148
DINAS PARIWISATA DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN TAHUN ANGGARAN 2017

LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

  • Upload
    vanthuy

  • View
    256

  • Download
    8

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

DINAS PARIWISATA

DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

LAPORAN AKHIR

ANALISIS BELANJA WISATAWAN

TAHUN ANGGARAN 2017

Page 2: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

i

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah

melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga kegiatan Kajian Analisis

Belanja Wisatawan 2017, telah dapat terlaksana dengan baik dan tersusun

dalam buku laporan akhir.

Bagi Daerah Istimewa Yogyakarta dimana sector pariwisata menjadi

salah satu pilar pembangunan daerah dan Economic Driven untuk meningkatkan

kesejahteraan masyarakat, maka meningkatnya jumlah, serta minat belanja

wisatawan menjadi indikator yang harus selalu diketahui tingkat

perkembangannya. Sementara itu, sempitnya wilayah administrasi DIY menjadi

batasan bagi peningkatan jumlah wisatawan dalam konteks Sustainable Tourism

Development, untuk itu kualitas wisatawan khususnya dalam bentuk expenditure

menjadi pertimbangan yang penting.

Penyusunan kajian ini dimaksudkan untuk mengidentifikasi pengeluaran

dan permintaan dari wisatawan nusantara dan wisatawan mancanegara terhadap

produk pariwisata yang tersedia, sebagai upaya untuk menyusun strategi

pemasaran agar wisatawan tinggal lebih lama dan meningkat pembelanjaannya

dengan harapan berdampak pada peningkatan pendapatan dan kesejahteraan

masyarakat Daerah Istimewa Yogyakarta.

Data dan analisis dalam kajian ini merupakan hasil pengamatan,

wawancara dan penyebaran kuesioner di wilayah Yogyakarta khususnya di pintu

keluar wisatawan seperti bandara, stasiun kereta api dan terminal bus.

Kami mengharapkan buku ini dapat memberikan informasi yang

bermanfaat bagi para pembaca dan Stakeholder Pariwisata baik dari Pemerintah

maupun bukan Pemerintah serta Masyarakat.

Saran dan masukan dari pihak-pihak terkait diharapkan menjadi umpan

balik agar kajian ini menjadi lebih bermanfaat. Terimakasih.

Yogyakarta, Agustus 2017

Kepala Dinas Pariwisata DIY

Ir. Aris Riyanta, MSi

Page 3: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................... i

DAFTAR ISI ...................................................................................................... ii

DAFTAR TABEL ............................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... x

DAFTAR DIAGRAM .......................................................................................... xii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1

1.1 Latar Belakang................................................................................... 1

1.1.1 Perkembangan Kepariwisataan Nasional ........................................... 1

1.1.2 Perkembangan Kepariwisataan DIY ................................................. 7

1.2 Pentingnya Analisis Pembelanjaan Wisatawan .................................. 10

1.3 Maksud dan Tujuan .......................................................................... 11

1.4 Sasaran ............................................................................................. 11

1.5 Lokasi Kegiatan ............................................................................... 12

1.6 Dasar Hukum Pelaksanaan .............................................................. 12

1.7 Keluaran ........................................................................................... 13

1.8 Jangka Waktu Pelaksanaan .............................................................. 13

1.9 Sistematika Pelaporan ....................................................................... 14

BAB II KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL .............................................. 16

2.1 Tinjauan Dasar Hukum dan Kebijakan Pariwisata ............................. 16

2.1.1 UU No. 10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan ................. 16

2.1.2 Tinjauan RIPPARNAS ......................................................... 17

2.2 Tinjauan Rencana Induk Pembangungan Kepariwisataan

Daerah DIY Tahun 2012-2025 ........................................................... 19

2.3 Wisatawan dan Produk Wisata .......................................................... 20

2.3.1 Pengertian Wisatawan ......................................................... 20

2.3.2 Pengertian Wisatawan Nusantara ....................................... 21

2.3.3 Pengertian Wisatawan Mancanegara .................................. 21

2.3.4 Persepsi Wisatawan ............................................................ 22

2.3.5 Produk Wisata ..................................................................... 23

2.3.6 Pola Perjalanan Wisata dan Motivasi Perjalanan ................. 27

Page 4: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

iii

BAB III METODOLOGI .................................................................................. 33

3.1 Alur Pikir ............................................................................................ 33

3.2 Definisi Operasional ........................................................................... 34

3.3 Lokasi Survei ..................................................................................... 38

3.4 Teknik Pengambilan Sampel ............................................................. 39

3.5 Teknik Pengumpulan Data ................................................................ 41

3.6 Teknik Pengolahan dan Analisis Data ............................................... 42

BAB IV DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY ........................................... 44

4.1 Deskripsi Profil Wisatawan Nusantara ............................................... 44

4.1.1 Daerah Asal Wisatawan Nusantara ..................................... 44

4.1.2 Usia Wisatawan Nusantara ................................................. 46

4.1.3 Jenis Pekerjaan Wisatawan Nusantara ............................... 48

4.1.4 Pendapatan Wisatawan Nusantara ..................................... 49

4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara .......................... 50

4.1.6 Moda Transportasi Wisatawan Nusantara ke DIY ............... 51

4.1.7 Moda Transportasi Utama Wisatawan Nusantara

Selama di DIY ..................................................................... 52

4.1.8 Pengaturan Perjalanan Wisatawan Nusantara .................... 54

4.1.9 Akomodasi Wisatawan Nusantara ....................................... 55

4.1.10 Rekan Berwisata Wisatawan Nusantara .............................. 56

4.1.11 Frekuensi Wisatawan Nusantara Berkunjung ke DIY........... 57

4.1.12 Lama Berwisata Wisatawan Nusantara ............................... 57

4.2 Deskripsi Profil Wisatawan Mancanegara .......................................... 58

4.2.1 Negara Asal Wisatawan Mancanegara ................................ 58

4.2.2 Usia Wisatawan Mancanegara ............................................ 59

4.2.3 Jenis Pekerjaan Wisatawan Mancanegara .......................... 60

4.2.4 Pendapatan Wisatawan Mancanegara ................................ 61

4.2.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Mancanegara .................... 63

4.2.6 Moda Transportasi Wisatawan Mancanegara ke DIY .......... 64

4.2.7 Moda Transportasi Utama Wisatawan Mancanegara

Selama di DIY ..................................................................... 65

4.2.8 Pengaturan Perjalanan Wisatawan Mancanegara ............... 66

4.2.9 Akomodasi Wisatawan Mancanegara .................................. 66

Page 5: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

iv

4.2.10 Rekan Berkunjung Wisatawan Mancanegara ...................... 67

4.2.11 Frekuensi Wisatawan Mancanegara Berkunjung ke

DIY ...................................................................................... 68

4.2.12 Lama Berwisata Wisatawan Mancanegara .......................... 69

4.2.13 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Usia ................................................................................... 70

4.2.14 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Daya Tarik Wisata Buatan .................................................. 72

4.2.15 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Daya Tarik Wisata .............................................................. 78

4.2.16 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Wisata Alam ....................................................................... 74

BAB V ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY .......................................... 76

5.1 Pola Perjalanan dan Lokasi Kunjungan Wisatawan Nusantara .......... 77

5.1.1 Pola Perjalanan Wisatawan Nusantara................................ 77

5.1.2 Lokasi Wisata Alam Yang Dikunjungi Wisatawan

Nusantara ............................................................................ 82

5.1.3 Lokasi Wisata Budaya Yang Dikunjungi Wisatawan

Nusantara ............................................................................ 84

5.1.4 Lokasi Wisata Buatan Yang Dikunjungi Wisatawan

Nusantara ............................................................................ 85

5.2 Analisis Belanja Wisatawan Nusantara .............................................. 88

5.2.1 Jenis Pembayaran Wisatawan Nusantara ........................... 88

5.2.2 Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara ........................... 89

5.2.3 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Usia ....... 93

5.2.4 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Pekerjaan ............................................................................ 94

5.2.5 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Asal

Daerah ................................................................................ 94

5.2.6 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Lokasi Kunjungan ................................................................ 96

5.2.7 Total Pengeluaran Wisatawan Nusantara ............................ 98

Page 6: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

v

5.2.8 Total Pengeluaran Wisatawan Nusantara berdasarkan

Daya Tarik Wisata .............................................................. 99

5.2.9 Tren Pengeluaran Wisatawan Mancanegara ..................... 101

5.3 Pola Perjalanan dan Lokasi Kunjungan Wisatawan

Mancanegara ..................................................................................... 102

5.3.1 Pola Perjalanan Wisatawan Mancanegara .......................... 102

5.3.2 Lokasi Wisata Alam Yang Dikunjungi Wisatawan

Mancanegara ...................................................................... 106

5.3.3 Lokasi Wisata Budaya Yang Dikunjungi Wisatawan

Mancanegara ...................................................................... 108

5.3.4 Lokasi Wisata Buatan Yang Dikunjungi Wisatawan

Mancanegara ...................................................................... 109

5.4 Analisis Belanja Wisatawan Mancanegara ......................................... 110

5.4.1 Jenis Pembayaran Wisatawan Mancanegara ...................... 110

5.4.2 Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara ...................... 111

5.4.3 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Usia ..................................................................................... 113

5.4.4 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Pekerjaan ............................................................................ 113

5.4.5 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Asal Negara ........................................................................ 114

5.4.6 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Lokasi Kunjungan ................................................................ 115

5.4.7 Total Pengeluaran Wisatawan Mancanegara ...................... 117

5.4.8 Total Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Berdasarkan Daya Tarik Wisata ......................................... 118

5.4.9 Trend Pengeluaran Wisatawan Mancanegara ..................... 119

5.4.10 Wisatawan Mancanegara Berdasar Daya Tarik

Wisata.......................................................................... ......... 120

5.4.11 Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Souvenir...................................................................... ......... 121

Page 7: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

vi

BAB VI KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ............................................... 122

6.1 Kesimpulan ........................................................................................ 122

6.2 Rekomendasi ..................................................................................... 127

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 133

Page 8: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Perkembangan Wisatawan Nusantara Tahun 2011-2015 ........... 6

Tabel 1.2 Target Pasar Wisatawan Nusantara Per Customer Portfolio ....... 7

Tabel 1.3 Perkembangan Jumlah Wisatawan yang Menggunakan

Jasa Akomodasi di DIY Tahun 2011 – 2015 ............................... 8

Tabel 1.4 Perkembangan Jumlah Wisatawan di Daya Tarik Wisata di

DIY Tahun 2011-2015 ................................................................. 9

Tabel 1.5 Program Kerja Analisis Belanja Wisatawan DIY .......................... 14

Tabel 3.1 Ruang Lingkup Dimensi Kuesioner Analisis Belanja

Wisatawan DIY ........................................................................... 33

Tabel 3.2 Lokasi survei Analisis Belanja Wisatawan DIY ............................ 38

Tabel 3.3 Jumlah Sampel Wisatawan Mancanegara .................................. 39

Tabel 4.1 Daerah Asal Wisatawan Nusantara ............................................. 45

Tabel 4.2 Lama Berwisata Wisatawan Nusantara ....................................... 47

Tabel 4.3 Negara Asal Wisatawan Nusantara ............................................. 58

Tabel 4.4 Lama Berwisata Wisatawan Mancanegara ................................. 69

Tabel 4.5 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Usia......... 70

Tabel 4.6 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya

Tarik Wisata Buatan .................................................................... 72

Tabel 4.7 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya

Tarik Wisata Budaya ................................................................... 73

Tabel 4.8 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya

Tarik Wisata Alam ....................................................................... 74

Tabel 5.1 Wisata Alam Yang Dikunjungi Wisatawan Nusantara .................. 82

Tabel 5.2 Wisata Budaya Yang Dikunjungi Wisatawan Nusantara .............. 84

Tabel 5.3 Wisata Buatan Yang Dikunjungi Wisatawan Nusantara .............. 86

Tabel 5.4 Jenis Pembayaran Wisatawan Nusantara ................................... 88

Tabel 5.5 Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara ................................... 89

Tabel 5.6 Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Usia ...... 93

Tabel 5.7 Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Pekerjaan .................................................................................... 94

Tabel 5.8 Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Asal

Daerah ........................................................................................ 95

Page 9: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

viii

Tabel 5.9 Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Lokasi Kunjungan ....................................................................... 96

Tabel 5.10 Total Pengeluaran Wisatawan Nusantara Saat Berwisata di

DIY .............................................................................................. 98

Tabel 5.11 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Daya

Tarik Wisata (dalam Rupiah) ...................................................... 100

Tabel 5.12 Perbandingan Total Pengeluaran Wisatawan Nusantara

Tahun 2016-2017 ........................................................................ 101

Tabel 5.13 Wisata Alam Yang Dikunjungi Wisatawan Mancanegara ............ 107

Tabel 5.14 Wisata Budaya Yang Dikunjungi Wisatawan Mancanegara ........ 108

Tabel 5.15 Wisata Buatan Yang Dikunjungi Wisatawan Mancanegara ......... 109

Tabel 5.16 Jenis Pembayaran Wisatawan Mancanegara ............................. 110

Tabel 5.17 Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Saat

Berwisata di DIY (dalam US Dollar/US$)..................................... 111

Tabel 5.18 Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Usia ........................................................................................... 113

Tabel 5.19 Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Pekerjaan ................................................................................... 114

Tabel 5.20 Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Asal Negara ................................................................................ 114

Tabel 5.21 Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Lokasi Kunjungan (dalam USD) ................................................. 115

Tabel 5.22 Total Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Saat

Berwisata di DIY (dalam USD) ................................................... 117

Tabel 5.23 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya

Tarik Wisata (dalam USD) .......................................................... 118

Tabel 5.24 Perbandingan Total Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Tahun 2016-2017 ........................................................................ 119

Tabel 5.25 Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya Tarik Wisata

DIY…................................................................................... ......... 120

Tabel 5.26 Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Souvenir............... ......... 121

Page 10: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Perkembangan Pariwisata Internasional Tahun 2015 ............. 2

Gambar 1.2 Portofolio Pemasaran Nusantara ............................................ 4

Gambar 1.3 Kondisi Saat Ini dan Target Pariwisata Tahun 2019 ............... 5

Gambar 2.1 Components of Tourism ......................................................... 25

Gambar 2.2 Model Keterkaitan Dampak dalam Pariwisata ......................... 27

Gambar 2.3 Tipologi Wisatawan ................................................................ 29

Gambar 2.4 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Keputusan Wisata .......... 31

Gambar 4.1 Asal Wisatawan Nusantara ..................................................... 46

Gambar 4.2 Usia Wisatawan Nusantara .................................................... 47

Gambar 4.3 Jenis Pekerjaan Wisatawan Nusantara .................................. 48

Gambar 4.4 Pendapatan Wisatawan Nusantara ........................................ 49

Gambar 4.5 Motivasi Utama Kunjungan Wisatawan Nusantara ................. 50

Gambar 4.6 Moda Transportasi Wisatawan Nusantara ke DIY .................. 52

Gambar 4.7 Moda Transportasi Wisatawan Nusantara Selama di

DIY ........................................................................................ 53

Gambar 4.8 Pengaturan Perjalanan Wisatawan Nusantara ....................... 54

Gambar 4.9 Akomodasi Wisatawan Nusantara .......................................... 55

Gambar 4.10 Rekan Berwisata Wisatawan Nusantara ................................. 56

Gambar 4.11 Frekuensi Wisatawan Nusantara Berkunjung ke DIY .............. 57

Gambar 4.12 Asal Wisatawan Mancanegara .............................................. 59

Gambar 4.13 Usia Wisatawan Mancanegara ............................................... 60

Gambar 4.14 Jenis Pekerjaan Wisatawan Mancanegara ............................. 61

Gambar 4.15 Pendapatan Wisatawan Mancanegara ................................... 62

Gambar 4.16 Motivasi Kunjungan Wisatawan Mancanegara ....................... 63

Gambar 4.17 Moda Transportasi Wisatawan Mancanegara ke DIY ............. 64

Gambar 4.18 Moda Transportasi Utama Wisatawan Mancanegara

Selama di DIY ........................................................................ 65

Gambar 4.19 Pengaturan Perjalanan Wisatawan Mancanegara ke

DIY ......................................................................................... 66

Gambar 4.20 Akomodasi Wisatawan Mancanegara ..................................... 67

Page 11: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

x

Gambar 4.21 Rekan Berkunjung Wisatawan Mancanegara ......................... 68

Gambar 4.22 Frekuensi Wisatawan Mancanegara Berkunjung ke DIY ........ 69

Gambar 5.1 Trend Pengeluaran Wisatawan Nusantara ............................. 102

Gambar 5.2 Trend Pengeluaran Wisatawan Mancanegara ........................ 120

Page 12: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

xi

DAFTAR DIAGRAM

Diagram 3.1 Alur Pikir Analisis Belanja Wisatawan DIY .............................. 33

Diagram 5.1 Pola Kunjungan Wisatawan Yogyakarta – Sleman ................. 79

Diagram 5.2 Pola Kunjungan Wisatawan Sleman – Yogyakarta ................. 79

Diagram 5.3 Pola Kunjungan Wisatawan Yogyakarta – Bantul ................... 79

Diagram 5.4 Pola Kunjungan Wisatawan Yogyakarta – Sleman –

Bantul ..................................................................................... 80

Diagram 5.5 Pola Kunjungan Wisatawan Sleman – Gunung Kidul –

Yogyakarta ............................................................................. 80

Diagram 5.6 Pola Kunjungan Wisatawan Yogyakarta – Sleman –

Bantul – Gunung Kidul – Kulonprogo ...................................... 81

Diagram 5.7 Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Yogyakarta

– Sleman ................................................................................ 102

Diagram 5.8 Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Sleman –

Yogyakarta ............................................................................. 103

Diagram 5.9 Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Yogyakarta

– Bantul .................................................................................. 103

Diagram 5.10 Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Yogyakarta

– Sleman – Bantul .................................................................. 103

Diagram 5.11 Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Sleman –

Gunungkidul – Yogyakarta .................................................... 104

Diagram 5.12 Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Yogyakarta

– Sleman – Bantul – Gunung Kidul – Kulonprogo ................... 104

Diagram 5.13 Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Yogyakarta

– Borobudur – Yogyakarta ...................................................... 106

Page 13: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

Glosarium

Demografi:

Ilmu tentang susunan, jumlah, dan perkembangan penduduk; ilmu yang memberikan uraian atau gambaran statistik mengenai suatu bangsa dilihat dari sudut sosial politik; ilmu kependudukan.

Psikografi:

Karakteristik wisatawan dilihat dari kepribadiannya.

Akomodasi:

Sarana jasa untuk menginap yang di lengkapi dengan sarana makan dan minum.

Pola perjalanan:

Alur perjalanan wisata oleh wisatawan selama berkunjung ke berbagai destinasi wisata.

Transit:

Kendaraan penumpang (pesawat terbang, kereta api, kapal laut, dsb) yang berhenti sementara di suatu tempat tertentu menambah konsumsi, dsb.

Moda transportasi:

Alat transportasi yang digunakan wisatawan sebagai sarana untuk berkunjung ke objek wisata.

Rombongan:

Sekelompok orang yang bekerja atau bepergian bersama.

Biro perjalanan wisata:

Perusahaan atau pun badan usaha yang memberikan pelayanan lengkap terhadap seseorang atau pun kelompok orang yang ingin melakukan perjalanan baik di dalam negeri.

Page 14: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

Homestay:

usaha penyediaan akomodasi berupa bangunan rumah tinggal yang dihuni oleh pemiliknya dan dimanfaatkan sebagian untuk disewakan dengan memberikan kesempatan kepada wisatawan untuk berinteraksi dalam kehidupan seharihari pemiliknya, yang dimiliki oleh masyarakat setempat dalam rangka pemberdayaan ekonomi lokal.

Demand:

Permintaan

Destinasi:

Tempat Tujuan wisata

Daya Tarik Wisata:

Segala sesuatu yang memiliki keunikan, keindahan, dan nilai berupa keanekaragaman, kekayaan alam, budaya dan hasil buatan manusia yang menjadi sarana atau tujuan kunjungan wisatawan.

Wisata Alam:

Perjalanan yang memanfaatkan potensi sumber daya alam dan tata lingkungannya sebagai objek tujuan wisata.

Wisatawan Nusantara:

Wisatawan dalam negri atau wisatwan domestik.

Wisatawan Mancanegara:

Warga negara suatu negara yang mengadakan perjalanan wisata keluar lingkungan dari negaranya (memasuki negara lain).

Wisata Budaya:

Bepergian bersama-sama dengan tujuan mengenali hasil kebudayaan setempat.

Wisata Tirta:

Usaha fasilitas wisata yang memanfaatkan air, seperti pemandian, kolam renang, dan danau.

Wisata Studi:

Melakukan perjalanan sambil belajar

Wisata Religius:

Kegiatan wisata bernuansa keagamaan, seperti naik haji dan retret.

Page 15: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

Wisata Minat Khusus:

Kegiatan wisata yang membutuhkan keterampilan khusus atau minat khusus dimana tidak setiap orang ingin dan mau melakukannya, seperti, menyelam dan menelusuri gua.

Wisata Karya:

kunjungan kerja; tur

Transportasi:

Pengangkutan barang oleh berbagai jenis kendaraan sesuai dengan kemajuan teknologi.

Cinderamata/Merchandise:

Sebuah jenis oleh-oleh yang khas dari suatu tempat wisata yang biasanya untuk kerabat yang tidak ikut serta berwisata.

Sektor pariwisata:

Lingkungan suatu usaha wisata

Paket Travel:

Grup seperti wisata, paket cenderung memiliki jadwal tetap, dengan transportasi darat dan hotel memesan di muka. Tapi seperti perjalanan independen, tidak ada kelompok yang terorganisir; klien mereka sendiri, bebas untuk melakukan apa yang mereka harap pada setiap tujuan, namun mereka masih memiliki kenyamanan dan kehandalan yang datang dengan pemesanan melalui operator tur.

Villa Atau Cottage:

Usaha penyediaan akomodasi berupa penyewaan bangunan secara keseluruhan untuk jangka waktu tertentu, termasuk cottage, bungalow, guest house, yang digunakan untuk kegiatan wisata dan dapat dilengkapi dengan sarana hiburan dan fasilitas penunjang lainnya..

Vacation Packages:

Paket-paket liburan dirancang bagi mereka yang bepergian secara mandiri. Mereka termasuk kombinasi dua atau lebih jasa perjalanan (misalnya hotel akomodasi, penyewaan mobil, transportasi udara) yang ditawarkan pada harga paket. Banyak paket liburan menawarkan pilihan komponen dan pilihan, sehingga memungkinkan Anda untuk menyesuaikan paket selera Anda, minat dan / atau anggaran.

Page 16: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

Turis:

Orang pelancongan, wisatawan

Biro Perjalanan Wisata (BPW)

Usaha penyediaan jasa perencanaan perjalanan dan/atau jasa pelayanan dan penyelenggaraan pariwisata, termasuk penyelenggaraan perjalanan ibadah.

Agen Perjalanan Wisata

Usaha jasa pemesanan sarana, seperti pemesanan tiket dan pemesanan akomodasi serta pengurusan dokumen perjalanan.

Transit Hotel:

yaitu hotel yang sebagian besar tamunya adalah mereka yang akan melanjutkan perjalanan (hotel hanya sebagai tempat persinggahan sementara saja)

Tours:

Sekelompok orang bepergian bersama-sama yang mengikuti jadwal yang telah direncanakan sebelumnya. Kebanyakan wisata termasuk akomodasi, sejumlah makanan, wisata, transportasi darat, dan /atau transportasi lainnya, ditambah jasa manajer tur profesional atau pendamping yang menyertai kelompok.

Tiket/Ticket :

suatu tanda untuk masuk ke lokasi wisata.

Pengunjung:

Orang yang mendatangi sebuah daya tarik wisata untuk tujuan berlibur.

Hotel Bintang:

Hotel yang telah memenuhi kriteria penilaian penggolongan kelas hotel bintang satu, dua, tiga, empat, dan bintang lima

Hotel Nonbintang:

Hotel yang tidak memenuhi kriteria penilaian penggolongan kelas hotel sebagai hotel bintang satu.

Page 17: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

1.1.1 Perkembangan Kepariwisataan Nasional

Tren perkembangan sektor pariwisata nampak dari

keseriusan berbagai negara baik di Asia maupun belahan

benua lainnya dalam mengelola sektor pariwisata dengan

tujuan supaya menjadi satu tujuan kunjungan wisata

internasional dan mampu menyerap tenaga kerja dari

masyarakat. Di kawasan Asia Tenggara, Indonesia

menempati urutan ke-empat di bawah Thailand, Malaysia, dan

Singapura dalam hal jumlah wisatawan dan penerimaan

sektor pariwisata.

