68
HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE PADA BALITA USIA 6-24 BULAN DI PUSKESMAS AEK PAROMBUNAN KECAMATAN SIBOLGA SELATAN TAHUN 2019 SKRIPSI Oleh : TAMARA LUBIS 170100206 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DAN PROFESI DOKTER FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2021 Universitas Sumatera Utara

HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

  • Upload
    others

  • View
    11

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN

KEJADIAN DIARE PADA BALITA USIA 6-24 BULAN

DI PUSKESMAS AEK PAROMBUNAN KECAMATAN

SIBOLGA SELATAN TAHUN 2019

SKRIPSI

Oleh :

TAMARA LUBIS

170100206

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DAN PROFESI DOKTER

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

MEDAN

2021

Universitas Sumatera Utara

Page 2: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN

KEJADIAN DIARE PADA BALITA USIA 6-24 BULAN

DI PUSKESMAS AEK PAROMBUNAN KECAMATAN

SIBOLGA SELATAN TAHUN 2019

SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh

Gelar Sarjana Kedokteran

Oleh :

TAMARA LUBIS

170100206

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DAN PROFESI DOKTER

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

MEDAN

2021

Universitas Sumatera Utara

Page 3: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

i

HALAMAN PENGESAHAN

Universitas Sumatera Utara

Page 4: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

ii

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala nikmat

dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah (KTI)

yang berjudul “Hubungan Pemberian ASI Eksklusif Dengan Kejadian Diare

Pada Balita Usia 6-24 Bulan Di Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan

Sibolga Selatan Tahun 2019” sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar

Sarjana Kedokteran, di Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara.

Dalam proses penyusunan dan penyelesaian skripsi ini tidak terlepas dari

bantuan, bimbingan serta dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada

kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan

setinggi-tingginya kepada:

1. Kedua orang tua penulis, Ilham Saleh Lubis, ST & Rini Astuty, A.Md.Far.

Dan ketiga adik penulis, Annisa Indah Safitri Lubis, Jasmine Anggita

Marito Lubis dan Anindya Almirah Ilham Lubis, atas segala doa,

pengorbanan, perhatian, kasih sayang, dukungan dan motivasi sehingga

penulis mampu untuk mencapai tahap ini.

2. Prof. Dr. dr. Aldy Safruddin Rambe, Sp.S(K) selaku Dekan Fakultas

Kedokteran Universitas Sumatera Utara.

3. dr. Dwi Rita Anggraini, M.Kes, Sp.PA selaku Dosen Pembimbing yang

telah meluangkan waktu, tenaga dan pikiran dalam membimbing,

memberikan ilmu, saran dan dukungan sehingga Karya Tulis Ilmiah ini

dapat penulis selesaikan dengan baik.

4. dr. Lita Feriyawati, M.Kes, Sp.PA selaku Dosen Penguji I yang telah

memberikan kritik, saran dan bimbingan dalam penyempurnaan penulisan

Karya Tulis Ilmiah ini.

5. dr. Rr. Sinta Irina, Sp.An(KNA) selaku Dosen Penguji II yang telah

memberikan kritik, saran dan bimbingan dalam penyempurnaan penulisan

Karya Tulis Ilmiah ini.

Universitas Sumatera Utara

Page 5: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

iii

6. Seluruh staf pengajar dan civitas akademika Fakultas Kedokteran

Universitas Sumatera Utara.

7. Pihak Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga Selatan yang telah

memberi izin pelaksanaan survei penelitian.

8. Sepupu penulis, dr. Trinidia Lubis, Edwin Hartadi, SE, Reza Fahlefi, ST,

Liza Yolanda, S.Pd, Adnan Akbar Lubis, S.Ked, Anzali Cahyati yang

selalu membantu, memberi semangat dan hiburan dalam menyusun dan

menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini.

9. Teman Sejawat stambuk 2017 Fakultas Kedokteran USU, khususnya

Raihani Aulia, Hamidah Nurfallah, Febby Viona, Subhika Laksmi, Sitia

Mulyati, Ilman Arif.

10. Galang Randal Nuansa Sitepu yang selalu menemani, menyemangati dan

menghibur penulis disaat senang, sulit maupun stressful yang dihadapi

dalam proses penyelesaian Karya Tulis Ilmiah ini.

11. Semua pihak yang mendukung, membantu dan mendoakan penulis dalam

menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini, yang tidak dapat disebutkan satu

persatu.

Penulis menyadari bahwa Karya Tulis Ilmiah ini masih jauh dari

kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan masukan berupa kritik dan

saran yang membangun guna menyempurnakan Karya Tulis Ilmiah ini. Semoga

Karya Tulis Ilmiah ini bermanfaat bagi semua orang terutama Ibu untuk

pengembangan ilmu pengetahuan, khususnya dalam dunia kedokteran.

Medan, 16 Desember 2020

Peneliti,

Tamara Lubis

NIM. 170100206

Universitas Sumatera Utara

Page 6: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

iv

DAFTAR ISI

Halaman

Halaman Pengesahan ..................................................................................... i

Kata Pengantar .............................................................................................. ii

Daftar Isi......................................................................................................... iv

Daftar Gambar ................................................................................................ vi

Daftar Tabel ................................................................................................... vii

Daftar Singkatan............................................................................................. viii

Abstrak ........................................................................................................... x

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. 1

1.1 Latar Belakang ............................................................................. 1

1.2 Rumusan Masalah ........................................................................ 2

1.3 Tujuan Penelitian .......................................................................... 3

1.3.1 Tujuan Umum .................................................................... 3

1.3.2 Tujuan Khusus.................................................................... 3

1.4 Manfaat Penelitian ........................................................................ 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................. 4

2.1 Diare ........................................................................................... 4

2.1.1 Defenisi Diare .................................................................. 4

2.1.2 Etiologi Diare ................................................................... 4

2.1.3 Klasifikasi Diare .............................................................. 5

2.1.4 Fakto Resiko Diare .......................................................... 5

2.1.5 Patologi dan Manifestasi Diare ........................................ 6

2.1.6 Diagnosis Diare ................................................................ 7

2.1.7 Komplikasi Diare ............................................................. 8

2.1.8 Penanganan Diare ............................................................ 10

2.2 Air Susu Ibu (ASI) ..................................................................... 16

2.2.1 Defenisi Air Susu Ibu ...................................................... 16

2.2.2 Faktor Proteksi Air Susu Ibu ........................................... 16

Universitas Sumatera Utara

Page 7: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

v

2.3 Kerangka Teori .......................................................................... 19

2.4 Kerangka Konsep ....................................................................... 20

2.5 Hipotesa ..................................................................................... 20

BAB III METODE PENELITIAN ............................................................. 21

3.1 Jenis Penelitian........................................................................... 21

3.2 Lokasi dan Waktu Penelitian ..................................................... 21

3.2.1 Lokasi Penelitian .............................................................. 21

3.2.2 Waktu Penelitian .............................................................. 21

3.3 Populasi dan Sampel Penelitian ................................................. 21

3.3.1 Populasi ............................................................................ 21

3.3.2 Sampel ............................................................................. 21

3.4 Metode Pengumpulan Data ........................................................ 22

3.5 Pengolahan dan Analisa Data .................................................... 22

3.6 Defenisi Operasional .................................................................. 24

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................... 25

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................... 33

5.1 Kesimpulan ................................................................................ 33

5.2 Saran .......................................................................................... 33

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 34

LAMPIRAN .................................................................................................. 37

A. Biodata Penulis ........................................................................... 37

B. Pernyataan Originalitas ............................................................... 40

C. Ethical Clearance......................................................................... 41

D. Surat Izin Penelitian .................................................................... 42

E. Surat Izin Pemberitahuan Penelitian ........................................... 43

F. Surat Pernyataan Dosen ............................................................... 44

G. Halaman Pengesahan Proposal ................................................... 45

H. Lembar Informasi Penelitian ....................................................... 46

I. Data Induk Penelitian ................................................................... 48

J. Data Statistik SPSS ...................................................................... 53

Universitas Sumatera Utara

Page 8: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

vi

DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman

2.1 Rencana Terapi A ............................................................ 10

2.2 Rencana Terapi B ............................................................ 11

2.3 Rencana Terapi C ............................................................ 11

2.3 Kerangka Teori ................................................................ 19

2.4 Rasionalitas pemberian antibiotik pada diare .................. 15

Universitas Sumatera Utara

Page 9: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

vii

DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman

2.1.1 Klasifikasi Diare berdasarkan Derajat Dehidrasi ........ 9

2.2.1 Faktor Proyeksi Dalam ASI ......................................... 18

3.6 Definisi Operasional ..................................................... 24

4.1 Data Kunjungan Balita 6-24 Bulan di Puskesmas Aek

Parombunan Sibolga Selatan Periode Januari – Desember

2019 .............................................................................. 25

4.2 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Usia Pada Balita

6-24 Bulan di Puskesmas Aek Parombunan

Sibolga Selatan ............................................................. 26

4.3 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Jenis Kelamin Pada

Balita 6-24 Bulan di Puskesmas Aek Parombunan

Sibolga Selatan ............................................................. 26

4.4 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Pemberian ASI

Eksklusif Pada Balita 6-24 Bulan di Puskesmas Aek

Parombunan Sibolga Selatan ........................................ 27

4.5 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Kejadian Diare

Pada Balita 6 -24 Bulan di Puskesmas Aek Parombunan

Sibolga Selatan ............................................................. 27

4.6 Hubungan Pemberian ASI Eksklusif dengan Berdasarkan

Kejadian Diare Pada Balita 6-24 Bulan di Puskesmas Aek

Parombunan Sibolga Selatan ........................................ 28

Universitas Sumatera Utara

Page 10: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

viii

DAFTAR SINGKATAN

ASI : Air Susu Ibu

C : Koefisien Kontingensi

C. Diphtheriae : Corynebacterium diphtheriare

CMV : Cytomegalovirus

C. Tetani : Clostridium tetani

Depkes RI : Departemen Kesehatan Republik Indonesia

Dinkes Provsu : Dinas Kesehatan Sumatera Utara

E. Coli : Escherichia coli

E. Histolytica : Entamoeba histolytica

ETEC : Escherichia coli Enterotoksigenik

Fe : Frekuensi yang diharapkan

Fo : Frekuensi yang diperoleh/ diamati

G. Lamblia : Giardia lamblia

H0 : Hipotesis Nol

H. Influenzae : Haemophilus influenzae

IBD : Inflammatory Bowel Disease

IDAI : Ikatan Dokter Indonesia

IgD : Immunoglobulin D

IgG : Immunoglobulin G

IgM : Immunoglobulin M

Kemenkes RI : Kementrian Kesehatan Republik Indonesia

KLB : Kejadian Luar Biasa

K. Pneumoniae : Klebsiella pneumoniae

LINTAS : Lima Langkah Tuntaskan Diare

MCK : Mandi Cuci Kakus

MPASI : Makanan Pendamping Air Susu Ibu

N : Jumlah Data

RSV : Respiratory Syncytiae Virus

Universitas Sumatera Utara

Page 11: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

ix

S. Aureus : Staphylococcus aureus

SigA : Secretory Immunoglobulin A

SPSS : Statistical Product and Service Solution

S. Typhimurium : Salmonella typhimurium

T. Vaginalis : Trichomonas vaginalis

V. Cholerae : Vibrio cholerae

VIP : Vasoactive Intestinal Plypeptide

WHO : World Halth Organization

χ2 : Chi Square

Universitas Sumatera Utara

Page 12: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

x

ABSTRAK

Latar Belakang. Diare merupakan gejala infeksi di saluran usus dengan tingkat kematian kedua

di dunia pada anak usia di bawah lima tahun Faktor resiko kejadian diare pada balita yaitu faktor

penjamu yang menyebabkan meningkatnya kerentanan terhadap diare, tidak memberikan air susu

ibu (ASI) eksklusif, tidak memberikan ASI selama 2 tahun, kurang gizi, penyakit campak dan

imunodefisiensi. Air Susu Ibu (ASI) mengandung nutrisi terbaik yang cocok dengan kebutuhan

sang bayi dan pemberian ASI eksklusif dilakukan sejak bayi dilahirkan sampai enam bulan

pertama tanpa makanan atau minuman tambahan lain. Beberapa studi menunjukkan bahwa

kandungan imunitas pada ASI mampu melapisi mukosa saluran cerna dan melindungi saluran

cerna dari patogen-patogen yang masuk. Tujuan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui

hubungan pemberian ASI eksklusif dengan kejadian diare pada anak usia 6 – 24 bulan di

Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga Selatan tahun 2019. Metode. Desain penelitian

yang digunakan yaitu analitik observasional yang bersifat cross-sectional dengan kriteria sampel

penelitian balita usia 6 – 24 bulan. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan

total sampling. Instrumen penelitian ini adalah rekam medik dan analisis data menggunakan uji

chi-square. Hasil. Sebanyak 96 balita usia 6-24 bulan diiukutsertakan dalam penelitian ini. Lima

puluh balita (52,0%) berusia 6-12 bulan dan 46 balita (48%) berusia 12-24 bulan. Sebanyak 37

(38,5%) dari 71 (74%) balita usia 6-24 bulan yang mengalami diare berhubungan dengan

pemberian asi ekslusif. Terdapat hubungan yang bermakna secara statitik antara pemberian asi

esklusif dengan kejadian diare pada balita usia 6-24 dengan nilai p 0.015

Kesimpulan. Terdapat hubungan antara pemberian ASI eksklusif dengan kejadian diare.

Kata kunci : ASI eksklusif, Diare, Balita.

Universitas Sumatera Utara

Page 13: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

xi

ABSTRACT

Background. Diarrhea is a symptom of infection in the intestinal tract with the second death rate

in the world in children under five years of age. Risk factors for the incidence of diarrhea in

children under five are host factors that increase susceptibility to diarrhea, not giving exclusive

breastfeeding (ASI), not giving breastfeeding for 2 years, malnutrition, measles and

immunodeficiency. Breastfeeding (ASI) contains the best nutrients that match the needs of the baby

and exclusive breastfeeding is carried out from birth to the first six months without any additional

food or drink. Several studies have shown that the immunity content of breastfeeding is able to

coat the gastrointestinal mucosa and protect the digestive tract from incoming pathogens.

Objective. This study aims to determine the relationship between exclusive breastfeeding and the

incidence of diarrhea in children aged 6-24 months at Puskesmas Aek Parombunan, Sibolga

Selatan in 2019. Methods. The research design used was observational analytic cross-sectional

with the criteria for the research sample of toddlers aged 6-24 months. The sampling technique in

this study used total sampling. The research instrument was a medical record and data analysis

used the chi-square test. Results. A total of 96 toddlers aged 6-24 months were included in this

study. Fifty toddlers (52.0%) aged 6-12 months and 46 toddlers (48%) aged 12-24 months. As

many as 37 (38.5%) of 71 (74%) children aged 6-24 months who experienced diarrhea were

associated with exclusive breastfeeding. There was a statistically significant relationship between

exclusive breastfeeding and the incidence of diarrhea in children aged 6-24 with a p value of

0.015. Conclusion. There is a relation between exclusive breastfeeding and the incidence of

diarrhea.

Keywords: Exclusive breastfeeding, Diarrhea, Toddler.

Universitas Sumatera Utara

Page 14: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Menurut World Health Organization (WHO) diare adalah penyebab

kematian kedua di dunia pada anak usia di bawah lima tahun. Secara global

setiap tahunnya kejadian diare pada balita mencapai 1.7 miliar kasus di seluruh

dunia, dan menyebabkan sekitar 525.000 balita meninggal dunia pertahunnya.

Diare merupakan gejala infeksi di saluran usus yang disebabkan oleh berbagai

organisme virus, bakteri dan parasit. Biasanya penyebaran infeksi melalui

makanan atau minuman yang terkontaminasi. (WHO., 2017).

Penyakit Diare merupakan penyakit endemis di Indonesia dan juga

merupakan penyakit potensial Kejadian Luar Biasa (KLB) yang sering disertai

dengan kematian. Pada tahun 2018, Indonesia menangani kasus diare pada semua

umur sebanyak 4.165.789 kasus dengan 3 kasus terbanyak berada pada provinsi

Jawa Timur (819.729 kasus), Jawa Tengah (583.700 kasus) dan Jawa Barat

(393.434 kasus). Sumatera Utara sendiri mempunyai kasus sebanyak 128.226

kasus (33,17%) dari kasus tersebut kejadian diare pada balita di daerah Sumatera

Utara yaitu 42.812 kasus (16,73%). Dari 33 kabupaten/ kota yang ada di Sumatera

Utara, penemuan dan penanganan kasus diare tertinggi di 3 kabupaten/ kota yaitu

kabupaten Samosir (58,87%), kota Sibolga (50,80%), dan kabupaten Padang

Lawas Utara (47,69%) (Dinkes Provsu., 2018) .

Faktor risiko kejadian diare pada balita yaitu faktor penjamu yang

menyebabkan meningkatnya kerentanan terhadap diare, tidak memberikan air

susu ibu (ASI) eksklusif, tidak memberikan ASI selama 2 tahun, kurang gizi,

penyakit campak, dan imunodefisiensi (Kemenkes RI., 2015). Seribu hari pertama

kehidupan merupakan fase kehidupan yang sangat penting. Asupan nutrisi yang

diberikan pada fase ini memiliki peran penting dalam kondisi sakit dan penyakit

yang terjadi pada fase kehidupan selanjutnya. Berbagai penelitian secara konsisten

menunjukan bahwa ASI merupakan nutrisi terbaik bagi bayi karena memiliki

Universitas Sumatera Utara

Page 15: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

2

kandungan nutrisi yang cocok dengan kebutuhan sang bayi. Kandungan gizi

tersebut meliputi asam lemak esensial, protein dan karbohidrat dalam komposisi

yang tepat. Kandungan gizi yang utama dan belum bisa disamai oleh susu formula

ialah kandungan imunitas seperti immunoglobulins, lactoferrin, lysozyme, dan

cytokines. Nutrisi yang masuk ke saluran cerna mempengaruhi proses

perkembangan diare pada anak. Beberapa studi menunjukan bahwa kandungan

imunitas pada ASI mampu melapisi mukosa saluran cerna dan melindungi saluran

cerna dari patogen-patogen yang masuk. Selain itu, makanan selain ASI memiliki

kemungkinan kontaminasi lebih tinggi ketimbang ASI yang dijamin bersih

(Hassiotou dan Geddes., 2015).

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 2012, air susu ibu

adalah cairan hasil sekresi kelenjar payudara ibu. ASI eksklusif adalah ASI yang

diberikan kepada bayi sejak dilahirkan selama enam bulan tanpa menambahkan

dan/atau mengganti dengan makanan atau minuman lain. Proporsi pola

pemberian ASI pada bayi umur 0-5 bulan di Indonesia sebanyak 37,3% ASI

ekslusif, 9,3% ASI parsial, dan 3,3% ASI predominan (Sakti ES., 2018)

Cakupan persentase bayi yang diberi ASI eksklusif dari tahun 2012-2017

cenderung meningkat. Capaian tahun 2017 sebesar 45,31% telah mencapai target

nasional yaitu 40%. Terdapat 16 dari 33 kabupaten/kota dengan pencapaian ≥

40% dengan 3 persentase terbesar yaitu Asahan (96,61%), Labuhan Batu Selatan

(89,41%), Pakpak Barat (75,11%). Sementara kota Sibolga mempunyai cakupan

ASI eksklusif sebesar (27,38%) yaitu sebanyak 244 anak (Dinkes Provsu, 2018).

Dari uraian di atas yang memperlihatkan tingginya angka kejadian diare di

kota Sibolga dan rendahnya tingkat pencapaian ASI ekslusif di Kota Sibolga

membuat peneliti tertarik untuk mencari hubungan diantara keduanya.

1.2 RUMUSAN MASALAH

Apakah ada hubungan antara pemberian ASI eksklusif terhadap kejadian diare

pada anak usia 6-24 bulan di Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga

Selatan tahun 2019?

Universitas Sumatera Utara

Page 16: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

3

1.3 TUJUAN PENELITIAN

1.3.1 TUJUAN UMUM

Untuk mengetahui adanya hubungan pemberian ASI eksklusif terhadap

kejadian diare pada anak usia 6-24 bulan di Puskesmas Aek Parombunan

Kecamatan Sibolga Selatan tahun 2019.

1.3.2 TUJUAN KHUSUS

1. Mengetahui distribusi frekuensi pemberian ASI eksklusif pada anak usia

6-24 bulan di Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga Selatan

Tahun 2019.

2. Mengetahui distribusi frekuensi kejadian diare pada anak usia 6-24 bulan di

Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga Selatan Tahun 2019.

3. Menganalisis hubungan pemberian ASI eksklusif terhadap kejadian diare

pada anak usia 6-24 bulan di Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan

Sibolga Selatan Tahun 2019.

1.4 MANFAAT PENELITIAN

1. Sebagai bahan masukan bagi Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan

Sibolga Selatan

2. Memberikan informasi kepada masyarakat khususnya ibu-ibu tentang

penyakit diare dan manfaat pemberian ASI ekslusif pada anak serta

menambah pengetahuan masyarakat tentang hubungan pemberian ASI

eksklusif terhadap kejadian diare pada anak

3. Penulis dapat menambah wawasan dan pengalaman dalam melakukan

penelitian

4. Sebagai bahan referensi bagi peneliti selanjutnya

Universitas Sumatera Utara

Page 17: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

4

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Diare

2.1.1. Definisi Diare

Diare adalah suatu kondisi dimana seseorang buang air besar dengan

konsistensi lembek atau cair, bahkan dapat berupa air saja dan frekuensinya lebih

sering (biasanya tiga kali atau lebih) dalam satu hari (Depkes RI, 2011). Diare

adalah peningkatan pengeluaran tinja dengan konsistensi lebih lunak atau lebih

cair dari biasanya, dan terjadi paling sedikit 3 kali dalam 24 jam, sedangkan untuk

bayi dan anak-anak, diare didefinisikan sebagai pengeluaran tinja

> 10ml/kgBB/24 jam (Juffrie M., 2010).

2.1.2. Etiologi Diare

Secara klinis penyebab diare dapat dikelompokkan dalam 6 golongan besar

yaitu infeksi (disebabkan oleh bakteri, virus atau parasit), malabsorbsi, alergi,

keracunan, imunodefisiensi dan sebab-sebab lainnya. Penyebab yang sering

ditemukan di lapangan ataupun secara klinis adalah diare yang disebabkan infeksi

dan keracunan (Kemenkes RI., 2011).

