5
TEMA: PERSAHABATAN JUDUL: PERSAHABATAN YANG BERAKHIR PERPISAHAN SYNOPSIS: mala, seoranggadis yang tinggal bersama ibunya, ibu tirsani di sebuah rumah ditengah kota. Mala menjalani persahabatan dengan vee dan Aurel.Namun suatu hai terjadi sesuatu yang membuat persahabatan mereka berjauhan namun, suatu bahkan berpisah karena kematian mala, yang merupakan perpisahan yang sangat berat di hadapi oleh vee dan aurel. Amanat: persahabatan yang terjadi dan dilakukan dengan hati yang tulus maka akan menghasilkan sahabat sejati yang hadirnya di dalam hati tidak akan pernah dapat digantikan. Karena mencari sahabat sejati lebih susah dari pada mencari 1000 musuh. PERSAHABATAN YANG BERAKHIR PERPISAHAN Vee,Aurel,dan Mala saling bersahabatan.Tapi walau demikian,Vee dan Mala lebih dekat karena sudah bersahabat sejak kecil .Sedangkan Aurel bersahabatan dengan Vee dan Mala baru 2 tahun yang lalu. Pada hari itu Mala tidak dating ke sekolah. Vee : Eh,Mala kemana ya? Kok dia ngak ke sekolah sih ? Aurel : Aku ga tau.Tapi kan ngak biasanya Mala absen. Jangan-jangan Mala kenapa-napa lagi ? Vee : Kalau gitu, pulang sekolah nanti kita jenguk Mala aja di rumahnya. Gimana ? Aurel : Ehmm,tapi tunggu dulu. Hari ini kan ada ekskul PMR. Jadi kita pulangnya jam setengah empat Vee : Oh iya,kalau gitu nanti aja kalau ekskul PMR udah selesai baru kita ke rumah Mala Aurel : Ok deh.

drama pkn

Embed Size (px)

DESCRIPTION

for a student

Citation preview

Page 1: drama pkn

TEMA: PERSAHABATAN

JUDUL: PERSAHABATAN YANG BERAKHIR PERPISAHAN

SYNOPSIS: mala, seoranggadis yang tinggal bersama ibunya, ibu tirsani di sebuah rumah ditengah kota. Mala menjalani persahabatan dengan vee dan Aurel.Namun suatu hai terjadi sesuatu yang membuat persahabatan mereka berjauhan namun, suatu bahkan berpisah karena kematian mala, yang merupakan perpisahan yang sangat berat di hadapi oleh vee dan aurel.

Amanat: persahabatan yang terjadi dan dilakukan dengan hati yang tulus maka akan menghasilkan sahabat sejati yang hadirnya di dalam hati tidak akan pernah dapat digantikan. Karena mencari sahabat sejati lebih susah dari pada mencari 1000 musuh.

PERSAHABATAN YANG BERAKHIR PERPISAHAN

Vee,Aurel,dan Mala saling bersahabatan.Tapi walau demikian,Vee dan Mala lebih dekat karena sudah bersahabat sejak kecil .Sedangkan Aurel bersahabatan dengan Vee dan Mala baru 2 tahun yang lalu.

Pada hari itu Mala tidak dating ke sekolah.

Vee : Eh,Mala kemana ya? Kok dia ngak ke sekolah sih ?

Aurel : Aku ga tau.Tapi kan ngak biasanya Mala absen. Jangan-jangan Mala kenapa-napa lagi ?

Vee : Kalau gitu, pulang sekolah nanti kita jenguk Mala aja di rumahnya. Gimana ?

Aurel : Ehmm,tapi tunggu dulu. Hari ini kan ada ekskul PMR. Jadi kita pulangnya jam setengah empat

Vee : Oh iya,kalau gitu nanti aja kalau ekskul PMR udah selesai baru kita ke rumah Mala

Aurel : Ok deh.

Sepulang sekolah,mereka pun mengikuti ekskul PMR sampai pukul 15.30 dan segera ke tempat parkir kendaraan untuk pulang karena sekarang adalah jam ekskul basket. Namun ditengah perjalanan,mereka melihat sesosok gadis yang sedang berdiri di pinggir lapangan.

Aurel : Dia siapa ya ?

Vee : Siswa pindahan kali ya? ( memerhatikan gadis yang sedang membelakangi mereka )

Aurel : Loh, kalau dia siswa pindahan, ngapain dia ada di sekolah pada jam ekskul basket ?

Vee : Tau dech. Kita samperin yuk !

Aurel : Duh, Vee, kayaknya gue ngak bias deh ikut buat jenguk Mala. Soalnya mama gue nelfon,katanya dia mau ditemenin ke bandara buat jemput nenek gue yang dating dari luar kota. Sorry yah ?

Page 2: drama pkn

Vee : Huft, ya udah deh. Ngak apap-apa kok.

Aurel : Kalau gtu,gue pergih dulu ya. Dah.

Vee : Dah.

Vee menghampiri gadis yang ada di pinggir lapangan tersebut untuk menjawab rasa penasarannya.

Vee : ( Berkata dalam hati ) Kok dia mirip ama Mala ya ? Mala ! (memanggil gadis tersebut )

Mala : ( berbalik ) Vee ?

Vee : Loh, Kamu kan ngak masuk ke sekolah ? Tapi kenapa kamu ada di jam ekskul basket ?

