of 39/39
EVALUASI PENGEMBALIAN BERKAS REKAM MEDIS RAWAT INAP DI RSUD KOTA YOGYAKARTA KARYA TULIS ILMIAH Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mendapatkan Gelar Ahli Madya Rekam Medis dan Informasi Kesehatan StikesJenderal Achmad Yani Yogyakarta Disusun oleh : DIAH WULAN SUCI 1314061 PROGRAM STUDI D3 REKAM MEDIS DAN INDORMASI KESEHATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN JENDERAL ACHMAD YANI YOGYAKARTA 2017

EVALUASI PENGEMBALIAN BERKAS REKAM MEDIS RAWAT INAP …repository.unjaya.ac.id/2113/2/DIAH WULAN SUCI_1314061_pisah.pdf · Pasien Rawat Inap ... diantarkan atau dikembalikan ke bagian

  • View
    245

  • Download
    1

Embed Size (px)

Text of EVALUASI PENGEMBALIAN BERKAS REKAM MEDIS RAWAT INAP …repository.unjaya.ac.id/2113/2/DIAH WULAN...

EVALUASI PENGEMBALIAN BERKAS REKAM MEDIS RAWAT INAP

DI RSUD KOTA YOGYAKARTA

KARYA TULIS ILMIAH

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mendapatkan Gelar Ahli Madya

Rekam Medis dan Informasi Kesehatan StikesJenderal Achmad Yani Yogyakarta

Disusun oleh :

DIAH WULAN SUCI

1314061

PROGRAM STUDI D3 REKAM MEDIS DAN INDORMASI KESEHATAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN

JENDERAL ACHMAD YANI

YOGYAKARTA

2017

ii

iii

iv

KATA PENGATAR

Segala puji kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan segala

rahmat dan nikmatnya berupa kesehatan, kekuatan, keinginan, serta kesabaran,

sehingga kami dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah dengan judul Evaluasi

Pengembalian Berkas Rekam Medis di RSUD Kota Yogya.

Dalam penyusunan laporan ini tidak lupa kami ucapkan terimakasih kepada :

1. Bapak Kuswanto,dr M.Kes selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.

2. Bapak Sis Wuryanto,A.MdPerkes.,SKM.,MPH selaku Ketua Prodi D3 Rekam Medis dan Informasi Kesehatan dan dosen pembimbing.

3. Drg. Hj. RR Tuty Setyowati, MM ibu direktur RSUD Kota Yogyakarta yang sudah memberikan izin dan kesempatan kepada saya untuk melakukan

kegiatan penelitian.

4. Bapak Suryo Nugroho Markus,S.E.,MPH selaku dosen penguji. 5. Teristimewa orang tua kami tercinta, ayahanda dan ibunda yang telah

memberikan dukungan secara moril maupun moral.

6. Teman dan semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan Karya Tulis Ilmiah ini yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu.

Kami menyadari bahwa hasil penelitian yang kami buat ini masih jauh dari

yang diharapkan, sehingga banyak terdapat kekurangan dalam penulisan Karya

Tulis Ilmiah dari segi isi maupun penulisannya. Dalam hal ini kami menerima

kritik dan saran yang sifatnya membangun dalam menyusun laporan yang baik

dan dapat digunakan pada masa yang akan datang.

Semoga Karya Tulis Ilmiah ini dapat bermanfaat, khususnya bagi

mahasiswa jurusan D3 Rekam Medis dan Informasi Kesehatan STIKES Jendral

Achmad Yani Yogyakarta.

Yogyakarta, 20 Juli 2017

Penulis

v

DAFTAR ISI

Halaman Judul ..................................................................................................... i

Halaman Persetujuan ........................................................................................... ii

Halaman Pernyataan............................................................................................ iii

Kata Pengantar .................................................................................................... iv

Daftar Isi.............................................................................................................. v

Daftar Gambar ..................................................................................................... v

Daftar Tabel ........................................................................................................ vi

Daftar Singkatan.................................................................................................. vii

Abstract ............................................................................................................... viii

Intisari ................................................................................................................. ix

BAB I Pendahuluan ............................................................................................ 1

A. Latar Belakang ........................................................................................ 2 B. Rumusan Masalah ................................................................................... 2 C. Tujuan Penelitian .................................................................................... 2 D. Manfaat Penelitian .................................................................................. 3 E. Keaslian Penelitian .................................................................................. 3

BAB II TINJAUAN TEORI ............................................................................... 5

A. Tinjauan Pustaka ..................................................................................... 5 1. Pengertian Rumah Sakit .................................................................... 5 2. Pengertian Rekam Medis .................................................................. 5 3. Sistem Pengembalian Rekam Medis ................................................. 6 4. Mutu Rekam medis ........................................................................... 7 5. Rekam Medi Rawat Inap ................................................................... 7 6. Pasien Rawat Inap ............................................................................. 8 7. Standar Pelayanan Minimal (SPM)..............................................8 8. Proses Pengolahan Rekam Medis.............................................8 9. Rekam Medis Perlunya tepat waktu.............................................8

B. Kerangka Konsep .................................................................................... 10

BAB III METODOLOGI PENELITIAN............................................................ 12

A. Jenis Penelitian ........................................................................................ 12 B. Tempat dan Waktu .................................................................................. 12 C. Variabel Penelitian .................................................................................. 13 D. Definisi Operasional................................................................................ 13 E. Metode Pengumpulan Data ..................................................................... 14 F. Teknik Pemeriksaan Keabsahan Data ................................................15 G. Analisis Data ........................................................................................... 15 H. Etika Penelitian ....................................................................................... 16 I. Pelaksanaan Penelitian ............................................................................ 17 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................... 18

A. Gambaran Umum Rumah Sakit .............................................................. 18 B. Hasil Penelitian ....................................................................................... 26 C. Pembahasan ............................................................................................. 30 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................ 32

A. KESIMPULAN ....................................................................................... 32

vi

B. SARAN ................................................................................................... 33 Daftar Pustaka

LAMPIRAN

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 .......................................................................................................... 6

Gambar 2.2 .......................................................................................................... 11

