Click here to load reader

KONSTRUKSI JEMBATAN

  • View
    76

  • Download
    22

Embed Size (px)

DESCRIPTION

zxzzx

Text of KONSTRUKSI JEMBATAN

KONSTRUKSI JEMBATAN

KONSTRUKSI JEMBATANBAB I

PENDAHULUANSebelum membahas apa yang dimaksud dengan Konstruksi Jembatan, akan dijelaskan terlebih dahulu definisi jembatan. Jembatan adalah suatu Konstruksi yang dibangun untuk melewatkan suatu massa atau traffic lewat atas suatu penghalang. Selanjutnya macam-macam penghalang, atau jenis penghalang, dapat terdiri dari: Sungai, Jalan Raya, Laut, Waduk, Jalan Kereta api, dan lain sebagainya. Apabila konstruksi tersebut kita bangun lewat bawah suatu penghalang, maka jenis konstruksi tersebut umumnya dapat kita sebut sebagai Terowongan, Under-pass atau Tunnel.

Dalam bahasan berikut ini kita akan membahas secara lebih mendetail mengenai Konstruksi Jembatan, pertama-tama harus kita bahas terlebih dahulu soal sebutan atau penamaan Jembatan, misalnya apakah yang dimaksud dengan Konstruksi Jembatan Rangka Baja. Pemberian nama jembatan biasanya mengikuti kesepakatan dari penggunaan jenis Konstruksi Utama yang digunakan dan jenis material jembatannya. Dalam hal ini, jenis Konstruksi Utamanya adalah terdiri dari konstruksi rangka dengan jenis material baja.

Selanjutnya yang dimaksud dengan Konstruksi Jembatan Gantung Baja, adalah suatu Konstruksi Jembatan yang mengandalkan Konstruksi Utamanya terdiri dari Kabel Penggantung yang umumnya terdiri dari jenis material baja. Sedangkan yang dimaksud dengan Jembatan Cable-Stayed ialah suatu konstruksi jembatan yang menggunakan kabel yang diregangkan lurus, atau dicancangkan dalam memikul beban utama konstruksi.

Sistem Bangunan Atas Jembatan yang telah diteliti dan dikembangkan selama bertahun-tahun, termasuk pengembangan tipe-tipe Konstruksi Bangunan Atas, jenis material, nilai ekonomis, panjang jembatan yang mungkin dicapai, telah menghasilkan suatu kesimpulan berupa suatu konsep yang dikenal dengan sebutan Bentang Ekonomis Jembatan. Selanjutnya, yang dimaksud dengan Bentang Ekonomis suatu jembatan ialah bentang yang paling ekonomis untuk suatu tipe konstruksi jembatan dengan jenis material tertentu, sebagaimana diuraikan seperti berikut ini:

Tipe Flat Slab, untuk bentang: 5m-15m

Tipe Gelagar, untuk bentang: 10m-25m

Tipe gelagar Prestressed I Section: 15m-40m

Tipe gelegar Box Prismatic Section: 30m-60m

Tipe Box Free Cantilever Sistem: 60m-200m

Tipe Pelengkung untuk bentang: 50m-250m

Tipe Rangka untuk bentang: 40m-400m

Tipe Cable-Stayed untuk bentang: 250m-1000m

Tipe Gantung untuk bentang: 100m-2000m

Tipe Hybrid (Gantung plus Cable-stayed): 1500m-3500m

BI-Stayed (pengembangan Cable-Stayed)

Dengan memperhatikan Konsep Bentang Ekonomis tersebut di atas kita dapat dengan mudah untuk memutuskan untuk suatu lebar sungai tertentu, berapa panjang bentang sebuah jembatan yang paling ekonomis, sehingga penghematan biaya pembangunan jembatan tersebut dapat kita peroleh paling tidak penghematan biaya untuk biaya Bangunan Atas sudah dapat langsung kita terapkan. Lebih jauh lagi dengan mempelajari Sistem Konstruksi Bangunan Bawahnya dapat pula kita pilih dan kemudian kita putuskan tipe bangunan yang paling ekonomis tentu saja dengan telah mempertimbangkan pula pilihan jenis pondasi yang paling sesuai dilihat dari segi ekonomisnya pula.

