of 126 /126
:_ ,. p-- p-- e p " L it U T KA PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN JEPARA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801-806 Faks. (0291) 592478*816 Email : bappeda [email protected] I . JEPARA 59416 P Kerimun/•wi..t t ""","' ""ll l'll , p_ p-. 8 " a n K J A W A . . .. .. ,._...... ,. - r i m u n j . _,.,. r \.!;..\ KAB U PATEN KU DUS a ) p-- Ps..n

JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

  • Upload
    ngothuy

  • View
    233

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

:_,.

p--p--e p

"

L it U T

KA

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN JEPARA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH

JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801-806 Faks. (0291) 592478*816 Email : bappeda [email protected]

I

. JEPARA 59416

P Kerimun/•w• i..t t ""","' ""ll l'll 'J'~'

, p_ p-. 8

" a n K

J A W A

. . ~ ..

.. ,._......,. -• r i m u n j

. _,.,. r \.!;..\

KAB U PATEN

K U DUS

a

)

p--Ps..n

Page 2: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

HALAMAN JUD UL ........ ......... .............................................................. ........................ .

KA TA PENGANTAR ... . . . . . . ........ ....... .. . . .. . . . ........ ... . .. . . . . . .. . ............. ... .. ... . . . . ............. .. . . . ... ii

DAFTAR ISi ......................................... ........................................................................ iv

BAB I. PENDAHULUANl-1

1.1. Latar Belakang Dalam KAK .............................................................. 1-1

1.2. Tujuan. .. . . ... .. ........ .. ... . . .... . . . . . . .. .. . . ................ ... .. . .... . . .. .. . . .. .. . . .. .. . . . .. .. 1-3

1.3. Hasil Yang Diharapkan................................................................... 1-3

1.4. Strategi. .... ..................... ................ ................................................ 1-3

1.5. Kegiatan.. .... . ... ...... ....... .... . . . . .. ..... .... .. . . .. .. .. .. ...... ... .. .. .. .. .... . . .. .. . .. .. .. . 1-4

1.6. Pelatihan Numerator ........................................................................ 1-5

1.7. Ruang Lingkup Wilayah... ..... ....................................................... .. 1-6

1.8. Metode Pelaksanaan......................... ...................................... ....... 1-7

1.9. Lingkup Pekerjaan Tim..................................... .... ......................... 1-8

BAB II. GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI .......................................... .......... 11-1

2. 1. Gambaran Um um Wilayah... ...... ......... ...... ................. ... . ..... .. ....... ..... 11-1

2.1.1. Letak Geografis Dan Administrasi........................................... 11-1

2.1.2. Kondisi Topografi.. ................. ........... ..... .. ... .. .. ...................... 11-4

2.1 .3. Kondisi Geologi..................................................................... 11-6

2.1.4. Kondisi Hidrologi Dan Hidrogeologi................... ................... 11-7

2.1.5. Kondisi lklim Dan Curah Hujan....... ... . .. .. .. ...... ..... ...... ...... ....... 11-8

2.2. Kondisi Kependudukan.... .......... .. .. . .... .. .. . . . . .. . . ...... ............. .. . . . .. .. . . .. 11-10

2.2.1 . Jumlah Dan Sebaran Penduduk.... ........ ... .. .. . .. .. . . ...... ..... . ....... 11-1 O

2.2.2. Kepadatan Penduduk.......... .. .................. .............................. 11-11

2.2.3. Komposisis Menurut Umur............................... ............ ..... .... 11-12

2.2.4. Fasilitas Pendidikan ....................... ~...................................... 11-13

IV

Page 3: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

2.3.Kondisi Kesehatan Kabupaten Jepara............................................ 11-17

2.3.1 . Sarana Kesehatan ........ : ......... ............................................... 11-17

2.3.2. Tenaga Kesehatan ................................................................. 11-20

BAB Ill. METODE PELAKSANAAN ....................................................................... 111-1

3.1. Kerangka Pikir ........... ....................................................................... 111-1

3.2. Metode Pelaksanaan ... .................................................................... 111-2

3.2.1. Pelaksanaan Pengumpulan Data Oleh Enumerator ................... 111-2

3.2.2. Monitoring Dan Cross Check Lapangan Oleh Supervisor ........... 111-2

3.2.3. Koordinasi Hasil Pendataan Dan Cross Check .......................... 111-2

3.2.4. Entri Data........ .... ......... ......................................................... 111-2

3.2.5. Data Cleaning............................................. .. ......................... 111-3

3.2.6. Pengolahan Data Dan Analisis Data... .................................... 111-3

3.3. Penyusunan Laporan. .... .. .... .. .. . .... .. .. . .. ... .. .. .. . . . .. ..... ..... .. . . . .. ........ .. .. 111-3

BAB IV. KONDISI EKSISTING DERAJAD KESEHATAN ................ ..... ................ IV-1

4.1. Situasi Derajad Kesehatan Kabupaten Jepara...... .. . . .. ......... ... . . . .. ..... IV-1

4.1.1 .Angka Kematian ............ ........................................................ JV-1

4.1 .2. Angka Kesakitan............................. ................................... ... IV-7

4.1.3. Angka Status Gizi Masyarakat. .. . ...... .. . . . . .. .. ..... .. . . . .. .. . .. .. . .. . . . .. ..... .. .. IV-46

BAB V. UPAYA PELAYANAN KESEHATAN DI KABUPATEN JEPARA......... V-1

5.1. Pelayanan Kesehatan................. ..................................... ......... ... V-1

5.2. Akses Dan Mutu Pelayanan Kesehatan .............. ........ .................. . .

5.3. Pembinaan Kesehatan Lingkungan Dan Sanitasi Dasar ................. .

5.4. Perbaikan Gizi Masyarakat. ... ··········· ·······;······ ····································

5. 5. Perilaku Hidup Masyarakat. ....... ......... .. ............................................ .

V-22

V-23

V-29

V-36

5.6. Pelayanan Kesehatan Dalam Situasi Kejadian Luar Biasa dan Bencana V-43

v

Page 4: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

BAB VI. HASIL ANALISIS MASALAH KESEHATAN.................................................. Vl-1

6.1 . Has ii Survey Kondisi Derajad Kesehatan. ................. .. . . . . . .. .. .. . . . . .. . . .. .. . .. . . .. Vl-1

6.2. Hasil Survey Kondisi Layanan Kesehtan... ... .... .. . . .. .. . . .. . . . .. .. . . . . .. .. .. . .. Vl-5

REKOMENDASI PROGRAM PENANGANAN MASALAH KESEHATAN

Vt

Page 5: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS P'ENANGANAN MASALAtt Kl'.SBiATAN KABUPA TfN]EPA'RA

Undang-Undang No 36 tahun 2009 sebagai pengganti Undang­

undang No. 23 tahun 1992 tentang kesehatan telah menggariskan bahwa

pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran,

kemauan, kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud

derajat kesehatan masyarakat yang optimal sebagai salah satu unsur

kesejahteraan umum dari tujuan nasional. Pembangunan kesehatan

merupakan bagian yang tak terpisahkan dari pembangunan nasional,

karena kesehatan menyentuh hampir semua aspek kehidupan manusia.

Oleh karena itu pembangunan kesehatan sangat trkait dan dipengaruhi

oleh aspek kependudukan, sosial ekonomi, budaya serta tingkungan fisik

maupun strategis.

Perubahan masalah kesehatan dltandai dengan terjadinya berbagai

macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi

epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi kesehatan ini pada

dasamya telah menciptakan beban ganda (double burden} masalah

kesehatan.

Masalah kesehatan tidak hanya ditandai dengan keberadaan

penyakit, tetapi gangguan kesehatan yang ditandai dengan adanya

perasaan terganggu fisik, mental dan spiritual. Gangguan pada lingkungan

juga merupakan masalah kesehatan karena dapat memberikan gangguan

kesehatan atau sakit.

Dalam rangka untuk mendapatkan data data tentang masalah

kesehatan perlu dilaksanakan Penyusunan buku analisis penanganan

masalah kesehatan di kabupaten Jepara sebagai upaya dalam

mempercepat pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat yang

Page 6: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PENANGANAN MASAlAH KfSFHATAN KABUPATENJfPARA

merupakan bagian dari upaya mewujudkan pencapaian target MDGs dan

tujuan pembangunan nasional.

Tujuan dari pelaksanaan analisis Penanganan Masalah Kesehatan

adalah untuk memberikan tambahan informasi mengenai ketersediaan

dan kondisi masalah-masalah kesehatan di Kabupaten Jepara sehingga

dapat meningkatkan mutu proses perumusan kebijakan dan perencanaan

program, agar pemerintah daerah mampu mempertajam rencana jangka

panjang lintas sektoral.

Hasil yang diharapkan dari kegiatan ini adalah data dasar mengenai

masalah kesehatan di kabupaten Jepara serta perilaku masyarakat terkait

dengan risiko kesehatan , termasuk didalamnya tentang penanganannya.

Hasil survey ini dapat digunakan sebagai salah satu instrument oleh

pengambil keputusan dalam membuat kebijakan penanganan masalah

kesehatan di Kabupaten Jepara.

Demikian Buku Hasil Analisis Penanganan Masalah Kesehatan

Kabupaten Jepara 2 Tahun 2012 ini disusun. Kami berharap buku ini

dapat menjadi bahan pertimbangan/rekomendasi dalam penyusunan

program penanganan masalah kesehatan yang ada di Kabupaten Jepara

ke depan.

Jepara, 2012

Tim Penyusun

Page 7: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PfNANGANAN MA.SAL.AH KFSffiATAN KA8UPAITN]EPARA

BAB I PENDAHUWAN

1.1. IATAR BEIAKANG DAIAM KAK

Undang-Undang No 36 tahun 2009 sebagai pengganti Undang­

undang No. 23 tahun 1992 tentang kesehatan telah menggariskan bahwa

pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran,

kemauan, kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud

derajat kesehatan masyarakat yang optimal sebagai salah satu unsur

kesejahteraan umum dari tujuan nasional. Pembangunan kesehatan

merupakan bagian yang tak terpisahkan dari pembangunan nasional,

karena kesehatan menyentuh hampir semua aspek kehidupan manusia.

Oleh karena itu pembangunan kesehatan sangat trkait dan dipengaruhi

oleh aspek kependudukan, sosial ekonomi, budaya serta lingkungan fisik

maupun strategis.

Dewasa ini di Indonesia terdapat beberapa masalah kesehatan

penduduk yang masih perlu mendapat perhatian secara sungguh-sungguh

dari semua pihak antara lain: anemia pada ibu hamil, kekurangan kalori

dan protein pada bayi dan anak-anak, terutama di daerah endemic,

kekurangan vitamin A pada anak, anak-anak usia sekolah, serta

bagaimana mempertahankan dan meningkatkan cakupan imunisasi.

Permasalahan tersebut harus ditangani secara serius karena dampaknya

akan mempengaruhi kualitas sumber daya manusia Indonesia di masa

yang akan datang.

Perubahan masalah kesehatan ditandai dengan terjadinya berbagai

macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi

epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi kesehatan ini pada

I - 1

Page 8: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PfNANGANAN MASAIA1t KfSEtlAT AN KABUPA TEN fiPA'RA

dasamya telah rnenciptakan beban ganda (double burden) masalah

kesehatan.

1. Transisi demografi, misalnya mendorong peningkatan usia harapan

hidup dengan rneningkatkan proporsi kelompok usia lanjut sementara

masalah bayi dan BALITA tetap menggantung.

2. Transisi epidemiologi, rnenyebabkan beban ganda atas penyakit

rnenular yang belum pupus ditarnbah dengan penyakit tidak menular

yang meningkat dengan drastis.

3. Transisi gizi, ditandai dengan gizi kurang dibarengi dengan gizi lebih.

4. Transisi perilaku, rnernbawa masyarakat beralih dari perilaku

tradisional menjadi modem yang cenderung membawa resiko.

Masalah kesehatan tidak hanya ditandai dengan keberadaan

penyakit, tetapi gangguan kesehatan yang ditandai dengan adanya

perasaan terganggu fisik, mental dan spiritual. Gangguan pada lingkungan

juga merupakan masalah kesehatan karena dapat memberikan gangguan

kesehatan atau sakit.

Dalam rangka untuk mendapatkan data data tentang masalah

kesehatan perlu dilaksanakan Penyusunan buku analaisis masalah

kesehatan di kabupaten Jepara sebagai upaya dalam mempercepat

pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat yang merupakan

bagian dari upaya mewujudkan pencapaian target MDGs dan tujuan

pembanguna nasional. Dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut dalam

pelaksanaan survey di lapangan akan dilakukan dengan melibatkan bidan

desa yang bekerjasama dengan kader masyarakat dengan harapan

bahwa mereka memilki pemahaman yang baik mengenai konteks sosial

budaya serta lingkungan dimana masyarakat tinggal.

1-2

Page 9: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PENANGANAN .4ASALA1f KfSBfATAN KABUPATEN]EPA'RA

1.2. TUJUAN

Tujuan dari pelaksanaan analisis masalah kesehatan adalah untuk

memberikan tambahan informasi mengenai ketersediaan dan kondisi

masalah masalah kesehatan di Kabupaten Jepara sehingga dapat

meningkatkan mutu proses perumusan kebijakan dan perencanaan

program, agar pemerintah daerah mampu mempertajam rencana jangka

panjang lintas sektoral

1.3. HASIL YANG DIHARAPKAN

Hasil yang diharapkan dari kegiatan ini adalah data dasar mengenai

masalah kesehatan di kabupaten Jepara serta perilaku masyarakat terkait

dengan risiko kesehatan , termasuk didalamnya tentang penanganannya.

Hasil survey ini dapat digunakan sebagai salah satu instrument oleh

pengambil keputusan dalam membuat kebijakan penanganan . masalah

kesehatan di Kabupaten Jepara.

1.4. STRATEGI

Strategi yang diterapkan dalam pelaksanaan survey:

Berkoordinasi dan bekerjasama dengan tim pelaksana penanganan

masalah kesehatan.

Bekerjasama dengan Pemerintah Desa setempat (berdasarkan lokasi

yang dijadikan sampling kegiatan) dan/atau individu/bidan desa untuk

membantu pelaksanaan kegiatan.

Pelatihan/ on the job coaching untuk tim pelaksana survey sebagai

bentuk persiapan sebelum diterjunkan ke lapangan untuk melakukan

survey.

1-3

Page 10: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PfNANGANAN MASALAlt KE.SHlATAN KABUPATENJfPA'RA

1.5. KEGIATAN

T ahapan pelaksanaan kegiatan Penyusunan Analisis Penanganan

masalah kesehatan ini meliputi:

Ta hap Persiapan

• Diskusi antara Tim Konsultan dengan tim pelaksana analisis

masalah kesehatan. dimana Mengenai rencana kegiatan. Alat

bantu survey atau instrument disiapkan oleh konsultan ahli

bekerjasama dengan tim pelaksana analisis masalah kesehatan.

• Pembentukan Tim survey dimana bidan desa sebagai wilayah

sasaran yang akan menjadi enumerator.

• Penetapan sample (lokasi dan rumah tangga) secara bersama

oleh konsultan dan dengan tim pelaksana analisis masalah

kesehatan.

• Pemberitahuan kepada pihak kelurahan/desa yang akan disurvey

oleh dinas terkait (Bappeda).

• Rekruitmen Bidan desa sebagai enumerator survey oleh konsultan

berdasarkan rekomendasi dari kelurahan/desa yang akan

dilakukan survey.

• Pelatihan singkat/coaching mengenai instrumen survey para bidan

desa/ enumerator tentang instrumen survey.

T ahap pelaksanaan

• Pembagian tugas pengumpulan data para enumerator.

• Pelaksanaan survey rumah tangga dengan mengikuti aturan

sampling yang telah ditetapkan dan telah disepakati sebelumnya,

baik menyangkut jumlah sampling, urutan dan metode

pelaksanaannya.

1-4

Page 11: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PfNA/IJGANA/IJ MA.SALAff KfSf11.ATA/IJ J<ABUPATEN]EPA'RA

Tahap penyusun laporan

• Pengorganisasian data.

• Memasukkan data ke dalam alat bantu analisis (data entry

dilakukan konsultan ahli).

• Analisis data (dilakukan konsutan ahli).

• Penulisan laporan (dilakukan konsultan ahli).

• Presentasi hasil survey dan penyerahan hasil survey.

1.6. PELA TIHAN ENUMERATOR

Enumerator atau petugas pengumpulan data survey yang direkrut

adalah bidan desa yang berasal dari kelurahan/desa setempat. Dari setiap

kelurahan/desa direkrut 1 (satu) atau 2 (dua) orang bidan desa dengan

mempertimbangkan jumlah penduduk dan luas wilayah. Bidan desa yang

dipilih menjadi enumerator dengan kriteria sebagai berikut: lancar baca

tulis, bisa berkomunikasi dengan baik, memiliki kompetensi dalam

pelayanan kesehatan masyarakat desa (pelayanan kesehatan ibu, anak

dan pengobatan umum lainnya) dan memiliki waktu untuk melakukan

kegiatan survey selama sekitar dua minggu. Diutamakan enumerator

perempuan. Sebelum diterjunkan ke lapangan, tenaga surveyor dilatih

terlebih dahulu untuk memahami alat bantu survey secara benar.

Pelatihan enumerator ini diselenggarakan dengan acuan seperti

berikut:

Waktu pelatihan: dilakukan selama 2 hari, mulai pukul 08.00-16.00

Tempat pelatihan: tempat yang cukup luas dan nyaman untuk

menampung peserta. Apabila peserta terlalu banyak, dapat dilakukan

dalam dua angkatan. Untuk pelatihan ini jumlah peserta maksimal per

kelas yang disarankan adalah 100 orang.

I - 5

Page 12: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PENA.NGA.NAN MASALAI{ KESmATAN KA'BUPATEN]fPA'RA

Materi pelatihan: Pemahaman tentang survey analisis masalah

kesehatan, pemahaman tentang kuesioner (lembar pertanyaan dan

lembar pengamatan), dan praktek lapangan.

Fasilitator: fasilitator pelatihan enumerator ini adalah bidan

puskesmas yang sekaligus akan mendampingi dalam pelaksanaan

survey.

1.7. RUANG LINGKUP WILAYAH

Lingkup Wilayah Analisis Penanganan Masalah sosial adalah seluruh

wilayah Kabupaten Jepara yang meliputi:

BANYAKNYA

NO KECAMATAN LUAS(KM) DESAI

KELURAHAN

1 Kedung 43,063 18

2 Pecangaan 35,878 12

3 Kalinyamatan 23,700 12

4 Welahan 27,642 15

5 Mayong 65,043 18

6 Nalumsari 56,965 15

7 Batealit 88,879 11

8 Tahu nan 38,906 15

9 Jepara 24,667 16

10 Mlonggo 42,402 8

11 Pakis aji 60,553 8

12 Bangsri 85,352 12

13 Kem bang 108,124 11

14 Keeling 123,116 12

15 Donorejo 108,642 8

16 Karimunjawa 71,200 4

1-6

Page 13: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSI SPENANGANAN i4ASALA1! KESFfl.ATAN KA8UPATfN]fPARA

1.8. METODE PELAKSANAAN

Survey analisis masalah kesehatan ini dilakukan dengan metode

kuantitatif.

Beberapa hal penting dalam metode ini meliputi:

Sampling

Basis pengumpulan data adalah rumah tangga,dan akan dilakukan

sampling terhadap rumah tangga. Semua kelurahan I desa yang ada

akan disurvey, sedangkan rumah tangga yang disurvey ditentukan

secara bertahap dan sistematis. Unit sampling primer adalah rukun

tetangga (RT), sedangkan pemilihan rumah tangga di masing-masing

RT ditentukan berdasarkan nomor rumah tangga atau menyesuaikan

pola permukiman yang ada. Metode sampling menggunakan metode

Random sistematis; berdasarkan angka loncatan mulai dari angka

acak tertentu (bila daftar rumah tangga tersedia/rumah ditata rapih).

Jenis dan sumber data

Jenis data yang dikumpulkan meliputi kesehatan ibu dan anak,

penanggulangan penyakit menular dan tidak menular, gizi dan

ketahanan pangan, sarana pelayanan kesehatan, tenaga pelayanan

kesehatan, akses dan mutu pelayanan kesehatan masyarakat umum

terutama untuk masyarakat miskin, informasi umum mengenai rumah

tangga, penyediaan air bersih, kondisi sampah dan pengelolaannya,

kondisi limbah rumah tangga dan pengelolaannya, serta kondisi

saluran drainase (data selengkapnya lihat instrumen survey). Sumber

data dalam survey ini yang utama adalah manusia (responden) yaitu

ibu rumah tangga yang terpilih sesuai dengan metode sampling yang

diterapkan, dan objek yaitu kondisi atau benda-benda yang bisa

diamati dengan cara observasi.

I- 7

Page 14: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PENANGANAN MASALAtl KFSEtlATAN KABUPATEN]FPARA

Metode pengumpulan data

Metode pengumpulan data dilakukan dengan dua cara, pertama

wawancara terhadap responden dengan instrumen wawancara yang

sudah disiapkan dan observasi/pengamatan visual lapangan dengan

panduan observasi.

Analisis

Unit analisis dalam survey ini adalah rumah tangga dengan sumber

informasi utama ibu rumah tangga yang diasumsikan sebagai

"manajer rumah tangga". Data yang terkumpul diorganisir disajikan

dalam bentuk tabel tabel deskriptif berdasarkan kelurahan/desa dan

kecamatan. Guna meningkatkan validitas data, hasil analisis awal

didiskusikan dengan tim pelaksana analisis masalah kesehatan dan

para enumerator untuk klarifikasi.

1.9. LINGKUP PEKERJAAN TIM ANALISIS PENANGANAN MASALAH KESEHATAN SEBAGAI KOORDINATOR KEGIATAN

Tim analisis penanganan masalah sosial sebagai koordinator kegiatan

bertugas :

1. Melakukan pembentukan Tim Pelaksana survey.

2. Berkoordinasi dengan pihak konsultan berkaitan dengan metode dan

teknik survey.

3. Berkoordinasi dengan pihak konsultan dalam hal pelaksanaan

kegiatan survey di lapangan.

4. Mengorganisir data berdasar pengelompokan wilayah untuk

disampaikan kepada konsultan.

1- 8

Page 15: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN MASALAN K£SHlATAN KA'BUPAITNfiPA'RA

2.1 GAMBARAN UMUM WILAYAH

Kondisi geografis merupakan dasar dari penataan lingkungan. Sumber

daya alam yang ada, diarahkan untuk memberikan manfaat yang

sebesar-besarnya bagi masyarakat.

Pada Laporan ini, data yang digunakan sebagian adalah dari Jepara

Dalam Angka Tahun 2011 dan tambahan data yang di dapatkan dari

beberapa pihak yang mendukung terutama Data Profil Daerah

Kab. Jepara tahun 2011. Sedangkan tambahan 2 Kecamatan yaitu

Pakisaji yang merupakan pecahan dari Kecamatan Mlonggo dan

Kecamatan Donorojo merupakan pecahan dari Kecamatan Keling

berdasarkan Perda Kabupaten Jepara No. 17 Tahun 2007' tentang

Pembentukan Kecamatan Pakis Aji dan Kecamatan Donorojo 5erta

Penataan Kecamatan Mlonggo dan Kecamatan Keling.

Kecamatan Pakisaji terdiri dari desa lebak, bulungan, suwawal timur,

tanjung, kawak, plajan, sragi dan mambak. Kecamatan Donorojo terdiri

dari desa Sumberejo, Clering, Ujungwatu, Banyu manis, Tulakan,

Bawangharjo, Blingoh dan Jugo.

2.1.1 LETAK GEOGRAFIS DAN ADMINISTRAnF

Kabupaten Jepara termasuk dalam wilayah administratif Propinsi Jawa

Tengah. Letak Kabupaten Jepara cukup dekat dengan kota Semarang

sebagai Ibukota Propinsi Jawa Tengah sedikit banyak memberikan

pengaruh bagi perkembangan wilayah Kabupaten Jepara. Secara

geografis, Kabupaten Jepara terletak pada posisi 110°9'48,02" BT -

110°58'37,40" BT dan di antara 5°43'20,67" L5 - 6°47'25,83" LS.

