of 11/11
Halaman 1 dari 11

Geostrategi Di Bidang Sosial Budaya

  • View
    194

  • Download
    13

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Makalah Pendidikan Kewarganegaraan

Text of Geostrategi Di Bidang Sosial Budaya

PEMBAHASAN1. Pengertian GeostrategiGeostrategi berasal dari kata geo yang berarti bumi, dan strategi diartikan sebagai usaha dengan menggunakan segala kemampuan atau sumber daya baik SDM (sumber daya manusia) maupun SDA (sumber daya alam) untuk melaksanakan kebijakan yang telah ditetapkan. Dalam kaitannya dengan kehidupan suatu negara, geostrategi diartikan sebagai metode atau aturan-aturan untuk mewujudkan cita-cita dan tujuan melalui proses pembangunan yang memberikan arahan tentang bagaimana membuat strategi pembangunan dan keputusan yang terukur dan terimajinasi guna mewujudkan masa depan yang lebih baik, lebih aman dan bermartabat.Geostrategi Indonesia pada dasarnya adalah strategi nasional bangsa Indonesia dalam memanfaatkan wilayah negara kesatuan Republik Indonesia sebagai ruang hidup nasional guna merancang arahan tentang kebijakan, sarana dan sasaran pembangunan untuk mencapai kepentingan dan tujuan nasional.2. Tujuan Geostrategi IndonesiaBerbagai konsep dasar serta pengembangan geostrategi Indonesia pada dasarnya bertujuan untuk:2.1 Menyusun dan mengembangkan potensi kekuatan nasional baik yang berbasis pada aspek ideologi, politik, sosial budaya, bahkan aspek-aspek alamiah. Hal ini untuk upaya kelestarian dan eksistansi hidup negara dan bangsa dalam mewujudkan cita-cita proklamasi dan tujuan nasional.2.2 Menunjang tugas pokok pemerintah Indonesia dalam :a. Menegakkan hukum dan ketertiban (law and order)b. Terwujudnya kesejahteraan dan kemakmuran (welfare and prosperity)c. Terselenggaranya pertahanan dan keamanan (defense and prosperity)d. Terwujudnya keadilan hukum & keadilan sosial (yuridical justice & social justice)e. Tersedianya kesempatan rakyat untuk mengaktualisasikan diri (freedom of the people)3. Sifat-sifat Geostrategi Indonesia3.1 Bersifat daya tangkal. Dalam kedudukannya sebagai konsepsi penangkalan geostrategi Indonesia ditujukan untuk menangkal segala bentuk ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan terhadap identitas, integritas, eksistensi bangsa dan negara Indonesia3.2 Bersifat developmental/pengembangan yaitu pengembangan potensial kekuatan bangsa dalam ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, hankam sehingga tercapai kesejahteraan rakyat.4. Pengertian Budaya Manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa di dalam kehidupan ini mempunyai kedudukan yang tinggi, dibandingkan dengan makhluk-makhluk lainnya. Jika dicermati dengan saksama, perbedaan itu terjadi karena manusia dikaruniai kemampuan jiwa, yaitu akal, rasa, kehendak serta keyakinan. Dengan kemampuan jiwanya, kehidupan manusia mampu menghasilkan serentetan produk yang disebut kebudayaan. Menurut Koentjaraningrat produk kebudayaan dibedakan atas tiga macam, yaitu: 4.1 Sistem nilai, yaitu gagasan-gagasan atau sistem pemikiran yang bersifat abstrak yang hanya mampu difahami, dimengerti dan dipikirkan. 4.2 Benda-benda budaya, yaitu suatu karya kebudayaan manusia berupa prasasti, candi, lembaran sejarah, pusaka, rumah, kerajinan, benda seni dan lain sebagainya. 4.3 Suatu sistem interaksi antar manusia dalam kehidupan bersama atau sering diistilahkan dengan kehidupan sosial. Manusia berinteraksi antara satu denganyang lainnya untuk memenuhi kebutuhannya, ekspresi, kerjasama atau untuk memenuhi hasrat emosi dan lain sebagainya. Yang terakhir ini diistilahkan dengan sistem sosial. Melalui budayanya itulah manusia berkarya, sehingga manusia menjadi makhluk yang berbudaya, terhormat dan beradab. Melalui kebudayaan kehidupan manusia menjadi serasi, selaras serta mempunyai dinamika yang normatif menuju taraf kehidupan yang lebih tinggi. Dinamika kehidupan manusia, terus dinamis dan berkembang melalui sistem nilai dan norma-norma. Dengan demikian individu sebagai anggota masyarakat dalam berbuat itu mengembangkan kepribadiannya ke arah yang lebih baik dari keadaan sebelumnya. Kondisi budaya di Indonesia Bangsa Indonesia terdiri dari berbagai suku bangsa dan sub etnis, yang masing-masing memiliki kebudayaanya sendiri. Kebudayaan dari suku-suku bangsa yang mendiami daerah-daerah ini disebut kebudayaan daerah. Dalam kehidupan sehari-hari kebudayaan daerah ini adalah sebagai suatu sistem nilai yang menuntun sikap, perilaku dan gaya hidup, merupakan identitas dan kebanggaan dari suku bangsa yang bersangkutan. Dalam kebudayaan daerah, ada nilai-nilai budaya yang tidak dapat dipengaruhi oleh budaya asing yang sering dikenal dengan istilah Local Genius, yang merupakan pangkal segala kemampuan budaya daerah untuk menetralisir pengruh negatif budaya asing.

