27
GAGAL GINJAL AKUT Definisi Gagal Ginjal Akut (GGA) adalah penurunan fungsi ginjal mendadak dengan akibat hilangnya kemampuan ginjal untuk mempertahankan homeostasis tubuh. Akibat penurunan fungsi ginjal terjadi peningkatan metabolit persenyawaan nitrogen seperti ureum dan kreatinin, serta gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit yang seharusnya dikeluarkan oleh ginjal. Kriteria diagnosis GGA yaitu terjadinya peningkatan kadar kreatinin darah secara progresif 0,5 mg/dL per hari. Peningkatan kadar ureum darah adalah sekitar 10-20 mg/dL per hari, kecuali bila terjadi keadaan hiperkatabolisme dapat mencapai 100 mg/dL per hari. Manifestasi klinik GGA dapat bersifat: oligurik dan non oligurik. Definisi oliguria adalah < 240 ml/m 2 /hari. Pada neonatus dipakai kriteria < 1,0 ml/kgBB/jam. Pada GGA non oligurik ditemukan diuresis 1-2 ml/kgBB/jam disertai peningkatan kadar ureum dan kreatinin darah. Keadaan ini sering dijumpai pada GGA akibat pemakaian obat nefrotoksik, antara lain aminoglikosida. Klasifikasi Etiologi 1. GGA prarenal a. Hipovolemia - Perdarahan

GAGAL GINJAL AKUT

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Urologi

Citation preview

Page 1: GAGAL GINJAL AKUT

GAGAL GINJAL AKUT

Definisi

Gagal Ginjal Akut (GGA) adalah penurunan fungsi ginjal mendadak dengan akibat

hilangnya kemampuan ginjal untuk mempertahankan homeostasis tubuh. Akibat penurunan

fungsi ginjal terjadi peningkatan metabolit persenyawaan nitrogen seperti ureum dan kreatinin,

serta gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit yang seharusnya dikeluarkan oleh ginjal.

Kriteria diagnosis GGA yaitu terjadinya peningkatan kadar kreatinin darah secara progresif 0,5

mg/dL per hari. Peningkatan kadar ureum darah adalah sekitar 10-20 mg/dL per hari, kecuali bila

terjadi keadaan hiperkatabolisme dapat mencapai 100 mg/dL per hari.

Manifestasi klinik GGA dapat bersifat: oligurik dan non oligurik. Definisi oliguria adalah

< 240 ml/m2/hari. Pada neonatus dipakai kriteria < 1,0 ml/kgBB/jam. Pada GGA non oligurik

ditemukan diuresis 1-2 ml/kgBB/jam disertai peningkatan kadar ureum dan kreatinin darah.

Keadaan ini sering dijumpai pada GGA akibat pemakaian obat nefrotoksik, antara lain

aminoglikosida.

Klasifikasi Etiologi

1. GGA prarenal

a. Hipovolemia

- Perdarahan

- Kehilangan cairan melalui GIT seperti muntah dan diare

b. Penurunan volume vaskular efektif

- Sepsis akibat vasodilatasi

- Luka bakar, trauma akibat pengumpulan cairan di ruang ketiga

- Sindrom nefrotik akibat hipoalbuminemia dan edema yang hebat

c. Penurunan cardiac output

- Gagal jantung

- Kardiomiopati

- Pasca bedah jantung

Page 2: GAGAL GINJAL AKUT

2. GGA renal / intrinsik

a. Kelainan vaskular intrarenal

- Sindrom hemolitik uremik (trias anemia hemolitik mikroangiopati, trombositopenia,

gagal ginjal akut)

- Trombosis arteri/vena renalis

- Vaskulitis misalnya pada poliarteritis nodosa, purpura Schonlein Henoch

Pupura Henoch Schonlein adalah vaskulitis sistemik pembuluh darah kecil akibat reaksi

imunologis, yang secara primer menyerang kulit, saluran cerna, sendi, & ginjal.

b. Glomerulonefritis

- Pasca streptokokus

- GN kresentik: idiopatik dan sindrom Goodpasture

c. Nefritis interstisial

- Obat

- Infeksi

- Pielonefritis

d. Kerusakan tubulus

- Nekrosis tubular akut

Tipe iskemik: GGA prarenal yang berlangsung lama

Tipe nefrotoksik: obat aminoglikosida, hemoglobinuria, mioglobinuria

e. Anomali Kongenital ginjal

- Agenesis ginjal

- Ginjal polikistik

- Ginjal hipoplastik - displastik

3. GGA pascarenal (uropati obstruktif)

a. Kelainan kongenital

- Katup uretra posterior

- Obstruksi ureter bilateral pada hubungan ureterovesika

b. Didapat

- Batu atau bekuan darah bilateral

- Kristal asam jengkol

- Asam urat

c. Tumor

Page 3: GAGAL GINJAL AKUT

Patofisiologi

1. GGA prarenal

Oleh karena berbagai sebab prarenal, volume sirkulasi darah total atau efektif menurun,

curah jantung menurun, dengan akibat aliran darah ke korteks ginjal menurun dan laju filtrasi

glomerulus (LFG) menurun. Tetapi fungsi reabsorbsi tubulus terhadap air dan garam terus

berlangsung. Oleh karena itu pada GGA prarenal ditemukan hasil pemeriksaan osmolalitas urin

yang tinggi >300 mOsm/kg dan konsentrasi natrium urin yang rendah <20 mmol/L serta fraksi

ekskresi natrium (FENa) yang rendah (<1%). Sebaliknya bila telah terjadi nekrosis tubulus (GGA

renal) maka daya reabsorbsi tubulus tidak berfungsi lagi. Ditemukan kadar osmolalitas urin yang

rendah <300 mOsm/kg sedangkan kadar natrium urin tinggi >20 mmol/L dan FENa urin juga

tinggi (>1%). Pemeriksaan ini dapat digunakan untuk membedakan apakah pasien GGA prarenal

yang terjadi sudah menjadi GGA renal. GGA renal terjadi apabila hipoperfusi prarenal tidak cepat

ditanggulangi sehingga terjadi kerusakan parenkim ginjal. Pembedaan ini penting karena GGA

prarenal memberi respons diuresis pada pemberian cairan adekuat dengan atau tanpa diuretika,

sedangkan pada GGA renal tidak.

