of 93/93

DAFTAR ISIDAFTAR ISI 3. DAFTAR TABEL 4. DAFTAR GRAFIK 5. BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini disajikan penjelasan umum organisasi, dengan penekanan kepada aspek strategis organisasi serta

  • View
    5

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of DAFTAR ISIDAFTAR ISI 3. DAFTAR TABEL 4. DAFTAR GRAFIK 5. BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini disajikan...

  • 2016

    ii LAPORAN KINERJA

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    DAFTAR ISI Halaman

    Kata Pengantar .......................................................................................................... i

    Daftar Isi .................................................................................................................... ii

    Daftar Tabel ............................................................................................................... iii

    Daftar Grafik .............................................................................................................. iv

    BAB I : PENDAHULUAN ................................................................................... 1

    A. Latar Belakang ................................................................................ 1

    B. Maksud dan Tujuan ......................................................................... 2

    C. Tugas Pokok dan Fungsi ................................................................. 3

    D. Struktur Organisasi .......................................................................... 4

    E. Sistematika Penulisan Laporan ........................................................ 5

    BAB II : PERENCANAAN KINERJA .................................................................. `6

    A. Perencanaan Kinerja ....................................................................... 6

    1. Rencana Aksi Kegiatan .............................................................. 6

    2. Rencana Kinerja Tahunan .......................................................... 10

    B. Perjanjian Kinerja ............................................................................ 16

    C. Sumber Daya ................................................................................... 17

    BAB III : AKUNTABILITAS KINERJA ................................................................. 22

    A. Capaian Kinerja ............................................................................... 22

    B. Realisasi Anggaran .......................................................................... 80

    BAB IV : PENUTUP ............................................................................................. 82

    LAMPIRAN

    1) Perjanjian Kinerja tahun 2019

  • 2016

    iii LAPORAN KINERJA

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    DAFTAR TABEL Halaman

    Tabel 2.1 : Indikator Kinerja Dan Target Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Tahun 2019 ............................................................................................. 10

    Tabel 2.2 : Perjanjian Kinerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam 2019 ...... 16

    Tabel 2.3 : Laporan Posisi Barang Milik Negara Di Neraca ....................................... 18

    Tabel 2.4 : Alokasi Anggaran Berdasarkan Jenis Belanja........................................... 19

    Tabel 3.1 : Pengukuran Kinerja Berdasarkan Indikator Kinerja Kegiatan .................... 21

    Tabel 3.2 : Realisasi Anggaran Berdasarkan sumber Dana ....................................... 80

    Tabel 3.3 : Realisasi Anggaran Berdasarkan Jenis Belanja ........................................ 80

    Tabel 3.4 : Realisasi Anggaran Berdasarkan Output Kegiatan ................................... 81

  • 2016

    iv LAPORAN KINERJA

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    DAFTAR GRAFIK Halaman

    Grafik 2.1 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jabatan ....................................................... 15

    Grafik 2.2 Jumlah Pejabat Struktural Berdasarkan Tingkat Eselon .............................. 16

    Grafik 2.3 Jumlah Pegawai Berdasarkan Golongan .................................................... 16

    Grafik 2.4 Jumlah Pegawai Berdasarkan Pendidikan .................................................. 17

    Grafik 2.5 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jenis Kelamin .............................................. 17

    Grafik 3.1 Realisasi Kinerja dan anggaran 2015-2019 ................................................ 24

    Grafik 3.2 Persentase alat angkut sesuai dengan standar

    kekarantinaan kesehatan ............................................................................ 27

    Grafik 3.3 Perbandingan capaian dengan satker lain .................................................. 28

    Grafik 3.4 Persentase respon Sinyal Kewaspadaan Dini (SKD), KLB

    dan bencana di wilayah layanan KKP ......................................................... 31

    Grafik 3.5 Perbandingan capaian dengan satker lain .................................................. 32

    Grafik 3.6 Jumlah deteksi dini dalam rangka cegah tangkal

    masuk dan keluarnya penyakit ................................................................... 36

    Grafik 3.7 Perbandingan capaian dengan satker lain .................................................. 37

    Grafik 3.8 Jumlah pelayanan kesehatan pada situasi khusus...................................... 42

    Grafik 3.9 Perbandingan capaian dengan satker lain .................................................. 42

    Grafik 3.10 Jumlah pelabuhan/ bandara/ PLBD yang mempunyai kebijakan

    kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat

    yang berpotensi wabah ............................................................................. 44

    Grafik 3.11 Perbandingan capaian dengan satker lain ................................................ 45

    Grafik 3.12 Jumlah sertifikat / surat ijin layanan kesehatan lintas wilayah yang

    diterbitkan ................................................................................................. 47

    Grafik 3.13 Perbandingan capaian dengan satker lain ................................................ 48

    Grafik 3.14 Jumlah Pelabuhan / Bandara / PLBD yang memenuhi

    syarat-syarat sanitasi ................................................................................ 52

    Grafik 3.15 Perbandingan capaian dengan satker lain ................................................ 53

    Grafik 3.16 Jumlah pelabuhan / bandara / PLBD bebas vektor pada

    wilayah perimeter dan buffer area ............................................................ 60

    Grafik 3.17 Perbandingan capaian dengan satker lain ................................................ 61

  • 2016

    v LAPORAN KINERJA

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Grafik 3.18 Jumlah orang yang melakukan skrining penyakit menular

    Langsung .................................................................................................. 65

    Grafik 3.19 Perbandingan capaian dengan satker lain ................................................ 66

    Grafik 3.20 Jumlah dokumen dukungan manajemen dan tugas teknis

    lainnya ...................................................................................................... 70

    Grafik 3.21 Perbandingan capaian dengan satker lain ................................................ 71

    Grafik 3.22 Jumlah peningkatan kapasitas SDM bidang P2P ...................................... 74

    Grafik 3.23 Perbandingan capaian dengan satker lain ................................................ 74

    Grafik 3.24 Jumlah pengadaan sarana prasarana ...................................................... 78

    Grafik 3.25 Perbandingan capaian dengan satker lain ................................................ 79

  • LAPORAN KINERJA 2019

    1

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    BAB I PENDAHULUAN

    A. LATAR BELAKANG

    Mengacu kepada Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara

    dan Reformasi Birokrasi Nomor 53 Tahun 2014 Tentang Pelaporan Kinerja

    sebagai wujud nyata komitmen antara penerima dan pemberi amanah untuk

    meningkatkan integritas, akuntabilitas, transparansi dan kinerja Aparatur sebagai

    salah satu persyaratan Tata Kelola Pemerintahan Yang Baik (good governance).

    Laporan Kinerja Instansi Pemerintah mewajibkan setiap instansi

    pemerintah sampai dengan eselon II harus memiliki perencanaan strategis lima

    tahunan, rencana kerja setiap tahun, penetapan kinerja serta

    pertanggungjawaban kegiatan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Dengan

    adanya sistem ini diharapkan terwujud kegiatan pada instansi pemerintah yang

    akuntabel, efektif, efisien, transparan, dan responsif terhadap semua

    permasalahan yang dihadapi masyarakat.

    Kantor Kesehatan Pelabuhan sebagai salah satu lembaga pemerintah

    yang bernaung di bawah Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian

    Penyakit Kementerian Kesehatan RI sesuai Permenkes 2348 tahun 2011 tentang

    Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan. Berdasarkan Undang-

    Undang Nomor 6 Tahun 2018 tentang Karantina Kesehatan serta amanat

    International Health Regulation (IHR) Tahun 2005 yang diberlakukan di seluruh

    dunia, termasuk Indonesia sebagai salah satu negara yang ikut

    menandatanganinya, wajib menerapkan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang

    baik, termasuk penyusunan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah sebagai wujud

    pertanggungjawaban kinerja terhadap kegiatan dan anggaran yang telah

    dilaksanakan.

    Sebagai upaya dalam mewujudkan tata pemerintahan yang baik tersebut,

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam terus berupaya untuk memperbaiki

    kualitas dari segi performa kerja hingga sistem administrasi pelayanan dan

  • LAPORAN KINERJA 2019

    2

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    pertanggungjawaban kinerja, salah satunya dengan penyusunan Laporan Kinerja

    Instansi Pemerintah yang menjadi kewajiban setiap akhir tahun anggaran.

    Kewajiban tersebut dijabarkan dengan menyiapkan, menyusun dan

    menyampaikan laporan kinerja secara tertulis, periodik dan melembaga.

    Pelaporan kinerja dimaksudkan untuk mengkomunikasikan capaian kinerja Kantor

    Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam dalam satu tahun anggaran yang dikaitkan

    dengan proses pencapaian tujuan dan sasaran serta menjelaskan keberhasilan

    dan kegagalan tingkat kinerja yang dicapainya.

    B. MAKSUD DAN TUJUAN

    Penyusunan Laporan Kinerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan tiap tahun, disusun dengan

    mengacu pada Peraturan Pemerintah Pendayaan Aparatur Negara dan

    Reformasi Birokrasi No. 53 tahun 2015 Tentang Petunjuk Teknis Perjanjian

    Kinerja, Pelaporan Kinerja Dan Tata Cara Reviu Atas Laporan Kinerja Instansi

    Pemerintah.

    Laporan Kinerja Instansi Pemerintah merupakan bentuk

    pertanggungjawaban Instansi Pemerintah yang memuat gambaran keberhasilan

    pencapaian program dan hambatan yang mengakibatkan gagalnya pencapaian

    tujuan kegiatan.

    Adapun secara lebih jelas dapat digambarkan tentang maksud dan tujuan

    disusunnya Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kantor Kesehatan Pelabuhan

    Kelas I Batam Tahun 2019 adalah sebagai berikut :

    1. Sebagai wujud nyata komitmen antara penerima dan pemberi amanah untuk

    meningkatkan integritas, akuntabilitas, transparansi dan kinerja Aparatur

    2. Menciptakan tolok ukur kinerja sebagai dasar evaluasi kinerja aparatur

    3. Sebagai dasar penilaian keberhasilan/kegagalan pencapaian tujuan dan

    sasaran organisasi dan sebagai dasar pemberian penghargaan dan sanksi

    4. Sebagai dasar bagi pemberi amanah untuk melakukan monitoring, evaluasi

    dan supervisi atas perkembangan/kemajuan kinerja penerima amanah

    5. Sebagai dasar dalam penetapan sasaran kinerja pegawai.

  • LAPORAN KINERJA 2019

    3

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    C. TUGAS POKOK DAN FUNGSI

    Berdasarkan Peraturan Kementerian Kesehatan RI Nomor : 356/

    MENKES/PER/IV/2008 dan perubahan Nomor : 2348/MENKES/PER /XI /2011

    tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kantor

    Kesehatan Pelabuhan mempunyai tugas melaksanakan pencegahan masuk dan

    keluarnya penyakit, penyakit potensial wabah, surveilans epidemiologi,

    kekarantinaan, pengendalian dampak kesehatan lingkungan, pelayanan

    kesehatan,pengawasan OMKABA serta pengamanan terhadap penyakit baru

    dan penyakit yang muncul kembali, bioterorisme, unsur biologi, kimia dan

    pengamanan radiasi di wilayah kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat

    negara. Untuk menyelenggarakan tugas tersebut, Kantor Kesehatan Pelabuhan

    mempunyai fungsi berikut:

    1. Pelaksanaan kekarantinaan.

    2. Pelaksanaan pelayanan kesehatan.

    3. Pelaksanaan pengendalian risiko lingkungan di bandara, pelabuhan, dan

    lintas batas darat negara.

