of 39 /39
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA PERPUSTAKAAN HUBUNGAN KUALITAS KOMUNIKASI TERAPEUTIK PERAWAT DENGAN TINGKAT KECEMASAN KELUARGA PASIEN DI ICU RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL YOGYAKARTA SKRIPSI Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan Stikes Jen A. Yani Yogyakarta AHMAD BAIHAKI 3211134 PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN JENDERAL ACHMAD YANI YOGYAKARTA 2015

HUBUNGAN KUALITAS KOMUNIKASI TERAPEUTIK …

  • Author
    others

  • View
    5

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of HUBUNGAN KUALITAS KOMUNIKASI TERAPEUTIK …

UntitledPERPUSTAKAAN
DENGAN TINGKAT KECEMASAN KELUARGA PASIEN DI ICU
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL
YOGYAKARTA
SKRIPSI
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan Stikes Jen A. Yani Yogyakarta
AHMAD BAIHAKI 3211134
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN JENDERAL ACHMAD YANI
YOGYAKARTA 2015
PERPUSTAKAAN
PERPUSTAKAAN
HALAMAN PERI{YATAAIY
Dengan ini saq menyatakanbahwa dalamskipsi ini tidak terdapat -*; tulis yang pemah diajukan unhrk memperoleh gelar sa{ana di perguruan tinggi
dan sepaqiang pe,ngetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang
pernah ditulis atau diterbitkan orzmg lain kecuali secara tertulis diacu dalam
naskah dan disebutkan dalan daftilpustaka.
Yogyakarta Agustus,2015
PERPUSTAKAAN
iii
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang senantiasa melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang
berjudul “Hubungan Kualitas Komunikasi Terapeutik dengan Tingkat Kecemasan
Keluarga Pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta” ini
tepat waktu.
Skripsi ini telah dapat diselesaikan, atas bimbingan, arahan, dan bantuan
berbagai pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu, dan pada kesempatan ini
penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Kuswanto Hardjo, dr. M. Kes selaku ketua Stikes Jendral Achmad Yani
Yogyakarta yang telah memberikan izin dan dukungan dalam penyusunan
skripsi ini.
2. Dewi Retno Pamungkas, S.Kep.,Ns.,MNg selaku Ketua Program Studi Ilmu
Keperawatan yang telah memberikan izun dalam penyusunan skripsi ini.
3. Muhamat Nofiyanto, S.Kep., M.Kep selaku ketua PPPM, pengajar mata kuliah
riset, dan pembimbing I yang telah memberikan izin dan arahan dalam
penyusunan dalam skripsi ini.
4. Novita Nirmalasari, S.Kep., Ns. Selalu pembimbing II yang telah memberikan
bimbingan dan arahan serta mendukung dalam penyelesaian skripsi ini.
5. Maryana, S.Kep., M.Kep selaku dosen penguji yang telah memberikan arahan
dan masukan dalam penyusunan skripsi ini.
6. Responden yang sudah bersedia membantu dalam penyelesaian skripsi ini.
7. Teman-teman program studi ilmu keperawatan angkatan 2011.
8. Orang tua yang senantiasa memberikan doa dan dukungan, baik dukungan
fisik maupun material.
perbaikan, karena penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini masih terdapat
banyak kesalahan dan masih jauh dari sempurna.
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
iv
sebagai imbalan atas segala amal kebaikan dan bantuannya. Selanjutnya, besar
harapan penulis semoga usulan penelitian ini mendapatkan masukan guna
perbaikan, karena penulis menyadari bahwa penulisan usulan penelitian ini masih
terdapat banyak kesalahan dan masih jauh dari sempurna.
Yogyakarta, Agustus, 2015
PERPUSTAKAAN
v
DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................. i HALAMAN PERNYATAAN ................................................................................ ii KATA PENGANTAR ............................................................................................. iii DAFTAR ISI ........................................................................................................... v DAFTAR TABEL .................................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ viii INTISARI ............................................................................................................... ix ABSTRACT .............................................................................................................. x BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
A. Latar Belakang ............................................................................................. 1 B. Rumusan Masalah ....................................................................................... 5 C. Tujuan Penelitian ......................................................................................... 5 D. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 6 E. Keaslian Penelitian ....................................................................................... 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................ 9 A. Komunikasi Terapeutik ................................................................................ 9 B. Kecemasan ................................................................................................. 30 C. Keluarga ..................................................................................................... 35 D. ICU (Intensive Care Unit) .......................................................................... 43 E. Landasan Teori ........................................................................................... 48 F. Kerangka Teori........................................................................................... 50 G. Kerangka Konsep ....................................................................................... 51 H. Hipotesis ..................................................................................................... 51
BAB III METODE PENELITIAN....................................................................... 52 A. Rancangan Penelitian ................................................................................. 52 B. Lokasi dan Waktu ...................................................................................... 52 C. Populasi dan Sampel .................................................................................. 52 D. Variable Penelitian ..................................................................................... 53 E. Definisi Operasional................................................................................... 54 F. Alat dan Metode Pengumpulan Data ......................................................... 55 G. Validitas dan Reliabilitas ........................................................................... 57 H. Pengolahan dan Analisa Data..................................................................... 59 I. Etika Penelitian .......................................................................................... 61 J. Tahapan Penelitian ..................................................................................... 63
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. 66 A. Hasil ........................................................................................................... 66 B. Pembahasan ................................................................................................ 69
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 77 A. Kesimpulan ................................................................................................ 77 B. Saran ........................................................................................................... 77
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
vi
Tabel 3.2 Kisi-kisi Kuesioner Komunikasi Terapeutik Perawat ......................... 55
Tabel 3.3 Ketentuan Koefisiensi Korelasi .......................................................... 62
Tabel 4.1 Karakteristik Keluarga di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta............................................................................... 67
Tabel 4.2 Gambaran Kualitas Komunikasi Terapeutik di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta .......................................... 68
Tabel 4.3 Gambaran Tingkat Kecemasan Keluarga di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta ......................................... 68
Tabel 4.4 Kualitas Komunikasi Terapeutik Perawat dengan Tingkat Kecemasan Keluarga Pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta.............................................................................. 69
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
vii
Skema 2.1 Kerangka Teori .................................................................................... 50 Skema 2.2 Kerangka Konsep ................................................................................ 51
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
viii
DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Rencana Jadwal Penelitian Lampiran 2. Permohonan menjadi Responden Lampiran 3. Surat Persetujuan menjadi Asisten Lampiran 4. Pernyataan Kesediaan menjadi Responden (Informed Consent) Lampiran 5. Data Demografi Lampiran 6. Kuesioner Tingkat Kecemasan Keluarga Lampiran 7. Kuesioner Komunikasi Terapeutik Lampiran 8. Analisa Data Lampiran 9. Surat Pengantar Studi Pendahuluan Lampiran 10. Surat Pengantar Uji Validitas Lampiran 11. Surat Pengantar Penelitian Lampiran 12. Lembar Kagiatan Bimbingan
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
ix
Baihaki1, Nofiyanto 2, Nirmalasari 3
Skripsi, Program Studi Ilmu Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta
INTISARI
Latar Belakang: Kecemasan pada keluarga pasien dan pasien yang terjadi terus menerus akan menurunkan respon imun, jika ini terjadi maka timbul komplikasi penyakit lain dan akan menjadi trauma psikologis yang lama kelamaan akan mengganggu kesehatan jiwa. Kondisi stres dan cemas seperti ini dapat diturunkan dengan adanya komunikasi terapeutik. Tehnik komunikasi terapeutik yang dapat digunakan perawat untuk menurunkan kecemasan adalah mendengarkan dan memberikan perhatian penuh, sehingga efektif untuk menurunkan kecemasan dan mempercepat penyembuhan.