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 .............................................................................................................. 27

ix

DAFTAR SINGKATAN

IRM : Instalasi Rekam Medis

BRM : Berkas Rekam Medis

IGD : Instalasi Rekam Medis

RM : Rekam Medis

RS : Rumah Sakit

RSUD : Rumah Sakit Umum Daerah

Dok : Dokumen

x

DAFTAR LAMPIRAN

PEDOMAN WAWANCARA RESPONDEN 1

LEMBAR PERSETUJUAN WAWANCARA (INFORMED CONSENT)

PEDOMAN WAWANCARA RESPONDEN 2

LEMBAR PERSETUJUAN WAWANCARA (INFORMED CONSENT)

PEDOMAN WAWANCARA RESPONDEN 3

LEMBAR PERSETUJUAN WAWANCARA (INFORMED CONSENT)

SURAT IJIN PENGAMBILAN DATA

PERSETUJUAN ETIK

REKOMENDASI PENELITIAN PENANAMAN MODAL

IZIN PENELITIAN

LEMBAR KONSUL

xi

EVALUATION OF RELATED MEDICAL RECEMBEMENT

REGISTRATION IN RSUD KOTA YOGYAKARTA

By:

Diah Wulan Suci, Sis Wuryanto

ABSTRACT

Background: Medical record presentation is one of the activities implemented to

achieve fast, accurate, and timely service so that the information produced is more

effective and efficient. The completed hospitalized medical records from the

inpatient room should be immediately returned to the medical record unit at the

assembling department. The return of the inpatient medical records file at RSUD

Kota has a time limit of 2x24 hours. On returning the medical record file at RSUD

Kota Yogyakarta experiencing time delay in this case is very hampering the other

activities and affect the quality of medical record performance.

Research Objectives: To know the timeliness of the return of Inpatient Medical

Record File from January to March 2017 at RSUD Kota Yogyakarta and to know

the cause factor

Methodology Research: In this research using qualitative descriptive and cross

sectional design.

Result: The return of medical record inpatient records at RSUD Kota Yogyakarta

experienced time delay more than 2x24 hours. In january-March the ward

experienced the highest level of delay in the bougenvil ward. The delay of return

of medical records file of inpatient in January-March 2017 was 36,93% and

63,07% on time.

Conclusion: The return of medical record file at RSUD Yogyakarta is not good

because of time delay. Factors that cause the delay is due to wait for doctors and

other medical personnel to complete the completeness of medical record files.

Keywords: Refund Evaluation, Medical Record File, Inpatient, at RSUD Kota

Yogyakarta

Student Diploma Program 3 Medical Recorders and Health Information College

of Health Sciences General Achmad Yani Yogyakarta

Supervisor of Diploma 3 Program of Medical Recorders and Health Information

of Achmad Yani University of Health Sciences Yogyakarta.

xii

EVALUASI PENGEMBALIAN BERKAS REKAM MEDIS RAWAT INAP

DI RSUD KOTA YOGYAKARTA

Oleh :

Diah Wulan Suci, Sis Wuryanto

INTISARI

Latar Belakang : Penyelenggaran rekam medis merupakan salah satu bentuk

kegiatan yang dilaksanakan guna mencapai pelayanan yang cepat, akurat, dan

tepat waktu sehingga informasi yang dihasilkan lebih efektif dan efisien.

Dokumen rekam medis rawat inap yang telah selesai dipakai dari ruang rawat inap

harus segera dikembalikan ke unit rekam medis pada bagian assembling.

Pengembalian berkas rekam medis rawat inap di RSUD Kota mempunyai batas

waktu yaitu 2x24jam. Pada pengembalian berkas rekam medis di RSUD Kota

Yogyakarta mengalami keterlambatan waktu dalam hal ini sangatlah menghambat

kegiatan yang lain dan mempengaruhi mutu kinerja rekam medis.

Tujuan Penelitian : Mengetahui ketepatan waktu pengembalian Berkas Rekam

Medis Rawat Inap pada bulan Januari sampai maret 2017 di RSUD Kota

Yogyakarta dan mengetahui faktor penyebabnya

Metodelogi Penelitian: Pada peneliti ini menggunakan deskriptif kualitatif dan

rancangan cross sectional.

Hasil Penelitian : Pengembalian berkas rekam medis rawat inap di RSUD Kota

Yogyakarta mengalami keterlambatan waktu yang lebih dari 2x24 jam. Pada

bulan januari-maret bangsal yang mengalami tingkat keterlambatan tertinggi yaitu

pada bangsal bougenvil. Keterlambatan pengembalian berkas rekam medis rawat

inap pada bulan Januari-Maret 2017 sebanyak 36,93% dan yang tepat waktu

63,07%.

Kesimpulan : Pengembalian berkas rekam medis di RSUD Kota Yogyakarta

masih kurang baik karena adanya keterlambatan waktu. Faktor penyebab

keterlambatan waktu tersebut dikarenakan menunggu dokter dan tenaga medis

yang lain mengisi kelengkapan berkas rekam medis.

Kata Kunci : Evaluasi Pengembalian, Berkas Rekam Medis, Rawat Inap, di

RSUD Kota Yogyakarta

Mahasiswa Program Studi Diploma 3 Perekam Medis dan Informasi Kesehatan

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

Dosen Pembimbing Program Studi Diploma 3 Perekam Medis dan Informasi

Kesehatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Menurut Permenkes No. 44 Tahun 2009 Rumah sakit merupakan institusi

pemberi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan

perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat

jalan, dan gawat darurat. Dalam pelayanan di rumah sakit diantaranya

terdapat pelayanan kesehatan paripurna (medis) dan non medis. Pelayanan

paripurna meliputi promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Salah satu

pelayanan yang ada di rumah sakit berkaitan dengan dokumentasi yang berisi

catatan riwayat penyakit pasien atau yang disebut dengan rekam medis.

Setiap faskes baik rumah sakit maupun pelayanan kesehatan yang lain wajib

menyelenggarakan rekam medis demi terlaksananya tertib administrasi.

Menurut Permenkes Nomor 269//Menkes/Per/III/2008 Rekam medis

adalah berkas yang berisikan catatan dan dokumen tentang identitas pasien,

pemeriksaan, pengobatan, tindakan dan pelayanan lain yang telah diberikan

kepada pasien. Rekam medis harus berisikan data yang cukup untuk

identifikasi pasien, mendukung diagnosis atau sebab kedatangan pasien ke

rumah sakit, melakukan tindakan serta mendokumentasikan hasil tindakan

tersebut dengan akurat. Rekam medis dikatakan bermutu apabila rekam medis

tersebut akurat, lengkap, valid dan tepat waktu.