    4. Pelaksanaan pengamatan penyakit, penyakit potensial wabah, penyakit

    baru, dan penyakit yang muncul kembali.

    5. Pelaksanaan pengamatan radiasi pengion dan non pengion, biologi, dan

    kimia.

    6. Pelaksanaan sentra/simpul jejaring surveilans epidemiologi sesuai penyakit

    yang berkaitan dengan lalu lintas nasional, regional, dan internasional.

    7. Pelaksanaan, fasilitasi dan advokasi kesiapsiagaan dan penanggulangan

    Kejadian Luar Biasa (KLB) dan bencana bidang kesehatan, serta kesehatan

    matra termasuk penyelenggaraan kesehatan haji dan perpindahan

    penduduk.

    8. Pelaksanaan, fasilitasi, dan advokasi kesehatan kerja di lingkungan

    bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat negara.

    9. Pelaksanaan pemberian sertifikat kesehatan obat, makanan, kosmetika dan

    alat kesehatan serta bahan adiktif (OMKABA) ekspor dan mengawasi

    persyaratan dokumen kesehatan OMKABA impor.

    10. Pelaksanaan pengawasan kesehatan alat angkut dan muatannya.

    11. Pelaksaaan pemberian pelayanan kesehatan di wilayah kerja bandara,

    pelabuhan , dan lintas batas darat negara.

  • LAPORAN KINERJA 2019

    4

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    12. Pelaksanaan jejaring informasi dan teknologi bidang kesehatan di bandara,

    pelabuhan , dan lintas batas darat negara.

    13. Pelaksanaan jejaring kerja dan kemitraan bidang kesehatan di bandara,

    pelabuhan, dan lintas batas darat negara.

    14. Pelaksanaan kajian kekarantinaan, pengendalian risiko lingkungan , dan

    surveilans kesehatan pelabuhan.

    15. Pelaksanaan pelatihan teknis bidang kesehatan bandara, pelabuhan, dan

    lintas batas darat negara.

    16. Pelaksanaan ketatausahaan dan kerumahtanggaan KKP.

    D. STRUKTUR ORGANISASI

    Sesuai Peraturan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia Nomor :

    356/MENKES/PER/IV/2008 dan perubahan Nomor : 2348/MENKES/PER/XI

    /2011 terdapat susunan Organisasi Kantor Kesehatan Pelabuhan sebagai

    berikut:

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Batam di klasifikasikan menjadi kelas I dengan

    susunan organisasi sebagai berikut :

    1. Bagian Tata Usaha

    a. Sub Bagian Program dan Laporan

    b. Sub Bagian Keuangan dan Umum

    2. Bidang Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi

    a. Seksi Pengendalian Karantina

    b. Seksi Surveilans Epidemiologi

    3. Bidang Pengendalian Risiko Lingkungan

    a. Seksi Pengendalian Vektor dan Binatang Penular Penyakit

    b. Seksi Sanitasi dan Dampak Risiko Lingkungan

    4. Bidang Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah

    a. Seksi Pencegahan dan Pelayanan Kesehatan

    b. Seksi Kesehatan Matra dan Lintas Wilayah

    5. Instalasi

    6. Wilayah Kerja

    7. Kelompok Jabatan Fungsional

  • LAPORAN KINERJA 2019

    5

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    E. SISTEMATIKA PENULISAN LAPORAN

    Sistematika penulisan Laporan Kinerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I

    Batam terdiri dari :

    1. KATA PENGANTAR

    2. DAFTAR ISI

    3. DAFTAR TABEL

    4. DAFTAR GRAFIK

    5. BAB I PENDAHULUAN

    Pada bab ini disajikan penjelasan umum organisasi, dengan penekanan

    kepada aspek strategis organisasi serta permasalahan utama (strategik

    issued) yang sedang dihadapi organisasi.

    6. BAB II PERENCANAAN KINERJA

    Pada bab ini diuraikan ringkasan / ikhtisar perjanjian kinerja dan sumber

    daya tahun yang bersangkutan.

    7. BAB III AKUNTABILITAS KINERJA

    A. CAPAIAN KINERJA

    Pada sub bab ini disajikan capaian kinerja organisasi untuk setiap

    pernyataan kinerja, pengukuran kinerja, analisis capain kinerja dan

    perbandingan dengan tahun sebelumnya.

    B. REALISASI ANGGARAN

    Pada sub bab ini diuraikan realisasi anggaran

    8. BAB IV PENUTUP

    Pada bab ini diuraikan simpulan umum atas capaian kinerja organisasi serta

    langkah di masa mendatang yang akan dilakukan organisasi untuk

    meningkatkan kinerjanya.

    LAMPIRAN

    a. Perjanjian Kinerja

    b. Lain – lain yang dianggap perlu

  • LAPORAN KINERJA 2019

    6

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    BAB II PERENCANAAN KINERJA

    A. PERENCANAAN KINERJA

    Perencanaan Kinerja merupakan suatu proses yang berorientasi pada hasil

    yang ingin dicapai selama kurun waktu satu sampai dengan lima tahun secara

    sistematis dan berkesinambungan dengan memperhitungkan potensi, peluang dan

    kendala yang ada atau yang mungkin timbul. Sebagai salah satu unit pelaksana

    teknis Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Kantor

    Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam telah menyusun Rencana Strategis berupa

    Rencana Aksi Kegiatan (RAK) tahun 2015 – 2019, yang merupakan gambaran yang

    diharapkan dapat dicapai pada kurun waktu tersebut termasuk di dalamnya visi,

    misi, tujuan, dan sasaran serta cara mencapai tujuan organisasi melalui

    pelaksanaan berbagai kegiatan dalam bidang pencegahan masuk keluarnya

    penyakit karantina dan penyakit menular potensial wabah, kekarantinaan,

    pelayanan kesehatan terbatas di wilayah kerja pelabuhan dan lintas batas serta

    pengendalian dampak risiko lingkungan (Permenkes RI No. 2348/ 2011).

    Pada Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP),

    perencanaan kinerja instansi pemerintah terdiri atas tiga instrumen yaitu: Rencana

    Strategis (Renstra) yang merupakan perencanaan 5 tahunan, Rencana Kinerja

    Tahunan (RKT) dan Perjanjian Kinerja (PK).

    1. RENCANA AKSI KEGIATAN (RAK) TAHUN 2015-2019

    Pembangunan Kesehatan Nasional adalah upaya peningkatan derajat

    kesehatan masyarakat Indonesia yang dilakukan secara berkelanjutan

    berlandaskan kemampuan nasional dengan memanfaatkan sumber daya yang

    ada serta dengan memperhatikan tantangan global maupun spesifik lokal.

    Untuk mendukung terwujudnya upaya yang berkesinambungan tersebut harus

    mengacu pada Perencanaan Pembangunan Nasional sebagaimana tercantum

    dalam Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004.

    Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004, tentang Sistem Perencanaan

    Pembangunan Nasional (SPPN) mengamanatkan bahwa setiap kementerian

  • LAPORAN KINERJA 2019

    7

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    perlu menyusun Rencana Strategis (Renstra) yang mengacu pada Rencana

    Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). Selanjutnya Menteri

    Kesehatan mengamanahkan bahwa Renstra Kementerian Kesehatan harus

    dijabarkan dalam Rencana Aksi Program Unit Eselon I.

    Perencanaan Pembangunan Nasional terdiri atas perencanaan

    pembangunan yang disusun secara terpadu oleh Kementerian/Lembaga. Lebih

    lanjut dijelaskan bahwa perencanaan pembangunan nasional menghasilkan

    RPJP, RPJM dan rencana pembangunan tahunan.

    RPJMN tahun 2015-2019 telah ditetapkan oleh pemerintah melalui

    Peraturan Presiden nomor 2 tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan

    Jangka Menengah Nasional tahun 2015-2019 (RPJMN). RPJMN oleh Menteri

    Kesehatan dijabarkan dalam Rencana Strategis Kementerian Kesehatan tahun

    2015-2019 yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan melalui Keputusan Menteri

    Kesehatan nomor HK.02.02/MENKES/52/2015 tentang Rencana Strategis

    Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019 (Renstra).

    Renstra Kementerian Kesehatan yang telah ditetapkan melalui

    Keputusan Menteri Kesehatan HK.02.02/MENKES/52/2015 tentang Rencana

    Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019 (Renstra) merupakan

    dokumen perencanaan yang bersifat indikatif yang memuat program-program

    pembangunan kesehatan yang akan dilaksanakan langsung oleh Kementerian

    Kesehatan maupun dengan mendorong peran aktif masyarakat untuk kurun

    waktu 2015-2019, maka dalam pelaksanaannya perlu dijabarkan lebih lanjut ke

    dalam suatu Rencana Aksi Program (RAP) pada unit organisasi Eselon I dan

    Rancana Aksi Kegiatan (RAK) pada unit organisasi setingkat eselon II sesuai

    dengan tugas Pokok dan fungsinya.

    Berdasarkan Renstra Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019 yang

    mengacu pada perubahan struktur organisasi Kementerian Kesehatan yang

    memberikan penekanan pada pencapaian sasaran Prioritas Nasional, Standar

    Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Kesehatan di Kabupaten / Kota, dan

    Millenium Development Goals (MDG’s). Didalam MDG’s disebutkan bahwa

    meningkatnya pembangunan kesehatan masyarakat merupakan tujuan utama

    global yang wajib diwujudkan setiap anggota WHO. Pembangunan kesehatan

    di wilayah Pelabuhan merupakan bagian dari pembangunan kesehatan

    nasional.

  • LAPORAN KINERJA 2019

    8

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Menindaklanjuti Surat Keputusan Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit

    dan Penyehatan Lingkungan Nomor : HK. 02.03/D1/I.1/2088/2015 Tentang

    Rencana Aksi Program Pengendalian Penyakit Dan Penyehatan Lingkungan Tahun

    2015-2019 Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit Dan Penyehatan Lingkungan

    maka Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam telah menyusun Rencana Aksi

    Kegiatan Tahun 2015-2019 yang memuat tujuan, dan sasaran serta arah kebijakan

    dan strategi yang menjadi pedoman Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    dalam menetapkan Rencana Kinerja Tahunan (RKT) tahun 2019. Pada awal tahun

    2018 terdapat perubahan Rencana Aksi Program di pusat dan untuk penyesuaian

    telah dilakukan revisi Rencana Aksi Kegiatan dimana terdapat perubahan target dan

    cara perhitungan Indikator Kinerja Kegiatan tahun 2019-2019.

    Penjabaran Rencana Aksi Kegiatan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas

    I Batam sebagai berikut :

    1) TUJUAN

    Mewujudkan pelabuhan laut dan bandara sehat melalui upaya pencegahan

    masuk dan keluarnya penyakit potensial wabah serta pengendalian faktor

    risiko penyakit yang disebabkan oleh lalu lintas orang, alat angkutan dan

    lingkungan pelabuhan.

