Click here to load reader

DESAIN INSTRUMENTASI INDUSTRI: SPESIFIKASI PROYEK

  • View
    7

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of DESAIN INSTRUMENTASI INDUSTRI: SPESIFIKASI PROYEK

FITRI RAHMAH
LP UNAS
Regasifikasi LNG
Editor Naskah : Gilang Almaghribi
Desain Cover : Erna Kusuma Wati
ISBN: 978-623-7376-77-4
seluruh isi buku ini dalam bentuk apapun, baik secara
elektronis maupun mekanis, termasuk memfotocopy, merekam
atau dengan sistem penyimpanan lainnya, tanpa izin dari
Penulis.
Telp. 021-78067000 (Hunting) ext.172
Industri: Spesifikasi Proyek Regasifikasi LNG ini, penulis
mengucapkan terima kasih kepada beberapa pihak yang telah
banyak membantu. Penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Dr. El Amry Bermawi Putra, MA selaku Rektor
Universitas Nasional
Masyarakat Universitas Nasional
3. LP Unas
Nasional
Industri: Spesifikasi Proyek Regasifikasi LNG ini dapat
bermanfaat bagi mahasiswa termasuk mahasiswa Program
Studi Teknik Fisika Universitas Nasional. Tentunya dalam
pembuatan buku ajar ini, tidak luput dari kesalahan. Untuk itu,
kami mohon masukan dari para pembaca untuk perbaikan
buku ajar ini.
Jakarta, November 2020
Penulis Fitri Rahmah
1.1 Ruang Lingkup ............................................................... 1
1.3. Persyaratan Desain ................................................... 4
1.3.1 Penjelasan Umum ................................................ 4
1.3.12 Cabling dan Cable Trays ................................. 16
1.3.13 Kabel Gland and Terminasi ............................ 18
1.3.14 Junction Box .................................................. 19
1.3.15 Instrument Analitikal ...................................... 20
1.4.1 Definisi .............................................................. 25
1.6 Dokumentasi .......................................................... 33
2.1. Ruang Lingkup ....................................................... 34
2.3 Kondisi Umum ...................................................... 37
2.3.1 Kondisi Servis .................................................... 37
2.3.3 Sinyal Instrumen ................................................ 38
2.3.5 Sambungan Listrik .............................................. 38
2.4.3 Instrumen Level ................................................. 39
2.4.4 Derau Valve ....................................................... 40
2.4.6 Kebocoran Seat .................................................. 41
2.4.9 Konstruksi dan Bahan Valve .............................. 44
2.4.10 Pembuatan Body ............................................ 45
2.4.13 Aksesoris ........................................................ 49
2.4.14 Positioner ....................................................... 50
2.4.19 Indikator Posisi .............................................. 52
2.4.20 Solenoid Valves .............................................. 52
2.4.21 Lock-up Device .............................................. 53
2.5.1 Body .................................................................. 54
2.7. Ketahanan terhadap RFI ........................................ 57
2.8. Label Nama ............................................................ 58
2.9.2 Sertifikasi QA/QC ............................................. 60
3.1 Ruang Lingkup ....................................................... 62
3.2.1 Kondisi Servis .................................................... 63
3.2.4 Kriteria Pemilihahn Tipe Safety Relief Valve ...... 67
3.2.5 Persyaratan Instalasi ........................................... 69
3.3 Ketahanan Terhadap Iklim Tropis .......................... 71
3.4 Label Nama ............................................................ 71
3.6.1 Pengujian ........................................................... 73
3.6.2 Inspeksi .............................................................. 73
4.1 Ruang Lingkup ....................................................... 75
4.3.1 Kromatografi Gas .................................................. 76
4.3.4 Analyzer Shelter ..................................................... 79
BAB 5 SPESIFIKASI KABEL INSTRUMENT .................... 81
5.1 Ruang Lingkup ....................................................... 81
5.3.1 Kondisi Servis ........................................................ 84
5.3.4 Kabel Instrumen .................................................... 89