II -1

Page 16: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN ~ASALMl KESEtMTAN KA'BUPATENJEPA'RA

Adapun secara Administratif batas batas wilayah Kabupaten Jepara

adalah:

- Sebelah Barat : Laut Jawa

- Sebelah Timur : Kabupaten Kudus dan Kabupaten Pati

- Sebelah Utara : Laut Jawa

- Sebelah Selatan : Kabupaten Demak

II -2

Page 17: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

·-·-·-

·-·-

It ·-• p

" I •

·-I. A UT J An A

,,

·- ·-·--·--1' ' A

·-·-• • ·­-,. .. ,,..., ... -- · :.:-

K • r I • u

I. A U T J A W A

·-

·-·-·-- ·- ·-·- ....

n I 1 .. .

·-

KABUP"'TEN PATI

KABUPATEN DEMAlt

SKALA 1 : 250.000

KAB U PATEN Kl. DUS

Gambar 2.1 Peta Kabupaten Jepara

\

\

Secara administratif, Kabupaten Jepara terdiri dari 16 Kecamatan yang

terbagi dalam 183 desa dan 11 kelurahan. Pembagian wilayah

II -3

Page 18: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

--

ANALISI S PENANGANAN MASALAtl KESFflATAN KA'BUPATfNJ[PA'RA

administratif Kabupaten Jepara berikut luasnya dapat dilihat pada

tabel berikut :

Tabel 2.1 Pembagian Wilayah Administratif

Kecamatan Lu as Banyaknya desa (km2) I Kelurahan

01.Kedung 43,063 18 02.Pecangaan 35,878 12 03. Kalinyamatan 23,700 12 04.Welahan 27,642 15 05.Mayong 65,043 18 06. Nalumsari 56,965 15 07. Batealit 88,879 11 08.Tahunan 38,906 15 09.Jepara 24,667 16 10.Mlonggo 42,402 8 11. Pakis Aji 60,553 8 12.Bangsri 85,352 12 .

13.Kembang 108,124 11 14.Keling 123,116 12 15. Donorojo 108,642 8 16. Karimunjawa 71,200 3

Jumlah 1.004,132 194 Sumber: lepara Dalam Angka 2011

2.1.2 KONDISI TOPOGRAFI

Wilayah Kabupaten Jepara memiliki relief yang beraneka ragam,

terdiri dari daerah dataran pantai yang tersebar di sepanjang pantai

utara meliputi Kecamatan Kedung, Jepara, Mlonggo, Bangsri, dan

Keling, dataran rendah dan dataran tinggi di sekitar Gunung Muria dan

Gunung Clering. Kondisi topografi wilayah Kabupaten Jepara antara 0

- 1.301 meter diatas permukaan laut. Bagian terendah berada di

pantai / pesisir dan bagian tertinggi terdapat di wilayah Kecamatan

II -4

Page 19: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PfNANGANAN j..tASALAN KfSEtlATAN KA13U1'AITNJEPA1M

Keling atau pada kaki gunung Muria. Kondisi topografi di tiap

kecamatan adalah sebagai berikut:

Tabel 2.2 Ketinggian Wilayah Per Kecamatan

Kecamatan Ketinggian

dari perm. Laut 01.Kedung 0-2m 02.Pecangaan 2-17 m 03. Kalinyamatan 2-17 m 04.Welahan 2-7m 05.Mayong 13-438 m 06. Nalumsari 13-438 m 07. Batealit 68-378 m 08.Tahunan 0-46 m 09.Jepara 0-46 m 10.Mlonggo 0-300 m 11.Bangsri 0-594 m 12.Kembang 0-594 m 13.Keling O -1.301 m 14. Karimunjawa 0-100 m 15. Pakis Aji 0-300 m 16. Donorojo 0 -1.301 m

Sumber : Jepara Dalam Angka 2011 Profil Daerah Kab. lepara 2010

Berdasarkan kemiringan tanahnya, secara umum wilayah Kabupaten

Jepara dibedakan dalam 4 (empat) kategori, yaitu :

1. Daerah dengan kemiringan O - 2°/o lahan datar meliputi sebagian

Kecamatan Mayong, sebagian Kecamatan Nalumsari, sebagian

Kecamatan Welahan, sebagian Kecamatan Pecangaan, sebagian

Kecamatan Kedung, sebagian Kecamatan Jepara, sebagian

Kecamatan Tahunan, sebagian Kecamatan Mlonggo, sebagian

Kecamatan Bangsri, sebagian Kecamatan Kem bang, sebagian

II -5

Page 20: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KfSftlATAN KA13Uf'ATENfiPA1M

Kecamatan Keling, Kecamatan Karimunjawa dan sebagian wilayah

Batealit.

2. Daerah dengan kemiringan 2 - 15°/o lahan landai meliputi sebagian

Kecamatan Mayong, sebagian Kecamatan Nalumsari, sebagian

Kecamatan Batealit, sebagian kecamatan Jepara, sebagian

Kecamatan Tahunan, sebagian Kecamatan Mlonggo, sebagian

Kecamatan Bangsri, dan sebagian Kecamatan Keling, sebagian kecil

wilayah utara Pecangaan dan Kedung.

3. Daerah dengan kemiringan 15 - 40°/o lahan agak curam meliputi

sebagian Kecamatan Mayong, Kecamatan Nalumsari, Kecamatan

Batealit, sebagian kecil kecamatan Mlonggo, sebagian Kecamatan

Bangsri, dan sebagian Kecamatan Keling. Merupakan daerah

disekitar gunung Muria, Trawean, Genuk, dan Pucang Pendawa.

4. Daerah dengan kemiringan > 40°/o lahan sangat curam meliputi

wilayah puncak gunung muria, Trawean, Genuk, dari Pucang

Pendawa. Terletak di Kecamatan Mayong, Batealit, Mlonggo,

Bangsri dan Keling

2.1.3 KONDISI GEOLOGI

Berdasarkan kondisi geologinya, secara umum wilayah Kabupaten

Jepara dibedakan menjadi 2 bagian, yaitu :

Disepanjang garis pantai utara, yang meliputi wilayah dengan

morfologi dataran bergelombang.

Bagian timur dengan morfologi berupa perbukitan

Kabupaten Jepara terletak disebelah barat Gunung Muria. Gunung

Muria terletak di atas batuan neogen yang berupa batu gamping, batu

lempung dan Nepal.

II -6

Page 21: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

-

ANALISI S PENANGANAN MASALAtl KfSftlATAN 1<.A13UPATENJfPARA

2.1.4 KONDISI HIDROLOGI DAN HIDROGEOLOGI

a. Hidrologi

Kabupaten Jepara termasuk dalam wilayah sub DAS Jratun

Seluna (Jragung, Tuntang, Serang, Lusi, dan Juana). Afiran

sungai ini titik beratnya diarahkan pada pemanfaatan secara

optimal sekaligus rehabilitasi terhadap sumber alam hutan,

tanah dan air yang rusak serta untuk meningkatkan

pembangunan pertanian yang dapat memberikan pengaruh

pada sektor lain. Sungai-sungai besar yang dijumpai di

Kabupaten Jepara di antaranya : Sungai Bakalan, Kaweden,

Pecangaan, Troso, Sirahan, Mlonggo, Kancilan, Balong, Gelis,

Pasokan, Tunggul, Mayong, Sengon, Kedung Buie, Tuk Abul,

Bapangan, Kembar Rawi, Banjaran, Jeruk, Wangkong, Blitar,

Wareng dan Suru.

b. Hidrogeologi

Potensi air permukaan tanah dan air dalam tanah di daerah

Kabupaten Jepara cukup besar. Air Permukaan umumnya

berupa sungai. Air dalam tanah dapat dibagi 3 daerah menurut

keadaan airnya, yaitu :

Daerah air tawar, meliputi daerah kaki gunung Muria,

mempunyai mutu air yang baik dan digunakan sebagai

sumber air minum.

Daerah air tanah payau, meliputi daerah dataran rendah

yang merupakan batas antara air tanah asin dengan air

tanah tawar. Persebaran akuifernya tidak merata pada tiap

tempat dengan ketebalan antara 2 - 7 m. Air ini relative

masih bisa digunakan

Daerah air asin, meliputi daerah dataran di pinggiran pantai

atau pantai yang menjorok ke daratan.

II -7

Page 22: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

-

ANALISI S PfNANGANAN MASALAtl Kf SEtlATAN KA13UPATEN]E:PA1M

Pada saat ini beberapa sungai tersebut berdasarkan informasi dari

DPU & Energi Sumber Daya Mineral Kab. Jepara th 2011 terdapat

kerusakan tebing/talud akibat banjir yaitu di kali zamur sepanjang

500 m , kali kedung bule kerusakan talud dan alur sungai tidak

normal sepanjang 2 km, kali kanal mengalami kerusakan tebing

sepanjang 2 km, kali pecangaan talud rusak 500 m dan alur sungai

tidak normal sepanjang 2 km, kali kaweden juga ada gangguan alur

1,5 km, demikian juga pada kali pethekan dan kali clering.

Kerusakan talud/tebing dan tidak normalnya alur sungai akan

berpengaruh terhadap daya tampung sungai dan kecepatan

mengalirkan air dari hulu ke hilir. Jika tidak segera dilakukan

normalisasi dikhawatirkan bencana banjir/banjir bandang akan

terjadi akan mengakibatkan kerusakan yang lebih parah.

2.1.5 KONDISI IKUM DAN CURAH HUJAN

Kabupaten Jepara sebagaimana kota-kota di Pantai Utara Jawa

beriklim tropis dengan dua musim bergantian sepanjang tahun

yaitu penghujan dan kemarau. Berdasarkan kategori iklim menurut

Schmidt dan Fergusson, Kabupaten Jepara termasuk pada

golongan iklim type D (sedang). Prinsip yang digunakan dalam

kategori iklim menurut Schmidt dan Fergusson yaitu dengan

mengambil data bulan kering dan bulan basah. Bulan basah adalah

jika curah hujan lebih dari 100 mm/bulan sedangkan bulan kering

jika curah hujan kurang dari 60 mm/bulan. Suhu rata-rata di

Kabupaten Jepara setiap bulan berkisar antara 21,55° - 32,71°

Celcius.

Menurut Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Jepara,

banyaknya hari hujan yang terbanyak adalah Kecamatan Nalumsari

yaitu 122 hari sedangkan hari hujan paling sedikit terjadi di

II -8

Page 23: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

--

ANALISIS PENANGANAN MASALAti KESEtiATAN KA13UPATEN ]fPA'RA

Kecamatan Tahunan yaitu 59 hari, curah hujan terbanyak adalah

Kecamatan Bangsri yaitu 2.532 mm sedangkan yang paling sedikit

adalah Kecamatan Jepara yaitu 1.397 mm. Untuk lebih jelasnya

lihat tabel 2.3 berikut :

Tabel 2.3 Data Curah Hujan

Kecamatan Hari hujan Curah Hujan

(hari) (mm) 01.Kedung 90 1.867 02.Pecangaan 90 2.023 03. Kalinyamatan Tidak ada -04.Welahan a lat -05.Mayong Alat rusak 2.504 06. Nalumsari 106 2.322 07. Batealit 122 2.265 08.Tahunan 89 1.859 09.Jepara 59 1.397 10.Mlonggo 83 1.946 11.Bangsri 90 2.532 12.Kembang 102 -13.Keling Tidak ada 2.337 14. Karimunjawa a lat -15. Pakis Aji 75 -16. Donorojo Tidak ada -

a lat Tidak ada

a lat Tidak ada

a lat Jumlah 906 21.052 Rata-rata 91 2.105

Sumber : Jepara Dalam Angka, 2011

II -9

Page 24: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

-

ANALISIS PENANGANAN MASALAti KfSEtiATAN KABUPATfNJfPA'RA

2.2 KONDISI KEPENDUDUKAN

2.2.1 JUMLAH DAN SEBARAN PENDUDUK

NO

1

1 2 3 4

5 6 7 8 9 10 11 12

Jumlah penduduk Kabupaten Jepara, berdasarkan data dari BPS

Kabupaten Jepara tahun 2011 berjumlah 1.117.327 jiwa,

dibandingkan jumlah penduduk tahun 2010 sebesar 1.097.158 jiwa.

Data yang didapat merupakan proyeksi dari jumlah penduduk pada

tahun sebelumnya.

Jumlah rumah tangga tahun 2010 sebesar 288.723 rumah tangga

menjadi 296.035 rumah tangga pada tahun 2011. Jumlah Rumah

tangga (KK) terbesar ada di Kecamatan Tahunan sebesar 26.915

KK dan terendah ada di Karimun Jawa sebesar 2.598 KK.

Sedangkan jumlah penduduk tertinggi terdapat di Kecamatan

Tahunan (98.052 jiwa) dan yang terendah di Kecamatan Karimun

Jawa (8.823 jiwa). Rata-rata jumlah jiwa dibanding dengan jumlah

rumah tangga adalah 3,77.

Tabel 2.4 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin

KELOMPOK JUMLAH PENDUDUK UMUR

(TAHUN) LAKl-LAKI PEREMPUAN LAKloolAKl+PEREMPUAN

2 3 4 5

0-4 52.236 51 .684 103.920 5-9 52.670 49.587 102.257

10- 14 52.160 49.314 101.474 15 - 19 48.965 47.681 96.646 20-24 44.856 46.420 91 .276 25-29 49.519 50.185 99.704 30-34 47.187 46.650 93.837 35-39 43.818 43.350 87.168 40-44 39.739 40.010 79.749 45-49 33.668 33.760 67.428 50-54 28.727 27.299 56.026 55-59 21 .628 19.570 41 .198

II -10

Page 25: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MA.SALM£ KESHl.ATAN KA13UPATEN JEPARA

KELOMPOK JUMLAH PENDUDUK NO UMUR

(TAHUN) LAKl-LAKI PEREMPUAN LAKl-LAKl+PEREMPUAN

1 2 3 4 5

13 60-64 14.866 16.893 31 .759

14 65-69 14.058 18.385 32.443

15 70- 74 9.372 12.257 21.629

16 75+ 4.685 6.128 10.813

JUMLAH 558.154 559.173 1.117.327

Sumber : Jepara Dalam Angka, 2011

2.2.2 KEPADATAN PENDUDUK

Dengan luas wilayah sekitar 1.004,132 kilometer persegi yang

didiami oleh 1.117.327 orang, maka rata-rata tingkat kepadatan

penduduk Kabupaten Jepara adalah sebanyak 1.113 orang per

kilometer persegi. Kecamatan yang paling tinggi tingkat kepadatan

penduduknya adalah kecamatan Jepara, yaitu sebanyak 3.278

orang per kilometer persegi, sedangkan yang paling rendah adalah

Kecamatan Karimun Jawa sebanya 124 orang per kilometer

persegi.

Komposisi penduduk menurut jenis kelamin dapat dilihat dari rasio

jenis kelamin, yaitu perbandingan penduduk laki-laki dengan

penduduk perempuan per 100 penduduk.

Rasio jenis kelamin penduduk Kabupaten Jepara berdasarkan data

BPS Kabupaten Jepara adalah sebesar 99,82°/o, yang artinya setiap

100 penduduk perempuan ada sekitar 99 atau 100 penduduk laki­

laki.

II -11

Page 26: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

NO

1

1

2

3

4

5

6

7

a

9

10

11

12

13

14

15

16

JML

--

ANALISIS PENANGANAN lvtASALAJi KESEJiATAN KA'BUPATfNJfPA'RA

Tabel 2.5 Luas Wilayah, lumlah Desa dan Kepadat.an Penduduk

LUAS JUMLAH JUMLAH RATA- KEPAO RATA ATAN

JUMLAH JrNA/R PENDU KECAMATAN WllAYAH DE KELUR DESA PENDUO RUMAH UMAH DUK UK

(~ SA AHAN +KEL TANGG TANGG perkrrl A A

2 3 4 5 6 7 B 9 10

KEDUNG 43,063

18 0 18 73.055 18.751

3,90 1696,47

PECANGAAN 35,398

12 0 12 78.384 20.327

3,86 2214,36

WELA HAN 27,642

15 0 15 70.677 17.815

3,97 2556,87

MA YONG 65,043 18 0 18 84.087 20.952 4,01 1292,79

BATEALIT 88,879

11 0 11 79.247 20.445

3,88 891,63

JEPARA 24,667

5 11 16 80.860 20.631

3,92 3278,06

MLONGGO 42,402

8 0 8 79.119 20.580 3,84 1865,93

PAKISAJI 60,553

8 0 8 55.227 14.836

3,72 912,04

BANGS RI 85,360

12 0 12 95.215 25.773

3,69 1115,45

KELING 123,116

12 0 12 59.431 18.411

3,23 482,72

KARIMUNJAWA 71,200

4 0 4 8.865 2.598

3,41 124,51

TAHU NAN 38,906

15 0 15 104.233 26.915

3,87 2679,10

KALINYAMATA 12 0 12 4,37 2445,33

N 24,180 59.128 13.532

NALUMSARI 56,965

15 0 15 69.774 17.588

3,97 1224,86

KEM BANG 108,116

11 0 11 65.898 20.024

3,29 609,51

DONO ROJO 108,642

8 0 8 54.127 16.857

3,21 498,21

18 11 195 3,77

1.004,132 4 1.117.327 296.035 1.113

Sumber : Jepara Dalam Angka, 2011

2.2.3 KOMPOSISI MENURUT UMUR

Struktur penduduk Kabupaten Jepara menurut kelompok umur

dapat dapat dibedakan berdasarkan umur 0-4 tahun, 5-14 tahun,

15-44 tahun, 45-64 tahun dan >=65 tahun.

Gambaran kompisisi lebih detail dapat dilihat di gambar berikut :

II -12

Page 27: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

--

ANALISIS PENANGANAN MASALAtf K'ESFIMTAN KA13UPATfN]EPARA

300,000

250,000

200,000

150,000

100,000

50,000

0 0-4 5-14 15-44 45-64 >=65

• Laki-laki 52,236 104,830 274,084 98,889 28,115

1;1 Perempuan 51,684 98,901 274,296 97,522 36,770

Gambar 2.2 Komposisi Penduduk menurut Golongan Umur di Kabupaten Jepara Tahun 2011

Dilihat dari Gambar di atas jumlah penduduk terbesar di golongan

umur 15-44 tahun dimana laki-laki berjumlah 274.084 dan

perempuan berjumlah 274.296

2.2.4 FASILITAS PENDIDIKAN

Tingkat pendidikan merupakan salah satu kaitan dalam

menentukan intelegensi dan penyerapan informasi, pengetahuan

dan ketrampilan kaitannya dalam pembangunan kesehatan.

Masyarakat yang memiliki pendidikan yang lebih tinggi, pada

umumnya mempunyai pengetahuan dan wawasan yang luas

sehingga lebih mudah menyerap dan menerima informasi, serta

dapat ikut berperan serta aktif dalam mengatasi masalah kesehatan

dirinya dan keluarganya.

II -13

Page 28: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

-

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KfSftlATAN KA13UPATfNJEPA'RA

TIDAK/ TIDAi</ SO/Ml SMP/MTs SMA/SMK/ AK/ UNIVERSITA 8ELUM BELUM MA DIPLOMA s PERNAH TAMAT SEKOIAH SD/Ml

•Laki-laki 28,674 89,929 186,003 111,805 65,231 5,224 9,391

Perempuan 49,066 92,357 173,920 105,733 54,780 6,410 7,362

Gambar 2.3 Grafik lumlah Penduduk Usia 10 tahun keatas Menurut Tingkat Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan di Kabupaten Jepara Tahun 2011

Angka di atas mengalami kenaikan untuk lulusan universitas

dimana tahun 2010 laki-laki 7.451 orang dan perempuan 7.470

orang, ditahun 2011 adalah laki-laki 9.391 orang dan perempuan

7 .362 orang serta untuk lulusan SD/MI kebawah sudah semakin

sedikit. Peningkatan dalam hal pendidikan ini berimbas pada

kemampuan baca tulis tercermin dari angka melek huruf.

Presentasi penduduk yang dapat membaca dan menulis huruf latin

dan huruf lainnya pada tahun 2011 sebesar 93,37 °/o dan ada

peningkatan dibandingkan dengan tahun 2010 dimana sebesar

93,07 Ofo,

II -14

Page 29: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENAN<?ANAN MASALA1l KfSE1lATAN KABUPATENJEPA'RA

Tabel 2.6 lumlah Penduduk Usia 10 th ke atas yang melek huruf

JlJMLAH PENDUDUK USIA 10 KE ATAS

NO KECAMATAN

lAKl-l.AKI PEREMPUAN

JUMLAH MELEK % JUMlAH MELEK

% HURUF HURUF

1 2 3 4 5 6 7 8

1 KEDUNG 30.010 27.960 93,17 29.714 28.012 94,27

2 PECANGAAN 31.267 30.792 98,48 32.631 30.735 94,19

3 WELAHAN 28.608 27.609 96,51 29. 711 26.960 90,74

4 MA YONG 33.846 31.779 93,89 34.690 31 .840 91,78

5 BATEALIT 32.165 31 .106 96,71 32.152 31.063 96,61

6 JEPARA 32.676 30.557 93,52 32.501 30.617 94,20

7 MLONGGO 32.355 30.672 94,80 31.739 30.731 96,82

8 PAKISAJI 22.203 20.319 91 ,51 22.524 20.360 90,39

9 BANGSRI 39.116 38.455 98,31 39.243 38.258 97,49

10 KELING 24.440 22.681 92,80 25.237 22.524 89,25

11 KARIMUNJAWA 3.579 3.349 93,57 3.568 3.203 89,77

12 TAHUNAN 42.484 41 .035 96,59 40.031 39.012 97,45

13 KALINYAMATAN 23.540 23.473 99,72 24.255 23.518 96,96

14 NALUMSARI 28.050 26.430 94,22 29.338 26.482 90,27

15 KEM BANG 26.734 24.812 92,81 27.938 24.859 88,98

16 DONOROJO 22.175 10.780 48,61 22.630 20.742 91,66

JUMLAH KABUPATEN 453.248 421.809 93,06 457.902 428.916 93,67

Sumber: Jepara Dalam Angka, 2011

II -15

Page 30: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN MASALAH. KfSHMTAN KABUPAITN]EPARA

Tabel 2.7 Penduduk Berdasarkan Sekolah Yang Di Tamatkan

PENOUDUK LAKl-l.AKI dan PEREMPUAN

TIDAi</ TIDAKI SMAI AKI BEL UM BE LUM SOIMI SMP/

SMK/ DIPLO UNIVERSITAS JUMLAH PERNAH TAMAT MTs SEK OLAH SDJMI MA MA

4.054 12.096 22.622 15.913 8.011 555 917 64.168

6.178 12.050 26.210 14.590 8.708 871 1.393 70.000

5.007 10.783 24.895 13.631 7.312 749 863 63.240

6.232 14.430 30.333 15.078 7.456 690 932 75.151

5.969 13.201 27.800 15.718 6.627 553 724 70.592

3.821 12.620 20.762 13.785 14.983 1.922 3.604 71.497

4.335 13.484 24.474 16.261 9.730 1.069 1.139 70.512

4.339 8.941 20.323 11.560 3.683 328 317 49.491

6.328 15.622 33.262 17.830 10.250 914 1.443 85.649

4.862 9.913 19.106 12.779 5.670 600 708 53.638

849 1.944 3 .514 961 435 63 78 7.844

5.593 15.555 31.568 21.594 14.500 1.063 1.807 91.680

3.049 9.419 18.414 11.597 8.283 689 1.061 52.512

3.788 10.489 26.707 13.978 6.064 591 753 62.370

7.337 11 .715 13.159 11.612 4.127 561 464 48.975

5.999 10.024 16.774 10.631 4.172 416 550 48.566

77.740 182.286 359.923 217.538 120.011 11 .634 16.753 985.885

Sumber: Jepara Dalam Angka, 2011

II -16

Page 31: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN ~ASALA1t KESFftATAN KAt3UPATfNJEPA'RA

2.3 KONDISI KESEHATAN KAB. JEPARA PADA UMUMNYA

Kesehatan merupakan masalah kita bersama, baik pemerintah

maupun masyarakat, dan oleh karena itu kesehatan perlu

mendapatkan perhatian serius dari berbagai pihak. Salah satu

peran pemerintah dalam pembangunan kesehatan adalah

menyediakan sarana kese-hatan yang dapat dijangkau oleh

masyarakat luas, baik dari segi finansial mau-pun lokasinya. Sarana

kesehatan tersebut antara lain berupa rumah sakit, puskesmas,

puskesmas pembantu dan tenaga kesehatan (medis/paramedis).

