dibatasi, sementara itu di Provinsi Jawa Barat Depok dan Bogor masih merupakan salah satu pusat wilayah pengembangan ekonomi Jawa Barat.

    5. Arahan pengembangan di Provinsi Jawa Barat akan mengakibatkan perkembangan lahan terbangun yang cukup pesat terutama di bagian Timur Laut dan Tenggara Kawasan jabodetabekpunjur.

    Kondisi ini secara lebih detail dapat dilihat pada gambar berikut.

    1Dokumen Kegiatan Peningkatan Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian

    Pekerjaan Umum, 2010

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-8

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.1 kebijakan Penataan Ruang Masing-masing Wialayh berdasarkan RTRW Provinsi

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian

    Pekerjaan Umum, 2009

    B. Sinkronisasi RTRW Kabupaten/Kota

    Sementara itu, berdasrkan RTRW Kabupaten dan kota yang ada pada Kawasan Jabodetabekpunjur, maka hasil kajian terhadap kondisi penataan ruangnya adalah :

    RTRW Kondisi

    1. Kabupaten Tangerang

    a. Kawasan pertanian tanaman pangan lahan basah berada di wilayah utara Kabupaten Tangerang.

    b. Wilayah Kabupaten Tangerang dibagi dalam 3 pusat pertumbuhan yaitu Balaraja, Teluknaga dan Serpong.

    c. Arahan pemanfaatan lahan masih sesuai dengan arahan didalam Perpres 54/2008.

    2. Kabupaten Bekasi

    a. Bagian utara akan berubah fungsi menjadi kawasan industri. b. Mengurangi lahan tak terbangun di bagian utara Kabupaten Bekasi. c. Arahan perubahan fungsi lahan di bagian utara Kabupaten Bekasi tidak

    sesuai dengan arahan pemanfaatan lahan didalam Perpres 54/2008.

    3. Kabupaten Bogor

    a. Untuk kawasan puncak akan difokuskan pada pembangunan kawasan tersebut khususnya dari sisi ekologinya.

    b. Untuk kawasan Industri telah ditetapkan di tiga kecamatan yakni kecamatan Cileungsi, Klapanunggal dan Gunung-putri.

    c. Arahan untuk kawasan industri akan cenderung mengurangi RTH di bagian Tenggara kawasan Jabodetabekpunjur.

    RTRW PROV JAWA BARAT

    Terciptanya aturan serta kebijakan yang

    mendukung pengembangan industri dan

    pegudangan dengan salah satu pusat

    pengembangan adalah di Bodebek.

    RTRW PROV DKI JAKARTA

    Memprioritaskan arah pengembangan kota

    ke arah koridor timur, barat, utara dan

    membatasi pengembangan ke arah selatan

    agar tercapai keseimbangan ekosistem.

    RTRW PROV BANTEN

    Adanya ketidaksinkronan

    penataan ruang antara

    kawasan Bogor Utara

    yang merupakan hutan

    lindung dengan Kab.

    Tangerang bagian

    Selatan yang merupakan

    kawasan permukiman.

    Kebijakan Prov. DKI Jakarta dan Jawa

    Barat tidak sinkron terutama pada

    pengembangan bagian selatan Jakarta

    yang cenderung akan dibatasi, sementara

    itu di Provinsi Jawa Barat, Depok dan

    Bogor masih merupakan salah satu pusat

    wilayah pengembangan ekonomi Jawa

    Barat.

    Arahan pengembangan di Provinsi Jawa

    Barat akan mengakibatkan perkembangan

    lahan terbangun yang cukup pesat

    terutama di bagian Timur Laut dan

    Tenggara kawasan Jabodetabekpunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-9

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    RTRW Kondisi

    4. Kota Depok a. Wilayah Utara : fungsi perdagangan dan jasa, perkantoran, pendidikan, pemukiman kepadatan sedang sampai tinggi.

    b. Wilayah Selatan : fungi pertanian / agrobisnis, sentra niaga dan budaya, wisata, perkantoran, industri yang ramah lingkungan serta permukiman kepadatan rendah dan sedang.

    c. Arahan pemanfaatan lahan di bagian Utara tidak sinkron dengan arahan pemanfaatan ruang di DKI Jakarta yang cenderung akan membatasi pengembangan lahan terbangunnya.

    5. Kota Bogor a. Pengembangan industri diarahkan di bagian utara dan selatan Kota Bogor berbatasan dengan wilayah Kabupaten Bogor.

    b. Saat ini perkembangan kawasan industri di Kota Bogor cenderung berada di bagian Timur Laut Kota Bogor yang dekat dengan akses masuk ke jalan tol Jagorawi.

    c. Berdasarkan RTRW Kota Bogogr, kawasan permukiman berkepadatan rendah berada di Kecamatan Bogor Barat dan Selatan yang wilayahnya agak berjauhan dengan lokasi jalan tol Jagorawi.

    d. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa tingkat kepadatan penduduk di Kota Bogor cenderung mengikuti lokasi jalan tol Jagorawi, dan cenderung akan semakin tinggi kepadatannya apabila berdekatan dengan pintu tol ke Jagorawi. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa penduduk Kota Bogor sebagian besar adalah penglaju (Commuter) yang bertempat tinggal di Kota Bogor dan bekerja di Kota Jakarta, sehingga prasarana jalan tol menjadi akses utama masyarakat Kota Bogor.

    Secara lebih detail dapat dilihat pada gambar berikut.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-10

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.2 Kebijakan Penataan Ruang Masing-masing Wilayah berdasarkan RTRW Kota/Kabupaten

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    C. Sistem Pusat Permukiman

    Secara umum dapat dikatakan DKI Jakarta merupakan kota utama dengan satelitnya Kota Depok, Kota Bogor, Kota Bekasi dan Kota Tangerang, sedangkan wilayah kabupaten Bekasi dan Kabupaten Tangerang untuk kegiatan industri, perumahan dan pertanian, kemudian ada wilayah yang berfungsi sebagai hinterland (kawasan pertanian, daerah resapan, dll) yaitu Kabupaten Cianjur dan Bogor.

    Arahan pemanfaatan lahan RTRW Kab. Tangerang masih sesuai dengan Perpres 54/2008. Arahan

    RTRW Kab. Bekasi mengurangi lahan tidak terbangun di bagian Utara Kab. Bekasi menjadi kawasan industri tidak sesuai dengan Perpres 54/2008. Arahan RTRW Kab. Bogor untuk kawasan industri di Cileungsi, Klapanunggal dan gunung-putri akan cenderung mengurangi RTH di bagian Tenggara kawasan Jabodetabekpunjur. Arahan RTRW Kota Depok pemanfaatan fungsi jasa

    RTRW KAB. BEKASI

    Bagian Utara akan berubah

    menjadi kawasan industri.

    Mengurangi lahan tidak terbangun

    di bagian utara Kab. Bekasi

    Arahan perubahan fungsi lahan di

    bagian Utara Kab. Bekasi tidak

    sesuai dengan arahan pemanfaatan

    lahan didalam Perpres 54/2008.

    RTRW KAB. TANGERANG

    Kawasan pertanian tanaman pangan lahan

    basah berada diwilayah utara Kabupaten

    Tangerang.

    Wilayah Kabupaten Tangerang dibagi dalam 3

    pusat pertumbuhan yaitu Blaraja, Teluknaga

    dan Serpong.

    Arahan pemanfaatan lahan masih sesuai

    dengan arahan didalam Perpres 54/2008.

    RTRW KAB. BOGOR

    Untuk kawasan puncak akan

    difokuskan pada

    pembangunan kawasan

    khususnya dari sisi

    ekologinya.

    Untuk kawasan industri telah

    ditetapkan di tiga kecamatan

    yaitu Kecamatan Cileungsi,

    Klapanunggal, dan gunung

    Putri.

    Arahan untuk kawasan

    industri akan cenderung

    mengurangi RTH di bagian

    Tenggara kawasan

    Jabodetabekpunjur.

    RTRW KOTA DEPOK

    Wilayah Utara : Fungsi jasa

    perdagangan dan jasa, perkantoran,

    pendidikan, permukiman kepadatan

    sedang sampai tinggi.

    Wilayah Selatan : Fungsi

    pertanian/agrobisnis, sentra niaga

    dan budaya, wisata, perkantoran,

    industri yang ramah lingkungan serta

    permukiman kepadatan rendah dan

    sedang.

    Arahan pemanfaatan lahan di bagian

    Utara tidak sinkron dengan arahan

    pemanfaatan ruang di DKI Jakarta

    yang cenderung akan membatasi

    pengembangan lahan terbangunnya

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-11

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    perdagangan dan jasa, perkantoran, pendidikan, permukiman di bagian Utara tidak sinkron dengan arahan pemanfaatan ruang di DKI Jakarta. Lebih jelasnya dapat dilihat dalam gambar berikut ini.

    Tabel 4.2Fungsi Kota/Kabupaten di Jabodetabekpunjur

    NO PROVINSI/ KOTA/

    KABUPATEN

    FUNGSI KOTA/ KABUPATEN FUNGSI KOTA/KABUPATEN DALAM PERPRES 54/2008

    1 DKI Jakarta Perumahan Perdagangan dan Jasa Pariwisata

    Jakarta sebagai kota inti diarahkan untuk : Perumahan kepadatan tinggi Perdagangan dan jasa skala

    nasional dan internasional Industri ringan non polutan Khusus pantura untuk hunian

    rendah dengan KDB 40-50%

    2 Kota Bogor Kota Jasa Kota Tangerang, Kota Bekasi, Kota Depok dan Kota Bogor diarahkan untuk : Sebagai kota satelit Perumahan hunian kepadatan

    tinggi dan sebagian rendah Perdagangan dan jasa skala

    nasional Industri ringan non polutan Sebagian kecil pertanian Perikanan, Peternakan,

    Agroindustri

    3 Kota Depok Kota Permukiman Kota Jasa Kota Pendidikan

    4 Kota Tangerang Kota Industri Kota Perdagangan dan Jasa Kota Permukiman

    5 Kota Bekasi Kota Bekasi diarahkan sebagai simpul pelayanan dan jasa perkotaan, serta mengembangkan sektor perdagangan, jasa dan industri padat tenaga kerja

    6 Kabupaten Bogor Sebagai mitra wilayah bagi DKI Jakarta, dalam pengembangan permukiman perkotaan perdesaan dari kawasan Jabodetabekpunjur

    Sebagai wilayah konservasi berkenaan dengan posisi geografisnya di bagian hulu dalam tata air untk Kawasan Jabodetabekpunjur

    Sebagai wilayah sentra produksi pertanian (khususnya tanaman pangan dan hortikultura) sehubungan dengan perkembangan dan keunggulan yang telah ada

    Sebagai kawasan perkotaan dan perdesaan

    Perumahan hunian padat dan lemah

    Perdagangan dan jasa setempat Industri berorientasi tenaga kerja Pertanian, ladang, lahan basah

    dan lahan kering Perkebunan, Perikanan,

    Peternakan Agro industri, Hutan produksi Kawasan lindung dan suaka alam

    7 Kabupaten Cianjur Dalam konteks Jabodetabekpunjur, Kabupaten Cianjur mempunyai peran sebagai kawasan lindung (konservasi) dan resapan air

    8 Kabupaten Tangerang dan Kota Tangerang Selatan

    Pusat pertumbuhan permukiman (serpong, ciputat, pondok aren, legok dan curug)

    Kawasan industri, permukiman dan pusat pemerintah. (Balaraja, Rajeg, Pasar Kemis, Tigaraksa, Kresek, Cisaka, Cikupa, Kronjo, Jayanti, Jambe dan Panongan).

    Pengembangan sektor pariwisata bahari dan alam, industri maritim, pelabuhan laut, perikanan dan pertambakan. (Teluknaga, Kosambi, Sepatan, Mauk, Pakuhaji, Kemiri dan Sukadiri)

    Sebagai kawasan perkotaan dan perdesaan

    Perumahan hunian padat dan rendah

    Perdagangan dan jasa skala setempat

    Industri berorientasi tenaga kerja Pertanian, ladang, lahan basah

    dan lahan kering Perkebunan, Perikanan dan

    Peternakan Agro industri , Hutan produksi Kawasan Lindung dan suaka alam

    9 Kabupaten Bekasi Sebagai daerah industri dan salah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-12

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    NO PROVINSI/ KOTA/

    KABUPATEN

    FUNGSI KOTA/ KABUPATEN FUNGSI KOTA/KABUPATEN DALAM PERPRES 54/2008

    satu lumbung padi di Jawa Barat Selain itu, karena posisinya

    terhadap DKi yang relatif dekat, Kabupaten Bekasi juga berfungsi

    sebagai mitra terdepan Ibukota Negara untuk industri, pertanian dan permukiman

    Sumber : Hasil analisa, 2013

    Dari hasil kajian spasial antara kondisi penataan ruang (RTRW) masing-masing provinsi dan Kabupaten/Kota dapat diidentifikasi :

    1. Terdapat ketidak sinkronan arahan penataan ruang antara Kabupaten Bogor (hutan produksi) dan Kabupaten Tangerang (permukiman), selanjutnya akan berakibat terhadap rawan bencana local (longsor, banjir, dsb).

    2. Terdapat ketidak sinkronan pewarnaan untuk Permukiman kepadatan tinggi antar wilayah, mempersulit pengambil keputusan di tingkat Kawasan Jabodetabekpunjur untuk melaksanakan proses sinkronisasi penataan ruang.

    3. Berdasarkan deliniasi kawasn RTH di Kabupaten Bogor dan Cianjur apabila dilihat dari Kawasan Jabodetabekpunjur luasan RTH tersebut sangat kurang, sebagaimana dalam gambar berikut ini.

    Gambar 4.3 Kajian spasial antara kondisi penataan ruang (RTRW) masing-masing provinsi dan Kabupaten/Kota di kawasan Jabodetabekpunjur

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian

    Pekerjaan Umum, 2009

    Terdapatnya ketidak

    sinkronan pewarnaan untuk

    Permukiman kepadatan

    tinggi antar wilayah

    Terdapatnya ketidak sinkronan arahan

    penataan ruang antara Kebupaten

    Bogor (hutan produksi) dan

    Kabupaten Tangerang (permukiman)

    Luasan RTH Kabupaten Bogor dan

    cianjur masih cukup signifikan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-13

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    D. Rencana Pola Ruang Perpres 54/2008

    Berdasarkan Perpres 54/2008, pola ruang di Kawasan Jabodetabekpunjur meliputi : a. Kawasan Lindung : Zona Non Budidaya (N1) dan Zona Non Budidaya (N2) b. Kawasan Budidaya : Zona Penyangga (P) dan Zona Budidaya (B)

    Untuk lebih jelasnya lihat peta berikut.

    Sesuai dengan UU No. 26 tahun 2007 telah disebutkan bahwa penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur harus mempertimbangkan aspek-aspek :

    1. Keterpaduan adalah bahwa penataan ruang diselenggarakan dengan mengintegrasikan berbagai kepentingan yang bersifat lintas sektor, lintas wilayah, dan lintas pemangku

    kepentingan. 2. Keserasian, keselarasan dan keseimbangan adalah bahwa penataan ruang

    diselenggarakan dengan mewujudkan keserasian antara struktur ruang dan pola ruang, keselarasan antara kehidupan manusia dengan lingkungannya, keseimbangan pertumbuhan dan perkembangan antar daerah serta antara kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan.

    3. Keberlanjutan adalah bahwa penataan ruang diselenggarakan dengan menjamin kelestarian dan kelangsungan daya dukung dan daya tampung lingkungan dengan memperhatikan kepentingan generasi mendatang.

    Dengan demikian, upaya sinkronisasi penataan kawasan, khususnya Jabodetabekpunjur harus melalui sebuah upaya untuk tercapainya tujuan penataan kawasan Jabodetabekpunjur seperti telah disebutkan diatas.

    Berdasarkan aspek-aspek yang harus dijaga dalam penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur tersebut diatas, maka selanjutnya perlu dikaji bagaimana kebijakan penataan ruang yang ada di dalam Perpres 54 tahun 2008, yaitu :

    1. Mewujudkan keterpaduan penyelenggaraan penataan ruang antar daerah sebagai satu kesatuan wilayah perencanaan dengan memperhatikan keseimbangan kesejahteraan dan ketahanan;

    2. Mewujudkan daya dukung lingkungan yang berkelanjutan dalam pengelolaan kawasan, untuk menjamin tetap berlangsungnya konservasi air dan tanah, menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan serta menanggulangi banjir; dan

    3. Mengembangkan perekonomian wilayah yang produktif, efektif dan efisien berdasarkan karakteristik wilayah bagi terciptanya kesejahteraan masyarakat yang berkeadilan dan pembangunan yang berkelanjutan.

    Atau dengan satu kalimat bahwa Upaya Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur Mempunyai Tujuan Untuk Memterpadukan Perencanaan Antar Wilayah yang Didasarkan Kepada Upaya Konservasi Lingkungan Alam Agar Tercipta Pertumbuhan eknomi Kawasan Yang Berkelanjutan.

    Dengan demikian, kebijakan penataan ruang di Kawasan Jabodetabekpunjur harus memenuhi :

    Aspek keterpaduan RTRW Kabupaten/Kota Pembangunan ekonomi kawasan yang mempertimbangkan aspek kelestarian lingkungan.

    Untuk itu, berdasarkan hasil pengamatan terhadap Perpres 54/2008, sangat jelas bahwa pola ruang yang ada adalah :

    1. Bahwa permukiman dengan kepadatan tinggi hingga sedang cenderung mengelompok dan berada mengelilingi Provinsi DKI Jakarta.

    2. Dominasi kawasan lindung dan RTH lainnya cenderung berada di Selatan Kawasan dan sebagian kecil di bagian Utara Kawasan Jabodetabekpunjur.

    3. Bahwa permukiman yang ada cenderung berkembang sesuai dengan pola jaringan transportasi atau ribbon development (memanjang sepanjang jaringan jalan yang ada), sehingga pada saat ini terjadi perkembangan seperti ikan gurita (octopus-like pattern) dengan kepalanya adalah Jakarta dan kaki-kakinya adalah perkembangan kawasan permukiman sepanjang jalur-jalur jalan yang menghubungkan Jakarta dengan kota-kota disekitarnya

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-14

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    4. Pada kawasan Jabodetabekpunjur bagian Utara didominasi dengan pengembangan pertanian lahan basah

    5. Pola penggunaan lahan yang berada di tengah Kawasan Jabodetabekpunjur bagian Timur dan Barat kawasan cenderung didominasi oleh kawasan permukiman dengan kepadatan rendah.

    6. Secara lebih detail, kondisi pola penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur dapat dilihat pada gambar berikut.

    Gambar 4.4 Kajian Pola Penataan Ruang di Jabodetabekpunjur menurut Perpres 54/2008

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    Kawasan Pertanian

    Lahan Basah

    Kawasan Pertanian

    Lahan Basah

    Kawasan Lindung

    Kawasan Lindung

    Kawasan Lindung

    Kawasan

    Permukiman

    Kepadatan

    Rendah dan

    Pertanian

    Kawasan

    Permukiman

    Kepadatan

    Rendah dan

    Pertanian

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-15

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Secara imajiner, Kawasan Jabodetabekpunjur akan dapat digambarkan sebagai berikut :.

    Gambar 4.5 Konsep Imajiner Pola Ruang di Jabodetabekpunjur berdasarkan Perpres 54/2008 dan RTRW masing-masing RTRW Kota/Kabupaten/Provinsi

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    Dengan kondisi pola ruang Kawasan Jabodetabekpunjur seperti tergambar dalam konsep imajiner Kawasan Jabodetabekpunjur, maka dapat dikaji bahwa:

    1. Kota Jakarta sampai saat ini masih dikelilingi oleh kawasan RTH dan permukiman berkepadatan rendah. Hal ini menjadikan Kota Jakarta masih memungkinkan untuk berkembang ke arah Tenggara (Jonggol dan sekitarnya) dan Barat Daya (Sawangan, Pamulang, Serpong dan sekitarnya).

    2. Kondisi perkembangan tersebut cenderung akan semakin dipicu dengan adanya rencana pembangunan jalan tol (JORR II) yang akan menghubungkan wilayah bagian Timur dan Barat Kawasan Jabodetabekpunjur

    3. Dengan semakin berkembangnya kawasa-kawasan permukiman terutama di bagian Selatan Kawasan Jabodetabekpunjur akan cenderung meningkatkan luas tutupan lahan

    pada kawasan ini keseluruhan, dimana hal ini akan mengakibatkan semakin luasnya daerah banjir terutama di Provinsi DKI Jakarta, maupun di bagian Utara Kawasan Jabodetabekpunjur.

    Zona Budidaya, selanjutnya disebut Zona B, adalah zona yang karakteristik pemanfaatan ruangnya

    ditetapkan berdasarkan dominasi fungsi kegiatan masing-masing zona pada kawasan budidaya.

    RTH

    Permukiman

    Kepadatan Tinggi

    hingga Sedang

    RTH dan

    Permukiman

    Kepadatan

    Rendah

    RTH dan

    Permukiman

    Kepadatan

    Rendah

    RTH

    Arah Pembuangan

    Jaringan Drainase

    LAUT

    Rencana

    Pembangunan

    Jalan Tol s/d

    2020

    Potensial terjadi

    Banjir

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-17

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Tabel 4.3Operasionalisasi Kawasan Lindung Perpres 54/2008 dalam RTRW Prov./Kabupaten/Kota

    ZONA KETERANGAN OPERASIONALISASI

    Zona N1 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat 2 huruf a terdiri :

    a. Kawasan hutan lindung;

    b. Kawasan resapan air; c. Kaasan dengan kemiringan diatas

    40% (empat puluh persen), d. Sempadan sungai; e. Sempadan pantai; f. Kawsan sekitar danau, waduk,

    dan situ; g. Kawasan sekitar mata air; h. Rawa; i. Kawasan pantai berhutan bakau;

    dan j. Kawasan rawan bencana alam

    geologi.

    Pemanfaatan ruang Zona N1 diarahkan untuk konservasi air dan tanah dalam rangka; Mencegahabrasi, erosi, amblesan, bencana banjir, dan sedimentasi; Menjaga fungsi hidrologi tanah untuk menjamin ketersediaan unsur hara tanah, air

    tanah, dan air permukaan; dan Mencegah dan/atau mengurangi dampak akibat bencana alam geologi.

    Hutan Lindung

    Zona N2 sebagaimana dimaksud dalam

    Pasal 11 ayat 2 huruf b terdiri atas : a. Cagar alam; b. Suaka margasatwa; c. Taman nasional; d. Taman hutan raya; e. Taman wisata alam; dan f. Kawasan cagar budaya.

    Pemanfaatan ruang Zona N2 diarahkan untuk :

    Konservasi budaya; Perlindungan keanekaragaman biota, tipe ekosistem, serta gejala dan keunikan alam

    untuk kepentingan perlindungan plasma nutfah, penelitian, dan pengembangan ilmu pengetahuan dan pendidikan; dan

    Pengembangan kegiatan pendidikan dan penelitian, rekreasi dan pariwisata ekologis

    bagi peningkatan kualitas lingkungan sekitarnya, dan perlindungan dari pencemaran.

    Hutan Lindung

    Taman Wisata Alam

    Tabel 4.4Operasionalisasi Kawasan budidaya Perpres 54/2008 dalam RTRW Prov./Kabupaten/Kota

    Zona Keterangan Operasionalisasi

    Zona B1 merupakan zona dengan karakteristik : Sebagai kawasan yang mempunyai daya

    dukung lingkungan tinggi,

    Pemanfaatan ruang Zona B1 diarahkan untuk : o Perumahan hunian padat, o Perdagangan dan jasa, o Serta industri ringan nonpolutan,

    Kawasan industri Perdagangan dan jasa Perumahan/permukman Sawah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-18

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Zona Keterangan Operasionalisasi

    Tingkat pelayanan prasana tinggi, Bangunan gedung dengan intensitas

    tinggi, baik vertikal maupun horizontal.

    o Berorientasi pasar, o Difungsikan sebagai pusat pengembangan kegaitan ekonomi unggulan

    Pemanfaatan ruang pada Zona B1 dilaksanakan melalui penerapan rekayasa teknis dengan koefisien zona terbangun yang besarannya diatur lebih lanjut dalam

    Peraturan Daerah. Pemanfaatan ruang pada Zona B1 yang berada di pantai utara Jakarta dapat

    dilakukan melalui rehabilitasi dan/atau revitalisasi kawasan

    RTH

    Zona B2 merupakan zona dengan karakteristik : Sebagai kawasan yang mempunyai daya

    dukung lingkungan sedang Tingkat pelayanan prasana dan sarana

    sedang

    Pemanfaatan ruang Zona B2 diarahkan untuk : o Perumahan hunian sedang, o Perdagangan dan jasa, o Industri padat tenaga kerja, o Diupayakan berfungsi sebagai kawasan resapan air.

    Pemanfaatan ruang pada Zona B2 dilaksanakan dengan cara pengendalian pembangunan perumahan baru dan pengendalian kawasan terbangun dengan menerapkan rekayasa teknis dan koefisien zona terbangun yang besarannya diatur lebih lanjut dengan Peraturan Daerah.

    Permukiman Industri

    Sawah Perkebunan

    Zona B3 merupakan zona dengan karakteristik : Sebagai kawasan yang mempunyai daya

    dukung lingkungan rendah, Tingkat pelayanan prasarana dan sarana

    rendah, Merupakan kawasan resapan air.

    Pemanfaatan ruang Zona B3 diarahkan untuk : o Perumahan hunian rendah, o Pertanian, o Mempertahankan fungsi kawasan resapan air.

    Pemanfaatan ruang pada Zona B3 dilaksanakan dengan cara pembangunan dengan intensitas lahan terbangun rendah dengan menerapkan rekayasa teknis dan koefisien zona terbangun yang besarannya diatur lebih lanjut dengan Peraturan Daerah.

    Permukiman Sawah Hutan prouksi Kawasan perdesaan

    Zona B4 merupakan zona dengan karakteristik : Sebagai kawasan yang mempunyai daya

    dukung lingkungan rendah tetapi subur, Merupakan kawasan resapan air, Merupaan areal pertanian lahan basah

    bukan irigasi teknis dan pertanian lahan kering.

    Pemanfaatan ruang Zona B4 diarahkan untuk : o Perumahan hunian rendah, o Pertanian lahan basah, o Pertanian lahan kering, o Perkebunan, o Peternakan, o Agroindustri, o Hutan produksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    Pemanfaatan ruang pada Zona B4 dilaksanakan dengan cara pembangunan dengan

    intensitas lahan terbangun rendah dengan menerapkan rekayasa teknis dan pelaksanaan kegiatan budidaya pertanian lahan basah, lahan kering, perkebunan,

    Perumahan/permukiman Pertanian lahan

    basah/sawah RTH Hutan Lindung Hutan Produksi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-19

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Zona Keterangan Operasionalisasi

    perikanan, peternakan, agroindustri, dan hutan produksi dengan teknologi tepat guna dan koefisien zona terbangun yang besarannya diatur lebih lanjut dengan Peraturan Daerah.

    Zona B5 merupakan zona dengan

    karakteristik : Kawasan yang mempunyai kesesuaian

    lingkungan utnuk budidaya pertanian Mempunyai jaringan irigasi teknis.

    Pemanfaatan ruang Zona B5 diarahkan utnuk pertanian lahan basah beririgasi

    teknis. Pemanfaatan ruang pada Zona B5 dilaksanakan dengan cara intensifikasi pertanian

    lahan dengan teknologi tepat guna.

    Zona B6 merupakan zona dengan

    karakteristik : Sebagai kawasan yang mempunyai daya

    dukung lingkungan rendah dengan kesesuaian untuk budidaya

    KLB disesuaiakan dengan Peraturan Daerah

    Pemanfaatan ruang Zona B6 diarahkan untuk :

    o Permukiman dan fasilitasnya o Dan/atau penyangga fungsi Zona N1

    Pemanfaatan ruang pada Zona B6 dilaksanakan melalui rekayasa teknis dengan koefisien zona terbangun paling tinggi 50% (lima puluh persen)

    Perumahan/permukiman

    Zona B7 merupakan zona yang berdekatan dengan Zona N1 pantai dengan karakteristik memiliki daya dukung lingkungan rendah, rawan intrusi air laut, rawan abrasi, dengan kesesuaian untuk budidaya dan KLB yang disesuaikan dengan Peraturan Daerah.

    Pemanfaatan ruang Zona B7 diarahkan untuk : o Permukiman dan fasilitasnya, o Penjaga dan penyangga fungsi Zona N1, o Berfungsi sebagai pengendali banjir terutama dengan penerapan sistem polder.

    Pemanfaatan ruang pada Zona B7 dilaksanakan melalui rekayasa teknis dengan koefisien zona terbangun paling tinggi 40% (empat puluh persen).

    Perumahan/permukiman

    Tabel 4.5Operasionalisasi Kawasan Penyangga Perpres 54/2008 Prov./Kabupaten/Kota

    ZONA KETERANGAN OPERASIONALISASI

    Zona P1 merupakan zona perairan pantai yang berhadapan dengan Zona N1 pantai.

    Pemanfaatan ruang Zona P1 dilaksanakan melalui upaya menjaga Zona N1 dari segala bentuk tekanan dan gangguan yang berasal dari luar dan/atau dari dalam zona, khususnya dalam mencegah abrasi, intrusi, air laut, pencemaran, dan kerusakan dari laut yang dapat mengakibatkan perubahan keutuhan dan/atau perubahan fungsi Zona N1.

    Zona P2 merupakan zona perairan pantai yang berhadapan dengan Zona N1 pantai yang mempunyai potensi untuk reklamasi.

    Pemanfaatan ruang Zona P2 dilaksanakan melalui upaya : Menjaga Zona N1 dari segala bentuk tekanan dan gangguan yang berasal ari luar dan/atau

    dari dalam zona, khususnya dalam mencegah abrasi, intrusi air laut, pencemaran, dan kerusakan dari laut yang dapat mengakibatkan perubahan keutuhan dan/atau perubahan

    Permukiman

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-20

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    ZONA KETERANGAN OPERASIONALISASI

    fungsi Zona N1; dan Penyelenggaraan reklamasi dengan koefisien zona terbangun paling tinggi 40% (empat

    puluh persen) dan/atau konstruksi bangunan di atas air secara bertahap dengan tetap memperhatikan fungsinya, dengan jarak dari titik surut terendah sekurang-kurangnya 200

    (dua ratus) meter sampai dengan garis yang menghubungkan titik-titik terluar yang menunjukkan kedalaman laut 8 (delapan) meter, dan degan mempertimbangkan karakteristik lingkungan..

    Zona P3 merupakan zona perairan pantai yang berhadapan dengan Zona B1 pantai.

    Pemanfaatan ruang Zona P3 dilaksanakan melalui upaya : Menjaga fungsi Zona B1 dengan tidak menyebabkan abrasi pantai dan tidak mengganggu

    fungsi pusat pembangkit tenaga listrik, muara sungai, dan jalur lalu lintas laut dan pelayaran; dan

    Penyelenggaraan reklamasi secara bertahap dengan tetap memperhatikan fungsinya, dengan jarak dari titik surut terendah sekurang-kurangnya 300 (tiga ratus) meter smapai dengan garis yang menghubungkan titik-titik terluar yang menunjukkan kedalaman laut 8 (delapan) meter, kecuali pda lokasi yang secara rekayasa teknologi memungkinkan jarak dapat diminimalkan, dan dengan mempertimbangkan karakteristik lingkungan, jalur lalu lintas laut dan pelayaran, dan pelabuhan

    Permukiman Pelabuhan

    Zona P4 meupakan zona perairan pantai yang berhadapan dengan

    zona B2 pantai

    Pemanfaatan ruang Zona P4 dilaksanakan melalui upaya : Menjaga fungsi Zona B2 dengan tidak menyebabkan abrasi pantai, tidak mengganggu

    fungsi pembangkit tenaga listrik, dan tidak mengganggu muara sungai, jalur lalu lintas laut dan pelayaran, usaha perikanan rakyat; dan

    Penyelenggaraan reklamasi secara bertahap dengan jarak dari titik surut terendah sekurang-kurangnya 200 (dua ratus) meter sampai dengan garis yang menghubungkan titik-titik terluar yang menunjukkan kedalaman laut 8 (delapan) meter dan dengan

    mempertimbangkan karakteristik lingkungan.

    Zona P5 merupakan zona perairan pantai yang berhadapan dengan Zona B6 dan/atau B7.

    Pemanfaatan ruang Zona P5 dilaksanakan melalui upaya : Menjaga fugsi Zona B6 dan/atau Zona B7 dengan tidak menyebabkan abrasi pantai dan

    tidak mengganggu muara sungai, jalur lalu lintas laut dan pelayaran, usaha perikanan rakyat; dan

    Penyelenggaraan reklamasi secara bertahap dengan koefisien zona terbangun paling tinggi 45% (empat puluh lima persen) dengan jarak dari titik surut terendah sekurang-kurangnya 200 (dua ratus) meter sampai garis yang menghubungkan titik-titik terluar yang menunjukkan kedalaman laut 8 (delapan) meter dan dengan mempertimbangkan

    karakteristik lingkungan.

    Permukiman

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-21

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    4.1.1.4 ANALISIS KESESUAIAN ASPEK SPATIAL PLAN

    Analisis kesesuaian aspek spatial planditujukan untuk mengidentifikasi kesesuaian RTRWP/Kab/Kota dengan Perpres 54/2008, baik rencana struktur ruang dan rencana pola ruang. Format tabel kesesuaian muatan Perpres 54/2008 dengan dokumen spatial plan disajikan pada tabel 4.1

    Tinjauan kebijakan internal ditujukan untuk mengidentifikasi kesesuaian RTRWP/Kab/Kota dan dokumen perencanaan pembangunan dengan Perpres 54/2008. Parameter yang ditinjau antara lain:

    (1). Sistem Jaringan Jalan (a). Jaringan jalan arteri primer (b). Jaringan jalan kolektor primer (c). Jaringan jalan arteri sekunder (d). Jaringan jalan bebas hambatan

    (2). Sistem Jaringan Jalur KA (3). Transportasi Intermoda (4). Terminal

    (a). Terminal Barang (b). Terminal Penumpang Tipe A (c). Terminal Penumpang Tipe B (d). Terminal Penumpang Tipe C

    (5). Sistem Jaringan Angkutan Massal (6). Sistem Jaringan Penyeberangan (ASDP) (7). Tatanan Kepelabuhan (8). Tatanan Kebandar-Udaraan (9). Sistem Jaringan Transmisi Listrik

    (a). Gardu Induk (GI) (b). Pengembangan Transmisi (c). Elektrifikasi (listrik aliran atas) (d). Gardu Listrik

    (10). Sistem Jaringan Pipa Migas (11). Sistem Jaringan Telekomunikasi (12). Sistem Jaringan Sumberdaya Air

    (a). Konservasi (waduk, embung, situ) (b). Jaringan irigasi (c). Jaringan reklamasi rawa (d). Jaringan tata air tambak (e). Penyediaan air baku (f). Pengendalian banjir/lahan/sedimen (g). Pengamanan pantai

    (13). Sistem Jaringan Perkotaandan Perdesaan (a). Jaringan air minum (SPAM) (b). Jaringan pengelola limbah (c). Jaringan drainase (d). Jaringan pengelola persampahan

    4.1.2 KEBIJAKAN DEVELOPMENT PLAN

    Analisis kesesuaian aspek development planditujukan untuk mengidentifikasi kesesuaian kebijakan pembangunanKementerian/lembaga dengan Perpres 54/2008. Format tabel kesesuaian muatan Perpres 54/2008 dengan dokumen development plan disajikan pada tabel 4.2

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-22

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    4.1.3 USULAN PENGEMBANGAN KAWASAN PERKOTAAN JABODETABEKPUNJUR

    4.1.3.1 KEBUTUHAN KETERPADUAN RENCANA TATA RUANG WILAYAH DI KAWASN JABODETABEKPUNJUR

    Berdasarkan analisis dan diskusi dengan para pemangku kepentingan di tingkat daerah, dibutuhkan adanya keterpaduan dalam rencana tata ruang wilayah di Kawasan Jabodetabekpunjur. Kebutuhan keterpaduan rencana tata ruang wilayah dan keberadaan MoU antar daerah baik yang sudah ada maupun rencana secara rinci dijelaskan dalam tabel berikut.

    Tabel 4.6Kebutuhan Keterpaduan Rencana dan Keberadaaan MoU Antar Daerah di Kawasan Jabodetabekpunjur

    Prov/Kab/Kota Keterpaduan Perencanaan MoU Antar Daerah

    Prov. DKI Jakarta Perlu ada keterpaduan perencanaan dalam mempertahankan luasan RTH dengan wilayah administratif sekitar,

    Perlu ada keterpaduan perencanaan antara Pemerintah lintas sektor dan lintas wilayah, terkait fungsi DKI sebagai Ibukota Negara,

    Perlu ada keterpaduan rencana pengelolaan sampah regional,

    Perlu ada keterpaduan pengembangan transportasi massal (Busway) yang masih terbatas dalam lingkup DKI Jakarta,

    Perlu ada keterpaduan pengendalian banjir terutama yang berkaitan dengan peran masing-masing daerah (hulu, tengah dan hilir).

    MoU pengelolaan persampahan secara regional antara DKI Jakarta dengan Kota Bekasi, Kota Depok dan kabupaten Tangerang,

    MoU dengan Pemerintah Kota Tangerang dan Pemerintah Kota Tangerang Selatan mengenai pembangunan dan pengelolaan TPA Regional.

    Kota Bekasi Perlu ada keterpaduan perencanaan transportasi dalam upaya mengurangi kemacetan

    MoU dengan Pemerintah Provinsi DKI mengenai pengelolaan TPA Regional

    Kota Tangerang Perlu ada keterpaduan perencanaan terkait pengaturan DAS Sungai Cisadane secara bersama dari hulu ke hilir

    MoU dengan Pemerintah Kota Tangerang dan Pemerintah Provinsi DKI mengenai pembangunan dan pengelolaan TPA Regional.

    Kota Depok Perlu ada keterpaduan terkait pengaturan bangunan lintas wilayah,

    Perlu ada keterpaduan terkait keberadaan jalur hijau (Green belt)

    Perlu ada keterpaduan terkait pengembangan perukiman di kawasan Cibubur

    Perlu ada keterpaduan terkait keberadaan kolam tangkapan air (Situ Tipar dan Dongkelan).

    MoU pengelolaan TPA Regional dengan kota DKI Jakarta dan Kabupaten Bogor

    Mou pengembangan transportasi regional dalam bentuk rencana pembangunan terminal

    MoU dengan Kabupaten bogor, Kota Bogor dan kabupaten Bekasi terkait pengelolaan kawasan perbatasan secara bersama-sama.

    Kota Bogor Perlu ada keterpaduan terkait normalisasi dan penataan kawasan permukiman disepanjang sempadan sungai Ciliwung Cisadane secara bersama-sama.

    Rencana MoU mengenai pengelolaan TPA Sampah Galuga

    MoU dengan Kabupaten Bogor dan Kabupaten Cianjur mengenai penataan ruang di kawasan perbatasan.

    Kota Tangerang Selatan

    Perlu ada keterpaduan terkait kesesuaian rencana tata ruang dengan kedalaman rencana detail (RDTR)

    Rencana MoU dnegan Pemerintah Kota Tangerang mengenai pembangunan dan pengelolaan TPA Regional.

    Kabupaten Bogor Perlu ada keterpaduan terkait status kawasan hutan (lindung/produksi?) antara RTRW Provinsi, Perpres dan Permenhut

    MoU dengan Kota Bogor dan Kabupaten Cianjur mengenai penataan ruang di kawasan perbatasan

    Kabupaten Bekasi Perlu ada keterpaduan terkait perbedaan pemetaan Kawasan antara Perpres 54/2008

    MoU dengan Kabupaten Bogor dan Provinsi DKI Jakarta mengenai

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-23

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Prov/Kab/Kota Keterpaduan Perencanaan MoU Antar Daerah

    dengan Permenhut. pembangunan jalan di kawasan perbatasan

    Kabupaten Tangerang

    Perlu ada keterpaduan terkait luasan dan delineasi kawasan hutan lindung doi wilayah Panturan antara RTRW Provinsi, Perpres dan Permenhut

    Sudah ada keterpaduan terkait kesesuaian terkait kesesuaian rencana tata ruang dengan wilayah perbatasan (Kabupaten Serang dan Kota Tangerang), terkait dengan masalah pengelolaan jaringan jalan dan pengelolaan sungai Cisadane.

    MoU dengan Pemerintah DKI Jakarta berkaitan dengan rencana penggunaan TPA Ciangir

    MoU dengan Pemerintah Kota Tangerang Selatan berkaitan dengan penyediaan air bersih

    MoU dengan Kota Tangerang terkait penataan ruang kawasan perbatasan dan rencana jaringan jalan

    Kabupaten Cianjur Sudah dilakukan penterpaduan terkait penataan dan peruntukan ruang pada Kecamatan Cipanas dan Sukaresmi

    Perlu ada penterpaduan terkait perencanaan tata ruang dengan Kabupaten Bogor dan Kabupaten Sukabumi

    Rencana MoU dengan Kabupaten Bogor dan Kabupaten Sukabumi terkait penyelarasan Rencana Tata Ruang Wilayah.

    Sumber : Diskusi dengan Tim Teknis Pelaksana Penyusunan/Peninjauan RTRW masing-masing Pemerintah Daerah di Jabodetabekpunjur

    4.1.3.2 ALTERNATIF PENGEMBANGAN

    Dari hasil kajian tinjauan tersebut diatas, maka alternatif pengembangan pusat-pusat perekonomian di Kawasan Jabodetabekpunjur dapat dibedakan menjadi :

    (1). Polycentric Strategy atau menciptakan pusat-pusat kegiatan baru sehingga tekanan perkembangan spasial tidak tertumpu pada satu atau beberapa kota saja, seperti yang terlihat pada gambar berikut.

    Gambar 4.6Konsep Imajiner Pengembangan Pusat-pusat ekonomi baru berdasarkan Pola Ruang di kawasan Jabodetabekpunjur (alternatif 1)

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    LAUT

    RTH RTH

    Arah Pembuangan

    jaringan drainase

    Rencana

    Pembangunan Jalan

    Arteri Sekunder

    Pusat-pusat

    Ekonomi Baru

    Rencana

    Pembangunan Jalan

    Tol s/d 2020 (akan

    men-generate

    permukiman

    kepadatan sedang-

    tinggi)

    Diperlukan

    Pembangunan Kanal

    yang membelash

    Kota Jakarta

    Permukiman

    Kepadatan Tinggi

    hingga Sedang

    RTH dan

    Permukiman

    Kepadatan

    Rendah

    RTH dan

    Permukiman

    Kepadatan

    Rendah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-24

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    (2). Alternatif kedua pola pengembangannya adalah konsep corridor strategy yaitu pengembangan pusat ekonomi mengikuti jaringan jalan, seperti pada gambar berikut.

    Gambar 4.7Konsep Imajiner Pengembangan Pusat-pusat ekonomi baru berdasarkan Pola

    Ruang di kawasan Jabodetabekpunjur (alternatif 2)

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    (3). Kedua alternatif pola pengembangan tersebut diatas, pada hakekatnya mempunyai konsekuensi kebijakan penataan ruang yang cenderung akan sangat berlainan, dimana pada alternatif 1 (polycentric strategy) harus diikuti dengan upaya thematic strategy atau strategi untuk memberikan fungsi-fungsi khusus kepada pusat-pusat kegiatan yang baru dibentuk. Sementara itu pada alternatif 2 (corridor strategy concept) seharusnya setelah terbentuk kemudian dilaksanakan directional strategy yaitu strategi penataan ruang yang dipandu dengan aturan-aturan yang jelas dan mengikat untuk meghambat perkembangan kawasan disepanjang jaringan jalan menuju kedaerah pedalaman.

    (4). Adapun dampak yang akan terjadi sebagai akibat dari penerapan alternatif 1 dapat dilihat pada gambar berikut.

    Gambar 4.8Dampak Yang Akan Terjadi Sebagai Akibat Dari Penerapan Pengembangan Pusat-Pusat Ekonomi Baru (Alternatif 1)

    Pusat-pusat

    Ekonomi Baru

    Pusat-pusat

    Ekonomi

    Baru

    Pusat-pusat

    Ekonomi Baru

    LAUT

    RTH RTH

    Arah Pembuangan

    jaringan drainase

    Rencana Pembangunan

    Jalan Arteri Sekunder

    Rencana

    Pembangunan

    Jalan Tol s/d 2020

    (akan men-

    generate

    permukiman

    kepadatan

    sedang-tinggi)

    Diperlukan

    Pembangunan

    Kanal yang

    membelash Kota

    Jakarta

    Permukiman

    Kepadatan Tinggi

    hingga Sedang

    RTH dan

    Permukiman

    Kepadatan

    Rendah

    RTH dan

    Permukiman

    Kepadatan

    Rendah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-25

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    (5). Dampak yang akan terjadi sebagai akibat dari penerapan alternatif 2 dapat dilihat pada gambar berikut, berupa: (a). Pola pengembangan kedepan akan cenderung berbentuk stellar atau radial, dimana pada

    ujung-ujung lidahnya perlu dikembangkan pusat-pusat kegiatan kedua (subsidiary centers) sebagai pusat pelayanan pada daerah yang letaknya agak jauh dari pusat kegiatan utama

    (b). Sementara itu, pada daerah-daerah diantara lidah-lidah tersebut diarahkan sebagai daerah hijau (paru-paru kawasan), kawasan rekreasi dll

    (c). Perlu ada pereaturan yang mengatur pola daerah hijau diantara lidah-lidah tersebut. (d). Persebaran penduduk di Jabodetabek terlihat sangat terpusat di DKI Jakarta dan

    kecamatan-kecamatan di sekitarnya serta memanjang ke arah selatan mengikuti jaringan jalan menuju kota Bogor

    (e). Hal ini mengindikasi bahwa pola perkembangan kota yang ada cenderung berbentuk octopus-like pattern (krn mengikuti poros transportasi dan membentuk gurita raksasa)

    (f). Bahwa perkembangan pada daerah yang berada di sepanjang poros transportasi akan lebih besar dibandingkan dengan daerah yang berada diantaranya (interstitial areas)

    Gambar 4.9Dampak Yang Akan Terjadi Sebagai Akibat Dari Penerapan Pengembangan Pusat-Pusat Ekonomi Baru (Alternatif 2)

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur,Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    Persebaran penduduk di jabodetabek

    terlihat sangat terpusat di DKI Jakarta

    dan kecamatan-kecamatan di

    sekitarnya serta memanjang ke arah

    Selatan mengikuti Jaringan jalan

    menuju Kota Bogor

    Hal ini mengindikasikan bahwa pola

    perkembangan kota yang ada

    cenderung berbentuk octopus-like

    pattern (karena mengikuti poros

    transportasi dan membentuk gurita

    raksasa).

    Bahwa perkembangan pada daerah

    yang berada di sepanjang poros

    transportasi akan lebih besar

    dibandingkan dengan daerah yang

    berada diantaranya (interstitial areas)

    Poal pengembangan kedepan akan

    cenderung berbentuk stellar atau

    radial, dimana pada ujung-ujung

    lidah nya perlu dikembangkan

    pusat-pusat kegiatan kedua

    (subsidiary centers) sebagai pusat

    pelayanan pada daerah yang letaknya

    agak jauh dari pusat kegiatan utama.

    Sementara itu, pada daerah-daerah

    diantara lidah-lidah tersebut

    diarahkan sebagai daerah hijau (paru-

    paru kawasan), kawasn rekreasi dll.

    Perlu ada peraturan yang mengatur

    pola daerah hijau diantara lidah-

    lidah tersebut.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-26

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Tabel 4.7Kesesuaian muatan RTRW provinsi dan Kabupaten/Kota dengan Perpres 54/2008

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    Ps. 13 (2) : Pengembangan sistem pusat permukiman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi upaya untuk mendorong pengembangan Pusat Kegiatan Nasional Kawasan Perkotaan Jakarta, dengan kota inti adalah Jakarta dan kota satelit adalah Bogor, Depok,Tangerang, Bekasi, dan kota lainnya.

    1) Prov. DKI Jakarta(Ps.1 (32)) : definisi kawasan sistem pusat kegiatan

    2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : - 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : 8) Kab. Cianjur : - 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 menyatakan kota inti dan kota satelit (indikatif pusat ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2) DKI Jakarta mempunyai 11 pusat kegiatan primer dan 7 pusat kegiatan sekunder

    Ps. 13 (3) : Dalam arahan struktur ruang dikembangkan Jalan Lingkar Luar Jakarta Kedua (Jakarta Outer Ring Road 2) dan jalan radialnya sebagai pembentuk struktur ruang Jabodetabekpunjur dan untuk memberikan pelayanan pengembangan sub pusat perkotaan antara lain Serpong/Kota Mandiri Bumi Serpong Damai, Cinere, Cimanggis, Cileungsi, Setu, dan Tambun/Cikarang.

    1) Prov. DKI Jakarta(tabel 6 lampiran II) : pembangunan jalan baru (jalan tol)

    2) Prov. Jabar : Pembangunan jalan tol 3) Kab. Bogor : Pembangunan jalan tol 4) Kota Bogor :- 5) Kab. Bekasi : Pembangunan jalan tol 6) Kota Bekasi : Pembangunan jalan tol 7) Kota Depok : 8) Kab. Cianjur : - 9) Prov. Banten : Pembangunan jalan tol 10) Kab. Tangerang : Pembangunan jalan tol 11) Kota Tangerang : Pembangunan jalan tol 12) Kota Tangerang Selatan : Pembangunan jalan tol

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan ruas jalan mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2) Dari beberapa ruas jalan di DKI, beberapa ruas .....

    Ps. 14 : Pengembangan sistem transportasi diarahkan pada keterpaduan dan saling mendukung intra moda dan inter moda, yang meliputi moda transportasi darat, laut, dan udara dengan mempertimbangkan kemudahan dan efisiensi pengguna jasa transportasi yang berdasarkan analisis bangkitan dan tarikan lalu lintas antarpusat kegiatan.

    1) Prov. DKI Jakarta (ps.136 (1) huruf f) : terminal/stasiun terpadu untuk

    menunjang pergerakan antar moda angkutan umum (ps.147 (1) huruf h) : pembangunan gedung dan/atau taman

    parker 2) Prov. Jabar : tidak teridentifikasi 3) Kab. Bogor :tidak teridentifikasi 4) Kota Bogor :tidak teridentifikasi 5) Kab. Bekasi :tidak teridentifikasi 6) Kota Bekasi : tidak teridentifikasi 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi intra moda dan inter moda

    2) Adanya inovasi pengembangan lokasi intra moda dan inter moda

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-27

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    8) Kab. Cianjur : tidak teridentifikasi 9) Prov. Banten : tidak teridentifikasi 10) Kab. Tangerang : tidak teridentifikasi 11) Kota Tangerang : Terminal Poris Plawad sebagai terminal tipe A

    dengan konsep pengembangan sebagai terminal terpadu 12) Kota Tangerang Selatan : tidak teridentifikasi

    Ps. 15 (2) : Penataan dan pengembangan sistem transportasi darat di Kawasan Jabodetabekpunjur diarahkan pada:

    a. penataan angkutan masal jalan rel dengan angkutan jalan; 1) Prov. DKI Jakarta(ps.84): pengembangan TOD 2) Prov. Jabar : tidak teridentifikasi 3) Kab. Bogor : tidak teridentifikasi 4) Kota Bogor : tidak teridentifikasi 5) Kab. Bekasi : tidak teridentifikasi 6) Kota Bekasi : tidak teridentifikasi 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : tidak teridentifikasi 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan bentuk penataan angkutan masal jalan rel dengan angkutan jalan

    2) Adanya inovasi pengembangan TOD

    b. peningkatan pemanfaatan jaringan jalur kereta api pada ruas-ruas tertentu sebagai prasarana pergerakan komuterdari wilayah Bogor, Tangerang, Bekasi, dan Depok ke DaerahKhusus Ibukota Jakarta dan sebaliknya;

    1) Prov. Jabar : Revitalisasi Jalur KA Antar Kota Bandung-Sukabumi-Bogor, KA perkotaan jabodetabek, peningkatan/pembangunan jaringan jalur KA

    2) Kab. Bogor : pembangunan stasiun & pengembangan jalur kereta api perkotaan

    3) Kota Bogor :penataan stasiun 4) Kab. Bekasi : peningkatan jaringan rel kereta api 4 (empat) lajur

    (double-double track), pembangunan jaringan rel kereta api lintas cabang, & peningkatan/pembangunan stasiun KA

    5) Kota Bekasi : peningkatan fungsi Stasiun & pembangunan double track

    6) Kota Depok : tidak teridentifikasi 7) Kab. Cianjur : revitalisasi jalur kereta api Bandung Cianjur

    Sukabumi 8) Prov. Banten : pembangunan jaringan prasarana baru pada

    lintas SerpongTangerangBandara Soekarno Hatta, Lintas SerangCikandeCikupaSerpong

    9) Kab. Tangerang : pengembangan sistem rel ganda

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan ruas jalur KA mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2) Adanya inovasi jalur KA baru di Prov. Banten

    3) Belum tergambarkannya jalur KA Jakarta-Merak

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-28

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    10) Kota Tangerang : pengembangan jaringan jalur kereta apijalur KA jakarta-bandara Soekarno Hatta,

    11) Kota Tangerang Selatan : pengembangan jalur kereta api monorel/Sky Train Puspiptek - Bandara Soekarno Hatta, Serpong - Cikupa - Cikande - Serang, Serpong Merak

    c. pemisahan penggunaan prasarana antara jaringan jalur kereta api yang bersifat komuter dan jaringan jalur keretaapi yang bersifat regional dan jarak jauh;

    d. pengembangan jalan yang menghubungkan antarwilayah dan antarpusat permukiman, industri, pertanian, perdagangan, jasa dan simpul-simpul transportasi serta pengembangan jalan penghubung antara jalan selain jalantol dengan jalan tol;

    1) Prov. DKI Jakarta(ps.156 (2)): pengembangan jalan arteri

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan ruas jalan mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2) Perlu konfirmasi yang dimaksud jaringan jalan arteri pada Perda RTRW DKI Jakarta

    e. pengembangan jalan tol dalam kota di wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta yang terintegrasi dengan jalan tolantarkota sesuai dengan kebutuhan nyata;

    Prov. DKI Jakarta(tabel 6 lampiran II) : pembangunan jalan baru (jalan tol)

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan ruas jalan mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2) Dari beberapa ruas jalan di DKI, beberapa ruas .....

    f. pembangunan jalan setingkat jalan arteri primer atau kolektor primer yang menghubungkan Cikarang di Kabupaten Bekasi ke pelabuhan Tanjung Priok di Daerah Khusus Ibukota Jakarta dan Citayam di Kota Depok ke jalanlingkar luar di Daerah Khusus Ibukota Jakarta;

    g. pembangunan jalan rel yang menghubungkan Cikarang di Kabupaten Bekasi ke pelabuhan Tanjung Priok di DaerahKhusus Ibukota Jakarta;

    h. pengembangan sistem jaringan transportasi masal yang menghubungkan Daerah Khusus Ibukota Jakarta denganpusat-pusat kegiatan di sekitarnya;

    1) Prov. DKI Jakarta(tabel 6 lampiran II) : pembangunan jaringan angkutan massal

    2) Prov. Jabar : tidak teridentifikasi 3) Kab. Bogor : tidak teridentifikasi 4) Kota Bogor : tidak teridentifikasi 5) Kab. Bekasi : tidak teridentifikasi 6) Kota Bekasi : tidak teridentifikasi

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan bentuk dan lokasi jaringan angkutan massal yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-29

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : tidak teridentifikasi 9) Prov. Banten : pengembangan angkutan masal cepat di wilayah

    Jabodetabekpunjur 10) Kab. Tangerang : Jaringan lalu lintas dan angkutan jalan terkait

    angkutan massal 11) Kota Tangerang : pengembangan pelayanan angkutan umum

    massal terintegrasi dengan Sistem Angkutan Umum Massal Jabodetabek

    12) Kota Tangerang Selatan : Pengembangan sistem angkutan massal berbasis jalan yang terintegrasi dengan sistem umum massal Jabodetabekpunjur

    i. pengembangan sistem transportasi masal cepat yang terintegrasi dengan bus yang diprioritaskan, perkeretaapianmonorel, dan moda transportasi lainnya; dan

    Prov. DKI Jakarta(ps.36 (1) huruf a) : Pengembangan sistem dan jaringan transportasi perkerataapian berupa angkutan massal berbasiskan rel

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan ruas KA mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, legenda peta masih satu yaitu angkutan massal, sehingga perlu overlay kesesuaian) Dari beberapa ruas KA di DKI, beberapa ruas KA adalah inovasi .....

    j. pengembangan sistem transportasi sungai yang terintegrasidengan moda transportasi lainnya.

    Terminal Terminal : 1) Prov. DKI Jakarta(ps.84): 2) Prov. Jabar : terminal tipe A di Kota Depok, Kota Bogor, Kab.

    Bekasi 3) Kab. Bogor : terminal tipe A di Kelurahan Tanah Baru 4) Kota Bogor : terminal B 5) Kab. Bekasi : terminal A di Kec. Cikarang Utara, Cikarang Barat,

    dan Cikarang Selatan 6) Kota Bekasi : terminal regional di kecamatan Jatiasih 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : terminal B 9) Prov. Banten : terminal A Terminal Poris Plawad 10) Kab. Tangerang : terminal A Curug 11) Kota Tangerang : terminal A Terminal Poris Plawad 12) Kota Tangerang Selatan : terminal tipe A di Kecamatan

    Pamulang

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan tujuan, sistem, dan lokasi pengaturan/pembahasan terminal

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-30

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    Ps. 16 (1) : Penataan dan pengembangan sistem transportasi laut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (3) huruf b diarahkan untuk mendukung kelancaran keluar masuk arus barang dan penumpang dari dan ke luar kawasan tersebut.

    1) Prov. DKI Jakarta(ps.38 (1)) : Pengembangan tatanan kepelabuhanan

    2) Prov. Jabar : Pengembangan Pelabuhan Laut di Kabupaten Bekasi 3) Kab. Bekasi : pengembangan transportasi laut Terminal

    Tarumanegara 4) Kab. Tangerang : rencana pembangunan terminal pelabuhan yang

    merupakan bagian dari Pelabuhan Tanjung Priok di Daerah Khusus Ibukota Jakarta, berada di kawasan reklamasi Pantura

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan pelabuhan mana saja yang dimaksud dalam sistem transportasi laut (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2) Dari beberapa pelabuhan di DKI, beberapa pelabuhan tidak tergambarkan/dinyatakan dalam Perpres 54/2008

    3) Adanya pengembangan pelabuhan laut di Kab. Bekasi dan Kab. Tangerang

    Ps. 17 (1) : Penataan dan pengembangan sistem transportasi udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (3) huruf c diarahkan untuk mendukung kelancaran keluar masuk arus barang dan penumpang dari dan ke luar kawasan tersebut.

    1) Prov. DKI Jakarta : 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : pengembangan Bandara Soekarno Hatta,

    Bandara Budiarto, Pondok Cabe 10) Kab. Tangerang : pengembangan Bandara Soekarno Hatta,

    Bandara Budiarto 11) Kota Tangerang : pengembangan Bandara Soekarno Hatta 12) Kota Tangerang Selatan : pengembangan Pondok Cabe

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan bandara mana saja yang dimaksud dalam sistem transportasi laut (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2)

    Ps. 18 (3) : Pengembangan prasarana air baku dapat dilakukan dengan pembangunan dan pengelolaan waduk multiguna, saluran pembawa, pengelolaan situ, dan pemeliharaan sungai.

    1) Prov. DKI Jakarta(Ps.90 (3) huruf i, Ps.106 (1), Ps.123 (3)) : konsepsi pengelolaan air baku

    2) Prov. Jabar : tidak teridentifikasi 3) Kab. Bogor : tidak teridentifikasi sumber air baku 4) Kota Bogor : (Ps. 33 huruf a) penetapan intake Ciherang Pondok

    ke instalasi pengolahan Dekeng, jaringan transmisi dari mata air Tangkil, Bantar Kambing, Palasari dan Kota Batu

    5) Kab. Bekasi : tidak teridentifikasi sumber air baku 6) Kota bekasi : penetapan Saluran Tarum Barat (Kalimalang) 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : tidak teridentifikasi sumber air baku

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi sumber air baku mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-31

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : penetapan sungai sbg sumber air baku &

    pengembangan sumber daya air dilakukan dengan peningkatan fungsi situ sebagai cadangan air baku

    11) Kota Tangerang : Rencana pengembangan sistem jaringan sumber daya air melalui situ

    12) Kota Tangerang Selatan : penetapan situ

    SPAM 1) Prov. DKI Jakarta(ps.84): - 2) Prov. Jabar : Peningkatan ketersediaan air bersih perkotaan dan

    pengembangan IPA/WTP 3) Kab. Bogor : teridentifikasi jangkauan layanan PDAM Tirta

    Pakuan 4) Kota Bogor : tidak teridentifikasi 5) Kab. Bekasi : teridentifikasi 13 IPA 6) Kota Bekasi : teridentifikasi 7 IPA 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : teridentifikasi pengembangan SPAM IKK 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : Rencana pengembangan Sistem Penyediaan

    Air Minum (SPAM), dilakukan dengan pengembangan zona air minum

    11) Kota Tangerang : 5 IPA 12) Kota Tangerang Selatan : 4 IPA

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan tujuan, sistem, dan lokasi pengaturan/pembahasan SPAM

    Ps. 19 (4) : Sistem pengelolaan air limbah dilaksanakan secara terpusat terutama pada kawasan perumahan padat, pusat bisnis, dan sentra industri.

    1) Prov. DKI Jakarta(ps.49 (6,7,8)) : Pengembangan pengelolaan air limbah domestik sistem terpusat Pulo Gebang (kawasan timur), Duri Kosambi (kawasan barat) dan kawasan selatan

    2) Prov. Jabar : tidak teridentifikasi 3) Kab. Bogor : teridentifikasi 2 IPAL/IPLT 4) Kota Bogor : tidak teridentifikasi 5) Kab. Bekasi : tidak teridentifikasi 6) Kota Bekasi : tidak teridentifikasi 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : teridentifikasi 1 IPLT 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 2 IPLT, air limbah komunal 11) Kota Tangerang : 3 IPLT 12) Kota Tangerang Selatan : IPAL seluruh kota, 2 IPLT, air limbah

    komunal

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi Sistem pengelolaan air limbah regional/terpusat mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian) Adanya inovasi pengembangan limbah domestik sistem terpusat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-32

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    Ps. 20 (1) : Penataan sistem pengelolaan limbah bahan berbahaya dan beracun sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (3) huruf f diarahkan untuk meminimalkan pencemaran udara, tanah, dan sumber daya air serta meningkatkan kualitas lingkungan.

    Kab. Bekasi : pembangunan Pusat Pengolahan Limbah Industri Bahan Berbahaya dan Beracun (B-3) dengan alternatif di Desa Bojongmangu Kecamatan Bojongmangu

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi sistem pengelolaan limbah bahan berbahaya dan beracun mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 21 (3) : Arahan drainase dan pengendalian banjir di Kawasan Jabodetabekpunjur dilakukan melalui upaya:

    a. rehabilitasi hutan dan lahan serta penghijauan kawasantangkapan air;

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan rehabilitasi hutan dan lahan serta penghijauan kawasan tangkapan air mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    b. penataan kawasan sempadan sungai dan anak-anaksungainya;

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan penataan kawasan sempadan sungai dan anak-anak sungainya mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    c. normalisasi sungai-sungai dan anak-anak sungainya; 1) Prov. DKI Jakarta(ps.44 (4) huruf b, ps.123 (3),(4)) : normalisasi sungai, saluran, waduk

    2) Prov. Jabar : Pengembangan infrastruktur pengendali banjir 3) Kab. Bogor : tidak teridentifikasi 4) Kota Bogor : normalisasi sungai 5) Kab. Bekasi : tidak teridentifikasi 6) Kota Bekasi : normalisasi kali lama di hilir Kali Bekasi dan

    integrasi sistem jaringan drainase pengendali banjir Kota Bekasi dengan Banjir Kanal Timur (BKT)

    7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : tidak teridentifikasi 9) Prov. Banten : Pengelolaan daerah aliran sungai dan

    pengendalian banjir 10) Kab. Tangerang : normalisasi Sungai Cisadane, Sungai Cidurian,

    dan Sungai Cimanceuri 11) Kota Tangerang : normalisasi 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan sungai, waduk mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    d. pengembangan waduk-waduk pengendali banjir 1) Prov. DKI Jakarta(ps.44 (4) huruf a, ps.123 (3),(4), ps.147 (3)) : Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-33

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    danpelestarian situ-situ serta daerahretensi air; pembangunan waduk/situ, pelestarian situ 2) Prov. Jabar : Pembangunan Waduk di WS Cidanau-Ciujung-

    Cidurian-Cisadane-Ciliwung-Citarum, meliputi : Waduk Ciawi, Waduk Narogong, Waduk Genteng, Waduk Sodong, Waduk Tanjung, Waduk Parung Badak, Waduk Cijuray, dan Waduk Cidurian di Kabupaten Bogor, Waduk Limo di Kota Depok

    3) Kab. Bogor : tidak teridentifikasi 4) Kota Bogor : pembangunan kolam retensi 5) Kab. Bekasi : pengelolaan 13 situ 6) Kota Bekasi : pengelolaan 3 situ, pembangunan sistem

    tampungan air 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : waduk cirata 9) Prov. Banten : pengembangan waduk untuk air baku, pertanian,

    banjir, kolam penyimpanan 10) Kab. Tangerang : pembangunan kolam tandon air 11) Kota Tangerang : rehabilitasi & penataan 6 situ, kolam resapan 12) Kota Tangerang Selatan : penetapan 9 situ

    menyatakan waduk/situ mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian) Adanya pembangunan waduk di Jabar Pengelolaan situ hanya dinyatakan di .. kab/kota

    e. pembangunan prasarana dan pengendali banjir; dan 1) Prov. DKI Jakarta (ps.136 (3)) : pengembangan prasarana pengendalian banjir

    dan drainase di kawasan barat, genangan air, normalisasi sungai, polder, pengendalian pengambilan air tanah

    (ps.44 (4) huruf h,i) : pembangunan Kanal Banjir Timur untuk kawasan bagian tengah dan timur, kanal barat

    (ps.44 (4) huruf m,o) : pembangunan tanggul laut, menyelaraskan pembangunan di kawasan reklamasi baru dengan sistem tata air di Kota Administrasi Jakarta Utara

    2) Prov. Jabar : Pengembangan infrastruktur pengendali banjir 3) Kab. Bogor : tidak teridentifikasi 4) Kota Bogor : normalisasi sungai, sumur resapan, kolam retensi 5) Kab. Bekasi : pembangunan kanal banjir di hilir sungai

    Kecamatan Muaragembong sebelah timur 6) Kota Bekasi : tidak teridentifikasi 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : tidak teridentifikasi bentuk pengendalian banjir 9) Prov. Banten : pengembangan waduk untuk banjir, kolam

    penyimpanan 10) Kab. Tangerang :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan prasarana dan pengendali banjir mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-34

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    11) Kota Tangerang : normalisasi sungai/waduk/situ, polder, kolam resapan

    12) Kota Tangerang Selatan : Rencana sistem pengendalian banjir berada di sekitar Kali Angke, Kali Serua, Kali Ciputat, Kali Kedaung

    f. pembangunan prasarana drainase. 1) Prov. DKI Jakarta(Ps.147 (3)) : pembangunan dan peningkatan kapasitas saluran drainase

    2) Prov. Jabar : Penataan jaringan drainase perkotaan 3) Kab. Bogor : tidak teridentifikasi 4) Kota Bogor : Pengendalian pemanfaatan ruang pada daerah-

    daerah rawan genangan dan rawan banjir 5) Kab. Bekasi : tidak teridentifikasi 6) Kota Bekasi : tidak teridentifikasi 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : penetapan jaringan drainase primer 9) Prov. Banten : Pengelolaan daerah aliran sungai dan

    pengendalian banjir 10) Kab. Tangerang : rencana pengembangan drainase 11) Kota Tangerang : rencana pengembangan sistem jaringan

    drainase/saluran pembuang 12) Kota Tangerang Selatan : pengembangan sistem drainase kota

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan pembangunan prasarana drainase mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 21 (4) : Penetapan sungai-sungai prioritas untuk penataan dan normalisasi sungai dan anak-anak sungainya sebagaimanadimaksud pada ayat (3) huruf b dan huruf c diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    1) Prov. DKI Jakarta(Ps.147 (3)) : 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan sungai-sungai prioritas untuk penataan dan normalisasi sungai dan anak-anak sungainya mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 22 (3) : Arahan pengelolaan persampahan terpadu pada Kawasan Jabodetabekpunjur harus memperhatikan penentuan lokasi tempat pembuangan akhir dan pengolahan sampah terutamaincinerator yang tidak mencemari lingkungan.

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : TPAS Regional Nambo dengan cakupan pelayanan

    untuk wilayah Kabupaten Bogor, Kota Bogor, dan Kota Depok 3) Kab. Bogor : rencana pengembangan 3 (TPS)

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi TPA regional mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-35

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    Ps. 22 (3) : Penentuan lokasi tempat pembuangan akhir di Kawasan Jabodetabekpunjur harus memperhatikan daya tampung dan volume sampah domestik dan non domestik dari Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi, Depok, dan Cianjur serta berada pada jarak aman yang tidak mencemari lingkungan di sekitarnya.

    4) Kota Bogor : pemanfaatan TPPAS Galuga, Nambo, Kayumanis 5) Kab. Bekasi : peningkatan dan pengembangan TPPAS Desa

    Burangkeng Kecamatan Setu 6) Kota Bekasi : peningkatan dan pengembangan TPPAS Sumur

    Batu 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : pembangunan TPAS di Kecamatan Cikalongkulon

    dan Kecamatan Cikadu 9) Prov. Banten : Program utama tentang Pengembangan Sistem

    Jaringan Prasarana TPA untuk persampahan di TPST Ciangir, Kabupaten Tangerang

    10) Kab. Tangerang : peningkatan kapasitas TPST Jatiwaringin di Kecamatan Mauk

    11) Kota Tangerang : Mengoptimalkan pemanfaatan tempat pemrosesan akhir sampah (TPA) Rawa Kucing di Kecamatan Neglasari

    12) Kota Tangerang Selatan : Mengoptimalkan pemanfaatan tempat pemrosesan akhir Cipeucang

    overlay kesesuaian) 2) Dalam lampiran peta tidak

    tergambarkan lokasi TPA regional

    Ps. 23 (1) : Sistem jaringan tenaga listrik sebagaimana dimaksud dalam Pasal10 ayat (3) huruf i diarahkan untuk:

    a. meningkatkan pelayanan jaringan tenaga listrik dalampengembangan Kawasan Jabodetabekpunjur;

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : Rencana pengembangan PLTU 3 Lontar Kab.

    Tangerang 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan bentuk pelayanan jaringan tenaga listrik mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2) Dalam lampiran peta tidak tergambarkan lokasi pembangkit

    b. mendukung pengembangan jaringan transmisi tenaga listrikterinterkoneksi; dan

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi :

    1) Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan bentuk pengembangan jaringan transmisi tenaga listrikterinterkoneksi mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-36

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : Rencana pengembangan jaringan transmisi

    tenaga listrik SUTET & SUTT 10) Kab. Tangerang : Rencana pengembangan jaringan transmisi

    tenaga listrik SUTET & SUTT 11) Kota Tangerang : Rencana pengembangan jaringan transmisi

    tenaga listrik, jaringan transmisi bawah tanah 12) Kota Tangerang Selatan : Rencana pengembangan jaringan

    transmisi tenaga listrik SUTET & SUTT, jaringan transmisi bawah tanah

    peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    2) Dalam lampiran peta tidak tergambarkan jalur/jaringan transmisi

    c. meningkatkan pelayanan jaringan tenaga listrik terisolasi diKepulauan Seribu.

    Prov. DKI Jakarta:

    Jaringan gas kota 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : rencana transmisi dan distribusi gas diarahkan di

    Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan

    10) Kab. Tangerang : pengembangan jaringan pipa gas 11) Kota Tangerang : Pengembangan pelayanan wilayah jaringan

    distribusi energi gas kota 12) Kota Tangerang Selatan : Pengembangan pelayanan wilayah

    jaringan distribusi energi gas kota

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan tujuan, sistem, dan lokasi dari jaringan gas kota

    Ps. 24 (1) : Sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalamPasal 10 ayat (3) huruf j diarahkan untuk:

    a. mendukung pengembangan sistem jaringan telekomunikasinasional;

    b. meningkatkan penyediaan informasi yang handal dan cepatdi seluruh Kawasan Jabodetabekpunjur dalam rangkaperwujudan struktur ruang Kawasan Jabodetabekpunjur;

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-37

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    c. meningkatkan penyediaan dan akses informasi dari dan keseluruh pelosok Kawasan Jabodetabekpunjur; dan

    d. meningkatkan penyediaan dan akses informasi dari dan keKawasan Jabodetabekpunjur.

    Ps. 25 (1) : Zona N1 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2) huruf aterdiri atas:

    a. kawasan hutan lindung; b. kawasan resapan air; c. kawasan dengan kemiringan di atas 40% (empat

    puluhpersen); d. sempadan sungai; e. sempadan pantai; f. kawasan sekitar danau, waduk, dan situ; g. kawasan sekitar mata air; h. rawa; i. kawasan pantai berhutan bakau; dan j. kawasan rawan bencana alam geologi.

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona N1 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 26 (1) : Zona N2 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2) huruf bterdiri atas:

    a. cagar alam; b. suaka margasatwa; c. taman nasional; d. taman hutan raya; e. taman wisata alam; dan f. kawasan cagar budaya.

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona N2 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 30 (1) s/d (10) : Pola pemanfaatan Kawasan N1

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona N1 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-38

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Ps. 31 (1) s/d (5) : Pola pemanfaatan Kawasan N2 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona N2 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 32 (1) : Dalam perencanaan kawasan lindung ditetapkan kawasan lindung prioritas dengan kriteria sebagai ruang terbuka hijau regional, kawasan konservasi, dan/atau daerah resapan air. Ps. 32 (2) : Kawasan lindung prioritas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. kawasan pantai hutan bakau dan rawa di pantai utara; b. situ; c. waduk; d. rawa; e. kawasan hutan lindung; dan f. kawasan resapan air dan/atau retensi air.

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi kawasan lindung prioritas mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 35 : Pola pemanfaatan Kawasan B1 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona B1 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-39

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Ps. 36 : Pola pemanfaatan Kawasan B2 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona B2 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 37 : Pola pemanfaatan Kawasan B3 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona B3 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 38 : Pola pemanfaatan Kawasan B4 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona B4 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-40

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    12) Kota Tangerang Selatan :

    Ps. 39 : Pola pemanfaatan Kawasan B5 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona B5 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 40 : Pola pemanfaatan Kawasan B6 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona B6 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 41 : Pola pemanfaatan Kawasan B7 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona B7mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 42 (1) : Pola pemanfaatan Kawasan P1 1) Prov. DKI Jakarta: Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-41

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bekasi : 4) Prov. Banten : 5) Kab. Tangerang :

    menyatakan lokasi zona P1 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 42 (2) : Pola pemanfaatan Kawasan P2 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bekasi : 4) Prov. Banten : 5) Kab. Tangerang :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona P2 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 42 (3) : Pola pemanfaatan Kawasan P3 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bekasi : 4) Prov. Banten : 5) Kab. Tangerang :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona P3 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 42 (4) : Pola pemanfaatan Kawasan P4 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bekasi : 4) Prov. Banten : 5) Kab. Tangerang :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona P4 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 42 (5) : Pola pemanfaatan Kawasan P5 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bekasi : 4) Prov. Banten : 5) Kab. Tangerang :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi zona P5 mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 43 Kawasan pertanian lahan basah beririgasi teknis dilarang dialihfungsikan untuk kegiatan lain.

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-42

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    Ps. 44 (1) s/d (4) : Pengendalian kegiatan di zona B1 s/d B7 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Ps. 45 : Pemanfaatan ruang Zona P2 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 42 ayat (2) untuk kegiatan budi daya dilaksanakan berdasarkan hasil kajian mendalam dan komprehensif dan setelah mendapat rekomendasi dari ketua badan yang tugas dan fungsinya mengkoordinasikan penataan ruang nasional.

    1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi kawasan budidaya prioritas mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 46 (1) s/d (3) : kawasan budidaya prioritas 1) Prov. DKI Jakarta: 2) Prov. Jabar : 3) Kab. Bogor : 4) Kota Bogor : 5) Kab. Bekasi : 6) Kota Bekasi : 7) Kota Depok : tidak teridentifikasi 8) Kab. Cianjur : 9) Prov. Banten : 10) Kab. Tangerang : 11) Kota Tangerang : 12) Kota Tangerang Selatan :

    Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan lokasi kawasan budidaya prioritas mana saja yang dimaksud (indikatif ada di lampiran peta, sehingga perlu overlay kesesuaian)

    Ps. 58 : Rehabilitasi dan revitalisasi kawasan diprioritaskan pada kawasan lindung

    1) Prov. Jabar : KSP di kawasan tersebut 2) Kab. Bogor : KSP di kawasan tersebut

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-43

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Spatial Plan Keterangan (Catatan)

    3) Kab. Cianjur : KSP di kawasan tersebut

    Tabel 4.8Kesesuaian muatan dokumen development kementerian/lembaga dengan Perpres 54/2008

    Perpres 54/2008 Kebijakan Development Plan Keterangan (Catatan) Ps.13 (2) : Pengembangan sistem pusat permukiman sebagaimana dimaksudpada ayat (1) meliputi upaya untuk mendorong pengembangan Pusat Kegiatan Nasional Kawasan Perkotaan Jakarta, dengan kota inti adalah Jakarta dan kota satelit adalah Bogor, Depok,Tangerang, Bekasi, dan kota lainnya.

    Belum teridentifikasi cek kebijakan Menpera terkait pengembangan Kasiba/lisiba, rusunawa

    Ps.13 (3) : Dalam arahan struktur ruang dikembangkan Jalan Lingkar Luar Jakarta Kedua (Jakarta Outer Ring Road 2) dan jalan radialnya sebagai pembentuk struktur ruang Jabodetabekpunjur dan untuk memberikan pelayanan pengembangan sub pusat perkotaan antara lain Serpong/Kota Mandiri Bumi Serpong Damai, Cinere, Cimanggis, Cileungsi, Setu, dan Tambun/Cikarang.

    Tabel 4.1 Rencana Pembangunan Jalan Tol 2010-2014 JORR W2 Utara, Cinere-Jagorawi, Bogor Ring Road, Kunciran-Serpong, Cengkareng-Kunciran

    Pada tahapan 2010-2014, kebijakan K/L telah merencanakan beberapa ruas jaringan jalan bebas hambatan

    Ps.14 : Pengembangan sistem transportasi diarahkan pada keterpaduan dan saling mendukung intra moda dan inter moda, yang meliputi moda transportasi darat, laut, dan udara dengan mempertimbangkan kemudahan dan efisiensi pengguna jasa transportasi yang berdasarkan analisis bangkitan dan tarikan lalu lintas antarpusat kegiatan.

    Renstra Kemenhub 2010-2014 Bab V/Program pembangunan perkeretaapian 2010-2014 : pembangunan/rehab bangunan gedung stasiun termasuk peron diJabodetabek

    Terkait keterpaduan sistem transportasi, kebijakan dan program/kegiatan K/L belum terlihat

    Ps.15 (2) : Penataan dan pengembangan sistem transportasi darat di Kawasan Jabodetabekpunjur diarahkan pada:

    a. penataan angkutan masal jalan rel dengan angkutan jalan; KM 43/2011 Ripnas Program utama : Keterpaduan layanan antar dan inter moda yang berbasis Transit

    Oriented Development (TOD) Pengembangan jaringan dan layanan kereta api Cepat Pengembangan stasiun kereta api termasuk fasilitas park and ride

    pada pusat-pusat kegiatan strategis nasional, provinsi dan kabupaten/kota.

    Dalam Perpres 54/2008 tidak mengamanatkan arahan dan penetapan lokasi tentang TOD dan ruas KA cepat

    b. peningkatan pemanfaatan jaringan jalur kereta api pada ruas-ruas tertentu sebagai prasarana pergerakan komuterdari wilayah Bogor, Tangerang, Bekasi, dan Depok ke DaerahKhusus Ibukota Jakarta dan sebaliknya;

    Renstra Kementerian Perhubungan 2010-2014 Peningkatan jalur KA di pulau Jawa termasuk menghidupkan

    kembali lintas mati dan peningkatan spoor emplasemen

    1. Dalam batang tubuh tidak dinyatakan ruas jaringan jalur KA.

    2. Telah ada pengembangan jaringan jalur KA oleh KRP sektor sehingga

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-44

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Development Plan Keterangan (Catatan) c. pemisahan penggunaan prasarana antara jaringan jalur kereta

    api yang bersifat komuter dan jaringan jalur keretaapi yang bersifat regional dan jarak jauh;

    sepanjang 1.014 km, diantaranya pada lintas Cikarang Cikampek, Jakarta Merak, Ps, Senen - Tj, Priok, Jakarta Gudang - Jakarta Kota - Tj, Priok, Bogor Sukabumi, Sukabumi- CianjurPadalarang

    Pembangunan jalur KA baru/shorcut/parsial double track/double track/double double track termasuk pembangunan spoor emplasemen, sepanjang 344 km, diantaranya Manggarai Cikarang (double double track), Serpong Maja Rangkasbitung, Tonjong Pelabuhan Bojonegara, Duri Tangerang, Manggarai - Bandara Soekarno Hatta (KA Bandara), perpanjangan jalur KA JICTPasoso, shortcut Parungpanjang Citayam

    perlu Overlay kesesuaian ruas jalur KA

    d. pengembangan jalan yang menghubungkan antarwilayah dan antarpusat permukiman, industri, pertanian, perdagangan, jasa dan simpul-simpul transportasi serta pengembangan jalan penghubung antara jalan selain jalantol dengan jalan tol;

    e. pengembangan jalan tol dalam kota di wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta yang terintegrasi dengan jalan tolantarkota sesuai dengan kebutuhan nyata;

    Renstra PU 2010-2014 Penyelesaian Jalan Tol Kebon Jeruk-Penjaringan (Binamarga-PU) Terbangunnya jalan tol Kemayoran - Kp Melayu; Terbangunnya Jalan tol Sunter Rawa Buaya Ratu Ceper; Terbangunnya jalan tol Ulujami Tanah Abang; Terbangunnya jalan tol Pasar Minggu Casablanca; Terbangunnya jalan tol Sunter-Pulo Gebang Tambelang; Terbangunnya jalan tol Duri Kampung Melayu RKP 2013 Pembangunan tol akses Tanjung Priok sepanjang 17 km di

    Provinsi DKI Jakarta Percepatan penyelesaian pembangunan jalan tol yang

    menghubungkan Jakarta dan wilayah pendukungnyan (Proyek Jalan Tol Cengkareng - Kunciran) 15,22 km di Provinsi DKI Jakarta

    Pembangunan Fisik Jalan Bebas Hambatan Akses Tanjung Priok (E2, E2 A, dan NS) dan Akses Dry Port Cikarang di Provinsi DKI Jakarta

    1. Dalam batang tubuh tidak dinyatakan ruas jalan bebas hambatan, hanya berupa keterhubungan dengan pusat permukiman. Ruas jalan digambarkan dalam lampiran peta

    2. Telah ada pengembangan jalan bebas hambatan oleh KRP sektor sehingga perlu Overlay kesesuaian ruas jalan

    RKP 2013 Pembangunan jalan Tol Bekasi-Cawang-Kp. Melayu 21,04 km di

    Provinsi Jawa Barat Pembangunan Jalan Cimanggis-Cibitung 25,39 km

    1. Dalam batang tubuh tidak dinyatakan ruas jalan bebas hambatan, hanya berupa keterhubungan dengan pusat permukiman. Ruas jalan digambarkan dalam lampiran peta

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-45

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Development Plan Keterangan (Catatan) 2. Telah ada pengembangan jalan

    bebas hambatan oleh KRP sektor sehingga perlu Overlay kesesuaian ruas jalan

    3. Dalam batang tubuh Perpres 54/2008 tidak diamanatkan pengembangan jalan tol di wilayah Jabar

    f. pembangunan jalan setingkat jalan arteri primer atau kolektor primer yang menghubungkan Cikarang di Kabupaten Bekasi ke pelabuhan Tanjung Priok di Daerah Khusus Ibukota Jakarta dan Citayam di Kota Depok ke jalanlingkar luar di Daerah Khusus Ibukota Jakarta;

    g. pembangunan jalan rel yang menghubungkan Cikarang di Kabupaten Bekasi ke pelabuhan Tanjung Priok di DaerahKhusus Ibukota Jakarta;

    KM 43/2011 Ripnas Rencana jaringan jalur kereta api di Pulau Jawa : Pengembangan jaringan dan layanan kereta api yang

    menghubungkan pusat kota dengan bandara, Soekarno Hatta (Jakarta),

    Pengembangan jaringan dan layanan kereta api yang menghubungkan wilayah sumberdaya alam atau kawasan produksi dengan pelabuhan meliputi: Tanjungpriok (DKI Jakarta),

    RKP 2013 Pembangunan rel pasoso tanjung priuk 2.3 km dlm rangka Operasionalisasi jalur kereta api Dryport cikarang Tanjung Priok di Provinsi DKI Jakarta

    h. pengembangan sistem jaringan transportasi masal yang menghubungkan Daerah Khusus Ibukota Jakarta denganpusat-pusat kegiatan di sekitarnya;

    Renstra Kemenhub 2010-2014 Terbangunnya Monorail, Jakarta (2013-2014) RKP 2013 Pembangunan monorail: Green Line (14,7 km) dengan 15 stasiun

    di Provinsi DKI Jakarta Pembangunan MRT East-West di Provinsi DKI Jakarta; Pembangunan MRT North-South Tahap I dan II di Provinsi DKI

    Jakarta Konsep masterplan perkeretaapian jabodetabek 2020 Konsep jaringan angkutan massal 2020

    1. Tidak menyatakan ruas atau keterhubungan pusat mana yang dilayani oleh sistem jaringan transportasi massal

    2. Belum ada KRP sektor terkait pengembangan sistem jaringan transportasi masal yang menghubungkan Daerah Khusus Ibukota Jakarta dengan pusat-pusat kegiatan di sekitarnya

    3. Tidak menyatakan terminal, stasiun, pelabuhan, dan bandara sebagai transportasi intermoda

    4. Telah ada KRP sektor terkait

    i. pengembangan sistem transportasi masal cepat yang terintegrasi dengan bus yang diprioritaskan, perkeretaapianmonorel, dan moda transportasi lainnya; dan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-46

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Development Plan Keterangan (Catatan) pengembangan Transportasi Antarmoda

    5. Dalam lampiran peta Perpres 54/2008 belum tergambarkan jaringan busway dan perkeretapian tambahan sesuai usulan Kemenhub

    j. pengembangan sistem transportasi sungai yang terintegrasidengan moda transportasi lainnya.

    Terminal Batang tubuh Perpres 54/2008 tidak menyatakan tujuan, sistem, dan lokasi pengaturan/pembahasan terminal

    Ps.16 (1) : Penataan dan pengembangan sistem transportasi laut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (3) huruf b diarahkan untuk mendukung kelancaran keluar masuk arus barang dan penumpang dari dan ke luar kawasan tersebut.

    Renstra Kemenhub 2010-2014 Bab V/Pembangunan Prasarana Kepelabuhan : Rehabilitasi prasarana kepelabuhanan untuk terciptanya zero

    waiting time pada tahun 2014, dengan pelayanan antrian dibawah 5 jam pada tahun 2012.

    Pelabuhan yang harus dikembangkan walaupun memiliki keterbatasan lahan, yaitu Pelabuhan Tanjung Priok dengan mengembangkan kapasitas sendiri

    RKP 2013 Proyek pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok sampai dengan

    Kalibaru (pembangunan gudang, pembangunan dermaga peti kemas, perkuatan dan Penanganan lapangan penumpukan, perkuatan dan pemasangan Rel Gantry Luffing Crane) di Provinsi DKI Jakarta;

    Pembangunan dermaga Kali Baru Utara (Tahap 1) di Provinsi DKI Jakarta

    1. Tidak menyatakan pelabuhan sebagai sistem transportasi laut

    2. Telah ada KRP sektor terkait pengembangantransportasi laut

    Ps.17 (1) : Penataan dan pengembangan sistem transportasi udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (3) huruf c diarahkan untuk mendukung kelancaran keluar masuk arus barang dan penumpang dari dan ke luar kawasan tersebut.

    Renstra Kemenhub 2010-2014 Bab V/Transportasi Udara : Pengembangan multi airport di Jakarta Metropolitan Area guna menunjang Bandar Udara Soekarno Hatta RKP 2013 Pembangunan Terminal 3 dan pengembangan Bandara Soekarno-Hatta di Provinsi Banten

    1. Tidak menyatakan pelabuhan sebagai sistem transportasi udara

    2. Telah ada KRP sektor terkait pengembangantransportasi udara, antara lain Pengembangan multi airport di Jakarta Metropolitan Area, pengembangan Bandara Soekarno-Hatta

    Ps.18 (3) : Pengembangan prasarana air baku dapat dilakukan dengan pembangunan dan pengelolaan waduk multiguna, saluran pembawa, pengelolaan situ, dan pemeliharaan sungai.

    RKP 2013 pembebasan lahan untuk relokasi penduduk pembangunan Waduk

    Jatigede (Jabar) Pembangunan Bendungan Jatigede di Provinsi Jawa Barat

    1. Tidak menyatakan lokasi waduk, saluran pembawa, situ dalam batang tubuh

    2. Telah ada KRP sektor terkait

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-47

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Development Plan Keterangan (Catatan) Penanganan banjir WS Citanduy melalui rehabilitasi alur sungai

    Ciseel Pengendali dasar Sungai Ciliwung, Hilir Bendung Katumpala, Kota

    Bogor Pembangunan Bendungan Sidangheula di Provinsi Banten Pemanfataan Kanal Banjir Timur sebagai green infrastructure

    sepanjang 23,5 km di Provinsi DKI Jakarta Rehabilitasi Saluran Tarum Kanal Barat di Provinsi DKI Jakarta Penambahan air baku dari Jatiluhur (DKI) Pembangunan jaringan air baku di Provinsi Banten sebagai

    pendukung ketahanan pangan

    pengembangan prasarana air baku

    SPAM RKP 2013 Rencana Investasi SWASTA :

    a. Penyediaan SPAM kabupaten Tanggerang (900l/s)(IPA sepatan+ pipa transmisi)Penyediaan SPAM Kabupaten Tangerang (900 l/s)-konsensi di Provinsi Banten

    b. Penyediaan SPAM Kabupaten Tangerang (900 l/s) di Provinsi Banten

    Rencana Investasi KPS : a. Penyediaan SPAM Jakarta, Bekasi, (Kanal Tarum Barat 5.000

    l/s)- BOT di Provinsi Jawa Barat b. Penyediaan SPAM Kota Bekasi (300 l/s)-Konsesi di Provinsi

    Jawa Barat c. Penyediaan SPAM Regional Jatigede (6.000 l/s)-BOT di Provinsi

    Jawa Barat d. Penyediaan SPAM Kabupaten Bekasi (450 l/s)-Konsesi di

    Provinsi Jawa Barat e. Pembangunan IPA Jatiluhur (5.000 l/s) untuk Jakarta, Bekasi,

    dan Karawang 5.000 l/s)-BOT di Provinsi Jawa Barat

    Dalam Perpres 54/2008 tidak mengamanatkan arahan dan penetapan lokasi tentang SPAM

    Ps.19 (4) : Sistem pengelolaan air limbah dilaksanakan secara terpusat terutama pada kawasan perumahan padat, pusat bisnis, dan sentra industri.

    Ps.20 (4) : Pengelolaan limbah bahan berbahaya dan beracun dapat dilakukan melalui kerja sama antardaerah dengan melibatkan partisipasi masyarakat.

    Ps.21 (2) : Strategi drainase dan pengendalian banjir dilaksanakan dengan pengelolaan sungai terpadu dengan sistem drainase wilayah,pengendalian debit air sungai dan peningkatan kapasitas sungai, peningkatan fungsi situ-situ dan waduk sebagai daerah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-48

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Development Plan Keterangan (Catatan) penampungan air dengan sistem polder, pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan lindung dan kawasan budi daya yang dilaksanakan dengan ketat di kawasan hulu hingga sepanjang daerah aliran sungai, pembuatan sudetan sungai, dan pengendalian pembangunan di sempadan sungai.

    Ps.21 (3) : Arahan drainase dan pengendalian banjir di Kawasan Jabodetabekpunjur dilakukan melalui upaya:

    a. rehabilitasi hutan dan lahan serta penghijauan kawasantangkapan air;

    b. penataan kawasan sempadan sungai dan anak-anaksungainya;

    c. normalisasi sungai-sungai dan anak-anak sungainya; RKP 2013 Penanggulangan banjir (penataan waduk, serta sarana dan

    prasarana pengendalian banjir) di DKI Jakarta, dengan kegiatan :

    a. normalisasi Sungai Ciliwung; b. penataan Waduk Marunda; c. penataan Waduk Sunter Hulu; d. penataan waduk Brigif/Kali Krukut Matoa; dan e. kerjasama dengan daerah hulu untuk pemeliharaan hutan,

    waduk/situ. Penanganan banjir DKI Jakarta (Kali Pesanggrahan, Angke dan

    Sunter) di Provinsi DKI Jakarta

    1. Tidak menyatakan lokasi pengendalian banjir

    2. Telah ada KRP sektor terkait pengembangan pengendalian banjir

    d. pengembangan waduk-waduk pengendali banjir danpelestarian situ-situ serta daerahretensi air;

    e. pembangunan prasarana dan pengendali banjir; dan Renstra PU 2010-2014 Perlindungan kawasan dari bahaya banjir di targetkan tahun 2010 sebesar 34.000 ha dan tahun 2014 sebesar 61.370 ha, termasuk Banten, DKI, dan Jabar. Sebagian pencapaian target pengendalian banjir tersebut ditujukan untuk penyelesaian Banjir Kanal Timur (BKT) DKI Jakarta sebagai salah satu program prioritas nasional/kontrak kinerja Menteri PU

    Ps.22 (3) : Arahan pengelolaan persampahan terpadu pada Kawasan Jabodetabekpunjur harus memperhatikan penentuan lokasi tempat pembuangan akhir dan pengolahan sampah terutamaincinerator yang tidak mencemari lingkungan.

