Farmakologi Sistem Saraf Otonom

  • Published on
    08-Aug-2015

  • View
    359

  • Download
    39

Transcript

Sistem saraf otonom (SSO) terdiri dari sistem saraf simpatik dan parasimpatik. Transmisi sinaptik ganglionik di SSO dimediasi oleh pelepasan asetilkolin dari neuron preganglionik. Kedua reseptor muskarinik dan nikotinik terlibat dalam mediasi respon postganglionik, seperti juga interneuron-interneuron penghambat dopaminergik. Secara umum, simpatik postganglionik neuron adalah noradrenergik, dan neuron

postganglionik parasimpatik adalah muskarinik (kolinergik). Kedua sistem cenderung memiliki tindakan yang berlawanan.

KOLINERGIK SISTEM Karekteristik struktural dari neurotransmiter asetilkolin adalah amina kuarterner yang sangat positif di bagian kolin molekul dan komponen ester dengan muatan parsial negatif. Kolin reseptor antagonis memiliki sebuah tersier atau amina kuarterner (atau keduanya). Reseptor asetilkolin diklasifikasikan sebagai muskarinik atau nikotinat. Reseptor nikotinik tersebar luas dalam tubuh, dan ditemukan dalam sistem saraf baik simpatis dan parasimpatis. I. Reseptor Muskarinik Reseptor muskarinik adalah G-protein-coupled reseptor. Lima subtipe telah diidentifikasi (M1.5), tapi yang paling penting adalah M1, M2 dan M3, yang semuanya antagonis oleh atropin. Reseptor M1 ditemukan di sistem saraf pusat (SSP), ganglia otonom dan sel parietal lambung, reseptor M2 ditemukan dalam hati dan di situs presinaptik, dan M3 reseptor ditemukan dalam otot polos, pembuluh darah endotelium (menyebabkan vasodilatasi) dan dalam kelenjar eksokrin. II. Muskarinik agonis Contoh- Carbachol, Pilocarpine Farmakologi Secara umum dengan agonis lainnya, obat ini mempunyai hubungan struktural dengan agonis endogen yang relevan (asetilkolin). Aktivitas1|Page

farmakologi dikurangi dengan mengubah unit nitrogen dari kuaterner ke tersier, dengan menghapus ester dan dengan meningkatkan panjang komponen alifatik pada nitrogen kuartener. Perubahan tersebut juga mengurangi hidrolisis dan meningkatkan paruh waktu. Ini adalah penting bagi obat yang akan diberikan dengan dosis intermiten konvensional. Carbachol memiliki gugus amino kuartener dengan komponen asetil berubah menjadi kelompok carbamyl sehingga menghasilkan efek baik nikotinat dan muskarinik. Pilokarpin memiliki gugus amino tersier dan memiliki efek muskarinik saja. Efek Klinis Agonis muskarinik digunakan untuk menyempitkan pupil dan

mengurangi tekanan intraokular pada glaukoma, dan meningkatkan berkemih dengan meningkatkan kontraksi otot detrusor. Agonis muskarinik sering disebut sebagai parasympathomimetics, karena reseptor muskarinik perifer sebagian besar terletak dalam sistem parasimpatis. Efek mereka diprediksi dari pengetahuan ini, dan diringkas pada Gambar AS 1. Sistem Kardiovaskular: Atrial kontraktilitas menurun Denyut jantung menurun Tekanan darah menurun Resistensi pembuluh darah sistemik menurun

Sistem Pernapasan: Mukosa sekresi dirangsang Bronko konstriksi dengan peningkatan resistensi.

Sistem Gastrointestinal: Peningkatan peristaltik Saliva, eksokrin pankreas, sekret lambung dan usus dirangsang

2|Page

Sistem Urogenital: Mata: Miosis Otot siliari dirangsang (miskin fokus pada objek jauh) lakrimasi meningkat Elastisitas sfingter menurun Otot detrusor meningkat

Gambar AS 1 efek klinis agonis muskarinik III. Muskarinik antagonis Contoh-atropin, glyetpyrrolate, hyoscine Farmakologi Antagonis muskarinik bersaing dengan asetilkolin pada organ efektor berakhirnya sistem parasimpatis, dan dalam kelenjar keringat, yang juga muskarinik belum diinervasi oleh sistem simpatik. Atropin dan hyoscine secara alami terjadi agen terbentuk dari ester dari asam tropik dan tropine atau scopine. Senyawa amina tersier seperti atropin dan hyoscine melintasi penghalang darah otak, sedangkan amina kuarterner seperti glycopyrrolate dan ipratropium tidak.. Efek Klinis Antagonis muskarinik meningkatkan aktivitas jantung dengan denyut jantung meningkat (tekanan darah sering meningkat sebagai hasilnya). Mereka menghambat sekresi paling dan berkeringat. Dalam sistem pencernaan dan kencing ada peningkatan tonus sfingter. dan mengurangi motilitas. Pupil mata yang melebar dan akomodasi yang diblokir menyebabkan penglihatan kabur. Efek klinis dari antagonis muskarinik adalah kebalikan dari orang-orang dari agonis. dan ditampilkan pada GambarAS2. Peripheral Kardiovaskular sistem3|Page

SA node dan atrium hypopolarized. Periode refrakter dari SA node dan atrium meningkat Periode refrakter dari AV node menurun Kecepatan konduksi di SA node, AV node, dan atrium meningkat Kontraktilitas atrium meningkat Denyut jantung meningkat Resistensi pembuluh darah sistemik meningkat

(reseptor pembuluh darah tidak diinervasi) Arteriol kelenjar saliva vasokonstiksi.

Sistem pernapasan Sekresi mukosa terhambat Bronkodilatasi

Sistem gastrointestinal Kegiatan sfingter meningkat Peristalsis dikurangi Biliary tree konstriksi Sekresi saliva, pankreas eksokrin, lambung dan usus terhambat

Urogenital sistem Mata Midriasis Otot Ciliary relaksasi Sekresi lakrimal dikurangi Otot sfingter meningkat Otot detrusor relaksasi Ereksi jaringan vasokonstiksi

4|Page

Pusat Sedasi Anti-emesis Anti-Parkinsonian Gambar AS2 efek klinis antagonis muskarinik Atropin Atropin awalnya disintesis dalam S(-) bentuk yang sering disebut sebagai hiosiamin, khususnya R(+) enantiomer. Ada kelompok aromatik di tempat kelompok asetil dari asetilkolin,dan adagugus amino tersier di tempat yang kuaterner. Efek muskarinik terutama karena bentuk L. Atropin adalah kimia yang berkaitan dengan kokain dan akibatnya memiliki efek lokal yang lemah bius. Atropin mudah melintasi penghalang darah di otak dan plasenta. Awalnya obat menyebabkan eksitasi SSP, diikuti oleh depresi. Glycopyrrolate Glycopyrrolate memiliki kelompok amonium kuartener dan tidak mudah melintasi penghalang darah-otak, dan karena itu anticholin pusat, efekergic yang minimal. Ia juga memiliki keuntungan bahwa durasi efek mirip dengan yang neostigmine, dengan yang diberikan bersamaan untuk pemulihan blok neuromuskuler. Hyoscine Efek dari muskarinik hyoscine terutama karena bentuk L. Hyoscine menyebabkan depresi SSP dan memiliki peran yang berguna sebagai obat penenang dan anti-emetik di premedikasi. IV. Nikotinat reseptor Reseptor asetilkolin nikotinat adalah bagian dari saluran ion trans-membran protein. Dalam ANS, mereka berada di ganglia.

5|Page

V.