2.3.1 SARANA KESEHATAN

A. Data Dasar Puskesmas

Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah

merupakan sarana pelayanan masyarakat di tingkat dasar.

Puskesmas terdiri dari Puskesmas Perawatan, Puskesmas Non

Perawatan, Puskesmas Pembantu, dan Puskesmas Keliling. Jumlah

Puskesmas di Kabupaten Jepara tahun 2011 adalah 21 terdiri dari

14 Puskesmas Perawatan dan 7 Puskesmas Non Perawatan. Bila

dibandingkan dengan konsep wilayah kerja puskesmas, dengan

sasaran penduduk yang dilayani oleh puskesmas rata-rata 30.000

penduduk per puskesmas, maka rasio jumlah puskesmas tahun

2011 sebesar 0,56. Dengan begitu jumlah ideal dari Jumlah

penduduk 1.117.1327 jiwa adalah 37 puskesmas. Ini berarti jumlah

puskesmas di Kabupaten Jepara masih kurang. Akan tetapi telah

terpenuhi dengan adanya puskesmas pembantu dan puskesmas

keliling.

Jumlah puskesmas pembantu di Kabupaten Jepara 46 buah

dengan ditambah puskesmas keliling 25 buah. Dengan adanya

jaringan pelayanan kesehatan dibawah puskesmas diharapkan

II -17

Page 32: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALA1l KfSf1lATAN KA13UPATfNJfPA1M

dapat mendekatkan diri kepada masyarakat dan menjangkau ke

semua masyarakat.

B. Indikator Pelayanan Rumah Sakit

Indikator yang digunakan untuk menilai perkembangan

sarana rumah sakit ant.ara lain dengan melihat perkembangan

fasilitas perawatan yang biasanya diukur dengan jumlah rumah

sakit dan tempat tidurnya serta rasionya terhadap jumlah penduduk

sehingga dapat terukur tingkat pemanfaatan, mutu, dan efisiensi

pelayanan rumah sakit.

Tabel 2.8 lumlah rumah Sakit di Kabupaten Jepara menurut

NO

1

2

3

4

. . d Tk T h 2011 1ems an pem11 an a un

PEMIUKAN/PENGEl.OlA

FASIUTAS KESEHATAN PEM. PEM. PEM TNl/ BUM SWPSf JUMlA PUSA PRO . POlR N A H T v KAB I

RUMAH SAKIT 1 1 3 5 - - -UMUM RUMAH SAKIT - - - - - - -JIWA RUMAH SAKIT BERSAUN - - - - - - -RUMAH SAKIT KHUSUS

2 2 - - - - -WNNYA

Sumber: DKK Kab. Jepara, 2011

Rumah sakit yang ada di Kabupaten Jepara adalah RSU Kelet

(milik Pemerintah Provinsi), RSU RA Kartini, RSU PKU

Muhammadiyah Mayong, RSU Sultan Hadlirin, RSU Graha Husada,

RSIA Kumala Siwi dan RSIA Siti Khadijah.

Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan menu rut

Kepemilikan/Pengelola dapat dilihat pada Tabel 2.9

II -18

Page 33: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN ?wlASALAH KfS8MTAN KA'l3UPAITN JEPA'RA

T bel 29l I hSa a . uma h rana Pe ayanan Kese atan d"Kab l I upaten eoara

FASILITAS PEMIUKAN/PENGELOLA NO KESEHATAN PEM. PEM. PEM. TNJ/ BUMN SWASfA JUMLAH PUSAT PROV KAB POLRI 1 2 3 4 5 6 7 8 9

1 RUMAH SAKIT UMUM - 1 1 - - 3 5 2 RUMAH SAKIT JIWA - - - - - - -

3 RUMAH SAKIT - - - - - - -BERSALIN

4 RUMAH SAKIT 2 2 - - - - -

KHUSUS WNNYA

5 PUSKESMAS 13 PERAWATAN

6 PUSKESMAS NON 8 PERAWATAN

7 PUSKESMAS 26 KEULING

8 PUSKESMAS 45 PEMBANTU

9 RUMAH BERSALIN - - - - - 2 2

10 BA LAI 47 47 PENGOBATAN/KLINIK

- - - - -

11 PRAKTCK DOKTER - - - - -BERSAMA

12 PRAKTEK DOKTER 236 236 - - - -PERORANGAN PRAKTEK

13 PENGOBATAN - - - - 230 230 TRADISIONAL

14 PKD 166

15 POSYANDU 1.111 16 APOTEK - - - - - 75 75 17 TOKOOBAT - - - - - 3 3 18 GFK - - 1 - - - 1

19 INDUSTRI OBAT TRADISIONAL - - - - - - -

18 INDUSTRI KECIL 1 1 - - - - -OBAT TRADISIONAL Sumber: DKK Kab. Jepara, 2011

II -19

Page 34: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN ~ASALAtl KfSFtlATAN KA'BUPATfNJEPA'RA

2.3.2 TENAGA KESEHATAN

A. Persebaran Tenaga Kesehatan

Sampai saat ini kebutuhan tenaga kesehatan masih belum

sepenuhnya terpenuhi. Hal tersebut dapat dilihat dari usulan

permintaan kebutuhan tenaga kesehatan baik di pemerintah pusat,

provinsi maupun kabupaten/kota yang sulit terpenuhi akibat belum

tertatanya data-data serta belum siapnya anggaran untuk

perekrutan pegawai. Kekurangan lain disebabkan belum

bergantinya tenaga kesehatan yang pensiun dan makin

kompleksnya masalah-masalah kesehatan yang ditangani oleh

tenaga tersebut.

Jumlah tenaga kesehatan di Kabupaten Jepara pada tahun

2011 sebanyak 1.658 orang yang terdiri dari berbagai profesi.

Profesi terbesar adalah perawat dengan jumlah 599 orang dan

bidan sejumlah 406 orang.

B. Rasio tenaga kesehatan per 100.000 penduduk.

a. Rasio Tenaga Dokter Spesialis

Dokter spesialis adalah dokter yang mengkhususkan diri

dalam suatu bidang ilmu kedokteran tertentu. Seorang dokter

harus menjalani pendidikan dokter paska sarjana (spesialisi)

untuk dapat menjadi dokter spesialis. Pendidikan dokter

spesialis merupakan program pendidikan lanjutan dari

program pendidikan dokter setelah dokter menyelesaikan

wajib kerja sarjananya dan atau langsung setelah

menyelesaikan pendidikan dokter umum dasar.

II -20

Page 35: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS P'ENANGANAN ~ASALAtf KESEttATAN 1<.A13Uf'ATfN]EPA'RA

2008 2009 2010 2011 WHO

• Rasio Dr. Spesialis

Gambar 2.4 Rasio Dokter Spesialis di Kabupaten Jepara

Jumlah dokter spesialis di Kabupaten Jepara tahun 2011

sebesar 72 orang terdiri dari 50 laki-laki dan 22 perempuan.

Rasio dokter spesialis per 100.000 penduduk adalah 6,4.

Bila mengacu standar WHO, diharapkan rasio per

100.000 penduduk adalah 6 orang. Ini telah memenuhi standar

yang ditetapkan.

b. Rasio Tenaga Dolder Umum

Rasia tenaga dokter umum dilihat dari jumlah dokter

yang memberikan pelayanan kesehatan di suatu wilayah per

jumlah penduduk di wilayah dan pada tahun yang sama

dikalikan dengan 100.000.

II -21

Page 36: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

L

ANALISIS PCNANGANAN HASALAH KfSEHATAN KA'BUPAITN]EPA'RA

2008 2009 2010 2011 WHO

• Rasio Dokter

Gambar 2.5 Rasio Dolder Umum di Kabupaten lepara

Tahun 2011 yaitu jumlah dokter sebanyak 222 dokter

terdiri dari 97 laki-laki dan 99 perempuan dengan tasio per

100.000 sebesar 19.2.

Jika mengacu pada standar WHO rasio yang diminta

adalah 40 orang. Data terekapitulasi adalah di tingkat

puskesmas dan Ru mah sakit ( dokter PNS dan PTT) sedangkan

dokter yang diluar itu tidak terekapitulasi.

c. Rasio Tenaga Dokter Gigi

Rasio tenaga dokter gigi dilihat dari jumlah dokter gigi

yang memberikan pelayanan kesehatan di suatu wilayah per

jumlah penduduk di wilayah dan pada tahun yang sama

dikalikan dengan 100.000.

II -22

Page 37: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN ~ASALA1f K..ESEtf.ATAN KA13UPATENJf:PA'RA

2008 2009 2010 2011 WHO

• Rasia Dokter Gigi

Gambar 2.6 Rasio Dokter Gigi di Kabupaten Jepara

Jumlah dokter gigi di Kabupaten Jepara Tahun 2011

sebesar 16 terdiri dari 2 laki-laki dan 14 perempuan orang

dengan rasio per 100.000 penduduk sebesar 1,4.

Tidak semua puskesmas mempunyai dokter gigi,

sehingga ada puskesmas tidak menyelenggarakan poli gigi. Di

Kabupaten Jepara hanya ada 14 dokter gigi tersebar di

puskesmas.

d. Rasio Tenaga Kefarmasian

Apoteker adalah seseorang yang mempunyai keahlian

dan kewenangan di bidang kefarmasian baik di apotek, rumah

sakit, industri, pendidikan, dan bidang lain yang masih

berkaitan dengan bidang kefarmasian. Pendidikan apoteker

dimulai dari pendidikan sarjana, kurang lebih empat tahun,

ditambah satu tahun untuk pendidikan profesi apoteker.

Tenaga kefarmasian terdiri dari Apoteker, S-1 Farmasi, D­

Iil Farmasi, dan Asisten Apoteker. Jumlah tenaga kefarmasian

di Kabupaten Jepara Tahun 2011 sebesar 168 terdiri atas

II -23

Page 38: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN f..1ASALAH J<.fS£HATAN J<.A'BU'PATEN]EPA'RA

apoteker dan 5-1 Farmasi 71 orang, D-111 Farmasi dan Asisten

Apoteker 97 orang.

2008 2009 2010 2011 WHO

• Raslo Tenaga Farmasi

Gambar 2.7 Rasio Tenaga Kefannasian di Kabupaten Jepara

Rasio per 100.000 penduduk tenaga kefarmasian di

Kabupaten Jepara Tahun 2011 sebesar 14.

e. Rasio Tenaga Keperawatan

Jumlah tenaga keperawatan di Kabupaten Jepara sebesar

599 orang yang terdiri dari 237 laki-laki dan 362 perempuan.

Dilihat dari perkembangan empat tahun terakhir.

II -24

Page 39: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAH KESERATAN KA'BUPAltN]tPA'RA

117.S

2008 2009 2010 2011 WHO

• Rasio Tenaga Keperawatan

Gambar 2.8 Rasio Tenaga Keperawatan di Kabupaten Jepara

Rasio tenaga keperawatan per 100.000 penduduk

sebesar 52 mengalami kenaikan dibanding tahun 2010 sebesar

51,22. Meskipun demikian bila melihat Standar WHO rasio

yang diharapkan adalah 117,5.

f. Rasio Tenaga Kesehatan Masyarakat

Tenaga kesehatan masyarakat terdiri dari 5-1 kesehatan

masyarakat dan D-111 kesehatan masyarakat.

Rasio tenaga kesehatan masyarakat dilihat dari jumlah

tenaga kesehatan masyarakat yang memberikan pelayanan

kesehatan di suatu wilayah per jumlah penduduk di wilayah

dan pada tahun yang sama dikalikan dengan 100.000.

11-25

Page 40: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAti 1<..fSfll.ATAN 1<.A'BUPATfNJEPA'RA

2008 2009 2010 2011 WHO

• Rasio Tenaga Kesh Masy

Gambar 2.9 Rasio Tenaga Kesehatan Masyarakat di Kabupaten Jepara

Jumlah di Kabupaten Jepara Tahun 2011 tenaga

kesehatan masyarakat sebesar 30 orang. Rasio per 100.000

penduduk tahun 2011 sebesar 1,8 adalah jumlah tenaga

kesehatan masyarakat yang ada di pelayanan kesehatan

berjumlah 20 orang tersebar di puskesmas, rumah sakit dan

pelayanan kesehatan lainnya yang dirasiokan. Bila sesuai

standar WHO adalah 40 per 100.000 penduduk.

g. Rasio Tenaga Gizi

Tenaga Gizi dari D-IV/ 5-1 Gizi, D-111 Gizi dan D-1 Gizi.

Jumlah tenaga Gizi di Kabupaten Jepara sebesar 40 orang,

terdiri dari 8 orang D-IV/5-1 Gizi, 32 orang D-111 Gizi dan D-I

Gizi.

11-26

Page 41: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALLSIS PENANGANAN ~ASALA1t KESE1tATAN KA13UPATfN]EPA'R.A

2008 2009 2010 2011 WHO

• Rasio Tenaga Gizi

Gambar 2.10 Rasio Tenaga Gizi di Kabupaten lepara

Rasio per jumlah penduduk 100.000 tenaga gizi sebesar

3,2. Ini kita bandingkan kebutuhan ideal sesuai dengan standar

WHO masih jauh, dimana kebutuhan yang ideal tenaga gizi

adalah 22 per 100.000 penduduk.

h. Rasio Tenaga Bidan

Tenaga yang tercakup dalam tenaga bidan adalah D-111

Kebidanan dan D-1 Kebidanan.

Rasio tenaga bidan dilihat dari jumlah bidan yang

memberikan pelayanan kesehatan di suatu wilayah per jumlah

penduduk di wilayah dan pada tahun yang sama dikalikan

dengan 100.000.

II -27

Page 42: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS P'ENANGANAN MASALAtl K.ESHMTAN KA'BUPATENJEPA'R.A

2008 2009 2010 2011 WHO

• Rasio Tenaga Bidan

Gambar 2.11 Rasio Tenaga Bidan di Kabupaten .Jepara

Jumlah keseluruhan tenaga bidan Tahun 2011 di

Kabupaten Jepara 406 bidan terdiri dari D IV Kebidanan 79

orang, D-III kebidanan 317 orang dan 0-I kebidanan 789

orang.

Rasia tenaga bidan menurut Standar WHO dituntut

sebesar 100 per 100.000 penduduk. Di Kabupaten Jepara

tenaga bidan tahun 2011 yang tersedia rasio per 100.000

penduduk sebesar 36.

i. Rasio Tenaga Sanitasi

Tenaga yang tercakup dalam tenaga sanitasi adalah 0-111

sanitasi dan D-1 Sanitasi.

II -28

Page 43: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENAN<?ANAN f.-IASALAtl KESEtlATAN KA'BUPAITN ]fPA'R.A

2008 2009 2010 2011 WHO

• Rasio Tenaga Sanitasi

Gambar 2.12 Rasio Tenaga Sanitasi di Kabupaten Jepara

Tahun 2011 jumlah tenaga sanitasi adalah 37 yang terdiri

dari 22 tenaga sanitasi laki-laki orang dan 15 perempuan

dengan rasio per 100.000 penduduk sebesar 3,2.

Rasia ini masih dibawah target Indonesia Sehat 2010 dan

Standar WHO sebesar 40 per 100.000.

j. Rasio Tenaga Teknisi Medis

Tenaga Teknisi Medis yang dimaksud adalah analisis

laboratorium, teknis elektromedik, penata rontgent, penata

anastesi. Sedangkan Fisioterapis masuk kategori tersendiri.

Tenaga yang ada di Kabupaten Jepara sebesar 71 orang yang

terdiri dari tenaga teknisi medis 59 orang, fisioterapis 12 orang.

II -29

Page 44: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAH K.ESnf.ATAN 1<A'BUPATEN JEPARA

9 8 7

6 s 4

3 2 1 0

2008 2009 2010 2011

• Rasio Tenaga Teknisi Medis

Gambar 2.13 Rasio Tenaga Teknisi Medis di Kabupaten Jepara

Rasia per 100.000 penduduk adalah 6,4 dimana rasio

tenaga teknisi medis 5,3 dan fisiterapis 1,1.

II -30

Page 45: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS f'fNANGANAN MASALAtl KESEtlATAN KABUPATEN ]EPA'RA

BAB III METODE PELAKSANAAN

3.1 KERANGKA PIKJR

Perubahan masalah kesehatan ditandai dengan terjadinya

berbagai macam transisi kesehatan berupa transisi demografi,

transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

kesehatan ini pada dasarnya telah menciptakan beban ganda

(double burden) masalah kesehatan.

_....._. Pendidi kan 'p_e_n_d_i_d-ik_a_n~.s:- Lan jut

Dasar

Kesehatan Anak

Kesehatan Wanita

... --

Pendidikan Wanita

Mu tu Tenaga Kerja

( Produktifitas J

# Ekonomi Daerah • Growth Rate • Pemerataan

Gambar 3.1 Diagram keterkaitan kualitas SDM

Dari diagram tersebut di atas nampak bahwa kesehatan

merupakan faktor yang penting baik peningkatan kualitas SDM,

sehingga kegiatan ini sangat penting untuk dilakukan untuk

mengetahui kondisi riil dilapangan mengenai kualitas kesehatan

masyaraat Kabupaten Jepara.

Ill-1

Page 46: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALMf KESEHATAN KABUPAITNJEPA1M

3.2 METODE PELAKSANAAN

3.2.1 Pelaksanaan pengumpulan data oleh enumerator

Pengumpulan data dilakukan oleh enumerator kepada responden

dengan wawancara menggunakan kuesioner. Wawancara dilakukan

kurang lebih selama 30 menit.

3.2.2 Monitoring dan cross check lapangan oleh supervisor

Banyak hasil penelitian kualitatif diragukan kebenarannya karena

beberapa hal, antara lain subjektivitas peneliti merupakan hal yang

dominan dalam penelitian kualitatif. Alat penelitian kualitatif adalah

wawancara dan observasi. Alat penelitian ini mengandung banyak

kelemahan, karena dilakukan secara terbuka dan tanpa kontrol.

Sumber data kualitatif dari hasil wawancara yang kurang credible

akan berpengaruh terhadap hasil akurasi penelitian.

3.2.3 Koordinasi hasil pendataan dan cross check

Koordinasi dan cross check dilakukan untuk menghindari kesalahan

sistimatis. Pokja melakukan Spot check sebagai quality control

dengan membentuk tim untuk mendatangi 5°/o rumah yang telah di

survai untuk melakukan wawancara singkat dengan kuesioner yang

telah disediakan. Hasil spot check dapat digunakan untuk

menyimpulkan apakah wawancara benar-benar terjadi sesuai

standar yang ditentukan. Hasil Spot Check digunakan juga sebagai

quality control pada tahap entri data, apakah hasil entri data dan

spot check menunjukkan hasil yang sama.

3.2.4 Entri data

Entri data dilakukan untuk memindahkan data dari responden

dalam kuesioner ke dalam bentuk file.

ill-2

Page 47: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS Pf.NANGANAN t--tASALAtl KESFftATAN KA'BU PArENJEPA'RA

3.2.5 Data Cleaning

Pembersihan/ data cleaning dilakukan sebelum data dianalisis,

pembersihan data mencakup pembersihan terhadap tidak ada data

(missing value), pilihan diluar opsi, dan salah pilih. Secara

sederhana pembersihan dilakukan dengan analisis frekuensi dan

tabel silang.

3.2.6 Pengolahan data dan analisis data

Setelah data diperoleh peneliti menganalisais secara kualitatif

melalui tiga tahapan :

a.Klasifikasi data

b.lnterpretasi data

c.Analisis data

Teknik analisis yang diterapkan adalah teknik statistik deskriptif

sederhana seperti persentase dan frekuensi. Analisis statistik yang

diterapkan berdasarkan pada satuan rumah tangga. Hasil analisis

data merupakan analisis diskriptif kondisi kesehatan Kabupaten

Jepara yang disajikan dalam bentuk tabel, diagram dan narasi.

3.3 PENYUSUNAN LAPORAN

Penyusunan dan penulisan laporan dilakukan setelah analisis data

selesai. Setelah penyusunan laporan selesai, maka publikasi

dilakukan untuk mendapatkan masukan dari steakholder dan

masyarakat. Revisi dalam penyusunan laporan dilakukan setelah

mendapatkan koreksi dari pokja dan masukan dari hasil publikasi

studi ini.

111-3

Page 48: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAti KfSFH.ATAN KABUPATfNJEPA1M

KONDISI EKISISTlNG DERAJAD KESEHATAN KABUPATEN JEPARA

4.1 SITUASI DERAlAD KESEHATAN KABUPATEN JEPARA

4.1.1 ANGKA KEMA"DAN

Angka Kematian salah satu alat untuk menggambarkan status

kesehatan masyarakat secara kasar, kondisi atau tingkat permasalahan

kesehatan, kondisi lingkungan fisik dan biologik secara tidak langsung.

Disamping itu dapat digunakan sebagai indikator dalam penilaian

keberhasilan pelayanan kesehatan dan program pembangunan

kesehatan. Yang telah dilaksanakan selama ini adalah dengan melihat

perkembangan angka kematian dari tahun ke tahun.

Angka kematian yang disajikan yaitu Angka Kematian Bayi

(AKB) per 1000 kelahiran hidup, Angka Kematian Anak Balita (AKABA)

per 1000 kelahiran hidup dan Angka Kematian Ibu (AKI) per 1000

kelahiran hidup. Besarnya tingkat kematian yang terjadi pada periode

terakhir dapat dilihat dari uraian berikut :

1. Angka Kematian Bayi (AKB)

Angka kematian bayi (AKB) merupakan banyaknya kematian

bayi umur kurang dari 1 tahun (0-12 tahun) per 1000 kelahiran

hidup dalam kurun waktu satu tahun. AKB menggambarkan tingkat

permasalahan kesehatan masyarakat yang berkaitan dengan faktor

penyebab kematian bayi, tingkat pelayanan antenatal, status gizi

ibu hamil, tingkat keberhasilan program KIA dan KB, serta kondisi

lingkungan dan sosial ekonomi.

IV-1

Page 49: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN MASALAH KfSfHATAN KA13UPATEN J£PA'RA

10.00

9.50

8.50

8.00 ·- - --- ---·--·---

7.50

' ·00 -=2008-=_ __ r o_o9 _ _ + 2010~ 2011 =:J

~AKB 8.40 , _8._1o _ ___i. __ 8._42_ ·-r= 9.69 _J

Gambar 4.1 Angka Kematian Bayi Tahun 2008 - 2011

Berdasarkan laporan dari Puskesmas, AKB tahun 2011

sebesar 211 jiwa dari jumlah kelahiran hidup sebesar 21.131 jiwa

didapatkan angka 9,69. Dibandingkan dengan tahun 2010 sebesar

jiwa 178 dari jumlah kelahiran hidup sebesar 21.131 dengan AKB

sebesar 8,42.

Angka kematian bayi di Kabupaten Jepara yang diharapkan

semakin turun untuk tiap tahunnya, namun di tahun 2011 justru

terjadi kenaikan. Permasalahan yang ada di Kabupaten Jepara

adalah tingginya kasus AKB dikarenakan banyaknya kasus BBLR

pada bayi, persentase bidan yang ikut pelatihan BBLR masih

kurang, tindak lanjut kasus BBLR setelah dari perawatan di RS

belum adekuat di rumah, kapasitas PICU/NICU di RS masih kurang,

peran serta masyarakat dalam hal ini kesehatan anak masih

kurang.

BBLR biasanya disebabkan oleh ibu hamil yang anemi.