    1. Tidak menyatakan lokasi TPA Regional

    2. Belum teridentifikasi KRP sektor terkait penetepan TPA Regional

    Ps.23 (1) : Sistem jaringan tenaga listrik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (3) huruf i diarahkan untuk:

    a. meningkatkan pelayanan jaringan tenaga listrik dalampengembangan Kawasan Jabodetabekpunjur;

    RKP 2013 Pembangunan elektrifikasi Citayam-Nambo (16 Km'sp) dan fasilitas

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-49

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Perpres 54/2008 Kebijakan Development Plan Keterangan (Catatan) pendukung prasarana di Provinsi Jawa Barat

    b. mendukung pengembangan jaringan transmisi tenaga listrikterinterkoneksi; dan

    Cek di RUPTL

    c. meningkatkan pelayanan jaringan tenaga listrik terisolasi diKepulauan Seribu.

    Belum teridentifikasi KRP sektor terkait pelayanan jaringan tenaga listrik terisolasi di Kepulauan Seribu

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-50

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    4.2 TINJAUAN KEBIJAKAN EKSTERNAL

    4.2.1 TINJAUAN TERHADAP PENGEMBANGAN JEMBATAN SELAT SUNDA

    Konektivitas (infrastruktur) Sebagai infrastruktur penghubung antara Koridor Ekonomi Sumatera dan Jawa, pembangunan Jembatan Selat Sunda (JSS) diharapkan bermanfaat sebagai : (1). Sarana yang efisien untuk pengangkutan barang dan jasa Pulau Sumatera dan Pulau Jawa,

    serta relatif bebashambatan cuaca dan gelombang. Penyeberangan kapal feri pada Selat Sunda yang semula 2 - 3 jam, belumditambah dengan waktu tunggu menyeberang, dapat dipersingkat menjadi sekitar 30 menit dengan jalanbebas hambatan sepanjang 28 km. Belum lagi penumpang diberi pilihan bisa menggunakan kereta api,karena Jembatan Selat Sunda akan dilengkapi dengan jalur rel kereta api. Saat ini, akibat keterbatasan kapalferry penyeberangan dan hambatan cuaca sudah menimbulkan kerugian besar bagi pengusaha.

    (2). Jembatan Selat Sunda juga dapat dimanfaatkan sebagai prasarana untuk pemasangan pipa bahan cair dangas, jaringan kabel dan serat optik, serta Pusat Pembangkit Tenaga Listrik Pasang-Surut Gelombang Laut.

    Jangkauan Logistik Beberapa dampak jangkauan logistik akibat dari lintasan Pembangunan JembatanSelat Sunda terhadap Wilayah di sekitarnya, antara lain: (1). Mempermudah pergeseran pembangunan kegiatan industri yang terkonsentrasi di Pulau Jawa

    dapatdidistribusikan ke Pulau Sumatera. (2). Membuat lahan pertanian di Sumatera yang lokasinya lebih jauh dari Jakarta dapat

    dikembangkan sebagaipemasok hasil tani untuk Pulau Jawa. (3). Mempermudah berkembangnya kegiatan ekonomi utama pada masing-masing kaki jembatan,

    seperti:resor pariwisata Tanjung Lesung (1.500 ha), kawasan sekitar Peti Kemas Bojonegara (500 ha) dan kawasanindustri di Cilegon, serta kawasan industri dan pergudangan di Lampung.

    (4). Dengan adanya akses Jembatan Selat Sunda (JSS), pengaruh kedua pulau ini pada geoekonomi dunia akan sangatsignifikan. Terutama terhadap sektor industri jasa pariwisata dan transportasi lintas ASEAN bahkan ASIAAustralia,termasuk akses ekonomi dengan Semenanjung Asia Tenggara (Thailand, Malaysia, Singapura). Peta geoekonomi industri pariwisata yang difokuskan pada 12 Destinasi Pariwisata Nasional akan berubah dengan dihubungkannya kawasan telah berkembang Pulau Sumatera dan kawasan sangat berkembang Pulau Jawa-Bali.

    Pengembangan jembatan Selata Sunda yang menghubungkan dua pulau akan memberikan dampak antara lain:

    (1). Terjadinya aglomerasi kegiatan ekonomi yang mendorong perubahan sistem kota (fungsi dan peran kota) terutama di Propinsi Banten dan Propinsi Lampung.

    (2). Perubahan penggunaan lahan pada wilayah pengaruh (sepanjang trase, akses, dan kawasan yang mempunyai keunggulan komperatif dalam memanfaatkan jembatan secara optimal)

    (3). Perubahan sistem transportasi, (status dan fungsi jaringan jalan, perubahan kegiatan pelabuhan penyeberangan Merak Bakauheni, Panjang, pelabuhan udara, don modus transport) : (a). Ruas jalan nasional dan jalan bebas hambatan mampu menampung pergerakan antara

    simpul-simpul tersebut dengan pusat kegiatan ekonomi di Jabodetabekpunjur (b). Ketersediaan jaringan angkutan massal dan angkutan massal, saat ini hanya dilayani

    oleh 1 (satu) jaringan jalur KA Jakarta-Merak (c). Keberadaan simpul transportasi yang bersifat perpindahan moda telah mencukupi dan

    tidak menganggu aksesbilitas

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-51

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.10 Keterhubungan dua koridor melalui jembatan selat sunda

    4.2.2 TINJAUAN TERHADAP PENGEMBANGAN SIMPUL TRANSPORTASI DI LUAR JABODETABEKPUNJUR

    Ada beberapa rencana pengembangan simpul transportasi di luar jabodetabekpunjur yang akan mempengaruhi pergerakan dan perubahan guna lahan di sekitar Jabodetabekpunjur, antara lain: pengembangan infrastruktur perhubungan, berupa

    a) Pembangunan Pelabuhan Laut Internasional Cilamaya di Karawang (Ps.55 (3) huruf b angka 1,Perda 22/2010 RTRWP Jabar)

    b) Pengembangan infrastruktur perhubungan, meliputi : Pembangunan Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB), terletak di Kertajati Kabupaten Majalengka sebagai Pusat Persebaran Sekunder (Ps.56 (3) huruf b angka 1, Perda 22/2010 RTRWP Jabar)

    c) Rencana pengembangan bandara di Kabupaten Karawang2, dimana

    2Pemerintah berencana mengembangkan infrastruktur layanan penerbangan di bandara baru di Karawang, Jawa Barat.

    Bandara ini didesain mendukung kapasitas Bandara Soekarno-Hatta di Cengkareng, Tangerang (http://www.tempo.co/read/news/2013/01/02/090451568/Studi-Kelayakan-Bandara-Karawang-Rampung).

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-52

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    lokasi ini belum ada dalam Perda RTRW provinsi atau kabupaten terkait.

    Terkait dengan rencana pengembangan simpul transportasi tersebut, hal yang perlu ditinjau apakah:

    a) Ruas jalan nasional dan jalan bebas hambatan mampu menampung pergerakan antara simpul-simpul tersebut dengan pusat kegiatan ekonomi di Jabodetabekpunjur

    b) Ketersedian angkutan massal yang menghubungkan antara simpul transportasi dan simpul transportasi dengan pusat kegiatan ekonomi

    c) Keberadaan simpul transportasi yang bersifat perpindahan moda telah mencukupi dan tidak menganggu aksesbilitas

    Gambar 4.11 Concept of Greater Jakarta MPA

    Sumber : Jabodetabek MPA Strategic Plan, JICA, November 2012

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-53

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.12Struktural Eksternal Kawasan yang akan Berpengaruh ke Struktural Internal Kawasan Jabodetabekpunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-54

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.13 Visi tahun 2030 Rencana Metropolitan Priority Area

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-55

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.14 Action Plans Wakil Presiden untuk Masalah Transportasi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-56

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.15 Rencana Integrasi Jaringan Angkutan Massal

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-57

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.16 Rencana Umum Jaringan Angkutan Massal Berbasis Jalan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-58

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.17 Rencana Umum Jaringan Jalur Kereta Api

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-59

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.18 Peta Rencana Pola Ruang Provinsi DKI Jakarta

    PROVINSI DKI JAKARTA

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-60

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.19 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-61

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.20 Peta Rencana Pola Ruang Kota Bogor, Provinsi Jawa Barat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-62

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.21 Peta Rencana Pola Ruang Kota Bekasi, Provinsi Jawa Barat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-63

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.22 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Bekasi, Provinsi Jawa Barat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-64

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.23 Peta Rencana Pola Ruang Kota Depok, Provinsi Jawa Barat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-65

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.24 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-66

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.25 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-67

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.26 Peta Rencana Pola Ruang Kota Tangerang, Provinsi Banten

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4-68

    TINJAUAN KEBIJAKAN

    Gambar 4.27 Peta Rencana Pola Ruang Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-1

    Bab ini menjelaskan tentang rumusan isu strategis penataan ruang dan perencanaan pembangunan terkait dengan pengembangan Kawasan Perkotaan

    Jabodetabekpunjur.

    5 RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Perumusan isu strategis pengembangan Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur, didasarkan atas aspek:

    1) Struktur dan Hirarki pusat-pusat pelayanan 2) Perkembangan Kawasan (Pola Ruang) 3) Sistem Transportasi 4) Sistem Infrastruktur 5) Kondisi Lingkungan 6) Kondisi Ekonomi 7) Kondisi Sosial-Budaya 8) Kondisi Kesejahteraan masyarakat (kesehatan) 9) Kondisi Kebencanaan 10) Kondisi Keamanan 11) Teknologi

    5 RUMUSAN ISU STRATEGIS

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-2

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.1 Rumusan Isu Strategis Pengembangan Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur

    No Isu dan Permasalahan Sumber data Isu Kategori Isu

    (Rencana/Masalah/Implementasi)

    Tertib tata ruang?

    Kondisi Lingkungan

    Pelanggaran kawasan lindung?

    Perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung?

    Peningkatan kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau)? Policy Brief: Pusat Penelitian dan Pengembangan Perubahan Iklim dan Kebijakan, Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan, Kementerian Kehutanan, 2011

    kelima pemerintah kota memiliki proporsi (persentase) RTH dan hutan kota yang berada dibawah 13% kecuali kota Depok (47%), sehingga masih diperlukan upayaupaya ekstra untuk memenuhi target yang telah ditetapkan, yaitu 20% untuk RTH publik dan 10 % untuk RTH privat. Disamping itu, proporsi rasio antara hutan kota dan RTH di wilayah Jabodetabek masih relatif kecil (dibawah 3%), kecuali Bogor (7%) dan masih menjadi penyebab utama terjadinya aliran permukaan (run off) yang tinggi, banjir dan erosi sehingga pada akhirnya persedian air tanah di wilayah Jabodetabek menjadi berkurang

    Eksisting

    Peningkatan kualitas dan kuantitas RTB (Ruang Terbuka Biru)? Bapedalda DKI Jakarta, 1998 dalam http://archipeddy.com/ess/dki/situdksi.html#atas

    Jakarta mempunyai 40 situ diketahui 19 (47,5 %) situ dalam kondisi terawat, 14 (35%) situ dalam kondisi tidak terawat dan 5 (12,5 %) situ telah berubah menjadi daratan Kota Depok Kabupaten Tangerang

    Eksisting

    Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup? Konsep zonasi Cagar Biosfer Cibodas penerapan konsep cagar biosfer (UNESCO-Man and Biosphere Program) pada Cagar Biosfer Cibodas. Namun demikian mengingat kawasan ini sudah sangat berkembang maka diperlukan disain zonasi yang lebih fleksibel dengan kondisi terkini tanpa mengabaikan prinsip-prinsip pengelolaan cagar biosfer

    Alih fungsi lahan pertanian?

    Penguatan ketahanan pangan?

    Pengendalian urban sprawl?

    Reklamasi pantai dokumen Kajian Penilaian Lingkungan secara Cepat atau Rapid Environmental Assessment (REA), DHI Water & Environmental, 2011

    Adanya rencana reklamasi Teluk Jakarta oleh 10 perusahaan, dimana peruntukannya berupa wisata, oleharaga, hunian, real estate, area komersial, bangunan publik, RTH, terminal BBM & LPG, industri & pergudangan

    rencana

    Kebencanaan

    Banjir? http://bpdas-ctw.sim-rlps.dephut.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=123:banjir-jakarta-dan-solusinya&catid=43:peh&Itemid=74

    penyebab banjir secara biofifik yaitu ; curah hujan yang sangat tinggi, karakterisitk DAS itu sendiri, penyempitan saluran drainase dan perubahan penggunaan lahan

    Eksisting

    http://www.beritajatim.com/detailnews.php/8/Teknologi/2013-01-21/159178/Inilah_Sejarah_Banjir_di_Jakarta

    Banjir pun berulang pada 1919, 1923, 1931, 1932, 1933, 1952, 1953, 1954, 1956, 1976, 1977, 1984, 1989, 1994, 1996, 1997, 1999, 2002, 2007, 2008 dan 2013. Jika dirata-rata, akan muncul angka durasi banjir selama 4,95 tahun

    eksisting

    Rob? www.liputan6.com Arus pasang merambat di daerah pantai yang landai ini dan akan membuat genangan di wilayah pantai khususnya Muara Baru, Marunda, RE Martadinata sekitar 5-197 cm. Akibat pengaruh tersebut kejadian banjir rob (pasang) sering terjadi di wilayah pesisir pantai

    eksisting

    Genangan?

    Penurunan permukaan tanah (land subsidence)?

    Penurunan level muka air tanah dangkal? Kepala Badan Geologi, R. Sukhyar di acara Coffee Morning sekaligus Penyerahan Data-Data Hasil Kegiatan Badan Geologi (13/8) Cekungan Air Tanah Jakarta Kritis (Rabu, 19 Agustus 2009 00:00 WIB)

    Kondisi cekungan air tanah Jakarta yang mencover 3 Provinsi (DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat) saat ini kondisinya sangat kritis akibat eksploitasi air tanah yang berlebihan hingga mencapai 40%, seharusnya maksimum hanya 20% agar tidak terjadi intrusi air laut ke daratan

    eksisting

    Intrusi air laut?

    Dampak perubahan iklim? Laporan Verifikasi dan Evaluasi Hasil Kegiatan Dalam Rangka Pelaksanaan Penyusunan Rangka Pelaksanaan Penyusunan Informasi Kelautan Nasional untuk mengantisipasi dampak perubahan iklim, (PT. Suconfindo, BRKP, 2009)

    1) Hasil penghitungan indeks kerentanan pesisir di wilayah Jakarta menunjukkan bahwa panjang wilayah pesisir dengan kondisi sangat rentan terhadap kenaikan muka air laut sekitar 8,11 %, Berdasarkan wilayah penyebaran, maka daerah yang memiliki tingkat kerentanan sangat tinggi (sangat rentan) terhadap kenaikan muka air laut adalah Kecamatan Tanjung Priok dan Koja

    2) Tangerang menunjukkan bahwa sangat rentan terhadap kenaikan muka air laut 5,88 % daerah yang memiliki tingkat kerentanan sangat tinggi (sangat rentan) terhadap kenaikan muka air laut adalah Kecamatan Kosambi

    3) kenaikan muka air laut di Bekasi menunjukkan bahwa sangat rentan sekitar 8.70 %daerah yang memiliki tingkat kerentanan sangat tinggi terhadap kenaikan muka air laut adalah Kecamatan Tarumajaya, Babelan dan Muara Gembong

    eksisting

    Pencemaran kualitas air 6 Cis Sungai Cisadane (2009) di Prov. Banten dg 8 lokasi dalam kategori sedang Sungai Cisadane (2009) di Prov. Jabar dg 8 lokasi dalam kategori sedang dan berat Sungai Ciliwung (2009) di Prov.Jabar dg 8 lokasi dalam kategori sedang dan berat Sungai Ciliwung (2009) di Prov. DKI Jakarta dg 13 lokasi dalam kategori ringan, sedang, berat

    eksisting

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-3

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Isu dan Permasalahan Sumber data Isu Kategori Isu

    (Rencana/Masalah/Implementasi)

    Kebakaran permukiman geospatial.bnpb.go.id Kebakaran permukiman terjadi dalam kurun waktu 2012-2013 sekitar 83 kasus

    Struktur dan Hirarki pusat-pusat pelayanan

    Struktur hierarki sistem permukiman?

    Pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan perkotaan sekitar kota inti?

    Peningkatan kualitas lingkungan kawasan perumahan/permukiman?

    Pengembangan system perumahan horizontal dan vertical?

    Sistem Transportasi

    Kemacetan Workshop Kemacetan terjadi akibat belum berhasilnya angkutan publik karena belum ada pembatasan industri kendaraan untuk kendaraan umum dan pribadi baik motor mapupun mobil. Data tahun 2004 jumlah motor 2,5 juta/tahun pada tahun 2005 menjadi 5 juta/juta ketika tahun 2012 menjadi 9 juta/hari dan itu semua mengonsumsi BBM bersubsidi. Data tahun 2011 mencatat kerugian nasional sebesar 50 trilliun, kemacetan menyumbang kerugian sebesar 14 trilliun.

    eksisting

    Komuter Hasil kompilasi persentase masyarakat komuter di Bodetabek berdasarkan data SUPAS tahun 2005. Tingkat komuter tertinggi berada pada wilayah Kota Depok dan Kota Bekasi. Namun, apabila dibandingkan dengan total penduduk, maka tingkat komutasi di setiap wilayah tidak terlalu tinggi. Persentase masyarakat yang melakukan komutasi tertinggi di Kota Depok hanya sebesar 23,9persen dari total seluruh penduduk di Kota Depok

    eksisting

    Komuter KA Hasil kompilasi jumlah penumpang kereta api baik secara total maupun tingkat Jabodetabek sejak tahun 1995 hingga tahun 2009. Walaupun terjadi fluktuatif, namun secara umum jumlah pengguna kereta mengalami peningkatan. Jumlah pengguna kereta api Bodetabek selalu mendekati jumlah total pengguna kereta api. Hal ini menandakan bahwa sebagian besar pengguna kereta api adalah komuter di Jabodetabek

    eksisting

    Komuter jalan tol Hasil kompilasi jumlah kendaraan masuk tol setiap tahunnya sejak tahun 2001 hingga tahun 2008. Seperti pengguna kereta api, walaupun mengalami fluktuatif, namun jumlah kendaraan masuk tol secara umum mengalami peningkatan. Hal ini juga menandakan akan tingginya tingkat komutasi di Jabodetabek

    PMC service of Masterplan and FS for Jabodetabek Railway in Indonesia, KOICA, 2012 diolah

    Prediksi transportasi jabodetabek 2020 ke 2030 ke arah perkeretaapian Rencana

    PMC service of Masterplan and FS for Jabodetabek Railway in Indonesia, KOICA, 2012 diolah

    Prediksi kebutuhan perkeretaapian jabodetabek 2020 : 2.286.369 perjalanan/hari dan 2030 : 5.340.483 perjalanan/hari

    prediksi

    Penyediaan system transportasi masal ? Hasil kompilasi Kondisi transportasi massal saat ini digunakan adalah busway dengan 15 koridor yang melayani wilayah DKI Jakarta dan APTB yang melayani di sekitar Jakarta. Selain itu, Commuter line yang melayani di wilayah Jabodetabek.

    eksisting

    Usulan masterplan angkutan massal Jabodetabek, Permenhub 54/2013 tentang Rencana Umum Jaringan Angkutan Massal pada Kawasan Perkotaan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek), Ditjen Perhubungan Kereta Api, Kemenhub (4 Maret 2013)

    Pengembangan jaringan angkutan massal 2020 (17 trayek utama dan 10 trayek pengumpan) rencana

    Penyediaan system transportasi terpadu? Integrasi KA dengan moda lain dikembangkan di 7 stasiun (Manggarai, Dukuh Atas, Kampung Bandan, Ps. Senen, Tanah Abang, Lebak Bulus, Cikarang)

    rencana

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-4

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.1 STRUKTUR DAN HIRARKI PUSAT-PUSAT PELAYANAN

    5.1.1 KONDISI EKSITING

    5.1.1.1 POLA SEBARAN PUSAT PERMUKIMAN

    Meningkatnya kebutuhan penduduk di Jakarta akan tempat tinggal terkendala oleh ketersediaan lahan yang terdapat di Jakarta sehingga terjadi pengembangan pembangunan ke daerah sekitar Jakarta. Adanya interaksi antara jumlah penduduk dengan kebutuhan lahan untuk permukiman berdampak terhadap munculnya kawasan perumahan baru di sekitar Jakarta. Perkembangan kawasan permukiman tersebut dikembangkan oleh swasta dalam bentuk kota-kota baru atau perumahan skala besar. Dengan berkembangnya kawasan perumahan baru di sekitar Jakarta maka terjadi fenomena migrasi keluar dimana penduduk Jakarta khsusnya golongan menengah ke atas memilih untuk bermukim di daerah sekitar Jakarta1.

    Gambar 5.1Sebaran kota baru di Jabodetabek

    Perkembangan kota-kota baru di Kawasan Jabodetabek dimulai pada awal tahun 1980-an43. Perkembangan kota-kota baru di Jabodetabek tergolong sangat pesat dimana saat pertengahan tahun 1990an tercatat sudah terdapat 25 proyek pembangunan perumahan skala besar dengan luas area antara 500-6000 ha meskipun pada akhirnya tidak semua berjalan hingga selesai44. Perkembangan kota-kota baru di sekitar Jakarta yang dikembangkan oleh swasta cukup diminati oleh penduduk terutama golongan menengah ke atas karena lokasi yang relatif dekat dengan Jakarta, lokasi yang lebih nyamanan dan aman, pengakuan status sosial, dan insentif lainnya yang disediakan oleh pihak pengelola. Meskipun ketersediaan terhadap permukiman semakin bertambah tetapi permukiman yang disediakan sebagian besar hanya dapat dijangkau oleh penduduk golongan menengah ke atas.

    1Disadur dari laporan kegiatan Studi Kajian Interaksi Sosial-Ekologis Kawasan Jabodetabekpunjur, Kementerian Pekerjaan

    Umum, 2011

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-5

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Pesatnya perkembangan kota-kota baru di daerah sekitar Jakarta mengakibatkan adanya perubahan guna lahan pertanian dan lahan tidur menjadi lahan terbangun untuk permukiman. Hal ini menyebabkan penduduk setempat yang pada awalnya bekerja sebagai petani kehilangan lahan garapan dan tempat tinggal. Sebagian penduduk yang kehilangan tempat tinggal dan mata pencaharian memutuskan untuk pindah ke daerah lain untuk mencari pekerjaan selain bidang pertanian dan tempat tinggal yang baru dan sebagian lainnya menetap di daerah tersebut dengan harapan dapat tetap bekerja di lahan pertanian yang masih tersisa ataupun beralih profesi.

    Penduduk yang memutuskan untuk pindah dari tempat asalnya cenderung akan memilih pindah ke kota karena daerah kota memiliki daya tarik yang sangat besar terutama bagi penduduk desa. Daya tarik terbesar dari kota atau kawasan perkotaan adalah adanya perkembangan kegiatan industri yang dilihat sebagai satu-satunya kesempatan kerja bagi penduduk desa. Peristiwa seperti ini terjadi pula di Kawasan Jabodetabekpunjur dimana banyak pendatang yang akan mencari pekerjaan di kawasan tersebut khususnya Jakarta. Kepindahan para pendatang tidak diimbangi dengan kemampuan untuk memenuhi kebutuhan terutama tempat tinggal dan ketersediaan lahan yang ada. Hal inilah yang menimbulkan permukiman kumuh dan permukiman ilegal di kota-kota Kawasan Jabodetabekpunjur.

    Perkembangan kota-kota baru di sekitar Jakarta (Tangerang, Bekasi, dan Bogor) pada akhirnya menimbulkan fenomena gated community karena adanya segregasi spasial. Segregasi spasial yang terjadi pada dasarnya merujuk kepada pemisahan perumahan sekelompok penduduk dari penduduk lain yang populasinya lebih besar. Dengan adanya kota-kota baru secara tidak langsung terjadi pemisahan dan tempat tinggal antara sekelompok penduduk dengan penduduk lainnya yang berada di sekitar kota baru tersebut. Hal ini disebabkan oleh konsep dari kota baru yang

    ditawarkan adalah sistem one gate sehingga perumahan tersebut cenderung terkesan eksklusif.

    Dengan berkembangnya kawasan permukiman baru di sekitar Jakarta maka perlu diimbangi pula dengan pengadaan lapangan pekerjaan di sekitar kawasan permukiman tersebut. Dengan adanya kebijakan ekonomi pada tahun 1980-an terkait kegiatan industri maka mulai berkembang pula kegiatan industri di Jakarta dan sekitarnya. Berkembangnya kegiatan industri khususnya industri besar memberikan kesempatan atau peluang kerja yang sangat besar terutama untuk penduduk sekitar. Akan tetapi, pada kenyataannya peluang tersebut lebih banyak digunakan oleh para

    pendatang karena keterampilan yang dimiliki oleh penduduk setempat masih kurang sehingga angka pengangguran belum dapat diantisipasi bahkan bertambah.

    Bertambahnya angka pengangguran di Kawasan Jabodetabek dikhawatirkan dapat berpengaruh terhadap angka kriminalitas di Kawasan Jabodetabekpunjur. Hal ini menjadi salah satu alasan penduduk golongan menengah ke atas untuk memilih bermukim di kawasan perumahan skala besar dengan sistem one gate. Sistem one gate di perumahan skala besar atau kota baru dapat menjamin keamanan lokasi tempat tinggal mengingat semakin tingginya angka pengangguran di sekitar lokasi tersebut. Di sisi lain, dengan adanya sistem one gate kesenjangan antara penduduk golongan menengah ke atas dengan penduduk golongan menengah ke bawah semakin terlihat nyata.

    Perkembangan industri yang pesat di Kawasan Jabodetabekpunjur juga turut berkontribusi terhadap konversi lahan pertanian menjadi lahan untuk industri. Kegiatan industri cenderung berkembang di daerah sekitar Jakarta (Tangerang, Bogor, dan Bekasi) karena nilai konversi lahan

    pertanian lebih rendah sehingga biaya produksi dapat menjadi lebih rendah pula. Hal ini mengakibatkan lahan pertanian menjadi semakin berkurang sehingga produksi pertanian juga turut berkurang dan kebutuhan pangan harus dipenuhi dari luar daerah. Kebutuhan pangan yang harus dipenuhi dari luar daerah akan menambah biaya sehingga akan membebani harga bahan pangan.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-6

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kegiatan industri yang marak dilakukan di Kawasan Jabodetabekpunjur memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD). Berkembangnya kegiatan industri cukup memberikan multiplier effects yang besar terutama terhadap sektor perdagangan dan jasa. Kegiatan industri yang dilakukan di Kawasan Jabodetabekpunjur mengakibatkan tumbuhnya kegiatan perdagangan seperti warung-warung dan pertokoan di sekitar kawasan industri tersebut untuk memenuhi kebutuhan para pekerja industri. Hal inilah yang dapat membantu daerah untuk meningkatkan PAD daerahnya.

    Meningkatnya luas lahan permukiman dan industri yang disebabkan oleh pertambahan penduduk dan konversi lahan pertanian dapat menimbulkan damapak terhadap kualitas lingkungan. Kegiatan rumah tangga yang dilakukan oleh penduduk dan kegiatan industri dapat menimbulkan limbah pencemaran air dan mempengaruhi kualitas air. Terdapat beberapa industri yang tidak mengolah terlebih dahulu limbah cair yang dihasilkan sebelum dialirkan ke sungai sehingga kualitas air sungai menjadi menurun. Limbah domestik berupa sampah hasil dari kegiatan rumah tangga juga seringkali dibuang langsung ke aliran sungai. Kedua hal tersebut menyebabkan air sungai menjadi terkontaminasi dengan zat-zat yang berbahaya yang dapat membahayakan kesehatan penduduk di sekitarnya.

    Kemacetan yang terjadi di Kawasan Jabodetabekpunjur disebabkan oleh meningkatnya jumlah kendaraan bermotor dan meningkatnya jumlah commuter di kawasan tersebut. Jumlah commuter meningkat karena didukung dengan adanya pembangunan prasarana jalan dan jalan toll yang menghubungkan Jakarta, Bekasi, Tangerang, Depok, dan Bogor sehingga memudahkan aksesibilitas. Pembangunan jalan yang menghubungkan Jakarta dengan daerah sekitarnya disebabkan oleh adanya perkembangan-perkembangan kota baru di sekitar Jakarta yang perlu difasilitasi aksesibilitasnya. Mudahnya aksesibilitas antara Jakarta dan daerah sekitarnya menyebabkan interaksi yang terjadi di Kawasan Jabodetabekpunjur menjadi semakin kuat.

    A. Eksistensi Kota Baru Swasta

    Kota baru adalah pengembangan lahan terpadu (integrated land development) untuk fungsi-fungsi utama tertentu (permukiman, komersial, industri) dengan luas lahan di atas 500 hektar. Konsep pengembangan kota baru berdasar pada asumsi makin menurunnya kualitas kota-kota metropolitan Indonesia, khususnya Jakarta, akibat keterbatasan lahan untuk perumahan, minimnya infrastruktur kota dan mengantisipasi pengembangan urban sprawl. Konsep tersebut juga didukung oleh serangkaian kebijakan yang mendorong peran aktif pihak swasta (pengembang) dalam pembangunan kota.

    Eksistensi Kota Baru Swasta Sebagai Pusat Pertumbuhan Baru Di Kawasan Metropolitan. Inisiatif pembangunan permukiman skala besar (kota baru) oleh developer swasta dimulai sekitar 1985, dengan diberikannya ijin pengembangan Kota Mandiri Bumi Serpong (BSD) seluas 6000 hektar di Serpong, Kabupaten Tangerang, 25 tahun kemudian, di wilayah Jabodetabek, tercatat lebih dari 25 proyek kota baru yang sedang berjalan (dengan luas lahan total sekitar 38.000 hektar dan telah dihuni sekitar 1 juta jiwa)

    Hasil penelitian Jurusan Perencanaan Kota dan Real Estat Universitas Tarumanagara tahun 2011 menunjukkan, sebanyak 28 kota baru di Area Metropolitan Jakarta atau Jabodetabek dikuasai lima pengembang besar.Pengembang tersebut adalah Bakrieland Development, Sinarmas Land, Jaya Real Property (Pembangunan Jaya), Lippo Group, Summarecon dan Ciputra Group.

    Tabel 5.2Sebaran kota baru di Area Metropolitan Jakarta

    No Township/Superblock Pengembang Luasan

    (1). Mutiara Gading City, Bekasi Utara ISPI Group 300 Ha

    (2). Deltamas, Cikarang Sinarmas Land 3.000 Ha

    (3). Kota Wisata Sinarmas Land 480 Ha

    (4). Grand Wisata Sinarmas Land 1.100 Ha

    (5). Bumi Serpong Damai City Sinarmas Land 6.000 Ha

    (6). Grand Depok City SMR 250 Ha

    (7). Bintaro Jaya Jaya Real Property 1.000 Ha

    (8). Sentul City Bakrieland Development 3.100 Ha

    (9). Bogor Nirwana Residence Bakrieland Development 1.300 Ha

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-7

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Township/Superblock Pengembang Luasan

    (10). Rasuna Epicentrum Superblocks Bakrieland Development 53.6 Ha

    (11). Sentra Timur Residence Bakrieland Development 40 Ha

    (12). Sentul Nirwana Bakrieland Development 12.000 Ha

    (13). Summarecon Bekasi Summarecon 240 Ha

    (14). Summarecon Serpong Summarecon 1.500 Ha

    (15). Summarecon Kelapa Gading Summarecon 550 Ha

    (16). Kota Baru Harapan Indah PT. Hasana Damai Putra 2.000 Ha

    (17). Citra Indah Ciputra Group 800 Ha

    (18). Citra Raya Ciputra Group 2.760 Ha

    (19). Citra Garden City Ciputra Group 450 Ha

    (20). Ciputra World Jakarta Ciputra Property 15 Ha

    (21). Lippo Karawaci Lippo Group 1.600 Ha

    (22). Lippo Cikarang Lippo Group 2.000 Ha

    (23). Kemang Village Lippo Group 15 Ha

    (24). The St. Moritz Penthouses & Residences Lippo Group 11.4 Ha

    (25). Alam Sutera Residence Alam Sutera Realty 700 Ha

    (26). Podomoro City Agung Podomoro Group 22 Ha

    (27). CBD Pluit Agung Podomoro Group 5.8 Ha

    (28). Green Bay Pluit Agung Podomoro Group 12.5 Ha

    (29). Green Lake Sunter Agung Podomoro Group 4.5 Ha Sumber : www.wikipedia.org , www.lippokarawaci.co.id, www.agungpodomoroland.com, www.summarecon.com, www.sinarmasland.com, lippo-cikarang.com, www.alam-sutera.com, www.pakuwon.com, www.bakrieland.com, www.ciputradevelopment.com, www.kotaharapanindah.com, www.jayaproperty.com, www.grupispi.com

    Beberapa pengembang besar agresif mengembangkan hunian di kawasan penyangga Jakarta. Perusahaan riset Coldwell Banker Indonesia memprediksi pengembangan kota mandiri (township) baru masih akan mengarah ke wilayah barat dan timur Jakarta, terutama Tangerang dan Bekasi.

    Faktor ketersediaan infrastruktur dan akses transportasi menjadi alasan utama developer melirik pengembangan kota baru di kedua daerah penyangga ibu kota tersebut. Di dua koridor itu, sederet pengembang besar menciptakan sebuah kota mandiri yang dilengkapi dengan berbagai fasilitas.

    Di kawasan Tangerang misalnya, ada BSD City (Sinar Mas Land), Alam Sutera (Alam Sutera Realty) Lippo Karawaci (Grup Lippo), dan Summarecon Serpong (Summarecon) yang memiliki kawasan hunian terintegrasi.

    Sementara di kawasan Bekasi, ada Kota Deltamas dan Grand Wisata (Sinar Mas Land), Summarecon Bekasi (Summarecon) Lippo Cikarang (Grup Lipo), dan Kota Jababeka (Jababeka). Pengembangan kota-kota mandiri ini bertujuan menjadi basis ekonomi, yakni menjadi tempat tinggal dan tempat bekerja penghuninya, serta punya faktor penggerak ekonomi.Dengan basis ekonomi, kota tersebut bisa berkembang dan menopang kehidupan penghuninya sehingga tidak akan menjadi beban bagi kota besar di sekitarnya seperti Jakarta.

    Sebuah kawasan township baru bisa disebut sebagai kota mandiri apabila 60 persen penghuninya melakukan aktivitas di kawasan tersebut2. "Artinya, mereka tinggal dan bekerja di kawasan itu," ujar Ali. Menurutnya, fasilitas seperti pusat bisnis, perkantoran,sarana ibadah,sekolah, fasilitas kesehatan,dan fasilitas rekreasi harus tersedia di sebuah kota mandiri. "Saat ini baru BSD City yang memenuhi kriteria itu,kota mandiri lainnya sedang mengarah ke situ," sebutnya. Sinar Mas Land memang agresif mengembangkan kawasan seluas 6.000 hektare itu.Beberapa fasilitas telah tersedia, seperti pendidikan,kesehatan,pusat niaga, kawasan perkantoran, dan rekreasi. Infrastruktur jalan tol yang menghubungkan Tangerang-Jakarta dan Bekasi-Jakarta menjadi salah satu nilai lebih pengembangan kota mandiri di dua kawasan itu.

    Sinar Mas Land memang dikenal sebagai pengembang kota mandiri paling berhasil (melalui BSD City) dan menjadi pelopor dalam pengembangan konsep perumahan kluster atau clustered residential (Kota Wisata,Legenda Wisata,dan Grand Wisata). Di kawasan tersebut, Sinar Mas Land fokus mengembangkan produk properti hijau yang ramah lingkungan.

    2pengamat properti Ali Tranghada,

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-8

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Dalam rentang 25 tahun tersebut cukup banyak hal yang telah terjadi (positif maupun negatif) baik dari sisi kebijakan, pelaksanaan maupun pengelolaan. Namun demikian keberadaan kota-kota baru telah terbukti mampu mengalihkan arus urbanisasi ke Jakarta dengan menjadi embrio tumbuhnya beberapa kawasan yang tumbuh dengan cepat (fast growing area) disekitar Jakarta seperti kawasan Serpong d barat, kawasan Cikarang di Timur serta kawasan Cibubur di selatan. Kawasan-kawasan tersebut telah berfungsi menjadi pusat-pusat pertumbuhan bru yang menjadi tandingan (counter magnet) Jakarta, sehingga pola lalu lintas tidak hanya dari Bodetabek ke Jakarta tapi juga sebaliknya lalu lintas para commuter dari Jakarta yang bekerja di kawasan Serpong/Tangerang dan Cikarang/Bekasi.

    Pembangunan perumahan skala besar di kota baru juga berperan dalam membantu mengatasi back lock kebutuhan perumahan di Indonesia yang pada tahun 2010 telah mencapai angka 8,6 juta rumah dengan pertambahan kebutuhan rumah pertahun sebesar 800.000 unit (sumber: kantor kementerian perumahan rakyat) serta memungkinkan penyediaan prasarana mako kota maupun prasarana, sarana dan utilitas (PSU) perumahan permukiman secara berkualitas, terpadu dan mampu mencapai tingkat kelayakan secara ekonomi.

    Pada dasarnya kesuksesan kota baru swasta tersebut tidak bisa hanya mengandalkan kualitas disain bangunan dan lingkungan semata tapi lebih ditentukan oleh kemasan produknya seperti :

    Lokasi/ Akses proyek dimana saat ini setiap proyek kota baru tidak bisa lagi hanya mengandalkan akses dari jalan arteri, saat ini mereka berlomba-lomba memiliki akses langsung ke jalan tol terdekat serta memiliki prasarana/sarana transportasi yang mandiri seperti yang telah dilakukan oleh BSD City, Sentul City, Alam Sutera, Grand Wisata, Summarecon Serpong. Untuk BSD City sendiri dalam rangka menjadikannya sebagai pusat pertumbuhan baru di barat daya Jakarta mereka mengembangkan sistem moda transportasi yang lengkap mulai dari pengadaan regional shuttle bus dan feeder busway selain sistem angkutan umum lokal, mereka juga membangun toll road Jakarta-Serpong serta mendorong double track jalan kereta api Serpong-Jakarta.

    Penguasaan landbank yang besar selain untuk mengamankan usahanya dalam jangka panjang tapi juga untuk mengantisipasi semakin sulitnya melakukan pembebasan tanah saat ini sehingga ada pengembang yang mempunyai lahan mencapai 6000 ha.

    Tersedianya fasilitas kota yang lengkap dengan kualitas premium seperti sekolah mulai dari tingkat SD sampai perguruan tinggi berkualitas internasional, pusat perbelanjaan mulai pasar basah sampai supermal, rumah sakit berkelas internasional sampai arena bermain sekelas water park dan convention center. Perkembangan standar fasilitas kota yang disediakan oleh pengembang kota baru sangat dipengaruhi oleh perkembangan preferensi konsumen atau perubahan gaya hidup masyarakat. Jika di tahun 80-an keberadaan ruko dan lapangan golf sebagai suatu syarat untuk bersaing maka di tahun 90-an hal tersebut sudah tidak berlaku lagi, sebagai gantinya kota baru harus memiliki sekolah SD sampai SMU swasta unggulan dan pusat perbelanjaan sekelas plaza (luas lantai sekitar 40.00 m2). Pada tahun 2000-an tuntutan standar fasilitas kota meningkat lagi sampai kepada pusat perbelanjaan setingkat shopping center/mall (luas lantai 80.000-100.000 m2) dan rumah sakit. Bahkan selain fasilitas rekreasi anak-anak berbentuk waterpark, akhir-akhir ini para pengembang kota baru juga mulai berlomba-lomba menyediakan universitas swasta unggulan.

    Kualitas infrastruktur mikro maupun makro seperti jaringan jalan utama, air bersih dengan

    kapasitas Water Treatment Plant (WTP) yang memadai bahkan beberapa pengembang menyediakan kran air yang langsung dapat diminum (potable water), jaringan listrik dengan standar kualitas melebihi PLN, jaringan telekomunikasi, system pembuangan sampah yang mengacu pada konsep 3R (Reduce, Reuse, Recycle), kemungkinan ketersediaan jaringan gas serta lansekap kota setingkat taman lingkungan sampai pada hutan kota yang mengikuti trend eco-city.

    Sejak era reformasi pola persaingan tersebut bahkan sudah bergeser lagi ke tingkat

    produk penunjang seperti kehandalan tim pengelola kota (town management) terutama dalam memberikan rasa aman kepada penghuni akibat trauma masyarakat terhadap kerusahan tahun 1988 serta reputasi pengembang dalam menjalankan komitmen pembangunannya yang terutama diuji pada saat kondisi krisis moneter dimana banyak pengembang yang tidak dapat memegang komitmen pembangunan rumah kepada

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-9

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    konsumennya. Sehingga tidak mengherankan bahwa dominasi pasar dari pengembang-pengembang dengan reputasi baik seperti Ciputra Group, Sinar Mas Group dan Agung Podomoro Group saat ini sedemikian kuatnya.

    B. Rumah Susun

    Tabel 5.3 Sebaran rumah susun di DKI Jakarta

    No Nama Rumah Susun Alamat

    A. Wilayah Jakarta Pusat

    1 Rumah Susun Apron Kemayoran Jl. Apron Kemayoran, Kel. Kebon Kosong Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat

    2 Rusun Hunian Apartemen Atap Merah Jl. Pecenongan No.72, Kel. Kebon Kelapa Kec. Gambir, Jakarta Pusat

    3 Apartemen Ascott Jl. Kebon Kacang Raya No. 2, Kel. Kebon Melati Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    4 Apartemen Batavia Jl. KH. Mas Mansyur, Kel. Karet Tengsin Kec.

    Tanah Abang, Jakarta Pusat

    5 RUSUN BENHIL I Jl. Penjernihan I, Kel. Bendungan Hilir Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    6 Rusun Benhill II Jl.Penjernihan, Kel. Bendungan Hilir Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    7 Rumah Susun Boing Kemayoran Jl. RS. Boing V D, Kel. Kebon Kosong Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat

    8 Rumah Susun Conver Kemayoran Jl. Rumah Susun Conver III D, Kel.Kebon Kosong Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat

    9 Rusun Perkantoran Eksekutif Menara Batavia

    Jl. KH. Mas Mansyur Kav.126, Kel. Karet Tengsin Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    10 Apartemen Eksekutif Menteng Jl. Pengangsaan Barat Kav. 6-12, Kel. Menteng Kec. Menteng, Jakarta Pusat

    11 Rusun Campuran Graha Cempaka Mas Jl. Letjend. Suprapto, Kel. Sumur Batu Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat

    12 Rumah Susun Istana Harmoni Jl. Suryopranoto No. 2, Kel. Petojo Utara Kec. Gambir, Jakarta Pusat

    13 Rumah Susun Jatibunder Jl. Jatibunder, Kel. Kebon Kacang Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    14 Rumah Susun Karet Tengsin Jl. Abdul Latief, Kel. Karet Tengsin Kec. Tanah

    Abang, Jakarta Pusat

    15 Rumah Susun Hunian Kebon Kacang Jl. Kebon Kacang XI, Kel. Kebon Kacang Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    16 Rusun Campuran Mall Mangga Dua Jl. Mangga Dua Raya, Kel. Mangga Dua Kec. Sawah Besar, Jakarta Pusat

    17 Rumah Susun Hunian Mangga Dua Court Jl. Mangga Dua Dalam, Kel. Mangga Dua Selatan Kec. Sawah Besar, Jakarta Pusat

    18 Rumah Susun Perkantoran Mega Grosir Jl. Mega kuningan Lot. 8 / Jl. Letjend. Yos Sudarso, Kel. Sumur Batu Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat

    19 Rumah Susun Hunian Oasis Mitra Sarana Jl. Senen Raya No.135-137, Kel. Senen Kec. Senen, Jakarta Pusat

    20 Rumah Susun Campuran Apartemen Pesona Bahari

    Jl. Mangga Dua Abdad, Kel. Mangga Dua Selatan Kec. Sawah Besar, Jakarta Pusat

    21 Apartemen Puri Raya Toser I & II Jl. Gatot Soebroto Kav. 35, 37, & 39, Kel. Bendungan Hilir Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    22 Apartemen Pangeran Jayakarta Jl. Pangeran Jayakarta No. 73, Kel. Mangga Dua Selatan Kec. Sawah Besar, Jakarta Pusat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-10

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Nama Rumah Susun Alamat

    23 Apartemen Puri Kemayoran Jl. Landas Pacu Selatan A6, Kel. Kebon Kosong Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat

    24 Rumah Susun Campuran Apartemen Pavilion

    Jl. KH. Mas Mansyur Kav.24, Kel. Karet Tengsin Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    25 Rumah Susun Pertamburan Jl. Pertamburan Raya, Kel. Petamburan Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    26 Rumah Susun Campuran ITC Roxy Mas Jl. KH. Hasyim ashari, Kel. Cideng Kec. Gambir, Jakarta Pusat

    27 Rumah Susun Hunian Apartemen Semanggi Jl. Gatot Subroto Kav. 53B, Kel. Petamburan Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    28 Rumah Susun Tanah Tinggi Jl. Baladewa, Kel. Tanah Tinggi Kec. Johar Baru, Jakarta Pusat

    29 Rumah Susun Hunian Taman Kemayoran Jl. H. Benyamin Sueb, Kel. Kebon Kosong Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat

    30 Rusun Hunian & Non Hunian Hotel & The Plaza Residence

    Jl. Tembus KH. Mas Mansyur / Jl. Jend. Sudirman, Kel. Karet Tengsin Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    31 Apartemen Istana Sahid Jl. Jend. Sudirman Kav. 26, Jakarta Pusat

    32 Apartemen Juanda Regency Jl. Ir. H. Juanda I No. 1, Kel. Kebon Kelapa Kec. Gambir, Jakarta Pusat

    33 Rumah Susun Non Hunian Kenari Mas Jl. Kramat Raya No. 101, Kel. Paseban Kec. Paseban, Jakarta Pusat

    34 Rusun Hunian dan Non Hunian Apartemen Mediterania Palace Residences

    Jl. Komplek Kemayoran Blok A1, Kel. Kebon kacang Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat

    35 Rumah Susun Non Hunian Pusat Grosir Metro Tanah Abang

    Jl. KH. Wahid Hasyim No.189, Kel. Kebon Kacang Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    36 Apartemen Permata Senayan Jl. Palmerah Selatan No.20 A-21, kel. Gelora, Jakarta Pusat

    37 Apartemen Puri Raya Tower III Jl. Jend. Gatot subroto Kav. 35, 37, & 39, Kel. Bendungan Hilir Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    38 Apartemen Rajawali Jl. Rajawali Selatan, Kemayoran, Jakarta Pusat

    39 Apartemen Talang Betutu Jl. Talang Betutu, Kel. Kebon Melati Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat

    B. Wilayah Jakarta Selatan

    1 Apartemen Ambasador Jl. Prof. Dr. Satrio, Kel. Karet Kuningan Kec. Setia Budi, Jaksel

    2 Apartemen Bumimas Jl. Tarogong Raya No.18, Kel. Cilandak Barat Kec. Cilandak, Jakarta Selatan

    3 Apartemen Brawijaya Jl. Brawijaya, Kel. Pulo Kec. Kebayoran Baru,

    Jakarta Selatan

    4 Rumah Susun Bukit Golf Jl. Metro Kencana IV No.4, Pondok Indah, Kel. Pondok Pinang Kec. Kebayoran Lama, Jakarta Selatan

    5 Apartemen Casablanca Jl. Casablanca Kav.12, Kel. Menteng Dalam kec. Tebet, Jakarta Selatan

    6 Apartemen Citra Regency Jl. Prof. Dr. Satrio, Kel. Karet Kuningan Kec. Setia Budi, Jakarta Selatan

    7 Rumah Susun Non Hunian ITC Fatmawati Jl. RS. Fatmawati No.39, Kel. Cipete Utara Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-11

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Nama Rumah Susun Alamat

    8 Rumah Susun Hunian ITC Fatmawati Mall &

    Kondominium Fatmawati

    Jl. RS. Fatmawati No.39, Kel. Cipete Utara Kec.

    Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

    9 Rumah Susun Perkantoran Graha Irama Jl. HR. Rasuna Said Blok X-I Kav.1&2, Kel. Kuningan Timur Kec. Setiabudi, Jakarta Selatan

    10 Rumah Susun Kondominium Kintamani Jl. Prapanca, Kel. Pela Mampang Kec. Mampang Prapatan, Jakarta Selatan

    11 Rumah Susun Kemang Jaya Apartemen Taman

    Jl. Kemang Selatan VIII, Kel. Bangka Kec. Mampang, Jakarta Selatan

    12 Rumah Susun Perkantoran Jl. Mega Kuningan Lt.8-9, Kel. Kuningan Kec. Setiabudi, Jakarta Selatan

    13 Rumah Susun Perkantoran Kantor Taman E 33

    Jl. Mega Kuningan Lt. 8, Kel. Kuningan Timur Kec. Setiabudi, Jakarta Selatan

    14 Apartemen Menara Sudirman Jl. Jend. Sudirman Kav.60, Kel. Senayan Kec.

    Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

    15 Rumah Susun Hunian Apartemen Nuansa Hijau

    Jl. Sekolah Kencana IV, Pondok Indah, Kel. Pondok Pinang Kec. Kebayoran Lama, Jakarta Selatan

    16 Apartemen Pondok Club Villa III Jl. TB. Simatupang, Kel. Cilandak Barat kec. Cilandak, Jakarta Selatan

    17 Apartemen Permata Gandaria Jl. Taman Gandaria No.88, Kel. Kebayoran Baru Kec. Kramat Pela, Jakarta Selatan

    18 Apartemen Permata Safir Jl. Permata Safir Blok W/9, Kel. Grogol Utara Kec. Kebayoran Lama, Jakarta Selatan

    19 Rumah Susun Campuran Puri Imperium Jl. Kuningan Madya No.2, Kel. Guntur Kec. Setiabudi, Jakarta Selatan

    20 Rusun Hunian & Non Hunian ITC Permata Hijau

    Jl. Arteri Permata Hijau, Kel. Grogol Utara Kec. Kebayoran Lama, Jakarta Selatan

    21 Four Seasons Regent Residences Jl. Setiabudi Tengah, Kel. Setiabudi Kec. Setiabudi, Jakarta Selatan

    22 Wisma Staco Jl. Casablanca Kav.18, Kel. Menteng Dalam Kec. Tebet, Jakarta Selatan

    23 Rumah Susun Sudirman Tower Jl. Garnisun Dalam No.8, Kel. Karet Semanggi Kec. Setiabudi, Jakarta Selatan

    24 Rumah Susun Tebet Barat Jl. Tebet Barat, Kel. Tebet Barat Kec. Tebet, Jakarta Selatan

    25 Apartemen Simprug Indah Jl. Arteri Simprug, Kel. Grogol Selatan Kec. Kebayoran Lama, Jakarta Selatan

    26 Rumah Susun Campuran Apartemen Taman Rasuna

    Jl. HR. Rasuna Said, Kel. Menteng Kec. Setiabudi, Jakarta Selatan

    27 Rumah Susun Perkantoran Victoria Jl. Sultan Hasanuddin Kav.47-51, Kel. Melawai Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

    28 Apartemen Bonavista Jl. Bonavista Raya, Lebak Bulus, Jakarta Selatan

    29 Rumah Susun Hunian Daksa Residence Jl. Daksa IV No.88-90, Kel. Selong Kec. Kebayoran, Jakarta Selatan

    30 Apartemen Griya Pancoran Jl. Pancoran Buntu I No. 2B, Jakarta Selatan

    31 Apartemen Kusuma Chandra Jl. Jend. Sudirman Kav. 52-53, Jakarta Selatan

    32 Apartemen Menara Biduri Jl. TB. Simatupang, Cilandak, Jakarta Selatan

    33 Apartemen Menara Kuningan Jl. Casablanca Kav.13, Tebet, Jakarta Selatan

    34 Apartemen Pancoran Golf Jl. Tarogong Raya, Pondok Indah, Jakarta Selatan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-12

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Nama Rumah Susun Alamat

    35 Apartemen Parama Jl. TB. Simatupang, Cilandak, Jakarta Selatan

    36 Apartemen Prapanca Luxury Jl. Arteri Prapanca Raya No. 88, Jakarta Selatan

    37 Apartemen Puri Casablanca Jl. Casablanca Kav.7, Kuningan, Jakarta Selatan

    38 Rusun Hunian & Non Hunian Pakubuwono Residence

    Jl. Pakubuwono Vi / Jl. Ophir, Kel. Gunung Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

    39 Rumah Susun Non Hunian Pusat Grosir Cipulir Mas

    Jl. Ciledug Raya No. 18, Kel. Cipulir Kec. Kebayoran Lama, Jakarta Selatan

    40 Apartemen Simprug Terrace Jl. Arteri, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan

    41 Rumah Susun Hunian SCBD Suites Jl. Jend. Sudirman Kav. 52-53, Lot.23B, Kel. Senayan Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

    42 Rumah Susun Non Hunian Plaza Abda dan Rusun Hunian Sudirman Mansion

    Jl. Jend. Sudirman Kav. 59, No.77, Kel. Senayan Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan

    C. Wilayah Jakarta Timur

    1 Rumah Susun Bidara Cina Jl. MT. Haryono, Kel. Bidara Cina Kec. Jatinegara, Jakarta Timur

    2 Rumah Susun Klender Jl. I Gusti Ngurah Rai, Klender, Jakarta Timur

    3 Rumah Susun Non Hunian Mall Pulogadung Trade Center

    Jl. Raya Bekasi Blok E, Kel. Rawa Terate Kec. Cakung, Jakarta Timur

    4 Apartemen Taman Pasadenia Jl. Pacuan Kuda Raya No. 27, Pulomas, Jakarta Timur

    D. Wilayah Jakarta Barat

    1 Apartemen Hayam Wuruk Jl. Hayam Wuruk, Kel. Maphar Kec. Taman Sari, Jakarta Barat

    2 Apartemen Kedoya Elok Jl. Panjang-Kedoya, Kel. Kedoya Selatan Kec. Kebon Jeruk, Jakarta Barat

    3 Apartemen Permata Surya I Jl. Taman Surya No. 5, Kel. Pegadungan Kec. Kalideres, Jakarta Barat

    4 Apartemen Slipi Jl. Letjend. S. Parman, Kel. Palmerah Kec. Palmerah, Jakarta Barat

    5 Rumah Susun Perkantoran Sastra Graha Jl. Raya Perjuangan No. 21, Kel. Kebon Jeruk kec. Kebon Jeruk, Jakarta Barat

    6 Apartemen Tropik Jl. S. Parman, Kel. Tanjung Duren Kec. Grogol Petamburan, Jakarta Barat

    7 Apartemen Tambora Jl. Angke, Kel. Angke Kec. Tambora, Jakarta Barat

    8 Apartemen Non Hunian Orion Jl. Pinangsia Raya No.1, Kel. Mangga Besar Kec. Taman Sari, Jakarta Barat

    9 Apartemen Permata Eksekutif Jl. Pos Pengumben, Komplek Perumahan Villa Kelapa Dua, Kel. Kelapa Dua Kec. Kebon Jeruk, Jakarta Barat

    10 Rumah Susun Non Hunian Roxy Square Jl. Kyai Tapa, Kel. Tomang Kec. Grogol Petamburan, Jakarta Barat

    11 Rusun Hunian & Non Hunian Semanan indah

    Komplek Perum Taman Semanan Indah Blok A, Kel. Duri Kosambi Kec. Cengkareng, Jakarta Barat

    E. Wilayah Jakarta Utara

    1 Rumah Susun Non Hunian Jakarta International Trade (JITC-IA) Mangga Dua

    Jl. Arteri Mangga Dua, Jakarta Utara

    2 Rumah Susun Metro Sunter Jl. Metro Kencana, Kel. Papanggo Kec. Tanjung Priok, Jakarta Utara

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-13

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Nama Rumah Susun Alamat

    3 Rumah Susun Menara Marina Jl. Pluit Samudra Raya, Kel. Pluit Kec. Penjaringan, Jakarta Utara

    4 Rumah Susun Kondominium Menara Kelapa Gading

    Jl. Terusan gading Timur Bulevar No. 88, Kel. Pegangsaan Dua Kec. Kelapa Gading, Jakarta Utara

    5 Rumah Susun Campuran Apartemen Wisma Gading Permai

    Jl. Bulevar Blok CNI, Kel. Kelapa Gading Timur Kec. Kelapa Gading, Jakarta Utara

    6 Rumah Susun Perkantoran Wisma SMR Jl. Yos Sudarso Kav. 29, Kel. Sunter Jaya Kec. Tanjung Priok, Jakarta Utara

    7 Rusun Hunian & Non Hunian Wisma dan Apartemen Mitra Sunter

    Jl. Yos Sudarso Kav. 89, Kel. Sunter Jaya Kec. Tanjung Priok, Jakarta Utara

    8 Rumah Susun CampuranApartemen Mitra Bahari

    Jl. Pakin No. 1, Kel. Penjaringan Kec. Penjaringan, Jakarta Utara

    9 Rusun Hunian dan Non Hunian Apartemen Gading Mediterania Residence

    Jl. Bulevar Bukit Gading Raya, Kel. Gading Barat Kec. Gading, Jakarta Utara

    10 Rusun Hunian dan Non Hunian Apartemen & Suite Pantai Mutiara

    Jl. Pantai Mutiara Blok T, Kel. Pluit Kec. Penjaringan, Jakarta Utara

    Sumber : https://www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=3&cad=rja&ved=0CEEQFjAC&url=http%3A%2F%2Fxa.yimg.com%2Fkq%2Fgroups%2F22454160%2F1411339101%2Fname%2FDAFTAR&ei=XG0tUrncIMParAfux4GYDw&usg=AFQjCNHk8G0PEO5PGblYgKdk5WI2CwNsUA&bvm=bv.51773540,d.bmk

    5.1.1.2 MIGRASI PENDUDUK

    Karakteristik migrasi dalam penelitian Gejala Deurbanisasi Jakarta dan Lahirnya Megapolitan (Skripsi : Hesti Ayu Hapsari, Departemen Ilmu Ekonomi FEM IPB, 2011) hanya diklasifikasikan ke

    dalam tingkat usia, pendidikan, dan pekerjaan, karena karakteristik migrasi tersebut yang dapat mempengaruhi pembangunan suatu wilayah.

    Klasifikasi Keterangan Tingkat usia

    Tingkat usia individu dapat menentukan tingkat produktivitasnya. Pada umumnya, migrasi terbanyak terdapat pada masyarakat dengan rentang usia 20-35 tahun. Hal ini dikarenakan, pada usia tersebut, masyarakat biasanya memulai untuk lepas dari orang tua dan mencari kemapanan yang cukup bagi kehidupannya kelak. Sementara umur dua puluh tahun kebawah, biasanya migrasi terjadi dikarenakan mengikuti orang tua yang migrasi atau alasan pendidikan. Sementara masyarakat dengan umur diatas 35 tahun, sebagian besar telah mencapai kemapanan dalam hidupnya, sehingga cenderung untuk menetap di satu tempat tanpa berpindah-pindah lagi. Sekalipun masyarakat dengan usia di atas 35 tahun melakukan mobilisasi penduduk, maka hal tersebut lebih dikarenakan alasan tempat tinggal, bukan karena alasan mencari pekerjaan. Sehingga, umur dibawah 21 tahun dan diatas 35 tahun cnderung lebih sedikit dalam melakukan migrasi.

    Berdasarkan Gambar 5.4 terlihat bahwa jumlah migran yang paling besar terdapat pada usia antara 21 hingga 35 tahun. Hal ini sesuai dengan teori yang telah dipaparkan diatas, dimana pada usia

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-14

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Klasifikasi Keterangan tersebut, mobilisasi cenderung tinggi, karena setiap orang ingin mengejar kemapanan maksimum yang dapat dicapai.

    Tingkat pendidikan

    kasus yang terjadi dalam migrasi dari Jakarta menuju Bodetabek adalah perpindahan masyarakat dari wilayah perkotaan menuju ke wilayah penyangganya, dimana perekonomian wilayah penyangga ini masih dibawah wilayah perkotaan terebut. Sehingga, terdapat dua asumsi yang terjadi dalam migrasi ini, yaitu pertama, orang-orang yang melakukan migrasi menuju wilayah Jabodetabekpunjur memang dikarenakan wilayah Jabodetabekpunjur merupakan wilayah yang lebih baik untuk meningkatkan kesejahteraan hidup dibandingkan dengan Jakarta. Kedua, orang-orang yang melakukan migrasi lebih dikarenakan tidak kuat menanggung biaya hidup di Jakarta yang terlalu tinggi dan lapangan pekerjaan yang sempit, sehingga mereka lebih memilih tinggal di wilayah Bodetabek dengan tersedianya lapangan kerja dengan biaya hidup yang lebih murah.

    Berdasarkan Gambar diatas terlihat bahwa hampir seluruh migran di Bodetabek sebagian besar berpendidikan SMU. Hal ini dapat dikarenakan, Bodetabek merupakan wilayah yang banyak menampung industri yang lebih membutuhkan masyarakat berpendidikan minimal SMU. Untuk wilayah Kabupaten Bogor dan Kabupaten Bekasi, jenjang pendidikan terbanyak setelah SMU justru berpendidikan SD dan SMP. Hal ini menunjukkan bahwa, para migran yang migrasi menuju Kabupaten Bogor sebagian besar akan berkerja pada sektor informal, dimana masyarakat berpendidikan SD dan SMP mampu untuk bekerja.

    Sedangkan untuk Kota Bekasi, Depok, dan Kabupaten Tangerang, jenjang pendidikan tertinggi setelah SMU adalah perguruan tinggi. Sehingga di wilayah ini, para migran umumnya bekerja di sektor formal, yaitu industri, perdagangan, dan jasa. Untuk wilayah Kota Bogor, masyarakat terbanyak justru lebih banyak yang berpendidikan tinggi. Hal ini dikarenakan Kota Bogor merupakan wilayah yang memiliki cukupbanyak universitas, sehingga banyak masyarakat migran yang datang ke Kota Bogor dengan tujuan pendidikan.

    Status Pekerjaan

    Salah satu faktor penarik migran pindah menuju suatu wilayah adalah tersedianya lapangan kerja yang memadai di wilayah tersebut. Tingginya lapangan pekerjaan menandakan tingginya kesempatan untuk kehidupan yang lebih baik. Bodetabek merupakan wilayah dengan kontribusi sektor industri tertinggi. Sehingga, diperkirakan tujuan utama migran menuju wilayah Bodetabek adalah bekerja di sektor industri tersebut.

    Dalam penelitian ini, pekerjaan persektor terbagi menjadi empat, yaitu sektor primer (pertanian dan pertambangan), sektor sekunder (industri, konstruksi, dan air dan listrik), sektor tersier (perdagangan, angkutan, keuangan, dan jasa), dan sektor lainnya, yang merupakan jenis-jenis pekerjaan yang tidak dapat diklasifikasikan kedalam sektor-sektor tersebut dan termasuk sektor informal.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-15

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Klasifikasi Keterangan

    Berdasarkan Gambar 5.8, terlihat bahwa hampir diseluruh wilayah di Bodetabek, status kerja migran terbesar berada pada sektor lainnya, yaitu pekerjaan-pekerjaan yang tidak dapat diklasifikasikan ke dalam sektor-sektor ekonomi. Hal ini tidak sejalan dengan perkembangan industri yang pesat di Bodetabek. Pembangunan industri di Bodetabek yang diperkirakan merupakan tujuan utama perpindahan migran, ternyata tidak berlaku bagi migran Jakarta menuju Bodetabek. Hal ini menggambarkan bahwa pembangunan industri di Bodetabek belum dapat menjadi daya tarik bagi migran asal Jakarta.

    Untuk wilayah Kota Bogor, pekerjaan migran Jakarta lebih besar berada pada sektor tersier. Hal ini sesuai dengan kontribusi sektor tersier, yaitu perdagangan yang memiliki pengaruh lebih besar dalam perekonomian Kota Bogor.

    Angka Migrasi Wilayah Jabodetabekjur

    Tingginya angka migrasi hidup (life time migration) masuk Provinsi DKI Jakarta dibandingkan provinsi Jawa Barat. Namun trend migrasi hidup pada provinsi DKI Jakarta menunjukkan menurunnya tingkat migrasi netto (angka migrasi masuk dikurangi angka migrasi keluar). Sedangkan pada provinsi Jawa Barat tercatat terjadi perubahan angka migrasi netto dari negatif menjadi positif pada kurun waktu 1990-1995.

    Gambar grafik Angka Migrasi Hidup (lifetime migration) Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat tahun 1971-1995

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    Jumlah migran risenvi ked an dari DKI Jakarta dalam kurun 1990-1995 mencapai 594.542 migran masuk, dan 823.045 migran keluar. Bila dilihat proporsinya terhadp jumlah penduduk DKI secara keseluruhan pada tahun 1995, yaitu 9.112.652 jiwa, proporsi migran masuk mencapai 6,52%, dan proporsi migran keluar 9,03%. Angka migrasi seperti di atas menunjukkan bahwa di DKI Jakarta saat ini lebih banyak migrasi keluar daripada migrasi yang masuk, dengan selisih (migrasi neto)

    lebih dari minus 228.000 orang. Pola yang sama ditunjukkan data Sensus Penduduk 1990, selisihnya lebih dari minus 160.000 orang. (Tommy Firman, 1998).

    Perkembangan daerah metropolitan Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Jabodetabek) menjadikan Jawa Barat sebagai daerah yang terkena dampak tumpahan (spill-over effect) penduduk dari DKI Jakarta.

    Dalam kurun waktu 5 tahun (2000-2005) penduduk Kota Depok mengalami peningkatan sebesar 447.993 jiwa. Pada tahun 1999 jumlah penduduk masih dibawah 1 juta jiwa dan pada tahun 2005 telah mencapai 1.374.522 jiwa, sehingga perkembangan rata-rata 4,23% per tahun. Peningkatan tersebut disebabkan tingginya angka migrasi setiap tahunnya. Pada tahun 2010, diperkirakan jumlah penduduk akan mencapai jumlah 1.610.000 jiwa dan kepadatan penduduk mencapai 7.877 jiwa per km2 (sumber : Depok.go.id,2009)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-16

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.1.2 KEPENDUDUKAN

    Prediksi jumlah penduduk digunakan untuk melihat kondisi lima tahun terakhir dan prediksi jumlah penduduk 20 tahun mendatang, apakah sistem pusat permukiman sebagai perwujudan pelayanan penduduk pada akhir perencanaan dapat mengakomodir perkembangan jumlah penduduk.

    Jumlah penduduk tahun 2030 berdasarkan perhitungan prediksi sebesar 32,558,589 jiwa, dengan ilustrasi peningkatan jumlah penduduk sebagai berikut:

    Gambar 5.2 Jumlah penduduk eksisting 2010 dan prediksi jumlah penduduk 2030

    Sumber : Hasil Analisis, 2013

    Kepadatan penduduk berdasarkan SNI 03-1733-2004 tentang Tata cara perencanaan lingkungan perumahandi perkotaan

    Klasifikasi Kepadatan

    Kepadatan Penduduk Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi

    < 150 jiwa/ha 151 200 jiwa/ha 201 400 jiwa/ha >400 jiwa/ha

    Reduksi Terhadap Kebutuhan Lahan - - 15% (max) 30% (max)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-17

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.4 Prediksi Jumlah Penduduk Tahun 2030

    No. Kecamatan Luas Wilayah

    (km2)

    Jumlah Penduduk (jiwa) Kepadatan Penduduk (jiwa/km2)

    2010 2015 2020 2025 2030 2010 2015 2020 2025 2030

    Kotamadya Jakarta Selatan

    1. Jagakarsa 25.02 310,220 312,245 314,284 316,336 318,401 12,399 12,480 12,561 12,643 12,726

    2. Pasar Minggu 21.90 287,731 288,478 289,226 289,976 290,729 13,138 13,172 13,207 13,241 13,275

    3. Cilandak 18.20 189,406 190,129 190,854 191,582 192,313 10,407 10,447 10,486 10,527 10,567

    4. Pesanggrahan 13.45 211,761 217,344 223,075 228,956 234,993 15,744 16,159 16,585 17,023 17,472

    5. Kebayoran Lama 19.32 293,646 295,039 296,439 297,845 299,258 15,199 15,271 15,344 15,416 15,490

    6. Kebayoran Baru 12.92 141,714 141,684 141,653 141,623 141,592 10,969 10,966 10,964 10,962 10,959

    7. Mampang Prapatan 7.73 141,859 142,726 143,597 144,474 145,357 18,352 18,464 18,577 18,690 18,804

    8. Pancoran 8.53 147,972 148,471 148,971 149,474 149,978 17,347 17,406 17,464 17,523 17,582

    9. Tebet 9.53 209,041 208,573 208,105 207,639 207,174 21,935 21,886 21,837 21,788 21,739

    10. Setia Budi 8.84 128,882 129,042 129,203 129,364 129,525 14,579 14,598 14,616 14,634 14,652

    TOTAL 145.44 2,062,232 2,073,730 2,085,408 2,097,270 2,109,320 14,179 14,258 14,339 14,420 14,503

    Kotamadya Jakarta Timur

    1. Pasar Rebo 12.94 189,232 189,745 190,260 190,776 191,293 14,624 14,663 14,703 14,743 14,783

    2. Ciracas 16.08 251,757 252,770 253,786 254,807 255,832 15,657 15,719 15,783 15,846 15,910

    3. Cipayung 28.44 228,536 231,651 234,809 238,010 241,254 8,036 8,145 8,256 8,369 8,483

    4. Makasar 21.64 185,830 185,920 186,010 186,100 186,190 8,587 8,591 8,596 8,600 8,604

    5. Kramat Jati 13.34 272,479 273,935 275,399 276,870 278,350 20,426 20,535 20,645 20,755 20,866

    6. Jatinegara 10.64 266,734 266,781 266,828 266,875 266,922 25,069 25,073 25,078 25,082 25,087

    7. Duren Sawit 22.81 384,748 386,023 387,303 388,586 389,874 16,868 16,923 16,980 17,036 17,092

    8. Cakung 42.52 503,846 513,675 523,695 533,911 544,326 11,850 12,081 12,316 12,557 12,802

    9. Pulo Gadung 14.98 262,328 262,050 261,772 261,495 261,217 17,512 17,493 17,475 17,456 17,438

    10. Matraman 4.85 148,406 147,832 147,260 146,691 146,123 30,599 30,481 30,363 30,245 30,129

    TOTAL 188.24 2,693,896 2,710,382 2,727,122 2,744,121 2,761,382 14,311 14,399 14,487 14,578 14,669

    Kotamadya Jakarta Pusat

    1. Tanah Abang 9.30 144,459 145,443 146,433 147,430 148,433 15,533 15,639 15,745 15,853 15,961

    2. Menteng 6.53 68,309 68,161 68,013 67,865 67,718 10,461 10,438 10,415 10,393 10,370

    3. Senen 4.23 94,540 94,565 94,590 94,615 94,640 22,350 22,356 22,362 22,368 22,373

    4. Johar Baru 2.38 116,261 116,528 116,795 117,063 117,332 48,849 48,961 49,074 49,186 49,299

    5. Cempaka Putih 4.69 84,850 85,283 85,719 86,156 86,596 18,092 18,184 18,277 18,370 18,464

    6. Kemayoran 7.13 215,331 215,858 216,386 216,915 217,446 30,201 30,275 30,349 30,423 30,497

    7. Sawah Besar 6.22 100,801 100,770 100,738 100,707 100,676 16,206 16,201 16,196 16,191 16,186

    8. Gambir 7.60 78,422 78,345 78,267 78,190 78,113 10,319 10,308 10,298 10,288 10,278

    TOTAL 48.08 902,973 904,951 906,940 908,941 910,953 18,781 18,822 18,863 18,905 18,947

    Kotamadya Jakarta Barat

    1. Kembangan 24.64 271,985 276,110 280,298 284,549 288,864 11,038 11,206 11,376 11,548 11,723

    2. Kebon Jeruk 16.64 333,303 336,976 340,689 344,443 348,238 20,030 20,251 20,474 20,700 20,928

    3. Palmerah 7.52 198,721 198,895 199,069 199,243 199,418 26,426 26,449 26,472 26,495 26,518

    4. Grogol Petamburan 11.46 222,338 222,407 222,476 222,545 222,614 19,401 19,407 19,413 19,419 19,425

    5. Tambora 5.48 236,974 236,557 236,140 235,725 235,310 43,243 43,167 43,091 43,015 42,940

    6. Taman Sari 4.36 109,556 109,027 108,500 107,976 107,455 25,128 25,006 24,885 24,765 24,646

    7. Cengkareng 27.93 513,920 524,528 535,354 546,404 557,682 18,400 18,780 19,168 19,563 19,967

    8. Kali Deres 29.08 395,148 404,130 413,316 422,710 432,319 13,588 13,897 14,213 14,536 14,867

    TOTAL 127.11 2,281,945 2,308,629 2,335,842 2,363,596 2,391,900 17,953 18,162 18,377 18,595 18,818

    Kotamadya Jakarta Utara

    1. Penjaringan 35.98 306,456 309,827 313,236 316,682 320,166 8,517 8,611 8,706 8,802 8,898

    2. Pademangan 11.91 149,809 150,396 150,985 151,576 152,169 12,578 12,628 12,677 12,727 12,777

    3. Tanjung Priok 24.90 375,276 376,536 377,800 379,069 380,342 15,071 15,122 15,173 15,224 15,275

    4. Koja 11.74 288,091 289,234 290,381 291,532 292,688 24,539 24,637 24,734 24,832 24,931

    5. Kelapa Gading 16.12 154,692 155,822 156,960 158,106 159,261 9,596 9,666 9,737 9,808 9,880

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-18

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Kecamatan Luas Wilayah

    (km2) Jumlah Penduduk (jiwa) Kepadatan Penduduk (jiwa/km2)

    2010 2015 2020 2025 2030 2010 2015 2020 2025 2030

    6. Cilincing 42.56 371,335 374,784 378,266 381,780 385,326 8,725 8,806 8,888 8,970 9,054

    TOTAL 143.21 1,645,659 1,656,599 1,667,627 1,678,745 1,689,953 11,491 11,568 11,645 11,722 11,801

    Kotamadya Kepulauan Seribu

    1. Kepulauan Seribu Selatan 5.65 8,332 1,475

    2. Kepulauan Seribu Utara 3.04 12,750 4,194

    TOTAL 8.69 21,082 2,426

    TOTAL PROVINSI DKI JAKARTA 660.77 9,607,787 9,654,291 9,722,940 9,792,672 9,863,508 14,540 14,611 14,715 14,820 14,927

    PROVINSI JAWA BARAT

    Kabupaten Bogor

    1 Nanggung 135.25 88,013 88,011 88,010 88,008 88,007 651 651 651 651 651

    2 Leuwiliang 61.77 111,310 111,312 111,315 111,317 111,320 1,802 1,802 1,802 1,802 1,802

    3 Leuwisadeng 32.83 73,807 73,828 73,848 73,869 73,889 2,248 2,249 2,249 2,250 2,251

    4 Pamihajan 80.88 136,302 136,310 136,319 136,327 136,335 1,685 1,685 1,685 1,686 1,686

    5 Cibungbulang 32.66 123,864 123,887 123,909 123,932 123,954 3,793 3,793 3,794 3,795 3,795

    6 Ciampea 51.06 140,303 140,325 140,348 140,370 140,392 2,748 2,748 2,749 2,749 2,750

    7 Tenjolaya 23.68 51,546 51,561 51,576 51,590 51,605 2,177 2,177 2,178 2,179 2,179

    8 Dramaga 24.38 91,269 91,289 91,308 91,328 91,347 3,744 3,744 3,745 3,746 3,747

    9 Ciomas 16.31 131,489 131,536 131,583 131,630 131,676 8,062 8,065 8,068 8,070 8,073

    10 Tamansari 21.61 82,346 82,353 82,360 82,367 82,374 3,811 3,811 3,811 3,812 3,812

    11 Cijeruk 31.66 75,390 75,395 75,400 75,405 75,411 2,381 2,381 2,382 2,382 2,382

    12 Cigombong 40.43 83,441 83,448 83,455 83,462 83,469 2,064 2,064 2,064 2,064 2,065

    13 Caringin 57.30 109,716 109,718 109,720 109,722 109,724 1,915 1,915 1,915 1,915 1,915

    14 Ciawi 25.81 94,719 94,757 94,794 94,832 94,870 3,670 3,671 3,673 3,674 3,676

    15 Cisarua 63.74 110,148 110,154 110,160 110,165 110,171 1,728 1,728 1,728 1,728 1,728

    16 Megamendung 39.87 91,377 91,382 91,387 91,392 91,398 2,292 2,292 2,292 2,292 2,292

    17 Sukaraja 42.97 153,522 153,549 153,576 153,604 153,631 3,573 3,573 3,574 3,575 3,575

    18 Babakan Madang 98.71 86,698 86,706 86,715 86,723 86,731 878 878 878 879 879

    19 Sukamakmur 126.78 73,881 73,875 73,869 73,864 73,858 583 583 583 583 583

    20 Cariu 73.66 47,248 47,249 47,250 47,252 47,253 641 641 641 641 641

    21 Tanjungsari 129.99 48,824 48,825 48,826 48,826 48,827 376 376 376 376 376

    22 Jonggol 126.86 120,794 120,938 121,083 121,228 121,373 952 953 954 956 957

    23 Cileungsi 73.79 205,632 205,709 205,787 205,864 205,942 2,787 2,788 2,789 2,790 2,791

    24 Klapanunggal 97.64 77,213 77,232 77,251 77,271 77,290 791 791 791 791 792

    25 Gunung Putri 56.29 242,460 243,387 244,318 245,253 246,191 4,307 4,324 4,340 4,357 4,374

    26 Citeureup 67.19 173,174 173,255 173,336 173,417 173,498 2,577 2,579 2,580 2,581 2,582

    27 Cibinong 43.37 253,293 253,332 253,370 253,409 253,448 5,840 5,841 5,842 5,843 5,844

    28 Bojonggede 29.55 207,375 207,405 207,436 207,466 207,496 7,018 7,019 7,020 7,021 7,022

    29 Tajurhalang 29.28 89,987 90,024 90,062 90,099 90,136 3,073 3,075 3,076 3,077 3,078

    30 Kemang 63.70 80,866 80,885 80,905 80,924 80,944 1,269 1,270 1,270 1,270 1,271

    31 Rancabungur 21.69 48,446 48,446 48,446 48,447 48,447 2,234 2,234 2,234 2,234 2,234

    32 Parung 73.77 102,255 102,268 102,280 102,293 102,306 1,386 1,386 1,386 1,387 1,387

    33 Ciseeng 36.79 95,039 95,051 95,062 95,074 95,086 2,583 2,584 2,584 2,584 2,585

    34 Gunung Sindur 51.26 87,222 87,258 87,293 87,329 87,364 1,702 1,702 1,703 1,704 1,704

    35 Rumpin 111.01 125,182 125,191 125,201 125,210 125,219 1,128 1,128 1,128 1,128 1,128

    36 Cigudeng 158.90 114,169 114,192 114,214 114,237 114,260 718 719 719 719 719

    37 Sukajaya 76.28 63,068 63,071 63,074 63,076 63,079 827 827 827 827 827

    38 Jasinga 208.07 96,242 96,260 96,279 96,297 96,316 463 463 463 463 463

    39 Tenjo 64.45 64,173 64,178 64,184 64,189 64,195 996 996 996 996 996

    40 Parung Panjang 62.59 94,112 94,123 94,133 94,144 94,155 1,504 1,504 1,504 1,504 1,504

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-19

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Kecamatan Luas Wilayah

    (km2) Jumlah Penduduk (jiwa) Kepadatan Penduduk (jiwa/km2)

    2010 2015 2020 2025 2030 2010 2015 2020 2025 2030

    TOTAL 2,663.83 4,345,915 4,347,677 4,349,443 4,351,213 4,352,987 1,631 1,632 1,633 1,633 1,634

    Kota Bogor

    1. Bogor Selatan 30.81 181,392 212,752 243,505 278,704 318,989 5,887 6,905 7,903 9,046 10,353

    2. Bogor Timur 10.15 95,098 112,093 129,460 149,519 172,686 9,369 11,044 12,755 14,731 17,013

    3. Bogor Utara 17.72 170,443 219,693 273,590 340,709 424,295 9,619 12,398 15,440 19,227 23,944

    4. Bogor Barat 32.85 211,084 237,226 116,038 119,074 122,189 6,426 7,221 3,532 3,625 3,720

    5. Bogor Tengah 8.13 101,398 113,028 269,469 306,230 348,007 12,472 13,903 33,145 37,667 42,805

    6. Tanah Sareal 18.84 190,919 210,573 246,803 289,267 339,037 10,134 11,177 13,100 15,354 17,996

    TOTAL 118.50 950,334 1,105,366 1,278,866 1,483,503 1,725,203 8,020 9,328 10,792 12,519 14,559

    Kabupaten Bekasi

    1 Setu 62.16 111,670 118,237 119,001 119,770 120,543 1,796 1,902 1,914 1,927 1,939

    2 Serang Batu 63.80 103,587 114,078 115,190 116,313 117,447 1,624 1,788 1,805 1,823 1,841

    3 Cikarang Pusat 47.60 56,756 60,920 61,237 61,556 61,877 1,192 1,280 1,287 1,293 1,300

    4 Cikarang Selatan 51.74 143,030 157,605 159,385 161,185 163,005 2,764 3,046 3,080 3,115 3,150

    5 Cibarusah 50.39 74,587 77,956 78,190 78,425 78,661 1,480 1,547 1,552 1,556 1,561

    6 Bojongmangu 60.06 25,033 25,123 25,115 25,108 25,100 417 418 418 418 418

    7 Cikarang Timur 51.31 91,326 94,707 94,993 95,279 95,566 1,780 1,846 1,851 1,857 1,863

    8 Kedungwaringin 31.53 55,654 56,443 56,472 56,500 56,528 1,765 1,790 1,791 1,792 1,793

    9 Cikarang Utara 43.30 230,563 242,487 243,986 245,494 247,012 5,325 5,600 5,635 5,670 5,705

    10 Karangbahagia 46.10 90,654 92,703 92,895 93,087 93,279 1,966 2,011 2,015 2,019 2,023

    11 Cibitung 45.30 195,566 208,971 210,003 211,039 212,081 4,317 4,613 4,636 4,659 4,682

    12 Cikarang Barat 53.69 211,578 223,282 224,389 225,501 226,619 3,941 4,159 4,179 4,200 4,221

    13 Tambun Selatan 43.10 417,008 435,766 436,968 438,174 439,383 9,675 10,111 10,138 10,166 10,194

    14 Tambun Utara 34.42 137,099 149,258 150,424 151,599 152,783 3,983 4,336 4,370 4,404 4,439

    15 Babelan 63.60 209,564 223,425 224,758 226,100 227,450 3,295 3,513 3,534 3,555 3,576

    16 Tarumajaya 54.63 109,296 115,767 116,278 116,793 117,309 2,001 2,119 2,128 2,138 2,147

    17 Tambelang 37.91 35,376 35,371 35,356 35,341 35,326 933 933 933 932 932

    18 Sukawangi 67.19 43,119 43,539 43,534 43,529 43,524 642 648 648 648 648

    19 Sukatani 37.52 70,299 71,632 71,699 71,765 71,832 1,874 1,909 1,911 1,913 1,914

    20 Sukakarya 42.40 42,468 42,517 42,464 42,412 42,360 1,002 1,003 1,002 1,000 999

    21 Pebayuran 96.34 92,821 93,314 93,257 93,201 93,144 963 969 968 967 967

    22 Cabangbungin 49.70 47,844 47,627 47,583 47,538 47,494 963 958 957 957 956

    23 Muaragembong 140.09 35,503 35,564 35,529 35,493 35,457 253 254 254 253 253

    TOTAL 1,273.88 2,630,401 2,766,293 2,778,706 2,791,201 2,803,780 2,065 2,172 2,181 2,191 2,201

    Kota Bekasi

    1 Pondokgede 16.29 235,579 300,130 301,529 302,935 304,347 14,462 18,424 18,510 18,596 18,683

    2 Jatisampurna 14.49 78,080 102,835 103,357 103,882 104,410 5,389 7,097 7,133 7,169 7,206

    3 Pondok Melati 18.57 116,310 136,151 136,459 136,769 137,079 6,263 7,332 7,348 7,365 7,382

    4 Jatiasih 22.00 184,715 215,641 216,409 217,180 217,954 8,396 9,802 9,837 9,872 9,907

    5 Bantargebang 17.04 88,300 101,926 102,312 102,699 103,087 5,182 5,982 6,004 6,027 6,050

    6 Mustika Jaya 24.73 130,544 151,809 153,042 154,285 155,538 5,279 6,139 6,189 6,239 6,289

    7 Bekasi Timur 13.49 222,574 256,395 256,198 256,002 255,805 16,499 19,006 18,992 18,977 18,963

    8 Rawalumbu 15.67 169,498 191,631 191,793 191,956 192,119 10,817 12,229 12,240 12,250 12,260

    9 Bekasi Selatan 14.96 192,073 220,702 220,921 221,140 221,359 12,839 14,753 14,767 14,782 14,797

    10 Bekasi Barat 18.89 242,042 286,182 286,229 286,276 286,323 12,813 15,150 15,152 15,155 15,157

    11 Medansatria 14.71 140,158 157,338 157,363 157,387 157,411 9,528 10,696 10,698 10,699 10,701

    12 Bekasi Utara 19.65 284,547 332,973 333,909 334,847 335,788 14,481 16,945 16,993 17,041 17,088

    TOTAL 210.49 2,084,420 2,453,712 2,459,521 2,465,357 2,471,220 9,903 11,657 11,685 11,712 11,740

    Kabupaten Cianjur

    1. cipanas 583.03 103,915 100,668 105,908 111,148 116,388 178 173 182 191 200

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-20

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Kecamatan Luas Wilayah

    (km2) Jumlah Penduduk (jiwa) Kepadatan Penduduk (jiwa/km2)

    2010 2015 2020 2025 2030 2010 2015 2020 2025 2030

    2. sukaresmi 113.31 79,722 84,750 89,052 93,355 97,657 704 748 786 824 862

    3. cugenang 65.37 99,518 108,734 116,511 124,844 133,177 1,522 1,663 1,782 1,910 2,037

    4. pacet 54.11 96,675 110,282 117,047 123,812 130,577 1,787 2,038 2,163 2,288 2,413

    5. cikalongkulon 126.02 94,105 102,765 108,555 114,345 120,135 747 815 861 907 953

    6. mande 105.20 69,075 71,140 75,336 79,532 83,728 657 676 716 756 796

    7. karangtengah 39.25 134,287 137,294 144,674 152,054 159,434 3,421 3,498 3,686 3,874 4,062

    8. cianjur 23.44 158,242 166,746 175,464 184,181 192,898 6,751 7,114 7,486 7,858 8,229

    TOTAL 1,109.73 835,539 882,379 932,547 983,271 1,033,994 753 795 840 886 932

    Kota Depok

    1. Sawangan 26.13 123,356 129,120 129,336 129,552 129,769 4,721 4,941 4,950 4,958 4,966

    2. Bojongsari 19.56 99,768 104,263 104,486 104,710 104,934 5,101 5,330 5,342 5,353 5,365

    3. Pancoran Mas 18.17 210,204 220,092 220,584 221,077 221,571 11,569 12,113 12,140 12,167 12,194

    4. Ciapayung 11.66 127,707 133,738 134,039 134,339 134,641 10,953 11,470 11,496 11,521 11,547

    5. Sukmajaya 17.99 232,895 242,826 243,318 243,811 244,306 12,946 13,498 13,525 13,553 13,580

    6. Cilodong 16.14 123,713 130,763 131,117 131,472 131,828 7,665 8,102 8,124 8,146 8,168

    7. Cimanggis 21.30 242,214 252,956 253,489 254,023 254,559 11,372 11,876 11,901 11,926 11,951

    8. Tapos 32.24 216,581 226,014 226,482 226,950 227,420 6,718 7,010 7,025 7,039 7,054

    9. Beji 14.30 164,682 173,504 173,946 174,389 174,832 11,516 12,133 12,164 12,195 12,226

    10. Limo 12.12 87,615 91,965 92,182 92,400 92,618 7,229 7,588 7,606 7,624 7,642

    11. Cinere 10.68 107,830 112,321 112,543 112,766 112,989 10,096 10,517 10,538 10,559 10,580

    TOTAL 200.29 1,736,565 1,817,563 1,821,522 1,825,490 1,829,466 8,670 9,075 9,094 9,114 9,134

    TOTAL PROVINSI JAWA BARAT 5,576.72 12,583,174 13,372,989 13,620,605 13,900,035 14,216,649 2,256 2,398 2,442 2,493 2,549

    PROVINSI BANTEN

    Kabupaten Tangerang

    1 Cisoka 26.98 78,854 81,439 80,863 80,292 79,725 2,923 3,018 2,997 2,976 2,955

    2 Solear 29.01 73,888 77,273 77,273 77,273 77,273 2,547 2,664 2,664 2,664 2,664

    3 Tigaraksa 48.74 119,245 126,423 126,845 127,269 127,694 2,447 2,594 2,602 2,611 2,620

    4 Jambe 26.02 40,187 41,382 41,405 41,428 41,450 1,544 1,590 1,591 1,592 1,593

    5 Cikupa 42.68 224,678 236,031 236,713 237,397 238,083 5,264 5,530 5,546 5,562 5,578

    6 Panongan 34.93 96,383 104,172 104,873 105,577 106,287 2,759 2,982 3,002 3,023 3,043

    7 Curug 27.41 165,812 172,969 172,030 171,095 170,166 6,049 6,310 6,276 6,242 6,208

    8 Kelapa Dua 24.37 178,035 187,689 187,689 187,689 187,689 7,305 7,702 7,702 7,702 7,702

    9 Legok 35.13 98,171 102,545 102,327 102,109 101,892 2,795 2,919 2,913 2,907 2,900

    10 Pagedangan 45.69 95,194 99,919 100,274 100,631 100,989 2,083 2,187 2,195 2,202 2,210

    11 Cisauk 27.77 64,083 67,204 66,788 66,374 65,962 2,308 2,420 2,405 2,390 2,375

    12 Pasar Kemis 25.92 238,377 254,159 253,836 253,513 253,191 9,197 9,806 9,793 9,781 9,768

    13 Sindang Jaya 37.15 77,025 80,428 80,428 80,428 80,428 2,073 2,165 2,165 2,165 2,165

    14 Balaraja 33.56 111,475 115,159 114,629 114,101 113,575 3,322 3,431 3,416 3,400 3,384

    15 Jayanti 23.89 63,494 65,542 65,508 65,473 65,439 2,658 2,743 2,742 2,741 2,739

    16 Sukamulya 26.94 59,027 60,630 60,630 60,630 60,630 2,191 2,251 2,251 2,251 2,251

    17 Kresek 25.97 60,735 61,539 61,050 60,565 60,085 2,339 2,370 2,351 2,332 2,314

    18 Gunung Kaler 29.63 47,699 48,873 48,873 48,873 48,873 1,610 1,649 1,649 1,649 1,649

    19 Kronjo 44.23 55,152 55,714 55,330 54,949 54,570 1,247 1,260 1,251 1,242 1,234

    20 Mekar Baru 23.82 35,417 36,026 36,026 36,026 36,026 1,487 1,512 1,512 1,512 1,512

    21 Mauk 51.42 77,599 79,126 79,123 79,120 79,117 1,509 1,539 1,539 1,539 1,539

    22 Kemiri 32.70 40,605 41,303 41,277 41,250 41,224 1,242 1,263 1,262 1,261 1,261

    23 Sukadiri 24.14 53,100 54,070 54,043 54,017 53,990 2,200 2,240 2,239 2,238 2,237

    24 Rajeg 53.70 133,274 140,829 141,203 141,579 141,955 2,482 2,623 2,629 2,636 2,643

    25 Sepatan 17.32 92,353 96,682 96,077 95,476 94,879 5,332 5,582 5,547 5,512 5,478

    26 Sepatan Timur 18.27 81,667 84,545 84,545 84,545 84,545 4,470 4,628 4,628 4,628 4,628

    27 Pakuhaji 51.87 103,506 106,133 106,173 106,212 106,251 1,995 2,046 2,047 2,048 2,048

    28 Teluknaga 40.58 138,330 143,753 143,968 144,184 144,400 3,409 3,542 3,548 3,553 3,558

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-21

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Kecamatan Luas Wilayah

    (km2) Jumlah Penduduk (jiwa) Kepadatan Penduduk (jiwa/km2)

    2010 2015 2020 2025 2030 2010 2015 2020 2025 2030

    29 Kosambi 29.76 131,011 137,626 138,132 138,640 139,150 4,402 4,625 4,642 4,659 4,676

    TOTAL 959.60 2,834,376 2,959,183 2,957,930 2,956,715 2,955,538 2,954 3,084 3,082 3,081 3,080

    Kota Tangerang

    1 Ciledug 8.77 147,023 153,977 154,889 155,808 156,732 16,764 17,557 17,661 17,766 17,871

    2 Larangan 9.40 163,901 169,196 169,516 169,836 170,157 17,436 18,000 18,034 18,068 18,102

    3 Karang Tengah 10.47 118,473 121,880 122,134 122,388 122,643 11,315 11,641 11,665 11,689 11,714

    4 Cipondoh 17.91 216,346 228,661 229,933 231,212 232,498 12,080 12,767 12,838 12,910 12,981

    5 Pinang 21.59 160,206 166,919 167,669 168,422 169,179 7,420 7,731 7,766 7,801 7,836

    6 Tangerang 15.79 152,145 157,797 158,253 158,710 159,168 9,636 9,993 10,022 10,051 10,080

    7 Karawaci 13.48 171,317 172,903 172,846 172,790 172,734 12,709 12,827 12,822 12,818 12,814

    8 Cibodas 9.61 120,216 119,646 119,363 119,081 118,799 12,509 12,450 12,421 12,391 12,362

    9 Jatiuwung 14.41 142,479 144,647 144,872 145,097 145,323 9,888 10,038 10,054 10,069 10,085

    10 Periuk 9.54 129,384 132,213 132,337 132,460 132,585 13,562 13,859 13,872 13,885 13,898

    11 Neglasari 16.08 90,590 92,221 92,090 91,960 91,831 5,634 5,735 5,727 5,719 5,711

    12 Batuceper 11.58 103,504 105,882 106,180 106,478 106,778 8,938 9,144 9,169 9,195 9,221

    13 Benda 5.92 83,017 85,706 85,891 86,076 86,261 14,023 14,477 14,509 14,540 14,571

    TOTAL 164.55 1,798,601 1,851,646 1,855,972 1,860,318 1,864,686 10,930 11,253 11,279 11,305 11,332

    Kota Tangerang Selatan

    1 Setu 14.80 66,225 89,454 123,136 169,501 233,323 4,475 6,044 8,320 11,453 15,765

    2 Serpong 24.04 137,212 208,511 316,429 480,202 728,738 5,708 8,674 13,163 19,975 30,314

    3 Pamulang 26.82 286,270 344,319 410,923 490,409 585,272 10,674 12,838 15,322 18,285 21,822

    4 Ciputat 18.38 192,205 239,490 292,780 357,928 437,571 10,457 13,030 15,929 19,474 23,807

    5 Ciputat Timur 15.43 178,818 231,761 292,986 370,384 468,230 11,589 15,020 18,988 24,004 30,345

    6 Pondok Aren 29.88 303,093 388,296 490,873 620,548 784,480 10,144 12,995 16,428 20,768 26,254

    7 Serpong Utara 17.84 126,499 170,606 230,472 311,344 420,594 7,091 9,563 12,919 17,452 23,576

    TOTAL 147.19 1,290,322 1,672,437 2,157,599 2,800,316 3,658,208 8,766 11,362 14,659 19,025 24,854

    TOTAL PROVINSI BANTEN 1,271.34 5,923,299 6,483,266 6,971,501 7,617,349 8,478,432 4,659 5,100 5,484 5,992 6,669

    Total Jabobetabekpunjur 7,508.83 28,114,260.00 29,510,545.79 30,315,045.26 31,310,056.67 32,558,589.43 3,744.16 3,930.11 4,037.25 4,169.77 4,336.04

    Sumber : Hasil Analisis, 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-22

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.1.3 TINJAUAN SISTEM PUSAT PERMUKIMAN

    Sesuai dengan perpres 54/2008 pengembangan ruang di wilayah Jabodetabekpunjur diarahkan untuk mengemban fungsi yang dapat berbeda antara kota/kabupaten yang satu dengan yang lain. Secara umum dapat dikatakan bahwa DKI Jakarta merupakan kota utama dengan satelitnya yaitu Kota Depok, Kota Bogor, Kota Bekasi, Kota Tangerang Selatan dan Kota Tangerang, sedangkan wilayah Kabupaten Bekasi dan Kabupaten Tangerang untuk kegiatan industri, perumahan dan pertanian, kemudian ada wilayah yang berfungsi sebagai hinterland (kawasan pertanian, daerah resapan, dll) yaitu Kabupaten Cianjur dan Kabupaten Bogor.

