Click here to load reader

DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN I

  • View
    0

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN I

DAFTAR ISI
BAB II EVALUASI HASIL PELAKSANAAN RKPD TAHUN LALU DAN
CAPAIAN KINERJA PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN II.1
2.1 Gambaran Umum Kondisi Daerah ......................................... II.1
2.1.1 Aspek Geografi dan Demografi .................................... II.1
2.1.2 Aspek Kesejahteraan Masyarakat .............................. II.11
2.1.3 Aspek Pelayanan Umum .......................................... II.21
2.1.4 Aspek Daya Saing Daerah .......................................... II.68
2.2 Evaluasi Pelaksanaan Program dan Kegiatan RKPD 2018 .... II.72
2.3 Permasalahan Pembangunan Daerah ................................. II.117
2.3.1 Permasalahan daerah yang berhubungan dengan prioritas
dan sasaran pembangunan daerah ......................... II.117
2.3.2 Identifikasi permasalahan penyelenggaraan urusan
pemerintahan daerah ............................................... II.117
KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH ....................... ….. III.1
3.1.1 Kondisi dan Arahan Perekonomian Nasional ......... III.2
3.1.2 Kondisi dan Arahan Perekonomian Provinsi Banten III.2
3.1.3 Kondisi Ekonomi Kabupaten Tangerang Tahun 2018 dan
Perkiraan Tahun 2019……………………………………………
ii | P a g e
3.2.1 ... Proyeksi Keuangan Daerah dan Kerangka Pendanaan
III.10
BAB IV SASARAN DAN PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH IV.1
4.1. Tujuan dan Sasaran Pembangunan .............................. IV.1
4.2. Prioritas dan Sasaran Pembangunan Tahun 2020 ........ IV.7
BAB V RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PRIORITAS
DAERAH .................................................................... V.1
VI.1
DAFTAR TABEL
Kabupaten Tangerang, Tahun 2017 ..................... II.2
Tabel 2.2 Data Klimatologi Kabupaten Tangerang ............... II.5
Tabel 2.3 Penggunaan Lahan Kabupaten Tangerang Tahun 2017 II.7
Tabel 2.4 Jumlah Penduduk Laki-Laki dan Perempuan Kabupaten
Tangerang Tahun 2017 .......................................... II.9
2017. ..................................................................... II.10
Kategori Lapangan Usaha 2013 – 2017 ................. II.12
Tabel 2.7 PDRB Kabupaten Tangerang Atas Dasar Harga Konstan 2010
Menurut Lapangan Usaha Tahun 2013 – 2017 ...... II.13
Tabel 2.8 Perkembangan Inflasi di Kabupaten Tangerang Tahun 2012
-2017 .................................................................... II. 14
.................................................................................. II.15
Tabel 2.11 Angka Rata-Rata Lama Sekolah Kabupaten Tangerang
Tahun 2013-2017 ................................................. II.19
Kabupaten Tangerang ............................................ II.20
dan Nasional ......................................................... II.20
Kabupaten Tangerang ........................................... II.21
Tabel 2.15 Perkembangan Angka Partisipasi Kasar (APK) Tahun 2013 -
2017 Kabupaten Tangerang .................................. II.22
2017 Kabupaten Tangerang .................................. II.22
Tabel 2.18 Penyebab Kematian Bayi Tahun 2013-2017 ....... II.23
Tabel 2.19 Jumlah Angka Kematian Ibu (AKI) di Kabupaten Tangerang
Tahun 2013-2017 .................................................. II.25
Kabupaten Tangerang Tahun 2017 ....................... II.26
Tabel 2.21 Jumlah dan Rasio Rumah Sakit Per Jumlah Penduduk
Tahun 2013-2017 Kabupaten Tangerang .............. II.28
Tabel 2.22 Gambaran Status Gizi Pada Balita di Kabupaten Tangerang
Tahun 2015-2017 ................................................. II.29
Tahun 2017 .......................................................... II.31
