of 56/56
i DAFTAR ISI Kata Pengantar .......................................................................................................... i Daftar Isi .................................................................................................................... ii-iv Pernyataan Tanggung Jawab .................................................................................... v Routing Slip ............................................................................................................... vi Catatan Hasil Review (CHR) Kantor Daerah .............................................................. vii-viii Ringkasan Laporan Keuangan ................................................................................... ix-x I Laporan Realisasi Anggaran .............................................................................. xi II Neraca ............................................................................................................... xii III Laporan Operasional .......................................................................................... xiii IV Laporan Perubahan Ekuitas............................................................................... xiv V Catatan atas Laporan Keuangan ....................................................................... 1-35 A Penjelasan Umum A.1. Profil dan Kebijakan Teknis BPMSPH .................................................. 1-3 A.2. Pendekatan Penyusunan Laporan Keuangan ...................................... 3 A.3. Basis Akutansi ..................................................................................... 3-4 A.4. Dasar Pengukuran ............................................................................... 4 A.5. Kebijakan Akutansi .............................................................................. 4 (1) Pendapatan –LRA........................................................................... 5 (2) Pendapatan- LO.............................................................................. 5 (3) Belanja ............................................................................................ 5-6 (4) Beban ............................................................................................. 6 (5) Aset................................................................................................. 6 a. Aset Lancar ................................................................................ 6-7 b. Aset Tetap .................................................................................. 7-8 c. Penyusutan Aset Tetap............................................................... 8-9 d. Piutang Jangka Panjang ............................................................. 9 e. Aset Lainnya ............................................................................... 9-10 (6) Kewajiban ........................................................................................ 10-11 (7) Ekuitas ............................................................................................. 11 B Penjelasan atas Pos-pos Laporan Realisasi Anggaran ................................ 12 B.1 Pendapatan........................................................................................ 12-13 B.2 Belanja ............................................................................................... 13-14

DAFTAR ISI - bpmsph.orgbpmsph.org/wp-content/uploads/2019/07/Laporan-Keuangan-2017.pdfi DAFTAR ISI Kata Pengantar..... i Daftar Isi ..... ii-iv

  • View
    254

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of DAFTAR ISI - bpmsph.orgbpmsph.org/wp-content/uploads/2019/07/Laporan-Keuangan-2017.pdfi DAFTAR ISI...

  • i

    DAFTAR ISI

    Kata Pengantar .......................................................................................................... i

    Daftar Isi .................................................................................................................... ii-iv

    Pernyataan Tanggung Jawab .................................................................................... v

    Routing Slip ............................................................................................................... vi

    Catatan Hasil Review (CHR) Kantor Daerah.............................................................. vii-viii

    Ringkasan Laporan Keuangan................................................................................... ix-x

    I Laporan Realisasi Anggaran .............................................................................. xi

    II Neraca ............................................................................................................... xii

    III Laporan Operasional.......................................................................................... xiii

    IV Laporan Perubahan Ekuitas............................................................................... xiv

    V Catatan atas Laporan Keuangan ....................................................................... 1-35

    A Penjelasan Umum

    A.1. Profil dan Kebijakan Teknis BPMSPH.................................................. 1-3

    A.2. Pendekatan Penyusunan Laporan Keuangan ...................................... 3

    A.3. Basis Akutansi ..................................................................................... 3-4

    A.4. Dasar Pengukuran ............................................................................... 4

    A.5. Kebijakan Akutansi .............................................................................. 4

    (1) Pendapatan –LRA........................................................................... 5

    (2) Pendapatan- LO.............................................................................. 5

    (3) Belanja............................................................................................ 5-6

    (4) Beban ............................................................................................. 6

    (5) Aset................................................................................................. 6

    a. Aset Lancar ................................................................................ 6-7

    b. Aset Tetap .................................................................................. 7-8

    c. Penyusutan Aset Tetap............................................................... 8-9

    d. Piutang Jangka Panjang............................................................. 9

    e. Aset Lainnya............................................................................... 9-10

    (6) Kewajiban ........................................................................................ 10-11

    (7) Ekuitas ............................................................................................. 11

    B Penjelasan atas Pos-pos Laporan Realisasi Anggaran................................ 12

    B.1 Pendapatan........................................................................................ 12-13

    B.2 Belanja............................................................................................... 13-14

  • ii

    B.2.1 Belanja Pegawai ............................................................................. 14-15

    B.2.2 Belanja Barang ............................................................................... 15-16

    B.2.3 Belanja Modal Peralatan dan Mesin ................................................ 16-17

    B.2.4 Belanja Modal Gedung dan Bangunan............................................ 17-18

    B.2.5 Belanja Modal Jalan, Irigasi dan Jaringan ....................................... 18-19

    C Penjelasan atas Pos-pos Neraca

    C.1 Aset Lancar..................................................................................... 19

    C.1.1 Persediaan...................................................................................... 19

    C.2 Aset Tetap ...................................................................................... 19

    C.2.1 Tanah ............................................................................................. 19-20

    C.2.2 Peralatan dan Mesin ....................................................................... 20-21

    C.2.3 Gedung dan Bangunan................................................................... 21-22

    C.2.4 Jalan, Irigasi dan Jaringan .............................................................. 22

    C.2.5 Aset Tetap Lainnya ......................................................................... 22-23

    C.2.6 Konstruksi Dalam Pengerjaan......................................................... 23

    C.2.7 Akumulasi Penyusutan Aset Tetap ................................................. 23

    C.3 Aset Lainnya .................................................................................... 23

    C.3.1 Aset Lain-lain .................................................................................. 24

    C.3.2 Akumulasi Penyusutan Aset Lainnya .............................................. 24

    C.4 Kewajiban Jangka Pendek.............................................................. 24

    C.4.1 Utang kepada Pihak Ketiga............................................................. 24-25

    C.5 Ekuitas............................................................................................ 25

    C.5.1 Ekuitas............................................................................................ 25

    D Penjelasan atas Pos-pos Laporan Operasional ........................................... 26

    D.1 Pendapatan Negara Bukan Pajak Lainnya......................................... 26

    D.2 Beban Pegawai.................................................................................. 26-27

    D.3 Beban Persediaan ............................................................................. 27-28

    D.4 Beban Barang dan Jasa..................................................................... 28-29

    D.5 Beban Pemeliharaan ......................................................................... 29

    D.6 Beban Perjalanan Dinas .................................................................... 30

    D.7 Beban Penyusutan dan Amortisasi .................................................... 30-31

    D.8 Beban Penyisihan Piutang Tak Tertagih ............................................ 31

    D.9 Surplus/Defisit dari Kegiatan Non Operasional .................................. 32

    E Penjelasan atas Pos-pos Laporan Perubahan Ekuitas................................. 33

  • iii

    E.1 Ekuitas Awal ...................................................................................... 33

    E.2 Surplus/Defisit-LO.............................................................................. 33

    E.3 Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan Akuntansi

    /Kesalahan Mendasar........................................................................ 33

    E.4.1 Koreksi Nilai Aset Tetap Non Revaluasi .......................................... 33

    E.4.2 Penyesuaian Nilai Aset ................................................................... 33

    E.5 Transaksi Antar Entitas ...................................................................... 34

    E.6 Ekuitas Akhir ...................................................................................... 34

    F Pengungkapan-pengungkapan Lainnya ....................................................... 35

    F.1 Kejadian-kejadian Penting Setelah Tanggal Neraca........................... 35

    F.2 Pengungkapan Lain-lain..................................................................... 35

    LAMPIRAN-LAMPIRAN√ Berita Acara Rekonsiliasi

    √ Berita Acara Rekonsiliasi Data Barang Milik Negara dengan KPKNL

    √ Berita Acara Rekonsiliasi Internal Data Bendahara Penerima

    √ Berita Acara Rekonsiliasi Internal Data Bendahara Pengeluaran

    √ Pendukung Laporan Keuangan (aplikasi SAIBA)

    √ Pendukung Laporan Keuangan (web e-rekon)

    √ Memo Penyesuaian

    √ Laporan Pembayaran/Penyetoran PNBP

    √ LPJ Bendaharan Penerimaan

    √ LPJ Bendahara Pengeluaran

    √ Telaah Laporan Keuangan

    √ Tanggapan Hasil Pemeriksaan BPK RI Provinsi Jawa Barat TA. 2016

    √ Hasil Verifikasi Balai Pengujian Mutu dan Sertifkasi Produk Hewan

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    v

    RINGKASAN LAPORAN KEUANGAN

    Laporan Keuangan Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk HewanTahun 2017

    ini telah disusun dan disajikan sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71

    Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) dan berdasarkan

    kaidah-kaidah pengelolaan keuangan yang sehat di lingkungan pemerintahan.

    Laporan Keuangan ini meliputi:

    I Laporan Realisasi Anggaran

    Laporan Realisasi Anggaran menggambarkan perbandingan antara anggaran

    dengan realisasinya, yang mencakup unsur-unsur Pendapatan-LRA dan Belanja

    selama periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2017.

    Realisasi Pendapatan Negara pada TA 2017 adalah berupa Pendapatan Negara

    Bukan Pajak sebesar Rp 404,336,759 atau mencapai 91.89 % dari estimasi

    Pendapatan-LRA sebesar Rp 440,000,000

    Realisasi Belanja Negara pada TA 2017 adalah sebesar Rp 14,676,518,541 atau

    mencapai 93.76 % dari alokasi anggaran sebesar Rp 15,653,742,000

    II Neraca

    Neraca menggambarkan posisi keuangan entitas mengenai aset, kewajiban, dan

    ekuitas pada 31 Desember 2017.

    Nilai Aset per 31 Desember 2017 dicatat dan disajikan sebesar Rp 70,014,684,007

    yang terdiri dari: Aset Lancar sebesar Rp 6,840,110,260 ; Aset Tetap (neto) sebesar

    Rp 63,174,573,747 dan Aset Lainnya (neto) sebesar Rp 0.

    Nilai Kewajiban dan Ekuitas masing-masing sebesar Rp 29,596,859 dan Rp

    69,985,087,148

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    vi

    III Laporan Operasional

    Laporan Operasional menyajikan berbagai unsur pendapatan-LO, beban,

    surplus/defisit dari operasi, surplus/defisit dari kegiatan non operasional,

    surplus/defisit sebelum pos luar biasa, pos luar biasa, dan surplus/defisit-LO, yang

    diperlukan untuk penyajian yang wajar. Pendapatan-LO untuk periode sampai

    dengan 31 Desember 2017 adalah sebesar Rp 324,786,272 sedangkan jumlah

    Beban Operasional adalah sebesar Rp 16,172,568,661 sehingga terdapat Defisit

    Kegiatan Operasional senilai Rp 15,847,782,389. Surplus Kegiatan Non Operasional

    dan Pos-Pos Luar Biasa masing-masing sebesar Rp 476,345,019 dan Rp 0

    sehingga entitas mengalami Defisit-LO sebesar Rp 15,371,437,370.