Tujuan Penelitian: Mengetahui hubungan kualitas komunikasi terapeutik perawat dengan tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta pada tahun 2015. Metode Penelitian: Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan metode analitik crossectional. Jumlah sampel yang diperoleh sebanyak 36 responden keluarga dengan teknik sampling yang digunakan adalah teknik accidental sampling. Analisis statistik inferensial menggunakan uji Korelasi Rank Spearman dengan tingkat kepercayaan 95% (α= 0,05). Metode pengambilan data menggunakan kuesioner komunikasi terapeutik dan skala kecemasan HARS. Hasil Penelitian: Komunikasi terapeutik perawat di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta dalam kategori baik sebanyak 15 (41,7%) dan Sebagian besar keluarga mengalami cemas mulai dari cemas ringan sampai cemsd berat sebanyak 23 (63,9%). Nilai p sebesar 0,002 (p<0,05) dengan koefisien korelasi (r) sebesar -0,499 berarti bahwa terdapat hubungan negatif yang bermakna antara komunikasi perawat dengan tingkat kecemasan atau semakin baik komunikasi perawat akan menurunkan tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta. Kekuatan korelasi adalah sedang yaitu r berada pada interval 0,400-0,599. Kesimpulan: Terdapat hubungan negatif komunikasi perawat dengan tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta.
Kata Kunci : komunikasi terapeutik, kecemasan, keluarga, ICU 1Mahasiswa S1 Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta 2 Dosen Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta 3 Dosen Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
x
THE CORRELATION BETWEEN THE QUALITY OF NURSES’ THERAPIC COMMUNICATION AND THE LEVEL OF ANXIETY
AMONG PATIENS’ FAMILY AT INTENSIVE CARE UNIT (ICU) OF RSUD PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL YOGYAKARTA
Baihaki1, Nofiyanto 2, Nirmalasari 3
Updergraduate thesis, Nursing Science Study Program Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta
ABSTRACT
Background: Anxiety among patiens and their family members that constanly happens will decrease the immune response, this will trigger complications and psychological trauma that will affect mental health. Stress and anxious conditions can decrease theurapic communications. The technique of theurapic communications that can be applied by nurses to decrease anxiety and to support recorvery are by listening and giving full attentions. Objective of the research: This research aimed at finding out the correlation between the quality of nurses’ theurapic communications and the level of anxiety among the patiens at the ICU of RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta in 2015. Research methodology: This research is a quantitative research using crosscectional analytical method. The samples consisted of 36 respondents, and they were sampled using accidental sampling technique. The data were analyzed using inferrential statistic with Rank Spearman Correlational test with level of reliability as much as 95% (α= 0.05). The data were collected using questionnarie about theurapic communication and HARS anxiety scale. Research results: Nurses theurapic communications at the ICU of RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta is categorized as good or 15 (41.7%), and most of the family members have minor to major anxiety or 23 (63.9%). The p value is 0.002 (p<0.005) with correlation coefficient (r) as much as -0.499, which means that there is significant negative correlation between nurses communication will decrease the anxiety of patiens’ family at the ICU of RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta. The correlation power is medium or r is in the interval of 0.400-0.500. Conclusion: There is a negative correlation between nurses’ communication and the level of anxiety among the nurses at the ICU of RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta. Keywords: theurapic communication quality, anxiety, family, ICU 1 Nursing student of Strata 1 at Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta 2 Nursing lecturer at Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta 3 Nursing lecturer at Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
1
Pasien kritis mengalami perubahan dan penurunan fungsi secara fisiologis
dan fisik sehingga erat kaitannya dengan tindakan intensif di rumah sakit. Pasien
memerlukan monitoring dalam setiap tindakan agar perubahan fisiologis dan
penurunan fisik dapat dipantau secara maksimal (Rab, 2007). Pasien yang dirawat
di ruang ICU (Intensive Care Unit) biasanya akan mengalami stres dan cemas,
sehingga dapat menjadi ancaman terhadap kehidupan dan kesejahteraan. Cemas
dapat disebabkan dari ancaman ketidakberdayaan, kehilangan kendali, perasaan
kehilangan fungsi dan harga diri, kegagalan membentuk pertahanan, perasaan
terisolasi dan takut meninggal dunia. Koping yang baik harus dimiliki untuk
mempertahankan kehidupannya (Hudak & Gallo, 2007).
Koping yang tidak efektif akan meningkatkan kebutuhan energi sehingga
dukungan keluarga sangat diperlukan pada kondisi ini. Dukungan keluarga
meningkatkan proses penyembuhan dan pemulihan, sehingga memaksimalkan
kesembuhan pasien (Hudak & Gallo, 2007). Pernyataan tersebut didukung oleh
Friedman (2010) yang menyatakan bahwa dukungan keluarga sangat memengaruhi
kesembuhan pasien karena dapat meningkatkan koping yang efektif terhadap
kesehatan pasien dan dapat menjadikan pertahanan diri dari stres dan cemas.
Dukungan keluarga menjadi salah satu perhatian pelayanan keperawatan yang
harus diberikan perawat saat keluarga pasien sedang mendampingi keluarganya di
rumah sakit. Pelayanan keperawatan juga harus memperhatikan kepercayaan yang
diyakini keluarga pasien terhadap penyakit pasien dan memberikan perhatian untuk
memenuhi kebutuhan keluarga dalam frekuensi, jenis, dan komunikasi. Sejalan
dengan itu, pelayanan keperawatan juga harus memahami kepercayaan, nilai-nilai
keluarga, menghormati struktur, fungsi, dan dukungan keluarga (Potter & Perry,
2009).
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
2
sangat utama yang menjadi potensi untuk kesembuhan pasien serta dukungan
keluarga juga berguna bagi kehidupan selanjutnya dalam menyelesaikan masalah
dalam kehidupan sehari-hari yang penuh dengan tekanan (Ambari, 2010).
Pelayanan keperawatan yang baik harus memerhatikan kebutuhan pasien
dan keluarga pasien di ICU. Pelayanan yang kurang maksimal akan memengaruhi
kualitas pelayanan yang ada di rumah sakit tersebut. Pelayanan keperawatan di ICU
juga cenderung cepat dan cermat secara terus-menerus selama 24 jam, perawatan di
ruang ICU sering menggunakan alat-alat yang asing bagi pasien dan keluarga.
Keadaan tersebut dapat menimbulkan cemas dalam keluarga, terutama jika keadaan
cemas yang belum dihadapi keluarga sebelumnya. Selain itu peraturan di ICU
cenderung ketat, keluarga tidak boleh menunggu pasien secara terus menerus
sehingga akan menimbulkan kecemasan bagi keluarga pasien yang di rawat di
ruang ICU. Peran keluarga yang terbatas karena kondisi ruangan yang tertutup,
pasien butuh perawatan yang lebih ekstra dan waktu untuk berkunjung yang
terbatasi menjadikan akses komunikasi antara pasien dan keluarga menjadi
berkurang sehingga keluarga akan mengalami kecemasan. Dampak dari kecemasan
akan memengaruhi pikiran dan motivasi sehingga keluarga tidak mampu
menyeimbangkan peran dan fungsinya yang bersifat mendukung anggota
keluarganya yang sedang dirawat di ruang ICU (Sova, 2014).
Keluarga pasien akan cemas apabila tidak mendapatkan informasi tentang
kondisi pasien yang di rawat di ruang ICU. Kondisi cemas pada keluarga akan
berdampak pada pengambilan keputusan yang tertunda. Cemas tersebut merupakan
keadaan yang dirasakan keluarga saat anggota keluarganya dirawat di ruang ICU.
Cemas ini disebabkan oleh beberapa faktor seperti jumlah biaya yang harus
ditanggung oleh keluarga dan beban yang harus diambil dalam mengambil
keputusan untuk pengobatan pasien. Faktor yang dapat memperburuk saat anggota
keluarga dirawat adalah kedekatan dengan pasien, tingkat pendidikan, kurangnya
komunikasi perawat dengan keluarga pasien, cara untuk mengatasi penyakit yang
diderita pasien, dan kebutuhan keluarga (McAdam & Puntillo, 2009).