5. Pengertian SosialPengertian sosial pada hakikatnya merupakan interaksi dalam pergaulan hidup manusia dalam hidup bermasyarakat. Untuk kelangsungan menjamin hidup bermasyarakat, ada empat unsur penting :5.1 Struktur sosial artinya fungsi utama dari hidup berkelompok dimaksudkan agar mudah dalam menjalankan tugas dan memenuhi kebutuhan hidup (sandang, pangan, papan, keamanan).5.2 Pengawasan sosial yaitu merupakan prosedur yang mengatur kegiatan dan tindakan anggota masyarakat dalam berinteraksi antar satu sama lainnya, agar tidak terjadi konflik (hal penggunaan pengetahuan, moral, hukum, kepercayaan). 5.3 Media sosial, yaitu landasan material untuk melakukan kegiatan seperti alat transportasi dan landasan spiritual untuk malakukan komunikasi dengan menggunakan bahasa dan isyarat, untuk memudahkan membangun relasi dengan baik. 5.4 Standar sosial, yaitu realita kehidupan masyarakat, baik tertulis maupun tidak tertulis. Bermanfaat sebagai pemberi inspirasi dan pedoman untuk mencapai tujuan hidup yang di yakini oleh kelompok masyarakat.Pengertian sosial pada hakekatnya adalah pergaulan hidup manusia dalam bermasyarakat yang mengandung nilai-nilai kebersamaan, senasib, sepenanggungan dan solidaritas yang merupakan unsur pemersatu. Adapun hakekat budaya adalah sistem nilai yang merupakan hasil hubungan manusia dengan cipta, rasa dan karsa yang menumbuhkan gagasan-gagasan utama serta merupakan kekuatan pendukung penggerak kehidupan. Dengan demikian, kebudayaan merupakan seluruh cara hidup suatu masyarakat yang manifestasinya dalam tingkah laku dan hasil dari tingkah laku yang dipelajari dari berbagai sumber. Kebudayaan diciptakan oleh faktor organobiologis manusia, lingkungan alam, lingkungan psikologis dan lingkungan sejarah.

6. Geostrategi Dalam Aspek Sosial Budaya.Geostrategi dalam aspek Sosial budaya mencakup 2 segi utama kehidupan bersama manusia, yaitu segi sosial dan segi budaya.