Mala : ( Menggenggam secarik kertas ) Gue datang ke sini karena gue mau kasih sesuatu ke elo.

Vee : Kasih tau apa ?

Mala : Gue mau ngucapin terima kasih karena selama ini lo udah baik banget ama gue. Lo udah mau jadi sahabat gue, pengertian am ague, dan gue juga minta maaf kalau gue punya salah ama lo.

Vee : Sebenarnya lo kenapa sih La ? Apa yang lo sembunyiin dari gue ?

Mala : ( Menangis tersedu-sedu ) Gue ngak tau apa yang harus gue lakuin buat ngebalas kebaikan elo di sisa-sisa waktu gue ini ?

Vee : Sisa-sisa waktu ? Kenapa lo ngomong kayak gitu ? Emangnya elo mau kemana La ?

Mala : Elo tau kan kalau kepala gue itu sering sakit ? Kemarin gue periksa ke dokter karna gue udah ga tahan, terus saat itu juga dokter nyuruh gue buat roncen daerah kepala, dan pagi gue ambil hasil roncenannya.

Vee : Terus ?

Mala tidak menjawab pertanyaan Vee. Langsung saja Vee merebut secarik kertas yang sedari tadi di genggam oleh Mala.

Vee : Apa ? Ini ngak mungkin. Saudari Mala Salsabila Putri positif mengidap penyakit kanker otak stadium akhir ? Lo bohong kan La ?

Mala : Lo bias liat sendiri kan Vee. Itu semua bukan rekayasa. Hidup gue bentar lagi berakhir. Bentar lagi gue akan ninggalin lo buat selama-lamanya. Harapan hidup gue udah kecil banget.

Vee : Ngak, lo ngak boleh bilang gitu, kita ngak boleh pisah, ngak boleh.

Mala : Tapi Vee, setiap ada pertemuan, disitu juga pasti ada perpisahan.

Vee : Ngak, gue ngak mau La. Gue ngak mau pisah sama elo.

Page 3: drama pkn

Tiba-tiba mala merintih kesakitan sambil memegangi kepalanya. Lalu kemudian pingsan. Mala pun segera dibawa ke rumah sakit, kemudian, mala segera ditangani oleh dokter Indah. Vee pun menelfon ibu mala, Ibu Tirsani agar segera datang, melihat keadaan mala.

Vee : Halo, ibu bias datang ke rumah sakit Kasih Ibu, ngak bu?

Ibu Tirsani : memang nya ada apa?

Vee : Mala pingsan bu. Ibu harus harus kesini buat melihat keadaan dia sekarang bagaimana.

Ibu Tirsani : iya. Iya. Ibu pasti datang. Terimakasih atas pemberitahuannya ya.

Vee : iya bu sama-sama.

Tak berapa lama kemudian, ibu mala pun datang. Setelah genap 15 menit memeriksa keadaan mala, akhirnya dokter indah pun telah selesai memeriksanya. Namun wajahnya kelihatannya tidak bahagia.

Ibu Tirsani : Dokter, bagaimana keadaan mala?

Dokter : sebelumnya saya minta maaf yang sebesar-besarnya, saya sudah bekerja dengan semaksimal mungkin, tapi saya bukanlah tuhan yang bisa mengubah jalan hidup seseorang. Maaf, anak ibu tidak bisa diselamatkan. Kondisinya sudah sangat kritis, dan sel kanker telah menyebar keseluruh tubuhnya.

Ibu Tirsani : maksud dokter, mala sudah meninggal?

Dokter : saya sudah berusaha bu.

Vee : mala, ini gak mungkin. Ngak mungkin.

Dokter Indah pun pergi meninggalkan Vee dan Ibu Tirsani. Vee pun menghampiri Ibu Tirsani yang sedang meratapi kepergian mala.

Vee : Ibu yang sabar ya bu. Aku yakin dibalik semua kejadian pasti ada hikmah yang bisa dipetik.

Ibu Tirsani : terimakasih ya, selama ini kamu sudah menghiasi hari-hari mala lewat persahabatan yang kalian jalin bersama.

Vee : udah bu, aku juga emang sedih karna kepergian mala. Tapi, nasai sudah menjadi bubur dan semua itu udah ngak bisa kembali lagi.

Ibu Tirsani : iya, kamu benar. Semoga mala tenang dialam sana.

Vee : Amiiin…..

Keesokan harinya pun jenasah Mala sudah sampai dipemakaman yang berada tepat didepan sekolah Vee

Page 4: drama pkn

Aurel : Vee! (berlari dengan tergopoh-gopoh)Gue udah denger dari siswa-siswa kalu Mala meninggal karna penyakit kanker otak.

Vee : iya. Hari ini dia bakal dimakamkan.

Aurel : kalau gitu cepet kita ke pemakaman dia (Menggenggam tangan Vee)

Vee : iya, iya.

Sesampai di pemakaman Vee dan Aurel melihat Ibu Tirsani yang terus menngis.

Vee : La, kenapasih lo cepet banget tinggalin gue? Gue gak mau pisah sama lo. Selalu bisa nemenin gue dalam suka ataupun duka. La, semoga lo tenang dialam sana. Gue harap, lo nggak akan lupain gue, karna gue juga nggak akan pernah lupain lo. Selamat jalan ya sahabat! (Beranjak pergi meninggalkan rumah abadi milik sahabatnya).