Penyelenggaran rekam medis merupakan salah satu bentuk kegiatan yang

dilaksanakan guna mencapai pelayanan yang cepat, akurat, dan tepat waktu

sehingga informasi yang dihasilkan lebih efektif dan efisien. Dokumen rekam

medis rawat inap yang telah selesai dipakai dari ruang rawat inap harus

segera dikembalikan ke unit rekam medis pada bagian assembling. Setiap

dokumen rekam medis yang kembali dari ruang rawat inap ke unit rekam

medis pada bagian assembling harus disusun sesuai ketentuan yang berlaku.

2

Dalam rangka peningkatan mutu informasi yang berkualitas di rumah sakit

perlu adanya dukungan dari beberapa faktor yang terkait. Salah satu faktor

yang ikut mendukung keberhasilan upaya tersebut adalah pengembalian

berkas rekam medis yang sesuai dengan aturan yang ditetapkan. Kegiatan

assembling antara lain merakit dokumen rekam medis, mengecek

kelengkapan pengisian dokumen rekam medis dan formulir yang harus ada

pada dokumen rekam medis. Apabila dokumen rekam medis lengkap maka

dapat dilakukan pengkodean dan indeksing, dan berkas rekam medis

disimpan di filling. Jika dokumen rekam medis tidak lengkap maka harus

dikembalikan ke ruang rawat inap dengan ketentuan waktu yang berlaku.

Proses pengembalian berkas rekam medis di RSUD Kota Yogyakarta ini

berawal dari bangsal setelah pasien pulang. Kemudian berkas rekam medis

diantarkan atau dikembalikan ke bagian instalasi rekam medis oleh pramu

atau admin bangsal. Peraturan yang ditetapkan dalam kebijakan rumah sakit

tentang waktu pengembalian dalam waktu kurang dari 2x24 jam. Dari hasil

studi pendahuluan yang dilakukan sebelum penelitian terdapat berkas rekam

medis yang mengalami keterlambatan pengembaliannya. Adanya

keterlambatan pengembalian berkas rekam medis mampu menghambat

kinerja yang lain dan mempengaruhi mutu rekam medis. Hal tersebut

membuat peneliti tertarik mengambil judul Evaluasi Pengembalian Berkas

Rekam Medis Rawat Inap di RSUD Kota Yogyakarta.

B. Rumusan Masalah

Bagaimana pengembalian berkas rekam medis di RSUD Kota Yogyakarta?

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Untuk memperoleh pengalaman praktis tentang pengembalian

berkas rekam medis dan mengetahui proses pengembalian berkas

rekam medis rawat inap di RSUD Kota Yogyakarta.

3

2. Tujuan Khusus

a. Mengetahui prosentase ketepatan waktu pengembalian Berkas

Rekam Medis Rawat Inap pada bulan Januari sampai maret 2017 di

RSUD Kota Yogyakarta

b. Mengidentifikasi faktor penyebab keterlambatan pengembalian

berkas rekam medis

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi Rumah Sakit

Sebagai masukan kepada petugas untuk bahan pertimbangan dalam

meningkatkan kinerja kegiatan pengembalian berkas rekam medis

rawat inap

2. Bagi Penelitian

Menambah pengalaman dan pengetahuan di bidang rekam medis

khsususnya dalam pengembalian berkas rekam medis rawat inap dan

dapat menerapkan teori-teori yang sudah ada dan diperoleh selama

perkuliahan secara langsung.

3. Bagi Institusi Pendidikan

Diharapkan dapat memberi masukan ilmu sebagai bahan pembelajaran

dan memperkaya wawasan terutama dibidang rekam medis serta

mendapatkan masukan untuk meningkatkan tersusunnya kurikulum

rekam medis dan informasi kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan.

4

E. Keaslian Penelitin :

1. Ulfah Fauziah (2013) dengan judul Gambaran pengembalian

dokumen rekam medis rawat inap ruang VII Triwulan IV tahun 2013

di RSUD Tasikmalaya Tahun 2012

Persamaan : Penelitian Ulfah Fauziah (2013) & Penelitian Penulis

sama sama tentang Pengembalian berkas rekam medis rawat inap

Perbedaan : Penelitian Ulfah Fauziah (2013) menggunakan metode

deskriptif pendekatan retrospektif

2. Savitri citra budi (2012) dengan judul Kelengkapan Resume Dalam

Pemenuhan standar Akses Ke Pelayanan Dan Konstituitas Pelayanan

APK Pada Standar Akreditasi Tahun 2012

Persamaan : Penelitian Savitri citra budi (2012) dan penelitian penulis

menggunakan penelitian deskriptif pendekatan kualitatif dengan

menggunakan wawancara, observasi dan dokumentasi.

Perbedaan : Penelitian Savitri citra budi (2012) menganalisis formulir

resum medis dalam pemenuhan standar akses pelayanan

3. Winarti (2013) dengan judul Analisis Kelengkapan Pengisian dan

Pengembalian Rekam Medis Rawat Inap Rumah Sakit

Persamaan : Penelitian Winarti (2013) dan Penulis sama sama

berjudul tentang Pengembalian berkas rekam medis rawat inap

Perbedaan : Penelitian Winarti (2013) menggunakan metode

penelitian kuantitatif deskriptif pendekatan cross sectional

15

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT

1. Gambaran Umum RSUD Kota Yogyakarta

Rumah Sakit Umum Daerah Wirosaban Kota Yogyakarta berdiri sejak

tanggal 1 Oktober 1987. Rumah Sakit ini merupakan pengembangan dari

klinik Bersalin Tresnowati yang beralamat di Jalan Letkol Sugiyono

Yogyakarta.Dari klinik ini berkembang menjadi sebuah rumah sakit umum

dengan tipe kelas D meliputi pelayanan dasar umum, gigi dan kebidanan.