Beberapa langkah pencegahan antara lain dengan membuat kelas

ibu hamil di desa, membuat kelas ibu balita diperuntukkan untuk

bayi dan balita, penyuluhan KRR sebagai persiapan WUS agar tidak

IV-2

Page 50: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN ~ASALA:U 1('ESE1!ATAN KA13UPATEN JEPA1M

anemi, penyuluhan pemberian PMT ibu hamil agar tidak anemi,

meningkatkan SDM dalam hal ini bidan untuk uji kompetensi

kinerja, meningkatkan penyuluhan kepada masyarakat,

meningkatkan peran serta Toga dan Toma untuk peduli kepada

kesehatan

2. Angka Kematian Anak Balita (AKABA)

Angka Kematian Anak Balit.a (AKABA) adalah kematian anak

balit.a (1 th-5 th) per 1.000 kelahiran hidup. AKABA mempunyai

manfaat untuk mengetahui

kesehat.an anak balit.a,

KIA/posyandu, menget.ahui

gambaran tingkat permasalahan

mengetahui tingkat pelayanan

tingkat keberhasilan program

KIA/posyandu dan menilai kondisi dan sanitasi lingkungan.

Jumlah kematian balita di Kabupaten Jepara dit.ampilkan

dalam tabel berikut:

Tabel 4.1 Jumlah Kematian Balita di Kabupaten jepara Tahun 2008 - 2011

2008 2009 2010 2011

Jumlah kematian 22 34 59 24

Kelahiran hidup 20.960 21.841 21.131 21.772

Sumber: DKK Kab. Jepara, 2011

Jumlah kematian diatas mengalami penurunan pada tahun

ini. Kematian yang t.ahun 2011 sebesar 24 orang, dibandingkan

t.ahun 2010 sebesar 59. Jumlah kematian diatas dapat dihitung

AKABA yang tersaji dalam grafik dibawah.

N -3

Page 51: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN ~ASALAtl K'ESEH.ATAN KABUPATENJEPA'RA

~AKABA

1.1

2008 2009 2010 2011

Gambar 4.2 Angka Kematian Balita di Kabupaten lepara Tahun 2008 - 2011

AKABA tahun 2010 sebesar 2,79 per 1.000 kelahiran hidup.

Sedangkan untuk tahun 2011 AKABA sebesar 1,1 per 1.000

kelahiran hidup. Bila dibandingkan dengan target MDGs ke-4 tahun

2015 yaitu 32 per 1.000 kelahiran hidup dan RAD MDGs Provinsi

Jawa Tengah Tahun 2011 sebesar 12,01, AKABA di Kabupaten

Jepara telah memenuhi target.

Adanya penurunan AKABA ini dikarenakan adanya orientasi

kelas ibu balita yang berhasil dan program MTBS sebagai daya

ungkit penurunan tersebut.

3. Angka Kematian Ibu Maternal (AKI)

Angka kematian ibu maternal (AKI) dihitung semasa kehamilan,

persalinan dan masa nifas, mempunyai manfaat mencerminkan

risiko yang dihadapi oleh ibu selama kehamilan dan melahirkan

yang dipengaruhi oleh : keadaan sosial ekonomi, keadaan

kesehatan yang kurang baik menjelang kehamilan, kejadian

berbagai komplikasi pada kehamilan dan kelahiran, tersedianya dan

IV-4

Page 52: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KESHMTAN KA'BUPATENJEPARA

penggunaan fasilitas pelayanan kesehatan termasuk pelayanan

prenatal dan obstetrik.

Kematian ibu adalah kematian perempuan pada saat hamil atau

kematian dalam kurun waktu 42 hari sejak terminasi kehamilan

tanpa memandang lamanya kehamilan atau tempat persalinan,

yakni kematian yang disebabkan karena kehamilannya atau

pengelolaannya, tetapi bukan karena sebab-sebab lain seperti

seperti kecelakaan, terjatuh dll.

AKI di Kabupaten Jepara tidak dihitung karena faktor

pembandingnya adalah 100.000 jumlah kelahiran hidup, sedangkan

di Kabupaten Jepara jumlah kelahiran hidup kurang dari 100.0000

kelahiran hidup.

Tabel 4.2 Jumlah Kematian Ibu Dibandingkan dengan Jumlah Kelahiran Hidup di Kabupaten. Jepara Tahun 2008 s/ d 2011

2008 2009 2010 2011

Jumlah 21 26 23 24 kematian

Kelahiran hidup 20.960 21.841 21.131 21.772

Sumber : DKK Kab. Jepara, 2011

Jumlah kematian ibu tahun 2011 adalah 24 orang per 21.772

kelahiran hidup. Jika dikonversikan dalam Angka Kematian Ibu

adalah 110,2 per 100.000 kelahiran hidup (tidak dapat dijadikan

patokan AKI di Kabupaten Jepara). Target MDGs ke-5 tahun 2015

adalah sebesar 102 per 100.000, Kabupaten Jepara belum dapat

memenuhi target. Kematian ibu terbesar adalah kematian ibu nifas

sebesar 17 kasus. dari 24 kasus. Peyebab terbesar disebabkan

karena preeklamsia/eklamsia di Rumah Sakit.

IV-5

Page 53: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KESHlATAN KABUPATEN]fPA1M

Kematian ibu terbesar adalah kematian ibu nifas sebesar 17

kasus. dari 24 kasus. Peyebab terbesar disebabkan karena

preeklamsia/eklamsia di Rumah Sakit.

Beberapa permasalahan yang muncul di Kabupaten Jepara

adalah:

• Belum optimalnya pelayanan rujukan ibu melahirkan dari desa

ke RS Panek dalam hal komunikasi

• Belum optimalnya PONED di Puskesmas terutama dalam hal

tenaga terlatih

• Tindak lanjut Kunjungan tenaga kesehatan untuk bumil risti

masih rendah

• Deteksi dini resiko tinggi oleh petugas kesehatan kurang

berkualitas

• Tindak lanjut Audit Maternal Perinatal (AMP) belum optimal

Strategi yang digunakan dalam menyelesaikan permasalahan

adalah:

• Koordinasi yang baik dengan Rumah Sakit dalam mendukung

pelayanan obstetri neonatus yang optimal.

• Pelatihan untuk petugas puskesmas dalam mendukung PONED

di puskesmas.

• Tenaga Kesehatan yang pro aktif dalam kunjungan bumil risti

• Perlu peningkatan kegiatan ANC integrasi ( dokter, bidan, gizi,

laboratorium, P2 dll)

• Refreshing Asuhan Persalinan Normal (APN)

• Pembentukkan Tim Pengkaji AMP melibatkan yang terkait dari

DKK, Puskesmas, Rumah Sakit dan organisasi profesi.

• Pelaksanaan AMP Sosial di tingkat Kecamatan ditingkatkan

IV-6

Page 54: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN MASALA'H KfSf'HATAN J<ABUPATENJfPARA

4. Angka Kecelakaan Lalu Lintas

Kasus kecelakaan lalu lintas adalah jumlah korban

(meningggal dunia, cedera berat, cedera sedang, dan cedera

ringan) sebagai akibat dari kecelakaan lalu lintas.

Jumlah kasus kecelakaan mengalami kenaikan drastis,

dimana tahun 2010 sebesar 102 kasus menjadi 411 kasus di tahun

2011. Ini perlu mendapatkan perhatian serius dengan penerapan

peraturan UU Lalu Lintas No. 22 Tahun 2009 yang ketat dari

kepolisian resort Jepara dalam penerapan keselamatan dalam

berkendara dengan keharusan adanya safety belt pada mobil dan

helm standart ber-SNI bagi sepeda motor serta adanya aturan

"light on" pada siang hari ditambah lagi tentang sosialisasi untuk

pengendara untuk selalu mengedepankan "safety riding".

4.1.2 ANGKA KESAKITAN

1. Angka AFP (Acute Flaccis Paralysis)

Polio merupakan salah satu penyakit menular yang termasuk

ke dalam PD31 yang disebabkan oleh virus yang menyerang sistem

syaraf hingga penderit.a mengalami kelumpuhan. Penyakit yang

pada umumnya menyerang anak berumur 0-3 t.ahun ini dit.andai

dengan munculnya demam, lelah, sakit kepala, mual, kaku di leher

dan sakit di tungkai dan lengan.

Kasus AFP di Kabupaten Jepara tahun 2011 sebanyak 8

kasus, dibandingkan dengan tahun 2010 kasus AFP juga sebanyak

8 kasus. Dari 8 kasus tidak terdapat kasus polio liar. Trend temuan

kasus AFP di Kabupaten Jepara.

IV-7

Page 55: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

I

I

I I

l

ANALISIS PENANGANAN .4ASALAH KfSEHATAN KA13UPATfNJEPA'RA

12

8

•11 ~ 1------·------------~-·-~-~~8---..... ---f'8l---

10

6 ---- -- - -·--·-- - -- - ----------

4

2 - ·- ------·-- -·---- - - - - -- - ---··-- ·--

0 -·-- - ---·- ------ ----- ---

2008 2009 2010 2011

Gambar 4.3 Penemuan Kasus AFP di Kabupaten Jepara Tahun 2008 - 2011

~AFP

Secara statistik jumlah penderita kelumpuhan AFP

diperkirakan 2 diantara 100.000 anak usia < 15 tahun. Dari Jumlah

anak usia < 15 tahun sejumlah 309.561 anak berarti menurut

estimasi jumlah penderita kelumpuhan AFP adalah 6. Untuk Tahun

2011 ditemukan 8 anak sehingga sudah diatas estimasi. Angka 8

ini terdiri dari 6 laki-laki dan 2 perempuan, dengan AFP rate laki­

laki 3,82 dan perempuan 1,31.

2. Angka kesembuhan penderita TB Paru BTA ( +)

Tuberkulosis {TB) merupakan penyakit menular yang

disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis.

Penyakit ini dapat menyebar melalui droplet orang yang telah

terinfeksi basil TB. Bersama dengan Malaria dan HIV/ AIDS, TB

menjadi salah satu penyakit yang pengendaliaannya menjadi

komitmen global dalam MDGs.

IV-8

Page 56: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN .4ASALAH 1<..f SEtl.ATAN 1<..A'BUPATENJfPA'RA

Salah satu indikator yang digunakan dalam pengendalian TB

adalah Case Detection Rate (CDR) atau angka penemuan penderita

TB paru BTA ( +) dengan rumus jumlah kasus baru per jumlah

perkiraan jumlah keseluruhan kasus dikali 100 °/o. Penemuan kasus

TB sekarang ini harus dilakukan secara aktif oleh petugas

kesehatan juga tanpa meninggalkan penemuan secara pasif dimana

penderita berobat ke pelayanan kesehatan. Karena bila tidak

ditemukan kasusnya, akan menjadi sumber penularan yang laten

(seumur hidup) dari penderita ke lingkungan sekitar para penderita

terse but.

Seseorang dipastikan menderita TB bila dahaknya

mengandung BTA ( + ). Bila dahak dinyatakan negatif sedangkan

gejalanya mengarah ke TB, maka dapat dilanjutkan dengan

pemeriksaan sinar Rontgen. Untuk memastikan diagnosis TB harus

dilakukan pemeriksaan dahak secara mikroskopis sebanyak 3 kali

(SPS) yaitu:

• S (Sewaktu) yaitu dahak diambil di unit pelayanan kesehatan

pada waktu kunjungan pertama kali.

• P (Pagi) yaitu dahak diambil pagi hari berikutnya di rumah

segera setelah bangun tidur pagi, kemudian dibawa dan

diperiksa di unit pelayanan kesehatan

• S (Sewaktu) adalah dahak diambil di unit pelayanan kesehatan

pada saat menyerahkan dahak pagi.

IV-9

Page 57: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN MASALAH K£SHlATAN KA'BUPATEN]EPA'RA

120

100

80 >-- - --- ------- ----·-----

60 ,____._. ___ _ ___ _ _

40

20 • • 0

2007 2_00_8_ -+-_ 2_00_9_--+ __ 2_01_0 -+------2_01_<=~ E_0Rr _ _ 26_.6._

1 __ 16_.s~--- ___ 2_6._12_--+--_3_2.0_1_+---_4_2.~~---···-··~

~- 99 92.11 L ... 98.9s 97.9s 92.89 _____ J

Gambar 4.4 CDR dan CR TB Paru ( +) di Kabupaten Jepara Tahun 2007 s/d 2011

Dengan perkiraan penderita TB Paru Puskesmas dan Rumah

Sakit (BTA (+) sebanyak 1195 telah ditemukan 499 CDR tahun

2011 42,07 °/o dan Angka Kesembuhan (CR) 92,89 °/o. Target SPM

tahun 2011 CDR Nasional adalah 100 °/o, di Kabupaten Jepara

masih ketinggalan jauh tetapi dilihat dari Angka Kesembuhan telah

mencapai taget Nasional 85 °/o. Dilihat dari data per Puskesmas,

angka kesembuhan hampir semua puskesmas telah mencapai

target 85 °/o kecuali Puskesmas Welahan II dan Rumah Sakit

namun dalam pencapaian target CDR 100 °/o tidak ada Puskesmas

yang dapat mencapai.

Untuk target MDGs termasuk dalam goal ke-6 sesuai dengan

RAD Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah tahun 2011 ada 3

indikator: (1) jumlah kasus TB per 100.000 (IR) penduduk sebesar

104, Kabupaten jepara sebesar 44,7; (2) persentase kasus TB Paru

(BTA postif) yang ditemukan (CDR) 70 °10, Kabupaten Jepara

IV-10

Page 58: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAH KESEHATAN KABUPATENJEPA'RA

sebesar 42,07 °/o; (3) persentase kasus TB Paru (BTA positif) yang

disembuhkan (CR) 85 °/o, Kabupaten Jepara sebesar 92,89 °/o.

3. Persentase Balita dengan Pneumonia

Diketahui bahwa ISPA mempunyai kontribusi 28 °/o sebagai

penyebab kematian pada bayi < 1 tahun dan 23 °10 pada anak

balita (1 - < 5 th) dimana 80 °/o - 90 °/o dari seluruh kasus

kematian !SPA disebabkan oleh pneumonia.

Pneumonia balita adalah penyakit infeksi yang menyerang

paru-paru, ditandai dengan batuk disertai napas cepat dan atau

napas sesak pada usia balita (1 hr - < 5 tahun). Pneumonia sering

terjadi pada balita dan merupakan penyakit berbahaya karena

dapat mengakibatkan kematian dalam waktu 3 - 10 jam bila tidak

segera mendapat pertolongan yang cepat dan tepat.

90 - ------------- ------------·-------·---·------

80 - ·---··· •-ea 79 411 ~- ......

~~ ==-~-=~-·-_-___ ·--___ ·-_• __ --,_a_.SY __ :_~-=--8

:-~ 50

40 ··-------------·-- -----··-·--·- --··

30 - -----------------·--··-------------·----- ·-·-

20

10 ------------··--- ·---· .. -·---···------·--·-·-·--··-·- ·- -··-·- -··-----·-·

0 -----·-··---------------------··--------

2007 2008 2009 2010 2011

-.-cakupan Pneumonia

Gambar 4.5 Cakupan Penanganan Kasus Pneumonia di Kabupaten Jepara Tahun 2007 s/ d 2011

Perkiraan jumlah kasus pneumonia balita adalah 10 °/o dari

jumlah balita yang ada. Di kabupaten Jepara perkiraan kasus

N-11

Page 59: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAH KfSHMTAN KABUPATfNJEPA'R.A

pneumonia di tahun 2011 adalah 10.103 kasus dengan kasus yang

tertangani 8.236 sehingga cakupan penanganan kasus pneumonia

adalah 81,5°/o.

Ini juga belum dapat mencapai target SPM tahun 2011

sebesar 100 °/o. Ini disebabkan belum maksimalnya sosialisasi

kepada masyarakat tentang tanda-tanda Pneumonia Balita,

memantapkan penggunaan Standart Operasional Prosedur dalam

pendeteksian kasus Pneumonia Balita terdeteksi dengan

memaksimalkan MTBS yang ada di puskesmas, dan perlu pencarian

aktif ke masyarakat oleh petugas kesehatan sehingga gejala dini

dan penanganan kasus pneumonia balita dapat tertangani dan

mencapai target penemuan sasaran. Adaya juga penderita yang

berobat ke swasta sehingga tidak terdeteksi.

4. Prevalensi HIV I AIDS

HIV merupakan singkatan dari Human Immunodeficiency

Virus. HIV merupakan retrovirus yang menjangkiti sel-sel sistem

kekebalan tubuh manusia (terutama CD4 positive T-sel dan

macrophages komponen-komponen utama sistem kekebalan sel),

dan menghancurkan atau mengganggu fungsinya. Infeksi virus ini

mengakibatkan terjadinya penurunan sistem kekebalan yang terus­

menerus, yang akan mengakibatkan defisiensi kekebalan tubuh.

Sistem kekebalan dianggap defisien ketika sistem tersebut

tidak dapat lagi menjalankan fungsinya memerangi infeksi dan

penyakit-penyakit. Orang yang kekebalan tubuhnya defisien

(Immunodeficient) menjadi lebih rentan terhadap berbagai ragam

infeksi, yang sebagian besar jarang menjangkiti orang yang tidak

mengalami defisiensi kekebalan. Penyakit-penyakit yang berkaitan

dengan defisiensi kekebalan yang parah dikenal sebagai "infeksi

IV-12

Page 60: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAH KESEtfATAN KA'BUPATENJEPA'RA

oportunistik" karena infeksi-infeksi tersebut memanfaatkan sistem

kekebalan tubuh yang melemah.

AIDS adalah singkatan dari Acquired Immunodeficiency

Syndrome dan menggambarkan berbagai gejala dan infeksi yang

terkait dengan menurunnya sistem kekebalan tubuh. Infeksi HN

telah dijadikan sebagai penyebab AIDS.

Penderita HIV positif adalah seseorang yang telah terinfeksi

virus HN, dapat menularkan penyakitnya walaupun nampak sehat

dan tidak menunjukkan gejala penyakit apapun. Sedangkan

pengertian penderita AIDS adalah seseorang yang menunjukkan

tanda-tanda dari sekumpulan gejala penyakit yang memerlukan

pengobatan, setelah sekian waktu terinfeksi HN. Perjalanan waktu

sejak seorang penderita tertular HN hingga menderita AIDS dapat

berlangsung lama antara 3 sampai 10 tahun tergantung dengan

daya tahan tubuh penderita.

Pada stadium awal orang yang terinfeksi virus HIV pada 12

minggu pertama akan mengalami masa "periode jendela", artinya

bila dilakukan test HIV belum terbentuk antibodi sehingga hasilnya

masih negatif, tetapi orang tersebut sudah dapat menularkan ke

orang lain. Pada stadium berikutnya biasanya tanpa gejala, tetapi

orang tersebut sangat potensial untuk menularkan HN kepada

orang lain.

Cara penularan melalui 3 cairan yaitu: cairan darah (lewat

tranfusi, pengguna suntikan bersama-sama, kegiatan medis dengan

alat tusuk dan iris yang tercemar HIV), cairan sperma dan vagina

(hubungan seks kedalam vagina atau anus), cairan air susu ibu

(penularan dari ibu ke janin selama kehamilan, persalinan atau

menyusui. Tidak pernah dilaporkan penularan melalui air mata,

N-13

Page 61: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KESHMTAN KA13UPATfNJEPARA

keringat, air liur/ludah, air kencing dan melaui perantara nyamuk.

HIV tidak menular melalui jabat tangan, makan bersama, renang

dan kontak sosial lainnya. Demikian juga kontak serumah dengan

pemakaian piring, alat makan atau makan bersama-sama.

Sesuai kebijakan program pencegahan dan pemberantasan

penyakit HIV/ AIDS, seluruh pendrita HIV I AIDS harus mendapatkan

pelayanan sesuai standar. Tatalaksana penderita HIV/AIDS meliputi

Voluntary Counseling Testing (VCT) yaitu tes konseling secara

sukarela, perawatan orang sakit dengan HIV/AIDS, pengobatan

Anti Retroviral (ARV), pengobatan infeksi oportunistik, dan rujukan

kasus spesifik.

Jumlah kasus HIV/AIDS tahun 2011 termasuk peringkat ke-2

di Jawa Tengah, kasus barunya sebesar 48. Dibanding dengan

tahun 2010 sebesar 45 kasus.

Adanya trend kenaikan kasus HIV/AIDS perlu mendapatkan

perhatian. Tindakan yang telah dilakukan adalah dengan kegiatan

skrining darah donor melalui PMI, juga pengambilan sampel di

lokalisasi yang tersebar di Kabupaten Jepara dan pengawasan yang

melekat terhadap warga Jepara yang bekerja di luar Jepara yang

berisiko tinggi.

Tabel 4.3 Penderita HIV/ AIDS Kabupaten lepara Tahun 1997 - 2011

No Kecamatan Jenis Kelamin Kondisi Saat Dlternukan Kondisi Saat Ini Total l P HIV AIDS Meninaaat Hidup Penderita

_!_ __ )_~~@ _______ ._ .. ?..?._____ _Q_ ____ ... _!..~-------- _2_1_________ _!~---·-···-·-··-··- _!? ______ -~·~·-··- ··-··- ·····-··-· 2 Tahunan 6 7 2 11 4 9 13 -·-·-· -·- ·-· .. ·-··--·- .. -·----- --·-·-·-··-··-··-·-·-----·- ...... -... -·- ··----·-

3 Bat~_ajit 12 8 6 14 _________ Y. !~---- 20 4 Keduno 4 7 2 9 7 4 11

~--1-'--'"-'-'-_.._·----+----1----1----+-----+-------->-·--- l

5 Pecanoaan B 13 4 17 7 14 21 Kalinyamat 1 1 0 2 0 2 2

6 an ------ -··-- -·- ---··---· ··>-·-··-·-·--·- - - --·-· 7 Welahan 5 2 3 4 3 4 7

1----- +-·-- ---··-·-·· ··-----·--- ---·-·---· ·-··-·--------- -·----···--··--- ·-·--- --·-··-·-··-···-··-··-···-·-··- -·-· ·--··-··-·-·---8 Mayong 4 3 2 5 2 5 7 ---~~~~--··-·-··---·-'-·--··- ·--··-·· ·--·-·---··- -----··-·- ·-- - ·

IV-14

Page 62: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S P'ENANGANAN MASALAH KESEHATAN KABUPATENJEPARA

9 Nalumsari 7 5 6 6 5 7 12 --10 _Ml~ll-99.Q ___ 6 12 2 16 8 10 18

........ ·--·-- ·-··-··-·---- ·- --··-· - ------ ·-- - -·- - ------··-·· ---- - - - --·--------11 Pakis A'i 11 7 4 14 7 11 18 --- ··----~-- -·--· ·-· ··--·· ·-· ···--- - - -··-· 12 ~!:lg~ri 10 18 7 21 16 12 28

--· -·- -··- ,,_ --· .. -··----~---

13 Kembang 4 15 3 16 10 9 19 14 Keling ___ ,, ___ 1 15 5 11 10 6 16 --···-··-- - -- -·-15 _QQr::if.>!!>E 6 24 10 20 18 12 30

··-·--- - .. _ -··-.. -----~--·--

Karimun 1 1 1 1 1 1 2 16 Jaw a

Jumlah 108 151 71 188 122 137 259

Sumber: DKK Kab. Jepara, 2011

Dilihat dari jenis kelamin, penderita HIV AIDS di Kabupaten

Jepara didominasi oleh perempuan (59 °/o) dibanding laki-laki ( 41

O/o).

Kabupaten Jepara kasusnya besar salah satu penunjangnya

karena banyak dari warga Jepara yang bekerja di luar Jepara dan

kembali dengan membawa AIDS dengan jumlah akumulasi total

kasus dari tahun 1997 sampai dengan tahun 2011 kasus AIDS

sebesar 188 kasus dan HIV positif 71 kasus sehingga kasus

HIV/ AIDS berjumlah 259 tersebar di semua dengan jumlah

penderita mati 122 orang (47,1 °/o). Dari 137 penderita HIV AIDS

yang masih hidup, 60 penderita (43,8 °/o) orang diantaranya harus

minum obat Anti Retro Viral (ARV) dan difasilitasi Dinas Kesehatan

Kabupaten Jepara. Jumlah ini ada kenaikan dari tahun 2010 yang

hanya 29 penderita. Dilihat dari jenis kelamin, penderita HIV/ AIDS

di Kabupaten Jepara didominasi oleh perempuan ( 58 °/o )

di banding laki-laki ( 42 °10 ).