    2) SASARAN

    1. Pemantauan kasus penyakit berpotensi kejadian luar biasa (KLB) dan

    melakukan respon penanggulangan terhadap sinyal KLB untuk

    mencegah terjadinya KLB

    2. Meningkatnya pencegahan dan pengendalian penyakit tular vektor dan

    zoonotic

    3. Menurunnya penyakit menular langsung

    4. Meningkatnya dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis

    lainnya pada program pencegahan dan pengendalian penyakit

    Tolak ukur yang digunakan untuk mencapai 4 (empat) sasaran diatas

    tertuang pada rencana aksi kegiatan pada tabel indikator kinerja kegiatan

    yaitu sebagai berikut :

  • LAPORAN KINERJA 2019

    9

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    3) ARAH DAN KEBIJAKAN

    1. Peningkatan surveilans epidemiologi faktor risiko dan penyakit

    2. Peningkatan perlindungan kelompok berisiko

    3. Penatalaksanaan epidemiologi kasus dan pemutusan rantai penularan

    4. Pencegahan dan penanggulangan KLB/Wabah termasuk yang

    berdimensi

    5. Peningkatan pemanfaatan teknologi tepat guna untuk pencegahan dan

    pengendalian penyakit

    6. Pemberdayaan dan peningkatan peran swasta dan masyarakat

    7. Pelayanan kesehatan jiwa

    8. Peningkatan keterpaduan program promotif & preventif dlm

    pengendalian penyakit & penyehatan lingkungan

    4) STRATEGI

    1. Melaksanakan review dan memperkuat aspek legal

    2. Melaksanakan advokasi dan sosialisasi

    3. Melaksanakan intensifikasi, akselerasi dan inovasi program

    4. Meningkatkan kompetensi sumber daya manusia di bidang

    Pencegahan dan Pengendalian Penyakit

    5. Memperkuat Jejaring kerja dan kemitraan

    6. Memperkuat manajemen logistik

  • LAPORAN KINERJA 2019

    10

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    2. RENCANA KINERJA TAHUNAN (RKT)

    Rencana Kinerja Tahunan tahun 2019 merupakan pedoman pelaksanaan

    program dan kegiatan tahun 2019. Sasaran program Kantor Kesehatan

    Pelabuhan Kelas I Batam dalam rencana kinerja tahunan ditetapkan merujuk

    pada sasaran yang ditetapkan dalam Rencana Aksi Kegiatan 2019-2019

    (Revisi) serta memperhatikan tugas pokok dan fungsi Kantor Kesehatan

    Pelabuhan Kelas I Batam

    Tabel 2.1 Indikator Kinerja Dan Target Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam Tahun 2019

    INDIKATOR KINERJA

    TARGET

    2019

    SATUAN

    1 Jumlah alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan

    97.650 Sertifikat

    2 Persentase respon Sinyal Kewaspadaan Dini (SKD), KLB dan bencana di wilayah layanan KKP

    100 Persen

    3 Jumlah deteksi dini dalam rangka cegah tangkal masuk dan keluarnya penyakit

    55.620 Sertifikat

    4 Jumlah pelayanan kesehatan pada situasi khusus 20 Posko

    5 Jumlah pelabuhan/ bandara/ PLBD yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah

    4 Pelabuhan

    6 Jumlah sertifikat/surat ijin layanan kesehatan lintas wilayah yang diterbitkan

    5.385 Sertifikat

    7 Jumlah pelabuhan/ bandara/PLBD yang memenuhi syarat-syarat sanitasi

    12 Pelabuhan

    8 Jumlah pelabuhan/ bandara/PLBD bebas vektor pada wilayah perimeter dan buffer area

    12 Pelabuhan

    9 Jumlah orang yang melakukan skrining penyakit menular langsung

    1.100 Orang

    10 Jumlah dokumen dukungan manajemen dan tugas teknis lainnya

    40 Dokumen

    11 Jumlah peningkatan kapasitas SDM bidang P2P 11 Pelatihan

    12 Jumlah pengadaan sarana prasarana 76 Unit

    Tabel diatas menyajikan target yang harus dicapai dalam pelaksanaan

    program dan kegiatan sepanjang tahun 2019.

  • LAPORAN KINERJA 2019

    11

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Berikut uraian program dan kegiatan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I

    Batam tahun 2019 untuk masing-masing indikator :

    1. Jumlah alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan (97.650

    dokumen)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Pengawasan lalu lintas orang, barang, alat angkut

    2) Layanan Pemeriksaan Kesehatan Alat Angkut Dalam Rangka

    Penerbitan SSCC/SSCEC (Ship Sanitation Control Certificate/ Ship

    Sanitation Control Exemption Certificate)

    3) Layanan Kekarantinaan Kesehatan di Bandar Udara

    4) Layanan Kekarantinaan Kesehatan Dalam Rangka Penerbitan PHQC

    (Port Health Quarantine Clearence)

    5) Layanan Kekarantinaan Kesehatan Dalam Rangka Penyehatan Alat

    Angkut

    2. Persentase respon Sinyal Kewaspadaan Dini (SKD), KLB dan bencana di

    wilayah layanan KKP (100%)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Jejaring surveilans dan kemitraan pintu masuk negara dan wilayah

    2) Penyelidikan epidemiologi dan penanggulangan penyakit menular

    berbahaya di pintu masuk negara

    3) Pelaksanaan Surveilans KKM terintegrasi antara pintu masuk dan

    wilayah

    4) Pengadaan Bahan Kesehatan Kekarantinaan Kesehatan

    3. Jumlah deteksi dini dalam rangka cegah tangkal masuk dan keluarnya

    penyakit (55.620 dokumen)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Sistem Pelaporan dan Penerbitan Dokumen melalui Simkespel

    2) Advokasi dan sosialisasi pelaksanaan Kekarantinaan Kesehatan di

    Pelabuhan, Bandar Udara, PLBDN dan Wilayah

    3) Bimtek ke wilayah kerja

    4) Layanan Kekarantinaan Kesehatan dalam rangka Penerbitan CoP

    (Certificate of Pretique)

  • LAPORAN KINERJA 2019

    12

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    5) Surveilans Migrasi di Pelabuhan dan bandara, termasuk Malaria Cross

    Border

    4. Jumlah pelayanan kesehatan pada situasi khusus (20 Posko)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Layanan Kesehatan Pada Situasi Khusus

    2) Pelaksanaan surveilans kesehatan pada situasi khusus

    3) Pelayanan Kesehatan

    5. Jumlah pelabuhan / bandara / PLBD yang mempunyai kebijakan

    kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat

    yang berpotensi wabah (4 renkon)

    a) Refreshing petugas TGC dalam pengendalian penyakit menular

    berbahaya di pintu masuk negara

    6. Jumlah sertifikat/surat ijin layanan kesehatan lintas wilayah yang diterbitkan

    (5.385 dokumen)

    Kegiatan yang mandukung :

    a) Koordinasi Program Karantina Kesehatan di Pelabuhan, Bandar Udara,

    PLBDN dan Wilayah

    7. Jumlah pelabuhan/bandara/PLBD yang memenuhi syarat-syarat sanitasi (12

    pelabuhan)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Pengawasan dan Pengendalian Faktor Risiko Lingkungan

    8. Jumlah pelabuhan/bandara/PLBD bebas vektor pada wilayah perimeter dan

    buffer area (12 pelabuhan)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Monitoring Resistensi/Efikasi 2 Jenis Bahan Aktif Insektisida

    2) Koordinasi , Advokasi dan Sosialisasi Pengendalian Vektor dan BPP di

    KKP

    3) Layanan Pengendalian Vektor DBD

    4) Layanan Survey Vektor Pes

    5) Layanan Pengendalian Vektor Diare

    6) Layanan Pengendalian Vektor Malaria

  • LAPORAN KINERJA 2019

    13

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    7) Layanan survey vektor DBD

    8) Layanan survey vektor Diare

    9) Layanan Survey Vektor Malaria

    9. Jumlah orang yang melakukan skrining penyakit menular langsung (1.100

    orang)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Pelaksanaan Mobile VCT (KKP)

    2) Layanan tes HIV dan IMS di KKP

    3) Pelaksanaan Deteksi Dini Terduga TB

    4) Layanan deteksi dini terduga TBC Wilayah kerja KKP

    10. Jumlah dokumen dukungan manajemen dan tugas teknis lainnya (40

    dokumen)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Penyusunan rencana program dan Penyusunan rencana anggaran

    2) Pelaksanaan pemantauan dan evaluasi

    3) Pengelolaan keuangan dan perbendaharaan

    4) Pengelolaan kepegawaian

    5) Pelayanan umum, Pelayanan rumah tangga dan perlengkapan

    6) Gaji dan Tunjangan

    7) Operasional dan Pemeliharaan Kantor

    11. Jumlah peningkatan kapasitas SDM bidang P2P (11 jenis pelatihan)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Diklat Pengendalian Vektor dan BPP Di bandara/Pelabuhan Laut

    2) Pelatihan bagi petugas KKP

    12. Jumlah pengadaan sarana dan prasarana (76 unit)

    Kegiatan yang mandukung :

    1) Pengadaan kendaraan bermotor

    2) Pengadaan perangkat pengolah data dan komunikasi

    3) Pengadaan peralatan fasilitas perkantoran

    4) Sarana dan Prasana Pengendalian Vektor dan BPP seperti : Mesin Fog,

    Spaycan, Insektisida Parangkap Tikus, Entomologi Kit dll)

    5) Pembangunan / renovasi gedung dan bangunan

  • LAPORAN KINERJA 2019

    14

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    B. PERJANJIAN KINERJA

    Perjanjian Kinerja atau Penetapan Kinerja Kantor Kesehatan Pelabuhan

    Kelas I Batam merupakan dokumen pernyataan kinerja / kesepakatan kinerja /

    perjanjian kinerja untuk mewujudkan target-target kinerja Kantor Kesehatan

    Pelabuhan Kelas I Batam pada tahun 2019.

    Penetapan Kinerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam Tahun 2019

    telah disusun, didokumentasikan dan ditetapkan oleh Kepala Kantor Kesehatan

    Pelabuhan Kelas I Batam pada awal tahun 2019 setelah turunnya DIPA dan RKA-

    KL Tahun 2019. Target kinerja dan sasaran program yang ingin dicapai Kantor

    Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam dalam dokumen Perjanjian Kinerja Kantor

    Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam Tahun 2019, adalah sebagai berikut:

    Tabel 2.2 Perjanjian Kinerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam Tahun 2019

    SASARAN

    INDIKATOR KINERJA

    TARGET

    2019

    Kabupaten/kota yang melakukan pemantauan kasus penyakit berpotensi kejadian luar biasa (KLB) dan melakukan respon penanggulangan terhadap sinyal KLB untuk mencegah terjadinya KLB

    1 Jumlah alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan

    97.650 Sertifikat

    2 Persentase respon Sinyal Kewaspadaan Dini (SKD), KLB dan bencana di wilayah layanan KKP

    100%

    3 Jumlah deteksi dini dalam rangka cegah tangkal masuk dan keluarnya penyakit

    55.620 Sertifikat

    4 Jumlah pelayanan kesehatan pada situasi khusus

    20 Posko

    5 Jumlah pelabuhan/ bandara/ PLBD yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah

    4 Pelabuhan

    6 Jumlah sertifikat/surat ijin layanan kesehatan lintas wilayah yang diterbitkan

    5.385 Sertifikat

    7 Jumlah pelabuhan/ bandara/PLBD yang memenuhi syarat-syarat sanitasi

    12 Pelabuhan

    Meningkatnya pencegahan dan pengendalian penyakit tular vector dan zoonotic

    8 Jumlah pelabuhan/ bandara/PLBD bebas vektor pada wilayah perimeter dan buffer area

    12 Pelabuhan

    Menurunnya penyakit menular langsung

    9 Jumlah orang yang melakukan skrining penyakit menular langsung

    1.100 Orang

    Meningkatnya Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Pada Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit

    10 Jumlah dokumen dukungan manajemen dan tugas teknis lainnya

    40 Dokumen

    11 Jumlah peningkatan kapasitas SDM bidang P2P

    11 Pelatihan

    12 Jumlah pengadaan sarana prasarana 76 Unit

    Anggaran Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam Tahun 2019 yang tersedia

    guna mendukung pencapaian sasaran dan indikator tersebut diatas adalah sebesar

    Rp. 25.369.658.000,-

  • LAPORAN KINERJA 2019

    15

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    C. SUMBER DAYA

    Dalam pelaksanaan program dan kegiatan Kantor Kesehatan Pelabuhan

    Kelas I Batam didukung oleh Sumber Daya Manusia dan Anggaran.