Pada tahun 1988 pelayanan sudah mulai memanfaatkan gedung rumah sakit

yang berada di wilayah Wirosaban Kelurahan Sorosutan Kecamatan

Umbulharjo.Kepemilikan Rumah Sakit Jogja saat ini berada di bawah

Kementrian Kesehatan Republik Indonesia (Pemerintah). Selanjutnya pada

tanggal 1 Oktober 2010 Rumah sakit berubah nama menjadi Rumah Sakit

Jogja namun masyarakat lebih sering menyebutnya sebagai Rumah sakit

Wirosaban.

Rumah sakit mendapatkan penetapan dari Pemerintah melalui SK

Menkes RI No. 496/Menkes/SK/V/1994 dan dikukuhkan dengan Perda

No.1 Tahun 1996 Tentang Pembentukan RSUD Kota Yogyakarta dan Perda

No.2 Tahun 1996 mengenai Susunan Organisasi dan Tata Kerja RSUD Kota

Yogyakarta. Pada saat itu rumah sakit telah berkembang menjadi rumah

sakit kelas C.

Dalam hal mutu pelayanan Rumah Sakit Daerah Kota Yogyakarta pada

tahun 1999, memperoleh Sertifikat dari KARS Pusat terakreditasi penuh

dengan 5 pelayanan yang meliputi: Administrasi Dan Manajemen,

Pelayanan Medis, Rawat Darurat, Keperawatan, Dan Rekam Medis.

Selanjutnya pada tahun 2010mendapat Sertifikasi lagi dari KARS Pusat

terakreditasi penuh 12 Pelayanan . Yaitu dari 5 bidang yang sebelumnya

16

ditambah 7 bidang meliputi : Farmasi, K3, Radiologi, Laboratorium,

Pelayanan Kamar Operasi, PPI, dan Perinatal Resiko Tinngi.

Melalui Perda No. 42 Tahun 2000 Pemerintah Kota Yogyakarta sebagai

pemilik menetapkan RSUD Kota Yogyakarta sebagai Rumah Sakit Unit

Swadana, dengan pengertian khusus kewenangan mengelola pendapatan

fungsional untuk keperluan memenuhi biaya operasionalnya.

RSUD Kota Yogyakarta juga ditetapkan menjadi BLUD (Badan

Layanan Umum Daerah) berdasarkan Keputusan Walikota Yogyakarta

No.423/Kep/2007 pada tanggal 12 September 2007.

Dengan meningkatnya jenis-jenis pelayanan, kemampuan SDM,

peralatan medis, sarana dan prasarana maka RSUD Kota Yogyakarta

ditetapkan menjadi Rumah Sakit kelas B Non Pendidikan oada tanggal 28

Nopember 2007dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

Nomor 1214/MENKES/SK/XI/2007.

Dengan ditetapkannya RSUD kelas B Non Pendidikan maka susunan

dan tata kerja organisasi telah disempurnakan dengan peraturan Walikota

Yogyakarta Nomor 9 Tahun 2008 tentang Pembentukan, Susunan,

Kedudukan dan Tugas Pokok Lembaga Teknis Daerah yang sudah sesuai

peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 2007. Uraian Rincian Tugasnya

ditetapkan berdasar Peraturan Walikota No. 64 Tahun 2008.

2. Visi, Misi, dan Motto Rumah Sakit Jogja

a. Visi

Menjadi pilihan utama dalam pelayanan Perumahsakitan

b. Misi

1) Mewujudkan pengembangan pelayanan perumah sakitan dengan

standar profesi tertinggi.

2) Mewujudkan pengembangan sarana, prasarana dan infrastruktur

rumah sakit yang modern.

3) Mewujudkan pengembangan manajemen rumah sakit modern.

17

4) Mewujudkan Sistim Informasi Dan Manajemen Rumah Sakit yang

handal.

5) Meningkatkan secara terus menerus pengetahuan, ketrampilan, sikap,

dan kinerja pegawai.

6) Meningkatkan pelayanan rumah sakit sebagai tempat pendidikan,

pelatihan serta penelitan dan pengembangan.

7) Ikut mewujudkan Yogyakarta sebagai kota dengan lingkungan yang

bersih dan sehat.

8) Memberikan pelayanan yang memuaskan bagi semua pelanggan.

c. Motto

Pelayanan dengan Senyum, Sapa, Sopan, Santun, dan Sembuh

3. Jenis-jenis Pelayanan di Rumah Sakit Jogja

Menurut Perda No 104 Tahun 2009 tentang Retribusi Pelayanan

kesehatan pada Rumah Sakit Daerah, jenis pelayanan yang ada di RSUD

Kota Yogyakarta terdiri dari :

a. Pelayanan Rawat Jalan

1) Klinik Spesialis Anak.

2) Klinik Spesialis Bedah.

3) Klinik Spesialis Dalam.

4) Klinik Spesialis Kebidanan dan Kandungan.

5) Klinik Spesialis Kulit dan Kelamin.

6) Klinik Spesialis THT

7) Klinik Spesialis Mata

8) Klinik Spesialis Syaraf

9) Klinik Spesialis Jiwa

10) Klinik Spesialis Gigi dan Mulut

11) Klinik Spesialis Gizi

12) Klinik Eksekutif/Perjanjian.

b. Pelayanan Rawat Darurat 24 Jam

c. Pelayanan Paripurna satu hari ( One Day Care )

d. Rawat Inap dan Tindakan Operasi

18

e. Pelayanan Penunjang

1) Instalasi Bedah Sentral : dengan 4 kamar operasi Instalasi

Rehabilitasi Medik siap melayani : Traksi, Diatermi,Ultra Sound

therapy, Terapi Latihan, Infra Merah, Stimulasi, Senam Hamil,

Senam Astma, Senam Stroke, Senam Nifas, Senam Diabetes.

2) Instalasi Radiologi dengan fasilitas : Rontgen, USG, Pemeriksaan

Canggih BNO-IVP, Cystografi, Colon In Loop, Appendicogram.

3) Instalasi Farmasi dengan pelayanan 24 jam

4) Laboratorium Klinik yang siap melayani : Pemeriksaan sederhana

s/d canggih antara lain: CKMB, LDL, TG, LDH, dan lain-lain.

5) Instalasi Sterilasasi Sentral.

6) Instalasi Sanitasi dan Kesehatan Lingkungan.

7) Instalasi pendidikan dan Latihan.

8) Instalasi Gizi : Menyelenggarakan makanan pasien, memberikan

penyuluhan gizi Rawat Inap.