BAB I

Page 18: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 2

Gambar 1.1 Perkembangan Pariwisata Internasional Tahun 2015

Sumber: UNWTO Tourism Highlights, 2016 Edition

Sektor pariwisata, sebagai salah satu sektor strategis

dalam pembangunan nasional selama satu dekade terakhir

terus menunjukkan kontribusi yang signifikan dalam

menopang perekonomian nasional, khususnya dalam

memperoleh devisa negara. Berdasarkan data kunjungan

wisatawan mancanegara (wisman) bulan Januari s.d.

Desember Tahun 2016 mencapai 11.519.275 wisman, naik

10,69% dibandingkan kunjungan wisman bulan Januari s.d.

Desember Tahun 2015 sebesar 10.406.759 wisman (sumber:

BPS 2017). Nilai rata-rata pertumbuhan kedatangan

wisatawan mancanegara Indonesia sebesar 8,7% per tahun

(2010-2016), lebih tinggi dari rata-rata pertumbuhan dunia

sebesar 3,47% per tahun.

Page 19: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 3

Sebagai salah satu negara yang mempunyai potensi

besar, baik budaya maupun alamnya, Indonesia bertekad

mengembangkan pariwisata sebagai salah satu sumber

pendapatan dan penyediaan lapangan pekerjaan. Realisasi

fungsi kepariwisataan itu didukung dengan berbagai usaha

antara lain; pendayagunaan potensi sumber daya alam dan

mengembangkan kebudayaan di destinasi, serta unsur

pelayanan sarana dan prasarana yang semakin meningkat.

Pariwisata sebagai salah satu sektor andalan penghasil

devisa negara sekaligus sebagai pencipta lapangan kerja

yang sangat berguna bagi tumpuan proses pembangunan,

diperlukan berbagai usaha diversifikasi dan ekstensifikasi

dalam penggalian dan pengembangan potensi pariwisata

secara profesional dan bertanggungjawab.

Dalam upaya memperkokoh dan meningkatkan kinerja

kepariwisataan ke depan, Kementrian Pariwisata telah

menetapkan portofolio pasar dan portofolio produk sebagai

salah satu acuan dalam pengembangan kepariwisataan. Pada

aspek kategori, pasar dibagi menjadi 3 kategori yaitu pasar

pariwisata nusantara segmen personal, pasar pariwisata

nusantara segmen bisnis, serta pasar pariwisata internasional

atau mancanegara.

Page 20: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 4

Gambar 1.2 Portofolio Pemasaran Nusantara

Sumber : Profil statistik Wisatawan Nusantara 2014

Sedangkan pada aspek produk dibagi menjadi 3

kategori besar yaitu: produk wisata alam, produk wisata

budaya, dan produk wisata buatan. Masing-masing dijabarkan

meliputi 6 produk utama yaitu wisata bahari, ekologi,

petualangan, heritage dan religi, kuliner dan belanja, kota dan

desa, MICE, event, olahraga dan kawasan terpadu. Dalam

laporan pencapaian kinerja tahun 2014 dan target tahun 2019,

Kementrian Pariwisata memiliki target pariwisata makro dari

tahun 2014 – 2019 adalah:

1. Kontribusi terhadap devisa dari 9% menjadi 15%.

2. Devisa dari 140 triliun rupiah menjadi 280 triliun rupiah.

3. Kontribusi terhadap kesempatan kerja dari 11 juta menjadi

14 juta.

Page 21: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 5

Sedangkan target pariwisata mikro dari tahun 2014 – 2019

adalah :

1. Indeks daya saing kepariwisataan dari 70 menjadi 30-an,

2. Jumlah kunjungan dari 9 juta wisatawan menjadi 20 juta

wisatawan,

3. Perjalanan wisatawan nusantara dari 250 juta menjadi 275

juta wisatawan.

Gambar 1.3 Kondisi Saat Ini dan Target Pariwisata Tahun 2019

Sumber : Akselerasi pemasaran nusantara menuju 260 juta tahun 2016, paparan Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara

Kementerian Pariwisata Republik Indonesia 2016

Berdasarkan pada gambar di atas, untuk

pengembangan pemasaran pariwisata, pergerakan dan

perjalanan wisatawan nusantara masuk dalam program target

mikro. Jumlah wisatawan nusantara pada tahun 2014

dipergunakan untuk memproyeksikan jumlah wisatawan yang

Page 22: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 6

akan datang pada tahun berikutnya, sehingga pada tahun

2019 Kementrian Pariwisata mentargetkan perjalanan

wisatawan nusantara meningkat menjadi 275 juta wisatawan.

Berdasarkan laporan Deputi Bidang Pengembangan

Pemasaran Pariwisata Nusantara Kementrian Pariwisata

Republik Indonesia mencatat hasil perjalanan wisatawan

nusantara tahun 2015 sementara mencapai 255,05 juta

wisatawan dan sudah melampaui target perjalanan wisatawan

nusantara pada tahun 2015 yaitu sebanyak 255 juta

wisatawan, dengan total penerimaan dari perjalanan

wisatawan nusantara sebesar 224,68 triliun rupiah. Hal ini,

menjadi bahan pertimbangan penentuan target perjalanan

wisatawan nusantara di tahun 2016-2019, yaitu sebanyak 260

juta wisatawan di tahun 2016 dengan target yang terus

ditingkatkan setiap tahunnya yaitu 50 juta wisatawan

pertahun, sehingga perjalanan wisatawan nusantara pada

tahun 2019 ditargetkan mencapai 275 juta wisatawan

Tabel 1.1 Perkembangan Wisatawan Nusantara Tahun 2011-2015

Sumber : Litbangjakpar Kemenpar & BPS

Page 23: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 7

Berdasar Tabel 1.1 menunjukkan bahwa jumlah

kunjungan wisatawan meningkat dari tahun 2011-2015.

Meskipun pada tahun 2011 tidak mampu memenuhi target

yang sudah ditetapkan, akan tetapi pada tahun 2012-2015

mampu memenuhi target yang ditetapkan Kementrian

Pariwisata. Memasuki tahun 2014 total pengeluaran

wisatawan meningkat menjadi 213,94 trillun rupiah bila

dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang hanya

mencapai 177,84 trilliun rupiah.

Tabel 1.2 Target Pasar Wisatawan Nusantara Per Customer

Portfolio

Sumber : Buku Statistik Wisatawan Nusantara Pusdatin 2014. Diolah oleh Asdep

Strategi Pemasaran Pariwisata Nusantara

1.1.2 Perkembangan Kepariwisataan DIY

Salah satu indikator yang menggambarkan bergeliatnya

kegiatan pariwisata di suatu destinasi adalah banyaknya

jumlah kunjungan wisatawan. Jumlah kunjungan wisatawan

ke DIY naik sangat signifikan sejak tahun 2012-2016.

Page 24: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 8

Jumlah Kunjungan untuk Wisatawan Mancanegara ke

DIY secara umum dari tahun 2012-2016 mengalami

peningkatan, dengan rata-rata peningkatan sebesar 15%.

Peningkatan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara

secara signifikan mengalami kenaikan padatahun 2015-2016,

yang mengalami peningkatan sebesar13,18% atau sebanyak

46.828 wisatawan mancanegara.

Sedangkan Jumlah Kunjungan untuk Wisatawan

Nusantara ke DIY secara umum dari tahun 2012-2016

mengalami peningkatan, dengan rata-rata peningkatan

sebesar 29%. Peningkatan jumlah kunjungan wisatawan

nusantara pada tahun 2015-2016 mengalami peningkatan

sebesar 10% atau sebanyak 380.541 wisatawan nusantara.

Tabel 1.3. Perkembangan Jumlah Wisatawan yang Menggunakan Jasa

Akomodasi di DIY Tahun 2012 – 2016

Tahun Wisman Wisnus Wisatawan

2012 197.751 2.162.422 2.360.173

2013 235.893 2.602.074 2.837.967

2014 254.213 3.091.967 3.346.180

2015 308.485 3.813.720 4.122.205

2016 355.313 4.194.261 4.549.574 Sumber: Statistik Kepariwisataan 2016, Dinas Pariwisata DIY

Untuk jumlah wisatawan yang berkunjung ke Daya

Tarik Wisata (DTW) di DIY menunjukkan pertumbuhan yang

positif selama 5 tahun terakhir. Tahun 2016, jumlah kunjungan

wisatawan yang berkunjung ke DTW mencapai 21 juta

Page 25: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 9

wisatawan, naik 12.74% atau 2.423.525 wisatawan dari tahun

sebelumnya, yaitu 18.2 juta adalah wisnus, dan 486 ribu

adalah wisman. Peningkatan jumlah wisatawan yang sangat

signifikan terjadi pada tahun 2012, naik sebesar 22,4%.

Tabel 1.4. Perkembangan Jumlah Wisatawan di Daya Tarik Wisata di DIY Tahun 2012-2016

Tahun Wisman Wisnus Wisatawan 2012 499.515 10.880.125 11.379.640 2013 647.984 12.194.311 12.842.295 2014 572.617 16.201.618 16.774.235

2015 486.096 18.281.409 19.021.818 2016 511.545 20.933.798 21.445.343

Sumber: Statistik Kepariwisataan 2016, Dinas Pariwisata DIY

Disamping jumlah wisatawan yang berkunjung ke DIY

yang semakin meningkat, perlu diketahui juga mengenai

perkembangan data dan informasi mengenai pembelanjaan

wisatawan selama berkunjung di DIY. Hasil analisis

pembelanjaan wisatawan ini penting diketahui karena sangat

berguna untuk selalu menyesuaikan dan memperbaiki jenis

dan kualitas produk wisata yang ditawarkan, serta

mempertajam segmentasi pasar sasaran yang akan dibidik

dalam strategi dan program promosi serta pemasaran yang

akan dikembangkan.

Terkait dengan bidang Komunikasi Pemasaran

(marketing communication); bahwa perkembangan Teknologi

Informasi yang membawa dunia dalam era digitalisasi

menuntut pengembangan dan inovasi pemanfaataan teknologi

Page 26: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 10

informasi dalam upaya-upaya pemasaran dan promosi yang

dilakukan oleh pemangku kepentingan pariwisata DIY.

1.2. Pentingnya Analisis Pembelanjaan Wisatawan

Pembelanjaan/pengeluaran wisatawan mancanegara dan

nusantara merupakan jumlah pengeluaran atau biaya yang dikeluarkan

selama melakukan perjalanan. Pengeluaran tersebut meliputi: akomodasi;

makan, dan minum; penerbangan domestik; transportasi lokal; belanja;

souvenir; hiburan; kesehatan; pendidikan; paket tour lokal; tamasya/ tiket

masuk daya tarik wisata; jasa pemandu; dan pengeluaran lainnya.

Pembelanjaan wisatawan mancanegara dan Nusantara akan

berdampak positif, baik langsung maupun tidak langsung, khususnya bagi

perekonomian daerah yang dikunjungi. Semakin tinggi pembelanjaan

wisman di daerah yang dikunjungi, maka akan semakin besar manfaat

yang diperoleh bagi penerimaan ekonomi daerah tersebut. Oleh karena

itu, dalam rangka untuk meningkatkan pembelanjaan wisman di DIY,

maka dibutuhkan Analisis Belanja Wisatawan. Dokumen ini akan memuat

pola pembelanjaan wisman, minat wisman akan produk wisata, dan

strategi yang dibutuhkan untuk meningkatkan pembelanjaan wisman di

DIY. Diharapkan kajian ini dapat menjadi informasi dan acuan bagi

seluruh stakeholders terkait, mengenai minat wisman dan strategi yang

perlu dilakukan untuk meningkatkan pembelanjaan wisman, sehingga

pada akhirnya akan berdampak positif bagi perekonomian daerah, dan

bagi masyarakat DIY.

Page 27: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 11

1.3. Maksud dan Tujuan

a. Untuk mengetahui pola pembelanjaan wisatawan mancanegara

serta nusantara serta menemukenali kecenderungan permintaan

wisatawan mancanegara dan wisatawan nusantara terhadap

produk wisata di DIY; dan

b. Menyiapkan arahan kebijakan dan strategi pengembangan untuk

meningkatkan volume pembelanjaan wisatawan mancanegara

dan wisatawan nusantara di DIY.

1.4. Sasaran

Adapun sasaran yang akan dicapai adalah tersedianya dokumen

mengenai:

a. Pola pembelanjaan wisatawan mancanegara dan wisatawan

nusantara dan peruntukkannya berdasarkan aspek demografis,

psikografis terkait dengan pembelanjaan harian/daily

expenditures, jenis-jenis barang/produk yang dibeli/types of

purchase, bentuk transaksi pembayaran/form of payment, lama

tinggal/duration of stay; kegiatan wisata yang dilakukan.

b. Rekomendasi kebijakan, rencana dan program untuk

meningkatkan volume pembelanjaan wisatawan mancanegara

dan wisatawan Nusantara di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Page 28: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 12

1.5. Lokasi Kegiatan

Lokasi kegiatan pekerjaan di Daerah Istimewa Yogyakarta

termasuk didalamnya 5 wilayah administratif: Kota Yogyakarta, Kabupaten

Sleman, Kabupaten Kulon Progo, Kabupaten Bantul, dan Kabupaten

Gunung Kidul.

1.6. Dasar Hukum Pelaksanaan

Dasar hukum pelaksanaan pekerjaan Analisis Belanja Wisatawan

dilandasi oleh berbagai peraturan perundang-undangan, yaitu:

a. Undang-Undang RI Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan.

b. Undang-Undang RI Nomor 13 Tahun 2012 tentang Keistimewaan

Daerah Istimewa Yogyakarta.

c. Peraturan Pemerintah RI Nomor 31 Tahun 1950 tentang pemberlakuan

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2,3,10 dan 11 tahun 1950.

d. Peraturan Pemerintah RI Nomor 50 Tahun 2011 tentang Rencana

Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional Tahun 2010-2025.

e. Peraturan Presiden RI Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan

Barang/Jasa sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Presiden

Nomor 70 Tahun 2012.

f. Peraturan Daerah DIY Nomor 2 Tahun 2009 tentang Rencana

Pembangunan Jangka Panjang Daerah DIY Tahun 2005-2025.

g. Peraturan Daerah DIY Nomor 1 Tahun 2012 tentang Rencana Induk

Pembangunan Kepariwisataan Daerah DIY Tahun 2012-2025.

Page 29: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 13

h. Peraturan Daerah Istimewa Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 3

Tahun 2015 tentang Kelembagaan Pemerintah Daerah DIY.

i. Peraturan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 63 Tahun

2015 tentang Uraian Tugas dan Fungsi Dinas Pariwisata Provinsi

Daerah Istimewa Yogyakarta.

1.7. Keluaran

Keluaran Dokumen Penyusunan Analisis Belanja Wisatawan 2017

mencakup:

a. Analisis pola pembelanjaan wisatawan mancanegara maupun

wisatawan Nusantara dan peruntukannya, distribusinya di

kabupaten/kota serta pola perjalanan wisatawan mancanegara dan

nusantara;

b. Analisis permintaan wisatawan mancanegara maupun wisatawan

nusantara terhadap produk wisata DIY; dan

c. Rekomendasi rencana strategi dan program untuk meningkatkan

volume pembelanjaan wisatawan mancanegara maupun wisatawan

nusantara.

1.8. Jangka Waktu Pelaksanaan

Lama pekerjaan Analisis Belanja Wisatawan DIY ini adalah 90 hari

yang terbagi sesuai dengan matriks sebagai berikut:

Page 30: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 14

Tabel 1.5. Program Kerja Analisis Belanja Wisatawan DIY

NO. TAHAPAN BULAN

I II III

1. Ketugasan Tim Leader

2. Ketugasan Tenaga Ahli

3. Pendataan/Survey

4. Pengawasan Hasil Survey

5. Penyusunan Laporan

6. Editing dan Rekomendasi

7. Presentasi Laporan Pendahuluan

8. Presentasi Laporan Antara

9. Presentasi Laporan Akhir

10. Revisi/Penyempurnaan Laporan Akhir

11. Pencetakan Laporan

1.9. Sistematika

Sistematika pembahasan laporan kegiatan Analisis Belanja

Wisatawan DIY adalah sebagai berikut:

Bab I Pendahuluan

Merupakan bab pendahuluan yang berisikan tentang latar

belakang penyusunan Analisis Belanja Wisatawan, Pentingnya

Analisis Belanja Wisatawan, maksud dan tujuan penelitian,

sasaran penelitian, dasar hukum, keluaran, jangka waktu

pelaksanaan kegiatan, dan sistematika pembahasan.

Bab II Kajian Teori dan Konseptual

Berisi tentang teori-teori dan konsep yang digunakan dalam

penelitian ini diantaranya adalah tinjauan dasar hukum dan

Page 31: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 1 - PENDAHULUAN 15

kebijakan pariwisata, tinjauan Rencana Induk Pembangunan

Kepariwisataan Daerah DIY, wisatawan dan produk wisata.

Bab III Metodologi

Berisi mengenai metode yang digunakan untuk penelitian ini,

meliputi: alur pikir, lokasi survey, teknik pengambilan sampel,

teknik pengumpulan data, teknik pengolahan dan analisis data.

Bab IV Deskripsi Karakteristik Wisatawan di DIY

Berisi deskripsi karakteristik demografi, akomodasi, lama tinggal

wisatawan dan lokasi kunjungan wisatawan.

BAB V Analisa Data Survei Wisatawan di DIY

Berisi tentang analisa permintaan dan pembelanjaan wisatawan

nusantara dan mancanegara.

BAB VI Strategi Meningkatkan Pembelanjaan Wisatawan di DIY

Berisi tentang strategi-strategi untuk meningkatkan

pembelanjaan wisatawan nusantara dan mancanegara.

BAB VII Kesimpulan dan Rekomendasi

Berisi tentang kesimpulan dan rekomendasi dari kajian analisa

pembelanjaan wisatawan.

Page 32: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL

2.1 Tinjauan Dasar Hukum dan Kebijakan Pariwisata

2.1.1 Undang-Undang No 10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan

Undang-undang no 10 tahun 2009 Pasal 5 disebutkan

bahwa Kepariwisataan diselenggarakan dengan prinsip: Pertama,

menjunjung tinggi norma agama dan nilai budaya sebagai

pengejawantahan dari konsep hidup dalam keseimbangan

hubungan antara manusia dan Tuhan Yang Maha Esa, hubungan

antara manusia dan sesama manusia, dan hubungan antara

manusia dan lingkungan. Kedua, menjunjung tinggi hak asasi

BAB II

Page 33: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 17

manusia, keragaman budaya, dan kearifan lokal. Ketiga, memberi

manfaat untuk kesejahteraan rakyat, keadilan, kesetaraan, dan

proporsionalitas. Keempat, memelihara kelestarian alam dan

lingkungan hidup. Kelima, memberdayakan masyarakat setempat.

Keenam, menjamin keterpaduan antar sektor, antar daerah, antara

pusat dan daerah yang merupakan satu kesatuan sistemik dalam

kerangka otonomi daerah, serta keterpaduan antarpemangku

kepentingan. Ketujuh, mematuhi kode etik kepariwisataan dunia

dan kesepakatan internasional dalam bidang pariwisata.

Kedelapan, memperkukuh keutuhan Negara Kesatuan Republik

Indonesia.

2.1.2 Tinjauan RIPPARNAS

RIPPARNAS atau Rencana Induk Pembangunan

Kepariwisataaan Nasional diatur dalam Peraturan Pemerintah

Nomor 50 tahun 2011 tentang rencana induk pembangunan

kepariwisataan nasional tahun 2010-2025. Peraturan pemerintah

tersebut di dalam nya terdapat Misi pembangunan kepariwisataan

nasional yang terdiri dari berbagai pengembangan. Pertama,

pengembangan destinasi pariwisata yang aman, nyaman, menarik,

mudah dicapai, berwawasan lingkungan, meningkatkan

pendapatan nasional, daerah dan masyarakat. Kedua, Pemasaran

Pariwisata yang sinergis, unggul, dan bertanggung jawab untuk

meningkatkan kunjungan wisatawan nusantara dan mancanegara.

Ketiga, industri Pariwisata yang berdaya saing, kredibel,

Page 34: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 18

menggerakkan kemitraan usaha, dan bertanggung jawab terhadap

lingkungan alam dan sosial budaya. Keempat, Organisasi

Pemerintah, Pemerintah Daerah, swasta dan masyarakat, sumber

daya manusia, regulasi, dan mekanisme operasional yang efektif

dan efisien dalam rangka mendorong terwujudnya Pembangunan

Kepariwisataan yang berkelanjutan.

Tujuan pembangunan kepariwisataan nasional antara lain

yaitu pertama, meningkatkan kualitas dan kuantitas Destinasi

Pariwisata. Kedua, mengkomunikasikan Destinasi Pariwisata

Indonesia dengan menggunakan media pemasaran secara efektif,

efisien dan bertanggung jawab. Ketiga, mewujudkan Industri

Pariwisata yang mampu menggerakkan perekonomian nasional.

Keempat, mengembangkan Kelembagaaan Kepariwisataan dan

tata kelola pariwisata yang mampu mensinergikan Pembangunan

Destinasi Pariwisata, Pemasaran Pariwisata, dan Industri

Pariwisata secara profesional, efektif dan efisien.

Sasaran pembangunan kepariwisataan nasional yaitu,

pertama peningkatan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara.

Kedua, peningkatan jumlah pergerakan wisatawan nusantara.

Ketiga, peningkatan jumlah penerimaan devisa dari wisatawan

mancanegara, keempat, peningkatan jumlah pengeluaran

wisatawan nusantara. Kelima, peningkatan produk domestik bruto

di bidang Kepariwisataan.

Page 35: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 19

Arah pembangunan kepariwisataan nasional yaitu pertama,

berdasarkan prinsip Pembangunan Kepariwisataan yang

berkelanjutan, kedua, berorientasi pada upaya peningkatan

pertumbuhan, peningkatan kesempatan kerja, pengurangan

kemiskinan, serta pelestarian lingkungan. Ketiga, tata kelola yang

baik. Keempat, secara terpadu secara lintas sektor, lintas daerah,

dan lintas pelaku. Kelima, mendorong kemitraan sektor publik dan

privat.

2.2 Tinjauan Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Daerah

DIY 2012 - 2025

Berdasar pada Arah Kebijakan Pembangunan Pemasaran

Pariwisata Daerah pada Rencana Induk Pembangunan

Kepariwisataan Daerah DIY adalah sebagai berikut:

a. Pemetaan, analisis peluang pasar dan perintisan pemasaran ke

pasar potensial;

b. Pemantapan segmen pasar wisatawan massal dan

pengembangan segmen ceruk pasar dalam mengoptimalkan

pengembangan Destinasi Pariwisata dan dinamika pasar

global;

c. Pemantapan segmen pasar wisatawan massal, dengan fokus

pengembangan segmen keluarga dan komunitas/tradisi budaya

dan pengembangan segmen ceruk pasar dengan fokus

pengembangan segmen MICE;

Page 36: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 20

d. Pengembangan dan pemantapan citra daerah sebagai

Destinasi Pariwisata;

e. Pengembangan citra Kepariwisataan Daerah sebagai Destinasi

Pariwisata yang aman, nyaman dan berdaya saing;

f. Peningkatan peran media komunikasi pemasaran dalam

memasarkan dan mempromosikan Wisata;

g. Pengembangan kemitraan pemasaran yang terpadu, sinergis,

berkesinambungan dan berkelanjutan;

h. Pendukungan kebijakan promosi penggerak Wisatawan; dan

i. Pengembangan Badan Promosi Pariwisata Daerah.

2.3 Wisatawan dan Produk Wisata

2.3.1 Pengertian Wisatawan

Menurut undang-Undang Republik Indonesia Nomor 10

Tahun 2009 tentang kepariwisataan, wisata merupakan suatu

kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang atau

sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu dengan

tujuan rekreasi, pengembangan pribadi atau mempelajari keunikan

daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu sementara.

Wisatawan merupakan orang yang melakukan kegiatan

wisata atau orang yang bepergian ke suatu tempat dengan tujuan

untuk berwisata, melihat daerah lain, menikmati sesuatu,

mempelajari sesuatu, menambah ilmu pengetahuan dan juga

menambah pengalaman atau melepas penat, serta bersenang-

Page 37: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 21

senang. Wisatawan juga sering disebut dengan turis (tourist).