    Struktur dan hirarki pusat-pusat pelayanan yang dinyatakan dalam Perpres 54/2008 adalah:

    (1). sistem pusat permukiman yang ditujukan upaya untuk mendorong pengembangan Pusat Kegiatan Nasional Kawasan Perkotaan Jakarta a. Kota Inti : Jakarta b. Kota Satelit : Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, dan kota lainnya

    (2). sub pusat perkotaanantara lain Serpong/Kota Mandiri Bumi Serpong Damai, Cinere, Cimanggis, Cileungsi, Setu, dan Tambun/Cikarang

    Provinsi, kabupaten, dan kota di wilayah Jabodetabekpunjur juga memiliki sistem pusat permukiman.

    Berikut ini matrik sistem pusat permukiman:

    Tabel 5.5 Sistem Pusat Permukiman Berdasarkan RTRW Provinsi

    Provinsi Perpres 54/2008 PKN PKW PKL Keterangan

    Banten a. Tangerang b. Serpong/Kota

    Mandiri Bumi Serpong Damai,

    Kawasan Perkotaan Tangerang, Tangerang Selatan

    Maja, Balaraja,

    Teluk Naga

    Tigaraksa, Kronjo

    Adanya usulan pengembangan kawasan perkotaan dengan hierarki PKW : Maja, Balaraja, Teluk Naga, dan PKL : Tigaraksa, Kronjo

    Jawa Barat

    a. Bogor, Depok, Bekasi

    b. Cinere, Cimanggis, Cileungsi, Setu, dan Tambun/Cikarang

    Bodebek

    Sumber : Hasil Analisis, 2013

    Tabel 5.6 Sistem Pusat Permukiman Berdasarkan RTRW Kabupten/Kota

    Kabupaten/ Kota

    Perpres 54/2008

    a. PKW b. PKWp

    a. PKL b. PKLp

    Keterangan

    Kabupaten Tangerang

    Kota Satelit Tangerang

    a. - b. Balaraja,

    Teluknaga, Curug

    a. Kronjo, Tigaraksa b. Mauk, Cikupa, Sepatan

    Kabupaten Bekasi

    Setu, Tambun/Cikarang

    PKN : Tarumajaya, Setu, dan Tambun Selatan

    a. Cikarang Pusat, Cibarusah, Sukatani dan Cibitung

    b. Cikarang Selatan, Cikarang Utara, Cikarang Barat, dan Cikarang Timur

    Hierarki pelayanan Setu&Tambun (Berdasarkan RTRW Kab. Bekasi) setara dengan penetapan sub pusat perkotaan, sedang Cikarang tidak setara Adanya usulan baru dari Kab. Bekasi, yaitu Tarumajaya

    Kabupaten Bogor

    Cileungsi Cibinong, Cilengungsi, Leuwiliang

    Hierarki pelayanan Cileungsi (Berdasarkan RTRW Kab. Bekasi) setara dengan penetapan sub pusat perkotaan. Adanya usulan baru dari Kab. Bogor, yaitu Cileungsi & Leuwiliang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-23

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kabupaten/ Kota

    Perpres 54/2008

    a. PKW b. PKWp

    a. PKL b. PKLp

    Keterangan

    Kabupaten Cianjur

    a. --- b. perkotaan Cianjur

    a. perkotaan Cianjur b. perkotaan Cipanas

    Kota Tangerang

    Pusat Kota Baru, Pusat Kota Lippo Karawaci Utara, Pusat Kota Alam Sutra, Pusat Kota Cipondoh

    Ciledug, Periuk, Benda

    Kota Tangerang Selatan

    Serpong/Kota Mandiri Bumi Serpong Damai

    Kecamatan Serpong, Kecamatan Ciputat, Kecamatan

    Serpong dan Pamulang

    Kecamatan Serpong Utara, Kecamatan Setu, Kecamatan Ciputat dan Ciputat Timur

    Hierarki pelayanan Cinere & Cimanggis (Berdasarkan RTRW Kota Tangsel) setara dengan penetapan sub pusat perkotaan Adanya penetapan hierarki pelayanan yg setara dengan sub pusat perkotaan tetapi belum tergambarkan dalam Perpres 54/2008, yaitu : Ciputat & Pamulang

    Kota Depok Cinere, Cimanggis

    Beji, Pancoran Mas Sawangan, Cimanggis, Limo, Sukamaju

    Hierarki pelayanan Cinere & Cimanggis (Berdasarkan draft RTRW Kota Depok) tidak setara dengan penetapan sub pusat perkotaan Adanya penetapan hierarki pelayanan yg setara dengan sub pusat perkotaan tetapi belum tergambarkan dalam Perpres 54/2008, yaitu : Beji, Pancoran Mas

    Kota Bekasi Bekasi Kec. Medan Satria, Kec. Bekasi Utara, Kec. Bekasi Timur, Kec. Rawalumbu, Kec. Bekasi Selatan

    Pondokgede, Bekasi Utara, Jatisampurna, Mustikajaya

    Kota Bogor Bogor sekitar Kebun Raya Bogor

    Bubulak Sindangbarang, Yasmin - Pasar Kemang, Warung Jambu Jalan Adnawijaya dan koridor Bogor Outer Ring Road (BORR), Jalan Raya Tajur dan sekitar rencana akses tol Ciawi Sukabumi - Inner Ring Road

    Hierarki pelayanan sekitar Kebun Raya Bogor (Berdasarkan RTRW Kota Bogor) setara dengan penetapan sub pusat perkotaan

    Sumber : Hasil Analisis, 2013

    Saat ini pengembangan kota baru masih pada posisi sekunder dalam mainstream kebijakan pembangunan ekonomi nasional maupun dalam kebijakan-kebijakan yang terkait serta terjadi kekosongan landasan hukum yang terkait dengan kota baru. Perijinan kota baru hanya mengacu pada RTRW Kabupaten/Kota saja. Karena itu, perlu disiapkan legal framework yang mengatur kriteria fisik/ administratif, pemberian ijin, kelembagaan yang mengatur koordinasi lintas sektor, strategis partnership, dll/ Keterkaitan pada kebijakan makro juga menjadi penting karena terkait dengan penambahan jumlah penduduk yang sangat pesat dalam 20 hingga 25 tahun mendatang.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-24

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.1.3.1 SOLUSI

    (1). Pembangunan perkotaan berkarakter polisentris dapat mengurangi jarak commuting (menglaju) dan meningkatkan integrasi antara kawasan tempat tinggal & tempat bekerja di Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur.

    (2). Hal ini hanya dapat tercipta apabila terdapat keinterintegrasian antara kota-kota pinggiran metropolitan dengan kawasan perkotaan inti. Persoalan yang dihadapi saat ini adalah telah berkembangkan hamparan kawasan perumahan yang menyatu mulai dari kawasan perkotaan inti menuju kawasan perkotaan di pinggiran. Dalam hal ini dibutuhkan restrukturisasi sistem hierarki perkotaan.

    (3). Compact city dapat diterapkan pada kawasan perkotaan inti dan kota-kota di pinggirannya. Persoalan yang dihadapi adalah bagaimana menentukan status kota-kota pinggiran, di luar status kota administratif yang sudah ada. Mengingat kawasan ini didominasi oleh para developer penguasa lahan skala besar dan juga ratusan developer penguasa lahan skala kecil.

    (4). Struktur jaringan jalan yang ada sekarang lebih menunjukkan sifat radial sebagai dukungan terhadap bentuk monosentris Jakarta masa lalu. (a). Keberanian membangun kota-kota baru di pinggiran Jakarta, adalah sebuah contoh

    untuk menunjukkan bahwa distribusi penduduk dapat dilakukan dengan perencanaan.

    (b). Sayangnya, orientasi bekerja penduduk yang tinggal di kota-kota baru ini masih sama yaitu ke Jakarta.

    (c). Sehingga pola pergerakan radial ini tidak serta merta dapat diubah tanpa merencanakan fungsi kota-kota di pinggiran dan redistribusi lokasi tempat bekerja.

    (5). Terdapat peningkatan yang cukup signifikan dalam pergerakan commuting di Jakarta dan sekitarnya sebesar satu setengah kali dari tahun 2002 ke 2010 (lihat data).

    (6). Perpres 54/2008 sangat menekankan pada aspek perlindungan lingkungan, namun kurang memperhatikan bagaimana kemungkinan perkembangan fisik kawasan, bagaimana distribusi fungsi hierarki kota-kota di sekitar Jakarta, bagaimana menjamin kelancaran mobilitas penduduk pada di dalam kawasan Jabodetabekpunjur.

    (7). Dalam hal ini Jakarta mendominasi fungsi kegiatan jasa dan perdagangan, termasuk fungsi gateways baik untuk barang maupun orang. Contoh gateways untuk orang dan barang: (a). Stasiun kereta api antarkota berada di Jakarta; (b). Terminal tipe A untuk pergerakan bus antarprovinsi umumnya berada di Jakarta; (c). Bandara utama (barang dan orang) berada di perbatasan Jakarta (Soekarno-Hatta) dan

    di Jakarta (Halim Perdanakusuma); (d). Pelabuhan laut untuk barang dan orang berada di Jakarta

    5.2 SISTEM TRANSPORTASI

    5.2.1 REVIEW INFRASTRUKTUR JABODETABEKPUNJUR

    Pengembangan sistem transportasi di kawasan Jabodetabekpunjur diarahkan untuk pembangunan pada penggunaan lahan yang intensif. Untuk mendukung arahan tersebut pengembangan sistem transportasi kawasan Jabodetabekpunjur mengacu pada:

    Sistem transportasi darat diarahkan pada pengembangan sistem transportasi massal cepat

    (termasuk busway, perkeretaapian monorel, dan moda transportasi lainnya) dan pengembangan sistem jaringan jalan lintas wilayah.

    Sistem transportasi udara diarahkan untuk mendukung kelancaran keluar masuk arus barang dan penumpang dari dan keluar kawasan Jabodetabekpunjur, dengan prioritas pengembangan kawasan pelabuhan laut.

    Sistem transportasi udara diarahkan untuk mendukung kelancaran keluar masuk arus barang dan penumpang dari dan keluar kawasan Jabodetabekpunjur, dengan prioritas pengembangan kawasan Bandara Soekarno-Hatta.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-25

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.3 Ilustrasi Implikasi Sistem Transportasi Jalan Tol Terhadap Pola Ruang

    Pada saat ini sistem jaringan jalan yang berpengaruh dominan terhadap terbentuknya Kota di wilayah Jabodetabekpunjur, ditambah dengan pengembangan jalan Tol (JORR-1 dan JORR-2) akan mempercepat pertumbuhan kawasan terbangun. Kawasan-kawasan yang perlu diwaspadai

    perkembangannya ke depan dan cenderung akan meningkatkan alih fungsi lahan dari pertanian menjadi permukiman terutama adalah pada jalur yang dilalui oleh ruas tol. Kawasan yang diperkirakan berkembang antara lain adalah bagisn utara Kabupaten Bekasi, bagian utara Kabupaten Bogor, Jonggol, Cilengsi dan Tangerang Selatan.

    Kemudian adanya Rencana pembangunan jalan tol dalam kota DKI Jakarta diperkirakan tidak akan menyelesaikan masalah kemacetan. Ruas-ruas tol tersebut antara lain : Kemayoran-Kampung Melayu (9,646 km), Duri Pulo-Tomang-Kampung Melayu (11,38 km), Rawa Buaya-Sunter (22,8 km), Sunter-Pulo Gebang (10,8 km), Pasar Minggu-Casablanca (9,55 km) dan Ulujami-Tanah Abang (8,26 km). Jika direalisasikan dikhawatirkan akan menambah angka penggunaan kendaraan pribadi di ruas-ruas jalan Ibukota. Beberapa dampak yang diperkirakan timbul akibat pembangunan jalan tol dalam kota antara lain:

    Tol dalam kota hanya menghubungkan titik-titik kegiatan dalam kota, sedangkan tujuan pembangunan tol adalah menghubungkan pusat ekonomi dengan kegiatan diluar kota yang membutuhkan jalur distribusi darat.

    Mempermudah masyarakat untuk menggunakan kendaraan pribadi yang akan meningkatkan kemacetan lalu lintas, sedangkan di kota-kota besar di luar negeri sudah beralih ke moda transportasi massal untuk menghambat penggunaan kendaraan pribadi.

    5.2.1.1 KOMUTER

    Muculnya Megapolitan dikarenakan pembangunan wilayah suatu perkotaan telah melewati batas administratifnya. Sehingga, konsep Megapolitan Jabodetabek menitikberatkan pada hilangnya batasan administratif akibat majunya sarana transportasi dan komunikasi. Kemajuan sarana komunikasi dan transportasi mendukung terjadinya tingkat mobilitas yang tinggi bagi masyarakat di setiap wilayah tersebut. Tingginya mobilitas inilah yang menyebabkan kaburnya batasan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-26

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    administratif antar wilayah, sehingga wilayanh-wilayah tersebut terlihat menjadi satu kota besar, yaitu kota megapolitan. Sarana infrastruktur yang disediakan pemerintah dalam mempermudah mobilitas antar wilayah adalah sarana transportasi masal yaitu kereta api dan jalan tol.

    Tabel 5.7 Jumlah Penumpang Kereta Api Menurut Bulan dan Tujuan, 2011

    Tahun Tujuan KA

    Luar Kota Jabotabek Dalam Kota Jumlah

    2011 8,325,805 110,751,052 17,407,447 47,626,441

    2010 9,136,030 124,331,056 24,424,870 54,804,122

    2009 9,115,987 130,632,466 17,318,336 57,066,789

    2008 8,447,704 126,699,747 16,356,631 51,504,082

    2007 6,897,517 118,094,971 12,679,019 137,671,507

    2006 7,676,839 104,579,720 10,931,711 23,188,270 Sumber: Jakarta dalam Angka, 2012 (PT. KAI Cabang Jakarta)

    Tabel 5.8 Jumlah Kendaraan Bermotor Yang Terdaftar (Tidak termasuk TNI, Polri dan CD) Menurut Bulan dan Jenis Kendaraan, 2010

    Tahun Sepeda Motor Mobil Penumpang Mobil Beban Mobil Bis Jumlah

    2010 8,764,130 2,334,883 565,727 332,779 11,997,519

    2009 7,518,098 2,116,282 550,924 309,385 10,494,689

    2008 6,765,723 2,034,943 538,731 308,528 9,647,925

    2007 5,974,173 1,916,469 518,991 318,332 8,727,965

    2006 5,310,068 1,835,653 504,727 317,050 7,967,498 Sumber : Jakarta dalam angka 2012 (Ditlantas Polda Metro Jaya)

    Tabel 5.9 Jumlah Kendaraan Umum Lainnya, 2002 - 2011

    Tahun Taksi Mobil Barang Bus Pariwisata Bus AKAP

    2002 23,413 14,103 3,227 3,424

    2003 23,434 14,272 3,656 3,443

    2004 23,575 14,373 3,814 3,497

    2005 24,246 15,477 5,011 3,524

    2006 24,251 16,926 4,184 3,559

    2007 24,256 14,995 3,967 3,585

    2008 24,324 18,157 5,219 3,587

    2009 24,529 19,726 5,048 3,340

    2010 24,759 19,018 4,707 3,169

    2011 24,724 19,138 4,416 3,279 Sumber : Jakarta dalam Angka, 2012 (Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    5-27

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.10 Volume Kendaraan Lewat Jalan Tol Menurut Gerbang Transaksi Dan Golongan Tarif Kendaraan, 2011

    Cabang Gerbang Transaksi

    Golongan Tarif Kendaraan Jumlah Kendaraan

    Rata-rata Per Hari I II III IV V

    Jagorawi

    Gerbang Tertutup Jagorawi 55,143,174 5,686,253 1,588,075 388,395 386,834 63,192,731 173,131

    Gerbang Terbuka/Ramp

    TMII 14,791,384 228,536 26,111 4,442 2,810 15,053,278 41,242

    Dukuh 20,619,937 399,455 168,481 65,521 22,283 21,275,677 58,290

    Cibubur 24,710,080 1,262,823 287,102 22,311 24,933 26,307,249 72,075

    Cikampek

    Gerbang Tertutup Jak-Cikampek 41,049,479 8,493,862 3,120,618 1,085,467 764,956 54,514,382 149,354

    Gerbang Terbuka

    Pondok Gede Barat 11,113,417 77,024 11,124 2,551 1,342 11,205,458 30,700

    Pondok Gede Timur 12,606,261 96,854 7,385 2,561 1,680 12,714,741 34,835

    Jakarta - Tangerang

    Gerbang Terbuka Jak-Tangerang 85,174,345 8,271,588 2,633,777 1,066,554 736,984 97,883,248 268,173

    Gerbang terbuka Ulujami-Pondk Aren 38,088,637 2,380,485 736,451 52,823 54,797 41,313,183 113,187

    Dalam Kota + Prof. Dr. Sedyatmo

    Cawang - Tomang - Pluit 102,792,730 5,528,261 1,654,763 685,311 505,901 111,166,966 304,567

    Cawang - Tj Priok - Pluit 77,702,300 5,062,441 1,291,632 888,556 575,981 85,460,910 234,139

    Prof. Dr. Sedyatmo 61,155,764 3,821,328 866,370 432,743 266,451 66,542,566 182,308

    JORR (W2,S,E1,E2,E3) 116,702,613 8,354,025 3,049,975 1,729,687 1,241,185 131,077,485 359,116

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-28

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.2.1.2 PELABUHAN TANJUNG PRIOK

    A. Kondisi Aktual Pelabuhan Tanjung Priok

    Pelayanan Pelabuhan

    Pelabuhan Tanjung Priok sebagai pelabuhan hubungan utama secara umum memberikan pelayanan sebagai berikut:

    Tabel 5.11 Pelayanan Pelabuhan Tanjung Priok

    Pelayanan Keterangan

    Pelayanan Kapal Pelayanan ini meliputi jasa labuh, pemanduan dan penundaan kapal, sertapenambatan kapal. Dalam periode tahun 2007 sampai dengan tahun 2011,terdapat kecenderungan peningkatan jumlah kunjungan kapal dalam unit, aruskapal meningkat rata-rata 3,29% per tahun, dan mencapai 18.688 unit pada tahun2011. Adapun dalam satuan gross ton (GT) arus kapal tumbuh rata-rata 5,48%per tahun, dan mencapai 112.342.184 GT pada tahun 2011.

    Tabel kunjungan kapal memperlihatkan pertumbuhan arus kapal dalam unitpada tahun 2007-2011. Terjadi penurunan pada tahun 2009, tetapi kembalimeningkat tahun berikutnya. Begitu pula dalam GT sebagaimana penjelasan dalam tabel, terlihat tren menunjukan peningkatan sepanjang 2007-2011, namun terjadisedikit penurunan pada tahun 2009.

    Perbandingan pertumbuhan kapal dalam GT dan unit tersebut tidak hanyamenunjukan jumlah kapal yang meningkat, namun juga kecenderungan ukurankapal yang mengunjungi Pelabuhan Tanjung Priok semakin besar. Pada tahun2010 hingga 2011 terjadi peningkatan yang relatif besar gross tonnage kapalyang dilayani.

    Pelayanan Barang

    a. Terminal konvensional/ multipurpose;

    Fasilitas yang melayani kegiatan bongkar muat konvensional inipengelolaannya berada dibawah manajemen PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Pelabuhan Tanjung Priok. Fasilitas ini melayani kegiatanbongkar muat barang umum, bag cargo, curah cair/kering dan petikemas, dimana suatu dermaga belum secara khusus dialokasikan utnuk barang dalam kemasan tertentu.

    b. Terminal Petikemas;

    Fasilitas ini pengelolaannya berada dibawah manajemen PT. Jakarta Internasional Container (JICT), Terminal Petikemas Kojadan PT. Multi Terminal Indonesia (MTI). Fasilitas ini berfungsi melayani kegiatan bongkar muat petikemas baik internasional maupun antar pulau dengan didukung oleh fasilitas modern, tekonologi informasi yang canggih dan Container Terminal management System.

    c. Terminal Curah Cair

    Fasilitas ini terdiri dari Dermaga DKP dan Dermaga PT. Pertamina. Dermaga DKP pengelolaannya berada dibawah manajemen Cabang Pelabuhan Tanjung Priok bekerjasama dengan PT. Dharma Karya Perdana (DKP), sementara itu Dermaga PT. Pertamina dikelola dan dioperasikan oleh PT. Pertamina (Persero).

    d. Terminal Curah kering

    Fasilitas pelayanan bongkar muat curah kering Curah kering khusus semen dan batu bara

    Fasilitas ini pengelolaannya berada dibawah manajemen Pelabuhan Tanjung Priok yang pengoperasiannya bekerjasama dengan PT. MTI dan PT. Semen Padang.

    Curah Kering khusus pangan/pakan Fasilitas ini merupakan pengembangan fasilitas pelabuhan laut Tanjung Priok yang pengelolaan dan pengoperasiannya bekerjasama dengan PT. Bogasari dan PT. Sarpindo.

    e. Terminal Penumpang

    Fasilitas ini pengelolaannya berada dibawah manajemen cabang Pelabuhan Tanjung Priok yang berfungsi khusus melayani kegiatan turun naik penumpang kapal laut.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-29

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.12 Kunjungan Kapal Tahun 2007-2011 (Unit dan GT)

    No Uraian Satuan 2007 2008 2009 2010 2011

    Kunjungan Kapal (Unit &Gross Tonnage) 1. Pelayaran Internasional Unit 5.775 5.322 4.508 4.687 4.489

    GT (ribu ton) 61.024 62.947 61.465 67.953 73.148

    2. Pelayaran Dalam Negeri Unit 11.908 12.589 12.004 12.582 14.199

    GT (ribu ton) 27.591 29.466 29.550 33.878 39.195

    3. Kapal Negara/ Tamu Unit 146 200 158 188 226

    GT (ribu ton) 451 572 563 671 913

    Jumlah Unit 17.829 18.111 16.670 17.457 18.914

    GT (ribu ton) 89.066 92.985 91.578 102.502 113.256 Sumber : PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero)

    Gambar 5.4 Persentase volume pelayanan Pelabuhan TanjungPriok 2011

    Sumber: PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero)

    Pada tahun 2011, total volume cargo yang dilayani Pelabuhan Tanjung Priok sebesar 75 juta ton, terdiri dari general cargo (18%), bag cargo (3%), liquid cargo (13%), dry bulk (13%), dan container (53%).

    Khusus petikemas, jumlah dalam TEUs yang ditangani Pelabuhan Tanjung Priok pada tahun 2011, sebanyak 5,8 juta TEUs.

    Pengelolaan bongkat muat petikemas di Pelabuhan Tanjung Priok dilaksanakan oleh Cabang Pelabuhan Tanjung Priok yaitu :

    PT. JICT menangani 39,7% atau sebanyak 2.295.264 TEUs (petikemas internasional) TPK Koja menangani 14,3% atau sebanyak 823.730 TEUs (petikemas internasional) PT. MTI menangani 3,7% atau sebanyak 214.063 TEUs (petikemas internasional dan

    antar pulau) Cabang Pelabuhan Tanjung Priok menangani 42,4% atau sebanyak 2.442.175 TEUs

    (petikemas internasional dan antar pulau)

    Gambar 5.5 Pangsa pasar petikemas di Pelabuhan Tanjung Priok.

    Sumber: PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero)

    Pelabuhan Tanjung Priok saat ini memiliki area perairan seluas sekitar 424 Ha (termasuk area pelabuhan dan breakwater) dan kurang lebih 640 Ha area daratan.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-30

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.6Layout Fasilitas Eksisting Pelabuhan Tanjung Priok

    Di Pelabuhan Tanjung Priok terdapat 8 gate keluar-masuk yang dioperasikanuntuk melayani terminal konvensional (4 gate), terminal petikemas (3 gate), dan terminal mobil (carterminal) (1 gate).

    Tabel 5.13 Pembagian Fungsi Terminal

    Terminal Gate Fungsi

    Terminal Konvensional

    Gate 1 Untuk kendaraan dari dan ke arah barat pelabuhan Menghubungkan Jalan Nusantara II dengan Jalan Martadinata dan

    merupakan gerbang utama bagi kendaraan yang akan menuju terminal konvensional nusantara I dan II

    Gate 3 Menghubungkan Jalan Martadinata dan Jalan Padamarang Selatan, dan merupakan gate alternatif untuk kendaraan dari arah barat yang menuju birai 1 dan birai 2

    Gate 8 Menghubungkan Jalan Bangka dengan Jalan Enggano Merupakan gerbang keluar alternatif untuk kendaraan dari dalam

    pelabuhan, sekaligus merupakan gerbang masuk khusus sepeda motor

    Gate 9 Menghubungkan Jalan Raya Pelabuhan dengan Jalan Jampea, dimana gerbang ini merupakan gerbang keluar-masuk utama bagi kendaraan dari dan ke arah timur terutama yang mengarah ke kawasan industri KBN-Marunda, KBN-Cilincing, Cikarang, Bekasi, Cikampek, Bekasi dan kendaraan dari Pantura

    Terminal

    Peti Kemas

    JICT 1 Khusus bertugas mengidentifikasi kontainer dan kendaraan yang

    keluarmasuk ke terminal tersebut Kendaraan yang dapat keluar-masuk melalui gate tersebut hanya

    kendaraan khusus kontainer diakses langsung dari Jalan Jampea maupun Jalan Sulawesi

    JICT 2 Khusus bertugas mengidentifikasi kontainer dan kendaraan yang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-31

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Terminal Gate Fungsi

    keluarmasuk ke terminal tersebut Kendaraan yang dapat keluar-masuk melalui gate tersebut hanya

    kendaraan khusus kontainer Terletak di antara terminal konvensional, dapat diakses setelah masuk

    ke lini II Pelabuhan Tanjung Priok

    TPK Koja

    Khusus bertugas mengidentifikasi kontainer dan kendaraan yang keluarmasuk ke terminal tersebut

    Kendaraan yang dapat keluar-masuk melalui gate tersebut hanya kendaraan khusus kontainer

    Menghubungkan TPK Koja dengan Jalan Jampea

    Terminal Mobil Berlokasi di Kalibaru memiliki gate tersendiri yangterhubung langsung dengan Jalan Jampea. Gate ini terbatas hanya melayanikendaraan pengangkut mobil

    Gambar 5.7Layout Eksisting Lokasi Gate PelabuhanTanjungPriok

    Trafik Pelabuhan Tanjung Priok terdiri dari kunjungan kapal, arus barang (termasuk dalam kategori ini adalah arus peti kemas), serta arus penumpang. Kunjungan kapal di Pelabuhan Tanjung Priok

    dalam statistik pelabuhan dibedakan menjadi 3 (tiga) jenis pelayaran, yaitu pelayaran internasional, pelayaran domestik (dalam negeri) dan kapal negara/tamu. Kunjungan kapal berdasarkan jenis pelayaran di Pelabuhan Tanjung Priok sejak tahun 2007 sampai dengan tahun 2011 menunjukan bahwa terdapat kecenderungan peningkatan arus kapal. Dalam unit, kapal rata-rata tumbuh 3,29% per tahun, sementara dalam GT, kapal rata-rata tumbuh 5,48% per tahun.

    Arus barang di Pelabuhan Tanjung Priok dalam ton dalam periode sejak tahun 2007-2011 tumbuh rata-rata 6,14% per tahun. Pada tahun 2011, arus barang mencapai 74.989.804 ton. Pada tahun 2011 komposisi barang luar negeri mencapai 56,83% dan domestic 43,17%.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-32

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.14 Kunjungan Kapal dan Arus Barang dan Peti Kemas

    No Uraian Satuan Tahun

    2007 2008 2009 2010 2011

    Kunjungan Kapal (Unit & Gross Tonnage)

    1. Pelayaran Internasional

    Unit 5.775 5.322 4.508 4.687 4.489

    GT (ribu ton)

    61.024 62.947 61.465 67.953 73.148

    2. Pelayaran Dalam Negeri

    Unit 11.908 12.589 12.004 12.582 14.199

    GT (ribu ton)

    27.591 29.466 29.550 33.878 39.195

    3. Kapal Negara/ Tamu Unit 146 200 158 188 226

    GT (ribu ton)

    451 572 563 671 913

    Jumlah

    Unit 17.829 18.111 16.670 17.457 18.914

    GT (ribu ton)

    89.066 92.985 91.578 102.502 113.256

    Arus Barang dan Peti Kemas (Ton)

    1 Impor Ton 21.794.760 22.476.030 20.650.559 23.038.578 28.187.840

    2 Ekspor Ton 15.578.571 13.982.854 12.707.745 14.134.836 14.430.266

    3 Bongkar (Domestik) Ton 15.787.613 16.868.999 15.152.551 18.117.924 16.889.804

    4 Muat (Domestik) Ton 6.817.502 7.363.821 8.341.276 9.395.079 15.481.894

    Jumlah Ton 59.978.446 60.691.704 56.852.131 64.686.417 74.989.804

    Gambar 5.8Grafik arus barang berdasarkan jenis perdagangan internasional dan domestik (Ton)

    Sumber : PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero)

    Data historis operasional bongkar muat Pelabuhan Tanjung Priok tahun 2008 2009 menunjukan stagnasi sebagai refleksi adanya dampak krisis ekonomi global selama kurang lebih 1 tahun, namun dalam periode 2009 2011 arus barang kembali mengalami peningkatan. Adapun arus barang berdasarkan kemasan terbagi dalam general cargo, bag cargo, curah cair, curah kering dan petikemas. Berdasarkan data historis arus barang berdasarkan kemasan, nampak bahwa trafik container terus mengalami peningkatan. Hal tersebut disebabkan adanya peralihan preferensi penggunaan kemasan cargo oleh shipper dari yang semula berupa general

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-33

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    cargo menjadi container. Kecenderungan tersebut muncul akibat beberapa factordiantaranya harga freight, keamanan cargo, daya angkut, dll.

    Tabel 5.15 Arus Barang Berdasarkan Kemasan (Ton), Arus Peti kemas (TEUs) dan Arus Penumpang Dalam Negeri (Orang)

    No Uraian Satuan Tahun

    2007 2008 2009 2010 2011

    Arus Barang Berdasarkan Kemasan (Ton)

    1. General Cargo

    Ton 10.124.820 9.155.398 8.366.494 10.811.092 13.381.526

    2. Bag Cargo Ton 1.763.415 1.519.271 1.483.985 1.466.706 2.399.903

    3. Liquid Cargo Ton 7.933.766 7.985.389 7.846.171 8.356.501 9.398.352

    4. Dry Bulk Ton 12.000.546 12.093.930 11.400.432 10.694.621 10.031.728

    5. Container Ton 28.155.899 29.937.716 27.755.049 33.357.497 39.778.295

    Jumlah Ton 59.978.446 60.691.704 56.852.131 64.686.417 74.989.804

    Arus Peti Kemas (TEUs) 1. Tanjung

    Priok TEUs 1.165.630 1.283.880 1.509.338 1.762.912 2.442.175

    2. MTI TEUs 135.019 175.475 164.060 136.170 214.063 3. TPK Koja TEUs 702.199 704.000 618.827 753.984 823.730 4. JICT TEUs 1.821.292 1.985.781 1.671.246 2.095.010 2.295.264

    Jumlah TEUs 3.824.140 4.149.136 3.963.471 4.748.076 5.775.232 Arus Penumpang Dalam Negeri (Orang)

    1. Embarkasi Orang 230.006 275.605 199.845 207.638 202.929

    2. Debarkasi Orang 222.539 2 99.891 227.927 216.313 224.259

    Jumlah Orang 452.545 575.496 427.772 423.951 427.188

    Terminal yang Berada di Lingkungan Tanjung Priok Dalam perkembangannya seiring dengan peningkatan kapasitas dan kebutuhan, Pelabuhan Tanjung Priok memiliki DLKR (daerah Lingkungan Kerja) yang mencakup Kbaupaten Bekasi dan Kabupaten Karawang.

    Gambar 5.9Terminal di sekitar Tanjung Priok

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-34

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    B. Proyeksi Trafik

    Karateristik data sangatlah penting dalam menentukan metode yang dapat dipakaiataupun cara yang akan dipakai. Berdasarkan pemahaman terhadap karakteristikdata yang ada, maka wilayah hinterland DKI Jakarta, Jawa Barat dan Bantensangatlah dominan dalam menentukan perkiraan aliran kargo di masa datang diPelabuhan Tanjung Priok.Sesuai dengan hasil kalkulasi, maka didapatkan keterkaitan antara beberapa jeniskargo terhadap nilai PDRB maupun jumlah populasi dari wilayah hinterlandPelabuhan Tanjung Priok, yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten. Wilayah DKIJakarta, Jawa Barat dan Banten dipilih sebagai wilayah hinterland dikarenakankonsentrasi penyebaran industri dan penduduk yang cukup tinggi.Secara nasional, rata-rata pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk periode1999 2011 sebesar 4,5% per tahun, sedangkan rata-rata pertumbuhanpenduduk Indonesia untuk rentang waktu tahun 2000 s/d 2010 sebesar 1,52% pertahun.

    Data proyeksi kargo diambil dari penelitian konsultan, seperti JICA.

    Volume kargo (general cargo, bag cargo, curah cair, curah kering dan peti kemas) diproyeksikan dengan menggunakan asumsi 5% per tahun serta Arus Petikemas (MTI, Tg.Priok, TPK Koja dan JICT) dengan asumsi pertumbuhan 6% per tahun. Proyeksi kargo

    keseluruhan dalam ton untuk jangka pendek, menengah, dan panjang ditunjukkan pada tabel dibawah ini.

    Gambar 5.10Perkiraan Arus Barang dan Arus Peti Kemas Total

    Satuan Tahun Keterangan

    2011 2020 2030

    Perkiraan Arus Barang Total

    Juta Ton 53,2 82,5 134,4 *Proyeksi (dalam ton) Tidak termasuk PT. JICT dan TPK Koja

    Perkiraan Arus Peti Kemas Total

    Juta TEUs 5,8 11 18 Sumber : PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero)

    Perkiraan proyeksi arus barang total Perkiraan arus petikemas

    Arus General Cargo

    Untuk arus general cargo digunakan proyeksi yang telah dilakukan oleh JICA Study Team. Adapun hasil perkiraan volume general cargo jangka pendek (2011), menengah (2020) dan panjang (2030) dapat dilihat pada tabel berikut.

    Tabel 5.16Perkiraan General Cargo (Ton)

    Uraian Satuan Tahun

    2000 2005 2008 2011 2020 2030

    Perkiraan Arus Barang Curah Air CPO (Ton)

    Import/Bongkar Ton 1.041 1.397 1.489 1.481 1.877 2.176

    Eksport/Muat Ton 105 168 37 45 188 218

    Total Ton 1.146 1.565 1.526 1.526 2.065 2.393

    Perkiraan Arus Barang Curah Cair Petroleum Product (Ton)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-35

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Uraian Satuan Tahun

    2000 2005 2008 2011 2020 2030

    Import/Bongkar Ton 7.450 6.757 5.197 5.117 5.000 5.000

    Eksport/Muat Ton 0 0 0 69 0 0

    Total Ton 7.450 6.757 5.197 5.186 5.000 5.000

    Perkiraan Aliran Bag Cargo Tepung (Ton) Bongkar Ton 2.155 1.823 1.980 1.919 3.058 3.589

    Muat Ton 301 0 13 23 0 0

    Total Ton 2.457 1.823 1.993 1.942 3.058 3.589

    Perkiraan Aliran Besi dan Baja (Ton)

    Import/Bongkar Ton 1.505 2.399 3.810 3.272 4.291 4.291

    Eksport/Muat Ton 226 335 591 522 611 611

    Total Ton 1.731 2.734 4.402 3.795 4.935 4.935

    Perkiraan Aliran Hasil Hutan (Ton)

    Import/Bongkar Ton 884 1.031 1.102 984 1.300 1.300

    Eksport/Muat Ton 457 158 93 83 200 200

    Total Ton 1.341 1.189 1.195 1.067 1.500 1.500

    Perkiraan Aliran Curah kering Semen (Ton)

    Bongkar Ton 691 635 719 795 1.304 2.266

    Muat Ton 3.373 3.647 3.215 3.215 4.541 7.218

    Total Ton 4.064 4.282 4.482 4.009 5.845 9.484

    Perkiraan Aliran Curah Kering Batubara (Ton)

    Import/Bongkar Ton 6 1.334 3.405 3.080 4.311 5.853

    Eksport/Muat Ton 0 0 0 0 0 0

    Total Ton 6 1.334 3.405 3.080 4.311 5.853

    Perkiraan Aliran Curah Kering Pasir (Ton)

    Import/Bongkar Ton 697 1.413 1.725 2.008 4.700 8.417

    Eksport/Muat Ton 0 0 0 44 0 0

    Total Ton 697 1.413 1.725 2.052 4.700 8.417

    Sumber : JICA Study Team tahun 2000 2010 Realisasi

    Perkiraan Arus Bongkar Muat /ekspor Impor Kendaraan Keberadaan beberapa automotive manufacturing companies di wilayah hinterland Pelabuhan Tanjung Priok menjadi salah satu faktor yang mendorong arus bongkar muat/ekspor impor kendaraan yang melalui Pelabuhan Tanjung Priok meningkat secara signifikan.

    Tabel 5.17Perkiraan Aliran CBU (mobil)

    2011 2012 2015 2020 2030

    Mobil (Oc. Going + Transhipment + Dlm Negeri)

    219.801 412.304 781.981 1.279.060 3.421.997

    Truk 5.304 9.681 17.108 31.327 92.626

    Alat Berat 10.796 18.922 32.585 58.255 168.920 Sumber : PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero)

    Perkiraan Arus Penumpang Volume penumpang diproyeksikan dengan asumsi pertumbuhan -1% per tahun. Proyeksi arus penumpang dibuat dengan mempertimbangkan hasil studi yang disusun oleh JICA Study Team dimana volume penumpang diperkirakan akan terus menurun.

    Tabel 5.18Perkiraan Arus Penumpang

    Tahun 2005 2006 2008 2011 2020 2030

    Total 576.638 482.197 575.496 427.188 356.167 291.014

    Sumber : PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero)

    Perkembangan arus penumpang di Pelabuhan Tanjung Priok telah mengalami penurunan dalam beberapa tahun terakhir ini, bahkan bisa dikatakan dalam 10 tahun terakhir ini. Keadaan ini terjadi dikarenakan munculnya penerbangan yang murah khususnya yang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-36

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    menghubungkan pelabuhan-pelabuhan besar. Dengan keunggulannya yang cepat dan nyaman, tentunya para penumpang yang mempunyai tujuan kota yang sama dengan pelabuhan yang dilayani angkutan laut penumpang, maka dapat dibayangkan penurunan jumlah penumpang memang tidak terhindarkan. Meskipun demikian, beberapa kota pelabuhan yang dilayani angkutan laut ternyata juga masih memiliki segmen tertentu, sehingga diperkirakan angkutan laut penumpang masih tetap ada meskipun dengan jumlah yang relative rendah.

    C. Rencana Induk Pelabuhan

    Pelabuhan Tanjung Priok merupakan pelabuhan terbesar di Pulau Jawa dengan pelayanan baik domestik maupun internasional. Letaknya yang strategis, serta memiliki hinterland sebagai kawasan dengan aktifitas ekonomi seperti perdagangan dan industri mempengaruhi eksistensinya sebagai Pelabuhan Utama di Pulau Jawa. Hal ini dapat dilihat dari trafik barang yang dibongkar maupun dimuat di pelabuhan tersebut, yang semakin meningkat disetiap tahunnya. Terutama untuk jenis kemasan petikemas yang beberapa tahun terakhir menjadi tren dalam pengiriman barang.

    Arus petikemas di Pelabuhan Tanjung Priok tahun 2009 tercatat 3,8 juta TEUs, pada tahun 2010 menjadi 4,7 juta TEUs dan tahun 2011 menjadi 5,8 juta TEUs atau naik sekitar 23% setiap tahun. Dan untuk kedepannya arus peti kemas diproyeksikan akan semakin meningkat. Hal ini tentunya akan menjadi tantangan dan sekaligus peluang bisnis bagi Pelabuhan Indonesia II (Persero) selaku operator Pelabuhan Tanjung Priok. Untuk menyikapi hal tersebut, Pelabuhan Indonesia II (Persero) telah menyiapkan rencana pengembangan

    pelabuhan.

    Pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok dibagi menjadi 5 (lima) wilayah yaitu Pelabuhan Tanjung Priok (eksisting), Terminal Kalibaru Utara, Terminal Ancol Timur, Terminal Cilamaya, dan Terminal Tarumanegara. Pengembangan tiap-tiap wilayah terdiri atas 3 (tiga) tahapan, yaitu Tahapan Jangka Pendek (2012-2017), Jangka Menengah (2018-2023), dan Jangka Panjang (2024-2030). Sedangkan untuk terminal-terminal pendukung lainnya, proyeksi kebutuhan fasilitasnya ditindaklanjuti berdasarkan limpahan dari Pelabuhan Tanjung Priok.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-37

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.19Rencana Pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok

    Kegiatan Keterangan

    Penataan Pelabuhan Tanjung Priok (Eksisting)

    Pelabuhan Tanjung Priok secara eksisting dibagi menjadi 8 (delapan) zona pengembangan berdasarkan area dimulai dari barat ke timur adalah;

    Zona Kalijapat, - Zona Birai III,

    Zona Nusantara, - Zona Terminal Petikemas dan Curah Cair

    Zona Birai I, - Zona Kalibaru

    Zona Birai II, - Zona Lini II

    Penataan Pelabuhan Tanjung Priok Eksisting dilakukan hampir di tiap zona tersebut baik berupa penataan, pembangunan Gate In/Out, pembangunan lapangan penumpukan dan gudang, pembangunan jalan, pemotongan Semenanjung Paliat dan optimalisasi lahan eksisting dengan merelokasi kantor-kantor pemerintah, militer, dan swasta. Selanjutnya lahan bekas bangunan kantor tersebut dapat dikembangkan menjadi lapangan penumpukan. Termasuk di dalamnya pengembangan Car Terminal di lahan bekas PT DKB Galangan III. Semua kegiatan tersebut dilakukan pada Rencana Pengembangan Pelabuhan Jangka Pendek (2012 2017).

    Selain penataan maupun pengembangan, Pelabuhan Tanjung Priok juga melakukan perawatan secara berkala terhadap fasilitas-fasilitas yang ada, seperti perkuatan dermaga, perbaikan/perkuatan lapangan, renovasi fasilitas gedung, dan pengerukan berkala (maintenance dredging).

    Disamping itu, dalam rangka meningkatkan keselamatan pelayaran di Pelabuhan Tanjung Priok dilakukan pekerjaan pelebaran alur masuk dan pembuatan kolam putar. Pelebaran alur pelayaran dan pintu masuk ke Pelabuhan Tanjung Priok diharapkan dapat melayani kapal dari yang mulanya merupakan sistem satu jalur menjadi dua jalur. Untuk pelaksanaan pekerjaan ini perlu dilakukan pembongkaran breakwater sepanjang 1.583 m dan pembangunan sepanjang 1.532 m ke arah Utara untuk memperluas kolam putar kapal di dalam pelabuhan.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-38

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kegiatan Keterangan

    Pembangunan Terminal Kalibaru Utara

    Pembangunan Terminal Kalibaru Utara dibagi menjadi 3 (tiga) tahapan yaitu :

    Jangka Pendek 2012 2017

    Pada tahapan Jangka Pendek Terminal Kalibaru Utara meliputi pembangunan Terminal Petikemas yang terdiri dari dermaga petikemas sepanjang 900 m dengan kedalaman kolam -16 m LWS dan dapat dikembangkan hingga kedalaman -20 m LWS, termasuk di dalamnya terdapat alat-alat penanganan peti kemas. Terminal petikemas ini mempunyai luas area 32 Ha, dengan akses jalan sepanjang 2.803 m,.

    Jangka Menengah 2012 2023

    Pada tahapan Jangka menengah, Terminal Kalibaru Utara dibangun Terminal Petikemas, Terminal Curah Cair, dan Reserved Area. Terminal Petikemas terdiri dari dermaga petikemas sepanjang 800 m dengan kedalaman kolam -18 m LWS dan dapat dikembangkan hingga kedalaman -20 m LWS, dengan luas area 48 Ha. Untuk Terminal Curah Cair terdiri dari dermaga sepanjang 800 m dengan kedalaman kolam -20 m LWS dan area seluas 24 Ha. Sedangkan Reserved Area memiliki area seluas 36 Ha.

    Jangka Panjang 2012 2030

    Pada tahapan Jangka Panjang, Terminal Kalibaru Utara dibangun Terminal Petikemas dan Terminal Curah Cair. Terminal Petikemas terdiri dari dermaga petikemas sepanjang 800 m pada kedalaman -20 m LWS. Terminal Petikemas ini memiliki luas 48 Ha termasuk alat-alat penanganan petikemas. Untuk Terminal Curah Cair terdiri dari dermaga sepanjang 800 m dengan kedalaman kolam -20 m LWS dan area seluas 24 Ha

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-39

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kegiatan Keterangan

    Penataan Daratan dan Perairan Pelabuhan Tanjung Priok

    Daratan dan perairan Pelabuhan Tanjung Priok meliputi semua area danruang untuk melakukan aktifitas utama kepelabuhanan yang digunakansecara langsung berikut area-area disekitarnya sebagai pendukung.Penataan daratan dan perairan Pelabuhan Tanjung Priok dilakukan untukmemudahkan dan meningkatkan keselamatan pelayaran di sekitar daerahlingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan pelabuhan. Penataantersebut meliputi pembangunan sistem dari satu jalur (one way traffic)menjadi dua jalur (two way traffic), pemetaan areal labuh kapal, pembuatankolam putar, dan pengerukan berkala yang dilakukan di sepanjang alurpelayaran.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-40

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kegiatan Keterangan

    Pentahapan Pengembangan Terminal di Lingkungan Tanjung Priok

    Terminal Marunda

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-41

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kegiatan Keterangan

    Terminal Marunda Center

    Terminal Tarumanegara

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-42

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kegiatan Keterangan

    Terminal FSRU Transling

    Akses jalan ke Terminal Cilamaya

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-43

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    D. Kondisi Lingkungan Eksisting

    Berdasarkan data hasil pemantaun lingkungan yang dilakukan secara berkala diPelabuhan Tanjung Priok serta pengamatan langsung di lapangan maka dapatdiuraikan sebagai berikut :

    Aspek Keterangan

    Baku Mutu Air Laut parameter air yang selalu tidak memenuhi baku mutu (melebihi baku mutu) yaitu Amonia Total (NH3-N). Hal ini diperkirakan disebabkan oleh proses pembusukan sampah organic yang masuk ke perairan Pelabuhan Tanjung Priok melalui beberapa sungai, yaitu: Sungai Kali Japat, Kali Kresek dan Kali Lagoa. Dilihat dengan pengamatan langsung di lapangan, yang mana secara visual di muara sungai tersebut banyak ditemukan tumpukan sampah dan warna air yang gelap dan kehitam-hitaman. Untuk mengurangi sampah yang masuk ke perairan pelabuhan telah dilakukan pengelolaan lingkungan secara rutin yaitu dengan memasang saringan sampah di Kali Kresek, Kali Japat dan Kali Lagoa yang mana volume sampah yang terbesar berada di muara Kali Kresek. Secara rutin sampah yang tertahan pada saringan di lokasi ini diangkat ke darat dan untuk selanjutnya dibuang ke tempatpembuangan akhir.

    Limbah Kapal Untuk mencegah pencemaran limbah dari kapal, di Pelabuhan Tanjung Prioksudah dioperasikanReception Facility. Sampah padat maupun limbah cairdari kapal yang berlabuh atau sandar di pelabuhan Tanjung Priok wajibmenyerahkan limbahnya ke Reception Facility.

    Baku Mutu Udara Ambient Nasional

    Secara umum kualitas udara ambient di Pelabuhan Tanjung Priok masih memenuhi baku mutu sesuai Peraturan Pemerintah Nomor: 41 tahun 1999 tentang Baku Mutu Udara Ambient Nasional. Namun demikian pada beberapa lokasi titik yang dipantau, dimana kadar debu di udara telah melampaui baku mutu yang diperkenankan, terutama pada lokasi bongkar muat barang curah kering (klinker, pasir, kaolin) dan lokasi yang banyak aktifitas bongkar muat serta lokasi yang banyak dilewati kendaraan.

    Kemacetan lalu lintas Pelabuhan Tanjung Priok memberikan dampak langsung yang cukup besar bagi masyarakat sekitar dan pertumbuhan perekonomian Propinsi DKI Jakarta serta nasional. Namun disamping dampak positif bagi perekonomian, pelabuhan ini juga memberikan dampak negatif bagi kawasan sekitarnya yang salah satunya berupa kemacetan lalu lintas. Dengan meningkatnya arus barang yang melalui Pelabuhan Tanjung Priok maka jumlah kendaraan juga meningkat cukup tajam.

    Berbagai upaya telah dilakukan untuk mengurangi kemacetan lalu lintas ini yaitu dengan melakukan peningkatan kapasitas jalan di lingkungan pelabuhan yang dikenal dengan port inner road improvement project. Pekerjaan peningkatan jalan ini telah selesai dilaksanakan pada tahun 2010. Selain itu juga dilakukan peningkatan jalan arteri di sekitar pelabuhan oleh Pemda DKI Jakarta.

    Upaya lain yang cukup mendesak dilakukan adalah dengan membangun jalan tol akses Tanjung Priok. Jalan tol ini akan menghubungkan jalan tol dalam kota dengan jalan tol outer ring road. Dengan jalan tol ini diharapkan akan mengurangi beban lalu lintas di jalan arteri karena kendaraan yang berasal dari kawasan industri seperti Cikampek, Cikarang, Bekasi dan Cakung dapat langsung menuju pelabuhan melalui jalan tol.

    Tabel 5.20 Kajian Lingkungan Hidup Kawasan Kalibaru dan Cilamaya

    No Uraian Kalibaru Cilamaya

    1 Konsistensi dengan Rencana Tata Ruang

    Sesuai Pertimbangan diperlukan dalam hal kebijakan perlindungan areal pertanian. Dampak pada persawahan sepanjang jarak hampir 30km.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-44

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Uraian Kalibaru Cilamaya

    2 Dampak Sosial Ekonomi Tidak berdampak pada Mempersempitnya kesenjangan ekonomi regional

    Investasi di Karawang mungkin akan meningkat

    3 Kemacetan lalu lintas di Jabodetabek

    Mempercepat kemacetan meskipun jalan akses baru terbangun.

    Kemacetan akan berkurang karena sebagian dari lalu lintas pelabuhan akan bergerak keluar dari wilayah Jabodetabek.

    4 Penataan pemukiman dan perubahan penggunaan lahan

    Puluhan sampai seratus rumah ini harus dipindahkan untuk jalan akses. Perubahan penggunaan lahan yang dibutuhkan sepanjang jalan akses.

    Lebih dari seratus rumah ini harus dipindahkan untuk jalan akses di Karawang. Perubahan penggunaan lahan yang dibutuhkan sepanjang jalan akses dengan jarak sekitar 30km di Karawang.

    5 Dampak pada Perikanan Reklamasi daerah berada di luar areal perikanan. Namun, koordinasi dengan kegiatan perikanan perlu dipertimbangkan, karena terbatasnya akses jalan timur jembatan yang akan dibangun di areal perikanan.

    Sebagian dari areal perikanan akan dihilangkan oleh terminal baru.

    6 Dampak padaInfrastrukturdan Pelayanan

    Kecil kemungkinan bahwa jalan akses baru akan membagi masyarakat yang ada.

    Akses jalan/rel kereta baru akan membagi jalan dan masyarakat

    7 Dampak terhadap hutanmangrove, terumbu karang dan dataran pasang surut

    hutan mangrove, terumbu karang dan dataran pasang surut yang ada pada areal ini tidak dalam skala besar

    Pertimbangan diperlukan untuk melindungi terumbu karang di area tersebut. Dampak terhadap dataran pasang surut berkurang karena daerah reklamasi lepas pantai.

    8 Dampak terhadap flora dan fauna

    Tidak terdapat spesies langka yang ditemukan sekitar lokasi.

    Tidak terdapat spesies langka yang ditemukan sekitar lokasi.

    5.2.1.3 PENGEMBANGAN BANDARA SOEKARNO HATTA, BANDARA KERTAJATI DAN BANDARA KARAWANG

    Tingkat kepadatan penerbangan dan kapasitas penumpang di terminal yang overload pada

    pelayanan Bandara soekarno-hatta mencari solusi dengan pengembangan bandara Karawang

    karena perluasan terminal di Bandara Soekarno tersendat karena pembebasan lahan di bagian

    Utara Bandara Soekarno Hatta. Tetapi, keberadaan rencana pengembangan bandara udara

    Karawang berdasarkan Kajian Metropolitan Priority Area dari Japan International Cooperation

    Agency (JICA) masih belum ada jelas. Pasalnya, selama belum adanya instruksi dari pusat

    mengenai perubahan tata ruang wilayah (RTRW), Pemkab setempat tidak akan mengubah rencana

    tersebut. Padahal, pembangunan bandara itu sudah direkomendasikan oleh JICA.

    Sejauh ini pusat maupun Pemrov belum menetapkan wilayah Karawang sebagai lokasi bandara

    internasional. Oleh karena itu, pihaknya belum bisa mengubah RTRW Karawang untuk keperluan

    tersebut. Kalau pun Karawang mengubah RTRW sesuai keinginan JICA, maka akan bertentangan.

    Sebab, konsiderannya belum ada. Sesuai Perda No 19/2004 tentang RTRW Karawang, lokasi yang

    dipilih JICA tempat pembangunan bandara dicanangkan untuk perluasan kawasan Industri. Perda

    tersebut hingga kini belum diubah. Sehingga lokasi tersebut tetap direncanakan untuk kawasan

    Industri. Adapun lokasi yang dipilih JICA sebagai bakal tempat bandara sebagian besar, yakni

    merupakan kawasan hutan yang dikuasai Perum Perhutani. Tepatnya, di bagian selatan Karawang.

    Namun, sesuai Perda yang ada kawasan tersebut diperuntukan bagi perluasan kawasan industri.

    Berikut ini data perkembangan lalu lintas angkutan udara Bandara Udara Soekarno Hatta.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-45

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.21 Data Perkembangan Lalu Lintas Angkutan Udara

    Bandar Udara Soekarno-Hatta

    NO. URAIAN KONDISI

    EKSISTING 2007 TAHAP 1 TAHAP 2

    I PENUMPANG (per-tahun)

    1 Domestik 23.938.210 24.627.000 37.746.000

    2 Internasional 6.808.657 17.627.000 27.555.000

    3 Transit 1.712.079 2.551.000 3.942.000

    Total 32.458.946 44.805.000 69.243.000

    II KARGO (ton per-tahun)

    1 Domestik 203.747 258.395 355.902

    2 Internasional 260.593 561.494 927.436

    Total 464.340 819.889 1.283.338

    III PERGERAKAN PESAWAT (per-tahun)

    1 Domestik 204.338 264.292 393.463

    2 Internasional 44.144 94.388 139.543

    Total 248.482 358.680 533.006

    IV JAM SIBUK PENUMPANG (per-tahun)

    1 Domestik 9.120 9.273 13.211

    2 Internasional 3.181 7.240 10.080

    3 Transit 843 1.258 1.906

    Total 13.144 17.771 25.197

    V JAM SIBUK PESAWAT (per-jam)

    1 Domestik 55 70 73

    2 Internasional 12 25 26

    Total 67 95 99

    Sumber : KM 48 Tahun 2008 tentang Rencana Induk Bandar Udara Soekarno-Hatta

    Kondisi Bandar udara Soekarno-Hatta mengalami peningkatan pada penumpang, kargo,

    pergerakan pesawat, jam sibuk penumpang dan jam sibuk pesawat dari kondisi eksisting 2007

    sampai perencanaan pengembangan Bandar Udara Soekarno-Hatta pada Tahap 1 dan Tahap 2.

    Dari kondisi tersebut maka memerlukan solusi pengalihan arus penumpang dan barang dari/ke

    bandara yang dapat membantu pelayanan bandara Soekarno-Hatta. Rencana pengembangan

    Bandara Udara Soekarno-Hatta masih tersendat oleh kesulitan pembebasan lahan di wilayah utara

    bandara. Lahan yang belum dibebaskan sekitar 285.36 Ha atau masih 72 % luasan lahan yang

    belum dibebaskan dari total lahan perluasan bandara yang perlu pembebasan lahan.

    Untuk Bandara kertajati masih dalam proses pembangunan yng nantinya untuk mengganti bandara

    Hussein S. di Bandung dengan luasan yang dibutuhkan sekitar 1.800 Ha. Dampak yang terjadi

    ketika aerocity kertajati sudah beroperasi dan bandara karawang disetujui untuk dibangun maka

    akan ada masalah muncul karena lokasi.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-46

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.11 Skema Koneksi Pengembangan Aerocity di wilayah sekitar Jaboetabekpunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-47

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.3 SISTEM INFRASTRUKTUR

    5.3.1 JARINGAN ENERGI

    Sistem penyediaan energi untuk wilayah JABODETABEK MPA (2020)3, didasarkan atas kebutuhan dan konsumsi

    (1). Indonesia; Pertumbuhan kebutuhan energi dan konsumsi ( penjualan ) di seluruh indonesia dari tahun 2011 sampai tahun 2020 diharapkan seperti yang ditunjukkan dalam tabel 4.9.1. Meskipun terjadi penurunan ekonomi pada tahun 2009 mengakibatkan penurunan konsumsi tenaga listrik, kebutuhan puncak konsumsi dan permintaan energi kembali pulih pada tahun 2010 dan diperkirakan akan terus tumbuh pada tingkat yang sebanding dengan PDB indonesia.

    (2). Sistem Jawa-Bali; sistem The Jawa-Bali adalah tulang punggung dalam memasok listrik ke JABODETABEK MPA. Kebutuhan dan konsumsi energi di Jawa-Bali diperkirakan seperti yang ditunjukkan dalam tabel 4.9.1, dimana tingkat pertumbuhan lebih besar dari pertumbuhan di seluruh Indonesia.

    3Masterplan pertumbuhan pembangunan area prioritas Metropolitan untuk industri dan investasi di area Jabodetabek

    dalam laporan akhir JICA November 2012

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-48

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    (3) Kebutuhan energy di area JABODETABEK

    Kegiatan ini akan berfokus pada area JABODETABEK, yang meliputi DKI Jakarta, Tangerang, Bekasi, Bogor, dan Depok. Data dari kebutuhan daya hanya disesuaikan dengan area JABODETABEK yang diidentifikasi dalam tabel berikut. Data dari masing-masing daerah yang disediakan oleh PLN dan disimpulkan oleh tim kajian MPA. Kebutuhan energi dan pertumbuhan wilayah masing-masing di area JABODETABEK juga ditunjukkan dalam gambar berikut

    Belajar dari pemadaman besar-besaran di area DKI Jakarta yang terjadi pada Oktober 2009, PLN meningkatkan 500/150kV substations pada November 2011 seperti yang terlihat pada gambar 4.9.3

    (2) sistem penyediaan energi JABODETABEK MPA (2020)

    Kebutuhan listrik JABODETABEK MPA didapatkan dari pembangkit listrik Muara Karang, Tanjung Priok, Muara Towar dan Lontar melewati jaringan transmisi 500 kV atau 150 kV. Sistem transmisi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-49

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    150 kV didukung oleh 500kV sistem jaringan transmisi Jawa-Bali yang menyediakan 500 kV/150 kV substasion seperti yang terlihat pada gambar berikut. Hal ini menandakan bahwa kebutuhan listrik JABODETABEK MPA tidak hanya disediakan dari pembangkit listrik di area metropolitan, tetapi juga terhubung dengan sistem pembangkit listrik Jawa-Bali.

    5.3.2 AIR BERSIH

    5.3.2.1 KONDISI EKSISTING

    Seperti yang terlihat pada tabel,sekitar 50% orang di DKI Jakarta dilayani oleh PDAM, sementara di daerah lain, hanya 10% - 20% orang yang dilayani air oleh PDAM. Orang-orang yang tidak dilayani oleh PDAM bergantung pada sumber air yang aman seperti sumur dangkal atau sungai.

    Sumber air DKI Jakarta, Bekasi dan Karawang adalah Banjir Kanal Barat (WTC), kanal Tarum Utara (NTC) dan Timur Tarum Canal (ETC) yang dikelola oleh Jasa Tirta II. Jasa Tirta II Adalah BUMN yang melaksanakan pengelolaan sumber daya air dari lembah sungai citarum serta WTC, NTC, dan ETC.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-50

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Sumber air Bogor bersumber dari sungai Ciliwung. Sumber air Tangerang didapatkan dari sungai Cisadane.Sekitar 30% dari total pendapatan air di DKI Jakarta untuk tujuan komersial dan industri, sedangkan di daerah-daerah lain, air untuk tujuan komersial dan industri kurang dari 20% dari total pendapatan air.

    Air bersih merupakan kebutuhan dasar masyarakat kota yang paling sulit dipenuhi. Misalnya, Jakarta membutuhkan air bersih 2,099 miliar liter/hari atau 24.300 liter/detik (dengan perhitungan

    Jumlah penduduk Jakarta 8,5 juta orang dan setiap orang membutuhkan 190 liter/hari dan dunia usaha membutuhkan 30 % dari total kebutuhan domestik). Dengan demikian terjadi defisit air bersih 4.972 liter/detik, karena produksi air bersih saat ini (2009) hanya 19.328 liter/detik.

    Krisis air bersih di Jabodetabekpunjur saat ini paling tampak di Jakarta Utara yang tidak mendapat pasokan air bersih secara terus-menerus selama 24 jam. Banyak penduduk terpaksa menggunakan air tanah untuk menggantikan air PAM karena pasokannya yang kurang.

    Akibatnya terjadi penurunan muka air tanah di Jakarta, karena akuifer kedalaman 100 sampai dari 200 meter dieksploitasi berlebihan. Pada tahun 1995 kecepatan pemompaan di akuifer tersebut adalah 0.5 m3/detik. Hasil verifikasi menunjukkan angka 10 m3/detik. Simulasi penurunan air tanah di seluruh wilayah Jakarta dengan asumsi kenaikan kecepatan pemompaan 2% pertahun, dalam kurun 10 tahun penurunan muka air tanah di beberapa titik di Jakarta akan mencapai hingga 10 meter.

    Jumlah air di bawah tanah semakin susut sehingga semakin luas pula ruang kosong sepeninggal air di akuifer yang ada di bawah Jakarta. Kekosongan ini juga berpotensi membuat permukaan tanah ambles.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-51

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.22Kebutuhan Air, Sumber dan Jumlah Instalasi Pengolahan Air pada Masing-masing Provinsi dalam Kabupaten/Kota

    No. Provinsi /Kota/ Kabupaten

    Kebutuhan (liter/detik)

    Sumber Air Jumlah IPA Kapasitas produksi (liter/detik)

    1 Provinsi DKI Jakarta

    22.000 Air baku Jatiluhur, Saguling, Ir. H. Juanda dialirkan via Sungai Ciliwung, Krukut, Sunter, Pesanggarahan

    IPA : Pejompongan I dan II, Cilandak, Pulo Gadung, Taman Kota IPA : Cisadane di Tangerang

    16.425

    2 Kota Bekasi 3.951 Saluran kalimalang, sungai bekasi

    5 IPA : Pondok Gede, Bekasi Timur, Rawa Lumbu, Bekasi Selatan, Medan Satria

    1.270

    3 Kabupaten Bekasi

    5.000 Sungai Kanal Tarum Barat aliran Sungai Citarum

    WTP Bekasi Utara 1.875

    4 Kota Depok 3.528 PDAM Tirta Kahuripan Kabupaten Bogor KPS Air Bersih Kota Depok

    Sumber dari PDAM Tirta Kahuripan Kabupaten Bogor dengan cakupan pelayanan PDAM 18%

    635

    5 Kota Bogor 1.235 PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor

    12 IPA Cakupan pelayanan PDAM 48%

    1.650

    6 Kabupaten Bogor

    17.740 13 IPA : 1.180 liter/detik 8 Mata air : 781 liter/detik 13 Sumur Bor : 117 liter/detik

    13 IPA : Lenggong, Citayam, Jonggol, Satwapres Jonggol, Cibinong, Kedung Halang, Cibungbulang, Leuwiliang, Parung Panjang, Kabasiran, Sawangan, Gunung Putri, Bukit Golf, Ciampea

    2.104

    7 Kota Tangerang

    24.470 PDAM Tirta Benteng (TB) Kota Tangerang PDAM Tirta Kerta Raharja (TKR) Kabupaten Tangerang

    IPA Tirta Benteng : 370 liter/detik IPA KPS Batuceper 15 literdetik Cakupan pelayanan PDAM 31,49%

    385

    8 Kabupaten Tangerang

    8.182 Air baku sungai cisadane, sungai ciujung

    IPA Tangerang Cakupan PDAM 11% 900

    5.3.2.2 KONSEPSI SPAM

    Jumlah penduduk di Kawasan Jabodetabekpunjur pada tahun 2029 diperkirakan mencapai 32,558,589 jiwa. Jumlah penduduk tersebut merupakan proyeksi yang dilakukan berdasarkan data proyeksi sebelumnya dan perhitungan proyeksi ulang sesuai perkembangan dan updating data terakhir. Berdasarkan data tersebut maka dihitung kebutuhan air bersih untuk kebutuhan domestik dan kebutuhan non-domestik. Asumsi-asumsi yang digunakan untuk menghitung kebutuhan air antara satu kota/kabupaten tidak sama dengan kota/kabupaten lain, hal ini disesuaikan dengan kondisi eksisting yang ada dimasing-masing kota/kabupaten mengingat perbedaan-perbedaan yang cukup signifikan. Proyeksi kebutuhan air untuk wilayah pelayanan :

    Wilayah Pelayanan

    Prediksi Penduduk 2030

    Target Pelayanan 2030

    Rata-rata konsumsi air

    Penggunaan air non domestik

    Jumlah jiwa per sambungan rumah

    Ilustrasi asumsi yang digunakan

    Target pelayanan sampai tahun 2029 sebesar 95% dari jumlah penduduk

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-52

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Rata-rata konsumsi air = 26,5 m3/sambungan/bulan = 177 l/orang/hari Penggunaan air non domestik sebesar 18% terhadap kebutuhan domestik Jumlah jiwa per sambungan rumah = 5 jiwa

    Tabel 5.23Cakupan Layanan Air Bersih 2010

    No Provinsi/Kabupaten/Kota Cakupan Layanan

    PROVINSI DKI JAKARTA

    Penduduk Terlayani (Jiwa)

    Jumlah Pelanggan (Unit SL)

    %

    1 Kotamadya Jakarta Selatan

    5,580,387 802,636 61.6

    2 Kotamadya Jakarta Timur

    3 Kotamadya Jakarta Pusat

    4 Kotamadya Jakarta Barat

    5 Kotamadya Jakarta Utara

    6 Kotamadya Kepulauan Seribu

    PROVINSI JAWA BARAT

    1 Kabupaten Bogor 1,049,816 131,018 22,3

    2 Kota Bogor 576,137 94,995 58,5

    3 Kabupaten Bekasi 1,046,047 153,698 26,8

    4 Kota Bekasi 80,496 13,418 20.9

    5 Kabupaten Cianjur 232,186 29,866 54.8

    6 Kota Depok - - -

    PROVINSI BANTEN

    1 Kabupaten Tangerang (Tirta Kerta Raharja)

    665,244 110,895 53,1%

    2 Kota Tangerang 135,378 22,563 7,6

    3 Kota Tangerang Selatan - - - Sumber : Laporan Audit Kinerja BPKP Tahun 2011

    Tabel 5.24 Cakupan Wilayah Pelayanan

    No Provinsi/Kabupaten/Kota Cakupan Wilayah Pelayanan

    PROVINSI DKI JAKARTA

    1 Kotamadya Jakarta Selatan PAM JAYA menggunakan beberapa sumber air yang tidak hanya berasal dari Ciburial Bogor, melainkan juga dari Air Kanal (Sungai Ciliwung dan Jatiluhur), Kali Krukut, Kanal Tarum Barat (Jatiluhur), Kali Pesanggrahan, Saluran Bekasi Tengah, Kali Ciliwung serta pembelian air bersih dari Ciburial Bogor, Warung Gantung Pesanggrahan, dan Perumahan Cengkareng.

    Pelayanan PAM JAYA dibagai dalam bentuk Zoning, yaitu pendistribusian berdasarkan wilayah-wilayah. Enam zoning area tersebut yaitu : Zona I : Instalasi Pengelolaan Air Pejompongan I dan Pejompongan II dengan

    daerah pelayanan Gajah Mada, Gambir, Slipi, Bendungan Hilir, Taman Sari, Pekojan, Pluit, Tebet, Jelambar, Setiabudi, Palmerah, dan Gelora Senayan.

    Zona II : Instalasi Pengelolaan Air Pulo Gadung dengan cakupan pelayanan Ramat, Menteng, Cempaka Putih, Pulo Gadung, Penggilingan, Jatinegara.

    Zona III : Pengelolaan Air Buaran II dengan cakupan pelayanan daerah

    2 Kotamadya Jakarta Timur

    3 Kotamadya Jakarta Pusat

    4 Kotamadya Jakarta Barat

    5 Kotamadya Jakarta Utara

    6 Kotamadya Kepulauan Seribu

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-53

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Provinsi/Kabupaten/Kota Cakupan Wilayah Pelayanan

    Kemayoran, Kebun Bawang, Cilincing, Tanjung Priok, Tugu, Kelapa Gading, Sunter, dan Semper.

    Zona IV dan V : Pusat Distribusi Lebak Bulus dan Kebon Jeruk dengan air yang berasal dari Instalasi Cisadane milik PDAM Tengerang dengan cakupan pelayanan daerah Kapuk Muara, Kedawung, Kali Angke, Kebon Jeruk, Sukabumi Udik/Ilir, Kebayoran Lama, Melawai, Mampang Prapatan, Grogol Selatan.

    Zona VI : Instalasi Air Buaran I dengan cakupan pelayanan daerah Klender, Cipinang, Pondok Bambu, Duren Sawit, Malaka Sari, Malaka Jaya, Pondok Kopi, Pondok Kelapa, kebon Pala, Halim Perdana Kusuma, Cipinang Melayu, Cililitan, Condet.

    (Fitriani, Asri. 2009. Analisa Kinerja Privatisasi Pada PD PAM Jaya. Skripsi. IPB. Bogor) PALYJA memiliki 2 unit instalasi pengolahan air utama yakni Pejompongan I dan Pejompongan II, sedangkan 2 unit instalasi pengolahan air tambahan yakni Cilandak dan Taman Kota. Kapasitas produksi dari masing-masing instalasi adalah : Pejompongan I : 2.000 liter/detik Pejompongan II : 3.600 liter/detik Cilandak : 400 liter/detik Taman Kota : 200 liter/detik Sejak Maret 2007, Instalasi Taman Kota tidak beroperasi karena adanya masalah dengan kualitas air baku. DCR 4 Kebon Jeruk : 2.000 liter/detik DCR 5 Lebak Bulus : 1.000 liter/detik

    PROVINSI JAWA BARAT

    1 Kabupaten Bogor Wilayah pelayanan Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Bogor terbagi dalam 11cabang pelayanan, diantaranya 4 cabang pelayanan berada di wilayah Kota Depok dan 7 cabang pelayanan berada di wilayah Kabupaten Bogor yang tujuannya untuk memudahkan dalam hal pelayanan air bersih kepada masyarakat. Tiap cabang pelayanan diberi hak otonomi untuk pengelolaan pelayanan maupun dalam hal pemeliharaan yang nantinya dilaporkan PDAM Kabupaten Bogor. Adapun kantor cabang-cabang pelayanannya antara lain : Cabang Pelayanan I Depok I Utara, Kota Depok Cabang Pelayanan II Depok II Tengah, Kota Depok Cabang Pelayanan II Depok II Timur, Kota Depok Cabang Pelayanan IV Taman Duta, Kota Depok Cabang Pelayanan V Leuwiliang, Kab. Bogor Cabang Pelayanan VI Ciomas, Kab. Bogor Cabang Pelayanan VII Kedunghalang, Kab. Bogor Cabang Pelayanan VIII Parung Panjang, Kab. Bogor Cabang Pelayanan IX Cileungsi, Kab. Bogor Cabang Pelayanan X Ciawi, Kab. Bogor Cabang Pelayanan XI Cibinong, Kab. Bogor

    2 Kota Bogor

    3 Kabupaten Bekasi

    4 Kota Bekasi

    Sumber : http://www.pdamtirtapatriot.co/air-bersih/cakupan-layanan.html

    5 Kabupaten Cianjur 1. Daerah Pelayanan yaitu daerah yang sudah dilayani dengan system sarana Air

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-54

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Provinsi/Kabupaten/Kota Cakupan Wilayah Pelayanan

    bersih, ditambah rencana pengembangan wilayah baru yang secara sosial ekonomis cukup potensial untuk di kembangkan/dilayani

    2. Jumlah Penduduk administratif Kabupaten Cianjur pada tahun 2011 adalah 2.291.906 jiwa dan jumlah penduduk daerah pelayanan adalah 445.068 jiwa. Cakupan pelayanan terhadap jumlah penduduk administratif pelayanan Kabupaten Cianjur baru mencapai 9,25 % sedangkan cakupan pelayanan terhadap jumlah penduduk daerah pelayanan sudah mencapai 52,92 % yang dilayani melalui 31.300 SR

    Wilayah pelayanan PDAM Kabupaten Cianjur Kota Cianjur (Cabang Cianjur) : 11 kelurahan dan 4 Desa di Kecamatan Cianjur, 1

    Desa di Kecamatan Cilaku dan 1 Desa di Kecamatan Karang Tengah. Kota Ciranjang (Cabang Ciranjang) : 3 Desa di Kecamatan Ciranjang , 1 Desa di

    Kecamatan Sukaluyu dan 2 desa di Kecamatan Bojongpicung Kota Cipanas (Cabang Pacet) : 7 Desa di Kecamatan Pacet dan 2 Desa di

    Kecamatan Sukaresmi Kota Cikalong (Cabang Cikalong): 3desa di Kecamatan Cikalong Kota Cilaku (Cabang Cilaku) : 2 desa di Kecamatan Cilaku Kota Warungkondang (Unit Warungkondang) : 2 desa desa di Kecamatan

    Warungkondang Kota Cibeber (Unit Cibeber) : 2 desa di Kecamatan Cibeber Kota Sukanagara (Unit Sukanagara) : 2 desa di Kecamatan Sukanagara Kota Tanggeung (Unit Tanggeung) : 2 desa di Kecamatan Tanggeung Sumber : http://pdamcianjur.com

    6 Kota Depok -

    PROVINSI BANTEN

    1 Kabupaten Tangerang -

    2 Kota Tangerang -

    3 Kota Tangerang Selatan -

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-55

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.3.3 PENGELOLAAN PERSAMPAHAN

    5.3.3.1 KONDISI EKSISTING

    Berdasarkan hasil proyeksi penduduk Jabodetabekpunjur 20 (dua puluh) tahun mendatang (2030) dengan awal perencanaan dimulai tahun 2010, maka diproyeksikan jumlah penduduk Jabodetabekpunjur akan menjadi sebesar 32,558,589 jiwa, sesuai dengan standard persampahan yang menetapkan timbulan sampah sebesar: 2,4 liter/orang/hari, maka sampah yang dihasilkan penduduk Jabodetabekpunjur pada tahun 2030 adalah sebesar: 78,140,616 liter/hari.

    Untuk mengangkut sampah tersebut di atas diperlukan peralatan yang baik dan personil handal,

    yaitu dengan mengganti dan menambah peralatan persampahan yang sudah berumur >10 tahun dan untuk memperluas areal pelayanan. Peralatan yang dibutuhkan tersebut terdiri dari Armroll Truck, Typper Truck, Compactor Truck, Becak Sampah dan Road Sweeper. Kebutuhan peralatan tersebut lebih jelas dapat dilihat pada tabel berikut ini:

    Tabel 5.25Timbulan Sampah dan Lokasi TPA di Jabodetabekpunjur

    No. Provinsi/ Kab./

    Kota Status

    Administrasi Lokasi pembuangan

    1 Provinsi DKI Jakarta Provinsi TPA Bantar Gebang, Bekasi

    2 Provinsi Jawa Barat Provinsi TPA Leuwigajah

    3 Provinsi Banten Provinsi TPA Cilowong

    4 Tangerang Kota TPA Rawakucing

    5 Tangerang Kab TPA Jatiwaringin

    6 Tangerang Selatan Kota TPA Jatiwaringin

    7 Bogor Kota TPA Galuga

    8 Bogor Kab TPA Galuga

    9 Depok Kota TPA Cipayung Pancoran Mas 10 Bekasi Kota TPA Sumur Batu Bantar Gebang 11 Bekasi Kab TPA Burangkeng

    12 Cianjur Kab TPA Pasirbungur Sumber : Kompas 2007

    Dengan meningkatnya jumlah penduduk dan terbatasnya lahan TPA, maka untuk mereduksi timbulan yang terjadi perlu diterapkan metoda 3R (Reduce, Reuse, and Recycle) dalam pelaksanaan sehari-hari, melalui:

    Reduce : mengurangi timbulan dengan merubah pola hidup Reuse : menggunakan kembali bahan-bahan Recycle : mendaur ulang sampah menjadi kompos dan gas

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-56

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.26 Prediksi timbulan sampah, kebutuhan TPA & peralatan angkutan sampah Tahun 2030

    No. Kabupaten/Kota

    Penduduk Persampahan Peralatan Angkutan 2030

    tahun Timbulan TPA

    2030 Volume

    (lt/org/hari)

    Berat (kg/org/

    hari) unit

    Becak Sampah/Gerobak Sampah (unit)

    Tipper Truck (6

    m3)

    Arm Roll Truck ( 10

    m3)

    Arm Roll Truck ( 6

    m3)

    Bulldozer

    Whell Loader

    PROVINSI DKI JAKARTA

    1 Kotamadya Jakarta Selatan 2,109,320 5,062,368 1,054,660 4 70 844 506 844

    2 Kotamadya Jakarta Timur 2,761,382 6,627,318 1,380,691 6 92 1,105 663 1,105

    3 Kotamadya Jakarta Pusat 910,953 2,186,287 455,476 2 30 364 219 364

    4 Kotamadya Jakarta Barat 2,391,900 5,740,560 1,195,950 5 80 957 574 957

    5 Kotamadya Jakarta Utara 1,689,953 4,055,887 844,976 4 56 676 406 676

    6 Kotamadya Kepulauan Seribu - - - - - - - -

    PROVINSI JAWA BARAT

    1 Kabupaten Bogor 4,352,987 10,447,168 2,176,493 9 145 1,741 1,045 1,741

    2 Kota Bogor 1,725,203 4,140,486 862,601 4 58 690 414 690

    3 Kabupaten Bekasi 2,803,780 6,729,072 1,401,890 6 93 1,122 673 1,122

    4 Kota Bekasi 2,471,220 5,930,928 1,235,610 5 82 988 593 988

    5 Kabupaten Cianjur 1,033,994 2,481,586 516,997 2 34 414 248 414

    6 Kota Depok 1,829,466 4,390,719 914,733 4 61 732 439 732

    PROVINSI BANTEN

    1 Kabupaten Tangerang 2,955,538 7,093,291 1,477,769 6 99 1,182 709 1,182

    2 Kota Tangerang 1,864,686 4,475,246 932,343 4 62 746 448 746

    3 Kota Tangerang Selatan 3,658,208 8,779,699 1,829,104 8 122 1,463 878 1,463 Sumber : Hasil Analisis, 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-57

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.3.3.2 TPA REGIONAL

    Standar pengelolaan akhir sampah untuk kota Metropolitan besar adalah menggunakan sistem SanitaryLandfill. Jika landfill tidak didesain dengan baik, leachate akan mencemari tanah dan masuk ke dalam badan-badan air di dalam tanah. Aktifitas mikroba dalam landfill menghasilkan gas CH4 dan CO2 (pada tahap awal proses aerobik) dan menghasilkan gas methane (pada proses anaerobiknya).

    Gambar 5.12 Konsep SanitaryLandfillModern dengan Sistem Pengolahan Produk Buangan yang baik

    Direkomendasikan sistem sanitary landfill dapat dilengkapi dengan sarana pengomposan dan pemanfaatan sampah menjadi bahan baku daur ulang. Proses ini dapat dinamakan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST). Sisa sampah yang tidak dapat didaur ulang ataupun dibuat menjadi kompos kemudian dibakar dan disimpan dalam kolam sanitary landfill.

    Gambar 5.13Konsep sistem pengelolaan persampahan di Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-58

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.4 KONDISI LINGKUNGAN

    5.4.1 WILAYAH SUNGAI

    Mengacu kepada Keputusan Presiden Nomor 12 Tahun 2012 tentang Penetapan Wilayah Sungai, ditetapkan bahwa Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane (WS 2 Ci) sebagai Wilayah Sungai Lintas Provinsi yang pengelolaannya harus tetap memperhatikan kebutuhan air baku ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia. WS 2 Ci merupakan wilayah kerja dari Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Ciliwung-Cisadane sesuai Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 23/PRT/M/2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai Besar dan Balai di Lingkungan Direktorat Jenderal Sumber Daya Air dan Direktorat Jenderal Bina Marga. Wilayah sungai tersebut selanjutnya disebut sebagai 2 Ci (Provinsi DKI Jakarta, sebagian Provinsi Banten dan sebagian Provinsi Jawa Barat). WS 2 Ci berdasarkan wilayah administrasi meliputi 3 Kabupaten dan 10 Kota dengan luas total 526.935 ha.

    Tabel 5.27Isu Strategis Pengelolaan WS 6 Cis

    Aspek isu Strategis

    Keterangan

    Target Penyediaan Air Bersih

    Sesuai dengan target sasaran MDG untuk penyediaan air minum pada tahun 2015 (tingkat nasional) cakupan pelayanan air perpipaan di perkotaan adalah 69%, sedang di perdesaan 54%. Target penyediaan air perpipaan tersebut perlu didukung oleh penyediaan air baku, yang dapat dialokasikan dari sungai dan waduk yang ada atau yang akan dibangun di WS 2 Ci dan/atau WS yang berhubungan (3Ci dan 1 Ci).

    Selain dari PDAM, penyediaan air bersih masih memerlukan investasi yang lebih besar. Untuk memenuhi kebutuhan air, PDAM DKI Jakarta merencanakan akan mengolah air kotor di sungai-sungai Jakarta dengan teknologi ultrafiltrasi. Disamping itu PT Jaya Ancol merupakan contoh swastayang melakukan investasi dengan menggunakan air laut yang diolah menjadi air bersih. PT Jaya Ancol memproduksi air bersih dari air laut dengan teknologi desalinasi.

    Ketahanan Pangan

    Indonesia perlu memenuhi produksi pangan sesuai dengan RPJM, karena dalam situasi dunia yang tidak menentu impor beras dan pangan lain tidak terjamin tiap tahun. Produksi beras di WS 2 Ci relatif kecil dengan produksi 1.577.590 ton pada tahun 2008 atau sebesar 5% total produksi Jawa (32.346.997 ton) dan 2,62% dari produksi total Indonesia (60.325.925 ton). Namun demikian produksi ini akan turun kalau tidak ada kebijakan yang khusus untuk mendukung peningkatan produksi tanaman pangan.

    Masalah yang dihadapi petani tanaman pangan di WS 2 Ci, di antaranya adalah skala usaha yang relatif kecil, minimnya modal usaha, tingginya biaya input pertanian, tingginya ketidakpastian harga produk, rendahnya akses kredit pertanian, serta menurunnya kualitas lingkungan dan ketidaksempurnaan (mekanisme) pasar. Selain itu, perbedaan potensi produksi pangan dan pola panen raya yang diikuti masa paceklik, mengakibatkan distribusi pangan tidak merata di setiap tempat dan setiap waktu. Hal tersebut menciptakan potensi kerawanan pangan serta jatuhnya harga produk pangan di tingkat petani/producen pada saat panen.

    Selain hal di atas, perkembangan industri di Jawa (termasuk di WS 2 Ci) cukup pesat, dimana terjadi alih fungsi lahan untuk perluasan perkotaan dan lokasi industri dengan menggunakan areal yang semula merupakan lahan pertanian sawah yang produktif. Pengurangan luas lahan pertanian terutama di lokasi sawah subur beririgasi teknis yang sulit untuk diimbangi dengan pengembangan lahan sawah baru di luar Jawa. Selain itu, berkurangnya debit air untuk irigasi pada musim kemarau telah mengurangi hasil panen padi musim tanam berikutnya. Hal tersebut berdampak terhadap melemahnya ketahanan pangan. Begitu juga halnya dengan masalah banjir yang terjadi di WS 2 Ci yang juga berpengaruh terhadap menurunnya produksi pangan di wilayah ini.

    Ketersedian energi

    Kebutuhan energi seperti energi listrik mengalami peningkatan setiap tahunnya, tetapi pembangkit listrik tenaga air masih terbatas. Pembangunan PLTA dengan membangun bendungan memerlukan biaya investasi yang sangat besar, sementara listrik mikro-hidro belum diusahakan secara intensif.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-59

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Aspek isu Strategis

    Keterangan

    Mengingat peningkatan kebutuhan tenaga listrik yang cukup besar, maka perencanaan pembangunan bendungan yang akan datang apabila memungkinkan perlu juga memperhitungkan manfaat tenaga listrik.

    Pemanasan iklim global

    Pemanasan global mengakibatkan perubahan iklim dan kenaikan frekwensi maupun intensitas kejadian cuaca ekstrem. Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) menyatakan bahwa pemanasan global dapat menyebabkan terjadi perubahan yang signifikan dalam sistem fisik dan biologis seperti peningkatan intensitas badai tropis, perubahan pola presipitasi, salinitas air laut, perubahan pola angin, mempengaruhi masa reproduksi hewan dan tanaman, distribusi spesies dan ukuran populasi, frekuensi serangan hama dan wabah penyakit, serta mempengaruhi berbagai ekosistem yang terdapat di daerah dengan garis lintang yang tinggi, lokasi yang tinggi, serta ekosistem pantai. Semua masih merupakan prediksi dan belum ada pembuktian ada gejala perubahan iklim di WS 2 Ci.

    ketahanan air Dalam konsep IWRM ketahanan air mencakup perlindungan terhadap sistem sumber daya air yang rentan, termasuk pelayanan air, perlindungan terhadap daya rusak air (banjir dan kekeringan), dan terkait dengan pembangunan berkelanjutan sumber daya air dan menjamin akses masyarakat terhadap fungsi dan pelayanan air.

    Sebagai contoh, Kota Jakarta saat ini hanya memiliki ketahanan air sebesar 2,2% (Kali Krukut = 0.4 m3/det) dari total kebutuhan, sehingga perlu pasokan dari luar sebesar 16 m3/det dari Saluran Tarum Barat dan 3 m3/det dari Sungai Cisadane. Akibat kesenjangan ini timbul konflik kepentingan. Benturan kepentingan ini bukan hanya antar penduduk (petani dan PDAM, penduduk hulu-hilir), tetapi juga antar Pemerintah daerah Kabupaten/Kota atau Provinsi.

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

    5.4.1.1 KEBUTUHAN AIR

    Nilai kebutuhan merujuk pada kegiatan penyusunan rancangan Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane dengan menggunakan hasil perhitungan Ribasim diperoleh nilai kebutuhan air, sebagai berikut:

    Tabel 5.28 Nilai Kebutuhan Air di Sungai Ciliwung-Cisadane

    Kebutuhan air keterangan

    RKI Dengan menggunakan asumsi kebutuhan air bersih per kapita dan peningkatan standar hidup masyarakat, serta mempertimbangkan perkembangan sektor jasa dan industri, maka diperkirakan pada 20 tahun mendatang kebutuhan air bersih akan meningkat lebih 50%.

    Wilayah

    Kebutuhan Air untuk RKI Jumlah Penduduk *)

    2010 2030 2010 2030

    m3/det Juta m3/thn

    m3/det Juta m3/thn

    2 Ci 73,029 2.303,14 91,42 2.883,19 27.549.884 34.615.024

    Irigasi Kebutuhan air untuk irigasi dan pertanian di WS 2 Ci saat ini merupakan kebutuhan yang kurang dominan jika dibandingkan dengan kebutuhan air untuk keperluan lainnya misalnya untuk Rumahtangga, Perkotaan dan Industri (RKI). Pada masa yang akan datang kondisi ini akan terus berlangsung, meskipun terjadi penurunan luas lahan sawah.

    Dalam kurun 1989-2010 lahan sawah di WS 2 Ci menunjukkan penyusutan luas

    sebesar 139.066 ha atau sekitar 6.658 ha per tahun. Penyusutan lahan ini terutama terjadi pada lahan sawah beririgasi teknis, yaitu seluas kurang lebih 100 ribu ha, sedangkan dari lahan sawah beririgasi semi-teknis (termasuk sawah irigasi sederhana) seluas kurang lebih 35 ribu ha.

    Berdasarkan hasil perhitungan Ribasim dengan menggunakan data luasan sawah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-60

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kebutuhan air keterangan

    yang ada (2010) dan proyeksi untuk tahun 2030, maka diperoleh angka kebutuhan air untuk irigasi di WS 2 Ci seperti disajikan pada

    Wilayah

    Luas sawah Irigasi Kebutuhan Air untuk Irigasi

    2010 (ha) 2030 (ha) 2010 2030

    m3/det Juta m3/th m3/det Juta m3/th

    2 Ci 99.355 49.525 37,44 1.180,76 18,41 580,62

    Pemeliharaan Sungai/Penggelontoran

    kebutuhan air untuk keperluan penggelontoran setiap tahunnya (pemeliharaan sungai di WS 2 Ci) sebesar kurang lebih 33,02 m3/det.

    Ketenagaan Untuk menambah ketenagaan dapat dilakukan melalui studi identifikasi pada sungai yang ada terjunannya seperti K. Angke di bending Masyono dan di K. Baru Timur Katulampa untuk direncanakan pembangunannya dengan pengembangan mikro-hidro

    Perikanan Berdasarkan hasil perhitungan Ribasim dengan menggunakan data luasan tambak yang ada (2010) dan proyeksi untuk tahun 2030, maka diperoleh angka kebutuhan air untuk perikanan (tambak) di WS 2 Ci pada

    Wilayah Luas Tambak Kebutuhan Air untuk Tambak

    2010 (ha) 2030 (ha) 2010 2030

    m3/det Juta m3/th m3/det Juta m3/th

    2 Ci 5.386 5.925 3 105 4 116

    Untuk pengairan tambak digunakan pemanfaatan ulang air drainase irigasi dihulunya, sehingga tidak menambah kebutuhan air

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-61

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.14 Peta Wilayah Sungai di Jabodetabekpunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-62

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.4.1.2 ANALISIS NERACA AIR

    Ketersediaan air di WS 2 Ci bervariasi menurut waktunya Gambar 3.11). Debit aliran sungai pada suatu bulan sangat dipengaruhi oleh tingginya curah hujan yang terjadi di DAS. Dari bulan Oktober

    hingga bulan Mei, debit sungai sangat tinggi jika dibandingkan dengan debit pada bulan-bulan lainnya. Hal tersebut terkait dengan kondisi musim yang berlangsung di wilayah ini. Dalam periode tersebut di WS 2 Ci berlangsung musim hujan, sedangkan pada bulan-bulan lainnya berlangsung musim kemarau.

    Gambar 5.15 Neraca Air untuk WS 2 Ci Tahun 2010

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012 (Hasil Analisis

    Ribasim)

    Untuk 2 Ci, kondisi ketersedian airnya bersifat tidak mandiri. Artinya, jumlah air tersedia di wilayah ini tidak hanya berasal dari wilayah sungai-nya sendiri tetapi sebagian berasal dari DAS lain. Sistem ketersediaan air di sini bersifat interkoneksi dengan sistem dari DAS tetangga, utamanya dari DAS Citarum dengan waduk Jatiluhur melalui WTC. Dengan interkoneksi tersebut menjadikan pola tersedianya air sepanjang tahun akan lebih datar. Pada musim kemarau ketersediaan air relatif masih tinggi.

    Di 2 Ci kebutuhan air didominasi oleh kebutuhan untuk RKI (Gambar 3.12). Pada pertengahan tahun kekurangan air terjadi, bersamaan pula dengan menurunnya ketersediaan air untuk irigasi di wilayah Citarum. Akan tetapi suplai air ke Jakarta tidak pernah berkurang. Namun demikian re-use water belum dipertimbangkan dalam pemenuhan kebutuhan air.

    Gambar 5.16Neraca Air untuk 2 Ci Tahun 2010

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012 (Hasil Analisis Ribasim)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-63

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Perbandingan ketersediaan air sebagai runoff total terhadap curah hujan tahunan untuk 2 Ci sekitar 70%.