9) Pelayanan Hemodialisa (Cuci Darah)

10) Pelayanan Endoscopy Gastro Intestinal.

4. Organisasi Rekam Medis

Organisasi rekam medis di Rumah Sakit Jogja berbentuk lini. Kepala

Instalasi Rekam Medis memiliki staf pelaksana dan berperan sebagai

pemimpin karena setiap pengambilan keputusan harus diajukan kepada

Kepala Instalasi Rekam Medis terlebih dahulu. Kepala Instalasi Rekam

Medis mempunyai hak untuk menegur stafnya jika mereka melanggar

peraturan yang berlaku. Tiap staf rekam medis bekerja sesuai dengan bagian

pekerjaan mereka yang telah ditempatkan menurut kemampuan mereka.

Kepala instalasi rekam medis bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan

di instalasi rekam medis.

19

1) Kepala Instalasi Rekam Medis

Tugas Pokok yaitu mengkoordinasikan dan mengawasi ketugasan di

Instalasi Rekam Medis meliputi pendaftaran pasien, administarsi

pencatatan rekam medis, penyimpanan, dan pengolahan berkas rekam

medis serta pelayananan pelaporan sesuai dengan peraturan perundang-

undangan yang berlaku. Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya

kegiatan di Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

2) Koordinator Penerimaan Pasien

Tugas Pokoknya yaitu Mengkoordinasikan terciptanya kegiatan

penerimaan pasien, baik Rawat Jalan, Rawat Inap maupun Rawat Darurat

yang baik, tepat dan cepat sehingga dapat terwujud sistem penerimaan

pasien yang berkualitas dalam upaya pemberian pelayanan prima kepada

pasien.Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya kegiatan

penerimaan pasien rawat yang baik di Instalasi Rekam Medis secara baik,

terib dan teratur.

3) Koordinator Pengolahan Berkas Rekam Medis

Mengkoordinasikan terciptanya kegiatan pengolahan berkas rekam medis

pasien yang berkualitas dalam upaya mewujudkan manajemen berkas

rekam medis yang baik. Berkas rekam medis yang dimaksud adalah

berkas rekam medis pasien Rawat Inap.

4) Koordinator Pelaporan dan Surat Keterangan Medis

Tugas Pokoknya yaitu Mengkoordinasikan tetciptanya kegiatan

pelaporan yang baik sehingga upaya mewujudkan tujuan kegiatan di

Instalasi Rekam Medis yaitu sebagai penyedia laporan yang berkualitas

berkaitan dengan kegiatan pelayanan di rumah sakit.

Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya kegiatan pelaporan di

Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

5) Koordinator Penyimpanan Berkas Rekam Medis

Tugas Pokoknya yaitu Mengkoordinasikan terciptanya kegiatan

penyimpanan berkas rekam medis yang baik, tertib, teratur dan sesuai

20

dengan kaidah penyimpanan yang berlaku. Bertanggung jawab terhadap

terselenggaranya kegiatan penyimpanan berkas rekam medis di Instalasi

Rekam Medis

6) Pelaksana Penerimaan Pasien Rawat Jalan

Tugas Pokok nya yaitu Melaksanakan kegiatan penerimaan pasien Rawat

Jalan yang baik, tepat dan cepat sehingga dapat terwujud sistem

penerimaan pasien yang berkualitas dalam upaya pemberian pelayanan

prima kepada pasien. Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya

kegiatan di Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

7) Pelaksana Penerimaan Pasien Rawat Inap

Tugas Pokok Melaksanakan kegiatan penerimaan pasien Rawat Inap

yang baik, tepat dan cepat sehingga dapat terwujud sistem penerimaan

pasien yang berkualitas dalam upaya pemberian pelayanan prima kepada

pasien. Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya kegiatan di

Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

8) Pelaksana Penerimaan Pasien Rawat Darurat

Tugas Pokoknya adalah Melaksanakan kegiatan penerimaan pasien

Rawat Darurat yang baik, tepat dan cepat sehingga dapat terwujud sistem

penerimaan pasien yang berkualitas dalam upaya pemberian pelayanan

prima kepada pasien. Bertanggung Jawab terhadap terselenggaranya

kegiatan di Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

9) Pelaksanaan Evaluasi dan Assembling

Tugas Pokok yaitu Melaksanakan kegiatan pengolahan berkas

khsususnya evaluasi berkas dan Assembling (Perakitan) berkas Rawat

Inap yang baru kembali dari bangsal (Ruang Perawatan) seecara baik,

tepat dan cepat sehingga dapat terwujud sistem pengolahan berkas yang

berkualitas. Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya kegiatan di

Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

10) Pelaksana Pengkodean dan Pengindeksan

Tugas Pokoknya adalah Melaksanakan kegiatan pengolahan berkas,

khususnya koding dan indeksing berkas Rawat Inap yang baru kembali

21

dari bangsal (Ruang perawatan) secara baik, tepat dan cepat sehingga

dapat terwujud sistem pengolahan berkas yang berkualitas.

Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya kegiatan di Instalasi

Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

11) Pelaksanaan Pengolahan Pelaporan Internal

Tugas Pokok yaitu Melaksanakan kegiatan pengolahan pelaporan

internal yang baik sebagai upaya mewujudkan tujuan kegiatan di

Instalasi Rekam Medis yaitu sebagai penyedia laporan yang berkualitas

berkaitan dengan kegiatan pelayanan di rumah sakit. Bertanggung

jawab terhadap terselenggaranya kegiatan di Instalasi Rekam Medis

secara baik, tertib dan teratur.

12) Pelaksana Pelaporan Eksternal

Tugas Pokok adalah Melaksanakan kegiatan pengolahan pelaporan

eksternal yang baik sebagai upaya meweujudkan tujuan kegiatan di

Instalasi Rekam Medis yaitu sebagai penyedia laporan yang berkualitas

berkaitan dengan kegiatan pelayanan di rumah sakit. Bertanggung

jawab terhadap terselenggaranya kegiatan di Instalasi Rekam Medis

secara baik, tertib dan teratur.