Beberapa mekanisme terjadi pada hipoperfusi. Peningkatan pelepasan renin dari aparatus

jukstaglomerularis menyebabkan peningkatan produksi aldosteron, di mana terjadi peningkatan

resorbsi natrium di tubulus kolektivus. Sebagai tambahan, penurunan volume cairan ekstraseluler

menstimulasi pelepasan hormon antidiuretik (ADH), terjadilah peningkatan absorbsi air di

medulla. Hasil akhirnya adalah penurunan volume urin, penurunan kadar natrium urin, yang

semuanya adalah karakteristik dari GGA prarenal. Penyebab tersering GGA prarenal pada anak

adalah dehidrasi berat karena muntah dan diare, perdarahan, luka bakar, syok septik, sindrom

nefrotik, pembedahan jantung, dan gagal jantung.

2. GGA renal

Berdasarkan etiologi penyakit, penyebab GGA renal dapat dibagi menjadi beberapa

kelompok: kelainan vaskular, glomerulus, tubulus, interstisial, dan anomali kongenital. Tubulus

ginjal yang merupakan tempat utama penggunaan energi pada ginjal, mudah mengalami

kerusakan bila terjadi iskemia atau oleh obat nefrotoksik oleh karena itu kelainan tubulus berupa

nekrosis tubular akut adalah penyebab tersering dari GGA renal.

Kelainan Tubulus ( Nekrosis Tubular Akut / NTA)

NTA mengacu pada temuan histologik yang sering terdapat pada GGA. Bentuk nekrosis

tubulus ada 2 tipe. Tipe pertama terjadi akibat zat nefrotoksik misalnya merkuriklorida;

Page 4: GAGAL GINJAL AKUT

terjadi kerusakan sel-sel tubulus yang luas (tubulolisis) tetapi membran basal tubulus tetap

utuh. Sel-sel tubulus yang mengalami nekrosis masuk ke lumen tubulus dan dapat

menyumbat lumen. Tipe kedua akibat iskemia, kerusakan terjadi lebih distal dan setempat

dengan kerusakan fokal pada membran basal tubulus (tubuloreksis). NTA tipe iskemik

ditemukan akibat gastroenteritis dehidrasi, sindrom nefrotik, luka bakar, septisemia gram

negatif dan asfiksia perinatal, sedangkan tipe nefrotoksik ditemukan akibat karbon

tetraklorida, hemoglobin, atau mioglobinuria, obat aminoglikosida.

Mekanisme terjadinya gagal ginjal pada NTA masih belum jelas. Beberapa mekanisme

yang dianggap berperan adalah perubahan hemodinamik intrarenal, obstruksi tubulus oleh sel

dan jaringan yang rusak dan perembesan pasif filtrat tubulus melalui dinding tubulus yang

rusak masuk ke jaringan interstisial dan peritubular. Pada GGA aliran darah ginjal menurun

40-50%, daerah korteks lebih terkena daripada medula. Beberapa mediator diduga berperan

sebagai penyebab vasokonstriksi ginjal yaitu angiotensin II, menurunnya vasodilator

prostaglandin, stimulasi saraf simpatis, vasopresin, dan endotelin.

Kelainan Vaskular

Kelainan vaskular sebagai penyebab GGA dapat berupa trombosis atau vaskulitis.

Trombosis arteri atau vena renalis dapat terjadi: pada neonatus yang mengalami kateterisasi

arteri umbilikalis, diabetes melitus maternal, asfiksia dan kelainan jantung bawaan sianotik.

Pada anak besar kelainan vaskular yang menyebabkan GGA ditemukan pada pasien Sindrom

Hemolitik Uremik (SHU).

SHU adalah penyebab GGA intrinsik tersering yang dikarenakan kerusakan kapiler

glomerulus; paling sering menyertai suatu episode gastroenteritis yang disebabkan oleh strain

enteropatogen Escherichia coli (0157:H7). Organisme ini menyebarkan toksin yang disebut

verotoksin yang tampaknya diabsorbsi dari usus dan memulai kerusakan sel endotel. Pada

SHU terjadi kerusakan sel endotel glomerulus yang mengakibatkan terjadinya deposisi

trombus trombosit-fibrin. Selanjutnya terjadi konsumsi trombosit, kerusakan sel darah merah

eritrosit yang melalui jaring-jaring fibrin dan obliterasi kapiler glomerulus, kelainan ini

disebut mikroangiopati. Kelainan vaskular yang lain yang dapat terjadi adalah vaskulitis.

Penurunan LFG disebabkan oleh penurunan aliran darah ginjal karena terjadi peningkatan

resistensi akibat kerusakan pembuluh darah dan penurunan permukaan filtrasi.

Kelainan Glomerulus

GGA karena kelainan glomerulus dapat ditemukan pada:

o Glomerulonefritis Akut Pasca Streptokok (GNAPS)

o Glomerulonefritis membranoproliferatif tipe 2 (dense deposit)

Page 5: GAGAL GINJAL AKUT

o Glomerulonefritis kresentik idiopatik

o Sindrom Goodpasture

Pada GNAPS terjadi pada <1% pasien dan disebabkan karena menyempitnya kapiler-

kapiler glomerulus, terhimpit oleh proliferasi sel mesangial dan sel endotel kapiler sendiri.