5.3.7 Kabel Serat Optik ................................................. 105
5.3.8 Kabel Gland ......................................................... 108
5.5.1 Penandaan Kabel ................................................. 112
5.5.3 Pengemasan ......................................................... 114
6.1 Standar dan Kode ................................................. 115
6.2. Persyaratan Teknis Sistem Grounding .................. 115
6.2.1 Protective Earth (PE) ........................................... 116
6.2.2 Instrument Earth (IE) .......................................... 118
6.2.3 Intrinsically Safe Earth (ISE) ................................ 119
6.3 Sistem Keamanan Petir ........................................ 120
BAB 7 SPESIFIKASI PEMASANGAN INSTRUMENT DI
LAPANGAN ....................................................................... 121
7.3.1 Kondisi Servis ...................................................... 127
7.3.3 Koneksi Instrument ............................................. 128
7.3.4 Koneksi Elektrik .................................................. 131
7.3.5 Bagian Teknis ....................................................... 131
7.4 Persyaratan Instrumentasi..................................... 146
7.4.1 Gambaran Umum ................................................ 146
7.4.2 Pengukuran Flow ................................................. 147
7.4.3 Pengukuran Level ................................................. 148
7.4.4 Pengukuran Tekanan ............................................ 149
7.4.5 Pengukuran Temperatur ....................................... 150
7.4.6 Control Valves ..................................................... 151
7.4.8 Safety dan Relief Valve ......................................... 152
7.4.9 Fire and Gas System ............................................ 152
7.5 Kontrol, Monitoring, Alarm dan Sistem Proteksi .. 153
7.5.1 Gambaran Umum ................................................ 153
7.5.3 Antarmuka ke DCS dan SIS ................................. 154
7.5.4 Kontrol dan Monitoring Independen ................... 155
7.5.5 Aksi Protektif dan Alarm Independen .................. 155
7.6 Dokumentasi ........................................................ 157
BAB 8 SPESIFIKASI INSPEKSI DAN PENGUJIAN ....... 162
8.1 Gambaran Umum ................................................ 162
8.2.1 Persyaratan Umum ............................................... 162
8.3 Commissioning .................................................... 164
8.3.1 Pre-Commissioning .............................................. 164
8.3.2 Commissioning .................................................... 165
xii
9.2 Daftar Singkatan .................................................. 173
9.3 Spesifikasi Teknik ................................................. 175
untuk instalasi, pengujian, penyimpanan, kalibrasi dan pra
komisioning dari field instrument dan sistem kontrol untuk
proyek penerimaan dan regasifikasi LNG.
Spesifikasi ini digunakan sebagai dasar instalasi dan
pemeriksaan semua peralatan dan barang-barang sesuai dengan
kode dan standard yang berlaku dan persyaratan berenang yang
terkait, instruksi manufaktur dan persyaratan keselamatan
instalasi.
Singkatan
AC Alternating Current
DC Direct Current
JB Junction Box
American Petroleum Institute (API)
and Installation of Pressure-Relieving Devices
in Refineries: Part 1 - Sizing and Selection
APIRP 550-1 Installation of Refinery Instruments and
Control Systems: Part 1 - Process
Instrumentation and Control
Temperature Monitoring Systems
Storage Tanks - Non-Refrigerated and
Atmospheres, Part 0: General Requirements
3
Atmospheres, Part 1: Flameproof enclosures
"d"
Atmospheres, Part 11: Intrinsic Safety "i"
IEC 60331 Fire Resisting Characteristics of Electrical
Cables
Conditions
Enclosures (IP Code)
ISA-RP12.13 Part II Installation, Operation and
Maintenance of Combustible Gas Detection
instruments
NFPA 72 National Fire Alarm Code
NFPA 72E-4 Automatic Fire Detectors
4
gambar konstruksi yang sudah disetujui owner dan jadwal
sesuai daftar dokumen terbaru. Penyimpangan dari spesifikasi
ini hanya akan diizinkan dengan persetujuan tertulis dari
owner. Kontraktor harus bertanggung jawab untuk memeriksa
semua dokumentasi, termasuk manufaktur, sebelum
dimulainya setiap bagian dari pekerjaan konstruksi.