Menurut Farthing et al (2012) dalam World Gastroenterology Organization

global guidelines etiologi diare akut dibagi atas empat penyebab :

1. Bakteri : Shigella, Salmonella, E. Coli, Gol. Vibrio, Bacillus cereus,

Clostridium perfringens, Stafilokokus aureus, Campylobacter aeromonas

2. Virus : Rotavirus, Adenovirus, Norwalk virus, Coronavirus, Astrovirus

3. Parasit : Protozoa, Entamoeba histolytica, Giardia lamblia, Balantidium

coli, Trichuris trichiura, Cryptosporidium parvum, Strongyloides stercoralis

4. Non infeksi : malabsorpsi, keracunan makanan, alergi, gangguan motilitas,

imunodefisiensi, kesulitan makan, dll.

Universitas Sumatera Utara

Page 18: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

5

Rotavirus merupakan etiologi paling penting yang menyebabkan diare pada

anak dan balita. Infeksi Rotavirus biasanya terdapat pada anak-anak umur 6

bulan–2 tahun (Suharyono., 2008). Infeksi Rotavirus menyebabkan sebagian besar

perawatan rumah sakit karena diare berat pada anak-anak kecil dan merupakan

infeksi nosokomial yang signifikan oleh mikroorganisme patogen. Salmonella,

Shigella dan Campylobacter merupakan bakteri patogen yang paling sering

diisolasi. Mikroorganisme Giardia lamblia dan Cryptosporidium merupakan

parasit yang paling sering menimbulkan diare infeksius akut (Wong., 2008).

Selain Rotavirus, telah ditemukan juga virus baru yaitu Norwalk virus. Virus ini

lebih banyak kasus pada orang dewasa dibandingkan anak-anak (Suharyono.,

2008). Kebanyakan mikroorganisme penyebab diare disebarluaskankan lewat

jalur fekal-oral melalui makanan, air yang terkontaminasi atau ditularkan antar

manusia dengan kontak yang erat (Wong., 2008).

2.1.3. Klasifikasi Diare

Berdasarkan lamanya, maka diare dibagi menjadi 2 (Kemenkes., 2011) :

1. Diare Akut adalah diare yang berlangsung kurang dari 14 hari

2. Diare kronis adalah diare yang berlangsung lebih dari 14 hari

2.1.4. Faktor Risiko Diare

Cara penularan diare melalui cara fekal-oral yaitu melalui makanan atau

minuman yang tercemar kuman atau kontak langsung tangan penderita atau tidak

langsung melalui lalat ( melalui 5F = faeces, flies, food, fluid, finger). Faktor

risiko terjadinya diare (Kemenkes RI., 2011) :

1. Faktor perilaku

a. Tidak memberikan ASI eksklusif, memberikan Makanan Pendamping/MP

ASI terlalu dini akan mempercepat bayi kontak terhadap kuman.

b. Menggunakan botol susu terbukti meningkatkan risiko terkena penyakit

diare karena sangat sulit untuk membersihkan botol susu.

c. Tidak menerapkan kebiasaaan cuci tangan pakai sabun sebelum memberi

ASI, setelah buang air besar (BAB), dan setelah membersihkan BAB.

Universitas Sumatera Utara

Page 19: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

6

d. Penyimpanan makanan yang tidak higienis

2. Faktor lingkungan

a. Ketersediaan air bersih yang tidak memadai, kurangnya ketersediaan

mandi cuci kakus (MCK)

b. Kebersihan lingkungan dan pribadi yang buruk

Disamping faktor risiko tersebut di atas ada beberapa faktor dari penderita

yang dapat meningkatkan kecenderungan untuk diare antara lain: kurang

gizi/malnutrisi terutama anak gizi buruk, penyakit imunodefisiensi/ imunosupresi

dan penderita campak.

2.1.5. Patofisiologi dan Manifestasi Diare

Diare akut diklasifikasikan secara klinis dan patofisiologis menjadi diare

non inflamasi dan diare inflamasi. Diare inflamasi disebabkan invasi bakteri dan

sitotoksin di kolon dengan manifestasi sindroma disentri dengan diare yang

disertai lendir dan darah. Gejala klinis yang menyertai keluhan abdomen seperti

mulas sampai nyeri seperti kolik, mual, muntah, demam, tenesmus, serta gejala

dan tanda dehidrasi. Pada pemeriksaan tinja rutin secara makroskopis ditemukan

lendir dan/atau darah, serta mikroskopis didapati sel leukosit polimorfonuklear

(Farrar et al., 2013)

Virus atau bakteri dapat masuk ke dalam tubuh bersama makanan dan

minuman. Virus atau bakteri tersebut akan sampai ke sel–sel epitel usus halus dan

akan menyebabkan infeksi, sehingga dapat merusak sel-sel epitel tersebut. Sel–sel

epitel yang rusak akan digantikan oleh sel-sel epitel yang belum matang sehingga

fungsi sel–sel ini masih belum optimal. Selanjutnya, vili–vili usus halus

mengalami atrofi yang mengakibatkan tidak terserapnya cairan dan makanan

dengan baik. Cairan dan makanan yang tidak terserap akan terkumpul di usus

halus dan tekanan osmotik usus akan meningkat. Hal ini menyebabkan banyak

cairan ditarik ke dalam lumen usus. Cairan dan makanan yang tidak diserap tadi

akan terdorong keluar melalui anus dan terjadilah diare (Kliegman., 2006).

Universitas Sumatera Utara

Page 20: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

7

Pada diare non inflamasi, diare disebabkan oleh enterotoksin yang

mengakibatkan diare cair dengan volume yang besar tanpa lendir dan darah.

Keluhan abdomen biasanya minimal atau tidak ada sama sekali, namun gejala dan

tanda dehidrasi cepat timbul, terutama pada kasus yang tidak mendapat cairan

pengganti. Pada pemeriksaan tinja secara rutin tidak ditemukan leukosit (Farrar et

al., 2013).

Diare dapat terjadi akibat lebih dari satu mekanisme. Pada infeksi bakteri

paling tidak ada dua mekanisme yang bekerja peningkatan sekresi usus dan

penurunan absorbsi di usus. Infeksi bakteri menyebabkan inflamasi dan

mengeluarkan toksin yang menyebabkan terjadinya diare. Infeksi bakteri yang

invasif mengakibatkan perdarahan atau adanya leukosit dalam feses.

Pada dasarnya mekanisme terjadinya diare akibat kuman enteropatogen

meliputi penempelan bakteri pada sel epitel dengan atau tanpa kerusakan mukosa,

invasi mukosa, dan produksi enterotoksin atau sitotoksin. Satu bakteri dapat

menggunakan satu atau lebih mekanisme tersebut untuk dapat mengatasi

pertahanan mukosa usus.

2.1.6. Diagnosa Diare

Diagnosis pasien diare akut infeksi bakteri memerlukan pemeriksaan

sistematik dan cermat. Perlu ditanyakan riwayat penyakit, latar belakang dan

lingkungan pasien, riwayat pemakaian obat terutama antibiotik, riwayat

perjalanan, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang. Riwayat pasien

meliputi onset, durasi, frekuensi, progresivitas, volume diare, adanya buang air

besar (BAB) disertai darah, dan muntah. Selain itu, perlu diketahui riwayat

penggunaan obat, riwayat penyakit dahulu, penyakit komorbid, dan petunjuk

epidemiologis. Pemeriksaan fisik meliputi berat badan,suhu tubuh, denyut nadi

dan frekuensi napas, tekanan darah, dan pemeriksaan fisik lengkap (Farting.,

2012).

Universitas Sumatera Utara

Page 21: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

8

Beberapa gejala dan tanda diare antara lain :

1. Gejala umum

a. Buang air besar dengan konsistensi cair atau lembek dan sering adalah

gejala khas diare

b. Muntah, biasanya menyertai diare pada gastroenteritis akut.

c. Demam, dapat mendahului atau tidak dari gejala diare

d. Gejala dehidrasi, yaitu mata cekung, ketegangan kulit menurun, apatis,

bahkan gelisah.

2. Gejala spesifik

a. Vibro cholerae : diare hebat, warna tinja seperti cucian beras dan berbau

amis.

b. Disenteriform : tinja berlendir dan berdarah.

Evaluasi laboratorium pasien tersangka diare infeksi dimulai dari

pemeriksaan feses. Kotoran biasanya tidak mengandung leukosit, jika ada,

dianggap sebagai penanda inflamasi kolon baik infeksi maupun non-infeksi.

Sampel harus diperiksa sesegera mungkin karena neutrofil cepat berubah.

Sensitivitas leukosit feses terhadap inflamasi patogen (Salmonella, Shigella, dan

Campylobacter) yang dideteksi dengan kultur feses bervariasi dari 45% - 95%

tergantung pada jenis patogennya. Pada pasien diare berat dengan demam, nyeri

abdomen, atau kehilangan cairan harus diperiksa kimia darah, natrium, kalium,

klorida, ureum, kreatinin, analisis gas darah, dan pemeriksaan darah lengkap.

2.1.7. Komplikasi Diare

Diare yang berkepanjangan dan tidak diatasi dapat menyebabkan beberapa

kondisi. Komplikasi yang didapatkan berupa gangguan keseimbangan elektrolit

akibat dehidrasi (62,5%) disusul oleh sepsis (73,3%), renjatan hipovolemik

(8,4%), bronkopneumonia (2,4%), dan ensefalitis (12%). :

1. Dehidrasi

Dehidrasi adalah berkurangnya cairan tubuh total dapat berupa hilangnya

air lebih banyak dari natrium (dehidrasi hipertonik) atau hilangnya air dan natrium

dalam jumlah yang sama (dehidrasi iotonik) atau hilangnya natrium yang lebih

Universitas Sumatera Utara

Page 22: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

9

daripada air (dehidrasi hipotonik). Standar emas untuk mendiagnosis dehidrasi

adalah berdasarkan penilaian klinis (Ningsih., 2015)

Tabel 2.1.1. Klasifikasi Diare berdasarkan Derajat Dehidrasi (Kemenkes., 2011).

Gejala/ derajat

dehidrasi

Diare tanpa

dehidrasi

Diare dengan

dehidrasi ringan-

sedang

Diare dengan dehidrasi

berat

Klasifikasi ditetapkan apabila terdapat dua tanda atau lebih.

Keadaan Umum Baik, sadar Gelisah, rewel Lemah, penurunan

kesadaran

Mata Tidak cekung Cekung Cekung

Keinginan untuk

minum

Normal, tidak

ada rasa haus

Ingin minum

terus, ada rasa

haus

Malas minum, tidak

mau minum

Turgor Segera kembali Kembali lambat Kembali sangat lambat

2. Gangguan Sirkulasi (Syok)

Secara patofisiologi syok merupakan gangguan sirkulasi yang diartikan

sebagai kondisi tidak adekuatnya transport oksigen ke jaringan atau perfusi yang

diakibatkan oleh gangguan hemodinamik. Gangguan hemodinamik tersebut dapat

berupa penurunan tahanan vaskuler sitemik terutama di arteri, berkurangnya darah

balik, penurunan pengisian ventrikel dan sangat kecilnya curah jantung.