Kelainan interstisial

Ditemukan pada:

o Nefritis interstisial akut misalnya pada pasien artritis rheumatoid juvenil atau

pemakaian obat-obatan

o Pielonefritis akut. Lebih sering ditemukan pada neonatus dan sering disertai sepsis.

Anomali kongenital

Anomali kongenital yang dapat menyebabkan GGA ialah:

o Agenesis ginjal bilateral

o Ginjal hipoplastik

o Ginjal polikistik infantil

Terjadinya GGA karena jumlah populasi nefron sedikit atau tidak ada sama sekali.

3. GGA pascarenal

Obstruksi aliran urin dapat bersifat kongenital atau didapat. Istilah obstruksi pascarenal

adalah obstruksi yang terjadi distal dari nefron. GGA pascarenal terjadi ketika obstruksi

melibatkan kedua ginjal atau satu ginjal pada orang dengan satu ginjal. Kelainan kongenital yang

paling sering menyebabkan GGA pascarenal adalah katup uretra posterior. Di Indonesia GGA

pascarenal didapat biasanya adalah akibat dari kristal-kristal jengkol (intoksikasi jengkol). Mirip

dengan GGA prarenal, kerusakan parenkim ginjal dapat minimal, dan tergantung dari lamanya

obstruksi berlangsung serta sifat kepenuhan obstruksi. GGA pascarenal biasanya reversibel

apabila dikenali dan dikoreksi secara dini.

Adaptasi fungsional ginjal terhadap obstruksi terjadi sejalan dengan waktu. Pada stadium

awal, aliran darah ginjal biasanya meningkat walaupun LFG dan volume urin menurun.

Osmolalitas urin dapat tinggi dengan konsentrasi natrium urin yang rendah seperti yang terlihat

pada GGA prarenal. Stadium ini berlangsung cepat dan sering tidak dikenali. Stadium akhir

ditandai dengan penurunan aliran darah ke ginjal dan disfungsi tubular sehingga menghasilkan

urin yang encer dengan peningkatan konsentrasi natrium. Hilangnya obstruksi pada fase awal

GGA dapat mengakibatkan diuresis yang berlebihan, di sini berperan faktor intrinsik dalam ginjal

dan juga akibat penumpukan cairan pada saat oligo/anuria. Makin lama obstruksi, makin sedikit

Page 6: GAGAL GINJAL AKUT

kemungkinan LFG untuk pulih kembali. Obstruksi kurang dari 7 hari sangat mungkin dapat

mengalami perbaikan LFG secara penuh, tetapi lebih lama kemungkinan ini bertambah sedikit.

Bukti yang ada saat ini menunjukkan bahwa obstruksi jangka pendek (72 jam) ternyata sudah

menimbulkan kerusakan permanen pada nefron, dan pulihnya LFG kembali normal adalah akibat

dari hiperfiltrasi nefron yang masih sehat. Tergantung pada derajat dan durasi obstruksi,

pengeluaran urin dapat bervariasi dari tidak sama sekali sampai beberapa liter per hari. Tetapi

pengeluaran urin saja tidak dapat dipakai untuk membedakan GGA pascarenal dari GGA prarenal

dan GGA renal/intrinsik.

4. GGA pada Gagal Ginjal Kronik (GGK)

Salah satu yang harus dicari dan disingkirkan dalam menghadapi pasien GGA adalah

apakah pasien tidak menderita GGA pada GGK atau bahkan suatu gagal ginjal terminal. GGA

pada GGK terjadi apabila pasien GGK mengalami diare akut dengan dehidrasi, infeksi saluran

kemih, obstruksi saluran kemih. Untuk mencari kedua kemungkinan tersebut maka perlu

ditanyakan riwayat dan gejala penyakit gagal ginjal kronik sebelumnya, antara lain:

a. Apakah ada riwayat atau gejala penyakit ginjal sebelumnya seperti hematuria,

bengkak, sering sakit kencing, dll.

b. Apakah ada keluarga yang menderita penyakit ginjal yang membuat kita berpikir

ke arah nefropati herediter misalnya; Sindrom Alport, ginjal polikistik, dll.

c. Adanya hambatan pertumbuhan

d. Bila pasien hipertensi, apakah ada tanda-tanda retinopati hipertensif kronik

e. Adanya anemia berat juga merupakan tanda dari GGK, akan tetapi penilaian

harus hati-hati, karena prevalensi anemia di Indonesia cukup tinggi, dan adanya

hemodilusi pada pasien GGA yang mendapat pemberian cairan berlebih sebelumnya

f. Bila perlu dilakukan bone survey untuk menemukan tanda osteodistrofi ginjal.

g. Pemeriksaan radiologi ginjal (USG, foto polos abdomen) untuk melihat

pengerutan kedua ginjal dan hidronefrosis bilateral lanjut.

Gejala Klinis

Gejala klinis yang berhubungan dengan GGA adalah: pucat (anemia), oliguria, edema,

hipertensi, muntah, letargi, dan pernapasan Kussmaul karena terjadi asidosis metabolik. Pada

kasus yang datang terlambat gejala komplikasi GGA ditemukan lebih menonjol yaitu gejala

kelebihan (overload) cairan berupa sesak napas akibat gagal jantung kongestif dan edema paru,

aritmia jantung akibat hiperkalemia, perdarahan gastrointestinal berupa hematemesis dengan atau

Page 7: GAGAL GINJAL AKUT

tanpa melena akibat gastritis, kejang-kejang dan kesadaran menurun sampai koma. GGA dapat

bersifat non-oligurik, yang sukar dideteksi pada saat awal kalau tidak dilakukan pemeriksaan

ureum dan kreatinin darah pada pasien yang dicurigai misalnya pada pasien yang mendapat obat

nefrotoksik

Diagnosis

Diagnosis dapat ditegakkan melalui:

Anamnesis

Pada neonatus, GGA dicurigai bila bayi tidak kencing dalam 24-48 jam post partum.

