Kurva pertumbuhan

  • View
    552

  • Download
    37

Embed Size (px)

DESCRIPTION

sebagai pedoman kurva pertumbuhan

Text of Kurva pertumbuhan

NAMA : AULIA REZHA Y NIM : G1A112O65

CARA WHOMenurut Rumus Z Scorea. Nilai individu subjek > nilai medianZ Score= (nilai individual subjek) (nilai median baku rujukan) (nilai +1 SD) - (Nilai median baku rujukan)

b. Nilai individu subjek < nilai medianZ Score= (nilai individual subjek) (nilai median baku rujukan) Nilai median baku rujukan (nilai -1 SD)c. Nila individu subjek = nilai medianZ Score= (nilai individual subjek) (nilai median baku rujukan) Nilai median baku rujukan

KURVA PERTUMBUHAN WHO

CARA MENGGUNAKAN GRAFIK PERTUMBUHAN WHO1 Tentukan umur, panjang badan (anak di bawah 2 tahun)/tinggi badan (anak di atas 2 tahun), berat badan.2 Tentukan angka yang berada pada garis horisontal / mendatar pada kurva. Garis horisontal pada beberapa kurva pertumbuhan WHO menggambarkan umur dan panjang / tinggi badan.3 Tentukan angka yang berada pada garis vertikal/lurus pada kurva. Garis vertikal pada kurva pertumbuhan WHO menggambarkan panjang/berat badan, umur, dan IMT.4 Hubungkan angka pada garis horisontal dengan angka pada garis vertikal hingga mendapat titik temu (plotted point). Titik temu ini merupakan gambaran perkembangan anak berdasarkan kurva pertumbuhan WHO.

CARA MENGINTERPRETASIKAN KURVA PERTUMBUHAN WHO1 Garis 0 pada kurva pertumbuhan WHO menggambarkan median, atau rata-rata2 Garis yang lain dinamakan garis z-score. Pada kurva pertumbuhan WHO garis ini diberi angka positif (1, 2, 3) atau negatif (-1, -2, -3). Titik temu yang berada jauh dari garis median menggambarkan masalah pertumbuhan.3 Titik temu yang berada antara garis z-score -2 dan -3 diartikan di bawah -2.4 Titik temu yang berada antara garis z-score 2 dan 3 diartikan di atas 2.5 Untuk menginterpretasikan arti titik temu ini pada kurva pertumbuhan WHO dapat menggunakan tabel berikut ini.

Catatan :1 Anak dalam kelompok ini berperawakan tubuh tinggi. Hal ini tidak masih normal. Singkirkan kelainan hormonal sebagai penyebab perawakan tinggi.2 Anak dalam kelompok ini mungkin memiliki masalah pertumbuhan tapi lebih baik jika diukur menggunakan perbandingan beratbadan terhadap panjang / tinggi atau IMT terhadap umur.3 Titik plot yang berada di atas angka 1 menunjukan berisiko gizi lebih. Jika makin mengarah ke garis Z-skor 2 resiko gizi lebih makin meningkat.4 Mungkin untuk anak dengan perawakan pendek atau sangat pendek memiliki gizi lebih.5 Hal ini merujuk pada gizi sangat kurang dalam modul pelatihan IMCI (Integrated Management of Childhood Illness in-service training. WHO, Geneva, 1997).

Panjang Badan menurut UsiaA.Laki-laki 0-6 Bulan 6 Bulan - 2 Tahun 0-2 Tahun 0-5 Tahun 2-5 TahunB.Perempuan 0-6 Bulan 6 Bulan - 2 Tahun 0-2 Tahun 0-5 Tahun 2-5 TahunBerat Badan menurut UsiaA.Laki-laki 0-6 Bulan 6 Bulan - 2 Tahun 0-2 Tahun 0-5 Tahun 2-5 TahunB.Perempuan 0-6 Bulan 6 Bulan - 2 Tahun 0-2 Tahun 0-5 Tahun 2-5 TahunBerat Badan menurut Panjang Badan (0-2 Tahun) Tahun Laki-laki Tahun PerempuanBerat Badan menurut Tinggi Badan (2-5 Tahun) Tahun Laki-laki Tahun PerempuanIndeks Massa Tubuh untuk UsiaA.Laki-laki 0-2 Tahun Laki-laki 0-5 Tahun Laki-laki 2-5 Tahun Laki-lakiB.Perempuan 0-2 Tahun Perempuan 0-5 Tahun Perempuan 2-5 Tahun PerempuanLingkar Kepala menurut UsiaA.Laki-laki 0-13 Minggu 0-2 Tahun 0-5 TahunB.Perempuan 0-13 Minggu 0-2 Tahun 0-5 TahunLingkar Lengan Atas Laki-laki PerempuanLipatan Kulit Subskapular Menurut Usia Laki-laki Perempuan