Kecemasan pada keluarga pasien dan pasien yang terjadi terus menerus
akan menurunkan respon imun, jika ini terjadi maka timbul komplikasi penyakit
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
3
lain dan akan menjadi trauma psikologis yang lama kelamaan akan mengganggu
kesehatan jiwa. Kondisi stress dan cemas seperti ini dapat diturunkan dengan
adanya komunikasi terapeutik. Tehnik komunikasi terapeutik yang dapat digunakan
perawat untuk menurunkan kecemasan adalah mendengarkan dan memberikan
perhatian penuh (caring) sehingga efektif untuk menurunkan kecemasan dan
mempercepat penyembuhan (Nursalam, 2005).
kepada pasien atau keluarga pasien. Komunikasi terapeutik tidak hanya bertujuan
untuk kesembuhan pasien tetapi juga sebagai terapi untuk menurunkan tingkat
kecemasan pada pasien dan keluarga pasien. Pemberi pelayanan keperawatan
memang seharusnya memiliki komunikasi terapeutik yang baik, karena keluarga
pasien merasa diperhatikan dan dapat menurunkan kecemasan keluarga dengan
memberikan informasi (Hidayat, 2009). Menurut Nurjannah (2005) komunikasi
terapeutik perawat ditunjukkan dengan empat aspek yaitu kesejatian, empati, respek
atau hormat dan konkret atau akurat.
Berdasarkan hasil penelitian di New York Amerika Serikat yang diperoleh
dari 50 ribu orang keluarga pasien yang dirawat di beberapa rumah sakit di New
York terkena gangguan kecemasan, sebanyak 30 % mengalami kecemasan berat.
Kecemasan tersebut disebabkan oleh beberapa faktor yaitu takut akan kecacatan
(63%), takut kehilangan (21,3%), masalah sosial ekonomi (10,7%), takut akan hal
yang tidak diketahui dan kurangnya informasi (5%) (Kumala, 2010).
Dalam penelitian yang dilakukan oleh (Sova, 2014) di Rumah sakit
Fatmawati didapatkan penyebab terjadinya kecemasan pada keluarga pasien selama
pasien di rawat di rumah sakit adalah kurangnya informasi yang didapatkan oleh
keluarga mengenai kondisi pasien. Pernyataan tersebut didukung oleh penelitian
yang dilakukan Rahmatiah (2014) tentang faktor-faktor yang memengaruhi
kecemasan keluarga di ICU RSUD Limboto Gorontalo, bahwa tidak ada pengaruh
antara umur, pendidikan, pekerjaan dengan tingkat kecemasan keluarga, sedangkan
terdapat pengaruh antara informasi dengan tingkat kecemasan keluarga pasien yang
dirawat di ruang ICU RSUD Limboto Gorontalo. Sebenarnya hal tersebut tidak
akan terjadi apabila sejak dari pertama kali perawat mampu memberikan pengertian
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
4
dan pendekatan yang terapeutik kepada pasien dan keluarga pasien yang
diwujudkan dengan pelaksanaan komunikasi terapeutik yang efektif antara perawat
dan keluarga berupa komunikasi terapeutik. Tapi ternyata dari beberapa penelitian
dinyatakan bahwa komunikasi terapeutik perawat masih kurang baik (Sova, 2014).
Menurut data yang diperoleh dari rekam medis RSUD Panembahan
Senopati Bantul jumlah pasien rawat inap di ruang ICU RSUD Panembahan
Senopati Bantul Yogyakarta pada tahun 2014 sebanyak 411 pasien dan rata-rata
pasien rawat inap di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul perbulan yaitu 20-30
pasien. Hasil wawancara dengan 10 anggota keluarga mengenai kualitas
komunikasi antara perawat dengan anggota keluarga di ruang ICU RSUD
Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta pada bulan maret tahun 2015, didapatkan
enam anggota keluarga menyatakan cemas disebabkan kurangnya pelayanan
keperawatan tentang pemberian informasi kondisi pasien. Kecemasan yang
dirasakan oleh keluarga pasien berupa perasaan takut, sedih, menangis dan kuatir
terhadap penyakit dan biaya perawatan yang akan ditanggung oleh keluarga. Hal ini
disebabkan karena terbatasnya ruang dan waktu untuk keluarga pasien. Empat
anggota keluarga pasien menyatakan bahwa informasi yang didapatkan kurang
tentang keparahan penyakit, diagnose dan rencana perawatan yang harus dijalani
pasien, hal ini membuat keluarga merasa cemas.
Berdasarkan uraian dan fenomena latar belakang tersebut, maka peneliti
merasa tertarik untuk melakukan penelitian di ICU RSUD Panembahan Senopati
Bantul Yogyakarta tahun 2015 tentang hubungan kualitas komunikasi terapeutik
perawat dengan tingkat kecemasan keluarga di ICU RSUD Panembahan Senopati
Bantul Yogyakarta pada tahun 2015.
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
5
penelitian ini adalah : Apakah terdapat hubungan kualitas komunikasi terapeutik
perawat dengan tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan
Senopati Bantul Yogyakarta pada tahun 2015 ?
C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
kecemasan keluarga pasien di ruang ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul
Yogyakarta pada tahun 2015.
Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta pada tahun 2015.
b. Mengetahui tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan
Senopati Bantul Yogyakarta pada tahun 2015.
c. Mengetahui kekuatan dan arah hubungan antara kualitas komunikasi dengan
tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati
Bantul Yogyakarta pada tahun 2015.
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
6
1. Secara teoretis
keperawatan dan untuk memperkaya ilmu keperawatan dalam bidang
komunikasi terapeutik pada keluarga pasien di ICU.
2. Secara praktis
menguragi kecemasan keluarga pasien yang dirawat di ruang ICU.
b. Bagi Perawat
percaya antara pasien, keluarga melalui komunikasi terapeutik perawat
dalam upaya meminimalkan kecemasan keluarga pasien di ruang ICU
sehingga keluarga merasa puas dengan pelayanan yang di terima selama di
Rumah Sakit.
datang.
1. Astuti (2012). “Gambaran tingkat kecemasan keluarga pasien saat menunggu
anggota keluarga yang dirawat di ruang ICU RSI Ibnu Sina Pekanbaru”.
Penelitian ini menggunakan penelitian deskriptif kuantitatif, pengambilan
sampel penelitian menggunakan teknik aksidental sampling, pengumpulan
data dilakukan dengan menggunakan instrumen HARS (Hamilton Anxiety
Rating Scale). Hasil penelitian dari 40 responden, secara umum mayoritas
responden merasakan kecemasan sedang dengan presentase sebesar 72,5%,
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
7
15% dan sebagian kecil merasakan kecemasan berat dengan presentase
12,5%. Perbedaan dengan penelitian sekarang yaitu varibel terikat dan
tujuanya untuk mengetahui hubungan kualitas komunikasi terapeutik perawat
dengan tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU. Persamaan penelitian ini
terletak pada variabel bebas yaitu tingkat kecemasan keluarga dan alat ukur
kecemasan.
keluarga terhadap tingkat kecemasan keluarga pasien yang dirawat di unit
perawatan kritis di RSUD Dr. Moerwardi Surakarta”. Jenis penelitian adalah
deskriptif, dengan pendekatan cross-sectional. Sampel sebanyak 30 orang
anggota keluarga yang menunggu pasien yang dirawat di ruang kritis (ICU).
Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik aksidental sampling. Instrumen
komunikasi perawat dan kecemasan menggunakan kuesioner. Uji hipotesis
penelitian menggunakan uji korelasi Kendall tau. Hasil penelitian
menunjukkan 14 responden (46,7%) menilai komunikasi perawat banyak
yang kurang, 23 orang responden (66,7%) mengalami kecemasan sedang.