Riwayat muntaber 1-2 hari sebelumnya menunjukkan ke arah GGA prarenal. Sakit tenggorokan

1-2 minggu sebelumnya atau adanya koreng-koreng di kulit disertai riwayat kencing merah

menunjukkan ke arah GNA Pasca Streptokokus. Jika ada riwayat sering panas, ruam kulit, dan

arthritis, maka hal tersebut menunjukkan ke arah SLE atau vaskulitis. Pemakaian obat

sebelumnya perlu diteliti untuk mencari adanya obat nefrotoksik sebagai penyebab GGA. Perlu

juga ditanyakan apakah mengkonsumsi jengkol beberapa hari sebelumnya yang disertai kencing

darah dan nyeri untuk mencari kemungkinan GGA pascarenal oleh karena keracunan jengkol.

Selain itu, riwayat infeksi saluran kemih dan keluarnya batu dapat menunjukkan kemungkinan

GGA pascarenal.

Pemeriksaan Fisik

Pada pemeriksaan fisik dapat ditemukan kesadaran menurun sampai koma bila GGA

telah berlangsung lama. Pasien umumnya menunjukkan pernapasan cepat dan dalam (Kussmaul)

karena asidosis metabolik. Pada pasien GGA berat dapat ditemukan sesak napas hebat karena

gagal jantung atau edema paru. Hipertensi sering ditemukan akibat adanya overload cairan.

Tanda-tanda dehidrasi perlu dicari karena merupakan penyebab GGA prarenal. Bila

ditemukan oliguria, takikardia, mulut kering, hipotensi ortostatik maka kemungkinan terjadi GGA

prarenal. Perlu juga dicari tanda-tanda penyakit sistemik multiorgan seperti SLE. Pembesaran

ginjal dapat ditemukan bila penyebabnya adalah ginjal polikistik atau multikistik displastik atau

hidronefrosis. Retensi urin dengan gejala vesika urinaria yang teraba membesar menunjukkan

adanya sumbatan di bawah vesika urinaria antara lain katup uretra posterior.

Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan penunjang terdiri dari pemeriksaan hematologi, analisis gas darah,

urinalisis, indeks urin, fraksi ekskresi natrium (FENa), pemeriksaan radiologis, dan biopsi ginjal.

Page 8: GAGAL GINJAL AKUT

Hematologi

Penurunan Hb dan kelainan hitung sel darah:

a. Hb dan hitung retikulosit menurun

Hal tersebut terjadi karena anemia akibat kehilangan darah atau hemolisis

b. Hitung leukosit dan hitung jenis eosinofil meningkat

Peningkatan leukosit menunjukkan tanda-tanda sepsis, sedangkan hitung eosinofil tinggi

menandakan nefritis interstisial akut.

c. Hitung trombosit menurun

Trombositopenia menunjukkan SHU, sepsis berat, dan DIC

Kimia Darah

1. Peningkatan kadar kreatinin dan ureum

Pada GGA, terjadi peningkatan kadar kreatinin darah secara progresif 0,5 mg/dL per hari

dan peningkatan kadar ureum darah sekitar 10-20 mg/dL per hari, kecuali bila terjadi keadaan

hiperkatabolisme dapat mencapai 100 mg/dL per hari.

2. Gangguan keseimbangan elektrolit

a. Hiperkalemia

Hiperkalemia dengan perubahan EKG dapat berakibat disritmia. Oleh karena itu,

harus digunakan monitor jantung.

b. Hiponatremia

Pada GGA oligurik, kehilangan Na tidak banyak, kecuali ada kehilangan berarti

melalui GIT. Pada GGA non-oligurik, penting untuk mengukur kadar Na urin untuk

memastikan pemberian terapi pengganti Na yang akurat. Hiponatremia paling sering

ditemukan pada GGA, dan kebanyakan sekunder akibat kelebihan cairan dibandingkan

kehilangan natrium. Hiponatremia bermakna (<120 mmol/l) dan hipernatremia bermakna

(>160 mmol/l) dapat menyebabkan gangguan neurologik seperti kejang, ensefalopati, dan

perdarahan intraserebral.

c. Hipokalsemia

Anak dengan GGA dapat terjadi hipokalsemia walaupun umumnya asimtomatik.

Pemberian natrium bikarbonat untuk mengatasi asidosis atau hiperkalemia dapat

menurunkan kadar ion kalsium, sehingga menyebabkan gejala tetani.

d. Hiperfosfatemia

Page 9: GAGAL GINJAL AKUT

Penimbunan asam fosfat menyebabkan hiperfosfatemia, sehingga kadar ion kalsium

serum turun, lalu merangsang paratiroid untuk meningkatkan produksi hormon supaya

ekskresi fosfat meningkat lagi.

Analisis Gas Darah

Gangguan keseimbangan asam basa

Pada GGA, terjadi peningkatan ion hidrogen dalam darah karena ketidakmampuan ginjal

dalam mengekskresi ion hidrogen dan terjadi peningkatan laju produksi hidrogen, sehingga

menyebabkan asidosis metabolik.

Urinalisis

Pemeriksaan urin harus dilakukan secepatnya karena banyak membantu diagnosis

etiologi, jika perlu dengan kateterisasi. Pemeriksaan urin dilakukan sebelum pemberian diuretika.