13) Pelaksana Pelayanan Surat Keterangan Medis (SKM) dan Visum ET

REPERTUM(VER)

Tugas Pokoknya yaitu Melaksanakan kegiatan pelayanan Surat

Keterangan Medis dan Visum Et Repertum yang baik sebagai upaya

menyediakan data dan memberikan informasi berkaitan dengan kondisi

pasien yang sesungguhnya serta dapat digunakan sebagai alat bukti

yang kuat dibidang hukum.

16) Pelaksana Pengadaan Berkas Rekam Medis

Tugas Pokok yaitu Melaksanakan kegiatan pengadaan berkas rekam

medis, baik dari segi desain hingga pemesanan formulir kepada pihak

ketiga. Desain yang baik adalah desain berkas rekam medis dan

formulir yang terdapat didalamnya tersebut mampu menampung

seluruh pelayanan dan pemeriksaan yang berkesinambungan di RSUD

22

Kota Yogyakarta. Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya

kegiatan di Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

17) Pelaksana Penyimpanan dan Pengambilan Berkas Rekam Medis

Tugas Pokok yaitu Melaksanakan kegiatan penyimpanan dan

pengambilan berkas rekam medis Rawat Jalan setiap pasien yang

berkunjung untuk berobat, sebagai upaya memberikan pelayanan yang

baik kepada pasien. Berkas rekam medis Rawat Jalan tersebut berisikan

riwayat perawatan pasien selama berobat di RSUD Kota

Yogyakarta,sehingga keberadaannya sangat penting dan harus dijaga

kerahasiaan isinya. Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya

kegiatan di Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

18) Pelaksana Distribusi Berkas Rekam Medis Rawat Jalan

Tugas Pokok yaitu Melaksanakan kegiatan distribusi berkas Rawat

Jalan pada kegiatan pelayanan di Instalasi Rawat Jalan. Pelaksana

kegiatan ini harus mampu menyediakan berkas rekam medis sebelum

dokter melakukan pemeriksaan dan mengembalikan kembali ke bagian

penyimpanan berkas rekam medis setelah pasien tersebut setelah

diberikan pelayanan di Instalasi Rawat Jalan. Bertanggung jawab

terhadap terselenggaranya kegiatan di Instalasi Rekam Medis secara

baik, tertib dan teratur.

19) Pelaksana Peminjaman Berkas Rekam Medis

Tugas Pokok yaitu Melaksanakan kegiatan peminjaman berkas rekam

medis yang digunakan untuk kegiatan penelitian atau kegiatan lain yang

bersifat pendidikan hukum. Bertanggung Jawab terhadap

terselenggaranya kegiatan di Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib

dan teratur.

20) Pelaksana Retensi Berkas Rekam Medis

Tugas Pokok yaitu Melaksanakan kegiatan retensi berkas rekam medis

yang sesuai dengan kaidah penghapusan data medis secara benar dan

sah menurut hukum. Bertanggung jawab terhadap terselenggaranya

kegiatan di Instalasi Rekam Medis secara baik, tertib dan teratur.

23

B. Hasil Penelitian

Pengembalian berkas rekam medis rawat inap di RSUD kota

Yogyakarta ini dikembalikan dari bangsal setelah pasien pulang. Waktu

pengembalian berkas rekam medis rawat inap yang dibuat di rumah sakit

yaitu maksimal 2x24 jam. Berdasarkan hasil wawancara yang telah

dilakukan pada tanggal 11 Juli 2017 kepada responden 1 adalah petugas

asembling, memberikan keterangan

Keterangan tersebut sama pendapat nya dengan yang disampaikan oleh

Responden 2 yang dilakukan pada tanggal 11 Juli 2017 di bangsal

Bougenvil yang paling banyak mengalami keterlambatan pengembalian.

Keterangannya sebagai berikut :

Berdasarkan studi dokumentasi yang telah dilaksanakan, didapatkan

hasil sebagai berikut :

Masih lah,banyak

Responden1

Masih, banyak malahan kalau disini yang tidak tepat waktu

pengembaliannya

Responden2

24

Tabel 4.1 Laporan Pengembalian Berkas Rekam Medis Rawat Inap pada

Bulan Januari sampai dengan Maret 2017

No Nama Bangsal Jumlah

BRM

Tepat

Waktu

Tidak Tepat

Waktu

1 Anggrek 70 28 42

2 Bougenvil 165 105 60

3 Box Bayi Kenanga 27 21 6

4 Box Bayi Perinatal 43 20 23

5 Dahlia 115 82 32

6 Edelweis I 49 44 5

7 Edelweis II 82 32 49

8 Flamboyan 10 7 3

9 ICCU 27 3 19

10 Kenanga 92 79 13

11 Kanna 2 2 0

12 Vinola 94 62 32

Jumlah 776 485 284

Prosentase 63,07% 36,93%

Sumber : SIMRS RSUD Kota Yogyakarta

25

Berdasarkan keterangan dan hasil studi dokumentasi yang telah

dilakukan, diketahi bahwa keterlambatan dalam pengembalian berkas

rekam medis rawat inap dari ruang rawat inap atau bangsal ke instalasi

rekam medis lebih dari 2x24 jam paling banyak terjadi pada ruang

Bougenvile dengan keterlambatan 60 berkas rekam medis dari total

keseluruhannya yang ada dibangsal tersebut 165 berkas. Pada penelitian

ini, peneliti hanya akan mewawancarai satu petugas asembling, satu

petugas admin bangsal atau pramu, dan kepala rekam medis.

Berikut keterangan dari Responden 1 yang menyampaikan kalau

yang paling sering melakukan keterlambatan pengembalian yaitu pada

ruang bougenvil

Keterangan tersebut sama dengan pengakuan pada admin bangsal atau

pramu di bangsal bougenvil sebagai Responden 2. Berikut keterangan yang

disampaikan

Ya yang lebih dari 2x24 jam ya ada to yo.. kalau bougenvil itu

yang paling banyak keterlambatannya.. minimal 2 hari sekali

paling cepet. Ada juga pasiennya yang sehabis lebaran pulang dan

baru kemarin ini yang mengembalikan berkas, berarti kan sekitar 2

mingguan lebih lah. Na itu juga ada..

Responden1

Disini kan memang terkenal telat telat to pengembaliannya,iya

kan?

Responden 2

26

Dari keterangan ketiga responden diatas, mempunyai pendapat yang sama,

sama-sama menganggap bahwa yang paling sering mengalami

keterlambatan dalam hal pengembalian yaitu bangsal bougenvil.