KURVA PERTUMBUHAN WHO - CDC NCHS

Cara WHO-CDC-NCHSNilai sekarang / Nilai ideal menurut umur pada kurva CDC- NCHS x 100% =.%

Status giziIndeks

B B/UT B/U BB/TB

Gizi baik>80%>90%>90%

Gizi sedang71% - 80%81% - 90%81% - 90%

G izi kurang61% - 70%71% - 80%71% - 80%

Gizi buruk60%70%70%

Catatan : persen dinyatakan terhadap median baku nchs

Interpretasi Berdasarkan % Berat Badan Ideal Menurut UmurBB saat ini/BB ideal < 70% : Gizi burukBB saat ini/BB idea70% 80% : Gizi kurangBB saat ini/BB idea80% 100% : Gizi baikBB saat ini/BB idea100% 110 % : Gizi lebihBB saat ini/BB idea> 110% : Obesitas/Obesity (harus dihitung BMI)Contoh. Bayi laki-laki usia 6 bulan dengan panjang badan (PB) = 65 cm dan berat badan (BB) = 5,8 kg. Dari growth chart gambar 1 diatas tarik garis pada PB 65 cm ke kanan hingga menyentuh kurva persentil 50 (sekitar 5 kotak ke kanan). Selanjutnya tarik garis ke bawah menuju kurva berat badan pada persentil 50 dan didapatkan BB Ideal adalah 7,4 kg. Selanjutnya hitung rasio BB saat ini dengan ideal yaitu (5,8/7,4 = 78,4 % Berdasar interpretasi diatas maka anak dikatakan saat ini bergizi kurang.

Catatan: Untuk mengetahui status gizi dengan teknik ini tidak diperlukan usia bayi, berbeda halnya jika kita ingin mengetahui posisi berat badan atau tinggi badan berapa bayi kita dibandingkan dengan populasi yang menjadi acuan growth chart tersebut.

KURVA PERTUMBUHAN KMS Cara Membaca KMS

Keterangan :Gizi buruk : pita merah kebawahStatus waspada : pita kuning ke hijau mudaGizi normal : pita hijau tuaKelebihan berat badan : pita hijau muda ke kuning

Cara membaca KMS :a. Isikan bulan lahir anak pada 0 bulan lahirb. Tulis semua kolom bulan penimbangan berikutnya secara berurutan.c. Tulis bulan saat penimbangan pada kolom sesuai umurnya.d. Tulis semua kolom bulan penimbangan berikutnya secara berurutan

e. Tulis berat badan di bawah kolom bulan saat penimbanganf. Letakkan titik berat badan pada titik temu garis tegak (umur) dan garis datar (berat badan).g. Hubungkan titik berat badan bulan ini dengan bulan lalu. Jika bulan sebelumnya anak ditimbang, hubungkan titik berat badan bulan lalu dengan bulan ini dalam bentuk garis lurush. Jika anak bulan lalu tidak ditimbang, maka garis pertumbuhan tidak dapat dihubungkan

Menentukan Status Pertumbuhan anakStatus pertumbuhan anak dapat diketahui dengan 2 cara yaitu dengan menilai garis pertumbuhannya, atau dengan menghitung kenaikan berat badan anak dibandingkan dengan Kenaikan Berat Badan Minimum (KBM). Kesimpulan dari penentuan status pertumbuhan adalahseperti tertera sebagaiberikut:

Contoh disamping menggambarkan status pertumbuhan berdasarkan grafik pertumbuhan anak dalam KMS: Catat setiap kejadian kesakitan yang dialami anak. Contoh:a. TIDAK NAIK (T); grafik berat badan memotong garis pertumbuhan dibawahnya; kenaikan berat badan < KBM ( KBM (>900 g)c. NAIK (N), grafik berat badan mengikuti garis pertumbuhannya; kenaikan berat badan >KBM (>500 g)d. TIDAK NAIK (T), grafik berat badan mendatar; kenaikan berat badan < KBM (