Lap. Pendahuluan Sanitasi

Embed Size (px)

Text of Lap. Pendahuluan Sanitasi

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    i

    KKAATTAA PPEENNGGAANNTTAARR

    Berkat Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, kami mengucapkan puji syukur telah dapat menyelesaikan Laporan Pendahuluan dalam pekerjaan penyusunan Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal dengan lokasi :

    1. Daerah pesisir pantai dan muara , yaitu di wilayah Kabupaten Bintan, Propinsi Kepulauan Riau

    2. Daerah rawa dan daerah rawa pasang surut , yaitu di wilayah Banjarmasin ,Propinsi Kalimantan Selatan

    3. Daerah berbukit, daerah berbatu dan daerah tandus, yaitu di wilayah Sorong, Propinsi Papua Barat

    Laporan Pendahuluan ini merupakan buku laporan awal dari seluruh proses pelaporan yang harus dibuat.

    Penyusunan Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal ini dilaksanakan atas kerjasama Kementerian Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal Cipta Karya dengan konsultan perencana PT. Virama Karya Jakarta.

    Secara umum laporan ini berisi tentang latar belakang, tujuan dan pemahaman tentang sanitasi komunal dalam penanganan pekerjaan yang mencakup deskripsi lokasi pekerjaan, identifikasi permasalahan , pendekatan dan metodologi, rencana kerja, komposisi tim dan penugasan tenaga ahli serta organisasi proyek.

    Dengan tersusunnya Laporan Pendahuluan ini diharapkan dapat sebagai acuan baik bagi pihak konsultan, tim teknis atau pihak lain yang terkait dalam penyelesaian pekerjaan penyusunan Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal secara keseluruhan

    Jakarta, April 2014

    Tim Penyusun

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    ii

    PT. VIRAMA KARYA

    DDAAFFTTAARR IISSII

    KATA PENGANTAR ................................................................ i DAFTAR ISI .......................................................................... ii DAFTAR TABEL .................................................................... iv DAFTAR GAMBAR .................................................................. v BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang ............................................................. 1 1 1.2. Maksud dan Tujuan 1.2.1. Maksud .............................................................. 1 1 1.2.2. Tujuan ............................................................... 1 2 1.3. Sasaran ...................................................................... 1 - 2 1.4. Lokasi Kegiatan ............................................................ 1 2 1.5. Ruang Lingkup .............................................................. 1 2 1.6. Keluaran ..................................................................... 1 4 1.7. Sistematika Penulisan ..................................................... 1 4 BAB 2 DESKRIPSI LOKASI PEKERJAAN 2.1. Lokasi Pekerjaan ........................................................... 2 1 2.1.1. Kabupaten Bintan (Provinsi Kepulauan Riau ) .......................... 2 1

    2.1.1.1 Letak Geografis ................................................... 2 1 2.1.1.2 Klimatologi ........................................................ 2 2 2.1.1.3 Topografi .......................................................... 2 2 2.1.1.4 Geologi ............................................................. 2 2 2.1.1.5 Demografi ......................................................... 2 4 2.1.1.6 Pemanfaatan Lahan .............................................. 2 4 2.1.1.7 Sumber Daya Air .................................................. 2 6 2.1.1.8 Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Bintan ............. 2 7

    2.1.2. Kota Banjarmasin ( Provinsi Kalimantan Selatan ) ................... 2 11 2.1.2.1 Letak Geografis ................................................... 2 11 2.1.2.2 Klimatologi ........................................................ 2 11 2.1.2.3 Topografi .......................................................... 2 11

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    iii

    PT. VIRAMA KARYA

    2.1.2.4 Geologi ............................................................. 2 13 2.1.2.5 Demografi ......................................................... 2 13 2.1.2.6 Pemanfaatan Lahan .............................................. 2 13 2.1.2.7 Sumber Daya Air .................................................. 2 13 2.1.2.8 Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Banjarmasin ............. 2 14

    2.1.3 Kota Sorong ( Provinsi Papua Barat ) .................................. 2 17 2.1.3.1 Letak Geografis ................................................... 2 17 2.1.3.2 Klimatologi ......................................................... 2 17 2.1.3.3 Topografi .......................................................... 2 17 2.1.3.4 Geologi ............................................................. 2 17 2.1.3.5 Demografi ......................................................... 2 19 2.1.3.6 Pemanfaatan lahan .............................................. 2 20 2.1.3.7 Sumber Daya Air .................................................. 2 20 2.1.3.8 Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sorong ............ 2 21

    BAB 3 IDENTIFIKASI PERMASALAHAN 3.1. Umum ........................................................................ 3 1 3.2 Acuan Kebijakan Pembangunan Bidang Prasarana Air Limbah ..... 3 2 3.3 Kondisi Sanitasi Daerah .................................................. 3 4 3.3.1. Kabupaten Bintan .......................................................... 3 4 3.3.1.1 Kondisi Fasilitas Sanitasi ......................................... 3 4 3.3.2. Kota Banjarmasin .......................................................... 3 6

    3.3.2.1 Pemko Komitmen Bangun Sanimas ............................. 3 7 3.3.2.2 Training Fasilitator LKapangan Sanimas ....................... 3 8 3.3.2.3 Kondisi Fasilitas Sanitasi ........................................ 3 9 3.3.3. Kota Sorong ................................................................. 3 11

    3.3.3.1 Kondisi Fasilitas Sanitasi ......................................... 3 11 BAB 4 PENDEKATAN DAN METODOLOGI 4.1. Pendekatan ................................................................. 4 1 4.2. Metode Pelaksanaan ....................................................... 4 3 4.2.1. Persiapan ........................................................... 4 6 4.2.2. Pengumpulan Data dan Identifikasi Permasalahan ........... 4 8 4.2.3. Analisis dan Evaluasi Data ........................................ 4 9 4.2.4. Evaluasi dan Perencanaan IPAL Komunal ...................... 4 10

    4.2.5. Perumusan IPAL Komunal , Rekomendasi dan Penyempurnaan .................................................... 4 11

    BAB 5 RENCANA KERJA 5.1. Rencana Kerja 5.1.1. Umum ................................................................ 5 1 5.1.2. Persiapan ........................................................... 5 2 5.1.3. Survey Lapangan ................................................... 5 2 5.1.4. Penyelidikan Tanah ............................................... 5 3 5.1.5. Analisis dan Perhitungan ......................................... 5 3 5.1.6. Konsep Sanitasi Komunal Berwawasan Lingkungan dan Rekomendasi Alternatif ..................................... 5 3

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    iv

    PT. VIRAMA KARYA

    5.1.7. Perencanaan Akhir Terhadap Lokasi Terpilih ................. 5 3 5.1.8. Kegiatan Detail Desain Lokasi Prioritas ........................ 5 3 5.2. Pelaporan ................................................................... 5 3 5.3. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan .......................................... 5 5 BAB 6 KOMPOSISI TIM DAN PENUGASAN TENAGA AHLI 6.1. Komposisi Tim .............................................................. 6 1 6.2. Tugas dan Tanggung Jawab Tenaga Ahli ............................... 6 2 6.2.1. Pimpinan Tim ....................................................... 6 2

    6.2.2. Ahli Teknik Lingkungan ........................................... 6 3 6.2.3. Ahli Teknik Sipil/Konstruksi ...................................... 6 3 6.2.4. Ahli Pengukuran ................................................... 6 3 6.2.5. Ahli Arsitektur ...................................................... 6 3 6.2.1. Ahli Sosial ........................................................... 6 4

    6.3. Jadwal Penugasan Tenaga Ahli .......................................... 6 5 BAB 7 ORGANISASI PROYEK 7.1. Umum ........................................................................ 7 1

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    v

    PT. VIRAMA KARYA

    DDAAFFTTAARR TTAABBEELL

    2.1. Nama dan Luas Kecamatan di Kabupaten Bintan ..................... 2 2 2.2. Jumlah Penduduk di Kabupaten Bintan Tahun 2011 .................. 2 4 2.3. Jenis dan Luas Penggunaan Lahan Di Kab. Binta ..................... 2 5 2.4. Deskripsi Rencanan Struktur Ruang Kab. Bintan ..................... 2 9 2.5. Nama dan Luas Kecamatan di Kota Banjarmasin .................... 2 11 2.6. Jumlah Penduduk di Kota Banjarmasin ................................. 2 16 2.7. Deskripsi Rencanan Struktur Ruang Kota Banjarmasin .............. 2 13 2.8. Nama dan Luas Distrik di Kota Sorong .................................. 2 17 2.9. Jumlah Penduduk di Kota Sorong ........................................ 2 19 2.10 Deskripsi Rencanan Struktur Ruang Kota Sorong ..................... 2 23 3.1 Jumlah Fasilitas BAB di Kota Sorong .................................... 3 11 4.1 Pola Pikir Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal ..................... 4 2 5.1. Rencana Kerja ............................................................... 5 6 5.2 Jadwal Laporan ............................................................ 5 7 6.1. Komposisi Tenaga Ahli Yang Diusulkan ................................. 6 1 6.2. Komposisi Tenaga Pendukung ............................................ 6 2 6.3. Manning Schedule Tenaga Ahli Dalam Pelaksanaan ................... 6 5 6.4. Matriks Keterlibatan Tenaga Ahli Pekerjaan Teknis Sanitasi Komunal ..................................................................... 6 6

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    vi

    PT. VIRAMA KARYA

    DDAAFFTTAARR GGAAMMBBAARR

    2.1. Peta Batas Administrasi Kabupaten Bintan ............................ 2 3 2.2. Peta Citra Kabupaten Bintan ............................................. 2 3 2.3 Peta Infrastruktur Kabupaten Bintan .................................... 2 6 2.4 Profil Sungai Kabupaten Bintan .......................................... 2 - 7 2.5 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Bintan ........................... 2 - 8 2.6 Peta Rencana Struktur Ruang Kabupaten Bintan ...................... 2 8 2.7 Peta Administrasi Kota Banjarmasin ..................................... 2 12 2.8 Peta Citra Kota Banjarmasin .............................................. 2 12 2.9 Pola Jaringan Sungai Kota Banjarmasin ................................. 2 - 14 2.10 Peta Pola Ruang Kota Banjarmasin ..................................... 2 - 15 2.11. Peta Struktur Ruang Kota Banjarmasin ................................. 2 15 2.12. Peta Administrasi Kota Sorong ........................................... 2 18 2.13. Peta Citra Kota Sorong ..................................................... 2 18 2.14. Peta Infrastruktur Kota Sorong ........................................... 2 20 2.15. Peta Sungai Kota Sorong ................................................... 2 21 2.16. Peta Pola Ruang Kota Sorong ............................................. 2 22 2.17. Peta Struktur Ruang Kota Sorong........................................ 2 22 3.1. Grafik Persentase Rumah Tangga Menurut Kepemilikan Fasilitas Buang Air Besar di Kabupaten Banjar, Tahun 2010 .................. 3 9 3.2. Grafik Perbandingan Rumah Tangga Menurut Kepemilikan Fasilitas

    Buang Air Besar Perkotaan dan Perdesaan di Kabupaten Banjar, Tahun 2010 .................................................................. 3 10 4.1. Bagan Alir Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan Konsultan Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal ................................. 4 5 7.1 Organisasi Pelaksana Pekerjaan .......................................... 7 2

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    vii

    PT. VIRAMA KARYA

    LLaammppiirraann

    1. LAMPIRAN KUESTIONER SURVEI SOSOK DAN TEKNIK LINGKUNGAN 2. OPSI TEKNOLOGI PENGOLAHAN 3. APLIKASI TIPE JAMBAN DAN SISTEM PENGOLAHAN BERDASARKAN

    TANTANGAN LINGKUNGAN FISIK DI DAERAH SULIT 4. ALGORITMA OPSI SANITASI DAERAH RAWA DAN MUKA AIR TANAH

    TINGGI 5. ALGORITMA OPSI SANITASI DAERAH PANTAI DAN MUARA 6. HASIL SURVEY KOTA BANJARMASIN 7. HAIL SURVEY KABUPATEN BINTAN

  • LaporanPendahuluan

    1 - 1

    1.1 LATAR BELAKANG

    Latar belakang dibuatnya pekerjaan ini adalah masih kurangnya sarana pengelolaan air limbah domestik baik secara kualitas maupun kuantitasnya sehingga tingkat pelayanan masih harus ditingkatkan. Untuk mempercepat meningkatkan cakupan pelayanan diupayakan dengan memperbanyak sistem pelayanan komunal, karena sistem komunal ini merupakan salah satu sistem yang efisien, jika dibandingkan dengan sistem individual yang hanya mengolah blackwater saja atau dibandingkan dengan sistem sewerage perkotaan terpusat yang memerlukan investasi yang besar. Dengan meningkatnya kualitas lingkungan masyarakat , diharapkan dapat meningkatkan kualitas masyarakat dibidang sosio ekonomi dan kesehatan. Pekerjaan perencanaan teknis sistem komunal pada daerah spesifik seperti yang tercantum dalam KAK diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi peningkatan kualitas lingkungan. Acuan kebijakan pembangunan sarana dan prasarana bidang yang dijadikan landasan dalan perencanaan teknis sistem komunal ; 1. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan

    Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. 2. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 112

    Tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik. 3. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2008 tentang kebijakan

    Strategis Air Limbah.

