95
Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | i fXz1

fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | i

fXz1

Page 2: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | ii

LAPORAN

KAJIAN IMPLEMENTASI

KEBIJAKAN SATU PETA (KSP)

Lalitya Narieswari, M.Sc.

Ellen Suryanegara, S.Sos.

Dr. Priyadi Kardono

Turmudi, M.Si.

Dr. Yosef Prihanto

Aninda Wisaksanti R, S.Pi.

Intan Pujawati, S.Si.

Tia Rizka Nurul Rahma, S.T.

Maslahatun Nashiha, S.Si.

Pusat Penelitian, Promosi dan Kerjasama Badan Informasi Geospasial

Page 3: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | iii

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkatnya laporan ini dapat

diselesaikan dengan baik.

Penelitian Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta ini dilakukan sebagai upaya untuk mereview kebijakan satu peta yang telah diluncurkan sejak tahun 2016. Penelitian ini terbagi dalam 2 sub penelitian yang saling terkait yaitu analisis perundangan terkait kebijakan satu peta dan kajian implementasi kebijakan satu peta baik di Kementerian/Lembaga maupun di Pemerintah Daerah.

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan gambaran pelaksanaan KSP secara real baik pada Kementerian/Lembaga maupun di Pemerintahan Daerah. Untuk selanjutnya digunakan sebagai masukan oleh pihak yang berkepentingan, khususnya BIG, dalam hal ini Pusat Pemetaan dan Integrasi Tematik, Sebagai koordinator pelaksana teknis Percepatan KSP sesuai mandat Peraturan Presiden No. 9 Tahun 2016 dalam melaksanakan dan meneruskan kebijakan tersebut.

Terima kasih kepada semua pihak yang telah terlibat baik langsung maupun tidak

langsung dalam pelaksanaan penelitian ini. Semoga laporan ini dapat memberikan

kontribusi khususnya dalam penelitian kebijakan bidang informasi geospasial dan

secara umum dalam pemanfaatan geospasial.

Pusat Penelitian, Promosi dan Kerjasama

Kepala,

Dr. Ir. Wiwin Ambarwulan, M.Sc.

Page 4: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | iv

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................. iii

DAFTAR ISI iv

DAFTAR TABEL ...................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ viii

I. LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN ....................................................... 1

I.1. Latar Belakang ................................................................................................... 1

I.2. Tujuan ............................................................................................................... 2

I.3. Tahapan Pelaksanaan Penelitian .......................................................................... 3

I.4. Waktu Pelaksanaan Kegiatan ............................................................................... 9

I.5. Personil .............................................................................................................. 9

I.6. Luaran (Output) ................................................................................................ 10

I.7. Dampak (Outcome) ........................................................................................... 10

II. LAPORAN HASIL PENELITIAN ................................................................ 12

II.1. PENDAHULUAN ............................................................................................... 12

II.1.1. Latar Belakang ..................................................................................... 12

II.1.2. Tujuan Riset ......................................................................................... 13

II.1.3. Manfaat Riset ....................................................................................... 13

II.1.4. Dampak (Outcome) .............................................................................. 14

II.2. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................ 15

II.2.1. Kerangka Konsep .................................................................................. 15

II.3. METODE RISET ............................................................................................... 21

II.3.1. Pendekatan Riset .................................................................................. 21

II.3.2. Waktu dan Tempat Riset ....................................................................... 21

II.3.3. Populasi dan Sampel ............................................................................. 21

II.3.4. Variabel Riset ....................................................................................... 22

II.3.5. Data Riset ............................................................................................ 24

II.3.6. Metode pengumpulan data .................................................................... 24

II.3.7. Pengolahan data ................................................................................... 24

II.3.8. Metode Analisis Riset ............................................................................ 24

Page 5: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | v

II.3.9. Penyajian data dan hasil ........................................................................ 25

II.4. HASIL & PEMBAHASAN .................................................................................... 26

II.4.1. ANALISA KEBIJAKAN SATU PETA BERDASARKAN IMPLEMENTASI

PEMANGKU KEPENTINGAN .................................................................... 26

II.4.1.1. Hasil Analisis Deskriptif ............................................................. 26

II.4.1.2. Hasil Analisis Non Parametrik .................................................... 52

II.4.1.3. Analisis Tabel Silang (Crosstab) ................................................. 53

II.4.1.4. Pembahasan ............................................................................ 55

II.4.2. ANALISA PERATURAN PERUNDANGAN TERKAIT KEBIJAKAN SATU PETA ... 56

II.5. KESIMPULAN .................................................................................................. 73

II.6. DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 74

LAMPIRAN 75

Page 6: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Koordinasi persiapan kegiatan penelitian ........................................................ 3

Tabel 2. Rapat Penyusunan dan Pengembangan Metode ............................................... 4

Tabel 3. Kegiatan survei pengumpulan data ................................................................ 5

Tabel 4. Kegiatan rapat teknis pengumpulan data ........................................................ 8

Tabel 5. Rapat teknis pengolahan dan analisis data ...................................................... 8

Tabel 6. Kegiatan rapat teknis monitoring, evaluasi dan pelaporan ................................. 8

Tabel 7. Waktu Pelaksanaan Kegiatan Penelitian .......................................................... 9

Tabel 8. Daftar personil Penelitian Implementasi Kebijakan Satu Peta ............................. 9

Tabel 9. Definisi Operasional Variabel Penelitian ........................................................ 22

Tabel 10. Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ............................................. 26

Tabel 11. Distribusi Responden Menurut Kelompok Usia ............................................... 28

Tabel 12. Distribusi Responden Menurut Jenis Kelamin ................................................. 29

Tabel 13. Distribusi Responden Menurut Keberadaan Pusat atau Daerah ........................ 29

Tabel 14. Distribusi Responden Menurut Status Lembaga ............................................. 30

Tabel 15. Distribusi Responden Menurut Masa Kerja .................................................... 31

Tabel 16. Distribusi Responden Menurut Level Jabatan ................................................. 32

Tabel 17. Distribusi Responden Menurut Status Pekerjaan ............................................ 33

Tabel 18. Distribusi Responden Menurut Tingkat Pendidikan ......................................... 34

Tabel 19. Distribusi Responden Menurut Kelompok Keilmuan ........................................ 35

Tabel 20. Distribusi Nilai Variabel Komunikasi .............................................................. 37

Tabel 21. Distribusi Nilai Variabel Sumberdaya ............................................................ 39

Tabel 22. Distribusi Nilai Variabel Sikap Pelaksana ....................................................... 40

Tabel 23. Distribusi Nilai Variabel Struktur Birokrasi ..................................................... 41

Tabel 24. Distribusi Nilai Variabel KSP ........................................................................ 42

Tabel 25. Distribusi Responden Menurut Sumber Informasi Tentang KSP ........................ 43

Tabel 26. Distribusi Responden Menurut Media Untuk Mengakses IG .............................. 44

Tabel 27. Distribusi Responden Menurut Skala Data KSP .............................................. 45

Tabel 28. Distribusi Responden Menurut Tujuan Umum Pemanfaatan IG ........................ 46

Tabel 29. Distribusi Jumlah Staff Pengelola Data/Informasi Geospasial ........................... 47

Tabel 30. Distribusi jumlah Staff Berlatar belakang Bukan Ilmu Kebumian ....................... 48

Page 7: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | vii

Tabel 31. Jumlah Staff Dengan Jabatan Fungsional Survei dan Pemetaan ....................... 49

Tabel 32. Jumlah Staff Dengan Jabatan Fungsional Survei dan Pemetaan ....................... 49

Tabel 33. Jumlah Staff yang Pernah Mengikuti Kursus Terkait Pengelolaan Data/Informasi

Geospasial ................................................................................................ 49

Tabel 34. Jumlah Staff Dengan Jabatan Fungsional Survei dan Pemetaan ....................... 50

Tabel 35. Perangkat Keras ........................................................................................ 52

Tabel 36. Uji Validitas Data ....................................................................................... 53

Tabel 37. Hasil Pengolahan Tabel Silang ..................................................................... 53

Tabel 38. Hasil Perhitungan Koefisien Korelasi ............................................................. 54

Tabel 39. Hasil Inventarisasi Peraturan terkait 85 Tema Kebijakan Satu Peta di 19

Kementerian/Lembaga ............................................................................... 56

Page 8: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Lokasi Kegiatan Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta Tahun 2016 - 2019 ............ 2

Gambar 2. Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta ............................................................... 15

Gambar 3. Model Implementasi George Edwards III..................................................... 17

Gambar 4. Persentase Responden Menurut Pulau ........................................................ 27

Gambar 5. Persentase Responden Menurut Usia .......................................................... 28

Gambar 6. Persentase Responden Menurut Jenis Kelamin ............................................. 29

Gambar 7. Persentase Responden Menurut Pusat atau Daerah ...................................... 30

Gambar 8. Persentase Responden Menurut Swasta atau Pemerintah ............................. 31

Gambar 9. Persentase Responden Menurut Masa Kerja ................................................ 32

Gambar 10. Persentase Responden Menurut Level Jabatan ............................................. 33

Gambar 11. Persentase Responden Menurut Status Pekerjaan ........................................ 34

Gambar 12. Persentase Responden Menurut Pendidikan ................................................. 35

Gambar 13. Persentase Responden Menurut Kelompok Keilmuan .................................... 36

Gambar 14. Rata-rata nilai Variabel Komunikasi ............................................................. 38

Gambar 15. Rata-rata nilai Variabel Sumberdaya ........................................................... 39

Gambar 16. Rata-rata nilai Variabel Sikap Pelaksana ...................................................... 40

Gambar 17. Rata-rata nilai Variabel Struktur Birokrasi .................................................... 42

Gambar 18. Rata-rata nilai Variabel KSP ........................................................................ 43

Gambar 19. Rata-rata Responden Menurut Sumber Informasi Tentang KSP ..................... 44

Gambar 20. Rata-rata Responden Menurut Media Untuk Mengakses IG ........................... 45

Gambar 21. Rata-rata Responden Menurut Skala Data KSP ............................................. 46

Gambar 22. Rata-rata Responden Menurut Tujuan Umum Pemanfaatan IG ...................... 47

Gambar 23. Rata-rata Jumlah Staff Pengelola Data/Informasi Geospasial ......................... 48

Gambar 24. Distribusi Penggunaan Perangkat Lunak yang Digunakan Saat Ini ................. 51

Gambar 25. Distribusi Penggunaan Perangkat Keras ...................................................... 52

Gambar 26. Pertumbuhan Kebijakan Spasial di Indonesia ............................................... 63

Gambar 27. Kondisi Peraturan Perundangan Terkait Sebelum dan Sesudah Adanya UU IG 64

Gambar 28. Kondisi Perundangan Terkait Sebelum dan Sesudah Adanya KSP .................. 65

Page 9: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | ix

I. LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN

Page 10: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 1

I. LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN

I.1. Latar Belakang

Pengaturan penyelenggaraan Informasi Geospasial (IG) telah diatur dengan dasar hukum

melalui Undang-undang Informasi Nomor 4 Tahun 2011 tentang Informasi Geospasial.

Penerbitan undang-undang tersebut didasarkan pada banyaknya sektor yang turut

menyelenggarakan Informasi Geospasial, baik untuk keperluan sektoral maupun umum.

Dengan lahirnya UU IG diharapkan dapat meminimalisir bahkan meniadakan konflik akibat

penyelenggaraan IG yang tumpang tindih dan minim koordinasi, khususnya IG Tematik.

Dengan demikian, berdasarkan amanah dari UU IG diharapkan terbentuk

penyelenggaraan IGT yang selaras melalui Kebijakan Satu Peta yang selanjutnya diatur

dalam Peraturan Presiden no 9 tahun 2016 tentang percepatan pelaksanaan kebijakan

satu peta pada skala operasional 1:50.000. Dengan tujuan mempercepat terciptanya

kebijakan satu peta untuk kepentingan nasional hingga level daerah. Peraturan presiden

tersebut mengamanahkan Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian sebagai

koordinator dan Badan Informasi Geospasial sebagai pelaksana, serta

Kementerian/Lembaga terkait yang berwenang atau menjadi walidata penyelenggara

Informasi Geospasial Tematik.

Peraturan Presiden No. 9 Tahun 2016 memuat rencana aksi yang terkait dengan tema

Informasi Geospasial Tematik untuk pembangunan nasional. Terdapat 85 tema IGT yang

dilaksanakan di seluruh Indonesia yakni pada 34 provinsi (Gambar 1). Keseluruhan tema

IGT tersebut dikelompokkan menjadi 3 (tiga) yaitu IGT Status, IGT Perencanaan Ruang,

dan IGT Potensi. Kelompok IGT Status merupakan IGT yang mempunyai aspek hukum

penguasaan lahan, sedangkan kelompok IGT Perencanaan Ruang memuat aspek

perencanaan pemanfaatan ruang. Kelompok IGT Potensi merupakan IGT yang memuat

informasi mengenai transportasi dan utilitas, lingkungan, serta potensi kawasan.

Kebijakan Satu Peta telah mulai dilaksanakan pada tahun 2016 melalui 3 (tiga) tahapan

utama, yaitu kompilasi, integrasi, dan sinkronisasi. Proses kompilasi menekankan pada

pada penyediaan IGT oleh Kementerian/Lembaga (K/L) dengan mengacu pada pedoman

atau standar penyelenggaraan IGT. Proses Integrasi menitikberatkan pada

penyelenggaraan semua IGT harus mengacu pada IG Dasar (pasal 19 UU No. 4 Tahun

2011). Tahapan sinkronisasi merupakan kegiatan analisis spasial, penyusunan skenario

rekomendasi dan pembahasan untuk penyelarasan IGT, termasuk didalamnya memberi

kepastian terhadap lokasi investasi, percepatan penyelesaian tata ruang dan berbagai

kepentingan strategis lainnya.

Dalam proses implementasi KSP, berbagai proses direkam dan dilaporkan per satuan

periode, dan terdapat berbagai hambatan dan permasalahan dalam pelaksanaannya,

terutama karena melibatkan berbagai instansi (khususnya K/L). Sampai saat ini, periode

pelaksanaan KSP telah memasuki tahun ke-2 dan diperlukan review untuk menganalisis

Page 11: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 2

efektifitas pelaksanaan KSP guna memperoleh suatu langkah optimalisasi dalam

pelaksanaan KSP.

Gambar 1. Lokasi Kegiatan Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta Tahun 2016 - 2019

Dalam penyelenggaraannya, KSP belum berjalan dengan baik sesuai target yang

ditetapkan. Beberapa hal yang menjadi hambatan pelaksana kebijakan diantaranya terkait

kesiapan pemangku kepentingan (anggaran, SDM, teknis (standar), infrastruktur (akses

data terbatas ke K/L karena rahasia dan berbayar), metode pelaksanaan

(sinkronisasi/integrasi), kelembagaan pelaksana (tidak ada struktur yang khusus

menangani KSP, sementara pekerjaannya cukup besar).

Penelitian pengkajian KSP ini menjadi penting karena sejalan dengan Program prioritas

Pembangunan Wilayah Perbatasan dan Daerah Tertinggal dan sejalan dengan Prioritas

Nasional pembangunan wilayah.

I.2. Tujuan

Kegiatan ini merupakan pengkajian yang bertujuan untuk mengkaji implementasi

kebijakan Kebijakan Satu Peta selama periode 2016 – 2019 yang telah ditentukan

targetnya melalui Peraturan Presiden No. 9 Tahun 2016. Target hasil penelitian ini adalah

memberikan rekomendasi bagi pemangku kepentingan terkait pelaksanaan KSP dan

keberlanjutan pelaksanaan kebijakan satu peta.

Page 12: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 3

I.3. Tahapan Pelaksanaan Penelitian

Penelitian ini dilakukan dalam 5 tahapan kegiatan, yaitu:

1. Persiapan dan Penyusunan, Rencana Kerja Penelitian

Dalam tahap persiapan kegiatan ini meliputi: koordinasi, studi literatur/ mengumpulkan

bahan referensi dari berbagai sumber. Tahapan ini dilakukan dalam bentuk koordinasi dan

kerja mandiri peneliti untuk mengumpulkan referensi. Kegiatan yang dilakukan pada tahap

ini adalah penyusunan rencana kerja penelitian oleh koordinator peneliti. Hasil kegiatan ini

berupa time line kegiatan dan literature review berupa resume bahan-bahan/berita terkait

KSP. Selain itu dilakukan juga koordinasi dengan pusat teknis terkait pelaksana KSP.

Tabel 1. Koordinasi persiapan kegiatan penelitian

No. Tanggal dan

Tempat

Agenda & Hasil Koordinasi Dokumentasi

1. 31 Januari 2018

R. Rapat Pusat

PIT

- Koordinasi informal dengan

penanggung jawab KSP di PPIT

untuk mendapatkan gambaran umum status KSP (Arif Aprianto)

- Hasil: Gambaran terkait status KSP dan topik-topik yang bisa diteliti

2. 1 Februari 2018

Hotel Bidakara

- Koordinasi dalam rangka pengumpulan bahan untuk

penelitian kajian implementasi KSP. - Hasil: pada pertemuan sosialisasi

KSP tersebut disajikan bahan-

bahan terkait pelaksanaan KSP yang disajikan oleh Kemenko

Perekonomian, Badan Informasi Geospasial, K/L Pusat dan

Pemerintah Daerah.

2. Penyusunan dan Pengembangan Metode

Metodologi disusun dengan mengembangkan metodologi yang sudah ada disesuaikan

dengan tujuan penelitan. Pengembangan metodologi dilakukan dengan melaksanakan

rapat teknis internal bidang penelitian sebagai bahan penyusunan instrumen kuesioner

implementasi pelaksanaan KSP dan Definisi Operasional Variabel (DOV) untuk analisis

perundangan. Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini dapat dilihat pada tabel berikut.

Page 13: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 4

Tabel 2. Rapat Penyusunan dan Pengembangan Metode

No. Tanggal dan

Tempat Agenda & Hasil Rapat Dokumentasi

1. 6 Februari

2018

R. Rapat Bid.

Penelitian

- Pertemuan untuk membahas

metode penelitian - HASIL: Dirumuskan 2 tema kajian

yaitu analisis perundangan terkait KSP dan kajian implementasi KSP di

daerah dan k/L dilihat dari aspek

akses, SDM dan implementasi.

2. 23 Februari

2018

R. Rapat Bid.

Penelitian

- Pertemuan untuk membahas

progres inventarisasi dan kuesioner - HASIL:

o 26 tema belum teridentifikasi

peraturannya o Draft Kuesioner impementasi

KSP V.1

3. 2 Maret 2018

R. Rapat Bidang

Penelitian

- Diskusi batasan dan definisi

variabel yang akan digunakan dalam analisis peraturan

perundangan

- HASIL: o Penentuan variabel

o matrik keterkaitan K/L

4. 16 Maret 2018

R. Rapat Bid.

Penelitian

- Penyusunan Definisi Operasional Variabel (DOV) untuk analisis

perundangan terdiri dari 12 variabel bebas dan 4 variabel

terikat.

- HASIL: o progres inventarisasi peraturan

dan kuesioner o Tabel DOV

5.

26 Maret 2018

R. Rapat Bid. Penelitian

- Persiapan pra survei ke K/L jakarta

- Finalisasi kuesioner untuk diuji coba di 7 K/L

- Pengelompokan sesuai Edward III (Komunikasi, sumberdaya,

disposisi, struktur birokrasi)

- Kriteria Likert skala 3 - HASIL: Kuesioner V2

Page 14: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 5

3. Pengumpulan Data/Uji Lapangan

Pengumpulan data baik melalui kuesioner yang disebarkan ke K/L dan pemerintah daerah

baik melalui angket maupun depth interview terhadap narasumber kunci.

Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini adalah rapat teknis dan survei pengumpulan data

ke Kementerian/Lembaga di Jakarta dan dengan mengikuti kegiatan yang dilakukan Pusat

Teknis lain di BIG yang mengundang K/L dan Pemda.

Tabel 3. Kegiatan survei pengumpulan data

No. Tanggal

dan Tempat

Hasil Survei Dokumentasi

1. 27-29 Maret 2018

- Survei penyebaran kuesioner dan indepth interview di 7

(tujuh) K/L di Jakarta (ATR/BPN, PUPR, KLHK,

kemnhub, ESDM, KKP, Kementan).

- HASIL:

o Indepth interview terkait pelaksanaan KSP (laporan

perjalanan) o Terkumpul 15 Kuesioner

ATR/BPN

KKP

Kemenhub

2.

25 – 27 April

2018

- Survei penyebaran kuesioner

dan indepth interview di 6 K/L

di Jakarta: Desa Pembangunan Daerah

Tertinggal dan Transmigrasi, Pertahanan, Dalam Negeri,

BAPPENAS, BMKG, ESDM.

- HASIL: o 14 kuesioner K/L

terkumpul o Indepth interview terkait

pelaksanaan KSP (laporan

perjalanan)

Kemendagri

BMKG

Page 15: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 6

No. Tanggal

dan Tempat

Hasil Survei Dokumentasi

3.

23-26 April 2018

Balikpapan

- Penyebaran kuesioner di Region Kalimantan, melalui

forum koordinasi simpul jaringan yang

diselenggarakan PSKIG - HASIL: o 43 kuesioner daerah

terkumpul -

4.

2 Mei 2018

Hotel Sahira Bogor

- Penyebaran kuesioner pada

acara klinik KSP oleh pusat PPIT

- 23 kuesioner terkumpul

5. 7-10 Mei

2018

Bali

- Penyebaran kuesioner di

Region Jawa, Bali, Nusa

Tenggara, melalui forum koordinasi simpul jaringan

yang diselenggarakan PSKIG - 56 kuesioner terkumpul

6. 16 Mei 2018,

Jakarta

- Penyebaran kuesioner ke

Bappeda DKI, Diskominfo Prov. DKI

- 6 kuesioner

7 24-25 Mei 2018, Jakarta

- Penyebaran kuesioner ke UI dan Lemhanas

- 6 kuesioner terkumpul

8 28 Mei 2018,

Jakarta

- Penyebaran kuesioner ke

PUSDATIN KKP dan cipta karya

- 5 kuesioner

Page 16: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 7

No. Tanggal

dan Tempat

Hasil Survei Dokumentasi

9 21-22 Juni 2018

Prov. DIY

- Survei penyebaran kuesioner dan indepth interview di Prov.

DIY: Dinas LH Sleman, Puspics UGM, Dinas PTR Prov.

DIY, Balai Statistik Daerah, Bappeda Prov. DIY

Terkumpul 15 Kuesioner

10

17-18 Juli

2018

IPB ICC Bogor

- Survei penyebaran

kuesioner pada acara Rakor

Penguatan JIGN, peserta 66 K/L

- Terkumpul 57 Kuesioner

11 13 Agustus

2018 Hotel

Borobudur, Jakarta

- Survei penyebaran

kuesioner pada acara Rakornas IIG, peserta 66

K/L, 33 Provinsi - Terkumpul 86 kuesioner

12 11 Oktober

2018, Jakarta

- Survei penyebaran

kuesioner di BNPP - wawancara dan pengisian

kuesioner dengan 4 orang

responden dari unit Asisten Deputi Pengelolaan Batas

Negara Wilayah Darat dan unit Penataan Ruang

Kawasan Perbatasan

13 12 Oktober 2018, Jakarta

- Survei penyebaran kuesioner di Kementerian

Luar Negeri - Kuesioner dan wawancara

dilakukan dengan SDM

pelaksana kegiatan KSP sebanyak 2 responden.

Page 17: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 8

Tabel 4. Kegiatan rapat teknis pengumpulan data

No. Tanggal dan

Tempat Agenda & Hasil Rapat Dokumentasi

1. 20 April 2018

R. Rapat Kecil

- Rencana penyebaran kuesioner

ke K/L tahap 2 - Rencana penyebaran kuesioner

ke daerah (Balikpapan)

2. 14 Mei 2018 R. Rapat RB

- Progres pengumpulan data kuesioner

4. Pengolahan Data dan Analisis

Pengolahan data untuk tema implementasi KSP berupa input data kuesioner yang

selanjutnya diolah menggunakan software SPSS. Pengolahan data untuk analisis

perundangan adalah tabulasi DOV untuk tiap peraturan perundangan yang telah

diinvetarisasi pada tiap tema. Peraturan perundangan yang ditabulasi adalah peraturan

yang dikeluarkan lembaga paling rendah pada level setingkat eselon I.

Tabel 5. Rapat teknis pengolahan dan analisis data

No. Tanggal dan

Tempat

Agenda & Hasil Rapat

1. 7 November 2018, Ruang Rapat

Bidang Penelitian

Progres pengolahan data dan pembagian tugas penyusunan laporan akhir

5. Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan

Monitoring dan Evaluasi dilakukan melalui mekanisme FGD dan rapat monitoring bulanan.

Tabel 6. Kegiatan rapat teknis monitoring, evaluasi dan pelaporan

No. Tanggal dan

Tempat

Agenda & Hasil

Monitoring

Dokumentasi

1. 24 Juli 2018 R. Rapat

Bidang

- Monitoring perkembangan penelitian dan persiapan

FGD

Page 18: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 9

No. Tanggal dan

Tempat

Agenda & Hasil

Monitoring

Dokumentasi

2 10-12 Desember

2018, Cianjur

- Konsinyasi penyelesaian laporan akhir penelitian

Pelaporan hasil kegiatan dilakukan dalam bentuk laporan akhir pelaksanaan penelitian, dan

laporan ilmiah penelitian dalam format laporan penelitian maupun dalam bentuk publikasi

karya tulis ilmiah.

I.4. Waktu Pelaksanaan Kegiatan

Jadwal dan tahapan pencapaian keluaran dari Kegiatan Penelitian Implementasi

Kebijakan Satu Peta adalah sebagai berikut.