Nikotinat agonis Nikotin adalah agen eksogen paling lazim aktif pada reseptor nicotinic. Ini secara istimewa mempengaruhi ganglia otonom daripada sambungan

neuromuskuler, dan menyebabkan stimulasi pusat. Ketika kelebihan asetilkolin terjadi, seperti ketika acetylcholinesterase diblokir oleh antikolinesterasi (misalnya, neostigmine atau senyawa organofosfat), akan ada stimulasi nikotinat dari ganglia. Stimulasi ganglia otonom tidak memiliki aplikasi klinis tetapi efek berikut akan terlihat: vasokonstriksi, hipertensi, keringat dan air liur. Motilitas usus bisa meningkat atau menurun. VI. Nikotinat antagonis Antagonis nikotinat menyebabkan blokade ganglia otonom. Mereka telah digantikan oleh obat penargetan bagian yang lebih spesifik dari sistem otonom. Agen memblokir neuromuscular D-tubocurarine disebabkan blokade ganglion sebagai efek samping dan juga telah digantikan oleh obat-obatan dengan spesifisitas lebih untuk reseptor nicotinic dari endplate otot. Hal ini dimungkinkan oleh jenis sub-rantai yang berbeda (khususnya subunit C) dan subtipe yang membentuk reseptor nicotinic pentameric. Efek klinis Obat menyebabkan blokade ganglion mengurangi tekanan darah dengan kombinasi vasodilatasi dan penghambatan efek kompensasi seperti takikardia. Vasodilatasi ini mempengaruhi, baik arteriol (afterload) dan venula (preload). Efek pada pembuluh kapasitansi mengurangi tekanan vena dan akibatnya vena intraoperatif mengalir. Dalam pemakaian umum, blokade ganglion

menyebabkan hipotensi postural, sebagai nada vena tidak meningkat untuk mengimbangi posisi tegak.

6|Page

VII.

Obat mengganggu sintesis, pelepasan dan metabolisme asetilkolin Hemicholinium adalah contoh dari obat mencegah sintesis asetilkolin. Ia melakukannya dengan mencegah penyerapan kolin ke terminal saraf. Hal ini tidak diambil dan tidak menghasilkan efek pemancar palsu. Ini juga merupakan antagonis reseptor nicotinic menyebabkan blokade ganglion otonom, tetapi tidak lagi tersedia. Magnesium ion dan aminoglikosida menghambat masuknya kalsium ke dalam terminal sinaptik, dan mencegah pelepasan neurotransmitter. Botulinum toksin dan 13-bungarotoxin mengikat ireversibel ke terminal saraf nikotinat dan mencegah pelepasan neurotransmitter (a bungarotoxin-blok post-sinaptik reseptor asetilkolin). Efek utama dari senyawa ini adalah bahwa otot kelumpuhan. Namun, jika dukungan ventilasi dilembagakan maka blokade parasimpatis yang berlebihan masih menjadi masalah serius. Metabolisme asetilkolin dihambat oleh anticholinesterases dan senyawa organofosfat, sehingga kelebihan kadar asetilkolin. Awalnya, ini menyebabkan peningkatan tingkat stimulasi sistem parasimpatis, tetapi kenaikan selanjutnya menyebabkan blokade depolarisasi membran postsynaptic dengan kelumpuhan otot.

ADRENERGIK RESEPTOR Neuron postganglionik dari sistem saraf simpatik menyediakan komponen adrenergik dari ANS. Para adrenoseptor (reseptor adrenergik) terletak pada membran postsynaptic dari organ akhir. Katekolamin adalah agonis pada reseptor, yang mudah dipengaruhi oleh sirkulasi katekolamin dan obat adrenergik. Mana-mana hasil sistem saraf simpatik dalam efek yang beragam ketika obat mengganggu neurotransmisi adrenergik digunakan.

7|Page

I.

Adrenoseptor Para adrenoseptor secara struktural mirip. Mereka Gprotein-coupled reseptor transmembran dengan tujuh -heliks segmen (lihat Bagian 3, Bab 4, halaman 546). Obat yang mempengaruhi sistem kerja adrenergik baik dengan menjadi struktural mirip dengan neurotransmitter, atau dengan mengganggu dengan penyimpanan, pelepasan atau metabolisme. Obat dengan kesamaan struktur menggantikan agonis endogen dan baik meniru (agonism) atau blok (antagonisme) efek pada reseptor. Neurotransmitter dan hormon endogen norepinefrin, epinefrin dan dopamin digunakan farmakologi. Dua divisi dasar adrenoseptor ( dan ) dipengaruhi untuk derajat yang berbeda dengan berbagai obat. Mereka awalnya didefinisikan oleh tanggapan mereka terhadap norepinefrin, epinefrin dan isoprenalin dengan cara berikut: Agonis tanggapan adrenoseptor -adrenoseptor: norepinefrin epinefrin > isoprenalin -adrenoseptor: isoprenalin epinefrin norepinephrine Receptor 1 2 1 2 3 lokasi Postsynaptic Presynaptic Postsynaptic Postsynaptic Postsynaptic Efek pada Neurotransmisi Excitatory Inhibitory Excitatory Inhibitory -

Gambar AS3 Karakteristik subtipe adrenoseptor Para sub-klasifikasi sekarang dilakukan dengan menggunakan antagonis selektif. dan -reseptor yang kemudian dibagi lagi menjadi 1 dan 2, dan (1, 2 dan 3). Mereka mungkin terletak di lokasi yang berbeda atau pada sinapsis yang sama, dan obat-obatan mungkin memiliki spesifisitas untuk satu8|Page

subtipe atas yang lain, meskipun hal ini biasanya tidak eksklusif. Gambar AS3 rincian subtipe reseptor dan karakteristik mereka. Efek klinis Efek klinis dari adrenoseptor adalah sebagai berikut: o 1 - vasokonstriksi, usus relaksasi otot polos, sekresi air liur meningkat, glikogenolisis hati o 2 - penghambatan neurotransmitter otonom (norepinefrin dan asetilkolin) rilis, stimulasi agregasi trombosit o 1-peningkatan denyut jantung, meningkatkan kontraktilitas miokard, usus relaksasi otot halus, lipolisis o 2 - vasodilatasi, dilatasi bronchiole, relaksasi otot visceral halus, glikogenolisis hati, tremor otot o 3 - lipolisis, thermogenesis Obat yang bekerja pada adrenoseptor dapat menyebabkan agonism, antagonisme atau parsial, dan sering memiliki campuran efek pada jenis reseptor yang berbeda. Gambar AS4 menunjukkan agonism relatif dan antagonisme obat berbagai subtipe adrenoseptor. Obat adrenergik akan dipertimbangkan lebih lanjut sesuai dengan efek utama mereka dalam pengaturan klinis. Farmakologi Hubungan struktur dan aktivitas obat adrenergik ditandai. Struktur katekolamin dasar terdiri dari sebuah cincin organik dan rantai samping. Meningkatkan ukuran lampiran ke grup amino dari rantai samping meningkatkan afinitas reseptor untuk , yang meningkatkan efek dari kedua agonis dan antagonis, dan mengurangi efek monoamine oxidase dan penyerapan 1 mekanisme (U1) yang menghilangkan katekolamin dari yang sinaptik sumbing. Pada -hidroksi kelompok adalah penting untuk -agonis aktivitas dan antagonisme, sedangkan penghapusan mengurangi afinitas reseptor. Pergantian atau reposisi hasil kelompok katekol hidroksil dalam perlawanan terhadap katekol-O-metil9|Page

transferase (COMT) dan serapan 1. Penghapusan salah satu atau kedua kelompok hidroksil katekol mengurangi atau melenyapkan afinitas reseptor tapi daun serapan 1 utuh. Struktur katekolamin lebih umum ditunjukkan pada Gambar AS5. II. Adrenoseptor Agonis Contoh - clonidine, dobutamin, dopamin, dopexamine, epinefrin, isoprenalin, norepinefrin