    1.2 MAKSUD DAN TUJUAN

    1.2.1 Maksud

    Membuat Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal untuk 3 kategori karakteristik geografis yaitu daerah pesisir pantai dan muara, daerah rawa dan pasang surut dan daerah tandus dan berbatu dengan konsep berwawasan lingkungan yang terintegrasi dengan sektor ke Ciptakaryaan ( air bersih, persampahan, drainase dan air limbah).

    PP ee nn dd aa hh uu ll uu aa nn

    BBaabb 11

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    1 - 2

    PT. VIRAMA KARYA

    1.2.2 Tujuan

    Untuk mendapatkan sarana dan prasarana sanitasi yang tepat guna yang disesuaikan dengan kondisi masing masing daerah spesifik dengan konsep bangunan yang berwawasan lingkungan

    1.3 SASARAN

    Masyarakat pengguna sanitasi komunal di 3 wilayah dengan kodisi spesifik pada umumnya dan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) pada khususnya.

    1.4 LOKASI KEGIATAN

    Lokasi pekerjaan ; 1. Daerah pesisir pantai dan muara , yaitu di wilayah Kabupaten Bintan, Propinsi

    Kepulauan Riau. 2. Daerah rawa dan daerah rawa pasang surut , yaitu di wilayah Banjarmasin ,Propinsi

    Kalimantan Selatan. 3. Daerah berbukit, daerah berbatu dan daerah tandus, yaitu di wilayah Sorong,

    Propinsi Papua Barat.

    1.5 RUANG LINGKUP

    Lingkup pekerjaan yang tercakup dalam kerangka acuan ini adalah:

    a. Kegiatan Persiapan 1 Persiapan Administrasi 2 Mobilisai Personil dan alat 3 Studi Pendahuluan 4 Pengumpulan Data Sekunder

    - Studi-studi terdahulu yang terkait dengan pekerjaan saat ini, yang akan diperoleh dari Pihak Pemberi Kerja atau Instansi lain yang terkait.

    - Data-data hidrologi dan klimatologi pada lokasi studi dan yang mempengaruhi.

    - Data daerah genangan - Data persampahan - Data sosial ekonomi, penduduk dan data lainnya yang ada hubungan

    dengan studi terkait. - Dokumen statistik (Kabupaten Dalam Angka). - Data daerah pengaliran sungai atau saluran meliputi topografi, morfologi,

    sifat tanah dan tata guna lahan. - Mengumpulkan data eksisting sanitasi dan permasalahan yang berkaitan

    dengan data eksisting - Gambar dan peta - Referensi dan standar yang akan digunakan dalam pekerjaan ini.

    5 Review terhadap studi yang ada. 6 Identifikasi peraturan, standar, kebijakan pemerintah, maupun pembangunan

    sanitasi komunal yang sedang berjalan.

    b. Melakukan konsinyasi dengan praktisi dan stake holder (pemangku kepentingan) yang terkait dalam pengelolaan sanitasi komunal serta melakukan konsultasi publik

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    1 - 3

    PT. VIRAMA KARYA

    guna mendapatkan masukan untuk melengkapi perencanaan teknis sanitasi komunal

    c. Kegiatan Survey 1. Orientasi lokasi proyek (orientasi lapangan) 2. Melakukan inventarisasi jaringan / saluran air limbah,air bersih, persampahan

    dan drainase. 3. Pengukuran situasi, penampang memanjang dan melintang detail

    dimaksudkan untuk mendapatkan data lapangan yang sebenarnya (eksisting) yang akan disajikan dalam bentuk gambar dengan skala.

    4. Dalam lingkup tugas hanya ada 1 poin yang perlu diklarifikasi, yaitu mengenai volume atau jumlah sampel air limbah yang merupakan data primer. Dalam KAK tujuan pemeriksaan tersebut adalah untuk mengetahui konsentrasi parameter BOD5, pH, TSS, minyak, total P dan N, deterjen.

    Jumlah sampel terdiri dari 1 sampel blackwater, 1 sampel greywater dan satu sampel campuran. Yang harus diklarifikasi adalah:

    i. Pengambilan sampel itu dimana, apakah di wilayah P. Bintan, Banjarmasin atau Sorong ? Persepsi kami karena wilayah yang dijadikan objek studi ini mempunyai karakteristik yang berbeda seperti yang kami sampaikan dalam Bab Pemahaman terhadap KAK, maka seyogyanya pengambilan sampel ini juga volume atau jumlahnya disesuaikan dengan jumlah kategori atau karakteristik wilayah tadi. Jadi jumlah sampelnya jumlahnya menjadi 9 buah sampel.

    ii. Mengambil sampel campuran untuk lokasi P. Bintan dan Kota Sorong, akan mengalami kesulitan, karena kita ketahui untuk kedua lokasi tersebut belum memiliki sistem sewerage. Lain halnya dengan Kota Banjarmasin yang sudah memiliki sistem sewerage mungkin tidak ada masalah.

    iii. Hal lain yang perlu diklarifikasi adalah mengenai jumlah KK yang akan dijadikan responden. Hal ini sangat penting karena akan menyangkut tingkat kepercayaan hasil analisis statistiknya dan juga jumlah biaya yang harus atau akan dikeluarkan oleh Konsultan. Jadi berapa responden yang akan dijadikan sampel harus sudah ditentukan.

    d. Kegiatan Analisa 1 Permasalahan teknis perencanaan IPAL Komunal 2 Persepsi masyarakat terhadap sanitasi khususnya air limbah/IPAL Komunal

    e. Kegiatan Perencanaan 1. Rancangan teknis IPAL Komunal 2. Evaluasi efesiensi dan efektifitas pengelolaan IPAL Komunal 3. Evaluasi tingkat partisipasi masyarakat dalam pengelolaan IPAL Komunal

    f. Kegiatan detail desain lokasi prioritas g. Pelaporan dan penggambaran h. Diskusi i. Workshop

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    1 - 4

    PT. VIRAMA KARYA

    1.6 KELUARAN

    Keluaran atau hasil yang diinginkan adalah minimal sebagai berikut:

    a. Buku laporan meliputi laporan pendahuluan, laporan antara, laporan draft, Laporan akhir.

    b. Gambar disain.

    1.7 SISTEMATIKA PENULISAN

    Laporan Pendahuluan PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL ini disusun dengan sistematika penulisan berikut ini: Bab 1 PENDAHULUAN

    Menguraikan tentang Latar belakang; maksud dan tujuan; sasaran; Ruang Lingkup Kegiatan, Lokasi Kegiatan, Keluaran; serta Sistematika Penulisan.

    Bab 2 DESKRIPSI LOKASI PEKERJAAN Menguraikan tentang Lokasi Pekerjaan, Demografi, Sumber Daya Air, Permasalahan sanitasi, Tata Guna Lahan

    Bab 3 IDENTIFIKASI PERMASALAHAN Menguraikan tentang permasalahn yang mungkin terdapat /terjadi di daerah lokasi perencanaan

    Bab 4 PENDEKATAN DAN METODOLOGI Berisikan uraian tentang pendekatan yang digunakan oleh konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan serta metode yang digunakan terutama yang berkaitan dengan proses pengumpulan, analisis dan penyusunan.

    Bab 5 RENCANA KERJA Bab ini menguraikan tentang rencana kerja, pelaporan dan jadwal pelaksanaan pekerjaan.

    Bab 6 KOMPOSISI TIM DAN PENUGASAN TENAGA AHLI Bab ini menguraikan tentang komposisi tim, tugas dan tanggung jawab tenaga ahli dalam mengerjakan pekerjaan dan jadwal penugasan tenaga ahli.

    Bab 7 ORGANISASI PROYEK Bab ini berisi struktur organisasi pelaksaan pekerjaan sesuai dengan bidang keahlian masing-masing

    LAMPIRAN

  • Laporan Pendahuluan

    .1.1

    2.1 LOKASI PEKERJAAN

    2.1.1 Kabupaten Bintan

    2.1.1.1 Letak GeografisKabupaten Bintan sebelumnya merupakanUU no 53 tahun 1999 dan UU no 13 tahun 2000 Kabupaten Kepulauan Riau dimekarkan menjadi 3kabupaten terdiri dari Kabupaten Kepulauan Riau, KabupatenKabupaten Bintan sekarang terdiri dari 10 kecamatan dengan

    Sebelah Utara Berbatasa Sebelah Selatan Berbatasan Sebelah Barat Berbatasan Sebelah Timur Berbatasan

    Secara geografis wilayah Kabupatendan 0 o 0617 1o3452 LU.Kabupaten Bintan meliputi areal seluasdan luas lautan sebesar 86.398,33penduduk tahun 2011 sebanyak 149.554 jiwapada gambar 2.1. Dan tampilan citra wilayah Kabupaten

    Deskrips iLokasi

    Pekerjaan

    Bab

    LOKASI PEKERJAAN

    (Provinsi Kepulauan Riau)

    Letak GeografisKabupaten Bintan sebelumnya merupakan bagian dari Kabupaten Kepulauan RiauUU no 53 tahun 1999 dan UU no 13 tahun 2000 Kabupaten Kepulauan Riau dimekarkan menjadi 3kabupaten terdiri dari Kabupaten Kepulauan Riau, Kabupaten Karimun dan Kabupaten Natuna ,

    sekarang terdiri dari 10 kecamatan dengan batas wilayah:

    Sebelah Utara Berbatasan : Dengan Kabupaten NatunaSebelah Selatan Berbatasan : Dengan Kabupaten LinggaSebelah Barat Berbatasan : Dengan Kota Tanjungpinang dan Kota BatamSebelah Timur Berbatasan : Dengan Propinsi Kalimantan Barat

    Secara geografis wilayah Kabupaten Bintan terletak pada koordinat 104 o 1247.

    meliputi areal seluas 87.717,84 km2 dengan luas daratan sebesar 186.398,33 km2 ( sumber : RTRW Kab . Bintan 2011-2031)

    sebanyak 149.554 jiwa. Peta administrasi Kabupaten. Dan tampilan citra wilayah Kabupaten Bintan terdapat pada

    Deskrips iLokasi

    Pekerjaan

    Bab 2

    2 - 1

    Kabupaten Kepulauan Riau, berdasarkanUU no 53 tahun 1999 dan UU no 13 tahun 2000 Kabupaten Kepulauan Riau dimekarkan menjadi 3

    dan Kabupaten Natuna ,

    Kota Tanjungpinang dan Kota BatamPropinsi Kalimantan Barat

    1247 108 o0227 BT

    dengan luas daratan sebesar 1.319,51 km2

    2031) dengan jumlahinistrasi Kabupaten Bintan dapat dilihat

    terdapat pada gambar 2.2

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 2

    Tabel 2.1 Nama dan Luas Kecamatan di Kabupaten Bintan

    No KecamatanLuas

    Tanah(Km2)

    1 Bintan Timur 89,992 Gunung Kijang 212,383 Teluk Bintan 129,374 Toapaya 118,855 Teluk Sebong 287,996 Seri Kuala Lobam 95,817 Bintan Utara 81,458 Tambelan 91,679 Mantang 76,0410 Bintang Pesisir 135,96

    Jumlah 1.319,51Sumber : RTRW Kabupaten Bintan 2011-2031

    2.1.1.2 KlimatologiPada umumnya Kabupaten Bintan beriklim tropis yang dicirikan curah hujan turun sepanjangtahun dengan curah hujan tertinggi pada bulan Desember dan terendah pada bulan Februari .Curah hujan berkisar antara 2.000 2.500 mm/tahun, suhu rata-rata pada tahun 2012 adalah22,2 C 33,2 C , suhu udara ditepi pantai memiliki temperatur yang lebih tinggi, kelembabanudara bervariasi pada umumnya kelembaban udara 85 %.