Tujuan wisatawan ketika melakukan aktivitas wisata bermacam-

macam seperti: ingin mengenal kebudayaan lainnya, dilakukan

dalam rangka kunjungan kerja atau melakukan penelitian di daya

tarik wisata tertentu.

2.3.2 Pengertian Wisatawan Nusantara

Wisatawan Nusantara menurut Soekadijo (2000), adalah

seseorang yang melakukan perjalanan diwilayah teritorial suatu

negara, dalam hal ini Indonesia, dengan lama perjalanan kurang

dari 6 bulan dan bukan bertujuan untuk memperoleh penghasilan

ditempat yang dikunjungi serta bukan perjalanan rutin (sekolah atau

bekerja), dengan mengunjungi daya tarik wisata komersil, atau

menginap di akomodasi komersil dan atau jarak perjalanan lebih

besar atau sama dengan 100 Km pergi pulang. Lebih lanjut terkait

dengan maksud kunjungan atau motivasi perjalanan wisata untuk

wisatawan nusantara diantaranya adalah berlibur/rekrekasi,

profesi/bisnis, misi/pertemuan kongres, pendidikan, kesehatan,

ziarah, mengunjungi teman atau olahraga

2.3.3 Pengertian Wisatawan Mancanegara

Definisi wisatawan mancanegara sesuai dengan

rekomendasi United Nation World Tourism Organization (UNWTO),

adalah setiap orang yang melakukan perjalanan ke suatu negara di

luar negara tempat tinggalnya, kurang dari satu tahun, didorong

oleh suatu tujuan utama (bisnis, berlibur, atau tujuan pribadi

Page 38: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 22

lainnya), selain untuk bekerja dengan penduduk negara yang

dikunjungi. Definisi ini menurut Badan Pusat Statistik (2016),

mencakup dua kategori tamu mancanegara, yaitu

1. Wisatawan (tourist)

adalah setiap pengunjung seperti definisi di atas yang tinggal

paling sedikit 24 jam, akan tetapi tidak lebih dari 12 (dua belas)

bulan di tempat yang dikunjungi dengan maksud kunjungan

antara lain:

a. Personal: berlibur, rekreasi, mengunjungi teman atau

keluarga, belajar atau pelatihan, kesehatan, olahraga,

keagamaan, belanja, transit, dan lain-lain.

b. Bisnis dan profesional: menghadiri pertemuan, konferensi

atau kongres, pameran dagang, konser, pertunjukan, dan

lain-lain.

2. Pelancong (Excursionist)

adalah setiap pengunjung seperti definisi di atas yang tinggal

kurang dari dua puluh empat jam di tempat yang dikunjungi

(termasuk cruise passenger yaitu setiap pengunjung yang tiba

di suatu negara dengan kapal atau kereta api, di mana mereka

tidak menginap di akomodasi yang tersedia di negara tersebut).

2.3.4 Persepsi Wisatawan

Faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi antara lain

sebagai berikut:

Page 39: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 23

1. Faktor Internal berupa motivasi, minat, kebutuhan, dan asumsi.

Motivasi, misalnya rasa lelah menstimulasi untuk berespon

terhadap istirahat. Minat, hal-hal yang menarik lebih

diperhatikan daripada yang tidak menarik. Kebutuhan,

kebutuhan akan hal-hal tertentu akan menjadi pusat perhatian.

Asumsi, mempengaruhi persepsi sesuai dengan pengalaman

melihat, merasakan dan lain-lain.

2. Faktor Eksternal berupa Concreteness, Novelty, Velocity, dan

Conditional Stimuli. Concreteness, yaitu wujud atau gagasan

abstrak yang sulit dipersepsikan dibandingkan dengan yang

obyektif. Novelty atau hal yang baru, biasanya lebih menarik

untuk dipersepsikan dibandingkan dengan hal-hal yang lama.

Velocity atau percepatan misalnya gerak yang cepat untuk

menstimulasi munculnya persepsi lebih efektif dibandingkan

dengan gerakan yang lambat. Conditional Stimuli, stimulus yang

dikondisikan seperti bel pintu, deringan telpon dan lain lain.

2.3.5 Produk Wisata

Produk menurut Kotler dan Keller (via Kementerian

Kebudayaan dan Pariwisata RI, 2011) adalah segala sesuatunya

yang dapat ditawarkan ke pasar untuk memenuhi kebutuhan dan

keinginan konsumen. Middleton (via Kementerian Kebudayaan dan

Pariwisata RI, 2011) menambahkan bahwa dalam industri

pariwisata, produk dapat dipahami dalam dua tingkatan antara lain

sebagai berikut :

Page 40: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 24

a. Produk wisata secara keseluruhan (total tourist products) yang

meliputi kombinasi dari keseluruhan produk dan jasa yang

dikonsumsi oleh wisatawan mulai dari dia meninggalkan rumah

sampai pada dia kembali. Dalam hal ini produk meliputi ide,

suatu harapan atau gambaran mental (mental construct) dalam

benak konsumen saat penjualan produk wisata.

b. Produk secara spesifik, yang meliputi produk komersial yang

merupakan bagian dari produk wisata keseluruhan, seperti

akomodasi, transportasi, atraksi, daya tarik wisata, dan fasilitas

pendukung lainnya seperti persewaan mobil dan penukaran

uang asing.

Produk wisata pembangunan kepariwisataan di Indonesia

dalam definisi yang kedua menurut Kementerian Kebudayaan dan

Pariwisata RI (2011) tercakup dalam pembangunan industri

pariwisata yang meliputi 13 jenis usaha pariwisata yang

menghasilkan produk pariwisata tersebut. Jadi, total tourist product

adalah “serangkaian produk berwujud dan tidak berwujud, yang

berinti pada aktivitas berwisata di suatu destinasi.”

Page 41: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 25

Gambar 2.1 Components of Tourism

Produk pariwisata atau yang dapat dikatakan sebagai tujuan

wisata tidak dapat tercipta dengan sendirinya, melainkan

merupakan perpaduan dari berbagai sektor. Dalam praktiknya,

terdapat 3 komponen dasar pembentuk produk pariwisata dan

tujuan wisata, yaitu Daya Tarik Wisata (Attraction), Amenitas dan

Aksesibilitas (3A). Berikut akan dijelaskan mengenai komponen-

komponen dasar pembentuk produk tujuan wisata:

a. Daya tarik (Attractions), merupakan keunggulan yang dimiliki

suatu daerah yang dapat digunakan untuk “menjual” daerah

tersebut sehingga dapat menarik wisatawan untuk datang untuk

melakukan kegiatan wisata.

b. Amenitas, merupakan kenyamanan yang didukung oleh

berbagai sarana dan prasarana pendukung kegiatan pariwisata.

Ketersediaan sarana dan prasarana maupun fasilitas penunjang

Page 42: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 26

kegiatan pariwisata dapat berpengaruh terhadap kelangsungan

kegiatan pariwisata di suatu daerah.

c. Aksesibilitas, merupakan jaringan dan sarana prasarana

penghubung yang menghubungkan satu kawasan wisata

dengan wilayah lain yang merupakan pintu masuk bagi para

wisatawan untuk mengunjungi tempat wisata.

Gambar 2.2 Model Keterkaitan Dampak dalam Pariwisata

2.3.6 Pola Perjalanan Wisata dan Motivasi Perjalanan

Pada umummya, pola perjalanan wisata dapat dibagi

menjadi beberapa jenis, antara lain:

a. Berdasarkan Cara Melakukan

Secara rombongan, dalam ikatan dengan paket wisata tertentu,

dikenal sebagai GIT (Grouped Inclusive Travel) yaitu seluruh

kebutuhan perjalanan (jadual, destinasi, tiket, hotel dan lain-lain)

Page 43: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 27

diatur sesuai program (itinerary) paket yang dipilihnya.

Perjalanan perorangan, baik sendiri maupun kelompok kecil

mandiri. Wisatawan mengatur sendiri seluruh kebutuhan

perjalanannya, baik jadwal maupun destinasinya, dan bebas

dari ikatan paket wisata. Pola perjalanan ini dikenal dengan FIT

(Free Individual Travel). Meskipun demikian, kelompok ini juga

sering menggunakan jasa biro perjalanan dalam hal pemesanan

tiket atau kamar hotel.

b. Jarak Perjalanan

Jarak dekat (short-haul), pada umumnya dinilai dari lamanya

penerbangan yang ditempuh. Pada pola perjalanan ini memiliki

jarak yang dekat yaitu tidak lebih dari 3 jam. Berbeda dengan

ketentuan yang berlaku secara internasional, short-haul untuk

penerbangan domestik pada umumnya ditetapkan tidak lebih

dari 1,5 jam yaitu dengan jarak sekitar 500 mil (± 800 Km).

Jarak menengah (medium-haul), dinilai dari lama penerbangan

antara 3-6 jam. Jarak jauh (long-haul), meliputi penerbangan

lebih dari 6 jam, yang umunya menggunakan pesawat berbadan

lebar, yang mampu terbang minimal 6-7 jam. Saat ini, banyak

pesawat yang dioperasikan oleh airlines secara non-stop dalam

waktu 11-13 jam penerbangan.

Page 44: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 28

c. Moda Transportasi

Transportasi di permukaan bumi (surface transport), baik di

darat maupun di laut dan/atau kombinasi antara laut (kapal

pesiar/cruise) dan darat, serta transportasi udara (air transport)

Motivasi perjalanan seseorang terbentuk karena adanya

kebutuhan dan/ atau keinginan manusia itu sendiri, sesuai dengan

teori hierarki kebutuhan Maslow. Kebutuhan tersebut dimulai dari

kebutuhan fisiologis, kebutuhan keamanan, kebutuhan sosial,

kebutuhan prestige dan kebutuhan akan aktualisasi diri. Motivasi

ekstrinsik adalah motivasi yang terbentuknya dipengaruhi oleh

faktor-faktor eksternal, seperti norma sosial, pengaruh atau tekanan

keluarga dan situasi kerja yang terinternalisasi dan kemudian

berkembang menjadi kebutuhan psikologis.

McKercher, B. and H. du Cros (2003) mengajukan model

tipologi wisatawan menggunakan sentralitas tujuan dan banyaknya

pengalaman. Model tipologi pariwisata ini lebih lanjut meng-

identifikasi variasi variabel perjalanan, demografi, pengalaman,

motivasi, sikap dan pembelajaran yang lebih luas.

Page 45: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 29

Gambar 2.3 Tipologi Wisatawan

Sumber: McKercher, B. and H. du Cros (2003)

Wisatawan dapat melakukan perjalanan karena berbagai

alasan selain untuk rekreasi dan olahraga. Orang yang bepergian

ke kota terdekat untuk perawatan medis dan wisatawan bisnis di

luar negeri negara adalah wisatawan. Mereka dapat mengambil

bagian dalam kegiatan karakteristik pariwisata selama kunjungan

misalnya: mereka akan membutuhkan akomodasi dan makanan.

Mereka dapat mengunjungi tempat-tempat menarik atau sampel

budaya lokal. Mereka mungkin bahkan membeli kenang-kenangan

untuk mengingatkan dari perjalanannya. Semua ini kegiatan dapat

digambarkan sebagai perilaku wisatawan, meskipun alasan untuk

perjalanan mungkin agak berbeda.

Page 46: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 30

Menurut Honner & Swarbrooke (2007) faktor-faktor yang

menentukan pengambilan keputusan destinasi wisata dapat dibagi

menjadi dua yaitu faktor-faktor yang menentukan apakah

konsumen akan bisa mengambil liburan atau tidak dan faktor-faktor

yang menentukan jenis tipe perjalanan dan pengalaman apabila

liburan wisata diambil oleh mereka. Kemudian dari dua jenis faktor

tersebut mereka membagi lagi menjadi faktor-faktor yang bersifat

personal bagi seorang wisatawan dan faktor-faktor yang bersifat

eksternal bagi wisatawan.

Gambar 2.4 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Keputusan Wisata

Sumber: Goeldner & Ritchie (2012)

Page 47: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 2 – KAJIAN TEORI DAN KONSEPTUAL 31

Goeldner & Ritchie (2012) juga menambahkan faktor-faktor

yang mempengaruhi keputusan pemilihan destinasi wisata dengan

memasukkan elemen-elemen fasilitas utama dan pendukung

pariwisata, seperti akomodasi, makanan dan minuman, hotel dan

lain sebagainya. Mereka juga menambahkan bahwa transportasi

serta akses jalan juga memberikan pengaruh yang signifikan

terhadap keputusan pemilihan destinasi wisata, karena beberapa

segmen ada yang tidak menyukai tempat-tempat yang sulit untuk

ditempuh, walaupun beberapa dari mereka juga ada yang

menyukai tantangan. Selain faktor-faktor diatas harga paket wisata

dan event-event/hiburan-hiburan berbasis pariwisata dan teknologi

pendukung semisal internet dan teknologi informasi juga mendapat

perhatian dari wisatawan dalam penentuan destinasi wisata.

Page 48: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

METODOLOGI

3.1. Alur Pikir

Dalam kajian ini menggunakan pendekatan dengan alur pikir

sebagai berikut:

Diagram 3.1 Alur Pikir Analisis Belanja Wisatawan DIY

Berdasarkan diagram tersebut input dari kajian ini adalah berasal

struktur dan pola pengeluaran wisatawan nusantara, struktur dan pola

BAB III

Page 49: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 33

pengeluaran wisatawan mancanegara serta tinjauan RIPPARDA DIY

tahun 2012–2025. Dari input tersebut akan dilakukan analisis

menggunakan metode deskriptif dengan pengambilan data melalui survey,

studi literatur dan hasil olah data cross tab. Adapun output dari kegiatan

ini ialah pola belanja wisatawan, analisis permintaan dan rekomendasi

strategi dan program dalam rangka meningkatkan volume pembelanjaan

wisatawan nusantara dan wisatawan mancanegara.

Untuk mendapatkan data tersebut tentunya menggunakan

kuesioner dengan ruang lingkup pada tabel berikut.

Tabel 3.1 Ruang Lingkup Dimensi Kuesioner Analisis Belanja Wisatawan DIY

No Kebutuhan

Data

Lingkup Kebutuhan Data

Wisatawan Nusantara Wisatawan Mancanegara

1 Profil 1. Asal daerah 2. Jenis Kelamin 3. Usia 4. Pendidikan 5. Pekerjaan 6. Jumlah pendapatan 7. Tujuan berwisata

1. Kebangsaan 2. Jenis Kelamin 3. Usia 4. Pendidikan 5. Pekerjaan 6. Jumlah pendapatan 7. Tujuan berwisata

2 Psikografis 1. Total pengeluaran selama berwisata

2. Jenis pengeluaran Pembelanjaan harian

3. Pengeluaran produk/barang/jasa

4. Bentuk transaksi pembayaran

5. Tempat pembelian produk/barang/jasa

6. Lama tinggal 7. Kegiatan wisata yang

dilakukan 8. Kualitas produk 9. Kesesuaian harga

1. Total pengeluaran selama berwisata

2. Jenis pengeluaran Pembelanjaan harian

3. Pengeluaran produk/barang/jasa yang dibeli

4. Bentuk transaksi pembayaran

5. Tempat pembelian produk/barang/jasa

6. Lama tinggal 7. Kegiatan wisata yang

dilakukan 8. Kualitas produk 9. Kesesuaian harga

3 Saran dan

masukan

Saran dan masukan terkait dengan pengembangan produk wisata.

Saran dan masukan terkait dengan pengembangan produk wisata.

Page 50: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 34

3.2. Definisi Operasional

Definisi operasional dirumuskan untuk menghindari kesalahan

pemahaman dan perbedaan penafsiran yang berkaitan dengan istilah-

istilah dalam kajian ini. Diantaranya:

1. Pengeluaran wisatawan yang dimaksud dalam kajian ini adalah

pengeluaran wisatawan saat melakukan kunjungan wisata di DIY.

2. Wisatawan mancanegara adalah setiap orang yang melakukan

perjalanan ke suatu negara di luar negara tempat tinggalnya, kurang

dari satu tahun, didorong oleh suatu tujuan utama (bisnis, berlibur,

atau tujuan pribadi lainnya), selain untuk bekerja dengan penduduk

negara yang dikunjungi (Badan Pusat Statistik, 2016).

3. Wisatawan nusantara adalah seseorang yang melakukan perjalanan di

wilayah teritori suatu negara, dalam hal ini adalah Indonesia, dengan

lama perjalanan kurang dari 6 bulan dan bukan bertujuan untuk

memperoleh penghasilan di tempat yang dikunjungi serta bukan

merupakan perjalanan rutin (sekolah atau bekerja), dengan

mengunjungi objek wisata komersial, dan atau menginap di akomodasi

komersial, dan atau jarak perjalanan lebih besar atau sama dengan

100 (seratus) kilometer pergi-pulang (Badan Pusat Statistik, 2016).

4. Analisis belanja wisatawan adalah analisis tingkat pengeluaran

wisatawan untuk mengetahui pola konsumsi wisatawan selama

perjalanan wisata serta berapa jumlah uang yang dibelanjakan untuk

keperluan akomodasi, makan dan minum, cinderamata, transport lokal,

paket wisata lokal, hiburan, dan lain-lain.

Page 51: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 35

5. Maksud utama perjalanan ialah motif atau tujuan utama dilakukannya

perjalanan tersebut. Maksud utama perjalanan terdiri dari (Badan

Pusat Statistik, 2016):

a. Berlibur/rekreasi (Holiday/leisure) - apabila seseorang melakukan

perjalanan dengan tujuan untuk mendapatkan kesenangan atau

kesegaran, seperti berkunjung ke daya tarik wisata dan berburu di

hutan;

b. Pekerjaan/bisnis (Business) - apabila seseorang melakukan

perjalanan dengan tujuan pekerjaan/bisnis, misalnya melakukan

inspeksi ke daerah-daerah, mengikuti rapat kerja, dan berdagang;

c. Misi/pertemuan/kongres (Mission/meeting/congress) – apabila

seseorang melakukan perjalanan dengan tujuan misi/pertemuan/

kongres, misalnya melakukan misi kebudayaan, pertemuan,

kongres, seminar, dan lokakarya;

d. Pendidikan (Education) - apabila seseorang melakukan perjalanan

dengan tujuan mengikuti pendidikan, misalnya kuliah kerja nyata,

tugas belajar, kursus, dan penataran;

e. Kesehatan (Health) - apabila seseorang melakukan perjalanan

dengan tujuan pemeliharaan atau pemulihan kesehatan dan atau

mencari obat (baik untuk diri sendiri maupun orang lain);

f. Berziarah (Visit a sacred place) - apabila seseorang melakukan

perjalanan dengan tujuan berkunjung ke tempat yang dianggap

keramat atau mulia (makam dan sebagainya) untuk berkirim doa;

Page 52: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 36

g. Mengunjungi teman/keluarga (Visiting friends/relatives) - apabila

seseorang melakukan perjalanan dengan tujuan mengunjungi

teman atau famili;

h. Keagamaan (Religion) - apabila seseorang melakukan perjalanan

dengan tujuan mengemban tugas agama, seperti memberikan

ceramah agama, baik dibayar maupun tidak dibayar, dan

menghadiri upacara agama;

i. Olahraga/kesenian (sport/art) - apabila seseorang melakukan

perjalanan dengan tujuan untuk kegiatan yang berkaitan dengan

olahraga atau kesenian, termasuk pendukung pertandingan

(supporter);

j. Lainnya (Others) - bila seseorang melakukan perjalanan dengan

tujuan selain yang disebut di atas, seperti berbelanja.

6. Pengeluaran wisatawan menurut Yoeti (2008), adalah barang dan jasa

(goods and services) yang dibeli oleh wisatawan dalam rangka

memenuhi kebutuhan (needs), keinginan (wants), dan harapan

(expectations) selama berada di daya tarik wisata yang dikunjunginya.

a. Akomodasi adalah semua pengeluaran yang dikeluarkan untuk

akomodasi dan pengeluaran makan dan minum yang tidak dapat

dipisahkan dengan akomodasi.

b. Makan dan minum adalah semua pengeluaran makan dan minum

selama melakukan perjalanan.

Page 53: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 37

c. Penerbangan domestik adalah pengeluaran penerbangan di dalam

kawasan negara tujuan yang digunakan selama melakukan

perjalanan.

d. Transportasi lokal adalah pengeluaran untuk transportasi lokal yang

digunakan selama berada di negara tujuan, dalam hal ini

transportasi yang digunakan adalah transportasi darat, laut/

penyeberangan.

e. Belanja adalah pengeluaran yang dikeluarkan untuk keperluan

belanja kebutuhan selama berada di negara tujuan wisata.

f. Souvenir adalah pengeluaran untuk cinderamata yang dibeli di

negara tujuan untuk dibawa pulang ke negaranya.

g. Hiburan adalah pengeluaran untuk hiburan yang dilakukan selama

di negara tujuan, seperti ke cafe, karaoke, dan lainnya.

h. Kesehatan dan kecantikan adalah pengeluaran yang dikeluarakan

untuk keperluan kesehatan dan kecantikan, dalam hal ini

pengeluaran spa termasuk di dalamnya.

i. Pendidikan adalah pengeluaran untuk biaya pendidikan atau kursus

di negara tujuan.

j. Paket tour lokal adalah pengeluaran untuk paket tour yang dibeli di

negara tujuan.

k. Guide service adalah pengeluaran untuk tip guide.

l. Homestay adalah usaha penyediaan akomodasi berupa bangunan

rumah tinggal yang dihuni oleh pemiliknya dan dimanfaatkan

sebagian untuk disewakan dengan memberikan kesempatan

Page 54: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 38

kepada wisatawan untuk berinteraksi dalam kehidupan seharihari

pemiliknya, yang dimiliki oleh masyarakat setempat dalam rangka

pemberdayaan ekonomi lokal.

3.3. Lokasi Survei

Lokasi survei merupakan titik dimana pewawancara (surveyor)

akan bertemu dengan wisatawan yang akan menjadi responden

penelitian. Lokasi ini dipilih berdasarkan dengan memperhatikan beberapa

faktor sebagai berikut:

a. Lokasi survei dilakukan di pintu keluar wisatawan.

b. Lokasi survei dilakukan di tempat menginap di mana wisatawan akan

check out untuk meninggalkan DIY.

c. Survei dilakukan di daya tarik wisata atau di tempat lain, dimana

wisatawan berada pada lokasi terakhir.

Survei dilakukan di pintu keluar wisatawan dan daya tarik wisata

yang merupakan kantong wisatawan, diantaranya:

Tabel 3.2 Lokasi survei Analisis Belanja Wisatawan dan akan meninggalkan DIY

No. Lokasi

1. Bandara Adisutipto

2. Stasiun Tugu 3. Stasiun Lempuyangan 4. Terminal Bis Giwangan

5. Hotel Bintang dan Non Bintang, untuk wisatawan yang akan check out/ melanjutkan perjalanan

6. Daya tarik wisata dengan catatan untuk wisatawan yang telah menyelesaikan agenda perjalanannya di DIY

Page 55: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 39

3.4. Teknik Pengambilan Sampel

Metode pengambilan sampel dilakukan dengan teknik purposive

sampling. Teknik purposive sampling adalah teknik penentuan sampel

dengan pertimbangan tertentu (Sugiyono, 2010).

Jumlah sampel yang akan diambil didasarkan pada ketentuan

dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK) jumlah sampel sebanyak 1.000

wisatawan nusantara dan 500 wisatawan mancanegara.

Untuk wisatawan mancanegara, diambil dari jumlah presentasi

responden sesuai dengan 10 besar asal negara wisatawan, yang tercatat

masuk DIY pada tahun 2016 dengan kuota sampling. Adapun jumlah

sampel wisatawan responden dari mancanegara sebagai berikut:

Tabel 3.3. Jumlah Sampel Wisatawan Mancanegara

Negara Proporsi

Wisatawan Jumlah Sampel

Belanda 16.7% 84

Malaysia 13.3% 66

Jepang 9.5% 47

Amerika Serikat 8.5% 43

Singapura 7.9% 39

Prancis 7.2% 36

Jerman 6.2% 31

Australia 6.2% 31

China 5.5% 27

Korea Selatan 3.8% 19 India 2.2% 11 Timur Tengah 1.8% 9 Hongkong 0.9% 4 ASEAN Lainnya 4.5% 23 Asia lainnya 4.7% 23 Asia Pasifik Lainnya 1.2% 6

Jumlah 100% 500 Sumber: Dinas Pariwisata DIY, 2017 dalam Paparan FGD Perencanaan APBD DIY

Tahun 2018 pada 13 April 2017 oleh Kepala Dinas Pariwisata DIY, diolah.