    IV Laporan Perubahan Ekuitas

    Laporan Perubahan Ekuitas menyajikan informasi kenaikan atau penurunan ekuitas

    tahun pelaporan dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Ekuitas pada tanggal 01

    Januari 2017 adalah sebesar Rp 71,084,342,736 ditambah Defisit-LO sebesar Rp

    15,371,437,370 kemudian ditambah/dikurangi dengan koreksi-koreksi senilai Rp 0

    dan ditambah Transaksi Antar Entitas sebesar Rp 14,272,181,782 sehingga Ekuitas

    entitas pada tanggal 31 Desember 2017 adalah senilai Rp 69,985,087,148.

    V Catatan atas Laporan Keuangan

    Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK) menyajikan informasi tentang penjelasan

    atau daftar terinci atau analisis atas nilai suatu pos yang disajikan dalam Laporan

    Realisasi Anggaran, Neraca, Laporan Operasional, dan Laporan Perubahan Ekuitas.

    Termasuk pula dalam CaLK adalah penyajian informasi yang diharuskan dan

    dianjurkan oleh Standar Akuntansi Pemerintahan serta pengungkapan-

    pengungkapan lainnya yang diperlukan untuk penyajian yang wajar atas laporan

    keuangan.

    Dalam penyajian Laporan Realisasi Anggaran untuk periode yang berakhir sampai

    dengan tanggal 31 Desember 2017 disusun dan disajikan berdasarkan basis kas.

    Sedangkan Neraca, Laporan Operasional, dan Laporan Perubahan Ekuitas untuk

    Tahun 2017 disusun dan disajikan dengan menggunakan basis akrual.

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    xi

    I. LAPORAN REALISASI ANGGARAN

    BALAI PENGUJIAN MUTU DAN SERTIFIKASI PRODUK HEWANLAPORAN REALISASI ANGGARAN

    UNTUK PERIODE YANG BERKAHIR 31 DESEMBER 2017 dan 31 DESEMBER 2017

    (dalam Rupiah)

    Uraian Catatan 31 Desember 2017 31 Desember 2016

    Anggaran Realisasi %. Realisasi

    PENDAPATAN B.1

    Penerimaan Negara Bukan Pajak B.1.1 440,000,000 404,336,759 91.89 363,722,400

    Jumlah Pendapatan 440,000,000 404,336,759 91.89 363,722,400

    BELANJA B.2

    Belanja Barang

    Belanja Pegawai B.2.1 3,340,566,000 3,233,633,099 96.80 3,168,727,479

    Belanja Barang B.2.2 10,503,737,000 9,987,615,142 95.09 10,584,867,512

    Jumlah Belanja Operasional 13,844,303,000 13,221,248,241 95.50 13,753,594,991

    Belanja Modal

    Belanja Modal Peralatan dan Mesin B.2.3 1,707,119,000 1,353,264,300 79.27 391,560,000

    Belanja Modal Gedung danBangunan

    B.2.4 0 0 0 651,081,558

    Belanja Modal Jalan, Irigasi danJaringan

    B.2.5 102,320,000 102,006,000 99.70 1,410,481,600

    Jumlah Belanja Modal 1,809,439,000 1,455,270,300 80.42 2,453,123,158

    Jumlah Belanja 15,653,742,000 14,676,518,541 93.75 16,206,718,149

    Bogor , Januari 2018Kepala Balai,

    drh. Rr. Endang EkowatiNIP. 196209161994032001

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    xii

    II. NERACA

    BALAI PENGUJIAN MUTU DAN SERTIFIKASI PRODUK HEWANNERACA

    PER 31 DESEMBER 2017 dan 31 DESEMBER 2016(dalam Rupiah)

    Uraian Catatan 31 Desember 2017 31 Desember 2016

    ASET

    Aset Lancar

    Persediaan C.1.1 6,840,110,260 5,581,424,784

    Jumlah Aset Lancar 6,840,110,260 5,581,424,784

    Tanah C.2.1 18,692,000,000 18,692,000,000

    Peralatan dan Mesin C.2.2 33,890,878,818 32,680,231,018

    Gedung dan Bangunan C.2.3 32,069,990,778 32,069,990,778

    Jalan, Irigasi dan Jaringan C.2.4 1,568,285,600 1,466,279,600

    Aset Tetap Lainnya C.2.5 27,000,000 27,000,000

    Konstruksi Dalam Pengerjaan C.2.6 97,755,800 49,076,500

    Akumulasi Penyusutan Peralatan dan Mesin C.2.7 (21,269,168,975) (18,232,963,043)

    Akumulasi Penyusutan Gedung dan Bangunan C.2.7 (1,806,097,003) (1,160,223,667)

    Akumulasi Penyusutan Jalan, Irigasi dan Jaringan C.2.7 (71,571,271) (31,668,070)

    Akumulasi Penyusutan Aset Tetap Lainnya C.2.7 (24,500,000) (24,500,000)

    Jumlah Aset Tetap 63,174,573,747 65,535,223,116Aset Lainnya

    Aset Lain-lain C.3.1 319,656,000 240,178,000

    Akumulasi Penyusutan Aset Lainnya C.3.2 (319,656,000) (239,878,000)

    Jumlah Aset Lainnya C.3.3 0 300,000

    Jumlah Aset 0 71,116,947,900

    Kewajiban Jangka Pendek

    Utang kepada Pihak Ketiga C.4.1 29,596,859 32,605,164

    Jumlah Kewajiban Jangka Pendek 29,596,859 32,605,164Jumlah Kewajiban 29,596,859 32,605,164

    Ekuitas

    Ekuitas C.5.1 69,985,087,148 71,084,342,736

    Jumlah Ekuitas 69,985,087,148 71,084,342,736Jumlah Kewajiban dan Ekuitas 70,014,684,007 71,116,947,900

    Bogor , Januari 2018Kepala Balai,

    drh. Rr. Endang EkowatiNIP. 196209161994032001

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    xiii

    III. LAPORAN OPERASIONAL

    BALAI PENGUJIAN MUTU DAN SERTIFIKASI PRODUK HEWANLAPORAN OPERASIONAL

    UNTUK PERIODE YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2017 dan 31 DESEMBER 2016

    (dalam Rupiah)

    Uraian Catatan 31 Desember 2017 31 Desember 2016

    KEGIATAN OPERASIONAL

    PENDAPATAN OPERASIONAL

    Pendapatan Negara Bukan Pajak Lainnya D.1 324,786,272 250,483,785

    JUMLAH PENDAPATAN 324,786,272 250,483,785BEBAN OPERASIONAL

    Beban Pegawai D.2 3,233,633,099 3,168,727,479

    Beban Persediaan D.3 1,392,771,759 449,851,312

    Beban Barang dan Jasa D.4 3,587,329,961 3,996,257,292

    Beban Pemeliharaan D.5 2,126,964,734 2,143,837,985

    Beban Perjalanan Dinas D.6 2,009,258,639 1,759,351,263

    Beban Penyusutan dan Amortisasi D.7 3,812,610,469 3,816,337,447

    Beban Penyisihan Piutang Tak Tertagih D.8 0 0

    JUMLAH BEBAN 16,172,568,661 15,334,362,808SURPLUS/DEFISIT DARI KEGIATAN OPERASIONAL (15,847,782,389) (15.083,879,023)

    KEGIATAN NON OPERASIONAL

    SURPLUS PELEPASAN ASET NON LANCAR

    Pendapatan Pelepasan Aset Non Lancar D.9 5,500,000 3,345,000

    SURPLUS DARI KEGIATAN NON OPERASIONAL LAINNYA

    Pendapatan dari Kegiatan Non Operasional Lainnya D.10 503,764,130 355,859,226

    Beban dari Kegiatan Non Operasional Lainnya D.11 32,919,111

    SURPLUS/DEFISIT DARI KEGIATAN NON OPERASIONAL 476,345,019 355,859,226SURPLUS/DEFISIT – LO (15,371,437,370) (15,450,368,132)

    Bogor, Januari 2017Kepala Balai,

    drh. Rr. Endang EkowatiNIP. 196209161994032001

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    xiv

    IV. LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS

    BALAI PENGUJIAN MUTU DAN SERTIFIKASI PRODUK HEWANLAPORAN PERUBAHAN EKUITAS

    UNTUK PERIODE YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2017 dan 31 DESEMBER 2016

    (dalam Rupiah)

    Uraian Catatan 31 Desember 2017 31 Desember 2016

    EKUITAS AWAL E.1 71,084,342,736 70,056,390,591

    SURPLUS/DEFISIT-LO E.2 (15,371,437,370) (15,450,368,132)

    KOREKSI YANG MENAMBAH/ MENGURANGI EKUITAS YANGANTARA LAIN BERASAL DARI DAMPAK KUMULATIFPERUBAHAN KEBIJAKAN AKUTANSI/ KESALAHANMENDASAR

    E.3 0 0

    Koreksi Nilai Aset Tetap Non Revaluasi E.3.1 0 635,324,528

    Penyesuaian Nilai Aset E.3.2

    Selisih Revaluasi Aset Tetap E.3.3

    Koreksi Nilai Persediaan E.3.4

    Koreksi Lain-lain E.3.5

    JUMLAH 0 635,324,528

    TRANSAKSI ANTAR ENTITAS E.4 14,272,181,782 15,842,995,749

    EKUITAS AKHIR E.5 69,985,087,148 71,084,342,736

    Bogor, Januari 2018Kepala Balai,

    drh. Rr. Endang EkowatiNIP. 196209161994032001

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    1

    Dasar Hukum

    Entitas dan

    Rencana

    Strategis

    A. PENJELASAN UMUM

    A.1. Profil dan Kebijakan Teknis Balai Pengujian Mutu danSertifikasi Produk Hewan

    Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan (BPMSPH) adalah

    Unit Pelaksana Teknis Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan

    Hewan, Kementerian Pertanian yang dibina secara teknis oleh Direktur

    Kesehatan Masyarakat Veteriner.

    Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor

    60/Permentan/OT.140/5/ 2013 tanggal 24 Mei 2013 tentang Organisasi

    dan Tata Kerja Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan

    (BPMSPH) melaksanakan pemeriksaan, pengujian, dan sertifikasi

    keamanan dan mutu produk hewan. Di dalam melaksanakan tugas

    tersebut, BPMSPH menyelenggarakan fungsi:

    1. Penyusunan program, rencana kerja, dan anggaran,

    pelaksanaan kerjasama, serta penyiapan evaluasi dan

    pelaporan;

    2. Pelaksanaan penyiapan sampel pengujian keamanan dan mutu

    produk hewan;

    3. Pelaksanaan pemeriksaan dan pengujian keamanan dan mutu

    produk hewan;

    4. Penyiapan perumusan hasil pengujian keamanan dan mutu

    produk hewan;

    5. Pengembangan teknik dan metode pemeriksaan dan pengujian

    keamanan dan mutu produk hewan;

    6. Pelaksanaan pemantauan dan surveilans keamanan dan mutu

    produk hewan;

    7. Pelaksanaan pengambilan sampel, pemeriksaaan, pengujian

    dan pemberian saran untuk mendukung sertifikat unit usaha

    produk hewan;

    8. Pelaksanaan sertifikasi hasil uji dan sertifikasi keamanan dan

    V. CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    2

    mutu produk hewan;

    9. Pelaksanaan kajian resiko produk hewan berdasarkan hasil uji;

    10.Pelaksanaan pengkajian batas maksimum residu dan cemaran

    mikroba;

    11.Pelaksanaan pelayanan laboratorium rujukan dan acuan

    pengujian keamanan dan mutu produk hewan;

    12.Pelaksanaan bimbingan teknis dan diseminasi informasi

    laboratorium veteriner yang membidangi kesehatan masyarakat

    veteriner;

    13.Penyelenggaraan uji profisiensi produk hewan;

    14.Pelayanan teknis kegiatan pemeriksaan, pengujian, dan

    sertifikasi keamanan dan mutu produk hewan;

    15.Pelaksanaan Urusan Tata Usaha dan Rumah Tangga BPMSPH.

    Rencana Strategis Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan

    dibuat pada tahun anggaran 2015 yang diproyeksikan sampai dengan

    tahun 2019. Rencana strategis BPMSPH ini telah disusun dengan

    mengacu kepada Renstra Direktorat Kesehatan Masyarakat Veteriner

    serta Renstra Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan,

    sehingga lebih dititikberatkan kepada pelaksanaan kegiatan BPMSPH

    yang mendukung keberhasilan pelaksanaan program Direktorat

    Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan yaitu Program Pemenuhan

    Pangan Asal Ternak dan Agribisnis Peternakan Rakyat melalui

    Penjaminan Produk Hewan yang ASUH dan Berdaya Saing.

    Dalam rangka menentukan arah dan menjalankan peranan sesuai

    dengan tugas, fungsi dan kewenangannya, maka BPMSPH telah

    menentukan visi dan misi. Visi merupakan gambaran tentang suatu

    keadaan ideal yang diinginkan dimasa yang akan datang dan

    merupakan suatu harapan masa depan BPMSPH. Visi ini merupakan

    acuan untuk mengarahkan kebijakan, program dan kegiatan

    pengembangan BPMSPH untuk mewujudkan cita-citanya. Adapun visi

    BPMSPH adalah “Mewujudkan BPMSPH sebagai lembagapemeriksaan, pengujian, dan sertifikasi keamanan dan mutu

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    3

    produk hewan nasional yang handal dan bertaraf internasional”.Misi BPMSPH menggambarkan tugas utama yang harus dilakukan

    untuk mencapai tujuan berdasarkan mandat yang diberikan. Selain itu

    misi BPMSPH tidak hanya memperhatikan kepentingan BPMSPH

    sendiri saja, tetapi harus juga memperhatikan kepentingan

    stakeholders.

    Misi Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan adalah

    sebagai berikut:

    1. Meningkatkan pelayanan pemeriksaan, pengujian keamanan dan

    mutu produk hewan dengan menerapkan persyaratan

    laboratorium yang diakreditasi;

    2. Meningkatkan kompetensi dan kapasitas laboratorium dalam

    rangka menjamin keabsahan/validitas hasil pengujian dan

    mewujudkan produk hewan yang aman, sehat, utuh, dan halal;

    3. Melaksanakan sertifikasi keamanan dan mutu produk hewan;

    4. Meningkatkan pemantauan, pengamatan, dan pengawasan

    dalam rangka mewujudkan penjaminan produk hewan yang

    aman, sehat, utuh, dan halal;

    5. Meningkatkan pengembangan teknik dan metode pengujian

    keamanan dan mutu produk hewan yang didukung dengan

    peningkatan sarana dan prasarana;

    6. Meningkatkan jejaring kerja dengan pelanggan dan

    Stakeholders/lembaga terkait.

    PendekatanPenyusunanLaporanKeuangan

    A.2. Pendekatan Penyusunan Laporan Keuangan

    Laporan Keuangan Triwulan IIITahun 2017 ini merupakan laporan yang

    mencakup seluruh aspek keuangan yang dikelola oleh Balai Pengujian

    Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan. Laporan Keuangan ini dihasilkan

    melalui Sistem Akuntansi Instansi (SAI) yaitu serangkaian prosedur

    manual maupun yang terkomputerisasi mulai dari pengumpulan data,

    pencatatan dan pengikhtisaran sampai dengan pelaporan posisi

    keuangan dan operasi keuangan pada Kementerian Negara/Lembaga.

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    4

    SAI terdiri dari Sistem Akuntansi Instansi Berbasis Akrual (SAIBA) dan

    Sistem Informasi Manajemen dan Akuntansi Barang Milik Negara

    (SIMAK-BMN). SAI dirancang untuk menghasilkan Laporan Keuangan

    Satuan Kerja yang terdiri dari Laporan Realisasi Anggaran, Neraca,

    Laporan Operasional, dan Laporan Perubahan Ekuitas. Sedangkan

    SIMAK-BMN adalah sistem yang menghasilkan informasi aset tetap,

    persediaan, dan aset lainnya untuk penyusunan neraca dan laporan

    barang milik negara serta laporan manajerial lainnya.

    Basis Akuntansi A.3. Basis Akuntansi

    Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan menerapkan basis

    akrual dalam penyusunan dan penyajian Neraca, Laporan Operasional,

    dan Laporan Perubahan Ekuitas serta basis kas untuk penyusunan dan

    penyajian Laporan Realisasi Anggaran. Basis akrual adalah basis

    akuntansi yang mengakui pengaruh transaksi dan peristiwa lainnya

    pada saat transaksi dan peristiwa itu terjadi, tanpa memperhatikan saat

    kas atau setara kas diterima atau dibayarkan. Sedangkan basis kas

    adalah basis akuntansi yang yang mengakui pengaruhi transaksi atau

    peristiwa lainnya pada saat kas atau setara kas diterima atau dibayar.

    Hal ini sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) yang

    telah ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010

    tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.

    DasarPengukuran

    A.4. Dasar Pengukuran

    Pengukuran adalah proses penetapan nilai uang untuk mengakui dan

    memasukkan setiap pos dalam laporan keuangan. Dasar pengukuran

    yang diterapkan Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan

    dalam penyusunan dan penyajian Laporan Keuangan adalah dengan

    menggunakan nilai perolehan historis. Aset dicatat sebesar

    pengeluaran/penggunaan sumber daya ekonomi atau sebesar nilai

    wajar dari imbalan yang diberikan untuk memperoleh aset tersebut.

    Kewajiban dicatat sebesar nilai wajar sumber daya ekonomi yang

    digunakan pemerintah untuk memenuhi kewajiban yang bersangkutan.

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    5

    Pengukuran pos-pos laporan keuangan menggunakan mata uang

    rupiah. Transaksi yang menggunakan mata uang asing ditranslasi

    terlebih dahulu dan dinyatakan dalam mata uang rupiah.

    KebijakanAkuntansi

    A.5. Kebijakan Akuntansi

    Penyusunan dan penyajian Laporan Keuangan Triwulan III Tahun 2017

    telah mengacu pada Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP). Kebijakan

    akuntansi merupakan prinsip-prinsip, dasar-dasar, konvensi-konvensi,

    aturan-aturan, dan praktik-praktik spesifik yang dipilih oleh suatu entitas

    pelaporan dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan.

    Kebijakan akuntansi yang diterapkan dalam laporan keuangan ini

    adalah merupakan kebijakan yang ditetapkan oleh Badan Akuntansi

    dan Pelaporan Keuangan yang merupakan entitas pelaporan dari Balai

    Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan. Disamping itu, dalam

    penyusunannya telah diterapkan kaidah-kaidah pengelolaan keuangan

    yang sehat di lingkungan pemerintahan.

    Kebijakan-kebijakan akuntansi penting yang digunakan dalam

    penyusunan Laporan Keuangan Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi

    Produk Hewan adalah sebagai berikut:

    Pendapatan-LRA (1) Pendapatan- LRA

    Pendapatan-LRA diakui pada saat kas diterima pada Kas Umum

    Negara (KUN).

    Akuntansi pendapatan-LRA dilaksanakan berdasarkan azas bruto,

    yaitu dengan membukukan penerimaan bruto, dan tidak mencatat

    jumlah nettonya (setelah dikompensasikan dengan pengeluaran).

    Pendapatan-LRA disajikan menurut klasifikasi sumber pendapatan.

    Pendapatan-LO (2) Pendapatan- LO

    Pendapatan-LO adalah hak pemerintah pusat yang diakui sebagai

    penambah ekuitas dalam periode tahun anggaran yang

    bersangkutan dan tidak perlu dibayar kembali.

    Pendapatan-LO diakui pada saat timbulnya hak atas pendapatan

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    6

    dan /atau Pendapatan direalisasi, yaitu adanya aliran masuk

    sumber daya ekonomi. Secara khusus pengakuan pendapatan-LO

    pada Badan Akuntansi dan Pelaporan Keuangan adalah sebagai

    berikut:

    o Pendapatan Jasa Pelatihan diakui setelah pelatihan selesai

    dilaksanakan

    o Pendapatan Sewa Gedung diakui secara proporsional antara

    nilai dan periode waktu sewa.

    o Pendapatan Denda diakui pada saat dikeluarkannya surat

    keputusan denda atau dokumen lain yang dipersamakan.

    Akuntansi pendapatan-LO dilaksanakan berdasarkan azas

    bruto, yaitu dengan membukukan penerimaan bruto, dan tidak

    mencatat jumlah nettonya (setelah dikompensasikan dengan

    pengeluaran).Pendapatan disajikan menurut klasifikasi

    sumber pendapatan.

    Belanja (3) Belanja

    Belanja adalah semua pengeluaran dari Rekening Kas Umum

    Negara yang mengurangi Saldo Anggaran Lebih dalam peride

    tahun anggaran yang bersangkutan yang tidak akan diperoleh

    pembayarannya kembali oleh pemerintah.