    1) Sumber Daya Manusia

    Sumber daya manusia yang ada di lingkungan Kantor Kesehatan Pelabuhan

    Kelas I Batam Tahun 2019 sebanyak 85 Pegawai dan dibagi berdasarkan

    jabatan, kelompok umur, golongan, pendidikan, dan jenis kelamin.

    a) Jabatan

    Sumber Daya Manusia Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    berdasarkan kelompok jabatan :

    1. Jabatan Struktural :13 orang

    2. Jabatan Fungsional Tertentu :09 orang

    3. Jabatan Fungsional Umum :63 orang

    Untuk Jabatan Struktural terdiri dari 1 orang Eselon II/b, 4 orang Eselon

    III/b dan 8 orang Eselon IV/a. Untuk Jabatan Fungsional Tertentu terdiri 4

    orang Epidemiolog Kesehatan Muda, 2 orang Epidemiolog Kesehatan

    Pertama,, 1 orang Sanitarian Penyelia, 1 orang Entomolog Kesehatan

    Muda dan 1 orang Perawat Pelaksana.

    Grafik 2.1 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jabatan

    0

    20

    40

    60

    80

    STRUKTURAL JFT JFU

    13 9

    63

    STRUKTURAL JFT JFU

  • LAPORAN KINERJA 2019

    16

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Grafik 2.2 Jumlah Pejabat Struktural Berdasarkan Tingkat Eselon

    b) Golongan

    Sumber Daya Manusia Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    berdasarkan kelompok golongan :

    1. Golongan I : 02 orang

    2. Golongan II : 17 orang

    3. Golongan III : 57 orang

    4. Golongan IV : 09 orang

    Grafik 2.3 Jumlah Pegawai Berdasarkan Golongan

    c) Pendidikan

    Sumber Daya Manusia Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    berdasarkan kelompok pendidikan :

    1. SD : 01 orang

    2. SLTP : 01 orang

    3. SLTA : 04 orang

    4. DIII : 28 orang

    5. S1 : 38 orang

    0

    5

    10

    II/b III/b IV/a

    1

    4

    8

    TINGKAT ESELON

    0

    20

    40

    60

    I II III IV

    2

    17

    57

    9

    JENIS GOLONGAN

  • LAPORAN KINERJA 2019

    17

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    6. S2 : 13 orang

    Grafik 2.4 Jumlah Pegawai Berdasarkan Pendidikan

    d) Jenis Kelamin

    Sumber Daya Manusia Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    berdasarkan kelompok jenis kelamin :

    1. Laki-laki : 37 orang

    2. Perempuan : 48 orang

    Grafik 2.5 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jenis Kelamin

    0

    10

    20

    30

    40

    S2 S1 DIII SLTA SLTP SD

    13

    3828

    41 1

    Laki; 37

    Perempuan;

    48

    Laki Perempuan

  • LAPORAN KINERJA 2019

    18

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    2) Sumber Daya Sarana dan Prasarana

    Sarana dan prasarana di Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam dapat

    dikelompokkan atas peralatan, sarana gedung, dan prasarana lainnya

    sebagaimana terlampir pada laporan SIMAK BMN. Posisi neraca barang milik

    negara per 31 Desember 2019 senilai Rp. 29.055.714.675,-. Nilai ini terdiri

    atas komponen-komponen sebagai berikut :

    Tabel 2.3 Laporan Posisi Barang Milik Negara Di Neraca Posisi Per Tanggal

    31 Desember 2019

    AKUN NERACA JUMLAH

    KODE URAIAN

    117111 Barang Konsumsi 355,271,305

    117113 Bahan untuk Pemeliharaan 1,900,800

    117114 Suku Cadang 98,973,188

    117131 Bahan Baku 189,574,742

    117199 Persediaan Lainnya 316,268,739

    131111 Tanah 10,371,809,000

    132111 Peralatan dan Mesin 49,804,304,506

    133111 Gedung dan Bangunan 3,773,298,975

    134112 Irigasi 0

    134113 Jaringan 79,600,000

    135121 Aset Tetap Lainnya 0

    136111 Konstruksi Dalam Pekerjaan 422,693,654

    137111 Akumulasi Penyusutan Peralatan dan

    Mesin (35,977,709,701)

    137211 Akumulasi Penyusutan Gedung dan

    Bangunan (338,480,527)

    137313 Akumulasi Penyusutan Jaringan (41,790,006)

    162151 Software 309,238,000

    166112 Aset Tetap yang tidak digunakan dalam

    operasi pemerintahan

    1.808.669.299

    169122 Akumulasi Penyusutan Aset Tetap yang

    tidak digunakan dalam operasi (1.808.669.299)

    169315 Akumulasi Amortisasi Software (309,238,000)

    J U M L A H 29,055,714,675

  • LAPORAN KINERJA 2019

    19

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    3) Sumber Daya Anggaran

    Sumber daya anggaran yang dikelola oleh Kantor Kesehatan Pelabuhan

    Kelas I Batam dalam rangka melaksanakan Program dan Kegiatan Tahun

    2019 bersumber dari APBN sebesar Rp25.369.658.000,- terdiri dari Rupiah

    Murni sebesar Rp. 22.450.043.000,- dan PNBP sebesar Rp. 2.919.615.000,-

    Tabel 2.4 Alokasi Anggaran Berdasarkan Jenis Belanja

    Tahun Anggara

    n

    Belanja Pegawai

    Belanja Barang

    Belanja Modal

    Jumlah

    2015 5.424.549.000 6.200.000.000 676.980.000 12.302.367.000

    2016 5.910.538.000 9.255.459.000 5.207.757.000 20.373.754.000

    2017 9.706.330.000 7.613.240.000 2.516.408.000 19.835.978.000

    2018 10.686.666.000

    9.988.903.000 1.426.103.900 22.101.672.000

    2019 11.024.321.000

    10.411.567.000

    3.933.770.000 25.369.658.000

  • LAPORAN KINERJA 2019

    20

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    BAB III AKUNTABILITAS KINERJA

    A. CAPAIAN KINERJA

    Kinerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam disusun berdasarkan data

    kinerja empat sasaran yang akan dicapai dan diukur berdasarkan indikator seperti

    yang tertuang pada perjanjian kinerja awal tahun 2019. Pengukuran kinerja

    kegiatan diperoleh melalui penghitungan persentase capaian target setiap indikator

    kinerja. Perhitungan yang dimaksud yaitu membandingkan data target sesuai

    perjanjian kinerja awal tahun 2019 dengan data realisasi tahun 2019, baik jumlah

    anggaran maupun fisik kegiatan. Sedangkan pengukuran capaian sasaran diukur

    melalui persentase rata-rata capaian indikator.

    Realisasi kinerja secara umum dihitung dengan rumus bahwa semakin tinggi

    realisasi menggambarkan pencapaian kinerja yang lebih baik dengan rumus

    sebagai berikut :

    Realisasi Kinerja Capaian Kinerja = --------------------- x 100

    Target Kinerja

    Realisasi Kinerja : Realisasi kinerja tahun 2019

    Target Kinerja : Target perjanjian kinerja tahun 2019

    Capaian Kinerja : Persentase capaian tahun 2019

    Capaian kinerja merupakan angka dalam bentuk persentase dari masing-masing

    indikator kinerja kegiatan yang bernilai maksimum 100%

    Realisasi kinerja tahun 2019 merupakan realisasi tahun kelima dari rencana

    kegiatan lima tahunan dan pada awal tahun 2019 dilakukan revisi Rencana Aksi

    Kegiatan mengikuti perubahan rencana aksi program di pusat.

    Perubahan juga terjadi pada Indikator Kinerja Kegiatan baik target maupun cara

    perhitungan sehingga analisis kinerja dimaksud membahas realisasi kinerja

    sepanjang tahun 2019.

  • LAPORAN KINERJA 2019

    21

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Tabel 3.1 Pengukuran Kinerja Berdasarkan Indikator Kegiatan

    INDIKATOR KINERJA

    TARGET Kinerja

    REALISASI

    Kinerja

    CAPAIAN

    Kinerja

    1

    Jumlah alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan

    97.650 112.736 100%

    (112.736: 97.650)x100% =115,4%

    2

    Persentase respon Sinyal Kewaspadaan Dini (SKD), KLB dan bencana di wilayah layanan KKP

    47 47 100%

    (47÷47)x100%=100%

    3

    Jumlah deteksi dini dalam rangka cegah tangkal masuk dan keluarnya penyakit

    55.620 70.900 100%

    (70.900÷55.620)x100%=127,5%

    4 Jumlah pelayanan kesehatan pada situasi khusus

    20 20 100%

    (20÷20)x100%=100%

    5

    Jumlah pelabuhan/bandara/PLBD yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah

    4 4 100%

    (4÷4)x100%=100%

    6

    Jumlah sertifikat/surat ijin layanan kesehatan lintas wilayah yang diterbitkan

    5.385 6.851 100%

    (6.851÷5.385)x100%=127,2%

    7 Jumlah pelabuhan/bandara/PLBD yang memenuhi syarat-syarat sanitasi

    12 12 100%

    (12 ÷ 12)x100%=100%

    8

    Jumlah pelabuhan/bandara/PLBD bebas vektor pada wilayah perimeter dan buffer area

    12 12 100%

    (12 ÷12)x100%=100%

    9 Jumlah orang yang melakukan skrining penyakit menular langsung

    1.100 1.286 100%

    (1.286÷1.100)x100%=116,9%

    10 Jumlah dokumen dukungan manajemen dan tugas teknis lainnya

    40 40 100%

    (40÷40)x100%=100%

    11 Jumlah pengadaan sarana prasarana 76 76 100%

    (76÷76)x100%=100%

    12 Jumlah peningkatan kapasitas SDM bidang P2P

    11 11 100%

    (11÷11)x100%=100%

    Tabel diatas menyajikan capaian kinerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I

    Batam Tahun 2019 dengan membandingkan target yang ditetapkan diawal tahun

    dengan realisasi yang dicapai sepanjang tahun 2019, beberapa indikator bahkan

    mencapai diatas 100%, hal ini berkaitan dengan jumlah mobilisasi alat angkut,

    orang dan barang yang mengalami peningkatan di tahun 2019.

  • LAPORAN KINERJA 2019

    22

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Berdasarkan hasil pengukuran kinerja masing-masing indikator sebagaimana yang

    telah disajikan pada tabel diatas, dapat diperoleh capaian empat sasaran program

    dengan menghitung persentase capaian kinerja rata-rata indikator.

    Kinerja Rata-Rata Kantor Kesehatan pelabuhan Kelas I Batam Dalam Mencapai Sasaran Program tahun 2019

    Sebesar 100 % Dengan Penyerapan Anggaran Sebesar 96.52%.