Page 56: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 40

Dalam pelaksanaan survei ini, responden yang diambil datanya

adalah yang memenuhi kriteria sebagai berikut:

a. Wisatawan nusantara :

1) Berumur 17 tahun ke atas (kecuali yang sudah menikah)

2) Mengunjungi DIY untuk tujuan wisata dan tinggal di DIY tidak lebih

dari 180 hari (6 bulan)

3) Wisatawan sedang mengunjungi daya tarik wisata, telah

menyelesaikan minimal 75% perjalanannya dan akan

meninggalkan DIY.

4) Bagi wisatawan yang datang dalam kelompok, bersama pasangan,

atau keluarga, hanya dipilih satu orang sebagai responden

b. Wisatawan mancanegara :

1) Berumur 17 tahun ke atas (kecuali yang sudah menikah)

2) Bukan penduduk Indonesia dan datang ke Indonesia tidak untuk

tujuan bekerja atau memperoleh penghasilan

3) Tinggal di Indonesia untuk waktu tidak lebih dari 180 hari (6 bulan)

4) Wisatawan sedang mengunjungi daya tarik wisata, telah

menyelesaikan minimal 75% perjalanannya dan akan

meninggalkan DIY

5) Bukan diplomat asing yang tinggal atau berdomisili di Indonesia

6) Bukan warga negara asing yang berdomisili di Indonesia

(pemegang KITAS atau KITAP)

7) Bagi wisatawan yang datang dalam kelompok, bersama pasangan,

atau keluarga, hanya dipilih satu orang sebagai responden.

Page 57: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 41

3.5. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang dilakukan meliputi: observasi,

wawancara, penyebaran kuesioner, dan studi dokumentasi. Data

dikumpulkan dengan menggunakan kuesioner, dalam hal ini, kuesioner

telah dipersiapkan sebelumnya dan diberikan secara langsung pada

responden. Seperangkat pertanyaan dalam kuesioner disusun secara

logis sitematis tentang konsep yang menerangkan tentang variable-

variabel yang diteliti. Tujuannya yaitu untuk memperoleh data atau

informasi mengenai masalah penelitian yang menggambarkan variabel-

variabel yang diteliti (Iskandar, 2013).

Kuesioner yang diberikan kepada responden dalam penelitian ini

terdiri dari kuesioner tertutup dan terbuka. Utama dan Mahadewi (2012)

menyatakan bahwa dalam kuesioner tertutup, pertanyaan yang diberikan

telah memiliki alternatif jawaban yang tinggal dipilih oleh responden

dengan mudah dan cepat setiap pertanyaan yang diajukan. Responden

tidak bisa memberikan jawaban atau respon lain kecuali yang telah

tersedia sebagai alternatif jawaban. Sedangkan kuesioner yang terbuka

maka responden dapat mengisi jawaban sesuai dengan keinginan

responden tersebut.

Teknik dalam pengisian kuesioner dapat dilakukan oleh responden

sendiri ataupun oleh petugas surveyor di lapangan yang membantu

responden dalam pengisian kuesioner. Pengisian kuesioner lebih

ditekankan kepada reponden untuk mengisi kuesioner tersebut sendiri,

dimana surveyor tetap mengontrol dan memberikan penjelasan apabila

Page 58: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 42

responden mengalami kesulitan dalam pengisian. Surveyor juga dapat

mengisi kuesioner dengan membacakan pertanyaan yang dijawab oleh

responden yang kemudian dari jawaban tersebut diisikan pada lembar

kuesioner. Responden yang telah mengisi kuesioner dapat membubuhkan

tanda tangan dan nama terang dalam kuesioner tersebut.

Proses pelaksanaan survei ini juga memperhatikan etika-etika

dalam melaksanakan suatu penelitian yaitu menjaga identitas dari

responden sepanjang untuk kepentingan survei semata dan tidak

memaksa responden apabila tidak berkenan menjadi responden.

3.6. Teknik Pengolahan dan Analisis Data

Pengolahan hasil penelitian dilakukan setelah data penelitian

terkumpul. Pengolahan data pada kegiatan survei ini menggunakan

Microsoft Excel dan program SPSS. Tahap-tahap pengolahan data yang

dilakukan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Pengkodingan Data

Menurut Moh. Nazir (2011) bahwa memberikan kode jawaban yaitu

menaruh angka pada setiap jawaban. Data yang telah diperoleh

kemudian diberi nomor urut untuk mempermudah pengkodingan data.

Data yang telah siap kemudian dimasukkan dalam komputer (proses

entry data) sesuai dengan koding yang telah ditetapkan. Pemberian

koding tersebut dilakukan dalam bentuk numerik.

Page 59: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 3 – METODOLOGI 43

2. Penyusunan Tabulasi Data

Tabulasi data disusun berdasarkan kuesioner yang ada, dalam rangka

menyusun tabel-tabel yang digunakan dalam tahap analisis untuk

mempermudah analisis data. Sesuai dengan pernyataan Moh. Nazir

(2011) bahwa tabulasi yaitu memasukkan data ke dalam tabel-tabel,

dan mengatur angka-angka sehingga dapat dihitung jumlah kasus

dalam berbagai kategori.

3. Analisis data

a. Analisis Deskriptif

Analisis data dilakukan secara deskriptif kuantitatif. Analisis

deskriptif digunakan dengan cara mendeskripsikan atau

menggambarkan data yang telah terkumpul sebagaimana adanya

tanpa bermaksud membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum

atau generalisasi (Sugiyono, 2010). Dalam survei ini analisis

kuantitatif disajikan dalam bentuk tabulasi silang, grafik, dan

diagram untuk mempermudah penyajian dan interpretasi data

penelitian.

b. Analisis Crosstab

Analisis crosstab untuk melihat hubungan antara pola

pembelanjaan dengan faktor demografi dan psikografi. Pada

analisis tingkat bivariat, tiap variabel independen akan ditabulasi-

silangkan dengan variabel dependen dalam bentuk tabulasi silang.

Page 60: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 44

DESKRIPSI PROFIL

WISATAWAN DIY

Profil wisatawan dalam kajian ini disajikan menurut karakteristik

demografi wisatawan berdasarkan asal daerah, jenis kelamin, usia,

pendidikan, pekerjaan, dan jumlah pendapatan. Selain itu, disajikan pula

profil wisatawan menurut psikografi berupa tujuan berwisata, lama tinggal,

kegiatan wisata yang dilakukan, akomodasi, dan transportasi. Kajian ini

melakukan survei terhadap 1000 wisatawan nusantara dan 500 wisatawan

mancanegara.

4.1 Deskripsi Profil Wisatawan Nusantara

4.1.1 Daerah Asal Wisatawan Nusantara

Wisatawan yang datang ke Daerah Istimewa Yogyakarta,

dapat berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Profil wisatawan

berdasarkan daerah asalnya dapat dilihat pada Tabel 4.1.

BAB IV

Page 61: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 45

Tabel 4.1. Daerah Asal Wisatawan Nusantara

Asal Wisatawan Jumlah Persentase (%)

Jawa Timur 254 25.4% Jawa Tengah 195 19.5% Jawa Barat 179 17.9% DKI Jakarta 75 7.5% Kalimantan Timur 40 4.0% Banten 38 3.8% Kalimantan Barat 26 2.6%

Sumatera Selatan 19 1.9% Sumatera Barat 18 1.8% Sulawesi Selatan 18 1.8%

Kalimantan Tengah 18 1.8% Kalimantan Selatan 17 1.7% Sulawesi Tenggara 17 1.7% Nusa Tenggara Barat 14 1.4% Bali 15 1.5% Lampung 12 1.2% Jambi 8 0.8%

Sumatera Utara 7 0.7% Kalimantan Utara 7 0.7% Sulawesi Barat 6 0.6%

Bengkulu 4 0.4% Riau 4 0.4% Nusa Tenggara Timur 2 0.2%

Sulawesi Tengah 2 0.2% Sulawesi Utara 2 0.2% Papua 2 0.2% Papua Barat 1 0.1% 1000 100%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Jumlah wisatawan nusantara yang berkunjung ke Daerah Istimewa

Yogyakarta, berdasarkan data yang diperoleh dari 1000 responden yaitu

yang tertinggi berasal dari wilayah Jawa Timur sebesar 25,4%. Jumlah

terbanyak kedua yaitu Jawa Tengah dengan persentase sebesar 19.5%

dari 1000 responden. Posisi ketiga jumlah wisatawan terbanyak yaitu

berasal dari Jawa Barat dengan persentase 17.9%.

Page 62: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 46

Jawa Timur

25.4%

Jawa Tengah

19.5%

Jawa Barat

17.9%

DKI Jakarta

7.5%

Banten

3.8%

Kalimantan

Barat2.6%

Kalimantan

Timur4.0%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.1 Asal Wisatawan Nusantara

Berdasarkan data yang ditampilkan pada Tabel 4.1

menunjukkan bahwa jumlah wisatawan nusantara yang berkunjung

di Daerah Istimewa Yogyakarta, mayoritas berasal dari Pulau Jawa

sekitar 74,1%. Angka yang cukup besar ini akan berdampak pada

pola transportasi dan pola menginap yang digunakan selama di

Daerah Istimewa Yogyakarta.

4.1.2 Usia Wisatawan Nusantara

Wisatawan nusantara yang datang berkunjung ke Daerah

istimewa Yogyakarta memiliki usia yang berbeda-beda mulai dari

yang muda sampai yang sudah dewasa. Profil wisatawan

nusantara berdasarkan usia dapat dilihat pada Gambar 4.2 berikut.

Page 63: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 47

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.2 Usia Wisatawan Nusantara

Usia wisatawan Nusantara yang berkunjung berdasarkan

data yang ditampilkan pada Gambar 4.2 jumlah yang terbanyak

yaitu 1000 responden dengan persentase jumlah wisatawan yang

berusia 20 – 24 tahun sebesar 22,3%. Jumlah terbanyak kedua

yaitu pada usia 35 – 44 tahun dengan persentase jumlah

wisatawan 20,2%. Jumlah wisatawan nusantara terbanyak yang

ketiga yaitu pada usia 17 – 20 tahun sebesar 17,2%. Posisi jumlah

wisatawan terbesar keempat yaitu sebesar 18,1% yaitu pada usia

25 – 34 tahun. Jumlah wisatawan berdasarkan usia yang terbanyak

kelima yaitu sebesar 14,2% terdapat pada usia 45 – 54 tahun.

Jumlah wisatawan pada posisi keenam yaitu sebesar 6,3% yang

berusia 55 – 64 tahun. Jumlah wisatawan yang paling sedikit

berdasarkan data yang diperoleh yaitu sebesar 1,7% yang berusia

lebih dari 65 tahun.

Page 64: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 48

4.1.3 Jenis Pekerjaan Wisatawan Nusantara

Jenis pekerjaan wisatawan nusantara disajikan pada

Gambar 4.3 berikut.

Pelajar18,2%

PNS11,6%Karyawan

31,8%

Profesional7,4%

Militer/Polisi4,6%

Pensiunan6,1%

Pelaku bisnis5,9%

Lainnya14,4%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.3 Jenis Pekerjaan Wisatawan Nusantara

Jenis pekerjaan wisatawan nusantara yang terbanyak yaitu

karyawan, dengan persentase sebesar 31,8%. Jumlah wisatawan

yang masih pelajar yaitu sebesar 18,2%. Jumlah wisatawan yang

memiliki jenis pekerjaan lainnya, selain yang disebutkan dalam

tabel seperti ibu rumah tangga, yaitu sebesar 14,4%. Jumlah

wisatawan dengan jenis pekerjaan PNS -masing sebesar 11,6%.

Jumlah wisatawan yang berprofesi profesional sebesar 7,4%.

Persentase jumlah wisatawan yang jenis pekerjaannya pensiunan

yaitu sebesar 6,1%. Sama halnya dengan persentase jumlah

wisatawan yang memiliki jenis pekerjaan pensiunan, persentase

Page 65: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 49

jumlah wisatawan nusantara yang berprofesi sebagai pelaku bisnis

yaitu sebesar 5,9%. Berdasarkan data tersebut, jenis pekerjaan

yang paling sedikit yaitu militer/ Polisi dengan persentase sebesar

4,6%.

4.1.4 Pendapatan Wisatawan Nusantara

Pendapatan wisatawan nusantara berbeda-beda, sesuai

dengan jenis pekerjaan yang dimiliki. Pendapatan wisatawan

nusantara berdasarkan pendapatan terdapat pada Gambar 4.4.

(dalam rupiah per bulan)

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.4 Pendapatan Wisatawan Nusantara

Persentase Jumlah wisatawan nusantara berdasarkan

pendapatan yang terbanyak yaitu sebesar 28,3% memiliki

pendapatan sebesar Rp3.000.001,00 – Rp5.000.000,00.

Sebesar 27,1% wisatawan nusantara yang berkunjung ke Daerah

Istimewa Yogyakarta memiliki pendapatan Rp1.000.001,00–

Rp3.000.000,00. Sebesar 18,8% wisatawan nusantara

Page 66: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 50

berpendapatan Rp5.000.001,00 – Rp7.000.000,00. Wisatawan

nusantara yang memiliki pendapatan <Rp1.000.000,00 yaitu

sebesar 10,7%. Wisatawan nusantara yang berpendapatan

Rp7.000.001,00 – Rp10.000.000,00 sebesar 7,7%. Sebesar 7,4%

wisatawan nusantara memiliki pendapatan > Rp10.000.000,00.

4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

Setiap kegiatan memiliki tujuan atau motivasi yang ingin

dicapai, begitu pula dengan berwisata. Wisatawan nusantara

mengunjungi suatu daerah juga memiliki tujuan tertentu. Motivasi

utama wisatawan nusantara berkunjung ke Daerah istimewa

Yogyakarta dapat dilihat pada Gambar 4.5 berikut :

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.5. Motivasi Utama Kunjungan Wisatawan Nusantara

Kunjungan wisatawan nusantara ke Daerah Istimewa

Yogyakarta yang tebesar yaitu 75,2% memiliki tujuan utama untuk

Page 67: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 51

berlibur. Sebesar 15,1% wisatawan nusantara, memiliki tujuan

utama untuk mengunjungi teman/saudara yang ada di Daerah

Istimewa Yogyakarta. Wisatawan nusantara yang memiliki tujuan

utama kunjungan yaitu untuk konvensi, sebesar 3,3%. Wisatawan

nusantara yang memiliki tujuan utama pendidikan sebesar 1,8%.

Wisatawan yang memiliki tujuan utama untuk bisnis dan keperluan

lainnya masing-masing yaitu sebesar 1,6%. Tujuan utama yang

lainnya selain yang sudah disebutkan seperti transit dan bekerja

yaitu sebesar 1,6%. Tujuan utama kunjungan wisatawan nusantara

ke Daerah Istimewa Yogyakarta untuk ziarah yaitu sebesar 0,9%.

Wisatawan nusantara yang bertujuan untuk berobat yaitu sebesar

0,5%.

4.1.6 Moda Transportasi Wisatawan Nusantara ke DIY

Moda transportasi wisatawan nusantara ke DIY merupakan

alat transportasi atau kendaraan yang digunakan oleh wisatawan

sebagai sarana untuk berkunjung ke Daerah Istimewa Yogyakarta.

Moda transportasi wisatawan nusantara yang datang ke Daerah

istimewa Yogyakarta dapat dilihat pada Gambar 4.6.

Page 68: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 52

Kereta api47,8%

Pesawat terbang23,4%

Kendaraan pribadi21,5%

Bus5,7%

Lainnya1,6%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.6 Moda Transportasi Wisatawan Nusantara ke DIY

Berdasarkan data mengenai moda transportasi wisatawan

nusantara ke DIY diperoleh informasi bahwa, persentase

wisatawan nusantara terbanyak yaitu sebesar 47,8% menggunakan

kereta api untuk menuju ke Daerah Istimewa Yogyakarta. Sebesar

23,4% wisatawan nusantara menggunakan pesawat terbang.

21,5% wisatawan nusantara menggunakan kendaraan pribadi.

Wisatawan nusantara yang menggunakan bus yaitu sebesar 5,7%.

Sisanya yaitu sebesar 1,6% menggunakan moda transportasi

lainnya seperti sepeda motor.

4.1.7 Moda Transportasi Utama Wisatawan Nusantara Selama

di DIY

Destinasi wisata di Daerah Istimewa Yogyakarta, tersebar di

berbagai daerah. Oleh sebab itu untuk mencapai berbagai tempat

wisata memerlukan transportasi yang mendukung untuk kelancaran

berwisata. Moda transportasi wisatawan nusantara selama berada

di DIY terdapat pada Gambar 4.7.

Page 69: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 53

Mobil sewaan20,6%

Lainnya 19,2%

Becak/Andong16,7%

Taksi15,1%

Kendaraan pribadi12,2%

Bus umum6,2%

Kendaraan agen

perjalanan5,6%

Motor sewaan4,4%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.7 Moda Transportasi Wisatawan Nusantara Selama di DIY

Moda Transportasi utama wisatawan nusantara selama

berkunjung ke Daerah Istimewa Yogyakarta yang terbanyak yaitu

menggunakan mobil sewaan yaitu sebesar 20,6%. Transportasi

lainnya seperti online, seperti Gojek dan Grab menempati posisi

kedua dengan persentase sebesar 19,2%. Penggunaan

Transportasi tradisional seperti becak dan andong mampu menarik

perhatian wisatawan untuk menggunakannya sebagai alat

transportasi selama berada di Daerah Istimewa Yogyakarta yaitu

sebesar 16,7%. Sebesar 15,1% wisatawan menggunakan taksi.

Wisatawan nusantara yang menggunakan kendaraan pribadi yaitu

sebesar 12,2%. Wisatawan nusantara yang menggunakan bus

umum sebesar 6,2%. Wisatawan nusantara yang menggunakan

kendaraan agen perjalanan motor sewaan selama di DIY sebesar

Page 70: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 54

5,6%. Motor sewaan menempati posisi yang terendah yaitu sebesar

4,4%.

4.1.8 Pengaturan Perjalanan Wisatawan Nusantara

Pengaturan perjalanan wisata dapat dilakukan oleh

wisatawan nuantara sendiri dapat pula diatur oleh agen atau biro

perjalanan maupun perusahaan. Pengaturan perjalanan wisatawan

nusantara yang berkunjung ke DIY dapat dilihat pada Gambar 4.8

berikut.

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.8 Pengaturan Perjalanan Wisatawan Nusantara

Pengaturan perjalanan wisatawan nusantara yang terbanyak

memilih diatur sendiri yaitu sebesar 60,9%. Wisatawan nusantara

yang berkunjung ke Daerah Istimewa Yogyakarta yang diatur oleh

agen perjalanan yaitu sebesar 27,1%. Pengaturan perjalanan

wisatawan nusantara yang lainnya seperti diatur oleh perusahaan

Page 71: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 55

yaitu sebesar 12,0%. Pengaturan oleh perusahaan ini sebagai

bagian dari bentuk wisata secara berkelompok, baik kantor maupun

sekolah.

4.1.9 Akomodasi Wisatawan Nusantara

Data wisatawan nusantara berdasarkan pilihan akomodasi

terdapat pada Gambar 4.9 berikut.

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.9. Akomodasi Wisatawan Nusantara

Akomodasi yang terbanyak digunakan oleh wisatawan

nusantara yaitu rumah teman/keluarga sebesar 25,8%. Akomodasi

berupa hotel bintang 3 yaitu sebesar 2,6%. Akomodasi berupa

pondok wisata (losmen dan sejenis penginapan kecil lainnya) yaitu

sebesar 15,9%. Akomodasi berupa hotel bintang 4 yaitu sebesar

16,9%. Akomodasi berupa hotel bintang 5 yaitu sebesar 7,5%.

Akomodasi berupa hotel bintang satu sebesar 5,9% digunakan oleh

wisatawan nusantara. Akomodasi berupa hotel bintang 2 sebesar

Page 72: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 56

4,2%. Akomodasi wisatawan nusantara sebesar 3,2% untuk hotel

non bintang.

4.1.10 Rekan Berwisata Wisatawan Nusantara

Rekan berwisata wisatawan nusantara yang berkunjung ke

DIY disajikan pada Gambar 4.10 berikut.

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.10 Rekan Berwisata Wisatawan Nusantara

Dalam melakukan kunjungan wisata ke DIY dapat dilakukan

sendiri ataupun berkelompok. Persentase wisatawan nusantara

yang melakukan kunjungan bersama dengan keluarga merupakan

yang terbanyak berdasarkan Gambar 4.10, yaitu sebesar 51,8%.

Wisatawan yang berkunjung bersama teman yaitu sebesar 22.2%.

Wisatawan nusantara yang berkunjung sendiri, yaitu sebesar

10,6%. Persentase wisatawan nusantara yang berkunjung bersama

pasangan yaitu sebesar 9,3%. Wisatawan nusantara yang

berkunjung bersama dengan tour kelompok, yaitu sebesar 6,2%.

Page 73: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 57

4.1.11 Frekuensi Wisatawan Nusantara Berkunjung ke DIY

Frekuensi wisatawan nusantara yang berkunjung ke DIY

dapat dilihat pada Gambar 4.11 berikut.

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.11 Frekuensi Wisatawan Nusantara Berkunjung ke DIY

Wisatawan nusantara yang berkunjung ke DIY sangat

beragam, ada yang baru berkunjung pertama kali maupun yang

sudah berkali-kali berkunjung. Frekuensi wisatawan nusantara

berkunjung ke DIY yang terbanyak terdapat pada wisatawan yang

berkunjung pertama kali yaitu sebesar 49,5%. Kunjungan

wisatawan yang sudah 2 – 3 kali ke DIY yaitu sebesar 26,2%.

Wisatawan nusantara yang sudah berkunjung ke DIY 4 – 5 kali

yaitu sebesar 14,1%. Wisatawan nusantara yang sudah berkunjung

lebih dari 5 kali yaitu sebesar 10,2%.

4.1.12 Lama Berwisata Wisatawan Nusantara

Data wisatawan nusantara berdasarkan lama berwisata

terdapat pada tabel 4.2.

Page 74: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 58

Tabel 4.2. Lama Berwisata Wisatawan Nusantara

Waktu Rata-rata Std. Deviasi

Hari 2.50 1.49 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Wisatawan nusantara yang berkunjung ke Daerah istimewa

Yogyakarta memiliki lama waktu kunjungan yang berbeda-beda.

Rata-rata lama berwisata wisatawan nusantara yang berkunjung ke

Daerah istimewa Yogyakarta yaitu 2,5 hari.

4.2 Deskripsi Profil Wisatawan Mancanegara

4.2.1 Negara Asal Wisatawan Mancanegara

Profil wisatawan mancanegara berdasarkan negara asalnya

dapat dilihat pada Tabel 4.3.

Tabel 4.3. Negara Asal Wisatawan Mancanegara Asal Wisatawan Jumlah Persentase

Belanda 85 17.00%

Malaysia 73 14.60%

Jepang 48 9.60%

Australia 45 9.00%

Amerika Serikat 43 8.60%

Jerman 39 7.80%

Prancis 37 7.40%

Singapura 29 5.80%

ASEAN Lainnya 28 5.60%

Timur Tengah 23 4.60%

China 11 2.20%

Korea Selatan 10 2.00%

Asia lainnya 10 2.00%

Hongkong 9 1.80%

India 5 1.00%

Asia Pasifik Lainnya 5 1.00%

500 100%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Page 75: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 59

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.12 Asal Wisatawan Mancanegara

Jumlah wisatawan mancanegara yang terbesar yaitu 17,0%

berasal dari Belanda. Persentase jumlah wisatawan Malaysia yang

berkunjung ke DIY yaitu sebesar 14,6%. Wisatawan mancanegara

yang berasal dari Jepang, sebesar 9,6%. Jumlah persentase asal

wisatawan mancanegara posisi keempat yaitu Australia sebesar

9,0%. Wisatawan yang berasal dari Amerika Serikat yaitu sebesar

8,6%. Wisatawan mancanegara yang berasal dari Jerman yaitu

7,8%. Wisatawan yang berasal dari Prancis yaitu sebesar 7,4%.

Wisatawan yang berasal dari Singapura yaitu sebesar 5,8%.