Tabel 2.24 Eksisting Instalasi Pengolahan Air PDAM Tirta Kerta Raharja
Tahun 2017 .......................................................... II.32
Minum Tahun 2013-2017 ..................................... II.33
Minum Tahun 2013-2017 (lanjutan) ..................... II.34
Tabel 2.27 Penetapan Kawasan Perumahan dan Pemukiman Kumuh di
Kabupaten Tangerang ........................................... II.34
Lingkungan Tahun 2012-2017 ............................. II.36
(PKMS) Kabupaten Tangerang Tahun 2017 ........... II.37
Tabel 2.30 Jumlah Pencari Kerja dan Pencari Kerja Yang ditempatkan
di Kabupaten Tangerang Tahun 2013-2017 .......... II.38
Tabel 2.31 Jumlah Tenaga Kerja Peserta BPJS Ketenagakerjaan II.39
Tabel 2.32 Komponen Indeks Pembangunan Gender (IPG) Kabupaten
Tangerang Tahun 2017 ......................................... II.39
Tangerang Tahun 2017 ......................................... II.40
Tabel 2.34 Penguatan Cadangan Pangan Tahun 2013-2017 II.41
Table 2.35 Rekapitulasi Produksi Sertifikat Tanah di Kabupaten
Tangerang oleh Badan Pertanahan Nasional (BPN) II.42
Tabel 2.36 Rasio Tempat Pembuangan Sampah terhadap Jumlah
Penduduk di Kabupaten Tangerang Tahun 2016 .. II.42
Tabel 2.37 Jumlah Volume Sampah dan Produksi Sampah Kabupaten
Tangerang Tahun 2015-2016 ............................... II.43
Tabel 2.39 Persentase Posyandu Aktif di Kabupaten Tangerang Tahun
2013-2017 ............................................................ II.44
Tahun 2013-2017 ................................................. II.44
Tahun 2015-2017 ................................................. II.45
2017 di Kabupaten Tangerang .............................. II.46
Tabel 2.43 Persentase Penduduk Usia 5 Tahun Keatas yang
Menggunakan Komputer Tahun 2012-2017 ......... II.46
Tabel 2.44 Perkembangan Koperasi di Kabupaten Tangerang II.47
Tabel 2.45 Jumlah Investor PMDN/PMA di Kabupaten Tangerang
Tahun 2013-2017 ................................................. II.48
2013-2017 ............................................................ II.48
Tabel 2.47 Rasio Daya Serap Investasi PMA dan PMDN di Kabupaten
Tangerang Tahun 2012-2016 ............................... II.49
Tabel 2.48 Jumlah Sanggar Seni dan Budaya Tahun 2013-2017 di
Kabupaten Tangerang ........................................... II.50
2017 ..................................................................... II.51
Tabel 2.50 Penerapan Arsip Secara Baku Tahun 2013-2017 II.51
Tabel 2.51 Penggunaan Lahan Sawah dan Non Sawah (Ha) di Kabupaten
Tangerang Tahun 2012-2017 ............................... II.53
Tabel 2.53 Jumlah Perusahaan dan Tenaga Kerja Menurut Golongan
Pokok Industri di Kabupaten Tangerang Tahun 2017 II.59
vi | P a g e
Tabel 2.54 Kinerja Sektor Perdagangan Tahun 2011-2017 Kabupaten
Tangerang ............................................................. II.61
Tabel 2.56 Cakupan Bina Kelompok .................................... II.62
Tabel 2.57 Poduksi Perikanan Kelompok Nelayan ............... II.62
Tabel 2.58 Nilai Tukar Nelayan Kabupaten Tangerang Tahun 2014-2017
…………………………………………………………………………………
Tahun 2013-2017 ................................................. II.64
Kabupaten Tangerang Tahun 2014-2017 .............. II.65
Table 2.61 Jumlah Pegawai Yang Mengikuti Perjenjangan Karir, Izin
Belajar dan Tugas Belajar di Kabupaten Tangerang Tahun
2013-2017 ........................................................... II.65
Tangerang Tahun 2013-2017 ............................... II.66
Tabel 2.64 Nilai Maturias Sistim Pengendalian Intern Pemerintah (SPIP)
Kabupaten Tangerang Tahun 2013-2017 .............. II.69
Tabel 2.65 Perkembangan Penggunaan Konsumsi Akhir Rumah Tangga
Kabupaten Tangerang Tahun 2013-2017 .............. II.70
Tabel 2.66 Posisi Pinjaman Rupiah dan Valuta Asing Yang diberikan