    Perbandingan capaian kinerja dan penyerapan anggaran dengan tahun sebelum

    nya dapat dilihat pada grafik berikut :

    Grafik 3.1 Realisasi Kinerja dan anggaran 2015-2019

    Pada grafik diatas terlihat capaian kinerja Kantor Pelabuhan Kelas I Batam tahun

    2019 telah dicapai dengan baik (100%) dengan penyerapan anggaran tertinggi

    (96,52%) dibanding dari tahun sebelum nya. Kenaikan penyerapan anggaran tahun

    2019 cukup signifikan, hal ini tidak lepas dari konsistensi RPK dan RPD yang

    diterapkan sepanjang tahun anggaran

    Berikut disampaikan ulasan program dan kegiatan yang mendukung capaian

    masing-masing indikator kinerja, cara perhitungan, analisis kegagalan dan

    keberhasilan serta rencana tindak lanjutnya :

    98,3 100 100 100 100

    83,03 68,9487,84 90,6 96,52

    2015 2016 2017 2018 2019

    REALISASI KINERJA & ANGGARAN

    2015-2019

    Fisik Anggaran

  • LAPORAN KINERJA 2019

    23

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    1. Jumlah alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan

    a. Definisi Operasional

    Jumlah pemeriksaan alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan

    Kesehatan dengan hasil sertifikat PHQC,SSCEC dan SSCC

    b. Rumus atau cara perhitungan

    Capaian dihitung dari jumlah pemeriksaan pada alat angkut sesuai

    standar kekarantinaan dalam rangka penerbitan dokumen PHQC,

    SSCEC, SSCC 23ias23g23ing dengan target yang ditetapkan pada

    perjanjian kinerja.

    Jumlah PHQC +SSCEC +SSCC x 100%

    Target di Perjanjian Kinerja

    c. Realisasi

    112.736 sertifikat x 100% = 100% (115,5%)

    97.650 sertifikat

    Jumlah sertifikat hasil pemeriksaan alat angkut diatas melebihi target

    sebanyak 112.736 sertifikat (>100%) meliputi : PHQC 109.898 sertifikat,

    SSCEC 2.694 sertifikat dan SSCC 144 sertifikat.

    d. Kegiatan yang mendukung :

    1) Pengawasan lalu lintas orang, barang, alat angkut

    a) Sasaran Kegiatan

    Pengawasan petugas dalam rangka kegiatan pengawasan

    penyehatan alat angkut di wilayah kerja

    b) Kondisi yang dicapai

    Koordinasi yang dilakukan dengan KKP lain terkait Pengawasan

    penyehatan alat angkut dan tingkat penyerapan anggaran untuk

    kegiatan ini sebesar 93,31% dari alokasi anggaran Rp.

    17.500.000,00

    c) Permasalahan

    Tidak ada

    d) Usulan pemecahan masalah

    97.650 100% 112.736

  • LAPORAN KINERJA 2019

    24

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Tidak ada

    2) Layanan Pemeriksaan Kesehatan Alat Angkut Dalam Rangka

    Penerbitan SSCC/SSCEC

    a) Sasaran Kegiatan

    Kapal yang masa berlaku dokumen SSCC / SSCEC nya habis dan

    kapal yang belum memiliki dokumen SSCC / SSCEC.

    b) Kondisi yang dicapai

    Pemeriksaan sanitasi kapal dalam rangka penerbitan dokumen yang

    dilakukan di semua wilayah kerja KKP Kelas I Batam dengan

    capaian jumlah dokumen SSCEC yang diterbitkan sejumlah 2.694

    sertifikat dan SSCC sejumlah 144 sertifikat.

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 94,03%

    dari alokasi anggaran Rp. 144.000.000,00

    c) Permasalahan

    Terbatasnya jumlah SDM dalam pelaksanaan kegiatan pemeriksaan

    sanitasi kapal.

    d) Usulan pemecahan masalah

    Penambahan jumlah SDM yang berkompeten di bidang

    pengendalian risiko lingkungan khususnya sanitarian dan entomolog

    untuk memaksimalkan pengawasan faktor risiko pada alat angkut.

    3) Layanan Kekarantinaan Kesehatan di Bandar Udara

    a) Sasaran Kegiatan

    Pesawat, penumpang, kru dan barang yang 24ias24g dari luar

    negeri atau dalam negeri dari daerah terjangkit

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan layanan kekarantinaan kesehatan di Bandar Udara yang

    bertempat di wilayah kerja Bandar Udara Hang Nadim Batam pada

    tahun 2019 ditarget sebanyak 50 dokumen Gendec, tetapi dalam

    pelaksanaanya hanya terealisasi 16 dokumen dan tingkat

    penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 3,21% dari

    alokasi anggaran Rp. 28.050.000,00

  • LAPORAN KINERJA 2019

    25

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    c) Permasalahan

    Tidak maksimalnya penyerapan anggaran yang sudah tersedia

    dikarenakan oleh adanya aturan yang mensyaratkan kegiatan

    dilakukan diluar jam / hari kerja lebih dari 8 jam dan keterbatasan

    jumlah pegawai / tenaga teknis ( SDM) di KKP Kelas I Batam dalam

    melakukan pengawasan sehingga sering bentrok dengan kegiatan

    lain baik di bidang PKSE maupun lintas program lainnya, seperti

    kegiatan lembur pegawai dan kegiatan teknis lainnya (double

    costing).

    d) Usulan pemecahan masalah

    Untuk peningkatan penyerapan anggaran dan meminimalisir double

    costing dengan penambahan jumlah pegawai / tenaga teknis di KKP

    Kelas I Batam

    4) Layanan Kekarantinaan Kesehatan Dalam Rangka Penerbitan

    PHQC

    a) Sasaran Kegiatan

    Kapal yang berangkat ke dalam negeri dan luar negeri.

    b) Kondisi yang dicapai

    Terlaksanannya kegiatan pemeriksaan keberangkatan kapal ke luar

    dan dalam negeri, dengan target pelayanan kekarantinaan dalam

    rangka penerbitan PHQC sejumlah 95.200 dokumen dan realisasi

    kegiatan terlaksana sejumlah 109.898 dokumen, untuk tahun 2019

    penerbitan dokumen PHQC sudah melebih target yang

    direncanakan. Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini

    sebesar 79,99% dari alokasi anggaran Rp. 56.100.000,00

    c) Permasalahan

    Tingkat penyerapan anggaran tidak mencapai 100% disebabkan

    karena tingginya mobilisasi keberangkatan kapal di wilayah Batam

    yang tidak sebanding dengan jumlah SDM KKP Kelas I Batam yang

    ada.

    d) Usulan pemecahan masalah

    Penambahan SDM kesehatan di bidang kekarantinaan kesehatan

  • LAPORAN KINERJA 2019

    26

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    5) Layanan Kekarantinaan Kesehatan Dalam Rangka Penyehatan Alat

    Angkut

    a) Sasaran Kegiatan

    Pengawasan tindakan penyehatan pada alat angkut (Kapal /

    Pesawat), seperti Disinfeksi, Disinseksi, Dekontaminasi dan

    Deratisasi.

    b) Kondisi yang dicapai

    Terlaksananya kegiatan pengawasan penyehatan alat angkut yaitu

    tindakan fumigasi dengan target 100 dokumen dan realisasi

    kegiatan sejumlah 144 dokumen. Pengawasan tindakan karantina (

    fumigasi ) selama tahun 2019 dilakukan oleh 3 ( tiga ) badan usaha

    swasta yang dilakukan di berbagai pelabuhan dan galangan kapal

    yang berada di wilayah kerja KKP Kelas I Batam. Tingkat

    penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 00,00% dari

    alokasi anggaran Rp. 14.600.000,00

    c) Permasalahan

    Tidak maksimalnya penyerapan anggaran yang sudah tersedia

    dikarenakan keterbatasan jumlah pegawai / tenaga teknis ( SDM) di

    KKP Kelas I Batam dalam melakukan pengawasan keberangkatan

    kapal sehingga sering bentrok dengan kegiatan lain baik di bidang

    PKSE sendiri maupun lintas program lainnya, seperti kegiatan

    lembur pegawai dan kegiatan teknis lainnya ( double costing )

    d) Usulan pemecahan masalah

    Untuk peningkatan penyerapan anggaran dan meminimalisir double

    costing mungkin 26ias dengan penambahan jumlah pegawai /

    tenaga teknis di KKP Kelas I Batam.

  • LAPORAN KINERJA 2019

    27

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    e. Analisis Kinerja :

    Grafik 3.2 Persentase alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan

    Pada grafik diatas dapat dilihat pencapaian realisasi indikator pertama

    “Persentase alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan”

    dapat terpenuhi (100%). Terjadi peningkatan target dan capaian dari

    tahun sebelumnya hal ini berkaitan dengan meningkatnya volume lalu

    lintas alat angkut pada tahun 2019. Pencapaian indikator tersebut

    didukung oleh lima kegiatan yang secara keseluruhan dapat dilaksanakan

    dengan baik (100%). Efisiensi sumber daya ditandai dengan

    meningkatnya mobilisasi keberangkatan alat angkut di wilayah Batam

    tidak sebanding dengan jumlah SDM KKP Kelas I Batam yang melakukan

    pemeriksaan.

    Selama pelaksanaan kegiatan dalam rangka pencapaian indikator

    tersebut diatas dapat disimpulkan beberapa permasalahan untuk

    perbaikan pada tahun berikutnya :

    a) Peningkatan kemampuan SDM untuk membentuk Tim yang

    berkualitas dalam melakukan pemeriksaan kapal dengan

    mengadakan pelatihan kekarantinaan kesehatan dan pelatihan

    bahasa asing bagi pegawai.

    b) Penambahan SDM yang berkompeten di bidang epidemiologi

    (epidemiolog) yang mampu melakukan pengolahan data, analisis

    data dan diseminasi informasi, sehingga data yang terkumpul

    dapat tersampaikan kepada penyelenggara program kesehatan

    c) Pengaturan jadwal kegiatan secara komprehensif antara kegiatan

    untuk meminimalisir terjadinya tumpang tindih antara jadwal

    kegiatan yang satu dengan lainnya.

    97.400 97.650 106.980112.736

    2018 2019Target Realisasi

  • LAPORAN KINERJA 2019

    28

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    f. Perbandingan dengan satker lain :

    Grafik 3.3 Perbandingan capaian dengan satker lain

    Grafik diatas menampilkan perbandingan capaian indikator “Persentase

    alat angkut sesuai dengan standar kekarantinaan kesehatan” KKP Kelas I

    lain. Data diatas juga memperlihatkan capaian indikator KKP Kelas I

    Batam , KKP Kelas I Surabaya dan KKP Kelas I Denpasar telah

    mencapai angka 100%.

    2. Persentase respon sinyal kewaspadaan dini (SKD), KLB dan bencana di wilayah layanan KKP

    a. Pengertian

    Jumlah sinyal SKD KLB di pelabuhan / bandara yang direspon kurang

    dari 24 jam dibandingkan dengan jumlah SKD KLB dalam periode satu

    tahun.

    b. Rumus atau cara perhitungan

    Capaian diukur dari jumlah respon yang dilakukan terhadap sinyal yang

    diterima dibanding dengan target yang ditetapkan pada perjanjian kinerja

    Sinyal yang di respon < 24 jam -------------------------------------------- x 100% Jumlah sinyal yang diterima

    c. Realisasi

    47 sinyal ------------ x 100% = 100% 47 sinyal

    KKP Kelas 1

    Batam

    KKP Kelas 1

    Surabaya

    KKP Kelas 1

    Denpasar

    115,45% 114,78%

    100,20%

    47 100% 47

  • LAPORAN KINERJA 2019

    29

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Sinyal yang diterima sebanyak 47 sinyal dan secara keseluruhan dapat

    direspon kurang dari 24 jam oleh Team Gerak Cepat Kantor Kesehatan

    Pelabuhan Kelas I Batam.

    d. Kegiatan mendukung :

    1) Jejaring surveilans dan kemitraan pintu masuk negara dan wilayah

    a) Sasaran Kegiatan

    Lintas sektor terkait di pintu masuk negara dan wilayah

    b) Kondisi yang dicapai

    Meningkatnya pengawasan kedatangan di pintu masuk dengan

    melibatkan peran aktif lintas sektoral yang terkait. Penyerapan

    anggaran untuk kegiatan ini sebesar 82,50% dari alokasi anggaran

    Rp. 42.984.000,00

    c) Permasalahan

    Pelaksanaan kegiatan tidak menemui masalah / kendala yang

    berarti. Penyerapan anggaran yang tidak 100 % mungkin hanya

    dikarenakan ada nya beberapa mata anggaran kegiatan yang tidak

    bisa direalisasikan karena mengacu pada ketentuan yang berlaku

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

    2) Penyelidikan epidemiologi dan penanggulangan penyakit menular

    berbahaya di pintu masuk negara

    a) Sasaran Kegiatan

    Tindak lanjut dari kasus terkonfirmasi.