Penurunan hebat volume plasma intravaskuler merupakan faktor utama yang

menyebabkan terjadinya syok (George at al., 2009). Syok hipovolemik

merupakan syok yang paling sering dijumpai pada anak, terjadi akibat kehilangan

cairan tubuh yang berlebihan. Penyebab tersering syok hipovolemik pada anak

adalah muntah, diare, glikosuria, kebocoran plasma (misalnya pada demam

berdarah dengue), sepsis, trauma, luka bakar, perdarahan saluran cerna,

perdarahan intrakranial.

Universitas Sumatera Utara

Page 23: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

10

2.1.8. Penanganan Diare

Kematian karena diare dapat dihindari jika diberikan cairan rumah tangga,

oralit, zinc, makanan sesuai umur (saat diare dan selama masa penyembuhan) dan

mengobati penyakit penyerta. Prinsip tatalaksana diare (Kemenkes RI., 2011) :

a. Mencegah terjadinya dehidrasi

Tindakan pencegahan dehidrasi yang bisa dilakukan di tingkat rumah

tangga jika balita mengalami diare adalah :

1. Memberikan ASI lebih sering dan lebih lama dari biasanya bagi

bayi yang masih menyusui (bayi 0 – 24 bulan atau lebih) dan bagi

petugas kesehatan sangat penting untuk mendukung dan membantu

ibu untuk menyusui bayinya jika ibu berhenti menyusui bayinya yang

masih berusia 0-24 bulan

2. Pemberian ORALIT sampai diare berhenti

3. Memberikan cairan rumah tangga, dan memberikan sari makanan

yang cocok, contoh: kuah sayur, air tajin, kuah sup. Jika tidak tersedia

cairan rumah tangga dan ORALIT, bisa diganti dengan air minum.

4. Segera membawa balita diare ke sarana kesehatan

b. Mengobati dehidrasi (ORALIT)

1. Rencana Terapi A – Untuk terapi diare tanpa dehidrasi

Gambar 2.1. Rencana terapi A (Kemenkes RI., 2011).

Universitas Sumatera Utara

Page 24: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

11

2. Rencana Terapi B – Untuk terapi diare dengan dehidrasi ringan

sedang

Gambar 2.2. Rencana Terapi B (Kemenkes RI., 2011).

3. Rencana Terapi C – Untuk terapi diare dengan dehidrasi berat

Universitas Sumatera Utara

Page 25: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

12

Gambar 2.3. Rencana terapi C (Kemenkes RI., 2011).

c. Mempercepat penyembuhan (pemberian zinc)

Dosis obat Zinc (1 tablet = 20 mg)

1. Umur < 6 bulan : ½ tablet /hari

2. Umur ≥ 6 bulan : 1 tablet /hari

Zinc diberikan pada anak yang mengalami diare dalam waktu 10

hari berturut-turut, meski anak sudah tidak diare lagi. Larutkan tablet

dalam satu sendok air matang atau ASI (tablet mudah larut ± 30 detik),

segera berikan kepada anak. Bila anak muntah sekitar setengah jam

setelah pemberian obat Zinc, ulangi pemberian dengan cara memberikan

potongan lebih kecil dilarutkan beberapa kali hingga satu dosis penuh.

Bila anak menderita dehidrasi berat dan memerlukan cairan infus, tetap

berikan obat Zinc segera setelah anak bisa minum atau makan

(Kemenkes RI., 2011).

Pada saat diare, anak akan kehilangan zinc dalam tubuhnya.

Pemberian Zinc mampu menggantikan kandungan Zinc alami tubuh yang

hilang tersebut dan mempercepat penyembuhan diare. Zinc juga

Universitas Sumatera Utara

Page 26: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

13

meningkatkan sistim kekebalan tubuh sehingga dapat mencegah risiko

terulangnya diare selama 2-3 bulan setelah anak sembuh dari diare.

Berdasarkan studi WHO selama lebih dari 18 tahun, manfaat zinc sebagai

pengobatan diare adalah mengurangi :1) Prevalensi diare sebesar 34%;

(2) Insidens pneumonia sebesar 26%; (3) Durasi diare akut sebesar 20%;

(4) Durasi diare persisten sebesar 24%, hingga; (5) Kegagalan terapi atau

kematian akibat diare persisten sebesar 42% (WHO., 2017).

d. Memberi makanan (memberi ASI/ makanan)

Memberikan makanan selama diare kepada balita (usia 6 bulan ke

atas) penderita diare akan membantu anak tetap kuat dan tumbuh serta

mencegah berkurangnya berat badan. Sering sekali balita yang terkena diare

jika tidak diberikan asupan makanan yang sesuai umur dan bergizi akan

menyebabkan anak kurang gizi. Bila anak kurang gizi akan meningkatkan

risiko anak terkena diare kembali (Kemenkes RI, 2011).

Salah satu kandungan unik ASI adalah oligosakarida yang akan

menciptakan suasana asam dalam saluran cerna. Suasana asam ini berfungsi

sebagai sinyal untuk pertahanan saluran cerna, yaitu SigA (Secretory

Imunnoglobulin A) yang juga terdapat dalam ASI itu sendiri. SigA dapat

mengikat mikroba patogen, mencegah perlekatannya pada sel enterosit di

usus dan mencegah reaksi imun yang bersifat inflamasi sehingga diare tidak

terjadi (Hegar., 2017). Kadar SigA yang tinggi di dalam ASI merupakan

mekanisme pertahanan tubuh lini pertama. Kadar SigA dalam tinja bayi ASI

eksklusif 3 kali lebih tinggi dibandingkan bayi yang mendapat susu formula

standar pada 1 bulan pertama kehidupan. SigA menghambat perlekatan

mikrobiota patogen di reseptor epitel saluran cerna dengan

memerangkapnya di dalam mukus (Kohler., 2001). Hal ini sesuai dengan

penelitian Lely (2011) yang mencari peran ASI eksklusif yang mengandung

SigA terhadap risiko diare akut. Penelitian tersebut menggambarkan

kejadian diare akut pada bayi dengan ASI eksklusif 34,8%. Angka tersebut

lebih rendah dibandingkan kejadian diare akut pada bayi tanpa ASI

Universitas Sumatera Utara

Page 27: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

14

eksklusif, yaitu 65,2%. Menurut penelitian Suradi (2008) bayi yang

mendapat ASI lebih jarang terkena diare karena adanya zat protektif saluran

cerna seperti Lactobacillus bifidus, laktoferin, lisozim, SigA, faktor alergi,

serta limfosit T dan B. Zat protektif ini berfungsi sebagai daya tahan tubuh

imunologik terhadap zat asing yang masuk dalam tubuh.

e. Mengobati masalah lain

Pemberian antibotik secara empiris jarang diindikasikan pada diare

akut, karena 40% kasus diare sembuh kurang dari 3 hari tanpa pemberian

antibiotik. Antibiotik diindikasikan pada pasien dengan gejala dan tanda

diare infeksi, seperti demam, feses berdarah, leukosit pada feses,

mengurangi ekskresi dan kontaminasi lingkungan, persisten atau

penyelamatan jiwa pada diare infeksi, dan pasien immunocompromised.

Pemberian antibiotik dapat secara empiris, tetapi terapi antibiotik spesifik

diberikan berdasarkan kultur dan resistensi kuman (Gambar 2.4)

(Farthing M., 2012)

Penggunaan antidiare juga tidak diperlukan bagi anak diare. Menurut

Kemenkes (2011), tidak direkomendasikannya pemberian antidiare karena

ketika anak mengalami diare, tubuh akan bereaksi untuk meningkatkan

peristaltik usus untuk mengeluarkan kotoran atau racun. Jika antidiare

diberikan maka akan menghambat gerakan peristaltik, sehingga kotoran atau

racun yang seharusnya dikeluarkan akan terhambat keluar. Antidiare juga

dapat menimbulkan komplikasi seperti prolapsus pada usus.

Universitas Sumatera Utara

Page 28: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

15

Gambar 2.4. Rasionalitas pemberian antibiotik pada diare (Farthing et al., 2012).

Terdapat banyak laporan tentang penggunaan probiotik dalam tata

laksana diare akut pada anak. Dari hasil penelitian 71 anak yang dirawat

dengan diare akut. Pasien secara acak diberikan susu yang difermentasi

dengan Lactobacillus GG, atau Lactobacillus GG diberikan sebagai bubuk

kering atau diberikan yoghurt yang telah dipasteurisasi sebagai plasebo.

Lama diare berkurang dari 2,4 hari pada kelompok plasebo menjadi 1,4 hari

pada kelompok yang disuplementasi. Delapan puluh dua persen diare

disebabkan oleh rotavirus. Ternyata reduksi lamanya diare lebih nyata bila

yang dianalisis hanya kasus diare yang disebabkan rotavirus. Probiotik

bermanfaat dalam pencegahan dan pengobatan beberapa penyakit saluran

Universitas Sumatera Utara

Page 29: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

16

cerna, termasuk diare infeksi, diare karena antibiotik, travellers diarrhea dan

intoleransi laktosa. Penggunaan probiotik sejauh ini aman tetapi dianjurkan

berhati-hati pada anak imunokompromais. Penggunaan prebiotik yang dapat

merangsang pertumbuhan kuman probiotik dalam saluran cerna mulai

banyak mendapat perhatian (Firmansyah A., 2001).

Kemenkes tahun 2011 didukung oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDAI)

telah mencanangkan panduan terbaru tatalaksana diare pada anak, yaitu

Lima Langkah Tuntaskan Diare (LINTAS DIARE), yang terdiri dari:

pemberian cairan, pemberian zink selama 10 hari berturut-turut, meneruskan

pemberian ASI dan makanan, pemberian antibiotik secara selektif dan

pemberian nasihat pada ibu/ keluarga pasien.

2.2. Air Susu Ibu (ASI)

2.2.1. Definisi Air Susu Ibu

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 2012 air susu ibu

atau disingkat ASI adalah cairan hasil sekresi kelenjar payudara ibu. ASI eksklusif

adalah ASI yang diberikan kepada bayi sejak dilahirkan selama enam bulan tanpa

menambahkan dan/atau mengganti dengan makanan atau minuman lain.

Berdasarkan Pasal 6 dalam peraturan pemerintah yang sama, setiap ibu yang

melahirkan harus memberikan ASI eksklusif kepada bayi yang dilahirkannya.

Namun hal ini menjadi tidak berlaku jika terdapat indikasi medis, ibu tidak ada,

atau ibu terpisah dari bayinya (Sakti., 2018).

2.2.2. Faktor Proteksi Air Susu Ibu

Dalam kandungan fetus mendapatkan antibodi yang berasal dari ibunya

melalui plasenta. Namun setelah lahir, neonatus belum mempunyai cukup

kemampuan untuk menghadapi dunia di luar uterus yang terkontaminasi dengan

kuman lain, oleh karena antara lain daya fagositosis yang belum sempurna. SigA

yang terdapat dalam ASI memberikan proteksi lokal pada mukosa traktus

digestivus. Selain itu di dalam ASI terdapat zat penangkal penyakit yang berupa

faktor selular dan faktor humeral. Di bawah ini terdapat tabel yang menunjukkan

Universitas Sumatera Utara

Page 30: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

17

beberapa zat di dalam ASI yang mempunyai efek protektif terhadap bayi (Suradi.,

2008).