Manifestasi klinik GGA dapat bersifat: oligurik dan non oligurik. Definisi oliguria adalah < 240

ml/m2/hari. Pada neonatus dipakai kriteria <1,0 ml/kgBB/jam. Pada GGA non oligurik ditemukan

diuresis 1-2 ml/kgBB/jam disertai peningkatan kadar ureum dan kreatinin darah. Keadaan ini

sering dijumpai pada GGA akibat pemakaian obat nefrotoksik, antara lain aminoglikosida.

Adanya hematuria menunjukkan GGA renal atau pascarenal. Urin yang berwarna merah

kecoklatan menunjukkan adanya glomerulonefritis akut. Warna urin merah muda menunjukkan

adanya hemoglobinuria akibat hemolisis atau mioglobinuria akibat rhabdomiolisis. Bila pada

pemeriksaan berat jenis ditemukan BJ urin >1.020 kemungkinan penyebabnya GGA prarenal.

Pada pasien GNA ditemukan proteinuria dan hematuria mikroskopik yang banyak, tetapi pada

GGA prarenal dapat juga ditemukan proteinuria + atau ++ dan hematuria minimal + atau ++.

Pada nefritis interstisial ditemukan eosinofiluria. Pada GGA prarenal dapat ditemukan juga

silinder hialin atau granular halus. Silinder granular kasar atau silinder eritrosit ditemukan pada

glomerulonefritis dan silinder yang mengandung sel tubulus didapatkan pada nekrosis tubular

akut.

Indeks Urin

Pemeriksaan indeks urin dilakukan untuk membedakan GGA prarenal dan GGA renal.

Dasar pemeriksaan ini adalah dengan melihat integritas fungsi tubulus ginjal. Pada GGA prarenal

didapatkan: fungsi reabsorpsi tubulus masih baik, sehingga didapatkan urin yang pekat, BJ urin

tinggi (>1.020) dan osmolalitas tinggi (>400 mOsm/kg). Pada GGA renal karena ada kerusakan

tubulus maka: urin tidak pekat lagi, BJ urin rendah (<1.020), osmolalitas urin rendah (<400

mOsm/kg). Pemeriksaan osmolalitas urin lebih baik daripada berat jenis urin karena sedikit

dipengaruhi oleh kadar protein, glukosa, zat kontras radiologik, dan manitol yang banyak

berpengaruh pada pemeriksaan berat jenis urin. Sejalan dengan pemeriksaan BJ dan osmolalitas

Page 10: GAGAL GINJAL AKUT

urin, karena daya reabsorpsi tubulus terganggu maka penyerapan natrium urin juga terganggu,

hingga kadarnya pada GGA renal juga tinggi >40 mEq/L sedangkan GGA prarenal rendah yaitu

<20 mEq/L.

FENa

Pemeriksaan Fraksi Ekskresi Natrium (FENa) yaitu fraksi filtrasi Na yang diekskresi

dalam urin pada GGA prarenal rendah yaitu <1% menunjukkan 99% Na direabsorpsi di tubulus,

sedangkan pada GGA renal tinggi yaitu >2% menunjukkan kemampuan reabsorpsi Na berkurang.

FENa sebaiknya diperiksa sebelum diberi diuretika. Rumus perhitungan FENa adalah :

FENa = Klirens Na = UNa/PNa = UNa X PKr x 100

Klirens kreatinin UKr/PKr PNa X UKr

UNa = Natrium urin PNa = Natrium plasma

UKr = Kreatinin urin PKr = Kreatinin plasma

selain itu, untuk membedakan GGA prarenal dan renal dapat dipakai perbandingan rasio

ureum / kreatinin darah. Pemeriksaan ini juga didasarkan pada fungsi reabsorpsi tubulus. Pada

GGA prarenal ureum akan banyak direabsorpsi tubulus masuk kembali ke dalam darah,

sedangkan kreatinin memang tidak sireabsorpsi tubulus hingga rasio ureum / kreatinin > 20:1

(Normal 20:1). Dari hasil pemeriksaan didapatkan U/P ureum GGA prarenal: >20 dan GGA renal

<3, sedangkan U/P kreatinin GGA prarenal > 40, GGA renal <20.

Pemeriksaan Radiologis

Tujuan pemeriksaan radiologik pada GGA:

1. Menentukan apakah kedua ginjal memang ada

2. Menentukan besarnya ginjal

3. Menyingkirkan adanya obstruksi pada saluran kemih

4. Melihat apakah aliran darah ginjal cukup adekuat

USG adalah pemeriksaan yang penting dan bila mungkin selalu dilakukan pada GGA.

Ketiga tujuan di atas bisa dilihat dengan USG. Pemeriksaan pielografi intravena tidak dianjurkan

karena zat kontras dapat memperburuk kerusakan parenkim ginjal. Untuk mengevaluasi aliran

darah dapat dilakukan skan radionuklir Te99 DTPA di mana pemeriksaan ini dapat menentukan

kedua fungsi ginjal secara terpisah. Selain mengevaluasi keadaan ginjal, perlu dilakukan

pemeriksaan foto toraks untuk melihat adanya pembesaran jantung dan edema paru sebagai tanda

Page 11: GAGAL GINJAL AKUT

kelebihan cairan. Selain itu, bila dicurigai adanya GGA pada GGK, dapat dilakukan pemeriksaan

foto tangan untuk melihat osteodistrofi ginjal yang menyokong ke arah GGK.

Biopsi Ginjal

Biopsi ginjal dilakukan hanya pada keadaan khusus saja yaitu apabila dicurigai adanya

glomerulonefritis progresif cepat atau nefritis interstisial.

Tata Laksana

GGA prarenal

Pengukuran tekanan vena sentral (CVP = Central Venous Pressure dilakukan untuk

membantu menentukan adanya hipovolemia. CVP normal = 6-10 cmH2O. Bila CVP <5 cmH2O

menunjukkan adanya hipovolemia. CVP juga dipakai untuk memantau hasil pengobatan, apakah

cairan yang telah diberikan telah mencukupi.