Sebesar 4,6% wisatawan mancanegara berasal dari Timur Tengah.

Sebesar 2,2% wisatawan mancanegara berasal dari China.

4.2.2 Usia Wisatawan Mancanegara

Profil wisatawan mancanegara berdasarkan usia dapat

dilihat pada Gambar 4.13 berikut.

Page 76: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 60

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.13. Usia Wisatawan Mancanegara

Persentase wisatawan mancanegara berdasarkan usia dapat

dilihat pada Gambar 4.13, yang menunjukkan bahwa wisatawan

terbanyak yaitu berusia 20 - 24 sebesar 25,5%. Sebesar 21,1%

wisatawan mancanegara berusia 25 – 34 tahun. Wisatawan

mancanegara yang berusia 55 – 64 tahun yaitu sebesar 15,8%.

Sebesar 14,3% wisatawan mancanegara berusia 35 – 44 tahun.

Wisatawan mancanegara yang berusia 17 – 20 tahun yaitu sebesar

9,6%.Berdasarkan data tersebut, persentase usia wisatawan

mancanegara yang paling rendah yaitu berusia lebih dari 65 tahun

sebesar 1,4%.

4.2.3 Jenis Pekerjaan Wisatawan Mancanegara

Jenis pekerjaan wisatawan mancanegara yang berkunjung

ke DIY disajikan pada Gambar 4.14 berikut.

Page 77: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 61

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.14. Jenis Pekerjaan Wisatawan Mancanegara

Wisatawan mancanegara berdasarkan jenis pekerjaannya

yang terbesar yaitu bekerja sebagai karyawan, dengan persentase

sebesar 25,5%. Persentase sebesar 17,8% yaitu wisatawan

mancanegara yang berprofesi sebagai pelaku bisnis. Sebesar

15,8% yaitu wisatawan yang merupakan pensiunan. Sebesar

12,7% wisatawan mancanegara memiliki jenis pekerjaan

profesional. Persentase sebesar 9,9% wisatawan mancanegara

memiliki pekerjaan di bidang militer atau kepolisian. Wisatawan

mancanegara yang masih pelajar yaitu sebesar 9,7%. Wisatawan

mancanegara yang memiliki pekerjaan sebagai PNS yaitu sebesar

8,6 %.

4.2.4 Pendapatan Wisatawan Mancanegara

Data mengenai wisatawan mancanegara berdasarkan

pendapatan terdapat pada Gambar 4.15 berikut (dalam US $ tahun)

Page 78: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 62

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.15. Pendapatan Wisatawan Mancanegara

Jumlah wisatawan mancanegara berdasakan pendapatan-

nya dapat dilihat pada Gambar 4.15. Jumlah wisatawan

mancanegara yang terbesar yaitu sebesar 23,3% dengan

pendapatan antara US$ 10001 - US$ 13000. Wisatawan

mancanegara yang datang ke DIY dan berpendapatan US$ 3001 -

US$ 5000 yaitu sebesar 22,2%. Sebesar 19,1% wisatawan

mancanegara yang datang berkunjung ke DIY memiliki pendapatan

kurang dari US$ 3000. Wisatawan mancanegara dengan

persentase sebesar 13,6% merupakan wisatawan yang memiliki

pendapatan US$ 7001 - US$ 10000. Sebesar 9,6% wisatawan

mancanegara memiliki pendapatan sebesar US$ 5001 - US$ 7000.

Wisatawan yang memiliki pendapatan lebih dari US$ 15000 yaitu

sebesar 6,8%. Persentase wisatawan mancanegara yang

berkunjung ke DIY yang memiliki pendapatan US$ 13001 - US$

15000 yaitu sebesar 5,4%.

Page 79: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 63

4.2.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Mancanegara

Data mengenai tujuan atau motivasi utama wisatawan

mancanegara berkunjung ke Daerah istimewa Yogyakarta terdapat

pada Gambar 16 berikut.

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.16. Motivasi Kunjungan Wisatawan Mancanegara

Persentase wisatawan yang berkunjung ke DIY berdasarkan

tujuannya dapat dilihat pada Gambar 14.6. Persentase tertinggi

yaitu 60,2% yang merupakan kunjungan wisatawan mancanegara

dengan tujuan untuk berlibur. Wisatawan mancanegara yang dating

ke DIY untuk mengunjungi saudara atau teman yaitu sebesar

19,9%. Wisatawan mancanegara yang berkunjung ke DIY dengan

tujuan untuk pendidikan yaitu sebesar 8,9%. Persentase sebesar

6,3% merupakan wisatawan mancanegara yang dating ke DIY

bertujuan untuk bisnis. Wisatawan mancanegara yang dating

dengan tujuan untuk konvensi yaitu sebesar 4,7%. .

Page 80: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 64

4.2.6 Moda Transportasi Wisatawan Mancanegara ke DIY

Moda transportasi wisatawan mancanegara yang datang ke

Daerah Istimewa Yogyakarta dapat dilihat pada Gambar 4.17

berikut.

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.17. Moda Transportasi Wisatawan Mancanegara ke DIY

Berdasarkan Gambar 4.17, menunjukkan bahwa persentase

tertinggi wisatawan mancanegara yaitu sebesar 72,6% wisatawan

datang ke Daerah Istimewa Yogyakarta menggunakan moda

transportasi pesawat terbang. Sebesar 18,7% wisatawan manca-

negara menggunakan kereta api sebagai transportasi untuk ber-

kunjung ke DIY. Wisatawan mancanegara yang datang dengan

menggunakan bus yaitu sebesar 8,7%.

Page 81: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 65

4.2.7 Moda Transportasi Utama Wisatawan Mancanegara

Selama di DIY

Moda transportasi wisatawan mancanegara selama berada

di DIY disajikan pada Gambar 4.18 berikut.

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.18. Moda Transportasi Utama Wisatawan Mancanegara

Selama di DIY

Persentase jumlah wisatawan mancanegara berdasarkan

transportasi utama yang digunakan selama di DIY yang tebanyak

yaitu kendaraan agen perjalanan sebesar 45,4%. Penggunaan taksi

dan becak/ andong oleh wisatawan mancanegara sama yaitu

sebesar 23,5%. Wisatawan mancanegara yang menggunakan

mobil sewaan selama berada di DIY yaitu sebesar 7,6%.

Page 82: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 66

4.2.8 Pengaturan Perjalanan Wisatawan Mancanegara

Pengaturan perjalanan wisatawan mancanegara yang ber-

kunjung ke DIY dapat dilihat pada Gambar 4.19 berikut.

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.19. Pengaturan Perjalanan Wisatawan Mancanegara ke DIY

Wisatawan mancanegara yang datang ke DIY ada yang

mengatur sendiri perjalannnya dan ada pula yang menggunakan

jasa agen perjalanan. Persentase jumlah wisatawan nusantara

yang berkunjung dengan diatur oleh agen perjalanan yaitu sebesar

63,8%, sedangkan wisatawan mancanegara yang mengatur sendiri

perjalanannya yaitu sebesar 34,7%. Persentase jumlah wisatawan

nusantara yang berkunjung ke DIY selain diatur oleh agen dan

mengatur sendiri perjalanannya yaitu sebesar 1,5%.

4.2.9 Akomodasi Wisatawan Mancanegara

Akomodasi wisatawan mancanegara yang berkunjung ke

DIY dapat dilihat pada Tabel 4.20 berikut.

Page 83: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 67

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.20. Akomodasi Wisatawan Mancanegara

Akomodasi yang digunakan wisatawan mancanegara

beragam variasinya. Pada Gambar 4.20 menunjukkan persentase

jumlah wisatawan mancanegara berdasarkan akomodasinya.

Persentase tertinggi yaitu sebesar 23,4% wisatawan mancanegara

menggunakan hotel bintang 5. Sebesar 19,0% wisatawan

mancanegara menggunakan pondok wisata. Wisatawan

mancanegara yang memilih menginap di hotel bintang 4 yaitu

sebesar 16,8%. Wisatawan mancanegara yang menginap di rumah

teman atau keluarga yaitu sebesar 9,2%.

4.2.10 Rekan Berkunjung Wisatawan Mancanegara

Rekan berkunjung wisatawan mancanegara ke DIY disajikan

pada Gambar 4.21 berikut.

Page 84: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 68

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.21. Rekan Berkunjung Wisatawan Mancanegara

Wisatawan mancanegara yang melakukan kunjungan ke

Daerah Istimewa Yogyakarta bersama dengan rombongan tour

kelompok menempati jumlah yang terbesar yaitu 44,7%. Wisatawan

mancanegara yang berkunjung bersama keluarga sebesar 36,3%.

Persentase sebesar 10,1% wisatawan melakukan kunjungan ke

DIY bersama dengan teman. Wisatawan yang melakukan

kunjungan ke DIY bersama dengan pasangan yaitu sebesar 8,9%.

4.2.11 Frekuensi Wisatawan Mancanegara Berkunjung ke DIY

Frekuensi berkunjung wisatawan mancanegara ke DIY

disajikan pada Gambar 4.22 berikut.

Page 85: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 69

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Gambar 4.22. Frekuensi wisatawan mancanegara berkunjung ke DIY

Berdasarkan gambar di atas menunjukkan bahwa wisatawan

mancanegara yang baru pertama kali mengunjungi DIY menempati

posisi terbesar yaitu 90,3%. Wisatawan mancanegara yang sudah

pernah berkunjung sebelumnya ke DIY dengan frekuensi 2 – 3 kali

yaitu sebesar 9,7%.

4.2.12 Lama Berwisata Wisatawan Mancanegara

Lamanya wisatawan mancanegara selama berkunjung ke

DIY dapat dilihat pada Tabel 4.4 berikut.

Tabel 4.4. Lama Berwisata Wisatawan Mancanegara ke DIY

Waktu Mean Std. Deviasi

Hari 2,13 0.64 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Page 86: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 70

Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan provinsi yang

memiliki beragam destinasi wisata, sehingga wisatawan

mancanegara tertarik untuk berlama-lama mengunjungi berbagai

tempat wisata. Lama wisatawan mancanegara mengunjungi DIY

rata-rata 2,13 hari.

4.2.13 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Usia

Sebaran asal wisatawan mancanegara berdasarkan usia

dapat dilihat pada Tabel 4.5 berikut.

Tabel 4.5. Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Usia

Asal Wisatawan

17-20 20-24 25-34 35-44 45-54 55-64 >64 Jumlah

Belanda 1.6 4.3 3.6 2.4 2.1 2.7 0.2 17.00%

Malaysia 1.4 3.7 3.1 2.1 1.8 2.3 0.2 14.60%

Jepang 0.9 2.4 2.0 1.4 1.2 1.5 0.1 9.60%

Australia 0.9 2.3 1.9 1.3 1.1 1.4 0.1 9.00%

Amerika Serikat

0.8 2.2 1.8 1.2 1.1 1.4 0.1 8.60%

Jerman 0.7 2.0 1.6 1.1 1.0 1.2 0.1 7.80%

Prancis 0.7 1.9 1.6 1.1 0.9 1.2 0.1 7.40%

Singapura 0.6 1.5 1.2 0.8 0.7 0.9 0.1 5.80%

Timur Tengah

0.4 1.2 1.0 0.7 0.6 0.7 0.1 4.60%

China 0.2 0.6 0.5 0.3 0.3 0.3 0.0 2.20%

500

Hasil survei tentang sebaran asal wisatawan mancanegara

yang berkunjung ke DIY berdasarkan usia menunjukkan sebesar

17,00% wisatawan mancanegara berasal dari Belanda dengan

Page 87: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 71

rentang usia yang paling tinggi yaitu usia 20-24 tahun 4,3%, usia

25-34 tahun 3,6%, usia 55-64 tahun 2,7%, usia 35-44 tahun 2,4%,

usia 45-54 tahun 2,1% dan usia 17-20 tahun 1,6% serta rentang

usia yang paling rendah lebih dari 64 tahun sebesar 0,2%.

Wisatawan mancanegara dari Malaysia yang berkunjung ke DIY

tersebar dari usia yang paling banyak yaitu 20-24 tahun sebesar

3,7% dan yang paling rendah berusia lebih dari 64 tahun sebesar

0,2%. Usia wisatawan mancanegara dari Jepang terbanyak adalah

berada pada rentang 20-24 tahun dengan persentase 2,4% dan

terendah 0,1% usia lebih dari 64 tahun. Sebesar 2,3% wisatawan

mancanegara dari Australia yang berkunjung ke DIY berusia 20-24

tahun dan 2,0% berusia 25-34 tahun. Wisatawan mancanegara

yang berasal dari Amerika Serikat paling banyak berusia 20-24

tahun dengan persentase sebesar 2,2% dan yang paling rendah

adalah berusia lebih dari 64 tahun sebesar 0,1%. Usia wisatawan

mancanegara dari Jerman terbanyak yaitu 20-24 tahun 2,0% dan

terendah 0,1% dengan rentang usia lebih dari 64 tahun. Sama

halnya pada wisatawan mancanegara yang berasal dari Prancis,

Singapura, Timur Tengah dan China dengan usia tertinggi yaitu 20-

24 tahun dengan masing-masing persentase 1,9%; 1,5%; 1,2%

serta 0,6%.

Page 88: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 72

4.2.14 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Daya Tarik Wisata Buatan

Sebaran asal wisatawan mancanegara berdasarkan daya

tarik wisata buatan dapat dilihat pada Tabel 4.6 berikut.

Tabel 4.6. Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya Tarik Wisata Buatan

Asal Wisatawan

Kawasan Malioboro

Museum Ulen Sentalu

Museum Vredeburg

Museum Gunung Merapi

Pusat Kerajinan Perak Kotagede

Jumlah

Belanda 5.9 4.0 3.7 1.9 1.6 17.00%

Malaysia 5.0 3.4 3.2 1.7 1.4 14.60%

Jepang 3.3 2.2 2.1 1.1 0.9 9.60%

Australia 3.1 2.1 1.9 1.0 0.9 9.00%

Amerika Serikat

3.0 2.0 1.9 1.0 0.8 8.60%

Jerman 2.7 1.8 1.7 0.9 0.8 7.80%

Prancis 2.5 1.7 1.6 0.8 0.7 7.40%

Singapura 2.0 1.3 1.3 0.7 0.6 5.80%

Timur Tengah

1.6 1.1 1.0 0.5 0.4 4.60%

China 0.8 0.5 0.5 0.2 0.2 2.20%

500

Sebaran asal wisatawan mancanegara berdasarkan daya

tarik wisata buatan dapat dilihat pada Tabel 4.6, yang menunjukkan

bahwa wisatawan mancanegara yang berasal dari Belanda paling

banyak mengunjungi kawasan Malioboro dengan persentase

sebesar 5,9%, Museum Ulen Sentalu 4,0%, Museum Vredeburg

3,7%, Museum Gunung Merapi 1,9% dan Kerajinan Perak

Page 89: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 73

Kotagede 1,6%. Sebesar 5,0% wisatawan mancanegara dari

Malaysia tertarik untuk mengunjungi wisata buatan Kawasan

Malioboro. Hal yang sama juga terjadi pada wisatawan

mancanegara yang berasal dari Jepang, Australia, Amerika Serikat,

Jerman, Prancis, Singapura dan Timur Tengah serta China yang

paling tertarik dengan kawasan Malioboro. Kondisi ini menunjukkan

bahwa adanya kawasan Malioboro yang menjadi ciri khas Kota

Yogyakarta mampu menarik perhatian wisatawan mancanegara

dari berbagai Negara.

4.2.15 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Daya Tarik Wisata Budaya

Sebaran asal wisatawan mancanegara berdasarkan daya

tarik wisata budaya dapat dilihat pada Tabel 4.7 berikut.

Tabel 4.7. Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya Tarik Wisata Budaya

Asal Wisatawan

Kraton Yogyakarta

Sendratari Ramayana

Candi Prambanan

Kawasan Kotagede

Tamansari Desa Wisata

Pertunjukkan Wayang Sonobudoyo

Candi Ratu Boko

Jumlah

Belanda 4.4 3.9 3.3 1.5 1.7 0.6 1.0 0.7 17.00%

Malaysia 3.7 3.3 2.8 1.3 1.5 0.5 0.8 0.6 14.60%

Jepang 2.5 2.2 1.9 0.8 1.0 0.3 0.5 0.4 9.60%

Australia 2.3 2.1 1.7 0.8 0.9 0.3 0.5 0.4 9.00%

Amerika Serikat

2.2 2.0 1.7 0.7 0.9 0.3 0.5 0.4 8.60%

Jerman 2.0 1.8 1.5 0.7 0.8 0.3 0.4 0.3 7.80%

Prancis 1.9 1.7 1.4 0.6 0.8 0.3 0.4 0.3 7.40%

Singapura 1.5 1.3 1.1 0.5 0.6 0.2 0.3 0.3 5.80%

Timur Tengah

1.2 1.1 0.9 0.4 0.5 0.2 0.3 0.2 4.60%

China 0.6 0.5 0.4 0.2 0.2 0.1 0.1 0.1 2.20%

500

Asal wisatawan mancanegara berdasarkan daya tarik wisata

budaya yang terbesar yaitu Negara Belanda dengan

Page 90: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 74

ketertarikannya untuk mengunjungi Kraton Yogyakarta dengan

persentase 4,4%. Persentase sebesar 3,9% yaitu wisatawan

mancanegara dari Belanda tertarik dengan sendratari Ramayana

sebagai wisata budaya berikutnya. Sebesar 3,7% wisatawan

mancanegara dari Malaysia tertarik dengan wisata budaya Kraton

Yogyakarta dan 3,3% tertarik dengan sendratari Ramayana.

Kondisi ini juga ditemukan pada hasil survei yang menunjukkan

wisata budaya Kraton Yogyakarta dan pertunjukan sendratari

Ramayana sebagai dua wisata budaya yang paling banyak diminati

oleh wisatawan mancanagera dari Jepang, Australia, Amerika

Serikat, Jerman, Prancis, Singapura dan Timur Tengah serta

China.

4.2.16 Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Wisata Alam

Sebaran asal wisatawan mancanegara berdasarkan daya

tarik wisata alam dapat dilihat pada Tabel 4.8 berikut.

Tabel 4.8. Sebaran Asal Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya Tarik Wisata Alam

Asal

Wis

ata

wa

n

Kaliu

ran

g

Keb

un

bu

ah

M

an

gu

na

n

Me

rap

i V

olc

an

o T

ou

r

Ta

man

S

un

gai

Mu

dal

Gu

a P

ind

ul

Gu

nu

ng

Ap

i P

urb

a

Ng

lan

gg

era

n

Te

bin

g

Bre

ks

i

Gu

a

Jo

mb

lan

g

Hu

tan

Pin

us

Ju

mla

h

Belanda 6.1 1.8 2.9 1.1 1.7 1.6 0.5 0.9 0.3 17.00%

Malaysia 5.3 1.6 2.5 1.0 1.5 1.4 0.4 0.7 0.3 14.60%

Jepang 3.5 1.0 1.6 0.6 1.0 0.9 0.3 0.5 0.2 9.60%

Australia 3.3 1.0 1.5 0.6 0.9 0.8 0.3 0.5 0.2 9.00%

Amerika Serikat

3.1 0.9 1.5 0.6 0.9 0.8 0.3 0.4 0.2 8.60%

Jerman 2.8 0.8 1.3 0.5 0.8 0.7 0.2 0.4 0.2 7.80%

Page 91: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 4 – DESKRIPSI PROFIL WISATAWAN DIY 75

Asa

l W

isata

wan

Kali

ura

ng

Keb

un

bu

ah

M

an

gu

nan

Mera

pi

Vo

lca

no

To

ur

Tam

an

S

un

ga

i M

ud

al

Gu

a P

ind

ul

Gu

nu

ng

Ap

i P

urb

a

Ng

lan

gg

era

n

Teb

ing

B

rek

si

Gu

a

Jo

mb

lan

g

Hu

tan

Pin

us

Ju

mla

h

Prancis 2.7 0.8 1.3 0.5 0.8 0.7 0.2 0.4 0.1 7.40%

Singapura 2.1 0.6 1.0 0.4 0.6 0.5 0.2 0.3 0.1 5.80%

Timur Tengah

1.7 0.5 0.8 0.3 0.5 0.4 0.1 0.2 0.1 4.60%

China 0.8 0.2 0.4 0.1 0.2 0.2 0.1 0.1 0.0 2.20%

500

Persentase sebaran asal wisatawan mancanegara

berdasarkan daya tarik wisata alam dapat dilihat pada Tabel 4.8,

yang menunjukkan bahwa wisatawan mancanegara yang berasal

dari Belanda, Malaysia, Jepang, Australia, Amerika Serikat,

Jerman, Prancis, Singapura dan Timur Tengah serta China paling

tertarik dengan wisata alam Kaliurang. Persentase masing-masing

daya tarik Kaliurang tersebut adalah 6,1% berasal dari Belanda,

5,3% Malaysia, 3,5% Jepang, 3,3% Australia, 3,1% Amerika

Serikat, 2,8% Jerman, 2,7% Prancis, 2,1% Singapura, 1,7% Timur

Tengah dan 0,8% China. Daya tarik wisata alam yang menduduki

posisi kedua setelah Kaliurang yaitu Merapi Volcano Tour dengan

persentase 2,9% wisatawan mancanegara dari Belanda, 2,5%

Malaysia, 1,6% Jepang, 1,5% Australia dan Amerika Serikat, 1,3%

Jerman dan Prancis, 1,0% Singapura, 0,5% Timur Tengah serta

0,2% China.

Page 92: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY

Seperti diketahui, bahwa sektor pariwisata merupakan sektor

pertumbuhan andalan Indonesia dan juga Daerah Istimewa Yogyakarta

dan sektor tersebut memiliki dampak langsung kepada masyarakat.

Pariwisata memberikan berbagai kesempatan untuk berusaha baik dalam

skala besar maupun skala rumah tangga. Berbagai lapangan kerja pun

tersedia mulai dari penginapan, cinderamata, transportasi, dan lain

sebagainya.

Analisis belanja wisatawan ditujukan untuk melihat tingkat

pengeluaran wisatawan dan mengetahui pola konsumsi wisatawan

selama perjalanan wisata serta berapa jumlah uang yang dibelanjakan

untuk keperluan akomodasi, makan dan minum, cinderamata, transport

asilokal, paket wisata lokal, hiburan, dan lain-lain. Analisis belanja

wisatawan DIY juga menjelaskan mengenai data permintaan dan

BAB V

Page 93: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 77

pembelanjaan wisatawan. Penjelasan analisis belanja wisatawan

dikelompokkan menurut wisatawan nusantara dan mancanegara.

Analisis belanja ini juga memiliki arti penting bagi kehidupan

masyarakat di destinasi wisata, di mana memberi implikasi pada peluang

usaha dan juga peluang kerja bagi masyarakat. Alokasi belanja wisatawan

baik nusantara maupun mancanegara akan menunjukkan minat dan

demand wisatawan terhadap aneka kebutuhan yang ada dalam perincian

survei tersebut. Oleh karena itu, pelaku bisnis dan masyarakat diharapkan

mampu membaca peluang dan mengambil bagian dalam rangka

meningkatkan pelayanan terhadap wisatawan disamping itu sebagai

upaya untuk menumbuhkan perekonomian dan pendapatan per kapita di

masyarakat.

Peluang ini pun sebaiknya dapat ditangkap secara merata di setiap

kabupaten/ kota sehingga penyebaran sumber daya dan peningkatan

perekonomian sebagai hasil dari tumbuhnya industri pariwisata dapat

dirasakan secara merata di setiap daerah. Hal ini akan berdampak pada

percepatan kemakmuran pada masyarakat khususnya di sekitar obyek

wisata, dan juga akan meningkatkan dukungan masyarakat terhadap

jalannya kepariwsataan di setiap daerah.

5.1 Pola Perjalanan dan Lokasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

5.1.1 Pola Perjalanan Wisatawan Nusantara

Setiap perjalanan wisata memiliki pola-pola perjalanan yang

disesuaikan dengan tujuan wisata, dimana tujuan wisata di-

Page 94: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 78

pengaruhi oleh daya tarik wisata dan akomodasi yang tersedia. Di

samping itu pola perjalanan juga oleh pengambil keputusan atau

perantara, di dalam hal ini adalah travel agent.

Pola perjalanan ada yang terstruktur dengan rapi namun ada

pula yang acak. Pada prinsipnya setiap wisatawan akan mengatur

jadwal dengan sebaik-baiknya sehingga efisien di waktu dan biaya.