Pemberian ASI pada bayi erat hubungannya dengan kondisi gizi kurang dan

gizi lebih (gemuk) pada anak. ASI merupakan sumber energi dan nutrisi

terpenting pada anak usia 6-23 bulan. ASI memenuhi lebih dari setengah

kebutuhan energi pada anak usia 6-12 bulan dan sepertiga dari kebutuhan energi

pada anak usia 12-24 bulan. ASI juga merupakan sumber nutrisi yang penting

pada proses penyembuhan ketika anak sakit.Pemberian ASI dapat menurunkan

risiko penyakit infeksi akut seperti diare, pneumonia, infeksi telinga, haemophilus

influenza, meningitis, dan infeksi saluran kemih. Bayi yang tidak diberi ASI akan

rentan terhadap penyakit infeksi. Kejadian bayi dan balita menderita penyakit

infeksi yang berulang akan mengakibatkan terjadinya balita dengan gizi buruk dan

kurus (Rulina., 2001).

Bayi yang baru lahir tidak memiliki sistem kekebalan tubuh yang baik

seperti orang dewasa. Tubuh bayi belum mampu untuk melawan bakteri atau virus

penyebab penyakit. Pada umumnya, tubuh bayi dilindungi oleh antibodi yang

diterima melalui air susu ibu. Bayi yang diberi ASI secara penuh mempunyai daya

lindung 4 kali lebih besar terhadap diare dari pada pemberian ASI yang disertai

dengan susu formula. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa hasil wawancara

dan pengamatan yang dilakukan selama penelitian, dari 21 responden yang

menderita diare, terdapat 16 balita (76,2%) dengan riwayat tidak ASI eksklusif

dan 5 balita (23,8%) dengan riwayat ASI eksklusif . Sedangkan dari 13 responden

yang tidak menderita diare, terdapat 4 balita (30,8%) dengan riwayat tidak ASI

eksklusif dan 9 balita (69,2%) dengan riwayat ASI eksklusif. Dalam penelitian

tersebut diperoleh hasil bahwa riwayat balita tidak ASI eksklusif lebih banyak

menderita diare dibandingkan balita yang ASI eksklusif. Selanjutnya, Berdasarkan

hasil uji chi- square, menunjukan P value (0,024) < 0,05 maka H0 ditolak atau Ha

diterima sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang bermakna

antara riwayat ASI eksklusif dengan kejadian diare pada balita umur 6-59 bulan.

(Sukardi et al., 2016)

Universitas Sumatera Utara

Page 31: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

18

Tabel 2.2.1. Faktor Proteksi Dalam ASI (Rulina., 2001).

Faktor Anti Bakteri Efektif terhadap antara lain

SigA E. Coli, C. Tetani, C Diphteriae. K.

Pneumoniae, Salmonella, Shigella,

Streptokokus, H. Influenzae Virus:

Pilio, Rubella, CMV, Rotavirus,

Influensa, RSV Parasit: G. Lamblia,

E. Histolitika

IgG, IgM V. Cholerae, E. Coli Virus: Rubella,

CMV, RSV

IgD E. Coli

Bifidobacterium bifidum Enterobacteriacea, patogen enterik

Laktoferin E. Coli

Laktoperoksidase Streptokokus, Pseudomonas, E. Coli, S.

Typhimurium

Lysozyme E. coli, Salmonella

Makrofag,neutrofil,limfosit Dengan cara fogositosis, pembentukan

interferon, sitokin dan limfokin

Lipid S. aureus H. Simplex G. Lamblia, E.

Histolytica T. Vaginalis

Universitas Sumatera Utara

Page 32: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

19

2.3. Kerangka Teori

Gambar 2.3 Kerangka Teori

ASI Eksklusif

Perubahan

Tingkah laku

pada Anak

Diare pada Anak

Kekurangan

Cairan pada

Anak

Status Toleransi

ASI Eksklusif

Frekuensi Kejadian

Diare pada Anak

Hubungan pemberian ASI eksklusif terhadap

kejadian diare pada anak usia 6-24 bulan

Intoleransi

terhadap ASI

Eksklusif

Peningkatan

Pemberian ASI

Eksklusif

Mengendalikan

kejadian diare

terhadap anak

Universitas Sumatera Utara

Page 33: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

20

2.4. Kerangka Konsep

Berdasarkan tujuan penelitian di atas maka kerangka konsep dalam peneltian

ini adalah :

Variabel Independen Variabel Dependen

2.5. Hipotesa

Terdapat hubungan antara pemberian ASI eksklusif dengan kejadian diare.

Pemberian ASI

Eksklusif Kejadian Diare

Universitas Sumatera Utara

Page 34: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

21

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode analitik observasional dengan

menggunakan pendekatan cross sectional study.

3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian

3.2.1. Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Puskesmas Aek Parombunan Kota Sibolga.

Lokasi penelitian berada di puskesmas dengan alasan puskesmas adalah fasilitas

pelayanan kesehatan primer yang lebh dekat dengan kawasan masyarakat. Kota

Sibolga menjadi pilihan dengan alasan adanya data yang mendukung bahwa Kota

Sibolga salah satu kota dengan pemberian ASI Ekslusif yang rendah.

3.2.2. Waktu Penelitian

Penelitian ini akan dilakukan pada bulan November 2020.

3.3. Populasi dan Sampel Penelitian

3.3.1. Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah pasien balita dengan usia 6-24 bulan

yang berobat/ kontrol di Puskesmas Aek Parombunan di tahun 2019.

3.3.2. Sampel

Sampel adalah bagian dari populasi yang mewakili populasi yang akan

diambil (Notoatmodjo, 2010). Sampel dalam penelitian ini adalah semua populasi

yang memenuhi kriteria sampel yang telah ditentukan. Tehnik pengambilan

sampel dalam penelitian ini adalah total sampling. Total sampling adalah tehnik

pengambilan sampel dimana jumlah sampel sama dengan populasi.

Penentuan kriteria sampel membantu peneliti untuk mengurangi bias hasil

penelitian. Kriteria sampel yaitu inklusi dan eksklusi.

Universitas Sumatera Utara

Page 35: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

22

1. Kriteria inklusi

a. Pasien balita usia 6-24 bulan

2. Kriteria eksklusi

a. Pasien balita usia 6-24 bulan dengan data rekam medik tidak lengkap

3.4. Metode Pengumpulan Data

Tehnik pengumpulan data pada penelitian ini berupa data primer melalui

data sekunder yaitu rekam medis pasien. Variabel dependen dari penelitian ini

adalah kejadian diare akut, yaitu suatu penyakit yang ditandai dengan

bertambahnya frekuensi defekasi lebih dari 3 kali/hari disertai konsistensi tinja

menjadi cair, dengan/tanpa lendir atau darah dan berlangsung kurang dari 14 hari

yang diukur dengan melalui rekam medis pasien. Sedangkan variabel independen

adalah pemberian ASI eksklusif, yaitu pemberian ASI saja tanpa tambahan cairan

lainnya, seperti susu formula, madu, air teh, air putih, dan tanpa makanan

tambahan padat seperti pisang, pepaya, bubur susu, biskuit, bubur nasi, dan tim,

sampai usia 6 bulan yang diukur melalui rekam medis pasien.

3.5. Pengolahan dan Analisa Data

Semua data yang terkumpul dicatat dan dilakukan editing dan coding,

kemudian dimasukkan ke dalam program komputer SPSS (Statistical Product and

Service Solution) untuk dianalisis lebih lanjut. Jenis analisis data yang digunakan

adalah analisis univariate (analisis deskriptif) yang akan menghasilkan distribusi

frekuensi dan persentase dari tiap variabel dan analisis bivariate yang akan

menghasilkan hubungan antara dua variabel dengan menggunakan rumus chi

square (X2) dan kekuatan hubungan dua variabel dengan rumus koefisien

kontingensi (C). Hipotesis nol (H0) ditolak apabila nilai signifikansi chi-square

< 0.05 atau nilai chi-square hitung lebih besar (>) dari nilai chi-square tabel.

Adapun rumus nya : (Notoatmodjo., 2010).

Universitas Sumatera Utara

Page 36: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

23

[∑( )]

Dimana :

χ2 : Nilai chi-kuadrat

fe : Frekuensi yang diharapkan

fo : Frekuensi yang diperoleh/diamati

N : Jumlah Data

Universitas Sumatera Utara

Page 37: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

24

3.6. Definisi Operasional

Tabel 3.6. Definisi Operasional.

Variabel Definisi Alat

Ukur

Cara Ukur Hasil

Ukur

Skala

Pengukuran

Balita Kelompok anak yang

berada pada rentang

usia 0-5 tahun. Pada

penelitian ini

dikhususkan pada

rentang usia 6 – 24

bulan

Rekam

Medik

Observasi

Rekam

Medik

Ya

atau

Tidak

Nominal

ASI

eksklusif

ASI yang diberikan

kepada bayi sejak

dilahirkan selama

enam bulan tanpa

menambahkan

dan/atau mengganti

dengan makanan atau

minuman lain yang

tercatat pada rekam

medik

Rekam

Medik

Observasi

Rekam

Medik

Ya

atau

Tidak

Nominal

Diare Pasien yang

didiagnosis diare

pada rekam medik

Rekam

Medik

Observasi

Rekam

Medik

Ya

atau

Tidak

Nominal

Universitas Sumatera Utara

Page 38: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

25

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Penelitian ini telah dilakukan di Puskesmas Aek Parombunan Sibolga pada

bulan November 2020. Penelitian dilakukan pada Balita 6-24 Bulan dengan

kunjungan ke Puskesmas Aek Parombunan dengan jumlah sebanyak 96 orang.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan pemberian ASI Eksklusif

terhadap kejadian diare pada anak usia 6-24 bulan di Puskesmas Aek Parombunan

Kecamatan Sibolga Selatan Tahun 2019. Hasil penelitian akan dijelaskan sebagai

berikut :

Tabel 4.1 Data Kunjungan Balita 6-24 Bulan di Puskesmas Aek Parombunan

Sibolga Selatan Periode Januari – Desember 2019

Variabel Frekuensi Persentase

Januari 5 5.2

Februari 10 10.4

Maret 12 12.5

April 5 5.2

Mei 20 20.8

Juni 8 8.3

Juli 7 7.2

Agustus 9 9.3

September 6 6.2

Oktober 3 3.1

November 4 4.1

Desember 7 7.2

Total 96 100

Universitas Sumatera Utara

Page 39: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

26

Berdasarkan tabel 4.1 menyatakan bahwa paling banyak balita 6-24 bulan

di Puskesmas Aek Parombunan pada bulan Mei 20 orang (20%), dan paling

sedikit bulan Oktober sebanyak 3 orang (3%).

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Usia Pada Balita 6-24 Bulan di

Puskesmas Aek Parombunan Sibolga Selatan

Usia Frekuensi Persentase

6-12 bulan 50 52.0

13-24 bulan 46 48.0

Total 96 100

Berdasarkan tabel 4.2 menyatakan bahwa usia paling banyak berusia 6-12

bulan sebanyak 50 orang (52%), dan paling sedikit berusia 13-24 bulan sebanyak

46 orang (48%).

Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Jenis Kelamin Pada Balita 6-24

Bulan di Puskesmas Aek Parombunan Sibolga Selatan

Jenis Kelamin Frekuensi Persentase

Laki-laki 49 51

Perempuan 47 49

Total 96 100

Berdasarkan tabel 4.3 menyatakan bahwa jenis kelamin paling banyak

adalah laki-laki sebanyak 49 orang (51%) dan perempuan sebanyak 47 orang

(49%).

Universitas Sumatera Utara

Page 40: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

27

Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Pemberian ASI Eksklusif Pada

Balita 6-24 Bulan di Puskesmas Aek Parombunan Sibolga Selatan

Pemberian ASI Frekuensi Persentase

Ya 43 55.2

Tidak 53 44.8

Total 96 100

Berdasarkan tabel 4.4 menyatakan bahwa pemberian ASI pada balita

paling banyak ibu tidak memberikan ASI kepada anaknya sebanyak 53 orang

(55%) dan memberikan ASI sebanyak 43 orang (45%).

Tabel 4.5 Distribusi Frekuensi Berdasarkan Kejadian Diare Pada Balita

6 -24 Bulan di Puskesmas Aek Parombunan Sibolga Selatan

Diare Frekuensi Persentase

Ya 71 74.0

Tidak 25 26.0

Total 96 100

Berdasarkan tabel 4.5 menyatakan bahwa paling banyak balita 6-24 bulan

mengalami diare sebanyak 71 orang (74%) dan yang tidak diare sebanyak 25

orang (26%).

Universitas Sumatera Utara

Page 41: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

28

Tabel 4.6 Hubungan Pemberian ASI Eksklusif dengan Berdasarkan

Kejadian Diare Pada Balita 6-24 Bulan di Puskesmas Aek Parombunan

Sibolga Selatan

Diare

Ya Tidak Total p value

ASI n % n % n %

Ya 37 38.5 6 6.2 43 44.8 0.015

Tidak 34 35.4 19 19.8 53 55.2

Total 71 74.0 25 26.0 96 100.0

Berdasarkan tabel 4.6 menyatakan bahwa dari hasil uji analisis chi square

dijumpai nilai p=0,015 (p<0,05) yang artinya bahwa terdapapat hubungan yang

signifikan dengan pemberian ASI Eksklusif dengan kejadian diare pada balita 6-

24 bulan di Puskesmas Aek Parombunan.

Hasil penelitian ini paling banyak berusia 7-12 bulan. Penelitian ini

berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh Rahmadhani (2013) menyatakan

bahwa Bayi berusia <6 bulan lebih banyak dibandingkan bayi >6 bulan

(Rahmadhani, 2013). Keberlangsungan seorang ibu dalam upaya pemberian ASI

eksklusif juga perlu mendapatkan perhatian. Berdasarkan penelitian yang

dilakukan pada tahun 2015 di Iran tentang faktor yang berhubungan dengan

keberlanjutan dalam berlangsungnya proses menyusui bahwa faktor yang dapat

menghentikan seorang ibu memberikan ASI antara lain, penyakit pada anak

(sampai usia 6 bulan), kesadaran ibu, dukungan orang tua, pelatihan menyusui

bagi orang tua, tingkat pendidikan ibu, jenis kelamin anak, lokasi kelahiran, jarak

kehamilan, ras ibu, riwayat penggunaan narkotika (Fatemeh et al, 2015).

Berdasarkan penelitian yang dilakukan di Bangladesh pada tahun 2013,

prevalensi menyusui pada bayi di Rumah Sakit dapat menurunkan kejadian diare

dari 31% pada tahun 2008 menjadi 17% pada tahun 2011. Diantara bayi yang

diberikan ASI, insidensi infeksi rotavirus lebih tinggi pada kelompok usia 0-5

bulan (43%) dibandingkan kelompok usia 9-11 bulan (82%). Disamping itu, pada

bayi yang tidak diberikan ASI insidensi infeksi rotavirus lebih tinggi pada

Universitas Sumatera Utara

Page 42: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

29

kelompok umur 9-11 bulan (82%) dibandingkan pada kelompok 0-5 bulan (57%).

Hasil yang serupa juga didapatkan pada insidensi kolera dan diare E.coli

enterotoksigenik (ETEC) diantara kedua kelompok yakni kelompok bayi yang

diberi ASI dan yang tidak. Pada penelitian yang dilakukan di Bangladesh tersebut

dapat disimpulkan bahwa menyusui merupakan faktor protektif terhadap diare

pada bayi yang sebagian besar disebabkan oleh virus dan bakteri. Penemuan ini

sebagai dasar untuk meningkatkan upaya promosi dan penyebar luasan informasi

tentang pentingnya menyusui, baik di Bangladesh maupun di wilayah lainnya

(Sanjay et al, 2013).

Berdasarkan tabel 4.3 menyatakan bahwa jenis kelamin paling banyak

adalah laki-laki. Kecamatan Sibolga Kota merupakan kecamatan yang letaknya

tepat di pusat kota Sibolga dengan jumlah penduduk sebanyak 14.279 jiwa. Hasil

penelitian ini sesuai yang dilakukan oleh Wololi dkk (2016) yang menyatakan

bahwa paling banyak kelompok jenis kelamin dengan frekuensi tertinggi

sebanyak 30 orang (65,21%) (Wololi et al, 2016).

Penelitian yang dilakukan oleh Bancin (2017) menyatakan bahwa tidak

ada hubungan antara jenis kelamin anak balita dengan kejadian diare pada anak

balita dengan nilai p = 0,144 yang berarti lebih besar dari ά = 0,05 Dari delapan

variabel faktor risiko potensial yang diikutkan kedalam analisis multivariat,

setelah disusun berdasarkan urutan nilai signifikansi (p) yang terkecil kebesar,

menunjukkan bahwa empat variable bermakna secara statistik sebagai faktor yang

dapat meningkatkan risiko kejadian diare yakni: pengetahuan ibu, kebiasaan

mencuci tangan sebelum memberi makan anak, umur anak balita dan status gizi

anak balita. Faktor risiko yang paling dominan untuk kejadian penyakit diare pada

anak balita adalah kebiasaan mencuci tangan sebelum member makan anak

dengan nilai p= 0,001 dan OR= 5,087 (95% CI = 2,017 –12,831) Bancin, (2017).

Berdasarkan tabel 4.4 menyatakan bahwa pemberian ASI pada balita

paling banyak ibu tidak memberikan ASI kepada anaknya. Rendahnya

pengetahuan responden diduga disebabkan antara lain kurangnya informasi,

kurang jelasnya informasi, dan kurangnya kemampuan responden untuk

memahami informasi yang diterima Makanan tambahan ini dipercaya dapat

Universitas Sumatera Utara

Page 43: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

30

membantu memenuhi kebutuhan makanan dan minuman bayi. Sebagian

masyarakat juga masih menganggap bahwa kolustrum itu tidak penting dan harus

dibuang karena sudah lama sehingga basi dan dapat menyebabkan diare jika

diberikan kepada bayi.Budaya ini dapat dengan mudah melemahkan hubungan

yang seharusnya terjalin antara ibu dan bayi.Pemberian kolostrum dalam satu

jampertama kelahiran bayi dapat memulai ikatan kasih sayang antara ibu dan bayi

(Kemenkes, 2013).

Hal ini yang akan menyebabkan responden bekerja sebagian besar tidak

melakukan tindakan atau upaya dalam menunjang pemberian ASI eksklusif pada

bayinya dan memilih memberikan makanan atau minuman pendamping pada bayi.

Bagi ibu yang bekerja, upaya pemberian ASI Eksklusif sering kali mengalami

hambatan lantaran singkatnya masa cuti hamil dan melahirkan. Sebelum

pemberian ASI Eksklusif berakhir secara sempurna, ia harus kembali bekerja

(Prastyono, 2012). Bekerja umumnya merupakan kegiatan yang menyita waktu

bagi ibu-ibu yang mempunyai pengaruh terhadap kehidupan keluarga. Masyarakat

yang sibuk akan memiliki waktu yang sedikit untuk memperoleh informasi,

sehingga tingkat pendidikan yang mereka peroleh juga berkurang.

Menurut Puspitasari (2011) salah satu bentuk dukungan keluarga berupa

pemberian bantuan dalam bentuk materi seperti pinjaman uang, bantuan fisik

berupa alat-alat atau lainnya yang mendukungn dan membantu menyelesaikan

masalah. Dalam mengatasi ketegangan kehadiran keluarga sangat penting untuk

mendorong ibu dalam meningkatkan kepercayaan diri dan menstabilkan

emosinya, serta memberikan motivasi yang besar terhadap ibu yang menyusui.

Dukungan keluarga mempunyai hubungan dengan suksesnya pemberian ASI

eksklusif kepada bayi.

Penelitian yang dilakukan Haryani (2014) menyatakan bahwa Alasan ibu

bekerja tidak memberikan ASI tidak eksklusif pada bayinya di Kota Mataram

Propinsi Nusa Tenggara Barat disebabkan karena adanya rasa repot dari ibu,

karena tuntutan beban kerja yang tinggi, waktu cuti yang sedikit, sarana prasarana

yang kurang seperti belum tersedianya tempat penitipan anak dan kurir ASI dan

adannya tuntutan kebutuhan ekonomi keluarga. Faktor-faktor yang menghambat

Universitas Sumatera Utara

Page 44: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

31

dalam pemberiannya adalah faktor ekonomi, faktor fisik ibu, faktor psikologis dan

kurangnya sarana dan prasarana pendukung (Haryani, 2014).

Pemberian air susu ibu eksklusif pada bulan pertama kehidupan bayi dapat

menurunkan angka kesakitan dan kematian bayi akibat diare, karena bayi yang

baru lahir belum memiliki sistem kekebalan tubuh yang baik. Tubuh bayi belum

mampu untuk melawan bakteri atau virus penyebab penyakit, tubuh bayi

dilindungi oleh antibodi yang diterima melalui ASI karena ASI mempunyai

khasiat preventif secara imunologik dengan adanya antibodi yang terdapat dalam

susu kolostrum dan zat gizi lainnya. ASI juga bersifat steril, berbeda dengan

sumber susu lainnya seperti susu formula atau cairan lain yang dibuat secara

manual yang tidak diketahui akan terkontaminasi oleh bakteri dan organisme lain

yang dapat menyebabkan diare (Kemenkes, 2011; Riskesdas, 2013).

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Astari bahwa pemberian

susu formula kepada bayi yang berusia 0-6 bulan beresiko 14,1 kali terkena diare

dibanding bayi yang tidak diberi susu formula. Makanan yang sering diberikan

pada bayi selain susu formula yaitu madu air gula, air tajin, pisang halus, kopi, teh

manis, air putih dan nasi halus (Astari, 2013; Kemenkes, 2014).

World Health Organization (WHO) merekomendasikan sebaiknya bayi

hanya diberi Air Susu Ibu (ASI) selama paling sedikit 6 bulan, dan pemberian ASI

dilanjutkan sampai bayi berusia dua tahun yang disertai dengan pemberian

makanan pelengkap (Kemenkes, 2014).

Berdasarkan tabel 4.5 menyatakan bahwa paling banyak balita 6-24 bulan

mengalami diare sebanyak 71 orang (74%). Diare merupakan pengeluaran feses

yang konsistensinya lembek sampai cair yang dapat mengakibatkan demam, sakit

perut, penurunan nafsu makan, rasa lelah dan penurunan berat badan (Utami,

2016).