Tabel 7. Waktu Pelaksanaan Kegiatan Penelitian

Kegiatan

Model

pelaksanaan

Waktu Pelaksanaan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Persiapan dan Penyusunan

Rencana Kerja Penelitian

- Literatur review - Koordinasi

Penyusunan dan

pengembangan metodologi

- Literatur review

- Rapat teknis

Pengambilan data

lapangan

- Rapat teknis

- Survei pengumpulan

data

Pengolahan dan analisis data

- Literatur - Rapat

Monitoring, Evaluasi dan

Pelaporan

- Rapat teknis - FGD

I.5. Personil

Personil dari Kegiatan Penelitian Implementasi Kebijakan Satu Peta adalah sebagai

berikut.

Tabel 8. Daftar personil Penelitian Implementasi Kebijakan Satu Peta

No Nama Jabatan dalam tim Keterangan

1. Lalitya Narieswari, M.Sc. Koordinator kegiatan Peneliti Madya

2. Ellen Suryanegara, S.Sos. Anggota Tim Penelitian Peneliti Pertama

3. Dr. Priyadi Kardono Anggota Tim Penelitian Peneliti Utama

Page 19: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 10

No Nama Jabatan dalam tim Keterangan

4. Dr. Yosef Prihanto Anggota Tim Penelitian Peneliti Muda

5. Turmudi, M.Si Anggota Tim Penelitian Peneliti Madya

6. Aninda Wisaksanti R, S.Pi. Anggota Tim Penelitian Peneliti Pertama

7. Intan Pujawati, S.Si. Anggota Tim Penelitian Peneliti Pertama

8. Tia Rizka NR, S.T. Anggota Tim Penelitian Peneliti Pertama

9. Maslahatun Nashiha, S.Si. Anggota Tim Penelitian Peneliti Pertama

I.6. Luaran (Output)

Luaran dari kegiatan ini adalah terlaksananya Penelitian Implementasi Kebijakan Satu Peta

(KSP) dan tersusunnya draft Karya Tulis Ilmiah (KTI) yang dipublikasikan melalui jurnal atau

prosiding konferensi/seminar. Bagi peneliti, KTI ini merupakan indikator kinerjanya yang akan

dihitung dalam SKP (Satuan Kinerja Perorangan) dan Angka Kredit untuk Jabatan Fungsional

Peneliti.

Output penelitian ini adalah:

1. Hasil analisis implementasi Kebijakan Satu Peta berdasarkan aspek komunikasi,

disposisi, sumberdaya, dan struktur birokrasi pemangku kepentingan (stakeholder)

yang merupakan hasil pengolahan data kuesioner dari 390 responden yang berasal

dari Kementerian/Lembaga di Pusat, Pemerintah Daerah, Lembaga Swadaya

Masyarakat, Industri, Asosiasi Profesi, maupun Perguruan tinggi.

2. Hasil analisis tekstual kebijakan/perundangan terkait tematik peta yang merupakan

mandat percepatan kebijakan satu peta, yang terdiri dari 85 tema dari 18

Kementerian/Lembaga yang menjadi walidata.

I.7. Dampak (Outcome)

1. Termanfaatkannya hasil penelitian oleh pemangku kepentingan Kebijakan Satu Peta

sebagai masukan dalam tindak lanjut pelaksanaan KSP agar keberlanjutan KSP ini

berjalan lebih baik dari segi kebijakan, anggaran, peraturan perundangan, SDM

maupun infrastrukturnya.

2. Termanfaatkannya hasil penelitian sebagai sumbangan referensi bagi dunia penelitian

terkait pengkayaan hasil analisis kebijakan spasial.

Page 20: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 11

I. LAPORAN HASIL PENELITIAN

Page 21: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 12

II. LAPORAN HASIL PENELITIAN

II.1. PENDAHULUAN

II.1.1. Latar Belakang

Pengaturan penyelenggaraan Informasi Geospasial (IG) telah diatur dengan dasar

hukum melalui Undang-undang Informasi Nomor 4 Tahun 2011 tentang Informasi Geospasial.

Penerbitan undang-undang tersebut didasarkan pada banyaknya sektor yang turut

menyelenggarakan Informasi Geospasial, baik untuk keperluan sektoral maupun umum.

Dengan lahirnya UU IG diharapkan dapat meminimalisir bahkan meniadakan konflik akibat

penyelenggaraan IG yang tumpang tindih dan minim koordinasi, khususnya IG Tematik.

Dengan demikian, berdasarkan amanah dari UU IG diharapkan terbentuk penyelenggaraan

IGT yang selaras melalui Kebijakan Satu Peta yang selanjutnya diatur dalam Peraturan

Presiden no 9 tahun 2016 tentang percepatan pelaksanaan kebijakan satu peta pada skala

operasional 1:50.000. Dengan tujuan mempercepat terciptanya kebijakan satu peta untuk

kepentingan nasional hingga level daerah. Peraturan presiden tersebut mengamanahkan

Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian sebagai koordinator dan Badan Informasi

Geospasial sebagai pelaksana, serta Kementerian/Lembaga terkait yang berwenang atau

menjadi walidata penyelenggara Informasi Geospasial Tematik.

Peraturan Presiden No. 9 Tahun 2016 memuat rencana aksi yang terkait dengan tema

Informasi Geospasial Tematik untuk pembangunan nasional. Terdapat 85 tema IGT yang

dilaksanakan di seluruh Indonesia yakni pada 34 provinsi (Gambar 1). Keseluruhan tema IGT

tersebut dikelompokkan menjadi 3 (tiga) yaitu IGT Status, IGT Perencanaan Ruang, dan IGT

Potensi. Kelompok IGT Status merupakan IGT yang mempunyai aspek hukum penguasaan

lahan, sedangkan kelompok IGT Perencanaan Ruang memuat aspek perencanaan

pemanfaatan ruang. Kelompok IGT Potensi merupakan IGT yang memuat informasi mengenai

transportasi dan utilitas, lingkungan, serta potensi kawasan.

Kebijakan Satu Peta telah mulai dilaksanakan pada tahun 2016 melalui 3 (tiga)

tahapan utama, yaitu kompilasi, integrasi, dan sinkronisasi. Proses kompilasi menekankan

pada pada penyediaan IGT oleh Kementerian/Lembaga (K/L) dengan mengacu pada pedoman

atau standar penyelenggaraan IGT. Proses Integrasi menitikberatkan pada penyelenggaraan

semua IGT harus mengacu pada IG Dasar (Pasal 19 UU No. 4 Tahun 2011). Tahapan

sinkronisasi merupakan kegiatan analisis spasial, penyusunan skenario rekomendasi dan

pembahasan untuk penyelarasan IGT, termasuk didalamnya memberi kepastian terhadap

lokasi investasi, percepatan penyelesaian tata ruang dan berbagai kepentingan strategis

lainnya.

Dalam proses implementasi KSP, berbagai proses direkam dan dilaporkan per satuan

periode, dan terdapat berbagai hambatan dan permasalahan dalam pelaksanaannya,

terutama karena melibatkan berbagai instansi (khususnya K/L). Sampai saat ini, periode

pelaksanaan KSP telah memasuki tahun ke-2 dan diperlukan review untuk menganalisis

Page 22: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 13

efektifitas pelaksanaan KSP guna memperoleh suatu langkah optimalisasi dalam pelaksanaan

KSP.

Penelitian implementasi KSP ini menjadi penting karena sejalan dengan Program

prioritas Pembangunan Wilayah Perbatasan dan Daerah Tertinggal dan sejalan dengan

Prioritas Nasional pembangunan wilayah. Implemetasi kebijakan publik ini akan dapat

mencapai keberhasilan dengan syarat implementor mengetahui apa yang harus dilakukan

secara jelas. Hal ini sesuai dengan konsep Edwards III (1980) yang berpendapat bahwa dalam

model implementasi kebijakan, keberhasilan implementasi dipengaruhi oleh beberapa faktor,

yaitu communication (komunikasi), disposisition (sikap pelaksana), resource (sumber daya),

dan bureaucraitic structure (struktur birokrasi). Aspek-aspek tersebut sangat penting untuk

menilai apakah suatu kebijakan telah dapat diterima dan dipahami dengan baik oleh para

pelaksana guna memperoleh suatu langkah optimalisasi dan rekomendasi untuk keberlanjutan

pelaksanaan kebijakan, dalam hal ini terkait KSP. Oleh karena itu pertanyaan dalam penelitian

ini adalah:

1. Bagaimana implementasi pelaksanaan Kebijakan Satu Peta berdasarkan

aspek komunikasi, disposisi, sumberdaya, dan struktur birokrasi pemangku

kepentingan (stakeholder) baik di Kementerian/Lembaga, Pemerintah

Daerah, Lembaga Swadaya Masyarakat, Industri, Asosiasi Profesi, maupun

Perguruan tinggi?

2. Bagaimana kondisi kebijakan/perundangan terkait tematik peta yang

merupakan mandat percepatan kebijakan satu peta dari 19

Kementerian/Lembaga yang menjadi walidata?

II.1.2. Tujuan Riset

Kegiatan ini merupakan penelitian yang bertujuan untuk mengkaji implementasi kebijakan

Kebijakan Satu Peta selama periode 2016 – 2018 di masing-masing lembaga pemangku

kepentingan berdasarkan aspek komunikasi, disposisi, sumberdaya, dan struktur birokrasi di

masing-masing lembaga. Hal ini sesuai dengan targetnya melalui Peraturan Presiden No. 9

Tahun 2016. Target hasil penelitian ini adalah memberikan rekomendasi bagi pemangku

kepentingan terkait pelaksanaan KSP dan keberlanjutan pelaksanaan kebijakan satu peta.

Selain itu penelitian ini juga bertujuan untuk menganalisis secara tekstual

kebijakan/perundangan terkait tematik peta yang merupakan mandat percepatan kebijakan

satu peta dari 18 Kementerian/Lembaga yang menjadi walidata.

II.1.3. Manfaat Riset

Hasil penelitian diharapkan dapat bermanfaat bagi para pemangku kepentingan terkait

Kebijakan Satu Peta sebagai masukan dalam tindak lanjut pelaksanaan KSP di masing-masing

lembaga baik dari segi aturan, anggaran, SDM maupun infrastrukturnya. Selain itu diharapkan

Page 23: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 14

penelitian ini menjadi sumbangan referensi bagi dunia penelitian terkait pengkayaan hasil

analisis kebijakan spasial.

II.1.4. Dampak (Outcome)

1. Termanfaatkannya hasil penelitian oleh pemangku kepentingan Kebijakan Satu Peta

sebagai masukan dalam tindak lanjut pelaksanaan KSP agar keberlanjutan KSP ini

berjalan lebih baik dari segi kebijakan, anggaran, peraturan perundangan, SDM

maupun infrastrukturnya.

2. Termanfaatkannya hasil penelitian sebagai sumbangan referensi bagi dunia penelitian

terkait pengkayaan hasil analisis implementasi kebijakan spasial.

Page 24: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 15

II.2. TINJAUAN PUSTAKA

II.2.1. Kerangka Konsep

II.2.1.1. Kebijakan Satu Peta

Kebijakan Satu Peta (KSP) merupakan upaya perwujudan peta dengan satu referensi

geospasial, satu standar, satu basis data, dan satu geoportal untuk menjadi acuan bersama

dalam penyusunan berbagai kebijakan terkait perencanaan maupun pemanfaatan ruang serta

kepentingan pembangunan lainnya. Pelaksanaan KSP merupakan upaya perwujudan peta

tematik yang berfungsi sebagai acuan perbaikan data IGT masing-masing sektor serta acuan

perencanaan pemanfaatan ruang skala luas yang terintegrasi dalam dokumen Rencana Tata

Ruang. Pelaksanaan KSP dimandatkan dalam Peraturan Presiden dan merupakan bagian dari

Paket Kebijakan Ekonomi VIII. Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Percepatan

Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta (KSP) mengatur tingkat ketelitian peta pada Skala 1:50.000

bertujuan untuk terpenuhinya satu peta yang mengacu pada satu referensi geospasial, satu

standar, satu basis data, dan satu geoportal guna percepatan pelaksanaan pembangunan

nasional.

Pada pelaksanaan KSP terdapat 85 Peta Tematik PKSP mencakup kelompok Informasi

Geospasial Tematik (IGT) Status, IGT Perencanaan Ruang dan IGT Potensi. Kebijakan ini

dilaksanakan oleh 19 Kementerian/Lembaga yang terlibat sebagai Walidata Peta Tematik KSP

serta 34 provinsi di Indonesia. Struktur Organisasi dalam rangka percepatan pelaksanaan KSP

dibentuk menjadi 2 tim yaitu Tim Percepatan KSP dan Tim Pelaksana KSP. Tim Percepatan

KSP diketuai oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, sedangkan Tim Pelaksana KSP

diketuai oleh Kepala Badan Informasi Geospasial (BIG).

Gambar 2. Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta Sumber: www.satupeta.go.id

Untuk mencapai satu peta yang dapat dijadikan sebagai acuan bersama, kegiatan

PKSP dibagi menjadi 3 kegiatan utama, yang dilakukan secara berurutan serta dilaksanakan

dengan pendekatan kewilayahan sebagai berikut.

1. Kompilasi

Page 25: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 16

Kompilasi merupakan kegiatan mengumpulkan Informasi Geospasial Tematik (IGT) yang

dimiliki oleh Kementerian/Lembaga/Pemerintah Daerah. IGT yang dikompilasi ini adalah 85

peta tematik sesuai dengan lampiran rencana aksi Perpres No. 9/2016.

2. Integrasi

Integrasi merupakan kegiatan koreksi dan verifikasi IGT di atas peta dasar Informasi

Geospasial Dasar (IGD).

3. Sinkronisasi

Sinkronisasi adalah kegiatan penyelarasan antar IGT yang telah selesai diintegrasi,

termasuk di dalamnya penyelesaian permasalahan tumpang tindih antar IGT.

Berdasarkan overview pelaksanaan Kebijakan Satu Peta oleh Kementerian Koordinator

Bidang Perekonomian (2018), saat ini telah selesai dilakukan kompilasi (pengumpulan) peta

tematik dari 19 Kementerian/Lembaga walidata dan Pemerintah daerah di 34 provinsi. Selain

itu proses integrasi juga telah selesai dilakukan (perbaikan kualitas peta tematik) untuk

seluruh peta yang terkompilasi dengan masih dibutuhkannya update peta tematik secara

konsisten dan berkelanjutan. Analisis singkronisasi (penyelesaian permasalahan tumpang

tindih) saat ini sedang berjalan dengan mengacu pada peta tematik hasil integrasi.

Selanjutnya akan dilakukan kegiatan berbagi data melalui Geoportal Kebijakan Satu Peta.

II.2.1.2. Implementasi Kebijakan

Menurut Widodo (2010) dalam Subekti et al. (2017) implementasi kebijakan publik

bersifat krusial karena bagaimanapun baiknya suatu kebijakan, jika tidak dipersiapkan dan

direncanakan secara baik dalam implementasinya, maka tujuan kebijakan tidak akan bisa

diwujudkan. Lasswell dan Kaplan dalam Suaedi (2013) melihat kebijakan sebagai sarana untuk

mencapai tujuan, menyebutkan kebijakan sebagai program yang diproyeksikan berkenaan

dengan tujuan, nilai, dan praktik (a projected program of goals, values and practices).

Sedangkan Carl Friedrich mengatakan bahwa yang paling pokok bagi suatu kebijakan adalah

adanya tujuan (goal), sasaran (objective), atau kehendak (purpose).

Menurut Van Meter dan Van Horn (1975), ada enam variabel yang mempengaruhi

kinerja implementasi, yakni: (1) standar dan sasaran kebijakan; (2) sumberdaya; (3)

komunikasi antar organisasi dan penguatan aktivitas; (4) karakteristik agen pelaksana; (5)

disposisi implementor; (6) kondisi sosial, ekonomi dan politik.

1) Standar dan sasaran kebijakan. Setiap kebijakan public harus mempunyai standard an

suatu sasaran kebijakan jelas dan terukur. Dengan ketentuan tersebut tujuannya dapat

terwujudkan. Dalam standard an sasaran kebijakan tidak jelas, sehingga tidak bias terjadi

multi-interpretasi dan mudah menimbulkan kesalah-pahaman dan konflik di antara para

agen implementasi.

2) Sumberdaya. Dalam suatu implementasi kebijakan perlu dukungan sumberdaya, baik

sumberdaya manusia (human resources) maupun sumberdaya materi (matrial resources)

dan sumberdaya metoda (method resources). Dari ketiga sumberdaya tersebut, yang

Page 26: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 17

paling penting adalah sumberdaya manusia, karena disamping sebagai subjek

implementasi kebijakan juga termasuk objek kebijakan publik.

3) Hubungan antar organisasi. Dalam banyak program implementasi kebijakan, sebagai

realitas dari program kebijakan perlu hubungan yang baik antar instansi yang terkait,

yaitu dukungan komunikasi dan koordinasi. Untuk itu, diperlukan koordinasi dan

kerjasama antar instansi bagi keberhasilan suatu program tersebut. Komunikasi dan

koordinasi merupakan salah satu urat nadi dari sebuah organisasi agar program-

programnya tersebut dapat direalisasikan dengan tujuan serta sasarannya.

4) Karakteristik agen pelaksana. Dalam suatu implementasi kebijakan agar mencapai

keberhasilan maksimal harus diidentifikasikan dan diketahui karakteristik agen pelaksana

yang mencakup struktur birokrasi, norma-norma, dan pola-pola hubungan yang terjadi

dalam birokrasi, semua itu akan mempengaruhi implementasi suatu program kebijakan

yang telah ditentukan.

5) Disposisi implementor. Dalam implementasi kebijakan sikap atau disposisi implementor

ini dibedakan menjadi tiga hal, yaitu; (a) respons implementor terhadap kebijakan, yang

terkait dengan kemauan implementor untuk melaksanakan kebijakan publik; (b) kondisi,

yakni pemahaman terhadap kebijakan yang telah ditetapkan; dan (c) intens disposisi

implementor, yakni preferensi nilai yang dimiliki tersebut.

6) Kondisi lingkungan sosial, politik dan ekonomi. Variabel ini mencakup sumberdaya

ekonomi lingkungan yang dapat mendukung keberhasilan implementasi kebijakan, sejauh

mana kelompok-kelompok kepentingan memberikan dukungan bagi implementasi

kebijakan; karakteristik para partisipan, yakni mendukung atau menolak; bagaimana sifat

opini publik yang ada di lingkungan dan apakah elite politik mendukung implementasi

kebijakan.

Hal ini sejalan dengan pandangan George C. Edwards III (1980) yang menyatakan

bahwa implementasi kebijakan dipengaruhi empat variabel, yaitu: (1) komunikasi; (2)

sumberdaya; (3) disposisi; dan kemudian (4) struktur birokrasi. Keempat variabel tersebut

juga saling berhubungan satu sama lain.

Gambar 3. Model Implementasi George Edwards III Sumber: Edwards III dikutip dari Subarsono (2005)

Page 27: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 18

A) Komunikasi

Komunikasi mempunyai peranan yang sangat penting dalam proses implementasi suatu

kebijakan. Kebijakan yang akan disampaikan harus di pahami dengan baik oleh

pelaksananya sehingga kebijakan tersebut dapat dikomunikasikan dan disebarkan dengan

jelas, akurat dan konsisten serta tidak menimbulkan kontradiksi. Agar dapat mencapai

keberhasilan, implementasi kebijakan mensyaratkan agar implementor mengetahui apa

yang harus dilakukan secara jelas serta apa yang menjadi tujuan dan sasaran kebijakan

yang harus diinformasikan kepada kelompok sasaran sehingga akan mengurangi distorsi

implementasi. Oleh karena itu diperlukan adanya tiga hal, yaitu; (1) penyaluran

(transmisi) yang baik akan menghasilkan implementasi yang baik pula (kejelasan); (2)

adanya kejelasan yang diterima oleh pelaksana kebijakan sehingga tidak membingungkan

dalam pelaksanaan kebijakan, dan (3) adanya konsistensi yang diberikan dalam

pelaksanaan kebijakan.

Pengetahuan atas apa yang akan dikerjakan dapat berjalan apabila komunikasi berjalan

dengan baik, sehingga setiap keputusan dan peraturan pelaksanaan harus ditransmisikan

(dikomunikasikan) kepada bagian personalia yang tepat. Komunikasi memegang peranan

penting bagi berlangsungnya koordinasi implementasi kebijakan. Koordinasi bukanlah

sekedar menyangkut persoalan mengkomunikasikan informasi ataupun membentuk

struktur-struktur administrasi yang cocok, melainkan menyangkut pula persoalan yang

lebih mendasar, yaitu praktik pelaksanaan kebijakan. Apabila penyampaian tujuan dan

sasaran suatu kebijakan tidak jelas, tidak memberikan pemahaman atau bahkan tujuan

dan sasaran kebijakan tidak diketahui sama sekali oleh kelompok sasaran, maka

kemungkinan akan terjadi suatu penolakan atau resistensi dari kelompok sasaran yang

bersangkutan.

B) Sumberdaya

Sumber daya menjadi faktor penting dalam implementasi kebijakan publik. Sasaran,

tujuan dan isi kebijakan walaupun sudah dikomunikasikan secara jelas dan konsisten,

tetapi apabila implementor kekurangan sumberdaya untuk melaksanakan, implementasi

tidak akan berjalan efektif dan efisien. Sumber daya yang penting ini termasuk

sumberdaya manusia dengan kemampuan yang layak untuk mengemban tugasnya dan

juga informasi, kewenangan, dan fasilitas dibutuhkan untuk melaksanakan naskah

kebijakan menjadi fungsi pelayanan publik yang sesungguhnya. Pelaksana kebijakan

mungkin mempunyai SDM yang mencukupi, kapabel dan kompeten, namun tanpa adanya

fasilitas pendukung (sarana dan prasarana) maka implementasi kebijakan tersebut tidak

akan berjalan dengan efektif dan efisien meskipun perintah telah diberikan secara jelas

dan konsisten, serta disebarkan secara tepat. Sumberdaya yang penting antara lain staf

yang cukup jumlah dan kemampuan sesuai dengan bidang kebijakan, informasi yang

sesuai mengenai bagaimana perintah dilaksanakan, kewenangan untuk memastikan

bahwa kebijakan dilaksanakan seperti yang diharapkan, dan fasilitas yang dapat

memberikan pelayanan seperti gedung, peralatan, lahan dan persediaan lainnya.

Page 28: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 19

C) Disposisi

Disposisi atau sikap pelaksana akan menimbulkan hambatan-hambatan yang nyata

terhadap implementasi kebijakan apabila personel yang ada tidak melaksanakan

kebijakan yang diinginkan. Karena itu, pelaksana kebijakan haruslah orang-orang yang

memiliki dedikasi pada kebijakan yang telah ditetapkan. Implementor baik harus memiliki

disposisi yang baik, maka dia akan dapat menjalankan kebijakan dengan baik seperti apa

yang diinginkan dan ditetapkan oleh pembuat kebijakan. Implementasi kebijakan apabila

memiliki sikap atau perspektif yang berbeda dengan pembuat kebijakan, maka proses

implementasinya menjadi tidak efektif dan efisien. Wahab (2010), menjelaskan bahwa

disposisi adalah watak dan karakteristik yang dimiliki oleh implementor, seperti komitmen,

kejujuran, sifat demokratis. Apabila implementor memiliki disposisi yang baik, maka dia

akan menjalankan kebijakan dengan baik seperti apa yang diinginkan oleh pembuat

kebijakan.

D) Struktur birokrasi

Struktur birokrasi merupakan salah satu factor lain yang mempengaruhi efektivitas

implementasi. Ketika strukur birokrasi tidak kondusif terhadap implementasi suatu

kebijakan, maka hal ini akan menyebabkan ketidak efektifan dan menghambat jalanya

pelaksanaan kebijakan. Dalam implementasi kebijakan, struktur organisasi mempunyai

peranan yang penting. Salah satu dari aspek struktur organisasi adalah adanya prosedur

operasi yang standar (Standard Operating Procedures/SOP). Fungsi dari SOP menjadi

pedoman bagi setiap implementor dalam bertindak. Organisasi yang memiliki prosedur

perencanaan yang fleksibel dan memiliki kewenangan yang cukup dalam melaksanakan

program akan lebih gampang menyesuaikan dirinya terhadap tanggung jawabnya. Aspek

kedua dari struktur birokrasi yang akan kita perhatikan adalah fragmentasi. fragmentasi

adalah dispersi dari tanggung jawab untuk area kebijakan antara beberapa unit

organisasi. Fragmentasi merupakan penyebaran tanggung jawab suatu kebijakan kepada

beberapa badan yang berbeda sehingga memerlukan koordinasi.

II.2.1.3. Analisis Kebijakan

Analisis kebijakan bersifat deskriptif, valuatif, dan dapat pula bersifat normatif (Dunn

2004). Muhammadi et al. (2001) dalam Suaedi (2013) menyatakan bahwa analisis kebijakan

adalah pekerjaan intelektual memilah dan mengelompokkan upaya yang strategi dalam

memengaruhi sistem mencapai tujuan yang diinginkan. Analisis kebijakan publik bertujuan

memberikan rekomendasi untuk membantu para pembuat kebijakan dalam upaya

memecahkan masalah-masalah publik. Di dalam analisis kebijakan publik terdapat informasi-

informasi berkaitan dengan masalah-masalah publik serta argumen-argumen tentang

berbagai alternatif kebijakan. Hal tersebut digunakan sebagai bahan pertimbangan atau

masukan kepada pihak pembuat kebijakan. Analisis kebijakan publik berdasarkan kajian

kebijakannya dapat dibedakan antara analisis kebijakan sebelum adanya kebijakan publik

tertentu dan sesudah adanya kebijakan publik tertentu. Analisis kebijakan sebelum adanya

kebijakan publik berpijak pada permasalahan publik semata, sehingga hasilnya benar-benar

sebuah rekomendasi kebijakan publik yang baru. Keduanya, baik analisis kebijakan sebelum

Page 29: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 20

maupun sesudah adanya kebijakan mempunyai tujuan yang sama, yakni memberikan

rekomendasi kebijakan pada penentu kebijakan agar didapat kebijakan yang lebih berkualitas.