Dari Bank Umum dan BPR di Kabupaten Tangerang dan Jenis
Penggunaan (Juta Rupiah) ................................... II.71
Provinsi Banten, 2014-2016 ................................. II.71
Resort di Provinsi Banten, 2014-2016 .................. II.72
Tabel 2.69 Resiko Penduduk Terjadi Tindak Pidana per 100.000
Penduduk Menurut Wilayah Kepolisian Resort di Provinsi
Banten, 2014-2016 ............................................... II.72
2017 ..................................................................... II.73
Tabel 2.71 Evaluasi Hasil Pelaksanaan Pembangunan Daerah Tahun
2018 Kabupaten Tangerang .................................. II.75
Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha,2013-2017
............................................................................... III.5
Harga Konstan 2010, Menurut Lapangan Usaha (Persen),
Tahun 2013-2017 ................................................ III.6
Kabupaten/Kota Se-Provinsi Banten 2017 ............ III.8
Tabel 3.5 Realisasi dan Target dan Proyeksi Pendapatan Kabupaten
Tangerang Tahun 2018 Sampai Dengan Tahun 2020 III. 11
Tabel 3.6 Realisasi dan Target dan Proyeksi Belanja Kabupaten
Tangerang Tahun 2018 Sampai Dengan Tahun 2020 III. 19
Tabel 3.7 Realisasi dan Target dan Proyeksi Pembiayaan Kabupaten
Tangerang Tahun 2018 Sampai Dengan Tahun 2020 III.21
Tabel 4.1 Keterkaitan Visi Misi ujuan dan Sasaran ............ IV.1
Tabel 4.2 Hubungan Misi,Strategi dan Arah Kebijakan Pembangunan
............................................................................... IV.2
Tabel 4.3 Target Utama Pencapaian Tujuan dan Sasaran Tahun 2018
............................................................................... IV.9
Pembangunan Kabupaten Tangerang Tahun 2020 . V.2
Tabel 6.1 Capaian dan Target Indikator Makro Pembangunan
Kabupaten Tangerang Tahun 2020 ........................ VI.1
Table 6.2 Penetapan Indikator Kinerja Utama Kabupaten Tangerang
Tahun 2020 ........................................................... VI.3
Kinerja Penyelenggaraan Urusan Pemerintahan Kabupaten
Tangerang Tahun 2020 .......................................... VI.3
DAFTAR GAMBAR
Tahun 2013-2017 ............................................... II.16
2017..II.16
Banten dan Nasional Tahun 2013-2017 .............. II.17
Gambar 2.4 Jumlah Kematian Bayi Tahun 2013-2017 ....... II.23
Gambar 2.5 Cakupan Pemeriksaan Ibu Hamil (K1) Tahun 2013-2017
.............................................................................. II.30
.............................................................................. II.30
Bangunan ........................................................... II.36
(Ha) II.53
Gambar 2.9 Status Penggunaan Lahan Kabupaten Tangerang Tahun
2017 (Ha) ............................................................ II.53
Gambar 2.11 Kunjungan Wisata kabupaten Tangerang ........ II.63
Gambar 3.1 Komposisi Tenaga kerja Berdasarkan lapangan Pekerjaan di
Kabupaten Tangerang Tahun 2018 ...................... III.4
Gambar 3.2 Perkembangan Tingkat Pengangguran Terbuka Kabupaten
Tangerang Tahun 2013-2018 ............................... III.4
Kabupaten Tangerang tahun 2013-2018 ............ III.10
Gambar 4.1 Penyelarasan Sasaran Daerah Dengan Prioritas
Pembangunan Daerah Tahun 2020 .................... IV.17
1
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional dan Undang-Undang Nomor 23 Tahun
2014 tentang Pemerintahan Daerah, pemerintah daerah wajib menyusun
RKPD yang merupakan penjabaran dari RPJMD untuk jangka waktu 1 (satu)
tahun, yang memuat rancangan kerangka ekonomi daerah, prioritas
pembangunan daerah, serta rencana kerja dan pendanaan untuk jangka
waktu 1 (satu) tahun yang disusun dengan berpedoman kepada Rencana
Kerja Pemerintah (RKP) dan program strategis nasional yang ditetapkan oleh
Pemerintah Pusat.