Mereka juga akan mengatur jadwal agar mendapatkan obyek

wisata yang semaksimal mungkin dan disesuaikan pula dengan

tempat menginap dan tempat belanja.

Dari pola perjalanan yang di dapatkan dalam kajian ini di

dapatkan bahwa pintu masuk kedatangan di Daerah Istimewa

Yogyakarta ada di Kota Yogyakarta dan Sleman. Hal ini karena

Sleman merupakan pintu utama untuk jalur darat dan udara,

sementara Kota Yogyakarta merupakan pintu masuk untuk jalur

kereta api.

Setelah masuk di Daerah Istimewa Yogyakarta, mereka

kebanyakan memilih Kota Yogyakarta sebagai tempat untuk

menginap dan berbelanja. Hal ini dikarenakan fasilitas akomodasi

di Kota Yogyakarta lebih memadai dan lebih lengkap ekosistem

pendukungnya.

Beberapa pola perjalanan yang dipotret dalam penelitian ini

adalah sebagai berikut:

Page 95: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 79

Diagram 5.1. Pola Kunjungan Wisatawan Yogyakarta – Sleman

Diagram 5.2. Pola Kunjungan Wisatawan Sleman – Yogyakarta

Diagram 5.3. Pola Kunjungan Wisatawan Yogyakarta – Gunung Kidul

17%

14%

6% GUNUNG KIDUL

Page 96: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 80

Diagram 5.4. Pola Kunjungan Wisatawan Yogyakarta – Sleman – Bantul

Diagram 5.5. Pola Kunjungan Wisatawan Sleman – Gunung Kidul –

Yogyakarta

24%

8%

Page 97: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 81

Diagram 5.6. Pola Kunjungan Wisatawan Yogyakarta – Sleman – Bantul –

Gunung Kidul – Kulonprogo

Berdasarkan data survei mengenai pola perjalanan

wisatawan nusantara diperoleh hasil yaitu untuk pola perjalanan

wisatawan nusantara yang berkunjung ke Kota Yogyakarta

kemudian ke Kabupaten Sleman, sebesar 17%. Persentase

wisatawan nusantara yang melakukan perjalanan kunjungan dari

Kabupaten Sleman ke Kota Yogyakarta yaitu sebesar 14%.

Persentase wisatawan nusantara yang melakukan pola perjalanan

kunjungan dari Kota Yogyakarta kemudian dilanjutkan ke

Kabupaten Gunung Kidul yaitu sebesar 6%. Persentase wisatawan

nusantara yang melakukan pola perjalanan kunjungan dari Kota

Yogyakarta kemudian ke Kabupaten Sleman dan dilanjutkan ke

Kabupaten Bantul yaitu sebesar 24%. Wisatawan nusantara yang

15%

Page 98: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 82

melakukan kunjungan yang dimulai dari Kabupaten Sleman

kemudian ke Kabupaten Gunungkidul, lalu dilanjutkan ke Kota

Yogyakarta yaitu sebesar 8%. Wisatawan nusantara yang

melakukan pola perjalanan dari Kota Yogyakarta ke Kabupaten

Sleman, dilanjutkan ke Kabupaten Bantul, lalu ke kabupaten

Gunungkidul, kemudian ke Kabupaten Kulon Progo yaitu sebesar

15%.

5.1.2 Lokasi Wisata Alam Yang Dikunjungi Wisatawan

Nusantara

Analisis pola perjalanan dimulai dengan memotret pola

kunjungan wisatawan. Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki

beragam destinasi wisata yang menarik. Wisatawan nusantara

mengunjungi daya tarik wisata alam yang ada di DIY dengan

sebaran kunjungan sebagai berikut.

Tabel 5.1. Wisata Alam Yang Dikunjungi Wisatawan Nusantara

Wisata Alam Persentase (%)

Kaliurang 13.6 Pantai Parangtritis 11.2 Pantai Indrayanti 10.5 Pantai Baron 8.9 Gua Pindul 8.8 Merapi Volcano Tour 8.2 Kalibiru 7.1

Kebun buah Mangunan 5.3 Hutan Mangrove 4.6 Hutan Pinus 4.2

Tebing Breksi 3.3 Geo Tubing Lava Bantal 3.1 Pantai Glagah 3.0 Taman Sungai Mudal 2.8 Gunung Api Purba Nglanggeran 2.5 Air Terjun Sri Gethuk 2.1

Page 99: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 83

Wisata Alam Persentase (%)

Air Terjun Kedung Pedut 1.2 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki beragam destinasi

wisata alam yang menarik. Berdasarkan data pada table 5.1

menunjukkan bahwa wisata alam Kaliurang merupakan wisata alam

yang paling banyak didatangi wisatawan nusantara yaitu sebesar

13,6%. Pantai Parangtritis dikunjungi wisatawan nusantara sebesar

11,2%. Pantai Indrayanti dikunjungi wisatawan nusantara sebesar

10,55. Pantai Baron, dikunjungi wisatawa nusantara nusantara

sebesar 8,9%. Gua Pindul dikunjungi wisatawan nusantara sebesar

8,8%. Merapi Volcano Tour dikunjungi wisatawan nusantara

sebesar 8,2%. Kalibiru dikunjungi wisatawan nusantara sebesar

7,1%.Kebun buah mangunan dikunjungi wisatawan nusantara

sebesar 5,3%. Hutan mangrove, dikunjungi wisatawan nusantara

sebesar 4,6%. Hutan Pinus, dikunjungi wisatawan nusantara

sebesar 4,2%. Tebing Breksi, dikunjungi wisatawan nusantara

sebesar 3,3%. Geo Tubing Lava Bantal, dikunjungi wisatawan

nusantara sebesar 3,1%. Pantai Glagah, dikunjungi wisatawan

nusantara sebesar 3%. Gunung Api purba Nglanggeran, dikunjungi

wisatawan nusantara sebesar 2,5%. Air Terjun Sri Gethuk,

dikunjungi wisatawan nusantara sebesar 2,1%. Air Terjun Kedung

Pedut, dikunjungi wisatawan nusantara sebesar 1,2%.

Page 100: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 84

5.1.3 Lokasi Wisata Budaya Yang Dikunjungi Wisatawan

Nusantara

D.I Yogyakarta identik dengan kota budaya dan kota

pariwisata. Kunjungan wisatawan nusantara pada daya tarik wisata

budaya di DIY masih didominasi kunjungan ke Kraton Yogyakarta.

Tabel 5.2. Wisata Budaya Yang Dikunjungi Wisatawan Nusantara

Wisata Budaya Persentase (%)

Kraton Yogyakarta 34.25 Candi Prambanan 22.33 Candi Ijo 12.85

Candi Ratu Boko 10.69 Kabaret Show di Mirota Batik 5.17 Desa Wisata 3.73 Tamansari 3.25 Sentra Pengrajin Batik Giriloyo 3.01 Sendratari Ramayana 3.01 Pertunjukkan Wayang Sonobudoyo 1.09 Kawasan Kotagede 0.97

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Berdasarkan tabel 5.2 menunjukkan bahwa wisata budaya

yang paling banyak dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu

Kraton Yogyakarta, sebesar 31,6%. Candi Prambanan, dikunjungi

oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 20%. Candi Ijo, dikunjungi

oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 12,1%. Candi Ratu Boko,

dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 10,3%. Kabaret

show di Mirota Batik, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu

sebesar 5,7%. Desa Wisata dikunjungi oleh wisatawan nusantara

yaitu sebesar 4,5%. Tamansari, dikunjungi oleh wisatawan

nusantara yaitu sebesar 4,1%. Sendratari Ramayana, dikunjungi

oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 3,9%. Sentra Pengrajin

Page 101: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 85

Batik Giriloyo, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar

3,9%. Pertunjukan wayang Sonobudoyo, dikunjungi oleh wisatawan

nusantara yaitu sebesar 2,3%. Kawasan Kotagede, dikunjungi oleh

wisatawan nusantara yaitu sebesar 2,2%.

Dipilihnya Kraton Yogyakarta sebagai tujuan utama untuk

kategori obyek wisata budaya dapat dimaklumi di mana kraton

merupakan salah satu pusat lahirnya budaya-budaya yang sarat

makna dan masih dilestarikan oleh masyarakat Yogyakarta dan

sekitarnya. Keberadaan kraton memiliki magnet kuat untuk

mendatangkan wisatawan sekaligus mendatangkan beberapa

pelaku ekonomi yang menawarkan aneka bentuk cinderamata, jasa

wisata, kuliner, dan sebagainya.

Kraton tidak lagi hadir sebagai pusat wisata budaya, tetapi

juga hadir sebagai pusat perekonomian. Beberapa jenis usaha

hadir seiiring dengan mengalirnya wisatawan ke Kraton

Yogyakarta. Bahkan kraton Yogya mampu menghidupkan sendi

perekonomian selama hampir 24 jam non stop.

5.1.4 Lokasi Wisata Buatan Yang Dikunjungi Wisatawan

Nusantara

Daya tarik wisata buatan merupakan salah satu pilihan

wisatawan dalam kunjungannya ke Yogyakarta setelah wisata alam

dan wisata budaya. Hadirnya wisata alam tidak saja menjadi

pelengkap ekosistem wisata, tetapi juga menjadi daya tarik utama

bagi wisatawan untuk berkunjung ke Daerah Istimewa Yogyakarta.

Page 102: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 86

Kunjungan wisatawan nusantara menyebar pada daya tarik wisata

buatan sebagai berikut.

Tabel 5.3. Wisata Buatan Yang Dikunjungi Wisatawan Nusantara

Wisata Buatan Persentase (%)

Kawasan Malioboro 20.29

Taman Pintar 11.65

Pusat Kerajinan Perak Kotagede 9.61

Pasar Beringharjo 9.01

Kasongan 7.33

Museum Vredeburg 5.41

Museum Monjali 5.17

De Mata (De Arca) 4.69

Museum Gunung Merapi 3.96

Sindu Kusuma Edu Park 3.56

Gembiraloka Zoo 3.37

The Lost World 3.32

Jogja Bay 3.13

Museum Ulen Sentalu 2.76

Embung Nglanggeran 2.45

PASTY 2.28

Kids Fun 1.26

Taman Pelangi 0.6

Merapi Golf 0.24 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Data yang disajikan dalam tabel 5.3, menunjukkan bahwa wisata

buatan yang paling banyak dikunjungi wisatawan nusantara yaitu kawasan

Malioboro, yaitu sebesar 18,3%. Taman pintar, dikunjungi oleh wisatawan

nusantara yaitu sebesar 11,1%. Pusat Kerajinan Perak Kotagede,

dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 9,4%. Pasar

Beringharjo, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 8,9%.

Kasongan, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 7,5%.

Museum Vredeburg, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar

5,9%. Museum Monjali, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu

Page 103: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 87

sebesar 5,7%. De Mata (De Arca), dikunjungi oleh wisatawan nusantara

yaitu sebesar 5,3%. Gembiraloka Zoo, dikunjungi oleh wisatawan

nusantara yaitu sebesar 4,2%. Jogja Bay, dikunjungi oleh wisatawan

nusantara yaitu sebesar 4%. Sindu Kusuma Edu Park , dikunjungi oleh

wisatawan nusantara yaitu sebesar 3,8%. The Lost World, dikunjungi oleh

wisatawan nusantara yaitu sebesar 3,6%. Museum Gunung Merapi,

dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 3,3%. Embung

Nglanggeran, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 2,5%.

Museum Ulen Sentalu, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar

2,3%. PASTY, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 1,9%.

Kids Fun, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 1,8%.

Taman Pelangi, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 0,5%.

Merapi Golf, dikunjungi oleh wisatawan nusantara yaitu sebesar 0,2%.

Melihat angka dan sebaran tersebut maka Yogyakarta sudah tidak

lagi mengandalkan pesona Malioboro, dan wisatawan ke Yogyakarta pun

tidak semata-mata mencari Malioboro. Fenomena ini memberi peluang

untuk hadirnya obyek wisata buatan baru yang diminati dan dibutuhkan

oleh wisatawan. Taman Pintar misalnya, kehadirannya mampu menjadi

daya tarik yang luar biasa bagi wisatawan khususnya para pelajar. Begitu

pula dengan upaya beberapa museum seperti Ullen Sentalu maupun

beberapa tempat hiburan lainnya.

Page 104: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 88

5.2 Analisis Belanja Wisatawan Nusantara

5.2.1 Jenis Pembayaran Wisatawan Nusantara

Jenis pembayaran wisatawan nusantara pada waktu

melakukan transaksi di DIY mayoritas menggunakan transaksi

tunai.

Tabel 5.4. Jenis Pembayaran Wisatawan Nusantara Jenis Pembayaran Jumlah Persentase (%)

Tunai 765 76.5 Kartu debit 158 15.8 Kartu kredit 63 6.3 E-Money 14 1.4 Lainnya 0 0 1000 100

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Jenis pembayaran wisatawan nusantara pada tabel 5.4

menunjukkan bahwa yang paling banyak digunakan yaitu jenis

pembayaran tunai, sebesar 74% wisatawan nusantara. Kartu debit

digunakan oleh 18% wisatawan nusantara. Sebanyak 7%

wisatawan nusantara menggunakan kartu kredit. Wisatawan

nusantara yang menggunakan Jenis pembayaran e-Money yaitu

sebesar 1%.

Data tentang model pembayaran ini pada dasarnya

diperlukan untuk mendapat data series di tahun-tahun ke depan,

agar setiap pengelola wisata perlu mengetahui trend alat

pembayaran yang digunakan sehingga tidak ada lagi alasan bagi

wisatawan untuk kesulitan bertransaksi selama berwisata di Daerah

Istimewa Yogyakarta.

Page 105: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 89

Paling tidak saat ini ada kecenderungan untuk mengurangi

pembayaran dengan tunai di beberapa sektor industri, dengan

beberapa motivasi diantaranya adalah keamanan, menghindari

uang palsu, dan kepraktisan. Sebagai catatan tambahan yang perlu

menjadi perhatian, dibeberapa negara pengemudi taksi sudah

mulai menerima pembayaran dalam beberapa mata uang,

sementara pengemudi taksi di Daerah Istimewa Yogyakarta masih

fanatik dengan mata uang rupiah.

5.2.2 Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara

Profil pengeluaran wisatawan ini merupakan potret penting

yang sangat diperlukan bagi pemerintah maupun pelaku bisnis

untuk mengetahui trend belanja dan kekuatan belanja setiap

wisatawan. Data ini sangat berkaitan dengan berbagai kesiapan

pemerintah, pelaku bisnis di sektor wisata, dan masyarakat luas

untuk melayani kebutuhan dan keinginan wisatawan.

Hasil Survei terhadap pengeluaran per perjalanan setiap

wisatawan nusantara berdasarkan jenis pengeluaran adalah

sebagai berikut.

Tabel 5.5. Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara (dalam Rupiah)

Item Pembelanjaan Yogyakarta Sleman Bantul Gunung kidul

Kulon Progo

Hotel/penginapan 223,615 131,354 - - -

Makan dan minum 67,854 23,814 29,402 27,083 23,473

Transportasi menuju lokasi

325,200 156,230 15,011 30,071 20,117

Transportasi lokal 24,143 10,243 16,258 9,237 8,255

Souvenir 107,738 30,416 124,766 25,015 21,963

Pemandu wisata 9,712 6,471 10,971 13,213 7,255

Page 106: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 90

Item Pembelanjaan Yogyakarta Sleman Bantul Gunung kidul

Kulon Progo

Pertunjukkan seni/budaya/rekreasi

53,830 10,143 12,428 8,735 6,352

Belanja kecantikan/ kesehatan

41,574 14,345 13,961 2,562 1,269

Belanja industri non makanan

72,387 19,298 29,471 3,931 2,932

Belanja produk pertanian

23,798 9,327 32,471 16,321 15,351

Total 949,851 411,638 284,739 136,168 106,967

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Potret ini dapat memberi arahan bagi pelaku bisnis untuk

mengembangkan uusahanya dengan menyediakan berbagai

produk dan jasa yang dibutuhkan oleh wisatawan. Di sisi lain,

kepuasan wisatawan ketika berkunjung di Daerah Istimewa

Yogyakarta pun akan meningkat karena selain mendapat kepuasan

dari kunjungan wisatanya di setiap obyek wisata, juga mendapat

kepuasan dari berbagai pelengkap wisata seperti jasa kuliner,

cinderama mata, penginapan, dan jasa sektor lainnya.

Tabel 5.5 menjelaskan bahwa rata-rata pengeluaran

wisatawan nusantara untuk hotel atau penginapan di Yogyakarta,

sebesar Rp 223.615,00 dan di Sleman sebesar Rp 131.354,00.

Rata-rata pengeluaran wisatawan nusantara untuk makan dan

minum, di Yogyakarta sebesar Rp 67.854,00, di Sleman Rp

23.814,00, di Bantul sebesar Rp 29.402,00, di Gunung Kidul

sebesar Rp 27.083,00 dan di Kulon Progo sebesar Rp 23.473,00.

Rata-rata pengeluaran wisatawan nusantara untuk Transportasi

menuju lokasi, di Yogyakarta sebesar Rp 325.200,00, di Sleman Rp

Page 107: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 91

156.230,00, di Bantul Rp 15.011,00, di Gunung Kidul Rp 30.071,00

dan di Kulon Progo Rp 20.117,00. Rata-rata pengeluaran

wisatawan nusantara untuk transportasi lokal, di Yogyakarta

sebesar Rp 24.143,00, di Sleman Rp 10.243,00, di Bantul sebesar

Rp 16.258,00, di Gunung Kidul sebesar Rp 9.237,00 dan di Kulon

Progo sebesar Rp 8.255,00. Rata-rata pengeluaran wisatawan

nusantara souvenir, di Yogyakarta sebesar Rp 107.738,00, di

Sleman Rp 30.416,00, di Bantul sebesar Rp 124.766,00, di Gunung

Kidul sebesar Rp 25.015,00 dan di Kulon Progo sebesar Rp

21.963,00. Rata-rata pengeluaran wisatawan nusantara untuk

pemandu wisata, di Yogyakarta sebesar Rp 9.712,00, di Sleman Rp

6.471,00, di Bantul sebesar Rp 10.971,00, di Gunung Kidul sebesar

Rp 13.213,00 dan di Kulon Progo sebesar Rp 7.255,00. Rata-rata

pengeluaran wisatawan nusantara untuk pertunjukan

seni/budaya/rekresi, di Yogyakarta sebesar Rp 53.830,00, dan di

Sleman Rp 10.143,00, di Bantul sebesar Rp 12.428,00, di Gunung

Kidul sebesar Rp 8.735,00 dan Rp 6.352,00. Rata-rata pengeluaran

wisatawan nusantara untuk belanja kecantikan atau kesehatan, di

Yogyakarta sebesar Rp 41.574,00, dan di Sleman Rp 14.345,00, di

Bantul sebesar Rp 13.961,00, di Gunung Kidul sebesar Rp

2.562,00 dan di Kulon Progo Rp 1.269,00. Rata-rata pengeluaran

wisatawan nusantara untuk belanja industry non makanan, di

Yogyakarta sebesar Rp 72.387,00, dan di Sleman Rp 19.298,00, di

Bantul Rp 29.471,00, di Gunung Kidul sebesar Rp 39.331,00 dan di

Page 108: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 92

Kulon Progo sebesar Rp 2.932,00. Rata-rata pengeluaran

wisatawan nusantara untuk belanja produk pertanian, di Yogyakarta

sebesar Rp 23.798,00, di Sleman Rp 9.327,00, di Bantul sebesar

32.471,00, di Gunung Kidul sebesar Rp 16.321,00 dan di Kulon

Progo sebesar Rp 15.351.

Berdasar angka tersebut terlihat bahwa jumlah sebaran

belanja wisatawan masih terpusat di Kota Yogyakarta yang

notabene memiliki wilayah yang paling kecil dibandingkan daerah

lain di Daerah Istimewa Yogyakarta. Untuk belanja kuliner dan

belanja souvenir pada dasarnya sudah mengalami pemerataan

dengan daerah yang lain. Fenomena ini menunjukkan adanya

pemerataan untuk dua sektor tersebut, meskipun angka belanja di

Kota Yogyakarta, Sleman, dan juga Bantul masih relatif lebih tinggi.

Secara positif kita dapat mengambil informasi bahwa potensi

kuliner dan cinderamata di setiap daerah sangat tinggi dan dapat

dikembangkan oleh masyarakat dengan dukungan dari pemerintah.

Perlu ditumbuhkan semangat untuk mengembangkan usaha kuliner

dan cinderamata yang khas, karena pasar telah ada (tersedia)

tinggal bagaimana pengelolaan produk, branding, dan

komunikasinya.

Data ini juga menunjukkan belum optimalnya beberapa

daerah untuk mendulang potensi wisata dari beberapa sektor

seperti pentunjukan budaya, belanja kecantikan/kesehatan,

maupun belanja industri non makanan. Selain itu transportasi

Page 109: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 93

menuju lokasi masih terpusat di Kota Yogyakarta. Mungkin

diperlukan katalis untuk melahirkan beberapa pengusaha

transportasi untuk menuju lokasi di daerah sehingga akan lebih

hafal dan lebih mampu menggali potensi di setiap daerah.

5.2.3 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Usia

Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Usia, dapat

dilihat pada Tabel 5.6 berikut.

Tabel 5.6. Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Usia

Usia Pengeluaran Terendah (Rp)

Pengeluaran Tertinggi (Rp)

Rata-rata Pengeluaran

(Rp)

17-20 tahun 10.000 200.000 185,000

21-24 tahun 55.000 600.000 275,500

25-34 tahun 75.000 1.500.000 376,250

35-44 tahun 120.000 2.500.000 372,250

45-54 tahun 148.000 500.000 292,900

55-64 tahun 84.000 500.000 187,700

>65 tahun 69.000 500.000 167,475 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Pengeluaran wisatawan nusantara berdasarkan usia dapat

dilihat pada Tabel 5.5, yang menunjukkan bahwa rata-rata

pengeluaran wisatawan nusantara tertinggi yaitu pada rentang usia

25-34 tahun sebesar Rp 376.250,00. Rata-rata pengeluaran

wisatawan nusantara terendah berasal dari usia lebih dari 65 tahun

yaitu sebesar Rp 167.475,00.

Page 110: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 94

5.2.4 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Pekerjaan

Pengeluaran wisatawan nusantara berdasarkan pekerjaan

dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 5.7. Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Pekerjaan

Usia Pengeluaran

Terendah (Rp)

Pengeluaran Tertinggi

(Rp)

Rata-rata Pengeluaran

(Rp)

Pelajar/Mahasiswa 10.000 500.000 148.600 PNS 40.000 1.500.000 252.000 Karyawan 50.000 2.000.000 234.205 Profesional 50.000 4.000.000 278.950 Militer 60.000 1.500.000 223.900 Pensiunan 30.000 1.000.000 195.925 Pelaku Bisnis 50.000 3.000.000 367.350 Lainnya 70.000 750.000 183.500

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Rata-rata tertinggi pengeluaran wisatawan nusantara

berdasarkan pekerjaan yaitu sebesar Rp 367.350,00 pada jenis

pekerjaan pelaku bisnis. Rata-rata pengeluaran wisatawan

terendah yaitu sebesar Rp 148.600 pada pelajar atau mahasiswa.

5.2.5 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Asal

Daerah

Pengeluaran wisatawan nusantara berdasarkan asal daerah

dapat dilihat pada Tabel 5.8 berikut.

Page 111: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 95

Tabel 5.8. Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Asal Daerah

Asal Daerah Pengeluaran Terendah

(Rp)

Pengeluaran Tertinggi

(Rp)

Rata-rata Pengeluaran

(Rp)

Jawa Timur 5,000 145,000 75,000

Jawa Tengah 3,000 115,000 59,000

Jawa Barat 4,000 130,000 67,000

Jakarta 5,000 230,000 117,500

Kalimantan Timur 10,000 180,000 95,000

Banten 8,000 120,000 64,000

Kalimantan Barat 5,000 114,000 59,500

Sumatera Selatan 4,000 120,000 62,000

Sulawesi Selatan 10,000 135,000 72,500

Kalimantan Tengah 5,000 120,000 62,500

Kalimantan Utara 5,000 140,000 72,500

Sulawesi Tenggara 7,000 130,000 68,500

NTB 9,000 175,000 92,000

Bali 8,000 190,000 99,000

Lampung 5,000 130,000 67,500

Jambi 4,000 110,000 57,000

Kalimantan Selatan 5,000 120,000 62,500

Sumatera Barat 9,000 115,000 62,000

Bengkulu 7,000 120,000 63,500

Riau 9,000 150,000 79,500

Sumatera Utara 7,000 120,000 63,500

NTT 9,000 160,000 84,500

Sulawesi Utara 10,000 125,000 67,500

Jayapura 10,000 200,000 105,000

Papua Barat 9,000 210,000 109,500 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Data dalam Tabel 5.8 terkait profil pengeluaran wisatawan

nusantara berdasarkan asal negara menunjukkan bahwa rata-tara

pengeluaran tertinggi berasal dari daerah Jakarta, sebesar Rp

117.500,00. Pengeluaran wisatawan nusantara terendah yaitu dari

daerah Jambi, sebesar Rp 57,000,00.