    Belanja diakui pada saat terjadi pengeluaran kas dari KUN.

    Khusus pengeluaran melalui bendahara pengeluaran, pengakuan

    belanja terjadi pada saat pertanggungjawaban atas pengeluaran

    tersebut disahkan oleh Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara

    (KPPN).

    Belanja disajikan menurut klasifikasi ekonomi/jenis belanja dan

    selanjutnya klasifikasi berdasarkan organisasi dan fungsi akan

    diungkapkan dalam Catatan atas Laporan Keuangan.

    Beban (4) Beban

    Beban adalah penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    7

    dalam periode pelaporan yang menurunkan ekuitas, yang dapat

    berupa pengeluaran atau konsumsi aset atau timbulnya kewajiban.

    Beban diakui pada saat timbulnya kewajiban; terjadinya konsumsi

    aset; terjadinya penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa.

    Beban disajikan menurut klasifikasi ekonomi/jenis belanja dan

    selanjutnya klasifikasi berdasarkan organisasi dan fungsi

    diungkapkan dalam Catatan atas Laporan Keuangan.

    Aset (5) Aset

    Aset diklasifikasikan menjadi Aset Lancar, Aset Tetap, Piutang

    Jangka Panjang dan Aset Lainnya.

    Aset Lancar a. Aset Lancar

    Kas disajikan di neraca dengan menggunakan nilai nominal. Kas

    dalam bentuk valuta asing disajikan di neraca dengan

    menggunakan kurs tengah BI pada tanggal neraca.

    Investasi Jangka Pendek BLU dalam bentuk surat berharga

    disajikan sebesar nilai perolehan sedangkan investasi dalam

    bentuk deposito dicatat sebesar nilai nominal.

    Piutang diakui apabila menenuhi kriteria sebagai berikut:

    a) Piutang yang timbul dari Tuntutan Perbendaharaan/Ganti Rugi

    apabila telah timbul hak yang didukung dengan Surat

    Keterangan Tanggung Jawab Mutlak dan/atau telah

    dikeluarkannya surat keputusan yang mempunyai kekuatan

    hukum tetap.

    b) Piutang yang timbul dari perikatan diakui apabila terdapat

    peristiwa yang menimbulkan hak tagih dan didukung dengan

    naskah perjanjian yang menyatakan hak dan kewajiban secara

    jelas serta jumlahnya bisa diukur dengan andal

    c) Piutang disajikan dalam neraca pada nilai yang dapat

    direalisasikan (net realizable value). Hal ini diwujudkan dengan

    membentuk penyisihan piutang tak tertagih. Penyisihan tersebut

    didasarkan atas kualitas piutang yang ditentukan berdasarkan

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    8

    jatuh tempo dan upaya penagihan yang dilakukan pemerintah.

    Perhitungan penyisihannya adalah sebagai berikut:

    Tabel 1. Kualitas Piutang dan Penyisihan Piutang

    KualitasPiutang Uraian

    Penyisiha

    n

    Lancar Belum dilakukan pelunasan s.d.tanggal jatuh tempo0.5%

    KurangLancar

    Satu bulan terhitung sejak tanggalSurat Tagihan Pertama tidakdilakukan pelunasan

    10%

    Diragukan

    Satu bulan terhitung sejak tanggalSurat Tagihan Kedua tidakdilakukan pelunasan 50%

    Macet

    Satu bulan terhitung sejak tanggalSurat Tagihan Ketiga tidakdilakukan pelunasan

    100%Piutang telah diserahkan kepadaPanitia Urusan PiutangNegara/DJKN

    Tagihan Penjualan Angsuran (TPA) dan Tuntutan

    Perbedaharaan/Ganti Rugi (TP/TGR) yang akan jatuh tempo 12

    (dua belas) bulan setelah tanggal neraca disajikan sebagai Bagian

    Lancar TP/TGR atau Bagian Lancar TPA.

    Nilai Persediaan dicatat berdasarkan hasil inventarisasi fisik pada

    tanggal neraca dikalikan dengan:

    harga pembelian terakhir, apabila diperoleh dengan pembelian;

    harga standar apabila diperoleh dengan memproduksi sendiri;

    harga wajar atau estimasi nilai penjualannya apabila diperoleh

    dengan cara lainnya.

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    9

    Aset Tetap b. Aset Tetap

    Aset tetap mencakup seluruh aset berwujud yang dimanfaatkan

    oleh pemerintah maupun untuk kepentingan publik yang

    mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun.

    Nilai Aset tetap disajikan berdasarkan harga perolehan atau harga

    wajar.

    Pengakuan aset tetap didasarkan pada nilai satuan minimum

    kapitalisasi sebagai berikut:

    a) Pengeluaran untuk per satuan peralatan dan mesin dan

    peralatan olah raga yang nilainya sama dengan atau lebih dari

    Rp300.000 (tiga ratus ribu rupiah);

    b) Pengeluaran untuk gedung dan bangunan yang nilainya sama

    dengan atau lebih dari Rp10.000.000 (sepuluh juta rupiah);

    c) Pengeluaran yang tidak tercakup dalam batasan nilai minimum

    kapitalisasi tersebut di atas, diperlakukan sebagai biaya kecuali

    pengeluaran untuk tanah, jalan/irigasi/jaringan, dan aset tetap

    lainnya berupa koleksi perpustakaan dan barang bercorak

    kesenian.

    Aset Tetap yang tidak digunakan dalam kegiatan operasional

    pemerintah yang disebabkan antara lain karena aus, ketinggalan

    jaman, tidak sesuai dengan kebutuhan organisasi yang makin

    berkembang, rusak berat, tidak sesuai dengan rencana umum tata

    ruang (RUTR), atau masa kegunaannya telah berakhir

    direklasifikasi ke Aset Lain-Lain pada pos Aset Lainnya.

    Aset tetap yang secara permanen dihentikan penggunaannya,

    dikeluarkan dari neraca pada saat ada usulan penghapusan dari

    entitas sesuai dengan ketentuan perundang-undangan di bidang

    pengelolaan BMN/BMD.

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    10

    Penyusutan AsetTetap

    c. Penyusutan Aset Tetap

    Penyusutan aset tetap adalah penyesuaian nilai sehubungan

    dengan penurunan kapasitas dan manfaat dari suatu aset tetap.

    Penyusutan aset tetap tidak dilakukan terhadap:

    a. Tanah

    b. Konstruksi dalam Pengerjaan (KDP)

    Aset Tetap yang dinyatakan hilang berdasarkan dokumen sumber

    sah atau dalam kondisi rusak berat dan/atau usang yang telah

    diusulkan kepada Pengelola Barang untuk dilakukan penghapusan.

    Penghitungan dan pencatatan Penyusutan Aset Tetap dilakukan

    setiap akhir semester tanpa memperhitungkan adanya nilai residu.

    Penyusutan Aset Tetap dilakukan dengan menggunakan metode

    garis lurus yaitu dengan mengalokasikan nilai yang dapat disusutkan

    dari Aset Tetap secara merata setiap semester selama Masa

    Manfaat.

    Masa Manfaat Aset Tetap ditentukan dengan berpedoman

    Keputusan Menteri Keuangan Nomor: 59/KMK.06/2013 tentang

    Tabel Masa Manfaat Dalam Rangka Penyusutan Barang Milik

    Negara berupa Aset Tetap pada Entitas Pemerintah Pusat. Secara

    umum tabel masa manfaat adalah sebagai berikut:

    Tabel 2. Penggolongan Masa Manfaat Aset Tetap

    Kelompok Aset Tetap Masa Manfaat

    Peralatan dan Mesin 2 s.d. 20 tahun

    Gedung dan Bangunan 10 s.d. 50 tahun

    Jalan, Jaringan dan Irigasi 5 s.d 40 tahun

    Aset Tetap Lainnya (Alat MusikModern) 4 tahun

    Piutang JangkaPanjang

    c. Piutang Jangka Panjang

    Piutang Jangka Panjang adalah piutang yang

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    11

    diharapkan/dijadwalkan akan diterima dalam jangka waktu lebih dari

    12 (dua belas ) bulan setelah tanggal pelaporan.

    Tagihan Penjualan Angsuran (TPA), Tagihan Tuntutan

    Perbendaharaan/Tuntutan Ganti Rugi (TP/TGR) dinilai berdasarkan

    nilai nominal dan disajikan sebesar nilai yang dapat direalisasikan.

    Aset Lainnya d. Aset Lainnya

    Aset Lainnya adalah aset pemerintah selain aset lancar, aset tetap,

    dan piutang jangka panjang. Termasuk dalam Aset Lainnya adalah

    aset tak berwujud, tagihan penjualan angsuran yang jatuh tempo

    lebih dari 12 (dua belas) bulan, aset kerjasama dengan pihak ketiga

    (kemitraan), dan kas yang dibatasi penggunaannya.

    Aset Tak Berwujud (ATB) disajikan sebesar nilai tercatat neto yaitu

    sebesar harga perolehan setelah dikurangi akumulasi amortisasi.

    Amortisasi ATB dengan masa manfaat terbatas dilakukan dengan

    metode garis lurus dan nilai sisa nihil. Sedangkan atas ATB dengan

    masa manfaat tidak terbatas tidak dilakukan amortisasi.

    Masa Manfaat Aset Tak Berwujud ditentukan dengan

    berpedoman Keputusan Menteri Keuangan Nomor: 620/KM.6/2015

    tentang Masa Manfaat Dalam Rangka Amortisasi Barang Milik

    Negara berupa Aset Tak Berwujud pada Entitas Pemerintah Pusat.

    Secara umum tabel masa manfaat adalah sebagai berikut:

    Tabel 3. Penggolongan Masa Manfaat Aset Tak Berwujud

    Kelompok Aset Tak Berwujud Masa Manfaat(tahun)

    Software Komputer 4

    Franchise 5

    Lisensi, Hak Paten Sederhana, Merk,Desain Industri, Rahasia Dagang,Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu.

    10

    Hak Ekonomi Lembaga Penyiaran,Paten Biasa, Perlindungan Varietas

    20

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    12

    Tanaman Semusim.

    Hak Cipta Karya Seni Terapan,Perlindungan Varietas TanamanTahunan

    25

    Hak Cipta atas Ciptaan Gol.II, HakEkonomi Pelaku Pertunjukan, HakEkonomi Produser Fonogram.

    50

    Hak Cipta atas Ciptaan Gol.I 70

    Aset Lain-lain berupa aset tetap pemerintah disajikan sebesar nilaibuku yaitu harga perolehan dikurangi akumulasi penyusutan.