    2.1.1.3 Topografi

    Kabupaten Bintan dibentuk oleh perbukitan rendah membundar yang dikelilingai daerah rawa-rawa.Wilayah Kabupaten Bintan merupakan bagian dari paparan kontinental yang terkenal dengannama Paparan Sunda. Morfologi Kabupaten Bintan memiliki ketinggian yang tidak ekstrim yaitu 0 350 meter dari permukaan laut .

    2.1.1.4 Geologi

    Proses pembentukan lapisan bumi berasal dari formasi formasi vulkanik yang akhirnyamembentuk tonjolan-tonjolan pada permukaan bumi yang disebut pulau baik yang berukuranbesar maupun yang berukuran kecil. Paparan pulau yang tersebar merupakan sisa erosi yangmembentang dari Semenanjung Malaysia sampai dengan Pulau bangka dan Belitung bagianselatan.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    Gambar 2.1

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia BAKOSURTANAL

    Sumber : Citra Quick Bird, 2009

    ANITASI KOMUNAL

    Gambar 2.1 Peta Administrasi Kabupaten Bintan

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia BAKOSURTANAL

    Gambar 2.2 Peta Citra Kabupaten Bintan

    Sumber : Citra Quick Bird, 2009

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 3

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 4

    2.1.1.5 Demografi

    Berdasarkan Kabupaten Bintan Dalam Angka 2011, jumlah penduduk tahun 2011 yaitu 149.554jiwa, dengan luas daratan 1.946,13 km2 kepadatan penduduk sebesar 76,85 jiwa/km2.

    Jumlah penduduk terbanyak terdapat di kecamatan Bintan Timur dan jumlah penduduk palingsedikit terdapat pada kecamatan Matang.

    Tabel 2.2 Jumlah Penduduk di Kabupaten Bintan 2011

    No KecamatanJumlah Penduduk (jiwa)

    2008 2011

    1 Bintang Timur 35.676 40.994

    2 Gunung Kijang 9.100 12.619

    3 Teluk Bintan 8.616 9.389

    4 Toapaya 7.628 11.175

    5 Teluk Sebong 11.257 16.836

    6 Seri Kuala Lobam 16.173 18.531

    7 Bintan Utara 20.184 22.273

    8 Tambelan 4.738 5.229

    9 Mantang 3.637 4.095

    10 Bintan Pesisir 8.013 8.413

    Kabupaten Bintan 125.058 149.554

    Sumber : Kabupaten Bintan Dalam Angka, 2011

    2.1.1.6 Pemanfaatan Lahan

    Kabupaten Bintan memiliki persamaan dengan Kota Batam merupakan wilayahperdangangan dan pelabuhan bebas, penggunaan lahan di Kabupaten Bintan bisa dilihatpada tabel 2.3 terdiri dari :

    - Kawasan Permukiman menyebar di setiap desa dengan pola linier mengikutijaringan jalan atau di daerah pantai

    - Kawasan Pertanian, berupa lahan kering diperuntukan untuk tanaman palawija,holtikutura ( tanaman pangan)

    - Kawasan Perkebunan, lahan perkebunan berupa tanaman karet dan kelapadengan luasan yang cukup besar terdapat didaerah kecamatan Toapaya, GunungKijang, Bintan Timur dan Bintan Pesisir.

    - Kawasan Hutan, dibedakan atas hutan lebat, hutan lindung dan hutan mangrove- Kawasan Pertambangan, galian tambang adalah bauksit, granit dan pasir darat.- Kawasan Pariwisata, tersebar di kecamatan Teluk Sebong, yaitu Lagoi dan

    kecamatan Gunung Kijang yaitu kawasan Trikora- Kawasan Indistri, berada di kec Seri Kuala Lobam, Galang Batang dan Industri

    Maritim- Kawasan Pemerintahan kabupaten Bintang untuk saat ini sudah pindah di

    kecamatan Teluk Bintan.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 5

    Tabel 2.3 Jenis dan Luas Penggunaan Lahan di Kabupaten Bintan

    No Jenis Penggunaan lahanLuas

    Hektar %

    A Kawasan Lindung 29.341,25 22,241 Hutan Lindung 3.659,00 2,772 Danau 269,19 0,23 Lamun 1.880,79 1,434 Mangrove 8.065,05 6,115 Sungai Bersar 521,71 0,46 Terumbu karang 14,945,51 11,33B Kawasan Budidaya 102.609,75 77,761 Permukiman 3.276,70 2,482 Pertanian 56.756,11 43,013 perkebunan 10.171,19 7,714 Tambak 131,52 0,105 Pertambangan 6.147,43 4,656 Industri 3.362,63 2,557 Kolong 587,47 0,458 Kawasan Bandar Seri Bentang 4.226,30 3,21

    9 Kawasan Parawisata Lagoi 17.499,71 13,2610 Kawasan Parawisata Lainnya 450,69 0,34

    Total 131.951,00 100,00

    Sumber : RTRW Kab Bintan 2011-2031

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 6

    Gambar 2.3 Peta Infrastruktur Kabupaten Bintan

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia BAKOSURTANAL

    2.1.1.7 Sumber Daya Air

    Di Kabupaten Bintan terdapat 9 aliran sungai yang merupakan sumber air utama bagi kehidupansehari-hari masyarakat yaitu Sungai Pulai, Sungai Gesek, Sungai Busung, Sungai Ekang Angculai,Sungai Jago, Sungai Kawal, Sungai Bintan, Sungai Kangboi dan Sungai Lagoi.

    Terdapat juga beberapa waduk yang menjadi sumber air diantaranya adalah Waduk Sungai Pulai,Waduk Lagoi, Waduk Sungai Jago, Waduk Sei Lepan, Waduk Kawal . Berdasarkan hasil studiPotensi Sumber Air Alternatif ( Dinas PU Prov. Kepri 2009 ) terdapat beberapa potensi sumber airyaitu ; Waduk Galang Batang, Sungai Gesek, Waduk/ Kolong Katen, Waduk/ Kolong Beloreng.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 7

    Gambar 2.4 Profil Sungai Kabupaten Bintan

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia BAKOSURTANAL

    2.1.1.8 Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Bintan

    Tujuan penataan ruang wilayah Kabupaten Bintan adalah mewujudkan tata ruang yang dinamisbagi pengembangan kawasan peruntukan industri, permukiman dan pertanian secara harmonis,didukung infrastruktur yang handal dan iklim investasi yang kondusif, berdasarkam Rencana TataRuang Wilayah Kabupaten Bintan 2011 - 2031 maka akan dikembangkan system jaringan airlimbah dan lokasi IPAL.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 8

    Gambar 2.5 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Bintan

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia BAKOSURTANAL

    Gambar 2.6 Peta Rencana Struktur Ruang Kabupaten Bintan

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 9

    Tabel 2.4Deskripsi Rencana Struktur Ruang Kabupaten Bintan Untuk Program Sanitasi

    No.Rencana StrukturRuang Kabupaten

    BintanGambaran Umum

    1 Rencana Sistem JaringanSumber Daya Air

    Pengembangan sumber daya air pada dasarnya adalah upaya untuk memberikanakses secara adil kepada seluruh masyarakat untuk mendapatkan air danmengendalikan daya rusak akibat air.

    2 Sistem Jaringan PrasaranaPerkotaan

    Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Perkotaan di KabupatenBintan:

    Sistem jaringan prasarana perkotaan terdiri atas: sistem jaringan air bersih sistem jaringan drainase; sistem jaringan air limbah; sistem jaringan limbah industri; dan sistem pengelolaan persampahan

    Sistem Penyediaan Air Minum :Adanya keterbatasan sumber air di Kabupaten Bintan menuntut perlunya dicarialternative lokasi yang dapat dijadikan sebagai catchment area/waduk guna dapatmenampung buangan air hujan dengan kapasitas yang cukup besar. Pembuatanwaduk baru di sebagian besar wilayah ini sangat memungkinkan mengingat strukturbatuan yang ada umumnya mempunyai tingkat permeabilitas rendah, sehingga sulituntuk diresapkan ke dalam tanah.Sistem Jaringan Drainase :Perencanaan jaringan drainase di Kabupaten Bintan pada masa mendatang masihtetap diarahkan pada pemanfaatan fungsi sungai-sungai sebagai saluran utama.Pada daerah yang padat penduduknya, seperti ibukota kabuapten dan kecamatanjaringan drainase direncanakan melalui pembuatan saluran drainase denganmemanfaatkan jaringan jalan.Sistem jaringan drainase meliputi : Jaringan makro merupakan bagian dari sistem pengendalian banjir pada

    masingmasing DAS di Bintan; Jaringan mikro terdiri dari drainase primer, sekunder, tersier yang ditetapkan

    dengan menggunakan pendekatan Sub-DAS pada Pulau Bintan;

    Sistem Jaringan Air Limbah Domestik ;Untuk sistem air limbah di wilayah perencanaan direncanakan agar tidak mencemarilingkungan dengan mengusahakan pengembangan sistem pembuangan air limbahterpadu antar lingkungan dengan cara menggunakan sistem pengolahan sebelummasuk sungai-sungai yang ada, sehingga tidak terjadi pencemaran.

    Jenis pengolahan limbah yang diusulkan untuk Kabupaten Bintan adalahpengembangan septik tank dengan sistem terpadu untuk kawasan perkotaan danpengembangan jaringan tertutup untuk kawasan lainnya. Besarnya air limbahdiperkirakan 80% dari kebutuhan air bersih untuk seluruh Kabupaten Bintan.

    Sistem jaringan air limbah domestik, meliputi : Sistem pembuangan air limbah setempat dilakukan secara individual melalui

    pengolahan dan pembuangan air limbah setempat dikembangkan pada kawasan-kawasan yang belum memiliki sistem terpusat;

    Sistem pembuangan air limbah terpusat dilakukan secara kolektif melalui jaringanpengumpul dan diolah serta dibuang secara terpusat dikembangkan padakawasan perdagangan dan jasa, serta kawasan permukiman padat.

    Lokasi IPAL ; Lokasi instalasi pengolahan air limbah terpusat di Bintan ditetapkan seluas 10 ha

    yang tersebar di daerah Lobam, dan di daerah Kijang untuk Kabupaten Bintan, didaerah Dompak untuk Kota Tanjungpinang.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 10

    No.Rencana StrukturRuang Kabupaten

    BintanGambaran Umum

    Sistem Jaringan Limbah IndustriSistem jaringan limbah industri, meliputi : Sistem pengelolaan limbah industri setempat dilakukan secara individual melalui

    pengolahan dan pembuangan limbah industri setempat dikembangkan padakawasan-kawasan kegiatan ekonomi/industri yang belum memiliki sistemterpusat;

    Sistem pengelolaan limbah industri terpusat dilakukan secara kolektif melaluijaringan pengumpul dan diolah serta dibuang secara terpusat dikembangkanpada kawasan-kawasan industri.

    Sistem Pengelolaan Persampahan:Arahan rencana pengembangan sistem pengelolaan persampahan dilakukan denganmelalui proses berikut :1. Sistem Pewadahan, yaitu melalui penyediaan tong-tong sampah di setiap

    rumah maupun bangunan sarana kota, dengan ukuran 40 - 100 liter. Tongsampah di setiap rumah disediakan sendiri oleh masing-masing keluarga,sedangkan tong-tong sampah pada sarana kota di sediakan oleh pemerintah.