II.2.1.4. Pemangku Kepentingan (Stakeholder)

Freeman (1984) dalam Suaedi (2013) mendefinisikan stakeholder sebagai kelompok

atau individu yang dapat memengaruhi dan/atau dipengaruhi oleh suatu pencapaian tujuan

tertentu. Stakeholder atau pemangku kepentingan sering diidentifikasikan dengan suatu dasar

tertentu, yaitu dari segi kekuatan dan kepentingan relatif stakeholder terhadap isu atau dari

segi posisi penting dan pengaruh yang dimiliki mereka (Ramirez 1999). Stakeholder sangat

bervariasi derajat pengaruh dan kepentingannya dan dapat dikategorikan sesuai dengan

banyak atau sedikitnya pengaruh dan kepentingan relatifnya terhadap keberhasilan

pengelolaan sumber daya alam. Dalam analisis stakeholder dilakukan suatu sistem

pengumpulan informasi mengenai kelompok atau individu yang terkait, mengategorikan

informasi, menjelaskan kemungkinan konflik antarkelompok, dan kondisi yang memungkinkan

terjadinya trade-off (Brown et al., 2001). Stakeholder yang dimaksud dalam penelitian ini

adalah pihak-pihak yang terkait dalam pelaksanaan Kebijakan Satu Peta yaitu

Kementerian/Lembaga di Pusat, Pemerintah Daerah, Lembaga Swadaya Masyarakat, Industri,

Asosiasi Profesi, maupun Perguruan tinggi.

Page 30: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 21

II.3. METODE RISET

Bagian ini berisi uraian tentang pendekatan riset yang digunakan, waktu dan tempat

pelaksanaan, penentuan populasi dan sampel responden, variabel riset, data riset, metode

pengumpulan data, metode pengolahan data, metode analisis yang mencakup analisis

statistik dan analisis spasial, serta metode penyajian data.

II.3.1. Pendekatan Riset

Riset ini menggunakan pendekatan mix method secara kuantitatif dan kualitatif. Secara

kuantitatif data tentang kondisi penerapan KSP di lapangan dikumpulkan dengan

menggunakan kuesioner sebagai alat mengumpulkan data. Penilaian jawaban dari responden

menggunakan skala Likert dengan skala nilai keragaman dibagi menjadi 3 level yaitu: Belum

Baik (BB), Cukup Baik (CB), dan Sudah Baik (SB). Seluruh penilaian variabel dibawa dalam

skala kuantitatif. Nilai yang semakin tinggi akan menunjukkan penilaian relatif yang semakin

baik juga. Sedangkan pendekatan kualitatif digunakan dalam melakukan analisa deskriptif

terkait kebijakan perundangan tentang Kebijakan Satu Peta. Pengumpulan data dilakukan

secara desk study melalui pengumpulan literatur serta wawancara dengan beberapa

pemangku kepentingan terkait KSP.

II.3.2. Waktu dan Tempat Riset

Waktu pelaksanaan riset ini dilakukan pada tahun 2018 dan dibiayai oleh Anggaran

Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018, Badan Informasi Geospasial (BIG). Pelaksanaan

kegiatan riset ini dimulai pada tanggal 2 Januari 2018 melalui kegiatan perencanaan dan

persiapan. Pelaksanaan pengumpulan data dengan distribusi kuesioner dilakukan mulai 1

Maret 2018. Kuesioner terakhir berhasil dikumpulkan hingga akhir Oktober 2018. Proses

pengolahan data dilaksanakan selama satu bulan yaitu sepanjang bulan November 2018.

Kegiatan analisis dan penulisan laporan akhir dilaksanakan pada bulan Desember 2018 hingga

penyelesaian laporan akhir riset pada Desember 2018.

Riset ini mencakup wilayah kajian di seluruh wilayah kedaulatan Indonesia. Cakupan secara

administrasi meliputi 34 Provinsi dengan pertimbangan riset ini diharapkan dapat mewakili

kondisi seluruh wilayah di Indonesia. Pengumpulan kuesioner dilakukan dibeberapa tempat di

Indonesia menyesuaikan kegiatan dan koordinasi yang dilakukan pusat lain di lingkungan BIG.

Beberapa kota yang menjadi tempat pengumpulan kuesioner adalah: Bogor, Jakarta,

Balikpapan, Bali, Yogyakarta, Semarang, Bandung, Samarinda, dan Makasar. Proses

pengolahan data hingga analisis dan penyusunan laporan dilakukan di Cibinong, Bogor di

kantor BIG.

II.3.3. Populasi dan Sampel

Populasi dari riset ini adalah seluruh pegawai kementerian, lembaga pemerintah atau non

pemerintah baik pendidikan, riset, non riset, komersil, maupun non-komersil yang berada di

pusat maupun di daerah yang terlibat penyediaan atau pemanfaatan informasi geospasial di

Indonesia. Mengacu pada definisi populasi yang menjadi target riset ini maka dapat dipahami

Page 31: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 22

bahwa populasi riset ini sangat besar. Atas pertimbangan tersebut maka dapat direncanakan

jumlah sampel yang diperlukan dalam riset ini.

Berdasarkan berbagai literatur dan cara perhitungan jumlah sampel, maka ditetapkan bahwa

riset ini dapat dilakukan jika jumlah sampel yang dikumpulkan dapat mencapai 380-400

responden. Jumlah sampel ini diperhitungkan untuk mencapai tingkat akurasi 95% atau

tingkat kesalahan hanya 5%. Penentuan sampel dilakukan secara random, namun tetap

memepertimbangkan keterwakilan setiap kelompok responden menurut jenis kelamin, masa

kerja, level jabatan dan keterwakilan wilayah serta lembaga asal responden.

II.3.4. Variabel Riset

Pada pendekatan kuantitatif variabel riset ini dapat dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu

variabel bebas dan variabel terikat. Variabel bebas dapat dibedakan kembali menjadi variabel

bebas utama dan variabel informasi pendukung. Variabel bebas utama yang dinilai dan

mempengaruhi kondisi variabel terikat dalam riset ini terdiri dari 4 variabel sesuai dasar teori

keberhasilan penerapan kebijakan publik. Variabel bebas yang dinilai adalah variabel

komunikasi (communication), variabel sumberdaya (resource), variabel sikap pelaksana

(disposition), dan variabel struktur birokrasi (structure). Setiap variabel dinilai berdasarkan

nilai jawaban responden atas 6 pertanyaan yang diajukan untuk setiap kelompok variabel

yang dinilai. Penilaian jawaban dari responden menggunakan skala Likert dengan skala nilai

keragaman dibagi menjadi 3 level yaitu: Belum Baik (BB), Cukup Baik (CB), dan Sudah Baik

(SB). Total nilai hasil penjumlahan nilai jawaban dari 6 pertanyaan pada setiap kelompok

variabel, menjadi total nilai yang mewakili penilaian responden untuk setiap variabel.

Variabel terikat dari riset ini adalah penilaian tingkat pelaksanaan kebijakan satu peta (KSP)

secara keseluruhan. Penilaian ini diperoleh dari penjumlahan nilai total untuk setiap variabel

bebas yang diwakili. Sementara nilai rata-rata variabel terikat ini ditentukan berdasar total

nilai seluruh responden dibagi banyaknya jumlah responden.

Variabel informasi pendukung dalam riset ini terdiri dari 11 macam. Variabel informasi

pendukung yang diperhitungkan adalah: asal pulau responden, lembaga asal, kelompok usia,

jenis kelamin, kelompok keberadaan pusat atau daerah, status lembaga swasta atau

pemerintah, kelompok masa kerja, kelompok level jabatan, status pekerjaan, tingkat

pendidikan, dan kelompok keilmuan responden.

Tabel 9. Definisi Operasional Variabel Penelitian

No. Variabel Jenis Variabel Nilai/Kelas Satuan

1 komunikasi (communication) Bebas 6-18 Likert/Tidak Bersatuan

2 Sumberdaya (resource) Bebas 6-18 Likert/Tidak Bersatuan

3 Sikap pelaksana (disposition) Bebas 6-18 Likert/Tidak

Bersatuan

Page 32: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 23

No. Variabel Jenis Variabel Nilai/Kelas Satuan

4 Struktur birokrasi (structure). Bebas 6-18 Likert/Tidak

Bersatuan

5 Tingkat pelaksanaan KSP Terikat 24-72 Likert/Tidak

Bersatuan

6 Asal pulau Pendukung 1-6 Pulau

7 Lembaga asal Pendukung 1-34 Lembaga

8 Kelompok usia Pendukung 1-5 Tahun

9 Jenis kelamin, Pendukung 1-2 Tanpa satuan

10 Kelompok keberadaan pusat atau daerah

Pendukung 1-2 Tanpa satuan

11 Status lembaga swasta atau

pemerintah Pendukung 1-2 Tanpa satuan

12 Kelompok masa kerja Pendukung 1-5 Tahun

13 Kelompok level jabatan Pendukung 1-6 Tanpa satuan

14 Status pekerjaan Pendukung 1-2 Tanpa satuan

15 Tingkat pendidikan Pendukung 1-5 Tanpa satuan

16 Kelompok keilmuan Pendukung 1-3 Tanpa satuan

17 Sumber Informasi

Pengetahuan Tentang KSP Pendukung 1-5 Tanpa satuan

18 Media Untuk Mengakses

Data/Informasi Geospasial Pendukung 1-5 Tanpa satuan

19 Skala Data KSP yang Paling Sering Dimanfaatkan

Pendukung 1-7 Tanpa satuan

20 Tujuan Umum Pemanfaatan

Data/Informasi Geospasial Pendukung 1-8 Tanpa satuan

21

Jumlah Staff Pengelola

Data/Informasi Geospasial

Berlatar belakang Ilmu Kebumian

Pendukung 1-3 Tanpa satuan

22

Jumlah Staff Pengelola Data/Informasi Geospasial

Berlatar belakang Bukan Ilmu

Kebumian

Pendukung 1-3 Tanpa satuan

23

Jumlah Staff Dengan Jabatan

Fungsional Survei dan

Pemetaan

Pendukung 1-… Tanpa satuan

24

Jumlah Staff yang Memiliki

Kemampuan Mengoperasikan

Server Geospasial

Pendukung 1-… Tanpa satuan

25

Jumlah Staff yang Pernah

Mengikuti Kursus Terkait Pengelolaan Data/Informasi

Geospasial

Pendukung 1-… Tanpa satuan

26

Banyaknya Program Rutin Pengembangan Kemampuan

Pengelolaan Data/Informasi

Geospasial

Pendukung 1… Tanpa satuan

27 Perangkat Lunak yang

Digunakan Saat Ini Pendukung Nama perangkat Unit

28 Perangkat Keras yang Tersedia Saat Ini

Pendukung 1-… Tanpa satuan

Page 33: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 24

II.3.5. Data Riset

Data riset ini seluruhnya diperoleh melalui proses pengumpulan studi literatur, pengisian

kuesioner, dan sebagian melalui proses wawancara. Total seluruh variabel yang dinilai dan

diperoleh melalui kuesioner sebanyak 28. Variabel yang dinilai dapat dikelompokkan menjadi

variabel bebas sebanyak 4 variabel, 1 variabel terikat dan 23 variabel pendukung.

II.3.6. Metode pengumpulan data

Data dalam riset ini diperoleh dari kuesioner yang disebarkan kepada responden. Proses

distribusi kuesioner dilakukan dengan dua cara. Cara pertama dilakukan dengan mengunjungi

langsung responden dan melakukan wawancara mendalam sekaligus mengisi kuesioner. Cara

kedua dilakukan dengan pendistribusian kuesioner pada kegiatan pertemuan yang

diselenggarakan oleh pusat terkait di BIG. Metode ini dipilih untuk dilakukan atas

pertimbangan bahwa, kegiatan pertemuan teknis yang diselenggarakan umumnya dihadiri

oleh perwakilan daerah atau lembaga terkait dengan penyelenggaraan informasi geospasial.

Selain itu dilakukan pengumpulan data secara desk study melalui pengumpulan literatur serta

wawancara dengan beberapa pemangku kepentingan terkait KSP.

II.3.7. Pengolahan data

Pengolahan data kuesioner dalam riset ini menggunakan bantuan perangkat lunak Microsoft

Office Excel 2016. Perangkat lunak ini dipergunakan untuk membantu proses tabulasi dan

rekap data. Data yang diperoleh melalui kuesioner dirubah menjadi data kode sesuai dengan

jenisnya. Hasil rekapitulasi data kuesioner di perangkat lunak Microsoft Office Excel 2016

selanjutnya menjadi masukan pada proses analisis menggunakan perangkat lunak statistik

SPSS versi 25.

II.3.8. Metode Analisis Riset

A. Metode Analisis Statistik

Metode analisis yang dipergunakan dalam riset ini adalah metode statistik deskriptif dan

statistik non-parametrik. Analisis deskriptif dilakukan pada seluruh komponen variabel yang

diamati. Analisis non-parametrik dilakukan untuk melihat ada tidaknya hubungan keterkaitan

antara variabel pendukung (terkait informasi responden) dengan variabel bebas (4) dan

variabel terikat (1). Ada atau tidaknya hubungan variabel ini selanjutnya ditinjau kuatnya

hubungan atau keterkaitan serta arah hubungan antar variabel.

B. Metode Analisis Tekstual

Agar pemahaman makna dalam suatu kebijakan menjadi jelas dan tidak salah arah, maka

perlu juga dicermati proses konstruksi makna yang direpresentasikan oleh sebuah kebijakan.

Keterkaitan teks dan konteks dapat dipelajari melalui beragam cara, salah satunya melalui

analisa tekstual. Pada penelitian ini dilakukan inventarisasi dan kuantifikasi konteks dan detail

dari teks kebijakan yang merepresentasikan isu-isu spasial. Konteks kebijakan dalam hal ini

adalah kebijakan yang ada baik sebelum maupun sesudah adanya Undang-undang Informasi

Page 34: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 25

Geospasial Nomor 11 Tahun 2011 serta Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang

Percepatan Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta (KSP), serta terkait dengan tema-tema peta

dalam pelaksanaan KSP. Konteks ini mempengaruhi pemakaian bahasa yang dimaksudkan

dari representasi teks, untuk itu perlu dilihat apakah teks kebijakan mengandung pemilihan

teks/konten yang bersifat spasial secara eksplisit. Isu spasial yang dimaksud diantaranya

adalah berupa teks luas, batas, titik kontrol, skala, deliniasi, jaring kontrol, administrasi,

kawasan, zona, areal, poligon, atlas, wilayah, lokasi, posisi, letak, topografi, toponimi, citra,

SIG, spasial, koordinat, penginderaan jauh, peta, pemetaan, vektor, raster, inderaja, dem,

radar, rupabumi/RBI, data geospasial, infrastruktur geospasial, tata ruang, referensi

geospasial, bidang geospasial, peta dasar, informasi geospasial, datum geodesi nasional,

survei dan pemetaan.

II.3.9. Penyajian data dan hasil

Penyajian data dan hasil dalam riset ini menggunakan dua cara yaitu dengan menggunakan

tabel dan menggunakan grafik. Tabel digunakan untuk menunjukkan distribusi data dan hasil

olahan secara lengkap. Grafik digambarkan untuk lebih memudahkan memahami distribusi

data dan hasil analisis secara proposional berdasar sampel yang diambil. Pemilihan bentuk

grafik yang digunakan untuk menyajikan data dan hasil riset disesuaikan dengan karakteristik

masing-masing variabel yang dianalisis.

Page 35: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 26

II.4. HASIL & PEMBAHASAN

Sub-bab ini menyajikan hasil dan pembahasan yang diperoleh dari serluruh rangkaian

kegiatan riset. Hasil yang disajikan terutama terkait hasil olahan dan analisis statistik, baik

secara deskriptif atau non-parametrik serta analisis tekstual terkait kebijakan. Pembahasan

pada bagian ini akan menyajikan telaah untuk setiap kondisi variabel bebas dan terikat, serta

keterkaitan dengan variabel pendukung yang lain.

II.4.1. ANALISA KEBIJAKAN SATU PETA BERDASARKAN IMPLEMENTASI

PEMANGKU KEPENTINGAN

II.4.1.1. Hasil Analisis Deskriptif

Bagian ini menyajikan hasil analisis data yang diperoleh melalui kuesioner. Penyajian hasil

secara deskriptif ini terbagi menjadi dua bagian, yang pertama adalah deskripsi umum tentang

responden dan yang kedua adalah deskripsi penilaian responden tentang penerapan KSP.

Pada bagian ini seluruh data yang dikumpulkan dikelompokkan dan dihitung frekuensi serta

prersentase distribusinya.

II.4.1.1.1. Deskripsi Umum Responden

Bagian ini menyajikan deskripsi karakteristik responden yang menjadi sampel populasi. Jumlah

total responden yang berhasil diperoleh pada riset ini adalah 390 sampel. Seluruh sampel

yang berhasil dikumpulkan selanjutnya dikelompokkan menurut kelompok pulau, kelompok

lembaga asal responden, kelompok usia, jenis kelamin, kelompok lembaga pusat atau daerah,

kelompok lembaga swata atau pemerintah, masa kerja, level jabatan, status pekerjaan,

tingkat pendidikan, dan kelompok latar belakang keilmuan responden.

A. Berdasarkan Kelompok Pulau

Berdasarkan kelompok pulau, data responden dikelompokkan menjadi 6 kelompok pulau,

yaitu: Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali serta Nusa Tenggara, dan Maluku serta

Papua. Hasil rekapitulasi data kuesioner disajikan pada Tabel 10. Berdasarkan Tabel 10.

terlihat bahwa lebih dari 50% responden mewakili populasi di Pulau Jawa. Kondisi ini dapat

dipahami dan dapat mewakili distribusi populasi secara umum, yaitu Jawa adalah tempat

konsentrasinya kegiatan dan penduduk di Indonesia.

Tabel 10. Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau

No. Kelompok

Pulau Jumlah Responden

Persentase

1 Sumatera 25 6,41

2 Jawa 265 67,95

3 Kalimantan 46 11,79

4 Sulawesi 16 4,10

5 Bali dan Nusa Tenggara 37 9,49

6 Maluku dan Papua 1 0,26

Total 390 100,00

Page 36: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 27

Gambar 4. Persentase Responden Menurut Pulau Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

B. Berdasarkan Lembaga Asal Responden

Lembaga yang terwakili dalam kegiatan riset ini berjumlah 34 lembaga. Lembaga yang

terwakili dalam sampel mencakup lembaga pemerintah dan swasta. Jumlah sampel responden

yang diperoleh untuk mewakili setiap lembaga tidak diperhitungkan secara khusus. Jumlah

responden untuk setiap lembaga bersifat terbuka mengikuti ketersediaan responden yang

ada. Berdasarkan jumlah responden dan lembaga yang terwakili dalam sampel, diharapkan

hasil kuesioner ini dapat menggambarkan populasi riset KSP di Indonesia secara representatif.

Untuk pengembangan riset selanjutnya, penentuan responden berdasarkan asal lembaga dari

responden perlu direncanakan lebih baik. Sehingga dalam riset kedepan kondisi setiap

lembaga dapat terwakili secara proposional.

C. Berdasarkan Kelompok Usia Responden

Berdasarkan kelompok usia responden diperoleh informasi hasil bahwa populasi responden

terwakili secara proposional. Menurut usia, responden dikelompokkan menjadi 5 kelas.

Pembagian kelompok usia ini mempertimbangkan usia kerja, jenjang karier responden di

sektor geospasial. Distribusi jumlah responden pada setiap kelompok umur disajikan pada

Tabel. Berdasarkan Tabel 11. terlihat bahwa usia responden umumnya berada pada

kelompok usia pada kisaran atau kurang dari 40 tahun. Hal ini menunjukkan bahwa sektor

informasi geospasial atau pelaksana KSP berada pada usia-usia muda. Mereka pelaku kegiatan

sektor informasi geospasial kedepannya akan memegang posisi sebagai penentu kebijakan di

masa depan.

6,41

67,95

11,79

4,10

9,49

0,26

Sumatera Jawa Kalimantan

Sulawesi Bali dan Nusa Tenggara Maluku dan Papua

Page 37: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 28

Tabel 11. Distribusi Responden Menurut Kelompok Usia

No.

Kelompok

Usia Jumlah

Responden

Persentase

1 Di bawah 30 tahun 90 23,08

2 30-39 tahun 142 36,41

3 40-44 tahun 50 12,82

4 45-49 tahun 51 13,08

5 50 tahun atau lebih 57 14,62

Total 390 100,00 Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Distribusi usia responden yang dihasilkan dapat menjadi masukan dalam penyusunan program

peningkatan keberhasilan penerapan KSP dibanyak sektor dan lembaga. Dengan hasil ini maka

dapat disusun program dan rencana sosialisasi ataupun penguatan kapasitas sumberdaya

secara lebih tepat sasaran, yaitu pada kelompok usia tertentu. Kelompok usia yang dapat

menjadi sasaran program adalah pada rentang usia 44 tahun atau kurang. Materi yang

dikembangkan pun dapat disesuaikan dengan kondisi usia dari target pengembangan.

Gambar 5. Persentase Responden Menurut Usia

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

D. Berdasarkan Jenis Kelamin Responden

Pengelompokan responden berdasarkan jenis kelamin dapat dideskripsikan seperti tersaji

pada Tabel 12. Berdasarkan tabel dapat terlihat bahwa responden dari riset ini didominasi

oleh responden dengan jenis kelamin laki-laki sebanyak 274 orang atau 70,26%. Sampel

populasi untuk kelompok jenis kelamin perempuan diwakili oleh 116 orang responden atau

29,74%. Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin ini diperkirakan dapat mewakili

kondisi lapangan secara komprehensif. Pada dunia kerja bidan geospasial terutama di sektor

pemeritahan memang ada kecenderungan jenis kelamin yang lebih banyak laki-laki daripada

perempuan. Atas dasar pertibangan ini maka kondisi hasil capaian responden berdasarkan

jenis kelamin dapat dinyatakan dapat mewakili kondisi sesungguhnya di lapangan.

23,08

36,41

12,82

13,08

14,62

Di bawah 30 tahun 30-39 tahun 40-44 tahun

Page 38: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 29

Tabel 12. Distribusi Responden Menurut Jenis Kelamin

No. Kelompok

Kelamin Jumlah Responden

Persentase

1 Laki-laki 274 70,26

2 Perempuan 116 29,74

Total 390 100,00

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Gambar 6. Persentase Responden Menurut Jenis Kelamin

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

E. Berdasarkan Kelompok Keberadaan Pusat atau Daerah

Pengelompokan responden berdasarkan kelompok keberadaan lembaga dapat dibedakan

menjadi lembaga pusat atau daerah. Hasil analisis data dapat dideskripsikan seperti tersaji

pada Tabel 13. Berdasarkan Tabel 13. terlihat bahwa responden dari riset ini didominasi

oleh responden yang berasal dari lembaga pusat. Responden yang berasal dari lembaga pusat

berjumlah 217 orang atau 55,64%. Sampel populasi untuk kelompok lembaga daerah diwakili

oleh 173 orang responden atau 44,36%. Proporsi responden pusat dan daerah ini cukup dapat

mewakili kondisi seluruh populasi secara berimbang.

Tabel 13. Distribusi Responden Menurut Keberadaan Pusat atau Daerah

No.

Kelompok

Keberadaan Jumlah

Responden

Persentase

1 Pusat 217 55,64

2 Daerah 173 44,36

Total 390 100,00

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

70,26

29,74

Laki-laki Perempuan

Page 39: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 30

Berdasarkan informasi kelompok pusat dan daerah hasil pengolahan data riset ini dapat

menjadi bahan evaluasi terkait rencana pembinaan pusat dan daerah. Data kuesioner ini juga

dapat diolah kembali untuk melihat kondisi penerapan KSP di lembaga pusat dan di daerah.

Dengan memanfaatkan hasil analisis lebih lanjut maka, strategi pendorong keberhasilan

penerapan KSP dapat ditetapkan lebih baik.

Gambar 7. Persentase Responden Menurut Pusat atau Daerah

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

F. Berdasarkan Kelompok Status Lembaga Swasta atau Pemerintah

Pengelompokan responden berdasarkan status lembaga yaitu swasta atau pemerintah dapat

dideskripsikan seperti tersaji pada Tabel 14. Berdasarkan tabel terlihat bahwa responden

dari riset ini didominasi oleh responden yang berasal dari lembaga pemerintah sebanyak 357

orang atau 91,54%. Sampel populasi untuk kelompok swasta diwakili oleh 33 orang responden

atau 8,46%. Distribusi responden menurut status lembaga (swasta atau pemerintah) ini

sedikit kurang berimbang. Rencana riset ke depan tentang KSP dapat diperbaiki dengan

merencanakan distribusi responden menurut status asal lembaga responden dengan lebih

baik. Responden swasta sebaiknya dapat ditingkatkan mendekati angka 50% atau 40% sesuai

dengan tren berkembangnya pemanfaatan data dan informasi geospasial oleh lembaga

swasta serta komersil.