Gambar AS4 interaksi obat-reseptor pada adrenoreseptor10 | P a g e

Gambar AS5 Struktur Catecholamin

Kegunaan Klinis Agonis adrenoseptor yang diberikan secara sistemik untuk kegagalan miokard (inotropik), sepsis (vasokonstriksi dan inotropy), anafilaksis, hidung tersumbat dan bronkospasme. Mereka dapat diberikan perifer menyebabkan vasokonstriksi lokal dan memperpanjang efek anestesi lokal dan mengurangi perdarahan pada bidang operasi. 2 agonis efektif dalam pengobatan asma ketika dihirup, yang mengurangi efek sistemik. Epinefrin Epinefrin mempunyai dan efek agonis dan banyak aplikasi.Ini adalah

inotrope dan chronotrope tapi sensitises miokardium untuk aritmia. Ventrikel khususnya menjadi hyperexcitable. Ada generalisasi vasokonstriksi, tetapi dilatasi arteriol otot rangka. Dobutamin Dobutamin adalah non-selektif agonis memiliki kedua efek chronotropic dan11 | P a g e

inotropik. Hal ini biasanya digunakan untuk efekinotropik, tetapi takikardia dapat membatasi dosis.Hal ini menyebabkan vasodilatasi beberapa, dan ini mungkin memerlukan pengobatan bersamaan dengan agonis seperti

norepinefrin. Dopamin Dopamin merupakan agonis di 1, dan reseptor dopamin. Saldo efek ini berhubungan dengan dosis. Awalnya hanya reseptor dopamin yang terpengaruh, tetapi dengan meningkatkan dosis reseptor dan kemudian reseptor juga terpengaruh. Reseptor dopamin perifer berada di arteriol ginjal dan bertanggungjawab untuk vasodilatasi. Dopamin sering digunakan untuk mempertahankan perfusi ginjal saat ini dapat dikompromikan. Meningkatkan dosis merekrut reseptor dengan efek inotropik positif mereka. Ini dibatasi oleh timbulnya takikardiaa. Vasokonstriksi(1) mungkin menjadi masalah dengan meningkatnya dosis obat. Dopexamine Dopexamine adalah agonis dari 2 dan dopaminergik (D1 dan D2) reseptor di pinggiran. Hal ini juga menghambat reuptake norepinefrin saraf (serapan 1), sehingga meningkatkan efek . Ini adalah inotrope positif tetapi memiliki efek vasodilatasi perifer utama, terutama dari arteriol splanknikus dan ginjal. Penurunan sehingga afterload meningkatkan output jantung. Isoprenalin Isoprenalin digunakan dalam pengobatan bronkospasme, bradikardi dan blok jantung. Hal ini digunakan untuk meningkatkan denyut jantung pada blok jantung lengkap saat mondar-mandir listrik dilembagakan. Ini adalah agonis reseptor pada 1 dan 2. Norepinefrin Norepinefrin terutama merupakan agonis 1 dan menyebabkan vasokonstriksi (meskipun memang memiliki beberapa efek -agonis). Hal ini terutama berguna pada pasien dengan syok septikemia, karena mereka memiliki pengurangan patologis pada resistensi vaskuler sistemik yang mengakibatkan hipotensi dan12 | P a g e

hipoperfusi karena pengalihan darah dari organ-organ penting. Efek inotropik, meskipun kecil, juga dapat membantu. Ini dapat menyebabkan bradikardia refleks jika hipotensi ini . Salbutamol Salbutamol merupakan bronkodilator yang efektif, digunakan pada kedua pengobatan dan profilaksis penyakit saluran napas obstruktif. Ini adalah agonis selektif 2, dan ini minim-ISES efek yang tidak diinginkan seperti takikardia, meskipun efek ini 1 apakah masih terjadi dengan dosis yang lebih tinggi. Ini juga memiliki peran sebagai relaksan uterus untuk tenaga kerja ofpremature pengobatan dan sebelum pengiriman selama operasi cesar. Clonidin Clonidin merupakan agonis 2 digunakan sebagai agen anti-hipertensi yang bekerja sentral yang bekerja dengan mengurangi pelepasan norepinefrin. Perannya dalam mencegah migrain adalah kontroversial. Reseptor 2 terletak pada membran presinaptik dari iIeurones noradrenergik, dan juga telah ditemukan di sumsum tulang belakang dan pada ujung saraf perifer. Clonidin dapat memperpanjang efek dari epidural diberikan agen anestesi lokal. Metaraminol Tartrat Metaraminol memiliki baik dan efek agonis, dengan mendominasi efek . Hal ini meningkatkan resistensi pembuluh darah sistemik dan paru dan menyebabkan peningkatan sistolik dan tekanan darah diastolik. Denyut jantung berkurang dalam respon dan inotropy beberapa terjadi, meskipun curah jantung secara keseluruhan bisa jatuh atau tidak dapat berubah. Aliran darah otak dan ginjal adalah dikurangi dengan vasokonstriksi, dan selama kehamilann ada rahim meningkat. efek meningkatkan kadar glukosa darah. III. -Adrenoseptor Antagonis Contoh-alfuzosin, doxazocin, phenoxybenzamine, phentolamine, tamsulosin.

13 | P a g e

Kegunaan Klinis 1-adrenoseptor antagonis digunakan sebagai antihipertensi dan hiperplasia prostat jinak. Efek klinis -blokade menyebabkan vasodilatasi dengan resistensi vaskular sistemik berkurang dan menurunkan tekanan darah. Ada peningkatan refleks dalam denyut jantung dan curah jantung. Phenoxybenzamine Phenoxybenzamine adalah sebuah haloalkylamine. Kelompok N-chloroethyl mengikat secara kovalen dengan bagian dari reseptor.Oleh karena itu melepaskan dari reseptor sangat lambat dan berperilaku seperti antagonisi reversibel kompetitif. Pemulihan paruh sekitar 24jam. Phenoxybenzamine juga merupakan antagonis reseptor acetylcholinergic, 5-hydroxytryptaminergic dan histaminic. Efek utamanya adalah bahwa dari vasodilatasi. Phentolamina Phentolamine mempengaruhi kedua 1dan 2. Tidak mengikat secara kovalen dan begitu juga reversibel. Labetalol Labetalol adalah antagonis pada kedua 1 dan reseptor. Para takikardia refleks dari blokad yang antagonized oleh blokade , blokade lebih menonjol bila digunakan secara intravena, sedangkan blokade adalah efek utama bila digunakan secara oral. Tamsulosin dan alfuzosin Tamsulosin dan alfuzosin memiliki spesifisitas untuk adrenoseptor lA, memberikan pengobatan target hipertrofi prostat jinak dengan relaksasi otot polos.

14 | P a g e

IV.

-Adrenoseptor Antagonis Contoh:acebutolol, propranolol, sotalol. Mekanisme Kerja -adrenoseptor mengaktifkan adenylyl cyclase. Ada dua subtipe reseptor dari (1 dan 2). Secara umum, 1 reseptor cenderung penghambatan rangsang dan 2. -adrenoseptor antagonis dengan afinitas reseptor spesifik untuk 1 saja disebut selektif, dan mereka juga mempengaruhi reseptor 2 disebut nonselektif. Bahkan mereka tergolong selektif masih memiliki beberapa antagonisme 2. Beberapa blocker parsial lalu-tinju (aktivitas atenolol,metoprolol,nadolol, oxprenolol, pindolol,

simpatomimetikintrinsik), sehingga pada dosis rendah ada agonism meningkat dengan meningkatnya dosis, tetapi sebuah dataran tinggi tercapai dan ada antagonis mesirkulasi katekolamin. Mereka mungkin memiliki keuntungan lebih dari yang lain dalam meminimalkan bradikardia, mengurangi gagal jantung dan mempertahankan perfusi ke ekstremitas. Efekstabilisasi membran yang sekitar blocker miliki adalah, bagaimanapun, penting secara klinis kecil. Antagonist Selective Atenolol Betaxolol Bisoprolol Esmolol Metoprolol Nadolol Non-selective Propranolol Sotalol Timolol Celiprolol Oxprenolol Pindolol Partial agonist Acebutafol Alprenolol