    2. Sistem Pengumpulan, yang proses pengumpulan sampahnya dapat dilakukanbaik secara individual maupun secara komunal melalui bak-bak penampunganyang disediakan di setiap unit lingkungan perumahan maupun pada unitkegiatan komersial dan pemerintahan/perkantoran. Sampah domestik tersebutkemudian diangkut memakai gerobak sampah ukuran 1 m3 ke lokasi TransferDepo atau Tempat Penampungan Sementara (TPS) oleh pengelola swadayamasyarakat di masing-masing unit lingkungan. Sedangkan sampah dari kegiatankomersial dan pemerintahan/perkantoran serta yang berada di sepanjang jalanutama dikelola oleh instansi terkait.

    3. Sistem Pemindahan dan Pengangkutan, yaitu kontainer sampah maupunsampah dari tiap lokasi TPS atau Transfer Depo diangkut oleh kendaraan truksampah maupun arm roll truck / dump truck ke lokasi tempat pembuanganakhir (TPA) yang dikelola oleh Pemerintah Daerah.

    4. Sistem Pembuangan/Pengolahan, yaitu sistem pengolahan sampah yangdilakukan di TPA dengan cara sistem open dumping, yang selanjutnyaditingkatkan menjadi sistem lahan urug (sanitary land fill) yang dilengkapisarana sistem drainase permukaan maupun bawah permukaan, sistempembuangan gas yang dihasilkan oleh proses dekomposisi sampah dan sumur(pipa) pemantau leachate (cairan yang ditimbulkan oleh sampah), serta daurulang. Selain itu sampah-sampah yang mempunyai potensi untuk dapatdimanfaatkan kembali, seperti plastik, kertas dan kaleng dapat dijadikan sebagaibahan baku industri pengolahan sampah, yang selanjutnya dilakukan prosespengolahan dari sampah yang telah dipisahkan menjadi bahan baku ataubarang jadi.

    Lokasi TPA :Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) adalah ; tempat untuk memproses danmengembalikan sampah ke media lingkungan secara aman bagi manusia danlingkungan, dan ditetapkan seluas 11 hektar di Bintan yang dialokasikan di BintanUtara seluas 6 hektar dan di Bintan Timur seluas 5 hektar untuk melayaniKabupaten Bintan dan Kota Tanjungpinang.

    Sumber : RTRW Kabupaten Bintan Tahun 2010-2028

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 11

    2.1.2 Kota Banjarmasin (Provinsi Kalimantan Selatan)

    2.1.2.1 Letak GeografisProvinsi Kalimantan Selatan dengan ibukotanya Banjarmasin terdiri dari 11 Kabupaten, 2 kota, 151kecamatan, 142 kelurahan.Kota Banjarmasin secara geografis terletak antara 31646 sampai dengan 32254 lintangselatan dan 1143140 sampai dengan 1143955 bujur timur. Berada pada ketinggian rata-rata0,16 m di bawah permukaan laut dengan kondisi daerah berpaya-paya dan relatif datar. Padawaktu air pasang hampir seluruh wilayah digenangi air. Kota Banjarmasin terletak di sebelahselatan Provinsi Kalimantan Selatan dibatasi oleh :

    Sebelah Utara Berbatasan : Dengan Kabupaten Barito Kuala Sebelah Selatan Berbatasan : Dengan Kabupaten Banjar Sebelah Barat Berbatasan : Dengan Kabupaten Barito Kuala Sebelah Timur Berbatasan : Dengan Kabupaten Banjar

    Luas Kota Banjarmasin 98,46 km2 atau 0,26% dari luas wilayah Propinsi Kalimantan Selatan,terdiri dari 5 kecamatan dengan 52 kelurahan dengan kemiringan tanah antara 0.13 % , susunangeologi terutama bagian bawahnya didominasi oleh lempung dengan sisipan pasir halus danendapan aluvium yang terdiri dari lempung hitam keabuan dan lunak.Peta administrasi Kota Banjarmasin dapat dilihat pada gambar 2.7. Dan tampilan citra wilayahKota Banjarmasin terdapat pada gambar 2.8

    Tabel 2.5 Nama dan Luas Kecamatan di Kota Banjarmasin

    No Kecamatan Luas (Km2)

    1 Banjarmasin Selatan 38,272 Banjarmasin Timur 23,863 Banjarmasin Barat 13,134 Banjarmasin Tengah 6,65 Banjarmasin Utara 16,54

    Jumlah 98,46Sumber : Kota Banjarmasin Dalam Angka, 2012

    2.1.2.2 KlimatologiPada umumnya Kota Banjarmasin beriklim tropis dengan suhu udara antara 25 C - 38 C dancurah hujan turun sepanjang tahun dengan curah hujan tertinggi pada bulan Desember danterendah pada bulan Februari . Curah hujan rata-rata 189,35 mm / bulan dengan hari hujan 14hari pada tahun 2012.

    2.1.2.3 TopografiTopografi kota Banjarmasin merupakan daerah datar dengan ketinggian permukaan tanah 0,16meter dibawah permukaan laut, sehingga akan selalu tergenang air baik ketika hujan maupun airpasang. Pengaruh dari pasang surut menyebabkan genangan air akibat hujan sulit mengering.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    Gambar

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    Gambar

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    ANITASI KOMUNAL

    Gambar 2.7 Peta Administrasi Kota Banjarmasin

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    Gambar 2.8 Peta Citra Kota Banjarmasin

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 12

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 13

    2.1.2.4 Geologi

    Kota Banjarmasin terdiri dari beberapa formasi bebatuan formasi berai, formasi dahor, formasikeramaian, formasi pudak, formasi tanjung, alluvium, formasi pitanak dan kelompok batuanbreksi-konhlomerat

    2.1.2.5 DemografiBerdasarkan Kalimantan Selatan Dalam Angka tahun 2013 , jumlah penduduk tahun 2012 yaitu648. 029 jiwa, dengan kepadatan penduduk sebesar 8.917 jiwa/km2.

    Tabel 2.6 Jumlah Penduduk di Kota Banjarmasin

    No KecamatanJumlah Penduduk (Jiwa)

    2010 2011 2012

    1 Banjarmasin Selatan 146.068 148.230 151.175

    2 Banjarmasin Timur 111.318 112.633 115.147

    3 Banjarmasin Barat 143.461 145.366 146.448

    4 Banjarmasin Tengah 91.700 91.248 93.167

    5 Banjarmasin Utara 132.934 137.513 142.092

    Kota Banjarmasin 625.481 634.990 648.029

    Sumber : Kota Banjarmasin Dalam Angka, 2013

    2.1.2.6 Pemanfaatan LahanPemanfaatan tlahan di Kota Banjarmasin tahun 2013 berdasarkan Banjarmasin Dalam Angka ( hal199 ) Provinsi Kalimantan Selatan :

    - Permukimman : 4609,24 ha- Tegal/kebun : 636,00 ha- Rawa tidak ditanam : 35 ha- Kolam : 70.67 ha- Tanah tidak digarap : 12 ha- Lainnya : 87 ha- Sawah + sayuran : 1753 ha

    Dibandingkan dengan data tahun-tahun sebelumnya lahan pertanian cenderung menurun,sementara untuk lahan perumahan mengalami perluasan sejalan dengan peningkatan kegiatanekonomi dan pertumbuhan penduduk. Luas optimal Ruang Terbuka Hijau (RTH) sebuah kotaadalah 30% dari luas kota sedangkan kota Banjarmasin hanya memiliki 10 sampai 12% RTH saja.

    2.1.2.7 Sumber Daya AirSungai menjadi bagian yang tak terpisahkan dari Kota Banjarmasin sehingga Banjarmasinmendapat julukan "kota seribu sungai".Sungai besar yang melewati Kota Banjarmasin adalah Sungai Martapura dan Sungai Barito.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 14

    Gambar 2.9 Pola Jaringan Sungai Kota Banjarmasin

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    2.1.2.8 Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Banjarmasin

    Tujuan penataan ruang wilayah Kota Banjarmasin adalah mewujudkan tata ruang yang dinamisbagi pengembangan kawasan peruntukan industri, permukiman dan pertanian secara harmonis,didukung infrastruktur yang handal dan iklim investasi yang kondusif, berdasarkan PerencanaanTata Ruang Kota Banjarmasin tahun 2010 -2030 akan dikembangkan sarana dan prasaranaperkotaan yang didalamnya termasuk sarana sanitasi seperti terlihat dalam table 2.6.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 15

    Gambar 2.10 Peta Pola Ruang Kota Banjarmasin

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    Gambar 2.11 Peta Struktur Ruang Kota Banjarmasin

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 16

    Tabel 2.7Deskripsi Rencana Struktur Ruang Kota Banjarmasin Untuk Program Sanitasi

    No.Rencana Struktur

    Ruang KotaBanjarmasin

    Gambaran Umum

    1 Rencana Sistem JaringanTransportasi Air / Sungai

    Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Perkotaan di KotaBanjarmasin

    Sistem jaringan prasarana perkotaan terdiri atas: sistem jaringan air bersih sistem jaringan drainase; sistem jaringan air limbah; sistem jaringan limbah industri; dan sistem pengelolaan persampahan

    Sistem Penyediaan Air Minum :Penambahan kapasitas PDAM

    Sistem Jaringan Drainase :Pengembangan drainase pada setiap sisi jalanMembangun saluran air yang menghubungkan antar blok

    Sistem Jaringan Air Limbah Domestik ;Pengembangan IPAL permukiman

    Sistem Jaringan Limbah IndustriMerelokasi industry yang mencemari sungai dan udara ke luar kota.

    Sistem Pengelolaan Persampahan:Pengadaan prasarana sampah ( TPS dan TPA) secara merata

    2 Sistem Jaringan PrasaranaPerkotaan

    Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Perkotaan di Kota Banjarmasin

    Sistem jaringan prasarana perkotaan terdiri atas: sistem jaringan air bersih sistem jaringan drainase; sistem jaringan air limbah; sistem jaringan limbah industri; dan sistem pengelolaan persampahan

    Sistem Penyediaan Air Minum :Penambahan kapasitas PDAM

    Sistem Jaringan Drainase :Pengembangan drainase pada setiap sisi jalanMembangun saluran air yang menghubungkan antar blok

    Sistem Jaringan Air Limbah Domestik ;Pengembangan IPAL permukiman

    Sistem Jaringan Limbah IndustriMerelokasi industry yang mencemari sungai dan udara ke luar kota.

    Sistem Pengelolaan Persampahan:Pengadaan prasarana sampah ( TPS dan TPA) secara merata

    Sumber ; Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Banjarmasin Tahun 2010 2030

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 17

    2.1.3 Kota Sorong (Provinsi Papua Barat)

    2.1.3.1Letak GeografisSecara geografis Kota Sorong berada pada koordinat 131 17 BT dan 0 53 LS dengan luaswilayah 1.105 km2 . Batas wilayah Kota Sorong adalah sebagai berikut :

    Sebelah Utara Berbatasan : Dengan Distrik Makbon dan Selat Dampir Sebelah Timur Berbatasan : Dengan Distrik Makbon Kabupaten Sorong Sebelah Selatan Berbatasan : Dengan Distrik Aimas dan Distrik Salawati Kab Sorong Sebelah Barat Berbatasan : Dengan Selat Dampir

    Peta administrasi Kota Sorong dapat dilihat pada gambar 2.10 .

    Tabel 2.8 Nama dan Luas Distrik di Kota Sorong

    Sumber : Kota Sorong Dalam Angka, 2013

    2.1.3.2 KlimatologiKota Sorong Pada umumnya beriklim tropis yang lembab dan panas dengan suhu udara rata-rataantara 24,1 C - 31,35C , kelembaban udara antara 81 85 %. Curah hujan rata-rata padatahun 2012 adalah 3.085 mm dan banyaknya hari hujan adalah 250. Intensitas sinar matahari48,02 %

    2.1.3.3 TopografiTopografi Kota Sorong sangat bervarisi, mulai dari dataran rendah , lereng dan bukit, sebelahtimur merupakan hutan lindung dan hutan wisata. Ketinggian bervariasi antara 0 2500 meterdiatas permukaan laut. Ketinggian kota Sorong 3 meter diatas permukaan laut

    2.1.3.4 GeologiKondisi geologi Kota Sorong terdapat hamparan galian golongan C seperti batu gunung, batu kali,sirtu, pasir, tanah urug dan kerikil. Jenis tanah yang ada di Kota Sorang adalah tanah Latosolputih yang terdapat di pinggiran pantai Tanjung Kasuari dan tanah fudsolik merah kuning yangterdapat dihamparan seluruh kawasan Timur.