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan yang dilakukan sebagai tindak lanjut dari kasus

    terkonfirmasi dalam rangka pengendalian dan penanggulangan

    penyakit dan memutus rantai penularan dan penyerapan anggaran

    untuk kegiatan ini sebesar 99,01% dari alokasi anggaran Rp.

    53.460.000,00

    c) Permasalahan

    Tidak ada

  • LAPORAN KINERJA 2019

    30

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

    3) Pelaksanaan Surveilans KKM terintegrasi antara pintu masuk dan

    wilayah

    a) Sasaran Kegiatan

    Koordinasi dan konsolidasi dengan fasilitas pelayanan kesehatan

    sekitar Pelabuhan / Bandara.

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan koordinasi dan konsolidasi dengan fasilitas pelayanan

    kesehatan meliputi koordinasi dan pengumpulan data kunjungan

    klinik dari fasilitas – fasilitas pelayanan kesehatan yang ada dan

    beroperasi di sekitar wilayah pelabuhan. Penyerapan anggaran

    untuk kegiatan ini sebesar 89,48% dari alokasi anggaran Rp.

    22.424.000,00

    c) Permasalahan

    Tidak ada

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

    4) Pengadaan Bahan Kesehatan Kekarantinaan Kesehatan

    a) Sasaran Kegiatan

    Bahan Kesehatan Kekarantinaan Kesehatan

    b) Kondisi yang dicapai

    Pengadaan bahan kesehatan kekarantinaan kesehatan meliputi :

    ✓ Pengadaan Bidang PKSE : APD sebanyak 26 set terdiri dari

    sepatu lapangan, helmet dan google glass.

    ✓ Pengadaan Bidang UKLW : pengadaan obat, bahan medis habis

    pakai dan bahan laboratorium

    ✓ Pengadaan Bidang PRL : pengadaan reagensia pemeriksaan

    kualtias TPM dan kualitas air

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 66,36%

    dari alokasi anggaran Rp. 117.072.000,00

    c) Permasalahan

    Tidak ada

  • LAPORAN KINERJA 2019

    31

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

    e. Analisis Kinerja :

    Grafik 3.4 Persentase respon Sinyal Kewaspadaan Dini (SKD), KLB dan bencana di wilayah layanan KKP

    Grafik diatas menunjukkan bahwa realisasi indikator kedua “Persentase

    respon Sinyal Kewaspadaan Dini (SKD), KLB dan bencana di wilayah

    layanan KKP” dapat terpenuhi (100%). Sinyal yang diterima ditahun 2019

    sejumlah 47 sinyal dapat direspon kurang dari 24 jam dan tidak ada

    perbedaan dari tahun sebelumnya dimana semua sinyal yang diterima

    dapat di respon dengan baik. Capaian indikator diatas didukung oleh

    empat kegiatan yang secara keseluruhan dapat di laksanakan dengan

    baik (100%).

    Selama pelaksanaan kegiatan dalam rangka pencapaian indikator

    tersebut diatas dapat disimpulkan beberapa permasalahan untuk

    perbaikan pada tahun berikutnya :

    1) Peningkatan kemampuan SDM dalam rangka meningkatkan

    kemampuan respon dan penanggulangan KKM

    2) Penambahan SDM yang berkompeten di bidang epidemiologi

    (epidemiolog)

    5647

    5647

    2018 2019Target Realisasi

  • LAPORAN KINERJA 2019

    32

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    f. Perbandingan dengan satker lain :

    Grafik 3.5 Perbandingan capaian dengan satker lain

    Grafik diatas menampilkan perbandingan capaian indikator “Persentase

    respon Sinyal Kewaspadaan Dini (SKD), KLB dan bencana di wilayah

    layanan KKP” dengan KKP lain . Grafik diatas memperlihatkan KKP

    Kelas I Batam , KKP Kelas I Surabaya dan KKP Kelas I Denpasar telah

    mencapai angka 100%.

    3. Jumlah deteksi dini dalam rangka cegah tangkal masuk dan keluarnya penyakit

    a. Definisi Operasional

    Jumlah deteksi dini yang dilaksanakan di pelabuhan / bandara (COP,

    Gendec dan surveilans rutin) dan di klinik layanan lainnya (surveilans

    rutin) dalam periode satu tahun

    b. Rumus atau cara perhitungan

    Capaian dihitung dari jumlah pemeriksaan dalam rangka penerbitan

    dokumen COP, Gendec , Surveilans rutin dibanding dengan target yang

    ditetapkan pada perjanjian kinerja.

    Jumlah COP + Gendec +Surv x 100%

    Target di Perjanjian Kinerja

    c. Realisasi

    70.900 dokumen x 100% = 100% (127,5%)

    55.620 dokumen

    KKP Kelas 1

    Batam

    KKP Kelas 1

    Surabaya

    KKP Kelas 1

    Denpasar

    100,00% 100,00% 100,00%

    55.620 100% 70.900

  • LAPORAN KINERJA 2019

    33

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Jumlah sertifikat hasil pemeriksaan alat angkut diatas melebihi target

    sebanyak 70.900 sertifikat (>100%) meliputi : COP 70.385 dokumen,

    Gendec 425 dokumen dan Surveilans Rutin 90 dokumen.

    d. Kegiatan mendukung indikator :

    1) Sistem Pelaporan dan Penerbitan Dokumen melalui Sinkarkes

    a) Sasaran Kegiatan

    Sumber Daya Manusia selaku operator Sinkarkes

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan ini dilakukan dalam rangka update aplikasi Sinkarkes dan

    pemecahan masalah yang timbul di lapangan dalam rangka

    penyempurnaan aplikasi. Kegiatan ini rutin dilakukan setahun sekali

    melalui workshop dengan melibatkan lintas sektor di pelabuhan dan

    bandara serta lintas sektor lainnya yang menggunakan jasa layanan

    aplikasi ini dan penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar

    97,65% dari alokasi anggaran Rp. 108.952.000,00

    c) Permasalahan

    Kegiatan tidak menemui kendala berarti dan dapat dilakukan dengan

    baik

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

    2) Advokasi dan sosialisasi pelaksanaan Kekarantinaan Kesehatan di

    Pelabuhan, Bandar Udara, PLBDN dan Wilayah

    a) Sasaran Kegiatan

    Lintas sektor di pelabuhan / bandara

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan ini berupa sosialisasi Undang-undang No.6 Tahun 2018

    tentang Kekarantinaan Kesehatan. Dimana pesertanya terdiri dari

    instansi lintas sektor di pelabuhan/bandara, perangkat pemerintah

    daerah dan para pengguna jasa di KKP Kelas I Batam, penyerapan

    anggaran untuk kegiatan ini sebesar 79,88% dari alokasi anggaran

    Rp. 279.472.000,00

  • LAPORAN KINERJA 2019

    34

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    c) Permasalahan

    Pelaksanaan kegiatan tidak menemui masalah / kendala yang

    berarti, penyerapan anggaran yang tidak 100 % mungkin hanya

    dikarenakan ada nya beberapa mata anggaran kegiatan yang tidak

    bisa direalisasikan karena mengacu pada ketentuan yang berlaku

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

    3) Bimtek ke wilayah kerja

    a) Sasaran Kegiatan

    Petugas di Wilayah Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I

    Batam

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan yang dilakukan secara berkala oleh pejabat struktural

    sebagai penanggung jawab program terhadap tenaga pelaksana di

    wilayah – wilayah kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam.

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 85,19%

    dari alokasi anggaran Rp. 28.350.000,00

    c) Permasalahan

    Dalam pelaksanaan bimbingan teknis dengan sasaran petugas di

    wilayah kerja KKP Kelas I Batam bisa dikatakan tidak menemui

    kendala berarti

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

    4) Layanan Kekarantinaan Kesehatan dalam rangka Penerbitan COP

    (Certificate of Pretique)

    a) Sasaran Kegiatan

    Pengawasan alat angkut yang datang dari luar negeri

    b) Kondisi yang dicapai

    Pengawasan terhadap kedatangan alat angkut ( Kapal yang datang

    dari daerah dalam status karantina ( dari luar negeri atau dalam

  • LAPORAN KINERJA 2019

    35

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    negeri daerah terjangkit ). Hasil dari pengawasan adalah terbitnya

    dokumen COP sejumlah 70.385 sertifikat.

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 99,97%

    dari alokasi anggaran Rp. 320.650.000,00

    c) Permasalahan

    Setiap kapal yang datang dari luar negeri dilakukan pemeriksaan

    kedatangan kapal dalam keadaan karantina dan diterbitkan COP

    sesuai SOP, tingginya mobilisasi kedatangan kapal dari luar negeri

    di wilayah Batam tidak sebanding dengan jumlah SDM KKP Kelas I

    Batam yang ada.

    d) Usulan pemecahan masalah

    Penambahan SDM kesehatan di bidang kekarantinaan kesehatan

    5) Surveilans Migrasi di Pelabuhan dan bandara, termasuk Malaria

    Cross Border

    a) Sasaran Kegiatan

    Penumpang yang datang dari daerah tertentu pada situasi khusus

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan yang dilaksanakan 2 kali pertemuan dan sosialisasi yang

    melibatkan lintas sektor, koordinasi ke provinsi dan pemeriksaan

    rapid test diagnostik pada penumpang yang datang dari daerah

    tertentu pada situasi khusus. kurun waktu 1 tahun.

    Total keseluruhan penumpang yang datang dari daerah endemis

    malaria yang dilakukan pemeriksaan RDT (Rapid Diagnostic Tes)

    sebanyak 590 orang, dengan hasil pemeriksaan yang di dapatkan

    semua pemeriksaan negative malaria. Pencatatan mengenai

    pelaporan malaria dilakukan dengan tanya jawab langsung

    menggunakan kuisioner kepada penumpang yang akan diperiksa,

    dan dilakukan pendataan terhadap penumpang yang telah dilakukan

    pemeriksaan menggunakan media RDT, baik penumpang yang

    negative malaria ataupun yang unvalid malaria dilakukan KIE

    (Komunikasi, Informasi, Edukasi) mengenai siklus hidup

    Plasmodium di dalam darah dan penularan penyakit malaria.