Hasil uji hipotesis penelitian menunjukan nilai p=0,005 (p<0,05) dan
disimpulkan ada hubungan komunikasi perawat dengan anggota keluarga
terhadap kecemasan keluarga pada pasien yang dirawat di unit perawatan
kritis di RSUD Dr. Moewardi Surakarta. Perbedaan dengan penelitian
sekarang adalah alat ukur. Persamaannya adalah pada variabel bebas dan
varibel terikat.
3. Bolla, N.I. (2007). Melakukan penelitian tentang hubungan komunikasi
terapeutik perawat dengan tingkat kepuasan pasien di ruang rawat inap melati
RSUD Subang. Jenis penelitian ini adalah dengan pendekatan deskriptif
korelasi dengan cara pengumpulan data dilakukan dengan crossectional.
Adapun sampel yang digunakan adalah sampling jenuh dengan menggunakan
teknik sampling aksidental. Hasil penelitian menunjukkan bahwa komunikasi
terapeutik perawat baik yaitu sebanyak 9 perawat (56,3%), sedangkan untuk
kepuasan pasien yaitu sebanyak 10 orang (62,5%) pasien merasa puas. Dari
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
8
hasil analisis bivariat menunjukkan bahwa nilai probabilitas 0,011 (p < 0,05),
hal ini berarti ada hubungan antara komunikasi terapeutik perawat dengan
tingkat kepuasan pasien. Selain itu juga didapatkan koefisien korelasi sebesar
0,618 maka hubungan antara komunikasi terapeutik perawat dengan tingkat
kepuasan pasien dalam kategori kuat. Perbedaan dengan penelitian sekarang
yaitu variabel terikat dan alat ukur. Sedangkan persamaannya terletak pada
variabel bebas yaitu komunikasi terapeutik perawat.
4. Dewi, C. (2007). ”Hubungan komunikasi terapeutik dengan tingkat
kecemasan pasien dalam menghadapi tindakan keperawatan di ruang rawat
inap rumah sakit wilasa citarum semarang. Pengambilan tehnik menggunakan
chi square. Perbedaan dengan penelitian sekarang yaitu metode pengambilan
data, populasi dan sampel. Persamaannya terletak pada variable bebas yaitu
komunikasi terapeutik perawat.
5. Sustrami, D (2012). ”Hubungan antara komunikasi terapeutik dan kepuasan
keluarga yang anggotanya dirawat di paviliun VI B RSUD Dr. Ramelan Navi
Surabaya”. Penelitian ini disajikan dalam desain korelasional secara cross
sectional. Sampel pada penelitian ini adalah semua keluarga yang salah satu
anggota keluarganya dirawat di paviliun VI B yang memenuhi kriteria inklusi
sebanyak 9 orang. Tehnik yang digunakan dalam penelitian ini adalah Non
Probability sampling dengan purposive sampling ,sampel diantara populasi
dipilih sesuai dengan yang dikehendaki peneliti. Analisa data dan diuji
menggunakan uji korelasi Spearman Rho. Perbedaan dengan penelitian
sekarang yaitu metode, sampel dan variabel terikat. Persamaanya yaitu
variabel bebas.
PERPUSTAKAAN
66
A. Hasil
RSUD Panembahan Senopati Bantul
Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta mengatakan setiap hari harus harus
bertanya terlebih dahulu akan tetapi, saat wawancara dengan keluarga pasien
masih ada yang khawatir tentang kondisi pasien di ICU RSUD Panembahan
Senopati Bantul Yogyakarta. Hal ini didukung dari hasil laporan CSI
(Customer Satisfaction Indeks) dari bulan Januari-Juni tentang Evaluasi Mutu
Pelayanan Rawat Inap Tahun 2015 di ICU RSUD Panembahan Senopati
Bantul Yogyakarta menunjukkan dalam kategori baik sebanyak 122
responden (88,7%). Sesuai juga dengan hasil laporan Indeks Kepuasan
Masyarakat (IKM) semester 1 tahun 2015 dalam menunjukkan bahwa IKM
dalam kategori baik (77,3%).
Keluarga yang menunggu di ICU diberikan fasilitas yang sangat
nyaman dan terdapat 6 tempat tidur perawatan pasien yang bersih dan
nyaman di ICU, terdapat speaker aktif saat perawat memanggil keluarga
pasien. Untuk aturan kunjugan dibatasi yaitu hanya boleh 1 orang yang
masuk ke ruang ICU dan saat jam berkunjung saja yaitu pagi jam 10.00
sampai jam 12.00 dan sore jam 16.00 sampai 18.00 malam. RSUD
Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta belum menerapkan SOP (standar
operasional prosedur) komunikasi terapeutik. Penelitian ini menggunakan
instrumen kuesioner yang dimodifikasi dari teori Nurjannah (2005)
berdasarkan aspek-aspek komunkasi terapeutik.
PERPUSTAKAAN
67
Bantul Yogyakarta, Agustus 2015
Karakteristik Kategori Frekuensi Persentase Jenis kelamin Laki-laki 23 63,9 Perempuan 13 36,1
Total 36 100,0 Umur Remaja 14-20 tahun 1 2,8 Dewasa 21-59 tahun 32 88,9 Lasia > 59 tahun (Hurlock, 2006) 3 8,3
Total 36 100,0 Pendidikan SD 17 47,2 SMP 5 13,9 SMA 13 36,1 Perguruan tinggi 1 2,8
Total 36 100,0 Pekerjaan Tidak bekerja 9 25,0 Bekerja : 27 75,0 a. Wiraswasta 11 30,6 b. Tani 7 19,4 c. Buruh 8 22,2 d. PNS 1 2,8
Total 36 100,0 Hubungan dengan pasien
Orang tua Anak
Total 36 100,0
Berdasarkan tabel 4.1 diketahui bahwa sebagian besar responden adalah
laki-laki 23 (63,9%), dan umur terbanyak adalah 21-59 tahun sebanyak 32
(88,9%). Berdasarkan tingkat pendidikan terakhir sebagian besar adalah SD
sebanyak 17 (47,2%). Pekerjaan terbanyak responden adalah wiraswasta
sebanyak 11 (30,6%). Sebagian besar status hubungan dengan pasien adalah
saudara sebanyak 17 (47,2%).
PERPUSTAKAAN
68
Komunikasi Perawat Frekuensi Persentase
komunikasi terapeutiknya kurang sebanyak 9 (25,0%).
4. Tingkat Kecemasan Keluarga Pasien
Tabel 4.3 Tingkat Kecemasan Keluarga Pasien di ICU RSUD
Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta, Agustus 2015
Tingkat Kecemasan Keluarga Frekuensi Persentase
Normal 13 36,1
Ringan 7 19,4
Sedang 4 11,1
Berat 12 33,4
Total 36 100,0
kecemasan berat sebanyak 12 (33,4%).
5. Kualitas Komunikasi Perawat dengan Tingkat Kecemasan Keluarga Pasien di
ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta.
Tabel 4.4 Kualitas Komunikasi Perawat dengan Tingkat Kecemasan
Keluarga Pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul
Yogyakarta, Agustus 2015
Normal Ringan Sedang Berat Total
Kurang 0 (0,0%) 0 (0,0%) 2 (22,2%) 7 (77,8%) 9 (100%) -4,99 0,002 Cukup 5 (41,7%) 4 (33,3%) 1 (8,3%) 2 (16,7%) 12(100%) Baik 8 (53,4%) 3 (20,0%) 3 (6,7%) 3 (20,0%) 15(100%)
Berdasarkan tabel 4.4 di atas diketahui bahwa nilai p sebesar 0,002
(p<0,05) dengan koefisien korelasi (r) sebesar -4,99 (bertanda negatif) berarti
bahwa terdapat hubungan negatif yang bermakna antara komunikasi perawat
dengan tingkat kecemasan atau semakin baik komunikasi perawat akan
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
69
menurunkan tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan
Senopati Bantul. Kekuatan korelasi adalah sedang yaitu r berada pada interval
0,400-0,599.