Kombinasi pemilihan tipe Bangunan Bawah Jembatan sebenarnya relatif lebih sulit dikarenakan tipe bangunan bawah terutama tipe atau jenis Pondasinya yang relatif bervariasi cukup banyak, karena penentuan tipe dan jenis pondasi tersebut akan sangat tergantung kepada jenis dan besarnya beban serta kombinasi beban yang bekerja, tentu saja pertimbangan lain yang tidak kalah pentingnya, yaitu unsur tanahnya, dengan mempertimbangkan pula kekuatan daya dukung serta struktur geologinya, kedalaman tanah keras dan tentu saja juga tergantung pula kepada dalamnya sungai atau dalamnya laut apabila kebetulan konstruksi jembatan yang kita tinjau tersebut terletak di laut, sedemikian apabila kita ingin membuat sebuah standar dalam bentuk konsep yang serupa yaitu Tipe-Pondasi yang paling ekonomis, tentu akan cukup rumit mengingat banyaknya variasi yang harus kita pertimbangkan pula, Dalam Pemilihan tipe jembatan yang harus dipertimbangkan juga adalah;Efektif-Efisien

Ekonomis

Financial-viable

Durability, kesesuaian dengan umur rencana

Azas-Manfaat, keberpihakan kepada Publik

Sistem Integrasi, terhadap sistem-sistem lain di lingkungannya

Dan lainnya (Lingkungan hidup, dlsb).

EFEKTIVITAS

Kalau kita melihat sejauh mana suatu konstruksi itu akan mempunyai tingkat nilai yang efektif, tentu saja harus diketahui proses pembuatannya dan pemasangan bahan tersebut sampai menjadi suatu bangunan, apakah pada setiap tahapan proses tersebut telah diterapkan syarat-syarat efektivitas tersebut dan apakah pada setiap proses tersebut telah pula diterapkan prinsip-prinsip kontrol kualitas secara ketat, untuk itu kalau kita bandingkan proses pembuatan dan pelaksanaan Konstruksi Baja apabila kita bandingkan dengan proses pembuatan dan pelaksanaan Konstrusi Beton maka dengan mudah dapat diketahui bahwa jaminan tingkat efektivitas dari konstruksi baja akan lebih unggul bila dibandingkan dengan konstruksi beton EKONOMIS

Penilaian tentang ekonomis atau tidaknya suatu proyek haruslah dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip pertimbangan ekonomis suatu proyek antara lain prinsip Benefit-Cost Ratio yaitu suatu prinsip yang dikembangkan berdasarkan penghitungan besarnya biaya yang akan dikeluarkan oleh proyek tersebut. Selanjutnya kita bandingkan dengan besarnya manfaat yang akan diperoleh apabila proyek tersebut sudah berfungsi. Selain prinsip tersebut ada lagi metode lainnya yaitu berdasarkan prinsip Internal-Rate of Return yang dikembangkan atas dasar prinsip diskonto terhadap pengembalian dari investasi yang ditanamkan, kadang-kadang prinsip ini sering juga disebut dengan prinsip Net Present Value. Ada lagi cara lainnya yaitu dengan prinsip pengembalian Investasi yaitu dengan prinsip W.A.C.C. Dengan menggunakan prinsip-prinsip di atas dapat kita lihat atau diukur berapa tingkat ekonomisnya suatu proyek tersebut.

Dalam hal membandingkan tingkat ekonomis konstruksi baja bila dibandingkan dengan konstruksi beton maka secara umum konstruksi Beton sedikit lebih hemat dibandingkan dengan konstruksi Baja, untuk daerah tertentu misalnya di Pulau Jawa. Sedangkan untuk daerah lainnya misalnya di Pulau Kalimantan maka Konstruksi baja bisa sedikit lebih murah bila dibandingkan dengan Konstruksi Beton, karena itu untuk penilaian ratingnya dapat diambil sama.