IV-15

Page 63: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

>60 th 6-15 th

Gambar 4.6 istribusi Penderita HIV/ AIDS menu rut Umur Di Kabupaten Jepara Tahun 2011

Distribusi menurut umur sebagian terbesar pada golongan usia

produktif 26-40 tahun (58 °/o). Berdasarkan proporsi p~nderita

HIV/AIDS menurut faktor risiko:

Perinat al IDU Homosex

Gambar 4.7 Proporsi Penderita HIV/ AIDS menurut Faktor

Risiko Di Kabupaten Jepara Tahun 2011

Proporsi menurut faktor risiko tertular HIV, sebagian besar

ditularkan melalui hubungan heterosex sebesar 230 kasus,

N-16

Page 64: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PCNANGANAN MASALAtl KESEtlATAN KA'BUPATENJEPA'RA

homosex 2 kasus, penularan HIV dari ibu ke anak 23 kasus, dan

penularan melaui jarum suntik ( Injection Drug User ) sebesar 4

kasus.

Nelayan Sopir 1% 3%

Burh 3%

Gambar 4.8 Proporsi Penderita HIV/ AIDS menu rut Faktor

Risiko Di Kabupaten Jepara Tahun 2011

Terbesar adalah dari kalangan swasta (34 °/o ). Pekerja Seks

Komersil/ PSK (23 °/o) Ibu rumah tangga (27 °/o ), buruh (3 °/o ),

ABRI (0 °/o), sopir (3 °/o), nelayan (1 °/o) dan anak (9 °/o).

5. Angka Kesakitan Demam Berdarah Dengue (DBD)

Penyakit Demam Berdarah atau Dengue Hemorhagic Fever

(DHF) ialah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue yang

ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes

a/bopidus. Kedua jenis nyamuk ini terdapat hampir di seluruh

pelosok Indonesia, kecuali di tempat-tempat ketinggian lebih dari

1000 meter di atas permukaan air laut.

IV-17

Page 65: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN i4ASALAtl KfSE1iATAN KA13UPATEN]fPA1M

Penyakit DBD sering salah didiagnosis dengan penyakit lain

seperti flu atau typhus. Hal ini disebabkan karena infeksi virus

dengue yang menyebabkan DBD bisa bersifat asimtomatik atau

tidak jelas gejalanya. Data di bagian anak RSCM menunjukkan

pasien DBD sering menunjukkan gejala batuk, pilek, muntah, mual,

maupun diare. Masalah bisa bertambah karena virus tersebut dapat

masuk bersamaan dengan infeksi penyakit lain seperti flu atau

tipus. Oleh karena itu diperlukan kejelian pemahaman tentang

perjalanan penyakit infeksi virus dengue, patofisiologi, dan

ketajaman pengamatan klinis. Dengan pemeriksaan klinis yang baik

dan lengkap, diagnosis DBD serta pemeriksaan penunjang

(laboratorium) dapat membantu terutama bila gejala klinis kurang

memadai.

Meningkatnya jumlah kasus serta bertambahnya .wilayah

yang terjangkit, disebabkan karena semakin baiknya sarana

transportasi penduduk, adanya pemukiman baru, kurangnya

perilaku masyarakat terhadap pembersihan sarang nyamuk,

terdapatnya vektor nyamuk hampir di seluruh pelosok tanah air

serta adanya empat sel tipe virus yang bersirkulasi sepanjang

tahun.

Penyakit DBD disebabkan oleh Virus Dengue dengan tipe

DEN 1, DEN 2, DEN 3 dan DEN 4. Virus tersebut termasuk dalam

group B Arthropod borne viruses (arboviruses}. Keempat type virus

tersebut telah ditemukan di berbagai daerah di Indonesia antara

lain Jakarta dan Yogyakarta. Virus yang banyak berkembang di

masyarakat adalah virus dengue dengan tipe satu dan tiga.

Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) masih menjadi

permasalahan serius di Kabupaten Jepara. Dalam tiga tahun

N-18

- -----·· ,,.,._ ,

Page 66: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN MASALAH 1<..ESHf.ATAN 1<..A13UPATENJEPA'RA

berturut-turut Kabupaten Jepara masuk dalam 5 besar kasus DBD

terbesar di Provinsi Jawa Tengah. Untuk Tahun 2011 Kabupaten

Jepara menduduki ranking kelima. Tingginya angka kesakitan DBD

di Kabupaten Jepara ini disebabkan karena adanya iklim yang tidak

stabil dan curah hujan yang cukup banyak pada musim penghujan

yang merupakan sarana perkembangbiakan nyamuk Aedes aegipty

yang cukup potensial, juga didukung dengan tidak maksimalnya

kegiatan PSN di masyarakat yang justru merupakan jurus ampuh

dalam membasmi DBD dibandingkan dengan foging yang hanya

dapat membunuh nyamuk dewasa.

Angka yang digunakan dalam kasus DBD adalah angka

kesakitan (IR) dan angka kematian (CFR). Tahun 2011 IR adalah

26,9/100.000 penduduk dan CFR 0,79 °/o. Angka kesakitan tersebut

sudah mencapai target MDG's yaitu 54/100.000 penduduk dan

untuk CFR sebesar < 1 °/o.

Gambar 4.4 Angka Kesakitan dan Kematian DBD Di Kabupaten Jepara Tahun 2006 - 2011

Tahun Penderita Meninggal IR/ 100.000 CFR

2006 350 5 33 1,42

2007 2136 41 198,9 1,92

2008 1964 24 180 1,22

2009 1680 19 151,6 1,13

2010 1894 15 172,6 0,79

2011 301 1 26,9 0,3

Sumber: DKK Kab. Jepara, 2011

Jumlah kasus terbanyak berturut-turut dari Puskesmas

Jepara 71 kasus, Pecangaan 33 kasus, Tahunan 31 kasus, Bangsri I

IV-19

Page 67: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN ~ASALAH. KESEH.ATAN KA13UPATENJEPA'RA

28 kasus. Penderita tersebar di 20 Puskesmas di Kabupaten Jepara

dengan kasus terendah di Kecamatan Karimun Jawa sebanyak 0

kasus. Kematian yang ada di puskesmas dengan 1 kasus kematian

yaitu puskesmas Keling I.

6. Persentase Balita dengan Diare Ditangani

Diare diartikan dengan berak-berak yang lebih sering dari

biasanya {3 kali atau lebih dalam sehari) dan berbentuk encer.

Gejala yang timbul adalah frekuensi berak lebih dari biasanya, tinja

lembek atau cair, mulas, sakit perut, terdapat lendir dengan atau

tanpa darah {disentri), berak cair seperti air cucian beras {kholera).

Akibat dari diare akan mengakibatkan kekurangan cairan dalam

tubuh dan garam-garaman, semakin lama diare semakin cepat

seseorang kekurangan cairan tubuh ( dehidrasi).

Persentase cakupan diare yang ditangani dihitung dengan

rumus jumlah diare yang ditangani dibagi dengan jumlah perkiraan

penderita diare dikali dengan 100 o/o. Sedangkan perkiraan

penderita diare dihitung dari 10 °/o dikali hasil Survei Morbiditas

Diare Nasional {SMDN) (423/1000).

IV-20

Page 68: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAfl KESEtlATAN J<A13UPATENJFPA'RA

32.50

32.00

31.50

31.00

30.50 ~Cakupan diare

30.00

29.50 ·-----·----

29.00 ·---------------·-··-~-·------- --

2009 2010 2011

Gambar 4.9 Cakupan Diare yang Ditangani pada Balita Di Kabupaten lepara Tahun 2009- 2011

Jumlah perkiraan jumlah diare pada balita tahun 2011 sebesar

47.263 kasus dengan jumlah penderita diare yang dilayani sebesar

28.404 kasus sehingga cakupan diare yang ditangani pada balita

sebesar 30,17°/o . Puskesmas dengan dengan cakupan terendah di

Puskesmas Bangsri I hanya sebesar 3 °/o.

7. Angka Kesakitan Malaria

Indikator yang digunakan dalam penyakit malaria adalah API

(Annual Parasite Incidene). Indikator ini untuk memantau

perkembangan penyakit Malaria untuk Jawa Bali. API ini didapat

dari jumlah kasus malaria positif dalam setahun per jumlah

penduduk dikali dengan 1000. Angka yang didapat adalah per mil

( 0/oo).

Dari angka API dapat diklasifikasikan daerah endemis malaria

dalam 3 kategori:

a. HCI (High Case Incidence) dengan API 5 > per 1000 penduduk

IV-21

Page 69: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN MASALAH KESEttATA N KA'BUPAITNJff'A1M

b. MCI (Middle Case Incidence) dengan API 1-4,9 per 1000

penduduk

c. LCI (Low Case Incidence) dengan API < 1 per 1000 penduduk

0.09 ··-~·---- ·----- ------

0.08

0.07

0.06

0.05

0.04 0 .043 ~API

0.03

0.02 ----

0.01

0 --·-·

2007 2008 2009 2010 2011

Gambar 4.10 Annual Parasite Incidence Malaria ( 0/oo) Di Kabupaten lepara Tahun 2007 - 2011

Kecenderungan penurunan ini terkait dengan

dilaksanakannya Gerakan Berantas Kembali Malaria (Gebrak

Malaria) sejak bulan April 2000. Tahun 2011 di Kabupaten Jepara

bukan merupakan daerah endemis malaria dan termasuk dalam

kategori LCI dengan API 0,05 / 1000 penduduk. Dari jumlah

penderita malaria positif 48 orang dan telah mendapatkan

pengobatan secara keseluruhan yang terdiri dari 46 laki-laki dan 2

perempuan dimana penderita terbesar ada di Puskesmas Keling I

dengan penderita 24 laki-laki dan 1 perempuan.

8. Persentase Penderita Kusta Selesai Berobat

IV-22

Page 70: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN ~ASALAJi KESEJiATAN KA13UPA TEN Jf PA'RA

Penyakit kusta adalah penyakit menular yang menahun dan

disebabkan oleh kuman kusta (Mycobacterium leprae), terutama

menyerang kulit dan syaraf tepi. Penyakit kusta bukan disebabkan

kutukan, guna-guna, dosa, makan, atau keturunan. Penyakit kusta

dapat disembuhkan tanpa cacat dan tidak akan menular bila

berobat secara dini dan teratur. Pada awalnya penderita tidak

merasa terganggu, hanya terdapat kelainan kulit berupa bercak

putih seperti panu ataupun bercak kemerahan. Bercak tersebut

mempunyai sifat kurang rasa atau hilang rasa, tidak gatal dan tidak

sakit.

cara-cara penularan penyakit kusta sampai saat ini masih

merupakan tanda tanya. Yang diketahui hanya pintu keluar kuman

kusta dari tubuh si penderita, yakni selaput lendir hidung. Tetapi

ada yang mengatakan bahwa penularan penyakit kusta ad~lah:

a. Melalui sekret hidung, basil yang berasal dari sekret hidung

penderita yang sudah mengering, diluar masih dapat hidup 2

s/d 7 x 24 jam.

b. Kontak kulit dengan kulit. Syarat-syaratnya adalah harus

dibawah umur 15 tahun, keduanya harus ada lesi baik

mikoskopis maupun makroskopis, dan adanya kontak yang

lama dan berulang-ulang.

Terdapat 2 tipe kusta yaitu:

a. Kusta kering (PB= Paucibacillar), dengan pengobatan selama 6

bulan dengan Rifampicin dan DDS.

Tanda-tandanya:

• Bercak putih seperti panu yang mati rasa, artinya bila bercak

putih tersebut disentuh dengan kapas, maka kulit tidak

merasakan sentuhan tersebut.

IV-23

Page 71: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAH KESEHATAN KA13UPATENJEPA'RA

• Permukaan bercak kering dan kasar

• Permukaan bercak tidak berkeringat

• Batas (pinggir) bercak terlihat jelas dan sering ada bintil­

bintil kecil.

b. Kusta Basah (MB= Multibacillar), dengan pengobatan 12 bulan

yaitu Rifampicin, Lamprene, dan DDS.

Tanda-tandanya:

• Bercak putih kemerahan yang tersebar satu-satu atau

merata diseluruh kulit badan.

• Terjadi penebalan dan pembengkakan pada bercak.

• Pada permukaan bercak, sering ada rasa bila disentuh

dengan kapas.

• Pada permulaan tanda dari tipe kusta basah sering terdapat

pada cuping telinga dan muka.

Kusta tipe basah ini dapat menular, maka bagi yang menderita

penyakit kusta tipe basah ini harus berobat secara teratur

sampai selesai seperti yang telah ditetapkan oleh dokter.

Namun, umumnya kendala yang dihadapi adalah pasien tidak

mentaati resep dokter, sehingga selain mereka tidak menjadi

lebih baik, mereka pun akan resisten terhadap obat yang telah

diberikan.

Pembagian menurut daerah endemis dibedakan dalam 3

kategori:

a. High Endemic, dimana angka kejadian/prevalensi rate-nya lebih

dari 1/10.000 penduduk dan angka penemuan kasus baru/case

Detection Rate (CDR) lebih dari 5/100.000 penduduk)

b. Sustained Endemic, dimana prevalensi rate kurang dari

1/10.000 penduduk namun CDR lebih dari 5/100.000 penduduk)

IY-24

Page 72: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KESEtlATAN KA13UPATENJEPA'RA

c. Low Endemic, dimana prevalensi rate kurang dari 1/10.000

penduduk dan CDR kurang dari 5/100.000 penduduk)

Menurut WHO (1980) batasan istilah dalam cacat Kusta adalah:

a. Impairment. segala kehilangan atau abnormalitas struktur

atau fungsi yang bersifat psikologik, fisiologik, atau anatomik,

misalnya leproma, ginekomastia, madarosis, claw hand, ulkus,

dan absorbsi jari.

b. Dissability. segala keterbatasan atau kekurangmampuan

(akibat impairment) untuk melakukan kegiatan dalam batas­

batas kehidupan yang normal bagi manusia. Dissability ini

merupakan objektivitas impairment, yaitu gangguan pada

tingkat individu termasuk ketidakmampuan dalam aktivitas

sehari-hari, misalnya memegang benda atau memakai baju

sendiri.

c. Handicap: kemunduran pada seorang individu

(akibat impairmentatau disability) yang membatasi atau

menghalangi penyelesaian tugas normal yang bergantung pada

umur, seks, dan faktor sosial budaya. Handicap ini merupakan

efek penyakit kusta yang berdampak sosial, ekonomi, dan

budaya.

d. Deformity: kelainan struktur anatomis

e. Dehabilitation: keadaan/proses pasien Kusta (handicap)

kehilangan status sosial secara progresif, terisolasi dari

masyarakat, keluarga dan teman-temannya.

f. Destitution: dehabilitasi yang berlanjut dengan isolasi yang

menyeluruh dari seluruh masyarakat tanpa makanan atau

perlindungan (shelter}.

Di Kabupaten Jepara terdapat RS Kelet dan RS Donorojo

yang memberikan pelayanan khusus kepada penderita kusta.

IV-25

Page 73: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN >--IASALAtl KESEtlATAN KA'BUPATENfiPARA

Jumlah penderita kusta yang selesai berobat (RFT Rate) di

Kabupaten Jepara untuk kusta PB 100 °/o dan kusta MB 95,7 °Jo.

9. Jumlah Kasus dan Angka Kesakitan Penyakit Yang Dapat Di

cegah Dengan Imunisasi (PD3I).

Imunisasi mempunyai tujuan memberikan kekebalan

terhadap penyakit tertentu yang dapat dicegah dengan imunisasi

(TBC, Hepatitis B, Diptheri, Pertusis/Batuk rejan, Tetanus, Polio,

Campak).

Sasaran yang perlu diberikan imunisasi adalah:

1) Bayi (0-11 bulan)

Bagi bayi merupakan imunisasi rutin dengan mendapatkan Lima

Imunisasi Dasar lengkap (UL) yaitu BCG 1 kali, DPT 3 kali,

Hepatitis B 3 kali, Polio 4 kali dan Campak 1 kali.

2) Balita

Pemberian imunisasi berupa lanjutan dan booster bagi imunisasi

dasar. Imunisasi yang dapat diberikan Polio, MMR, HIB,

Varicella, Hepatitis A, Typhoid/Paratyphoid dll.

3) Anak sekolah (SD/MI)

Imunisasi pada anak SD/MI pada Bulan Imunisasi Anak Sekolah

(BIAS).

• Imunisasi DT pada anak kelas 1

• Imunisasi TT pada anak kelas 2 dan kelas 3

• Imunisasi Campak pada anak kelas 1

IV-26

Page 74: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S P'ENANGANAN MASALAtl KESEHATAN KA'BUPATENJEPA'RA

4) Wanita Usia Subur {WUS)

Setiap WUS termasuk ibu hamil mendapatkan imunisasi TT

sebanyak 5 kali selama hidupnya {Tr 5 dosis) dengan interval

tertentu yaitu waktu pemberian antara TT 1 dan TT 2 minimal 4

minggu, antara TT 2 dengan TT 3 minimal 6 bulan, antara TT 3

dengan TT 4 minimal 1 tahun dan antara TT 4 dengan TT 5

minimal 1 tahun.

Yang termasuk PD3I yaitu Polio, Campak, Difteri dan

Tetanus Neonatorum. Dalam upaya untuk membebaskan Indonesia

dari penyakit tersebut, diperlukan komitmen global untuk menekan

turunnya angka kesakitan dan kematian yang lebih banyak dikenal

dengan Eradikasi Polio {ERAPO), Reduksi Campak {REDCAM) dan

Eliminasi Tetanus Neonatarum {ETN).

Saat ini telah dilaksanakan Program Surveilans · Integrasi

PD31, yaitu pengamatan penyakit-penyakit yang dicegah dengan

imunisasi {Difteri, Tetanus Neonatrum, dan Campak).

Kabupaten Jepara kasus PD31 yang muncul Tetanus

Neonatarum dan Campak:

a. Tetanus Neonatarum

Adalah penyakit yang disebabkan oleh Clostridium

tetani yang menghasilkan neurotoksin, yang masuk melalui tali

pusat sewaktu proses pertolongan persalinan. Spara yang

masuk disebabkan oleh proses pertolongan persalinan yang

tidak steril, baik oleh penggunaan alat yang telah

terkontaminasi dengan spora Clostridium tetani, maupun

penggunaan obat-obatan untuk tali pusat yang juga telah

terkontaminasi. Kebiasaan menggunakan alat pertolongan

IV-27

Page 75: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

l

ANALISI S PENANGANAN MASALA1l KESE1lATAN KA'BUPAITNJEPARA

persalinan dan obat tradisionat yang tidak steril, merupakan

faktor yang utama dalam terjadinya Tetanus neonatorum.

Gejala awal penyakit adalah kaku otot pada rahang,

disertai kaku pada leher, kesulitan menelan, kaku otot perut,

berkeringat dan demam. Dikatakan Tetanus neonatarum bila

terjadi pada persalinan bayi. Bila terjadi pada bayi lahir dapat

menjadikan bayi berhenti menetek antara 3 sampai dengan 28

hari setelah kelahiran. Gejala berikutnya adalah kejang yang

hebat dan tubuh menjadi kaku. Komplikasi tetanus adalah patah

tulang akibat kejang, pneumonia dan infeksi lain yang dapat

menimbulkan kematian.

Untuk empat tahun terakhir dapat dilihat dalam gambar

berikut:

1.2 ·--~-· --~·----------

1

0.8

0.6

0 .4

0.2

0

2007 2008 2009 2010 2011

-+-Tetanus Neonatarum

Gambar 4.11 Penemuan Kasus Tetanus Neonatarum di Kabupaten lepara Tahun 2007 - 2011

Di Kabupaten Jepara Tahun 2010 dan 2011 terdapat

O kasus sedangkan di Tahun 2009 juga 1 kasus di Puskesmas

Mayong I. Bila terjadi satu kasus saja perlu mendapatkan

IV-28

Page 76: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

l

ANALISIS PENANGANAN MASALAH KESHlATAN 1<A13UPATENfiPA'RA

perhatian karena sudah merupakan Kejadian Luar Biasa (KLB)

didaerah tersebut.

b. campak

Adalah penyakit yang disebabkan oleh virus Myxovirus

viridae measles. Disebarkan melalui udara (percikan ludah)

sewaktu bersin atau batuk dari penderita. Gejala awal penyakit

adalah demam, bercak kemerahan, batuk, pilek, konjungtivitis

(mata merah). Selanjutnya timbul ruam pada muka dan leher,

kemudian menyebar ke tubuh dan tangan serta kaki. Komplikasi

campak adalah diare hebat, peradangan pada telinga dan

infeksi saluran napas (pneumonia). Kekebalan terhadap campak

diperoleh setelah vaksinasi, infeksi aktif dan kekebalan pasif

pada seorang bayi yang lahir ibu yang telah kebal (berlangsung

selama 1 tahun ). Orang-orang yang rentan terhadap campak

adalah: (1) bayi berumur lebih dari 1 tahun (2) bayi yang tidak

mendapatkan imunisasi dan (3) dewasa muda yang belum

mendapatkan imunisasi kedua.

Adapun kasus campak mempunyai trend dalam 5 tahun

terakhir:

IV-29

Page 77: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

L

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KESFH.ATAN KA13UPATENJfPA1M

2007 2008 2009 2010 2011

~Campak

Gambar 4.12 Penemuan Kasus Campak di Kabupaten Jepara Tahun 2007 - 2011

Pada Tahun 2011, penemuan kasus di Kabupaten

Jepara sebesar 100 kasus dengan penderita laki-laki 5ebanyak

53 orang dan perempuan 47 orang. Dimana puskesmas yang

terbesar kasus Campak adalah Puskesmas Mayong I sebesar 29

kasus disusul Puskesmas Tahunan sebesar 17 kasus.

10. Penyakit Tidak Menular

Penyakit lldak Menular (PTM} yang diintervensi meliputi

jantung koroner, decompensasi Cordis, hipertensi, stroke, Diabetes

mellitus, kanker serviks, kanker payudara, kanker hati, kanker paru,

penyakit paru obstruktif kronis, asma bronkiale, dan kecelakaan

lalulintas. Penyakit tidak menular seperti penyakit kardiovaskuler,

stroke, Diabetes mellitus, penyakit paru obstruktif kronis dan

kanker tertentu, dalam kesehatan masyarakat sebenarnya dapat

digolongkan sebagai satu kelompok PTM utama yang mempunyai

faktor risiko sama (common underlying risk facto!}. Faktor risiko

tersebut antara lain faktor genetik merupakan faktor yang tidak

IV-30

Page 78: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN MASALAtl KESFIMTAN KA13UPAITNJEPA'RA

dapat diubah (unchanged risk factof), dan sebagian besar berkaitan

dengan faktor risiko yang dapat diubah (change risk factof) antara

lain konsumsi rokok, pola makan yang tidak seimbang, makanan

yang mengandung zat aditif, kurang berolah raga dan adanya

kondisi lingkungan yang tidak kondusif terhadap kesehatan.

Penyakit tidak menular mempunyai dampak negatif sangat

besar karena merupakan penyakit kronis. Apabila seseorang

menderita penyakit tidak menular, berbagai tingkatan produktivitas

menjadi terganggu. Penderita ini menjadi serba terbatas

aktivitasnya, karena menyesuaikan diri dengan jenis dan gradasi

dari penyakit tidak menular yang dideritanya. Hal ini berlangsung

dalam waktu yang relatif lama dan tidak diketahui kapan

sembuhnya karena memang secara medis penyakit tidak menular

tidak bisa disembuhkan tetapi hanya bisa dikendalikan. Ya,ng harus

mendapatkan perhatian lebih adalah bahwa penyakit tidak menular

merupakan penyebab kematian tertinggi dibanding dengan

penyakit menular.

a. Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah

Penyakit jantung dan pembuluh darah adalah penyakit

yang mengganggu jantung dan sistem pembuluh darah seperti

penyakit jantung koroner (angina pektoris, akut miokard infark),

decompensasi Cordis, hipertensi stroke, penyakit jantung

rematik, dll.