Tabel 14. Distribusi Responden Menurut Status Lembaga

No. Kelompok

Status Lembaga Jumlah Responden

Persentase

1 Swasta 33 8,46

2 Pemerintah 357 91,54

Total 390 100,00 Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

55,64

44,36

Pusat Daerah

Page 40: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 31

Gambar 8. Persentase Responden Menurut Swasta atau Pemerintah

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

G. Berdasarkan Kelompok Masa Kerja Responden

Berdasarkan kelompok masa kerja, responden riset ini dikelompokkan menjadi 5 kelas seperti

tersaji pada Tabel 15. Melalui Tabel 15. dapat diamati bahwa setiap kelompok masa kerja

terwakili secara proposional. Pembagian klas kelompok masa kerja ditentukan atas

pertimbangan usia, dan langkah perkembangan karier seseorang. Masa kerja yang semakin

panjang diasosiasikan akan memiliki pengalaman dan serta tingkat karier yang lebih baik.

Dasar permikiran ini menjadi dasar pembagian kelas yang berasosiasi pada jenjang karir,

kemampuan merencanakan dan kemampuan mengambil keputusan dalam kegiatan kerja

serta kebijakan operasional kantor. Berdasarkan pengelompokan data responden menurut

masa kerja, maka data kuesioner riset ini dapat diolah lebih lanjut untuk melihat pola dan

tingkat keberhasilan penerapan KSP.

Tabel 15. Distribusi Responden Menurut Masa Kerja

No. Kelompok

Masa Kerja Jumlah Responden

Persentase

1 Kurang dari 1 tahun 84 21,54

2 1-5 tahun 98 25,13

3 5-10 tahun 58 14,87

4 10-20 tahun 93 23,85

5 20-30 tahun atau lebih 57 14,62

Total 390 100,00

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

8,46

91,54

Swasta Pemerintah

Page 41: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 32

Gambar 9. Persentase Responden Menurut Masa Kerja

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

H. Berdasarkan Kelompok Level Jabatan Responden

Berdasarkan kelompok level jabatan responden maka data kuesioner ini dapat dikelompokkan

menjadi 6 klas seperti tersaji pada Tabel 16. Pada Tabel 16 dapat diamati bahwa responden

kuesioner riset ini didominasi oleh mereka yang berada pada level setara pelaksana atau

tenaga teknisi sebanyak 176 orang atau 45,13%. Level jabatan setara Eselon 1 hanya terwakili

oleh 1 orang saja, dan eselon 2 terwakili oleh 8 orang. Untuk tujuan pengembangan riset

maka kedepannya, riset ini harus dapat mengambil sampel pada level jabatan yang lebih

tinggi agar dapat memperoleh gambaran tentang variabel struktur birokrasi lebih baik.

Tabel 16. Distribusi Responden Menurut Level Jabatan

No.

Kelompok

Level Jabatan Jumlah

Responden

Persentase

1 Setara Pimpinan Lembaga atau Eselon 1

1 0,26

2 Setara Eselon 2 8 2,05

3 Setara Eselon 3 72 18,46

4 Setara Eselon 4 99 25,38

5 Setara

Pelaksana/tenaga teknis

176 45,13

6 Tenaga Administrasi/kontrak

34 8,72

Total 390 100,00

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

21,54

25,13

14,87

23,85

14,62

Kurang dari 1 tahun 1-5 tahun5-10 tahun 10-20 tahun20-30 tahun atau lebih

Page 42: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 33

Gambar 10. Persentase Responden Menurut Level Jabatan Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

I. Berdasarkan Status Pekerjaan Responden

Berdasarkan kelompok status pekerjaan responden, maka data kuesioner riset ini dapat

dibedakan menjadi 2 kelompok, yaitu pekerja tetap dan pekerja tidak tetap. Hasil rekapitulasi

data menurut status pekerjaan disajikan pada Tabel 17. Berdasarkan tabel nampak bahwa

sebagian besar responden pada riset ini memiliki status sebagai pekerja tetap sebanyak 296

orang atau 75,90%. Kondisi ini dapat menggambarkan kondisi aktual di lapangan yang

memang masih memiliki tuntutan kebutuhan tenaga kerja di bidang geospasial yang masih

tinggi. Tuntutan ini menjadikan lapangan tenaga kerja tetap masih sangat terbuka.

Tabel 17. Distribusi Responden Menurut Status Pekerjaan

No. Status Pekerjaan Responden Jumlah Responden Persentase

1 Tetap 296 75,90

2 Tidak Tetap 94 24,10

Total 390 100,00 Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

0,26 2,05

18,46

25,3845,13

8,72

Setara Pimpinan Lembaga atau Eselon 1 Setara Eselon 2

Setara Eselon 3 Setara Eselon 4

Setara Pelaksana/tenaga teknis Tenaga Administrasi/kontrak

Page 43: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 34

Gambar 11. Persentase Responden Menurut Status Pekerjaan

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

J. Berdasarkan Kelompok Tingkat Pendidikan Responden

Data kuesioner tentang latarbelakang responden menurut tingkat pendidikan dapat

dikelompokkan menjadi 5 kelas. Pembagian kelas dapat dilihat pada Tabel 18. Berdasarkan

data yang disajikan pada Tabel 18. maka jumlah responden terbesar memiliki latar belakang

pendidikan lulus S1 dan S2. Kondisi ini sejalan dengan representasi data menurut kelompok

usia dan masa kerja. Berdasarkan kelompok usia, masa kerja dan jenjang pendidikan maka

dapat diamati bahwa sebagian besar responden memiliki usia muda, masa kerja menengah

hingga lanjut dan jenjang pendidikan tinggi hingga lanjut. Pada riset ini masih ditemukan

responden dengan latarbelakang pendidikan setingkat SMA atau sederajat, walau jumlahnya

sangat terbatas, yaitu 1,79%.

Tabel 18. Distribusi Responden Menurut Tingkat Pendidikan

No. Tingkat Pendidikan Jumlah Responden Persentase

1 Lulusan SMA/sederajat 7 1,79

2 Lulus D III 10 2,56

3 Lulus S1 177 45,38

4 Lulus S2 177 45,38

5 Lulus S3 19 4,87

Total 390 100,00

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

75,90

24,10

Tetap Tidak Tetap

Page 44: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 35

Gambar 12. Persentase Responden Menurut Pendidikan

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

K. Berdasarkan Kelompok Keilmuan Responden

Pengelompokan responden berdasarkan kelas kelompok ilmu dapat digolongkan menjadi 3

kelas. Kelompok pertama adalah mereka yang latar belakang keilmuannya bukan dan tidak

terkait langsung dengan ilmu kebumian. Kelompok kedua adalah mereka yang latar belakang

keilmuannya bukan bidang ilmu kebumian namun memiliki hubungan atau keterkaitan dengan

bidang ilmu kebumian. Kelompok ketiga adalah mereka yang miliki latar belakang keilmuan di

bidang kebumian. Hasil rekapitulasi data disajikan pada Tabel 19. Berdasarkan hasil

rekapitulasi pada Tabel 19. terlihat bahwa responden terdistribusi seimbang untuk masing-

masing kelompok dengan jumlah yang cukup berimbang. Hasil ini dapat memberi gambaran

bahwa data kuesioner dapat menjelaskan kondisi 4 variabel bebas yang dinilai dalam riset ini

secara berimbang juga.

Tabel 19. Distribusi Responden Menurut Kelompok Keilmuan

No. Kelompok Keilmuan Jumlah Responden Persentase

1 Bukan dan tidak terkait langsung dengan ilmu kebumian

97 24,87

2 Bukan, namun ada keterkaitan dengan ilmu

kebumian

144 36,92

3 Bidang ilmu kebumian 149 38,21

Total 390 100,00 Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

1,79 2,56

45,3845,38

4,87

Lulusan SMA/sederajat Lulus D III Lulus S1 Lulus S2 Lulus S3

Page 45: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 36

Gambar 13. Persentase Responden Menurut Kelompok Keilmuan

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

II.2.1.5. Deskripsi Penilaian Responden Tentang Penerapan (KSP)

Penilaian variabel terikat yaitu keberhasilan penerapan kebijakan KSP dalam riset ini

didasarkan atas 4 variabel bebas, yaitu: komunikasi, sumberdaya, sikap pelaksana, dan

struktur birokrasi. Masing-masing variabel bebas dinilai berdasarkan jawaban dari 6

pertanyaan. Masing-masing pertanyaan disusun berdasarkan komponen penilai yang dapat

menggambarkan kondisi variabel bebas yang diukur. Penentuan skala penilaian untuk masing-

masing pertanyaan menggunakan skala Likert dengan 3 level penilaian (1-3). Total nilai yang

diperoleh untuk setiap komponen variabel bebas diperoleh dari fungsi penjumlahan nilai-nilai

jawaban setiap pertanyaan sesuai kelompok variabelnya. Total nilai jawanan setiap variabel

akan memiliki rentang nilai antara 6-18. Berdasarkan rentang ini maka nilai jawaban

responden dapat dikelompokkan menjadi 3 kelompok, yaitu: tinggi (15-18), sedang (11-14),

dan rendah (6-10).

Nilai rata-rata jawaban responden untuk setiap pernyataan jawaban diperoleh melalui proses

penjumlahan seluruh nilai jawaban responden pada pertanyaan tersebut kemudia dibagi

dengan total seluruh jumlah responden yang diperoleh pada riset ini. Jumlah responden yang

diperhitungkan adalah 390 orang. Nilai rata-rata jawaban responden ini semaksudkan untuk

dapat menggambarkan kondisi relatif penilaian setiap komponen variabel dalam upaya analisis

potensi dan kendala variabel.

Untuk variabel terikat yaitu tingkat keberhasilan penerapan kebijakan KSP diperoleh melalui

fungsi penjumlahan nilai masing-masing variabel bebas. Total nilai jawaban untuk variabel

tingkat keberhasilan penerapan kebijakan KSP akan berada pada rentang nilai 24 – 72.

Berdasarkan rentang nilai ini maka total nilai variabel keberhasilan penerapan kebijakan KSP

24,87

36,92

38,21

Bukan dan tidak terkait langsung dengan ilmu kebumian

Bukan, namun ada keterkaitan dengan ilmu kebumian

Bidang ilmu kebumian

Page 46: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 37

dapat diklasifikasikan menjadi sebagai berikut: tinggi (57-72), sedang (41-56), dan rendah

(24-40). Rentan nilai untuk setiap kelas menggambarkan level atau tingkat keberhasilan

penerapan KSP pada saat riset ini dilaksanakan.

A. Menurut Variabel Komunikasi

Hasil rekapitulasi data untuk penilaian variabel komunikasi disajikan pada Tabel 20.

Berdasarkan hasil rekapitulasi ini dapat diperbandingkan nilai rata-rata jawaban responden

untuk setiap pertanyaan yang diajukan pada kelompok variabel komunikasi. Secara visual,

perbandingan nilai rata-rata jawaban responden tersebut dapat dilihat pada Gambar 14.

Berdasarkan visualisasi tersebut terlihat bahwa untuk variabel komunikasi, nilai rata-rata

terendah ditemukan pada pertanyaan keempat tentang konsistensi penerapan KSP di lembaga

asal responden yaitu 1,87. Untuk nilai rata-rata tertinggi diperoleh pada jawaban pertanyaan

pertama dan kedua tentang pengetahuan dan pemahaman responden tentang KSP. Nilai

tertinggi yang diperoleh untuk kedua pertanyaan ini adalah 2,16.

Distribusi nilai rata-rata ini menunjukkan bahwa menurut pandangan responden, pada

umumnya aspek pengetahuan dan pemahaman para pelaku atau pelaksana KSP berada pada

kondisi yang lebih baik bila dibandingkan dengan kondisi implementasi dan pelaksanaan.

Melalui hasil ini maka dapat dipahami bahwa dalam upaya peningkatan kualitas pelaksanaan

KSP perlu didorong peningkatan kualitas komunikasi yang menyangkut aspek-aspek diluar

pengetahuan dan pemahaman tentang KSP. Komponen yang dapat diprioritaskan adalah

konsistensi penerapan KSP, kemudahan akses data dan informasi geospasial, baik di lembaga

responden atau dengan BIG sebagai wali data dan informasi geopasial.

Tabel 20. Distribusi Nilai Variabel Komunikasi

No Pertanyaan Total Nilai Rata-rata

1 Pengetahuan responden tentang KSP 842 2,16

2 Pemahaman responden tentang KSP 842 2,16

3 Pendapat tentang pelaksanaan sosialisasi KSP 771 1,98

4 Konsistensi penerapan/pelaksanaan KSP di lembaga

responden

729 1,87

5 Kemudahan akses data/informasi geospasial di lembaga responden

769 1,97

6 Kemudahan akses portal penyedia data/informasi geospasial BIG

762 1,95

Total dan rata-rata nilai variabel komunikasi 4.715 12,09

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Page 47: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 38

Gambar 14. Rata-rata nilai Variabel Komunikasi Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

B. Menurut Variabel Sumberdaya

Hasil rekapitulasi data untuk penilaian variabel sumberdaya disajikan pada Tabel 21.

Berdasarkan hasil rekapitulasi ini dapat diperbandingkan nilai rata-rata jawaban responden

untuk setiap pertanyaan yang diajukan pada kelompok variabel sumberdaya. Secara visual,

perbandingan nilai rata-rata jawaban responden tersebut dapat dilihat pada Gambar 15.

Berdasarkan visualisasi tersebut terlihat bahwa untuk variabel sumberdaya, nilai rata-rata

terendah ditemukan pada pertanyaan kedua tentang pelaksanan program pengembangan

penyelenggaraan informasi geospasial di lembaga asal responden (1,59) dan pertnyaan

keempat tentang pendapat responden mengenai pengalokasian anggaran penerapan KSP di

lembaga responden (1,58). Untuk nilai rata-rata tertinggi diperoleh pada jawaban pertanyaan

ketiga tentang kesiapan lembaga responden terkait perangkat lunak, yaitu dengan nilai rata-

rata 1,94.

Berdasarkan distribusi nilai yang diperoleh melalui pengolahan data kuesioner untuk variabel

sumberdaya, maka dapat diamati beberapa hal terkait kondisi keberhasilan penerapan KSP.

Hal pertama yang dapat diamati adalah nilai rata-rata yang relatif masih rendah. Kondisi ini

menunjukkan bahwa variabel sumberdaya dalam penerapan KSP masih sangat lemah dan

perlu didorong lebih lanjut. Memperhatikan variasi jawaban dari responden nampak bahwa

aspek kesiapan perangkat lunak menjadi hal paring mendasar dalam penerapan KSP berdasar

variabel sumberdaya. Aspek sumberdaya yang lain bukan berarti telah baik, namun sama

seperti halnya kesiapan perangkat lunak, aspek peningkatan kualitas sumberdaya manusia,

pengembangan program, pengalokasian anggaran, pemutahiran data serta peningkatan

kualitas data juga perlu ditingkatkan. Bukan pekerjaan yang mudah namun pengembangan

variabel sumberdaya memang menjadi hal yang penting dalam mendukung pelaksanaan KSP

di Indonesia secara menyeluruh.

1,7

1,75

1,8

1,85

1,9

1,95

2

2,05

2,1

2,15

2,2

1 2 3 4 5 6

Page 48: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 39

Tabel 21. Distribusi Nilai Variabel Sumberdaya

No Pertanyaan Total Nilai Rata-rata

1 Pendapat responden tentang dukungan sumberdaya manusia berlatarbelakang pendidikan kebumian di

lembaga responden untuk penerapan KSP

666 1,71

2 Pendapat responden tentang pelaksanaan program pengembangan penyelenggaraan informasi geospasial

di lembaga responden

620 1,59

3 Pendapat responden tentang kesiapan kelengkapan perangkat lunak di lembaganya untuk pelaksanaan

KSP

756 1,94

4 Pendapat responden tentang pengalokasian anggaran penerapan KSP di lembaganya

618 1,58

5 Pendapat responden tentang kemutakhiran data KSP

yang telah tersedia

667 1,71

6 Pendapat responden tentang kualitas/akurasi data KSP

yang telah tersedia saat ini.

703 1,80

Total dan rata-rata nilai variabel sumberdaya 4.030 10,33

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Gambar 15. Rata-rata nilai Variabel Sumberdaya Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

C. Menurut Variabel Sikap Pelaksana

Hasil rekapitulasi data untuk penilaian variabel pelaksana disajikan pada Tabel 22.

Berdasarkan hasil rekapitulasi ini dapat diperbandingkan nilai rata-rata jawaban responden

untuk setiap pertanyaan yang diajukan pada kelompok variabel pelaksana. Secara visual,

perbandingan nilai rata-rata jawaban responden tersebut dapat dilihat pada Gambar 16.

Berdasarkan visualisasi tersebut terlihat bahwa untuk variabel pelaksana, nilai rata-rata

terendah ditemukan pada pertanyaan keenam tentang penerapan pemutakhiran data KSP di

lembaga asal responden yaitu 1,79. Untuk nilai rata-rata tertinggi diperoleh pada jawaban

0

0,5

1

1,5

2

2,5

1 2 3 4 5 6

Page 49: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 40

pertanyaan keempat tentang pendapat responden mengenai manfaat KSP dalam efektifitas

penyelenggaraan informasi geospasial di lembaga tempat responden bekerja. Nilai tertinggi

yang diperoleh untuk pertanyaan ini adalah 2,33. Secara umum berdasarkan nilai yang ada

pada variabel sikap pelaksana maka dapat dinyatakan bahwa penerapan KSP menurut variabel

ini tergolong baik, walaupun pada beberapa faktor masih perlu ditingkatkan lebih baik

Tabel 22. Distribusi Nilai Variabel Sikap Pelaksana

No Pertanyaan Total Nilai Rata-rata

1 Pendapat responden tentang komitmen diri dalam

penerapan KSP di lembaganya.

859 2,20

2 Pendapat responden tentang komitmen pimpinan

lembaganya mendukung pelaksanaan KSP

893 2,29

3 Pendapat responden tentang komitmen lembaga dalam penganggaran untuk mendukung pelaksanaan

KSP di lembanganya

729 1,87

4 Pendapat responden tentang manfaat KSP dalam efektifitas penyelenggaraan informasi geospasial

dilembaganya

907 2,33

5 Pendapat responden tentang pemanfaatan data KSP di lembaganya

779 2,00

6 Pendapat responden tentang penerapan pemutakhiran data KSP di lembaganya

699 1,79

Total dan rata-rata nilai variabel sikap pelaksanaan 4.866 12,48

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Gambar 16. Rata-rata nilai Variabel Sikap Pelaksana Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

D. Menurut Variabel Struktur Birokrasi

Hasil rekapitulasi data untuk penilaian variabel struktur birokrasi disajikan pada Tabel 23.

Berdasarkan hasil rekapitulasi ini dapat diperbandingkan nilai rata-rata jawaban responden

0

0,5

1

1,5

2

2,5

1 2 3 4 5 6

Page 50: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 41

untuk setiap pertanyaan yang diajukan pada kelompok variabel struktur birokrasi. Secara

visual, perbandingan nilai rata-rata jawaban responden tersebut dapat dilihat pada Gambar

17. Berdasarkan visualisasi tersebut terlihat bahwa untuk variabel struktur birokrasi, nilai rata-

rata terrendah ditemukan pada pertanyaan kedua tentang penerapan SOP

pengimplementasian KSP di lembaga asal responden yaitu 1,58. Untuk nilai rata-rata tertinggi

diperoleh pada jawaban pertanyaan keenam tentang komunikasi atau koordinasi antara

lembaga responden dengan BIG atau walidata yang lain. Nilai tertinggi yang diperoleh untuk

pertanyaan ini adalah 1,95.

Berdasarkan distribusi nilai yang diperoleh melalui pengolahan data kuesioner untuk variabel

struktur birokrasi, maka dapat diamati beberapa hal terkait kondisi keberhasilan penerapan

KSP. Hal pertama yang dapat diamati adalah nilai rata-rata yang relatif masih rendah berada

dibawah batas nilai 2. Kondisi ini menunjukkan bahwa variabel struktur birokrasi dalam

penerapan KSP masih sangat lemah dan perlu didorong lebih lanjut. Memperhatikan variasi

jawaban dari responden nampak bahwa aspek kesiapan SOP dalam pelaksaanan atau

pengimplementasian KSP di setiap lembaga/sektor masih rendah. Aspek struktur birokrasi

yang lain yang perlu ditingkatkan adalah pengembangan roadmap, pengembangan

lembaga/bagian yang memiliki tugas khusus untuk menangani data KSP dan upaya

pembagian kerja yang lebih jelas di lembaga asal responden. Bukan kegiatan yang mudah

untuk meperbaiki struktur birokrasi terkait implementasi KSP. Pembenahan struktur birokrasi

ini memerlukan komunikasi yang berkelanjutan antar lembaga dan sektor dalam kerangka

organisasi nasional yang diprakarsai oleh pemerintah. Jika ini tidak dilakukan maka

keberhasilan

Tabel 23. Distribusi Nilai Variabel Struktur Birokrasi

No Pertanyaan Total Nilai Rata-rata

1 Pendapat responden tentang penerapan rencana

strategis/roadmap KSP di lembaganya

673 1,73

2 Pendapat responden tentang penerapan SOP

pengimplementasian KSP di lembaganya

618 1,58

3 Pendapat responden tentang pelaksanaan unit kerja yang memiliki tupoksi menangani pengelolaan data

untuk keperluan KSP

687 1,76

4 Pendapat responden tentang pembagian kerja dilembaga tersebut dalam pelaksanaan KSP

660 1,69

5 Pendapat responden tentang komunikasi/koordinasi

antara staf dan pimpinan terkait pelaksanaan KSP

746 1,91

6 Pendapat responden tentang komunikasi/koordinasi

antara lembaga responden dengan BIG atau

walidata lain terkait pelaksanaan KSP

760 1,95

Total rata-rata nilai variabel struktur birokrasi 4.144 10,63

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Page 51: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 42

Gambar 17. Rata-rata nilai Variabel Struktur Birokrasi Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

E. Penilaian Penerapan Kebijakan Satu Peta

Hasil rekapitulasi data untuk penilaian seluruh variabel keberhasilan penerapan KSP disajikan

pada Tabel 24. Berdasarkan hasil rekapitulasi ini dapat diperbandingkan nilai total rata-rata

jawaban responden untuk setiap variabel yang diperhitungkan. Secara visual, perbandingan

nilai total rata-rata jawaban responden dapat dilihat pada Gambar 18. Berdasarkan

visualisasi tersebut terlihat bahwa variabel sumberdaya menempati posisi paling rendah

dengan nilai total rata-rata sebesar 10,33. Urutan terendah kedua adalah variabel struktur

birokrasi dengan nilai 10,63. Nilai total rata-rata tertinggi diperoleh oleh variabel sikap

pelaksana sebesar 12,48. Berdasarkan tabel dan grafik ini maka dapat digambarkan sejauh

apa tingkat keberhasilan penerapan KSP pada saat ini.

Tingkat keberhasilan ini juga dapat memberikan gambaran secara jelas bahwa variabel

sumberdaya dan struktur birokrasi penerapan KSP perlu menjadi prioritas pengembangan.

Lebih detil telah disampaikan pada bagian hasil yang menjelaskan nilai rata-rata setiap

komponen pertanyaan pada masing-masing kelompok variabel. Hasil analisis deskriptif ini,

sementara sejalan dengan kondisi dilapangan. Untuk pengembangan program kedepan perlu

dicermati komponen apa saja yang perlu diperbaiki dan dipertimbangkan strategi untuk

mencapai perbaikan tersebut

Tabel 24. Distribusi Nilai Variabel KSP

No Pertanyaan Total Nilai Rata-rata

1 Variabel Komunikasi 4.715 12,09

2 Variabel Sumberdaya 4.030 10,33

3 Variabel Sikap Pelaksana 4.866 12,48

4 Variabel Struktur Birokrasi 4.144 10,63

0

0,5

1

1,5

2

2,5

1 2 3 4 5 6

Page 52: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 43

No Pertanyaan Total Nilai Rata-rata

Total rata-rata nilai penerapan

kebijakan KSP

17.755 45,53

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Gambar 18. Rata-rata nilai Variabel KSP Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

II.2.1.6. Deskripsi Informasi Penunjang Pelaksanaan KSP Menurut Sampel

A. Sumber Informasi Pengetahuan Tentang KSP

Berdasarkan data kuesioner diperoleh informasi tambahan tentang ragam sumber informasi

tentang KSP. Hasil rekapitulasi informasi ini disajikan pada Tabel 25. Berdasarkan data ini

dan hasil visualisasi menggunakan Gambar 19. Maka dapat dilihat bahwa lingkungan

pekerjaan adalah sumber informasi utama tentang KSP. Sumber informasi lain yang cukup

tinggi adalah media sosial dan berita, baik melalui koran, TV ataupun radio. Hasil ini dapat

dipergunakan dalam perencanan kedepannya.

Tabel 25. Distribusi Responden Menurut Sumber Informasi Tentang KSP

No. Sumber Informasi Jumlah

Jawaban

Persentase

1 Berita (Koran/TV/Radio) 80 20,51

2 Media Sosial (Internet/sumber tidak resmi) 125 32,05

3 Kolega dan atasan (lingkungan pekerjaan) 270 69,23

4 Lingkungan Pendidikan 72 18,46

5 Lainnya 70 17,95

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

0

2

4

6

8

10

12

14

1 2 3 4

Page 53: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 44

Gambar 19. Rata-rata Responden Menurut Sumber Informasi Tentang KSP Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

B. Media Untuk Mengakses Data/Informasi Geospasial (IG)

Berdasarkan data kuesioner diperoleh informasi tambahan tentang media yang umumnya

dipergunakan untuk mengakses data/informasi geospasial. Hasil rekapitulasi informasi ini

disajikan pada Tabel 26. Perhitungan data ini adalah hasil pengolahan data multi pilihan yang

artinya seorang responden dapat saja memiliki jawaban lebih dari satu. Berdasarkan data dan

hasil visualisasi menggunakan Gambar 20. maka dapat dilihat bahwa website open source

adalah media utama yang dipilih responden untuk sarana mengakses informasi geospasial,

sebesar 62,82%. Pilihan kedua yang menjdi alternatif adalah datang langsung ke BIG, sebesar

44,10%. Informasi ini dapat dipergunakan dalam perencanan pengembangan media akses

KSP kedepannya.