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 90,26%

    dari alokasi anggaran Rp. 200.311.000,00

  • LAPORAN KINERJA 2019

    36

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    c) Permasalahan

    Kurangnya kesadaran penumpang yang datang dari daerah endemis

    untuk memeriksakan kesehatannya terkhusus malaria dan tidak

    adanya RDT Tes Malaria di Dinkes Kota Batam, sehinga Petugas

    harus menjemput RDT tersebut ke Dinas Provinsi Kepri yang berada

    di Tanjungpinang

    d) Usulan pemecahan masalah

    Sosialisasi dan edukasi kepada para penumpang dalam pentingnya

    memeriksakan kesehatannya terkhusus cek malaria apabila baru

    bepergian dari daerah endemik malaria dan koordinasi dengan

    Dinkes mengenai ketersediaan RDT malaria supaya RDT malaria

    selalu ada dan petugas tidak harus menjemput RDT tersebut ke

    Dinkes Provinsi Kepri.

    e. Analisis Kinerja :

    Grafik 3.6 Jumlah deteksi dini dalam rangka cegah tangkal

    masuk dan keluarnya penyakit

    Grafik diatas menunjukkan bahwa realisasi indikator ketiga “Jumlah

    deteksi dini dalam rangka cegah tangkal masuk dan keluarnya penyakit”

    dapat terpenuhi (100%) dan terdapat peningkatan signifikan lalu lintas

    alat angkut dari tahun sebelumnya. Efisiensi sumber daya ditandai

    dengan tingginya mobilisasi kedatangan alat angkut di wilayah Batam

    tidak sebanding dengan jumlah SDM KKP Kelas I Batam yang melakukan

    pemeriksaan.

    Selama pelaksanaan kegiatan dalam rangka pencapaian indikator dapat

    disimpulkan beberapa permasalahan untuk perbaikan pada tahun

    berikutnya :

    55.250 55620

    67.133 70900

    2018 2019Target Realisasi

  • LAPORAN KINERJA 2019

    37

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    a) Penambahan jumlah SDM berkompeten (epidemiolog) terkait

    tingginya mobilisasi alat angkut

    b) Peningkat kapasitas SDM di bidang epidemiologi

    f. Perbandingan dengan satker lain :

    Grafik 3.7 Perbandingan capaian dengan satker lain

    Grafik diatas menampilkan perbandingan capaian indikator “Jumlah

    deteksi dini dalam rangka cegah tangkal masuk dan keluarnya penyakit”

    dengan KKP lain. Grafik diatas juga memperlihatkan KKP Kelas I Batam

    , KKP Kelas I Surabaya dan KKP Kelas I Denpasar telah mencapai angka

    100%.

    KKP Kelas 1

    Batam

    KKP Kelas 1

    Surabaya

    KKP Kelas 1

    Denpasar

    127,47% 122,21%

    164,10%

  • LAPORAN KINERJA 2019

    38

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    4. Jumlah pelayanan kesehatan pada situasi khusus

    a. Definisi Operasional

    Jumlah pelayanan kesehatan yang dilaksanakan pada saat situasi

    khusus tertentu seperti lebaran, natal, tahun baru dan lain - lain dalam

    periode satu tahun

    b. Rumus atau cara perhitungan

    capaian dihitung dari jumlah posko pelayanan kesehatan pada situasi

    khusus dibanding dengan target yang ditetapkan pada perjanjian kinerja

    Jumlah Posko Pelayanan x 100%

    Target di Perjanjian Kinerja

    c. Realisasi

    20 posko x 100% = 100%

    20 posko

    Jumlah posko pelayanan kesehatan pada situasi khusus mencapai

    target sebanyak 20 posko (100%) dan sepanjang tahun 2019 telah

    dilaksanakan pelayanan kesehatan situasi khusus meliputi pelabuhan

    laut Batu Ampar 4 posko, Bandara Hang Nadim 4 posko, pelabuhan laut

    Batam Center 4 posko, pelabuhan laut Sekupang Domestik 4 posko dan

    pelabuhan laut Telaga Punggur 4 posko.

    d. Kegiatan mendukung indikator :

    1) Layanan Kesehatan Pada Situasi Khusus

    a) Sasaran Kegiatan

    Kegiatan pengawasan arus mudik pada situasi khusus yaitu Tahun

    Baru 2019, Tahun Baru Imlek 2019, Lebaran 1440 H dan Natal

    2019.

    b) Kondisi yang dicapai

    Terlaksananya kegiatan pengawasan arus mudik pada situasi

    khusus selama 1 periode tahun 2019 dengan jumlah posko

    sebanyak 20 posko kesehatan. Sepanjang tahun 2019 pelayanan

    20 100% 20

  • LAPORAN KINERJA 2019

    39

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    kesehatan situasi khusus meliputi Pelabuhan Batu Ampar ( Pelni) 4

    posko, Bandara Hang Nadim 4 posko, Pelabuhan Batam Center 4

    posko, Pelabuhan Sekupang Domestik 4 posko dan Pelabuhan

    Telaga Punggur 4 posko.

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 99,92%

    dari alokasi anggaran Rp. 366.300.000,00

    c) Permasalahan

    Pelaksanaan kegiatan pengawasan arus mudik pada situasi khusus

    di posko kesehatan pelabuhan Batu Ampar dilaksanakan berbeda

    dengan posko kesehatan lain karena kegiatan dilakukan pada saat

    kedatangan dan keberangkatan kapal pelni. Selain itu kegiatan

    pengawasan arus mudik di Pelabuhan Batu Ampar lebih lama dari

    kegiatan di pelabuhan lain karena menyesuaikan dengan jadwal

    arus mudik kapal Pelni.

    Pelaksanaan kegiatan pengawasan arus mudik pada situasi khusus

    di posko kesehatan Pelabuhan Telaga Punggur, selain

    dilaksanankan di Pelabuhan Telaga Punggur, selain dilaksanakan

    juga di Pelabuhan ASDP. Hal ini menyebabkan tenaga yang ada di

    Pelabuhan Telaga Punggur harus berbagi dengan Pelabuhan ASDP,

    sementara dokter yang bertugas hanya satu orang.

    d) Usulan pemecahan masalah

    Sebaiknya jumlah posko di Pelabuhan Telaga Punggur dan

    Pelabuhan ASDP terpisah, sehingga tenaga yang ada tidak terbagi

    antara 2 pelabuhan. Untuk itu KKP Kelas I Batam harus menambah

    SDM kesehatan terutama dokter supaya bisa mengatasi

    kekurangan tenaga medis di posko kesehatan.

    2) Pelaksanaan surveilans kesehatan pada situasi khusus

    a) Sasaran Kegiatan

    Surveilans saat terjadi bencana penyakit atau non penyakit.

    b) Kondisi yang dicapai

    kegiatan yang dilakukan saat terjadi bencana penyakit atau non

    penyakit, kegiatan berupa rapat koordinasi dengan lintas sektor dan

  • LAPORAN KINERJA 2019

    40

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    lintas program sebanyak 1 kali dalam setahun mengenai persiapan

    arus mudik pada situasi khusus hari besar keagamaan.

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 70,24%

    dari alokasi anggaran Rp. 49.160.000,00

    c) Permasalahan

    Tidak ada

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

    3) Pelayanan Kesehatan Haji

    a) Sasaran Kegiatan

    Jamaah Calon / Haji Embarkasi / Debarkasi Batam tahun 2019

    b) Kondisi yang dicapai

    Penyelenggaraan Kesehatan Jamaah Haji Embarkasi Batam tahun

    1440H / 2019M yang melayani jamaah sebanyak 29 kloter dari

    tanggal 18 Juli hingga 15 Agustus 2019 dan fase Debarkasi mulai

    Tanggal 28 Agustus hingga 26 September 2019 berjalan dengan

    baik dan lancar. Jamaah Haji berasal dari 4 provinsi ( Kepulauan

    Riau, Riau, Jambi, Kalimantan Barat) dan kegiatan ini dilaksanakan

    di Asrama Haji Batam selama 30 Hari pada Embarkasi dan 30 hari

    pada Debarkasi. Jumlah total jamaah yang berkunjung ke klinik yaitu

    574 jamaah (262 pria dan 312 wanita) dengan kasus penyakit

    berjumlah 582 kasus. Dari jamaah yang berkunjung tersebut JCH

    yang perlu diobservasi berjumlah 100 Jamaah (46 pria dan 54

    wanita) dengan 128 kasus penyakit. Pelaksana Kegiatan adalah

    Bidang UKLW,PKSE, PRL dan Bagian Tata Usaha

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 95,23%

    dari alokasi anggaran Rp. 2.060.896.000,00

    c) Permasalahan

    1) Embarkasi Haji Antara masih memberangkatkan Jemaah Haji

    yang belum memenuhi persyaratan Kelaikan terbang sehingga

    keberangkatan calon jemaah haji dari Embarkasi Batam menuju

  • LAPORAN KINERJA 2019

    41

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Arab Saudi ditunda sementara waktu untuk dilakukan perawatan

    sampai kondisi memenuhi kelaikan terbang.

    2) Dinas Kesehatan Kota/Provinsi Daerah Asal masih mengirimkan

    jemaah yang masih sakit (tidak memenuhi criteria Istitoah

    Kesehatan Haji) dan tidak laik terbang ke Embarkasi. Hal ini

    menyebabkan calon jemaah haji keberangkatannya ditunda

    sementara waktu dan dirujuk ke rumah sakit untuk dilakukan

    perawatan hingga kondisi stabil dan memenuhi kelaikan terbang.

    3) Masih ada Dinas Kesehatan Kota/Provinsi daerah Asal belum

    menerapkan Permenkes Nomor 15 Tahun 2016 tentang Istithaah

    Kesehatan Haji.

    4) Tidak adanya ambulans khusus penyakit menular langsung. Hal

    ini sangat penting untuk mencegah penularan penyakit dari satu

    orang ke orang lain.

    d) Usulan pemecahan masalah

    1) Embarkasi Haji Antara diharapkan lebih selektif dalam proses

    pemeriksaan tahap 3 dan pemberian Kelaikan terbang calon

    jemaah haji.

    2) Dinas Kesehatan Kota/Provinsi daerah Asal diharapkan lebih

    selektif dalam mengirimkan Jemaah Calon Haji, terutama jemaah

    calon haji yang masuk kriteria tidak istithaah diharapkan ditunda

    keberangkatannya didaerah asalnya

    3) Dinas Kesehatan Kota/Provinsi hendaknya lebih memperhatikan

    dan menerapkan secara maksimal Permenkes Nomor 15 Tahun

    2016 tentang Istithaah Kesehatan Haji sehingga Jemaah Calon

    Haji dapat menjalani proses embarkasi dengan lancar.

    4) Usulan pengadaan ambulans khusus tekanan negative untuk

    penyakit menular langsung

  • LAPORAN KINERJA 2019

    42

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    e. Analisis Kinerja :

    Grafik 3.8 Jumlah pelayanan kesehatan pada situasi khusus

    Grafik diatas menunjukkan bahwa realisasi indikator keempat “Jumlah

    pelayanan kesehatan pada situasi khusus” dapat dicapai sejumlah 20

    posko pelayanan (100%) dan tidak ada perbedaan capaian dari tahun

    sebelumnya. Pencapaian indikator tersebut didukung dari tiga kegiatan

    yang secara keseluruhan dapat dilaksanakan dengan baik (100%).

    Selama pelaksanaan kegiatan dalam rangka pencapaian indikator dapat

    disimpulkan beberapa permasalahan untuk perbaikan pada tahun

    berikutnya :

    a) Koordinasi dengan Embarkasi Haji Antara perihal proses

    pemeriksaan tahap 3 dan pemberian Kelaikan terbang calon

    jemaah haji.

    b) DinasKesehatan Kota / Provinsi hendaknya lebih memperhatikan

    dan menerapkan secara maksimal Permenkes Nomor 15 Tahun

    2016 tentang Istithaah Kesehatan Haji

    c) Usulan pengadaan ambulans khusus tekanan negative untuk

    penyakit menular langsung

    20 2020 20

    2018 2019Target Realisasi

  • LAPORAN KINERJA 2019

    43

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    f. Perbandingan dengan satker lain :

    Grafik 3.9 Perbandingan dengan satker lain

    Grafik diatas menampilkan perbandingan capaian indikator “Jumlah

    pelayanan kesehatan pada situasi khusus” dengan KKP Kelas I lain.