Berdasarkan hasil penelitian didapatkan data bahwa dari 36
responden, komunikasi terapeutik perawat di ICU RSUD Panembahan
Senopati Bantul Yogyakarta yaitu hasilnya kategori baik sebanyak 15
responden (41,7%) dengan demikian bahwa komunikasi terapeutik perawat
dan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul sudah
dilaksanakan dengan baik. Hasil ini sejalan dengan penelitian Bolla (2007)
yang menunjukkan bahwa sebagian besar komunikasi terapeutik perawat
dalam kategori baik yaitu sebanyak 9 (56,3%). Penelitian Bolla juga
menyimpulkan bahwa terdapat hubungan antara komunikasi terapeutik
dengan kepuasan klien.
Indeks) dari bulan Januari-Juni tentang Evaluasi Mutu Pelayanan Rawat Inap
Tahun 2015 di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta
menunjukkan dalam kategori baik sebanyak 122 responden (88,7%). Sesuai
juga dengan hasil laporan Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM) semester 1
tahun 2015 dalam menunjukkan bahwa IKM dalam kategori baik (77,3%).
Hal ini sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa dampak perawat
melakukan komunikasi atau memberikan informasi efektif dan terapeutik
sehingga tercipta hubungan yang harmonis dan terhindar dari komplain atau
ketidakpuasan (Wolf, 1984 dalam Hendrayani, 2007). Selain itu perawat yang
memiliki keterampilan berkomunikasi secara terapeutik, akan mudah
menjalin hubungan, rasa percaya dengan keluarga, mencegah terjadinya
masalah legal, memberikan kepuasan dalam pelayanan keperawatan dan
meningkatkan citra profesi keperawatan serta citra rumah sakit (Purba, J.M.,
2006).
PERPUSTAKAAN
70
terhadap keluarga pasien di ICU RSUD Penembahan Senopati Bantul rata-
rata sudah baik, namun masih ada yang kurang terutama pada aspek
kesejatian. Hal itu seperti perawat tersenyum saat bertemu keluarga, maka
perawat dalam memberikan pelayanan harus senantiasa menggunakan kiat-
kiat keperawatan. Salah satunya adalah nursing is laughing yang berarti
perawat meyakini bahwa senyum merupakan suatu kiat dalam memberikan
pelayanan keperawatan kepada pasien untuk meningkatkan rasa nyaman
keluarga (Gaffar, 1999 dalam Hendrayani 2007).
Dampak atau manfaat komunikasi terapeutik yang efektif pada
keluarga kritis adalah dapat membantu menurunkan kecemasan. Hal ini
sesuai dengan pendapat dari Potter & Perry (2005) bahwa komunikasi
terapeutik dapat menurunkan kecemasan klien, karena klien merasa bahwa
interaksinya dengan perawat merupakan kesempatan untuk berbagi
pengetahuan, perasaan dan informasi. Diperkuat juga dengan penelitian
Agustina (2009) bahwa komunikasi terapeutik dapat membantu menurunkan
kecemasan dalam menghadapi tindakan pembedahan karena klien dapat
mengeksplorasi perasaannya, menceritakan ketakutan dan kekhawatirannya
menghadapi situasi tersebut dan mendapatkan solusi serta pengetahuan yang
diperlukan.
dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain perkembangan, emosi, jenis
kelamin, peran dan hubungan, lingkungan dan jarak. Potter dan Perry (2005)
menyatakan bahwa faktor yang memengaruhi komunikasi adalah persepsi.
Persepsi adalah pandangan pribadi seseorang terhadap suatu kejadian atau
peristiwa. Persepsi ini dibentuk oleh pengalaman. Pengalaman responden
dalam menunggu pasien yang dirawat di ICU menjadikan dasar penilaian
komunikasi perawat terhadap keluarga pasien. Komunikasi terapeutik sangat
penting untuk membina hubungan terapeutik perawatklien dan berpengaruh
terhadap peningkatan kualitas pelayanan keperawatan. Berhasil tidaknya
komunikasi terapeutik dipengaruhi oleh beberapa faktor di antaranya
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
71
komunikasi terapeutik (Diana, 2006).
keperawatan yang efektif (Kathleen, 2007). Komunikasi terapeutik
merupakan faktor yang paling penting yang digunakan untuk menetapkan
hubungan terapeutik antara perawat dengan pasien serta keluarga pasien.
Proses interaktif antara pasien dan keluarga dengan perawat sangat membantu
pasien dan keluarga mengatasi kecemasan (Liliweri, 2008). Menurut
Videbeck (2008) komunikasi terapeutik adalah suatu interaksi interpersonal
antara perawat dan pasien, yang selama interaksi berlangsung, perawat
berfokus pada kebutuhan khusus pasien untuk menentukan pertukaran
informasi yang efektif antara perawat dan pasien. Komunikasi terapeutik
adalah pengalaman interaktif bersama antara perawat dan pasien dalam
komunikasi yang bertujuan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi oleh
pasien (Machfoedz, 2009).
Hasil penelitian mengenai tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU
RSUD Penembahan Senopati Bantul Yogyakarta menunjukkan keluarga
pasien rata-rata cemas mulai ringan sampai berat sebanyak 23 (63,9%).
Kecemasan keluarga selama di ruang ICU banyak membutuhkan perhatian
(caring) dan keperdulian perawat tentang kondisi pasien yang dirawat di ICU.
Kecemasan dapat timbul secara otomatis akibat dari stimulus internal
daneksternal yang berlebihan sehingga melampaui kemampuan keluarga
untuk menanganinya maka timbul cemas. Dampak dari kecemasan akan
mempengaruhi pikiran dan motivasi sehingga keluarga tidak mampu
mengembangkan peran dan fungsinyayang bersifat mendukung
terhadapproses penyembuhan dan pemulihananggota keluarganya yang
sedangdirawat di ruang ICU (Nurjannah, 2005).
Kecemasan keluarga pasien pada pasien yang dirawat di Rumah Sakit
khususnya di ruangan ICU dapat diakibatkan oleh faktor-faktor seperti
ketakutan akan kematian, ketidak berhasilan medikasi, komplikasi yang
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
72
terjadi dan masalah biaya. Untuk itu perawat harus memiliki kemampuan
menerapkan teknik komunikasi terapeutik guna membantu mengatasi tingkat
kecemasan keluarga pasien. Menurut Stuart (2006) kecemasan dapat
dipengaruhi faktor seperti lingkungan.Kondisi lingkungan seperti ruang ICU
dapat meningkatkan tingkat kecemasan responden, dimana pasien yang
dirawat di ruang ICU tidak membolehkan keluarga menunggu di samping
pasien, sehingga responden tidak dapat mengikuti perkembangan kondisi
pasien.Di ICU pasien hanya dapat diketahui melalui monitoring dan
recording yang baik dan teratur.Perubahan yang terjadi harus dianalisis
secara cermat untuk mendapatkan tindakan atau pengobatan yang tepat
(Musliha, 2010).
diharuskan untuk dirawat di ruagan ICU. Kecemasan keluarga ini meliputi
ketakutan terhadap diagnosis, faktor yang memperparah kondisi penyakit dan
kemungkinan untuk dapat sembuh kembali, perasaan inilah yang
menimbulkan kecemasan. Kecemasan keluarga pasien akan meningkat
menjadi kecemasan panik. Rata-rata kematianyang tinggi dari pasien dalam
perawatan intensif tanda dan gejala yang terjadi pada keadaan ini adalah
susah bernapas, dilatasi pupil, palpitasi, pucat, diaphoresis, pembicaraan
inkoheren, tidak dapat berespon terhadap perintah yang sederhana, berteriak,
menjerit, mengalami halusinasi dan delusi (McAdam & Puntillo, 2009).