    No Distrik Luas (Km2)

    1 Sorong 126,85

    2 Sorong Timur 158,223 Sorong Barat 254,154 Sorong Utara 229,715 Sorong kepulauan 200,106 Sorong Manoi 135,97

    Jumlah 1.105,00

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 18

    Gambar 2.12 Peta Administrasi Kota Sorong

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    Gambar 2.13 Peta Citra Kota Sorong

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 19

    2.1.3.5 DemografiBerdasarkan data Kota Sorong dalam Angka 2013 jumlah penduduk adalah 208.292 jiwa sepertiterlihat pada tabel 2.9.

    Tabel 2.9 Jumlah Penduduk di Kota Sorong

    Sumber : BPS Kota Sorong 2013

    2.1.3.6 Pemanfaatan LahanPenggunaan tanah di Kota Sorong berdasarkan BPS tahun 2013 Kota Sorong:

    - Pemukiman- Pertanian- Perkebunan- Peternakan- Kehutanan- Pertambangan dan Penggalian- Perindustrian

    No Kecamatan Luas (Km2)Penduduk

    (Jiwa)Kepadatan(jiwa/km2)

    1 Sorong 126,85 33.654 268

    2 Sorong Timur 158,22 28.474 1863 Sorong Barat 254,15 38,654 1524 Sorong Utara 229,71 48.968 2135 Sorong kepulauan 200,10 10.701 536 Sorong Manoi 135,97 46.515 342

    Jumlah 1.105 208.292

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 20

    Gambar 2.14 Peta Infrastruktur Kota Sorong

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    2.1.3.7 Sumber Daya AirPotensi sumber daya air di Kota Sorong tercermin dari curah hujan, air permukaan tanah dan airbawah tanah. Kota Sorong mempunyai rata-rata curah hujan yang cukup tinggi yaitu 3.085milimeter per tahun dengan jumlah hari 107-185 turun hujan. Kota Sorong merupakan daerahdataran sampai berbukit/bergunung terjal yang dialiri oleh banyak sungai. Sungai yang terdapat diKota Sorong seperti : sungai Rufei, Sungai Klabal, Sungai Duyung, Sungai Remu, Sungai Klagison,Sungai Klawiki, Sungai Klasaman dan Sungai Klablim.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 21

    Gambar 2.15 Peta Sungai Kota Sorong

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    2.1.3.8 Rencana Tata Ruang Wilayah Kota SorongTujuan penataan ruang wilayah Kota Sorong adalah mewujudkan tata ruang yang dinamis bagipengembangan kawasan peruntukan industri, permukiman dan pertanian secara harmonis,didukung infrastruktur yang handal dan iklim investasi yang kondusif.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 22

    Gambar 2.16 Peta Pola Ruang Kota Sorong

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

    Gambar 2.17 Peta Struktur Ruang Kota Sorong

    Sumber : Peta Rupabumi Indonesia, BAKOSURTANAL

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    Laporan Pendahuluan

    PT. VIRAMA KARYA

    2 - 23

    Tabel 2.10Deskripsi Rencana Struktur Ruang Kota Sorong Untuk Program Sanitasi

    No.Rencana Struktur

    Ruang Kota SorongGambaran Umum

    1

    2

    RPJM I (2005-2010)

    RPJM II (2010-2015)

    - Pengembangan kesadaran masyarakat untuk hidup sehatdan bersih yang berorientasi pada kepedulian lingkungan.

    - Pengembangan kesadaran masyarakat untuk menjagakelestarian Lingkungan.

    - Terpenuhinya kebutuhan air bersih, energi listrik dantelekomunikasi bagi seluruh masyarakat Kabupaten Sorong.

    Sumber ; RPJMD Kota Sorong Tahun 2005- 2025

  • LaporanPendahuluan

    3 - 1

    3.1 UMUM

    Pembangunan berwawasan lingkungan dan berkelanjutan merupakan upaya menggunakan dan mengelola sumber daya alam secara bijaksana. Upaya dilakukan dengan memperhitungkan adanya interaksi dampak kegiatan terhadap lingkungan, serta kemampuan daya dukung lingkungan untuk menopang pembangunan secara berkelanjutan. Pada prosesnya, pembangunan ini mengoptimalkan manfaat sumber daya alam, sumber daya manusia, dan ilmu pengetahuan dengan menserasikan ketiga komponen tersebut sehingga dapat berkesinambungan.

    Beberapa aspek yang perlu ditinjau pada konsep green building:

    1. Material yang digunakan untuk membangun adalah dari alam, dan merupakan sumber energi terbarukan yang dikelola secara berkelanjutan. Daya tahan material bangunan yang layak sebaiknya teruji, namun tetap mengandung unsur bahan daur ulang, mengurangi produksi sampah, dan dapat digunakan kembali atau didaur ulang.

    2. Hemat energy 3. Hemat penggunaan air 4. Kesehatan , penggunaan bahan-bahan bagunan dan furnitur harus tidak beracun, bebas

    emisi, rendah atau non-VOC (senyawa organik yang mudah menguap), dan tahan air untuk mencegah datangnya kuman dan mikroba lainnya. Kualitas udara dalam ruangan juga dapat ditingkatkan melalui sistim ventilasi dan alat-alat pengatur kelembaban udara.

    Sanitasi yang berwawasan lingkungan adalah yang berfokus pada keberlanjutan yang pendekatannya berdasarkan prinsip pencegahan polusi yaitu dengan mengolah limbah manusia dan memanfaatkan urin dan tinja sebagai sumber daya pertanian, biogas dan lainnya. Di Indonesia masih mengguna system basah membutuhkan 20 40 % air, saat urin dan tinja bercampur maka nutrient yang berada pada urin akan tercemar bakteri pathogen sehingga sukar digunakan untuk pemanfaatan pertanian.

    II dd ee nn tt ii ff ii kk aa ss ii PP ee rr mm aa ss aa ll aa hh aa nn

    BBaabb 33

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 2

    PT. VIRAMA KARYA

    Inisiatif terhadap diperlukannya pekerjaan ini, Konsultan Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal, merupakan suatu langkah yang patut dihargai. Investasi pembangunan sarana air limbah, merupakan suatu langkah kunci untuk mencapai tujuan pembangunan Indonesia, khususnya di bidang peningkatan pelayanan pengelolaan air limbah domestik,sesuai amanat konstitusi dalam pelayanan kebutuhan yang menyangkut hajat orang banyak, pemenuhan hak dasar warga negara, maupun keterikatan global dalam MDGs. Disamping itu disadari secara luas, bahwa sanitasi akan mempengaruhi kualitas kehidupan masyarakat luas dan mempengaruhi kualitas masyarakat di bidang sosio-ekonomi dan kesehatan.

    3.2 ACUAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN BIDANG PRASARANA AIR LIMBAH Peraturan yang digunakan sebagai acuan dan target dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut:

    1. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air.

    2. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik.

    3. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2008 tentang kebijakan Strategis Air Limbah.

    Dari acuan peraturan yang dijadikan landasan dalam perencanaan teknis sanitasi komunal berwawasan lingkungan ini adalah:

    1. Menjaga Kualitas Lingkungan

    Pemerintah sangat menekankan menjaga kualitas lingkungan hidup dan daya dukung lingkungan, khususnya lingkungan perairan, agar tidak tercemar oleh kegiatan masyarakat, khususnya limbah domestik yang memang secara dominan menimbulkan pencemaran terhadap lingkungan perairan

    2. Target Kualitas Efluen Hasil Pengolahan

    Pemerintah telah mengeluarkan peraturan mengenai target kualitas hasil pengolahan yang tertuang dalam Permen LH no 112 tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik. Peraturan ini merupakan target minimal yang harus dicapai dan dijadikan acuan oleh semua Pemda di masing-masing wilayah. Namun banyak pemda yang telah membuat peraturan sendiri yang lebih ketat dari peraturan tersebut diatas. Dalam rangka menjaga kualitas lingkungan di wilayah kewenangannya pemda diperkenankan membuat peraturan dan menentukan standar efluennya sendiri dengan catatan peraturan yang dibuat tersebut harus lebih ketat dari pada peraturan perundangan yang dikeluarkan oleh Pemerintah. Dalam kaitan ini banyak pemkot yang telah membuat peraturan yang antara lain menetapkan target kualitas efluen hasil pengolahan kandungan BOD5 nya < 50 mg/l.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 3

    PT. VIRAMA KARYA

    3. Meningkatkan kepedulian dan partisipasi aktif masyarakat.

    Untuk meningkatkan kepedulian dan partisipasi aktif masyarakat terhadap permasalahan air limbah domestik, perlu dilakukan kampanye dan pendidikan yang sistematik dan kontinu. Kampanye ini harus dilakukan dengan konsisten, terprogram dan kontinu, berupa sosialisai, advokasi dan promosi yang akhirnya menggugah kesadaran masyarakat dalam turut aktiv menjaga fasilitas Ipal Komunal yang tentunya investasinya disiapkan oleh Pemerintah. Masyarakat hendaknya dengan kesadaran yang baik, mau memberikan kontribusi positiv, berupa bantuan dalam penyediaan lahan dan dalam pengelolaan nantinya. Karena investasi yang sudah ditanamkan jika tidak dipelihara dan dirawat dengan baik akhirnya akan mubandzir dan sia-sia. Konsultan tidak perlu menyampaikan secara satu persatu, sudah banyak hal yang terjadi seperti yang diuraikan diatas di berbagai tempat, dimana investasi yang sudah ditanamkan dengan biaya sangat besar menjadi mubadzir. Antara lain, pembuatan IPLT yang hampir seluruh yang dibangun tidak berfungsi karena kelembagaan dan pengelolaan tidak siap.

    4. Menyusun peraturan perundang-undangan yang terkait dengan upaya persoalan limbah domestik sistem komunal, serta menegakkan hukum (law enforcement) dalam pelaksanaan sistem pengelolaan secara konsekuen, transparan, dan berkeadilan.

    Hal ini perlu dilakukan agar investasi yang dikeluarkan tidak mubadzir, dan tujuan utama dari program ini yaitu untuk mengurangi pencemaran lingkungan dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat tercapai dengan baik. Yang agak spesifik disini, karena ini akan merupakan pelayanan komunal, artinya warga cenderung harus dilibatkan sejak awal mengenai semua informasi mulai dari proses perencanaan, pelaksanaan konstruksi, operasi dan pemeliharaan serat yang lebih penting adalah informasi mengenai adanya kebutuhan biaya operasional dan perawatan/perbaikan bagi Ipal Komunal ini yang harus ditanggung bersama berupa iuran warga yang akan dikenakan.

    5. Mengembangkan lembaga keuangan khusus yang menangani pembiayaan pembangunan prasarana dan sarana, khususnya Ipal Komunal.

    Untuk mengantisipasi semakin terbatasnya sumber pembiayaan Pemerintah, khususnya sumber pembiayaan yang berasal dari Pemerintah, maka perlu dikembangkan lembaga keuangan khusus yang menangani pembiayaan pembangunan prasarana dan sarana. Selain itu, dapat juga dikembangkan misalnya municipal bonds yang dijamin oleh pemerintah kabupaten/kota sebagai alternatif sumber pembiayaan pembangunan dan pemeliharaan prasarana Ipal Komunal.