1. Faktor penyebab ketidaktepatan waktu pengembalian Berkas Rekam

Medis Rawat inap

a. Man ( sumber daya manusia )

Pengembalian berkas rekam medis rawat inap dari bangsal ke

bagian Instalasi rekam Medis di RSUD Kota Yogyakarta dilakukan

oleh Pramu atau admin bangsal kemudian diterima oleh petugas

asembling. Pada wawancara kepada responden 1 atau petugas

asembling yang dilakukan pada tanggal 1 juli 2017 di Instalasi Rekam

Medis di RSUD kota Yogykarta didapatkan sebagai berikut:

Berikut keterangan Responden 2 yaitu admin bangsal atau pramu

yang serupa atau sependapat dengan Responden 1 petugas asembling.

Ya itu tadi penyebabnya dokter dan tenaga medis yang lain tidak

mengisi formulir nya. Jadi mungkin pihak sana lama

ngembaliinnya.

Responden 1

ya kalau keterlambatan itu mesti ada, yang sering terlambat itu di

bougenvil

Responden 3

27

Didapatkan keterangan dari Triangulasi Sumber yang dilakukan

pada tanggal 11 Juli 2017 yaitu Kepala Rekam medis RSUD Kota

Yogyakarta. Berikuit keterangan yang disampaikan

Dari ketiga responden tersebut, peneliti mendapatkan keterangan

bahwa ketiga responden tersebut memberikan keterangan penyebab

keterlambatan pengembalian berkas rekam medis rawat inap di RSUD

Kota menurut ketiga responden yaitu dari tenaga medis yang mengisi

kelengkapan berkas rekam medis.

Wah yo karna pengisian berkas nya sama dokter gak diisi

komplit. Kadang-kadang saja dokter gak mengisi resume nya,

paraf nya, dan lain lain.itu saya harus ngejar dokter nya nyuruh

ngelengkapi pengisian,itu aja kalau dokternya mau.. Kalau dokter

gak ngisi resume yo gak tak kembaliin ke rekam medis. Intinya

penyebab e ki kesadaran tenaga medis buat ngisi itu lo yang

bikin lama. Terus selain dokter ada to masing-masing profesi itu

kan juga harusnya mengisi formulir tapi gak melakukan

kewajibannya gak diisi sama profesi yang lain. Ha yo itu yang

bikin lama banyak lah dokter gak mengisi jadi saya harus ngejar

Responden 1

Penyebab nya ya.. karena ketidaklengkapan dengan

pengisian itu. Jadi ada dokter, perawat, apoteker, gizi itu

yang seharusnya mengisi di lembar formulir tetapi tidak

melengkapi atau mengisi. Terus biasanya kalau bogenvil kan

mbak riana ya, mb riana harus mengecek mana aja yang

belum diisi terus mintain kelengkapan ke dokter dan tenaga

medis yang lain suruh mengisi no. Ya itu yang bikin lama

dek

Responden 3

28

C. Pembahasan Penelitian

1. Pengembalian Berkas Rekam Medis

Teori yang berkaitan dengan pengembalian berkas rekam medis

rawat inap yaitu menurut Hatta,2008 adalah Pengembalian berkas

rekam medis dilakukan oleh petugas rekam medis bagian filling

setelah berkas rekam medis selesai dipinjam ke dalam rak

penyimpanan. Pengembalian berkas rekam medis dimasukan ke dalam

rak penyimpanan kurang dari 1 x 24 jam. Berdasarkan teori yang

dikemukakan Hatta,2008 berbeda dari kebijakan yang ditetapkan di

rumah sakit menggunakan waktu 2x24 jam. Dan pengembalian berkas

rekam medis di RSUD Kota tidak sesuai dengan teori tersebut.

Pengembalian berkas rekam medis rawat inap mengalami

keterlambatan waktu. Keterlambatan pengembalian berkas rekam

medis rawat inap di RSUD Kota Yogyakarta pada bulan Januari 2017

sampai Maret 2017 sebesar 284 berkas dari jumlah rekam medis rawat

inap 776 berkas. Angka keterlambatan tertinggi dalam bulan Januari

sampai dengan bulan Maret 2017 di bangsal Bougenvile. Pada ruang

Bougenvil ada 60 berkas yang tidak tepat waktu dari 105 berkas.

2. Faktor penyebab ketidaktepatan pengembalian berkas rekam medis

a. Faktor penyebab ketidaktepatan pengembalian berkas rekam medis

rawat inap di RSUD Kota Yogyakarta ini adalah dari sumber daya

manusia. Seperti teori yang dikemukakan oleh Imamoto et al.,2008

adalah manusia merupakan unsur yang pokok, manusia tidak dapat

disamakan oleh benda, ia mempunyai peranan, pikiran, harapan,

serta gagasan. Reaksi psikisnya terhadap keadaan sekeliling dapat

menimbulkan pengaruh yang lebih jauh dan mendalam serta sukar

diperhitungkan secara seksama. Hal tersebut sama hal nya dengan

keadaan yang ada di RSUD Kota Yogyakarta yang mengalami

keterlambatan dalam pengembalian berkas rekam medis.

Keterlambatan pengembalian berkas rekam medis rawat inap

terjadi karena menunggu dokter atau petugas medis yang lain

29

untuk mengisi atau melengkapi kekurangan pengisian di formulir

yang ada di berkas rekam medis .

b. Method adalah suatu cara yang memperlancar jalannya pekerjaan

manajer. Sebuah metode dapat dinyatakan sebagai penetapan cara

pelaksanaan kerja suatu kerja dengan memberikan berbagai

pertimbangan-pertimbangan kepada sasaran, fasilitas-fasilitas yang

tersedia dan penggunaan waktu, serta uang dan kegiatan usaha.

Pada Kebijakan di RSUD Kota Yogyakarta ini masih

menggunakan waktu aturan lama yaitu 2x24 jam. Padahal saat ini

sudah ada aturan yang baru 1x24 jam. Tetapi menggunakan waktu

2x24 jam saja masih banyak mengalami keterlambatan, apalagi

menggunakan 1x24 jam.