Gambar AS6: Partial agonism and selectivity of 13 blockers

15 | P a g e

Kegunaan Klinis blocker digunakan dalam pengobatan angina, hipertensi, tachyarrhythrnias, kecemasan, glaukoma, migrain, feokromositoma dan tirotoksikosis. Efek klinis Periferal Kardiovaskular sistem: o Konduksi kecepatan di SA node, atrium, AV node dan ventrikel berkurang (1) o Atrial kontraktilitas berkurang (1) o Denyut jantung berkurang (1) o Tekanan darah berkurang (1) o Kelas II antiarrhythmic aktivitas (1) o Otot rangka (2) dan nada vasomotor koroner meningkat o Aliran darah koroner berkurang o Kebutuhan oksigen jantung berkurang Sistem pernapasan: o Bronkokonstriksi dengan resistensi meningkat dan mengurangi ruang mati (2) Ginjal sistem o Sekresi Renin dihambat (1) Metabolik o Kurang bebas asam lemak rilis (1) o Glikogenolisis berkurang (2) o Rilis insulin dikurangi (2) o Lipolisis(3) o Thermogenesis (3)

16 | P a g e

Mata o Mengurangi produksi aqueous humor o Penyempitan otot ciliary (2) Pusat o Mengurangi nada simpatik o Anxiolysis o Penat o Mimpi Buruk o Gangguan tidur Gambar AS7 Efek klinis dari blokade Efek klinis dapat diprediksi dari pengetahuan tentang lokasi reseptor. Efek penting bagi penggunaan klinis adalah dari inotropy negatif dan chronotropy negatif, yang mengurangi tekanan darah dan kerja miokard. Aliran darah koroner berkurang tetapi efek ini kurang dari pengurangan kerja miokard. Obat ini terutama efektif ketika nada simpatik yang meningkat, misalnya setelah infark miokard, tetapi perawatan harus diambil untuk tidak memblokir efek inotropik pelindung pada gagal jantung baru jadi. Efek yang tidak diinginkan termasuk bradikardia, bronkokonstriksi, gangguan tidur, hipoglikemia (terutama dengan latihan) dan ekstremitas dingin. blocker (baik selektif atau tidak) harus dihindari pada pasien asma. Mereka harus digunakan dengan hati-hati pada diabetes, penyakit pembuluh darah perifer dan gagal jantung. Kalsium antagonis dengan efek inotropik negatif (veraparnil dan diltiazem) bertindak sinergis dengan blocker dapat menyebabkan cacat hipotensi, bradikardia dan konduksi, dan mereka tidak boleh diberikan contemporaneously. Atenolol, celiprolol, nadolol dan sotalol sangat larut dalam air dan karena itu menembus otak buruk dan terutama diekskresikan dalam urin. Secara umum, blocker diserap dengan baik secara lisan, tetapi efek pertama-pass17 | P a g e

sangat tinggi dengan alprenolol, propranolol, metoprolol, oxprenolol dan timolol. Bisoprolol dan sotalol memiliki bioavailabilitas tinggi. Atenolol Atenolol adalah selektif populer blocker untuk mengontrol hipertensi esensial. Dalam pengaturan klinis, kepatuhan pasien dengan pengobatan ini sering terlihat dari detak jantung yang relatif lambat. Bioavailabilitas adalah 50% dan mengikat protein rendah. Atenolol sangat larut dalam air dan sebagian besar tidak berubah diekskresikan dalam urin. Esmolol Esmolol hidroklorida adalah short-acting 1-adrenoseptor antagonis, dan kelas II antiarrhythmic. Aryloxypropanolamine ini cepat terhidrolisis menjadi asam rendah aktivitas oleh esterases sel darah merah dan memiliki paruh hanya 9 menit. Hal ini digunakan dalam tachycardias supraventricular manajemen akut, hipertensi dan infark miokard, dan merupakan pilihan untuk menekan respon hipertensi untuk Iaringoskopi dan intubasi. Propranolol Propranolol adalah non-selektif blocker tanpa aktivitas simpatomimetik intrinsik. Sebagian besar telah digantikan oleh antagonis selektif namun tetap memiliki peran dalam pengelolaan feokromositoma (dalam hubungannya dengan blokade), tirotoksikosis dan krisis, lulus hipertensi akut dan

tachyarrhythmias

Propranolol

memiliki

pertama

tinggi

dengan

bioavailabilitas hanya 10-30. %. Hal ini larut dalam lemak dan protein yang sangat terikat (90-95%). V. Obat mengganggu sintesis, rilis penyimpanan, dan metabolisme

katekolamin

Contoh - bretylium, carbidopa, guanethidine, metildopa, reserpin Beberapa obat bertindak dengan mengganggu dengan unsur-unsur metabolisme katekolamin bukan dengan interaksi reseptor. Meskipun tidak banyak digunakan

18 | P a g e

sekarang karena mereka tidak memiliki kekhususan, agen ini dengan pertimbangan singkat.

Sintesis Carbidopa menghambat dekarboksilase dopa dan mencegah pembentukan dopamin, katekolamin pertama dalam rantai sintesis. Carbidopa tidak menyeberangi penghalang darah-otak dan karena itu digunakan untuk meminimalkan efek perifer L-dopa digunakan dalam pengobatan

Parkinsonisme. Para metildopa agen antihypertensive adalah substrat palsu untuk dekarboksilase dopa dan hidroksilase dopamin dan hasil dalam sintesis pemancar palsu - norepinefrin metil. Hal ini tidak efektif, dan karena tidak dimetabolisme oleh monoamin oksidase itu terakumulasi dalam terminal saraf dan memindahkan neurotransmitter yang benar, yang menjadi habis. Penyimpanan Reserpin blok penyerapan dan reuptake nor-epinefrin dopamin, dan 5hidroksitriptamin di terminal saraf. Neurotransmitter terakumulasi dalam sitoplasma mana MAO tidak aktif dan pemancar gugur tingkat. Ini mempengaruhi baik simpatik dan SSP tetapi telah digantikan oleh obat yang lebih spesifik. Penyuntikan Guanethidine pada awalnya digunakan sebagai antihipertensi tetapi sekarang terutama digunakan dalam pengelolaan nyeri kronis. Hal ini diangkut oleh mekanisme serapan 1 dan terakumulasi di terminal saraf. Awalnya hal itu menyebabkan pelepasan norepinefrin dari vesikel dan kemudian menghambat pelepasan tingkat berkurangnya riorepinephrine. Bretylium memiliki modus serupa tindakan. Guanethidine digunakan untuk mengobati distrofi refleks simpatis demi blok IV simpatik daerah (kimia simpatektomi), di mana guanethidine disuntikkan intravena ke anggota badan yang terisolasi.

19 | P a g e

DIRECT-ACTING AGEN VASODILATASI I. Saluran kalsium antagonis Contoh - amlodipine, felodipine, nicardipine, nifedipin, nimodipin, nisoldipine. Antagonis kalsium saluran tercakup secara rinci dalam Bagian 3, Bab 12 (halaman 666-7). Antagonis kalsium saluran tersebut adalah kelompok campuran obat memiliki kesamaan blokade ionofor kalsium berbagai sel dan membran intraseluler. Ini vasodilator rileks otot polos pembuluh darah secara istimewa dan melebarkan otot koroner dan lainnya halus arteri. Mereka dapat digunakan bersama dengan blocker. Amlodipine, felodipine, nicardipine dan nifedipin digunakan untuk mengobati kedua hipertensi dan angina. Isradipine dan lacidipine hanya berguna dalam pengobatan