    Secara umum sumber air permukaan yang ada di WS 2 Ci relatif cukup untuk memenuhi berbagai

    kebutuhan, baik untuk irigasi, rumahtangga, perkotaan maupun industri pada bulan basah. Akan tetapi pada beberapa lokasi tertentu terjadi kekurangan air irigasi maupun RKI di musim kemarau. Selain kualitasnya yang secara umum sudah tercemar, lokasi untuk menampung sumber air belum ada meskipun ada beberapa potensi waduk.

    Berdasarkan neraca air/analisis keseimbangan di WS 2 Ci, ditinjau dari total ketersediaan air (dari curah hujan) dan total kebutuhan air di seluruh WS 6 Ci seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.13, terlihat masih surplus. Namun demikian, jika ditinjau secara ruang dan waktu (dalam hal ini skala distrik air dan waktu perhitungan timestep dua mingguan selama kurun waktu perhitungan) menunjukkan adanya kekurangan air pada tempat-tempat tertentu.

    Gambar 5.17Perkiraan Ketersediaan dan Kebutuhan Air di WS 2 Ci Tahun 2030

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

    Secara umum kecenderungan tingkat kebutuhan air pada tahun 2010-2030 (Gambar 3.14) menunjukkan penurunan untuk irigasi, sedangkan tingkat kebutuhan air untuk RKI meningkat. Hal ini terjadi kemungkinan adanya peralihan fungsi lahan pertanian akibat pesatnya pertumbuhan kota, terutama terjadi pada wilayah di sekitar pusat pertumbuhan di Metropolitan Jabodetabek.

    Gambar 5.18 Tingkat Kebutuhan Air Irigasi dan RKI di WS 2 Ci (2010-2030)

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

    Kekurangan air untuk memenuhi kebutuhan air RKI akan menjadi isu yang penting pada masa mendatang. Karena adanya permasalahan pengambilan air tanah yang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-64

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    melampaui batas, terutama terjadi di wilayah Jakarta, maka pemakaian air tanah dalam akan dibatasi, yang artinya pemenuhan kebutuhan RKI harus diganti dan dipenuhi dari air permukaan. Gambar 3.15 menyajikan skema distribusi air rata-rata WS 2 Ci.

    Untuk memenuhi kebutuhan air tersebut diusulkan adanya pembangunan waduk baru maupun peningkatan dan pemanfaatan waduk yang ada saat ini seperti diusulkan pada Gambar 3.16 sampai dengan Gambar 3.20.

    Besarnya kekurangan air pada tahun 2010 sebesar 20.1% dari total kebutuhan air (defisit dibagi kebutuhan) dan diperkirakan akan meningkat menjadi 28.7% pada tahun 2030 jika tidak dilakukan upaya penanganan.

    Gambar 5.19Skema WS 2 Ci

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

    Kekurangan Air/Kekeringan

    Berdasarkan analisis Ribasim, di 2 Ci kekurangan air terjadi di distrik air 213, yang berasal dari Kali Pesanggrahan.

    Kekurangan air untuk memenuhi kebutuhan air RKI menjadi isu yang penting pada masa mendatang. Karena adanya permasalahan air tanah, terutama terjadi di wilayah Jakarta, maka pemakaian air tanah dalam akan dibatasi, yang artinya pemenuhan kebutuhan RKI akan dipenuhi

    dari air permukaan. Hasil simulasi Ribasim, dengan kondisi prasarana air tetap seperti sekarang ini dan tingkat kebutuhan air pada tahun 2030 menunjukkan adanya kekurangan air pada distrik air tertentu yang sebarannya terlihat pada Gambar 3.23 dan Gambar 3.24 untuk kekurangan kebutuhan air irigasi tahun 2010 dan tahun 2030, dan pada Gambar 3.25 dan Gambar 3.26 menunjukkan kekurangan kebutuhan air RKI.

    Kekurangan air pada 2 Ci terjadi di distrik air 202 (Tenjo, Tigaraksa, Cikupa, Balaraja), distrik air 230 (Bojong Gede, Pancoran Mas, Beji, Sukmajaya, Cibinong) yang merupakan pusat pertumbuhan

    di wilayah Tangerang, yang sumber airnya diambil dari sungai Cisadane. Pada wilayah DKI Jakarta (distrik air 217, WD 219, WD 220, WD 232, WD 221, WD 228) kekurangan air karena kurangnya kapasitas pembawa WTC untuk pasokan air Jakarta dan jatah air untuk Jakarta terbatas maksimal 16 m3/dtk.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-65

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Perhitungan neraca air dilaksanakan dengan menggunakan piranti lunak Ribasim. Perhitungan kebutuhan air RKI menghasilkan besaran kebutuhan air pada tahun 2030 untuk berbagai lokasi pusat kegiatan sebagai berikut:

    Kebutuhan air RKI berdasarkan kelompok kota untuk tahun 2030 dapat diringkas sebagai berikut:

    Kabupaten dan kota Tangerang sebesar 19,70 m3/det

    DKI Jakarta sebesar 41, 60 m3/det

    Kota Depok sebesar 5,70 m3/det

    Kabupaten dan kota Bogor sebesar 18,80 m3/det

    Kabupaten dan kota Bekasi sebesar 15,00 m3/det

    Gambar 5.20 Peta Kekurangan Air Irigasi tahun 2010

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

    Gambar 5.21 Peta Kekurangan Air Irigasi tahun 2030

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-66

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.22 Peta Kekurangan Air RKI tahun 2010

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

    Gambar 5.23 Peta Kekurangan Air RKI tahun 2030

    Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

    Kekurangan air tahun 2010 dan tahun 2030 untuk kebutuhan irigasi dan RKI pada WS 2 Ci terjadi pada distrik air (WD) seperti terlihat pada tabel di bawah ini, dengan asumsi bahwa penggunaan air untuk RKI seluruh sumber airnya berasal dari air permukaan.

    Tabel 5.29Kekurangan Air Irigasi dan RKI Pada Water District (WD)

    Wilayah Water District ID Kekurangan Air untuk Irigasi Kekurangan Air untuk RKI

    2010 2030 2010 2030

    S Ci

    213 213 220 217

    227 221 219

    232 222 220

    228 221

    230 228

    232 230

    232 Sumber : Pola Pengelolaan SDA WS Ciliwung-Cisadane, Ditjen SDA, Kementerian PU, 2012

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-67

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Selain karena belum dimanfatkannya sumber air yang ada secara optimal, penyebab utama terjadinya kekurangan air irigasi di wilayah tersebut juga karena masih rendahnya efisiensi penggunaan air, terjadi pemborosan air dan pengambilan air yang tidak berijin. Hal ini juga disebabkan oleh adanya kerusakan pada bangunan pengatur dan pengukur air, sehingga sering terjadi pemberian air yang tidak terukur dan cenderung berlebihan pada bagian awal jaringan. Akibatnya pada bagian akhir dari jaringan irigasi sering mengalami kekurangan air.

    Namun demikian, di lapangan kekurangan air RKI tersebut di atas relatif tidak terlalu signifikan, karena sebagian besar penduduk masih memanfaatkan air tanah (sumur dangkal). Apabila tidak dilakukan tindakan apapun, maka krisis/kekurangan air pada masa datang akan semakin mengkhawatirkan, terutama pada pusat-pusat pertumbuhan, antara lain Wilayah Metropolitan Jabodetabek.

    Pada tahun 2030 secara umum kebutuhan air untuk keperluan irigasi cenderung menurun, sedangkan tingkat kebutuhan air untuk keperluan RKI cenderung meningkat. Hal ini terjadi karena adanya peralihan fungsi lahan pertanian seiring dengan pesatnya pertumbuhan kota, terutama terjadi pada wilayah di sekitar pusat pertumbuhan Metropolitan Jabodetabek.

    Untuk mengatasi kekurangan air RKI di atas, maka diperlukan upaya pembangunan waduk

    potensial dan rehabilitasi jaringan distribusi guna menaikan efisiensi distribusi air dan upaya lainnya perlu dipertimbangkan.

    5.4.2 AIR TANAH

    Cekungan Air Tanah Jakarta Kritis (Rabu, 19 Agustus 2009 00:00 WIB)

    Kondisi Cekungan Air Tanah (CAT) Jakarta saat ini sudah memasuki zona kritis hingga rusak akibat eksploitasi air tanah di atas ambang batas normal yang direkomendasikan. Kondisi ini sangat memprihatinkan sekaligus perlu segera dicarikan penanganannya.

    Kondisi cekungan air tanah Jakarta yang mencover 3 Provinsi (DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat) saat ini kondisinya sangat kritis akibat eksploitasi air tanah yang berlebihan hingga mencapai 40%, seharusnya maksimum hanya 20% agar tidak terjadi intrusi air laut ke daratan, ujar Kepala Badan Geologi, R. Sukhyar di acara Coffee Morning sekaligus Penyerahan Data-Data Hasil Kegiatan Badan Geologi (13/8).

    Pengambilan air tanah pada CAT Jakarta saat ini hampir melebihi

    setengah aliran air tanah yang masuk ke dalam akuifer menengah dan dalam, kondisi demikian dapat di kategorikan sudah memasuki zona kritis hingga rusak. Berdasarkan data Badan Geologi, DESDM, Neraca Air Tanah Jakarta saat ini adalah, potensi air tanah (dalam) 52 juta m3/thn sedangkan pengambilan air tanah (dalam) 21 juta m3/thn (40%).

    Melakukan eksploitasi air tanah harus memperhatikan ketersediaannya dalam lapisan batuan dan cekungan air tanah (CAT). Pengambilan air tanah tanpa memperhatikan kaidah-kaidah yang disarankan akan menimbulkan perubahan pada cekungan air tanah dan menimbulkan kerusakan lingkungan seperti amblesan tanah (land subsidence) dan intrusi air laut.

    Menteri ESDM beberapa waktu lalu pada Lokakarya Pendayagunaan Air Tanah Berbasis Cekungan Air Tanah di Gedung Prof Sudarto, Universitas Diponegoro Semarang (27/6) mengatakan, untuk mencegah dampak negatif yang timbul akibat eksploitasi air tanah yang tidak terkendali disarankan pertama, melindungi daerah imbuhan air tanah untuk mencegah terjadinya penurunan pembentukan air tanah. Kedua, mengendalikan pengambilan air tanah di daerah lepasan (groundwater discharge area) untuk mencegah penurunan ketersediaan air, menggunakan air tanah seefektif dan seefisien mungkin dengan mengutamakan pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari. Ketiga, mengelola kualitas air dan pengendalian pencemaran air secara terpadu. Dan keempat, terus melakukan sosialisasi mengenai pentingnya mengelola air tanah yang berorientasi pada kelestarian lingkungan.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-68

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Ketersediaan air tanah di WS 6 Ci diperkirakan sebesar 8.240 juta m3/tahun (unconfined flow: 7.856 juta m3/tahun dan confined flow: 384 juta m3/tahun).Potensi ini tersebar di 3 Ci sebesar

    1.286 juta m3/tahun, di 2 Ci sebesar 1.899 juta m3/tahun dan di 1 Ci sebesar 5.055 juta m3/tahun. Peta Cekungan Air Tanah pada Gambar 2.11 menggambarkan ketersediaan dan sebaran air tanah di ketiga wilayah yang termasuk dalam WS 6 Ci.

    Data aktual mengenai pengambilan air tanah untuk WS 6 Ci baikpengambilan air tanah dangkal maupun air tanah dalam masih terbatas.Selain untuk keperluan domestik, diperlukan izin untuk pengambilan airtanah, dan ketentuan tarif yang sesuai. Data pengambilan air bawahtanah yang terdaftar khususnya pengambilan air tanah dalam tidakdapat dipertimbangkan sebagai indikasi pengambilan yang sebenarnya.Pengambilan yang sebenarnya diperkirakan paling tidak 3 (tiga) kali lebihbanyak dibandingkan dengan pengambilan air bawah tanah yangterdaftar. Angka pengambilan air tanah dangkal yang sebenarnya hanyadapat diperoleh melalui survei sosial-ekonomi mengenai konsumsi dankebutuhan air.

    Dari Tabel 2.2 terlihat bahwa saat ini rata-rata abstraksi air tanah di 3Ci dan 2 Ci sudah melampaui batas ideal pengambilan air tanah, yaitumasing-masing sudah mencapai 75% dan 87%1. Akan

    tetapi, untuk 1 Ci,saat ini abstraksi air tanah masih dibawah batas ideal pengambilan airtanah, yaitu masih 25%. Namun, untuk beberapa lokasi misalnya di CATBekasi-Karawang, CAT Subang dan CAT Batujajar pengambilan air tanahsudah melampaui batas ideal pengembilan air tanah. Walaupun saat inipengembilan air tanah di CAT Bandung-Soreang masih dibawah batasideal pengambilan air tanah (masih 27%), akan tetapi di beberapa tempatseperti di daerah Majalaya, Ranca Ekek, Dayeuh Kolot, Leuwi Gajah dansebagainya, pengambilan air tanah ini sudah melampaui batas idealpengambilan air tanah, dimana di daerah ini sudah terjadi penurunanmuka

    air tanah dan juga penurunan tanah yang cukup serius.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-69

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.4.3 SITU

    Berdasarkan Peraturan Presiden RI Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Situ atau waduk retensi adalah suatu wadah genangan air di atas permukaan tanah yang terbentuk secara alami maupun buatan yang airnya berasal dari tanah atau air permukaan sebagai siklus hidrologis yang merupakan salah satu bentuk kawasan lindung.

    Pada umumnya situ-situ dan beberapa waduk di wilayah Jabodetabekpunjur difungsikan sebagai situ dan waduk retensi untuk merecharge daerah sekitarnya .Fungsi tersebut terkait dengan fungsi kawasan konservasi didaerah hulu sungai yang berfungsi sebagai daerah resapan air.Disamping fungsi diatas maka fungsi situ dapat dikelompokkan sebagai berikut : tempat parkir air / banjir, recharge, penyediaan air baku, budi daya perikanan, wisata atau fungsi sosial lainnya, pelestarian lingkungan.

    Sejarah Situ: Keberadaan situ yang dibangun pada abad ke-18 mengalami berbagai masalah, antara lain : a. berkurangnya lahan pertanian yang diairi dari situ, b. penggantian pengelola atau penyerahan pengelolaan kepada instansi lain, c. kerusakan daerah tangkapan air yang disebabkan peningkatan pemukiman di daerah

    genangan atau disekitar situ yang mengakibatkan berkurangnya luas genangan situ, d. pembangunan pemukiman yang tidak mempertimbangkan lingkungan, e. sedimentasi yang terjadi karena kerusakan hutan di daerah hulu yang mengakibatkan erosi, f. gulma di daerah genangan , g. adanya kerusakan pada bangunan pelengkap situ.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-70

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.30Situ-situ di Jabodetabek

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    DKI JAKARTA

    JAKARTA TIMUR

    1 1 Rawa Dongkal Ciliwung 12.02 *) - -

    2 2 Kelapa Dua Wetan Ciliwung 8.4 *) - -

    3 3 Jambore Cibubur (Baru) Ciliwung 3 3 3 Baik -

    4 4 Rawa Rorotan Ciliwung 50 *) - -

    5 5 Rawa Penggilingan Ciliwung 5 *) - -

    6 6 TMP Kalibata Ciliwung 6 *) Baik -

    7 7 TMII Ciliwung - *) Baik -

    8 8 Rawa Gelam/Badung Ciliwung 3.8 3.8 3.8 Baik Rehab 2000

    JAKARTA SELATAN

    9 9 Mangga Bolong Ciliwung 16 *) Baik -

    10 10 Babakan Ciliwung 32 *) - (waduk

    /bendungan)

    11 11 Pancoran Ciliwung *) - -

    12 12 Ragunan Ciliwung - *) Baik -

    13 13 Rawa Ulujami Ciliwung 10 *) - -

    JAKARTA UTARA

    14 14 Rawa Kendal Ciliwung 20 *) - -

    JAKARTA PUSAT

    15 15 Taman Ria Jakarta Ciliwung 6 6 6 Baik -

    16 16 Lembang Ciliwung - *) - -

    KABUPATEN TANGERANG

    KRONJO

    1 1 Rancailat Cidurian 63 63 Ada 95.4 Baik Rehab 1998

    2 2 Waluh Cimanceuri 35 70 Ada 70

    PS KEMIS

    3 3 Panggang/Gelam Ciracab 18 11.7 Ada 11.7 Rusak

    4 Pangodokan Ciracab 15 *) Tdk Ada (-) Tidak ada /Hilang

    5 4 Dadap Kamal 12 *) Rusak

    6 5 Pondok Ciracab 21 27.7 Ada 27.7 Baik Rehab 2008

    (waduk/bendungan),

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-71

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    Rehab

    7 6 Cilongok Ciracab 15 23 Ada 23

    8 7 Pasirgadung Ciracab 3 7.3 Ada 7.3 Baik Rehab 2008

    9 8 Kwaron Cileuleus 7.5 *) Rusak

    10 9 Sarakan Cileuleus 7.5 *) Rusak

    SINDANG JAYA

    11 10 Warungrebo Cileuleus 4 8.4 Ada 8.4 Rusak

    CAMAT KEMIRI

    12 Setingin Cimanceuri 26 26.4 Tdk Ada 24.67 (-) Tidak Ada /Hilang

    CAMAT SUKADIRI

    13 11 Gede Cimanceuri 4 2.8 Ada 1.59 Rusak

    KRESEK

    14 12 Patrasana Cidurian 360 245 Ada 245 Rusak

    15 13 Gabus Cidurian 15 9.7 Ada 9.7

    16 14 Genggong Cimanceuri 15 8.4 Ada 8.4

    17 15 Garukgak Cidurian 180 111 Ada 192.61 Baik Rehab 2000, Rehab 2010, Rehab 2011

    CURUG

    18 16 Kelapa Dua Cisadane 39 25.5 Ada 25.5 Baik Rehab 2003/ 2004/2009

    LEGOK

    19 17 Cihuni Cisadane 27.5 32.5 Ada 32.5 Baik Rehab 2006/2007

    PAKUHAJI

    20 18 Kepuh Cil-Cis 45 38.67 Ada 38.67 Rusak

    SEPATAN

    21 19 Sulang Cisadane 11 8 Ada 11.2 Rusak

    SEPATAN TIMUR

    22 Koja Cisadane 7 *) Tdk Ada (-) Tidak Ada /Hilang

    SERPONG

    23 20 Loksum Cisadane 1.5 *) Rusak

    24 21 Terate/Irai Cisadane 2 *) Rusak

    CIKUPA

    25 22 Bojong Cimanceuri 7.5 *) Rusak

    26 23 Leuweung 1.58 1.58 Ada 12.64 Sebagian dibeli swasta Baru

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-72

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    CISOKA

    27 24 Jengkol Cimanceuri 3.75 4.1 Ada 4.1 - -

    RAJEG

    28 Jambu Rajeg Cimanceuri 2 *) Tdk Ada (-) Tidak Ada /Hilang

    SUKAMULYA

    29 Kemuning - Sukamulya Cidurian 2.5 24.12 Tdk Ada 24.12 (-) Tidak Ada /Hilang

    KOTA TANGERANG SELATAN

    CIPUTAT

    30 25 Gintung Pesanggrahan 31 21.4 Ada 21.4 Baik Rehab 2008, Rehab 2010

    31 26 Legoso Pesanggrahan 4 0.89 Ada 0.89 Rusak -

    CIPUTAT TIMUR

    32 27 Rompang Pesanggrahan 10 2.99 Ada 2.99 Rusak -

    33 28 Kayu Antep Angke 2.5 1.48 Ada 1.48 Rusak -

    34 29 Bungur Angke 2.8 2.76 2.76 Rusak Rehab 2009

    PAMULANG

    35 Tujuh Muara Pesanggrahan 34 25 Ada 25 Rusak

    36 30 Pamulang Pesanggrahan 31 25.3 Ada 25.3 Baik Rehab 1996

    (Waduk/Bendungan),

    Rehab

    37 31 Ciledug /Tujuh Muara Pesanggrahan 22 31.4 Ada 31.4 Baik Rehab 2008

    (waduk/Bendungan),

    Rencana Rehab 2012

    PONDOK AREN

    38 32 Parigi Angke 4 5.52 Ada 5.52 Baik Rehab 2008

    (waduk/Bendungan), Rehab

    SERPONG

    39 33 Pondok Jagung Cisadane 8 7.95 Ada 7.95 Baik

    KOTA TANGERANG

    40 34 Situ Besar Cisadane 6.8 5.7 Ada 7.88

    41 35 Bojong Angke 6 *) Ada 4.91 Sedimentasi -

    42 36 Bulakan Ciracab 30 15 Ada 33.57 Rusak Rehab 2009

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-73

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    43 37 Cangkring Cisadane 6 5.7 Ada 9.1 Baik Rehab 2002

    44 38 Cipondoh Cisadane 142 126.7 Ada 133.2 - -

    45 Kompeni Kamal 70 0.4 0.4 Jalan Tol & pemukiman menjadi milik

    masyarakat, lokasi belum ketemu

    -

    -

    46 Kunciran Angke 3 *) -

    -

    47 Plawad Cisadane 6.5 - - -

    KABUPATEN BOGOR

    PARUNG PANJANG

    1 1 Cinangsi/Wedana Cimanceuri 12 6.5 Ada 2.8 Rusak Rehab 2010

    2 2 Singabangsa Cimanceuri 5 3.5 Ada 3.5 Baik Rehab 2008

    3 3 Pasir Maung Cimanceuri 8.5 4.5 Ada 10 Baik Rehab 2008

    4 4 Rancayuda Cimanceuri 2 2 Ada 1.1 Rusak -

    5 5 Cipajar Cimanceuri 2.5 2.5 Ada 0.59 Rusak -

    6 6 Asmun Cimanceuri 2 2 Ada 1.2 Rusak -

    7 7 Tengsan Cimanceuri 2 2 Ada 1.2 Rusak -

    8 8 Gunung Cabe Cimanceuri 1.5 1.5 Ada 2 Rusak Rehab 2008

    9 9 Terate Cimanceuri 5 5 Ada 5 Baik -

    10 10 Cikuda Cimanceuri 1 1 Ada 1.5 Rusak Tidak Ada/Hilang

    11 Lame Cimanceuri 0.5 0.5 Tidak Ada

    - (-)

    JASINGA

    12 11 Kadongdong Cidurian 5 5 Ada 5.28 Baik -

    13 12 Ciseungit Cidurian 1 1 Ada 0.38 Rusak -

    14 13 Cijantungeun Girang Cimanceuri 7 7 Ada 7 Baik Rehab 2008

    15 14 Cijantung Hilir Cimanceuri 1 1 Ada 1.5 Rusak -

    16 15 Jenggot/Cikopomayak Cidurian 0.25 0.25 Ada 0.57 Rusak -

    17 16 Pangadegan Cidurian 0.5 0.5 Ada 0.46 Rusak -

    18 17 Cibolang Cidurian 2 2 Ada 1 Rusak -

    19 18 Cipayung Cidurian 1.3 1.3 Ada 0.57 Rusak -

    CIGUDEG

    20 19 Cigudeg Cidurian 2.5 2.5 Ada 2.4 Rusak -

    21 20 Cinyiru/Sinyiru Cidurian 1 1 Ada 1.2 Rusak -

    NANGGUNG

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-74

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    22 21 Nyangkoek Cisadane 2.9 2.9 Ada 2.9 Baik Rehab 2008

    23 22 Saat Cisadane 2.5 2.5 Ada 1.07 Rusak -

    24 23 Malasari Cisadane, Cikaniki 2.5 2.5 Ada 0.28 Baik -

    LEUWILIANG

    25 24 Kolam tando Cisadane, Cianten 4.5 4.5 Ada 3.28 Baik -

    CIAMPEA

    26 25 Cibanteng Cisadane 2.5 2.5 Ada 0.57 Rusak

    CIOMAS / DARMAGA

    27 26 Burung Cisadane 2.5 2.5 Ada 2.5 Baik Rehab 2003

    28 27 Tengah/Cibeureum Cisadane 2.5 2.5 Ada 2.5 Baik Rehab 2002

    29 Ciranji Cisadane 2 2 Tdk ada - (-) Tidak ada/Hilang

    30 Kecil Cisadane 1 *) Tdk ada - (-) Tidak ada/Hilang

    TAMAN SARI

    31 28 Taman Cisadane 1.5 1.5 Ada 1.65 Rusak -

    RUMPIN

    32 Jampang bulu Cisadane 2.5 2.5 Tdk ada - (-) Tidak ada/Hilang

    33 29 Siyang Cisadane 1.5 1.5 Ada 0.76 Rusak -

    34 30 Gunung nyuncung Cisadane 2.5 2.5 Ada 0.9 Rusak -

    35 31 Tarogong Cimanceuri 2.5 2.5 Ada 0.77 Rusak -

    36 32 Tamansari Cimanceuri 1.5 1 Ada 0.92 Rusak -

    37 33 Cigorongsong Cimanceuri 4.5 4.5 Ada 3.5 Rusak -

    38 Nurdin Cisadane 2 2 Ada - (-) Tidak ada/Hilang

    39 34 Pagam Cisadane 5 5 Ada 5 Baik Rehab 2008

    40 35 Cibodas Cimanceuri 3.5 3.5 Ada 4.6 Rusak Rehab 2009

    41 36 Ciumbuleuit Cisadane 1.5 1.5 Ada 1.5 Rusak -

    42 Rumpin/Ps. Nangka Cimanceuri 2.5 2.5 Tdk ada - (-) Tidak ada/Hilang

    PARUNG

    43 37 Jampang Cilala Cisadane 18 18 Ada 15.3 Baik Rehab 2008

    (waduk/Bendungan)

    44 38 Lebak Wangi/Jati Cisadane 7 7 Ada 7 Baik Rehab 2008

    (waduk/Bendungan)

    45 39 Lengkong Barang Cisadane 8 8 Ada 3.5 Baik -

    46 40 Iwul Cisadane 9.75 9.75 Ada 9.75 Baik Rehab 2004

    47 41 Balekambang Cisadane 8 8 Ada 8 Baik Rehab 2008, Rehab

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-75

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    2010

    48 42 Larangan Cisadane 1.5 1.5 Ada 1.5 Rusak -

    49 43 Malangnengah Cisadane 5.5 5.5 Ada 5.5 Baik Rehab 2008

    50 44 Jeletreng Cisadane 4 4 Ada 4 Baik Rehab 2006

    51 45 Cogreg Cisadane 4 4 Ada 4 Baik Rehab 2007

    BOJONG GEDE

    52 46 Tonjong Angke 14.437 14.44 Ada 14.44 Rusak -

    53 47 Kemuning Ciliwung 21 12.65 Ada 12.65 Baik Rehab 2003

    54 48 Nanggerang Ciliwung 2 2 Ada 2 Rusak -

    55 49 Kandang Babi Ciliwung 1.5 1.5 Ada 1.5 Rusak -

    56 50 Cibeureum Ciliwung 2.5 2.5 Ada 2.5 Baik Rehab 2002

    57 51 Cimanggis Ciliwung 2.83 2.83 Ada 2.83 Baik Rehab 2005

    SEMPLAK

    58 52 Kemang Angke 29.437 29.44 Ada 29.44 Baik Rehab 1998

    59 53 Moyan Angke 2 2 Ada 2 Baik Rehab 1999

    60 54 Babakan Angke 7 7 Ada 7 Baik Rehab 2000

    61 55 Selabenda Pesanggrahan 2 2 Ada 2 Baik Rehab 1998

    (Waduk/Bendungan),

    Rehab 2011

    62 56 Ciminggir Cisadane 2.5 2.5 Ada 2.5 Rusak -

    63 57 Cilimus Cisadane 2 2 Ada 2 Rusak -

    64 58 Bantar kambing Angke 2.5 2.5 Ada 2.5 Rusak -

    65 59 Cibaju Cisadane 1.5 1.5 Ada 1.5 Rusak -

    CISARUA

    66 60 Telagawarna/ Telagasaat Ciliwung 1.5 1.5 Ada 1.5 Baik Rehab 2005

    67 61 Ciburial Ciliwung 0.75 0.75 Ada 0.75 Rusak -

    CIBINONG

    68 62 Gedong/Cibinong Cikeas-Clgsi-Bks 6.79 6.79 Ada 6.79 Baik Rehab 2000

    (Waduk/Bendungan), Rehab

    69 63 Kebantenan Ciliwung 5.77 4.5 Ada 4.5 Baik Rehab 1998

    70 64 Cikaret Ciliwung 29.5 29.5 Ada 29.5 Baik Rehab 2002

    (Waduk/Bendungan)

    71 65 Citata/Ciriung Cikeas-Clgsi-Bks 12.33 9.25 Ada 9.25 Baik Rehab 2004

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-76

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    72 66 Cijantung/Kibing Ciliwung 2 2 Ada 2 Baik Rehab 2001

    (Waduk/Bendungan)

    73 67 Sela Ciliwung 1.5 1.5 Ada 1.5 Baik -

    74 68 Cibuntu Cikeas-Clgsi-Bks 2.11 2.11 Ada 1.72 Baik Rehab 2009

    GUNUNG PUTRI

    75 69 Gunung Putri Cikeas-Clgsi-Bks 19 18.75 Ada 18.75 Baik Rehab 1998

    76 70 Babakan Cikeas-Clgsi-Bks 8 7 Ada 7 Baik Rehab 2005/2007

    77 71 Tlanjung Hilir Cikeas-Clgsi-Bks 7 7 Ada 7 Baik Rehab 2004

    78 72 Tlanjung Udik Cikeas-Clgsi-Bks 4.94 4.94 Ada 4.94 Baik Rehab 1994

    79 73 Cicadas Cikeas-Clgsi-Bks 3 3 Ada 3 Baik Rehab 2001

    80 74 Sanding Cikeas-Clgsi-Bks 2.94 2.94 Ada 2.94 Baik Rehab 2005

    81 75 Rawa Sudat Cikeas-Clgsi-Bks 2.2 2.2 Ada 2.2 Rusak Milik perorangan

    82 Ciangsana Cikeas-Clgsi-Bks 1 1 Tdk ada 1 (-) Tidak ada/hilang

    CILEUNGSI

    83 76 Cipicung Cikarang 21 21 Ada 23.71 Baik Rehab 2010

    84 77 Tunggilis Cikarang 35.5 35.5 Ada 35.5 Rusak -

    85 78 Rawa Jejed Cikeas-Clgsi-Bks 9.5 9.5 Ada 9.5 Baik Rehab 2002

    86 79 Rawa Jejer Cikeas-Clgsi-Bks 4 4 Ada 4 Rusak Milik perorangan

    87 Cicau Cigadung Cikeas-Clgsi-Bks 1.5 0.67 Tdk ada 0.67 (-) Tidak ada/hilang

    KEDUNG HALANG

    88 80 Cijujung Cikeas-Clgsi-Bks 1 1 Ada 1 Rusak -

    CITEUREUP

    89 Cipambuan Udik Cikeas-Clgsi-Bks 1.19 1.19 Tdk ada 1.19 (-) Tidak ada/hilang

    90 Cipambuan hilir Cikeas-Clgsi-Bks 0.75 0.75 Tdk ada 0.75 (-) Tidak ada/hilang

    91 Leuwinutug Cikeas-Clgsi-Bks 1.28 1.28 Tdk ada 1.28 (-) Tidak ada/hilang

    CIJERUK

    92 81 Ciletuh/Lido Cisadane 35.88 35.88 Ada 35.88 Baik -

    JONGGOL

    93 82 Rawabangke Cikeas-Clgsi-Bks, Cipajutah

    1.8 1.8 Ada 0.27 Baik -

    GUNUNG SINDUR

    94 83 Curug Cisadane 2 2 Ada 2 Rusak -

    KOTA BOGOR

    SEMPLAK

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-77

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    95 84 Curug semplak Angke 2 2 Ada 2 Rusak -

    96 Asem Angke 3 - Tdk ada - (-) KPR-BT Tdk ada/hilang

    CIOMAS /DERMAGA

    97 85 Gede Cisadane 6.9 6.5 Ada 6.5 Rusak -

    98 86 Kecil Cisadane 1 0.24 Ada 0.24 Rusak -

    99 87 Panjang Cisadane 2.5 2.55 Ada 2.55 Rusak Rehab 2010

    KEDUNGHALANG

    100 Salam Ciliwung 1 1 Tdk ada 1 (-) KPR-BTN Tdk ada/hilang

    KODYA DEPOK

    BEJI

    101 88 Pladen Krukut 1.5 1.5 Ada 1.5 Baik Rehab 2007

    102 89 Pondok Cina Ciliwung 4.5 4 Ada 4 Baik Rehab 1998

    SAWANGAN

    103 90 Bojongsari Angke 28.25 28.25 Ada 28.25 Baik Rehab 1998, Rencana Rehab 2012

    104 91 Pengasinan Angke 6 6 Ada 6 Baik Rehab 2004

    (Wasuk/Bendungan), Rencana Rehab 2012

    105 92 Pasir Putih Grogol - Krukut 8 8 8 Rusak -

    LIMO

    106 93 Krukut Grogol Krukut 9 9 Ada 7.6 Rusak -

    107 94 Cinere Pesanggrahan - Ada 1.5 - Baru

    PANCORAN MAS

    108 95 Citayam Ciliwung 8.15 7 Ada 7.2 Baik Rehab 2003

    109 96 Pulo Grogol Krukut 4.4 4.4 1.9 Baik -

    110 97 Pitara/Pancoran Mas Krukut 0.6 0.6 Ada 0.55 Baik Rehab 1996

    111 98 Rawa Besar Krukut 17 17 Tdk ada 17 (-) Rehab 2000

    SUKMA JAYA

    112 99 Cilodong Ciliwung 10 9.5 Ada 9.5 Baik Rehab 1998

    113 100 Sidomukti/Baru Ciliwung 7.5 7.5 Ada 7.5 Baik Rehab 2001

    (Waduk/Bendungan),

    Rehab 2011

    114 101 Pangarengan/Telaga RRI Ciliwung 2 2 Ada 2 Baik Rehab 2002/2008

    (Waduk/Bendungan)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-78

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    115 102 Bahar Ciliwung 1 0.95 Ada 0.95 Baik Rehab 2000

    116 103 Ciming Ciliwung 1.5 1.5 Ada 1.3 Rusak -

    CIMANGGIS

    117 104 Tipar/Cicadas Cipinang Sunter 15.33 11.32 Ada 11.32 Baik Rehab 2005/2006

    118 105 Dongkelan Ciliwung 8.4 6.25 Ada 6.25 Baik Rehab 2007

    (Waduk/Bendungan), Rehab

    119 106 Cilangkap Sunter 7.16 6 Ada 6 Baik Rehab 2002

    120 107 Rawa kalong Sunter 11.21 8.25 Ada 8.25 Baik Rehab 1998

    121 108 Patinggi Cikeas Clgsi Bks 6.4 5.5 Ada 5.5 Baik Rehab 2008

    122 109 Jatijajar Cipinang 10 6.5 Ada 6.5 Baik Rehab 2002

    123 110 Gadog Sunter 1.3 1.3 Ada 1.5 Rusak -

    KABUPATEN BEKASI

    CIKARANG PUSAT

    124 111 Binong Cilemahabang 17 13.98 Ada 13.98 Baik Rehab 2010

    CIBARUSAH

    125 112 Bojong Manggu/Rawa Bedeng

    Cilemahabang 17 7.7 Ada 7.7 Baik -

    126 113 Ceper Cilemahabang 4.8 1.5 Ada 1.5 Baik Rehab 2008

    127 114 Cipalahar Cilemahabang 16 16 Ada 16 Kurang baik -

    128 115 Tegal Abidin Cipamingkis 18 16.2 Ada 16.2 Baik -

    129 116 Bungur/Cibungur Cilemahabang 3.7 3.75 Ada 3.75 Kurang baik -

    130 117 Pegadungan Cilemahabang 4 *) Ada Baik Rehab 2008

    131 118 Liang Maung Cilemahabang 1 1 Ada 1 Rusak

    CIKARANG SELATAN

    132 119 Ciatra Cisadang - Bekasi 3 1.8 Ada 1.8 Rusak

    SERANG

    133 120 Leungsir Cisadang Bekasi 1.5 1.5 Ada 1.5 Rusak

    SETU

    134 121 Taman Cikarang 6 18.3 Ada 18.3 Baik -

    135 122 Burangkeng Cisadang Bekasi 6.5 6.5 Ada 6.5 Kurang Baik -

    CIBITUNG

    136 123 Been Cisadang Bekasi 6 *) Rusak -

    TAMBUN SELATAN

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-79

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. s/d 2007

    No. s/d 2009

    Nama Situ DAS Luas Kondisi Keterangan

    Asal (PU) Saat ini (Ha)

    Desain Pengukuran (2008)

    /status

    1 2 3 5 6 7 8 9 11 12

    137 124 Cibeurem Cisadang - Bekasi 40 24.37 Ada 24.37 Baik Rehab 2009

    KOTA BEKASI

    138 125 Rawa Gede Cikeas-Clgsi-Bek 7.8 6.8 Ada 6.8 Baik Rehab 2007

    139 126 Rawa Pulo Cikeas-Clgsi-Bek 1.5 *) Ada Baik Rehab 2008

    140 Rawa Lumbu Cikeas-Clgsi-Bek 1 2.34 Tdk ada 2.34 (-) Tidak ada/hilang

    141 Rawa Bebek Cikeas-Clgsi-Bek *)

    Sumber : (hasil survey, 2013, PKSA BBWS Ciliwung-Cisadane)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-80

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Jakarta mempunyai 40 situ diketahui 19 (47,5 %) situ dalam kondisi terawat, 14 (35%) situ dalam kondisi tidak terawat dan 5 (12,5 %) situ telah berubah menjadi daratan.

    Tabel 5.31 Data Inventarisasi Situ-Situ Di DKI Jakarta Thn 2007

    Wilayah No Nama L O K A S I

    Jalan Kelurahan Kecamatan

    Jakarta Pusat

    1 Situ Taman Ria Remaja Jl. Gerbang Pemuda Gelora Tanah Abang

    2 Waduk Kebon Melati Jl. Teluk Betung Kebon Melati Tanah Abang

    3 Situ Lembang Jl. Lembang Gondangdia Menteng

    Jakarta Utara

    1 Waduk Marunda Jl. Cilincing Kesatriaan Cilincing Cilincing

    2 Situ Rawa Kendal Jl. Rawa Kendal Marunda Cilincing

    3 Rawa Rorotan Jl. Rorotan XI Rorotan Cilincing

    4 Waduk Pik I Jl. Pantai Indah Utara I Kapuk Muara Penjaringan

    5 Waduk Pik II Jl. Pantai Indah Selatan I Kapuk Muara Penjaringan

    6 Waduk Muara Angke Dlm. Ps. Ikan Muara Angke

    Pluit Penjaringan

    7 Waduk Pluit Jl. Pluit Selatan Raya Penjaringan Penjaringan

    8 Waduk Sunter I Jl. Danau Sunter Selatan Sunter Jaya Tanjung Priok

    9 Waduk Sunter II Jl. Danau Sunter Selatan Sunter Jaya Tanjung Priok

    11 Waduk Sunter Barat Jl. Bisma Utara Papanggo Tanjung Priok

    12 Situ Pademangan Jl. Landasan Pacu Utara Pademangan Timur Pademangan

    Jakarta Selatan

    1 Situ Cisarua Bon Bin Ragunan

    Dlm. Kebon Binatang Ragunan

    Ragunan Pasar Minggu

    2 Waduk MBAU Pancoran Jl. Triloka Pancoran Pancoran

    3 Waduk Kalibata Jl. Pahlawan Kalibata Kalibata Pancoran

    4 Rawa Ulujami Jl. Perdatam Terusan Ulujami Pesanggrahan

    5 Waduk Setiabudi Jl. Halimun Setiabudi Setiabudi

    6 Situ Babakan Jl. Mohamad Kahfi Srengseng Sawah Jagakarsa

    7 Situ Mangga Bolong Jl. Langgar Srengseng Sawah Jagakarsa

    Jakarta Barat

    1 Situ Rawa Kepa Jl. Rawa Kepa V Dan VI Tomang Grogol Petamburan

    2 Waduk Empang Bahagia Grogol

    Jl. Semeru I Dan II Grogol Grogol Petamburan

    Jakarta 1 Situ Arman Jl. Tipar Pekayon Pasar Rebo

    Timur 2 Situ Elok Dlm. Perm. Puri Elok Penggilingan Cakung

    3 Rawa Penggilingan Jl. Krama Yudha Penggilingan Cakung

    4 Situ Rawabadung Jatinegara

    5 Rawa Pedongkelan Jl. Rawa Gelam V Jatinegara Cakung

    6 Waduk PDAM Jl. Pondok Kelapa Duren Sawit Duren Sawit

    7 Situ Bea Cukai Jl. Bojana Tirta IV Pondok Kopi Duren Sawit

    8 Rawa Wadas Jl. Rawa Wadas Pondok Kopi Duren Sawit

    9 Situ Ria Rio Jl. Pulo Mas Utara Kayu Putih Pulo Gadung

    10 Situ TMII (Archipelago Indonesia)

    Depan Anjungan DI Aceh Ceger Cipayung

    11 Situ TMII Depan Sasana Adirasa Ceger Cipayung

    12 Situ Rawa Segaran Ceger Cipayung

    13 Situ Dirgantara Makasar Makasar

    14 Situ Skuadron Jl. Halim Golf Course Halim Perdana Kusumah

    Makasar

    15 Situ Rawa Dongkal Jl. Tidar Cibubur Ciracas

    16 Situ Rawa Kelapa Dua Wetan

    Dalam Yayasan PKP Kelapa Dua Wetan Ciracas

    Sumber : Bapedalda DKI Jakarta, 1998 dalam http://archipeddy.com/ess/dki/situdksi.html#atas

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-81

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.32 Situ di Kota Depok

    No. Nama Situ Kecamatan

    Situ Bojongsari Sawangan

    Situ Pengasingan Sawangan

    Situ Pasir Putih Sawangan

    Situ Pitara Pancoran Mas

    Situ Asih/Pulo Pancoran Mas

    Situ Rawa Besar Pancoran Mas

    Situ Citayam Pancoran Mas

    Situ Sidomukti Sukmajaya

    Situ Cilodong Sukmajaya

    Situ Kostrad/Cilodong Sukmajaya

    Situ Rawa Baru Sukmajaya

    Situ Pengarengan Sukmajaya

    Situ Bahar Sukmajaya

    Situ Cilangkap Cimanggis

    Situ Rawa Kalong Cimanggis

    Situ Dongkelan Cimanggis

    Situ Tipar/Cicadas Cimanggis

    Situ Jatijajar Cimanggis

    Situ Patinggi Cimanggis

    Situ Jemblung Cimanggis

    Situ Rawa Gede Cimanggis

    Situ Gadog Cimanggis

    UI 1 Beji

    UI 2 Beji

    UI 3 Beji

    Pondok Cina UI 4 Beji

    Pladen Beji

    Situ Puri Cinere Limo

    Situ Telaga Subur Limo

    Situ Krukut Limo Sumber : Kota Depok Dalam Angka, 2010

    5.4.4 RAWA

    Berdasarkan Peraturan Presiden RI Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Rawa adalah lahan genangan air secara alamiah yang terjadi terus menerus atau musiman akibatdrainase alamiah yang terhambat serta mempunyai ciri-ciri yang khusus secara fisik, kimiawi, dan biologi.

    5.4.5 ALIH FUNGSI LAHAN

    Pendekatan yang dilakukan pada kajian alih fungsi lahan4, antara lain: (a). Penggunaan data citra satelit multitemporal citra Alos Avnir-2 tahun 2006, 2008, 2009dapat

    digunakan untuk identifikasi perubahan lahan pada lokasi studi. (b). Pemilihan titik sampel sangat berpengaruh pada hasil identifikasi penggunaan lahan.

    Pemilihan titik sampel ini sebaiknya dilakukan secara merata untuk setiap jenis penggunaan lahan pada masing-masing daerah irigasi.

    (c). Hasil pengolahan dan interpretasi dari data citra satelit Alos Avnir-2 dapat digunakan untuk

    menghitung atau mengukur luasan penggunaan lahan.

    4Disadur dari Laporan Akhir : Kajian Alih Fungsi Lahan DI Strategis Nasional di Provinsi Jawa Barat, Banten dan DKI Jakarta

    dengan Menggunakan Citra Satelit, 2010, Satuan Kerja Direktorat Irigasi Ditjen SDA, Kementerian Pekerjaan Umum.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-82

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Hasil identifikasi penggunaan lahan di Daerah Irigasi Jatiluhur dapat dilihat pada tabel sebagai berikut:

    Tabel 5.33Klasifikasi Penggunaan Lahan Daerah Irigasi Jatiluhur

    No. Jenis Tutupan Lahan

    Luas Area

    Persentase

    Luas Area

    Persentase

    [ 2006/2007 ] [ 2008/2009 ]

    1 Daerah Industri (Pabrik) 394.50 ha 0.16% 3,184.00 ha 1.33%

    2 Perairan Darat 2,371.11 ha 0.99% 2,242.00 ha 0.94%

    3 Tambak 1,759.00 ha 0.73% 4,334.00 ha 1.81%

    4 Kebun 3,736.00 ha 1.56% 1,767.00 ha 0.74%

    5 Permukiman 35,250.00 ha 14.72% 59,100.00 ha 24.69%

    6 Sawah 187,400.00 ha 78.28% 160,600.00 ha 67.08%

    7 Belukar 828.90 ha 0.35% 223.10 ha 0.09%

    8 Rawa 136.20 ha 0.06% 14.22 ha 0.01%

    9 Rumput 3,816.00 ha 1.59% 1,460.00 ha 0.61%

    10 Tegalan/Ladang 3,669.00 ha 1.53% 3,565.00 ha 1.49%

    11 Tanah Berbatu 39.29 ha 0.02% 0.00 ha 0.00%

    12 Tanah Kosong 0.00 ha 0.00% 2,910.68 ha 1.22%

    TOTAL AREA 239,400.00 ha 100.00% 239,400.00 ha 100.00%

    Berdasarkan tabel diatas, terlihat bahwa terjadi pengurangan lahan pertanian dari tahun 2006 hingga tahun 2009 sebesar 14.3%, yaitu sebesar 26,800 hektar. Pengurangan lahan sawah ini kemungkinan sebagian besar adalah menjadi permukiman, yang mengalami penambahan area sebesar 67.66%, yaitu sebesar 23,850 hektar.

    Hasil identifikasi penggunaan lahan di Daerah Irigasi Cisadane dapat dilihat pada tabel sebagai berikut:

    Tabel 5.34Klasifikasi Penggunaan Lahan Daerah Irigasi Cisadane

    No. Jenis Tutupan Lahan

    Luas Area

    Persentase

    Luas Area

    Persentase

    [ 2006/2007 ] [ 2008/2009 ]

    1 Daerah Industri (Pabrik) 5.90 ha 0.02% 100.00 ha 0.30%

    2 Perairan Darat 231.45 ha 0.70% 309.80 ha 0.94%

    3 Kebun 537.90 ha 1.63% 681.50 ha 2.07%

    4 Permukiman 5,168.00 ha 15.69% 6,073.00 ha 18.44%

    5 Sawah 20,490.00 ha 62.22% 19,470.00 ha 59.13%

    6 Rumput 1,327.00 ha 4.03% 739.50 ha 2.25%

    7 Bebatuan 183.60 ha 0.56% 127.20 ha 0.39%

    8 Tegalan 191.00 ha 0.58% 0.00 ha 0.00%

    9 Rawa 0.00 ha 0.00% 1.17 ha 0.00%

    10 Tanah Kosong 26.15.00 ha 0.08% 796.83 ha 2.42%

    11 Tambak 4,769.00 ha 14.48% 4,631.00 ha 14.06%

    TOTAL AREA 32,930.00 ha 100.00% 32,930.00 ha 100.00%

    Berdasarkan tabel diatas, terlihat bahwa terjadi pengurangan lahan pertanian dari tahun 2007 hingga tahun 2009 sebesar 4.98%, yaitu sebesar 1,020 hektar. Pengurangan lahan sawah ini diperkirakan sebagian besar adalah menjadi lahan permukiman, yang mengalami penambahan area sebesar 17.51%, yaitu sekitar 905 hektar. Sedangkan sebagian lagi pengurangan lahan sawah tersebut diperkirakan menjadi lahan kebun yang mengalami penambahan sebesar 26.7%, yaitu sebesar 143.6 hektar.

    Hasil identifikasi penggunaan lahan di Daerah Irigasi Cidurian dapat dilihat pada tabel sebagai berikut:

    Tabel 5.35Klasifikasi Penggunaan Lahan Daerah Irigasi Cidurian

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-83

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Jenis Tutupan Lahan

    Luas Area

    Persentase

    Luas Area

    Persentase

    [ 2006/2007 ] [ 2008/2009 ]

    1 Daerah Industri (Pabrik) 0.00 ha 0.00% 83.84 ha 0.62%

    2 Perairan Darat 90.22 ha 0.67% 105.80 ha 0.79%

    3 Tambak 36.83 ha 0.27% 0.00 ha 0.00%

    4 Kebun 216.60 ha 1.61% 603.00 ha 4.49%

    5 Permukiman 2,316.00 ha 17.23% 2,697.00 ha 20.07%

    6 Sawah 10,240.00 ha 76.19% 9,631.00 ha 71.66%

    7 Rumput 7.29 ha 0.05% 0.00 ha 0.00%

    8 Tegalan 453.20 ha 3.37% 0.00 ha 0.00%

    9 Rawa 75.70 ha 0.56% 222.20 ha 1.65%

    10 Tanah Kosong 4.16 ha 0.03% 97.16 ha 0.72%

    TOTAL AREA 13,440.00 ha 100.00% 13,440.00 ha 100.00%

    Berdasarkan tabel diatas, terlihat bahwa terjadi pengurangan lahan pertanian dari tahun 2007 hingga tahun 2009 sebesar 5.95%, yaitu sebesar 609 hektar. Pengurangan lahan sawah ini diperkirakan sebagian besar adalah menjadi lahan permukiman, yang mengalami penambahan area sebesar 16.45%, yaitu sekitar 381 hektar. Sedangkan sebagian lagi pengurangan lahan sawah tersebut diperkirakan menjadi lahan industri (pabrik) yang mengalami penambahan sebesar 83.84 hektar, dan menjadi lahan kebun yang mengalami penambahan sebesar 386.4 hektar.

    Hasil identifikasi penggunaan lahan di Daerah Irigasi Ciujung dapat dilihat pada tabel sebagai berikut:

    Tabel 5.36Klasifikasi Penggunaan Lahan Daerah Irigasi Ciujung

    No. Jenis Tutupan Lahan

    Luas Area

    Persentase

    Luas Area

    Persentase

    [ 2006/2007 ] [ 2008/2009 ]

    1 Daerah Industri (Pabrik) 0.00 ha 0.00% 40.97 ha 0.12%

    2 Perairan Darat 1.214.50 ha 3.63% 1,238.70 ha 3.70%

    3 Tambak 4,857.00 ha 14.51% 4,828.00 ha 14.42%

    4 Kebun 672.80 ha 2.01% 999.10 ha 2.98%

    5 Permukiman 2,584.00 ha 7.72% 3,243.00 ha 9.69%

    6 Sawah 23,280.00 ha 69.53% 21,930.00 ha 65.50%

    7 Hutan Rawa (Mangrove) 28.81 ha 0.09% 28.81 ha 0.09% 8 Rawa 143.10 ha 0.43% 145.10 ha 0.43%

    9 Rumput 225.50 ha 0.67% 157.50 ha 0.47%

    10 Tambang 0.00 ha 0.00% 24.31 ha 0.07%

    11 Belukar 96.38 ha 0.29% 82.36 ha 0.25%

    12 Tegalan/Ladang 322.60 ha 0.96% 320.20 ha 0.96%

    13 Tanah Kosong 55.31 ha 0.17% 441.95 ha 1.32%

    TOTAL AREA 33,480.00 ha 100.00% 33,480.00 ha 100.00%

    Berdasarkan tabel diatas, terlihat bahwa terjadi pengurangan lahan pertanian dari tahun 2006 hingga tahun 2009 sebesar 5.8%, yaitu sebesar 1,350 hektar. Pengurangan lahan sawah ini diperkirakan sebagian besar adalah menjadi lahan permukiman, yang mengalami penambahan area sebesar 25.5%, yaitu sekitar 659 hektar. Sedangkan sebagian lagi pengurangan lahan sawah tersebut diperkirakan menjadi tanah kosong yang mengalami penambahan sebesar 699.04% yaitu sebesar 386.64 hektar, dan menjadi lahan kebun yang mengalami penambahan sebesar 48.5% yaitu sebesar 326.3 hektar.

    Mengenai perubahan lahan sawah menjadi tanah kosong memang dirasakan cukup meragukan. Tetapi hal ini bisa saja terjadi jika pada saat perekaman data citra satelit tahun 2009 adalah pada saat setelah adanya penimbunan lahan sawah yang kemungkinan direncanakan untuk pengembangan menjadi lahan permukiman atau lahan industri.

    Berdasarkan hasil analisis perubahan lahan, pada lokasi studi terjadi penurunan atau penambahan luas areal penggunaan lahan pada periode kurun waktu tersebut. Pengurangan atau penurunan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-84

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    luasan penggunaan lahan pada lokasi studi terjadi pada tipe penggunaan lahan perairan, sawah, Kebun, permukiman, daerah industri, perairan darat, tambak, pasir dan tanah kosong.

    5.4.6 REKLAMASI PANTAI

    Berdasarkan Peraturan Presiden RI Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Reklamasi adalah kegiatan penimbunan dan pengeringan wilayah perairan.

    Berdasarkan dokumen Kajian Penilaian Lingkungan secara Cepat atau Rapid Environmental Assessment (REA), DHI Water & Environmental, 2011, dimana dokumen REA tersebut digunakan sebagai dokumen acuan untuk Kajian Penilaian Lingkungan Strategis atau Strategic Environmental Assessment (SEA) secara menyeluruh untuk kawasan Teluk Jakarta. Kajian REA yang dilakukan juga memaparkan kerangka umum kajian, khususnya untuk sejumlah parameter yang menjadi bagian dari Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) terhadap reklamasi dan proses dinamika pantai, bagian dari Pemantauan dan Pengelolaan Lingkungan (EMMP) terhadap pekerjaan reklamasi, serta bagian dari proses pengambilan kebijakan yang sangat penting untuk memastikan diseminasi terarah yang tepat sasaran dalam pelaksanaan Kajian Penilaian Lingkungan Strategis (SEA).

    Deskripsi singkat dari masing-masing perusahaan yang terlibat rencana reklamasi Teluk Jakarta dipaparkan sebagai berikut:

    Tabel 5.37Alokasi lahan reklamasi Teluk Jakarta

    PERUSAHAAN KETERANGAN

    PT. Tangerang International City (TIC) PT. TIC mengusulkan pembentukan tujuh (7) pulau reklamasi

    yang terletak di bagian barat Teluk Jakarta. Tiga pulau berada di dalam kawasan Kajian REA dan 4 pulau lainnya terletak lebih ke arah barat yang masuk yurisdiksi Pemerintah Kabupaten Tangerang. Merujuk informasi dari Badan Perencanaan Pembangunan Kabupaten (BAPPEKAB) Tangerang, luas wilayah yang dikelola oleh PT. TIC untuk ketiga pulau tersebut adalah: 1.290 ha untuk pengembangan kawasan bisnis; 643 ha untuk pengembangan kawasan budaya, wisata, olahraga dan hiburan/rekreasi; dan 673 ha sebagai kawasan budaya, wisata dan olahraga.

    PT. Kapuk Niaga Indah (KNI) PT. KNI mengusulkan tiga (3) pulau reklamasi yang menurut Badan Perencana Daerah (BAPPEDA) Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mencakup luas sebagai berikut: 242 ha; 279 ha; dan 277 ha. Ketiga pulau tersebut diperuntukan sebagai kawasan hunian dan infrastruktur publik.

    PT. Jakarta Propertindo PT. Jakarta Propertindo berencana mengembangkan satu pulau reklamasi yang menurut BAPPEDA DKI Jakarta mencakup area seluas 245 ha dan diperuntukan bagi pengembangan real estate, taman rekreasi, dan area komersial.

    PT. Muara Wisesa Samudera dan PT. Bhakti Bangun Eramulia

    PT. Muara Wisesa Samudera dan PT. Bhakti Bangun Eramulia mengusulkan satu (1) pulau reklamasi yang menurut BAPPEDA DKI Jakarta mencakup luas 206 ha dan diperuntukan sebagai real estate dan apartemen.

    PT. Jaladri Kartika Ekapaksi PT. Jaladri Kartika Ekapaksi berencana mengembangkan satu (1) pulau reklamasi yang menurut BAPPEDA DKI Jakarta mencakup area seluas 154 ha dan diperuntukan sebagai bangunan publik

    PT. Pembangunan Jaya Ancol (PJA) PT. PJA akan mengembangkan tiga (3) pulau reklamasi yang menurut BAPPEDA DKI Jakarta mencakup kawasan seluas 249 ha yang diperuntukkan sebagai bangunan publik; selanjutnya kawasan seluas 200 ha ditujukan sebagai bangunan publik dan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-85

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    PERUSAHAAN KETERANGAN

    ruang terbuka hijau; dan 277 ha sisanya sebagai bangunan publik. PT. PJA menyatakan bahwa pulau reklamasi yang

    pertama direncanakan selesai dalam kurun waktu 5 tahun pembangunan.

    PT. Manggala Krida Yudha PT. Manggala Krida Yudha telah mengusulkan pembangunan dua (2) pulau reklamasi, BAPPEDA DKI Jakarta menyatakan bahwa area seluas 351 ha dan 481 ha yang dikelola oleh PT. Manggala Krida Yudha diperuntukkan sebagai bangunan publik.

    PT. Pelindo II PT. Pelindo II merupakan operator Pelabuhan Tanjung Priok. Rencana pembangunan pulau hasil reklamasi yang diusulkan adalah untuk pembangunan terminal bahan bakar minyak (BBM) dan gas (LPG), peningkatan kapasitas terminal peti kemas untuk mendukung percepatan arus barang, dan pembangunan infrastruktur yang mendukung industri perkapalan. Menurut BAPPEDA DKI Jakarta kawasan yang diberikan pada PT. Pelindo II mencakup luas 368 ha.

    PT. Kawasan Berikat Nusantara (KBN) Menurut BAPPEDA DKI Jakarta area yang diberikan pada PT. KBN mencakup luas 513 ha yang diperuntukkan sebagai kawasan industri dan kompleks pergudangan.

    PT. Dwi Marunda Makmur PT. Dwi Marunda Makmur berencana mengembangkan satu (1) pulau reklamasi di kawasan timur Teluk Jakarta. Menurut BAPPEDA DKI Jakarta area seluas 524 ha yang dikelola PT. Dwi Marunda Makmur diperuntukan sebagai kawasan industry dan kompleks pergudangan.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-86

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.38 Kegiatan Pembangunan di Teluk Jakarta

    Sumber : Kajian Penilaian Lingkungan secara Cepat atau Rapid Environmental Assessment (REA), DHI Water & Environmental, 2011

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-87

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.4.7 RTH

    Berdasarkan kajian Pembangunan Hutan Kota, Hanya Slogan Belaka:Studi Kasus diJabodetabek (Policy Brief: Pusat Penelitian dan Pengembangan Perubahan Iklim dan Kebijakan, Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan, Kementerian Kehutanan, 2011) dengan metoda hasil wawancara dengan pejabat dari berbagai instansi dan pengumpulan data sekunder terkait pengembangan RTH dan hutan kota, diperoleh kondisi dan proporsi RTH dan hutan kota di wilayah Jabodetabek(Kota Jakarta, Kota Bogor, Kota Depok, Kota Tanggerang dan Kota Bekasi) diperoleh hasil yang tercantum dalam tabel berikut.

    Tabel 5.39 Luasan RTR dan Hutan Kota di wilayah Jabodetabek(Kota Jakarta, Kota Bogor, Kota Depok, Kota Tanggerang dan Kota Bekasi)

    Tabel tersebut menunjukkan bahwa kelima pemerintah kota memiliki proporsi (persentase) RTH dan hutan kota yang berada dibawah 13% kecuali kota Depok (47%), sehingga masih diperlukan upayaupaya ekstra untuk memenuhi target yang telah ditetapkan, yaitu 20% untuk RTH publik dan 10 % untuk RTH privat. Disamping itu, proporsi rasio antara hutan kota dan RTH di wilayah Jabodetabek masih relatif kecil (dibawah 3%), kecuali Bogor (7%) dan masih menjadi penyebab utama terjadinya aliran permukaan (run off) yang tinggi, banjir dan erosi sehingga pada akhirnya persedian air tanah di wilayah Jabodetabek menjadi berkurang.

    Pasokan air tanah yang rendah dan laju penyedotan air tanah yang berlebihan menjadi penyebab masuknya (intrusi) air laut ke wilayah daratan karena ruangruang penyimpanan air tanah yang kosong telah memaksa intrusi air laut untuk mengisi kekosongan ruang-ruang air tanah tersebut akibat ekploitasi air tanah yang berlebihan.

    Rekomendasi

    Manfaat keberadaan Hutan Kota dan RTH bagi suatu wilayah cukup penting, khususnya untuk menciptakankondisi ekologis (micro climate) yang sangat berguna untuk menunjang pembangunan kota dan wilayah secaraberkesinambungan.Beberapa strategi yang perlu dilakukan oleh Pemerintah Daerah di wilayah Jabodetabek untuk mempercepatpencapai RTH dan hutan kota di wilayahnya adalah sebagai berikut: (1). Pengembangan jalur hijau sepanjang kawasan sempadan sungai. (2). Pengembangan jalur hijau sepanjang jalan raya atau tol

    (3). Pengembangan jalur hijau sepanjang jalur rel kereta api (4). Perluasan taman-taman kota dan hutan kota di berbagai wilayah kecamatan yang potensial (5). Pembangunan taman-taman lingkungan yang tersebar di seluruh kota (6). Penanaman pohon di kawasankawasan pemakaman yang ada (7). Pembuatan hutan kota di pinggirpinggir lapangan olah raga yang ada (8). Pengembangan kegiatan pertanian pada lahan-lahan kosong dan terlantar (9). Pengembangan areal budidaya tanaman hias dan kebun campuran di semua wilayah

    kecamatan yang Potensial (10). Penertiban bangunan-bangunan liar di sepadan situ, danau dan waduk (11). Penanaman jalur hijau di sepadan sungai, situ, danau dan waduk (12). Pemberian insentif terhadap masyarakat yang menanam pohon di lahan miliknya (13). Pencarian dana pembangunan RTH dan hutan kota melalui CSR dan kerjasama dengan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-88

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    lembaga donor yang peduli terhadap lingkungan (14). Kerjasama penanaman pohon di wilayah-wilayah kota dengan skema insentif dari proyek-

    proyek perubahan iklim

    (15). Penemuan alat deteksi pohon-pohon rapuh dan mudah tumbang

    5.4.8 CAGAR BIOSFER CIBODAS

    Diantara peraturan tersebut adalah Keppres 114 Tahun 1999 tentang Penataan Kawasan Bogor-Puncak-Cianjur dan yang terbaru adalah Undang undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang yang ditindaklanjuti dengan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dimana kawasan Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi-Puncak-

    Cianjur (Jabodetabekpunjur) ditetapkan sebagai Kawasan Strategis Nasional. Pelaksanaan UU dan PP tersebut telah juga diatur melalui Peraturan Presiden No 54/2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, yang memerlukan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang secara terpadu sebagai alat koordinasi pelaksanaan pembangunan lintas wilayah pada Kawasan Jabodetabekpunjur. Melalui Perpres 54/2008 ini, diharapkan dapat terwujud keterpaduan penyelenggaraan penataan ruang antardaerah pada kawasan Jabodetabekpunjur serta terkembangkannya perekonomian wilayah yang produktif, efektif dan efisien. Kebijakan penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur diarahkan pada keterpaduan penyelenggaraan penataan ruang kawasan dalam rangka mewujudkan keseimbangan antara pengembangan ekonomi dan pelestarian lingkungan hidup. Konsep ini bertujuan untuk menselaraskan antara program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Konservasi Keanekaragaman Hayati dengan Pembangunan Berkelanjutan. Perubahan tata ruang dan mandat keterpaduan pada Perpres 54/2008 ini sangat relevan dengan penerapan konsep cagar biosfer (UNESCO-Man and Biosphere Program) pada Cagar Biosfer Cibodas. Namun demikian mengingat kawasan ini sudah sangat berkembang maka diperlukan disain zonasi yang lebih fleksibel dengan kondisi terkini tanpa mengabaikan prinsip-prinsip pengelolaan cagar biosfer. Dalam kaitan ini disain zonasi Cagar Biosfer Cibodas sebagai landasan utama dalam membuat arahan program pengelolaan, peraturan perundangan dan rencana kegiatan dalam setiap zona cagar biosfer harus dilandasi oleh sistem legal yang memadahi. Dalam konteks ini Undang-undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang beserta aturan pelaksanaannya akan menjadi dasar legal yang cukup kuat dalam mendisain zonasi Cagar Biosfer Cibodas.

    2. Konsep Zonasi dan Kondisi Saat ini Cagar Biosfer Cibodas

    Cagar Biosfer Cibodas ditetapkan pada tahun 1977 dengan area inti pada saat itu berupa Cagar Alam Cibodas-Gunung Gede (1040 Ha), Cagar Alam Gunung Gede Pangrango (14.000 ha), Taman Wisata Situ Gunung (100 Ha) dan Cagar Alam Cimungkat (56 Ha), yang kemudian menjadi Taman Nasional Gunung-Gede Pangrango (TNGGP) seluas seluas 15.196 ha yang ditetapkan pada tahun 1980. Cagar Biosfer Cibodas yang secara administratif terletak di tiga wilayah kabupaten yaitu Kabupaten Bogor, Cianjur, dan Sukabumi mempunyai batas luar berupa jalan raya lingkar Ciawi, Puncak, Cianjur, Sukabumi, Ciawi. Secara geografis kawasan ini terletak pada 106051 107002 BT dan 6041 6051 LS. Penetapan batas buatan berupa jalan raya pada Cagar Biosfer Cibodas dimaksudkan untuk mempermudah dileniasi di lapangan. Namun demikian, daerah-daerah penting di sebelah luar jalan dikeluarkan dari sistem pengelolaan cagar biosfer. Sebagai contoh Cagar Alam dan Taman Wisata Alam Telaga Warna yang letaknya sangat berdekatan dan secara ekologis mempunyai kedekatan dengan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango berada di luar sistem Cagar Biosfer Cibodas. Zonasi Cagar Biosfer Cibodas ditetapkan dengan area inti berupa TN Gunung Gede Pangrango dengan Zona Penyangga berupa kawasan perkebunan, dan desa wisata, serta sisanya berupa Area Transisi. Gambar 2 memperlihatkan zonasi Cagar Biosfer Cibodas.

    Luas total Cagar Biosfer Cibodas saat ini adalah sekitar 108.000 ha dengan zonasi yang memperlihatkan batas luar yang jelas, namun batas antar zona, terutama antara zona penyangga dengan area transisi masih belum terlalu jelas karena merupakan batas imajiner yang berupa hasil GIS buffering di atas peta dengan jarak buffer sekitar 2 km dari batas luar kawasan taman nasional. Area Inti berupa taman nasional yang pada saat ditetapkan luasnya 15.196 ha dengan batas-batas berupa pal batas taman nasional. Zona Penyangga ditetapkan berupa Perkebunan Teh PTP Gunung Mas, Taman Safari Indonesia Peternakan Tapos dan Kampung Wisata Pancawati

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-89

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    dengan luas sekitar 12.700 ha. Zona terluar berupa Area Transisi merupakan pemukiman dan lahan budidaya lainnya termasuk hutan produksi (yang dengan Keputusan Menteri Kehutanan No. 174 Tahun 2003 telah dirubah statusnya menjadi areal perluasan taman nasional) dengan luas area transisi sekitar 80,104 ha yang seluruhnya dibatasi oleh Jalan Raya Gadog-Ciawi-Sukabumi-Cianjur-Puncak-Gadog. Secara umum zonasi Cagar Biosfer Cibodas menunjukkan bentuk yang ideal, dimana area inti sepenuhnya dikelilingi oleh zona penyangga dan di bagian paling luar sepenuhnya dikelilingi area transisi. Namun demikian zonasi tersebut ditetapkan tidak melalui analisis yang lebih mendalam dan hanya dilakukan di atas peta dan menggunakan kriteria yang terbatas, maka penerapan di lapangan dapat menimbulkan masalah, terutama karena belum pernah dikonsultasikan secara publik dan batas-batasnya imajiner, kecuali batas terluar.

    Selain itu walaupun penggunaan jalan raya sebagai batas cagar biosfer dapat memudahkan dalam pengelolaan dan dilineasi, dari sisi ekologis dan penetapan dasar legal dapat menyulitkan. Banyak desa yang terpotong oleh jalan raya sehingga hanya sebagian wilayah desa yang masuk dalam sistem cagar biosfer. Hal tersebut dapat menyulitkan apabila cagar biosfer telah mempunyai dasar legal dimana ada suatu wilayah administratif (desa) yang hanya sebagian diatur dan dikenai pembatasan-pembatasan, padahal satu desa tersebut mempunyai kharakteristik yang homogen. Gambar 3 memperlihatkan wilayah-wilayah administrasi (desa) yang berada di batas wilayah cagar biosfer yang terpotong oleh jalan raya.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-90

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.24Peta Zonasi Cagar Biosfer Cibodas

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-91

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.5 EKONOMI

    5.5.1 STRUKTUR EKONOMI

    Berdasarkan UU 26/2007, Kawasan Jabodetabekpunjur berperan sebagai pusat kegiatan perekonomian wilayah dan nasional. Selain menjadi pusat pertumbuhan utama, juga membawa resiko beban-beban berat yang selalu mengiringi potensi-potensi pertumbuhannya. Berbagai fakta perekonomian wilayah Jabodetabekpunjur diantaranya sebagai berikut5 :

    Tabel 5.40 fakta perekonomian wilayah Jabodetabekpunjur

    No. Fakta Perekonomian Keterangan

    1 perekonomian Jabodetabekpunjur memusat di Jakarta.

    Berdasarkan data BPS, perekonomian Jabodetabekpunjur didominasi Jakarta, kurang lebih 70% dari perekonomian Jabodetabekpunjur. Jika dilihat lebih lanjut dengan membandingkan dengan luasan wilayahnya, rasio kontribusi PDRB dengan kontribusi luas wilayahnya, maka Jakarta menduduki urutan ketiga (2,00) setelah Kota Tangerang (5,30) dan bekasi (2,44).

    Semakin besar angka rasio mengindikasikan daya dukung lingkungan terbatas, persaingan mendapatkan lahan ketat, aktivitas ekonomi crowded. Untuk Jakarta, juga mengindikasikan perekonomiannya sudah kelebihan muatan, sehingga perkembangan ekonomi bergeser ke kota-kota satelit, utamanya Kabupaten Bogor dan Bekasi.

    2 terjadinya kesenjangan antar kelompok sektor ekonomi

    Perekonomian Jabodetabekpunjur didominasi kelompok sektor tersier dan sekunder, untuk sektor primer kurang dari 3,00%. Perkembangan pada tahun 2000 peranannya 2,50%, tahun 2007 menjadi 2,30% (penurunan -0,47%) menunjukkan bahwa peranan kelompok sektor primer semakin terjepit.

    Penurunan sektor primer di Jakarta tahun 2000 (21,16%) 2007 (12,68%, turun 8,48%) mengidentifikasikan terbatasnya lahan untuk kegiatan ekonomi produktif dan memaksa sektor primer keluar ke Kabupaten Bekasi, Tangerang, Cianjur.

    Selama tahun 2000 2007 terjadi pergeseran peringkat wilayah dalam menyokong sektor primer. Pada tahun 2000 Jakarta menduduki peringkat kedua (21,16%), pada tahun 2007 menjadi nomor 5 (12,68%). Tidak ada rumusan keseimbangan sektor. Namun semakin kecil keberadaan sektor primer yang berhubungan langsung dengan alam ini semakin sedikit ruang terbuka hijau. Sedangkan sektor sekunder banyak menghasilkan limbah yang mengganggu lingkungan hidup jika tidak menggunakan teknologi ramah lingkungan.

    3 terjadinya kesenjangan kesejahteraan dan dualism perekonomian

    Tingkat kesenjangan kesejahteraan antar wilayah dapat dilihat dari PDRB/kapita dan pertumbuhannya. Wilayah dikelompokkan kedalam 4 kwadran yaitu :

    1. Kategori leading; Jakarta, ekonominya berkembang dan dinamis, terjadi desakan pemafaatan ruang.

    2. Kategori Growing; Kota Bogor, tangerang, Kabupaten Bogor, berkembang sangat cepat, namun modal ekonominya rapuh.

    3. Kategori Mature; Kabupaten Bekasi, sama dengan leading, tetapi terhambat karena prasarana dan perumahan masih kuat.

    4. Kategori Steady; Kotas Depok, Bekasi, Kabupaten Tangerang, Cianjur, walaupun sedang tumbuh, faktor-faktor percepatan ekonomi belum kondusif.

    Sumber : Peningkatan Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2010

    Keterangan : Tingkat kesenjangan kesejahteraan antar wilayah dapat dilihat dari PDRB/kapita dan pertumbuhannya. Wilayah dikelompokkan kedalam 4 kwadran yaitu :

    5Dokumen Kegiatan Peningkatan Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian

    Pekerjaan Umum, 2010

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-92

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    kwadran I leading Pertumbuhan PDRB/kapita > pertumbuhan rata-rata, PDRB/kapita>PDRB/kapita keseluruhan

    kwadran II Growing Pertumbuhan PDRB/kapita > pertumbuhan rata-rata, PDRB/kapita < PDRB/kapita keseluruhan

    Kwadran III Mature Pertumbuhan PDRB/kapita < pertumbuhan rata-rata, PDRB/kapita > PDRB/kapita keseluruhan

    Kwadran IV Steady Pertumbuhan PDRB/kapita < pertumbuhan rata-rata, PDRB/kapita < PDRB/kapita keseluruhan

    Implikasi Tata Ruang. Sebagai akibat dari perkembangan perekonomian wilayahnya, Jakarta menjadi leading dalam lingkup Jabodetabekpunjur dan nasional. Secara fisik Jakarta tumbuh melampaui batas administrasi dan terjadi dua pola pertumbuhan: 1) Perkembangan melebar ke luar menyatu dengan kabupaten / kota berbatasan. 2) Perkembangan ke dalam, pergeseran didalam kawasan kota, umumnya alih fungsi lahan, diantaranya kegiatan ekonomi sektor informal tergeser oleh ekonomi sektor kuat (sektor formal), atau lahan perumahan, RTH dan ruang publik tergeser oleh penggunaan kegiatan komersial. Hal tersebut terkait hubungan centre-periphery yaitu DKI Jakarta sangat dominan dalam hal konsentrasi kegiatan bisnis, perdagangan, perkantoran, pendapatan daerah dan tingkat pendapatan masyarakat yang tinggi dibandingkan dengan kawasan pinggiran seperti dalam gambaran konsep dibawah ini.

    Gambar 5.25 Gambaran Hubungan centre-periphery di Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur

    Dengan demikian, Jakarta telah mengalami obesitas. Nilai-nilai tambah ekonomi yang diciptakan diurangi sendiri oleh kebijakan tata ruang yang tidak efisien itu. Upaya memadukan antara pesatnya perkembangan ekonomi dengan keseimbangan / daya dukung lingkungan tidaklah mudah, hal ini diduga karena : 1) Property Right pemilik lahan lebih kuat daripada Development Right pemerintah daerah. 2) kurangnya pengawasan terhadap perubahan guna lahan dan sistem data dan informasi gegrafi kota pendukung. 3) Tidak adanya kerja sama antar daerah yang solid, khususnya di daerah perbatasn. 4) Persepsi terhadp nilai-nilai ekonomi jangka pendek lebih kuat daripada nilai-nilai kelestarian yang efisien.

    Berbagai kebijakan pengembangan tata ruang yang ada malahan semakin memicu dan memacu perkembangan kota yang meluas, seperti : 1) Pengembangan struktur kota seperti Pembentukan

    sub-pusat sub-pusat kota; Zonasi-zonasi guna lahan, terutama pemisahan zona bisnis dan zona industri dengan permukiman sehingga tidak efisien. 2) Pembangunan perumahan murah oleh pemerintah, menyebabkan pengembang mencari lokasi yang harga tanahnya murah dan jauh dari tempat kerja. 3) Penyebaran fasilitas-fasilitas social-ekonomi memberi kemudahan bagi perumahan di luar kota. 4) Pembangunan outer ring road.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-93

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Saran : 1) Pengentasan kemiskinan dan pengaturan ekonomi informal melalui kebijakan fiskal daerah. 2) Mengingat porsi fiskal terhadap ekonomi tidak signifikan dengan rasio hanya 4%, maka upaya fiskal melalui belanja langsung APBD berupa belanja barang, kenaikan gaji dan bantuan tunai tidak memberikan tambahan nilai berarti; belanja modal prasarana lebih memacu ekonomi riil serta memicu investasi langsung. 3) Menyongsong tumbuhnya investasi langsung baik dalam maupun luar negeri (Foreign Direct Investment), masing-masing daerah harus meningkatkan daya saing. 4) Untuk meningkatkan daya tarik investasi Jabodetabekpunjur diperlukan pengembangan kelembagaan yang lebih dinamis. 5) Pengembangan kelembagaan melalui kerja sama antar daerah khususnya dalam bidang pembangunan prasarana. 6) Perkembangan Jakarta keluar dan kedalam harus dikendalikan baik melalui instrument rencana tata ruang, pemanfaatan tata ruang maupun melalui pengendalian tata ruang.

    5.5.1.1 KARAKTERISTIK DAN TAHAPAN PERKEMBANGAN EKONOMI METROPOLITAN JABODETABEK

    Kawasan DKI Jakarta sejak era tahun 1970 telah memiliki karakteristik perekonomian yang unik. Tingginya kontribusi kelompok sektor sekunder dan tersier sudah melampaui sektor primer disaat provinsi lain di Indonesia masih mengandalkan sektor primer sebagai sumber utama pendapatan2. Fungsi DKI Jakarta sebagai Ibu Kota Negara menuntut keoptimalan perannya sebagai pusat pemerintahan dan kota Internasional yang menampilkan citra bangsa dan negara bagi dunia luar karena merupakan tempat kedudukan hampir keseluruhan perangkat pemerintahan tingkat nasional, perwakilan negara-negara asing, pusat perusahaan-perusahaan multi nasional dan gerbang utama wisatawan manca negara (Rensrtada Provinsi DKI Jakarta 2002-2007). Selain itu provinsi ini juga beperan sebagai kota jasa, yang menjadikan kawasan ini sebagai pusat pelayanan masyarakat, pusat perdagangan dan distribusi, pusat keuangan, pusat pariwisata serta pusat pelatihan dan informasi. Peran DKI Jakarta yang beragam mengakibatkan terbukanya lapangan pekerjaan yang besar, hal ini menjadikan daya tarik khusus bagi pendatang untuk mengadu nasib di Jakarta. Jumlah pendatang yang masuk ke kawasan ini cukup besar, dan pertumbuhan penduduk tersebut mengakibatkan pertumbuhan ekonomi yang pesat. Akibat pertumbuhan penduduk dan ekonomi yang pesat kawasan Ibukota tidak lagi mampu mendukung perkembangan tersebut, sehingga hal ini berdampak ke pembangunan kawasan disekitar ibukota yang berfungsi mendukung akifitas di kota Inti6.

    A. Kontribusi Pertumbuhan Ekonomi Metropolitan Jabodetabekpunjur terhadap Ekonomi Nasional

    Besarnya perekonomian Jabodetabekpunjur lazimnya dilihat dari besarnya PDRB masing-masing wilyah tersebut. Kawasan Metropolitan Jabodetabekpunjur yang berperan sebagai Pusat Kegiatan Nasional, memiliki peran yang besar bagi pertumbuhan nasional.

    Tabel 5.41Kontribusi PDRB Metropolitan terhadap PDB Nasional

    Tahun PDB Nasional PDRB Metropolitan Jabodetabekpunjur

    Kontribusi terhadap Nasional

    (juta Rupiah) (juta rupiah)

    1985 96,996,900 11,898,014.50 12.27%

    1991 225,995,700 32,614,363.21 14.43%

    1995 452,380,900 94,655,538.82 20.92%

    2000 1,264,918,800 273,341,774.72 21.61%

    2005 2,774,245,100 615,807,726.41 22.20%

    2010 6,446,851,900 1,214,600,010.00 18.84%

    6Disadur dari TA Identifikasi Tahapan Perkembangan Kawasan Metropolitan Di Indonesia Berdasarkan Aspek Ekonomi

    Studi Kasus: Metropolitan Jabodetabek dan Metropolitan Bandung, Vanessa Nur Irianti, Program Studi Perencanaan Wilayah Dan Kota, Sekolah Arsitektur Perencanaan Dan Pengembangan Kebijakan, Institut Teknologi Bandung, 2009

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-94

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa kontribusi perekonomian Metropolitan Jabodetabekpunjur terhadap perekonomian nasional relatif tinggi dan terus meningkat seiring

    perkembangan metropolitan. Laju pertumbuhan tertinggi terjadi pada masa puncak perkembangan Metropolitan Jabodetabek yaitu pada rentang tahun 1991 1995. Setelah rentang tahun tersebut kontribusi terus mengalami peningkatan walaup pertumbuhannya tidak sebesar saat masa puncak perkembangan.

    B. Laju Pertumbuhan Ekonomi

    Apabila dibandingkan dengan laju perekonomian nasional, laju pertumbuhan ekonomi kawasan metropolitan relatif lebih pesat. Hal tersebut dapat dilihat dari hasil perhitungan laju pertumbuhan ekonomi kawasan metropolitan yang telah dikelompokkan berdasarkan zona pertumbuhan, sebagai berikut.

    Tabel 5.42 Laju pertumbuhan ekonomi kawasan metropolitan yang telah dikelompokkan berdasarkan zona pertumbuhan

    No Unit Analisis Laju Pertumbuhan Ekonomi (%)

    1988 1992 1996 1998 2001 2003 2005 2010

    Core

    DKI Jakarta 8,30 8,63 9,10 -17,49 4,74 5,31 6,01 6.51

    1 Kota Jakarta Barat * * * * 4,65 5,26 6,03 6.07

    2 Kota Jakarta Pusat * * * * 4,65 5,18 6,08 6.62

    3 Kota Jakarta Selatan * * * * 4,16 5,58 6,04 6.57

    4 Kota Jakarta Timur * * * * 3,48 5,26 6,04 6.12

    5 Kota Jakarta Utara * * * * 4,60 5,23 6,02 6.02

    Inner Zone

    1 Kota Bekasi ** ** ** -20.66 5.09 5.25 5.66 5.84

    2 Kota Bogor 9,19 7,10 11,20 -16,65 5,68 6,07 6.12 6.07

    3 Kota Depok ** ** ** -29,44 5,89 6,29 6.93 6.36

    4 Kota Tangerang ** 8,09 17,59 -16,76 4,69 6,90 4.62 6.68

    5 Kota Tangerang Selatan * * * * * * * 8.70

    Outer Zone

    1 Kabupaten Bekasi 12,01 15,06 5,07 -21,36 4,80 9,25 6,01 6.18

    2 Kabupaten Bogor 11,23 7,97 11,70 -20,72 3,94 4,87 5,85 5.09

    3 Kabupaten Tangerang 11,75 7,87 10,78 -9,26 5,17 4,44 7,40 6.71

    Jabodetabekpunjur 8,98 8,86 13,11 -18,16 4,45 4,72 6,01

    Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa secara umum pertumbuhan ekonomi sebelum krisis mengalami pertumbuhan yang stabil dan mengalami peningkatan terutama pada tahun 1996 dimana pertumbuhan bahkan mencapai 13,11 % untuk rata rata seluruh metropolitan. Pada tahun tersebut hanya Kabupaten Bekasi yang mengalami penurunan laju, namun hal tersebut diakibatkan adanya pemekaran wilayah menjadi Kota Bekasi.

    Pada saat krisis ekonomi melanda pertumbuhan ekonomi di kawasan metropolitan juga terkena dampak besar, tidak berbeda jauh dengan Indonesia laju pertumbuhan ekonomi menjadi negatif bahkan mencapai - 21,36 % di Kabupaten Bekasi dan rata rata seluruh metropolitan mencapai 18,16 %. Hal ini tentu mengkhawatirkan apabila penurunan laju perekonomian teris terjadi mengingat peran metropolitan yang menjadi tumpuan kawasan lain untuk berkembang bahkan perekonomian nasional. Namun guncangan krisis tersebut dapat dilewati dengan cukup cepat, karena pada tahun 2001 pertumbuhan ekonomi telah kembali positif di seluruh kawasan dan kembali melaju secara positif pada tahun tahun berikutnya.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-95

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    C. Distribusi Persentase Sektor Lapangan Usaha terhadap PDRB

    analisis keseluruhan yang dilakukan dengan unit analisis Metropolitan Jabodetabek. Hal ini dilakukan untuk mengetahui kondisi perekonomian keseluruhan kawasan, sektor mana saja yang berpengaruh terhadap nilai PDRB dan perkembangan sektor sektor lapangan usaha tersebut.

    Tabel 5.43Distribusi persentase sektor PDRB Metropolitan Jabodetabek

    Berdasarkan tabel di atas, sektor sektor yang berpengaruh terhadap nilai PDRB Kawasan Metropolitan ialah Sektor Industri Pengolahan, Sektor Perdagangan, Hotel dan restoran serta

    Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan. Ketiga sektor ini merupakan sektor sektor yang berpengaruh pada setiap zona pertumbuhan terutama Industri Pengolahan. Secara umum Sektor Industri Pengolahan pada keseluruhan metropolitan tidak memiliki pertumbuhan yang pesat, hal ini dapat dikarenakan penurunan sektor ini di satu zona pertumbuhan mengakibatkan kenaikan di zona lainnya, sehingga secara umum pertumbuhan investasi baru tidak mengalami peningkatan secara signifikan melainkan terjadinya relokasi kawasan industri antar zona pertumbuhan.

    Untuk Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran serta Sektor Keuangan, persewaan dan Jasa Perusahaan keduanya relatif stabil dan terus mengalami peningkatan walaupun laju pertumbuhanya rendah. Pada analisis sebelumnya, kedua sektor ini relatif merata di seluruh zona tidak seperti sektor industri pengolahan yang memiliki kenaikan yang signifikan maupun penurunan di zonalainnya. Masing masing zona memiliki proporsi tersendiri untuk sektor-sektor jasa ini, dengan kawasan inti sebagai pusat perkembangan, kawasan lingkar dalam sebagai pendukung dan kawasan lingkar dalam untuk memenuhi kebutuhan kawasannya akan sektor tersebut atau skala

    lokal.

    Perkembangan sektor pertanian secara umum di kawasan metropolitan pun mengalami penurunan seiring dengan semakin terurbanisasinya setiap zona pertumbuhan dan semakin terbatasnya lahan untuk pemanfaatan sektor ini mengakibatkan perkembangan negatif setiap tahunnya. Melihat kecenderungan perkembangan sektor pertanian ini setiap tahunnya, dikhawatirkan pada tahun tahun berikutnya sektor ini menjadi benar benar hilang dalam kawasan metropolitan. Sehingga dukungan terhadap kebutuhan bahan pangan di kawasan metropolitan yang dihasilkan oleh sektor ini didukung sepenuhnya oleh kawasan di luar area metropolitan.

    D. Kontribusi kelompok sektor terhadap PDRB

    Analisis kontribusi kelompok sektor terhadap PDRB merupakan suatu analisis yang digunakan untuk mengetahui persentase kontribusi dari tiga kelompok sektor terhadap total PDRB. Setelah mengetahui analisis distribusi persentase setiap sektor lapangan usaha dalam analisis distribusi persentase berikut ini merupakan pengelompokkan sektor sektor lapangan usaha tersebut ke dalam sektor primer, sektor sekunder dan sektor tersier. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan sebelumnya oleh Soegijoko dalam Lo dan Yeung (1996) DKI Jakarta atau kawasan inti mertopolitan memiliki karakteristik kontribusi kelompok sektor yang unik dan berbeda jika dibandingkan kawasan lain di seluruh Indonesia. Dimana pada era tahun 1975 kontribusi terhadap

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-96

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    PDRB telah didominasi oleh kelompok sektor sekunder dan tersier, sedangkan kawasan lain masih didominasi oleh kelompok sektor primer sebagai kontributor terbesar dalam nilai PDRB.

    Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat kontribusi sektor di keseluruhan metropolitan dengan

    perkembangan yang sesuai dengan penggolongan tahun seperti analisis sebelumnya. Pada rentang era tahun 1985 kelompok sektor lapangan usaha tersier berkontribusi besar terhadap total pendapatan metropolitan berikutnya ialah sektor sekunder dengan sedikit kontribusi dari sektor primer. Pada masa awal ini kontribusi kelompok tersier di kawasan inti dan kawasan lingkar dalam juga terbilang dominan maka tidak mengherankan apabila pada kondisi keseluruhan metropolitan pada masa ini kontribusi sektor tersier lah yang paing berperan.

    Pada masa berikutnya yaitu rentang waktu 1990 1995 dapat dilihat pertumbuhan sektor sekunder sekitar 5 % hingga 7%. Secara keseluruhan kontribusi sektor tersier tetap memiliki angka terbesar. Walaupun sektor sekunder pada masa ini mengalami peningkatan yang pesat di kawasan lingkar luar namun hal tersebut tidak mempengaruh kontribusi sektor ini di kesulurahan kawasan metropolitan. Hal ini dapat disebabkan besaran pendapatan kelompok sektor tersier di kawasan inti dan lingkar dalam jauh lebih besar dibandingkanpendapatan kelompok sekunder di kawasan lingkar luar. Sektor primer sendiri masih memberikan kontribusi walaupun terus mengalami penurunan padahal kontribusi sektor primer hanya diperoleh dari kawasan lingkar luar, hal ini mengindikasikan bahwa kondisi sektor primer di kawasan ini cukup kuat walaupun terus menurun karena bersinggungan dengan kelompok sektor sekunder dan tersier.

    Rentang waktu berikutnya ialah rentang waktu 2000 2005 yang berdasarkan analisis per zona pertumbuhan pada masa ini perkembangan kontribusi kelompok sektor sudah relatif stabil. Begitu pula dengan kawasan metropolitan secara keseluruhan, dimana kelompok sektor sekunder tidak lagi mengalami perkembangan atau peningkatan yang signifikan. Dengan perbandingan antara

    kelompok sektor tersier dengan kelompok sekunder mencapai 60 : 40.

    E. Klasifikasi zona

    Hal ini menjadikan kawasan DKI Jakarta yang awalnya merupakan suatu kota terus berkembang hingga akhirnya bertransformasi menjadi kawasan metropolitan. Dalam proses identifikasi tahap perkembangan kawasan Metropolitan Jabodetabek berdasarkan kondisi ekonomi, hal ini menjadi penting untuk diperhatikan. Karena pertumbuhan kota inti dan kota penyangga tentu memiliki karakteristik yang berbeda, hal ini juga telah dikaji sebelumnya oleh Mamas dan Komalasari (2004) yang mengelompokkan kota dan kabupaten di kawasan Metropolitan Jabodetabek berdasarkan zona pertumbuhannya. Oleh sebab itu pada analisis karakteristik dan tahap perkembangan Kawasan Metropolitan Jabodetabek akan dilakukan berdasarkan pembagian zona tersebut.

    Untuk mengoptimalkan hasil analisis identifikasi tahap perkembangan Metropolitan Jabodetabek, unit analisis yang dilakukan ialah keseluruhan kawasan metropolitan serta berdasarkan penjelasan sebelumnya akan digunakan analisis dengan unit analisis didasari oleh pengelompokkan kawasan berdasarkan zona perumbuhan. Hal ini diharapkan mampu memberikan gambaran secara lebih terinci mengenai karakteristik tahapan perkembangan kawasan Metropolitan Jabodetabek. Berikut merupakan peta pembagian kawasan berdasarkan kelompok pertumbuhan diatas:

    Gambar 5.26Peta pembagian kawasan berdasarkan kelompok pertumbuhan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-97

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Berikut ini merupakan pengelompokkan kawasan metropolitan tersebut:

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-98

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Zona Zona

    Core (Zona Inti) Inner Zone (Zona Lingkar Dalam) Outer Zone (Zona Lingkar Luar) Cakupan Zona ini merupakan zona inti kawasan Metropolitan Jabodetabek yang terdiri dari

    Kota Jakarta Barat, Jakarta Timur, Jakarta Pusat, Jakarta Selatan dan Jakarta Utara. Zona ini merupakan area perkotaan yang mengelilingi Metropolitan Jabodetabek. Terdiri dari Kota Bekasi, Kota Bogor, Kota Depok dan Kota Tangerang.

    Zona ini merupakan kawasan lingkar terluar metropolitan yang terdiri dari Kabupaten Bekasi, Kabupaten Bogor dan Kabupaten Tangerang

    distribusi persentase

    Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa terdapat 3 sektor lapangan usaha dengan distribusi persentase yang tetap tinggi pada kurun waktu 1985 2005 yaitu Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan; Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran serta Sektor Industri Pengolahan. Ketiga sektor ini memberikan kontribusi hampir 60 % pada total PDRB zona inti setiap tahunnya. Sektor jasa-jasa yang pada awalnya memiliki peranan yang cukup besar di kawasan inti ini terus mengalami penurunan setiap tahunnya. Sektor jasa jasa ini terdiri dari 3 sub sektor yaitu jasa sosial kemasyarakatan, jasa hiburan dan rekreasi serta jasa perorangan dan rumah tangga. Sektor jasa-jasa ini berdasarkan Renstrada DKI Jakarta 2002-2007 merupakan sektor jasa yang tidak memiliki keunggulan relatif, karena orientasi ketiga subsektor sektor tersebut tidak ditekankan kepada profit melainkan kepada pelayanan sosial. Hal ini berbeda dengan sektor jasa yang ditekankan kepada profit pada sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran serta Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan yang secara konstan terus menerus berkembang walaupun tidak mengalami peningkatan secara pesat. Menurut studi yang dilakukan oleh Iwan dan Hartono (2008) perkembangan negatif sektor jasa-jasa diakibatkan karena kurangnya produktifitas tenaga kerja pada sektor ini, dimana jumlah tenaga kerja yang bekerja di sektor ini lebih besar dari hasil output yang dikeluarkan.