UMUR RENCANA

Penilaian terhadap besarnya umur rencana suatu proyek umumnya telah ditetapkan pada waktu proses perencanaannya, jadi biasanya setiap proyek tersebut telah dihitung terlebih dahulu berapa prediksi umur yang akan dicapai apabila proyek tersebut dibangun, kemudian dimensi proyek tersebut baru dihitung sesuai dengan umur yang telah ditetapkan tersebut selanjutnya besar nilai proyek tersebut lalu dihitung berdasarkan dimensi tersebut bila kita kalikan dengan harga satuan dari masing-masing unit-price pekerjaan yang akan dilakukan tersebut. Umur rencana ini tentu saja perlu dikaitkan pula dengan pemeliharaan dari proyek tersebut, mengingat bertahannya suatu proyek tidak terlepas dari biaya pemeliharaan yang kita anggarkan. Semua biaya yang dikeluarkan mulai dari biaya perencanaan sampai dengan biaya pemeliharaan itu umumnya disebut dengan Life-Cycle Cost. Jadi yang penting ditekankan disini adalah apakah Performance Indicator yaitu umur rencana itu dapat dicapai atau tidak, namun menurut pengalaman yang ada banyak proyek yang tidak mencapai umur rencana yang ditetapkan. Dalam hal pengambilan contoh rating ini dapat diambil untuk Beton yaitu sebesar 5 sedangkan untuk baja diambil nilai 3, mengingat biaya pemeliharaan beton lebih murah dibandingkan dengan beton.

MANFAAT

Pemberian penilaian terhadap manfaat yang akan diperoleh masyarakat akibat adanya suatu proyek dapat kita bedakan dengan perolehan manfaat langsung dan manfaat tidak langsung, dalam hal manfaat langsung sesungguhnya telah ditetapkan lebih dahulu pada awal pembuatan Studi-Kelayakan Proyek tersebut. Kita ambil misal untuk proyek jembatan, sebelum proyek tersebut dibuat tentu terlebih dahulu telah dilakukan kajian ekonomis apakah proyek tersebut cukup ekonomis atau tidak, salah satu tolok ukur tersebut adalah melakukan prediksi, berapa jumlah traffic yang akan lewat pada jembatan tersebut untuk suatu periode tertentu sampai tercapai suatu umur rencana atau selama masa pelayanan dari konstruksi tersebut. Dalam hal ini apabila kita bandingkan manfaat langsung dari kedua macam konstruksi tersebut, tentu saja akan menghasilkan nilai yang sama. Lain lagi kalau penilaian tersebut dilanjutkan kepada penilaian terhadap manfaat tidak langsung misalnya kemungkinan kesempatan kerja, tentu saja akan menghasilkan nilai yang berbeda. Tapi dalam kesempatan ini sebaiknya pembahasan ini dibatasi saja terlebih dahulu dengan penilaian terhadap manfaat langsung.

Melakukan penilaian yang lengkap terhadap kajian manfaat dari suatu proyek konstruksi sebenarnya tidaklah terlalu mudah dikarenakan harus melibatkan banyak fihak antara lain publik. Kalau sudah berhadapan dengan publik dalam jumlah yang cukup mewakili maka haruslah diadopsi suatu sistem penelitian yang dikembangkan berdasarkan suatu sistem angket atau beberapa cara lain yang dilaksanakan berdasar prinsip-prinsip statistik melalui proses jajak pendapat yang lengkap, kita akan memperoleh hasil penelitian yang lengkap.

MASALAH LINGKUNGAN

Dalam hal penilaian terhadap masalah lingkungan ini, maka akan dapat dikembangkan secara lebih luas dan lengkap bila dalam kesempatan ini dibahas pula masalah dampak kerusakan lingkungan yang dapat terjadi pada suatu lingkungan proyek, namun mengingat dalam

Search related