Murwani (2008) mengatakan kecemasan adalah perasaan takut yang
tidak jelas dan tidak didukung oleh situasi. Ketika merasa cemas, individu
merasa tidak nyaman atau takut atau mungkin memiliki firasat akan ditimpa
malapetaka padahal tidak mengerti mengapa emosi yang mengancam tersebut
terjadi. Secara psikologis pasien dan keluarga yang masuk rumah sakit akan
mengalami perasan cemas atau yang disebut dengan ansietas. Perasaan cemas
ini akan lebih meningkat ketika salah satu anggota keluarga di rawat di
ruangan ICU. Anggota keluarga pasien unit perawatan intensif sering
mengalami kecemasan karena rata-rata kematian yang tinggi dari pasien
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
73
menimbulkan ketidakmampuan keluarga dalam mengambil keputusan
sehingga menghambat pemberian asuhan keperawatan kepada pasien
(McAdam & Puntillo, 2009).
Keluarga Pasien
perawat dengan tingkat kecemasan keluarga pasien didapat bahwa nilai p
sebesar 0,002 (p<0,05) dengan koefisien korelasi (r) sebesar -0,499 berarti
bahwa terdapat hubungan negatif yang bermakna antara komunikasi perawat
dengan tingkat kecemasan atau semakin baik komunikasi perawat akan
menurunkan tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan
Senopati Bantul. Kekuatan korelasi adalah sedang yaitu r berada pada
interval 0,400-0,599.
terpeutik terhadap tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU Rumah Sakit
Umum Gmim Bethesda Tomohon hasil penelitian menunjukan bahwa
komunikasi terapeutik berpengaruh terhadap tingkat kecemasan keluarga,
berdasarkan nilai p-value = 0,000 ; α 0,05 sehingga dapat disimpulkan ada
pengaruh komunikasi terapeutik terhadap tingkat kecemasan keluarga pasien
di unit perawatan ICU (Sova, 2014).
Rata-rata komunikasi terapeutik perawat di ICU RSUD panembahan
Senopati Bantul Yogyakarta dalam kategori baik 15 (41,7%), namun hasil
penelitian menjukkan bahwa sebagian besar keluarga masih ada yang
mengalami kecemasan mulai dari cemas ringan sampai cemas berat sebanyak
23 (63,9%). Hal ini karena yang memengaruhi kecemasan keluarga tidak
hanya kurangnya komunikasi saja tetapi juga ada faktor lain seperti keluarga
takut akan ancaman penyakit yang lebih parah. Keluarga pasien cenderung
akan menunjukkan perasaan cemas kalau perawatan pasien tersebut
merupakan pengalaman perawatan pertama kali bagi anggota keluarga dan
pasien. Perasaan cemas dan stres ini dapat timbul apabila keluarga kurang
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
74
Kecemasan dapat disebabkan karena kurangnya informasi dan
ketidakpastian kondisi pasien, takut akan kematian pada pasien yang dirawat
di ruang ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul. Sesuai dengan teori sikap
perawat dalam memberikan pelayanan komunikasi terapeutik dengan baik
harus didasari oleh hubungan saling percaya, empati dan perhatian, serta
memberikan informasi yang benar dan akurat sehingga akan membuat
keluarga pasien tidak mengalami kecemasan (McAdam & Puntillo, 2009).
Komunikasi terapeutik merupakan faktor yang paling penting yang
digunakan untuk menetapkan hubungan terapeutik antara perawat dan pasien
serta keluarga. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan Prihatiningsih
(2012) menunjukkan komunikasi terapeutik yang dilakukan di Ruang Melati
RSUD Kebumen sudah cukup baik (53,3 %). Tingkat kecemasan keluarga
pasien di Ruang Melati RSUD Kebumen mayoritas berkategori sedang
(62,7%) dapat disimpulkan terdapat hubungan komunikasi terapeutik dengan
tingkat kecemasan pasien di Ruang Melati RSUD kebumen dengan p=0.003
(<0.05). Penelitian ini sejalan juga dengan pendapat Potter dan Perry (2005)
yang mengatakan hubungan yang membantu komunikasi terapeutik meliputi
rasa percaya, empati dan perhatian sehingga tingkat kecemasan keluarga
pasien masih tergolong ringan.
terpeutik diharapkan dapat menurunkan tingkat kecemasan keluarga pasien
karena keluarga merasa bahwa interaksinya dengan perawat merupakan
kesempatan untuk berbagi pengetahuan, perasaan dan informasi dalam
mencapai tujuan perawatan yang optimal serta diiharapkan dapat
menghilangkan kecemasan.Serta dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan
kesehatan dan tindakan komunikasi dan hubungan terpeutik dapat digunakan
perawat dalam memberikan asuhan keperawatan yang bermutu.
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
75
keluarga dalam menghadapi anggota keluarga yang dirawat di ruang ICU.
Keluarga mengalami tingkat kecemasan yang tinggi ketika pasien beresiko
tinggi meninggal. Kecemasan yang tinggi muncul akibat beban yang harus
diambil dalam pengambilan keputusan dan pengobatan yang terbaik bagi
pasien. Faktor resiko yang berhubungan dengan kecemasan anggota keluarga
diruang perawatan intensif adalah : Peran keluarga yang terbatas karena
kondisi ruangan yang tertutup, pasien butuh perawatan yang lebih ekstra dan
waktu untuk berkunjung yang terbatasi menjadikan akses komunikasi antara
pasien dan keluarga menjadi berkurang (Sova, 2014).
Proses selama perawatan di ruang ICU, kecemasan tidak hanya
dirasakan oleh seorang pasien, namun dapat juga dialami oleh keluarga yang
anggotanya dirawat di rumah sakit. Keadaan pasien yang kritis dan
mendapatkan perawatan di ruang ICU memungkinkan terjadinya konflik atau
kecemasan didalam diri keluarga pasien sehingga peran perawat didalam
pemberian informasi dan pendidikan kesehatan kepada pasien dan
pengunjung diabaikan. Kecemasan pada keluarga pasien secara tidak
langsung mempengaruhi pasien yang dirawat di ruang ICU, hal ini terjadi jika
keluarga pasien mengalami kecemasan maka berakibat pada pengambilan
keputusan yang tertunda. Keluarga pasien adalah pemegang penuh keputusan
yang akan diambil dalam pasien. Pengambilan keputusan yang tertunda akan
merugikan pasien yang seharusnya diberikan tindakan namun keluarga pasien
belum bisa memberikan keputusan karena mengalami kecemasan (Hudak dan
Gallo, 2007).
Salah satu faktor yang dapat mengurangi perasaan cemas pada
keluarga adalah adanya dukungan informasi yang jelas dan akurat dari tenaga
medis berkaitan dengan adanya penyakit yang diderita oleh pasien beserta
tindakan yang dapat diambil untuk keselamatan pasien.Keluarga dari pasien
yang dirawat di ruang ICU menginginkan perawatan yang terbaik untuk
anggota keluarganya. Hal tersebut tentunya memberikan dorongan bagi tim
perawatan untuk dapat meyakinkan keluarga bahwa pasien sedang diberikan
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
76
tentang tindakan perawatan yang diperlukan, informasi tentang kondisi
pasien, rencana perawatan dan prognosis. Dukungan yang maksimal untuk
memenuhi kebutuhan keluarga memberikan perubahan yang positif bagi
keluarga pasien (Bailey, 2009).
PERPUSTAKAAN
77
sebelumnya, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Sebagian besar komunikasi terapeutik perawat di ICU RSUD Panembahan
Senopati Bantul Yogyakarta dalam kategori baik sebanyak 15 (41,7%).
2. Sebagian besar tingkat kecemasan keluarga pasien di ICU RSUD
Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta adalah tidak cemas sebanyak 13
(36,1%).