Hasil penelitian ini sesuai dengan hasil Lolo payung dkk (2014) yang

menyatakan bahwa pasien diare anak paling banyak dengan konsistensi cair

(100%) baik pada kelompok perlakuan maupun kelompok kontrol Lolo paying

dkk, (2014). Diare dapat diartikan suatu kondisi buang air besar yang tidak normal

yaitu lebih dari 3 kali sehari dengan konsistensi tinja yang encer dapat disertai

Universitas Sumatera Utara

Page 45: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

32

atau tanpa disertai darah atau lendir sebagai akibat dari terjadinya proses inflamasi

pada lambung atau usus. Diare dapat disebabkan oleh beberapa faktor

diantaranya: faktor infeksi (bakteri, virus, parasit, jamur), faktor mal absorbsi,

faktor makanan, faktor psikologis (Sulistiyowati, 2017).

Bakteri probiotik dapat membantu proses absorpsi nutrisi dan menjaga

gangguan dalam penyerapan air yang akan berpengaruh pada perbaikan

konsistensi feses. Mekanisme yang sama pada zink yaitu dapat memperbaiki atau

meningkatkan absorpsi air dan elektrolit dengan cara mengurangi kadar air dalam

lumen usus yang menghasilkan perbaikan pada konsistensi feses. Perbaikan

konsistensi feses akan dapat mengurangi frekuensi BAB yang timbul sehingga hal

tersebut dapat pula mempersingkat lama diare pada anak. (Lolo, 2014).

Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian Ningsih (2016) yang

menyatakan bahwa ada hubungan pemberian ASI, pekerjaan ibu, status gizi bayi

dengan kejadian diare pada bayi. Pemberian ASI faktor paling berpengaruh

dengan kejadian diare pada bayi. Pemberian ASI menurunkan kejadian diare pada

bayi (Ningsih, 2016).

Universitas Sumatera Utara

Page 46: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

33

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 KESIMPULAN

1. Ibu yang tidak memberikan ASI Ekslusif (55%) lebih banyak daripada Ibu

yang memberikan ASI Ekslusif(45%) pada Balita Usia 6-24 Bulan di

Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga Selatan.

2. Kejadian Diare dijumpai lebih tinggi yaitu 71 (74%) pada Balita berusia 6-

24 Bulan di Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga Selatan.

3. Terdapat hubungan yang bermakna secara statistik (p = 0,015) antara

pemberian ASI Esklusif dengan Kejadian Diare pada Balita Usia 6-24

Bulan di Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga Selatan.

5.2 SARAN

1. Bagi Ibu - Ibu di Wilayah Kerja Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan

Sibolga Selatan sangat direkomendasikan memberikan ASI Eksklusif

sampai bayi berumur 6 bulan.

2. Kepada Pihak Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga Selatan

disarankan agar melakukan penyuluhan terhadap Orang Tua terutama Ibu,

untuk meningkatkan pengetahuan tentang pentingnya pemberian ASI

Eksklusif, manfaat pemberian Oralit dan Zink untuk Penatalaksanaan

Diare pada anak, akibat pemberian Susu Formula pada anak < 6 bulan,

Pemberian MPASI setelah Bayi menginjak Usia 6 bulan dan Pemberian

Imunisasi Dasar Lengkap.

Universitas Sumatera Utara

Page 47: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

34

DAFTAR PUSTAKA

Adriani & Wirjatmadi 2012. Peranan Gizi dalam Siklus Kehidupan, Kencana,

Jakarta.

Astari N. 2013. Hubungan Pemberian Susu Formula Dengan Kejadian Diare

Pada Bayi Usia 0-6 Bulan, Universitas Diponegoro, Fakultas Kedokteran,

Semarang, 2013.

Bancin D, Sidabukke I, Rajani. 2017. Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan

Kejadian Diare Pada Anak Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Helvetia

Tahun 2017. Jurnal Reproductive Health, 1-16.

Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Utara 2018. Profil Kesehatan Provinsi

Sumatera Utara Tahun 2017. Dinas kesehatan Provinsi Sumatera Utara,

Medan.

Farrar, J., Hotez, F. J., Junghanss, T., Kang, G., Lalloo, D. & White, N. 2013.

‘Acute Diarrhea’ in Manson’s Tropical Diseases, 23th

edn, Elsevier,

Philadelphia.

Farthing, M., Salam, M. A., Lindberg, G., Dite, P., Khalif, I. & Salazar-Lindo, E.

2012. Acute Diarrhea in Adults and Children: A Global Perspective,

World Gastroenterology Organisation Global Guidelines, accessed 4 April

2020. Available from:

https://www.worldgastroenterology.org/guidelines/global-

guidelines/acute-diarrhea

Firmansyah, A. 2016. ‘Terapi probiotik dan prebiotik pada Saluran Cerna Anak’,

Sari Pediatri, vol.2, no. 4, pp.210-214.

George, Y., Harijanto, E. & Wahyuprajitno B. 2009. ‘Syok: Definisi, Klasifikasi

dan Patofisiologi’ dalam Panduan Tatalaksana Terapi Cairan

Perioperatif, Perhimpunan Dokter Spesialis Anestesiologi dan Reanimasi,

Indonesia, Jakarta.

Haryani, Wulandari LP, Karmaya. 2014. Alasan Tidak Diberikan ASI Eksklusif

oleh Ibu Bekerja di Kota Mataram Nusa Tenggara Barat. Public Health

and Preventive Medicine Archive. Vol 2(2). 162-168.

Universitas Sumatera Utara

Page 48: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

35

Hassiotou, F. & Donna, G. 2015. ‘Immune-cell Mediated Protection of the

Mammary Gland and the Infant during Breastfeeding’, American Society

for Nutrition. vol. 6, no. 3, pp.267-275.

Hegar, B. 2017. Kesehatan Saluran Cerna pada Awal Kehidupan untuk

Kesehatan pada Masa Mendatang, Departemen Ilmu Kesehatan Anak FK

UI, Jakarta.

Juffrie, M. 2010. Gastroenterologi-hepatologi, jilid 1, Ikatan Dokter Anak

Indonesia, Jakarta.

Kemenkes R.I. 2011. Panduan Sosialisasi Tatalaksana Diare pada Balita,

Jakarta: Direktorat Jendral Pengendalian Penyakit dan Penyehatan

Lingkungan Kementrian Kesehatan RI.

Kemenkes R.I. 2011. Situasi Diare di Indonesia, Jakarta: Subdivisi Pengendalian

Diare dan Infeksi Saluran Pencernaan Kementrian Kesehatan RI.

Kemenkes R.I. 2014. Profil Kesehatan Indonesia, Jakarta: Kementrian Kesehatan

Republik Indonesia.

Kemenkes R.I. 2015. Manajemen Laktasi, Jakarta: Kementerian Kesehatan

Republik Indonesia.

Kliegman, R.M., Marcdante, K.J., Behrman, R.E. 2006. Nelson essentials of

pediatric, 5th

edn, Elsevier Saunders, Philadelphia.

Kohler, H. 2001. ‘Antibacterial characteristic in the feces of breast-fed and

formula-fed infants during the first year of life’, J Pediatr Gastroenterol

Nutr, vol. 34, no. 3, pp.188-193.

Lely, 2011. Peran ASI Eksklusif yang Mengandung Antibodi SIgA terhadap Risiko

Diare Akut pada Bayi Usia 1-6 Bulan, Fakultas Kedokteran Universitas

Udayana, Denpasar.

Lolopayung M., Mukkaas A., Faustine I. 2014. Evaluasi Penggunaan Kombinasi

ink dan Probiotik Pada Penanganan Pasien Diare Anak di Instalasi Rawat

Inap RSUD Un data Palu Tahun 2013. Online Jurnal of Natural Science,

Vol.3(1): 55-64.

Ningsih, D. K. 2015. Penatalaksanaan Kegawatdaruratan Syok. Fakultas

Kedokteran Universitas Brawijaya, Malang.

Universitas Sumatera Utara

Page 49: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

36

Notoatmodjo, 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan, Rineka Cipta, Jakarta.

Prasetyono, 2012. Buku Pintar ASI Eksklusif. Yogjakarta; diva press.

Puspitasari, 2011. Gambaran Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pemberian

Susu Formula Pada Ibu yang Mempunyai Bayi Usia 0-6 Bulan di Bidan

Praktek Swasta Hj.Renik Suprapti Kelurahan Bantarsoko Kecamatan

Purwokerto Barat Kabupaten Banyumas Tahun 2011. Jurnal IImiah

Kebidanan, Vol.3. No. 1 Edisi Juni 2012.

Roostaee F, Tabatabaei SM, Zaboli M, Keykhaie R, Javad, Shahrak P, and F. S.

2015. Breast-feeding Continuation in South-Eastern of Iran: the

Associated Factors. Med Arh 98–102.

Rulina, S. 2001. ‘Spesifitas Biologis Air Susu Ibu’, Sari Pediatri, vol.3, no.3,

pp.125-129.

Sakti, E. S. 2018. Menyusui Sebagai Dasar Kehidupan, Jakarta: Kementrian

Kesehatan RI.

Suharyono, 2008. Diare Akut, Klinik dan Laboratorik, Rineka Cipta, Jakarta.

Sukardi, 2016. Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Kejadian Diare Pada

Balita Umur 6-59 Bulan di Wilayah Kerja Puskesmas Poasia Tahun 2016.

Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Halu Oleo, Kendari.

Suradi R, 2008. Manfaat ASI dan Menyusui, Fakultas Kedokteran Universitas

Indonesia, Jakarta.

Utami N., Luthfiana N. 2011. Faktor-Faktor yang Memengaruhi Kejadian Diare

pada Anak. Majority. 5(4).

Wololi CV., Manoppo JI., Rampengan NH. 2016. Gambaran Elektrolit Serum

pada Anak dengan Diare Akut. Jurnal e-Clinic (eCl). 4(1).

Wong, D. 2008. Buku Ajar Keperawatan Pediatrik Volume 1, edisi ke-6, EGC,

Jakarta.