Page 112: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 96

5.2.6 Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan Lokasi

Kunjungan

Pengeluaran wisatawan nusantara berdasarkan lokasi

kunjungan wisata dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 5.9. Profil Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Lokasi Kunjungan (dalam Rupiah)

Lokasi Kunjungan Pengeluaran Terendah

(Rp)

Pengeluaran Tertinggi

(Rp)

Rata-rata Pengeluaran

(Rp)

Kaliurang 10,000 125,000 68,134

Pantai Parangtritis 15,000 150,000 83,112

Pantai Indrayanti 5,000 115,000 60,367

Pantai Baron 7,000 124,200 65,932

Gua Pindul 10,000 44,000 27,090

Merapi Volcano Tour 5,000 58,000 31,722

Kalibiru 5,000 15,000 10,048

Kebun buah Mangunan 4,000 59,000 32,089

Hutan Mangrove 5,000 63,000 34,379

Hutan Pinus 3,000 40,500 21,955

Tebing Breksi 2,000 10,000 6,500

Geo Tubing Lava Bantal 2,000 10,000 6,210

Pantai Glagah 3,000 30,000 16,517

Taman Sungai Mudal 3,000 30,000 16,617

Gunung Api Purba Nglanggeran

5,000 40,000 22,708

Air Terjun Sri Gethuk 3,000 36,000 20,281

Air Terjun Kedung Pedut 5,000 47,000 26,682

Kraton Yogyakarta 3,000 42,000 22,809

Candi Prambanan 3,000 250,000 126,880

Candi Ijo 10,000 117,000 63,867

Candi Ratu Boko 6,000 58,000 32,220

Kabaret Show di Mirota Batik 50,000 250,000 150,199

Desa Wisata 20,000 106,000 63,054

Tamansari 5,000 5,000 5,133

Sentra Pengrajin Batik Giriloyo

20,000 50,000 35,029

Sendratari Ramayana 35,000 90,000 62,853

Pertunjukkan Wayang Sonobudoyo

35,000 118,000 76,727

Page 113: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 97

Lokasi Kunjungan Pengeluaran Terendah

(Rp)

Pengeluaran Tertinggi

(Rp)

Rata-rata Pengeluaran

(Rp)

Kawasan Kotagede 50,000 219,000 134,623

Kawasan Malioboro 15,000 100,000 57,800

Taman Pintar 10,000 50,000 30,126

Pusat Kerajinan Perak Kotagede

5,000 56,700 30,860

Pasar Beringharjo 2,500 38,000 20,320

Kasongan 3,000 40,000 21,625

Museum Vredeburg 10,000 185,000 97,969

Museum Monjali 3,000 39,000 21,409

De Mata (De Arca) 3,000 140,000 71,685

Gembiraloka Zoo 2,000 15,000 8,870

Jogja Bay 3,000 25,000 14,078

Sindu Kusuma Edu Park 5,000 75,000 40,280

The Lost World 5,000 100,000 52,530

Museum Gunung Merapi 3,000 50,000 26,550

Embung Nglanggeran 3,000 30,000 16,650

Museum Ulen Sentalu 5,000 15,000 10,200

PASTY 3,000 20,000 11,600

Kids Fun 2,000 30,000 16,060

Taman Pelangi 5,000 55,000 30,030

Merapi Golf 3,000 10,000 6,540

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Rata-rata tertinggi pengeluaran wisatawan nusantara

berdasarkan lokasi kunjungan di Kota Yogyakarta yaitu sebesar Rp

150.199,00 pada destinasi wisata Kabaret Show di Mirota Batik.

Kawasan Kotagede menjadi destinasi wisata kedua yang dikunjungi

oleh wisatawan nusantara dengan pengeluaran sebesar Rp

134.623,00. Pengeluaran tertinggi ketiga berdasarkan lokasi

kunjungan wisata yaitu Candi Prambanan sebesar Rp 126.880,00.

Rata-rata pengeluaran wisatawan nusantara yang terendah yaitu

sebesar Rp 5.133,00 pada Tamansari.

Page 114: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 98

5.2.7 Total Pengeluaran Wisatawan Nusantara

Hasil Survei terhadap total pengeluaran per perjalanan

setiap wisatawan nusantara disajikan pada tabel berikut.

Tabel 5.10. Total Pengeluaran Wisatawan Nusantara Saat Berwisata

di DIY

Lokasi Kunjungan Total Pengeluaran

Wisatawan (Rp)

Proporsi Pengeluaran

Wisatawan (%)

Kota Yogyakarta 949,851 50.27%

Kabupaten Sleman 411,638 21.79% Kabupaten Bantul 284,739 15.07% Kabupaten Gunungkidul 136,168 7.21%

Kabupaten Kulon Progo 106,967 5.66% Total 1,889,363 100.00%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Total pengeluaran wisatawan nusantara dapat dilihat pada

tabel 5.6. Pengeluaran tertinggi yaitu pengeluaran wisatawan

nusantara pada saat berada di Kota Yogyakarta yaitu sebesar

45,15% atau total pengeluarannya sebesar Rp 902.486,00.

Pengeluaran wisatawan pada saat berada di Kabupaten Sleman

yaitu sebesar 35,45% atau Rp 708.616,00. Pengeluaran wisatawan

nusantara pada saat berada di Kabupaten Bantul yaitu sebesar

9,31% atau sebesar Rp 186.110,00. Pengeluaran wisatawan

nusantara pada saat di Kabupaten Gunung Kidul yaitu sebesar

5,79% atau Rp115.704,00. Pengeluaran wisatawan nusantara saat

berada di Kulon Progo yaitu sebesar 4,31% atau total

pengeluarannya Rp 86.066,00.

Page 115: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 99

Melihat angka dalam tabel 5.6 di atas maka kita bisa melihat

proporsi Kota Yogyakarta dalam mendulang share belanja

wisatawan mencapai hampir separuh dibandingkan daerah-daerah

yang lain. Disamping itu kita akan melihat bahwa aktivitas

perekonomian (khususnya yang berkaitan dengan kepariwisataan)

sebagian besar berada di Kota Yogyakarta. Kota Yogyakarta dan

Kabupaten Sleman memiliki angka rerata harian belanja wisatawan

yang tidak jauh berbeda dibandingkan angka belanja wisatawan

nasional (sekitar Rp 800.000/hari).

Pada Kabupaten Kulonprogo, Bantul, dan Gunung Kidul kita

bisa memotret peluang yang sangat besar untuk meningkatkan

perekonomian dari sektor pariwisata. Potret ini juga melihat bahwa

wisatawan belum bisa membelanjakan uangnya secara optimal di

ketiga wilayah tersebut. Meskipun tidak dirinci sebab sebabnya,

namun diprediksi wisatawan tidak menemukan tempat untuk

membelanjakan uangnya atau ada daerah lain di luar yang memiliki

fasilitas yang lebih baik yang dibutuhkan oleh wisatawan.

5.2.8 Total Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Daya Tarik Wisata

Perbedaan pengeluaran wisatawan nusantara pada setiap

kota atau kabupaten di Daerah istimewa Yogyakarta dapat dilihat

dari pengeluaran berdasarkan daya tarik wisata alam, wisata

budaya, maupun wisata buatan. Pengeluaran wisatawan nusantara

berdasarkan daya tarik wisata dapat dilihat pada tabel berikut.

Page 116: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 100

Tabel 5.11. Pengeluaran Wisatawan Nusantara Berdasarkan

Daya Tarik Wisata (dalam Rupiah)

Kota/Kabupaten Daya Tarik Wisata

Alam Budaya Buatan

Kota Yogyakarta 528,693 421,158 Kabupaten Sleman 228,964 116,998 65,676 Kabupaten Bantul 150,012 134,727 Kabupaten Gunungkidul 136,168 Kabupaten Kulon Progo 106,967

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Berdasarkan data survei tentang pengeluaran wisatawan

nusantara berdasarkan daya tarik wisata menunjukkan bahwa di

Kota Yogyakarta, pengeluaran wisatawan nusantara untuk daya

tarik wisata budaya yaitu sebesar Rp 502.329,00 dan untuk daya

tarik wisata buatan yaitu sebesar Rp 400.157,00. Di Kabupaten

Sleman, pengeluaran wisatawan nusantara untuk daya tarik wisata

alam yaitu sebesar Rp 394.151,00, untuk daya tarik wisata buatan

yaitu sebesar Rp 201.047,00, dan untuk daya tarik wisata budaya

yaitu sebesar Rp 113.058,00. Di Kabupaten Bantul, pengeluaran

wisatawan nusantara untuk daya tarik wisata alam yaitu sebesar Rp

98.050,00, sedangkan untuk daya tarik wisata budaya yaitu

sebesar Rp 88.060,00. Di Kabupaten Gunungkidul yang memiliki

daya tarik wisata alam, pengeluaran wisatawan nusantara yaitu

sebesar Rp 115.704. Di Kabupaten Kulon progo, Pengeluaran

wisatawan nusantara untuk daya tarik wisata alam yaitu sebesar Rp

86.066,00.

Page 117: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 101

5.2.9 Tren Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Perbandingan total pengeluaran wisatawan nusantara pada

setiap kota atau kabupaten di Daerah istimewa Yogyakarta dapat

dilihat dari pengeluaran pada tahun 2016 dan 2017. Perbandingan

total pengeluaran wisatawah nusantara pada tahun 2016-2017

disajikan pada tabel berikut.

Tabel 5.12 Perbandingan Total Pengeluaran Wisatawan Nusantara

Tahun 2016-2017

Kabupaten Kota

Total Pengeluaran (Rp)

2016 2017

Yogyakarta 817.085 949,851

Sleman 269.051 411,638

Bantul 234.632 284,739

Gunung Kidul 122.666 136,168

Kulon Progo 103.764 106,967 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Tabel 5.12 menunjukkan bahwa total pengeluaran

wisatawan nusantara mengalami peningkatan dari tahun 2016

hingga tahun 2017. Total pengeluaran wisatawan nusantara

tertinggi berasal dari Kota Yogyakarta yaitu sebesar Rp 817.085,00

pada tahun 2016 dan Rp 949.851,00 tahun 2017. Kabupaten Kulon

Progo merupakan daerah dengan total pengeluaran wisatawan

nusantara terendah yaitu sebesar Rp 103.764,00 pada tahun 2016

dan Rp 106.967,00 tahun 2017.

Page 118: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 102

Gambar 5.1 Trend Pengeluaran Wisatawan Nusantara

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

5.3 Pola Perjalanan dan Lokasi Kunjungan Wisatawan

Mancanegara

5.3.1 Pola Perjalanan Wisatawan Mancanegara

Diagram 5.7. Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Yogyakarta

– Sleman

27%

Page 119: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 103

Diagram 5.8. Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Sleman

– Yogyakarta

Diagram 5.9. Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Yogyakarta

– Bantul

Diagram 5.10. Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Yogyakarta

– Sleman – Bantul

24%

15%

21%

Page 120: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 104

Diagram 5.11. Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara Sleman

– Gunungkidul – Yogyakarta

Diagram 5.12. Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara

Yogyakarta – Sleman – Bantul – Gunung Kidul - Kulonprogo

Perjalanan wisatawan mancanegara selama di Daerah

Istimewa Yogyakarta merupakan kunjungan di berbagai daerah

yaitu di Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman, Kabupaten Bantul,

Kabupaten Gunung Kidul, dan Kabupaten Kulon Progo.

Berdasarkan data survei mengenai pola perjalanan wisatawan

3%

10%

Page 121: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 105

mancanegara diperoleh hasil yaitu untuk pola perjalanan wisatawan

mancanegara yang berkunjung ke Kota Yogyakarta kemudian ke

Kabupaten Sleman, sebesar 27%. Persentase wisatawan

mancanegara yang melakukan perjalanan kunjungan dari

Kabupaten Sleman ke Kota Yogyakarta yaitu sebesar 24%.

Persentase wisatawan mancanegara yang melakukan pola

perjalanan kunjungan dari Kota Yogyakarta kemudian dilanjutkan

ke Kabupaten Bantul yaitu sebesar 15%. Persentase wisatawan

mancanegara yang melakukan pola perjalanan kunjungan dari Kota

Yogyakarta kemudian ke Kabupaten Sleman dan dilanjutkan ke

Kabupaten Bantul yaitu sebesar 21%. Wisatawan mancanegara

yang melakukan kunjungan yang dimulai dari Kabupaten Sleman

kemudian ke Kabupaten Gunungkidul, lalu dilanjutkan ke Kota

Yogyakarta yaitu sebesar 3%. Wisatawan mancanegara yang

melakukan pola perjalanan dari Kota Yogyakarta ke Kabupaten

Sleman, dilanjutkan ke Kabupaten Bantul, lalu ke kabupaten

Gunungkidul, kemudian ke Kabupaten Kulon Progo yaitu sebesar

10%.

Page 122: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 106

Diagram 5.13. Pola Kunjungan Wisatawan Mancanegara

Yogyakarta – Borobudur – Yogyakarta

Berdasarkan data survei mengenai pola perjalanan dan

lokasi wisata diperoleh hasil yaitu untuk pola perjalanan menuju

lokasi wisata Candi Borobudur dari Yogyakarta sebesar 46%.

Persentase wisatawan mancanegara yang melakukan perjalanan

kunjungan dari lokasi wisata Candi Borobudur dan kembali lagi ke

Kota Yogyakarta yaitu sebesar 85%.

5.3.2 Lokasi Wisata Alam Yang Dikunjungi Wisatawan

Mancanegara

Wisatawan mancanegara yang mengunjungi daya tarik

wisata alam yang ada di DIY dapat dilihat pada sebaran data

sebagai berikut.

Page 123: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 107

Tabel 5.13. Wisata Alam Yang Dikunjungi Wisatawan Mancanegara

Wisata Alam Persentase (%)

Kaliurang 36.12% Merapi Volcano Tour 17.04%

Kebun buah Mangunan 10.68% Gua Pindul 10.22% Gunung Api Purba Nglanggeran 9.36% Taman Sungai Mudal 6.54% Gua Jomblang 5.04% Tebing Breksi 3.08% Hutan Pinus 1.98%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki beragam destinasi

wisata alam seperti yang ada pada Tabel 5.13. Wisata alam yang

paling banyak dikunjungi wisatawan mancanegara yaitu Kaliurang,

sebesar 27,6%. Kebun buah Mangunan menempati posisi terbesar

kedua yaitu 16,4% wisatawan mancanegara. Merapi Volcano Tour,

dikunjungi wisatawan mancanegara sebesar 14,2%. Taman Sungai

Mudal, dikunjungi wisatawan mancanegara sebesar 13,7%. Gua

Pindul, dikunjungi wisatawan mancanegara sebesar 9,1%. Gunung

Api Purba Nglanggeran, dikunjungi wisatawan mancanegara

sebesar 7,8%. Tebing Breksi dikunjungi oleh wisatawan

mancanegara sebesar 5,9%. Gua Jomblang, dikunjungi oleh

wisatawan mancanegara sebesar 4,2%. Hutan pinus dikunjungi

oleh wisatawan mancanegara sebesar 2,3%.

Page 124: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 108

5.3.3 Lokasi Wisata Budaya Yang Dikunjungi Wisatawan

Mancanegara

D.I Yogyakarta dengan segala keunikannya menjadi daya

tarik yang besar bagi warga negara asing. Hal ini tidak lepas dari

sejarah asal mula DIY itu sendiri. Kunjungan wisatawan

mancanegara pada daya tarik wisata budaya di DIY masih

didominasi kunjungan ke Kraton Yogyakarta.

Tabel 5.14. Wisata Budaya Yang Dikunjungi Wisatawan

Mancanegara

Wisata Budaya Persentase (%)

Kraton Yogyakarta 25.67%

Sendratari Ramayana 22.92% Candi Prambanan 19.32% Tamansari 10.16%

Kawasan Kotagede 8.72% Pertunjukkan Wayang Sonobudoyo 5.72% Candi Ratu Boko 4.36%

Desa Wisata 3.56% (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Destinasi wisata budaya yang paling banyak sampai yang

sedikit dikunjungi oleh wisatawan mancanegara, ditunjukkan pada

Tabel 5.14. wisata budaya yang paling banyak dikunjungi

wisatawan mancanegara yaitu Kraton Yogyakarta dengan

persentase sebesar 22,5%. Sendratari Ramayana dikunjungi oleh

wisatawan mancanegara dengan persentase sebesar 21,6%. Candi

prambanan dikunjungi oleh wisatawan mancanegara dengan

persentase sebesar 18,6%. Kawasan Kotagede dikunjungi oleh

wisatawan mancanegara dengan persentase sebesar 10,6%.

Page 125: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 109

Tamansari dikunjungi oleh wisatawan mancanegara dengan

persentase sebesar 9,3%. Desa wisata dikunjungi oleh wisatawan

mancanegara dengan persentase sebesar 6,3%. Pertunjukan

Wayang Sonobudoyo dikunjungi oleh wisatawan mancanegara

dengan persentase sebesar 5,6%. Candi ratu Boko dikunjungi oleh

wisatawan mancanegara dengan persentase sebesar 5,3%.

5.3.4 Lokasi Wisata Buatan Yang Dikunjungi Wisatawan

Mancanegara

Kunjungan wisatawan mancanegara menyebar pada daya

tarik wisata buatan sebagai berikut.

Tabel 5.15. Wisata Buatan Yang Dikunjungi Wisatawan

Mancanegara

Wisata Buatan Persentase (%)

Kawasan Malioboro 34.45%

Museum Ulen Sentalu 23.25% Museum Vredeburg 21.64% Museum Gunung Merapi 11.32% Pusat Kerajinan Perak Kotagede 9.68%

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Berdasarkan data wisatawan mancanegara yang

mengunjungi wisata buatan di Daerah istimewa Yogyakarta pada

Tabel 5.15, menunjukkan bahwa wisata buatan yang paling banyak

dikunjungi yaitu Kawasan Malioboro dengan persentase sebesar

30,1%. Museum Ulen Sentalu dikunjungi wisatawan mancanegara

sebesar 21,6%. Museum Vredeburg, dikunjungi oleh wisatawan

mancanegara sebesar 20,7%. Museum Gunung Merapi, dikunjungi

wisatawan mancanegara dengan persentase sebesar 16,2%. Pusat

Page 126: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 110

Kerajinan Perak kotagede, dikunjungi wisatawan mancanegara

sebesar 11,9%.

5.4 Analisis Belanja Wisatawan Mancanegara

5.4.1 Jenis Pembayaran Wisatawan Mancanegara

Jenis pembayaran wisatawan mancanegara pada waktu

melakukan transaksi di DIY mayoritas menggunakan transaksi

tunai. Jenis pembayaran wisatawan mancanegara disajikan pada

tabel berikut.

Tabel 5.16. Jenis Pembayaran Wisatawan Mancanegara

Jenis Pembayaran Jumlah Persentase (%)

Kartu kredit 297 59.40% Tunai 160 32.00% Kartu debit 38 7.60% E-Money 5 1.00% Lainnya 0 0.00% 500 100

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Jenis pembayaran mancanegara seperti yang ditunjukkan

pada Tabel 5.16, dapat dilihat bahwa wisatawan mancanegara

paling banyak menggunakan jenis pembayaran tunai dengan

persentase sebesar 69,9%. Wisatawan mancanegara yang

menggunakan jenis pembayaran dengan kartu kredit yaitu sebesar

19,9%. Wisatawan mancanegara yang menggunakan jenis

pembayaran dengan kartu debit yaitu sebesar 8,9%. Serta

wisatawan mancanegara yang menggunakan e-money,

persentasenya sebesar 1,3%.

Page 127: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 111

5.4.2 Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Hasil Survei terhadap pengeluaran per perjalanan setiap

wisatawan mancanegara berdasarkan jenis pengeluaran adalah

sebagai berikut.

Tabel 5.17. Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Saat

Berwisata di DIY (dalam US Dollar/US$)

Item Pembelanjaan Yogyakarta Sleman Bantul Gunung

kidul Kulon Progo

Hotel/penginapan 149.22 96.17

Makan dan minum 29.11 15.33 11.33 17.44 13.00

Biro perjalanan wisata 472.44 - - - -

Transportasi lokal 17.22 8.33 5.78 - -

Souvenir 46.22 26.67 60.00 11.44 13.89

Pemandu wisata 4.17 4.17 2.78 3.89 1.67

Pertunjukkan seni/budaya/rekreasi

59.30 18.33 - - -

Belanja kecantikan/ kesehatan

22.56 25.34 - - -

Belanja industri non makanan

77.23 29.17 - - -

Belanja produk pertanian

14.50 14.63 - 16.89 8.39

Total 428.34 183.89 106.57 81.7 27.73

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Pengeluaran wisatawan mancanegara dapat berbeda-beda

di setiap daerah yang dikunjungi selama berada di DIY.

Pengeluaran wisatawan mancanegara untuk Hotel atau penginapan

di Kota Yogyakarta sebesar US$ 109,22 dan di Sleman sebesar

US$ 95,17. Pengeluaran untuk makan dan minum wisatawan

mancanegara di Kota Yogyakarta sebesar US$ 25,11, di Sleman

sebesar US$ 12,33, di Bantul sebesar US$ 24,33, di Gunung Kidul

sebesar US$ 22,44, dan di Kulon Progo sebesar US$ 12,17.

Pengeluaran wisatawan mancanegara untuk biro perjalanan wisata

Page 128: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 112

yaitus rata-rata sebesar US$ 172,44%. Pengeluaran untuk

transportasi lokal wisatawan mancanegara di Kota Yogyakarta

sebesar US$ 10,22, di Sleman sebesar US$ 5,33 dan di Bantul

sebesar US$ 8,67. Pengeluaran untuk souvenir wisatawan

mancanegara di Kota Yogyakarta sebesar US$ 46,22, di Sleman

sebesar US$ 26,67, di Bantul sebesar US$ 67,79, di Gunung Kidul

sebesar US$ 48,37, dan di Kulon Progo sebesar US$ 13,89.

Pengeluaran untuk pemandu wisata wisatawan mancanegara di

Kota Yogyakarta sebesar US$ 3,17, di Sleman sebesar US$ 3,55,

di Bantul sebesar US$ 5,78, di Gunung Kidul sebesar US$ 10,89,

dan di Kulon Progo sebesar US$ 1,67. Pengeluaran untuk

pertunjukan seni/budaya/rekreasi wisatawan mancanegara di Kota

Yogyakarta sebesar US$ 22,3 dan di Sleman sebesar US$ 10,33.

Pengeluaran untuk belanja kecantikan atau kesehatan wisatawan

mancanegara di Kota Yogyakarta sebesar US$ 12,43 dan di

Sleman sebesar US$ 11,34. Pengeluaran untuk belanja industri

non makanan wisatawan mancanegara di Kota Yogyakarta sebesar

US$ 27,23 dan di Sleman sebesar US$ 19,17. Pengeluaran untuk

belanja produk pertanian wisatawan mancanegara di Kota

Yogyakarta sebesar US$ 14,50, di Sleman sebesar US$ 14,63, di

Gunung Kidul sebesar US$ 18,89, dan di Kulon Progo sebesar US$

8,39.

Page 129: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 113

5.4.3 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Usia

Pengeluaran wisatawan mancanegara berdasarkan usia

dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 5.18. Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Berdasarkan Usia

Usia Pengeluaran Terendah

(USD)

Pengeluaran Tertinggi

(USD)

Rata-rata Pengeluaran

(USD)

17-20 tahun 30 423 329

21-24 tahun 67 1048 815

25-34 tahun 73 1416 1101

35-44 tahun 71 1283 998

45-54 tahun 76 1357 1055

55-64 tahun 58 1229 956

>65 tahun 42 709 552 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Data dalam Tabel 5.18 menunjukkan bahwa rata-rata

tertinggi pengeluaran wisatawan mancanegara berdasarkan usia

yaitu sebesar US$ 1101 pada usia 25 – 34 tahun. Rata-rata

pengeluaran wisatawan yang terendah yaitu sebesar US$ 329 pada

usia 17 – 20 tahun.