Pada GGA prarenal terapi diberikan sesuai etiologinya. Pada gastroenteritis dehidrasi

diberikan Ringer Laktat atau Darrow glukosa sesuai protokol. Pada syok hemoragik diberikan

transfusi darah. Syok yang terjadi pada sindrom nefrotik akibat hipovolemia diberikan infus

albumin atau plasma. Pada dehidrasi yang tidak jelas sebabnya sebaiknya diberikan Ringer Laktat

20 ml/kgBB dalam waktu 1 jam. Biasanya terjadi diuresis setelah 2-4 jam pemberian terapi

rehidrasi.

GGA pascarenal

Bila ditemukan GGA pascarenal pada USG maka perlu ditentukan lokalisasi obstruksi dengan

pielografi antegrad atau retrograd. Pada bayi dengan katup uretra posterior, dapat dipasang kateter

di vesika urinaria agar diuresis dapat terjadi dan obstruksi dihilangkan sementara. Pada obstruksi

di atas vesika urinaria bilateral, tindakan awal perlu dilakukan nefrostomi segera untuk

mengeluarkan urin dan perbaikan keadaan umum, menunggu tindakan definitif dapat dilakukan.

Terapi bedah dilakukan untuk mengatasi kelainan/penyebab pascarenal

GGA renal

Tujuan pengobatan pada GGA renal adalah mempertahankan homeostasis tubuh sambil

menunggu ginjal berfungsi kembali. Pemantauan yang perlu ialah:

1. Tanda-tanda vital: tensi, nadi, pernafasan, ritme jantung

2. Pemeriksaan darah; Hb, Ht, trombosit

3. Darah ureum dan kreatinin

4. Elektrolit : K, Na, Cl, Ca, P dan asam urat

5. Analisis gas darah

Page 12: GAGAL GINJAL AKUT

6. Protein total dan albumin

7. Pengukuran diuresis berkala

Terapi GGA renal dapat dibagi dua yaitu:

1. Terapi konservatif

2. Tindakan dialisis

Terapi Konservatif

1. Terapi cairan dan kalori

Balans cairan yang baik yaitu bila berat badan tiap hari turun 0,1-0,2%. Pemberian cairan

diperhitungkan berdasarkan Insensible Water Loss (IWL) + jumlah urin 1 hari sebelumnya

ditambah dengan cairan yang keluar dengan muntah, feses, selang nasogastrik, dll dan

dikoreksi dengan kenaikan suhu tubuh setiap 1oC sebanyak 12 % berat badan. Perhitungan

IWL didasarkan pada caloric expenditure yaitu sebagai berikut:

Berat badan 0-10 kg : 100 kal/kgBB/hari

12-20kg : 1000 kal + 50 kal/kgBB/hari di atas 10 kgBB

>20 kg : 1500 kal + 20 kal/kgBB/hari di atas 20 kgBB

Jumlah IWL = 25 ml per 100 kal

Secara praktis dapat dipakai perkiraan perhitungan sebagai berikut:

Neonatus = 50 ml/kgBB/hari

Bayi <1 tahun = 40 ml/kgBB/hari

Anak <5 tahun = 30 ml/kgBB/hari

Anak >5 tahun = 20 ml/kgBB/hari

Cairan sebaiknya diberikan per oral kecuali bila penderita sering muntah diberikan infus.

Jenis cairan yang dipakai ialah:

Pada penderita anuria : glukosa 10-20%

Pada penderita oligouria: glukosa (10%)-NaCl = 3:1

Bila dipakai vena sentral dapat diberikan larutan glukosa 30-40%. Jumlah kalori minimal

yang harus diberikan untuk mencegah katabolisme ialah 400 kal/m2/hari. Bila terapi

konservatif berlangsung lebih dari 3 hari harus juga dipertimbangkan pemberian emulsi

lemak dan protein 0,5-1 g/kgBB/hari. Pemberian protein kemudian dinaikkan sesuai dengan

jumlah diuresis.

Page 13: GAGAL GINJAL AKUT

2. Asidosis

Bila hasil pemeriksaan analisis gas darah menunjukkan hasil asidosis metabolik,

dikoreksi dengan cairan natrium bikarbonat sesuai dengan hasil analisis gas darah yaitu:

BE x BB x 0,3 (mEq)

Atau kalau hal ini tidak memungkinkan maka dapat diberikan koreksi buta 2-3

mEq/kgBB/hari setiap 12 jam.

Baiknya diberikan natrium bikarbonat ketika pH darah di bawah 7,25. Efek samping dari

natrium bikarbonat di antaranya hipernatremia dan hipertensi. Anak yang asidosisnya

refrakter dan anak yang mengalami efek samping pemberian natrium bikarbonat baiknya

diterapi dialisis. Nutrisi yang baik menurunkan laju produksi asam endogen.

3. Hiperkalemia

Hiperkalemia perlu segera ditanggulangi karena bisa membahayakan jiwa penderita

akibat efek kardiotoksik. Bila kadar K serum 5,5-7,0 mEq/L perlu diberi kayexalat yaitu

suatu kation exchange resin (Resonium A) 1 mg/kgBB per oral atau per rektal 4x sehari. Bila

kadar K >7 mEq/L atau ada kelainan EKG (berupa gelombang T yang meruncing,

pemanjangan interval PR dan pelebaran kompleks QRS) atau aritmia jantung perlu diberikan:

Glukonas kalsikus 10% 0,5 ml/kgBB i.v. dalam 5-10 menit

Natrium bikarbonat 7,5% 2,5 mEq/kgBB i.v. dalam 10-15 menit

Bila hiperkalemia tetap ada, diberikan glukosa 0,5 g/kgBB per infus selama 30 menit

ditambah insulin 0,1 unit/kgBB atau 0,2 unit/g glukosa sambil menyiapkan dialisis.