Tabel 26. Distribusi Responden Menurut Media Untuk Mengakses IG

No. Sumber Informasi Jumlah Jawaban

Persentase

1 Website open Source 245 62,82

2 Bersurat resmi 150 38,46

3 Datang langsug ke BIG 172 44,10

4 Datang langsung ke Instansi walidata KSP yang dimaksud

123 31,54

5 Lainnya 19 4,87

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

0

10

20

30

40

50

60

70

80

Berita(Koran/TV/Radio)

Media Sosial(Internet/sumber

tidak resmi)

Kolega danatasan

(lingkunganpekerjaan)

LingkunganPendidikan

Lainnya

Page 54: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 45

Gambar 20. Rata-rata Responden Menurut Media Untuk Mengakses IG Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

C. Skala Data KSP yang Paling Sering Dimanfaatkan

Berdasarkan data kuesioner diperoleh informasi tambahan tentang skala data KSP yang sering

dimanfaatkan oleh responden. Hasil rekapitulasi informasi ini disajikan pada Tabel 27.

Berdasarkan data ini dan hasil visualisasi menggunakan Gambar 21. Perhitungan intensitas

pemanfaatan skala informasi geospasial ini adalah hasil pengolahan data multi pilihan yang

artinya seorang responden dapat saja memiliki jawaban lebih dari satu. Berdasarkan

pengolahan data dapat dilihat bahwa informasi geospasial dengan skala 1:50.000 adalah

informasi yang banyak dimanfaatkan, sebesar 55,13%. Kelompok skala kedua terbayak yang

dimanfaatkan adalah skala 1:25.000 sebanyak 28,97%. Urutan ketiga adalah skala 1:250.000.

Hasil ini menunjukkan bahwa skala informasi geospasial yang umum dimanfaatkan oleh

banyak pihak adalah 1:50.000, 1:25.000 dan 1:250.000. Ukuran skala yang lain mengambil

porsi intensitas yang lebih rendah. Informasi ini dapat menjadi dasar dalam kegiatan

menyusun rencana pengembangan kesiapan data geospasial multi skala.

Tabel 27. Distribusi Responden Menurut Skala Data KSP

No. Kelas Skala Jumlah Jawaban Persentase

1 1:1.000.000 12 3,08

2 1:500.000 12 3,08

3 1:250.000 93 23,85

4 1:100.000 42 10,77

5 1:50.000 215 55,13

6 1:25.000 113 28,97

7 Skala lainnya 36 9,23

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

0

10

20

30

40

50

60

70

Website opensource

Bersurat resmi Datang langsugke BIG

Datang langsungke Instansi

walidata KSPyang dimaksud

Lainnya

Page 55: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 46

Gambar 21. Rata-rata Responden Menurut Skala Data KSP Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

D. Tujuan Umum Pemanfaatan Data/Informasi Geospasial

Berdasarkan data kuesioner diperoleh informasi tambahan tentang tujuan umum

pemanfaatan data/informasi geospasial di masing-masing lembaga asal responden. Hasil

rekapitulasi informasi ini disajikan pada Tabel 28. Berdasarkan data ini dan hasil visualisasi

menggunakan Gambar 22. Perhitungan tujuan umum pemanfaatan data/informasi

geospasial ini adalah hasil pengolahan data multi pilihan yang artinya seorang responden

dapat saja memiliki jawaban lebih dari satu. Berdasarkan pengolahan data dapat dilihat bahwa

tujuan umum pemanfaatan data/informasi geospasial umumnya digunakan untuk pembuatan

peta tematik sebesar 56,92% dan mendukung penyusunan rencna tata ruang

sebanyak36,92%. Hasil ini menunjukkan bahwa di Indonesia, penerapan KSP akan lebih

banyak pada pengelolaan informasi geospasial tematik dan pemetaan yang mendukung

proses penataan ruang.

Tabel 28. Distribusi Responden Menurut Tujuan Umum Pemanfaatan IG

No. Pemanfaatan Jumlah

Jawaban

Persentase

1 Untuk penyusunan Peta RTRW 114 36,92

2 Untuk penyusunan Peta RDTR 92 23,59

3 Untuk penyusunan Peta administrasi batas desa

80 20,51

4 Untuk Pembuatan Peta tematik 222 56,92

5 Untuk perencanaan kegiatan 127 32,56

6 Untuk penelitian 95 24,36

7 Untuk perencanaan 100 25,64

8 Untuk revisi kebijakan 12 3,08

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

0 10 20 30 40 50 60

1:1.000.000

1:500.000

1:250.000

1:100.000

1:50.000

1:25.000

Skala lainnya

Page 56: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 47

Gambar 22. Rata-rata Responden Menurut Tujuan Umum Pemanfaatan IG Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

E. Jumlah Staff Pengelola Data/Informasi Geospasial Berlatar belakang Ilmu

Kebumian

Berdasarkan data kuesioner diperoreh informasti tambahan terkait banyaknya staff pengelola

data atau informasi geospasial yang memiliki latar belakang keilmuan di bidang kebumian.

Bidang ilmu kebumian dalam riset ini diidentifikasi menjadi 3 macam yaitu: geomatika, geodesi

dan geografi. Hasil rekapitulasi jawaban responden diketahui bahwa dari total responden

sebanyak 390 orang, yang menjawab terkait informasi ini hanya 203 orang, atau hanya

52,05% saja. Berdasarkan data dari 203 orang responden maka dapat dihitung rata-rata

jumlah tenaga pengelola informasi geospasial di masing-masing lembaga yang diwakili oleh

responden.

Berdasarkan hasil analisis diketahui bahwa rata-rata paling tinggi ditempati oleh mereka yang

berlatar belakang ilmu kebumian dari bidang geografi dengan rata-rata jumlah di setiap

lembaga sebanyak 3,58 (atau berkisar 3-4 orang). Untuk bidang geodesi menempati jumlah

rata-rata 1,04 atau setara 1-2 orang. Bidang ilmu geomatika rata-rata jumlah hanya berkisar

di 0,81 atau setara dengan 1 orang saja. Hasil rekapitulasi disajikan pada Tabel 29. dan

Gambar 23.

Tabel 29. Distribusi Jumlah Staff Pengelola Data/Informasi Geospasial

No. Kelompok Jumlah

kebutuhan

Jumlah

Menjawab

Rata-rata

1 Geomatika 165 203 0,81

2 Geodesi 284 203 1,40

3 Geografi 726 203 3,58

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

0 10 20 30 40 50 60

Untuk penyusunan Peta RTRW

Untuk penyusunan Peta RDTR

Untuk penyusunan Peta administrasi batasdesa

Untuk Pembuatan Peta tematik

Untuk perencanaan kegiatan

Untuk penelitian

Untuk perencanaan

Untuk revisi kebijakan

Page 57: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 48

Gambar 23. Rata-rata Jumlah Staff Pengelola Data/Informasi Geospasial Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

F. Jumlah Staff Pengelola Data/Informasi Geospasial Berlatar belakang Bukan

Ilmu Kebumian

Data kuesioner dalam riset ini juga memperoleh informasi tambahan tentang jumlah staff

pengelola data atau informasi geospasial berlatar belakang bukan ilmu kebumian.

Berdasarkan rekapitulasi data diperoleh informasi bahwa responden yang memberikan

tamggapan atas pertanyaan ini berjumlah 220 orang atau hanya 56,41%. Berdasarkan respon

tersebut, diketahui bahwa sistem yang ada sekarang melibatkan 1.737 orang staff tidak

berlatar belakang ilmu kebumian. Hasil ini menunjukkan bahwa pada setiap lembaga di tempat

responden berada, melibatkan 7-8 staff yang tidak berlatar belakang ilmu kebumian.

Tabel 30. Distribusi jumlah Staff Berlatar belakang Bukan Ilmu Kebumian

No. Informasi Jumlah Jawaban

1 Jumlah Menjawab 220

2 Jumlah Kebutuhan 1.737

3 Rata-rata 7,90

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

G. Jumlah Staff Dengan Jabatan Fungsional Survei dan Pemetaan

Kuesioner dalam riset ini dapat diolah untuk memperoleh informasi terkait jumlah staff dengan

jabatan fungsional survei dan pemetaan di lembaga tempat responden berada. Berdasarkan

hasil perhitungan diperoleh beberapa informasi. Informasi pertama adalah jumlah responden

yang memberikan jawaban atas pertanyaan ini yaitu 251 orang dari total 390 responden.

Jumlah staff yang terlibat saat ini dari seluruh lembaga yang diwakili oleh responden adalah

328 atau dengan jumlah rata-rata setiap lembaga/bagian adalah 1 orang. Informasi lengkap

0

100

200

300

400

500

600

700

800

Geomatika Geodesi Geografi

Page 58: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 49

tentang jumlah staff dengan jabatan fungsional survei dan pemetaan disajikan pada Tabel

31.

Tabel 31. Jumlah Staff Dengan Jabatan Fungsional Survei dan Pemetaan

Jumlah Staff

Tersedia

Jumlah

Menjawab

Rata-rata

328 251 1,31

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

H. Jumlah Staff yang Memiliki Kemampuan Mengoperasikan Server Geospasial

Kuesioner dalam riset ini dapat diolah untuk memperoleh informasi terkait jumlah staff yang

memiliki kemampuan mengoperasikan server geospasial di lembaga tempat responden

berada. Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh beberapa informasi. Informasi pertama

adalah jumlah responden yang memberikan jawaban atas pertanyaan ini yaitu 251 orang dari

total 390 responden. Jumlah staff yang terlibat saat ini dari seluruh lembaga yang diwakili

oleh responden adalah 686 atau dengan jumlah rata-rata setiap lembaga/bagian adalah 2-3

orang. Informasi lengkap tentang jumlah staff yang memiliki kemampuan mengoperasikan

server disajikan pada Tabel 32.

Tabel 32. Jumlah Staff Dengan Jabatan Fungsional Survei dan Pemetaan

Jumlah Staff Tersedia

Jumlah Menjawab

Rata-rata

686 251 2,73

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

I. Jumlah Staff yang Pernah Mengikuti Kursus Terkait Pengelolaan

Data/Informasi Geospasial

Kuesioner dalam riset ini dapat diolah untuk memperoleh informasi terkait jumlah staff yang

pernah mengikuti kursus terkait pengelolaan data atau informasi geospasial di lembaga

tempat responden berada. Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh beberapa informasi.

Informasi pertama adalah jumlah responden yang memberikan jawaban atas pertanyaan ini

yaitu 251 orang dari total 390 responden. Jumlah staff yang terlibat saat ini dari seluruh

lembaga yang diwakili oleh responden adalah 1.509 atau dengan jumlah rata-rata setiap

lembaga/bagian adalah 6 orang. Informasi lengkap tentang jumlah staff yang pernah

mengikuti kursus terkait pengelolaan data atau informasi geospasial disajikan pada Tabel 33.

Tabel 33. Jumlah Staff yang Pernah Mengikuti Kursus Terkait Pengelolaan Data/Informasi

Geospasial

Jumlah Staff Tersedia Jumlah Menjawab Rata-rata

1.509 251 6,01

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Page 59: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 50

J. Banyaknya Program Rutin Pengembangan Kemampuan Pengelolaan

Data/Informasi Geospasial

Berdasarkan data kuesioner yang berhasil dikumpulkan dan direkapitulasi, diperoleh data dari

89 responden yang menjawab pertanyaan terkait banyaknya program rutin pengembangan

kemampuan pengelolaan data/informasi geospasial. Jumlah ini mencakup hanya 22,82% dari

total seluruh jumlah responden. Berdasarkan rekapitulasi data maka diketahui bahwa

responden yang menjawab telah melakukan 150 pelatihan dalam satu tahun. Angka ini

menunjukkan bahwa rata-rata program rutin pengembangan kemampuan pengelolaan

data/informasi geospasial dilaksanakan 1-2 kali setahun pada setiap lembaga di tempat

responden bekerja.

Tabel 34. Jumlah Staff Dengan Jabatan Fungsional Survei dan Pemetaan

No. Sumber Informasi Jumlah Jawaban

Persentase

1 ArcServer 6 2,06

2 ArcGIS 220 75,60

3 ArcView 5 1,72

4 IDRISI 2 0,69

5 ENVI 6 2,06

6 ERDAS/ERMapper 4 1,37

7 Global Mapper 12 4,12

8 Map Info 7 2,41

9 AutoCad 4 1,37

10 IGIS 2 0,69

11 QGIS 75 25,77

12 GeoNetwork 8 2,75

13 MapSource 1 0,34

14 SuperGIS 2 0,69

15 Terraset/Terrascan/Terrasolid 5 1,72

16 PCI 1 0,34

17 PALAPA 7 2,41

18 Lainnya 16 5,50

Total responden menjawab 291 74,62%

Total responden tidak menjawab 99 25,38%

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

K. Perangkat Lunak yang Digunakan Saat Ini

Hasil data kuesioner dalam riset ini menunjukkan bahwa keragaman perangkat lunak yang

dipergunakan cukup bervariasi. Teridentifikasi 17 perangkat lunak populer yang sering

digunakan selain perangkat lunak lainnya yang kurang populer. Berdasarkan 17 perangkat

lunak yang populer digunakan maka diperoleh angka dominasi pemanfaatan software yang

diproduksi oleh ESRI. Dominasi perangkat lunak produksi ESRI mencapai 79,38% berdasarkan

3 aplikasi utama yang sering digunakan, yaitu: ArcGIS, ArcServer, dan ArcView. Perangkat

lunak lain yang mendominasi penggunaan adalah QGIS (25,77%) dan GlobalMapper (4,12%).

Page 60: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 51

Pemanfaatan aplikasi perangkat lunak open source nampaknya mulai meningkat diantara

pemanfaatan perangkat lunak geospasial yang berbayar. Kondisi ini ditunjukkan dengan

makin banyaknya penggunaan QGIS sebagai perangkat lunak tidak berbayar.

Gambar 24. Distribusi Penggunaan Perangkat Lunak yang Digunakan Saat Ini Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

L. Perangkat Keras yang Tersedia Saat Ini

Berdasarkan data kuesioner diperoleh informasi tambahan tentang perangkat keras yang

tersedia di masing-masing lembaga asal responden. Sebagian besar lembaga responden

memiliki server dan komputer workstation dengan tingkat kepemilikan hingga 62,56%.

Kelemahan yang teridentifikasi justru terlihat pada Tabel 35. yaitu rata-rata responden tidak

memiliki ruang server. Hanya 27,69% responden yang teridentivikasi memiliki ruang khusus

0 10 20 30 40 50 60 70 80

ArcServer

ArcGIS

ArcView

IDRISI

ENVI

ERDAS/ERMapper

Global Mapper

Map Info

AutoCad

IGIS

QGIS

GeoNetwork

MapSource

SuperGIS

Terraset/Terrascan/Terrasolid

PCI

PALAPA

Lainnya

Page 61: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 52

server di lembaga asalnya. Jumlah responden yang menjawab pertanyaan ini mencapai 244

orang atau 62,54% dari seluruh sampel sebanyak 390 orang.

Tabel 35. Perangkat Keras

No. Perangkat Keras Jumlah Persentase

1 Komputer/Workstation 244 62,56

2 Server 244 62,56

3 Berlangganan server berbasis cloud 32 8,21

4 Ruang server 108 27,69

5 Sarana lainnya 18 4,62

Total responden menjawab 244 62,54

Total responden tidak menjawab 146 37,46

Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

Gambar 25. Distribusi Penggunaan Perangkat Keras Sumber: hasil rekapitulasi data kuesioner

II.4.1.2. Hasil Analisis Non Parametrik

Pada bagian sub-bab ini disampaikan hasil uji validitas dan reliabilitas alat ukur yaitu kuesioner. Materi lain yang disampaikan adalah hasil analisis statistik non parametrik yang

mengkaji ada tidaknya keterkaitan antar variabel.

II.4.1.2.1. Uji Validitas dan Realibilitas Data

A. Validitas Data

Uji validitas data dilakukan dengan menggunakan bantuan perangkat lunak SPSS versi 25. Uji validitas dilakukan pada 4 variabel bebas utama yaitu pertanyaan komunikasi, sumberdaya, sikap pelaksana, struktur birokrasi. Hasil perhitungan nilai r yang diperoleh disajikan pada Tabel 36. Berdasar Tabel tersebut dapat diketahui bahwa seluruh variabel yang dipergunakan

0 10 20 30 40 50 60 70

Komputer/Workstation

Server

Berlangganan server berbasis cloud

Ruang server

Sarana lainnya

Page 62: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 53

untuk mengukur dapat dinyatakan valid. Kesimpulan ini dapat ditarik didasarkan atas nilai r hitung yang lebih besar dibandingkan r tabel.

Dengan menggunakan data jumlah responden sebanyak 390 maka nilai r tabel dapat mengacu nilai tabel r product moment pearson dengan df (degree of freedom) = n-2, jadi df = 388. Untuk kemudahan maka nilai r yang diacu dapat mengacu pada df = 100 saja. Berdasarkan tabel maka nilai r tabel df 100 adalah 0,1946 untuk ketelitian 95%. Mengacu pada nilai df 100 maka butir pertanyaan dikatakan valid jika nilai r hitung > r tabel. Berdasarkan hasil perhitungan yang disajikan pada Tabel 36. dapat dilihat bahwa seluruh nilai r hitung diperoleh lebih dari 0,1946

Tabel 36. Uji Validitas Data

Variabel r hitung r tabel Keterangan

Pertanyaan Tentang Komunikasi 0,708 0,1946 Valid

Pertanyaan Tentang Sumberdaya 0,767 0,1946 Valid

Pertanyaan Tentang Sikap Pelaksana 0,768 0,1946 Valid

Pertanyaan Tentang Struktur Birokrasi

0,669 0,1946 Valid

Sumber: hasil analisis data kuesioner

B. Reliabilitas Data

Uji reliabilitas dapat dilihat melalui nilai Cronbach’s Alpha yang diperoleh dari perhitungan. Jika nilai Cronbach’s Alpha > 0,60 maka konstruksi pertanyaan yang adalah dimensi variabel adalah reliabel. Nilai Cronbach’s Alpha yang diperoleh dalam riset ini adalah 0,868 yang berarti nilai yang diperoleh lebih besar daripada nilai acuan 0,60, maka hasil riset ini dapat dinyatakan reliabel.

II.4.1.3. Analisis Tabel Silang (Crosstab)

Analisis statistik yang dilakukan pada riset ini menerapkan metode tabel silang. Melalui metode ini dapat dikaji ada tidaknya hubungan keterkaitan antar variabel yang diamati. Variabel yang diamati dapat dibedakan menjadi variabel bebas, variabel terikat dan variabel pendukung. Ada hubungan atau tidak ada hubungan antar variabel ditampilkan pada Tabel 37. Melalui Tabel 37. ditampilkan juga secara visual menggunakan warna hijau sebagai hubungan variabel yang memiliki keterkaitan. Ada nya keterkaitan antar variabel ditentukan berdasar nilai Sig yang berada dibawah nilai acuan yaitu 0,05.

Tabel 37. Hasil Pengolahan Tabel Silang

Karakteristik

Responden

Asymp. Sig. (2-sided)

Komunikasi Sumberdaya Sikap

Pelaksanan Struktur Birokrasi

Total

Zona Pulau 0,085 0,478 0,745 0,015 0,714

Kelompok Lembaga 0,820 0,009 0,077 0,000 0,993

Page 63: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 54

Karakteristik Responden

Asymp. Sig. (2-sided)

Komunikasi Sumberdaya Sikap

Pelaksanan

Struktur

Birokrasi Total

Kelompok Usia 0,016 0,030 0,384 0,002 0,169

Kelamin 0,455 0,154 0,282 0,003 0,054

Pusat/Daerah 0,002 0,001 0,036 0,001 0,134

Swasta/Pemerintah 0,360 0,946 0,000 0,000 0,050

Masa Kerja 0,029 0,021 0,709 0,023 0,398

Level Jabatan 0,603 0,097 0,000 0,000 0,000

Status Pekerjaan 0,455 0,012 0,030 0,000 0,047

Tingkat Pendidikan 0,000 0,016 0,053 0,007 0,028

Kelompok Ilmu 0,176 0,137 0,740 0,728 0,241

Keterangan: warna merah menunjukkan bagian yang memiliki hubungan Sumber: hasil analisis data kuesioner

Data untuk perhitungan tabel silang selanjutnya digunakan untuk menilai seberapa kuat hubungan yang ada antar variabel dan kearah mana hubungan itu bergerak. Untuk melihat kekuatan hubungan antar variabel dapat diketahui berdasar besarnya nilai koefisien korelasi data berdasar data kuesioner. Untuk melihat arah hubungan kita dapat melihat tanda (+)/(-) diawal angka koefisien korelasi.Berdasarkan Tabel 4.27 dapat dilihat bahwa hubungan antara variabel bebas, terikat dan variabel pendukung memiliki hubungan yang lemah. Kondisi ini ditunjukkan dengan angka korelasi yang sangat kecil. Angka koefisien korelasi paling tinggi hanya mencapai kisaran 0,2 atau 20%.

Tabel 38. Hasil Perhitungan Koefisien Korelasi

Karakteristik Responden

Koefisien Korelasi

Komunikasi Sumberdaya Sikap Pelaksanan

Struktur Birokrasi

Total

Zona Pulau -0,033 0,029 0,039 -0,015 0,013

Kelompok Lembaga 0,000 0,005 -0,111* -0,089 -0,078

Kelompok Usia -0,153** -0,202** -0,179** -0,142** -0,203**

Kelamin 0,72 0,114* 0,103* 0,124* 0,115*

Pusat/Daerah -0,189** -0,241** -0,095 -0,200** -0,196**

Swasta/Pemerintah 0,068 -0,001 0,136** 0,179** 0,144**

Masa Kerja -0,112* -0,129* -0,101* -0,064 -0,107*

Level Jabatan 0,090 0,166** 0,114* 0,143 0,157**

Status Pekerjaan 0,115* 0,149** 0,151** 0,134** 0,155**

Tingkat Pendidikan 0,030 -0,047 -0,014 -0,035 -0,021

Kelompok Ilmu 0,131** 0,133** 0,77 0,032 0,102*

Keterangan:

* Korelasi signifikan pada level 0,05;

** Korelasi signifikan pada level 0,01 Sumber: hasil analisis data kuesioner

Page 64: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 55

II.4.1.4. Pembahasan

Berdasarkan data penilaian variabel bebas dan terikat yang menjadi pengamatan utama maka dapat disimpulkan bahwa dua variabel bebas berada pada level sedang dan dua variabel bebas berada pada level rendah. Untuk variabel komunikasi dan sikap pelaksana KSP, kondisinya sudah berada pada level sedang. Berbeda dengan variabel sumberdaya dan struktur birokrasi yang masih berada pada level rendah.

Untuk tingkat keberhasilan penerapan KSP pada saat ini, berdasarkan pengolahan data dapat dinyatakan berada pada level sedang dengan nilai 45,43. Hal ini menunjukkan masih banyak yang harus diperbaiki dalam upaya menerapkan KSP secara menyeluruh di Indonesia. Tantangan paling besar adalah meningkatkan kualitas sumberdaya dan perbaikan struktur birokrasi pelaksanaan KSP. Perbaikan dan peningkatan di dua lini ini seharusnya dapat meningkatkan status keberhasilan penerapan KSP dengan lebih baik.

Hasil analisis yang dilakukan pada riset ini sesungguhnya mengacu pada teori penerapan kebijakan publik. Hasil penerapan metode dalam riset ini mampu menunjukkan bahwa 4 komponen penentu keberhasilan penerapan kebijakan publik dapat dipergunakan untuk menganalisa tingkat keberhasilan penerapan KSP dengan lebih baik. Melalui kerangka ini, kita diajak berfikir runtut dan logis dalam memahami kendala dan permasalahan sebuah penerapan kebijakan publik di masyarakat.

Lebih lanjut riset ini mencoba menggali variabel pelengkap apa saja yang memiliki kontribusi pada tingkat pelaksanaan pada setiap kelompok variabel penentu. Berdasarkan hasil uji tabel silang dan perhitungan koefisien korelasi nampak bahwa kelompok usia, pusat dan daerah, masa kerja responden, status pekerjaan, dan tingkat pendidikan ternyata memiliki hubungan atau berkontribusi pada tingkat kualitas variabel bebas yang diamati.

Yang paling menarik dari hasil ini adalah pola hubungan antara variabel pendukung dan kondisi variabel bebas. Sebagai contoh kita dapat mengamati nilai koefisien korelasi yang disajikan pada Tabel 38. Pada tabel tersebut kita dapat melihat pada variabel tingkat pendidikan dan kaitannya dengan variavel bebas. Berdasarkan nilai koefisien korelasi yang bernilai negatif maka dapat dibaca bahwa dengan tingkat pendidikan yang semakin baik maka kondisi atau kualitas penerapan KSP pada variabel sumberdaya, sikap pelaksana dan struktur birokrasi akan semakin menurun. Kondisi yang sama terjadi untuk variabel usia, yaitu terjadi korelasi yang berlawanan.