    Kewajiban (6) Kewajiban

    Kewajiban adalah utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang

    penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi

    pemerintah.

    Kewajiban pemerintah diklasifikasikan kedalam kewajiban jangka

    pendek dan kewajiban jangka panjang.

    a. Kewajiban Jangka Pendek

    Suatu kewajiban diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka

    pendek jika diharapkan untuk dibayar atau jatuh tempo dalam

    waktu dua belas bulan setelah tanggal pelaporan.

    Kewajiban jangka pendek meliputi Utang Kepada Pihak Ketiga,

    Belanja yang Masih Harus Dibayar, Pendapatan Diterima di

    Muka, Bagian Lancar Utang Jangka Panjang, dan Utang Jangka

    Pendek Lainnya.

    b. Kewajiban Jangka Panjang

    Kewajiban diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka panjang

    jika diharapkan untuk dibayar atau jatuh tempo dalam waktu

    lebih dari dua belas bulan setelah tanggal pelaporan.

    Kewajiban dicatat sebesar nilai nominal, yaitu sebesar nilai

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    13

    kewajiban pemerintah pada saat pertama kali transaksi

    berlangsung.

    Ekuitas (7) Ekuitas

    Ekuitas merupakan merupakan selisih antara aset dengan kewajiban

    dalam satu periode. Pengungkapan lebih lanjut dari ekuitas disajikan

    dalam Laporan Perubahan Ekuitas.

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    14

    B. PENJELASAN ATAS POS-POS LAPORAN REALISASIANGGARAN

    Selama periode berjalan, Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk

    Hewan telah mengadakan revisi Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran

    (DIPA) dari DIPA awal. Hal ini disebabkan oleh adanya perubahan

    kegiatan sesuai dengan kebutuhan dan situasi serta kondisi pada

    saat pelaksanaan. Perubahan tersebut berdasarkan sumber

    pendapatan dan jenis belanja antara lain:

    Tabel 4. Anggaran Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi ProdukHewan

    ANGGARAN ANGGARANAWAL SETELAH REVISI

    PendapatanPendapatan Jasa 440,000,000 440,000,000

    Jumlah Pendapatan 440,000,000 440,000,000Belanja

    Belanja Pegawai 3,340,566,000 3,340,566,000Belanja Barang 10,706,055,000 9,606,057,000Belanja Modal 195,400,000 1,707,119,000

    Jumlah Belanja 14,242,021,000 14,653,742,000

    2017Uraian

    RealisasiPendapatanRp 404,336,759

    B.1 Pendapatan

    B. 1.1 Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP)

    Realisasi Pendapatan untuk periode yang berakhir pada 30

    September 2017 adalah sebesar Rp 218,433,787 atau mencapai

    49.64% dari estimasi pendapatan yang ditetapkan sebesar Rp

    440,000,000.

    Rincian estimasi pendapatan dan realisasinya adalah sebagai berikut:

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    15

    Tabel 5. Rincian Estimasi dan Realisasi Pendapatan Semester II T.A.2017

    Uraian 2017

    Akun Pendapatan Anggaran Realisasi .%

    423216 Pendapatan JasaTenaga, Pekerjaan, Informasi,Pelatihan dan Teknologi SesuaiDengan Tugas dan FungsiMasing-Masing KementerianNegara/Lembaga

    440,000,000 319,951,500 72.71

    423129 | Pendapatan dariPemindahtanganan BMN Lainnya 0,00 5,500,000 0.00

    423921 | PendapatanPenyelesaian Tuntutan GantiRugi Non Bendahara

    0,00 72,754,826 0.00

    423951 | Penerimaan KembaliBelanja Pegawai TahunAnggaran Yang Lalu

    0,001,295,661

    0.00

    423752 | Pendapatan DendaKeterlambatan PenyelesaianPekerjaan Pemerintah

    0,004,834,772

    0.00

    Jumlah 440,000,000 404,336,759 91.89

    Realisasi Pendapatan TA. 2017 mengalami kenaikan 11.16 %

    dibandingkan TA 2016. Rincian perbandingan realisasi pendapatan

    pada BPMSPH adalah sebagai berikut:

    Tabel 6. Perbandingan Realisasi Pendapatan TA. 2017 dan 2015

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    16

    Uraian Realisasi T.A2017

    Realisasi T.A2016

    .%

    423216 Pendapatan JasaTenaga, Pekerjaan, Informasi,Pelatihan dan Teknologi SesuaiDengan Tugas dan FungsiMasing-Masing KementerianNegara/Lembaga

    319,951,500 243,444,500 31.42

    423291 | Pendapatan JasaLainnya 2,200,000 (100)

    423129 | Pendapatan dariPemindahtanganan BMNLainnya

    5,500,000 3,345,000 64.42

    423921 | PendapatanPenyelesaian Tuntutan GantiRugi Non Bendahara

    72,754,826 109,893,615 (33.80)

    423951 | Penerimaan KembaliBelanja Pegawai TahunAnggaran Yang Lalu 1,295,661

    423752 | Pendapatan DendaKeterlambatan PenyelesaianPekerjaan Pemerintah 4,834,772 4,839,285 (0.09)

    Jumlah 404,336,759 363,722,400 11.16

    Realisasi BelanjaNegaraRp14,676,518,541

    B.2 Belanja

    Realisasi Belanja BPMSPH pada TA 2017 adalah sebesar Rp14,676,518,541atau 93.76 % dari anggaran belanja sebesar Rp15,653,742,000. Rincian anggaran dan realisasi belanja instansi TA2017 adalah sebagai berikut:

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    17

    Tabel 7. Rincian Pagu dan Realisasi Belanja TA 2017

    Uraian

    Akun Belanja

    2017

    Pagu Realisasi .%

    Belanja Pegawai 3,340,566,000 3,233,633,099 96.80

    Belanja Barang 10,503,737,000 9,987,615,142 95.09

    Belanja Modal 1,809,439,000 1,455,270,300 80.43

    Total Belanja Kotor 15,653,742,000 14,684,527,981 93.81

    Pengembalian Belanja (8,009,440)

    Total Belanja 15,653,742,000 14,676,518,541 93.76

    Sedangkan realisasi belanja berdasarkan kegiatan untuk TA 2017adalah sebagai berikut:

    Tabel 8. Realisasi Belanja Berdasarkan Kegiatan TA 2017

    Uraian Kegiatan

    2017

    Pagu Realisasi .%

    1785 | Penyediaaan Benihdan Bibit Serta PeningkatanProduksi Ternak

    726,000,000 672,024,375 92.57

    1786 | Penjaminan ProdukHewan yang ASUH (Aman,Sehat, Utuh, dan Halal)

    8,777,218,000 8,071,573,134 92.00

    1787 | Dukungan Manajemendan Dukungan Teknis LainnyaDitjen Peternakan

    6,154,524,000 5,940,930,472 96.53

    Total Belanja Kotor 15,653,742,000 14,684,527,981 93.81

    Pengembalian Belanja (8,009,440)

    Total Belanja 15,653,742,000 14,676,518,541 93.76

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    18

    Komparatif dengan T.A 2016, Realisasi Belanja TA 2017 mengalamipenurunan sebesar 1.53 %. Hal ini disebabkan antara lain :

    1. Alokasi anggaran TA 2017 mengalami penurunan 4.86%

    dibandingkan dengan alokasi anggaran TA 2016, namun begitu

    realisasi belanja pegawai secara nominal mengalami peningkatan

    sebesar 2.04 % ditujukan untuk kegiatan penambahan pegawai

    serta kenaikan pangkat dan golongan dan renumerasi.

    2. Alokasi anggaran belanja tahun 2017 mengalami revisi sebesar

    (10.24) % dari alokasi anggaran awal, hal tersebut diikuti dengan

    penurunan belanja barang sebesar 5.62 % dari tahun

    sebelumnya.

    3. Alokasi anggaran belanja modal mengalami penurunan dibanding

    TA. 2016 sehingga realisasi belanja modal secara nominal

    mengalami penurunan sebesar 40.67 % dibandingkan tahun

    sebelumnya,.

    Belanja PegawaiRp 3,233,633,099

    B.2.1 Belanja Pegawai

    Penyerapan anggaran belanja pegawai di TA. 2017 dan 2016 adalah

    masing masing sebesar Rp 3,233,633,099 dan Rp. 3,168,727,479.

    Belanja Pegawai adalah belanja atas kompensasi, baik dalam bentuk

    uang maupun barang yang ditetapkan berdasarkan peraturan

    perundang-undangan yang diberikan kepada pejabat negara,

    Pegawai Negeri Sipil (PNS), dan pegawai yang dipekerjakan oleh

    pemerintahyang belum berstatus PNS sebagai imbalan atas

    pekerjaan yang telah dilaksanakan kecuali pekerjaan yang berkaitan

    dengan pembentukan modal. Realisasi belanja TA 2017 mengalami

    kenaikan sebesar 5.40% dari TA 2016. Faktor-faktor yang

    mempengaruhi kenaikan tersebut antara lain :

    1. Adanya penambahan pegawai dalam rangka mendukung

    program maupun kegiatan dalam beberapa tahun mendatang.

    2. Penambahan renumerasi PNS

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    19

    Belanja BarangRp 9,987,615,142

    Tabel 9. Perbandingan Belanja Pegawai TA 2017 dan 2016

    Uraian Realisasi TA 2017 Realisasi TA 2016 Naik(Turun) %

    Belanja Gaji dan Tunjangan PNS 3,340,566,000 3,156,799,479 5.82

    Belanja Lembur 11,928,000

    Jumlah Belanja Kotor 3,3340,566,000 3,168,727,479 5.42

    Pengembalian Belanja Pegawai 0 0 0

    Jumlah Belanja 3,3340,566,000 3,168,727,479 5.42

    B.2.2 Belanja Barang

    Realisasi Belanja Barang TA 2017 dan 2016 adalah masing-masingsebesar Rp 9,987,615,142 dan 10,584,867,512. Berikut rincianbelanja barang TA 2017 dan TA 2016

    Tabel 10. Belanja Barang TA. 2017 dan 2016

    Uraian Realisasi TA 2017 Realisasi TA 2016 Naik(Turun)

    %

    Belanja Barang Operasional 888,962,433 1,117,929,440 (20.48)

    Belanja Barang Non Operasional 2,021,640,701 2,291,313,805 (11,77)

    Belanja Barang Persediaan 2,464,528,050 3,104,945,302 (20.62)

    Belanja Jasa 679,735,132 554,887,633 22,50

    Belanja Pemeliharaan 1,923,490,187 1,756,918,819 9.4

    Belanja Perjalanan Dalam Negeri 2,017,268,079 1,744,274,113 15.65

    Belanja Perjalanan Luar Negeri 21,497,050

    Jumlah Belanja Kotor 9,995,624,582 10,591,801,612 (5.6)

    Pengembalian Belanja Barang -8,009,440 -6,934,100 15.50

    Jumlah Belanja 9,987,615,142 10,584,867,512 (5.64)

    Realisasi belanja barang di TA 2017 mengalami penurunan sebesar

    5.64 % dibanding TA 2016. Hal ini disebabkan menurunnya belanja

    barang operasional, non operasional dan persediaan serta dilakukan

    revisi dalam rangka penghematan di alokasi anggaran sub kelompok

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    20

    Belanja ModalPeralatan danMesin

    Rp.1,353,264,300

    belanja jasa berkisar 39.96%

    B.2.3 Belanja Modal

    Realisasi Belanja Modal Peralatan dan Mesin TA 2017 dan 2016

    adalah masing masing sebesar Rp. 1,353,264,300 dan Rp

    391,560,000. Belanja modal merupakan pengeluaran anggaran untuk

    perolehan aset tetap dan aset lainnya yang memberi manfaat lebih

    dari satu periode akuntansi.