hipertensi. Nirnodipine memiliki spesifisitas untuk arteriol otak dan digunakan untuk mengobati kejang pembuluh darah setelah perdarahan subarachnoid atau instrumentasi neuroradiologikal. II. Organik nitrat, nitrit dan obat terkait Contoh - trinitrat gliseril, mononitrate di-dan mono-nitrat, oksida nitrat, nitroprusside Kegunaan klinis Ini adalah langsung bertindak relaksan otot polos vaskuler yang digunakan untuk mengontrol dan mengurangi tekanan darah dan mengurangi angina. Mekanisme kerja Kedua organik nitrat (NO-3) dan sodium tindakan nitroprusside dengan cara yang sama. Setelah menyebar dari lumen pembuluh darah sampai ke otot polos mereka akan dikonversi untuk nitrit (NO-2 )dengan bereaksi dengan kelompok-SH (tiol) dalam jaringan ion Hidrogen dalam sel-sel kemudian bereaksi dengan nitrit untuk memproduksi oksida nitrat (NO). Ini pada gilirannya bereaksi dengan tiol lebih dalam sel otot untuk menghasilkan20 | P a g e

nitrosothiols ini merangsang adenilat guanylyl untuk mengkonversi guanosin trifosfat (GTP) untuk monofosfat siklik guanosin (cGMP) dengan cara yang sebanding dengan adenilat adenylyl.. The cGMP kemudian melemaskan otot polos. oksida nitrat dapat diberikan melalui inhalasi untuk selektif melebarkan arteriol paru. Ini meniru mediasi fisiologis oleh sel-sel endotel pembuluh darah seperti bradikinin, yang merangsang sintesis oksida nitrat untuk mengkonversi arginin kepada citrulline dan oksida nitrat. Ini oksida nitrat (sebelumnya diidentifikasi sebagai faktor diturunkan

endotelium santai, EDRF) berdifusi ke dalam sel otot, di mana ia memiliki efeknya. Efek Klinis Efek dominan adalah bahwa dari vasodilatasi yang mempengaruhi sistem vena (preload) pada khususnya. Penurunan preload mengurangi cardiac output, kerja jantung dan kebutuhan oksigen miokard, dan begitu obat ini digunakan untuk mengobati angina. Dosis yang lebih tinggi atau lebih lama juga melebarkan arteriol termasuk pembuluh koroner, dan karena itu mengurangi afterload. Di jantung iskemik, obat ini dapat meningkatkan aliran darah ke miokardium iskemik dengan dilatasi col-laterals yang melewati oklusi pembuluh parsial. Flushing dan sakit kepala yang umum, dan takikardia refleks berkembang, menempatkan batas atas praktis tentang tahap dari

vasdilatation. Semua otot polos dipengaruhi sedikit, tetapi efek klinis penting hanya terbatas pada sistem kardiovaskular. Pasien menggunakan dinitrate mononitrate dan kerjanya nitrat dapat mengembangkan toleransi, mungkin karena menipisnya tiol jaringan. Tingkat berlebihan nitrat mengubah hemoglobin untuk methaemoglobin. Gliseril trinitrat Trinitrat gliseril mengurangi tekanan darah dan resistensi pembuluh darah koroner dan meningkatkan aliran darah koroner dengan menurunkan21 | P a g e

subendokardial ventrikel kiri akhir diastolik tekanan. Ini dapat diberikan infus, dengan penyerapan transdermal menggunakan patch kulit, atau dengan penyerapan sublingual menggunakan spray atau tablet. Asam lambung cepat tidak aktif trinitrat gliseril, dan sekali efek yang diinginkan tercapai mungkin ditelan. Dalam tubuh itu dengan cepat dihidrolisis dalam hati, memproduksi nitrit anorganik. Beberapa juga dikonversi ke dinitrate gliseril dan trinitrat gliseril, yang memiliki sejumlah kecil aktivitas dan waktu paruh dari 2 jam. Isosorbide dinitrate Dinitrate mononitrate biasanya diberikan secara lisan oleh persiapan yang lambat-release, dan efeknya tertunda dibandingkan dengan trinitrat gliseril. Hal ini juga dapat diberikan sublingually untuk onset cepat, dan dengan infus untuk kontrol presisi gejala atau tekanan darah. Efek serupa. Waktunya akan diubah ke isosorbide mononitrate di hati dengan waktu paruh dari 4 jam. Isosorbide mononitrate Isosorbide mononitrate, yang dinitrate ofisosorbide metabolit aktif, diberikan secara lisan dan mirip dengan prekursor. Nitrat oksida Nitrat oksida dihirup (dalam konsentrasi sekitar 40 ppm) digunakan untuk mengobati hipertensi paru dalam pengaturan perawatan intensif. Ini berdifusi melalui ke otot polos vaskular paru, di mana ia berinteraksi untuk menyebabkan cGMP-dimediasi relaksasi. Selanjutnya difusi hasil lumen pembuluh darah dilemahkan cepat karena menggabungkan dengan hamoglobin untuk membentuk methaemoglobin. Nitroprusside Sodium nitroprusside digunakan dalam pengendalian hipertensi, hipotensi diinduksi dan untuk selama operasi. Ini mempengaruhi baik arteri dan sistem22 | P a g e

vena menyebabkan penurunan resistensi pembuluh darah sistemik diikuti dengan takikardia kompensasi. Hal ini diberikan dengan infus dalam sistem terlindung dari cahaya (jarum suntik coklat dan garis kuning infus yang tersedia). Metabolisme nitroprusside menghasilkan ion sianida yang sangat beracun (CN-), beberapa yang menggabungkan dengan hemoglobin untuk menghasilkan methaemoglobin, dan sisanya diubah menjadi tiosianat oleh rhodonase di hati dan kemudian diekskresikan dalam urin. Tingkat tiosianat dapat diukur untuk memantau toksisitas. Sejumlah kecil menggabungkan dengan vitamin B12 untuk membentuk cyanocobalarnin. Dalam kelebihan ion sianida jenuh proses eliminasi ini dan merusak rantai sitokrom oksidase (mendasar untuk produksi energi aerobik seluler). III. Kalium saluran aktivator Contoh - minoxidil, nicorandil Aktivator saluran kalium bertindak dengan membuka saluran kalium, sehingga hyperpolarisation dari membran sel dengan penurunan aktivitas listrik. ATP memiliki efek sebaliknya, menutup saluran dan depolarisasi membran. Nicorandil melemaskan otot polos arteri dan mengurangi resistensi pembuluh darah sistemik. Komponen nitrat penyebab obat vena relaksasi otot polos dengan penurunan preload. Ini juga memiliki pengaruh langsung pada dilatasi arteriol koroner, untuk meningkatkan perfusi miokardium iskemik. Peran ditujukan untuk nocorandil adalah dalam pengobatan angina. Minoxidil juga kanal kalium aktivator, dan disediakan untuk hipertensi berat yang resisten. Para vasodilatasi sehingga menyebabkan takikardia dan peningkatan curah jantung, dan retensi cairan juga masalah. Seiring penggunaan blocker dan diuretik sangat penting. Hal ini menyebabkan hypertrychosis, dan telah digunakan sebagai pengobatan untuk kebotakan.

23 | P a g e

IV.

Endotelin reseptor antagonis Contoh - bosentan, sitaxsentan Endotelin reseptor ETA, ETB1 dan ETB2 adalah G-proteincoupled reseptor yang terletak di otot polos dan endotelium vaskular. Para endotelin agonis endogen menyebabkan peningkatan bebas ion kalsium intraseluler. Bosentan merupakan antagonis kompetitif pada kedua ETA dan ETB reseptor, menyebabkan vasodilatasi. Ini adalah lisensi untuk beberapa jenis hipertensi paru. Sitaxsentan adalah sulphonamide yang sangat selektif untuk ETA. Hal ini juga digunakan sebagai antihipertensi paru.

V.

Prostacyclins Contoh - epoprostenol, iloprost Epoprostenol (prostasiklin sintetis, diikuti PGI2) dan ioprost (analog sintetis dari prostasiklin) keduanya vasodilator kuat. Epoprostenol digunakan untuk penghambatan agregasi platelet, misalnya selama hemodialisis. Iloprost disajikan sebagai solusi untuk inhalasi nebulised, dan menargetkan pembuluh paru untuk pengobatan hipertensi paru.

VI.