3. Terdapat hubungan negatif komunikasi perawat dengan tingkat kecemasan
keluarga pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta
dengan nilai (p=0,002; r= - 0,499). Artinya terdapat hubungan negatif yang
bermakna antara komunikasi perawat dengan tingkat kecemasan atau semakin
baik komunikasi perawat akan menurunkan tingkat kecemasan keluarga
pasien di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta.
B. Saran
Saran yang penulis ajukan berkaitan dengan kesimpulan di atas adalah
sebagai berikut :
Diharapkan tenaga kesehatan dapat meningkatkan kualitas komunikasi
terapeutik perawat dengan memberikan pelatihan tentang komunikasi
terapeutik.
sampel keluarga yang intens, komunikasi keluarga intens, dan memilih
sampel penelitian tidak lebih dari satu keluarga yang menunggu pasien
yang dirawat di ruang ICU saja.
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
78
sebagai berikut:
1. Tidak semua keluarga yang diteliti adalah keluarga yang semua intens
menunggu pasien yang dirawat di ICU RSUD Panembahan Senopati
Bantul Yogyakarta.
2. Tidak semua anggota keluarga intens berkomunikasi setiap saat dengan
perawat di ICU RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta.
3. Pengambilan sampel lebih dari satu keluarga yang menunggu di ICU
RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta.
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
Abraham. (2002). Psikologi Sosial untuk Perawat. Jakarta: EGC Agustina. (2009). Kajian Kebutuhan Perawatan di Rumah bagi Klien dengan
Stroke di Rumah Sakit Umum Daerah Cianjur. Diakses pada tanggal 12 agustus 2015 dari http://pustaka.unpad.ac.id
Ali, Z. (2010). Pengantar Keperawatan Keluarga. EGC. Jakarta Ambari, P. (2010). Hubungan Antara Dukungan Keluarga dengan Keberfungsian
Sosial pada Pasien Skizofrenia Pasca Perawatan di Rumah Sakit Semarang. Skripsi. Semarang : Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro, Sarjana Keperawatan.
Andarmoyo, S (2012). Psikoseksual Dalam Pendekatan Konsep & Proses Keperawatan. Yogyakarta : Ar-Ruzz Media
Arikunto, S. (2010). Prosedur penelitian suatu pendekatan praktik. Jakarta :
Rineka Cipta. Asmadi, (2008). Teknik Prosedural Keperawatan Konsep dan Aplikasi Kebutuhan
Dasar Klien. Jakarta : Penerbit Salemba Medika. Astuti, N. (2012). Gambaran Tingkat Kecemasan Keluarga Pasien Saat Menunggu
Anggota Keluarga yang dirawat di Ruang ICU RSI Ibnu Sina Pekanbaru. Jurnal Photon Volume 2, Hal. 29-32. Pekanbaru : Universitas Muhamadiyah Riau, Sarjana Keperawatan.
Bailey, J.J., Melanie, S., Carmen, G.L., Johane, B., & Lynne, M
(2009).Supporting families in the ICU: A descriptive correlational study of informational support, anxiety, and satisfaction with care. Intensive and critical care nursing Vol. 26, 114-121.
Baladewa P., (2010). Perbedaan Tingkat Kecemasan Pasien Pre Operasi Hernia
Setelah Pemberian Informed Consent Pada Tindakan General Anestesi dan Regional Anestesi di RSUP dr. Moh. Hoesin. Palembang. Karya Tulis Jurusan Keperawatan. Departemen Kesehatan Republik Indonesia Politeknik Kesehatan Yogyakarta. Pp. 41.
Bolla, N. Ibrahim. (2007). Hubungan Pelaksanaan Komunikasi Terapeutik dengan
Tingkat Kepuasan Pasien di Ruang Rawat Inap Melati RSUD Subang. Skripsi. Cimahi. Stikes Jenderal Achmad Yani Cimahi, Sarjana Keperawatan.
PERPUSTAKAAN
Caris, V.W., de Gruijter. I., & Kerkstra, A. (1999). Factors related to nurse communication with elderly people. Journal Advanced Nursing, 30 (5), 1106-1117.
Cochrane, G.M. (1995). The Psicological Factors Associated with Poor
Compliance with Treatment in Asthma. Eur Respir J. 8. 899-904 Cut, Rahmi. (2003). Hubungan Tingkat Kecemasan dengan Kelancaran proses
persalinan ibu hamil primigravida di RS ibu dan anak Banda Aceh 2013. KTI. D-3 Kebidanan Stikes U’Budiyah Banda Aceh.
Dugan, D.O (1989). Laughter and Tears : Baest Medicine for Stress. Nursing
Forum, 24 (1) Davidson, J.E., (2009). Crinical practice guidelines for support of the family in
the petent-centered intensive care unit : American college of critical care medicine task Force2004-2007. Critical care medicine vol 32.
Dennison, S. (1995). An Exploration of the communication that takes place
between nurses and patients whilst cancer chemotherapy is administered. Journal of Clinical Nursing, 4 (4), 227-233.
Depkes RI. (2006). Standar Pelayanan Keperawatan ICU. Jakarta: Depkes RI. Diana (2006). Hubungan Pengetahuan Komunikasi Terapeutik Terhadap
Kemampuan Komunikasi Perawat Dalam Melaksanakan Asuhan Keperawatan Di Rumah Sakit Elisabeth Purwokerto. Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing). Volume 1, No. 2. Universitas Jenderal Soedirman. S1 Keperawatan.
Dolan, P. Canavan, J & Pinkerton, J (2006).Family Support: From Description to
Reflection. In P. Dolan, J. Canavan& J. Pinkerton (Eds), family support as reflective practice. London: Jessica Kingsley Publisher
Elliot, R.& Wright, L. (1999). Verbal communication : what to critical care
nurses say to their unconscious or sedated patients ? Journal of Advanced Friedman, Marilyn M. (2010). Buku Ajar Keperawatan Keluarga : Riset, teori,
dan Praktek : Jakarta : EGC Hamilton, M. (1959). The Assesment of Anxiety States by Rating. British Journal
of Medical Psycoogy, 32:50-55 Hawari, Dadang. (2008). Manajemen Stress, Cemas, dan Depres. Jakarta : Balai
Penerbit FKUI.
PERPUSTAKAAN
Hermawan, Andreas, H. (2009). Persepsi Pasien tentang Pelaksanaan Komunikasi Terapeutik Perawat dalam Asuhan Keperawatan pada Pasien di Unit Gawat Darurat RS. Mardi Rahayu Kudus. Jurnal Keperawatan, pp.3-8. Semarang: Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro.
Hendrayani., I. (2007). Kepuasan Pasien Terhadap Pelayanan Keperawatan di
Ruang Rawat Inap RS Al-Islam Bandung. Bandung : UNPAD. Fakultas Ilmu Kedokteran, S1 Keperawatan
Hidayat, A. A. A. (2007). Riset Keperawatan Dan Teknik Penulisan Ilmiah.
Jakarta : Salemba Medika.
Hidayat. A. A. A. (2009). Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia. Jakarta : Salemba Medika.
Hurlock, Elizabeth, B. (2006). Psikologi Perkembangan. Erlangga. Jakarta. Hyzy, R.C, Flanders, S.A. (2010). Characteristics of intensive care units in
Michigan: Not an open and close case. Journal of Hospital Medicine, vol.5, no.1, pp. 4-9
Hudak dan Gallo (2007). Keperawatan Kritis, Pendekatan Holistik. Jakarta : ECG Iskandar, Yul (1984) Stress, Anxietas dan Penampilan. Edisi 1. Jakarta: Dharna
Graha Press. Jevon, P &Ewens, B. (2009).Pemantauan Pasien Kritis. Edisi Kedua. Alih
Bahasa : Vidhia Umami. Jakarta: Erlangga Medical Series. Jhonson, R. & Lenny, R (2010). Keperawatan Keluarga Plus Contoh Askep
Keluarga. Yogyakarta : Nuha Medika Kathleen, K.B. (2007). Praktik Keperawatan Professional Konsepdan Prespektif.
