?? · Web viewTUGAS KELOMPOK MATAKULIAH BAHASA INDONESIA. Kelompok I: Pemakaian Huruf dan Penulisan Kata. A. Pemakaian Huruf. Huruf Abjad. Huruf Vokal. Huruf Konsonan

  • Published on
    05-Feb-2018

  • View
    227

  • Download
    12

Embed Size (px)

Transcript

<p>TUGAS KELOMPOK MATAKULIAH BAHASA INDONESIA</p> <p>Kelompok I: </p> <p>Pemakaian Huruf dan Penulisan Kata</p> <p>A. Pemakaian Huruf</p> <p>1. Huruf Abjad</p> <p>2. Huruf Vokal</p> <p>3. Huruf Konsonan</p> <p>4. Huruf Diftong</p> <p>5. Gabungan Huruf Konsonan</p> <p>6. Huruf Kapital</p> <p>7. Huruf Miring</p> <p>8. Huruf Tebal</p> <p>B. Penulisan Kata</p> <p>1. Kata Dasar</p> <p>2. Kata Turunan</p> <p>3. Bentuk Ulang</p> <p>4. Gabungan Kata</p> <p>5. Suku Kata</p> <p>6. Kata Depan di, ke, dan dari</p> <p>7. Partikel</p> <p>8. Singkatan dan Akronim</p> <p>9. Angka dan Bilangan</p> <p>10. Kata Ganti ku-, kau-, -ku, dan nya</p> <p>11. Kata Si dan Sang</p> <p>Kelompok II:</p> <p>Pemakaian tanda baca (ada 15 tanda baca di dalam buku EYD)</p> <p>Kelompok III:</p> <p>Diksi (Pilihan Kata)</p> <p>1. Makna Kata:</p> <p>a. Makna Denotatif</p> <p>b. Makna Konotatif</p> <p>2. Pengertian Diksi</p> <p>3. Syarat Ketepatan Diksi</p> <p>4. Gaya Bahasa dan Idiom</p> <p>a. Contoh gaya bahasa eufinisme</p> <p>b. Contoh gaya bahasa hiperbola</p> <p>c. Contoh gaya bahasa metafora</p> <p>d. Contoh gaya bahasa personifikasi</p> <p>e. Contoh gaya bahasa sarkasme</p> <p>f. Contoh gaya bahasa metonimia</p> <p>g. Contoh gaya bahasa litotes</p> <p>h. Contoh gaya bahasa pleonasme</p> <p>5. Jargon dan kata slang</p> <p>6. Contoh pilihan kata yang baik berdasarkan jenis kata (kata kajian dan kata popular).</p> <p>Kelompok IV:</p> <p>Kalimat</p> <p>1. Pengertian kalimat</p> <p>2. Struktur Dasar Kalimat</p> <p>3. Jenis Kalimat dan Fungsinya</p> <p>4. Syarat-Syarat Pembentukan Kalimat Efektif :</p> <p>a. Kesatuan</p> <p>b. Kepaduan</p> <p>c. Paralelisme</p> <p>d. Lugas</p> <p>e. Gramatikal</p> <p>f. Lengkap</p> <p>g. Logis</p> <p>h. Efisien/ekonomis</p> <p>i. Variasi</p> <p>4. Sebab-sebab kalimat tidak efektif </p> <p>5. Contoh-contoh kalimat efektif</p> <p>Kelompok V:</p> <p>Paragraf</p> <p>1. Pengertian paragraf</p> <p>2. Struktur Paragraf</p> <p>3. Persyaratan Paragraf</p> <p>a. kesatuan pikiran,</p> <p>b. kepaduan atau koherensi, dan</p> <p>c. kelengkapan</p> <p>4. Jenis-jenis paragraf.</p> <p>Kelompok VI:</p> <p>Pengembangan Paragraf</p> <p>1. Pengembangan paragraf</p> <p>2. Pola pengembangan paragraf</p> <p>3. Pembagian paragraf menurut teknik pengembangannya</p> <p>4. Contoh-contoh pola pengembangan paragraf</p> <p>Kelompok VII:</p> <p>Tema/Topik/Judul</p> <p>1. Pengertian tema, topik, dan Judul</p> <p>2. Pemilihan topik, pembatasan topik, pemilihan judul</p> <p>3. Contoh tema , topik, dan judul sebuah karangan ilmiah</p> <p>4. Perumusan judul</p> <p>5. Penyusunan rumusan masalah</p> <p>6. Sistematika penulisan:</p> <p>a. makalah</p> <p>b. artikel</p> <p>Kelompok VIII:</p> <p>1. Pengertian kerangka karangan</p> <p>2. Manfaat kerangka karangan</p> <p>3. Metode penyusunan kerangka karangan</p> <p>4. Bentuk kerangka karangan ilmiah</p> <p>5. Contoh kerangka karangan.</p> <p>Kelompok IX:</p> <p>Kutipan</p> <p>1. Pengertian Kutipan</p> <p>2. Manfaat membuat kutipan</p> <p>3. Jenis-jenis kutipan:</p> <p> a. kutipan langsung (langsung panjang dan langsung pendek)</p> <p> b. kutipan tidak langsung</p> <p> c. penghilangan bagian kutipan</p> <p>4. Contoh-contoh kutipan.</p> <p>Kelompok X:</p> <p>Penulisan Daftar Pustaka</p> <p>1. Pengertian dan manfaat daftar pustaka</p> <p>2. Unsur-unsur daftar pustaka</p> <p>3. Cara dan contoh menyusun daftar pustaka dari:</p> <p>a) Buku biasa (satu pengarang, dua pengarang, dan tiga pengarang)</p> <p>b) Buku terjemahan</p> <p>c) Buku yang ada editornya</p> <p>d) Artikel dalam buku kumpulan artikel</p> <p>e) Artikel dalam koran</p> <p>f) Surat kabar</p> <p>g) Dokumen resmi pemerintah</p> <p>h) Skripsi</p> <p>i) Makalah yang disajikan dalam seminar</p> <p>j) Artikel jurnal dari internet</p> <p>k) Bahan diskusi dari internet</p> <p>4</p>