    KKP Kelas I Batam , KKP Kelas I Surabaya dan KKP Kelas I Denpasar

    telah mencapai angka 100%.

    5. Jumlah pelabuhan / bandara /PLBD yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah

    a. Definisi Operasional

    Jumlah pelabuhan / bandar udara / PLBD yang memiliki kebijakan

    kesiapsiagaan berupa dokumen rencana kontijensi penanggulangan

    kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah

    b. Rumus atau cara perhitungan

    Jumlah pelabuhan / bandar udara / PLBD yang memiliki dokumen

    rencana kontijensi dibandingkan dengan target dikali 100 %

    Jumlah Pelabuhan / Bandara memilikin renkon x 100%

    Target di Perjanjian Kinerja

    c. Realisasi

    04 pelabuhan x 100% = 100%

    04 pelabuhan

    KKP Kelas 1

    Batam

    KKP Kelas 1

    Surabaya

    KKP Kelas 1

    Denpasar

    100,00% 100,00% 100,00%

    4 100% 4

  • LAPORAN KINERJA 2019

    44

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Pada tahun 2019 dilaksanakan review rencana kontijensi yang sudah

    ada ditahun sebelumnya meliputi ; Pelabuhan Laut Harbour Bay,

    Pelabuhan Laut Sekupang Internasional, Bandara Hang Nadim dan

    Pelabuhan Laut Batam Center

    d. Kegiatan mendukung indikator :

    1) Refreshing petugas TGC dalam pengendalian penyakit menular

    berbahaya di pintu masuk Negara

    a) Sasaran Kegiatan

    Petugas Tim Gerak Cepat KKP Kelas I Batam dan Lintas Sektor

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan refreshing petugas TGC adalah pengulangan latihan guna

    meningkatkan dan penyegaran kemampuan bagi anggota TGC agar

    selalu update dengan perkembangan dan perubahan yang ada.

    Kegiatan ini telah dilaksanakan di Hotel Harris Barelang dengan

    mendatangkan fasilitator dan narasumber yang berkompeten dari

    Subdit Karkes dan LS / LP terkait.

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 98,87%

    dari alokasi anggaran Rp. 167.346.000,00

    c) Permasalahan

    Kegiatan refreshing TGC dalam pelaksanaannya tidak menemui

    kendala dan dapat mencapai target yang ditetapkan.

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidak ada

  • LAPORAN KINERJA 2019

    45

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    e. Analisis Kinerja :

    Grafik 3.10 Jumlah pelabuhan/ bandara/ PLBD yang mempunyai

    kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan

    kedaruratan kesehatan masyarakat yang berpotensi

    wabah

    Realisasi indikator keempat “Jumlah pelabuhan/ bandara/ PLBD yang

    mempunyai kebijakan kesiapsiagaan dalam penanggulangan kedaruratan

    kesehatan masyarakat yang berpotensi wabah” dapat dicapai dengan

    terjalinnya rencana kontijensi di 4 pelabuhan (100%). Jumlah dokumen

    rencana kontijensi meningkat dibanding dengan tahun sebelumnya.

    Selama pelaksanaan kegiatan dalam rangka pencapaian indikator dapat

    disimpulkan beberapa permasalahan untuk perbaikan pada tahun

    berikutnya :

    a) Koordinasi dan evaluasi secara berkisenambungan kepada

    pengelola pelabuhan bersama lintas sektor terkait terkait

    perkembangan kedaruratan masyarakat.

    b) Sosialisasi kepada pengelola pelabuhan bersama lintas sektor

    terkait tentang pemanfaatan informasi kedaruratan melalui aplikasi

    EWARS.

    3

    4

    3

    4

    2018 2019Target Realisasi

  • LAPORAN KINERJA 2019

    46

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    f. Perbandingan dengan satker lain :

    Grafik 3.11 Perbandingan dengan satker lain

    Grafik diatas menampilkan perbandingan capaian indikator “Jumlah

    pelabuhan/ bandara/ PLBD yang mempunyai kebijakan kesiapsiagaan

    dalam penanggulangan kedaruratan kesehatan masyarakat yang

    berpotensi wabah” dengan KKP Kelas I lain. Grafik memperlihatkan data

    capaian KKP Kelas I Batam , KKP Kelas I Surabaya dan KKP Kelas I

    Denpasar.

    6. Jumlah sertifikat / surat ijin layanan kesehatan lintas wilayah yang diterbitkan

    a. Definisi Operasional

    Jumlah sertifikat yang diterbitkan berdasarkan permintaan / permohonan

    yang diterima. Jenis sertifikat yang diterbitkan antara lain jumlah sertifikat

    izin laik terbang, jumlah sertifikat izin angkut orang sakit, jumlah sertifikat

    izin angkut jenazah, jumlah penerbitan/legalisasi ICV

    b. Rumus atau cara perhitungan

    Capaian dihitung dari jumlah pemeriksaan dalam rangka penerbitan

    dokumen Izin Laik Terbang, Izin Angkut Orang sakit , Izin Angkut

    Jenazah dan ICV dibanding dengan target yang ditetapkan pada

    Perjanjian kinerja

    KKP Kelas 1

    Batam

    KKP Kelas 1

    Surabaya

    KKP Kelas 1

    Denpasar

    100,00% 100,00%

    75,00%

    5.385 100% 6.851

  • LAPORAN KINERJA 2019

    47

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Jumlah sertifikat diterbitkan x 100%

    Target di Perjanjian Kinerja

    c. Realisasi

    6.851 sertifikat x 100% = 100% (127,2%)

    5.385 sertifikat

    Jumlah sertifikat layanan kesehatan melebihi target sebanyak 6.851

    sertifikat (>100%) meliputi : Sertifikat ijin laik terbang 1.894 sertifikat,

    Sertifikat ijin angkut orang sakit 151 sertifikat, Sertifikat ijin angkut

    jenazah 690 sertifikat dan ICV 4116 sertifikat

    d. Kegiatan mendukung indikator :

    1) Koordinasi Program Karantina Kesehatan di Pelabuhan, Bandar

    Udara, PLBDN dan Wilayah

    a) Sasaran Kegiatan

    Lintas Sektor di Pelabuhan / Bandara

    b) Kondisi yang dicapai

    Kegiatan ini berupa rapat koordinasi dengan lintas sektor di

    pelabuhan / bandara diluar jam kantor dan konsultasi program

    karantina ke pusat.

    Tingkat penyerapan anggaran untuk kegiatan ini sebesar 93,44%

    dari alokasi anggaran Rp. 144.682.000,00

    c) Permasalahan

    Pada prinsipnya pelaksanaan kegiatan tidak menemui masalah /

    kendala yang berarti, penyerapan anggaran yang tidak 100 %

    dikarenakan ada nya beberapa mata anggaran kegiatan yang tidak

    bisa direalisasikan karena mengacu pada ketentuan yang berlaku.

    d) Usulan pemecahan masalah

    Tidka ada

  • LAPORAN KINERJA 2019

    48

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    e. Analisis Kinerja :

    Grafik 3.12 Jumlah sertifikat / surat ijin layanan kesehatan lintas

    wilayah yang diterbitkan

    Grafik diatas menunjukkan bahwa realisasi indikator keenam “Jumlah

    sertifikat / surat ijin layanan kesehatan lintas wilayah yang diterbitkan”

    dapat dicapai sejumlah 6.851 sertifikat (100%). Terjadi penurunan jumlah

    sertifikat dibandingkan dari tahun sebelumnya, hal ini disebabkan oleh

    menurunnya angka penerbitan sertifikat laik terbang.

    Selama pelaksanaan kegiatan dalam rangka pencapaian indikator dapat

    disimpulkan beberapa permasalahan untuk perbaikan pada tahun

    berikutnya :

    a) Peningkatan sosialisasi dan edukasi mengenai penyakit

    menular langsung dan pentingnya vaksinasi.

    b) Perbaikan layanan aplikasi simkespel pusat baik dari sisi

    kecepatan akses dan minimalisir gangguan server (offline)

    f. Perbandingan dengan satker lain :

    Grafik 3.13 Perbandingan dengan satker lain

    5.281 5385

    7.4026851

    2018 2019Target Realisasi

    KKP Kelas 1

    Batam

    KKP Kelas 1

    Surabaya

    KKP Kelas 1

    Denpasar

    127,22% 127,77%

    170,30%

  • LAPORAN KINERJA 2019

    49

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    Grafik diatas menampilkan perbandingan capaian indikator “Jumlah

    sertifikat / surat ijin layanan kesehatan lintas wilayah yang diterbitkan”

    dengan KKP Kelas I lain. Grafik diatas memperlihatkan KKP Kelas I

    Batam dan KKP Kelas I Surabaya dan KKP Kelas I Denpasar telah

    mencapai angka 100%.

    7. Jumlah Jumlah Pelabuhan / Bandara / PLBD yang memenuhi syarat-syarat sanitasi

    a. Definisi Operasional

    Jumlah pelabuhan / bandara / PLBD yang memiliki sanitasi tempat-

    tempat umum dengan kriteria baik, TPM dan TTU memenuhi syarat

    layak / laik hygiene, tempat penyediaan air bersih memenuhi syarat

    kesehatan

    b. Rumus atau cara perhitungan

    Jumlah pelabuhan / bandara yang memiliki sanitasi memenuhi syarat

    layak / laik hygiene dibandingkan dengan target dikali 100 %

    Jumlah pelabuhan / bandara x 100%

    Target di Perjanjian Kinerja

    c. Realisasi

    12 pelabuhan/bandara x 100% = 100%

    12 pelabuhan/bandara

    Jumlah Pelabuhan / Bandara memiliki sanitasi tempat-tempat umum

    dengan kriteria baik, TPM memenuhi syarat layak / laik hygiene, tempat

    penyediaan air bersih memenuhi syarat kesehatan tercapai sesuai target

    (100%) meliputi Bandara Hang Nadim, Pelabuhan Sekupang

    Internasional, Pelabuhan Sekupang Domestik, Pelabuhan Batam Center,

    Pelabuhan Nongsa Poin Marina, Pelabuhan Nongsa Terminal Bahari,

    Pelabuhan Marina City, Pelabuhan Telaga Punggur, Pelabuhan Kabil,

    Pelabuhan Semblog, Pelabuhan Harbour Bay dan Pelabuhan Batu

    Ampar.

    12 100% 12

  • LAPORAN KINERJA 2019

    50

    Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam

    d. Kegiatan mendukung indikator :

    1) Pengawasan dan Pengendalian Faktor Risiko Lingkungan

    a) Sasaran Kegiatan

    Faktor Risiko Lingkungan di Pelabuhan / Bandara

    b) Kondisi yang dicapai

    1. Pengawasan sanitasi TPM

    Kegiatan pengawasan sanitasi TPM bertujuan untuk

    menciptakan kondisi TPM yang memenuhi persyaratan

    kesehatan. Kegiatan pengawasan TPM terdiri dari pengawasan

    sanitasi dan pemeriksaan sampel makanan secara organoleptik

    dan kimia (formalin, arsen, sianida dan Pb). Kegiatan

    pengawasan sanitasi TPM dilaksanakan setiap 2 bulan sekali

    pada 12 pelabuhan, dengan hasil pengawasan keselurahan TPM

    memenuhi syarat kesehatan (100%).