    Sektor berikutnya yang memiliki persentase tinggi ialah Sektor Industri Pengolahan, sektor ini tidak memiliki kenaikan atau penurunan distribusi secara besar namun jumlahnya tetap stabil berkisar antara 20% setiap tahunnya. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Raharto (2008) dalam waktu ke depan, peran Sektor Industri Pengolahan di kawasan inti Metropolitan Jabodetabek akan mengalami penururnan. Menurut Raharto (2008) penurunan persentase ini disebabkan oleh dua hal, pertama ialah adanya peningkatan Sektor Industri Pengolahan lain di kawasan lingkar luar dan dalam Metropolitan yaitu kawasan Bogor Tangerang Bekasi dikarenakan tumbuhnya investasi baru maupun relokasi industri dari kawasan inti karena pengaruh harga lahan yang lebih rendah di kawasan lingkar luar dan dalam. Kedua ialah seiring dengan berkembangnya jaringan transportasi antara kawasan, mengakibatkan biaya transportasi dan waktu tempuh ke zona inti menjadi tidak signifikan sehingga perkembangan industri di kawasan lingkar luar dan dalam pun tidak mengalami hambatan. Kedua hal ini juga didukung oleh adanya kebijakan pemerintah daerah yang bertujuan untuk mengembangkan kawasan inti sebaga kota jasa, dengan sektor sektor jasa sebagai andalan ekonomi.

    Berdasarkan tabel di atas, sektor yang memberikan kontribusi besar ialah Sektor Industri Pengolahan yang meningkat secara pesat dan Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran. Sektor Industri Pengolahan pada awalnya memiliki persentase yang kecil namun terus berkembang dengan pesat hingga pada tahun 2000 menyumbang hampir 50% dari seluruh PDRB.

    Besarnya perkembangan industri pengolahan ini diakibatkan oleh munculnya kawasan kawasan industri non migas sesuai dengan arahan pemanfaatan kota satelit, dimana berdasarkan RTRK Jabodetabek-Punjur (2006) pemanfaatan Kota Tangerang dan Kota Bekasi sebagai kota satelit diarahkan untuk perumahan hunian dengan kepadatan tinggi dan sebagian rendah, perdagangan dan jasa skala nasional, industri ringan non polutan yang berorientasi pasar dan tenaga kerja, sebagian kecil pertanian atau ladang, peternakan dan agroindustri. Sedangkan Kota Bogor dan Kota depok diarahkan untuk perumahan hunian kepadatan tinggi dan sebagian rendah, pusat perdagangan dan jasa dengan skala nasional, industri ringan non polutan dan berorientasi pasar, pertanian/ladang serta perkembunan terbatas, perikanan, peternakan dan agroindustri serta Taman Nasional untuk Kota Bogor.

    Sektor lapangan usaha lainnya tidak terlalu dominan dibandingkan kedua sektor diatas, namun terdapat dua sektor yang mengalami penurunan cukup besar yaitu Sektor Pertanian dan Sektor Bangunan. Perkembangan sektor pertanian yang negatif di kawasan ini tidak jauh berbeda dibandingkan sektor yang sama di kawasan inti. Kecenderungan perkembangan negatif sektor pertanian seiring pertumbuhan perekonomian, merupakan hal yang kerap kali terjadi8. Selain itu karakteristik kawasan lingkar dalam telah menunjukkan ciri khas perkotaan, sehingga sebagian besar aktivitasnya bersifat non-pertanian. Oleh sebab itu sektor pertanian juga tidak dapat berkembang di kawasan ini.

    Berdasarkan tabel di atas dan arahan pengembangan pemanfaatan lahan di kawasan lingkar luar, dapat dikatakan bahwa perkembangan di kawasan ini sesuai dengan arahan dalam kebijakan pembangunan daerah dan peran kawasan pinggiran dalam mendukung peran Metropolitan Jabodetabek sebagai PKN. Sektor sektor yang memiliki persentase besar ialah Sektor Pertanian, Industri Pengolahan serta Perdangangan, Hotel dan Restoran. Sektor Industri pengolahan memiliki peran besar dalam perkembangan kawasan lingkar luar, persentase sektor ini terhadap total PDRB mulai tahun 2000 mencapai angka 70 %. Pertumbuhan sektor industri yang pesat ini diakibatkan munculnya investasi investasi baru di kawasan lingkar luar seiring dengan pembangunan infrastruktur dan jaringan transportasi yang memadai.

    Sektor lain yang juga memiliki persentase besar ialah Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran, namun perkembangan sektor ini mengalami penurunan pada tahun 1995 disaat Sektor Indusrti mengalami perkembangan yang sangat pesat dan menyumbang 50 % terhadap total PDRB dan pada tahun tahun berikutnya sektor ini terus mengalami penurunan. Penurunan ini dapat disebabkan kurang menariknya investasi di sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran di kawasan lingkar luar Metropolitan karena skala pelayanannya pun hanya untuk perdagangan skala lokal atau setempat sedangkan iklim investasi sektor industri di kawasan ini sedang mengalami perkembangan yang pesat.10 Sektor yang pada awalnya memiliki persentase besar namun seiring berkembangnya sektor industri mengalami penurunan ialah Sektor Pertanian. Kawasan lingkar luar yang masih merupakan kawasan perkotaan dan perdesaan, masih memiliki ciri perdesaan dengan aktivitas pertaniannya. Oleh sebab itu tidak mengherankan apabila sektor ini memiliki persentase yang cukup tinggi pada tahun 1985, namun seiring dengan araan pemanfaatan kawasan lingkar luar sebagai kawasan industri dan perkembangannya yang pesat menjadikan sektor pertanian kurang mendapatkan perhatian dan pengalih fungsian guna lahan dari lahan pertanian menjadi industri tentunya mempengaruhi perkembangan sektor pertanian

    Kontribusi Sektor

    Ilustrasi grafik

    Berdasarkan grafik di atas, dapat dilihat tiga area tahapan perkembangan. Pertama ialah era tahun 1985 dimana kelompok sektor tersier masih sangat dominan, pada tahapan tersebut diindikasikan merupakan awal mula pertumbuhan kawasan metropolitan. Dimana pada rentang waktu tahun 1975 1983 pertumbuhan ekonomi

    Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat kontribusi sektor di keseluruhan metropolitan dengan perkembangan yang sesuai dengan penggolongan tahun seperti analisis sebelumnya. Pada rentang era tahun 1985 kelompok sektor lapangan usaha tersier berkontribusi besar terhadap

    Grafik diatas menunjukkan karakteristik yang berbeda jikadibandingkan dengan kawasan inti dan kawasan lingkar dalam. Pada grafik ini terlihat dominasi sektor sekunder sejak tahap awal hingga akhir 2005, namun perkembangannya tetap dapat dikelompokkan berdasarkan rentang tahun yang sama. Hal ini disebabkan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-99

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Zona Zona

    Core (Zona Inti) Inner Zone (Zona Lingkar Dalam) Outer Zone (Zona Lingkar Luar) DKI Jakarta sangatlah pesat, bahkan melampaui pertumbuhan ekonomi nasional. Laju pertumbuhan ekonomi DKI Jakarta pada tahun 1975 1983 mencapai 11,7% sedangkan laju pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 7,9%. Namun pertumbuhan tersebut tidak dapat terus menerus dikembangkan, hal ini dikarenakan kawasan DKI Jakarta juga memiliki keterbatasan lahan dan adanya kebijakan untuk tidak menempatkan beberapa jenis industri di kawasan tersebut. Dikarenakan adanya keterbatasan tersebut, pembangunan perekonomian tetap dilanjutkan dengan mengambil lokasi di kawasan sekitarnya (Soegijoko dalam Lo dan Yeung, 1996). Akibat dampak spillover tersebut, kawasan yang mengelilingi DKI Jakarta turut berkembang dan seiring berjalannya waktu membentuk satu kesatuan kawasan Metropolitan.

    Pada tahapan berikutnya yaitu pada tahun 1990 1995, sektor sekunder di kawasan inti Metropolitan Jabodetabek mengalami peningkatan kontribusi dibandingkan sektor tersier. Sektor sekunder ini terdiri dari Sektor Industi Pengolahan, Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih serta Sektor Bangunan. Berdasarkan rincian distribusi persentase pada analisis sebelumnya persentase terbesar sektor sekunder ini diperoleh dari Sektor Industri Pengolahan dan Bangunan. Sehingga dapat ditarik kesimpulan bahwa pada saat itu selain industi terus berkembang, pembangunan dan konstruksi skala besar sedang dilakukan. Tingginya kontribusi sektor bangunan juga dapat terjadi sebagai respons terhadap jumlah penduduk yang terus meningkat pada tahun 1980 1990, baik berupa pembangunan permukiman, perkantoran maupun sarana pendukung aktivitas masyarakat Ibu Kota lainnya.

    Pada rentang tahun berikutnya yaitu tahun 2000 2005, kontribusi sektor sekunder mulai menurun dan sektor tersier kembali mengalami peningkatan. Berdasarkan penelitian yang dilakukan Raharto (2008), perkembangan kegiatan sektor industri memiliki berbagai kendala seperti kendala biaya produksi hingga persoalan lingkungan. Hal ini menyebabkan secara perlahan industri-industri yang kurang ramah lingkungan merelokasi kegiatan perindustriannya dari kawasan inti ke luar kawasan inti namun masih di kawasan yang dipengaruhi oleh ekonomi Jakarta. Oleh sebab itu perkembangan sektor industri di kawasan inti mengalami penurunan bahkan lajunya berada di bawah laju pertumbuhan industri skala nasional.

    total pendapatan metropolitan berikutnya ialah sektor sekunder dengan sedikit kontribusi dari sektor primer. Pada masa awal ini kontribusi kelompok tersier di kawasan inti dan kawasan lingkar dalam juga terbilang dominan maka tidak mengherankan apabila pada kondisi keseluruhan metropolitan pada masa ini kontribusi sektor tersier lah yang paing berperan.

    Pada masa berikutnya yaitu rentang waktu 1990 1995 dapat dilihat pertumbuhan sektor sekunder sekitar 5 % hingga 7%. Secara keseluruhan kontribusi sektor tersier tetap memiliki angka terbesar. Walaupun sektor sekunder pada masa ini mengalami peningkatan yang pesat di kawasan lingkar luar namun hal tersebut tidak mempengaruh kontribusi sektor ini di kesulurahan kawasan metropolitan. Hal ini dapat disebabkan besaran pendapatan kelompok sektor tersier di kawasan inti dan lingkar dalam jauh lebih besar dibandingkan pendapatan kelompok sekunder di kawasan lingkar luar. Sektor primer sendiri masih memberikan kontribusi walaupun terus mengalami penurunan padahal kontribusi sektor primer hanya diperoleh dari kawasan lingkar luar, hal ini mengindikasikan bahwa kondisi sektor primer di kawasan ini cukup kuat walaupun terus menurun karena bersinggungan dengan kelompok sektor sekunder dan tersier.

    Rentang waktu berikutnya ialah rentang waktu 2000 2005 yang berdasarkan analisis per zona pertumbuhan pada masa ini perkembangan kontribusi kelompok sektor sudah relatif stabil. Begitu pula dengan kawasan metropolitan secara keseluruhan, dimana kelompok sektor sekunder tidak lagi mengalami perkembangan atau peningkatan yang signifikan. Dengan perbandingan antara kelompok sektor tersier dengan kelompok sekunder mencapai 60 : 40

    walaupun jarak kawasan lingkar luar relatif lebih besar jika dibandingkan dengan kawasan lingkar dalam terhadap kawasan inti tetapi pengaruh kawasan inti masih cukup besar hingga mempengaruhi perkembangan perekonomian kawasan lingkar luar.

    Pada rentang era tahun 1985 perbedaan kontribusi kelompok sektor tersier dan sektor sekunder tidak terpaut jauh, walaupun kelompok sektor tersier memiliki persentase yang lebih besar. Selain itu pada masa ini sektor primer masih memberikan kontribusi yang tidak sedikit, hal ini dikarenakan masih terdapatnya lahan pertanian di kawasan perdesaan lingkar luar. Pada rentang berikutnya yaitu 1990 1995 terjadi perkembangan sektor sekunder secara pesat dan mendorong kontribusi sektor tersier terhadap nilai total PDRB. Tahapan ini merupakan tahap perkembangan besar yang terjadi di kawasan sekeliling inti metropolitan. Namun berbeda dengan kondisi di lingkar dalam pada masa ini,pada masa spillover tengah terjadi sektor tersier di kawasan lingkar luar mengalami penurunan yang cukup pesat. Hal ini diperkirakan terjadi karena sektor sektor jasa yang ada di kawasan ini bersifat lokal sehingga keuntungan yang diperoleh tidak begitu besar. Berbeda dengan sektor sekunder yang dalam hal ini diindikasikan munculnya investasi investasi industri pengolahan yang mengalami peningkatan besar dan berskala regional bahkan nasional akan memberikan jumlah pendapatan yang lebih tinggi. Sehingga kelompok sektor tersier mengalami penurunan dan beralih ke sektor sekunder. Seiring dengan meningkatnya kelompok sektor sekunder tersebut, sektor primer terus mengalami penurunan yang signifikan, dapat diperkirakan pada masa masa tersebut semakin banyak wilayah di kawasan lingkar luar yang terurbanisasi.

    Pada rentang berikutnya yaitu rentang tahun 2000 2005 terjadi peningkatan kontribusi kelompok sektor sekunder jika dibandingkan dengan rentang tahun sebelumnya. Namun pada masa ini pertumbuhan kelompok sektor secara masif tidak lagi terjadi, kedua kelompok sektor tumbuh secara stabil dan relatif konstan. Dengan proporsi kontribusi kelompok sektor sekunder lebih besar yang mencapai sekitar 75% dari total PDRB jika dibandingkan dengan sektor tersier yang berkisar pada angka 20%. Pada masa ini sektor primer terus mengalami penurunan, namun kontribusi sektor ini terhadap total PDRB masih ada.

    Berdasarkan hal tersebut dapat dikatakan bahwa sektor primer di kawasan lingkar luar cukup kuat hingga bisa bertahan dan memberikan kontribusinya, apalagi jika dibandingkan dengan kawasan inti dan kawasan lingkar dalam yang telah kehilang pendapatan dari sektor primer. Namun tidak dapat terelakkan bahwa pada tahun tahun berikutnya sektor primer di kawasan metropolitan terancam hilang dan tidak dapat memberikan kontribusi terhadap PDRB.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-100

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.5.1.2 KETIMPANGAN WILAYAH

    A. Indeks Williamson

    Untuk mengukur analisis ketimpangan antar wilayah digunakan Indeks Williamson, indeks ini akan mengukur perbedaan PDRB/kapita dari sekelompok daerah dan membandingkannya dengan keseluruhan PDRB/kapita daerah tersebut. Untuk mengukur ketimpangan wilayah di Metropolitan Jabodetabek akan digunakan pembagian wilayah berdasarkan zona pertumbuhan sehingga dapat diketahui besaran ketimpangan antar tiap zona pertumbuhan. Berikut ini merupakan hasil analisis Indeks Williamson di Metropolitan Jabodetabek.

    Tabel 5.44Perhitungan Indeks Williamson di Metropolitan Jabodetabek

    Berdasarkan tabel di atas diketahui bahwa semakin meningkatnya pertumbuhan ekonomi Metropolitan Jabodetabek, semakin besar tingkat ketimpangan antara kawasan intii, kawasan lingkar dalam dan kawasan lingkar luar. Hal ini diindikasikan dari pengertian bahwa semakin nilai Indeks Williamson mendekati satu, maka tingkat ketimpangan di kawasan tersebut semakin tinggi. Hal ini terjadi karena perkembangan kota inti sangat pesat, sehingga walaupunkawasan tersebut memberikan efek spillover kepada daerah di sekitarnya namun kawasan disekitarnya tidak mampu mengejar pertumbuhan ekonomi kota inti yang pesat tersebut. Adanya ketimpangan ini juga dapat disebabkan oleh kelemahan dari indeks ini, pendapat yang di terima di kawasan inti merupakan seluruh output atau hasil seluruh sektor lapangan usaha di wilayah tersebut. Sedangkan berdasarkan studi mengenai Metropolitan Jabodetabek, sebagian besar penduduk yang bekerja di kawasan inti bermukim di kawasan sekitarnya, yaitu di kawasan lingkar dalam metropolitan. Sehingga penggunaan pedekatan PDRB/kapita sebagai faktor utama dalam menentukan ketimpangan tidak sepenuhnya seusai untuk konteks Metropolitan Jabodetabek. Namun secara

    umum dipastikan terjadinya ketimpangan antara setiap zona pertumbuhan yang ada mengingat karakteristik pertumbuhan ekonomi yang berbeda beda serta jenis sektor yang berkembang dan pendapatan daerah yang diperoleh seiring dengan perkembangan metropolitan.

    B. Tingkat Kesenjangan Antar Golongan Ekonomi Masyarakat

    Analisis perkembangan berikutnya ialah analisis ketimpangan antar golongan masyarakat, analisis ini menggunakan Gini Ratio dengan menggunakan pendekatan pengeluaran konsumsi masyarakat per bulan. Berikut ini merupakan tabel Gini Ratio di Metropolitan Jabodetabek.

    Tabel 5.45Gini Ratio di Metropolitan Jabodetabek

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-101

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tidak berbeda jauh dengan Indeks Williamson, koefisien Gini memberikan gambaran ketimpangan masyarakat di suatu wilayah dimana semakin mendekati 0 maka ketimpangan masyarakat kecil dan semakin mendekati 1 ketimpangan antar masyarakat semakin besar. Berdasarkan koefisien gini ini diketahui bahwa ketimpangan masyarakat pada saat puncak perkembangan metropolitan di masing masing daerah berkisar pada angka 0,3 hal ini menunjukkan tingkat ketimpangan masih terbilang rendah. Sedangkan pada masa pertumbuhan metropolitan mulai stabil kawasan kawasan diluar zona inti semakin tidak timpang karena menurun ke angka 0,1 sedangkan zona inti mengalami peningkatan menjadi 0,4. Namun kedua angka tersebut terbilang masih cukup baik karena tingkat ketimpangan tidak terlalu tinggi.

    C. Analisis Persentase Jumlah Penduduk Miskin

    Untuk mengukur perkembangan kesejahteraan perekonomian masyarakat, dapat digunakan data mengenai persentase penduduk miskin di kawasan metropolitan. Berikut ini merupakan persentase jumlah penduduk miskin di kawasan Metropolitan Jabodetabek.

    Tabel 5.46Persentase jumlah penduduk miskin di kawasan Metropolitan Jabodetabek.

    Berdasarkan data di atas secara umum persentase penduduk miskin di kawasan metropolitan sempat mengalami penurunan pada saat perkembangan pesat terjadi yaitu tahun 1996 1998 namun setelah terjadi krisis monter pada tahun 1998 persentase penduduk miskin mengalami peningkatan yang sangat signifikan. Namun pertambahan persentase penduduk di kawasan inti tidak mengalami penurunan yang besar, hal ini dapat disebabkan sebagian besar penduduk yang bekerja di kawasan inti dan tinggal di kawasan lingkar dalam sehingga perhitungan jumlah penduduk terletak di kawasan pinggiran. Sedangkan penduduk yang tinggal di kawasan inti sebagian besar merupakan penduduk yang sudah lebih mapan dan berpendapatan di menengah ke atas sehingga perubahan persentase jumlah penduduk miskin tidak besar. Setelah krisis moneter berlalu jumlah rata rata persentase penduduk miskin di kawasan metropolitan mengalami penurunan.

    Kesenjangan Kesejahteraan Antar Wilayah Salah satu cara untuk melihat tingkat kesenjangan kesejahteraan antar wilayah adalah dengan mengamati tingkat PDRB perkapita dan pertumbuhannya. Wilayah tersebut dibagai dalam empat kelompok kwadran berupa :

    Kelompok Kwadran/Kategori

    Wilayah

    Keterangan

    Kwadran I (Leading) Pertumbuhan PDRB per kapita lebih tinggi dari pertumbuhan PDRB per

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-102

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kelompok Kwadran/Kategori

    Wilayah

    Keterangan

    kapita rata-rata dan PDRB per kapitanya lebih tinggi dari PDRB per kapita keseluruhan.

    Kwadran II (Growing) Pertumbuhan PDRB per kapitanya lebih tinggi dari pertumbuhan PDRB per kapita rata-rat dan PDRB per kapitanya lebih rendah dari PDRB per kapita keseluruhan.

    Kwadran III (Mature) Pertumbuhan PDRB per kapitanya lebih rendah dari pertumbuhan PDRB per kapita rata-rata dan PDRB per kapitanya lebih tinggi dari PDRB per kapita keseluruhan.

    Kwadran IV (Steady) Pertumbuhan PDRB per kapitanya lebih rendah dari pertumbuhan PDRB per kapita rata-rata dan PDRB per kapitanya lebih rendah dari PDRB per kapita keseluruhan.

    Jakarta masuk dalam kelompok leading berdasarkan kriteria yang telah disebutkan serta data yang telah dianalisis. Kota Bogor, Kota Tangerang, dan Kabupaten Bogor berada pada kelompok Growing. Kota Depok, kabupaten Tangerang, Kota Bekasi, dan Kabupaten Cianjur. Kota-kota tersebut dalam pengelompokan kwadran disajikan pada gambar dibawah ini.

    Gambar 5.27Kategori Wilayah Jabodetabekpunjur

    Sumber : Analisis berdasarkan tabel

    Kategori diatas berimplikasi pada pertumuhan ekonomi yang dapat digambarkan sebagai berikut :

    1. Kategori leading seperti Jakarta merupakan kota yang ekonominya terus berkembang dan dangat dinamis. Karena terjadi pertumbuhan ekonomi yang tinggi maka terjadi desakan-desakan pemanfaatan ruang kearah penggunaan yang lebih komersial. Dalam banyak kasus yang mengalami tekanan seperti ini adalah peruntukan perumahan.

    2. Kategori growing seperti Kota Bogor, Kota Tangerang dan Kabupaten Bogor sedang mengalami perkembangan yang sangat cepat, termasuk implikasinya terhadap pergeseran tata ruang (perumahan menjadi komersial), hanya saja modal ekonominya masih rapuh.

    3. Kategori mature seperti Kabupaten Bekasi mempunyai fenomena yang sama dengan leading di atas, tetapi masih mengalami hambatan karena layanan prasarana dan fungsi perumahan yang masih kuat. Akibat dari hambatan ini, pertumbuhannya tersendat dan berjalan tidak secepat leading.

    4. Kategori steady seperti Kota Depok, Kabupaten Tangerang, Kota Bekasi dan Kabupaten Cianjur, walaupun sedang tumbuh, tetapi masih banyak hal yang menghambat, sehingga pertumbuhannya relatif melambat. Diperkirakan masih banyak faktor-faktor percepatan ekonomi yang belum kondusif.

    Laju Pertumbuhan PDRB per Kapita

    GROWING

    Kota Bogor

    Kota Tangerang

    Kabupaten Bogor

    STAR

    Jakarta

    STEADY

    Kota Depok

    Kota Bekasi

    Kabupaten Tangerang

    MATURE

    Kabupaten Bekasi

    PDRB per Kapita

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-103

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.5.1.3 KESIMPULAN ANALISIS KARAKTERISTIK DAN TAHAP PERKEMBANGAN EKONOMI METROPOLITAN JABODETABEK

    Setelah melakukan analisis terhadap karakteristik dan tahap perkembangan ekonomi kawasan

    Metropolitan Jabodetabek dapat disimpulkan beberapa hal utama. Pertama ialah tahapan perkembangan Metroplitan Jabodetabek memiliki pola yang sama dengan teori yang dikemukakan oleh Villa (1988) mengenai proses evolusi metropolitan. Teori evolusi ini mengukur perkembangan metropolitan berdasarkan aspek penduduk dan ekonomi, dalam bidang ekonomi hal yang menjadi perhatian ialah perkembangan sektor industri dan jasa, cakupan pelayanan, hubungan antar kawasan dan tingkat aglomerasi ekonomi. Berdasarkan analisis yang telah dilakukan dan menghubungkannya dengan tabel teori evolusi11 tersebut maka diperoleh kesimpulan hasil analisis Metropolitan Jabodetabek, sebagai berikut:

    (1). Perkembangan sektor industri dan jasa Metropolitan Jabodetabek berada pada fase empat, yaitu fase kematangan metropolitan setelah melalui puncak pertumbuhan. Fase keempat ini menunjukkan kecenderungan awal penurunan pada sektor industri dan peningkatan kembali sektor jasa dalam laju yang lambat. Setelah sebelumnya sektor industi mengalami peningkatan pesat dan sektor jasa mengalami penurunan.

    (2). Berdasarkan segi cakupan pelayanan, Metropolitan Jabodetabek juga berada pada fase empat yaitu ketika cakupan pelayanan pasar kawasan ini telah mencapai skala internasional7 dan nasional. Dimana tahapan pertama ialah cakupan pelayanan skala lokal atau dalam kawasan metropolitan saja, dan setelah itu berkembang menjadi skala nasional dalam hal ini perannya sebagai PKN hingga saat ini juga melayani pasar internasional.

    (3). Hubungan antar kawasan di Metropolitan Jabodetabek menunjukan keterkaitan yang kuat, dimana kawasan inti lingkar luar lingkar dalam saling mempengaruhi dan memiliki ketergantungan antara satu dengan lainnya dilihat dari segi perkembangan ekonomi dan karakteristik masing masing kawasan. Hal ini menjadikan perkembangan hubungan antar kawasan metropolitan juga berada pada fase empat dimana hubungannya relatif signifikan dengan derajat keterkaitan yang tinggi.

    (4). Tingkat Aglomerasi ekonomi di metropolitan ini juga cukup besar dan semakin meluas, dimana telah terjadi pengelompokkan sektor industri karena adanya kedekatan lokasi sehingga mampu menghemat biaya produksi13. Berdasarkan kondisi ini, maka Metropolitan

    Jabodetabek tergolong ke dalam fase empat dimana puncak aglomerasi terjadi dan aglomerasi tidak akan mengalami peningkatan secara pesat lagi pada masa berikutnya.

    Sebagai kesimpulan, berdasarkan teori evolusi metropolitan tersebut saat ini Metropolitan Jabodetabek tengah berada dalam fase keempat yaitu tahap maturity dan sedang menuju fase lima yang merupakan fase stabilitas atau penurunan perkembangan. Analisis berikutnya melihat dari segi perkembangan ekonomi atau tingkat kesejahteraan masyarakat di kawasan metropolitan. Analisis perkembangan ini terdiri dari analisis Gini Coefficient, Indeks Williamson, Berdasarkan

    analisis nilai Gini Coefficient yang dilakukan untuk mengetahui ketimpangan masyarakat berdasarkan kelompok pengeluaran, diketahui bahwa terjadi peningakatan ketimpangan antar kelompok masyrakat di kawasan inti yaitu DKI Jakarta sedangkan di kawasan sekitarnya ketimpangan tersebut mengalami penurunan seiring dengan perkembangan metropolitan. Namun secara umum ketimpangan antar kelompok pengeluaran di kawasan Metropolitan DKI termasuk rendah atau tidak timpang. Selain itu apabila dibandingkan dengan kondisi kesejahteraan Indonesia secara keseluruhan, persentase penduduk miskin di kawasan metropolitan relatif

    rendah. Pada tahun 2005 persentase penduduk miskin di kawasan metropolitan memiliki nilai tengah 3,8 % dengan nilai terendah 0,7% dan nilai tertinggi 13,5%. Sedangkan persentase penduduk miskin di Indonesia pada tahun yang sama di Indonesia mencapai 15,97% Analisis berikutnya ialah analisis berdasarkan perhitungan Indeks Williamson, indeks ini mengukur ketimpangan antara wilayah. Dalam hal ini analisis dilakukan untuk menghitung ketimpangan antara kawasan inti kawasan lingkar dalam kawasan lingkar luar. Berdasarkan perhitungan

    7

    Peran Jakarta sebagai salah satu pusat jasa keuangan di Asia antara lain dicerminkan dengan perkembangan jumlah bank asing yang ada di Jakarta dari 11 (1 head

    office dan 10 branch office) pada 1985 menjadi 41 (31 head office dan 10 branch office) pada 1995. Di lain pihak, keterkaitan DKI Jakarta (termasuk Botabek) dalam

    perekonomian internasional terlihat dengan semakin meningkatnya investasi modal asing, yang dicerminkan oleh data mengenai semakin meningkatnya proyek PMA yang disetujui oleh BKPM. (Firman, 1997)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-104

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Indeks Williamson yang dilakukan, diketahui bahwa semakin berkembang kawasan metropolitan semakin timpang pendapatan penduduk antar zona pertumbuhan khususnya antara kawasan inti dengan kawasan lingkar luar. Hal ini disebabkan oleh perkembangan kawasan inti yang sangat pesat dan pertumbuhan pendapatan per kapitanya yang tinggi berbeda dengan perkembangan kawasan lingkar luar.

    Perkembangan metropolitan dalam proses identifikasi metropolitan ini juga menganalisis mengenai perubahan kontribusi perekonomian metropolitan terhadap perekonomian nasional. Hal ini berhubungan dengan peran kawasan tersebut sebagai PKN dan mengingat peran kawasan perkotaan di Indonesia yang cukup besar selama beberapa tahun belakangan ini14. Berdasarkan analisis yang telah dilakukan, diketahui bahwa seiring berkembangnya metropolitan semakin meningkat pula kontribusinya terhadap perekonomian nasional. Hingga pada tahun 2005 kontribusi Metropolitan Jabodetabek terhadap nasional mencapai angka 22,20%.

    5.5.1.4 PREDIKSI PERTUMBUHAN EKONOMI

    Melalui langkah MP3EI, percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi akan menempatkan Indonesiasebagai negara maju pada tahun 2025 dengan pendapatan per kapita yang berkisar antara USD 14.250 USD 15.500 dengan nilai total perekonomian (PDB) berkisar antara USD 4,0 4,5 triliun. Untukmewujudkannya diperlukan pertumbuhan ekonomi riil sebesar 6,4 7,5 persen pada periode 2011 2014, dan sekitar 8,0 9,0 persen pada periode 2015 2025. Pertumbuhan ekonomi tersebut akandibarengi oleh penurunan inflasi dari sebesar 6,5 persen pada periode 2011 2014 menjadi 3,0 persenpada 2025. Kombinasi pertumbuhan dan inflasi seperti itu mencerminkan karakteristik negara maju.

    Dengan diterapkannya koridor ekonomi yang tertuang di dalam MP3EI ini, secara keseluruhan, PDB Indonesiaakan bertumbuh lebih cepat dan lebih luas, baik untuk daerah di dalam koridor, maupun untuk di daerahdi luar koridor. Pertumbuhan tahunan PDB nasional dengan penerapan MP3EI akan menjadi sekitar 12,7%secara nasional, dengan pertumbuhan wilayah di dalam koridor sebesar 12,9%. Sedangkan pertumbuhandi luar koridor juga akan mengalami peningkatan sebesar 12,1% sebagai hasil dari adanya spillover effectpengembangan kawasan koridor ekonomi.

    Gambar 5.28 Prediksi Pertumbuhan Ekonomi 6 koridor ekonomi

    5.5.2 KETENAGAKERJAAN

    Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dalam suatu wilayah diharapkan dapat meningkatkan jumlah lapangan pekerjaan yang nantinya dapat meningkatkan kesejahteraan hidup masyarakat. Jumlah lapangan pekerjaan merupakan daya tarik terbesar bagi masyarakat untuk melakukan suatu mobilisasi. Semakin tinggi lapangan pekerjaan dalam suatu wilayah, maka akan semakin tinggi tingkat harapan hidup bagi masyarakat. Tingginya jumlah lapangan pekerjaan di dalam suatu wilayah terlihat melalui status pekerjaan masyarakatnya. Semakin tinggi jumlah pekerja di sektor

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-105

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    formal, maka ketersediaan lapangan pekerjaan di wilayah tersebut tinggi. Namun sebaliknya, jumlah pengangguran dan pekerja di sektor informal menggambarkan rendahnya jumlah lapangan kerja yang tersedia.

    Gambar 5.29Persentase Status Kerja Penduduk Bodetabek

    Berdasarkan Gambar diatas terlihat bahwa jumlah pekerja sektor formal dan pekerja di sektor informal berada pada jumlah yang hampir sama. Bahkan, untuk wilayah Kabupaten Bogor, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi, dan Kabupaten Tangerang terlihat bahwa jumlah pekerja di sektor informal lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah pekerja di sektor formal. Walaupun tingkat pengangguran di wilayah Bodetabek cenderung mengalami penurunan, namun pertumbuhan jumlah pekerja di sektor informal di setiap tahunnya tidak berkurang, melainkan terus meningkat sejak tahun 2003. Hal ini menggambarkan pembangunan di Bodetabek kurang berdampak pada

    peningkatan jumlah lapangan kerja8.

    8Gejala Deurbanisasi Jakarta dan Lahirnya Megapolitan (Skripsi : Hesti Ayu Hapsari, Departemen Ilmu Ekonomi FEM IPB,

    2011),

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-106

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.5.3 SEBARAN INDUSTRI

    Berdasarkan PDRB Bodetabek dari tahun 2001 hingga tahun 2008, sektor industri tetap menjadi pembentuk PDRB tertinggi dibandingkan dengan sektor lainnya di Bodetabek. Pembangunan industri di Bodetabek semakin pesat sejak dibentuknya kawasan industri di beberapa wilayah di Bodetabek. Wilayah industri terbesar di Bodetabek adalah kawasan industri Jababeka seluas 1570 Ha di wilayah Kabupaten Bekasi.

    TABEL 5.47 SEBARAN KAWASAN INDUSTRI DI JABODETABEKPUNJUR

    Company Name / PT Size (Ha) Lokasi

    Bumi Serpong Damai 200,00 Tangerang

    Bumi Citra Permai 273,66 Tangerang

    Mitratangerang Bhumimas 250,00 Tangerang

    Sanggraha Daksamitra 102,00 Tangerang

    Adhibalaraja 300,00 Tangerang

    Benua Permai Lestari 130,00 Tangerang

    Cidurian Sarananiaga Permai 105,00 Tangerang

    Cipta Cakra Murdaya 300,00 Tangerang

    Grahapermai Raharja 76,00 Tangerang

    Mitra Indotextil 150,00 Tangerang

    Pentabinangun Sejahtera 150,00 Tangerang

    Purati Kencana Alam 70,00 Tangerang

    Putera Daya Perkasa 73,64 Tangerang

    Sinar Serpong Subur 150,00 Tangerang

    Surya Karya Luhur & Elang Mas 250,00 Tangerang

    Tejopratama Mandiri Gemilang 170,00 Tangerang

    Bekasi Fajar Industrial Estate 300,00 Bekasi

    East Jakarta Industrial Park 320,00 Bekasi

    Gobel Dharma Nusantara 54,00 Bekasi

    Hyundai Inti Development 200,00 Bekasi

    Jababeka Tbk. 1.840,00 Bekasi

    Kawasan Industri Terpadu Indonesia China 200,00 Bekasi

    Lippo Cikarang Tbk. 1.000,00 Bekasi

    Megalopolis Manunggal Ind. Dev. 1.200,00 Bekasi

    Patria Manunggal Jaya 39,00 Bekasi

    Puradelta Lestari 1.000,00 Bekasi

    Tegar Primajaya 540,00 Bekasi

    Alindatamasakti Brother Corp. 400,00 Bekasi

    Amcol Propertindo Inv. 230,00 Bekasi

    Bekasi Matra Real Estate 500,00 Bekasi

    Cikarang Hijau Indah 230,00 Bekasi

    Gerbang Teknologi Cikarang 300,00 Bekasi

    Great Jakarta Inti Development 12,50 Bekasi

    Indocargomas Persada 230,00 Bekasi

    Jatiwangi Utama 220,00 Bekasi

    Kawasan Darma Industri 18,00 Bekasi

    Kreasi Intan 300,00 Bekasi

    Sarana Panca Utama 250,00 Bekasi

    YKK Indonesia Ziper Co. Ltd. 0,00 Bekasi

    Bogorindo Cemerlang 100,00 Bogor

    Cibinong Center Industrial Estate 140,00 Bogor

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-107

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Company Name / PT Size (Ha) Lokasi

    Aspex Paper 20,00 Bogor

    Cileungsi Perdana Industrial Estate 300,00 Bogor

    Menara Permai 60,00 Bogor

    Bhumyamca Sekawan 11,20 Jakarta Selatan

    Jakarta Industrial Estate Pulogadung (Persero) 500,00 Jakarta Timur

    Kawasan Berikat Nusantara (Persero) 578,00 Jakarta Utara

    Cakung Remaja Development 43,00 Jakarta Utara

    http://www.hki-industrialestate.com/WELCOME.HTM

    Tabel 6.1 adalah kawasan-kawasan industri di wilayah Jabodetabek. Kawasan industri terbanyak berada pada wilayah Bekasi dan Tangerang. Hal ini sesuai dengan tingginya kontribusi industri dalam pembentukan PDRB di kedua wilayah tersebut.

    Selain industri, sektor tersier di beberapa wilayah di Bodetabek sudah memiliki kontribusi yang tinggi walaupun masih berada di bawah sektor industri. Hal ini menunjukkan pada wilayah tersebut, pembangunan ekonomi semakin tinggi. Pertumbuhan sektor industri di Bodetabek lebih berkembang pada wilayah dengan tingkat administratif kota. Sehingga, dapat disimpulkan dampak pembangunan di Jakarta lebih berpengruh besar pada wilayah tingkat administratif kota. Namun, pembangunan sektor tersier di Bodetabek lebih tinggi berada pada sektor perdagangan, bukan pada sektor jasa keuangan. Pertumbuhan sektor jasa keuangan di Bodetabek belum berkembang dengan pesat. Wilayah Bodetabek dengan sektor jasa keuangan yang cukup tinggi hanya terdapat pada wilayah Kota Bogor.

    Gambar 5.30Sebaran kawasan industri di wilayah timur Jabodetabkepunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-108

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.31 Sebaran kawasan industri di kawasan Jabodetabekpunjur

    5.5.4 INVESTASI

    Nilai investasi di Indonesia mengalami peningkatan investasi PMA sebesar 51% dari tahun 2010 ke 2012, terkait dengan kawasan Jabodetabekpunjur, yang mengalami peningkatan investasi mencapai 100% adalah Jawa Barat, sedangkan DKI jakarta mengalami penurunan investasi

    sebesar 36%. Ilustrasi gambar dapat ditunjukkan pada gambar berikut:

    Gambar 5.32 Grafik perkembangan investasi PMA 2010 s/d 2012

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-109

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Ada hal yang menarik dari perkembangan investasi yaitu meningkatnya investasi PMDM di DKI Jakarta sebesar 86%, sedangkan daerah lain terkait Jabodetabekpunjur mengalami penurunan. Sedangkan rata-rata investasi PMDM secara nasional sebesar 52%.

    Gambar 5.33 Grafik perkembangan investasi PMA 2010 s/d 2012

    Gambar 5.34 Grafik Realisasi Investasi PMA & PMDN Di Jawa BaratMenurut cakupan kawasan perkotaan dan sekitarnya

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-110

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-111

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.48PERKEMBANGAN REALISASI INVESTASI PMA BERDASARKAN LAPORAN KEGIATAN PENANAMAN MODAL (LKPM) MENURUT LOKASI TRIWULAN I 2013

    NO. LOKASI / Location 2010 2011 2012 Q1 2013 P I P I P I P I

    I SUMATERA / Sumatera 359 747.1 667 2,076.6 695 3,729.3 206 1,084.3 1 NANGGROE ACEH DARUSSALAM / Nanggroe Aceh Darussalam 13 4.6 40 22.5 26 172.3 18 40.4 2 SUMATERA UTARA / North Sumatera 78 181.1 115 753.7 133 645.3 51 175.3 3 SUMATERA BARAT / West Sumatera 10 7.9 43 22.9 45 75.0 20 15.2 4 R I A U / Riau 45 86.6 64 212.3 81 1,152.9 30 588.7 5 JAMBI / Jambi 12 37.2 31 19.5 30 156.3 12 16.4 6 SUMATERA SELATAN / South Sumatera 51 186.3 99 557.3 107 786.4 27 112.6 07 BENGKULU / Bengkulu 11 25.1 18 43.1 21 30.4 6 13.2 8 LAMPUNG / Lampung 31 30.7 54 79.5 57 114.3 11 7.5 9 BANGKA BELITUNG / Bangka Belitung 22 22.0 48 146.0 30 59.2 12 10.9 10 KEPULAUAN RIAU / Riau Islands 86 165.7 155 219.7 165 537.1 19 104.2 II JAWA / Java 1,973 11,498.8 2,632 12,324.5 2,807 13,659.9 1,275 3,779.4 11 DKI JAKARTA / Jakarta Capital Territory 885 6,429.3 1,094 4,824.1 1,148 4,107.7 715 477.4 12 JAWA BARAT / West Java 595 1,692.0 825 3,839.4 682 4,210.7 239 1,339.2 13 JAWA TENGAH / Central Java 83 59.1 122 175.0 141 241.5 47 241.4 14 D.I YOGYAKARTA / Special Region of Yogyakarta 20 4.9 22 2.4 28 84.9 15 7.0 15 JAWA TIMUR / East Java 110 1,769.2 208 1,312.0 403 2,298.8 116 605.0 16 BANTEN / Banten 280 1,544.2 361 2,171.7 405 2,716.3 143 1,109.3 III BALI & NUSA TENGGARA / Bali & Nusa Tenggara 372 502.7 474 952.7 477 1,126.6 169 224.9 17 B A L I / Bali 279 278.3 337 482.1 324 482.0 83 11.1 18 NUSA TENGGARA BARAT / West Nusa Tenggara 81 220.5 113 465.1 133 635.8 80 211.5 19 NUSA TENGGARA TIMUR / East Nusa Tenggara 12 3.8 24 5.5 20 8.7 6 2.2 IV KALIMANTAN / Kalimantan 254 2,011.4 331 1,918.8 355 3,208.6 216 338.3 20 KALIMANTAN BARAT / West Kalimantan 50 170.4 47 500.7 45 397.5 33 116.8 21 KALIMANTAN TENGAH / Central Kalimantan 62 546.6 91 543.7 89 524.7 67 48.5 22 KALIMANTAN SELATAN / South Kalimantan 44 202.2 47 272.1 54 272.3 38 36.6 23 KALIMANTAN TIMUR / East Kalimantan 98 1,092.2 146 602.4 167 2,014.1 78 136.3 V SULAWESI / Sulawesi 80 859.1 146 715.3 187 1,507.0 98 719.9

    24 SULAWESI UTARA / North Sulawesi 25 226.8 40 220.2 70 46.7 36 19.1 25 SULAWESI TENGAH / Central Sulawesi 7 138.5 18 370.4 27 806.5 14 516.8 26 SULAWESI SELATAN / South Sulawesi 33 441.8 36 89.6 29 582.6 21 166.3 27 SULAWESI TENGGARA / South East Sulawesi 10 14.0 28 17.0 41 35.7 23 17.8 28 GORONTALO / Gorontalo 1 0.8 19 12.5 17 35.3 3 -

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-112

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    NO. LOKASI / Location 2010 2011 2012 Q1 2013 P I P I P I P I

    29 SULAWESI BARAT / West Sulawesi 4 37.3 5 5.6 3 0.2 1 0.0 VI MALUKU / Maluku 10 248.9 31 141.5 19 98.8 20 63.8

    30 MALUKU / Maluku 5 2.9 15 11.7 10 8.5 13 5.0 31 MALUKU UTARA / North Maluku 5 246.0 16 129.8 9 90.3 7 58.8 VII PAPUA / Papua 28 346.8 61 1,345.1 39 1,234.5 29 837.6 32 PAPUA / Papua 18 329.6 36 1,312.0 21 1,202.4 18 832.9 33 IRIAN JAYA BARAT / West Irian 10 17.2 25 33.1 18 32.0 11 4.7 JUMLAH / Total 3,076 16,214.8 4,342 19,474.5 4,579 24,564.7 2,013 7,048.2

    CATATAN / Note :

    1. Diluar Investasi Sektor Minyak & Gas Bumi, Perbankan, Lembaga Keuangan Non Bank, Asuransi, Sewa Guna Usaha, Investasi yang perizinannya dikeluarkan oleh instansi teknis/sektor,

    Investasi Porto Folio (Pasar Modal) dan Investasi Rumah Tangga / Excluding of Oil & Gas,Banking, Non Bank Financial Institution, Insurance, Leasing, Investment which licenses issued

    by technical/sectoral agency, Porto Folio as well as Household Investment.

    2. P : Jumlah Proyek / Total of Project

    3. I : Nilai Investasi dalam US$. Juta / Value of Investment in Million US$.

    4. Data yang diterima BKPM sampai dengan 31 Maret 2013 / Data received by BKPM until Maret 31, 2013.

    5. Jumlah Proyek pada periode Januari - Maret 2013 adalah posisi terakhir selama tahun laporan 2013 / Total of project in the period of January - Maret 2013 is the latest position of report during the year 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-113

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.49PERKEMBANGAN REALISASI INVESTASI PMDN BERDASARKAN LAPORAN KEGIATAN PENANAMAN MODAL (LKPM) MENURUT LOKASI TRIWULAN I 2013

    NO. LOKASI / LOCATION 2010 2011 2012 Q1 2013

    P I P I P I P I

    I SUMATERA / Sumatera 222 4,224.2 370 16,334.3 287 14,256.2 55 4,034.3 1 NANGGROE ACEH DARUSSALAM / Nanggroe Aceh Darussalam 5 40.9 16 259.4 11 60.2 19 1,522.1 2 SUMATERA UTARA / North Sumatera 41 662.7 79 1,673.0 61 2,550.3 7 1,991.0 3 SUMATERA BARAT / West Sumatera 11 73.8 24 1,026.2 22 885.3 3 5.8 4 R I A U / Riau 52 1,037.1 56 7,462.6 51 5,450.4 2 149.4 5 JAMBI / Jambi 17 223.3 30 2,134.9 24 1,445.7 - - 6 SUMATERA SELATAN / South Sumatera 29 1,738.4 48 1,068.9 32 2,930.6 11 281.9 7 BENGKULU / Bengkulu 2 8.5 2 - 1 52.6 1 27.6 8 LAMPUNG / Lampung 32 272.3 58 824.4 48 304.2 2 14.5 9 BANGKA BELITUNG / Bangka Belitung 5 0.4 7 514.4 4 533.5 1 28.2 10 KEPULAUAN RIAU / Riau Islands 28 166.9 50 1,370.4 33 43.5 9 13.9 II JAWA / Java 397 35,140.3 601 37,176.2 636 52,692.9 257 13,506.3 11 DKI JAKARTA / Jakarta Capital Territory 86 4,598.5 84 9,256.4 72 8,540.1 44 1,872.8 12 JAWA BARAT / West Java 103 15,799.8 170 11,194.3 125 11,384.0 37 867.8 13 JAWA TENGAH / Central Java 40 795.4 100 2,737.8 78 5,797.1 53 1,012.7 14 D.I YOGYAKARTA / Special Region of Yogyakarta 3 10.0 7 1.6 6 334.0 1 15.1 15 JAWA TIMUR / East Java 89 8,084.1 157 9,687.5 289 21,520.3 103 9,011.9 16 BANTEN / Banten 76 5,852.5 83 4,298.6 66 5,117.5 19 726.0 III BALI & NUSA TENGGARA / Bali & Nusa Tenggara 39 2,119.3 32 356.7 29 3,167.8 15 50.0 17 B A L I / Bali 19 313.4 18 313.4 15 3,108.0 5 25.0 18 NUSA TENGGARA BARAT / West Nusa Tenggara 16 1,805.8 11 42.3 11 45.4 9 14.8 19 NUSA TENGGARA TIMUR / East Nusa Tenggara 4 0.1 3 1.0 3 14.4 1 10.3 IV KALIMANTAN / Kalimantan 149 14,575.6 198 13,467.4 183 16,739.7 79 9,145.5 20 KALIMANTAN BARAT / West Kalimantan 43 1,171.7 56 1,404.0 53 2,811.0 13 202.7 21 KALIMANTAN TENGAH / Central Kalimantan 34 3,507.7 55 3,376.0 46 4,529.6 32 676.7 22 KALIMANTAN SELATAN / South Kalimantan 26 2,015.0 39 2,118.3 40 3,509.8 10 3,420.3 23 KALIMANTAN TIMUR / East Kalimantan 46 7,881.3 48 6,569.1 44 5,889.3 24 4,845.9 V SULAWESI / Sulawesi 58 4,337.6 82 7,227.5 59 4,901.0 20 622.0 24 SULAWESI UTARA / North Sulawesi 13 95.8 11 331.6 8 678.5 5 43.6 25 SULAWESI TENGAH / Central Sulawesi 7 153.6 12 2,620.2 2 602.8 2 43.9 26 SULAWESI SELATAN / South Sulawesi 23 3,212.3 42 3,986.3 34 2,318.9 9 78.0 27 SULAWESI TENGGARA / South East Sulawesi 5 19.2 8 59.0 6 907.3 3 324.3 28 GORONTALO / Gorontalo 3 16.7 3 11.8 2 164.9 - -

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-114

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    NO. LOKASI / LOCATION 2010 2011 2012 Q1 2013

    P I P I P I P I

    29 SULAWESI BARAT / West Sulawesi 7 840.0 6 218.6 7 228.6 1 132.2 VI MALUKU / Maluku 2 0.0 4 13.6 4 323.9 3 82.4 30 MALUKU / Maluku 1 - 2 0.1 2 3.4 2 - 31 MALUKU UTARA / North Maluku 1 - 2 13.5 2 320.5 1 82.4 VII PAPUA / Papua 8 229.3 26 1,425.0 12 100.5 5 56.9 32 PAPUA / Papua 7 178.0 21 1,377.9 7 54.7 1 13.7 33 PAPUA BARAT / West Papua 1 51.3 5 47.2 5 45.8 4 43.2

    JUMLAH / Total 875 60,626.3 1,313 76,000.7 1,210 92,182.0 434 27,497.5

    CATATAN / Note :

    1. Diluar Investasi Sektor Minyak & Gas Bumi, Perbankan, Lembaga Keuangan Non Bank, Asuransi, Sewa Guna Usaha, Investasi yang perizinannya dikeluarkan oleh instansi teknis/sektor,

    Investasi Porto Folio (Pasar Modal) dan Investasi Rumah Tangga / Excluding of Oil & Gas,Banking, Non Bank Financial Institution, Insurance, Leasing, Investment which licenses issued

    by technical/sectoral agency, Porto Folio as well as Household Investment.

    2. P : Jumlah Proyek / Total of Project

    3. I : Nilai Investasi dalam Rp. Miliar / Value of Investment in Billion Rupiah.

    4. Data yang diterima BKPM sampai dengan 31 Maret 2013 / Data received by BKPM until March 31, 2013.

    5. Jumlah Proyek pada periode Januari - Maret 2013 adalah posisi terakhir selama tahun laporan 2013 / Total of project in the period of January - March 2013 is the latest position of report during the year 2013

    TABEL 5.50REALISASI INVESTASI PMA & PMDN DI JAWA BARATMENURUT KABUPATEN/KOTA, PERIODE TRIWULAN I TAHUN 2013

    Jumlah Proyek : 500 Jumlah Investasi (Rp) : 19.128.900.126.835

    Peringkat KAB/KOTA Jumlah Proyek Investasi (Rp) Rasio (%)

    1 Kabupaten Bekasi 153 5.287.009.346.809 27,64

    2 Kabupaten Bandung 79 3.497.487.889.016 18,28

    3 Kabupaten Karawang 53 2.469.488.557.442 12,91

    4 Kota Depok 11 1.687.774.241.750 8,82

    5 Kabupaten Purwakarta 32 1.186.487.830.046 6,20

    6 Kabupaten Bogor 64 1.105.560.696.858 5,78

    7 Kota Bekasi 13 935.433.874.486 4,89

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-115

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Peringkat KAB/KOTA Jumlah Proyek Investasi (Rp) Rasio (%)

    8 Kabupaten Cirebon 15 912.831.805.845 4,77

    9 Kabupaten Subang 6 741.122.412.901 3,87

    10 Kabupaten Sukabumi 13 467.516.717.718 2,44

    11 Kota Cirebon 14 301.274.356.956 1,57

    12 Kabupaten Bandung Barat 6 253.512.835.260 1,33

    13 Kota Bandung 27 249.550.875.247 1,30

    14 Kota Bogor 1 19.542.896.500 0,10

    15 Kota Sukabumi 2 10.646.327.000 0,06

    16 Kabupaten Tasikmalaya 6 2.470.000.000 0,01

    17 Kabupaten Sumedang 2 1.039.813.000 0,01

    18 Kabupaten Indramayu 2 149.650.000 0,00

    19 Kabupaten Kuningan 1 0 0,00

    20 Kabupaten Cianjur 1 0 0,00

    21 Kabupaten Garut 0 0 0,00

    22 Kabupaten Ciamis 0 0 0,00

    23 Kabupaten Majalengka 0 0 0,00

    24 Kota Cirebon 0 0 0,00

    25 Kota Tasikmalaya 0 0 0,00

    26 Kota Banjar 0 0 0,00

    Total 500 19.128.900.126.835 100,00

    Sumber : BKPPMD Provinsi Jawa Barat, tahun 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-116

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.5.5 TINJAUAN TERHADAP MUATAN PERPRES 54/2008

    Salah satu tujuan penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur adalah untuk mengembangkan perekonomian wilayah yang produktif, efektif, dan efisien berdasarkan karakteristik wilayah bagi terciptanya kesejahteraan masyarakat yang berkeadilan dan pembangunan yang berkelanjutan.

    Salah satu sasaran penyelenggaraan penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur adalah tercapainya optimalisasi fungsi budi daya, dengan indikator pengembangan kegiatan industri menunjang pengembangan kegiatan ekonomi lainnya;

    Penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur memiliki peran sebagai acuan bagi

    penyelenggaraanpembangunan yang berkaitan dengan upaya konservasi air dan tanah, upaya menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, penanggulangan banjir, dan pengembangan ekonomi untuk kesejahteraan masyarakat.

    Strategi penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur mendorong pengembangan perekonomian wilayah yang produktif, efektif, dan efisien berdasarkan karakteristik wilayah bagi terciptanya kesejahteraan masyarakat dan pembangunan yang berkelanjutan.

    Ps. 35 (1) : Pemanfaatan ruang Zona B1 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 ayat (1) diarahkan untuk perumahan hunian padat, perdagangan dan jasa, serta industri ringan nonpolutan dan berorientasi pasar, dan difungsikan sebagai pusat pengembangan kegiatan ekonomi unggulan.

    Ps.46 : Pengembangan kawasan budidaya prioritas

    Kriteria kawasan budidaya

    prioritas Klasifikasi Keterangan

    a. memiliki aksesibilitas tinggi yang didukung oleh prasarana transportasi yang memadai;

    b. memiliki potensi strategis yang memberikan keuntungan dalam pengembangan sosial danekonomi;

    c. berdampak luas terhadap pengembangan regional, nasional, dan internasional; dan

    d. memiliki peluang investasi yang menghasilkan nilai tinggi.

    kawasan pusat kegiatan ekonomi yang mencakup pusat kegiatan perdagangan dan pusat kegiatanindustri

    Dalam lima tahun perencanaan, telah berkembang pusat kegiatan ekonomi

    Perlunya menetapkan kawasan pusat kegiatan ekonomi dengan mempertimbangkan kriteria yang ada di Perpres 54/2008 kondisi eksisting, prediksi ekonomi, dan kebijakan terkait

    Dalam batang tubuh Perpres belum dinyatakan lokasi kawasan pusat kegiatan ekonomi

    kawasan sekitar bandar udara Telah ada dokumen masterplan bandara Soekarno Hatta

    Adanya rencana pengembanganbandara dimana potensi akan mengubah arahan zona, sehingga perlunya kajian dampak pengembangan

    kawasan sekitar pelabuhan laut Telah ada dokumen masterplan Pelabuhan Laut Tanjung Priok

    Adanya rencana pengembangan pelabuhan ke arah lautsehingga perlunya kajian dampak pengembangan

    Zona Pola pemanfaatan ruang Keterangan

    B1 perumahan hunian padat, perdagangan dan jasa, serta industri ringan nonpolutan dan berorientasi pasar, dan difungsikan sebagai pusat pengembangan kegiatan ekonomi unggulan

    Perlu dinyatakan secara jelas definisi dan lokasi perdagangan dan jasa, industri ringan nonpolutan dan berorientasi pasar, dan pusat pengembangan kegiatan ekonomi unggulan.

    Perlu digambarkan pola kegiatan ekonomi eksisting di zona B1

    B2 perumahan hunian sedang, perdagangan dan jasa, industri padat tenaga kerja, dan diupayakan berfungsi sebagai kawasan resapan air

    Perlu dinyatakan secara jelas definisi dan lokasi perdagangan dan jasa dan industri padat karya

    Perlu digambarkan pola kegiatan ekonomi eksisting di zona B2

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-117

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Zona Pola pemanfaatan ruang Keterangan

    B3 perumahan hunian rendah, pertanian, dan untuk mempertahankan fungsi kawasan resapan air

    Perlu digambarkan pola kegiatan ekonomi eksisting di zona B4

    B4 perumahan hunian rendah, pertanian lahan basah, pertanian lahan kering, perkebunan, perikanan, peternakan, agroindustri, dan hutan produksi

    Perlu dinyatakan secara jelas definisi dan lokasi perdagangan dan jasa dan agroindustri

    Perlu digambarkan pola kegiatan ekonomi eksisting di zona B4

    B5 Pertanian lahan basah irigasi teknis

    B6 permukiman dan fasilitasnya dan/atau penyangga fungsi Zona N1

    B7 permukiman dan fasilitasnya, penjaga dan penyangga fungsi Zona N1, serta berfungsi sebagai pengendali banjir terutama dengan penerapan sistem polder

    Implikasi Tata Ruang

    Sebagai akibat langsung dari perkembangan perekonomian wilayahnya yang maju, Jakarta menjadi leading baik dalam lingkup Jabodetabekpunjur maupun nasional. Secara fisik Jakarta telah tumbuh dan berkembang melampaui batas administrasi sehingga ada tanda bahwa telah terjadi dua pola pertumbuhan fisik sebagai berikut :

    1. Perkembangan keluar yang terus melebar sehingga mulai menyatu secara fisik dengan kabupaten / kota yang berbatasan, yakni kota Bogor, Kabupaten Bogor, Kota Depok, Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang, Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, dan sebagian Kabupaten Cianjur.

    2. Perkembangan ke dalam, yaitu pergeseran didalam kawasan terbangun kota. Transformasi alih fungsi lahan adalah yang umumnya terjadi, diantaranya lahan yang digunakan untuk kegiatan ekonomi yang kurang produktif (sektor informal) tergeser oleh ekonomi kuat (sektor formal), lahan perumahan, ruang terbuka hijau dan ruang publik lainnya tergeser oleh penggunaan investasi untuk kegiatan ekonomi produktif / komersial, dan lain-lain.

    Gambaran perkembangan tata ruang yang justru tidak efisien merupakan gambaran akan obesitas Jakarta. Sehingga nilai-nilai tambah ekonomi yang diciptakan dikurangi dengan adanya kebijakan tata ruang yang tidak efisien tersebut. Fungsi ekonomi dan fungsi lingkungan merupakan fungsi utama pada Jabodetabekpunjur yang sering dikotomikan. Akan tetapi upaya memadukan antara pesatnya perkembangan ekonomi dengan keseimbangan / daya dukung lingkungan tidaklah mudah. Hal ini diduga karena :

    1. Property Right pemilik lahan lebih kuat daripada Development Right pemerintah daerah.

    2. Kurangnya kapasitas pengawasan terhadap perubahan guna lahan dan kurangnya sistem data dan informasi geografi kota yang terbaharui untuk mendukung pengawasan.

    3. Tidak adanya kerja sama antar daerah yang solid di antara Jabodetabekpunjur, khususnya di daerah yang berbatasan.

    4. Persepsi terhadap nilai-nilai ekonomi jangka pendek lebih kuat daripada nilai-nilai kelestarian yang efisien.

    Ditambah lagi, boleh jadi berbagai kebijakan pengembangan tata ruang yang ada malahan semakin memicu dan memacu perkembangan kota yang meluas, seperti :

    1. Pengembangan struktur kota seperti : a. Pembentukan sub-pusat sub-pusat kota mendorong munculnya pemukiman-

    pemukiman baru; b. Zonasi-zonasi guna lahan, terutama pemisahan zona bisnis dan zona industri dengan

    permukiman semakin memperbesar jarak antara kedua fungsi sehingga tidak efisien baik dalam pelayanan maupun pembangunan prasarana.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-118

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    2. Pembangunan perumahan murah, yang harga jualnya ditentukan oleh pemerintah, menyebabkan pengembang mencari lokasi yang harga tanahnya murah dan tentunya lokasinya jauh dari tempat kerja.

    3. Penyebaran fasilitas-fasilitas sosial-ekonomi seperti rumah sakit, sekolah, dan pasar semakin memberi kemudahan bagi lokasi perumahan yang berada di luar kota.

    4. Pembangunan outer ring road akan merangsang tumbuhnya permukiman-permukiman baru.

    5.6 SOSIAL-BUDAYA

    5.6.1 KONDISI EKSISTING

    Berdasarkan Permen 15/2012, perumusan tujuan KSN Kawasan Perkotaan difokuskan pada perwujudan sinergi hubungan fungsional antara kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan di sekitarnya sebagai pusat permukiman dan kegiatan perekonomian skala regional, nasional, dan internasional melalui dukungan jaringan prasarana yang handal. Salah satu kebijakan terkait dengan sosial budaya adalah pengaturan sistem pusat-pusat pelayanan perkotaan (sistem kota-kota) serta pelayanan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat, dimana terdapat beberapa strategi antara lain:

    (1). strategi penetapan jumlah, jenis, dan sebaran pusat kegiatan utama perkotaan sebagai aplikasi dari kebijakan perekonomian; dan

    (2). strategi penetapan jumlah, fungsi, dan sebaran pusat-pusat pelayanan perkotaan yang berorientasi pada pelayanan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat

    5.6.1.1 PRASARANA & SARANA UMUM

    Tabel 5.51Kebutuhan prasarana & sarana umum

    Kecamatan Luas

    Wilayah (km2)

    Pos Pemadam Kebakaran

    Sarana Pendidikan

    Sarana Kesehatan Sarana

    Perdagangan

    SMU RS Puskesmas Pusat Belanja &

    Niaga

    Unit Unit Luas (m2) Unit Luas (m2) Unit Luas (m2)

    Unit Luas (m2)

    PROVINSI DKI

    JAKARTA

    Kotamadya

    Jakarta Selatan

    141.37 18 439 549,302 9 566,880 18 17,578 18 632,796

    Kotamadya Jakarta Timur

    187.75 23 575 719,110 12 742,122 23 23,012 23 828,415

    Kotamadya Jakarta Pusat

    48.13 8 190 237,227 4 244,819 8 7,591 8 273,286

    Kotamadya Jakarta Barat

    129.54 20 498 622,891 10 642,823 20 19,932 20 717,570

    Kotamadya

    Jakarta Utara 146.67 14 352 440,092 7 454,175 14 14,083 14 506,986

    Kotamadya Kepulauan Seribu

    2.31 0 4 5,510 0 5,686 0 176 0 6,347

    TOTAL PROVINSI DKI JAKARTA

    655.77 82 2,059 2,574,132 41 2,656,504 82 82,372 82 2,965,400

    PROVINSI

    JAWA BARAT

    Kabupaten Bogor

    2,663.84 36 907 1,133,590 18 1,169,865 36 36,275 36 1,305,896

    Kota Bogor 118.50 14 359 449,272 7 463,648 14 14,377 14 517,561

    Kabupaten 1,273.88 23 584 730,151 12 753,516 23 23,365 23 841,134

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-119

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kecamatan Luas

    Wilayah (km2)

    Pos Pemadam Kebakaran

    Sarana Pendidikan

    Sarana Kesehatan Sarana

    Perdagangan

    SMU RS Puskesmas Pusat Belanja &

    Niaga

    Unit Unit Luas (m2) Unit Luas (m2) Unit Luas (m2)

    Unit Luas (m2)

    Bekasi

    Kota Bekasi 210.49 21 515 643,547 10 664,140 21 20,594 21 741,366

    Kabupaten Cianjur

    584.73 9 215 269,269 4 277,886 9 8,617 9 310,198

    Kota Depok 200.30 15 381 476,423 8 491,669 15 15,246 15 548,840

    TOTAL PROVINSI

    JAWA BARAT 5,051.74 118 2,962 3,702,252 59 3,820,725 118 118,472 118 4,264,995

    PROVINSI BANTEN

    Kabupaten

    Tangerang 959.61 25 616 769,671 12 794,301 25 24,629 25 886,661

    Kota

    Tangerang 164.55 16 388 485,595 8 501,134 16 15,539 16 559,406

    Kota Tangerang Selatan

    147.19 30 762 952,658 15 983,143 30 30,485 30 1,097,462

    TOTAL

    PROVINSI BANTEN

    1,271.35 71 1,766 2,207,925 35 2,278,579 71 70,654 71 2,543,530

    5.6.1.2 PASAR TRADISIONAL DI ERA PERSAINGAN GLOBAL

    Kehadiran pasar modern, terutama supermarket dan hipermarket, dianggap oleh berbagai kalangan telah menyudutkan keberadaan pasar tradisional di perkotaan. Di Indonesia, terdapat 13.450 pasar tradisional dengan sekitar 12,6 juta pedagang kecil(Kompas 2006). Berdasarkan hasil studi A.C. Nielsen, pasar modern di Indonesia tumbuh 31,4% per tahun, sedangkan pasar tradisional menyusut 8% per tahun. Jika kondisi ini tetap dibiarkan, ribuan bahkan jutaan pedagang kecil akan kehilangan mata pencahariannya. Pasar tradisional mungkin akan tenggelam seiring dengan tren perkembangan dunia ritel saat ini yang didominasi oleh pasar modern.

    Pesatnya pembangunan pasar modern dirasakan oleh banyak pihak berdampak terhadap keberadaan pasar tradisional. Di satu sisi, pasar modern dikelola secara profesional dengan fasilitas yang serba lengkap; di sisi lain, pasar tradisional masih berkutat dengan permasalahan klasik seputar pengelolaan yang kurang profesional dan ketidaknyamanan berbelanja. Pasar modern dan tradisional bersaing dalam pasar yang sama, yaitu pasar ritel. Hampir semua produk yang dijual di pasar tradisional seluruhnya dapat ditemui di pasar modern, khususnya hipermarket. Semenjak kehadiran hipermarket di Jakarta, pasar tradisional di kota tersebut disinyalir merasakan penurunan pendapatan dan keuntungan yang drastis (Kompas 2006).

    Meskipun demikian, argumen yang mengatakan bahwa kehadiran pasar modern merupakan penyebab utama tersingkirnya pasar tradisional tidak seluruhnya benar. Hampir seluruh pasar tradisional di Indonesia masih bergelut dengan masalah internal pasar seperti buruknya manajemen pasar, sarana dan prasarana pasar yang sangat minim, pasar tradisional sebagai sapi perah untuk penerimaan retribusi,1 menjamurnya pedagang kaki lima (PKL) yang mengurangi pelanggan pedagang pasar, dan minimnya bantuan permodalan yang tersedia bagi pedagang tradisional. Keadaan ini secara tidak langsung menguntungkan pasar modern.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-120

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.35 Perkembangan pasar modern (1997 s/d 2003)

    A. Pasar Tradisional vs. Pasar Modern

    Pertumbuhan pasar modern di Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi) dalam beberapa tahun terakhir cukup tinggi. Pada 19992004, terjadi peningkatan pangsa pasar supermarket terhadap total pangsa pasar industri makanan yang cukup tajam dari 11% menjadi

    30%. Penjualan supermarket pun tumbuh rata-rata 15% per tahun, sedangkan penjualan pedagang tradisional turun 2% per tahunnya (Natawidjadja 2006). Pricewaterhouse Coopers (2005) memprediksi bahwa penjualan supermarket akan meningkat sebesar 50% dari periode 2004 hingga

    2007, sedangkan penjualan hipermarket akan meningkat sebesar 70% untuk periode yang sama. Salah satu penyebab meningkatnya jumlah dan penjualan pasar modern adalah urbanisasi yang mendorong percepatan pertumbuhan penduduk di perkotaan serta meningkatnya pendapatan per kapita. Dari 1998 hingga 2003, hipermarket di seluruh Indonesia tumbuh 27% per tahun, dari delapan menjadi 49 gerai. Meskipun demikian, pertumbuhan hipermarket terkonsentrasi di wilayah Jabodetabek dengan proporsi 58% dari keseluruhan hipermarket. Pedagang tradisional yang terkena imbas langsung dari keberadaan supermarket atau hipermarket adalah pedagang yang menjual produk yang sama dengan yang dijual di kedua tempat tersebut. Meskipun demikian, pedagang yang menjual makanan segar (daging, ayam, ikan, sayur-sayuran, buah-buahan, dan lainlain) masih bisa bersaing dengan supermarket dan hypermarket mengingat banyak pembeli masih memilih untuk pergi ke pasar tradisional untuk membeli produk tersebut. Keunggulan pasar modern atas pasar tradisional adalah bahwa mereka dapat menjual produk yang relatif sama dengan harga yang lebih murah, ditambah dengan kenyamanan berbelanja dan beragam pilihan cara pembayaran. Supermarket dan hipermarket juga menjalin kerja sama dengan pemasok besar dan biasanya untuk jangka waktu yang cukup lama. Hal ini yang menyebabkan mereka dapat melakukan efisiensi dengan memanfaatkan skala ekonomi yang besar.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-121

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.36 Persentase minimarket, supermarket dan pasar tradisional terhadap total keseluruhan pasar

    Supermarket melakukan beberapa strategi harga dan nonharga, untuk menarik pembeli. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh SMERU (Suryadarma et al, akan diterbitkan), mereka melakukan berbagai strategi harga seperti strategi limit harga, strategi pemangsaan lewat pemangkasan harga (predatory pricing), dan diskriminasi harga

    antarwaktu (inter-temporal price discrimination). Misalnya memberikan diskon harga pada akhir minggu dan pada waktu tertentu. Sedangkan strategi nonharga antara lain dalam bentuk iklan, membuka gerai lebih lama, khususnya pada akhir minggu, bundling/tying (pembeliansecara gabungan), dan parkir gratis.

    Beberapa kalangan memandang bahwa makin meluas pendirianpasar modern di Indonesia, makin baik bagi pertumbuhanekonomi serta iklim persaingan usaha. Sementara itu, kalanganlain berpendapat bahwa di era globalisasi pasar tradisional telahmenjadi korban dari kompetisi sengit

    antara sesama pasar modern,baik lokal maupun asing. Pasar tradisional kehilangan pelangganakibat praktik usaha yang dilakukan oleh supermarket.

    B. Kondisi Pasar Tradisional di Indonesia

    Masalah infrastruktur yang hingga kini masih menjadi masalahserius di pasar tradisional adalah bangunan dua lantai yang kurangpopuler di kalangan pembeli, kebersihan dan tempat pembuangansampah yang kurang terpelihara, kurangnya lahan parkir, danburuknya sirkulasi udara. Belum lagi ditambah semakin menjamurnya

    PKL yang otomatis merugikan pedagang yang berjualan di dalamlingkungan pasar yang harus membayar penuh sewa dan retribusi.1

    PKL menjual barang dagangan yang hampir sama dengan seluruhproduk yang dijual di dalam pasar. Hanya daging segar saja yangtidak dijual oleh PKL. Dengan demikian, kebanyakan pembelitidak perlu masuk ke dalam pasar untuk berbelanja karena merekabisa membeli dari PKL di luar pasar.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-122

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Kondisi pasar tradisional pada umumnya memprihatinkan.Banyak pasar tradisional di Jabodetabek yang tidak terawat sehinggadengan berbagai kelebihan yang ditawarkan oleh pasar modern kini pasar tradisional terancam oleh keberadaan pasar modern. DiJakarta saja berdasarkan catatan PD Pasar Jaya, dari total 151 pasar,hanya 27 pasar yang aspek fisik bangunannya masih baik. Sisanya,111 pasar dalam kondisi fisik bangunan rusak sedang atau berat danhanya 13 pasar mengalami rusak ringan. Kepala APPSI (AsosiasiPedagang Pasar Seluruh Indonesia) cabang Jakarta, Hasan Basri,mengatakan bahwa 151 pasar tradisional di Jakarta terancam olehkeberadaan supermarket, sembilan di antaranya sudah tutup.Faktor lain yang juga menjadi penyebab kurang berkembangnyapasar tradisional adalah minimnya daya dukung karakteristik pedagangtradisional, yakni strategi perencanaan yang kurang baik, terbatasnyaakses permodalan yang disebabkan jaminan (collateral) yang tidakmencukupi, tidak adanya skala ekonomi (economies of scale), tidakada jalinan kerja sama dengan pemasok besar, buruknya manajemenpengadaan, dan ketidakmampuan untuk menyesuaikan dengankeinginan konsumen (Wiboonpongse dan Sriboonchitta 2006).

    C. Dampak Pasar Modern terhadap Pasar Tradisional

    Minimnya kajian tentang dampak yang dialami oleh pasartradisional akibat semakin menjamurnya pasar modern di daerahperkotaan telah mendorong Lembaga Penelitian SMERU melakukankajian mengenai hal ini.2 Penelitian yang utamanya menggunakanmetode analisis kuantitatif dan didukung dengan metode kualitatifini, dilakukan di Depok dan Bandung sebagai proksi (proxy) darikota besar di Indonesia. Hasil analisis kualitatif menemukan bahwasupermarket berdampak terhadap kinerja usaha pedagang di pasartradisional. Para pedagang tradisional di dalam pasar mengeluhkankeberadaan pasar modern, khususnya hipermarket di sekitarmereka, yang memengaruhi keuntungan mereka.Hasil analisis kuantitatif memperlihatkan adanya dampak

    yangberbeda dari keberadaan supermarket terhadap beberapa aspek darikinerja usaha pedagang di pasar tradisional yang diukur melaluivariabel omzet, keuntungan, dan jumlah pegawai (penjelasan lebihrinci akan diuraikan pada rubrik Data Berkata).

    Tabel 5.52Daftar Pasar di DKI Jakarta

    NO. NAMA PASAR ALAMAT

    Jakarta Pusat

    (1) Pasar Cempaka Putih Jl. Letjen Suprapto, Cempaka Putih

    (2) Pasar Gardu Asem Jl. Pangkalan Asem Kel.Cempaka Putih Barat Kec.Cempaka Putih. Kode-pos 10520

    (3) Pasar Gembrong Jl. Pangkalan Asem Kel.Cempaka Putih Barat Kec.Cempaka Putih. Kode-pos 10520

    (4) Pasar Jatirawasari Jl. Mardani Raya Kel.Cempaka Putih Barat Kec.Cempaka Putih. Kode-pos 10520

    (5) Pasar Jembatan Merah Jl. Kartini Raya Kel.Mangga Dua Selatan Kec.Sawah Besar

    (6) Pasar Johar Baru

    (7) Pasar Karang Anyar Jl. Karang Anyar Raya Kel.Karang Anyar Kec.Sawah Besar

    (8) Pasar Kombongan Jl. Bungur Besar Gg.XVII, 001/01 Kel.Gunung Sahari Selatan Kec.Kemayoran

    (9) Pasar Kwitang Dalam Jl. Kramat Kwitang I, 009/09 Kel.Kwitang Dalam Kec.Senen. Kode-pos 10420

    (10) Pasar Nangka Bungur Jl. Kalibaru Timur, 006/09 Kel.Utan Panjang Kec.Kemayoran. Kode-pos 10650

    (11) Pasar Rawa Kerbo / Rawasari Jl. Jati Rawasari Cempaka Putih Timur

    (12) Pasar Serdang Jl. Serdang Baru II, 014/05 Kel.Serdang Kec.Kemayoran. Kode-pos 10650

    (13) Pasar Sumur Batu Jl. Sumur Batu Raya, 001/01 Kel.Sumur Batu Kec.Kemayoran. Kode-pos 10640

    (14) Pasar Tanah Tinggi Poncol Jl. Letjen Suprapto Kel.Bungur Kec.Senen. Kode-pos 10460

    (15) Pasar Timbul Kartini Jl. Sumur Batu Raya Kel.Kartni Kec.Sawah Besar.Kode-pos 10750

    (16) Pasar Bendungan Hilir Jl. Bendungan Hilir Raya Kel.Bendungan Hilir Kec.Tanah Abang. Kode-pos 10210

    (17) Pasar Blora Jl. Kendal No.25 Kel.Menteng Kec.Menteng

    (18) Pasar Cideng Thomas Jl. Tanah Abang V Kel.Petojo Selatan Kec.Gambir

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-123

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    NO. NAMA PASAR ALAMAT

    (19) Pasar Cikini Ampiun Jl. Pegangsaan Timur Kel.Pegangsaan Kec.Menteng. Kode-pos 10330

    (20) Pasar Gandaria Jl. Kebon Kacang I Kel.Kebon Kacang Kec.Tanah Abang

    (21) Pasar Gondangdia Jl. Sri Kaya Raya Kel.Kebon Sirih Kec.Menteng

    (22) Pasar Hias Rias Cikini Jl. Cikini Raya No.90 Kel.Cikini Kec.Menteng

    (23) Pasar Jl. Diponegoro Jl. Diponegoro Kel.Paseban Kec.Senen

    (24) Pasar Jl. Surabaya Jl. Surabaya Kel.Menteng Kec.Menteng

    (25) Pasar Kebon Jati

    (26) Pasar Kenari Jl. Salemba Raya

    (27) Pasar Lontar / Kb.Melati Jl. H. Sabeni Raya Kel.Kebon Melati Kec.Tanah Abang .

    (28) Pasar Palmerah Jl. Hayam Wuruk No.100 Kel.Mangga Besar Kec.Taman Sari. Kode-pos 11120

    (29) Pasar Paseban Jl. Salemba Raya, 014/005 Kel.Paseban Kec.Senen. Kode-pos 10440

    (30) Pasar Petojo Enclek Jl. Suryo Pranoto Gg.IX Kel.Petojo Selatan Kec.Gambir

    (31) Pasar Petojo Ilir Jl. A.M. Sangaji, No.16-18, 003/04 Kel.Petojo Utara Kec.Gambir. Kode-pos 11250

    (32) Pasar Pramuka Pojok Jl. Salemba Raya No.79, 001/05 Kel.Paseban Kec.Senen

    (33) Pasar Tanah Abang Bukit Jl. K.H. Fachrudin Kel.Kampung Bali Kec. Tanah Abang. Kode-pos 141303

    (34) Pertokoan Jl. Biak Jl. Biak

    Jakarta Barat

    (35) Pasar Bojong Indah Jl. Pakis Raya, 009/06 Kel.Rawa Buaya Kec.Cengkareng. Kode-pos 11740

    (36) Pasar Cengkareng Jl. Bangun Nusa, 001/02 Kel.Cengkareng Timur Kec.Cengkareng. Kode-pos 11730

    (37) Pasar Citra Garden Jl. Perumahan Citra Garden I Ext. 008/015 Kel.Kalideres Kec.Kalideres. Kode-pos 11840

    (38) Pasar Duta Mas Jl. Komplek Perumahan Duta Mas, 002/09 Kel.Wijaya Kusuma Kec.Grogol Petamburan. Kode-pos 11460

    (39) Pasar Ganefo Jl. Utama Raya No.1, 009/01 Kel.Cengkareng Barat Kec.Cengkareng. Kode-pos 11730

    (40) Pasar Grogol Jl. DR. Muwardi IV Kel.Grogol Kec.Grogol Petamburan. Kode-pos 11450

    (41) Pasar Jelambar Polri Jl. Kavling Polri Kel.Wijaya Kusuma Kec.Grogol Petamburan. Kode-pos 11460

    (42) Pasar Jembatan Dua Jl. Tubagus Angke, 005/09 Kel.Angke Kec.Tambora. Kode-pos 11330

    (43) Pasar Kalideres Jl. Benda Raya Kel.Kalideres Kec.Kalideres. Kode-pos 11840

    (44) Pasar Kampung Duri Jl. Duri Raya, 001/03 Kel.Duri Selatan Kec.Tambora. Kode-pos 11270

    (45) Pasar Kedoya Jl. Kedoya Raya, 008/08 Kel.Kedoya Utara Kec.Kebon Jeruk. Kode-pos 11520

    (46) Pasar Pos Pengumben Jl. Z.Z. Kel.Sukabumi Selatan Kec.Kebon Jeruk. Kode-pos 11560

    (47) Pasar Slipi Jl. Anggrek Garuda Kel.Kemanggisan Kec.Pal Merah

    (48) Pasar Timbul Barat Jl. Tomang Tinggi Raya Kel.Tomang Kec.Grogol Petamburan. Kode-pos 11440

    (49) Pasar Asem Reges Jl. Taman Sari Raya, No.40 Kel.Taman Sari Kec.Taman Sari. Kode-pos 11150

    (50) Pasar Gang Kancil Jl. Keamanan Kel.Keagungan Kec.Taman Sari. Kode-pos 11130

    (51) Pasar Jembatan Besi Jl. Jembatan Besi II Kel.Jembatan Besi Kec.Tambora. Kode-pos 11320

    (52) Pasar Jembatan Lima Jl. K.H. Moch. Mansyur 011/01 Kel.Jembatan Lima Kec.Tambora. Kode-pos 11250

    (53) Pasar Mangga Besar Jl. Kebon Jeruk XIX Kel.Maphar Kec.Taman Sari. Kode-pos 11160

    (54) Pasar Pagi Jl. Petak Baru Pasar Pagi Kel.Roa Malaka Kec.Tambora. Kode-pos 11230

    (55) Pasar Pecah Kulit Jl. Mangga Besar IX Kel.Pinangsia Kec.Taman Sari

    (56) Pasar Penjagalan Jl. Penjagalan Raya No.14 Kel.Pekojan Kec.Tambora. Kode-pos

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-124

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    NO. NAMA PASAR ALAMAT

    11240

    (57) Pasar Perniagaan Jl. Perniagaan Kel.Tambora Kec.Tambora

    (58) Pasar Petak Sembilan

    (59) Pasar Sawah Besar Jl. Sawah Besar I/II Kel.Maphar Kec.Taman Sari

    Jakarta Utara

    (60) Pasar Cilincing Jl. Kesatriaan, 005/05 Kel.Cilincing Kec.Cilincing. Kode-pos 14120

    (61) Pasar Kali Baru Jl. Kosambi Timur II Kel.Kali Baru Kec.Cilincing

    (62) Pasar Kelapa Gading Jl. Askes Ps. Inpres, 006/06 Kel.Kelapa Gading Timur Kec.Kelapa Gading

    (63) Pasar Koja Baru Jl. Bhayangkara Kel.Tugu Utara Kec.Koja, Kode-pos 14270

    (64) Pasar Kramatjaya

    (65) Pasar Lontar Jl Mangga / Manggar Kel.Tugu Utara Kec.Koja Utara. Kode-pos 14260

    (66) Pasar Mandiri Kelapa Gading

    (67) Pasar Muncang Jl. Magga / Manggar Kel.Lagoa Kec.Koja Utara

    (68) Pasar Rawa Badak Jl. Anggrek, 006/03 Kel.Rawa Badak Utara Kec.Koja Utara

    (69) Pasar Sinar Jl. Lagoa Terusan Kel.Lagoa Kec.Koja Utara

    (70) Pasar Sindang Jl. Sindang Raya, 010/08 Kel.Koja Kec.Koja Utara

    (71) Pasar Sukapura Jl. Tipar Cakung Kel.Sukapura Kec.Cilincing

    (72) Pasar Tugu Jl. Kramat Raya Tj. Priok Kel.Tugu Utara Kec.Koja Utara

    (73) Pasar Waru Jl. Raya Cilincing Kel.Lagoa Kec.Koja Utara

    (74) Pasar Anyar Bahari Jl. Teggiri Raya Tj. Priok Kel.Tanjung Priok Kec.Tanjung Priok

    (75) Pasar Ikan Luar Batang Jl. Pasar Ikan Los BKS 14-15, 011/04 Kel.Penjaringan Kec.Penjaringan. Kode-pos 14440

    (76) Pasar Kebon Bawang Jl. Swasembada Barat XVI, 003/14 Kel.Kebo Bawang Kec.Tanjung Priok

    (77) Pasar Muara Angke Jl. Dermaga I Muara Angke Kel.Pluit Kec.Penjaringan

    (78) Pasar Pademangan Timur Jl. Pademanngan III , 004/02 Kel.Pademangan Timur Kec.Pademangan

    (79) Pasar Pademangan. Brt Jl. Waspada Raya No.1 Kel.Pademangan Kec.Penjaringan. Kode-pos 14420

    (80) Pasar Pantai Indah Kapuk (PIK)

    (81) Pasar Pelita Jl. Raya Sungai Bambu Kel.Sungai Bambu Kec.Tanjung Priok

    (82) Pasar Pluit Jl. Pluit Kencana Kel.Pluit Kec.Penjaringan.Kode-pos 14450

    (83) Pasar Sungai Bambu Jl. Sungai Bambu, 003/01 Kel.Papanggo Kec.Tanjung Priok

    (84) Pasar Sunter Podomoro Jl. Sunter Karya Utara II Kel.Sunter Agung Kec.Tanjung Priok. Kode-pos 14350

    (85) Pasar Teluk Gong Jl.Teluk Gong Raya, 009/08 Kel.Penjagalan Kec.Penjaringan. Kode-pos 14450

    (86) Pasar Walang Baru Jl. Alur Laut, 009/05 Kel.Rawa Badak Selatan Kec.Koja Utara

    Jakarta Selatan

    (87) Pasar Bukit Duri Puteran Jl. Bukit Duri Tebet Kel.Bukit Duri Kec.Tebet.Kode-pos 12730

    (88) Pasar Cipete Selatan Jl. Pangeran Antasari Kel.Cilandak Barat Kec.Cilandak

    (89) Pasar Karet Belakang Jl. Karet Belakang Raya Kel.Karet Kec.Setiabudi

    (90) Pasar Karet Pedurenan Jl. Karet Sawah Kel.Karet Semanggi Kec.Setiabudi. Kode-pos 12930

    (91) Pasar Lenteng Agung Jl. Jagakarsa Raya Kel.Jagakarsa Kec.Jagakarsa. Kode-pos 12620

    (92) Pasar Mampang Prapatan Jl. Buncit Raya Kel.Mampang Prapatan Kec.Mampang Prapatan

    (93) Pasar Manggis Jl. Guntur Kel.Pasar Manggis Kec.Setiabudi. Kode-pos 12970

    (94) Pasar Menteng Pulo Jl. Menteng Pulo Kel.Menteng Atas Kec.Setiabudi. Kode-pos 12960

    (95) Pasar Pondok Labu Jl. R.S. Fatmawati Ujung Kel.Pondok Labu Kec.Cilandak. Kode-pos 12450

    (96) Pasar Rumput Jl. Raya Sultan Agung No.4 Kel.Pasar Manggis Kec.Setiabudi. Kode-pos 12970

    (97) Pasar Tebet Barat Jl. Tebet Barat Dalam raya No.57-59 Kel.Tebet Barat Kec. Tebet Selatan. Kode-pos 12810

    (98) Pasar Tebet Timur Jl. Tebet Timur Dalam Ray, 004/05 Kel.Tebet Timur Kec.Tebet.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-125

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    NO. NAMA PASAR ALAMAT

    Kode-pos 12820

    (99) Pasar Warung Buncit Jl. Duren Bangka Kel.Bangka Kec.Mampang Prapatan. Kode-pos 12730

    (100) Pasar Blok A Jl. R.S. Fatmawati Raya, 008/09 Kel.Pulo Kec.Kebayoran Baru

    (101) Pasar Bata Putih Jl. Kramat I, 003/02 Kel.Grogol Selatan Kec.Kebayoran Lama. Kode-pos 12220

    (102) Pasar Blok. M (Melawai) Jl. Melawai V Kel.Melawai Kec.Kebayoran Baru

    (103) Pasar Cidodol Jl. Cidodol Raya Kel.Grogol Selatan Kec.Kebayoran Lama. Kode-pos 12230

    (104) Pasar Cipete Jl. R.S. Fatmawati Raya, 005/01 Kel.Cipete Selatan Kec.Kebayoran Baru

    (105) Pasar Mayestik Jl.Tebah III Kel.Gunung Kec.Kebayoran Baru

    (106) Pasar Mede Jl. R.S. Fatmawati Raya, 002/03 Kel.Cilandak Barat Kec.Cilandak

    (107) Pasar Pesanggraha Jl. Garuda, 007/014 Kel.Pesanggrahan Kec.Pesanggrahan

    (108) Pasar Pondok Indah Jl. Ciputat Raya Kel. Pondok Pinang Kec.Kebayoran Lama

    (109) Pasar Radio Dalam Jl. R.R.I Kel. Gandaria Utara Kec. Kebayoran Baru

    (110) Pasar Shanta Jl. Cipaku I Kel.Petogogan Kec.Kebayoran Baru. Kode-pos 12730

    Jakarta Timur

    (111) Pasar Bidadari Jl. Kayu Putih 1-2 Kel.Pulo Gadung Kec.Pulo Gadung

    (112) Pasar Cakung Jl. Raya Bekasi Kel.Cakung Barat Kec.Cakung

    (113) Pasar Cip.Besar / Prumpung Jl. Jendral Basuki Rachmat Kel. Cipinang Besar Selatan Kec.Jatinegara. Kode-pos 13410

    (114) Pasar Cipinang Kebembem Jl. Raya Cipinang Kebembem Kel.Cipinang Kec.Pulo Gadung. Kode-pos 13240

    (115) Pasar Cipinang Muara Jl. BB, 005/04 Kel.Cipinang Muara Kec.Jatinegara . Kode-pos 14320

    (116) Pasar Duren Sawit Jl. Raya Duren Sawit Kel.Klender Kec.Duren Sawit

    (117) Pasar Kampung Ambon Jl. Pondasi Raya Kel.Kayu Putih Kec. Pulo Gadung

    (118) Pasar Kayu Jati Jl. Rawamangun Tegalan, 001/03 Kel.Rawamangun Kec.Pulo Gadung. Kode-pos 13220

    (119) Pasar Klender I / II (SS) Jl. Raya Bekasi Timur Kel.Jatinegara Kec.Cakung

    (120) Pasar Pondok Bambu Jl. Kejaksaan Kel.Pondok Bambu Kec.Duren Sawit .Kode-pos 13430

    (121) Pasar Pulogadung Jl . Raya Bekasi Timur Kel. Jatinegara Kaum Kec.Pulo Gadung

    (122) Pasar Rawamangun Jl. Pegambiran Raya Kel.Rawamangun Kec.Pulogadung

    (123) Pasar Sawah Barat Jl. Cempaka Kel.Duren Sawit Kec.Duren Sawit

    (124) Pasar Sunan Giri Jl. Sunan Giri. Kode-pos 12030

    (125) Pasar Ujung Menteng Jl. Raya Bekasi Kel.Ujung Menteng Kec.Cakung

    (126) Pasar Burung

    (127) Pasar Cawang Kavling Jl. Cawang Baru Utara Kel.Cipinang Cempedak Kec.Jatinegara

    (128) Pasar Cibubur Jl. Raya Lapangan Tembak Kel.Cibubur Kec.Ciracas. Kode-pos 13720

    (129) Pasar Cijantung Jl. Penggalang Pal Kel.Meriam Kec.Matraman. Kode-pos 13140

    (130) Pasar Ciplak Jl. Pancawarga I Kel.Cipinang Besar Selatan Kec.Jatinegara

    (131) Pasar Ciracas Jl. Raya Ciracas Kel.Ciracas Kec.Ciracas

    (132) Pasar Enjo Jl. Pisangan Lama II Kel.Pisangan Timur Kec.Pulo Gadung.Kode-pos 13230

    (133) Pasar Jambul Jl. SMU XIV Kel.Cililitan Kec.Kramat Jati. Kode-pos 13640

    (134) Pasar Lokomotif Jl. Jatinegara Barat Rawabunga

    (135) Pasar Matraman Kebon kosong Jl. Penggalang Kel.Pal Meriam Kec.Matraman. Kode-pos 13140

    (136) Pasar Pal Meriam Jl. Pal Meriam Kel.Pal Meriam Kec.Matraman

    (137) Pasar Pramuka Jl. Pramuka Raya Ps. Pramuka Kel.Pal Meriam Kec.Matraman. Kode-pos 13140

    (138) Pasar Rawabening Jl. Raya Bekasi Barat, 007/02 Kel.Rawa Bunga Kec.Jatinegara. Kode-pos 13350

    (139) Pertokoan Waru Jl. Jatinegara Barat Kel.Rawabunga

    Unit Pasar Besar

    (140) Pasar Baru dan Mini Atom Jl. H. Samanhudi Kel.Pasar baru

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-126

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    NO. NAMA PASAR ALAMAT

    (141) Pasar Cipulir Jl. Cileduk Raya, 008/010 Kel.Cipulir Kec.Kebayoran Lama

    (142) Pasar Glodok Jl. Glodok selatan Kel.Glodok Kec.Taman Sari. Kode-pos 11120

    (143) Pasar HWI Lindeteves Jl. Hayam Wuruk No.100 Kel.Mangga Besar Kec.Taman Sari. Kode-pos 11120

    (144) Pasar Induk Kramat Jati Jl. Raya Bogor KM.20 Kel. Kramat Jati Kec.Kramat Jati

    (145) Pasar Jatinegara Jl. Matraman Raya Kel. Bali Mester Kec.Jatinegara Timur

    (146) Pasar Kebayoran Lama Jl. Raya Kebayoran Lama Kel.Grogol Utara Kec.Kebayoran Lama

    (147) Pasar Kramat Jati Jl. Raya Bogor KM.20 Kel. Kramat Jati Kec.Kramat Jat

    (148) Pasar Minggu Jl. Ragunan Raya Kel.Pasar Minggu Kec.Pasar Minggu. Kode-pos 12730

    (149) Pasar Perumnas Klender Jl. Teratai Putih Raya Kel.Malaka Sari Kec.Duren Sawit

    (150) Pasar Senen Blok III - VI Jl. Pasar Senen Raya Kel.Senen Kec.Senen. Kode-pos 10410

    (151) Pasar Tanah Abang (A-F) Jl. K.H. Fachrudin Kel.Kampung Bali Kec.Tanah Abang

    (152) Pasar Tomang Barat Jl. Tanjung Duren raya Kel.Tanjung Duren Selatan Kec.Grogol Petamburan. Kode-pos 11470

    Sumber : http://pasarjaya.co.id/

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-127

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.53Prediksi Kebutuhan Sarana-Prasarana Umum unit kecamatan