World Health Organization (WHO), 2017. Diarrheal disease, ascessed 2 April

2020. Available from : https://doi.org/10.5897/AJAR2013.7983.

Universitas Sumatera Utara

Page 50: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

37

Lampiran A. Biodata Penulis

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Tamara Lubis

Tempat/ Tanggal Lahir : Sibolga, 05 Oktober 1999

Jenis Kelamin : Perempuan

Agama : Islam

No Hp & Email : 085262797717 / [email protected]

Nama Ayah : Ilham Saleh Lubis, ST

Nama Ibu : Rini Astuty, A.Md.Farm

Alamat Sekarang : Jl. Karya Darma, Perumahan Anugerah Asri

Residence No.12, Medan Johor

Alamat Asal : Jl. Merpati No.8 Sibolga

Riwayat Pendidikan :

1. TK Aisyiyah Sibolga (2004 – 2005)

2. SD Negeri 081232 Sibolga (2005 – 2011)

3. SMP Swasta Al – Muslimin (2011 – 2014)

4. SMA Negeri 1 Matauli (2014 – 2017)

5. Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara (2017 – Sekarang)

Universitas Sumatera Utara

Page 51: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

38

Riwayat Seminar/Simposium/Workshop/Pertemuan

1. Peserta Pengenalan Kehidupan Kampus Mahasiswa Baru (PKKMB)

Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara (USU) Tahun 2017

2. Peserta Manajemen Mahasiswa Baru (MMB) Fakultas Kedokteran

Universitas Sumatera Utara (USU) Tahun 2017

3. Workshop: Balut Bidai TBM PEMA FK USU 2017

4. Webinar Nasional: Jurus Jitu Hadapi Trauma Vaskular bersama dr. Umar

Usman, Sp. BTKV. (Dopamed.id 2020)

5. Webinar Nasional: Diagnosis dan Tata Laksana Infeksi Kulit di Faskes

Primer bersama dr. Listya Paramita, Sp. KK. (Dopamed.id 2020)

6. Webinar Nasional: Diagnosis Banding dan Tatalaksana Nyeri Dada

bersama dr. M Yusuf Suseno, Sp.JP (K), FIHA. (Dopamed.id 2020)

7. Webinar Nasional: Atrial Fibrilasi untuk Dokter bersama dr. Rizqi Rifani,

Sp.PD. (Dopamed.id 2020)

8. Webinar Nasional: ACS from A to Z, Acute Coronary Syndrome bersama

dr. Hiradipta dan dr. Radityo, Sp.JP(K). (Mediko.id 2020)

9. Webinar Nasional: Masa Depan Pendidikan Indonesia: Terobosan bagi

Anak Bangsa TSA UI 2020

10. Webinar Nasional: Syndrome Stevens Johnson – Toxic Epidermal

Necrolysis bersama dr. Devi Arofah, SpKK, FINSDV. (Sinauyuk.id 2020)

11. Webinar Nasional: Adaptasi Kondisi Gawat Darurat Medis Di Era

COVID-19 “Apa Yang Harus Dilakukan Sebelum Ke Rumah Sakit?”

FK USU 2020

12. Webinar Nasional: Treatment Strategies for Diabetes Melitus bersama dr.

Zairullah Mighfaza, Sp PD. (Sinauyuk.id 2020)

13. Webinar Nasional: Airway Management and Oxygen Therapy bersama dr.

Gandita Anggoro, Sp.An. (Sinauyuk.id 2020)

14. Kajian Webinar: Kursus Keluarga Sakinah Part V Dewan Dakwah

Islamiyah Indonesia SUMUT 2020

Universitas Sumatera Utara

Page 52: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

39

Riwayat Kepanitiaan

1. Anggota Panitia Seksi PlayStation Porseni FK USU 2018

Prestasi/Penghargaan yang Pernah Diraih

1. Juara 3 Voli Putri USU Games 2018

Universitas Sumatera Utara

Page 53: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

40

Lampiran B. Penyataan Originalitas

PERNYATAAN

Hubungan Pemberian ASI Eksklusif Dengan Kejadian Diare Pada Balita

Usia 6-24 Bulan Di Puskesmas Aek Parombunan Kecamatan Sibolga

Selatan Tahun 2019

Dengan ini penulis menyatakan bahwa skripsi ini disusun sebagai syarat

untuk memperoleh Sarjana Kedokteran pada Program Studi Pendidikan Dokter

Universitas Sumatera Utara adalah benar merupakan hasil karya tulis penulis

sendiri.

Adapun pengutipan yang penulis lakukan pada bagian tertentu dari hasil

karya orang lain dalam penulisan skripsi ini, telah penulis cantumkan sumbernya

secara jelas sesuai dengan norma, kaidah dan etika penelitian ilmiah.

Apabila dikemudian hari ternyata ditemukan seluruh atau sebagian skripsi

ini merupakan bukan hasil karya dari penulis sendiri at au adanya plagiat dalam

bagian tertentu, penulis bersedia menerima sanksi pencabutan gelar akademik

yang penulis sandang dan sanksi lainnya dengan peraturan perundang-undangan

yang berlaku.

Medan, 23 Februari 2021

Penulis,

Tamara Lubis

NIM. 170100206

Universitas Sumatera Utara

Page 54: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

41

Lampiran C. Ethical Clearance

Universitas Sumatera Utara

Page 55: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

42

Lampiran D. Surat Izin Penelitian

Universitas Sumatera Utara

Page 56: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

43

Lampiran E. Surat Pemberitahuan Penelitian

Universitas Sumatera Utara

Page 57: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

44

Lampiran F. Surat Pernyataan Dosen

Lampiran G. Halaman Pengesahan Proposal

Universitas Sumatera Utara

Page 58: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

45

Universitas Sumatera Utara

Page 59: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

46

Lampiran H. Lembar Informasi Penelitian

Universitas Sumatera Utara

Page 60: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

47

Lampiran I. Data Induk Penelitian

NO

JENIS

KELAMIN USIA DIARE ASI

1 1 1 1 1

2 2 1 1 1

3 2 2 1 1

4 2 2 1 2

5 2 3 2 2

6 1 3 1 2

7 1 3 2 2

8 1 4 2 2

9 1 4 1 1

10 2 4 1 1

11 2 4 1 1

12 2 4 2 2

13 1 1 1 1

14 1 1 1 2

15 1 1 1 2

16 1 2 1 2

17 2 2 1 1

18 2 2 1 2

19 2 3 2 2

20 2 3 2 2

21 1 3 1 2

Universitas Sumatera Utara

Page 61: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

48

22 1 4 1 2

23 1 4 2 2

24 2 4 1 1

25 2 4 1 1

26 2 2 1 1

27 1 2 1 2

28 1 2 2 2

29 1 1 2 2

30 1 1 1 2

31 1 1 2 2

32 1 1 1 2

33 1 2 1 1

34 1 2 1 1

35 1 3 1 1

36 1 3 1 1

37 2 3 1 1

38 2 3 1 1

39 2 3 1 1

40 2 4 1 1

41 2 4 1 2

42 2 4 2 2

43 2 2 2 2

44 2 2 1 1

45 1 1 1 1

Universitas Sumatera Utara

Page 62: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

49

46 1 1 1 1

47 2 2 1 1

48 1 2 1 1

49 1 2 1 2

50 1 2 2 2

51 2 2 2 2

52 2 2 1 2

53 2 2 1 2

54 2 3 1 1

55 2 3 1 1

56 1 3 2 2

57 1 3 1 2

58 1 4 1 1

59 1 4 1 1

60 2 4 1 1

61 2 4 1 1

62 1 4 1 1

63 2 2 1 1

64 2 2 1 1

65 2 2 1 1

66 2 2 1 2

67 1 2 1 2

68 1 1 1 2

69 1 1 1 2

Universitas Sumatera Utara

Page 63: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

50

70 1 1 2 2

71 1 2 1 2

72 1 2 1 1

73 2 2 1 1

74 2 2 1 1

75 2 2 1 1

76 2 3 1 2

77 1 3 1 2

78 1 3 1 2

79 1 3 1 2

80 1 3 1 2

81 1 3 1 2

82 1 3 2 2

83 1 2 1 1

84 2 2 1 1

85 2 2 1 2

86 2 2 2 2

87 2 3 2 2

88 2 2 1 2

89 1 2 1 2

90 2 2 1 1

91 2 3 1 1

92 2 3 1 2

93 1 3 1 1

Universitas Sumatera Utara

Page 64: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

51

94 1 3 1 2

95 1 3 1 2

96 2 4 1 2

JENIS KELAMIN USIA :

ASI

1. LAKI-LAKI 1. 1-6 BULAN 1. TIDAK

2. PEREMPUAN 2. 7-12 BULAN 2. YA

3. 13-18 BULAN

4. 19-24 BULAN

Diare

Ya Tidak Total p value

ASI n % n % n %

Ya 37 38:05:00 6

Tidak

Total

Universitas Sumatera Utara

Page 65: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

52

Lampiran J. Data Statistik SPSS

FREQUENCIES VARIABLES=usia jeniskelamin diare asi

/ORDER=ANALYSIS.

Frequencies

Notes

Output Created 11-Dec-2020 05:28:55

DataSet0

<none>

<none>

<none>

96

User-defined missing values are treated as missing.

Statistics are based on all cases with valid data.

FREQUENCIES VARIABLES=usia jeniskelamin diare asi /ORDER=ANALYSIS.

00:00:00.000

00:00:00.000

Comments

Input Active Dataset

Filter

Weight

Split File

N of Rows in Working

Data File

Missing Value Handling Definition of Missing

Cases Used

Syntax

Resources

Processor Time

Elapsed Time

[DataSet0]

Statistics

usia jeniskelamin diare asi

N Valid

Missing

96

0

96

0

96

0

96

0

Universitas Sumatera Utara

Page 66: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

53

Frequency Table

usia

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid 1-6 bulan 14 14.6 14.6 14.6

7-12 bulan 36 37.5 37.5 52.1

13-18 bulan 28 29.2 29.2 81.2

19-24 bulan 18 18.8 18.8 100.0

Total 96 100.0 100.0

jeniskelamin

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid laki-laki 49 51.0 51.0 51.0

perempuan 47 49.0 49.0 100.0

Total 96 100.0 100.0

diare

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ya 71 74.0 74.0 74.0

Tidak 25 26.0 26.0 100.0

Total 96 100.0 100.0

asi

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ya 43 44.8 44.8 44.8

Tidak 53 55.2 55.2 100.0

Total 96 100.0 100.0

CROSSTABS

/TABLES=asi BY diare

/FORMAT=AVALUE TABLES

/STATISTICS=CHISQ

/CELLS=COUNT TOTAL

/COUNT ROUND CELL.

Universitas Sumatera Utara

Page 67: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

54

Crosstabs

Notes

Output Created 11-Dec-2020 05:29:03

DataSet0

<none>

<none>

<none>

96

User-defined missing values are treated as missing.

Statistics for each table are based on all the cases with valid data in the specified range(s) for all variables in each table.

CROSSTABS /TABLES=asi BY diare /FORMAT=AVALUE TABLES /STATISTICS=CHISQ /CELLS=COUNT TOTAL /COUNT ROUND CELL.

00:00:00.062

00:00:00.053

2

174762

Comments

Input Active Dataset

Filter

Weight

Split File

N of Rows in Working

Data File

Missing Value Handling Definition of Missing

Cases Used

Syntax

Resources

Processor Time

Elapsed Time

Dimensions Requested

Cells Available

[DataSet0]

Case Processing Summary

Cases

Valid Missing Total

N Percent N Percent N Percent

asi * diare 96 100.0% 0 .0% 96 100.0%

Universitas Sumatera Utara

Page 68: HUBUNGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DENGAN KEJADIAN DIARE …

55

asi * diare Crosstabulation

diare

Total Ya Tidak

asi Ya Count

% of Total

37

38.5%

6

6.2%

43

44.8%

Tidak Count

% of Total

34

35.4%

19

19.8%

53

55.2%

Total Count

% of Total

71

74.0%

25

26.0%

96

100.0%

Chi-Square Tests

Value

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Exact Sig. (2- sided)

Exact Sig. (1- sided)

Pearson Chi-Square 5.909a 1 .015

Continuity Correction b 4.827 1 .028

Likelihood Ratio 6.187 1 .013

Fisher's Exact Test .019 .013

Linear-by-Linear Association

5.848 1 .016

N of Valid Cases b 96

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 11.20.

b. Computed only for a 2x2 table

Universitas Sumatera Utara