    Alokasi Anggaran Belanja Modal Peralatan dan Mesin TA 2017

    mengalami peningkatan dengan nominal yang signifikan, hal ini

    disebabkan adanya fasilitasi peralatan laboratorium dalam rangka

    penguatan dan peningkatan pelayanan pengujian yang menyerap

    sekitar 68.14 % dari alokasi anggaran. Realisasi Belanja Modal

    Peralatan dan Mesin pada TA 2017 mengalami kenaikan sebesar

    245.61% dibandingkan TA 2016.

    Belanja modal peralatan dan mesin TA 2017 dialokasikan pada

    1. Polymerase Chain Reactor

    - Rotor Gene Q 2 Plex Real Rp. 660,000,000

    - Senso Quest )11-101 Rp. 471,680,000

    2. 2 PH Meter (alat ukur universal) Rp. 13,600,000

    3. Microcentrifuge Rp. 7,100,000

    4. Loop Sterilizer Rp. 11,000,000

    5. 2 Alat Pendingin Rp. 34,400,000

    6. Mesin Pemotong Rumput Rp. 5,000,000

    7. LCD Proyektor Rp. 17,325,000

    8. 2 PC Rp. 29,260,000

    9. Note Book Rp. 16,720,000

    10. Printer Rp. 2,750,000

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    21

    Belanja ModalGedung danBangunan

    Belanja ModalJalan, Irigasi danJaringan Rp.102,006,000

    11. 2 unit sepeda motor Rp. 35,750,000

    12. mesin penghitung uang Rp. 2,475,200

    13. 3 unit mesin penghancur kertas Rp. 3,915,600

    Tabel 11. Belanja Modal Peralatan dan Mesin TA 2017 dan 2016Komparatif

    Uraian Jenis Belanja Realisasi TA2017

    Realisasi TA2016

    Naik(Turun)

    %

    Belanja ModalPeralatan dan Mesin

    1,353,264,300 391,560,000 245,60

    Jumlah Belanja Kotor 1,353,264,300 391,560,000 245,60

    Pengembalian Belanja 0 0

    Jumlah Belanja 1,353,264,300 391,560,000 245,60

    B.2.4 Belanja Modal Gedung dan Bangunan

    Tidak terdapat alokasi anggaran untuk belanja modal gedung danbangunan di tahun 2017

    B.2.5 Belanja Modal Jalan, Irigasi, dan Jaringan

    Realisasi Belanja Modal Jalan, Irigasi dan Jaringan TA 2017 dan

    2016 adalah masing-masing sebesar Rp1,410,481,600 dan Rp 0.

    Dukungan anggaran pada penambahan atas nilai Jaringan terjadi di

    tahun anggaran 2016

    Tabel 12 Perbandingan Realisasi Belanja Modal Jalan, Irigasi danJaringan TA 2017 dan 2016

    Uraian Jenis Belanja Realisasi TA 2017 Realisasi TA 2016 Naik (Turun) %

    Belanja Modal Jalan, Irigasi danJaringan

    102,006,000 1,410,481,600 (92,77)

    Jumlah Belanja Kotor 102,006,000 1,410,481,600 (92,77)

    Pengembalian Belanja 0 0 0

    Jumlah Belanja 102,006,000 1,410,481,600 (92,77)

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    22

    PENJELASAN ATAS POS-POS NERACA

    Persediaan

    Rp6,840,110,260

    C.1 ASET LANCAR

    C.1.1 PERSEDIAAN

    Saldo Persediaan TA 2017 dan TA 2016 adalah masing-masing

    sebesar Rp 6,840,110,260 dan Rp5,581,424,784 . Persediaan

    merupakan jenis aset dalam bentuk barang atau perlengkapan

    (supplies) pada tanggal neraca yang diperoleh dengan maksud

    untuk mendukung kegiatan operasional dan/atau untuk dijual,

    dan/atau diserahkan dalam rangka pelayanan kepada

    masyarakat. Rincian Persediaan per 31 Desember 2016 dan 31

    Desember 2015 adalah sebagai berikut:

    Tabel 13. Perbandingan Persediaan TA 2017 dan 2016

    Uraian Persediaan TA 2017 TA 2016

    Barang Konsumsi 36,862,833 33,992,958

    Bahan untuk Pemeliharaan 68,023,643 100,158,925

    Suku Cadang 1,128,800,450 849,771,352

    Bahan Baku 5,606,423,334 4,597,501,549

    Jumlah 6,840,110,2605,581,424,784

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    23

    Aset Tanah

    Rp

    18,692,000,000

    Aset Alsin

    Rp

    33,890,878,818

    C.2 ASET TETAP

    C.2.1 TANAH

    Nilai Aset Tetap berupa Tanah yang dimiliki BPMSPH per 31

    Desember 2017 dan 31 Desember 2016 adalah masing-masing

    sebesar Rp18,692,000,000 dan Rp18,692,000,000.

    Tabel 14. Rincian Saldo Tanah TA 2017

    No Luas Lokasi Nilai

    1. 8,000 m2 Pemuda No, 29a

    Rt.01/06, Tanah Sareal

    18,692,000,000

    Jumlah 18.692,000,000

    C.2.2 PERALATAN DAN MESIN

    Nilai Aset Peralatan dan Mesin yang dimiliki BPMSPH TA 2017

    dan 2016 adalah masing-masing sebesar Rp 33,890,878,818

    dan Rp 32,680,231,018. Mutasi transaksi penambahan

    peralatan dan mesin tersaji dalam tabel di bawah ini :

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    24

    Tabel 15 Tabel Mutasi Tambah Peralatan dan Mesin Tahun

    2017

    URAIAN KUANTITA

    S

    NILAI (Rp.)

    132111 Peralatan dan Mesin

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    25

    Aset Gedungdan Bangunan

    Rp32,069,990,778

    Aset Jalan,Irigasi danJaringan

    Rp1,568,285,600

    C.2.3 GEDUNG DAN BANGUNAN

    Nilai Aset Gedung dan Bangunan yang dimiliki BPMSPH per 31

    Desember 2017 dan 31 Desember 2016 adalah masing-masing

    sebesar Rp32,069,990,778 dan Rp Rp32,069,990,778.

    C.2.4 JALAN, IRIGASI DAN JARINGAN

    Nilai Aset Jalan, Irigasi dan Jaringan yang dimiliki BPMSPH per

    31 Desember 2017 dan 31 Desember 2016 adalah masing-

    masing sebesar Rp Rp1,568,285,600

    dan Rp 1,466,279,600 . Rincian penambahan nilai aset

    jaringan dan irigasi disajikan dalam tabel berikut ini :

    Tabel 16. Tabel Mutasi Penambahan Jaringan Tahun 2017

    URAIAN NILAI (Rp.)

    134113 Jaringan

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    26

    Aset TetapLainnya

    Rp27,000,000

    Tabel 17 Mutasi Penambahan Irigasi Tahun 2017

    URAIAN NILAI (Rp.)

    134112 Irigasi

    Mutasi Tambah

    C.2.5 ASET TETAP LAINNYA

    Nilai Aset Tetap Lainnya yang dimiliki BPMSPH per 31

    Desember 2017 dan 31 Desember 2016 adalah masing-masing

    sebesar Rp27,000,000 dan Rp27,000,000. Tidak ada mutasi

    tambah pada aset tetap lainnya. Berikut daftar aset tetap yang

    dimiliki BPMSPH.

    Tabel 18.Aset tetap lainnya BPMSPH Tahun 2016

    URAIAN NILAI (Rp.)

    135121 Aset Tetap Lainnya

    Monografi (4) 2,500,000

    Alat Musik Modern/ Band (1) 24,500,000

    Mutasi Tambah 27,000,000

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    27

    Aset Konstruksi

    Dalam

    Pengerjaan

    Rp 97,755,800

    Akumulasi

    Penyusutan

    Aset Tetap

    Rp

    23,171,337,249

    C.2.6 KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN

    Nilai Aset Konstruksi Dalam Pengerjaan yang dimiliki BPMSPH

    per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 adalah masing-

    masing sebesar Rp 97,755,800 dan Rp49,076,500 yang

    merupakan nilai nominal untuk jasa konsultan perencanaan

    pembangunan asrama Bimtek (PT. Reka Graha Indah Abadi)

    pada tahun 2015 sebesar Rp49,076,500 dan pekerjaan

    pengadaan jasa konsultan perencana lift (PT. Elsadai Servo

    Cons) sebesar Rp. 48,679,300.

    C.2.7 AKUMULASI PENYUSUTAN ASET TETAP

    Nilai saldo Akumulasi Penyusutan Aset Tetap yang dimiliki

    BPMSPH per 31 Desember 2017 dan 31 Desember 2016

    adalah masing-masing sebesar Rp 23,171,337,249 dan Rp

    19,449,354,780. Akumulasi Penyusutan Aset Tetap merupakan

    kontra akun Aset Tetap yang disajikan berdasarkan

    pengakumulasian atas penyesuaian nilai sehubungan dengan

    penurunan kapasitas dan manfaat Aset Tetap selain untuk

    Tanah dan Konstruksi dalam Pengerjaan (KDP). Rincian

    Akumulasi Penyusutan Aset Tetap per 31 Desember 2017

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    28

    Aset Lain-lain

    Rp 319,656,000

    adalah sebagai berikut:

    Tabel 19. Rincian Akumulasi Penyusutan Aset Tetap

    Aset Tetap Nilai Perolehan AkumulasiPenyusutan

    Nilai Buku

    Peralatan dan Mesin 33,890,878,818 21,269,168,975 12,621,709,843

    Gedung dan Bangunan 32,069,990,778 1,806,097,003 30,263,893,775

    Jalan, Irigasi dan Jaringan 1,568,285,600 71,571,271 1,496,714,329

    Aset Tetap Lainnya 27,000,000 24,500,000 2,500,000

    Akumulasi Penyusutan 67,556,155,196 23,171,337,249 44,384,817,947

    C.3 ASET LAINNYA

    C.3.1 ASET LAIN-LAIN

    Nilai Aset Lain-lain yang dimiliki BPMSPH per 31 Desember

    2017 dan 31 Desember 2016 adalah masing-masing sebesar

    Rp 319,656,000 dan Rp 240.178.000,00. Aset Lain-lain

    merupakan Barang Milik Negara (BMN) yang berada dalam

    kondisi rusak berat dan tidak lagi digunakan dalam operasional

    BPMSPH serta dalam proses penghapusan dari BMN.