1) Penyakit Jantung Koroner

Penyakit Jantung Koroner (PJK) merupakan salah satu

bentuk utama penyakit jantung pembuluh darah yang terdiri

dari Angina Pektoris (AP), Akut Miokard Infark (AMI), dan

sudden death. Angina pektoris terjadi akibat lepasnya

IV-31

Page 79: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAH KfSHlATAN KA13UPATfNJEPA1M

palque/fissure/pecahan-pecahan yang berasal dari palet dan

kolesterol yang mendasari terbentuknya trombus/gumpalan­

gumpalan yang berkelanjutan atau sering disebut dengan

emboli. Akut miokard infark terjadi akibat oklusi atau

sumbatan pada pembuluh darah koroner yang menyebabkan

suplai darah sangat kurang sehingga terjadi nekrosis

miokard yang menyebabkan gagal jantung.

Penyakit Jantung Koroner (PJK) merupakan penyebab

kematian nomor satu di dunia dan merupakan penyakit tidak

menular yang sangat membahayakan, tetapi dapat dicegah.

Pencegahannya dapat dilakukan dengan cara meminimalisasi

berbagai faktor risiko yang mempengaruhinya. Penyakit ini

sangat dipengaruhi oleh perubahan life style yang dapat

menyerang individu maupun kelompok secara sele!<tif atau

yang disenangi, sesuai dengan faktor gaya hidup pada

individu tersebut, misalnya kebiasaan merokok, pola makan

yang banyak mengandung lemak dan rendah serat, kurang

olah raga, kegemukan, stres dan lain-lain.

Prevalensi Penyakit Jantung Koroner (PJK) diambil

dari jumlah kasus Angina Pektoris dan Akut Miokard Infark

per jumlah penduduk dikali 100°/o.

IV-32

Page 80: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KfSftlATAN KA'BUPATfNJfPA'RA

0.14 -----

0.12

0.1

0.06 ------ -.-Prev. PJK 0.053

0.02

0

2007 2008 2009 2010 2011

Gambar 4.13 Cakupan Prevalensi Penyakit Jantung Koroner Kah. Jepara Tahun 2007 - 2011

Adanya kenaikan dari tahun 2010 ke 2011 perlu

mendapatkan perhatian karena kenaikan yang ada terlihat

signifikan walupun data ditahun 2011 ini semua RS telah

mengirimkan data. Prevalensi pada tahun 2011 sebesar 0,12

010 dengan jumlah kasus sebesar 1248 kasus dibandingkan

dengan 2010 yang hanya 586 kasus. Angka prevalensi 0,12

0/o diartikan bahwa dari 10.000 orang terdapat 12 kasus PJK.

2) Hipertensi

Hipertensi atau sering disebut dengan darah tinggi

adalah suatu keadaan dimana terjadi peningkatan tekanan

darah yang memberikan gejala berlanjut pada suatu target

organ tubuh sehingga timbul kerusakan lebih berat seperti

stroke, PJK, serta penyempitan ventrikel kiri.

Hipertensi merupakan penyakit yang sering dijumpai

diantara penyakit tidak menular lainnya. Hipertensi

dibedakan menjadi hipertensi primer yaitu hipertensi yang

IV-33

Page 81: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAH KESEtfATAN KA'BUPATENJEPA1M

tidak diketahui penyebabnya dan hipertensi sekunder yaitu

yang muncul akibat penyakit lain seperti hipertensi ginjal,

hipertensi kehamilan dll. Prevalensi hipertensi diambil dari

jumlah kasus hipertensi essensial dan hipertensi lain dibagi

dengan jumlah penduduk dikali dengan 100 °/o.

2007 2008 2009 -+-Prev. Hipertensi

1.86

2010 2011

Gambar 4.14 Cakupan Prevalensi Hipertensi Kabupaten Jepara Tahun 2007 - 2011

Prevalensi pada tahun 2011 sebesar 1,86 °/o.

Puskesmas dengan kasus terbesar berturut-turut adalah

Puskesmas Welahan II sebesar 1.621 kasus, Puskesmas

Bangsri II sebesar 1.358 kasus, Puskesmas Jepara sebesar

1.337 kasus.

3) Stroke

Stroke adalah suatu penyakit menurunnya fungsi

syaraf secara akut yang disebabkan oleh gangguan

pembuluh darah otak, terjadi secara mendadak dan cepat

yang menimbulkan gejala dan tanda sesuai dengan daerah

otak yang terganggu. Stroke disebabkan oleh kurangnya

aliran darah yang mengalir ke otak, atau terkadang

IV-34

Page 82: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN MASALAT! KESHMTAN KA'l3UPATENJEPA1M

menyebabkan perdarahan di otak. Stroke dibedakan

menjadikan hemoragik yaitu adanya perdarahan otak karena

pembuluh darah yang pecah dan stroke non hemoragik yaitu

lebih karena adanya sumbatan pada pembuluh darah otak.

Hampir 70 persen kasus strok hemoragik terjadi pada

penderita hipertensi.

0.06 ---~--------------------

0.05

0.04

0.03

0.02

0.01 ---~-----------

0 - - ----- - ---

2008 2009 2010 2011

~ Prev. Stroke

Gambar 4.15 Cakupan Prevalensi Stroke Kabupaten Jepara Tahun 2008 - 2011

Kasus yang tercatat pada tahun 2011 sebesar 70

kasus untuk stroke hemoragik dan 542 kasus stroke non

hemoragik. Sehingga angka prevalensi dari kasus stroke

adalah 0,054 °/o dengan asumsi bahwa ada kasus 54 orang

per 100.000 penduduk.

4) Decompensasi Cordis

Dekompensasio kordis merupakan kegagalan jantung

dalam memompa darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh

atau istilah lain adalah payah jantung. Gambaran klinis

decompensasi cordis kiri adalah sesak nafas: dyspnoe

IV-35

Page 83: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANc:;ANAN MASALAtl KfSftlATAN KA13UPATfN]HWRA

d'effort dan ortopne, pernafasan cheynes stokes, batuk­

batuk mungkin hemoptoe, sianosis, suara serak, ronchi

basah halus tidak nyaring tekanan vena jugularis masih

normal. Sedangkan gambaran klinis decompensasi Cordis

kanan adalah gangguan gastrointestinal seperti anoreksia,

mual, muntah meteorismus dan rasa kembung di

epigastrum. Selain itu terjadi pembesaran hati yang mula­

mula lunak, tepi tajam, nyeri tekan, lama-kelamaan menjadi

keras, tumpul dan tidak nyeri. Dapat juga terjadi edema

pretibial, edema presakral, asites dan hidrotoraks, tekanan

jugularis meningkat.

0.13

2008 2009 2010 2011

-+-Prev. Dekompensasio Kordis

Gambar 4.16 Cakupan Prevalensi Dekompensasio Kordis Kabupaten Jepara Tahun 2008 - 2011

Prevalensi kasus dekompensasio kordis tahun 2011

sebesar 0,13 °/o yang mempunyai makna setiap 100.000

orang terdapat 130 orang. Secara keseluruhan jumlah kasus

pada tahun 2011 adalah sebesar 1.454 kasus.

IV-36

Page 84: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN lvtASALAtl KfS ft!ATAN KA'BUPAT'EN ]f.PA'RA

b. Diabetes Melitus

Diabetes Melitus (OM) merupakan penyakit kronis

yang tidak dapat disembuhkan tetapj dapat dikendalikan,

artinya sekali didiagnosa DM seumur hidup bergaul dengannya.

Penderita mampu hidup sehat bersama DM, asalkan mau patuh

dan kontrol teratur.

Gejala khas berupa polyuri (sering kencing), polidipsi

(sering haus), polifagi (sering lapar). Sedangkan gejala lain

yang menyertai adalah seperti lelah, berat badan menurun

drastis, kesemutan/gringgingan, gatal/bisul, mata kabur,

impotensi pada pria, pruritis vulva hingga keputihan pada

wanita, Iuka tidak sembuh-sembuh dll.

-+-kasus ID -Kasus ND

7111

--~·~S~1~~~~~·~ie!!i5~~~~·~a2~1~!!!!1!1mi-_._. -86----

2008 2009 2010 2011

Gambar 4.17 lumlah Kasus Diabetes Melitus Kabupaten Jepara Tahun 2008- 2011

Di Kabupaten Jepara kasus DM dibagi dua, yaitu OM

yang tergantung dengan insulin (DMTI)/Insulin Dependent (ID),

dan DM tidak tergantung dengan insulin (DMTTI)/Non

N-37

Page 85: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN t-.fASALAtl KfSEH.ATAN 1<..A'BUPATENJEPA'RA

Independent Insulin {ND). Kasus DMTI tahun 2011 sebanyak 86

kasus dan kasus DMlTI sebayak 7111 kasus tersebar di

puskesmas dan rumah sakit. Kasus DMTTI terbanyak ada di

puskesmas Jepara sebesar 591, sedangkan kasus DMTI ada di

puskesmas kedung II sebesar 50 orang {Tabel 81 ).

2008 2009 2010 2011

-+-Prev. DM

Gambar 4.18 Cakupan Prevalensi Diabetes Melitus Kabupaten Jepara Tahun 2008 - 2011

Dengan prevalensi tahun 2011, DM sebesar 0,64 °/o

artinya terdapat 64 penderita dalam 10.000 orang.

c. Neoplasma

Neoplasma atau kanker adalah tumor ganas yang

ditandai dengan pertumbuhan dan perkembangan abnormal

dari sel-sel tubuh, yang tumbuh tanpa kontrol dan tujuan yang

jelas, mendesak dan merusak jaringan normal, serta bermigrasi

ke jaringan tubuh yang lain melalui sirkulasi darah atau sistem

limfatik, disebut metastasis.

IV-38

Page 86: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl 1(£SEtMTAN KA'BUPATEN ]'EPA'RA

Faktor risiko terjadinya kanker, dibedakan menjadi 5

besar antara lain:

• Faktor karsinogenik bahan kimia antara lain:

Karsinogen kimia langsung yaitu dimetylsulfat, obat anti

kanker dsb. Karsinogenik tidak langsung yaitu tumbuhan

alam dan mikroba misalnya aflatoksin Bl, kac.ang betel, juga

insektisida, fungisida, vinil klorida, zat kimia yang terdapat

dalam bahan makanan (zat warna, penyedap, pengawet dll),

jelaga yang mengandung senyawa karbon, vinil klorida yang

ditemukan pada pekerja pabrik cat dll.

• Energi Radiasi yaitu sinar ultraviolet yang berasal dari sinar

matahari, sinat x (rontgen), dan radiasi born atom.

• Virus Onkogenik yaitu virus DNS, virus herpes, virus hepatitis

B.

• Makanan yaitu aflatoksin yang dihasilkan jamur pada kacang

dan padi-padian (penyebab kanker hati).

• Hormon, pengaruh hormon dianggap cukup besar, tapi

mekanisme dan perannya belum jelas. Pengaruh hormon

pada organ tubuh yang banyak dipengaruhi misalnya:

payudara, rahim, ovarium (indung telur).

Di Indonesia terdapat lima jenis kanker yang banyak

diderita penduduk yakni kanker rahim, kanker payudara, kanker

kelenjar getah bening, kanker kulit dan kanker rektum.

Faktor risiko penyakit dari predisposisi riwayat

keluarga hanya sebesar 5 °/o, selebihnya banyak disebabkan

karena faktor risiko pola makan yang mengandung bahan

karsinogenik.

N-39

Page 87: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

.....

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KfSEtfATAN KA13UPATENJEPA'RA

Tabel 4.5 Prevalensi Kasus Kanker di Kabupaten Jepara Tahun 2007 s/ d 2011

Tahun c.a 5erviks c.a Mamae ca Hepar c.a Paru

2007 0,008 0,004 0,003 0,001

2008 0,005 0,003 0,001 0

2009 0,007 0,003 0,0004 0,0004

2010 0,002 0,002 0,004 0,00009

2011 0,004 0,0036 0,0014 0,0004

Sumber : DKK Kab. Jepara, 2011

Prevalensi kanker yang terbesar pada tahun 2011

adalah kanker serviks sebesar 0,004 dimana terdapat 4 kasus

pada setiap 100.000 orang. Pada umumnya kasus kanker di

Kabupaten Jepara adalah kanker serviks dan payudara.

• 91

' ' '

4l

', .... 73 ' ... ' ' ...... ' ' ...... ' ' ... ' Vs2 ' ', .·'°·:49 ~ 45

'. ...... 41 38 ,, ·~ ... .6,,.,'.12 32 ... '~-""'""' .. "··.. .· ~~H . . . . . . . . . .

.... ~ • .].~ ... • ·~ 16 . . . . . . . . ~~l!!t"!'~~·~··~·W~s~~~~~~~~~s ~~~--- ( I )( I

2007 2008 2009 2010 2011

-+-ca. Serviks Ca. Mamae · • ·• • • Ca. Hepar ~Ca. Paru

Gambar 4.19 cakupan Jumlah Kasus Kanker Kabupaten lepara Tahun 2007 - 2011

N-40

Page 88: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PfNANGANAN MASALAtl KESEtlATAN 1<A13UPATEN ]fPA'RA

Kasus kanker serviks tahun 2011 sejumlah 45 kasus,

dimana kasus terbesar ditangani oleh Rumah Sakit Kartini

dengan 39 kasus. Kanker payudara menyumbang 41 kasus.

d. Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK)

Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK) adalah

penyakit yang ditandai adanya hambatan aliran pernafasan

bersifat reversibel sebagian dan progesif yang berhubungan

dengan respon inflamsia abnormal dari paru terhadap paparan

partikel atau gas berbahaya. Faktor risiko pencetus terjadinya

PPOK adalah perokok aktif /pasif, debu dan bahan kimia, polusi

udara di dalam atau di luar ruangan, infeksi saluran nafas

terutama waktu anak-anak, usia, genetik, jenis kelamin, ras,

defisiensi alpha-1 antitripsin, alergi dan autoimunitas.

Adanya PPOK disebabkan karena bronkitis kronis dan

emphysia atau keduanya. Bronchitis kronis adalah keadaan

pengeluaran mukus secara berlebihan ke batang bronchial

secara konik atau berulang dengan disertai batuk, yang terjadi

hampir setiap hari selama sekurangnya tiga bulan dalam 1

tahun selama 2 tahun berturut-turut. Emphysia adalah kelainan

paru-paru yang ditandai dengan pembesaran jalan nafas yang

sifatnya permanen mulai dari terminal bronchial sampai bagian

distal (alveoli: saluran, kantong udara dan dinding alveoli).

IV-41

Page 89: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN .4ASALAtl 1<.'ESEtlATAN 1<.A13UPATENfiPARA

Tabel 4.5 Prevalensi Kasus PPOK di Kabupaten Jepara Tahun 2007 s/d 2011

Tahun Jumlah · Prevalensi Arti Kasus (O/o)

2007 3030 0.28 28/10.000

2008 2687 0.24 24/10.000

2009 2655 0.23 23/10.000

2010 931 0.08 8/10.000

2011 1537 0,13 13/10.000

Sumber : DKK Kab. Jepara, 2011

Untuk tahun 2011 terdapat 1537 kasus, dimana kasus

terbanyak ditangani di RS Sultan Hadlirin dengan 503 kasus,

sedangkan untuk puskesmas kasus terbanyak di puskesmas

Kedung II dengan 137 kasus.

e. Asthma Bronchial

Asthma Bronchial terjadi akibat penyempitan jalan

nafas yang reversibel dalam waktu singkat oleh karena mukus

kental, spasme, dan edema mukosa serta deskuamasi epitel

bronkus/bronkeolus, akibat infJamasi eosinofilik dengan

kepekaan yang berlebihan. Serangan asthma bronchial sering

dicetuskan oleh ISPA, merokok, tekanan emosi, aktivitas fisik,

dan rangsangan yang bersifat antigen/allergen

Berdasarkan penyebabnya, asthma bronchial dapat

diklasifikasikan menjadi 3 tipe,yaitu :

1. Ekstrinsik (alergik)

Ditandai dengan reaksi alergik yang disebabkan oleh faktor­

faktor pencetus yang spesifik, seperti debu, serbuk bunga,

IV-42

Page 90: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALI5IS PfNANGANAN MASALAH KfSftlATAN KABUPA TEN ]tPA'RA

bulu binatang, obat-obatan (antibiotic dan aspirin) dan spora

jamur. Asma ekstrinsik sering dihubungkan dengan adanya

suatu predisposisi genetik terhadap alergi. Oleh karena itu

jika ada faktor-faktor pencetus spesifik seperti yang

disebutkan di atas, maka akan terjadi serangan asma

ekstrinsik.

2. Intrinsik (non alergik)

Ditandai dengan adanya reaksi non alergi yang bereaksi

terhadap pencetus yan tidak spesifik atau tidak diketahui,

seperti udara dingin atau bisa juga disebabkan oleh adanya

infeksi saluran pernafasan dan emosi. Serangan asma ini

menjadi lebih berat dan sering sejalan dengan berlalunya

waktu dan dapat berkembang menjadi bronkhitis kronik dan

emfisema. Beberapa pasien akan mengalami asma

gabungan.

3. Asthma gabungan

Bentuk asma yang paling umum. Asma ini mempunyai

karakteristik dari bentuk alergik dan non-alergik.

Ada beberapa hal yang merupakan faktor predisposisi dan

presipitasi timbulnya serangan asthma bronchial.

a. Faktor predisposisi

• Genetik

Dimana yang diturunkan adalah bakat alerginya, meskipun

belum diketahui bagaimana cara penurunannya yang

jelas. Penderita dengan penyakit alergi biasanya

mempunyai keluarga dekat juga menderita penyakit

alergi. Karena adanya bakat alergi ini, penderita sangat

mudah terkena penyakit asma bronkhial jika terpapar

IV-43

Page 91: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

l

ANALISIS PENANGANAN .4ASALA1{ KfSft{ATAN KA'BUPATEN]EPARA

dengan foktor pencetus. Selain itu hipersensitifitas saluran

pemafasannya juga bisa diturunkan.

b. Faktor presipitasi

1) Alergen, dimana alergen dapat dibagi menjadi 3 jenis,

yaitu

• Inhalan, yang masuk melalui saluran pernapasan

misal: debu, bulu binatang, serbuk bunga, spora

jamur, bakteri dan polusi

• Ingestan, yang masuk melalui mulut

misal: makanan dan obat-obatan

• Kontaktan, yang masuk melalui kontak dengan kulit

misal: perhiasan, logam dan jam tangan

2) Perubahan cuaca

Cuaca lembab dan hawa pegunungan yang dingin

sering mempengaruhi asthma. Atmosfir yang

mendadak dingin merupakan faktor pemicu terjadinya

serangan asthma. Kadang-kadang serangan

berhubungan dengan musim, seperti: musim hujan,

musim kemarau, musim bunga. Hal ini berhubungan

dengan arah angin serbuk bunga dan debu.

3) Stress

Stress/gangguan emosi dapat menjadi pencetus

serangan asthma, selain itu juga bisa memperberat

serangan asthma yang sudah ada. Disamping gejala

asma yang timbul harus segera diobati penderita

asthma yang mengalami stress/gangguan emosi perlu

diberi nasehat untuk menyelesaikan masalah

IV-44

Page 92: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS 'PfNANGANAN MASALA1i KfSfHATAN KA'BUPATfN ]EPA'RA

pribadinya. Karena j ika stressnya belum diatasi maka

gejala asthmanya belum bisa diobati.

4) Lingkungan kerja

Mempunyai hubungan langsung dengan sebab

terjadinya serangan asthtma. Hal ini berkaitan dengan

dimana dia bekerja. Misalnya orang yang bekerja di

laboratorium hewan, industri tekstil, pabrik asbes,

polisi lalu lintas. Gejala ini membaik pada waktu libur

atau cuti.

5) Olah raga/aktifitas jasmani yang berat

Sebagian besar penderita asthma akan mendapat

serangan jika melakukan aktifitas jasmani atau olah

raga yang berat. Lari cepat paling mudah

menimbulkan serangan asthma. Serangan asthma

karena aktifitas biasanya terjadi segera setelah selesai

aktifitas tersebut.

Tabel 4.6 Prevalensi Kasus Asma Bronkial di Kabupaten lepara Tahun 2007 s/d 2011

Tahun Jumlah Kasus Prevalensi (%} Artl

2007 11.221 1,03 103/ 10.000

2008 5.051 0.46 24/ 10.000

2009 7.414 0,67 67/ 10.000

2010 14.194 1,29 129/ 10.000

2011 8.696 0,77 77/10.000

Sumber : DKK Kab. Jepara, 2011

Pada Tahun 2011 kasus yang terbesar ada di

puskesmas Keling I dengan jumlah kasus 1.015 orang.

IV-45

Page 93: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

l

ANALISIS PENANGANAN ~ASALAti KESEtiATAN KA13UPATENJEPAR.A

4.1.3 ANGKA STATUS GIZI MASYARAKAT

1. Presentase Kunjungan Neonatus

Kunjungan neonatus adalah kunjungan yang dilakukan oleh

petugas kesehatan ke rumah ibu bersalin, untuk memantau dan

memberi pelayanan kesehatan untuk ibu dan bayinya. Pada

Permenkes 741/tahun 2008 tentang Standar Pelayanan Minimal

(SPM), Kunjungan Neonatus (KN) dibagi menjadi tiga, yaitu (1)

satu kali pada 1-2 hari kehidupan (KNl), (2) satu kali 2 - 6 hari

(KN2) dan (3) satu kali dalam 7- 28 hari (KN3).

Gambaran pelaksanaan cakupan kunjungan neonatus di

Kabupaten Jepara dijelaskan sebagai berikut:

99 ---------·---·-·----------------------·------·--------------··-------

98

97

96

95

94 -- ·-----------~---------

93

92

91

90

89

·----------~------------------·---·-------~-?::.1-_

·-·-··-·----------------- --------------------·--·

2007 2008 2009 2010 2011

-.-KN

Gambar 4.20 Cakupan Kunjungan Neonatus Kabupaten Jepara Tahun 2007 - 2011

Cakupan kunjungan neonatus di Kabupaten Jepara tahun

2011 adalah 92,4 °/o terjadi penurunan dibandingkan dengan

tahun 2010 dikarenakan KN tahun sebelum 2011 menggunakan

KN2, sedangkan tahun ini menggunakan KN3 (KN lengkap ).

N-46

Page 94: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN ~ASALAtl KfSftlATAN KA13UPAT£N]EPA'RA

Upaya yang perlu dilakukan adalah peningkatan pelayanan

kesehatan kepada masyarakat melalui bidan atau petugas

kesehatan lain dengan pembentukan kelas ibu hamil dan kelas ibu

balita sehingga petugas mengetahui jumlah ibu hamil, bayi dan

balita di daerahnya dan secara dini dapat diketahui statusnya serta

tindakannya, penyuluhan perawatan neonatus di rumah dengan

menggunakan buku KIA sekaligus petugas kesehatan melakukan

pemeriksaan kesehatan bayi dan juga konseling perawatan bayi

kepada ibu.

2. Persentase Kunjungan Bayi

Kunjungan bayi adalah bayi yang memperoleh pelayanan

kesehatan sesuai dengan standar oleh tenaga kesehatan, paling

sedikit 4 kali di luar kunjungan neonatus. Setelah umur 28 hari,

setiap bayi berhak mendapatkan pelayanan kesehatan . dengan

memantau pertumbuhan dan perkembangannya secara teratur

setiap bulan di sarana pelayanan kesehatan. Kunjungan Bayi di

Kabupaten Jepara pada empat tahun terakhir dapat dilihat dalam

Grafik dibawah ini.

---····------------~---

2008 2009 2010 2011

~Kunjungan Bayi

Gambar 4.21 Jumlah Persentase Kunjungan Bayi di Kabupaten lepara Tahun 2008 s/ d 2011

IV-47

Page 95: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAti KfSEtf.ATAN KABUPATfNJEPA'RA

Tahun 2011 cakupan kunjungan bayi telah memenuhi target

dari SPM yang dijabarkan dalam SPM Kabupaten Jepara tahun 2011

sebesar 86 °/o. Kondisi ini perlu ditingkatkan dengan berbagai

upaya peningkatan pelayanan kesehatan di berbagai pelayanan

kesehatan terutama di puskesmas, pustu dan PKO yang nota bene

sebagai ujung tombak pelayanan kesehatan di masyarakat.