CG M P phosphodiesterase inhibitor Contoh sildenafil Sildenafil menghambat PDE5 (phosphodiesterase 5) untuk menghambat stimulasi oksida nitrat dari adenilat guanylyl untuk menghasilkan cGMP, menyebabkan relaksasi otot polos vaskuler. Kekhususan menyebabkan penggunaannya sebagai vasodilator pulmonal, tetapi mungkin lebih dikenal untuk penggunaannya dalam mengobati disfungsi ereksi.

VII.

Agen diazoxide yang lainnya Diazoxide Diazoxide adalah thiazide, tapi tidak seperti rekan-rekan diuretik yang menyebabkan retensi natrium dan air. Diazoxide antagonises efek ATP pada

24 | P a g e

saluran kalium. Ini memiliki efek langsung pada otot polos arteriol, dan diberikan secara intravena menyebabkan hipotensi ditandai dan peningkatan refleks dalam denyut jantung dan curah jantung. Arus keluar simpatis yang meningkat juga meningkatkan asam lemak bebas dan glukosa darah. Hydrallazine Hydrallazine bertindak baik pusat dan perifer. Efek perifer menyebabkan relaksasi otot polos vaskuler langsung. Ada juga tindakan ringan memblokir. Penurunan tekanan darah menyebabkan peningkatan refleks dalam nada simpatik. Aliran darah ginjal meningkat. Sakit kepala, pusing, mual dan muntah sering terjadi efek samping.

FARMAKOLOGI SPESIFIK Unit (kecuali disebutkan lain) adalah: Volume distribusi pada kondisi mapan (Vd): 1 kg-1 Clearance (Cl): ml kg-1 min kg-1 Terminal paruh (t1/2): menit

1) Dobutamine hidroklorida Struktur-katekolamin; 1 dan 2 (dan 1) agonis Persiapan - 250 mg dobutarnine dan 4,8 mg sodium metabisuiphite dalam 20 ml untuk pengenceran lebih lanjut sebelum administrasi Dosis - infus 0,5-40 g kg-1 min-1 SSP - stimulan pada dosis tinggi CVS - denyut jantung, volume sekuncup, curah jantung meningkat, node konduksi atrioventrikular ditingkatkan; vasodilatasi; resistensi vaskuler sistemik dan tekanan ventrikel akhir diastolik kiri (LVEDP) dikurangi; perfusi koroner dapat meningkatkan. RS - tanpa efek

25 | P a g e

Lain - efek 1 meningkatkan output renin, output urin meningkatkan sekunder peningkatan cardiac output Metabolisme - dikonversi ke 3-0-methyldobutamine oleh COMT, ini adalah terkonjugasi dan diekskresikan dalam urin (80%) dan feses (20%) Kontraindikasi - meningkatkan dosis menyebabkan takikardia,

hipertensi dan aritmia, angina dapat terjadi pada pasien yang rentan, reaksi alergi terhadap pengawet metabisuiphite telah terjadi.

2) Dopamin hidroklorida Struktur - katekolamin; dan agonis Persiapan - 400 mg (1600 g ml-1) dan 800 mg (3200 g ml-1) dalam 250 ml dekstrosa 5% (mix-lain membangun struktur yang tersedia) Dosis - IV infus 1-20 g kg-1 min-1 1-5 g kg-1 min-1 meningkatkan aliran darah ginjal 5-15 g kg-1 min-1 inotropik 15-20 g kg-1 min-1 vasokonstriksi. CVS-kontraktilitas, stroke volume meningkat, banyak berpengaruh pada denyut jantung; resistensi pembuluh darah sistemik, sistolik, tekanan darah rata-rata dan diastolik menurun; aliran darah koroner meningkat RS - badan karotid dirangsang, menyebabkan respons pernapasan terhadap hipoksia berkurang Lain - splanknikus (termasuk ginjal) vasodilatasi; aliran darah ginjal, filtrat glomerular, urin (volume dan kandungan sodium) meningkat;, sekresi prolaktin dihambat (juga dikenal sebagai hormon

prolactininhibiting (PIH) yang disekresi oleh hipofisis posterior) Metabolisme-oleh COMT dan MAO menjadi asam homovanillic dan 3,4-dihydroxyphenylacetic asam. Terutama diekskresikan dalam urin, terkonjugasi dan uncon, jugated; 25% dari dopamin ini diangkat ke ujung saraf adrenergik dan diubah menjadi norepinefrin. Kontraindikasi-mual, takikardia dan arrhyth-mias; hati-hati dengan MAO inhibitor

26 | P a g e

3) Dopexamine hidroklorida Struktur-katekolamin; dopamin ( D1 dan D2) dan 2 agonis Persiapan - larutan tidak berwarna disesuaikan dengan pH 2,5, mengandung 50 mg dopexamine hidroklorida dalam 5 ml, dan 0,01% dinatrium edetate; memerlukan pengenceran sebelum digunakan. Dosis - IV infus - 0,5-6 g kg-1 min-1 sebesar 0,5-1 g kg-1 min-1 (mulai dari 0,5 dan meningkat

bertahap dengan setidaknya 15-minit

interval sesuai dengan kebutuhan. SSP - aliran darah otak meningkat, mual dopexamine penyebab oleh aksinya pada reseptor D2 di zona pemicu kemoreseptor CVS - volume stroke, denyut jantung dan curah jantung meningkat, tekanan darah sistolik meningkat, resistensi pembuluh darah sistemik dan paru, tekanan darah diastolik, LVEDP, tekanan arteri pulmonalis dikurangi; aliran darah koroner meningkat RS bronkodilatasi Lain - vasodilatasi mesenterika dan ginjal dengan aliran darah diuresis meningkat, dan natriuresis; hiperglikemia, hipokalemia; penyerapan trombosit limpa; 40% dari dosis terikat untuk sel darah merah Metabolisme - jaringan serapan cepat, metilasi dan konjugasi menghilangkan obat Kontraindikasi - hati dengan MAO inhibitor

4) Efedrin Struktur - amina sympathornirnetic, dan agonis Persiapan Oral - tablet 15, 30 dan 60 mg, 15 mg obat mujarab dalam 15 mg dalam ml IV - yang jelas, tidak berwarna, larutan yang efedrin dalam 1 ml Dosis-IV -3, 6 atau 9 mg kenaikan pada interval minimal kehancuran 34. Maksimum 30 mg sebagai tachyphylaxis terjadi kemudian SSP - efek stimulan (penyalahgunaan obat) mengandung 30 mg

27 | P a g e

CVS - denyut jantung, volume sekuncup, curah jantung, konsumsi oksigen miokard meningkat, SVR, diastolik, sistolik dan tekanan paru meningkat, aliran darah koroner meningkat, vasokonstriksi ginjal dan splanknikus

RS - bronkodilator; laju pernafasan dan volume tidal meningkat, iritasi pada membran mukosa Lain - rahim, kandung kemih dan relaksasi otot pencernaan halus; kandung kemih nada sfingter meningkat; glukoneogenesis, tingkat metabolisme dan consuniption oksigen meningkat, iritasi pada membran mukosa

Metabolisme - hingga 99% dieliminasi dalam urin berubah, sisanya oleh oksidasi, demethylation, dan hidroksilasi dari bagian aromatik ditambah konjugasi

Kontraindikasi - tachyarrhythmias (terutama dengan halotan), stimulasi mual dan pusat

5) Epinefrin Struktur - catecholamine, dan agonis Penyusunan - IV / subkutan - 1 mg dalam 1 ml (1 : 1000) dan 1 mg dalam 10 ml (1: 10 000), juga ditambahkan ke anestesi lokal 1: 200 000 (1 mg dalam 200 ml) Dosis - sangat bervariasi, tergantung pada indikasi dan rute SSP - persimpangan terbatas penghalang darah-otak tetapi tidak menyebabkan eksitasi. Transmisi neuromuskular difasilitasi CVS - denyut jantung meningkat (mungkin refleks berkurang); kontraktilitas, stroke volume dan konsumsi oksigen jantung meningkat, vasokonstriksi sistemik tetapi vasodilatasi pada otot rangka; berarti arteri tekanan, tekanan sistolik dan denyut nadi meningkat, diastolik menurun; aliran darah koroner meningkat RS - bronchodilatation; kadar pernapasan dan tidal volume meningkat, sekret lebih ulet