30

BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

1. Pengembalian Berkas Rekam Medis

Pengembalian berkas rekam medis rawat inap di RSUD Kota

Yogyakarta sangat kurang baik karena masih mengalami

keterlambatan waktu dalam hal pengembalian. Keterlambatan

pengembalian berkas rekam medis rawat inap ke instalasi rekam medis

pada bulan Januari sampa Maret 2017 sebesar 36,93% dari 776 berkas

rekam medis rawat inap.

2. Faktor penyebab ketidaktepatan waktu pengembalian berkas rekam

medis

a. Keterlambatan pengembalian berkas rekam medis rawat inap dari

bangsal sampai ke instalasi rekam medis dikarenakan menunggu

dokter dan tenaga profesi medis yang lain untuk melengkapi

pengisian formulir.

b. Peraturan Kebijakan di RSUD Kota masih menggunakan aturan

waktu yang lama, padahal sudah ada standar yang terbaru yaitu

1x24 jam.

B. Saran

1. Pengembalian berkas rekam medis

Sebaiknya kepala rekam medis mengevaluasi dan lebih

memperhatikan lagi dalam pengembalian berkas rekam medis agar

pengembalian berjalan sesuai aturan yang ditetapkan

2. Faktor penyebab ketidaktepatan waktu pengembalian berkas rekam

medis rawat inap

31

a. Sebaiknya kepala rekam medis mengingatkan atau

menginformasikan kepada dokter dan profesi medis yang lain

ketika rapat semua profesi agar saling bekerja sama dalam mengisi

kelengkapan berkas rekam medis sehingga pengembalian berkas

rekam medis tidak mengalami keterlambatan.

b. Sebaiknya rumah sakit menetapkan aturan yang terbaru yaitu

menggunakan waktu 1x24 jam.

DAFTAR PUSTAKA

Undang Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.

Jakarta: Depkes RI

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 269/Menkes/Per III 2008

tentang Rekam Medis. . Jakarta: Depkes RI

Hatta, Gemala. 2010. pedoman management informasi kesehatan di sarana

pelayanan kesehatan Jakarta: Universitas Indonesia.

Hatta, Gemala. 2013. pedoman management informasi kesehatan di sarana

pelayanan kesehatan.Program Pascasarjana Fakultas Kesehatan Masyarakat

Universitas Indonesia : Jakarta

Notoadmojo, Soekidji, 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan, Rineka Cipta:Jakarta

Imammoto, T, et all.2008. Perivesical Abcess Caused By Migration Of A Fishbone

From The Intestinal Tract, International Journal Of Urology. Vol 9 (405-409)

Kemenkes Republik Indonesia Nomor 129/Menkes/Kem/2008 Tentang Standar

pelayanan minimal Jakarta: Depkes RI

Budi, Savitri Citra, 2011. Manajemen Unit Kerja Rekam Medis : Jakarta

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 512/Menkes/Per/III/2007

Tentang Standar Operasional Prosedural.Jakarta: Depkes RI

L

A

M

P

I

R

A

N

PEDOMAN WAWANCARA

EVALUASI PENGEMBALIAN BERKAS REKAM MEDIS RAWAT INAP DI

RSUD KOTA YOGYAKARTA

NAMA : DIAH WULAN SUCI

Tanggal : 11 Juli 2017

Subyek : Petugas assembling (Responden 1)

1. Apakah ada peraturan yang mengatur tentang batas waktu pengembalian

berkas rekam medis rawat inap di RSUD Kota Yogyakarta?

2. Berapa rata-rata berkas rekam medis rawat inap yang dikembalikan setiap hari

ke instalasi rekam medis ?

3. Apakah masih ada berkas rekam medis yang terlambat dalam pengembalian

ke instalasi rekam medis ?

4. Bagaimana pendapat tentang waktu yang ditetapkan 2x24 jam itu dipatuhi?

5. Masalah apa saja faktor penyebab yang menghambat pengembalian berkas

rekam medis?

6. Apakah dampak keterlambatan pengembalian berkas rekam medis tersebut?

7. Pengembalian berkas rekam medis rawat inap ini sebenarnya tugas siapa?

8. Bagaiamana pemahaman tentang waktu pengembalian berkas rekam medis

maksimal 24 jam tersebut ?

PEDOMAN WAWANCARA

EVALUASI PENGEMBALIAN BERKAS REKAM MEDIS RAWAT INAP DI

RSUD KOTA YOGYAKARTA

NAMA : DIAH WULAN SUCI

Tanggal : 11 Juli 2017

Subyek : Pramu atau Admin Bangsal ( Responden 2 )

1. Apakah masih ada berkas rekam medis yang terlambat dalam pengembalian

ke instalasi rekam medis ?

2. Berapa kirs-kira berkas rekam medis yang dikembalikan setiap harinya?

3. Apa saja faktor penyebab yang menghambat pengembalian berkas rekam

medis ?

4. Apakah dampak keterlambatan pengembalian berkas rekam medis ?

5. Apakah tugas dalam mengembalikan berkas rekam medis rawat inap termasuk

job description pramu atau admin bangsal ?

6. Mohon jelaskan proses pengembalian yang menghambat pengembalikan

berkas rekam medis ke instalasi rekam medis yang bagaimana?

PEDOMAN WAWANCARA

EVALUASI PENGEMBALIAN BERKAS REKAM MEDIS RAWAT INAP DI

RSUD KOTA YOGYAKARTA

NAMA : DIAH WULAN SUCI

Tanggal : 11 Juli 2017

Subyek : Kepala Rekam Medis ( Responden 3 )

1. Apakah sudah ada peraturan yang menetapkan tentang pengembalian berkas

rekam medis rawat inap di RSUD Kota Yogyakarta ?

2. Apakah pengembalian berlas rekam medis masih ada yang terlambat?

3. Apa faktor penyebab keterlambatan berkas rekam medis rawat inap ?

4. Apakah sudah ada teguran ?

HALAMAN JUDULHALAMAN PENGESAHANHALAMAN PERNYATAANKATA PENGANTARDAFTAR ISIDAFTAR GAMBARDAFTAR TABELDAFTAR SINGKATANDAFTAR LAMPIRANABSTRACTINTISARIBAB I PENDAHULUANBAB IV HASIL DAN PEMBAHASANBAB V PENUTUPDAFTAR PUSTAKALAMPIRAN