nasional yang ditetapkan oleh Pemerintah Pusat. Dalam hal RKP belum
ditetapkan, penyusunan RKPD Tahun 2020 mengacu pada rancangan RKP
yang memuat arah kebijakan pembangunan nasional Tahun 2020 yang
tercantum dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari
Peraturan Menteri ini.
pada peraturan menteri mengenai tata cara perencanaan pembangunan
daerah. Penetapan RKPD kabupaten/kota satu minggu setelah RKPD Provinsi
ditetapkan dan/atau paling lambat pada Bulan Juni Tahun berjalan. Bupati
menyampaikan Peraturan Bupati mengenai RKPD Kabupaten Tangerang
Tahun 2020 kepada gubernur melalui Kepala Bappeda Provinsi paling lama 7
(tujuh) hari kerja setelah ditetapkan. Penyampaian RKPD kabupaten Tahun
2020, digunakan sebagai bahan evaluasi penyusunan Rancangan KUA dan
PPAS sebagai bahan sinkronisasi penyusunan Rancangan Perda APBD Tahun
Anggaran 2020.
2020 dilaksanakan melalui 3 (tiga) alur spesifik yang digambarkan sebagai
berikut : Alur Proses Teknokratik – Strategis, Alur Proses Partisipatif dan Alur
2
pendekatan yang berbeda namun saling berinteraksi satu sama lain untuk
menghasilkan RKPD yang terpadu.
yang disusun oleh para perencanan daerah dan pakar perencanaan derah.
Alur ini ditujukan menghasilkan informasi, analisis, proyeksi, alternatif
tujuan, strategi, kebijakan dan program kegiatan sesuai kaidah teknis
perencanaan yang diharapkan dapat memberikan masukan bagi alur
proses partisipatif.
dalam proses perencanaan daerah melalui Musrenbang Desa/Kelurahan,
Musrenbang Kecamatan, Forum Perangkat Daerah/Lintas Perangkat
Daerah dan Musrenbang RKPD. Alur ini menghasikan kesepakatan atas
tahapan penting pengambilan keputusan perencanaan.
3. Alur Legislasi dan Politik merupakan alur proses konsultasi dengan
legislasi (DPRD Kabupaten Tangerang) untuk menghasilkan Penyusunan
Akhir RKPD. Pada alur ini diharapkan DPRD Kabupaten Tangerang dapat
memberikan kontribusi pemikiran, review dan evaluasi atas hasil baik
pada tahapan Alur Proses Teknokratik Strategis maupun Alur Proses
Partisipatif.
adalah sebagai berikut:
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4010);
2. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47,Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286);
3. Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2004 Nomor 104);
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4438);
Perundang-undangan (lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011
Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 5234);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah, (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005
Nomor 140, Tambahan Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tatacara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah;
8. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 Perubahan
Kedua Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006
Tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah;
9. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 86 tahun 2017 tentang Tata Cara
Perencanaan, Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan Daerah, Tata
Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah Dan Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah, Serta Tata Cara Perubahan Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah, Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah, Dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah(Berita Negara
Republik Indonesia Tahun 2017 Nomor 1312);
11. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 2 Tahun 2009 tentang
Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Daerah
Kabupaten Tangerang Tahun 2009 Nomor 02, Tambahan Lembaran
Daerah Nomor 0209);
12. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 9 tahun 2009 Tentang
Pedoman Pelaksanaan Perencanaan Pembangunan Kabupaten
Tangerang;
Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Tangerang Tahun
2005-2025 (Lembaran Daerah Tahun 2009 Nomor 12);
15. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 11 Tahun 2016 tentang
Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kabupaten Tangerang;
16. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 1 Tahun 2019 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Menengan Daerah (RPJMD) Kabupaten
Tangerang Tahun 2019-2023.