    No. Kecamatan Luas

    Wilayah (km2)

    jumlah

    penduduk

    Pos Pemadam

    Kebakaran

    Sarana Pendidikan Sarana Kesehatan Sarana Perdagangan

    TK SD SLTP SMU Total RS Posyandu Balai Pengobatan

    Klinik Bersalin

    Puskesmas Pmbnt

    Puskesmas

    Apotik Total Toko/Warung

    Pertokoan Pusat Pertokoan

    Pusat Belanja &

    Niaga

    Total

    2010 Unit Luas Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit

    PROVINSI DKI JAKARTA

    Kotamadya Jakarta Selatan

    1. Jagakarsa 25.02 310,220 2 2,423 255 199 66 66 586 1 255 127 11 11 3 11 418 1,274 53 11 3 1,340

    2. Pasar Minggu 21.90 287,731 2 1,603 233 182 61 61 535 1 233 116 10 10 2 10 382 1,163 48 10 2 1,223

    3. Cilandak 18.20 189,406 2 1,958 154 120 40 40 354 1 154 77 6 6 2 6 252 769 32 6 2 809

    4. Pesanggrahan 13.45 211,761 2 2,494 188 147 49 49 433 1 188 94 8 8 2 8 308 940 39 8 2 989

    5. Kebayoran Lama 19.32 293,646 1 1,180 239 187 62 62 551 1 239 120 10 10 2 10 393 1,197 50 10 2 1,259

    6. Kebayoran Baru 12.92 141,714 1 1,211 113 88 29 29 261 1 113 57 5 5 1 5 186 566 24 5 1 596

    7. Mampang Prapatan 7.73 141,859 1 1,250 116 91 30 30 268 1 116 58 5 5 1 5 191 581 24 5 1 612

    8. Pancoran 8.53 147,972 2 1,726 120 94 31 31 276 1 120 60 5 5 1 5 197 600 25 5 1 631

    9. Tebet 9.53 209,041 1 1,079 166 129 43 43 382 1 166 83 7 7 2 7 272 829 35 7 2 872

    10. Setia Budi 8.84 128,882 18 17,578 104 81 27 27 239 1 104 52 4 4 1 4 170 518 22 4 1 545

    TOTAL 145.44 2,062,232 0 0 1,687 1,318 439 439 3,885 9 1,687 844 70 70 18 70 2,768 8,437 352 70 18 8,877

    Kotamadya Jakarta Timur

    1. Pasar Rebo 12.94 189,232 2 2,132 153 120 40 40 352 1 153 77 6 6 2 6 251 765 32 6 2 805

    2. Ciracas 16.08 251,757 2 2,010 205 160 53 53 471 1 205 102 9 9 2 9 336 1,023 43 9 2 1,077

    3. Cipayung 28.44 228,536 2 1,552 193 151 50 50 444 1 193 97 8 8 2 8 317 965 40 8 2 1,015

    4. Makasar 21.64 185,830 2 2,320 149 116 39 39 343 1 149 74 6 6 2 6 244 745 31 6 2 784

    5. Kramat Jati 13.34 272,479 2 2,224 223 174 58 58 513 1 223 111 9 9 2 9 365 1,113 46 9 2 1,171

    6. Jatinegara 10.64 266,734 3 3,249 214 167 56 56 492 1 214 107 9 9 2 9 350 1,068 44 9 2 1,123

    7. Duren Sawit 22.81 384,748 5 4,536 312 244 81 81 718 2 312 156 13 13 3 13 512 1,559 65 13 3 1,641

    8. Cakung 42.52 503,846 2 2,177 435 340 113 113 1,002 2 435 218 18 18 5 18 714 2,177 91 18 5 2,291

    9. Pulo Gadung 14.98 262,328 1 1,218 209 163 54 54 481 1 209 104 9 9 2 9 343 1,045 44 9 2 1,099

    10. Matraman 4.85 148,406 23 23,012 117 91 30 30 269 1 117 58 5 5 1 5 192 584 24 5 1 615

    TOTAL 188.24 2,693,896 0 0 2,209 1,726 575 575 5,086 12 2,209 1,105 92 92 23 92 3,624 11,046 460 92 23 11,621

    Kotamadya Jakarta Pusat

    1. Tanah Abang 9.30 144,459 1 564 119 93 31 31 273 1 119 59 5 5 1 5 195 594 25 5 1 625

    2. Menteng 6.53 68,309 1 789 54 42 14 14 125 0 54 27 2 2 1 2 89 271 11 2 1 285

    3. Senen 4.23 94,540 1 978 76 59 20 20 174 0 76 38 3 3 1 3 124 379 16 3 1 398

    4. Johar Baru 2.38 116,261 1 722 94 73 24 24 216 0 94 47 4 4 1 4 154 469 20 4 1 494

    5. Cempaka Putih 4.69 84,850 2 1,812 69 54 18 18 159 0 69 35 3 3 1 3 114 346 14 3 1 364

    6. Kemayoran 7.13 215,331 1 839 174 136 45 45 400 1 174 87 7 7 2 7 285 870 36 7 2 915

    7. Sawah Besar 6.22 100,801 1 651 81 63 21 21 185 0 81 40 3 3 1 3 132 403 17 3 1 424

    8. Gambir 7.60 78,422 8 7,591 62 49 16 16 144 0 62 31 3 3 1 3 103 312 13 3 1 329

    TOTAL 48.08 902,973 0 0 729 569 190 190 1,678 4 729 364 30 30 8 30 1,196 3,644 152 30 8 3,834

    Kotamadya Jakarta Barat

    1. Kembangan 24.64 271,985 3 2,902 231 181 60 60 532 1 231 116 10 10 2 10 379 1,155 48 10 2 1,216

    2. Kebon Jeruk 16.64 333,303 2 1,662 279 218 73 73 641 1 279 139 12 12 3 12 457 1,393 58 12 3 1,466

    3. Palmerah 7.52 198,721 2 1,855 160 125 42 42 367 1 160 80 7 7 2 7 262 798 33 7 2 839

    4. Grogol Petamburan 11.46 222,338 2 1,961 178 139 46 46 410 1 178 89 7 7 2 7 292 890 37 7 2 937

    5. Tambora 5.48 236,974 1 895 188 147 49 49 433 1 188 94 8 8 2 8 309 941 39 8 2 990

    6. Taman Sari 4.36 109,556 5 4,647 86 67 22 22 198 0 86 43 4 4 1 4 141 430 18 4 1 452

    7. Cengkareng 27.93 513,920 4 3,603 446 349 116 116 1,027 2 446 223 19 19 5 19 732 2,231 93 19 5 2,347

    8. Kali Deres 29.08 395,148 20 19,932 346 270 90 90 796 2 346 173 14 14 4 14 567 1,729 72 14 4 1,819

    TOTAL 127.11 2,281,945 0 0 1,914 1,495 498 498 4,405 10 1,914 957 80 80 20 80 3,139 9,568 399 80 20 10,066

    Kotamadya Jakarta Utara

    1. Penjaringan 35.98 306,456 1 1,268 256 200 67 67 590 1 256 128 11 11 3 11 420 1,281 53 11 3 1,347

    2. Pademangan 11.91 149,809 3 3,170 122 95 32 32 280 1 122 61 5 5 1 5 200 609 25 5 1 640

    3. Tanjung Priok 24.90 375,276 2 2,439 304 238 79 79 700 2 304 152 13 13 3 13 499 1,521 63 13 3 1,601

    4. Koja 11.74 288,091 1 1,327 234 183 61 61 539 1 234 117 10 10 2 10 384 1,171 49 10 2 1,232

    5. Kelapa Gading 16.12 154,692 3 3,211 127 100 33 33 293 1 127 64 5 5 1 5 209 637 27 5 1 670

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-128

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Kecamatan Luas Wilayah (km2)

    jumlah penduduk

    Pos Pemadam Kebakaran

    Sarana Pendidikan Sarana Kesehatan Sarana Perdagangan

    TK SD SLTP SMU Total RS Posyandu Balai

    Pengobatan

    Klinik

    Bersalin

    Puskesmas

    Pmbnt

    Puskesma

    s

    Apotik Total Toko/War

    ung

    Pertokoan Pusat

    Pertokoan

    Pusat

    Belanja & Niaga

    Total

    2010 Unit Luas Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit

    6. Cilincing 42.56 371,335 14 14,083 308 241 80 80 710 2 308 154 13 13 3 13 506 1,541 64 13 3 1,622

    TOTAL 143.21 1,645,659 0 0 1,352 1,056 352 352 3,112 7 1,352 676 56 56 14 56 2,218 6,760 282 56 14 7,112

    Kotamadya Kepulauan Seribu

    0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

    1. Kepulauan Seribu Selatan 5.65 8,332 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

    2. Kepulauan Seribu Utara 3.04 12,750 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

    TOTAL 8.69 21,082 82 82,196 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

    PROVINSI JAWA BARAT

    Kabupaten Bogor

    1 Nanggung 135.25 88,013 1 928 70 55 18 18 162 0 70 35 3 3 1 3 116 352 15 3 1 370

    2 Leuwiliang 61.77 111,310 1 616 89 70 23 23 205 0 89 45 4 4 1 4 146 445 19 4 1 468

    3 Leuwisadeng 32.83 73,807 1 1,136 59 46 15 15 136 0 59 30 2 2 1 2 97 296 12 2 1 311

    4 Pamihajan 80.88 136,302 1 1,033 109 85 28 28 251 1 109 55 5 5 1 5 179 545 23 5 1 574

    5 Cibungbulang 32.66 123,864 1 1,170 99 77 26 26 228 1 99 50 4 4 1 4 163 496 21 4 1 522

    6 Ciampea 51.06 140,303 0 430 112 88 29 29 259 1 112 56 5 5 1 5 184 562 23 5 1 591

    7 Tenjolaya 23.68 51,546 1 761 41 32 11 11 95 0 41 21 2 2 0 2 68 206 9 2 0 217

    8 Dramaga 24.38 91,269 1 1,097 73 57 19 19 168 0 73 37 3 3 1 3 120 365 15 3 1 384

    9 Ciomas 16.31 131,489 1 686 105 82 27 27 243 1 105 53 4 4 1 4 173 527 22 4 1 554

    10 Tamansari 21.61 82,346 1 628 66 51 17 17 152 0 66 33 3 3 1 3 108 329 14 3 1 347

    11 Cijeruk 31.66 75,390 1 696 60 47 16 16 139 0 60 30 3 3 1 3 99 302 13 3 1 317

    12 Cigombong 40.43 83,441 1 914 67 52 17 17 154 0 67 33 3 3 1 3 110 334 14 3 1 351

    13 Caringin 57.30 109,716 1 791 88 69 23 23 202 0 88 44 4 4 1 4 144 439 18 4 1 462

    14 Ciawi 25.81 94,719 1 918 76 59 20 20 175 0 76 38 3 3 1 3 125 379 16 3 1 399

    15 Cisarua 63.74 110,148 1 762 88 69 23 23 203 0 88 44 4 4 1 4 145 441 18 4 1 464

    16 Megamendung 39.87 91,377 1 1,280 73 57 19 19 168 0 73 37 3 3 1 3 120 366 15 3 1 385

    17 Sukaraja 42.97 153,522 1 723 123 96 32 32 283 1 123 61 5 5 1 5 202 615 26 5 1 647

    18 Babakan Madang 98.71 86,698 1 615 69 54 18 18 160 0 69 35 3 3 1 3 114 347 14 3 1 365

    19 Sukamakmur 126.78 73,881 0 394 59 46 15 15 136 0 59 30 2 2 1 2 97 295 12 2 1 311

    20 Cariu 73.66 47,248 0 407 38 30 10 10 87 0 38 19 2 2 0 2 62 189 8 2 0 199

    21 Tanjungsari 129.99 48,824 1 1,011 39 31 10 10 90 0 39 20 2 2 0 2 64 195 8 2 0 205

    22 Jonggol 126.86 120,794 2 1,716 97 76 25 25 224 1 97 49 4 4 1 4 159 485 20 4 1 511

    23 Cileungsi 73.79 205,632 1 644 165 129 43 43 379 1 165 82 7 7 2 7 270 824 34 7 2 867

    24 Klapanunggal 97.64 77,213 2 2,052 62 48 16 16 142 0 62 31 3 3 1 3 101 309 13 3 1 325

    25 Gunung Putri 56.29 242,460 1 1,446 197 154 51 51 453 1 197 98 8 8 2 8 323 985 41 8 2 1,036

    26 Citeureup 67.19 173,174 2 2,112 139 108 36 36 320 1 139 69 6 6 1 6 228 694 29 6 1 730

    27 Cibinong 43.37 253,293 2 1,729 203 158 53 53 467 1 203 101 8 8 2 8 333 1,014 42 8 2 1,067

    28 Bojonggede 29.55 207,375 1 751 166 130 43 43 382 1 166 83 7 7 2 7 272 830 35 7 2 873

    29 Tajurhalang 29.28 89,987 1 675 72 56 19 19 166 0 72 36 3 3 1 3 118 361 15 3 1 379

    30 Kemang 63.70 80,866 0 404 65 51 17 17 149 0 65 32 3 3 1 3 106 324 13 3 1 341

    31 Rancabungur 21.69 48,446 1 853 39 30 10 10 89 0 39 19 2 2 0 2 64 194 8 2 0 204

    32 Parung 73.77 102,255 1 792 82 64 21 21 188 0 82 41 3 3 1 3 134 409 17 3 1 431

    33 Ciseeng 36.79 95,039 1 728 76 59 20 20 175 0 76 38 3 3 1 3 125 380 16 3 1 400

    34 Gunung Sindur 51.26 87,222 1 1,043 70 55 18 18 161 0 70 35 3 3 1 3 115 349 15 3 1 368

    35 Rumpin 111.01 125,182 1 952 100 78 26 26 231 1 100 50 4 4 1 4 164 501 21 4 1 527

    36 Cigudeng 158.90 114,169 1 526 91 71 24 24 210 0 91 46 4 4 1 4 150 457 19 4 1 481

    37 Sukajaya 76.28 63,068 1 803 50 39 13 13 116 0 50 25 2 2 1 2 83 252 11 2 1 265

    38 Jasinga 208.07 96,242 1 535 77 60 20 20 177 0 77 39 3 3 1 3 126 385 16 3 1 405

    39 Tenjo 64.45 64,173 1 785 51 40 13 13 118 0 51 26 2 2 1 2 84 257 11 2 1 270

    40 Parung Panjang 62.59 94,112 36 36,275 75 59 20 20 173 0 75 38 3 3 1 3 124 377 16 3 1 396

    TOTAL 2,663.83 4,345,915 0 0 3,482 2,721 907 907 8,017 18 3,482 1,741 145 145 36 145 5,713 17,412 725 145 36 18,319

    Kota Bogor

    1. Bogor Selatan 30.81 181,392 1 1,439 255 199 66 66 587 1 255 128 11 11 3 11 419 1,276 53 11 3 1,342

    2. Bogor Timur 10.15 95,098 4 3,536 138 108 36 36 318 1 138 69 6 6 1 6 227 691 29 6 1 727

    3. Bogor Utara 17.72 170,443 1 1,018 339 265 88 88 781 2 339 170 14 14 4 14 557 1,697 71 14 4 1,786

    4. Bogor Barat 32.85 211,084 3 2,900 98 76 25 25 225 1 98 49 4 4 1 4 160 489 20 4 1 514

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-129

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Kecamatan Luas Wilayah (km2)

    jumlah penduduk

    Pos Pemadam Kebakaran

    Sarana Pendidikan Sarana Kesehatan Sarana Perdagangan

    TK SD SLTP SMU Total RS Posyandu Balai

    Pengobatan

    Klinik

    Bersalin

    Puskesmas

    Pmbnt

    Puskesma

    s

    Apotik Total Toko/War

    ung

    Pertokoan Pusat

    Pertokoan

    Pusat

    Belanja & Niaga

    Total

    2010 Unit Luas Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit

    5. Bogor Tengah 8.13 101,398 3 2,825 278 218 73 73 641 1 278 139 12 12 3 12 457 1,392 58 12 3 1,465

    6. Tanah Sareal 18.84 190,919 14 14,377 271 212 71 71 624 1 271 136 11 11 3 11 445 1,356 57 11 3 1,427

    TOTAL 118.50 950,334 0 0 1,380 1,078 359 359 3,177 7 1,380 690 58 58 14 58 2,264 6,901 288 58 14 7,260

    Kabupaten Bekasi

    1 Setu 62.16 111,670 1 979 96 75 25 25 222 1 96 48 4 4 1 4 158 482 20 4 1 507

    2 Serang Batu 63.80 103,587 1 516 94 73 24 24 216 0 94 47 4 4 1 4 154 470 20 4 1 494

    3 Cikarang Pusat 47.60 56,756 1 1,358 50 39 13 13 114 0 50 25 2 2 1 2 81 248 10 2 1 260

    4 Cikarang Selatan 51.74 143,030 1 656 130 102 34 34 300 1 130 65 5 5 1 5 214 652 27 5 1 686

    5 Cibarusah 50.39 74,587 0 209 63 49 16 16 145 0 63 31 3 3 1 3 103 315 13 3 1 331

    6 Bojongmangu 60.06 25,033 1 796 20 16 5 5 46 0 20 10 1 1 0 1 33 100 4 1 0 106

    7 Cikarang Timur 51.31 91,326 0 471 76 60 20 20 176 0 76 38 3 3 1 3 125 382 16 3 1 402

    8 Kedungwaringin 31.53 55,654 2 2,058 45 35 12 12 104 0 45 23 2 2 0 2 74 226 9 2 0 238

    9 Cikarang Utara 43.30 230,563 1 777 198 154 51 51 455 1 198 99 8 8 2 8 324 988 41 8 2 1,040

    10 Karangbahagia 46.10 90,654 2 1,767 75 58 19 19 172 0 75 37 3 3 1 3 122 373 16 3 1 393

    11 Cibitung 45.30 195,566 2 1,888 170 133 44 44 391 1 170 85 7 7 2 7 278 848 35 7 2 893

    12 Cikarang Barat 53.69 211,578 4 3,662 181 142 47 47 417 1 181 91 8 8 2 8 297 906 38 8 2 954

    13 Tambun Selatan 43.10 417,008 1 1,273 352 275 92 92 809 2 352 176 15 15 4 15 577 1,758 73 15 4 1,849

    14 Tambun Utara 34.42 137,099 2 1,895 122 95 32 32 281 1 122 61 5 5 1 5 201 611 25 5 1 643

    15 Babelan 63.60 209,564 1 978 182 142 47 47 419 1 182 91 8 8 2 8 299 910 38 8 2 957

    16 Tarumajaya 54.63 109,296 0 294 94 73 24 24 216 0 94 47 4 4 1 4 154 469 20 4 1 494

    17 Tambelang 37.91 35,376 0 363 28 22 7 7 65 0 28 14 1 1 0 1 46 141 6 1 0 149

    18 Sukawangi 67.19 43,119 1 599 35 27 9 9 80 0 35 17 1 1 0 1 57 174 7 1 0 183

    19 Sukatani 37.52 70,299 0 353 57 45 15 15 132 0 57 29 2 2 1 2 94 287 12 2 1 302

    20 Sukakarya 42.40 42,468 1 776 34 26 9 9 78 0 34 17 1 1 0 1 56 169 7 1 0 178

    21 Pebayuran 96.34 92,821 0 396 75 58 19 19 172 0 75 37 3 3 1 3 122 373 16 3 1 392

    22 Cabangbungin 49.70 47,844 0 295 38 30 10 10 87 0 38 19 2 2 0 2 62 190 8 2 0 200

    23 Muaragembong 140.09 35,503 23 23,365 28 22 7 7 65 0 28 14 1 1 0 1 47 142 6 1 0 149

    TOTAL 1,273.88 2,630,401 0 0 2,243 1,752 584 584 5,164 12 2,243 1,122 93 93 23 93 3,680 11,215 467 93 23 11,799

    Kota Bekasi

    1 Pondokgede 16.29 235,579 1 870 243 190 63 63 561 1 243 122 10 10 3 10 399 1,217 51 10 3 1,281

    2 Jatisampurna 14.49 78,080 1 1,142 84 65 22 22 192 0 84 42 3 3 1 3 137 418 17 3 1 439

    3 Pondok Melati 18.57 116,310 2 1,816 110 86 29 29 252 1 110 55 5 5 1 5 180 548 23 5 1 577

    4 Jatiasih 22.00 184,715 1 859 174 136 45 45 401 1 174 87 7 7 2 7 286 872 36 7 2 917

    5 Bantargebang 17.04 88,300 1 1,296 82 64 21 21 190 0 82 41 3 3 1 3 135 412 17 3 1 434

    6 Mustika Jaya 24.73 130,544 2 2,132 124 97 32 32 286 1 124 62 5 5 1 5 204 622 26 5 1 655

    7 Bekasi Timur 13.49 222,574 2 1,601 205 160 53 53 471 1 205 102 9 9 2 9 336 1,023 43 9 2 1,077

    8 Rawalumbu 15.67 169,498 2 1,845 154 120 40 40 354 1 154 77 6 6 2 6 252 768 32 6 2 809

    9 Bekasi Selatan 14.96 192,073 2 2,386 177 138 46 46 408 1 177 89 7 7 2 7 291 885 37 7 2 932

    10 Bekasi Barat 18.89 242,042 1 1,312 229 179 60 60 527 1 229 115 10 10 2 10 376 1,145 48 10 2 1,205

    11 Medansatria 14.71 140,158 3 2,798 126 98 33 33 290 1 126 63 5 5 1 5 207 630 26 5 1 662

    12 Bekasi Utara 19.65 284,547 21 20,594 269 210 70 70 618 1 269 134 11 11 3 11 441 1,343 56 11 3 1,413

    TOTAL 210.49 2,084,420 0 0 1,977 1,545 515 515 4,551 10 1,977 988 82 82 21 82 3,243 9,885 412 82 21 10,400

    Kabupaten Cianjur

    1. cipanas 583.03 103,915 1 814 93 73 24 24 214 0 93 47 4 4 1 4 153 466 19 4 1 490

    2. sukaresmi 113.31 79,722 1 1,110 78 61 20 20 180 0 78 39 3 3 1 3 128 391 16 3 1 411

    3. cugenang 65.37 99,518 1 1,088 107 83 28 28 245 1 107 53 4 4 1 4 175 533 22 4 1 560

    4. pacet 54.11 96,675 1 1,001 104 82 27 27 240 1 104 52 4 4 1 4 171 522 22 4 1 550

    5. cikalongkulon 126.02 94,105 1 698 96 75 25 25 221 1 96 48 4 4 1 4 158 481 20 4 1 506

    6. mande 105.20 69,075 1 1,329 67 52 17 17 154 0 67 33 3 3 1 3 110 335 14 3 1 352

    7. karangtengah 39.25 134,287 2 1,607 128 100 33 33 294 1 128 64 5 5 1 5 209 638 27 5 1 671

    8. cianjur 23.44 158,242 9 8,617 154 121 40 40 355 1 154 77 6 6 2 6 253 772 32 6 2 812

    TOTAL 1,109.73 835,539 0 0 827 646 215 215 1,904 4 827 414 34 34 9 34 1,357 4,136 172 34 9 4,351

    Kota Depok

    1. Sawangan 26.13 123,356 1 874 104 81 27 27 239 1 104 52 4 4 1 4 170 519 22 4 1 546

    2. Bojongsari 19.56 99,768 2 1,846 84 66 22 22 193 0 84 42 3 3 1 3 138 420 17 3 1 442

    3. Pancoran Mas 18.17 210,204 1 1,122 177 138 46 46 408 1 177 89 7 7 2 7 291 886 37 7 2 932

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-130

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Kecamatan Luas Wilayah (km2)

    jumlah penduduk

    Pos Pemadam Kebakaran

    Sarana Pendidikan Sarana Kesehatan Sarana Perdagangan

    TK SD SLTP SMU Total RS Posyandu Balai

    Pengobatan

    Klinik

    Bersalin

    Puskesmas

    Pmbnt

    Puskesma

    s

    Apotik Total Toko/War

    ung

    Pertokoan Pusat

    Pertokoan

    Pusat

    Belanja & Niaga

    Total

    2010 Unit Luas Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit

    4. Ciapayung 11.66 127,707 2 2,036 108 84 28 28 248 1 108 54 4 4 1 4 177 539 22 4 1 567

    5. Sukmajaya 17.99 232,895 1 1,099 195 153 51 51 450 1 195 98 8 8 2 8 321 977 41 8 2 1,028

    6. Cilodong 16.14 123,713 2 2,121 105 82 27 27 243 1 105 53 4 4 1 4 173 527 22 4 1 555

    7. Cimanggis 21.30 242,214 2 1,895 204 159 53 53 469 1 204 102 8 8 2 8 334 1,018 42 8 2 1,071

    8. Tapos 32.24 216,581 1 1,457 182 142 47 47 419 1 182 91 8 8 2 8 298 910 38 8 2 957

    9. Beji 14.30 164,682 1 772 140 109 36 36 322 1 140 70 6 6 1 6 229 699 29 6 1 736

    10. Limo 12.12 87,615 1 942 74 58 19 19 171 0 74 37 3 3 1 3 122 370 15 3 1 390

    11. Cinere 10.68 107,830 15 15,246 90 71 24 24 208 0 90 45 4 4 1 4 148 452 19 4 1 475

    TOTAL 200.29 1,736,565 0 0 1,464 1,143 381 381 3,369 8 1,464 732 61 61 15 61 2,401 7,318 305 61 15 7,699

    PROVINSI BANTEN

    Kabupaten Tangerang

    1 Cisoka 26.98 78,854 1 644 64 50 17 17 147 0 64 32 3 3 1 3 105 319 13 3 1 336

    2 Solear 29.01 73,888 1 1,064 62 48 16 16 142 0 62 31 3 3 1 3 101 309 13 3 1 325

    3 Tigaraksa 48.74 119,245 0 345 102 80 27 27 235 1 102 51 4 4 1 4 168 511 21 4 1 537

    4 Jambe 26.02 40,187 2 1,984 33 26 9 9 76 0 33 17 1 1 0 1 54 166 7 1 0 174

    5 Cikupa 42.68 224,678 1 886 190 149 50 50 438 1 190 95 8 8 2 8 312 952 40 8 2 1,002

    6 Panongan 34.93 96,383 1 1,418 85 66 22 22 196 0 85 43 4 4 1 4 140 425 18 4 1 447

    7 Curug 27.41 165,812 2 1,564 136 106 35 35 313 1 136 68 6 6 1 6 223 681 28 6 1 716

    8 Kelapa Dua 24.37 178,035 1 849 150 117 39 39 346 1 150 75 6 6 2 6 246 751 31 6 2 790

    9 Legok 35.13 98,171 1 842 82 64 21 21 188 0 82 41 3 3 1 3 134 408 17 3 1 429

    10 Pagedangan 45.69 95,194 1 550 81 63 21 21 186 0 81 40 3 3 1 3 133 404 17 3 1 425

    11 Cisauk 27.77 64,083 2 2,110 53 41 14 14 121 0 53 26 2 2 1 2 87 264 11 2 1 278

    12 Pasar Kemis 25.92 238,377 1 670 203 158 53 53 466 1 203 101 8 8 2 8 332 1,013 42 8 2 1,066

    13 Sindang Jaya 37.15 77,025 1 946 64 50 17 17 148 0 64 32 3 3 1 3 106 322 13 3 1 338

    14 Balaraja 33.56 111,475 1 545 91 71 24 24 209 0 91 45 4 4 1 4 149 454 19 4 1 478

    15 Jayanti 23.89 63,494 1 505 52 41 14 14 121 0 52 26 2 2 1 2 86 262 11 2 1 275

    16 Sukamulya 26.94 59,027 1 501 49 38 13 13 112 0 49 24 2 2 1 2 80 243 10 2 1 255

    17 Kresek 25.97 60,735 0 407 48 38 13 13 111 0 48 24 2 2 1 2 79 240 10 2 1 253

    18 Gunung Kaler 29.63 47,699 0 455 39 31 10 10 90 0 39 20 2 2 0 2 64 195 8 2 0 206

    19 Kronjo 44.23 55,152 0 300 44 34 11 11 101 0 44 22 2 2 0 2 72 218 9 2 0 230

    20 Mekar Baru 23.82 35,417 1 659 29 23 8 8 66 0 29 14 1 1 0 1 47 144 6 1 0 152

    21 Mauk 51.42 77,599 0 344 63 49 16 16 146 0 63 32 3 3 1 3 104 316 13 3 1 333

    22 Kemiri 32.70 40,605 0 450 33 26 9 9 76 0 33 16 1 1 0 1 54 165 7 1 0 173

    23 Sukadiri 24.14 53,100 1 1,183 43 34 11 11 99 0 43 22 2 2 0 2 71 216 9 2 0 227

    24 Rajeg 53.70 133,274 1 791 114 89 30 30 261 1 114 57 5 5 1 5 186 568 24 5 1 597

    25 Sepatan 17.32 92,353 1 705 76 59 20 20 175 0 76 38 3 3 1 3 125 380 16 3 1 399

    26 Sepatan Timur 18.27 81,667 1 885 68 53 18 18 156 0 68 34 3 3 1 3 111 338 14 3 1 356

    27 Pakuhaji 51.87 103,506 1 1,203 85 66 22 22 196 0 85 43 4 4 1 4 139 425 18 4 1 447

    28 Teluknaga 40.58 138,330 1 1,160 116 90 30 30 266 1 116 58 5 5 1 5 190 578 24 5 1 608

    29 Kosambi 29.76 131,011 25 24,629 111 87 29 29 256 1 111 56 5 5 1 5 183 557 23 5 1 586

    TOTAL 959.60 2,834,376 0 0 2,364 1,847 616 616 5,443 12 2,364 1,182 99 99 25 99 3,879 11,822 493 99 25 12,438

    Kota Tangerang

    1 Ciledug 8.77 147,023 1 1,418 125 98 33 33 289 1 125 63 5 5 1 5 206 627 26 5 1 660

    2 Larangan 9.40 163,901 1 1,022 136 106 35 35 313 1 136 68 6 6 1 6 223 681 28 6 1 716

    3 Karang Tengah 10.47 118,473 2 1,937 98 77 26 26 226 1 98 49 4 4 1 4 161 491 20 4 1 516

    4 Cipondoh 17.91 216,346 1 1,410 186 145 48 48 428 1 186 93 8 8 2 8 305 930 39 8 2 978

    5 Pinang 21.59 160,206 1 1,326 135 106 35 35 312 1 135 68 6 6 1 6 222 677 28 6 1 712

    6 Tangerang 15.79 152,145 1 1,439 127 99 33 33 293 1 127 64 5 5 1 5 209 637 27 5 1 670

    7 Karawaci 13.48 171,317 1 990 138 108 36 36 318 1 138 69 6 6 1 6 227 691 29 6 1 727

    8 Cibodas 9.61 120,216 1 1,211 95 74 25 25 219 0 95 48 4 4 1 4 156 475 20 4 1 500

    9 Jatiuwung 14.41 142,479 1 1,105 116 91 30 30 268 1 116 58 5 5 1 5 191 581 24 5 1 612

    10 Periuk 9.54 129,384 1 765 106 83 28 28 244 1 106 53 4 4 1 4 174 530 22 4 1 558

    11 Neglasari 16.08 90,590 1 890 73 57 19 19 169 0 73 37 3 3 1 3 121 367 15 3 1 386

    12 Batuceper 11.58 103,504 1 719 85 67 22 22 197 0 85 43 4 4 1 4 140 427 18 4 1 449

    13 Benda 5.92 83,017 16 15,539 69 54 18 18 159 0 69 35 3 3 1 3 113 345 14 3 1 363

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-131

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No. Kecamatan Luas Wilayah (km2)

    jumlah penduduk

    Pos Pemadam Kebakaran

    Sarana Pendidikan Sarana Kesehatan Sarana Perdagangan

    TK SD SLTP SMU Total RS Posyandu Balai

    Pengobatan

    Klinik

    Bersalin

    Puskesmas

    Pmbnt

    Puskesma

    s

    Apotik Total Toko/War

    ung

    Pertokoan Pusat

    Pertokoan

    Pusat

    Belanja & Niaga

    Total

    2010 Unit Luas Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit

    TOTAL 164.55 1,798,601 0 0 1,492 1,165 388 388 3,434 8 1,492 746 62 62 16 62 2,447 7,459 311 62 16 7,847

    Kota Tangerang Selatan

    1 Setu 14.80 66,225 6 6,073 187 146 49 49 430 1 187 93 8 8 2 8 306 933 39 8 2 982

    2 Serpong 24.04 137,212 5 4,877 583 455 152 152 1,342 3 583 291 24 24 6 24 956 2,915 121 24 6 3,067

    3 Pamulang 26.82 286,270 4 3,646 468 366 122 122 1,078 2 468 234 20 20 5 20 768 2,341 98 20 5 2,463

    4 Ciputat 18.38 192,205 4 3,902 350 273 91 91 806 2 350 175 15 15 4 15 574 1,750 73 15 4 1,841

    5 Ciputat Timur 15.43 178,818 7 6,537 375 293 98 98 862 2 375 187 16 16 4 16 615 1,873 78 16 4 1,970

    6 Pondok Aren 29.88 303,093 4 3,505 628 490 163 163 1,445 3 628 314 26 26 7 26 1030 3,138 131 26 7 3,301

    7 Serpong Utara 17.84 126,499 30 30,485 336 263 88 88 775 2 336 168 14 14 4 14 552 1,682 70 14 4 1,770

    TOTAL 147.19 1,290,322 0 0 2,927 2,286 762 762 6,737 15 2,927 1,463 122 122 30 122 4,801 14,633 610 122 30 15,395

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-132

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.6.2 TINJAUAN TERHADAP MUATAN PERPRES 54/2008

    Perpres 54/2008 belum membahas sosial budaya dalam batang tubuh, hanya menetapkan sistem pusat permukiman kota inti dan kota satelit. Penetapan sistem pusat permukiman dengan nomenklatur kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan di sekitarnya perlu dikukung kajian terhadap aspek sosial budaya.

    5.7 KEBENCANAAN

    5.7.1 BANJIR

    5.7.1.1 KONDISI EKSISTING

    Kejadian banjir di Jakarta terjadi karena 2 (dua) faktor yaitu faktor internal dan eksternal, dimana faktor internal mempunyai pengaruh 80 90%. Pengaruh internal (lokal) adalah kondisi fisik Jakarta berikut sarana dan prasarana drainase.

    Secara geografis, Kota Jakarta terletak di muara 13 sungai, yaitu: Kali Mookervart, Kali Pesanggarahan, Kali Grogol, Kali Krukut, Kali Sekretaris, Kali Ciliwung, Kali Cideng, Kali Cipinang, Kali Sunter, Kali Buaran, Kali Cakung, Kali Angke, dan Kali Sunter. Selain itu, topografi Kota Jakarta di beberapa lokasi merupakan dataran rendah (+ 40% luasan) dengan kisaran elevasi -1,0 sampai dengan +3.0 m, yaitu di Jakarta Pusat sampai dengan Jakarta Utara (Gambar 1). Daerah dengan topografi demikian biasanya mempunyai drainabilitas rendah karena energi gravitasi kurang dapat

    mematus genangan air dari kawasan Jakarta ke laut (Teluk Jakarta). Kemiringan energi atau gradien hidrolik hanya berkisar 5 x 10-4, sehingga aliran lamban dan menggenang.

    Selain itu daerah yang topografinya relatif datar terhadap muka air laut juga cenderung lambat drainasinya karena sangat terpengaruh dengan pasang surut air laut. Pada saat air pasang, terjadi efek pembendungan oleh air pasang sehingga air tertahan di sekitar muara bahkan cenderung berbalik arah ke hulu (back water). Tipe pasang surut di perairan Teluk Jakarta adalah semi diurnal yaitu dalam sehari terjadi dua kali pasang surut. Sehingga dalam sehari kira-kira air dari hulu

    terbendung (terblok) oleh air pasang paling tidak 2 x 4 jam/hari. Air yang tertahan menjadi genangan tambahan selama 8 jam/hari atau hampir tersumbat 33% dari seluruh waktu.

    Sistem DAS pada sungai-sungai yang melewati Kota Jakarta, membentuk wilayah sungai (gabungan sungai) yang berbentuk kipas kerucut (gunung) dengan mahkota puncak Sub DAS Ciliwung (+ 150 km). Umumnya bentuk wilayah sungai demikian sebenarnya mengindikasikan bahwa secara alamiah Jakarta seharusnya tidak banjir, karena air hujan dari hulu akan tersebar luas (melebar) ke hilir/muara. Akan tetapi karena perubahan tata guna lahan yang demikian cepat membuat Jakarta tidak mempunyai muara dan rawa yang memadai sebagai sarana drainasi alamiahnya.

    Sedangkan di DAS bagian tengah yaitu Depok, Cibubur, Bekasi, Sawangan dan lain-lain juga mengalami perkembangan yang demikian pesat sehingga menyebabkan keberadaan situ dan lembah serta kawasan terbuka /lindung sebagai daerah resapan air hilang/habis akibat beralih fungsi menjadi lahan kedap. Demikian juga di DAS Ciliwung bagian hulu yang meliputi wilayah Bogor, Puncak, Cianjur (Bopunjur) belakangan ini dibangun banyak hotel dan vila serta pemukiman umum, yang menjadikan DAS Ciliwung tidak lagi mempunyai daerah tangkapan air atau resapan (recharge area).

    Perubahan tata guna lahan di Sub DAS Ciliwung hulu dengan titik outlet bendung Katulampa (Ciawi) menunjukkan bahwa perubahan debit puncak banjir (Qp) sangat dipengaruhi tutupan hutan yang ada, dari luas hutan 80% berkurang menjadi 60%, debit banjir akan meningkat sebesar 15%. Akan tetapi jika luas hutan yang ada turun dari 60% menjadi 40%, debit puncak banjir meningkat dengan sensitif 50%. Hasil tersebut mengindikasikan bahwa pengelolaan hutan di Sub DAS Ciliwung hulu (Bopunjur) perlu dipertahankan pada nilai optimal +60%. Tahun 2000 luas hutan masih + 64%, namun prediksi tahun 2010 dengan laju pemukiman seperti sekarang, hutan di Bopunjur tinggal 45,6%, sehingga dapat menyebabkan banjir kiriman ke Jakarta sebesar

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-133

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    +1000m3/det untuk hujan 100mm. Dengan kejadian hujan tanggal 4,5,6 Februari 2007 yang mencapai + 230mm (periode ulang 20-25 tahun), maka banjir kiriman dari Sub DAS Ciliwung hulu mencapai 2300 m3/det (ini setara dengan kondisi banjir tahun 1996). Banjir besar tanggal 4 Februari 2007 yang menggenangi 70% wilayah Jakarta disebabkan hujan merata seluruh DAS dari 13 sungai dan sekitarnya (Sungai Cisadane, Cibeet/Kali Bekasi) dengan total luas DAS + 640 km2 atau 5 kali sub DAS Ciliwung hulu (+ 150 km2), sehingga debit mencapai + 11.500 km3/det.

    Kondisi hidro-orologis di kawasan Jabodetabekjur secara umum mempunyai intensitas curah hujan cukup tinggi yaitu berkisar antara 2000 s.d 3500 mm/tahun. Dengan kisaran hujan tersebut di DAS Ciliwung akan menghasilkan debit banjir rencana sebagai berikut (Tabel 4.1):

    Tabel 5.54 Debit Banjir Rencana Sungai Ciliwung

    Periode Ulang (tahun)

    Debit banjir (m3/det)

    1 1.078,00

    2 1.282,00

    5 1.470,11

    10 1.650,01

    15 1.749,79

    20 1.836,61

    25 1.889,68

    50 2.059,55

    100 2.239,17

    Sumber:Diolah dari beberapa sumber berbeda

    Dari ke-13 sungai yang mengalir di Jakarta, hanya Sungai Ciliwung yang mempunyai bentuk DAS memanjang +127 km, sedangkan sungai lainnya kurang dari 60 km. Jika hujan merata terjadi di seluruh DAS akan menyebabkan banjir di Jakarta, seperti peristiwa banjir tanggal 4

    Februari 2007. Karena luas DAS 12 sungai-sungai panjang sedang (

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-134

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Selain topografi, kondisi fisik dan morfologi DAS yang menjadi faktor internal penyebab terjadinya banjir di Jakarta, elevasi muka tanah di sebagian wilayah Jakarta mengalami subsidence akibat turunnya muka air tanah. Data yang dicatat pada BM monitoring di Jalan Tongkol Jakarta (Kantor Monitoring Air Tanah Jakarta, Direktorat Geologi Tata Lingkungan Dep. ESDM) sudah menunjukkan angka penurunan tanah paling tidak 100 cm (BM dipasang tahun 1975). Subsidence tanah Jakarta menambah kedalaman genangan air.

    Kenaikan muka air laut (MSL) akibat pemanasan global (efek rumah kaca) rata-rata 0,5o/10 tahun menyebabkan gunung es di kutub mencair. Kenaikan MSL dalam 20 tahun terakhir masih relatif kecil yaitu masih dibawah 10 cm, akan tetapi cenderung meningkat. Meskipun kenaikan MSL tersebut tidak terlalu signifikan, tetapi berpengaruh terhadap kelancaran air ke laut, sehingga waktu air keluar berkurang waktunya menyebabkan genangan air di Jakarta lebih lama dan dalam.

    Sistem pengaliran sungai di wilayah Jakarta dibagi menjadi 3 (tiga) sistem yaitu sub sistem barat, sub sistem tengah dan sub sistem timur. 1. Sub sistem barat meliputi Sungai Mookervart, Sungai Angke dan Sungai Pesanggrahan yang

    mengalir ke Cengkareng 2. Sub sistem tengah meliputi Sungai Ciliwung, Sungai Cideng, Sungai Krukut, Sungai Grogol dan

    Sungai Sekretaris yang mengalir ke Banjir Kanal Barat (BKB) 3. Sub sistem timur meliputi Sungai Cipinang, Sungai Sunter, Sungai Buaran dan Sungai Cakung

    yang seharusnya mengalir ke Banjir Kanal Timur (BKT).

    Total kapasitas outlet sistem pengendali banjir di Jakarta adalah: a. Cengkareng drain = 390 m3/det b. Banjir kanal barat = 400 m3/det c. Drainase grogol = 70 m3/det

    d. Pluit polder = 28,6 + 16 m3/det (tambahan 4 pompa baru) e. Dranase sunter = 190 m3/det f. Drainase cakung = 180 m3/det g. Banjir kanal timur = 400 m3/det

    Penelurusan banjir (flood routing) untuk banjir lokal sebagai inflow, outflownya adalah kapasitas outlet/muara dan tampungannya adalah kapasitas waduk-waduk (17 waduk) dan 18 situ dengan total tampungan 2,45 juta m3. Hasil penelusuran tersebut menunjukkan bahwa apapun debit banjir lokal rencana, Q2th=1282 m3/det sampai Q100th= 2239 m3/det dengan kapasitas outlet seperti diatas, Jakarta tetap tergenang air dengan tinggi genangan 0,25 1,0 m dan luas genangan 20 70 km2 serta lama genangan 10 43 jam. Simulasi jiga dilakukan untuk Banjir Kanal Timur jika direncanakan berkapasitas 370 m3/det, menghasilkan genangan 20 28 cm untuk debit banjir rencana 15 20 tahun dengan lama genangan antara 3 7 jam. Sementara itu kapasitas aktual debit alur muara sungai di wilayah Jakarta (13 sungai) berkisar 20 100 m3/det atau total hanya 370 m3/det, dimana Kali Ciliwung mempunyai kapasitas terbesar + 100 m3/det. Rencananya kapasitas debit sungai-sungai tersebut akan dinaikkan 5 kalinya atau menjadi 1850 m3/det. Kapasitas rencana tersebut akan mampu mengalirkan debit banjir periode ulang 20 25 tahun.

    Kondisi fisik DAS seperti disebutkan diatas, ditambah dengan penyempitan alur sungai di tengah kota karena sampah dan pemukiman di bantaran sungai, menyebabkan setiap musim hujan kejadian banjir hampir selalu terjadi di Kota Jakarta dan sekitarnya.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-135

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.55Major Floods in Jakarta

    Source: Media Indonesia (2007); Texier (2008) and Sagala et al (2011) and Google Crisis Response 20 Jan 2013, Kompas Online 17-19 Jan 2013

    5.7.1.2 TINJAUAN TERHADAP MUATAN PERPRES 54/2008

    Perpres 54/2008 telah mengamanatkan upaya pengendalian banjir di Kawasan Jabodetabkepunjur,

    tetapi dalam batang tubuh belum dinyatakan lokasi prioritas penanganannya khusus bersifat regional dan dalam lampiran peta hanya beberapa bentuk dan lokasi pengendalian banjir. Berikut ini beberapa tinjauan terhadap upaya pengendalian banjir

    Upaya pengendalian banjir Keterangan

    1) rehabilitasi hutan dan lahan serta penghijauan kawasan tangkapan air;

    Perlu dinyatakan secara jelas kriteria dan lokasi kawasan tangkapan air

    2) penataan kawasan sempadan sungai dan anak-anak sungainya;

    (1). Dalam lima tahun perencanaan, masih adanya kegiatan perumahan di sempadan sungai

    (2). Perlu dinyatakan secara jelas nama sungai sesuai hierarki kewenangannya dalam batang tubuh

    (3). Perlunya komitmen kabupaten/kota untuk menetapkan prioritas program/kegiatan terkait penataan kawasan sempadan sungai dengan memperhatikan kriteria sempadan sungai (PP 38 2011 Sungai dan PP 37 2012 Pengelolaan Daerah Aliran Sungai)

    3) normalisasi sungai-sungai dan anak-anak sungainya;

    4) pengembangan waduk-waduk pengendali banjir dan pelestarian situ-

    (1). Dalam lima tahun perencanaan masih adanya sempadan waduk yang berfungsi sebagai perumahan, antara lain

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-136

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Upaya pengendalian banjir Keterangan

    situ serta daerah retensi air; waduk Pluit, waduk Ria-Rio (2). Perlu dinyatakan secara jelas nama situ dalam batang tubuh (3). Perlunya komitmen kabupaten/kota untuk menetapkan

    prioritas program/kegiatan terkait pelestarian situ (4). Perlunya komitmen kabupaten/kota untuk mengendalikan

    pembangunan di sempadan waduk dan situ

    5) pembangunan prasarana dan pengendali banjir; dan

    (1). Perlu dinyatakan secara jelas prasarana dan pengendali banjir dalam batang tubuh

    (2). Perlunya koordinasi pembangunan prasarana dan pengendali banjir yang memberikan potensi gangguan di wilayah lainnya atau memberikan dampak lingkungan besar

    5.7.2 ROB

    5.7.2.1 KONDISI EKSISTING

    Pesisir Jakarta merupakan teluk yang landai dengan lereng dasar laut rata-rata 1:300 sampai lebih

    kurang kedalamannya 5 meter yang baru tercapai jarak 1.500 meter dari garis pantai. Kelandaian dari dasar laut di wilayah pantai berangsur membentuk daratan baru, sehingga garis pantai itu senantiasa bergerak maju dari tahun ke tahun sambil membentuk endapan-endapan yang menghambat pencurahan air sungai ke laut. Arus pasang merambat di daerah pantai yang landai ini dan akan membuat genangan di wilayah pantai. Akibat pengaruh tersebut kejadian banjir rob (pasang) sering terjadi di wilayah pesisir pantai. Pada tabel berikut, disajikan daftar kejadian rob (pasang) di Pesisir utara Jakarta.

    Tabel 5.56 Daftar Kejadian Rob (Pasang) di Pesisir utara Jakarta

    5.7.2.2 TINJAUAN TERHADAP MUATAN PERPRES 54/2008

    Definisi dan penanganan banjir rob tidak teridentifikasi dalam Perpres 54/2008, sehingga perlunya pengaturan banjir rob. Selain itu perlu peninjauan atau kajian mendalam dampak lingkungan pengembangan pantai utara jakarta terkait dengan banjir rob.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-137

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.7.3 EROSI

    5.7.3.1 KONDISI EKSISTING

    Kerusakan DAS hulu tercermin dari bertambahnya persentase lahan kritis di suatu DAS. Penyebab utama kerusakan DAS hulu adalah tekanan jumlah penduduk, terdiri dari dua faktor utama, yakni pertama masalah kemiskinan akibat ketimpangan pembangunan antara Hulu-Hilir, dan kedua masalah okupasi kawasan resapan menjadi kawasan

    permukiman dan wisata.

    DAS Ciliwung Hulu. Perubahan KRS, KR, dan C dari tahun 2002-2006 dapat dilihat pada Gambar 3.4. Berdasarkan kriteria BP DAS, kondisi DAS Ciliwung hulu adalah: Angka KRS

    cenderung naik dari tahun 2002-2006 mulai dari 10-206 (Baik-Jelek). Nilai Koefisien limpasan (C) juga cenderung naik dari 0,40-0,54 (Sedang-Jelek). Nilai koefisien ragam (KR) naik tajam dari 0,5-1,2 (Jelek).

    Peningkatan nilai KRS mencerminkan bertambahnya debit maksimum dan menurunnya debit minimum. Hal ini sejalan dengan naiknya nilai C. Penurunan debit minimum menunjukkan berkurangnya aliran dasar (base flow) karena naiknya C dan berkurangnya fungsi resapan (recharge area) di DAS hulu.

    Gambar 5.38 Perubahan KSR, KR, dan C di DAS Ciliwung Hulu (Katulampa)

    Sumber: BP DAS (diolah) 2010

    Perubahan areal setiap tingkatan erosi pada ke 3 (tiga) kondisi pengelolaan tersebut digambarkan seperti pada gambar berikut. Areal dengan erosi berat-sangat berat (>180 ton/ha/thn) akan menurun dengan adanya perbaikan pengelolaan. Perubahan luas areal dengan tingkat erosi berat-sangat berat (>180 ton/ha/thn) dan total erosinya dinyatakan pada tabel berikut. dilakukan pengelolaan baik, maka total erosi akan turun menjadi 16,3% dari kondisi pengelolaan jelek, jika pengelolaan baik disertai wana-tani pada lereng >40% non-hutan total erosi turun menjadi 10,7%.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-138

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.39 Perubahan prensentase areal setiap tingkatan erosi pada tiga kondisi pengelolaan di WS 2 Ci

    Sumber: BP DAS (diolah) 2010

    Tabel 5.57 Perubahan luas dan total erosi untuk tingkat erosi berat-sangat berat

    Luas dan Total erosi Pengelolaan Jelek

    Pengelolaan Baik

    PengelolaanBaik+WanataniLereng>40% non-hutan

    Areal Erosi Berat Sangat Berat (ha)

    390.216 68.646 46.061

    Total erosi (juta ton/thn) 152,1 24,7 16,3

    % erosi dari kondisi jelek 100% 16,3% 10,7% Sumber: BP DAS (diolah) 2010

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-139

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.40 Tingkatan erosi (ton/ha/thn) pada kondisi pengelolaan jelek di WS 2 Ci

    Sumber: Hasil Analisis 2010

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-140

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.41 Tingkatan erosi berat (ton/ha/thn) pada kondisi pengelolaan baik di WS 2 Ci

    Sumber: Hasil Analisis 2010

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-141

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Gambar 5.42 Peta Rencana Teknik Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RTkRHL) di WS 2 Ci

    Sumber: Hasil Analisis 2010

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-142

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.7.3.2 TINJAUAN TERHADAP MUATAN PERPRES 54/2008

    Berdasarkan Perpres 54/2008, salah satu sasaran penyelenggaraan penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur adalah terwujudnya peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air, udara,

    flora, dan fauna dengan ketentuan tingkat erosi tidak mengganggu. Sedangkan perwujudan di rencana pola ruang adalah pemanfaatan ruang Zona N1 diarahkan untuk konservasi air dan tanah dalam rangka mencegah abrasi, erosi, amblesan, bencana banjir, dan sedimentasi.

    Nilai tingkat erosi yang tidak mengganggu dalam dokumen pendukung Perpres 54/2008 dan batang tubuh Perpres 54/2008 tidak teridentifikasi. Sehingga tidak dapat menentukan berapa nilai erosi yang diperbolehkan untuk mencapai pembangunan berkelanjutan di Kawasan Jabodetabekpunjur sampai akhir tahun perencanaan. Oleh karena itu perlunya kajian yang dapat menetapkan nilai erosi yang diperbolehkan untuk mencapai pembangunan berkelanjutan dalam rencana pola ruang

    Dalam Perpres 54/2008, indikator tingkat erosi tidak mengganggu diwujudkan melalui arahan peraturan zonasi dalam bentuk pola pemanfaatan ruang sesuai karakteristiknya :

    Kawasan Pola penanganan Keterangan

    Hutan Lindung a. pemanfaatan ruang yang mengganggu bentang alam, mengganggu kesuburan serta keawetan tanah, fungsi hidrologi, kelestarian flora dan fauna, serta kelestarian fungsi lingkungan hidup; dan/atau

    b. kegiatan yang dapat mengakibatkan perubahan dan perusakan terhadap keutuhan kawasan dan ekosistemnya sehingga mengurangi/menghilangkan fungsi dan luas kawasan seperti perambahan hutan, pembukaan lahan, penebangan pohon, dan perburuan satwa yang dilindungi.

    Dalam lima tahun perencanaan masih adanya gangguan terhadap hutan lindung sehingga fungsi hutan lindung berkurang, sehingga diperlukan informasi kasus alih fungsi lahan hutan lindung

    Dalam batang tubuh belum dinyatakan kriteria dan lokasinya

    Perlu didetailkan kegiatan apa yang dimaksud

    Resapan Air Dilarang menyelenggarakan kegiatan yang mengurangi daya serap tanah terhadap air

    Dalam batang tubuh belum dinyatakan kriteria dan lokasinya

    Perlu didetailkan kegiatan apa yang dimaksud

    kawasan dengan kemiringan di atas 40% (empat puluh persen)

    Dilarangan: a. penebangan tanaman; b. kegiatan mendirikan bangunan, kecuali bangunan

    yang dimaksudkan bagi upaya peningkatan fungsi lindung; dan/atau

    c. kegiatan penggalian yang berakibat terganggunya fungsi lindung kawasan.

    Dalam batang tubuh belum dinyatakan kriteria dan lokasinya

    Perlu didetailkan kegiatan apa yang dimaksud

    Sempadan sungai Dilarang : a. pemanfaatan ruang yang mengganggu bentang

    alam, mengganggu kesuburan dan keawetan tanah, fungsi hidrologi dan hidraulis, kelestarian flora dan fauna, serta kelestarian fungsi lingkungan hidup;

    b. pemanfaatan hasil tegakan; dan/atau c. kegiatan yang merusak kualitas air sungai, kondisi

    fisik tepi sungai dan dasar sungai, serta mengganggu aliran air.

    Dalam batang tubuh belum dinyatakan kriteria dan lokasinya

    Perlu didetailkan kegiatan apa yang dimaksud

    5.7.4 KERENTANAN PERUBAHAN IKLIM

    5.7.4.1 KONDISI EKSISTING

    Pantai utara Jawa merupakan urat nadi perekonomian yang sangat penting, yaitu dengan adanya prasarana transportasi jalur pantura Jawa sebagai penggerak roda perekonomian. Kenaikan muka air laut dapat mengganggu kualitas dan keberadaan jalur pantura, yang pada akhirnya dapat mengganggu kegiatan perekonomian nasional. Sebagai studi kasus penyusunan indeks kerentanan pesisir skala detail Jakarta, Tangerang, dan Bekasi.Berdasarkan kajian Laporan Verifikasi dan Evaluasi Hasil Kegiatan Dalam Rangka Pelaksanaan Penyusunan Rangka Pelaksanaan Penyusunan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-143

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Informasi Kelautan Nasional untuk mengantisipasi dampak perubahan iklim, (PT. Suconfindo, BRKP)

    Dampak kenaikan permukaan air laut pada wilayah pesisir dapat dihitung melalui indeks

    kerentanan pesisir atau juga dikenal sebagai coastal vulnerability index (cvi).Penghitungan index kerentanan pantai Indonesia skala nasional dilakukan berdasarkan parameter-parameter fisik. Enam parameter fisik pesisir yang terkait dengan kenaikan muka air laut, yaitu: geomorfologi pantai,kemiringan/kelerengan pantai, kenaikan muka air laut, tingkat erosi pantai, pasang surut (pasut), dan gelombang laut.

    TABEL 5.58 SEBARAN LOKASI BERDASARKAN TINGKAT KERENTANAN PESISIR

    Wilayah Hasil

    Pesisir Jakarta Hasil penghitungan indeks kerentanan pesisir di wilayah Jakarta menunjukkan bahwa panjang wilayah pesisir dengan kondisi sangat rentan terhadap kenaikan muka air laut sekitar 8,11 %, rentan 37,84%, sedang 13,51%, tidak rentan 24,32% dan sangat tidak rentan16,22%. Berdasarkan wilayah penyebaran, maka daerah yang memiliki tingkat kerentanan sangat tinggi (sangat rentan) terhadap kenaikan muka air laut adalah Kecamatan Tanjung Priok dan Koja (Gambar 6). Sebaran lokasi berdasarkan tingkat kerentanan pesisir apabila diperbandingkan dengan hasil simulasi model genangan akibat kenaikan muka air laut, maka didapatkan tingkat korelasi tinggi. Hal tersebut dapat terlihat dari lokasi wilayah yang tergenang akibat kenaikan muka air laut di Jakarta adalah Penjaringan, Tanjung Priok, Cilincing, Koja dan Pademangan. Hasil perhitungan luas genangan pada skenario 10, 50 dan 100 tahun yang akan datang dapat dilihat pada tabel berikut.

    Pesisir Tangerang Penghitungan indeks kerentanan pesisir di Tangerang menunjukkan bahwa sangat rentan terhadap kenaikan muka air laut 5,88 %, rentan 33,33%, sedang 35,29%, dan tidak rentan 25,49%. Sedangkan apabila dilihat dari wilayah penyebarannya, maka daerah yang memiliki tingkat kerentanan sangat tinggi (sangat rentan) terhadap kenaikan muka air laut adalah Kecamatan Kosambi.

    Sebaran lokasi berdasarkan tingkat kerentanan pesisir apabila diperbandingkan dengan hasil simulasi model genangan akibat kenaikan muka air laut, maka didapatkan tingkat korelasi tinggi. Hal tersebut dapat terlihat dari lokasi wilayah yang tergenang akibat kenaikan muka air laut di kawasan Tangerang adalah Kecamatan Kronjo, Teluknaga, Kosambi, Mauk dan Pakuhaji. Hasil perhitungan luas genangan pada skenario 10, 50 dan 100 tahun yang akan datang dapat dilihat pada tabel berikut.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-144

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Wilayah Hasil

    Pesisir Bekasi Hasil pengitungan indeks kerentanan pesisir terhadap kenaikan muka air laut di Bekasi menunjukkan bahwa sangat rentan sekitar 8.70 %, rentan 34.78%, sedang 15.22%, tidak rentan 28.26% dan sangat tidak rentan 13.04%. Sedangkan apabila dilihat dari wilayah penyebarannya, maka daerah yang memiliki tingkat kerentanan sangat tinggi terhadap kenaikan muka air laut adalah Kecamatan Tarumajaya, Babelan dan Muara Gembong .

    Sebaran lokasi berdasarkan tingkat kerentanan pesisir apabila diperbandingkan dengan hasil simulasi model genangan akibat kenaikan muka air laut, maka didapatkan tingkat korelasi tinggi. Hal tersebut dapat terlihat dari lokasi wilayah yang tergenang akibat kenaikan muka air laut di kawasan Bekasi adalah Muara Gembong, Babelan dan Tarumajaya. Hasil perhitungan luas genangan pada skenario 10, 50 dan 100 tahun yang akan datang dapat dilihat pada berikut.

    Sumber : Laporan Verifikasi dan Evaluasi Hasil Kegiatan Dalam Rangka Pelaksanaan Penyusunan Rangka Pelaksanaan Penyusunan Informasi Kelautan Nasional untuk mengantisipasi dampak perubahan iklim, (PT. Suconfindo, BRKP, 2009)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    5-145

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    GAMBAR 5.43PETA INDEKS KERENTANAN PESISIR JAKARTA

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-146

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    GAMBAR 5.44PETA INDEKS KERENTANAN PESISIR TANGERANG

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-147

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    GAMBAR 5.45PETA INDEKS PERUBAHAN GARIS PANTAI PESISIR JAKARTA

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-148

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    GAMBAR 5.46PETA INDEKS TINGGI GELOMBANG SIGNIFIKAN PESISIR JAKARTA

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-149

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    GAMBAR 5.47PETA INDEKS KERENTANAN PESISIR BEKASI

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    5-150

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.7.4.2 TINJAUAN TERHADAP MUATAN PERPRES 54/2008

    Definisi dan penanganan dampak perubahan iklim tidak teridentifikasi dalam Perpres 54/2008, sehingga perlunya pengaturan dampak perubahan iklim. Selain itu perlu peninjauan atau kajian mendalam dampak perubahan iklim.

    5.7.5 KEBAKARAN KAWASAN PERMUKIMAN

    Bencana kebakaran adalah setiap peristiwa bencana yang disebabkan karena kebakaran dan dapat menimbulkan kerugian materiil maupun korban jiwa, gangguan kesehatan dan lingkungan. Cakupan pelayanan bencana kebakaran mencerminkan berapa persen luas lingkungan dan/atau wilayah potensi kebakaran dan rentan kebakaran yang mendapat WMK untuk mendapat layanan proteksi ancaman bencana kebakaran.

    CakupanPelayanan Bencana Kebakaran di kabupaten/kota adalah:

    1) WMK dibentuk pada pengelompokan hunian yang memiliki kesamaan kebutuhan proteksi kebakaran dalam batas wilayah yang ditentukan secara alamiah maupun buatan.

    2) WMK perlu dilengkapi denganmitigasi, sistem peringatan dini dapat melalui alarm dan sejenisnya, pemberitahuan kebakaran yang terintegrasi dalam WMK, kesiapsiagaan, pos pelayanan pemadam kebakaran, sarana dan prasarana pencegahan dan penanggulangan kebakaran.

    3) WMK ditentukan oleh tingkat waktu tanggap (response time) dari pos pelayanan pemadam kebakaran terdekat yang memiliki satuan petugas pemadam kebakaran yang terlatih bersertifikasi, memiliki mobil pemadam kebakaran dan/atau peralatan penyemprotan pemadam api yang terintegrasi dengan ketersedian sumber air dan/atau penyemprotan racun api dan alat pendukung pemadam api sesuai dengan tipologi kebakaran.

    WMK bertujuan untuk mendukung pengurangan resiko kebakaran pada lingkungan dan/atau kawasan berpotensi kebakaran antara lain: pemukiman di perkotaan dan perdesaan, perindustrian/pabrik, bangunan gedung, hutan dan lahan maupun kebakaran lainnya seperti pada kawasan tertentu pertambangan, depo bahan bakar minyak dan/atau bahan yang sangat mudah terbakar, pelabuhan, bandara dan lingkungan yang memiliki potensi kebakaran lainnya,

    Pembentukan per 1 (satu) WMK ditentukan cakupan luas maksimal masing-masing kawasan. Pada pemukiman perkotaan dengan luas 100 km2 atau 10.000 ha, pemukiman perdesaan dengan luas 250 km2 atau 25.000 ha, pada lingkungan kawasan Industri dan/atau pabrik dengan luas 25 km2 atau 2.500 ha, pada kawasan hutan dengan luas 1000 km2 atau 100.000 ha dan lahan dengan luas 250 km2 atau 25.000 ha, dibentuklah masing-masing 1 (satu) WMK.

    WMK adalah sebagai suatu public service dalam melayani proteksi kebakaran pada suatu lingkungan yang memiliki daya ancaman kebakaran dan rentan kebakaran daerah yang difasilitasi pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota yang secara teknis dilakukan oleh organisasi perangkat daerah/satuan Kerja perangkat daerah kabupaten/kota yang mempunyai tugas pokok dan fungsi pencegahan dan penanggulangan kebakaran.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-151

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.59 Kejadian Kebakaran Permukiman dari tahun 2012 s/d 2013

    No Tanggal Jam Lokasi Korban

    1 24/06/2013 Jl. Tanah Pasir Gedong Panjang No. 23 A RT.010/RW.07, Kec. Penjaringan, Kota Jakarta Utara, Prov. DKI Jakarta

    2 22/06/2013 13.15 WIB Jl. Gerindra RT.001/06, Kel. Kebon Kosong. Jl. Garuda RW.07, Kel. Kemayoran, Kec. Kemayoran, Kota Jakarta Pusat, Prov. DKI Jakarta.

    205 KK atau 1.025 jiwa terdampak musibah kebakaran ini.

    3 22/06/2013 12.30 14.30 WIB jl. Kemayoran tengah Gg, 1 Rt 003. 004. 015/ Rw. 007 kel. Kemayoran, kota. Jakarta Pusat, Prov. DKI Jakarta

    Ardiansyah 30 tahun (LR)

    4 19/06/2013 16.45-17.45 wib Jl menteng dalam no 4 rt 10/rw 06, lt 2 Kel menteng atas Kec setia budi Jakarta Selatan Prov DKI Jakarta

    1kk/6 Jiwa

    5 18/06/2013 10.30 WIB Jl. Swadaya Pesing Pogar RT.005/02, Kel. Kedaung Kali Angke, Kec. Cengkareng, Kota Jakarta Barat, Prov. DKI Jakarta.

    - 1 orang MD/ An. Arief (23 thn) akibat tersengat listrik. - 35 Jiwa / 11 KK

    6 18/06/2013 14.25 WIB Jl. Al Munir, RT.018/003, Kel. Makasar, Kec. Makasar, Kota Jakarta Timur, Prov. DKI Jakarta. 3 Jiwa/1 KK

    7 17/06/2013 22:00:00 WIB Jl. Cibubur VIII No.43 RT.05/09 Kota. Administrasi Jak-Tim Kel. Cibubur Kec. Ciracas Prov. DKI Jakarta Korban Jiwa : Nihil

    8 17/06/2013 06:43:00 WIB Jl. Kapten Tendean No.11 Kota. Administrasi Jak-Sel Kel. Mampang Prapatan Kec. Mampang Prapatan Prov. DKI Jakarta

    Korban Jiwa : Nihil

    9 15/06/2013 19.10 WIB Jl. Peta Barat Perumahan Citra Garden RT. 01/06, Kec. Kalideres, Kota Jakarta Barat, Prov. DKI Jakarta. Korban : Nihil

    10 15/06/2013 01.05 WIB Jl. Warakas No.77 RT.02/05, Kel. Papanggo, Kec. Tanjung Priok, Kota Jakarta Utara, Prov. DKI Jakarta. Korban : 1 KK (4 jiwa)

    11 08/06/2013 04.05 WIB Jl. Raya Sunter Kemayoran, No. 35 RT008/RW009 Kel. Sunter Jaya Kec. Tanjung Priok Kota Jakarta Utara Prov. DKI Jakarta

    Korban Jiwa : Nihil

    12 07/06/2013 08.36 WIB Jl. Cempaka Putih Tengah XVII RT006/RW008 Kel. Cempaka Putih Timur Kec. Cempaka Putih Kota Jakarta Pusat Prov. DKI Jakarta

    Korban Jiwa : Nihil

    13 07/06/2013 18.30 WIB Jl. Muara Karang B1 Utara No. 1 A Kel. Pluit Kec. Penjaringan Kota Jakarta Utara Prov. DKI Jakarta Korban Jiwa : Nihil

    14 07/06/2013 18.50 WIB Jl. Luar Batang III No.18 RT009/RW003 Kel. Penjaringan Kec. Penjaringan Kota Jakarta Utara Prov. DKI Jakarta

    Korban Jiwa : Nihil

    15 07/06/2013 22.15 WIB Jl. Kayu Besar RT001/RW011 Kel. Cengkareng Timur Kec. Cengkareng Kota Jakarta Barat Prov. DKI Jakarta

    Korban Jiwa : Nihil

    16 06/06/2013 05:05:00 WIB Jl. Kp. Kelapa Dua, RT. 012/07, Kel. Penggilingan, Kec. Cakung, Jakarta Timur, Prov. DKI Jakarta. *Korban Jiwa : Nihil

    17 06/06/2013 05:05:00 WIB Jl. Kp. Kelapa Dua, RT. 012/07, Kel. Penggilingan, Kec. Cakung, Jakarta Timur, Prov. DKI Jakarta *Korban Jiwa : Nihil

    18 05/06/2013 13:18:00 WIB Jl. Nusa Indah 2, RT. 10/04 Kel. Malaka Jaya Kec. Duren Sawit, Jakarta Timur Prov. DKI Jakarta *Korban Jiwa : Nihil

    19 05/06/2013 17:35:00 WIB Jl. Garindo III NO.19, RT. 02/04, Kel. Duri Selatan, Kec. Tambora, Jakarta Barat, Prov. DKI Jakarta. *Korban Jiwa : Nihil *Kerugian materil : 1 rumah permanen terbakar di 1 RT dan 1 RW

    20 03/06/2013 02.00 WIB Jl. Agate Raya Blok A1, Kel. Kedoya Selatan, Kec. Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Prov. DKI Jakarta Korban Jiwa : NIhil

    21 01/06/2013 21.00 WITA Ds. Sepaso, Kec. Bengalon, Kab. Kutai Timur, Prov. Kalimantan Timur Nihil

    22 14/05/2013 14.05 WIB Jl. Pintu Air I RW 10/Rt. 002 Kel. Kembangan Utara Kec. Kembangan Jakarta Barat Prov. DKI Jakarta - 19 KK (97 jiwa) mengungsi, pengungsi terdiri dari 34 dewasa,

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-152

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Tanggal Jam Lokasi Korban

    60 Anak-anak, 3 balita. - 1 orang meninggal akibat sakit (a.n Napsiah/ 78th/ P) jenazah dirujuk ke RSCM.

    23 06/05/2013 14;50;00 WIB RW.004/RT.11,13 dan RW.003/Rt.14,15,16 Kp. Pulo Kel. Kp.Melayu Kec. Jatinegara Kota Jakarta Timur Prov. DKI Jakarta

    Korban Jiwa : -1 orang warga luka terkena seng -155 kk & 345 Jiwa mengungsi di Sudinkes Jaktim

    24 06/05/2013 02:00 WIB RT.01,RW.09, Dsn. Sambilegi, Ds. Maguwoharjo Kec. Depok, Kab. Sleman, Provinsi Yogykarta Nihil

    25 04/05/2013 16.25 WIB Jl. Budi Swadaya I RT 02/RW 04 Kel.Kebon Jeruk Kec.Kebon Jeruk Kota Jakarta Barat Prov.DKI Jakarta Nihil

    26 04/05/2013 18.10 WIB Jl.Kemanggisan Pulo II RT 05/RW 09 Kel. Palmerah Kec.Palmerah Kota Jakarta Barat Prov. DKI Jakarta Nihil

    27 04/05/2013 11.45 WIB Jl.Dewi Sartika No.38 RT 006/RW 04 Kel.Cawang Kec.Kramat Jati Kota Jakarta Timur Prov.DKI Jakarta Nihil

    28 01/05/2013 13:30 WIB Kota Pasuruan, Provinsi Jawa Timur Nihil

    29 28/04/2013 Jl. Kebon Jahe 2, Kel. Petojo, Kec. Gambir, Jakarta Pusat, Prov. DKI Jakarta. Nihil

    30 27/04/2013 14:15:00 WIB Jl. Pluit Raya, Kel. Pluit, Kec. Penjaringan, Jakarta Utara, Prov. DKI. Jakarta. Nihil.

    31 25/04/2013 09:35:00 WIB Jl. Mangga Besar VI Selatan, Kel. Taman Sari, Kec. Taman Sari, Jakarta Timur, Prov. DKI Jakarta. Nihil.

    32 23/04/2013 02:37:00 WIB Kel. Kebun Sirih, Kec. Menteng, Prov. DKI Jakarta 70 KK / 265 jiwa terdampak

    33 23/04/2013 14:15:00 WIB Kel. Tebet Timur, Kec. Tebet, Prov. DKI Jakarta Nihil

    34 22/04/2013 05:30:00 WIB Kel. Kalibaru, Kec. Cilincing, Prov. DKI Jakarta Nihil

    35 22/04/2013 06:30:00 WIB Kel. Rawa Terate, Kec. Cakung, Prov. DKI Jakarta Nihil

    36 21/04/2013 08:00:00 WIB Ds. Landur, Kec. Pendopo, Kab. Empat Lawang, Prov. Sumatera Selatan Nihil

    37 21/04/2013 05:23:00 WIB Kel. Tegal Alur, Kec. Kalideres, Prov. DKI Jakarta Nihil

    38 21/04/2013 18:30:00 WIB Kel. Ancol, Kec. Pademangan, Prov. DKI Jakarta 4 KK / 11 Jiwa terdampak

    39 21/04/2013 23:05:00 WIB Kel. Kampung Melayu, Kec. Jatinegara, Prov. DKI Jakarta Nihil

    40 10/04/2013 08:25:00 WIB Kel. Jembatan Lima, Kec. Tambora, Kodya Jakarta Barat, Prov. DKI. Jakarta. Nihil.

    41 10/04/2013 10:40:00 WIB Kel. Jatinegara, Kec. Cakung, Kodya Jakarta Timur, Prov. DKI. Jakarta. Nihil.

    42 08/04/2013 16:30:00 WIB Jl. Krendang Tengah, Kel. Krendang, Kec. Tambora, Jakarta Barat, Prov. DKI Jakarta. - Nihil. - Pengungsi 140 KK (650 jiwa).

    43 03/04/2013 18:15:00 WIB Ke. Pasar Minggu, Kec. Pasar Minggu, Prov. DKI Jakarta Nihil

    44 01/04/2013 19:30:00 WIB Jl. Kelurahan Duren Sawit, Blok-C RT.06/01, Kel. Duren Sawit, Kec. Duren Sawit, Jakarta Timur, Prov. DKI Jakarta.

    Nihil.

    45 31/03/2013 01:45:00 WIB Jl. Cikincir Blok GF-1 No.22 RT.02/RW.04, Kel. Rawa Badak Utara, Kec. Koja, Jakarta Utara, Prov. DKI Jakarta.

    - 2 orang terluka dirujuk ke RS terdekat.

    46 30/03/2013 16:25:00 WIB Jl. Aries Utama I Blok E-10 No.3 RT.03/RW.08, Kel. Meruya Utara, Kec. Kembangan, Jakarta Barat, Prov. DKI Jakarta.

    Nihil.

    47 23/03/2013 03:05:00 WIB Kel. Jembatan Besi, Kec. Tambora, Kota Jakarta Barat Nihil

    48 21/03/2013 17:20:00 WIB Gedung Sekretariat Negara, Kec. Gambir, Kota Jakarta Pusat Nihil

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-153

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Tanggal Jam Lokasi Korban

    49 21/03/2013 10:50:00 WIB Kel. Pesanggrahan, Kec. Pesanggrahan, Kota Jakarta Selatan Nihil

    50 17/03/2013 11:40:00 WIB Kp. Pedongkelan, Kec. Cempaka Putih, Prov. DKI. Jakarta 2 orang terbakar

    51 13/03/2013 13:30:00 WIB Jl. Kepanduan II RT.04/05, Kel. Pejangalan, Kec. Penjaringan, Kota Jakarta Utara. 15 KK (40 jiwa) kehilangan tempat tinggal.

    52 12/03/2013 05:20:00 WIB Kel. Ragunan, Kec. Pasar Minggu, Jakarta Selatan Nihil

    53 09/03/2013 03:45:00 WIB Kel. Setu, Kec. Cipayung, Jakarta Timur Nihil

    54 07/03/2013 12:26:00 WIB Kel. Pejagalan, Kec. Penjaringan, Prov. DKI Jakarta Nihil

    55 04/03/2013 14:40:00 WIB - jl. Tanah Tinggi 1 Rt 13 Rw 14 Kel Tanah Tinggi Kec. Johar Jakarta Pusat, - jl. Panurakan No. 39 Rt 02/05 Kel. Menteng Kec. Menteng Jakarta Pusat, Prov. DKI Jakarta.

    Nihil.

    56 03/03/2013 18:45:00 WIB Jl. Mangga Besar Raya No.7 Rt. 005/Rw.01, Kel. Lokasari, Kec. Taman Sari, Jakarta Barat, DKI Jakarta. Nihil.

    57 02/03/2013 00:30:00 WIB Jl. Bambu Kuning IX, RT. 11/03, Kel. Cengkareng Barat, Kec. Cengkareng, Jakarta Barat. Nihil.

    58 01/01/2013 09:15:00 WIB Kel. Wijaya Kusuma, Kec. Grogol, Prov. Jakarta Barat, DKI Jakarta Nihil

    59 06/12/2012 08:03:00 WIB Jl. Duri Intan V RT 02/12 Kel. Duri Kepa, Kec. Kebon Jeruk Jakarta Barat Nihil

    60 01/11/2012 09:30:00 WIB Kel. Cempaka Baru, Kec. Kemayoran, Jakarta Pusat 284 KK/728 jiwa terdampak

    61 25/10/2012 20:45:00 WIB Kel. Penjaringan, Kec. Penjaringan, Jakarta Utara 25 KK terdampak

    62 11/10/2012 05:25:00 WIB Kel. Sunter Jaya, Kec. Tanjung Priok, Jakarta Utara Nihil

    63 10/10/2012 02:20:00 WIB Kel. Cipete Selatan, Kec. Cilandak, Jakarta Selatan Nihil

    64 10/10/2012 02:20:00 WIB Kel. Penggilingan, Kec. Cakung, Jakarta Timur Nihil

    65 02/10/2012 09:36:00 WIB Kel. Papanggo, Kec. Tanjung Priok, Kota Jakarta Utara Nihil

    66 02/10/2012 13:30:00 WIB Kel. Cipayung, Kec. Cipayung, Kota Jakarta Timur 1 orang luka berat

    67 28/09/2012 11:37:00 WIB Jl. Labu Gang Belimbing II, Kel. Mangga Besar, Kec. Tamansari, DKI Jakarta 3 orang luka ringan, 80 KK / 200 jiwa terdampak

    68 08/09/2012 09:00:00 WIB Kel. Sunter Agung, Kec. Tanjung Priok, Jakarta Utara 2 orang luka

    69 07/09/2012 21:30:00 WIB Kel. Kramat Jati, Jakarta Timur 5 orang luka ringan

    70 02/09/2012 14:10:00 WIB Kel. Paseban, Kec. Johar Baru, Prov. DKI Jakarta Nihil

    71 22/08/2012 09:30:00 WIB Kel. Muara Kapuk, Kec. Penjaringan, Jakarta Utara Nihil

    72 22/08/2012 09:30:00 WIB Kel. Balekambang, Kec. Kramat Jati, Jakarta Timur Nihil

    73 14/08/2012 05:00:00 WIB Kel. Jati, Kec. Pulogadung, Kota Jakarta Timur Nihil

    74 28/07/2012 13:45:00 WIB Kel. Pekojan, Kec. Tambora, Prov. DKI Jakarta 2 MD, 259 KK/ 1350 jiwa mengungsi

    75 28/07/2012 14:10:00 WIB Kel. Pinangsia, Kec. Tamansari, Prov. DKI Jakarta 80 KK / 400-600 jiwa mengungsi

    76 03/07/2012 12:30:00 WIB Kel. Jembatan Besi, Jakarta Barat 1 MD, 2 luka-luka, 296 KK terdampak

    77 16/06/2012 23:45:00 WIB Kel. Karang Anyar, Kec. Sawah Besar, Prov. DKI Jakarta 392 KK/ 1396 jiwa terdampak, 3 orang luka-luka

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-154

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Tanggal Jam Lokasi Korban

    78 13/06/2012 19:30:00 WIB Gg. Kenanga, Kel. Sunter, Kec. Tanjung Priok, Prov. DKI Jakarta Nihil

    79 08/06/2012 02:00:00 WIB Kel. Rawa Barat, Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan 3 MD

    80 07/05/2012 13:32:00 WIB Kel. Kamal, Kec. Kalideres, Prov. DKI Jakarta Nihil

    81 07/05/2012 20:42:00 WIB Kel. Cengkareng, Kec. Cengkareng, Prov. DKI Jakarta Nihil

    82 25/04/2012 13:30:00 WIB Jl. Kenari II Rt.003,004 Rw. 04, Prov. DKI Jakarta 3 orang LR, yaitu: 1 orang terkena paku dan 2 orang terkena seng.

    83 13/04/2012 09:55:00 WIB Kec. Kramat Jati, Koja dan Cakung, Prov. DKI Jakarta Nihil

    Sumber : geospatial.bnpb.go.id

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-155

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.8 PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG

    5.8.1 KELEMBAGAAAN KAWASAN PERKOTAAN JABODETABEKPUNJUR

    5.8.1.1 TINJAUAN KEBIJAKAN KERJASAMA PEMBANGUNAN

    Jabodetabekjur merupakan kawasan perkotaan yang memiliki dinamika dan muatan persoalan serta kegiatan tertinggi di Indonesia. Pemanfaatan fungsi yang demikian tinggi harus selalu mempertimbangkan daya dukung dan daya tampung lingkungan agar tekanan terhadap lingkungan (inveronmental stress) yang potensial menimbulkan bencana dan penyakit dapat ditekan serendah mungkin. Muatan persoalan pun tidak sampai dipermasalahan tersebut

    melainkan terhadap pengelolaan wilayah secara terpadu diantara para pemangku kepentingan pemerintah. Sampai sejauh ini, pengelolaan Jabodetabekjur melibatkan 3 (tiga) Pemerintah Propinsi dan 13 (tiga belas) Pemerintah kabupaten/Kota yang wilayahnya masuk dalam kawasan ini.

    Berbagai hasil kajian menggambarkan upaya-upaya yang telah dilakukan Pemerintah untuk meningkatkan kapasitas daerah dalam rangka pelaksanaan otnomi daerah. Dalam hal ini, yang dimaksud dengan otonomi daerah adalah otoritas yang dimiliki Pemerintah Daerah untuk mengatur sendiri rumah tangganya. Otoritas berkaitan dengan kemampuan mengatur diri sendiri.

    Badan Kerja Sama Pembangunan (BKSP) Jabodetabek-Punjur dibentuk atas hasil kesepakatan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan Banten dalam upaya meningktakan keserasian dan keterpaduan pembangunan serta pemecahan masalah bersama dalam bentuk suatu wadah kerjasama. Lembaga ini merupakan wadah koordinasi pimpinan pemerintah daerah dalam mengelola kawasan tersebut yang dilengkapi dengan sebuah Sekretariat Badan.

    Sampai saat ini, peran BKSP Jabodetabekjur masih belum optimal salah satunya karena belum adanya pembagian wewenang dan tanggung jawab secara jelas antara pemerintah Pusat, Provinsi dan kota/Kabupaten di wilayah Jabodetabekjur, serta masih perlu adanya kejelasan kebijakan pembangunan, komunikasi dan koordinasi kerjasama antar kota. Oleh karena itu, perlu kiranya dilakukan penguatan kelembagaan BKSP dalam konteks pembangunan di Kawasan Jabodetabekjur. Isu dan permasalahan terkait bidang kelembagaan (BKSP) pada kawasan Meteropolitan Area Jabodetabekjur disampaikan dalam matriks berikut ini.

    Tabel 5.60 Matriks Isu dan Permaslahan dibidang Kelembagaan BKSP Jabodetabekjur Isu dan

    Permasalahan Problem Mapping Alternatif Solusi

    Landasan Hukum Pembentukan BKSP diatur melalui Permendagri No 6 tahun 2006 tentang Organisasi dan tat Kerja Sekretariat Badan Kerjasama Pembangunan Jabodetabekjur, dan Keputusan Bersama Gubernur Provinsi DKI Jakarta, gubernur Provinsi Jawa Barat, Gubernur Provinsi Banten, Bupati Bogor, Walikota Bogor, Walikota Depok, Bupati Tangerang, Walikota Tangerang, Bupati Bekasi, Walikota Bekasi dan Bupati Cianjur No 3 tahun 2006, No 40 tahun 2006, No 32 tahun 2006, No 1 tahun 2006, No 16 tahun 2006, No 35 tahun 2006, No 6 tahun 2006, No 11 tahun 2006, No 12 tahun 2006, No 16 tahun 2006 tentang badan Kerjasama Pembangunan Provinsi DKI Jakarta, Provinsi Jawa Barat, Provinsi Banten, Kabupaten Bogor, Kota Bogor, Kota Depok, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi dan Kabupaten Cianjur.

    Agar memiliki kedudukan yang sangat kuat, dasar hukum pengaturan BKSP perlu diangkat ke level yang lebih tinggi, berupa Peraturan Presiden.

    Kewenangan BKSP memiliki kewenangan yang sangat terbatas; kewenangannya hanya sebatas badan kerjasama antara daerah otonom se Jabodetabekjur

    BKSP tidak mempunyai mekanisme penghukuman bagi pihak-pihak yang tidak mematuhi kesepakatan yang telah dibuat.

    BKSP diberikan otoritas sebagai representasi daerah-daerah yang terlibat dalam kerjasama dalam menyelenggarakan urusan pemerintahan dengan pemerintah pusat.

    Agar efektif, BKSP harus memiliki kekuatan memaksa (Binding force)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-156

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Isu dan Permasalahan

    Problem Mapping Alternatif Solusi

    Struktur Organisasi

    BKSP belum mengakomodasi peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan penataan ruang

    BKSP belum memiliki peranan yang jelas BKSP hanya berupa forum kerjasama antar daerah

    otonom Sekretariat BKSP tidak hanya mengelaborasi fungsi-

    fungsi yang melekat pada BKSP

    Membuka peluang bagi masuknya unsur komunitas bisnis dan masyarakat dalam struktur organisasi BKSP

    BKSP diberikan peranan sebagai badan yang menyelenggarakan koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplikasi (KISS) terhadap daerah-daerah yang terlibat dalam kerjasama.

    BKSP diberi otoritas sebagai badan konsultatif antara daerah-daerah otonom yang bekerjasama dengan pemerintah pusat.

    Organisasi BKSP harus direstrukturisasi, sehingga memungkinkan masuknya pemerintah pusat dalam struktur, untuk mengantisipasi berbagai permasalahan yang memiliki dimensi eksternalitas

    Pengorganisasian mengelaborasi departementasi fungsi-fungsi KISS dan fungsi konsultatif.

    Pengaturan Program

    Keputusan Bersama Gubernur Provinsi DKI Jakarta, gubernur Provinsi Jawa Barat, Gubernur Provinsi Banten, Bupati Bogor, Walikota Bogor, Walikota Depok, Bupati Tangerang, Walikota Tangerang, Bupati Bekasi, Walikota Bekasi dan Bupati Cianjur tanggal 30 Desember 2008 No. 24 tahun 2008; No 912/Kep.02-Desen/2008; No 050.13/81-Huk/2008; No 188.4/4/Kepber/Huk/2008; No 050/KK.14-Bap/2008; No 60 tahun 2008; No 119/Kep.674-Huk/2008; No 902/Kep.234-Bapp/2008; No 188.34/978.5.46-BKSP/XII/2008; No 188.4.45/Kep.279-Huk/2008 tentang Penetapan Kegiatan Kerjasama Pembangunan di Wilayah Kabupaten Bogor, Kota Bogor, Kota Depok, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi dan Kabupaten Cianjur Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang Provinsi Banten tahun 2009-2013 masih merujuk pada PP No 39 tahun 2001 tentang Penyelenggaraan Dekonsentrasi; padahal keberadaan PP ini sudah dicabut dan dinyatakan tidak berlaku oleh PP No 7 tahun 2008 pasal 78.

    Perlu mengadakan revisi atas Keputusan Bersama Gubernur Provinsi DKI Jakarta, gubernur Provinsi Jawa Barat, Gubernur Provinsi Banten, Bupati Bogor, Walikota Bogor, Walikota Depok, Bupati Tangerang, Walikota Tangerang, Bupati Bekasi, Walikota Bekasi dan Bupati Cianjur tanggal 30 Desember 2008 tentang Penetapan Kegiatan Kerjasama Pembangunan di Wilayah Kabupaten Bogor, Kota Bogor, Kota Depok, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi dan kabupaten Cianjur Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten Cianjur Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten Tangerang Provinsi Banten tahun 2009-2013

    Perlu mengadakan Musrenbang Regional Jabodetabek sebagai langkah pemaduserasian perencanaan Kawasan Jabodeabekjur.

    Pembiayaan Sistem perencanaan keuangan daerah yang ada saat ini tidak memungkinkan daerah otonom menyelenggarakan pembiayaan atas kegiatan-kegiatan di luar daerah yuridiksinya.

    Memberi ruang pengaturan pembiayaan bidang-bidang yang dikerjasamakan didalam sistem anggaran dalam APBN, dan APBD masing-masing daerah

    Mengalokasikan pos pembiayaan dalam APBN terhadap bidang-bidang yang dikerjasamakan yang tergolong sebagai urusan eksternalitas, yang menjadi otoritas pemerintah pusat (seperti kegiatan monitoring, evaluasi, dan pengendalian)

    Pengorganisasian BKSP tidak memiliki mekanisme dalam penyelenggaraan konsultasi

    BKSP segera menyusun regulasi yang mengatur mekanisme penyelenggaraan konsultasi di antara anggota.

    Sumber : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2009

    Dalam rangka mewujudkan keterpaduan pembangunan dan menciptakan sinergi di antara para stakeholders pengelola kawasan Jabodetabekpunjur dibentuk Badan Kerja Sama Pembangunan (BKSP) Jabodetabekpunjur. Pasang surut kinerja BKSP Jabodetabekpunjur mengikuti dinamika struktu pemerintahan yang berkembang sejalan berlakunya berbagai UU dan aturan pelaksanaannya. Tinjauan kebijakan kerjasama pembangunan dijelaskan dalam tabel berikut:

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-157

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.61Peraturan Perundangan Landasan Kerjasama Pembangunan Kawasan Jabodetabekpunjur

    No Peraturan Perundangan Muatan Utama / kaitan dengan Kerjasama Pembangunan dan Kelembagaan BKSP

    1 Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 6 tahun 1975 tentang Kerjasama Antar Daerah

    Kerjasama antar daerah dapat dilakukan antar daerah tingkat I, dan antar Daerah Tngkat II, Ditetapkan dengan Peraturan Bersama yang meliputi (a) Ruang Lingkup bidang-bidang yang dikerjasamakan; (b) Susunan organisasi dan personalia; (c) Tatacara dan ketentuan teknis pelaksanaan; (d) Pembiayaan; (e) Jangka Waktu; (f) Ketentuan lain yang dipandang perlu.

    2 Keputusan Bersama Kepala Daerah Tingkat I Jawa barat dan gubernur DKI Jakarta No 6375/A-I/1975-2450/A/K/BKD/75 tentang Pembentukan Badan Persiapan Daerah Untuk Pengembangan Metropolitan Jabodetabek,

    Sambil Menunggu pengaturan lebih lanjut dari Pemerintah Pusat, dibentuklah Badan Persiapan Daerah Pengembangan Daerah Metropolitan Jabotabek.

    Badan ini merupakan wadah kerjasama dan konsultasi antara Pemerintah Propinsi DKI Jakarta dan Pemerintah Propinsi Jawa Barat yang menyangkut permasalahan metropolitan Jabodetabek, serta merupakan saluran konsultasi dari dan kepada pemerintah Pusat terhadap masalah pembangunan yang menyangkut wilayah metropolitan Jabodetabek.

    Tugas pokok dari badan adalah : 1) Menangani permasalahan pembangunan dan pembinaan wilayah; 2) Menetapkan program-program daerah dan sektoral.

    Fungsi Badan : (a) Menetapkan kebijaksanaan umum pembangunan; (b) Merencanakan pembinaan wilayah, pelayanan masyarakat dan administrasi pemerintahan; (c) Melaksanakan pengendalian semua kegiatan pembangunan agar tercapai koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplifikasi antara proyek regional dan sektoral.

    3 Intruksi Presiden No 13 tahun 1976 tentang Pengembangan Wilayah Jabodetabek

    Intruksi kepada Menteri Negara Ekonomi, Keuangan dan Industri (Ketua Bappenas), Menteri Dalam Negeri dan Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga Listrik untuk menyerasikan perencanaan pengembangan wilayah Jabodetabek

    Dikembangkan pusat-pusat permukiman perkotaan seperti Bogor, Bekasi, tangerang dan Depok

    4 Keputusan Bersama Gubernur Kepala Daerah tingkat I Jawa Barat dan Gubernur Kepala DKI Jakarta No 1/DP/040/DP/76-tahun 1976

    Badan Persiapan Daerah untuk Pengembangan Metropolitan Jabotabek tidak jelas aktifitasnya dan kurang efektif Fokus pengaturan dari Peraturan adalah menangani kerjasama Ruang lingkup kerjasama meliputi : (1) Pemecahan permasalahan pembangunan bidang sosial, ekonomi, budaya dan

    tata ruang maupun tertib administrasi pemerintahan; (2) Perencanaan dan Penetapan program daerah dan sektoral; (3) Pelaksanaan perencanaan pembangunan baik fisik maupun nonfisik; (4) Pengendalian semua kegiatan pembangunan agar tercapai koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplifikasi antar proyek-proyek regional dan sektoral dalam wilayah Jabotabek (pasal 3).

    5 Intruksi Menteri Dalam Negeri nomor 29 tahun 1980, tanggal 2 Juni 1980 tentang tindak lanjut dari Instruksi Presiden RI nomor 13 tahun 1976 tentang pengembangan wilayah Jakarta, Bogor, Tangerang dan Bekasi

    (1) Menugaskan kepada BKSP Jabotabek untuk menyelenggarakan kegiatan koordinasi terhadap perencanaan pembangunan Daerah, pembangunan sektoral dan lainnya, menyelenggarakan pengendalian operasional terhadap pelaksanaan pembangunan Jabotabek secara integratif dan efisien;

    (2) Secara aktif menyelenggarakan fungsi dan tugasnya agar terwujud suatu pembangunan yang terpadu dan terarah dalam menuju terwujudnya pengembangan Jabotabek sebagaimana dimaksud dalam intruksi Presiden No. 13 tahun 1976

    6 Keputusan bersama Gubernur Kepala Daerah tingkat I Jawa Barat dan Gubernur Kepala DKI Jakarta no. D.IV-3201/d/11/1976-197/Pem.121/SK tentang Pembentukan Badan Kerjasama Pembangunan Jabotabek

    Tugas pokok a) Koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplifikasi pemecahan masalah seluruh aspek pembangunan; b) Konsultasi dari dan kepada Pemerintah Pusat mengenai seluruh aspek pembangunan wilayah JABOTABEK

    Fungsi Badan : (1) menetapkan kebijaksanaan perencanaan pembangunan; (2) Menetapkan program-program daerah dan Sektoral dalam; (3) Menangani pemecahan masalah yang menyangkut pembangunan bidang ekonomi, sosial dan tata ruang maupun pembinaan tertib administrasi Pemerintahan; (4) Melaksanakan pengendalian atas semua kegiatan pembangunan agar tercapai koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplifikasi antara proyek-proyek regional dan sektoral dalam wilayah JABOTABEK (pasal 3)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-158

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Peraturan Perundangan Muatan Utama / kaitan dengan Kerjasama Pembangunan dan Kelembagaan BKSP

    7 Keputusan Menteri Dalam Negeri No 275 tahun 1982 tentang Pedoman Kerjasama Pembangunan antar daerah.

    Kerjasama Pembangunan antar Daerah dapat ditetapakan untuk jangka panjang, jangka menengah, atau jangka pendek yang dapat dilakukan menurut kepentingan, yaitu : a) dalam prencanaan ; b) dalam perencanaan dan pelaksanaan; dan c) dalam perencanaan , pelaksanaan dan pengelolaan pembangunan.