Page 65: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 56

II.4.2. ANALISA PERATURAN PERUNDANGAN TERKAIT KEBIJAKAN SATU PETA

Sub-bagian ini menyajikan hasil dan pembahasan yang diperoleh dari inventarisasi peraturan

perundangan di masing-masing Kementerian/Lembaga yang terkait dengan implementasi

Kebijakan Satu Peta. Dukungan terhadap Implementasi KSP pada setiap K/L terdeteksi melalui

produk hukum yang diterbitkan. Keputusan Menteri dan Peraturan Menteri menjadi produk

utama yang dihasilkan sebagai interpretasi pemberlakuan UU IG di Indonesia. Lebih lanjut,

setiap K/L juga telah menyusun suatu dokumen teknis serta standar nasional dalam

penyusunan tema IG. Ketersediaan perangkat hukum dan dokumen teknis bertema IG yang

lengkap dan saling terkait menjadi faktor utama meningkatnya dukungan K/L terhadap

implementasi KSP, serta meningkatkan kualitas penataan ruang di tingkat nasional, provinsi,

hingga kabupaten/kota.

A. Inventarisasi Data Peraturan Perundangan Terkait Kebijakan Satu Peta

Sejumlah tema peta tematik telah diinventarisir dari setiap K/L yang menjadi walidata KSP,

namun jumlahnya berbeda-beda untuk setiap pulau besar (Sumatera, Kalimantan, Maluku,

Papua, Jawa, Bali, NTB & NTT, tergantung dari K/L masing-masing atau tergantung dari ada

tidaknya tema di pulau-pulau tersebut. Misalnya, tema peta jaringan jalan kereta api hanya

terdapat di Jawa dan Sumatera, sedangkan di pulau-pulau yang lain belum ada. Berikut ini

merupakan hasil inventarisasi peraturan perundangan terkait 85 tematik dalam Kebijakan Satu

Peta yang ada di masing-masing Kementerian/Lembaga.

Tabel 39. Hasil Inventarisasi Peraturan terkait 85 Tema Kebijakan Satu Peta di 19

Kementerian/Lembaga

ID-IGT

KELUARAN KATEGORI IGT

WALIDATA PERATURAN/STANDAR/PEDOMAN/JUKNIS

1 Peta Penetapan Kawasan Hutan (Hasil Tata Batas), Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTERIAN LHK

Uu 41 Tahun 1999 Tentang Kehutanan

Pp 104 - 2015 Tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan Dan Fungsi Kawasan Hutan

Permen No 62 Thn 2013 Ttg Perubahan Atas Permen Hut No 44 Thn 2012 Ttg Pengukuhan Kawasan Hutan

Permen 44 Tahun 2012 Tentang Pengukuhan Kawasan Hutan

Permen P.50/Menhut-Ii/2011 Tentang Pengukuhan Kawasan Hutan

2 Peta Izin Pemanfaatan Kawasan Hutan (Iuphhk-Ha, Iuphhk-Ht & Iuphhk-Re), Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTERIAN LHK

Pp No. 6 Tahun 2007 Ttg Tata Hutan Dan Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan, Serta Pemanfaatan Hutan

3 Peta Hutan Tanaman Rakyat (Htr), Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTERIAN LHK

Perdirjen Pskl 16 Tahun 2016

4 Peta Kawasan Hutan Dengan Tujuan Khusus, Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTERIAN LHK

Permen P.43/Menhut-Ii/2013

5 Peta Izin Usaha Pertambangan Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTRIAN ESDM

Permen Esdm No. 33 Tahun 2015 Tata Cara Pemasangan Tanda Batas Wilayah Izin Usaha Pertambangan Dan Wilayah Izin Usaha Pertambangan Khusus Mineral Dan Batubara

6

Peta Wilayah Kerja Migas Skala 1:50.000

IGT Status

KEMENTERIAN ESDM

Uuno 22 Tahun 2001 Tentang Minyak Dan Gas

Peraturan Pemerintah (Pp) No.35/2004 Tentang Kegiatan Usaha Hulu Minyak Dan Gas Bumi

Pp_No_55_2009_Perubahan Kedua Atas Pp No 35 2004 Tentang Kegiatan Hulu Atas Usaha Minyak Dan Gas Bumi

Page 66: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 57

ID-IGT

KELUARAN KATEGORI IGT

WALIDATA PERATURAN/STANDAR/PEDOMAN/JUKNIS

Keputusan Menteri Esdm No. 2761 K/13/Mem/2008 Tentang Penetapan Wilayah Kerja Minyak Dan Gas Bumi Bentuk Kerjasama Etc

Peraturan Menteri Esdm No.15 Tahun 2015 Tentang Wilayah Kerja Yang Berakhir Masa Kontraknya

Permen Esdm No 5 Tahun 2012 Tentang Tata Cara Penetapan Dan Penawaran Wilayah. Kerja Minyak Dan Gas Bumi Non Konvensional

Permen 17 Tahun 2017 Organisasi Dan Tata Kerja Satuan Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Migas

7 Peta Hak Guna Usaha, Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTERIAN ATR/BPN

Permen Atr/Bpn No. 7 Tahun 2017 Tentang Pengaturan Dan Penetapan Hgu

8

Peta Hak Pengelolaan, Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status

KEMENTERIAN ATR/BPN

Permen Atr/Bpn N0. 9 Tahun 1999 Tentang Tata Cara Pemberian Dan Pembatalan Hak Atas Tanah Negara Dan Hak Pengelolaan

Peraturan Menteri Agraria Nomor 1 Tahun 1966 Tentang Pendaftaran Hak Pakai Dan Hak Pengelolaan

Undang-Undang-Ri-Nomor-5-Tahun-1960-Tentang-Pokok-Pokok-Dasar-Agraria

9

Peta Hak Guna Bangunan, Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status

KEMENTERIAN ATR/BPN

Undang-Undang-Ri-Nomor-5-Tahun-1960-Tentang-Pokok-Pokok-Dasar-Agraria

Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 Tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan Dan Hak Pakai Atas Tanah

Peraturan Menteri Agraria Dan Tata Ruang/ Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 7 Tahun 2017 Pengaturan Dan Tata Cara Penetapan Hak Guna Usaha

Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran Tanah

10 Peta Perda Tanah Ulayat, Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTERIAN DALAM NEGERI

Permendagri No. 141 Tahun 2017 Tentang Penegasan Batas Desa

Permen Atr/Bpn No. 5 Tahun 1999 Tentang Pedoman Penyelesaian Masalah Hak Ulayat Masyarakat Hukum Adat

Ranperda Prov. Sumatera Barat No. 16 Tahun 2018 Tentang Tanah Ulayat Dan Pemanfaatannya

Perda Prov. Riau No. 10 Tahun 2015 Tentang Tanah Ulayat Dan Pemanfaatannya

Perda Prov. Papua No. 23 Tahun 2008 Tentang Hak Ulayat Masyarakat Hukum Adat Dan Hak Perorangan Warga Masyarakat Hukum Adat Atas Tanah

11 Peta Izin Lokasi, Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTRIAN ATR/BPN

Permen Atr/Bpn No. 5 Tahun 2015 Tentang Izin Lokasi

12 Peta Penetapan Kawasan Ekonomi Khusus (Kek), Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status KEMENKO PEREKONOMIAN

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 39 Tahun 2009 Tentang Kawasan Ekonomi Khusus

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2010 Tentang Dewan Nasional Dan Dewan Kawasan Kawasan Ekonomi Khusus

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 124 Tahun 2012 Tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 33 Tahun 2010 Tentang Dewan Nasional Dan Dewan Kawasan Kawasan Ekonomi Khusus

Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2010 Tentang Dewan Nasional Kawasan Ekonomi Khusus

Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2011 Tentang Penyelenggaraan Kawasan Ekonomi Khusus

Peraturan Pemerintah Ri Nomor 100 Tahun 2012 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2011 Tentang Penyelenggaraan Kawasan Ekonomi Khusus

13

Peta Kawasan Industri Eksisting Skala 1:50.000

IGT Status

KEMEPERIN DAN KEMENKO PEREKONOMIAN

Undang Nomor 3 Tahun 2014 Tentang Perindustrian

Pp No.142 Tahun 2015 Tentang Kawasan Industri

Permenperin-Nomor-35-Tahun-2010-Pedoman-Teknis-Kawasan-Industri

14 IGT Status Sama Dengan Peraturan Tema 13

Page 67: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 58

ID-IGT

KELUARAN KATEGORI IGT

WALIDATA PERATURAN/STANDAR/PEDOMAN/JUKNIS

Peta Rencana Kawasan Industri Skala 1:50.000

KEMEPERIN DAN KEMENKO PEREKONOMIAN

Sama Dengan Peraturan Tema 13

Sama Dengan Peraturan Tema 13

15

Peta Kawasan Perdagangan Bebas Dan Pelabuhan Bebas (Kpbpb), Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Status

KEMENTRIAN ATR/BPN

Pp No 46 Tahun 2007 Tentang Tentang Kawasan Perdagangan Bebas Dan Pelabuhan Bebas Batam

Pp No 5 Tahun 2011 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Tentang Kawasan Perdagangan Bebas Dan Pelabuhan Bebas Batam

16 Peta Persebaran Lokasi Transmigrasi Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTERIAN DESA, PDT DAN TRANSMIGRASI

Pp No. 2 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Transmigrasi

Uu No. 29 Tahun 2009 Tentang Perubahan Atas Uu No. 15 Tahun 1997 Tentang Ketransmigrasian

Permenakertrans No. 12 Tahun 2012 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Bidang Ketenagakerjaan Dan Ketransmigrasian Tahun 2010-2025

17 Peta Persebaran Kawasan Transmigrasi Skala 1:50.000

IGT Status KEMENTERIAN DESA, PDT DAN TRANSMIGRASI

Pp No. 2 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Transmigrasi

Uu No. 29 Tahun 2009 Tentang Perubahan Atas Uu No. 15 Tahun 1997 Tentang Ketransmigrasian

Permenakertrans No. 12 Tahun 2012 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Bidang Ketenagakerjaan Dan Ketransmigrasian Tahun 2010-2025

18 Peta Pp Rtrwn Skala 1:1.000.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTRIAN ATR/BPN

Pp No. 8 Tahun 2013 Tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang

19 Peta Perda Rtrw Provinsi Skala 1:250.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTRIAN ATR/BPN

Pp No. 8 Tahun 2013 Tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang

20 Peta Perda Rtrw Kabupaten Skala 1:50.000 Dan Perda Rtrw Kota Skala 1:25.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTRIAN ATR/BPN

Pp No. 8 Tahun 2013 Tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang

21 Peta Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Skala 1:250.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTERIAN PPN/ BAPPENAS

Permen Ppn 1 Tahun 2014 Juklak Sesmen Ppn 3 Tahun 2014

22 Peta Rkp Skala 1:250.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTERIAN PPN/ BAPPENAS

Permen Ppn 4 Tahun 2017

23 Peta Penutup Lahan Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

BIG Sni 7645-1-2014 Penutup Lahan

Standar Metode Pemetaan Penutup Lahan Skala 50ribu

24 Peta Perpres Rtr Ksn Skala 1:50.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTRIAN ATR/BPN

24.Atrbpn_Perpres_No_87_2011 Tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Batam Bintan Dan Karimun

25 Peta Kawasan Wilayah Pertahanan Skala 1:1.000.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENHAN Pp No 68 Tahun 2014 Tentang Wilayah Pertahanan Wilayah Pertahanan Negara.

26 Peta Rinci Wilayah Pertahanan Skala 1:50.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENHAN Pp No 68 Tahun 2014 Tentang Wilayah Pertahanan Wilayah Pertahanan Negara

27 Peta Rzwp3k Provinsi Skala 1:250.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN

Permen Kp No. Per.16/Men/2008 Tentang Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil

Pedoman Teknis Penyusunan Rzwp3k Provinsi

28 Peta Bagian Rzwp3k Skala 1:50.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN

Permen Kp No. 23/Permen-Kp/2016 Tentang Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil

Pedoman Teknis Penyusunan Rzwp3k Provinsi

Pedoman Teknis Penyusunan Rzwp3k Kabupaten/Kota

29 Peta Rencana Tata Ruang Laut Nasional Skala 1:1.000.000

IGT Perencanaan Ruang

KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN

Uu No. 32 Tahun 2014 Tentang Kelautan

Rpp Perencanaan Ruang Laut (2016)

30 IGT Utilitas KEMENTERIAN KELAUTAN

Permen Kp No. Per.08/Men/2012 Tentang Kepelabuhan Perikanan

Page 68: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 59

ID-IGT

KELUARAN KATEGORI IGT

WALIDATA PERATURAN/STANDAR/PEDOMAN/JUKNIS

Peta Lokasi Pelabuhan Perikanan Skala 1:50.000

DAN PERIKANAN

Kepmen Kp No. 45/Kepmen-Kp/2014 Tentang Rencana Induk Pelabuhan Perikanan Nasional

Permen Kp No. Per.16/Men/2006 Tentang Pelabuhan Perikanan

Kepmen Kp No. Kep.10/Men/2004 Tentang Pelabuhan Perikanan

31

Peta Sebaran Pelabuhan Umum Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN PERHUBUNGAN

Permen_51_Tahun_2015 Penyelenggaraan Pelabuhan Laut

Permen_146_Tahun_2016 Perubahan Ata Permen 51 2015 Tentang Penyelenggaraan Pelabuhan Laut

Pp 61 2009 Tentang Kepelabuhan

Pp_64_Tahun_2015 Perubahan Atas Pp 61 2009 Tentang Kepelabuhan

Keputusan Menteri Perhub No-414-Tahun-2013 Tentang Penetapan Rencana Induk Kepelabuhan Nasional

Keputusan Menteri Perhubungan Nomor Kp 901 Tahun 2016 Rencana Induk Pelabuhan Nasional

32

Peta Sebaran Pelabuhan Penyeberangan Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN PERHUBUNGAN

Kepmen_ 52 Tahun 2004_Penyelenggaraan Pelabuhan Penyeberangan

Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 Tentang Kepelabuhanan (Lembaran Negara Tahun 2001 Nomor 127, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4145)

Keputusan Menteri Perhubungan Nomor Km 32 Tahun 1999 Penyelenggaraan Pelabuhan Penyeberangan

33 Peta Sebaran Terminal Khusus Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN PERHUBUNGAN

Permen Hub_20_Tahun_2017 Terminal Khusus Dan. Terminal Untuk Kepentingan Sendiri.

34

Peta Sebaran Bandara Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN PERHUBUNGAN

Permen Hub 69 Tahun 2013 Tentang Tatanan Kebandarudaraan Nasional.

Keputusan Dirjen Perhubungan Udara Kp 681 Tahun 2015 Rencana Strategis Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Tahun 2015-2019

Sni Peta Lingkungan Bandar Udara

35

Peta Sebaran Jaringan Rel Dan Stasiun Ka Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN PERHUBUNGAN

Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2007 Tentang Perkeretaapian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 65, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4722);

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 1998 Tentang Prasarana Dan Sarana Kereta Api

Pp 56 Tahun 2009 Tentang Penyelenggaraan Perkeretaapian

36

Peta Jaringan Listrik Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN ESDM

Uu No. 30 Tahun 2009 Tentang Ketenagalistrikan

Peraturan-Pemerintah-Nomor-14-Tahun-2012-Tentang-Kegiatan-Usaha-Penyediaan-Tenaga-Listrik

Keputusan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral Nomor : 55 K/30/Mem/2003 Tentang Jaringan Transmisi Nasional

Pedoman-Pemetaan-Geospasial-Jaringan-Listrik-20-Kv

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2017 Tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2016 Tentang Percepatan Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan

Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2016 Tentang Percepatan Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2013 Tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang

37

Peta Sebaran Lokasi Gardu Induk Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN ESDM

Uu No. 30 Tahun 2009 Tentang Ketenagalistrikan

Pedoman-Pemetaan-Geospasial-Jaringan-Listrik-20-Kv

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2013 Tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang

38 Peta Lokasi Pembangkit Listrik Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN ESDM

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2012 Tentang Kegiatan Usaha Penyediaan Tenaga Listrik

Pp No 23 Thn 2014 Tentang Perubahan Atas Pp No. 14/2012 Tentang Kegiatan Usaha Penyediaan Tenaga Listrik

39 Peta Sebaran Pembangkit Listrik Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN ESDM

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2012 Tentang Kegiatan Usaha Penyediaan Tenaga Listrik

Page 69: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 60

ID-IGT

KELUARAN KATEGORI IGT

WALIDATA PERATURAN/STANDAR/PEDOMAN/JUKNIS

Pp No 23 Thn 2014 Tentang Perubahan Atas Pp No. 14/2012 Tentang Kegiatan Usaha Penyediaan Tenaga Listrik

40 Peta Jaringan Pipa Migas Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN ESDM

Esdm_Kepmen-Esdm-2700-2012_ Rencana Induk Jaringan Transmisi Dan Distribusi Gas Bumi Nasional Tahun 2012-2025

41 Peta Jaringan Serat Optik, Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN ESDM

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2013 Tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang

41.Esdm_Permen-Esdm-48-2006_Pemanfaatan Jaringan Tenaga Listrik Untuk Kepentingan Telekomunikasi_Multimedia Dan Informatika

42

Peta Jalan Nasional, Jalan Tol, Jalan Provinsi, Dan Jalan Kabupaten Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN PUPR

Kepmen_Rencana-Umum-Jaringan-Jalan-Nasional_2015

Permen_202010-Tentang-Pedoman-Pemanfaatan-Dan-Penggunaan-Bagian-Bagian-Jalan

Permenpu11-Tatacara&Persyaratanlaikfungsijalan_2010

Pp_No34-Tahun2006-Tentang-Jalan

Skdirjen3229tahun2006

Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Nomor : 248 / Kpts / M / 2015 --> Namun Pedoman Penyusunan Peta Jalan Nasional Di Provinsi, Tidak Bisa Diunduh

Uu_No_38-Tahun-2004-Ttg-Jalan

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

43

Peta Sebaran Lokasi Tempat Pembuangan Akhir (Tpa) Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN PUPR

Sni-Tpa-No-03-3241-1994-Tata-Cara-Pemilihan-Lokasi-Tpa-Sampah

Permen_Pu_No_3_Tahun_2013_-_Penyelenggaraan_Ps_Persampahan(Tpa)_2013

Uu No 18-2008_Pengelolaan Sampah

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

44

Peta Sebaran Lokasi Instalasi Pengolahan Air Limbah (Ipal) Dan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (Iplt) Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN PUPR

Buku Panduan Penyusunan Rp2kpkp (Ipal&Iplt)- 2016

Berbagai Panduan Terkait Air Limbah, Namun Tidak Bisa Diunduh (Load Pdf Eror)

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

45

Peta Sebaran Lokasi Spam Skala 1:50.000

IGT Utilitas

KEMENTERIAN PUPR

Permen[Lampiran]_Pedomanpenyusunanrenindukspam_2007

Permen_No1-Spambjp-2009

Permen_Pedomanpelaksanaankonstruksi_Spam_2007

Permen_Pedomanpenyusunanrenteknisspam_2007

Permen20-2006 Kebijakan Dan Strategi Nasional Pengembangan Spam-2006

Permenpu18-Pedomanspam-2012

Permenpu18-Penyelenggaraanpengembanganspam-2007

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

46 Peta Sebaran Lokasi Bendungan Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN PUPR

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

47 Peta Daerah Irigasi Permukaan Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN PUPR

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

48 Peta Sebaran Lokasi Sabo Dam Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN PUPR

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

Page 70: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 61

ID-IGT

KELUARAN KATEGORI IGT

WALIDATA PERATURAN/STANDAR/PEDOMAN/JUKNIS

49 Peta Sebaran Lokasi Pengaman Pantai Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN PUPR

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

50 Peta Sebaran Lokasi Rusunawa Skala 1:50.000

IGT Utilitas KEMENTERIAN PUPR

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

51

Peta Air Tanah Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN PUPR

Peraturan Mentri Esdm No 2 Tahun 2017 Tentang Cekungan Air Tanah

Peraturan Perintah No 43 Tahun 2008 Tentang Air Tanah

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

52 Peta Ketersediaan Air Skala 1:250.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN PUPR

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 25/Prt/M/2014 Tentang Penyelenggaraan Data Dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

53 Peta Penggunaan Tanah Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTRIAN ATR/BPN

Peraturan Menteri Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 1 Tahun 1997

54 Peta Lahan Gambut Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTAN Sni 7925-2013_Pemetaan Lahan Gambut

Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Dan Kehutanan Republik Indonesia Nomor P.14/Menlhk/Setjen/Kum.1/2/2017 Tentang Tata Cara Inventarisasi Dan Penetapan Fungsi Ekosistem Gambut

Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Dan Kehutanan Republik Indonesia Nomor P.15/Menlhk/Setjen/Kum.1/2/2017 Tentang Tata Cara Pengukuran Muka Air Tanah Di Titik Penaatan Ekosistem Gambut

55 Peta Neraca Sd Hutan Skala 1:250.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN LHK

Sk Menhutbun No. 644/Kpts- Ii/1999 Tentang Pedoman Penyusunan Neraca Sumber Daya Hutan.

Sni 6728.3-2015_Neraca Spasial_Lahan

Sni 6728.2-2015_Neraca Spasial_Hutan

56 Peta Daerah Aliran Sungai (Das) Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN LHK

Cek Dasar Pembuatan Peta Pada Link Di Samping

Sni 8200:2015 Prosedur Penentuan Batas Daerah Aliran Sungai (Das) Untuk Peta Skala 1:250.000

57 Peta Geologi Skala 1:100.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN ESDM

Sni_13-4691-1998 Penyusunan Peta Geologi

Keputusan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral Nomor : 1452 K/10/Mem/2000 - Pedoman Teknis Penyusunan Peta Geologi

Sni 5015:2011 Pedoman Pelaporan-Sumberdaya Dan Cadangan Batubara

58 Peta Kawasan Rawan Bencana Gunung Api Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN ESDM

Permen Esdm No. 11 Tahun 2016

Permen Esdm 15 Tahun 2011 Tentang Pedoman Mitigasi Bencana Gunungapi, Gerakan Tanah, Gempabumi Dan Tsunami

59 Peta Kawasan Rawan Bencana Gempa Bumi Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN ESDM

Permen Esdm No. 11 Tahun 2016

Permen Esdm 15 Tahun 2011 Tentang Pedoman Mitigasi Bencana Gunungapi, Gerakan Tanah, Gempabumi Dan Tsunami

60 Peta Kawasan Rawan Bencana Zona Kerentanan Gerakan Tanah Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN ESDM

Permen Esdm No. 11 Tahun 2016

Permen Esdm 15 Tahun 2011 Tentang Pedoman Mitigasi Bencana Gunungapi, Gerakan Tanah, Gempabumi Dan Tsunami

61 Peta Kawasan Rawan Bencana Tsunami Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTERIAN ESDM

Permen Esdm No. 11 Tahun 2016 Tentang Penetapan Kawasan Rawan Bencana Geologi

Permen Esdm 15 Tahun 2011 Tentang Pedoman Mitigasi Bencana Gunungapi, Gerakan Tanah, Gempabumi Dan Tsunami

62 Peta Hidrogeologi Skala 1:100.000

IGT Lingkungan

KEMENTRIAN ESDM

Sni 13-4729-1998 Tentang Penyusunan Legenda Umum Peta Hidrogeologi Indonesia Skala 1:250.000

63 Peta Tanah Semi-Detail Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

KEMENTAN Petunjuk Teknis Survei Dan Pemetaan Tanah Tingkat Semi Detail Skala 1:50.000

Page 71: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 62

ID-IGT

KELUARAN KATEGORI IGT

WALIDATA PERATURAN/STANDAR/PEDOMAN/JUKNIS

64 Peta Curah Hujan Dan Hari Hujan Skala 1:50.000

IGT Lingkungan

BMKG Pedoman Operasional Upt Bmkg Daerah

65 Peta Potensi Energi Matahari Dan Angin Skala 1:250.000

IGT Lingkungan

BMKG Integration Of Wind Energy In Power Systems

66 Peta Lahan Sawah Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENTAN DAN KEMENTERIAN ATR/BPN

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 2009 Tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2012 Tentang Pembiayaan Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2012 Tentang Sistem Informasi Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan

Buku Pedoman Updating Peta Lahan Baku Sawah (Kementerian Pertanian)

67 Peta Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia (Wppnri) 1-12 Skala 1:250.000

IGT Potensi KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN

Permen Kp No. Per.01/Men/2009 Tentang Wilayah Pengelolaan Perikanan Ri

68 Peta Jenis Dan Kekayaan Perikanan Tangkap Di Wppnri Skala 1:250.000

IGT Potensi KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN

Kepmen Kp No. 69/Kepmen-Kp/2016 Tentang Rencana Pengelolaan Perikanan Ikan Terbang Di Wppnri

Kepmen Kp No. 47 Tahun 2016 Tentang Estimasi Potensi, Jumlah Tangkapan Yang Diperbolehkan, Dan Tingkat Pemanfaatan Sumber Daya Ikan Di Wppnri

Rancangan Permen Kp Tentang Usaha Perikanan Tangkap Di Wppnri (Tahun 2016)

69 Peta Kawasan Bentang Alam Karst Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENTERIAN ESDM

Peraturan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral Ri Nomor 17 Tahun 2012 Tentang Penetapan Kawasan Bentang Alam Karst

70 Peta Sumberdaya Mineral Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENTERIAN ESDM

Lampiran 2. Keputusan Menteri Esdm No. 1452 K/10/Mem/2000 Tentang Pedoman Teknis Penyelenggaraan Tugas Pemerintahan Di Bidang Inventarisasi Sumber Daya Mineral Dan Energi, Penyusunan Peta Geologi, Dan Pemetaan Zona Kerentanan Gerakan Tanah