    C.3.2 AKUMULASI PENYUSUTAN ASET LAINNYA

    Nilai saldo Akumulasi Penyusutan Aset Lainnya yang dimiliki

    BPMSPH per 31 Desember 2017 dan 31 Desember 2016

    adalah masing-masing sebesar Rp 319,656,000 dan Rp

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    29

    Akumulasi

    Penyusutan

    Aset Lainnya

    Rp 319,656,000

    Utang Kepada

    Pihak Ketiga

    Rp 29,596,859

    239,578,000.Akumulasi Penyusutan Aset Lainnya merupakan

    kontra akun Aset Lainnya yang disajikan berdasarkan

    pengakumulasian atas penyesuaian nilai sehubungan dengan

    penurunan kapasitas dan manfaat Aset Lainnya.Berikut

    disajikan rangkuman Akumulasi Penyusutan Aset Lainnya per

    31 Desember 2016, sedangkan rincian akumulasi penyusutan

    aset lainnya disajikan pada Lampiran Laporan Keuangan ini.

    Tabel 20. Rincian Akumulasi Penyusutan Aset Lainnya

    No Aset Tetap Nilai

    Perolehan

    Akm.

    Penyusutan

    Nilai Buku

    1. Aset Lain-lain 319,656,000 (319,656,000) 0

    Akumulasi Penyusutan 319,656,000 (319,656,000) 0

    C.4 KEWAJIBAN JANGKA PENDEK

    C.4.1 UTANG KEPADA PIHAK KETIGA

    Saldo Utang kepada Pihak Ketiga per 31 Desember 2017 dan

    31 Desember 2016 adalah masing-masing sebesar Rp

    29,596,859 dan Rp 32,605,164. Utang kepada Pihak Ketiga

    merupakan belanja yang masih harus dibayar dan merupakan

    kewajiban yang harus segera diselesaikan kepada pihak ketiga

    lainnya dalam waktu kurang dari 12 (dua belas bulan). Adapun

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    30

    Jumlah Ekuitas

    Rp

    69,985,087,148

    rincian Utang kepada Pihak Ketiga BPMSPH per tanggal

    pelaporan adalah sebagai berikut:

    Tabel 21. Utang kepada Pihak Ketiga per 31 Desember 2017

    Uraian Belanja Barang yang Masih

    Harus Dibayar

    Nilai (Rp)

    Langganan Air 1,461,200

    Langganan Listrik 27,053,530

    Langganan Telepon 1,082,129

    Jumlah 29,596,859

    C.5 EKUITAS

    C.5.1 EKUITAS

    Saldo Ekuitas per 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015

    adalah masing-masing sebesar Rp 69,985,087,148 dan Rp

    71,084,342,736 . Ekuitas adalah merupakan kekayaan bersih

    entitas yang merupakan selisih antara aset dan kewajiban.

    Rincian lebih lanjut tentang ekuitas disajikan dalam Laporan

    Perubahan Ekuitas.

  • Laporan Keuangan semester II Tahun Anggaran 2016

    31

  • 31

    Pendapatan

    PNBP

    Rp 324,786,272

    D.PENJELASAN ATAS POS-POS LAPORANOPERASIONALD.1 Pendapatan Penerimaan Negara Bukan PajakJumlah Pendapatan untuk periode yang berakhir pada 31

    Desember 2017 dan 2016 adalah sebesar Rp 324,786,272 dan

    Rp 250,483,785. Rincian pendapatan disajikan dalam tabel 22

    berikut ini

    Tabel 22. Rincian Pendapatan Negara Bukan Pajak TA 20176dan 2016

    Uraian 31 Desember 2016 31 Desember 2015 % Naik/ Turun

    423752 Pendapatan DendaKeterlambatan PenyelesaianPekerjaan Pemerintah

    4,834,772 4,839,285 (0.09)

    423291 Pendapatan JasaLainnya

    0 2,200,000 0

    423216 Pendapatan JasaTenaga, Pekerjaan, Informasi,Pelatihan dan Teknologi SesuaiDengan Tugas dan FungsiMasing-Masing KementerianNegara/Lembaga

    324,786,272 243,444,500 (33.41)

    Jumlah 324,786,272 642,239,451 (49.43)

    Pendapatan Jasa berasal dari pengujian produk asal hewan

    selama tahun 2017.

    Beban Pegawai

    Rp

    3,233,633,099

    D.2 Beban Pegawai

    Jumlah Beban Pegawai pada Tahun 2016 dan 2015 adalah

    masing-masing sebesar Rp 3,233,633,099 dan Rp

    3,168,727,479. Beban Pegawai adalah beban atas

    kompensasi, baik dalam bentuk uang maupun barang yang

    ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang

    diberikan kepada pejabat negara, Pegawai Negeri Sipil (PNS),

    dan pegawai yang dipekerjakan oleh pemerintahyang belum

    berstatus PNS sebagai imbalan atas pekerjaan yang telah

  • 32

    dilaksanakan kecuali pekerjaan yang berkaitan dengan

    pembentukan modal.

    Tabel 23 Rincian Beban Pegawai TA 2017 dan 2016

    Uraian 31 Desember2016

    31 Desember2015

    % Naik/ Turun

    Beban Gaji PokokPNS

    2,208,050,100 2,139,941,500 3.18

    Beban PembulatanGaji PNS

    30,039 28,429 5.66

    Beban Tunj.Suami/Istri PNS

    147,896,378 142,277,746 3.94

    Beban Tunj. AnakPNS

    46,268,516 44,757,748 3.37

    Beban Tunj.Struktural PNS

    37,440,000 37,440,000 0

    Beban Tunj.Fungsional PNS

    313,000,000 295,435,000 5.94

    Beban Tunj. PPhPNS 1,645,246

    30,344,276 (94.57)

    Beban Tunj. BerasPNS

    124,634,820 123,765,780 0.70

    Beban Uang MakanPNS

    320,353,000 301,034,000 6.41

    Beban TunjanganUmum PNS

    34,315,000 41,775,000 (17.85)

    Beban Uang Lembur 0 11,928,000 -49.85

    Jumlah 3,168,727,479 7.78

    Beban

    Persediaan

    Rp

    1,392,771,759

    D.3 Beban Persediaan

    Jumlah Beban Persediaan untuk periode yang berakhir pada

    31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 adalah masing-

    masing sebesar Rp 1,392,771,759 dan Rp 449,851,312.

    Beban Persediaan merupakan beban untuk mencatat

  • 33

    konsumsi atas barang-barang yang habis pakai, termasuk

    barang-barang hasil produksi baik yang dipasarkan maupun

    tidak dipasarkan. Rincian Beban Persediaan untuk 31

    Desember 2017 dan 31 Desember 2016 adalah sebagai

    berikut:

    Tabel 24 Rincian Beban Persediaan TA 2017 dan 2016

    Uraian TA 2017 TA 2016 % Naik /Turun

    Beban Persediaanbahan baku

    20,658,721 440,879,232 130.25

    Beban Persediaankonsumsi

    1,372,113,038 8,972,080 211.22

    Jumlah 1,392,771,759 449,851,312 341.47

    Beban Barang

    dan Jasa Rp3,587,329,961

    D.4 Beban Barang dan Jasa

    Jumlah Beban Barang dan Jasa untuk periode yang berakhir

    pada 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 adalah

    masing-masing sebesar Rp 3,587,329,961 dan Rp

    3,996,257,292. Beban Barang dan Jasa adalah konsumsi atas

    jasa-jasa dalam rangka penyelenggaraan kegiatan entitas.

    Rincian Beban Barang dan Jasa untuk 31 Desember 2017 dan

    31 Desember 2016 adalah sebagai berikut:

    Tabel 25. Rincian Beban Barang dan Jasa TA 2017 dan 2016

    Uraian TA 2017 TA 2016 % Naik /Turun

    Beban KeperluanPerkantoran

    447,834,192 695,503,865 35.61

    Beban PenambahDaya Tahan Tubuh

    193,521,056 187,445,405 3.24

    Beban PengirimanSurat Dinas Pos Pusat

    6,902,185 4,320,170 59.76

  • 34

    Beban HonorOperasional satuanKerja

    161,480,000 199,400,000 (19.01)

    Beban BarangOperasional Lainnya

    79,225,000 21,960,000 260,76

    Beban Bahan 647,405,066 756,449,146 (14.41)

    Beban Honor OutputKegiatan

    626,600,000 65,905,000 850.76

    Beban Barang NonOperasional Lainnya

    747,635,635 1,468,480,909 (49.08)

    Beban LanggananListrik

    358,425,655 479,242,356 (25.20)

    Beban LanggananTelepon

    11,955,730 17,413,971 (31.34)

    Beban Langganan Air 20,678,200 22,383,000 (7.61)

    Beban Sewa 48,490,000 0 0

    Beban Jasa Profesi 48,790,000 77,753,470 (37.25)

    Beban Jasa Lainnya 188,387,242 0 0

    Jumlah 3,587,329,961 3,996,257,292 (10.23)

    Beban

    Pemeliharaan

    Rp

    2,143,837,985

    D.5 Beban Pemeliharaan

    Jumlah Beban Pemeliharaan untuk periode yang berakhir pada

    31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 adalah masing-

    masing sebesar Rp 2,143,837,985 dan Rp1,615,587,288.