1.3.1 Penjelasan Umum
dengan peralatan yang akan diinstal, Kontraktor harus
menyusun barang-barang tersebut bersama-sama dan
menyerahkan kepada owner. Semua keys dan instruksi yang
diperlukan Kontraktor untuk melaksanakan pekerjaannya akan
tersedia dengan cara meminjam. Pada penyelesaian pekerjaan,
Kontraktor harus mengembalikan semua barang-barang
tersebut kepada owner.
komponen dan instrumen yang rusak selama instalasi,
pengujian, dan pra-komisioning. Kontraktor harus membantu
komisioning kegiatan seperti yang disarankan oleh owner.
Kontraktor harus menyimpan dokumentasi dari semua
5
menyerahkan satu set lengkap dengan 'As Built' mark up di
dokumen kepada owner. Semua gambar instalasi harus
diserahkan kepada owner untuk mendapatkan persetujuan.
1.3.2 Material
dan sistem safety yang dijelaskan di sini, harus dilengkapi oleh
Kontraktor dan harus baru, tidak terpakai, dibeli dari
perwakilan produsen resmi, dan kecuali ditentukan di sini atau
pada gambar. Bahan-bahan dari instalasi instrumentasi yang
berhubungan dengan fluida proses harus sesuai dengan
spesifikasi material proyek. Spesifikasi ini harus dianggap
sebagai persyaratan minimum dan setiap item atau fitur tidak
tercakup tetapi diperlukan untuk implementasi desain akan
menjadi pertimbangan owner.
1.3.3 Pemasangan Instrument
ditempatkan sedemikian rupa sehingga instrumen harus
sedekat mungkin dengan koneksi proses yang utama dan tetap
dengan persyaratan aksesibilitas alat untuk instalasi, operasi
dan pemeliharaan. Selama masa konstruksi, instrumen harus
6
dengan persyaratan yang disetujui. Jika ada kegiatan konstruksi
utama yang dapat menyebabkan kerusakan instrumen,
instrumen hanya akan diinstal setelah kegiatan konstruksi telah
selesai. Semua instrumen dan aksesoris harus diverifikasi dan
diuji sebelum instalasi. Verifikasi harus dilakukan dengan teliti
antara instrumen yang diterima dengan lembar instrumen
datasheet
lokasi dan dipasang sehingga ada ruang kerja yang cukup di
sekitar instrumen untuk penggantian dan pemeliharaan.
Pemasangan instrumen harus meminimalkan hambatan dan
tidak akan memberikan halangan apapun untuk rute evakuasi
atau trotoar. Instrumen harus terletak jauh dari potensi daerah
tumpahan, getaran tinggi, daerah suhu tinggi dan ventilasi
proses lainnya dan saluran air. Data plates, penyesuaian zero
span dan manifold valve dimanapun dipasang harus dapat
diakses.
harus sesuai ditutupi dengan atap / pelindung matahari untuk
mencegah paparan langsung sinar matahari / hujan. Semua
instrumen yang di pasang di lapangan harus memiliki name tag
316 SS yang menunjukkan tag number dengan deskripsi
7
harus dipasang pada ketinggian sekitar 1500 mm di atas kelas
atau platform akses.
pada jalur proses yang memiliki insulasi panas dan penelusuran
panas, pemasangan harus memungkinkan untuk pemindahan
atau pemeliharaan instrumen tanpa menghapus isolasi atau
penelusuran panas.
operasi dan di bawah tingkat pencahayaan normal di lokasi.
Perhatian khusus harus diberikan pada pembacaan LCD dan
LED. Alat pengukur tekanan, gelas ukur dan level instrumen
harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga mereka terlihat
dari control valve yang terkait. Semua instrumen vent harus
dilengkapi dengan bug screen. Entri kabel / tabung yang tidak
terpakai harus dipasang sesuai kebutuhan untuk
mempertahankan instrumen designed environmental rating.
Fire and gas detektor harus dipasang sesuai gambar
layout fire and gas detektor, kode dan standar yang relevan dan
rekomendasi manufaktur. Detektor gas yang tidak dapat
diakses harus memiliki tubing yang diinstal di detektor untuk
tujuan kalibrasi.
sehingga pintu dapat terbuka penuh 135 derajat. Panel kontrol
harus memiliki minimal 1 m ruang bebas di depan dan
belakang juga jika ada bukaan belakang. Tingkat perlindungan
minimum untuk peralatan yang dipasang di luar ruangan harus
memenuhi syarat NEMA 4X/IP 66 dan sesuai dengan
klasifikasi daerah berbahaya di mana peralatan akan dipasang.