6.1 Struktur Sosial di Indonesia Kehidupan masyarakat berdasarkan struktur, peran dan profesi yang melahirkan bentuk hubungan dan ikatan antara manusia yang dapat menggantikan hubungan kekeluargaan. Dalam pembahasan struktur sosial ini tidak mudah karena ilmu memiliki berbagai teori dan paradigma. Ketika berbicara mengenai struktur sosial, maka sesungguhnya kita berbicara mengenai sesuatu yang saling bergantung dan membentuk suatu pola tertentu, yang terdiri atas pola perilaku individu, kelompok, institusi maupun masyarakat secara luas. Dapat disimpulkan bahwa struktur sosial merupakan cara bagaimana suatu masyarakat terorganisasi dalam hubungan-hubungan yang dapat diprediksikan melalui pola perilaku berulang-ulang antarin dividu dan antar kelompok dalam masyarakat tersebut. Struktur sosial memiliki empat elemen dasar, yaitu: a. Status Sosialb. Peran Sosial c. Kelompok d. Institusi 6.2 Kondisi Budaya di Indonesia a. Kebudayaan DaerahIndonesia merupakan negara multikultural yang terdiri atas lebih dari dua kelompok masyarakat yang memiliki perbedaan karakteristik, didorong oleh latar belakang historis, kondisi geografis dan pengaruh kebudayaan asing. Maka tidak heran apabila Indonesia memiliki berbagai kebudayaan daerah. b. Kebudayaan Nasional Kebudayaan yang merupakan hasil dari interaksi budaya suku-suku bangsa yang ada di Indonesia yang kemudian di terima sebagai nilai bersama, dan sebagai suatu identitas bersama bangsa indonesia, atau dengan kata lain merupakan totalitas dari seluruh akar-akar kebudayaan daerah. Ciri-ciri budaya nasional Indonesia berdasarkan proses interaksi budaya : bersifat religius, bersifat kekeluargaan, bersifat serba selaras, bersifat kerakyatan. c. Integrasi SosialIntegrasi sosial adalah proses penyesuaian unsur-unsur yang berbeda dalam kehidupan masyarakat. Integrasi sosial akan terbentuk apabila sebagian besar masyarakat memiliki kesepakatan tentang batas-batas teritorial, nilai-nilai, norma-norma dan pranata-pranata sosial. Integrasi sosial didorong oleh homogenitas kelompok, besar kecilnya kelompok, mobilitas geografis dan efektivitas dan efisiensi komunikasi.d. Kebudayaan dan alam lingkungan Keanekaragaman budaya Indonesia antara lain dipengaruhi oleh keanekaragaman geografis Indonesia. Maka seyogyanya kita menjaga dan melestarikan keaslian alam sekitar. 7. Implementasi Geostrategi Dalam Bidang Sosial dan BudayaUntuk menghadapi permasalahan dalam bidang sosial dan budaya, maka sejumlah tindakan harus dilaksanakan, sehingga tercipta kondisi sosial budaya yang mendukung daya saing bangsa dengan terciptanya sumber daya manusia yang kompeten, kondisi sosial yang stabil, dan berkembangnya budaya sebagai hasil karya manusia Indonesia. Beberapa hal yang harus dilaksanakan adalah :7.1 Meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM)/Human Development Index(HDI) Indonesia dengan melakukan: peningkatan mutu pendidikan dengan penerapan standarisasi pendidikan, meningkatkan jumlah wajib belajar Sembilan tahun, meningkatan daya saing perguruan tinggi, peningkatan kesehatan ibu dan anak, serta peningkatan fasilitas lingkungan.7.2 Meningkatkan taraf pendidikan dari 60% lulusan SD menjadi lebih tinggi dengan memberikan dana pendidikan minimal 20% dari APBN. Meningkatkan perbaikan lingkungan dengan upaya : penataan daerah industri melalui tata guna lahan, pengendalian konversi hutan, pengelolaan sampah, dan pengendalian pencermaran udara, air, dan tanah.7.3 Meningkatkan disiplin masyarakat dengan upaya pemberian penyuluhan tentang kedisplinan, sosialisasi peraturan perundang-undangan dan peraturan daerah, serta memberikan sanksi sosial yang tegas untuk memberikan efek jera.7.4 Meningkatkan kualitas pendidikan agama, kerukunan umat beragama, dan mempermudah umat beragama dalam menjalankan ibadahnya dengan upaya peningkatan toleransi antar umat beragama, dialog, dan kerjasama antar umat beragama.7.5 Mengembangkan sistem jaminan sosial bagi seluruh warga negara untuk memberikan perlindungan terhadap kecelakaan kerja, kematian, dan pelayanan hari tua.7.6 Mengembangkan kebebasan berekspresi dalam bidang kesenian, kebudayaan, dan peristiwa dengan memerhatikan etika, moral, estetika, dan agama.7.7 Meningkatkan peran serta perempuan dalam bidang politik dan ekonomi sesuai dengan peranan kaum pria.7.8 Selalu mempertahankan dan mengembangkan kehidupan sosial budaya yang rukun, bersatu, cinta tanah air, berkualitas, maju dan sejahtera dalam kehidupan selaras, seimbang dan serasi.7.9 Mampu menangkal budaya asing yang tidak sesuai dengan kebudayaan nasional bangsa.