Penerbit Buku Kedokteran. Kementrian Kesehatan RI. (2010). Keputusan Mentri Kesehatan RI Nomor:
1778/Menkes/SK/XII/2010, Tentang Pedoman Penyelenggaraan Intensive Care Unit (ICU) di Rumah Sakit. Jakarta.
Kementrian Kesehatan RI. (2011). Keputusan Direktur Jenderal Bina Upaya
Kesehatan Nomor: HK/02.04/I/1966/11 tentang Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Intensive Care Unit (ICU) di Rumah Sakit. Jakarta.
Kemp, P. (2011). What is Intensive Care?.London : The Intensive Care Society
Available at Juni 20, 2015.
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
Kumala, S. (2010). Faktor-Faktor yang Memengaruhi Tingkat Kecemasan Orang Tua Anak yang dirawat di Ruang Rawat Inap Akut RSUP. DR. MDJAMIL. Padang. Skripsi.Padang : Fakultas Keperawatan Universitas Andalas. S1 Keperawatan.
Liliweri, Alo. (2008). Dasar-Dasar Komunikasi Kesehatan. Yogyakarta : Pustaka
Pelajar. Mahfoedz, M. H. (2009). Komunikasi Keperawatan (Komunikasi Terapeutik).
Yogyakarta : Penerbit Ganbika. McAdam, J., & Puntillo, K. (2009). Family members of patiens in the ICU : What
symptoms do they experience?, American Journal of Critical Care, 18 (3) : 200-210
Mundakir. (2006). Komunikasi Keperawatan Aplikasi dalam Pelayanan
Yogjakarta : Graha Ilmu Murwani, A & Istichomah (2009). Komunikasi Terapeutik Panduan Bagi Perawat.
Yogyakarta : Fitramaya. Murwani, A. (2008). Pengantar Konsep Dasar Keperawatan. Yogyakarta.
Fitramaya.
Musliha. (2010). Keperawatan Gawat Darurat. Cetakan 1. Yogyakarta : Nuha Medika.
Nasir, A., Muhith, A., Sajidin, M., & Mubarak, W.I..(2009). Komunikasi Dalam
Keperawatan Teori dan Aplikasi. Jakarta : Penerbit Salemba Medika. Nolan, JP, Deakin CD, Soar J, Bottiger BW, Smith G. Europan Resuscitation
Council. (2005). Dec : 67 (1) S39-86 Notoatmodjo, Soekidjo. (2010). Metologi Penelitian Kesehatan Edisi Revisi.
Jakarta : PT Rineka Cipta. Nugorho H. A. (2009). Hubungan antara komunikasi terapeutik perawat dengan
kepuasan pasien di Rumah Sakit lslam Kendal. Jurnal Keperawatan Volume 2 Nomor 2. Halaman 36-41.
Nurkholis E. S (2009). Hubungan komunikasi terapeutik perawat dengan kecemasan pasien gangguan kardiovaskuler yang pertama kali di Intensive Care Unit RSU Tugurejo Semarang. Jurnal Ilmiah. diakses dari http://pustaka.unpad.ac.id/wpcontent/uploads/2012/09/tesis_fanny_pengar uh_komunikasi_terapeutik_pada_tingkat_kecemasan_orang_tua_anak_yan g_dirawat.pdf
PERPUSTAKAAN
Nursalam. (2011). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu
Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika. Nursalam. (2003). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu
Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika. Nursalam. (2005). Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta : Salemba Medika. Potter P. A. & Perry A. G. (2005). Fundamental Keperawatan (Konsep, Proses,
dan Praktik). Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC. Potter & Perry. (2009). Fundamental of Nursing. Buku 1, Edisi : 7, Salemba
Medika : Jakarta. Prabowo dan Widuri. (2014). Komunikasi dalam Keperawatan. Yogyakarta:
Fitramaya. Prihatiningsih, D. (2012). Hubungan Komunikasi Terapeutik Dengan Tingkat
Kecemasan Keluarga Pasien di Ruang Melati RSUD Kebumen. Gombong. Skripsi. Gombong : Stikes Muhamadiyah Gombong. S1-Keperawatan
Purba, J. M. (2003). Jurnal: Komunikasi Dalam Keperawatan. Dibuka pada situs
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3596/1/keperawatan jenny.pdf, diakses 11 Juni 2015
Purba (2008). Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Masalah Psikososial dan
Gangguan Jiwa. Medan USU Press Purba, J.M, (2006). Komunikasi Dalam Keperawatan, tersedia
http://www.innappni.or.id/index.php?name=news&file=article&sid=88, 11 Juni 2015.
Purwaningsih, W, Karlina I. (2009). Asuhan Keperawatan Jiwa. Nuha Medika
Press, Jogjakarta. Purwanto, H. (1994). Komunikasi untuk Perawat. Jakarta EGC. Rab, T. (2007). Agenda gawat darurat (critical care). jilid I, Edisi 2., Bandung:
PT Alumni
PERPUSTAKAAN
Rakhmat, J. (2007). Psikologi Komunikasi edisi revisi. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.
Riwidikdo, H. (2008). Statiatika Terapan Program R Versi 2.5.1 (Open Source)
bidang Kesehatan dan Umum.Yogyakarta: Mitra Cendekia Press. Setiawan & Tanjung M. S. (2005). Efek Komunikasi Terapeutik Terhadap
Tingkat Kecemasan Pasien Pre Operasi Di Rumah Sakit Haji Adam Malik Medan. Jurnal Keperawatan Rufaidah Sumatera Utara : Vol. I Hal.34-35. USU. S1-Keperawatan
Setiawati,. S & Dermawan., C (2008). Penuntun Praktis Asuhan Keperawatan
Keluarga. Cetakan 1, Edisi 2. Jakarta : Trans Info Media Siregar, Ir. Syofian, M. M. (2013). Statistik Parametrik Untuk Penelitian
Kuantitatif. Jakarta : PT. Bumi Aksara Sova, Kaparang. (2014). Pengaruh Komunikasi Terapeuitk dengan Tingkat
Kecemasan Keluarga Pasien di Unit Perawatan Intensive Rumah Sakit Umum GMIM Bethesda Tomonon. Jurnal Keperawatan Buletin Sariputra : 24-25. Vol.1 (1)
Stevens. (2000). Ilmu Keperawatan Jilid I. Edisi Kedua.EGC. Jakarta Stuart G. W.(2006). Buku Saku Keperawatan Jiwa. Edisi 5. Jakarta: EGC. Stuart & Sundeen (2008). Buku Saku Keperawatan Jiwa. edisi 3. Jakarta : EGC. Sugiyono (2011). Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitaf, Kualitatif
dan R&D). Bandung. Alfa beta. Sugiyono (2005). Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitaf, Kualitatif
dan R&D). Bandung. Alfa beta. Suliswati (2005). Konsep Dasar Keperawatan Kesehatan Jiwa. Jakarta : EGC Sullivan, J.L dan Deane.D.M (1988). Humor and Health. Journal of qerontologi
nursing. 14 (1) : 20 Suryani. (2005). Komunikasi Terapeutik :Teori dan Praktik. Jakarta. EGC. Tarwoto dan Wartonah. (2004). Kebutuhan Dasar Manusia dan Proses
Keperawatan. Edisi Ketiga. Salemba medika. Jakarta Umar, Husein. (2002). Metodologi Penelitian. Gramedia Pustaka Umum, Jakarta.
STIKES JENDERAL A. YANI YOGYAKARTA
PERPUSTAKAAN
University of California David Health System (2009). Critical Care Service. California. Documentation Notice, CPT Codes 99291-99292
Videbeck, S. (2008). Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Jakarta: EGC. Walpole. (1995).Pengantar Statistika. Gramedia Pustaka Utama. EGC. Jakarta Wilson LM & Kneisl. (1992). Konsep Klinik Proses-proses Penyakit. Ed. 2.EGC.
Jakarta