Fittings seperti instrument isolation valve dan instrument air
atau gas regulator harus didukung baik dari instrumen stand
atau close-coupled pada instrumen dengan cara yang tidak ada
tekanan berlebihan yang dikenakan pada pipa.
1.3.4 Flow Instrument
Orifice flange taps harus berorientasi vertikal (atau 45
deg. Atas) untuk gas atau uap dan horizontal (atau 45 deg.
Downward) untuk liquid. Instalasi orifice plate memiliki
tapings cadang pada orifice flange yang harus terpasang. Arah
aliran ditandai pada pipa dengan taping tinggi dan rendah yang
diidentifikasi.
dan hilir untuk aliran meter dan instrumen aliran tekanan
diferensial. Horizontal meter berjalan lebih baik untuk semua
aplikasi cair dan harus digunakan untuk cairan yang
9
digunakan untuk uap atau aliran gas pengukuran tetapi dalam
kasus-kasus seperti aliran harus ke bawah. Bore weldneck
orifice flange harus sama dengan diameter pipa dan bore harus
konsentris dan sejajar dengan pipa. Setiap kekasaran internal
pada lasan harus digiling halus. Dimana pengukuran
temperatur dan tekanan yang diperlukan, koneksi proses harus
hilir unsur utama. Semua orifice sudah dipasang harus sudah
mempunyai isolation valve pada orifice fitting atau flange.
Equalizing dan vent valve untuk instrumen (jika
diperlukan) harus dari needle atau globe dengan body stainless
steel dan trim. Vent valve harus diatur dengan drain, untuk
memastikan operasi valve ini tidak menciptakan bahaya.
1.3.5 Level Instrument
memiliki vent dan koneksi drain untuk memfasilitasi drainase
dan pengujian. Ini harus terhubung ke vent dan drain sistem
dengan perpipaan. Koneksi untuk instrumen jenis kandang
perpindahan eksternal harus sehingga terletak bahwa mid-
range instrumen kira-kira bertepatan dengan tingkat operasi
normal. Koneksi bawah kandang displacer tidak akan
terhubung ke kapal pipa outlet-kerja di mana cairan mengalir.
10
di mana perubahan berat jenis cairan yang akan diukur
diantisipasi. Untuk aplikasi tersebut, jika tingkat pemancar jenis
radar yang digunakan, adalah lebih baik untuk menginstal
mereka langsung di kapal.
perangkat ledakan. Semua instalasi harus dilengkapi dengan
blok dan ventilasi katup untuk memfasilitasi nol pemeriksaan
dan untuk memungkinkan sistem yang akan depressurized
sebelum penghapusan instrumen. Ketika instrumen yang
terletak pada jarak dari koneksi tekanan, blok tambahan dan
ventilasi katup harus dipasang berdekatan dengan instrument.
Pengukur diafragma dan diafragma penyegelan ruang dengan
fitur-fitur khusus untuk melindungi mereka terhadap serangan
kimia harus diberi label dengan nama cairan layanan.
Instrumentasi, yang mengukur tekanan berdenyut, harus
dilengkapi dengan peredam getaran. Penggunaan katup ditutup
sebagian tidak dapat diterima.
agar tidak mengganggu pola aliran hulu dari pelat orifice.
Dalam kasus elemen pengukuran jenis sistem diisi, tabung
kapiler harus cukup didukung secara sepanjang panjangnya.
Elemen pengukuran listrik, yaitu detektor suhu resistansi dan
termokopel harus diberikan cukup panjang saluran fleksibel
atau kabel lapis baja untuk memungkinkan penghapusan dan
penyisipan. Elemen pengukuran listrik harus dipasang, sedapat
mungkin, di sekitar indikator lokal.