71 Peta Sumberdaya Batubara Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENTERIAN ESDM

Uu Nomor 4 Tahun 2009

Penyusunan Peta Sumberdaya Mineral Batubara Dan Gambut

72 Peta Sumberdaya Panas Bumi Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENTERIAN ESDM

Spesifikasi Basis Data Serta Peta Sumber Daya Geologi

73 Peta Sistem Lahan (Morfologi) Skala 1:50.000

IGT Potensi BIG Nspk Pemetaan Sistem Lahan Skala 25k&50k_2015

74 Peta Morfometri Bentang Lahan Skala 1: 50.000

IGT Potensi BIG Nspk Pemetaan Morfometri Bentanglahan 50k 2017

75 Peta Batas Administrasi Provinsi Skala 1:50.000

IGT Status KEMENDAGRI Lampiran Permendagri No 141 Tahun 2017 Tentang Penegasan Batas Daerah

76 Peta Batas Administrasi Kabupaten/Kota Skala 1:50.000

IGT Status KEMENDAGRI Lampiran Permendagri No 141 Tahun 2017 Tentang Penegasan Batas Daerah

77

Peta Batas Administrasi Desa/Kelurahan Skala 1:10.000

IGT Status

KEMENDAGRI

Lampiran Permendagri No 45 Tahun 2016 Tentang Pedoman Penetapan Dan Penegasan Batas Desa

Perka Big No 3 Tahun 206 Tetang Spesifikasi Teknis Penyajian Peta Desa

78 Peta Batas Darat Negara Skala 1:25.000

IGT Status KEMENLU DAN BNPP

Perjanjian Bilateral/Rod Perundingan Batas Darat

79 Peta Batas Laut Negara Skala 1:1.000.000

IGT Status KEMENLU Perjanjian Bilateral/Rod Perundingan Batas Maritim

80 Peta Potensi Desa (Sosial-Ekonomi), Minimal Pada Skala 1:50.000

IGT Potensi BPS

Page 72: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 63

ID-IGT

KELUARAN KATEGORI IGT

WALIDATA PERATURAN/STANDAR/PEDOMAN/JUKNIS

81 Peta Kawasan Cagar Budaya Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENDIKBUD

Uu No 5 Tahun 1992 Tentang Benda Cagar Budaya

Peraturan Pemerintah No 10 Tahun 1993 Tentang Pelaksanaan Uu No 5 Tahun 1992

Sop Pengelolaan Basisdata Titik Cagar Budaya Tahun 2016

82 Peta Sebaran Lokasi Cagar Budaya, Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENDIKBUD

Peraturan Pemerintah No 10 Tahun 1993 Tentang Pelaksanaan Uu No 5 Tahun 1992

Sop Pengelolaan Basis Data. Cagar Budaya Tahun 2016

83 Peta Penunjukkan Kawasan Hutan Skala 1:250.000

IGT Potensi KEMENTERIAN LHK

Permen P.50/Menhut-Ii/2011 Tentang Pengukuhan Kawasan Hutan

84 Peta Zonasi Kawasan Konservasi Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENTERIAN LHK

Uu No. 5 Tahun 1990 Konservasi Sumber Daya Alam Hayati Dan Ekosistemnya

Pp 68-1998 Kawasan Suaka Alam Dan Kawasan Pelestarian Alam

Pp No. 108 Tahun 2015 Tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2011 Tentang Pengelolaan Kawasan Suaka Alam Dan Kawasan Pelestarian Alam

Peraturan Pemerintah No. 28 Tahun 2011 Tentang Pengelolaan Kawasan Suaka Alam Dan Kawasan Pelestarian Alam

85 Peta Zonasi Kawasan Konservasi Perairan Skala 1:50.000

IGT Potensi KEMENTERIAN LHK DAN KKP

Keputusan Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan Dan Konservasi Alam (Phka), No.65/Kpts/Dj-V/2001

Suplemen Pedoman E-Kkp3k - Panduan Penyusunan Rencana Pengelolaan Dan Zonasi Kawasan Konservasi Perairan, Pesisir Dan Pulaupulau Kecil

Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014. Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil

B. Analisa Konteks Kebijakan

Berdasarkan inventarisasi data peraturan perundangan yang mendukung pelaksanaan

Kebijakan Satu Peta, terlihat bahwa trend pertumbuhan kebijakan di Indonesia berdasarkan

walidata KSP semakin meningkat dari periode ke periode lainnya. Berikut ini grafik yang

menunjukan bahwa pertumbuhan kebijakan spasial semakin meningkat yang dibagi

berdasarkan 3 periode waktu 20 tahunan (1960-1979, 1980-1999, dan 2000-2019).

Gambar 26. Pertumbuhan Kebijakan Spasial di Indonesia

0

50

100

150

200

1960-1979 1980-1999 2000-2019

Page 73: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 64

Konteks kebijakan dalam hal ini adalah kebijakan spasial yang ada baik sebelum maupun

sesudah adanya Undang-undang Informasi Geospasial (UU IG) Nomor 11 Tahun 2011 serta

Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Kebijakan Satu

Peta (KSP). Konteks ini mempengaruhi pemakaian bahasa yang dimaksudkan dari

representasi teks, untuk itu perlu dilihat apakah teks kebijakan mengandung pemilihan

teks/konten yang bersifat spasial secara eksplisit. Kondisi peraturan/kebijakan terkait sebelum

dan sesudah adanya UU IG berdasarkan peraturan yang ada pada walidata KSP dapat dilihat

pada gambar berikut.

Gambar 27. Kondisi Peraturan Perundangan Terkait Sebelum dan Sesudah Adanya UU IG Sumber: hasil rekapitulasi inventarisasi data peraturan perundangan terkait KSP

Berdasarkan gambar di atas terlihat bahwa kondisi peraturan perundangan yang mendukung

pelaksanaan KSP lebih banyak berasal dari peraturan perundangan setelah adanya Undang-

undang Informasi Geospasial (UU IG) Nomor 11 Tahun 2011 yaitu sejumlah 60%. Setelah

adanya UU IG terjadi peningkatan jumlah kebijakan spasial mendukung KSP yang cukup

signifikan yaitu sebesar 20%. Hal ini menunjukan bahwa adanya UU IG semakin mendorong

Kementerian/Lembaga untuk semakin sadar bahwa kebijakan spasial cukup penting dalam

perencanaan pembangunan nasional. Penyusunan peraturan perundangan setelah lahirnya

UU IG semakin mengarah pada percepatan penyediaan Data Geospasial (DG), Informasi

Geospasial (IG), dan Infrastruktur Geospasial. Pada era UU IG, penyediaan IG Tematik

berdasarkan tanggung jawab walidata telah mengikuti amanat yang dimaksud yakni merujuk

pada peta dasar/IG Dasar.

Begitu pula setelah adanya Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Percepatan

Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta (KSP), jumlah kebijakan spasial yang mendukung KSP

berdasarkan peraturan yang ada pada walidata KSP semakin bertumbuh dalam 2 tahun

terakhir, terlihat pada Gambar 28. Hal ini menggambarkan bahwa masing-masing

Kementerian/Lembaga menunjukan dukungannya atas percepatan pelaksanaan Kebijakan

Satu Peta secara nasional. Namun apa bila dilihat dari segi komposisi, peraturang

perundangan mendukung KSP yang digunakan masih lebih banyak bersumber dari peraturan

40,0%

60,0%

0,0%

20,0%

40,0%

60,0%

80,0%

100,0%

Sebelum UU IG Setelah UU IG

Sebelum UU IG Setelah UU IG

Page 74: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 65

yang ada sebelum adanya KSP yaitu sebanyak 82,9%. Hal ini menunjukan bahwa meskipun

semakin meningkat, namun jumlah peraturan yang ada setelah adanya KSP belum cukup

banyak untuk dapat mendukung pelaksanaan KSP secara spesifik di masing-masing

Kementerian/Lembaga.

Gambar 28. Kondisi Perundangan Terkait Sebelum dan Sesudah Adanya KSP Sumber: hasil rekapitulasi inventarisasi data peraturan perundangan terkait KSP

C. Analisa Tekstual Peraturan Perundangan Terkait KSP

Seperti telah disampaikan sebelumnya, konteks mempengaruhi pemakaian bahasa yang

dimaksudkan dari representasi teks, untuk itu perlu dilihat apakah teks kebijakan mengandung

pemilihan teks/konten yang bersifat spasial secara eksplisit. Setelah memahami konteks

kebijakan yang mendukung KSP di atas, maka selanjutnya perlu dipahami pemilihan

teks/konten yang bersifat spasial secara eksplisit. Konten spasial yang dimaksud diantaranya

adalah berupa teks luas, batas, titik kontrol, skala, deliniasi, jaring kontrol, administrasi,

kawasan, zona, areal, poligon, atlas, wilayah, lokasi, posisi, letak, topografi, toponimi, citra,

SIG, spasial, koordinat, penginderaan jauh, peta, pemetaan, vektor, raster, inderaja, DEM,

radar, rupabumi/RBI, data geospasial, infrastruktur geospasial, tata ruang, referensi

geospasial, bidang geospasial, peta dasar, informasi geospasial, datum geodesi nasional,

survei dan pemetaan. Berdasarkan hasil pengolahan data, secara keseluruhan belum banyak

peraturan yang mengatur secara spesifik teknis Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta di masing-

masing lembaga. Berikut ini merupakan penjabaran analisa kebijakan pada beberapa

Kementerian/Lembaga yang merupakan walidata KSP.

Kementerian Koordinator Perekonomian merupakan koordinator KSP sekaligus walidata dari

pembuatan Peta Penetapan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dengan minimal skala 1:50.000

dikategorikan sebagai IGT status. Ada enam dasar hukum terkait Peta penetapan Kawasan

Ekonomi Khusus (KEK), yang semuanya ditetapkan sebelum terbitnya Peraturan Presiden

Nomor 9 Tahun 2016 tentang Kebijakan Satu Peta. Hampir semua peraturan tidak mengatur

17,1%

82,9%

0,0%

20,0%

40,0%

60,0%

80,0%

100,0%

Setelah KSP Sebelum KSP

Setelah KSP Sebelum KSP

Page 75: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 66

pembuatan peta, dilihat dari jumlah teks/konten terkait spasial yang muncul secara eksplisit

dalam setiap peraturan. Penjelasan masing-masing peraturan sebagai berikut:

1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 39 Tahun 2009 Tentang Kawasan Ekonomi

Khusus, mengandung 58 kata di batang tubuh, 26 kata di bagian penjelasan umum,

dan 29 kata di bagian lampiran terkait geospasial. Meski demikian, pasal-pasal tersebut

tidak mengatur tentang pembuatan peta, namun mengatur KEK secara umum.

2. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2010 Tentang Dewan Nasional

Kawasan Ekonomi Khusus hanya mengatur susunan susunan Keanggotaan Dewan

Nasional Kawasan Ekonomi Khusus, dan tidak mengatur peta/data spasial.

3. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2010 Tentang Dewan

Nasional dan Dewan Kawasan Kawasan Ekonomi Khusus, terdapat 48 kata terkait peta

yang secara eksplisit muncul dalam peraturan. Akan tetapi pasal-pasal tersebut hanya

menjelaskan tentang Kawasan dan wilayah, tidak ada yang menjelaskan terkait

peta/penyajian informasi geospasial.

4. Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2011 Tentang Penyelenggaraan Kawasan

Ekonomi Khusus memiliki beberapa pasal yang mengandung muatan geospasial.

Terhitung ada 113 kata di bagian batang tubuh, 9 kata di penjelasan umum, dan 11

kata di lampiran. Dalam peraturan tersebut disebutkan bahwa peta dibutuhkan untuk

penyelenggaraan KEK, meski tidak ada penjelasan mengenai spesifikasi peta atau

pembuatan petanya.

5. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 124 Tahun 2012 Tentang Perubahan

Atas Peraturan Presiden Nomor 33 Tahun 2010 Tentang Dewan Nasional dan Dewan

Kawasan Kawasan Ekonomi Khusus. Dalam peraturan ini, istilah terkait geospasial

muncul sebanyak dua belas kali di batang tubuh, namun seperti sebelum perubahan,

peraturan ini secara spasial hanya membahas Kawasan dan wilayah.

6. Peraturan Pemerintah RI Nomor 100 Tahun 2012 Tentang Perubahan atas Peraturan

Pemerintah Nomor 2 Tahun 2011 tentang Penyelenggaraan Kawasan Ekonomi Khusus,

terdapat total 38 kata yang terkait geospasial, yaitu sebanyak 10 di batang tubuh, 26

di bagian penjelasan, dan 2 di bagian lampiran.

Pada Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral (ESDM) memiliki 43 peraturan/kebijakan

yang mendukung Kebijakan Satu Peta. Secara keseluruhan peraturan yang ada di ESDM sudah

cukup mengandung konten spasial, hanya ada beberapa peraturan yang belum terlalu banyak

mengandung konten spasial, salah satunya yang paling sedikit mencantumkan konten spasial

adalah Peraturan Menteri ESDM yaitu tentang cekungan air tanah.

Pada Kementerian Dalam Negeri memiliki kurang lebih 8 peraturan yang mendukung

pelaksanaan KSP. Berdasarkan hasil kuantifikasi konten spasial (tekstual) diketahui bahwa di

Kementerian Dalam Negeri yang paling banyak menggunakan konten spasial secara eksplisit

di dalam batang tubuh maupun lampiran adalah Peraturan Menteri Dalam Negeri terkait

penegasan batas daerah dan tentang spesifikasi teknis penyajian peta desa. Regulasi terkait

KSP di Kementerian Dalam Negeri untuk tema Peta Perda Tanah Ulayat (IGT Status) terdiri

atas beberapa Peraturan Menteri Dalam Negeri, Peraturan Menteri ATR/BPN, dan sejumlah

peraturan daerah tingkat provinsi. Untuk tema ini, Permendagri No. 141 Tahun 2017 tentang

Penegasan Batas Desa menunjukkan dukungan yang besar terhadap penerapan KSP.

Pada Kementerian Perindustrian terdapat PP No. 142 Tahun 2015 tentang Kawasan Industri.

Pada pasal-pasal PP tersebut menyebutkan 58 kata secara eksplisit menyangkut IG/terkait

Page 76: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 67

peta dan juga terdapat 283 kata peta/terkait peta yang ada pada batang tubuh PP tersebut.

Sedangkan pada PP No. 43 tahun 2008 tentang Air Tanah, secara eksplisit terdapat 24 kata-

kata menyangkut IG/terkait peta, namun tidak jelas ada beberapa kata-kata menyangkut

IG/terkait peta yang ada dalam batang tubuh PP tersebut.

Kementerian Desa, Pembanguanan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi merupakan walidata

pada tema Peta Persebaran Lokasi Transmigrasi dan Peta Persebaran Kawasan Transmigrasi

(IGT Status). Hal ini didukung oleh adanya PP No. 2 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan

Transmigrasi, UU No. 29 Tahun 2009 tentang Perubahan atas UU No. 15 Tahun 1997 tentang

Ketransmigrasian, serta Permenakertrans No. 12 Tahun 2012 tentang Rencana Pembangunan

Jangka Panjang Bidang Ketenagakerjaan dan Ketransmigrasian Tahun 2010-2025.

Pada Kementerian Kelautan dan Perikanan, tema KSP yang ada yaitu Peta RZWP3K Provinsi,

Peta Bagian RZWP3K, Peta Rencana Tata Ruang Laut Nasional (IGT Perencanaan Ruang),

Peta Lokasi Pelabuhan Perikanan (IGT Utilitas), Peta Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara

Republik Indonesia (WPPNRI) 1-12, serta Peta Jenis dan Kekayaan Perikanan Tangkap di

WPPNRI (IGT Potensi). Tema-tema tersebut terutama banyak didukung oleh UU No. 32 Tahun

2014 tentang Kelautan, Permen KP No. PER.16/MEN/2008 tentang Perencanaan Pengelolaan

Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil, Permen KP No. 23/PERMEN-KP/2016 tentang

Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil, Permen KP No.

PER.08/MEN/2012 tentang Kepelabuhan Perikanan, Kepmen KP No. 45/KEPMEN-KP/2014

tentang Rencana Induk Pelabuhan Perikanan Nasional, dan Permen KP No. PER.16/MEN/2006

tentang Pelabuhan Perikanan. Untuk jenis regulasi pedoman teknis, seperti Pedoman Teknis

Penyusunan RZWP3K Provinsi dan Kabupaten/Kota, penilaian besarnya dukungan penerapan

KSP tidak dapat dilakukan karena keseluruhan naskah berisi detail prosedur penyusunan

RZWP3K (tidak mengandung unsur kebijakan).

Pada Kementerian Perhubungan, sejumlah peraturan perundangan yang dihasilkan telah

menggunakan nomenklatur geospasial dalam kata yang sangat terbatas yang meliputi: skala,

dan peta. Nomenklatur geospasial lainnya belum digunakan. Disamping kata yang terbatas,

jumlah kata skala dan peta juga masih sangat sedikit. Namun ada juga UU yang terkait dengan

jalan, terdapat banyak kata yang terkait geospasial. Pada UU RI No. 38 Tahun 2004 tentang

jalan, pada pasal-pasal UU tersebut menyebutkan lebih dari 150 kata secara eksplisit

menyangkut IG/terkait peta yakni kata skala dan jalan.

Pada Kementerian Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat, kontribusi dalam mendukung KSP

sudah dimulai sebelum lahirnya UU IG. Sebanyak 20 dokumen terkait penyediaan IG telah

disusun dalam format UU, SK, KepMen, PerMen, hingga dokumen teknis. Skala yang diatur

dalam dokumen Kemen PUPR adalah skala peta menengah. 13 Dokumen disusun sebelum

tahun 2011 dan 7 Dokumen disusun setelah lahirnya UU IG. Hasil analisis tekstual terhadap

produk hukum KemenPUPR menunjukkan bahwa nilai dukungan terhadap konten geospasial

adalah 2401 (melalui jumlah kata terkait IG) dari produk yang disusun setelah lahirnya UU IG.

Tidak berbeda jauh, nilai dukungan sebesar 2330 diperoleh dari produk hukum yang disusun

sebelum tahun 2011. Hal ini menunjukkan KemenPUPR sangat konsisten dalam mendukung

penyediaan IG dan implementasi KSP.

Selain itu, terdapat tiga peta KSP yang walidatanya adalah Kementerian Pekerjaan Umum dan

Perumahan Rakyat (PUPR), yaitu Peta Sebaran Lokasi Bendungan, Peta Daerah Irigasi

Permukaan, dan Peta Sebaran Sabu DAM. Masing-masing peta tersebut disajikan dalam skala

1:50.000. Dalam membuat Peta, Kementerian PUPR mengacu pada Peraturan Menteri

Page 77: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 68

Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat RI Nomor 25/PRT/M/2014 tentang Penyelenggaraan

Data dan Informasi Geospasial Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

Peraturan tersebut terbit setelah Undang Undang Informasi Geospasial (UU IG) dan mengatur

prosedur penyelenggaraan data dan informasi geospasial infrastruktur; kodefikasi dan format

isian data infrastruktur; simbolisasi muatan peta infrastruktur; dan tata letak peta

infrastruktur. Muatan dalam peraturan tersebut meliputi 50 kata dalam batang tubuh, yang

secara eksplisit berkaitan dengan informasi geospasial. Terkait idak ada peraturan yang

khusus membahas pembuatan Peta Sebaran Lokasi Bendungan, Peta Daerah Irigasi

Permukaan, Peta Sebaran Sabo DAM.

Pada Kementerian Lingkungan Hidup, terdapat 22 kebijakan/peraturan yang mendukung

pelaksanaan KSP, terdiri dari 4 Undang-undang, 5 Peraturan Pemerintah, 5 Peraturan Menteri,

2 Peraturan Dirjen, 1 Surat Keputusan Menteri, 3 SNI dan 1 Pedoman Teknis yang terkait

pelaksanaan percepatan Kebijakan Satu Peta. Peraturan perundangan di Kementerian

Lingkungan Hidup dan Kehutanan tersebut telah cukup menunjukan dukungan dalam hal

pelaksanaan implementasi Kebijakan Satu Peta. Hal ini terlihat dari peraturan-peraturan

terkait yang rata-rata telah mengandung konten spasial di masing-masing peraturannya.

Berdasarkan hasil perhitungan kuantifikasi tekstual terkait konten spasial berada pada masing-

masing peraturan adalah berkisar antara 26 hingga 1622 jumlah teks terkait spasial.

Pada Kementerian Pertanian, tema terkait KSP yang ada yaitu Peta Lahan Gambut, Peta Tanah

Semi Detail, dan Peta Lahan Sawah. Peta Lahan Gambut skala 1:50.000 dikategorikan sebagai

IGT Lingkungan. Walidata dari pembuatan peta tersebut adalah Kementerian Pertanian.

Terdapat dua Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang ditetapkan setelah

terbitnya Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Kebijakan Satu Peta. Penjelasan

masing-masing peraturan sebagai berikut:

1. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia Nomor

P.14/MENLHK/SETJEN/KUM.1/2/2017 tentang Tata Cara Inventarisasi dan Penetapan

Fungsi Ekosistem Gambut. Terdapat 121 istilah terkait geospasial yang tercantum di

batang tubuh.

2. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia Nomor

P.15/MENLHK/SETJEN/KUM.1/2/2017 tentang Tata Cara Pengukuran Muka Air Tanah di

Titik Penataan Ekosistem Gambut, terdapat 17 istilah terkait geospasial yang tercantum

di batang tubuh.

Keduanya mengatur teknis terkait ekosistem gambut. Selain itu, terdapat satu Standar

Nasional Indonesia (SNI) yang diterbitkan tahun 2013, yaitu SNI 7925-2013, Pemetaan Lahan

Gambut Skala 1:50.000 Berbasis Citra Penginderaan Jauh. Dibandingan Peta KSP yang lain,

Peta Lahan Gambut merupakan salah satu peta yang penyediaan aturan yang menaunginya

tersedia dengan baik.

Sementara itu, Peta Tanah Semi Detail skala 1:50.000 dikategorikan sebagai IGT Lingkungan.

Walidata dari pembuatan peta tersebut adalah Kementerian Pertanian. Hingga penelitian ini

dilaksanakan, belum ditemukan dasar hokum terkait Peta Semi Detail. Dengan selesainya

program Kebijakan Satu Peta, perlu ditindak lanjuti dengan membuat peraturan perundangan

yang terkait dengan informasi geospasial. Sehingga kebijakan tersebut dapat

diimplementasikan dengan baik, terutama untuk menghindari terjadinya tumpang tindih

dalam pemanfaatan lahan.

Page 78: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 69

Untuk Peta Tanah Semi Detail skala 1:50.000 dikategorikan sebagai IGT Lingkungan. Walidata

dari pembuatan peta tersebut adalah Kementerian Pertanian dan Kementerian ATR/BPN. Ada

tiga dasar hukum terkait Peta Lahan Sawah, yang semuanya ditetapkan sebelum terbitnya

Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Kebijakan Satu Peta. Penjelasan masing-

masing peraturan sebagai berikut:

1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 2009 Tentang Perlindungan

Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan. Terdapat 49 kata terkait geospasial yang

muncul dalam batang tubuh dan 42 kata yang muncul di bagian penjelasan.

2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2012 Tentang Sistem

Informasi Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan, terdapat 59 kata terkait geospasial

yang secara eksplisit tertera di batang tubuh dan 52 kata di penjelasan.

3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2012 Tentang Pembiayaan

Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan, terdapat tujuh kata terkait

geospasial yang muncul di batang tubuh peraturan.

Peraturan-peraturan tersebut dipandang cukup untuk mengatur Lahan Pertanian, namun

belum ada peraturan yang secara teknis mendukung pembuatan peta lahan sawah mengikuti

Kebijakan Satu Peta.

Pada Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika, terdapat 1 produk BMKG yang dianalisis

yakni tentang Pedoman Operasional UPT BMKG Daerah yang disusun tahun 2011. Skala yang

diatur dalam pedoman tersebut adalah skala kecil dan menengah. Nilai dukungan terhadap

konten geospasial sebesar 381 diperoleh berdasarkan analisis tekstual. Fokus BMKG melalui

produk dokumen yang dianalisis adalah pada penyediaan citra cuaca yang turut berpengaruh

dalam penyediaan IG. Peran data penginderaan jauh dalam mendukung konsep kebijakan

satu peta ditunjukkan melalui data yang digunakan oleh K/L dalam mengimplementasikan

kebijakan satu peta dan dalam penyusunan peta-peta tematik lainnya, Khsusunya

penggunaan data dasar berupa data satelit dan data penginderaan jauh resolusi tinggi.

Dengan demikian BMKG mengambil peran yang sangat penting dalam implementasi kebijakan

satu peta.

Pada Kementerian Luar Negeri terdapat 2 tema yaitu Peta Batas Darat Negara dan Peta Batas

Laut Negara. Peta Batas Darat Negara skala 1:50.000 dikategorikan sebagai IGT Status.

Walidata dari pembuatan peta tersebut adalah Kementerian Luar Negeri dan Badan Nasional

Pengelola Perbatasan (BNPP). Dasar hukum pembuatan peta batas negara tentunya selain

Undang Undang Dasar 1945, adalah Undang Undang Republik Indonesia nomor 43 tahun

2008 tentang Wilayah Negara. Dalam Undang Undag Nomor 43 tahun 2008, terdapat 162

kata di batang tubuh dan 138 kata di bagian penjelasan yang berkaitan dengan geospasial.

Kata yang paling banyak muncul adalah batas (sebanyak 65 di pembukaan dan 55 di batang

tubuh), dan wilayah (57 kata di batang tubuh dan 52 kata di pembukaan). Namun kata peta

hanya muncul sebanyak satu kali.