3. Persentase Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) ditangani

Bayi Berat Sadan Lahir Rendah (BBLR) adalah bayi yang lahir

dengan berat badan kurang dari 2500 gram. Penyebab terjadinya

BBLR antara lain karena ibu hamil anemia, kurang asupan gizi

waktu dalam kandungan, ataupun lahir kurang bulan. Bayi BBLR

perlu penanganan serius karena kondisi tersebut mudah sekali

hipotermi yang biasanya akan menjadi penyebab kematian.

~ Persentase BBLR

2.9

-·---·-~------~---~ - -2007 2008 2009 2010 2011

Tabel 4.22 Jumlah Persentase Bayi BBLR di Kabupaten Jepara Tahun 2007 s/d 2011

IV-48

Page 96: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN MASALA'li KESE1!ATAN KABUPAITN]EPA'RA

Tahun 2011 persentase BBLR terjadi kenaikan dibandingkan

tahun 2010, dari 1,86 menjadi 2,9. Adanya kenaikan jumlah bayi

dengan BBLR ini perlu mendapatkan perhatian. Bayi yang BBLR

tahun ini sebesar 636 kasus yang terdiri dari 321 laki-laki dan 315

perempuan dari 21,772 bayi lahir yang ditimbang.

Salah satu metode dalam menangani BBLR adalah metode

kanguru yaitu menghangatkan bayi dengan sentuhan kulit bayi dan

ibu/pengasuhnya secara langsung dan diharapkan dapat

mengurangi kematian akibat BBLR.

Permasalahan yang muncul perlu mendapatkan perhatian

adalah kondisi di masyarakat bahwa penyebab kematian bayi 50 °/o

lebih dikarenakan BBLR dan asfeksia. Ini ditambah dengan jumlah

ibu hamil yang anemia pada tahun 2011 lebih banyak dibandingkan

dengan tahun 2010, jumlah bidan yang sudah terlatih BBLR dan

asfeksia baru sebesar 20 °/o. Sehingga perlu ada pelatihan terus

menerus tentang BBLR dan Asfeksia. Belum optimalnya ANC

terintegrasi sehingga secara langsung dapat diketahui status ibu

risti atau tidak. Kehamilan remaja cukup tinggi yang menyebabkan

anemi lebih tinggi.

Upaya yang dilaksanakan adalah dibentuk kelas ibu serta

penyuluhan dan pemberian PMT terhadap ibu hamil risti. Untuk

remaja perlu penyuluhan KRR lebih diintensifkan.

4. Balita dengan Gizi Buruk

Kejadian gizi buruk perlu dideteksi secara dini melalui

intensifikasi pemantauan tumbuh kembang balita di Posyandu,

dilanjutkan dengan penentuan status gizi di desa atau petugas

kesehatan lainnya. Penemuan kasus gizi buruk harus segera

IV-49

Page 97: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALLSIS P'fNANGANAN MASALAH K.ESHMTAN 1(A'BUPAT£/\JfiPA1M

ditindaklanjuti dengan rencana tindak yang jelas, sehingga

penanggulangan gizi buruk memberikan hasil yang optimal.

Pendataan gizi buruk di Kabupaten Jepara didasarkan pada 2

kategori yaitu dengan indikator membandingkan berat badan

dengan umur (BB/U) dan kategori kedua adalah membandingkan

berat badan dengan tinggi badan (BB{fB). Skrining pertama

dilakukan di posyandu dengan membandingkan berat badan

dengan umur melalui kegiatan penimbangan, jika ditemukan balita

yang berada di Bawah Garis Merah (BGM) atau dua kali tidak naik

czn, maka dilakukan konfirmasi status gizi dengan menggunakan

indikator berat badan menurut tinggi badan. Jika ternyata balita

tersebut merupakan kasus gizi buruk, maka segera dilakukan

perawatan gizi buruk di Puskesmas ataupun bila perlu rujukan

harus di rujuk ke Rumah Sakit.

100 90

---- - -------- - - - ------·-·----

--····-----"-;+;:- -------~---....... 80 --.;--=-----0:::::.... •

70 - --------·- ·-60 so 40

f----------- - -·- -

---- - -·----------

30 -------------------·-20 10

0 2007

--- - ----- ----- I

2008

--+-- Ditimbang 76.48 86.77

BB Naik 79.91 94.72 -··· -~ -- --..

2009 --~--·

78.64

61.42 - - ----··

3.67

0.33 ·- - ---- --··

~ -BG~t- 1.77 I 4.66

L:-*°""":.~~~-~uruk --~-3~ ___ _J__,_o_.31 _ _ ~

2010 ··---

75.84

61.84 - ---

0.24

0.04

-..- - ·

2011

80.4

82.6

---~ 3.5

__ -2.~.

Gambar 4.23 Cakupan Balok SKDN Kabupaten lepara Tahun 2007 - 2011

IV-50

Page 98: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN MASALAH KESEtlATAN KA13UPAT£NfiPA'RA

Yang menjadi catatan disini adalah adanya kenaikan bayi

yang ditimbang dan juga Bayi yang naik timbangannya tetapi

jumlah bayi Bawah Garis Merah (BGM) dan kasus gizi buruk

mengalami kenaikan. Kenaikan yang terjadi disebabkan adanya

dana BOK (peningkatan prosentasi anggaran BOK untuk program

gizi buruk/PMT) sebagai dana operasional yang menunjang operasi

timbang dengan populasi semua posyandu sehingga data

menunjukkan keadaan di lapangan. Tetapi perlu dipantau lagi

terhadap kualitas data yang ada dengan melibatkan kader di

dampingi tenaga kesehatan.

IV-51

Page 99: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

,--

JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN

JUDUL PEK. : Analisis Penanganan Masalah Kesehatan Kabupaten Jepara

T. ANGGARAN : 2012

N

0 URAIAN PEKERJAAN

1 I Persiapan (surat, peralatan,personil)

2 I Penjelasan kepada daerah lokasi

3 I Perekrutan Nemurator dan Pelatihan

4 I Pengambilan data primer sekunder

5 I Rekapitulasi Data dan Permasalahan yang

mungkin ada

6 I Analisis Data

7 I Konsultasi publik

8 I Penyajian dalm laporan

9 I Pelaporan Final

a. Laporan Pendahuluan

b. Draft Laporan Akhir)

c. Laporan Final (sesuai KAK)

BULAN KE:

I I II Ill

IV-52

IV KETERANG

AN

Page 100: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAJt KESEttATAN KA'BUPAI tN]tPAt<A

BAB V UPAYA PELAYANANAN KESEHATAN DIKABUPATENJEPARA

5.1 PELAYANAN KESEHATAN

5.1.2 PELAYANAN KESEHATAN DASAR

1. Pelayanan Kesehatan Ibu

a. Cakupan Kunjungan Ibu Hamil

cakupan pelayanan antenatal dapat dipantau melalui

pelayanan kunjungan baru ibu ha mil (Kl) dan pelayanan

kesehatan ibu hamil sesuai standart paling sedikit 4 kali

(minimal satu kali pada triwulan pertama, satu kali pada

triwulan kedua dan dua kali pada triwulan ketiga umur

kehamilan) oleh tenaga kesehatan yang meliputi penimbangan

berat badan, pengukuran tekanan darah, pemberian imunisasi

Tetanus Toxoid, pengukuran tinggi fundus uteri, pemberian

tablet besi (Fe), konseling dan komunikasi interpersonal serta

pemeriksaan laboratorium sederhana.

cakupan kunjungan ibu hamil K4 di Jepara tahun 2011

sebesar 97,2°/o dari jumlah ibu hamil 23.066 orang yang

dilayani 22.414 orang. Target SPM Kabupaten Jepara tahun

2011 sebesar 93 °Jo.

Yang perlu mendapat perhatian adanya cakupan

puskesmas yang dengan cakupan yang masih rendah yaitu di

Puskesmas Karimun Jawa 21,7°/o dan Puskesmas Keling II

sebesar 46,2 °/o dan Puskesmas Welahan II sebesar 47 %.

V-1

Page 101: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASAlAH KfSfHATAN KA'BUPATENfiPA'RA

-+-Cakupan K4

97.2

- - --- · - - ---- - - ---- --·---- -

2007 2008 2009 2010 2011

Gambar 5.1 cakupan Pelayanan Antenatal K4 di Kabupaten lepara Tahun 2007 - 2011

b. Persalinan yang ditolong oleh Nakes

Pertolongan persalinan oleh bidan atau tenaga

kesehatan adalah ibu bersalin yang mendapatkan pertolongan

persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi

kebidanan. Pada prinsipnya, penolong persalinan harus

memenuhi standar sebagai berikut:

• Pencegahan infeksi

• Metode persalinan yang sesuai dengan standar

• Merujuk kasus yang memerlukan tingkat pelayanan yang

lebih tinggi

• Melaksanakan Inisiasi Menyusu Dini (IMO)

Dari lima tahun terakhir dapat digambarkan cakupan

pertolongan oleh tenaga kesehatan.

V-2

Page 102: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN i4ASALAU KfSEUATAN KA13UPAITNJEPA'R.A

~Cakupan Linakes

97.9

------- -··--- ··---------·-- --·--------- - - -·-------·-~-

2007 2008 2009 2010 2011

Gambar 5.2 Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan di Kabupaten lepara Tahun 2007 -2011

Cakupan perto\ongan persaUnan oleh tenaga kesehatan

Kabupaten Jepara telah melampaui target SPM tahun 2011

sebesar 93°/o. Terdapat 7 Puskesmas yang belum mencapai

target adalah Puskesmas Mlonggo, Bangsri II, Keling I,

Karimunjawa dan Donorojo.

c. Pelayanan Ibu Nifas

Pasca persalinan (masa nifas) berpeluang untuk

terjadinya kematian ibu maternal, sehingga perlu mendapatkan

pelayanan kesehatan masa nifas dengan dikunjungi oleh tenaga

kesehatan minimal 3 (tiga) kali sejak persalinan yaitu:

• Kunjungan nifas pertama (KF1) pada 6 jam sampai dengan 2

hari setelah persalinan.

• Kunjungan nifas ke-2 (KF2) dilakukan 8 hari (minggu II)

sampai dengan 28 hari setelah persalinan

• Kunjungan nifas ke-3 (KF3) dilakukan 29 hari sampai 42 hari

setelah persalinan

V-3

Page 103: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN i4ASALAfi KESEfiATAN KA13UPATEN ]H'A'RA

Pelayanan Ibu Nifas meliputi pemberian Vitamin A dosis

tinggi dan pemeriksaan kesehatan pasca persalinan untuk

mengetahui apakah terjadi perdarahan pasca persalinan, keluar

cairan berbau dari jalan lahir, demam lebih dari 2 (dua) hari,

payudara bengkak kemerahan disertai rasa sakit, anjuran untuk

melaksanakan ASI eksklusif, pelayanan KB pasca persalinan dan

lain-lain. Kunjungan terhadap ibu nifas yang dilakukan petugas

kesehatan (dokter spesialis kebidanan, dokter, perawat dan

bidan) biasanya bersamaan dengan kunjungan neonatus

maupun kegiatan posyandu.

98.6

2007 2008 2009 2010 2011

Gambar 5.3 Cakupan Pelayanan Ibu Nifas di Kabupaten Jepara Tahun 2007 - 2011

Cakupan pelayanan pada ibu nifas di Kabupaten Jepara

Tahun 2011 mencapai 98,6°/o {Tabel 28). Meskipun sudah

melampaui target SPM sebesar 92°/o namun pencapaian sangat

ironi dengan jumlah kematian ibu pada tahun ini yang

didominasi oleh kematian ibu nifas sebesar 17 orang

dibandingkan tahun 2010 sebesar 9 orang. Dimana kematian

terbanyak ada dalam pengawasan Rumah Sakit.

V-4

Page 104: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS P'fNANGANAN r4ASALAH KESflMTAN KA'BUPAITN]EPA'RA

d. Ibu Hamil Mendapatkan Tablet Fe

Program penanggulangan anemia yang dilakukan

adalah dengan memberikan tablet tambah darah yaitu preparat

Fe yang bertujuan untuk menurunkan angka anemia pada

Balita, Bumil, Bufas, remaja putri dan WUS (Wanita Usia Subur).

Pada wanita hamil, anemia meningkatkan frekuensi komplikasi

pada kehamilan dan persalinan. Risiko kematian maternal,

angka prematuritas, berat badan bayi lahir rendah, dan angka

kematian perinatal meningkat. Penanggulangan anemia pada

ibu hamil dilaksanakan dengan memberikan 90 tablet Fe kepada

ibu hamil selama periode kehamilannya.

100

85

80 --·--

75 -- - --

2007 2008 2009 2010 2011

-+-Fe 1

Fe 3

Gambar 5.4 Persentase Pemberian Tablet Fe pada Ibu Hamil di Kabupaten Jepara Tahun 2007 -2010

Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa cakupan Fe 1 (30

tablet) tahun 2011 sebesar 98,47 °/o namun cakupan Fe 3 (90

tablet) sebesar 90,32°/o masih ada 8,15 °/o ibu hamil yang tidak

V-5

Page 105: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN MASALAtl KESHMTAN KA'BUPATENJEPARA

meneruskan konsumsi Fe 1 sampai Fe 3 (tabel 30). Ini bisa

mempengaruhi tingginya prevalensi anemia pada ibu hamil.

Seharusnya angka persentase konsumsi tidak berbeda

dengan kunjungan ibu hamil K4 karena salah satu syarat yang

ditetapkan dalam kunjungan K4 adalah adanya pelayanan

pemberian tablet Fe.

2. Pelayanan kesehatan Anak Balita dan Anak SD atau setingkat serta Usia Lanjut

a. Pelayanan kesehatan anak Balita

Pelayanan kesehatan anak balita adalah pelayanan

kesehatan pada anak umur 12-59 bulan sesuai standar meliputi

pemantuan pertumbuhan minimal Bx setahun, pemantauan

perkembangan minimal 2x setahun dan pemberian vitamin A 2x

setahun (Bulan Februari dan Agustus).

Pemantauan pertumbuhan balita diartikan sebagai

pengukuran Berat Badan (BB/TB). Di tingkat masyarakat

pemantauan pertumbuhan adalah pengukuran Berat Badan per

umur (BB/U) setiap bulan di Posyandu, Taman Bermain, Pos

PAUD, Taman Penitipan Anak dan Taman Kanak-Kanak, serta

Raudlatul Athfal dll.

Pemantauan perkembangan balita meliputi

perkembangan gerak kasar, gerak halus dan bahasa serta

sosialisasi dan kemandirian, pemeriksaan daya dengar, daya

lihat. Pemantauan perkembangan anak balita dimaksudkan

adalah anak umur 12-59 bulan yang dideteksi dini tumbuh

kembang melalui pelayanan Stimulasi Deteksi dan Intervensi

Dini Tumbuh Kembang (SDIDTK) oleh tenaga kesehatan, paling

sedikit 2 kali per tahun (setiap 6 bulan) dan tercatat pada

V-6

Page 106: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAti KESEtiATAN KA'8UPATEN]EPA'RA

Kohort Anak Balita dan Prasekolah atau pencatatan pelaporan

lainnya. Upaya pembinaan kesehatan anak balita diarahkan

untuk meningkatkan kesehatan fisik, mental, dan sosial anak

dengan perhatian khusus pada kelompok balita yang merupakan

masa krisis atau periode emas tumbuh kembang. Dengan

ditemukan secara dini penyimpangan atau masalah tumbuh

kembang anak, maka intervensi akan lebih mudah dilakukan

seperti ganguan mental emosional, autisme serta gangguan

pemusatan perhatian dan hiperaktifitas.

Di Kabupaten Jepara tahun ini cakupan pelayanan anak

balita adalah 80,9 °/o dari jumlah anak balita 79.602 anak.

capaian ini belum bisa mencapai SPM yang ditargetkan 90 °/o.

b. Pelayanan Kesehatan Siswa SD atau setingkat

Pemeriksaan Kesehatan Siswa SD atau · setingkat

diutamakan untuk meningkatkan kesehatan (promotif) dan

upaya meningkatkan pencegahan penyakit (preventif). Salah

satu upaya preventif yang dilaksanakan di sekolah adalah

kegiatan penjaringan anak sekolah (health screening) sebagai

prosedur pemeriksaan kesehatan yang bertujuan untuk

mengelompokkan anak sekolah dalam berbagai kategori sehat

dan sakit yang memerlukan tindakan lebih lanjut, serta

mendapatkan gambaran kesehatan anak sekolah dan mengikuti

perkembangan serta pertumbuhan anak sekolah sebagai

pertimbangan dalam menyusun program pembinaan kesehatan

sekolah. Penjaringan anak sekolah ini sasarannya adalah anak

SD kelas I.

Sedangkan pelayanan kesehatan anak SD atau

setingkat secara keseluruhan untuk kelas I sampai dengan kelas

V-7

--

Page 107: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANAUSIS PENANGANAN MASALAtt KWtrcn 1 H10 10 10«1 , , , c •. J

VI melalui kegiatan UKS/UKGS oleh tenaga kesehatan atau guru

kelas atau guru UKS/UKGS yang telah dilatih.

Cakupan penjaringan anak SD tahun 2010 sebesar

84,06 °/o sedangkan tahun 2011 sebesar 100 °/o. Untuk

pelayanan kesehatan anak SD secara keseluruhan tahun ini

juga telah mencapai 100 °/o.

c. Pelayanan Kesehatan Usia Lanjut

Pelayanan kesehatan usia lanjut (60 tahun ke atas)

diartikan upaya kesehatan paripurna dasar dan menyeluruh

dibidang kesehatan usia lanjut (usila) yang meliputi

peningkatan kesehatan, pencegahan, pengobatan dan

pemulihan. Sekarang ini telah ada pos khusus untuk usila yang

disebut dengan posyandu yang mengadopsi posyandu balita

sehingga kegaiatan dari promotif, preventif, kuratif dan

rehabilitatif dapat terlayani.

Cakupan pelayanan kesehatan usia lanjut pada tahun

2011 adalah 100 o/o dari 10.804 orang dimana jumlah laki-laki

3.668 orang dan perempuan 7.136 orang.

3. Pelayanan Keluarga Berencana (KB)

a. Peserta KB Baru

Definisi operasional dari Pasangan Usia Subur (PUS)

adalah pasangan suami istri yang pada saat ini hidup bersama, baik bertempat tinggal resmi dalam satu rumah ataupun tidak,

dimana umur istrinya antara 15 tahun sampai 49 tahun.

Sedangkan peserta KB baru diartikan pasangan usia subur yang

baru pertama kali menggunakan salah satu cara/alat dan atau

V-1

Page 108: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN i4ASALAN KESEtlATAN KA13UPA1EN]tPA'RA

pasangan usia subur yang menggunakan kembali salah satu

cara/alat kontrasepsi setelah mereka berakhir masa

kehamilannya.

Masa subur seorang wanita memitiki peran penting bagi

terjadinya kehamilan sehingga peluang wanita melahirkan

cukup tinggi. Menurut penelitian masa usia subur seorang

wanita sekitar 15 tahun sampai 44 tahun. Oleh karena itu untuk

mengatur jumlah kehamilan atau menjarangkan kehamilan

diprioritaskan dengan menggunakan cara/alat KB.

Jumlah PUS di Kabupaten Jepara Tahun 2011 adalah

sebesar 227 .005 pasangan dengan jumlah peserta KB baru

40.127 orang

PIL

26.lOK---

IUD KONDOM 3.2'*

&.SOK

Gambar 5.5 Persentase Pemakaian Kontrasepsi Peserta KB Baru di Kabupaten Jepara Tahun 2011

Penggunaan kontrasepsi terbesar peserta KB baru

adalah kontrasepsi suntik. Untuk penggunaan alat KB dengan

Metode Kontrasepsi Jangka Panjang/MKJP (yang meliputi

V-9

Page 109: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS f'ENANGANAN MASALAtf KESEtfATAN KA13Uf'ATEN]EPA'RA

penggunaan IUD, MOP, MOW, Implant), penggunaan implant

paling besar 11,1°/o (Tabel 34). Peserta KB baru ini harus

mendapatkan pembinaan berkelanjutan untuk menjaga

kelangsungan pemakaian kontrasepsi terutama untuk

penggunan non MKJP (suntik, pil, kondom, obat vagina).

b. Peserta KB Aktif

Peserta KB aktif adalah akseptor yang pada saat ini

memakai kontrasepsi untuk menjarangkan kehamilan atau

mengakhiri kesuburan. Cakupan peserta KB aktif adalah

perbandingan antara jumlah peserta KB aktif dengan Pasangan

Usia Subur disuatu wilayah pada kurun waktu tertentu. cakupan

peserta KB aktif menunjukkan tingkat pemanfaatan kontrasepsi

diantara Pasangan Usia Subur.

Cakupan peserta KB aktif di Kabupaten Jepara tahun

2011 sebesar 81,30 atau sebesar . Namun angka ini telah

melampaui target SPM tahun 2011 sebesar 72°/o.

------------2007 2008 2009 2010 2011

~Cak KB Aktif

Gambar 5.6 Cakupan Peserta KB Aktif di Kabupaten lepara Tahun 2007 - 2011

V-10

Page 110: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANA[ISLS YtNANGANAN MA:SALAtt /Ct'5tttA 1 RIV KMD«r "' c 10 Jc, , 11~•,

4. Pelayanan Imunisasi

Bayi, anak umur muda maupun orang dewasa sama-sama

memiliki risiko terserang penyakit menular yang dapat mematikan,

seperti: Difteri, Tetanus, Hepatitis B, Influenza, Typhus, radang

selaput otak, radang paru-paru, dan masih banyak penyakit

lainnya. Untuk itu salah satu pencegahan yang terbaik dan sangat

vital agar kelompok berisiko terlindungi adalah melalui imunisasi.

Imunisasi ada dua macam, yaitu imunisasi aktif dan pasif.

Imunisasi aktif adalah pemberian kuman atau kuman yang sudah

dilemahkan atau dimatikan dengan tujuan untuk merangsang tubuh

memproduksi antibodi sendiri. Contohnya adalah imunisasi Polio

atau Campak. Sedangkan imunisasi pasif adalah penyuntikan

sejumlah antibodi dalam tubuh meningkat. Contohnya adalah

penyuntikan ATS (Anti Tetanus Serum) pada orang yang

mengalami Iuka kecelakaan. Contoh lain adalah yang terdapat pada

bayi yang baru lahir dimana bayi tersebut menerima berbagai jenis

antibodi dari ibunya melalui darah plasenta selama masa

kandungan, misalnya antibodi terhadap Tetanus dan campak.

98

97.5

97

96.5

96

95.5

95

94.5

94

93.S 2007 - 2008 I 2009 _ ___ _ 20_10. f- 20111

E~ cak ~~_._1 _ _ 9_4_.8_5 -~-~5.36 95.88 _94.s:_ 97~

Gambar 4.7 cakupan Desa/Kelurahan UCI di Kabupaten Jepara Tahun 2007 - 2011

V-11

Page 111: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN MASALAU KESHMTAN KABUPAITNJfPA'RA

Pencapaian UCI di Kabupaten Jepara tahun 2011

sebesar 97 ,4°/o. Jika dibandingkan target SPM 2011 sebesar

100°/o, Kabupaten Jepara masih di bawah target.

Puskesmas dengan capaian jauh dibawah target

adalah puskesmas Mayong II sebesar 60°/o. Sedangkan 20

Puskesmas lainnya sudah mencapai target 100°/o.

a. Cakupan Imunisasi Bayi

Tujuan Program Imunisasi adalah menurunkan angka

kesakitan, kecacatan, dan kematian bayi serta anak bafita untuk

penyakit-penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I)

seperti TBC, Difteri, Pertusis, Tetanus, Polio, Hepatitis B, dan

Campak. Sebagai indikator kelengkapan status imunisasi dasar

lengkap bagi bayi dapat dilihat dari hasil cakupan imunisasi

campak, karena imunisasi campak merupakan imunisasi yang

terakhir yang diberikan pada bayi umur 9 (sembilan) bulan

dengan harapan imunisasi sebelumnya sudah diberikan dengan

lengkap (BCG, DPT-HB, Polio, dan HB).