    Bidang kegiatan pembangunan yang dapat diusahakan melalui kerjasama pembangunan antar Daerah, antara lain adalah : (a) Pengadaan tenaga kerja; (b) Pengadaan air dan irigasi pertanian beserta pemeliharaannya; (c) pemerliharaan sumber alam dan lingkungan hidup; (d) Pembangunan sarana dan prasarana perhubungan; (e) Pariwisata; (f) Pembinaan permukiman dan penyebaran penduduk; (g) Pembangunan dan pemeliharaan saluran air minum dalam memenuhi kebutuhan penduduk di dua daerah atau lebih; (h) Peningkatan hasil produksi pertanian, industri, dan kerajinan rakyat dan pengaturan dalam pemasarannya; (i) Penelitian sumber-sumber pembangunan; (j) Pemberian bantuan tenaga ahli, permodalan dan peralatan; (k) Pendidikan dan penyelenggaraan peningkatan keterampilan; (l) Tukar-menukar informasi; (m) Pelayanan kesehatan.

    Kerjasama pembangunan antar daerah dapat diselenggarakan oleh : a) Pemerintah Daerah Tingkat I dengan Pemerintah Daerah Tingkat I lainnya; b) Pemerintah Daerah Tingkat I dengan Pemerintah Daerah Tingkat II dalam lingkungan wilayah daerah Tingkat I

    lainnya; c) Pemerintah Daerah Tingkat II dengan Pemerintah Daerah Tingkat II dalam lingkungan wilayah dalam satu Daerah

    tingkat I; d) Pemerintah Daerah Tingkat II dengan Pemerintah Daerah Tingkat II dalam lingkungan wilayah Daerah Tingakt I

    yang berlainan. Penyelenggaraan Pembangunan yang merupakan perwujudan dari Kerjasama pembangunan antar Daerah, secara

    administratif dilakukan oleh msing-masing Daerah yang bersangkutan. Dalam hal kerjasama pembangunan tersebut memerlukan perhatian khusus dan terus-menerus, dapat dibentuk Badan Sekretariat yang sifatnya non struktural (pasal 9)

    Pembiayaan kerjasama pembanunan antar Daerah Tingkat II dalam wilayah satu Daerah Tingkat I dapat dibebankan kepada APBD Tingkat II masing-masing, APBD Tingkat I dan APBN. Pembiayaan kerjasama pembangunan antar Daerah Tingkat II dalam lingkungan wilayah Tingkat I yang berlainan dapat dibebankan kepada APBD Tingkat II masing-masing, APBD Tingkat I dan APBN. Pembiayaan kerjasama pembangunan antar Daerah Tingkat I dengan daerah Tingakt II dalam lingkungan wialyah Daerah Tingkat I lainnya dapat dibebankan kepada APBD Tingkat II, APBD Tingkat I dan APBN (pasal 10).

    Pelaksanaan teknis kerjasama dilakukan oleh : (a) Dinas/Lembaga Otonom Daerah Tingkat II apabila pembiayaannya dari APBD Daerah Tingkat II; (b) Dinas/Lembaga Otonom Daerah Tingkat I apabila pembiayaannya dari APBD Daerah Tingkat I; (c) Instansi Vertikal atau Dinas/Lembaga Otonom apabila pembiayaannya dari APBN (pasal 11). Kerjasama pembangunan yang menyangkut urusan rumah tangga Daerah yang sifatya mendasar dan menyangkut hajat hidup orang banyak ememrlukan persetujuan DPRD.

    8 Peraturan Bersama Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Barat dan DKI Jakarta No 5 tahun 1990 2 tahun 1990 tentang Perubahan Pertama Peraturan Bersama Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Barat dan

    A. Kedudukan Badan, yakni sebagai Unit Pelaksana Kerjasama Pemerintah Daerah; B. Tugas pokok Badan adalah mengkoordinasikan perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian pembangunan atas

    dasar hak, wewenang dan kewajiban Pemerintah Daerah dan Pemerintah Daerah Tingkat II serta urusan yang tumbuh dan berkembang di JABOTABEK;

    C. Organisasi Badan; terdiri dari a) Pimpinan, adalah Ketua dan Wakil Ketua; b) Pembantu Pimpinan adalah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-159

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Peraturan Perundangan Muatan Utama / kaitan dengan Kerjasama Pembangunan dan Kelembagaan BKSP

    DKI Jakarta No I/DP/040/PD/1976-3 tahun 1976 tentang kerjasama alam Rangka Pembangunan Jabotabek

    Sekretariat; c) Pelasana adalah Bidang-bidang. Untuk membantu kelancaran tugas Pimpinan dibentuk Kelompok Ahli yang terdiri dari : a) Ketua Bappeda Pemerintah Daerah; b) Bupati dan Walikotamadya Kepala Daerah serta Walikota di DKI Jakarta; c) Anggota lainnya yang ditunjuk Gubernur Kepala Daerah;

    D. Susunan Organisasi Badan yakni sebagai berikut : (1) Ketua dan Wakil Ketua; (2) Sekretariat, dipimpin oleh seorang Sekretaris. Dalam pelaksanaan tugasnya Sekretaris dibantu oleh : - Bagian keuangan; - Bagian Perlengkapan; - Bagian Umum; (3) Bidang Perencanaan, yang dalam pelaksanaan tugasnya dibantu oleh : - Seksi tata Ruang; - Seksi Ekonomi dan Perhubungan; - Seksi Pemerintahan; - Seksi Kesejahteraan Rakyat; (4) Bidang Pelaksanaan, yang dalam pelaksanaan tugas oleh : - Seksi Sosial budaya; - Seksi Sumber Daya; - Seksi Pertanahan; - Seksi Fisik Prasarana; (5) Bidang Pengendalian, yang dalam pelaksanaan tugasnya dibantu oleh : - Seksi Pendataan dan Pemetaan; - Seksi Evaluasi; - Seksi Perizinan; - Seksi Pelaporan.

    9 Keputusan Bersama gubernur Kepala daerah Tingkat I Jawa Barat dan Gubernur Kepala DKI Jakarta No 09 tahun 1992 608 tahun 1992

    Sekretaris terdiri dari : a) Bagian Keuangan; b) Bagian Perlengkapan; dan c) Bagian umum Kelompok Ahli terdiri dari : a) Para Pejabat yang karena jabatannya (ex officio) berhubungan langsung dengan tugas

    pokok Badan, yaitu : 1) Ketua Bappeda Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Barat dan Ketua Bappeda DKI Jakarta; 2) Bupati Kepala Daerah Tingkat II Bogor, Tangerang, Bekasi, Walikotamadya Kepala Daerah Tingkat II Bogor, serta para Walikotamadya di DKI Jakarta; b) Pegawai Negeri di Lingkungan Pemerintah Daerah yang secara penuh bertugas dan ditetapkan dengan Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Barat atau gubernur DKI jakarta (pasal 12)

    Kelompok Ahli mempunyai tugas : a) memberikan saran dan pertimbangn serta pengkajian terhadap masalah pemerintahan, ekonomi, kesejahteraan rakyat, dan pembangunan fisik prasarana; b) menganalisa dan memberikan saran pertimbangan terhadap rencana program Badan; c) memberikan saran dan pertimbangan terhadap pelaksanaan kegiatan Badan (pasal 13)

    10 Keputusan Menteri Dalam Negeri No 79 tahun 1993 tentang organisasi dan tata kerja BKSP

    BKSP JABOTABEK berkedudukan di Jakarta. BKSP Jabotabek dipimpin oleh gubernur yang dalam pelaksanaan tugas-tugasnya dibantu oleh Sekretariat. BKSP JABOTABEK mempunyai tugas mengkoordinasikan perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pembangunan di

    wilayah JABOTABEK. Fungsi BKSP JABOTABEK : a) koordinasi penyusunan rencana tata ruang dan pembangunan ekonomi, lingkungan

    hidup, pemerintahan dan kesejahteraan rakyat; b) koordinasi pelaksanaan tata ruang dan pembangunan ekonomi, lingkungan hidup, pemerintahan dan kesejahteraan rakyat; c) koordinasi evaluasi tata ruang dan pembangunan ekonomi, lingkungan hidup, pemerintahan dan kesejahteraan rakyat

    Dalam pelaksanaan fungsi-fungsinya, BKSP JABOTABEK dapat mengikut sertakan Dinas-dinas dan Instansi terkait. Susunan Organisasi BKSP JABOTABEK terdiri dari : a) Ketua; b) Sekretaris; c) Wakil Sekretaris; d) Anggota-anggota. Anggota BKSP JABOTABEK, yakni terdiri dari :

    a) Walikotamadya Jakarta Timur b) Walikotamadya Jakarta Barat c) Walikotamadya Jakarta Pusat d) Walikotamadya Jakarta Selatan e) Walikotamadya Jakarta Utara f) Walikotamadya KDH Tingkat II Bogor g) Bupati KDH Tingkat II Bogor h) Walikotamadya Tingkat II Tangerang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-160

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Peraturan Perundangan Muatan Utama / kaitan dengan Kerjasama Pembangunan dan Kelembagaan BKSP

    i) Bupati KDH Tingkat II Tangerang j) Bupati KDH Tingkat II Bekasi

    Untuk menunjang pelaksanaan tugas BKSP JABOTABEK dibentuk Sekretariat yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Ketua BKSP JABOTABEK. Sekretariat terdiri dari : a) Kepala Sekretariat; b) Bagian Analisa Perencanaan; c) Bagian Analisa Pelaksanaan; d) Bagian Analisa Evaluasi; e) Bagian Umum (pasal 10)

    Pegawai pada Sekretariat BKSP Jabotabek diisi oleh pegawai-pegawai dari Pemerintah Provinsi Daerah Tingkat I Jawa Barat dan Pemerintah DKI Jakarta

    Pembiayaan BKSP Jabotabek berasal dari Anggaran daerah dan Sumbangan-sumbangan lain yang tidak mengikat

    11 Peraturan Bersama Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Barat dan DKI Jakarta no 8 tahun 1994-7 tahun tentang Organisasi dan Tata Kerja BKSP Jabotabek

    Organisasi BKSP Jabotebek terdiri dari : a) Forum Kerjasama; b) Sekretariat. Forum Kerjasama BKSP Jabotabek terdiri dari : - Ketua, yaitu Gubernur Kepala Daerah; - Sekretaris, yaitu Sekretaris Wilayah/Daerah; - Wakil Sekretaris, yaitu Ketua Bappeda; dan Anggota.

    Forum BKSP Jabotabek dibantu oleh Sekretariat yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Ketua. Sekretariat dipimpin oleh seorang Kepala Sekretariat. Sekretariat terdiri dari : a) Kepala Sekretariat; b) Bagian Analisa

    Perencanaan; c) Bagian Analisa Pelaksanaan; d) Bagian Analisa Evaluasi; e) Bagian umum; f) Kelompok Jabatan fungsional

    Kelompok Jabatan fungsional terdiri dari sejumlah tenaga dalam jenjang jabatan fungsional yang terbagi dalam berbagai kelompok sesuai dengan bidang keahlian. Setiap kelompok dipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior yang ditunjuk di antara tenaga fungsional senior yang ditunjuk di antara tenaga fungsional yang ada di lingkungan BKSP Jabotabek.

    Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melaksanakan sebagian kegiatan BKSP Jabotabek secara profesional sesuai dengan keahlian dan kebutuhan.

    12 Keputusan Bersama Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Barat dan gubernur Kepala DKI Jakarta no 39 tahun 1995 1216 tahun 1995

    Pemangku Jabatan adalah Pejabat/Pegawai yang diangkat untuk menduduki jabatan tersebut (Titelklatur); Unit adalah unit kerja (nomenklatur) yang tergambar dalam struktur sekretariat dimana pemangku jabatan tersebut

    derada; Jabatan Fungsional adalah jabatan fungsional berdasarkan pada keahlian dan atau keterampilan tertentu serta bersifat

    mandiri; Kelompok Jabatan Fungsional yang terbagi dalam berbagai kelompok sesuai dengan bidang keahlian, yang meliputi : a)

    Peneliti; b) Pustakaan; c) Pranata komputer; d) Arsiparis, dan e) Statistisi

    13 UU No 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah

    Beberapa daerah dapat mengadakan kerjasama antar daerah yang diatur dengan Keputusan Bersama; Daerah dapat membentuk Badan Kerja Sama Antar Daerah; Daerah dapat mengadakan kerja sama dengan badan lain yang diatur dnegan Keputusan Bersama; Keputusan bersama dan/atau kerja sama yang membebani masyarakat dan daerah harus mendapat persetujuan DPRD

    14 UU No 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah

    Dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat, daerah dapat mengadakan kerja sama dengan daerah lain yang didasarkan pada pertimbangan efisiensi dan efektifitas pelayanan publik, sinergi dan saling menguntungkan;

    Kerja sama dapat diwujudkan dalam bentuk badan kerjasama antar daerah yang diatur dengan keputusan bersama; Dalam penyediaan pelayanan publik, daerah dapat bekerja sama dengan pihak ketiga; Kerja sama yang membebani masyarakat dan daerah harus mendapatkan persetujuan DPRD

    15 Kesepakatan Bersama gubernur Provinsi DKI Jakarta, Gubernur Jawa Barat,

    Melakukan peningkatan Kerjasama Antar Daerah, yang meliputi : 1) Melanjutkan dan meingkatkan Kerjasama Pembangunan Antar Daerah di Wilayah Provinsi DKI Jakarta, Provinsi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-161

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Peraturan Perundangan Muatan Utama / kaitan dengan Kerjasama Pembangunan dan Kelembagaan BKSP

    Gubernur Banten, Bupati Bogor, Walikota Bogor, Walikota Depok, Bupati Tangerang, Walikota Tangerang, Bupati Bekasi, Walikota bekasi, dan Bupati Cianjur

    Jawa Barat, Provinsi Banten, Kabupaten Bogor, Kota Bogor, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi, Kota Depok dan Kabupaten Cianjur.

    2) Mengusulkan kepada Pemerintah Pusat untuk memfasilitasi dan meningkatkan peran dan fungsi kerjasama antar daerah serta kelembagaan kerjasama pembangunan antar daerah di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, dan Cianjur.

    16 Peraturan Menteri Dalam Negeri No 6 tahun 2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja Sekretariat Badan Kerjasama Pembangunan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi dan Cianjur

    Menetapkan bahwa Sekretariat BKSP JABODETABEKJUR mempunyai tugas menyiapkan bahan koordinasi, analisa perencanaan, kebijakan pelaksanaan, analisa evaluasi, penyusunan program dan laporan serta memberikan pelayanan administratif kepada Ketua BKSP JABODETABJUR.

    Fungsi dari BKSP JABODETABEKJUR adalah : a) penyiapan bahan koordinasi penyusunan kebijakan perencanaan kerjasama pembangunan di wilayah JABODETABEKJUR; b) penyiapan bahan koordinasi pelaksanaan kerjasama pembangunan di wilayah JABODETABEKJUR; c) penyaiapan bahan evaluasi kerjasama pembangunan di wilayah JABODETABEKJUR; d) pelaksanaan penyusunan program kerja BKSP JABODETABEKJUR; e) pelaksanaan urusan keuangan, kepegawaian, perlengkapan, tata usaha dan rumah tangga Badan

    Pegawai pada Sekretariat BKSP JABODETABEKJUR diisi oleh pegawai-pegawai di wilayah Provinsi Jawa barat, Provinsi DKI Jakarta dan Provinsi banten. Sekretaris dijabat secara bergantian dari pegawai masing-masing Pemerintah Provinsi.

    Eselonisasi di lingkungan BKSP JABODETABEKJUR. Sekretaris adalah jabatan eselon II.b; Kepala bagian aalah jabatan eselon III.a; Kepala Sub Bagian adalah jabatan eselon IV.a.

    17 Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta selaku Ketua BKSP Jabodetabekjur no 118 tahun 2006 tentang Rincian tugas Subbagian Sekretariat BKSP Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi dan Cianjur

    Untuk melaksanakan ketentuan Peraturan Menteri Dalam Negeri No 6 tahun 2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja BKSP Jabodetabekjur perlu ditetapkan Peraturan gubernur Provinsi DKI Jakarta selaku Ketua BKSP Jabodetabekjur yang mengatur tentang penjabaran lebih lanjut rincian tugas masing-masing Sub Bagian pada Sekretariat BKSP JABODETABEKJUR

    18 UU No 29 tahun 2007 tentang Pemerintahan PRovinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta

    Pada UU No 29 tahun 2007, pasal 27 ditetapkan bahwa Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bekerjasama dengan Pemerintah Provinsi Jawa barat dan Pemerintah Provinsi Banten dengan mengikutsertakan pemerintah Kabupaten/Kota

    19 Peraturan Bersama Gubernur PRovinsi DKI Jakarta, Gubernur Jawa Barat, Gubernur Banten, Bupati Bogor, Walikota Bogor, Walikota Depok, Bupati Tangerang, Walikota Tangerang, Bupati Bekasi, Walikota Bekasi dan Bupati Cianjur no 3 tahun 2006 40 tahun 2006 32 tahun 2006 1 tahun 2006 16 tahun 2006 12 tahun 2006 35 tahun 2006 6 tahun 2006 11 tahun 2006 12 tahun 2006 16 tahun 2006 tentang Badan Kerjasama Pembangunan Provinsi DKI Jakarta, Provinsi Jawa Barat, Provinsi

    BKSP JABODETABEKJUR adalah Forum Badan Kerjasama antara Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Pemerintah Provinsi Banten, Pemerintah Kabupaten dan/atau Kota di wilayah Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, dan cianjur (pasal 11 ayat 10)

    Kerjasama pembangunan bertujuan untuk mewujudkan keterpaduan, keselarasan, keserasian dan keseimbangan pelaksanaan pembangunan JABODETABEKJUR

    Ruang lingkup kerjasama pembangunan meliputi : a) penataan ruang; b) permukiman, sarana dan prasarana; c) sumber daya air, kebersihan dan lingkungan hidup; d) transportasi, perhubungan dan pariwisata; e) agribisnis, koperasi dan usaha kecil menengah; f) industri, perdagangan, pertambangan dan investasi; g) kependudukan, ketentraman dan ketertiban; h) kesehatan dan pendidikan; i) sosial dan tenaga kerja

    Tugas pokok merumuskan kebijakan pembangunan bersama JABODETABEKJUR Fungsi : a) pelaksanaan koordinasi perumusan kebijakan bersama pembangunan; b) pelaksanaan penyusunan program

    pembangunan bersama; c) Pelaksanaan pembangunan bersama; d) pelaksanaan monitoring program pembangunan bersama; e) pelaksanaan evaluasi program pembangunan bersama

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-162

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Peraturan Perundangan Muatan Utama / kaitan dengan Kerjasama Pembangunan dan Kelembagaan BKSP

    Banten, Kabupaten Bogor, Kota Bogor, Kota Depok, Kabupaten Tangrang, Kota Tangerang, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi dan Kabupaten Cianjur

    Keanggotaan BKSP JABODETABEKJUR terdiri atas : a) Gubernur; b) Bupati dan Walikota. Susunan Organisasi BKSP JABODETABEKJUR terdiri atas : a) Ketua merangkap anggota; b) Anggota. Dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya BKSP JABODETABEKJUR dibantu Sekretariat Ketua dijabat oelh Gubernur secara bergantian. Pergantian Ketua mengikuti urutan gubernur Provinsi DKI Jakarta,

    gubernur Jawa barat dan Gubernur Banten. Anggaran Sekretariat BKSP JABODETABEKJUR dibebankan pada APBD Provinsi jakarta, provinsi Jawa Barat, Provinsi

    Banten disusun oleh Sekretariat BKSP JABODETABEKJUR. Anggaran pelaksanaan program kerjasama pembangunan dibebankan pada APBD Provinsi, APBD Kabupaten dan Kota, serta sumber lain yang sah.

    20 Peraturan Pemerintah No 50 tahun 2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerja Sama Daerah

    Para pihak yang menjadi subjek kerjasama dalam kerja dama daerah meliputi : a) Gubernur; b) Bupati; c) Walikota, dan d) Pihak ketiga.

    Objek kerjasama adalah seluruh urusan pemerintahan yang atelah menjadi kewenangan daerah otonom dan dapta brupa penyediaan pelayanan publik.

    Kerja sama dituangkan dalam bentuk perjanjian kerjasama. Pelaksanaan perjanjian kerja sama dapat dilakukan oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah.

    Renana kerja sama daerah yang membebani daerah dan masyarakat harus mendapat persetujuan dari DPRD apabila biaya belum teranggarkan dalam APBD dan/atau menggunakan dan/atau memanfaatkan aset daerah. Kerjasama daerah yang dilakukan dalam rangka pelaksanaan tugas dan fungsi satuan kerja perangkat daerah dan biayanya sudah teranggarkan dalam APBD tidak perlu mendapat persetujuan DPRD.

    Dalam rangka membnatu kepala daerah melakukan kerjasama dengan daerah lain yang dilakukan secara terus menerus atau diperlukan waktu paling singkat 5 tahun.

    Kepala daerah dapat membentuk badan kerja sama, yakni suatu forum untuk melaksanakan kerjasama yang keanggotaannya merupakan wakil yang ditunjuk dari daerah yang melakukan kerja sama, dan bukan merupakan perangkat daerah.

    Tugas dari badan kerja sama adalah : a) membantu melakukan pengelolaan, monitoring dan evaluasi atas pelaksanaan kerjasama; b) memberikan masukan dan saran kepada kepala daerah masing-masing mengenai langkah-langka yang harus dilakukan apabila ada permasalahan. Biaya yang diperlukan menjadi tanggung jawab bersama kepala daerah yang melakukan kerjasama.

    21 Peraturan pemerintah no 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional

    Kebijakan pengembangan kawasannasional meliputi : a) pelestarian dan peningkatan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup; b) peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara; c) pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian nasional; d) pemanfaatan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi secara optimal; e) pelestarian dan peningkatan sosial dan budaya bangsa; f) pelestarian dan peningkatan nilai kawasan lindung; g) pengembangan kawasan tertinggal untuk mengurangi kesenjangan tingkat perkembangan antar kawasan

    Dalam daftar kawasan Strategis Nasional yang dicantumkan pada Penetapan Kawasan Strategis Nasional, antara lain termasuk Kawasan Perkotaan Jabodetabek-Punjur, termasuk Kepulauan Seribu (Provinsi DKI Jakarta, Banten dan jawa Barat) (Lampiran PP No 26 tahun 2008 point 20)

    22 Perpres No 54 tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak,

    Tujuan penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, antara lain adalah mewujudkan keterpaduan penyelenggaraan penataan ruang antardaerah

    Sasaran penyelenggaraan penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, antara lain adalah terwujudnya kerja sama

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-163

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    No Peraturan Perundangan Muatan Utama / kaitan dengan Kerjasama Pembangunan dan Kelembagaan BKSP

    Cianjur penataan ruang antar pemerintah daerah melalui : 1) sinkronisasi pemanfaatan kawasan lindung dan budidaya; 2) sinkronisasi pengembangan prasarana dan sarana wilayah; dan 3) kesepakatan antardaerah untuk mengembangkan sektor prioritas dan kawasan prioritas menurut tingkat kepentingan bersama

    Koordinasi teknis penataan ruang kawasan Jabodetabekpunjur sebagai kawasan strategis nasional dilakukan oleh Menteri Pekerjaan umum;

    Koordinasi kelembagaan dan kebijakan kerjasama antardaerah dilakukan dan/atau difasilitasi oleh badan kerja sama antardaerah

    Bidang yang dapat dikerja-samakan : pengelolaan sistem penyediaan air baku; pengelolaan limbah bahan berbahaya dan beracun; sistem pengelolaan persampahan; sistem jaringan tenaga listrik; sistem jaringan telekomukinasi.

    Penetapan lokasi kawasan lindung prioritas yang mencakup dua daerah atau lebih, penetapan kaasan budidaya prioritas, ditetapkan dengan keputusan bersama antardaerah.

    Pelaksanaan pembinaan penataan ruang yang terkait dengan kepentingan lintas provinsi/kabupaten/kota diselenggarakan dan/atau difasilitasi oleh badan kerjasama antardaerah.

    23 Permendagri No 22 tahun 2009 tentang Petunjuk Teknis Tata cara Kerja Sama Daerah

    Untuk menyiapkan kerjasama daerah, Gubernur membentuk Tim Koordinasi Kerjasama Daerah (TKKSD). Tugas TKKSD : a) inventarisasi dan pemetaan bidang/potensi daerah yang akan dikerjasamakan; b) menyusun prioritas

    objek kerjasama; c) memberikan saran terhadap proses pemilihan daerah dan pihak ketiga; d) menyiapkan kerangka acuan/proposal objek kerjasama; e) membuat dan menilai proposal dan studi kelayakan; f) menyiapkan materi kesepakatan bersama dan rancangan perjanjian kerjasama; g) kesepakatan bersama dan perjanjian kerjasama; dan h) melakukan pembinaan dan pengawasan terhadp pelaksanaan kerjasama daerah kabupaten/kota.

    24 Peraturan Menteri Dalam Negeri no 23 tahun 2009 tentang Tata Cara Pembinaan dan Pengawasan Kerjasama Antar Daerah (KSAD)

    Pembinaan dan pengawasan atas KSAD Provinsi dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri (pasal 2). Dalam melaksanakan pembinaan dan pengawasan KSAD, Menteri Dalam Negeri membentuk Sekretariat Bersama (pasal 5 ayat 1) yang ditetapkan dengan keputusan Menteri Dalam Negeri (pasal 5 ayat 4). Sekretariat Bersama berkedudukan di Direktorat Jenderal Pemerintahan Umum (pasal 5 ayat 3). Keanggotaannya terdiri dari unsur Departemen Dalam Negeri dan Wakil dari Departemen/Lembaga Pemerintah non Departemen terkait serta tenaga profesional (pasal 5 ayat 2).

    Pembinaan dan pengawasan KSAD Kabupaten/Kota dilaksanakan gubernur (pasal 3) dengan dibantu oleh TKKSD (pasal 9 ayat 1, yang terdiri dari : Sekretaris Daerah, Asisten yang membidangi kerjasama daerah; kepala Bappeda, Kepala Biro hukum, Kepala Biro Pemerintahan, Kepala SKPD yang membidangi Keuangan dan pengelolaan aset, dan SKPD teknis yang terkait objek kerja sama daerah (pasal 9 ayat (2). TKKSD berkedudukan di Sekretariat Daerah (pasal 9 ayat (3), dan pembentukannya ditetapkan dengan keputusan Gubernur (pasal 9 ayat (4).

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-164

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    5.8.1.2 BIDANG KERJASAMA BKSP JABODETABEKJUR

    Berdasarkan Naskah Akademis Revitalisasi Badan Kerja Pembangunan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi dan Cianjur, bidang-bidang yang menjadi prioritas kerjasama dalam pambangunan Kawasan Jabodetabekpunjur antara lain bidang tata ruang, jalan dan transportasi, sumberdaya air, pengelolaan sampah. Secara lebih rinci bidang-bidang kerjasama dapat dilihat pada tabel beikut.

    Tabel 5.62Bidang Kerjasama BKSP Jabodetabekjur

    No Bidang Cakupan Kerjasama

    1 Tata Ruang Menyusun rencana tata ruang terpadu antar daerah;

    Menyusun rencana pemanfaatan lahan wilayah;

    Menyusun pengendalian tata ruang;

    Menyediakan data dasar tata ruang;

    Melakukan koordinasi pemanfaatan ruang;

    Menyusun roadmapJabodetabekpunjur;

    Melakukan upaya-upaya pengintegrasian RTRW dalam rangka pengembangan kawasan ekonomi regional

    2 Jalan dan Transportasi

    Menyusun masterplan transportasi massal

    Menjamin koordinasi yang efektif dalam bidang transportasi di kawasan;

    Menyusun rancangan anggaran yang bersinergi di kawasan;

    Menyusun standarisasi operasional pelayanan di kawasan;

    Menyusun standarisasi kualifikasi angkutan umum massal

    3 Sumber Daya Air

    Menyusun Water Resource Management ke dalam format masterplan pengelolaan sumber daya air;

    Membangun kerjasama yang sinergis antar pemerintah (Departemen Kehutanan, Departemen Pertanian dan Departemen Pekerjaan Umum) dengan pemerintah daerah untuk melakukan rehabilitasi DAS kawasan Jabodetabekjur;

    Menyusun perencanaan, pengendalian dan rehabilitasi situ-situ, sungai, pembangunan waduk serta retarding basin.

    Melakukan koordinasi pengendalian kualitas air, sungai dan badan air melalui pembakuan baku mutu limbah cair, peruntukan sungai/saluran dan baku mutu air sungai/saluran

    4 Pengelolaan Sampah

    Menyusun perencanaan tempat dan pengelolaan sampah terpadu;

    Menyusun rencana pengelolaan sampah dengan teknologi yang ramah lingkungan dan bernilai ekonomis;

    Menysusun rencana sosialisasi dalam rangka peningkatan kesadaran masyarakat terhadap pengelolaan sampah dan lingkngan hidup.

    Sumber : BKSP, 2009

    Bidang-bidang kerjasama tersebut tentunya merupakan hal yang ideal jika bisa dilaksanakan jika :

    Diimbangi dengan peningkatan kewenangan untuk berkoordinasi untuk di tingkat provinsi

    dan kabupaten/kota dari aspek Jabatan struktural yang sejajar dengan Bupati atau walikota

    Didukung oleh mekanisme anggaran yang jelas (setiap bidang yang dikerjasamakan anggarannya harusnya dialokasikan pada APBN atau APBD Provinsi DKI Jakarta sebagai motor dalam kerjasama Jabodetabekjur)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-165

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Pelaksanaan program dari setiap bidang yang dikerjasamakan harus sinkron dengan program pembangunan darah Provinsi/Kabupaten/Kota yang ada di Jabodetabekjur

    5.8.2 IMPLEMENTASI POLA RUANG

    Dalam rangka mewujudkan pemanfaatan ruang yang sesuai dengan rencana tata ruang, digunakan suatu proses pengawasan dalam penyelenggaraan penataan ruang di Kawasan Jabodetabekpunjur. Pengawasan ini ditujukan untuk mengetahui kesesuaian pemanfaatan ruang aktual dengan rencana tata ruang. Direktorat Jenderal Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum telah melakukan beberapa kajian untuk melihat kesesuaian pemanfaatan ruang aktual dengan rencana tata ruang (perpres 54/2008). Berikut ini matriks perbandingan teknik dan output dari dua kajian tersebut.

    Tabel 5.63Matriks perbandingan teknik dan output

    Aspek Fasilitasi Koordinasi Dan Sinkronisasi Penyelenggaraan Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur 2012

    Audit Penataan Ruang 2013

    Metode (1). analisis overlay antara pola ruang Perpres 54/2008 dengan pola ruang RTRW Provinsi/ Kabupaten/Kota

    (2). analisis overlay antara pola ruang Perpres 54/2008 dengan landuse eksisting, menggunakan matrik dasar evaluasi penyimpanan/deferensiasi landuse eksisting tahun 2012/2011 terhadap Perpres 54/2008 (tabel ...)

    (1). Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang terhadap PerPres 54 tahun 2008 dengan landuse eksisting

    (2). Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang terhadap RTRW Kab/Kota di Kawasan Jabodetabekpunjur dengan landuse eksisting

    Klasifikasi Klasifikasi kesesuaian landuse dg Perpres 54/2008 terdiri atas Sesuai, kurang sesuai, tidak sesuai

    Ketidaksesuaian

    Klasifikasi landuse

    (1). Perumahan Developer/ Formal (2). Permukiman Padat (3). Permukiman Renggang (4). Industri dan Pergudangan (5). Komersil dan Jasa (6). Pendidikan dan Fasilitas Public (7). Fasilitas Pemerintah (8). Taman dan Pemakaman (9). Pertanian dan Tegalan (10). Rawa, Sungai, dan Kolam (11). Fasilitas Transportasi (12). Semak dan Hutan (13). Hutan Bakau (14). Tanah Berbatu (15). Fasilitas Rekreasi

    (1). Permukiman (2). Industri& pergudangan (3). Pertanian

    Output (1). Terdapat beberapa masalah di daerah perbatasan, baik untuk perbatasan DKI Jakarta - Banten, maupun DKI Jakarta - Jawa Barat

    (2). Perbedaan ketidaksesuaian rencana pola ruang RTRWK dg Perpres 54/2008

    (3). Nilai evaluasi penyimpanan/deferensiasi: 45 % penggunaan lahan sesuai, 44 % kurang, 5 % tidak sesuai, dan 6 % tidak ada data. Kondisi ini menggambarkan bahwa hampir separuh dari landuse eksisting sudah tidak sesuai lagi dengan Perpres 54/2008.

    (1). Persentase ketidaksesuaian landuse permukiman, industri, pertanian terhadap klasifikasi zona Perpres 54/2008

    (2). Kelas dan sebaran ketidaksesuaian landuse terhadap klasifikasi rencana pola ruang RTRW Kab/kota terkait

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-166

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.64 Matrik implementasi pengawasan penataan ruang aspek rencana pola ruang jabodetabekpunjur

    Kode Indikasi K1 K2 K3 Penilaian Penjelasan

    M01 Rencana pola ruang perbatasan

    Perbatasan DKI Jakarta dg Kota Depok

    M02 Rencana pola ruang perbatasan

    Perbatasan DKI Jakarta dg Kab. Tangerang

    M03 Arah Pengembangan di perbatasan Kota Depok/Kab. Bogor & DKI jakarta

    (1). RTRW DKI Jakarta membatasi pengembangan ke arah selatan

    (2). RTRW Jawa Barat mengembangan Kota Depok dan Kabupaten Bogor menjadi salah satu pusat wilayah pengembangan ekonomi Jawa Barat

    M04 Arah Pengembangan di perbatasan Bogor Utara dg Tangerang

    (1). Kawasan Bogor Utara merupakan hutan lindung (2). Kabupaten Tangerang merupakan kawasan

    permukiman

    M05 Ketidak sesuaian di Kawasan Hulu

    Zona B4/HP : ketidaksesuaian (permukiman) Zona N1 : ketidaksesuaian (permukiman, pertanian, permukiman) Zona N2 : ketidaksesuaian (permukiman, pertanian)

    M05 Ketidak sesuaian di Kawasan Tengah

    Zona B7/HP : ketidaksesuaian (pertanian) Zona B4/HP : ketidaksesuaian (pertanian) Zona B6/HP : ketidaksesuaian (pertanian) Zona B5 : ketidaksesuaian (permukiman) Zona B1 : ketidaksesuaian (pertanian) Zona N1 : ketidaksesuaian (pertanian)

    M06 Ketidaksesuaian di Kawasan Hilir

    Zona B1, Ketidaksesuaian (Pertanian) Zona B1, Ketidaksesuaian (Pertanian) Zona B1, Ketidaksesuaian (Pertanian, industri)

    Keterangan: Kajian: K1 : Peningkatan Penataan Kawasan Jabodetabekpunjur, 2009 K2 : Fasilitasi Koordinasi Dan Sinkronisasi PenyelenggaraanPenataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, 2012 K3 : Audit Penataan Ruang, 2013 Nilai a. Baik: rencana sinkron, terdapat komunikasi dan koordinasi dalam penyelenggaraan penataan ruang b. Sedang : terdapat komunikasi dan koordinasi dalam penyelenggaraan penataan ruang akan tetapi masih ditemui rencana tidak sinkron c. Buruk : rencana tidak sinkron, tidak terdapat komunikasi dan koordinasi dalam penyelenggaraan penataan ruang

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-167

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.65Sinkronisasi Pola Ruang Berdasarkan Perpres 54/2008 Dengan Pola Ruang Rtrw Kabupaten Tangerang

    No Kecamatan Arahan Perpres Rencana RTRW

    1 Kresek B2 Perumahan hunian

    sedang/perdesaan,

    pertanian/ladang, industri

    berorientasi tenaga kerja

    (kawasan resapan air)

    Kawasan Pertanian

    Lahan Basah, Kawasan

    Perkotaan

    2 Kemiri B5 Pertanian lahan basah beririgasi

    teknis

    Kawasan hutan lindung,

    pertanian lahan basah,

    Kawasan perkotaan

    3 Pasar Kemis B2 Perumahan hunian

    sedang/perdesaan,

    pertanian/ladang, industri

    berorientasi tenaga kerja

    (kawasan resapan air)

    Industri non kawasan,

    Kawasan Perdesaan,

    Kawasan Perkotaan

    4 Curug B3 Perumahan hunian rendah,

    pertanian (Intensitas lahan

    terbangun rendah dengan

    rekayasa teknis),

    pertanian/ladang

    Kawasan perkotaan,

    Kawasan industri, dan

    Kawasan pergudangan

    dan industri terbatas

    5 Kelapa Dua B3 Perumahan hunian rendah,

    pertanian (Intensitas lahan

    terbangun rendah dengan

    rekayasa teknis),

    pertanian/ladang

    Kawasan perkotaan,

    Industri non kawasan

    6 Sepatan Timur B2 Perumahan hunian

    sedang/perdesaan,

    pertanian/ladang, industri

    berorientasi tenaga kerja

    (kawasan resapan air)

    Kawasan Perkotaan dan

    Pertanian lahan basah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-168

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.66Sinkronisasi Pola Ruang Berdasarkan Perpres 54/2008 Dengan Pola Ruang RTRW Kota Tangerang Selatan

    Lokasi Arahan Perpres Rencana RTRW

    Kota Tangerang Selatan

    - Serpong B-3 perumahan hunian rendah, pertanian,

    dan untuk mempertahankan fungsi

    kawasan resapan air

    Permukiman

    Kepadatan Sedang,

    Kawasan Industri

    B-1 perumahan hunian padat,

    perdagangan dan jasa, serta industri

    ringan nonpolutan dan berorientasi

    pasar, dan difungsikan sebagai pusat

    pengembangan kegiatan ekonomi

    unggulan

    Permukiman

    Kepadatan Sedang,

    Kawasan industri

    - Pondok

    Aren

    B-3 perumahan hunian rendah, pertanian,

    dan untuk mempertahankan fungsi

    kawasan resapan air

    Permukiman

    Kepadatan Tinggi,

    Kawasan Industri

    - Pamulang B-4 perumahan hunian rendah, pertanian

    lahan basah, pertanian lahan kering,

    perkebunan, perikanan, peternakan,

    agroindustri, dan hutan produksi

    Permukiman

    Kepadatan Tinggi

    - Ciputat B-5 pertanian lahan basah beririgasi

    teknis.

    Permukiman

    Kepadatan Tinggi

    - Sawangan B-2 perumahan hunian sedang,

    perdagangan dan jasa, industri padat

    tenaga kerja, dan diupayakan

    berfungsi sebagai kawasan resapan

    air

    Permukiman

    Kepadatan Tinggi

    - Gunung

    Sindur

    B-2 perumahan hunian sedang,

    perdagangan dan jasa, industri padat

    tenaga kerja, dan diupayakan

    berfungsi sebagai kawasan resapan

    air

    Permukiman

    Kepadatan Tinggi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-169

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 170

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Terdapat beberapa masalah di daerah perbatasan, baik untuk perbatasan DKI Jakarta - Banten, maupun DKI Jakarta - Jawa Barat. Untuk lebih jelasnya lihat tabel dan peta berikut.

    No Masalah Perbatasan

    1 DKI Jakarta (Jakarta Selatan) Kota Depok

    a Perpres B3 a Perpres B1, B3

    b RTRW Perumahan, Perumahan kepadatan rendah, RTH, Bangunan umum kepadatan rendah,

    b RTRW Perumahan kepadatan bangunan rendah KDB 35%-45%, Perumahan kepadatan bangunan sedang KDB 45%-60%, Kawasan pendidikan tinggi, jalur sempadan sungai/listrik/pipa gas

    2 DKI Jakarta (Jakarta Utara) Kabupaten Tangerang

    a Perpres B1, N1 a Perpres B2, B6

    b RTRW RTH, Perumahan, Bangunan umum kepadatan rendah

    b RTRW Hutan Bakau

    Kemen PU Direktorat Perkotaan mengadakan acara Perumusan Kebijakan Pengembangan Kawasan Jabodetabek dan Sekitarnya yang diselenggarakan di Purwakarta pada tanggal 22 November 2012. Pada acara tersebut dipaparkan hasil analisis mengenai dasar evaluasi penyimpangan/deferensiasi landuse eksisting tahun 2011/2012 terhadap Perpres 54/2008. Hasilnya menyimpulkan bahwa 45 % penggunaan lahan sesuai, 44 % kurang, 5 % tidak sesuai, dan 6 % tidak ada data. Kondisi ini menggambarkan bahwa hampir separuh dari landuse eksisting sudah tidak sesuai lagi dengan Perpres 54/2008.

    Berdasarkan pola ruang maka pada umumnya yang tidak sesuai adalah kawasan lindung dan pola ruang untuk zona B5, B6, B7, dan B7/HP. Sementara untuk zona B1, B2, B3, dan B4 secara umum sesuai. Berdasarkan luasannya, maka Jabodetabekpunjur seluas 705.068,78 Ha dengan penggunaan lahan terluas untuk pertanian dan tegalan sebesar 338.611,74 Ha atau 48,03 %. Untuk lebih jelasnya lihat tabel berikut.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 171

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 172

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.67 Dasar Evaluasi Penyimpanan/Deferensiasi Landuse Eksisting Tahun 2012/2011 Terhadap Perpres 54/2008

    RENCANA POLA PERPRES 54 TAHUN 2008

    ZONA B1 B2 B3 B4 B4/HP B5 B6 B7 B7/HP N1 N2

    CODE LANDUSE 2010 INTENSITAS

    TINGGI INTENSITAS

    SEDANG INTENSITAS

    RENDAH PERTANIAN/ PERKEBUNAN

    HUTAN PRODUKSI

    SAWAH IRIGASI

    HUNIAN RENDAH

    50%

    HUNIAN RENDAH

    40%

    HUTAN PRODUKSI PESISIR

    LINDUNG TAMAN

    NASIONAL

    21 Perumahan Developer/

    Formal

    Kurang

    Sesuai Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai

    Kurang

    Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    22 Permukiman Padat Sesuai Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    23 Permukiman Renggang Kurang

    Sesuai

    Kurang

    Sesuai Sesuai Kurang Sesuai

    Kurang

    Sesuai Tidak Sesuai Sesuai Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    24 Industri dan Pergudangan Sesuai Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    25 Komersil dan Jasa Sesuai Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai Kurang

    Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    26 Pendidikan dan Fasilitas Public

    Sesuai Sesuai Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Sesuai Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    27 Fasilitas Pemerintah Sesuai Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Sesuai Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    28 Taman dan Pemakaman Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai

    Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    29 Pertanian dan Tegalan Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai Sesuai Kurang Sesuai

    Sesuai Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    30 Rawa, Sungai, dan Kolam Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Kurang Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Kurang Sesuai Sesuai Sesuai

    31 Fasilitas Transportasi Sesuai Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    32 Semak dan Hutan Kurang

    Sesuai

    Kurang

    Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai Sesuai Tidak Sesuai

    Kurang

    Sesuai

    Kurang

    Sesuai Sesuai Sesuai Sesuai

    33 Hutan Bakau Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Sesuai Sesuai

    34 Tanah Berbatu Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai Kurang Sesuai

    Kurang Sesuai

    35 Fasilitas Rekreasi Kurang Sesuai

    Sesuai Sesuai Kurang Sesuai Kurang Sesuai

    Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai Tidak Sesuai

    Sumber : Direktorat Perkotaan, Kemen PU, 2012. (Dalam Kegiatan : Perumusan Kebijakan Pengembangan Kawasan Jabodetabek dan Sekitarnya di Purwakarta 22 November 2012)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 173

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 174

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

    Tabel 5.68 Dasar Evaluasi Penyimpanan/Deferensiasi Landuse Eksisting Tahun 2012/2011 Terhadap Perpres 54/2008

    RENCANA POLA PERPRES 54 TAHUN 2008

    Total (Ha) Persen

    (%) CODE

    ZONA B1 B2 B3 B4 B4/HP B5 B6 B7 B7/HP N1 N2

    LANDUSE 2010

    INTENSITAS TINGGI

    INTENSITAS SEDANG

    INTENSITAS RENDAH

    PERTANIAN/ PERKEBUNAN

    HUTAN PRODUKSI

    SAWAH IRIGASI

    HUNIAN RENDAH

    50%

    HUNIAN RENDAH

    40%

    HUTAN PRODUKSI PESISIR

    LINDUNG TAMAN

    NASIONAL

    21 Perumahan Developer/ Formal

    28.724,34 6.711,29 9.262,34 973,79

    45,01 166,88 33,34

    2,25 14,05 45.933,28 6,51

    22 Permukiman Padat 30.179,30 2.918,60 6.790,38 421,26 260,89 32,28 71,50

    9,89

    40.684,10 5,77

    23 Permukiman Renggang 29.142,15 23.889,18 26.668,36 21.803,56 1.165,21 8.617,24 112,78 0,24 124,13 327,28 167,26 112.017,36 15,89

    24 Industri dan Pergudangan 16.590,35 4.459,09 1.854,74 542,99 48,96 30,10 93,98 19,39 33,80 23.673,38 3,36

    25 Komersil dan Jasa 7.445,20 373,69 978,54 43,52 1,83 57,92 38,15

    8,82 0,78 8.948,45 1,27

    26

    Pendidikan dan Fasilitas

    Public 3.777,19 393,56 1.025,54 14,96 1,27 8,76 4,76 0,27

    3,48

    5.229,80 0,74

    27 Fasilitas Pemerintah 1.636,04 305,89 297,03 4,24 1,04

    0,04

    0,33

    2.244,61 0,32

    28 Taman dan Pemakaman 2.610,48 123,93 976,89 24,55 0,22 21,54 4,89

    0,03

    3.762,52 0,53

    29 Pertanian dan Tegalan 34.823,89 60.803,40 44.929,99 111.455,89 15.427,13 56.744,07 553,00 93,37 975,87 5.339,16 7.465,98 338.611,74 48,03

    30 Rawa, Sungai, dan Kolam 2.558,39 1.681,87 1.219,08 2.912,09 626,51 3.297,35 1.684,42 95,37 3.300,60 6.678,91 37,86 24.092,45 3,42

    31 Fasilitas Transportasi 199,00 462,30 468,83 189,39 48,38 31,38 1.399,29 0,20

    32 Semak dan Hutan 340,20 1.327,92 2.922,97 23.586,63 20.482,55 12,52 8.510,87 37.778,00 94.961,65 13,47

    33 Hutan Bakau 15,77

    5,36 2,10 114,62 93,21

    231,06 0,03

    34 Tanah Berbatu 3,74

    3,74 0,00

    35 Fasilitas Rekreasi 1.407,78 561,88 1.181,74 24,83 5,21 89,63

    4,30

    3.275,36 0,46

    Total (Ha) 159.434,31 104.012,58 98.576,41 162.013,47 37.803,75 69.019,03 2.738,12 428,90 4.515,21 20.997,91 45.529,11 705.068,78 100,00

    Sumber : Direktorat Perkotaan, Kemen PU, 2012.

    (Dalam Kegiatan : Perumusan Kebijakan Pengembangan Kawasan Jabodetabek dan Sekitarnya di Purwakarta 22 November 2012)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 5-1

    RUMUSAN ISU STRATEGIS

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-1

    Bab ini menjelaskan tentang hasil perumusan penilaian kuesioner penataan ruang dan perencanaan pembangunan terkait dengan pengembangan Kawasan Perkotaan

    Jabodetabekpunjur.

    6 PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    Perpres 54/2008 tentang RTR KSN Jabodetabekpunjur membutuhkan umpan balik dari para narasumber untuk menguji kualitas dan dalam rangka review/perbaikan konsep Perencanaan dan pengembangannya. Umpan balik diberikan dalam dua bentuk, yaitu:

    (1). Penilaian Umum.

    Penilaian umum terdiri dari catatan komentar dan penilaian terhadap Perpres 54/2008. Catatan komentar dapat berupa penilaian kualitatif terhadap Perpres dalam aspek kualitas, saran perbaikan, maupun hal-hal lain yang dianggap penting. Sedangkan penilaian adalah berupa penilaian kualitas Perpres 54/2008 dengan menggunakan skala kualitatif, yaitu dari sangat buruk sampai dengan sangat baik.

    (2). Penilaian Khusus.

    Penilaian khusus akan mencakup aspek-aspek yang ada (atau sebaiknya) ada di dalam Perpres mengenai Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Nasional Kawasan Perkotaan.

    Dalam Penilaian Umum, ada lima aspek yang akan dinilai, yaitu:

    (1). Struktur (outline); maksud penilaian adalah untuk melihat koherensi dan konsistensi Perpres 54/2008;

    (2). Substansi (Materi); maksud penilaian adalah untuk melihat kualitas isi substansi/materi Perpres 54/2008 secara keseluruhan, termasuk rencana struktur dan pola ruang;

    (3). Bahasa Penyampaian (writings); maksud penilaian adalah untuk melihat kualitas penulisan Perpres 54/2008 baik dari sisi bahasa maupun ungkapan (expression) yang digunakan;

    6 PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-2

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    (4). Kemudahan Pemahaman; maksud penilaian adalah untuk melihat kemudahan pemahaman pengguna (sebagai advance user) dalam memahami Perpres 54/2008, termasuk pemahaman rencana dan struktur pola ruang; dan

    (5). Penilaian Keseluruhan; maksud penilaian adalah untuk melihat kualitas Perpres 54/2008 secara keseluruhan sebagai satu kesatuan perangkat peraturan perundang-undangan.

    Dalam mengintepretasikan hasil kuesioner atas kegiatan Review Perpres 54/2008 tentang RTR KSN Jabodetabekpunjur, terbagi menjadi beberapa penilaian umum yang dikelompokkan per isu dan permasalahan terkait, meliputi:

    Tabel 6.1 Identifikasi Responden dalam Penilaian awal Perpres 54/2008

    No. Aspek Jawaban

    I. Penilaian Responden sebelum menerima bahan materi kuesioner

    a. Pernah mendengar tentang keberadaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 86% dan Tidak sebanyak 14%

    b. Pernah membaca materi Perpres 54/2008 Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 86% dan Tidak sebanyak 14%

    c. Sudah memahami materi Perpres 54/2008 Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 57% dan Tidak sebanyak 43%

    d. Pernah mengamati tentang pelaksanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 54% dan Tidak sebanyak 46%

    II. Status pengetahuan Responden sebelum menerima bahan kuesioner

    Dari keseluruhan responden, menyatakan: a. HAPAL nomor tetapi tidak paham Perpres 54/2008

    sebanyak 15% b. TIDAK HAPAL nomor tetapi tahu tentang Perpres

    54/2008 sebanyak 41% c. TIDAK HAPAL nomor tetapi paham Perpres

    54/2008 sebanyak 22% d. HAPAL nomor dan paham tentang Perpres

    54/2008 sebanyak 22% III. Keterlibatan Responden dalam proses

    penyusunan dan penetapan Perpres 54/2008

    a. Sebagai Tim Penyusun Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 20% dan Tidak sebanyak 80%

    b. Sebagai Tim Teknis Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 20% dan Tidak sebanyak 80%

    c. Sebagai Narasumber Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 4% dan Tidak sebanyak 96%

    d. Sebagai peserta salah satu FGD Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 15% dan Tidak sebanyak 84%

    e. Sebagai peserta dalam pembahasan Draft Raperpres

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 20% dan Tidak sebanyak 80%

    Sumber : Analisis, 2013

    Tabel 6.2 Identifikasi Responden dalam Penilaian awal Perpres 54/2008

    No. Aspek Jawaban

    I. Penilaian Responden sebelum menerima bahan materi kuesioner

    a. Pernah mendengar tentang keberadaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 86% dan Tidak sebanyak 14%

    b. Pernah membaca materi Perpres 54/2008 Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 86% dan Tidak sebanyak 14%

    c. Sudah memahami materi Perpres 54/2008 Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 57% dan Tidak sebanyak 43%

    d. Pernah mengamati tentang pelaksanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 54% dan Tidak sebanyak 46%

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-3

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    II. Status pengetahuan Responden sebelum menerima bahan kuesioner

    Dari keseluruhan responden, menyatakan: a. HAPAL nomor tetapi tidak paham Perpres 54/2008

    sebanyak 15% b. TIDAK HAPAL nomor tetapi tahu tentang Perpres

    54/2008 sebanyak 41% c. TIDAK HAPAL nomor tetapi paham Perpres

    54/2008 sebanyak 22% d. HAPAL nomor dan paham tentang Perpres

    54/2008 sebanyak 22% III. Keterlibatan Responden dalam proses

    penyusunan dan penetapan Perpres 54/2008

    a. Sebagai Tim Penyusun Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 20% dan Tidak sebanyak 80%

    b. Sebagai Tim Teknis Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 20% dan Tidak sebanyak 80%

    c. Sebagai Narasumber Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 4% dan Tidak sebanyak 96%

    d. Sebagai peserta salah satu FGD Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 15% dan Tidak sebanyak 84%

    e. Sebagai peserta dalam pembahasan Draft Raperpres

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 20% dan Tidak sebanyak 80%

    Sumber : Analisis, 2013

    Tabel 6.3 Penilaian Umum Terhadap Perpres 54/2008

    No. Aspek Penilaian

    1. Kualitas struktur (outline) Perpres 54/2008 dari aspek koherensi dan konsistensi

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 7%, Cukup sebanyak 34%, dan Baik sebanyak 59%

    2. Kualitas substansi (materi) yang dimuat dalam Perpres 54/2008 secara keseluruhan

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 14%, Cukup sebanyak 43%, Baik sebanyak 47%, dan Sangat baik sebanyak 3%

    3. Kualitas substansi rencana struktur ruang yang imuat dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 4%, Buruk sebanyak 14%, Cukup sebanyak 46%, dan Baik sebanyak 36%

    4. Kualitas Substansi Peta rencana struktur ruang yang dimuat dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 14%, Cukup sebanyak 48%, Baik sebanyak 35%, dan Sangat baik sebanyak 3%

    5. Kualitas substansi rencana pola ruang yang dimuat dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 10%, Cukup sebanyak 42%, dan Baik sebanyak 48%

    6. Kualitas substansi Peta rencana pola ruang yang dimuat dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 10%, Cukup sebanyak 48%, Baik sebanyak 33%, dan Sangat baik sebanyak 4%

    7. Kualitas bahasa penyampaian (writings) dari Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Cukup sebanyak 24%, Baik sebanyak 63%, dan Sangat baik sebanyak 13%

    8. Tingkat kemudahan pemahaman dari Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 10%, Cukup sebanyak 33%, Baik sebanyak 50%, dan Sangat baik sebanyak 7%

    9. Tingkat kemudahan pemahaman rencana struktur ruang dalam Perpres 54/2008 bagi pengguna

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 14%, Cukup sebanyak 45%, Baik sebanyak 34%, dan Sangat baik sebanyak 7%

    10. Tingkat kemudahan pemahaman Peta rencana struktur ruang dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 8%, Cukup sebanyak 50%, Baik sebanyak 38%, dan Sangat baik sebanyak 4%

    11. Tingkat kemudahan pemahaman rencana pola ruang dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 7%, Cukup sebanyak 48%, dan Baik sebanyak 45%

    12. Tingkat kemudahan pemahaman Peta rencana pola ruang dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 12%, Cukup sebanyak 48%, dan Baik sebanyak 40%

    13. Penilaian kualitas Perpres 54/2008 secara Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-4

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No. Aspek Penilaian

    keseluruhan sebagai satu kesatuan perangkat peraturan perundang-undangan

    10%, Cukup sebanyak 40%, Baik sebanyak 43%, dan Sangat baik sebanyak 7%

    Sumber : Analisis, 2013

    Tabel 6.4 Penilaian Khusus Terhadap Perpres 54/2008

    No. Aspek Penilaian

    1. Peniaian implementasi (pelaksanaan) Perpres 54/2008 setelah 5 tahun dilaksanakan

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 7%, Cukup sebanyak 34%, dan Baik sebanyak 59%

    2. Tingkat kemudahan pelaksanaan Perpres 54/2008 pada level pemerintah daerah/pemerintah pusat

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 14%, Cukup sebanyak 43%, Baik sebanyak 47%, dan Sangat baik sebanyak 3%

    3. Tingkat kemudahan perumusan pemograman untuk pelaksanaan Perpres 54/2008 di Pemerintah pusat/pemerintah daerah

    Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 4%, Buruk sebanyak 14%, Cukup sebanyak 46%, dan Baik sebanyak 36%

    4. Tingkat kemudahan penjabaran Perpres 54/2008 ke dalam RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota pada level pemerintah daerah

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 14%, Cukup sebanyak 48%, Baik sebanyak 35%, dan Sangat baik sebanyak 3%

    5. Tingkat pelanggaran pelaksanaan Perpres 54/2008 di lapangan dalam Provinsi Kabupaten/Kota masing-masing

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 45%, Cukup sebanyak 11%, dan Baik sebanyak 44%

    6. Penilaian pelaksanaan Perpres 54/2008 dalam memecahkan persoalan untuk jangka waktu tertentu:

    a. Jangka pendek Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 8%, Buruk sebanyak 61%, Cukup sebanyak 22%, dan Baik sebanyak 9%

    b. Jangka menengah (lima tahunan) Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 9%, Buruk sebanyak 41%, Cukup sebanyak 41%, dan Baik sebanyak 9%

    c. Jangka panjang (dua puluh tahun) Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 10%, Buruk sebanyak 35%, Cukup sebanyak 35%, dan Baik sebanyak 20%

    7. Penilaian mengenai ketersediaan sumber pembiayaan untuk pelaksanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 5%, Buruk sebanyak 36%, Cukup sebanyak 50%, dan Baik sebanyak 9%

    8. Penilaian mengenai kinerja kelembagaan pengelolaan kawasan Jabodetabekpunjur

    Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 18%, Buruk sebanyak 41%, dan Cukup sebanyak 41%

    9. Penilaian mengenai manfaat keberadaan kelembagaan pengelolaan kawasan Jabodetabekpunjur

    Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 10%, Buruk sebanyak 37%, Cukup sebanyak 42%, dan Baik sebanyak 11%

    10. Penilaian mengenai pembiayaan untuk pelaksanaan Perpres 54/2008

    a. Ketersediaan sumber pembiayaan untuk pelaksanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai buruk sebanyak 100%

    b. Keberlanjutan (continuity) ketersediaan pembiayaan untuk pelaksanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai buruk sebanyak 100%

    c. Dukungan pembiayaan pemerintah pusat untuk pelaksanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 50% dan Cukup sebanyak 50% (seimbang)

    d. Dukungan pembiayaan provinsi untuk pelaksanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menilai buruk sebanyak 100%

    11. Penilaian mengenai aspek-aspek kelembagaan pengelolaan kawasan Jabodetabekpunjur saat ini

    a. Kinerja kelembagaan pengelolaan Kawasan Jabodetabekpunjur

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 100%

    b. Manfaat keberadaan kelembagaan pengelolaan Kawasan Jabodetabekpunjur

    Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 25%, Buruk sebanyak 50%, dan Cukup sebanyak 25%

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-5

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No. Aspek Penilaian

    c. Kemampuan inovasi penanganan kawasan oleh lembaga pengelolaan

    Dari keseluruhan responden, menilai Sangat Buruk sebanyak 25% dan Cukup sebanyak 75%

    12. Penilaian Perpres 54/2008 dapat menjamin tercapainya aspek-aspek kawasan:

    a. Kesiapan Kawasan Jabodetabekpunjur sebagai KOTA DUNIA (global city)

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 100%

    b. Kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota dunia (global cities)

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 75% dan Cukup sebanyak 25%

    c. Kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia Tenggara

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 75% dan Baik sebanyak 25%

    d. Kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 50%, Cukup sebanyak 25%, dan Baik sebanyak 25%

    e. Kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Indonesia

    Dari keseluruhan responden, menilai Cukup sebanyak 50% dan Baik sebanyak 50% (seimbang)

    f. Kemampuan regional competitiveness di antara semua metropolitan di Indonesia

    Dari keseluruhan responden, menilai Cukup sebanyak 50%, Baik sebanyak 25%, dan Sangat baik sebanyak 25%

    13. Penilaian Kawasan Jabodetabekpunjur sampai dengan saat ini mempunyai kemampuan sebagai kota dunia dan regional competitiveness

    a. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai ciri-ciri (karakteristik) sebagai KOTA DUNIA (global city)?

    Dari keseluruhan responden, menilai Ya sebanyak 25% dan Tidak sebanyak 75%

    b. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan sebagai KOTA DUNIA (global city)?

    Dari keseluruhan responden, menilai Ya sebanyak 25% dan Tidak sebanyak 75%

    c. Kawasan Jabodetabekpunjur merupakan bagian dari kota-kota dunia (global cities)?

    Dari keseluruhan responden, menilai Ya sebanyak 75% dan Tidak sebanyak 25%

    d. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota dunia (global cities)?

    Dari keseluruhan responden, menilai Ya sebanyak 25% dan Tidak sebanyak 75%

    e. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia?

    Dari keseluruhan responden, menilai Ya sebanyak 50% dan Tidak sebanyak 750% (seimbang)

    f. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia Tenggara?

    Dari keseluruhan responden, menilai Ya sebanyak 75% dan Tidak sebanyak 25%

    g. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Indonesia?

    Dari keseluruhan responden, menilai Ya sebanyak 100%

    h. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara semua metropolitan di Indonesia?

    Dari keseluruhan responden, menilai Ya sebanyak 100%

    14. penilaian tentang pencapaian, karakteristik, dan kemampuan Kawasan Jabodetabekpunjur sampai dengan saat ini dalam konteks kota dunia dan regional competitiveness

    a. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai ciri-ciri (karakteristik) sebagai KOTA DUNIA (global city)?

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 50%, Cukup sebanyak 25%, dan Baik sebanyak 25%

    b. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan sebagai KOTA DUNIA (global city)?

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 25% danCukup sebanyak 75%

    c. Kawasan Jabodetabekpunjur merupakan bagian dari kota-kota dunia (global cities)?

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 25% danCukup sebanyak 75%

    d. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota dunia (global cities)?

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 25% danCukup sebanyak 75%

    e. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia?

    Dari keseluruhan responden, menilai Cukup sebanyak 75% dan Baik sebanyak 25%

    f. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara

    Dari keseluruhan responden, menilai Cukup sebanyak 50% dan Baik sebanyak 50% (seimbang)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-6

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No. Aspek Penilaian

    kota-kota di Asia Tenggara?

    g. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Indonesia?

    Dari keseluruhan responden, menilai Cukup sebanyak 25% dan Baik sebanyak 75%

    h. Kawasan Jabodetabekpunjur mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara semua metropolitan di Indonesia?

    Dari keseluruhan responden, menilai Cukup sebanyak 25% dan Baik sebanyak 75%

    15. penilaian mengenai bagaimana jaminan terwujudnya aspek-aspek berikut ini setelah Perpres 54/2008 dilaksanakan selama lima tahun (dari tahun 2008 sampai dengan 2013)

    a. Jaminan rasa aman Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 75% dan Cukup sebanyak 25%

    b. Jaminan rasa nyaman Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 100% c. Jaminan pencapaian kesejahteraan masyarakat Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 50%

    dan Cukup sebanyak 50% (seimbang) d. Terciptanya pembangunan yang berkelanjutan Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk

    sebanyak 25%, Buruk sebanyak 50%, dan Cukup sebanyak 25%

    e. Tertatanya sektor informal Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 75% dan Cukup sebanyak 25%

    f. Pertumbuhan penduduk yang terkendali Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 25%, Buruk sebanyak 25%, Cukup sebanyak 25%, dan Baik senayak 25% (seimbang)

    g. Pembatasan ekspansi pembangunan fisik Dari keseluruhan responden, menilai Sangat buruk sebanyak 50%, Buruk sebanyak 25%, dan Baik sebanyak 25%

    h. Terdesentralisasinya fungsi-fungsi kota ke kawasan pinggiran

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 75% dan Cukup sebanyak 25%

    i. Pertumbuhan ekonomi kawasan yang tinggi Dari keseluruhan responden, menilai Cukup sebanyak 67% dan Cukup sebanyak 33%

    j. Pemerataan pendapatan masyarakat Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 25% dan Cukup sebanyak 33%

    k. Redistribusi kesejahteraan ke seluruh kawasan Jabodetabekpunjur

    Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 50%, Cukup sebanyak 25%, dan Baik sebanyak 25%

    l. Social inclusion dalam pengembangan kawasan Dari keseluruhan responden, menilai Buruk sebanyak 50%, Cukup sebanyak 25% dan Cukup sebanyak 25%

    Sumber : Analisis, 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-7

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    Tabel 6.5 Penilaian Khusus Terhadap Perpres 54/2008 Per Kelompok Isu Dan Masalah

    No Isu dan Permasalahan Muatan dalam Perpres 54/2008 keberadaan dan implementasi

    Perpres 54/2008 ini sudah berhasil menangani isu dan

    permasalahan

    keberhasilan implementasi

    Perpres 54/2008 dalam menangani isu dan

    permasalahan

    terangkum menjadi muatan di

    dalam Perpres 54/2008

    kedalaman

    pembahasan/perencanaan muatan setiap isu dan permasalahan di

    bawah ini dalam konsep

    perencanaan Perpres 54/2008

    perlu untuk ditambahkan atau

    dijabarkan lebih lanjut dalam perbaikan Perpres 54/2008

    I. KELOMPOK PERKEMBANGAN, PENGELOLAAN, DAN PENGENDALIAN TATA RUANG

    a. Tertib tata ruang? Ps.51 s/d Ps.57 Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 7% dan Tidak sebanyak 93% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan tertib tata ruang.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 15%, Buruk sebanyak 48%, Cukup sebanyak 30%, Baik sebanyak 7%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan tertib tata ruang.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 86% dan Belum sebanyak 14% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan tertib tata ruang menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 0%, Dangkal sebanyak 34%, Cukup sebanyak 33%, Dalam sebanyak 22%, dan Sangat Dalam sebanyak 11% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Tertib tata ruang dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 44%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 56% terkait isu dan permasalahan Tata tertib tata ruang dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    b. Pelanggaran kawasan lindung? Pemanfaatan ruang di zona lindung

    Eksplisit belum diatur dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 27% dan Tidak sebanyak 73% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan pelanggaran

    kawasan lindung.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 30%, Buruk sebanyak 37%, Cukup sebanyak 22%, Baik sebanyak 11%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pelanggaran

    kawasan lindung.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 37% dan Belum sebanyak 63% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Pelanggaran kawasan

    lindung menjadi muatan dalam

    Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 0%, Dangkal sebanyak 38%, Cukup sebanyak 48%, Dalam sebanyak 7%, dan Sangat Dalam sebanyak 7% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Pelanggaran kawasan lindung dalam konsep perencanaan

    Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 36%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 64% terkait isu dan permasalahan

    Pelanggaran kawasan lindung dalam

    perbaikan Perpres 54/2008.

    c. Perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung?

    Ps.2 (2) terwujudnya peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air, udara, flora, dan fauna

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 8% dan Tidak sebanyak 92% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan perluasan dan peningkatan kualitas kawasan

    lindung

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 15%, Buruk sebanyak 59%, Cukup sebanyak 15%, Baik sebanyak 1%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 40% dan Belum sebanyak 60% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung menjadi muatan dalam

    Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 8%, Dangkal sebanyak 31%, Cukup sebanyak 50%, Dalam sebanyak 8%, dan Sangat Dalam sebanyak 3% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 4%, Cukup sebanyak 36%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 60% terkait isu dan permasalahan Perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung dalam perbaikan

    Perpres 54/2008.

    d. Peningkatan kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau)?

    Ps.2 (2) b terwujudnya peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air, udara, flora, dan fauna denganketentuan: tingkat perubahan suhu dan kualitas udara tetap

    menjamin kenyamanan kehidupanlingkungan

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 33% dan Tidak sebanyak 67% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan peningkatan kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau)

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 7%, Buruk sebanyak 41%, Cukup sebanyak 37%, Baik sebanyak 11%, dan Sangat Baik sebanyak 4% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Peningkatan

    kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau).

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 29% dan Belum sebanyak 71% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Peningkatan kualitas

    dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau) menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 7%, Dangkal sebanyak 30%, Cukup sebanyak 55%, Dalam sebanyak 4%, dan Sangat Dalam sebanyak 4% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Peningkatan kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau)

    dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 4%, Cukup sebanyak 25%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 71% terkait isu dan permasalahan

    Peningkatan Kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau) dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    e. Peningkatan kualitas dan kuantitas RTB

    (Ruang Terbuka Biru)?

    Ps.2 (2) b terwujudnya peningkatan

    fungsi lindung terhadap tanah, air,

    udara, flora, dan fauna denganketentuan: situ berfungsi sebagai daerah tangkapan air, sumber air baku, dan sistem irigasi

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 24% dan Tidak sebanyak 76% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan peningkatan

    kualitas dan kuantitas RTB (Ruang Terbuka Biru)

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 4%, Buruk sebanyak 50%, Cukup sebanyak 38%, Baik sebanyak 4%, dan Sangat Baik sebanyak 4% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Peningkatan kualitas dan kuantitas RTB (Ruang

    Terbuka Biru).

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 56% dan Belum sebanyak 44% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Peningkatan kualitas dan kuantitas RTB (Ruang Terbuka

    Biru) menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 24%, Dangkal sebanyak 32%, Cukup sebanyak 36%, Dalam sebanyak 8%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Peningkatan kualitas dan kuantitas RTB (Ruang Terbuka Biru) dalam konsep perencanaan Perpres

    54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 37%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 63% terkait isu dan permasalahan Peningkatan kualitas dan kuantitas RTB

    (Ruang Terbuka Biru) dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    f. Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup?

    Ps.2 (1) b Ps.2 (2) b terwujudnya peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air,

    udara, flora, dan fauna Pemanfaatan ruang di zona lindung Pemanfaatan ruang di zona budidaya

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 27% dan Tidak sebanyak 73% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 11%, Buruk sebanyak 33%, Cukup sebanyak 44%, Baik sebanyak 8%, dan Sangat Baik sebanyak 4% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 19% dan Belum sebanyak 81% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup menjadi muatan dalam Perpres

    54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 3%, Dangkal sebanyak 30%, Cukup sebanyak 56%, Dalam sebanyak 7%, dan Sangat Dalam sebanyak 4% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Perlindungan dan

    pengelolaan lingkungan hidup dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 4%, Cukup sebanyak 36%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 60% terkait isu dan permasalahan Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dalam perbaikan

    Perpres 54/2008.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-8

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No Isu dan Permasalahan Muatan dalam Perpres 54/2008 keberadaan dan implementasi Perpres 54/2008 ini sudah berhasil menangani isu dan

    permasalahan

    keberhasilan implementasi Perpres 54/2008 dalam

    menangani isu dan

    permasalahan

    terangkum menjadi muatan di dalam Perpres 54/2008

    kedalaman pembahasan/perencanaan muatan

    setiap isu dan permasalahan di

    bawah ini dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    perlu untuk ditambahkan atau dijabarkan lebih lanjut dalam perbaikan Perpres 54/2008

    g. Alih fungsi lahan pertanian? Ps.43, hanya untuk pertanian lahan

    basah beririgasi teknis

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 23% dan Tidak sebanyak 77% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Alih fungsi lahan

    pertanian.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 23%, Buruk sebanyak 50%, Cukup sebanyak 23%, Baik sebanyak 4%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Alih fungsi lahan pertanian.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 30% dan Belum sebanyak 70% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Alih fungsi lahan pertanian menjadi muatan dalam

    Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 38%, Cukup sebanyak 48%, Dalam sebanyak 7%, dan Sangat Dalam sebanyak 3% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Alih fungsi lahan pertanian dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 36%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 64% terkait isu dan permasalahan Alih fungsi lahan dalam perbaikan Perpres

    54/2008.

    h. Penguatan ketahanan pangan? Ps.43, hanya untuk pertanian lahan basah beririgasi teknis Pemanfaatan ruang di zona Budidaya

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 80% dan Tidak sebanyak 20% terkait keberhasilan atas implementasi

    Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penguatan ketahanan pangan.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 20%, Buruk sebanyak 44%, Cukup sebanyak 28%, Baik sebanyak 8%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Penguatan

    ketahanan pangan.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 59% dan Belum sebanyak 41% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan

    permasalahan Penguatan ketahanan pangan menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 15%, Dangkal sebanyak 42%, Cukup sebanyak 35%, Dalam sebanyak 8%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penguatan ketahanan

    pangan dalam konsep perencanaan

    Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 39%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 61% terkait isu dan permasalahan Penguatan ketahanan pangan dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    i. Pengendalian urban sprawl? Eksplisit belum diatur dalam Perpres 54/2008

    Pengaturannya dalam bentuk kegiatan di rencana struktur ruang

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 16% dan Tidak sebanyak 84% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengendalian urban sprawl.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 16%, Buruk sebanyak 56%, Cukup sebanyak 28%, Baik sebanyak 0%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengendalian urban sprawl.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 76% dan Belum sebanyak 24% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Pengendalian urban sparwl menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 19%, Dangkal sebanyak 46%, Cukup sebanyak 35%, Dalam sebanyak 0%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Pengendalian urban sprawl dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 22%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 78% terkait isu dan permasalahan Pengendalian urban sprawl dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    II. KELOMPOK KEBENCANAAN DAN GEJALA ALAM

    j. Banjir? Ps. 2 (2) b, terwujudnya peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air, udara, flora, dan fauna

    Ps.21, sistem drainase & pengendalian banjir

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 8% dan Tidak sebanyak 92% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Banjir.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 30%, Buruk sebanyak 59%, Cukup sebanyak 11%, Baik sebanyak 0%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Banjir.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 36% dan Belum sebanyak 64% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Banjir menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 48%, Cukup sebanyak 22%, Dalam sebanyak 22%, dan Sangat Dalam sebanyak 4% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Banjir dalam konsep

    perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 22%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 78% terkait isu dan permasalahan Banjir dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    k. Rob? Belum mengatur Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 12% dan Tidak sebanyak 88% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Rob.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 24%, Buruk sebanyak 60%, Cukup sebanyak 16%, Baik sebanyak 0%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Rob.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 50% dan Belum sebanyak 50% (seimbang) terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Rob menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 12%, Dangkal sebanyak 46%, Cukup sebanyak 38%, Dalam sebanyak 4%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Rob dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 26%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 74% terkait isu dan permasalahan Rob dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    l. Genangan? Ps. 2 (2) b, terwujudnya peningkatan fungsi lindung terhadap tanah, air,

    udara, flora, dan fauna Ps.21, sistem drainase & pengendalian banjir

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 15% dan Tidak sebanyak 85% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Genangan.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 23%, Buruk sebanyak 54%, Cukup sebanyak 23%, Baik sebanyak 0%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Genangan.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 44% dan Belum sebanyak 56% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Genangan menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 56%, Cukup sebanyak 37%, Dalam sebanyak 3%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Genangan dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 36%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 64% terkait isu dan permasalahan Genangan dalam perbaikan Perpres

    54/2008.

    m. Penurunan permukaan tanah (land

    subsidence)?

    Belum mengatur Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 17% dan Tidak sebanyak 83% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan Penurunan permukaan tanah (land subsidence).

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 20%, Buruk sebanyak 64%, Cukup sebanyak 16%, Baik sebanyak 0%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 56% dan Belum sebanyak 44% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penurunan

    permukaan tanah (land subsidence) menjadi muatan dalam Perpres

    54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 11%, Dangkal sebanyak 48%, Cukup sebanyak 41%, Dalam sebanyak 0%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Penurunan permukaan

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 29%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 71% terkait isu dan permasalahan

    Penurunan permukaan tanah (land subsidence) dalam perbaikan Perpres 54/2008.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-9

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No Isu dan Permasalahan Muatan dalam Perpres 54/2008 keberadaan dan implementasi Perpres 54/2008 ini sudah berhasil menangani isu dan

    permasalahan

    keberhasilan implementasi Perpres 54/2008 dalam

    menangani isu dan

    permasalahan

    terangkum menjadi muatan di dalam Perpres 54/2008

    kedalaman pembahasan/perencanaan muatan

    setiap isu dan permasalahan di

    bawah ini dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    perlu untuk ditambahkan atau dijabarkan lebih lanjut dalam perbaikan Perpres 54/2008

    isu dan permasalahan Penurunan

    muka tanah (land subsidence). tanah (land subsidence)dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    n. Penurunan level muka air tanah dangkal? Ps. 44 (1) a, khusus industri Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 81% dan Tidak sebanyak 19% terkait keberhasilan atas implementasi

    Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penurunan level muka air tanah dangkal.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 15%, Buruk sebanyak 58%, Cukup sebanyak 23%, Baik sebanyak 4%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Penurunan level mua air tanah dangkal.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 42% dan Belum sebanyak 58% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan

    permasalahan Penurunan level muka air tanah dangkal menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 7%, Dangkal sebanyak 60%, Cukup sebanyak 33%, Dalam sebanyak 0%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penurunan level muka air

    tanah dangkal dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 21%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 79% terkait isu dan permasalahan Penurunan level muka air tanah dangkal dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    o. Intrusi air laut? Ps.31 (9) : Pengendalian kawasan pantai hutan bakau

    Pemanfaatan zona penyangga untuk mengatasi intrusi air laut

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 8% dan Tidak sebanyak 92% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Intrusi air laut.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 13%, Buruk sebanyak 66%, Cukup sebanyak 21%, Baik sebanyak 0%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Intrusi air laut.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 48% dan Belum sebanyak 52% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Intrusi air laut menjadi muatan dalam Perpres

    54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 60%, Cukup sebanyak 32%, Dalam sebanyak 4%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Intrusi air laut dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 31%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 69% terkait isu dan permasalahan Intrusi air laut dalam perbaikan Perpres

    54/2008.

    p. Dampak perubahan iklim? Belum mengatur Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 20% dan Tidak sebanyak 80% terkait keberhasilan atas implementasi

    Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Dampak perubahan iklim

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 12%, Buruk sebanyak 46%, Cukup sebanyak 33%, Baik sebanyak 9%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Dampa perubahan iklim.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 37% dan Belum sebanyak 63% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan

    permasalahan Dampak perubahan iklim menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 22%, Dangkal sebanyak 56%, Cukup sebanyak 22%, Dalam sebanyak 0%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Dampak perubahan iklim

    dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 25%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 75% terkait isu dan permasalahan Dampak perubahan iklim dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    II. KELOMPOK SISTEMPERUMAHAN DAN PERMUKIMAN

    q. Struktur hierarki sistem permukiman? Ps.13 (2) & (3) Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 20% dan Tidak sebanyak 80% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan Struktur Hierarki sistem permukiman.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 8%, Buruk sebanyak 44%, Cukup sebanyak 40%, Baik sebanyak 8%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Struktur hierarki sistem permukiman.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 30% dan Belum sebanyak 70% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Struktur hierarki

    sistem permukiman menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 23%, Cukup sebanyak 58%, Dalam sebanyak 15%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Struktur hierarki sistem permukiman dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 41%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 59% terkait isu dan permasalahan

    Struktur hierarki sistem permukiman dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    r. Pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan perkotaan sekitar kota inti?

    Ps.13 (2) & (3) Belum dinyatakan dalam kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan

    di sekitarnya

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 50% dan Tidak sebanyak 50% (seimbang) terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan

    perkotaan sekitar kota inti.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 8%, Buruk sebanyak 23%, Cukup sebanyak 46%, Baik sebanyak 23%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan perkotaan sekitar kota inti.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 33% dan Belum sebanyak 67% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan perkotaan sekitar kota inti menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 27%, Cukup sebanyak 65%, Dalam sebanyak 4%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Pengembangan pusat-

    pusat pelayanan di kawasan perkoaan sekitar kota inti dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 33%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 67% terkait isu dan permasalahan Pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan perkotaan sekitar kota inti dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    s. Peningkatan kualitas lingkungan kawasan perumahan/permukiman?

    Ps. 2 (2) c; tercapainya optimalisasi fungsi budi daya dengan ketentuan : tingkat gangguan pencemaran lingkungan yang serendah-rendahnya

    dari kegiatantransportasi, industri, dan permukiman melalui penerapan baku mutu lingkungan hidup

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 23% dan Tidak sebanyak 77% terkait keberhasilan atas implementasi

    Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Peningkatan kualitas lingkungan kawasan perumahan/permukiman.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 4%, Buruk sebanyak 38%, Cukup sebanyak 44%, Baik sebanyak 14%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Peningkatan kualitas lingkungan kawasan

    perumahan/permukiman.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 23% dan Belum sebanyak 77% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan

    permasalahan Peningkatan kualitas lingkungan kawasan perumahan/permukiman menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 8%, Dangkal sebanyak 22%, Cukup sebanyak 63%, Dalam sebanyak 7%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan peningkatan kualitas

    lingkungan kawasan perumahan/ permukiman dalam konsep perencanaan

    Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 39%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 61% terkait isu dan permasalahan Peningkatan kualitas lingkugan kawasan perumahan/permukiman dalam perbaikan Perpres 54/2008.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-10

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No Isu dan Permasalahan Muatan dalam Perpres 54/2008 keberadaan dan implementasi Perpres 54/2008 ini sudah berhasil menangani isu dan

    permasalahan

    keberhasilan implementasi Perpres 54/2008 dalam

    menangani isu dan

    permasalahan

    terangkum menjadi muatan di dalam Perpres 54/2008

    kedalaman pembahasan/perencanaan muatan

    setiap isu dan permasalahan di

    bawah ini dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    perlu untuk ditambahkan atau dijabarkan lebih lanjut dalam perbaikan Perpres 54/2008

    t. Pengembangan sistem perumahan

    horizontal dan vertical?

    Ps.33 (1); kriteria karakteristik Zona

    B1

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 37% dan Tidak sebanyak 63% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengembangan

    sistem perumahan horizontal dan vertikal.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 4%, Buruk sebanyak 32%, Cukup sebanyak 40%, Baik sebanyak 24%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengembangan sistem perumahan

    horizontal dan vertikal.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 50% dan Belum sebanyak 50% (seimbang) terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Pengembangan sistem perumahan

    horizontal dan vertikal menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 16%, Dangkal sebanyak 38%, Cukup sebanyak 38%, Dalam sebanyak 8%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Pengembangan sistem perumahan horizontal dan vertikal dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 22%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 78% terkait isu dan permasalahan Pengembangan sistem perumahan

    horizontal dan vertikal dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    III. KELOMPOK KONDISI PRASARANA DAN SARANA TRANSPORTASI

    u. Kemacetan? Sasaran pengurangan kemacetan belum eksplisit dinyatakan dalam

    Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 7% dan Tidak sebanyak 93% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Kemacetan.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 33%, Buruk sebanyak 60%, Cukup sebanyak 7%, Baik sebanyak 0%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Kemacetan.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 54% dan Belum sebanyak 46% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Kemacetan menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 21%, Dangkal sebanyak 50%, Cukup sebanyak 21%, Dalam sebanyak 8%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Kemacetan dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 17%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 83% terkait isu dan permasalahan Kemacetan dalam perbaikan Perpres

    54/2008.

    v. Penyediaan sistem transportasi masal ? Ps.15 Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 21% dan Tidak sebanyak 79% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan Penyediaan sistem transportasi massal.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 18%, Buruk sebanyak 54%, Cukup sebanyak 21%, Baik sebanyak 7%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan

    sistem transportasi massal..

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 34% dan Belum sebanyak 66% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penyediaan sistem

    transportasi massal menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 11%, Dangkal sebanyak 32%, Cukup sebanyak 46%, Dalam sebanyak 11%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan sistem transportasi massal dalam konsep

    perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 35%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 65% terkait isu dan permasalahan

    Penyediaan sistem transportasi massal dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    w. Penyediaan sistem transportasi terpadu? Ps.14 dan Ps.15 Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 36% dan Tidak sebanyak 64% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan sistem transportasi terpadu.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 8%, Buruk sebanyak 52%, Cukup sebanyak 32%, Baik sebanyak 8%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Penyediaan sistem transportasi terpadu.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 24% dan Belum sebanyak 76% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penyediaan sistem transportasi terpadu menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 11%, Dangkal sebanyak 32%, Cukup sebanyak 39%, Dalam sebanyak 18%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan sistem

    transportasi terpadu dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 36%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 64% terkait isu dan permasalahan Penyediaan sistem transportasi terpadu dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    x. Penyediaan dan pengembangan sistem prasarana perhubungan/gateways

    (terminal, halte, bandara, pelabuhan)?

    Ps.16; pelabuhan laut Ps.17; bandara

    Terminal & halte belum diatur

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 54% dan Tidak sebanyak 46% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem prasarana perhubungan/gateways (terminal, halte, bandara, pelabuhan.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 29%, Buruk sebanyak 50%, Cukup sebanyak 21%, Baik sebanyak 0%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem

    prasarana perhubungan/gateways (terminal, halte, bandara, pelabuhan).

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 28% dan Belum sebanyak 72% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem prasarana

    perhubungan/gateways (terminal, halte, bandara, pelabuhan) menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 7%, Dangkal sebanyak 33%, Cukup sebanyak 41%, Dalam sebanyak 19%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem prasarana perhubungan/gateways (terminal, halte,

    bandara, pelabuhan) dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 50%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 50% (seimbang) terkait isu dan permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem prasarana perhubungan/gateways (terminal, halte, bandara, pelabuhan) dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    IV. KELOMPOK KONDISI INFRASTRUKTUR

    y. Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan jalan umum?

    Ps.15 (2) d Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 52% dan Tidak sebanyak 48% terkait keberhasilan atas implementasi

    Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan jalan umum.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 37%, Cukup sebanyak 34%, Baik sebanyak 26%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan

    jalan umum.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 22% dan Belum sebanyak 78% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan

    permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan jalan umum menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 0%, Dangkal sebanyak 15%, Cukup sebanyak 55%, Dalam sebanyak 30%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem jaringan jalan umum dalam konsep perencanaan

    Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 48%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 52% terkait isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan jalan umum dalam perbaikan Perpres 54/2008.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-11

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No Isu dan Permasalahan Muatan dalam Perpres 54/2008 keberadaan dan implementasi Perpres 54/2008 ini sudah berhasil menangani isu dan

    permasalahan

    keberhasilan implementasi Perpres 54/2008 dalam

    menangani isu dan

    permasalahan

    terangkum menjadi muatan di dalam Perpres 54/2008

    kedalaman pembahasan/perencanaan muatan

    setiap isu dan permasalahan di

    bawah ini dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    perlu untuk ditambahkan atau dijabarkan lebih lanjut dalam perbaikan Perpres 54/2008

    z. Penyediaan dan pengembangan sistem

    jaringan air bersih?

    Ps.18, dinyatakan dalam bentuk

    penyediaan air baku

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 44% dan Tidak sebanyak 56% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem jaringan air bersih.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 44%, Cukup sebanyak 41%, Baik sebanyak 15%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan penyediaan dan pengembangan sistem jaringan

    air bersih.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 26% dan Belum sebanyak 74% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan air

    bersih menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 33%, Cukup sebanyak 48%, Dalam sebanyak 15%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan air dalam konsep perencanaan Perpres

    54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 41%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 59% terkait isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem

    jaringan air dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    aa. Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan air limbah?

    Ps.19, dinyatakan dalam penataan sistem pengelolaan air limbah

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 24% dan Tidak sebanyak 76% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan air

    limbah.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 7%, Buruk sebanyak 63%, Cukup sebanyak 19%, Baik sebanyak 11%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan air limbah.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 26% dan Belum sebanyak 74% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan air limbah menjadi muatan dalam

    Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 7%, Dangkal sebanyak 30%, Cukup sebanyak 52%, Dalam sebanyak 11%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem jaringan air limbah dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 38%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 62% terkait isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan air limbah dalam perbaikan

    Perpres 54/2008.

    bb. Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan pengelolaan limbah padat (persampahan)?

    Ps. 22, dinyatakan dalam sistem pengelolaan persampahan

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 31% dan Tidak sebanyak 69% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan pengelolaan limbah padat (persampahan).

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 11%, Buruk sebanyak 44%, Cukup sebanyak 26%, Baik sebanyak 19%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan

    dan pengembangan sistem jaringan pengelolaan limbah padat (persampahan).

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 33% dan Belum sebanyak 67% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem jaringan pengelolaan limbah padat (persampahan) menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 8%, Dangkal sebanyak 33%, Cukup sebanyak 48%, Dalam sebanyak 11%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan limbah

    padat (persampahan) dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 30%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 70% terkait isu dan permasalahan

    Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan limbah padat (persampahan) dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    cc. Penyediaan dan pengembangan sistem

    jaringan drainase?

    Ps.21, sistem drainase & pengendalian

    banjir

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 27% dan Tidak sebanyak 73% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan drainase.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 7%, Buruk sebanyak 56%, Cukup sebanyak 30%, Baik sebanyak 7%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan

    dan pengembangan sistem jaringan drainase.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 26% dan Belum sebanyak 74% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem jaringan drainase menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 41%, Cukup sebanyak 37%, Dalam sebanyak 18%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan drainase

    dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 30%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 70% terkait isu dan permasalahan

    Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan drainase dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    dd. Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan telematika?

    Ps.24 Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 46% dan Tidak sebanyak 54% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem jaringan telematika.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 28%, Cukup sebanyak 48%, Baik sebanyak 24%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan telematika.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 29% dan Belum sebanyak 71% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan

    telematikamenjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 12%, Dangkal sebanyak 24%, Cukup sebanyak 56%, Dalam sebanyak 8%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan telematika dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 42%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 58% terkait isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem

    jaringan telematika dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    ee. Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan energi?

    Ps.23, hanya jaringan listrik Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 46% dan Tidak sebanyak 54% terkait keberhasilan atas implementasi

    Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan energi.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 37%, Cukup sebanyak 44%, Baik sebanyak 19%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Penyediaan

    dan pengembangan sistem jaringan

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 33% dan Belum sebanyak 67% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan

    permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan energi menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 11%, Dangkal sebanyak 26%, Cukup sebanyak 56%, Dalam sebanyak 7%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Penyediaan dan

    pengembangan sistem jaringan energi

    dalam konsep perencanaan Perpres

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 41%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 59% terkait isu dan permasalahan Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan energi dalam perbaikan Perpres 54/2008.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-12

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No Isu dan Permasalahan Muatan dalam Perpres 54/2008 keberadaan dan implementasi Perpres 54/2008 ini sudah berhasil menangani isu dan

    permasalahan

    keberhasilan implementasi Perpres 54/2008 dalam

    menangani isu dan

    permasalahan

    terangkum menjadi muatan di dalam Perpres 54/2008

    kedalaman pembahasan/perencanaan muatan

    setiap isu dan permasalahan di

    bawah ini dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    perlu untuk ditambahkan atau dijabarkan lebih lanjut dalam perbaikan Perpres 54/2008

    energi. 54/2008

    V. KELOMPOK KONDISI EKONOMI, SOSIAL, BUDAYA MASYARAKAT

    ff. Pengembangan dan penguatan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi,

    Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya?

    Eksplisit belum diatur dalam Perpres 54/2008 Belum adanya pembagian fungsi dan

    peran

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 48% dan Tidak sebanyak 52% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengembangan dan penguatan ekonomi kawasan

    secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 41%, Cukup sebanyak 33%, Baik sebanyak 26%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas

    implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengembangan dan penguatan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota

    satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 30% dan Belum sebanyak 70% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Pengembangan dan penguatan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti

    (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 30%, Cukup sebanyak 54%, Dalam sebanyak 12%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan

    permasalahan Pengembangan dan penguatan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar

    lainnnya dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 35%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 65% terkait isu dan permasalahan Pengembangan dan penguatan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota

    inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnyadalam perbaikan Perpres 54/2008.

    gg. Pengurangan ketimpangan ekonomi

    kawasan secara seimbang di antara kota

    inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya?

    Eksplisit belum diatur dalam Perpres

    54/2008

    Belum adanya pembagian fungsi dan peran

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 44% dan Tidak sebanyak 56% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan Pengurangan ketimpangan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor,

    Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 52%, Cukup sebanyak 33%, Baik sebanyak 15%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengurangan

    ketimpangan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan

    kawasan sekitar lainnnya.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 37% dan Belum sebanyak 63% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Pengurangan

    ketimpangan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan

    kawasan sekitar lainnnya menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 37%, Cukup sebanyak 52%, Dalam sebanyak 7%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Pengurangan ketimpangan ekonomi kawasan secara

    seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya dalam konsep perencanaan

    Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 35%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 65% terkait isu dan permasalahan

    Pengurangan ketimpangan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan

    sekitar lainnnyadalam perbaikan Perpres 54/2008.

    hh. Peningkatan kesejahteraan ekonomi penduduk kawasan?

    Eksplisit belum diatur dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 24% dan Tidak sebanyak 76% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Peningkatan kesejahteraan ekonomi penduduk kawasan.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 45%, Cukup sebanyak 48%, Baik sebanyak 7%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Peningkatan keseahteraan ekonomi penduduk.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 42% dan Belum sebanyak 58% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Peningkatan keseahteraan ekonomi penduduk menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 4%, Dangkal sebanyak 54%, Cukup sebanyak 42%, Dalam sebanyak 0%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Peningkatan keseahteraan

    ekonomi penduduk dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 31%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 69% terkait isu dan permasalahan Peningkatan keseahteraan ekonomi penduduk dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    ii. Perluasan kesempatan kerja di kawasan secara seimbang di antara kota inti

    (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya?

    Eksplisit belum diatur dalam Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 31% dan Tidak sebanyak 69% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Perluasan

    kesempatan kerja di kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan

    kawasan sekitar lainnnya.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 44%, Cukup sebanyak 37%, Baik sebanyak 19%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Perluasan kesempatan kerja di kawasan secara

    seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 41% dan Belum sebanyak 59% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahanPerluasan kesempatan kerja di kawasan secara seimbang di

    antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya menjadi muatan dalam

    Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 7%, Dangkal sebanyak 45%, Cukup sebanyak 45%, Dalam sebanyak 3%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Perluasan kesempatan kerja di kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit

    (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 38%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 62% terkait isu dan permasalahan Perluasan kesempatan kerja di kawasan

    secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnyadalam perbaikan Perpres

    54/2008.

    jj. Pengembangan kesejahteraan sosial dan budaya?