28 | P a g e

Lain - saluran pencernaan dan sekresi nada menurun, aliran darah splanknikus menurun; aliran darah ginjal meningkat; nada bladder berkurang tetapi nada sfingter meningkat, faktor pembekuan V meningkat, menyebabkan agregasi platelet ditingkatkan dan koagulasi, efek metabolik untuk meningkatkan glukoneogenesis dan meningkatkan tingkat metabolisme

Metabolisme - oleh katekol-O-metil transferease (COMT) di oksidase hati dan oxidase (MAO) dalam neuron adrenergik untuk metabolit aktif 3methoxy-4-hidroksi phenylethylene dan 3-methoxy4-hidroksi asam mandelic

Kontraindikasi - waspadalah aritmia dengan halotan, hati-hati dengan MAO inhibitor Toksisitas-ada efek yang merugikan banyak tapi utama: yang adalah jantung, meningkatkan iritabilitas jantung sensitivitas arfd, jadi aritmia termasuk VF dan ada detak jantung mungkin jika diberikan terlalu cepat

6) Isoprenalin Struktur - katekolamin; agonis Persiapan-Oraltablet 30 mg

IV - tidak berwarna, larutan disesuaikan dengan pH 25-2,8, berisi 2 mg hidroklorida isoprenalin dalam 2 ml, dengan asam askorbat dan dinatrium edetate; memerlukan pengenceran sebelum digunakan Dosis - IV infus - 0,02-0,4 g kg-1 min-1 SSP stimulan CVS - denyut jantung, stroke volume dan cardiac output meningkat; otomatisitas SA Node dan AV konduksi nodal meningkat, resistensi pembuluh darah sistemik dan tekanan darah diastolik berkurang; aliran darah koroner meningkat, vasokonstriksi splanknikus dan ginjal, tetapi aliran dapat memperbaiki jika mengobati cardiac output rendah RS - bronko dilatasi Lain - relaksasi otot rahim dan pencernaan halus; glukoneogenesis meningkat; antigen yang disebabkan pelepasan histamin dihambat29 | P a g e

Metabolisme - ekstensif pertama-pass efek jika diambil secara lisan. 1575% tidak berubah dalam urin, sisanya oleh COMT kemudian terkonjugasi

7) Norepinefrin asam tartrat Struktur - katekolamin, dan agonis (dan ) Persiapan - yang jelas, tidak berwarna, larutan berair yang mengandung 0,2 mg ml-1 (dalam 2,4 dan 20 ml ampul) atau 2 mg ml-1(2 ampul ml) dengan natrium metabisulfit dan natrium klorida. 1 mg asam tartrat norepinefrin (1 ml) mengandung 0,5 mg basa norepinefrin, sehingga persiapan mengandung 0,1 dan 1 mg atau epinefrin-dasar per ml Dosis-IV infus 0,05-0,2 g kg-1 min-1 SSP - konsumsi oksigen serebral berkurang CVS - vasokonstriksi perifer umum, tekanan darah sistolik dan diastolik meningkat, penurunan refleks dalam denyut jantung terjadi; curah jantung dapat jatuh sedikit; vasodilatasi koroner menyebabkan aliran darah koroner meningkat; gangguan irama ventrikel dapat terjadi RS - bronchodilatation ringan, peningkatan volume menit Lain - hati, ginjal dan splanknikus aliran darah berkurang, kontraktilitas uterus hamil meningkat, dan ini dapat mengganggu suplai oksigen janin, sekresi insulin berkurang; sekresi renin meningkat; mydriasis, air plasma dikurangi dengan kontraksi ruang pembuluh darah, dan ini

meningkatkan hematokrit dan plasma protein konsentrasi Metabolisme - oleh MAO dan COMT, yang dalam kombinasi menghasilkan 3-metoksi-4-hidroksi asam mandelic (VMA) dalam urin. 5% diekskresikan tidak berubah Kontraindikasi - hati dengan MAO inhibitor

8) Clonidine hidroklorida Struktur - imidazolin-anilin derivatif

30 | P a g e

Persiapan Oral - tablet / kapsul 25, 100, 250 dan 300 g IV - yang jelas, tidak berwarna, larutan yang mengandung 150 g dalam 1 ml Dosis Oral migrain / kemerahan - 50-75 g dua kali sehari oral

antihipertensi - 50-600 g 3 kali sehari lambat IV - 150-300 g untuk mengontrol hipertensi krisis Farmakokinetik (IV dosis) onset 10 min puncak 30-60 min durasi 3-7 jam Vd Cl t 2 3 6-23jam

SSP - analgesia CVS - efek 1 transien menyebabkan peningkatan resistensi vaskular sistemik dan tekanan darah; agonism 2 menghasilkan penghambatan presinaptik dari simpatik atau epinefrin-rilis dengan penurunan SVR, tekanan darah, aliran balik vena dan detak jantung; kontraktilitas jantung dan output yang diawetkan; aliran darah koroner meningkat ; aliran darah ginjal meningkat; Rebound takikardia dan hipertensi dapat hasil dari penarikan mendadak

RS - tanpa efek Lain - katekolamin plasma dan renin berkurang; glukosa darah meningkat, pengurangan MAC; dapat menyebabkan pusing, mengantuk, sakit kepala, mulut kering dan impotensi

Metabolisme -65% tidak berubah dalam urin, 20% dalam tinja, 15% tidak aktif di hati

9) Labetalol hydrokhlorida Struktur - 2-hidroksi-5-[I-hidroksi-2-(1-metil-3phenyl-propylamino) etil] hidroklorida benzamide; 1 gabungan, 1 dan 2-adrenoseptor antagonis Persiapan Oral - tablet 50, 100, 200, 400 mg IV - yang jelas, tidak berwarna, larutan yang mengandung 100 mg dalam 20 ml

31 | P a g e

Dosis Oral - 100-1200 mg dua kali sehari IV- bolus lambat 50 mg pada interval 5-menit sampai darah tekanan dikendalikan (durasi 6-18 jam, maksimum dosis 200 mg); IV infus 15-160 mg h-1

Farmakokinetik Vd Cl t1/2 10 23 6jam

SSP - kelelahan, kebingungan CVS - denyut jantung, kontraktilitas, volume stroke, cardiac output, resistensi pembuluh darah sistemik, tekanan darah sistolik dan diastolik menurun; aliran darah koroner dan ginjal meningkat

RS - potensi risiko bronchoconsiriction pada penderita asma Lain - dengan penggunaan IV ada peningkatan kompensasi dalam katekolamin endogen; renin dan angiotensin II dikurangi; agregasi trombosit dapat dikurangi Metabolisme hati

Kontraindikasi - seperti untuk lainnya blocker; dapat berinteraksi dengan antiaritmia Kelas I dan IV; melintasi plasenta dan menyebabkan efek klinis pada janin, termasuk bradikardia, hipotensi, hipoglikemia depresi pernapasan, dan hipotermia pada neonatus

10) Atropin sulfat Struktur - amina tersier; muscarinic antagonis, antikolinergik Persiapan Oral - tablet 600 ig IV / IM - yang jelas, tidak berwarna, larutan yang mengandung campuran rasemat dari 600 g atropin dalam 1ml Dosis -10-20 g kg-1 Farmakokinetik Bioavailabilitas 10-25% Binding protein 50% pKa Vd 9,8 3

32 | P a g e

Cl t1/2

17 150

SSP - stimulasi variabel atau depresi, anti-emetik, anti-Parkinsonian; antagonisme kompetitif reseptor muskarinik menyebabkan blokade dari sistem parasimpatis dan berkeringat