Tangerang Tahun 2011- 2031 dan dokumen perencanaan lainnya yang
bersifat mengikat. Lebih lanjut hubungan RKPD dengan Renstra Perangkat
Daerah dan Renja Perangkat Daerah yaitu RKPD memuat program dan
kegiatan PD, penjabaran Renstra PD dan dokumen RKPD merupakan acuan
bagi Perangkat Daerah dalam menyempurnakan Renja PD untuk tahun yang
sama. Proses penyusunan RKPD dilakukan secara pararel dan sifatnya saling
memberi masukan dengan proses penyusunan Rencana Kerja Perangkat
Daerah (Renja SKPD).
1.4. Sistematika Dokumen RKPD
dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 86 tahun 2017 sebagaimana
dibawah ini :
RKPD, Dasar Hukum Penyusunan, Hubungan Antar Dokumen,
Sistematika Dokumen RKPD, serta Maksud dan Tujuan
Penyusunan Dokumen RKPD Tahun 2020
5
Evaluasi Pelaksanaan Program dan Kegiatan RKPD Sampai Tahun
Berjalan dan Realisasi RPJMD serta Permasalahan Pembangunan
BAB III KERANGKA EKONOMI DAERAH DAN KEBIJAKAN KEUANGAN
DAERAH
tentang kondisi ekonomi tahun lalu dan perkiraan tahun berjalan,
yang antara lain mencakup indikator pertumbuhan ekonomi
daerah, sumber-sumber pendapatan dan kebijakan pemerintah
daerah yang diperlukan dalam pembangunan perekonomian
daerah meliputi pendapatan daerah, belanja daerah dan
pembiayaan daerah
Daerah yang didalamnya terkait dengan Tujuan dan Sasaran
Pembangunan serta Prioritas Pembangunan Daerah pada tahun
anggaran 2020 yang akan datang.
BAB V RENCANA KERJA DAN PENDANAAN DAERAH
Mengemukakan secara eksplisit rencana program dan kegiatan
prioritas daerah yang disusun berdasarkan evaluasi
pembangunan tahunan, kedudukan tahun rencana (RKPD) dan
capaian kinerja yang direncanakan dalam RPJMD. Rencana
program dan kegiatan prioritas harus mewakili aspirasi dan
kepentingan masyarakat.
digunakan untuk mengukur, menilai, dan membandingkan secara
sistematis dan berkesinambungan atas kinerja penyelenggaraan
pemerintahan daerah. Indikator Kinerja adalah alat ukur spesifik
secara kuantitatif dan/atau kualitatif yang terdiri dari unsur
masukan, proses, keluaran, hasil, manfaat, dan/atau dampak
yang menggambarkan tingkat capaian kinerja suatu kegiatan.
Dan Indikator Kinerja Kunci adalah indikator kinerja utama yang
mencerminkan keberhasilan penyelenggaraan suatu urusan
pemerintahan.
dokumen perencanaan pembangunan Kabupaten Tangerang tahun 2020
dalam menjabarkan pokok-pokok pikiran dokumen perencanaan
pembangunan di dan kebijakan pemerintah pusat, arah kebijakan pemerintah
Provinsi, isu-isu strategis maupun kesepakatan bersama bertaraf lokal,
regional hingga nasional serta menjadi landasan dalam penyusunan dokumen
penganggaran di tingkat Kabupaten, pedoman penyempurnaan Rencana Kerja
Perangkat Daerah dan pedoman perencanaan pembangunan di tingkat
kecamatn/desa.