1.3.8 Control Valves
posisi vertikal pada garis horizontal katup kontrol harus
dipasang begitu mudah mereka dapat diakses dengan mudah
dari kelas atau platform. Sebisa mungkin, mereka harus berada
di kelas untuk kemudahan pemeliharaan. Izin harus diberikan
atas dan di bawah control valve sehingga flens bawah dan
steker atau aktuator dan steker dapat dihapus dengan badan
katup dalam pipa. Izin yang memadai juga harus disediakan
untuk penghapusan katup.
kaku menggunakan 2 "kandang pipa, bracket, dll Instrumen
tidak akan didukung oleh pipa proses kecuali yang khusus
dirancang untuk pemasangan langsung dan mampu menahan
getaran line. Instrumen tidak akan didukung pada pegangan
tangan. Semua instrumen harus didukung untuk menghindari
tekanan yang diletakkan pada instrumen dengan pneumatik,
proses atau sinyal koneksi. Pengelasan, pengeboran atau
memperbaiki setiap operasi tidak akan dilakukan pada
peralatan proses, pekerjaan pipa atau struktur baja utama
kecuali secara khusus ditunjukkan dalam gambar konstruksi.
Kapiler tabung instrumen diisi dan disegel harus cukup
didukung dan dilindungi dari kerusakan.
Instrumen terhubung untuk memproses pipa, yang
dapat mengalami getaran yang berlebihan, harus dipasang pada
alat bantu yang terpisah. Tata letak garis impuls harus
memberikan fleksibilitas yang cukup untuk menampung
getaran. Logam yang digunakan pada permukaan luar
peralatan, dan ikat harus cocok untuk korosif, sarat garam,
kelembaban tinggi lingkungan tropis.
saluran dan bahan memperbaiki umum harus panas dicelup
13
pemotongan lubang atau lasan dibuat saat instalasi harus dicat
dengan cat galvanis yang sesuai (Galvafroid atau sama).
Bracket, dukungan dan bahan lainnya belum
dilindungi dengan cara yang disetujui harus prima dan dicat
sesuai dengan spesifikasi lukisan untuk menahan lingkungan
dan akan tunduk pada persetujuan perusahaan. Aksesoris
Instrument, memperbaiki (misalnya sekrup, baut, mur, ring,
jangkar batu dll) dan bracketing harus stainless steel. Semua
piring peralatan mounting, perlindungan cuaca, dan
perlindungan mekanis harus dibuat dari stainless steel, kecuali
dinyatakan disetujui oleh Perusahaan.
kemungkinan Besi menerima percikan atau semprot dari
larutan kaustik atau asam. Pasti cocok untuk semua lain
paparan kimia dan lingkungan di bidang penggunaan.
Galvanizing harus disediakan oleh proses panas dicelup; cold
"galvanis" plating TIDAK dapat diterima. Lampiran untuk
peralatan dipasang keluar-pintu harus NEMA 4X/IP 66.
1.3.10 Impulse Piping / Tubing
14
plumbs. Semua lini impuls horisontal dari pertama blok valve
hingga instrumen harus memiliki kemiringan 12:01.
• Miring harus 'turun' terhadap instrumen untuk cairan.
• Miring harus "up 'terhadap instrumen untuk gas.
Garis Impulse harus disimpan sesingkat mungkin.
Dimana panjang panjang diperlukan, jumlah sendi harus dijaga
dengan seminimal mungkin.
Tubing harus 316 SS mulus anil sesuai ASTM A269 dengan
Rockwell Hardness antara RB 74-90.
Tubing Impuls harus 316 SS, ½ "OD dengan ketebalan
dinding 0,049" sampai tekanan 3000 psig @ 40 ° C dan di atas
3000 psig ketebalan dinding harus 0,065 ". Untuk tabung
impuls dari bahan lain seperti Hastelloy C atau Monel, OD
tubing harus 3/8 ".
kompresi SS 316 Swagelok membuat atau Perusahaan disetujui
sama. Pemotongan tabung harus melalui pemotong tabung
saja. Hot pemotongan tidak diizinkan. Dingin membungkuk
tabung harus dilakukan dengan menggunakan benders tabung
saja. Re-bending tidak diizinkan. Semua koneksi berulir harus
15
Tata letak garis impuls harus memberikan fleksibilitas
yang cukup untuk menahan getaran atau gerakan peralatan
yang instrumen yang terhubung. Dorongan pipa / tubing harus
didukung secara berkala dari 1500 mm menggunakan sudut
baja, saluran atau nampan kecuali untuk tabung kurang dari
600 mm. Tabung harus terisolasi dari dukungan untuk
menghindari menyakitkan dari bahan berbeda. Semua tubing /
pipa harus dibersihkan secara menyeluruh dengan meniup
dengan udara disaring sebelum koneksi ke instrumen.