    Eksplisit belum diatur dalam Perpres 54/2008 Pengaturannya dalam bentuk kegiatan di rencana pola ruang (zona B)

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 27% dan Tidak sebanyak 73% terkait keberhasilan atas implementasi

    Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengembangan kesejahteraan sosial dan budaya.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 48%, Cukup sebanyak 44%, Baik sebanyak 8%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Pengembangan kesejahteraan sosial

    dan budaya.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 60% dan Belum sebanyak 40% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan

    permasalahan Pengembangan kesejahteraan sosial dan budaya menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 16%, Dangkal sebanyak 48%, Cukup sebanyak 32%, Dalam sebanyak 4%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Pengembangan

    kesejahteraan sosial dan budaya dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 36%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 64% terkait isu dan permasalahan Pengembangan kesejahteraan sosial dan budaya dalam perbaikan Perpres 54/2008.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-13

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

    No Isu dan Permasalahan Muatan dalam Perpres 54/2008 keberadaan dan implementasi Perpres 54/2008 ini sudah berhasil menangani isu dan

    permasalahan

    keberhasilan implementasi Perpres 54/2008 dalam

    menangani isu dan

    permasalahan

    terangkum menjadi muatan di dalam Perpres 54/2008

    kedalaman pembahasan/perencanaan muatan

    setiap isu dan permasalahan di

    bawah ini dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    perlu untuk ditambahkan atau dijabarkan lebih lanjut dalam perbaikan Perpres 54/2008

    kk. Pengendalian penduduk, migrasi, dan

    urbanisasi?

    Eksplisit belum diatur dalam Perpres

    54/2008

    Pengaturannya dalam bentuk kegiatan di rencana struktur ruang & rencana pola ruang (zona B)

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 46% dan Tidak sebanyak 54% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengendalian

    penduduk, migrasi, dan urbanisasi.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 12%, Buruk sebanyak 56%, Cukup sebanyak 28%, Baik sebanyak 4%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian

    terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Pengendalian penduduk, migrasi, dan urbanisasi.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 67% dan Belum sebanyak 33% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Pengendalian penduduk, migrasi, dan urbanisasi

    menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 23%, Dangkal sebanyak 50%, Cukup sebanyak 19%, Dalam sebanyak 8%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/

    perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Pengendalian penduduk, migrasi, dan urbanisasi dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 23%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 77% terkait isu dan permasalahan Pengendalian penduduk, migrasi, dan

    urbanisasi dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    ll. Peningkatan perbaikan iklim investasi? Eksplisit belum diatur dalam Perpres 54/2008 Pengaturannya diarahkan dalam bentuk kriteria kawasan budidaya

    prioritas (Ps.24(1) d)

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Ya sebanyak 46% dan Tidak sebanyak 54% terkait keberhasilan atas implementasi

    Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Perubahan perbaikan iklim investasi.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 32%, Cukup sebanyak 36%, Baik sebanyak 32%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada

    isu dan permasalahan Perubahan

    perbaikan iklim investasi.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Sudah sebanyak 48% dan Belum sebanyak 52% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan

    permasalahan Perubahan perbaikan iklim investasi menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Belum dibahas sebanyak 16%, Dangkal sebanyak 40%, Cukup sebanyak 36%, Dalam sebanyak 8%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Perubahan perbaikan

    iklim investasi dalam konsep

    perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden, menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 32%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 68% terkait isu dan permasalahan Perubahan perbaikan iklim investasi dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    VI. KELOMPOK KONDISI KELEMBAGAAN PENGELOLAAN METROPOLITAN

    mm. Peningkatan dan pengembangan sistem

    kelembagaan pengelolaan metropolitan?

    Ps.63 & Ps.64 Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Ya sebanyak 33% dan Tidak sebanyak 67% terkait keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan

    permasalahan Peningkatan dan pengembangan sistem kelembagaan pengelolaan metropolitan.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sangat buruk sebanyak 0%, Buruk sebanyak 50%, Cukup sebanyak 42%, Baik sebanyak 8%, dan Sangat Baik sebanyak 0% dalam penilaian terkait tingkat keberhasilan atas implementasi Pepres 54/2008 pada isu dan permasalahan Peningkatan

    dan pengembangan sistem kelembagaan pengelolaan metropolitan.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Sudah sebanyak 44% dan Belum sebanyak 56% terkait sudah/belum terangkumnya isu dan permasalahan Peningkatan dan

    pengembangan sistem kelembagaan pengelolaan metropolitan menjadi muatan dalam Perpres 54/2008.

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Belum dibahas sebanyak 19%, Dangkal sebanyak 42%, Cukup sebanyak 39%, Dalam sebanyak 0%, dan Sangat Dalam sebanyak 0% terkait kedalaman pembahasan/ perencanaan muatan pada isu dan permasalahan Peningkatan dan pengembangan sistem kelembagaan

    pengelolaan metropolitan dalam konsep perencanaan Perpres 54/2008

    Dari keseluruhan responden,

    menyatakan Dikurangi sebanyak 0%, Cukup sebanyak 16%, dan Ditambahkan/Dijabarkan sebanyak 84% terkait isu dan permasalahan

    Peningkatan dan pengembangan sistem kelembagaan pengelolaan metropolitan dalam perbaikan Perpres 54/2008.

    Sumber : Analisis, 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur 6-1

    PERUMUSAN PENILAIAN KUESIONER

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-1

    Bab ini menjelaskan tentang tinjauan muatan penataan ruang dan perencanaan pembangunan terkait pengembangan Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur dalam

    Perpes 54/2008 dengan implementasi.

    7 TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    7.1 PEMANFAATAN RUANG

    Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang sesuai dengan

    rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program beserta pembiayaannya. Dalam kegiatan Review Perpres 54/2008 ini, pendekatan dilakukan melalui peninjauan program/kegiatan yang telah dilaksanakan dan direncanakan dalam RPI2JM Kawasan Perkotaan Jabodetabekpunjur.

    Berikut ini disajikan informasi struktur ruang Perpres 54/2008 (lampiran peta) yang telah diwujudkan:

    Tabel 7.1 Konfirmasi program/kegiatan perwujudan struktur ruang (lampiran peta)

    Infrastruktur Lokasi/Ruas/Jalur Eksisting rencana

    Jalan Bebas Hambatan

    Tangerang-Merak Jakarta-Bogor-Ciawi JakartaCikampek Ciawi-Sukabumi

    SukabumiCiranjang

    CiranjangPadalarang

    TomangGrogolPluit JakartaTangerang Pondok ArenUlujami TomangCawang

    7 TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES 54/2008

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-2

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    Infrastruktur Lokasi/Ruas/Jalur Eksisting rencana

    CawangTanjung Priok Tanjung PriokPluit Prof. Dr. Sedyatmo Pondok Aren-Serpong Akses Tanjung Priok

    -

    Jakarta Outer Ring Road I : (Pondok Pinang Taman Mini, Taman Mini IC Hankam Raya, Cikunir Cakung, Pondok Pinang - Ulujami)

    Jakarta Outer Ring Road I: (Ulujami-Kebon Jeruk, CakungCilincing, Hankam RayaCikunir, Kebon JerukPenjaringan

    BekasiCawangKampung Melayu

    Jakarta Outer Ring Road II: Kamal Teluk Naga Batu Ceper, Cengkareng Batu Ceper Kunciran, Kunciran Serpong, Serpong Cinere, Cinere Cimanggis, Cimanggis Cibitung, Cibitung Cilincing

    Depok Antasari

    Bogor Ring Road

    Jalur KA Duri-Tangerang

    Serpong-Maja-Rangkasbitung-Merak

    Mangarai-Jatinegara-bekasi-Cikarang Bogor-Sukabumi

    Cileungsi-Cintarasa-Ciranjang

    Sukabumi-Cianjur-Padalarang KA Jabodetabek

    Jakarta Kota-Mangarai

    Manggarai-Bogor

    Jatinegara-Bekasi

    Jakarta Kota-Jatinegara

    Tanah Abang-Serpong

    Duri-Tangerang

    Jakarta Kota-Tanjung Priok

    Tanjung Priok-Kemayoran

    Parungpanjang-Citayam-Nambo-Cikarang-Tanjungpriok

    Citayam Nambo

    Parungpanjang-Citayam

    Nambo-Cikarang

    Cikarang-Tanjung Priok

    Balaraja-Cikokol-Kalideres-Rawa Buaya-Daan Mogot-Duri

    Cikokol-Kebayoran Lama-Blok M-Cawang-Bekasi

    Lebak Bulus-Blok M-Senayan-Dukuh Atas-Harmoni-Kota

    Monas-Pasar Senin-Cempaka Baru

    Cempaka Baru-Pulo Gebang-Ujung Menteng-Cibitung-Cikarang

    Cawang-Halim-Cibubur-Nambo-Sentul-Bogor

    Cawang-Kota Wisata-Cikarang

    Roxy-Cawang

    Serpong-Cikokol-Batu Ceper

    Batu Ceper-Soekarno Hatta-Kamal Muara-Pluit-Angke Angke-Duri-Tn.Abang-Manggarai

    Margonda-Lebak Bulus-Rawa Buaya-Kamal Muara

    Blok M-Daan Mogot-Pluit

    jatinegara-Cempaka Baru-Kampung Bandan

    Margonda-Cibubur-Cakung-Pulo gebang-Tanjung Priok Jalur Angkutan Massal

    Trayek Utama

    Kota Tangerang-Ancol

    Tangerang-Daan Mogot

    Daan Mogot-Harmoni

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-3

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    Infrastruktur Lokasi/Ruas/Jalur Eksisting rencana

    Harmoni-Kota-Ancol

    BSD-Bank Indonesia

    BSD-Taman Angrek

    Taman Angrek-Cideng-BI

    Cideng-Karet-Ambasador-Tebet

    Blok M-Permata Hijau

    Cileduk-Dukuh Atas

    Cileduk Raya-Cilitan

    BSD-Bank Indonesia

    BSD-Lebak Bulus

    Ciputat-Dukuh Atas

    Ciputat-Lb Bulus

    Lb. Bulus-Dukuh Atas

    Depok-Manggarai

    Depok-Dukuh Atas

    Depok-Cilandak

    Cilandak-Dukuh Atas

    Depok-Cawang

    Bogor-Cilitan

    Cibubur-Duku Atas

    Cibubur-Cawang

    Cawang-Dukuh Atas

    Bekasi-Setu

    Bekasi-Kampung Melayu

    Pulogadung-Bekasi

    Pulogadung-Teluk Pucung

    Pulogadung-Harapan Indah

    Trayek Pengumpan

    Teluk Naga-Pluit

    BSD-Pluit

    Parung-Ciputat

    Blok M-Cinere

    Blok M-Depok Baru

    Jatiasih-Cibubur

    Jatiasih-Cileungsi

    Pinangranti-bekasi

    Bekasi-Mustikasari

    Bekasi-Telukpucung

    Blok M-Kota

    Pelabuhan Tanjungpriok

    Bandara Soekarno-Hatta Bendungan Cibeet (Subdas Cibeet Cipamingkis, DAS Citarum)

    Narogong

    Genteng

    ciburial Sodong Parungbadak

    Tanjung Ciawi

    Sumber : Hasil Analisis, 2013

    7.2 PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG

    Audit Tata Ruang adalah evaluasi terhadap pemanfaatan ruang suatu wilayah yang dilaksanakan oleh suatu tim yang kompeten, objektif, dan tidak memihak dengan tujuan untuk melakukan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-4

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    verifikasi bahwa penggunaan ruang dilaksanakan sesuai dengan rencana tata ruang dan kaidah-kaidah penataan ruang.

    Audit Makro : Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang terhadap PerPres 54 tahun 2008 Tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Superimpose Citra Quickbird terhadap Peta PerPres

    54 Tahun 2008.

    Disadur dari kajian audit pemanfaatan ruang, diperoleh hasil sebagai berikut:

    Kode Peruntukan Perpres 54/2008 ketidaksesuaian pemanfaatan ruang

    Landuse Persentase (%)

    N2 Hutan Konservasi, Cagar Alam, Taman Nasional, Taman Wisata Alam, Suaka Marga Satwa, Budaya, Peninggalan Sejarah

    Permukiman, Pertanian, dan Tutupan Awan

    11.99

    N1 Lindung Permukiman, dan Pertanian 34.91

    B1 Perumahan (Perkotaan) Pertanian 3.27

    B2 Perumahan (Perdesaan) Tutupan awan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-5

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    Gambar 7.1 Pola sebaran ketidaksesuaian pemanfaatan ruang terhadap Perpres 54/2008 di Kawasan Hulu (Kab Cianjur, Kab Bogor, dan Kota Bogor)

    Sumber : Focus Group Discussion Kawasan Hulu Audit Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Ruang Rapat Bappeda, Kab. Cianjur 20 Juni 2013

    Gambar 7.2 Pola sebaran ketidaksesuaian pemanfaatan ruang terhadap Perpres 54/2008 di Kawasan Tengah (Kab Tangerang, Kota Tangerang Selatan, Kota Depok dan Kab Bekasi)

    Sumber : Focus Group Discussion Audit Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur Ruang Rapat Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum 01 Juli 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-6

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    Gambar 7.3 Pola sebaran ketidaksesuaian pemanfaatan ruang terhadap Perpres 54/2008 di Kawasan Hilir (Kota Tangerang, Prov. DKI Jakarta, dan Kota Bekasi)

    Sumber : Focus Group Discussion Audit Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur Ruang Rapat Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum 01 Juli 2013

    Gambar 7.4 Ilustrasi beberapa kasus ketidaksesuaian di Kawasan Jabodetabekpunjur

    Sumber : Focus Group Discussion Audit Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur Ruang Rapat Ditjen

    Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum 01 Juli 2013

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-7

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    Tabel 7.2 Program/kegiatan prioritas Pembangunan Infrastruktur di Jabodetabekpunjur 2013-2014

    No Muatan Perpres 54/2013 Program/kegiatan prioritas Pembangunan Infrastruktur Lokasi Volume Indikasi Nilai (Juta Rupiah)

    Keterangan

    1 Jaringan Jalan

    Ps.15 (2) e : pembangunan jalan setingkat jalan arteri primer atau kolektor primer yang menghubungkan Cikarang di Kabupaten Bekasi ke pelabuhan Tanjung Priok di Daerah Khusus Ibukota Jakarta dan Citayam di Kota Depok ke jalan lingkar luar di Daerah Khusus Ibukota Jakarta Ps.15 (2) d : pengembangan jalan yang menghubungkan antarwilayah dan antarpusat permukiman, industri, pertanian, perdagangan, jasa dan simpul-simpul transportasi serta pengembangan jalan penghubung antara jalan selain jalan tol dengan jalan tol

    1. Pelaksanaan Preservasi dan Peningkatan Kapasitas Jalan Nasional

    Pembangunan Jalan Nasional

    # Cimanggis-Naggrak Kec. CimanggisKec. Gunung Putri 3 Km 27.000,00

    Pemeliharaan Rutin Jalan

    Jln. M.T Haryono Kec. Jatinegara 2,04 km 768,74

    Jln. Halim Perdana Kusuma Kec. Jatinegara 1,29 km 299,09

    Jln. D.I. Panjaitan Kec. Jatinegara 2,64 km 996,31

    Jln. Jend.A Yani Kec. Jatinegara 5,3 km 2.000,17

    Jln. Perintis Kemerdekaan Kec. Kelapa Gading 3,7 km 1.396,34

    Jln. Bekasi Raya Kec. Kelapa Gading 3,61 km 1.363,13

    Jln. Laks. Yos Sudarso Kec. Kelapa GadingKec. Tanjung Priok 3,7 km 1.396,34

    Jln. Sulawesi Kec. Tanjung Priok 0,33 km 124,16

    Jln. Raya Pelabuhan Kec. Tanjung Priok 0,15 km 56,99

    Jln. Jampea Kec. Tanjung Priok 0,7 km 264,17

    Jln Cilincing Raya Kec. Koja 1,73 km 653,26

    Jln. Enggano Kec. Tanjung Priok 0,75 km 281,16

    Jln. Taman Station Priok Kec. Tanjung Priok 0,45 km 104,33

    Jln. Laks Martadinata Kec. Tanjung Priok 6,51 km 2.456,81

    Jln. Lodan Kec. Tanjung Priok 0,95 km 220,26

    Jln. Krapu Kec. Tanjung Priok 0,16 km 37,10

    Jln. Pakin Kec. Tanjung Priok 0,49 km 183,03

    Jln. Gedong Panjang Kec. Penjaringan 0,32 km 119,26

    Jln. Pluit Selatan Raya Kec. Penjaringan 1,3 km 490,61

    Jln. Jembatan Tiga Kec. Penjaringan 0,43 km 161,90

    Jln. Jembatan Dua Kec. Penjaringan 0,41 km 153,22

    Jln. Latumeten Kec. Tambora 2,2 km 830,26

    Jln. Akses Cengkareng Kec. Cengkareng 4,65 km 1.078,58

    Jln. Lingkar Barat Kec. Cengkareng 6 km 2.264,34

    Jln. Pejompongan - Kebayoran Lama Kec. Tanah Abang 3,12 km 1.178,59

    Jln. Arteri Kebayoran Lama Kec. Kebayoran Lama 1,34 km 506,46

    Jln. Metro Pondok Indah Kec. Kebayoran Lama 2,32 km 609,50

    Jln. Pasar Jum'at Kecamatan Cilandak 1,1 km 414,37

    Jln. Ciputat Raya Kec. Kebayoran Lama 0,66 km 153,02

    Jln. Kartini Kec. Sawah Besar 0,76 km 176,21

    Jln. Tb. Simatupang Kecamatan Cilandak 10,36 km 3.586,28

    Jln. Bogor Raya Kecamatan Cibinong 9,9 km 2.601,36

    Jln. Cakung Cilincing Kecamatan Cakung 2,6 km 981,21

    Jln. Akses Marunda Kecamatan Tarumajaya 2,7 km 1.018,95

    Jln. Daan Mogot (Tangerang-Bts.DKI) Kec. Batuceper 7,67 km 399,97

    Jln. Sultan Agung (Bekasi) Kecamatan Medan Satria 3,54 km 310,79

    Jln. A. Yani (Bekasi) Bekasi Barat 3,1 km 272,08

    Jln. Cut Mutia (Bekasi) Bekasi Timur 2,82 km 247,33

    Jln. Juanda (Bekasi) Bekasi Timur 1,65 km 144,91

    Jln. Raya leuwiliang (leuwiliang) Kecamatan Leuwiliang 1,3 km 48,46

    Bts. Kota leuwiliang - bts. Kota bogor Kecamatan Leuwiliang 12,22 km 516,11

    Jln. Abd. Bin nuh (bogor) Kecamatan Bogor Barat 4 km 189,61

    Jln. Raya dramaga (bogor) Kecamatan Dramaga 1,99 km 74,09

    Bogor - ciawi (jln. Raya tajur) Bogor Selatan 5,4 km 311,01

    Jln. Pasir hayam - sp.3 perint. Kemerdekaan (cianjur) Kec. Cilaku 0,76 km 18,66

    Jln. Perintis kemerdekaan (cianjur) Kec. Cilaku 2,83 km 105,34

    Jln. Prof.M.Yamin (cianjur) Kec. Karangtengah 1,01 km 37,62

    Gandaria/bts.depok/tangerang - bts.depok/bgr (ciputat-bogor) Gandaria/Bts.Depok/Tangerang Bts.Depok/Bgr (CiputatBogor)

    6,99 km 402,23

    Bts. Depok/bogor - bogor Bts. Depok/Bogor Bogor 18,24 km 679,38

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-8

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    No Muatan Perpres 54/2013 Program/kegiatan prioritas Pembangunan Infrastruktur Lokasi Volume Indikasi Nilai (Juta Rupiah)

    Keterangan

    Kemang - kedunghalang Kecamatan Kedunghalang 8,22 km 407,33

    Gandaria - cilodong/bts. Depok Kec. Cilodong 8,25 km 307,24

    Cilodong/bts. Depok - bts. Kota bogor 15,33 km 881,99

    Jln. Pajajaran (bogor) Kec. Bogor Selatan 6,26 km 360,28

    Jln. Raya kedunghalang (bogor) Kec. Tanah Sareal 3,14 km 180,83

    Ciawi - puncak 22,68 km 1.305,40

    Jln. Raya ciawi (bogor) (kelanjutan Jalan Tajur) Kec. Bogor Selatan 2,38 km 136,74

    Puncak - bts. Kota cianjur Puncak Bts. Kota Cianjur 21,59 km 845,00

    Jln. Ir. H. Juanda (cianjur) Kec. Cianjur 4,17 km 239,76

    Jln. Trans yogi (depok) Kec. Cimanggis km 532,93

    Jln. Ir. H. Juanda (depok) Kec. Cimanggis 3,96 km 227,91

    Jln. Margonda raya (depok) Kec. Beji 1,64 km 143,94

    Pemeliharaan berkala / rehabilitasi jalan

    Jln. Laks Martadinata Kec. Tanjung Priok 0,2 km

    Jln. Daan Mogot Kec. Batuceper 8,77 km 3.310,50

    Jln. M.T Haryono Kec. Jatinegara 1,5 km 7.704,00

    Jln. Halim Perdana Kusuma Kec. Jatinegara 1,1 km 5.649,60

    Jln. D.I. Panjaitan Kec. Jatinegara 0,9 km 4.622,40

    Jln. Jend.A Yani Kec. Jatinegara 0,4 km 2.054,40

    Jln. Perintis Kemerdekaan Kec. Kelapa Gading 0,4 km 2.054,40

    Jln. Bekasi Raya Kec. Kelapa Gading 3,43 km 17.595,94

    Jln. Laks. Yos Sudarso Kec. Kelapa Gading (ada juga di Kec. Tanjung Priok) 3,03 km 15.541,54

    Jln. Raya Pelabuhan Kec. Tanjung Priok 0,2 km 1.027,20

    Jln. Jampea Kec. Tanjung Priok 0,44 km 2.249,57

    Jln. Enggano Kec. Tanjung Priok 0,2 km 1.027,20

    Jln. Pakin Kec. Tanjung Priok 0,1 km 513,60

    Jln. Pluit Selatan Raya Kec. Penjaringan 0,19 km 970,70

    Jln. Jembatan Tiga Kec. Penjaringan 0,7 km 3.595,20

    Jln. Latumeten Kec. Tambora 0,57 km 2.906,98

    Jln. Akses Cengkareng Kec. Cengkareng 2 km 10.272,00

    Jln. Lingkar Barat Kec. Cengkareng 1,2 km 6.163,20

    Jln. Pejompongan Kebayoran Lama Kec. Tanah Abang 1,5 km 7.704,00

    Jln. Arteri Kebayoran Lama Kec. Kebayoran Lama 1,4 km 7.190,40

    Jln. Metro Pondok Indah Kec. Kebayoran Lama 0,5 km 2.568,00

    Jln. Pasar Jumat Kecamatan Cilandak 0,2 km 1.027,20 Jln. Ciputat Raya Kec. Kebayoran Lama 0,2 km 1.027,20

    Jln. Tb. Simatupang Kecamatan Cilandak 2,5 km 12.840,00

    Jln. Bogor Raya Kecamatan Cibinong 1,4 km 7.190,40

    Jln. Cakung Cilincing Kecamatan Cakung 3,93 km 20.184,48

    Bts. DKI/Banten-Gandaria/Bts. Depok/Tangerang (Ciputat-Bogor) CiputatBogor 3,01 km 716,37 Ps.15 (2) f : pengembangan jalan tol dalam kota di wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta yang terintegrasi dengan jalan tol antarkota sesuai dengan kebutuhan nyata

    2. Pengembangan Jalan Bebas Hambatan

    TOL Dalam Kota

    JORR II

    # Serpong-Cinere Kec. Serpong Kec. Cinere 10,14 km 2.219.850,00 Biaya Total

    # Kemayoran-Kp. Melayu Kec. KemayoranKec. Jatinegara 9,60 km 7.775.940,00 Biaya Total 6 Ruas Tol Dalam Kota Jakarta # Seamanan-Sunter Kec. Tanjung Priok Kec. Cengkareng 20,23 km

    # Ulujami-Tanah Abang Kec. Pesanggrahan Kec. Tanah Abang 8,70 km

    # Sunter-Pulo Gebang Kec. Tanjung PriokKec. Cakung 9,44 km

    # Duri Pulo-Kp. Melayu Kec. GambirKec. Jatinegara 12,65 km

    # Pasar Minggu-Casablanca Kec. Pasar Minggu-Kec. Pancoran-Kec. Setia Budi 9,15 km

    TOL Antar Kota

    Ciawi-Sukabumi Ciawi 54 km 4.923.000,70 Biaya Total

    2 Jaringan Kereta Api

    Ps.15 (2) a : penataan angkutan masal jalan rel dengan angkutan jalan

    Pembangunan dan pengelolaan bidang lalu lintas & angkutan kereta api

    Pembangunan jalur KA Pasoso-Dermaga JICT Kec. Tanjung Priok 1,05 Km sp 30.000,00 2 km sp masih dalam proses

    sertifikasi dan negosiasi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-9

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    No Muatan Perpres 54/2013 Program/kegiatan prioritas Pembangunan Infrastruktur Lokasi Volume Indikasi Nilai (Juta Rupiah)

    Keterangan

    Ps.15 (2) g : pembangunan jalan rel yang menghubungkan Cikarang di Kabupaten Bekasi ke pelabuhan Tanjung Priok di Daerah Khusus Ibukota Jakarta

    Pembangunan jalur lingkar luar Jabodetabek (Parung Panjang-Nambo-Cikarang-Tanjung Priok)

    Kec. Parung Panjang Kec. Klapanunggal Cikarang Utara Kec. Tanjung Priok

    20 km sp 304.000,00 Biaya Total

    Ps.15 (2) h : pengembangan sistem jaringan transportasi masal yang menghubungkan Daerah Khusus Ibukota Jakarta dengan pusat-pusat kegiatan di sekitarnya

    Pembangunan MRT

    # Lebak Bulus-Bunderan HI Kec. Cilandak Kec. Tanah Abang 15,1 km sp 40.000.000,00 Biaya Total

    # Bunderan HI-Jakarta Kota (Kp.Bandan) Kec. Tanah Abang Kecamatan Pademangan 8,2 km sp

    # Cikarang-Balaraja Kec. Cikarang Utara-Kec. Balaraja basic desain

    3 ASDP

    Ps.15 (2) j : pengembangan sistem transportasi sungai yang terintegrasi dengan moda transportasi lainnya

    Pembangunan Dermaga Penyeberangan Lintas Tangerang-Pulau Seribu

    4 Pengembangan pelabuhan laut

    Pengembangan / peningkatan kapasitas Pelabuhan Laut Tanjung Priok Kec. Tanjung Priok

    5 Tatanan Kebandarudaraan

    Pembangunan, rehabilitasi dan pemeliharaan prasarana Bandar Udara

    Pembangunan, rehabilitasi dan pemeliharaan prasarana Bandar Udara Soekarno-Hatta Kecamatan Benda dan Batuceper

    6 Jaringan Telekomunikasi

    Pengembangan sarana dan prasarana telekomunikasi

    # Pengembangan desa berdering dan PLIK

    # Pengembangan Multi Service Access Node (MSAN) Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur

    100 lokasi, 14 K port Merupakan total volume rencana 5 tahun (2011-2015) # Pengembangan Access Network GPON (Gigabyte Pasive Optical Network 450 lokasi, 52 K port

    # Pengembangan Access Network dengan menggunakan GPON dan MSAN

    7 Jaringan Sumber Daya Air

    Pengelolaan dan konservasi waduk, situ, embung serta penampung air lainnya

    Ps. 18 (3) : Pengembangan prasarana air baku dapat dilakukan dengan pembangunan dan pengelolaan waduk multiguna, saluran pembawa, pengelolaan situ, dan pemeliharaan sungai.

    Ps. 21 (3) a: rehabilitasi hutan dan lahan serta penghijauan kawasan tangkapan air

    # Penghijauan kawasan sumber air 1 kawasan

    Pengendalian banjir, lahar gunung berapi dan pengamanan pantai

    1. Pengendalian Banjir

    Ps. 21 (3) c: normalisasi sungai-sungai dan anak-anak sungainya

    # Normalisasi Kali Pesanggrahan, DKI Jakarta Kec. Kebayoran Lama 11,334 km

    # Normalisasi Kali Sunter, DKI Jakarta Kec. Tanjung Priok 9,925 km

    # Normalisasi Kali Angke, DKI Jakarta Kelurahan Pondok Bahar, Kecamatan Karang Tengah, Kota Tangerang

    8,224 km

    # Normalisasi & revitalisasi Kali Ciliwung Lama (DKI Jakarta) Kelurahan Cililitan, Cawang, Kampung Melayu, Duri Pulo, Menteng Pulo, Manggarai, Tebet, Kenari, dan Senen.

    1,75 km

    # Normalisasi Kali Cikarang Bekasi Laut, Bekasi Kecamatan Cikarang Utara 5 km

    # Normalisasi S.Cisadane Hilir, Tangerang Kecamatan Rancabungur 5 km

    # Normalisasi Kali Cisadane Hulu, DKI Jakarta Kecamatan Nanggung, Pamijahan, Caringin dan Ciawi 8,3 km

    # Normalisasi Kali Krukut, DKI Jakarta Kec. Kebayoran Lama, Limo 7,5 km

    # Normalisasi S. Cidurian (Tangerang) Kecamatan Kresek dan Kronjo 9 km

    Ps. 21 (3) e: pembangunan prasarana dan pengendali banjir

    # Pembangunan tanggul timbunan tanah S. Ciliman (Tangerang) Kecamatan Kresek dan Kronjo 2 km

    # Pembangunan bottom control S. Cidurian Kab. Tangerang 2 unit

    # Pemasangan krib S. Cidurian (Tangerang) Kecamatan Kresek dan Kronjo 9 km

    # Pembangunan sudetan dan drop structure Kali Ciliwung di Kebon baru dan Kalibata, DKI Jakarta

    Kec. Tebet, Kec. Pancoran 2 buah

    # Pengamanan Pantai Muara Tanjung Kait, DKI Jakarta Kecamatan Teluk Naga 12 km

    8 Jaringan Perkotaan dan Perdesaan

    1. Pengembangan SPAM IKK/Kawasan belum memiliki SPAM

    # Pengembangan jaringan retikulasi (SPAM di kawasan MBR IKK) di Kab. Tangerang Kec. Mekarbaru, IKK Kemiri, IKK Sukadiri

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 7-10

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

    No Muatan Perpres 54/2013 Program/kegiatan prioritas Pembangunan Infrastruktur Lokasi Volume Indikasi Nilai (Juta Rupiah)

    Keterangan

    2. Pengembangan /peningkatan sarana dan prasarana air minum

    # Pengadaan dan pemasangan pipa distribusi & pipa retikulasi di Kecamatan Neglasari, Jatiuwung, Benda, Batuceper, Periuk (Kota Tangerang)

    Kecamatan Neglasari, Jatiuwung, Benda, Batuceper, Periuk (Kota Tangerang)

    5.816,23

    # Pembangunan IPA Bojongsari 100l/dtk (Kali Angke) di Kec. Sawangan, Kota Depok Kec. Sawangan, Kota Depok 100 L/dtk

    3. Pengembangan /peningkatan sarana dan prasarana pengelolaan air limbah

    # Pembangunan PS sanitasi sistem off-site skala komunitas berbasis masyarakat di Kota Tangerang

    Kota Tangerang 4 250,00

    # Penyediaan sarana dan prasarana penunjang (truk tinja) di Kota Bogor Kota Bogor 400,00

    # Pembangunan sanimas di Kab. Bogor Kab. Bogor 700,00

    # Pembangunan sanimas di Kota Depok Kota Depok 250,00

    # DAK sanitasi lingkungan berbasis masyarakat di Kota Bogor Kota Bogor 504 SR

    4. Pengembangan /peningkatan sarana dan prasarana pengolahan sampah

    # Pembangunan persampahan terpadu 3R (Kota Tangerang Selatan) Kota Tangerang Selatan 1000 kk 5.000,00

    # Pembuatan TPST Kota Tangerang Kota Tangerang 3.500,00

    # Pembangunan konstruksi, IPAL & jembatan timbang TPPAS Kayumanis (konstruksi & sanitary landfill), Kota Bogor

    Kota Bogor 3 ha (sanitary landfill) dan 2 tahap (konstruksi)

    5.500,00

    # Peningkatan pembangunan TPA Cipeucang ( Kota Tangerang Selatan) Kota Tangerang Selatan

    5. Pengembangan /peningkatan sistem jaringan drainase

    Ps. 21 (3) f : pembangunan prasarana drainase

    # Pembangunan saluran drainase primer Kp. Bayur ke Kali Cisadane (3 km) dari Kel. Cibodasari ke Kali Sabi (3 km) di Kota Tangerang

    Kel. Cibodasari & Kp. Bayur, Kota Tangerang 6 km 6.000,00

    Sumber : Hasil Analisis, 2013

    Keterangan:

    Wilayah Provinsi DKI Jakarta Wilayah Provinsi Jawa Barat Wilayah Provinsi Banten Lebih dari satu wilayah provinsi

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentangPenataanRuang KSN Jabodetabekpunjur 11

    TINJAUAN IMPLEMENTASI PERWUJUDAN PERPRES

    54/2008

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-1

    Bab ini menjelaskan rumusan alternatif rekomendasi terkait Perpes 54/2008 tentang Penataan Ruang Jabodetabekpunjur.

    8 RUMUSAN ALTERNATIF REKOMENDASI

    8.1 PENILAIAN PERPRES 54/2008

    Rumusan alternatif rekomendasi berdasarkan penilaian berbagai metode yang digunakan. Bab ini

    merupakan hasil penilaian peninjauan kembali Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN

    Jabodetabekpunjur, yang secara garis besar memuat 8 materi penilaian. Hasil penilaian

    peninjauan kembali Perpres 54/2008 dilakukan menggunakan metode sandingan Perpres

    54/2008 dengan kebijakan dan perundang-undangan yang terkait dan rangkuman hasil

    kuesioner berupa penilaian skala kualitatif dan catatan komentar. Berikut ini rincian tabel :

    1. Penilaian Legal Basis Perpres 54/2008 Dan Kesesuaian Antara Perpres 54/2008 Dengan Dokumen Perencanaan Lainnya, pendekatan yang dilakukan melalui analisis peraturan perundang-undangan (UU, PP, Perpres, Permen), analisis kesesuaian antara dokumen perencanaan tersebut dengan Perpres 54/2008.

    2. Penilaian Berdasarkan Dokumen Perpres 54/2008; pendekatan yang dilakukan melalui perbandingan dengan Perpres Metropolitan sejenis; Kuesioner; Pertanyaan terbuka kepada respondents dengan jawaban tertulis.

    3. Penilaian Terhadap Perkembangan Subjek Kawasan Perkotaan; pendekatan yang dilakukan melaluianalisis terhadap program kerja pemerintah dan hasil kuesioner.

    4. Penilaian Terhadap Keberhasilan Implementasi Perpres 54/2008 Dalam Menangani Permasalahan;pendekatan yang dilakukan melalui analisis hasil kuesioner.

    5. Penilaian Terhadap Perkembangan Subjek Kawasan Perkotaan;pendekatan yang dilakukan melalui analisis hasil kuesioner dan kajian literatur.

    8 RUMUSAN ALTERNATIF REKOMENDASI

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-2

    6. Penilaian Terhadap Jaminan Terwujudnya Aspek-Aspek Perkotaan Dengan Pelaksanaan Perpres 54/2008 Setelah Lima Tahun; pendekatan yang dilakukan melalui analisis hasil kuesioner.

    7. Penilaian Kesesuaian Antara Rencana Struktur Ruang Perpres Dengan RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota; pendekatan yang dilakukan melalui analisis kesesuaian di antara kedua dokumen dan analisis tumpang tindih peta (super impose analysis).

    8. Penilaian Kesesuaian Antara Rencana Pola Ruang Perpres Dengan RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota;pendekatan yang dilakukan melalui analisis kesesuaian di antara kedua dokumen dan analisis tumpang tindih peta (super impose analysis).

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-3

    8.1.1 PENILAIAN LEGAL BASIS PERPRES 54/2008 DAN KESESUAIAN ANTARA PERPRES 54/2008 DENGAN DOKUMEN PERENCANAAN

    LAINNYA

    Tabel 8.1 Penilaian Legal Basis Perpres 54/2008 Dan Kesesuaian Antara Perpres 54/2008 Dengan Dokumen Perencanaan Lainnya

    NO. ASPEK METODE HASIL

    1. Legal basis Perpres 54/2008 - Analisis peraturan perundang-undangan

    Legalitas Perpres 54/2008 sudah jelas. Perpres 54/2008 mempunyai ketentuan hukum setara dengan Perpres yang terkait dengan pengembangan Kawasan Strategis Nasional lainnya.Pada PP 26/2008 tentang RTRWN, Lampiran X bahwa Jabodetabek merupakan KSN Perkotaan maka, Perpres 54/2008 merupakan penjabaran dari PP 26/2008. Tetapi, masih terdapat ketidakkesesuaian dengan Perpres kawasan perkotaan (metropolitan) sejenis dalam hal struktur dan detil substansi

    2. Kesesuaian Perpres dengan PP No. 26 Tahun 2008 tentang RTRWN

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    (a). Sebagian nomenklatur istilah Ps. 1 Perpres sudah sesuai pada Ps. 1 RTRWN (b). Pada RTRWN bagian Kebijakan dan Strategi pengembangan kawasan strategis nasional mengarahkan

    mengembangkan perkotaan metropolitan dan kota besar dengan mengoptimalkan pemanfaaatan ruang secara vertikal dan kompak. Diwujudkan dalam Rencana Pola Ruang Zona B1 yang peruntukkannya permukiman vertikal.

    (c). Arahan RTRWN lainnya yaitu mengembangkan kegiatan budidaya yang mempunyai daya adaptasi bencana di kawasan rawan bencana. Arahan ini terwujudkan dalam Strategi Perpres 54/2008 yaitu mendorong terselenggaranya pembangunan kawasan yang dapat menjamin tetap berlangsungnya konservasi air dan tanah, menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, serta menanggulangi banjir dengan mempertimbangkan daya dukung lingkungan yang berkelanjutan dalam pengelolaan kawasan.

    (d). Arahan Kebijakan dan Strategi RTRWN terkait perkotaan Jabodetabekpunjur yaitu membatasi perkembangan kawasan terbangun di kawasan perkotaan besar dan metropolitan untuk mempertahankan tingkat pelayanan prasarana dan sarana kawasan perkotaan serta mempertahankan fungsi kawasan perdesaan di sekitarnya, terimplementasikan dalam sistem pusat permukiman dan klasifikasi pola ruang.

    (e). Pengembangan Jalan Bebas Hambatan pada RTRWN antara lain Bekasi Cawang Kampung Melayu, Jakarta Outer Ring Road II: Kamal Teluk Naga Batu Ceper, Cengkareng Batu Ceper Kunciran, Kunciran Serpong, Serpong Cinere, Cinere Cimanggis, Cimanggis Cibitung, Cibitung Cilincing, Jakarta Outer Ring Road I: (Ulujami - Kebon Jeruk, Kebon Jeruk Penjaringan), Depok Antasari, Bogor Ring Road. Adanya ruas jalan bebas hambatan yang diarahkan sebagai jalan arteri dalam Perpres 54/2008 yaitu Bogor Ring Road

    3. Kesesuaian Perpres dengan UU No. 17 Tahun 2007 tentang RPJPN Tahun 2005-2025

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    (a). Visi RPJPN adalah Indonesia yang mandiri, maju, adil dan makmur. Sasaran-sasaran RPJPN terkait penataan ruang dalam Misi RPJPN yang sesuai dengan Tujuan Perpres 54/2008. Misi RPJPN yaitu : Mewujudnya bangsa yang berdaya saing untuk mencapai masyarakat yang lebih makmur dan

    sejahtera Mewujudkan pemerataan pembangunan dan berkeadilan Mewujudkan Indonesia asri dan lestari

    (b). Arahan dari RPJPN terkait kawasan perkotaan berikut ini yang belum teridentifikasi dalam Perpres 54/2008 diantaranya :

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    4

    NO. ASPEK METODE HASIL

    Terwujudnya pembangunan yang lebih merata dan berkeadilan ditandai dengan terwujudnya lingkungan perkotaan dan perdesaan yang sesuai dengan kehidupan yang baik, berkelanjutan, serta mampu memberikan nilai tambah bagi masyarakat.

    Memperkuat Perekonomian Domestik dengan Orientasi dan Berdaya Saing Global ditandai dengan memiliki kemampuan menjaga stabilitas ekonomi dan membiayai tujuan pertumbuhan ekonomi yang berkualitas.

    Mewujudkan pembangunan yang lebih merata dan berkeadilan, melalui pembangunan kota-kota metropolitan, besar, menengah, dan kecil diseimbangkan pertumbuhannya dengan mengacu pada sistem pembangunan perkotaan nasional.

    Pertumbuhan kota-kota besar dan metropolitan dikendalikan dalam suatu sistem wilayah pembangunan metropolitan yang kompak, nyaman, efisien dalam pengelolaan, serta mempertimbangkan pembangunan yang berkelanjutan

    Peningkatan keterkaitan kegiatan ekonomi di wilayah perkotaan dengan kegiatan ekonomi di wilayah perdesaan didorong secara sinergis.

    4. Kesesuaian Perpres dengan Perpes 5/2010 tentang RPJMN 2010-2014

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    (a). Salah satu Kebijakan dan strategi RPJMN adalah percepatan transformasi struktur ekonomi di Jawa-Bali melalui pemantapan PKN Jabodetabek sebagai pusat jasa dan perdagangan berkelas internasional, terimplementasi dalam kriteria penetapan kawasan budi daya prioritas (Ps.46(1) c) tetapi belum teridentifikasi dalam penetapan jenis kegiatan di sistem pusat permukiman.

    (b). Kebijakan Penguatan produktivitas ekonomi dan investasi dengan strategi pengembangan menciptakan iklim investasi yang kondusif di Provinsi DKI Jakarta dari aspek perizinan, stabilitas keamanan. Hal tersebut terdapat dalam batang tubuh perpres 54/2008 terdapat pada tujuan Perpres 54/2008 yaitu mengembangkan perekonomian wilayah yang produktif, efektif, dan efisien.

    (c). Pemeliharaan dan pemulihan sumber daya air dan lahan dilakukan dengan strategi pengembangan sebagai berikut melakukan rehabilitasi dan konservasi hutan di kawasan DAS, melakukan rehabilitasi kawasan sempadan sungai dan sungai di Provinsi DKI Jakarta, dan Provinsi Jawa Barat, serta mengendalikan pemanfaatan air tanah di Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat. Hal tersebut dalam batang tubuh perpres 54/2008 terdapat pada sistem drainase dan pengendalian banjir.

    5. Kesesuaian Perpres dengan Kebijakan/Rencana setara: Perpres 32/2011 tentang MP3EI 2011 - 2025

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    (a). Strategi MP3EI yang sesuai dengan Perpres 54/2008 : (1). Pengembangan sistem jaringan transportasi masal non-jalan yang handal, nyaman, aman dan

    murah, terutama untuk komuter (2). Pengembangan pola intermoda jaringan transportasi masal yang mudah diakses untuk seluruh

    aktivitas di sekitar pusat-pusat bisnis dan pemerintahan; (3). Pengembangan sistem jaringan air limbah dan drainase yang dapat mengatasi masalah kualitas

    lingkungan (penumpukan sampah, kumuh dan banjir). (4). Mengembangkan jaringan logistik dari pusat-pusat industri di kawasan pinggiran Jabodetabek untuk

    perbaikan akses ke Pelabuhan Tanjung Priok, Pelabuhan Cilamaya, dan Bandar Udara Soekarno Hatta tergambarkan pada Lampiran Peta Perpres 54/2008 dalam bentuk rencana jaringan jalur KA dan jaringan jalan bebas hambatan

    (5). Menata lingkungan perumahan dan pusat-pusat bisnis untuk perbaikan kondisi kosmik mikro melalui

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-5

    NO. ASPEK METODE HASIL

    penyediaan areal hijau; (6). Mengembangkan Pelabuhan Tanjung Priok (7). Mengembangkan jaringan transportasi masal kereta api dari kawasan pinggiran ke kawasan pusat

    metropolitan dan didalam kawasan pusat metropolitan; (8). Membangun MRT North-South, East-West untuk mengurangi pencemaran udara dan besaran subsidi

    nasional untuk BBM; (9). Menata sistem pembuangan limbah padat dan cair dari kawasan-kawasan perumahan dan kawasan-

    kawasan industri, termasuk membangun pengolahan limbah padat dan pembuangan akhir di wilayah Jawa Barat;i

    (b). Strategi MP3EI berupa penyebaran beberapa aktivitas bisnis ke luar DKI Jakarta untuk mengurangi kuantitas perjalanan antar pusat-pusat bisnis di internal Jabodetabek belum teridentifikasi dalam penetapan jenis kegiatan di sistem pusat permukiman

    (c). Kebijakan MP3EI berupa penataan manajemen pola penanganan transportasi kedalam satu kelembagaan di tingkat pemerintah pusat belum teridentifikasi dalam aspek pembahsan Bab Kelembagaan Perpres 54/2008;

    (d). Kebijakan MP3EI berupa pembangunan Kawasan Maja di Tangerang dalam rangka penyebaran beberapa aktivitas ke luar DKI Jakarta dan memberikan insentif untuk mendorong terjadinya penyebaran tersebut belum teridentifikasi dalam penetapan sub pusat perkotaan di sistem pusat permukiman

    (e). Kebijakan MP3EI berupa pembangunan monorail dan circular line KA Manggarai-Bandar Udara Soekarno Hatta tidak teridentifikasi dalam Lampiran Peta Perpres 54/2008

    (f). Kebijakan MP3EI berupa perluasan area industri sampai dengan sebelah timur Jakarta, termasuk mengembangkan smart community tidak menunjukkan lokasi yang pasti, tetapi dalam Perpres 54/2008 alokasi ruang tersebut diarahkan pada Zona B1 Kabupaten Bekas

    6. Kesesuaian Perpres dengan Kebijakan/Rencana setara: Perpres No. 86 Tahun 2011 tentang Jembatan Selat Sunda

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    Rencana pembangunan Jembatan Selat Sunda akan memacu terbentuknya kawasan perkotaan baru di dua ujung jembatan (Sumatera dan Jawa), di mana keduanya akan terhubungkan oleh jaringan kerata api, yang dididuga akan langsung terhubung ke Jakarta. Situasi ini akan semakin mendorong perkembangan koridor kawasan Jakarta-Serang-Merak-Bakauheni-Bandar Lampung (lihat pada halaman berikutnya terkait sketsa pengembangan Jembatan Selat Sunda)

    7. Kesesuaian Perpres dengan Kebijakan/Rencana setara: Metropolitan Priority Area (MPA)

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    (a). Prinsip-prinsip dasar MPA tidak menyebutkan keberadaan, peran dan fungsi rencana yang sudah ada, yaitu Perpres 54/2008 tentang Jabodetabekpunjur;

    (b). Tidak menyebutkan istilah Jabodetabek atau Jabodetabekpunjur. Hal ini karena isu administratif dianggap tidak penting;

    (c). Penyusunan MPA ini lebih berat ke arah investasi ekonomi, yaitu benar-benar diarahkan dalam rangka menciptakan Kawasan Perkotaan Jakarta agar lebih atraktif dan cocok untuk investasi langsung dan pengembangan industri melalui pembangunan infrastruktur dan dalam rangka menciptakan iklim investasi yang berlevel tinggi di Kawasan Perkotaan Jakarta;

    (d). Pernyataan tujuan semacam ini menjadi dipertanyakan karena Pemerintah Indonesia berniat untuk membangun beberapa kawasan ekonomi khusus di luar Jawa. Secara logika, kawasan pengembangan ekonomi khusus di luar Jawa akan kalah bersaing dengan Kawasan Perkotaan Jakarta apabila MPA

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    6

    NO. ASPEK METODE HASIL

    berhasil. Selain itu MPA ini akan mengurangi derajat kegiatan perencanaan pengembangan wilayah di luar Jawa.

    (e). Fokus rencana MPA di area jabodetabekpunjur terkait pengembangan infrastruktur berupa pengembangan transportasi massal, jaringan jalan, pelabuhan, bandar udara, sistem air bersih, air limbah serta limbah padat, dan sistem pengendalian banjir. Pengembangan infrastruktur pada program MPA di dalam dan di luar area Jabodetabekpunjur mengarah pada investasi industry. Wacana perluasan wilayah Jabodetabekpunjur muncul dari program-program MPA dengan adanya Rencana Pengembangan Pelabuhan Cilamaya dan Bandar Udara Karawang.

    (lihat pada halaman berikutnya terkait rencana pengembangan MPA) 9. Kesesuaian Perpres dengan

    Kebijakan/Rencana setara: Action Plans dari Wapres

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    Kesesuaian Action Plans dari Wapres dengan Perpres 54/2008 terdapat pada keterpaduan transportasi antar moda dan pengembangan transportasi massal. Sedangkan, perangkat pengendalian kemacetan belum tercantum dalam Perpres 54/2008. Action Plans dari Wapres merupakan inovasi untuk menghadapi masalah perkotaan di area Jakarta dan sekitarnya . (lihat pada halaman berikutnya terkait muatan action plans)

    10. Kesesuaian Perpres dengan Rencana Sektor: Permenhub 54/2013 tentang Rencana umum jaringan angkutan massal pada Kawasan Perkotaan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek)

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    (a). Penentuan pusat-pusat kota sekitar kawasan Jabodetabekpunjur dalam Permenhub 54/2013 tidak sesuai dengan Perpres 54/2008.

    (b). Beberapa ruas/koridor angkutan massal dalam Permenhub 54/2013 tergambarkan sebagai rencana jalur angkutan massal

    (c). Beberapa ruas/koridor angkutan massal dalam Permenhub 54/2013 yang belum tergambarkan dalam Perpres 54/2008, yaitu: (1). Jalur Monorail Bogor-Sentul-Nambo-Cibubur-Halim (2). Kereta Api 2020 : KA Cikarang Tanjung Priok, KA Bandara Halim Bandara Soekarno Hatta, KA

    Gambir Bandara Soekarno Hatta Bandara Halim, (3). Jalur Kereta Api Kamal Muara Rawa Buaya - Lebak Bulus Margonda (4). Jalur Kereta Api Margonda Cibubur Cakung Pulo Gebang Tanjung Priok (5). Jalur Kereta Api Angke-Pluit-Kamal Muara-Soekarno Hatta (6). Jalur Kereta Api Pluit Daan Mogot - Kebayoran Lama, (7). Jalur Kereta Api Kampung Bandan Jatinegara, (8). Jalur Kereta Api Cempaka Baru Pulo Gebang (9). Jalur MRT : Pulo Gebang Cibitung

    (lihat pada halaman berikutnya terkait peta rencana peremenhub 54/2013)

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-7

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-9

    8.1.2 PENILAIAN TERHADAP LEGAL DRAFTING TERHADAP DOKUMEN PERPRES 54/2008;

    Tabel 8.2 Penilaian Berdasarkan Dokumen Perpres 54/2008

    No. ASPEK METODE HASIL

    1. Struktur Perpres (koherensi dan konsistensi)

    - Perbandingan dengan Perpres Metropolitan sejenis;

    - Kuesioner; - Pertanyaan terbuka kepada

    respondents dengan jawaban tertulis.

    - Struktur Perpres 54/2008 berbeda dengan Perpres metropolitan lainnya yang ditetapkan kemudian; - Perbedaan semacam ini dapat dimengerti, karena Perpres 54/2008 sebagai turunan RTRWN

    ditetapkan pada tahun yang sama dengan RTRWN itu sendiri (PP 26/2008). - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa struktur perpres

    (koherensi dan konsistensi) sudah baik; - Namun dengan perbedaan di antara perpres metropolitan yang lain, struktur Perpres 54/2008 perlu

    dipertimbangkan untuk disesuaikan. - Berdasarkan pertanyaan terbuka kepada responden, yang dijawab dengan pertanyaan tertulis,

    pendapat respondent dapat dikelompokkan ke dalam tujuh kategori, yaitu sbb.: i. Pendapat yang setuju bahwa kualitas Struktur Perpres dari aspek koherensi dan konsistensi

    sudah baik; ii. Pendapat yang setuju bahwa kualitas Struktur Perpres sudah sesuai dengan tata aturan

    perundang-undangan; iii. Pendapat yang berpandangan bahwa perlu penyeragaman struktur Perpres 54/2008 dengan

    struktur Perpers KSN lainnya, karena terdapat perbedaan struktur Perpres 54/2008 dengan struktur Perpers KSN lainnya;

    iv. Pendapat yang menyarankan agar struktur Perpres 54/2008 disederhanakan agar dapat lebih dipahami oleh masyarakat;

    v. Pendapat yang menyarankan agar BAB III pada Perpres 54/2008 dihapuskan, karena: (1) keseluruhan dokumen adalah berupa rencana; dan (2) Isi BAB III kurang substantif dan hanya berfungsi sebagai pengantar bagi BAB IV dan V.

    vi. Pendapat yang berkeberatan dengan perbedaan sistematika tujuan-sasaran-kebijakan-strategi pada Perpres 54/2008 dan RPJMN: (1) RPJMN: tujuan-sasaran-strategi-kebijakan; dan (2) Perpres 54/2008 tujuan-sasaran-kebijakan-strategi-rencana-arahan pemanfaatan ruang;

    vii. Pendapat yang menyatakan bahwa Perpres 54/2008 masih belum dilengkapi dengan arahan untuk implementasinya (yaitu dapat berupa indikasi program, kewenangan, dan pembiayaannya khususnya untuk aspek-aspek yang bersifat regional), sehingga Perpres 54/2008 ini belum bersifat operasional.

    2. Substansi Perpres (secara keseluruhan)

    - Perbandingan dengan Perpres Metropolitan sejenis;

    - Kuesioner. - Pertanyaan terbuka kepada

    respondents dengan jawaban tertulis.

    - Ada perbedaan substansi di antara Perpres 54/2008 dengan perpres metropolitan lainnya, baik dalam hal cakupan maupun kedalaman;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa substansi perpres (secara keseluruhan) sudah cukup sampai dengan baik.

    - Berdasarkan pertanyaan terbuka kepada responden, yang dijawab dengan pertanyaan tertulis, pendapat respondent dapat dikelompokkan ke dalam enam kategori, yaitu sbb.: i. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi Perpres 54/2008 sudah baik, sudah

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    10

    No. ASPEK METODE HASIL

    lengkap dan komprehensif; ii. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi Perpres 54/2008 terlalu normatif, dan

    belum bersifat operasional, sehingga perpres ini tidak sanggup memberi arahan yang konkrit, sebagai contoh: (1) arahan umum mengenai compact city tidak ada, tetapi arahan KZB dan KDB tidak memberikan koridor yang tegas; (2) Arahan struktur ruang masih mengambang, karena tidak mampu memberikan arahan definitif mengenai pelaksanaan rencana infrastruktur, sebagai contoh tidak disebut lokasi yang jelas di mana untuk membangun waduk, TPA regional, dan infrastruktur lainnya; (3) masih banyak hal/aspek yang diatur dan diamanatkan dalam perpres tetapi kurang jelas dan membutuhkan penjelasan lebih lanjut, contoh antara lain tentang perumahan hunian padat-sedang-rendah yang tidak dilengkapi dengan penjelasan mengenai kriteria tentang padat-sedang-rendah tersebut;

    iii. Pendapat yang menggangap bahwa kualitas substansi Perpres 54/2008 sangat teoritis dan terlalu konseptual;

    iv. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi Perpres 54/2008 masih belum lengkap, karena: (1) belum mempunyai program perwujudan rencana sebagai turunan dalam implementasi kebijakan perpres yang telah ditetapkan; (2) belum/tidak mempunyai rencana mengenai pengembangan ekonomi wilayah, padahal hal ini merupakan salah satu dari tiga tujuan dan strategi perpres.

    v. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi Perpres 54/2008 masih belum detil dan masih dapat lebih dipertajam, dengan pertimbangan: (1) Kawasan Jabodetabekpunjur merupakan kawasan yang kompleks dan membutuhkan substansi yang detil dan tajam; (2) Dibutuhkan substansi yang tajam untuk mengantisipasi pembangunan fisik yang cepat dan berdampak pada kualitas lingkungan;

    vi. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi Perpres 54/2008 tidak tegas dalam mengatur sistem hieraki perkotaan (dari Jakarta ke kota-kota lainnya, yaitu Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur), termasuk dalam mengatur sistem zonasi tata ruang yang sesuai dengan fungsi kawasan;

    3. Substansi Rencana Struktur Ruang

    - Perbandingan dengan Perpres Metropolitan sejenis;

    - Kuesioner; - Pertanyaan terbuka kepada

    respondents dengan jawaban tertulis.

    - Substansi pada perpres 54/2008 berbeda dengan perpres metropolitan sejenis. Istilah yang digunakan Kota Inti & Kota Satelit Sub Pusat Perkotaan. Subtansi yang termuat dalam Perpres tidak detil seperti rencana struktur ruang pada perpres metropolitan sejenis. Padahal di Perpres metropolitan lainnya, istilah yang disebut (sesuai dengan UU 26/2007 tentang Penataan Ruang dan PP 26/2008 tentang RTRWN) adalah kawasan perkotaan inti dan kawasan perkotaan di sekitarnya.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa substansi rencana struktur ruangsudah cukup.

    - Berdasarkan pertanyaan terbuka kepada responden, yang dijawab dengan pertanyaan tertulis, pendapat respondent dapat dikelompokkan ke dalam tujuh kategori, yaitu sbb.: i. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi rencana struktur ruang Perpres

    54/2008 secara umum sudah baik. ii. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi rencana struktur ruang Perpres

    54/2008 masih belum lengkap, yaitu: (1) struktur ruang tidak terhubung dengan pusat-pusat

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-11

    No. ASPEK METODE HASIL

    pertumbuhan masing-masing kota; (2) struktur ruang kurang mempunyai analisis konektivitas antarsistem dan subsistem sebagai sebuah megapolitan; (3) Hierarki pusat-pusat pertumbuhan, fungsi kegiatan, dan dukungan infrastruktur sosial-budaya-ekonomi tidak terefleksi secara struktural; (4) Tidak ada bentuk visi pengembangan struktur kawasan perkotaan; (5) tidak ada upaya untuk memadukan integrasi struktur perkotaan, akibatnya pemerintah daerah tetap saja mengembangkan infrastruktur secara sporadis tanpa ada upaya integrasi infrastruktur yang ada; (6) Rencana sistem permukiman seharusnya dijabarkan di dalam batang tubuh perpres, terkait pusat kegiatan perkotaan inti dan kawasan sekitarnya (penyangga); (7) Dalam menjelaskan pusat-pusat kegiatan utama, seharusnya dijabarkan peran masing-masing kabupaten/kota terkait; (8) Rencana jaringan prasarana seharusnya dijabarkan di dalam batang batang tubuh, dan dilengkapi dengan lampiran untuk penjelasan detil (lokasi, volume, dsb).; (9) materi struktur ruang masih tanpa pola, sebagai contoh struktur ruang dalam perpres ini tidak memperhatikan jarak antarsubpusat perkotaan, di mana hal ini akan mempengaruhi efisiensi struktur ruang, konurbasi perkembangan kawasan, kekompakan bentuk kota (compactness), dan potensi kemacetan.

    iii. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi rencana struktur ruang Perpres 54/2008 masih belum detil;

    iv. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi rencana struktur ruang Perpres 54/2008 masih hanya sebatas normatif dan tidak operasional, sebagai contoh: (1) transportasi darat sudah dibahas cukup jelas, namun masih perlu ditambahkan dengan lokasinya; (2) perlu ditambah substansi tentang sarana untuk mendukung substansi tentang prasarana; (3) untuk mendukung pelaksanaan perpres perlu ditambahkan hal-hal terkait koordinasi antar K/L dan arahan peran serta masyarakat.

    v. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi rencana struktur ruang Perpres 54/2008 pada sistem transportasi masih perlu perbaikan: (1) sistem transportasi masih didominasi oleh sektor jalan (khususnya jalan tol), sementara sistem transportasi berbasis rel tidak mendapat porsi yang cukup; (2) Perlu dipisahkan antara rencana sistem transportasi darat dan rencana sistem transportasi KA; (3) sistem transportasi secara umum masih membutuhkan penjelasan lebih lanjut (masih belum detil); (3) sistem transportasi masih belum lengkap karena tanpa prasarana LLAJ dan management rekayasa lalulintas. Hal ini karena Jabodetabekpunjur sebagai sebuah kawasan perkotaan membutuhkan pengaturan secara terintegrasi, dan tidak hanya berbasis untuk satu kota saja (Jakarta).

    vi. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi rencana struktur ruang Perpres 54/2008 pada sistem pengairan (yaitu sistem air baku dan sistem pengendali banjir) belum mendapat arahan yang tegas. Sebagai contoh: (1) Perpres masih belum tegas merencanakan mengenai simpul air (situ dan waduk) yang dapat berfungsi sebagai cadangan air baku dan pengendali banjir; (2) Tidak ada indikasi berapa pengembangan situ/waduk yang dibutuhkan untuk mengendalikan banjir di Jakarta;

    vii. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi rencana struktur ruang Perpres 54/2008 pada bagian perencanaan sistem jaringan masih membutuhkan kejelasan: (1) Pasal

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    12

    No. ASPEK METODE HASIL

    10 ayat (4) mengatur perencanaan sistem jaringan yang dilakukan secara terpadu antardaerah dengan melibatkan partisipasi masyarakat; (2) Perpres ini masih belum mengatur bentuk koordinasi antardaerah dan bentuk partisipasinya; (3) sebaiknya perpres ini langsung mengatur mengenai bentuk koordinasi antardaerah dan partisipasi masyarakat, agar daerah memiliki arahan mekanisme koordinasi dan arahan untuk pelibatan masyarakat.

    4. Substansi Peta Rencana Struktur Ruang

    - Perbandingan dengan Perpres Metropolitan sejenis;

    - Kuesioner; - Pertanyaan terbuka kepada

    respondents dengan jawaban tertulis.

    - Substansi yang ditampilkan pada peta struktur ruang sudah sesuai hanya saja pada perpres metropolitan sejenis tidak menggabungkan peta struktur dengan peta pola.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa substansi peta rencana struktur ruangsudah cukup.

    - Berdasarkan pertanyaan terbuka kepada responden, yang dijawab dengan pertanyaan tertulis, pendapat respondent dapat dikelompokkan ke dalam empat kategori, yaitu sbb.: i. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi peta rencana struktur ruang Perpres

    54/2008 secara umum sudah baik dan jelas, antara lain ditunjukkan dengan: (1) rencana jalur kanal sebagai pengendali banjir sudah terlihat di dalam peta; (2) peta ditunjukkan dengan skala 1:150.000 sudah baik.

    ii. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi peta rencana struktur ruang Perpres 54/2008 masih belum memadai, yaitu: (1) penyajian peta rencana seharusnya ditampilkan pada skala 1:50.000. Sementara peta yang ditampilkan di dalam perpres adalah pada skala 1:150.000 di mana skala peta ini terlalu kecil, sementara peta ini diberi muatan terlalu banyak sehingga peta sulit dibaca; (2) Penyajian peta rencana struktur dan pola ruang sebaiknya dipisahkan, tidak dijadikan di dalam satu peta. Peta yang disajikan dalam perpres adalah peta struktur yang dipisah menjadi tiga peta, yaitu peta sistem transportasi, peta pengairan, dan peta struktur/pola ruang. Sebaiknya peta struktur digabung menjadi satu, dan peta pola ruang dibuat terpisah; (3) Linkage antarPKN-PKW-PKL antarwilayah tidak terkait. Seharusnya peta rencana struktur menunjukkan posisi PKN-PKW-PKL dengan jelas, hierarki sistem pusat-pusat, dan keterkaitan di antaranya; (4) Legenda peta berantakan dan bertumpuk menjadi satu, sehingga peta sulit untuk dipahami oleh pembaca atau masyarakat; (5) Legenda dicetak dengan huruf yang sangat kecil, sehingga susah dibaca; (6) peta ini tidak mengindikasikan tahun rencana, sehingga tidak jelas apakan ini peta eksisting ataukah peta rencana; (7) peta struktur ruang tidak informatif, antara lain karena struktur ruang yang dibuat dengan menetapkan wilayah sebagai tujuan;

    iii. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi peta rencana struktur ruang Perpres 54/2008 masih belum menunjukkan adanya peta untuk rencana transportasi secara lengkap, sebagai contoh: (1) peta ini tidak mengindikasikan sistem infrastruktur strategis, seperti rencana terminal, stasiun KA, bandara, pelabuhan laut, dermaga sungai/danau; (2) peta sistem jaringan transportasi sungai dan danau belum digambarkan dengan jelas, meskipun rencana mengenai sistem jaringan transportasi sungai dan danau telah disebut di dalam batang tubuh perpres; (3) terdapat beberapa kesalahan mendasar dalam penggambaran, antara lain rencana ruas jalan tol sejajar dengan tol Cipularang; dan

    iv. Pendapat yang menganggap bahwa kualitas substansi peta rencana struktur ruang Perpres

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-13

    No. ASPEK METODE HASIL

    54/2008 perlu untuk dievaluasi kembali apakah masih sesuai atau tidak.

    5. Substansi Rencana Pola Ruang - Perbandingan dengan Perpres Metropolitan sejenis;

    - Kuesioner.

    - Substansi pola ruang perpres 54/2008 berbeda dengan perpres metropolitan sejenis. Istilah pada perpres sejenis menggunakan istilah kawasan lindung : L1 s/d L6 (mengacu klasifikasi kawasan lindung PP 26/2008) sedangkan pada perpres 54/2008 menggunakan istilah kawasan lindung : N1 s/d N2 (klasifikasi kawasan lindung dijabarkan dalam kelompok hutan lindung dan hutan konservasi). Subtansi yang termuat dalam Perpres tidak detil seperti rencana pola ruang pada perpres metropolitan sejenis

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa substansi rencana pola ruangsudah baik.

    6. Substansi Peta Rencana Pola Ruang

    - Perbandingan dengan Perpres Metropolitan sejenis;

    - Kuesioner.

    - Substansi yang ditampilkan pada peta pola ruang sudah sesuai hanya saja pada perpres metropolitan sejenis tidak menggabungkan peta struktur dengan peta pola ruang.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa substansi peta rencana pola ruangsudah cukup.

    7. Kualitas bahasa Penyampaian Perpres (secara keseluruhan)

    - Perbandingan dengan Perpres Metropolitan sejenis;

    - Kuesioner.

    - Kualitas bahasa penyampaian pada dasarnya mirip dengan perpres metropolitan lainnya. - Namun, terdapat perbedaan pada penggunaan beberapa istilah/terminology. Contoh tentang kota

    inti dan kota satelit dalam Perpres 54/2008 yang tidak digunakan dalam perpres metropolitan lainnya. Perpres metropolitan yang lahir kemudian menyatakannya dalam ekspresi kawasan perkotaan inti, dan kawasan perkotaan di sekitarnya.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa kualitas bahasa penyampaian Perpres (secara keseluruhan) sudah baik.

    8. Tingkat Kemudahan Pemahaman Perpres (bagi andvance user)

    Kuesioner - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa tingkat kemudahan pemahaman Perpres (bagi andvance user) sudah baik.

    9. Tingkat kemudahan pemahaman rencana struktur ruang

    Kuesioner - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa tingkat kemudahan pemahaman rencana struktur ruang sudah cukup.

    10. tingkat kemudahan pemahaman PETA rencana struktur ruang

    Kuesioner - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa tingkat kemudahan pemahaman PETA rencana struktur ruang perpres sudah cukup.

    11. tingkat kemudahan pemahaman rencana pola ruang

    Kuesioner - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa tingkat kemudahan pemahaman rencana pola ruang sudah cukup.

    12. tingkat kemudahan pemahaman PETA rencana pola ruang

    Kuesioner - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa tingkat kemudahan pemahaman PETA rencana pola ruang sudah cukup.

    13. penilaian kualitas (dokumen)perpres secara keseluruhan

    Kuesioner - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa kualitas dokumen perpres secara keseluruhan sudah cukup sampai dengan baik.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    14

    8.1.3 PENILAIAN TERHADAP IMPLEMENTASI PERPRES SECARA UMUM

    Tabel 8.3 Penilaian Terhadap Implementasi Perpres Secara Umum

    No. ASPEK METODE HASIL

    1. Penilaian IMPLEMENTASI (PELAKSANAAN) Perpres (setelah lima tahun)

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa implementasi (pelaksanaan) perpres (setelah lima tahun)masih buruk.

    -

    2. Penilaian terhadap tingkat kemudahan pelaksanaan Perpres 54/2008 pada level pemerintah daerah/pemerintah pusat

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwatingkat kemudahan pelaksanaan Perpres 54/2008 pada level pemerintah daerah/pemerintah pusatmasih sulit.

    3. Penilaian terhadap tingkat kemudahan perumusan pemrograman untuk pelaksanaan Perpres 54/2008 di pemerintah pusat/pemerintah daerah

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwatingkat kemudahan perumusan pemrograman untuk pelaksanaan Perpres 54/2008 di pemerintah pusat/pemerintah daerah masih sulit.

    4. Penilaian terhadap tingkat kemudahan penjabaran Perpres 54/2008 ke dalam RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota pada level pemerintah daerah

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwatingkat kemudahan penjabaran Perpres 54/2008 ke dalam RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota pada level pemerintah daerahmasih sulit.

    5. Penilaian terhadap tingkat pelanggaran pelaksanaan Perpres 54/2008 di lapangan dalam Provinsi/ Kabupaten/ Kota masing-masing

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwatingkat pelanggaran pelaksanaan Perpres 54/2008 di lapangan dalam Provinsi/ Kabupaten/ Kota masing-masing masihdi antara rendah sampai dengan tinggi.

    6. Penilaian terhadap pelaksanaan Perpres dalam memecahkan persoalan di lapangan untuk jangka pendek

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwapelaksanaan Perpres dalam memecahkan persoalan di lapangan untuk jangka pendek masih buruk.

    7. penilaian terhadap pelaksanaan Perpres dalam memecahkan persoalan di lapangan untuk jangka menengah

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa pelaksanaan Perpres dalam memecahkan persoalan di lapangan untuk jangka menengah sudah cukup.

    8. penilaian terhadap pelaksanaan Perpres dalam memecahkan persoalan di lapangan untuk jangka panjang

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa pelaksanaan Perpres dalam memecahkan persoalan di lapangan untuk jangka panjang masih buruk sampai dengan cukup.

    9. Penilaian terhadap ketersediaan sumber pembiayaan untuk pelaksanaan Perpres

    - Kuesioner.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa ketersediaan sumber pembiayaan untuk pelaksanaan Perpres masih buruk.

    10. Penilaian terhadap keberlanjutan (continuity) ketersediaan pembiayaan untuk pelaksanaan Perpres

    - Kuesioner.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa keberlanjutan (continuity) ketersediaan pembiayaan untuk pelaksanaan Perpres masih buruk.

    11. Penilaian terhadap dukungan pembiayaan pemerintah pusat untuk pelaksanaan Perpres

    - Kuesioner.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwadukungan pembiayaan pemerintah pusat untuk pelaksanaan Perpres masih buruk sampai dengan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-15

    No. ASPEK METODE HASIL

    cukup.

    12. Penilaian terhadap dukungan pembiayaan provinsi untuk pelaksanaan Perpres

    - Kuesioner.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa dukungan pembiayaan provinsi untuk pelaksanaan Perpresmasih buruk.

    13. Penilaian terhadap kinerja kelembagaan pengelolaan Kawasan Jabodetabekpunjur

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa kinerja kelembagaan pengelolaan Kawasan Jabodetabekpunjurmasih buruk.

    14. Penilaian terhadap manfaat keberadaan kelembagaan pengelolaan Kawasan Jabodetabekpunjur

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa keberadaan kelembagaan pengelolaan Kawasan Jabodetabekpunjur masih buruk.

    15. Penilaian terhadap kemampuan inovasi penanganan kawasan oleh lembaga pengelolaan

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa kemampuan inovasi penanganan kawasan oleh lembaga pengelolaan masih buruk.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    16

    8.1.4 PENILAIAN TERHADAP KEBERHASILAN IMPLEMENTASI PERPRES 54/2008 DALAM MENANGANI ISU PERMASALAHAN

    Tabel 8.4 Penilaian Terhadap Keberhasilan Implementasi Perpres 54/2008 Dalam Menangani Isu Permasalahan

    No. ASPEK METODE HASIL

    1. Tertib tata ruang - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan tertib tata ruang masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan tertib tata ruang masih buruk.

    2. Pelanggaran kawasan lindung - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pelanggaran kawasan lindung masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pelanggaran kawasan lindung masih sangat buruk sampai dengan buruk.

    3. Perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan perluasan dan peningkatan kualitas kawasan lindung masih buruk.

    4. Peningkatan kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau)

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau) masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan kualitas dan kuantitas RTH (Ruang Terbuka Hijau) masih buruk.

    5. Peningkatan kualitas dan kuantitas RTB (Ruang Terbuka Biru)

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahanpeningkatan kualitas dan kuantitas RTB (Ruang Terbuka Biru) masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan kualitas dan kuantitas RTB (Ruang Terbuka Biru) masih buruk.

    6. Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup sudah cukup.

    7. Alih fungsi lahan pertanian - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan alih fungsi lahan pertanian masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-17

    No. ASPEK METODE HASIL

    implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan alih fungsi lahan pertanian masih buruk. 8. Penguatan ketahanan pangan - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam

    menangani isu permasalahan penguatan ketahanan panganmasih belum berhasil. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan

    implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penguatan ketahanan pangan masih buruk.

    9. Pengendalian urban sprawl - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengendalian urban sprawl masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengendalian urban sprawl masih buruk.

    10. Banjir - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan banjir masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan banjir masih di antara sangat buruk sampai dengan buruk.

    11. Rob - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan rob masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan rob masih buruk.

    12. Genangan - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan genangan masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan genangan masih buruk.

    13. Penurunan permukaan tanah (land subsidence)

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penurunan permukaan tanah (land subsidence)masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penurunan permukaan tanah (land subsidence)masih buruk.

    14. Penurunan level muka air tanah dangkal

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penurunan level muka air tanah dangkal masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penurunan level muka air tanah dangkal masih buruk.

    15. Intrusi air laut - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan intrusi air laut masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan intrusi air laut masih buruk.

    16. Dampak perubahan iklim - Kuesioner; - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    18

    No. ASPEK METODE HASIL

    menangani isu permasalahan dampak perubahan iklim masih belum berhasil. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan

    implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan dampak perubahan iklim masih buruk. 17. Struktur hierarki sistem permukiman - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam

    menangani isu permasalahanstruktur hierarki sistem permukiman masih belum berhasil. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan

    implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan struktur hierarki sistem permukiman masih buruk sampai dengan cukup.

    18. Pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan perkotaan sekitar kawasan perkotaan inti

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan perkotaan sekitar kawasan perkotaan inti sudahberhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengembangan pusat-pusat pelayanan di kawasan perkotaan sekitar kawasan perkotaan inti sudah cukup.

    19. Peningkatan kualitas lingkungan kawasan perumahan/permukiman

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahanpeningkatan kualitas lingkungan kawasan perumahan/permukimanmasih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahanpeningkatan kualitas lingkungan kawasan perumahan/permukiman masih di antara buruk sampai dengan cukup.

    20. Pengembangan system perumahan horizontal dan vertical

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengembangan system perumahan horizontal dan vertical masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengembangan system perumahan horizontal dan vertical masih di antara buruk sampai dengan cukup.

    21. Kemacetan - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan kemacetan masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan kemacetan masih buruk.

    22. Penyediaan system transportasi masal

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahanpenyediaan system transportasi masal masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahanpenyediaan system transportasi masal masih buruk.

    23. Penyediaan system transportasi terpadu

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan system transportasi terpadu masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan system transportasi terpadu masih buruk.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-19

    No. ASPEK METODE HASIL

    24. Penyediaan dan pengembangan system prasarana perhubungan/ gateways (terminal, halte, bandara, pelabuhan)

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahanpenyediaan dan pengembangan system prasarana perhubungan/ gateways (terminal, halte, bandara, pelabuhan) sudahberhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system prasarana perhubungan/ gateways (terminal, halte, bandara, pelabuhan) sudah masih di antara sangat buruk sampai dengan cukup.

    25. Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan jalan umum

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan sistem jaringan jalan umumsudah berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan sistem jaringan jalan umummasih di antara sangat buruk sampai dengan cukup.

    26. Penyediaan dan pengembangan system jaringan air bersih

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system jaringan air bersih masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system jaringan air bersih masih di antara sangat buruk sampai dengan buruk.

    27. Penyediaan dan pengembangan system jaringan air limbah

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system jaringan air limbah masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system jaringan air limbah masih buruk.

    28. Penyediaan dan pengembangan system jaringan pengelolaan limbah padat (persampahan)

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system jaringan pengelolaan limbah padat (persampahan) masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system jaringan pengelolaan limbah padat (persampahan) masih buruk.

    29. Penyediaan dan pengembangan system jaringan drainase

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system jaringan drainase masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan system jaringan drainase masih buruk.

    30. Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan telematika

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan sistem jaringan telematika masih belum berhasil.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    20

    No. ASPEK METODE HASIL

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan sistem jaringan telematika masih di antara buruk sampai dengan cukup.

    31. Penyediaan dan pengembangan sistem jaringan energy

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan sistem jaringan energy masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan penyediaan dan pengembangan sistem jaringan energy masih di antara buruk sampai dengan cukup.

    32. Pengembangan dan penguatan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahanpengembangan dan penguatan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnyamasih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengembangan dan penguatan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya masih di antara buruk sampai dengan baik.

    33. Pengurangan ketimpangan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengurangan ketimpangan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnyamasih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengurangan ketimpangan ekonomi kawasan secara seimbang di antara kota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnyamasih buruk.

    34. Peningkatan kesejahteraan ekonomi penduduk kawasan

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan kesejahteraan ekonomi penduduk kawasan masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan kesejahteraan ekonomi penduduk kawasan masih di antara buruk sampai dengan cukup.

    35. Perluasan kesempatan kerja di kawasan secara seimbang di antarakota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan perluasan kesempatan kerja di kawasan secara seimbang di antarakota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan perluasan kesempatan kerja di kawasan secara seimbang di antarakota inti (Jakarta), kota satelit (Bogor, Bekasi, Depok, Tangerang), dan kawasan sekitar lainnnya masih di antara buruk sampai dengan cukup.

    36. Pengembangan kesejahteraan sosial - Kuesioner; - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-21

    No. ASPEK METODE HASIL

    dan budaya menangani isu permasalahan pengembangan kesejahteraan sosial dan budaya masih belum berhasil. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan

    implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengembangan kesejahteraan sosial dan budaya masih di antara buruk sampai dengan cukup.

    37. Pengendalian penduduk, migrasi, dan urbanisasi

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengendalian penduduk, migrasi, dan urbanisasi masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan pengendalian penduduk, migrasi, dan urbanisasi masih buruk.

    38. Peningkatan perbaikan iklim investasi - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan perbaikan iklim investasi masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan perbaikan iklim investasi masih antara buruk sampai dengan baik.

    39. Peningkatan dan pengembangan system kelembagaan pengelolaan metropolitan

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan dan pengembangan system kelembagaan pengelolaan metropolitan masih belum berhasil.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa tingkat keberhasilan implementasi Perpres dalam menangani isu permasalahan peningkatan dan pengembangan system kelembagaan pengelolaan metropolitan masih buruk.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    22

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-23

    8.1.5 PENILAIAN TERHADAP PERKEMBANGAN SUBJEK KAWASAN PERKOTAAN

    Tabel 8.5 Penilaian Terhadap Perkembangan Subjek Kawasan Perkotaan

    No. ASPEK METODE HASIL

    1. Penilaian terhadap Perpres mengenai jaminan tercapainya kesiapan Kawasan Jabodetabekpunjur sebagai KOTA DUNIA (world city/global city)

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa kualitas Perpres dalam menjamin tercapainya kesiapan Kawasan Jabodetabekpunjur sebagai KOTA DUNIA (world city/global city)masih buruk.

    2. Penilaian terhadap Perpres mengenai jaminan tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara kota-kota dunia (world cities/global cities)

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa kualitas Perpres dalam menjamin tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara kota-kota dunia (world cities/global cities)masih buruk.

    3. Penilaian terhadap Perpres mengenai jaminan tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara kota-kota di Asia

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa kualitas Perpres dalam menjamin tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara kota-kota di Asia masih buruk.

    4. Penilaian terhadap Perpres mengenai jaminan tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara kota-kota di Asia Tenggara

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa kualitas Perpres dalam menjamin tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara kota-kota di Asia Tenggara masih buruk.

    5. Penilaian terhadap Perpres mengenai jaminan tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara kota-kota di Indonesia

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa kualitas Perpres dalam menjamin tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara kota-kota di Indonesia sudah cukup sampai dengan baik.

    6. Penilaian terhadap Perpres mengenai jaminan tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara semua metropolitan di Indonesia

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa kualitas Perpres dalam menjamin tercapainya kemampuan regional competitivenessKawasan Jabodetabekpunjur di antara semua metropolitan di Indonesia sudah cukup.

    7. Penilaian terhadap Kawasan Jabodetabekpunjur bahwa kawasan ini mempunyai ciri-ciri (karakteristik) sebagai KOTA DUNIA (world city/global city)

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa Kawasan Jabodetabekpunjur masih belum mempunyai ciri-ciri (karakteristik) sebagai KOTA DUNIA (world city/global city).

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa usaha-usaha pencapaian Kawasan Jabodetabekpunjur dalam mewujudkan agar kawasanmempunyai ciri-ciri (karakteristik) sebagai KOTA DUNIA (world city/global city)masih buruk.

    8. Penilaian terhadap Kawasan - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwaKawasan Jabodetabekpunjur

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    24

    No. ASPEK METODE HASIL

    Jabodetabekpunjur bahwa kawasan ini mempunyai kemampuan sebagai KOTA DUNIA(world city/global city)

    masih belum mempunyai kemampuan sebagai KOTA DUNIA(world city/global city). - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa usaha-usaha pencapaian

    Kawasan Jabodetabekpunjur dalam mewujudkan agar kawasan mempunyai kemampuan sebagai KOTA DUNIA(world city/global city)masih buruk.

    9. Penilaian terhadap Kawasan Jabodetabekpunjur bahwa kawasan inimerupakan bagian dari kota-kota dunia (world cities/global cities)

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwaKawasan Jabodetabekpunjur sudah menjadi bagian dari kota-kota dunia (world cities/global cities).

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa usaha-usaha pencapaian Kawasan Jabodetabekpunjur dalam mewujudkan agar kawasan menjadi bagian dari kota-kota dunia (world cities/global cities)sudah cukup.

    10. Penilaian terhadap Kawasan Jabodetabekpunjur bahwa kawasan ini mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota dunia (world cities/global cities)

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwaKawasan Jabodetabekpunjur masih belum mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota dunia (world cities/global cities).

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa usaha-usaha pencapaian Kawasan Jabodetabekpunjur dalam mewujudkan agar kawasan mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota dunia (world cities/global cities) sudah cukup.

    11. Penilaian terhadap Kawasan Jabodetabekpunjur bahwa kawasan ini mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwaKawasan Jabodetabekpunjur masih belum mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa usaha-usaha pencapaian Kawasan Jabodetabekpunjur dalam mewujudkan agar kawasan mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia sudah cukup.

    12. Penilaian terhadap Kawasan Jabodetabekpunjur bahwa kawasan ini mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia Tenggara

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwaKawasan Jabodetabekpunjur sudah mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia Tenggara.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa usaha-usaha pencapaian Kawasan Jabodetabekpunjur dalam mewujudkan agar kawasan mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Asia Tenggara sudah cukup.

    13. Penilaian terhadap Kawasan Jabodetabekpunjur bahwa kawasan ini mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Indonesia

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwaKawasan Jabodetabekpunjur sudah mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Indonesia.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa usaha-usaha pencapaian Kawasan Jabodetabekpunjur dalam mewujudkan agar kawasan mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara kota-kota di Indonesiasudah baik.

    14. Penilaian terhadap Kawasan Jabodetabekpunjur bahwa kawasan ini mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara semua metropolitan di Indonesia

    - Kuesioner. - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwaKawasan Jabodetabekpunjur sudah mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara semua metropolitan di Indonesia.

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menilai bahwa usaha-usaha pencapaian Kawasan Jabodetabekpunjur dalam mewujudkan agar kawasan mempunyai kemampuan regional competitiveness di antara semua metropolitan di Indonesiasudah baik.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-25

    8.1.6 PENILAIAN TERHADAP JAMINAN TERWUJUDNYA ASPEK-ASPEK PERKOTAAN DENGAN PELAKSANAAN PERPRES

    54/2008 SETELAH LIMA TAHUN

    Tabel 8.6 Penilaian Terhadap Jaminan Terwujudnya Aspek-Aspek Perkotaan Dengan Pelaksanaan Perpres 54/2008 Setelah Lima Tahun

    No. ASPEK METODE HASIL

    1. Jaminan rasa aman - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan rasa aman sebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih buruk.

    2. Jaminan rasa nyaman - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan rasa nyaman sebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih buruk.

    3. Jaminan pencapaian kesejahteraan masyarakat - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan pencapaian kesejahteraan masyarakat sebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih buruk sampai dengan cukup.

    4. Jaminan terciptanya pembangunan yang berkelanjutan

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan terciptanya pembangunan yang berkelanjutan sebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih sangat buruk sampai dengan buruk.

    5. Jaminan tertatanya sektor informal - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan tertatanya sektor informalsebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih buruk.

    6. Jaminan pertumbuhan penduduk yang terkendali

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan pertumbuhan penduduk yang terkendali sebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih sangat buruk sampai dengan cukup.

    7. Jaminan pembatasan ekspansi pembangunan fisik

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa jaminan pembatasan ekspansi pembangunan fisik sebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih sangat buruk sampai dengan buruk.

    8. Jaminan terdesentralisasinya fungsi-fungsi kota ke kawasan pinggiran

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwa jaminan terdesentralisasinya fungsi-fungsi kota ke kawasan pinggiransebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih buruk.

    9. Jaminan pertumbuhan ekonomi kawasan yang tinggi

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan pertumbuhan ekonomi kawasan yang tinggisebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahunsudah cukup.

    10. Jaminan pemerataan pendapatan masyarakat - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan pemerataan pendapatan masyarakat sebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun sudah cukup.

    11. Jaminan redistribusi kesejahteraan ke seluruh kawasan Jabodetabekpunjur

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan redistribusi kesejahteraan ke seluruh kawasan Jabodetabekpunjursebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih buruk.

    12. Jaminan social inclusion dalam pengembangan kawasan

    - Kuesioner;

    - Berdasarkan hasil kuesioner sebagian besar respondent menyatakan bahwajaminan social inclusion dalam pengembangan kawasansebagai hasil dalam pelaksanaan Perpres setelah lima tahun masih buruk sampai dengan cukup.

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    26

    8.1.7 PENILAIAN KESESUAIAN ANTARA RENCANA STRUKTUR RUANG PERPRES DENGAN RTRW PROVINSI/KABUPATEN/KOTA

    Tabel 8.7 Penilaian Kesesuaian Antara Rencana Struktur Ruang Perpres Dengan RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota

    No. ASPEK METODE HASIL

    1. Kesesuaian rencana struktur ruang antara Perpres dengan RTRW Provinsi DKI Jakarta

    - Analisis kesesuaian di antara kedua dokumen;

    - Analisis tumpang tindih peta (super impose analysis)

    (a). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI dalam pengembangan system pusat-pusat. Perpres 54/2008 mengarahkan Jakarta sebagai kota inti untuk mendorong pengembangan Pusat Kegiatan Nasional Kawasan Perkotaan Jakarta. RTRW DKI Jakarta menjabarkan hal ini ke dalam sistem pusat kegiatan, yaitu yang terdiri dari 11 pusat kegiatan primer dan 8 pusat kegiatan sekunder.

    (b). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI dalam hal rencana pengembangan jalan arteri baru. Perpres 54/2008 telah memerintahkan untuk pengembangan jalan arteri untuk DKI Jakarta, namun Perpres masih belum menjelaskan dan menggambarkan lokasi dan ruas rencana pengembangan jalan arteri untuk DKI Jakarta. Sementara itu Perda RTRW DKI Jakarta merencanakan pembangunan jalan arteri di koridor Jakarta Selatan dan koridor Jakarta Utara (kawasan reklamasi).

    (c). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI dalam pengembangan system transportasi berbasis jalan tol. Peta Transportasi Perpres 54/2008 belum menggambarkan rencana pengembangan 6 ruas jalan tol dalam kota di DKI Jakarta, tetapi dalam batang tubuh Perpres telah mengarahkan adanya pengembangan jalan tol dalam kota yang terintegrasi dengan jalan tol antarkota di wilayah DKI Jakarta. Sementara itu RTRW DKI Jakarta telah mencantumkan rencana pembangunan enam ruas jalan tol dalam kota, yaitu ruas (1) Rawa Buaya-Kemayoran-Sunter, (2) Sunter-Pulo Gebang, (3) Kampung Melayu-Kemayoran, (4) Kampung Melayu-Duri Pulo, (5) Pasar Minggu-Casablanca, dan (6) Ulujami-Tanah Abang.

    (d). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI dalam hal pengembangan system transportasi intermoda. Perpres 54/2008 memerintahkan pembangunan system transportasi intermoda tetapi tidak menjelaskan dengan spesifik arahan system dan lokasinya. RTRW Provinsi DKI Jakarta menjabarkan rencana system transportasi intermoda, dan merencanakan penggunaan konsep TOD (Transit Oriented Development) pada lokasi terminal/shelter/stasiun dengan menerapkan persyaratan tertentu. Contoh TOD ini adalah rencana pembangunan gedung dan/atau taman parkir sebagai fasilitas parkir perpindahan moda (park and ride) sebagai penunjang keterpaduan angkutan umum di Kawasan Lebak Bulus, Pasar Minggu, Blok M, Dukuh Atas, Pusat Niaga Terpadu Setiabudi, dan Manggarai.

    (e). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI Jakarta dalam hal angkutan massal. Pada Perpres 54/2008 memerintahkan jaringan jalur kereta api pada ruas tertentu sebagai prasarna pergerakan komuter tetapi, belum menjelaskan bentuk angkutan massal berbasis rel dan lokasinya pada batang tubuh dan peta. Sedangkan, pada RTRW Provinsi DKI Jakarta menjabarkan pengembangan sistem transportasi massal cepat yang terintegrasi dengan bus yang diprioritaskan, perkeretaapian monorel, dan moda transportasi lainnya dalam bentuk pengembangan angkutan massal berbasiskan rel dengan ruas-ruas tergambar pada peta, antara lain (1) MRT lintas Timur-Barat; (2) Jaringan Light Rail Transit (LRT); (3) Jaringan Kereta Lingkar Dalam Kota; (4) Jaringan Kereta Komuter Jabodetabek; dan (5) Jaringan Kereta menuju Bandara Lintas Manggarai-Bandara Soekarno Hatta.

    (f). Terdapat ketidaksesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI Jakarta dalam sistem jaringan penyeberangan. Perpres 54/2008 mengarahkan pengembangan sistem transportasi sungai yang terintegrasi dengan moda transportasi lainnya tetapi, belum teridentifikasi arahan lokasi dan jalurnya. Sedangkan, RTRWP DKI Jakarta

  • Penyusunan Review Perpres 54/2008 tentang Penataan Ruang KSN Jabodetabekpunjur

    8-27

    No. ASPEK METODE HASIL

    menjelaskan prasarana dermaga penyeberangan dengan menyebutkan lokasi tetapi, belum mengarah kepada integrasi dengan moda transportasi lainnya.

    (g). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI Jakarta dalam tatanan kepelabuhan. Pada Perpres 54/2008 mengarahkan penataan dan pengembangan sistem transortasi laut yang mendukung kelancaran gateways. Pada RTRW DKI Jakarta mencantumkan pengembangan pelabuhan laut yang mempertimbangkan kapasitas prasarana dan menunjukkan lokasi pelabuhan laut.

    (h). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI Jakarta dalam jaringan transmisi. Pada Perpres dan RTRW DKI mengarahkan peningkatan pelayanan, mengembangkan jaringan transmisi dan peningkatan pelayanan jaringan tenaga listrik terisolasi di Kepulauan Seribu. Rencana tentang transmisi jaringan listrik dalam RTRW Provinsi DKI Jakarta mengarahkan bentuk sistem utilitas tanpa penjelasan lokasi.Misalnya saja tentang mengintegrasikan dengan jaringan utilitas lain bila telah tersedia sistem jaringan perpipaan terpadu atau tunneling terpadu bawah tanah. Selain itu, sistem jaringan transmisi dalam Perpres 54/2008 maupun RTRW Provinsi DKI Jakarta tidak menjelaskan tentang rencana gardu induk.

    (i). Terdapat ketidaksesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI Jakarta dalam jaringan pipa migas. Dalam Perpres tidak terdapat rencana sistem jaringan pipa migas, tetapi pada RTRW Provinsi DKI Jakarta terdapat penjabaran rencana sistem jaringan pipa migas. Salah satu rencananya tentang mengembangkan fasilitas pengolahan migas hilir di perairan Kepulauan Seribu untuk memenuhi kebutuhan pasokan/supply gas dengan memperhatikan aspek keamanan terhadap pelayaran dan dampaknya terhadap perairan.Adanya pengembangan jaringan pipa gas bawah tanah guna meningkatkan pelayanan di kawasan industri, permukiman, perkantoran, perdagangan dan, jasa

    (j). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI Jakarta dalam hal drainase dan pengendalian banjir. Pada Perpres terdapat arahan drainase dan pengendalian banjir dilaksanakan dengan pengelolaan sungai terpadu dengan (1) pengendalian debit air sungai dan peningkatan kapasitas sungai, (2) peningkatan fungsi situ-situ dan waduk sebagai daerah, (3) penampungan air dengan sistem polder, (4) pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan lindung dan kawasan budi daya yang dilaksanakan dengan ketat di kawasan hulu hingga sepanjang daerah aliran sungai, (5) pembuatan sudetan sungai, dan (6) pengendalian pembangunan di sempadan sungai. Secara garis besar padaRTRW DKI Jakarta menjabarkan beberapa rencana pengendalian banjir yang sesuai dengan Perpes seperti yang disebutkan diatas, tetapi ada yang berbeda yaitu membangun tanggul laut dengan tingkat keamanan kala ulang 1000 (seribu) tahunan yang dilaksanakan secara bertahap dan dapat ditempatkan pada kedalaman lebih dari -8 m (minus delapan meter) di bawah permukaan laut.

    (k). Terdapat kesesuaian antara Perpres 54/2008 dan RTRW DKI Jakarta dalam penyediaan air baku. Perpres 54/2008 mengarahkan pengembangan prasarana air baku dapat dilakukan dengan pembangunan dan pengelolaan Waduk multiguna tetapi tidak menyebutkan lokasi. Pada R