8. Keunggulan Letak Geostrategis Dibidang Sosial Budaya8.1 Dapat dengan mudah mengetahui budaya negara lain, dapat bersosialisasi dengan baik8.2 Sebagai sumber penghasilan di bidang pariwisata. Di Indonesia memiliki banyak daerah wisata8.3 Memperkenalkan wisata dalam negeri kepada dunia internasional kalau Indonesia mempunyai kekayaan alam dalam hal ini wisata yang membanggakan dan dikenal oleh mata internasional.9. Kelemahan Letak Geostrategis Dibidang Sosial Budaya9.1. Karena mudahnya pengaruh luar masuk, masyarakat Indonesia menjadi mudah terpengaruh oleh budaya asing baik dalam kehidupan sosialnya maupun kebudayaannya, contoh segi budaya adalah, seperti lagu, masyarakat Indonesia lebih tahu music luar seperti Hip Hop, Jazz, R n B, ketimbang lagu daerah seperti keroncong atau campursari. Tidak hanya pada lagu, yang lain pun mulai luntur, seperti tari-tarian, bahasa, dsb. Budaya asing tersebut cepat berkembang.9.2. Tindak kejahatan semakin meningkat. Indonesia merupakan lahan subur dalam distribusi ataupun sebagai jalur lalu lintas perdagangan narkotika dan obat-obatan terlarang seperti: shabu-shabu, ganja, ekstasi, morphin, heroin, dll.

KESIMPULAN DAN SARANKESIMPULAN:a. Geostrategi merupakan metode atau aturan-aturan untuk mewujudkan cita-cita dan tujuan melalui proses pembangunan yang memberikan arahan tentang bagaimana membuat strategi pembangunan dan keputusan yang terukur dan terimajinasi guna mewujudkan masa depan yang lebih baik, lebih aman, dan bermartabat.b. Geostrategi Indonesia diperlukan dan dikembangkan untuk mewujudkan dan mempertahankan integritas bangsa dan wilayah tumpah darah negara Indonesia, dalam hal ini di bidang sosial budaya mengingat kemajemukan bangsa Indonesia yang beraneka ragam serta sifat khas wilayah tumpah darah negara Indonesia, untuk selalu menjadi negara yang BHINEKA TUNGGAL IKA yang mandiri dan sejahtera.SARAN:a. Pemerintah harus memelihara dan mempertahankan aset negara berupa tempat wisata/kekayaan alam yang menjadi ciri khas kebudayaan bangsa serta sebagai sumber penghasilan negara, jangan sampai aset tersebut jatuh ketangan asing. b. Diperlukan adanya filter atau penyaring bagi unsur-unsur sosial dan budaya asing yang akan masuk ke negara indonesia, supaya pengaruh-pengaruh tersebut tidak langsung diterima oleh rakyat yang dapat mengakibatkan terpengaruhnya rakyat dan lunturnya sosial budaya asli bangsa indonesia itu sendiri.

ReferensiHidayati. 2015. http://arinnie.blogspot.com/p/geostrategi.html. Diakses pada tanggal 11-Maret-2015Purnamasari.2015.http://geostrategi-indonesia.blogspot.com/ . Diakses pada tanggal 11-Maret-2015Setiawan. 2015 . http://fesoyafoy.blogspot.com/2012/05/geostrategi-indonesia.html. Diakses pada tanggal 12-Maret-2015Soemiarno, Slamet, dkk. 2008. MPKT Buku Ajar III: Bangsa, Negara, dan Lingkungan Hidup di Indonesia. Depok: Penerbit FEUI Warta Ekonomi. 2015. http://warta-ekonomi.blogspot.com/2010/10/pengertian-geostrategi.html. Diakses pada tanggal 23-Maret-2015

Halaman 1 dari 11