Selain Undang Undang tersebut, terdapat beberapa peraturan yang berkaitan dengan peta

batas darat negara, yaitu Undang-Undang Nomor 6 tahun 1973 Tentang Perjanjian Antara

Indonesia dan Australia Mengenai Garis-Garis Batas Tertentu Antara Indonesia Dan Papua

New Guinea, yang merupakan ratifikasi dari perjanjian antara Indonesia dengan Australia

mengenai Garis-Garis Batas Tertentu antara Indonesia dengan Papua Nugini tanggal 12

Februai 1973. Selain peraturan tersebut, batas darat anatara Indonesia dengan negara

tetangga menggunakan dasar hukum berikut:

Page 79: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 70

1. Perjanjian batas antara Pemerintah Inggris dengan Pemerintah Hindia Belanda

(konvensi tahun 1891, Traktat tahun 1915, dan Traktat tahun 1928) untuk batas

negara dengan Malaysia.

2. Perjanjian Pemerintah Hindia Belanda dengan Portugis pada tahun 1904 dan

Permanent Court Award (PCA) 1914, serta perjanjian sementara antara Indonesia dan

Timor Leste tahun 2005, untuk batas negara dengan Timor Leste.

Tidak adanya peraturan khusus mengenai pembuatan peta batas dimungkinkan karena peta

batas darat negara dibuat berdasar kesepakatan kedua negara dalam pertemuan teknis

Indonesia dan negara berbatasan yang membahas batas negara. Peraturan terkait pembuatan

peta muncul dalam Record of Discussion/notulen pertemuan namun belum ada peraturan

khusus yang ditetapkan secara resmi oleh negara.

Untuk Peta Batas Laut Negara skala 1:1.1000.000 dikategorikan sebagai IGT Status. Walidata

dari pembuatan peta tersebut adalah Kementerian Luar Negeri. Terdapat banyak peraturan

terkait batas laut negara, yang paling utama adalah Undang Undang Nomor 6 Tahun 1996

tentang Perairan Indonesia. Dalam Undang Undang tersebut terdapat 55 kata yang secara

eksplisit muncul di batang tubuh dan 66 kata di bagian lampiran. Undang Undang nomor 6

tahun 1996 melampirkan peta yang menggambarkan wilayah Indonesia. Terkati batas laut

juga muncul dalam Undang Undang Nomor 43 tahun 2008, yang memuat 162 kata di batang

tubuh dan 138 kata di bagian penjelasan yang berkaitan dengan geospasial. Selain itu

terdapat peraturan-peraturan berikut:

a. Batas Laut Negara Secara Umum :

1) Undang Undang Nomor 5 Tahun 1983 tentang Zona Ekonomi Eksklusif

Indonesia

2) Undang Undang Nomor 17 Tahun 1985 tentang Pengesahan United Nation

Convention on The Law of The Sea (Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa

tentang Hukum Laut).

3) Undang Undang Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia.

4) Undang Undang Nomor 43 Tahun 2008 tentang Wilayah Negara.

5) Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2002 tentang Hak dan Kewajiban Kapal

Pesawat Udara Asing dalam melaksanakan hak lintas alur laut kepulauan

melalui alur laut kepulauan yang ditetapkan.

6) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2002 tentang Daftar Koordinat

Geografis Titik-Titik Garis Pangkal Kepulauan Indonesia

7) Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 2008 tentang Perubahan PP No. 38

Tahun 2002 tentang Daftar Koordinat Geografis Titik-Titik Garis Pangkal

Kepulauan Indonesia.

b. Batas Laut Negara Secara Khusus :

1) Undang Undang Nomor 2 Tahun 1971 tentang Perjanjian antara Republik

Indonesia dan Malaysia tentang Penetapan Garis Batas Laut Wilayah Kedua

Negara di Selat Malaka.

2) Undang Undang Nomor 6 Tahun 1973 tentang Perjanjian antara Indonesia dan

Australia mengenai Garis-Garis Batas tertentu antara Indonesia dan Papua

Nugini.

Page 80: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 71

3) Undang Undang Nomor 7 Tahun 1973 tentang Perjanjian antara Indonesia dan

Singapura tentang penetapan garis batas laut wilayah kedua negara di selat

singapura.

4) Undang Undang Nomor 18 Tahun 2007 tentang Persetujuan antara Pemerintah

Republik Indonesia dan Pemerintah Republik Sosialis Vietnam tentang

Penetapan Batas Landas Kontinen tanggal 26 Juni 2003.

5) Undang Undang Nomor 4 Tahun 2010 tentang Perjanjian antara Republik

Indonesia dan Republik Singapura tentang Penetapan Garis Batas Laut Wilayah

Kedua Negara di Bagian Barat Selat Singapura.

6) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2017 Tentang

Pengesahan Perjanjian Antara Republik Indonesia Dan Republik Singapura

Tentang Penetapan Garis Batas Laut Wilayah Kedua Negara Di Bagian Timur

Selat Singapura

7) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2017 Tentang

Pengesahan Persetujuan Antara Pemerintah Republik Indonesia Dan

Pemerintah Republik Filipina Mengenai Penetapan Batas Zona Ekonomi

Eksklusif

8) Keputusan Presiden Nomor 89 Tahun 1969 tentang Persetujuan antara

Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Malaysia tentang Penetapan

Garis-Garis Landas Kontinen Antara Kedua Negara.

9) Keputusan Presiden Nomor 42 Tahun 1971 tentang Persetujuan antara

Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Commonwealth Australia

tentang Penetapan Batas-Batas Dasar Laut Tertentu.

10) Keputusan Presiden Nomor No. 20 Tahun 1972 (Pengesahan Persetujuan

Antara Pemerintah Republik Indonesia, Pemerintah Malaysia dan Pemerintah

Kerajaan Thailand tentang Penetapan Garis-garis Batas Landas Kontinen di

bagian utara Selat Malaka)

11) Keputusan Presiden Nomor 21 Tahun 1972 (Pengesahan Persetujuan

Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Kerajaan Thailand Tentang

Penetapan Garis-Garis Batas Landas Kontinen Antara Kedua Negara di Bagian

Utara Selat Malaka dan di Laut Andaman

12) Keputusan Presiden Nomor 66 Tahun 1972 (Pengesahan Persetujuan Antara

Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Commonwealth Australia

Tentang Penetapan Batas-Batas Dasar Laut Tertentu di Laut Timor Dan Laut

Arafura)

13) Keputusan Presiden Nomor 51 Tahun 1974 (Pengesahan Persetujuan Antara

Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik India Tentang

Penetapan Garis Batas Landas Kontinen Antara Kedua Negara)

14) Keputusan Presiden Nomor 1 Tahun 1977 (Pengesahan Persetujuan Antara

Pemerintah Republik Indonesia Dan Pemerintah Kerajaan Thailand Tentang

Penetapan Garis Batas Dasar Laut Antara Kedua Negara Di Laut Andaman)

15) Keputusan Presiden Nomor 26 Tahun 1977 (Mengesahkan Persetujuan Antara

Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik India Tentang

Perpanjangan Garis Batas Landas Kontinen Tahun 1974 di Laut Andaman Dan

Samudra Hindia di New Delhi)

16) Perjanjian antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Australia

tentang Penetapan Batas Zona Ekonomi Ekslusif dan Batas Laut Tertentu

ditandatangani tanggal 14 Maret 1997.

Page 81: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 72

17) Keppres No. 21 Tahun 1992

18) MoU antara Republik Indonesia dan Autralia tentag Pengawasan dan

Pelaksanaan Pengaturan Perikanan Sementara MoU 1981 tentang Provisional

Fisheries Surveillance and Enforcement Line.

19) Recommendations of Commission on The Limits of The Continental Shelf in

Regard to the Submission made by Indonesia in Respect of The Area North

West of Sumatra on 16 June 2008 (Rekomendasi Komisi Batas Landas kontinen

tentang Submisi yang Disampaikan oleh Indonesia untuk area sebelah Barat

Laut Sumatera tertanggal 16 Juni 2008). Rekomendasi tersebut disahkan

pada tanggal 26 Maret 2011. Atas dasar hal tersebut luas wilayah yurisdiksi

landas kontinen Indonesia bertambah seluas 4.209 km²

Hingga penelitian ini selesai dilakukan, belum ada peraturan khusus yang mengatur

pembuatan Peta batas laut negara dengan skala 1:1.000.000 sesuai dengan Kebijakan Satu

Peta. Meskipun demikian, umumnya perjanjian batas laut negara dengan negara tetangga

melampirkan peta batas dengan skala besar sesuai kebutuhan kedua negara. Secara spasial

pembuatan peta batas untuk KSP menjadi lebih mudah karena dapat dilaksanakan dengan

menggenerelisasi peta kesepakatan yang skalanya lebih besar ke peta sesuai KSP yang

skalanya lebih kecil. Kekurangan yang muncul adalah belum ada peraturan khusus terkait

pembuatan peta pada lokasi-lokasi/dengan negara-negara yang batasnya belum mencapai

kesepakatan.

Badan Informasi Geospasial merupakan koordinator pelaksana Kebijakan Satu Peta, hal ini

sesuai dengan UU No. 4 tahun 2011 tentang IG, yang menjabarkan peranan BIG dalam fungsi

pembinaan dan integrasi. Berdasarkan amanah tersebut, BIG melaksanakan fungsi bidang

IGT sesuai dengan Perpres Nomor 94 Tahun 2011 tentang BIG, dimana pengintegrasian IGT

diselenggarakan oleh instansi pemerintah dan/atau pemerintah daerah sesuai dengan

peraturan perundang-undangan. Dalam hal ini instansi pemerintah (K/L) mendapatkan

amanah sebagai walidata IGT yang tergabung dalam Kelompok Kerja (Pokja) IGT. Hasil

analisis tekstual pada beberapa peraturan yang ada di BIG menunjukkan bahwa peraturan

tersebut cukup banyak mengandung konten terkait spasial. Hal ini sesuai dengan tugas dan

fungsi BIG sebagai pembina dan integrator data geospasial yang ada dari seluruh

Kementerian/Lembaga. Peran BIG dalam penyelenggaraan IG hingga implementasi kebijakan

satu peta adalah melalui aktivitas sebagai berikut:

Pembangunan Ina Geoportal

Rangkaian Kegiatan Rapat Koordinasi Teknis Pokja IGT untuk Percepatan Penyelesaian

Target KSP

Pengembangan Portal KSP (https://portalksp.ina-sdi.or.id/)

Peran Aktif BIG dalam Tim Percepatan KSP (https://satupeta.go.id/)

Page 82: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 73

II.5. KESIMPULAN

Mengamati keseluruhan kajian ini dapat dicermati beberapa hal terkait keberhasilan penerapan KSP pada saat riset ini dilakukan. Berdasarkan data dapat disimpulkan untuk variabel komunikasi dan sikap pelaksana KSP, kondisinya sudah berada pada level sedang. Berbeda dengan variabel sumberdaya dan struktur birokrasi yang masih berada pada level rendah. Untuk tingkat keberhasilan penerapan KSP pada saat ini, berdasarkan pengolahan data dapat dinyatakan berada pada level sedang dengan nilai 45,43. Hal ini menunjukkan masih banyak yang harus diperbaiki dalam upaya menerapkan KSP secara menyeluruh di Indonesia. Tantangan paling besar adalah meningkatkan kualitas sumberdaya dan perbaikan struktur birokrasi pelaksanaan KSP. Perbaikan dan peningkatan di dua lini ini seharusnya dapat meningkatkan status keberhasilan penerapan KSP dengan lebih baik. Hasil analisis yang dilakukan pada riset ini mampu menunjukkan bahwa 4 komponen penentu keberhasilan penerapan kebijakan publik dapat dipergunakan untuk menganalisa tingkat keberhasilan penerapan KSP dengan lebih baik.

Di sisi lain, penyusunan peraturan perundangan setelah lahirnya UU IG semakin mengarah pada percepatan penyediaan Data Geospasial (DG), Informasi Geospasial (IG), dan Infrastruktur Geospasial. Trend pertumbuhan kebijakan terkait spasial di Indonesia semakin meningkat dari periode ke periode. Berdasarkan analisis kontekstual, kondisi peraturan perundangan yang mendukung pelaksanaan KSP lebih banyak berasal dari peraturan perundangan setelah adanya Undang-undang Informasi Geospasial (UU IG) Nomor 11 Tahun 2011 yaitu sejumlah 60%. Begitu pula setelah adanya Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Kebijakan Satu Peta (KSP), jumlah kebijakan spasial yang mendukung KSP berdasarkan peraturan yang ada pada walidata KSP semakin bertumbuh dalam 2 tahun terakhir. Namun dari segi komposisi, peraturan perundangan mendukung KSP yang digunakan masih lebih banyak bersumber dari peraturan yang ada sebelum adanya peraturan KSP yaitu sebanyak 82,9%. Hal ini menunjukan bahwa meskipun semakin meningkat, namun jumlah peraturan yang ada setelah adanya KSP belum cukup banyak untuk dapat mendukung pelaksanaan KSP secara spesifik di masing-masing Kementerian/Lembaga. Selain itu dukungan terhadap penerapan KSP memiliki proporsi yang berbeda-beda secara konten spasial. Regulasi peraturan yang lebih teknis di bawahnya, misalnya keputusan menteri, peraturan daerah (Perda), serta pedoman teknis cenderung lebih banyak mengandung konten spasial dibandingkan regulasi yang lebih tinggi, misalnya undang-undang, peraturan pemerintah (PP), peraturan menteri (Permen).

Page 83: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 74

II.6. DAFTAR PUSTAKA

Edwards, G.C. 1980. Implementing Public Policy.Congressional Quarterly Press. Washington D.C.

Hill, M. & P. Hupe. 2002. Implementing Public Policy: Governance in Theory and in Practice. SAGE Publications Ltd. London

Suaedi. 2013. Metode Kuantitatif Untuk Analisis Kebijakan. PT. Penerbit IPB Press. Bogor.

Wong, C. & M. Baker. 2015. Mapping policies and programmes: the use of GIS to communicate spatial relationships in England. Environment and Planning B: Planning and Design 2015, volume 42, pages 1020 – 1039

Subarsono. 2005. Analisis Kebijakan Publik. Konsep, Teori, dan Aplikasi. Pustaka Pelajar: Yogyakarta.

Subekti, M., M. Faozanudin, & A. Rokhman. 2017. Pengaruh Komunikasi, Sumber Daya, Disposisi Dan

Struktur Birokrasi Terhadap Efektifitas Implementasi Program Bantuan Operasional Sekolah Pada Satuan Pendidikan Sekolah Dasar Negeri Di Kecamatan Tambak. IJPA-The Indonesian

Journal of Public Administration. Volume 3 | Nomor 2 | Desember 2017 (halaman 58-71)

Page 84: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 75

LAMPIRAN

Page 85: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 76

Lampiran 1

Page 86: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 77

Page 87: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 78

Page 88: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 79

Page 89: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 80

Page 90: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 81

Lampiran 2

Kuesioner

KUESIONER KAJIAN IMPLEMENTASI KEBIJAKAN SATU PETA

A. LATAR BELAKANG

Kebijakan Satu Peta (KSP) mulai dilaksanakan pada tahun 2016 melalui Peraturan Presiden no.9 Tahun

2016 tentang Percepatan Kebijakan Satu Peta. Dalam proses implementasi KSP, terdapat berbagai hambatan dan permasalahan terutama karena melibatkan berbagai instansi (khususnya

Kementerian/Lembaga). Diperlukan review untuk menganalisis efektifitas pelaksanaan KSP guna memperoleh suatu langkah optimalisasi dalam pelaksanaan KSP dan implementasi lebih lanjut dari

kebijakan tersebut. Kuesioner ini dimaksudkan sebagai alat dalam mengukur implementasi pelaksanaan

Kebijakan Satu Peta yang telah dilaksanakan pada masing-masing instansi tersebut.

B. IDENTITAS RESPONDEN

1. Jenis kelamin : Pria Wanita

2. Usia : _________ tahun

3. Instansi tempat bekerja :

________________________________________________________________________

4. Masa kerja di instansi tersebut :

________________________________________________________________________

5. Jabatan/Tugas Utama : ________________________________________________________________________

6. Status kepegawaian : Tetap Tidak Tetap

7. Pendidikan terakhir :

Lulus SMA/Sederajat Lulus Pasca Sarjana (S2)

Lulus Diploma III Lulus Pasca Sarjana (S3)

Lulus Sarjana S1

8. Latar belakang disiplin keilmuan : _____________________________________________________________________

C. DAFTAR PERTANYAAN POKOK

Pada bagian ini mohon berikan ceklis pada kolom jawaban yang Anda inginkan serta berikan keterangan atau alasan dari jawaban Anda. (Keterangan: BB = Belum Baik | CB = Cukup Baik | SB = Sudah Baik)

No Pertanyaan Jawaban Uraian

(Harap Diisi) BB CB SB

Communication (Komunikasi)

Nama Pewawancara : ................................................................................................... Tanggal Wawancara : ................................................................................................... Tempat Wawancara : ...................................................................................................

PUSAT PENELITIAN, PROMOSI, DAN KERJA SAMA

SEKRETARIAT UTAMA

BADAN INFORMASI GEOSPASIAL

Page 91: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 82

No Pertanyaan Jawaban Uraian

(Harap Diisi) BB CB SB

1. Menurut pendapat Anda, bagaimana pengetahuan Anda terkait Kebijakan Satu

Peta (KSP)?

2. Menurut pendapat Anda, bagaimana pemahaman Anda terkait Kebijakan Satu

Peta?

3. Menurut pendapat Anda, bagaimana pelaksanaan sosialisasi terkait Kebijakan Satu

Peta?

4. Menurut pendapat Anda, konsistenkah

penerapan/ pelaksanaan Kebijakan Satu Peta

di lembaga Anda?

5. Menurut pendapat Anda, bagaimana

kemudahan akses Data/Informasi Geospasial

di lembaga Anda?

6. Menurut pendapat Anda, bagaimana

kemudahan akses portal penyedia Data/Informasi Geospasial dari BIG?

Resource (Sumberdaya)

7. Menurut pendapat Anda, apakah sumberdaya manusia dengan latarbelakang pendidikan

kebumian di lembaga Anda sudah mendukung penerapan KSP?

8. Menurut pendapat Anda, bagaimana

pelaksanaan program pengembangan kemampuan penyelenggaraan informasi

geospasial bagi staf pengelola data geospasial di lembaga Anda (misalnya

kursus/pelatihan/ seminar)?

9. Menurut pendapat Anda, apakah perangkat lunak (software) terkait Data/Informasi

Geospasial di lembaga Anda telah memenuhi

kebutuhan untuk mendukung penerapan KSP?

10. Menurut pendapat Anda, bagaimana pengalokasian anggaran untuk penerapan

KSP dalam APBN/APBD di lembaga Anda?

11. Menurut pendapat Anda, bagaimana kemutakhiran (updating) data KSP yang

sudah tersedia saat ini?

12. Menurut pendapat Anda, bagaimana kualitas/akurasi data KSP yang sudah

tersedia saat ini?

Disposisition (Sikap Pelaksana)

13. Menurut pendapat Anda, bagaimana

komitmen Anda dalam penerapan Kebijakan Satu Peta di lembaga Anda?

14. Menurut pendapat Anda, bagaimana komitmen pimpinan dalam mendukung

Kebijakan Satu Peta (KSP) di lembaga Anda?

15. Menurut pendapat Anda, bagaimana komitmen lembaga Anda dalam

Page 92: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 83

No Pertanyaan Jawaban Uraian

(Harap Diisi) BB CB SB

menganggarkan kegiatan untuk mendukung penerapan Kebijakan Satu Peta (KSP) secara

rutin di APBN/APBD?

16. Menurut pendapat Anda, apakah KSP cukup

bermanfaat bagi efektivitas penyelenggaraan informasi geospasial di lembaga Anda?

17. Menurut pendapat Anda, bagaimana

pemanfaatan data KSP di lembaga Anda?

18. Menurut Anda bagaimana penerapan

pemutakhiran (updating) data KSP di lembaga

Anda?

Bureaucraitic structure (struktur

birokrasi)

19. Menurut pendapat Anda, bagaimana

penerapan rencana strategis atau roadmap penerapan Kebijakan Satu Peta di lembaga

Anda?

20. Menurut pendapat Anda, bagaimana penerapan Standard Operating Procedure

(SOP) penerapan Kebijakan Satu Peta di

lembaga Anda?

21. Menurut pendapat Anda, bagaimana

pelaksanaan unit kerja (Bidang/Seksi) yang secara khusus memiliki Tupoksi menangani

pengelolaan data untuk Kebijakan Satu Peta

di lembaga Anda?

22. Menurut pendapat Anda, bagaimana

pembagian tugas dalam mendukung

Kebijakan Satu Peta (KSP) di unit kerja tersebut?

23. Menurut pendapat Anda, bagaimana

komunikasi/koordinasi antara staf dan pimpinan terkait pelaksanaan KSP di lembaga

Anda?

24. Menurut pendapat Anda, bagaimana

komunikasi/koordinasi antar lembaga Anda

dengan BIG atau walidata lain terkait KSP?

D. DAFTAR PERTANYAAN TAMBAHAN

No. Pertanyaan Jawaban

25. Dari mana sumber

informasi

pengetahuan Anda terkait KSP? (pilihan boleh lebih dari satu)

a. Berita (koran/ televisi/ radio)

b. Media sosial (internet/sumber tidak resmi)

c. Dari kolega atau atasan (lingkungan pekerjaan) d. Dari lingkungan pendidikan

e. Lainnya, ...............................................................................................

.....................................................................................................

............

Page 93: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 84

No. Pertanyaan Jawaban

26. Kegiatan

penyelenggaraan Informasi

Geospasial di wilayah Anda,

diatur dalam?

Peraturan ..................................................................................................

..........................................................................................................

..............

27. Melalui media apa Anda mengakses

data/informasi Geospasial? (pilihan boleh lebih dari satu)

a. Website open source b. Bersurat resmi

c. Datang langsung ke Badan Informasi Geospasial d. Datang langsung ke instasi walidata data KSP yang dimaksud

e. Lainnya,

................................................................................................

28. Data/tema apa saja yang digunakan

lembaga Anda dari

Data Kebijakan Satu Peta?

a. ..................................................................................................................

b. .....................................................................................................

............. c. .....................................................................................................

............. d. .....................................................................................................

.............

e. ..................................................................................................................

29. Berapa skala data

KSP yang paling

banyak dimanfaatkan oleh

instansi Anda? (pilihan boleh lebih dari satu)

a. 1:1000.000

b. 1:500.000

c. 1:250.000 d. 1:100.000

e. 1:50.000 f. 1:25.000

g. Skala lainnya,

...................................................................................

30. Tujuan umum

pemanfaatan data Kebijakan Satu

Peta pada instansi Anda? (pilihan boleh lebih dari satu)

a. Untuk penyusunan Peta Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)

b. Untuk penyusunan Peta Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) c. Untuk penyusunan Peta administratif batas desa

d. Untuk pembuatan peta tematik e. Untuk perencanaan kegiatan (misal orientasi lokasi, dll)

f. Untuk penelitian g. Untuk perancangan/revisi kebijakan

h. sebutkan, Kebijakan

i. Untuk keperluan lain, sebutkan ................................................ .....................................................................................................

.............

31. Lembaga/ Unit

Kerja yang memanfaatkan

data geospasial yang diproduksi

oleh instansi Anda?

(Sebutkan nama Lembaga/Unit dan jenis data yang dimanfaatkan)

..........................................................................................................

................

..........................................................................................................

................

..........................................................................................................

................

..........................................................................................................

................

..........................................................................................................

................

Page 94: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 85

No. Pertanyaan Jawaban

32. Jumlah staf pengelola data/

informasi geospasial dengan

latar belakang

pendidikan ilmu kebumian di

instansi Anda?

a. Geomatika : ........................... orang

b. Geodesi : ........................... orang

c. Geografi : ........................... orang

33. Jumlah staf pengelola data/

informasi geospasial dengan

latar belakang pendidikan non

ilmu kebumian di

instansi Anda?

Bidang ilmu : ..............................................................................................

..........................................................................................................

................

Jumlah : ................................................ orang

34. Jumlah staff

dengan jabatan

fungsional survei dan pemetaan di

intansi Anda?

Jumlah : ................................................ orang

35. Jumlah staf yang

memiliki

kemampuan mengoperasikan

server geospasial di instansi Anda?

Jumlah : ................................................ orang

36. Jumlah staf yang

pernah mengikuti kursus terkait

bidang pengelolaan

data dan informasi geospasial?

Jumlah : ................................................ orang

37. Berapa kali program rutin

pengembangan

kemampuan penyelenggaraan

informasi geospasial di

lembaga anda?

Judul program : ........................................................................................

..........................................................................................................

...............

Jumlah : ................................................ kali/tahun

38. Apakah nama perangkat lunak

(software) terkait IG untuk

pengelolaan data

geospasial di instansi Anda?

Nama software : .......................................................................................

..........................................................................................................

...............

39. Apa saja perangkat

keras (hardware) yang digunakan

untuk pengelolaan data dan informasi

geospasial di

a. Komputer/ workstation (sejumlah ………….. buah)

b. Server pengelolaan data geospasial (sejumlah ........ unit) c. Berlangganan server berbasis cloud

d. Ruang khusus server e. Sarana lainnya, ..........................................................................

Page 95: fXz1 - big.go.idbig.go.id/e-ppid/asset/Laporan-pelaksanaan-penelitian2018/Laporan Akhir KSP.pdf · DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ... Distribusi Responden Menurut Kelompok Pulau ... Gambar

Laporan Kajian Implementasi Kebijakan Satu Peta | 86

No. Pertanyaan Jawaban

instansi Anda? (pilihan boleh lebih dari satu)

40. Apakah kendala atau permasalahan

yang dihadapi lembaga Anda

dalam

mengimplementasikan Kebijakan Satu

Peta?

..........................................................................................................

................

..........................................................................................................

................

..........................................................................................................

................

..........................................................................................................

................

..........................................................................................................

................

*** Sekian dan terima kasih atas partisipasinya ***