1.3.11 Instrument Air Tubing
disediakan dan dipasang oleh pipa. Memadai take-off poin
dengan katup dari instrumen utama sundulan udara harus
disediakan untuk memenuhi mempresentasikan dan pengguna
masa depan. Take-off point harus dari atas header.
Manifold udara Instrumen harus ditempatkan di
berbagai lokasi sesuai rencana lokasi instrumen. Piping harus
meletakkan pipa berjalan percabangan dari titik take-off ke
manifold udara instrumen. Ukuran dari jalur cabang
didasarkan pada jumlah pengguna terhubung sebagai berikut:
16
½ 1-4
¾ 5-10
1 11-20
Jalur instrumen pasokan udara harus ½ "OD x 0,049"
WT 316 SS tabung dan sinyal tubing harus ¼ "OD x 0,035"
WT 316 SS. Semua instrumen pasokan udara tubing harus
dilengkapi dengan filter regulator sebelum koneksi ke
instrumen. Jumlah pengguna per berjenis harus dibatasi sampai
15. The tubing dari katup jarum ke instrumen harus ½ "OD
dan katup jarum harus diidentifikasi dengan jumlah tag
instrumen yang terhubung dengan tag pelat baja stainless
permanen.
Kabel instrumen terkubur, berlubang dan baki harus
dijauhkan dari kabel listrik, yang digunakan untuk kekuasaan
dan pencahayaan dan sedapat mungkin, tidak akan berjalan
secara paralel pada jarak kurang dari 300 mm. Parit harus
dijauhkan dari pipa terkubur mengandung cairan panas dan
dari pipa dikenakan kenaikan suhu karena mengepul-out.
Kontraktor wajib memasang kabel sesuai jadwal kabel.
17
kabel instrumen dan api & gas. Bending radius kabel tidak akan
melebihi rekomendasi pabrikan.
kontrol tanpa splicing di antara keduanya. Semua perisai kabel
harus dilanjutkan melalui kotak penyambung dan terisolasi dari
tanah di ujung lapangan. Kabel perisai harus didasarkan pada
panel / sistem kabinet akhir hanya di ruang kontrol. Kabel
harus diarahkan jauh dari suhu tinggi dan daerah tumpahan
cairan korosif.
harus ditandai dan dihentikan di kotak persimpangan dan pada
akhir panel. Semua pasangan / triad kabel harus ferruled di
kedua sisi strip terminal. Kabel listrik dan kabel sinyal harus
dipisahkan. Semua kabel harus diikat dengan tag identifikasi
sesuai jadwal kabel pada setiap ujung kabel, di kedua sisi transit
multi-kabel dan secara berkala sepanjang routing dan di setiap
tikungan atau perubahan arah.
instruksi produsen menggunakan jenis yang tepat dari
peralatan dan tenaga terampil. Kabel harus didukung sepanjang
18
menggunakan sudut baja atau saluran. Tiga atau lebih kabel
harus diletakkan pada nampan kabel. Kabel harus diamankan
ke sudut atau nampan menggunakan klip dari bahan tahan
korosi atau nilon tie-wraps. Kabel harus diamankan secara
berkala dari 2 m untuk horisontal dan vertikal 1 m untuk
berjalan.
sistem kerangka transit yang disetujui. Setiap kali kabel diakhiri
pada instrumen, yang harus ditarik tanpa pemutusan listrik,
cukup panjang kabel harus digulung dan dijamin untuk
memungkinkan pemindahan tersebut. Meliputi harus dipasang
untuk melindungi terhadap sinar matahari dan kotoran di
instalasi luar ruangan di mana diperlukan. Perawatan harus
diambil bahwa ventilasi cukup untuk kabel dipastikan mana
mencakup dipasang. Kabel nampan harus menjadi ukuran
untuk menjaga total luas penampang kabel sama dengan atau
kurang dari 50% dari luas penampang bagian dalam kabel tray.