    Beban pemeliharaan merupakan beban yang dimaksudkan

    untuk mempertahankan aset tetap atau aset lainnya yang

    sudah ada ke dalam kondisi normal. Rincian Beban

    Pemeliharaan untuk 31 Desember 2016 dan 31 Desember

    2015 adalah sebagai berikut:

  • 35

    Tabel 26. Rincian Beban Pemeliharaan TA 2017 dan 2016

    Uraian TA 2017 TA 2016 % Naik/ Turun

    Beban PemeliharaanGedung dan Bangunan

    548,953,408 339,665,660 61.61

    Beban PemeliharaanPeralatan dan Mesin

    239,147,084 267,382,896 (10.56)

    Beban PemeliharaanPeralatan dan MesinLainnya

    1,135,389,695 1,149,870,263 (1.25)

    Beban Persediaanbahan untukpemeliharaan

    57,675,854 38,556,384 49.58

    Beban Persediaan sukucadang

    145,798,693 348,362,782 (58.14)

    Jumlah 2,126,964,734 2,143,837,985 (0.78)

    Beban

    Perjalanan

    Dinas Rp2,009,258,639

    D.6 Beban Perjalanan Dinas

    Jumlah Beban Perjalanan Dinas untuk periode yang berakhir

    pada 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 adalah

    masing-masing sebesar Rp 2,009,258,639 dan

    Rp1,759,351,263. Beban tersebut adalah merupakan beban

    yang terjadi untuk perjalanan dinas dalam rangka pelaksanaan

    tugas, fungsi, dan jabatan. Rincian Beban Perjalanan Dinas

    untuk TA 2017 dan 2016 adalah sebagai berikut:

  • 36

    Tabel 27. Rincian Beban Perjalanan Dinas TA 2017 dan 2016

    Uraian TA 2017 TA 2016 % Naik /Turun

    Beban PerjalananBiasa

    1,807,455,864 1.559,022,593

    Beban PerjalananDinas Dalam Kota

    7,965,000 10,940,000

    Beban PerjalananDinas PaketMeeting Dalam Kota

    5,775,000 10,440,000

    Beban PerjalananDinas PaketMeeting Luar Kota

    188,062,775 157,451,620

    Beban PerjalananBiasa - Luar Negeri

    0 21,497,050

    Jumlah 1,759,351,263

    Beban

    Penyusutan dan

    Amortisasi Rp

    3,816,337,447

    D.7 Beban Penyusutan dan Amortisasi

    Jumlah Beban Penyusutan dan Amortisasi untuk periode yang

    berakhir pada 31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015

    adalah masing-masing sebesar Rp3,816,337,447 dan

    Rp2,539,797,459. Beban penyusutan adalah merupakan

    beban untuk mencatat alokasi sistematis atas nilai suatu aset

    tetap yang dapat disusutkan (depreciable assets) selama

    masa manfaat aset yang bersangkutan. Sedangkan Beban

    Amortisasi digunakan untuk mencatat alokasi penurunan

    manfaat ekonomi untuk Aset Tak berwujud. Rincian Beban

    Penyusutan dan Amortisasi untuk 31 Desember 2016 dan 31

    Desember 2015 adalah sebagai berikut:

  • 37

    Tabel 28. Rincian Beban Penyusutan dan Amortisasi TA 2017dan 2016

    Uraian TA 2017 TA 2016 % Naik/

    Turun

    Beban PenyusutanGedung dan Bangunan

    645,843,336 639,916,469 0.92

    Beban Penyusutan Irigasi 108,776 108,213 0.52

    Beban PenyusutanJaringan

    39,794,425 20,428,215 94.80

    Beban PenyusutanPenyusutan Aset Tetapyang Tidak Digunakandalam OperasionalPemerintah

    300,000 300,000 0

    Beban PenyusutanPeralatan dan Mesin

    3,136,533,392 3,155,584,580 (0.60)

    Jumlah 3,816,337,447 3,816,337,447 0.15

    Beban

    Penyisihan

    Piutang Tak

    Tertagih Rp0

    D.8 Beban Penyisihan Piutang Tak Tertagih

    Beban Penyisihan Piutang Tak Tertagih merupakan beban

    untuk mencatat estimasi ketidaktertagihan piutang dalam suatu

    periode. Jumlah Beban Penyisihan Piutang Tak Tertagih untuk

    periode yang berakhir pada 31 Desember 2017 dan 31

    Desember 2016 adalah masing-masing sebesar Rp0 dan Rp.

    0.

  • 38

    Surplus/(Defisit)

    dari Kegiatan

    Non

    Operasional

    (Rp.

    366,489,109)

    D.9 Surplus/(Defisit) dari Kegiatan Non Operasional

    Pos Surplus/(Defisit) Dari Kegiatan Non Operasional terdiri dari

    pendapatan dan beban yang sifatnya tidak rutin dan bukan

    merupakan tugas pokok dan fungsi entitas. Surplus/Defisit Dari

    Kegiatan Non Operasional Tahun 2016 dan 2015 adalah

    sebagai berikut:

    Tabel 29. Perbandingan Pos Surplus/Defisit dari Kegiatan NonOperasional TA 2017 dan 2016

    Uraian TA 2017 TA 2016 %Naik/(Turun)

    Pendapatan dariPemindahtanganan BMNLainnya

    5,500,000 3,345,000 64.42

    Beban Pelepasan AsetNon Lancar

    0 626,047,638

    Jumlah DefisitPelepasan Aset NonLancar

    5,500,000 (622,702,638) (100.88)

    Pendapatan dari kegiatannon operasional

    503,764,130 355,859,226 41.56

    Penerimaan KembaliBelanja Barang TahunAnggaran Yang Lalu

    0 0 0

    Beban dari kegiatan nonoperasional lainnya

    32,919,111 99,645,697 (66.96)

    Penerimaan KembaliBelanja Pegawai TahunAnggaran Yang Lalu

    0 0 0

    Jumlah surplus darikegiatan non operasionallainnya

    470,345,019 256,213,529 83.57

    Jumlah Surplus/(defisit)dari kegiatan nonoperasional lainnya

    476,345,019 (366,489,109) (229.97)

  • 39

    E. PENJELASAN ATAS POS-POS LAPORAN PERUBAHANEKUITAS

    Ekuitas Awal Rp

    71,084,342,736

    E.1 Ekuitas Awal

    Nilai ekuitas awal pada tanggal 31 Desember 2016 dan 31

    Desember 2015 adalah masing-masing sebesar Rp

    71,084,342,736 dan Rp. 70,056,390,591.

    Defisit LO

    Rp

    15,371,437,370

    E.2Surplus (Defisit) LO

    Jumlah Defisit LO untuk periode yang berakhir pada 31

    Desember 2017 dan 31 Desember 2016 adalah sebesar Rp

    15,371,437,370 dan Rp 15,450,368,132. Defisit LO

    merupakan selisih kurang antara surplus/defisit kegiatan

    operasional, surplus/defisit kegiatan non operasional, dan pos

    luar biasa.

    E.3. Dampak Kumulatif Perubahan Kebijakan Akutansi/Kesalahan Mendasar

    Tidak terdapat transaksi Dampak Kumulatif Perubahan

    Kebijakan Akuntansi/Kesalahan Mendasar untuk periode yang

    berakhir pada 31 Desember 2017 dan 31 Desember 2016

    Koreksi Aset

    Tetap Non

    Revaluasi

    Rp 0

    E.3.1 Koreksi Aset Tetap Non Revaluasi

    Koreksi Aset Tetap Non Revaluasi untuk periode yang

    berakhir pada 31 Desember 2017 dan 31 Desember 2016

    adalah masing-masing sebesar Rp 0 dan Rp 635,324,526.

    Koreksi ini berasal dari transaksi koreksi nilai aset tetap dan

    aset lainnya yang bukan karena revaluasi nilai.

  • 40

    Penyesuaian

    Nilai Aset

    sebesar Rp. 0

    E.3.2 Penyesuaian Nilai Aset

    Penyesuaian Nilai Aset untuk periode yang berakhir pada 31

    Desember 2017 dan 31 Desember 2016 adalah masing-

    masing sebesar Rp 0 dan Rp 0. Penyesuaian Nilai Aset

    merupakan hasil penyesuaian nilai persediaan akibat

    penerapan kebijakan harga perolehan terakhir

    E.3.3 Selisih Revaluasi Aset Tetap

    Selisih Revaluasi Aset Tetap merupakan selisih yang muncul

    pada saat dilakukan penilaian ulang aset tetap.

    E.3.4 Koreksi Nilai Persediaan

    Koreksi Nilai Persediaan mencerminkan koreksi atas nilai

    persediaan yang diakibatkan karena kesalahan dalam

    pecatatan persediaan yang terjadi pada periode sebelumnya.

    E.3.4 Koreksi Lain-lain

    Koreksi ini merupakan koreksi selain yang terkait Barang Milik

    Negara, antara lain koreksi atas pendapatan, koreksi atas

    beban, koreksi atas hibah, piutang dan utang.

    Transaksi Antar

    Entitas Rp.

    14,272,181,782

    E.4 Transaksi Antar Entitas

    Nilai Transaksi Antar Entitas untuk periode yang berakhir pada

    31 Desember 2016 dan 31 Desember 2015 adalah masing-

    masing sebesar p. 14,272,181,782 dan Rp15,842,995,749.

  • 41

    Rincian Transaksi Antar Entitas terdiri dari:

    Tabel 30.Rincian Transaksi Antar Entitas per 31 Desember

    2017.

    Transaksi Antar Entitas Nilai

    Ditagihkan ke Entitas Lain 14,676,518,541

    Diterima dari Entitas Lain (404,336,759)

    Jumlah 14,272,181,782

    Ekuitas Akhir

    Rp

    69,985,087,148

    E.5 Ekuitas Akhir

    Saldo Ekuitas Akhir untuk periode 31 Desember 2016 dan 31

    Desember 2015 adalah masing-masing sebesar Rp

    69,985,087,148 dan Rp 71,084,342,736.

  • 42

    F. PENGUNGKAPAN-PENGUNGKAPAN LAINNYA.

    F.1 KEJADIAN-KEJADIAN PENTING SETELAH TANGGAL NERACA

    Catatan Hasil Reviuw (CHR) Inspektorat Jenderal Kementerian

    Pertanian tanggal 9 Januari 2018 pada terdapat Kesalahan

    Penganggaran dan Pencatatan Aset Tetap Dalam Akun Persediaan

    Balai Pengujian Mutu dan Sertifikasi Produk Hewan minimal senilai Rp.

    3,915,600. Hasil reviu sudah ditindaklanjuti dan telah dilakukan

    perbaikan.

    F.2 PENGUNGKAPAN LAIN-LAIN

    -

    tabel

  • 43

    SDF

    xdfzxfx

    sdgffdg

    TABELL

  • lksdjflksdjflsdjflskdjflskdjf

    S

  • CaLKSemesterII_D_E_F2017 (2)CaLKSemesterII_D_E_F2017 (1)