5.4.4 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Pekerjaan

Pengeluaran wisatawan mancanegara berdasarkan

pekerjaan dapat dilihat pada Tabel 5.19 berikut.

Page 130: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 114

Tabel 5.19. Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Berdasarkan Pekerjaan

Usia Pengeluaran Terendah

(USD)

Pengeluaran Tertinggi

(USD)

Rata-rata Pengeluaran

(USD)

Pelajar/Mahasiswa 20 311 210

PNS 53 734 633

Karyawan 63 770 669

Profesional 88 1418 1317

Militer 56 1220 1119

Pensiunan 41 626 525

Pelaku Bisnis 92 1814 1713

Lainnya 58 545 444 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Rata-rata tertinggi pengeluaran wisatawan mancanegara

yaitu sebesar US$1713 pada jenis pekerjaan pelaku bisnis. Rata-

rata pengeluaran wisatawan yang terendah yaitu sebesar US$210

pada pelajar atau mahasiswa .

5.4.5 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Asal

Negara

Pengeluaran wisatawan mancanegara berdasarkan asal

Negara dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 5.20. Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Berdasarkan Asal Negara

Asal Negara Pengeluaran Terendah

(USD)

Pengeluaran Tertinggi

(USD)

Rata-rata Pengeluaran

(USD)

Belanda 45 2,175 1,389

Malaysia 20 1,445 659

Jepang 25 1,858 872

Australia 30 1,040 954

Amerika Serikat 20 2,880 1,594

Jerman 45 1,458 972

Prancis 40 1,250 1,164

Page 131: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 115

Asal Negara Pengeluaran Terendah

(USD)

Pengeluaran Tertinggi

(USD)

Rata-rata Pengeluaran

(USD)

Singapura 25 1,140 754

Timur Tengah 40 2,070 1,484

China 35 1,453 667

Korea Selatan 30 1,348 662

Hongkong 35 1,248 562

India 25 935 249

ASEAN Lainnya 30 1,143 457

Asia lainnya 30 1,040 354

Asia Pasifik Lainnya 35 1,248 462 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Profil pengeluaran wisatawan mancanegara berdasarkan

asal Negara menunjukkan bahwa rata-rata pengeluaran tertinggi

yaitu dari negara Amerika Serikat sebesar US$ 1594. Timur

Tengah merupakan negara dengan pengeluaran tertinggi kedua

yaitu sebesar US$ 1484. Pengeluaran wisatawan mancanegara

terendah yaitu dari negara India, sebesar US$ 249.

5.4.6 Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Lokasi Kunjungan

Pengeluaran wisatawan mancanegara berdasarkan lokasi

kunjungan wisata dapat dilihat pada Tabel 5.21 berikut.

Tabel 5.21. Profil Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Berdasarkan Lokasi Kunjungan (dalam USD)

Lokasi Kunjungan Pengeluaran Terendah

(USD)

Pengeluaran Tertinggi

(USD)

Rata-rata Pengeluaran

(USD)

Kaliurang 18 58 38.23

Kebun buah Mangunan 8 52 29.79

Merapi Volcano Tour 5 37 21.09

Taman Sungai Mudal 4 24 13.98

Gua Pindul 7 38 22.84

Page 132: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 116

Lokasi Kunjungan Pengeluaran Terendah

(USD)

Pengeluaran Tertinggi

(USD)

Rata-rata Pengeluaran

(USD)

Gunung Api Purba Nglanggeran

3 12 7.54

Tebing Breksi 4 11 7.11

Gua Jomblang 5 16 10.57

Hutan Pinus 6 13 9.40

Kraton Yogyakarta 2 4 2.95

Sendratari Ramayana 5 75 40.12

Candi Prambanan 2 171 86.69

Kawasan Kotagede 2 307 154.55

Tamansari 1 155 78.35

Desa Wisata 2 77 39.61

Pertunjukkan Wayang Sonobudoyo

3 7 4.81

Candi Ratu Boko 7 76 41.33

Kawasan Malioboro 2 211 106.27

Museum Ulen Sentalu 1 8 4.70

Museum Vredeburg 2 6 3.87

Museum Gunung Merapi 2 51 26.43

Pusat Kerajinan Perak Kotagede

2 314 157.85

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Rata-rata tertinggi pengeluaran wisatawan mancanegara

yaitu sebesar US$157,85 pada destinasi wisata Pusat Kerajinan

Perak Kotagede. Pengeluaran wisatawan mancanegara tertinggi

kedua yaitu sebesar US$154,55 pada destinasi wisata Kawasan

Kotagede. Kawasan Malioboro menjadi destinasi wisata dengan

pengeluaran tertinggi ketiga yaitu sebesar US$106.27. Rata-rata

pengeluaran wisatawan mancanegara yang terendah yaitu sebesar

US$2,95 pada destinasi wisata Kraton Yogyakarta.

Page 133: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 117

5.4.7 Total Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Hasil Survei terhadap total pengeluaran per perjalanan

setiap wisatawan mancanegara adalah sebagai berikut.

Tabel 5.22. Total Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Saat

Berwisata di DIY (dalam USD)

Lokasi Kunjungan Total Pengeluaran Wisatawan (USD)

Proporsi Pengeluaran Wisatawan

Kota Yogyakarta 428.34 51.7% Kabupaten Sleman 183.89 22.2% Kabupaten Bantul 106.57 12.9% Kabupaten Gunungkidul 81.70 9.9% Kabupaten Kulon Progo 27.73 3.3% Total 828.23 100%

(Sumber: Diolah, 2017)

Total pengeluaran wisatawan mancanegara yang

ditunjukkan pada Tabel 5.22 bahwa yang terbesar yaitu ketika

berada di Kota Yogyakarta sebesar 51.7% atau sebesar

US$428.34. Total pengeluaran wisatawan mancanegara ketika

berada di Kabupaten Sleman, sebesar US$183.89 atau 22.2%.

Total pengeluaran wisatawan mancanegara pada saat berada di

Kabupaten Bantul yaitu sebesar US$106.57 atau 12.9%. Total

pengeluaran mancanegara pada saat berada di Kabupaten

Gunungkidul yaitu sebesar US$81.70 atau 9.9%. Di Kabupaten

Kulon Progo, total pengeluaran wisatawan mancanegara yaitu

sebesar US$27.73 atau 3.3%.

Page 134: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 118

5.4.8 Total Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Daya Tarik Wisata

Pengeluaran wisatawan mancanegara pada setiap kota atau

kabupaten di Daerah istimewa Yogyakarta dilihat dari pengeluaran

berdasarkan daya tarik wisata alam, wisata budaya, maupun wisata

buatan adalah sebagai berikut.

Tabel 5.23. Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Berdasarkan

Daya Tarik Wisata (dalam USD)

Kota/Kabupaten Daya Tarik Wisata

Alam Budaya Buatan

Kota Yogyakarta - 317,38 102,15 Kabupaten Sleman 135,73 68,03 34,37 Kabupaten Bantul 47,93 31,96 - Kabupaten Gunungkidul 49,66 - -

Kabupaten Kulon Progo 36,95 - - (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Hasil survei tentang pengeluaran wisatawan mancanegara

berdasarkan daya tarik wisata menunjukkan bahwa di Kota

Yogyakarta, pengeluaran wisatawan mancanegara untuk daya tarik

wisata budaya yaitu sebesar US$317,38 dan untuk daya tarik

wisata buatan yaitu sebesar US$102,15. Di Kabupaten Sleman,

pengeluaran wisatawan mancanegara untuk daya tarik wisata alam

yaitu sebesar US$47,93, untuk daya tarik wisata buatan yaitu

sebesar US$68,03, dan untuk daya tarik wisata budaya yaitu

sebesar US$34,37. Di Kabupaten Bantul, pengeluaran wisatawan

mancanegara untuk daya tarik wisata alam yaitu sebesar

US$47,93, dan untuk daya tarik wisata budaya yaitu sebesar

US$31,96. Pengeluaran wisatawan mancanegara di Kabupaten

Page 135: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 119

Gunungkidul yang memiliki daya tarik wisata alam, yaitu sebesar

US$49,66. Di Kabupaten Kulon Progo, pengeluaran wisatawan

mancanegara untuk daya tarik wisata alam yaitu sebesar

US$36,95.

5.4.9 Trend Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

Perbandingan total pengeluaran wisatawan mancanegara

pada setiap kota atau kabupaten di Daerah istimewa Yogyakarta

dapat dilihat dari pengeluaran pada tahun 2016 dan 2017.

Perbandingan total pengeluaran wisatawah mancanegara pada

tahun 2016-2017 dapat dilihat pada Tabel 5.24 berikut.

Tabel 5.24. Perbandingan Total Pengeluaran Wisatawan Mancanegara Tahun 2016-2017

Kabupaten Kota Total Pengeluaran (USD)

2016 2017

Yogyakarta 408.8 428.34

Sleman 113.6 183.89

Bantul 101.5 106.57

Gunung Kidul 76.8 81.7

Kulon Progo 20.3 27.73 (Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

Tabel 5.24 menunjukkan bahwa total pengeluaran

wisatawan mancanegara mengalami peningkatan dari tahun 2016

hingga tahun 2017. Total pengeluaran wisatawan mancanegara

tertinggi berasal dari Kota Yogyakarta yaitu sebesar US$408.8

pada tahun 2016 dan US$428.34 tahun 2017. Kabupaten Kulon

Progo merupakan daerah dengan total pengeluaran wisatawan

Page 136: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 120

nusantara terendah yaitu sebesar US$20.3 pada tahun 2016 dan

US$27.73, tahun 2017.

Gambar 5.2 Trend Pengeluaran Wisatawan Mancanegara

(Sumber: Data Survei Diolah, 2017)

5.4.10 Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya Tarik Wisata

DIY

Kunjungan wisatawan mancanegara berdasarkan daya tarik

wisata DIY dapat dilihat pada tabel 5.25.

Tabel 5.25. Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Daya Tarik

Wisata DIY

Asal Negara Daya Tarik Wisata

Belanda Kaliurang, Merapi Volcano Tour, Pantai Parangtritis, Kalibiru, Kraton Yogyakarta, Candi prambanan, Candi Ratu Boko, Senderatari Ramayana, Desa wisata, Taman Sari, dan Candi Borobudur

Amerika Serikat

Merapi Volcano Tour, Pantai Parangtritis, Kraton Yogyakarta, Candi Prambanan, Senderatari Ramayana, Candi Ratu Boko, Desa wisata, dan Museum

Perancis Museum, Candi Prambanan, Senderatari Ramayana, Candi Ratu Boko, Desa wisata, Kotagede, Kasongan dan Borobudur.

Jepang Merapi Volcano Tour, Pantai Parangtritis, Kraton

Page 137: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 121

Asal Negara Daya Tarik Wisata

Yogyakarta, Candi Prambanan, Senderatari Ramayana, Desa Wisata, Museum, Taman Sari, dan Candi Borobudur

Jerman Merapi Volcano Tour, Kraton Yogyakarta, Candi Prambanan, Desa Wisata, Museum, Taman Sari, dan Candi Borobudur

Berdasarkan tabel 5.25 menunjukkan bahwa daya tarik yang

paling banyak dikunjungi oleh wisatawan yaitu Merapi volcano tour,

Pantai Parangtritis, Kraton Yogyakarta, Candi Prambanan, desa

wisata, dan museum. Daya tarik yang paling sedikit dikunjungi

wisatawan mancanegara adalahn Taman pintar, kotagede, dan

Kasongan.

5.4.11 Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Souvenir

Wisatawan mancanegara berdasarkan souvenir yang dibeli

ketika berkunjung ke DIY dapat dilihat pada tabel 5.26 berikut.

Tabel 5.26. Wisatawan Mancanegara Berdasarkan Souvenir

Souvenir Persentase (%) Produk Kerajinan 14.1 %

Silver 13.8 %

Batik 10.0 %

Lainnya (tas, aksesoris) 62.1 %

100 %

Berdasarkan tabel 5.26, menunjukkan bahwa souvenir yang

banyak diminati oleh wisatawan yang berkunjung ke DIY yaitu

produk kerajinan dan souvenir lainnya seperti tas, accessories, dan

sebagainya. Kerajinan perak atau silver diminati wisatawan

Page 138: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

Analisis Belanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 5 – ANALISIS BELANJA WISATAWAN DIY 122

mancanegara sebesar 13,8%. Batik diminati wisatawan

mancanegara sebagai souvenir sebesar 10%.

Page 139: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

6.1 Kesimpulan

1) Analisis wisatawan di DIY khususnya berkaitan dengan dampak

terhadap perekonomian dapat diukur melalui :

a. Lamanya wisatawan tinggal di suatu daerah, dan

b. Pola pembelanjaan wisatawan di daerah DIY

2) Analisis belanja wisatawan untuk mengukur tingkat belanja, rute

perjalanan, dan jenis produk belanja setiap wisatawan nusantara

dan mancanegara yang berkunjung ke DIY

3) Analisis belanja wisata ini juga untuk mengetahui rute perjalanan

wisatawan dan daya tarik wisata yang dikunjungi selama berada di

Daerah Istimewa Yogyakarta.

4) Persentase wisatawan yang datang ke Daerah Istimewa

Yogyakarta, dalam 5 besar asalnya adalah sebagai berikut:

Wisatawan nusantara, berasal dari provinsi:

BAB VI

Page 140: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 124

• Jawa Timur, Jawa tengah, Jawa Barat, DKI Jakarta, dan

Kalimantan Timur.

Wisatawan mancanegara, berasal dari negara:

• Belanda, Malaysia, Jepang, Australia, dan Amerika Serikat;

5) Wisatawan nusantara dan wisatawan mancanegara kebanyakan

adalah wisatawan yang baru pertama kali berkunjung ke Daerah

Istimewa Yogyakarta.

6) Wisatawan nusantara dan wisatawan mancanegara memiliki

ketertarikan pada 3 daya tarik wisata utama, yaitu Keraton

Yogyakarta, Kawasan Malioboro, dan Kawasan Kaliurang.

7) Belanja wisatawan di Daerah Istimewa Yogyakarta diantaranya

dipengaruhi beberapa faktor:

a. lama tinggal,

b. biaya pengeluaran di destinasi dan daya tarik wisata,

c. route perjalanan wisata di daerah lain di luar DIY

d. route perjalanan wisata di dalam wilayah DIY,

e. tempat menginap,

f. biaya perjalanan dari daerah asal,

g. ragam kuliner yang tersedia,

h. ragam cinderamata yang tersedia, serta

i. peranan pemandu wisata.

8) Tingkat belanja wisatawan juga dipengaruhi oleh faktor personal

seperti diantaranya:

a. Jenis kelamin wisatawan,

Page 141: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 125

b. Umur wisatawan, dan

c. Pekerjaan wisatawan

9) Bagi wisatawan mancanegara, Daerah Istimewa Yogyakarta

berada dalam serangkaian kunjungan bersama daerah-daerah lain

di Indonesia, sehingga mempengaruhi pola belanja khususnya

cinderamata. Route tersebut pada umumnya adalah Jakarta-

Bandung-Yogya-Ijen/Bromo-Bali-Komodo

10) Secara umum ada 3 besar pengeluaran biaya belanja terbanyak

wisatawan baik nusantara maupun mancanegara:

a. transportasi,

b. penginapan, dan

c. cinderamata

11) Pembagian belanja wisatawan masih terlihat belum merata di 5

wilayah di Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan porsi terbesar

pengeluaran wisatawan secara urut adalah di daerah:

a. Kota Yogyakarta,

b. Kabupaten Sleman,

c. Kabupatan Bantul,

d. Kabupaten Gunung Kidul, dan

e. Kabupaten Kulon Progo

12) Belanja wisatawan terlihat belum merata di setiap daerah, dengan

proporsi Kota Yogyakarta dan Kabupaten Sleman masih relatif

lebih tinggi dibandingkan Kabupaten Bantul, Kabupaten Gunung

Kidul, dan Kabupaten Kulon Progo. Namun demikian ada 3 jenis

Page 142: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 126

pokok belanja yang cukup merata terdistribusi di setiap

kabupaten/kota, yaitu:

a. Belanja kuliner,

b. Belanja souvenir, dan

c. Belanja produk hasil pertanian

13) Lama menetap wisatawan di Daerah Istimewa Yogyakarta adalah

2,5 hari untuk wisatawan nusantara dan 2,13 hari untuk wisatawan

mancanegara.

14) Pintu masuk wisatawan terbanyak melalui kereta api untuk

wisatawan nusantara dan pesawat terbang untuk wisatawan

mancanegara.

15) Jumlah belanja wisatawan selama berkunjung di Daerah Istimewa

Yogyakarta adalah:

a. Wisatawan nusantara sebesar Rp1.889.363,00 (naik

sebesar 22% dibanding tahun 2016 yang sebesar

Rp1.547.198,00)

b. Wisatawan mancanegara sebesar US$ 828,23 (naik sebesar

14% dibandingkan tahun 2016 yang sebesar US $ 721,5)

16) Keberadaan BPW (Biro Perjalanan Wisata) tidak banyak

mempengaruhi perilaku wisatawan dan rute perjalanan wisatawan

nusantara, tetapi sangat berpengaruh pada perilaku wisatawan

mancanegara.

17) Para wisatawan baik nusantara maupun mancanegara rerata

masih dalam usia muda/produktif dan banyak menggunakan

Page 143: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 127

media digital (web dan media sosial) banyak digunakan sebagai

acuan dalam memperoleh informasi tentang Yogyakarta ataupun

destinasi wisata.

18) Alasan mereka melakukan perjalanan di Daerah Istimewa

Yogyakarta adalah:

a. Wisatawan nusantara:

- berlibur,

- mengunjung saudara/teman, dan

- konvensi.

b. Wisatawan manca negara:

- berlibur,

- mengunjungi saudara, dan

- pendidikan.

19) Aktivitas kegiatan wisatawan baik nusantara maupun

mancanegara terpusat di Kota Yogyakarta dan Kabupaten

Sleman sebagai pintu masuk utama ke DIY serta tempat

menginap, kemudian dilanjutkan dengan perjalanannya ke

kabupaten lain atau ke daerah lain di luar DIY (seperti

Borobudur).

6.2 Rekomendasi

1. Rekomendasi tentang peningkatan belanja:

a) Meningkatkan lama menetap

b) Meningkatkan kualitas destinasi dan daya tarik wisata

c) Meningkatkan variasi dan kualitas produk cinderamata

Page 144: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 128

d) Meningkatkan kemitraan dengan BPW

e) Meningkatkan ragam dan kualitas kuliner

f) Meningkatkan ragam atraksi

g) Meningkatkan promosi pariwisata

2. Rekomendasi Meningkatkan Kualitas Destinasi dan Daya Tarik

Wisata:

a) Meningkatkan dari sekedar melihat daya tarik wisata menjadi

melakukan sesuatu di daya tarik wisata.

b) Memberi tambahan variasi/kelengkapan di setiap destinasi,

dengan kuliner khas, toko cinderamata, akses jalan dan

informasi.

c) Melengkapi dengan atraksi khas secara berkala.

d) Melengkapi menjadi destinasi berstandar internasional.

3. Rekomendasi Meningkatkan Kualitas dan Variasi Cinderamata:

a) Setiap destinasi menyediakan tempat untuk menjual

cinderamata yang unik

b) Cinderamata memiliki kualitas yang dibangun dari bahan

alami, tidak mudah rusak/malfungsi, kemasan menarik, serta

praktis.

4. Rekomendasi Meningkatkan Kemitraan Dengan BPW:

a) Menjalin informasi yang lebih baik dan up to date dengan

BPW.

b) Meningkatkan peran BPW dan munculnya BPW baru di setiap

destinasi.

Page 145: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 129

c) Memasukkan agenda kegiatan dalam calender of event dan

memberikan kepastian pelaksanaan.

5. Rekomendasi Meningkatkan Ragam Kualitas Kuliner:

a) Memunculkan makanan tradisional di setiap daya tarik.

b) Menyajikan dalam pelayanan yang bernuansa tradisional .

c) Memberikan standar pelayanan yang baik terhadap customer.

6. Meningkatkan variasi dan kualitas atraksi:

a) Meningkatkan dari sekedar melihat daya tarik wisata menjadi

melakukan sesuatu di daya tarik wisata.

b) Memberi tambahan variasi/kelengkapan di setiap destinasi,

dengan kuliner khas, toko cinderamata, akses jalan dan

informasi.

c) Melengkapi dengan atraksi khas secara berkala.

7. Meningkatkan Kegiatan Promosi Pariwisata:

a) Promosi tentang Daerah Istimewa Yogyakarta melalui media

konvensional dan modern.

b) Memberi porsi lebih pada digital media, khususnya media

sosial.

c) Optimalisasi penggunaan travel blogger.

d) Aktif memuat konten kegiatan, daya tarik, serta berita aktivitas

pariwisata di media digital.

8. Kajian Negara-Negara Dominan:

Page 146: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 130

a) Memberikan prioritas pada negara-negara yang dominan

mengirimkan wisatawan, yang diberlihat dari besar volume

wisatawan dan besar pertumbuhannya.

b) Prioritas diberikan dalam hal yang berkaitan dengan promosi

serta pemenuhan kebutuhan yang dinginkan selama di DIY.

c) Membedakan penanganan sesuai karakter dan kebutuhan

wisatawan di setiap Negara.

9. Rekomendasi Daerah Wisnus Yang Dominan:

a) Memberikan perhatian kepada daerah yang memiliki tingkat

belanja paling tinggi, dalam hal promosi pariwisata.

b) Memberikan perhatian kepada daerah yang memiliki tingkat

kunjungan wisata paling tinggi, dalam hal pemenuhan

kebutuhan dan mengeksplotasi kebutuhan wisatawan.

10. Rekomendasi terhadap Kota Yogyakarta:

a) Meningkatkan atraksi budaya, khususnya di malam hari.

b) Meningkatkan kualitas layanan hotel.

c) Meningkatkan kemitraan dengan BPW.

d) Meningkatkan kenyamanan belanja pada wisatawan.

11. Rekomendasi Terhadap Kabupaten Sleman:

a) Menjaga dan meningkatkan kualitas beberapa destinasi

berbasis pada Gunung Merapi.

b) Meningkatkan keragaman atraksi budaya.

c) Meningkatkan kualitas hotel berbintang dan non bintang.

Page 147: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 131

d) Meningkatkan keanekaragaman variasi layanan belanja

untuk produk pertanian.

12. Rekomendasi Terhadap Kabupaten Bantul:

a) Meningkatkan atraksi budaya, khususnya di malam hari.

b) Meningkatkan kualitas layanan hotel.

c) Meningkatkan kemitraan dengan BPW.

d) Meningkatkan kenyamanan belanja pada wisatawan.

13. Rekomendasi Terhadap Kabupaten Gunung Kidul

a) Menjaga dan melestarikan kekayaan alam dan budaya di

Gunung Kidul.

b) Meningkatkan kualitas destinasi wisata, dengan menyediakan

cinderamata khas unik dan kuliner yang lebih baik.

c) Meningkatkan pembinaan kemitraan dengan BPW.

d) Meningkatkan promosi melalui konten digital di setiap

destinasi dan daya tarik wisata.

14. Rekomendasi Terhadap Kabupaten Kulon Progo:

a) Menjaga dan melestarikan kekayaan alam dan budaya di Kulon

Progo.

b) Meningkatkan kualitas destinasi wisata, dengan menyediakan

cinderamata khas unik dan kuliner yang lebih baik.

c) Meningkatkan pembinaan kemitraan dengan BPW.

d) Meningkatkan promosi melalui konten digital di setiap destinasi

dan daya tarik wisata.

15. Rekomendasi Terhadap Penelitian Selanjutnya

Page 148: LAPORAN AKHIR ANALISIS BELANJA WISATAWAN Akhir Analisa Belanja... · dalam buku laporan akhir. ... keluar wisatawan seperti bandara, ... 4.1.5 Motivasi Kunjungan Wisatawan Nusantara

LAPORAN AKHIR

AnalisisBelanja Wisatawan

Daerah Istimewa Yogyakarta

2017

BAB 6–KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 132

a) Waktu penelitian

b) Fokus per negara asing

c) Fokus pada perilaku dan belanja

d) E-commerce

e) Rute di sekitar DIY, seperti Borobudur