Glukonas kalsikus tidak menurunkan kadar K serum tetapi menstabilkan membran sel

jantung. Na bikarbonat menurunkan H+ serum sehingga H+ keluar dari sel dan K+ masuk ke

dalam sel. Insulin mendorong glukosa bersama K+ masuk ke dalam sel. Untuk

penanggulangan hiperkalemia juga dapat diberikan salbutamol 5 mg/kg BB i.v selama 15

menit atau dengan nebulizer 2,5-5 mg. Yang sering dipakai ialah nebulizer salbutamol karena

onset kerja cepat dan aman. Salbutamol bekerja dengan memindahkan kalium ekstraselular

ke intraselular.

4. Hiponatremia

Hiponatremia <130 mEq/L sering ditemukan karena pemberian cairan yang berlebihan

sebelumnya dan cukup dikoreksi dengan restriksi cairan. Bila disertai dengan gejala serebral

atau kadar Na <120 mEq/L, maka perlu dikoreksi dengan cairan NaCl hipertonik 3% (0,5

mEq/ml) dalam 1-4 jam. Pemberian Natrium dapat dihitung dengan rumus:

Page 14: GAGAL GINJAL AKUT

Na (mmol) = (140 – Na) x 0,6 x BB

diberikan hanya separuhnya untuk mencegah terjadinya hipertensi dan overload cairan.

Pendapat lain menganjurkan koreksi natrium cukup sampai natrium serum 125 mEq/L

sehingga pemberian Na = (125 – Na serum) x 0,6 x BB.

5. Tetani

Bila timbul gejala tetani akibat hipokalsemia perlu diberikan glukonas kalsikus 10% i.v.

0,5 ml/kgBB pelan-pelan 5-10 menit, dilanjutkan dengan dosis rumat kalsium oral 1-4

gram/hari. Untuk mencegah terjadinya tetani akibat koreksi asidosis dengan bikarbonas

natrikus, maka sebaiknya diberikan glukonas kalsikus i.v. segera sebelum diberikan

pemberian alkali. Asidosis mencegah terjadinya tetani karena meningkatkan kadar kalsium

ion. Koreksi asidosis menurunkan kadar ion kalsium dan menimbulkan gejala tetani.

6. Hiperfosfatemia

Bila kadar fosfor meningkat dalam darah, perlu diberi obat pengikat fosfat per oral

yaitu kalsium karbonat 50 mg/kgBB/hari. Kalsium karbonat selain itu juga dapat bersifat

antasid dan menambah kadar kalsium darah yang berguna pada pasien gagal ginjal.

7. Kejang

Bila terjadi kejang dapat diberikan Diazepam 0,3-0,5 mg/kgBB i.v. lalu dilanjutkan

dengan dosis rumat luminal 4-8 mg/kgBB/hari atau difenilhidantoin 8 mg/kgBB. Kejang pada

GGA dapat disebabkan oleh gangguan elektrolit hipokalsemia, hipomagnesemia,

hiponatremia atau karena hipertensi atau uremia.

8. Anemia

Transfusi dilakukan bila kadar Hb <6 g/dL atau Ht <20%. Sebaiknya diberikan packed

red cells (10 ml/kgBB) untuk mengurangi penambahan volume darah dengan tetesan lambat

4-6 jam (±10 tetes/menit). Pemberian transfusi darah yang terlalu cepat dapat menambah

beban volume dengan cepat dan menimbulkan hipertensi, gagal jantung kongestif, dan edema

paru.

9. Hipertensi

Hipertensi ditanggulangi dengan diuretika, bila perlu dikombinasi dengan kaptopril 0,3

mg/kgBB/kali diberikan 2-3 kali sehari. Pada hipertensi krisis dapat diberikan klonidin drip

atau nifedipin sublingual (0,3 mg/kgBB/kali) atau nitroprusid natrium 0,5 mg/kgBB/menit.

10. Edema paru

Edema paru merupakan hal yang sangat berbahaya dan dapat menimbulkan kematian

dalam waktu singkat, sebagai tindakan percobaan dapat diberikan furosemid i.v. 1 mg/kgBB

Page 15: GAGAL GINJAL AKUT

disertai dengan torniket dan flebotomi. Di samping itu dapat diberikan morfin 0,1 mg/kgBB.

Bila tindakan tersebut tidak memberi hasil yang efektif dalam waktu 20 menit, maka

dialisis harus segera dilakukan.

11. Asam urat serum

Asam urat serum dapat meningkat sampai 10-25 mg%, kadang-kadang sampai 50 mg%.

Untuk itu perlu diberi alupurinol dengan dosis 100-200 mg/hari pada anak umur <8 tahun dan

200-300 mg/hari di atas 8 tahun.

12. Infeksi

Komplikasi infeksi sering merupakan penyebab kematian pada GGA. Bila timbul infeksi,

harus segera diberantas dengan antibiotik yang adekuat. Pemakaian obat yang bersifat

nefrotoksik sedapat mungkin dihindarkan. Dosis antibiotika harus disesuaikan dengan sifat

ekskresinya.

Tindakan Dialisis

Indikasi dialisis pada anak dengan GGA:

1. Kadar ureum darah > 200 mg%

2. Hiperkalemia >7,5 mEq/L

3. Bikarbonas serum < 12 mEq/L

4. Adanya gejala overhidrasi: edema paru, dekompensasi jantung, dan hipertensi

yang tidak dapat diatasi dengan obat.

5. Perburukan keadaan umum dengan gejala uremia berat: perdarahan, kesadaran

menurun sampai koma.