1.3.13 Kabel Gland and Terminasi
Kabel kelenjar harus jenis kompresi ganda. Kabel
kelenjar harus tahan cuaca dan cocok untuk klasifikasi daerah
19
bar saham. Kabel kelenjar untuk kabel lapis baja harus memiliki
segel dalam dan luar dan klem armor. Semua konduktor harus
diakhiri dengan jenis kompresi lugs seperti pin berkerut, sekop,
dll Dimana kabel dihentikan di kandang peningkatan
keselamatan, kelenjar kabel cocok penyegelan komponen
harus disediakan sebagai diperlukan untuk mempertahankan
tingkat proteksi IP 65 kandang.
1.3.14 Junction Box
sebagai berikut:
• Kabel Thermocouple.
tidak akan digabungkan dalam kotak persimpangan
yang sama kecuali persetujuan tertulis terlebih dahulu
disediakan oleh Perusahaan.
Kotak Junction weather proof untuk IP 65 dan cocok untuk
klasifikasi daerah berbahaya tertentu.
untuk 80 ea; namun ukuran kotak persimpangan akhir harus
disetujui oleh Perusahaan. Terminal harus jenis pisau-tepi
cocok untuk ukuran kabel. Terminal untuk sinyal termokopel
harus kompatibel dengan tipe yang digunakan.
Kotak Junction harus memiliki entri kabel bawah saja.
Kotak Junction harus memadai didukung pada baja frame /
kolom. Semua entri kabel yang tidak digunakan harus dipasang
dengan menggunakan colokan bersertifikat sesuai. Minimal 1
m ruang bebas di depan kotak persimpangan untuk
kemudahan pekerjaan pemeliharaan diperlukan.
dengan cermat untuk instalasi yang benar. Garis sampel tubing
harus terisolasi atau panas ditelusuri seperti yang diperlukan
untuk memastikan bahwa sampel dipertahankan pada suhu
yang diperlukan. Pemasangan analyser harus ketat sesuai
dengan rekomendasi pabrikan. Jika diperlukan, Kontraktor
harus menggunakan jasa vendor / produsen untuk instalasi dan
commissioning.
21
yang masing-masing dijelaskan di bawah ini. Grounding harus
sesuai dengan persyaratan dari NEC.
a. Pelindung brounding
1. A ¼ "(6 mm) pejantan baut harus disediakan di
masing-masing kotak penyambung / panel. Baut stud
ini harus digunakan untuk ikatan tanah menggunakan
kabel berisolasi PVC dengan warna bergaris hijau dan
kuning ukuran minimal 2,5 mm2 lintas daerah-
sectional. menggunakan Beberapa baut pejantan untuk
ikatan tanah harus diminimalkan. titik ground
pelindung memastikan independen grounding handal
dari efek korosi dan kontaminasi mungkin dialami jika
ketergantungan itu harus ditempatkan pada alat
kelengkapan kandang, mendukung dan baut
memegang.
menggunakan kacang ganda atau mengunci mesin
cuci.
multi-kabel, baju besi kabel lapangan atau kepang
harus didasarkan pada panel di piring kelenjar disadap.
22
4. Setiap bagian panel harus dilengkapi dengan dua ¼ "x
1" kaleng bus tembaga bar. Satu harus digunakan
untuk tanah layar kawat sinyal (diisolasi dari bingkai
panel) dan yang lainnya harus digunakan untuk tanah
peralatan. Setiap modul panel harus elektrik terhubung
ke bus peralatan tanah.
landasan dari semua non-intrinsik aman (IS)
instrumentasi dan sistem komunikasi kabel layar
memastikan umum titik acuan potensial tanah terikat
pada satu lokasi.
(multicore atau tunggal) untuk non IS sinyal harus
individual diakhiri pada kotak persimpangan / panel
lokal. Kelangsungan perisai harus dipelihara dari
perangkat lapangan untuk kabinet di ruang kontrol.
Perisai kabel di ujung lapangan harus dipotong
kembali dan terisolasi atau dihentikan dan dibiarkan
mengambang.
23
kemudian terhubung ke Instrumen tanah bar, layar
atau instrumen lapangan untuk dihukum.
4. Layar antarmuka kabel antara sistem instrumen dan
panel lokal harus didasarkan pada sistem tanah
instrumen saja.
kelenjar kabel.
inti dan harus dilindungi oleh bahan isolasi.
c. Intrinsically Safe Grounding…