    6. Lahan Ipal Komunal dan Biaya Operasional-Perawatan

    Kita harus akui bahwa menyediakan lahan untuk Ipal Komunal ini tidak mudah. Pemda harus pandai mensiasatinya, karena investasi yang dialokasikan Pemerintah hanya meliputi perencanaan teknis dan biaya konstruksi saja. Sedangkan biaya untuk penyediaan lahannya harus menjadi tanggung jawab pemkab/pemkot setempat. Disamping itu biaya operasi dan pemeliharaannya juga menjadi tanggung jawab pengelola. Seandainya pengelola belum terbentuk dan atau belum bisa menarik iuran dari warga atau iuran yang dikumpulkan kurang

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 4

    PT. VIRAMA KARYA

    dari kebutuhan, pemkab/pemkot harus menyediakan dana untuk hal tersebut diatas. Namun dalam kaitan ini, Konsultan memberi informasi peluang bagaimana cara mengumpulkan dana untuk hal tersebut diatas. Hal ini adalah bisa dengan menaikkan PBB (Pajak Bumi dan Bangunan) untuk wilayah/lokasi yang sudah mendapat pelayanan pengelolaan air limbah yang baik, dimana logikanya adalah biaya kenyamanan lingkungan didapat oleh warga karena adanya layanan air limbah tadi dibayar secara tidak langsung melalui pajak dimaksud. Biaya selisih kenaikan pajak tadi hendaknya secara konsisten digunakan terfokus untuk meningkatkan pelayanan air limbah domestik tadi.

    3.3. KONDISI SANITASI 3.3.1 Kabupaten Bintan

    3.3.1.1 Kondisi Fasilitas Sanitasi

    Berdasarkan Profil kesehatan Kabupaten Bintan Tahun 2011, kepemilikan sanitasi dasar untuk keluarga di Kab Bintan :

    a. Kepemilikan Jamban Dari 32.145 KK yang diperiksa , keluarga yang memiliki jamban keluarga sebanyak 28.980 KK dan jamban yang sehat sebanyak 23.935 KK (82,59 %)

    b. Pengelolaan Air Limbah Jumlah keluarga/KK yang memiliki pengelolaan air limbah pada tahun 2011 sebanyak 12.269 KK ( 44,33 %) dari 27.679 KK yang diperiksa. Jumlah KK yang memiliki pengelolaan air limbah yang sehat sebanyak 8.603 KK ( 70,12%).

    c. Tempat Sampah Jumlah keluarga yang memiliki tempat sampah di Kabupaten Bintan tahun 2011 sebanyak 23.427 KK (77,34%) dari 30.292 KK yang diperiksa. Dan yang memiliki tempat sampah yang sehat sebanyak 18.198 KK (77,68%). Beberapa tahun lalu, Kelurahan Tanjungunggat di Kepulauan Riau punya masalah sanitasi. Tiap ada air pasang, perairan di bawah rumah-rumah panggung di tepian dermaga ini berubah warnanya jadi kuning gara-gara warganya buang air besar sembarangan.

    . (Foto: Uyung/detikHealth

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 5

    PT. VIRAMA KARYA

    Warga di Kelurahan Tanjungunggat, Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau tinggal di rumah - rumah panggung yang berdiri di atas air. Sebelum mengenal septic tank, perairan di bawah kolong rumah menjadi tampungan bagi segala macam limbah termasuk kotoran manusia) Saking banyaknya warga yang buang air besar langsung ke air di bawah rumah, limbah kotoran manusia menjadi masalah saat terjadi air pasang. Dulu kalau sedang pasang, air di bawah ini kuning semua, kata seorang warga, Abu Bakar

    (Foto: Uyung/detikHealth). Agar tidak menjadi sumber penyakit, Abu Bakar dan warga l ainnya kompak membangun Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Komunal. Dengan bantuan dari pemerintah maupun berbagai Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), masalah buang air besar pun sedikit teratasi . IPAL Komunal ini berupa saluran pipa yang menghubungkan WC di beberapa rumah warga ke sebuah septic tank di tengah-tengah kampung. Inisiatif warga Kelurahan Tanjungunggat di Kepulauan Riau untuk membangun instalasi pengolahan limbah bersama patut dicontoh. Berkat instalasi tersebut, warga tidak lagi buang air besar sembarangan ke perairan di bawah rumah-rumah panggungnya.

    (Foto: Uyung/detikHealth)

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 6

    PT. VIRAMA KARYA

    Seorang warga, Abu Bakar menuturkan bahwa Instalasi Pengolahan Limbah (IPAL) Komunal ini telah dirintis sejak tahun 2009. Sebelumnya, warga di sekitar dermaga ini buang air besar langsung ke perairan di bawah rumah-rumah panggungnya. Menurut Abu Bakar, sudah ada 16 IPAL di Kelurahan Tanjungunggat. Dari sekitar 400 KK (Kepala Keluarga) yang ada di kampung tersebut, sebanyak 250 KK telah terhubung dengan IPAL komunal. Selain mendapat bantuan dari pemerintah, warga juga dibantu oleh beberapa Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang peduli sanitasi. Keberadaan IPAL ini mendukung pencapaian target Millenium Development Goals (MDGs) 2015 yakni akses sanitasi layak sebesar 62,40 persen. 3.3.2 Kota Banjarmasin

    Sebagai ibukota provinsi bisa dikatakan kondisi sanitasi di Banjarmasin masih belum begitu baik. Faktanya, hingga saat ini masih banyak dijumpai jamban bilik di sepanjang permukiman pinggir sungai yang pembuangannya langsung dibuang ke sungai.

    Dengan julukan kota seribu sungai, aktivitas masyarakat di kota ini memang sangat erat dengan sungai, mulai dari menjalankan aktivitas sehari-hari seperti Mandi Cuci Kakus (MCK), berdagang, hingga berwisata semua dilakukan diatas sungai.

    Eratnya hubungan masyarakat Bumi Banjar ini dengan sungai juga diamini oleh Kepala Bappeda Kota Banjarmasin, Fajar Desira.

    Menurutnya, masyarakat di daerah ini memang sangat bergantung dengan sungai. Oleh karena itu, wajar bila di kota ini masih banyak dijumpai masyarakat yang menjalankan aktivitas sehari-hari terutama kegiatan MCK di sepanjang aliran sungai. Kondisi ini tentunya sangat disayangkan karena dengan melakukan aktivitas MCK di sungai otomatis akan mencemari kondisi air sungai itu sendiri.

    "Budaya masyarakat kami memang sangat erat dengan sungai. Sehingga, saya pribadi sebenarnya merasa tidak masalah bila hingga kini masih banyak masyarakat melakukan kegiatan buang air di jamban terapung," ujarnya.

    Hanya saja, Fajar menambahkan, bila pembuangannya harus disalurankan ke suatu sistem pengolahan seperti ke pipa ipal komunal atau ke tangki septik apung.dan tidak boleh dibuang seperti saat ini.

    "Sebab, bukan hanya sekadar mencemari air sungai saja, dengan pembuangan kotoran langsung ke sungai akan berdampak pula dengan rusaknya kondisi lingkungan yang berujung pada penyebaran penyakit, seperti diare," terangnya saat membuka acara Pemutakhiran dan Finalisasi SSK kota Banjarmasin yang dilaksanakan di Kantor Bappeda Kota Banjarmasin, Senin (2/12).

    Fajar mengatakan, untuk meningkatkan kondisi sanitasi Banjarmasin yang belum optimal, saat ini telah banyak upaya yang dilakukan pemerintah kota Banjarmasin, salah satunya dengan mengikuti dan menjadi peserta program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) sejak 2009.

    Melalui program ini Banjarmasin telah menyusun strategi perencanan pembangunan sanitasi berupa Strategi Sanitasi Kabupaten/Kota (SSK). Penyusunan SSK sendiri bertujuan agar kota dapat memiliki strategi pembangunan sanitasi yang tepat dan disesuaikan dengan permasalahan yang ada, sehingga pembangunan sanitasi akan lebih optimal.

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 7

    PT. VIRAMA KARYA

    Adapun, kegiatan pemutakhiran SSK ini dilakukan karena kini dokumen SSK kota Banjarmasin sudah lebih dari lima tahun.

    Fajar menuturkan bahwa pihaknya sangat antusias dalam melakukan pemutakhiran SSK. "Dengan adanya perbaikan SSK kami berharap kedepannya makin banyak lagi sumber pendanaan yang masuk untuk membiayai program pembangunan sanitasi yang dilakukan oleh pemerintah Kota Banjarmasin, baik itu pendanaan yang berasal dari pemerintah pusat atau lembaga donor," katanya.

    Dalam rangka mensuksekan acara ini, Fajar mengimbau agar semua Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dapat saling bergotong royong dan bekerjasama dengan baik dalam penyelesaian dokumen SSK yang baru ini.

    " Mari kita buat dokumen SSK yang lebih berkualitas dari sebelumnya. Karena, dengan SSK yang lebih baik saya yakin kondisi sanitasi di Banjarmasin ini dapat lebih maju dari sebelumnya, baik itu dari sisi air limbah, sampah maupun drainase," pungkasnya.

    Acara pemutakhiran SSK sendiri berlangsung dari tanggal 2-3 Desember 2013 yang bertempat di Kantor Bappeda Banjarmasin.

    3.3.2.1 Pemko Komitmen Bangun Sanitasi Berbasis Masyarakat

    Banjarmasin, KP Pemko Banjarmasin sejak 2006 hingga 2011 ini terus berkomitmen untuk membangun sanitasi berbasis masyarakat dengan terus mengadakan tempat Mandi Cuci Kakus (MCK) Komunal yang tersebar di ibu kota Provinsi Kalsel ini.

    Kegiatan penggalan sanitasi yang berbasis masyarakat ini diharapkan bisa menekan warga Banjarmasin yang sebelumnya sering memanfaatkan sungai menjadi sarana buang air besar sampai kebutuahan sehari-hari supaya mulai beralih dengan MCK Komunal, kata Kepala Dinas PU Kota Banjarmasin Ir HN Fajar Desira Ces kepada {[wartawan]}, di Banjarmasin, belum lama ini. Sejak dibangun MCK Komunal 2006 hingga 2010 sekarang ini sudah berjumlah 17 lokasi yang setiap MCK bisa dipakai 50 KK yang setiap harinya dilakukan pengelolaan masyarakat warga sekitarnya,papar Fajar.Diakui memang sejak adanya MCK Komunal yang dilakukan pengelolaan warga masyarakat dibawah pengawasan PD PAL cukup membantu masyarakat yang semula melakukan aktifitas keseluruhannya di sungai sekarang ini mereka sudah berkurang 50 KK sehingga jika dikalikan 17 tentu saja sudah mencapai 850 KK di Kota Banjarmasin sudah tak lagi berketergantungan dengan Sungai lagi.

    Direktur PD PAL Kota Banjarmasin Ir H Muhiddin MT mengatakan pembangunan sanitasi dalam hal ini penanganan air limbah, persampahan, dan drainase, memang dapat memenuhi syarat teknologi dan syarat kesehatan terhadap lingkungan tempat tinggal untuk bermukim. Jadi, katanya, sanitasi memang merupakan aspek yang sangat penting dan sangat mendukung kelestarian dan kualitas sumber daya air, serta penciptaan permukiman yang layak huni, maka dengan sanitasi yang baik akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat. Memang sanitasi yang baik akan mengurangi serangan penyakit infeksi seperti diare, dengan tubuh menjadi sehat maka diharapkan pertumbuhan ekonomi masyarakat akan membaik,tegas Muhiddin lagi. Ia juga menerangkan sangatlah wajar kalau pemerintah Indonesia dalam Konferensi Sanitasi Nasional (KSN) telah menghasilkan kesepakatan-kesepakatan yang diantaranya menumbuhkembangkan perilaku hidup bersih dan sehat serta perilaku higienis, menetapkan sanitasi sebagai sektor prioritas

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 8

    PT. VIRAMA KARYA

    pembangunan nasional, menumbuhkembangkan penyediaan layanan sanitasi oleh dunia usaha dan lembaga swadaya masyarakat, serta meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dalam menerapkan standar pelayanan minimal.