Komplikasi dan Penanganan

Komplikasi yang dapat terjadi dari gagal ginjal akut di antaranya gagal ginjal kronik,

infeksi, dan sindrom uremia. Untuk gagal ginjal kronik, terapi sesuai tatalaksana GGK pada

umumnya, bila sudah parah dilakukan dialisis dan transplantasi ginjal. Komplikasi infeksi sering

merupakan penyabab kematian pada GGA, dan harus segera diberantas dengan antibiotika yang

adekuat. Bila LFG menurun 5-10% dari keadaan normal dan terus mendekati nol, maka pasien

akan menderita sindrom uremik, yaitu suatu kompleks gejala yang terjadi akibat atau berkaitan

dengan retensi metabolit nitrogen karena gagal ginjal. Sindrom uremia ditangani secara

simtomatik.

Indikasi Perujukan

Page 16: GAGAL GINJAL AKUT

GGA perlu segera dirujuk jika manifestasi klinis penderita berat (kejang, kesadaran

menurun), sudah ada komplikasi, atau perlu dilakukan tindakan dialisis.

Prognosis

Angka kematian pada gagal ginjal akut tergantung pada penyebab, umur pasien, dan luas

kerusakan ginjal yang terjadi. Pada GGA yang disebabkan oleh sepsis, syok kardiogenik, dan

operasi jantung terbuka, angka kematiannya di atas 50%. Tetapi pada GGA yang disebabkan oleh

glomerulonefritis, sindrom hemolitik uremik, dan nefrotoksik berkisar antara 10-20%.

Pasien GGA non-oligurik mempunyai laju filtrasi glomerulus dan volume urin yang lebih

tinggi daripada GGA oligurik, sehingga air, metabolit nitrogen, dan elektrolit lebih banyak

dikeluarkan melalui urin. Komplikasi yang ditemukan lebih sedikit, periode azotemia lebih

singkat, lebih jarang memerlukan dialisis dan mortalitas lebih rendah.

Bila ditinjau dari pulihnya fungsi ginjal maka bila penyebabnya prarenal, nekrosis tubular

akut, nefropati asam urat dan intoksikasi jengkol umumnya fungsi ginjal akan kembali normal.

Tetapi bila penyebabnya glomerulonefritis progresif cepat, trombosis vena renalis bilateral atau

nekrosis korteks bilateral, fungsi ginjal biasanya tidak dapat pulih kembali dan dapat berakhir

menjadi gagal ginjal terminal.

Page 17: GAGAL GINJAL AKUT

DAFTAR PUSTAKA

1. Ganong. W.F., editor Widjajakusumah D.H.M., 2001., Buku Ajar Fisiologi

Kedokteran., edisi Bahasa Indonesia., Jakarta., EGC

2. Price, Sylvia A, 1995 Patofisiologi :konsep klinis proses-proses penyakit, ed 4, EGC,

Jakarta

3. Ilmu Kesehatan Nelson, 2000, vol 3, ed Wahab, A. Samik, Ed 15, Glomerulonefritis

akut pasca streptokokus,1813-1814, EGC, Jakarta.

4. Guyton.A.C, 1996.Teksbook of Medical Physiology, philadelpia. Elsevier saunders

5. Taslim,arnaldi,dr. Sp.PD.2009. Kesehatan Ginjal. Diakses dari :

http://www.sekbertal.org/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=1901.

Pada Tanggal : 01 juli 2009

6. Virgiawa, Daril, S.Sc. Mekanisme Dasar Ginjal. Diakses dari :

http://www.darryltanod.blogspot.com/2008/04/mekanisme-proses-dasar-ginjal-

darryl.html. Pada Tanggal : 01 Juli 2009

7. Rusdidjas, Ramayati R, 2002. Infeksi saluran kemih. In Alatas H, Tambunan T,

Trihono PP, Pardede SO. Buku ajar Nefrologi Anak. 2nd .Ed. Jakarta : Fakultas

Kedokteran Universitas Indonesia; 142-163

8. Lambert H, Coulthard M, 2003. The child with urinary tract infection. In : Webb

NJ.A, Postlethwaite RJ ed. Clinical Paediatric Nephrology.3rd ED. Great Britain:

Oxford Universsity Press., 197-22

9. www.pediatrik.com

Page 18: GAGAL GINJAL AKUT

10. Tessy Agus, Ardaya, Suwanto. (2001). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam: Infeksi

Saluran Kemih. Edisi: 3. Jakarta: FKUI

11. Latief Abdul, Napitupulu Partogi,et al.,1985, Ilmu Kesehatan Anak 2,Infomedika,

Jakarta

12. Noer Sjaifullah, 1994, Infeksi Saluran Kemih Pada Anak dalam Pedoman Diagnosis

dan terapi lab/UPF Ilmu Kesehatan Anak,pp 119-121, Falkutas kedokteran UNAIR,

RSUD Dr. Soetomo, Surabaya

13. www.scribd.com/doc/.../ INFEKSI - SALURAN - KEMIH - WW.PED

14. 14. www.blogdokter.net/2008/09/27/infeksi-saluran-kencing/ -

15. 15. Purnomo BB: Dasar-Dasar Urologi 2nd Edition . Jakarta, Sagung Seto. 2003

16. Jawetz E. Sulfonamid dan trimetoprim. In: Katzung BG (Ed): Farmakologi dasar dan

klinik. Jakarta, EGC.2002

17. Hanno PM et al. Clinical manual of Urology 3rd edition. New york, Mcgraw-

hill.2001

18. Kennedy ES. Pregnancy,Urinary Tract infections. http://www.eMedicine.com. last

updated 8 August 2007. accesed 22 February 2008

19. Urinary Tract Infection. http:// www.wikipedia.com . last updated on February 19

2008. accesed on February 22 2008

20. mekar-wijaya.blogspot.com/2009/1...jal.html