CVS - denyut jantung, AV nodal transmisi dan peningkatan curah jantung (bradikardia sementara awal dengan dosis rendah karena terpusat peningkatan dimediasi dalam nada vagal); tekanan darah dapat meningkat; takiaritmia

RS - bronkodilator dengan mati anatomis meningkat ruang; frekuensi napas meningkat, sekresi berkurang Lain-gastrointestinal motilitas dan sekresi dikurangi; empedu antispasmodik efek; lebih rendah tekanan sfingter esofagus dikurangi; nada saluran kemih dan peristaltik berkurang, kandung kemih nada sfingter meningkat dan dapat menyebabkan retensi; dilatasi pupil,

ketidakmampuan untuk mengakomodasi untuk objek dekat (mungkin bertahan selama beberapa hari) dan peningkatan tekanan intraokular terjadi; kecepatan metabolisme meningkat Metabolisme - atropin ester dihidrolisis menjadi tropine bagian komponennya dan asam tropik oleh hati, 94% dari dosis yang muncul dalam urin dalam 24 jam Kontraindikasi - waspadalah glaukoma, hiperpireksia terutama pada anak; pusat sindrom antikolinergik

11) Glycopyrrolate Struktur - amina kuarterner; antagonis antikolinergik muskarinik Persiapan - IV - yang jelas, tidak berwarna, larutan yang mengandung 200 g ml-1 dalam 1 dan 3 ml ampul Dosis IV-4-5 g kg-1 (10-15 g kg-1 dalam hubungannya dengan neostigmine) Anak-anak - 4-8 g kg-1(10 g kg-1dalam hubungannya dengan neostigmine 50 g kg-1)

33 | P a g e

Farmakokinetik Bioavailabilitas Vd Cl t1/2 5% 0,4 13 50

SSP - tidak melewati sawar darah-otak, sehingga tidak ada efek pada mata; antagonisme kompetitif mus-carinic reseptor menyebabkan blokade dari sistem parasimpatis dan berkeringat

CVS - denyut jantung, AV nodal transmisi dan peningkatan curah jantung, tekanan darah dapat meningkat; tachyarrhythmias kurang umum daripada dengan atropin

RS - bronchodilatation dengan peningkatan ruang mati anatomi; sekresi berkurang Lain - motilitas gastrointestinal dan sekresi rediced; lebih rendah tekanan sfingter esofagus dikurangi; nada saluran kemih dan peristaltik berkurang, kandung kemih nada sfingter meningkat dan dapat menyebabkan retensi; kecepatan metabolisme meningkat

Metabolisme - diekskresikan tidak berubah dalam urin (85%) dan feses (15%) Kontraindikasi - dalam dosis tinggi amonium kuartener memiliki efek antagonis nikotinat penting di myasthenia gravis; penyeberangan terbatas plasenta tetapi masih dapat menyebabkan takikardi janin

12) Hyosdne hidrobromida atau butyibromide Struktur - amina tersier, antagonis antikolinergik muskarinik; Shyoscine (skopolamin) yang digunakan Presentasi - hyoscine-N-butylbromide tablet 10 mg, IV - solusi yang jelas tidak berwarna, 20 mg dalam 1 ml, hyoscine hidrobromida 20 mg dalam 5 ml Farmakokinetik Bioavailabilitas 10%34 | P a g e

Binding protein Vd Cl t1/2

11% 2 10 150

SSP - sedasi, anti muntah, anti-Parkinsonian CVS - takikardia awal yang diberikan IV, tetapi kemudian dapat menyebabkan bradikardia karena efek sentral RS - penurunan sekresi, bronchodilatation, stimulasi ventilasi sedikit Lain-anti-sialagogue, anti-spasmodik untuk pohon empedu dan rahim, penurunan tajam dalam air mata dan pembentukan keringat, menurunkan kandung kemih dan ureter nada

Eliminasi - dimetabolisme di hati menjadi asam scopine dan scopic; tidak berubah, urin 2%, empedu 5% Toksisitas - masalah potensial pada pasien dengan porfiria

13) Gliseril trinitrat Struktur - ester nitrat organik dari asam nitrat dan gliserol (gliserin) Persiapan - tablet sublingual dan mulut. semprot, trans-dermal patch (5 dan 10 mg), IV-jelas tidak berwarna,. air larutan yang mengandung 1 mg gliseril trinitrat per ml dengan polietilen glikol dan dekstrosa; disimpan dalam ampul kuning dengan 5 dan 50 ml larutan Dosis SL-300g TD-5 atau 10 mg per 24jam IV-0,2-3 g kg-1 min-1 Farmakokinetik Vd Cl t 1/2 0,04-2,9 600 2

SSP - tekanan intrakranial meningkat akibat vasodilatasi dan sakit kepala terjadi kemudian jika dosis sublingual berlanjut melebihi yang diinginkan kesan anti-angina

CVS - venodilator dengan dilatasi arteri dengan meningkatnya dosis; SVR, sistolik, diastolik, tekanan vena dan arteri paru-paru berkurang, kebutuhan oksigen miokard berkurang; curah jantung dan aliran darah35 | P a g e

koroner sedikit berpengaruh; denyut jantung tidak berubah pada gagal tetapi meningkatkan refleks dalam keadaan normal RS - bronchodilatation, dan dapat meningkatkan shunt Lain - melemaskan otot polos lain seperti empedu dan usus Metabolisme - hidrolisis dari ikatan ester oleh sel-sel merah dan hati, dan 80% dari dosis diekskresikan dalam urin Kontraindikasi - sejumlah besar GTN intravena mengikat ke plastik memberikan set dan jarum suntik, oleh karena itu berkurang ketersediaan

14) Sodium nitroprusside Struktur - kompleks anorganik Persiapan - merah-coklat bubuk yang mengandung 50 mg natrium nitroprusside dalam ampul kaca coklat yang dilarutkan dalam 2 ml dekstrosa 5% sebelum pengenceran lebih lanjut. Ini harus dilindungi dari cahaya, dan set memberikan kuning dan coklat dan jarum suntik yang tersedia untuk tujuan ini

Dosis-IV infus 0,1-1,5 g kg-1 min-1 (maksimum sampai g kg-1 min-1). Dosis 1,5 mg kg-1 maksimum ; mulai menumpuk sekali tingkat> 2g kg1

min-1

Farmakokinetik Vd tiosianat t1/2 0,2 nitroprusside t1/2 yang sangat singkat Penghapusan 1 g kg-1 min-1 2,7hari

SSP - vasodilatasi serebral meningkatkan tekanan intrakranial CVS - Dilatasi arteriol dan venula dengan tekanan darah berkurang, berkurang LVEDP, mengurangi kebutuhan oksigen miokard;

meningkatkan denyut jantung tapi kontraktilitas tidak terpengaruh RS - vasokonstriksi paru hipoksia terganggu dan tekanan oksigen arteri dapat jatuh Lain - motilitas gastrointestinal dan tekanan sfingter esofagus bawah dikurangi; asidosis metabolik dapat terjadi

36 | P a g e

Metabolisme - bereaksi dengan kelompok suiphydryl asam amino plasma; konsentrasi yang lebih tinggi menyebabkan non-enzimatik hidrolisis dalam sel darah merah untuk memproduksi lima ion sianida dari setiap molekul nitroprusside. Salah satunya menggabungkan dengan hemoglobin (Fe2+) untuk membentuk methaemoglobin (Fe3+); sebagian besar sisanya diubah menjadi tiosianat oleh rhodonase di hati dan kemudian diekskresikan dalam urin; sedikit tiosianat menggabungkan dengan vitamin B12 untuk membentuk sianokobalamin

Toksisitas - ion sianida menghambat rantai oksidase cytochrorne; tingkat plasma> 80 g 1-1 takikardia memproduksi, berkeringat,

hiperventilasi, aritmia jantung dan nyeri retrosternal.

37 | P a g e