    Bahkan, saat ini penanganan sanitasi melalui Dana Alokasi Khusus (DAK), jadi penanganan DAK saitasi tak lagi jadi satu kesatuan dengan DAK air minum.Untuk sanitasi mulai tahun ini sudah tersendiri melalui DAK sub bidang sanitasi yakni DAK Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM),jelasnya. Oleh karena itu, diperlukan adanya pelatihan tenaga fasilitator lapangan. Sebab, keberhasilan implementasi sanitasi lingkungan berbasis masyarakat atau SLBM ini sangat tergantung pada partisipasi aktif masyarakat selama proses perencanaan yang dilaksanakan.(vin)

    3.3.2.2 Training Fasilitator Lapangan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat Tingkat Regional Kalimantan, Kota Banjarmasin, 4-10 April 2010

    Setelah pelaksanaan Training Fasilitator Lapangan Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (TFL-SLBM) di Kota Mataram, Solo dan Palembang, kegiatan ini dilanjutkan untuk regional Kalimantan di Kota Banjarmasin pada tanggal 4-10 April 2010. Kegiatan ini diikuti oleh peserta dari 43 kabupaten/kota yang mendapatkan Dana Alokasi Khusus (DAK) tahun 2010 di Provinsi Kalimantan Selatan. Perwakilan dari unsur pemerintahan dan masyakarat yang mencapai jumlah 160 peserta mengikuti pelatihan satu minggu ini. Seperti halnya pelatihan di kota lain, berbagai materi mulai dari kebijakan dan strategi sampai dengan beberapa contoh pengalaman yang berhasil dalam pembangunan sanitasi di Indonesia disampaikan pada kegiatan ini.

    Kunjungan lapangan di Kota Banjarmasin dilakukan ke dua lokasi pembangunan sarana sanitasi yaitu rumah susun sederhana sewa (rusunawa) Pekauman dan MCK plus Basirih. Rusunawa Pekauman saat ini merupakan satu-satunya rusunawa yang ada di Kota Banjarmasin dimana rusunawa ini memiliki Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) komunal tersendiri. MCK plus Basirih merupakan sarana yang berhasil dibangun melalui kegiatan Sanitasi untuk Masyarakat atau lebih dikenal dengan sebutan Sanimas.

    Rusunawa Pekauman terdiri atas dua twin blok, dimana masing-masing twin blok terdiri dari 96 unit hunian tipe 21. Seluruh unit pada twin blok pertama telah dihuni oleh 96 kepala keluarga, sedangkan twin blok kedua saat ini baru dihuni sekitar enam puluh persen. Seperti umumnya rusunawa yang dibangun di daerah lain, bangunan ini terdiri atas lima lantai, dimana lantai dasar merupakan daerah terbuka yang digunakan untuk berbagai aktivitas penghuni mulai dari ruang pertemuan, musholla, sampai dengan area parkir. Harga sewa setiap unit berkisar antara Rp 180.000 untuk lantai kedua dan bertambah Rp 20.000 setiap kenaikan lantai hingga mencapai harga Rp 120.000 untuk unit di lantai lima.

    Unit Pengelola Teknis Dinas (UPTD) telah dibentuk untuk mengelola rusunawa ini. Salah satu tugas UPTD adalah mengelola IPAL komunal yang ada. Limbah tinja dipisahkan dengan limbah rumah tangga lainnya melalui saluran terpisah. Limbah tinja tersebut kemudian diolah terlebih dahulu sebelum dibuang ke badan air. Selain pengolahan limbah agar aman untuk dibuang, IPAL ini pun menghasilkan bio-gas sebagai pengganti LPG yang biasa digunakan untuk memasak. Sedangkan untuk pengelolaan sampah, masih dilakukan secara konvensional yaitu dengan pengumpulan dan pengangkutan secara berkala ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) secara berkala. Seluruh kegiatan

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 9

    PT. VIRAMA KARYA

    pengelolan limbah dan sampah ini tidak dipungut biaya tambahan sehingga masyarakat hanya perlu membayar penggunaan listrik dan air.

    MCK plus Basirih merupakan salah satu contoh keberhasilan kegiatan Sanimas untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya sanitasi serta melibatkan masyarakat secara aktif dalam proses pembangunan sanitasi. MCK ini menetapkan tarif sesuai dengan penggunaannya., bahkan terdapat pula jasa layanan pengantaran air bersih selama 24 jam dengan dikenakan biaya tertentu. Segala proses pembangunan MCK ini melibatkan peran serta masyarakat mulai dari pemilihan ketua Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM), perencanaan, pembangunan sampai dengan organisasi pengelola.

    Melalui kunjungan lapangan, peserta pelatihan dapat berbagi pengalaman secara langsung dengan pihak pengelola serta melihat secara langsung hasil dan kemajuan dari pembangunan sanitasi yang sudah ada. Peserta dapat berdiskusi secara langsung mengenai berbagai hal mulai dari proses pemilihan pengurus KSM, proses pembangunan dari penyediaan lahan sampai dengan pemeliharaan, partisipasi masyarakat serta berbagai masalah yang dihadapi dan cara mengatasinya. Pelaksanaan TFL SLBM ini ditutup dengan penyusunan rencana tindak lanjut oleh para peserta.

    3.3.2.3 Kondisi Fasilitas Sanitasi

    Salah satu kebutuhan penting dalam rumah tinggal adalah tersedianya fasilitas sanitasi seperti tempat buang air besar. Yang dimaksud dengan fasilitas tempat buang air besar adalah ketersediaan jamban/kakus yang dapat digunakan oleh anggota rumah tangga. Berdasarkan ketersediaan jamban ini dapat dibedakan menjadi empat, yaitu jamban sendiri (jamban/kakus yang digunakan khusus oleh rumah tangga, walaupun kadangkadang ada yang menumpang), jamban bersama (jamban/kakus yang digunakan beberapa rumah tangga tertentu), jamban umum (jamban/kakus yang penggunaannya tidak terbatas pada rumah tangga tertentu, tetapi siapapun dapat menggunakannya) dan tidak ada jamban (tidak ada fasilitas jamban/kakus, misalnya lahan terbuka yang bias digunakan untuk buang air besar (tanah lapang/kebun/halaman/semak belukar), pantai, sungai, danau, kolam dan lainnya.

    Gambar 3.1: Grafik Persentase Rumah Tangga Menurut Kepemilikan Fasilitas Buang Air Besar di Kabupaten Banjar, Tahun 2010 .

    Sumber: Survey Pertanian, 2010, Susenas

    Dari diatas terlihat bahwa dari data SP 2010, sebagian besar rumah tangga di Kabupaten Banjar memiliki jamban sendiri, mencapai 57,92 persen, jamban bersama dimiliki oleh 23,3 persen rumah

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 10

    PT. VIRAMA KARYA

    tangga, jamban umum dimiliki oleh 6,23 persen rumah tangga dan sekitar 12,47 persen rumah tangga tidak memiliki jamban. Jika dibedakan menurut klasifikasi desa/kelurahan, jamban sendiri lebih banyak di daerah perkotaan (76,36 persen) sedangkan di daerah pedesaan hanya mencapai 50,01 persen. Terlihat bahwa masyarakat perkotaan lebih banyak yang memiliki jamban sendiri untuk kenyamanan, dan lebih mapan kehidupannya. Untuk jenis jamban bersama, masyarakat perkotaan yang memilikinya mencapai 16,01 persen, lebih sedikit dibanding masyarakat pedesaan yang mencapai 26,42 persen. Sedangkan untuk persentase rumah tangga yang tidak mempunyai fasilitas tempat buang air besar yakni secara umum sekitar 12,47 persen dimana sebagian besar rumah tangga tersebut berada di daerah perdesaan, yaitu sebesar 17,24 persen, sementara di perkotaan hanya sebesar 1,35 persen.

    Gambar 3.2: Grafik Perbandingan Rumah Tangga Menurut Kepemilikan Fasilitas Buang Air Besar Perkotaan dan Perdesaan di Kabupaten Banjar, Tahun 2010 .

    Sumber: SP 2010, Susenas

    Jika dilihat menurut kecamatan, ada 8 kecamatan yang memiliki fasilitas buang air besar berupa jamban sendiri dengan persentase di atas 50 persen, yaitu Kecamatan Kertak Hanyar (81,90 persen), Kecamatan Sambung Makmur (81,15 persen), Kecamatan Martapura (79,49 persen), Kecamatan Mataraman (77,13 persen), Kecamatan Gambut (69,44 persen), Kecamatan Aranio (68,79 persen), Kecamatan Simpang Empat (60,00 persen) dan Kecamatan Karang Intan (59,61 persen). Sedangkan Kecamatan Paramasan jumlah rumah tangga yang memiliki jamban sendiri hanya 2,77 persen. Sedangkan fasilitas buang air besar berupa jamban bersama paling banyak ada di Kecamatan Martapura Barat (55,14 persen), Kecamatan Aluh-aluh (52,13 persen) dan Kecamatan Beruntung Baru (48,46 persen). Fasilitas buang air besar yang lain, yaitu jamban umum paling banyak ada di Kecamatan Martapura Timur (29,09 persen), Kecamatan Pengaron (10,70 persen) dan Kecamatan Karang Intan (10,56 persen)

    Hal yang cukup memperihatinkan adalah masih ada rumah tangga di beberapa kecamatan yang tidak memiliki jamban sebagai fasilitas buang air besar dan paling banyak terdapat di Kecamatan Paramasan yang mencapai 91,33 persen rumah tangga, Kecamatan Sungai Pinang (44,71 persen) dan Kecamatan Telaga Bauntung (35,41 persen). Hal ini harus menjadi perhatian pemerintah karena fasilitas sanitasi yang layak masih belum dicapai di kecamatan tersebut. Tempat penampungan kotoran/tinja sangat berpengaruh terhadap kesehatan anggota rumah tangga dan lingkungannya. Tempat penampungan yang tidak memenuhi syarat sanitasi akan menyebabkan pencemaran terhadap lingkungan sekitar seperti mempengaruhi kualitas air tanah dan menimbulkan bau yang kurang sedap. Tempat penampungan yang paling memenuhi syarat kesehatan adalah tangki septik atau saluran

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    3 - 11

    PT. VIRAMA KARYA

    pembuangan air limbah (SPAL). Tangki septik adalah tempat pembuangan akhir yang berupa bak penampungan, biasanya terbuat dari pasangan bata/batu atau beton, baik yang mempunyai bak resapan maupun tidak. Sedangkan yang tanpa tangki septik seperti cubluk atau cemplung. Dikatakan tidak mempunyai tempat pembuangan tinja apabila tinja dibuang langsung di kolam, sawah, sungai, danau, laut, lubang tanah, pantai, tanah lapang atau kebun.

    3.3.3 Kota Sorong

    3.3.3.1 Kondisi Fasilitas Sanitasi Masyarakat di kota Sorong berdasarkan BPS Kota Sorong 2013 sudah menggunakan beberapa alternative untuk memenuhi kebutuha air bersihnya yaitu sungai, bor pompa, air hujan, air kemasan dan lainnya. Sedangkan untuk memenuhi kebutuhan air minumnya masyarakat di kota Sorong sudah mendapatkan pelayanan air bersih dari PDAM, sebagian ada yang menggunakan sumur dan mata air. Untuk fasilitas BAB (Buang air besar ) berdasarkan data BPS Kota Sorong 2013 sebanyak 78, 57% masyarakat sudah memiliki jamban sendiri, 14,04 % menggunakan jamban bersama, 4,93 % menggunakan jamban umum dan 2,48 % menggunakan lainnyaa. Seperti terlihat pada tabel 3.1.