Setain pemberian imunisasi rutin, program imunisasi

juga melaksanakan program imunisasi tambahan/suplemen

yaitu Bulan Bias Anak Sekolah (BIAS) DT, BIAS Campak yang

diberikan pada semua usia kelas I SD/MI, sedangkan BIAS TT

diberikan pada usia kelas II dan III SD/MI, Backlog fighting

(melengkapi status imunisasi).

V-12

Page 112: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN MASALAt! Kf SEt!ATAN KABUPAT'fN]fPA'RA

106 --104 !!'"~ 102

>-·- ·~ • --• .... 100 ~ ........ --- .... ~ _, --- ;<:

98 -- .... _ ..... --- -~--

- - "' 96 -94

92 -90

2007 2008 2009 2010 2011 ~· ·---.-- BCG 100.95 98.03 100.4 97.85 102

----- DPT-HB1 101.21 101.24 100.99 101.17 104.8

~DPT-HB3 99.09 97.57 97.45 99.62 100.8 ·-

->4-- CAMPAK 96.03 97.57 97.46 99.39 99.4

Gambar 4.8 Cakupan Imunisasi Bayi di Kabupaten Jepara

Tahun 2007 - 2011

Adanya fluktuasi dari tahun ketahun, menggambarkan

keberadaan imunisasi belum mencapai hasil yang optimal.

Tahun 2011 di Kabupaten Jepara cakupan imunisasi BCG

sebesar 102°/o, DPT-HBl sebesar 104,17°/o, DPT-HB3 99,62°/o,

dan campak sebesar 99,39°/o.

Peningkatan cakupan imunisasi campak di Kabupaten

Jepara tahun 2011 juga diikuti dengan peningkatan kasus

campak. Hal ini disebabkan karena pencarian kasus campak

secara aktif sehingga jumlah kasus yang terlaporkan juga

meningkat.

V-13

Page 113: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN J.-tASALA-ll 1<..'fSE-llATAN 1<..AC3UPAT'£N]'fPARA

Untuk imunisasi polio3 tahun 2011 Kabupaten Jepara

mencapai 100,2°10.

b. Drop Out Imunisasi DPT1-Campak.

6

5

4

3

2

1

0

Drop Out {DO) merupakan gambaran dari anak yang

tidak mendapatkan Lima Imunisasi Dasar secara Lengkap.

Angka DO imunisasi dapat diketahui berdasarkan cakupan

imunisasi DPT1-Hb dan Campak. Imunisasi DPTl-Hb adalah

jenis imunisasi yang pertama kali diberikan pada bayi.

Sebaliknya, imunisasi Campak adalah imunisasi dasar yang

terakhir diberikan pada bayi. Diasumsikan bayi yang mendapat

imunisasi Campak telah mendapatkan imunisasi dasar lengkap.

- -·--5.12 5.2

2007 2008 2009 2010 2011

~DOLIL

Gambar 4.9 cakupan Drop Outlmunisasi Bayi di Kabupaten Jepara Tahun 2007- 2011

Angka DO Kabupaten Jepara tahun 2011 sebesar 5,2 °/o

dibandingkan tahun 2010 sebesar 1,75. Ini telah melebihi

kesepakatan yang ditetapkan di Jawa Tengah bahwa DO

maksimal hanya 5°10. Puskesmas yang melebihi DO 5°/o ada 8

V-14

Page 114: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN }..fASALAtt KESEN.ATAN K.A13UPATENJfPA'RA

puskesmas, yang tertinggi DO-nya ada di Puskesmas Bangsri I

sebesar 21,9°/o.

Permasalahan sama dengan pencapaian UCI yang

dikarenakan adanya cakupan imunisasi yang kurang sehingga

perlu peningkatan sweeping.

c. Wanita Usia Subur (WUS) Mendapatkan Imunisasi lT

Tetanus disebabkan oleh toksin yang diproduksi oleh

bakteri yang disebut Clostridium tetani. Tetanus juga bisa

menyerang pada bayi (Tetanus Neonatorum) yang ditularkan

melalui ibunya yang memang terinfeksi Tetanus atau pada saat

persalinan dan perawatan tali pusat. Tetanus merupakan salah

satu penyebab kematian bayi di Indonesia.

Matemal and Neonatal Tetanus Elimination (MNTE)

merupakan program eliminasi Tetanus pada neonatal dan

wanita usia subur termasuk ibu hamil. Strategi yang dilakukan

untuk mengeliminasi Tetanus Neonatorum dan maternal adalah

pertolongan persalinan yang aman dan bersih, cakupan

imunisasi rutin TI yang tinggi dan merata, serta surveilans.

Imunisasi Wanita Usia Subur (WUS), baik saat hamil

maupun di luar kehamilan akan memproteksi ibu dan bayi

melalui transfer antibodi tetanus ke bayi. Perlindungan tersebut

cukup untuk masa dua bulan setelah kelahiran dimana bayi

akan mendapat imunisasi kombinasi sebagai bagian dari

program rutin imunisasi pemerintah untuk mencegah Difl:eri,

Batuk rejan, dan Tetanus setelahnya.

Imunisasi TI Wanita Usia Subur adalah pemberian

imunisasi TI pada Wanita Usia Subur (15-39) sebanyak 5 dosis

V-15

Page 115: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI5 f'ENANGANAN MASALAtl KESEtlATAN KA'BUPATENJfPA'RA

dengan interval tertentu yang berguna bagi kekebalan seumur

hidup. Oleh karena itu setiap WUS yang berkunjung ke fasilitas

pelayanan kesehatan harus selalu ditanyakan status imunisasi

TT mereka dan bila diketahui yang bersangkutan belum

mendapatkan imunisasi TT harus diberi imunisasi TT minimal 2

kali dengan jadwal sebagai berikut: TTl diberikan segera pada

saat WUS kontak dengan pelayanan kesehatan atau sendiri

mungkin saat yang bersangkutan hamil, TI2 diberikan 4 minggu

setelah dosis pertama. TT3 dapat diberikan 6-12 bulan setelah

dosis kedua atau setiap saat pada kehamilan berikutnya.

Imunisasi TT tambahan yaitu TT4 dan TIS dengan interval satu

tahun dapat diberikan pada saat WUS tersebut kontak dengan

fasilitas pelayanan kesehatan atau diberikan pada saat

kehamilan berikutnya.

Cakupan TT 1, TT 2, TT 3, TT 4, TT 5 tahun 2011 di

Kabupaten Jepara masing-masing 56,1°/o, 56,3°/o,

38,5°/o,25,0°/o dan 16,9°/o.

5. Pelayanan Kesehatan Gigi

a. Rasio Tambal Cabut Gigi Tetap

Pelayanan kesehatan gigi dan mulut di puskesmas

meliputi kegiatan pelayanan dasar gigi dan mulut serta upaya

kesehatan gigi sekolah. Kegiatan pelayanan dasar gigi adalah

tumpatan (penambalan) gigi tetap dan pencabutan gigi tetap.

Indikasi dari perhatian masyarakat bila tumpatan gigi tetap

semakin bertambah banyak berarti masyarakat lebih

memperhatikan kesehatan gigi yang merupakan tindakan

preventif sebelum gigi tetap betul rusak dan harus dicabut,

sedangkan pencabutan gigi tetap adalah tindakan kuratif dan

rehabilitatif karena sudah tidak ada alternatif lainnya.

V-16

Page 116: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtl KESEtlATAN KA.'BUPATfNJEPA'RA

~Rasia

0.61

---·---- · ·---2007 2008 2009 2010 2011

Gambar 5.10 Rasio Tumpatan dan Pencabutan Gigi Tetap di Kabupaten Jepara Tahun 2007 - 2011

Rasio tumpatan dan pencabutan gigi tetap pada tahun

2011 sebesar 0,61. Hal ini berarti bahwa masyarakat masih

banyak melakukan pencabutan gigi sebesar 5 .319 kasus

daripada melakukan tumpatan gigi tetap sebesar 3.250 kasus.

b. Murid SD/MI Mendapatkan Pemeriksaan dan Perawatan Gigi dan

Mulut

Kegiatan pelayanan kesehatan gigi dan mulut lainnya

adalah Upaya Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) yang merupakan

upaya promotif, preventif dan kuratif sederhana seperti

pencabutan gigi sulung, pengobatan dan penambalan

sementara gigi sulung dan gigi tetap yang dilakukan baik di

sekolah maupun dirujuk ke Puskesmas minimal 2 kali dalam

setahun.

V-17

Page 117: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

l

ANALISIS PENANGANAN MASALA1i KESE:UATAN KABUPATEN]EPA'RA

40 - ----·- - - - - - -- --- - --·

35 -r---31--.... ;;;;;,;;;;a;;-----~ 30 - - - - ---- - - - - - - ----

25 - ---

20 -1------------__:i~-=--!::..--

15 +----

10 5 +----·-- - - - - - ---- - -

1~ ...... --ca_k_u_p_:--l~:_-~:_:-._~-:~~:~~:_:-.0_2-:==:==-::-.~-:-~-=-_-:_8-0.1_1-~-- -::1; j

Gambar 4.11 Cakupan Pemeriksaan Kesehatan Gigi Murid SD/MI Di Kabupaten Jepara Tahun 2007 -2011

Cakupan jumlah murid yang diperiksa tahun 2011

sebesar 23,8°/o dari 103.024 siswa SD/MI, lebih rendah

dibanding tahun 2010 yaitu 18,11°/o. Sedangkan yang perlu

mendapatkan perawatan sebesar 12.689 kasus dan semuanya

telah mendapatkan pelayanan kesehatan.

6. Pelayanan Kesehatan Kerja

a. Pelayanan Kesehatan Sektor Informal

Pekerja sektor informal adalah mereka yang bekerja

dengan skala kecil dengan ciri-ciri antara lain bekerja dalam jam

kerja yang tidak tetap dan umumnya mempergunakan tenaga

kerja dari lingkungan keluarga sendiri, risiko bahaya pekerjaan

tinggi, keterbatasan sumber daya dalam mengubah lingkungan

kerja, kesadaran tentang risiko bahaya pekerjaan rendah,

kondisi pekerjaan tidak ergonomis, keluarga banyak yang

terpajan, kurangnya pemeliharaan kesehatan.

V-18

Page 118: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAR l(EStttAIAN KABUPAI tNJtPAl<A

Cakupan pelayanan kesehatan pekerja sektor informal

sebesar 34,66 °/o dari jumlah pekerja 337.163.meningkat

dibanding tahun sebelumnya.

b. Pelayanan Kesehatan Sektor Formal

Pekerja sektor formal adalah pekerja yang bekerja pada

perusahaan, instansi pemerintah dimana dalam menjalankan

pekerjaannya mendapat perlindungan dari undang-undang yang

ada, baik kesejahteraan maupun kesehatannya.

Cakupan pelayanan kesehat.an pada pekerja sektor

formal di Kabupaten Jepara tahun 2011 adalah 20,58 °/o dari

jumlah pekerja 125.565.

7. Upaya Penyuluhan Kesehatan

Upaya penyuluhan adalah semua usaha secara sadar dan

berencana yang dilakukan untuk memperbaiki perilaku manusia

sesuai prinsip-prinsip pendidikan dalam bidang kesehat.an.

Penyuluhan kelompok adalah penyuluhan yang dilakukan dengan

sasaran tertentu, sedangkan penyuluhan masa adalah penyuluhan

yang dilakukan dengan sasaran massa seperti pameran, pemutaran

film, melalui media massa cetak dan elektronik.

Di Kabupaten Jepara tahun 2011 jumlah kegiatan

penyuluhan kesehat.an adalah 3.208 kegiat.an, terdiri dari 3.203

kegiatan penyuluhan kelompok dan 5 kegiatan penyuluhan massa.

V-19

·-·- ····- - - - - --·--------

Page 119: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PfNANGANAN MASALAH KESEHATAN KA13UPATENJfPA'RA

5.1.2 PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN DAN PENUNJANG

1. Ibu Hamil Risti/Komplikasi Ditangani

Ibu hamil dengan risiko tinggi adalah keadaan ibu hamil

yang mengancam kehidupannya maupun janinnya, misalnya umur,

paritas, interval, dan tinggi badan. Sedangkan komplikasi pada

proses persalinan adalah keadaan dalam proses persalinan yang

mengancam kehidupan ibu maupun janinnya misalnya perdarahan,

preeklamsia, infeksi jalan lahir, letak lintang, partus lama, dan lain­

lain. Ibu Hamil dengan Komplikasi yang ditangani adalah Ibu hamil

dengan komplikasi di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu

yang ditangani sesuai dengan standar oleh tenaga kesehatan

terlatih di Puskesmas Perawatan dan Rumah Sakit

pemerintah/swasta dengan fasilitas PONED dan PONEK (Pelayanan

Obstetrik dan Neonatal Emergensi Dasar dan Pelayanan Obstetrik

dan Neonatal Emergensi Komprehensif).

90

80

70

60

50

40

30

20

10 --·---------·~-----------·-----

0 ----- - - - -- -------·- - ---- - ---- - ---

2007 2008 2009 2010 2011

...,_Cakupan

Gambar 4.12 Cakupan lbu hamil Risti/komplikasi ditangani Di Kabupaten lepara Tahun 2007 - 2011

V-20

Page 120: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN i4ASALAH KESEHATAN KA'BUPATENJEPARA

Cakupan ibu hamil risiko tinggi dan komplikasi yang

ditangani puskesmas di Kabupaten Jepara adalah 79,8 °/o dari

jumlah kasus ibu hamil risti/komplikasi 4.776 orang.

Angka ini belum mencakup pelayanan yang ada di RSUD

Kartini, RS swasta, Rumah Bersalin maupun fasilitas kesehatan

lainnya. Cakupan Bumil risti/komplikasi di Kabupaten Jepara dari

tahun ke tahun cenderung meningkat. Target SPM tahun 2011

adalah 65 °/o sehingga target telah terpenuhi.

2. Neonatal Risti/Komplikasi Ditangani

Neonatal risiko tinggi/komplikasi adalah neonatus dengan

penyakit dan kelainan yang dapat menyebabkan kesakitan,

kecacatan dan kematian, misalnya asfiksia, BBLR, Tetanus, Infeksi

dan lain-lain.

Neonatal Risti/komplikasi yang ditangani adalah neonatal

risti/komplikasi yang mendapat pelayanan oleh tenaga kesehatan

yang terlatih yaitu dokter dan bidan di sarana pelayanan kesehatan

(polindes, puskesmas, rumah bersalin dan rumah sakit).

Pada tahun 2011 cakupan penanganan neonatal

risti/komplikasi yang dilaporkan sebesar 54,3 °/o. Cakupan ini masih

sangat rendah bila dibandingkan dengan target SPM tahun 2011

yang harus dicapai yaitu 80 °/o. Rendahnya pelayanan kesehatan

neonatal risti/komplikasi kemungkinan disebabkan karena adanya

beda persepsi mengenai definisi operasional neonatal

risti/komplikasi sehingga belum semua neonatal risti/komplikasi

dicatat dan dilaporkan.

V-21

Page 121: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN .MASALAtl 1<..ESFIMTAN 1<..A'BUPATfNJEPA'RA

3. Pelayanan Gawat Darurat

Sarana Kesehatan dengan kemampuan pelayanan gawat

darurat yang dapat diakses masyarakat adalah cakupan sarana

kesehatan yang telah mempunyai kemampuan untuk melaksanakan

pelayanan gawat darurat sesuai standar dan dapat diakses oleh

masyarakat dalam kurun waktu tertentu. Kemampuan pelayanan

gawat darurat yang dimaksud adalah upaya cepat dan tepat untuk

segera mengatasi puncak kegawatan yaitu henti jantung dengan

Resusitas Jantung Paru Otak agar kerusakan organ yang terjadi

dapat dihindarkan atau ditekan sampai minimal dengan

menggunakan Bantuan Hidup Dasar dan Bantuan Hidup Lanjut.

Sarana kesehatan yang dimaksud adalah rumah bersalin,

puskesmas dan rumah sakit.

Sarana kesehatan yang telah mempunyai kemampuan

dalam menangani kegawatdaruratan level I adalah di Kabupaten

Jepara RS Umum 5 buah, RS Khusus 2 buah, Puskesmas 14 buah

yang telah perawatan, dan Sarana Pelayanan kesehatan lainnya 4

buah.

5.2 AKSES DAN MUTU PELAYANAN KESEHATAN

1. Cakupan Rawat Jalan

Cakupan kunjungan rawat jalan di Kabupaten Jepara tahun

2011 sebesar 77, 7 °/o.

2. Cakupan Rawat Inap

Cakupan rawat inap di sarana kesehatan di Kabupaten

Jepara Tahun 2011 sebesar 4,0 °/o mengalami sedikit kenaikan dari

tahun 2010 sebesar 2,55°/o.

3. Pelayanan Kesehatan Jiwa

V-22

Page 122: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISI S PENANGANAN MASALAH KESEHATAN KA'l3UPATENJEPA'RA

Tahun 2011 di Kabupaten Jepara terdapat 14.789

kunjungan. Rekapitulasi ini berasal dari laporan Puskesmas dan

Rumah Sakit yang memberikan pelayanan kesehatan jiwa dimana

kunjungan terbesar ada di RSU RA Kartini.

4. Sarana Kesehatan dengan Kemampuan Laboratorium

Kesehatan

Di Kabupaten Jepara tahun 2011 sarana kesehatan dengan

kemampuan laboratorium sebesar 96,43 °/o dengan perincian

Rumah Sakit Umum 100 °/o, Rumah Sakit Khusus 100 °/o dan

Puskesmas 95,24 °/o.

5.3 PEMBINAAN KESEHATAN LINGKUNGAN DAN SANRASI

DASAR

Pencapaian tujuan penyehatan lingkungan merupakan

akumulasi berbagai pelaksanaan kegiatan dari berbagai lintas sektor,

peran swasta dan masyarakat dimana pengelolaan kesehatan

lingkungan merupakan penanganan yang paling kompleks. Kegiatan

tersebut tidak dapat berjalan dengan mengandalkan satu sektor tetapi

harus rnelibatkan lintas sektor. Seperti penyedia hulu melibatkan

perindustrian, lingkungan hidup, pertanian, pekerjaan umum dan lai­

lain, sedangkan Dinas Kesehatan berfokus pada penyedia hilir atau

pengelolaan dampak sebagai penyedia pelayanan kesehatan walaupun

faktor promotif dan preventif juga diperlukan.

1. Rumah Sehat

Rumah merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia

yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana

pembinaan keluarga. Rumah haruslah sehat dan nyaman agar

penghuninya dapat berkarya untuk meningkatkan produktivitas.

V-23

Page 123: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS

Rumah Sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi

syarat kesehatan yaitu rumah yang memiliki jamban sehat, sarana

air bersih, tempat pembuangan sampah, sarana pembuangan air

limbah, ventilasi rumah yang baik, kepadatan hunian rumah yang

sesuai dan lantai rumah yang tidak terbuat dari tanah. Rumah dan

lingkungan yang tidak memenuhi syarat kesehatan merupakan

faktor risiko penularan berbagai jenis penyakit khususnya penyakit

berbasis lingkungan seperti Demam Berdarah Dengue, Malaria, Flu

Burung, TBC dan lain-lain.

74 ~---·---71.96

70

68

66

64 +--- --

62 --------- - ---.. --- ·- --- ----·--·~--.. · - -

60 - - ---.--- - ---.---- - ·.,..---------,- ·------------,

2007 2008 2009 2010 2011

-+-Rumah Sehat

Gambar 4.12 Cakupan Rumah Sehat di Kabupaten Jepara Tahun 2007 - 2011

Tahun 2011 pemerUcsaan rumah sehat dilakukan dengan

pengambilan sampling dari setiap puskesmas. Sebanyak 199.732

rumah telah diperiksa atau 77,7 °/o dari 257.218 rumah keseluruhan

dan didapatkan hasil 127.964 rumah atau 64,1°/o memenuhi

syarat rumah sehat.

V-24

- -· ··--- - -~~· -~ ~--------------------

Page 124: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN MASALAtt KtStttA I AN KAoUPA 1 t!V J trn1v<

2. Akses terhadap Air Bersih

Akses masyarakat terhadap air bersih tersedia dalam Air

Ledeng (PAM), Sumur Pompa Tangan (SPT), Sumur Gali (SGL),

Penampungan Air Hujan (PAH), Kemasan, mata air, dan lain-lain.

78.9

Ledeng SPT SGL PAH Kemasan Mata air Lainnya

Gambar 4.13 Cakupan Sarana Air Bersih di Kabupaten lepara Tahun 2011

Dari 171.310 keluarga yang diperiksa, yang terbesar

menggunakan Sumur Gali sebagai sarana air bersih mereka sebesar

78,9°/o atau 135.170 keluarga.

3. Sarana Sanitasi Dasar

Kepemilikan sarana sanitasi dasar yang dimiliki oleh

keluarga meliputi kepemilikan jamban, tempat sampah, dan

pengelolaan air limbah. Jumlah KK yang dijadikan sampling untuk

tahun 2011 adalah 142.763 KK dari 285.516 KK.

V-25

Page 125: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS ffNANGANAN MASALAH KESftlATAN KA'BUPATfN]tPA1M

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10

0 2008 2009 2010 2011

•Jamban 69.82 74.8 75.49 75.4

•TempatSampah 93.18 92.02 92.1 92.1

•Airlimbah 26.95 28.17 28.83 29.3

Gambar 4.14 Cakupan kepemilikan Sarana Sanitasi Dasar di Kabupaten Jepara Tahun 2008 - 2011

Jumlah KK yang memiliki jamban 107.616 atau 75,4 °/o,

tempat sampah 131.503 atau 92,10 °/o dan jumlah KK yang

memiliki pengelolaan air limbah sebanyak 41. 776 atau 28,83 °/o.

Gambar di atas menunjukkan cakupan kepemilikan sarana

sanitasi dasar di Kabupaten Jepara selama empat tahun terjadi

fluktuatif tetapi cenderung meningkat. Yang menjadi permasalahan

adalah dari sampel yang memiliki sanitasi dasar yang dinyatakan

memenuhi kriteria sehat untuk jamban 53,1 °/o, tempat sampah 63

010, pengelolaan air limbah 79,6 °/o. Permasalahan yang ada

dikarenakan pemahaman dan pengetahuan masyarakat tentang

sanitasi dasar yang memenuhi syarat kesehatan masih kurang. Ini

diantisipasi dengan peningkatan pengetahuan tentang PHBS

khususnya sanitasi dasar dengan penyuluhan terhadap masyarakat

V-26

Page 126: JI. Pattimura No.4 Telp. (0291) 592478, 597749 pesawat 801 ... · macam transisi kesehatan berupa transisi demografi, transisi epidemiologi, transisi gizi dan transisi perilaku. Transisi

ANALISIS PENANGANAN i\.iASALAH 1<..ESEHATAN 1<..A'BUPATENJEPA'RA

yang rawan ditunjang dengan pemberian stimulan khusus jamban

dan SPAL melalui kegiatan CLTS (Community Led Total Sanitation).

4. Tempat-Tempat Umum (TIU)

Tempat-tempat umum adalah kegiatan bagi umum yang

dilakukan oleh badan pemerintah, swasta atau perorangan yang

langsung digunakan oleh masyarakat yang mempunyai tempat dan

kegiatan tetap serta memiliki fasilitas. Pengawasan sanitasi tempat

umum bertujuan mewujudkan kondisi yang memenuhi syarat

kesehatan agar masyarakat pengunjung terhindar dari

kemungkinan bahaya penularan penyakit serta tidak menyebabkan

gangguan terhadap kesehatan masyarakat di sekitarnya.

Pengawasan sanitasi tempat-tempat umum secara garis

besar meliputi hotel, restoran/rumah makan, pasar dan tempat­

tempat umum lainnya.

8000 7000 6000

5000 4000 3000 2000 1000

0 ,_._ .. _ ,_._

Hotel Resto ran/ Pasar TUPM lainnya Rmh Makan

•Jumlah 36 44 44 7420

Diperiksa 7 4 15 2545

•Sehat 7 0 6 206

Gambar 4.15 cakupan kepemilikan Sarana Sanitasi Dasar di Kabupaten Jepara Tahun 2008 - 2011

V-27