    Tabel 3.1 Jumlah Fasiltas BAB di Kota Sorong

    No Tahun Jamban Sendiri

    Jamban Bersama

    Jamban Umum

    Lainnya

    1 2009 82,58 9,97 3,92 3,53

    2 2010 69,76 17,96 6,89 5,39

    3 2011 63,84 27,87 7,29 1,00

    4 2012 78,57 14,02 4,93 2,48

    Sumber : BPS Kota Sorong 2013

  • LaporanPendahuluan

    4 - 1

    4.1 PENDEKATAN

    Pendekatan dan metode pelaksanaan kerja ini, secara umum, dimaksudkan sebagai acuan dalam menyelesaikan seluruh rangkaian kegiatan pekerjaan. Adanya acuan ini diharapkan seluruh aspek pekerjaan dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya secara lebih efisien dan efektif. Secara garis besar terdapat 2 (dua) pola pendekatan yang akan digunakan oleh konsultan untuk pelaksanaan pekerjaan ini yaitu: A. Pendekatan Holistik

    Pendekatan ini adalah merupakan pola pikir pendekatan yang berpedoman dan mengacu pada lingkup pekerjaan yang dikaitkan dengan mekanisme/proses atau urutan/kronologis pelaksanaan. Secara teoritis, pendekatan holistik dapat dimaknai sebagai suatu pendekatan yang mencoba memahami dan memperhitungkan semua aspek dan dimensi yang berkaitan dengan perencanaan kawasan yang keterkaitannya dengan pelaksanaan peraturan perundang-undangan. Untuk penanganan masalah sanitasi komunal perlu dilakukan peninjauan terlebih dahulu terhadap aspek-aspek yang berpengaruh terhadap sanitasi komunal yaitu : - Aspek sosial-ekonomi dan lingkungan - Aspek peraturan dan kebijakan yang ada - Aspek teknologi penanganan - Aspek sektoral yang terkait dalam hal ini adalah sektor ke Ciptakaryaan : air bersih,

    persampahan, drainase dan air limbah.

    B. Pendekatan Konseptual Pendekatan konseptual merupakan metode yang dilakukan dengan berdasar pada kepustakaan atau data sekunder, dimana dalam pendekatan konseptual ini dimaksudkan untuk menyusun kriteria dan indikator yang akan digunakan dalam menelusuri potensi dan kemampuan yang dimiliki oleh daerah perencanaan yang berguna untuk merencanakan, mengembangkan, merawat, dan membangun sehingga menjadi suatu kawasan yang lebih terintegrasi dengan sistem lingkungannya. Oleh karena itu melalui pendekatan konseptual akan terlihat bagaimana pola hubungan yang terbentuk dalam melaksanakan perencanaan dan pembangunan sanitasi komunal diharapkan tercipta kawasan yang layak huni (tidak banjir), berkeadilan sosial, dan berwawasan budaya dan lingkungan. Dalam hubungannya dengan pendekatan konsepsional ada beberapa pendekatan yang dapat digunakan untuk memahami dan mendekati permasalahan Penyusunan Perencanaan Sanitasi Komunal mencakup antara lain:

    Pendekatan dan Metodologi

    Bab 4

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    4 - 2

    PT. VIRAMA KARYA

    1. Pendekatan Teoritis Pendekatan ini dilakukan dengan cara melaksanakan studi literatur (desk study) terhadap faktor-faktor yang sangat kuat relevansinya dengan perencanaan ini seperti standar/kriteria/parameter/indikator yang digunakan dalam penilaian kehandalan suatu fisik infrastruktur sanitasi bagi lingkungan hunian.

    2. Pendekatan Proses Berpikir Pendekatan teknokratik didasarkan pada proses berpikir sebagian orang yang dinilai memiliki keahlian dan otoritas untuk membahas dan menentukan justifikasi yang tepat untuk menilai suatu keadaan, yang nantinya akan menghasilkan hasil karya bersifat ilmiah. Konsultan ditugaskan untuk merumuskan dan memilih indikator yang sesuai dan dianggap netral dan obyektif terhadap berbagai kepentingan yang muncul.

    3. Pendekatan Praktis Pendekatan ini dilakukan dengan cara melaksanakan uji coba terhadap rancangan kriteria dan indikator yang diperoleh dari hasil studi.

    Tabel 4.1 : Pola Pikir Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal

    Masukan Tim Teknis

    Perhitungan Teknis

    Gambar Teknis Spek Teknis RAB O&M

    DED Lokasi Terpilih

    PemodelanTerpilih

    Sanitasi komunal

    Kebutuhan Sarana Sektor terkait

    Sektor Yang Terkait Air Bersih Persampahan Drainase Air Limbah

    Sosial Budaya Peraturan Kebijakan

    Teknologi Pemodelan Sanitasi komunal di 3 Daerah

    Spesifik

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    4 - 3

    PT. VIRAMA KARYA

    4.2 METODE PELAKSANAAN

    Metoda pelaksanaan yang akan dilaksanakan oleh Konsultan adalah minimal sesuai dengan arahan yang telah disampaikan dalam KAK,yakni sebagai berikut:

    1. Studi Literatur Dalam studi literatur ini akan dicari semua informasi mengenai rancangan mengenai Ipal Komunal, baik dari literatur dan karya ilmiah yang ada maupun best practise yang ada dan berfungsi baik dan juga yang gagal. Dalam konteks ini akan dicari informasi yang sangat penting yakni bagaimana suatu infrastuktur yang telah siap dioperasikan bahkan terkadang sudah sempat dioperasikan menjadi tidak berfungsi.Faktor apa yang menyebabkannya. Dengan demikian informasi ini akan menjadi dasar dalam melakukan langkah selanjutnya.

    2. Koordinasi dengan instansi terkait

    Koordinasi dengan instansi terkait dan seluruh pemangku kepentingan akan dilakukan oleh Konsultan, baik di Pusat maupun di ke 3 wilayah yang menjadi objek studi ini yakni P. Bintan, Banjarmasin dan Kota Sorong. Hal ini sangat penting dalam menyerap aspirasi di wilayah terkait yang mana akan sangat penting dalam hal Konsultan memberikan judgement dalam menetukan rekomendasi kebijakan yang harus dilakukan oleh pemangku kepentingan di Pusat dan di daerah.

    3. Survey lapangan, Sosialisasi ke masyarakat Survey lapangan akan dilakukan untuk terutama untuk mengetahui kebiasaan masyarakat setempat dalam perlakuannya terhadap limbah cair nya selama ini. Hal ini sangat penting pula, karena akan menjadi titik tolak mulainya sosialisasi, promosi maupun advokasi yang perlu dilakukan terhadap masyarakat yang menjadi target sasaran penerima manfaat dan pelayanan pengelolaan limbah Ipal Komunal ini. Pada waktu survey lapangan ini, pemeriksaan kualitas air limbah akan juga dilakukan secara bersamaan.

    4. Diskusi dan sosialisasi dengan para pemangku kepentingan

    Setelah didapat hasil survey lapangan dan Konsultan sudah bisa memotret keadaan lapangan secara jelas, maka hasil ini akan segera disampaikan dan didiskusikan dengan Pemberi Tugas dan para pemangku kepentingan lainnya. Hal ini akan disampaikan pada laporan interim. Tentunya setelah diskusi ini, input atau masukan yang didapat pada saat diskusi nanti, akan menjadi masukan untuk melakukan analisis dan rekomendasi,baik teknis yang menyangkut konstruksi dan sistem Ipal Komunal, maupun terhadap kebutuhan biaya terutama operasional dan perawatan. Dalam laporan interim ini akan disampaikan juga perkiraan kebutuhan lahan dan potensi adanya lahan di masing-masing wilayah rancangan, sebagai informasi awal bagi pemda untuk bisa segera merealisasikannya.

    5. Melakukan analisis permasalahan merumuskan pengembangan, dan memformulasikannya

    menjadi suatu Perencanaan Teknis Semua informasi lapangan, hasil diskusi dengan seluruh pemangku kepentingan dan informasi lainnya yang signifikan akan digunakan untuk mendukung keakuratan dan keserasian informasi dalam merumuskan rencana pengembangan pelayanan sistem sanitasi komunal ini. Dalam konteks rancangan Ipal Komunal ini, tentunya pendalaman

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    4 - 4

    PT. VIRAMA KARYA

    terhadap semua informasi harus komprehensiv, karena kendala dan tantangan untuk dari karakteristik fisik dan geograsfis ke 3 wilayah studi ini sangat berbeda.

    Misalnya untuk daerah P. Bintan, yang merupakan representasi dari daerah muara dan pantai, akan didapat kendala berupa kemiringan lahan yang sangat landai, sehingga area cakupan pelayanan relativ akan lebih sempit (kecuali dibantu dengan pompa).

    Di daerah Banjarmasin, sistem Ipal Komunal akan menemui kendala, berupa pasang surut dan air tanah yang tinggi dan juga kemiringan lahan yang landai. Disamping itu dengan muka air tanah tinggi dan pasang surut akan menuntut upaya yang lebih keras terutama bagi Pemda setempat untuk merubah persepsi dan kebiasaan masyarakat dalam perlakuan terhadap air limbahnya.

    Di daerah Sorong Papua yang merupakan representasi daerah tandus, pegunungan dan berbatu, akan ditemui adalah perkolasi tanah yang sangat kecil, sehingga bisa diduga Ipal Komunal yang dirancang tidak bisa menggunakan bidang resapan biasa. Disamping itu akan ditemui kemiringan lahan yang relativ curam, sehingga akan mengharuskan banyak drop mahole yang harus disiapkan untuk mengantisipasi kecepatan aliran dalam pipa yang terlalu tinggi.

    Semua yang disampaikan ini merupakan asumsi dan perkiraan awal, yang sementara berdasarkan pengalaman konsultan di bidang air limbah selama ini.

    Metode pelaksanaan pekerjaan ini dilakukan melalui pentahapan yang sistematis yang ditangani dalam susunan alur kegiatan, agar lebih memudahkan pemahaman tentang rangkaian kegiatan yang harus dilakukan Konsultan menuju sasarannya dan dilakukan secara skematis. Proses Pola Pikir Penyusunan Perencanaan Teknis Sanitasi Komunal diberikan dalam bentuk bagan alir seperti diberikan pada Gambar 4.1. Adapun tahapan pelaksanaan pekerjaan ini adalah sebagai berikut:

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    4 - 5

    PT. VIRAMA KARYA

  • PERENCANAAN TEKNIS SANITASI KOMUNAL

    LaporanPendahuluan

    4 - 6

    PT. VIRAMA KARYA

    4.2.1 Tahap Persiapan Tahapan pekerjaan persiapan ini perlu dilakukan untuk menunjang kelancaran pekerjaanpekerjaan yang akan dilakukan selanjutnya. Beberapa kegiatan yang termasuk dalam tahapan ini adalah:

    A.Persiapan Administrasi dan Perijinan

    Perlu dipersiapkan segala sesuatu yang diperlukan untuk persiapan kerja seperti pengurusan surat-surat ijin, dokumen-dokumen,blangko, dan lain-lain. Dalam hal ini termasuk pemberitahuan/laporan secara tertulis kepada Tim teknis dan dan instansi terkait lainnya.

    B.Mobilisasi Personil dan Alat Mobilisasi Personil dan alat disesuaikan berdasarkan rencana kerja yang telah disusun dan telah mendapat persetujuan Tim Teknis.

    C.Pengumpulan Data Sekunder Tahap berikutnya adalah mengumpulkan data sekunder, dimana data sekunder adalah data yang diperoleh dari sumber lain, bukan dilaksanakan langsung di lapangan oleh pelaksana pekerjaan (konsultan). Data sekunder dapat diperoleh dari instansi-instansi yang terkait, misalkan untuk data-data umum dapat diperoleh dari Badan Pusat Statistik, atau untuk data iklim yang meliputi data curah hujan, angin, suhu dan kelembaban dapat diperoleh dari Badan Meteorologi dan Geofisika. Data sekunder dapat juga diperoleh dari hasil kajian / penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya.

    D.Pengumpulan studi-studi terkait Banyak studi-studi yang telah dilakukan di Kota pada area studi mengenai infrasturktur terutama mengenai sektor sanitasi mulai dari Tata Ruang, water management, studi kelayakan, masterplan dan detail engeneering, akan dicoba untuk diperoleh dan dikumpulkan, karena sangat membantu untuk bahan-bahan perencanaan ini.

    E.Studi Pendahuluan Studi pendahuluan dilakukan oleh seluruh personil yang terlibat dengan dipimpin oleh Pimpinan Tim, merencanakan program kerja serta mendiskusikan masalah yang akan dihadapi. Semua data sekunder yang telah terkumpul dikompilasi dan sebagian anggota tim melaksanakan orientasi lapangan untuk