berikut:
Tangerang Tahun 2020 sebagai wujud komitmen pemerintah dalam
menyelenggarakan urusan pemerintahan melalui penjabaran rencana
strategis ke dalam rencana operasional dan memelihara konsistensi antara
capaian tujuan perencanaan strategis jangka menengah dan jangka
panjang dengan tujuan perencanaan dan penganggaran tahunan
pembangunan daerah;
pembiayaan pembangunan daerah;
dan pencapaian keadilan yang berkelanjutan;
d. Merumuskan rencana kerja, pendanaan dan prakiraan maju dengan
mempertimbangkan kerangka pendanaan dan pagu indikatif;
e. Memberikan arah bagi seluruh stakeholder pembangunan daerah dalam
merumuskan dan menyusun perencanaan serta partisipasi dalam
pembangunan Kabupaten Tangerang Tahun 2020;
f. Menyatukan tujuan kegiatan semua Organisasi Perangkat Daerah melalui
penetapan target Indikator Kinerja dalam rangka pencapaian visi dan misi
Pemerintah Kabupaten Tangerang sehingga menjadi instrumen bagi
Pemerintah Daerah dalam menyusun Laporan Keterangan Pertanggung
Jawaban (LKPJ), Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (LPPD)
dan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP).
7
BAB II EVALUASI HASIL PELAKSANAAN RKPD TAHUN LALU DAN CAPAIAN KINERJA PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN
Pada Bab II berikut ini membahas tentang evaluasi pelaksanaan RKPD
Kabupaten Tahun 2018 dengan memperhatikan dokumen RPJMD Kabupaten
Tangerang Tahun 2013-2018 dan dokumen RKPD Kabupaten Tangerang
Tahun 2020 sebagai bahan acuan dan capaian kinerja penyelenggaraan
pemerintahan yang menguraikan tentang kondisi umum daerah, pencapaian
kinerja penyelenggaraan pemerintahan, dan permasalahan pembangunan.
2.1. Gambaran Umum Kondisi Daerah
2.1.1. Aspek Geografi dan Demografi
Posisi geografis Kabupaten Tangerang yang berdekatan dengan DKI
Jakarta dan Jawa Barat sangat strategis bagi perkembangan wilayah, dimana
Kabupaten Tangerang manjadi alternatif bagi DKI Jakarta yang sudah padat.
Ditinjau dari segi transportasi, Kabupaten Tangerang dilalui oleh Jalan Raya
Serang-Jakarta dan Jalan Tol Merak-Jakarta, Double Track Kereta Api
Jakarta-Rangkas Bitung, serta akses alternatif ke Bandara Internasional
Soekarno-Hatta. Kebutuhan akses yang sangat cepat bagi industri dan
perdagangan membutuhan kawasan pergudangan dan industri untuk
menditribusikan produk industri dan perdagangan, sehingga kemudahan
akses terhadap pelabuhan dan Bandara menjadi kebutuhan utama, selain itu,
perkembangan sektor properti semakin meningkat terutama disekitar
Bandara Soekarno-Hatta, Cisauk, dan Pagedangan membutuhkan lahan yang
sangat luas bagi warga commuter Jakarta-Tangerang.
Ditinjau dari sumber daya manusia Kabupaten Tangerang rata-rata
pertumbuhan penduduknya mencapai 3,17% dengan jumlah penduduk
3.584.770 jiwa. Dampak melimpahnya SDM adalah melimpahnya tenaga kerja
untuk kebutuhan sektor Industri dan perdagangan, dengan dominannya
investasi industri pengolahan akan membutuhkan tenaga kerja dari
Kabupaten Tangerang maupun dari luar.
Kondisi geografis dan demografi Kabupaten Tangerang menjadi
tantangan bagi Kabupaten Tangerang untuk mengatasi dampak dari beban
8
Soekarno-Hatta, pembangunan Tol Serpong-Balaraja, Tol Bandara-Balaraja,
penataan Stasiun Kereta Api Cisauk dan Tigaraksa, serta pertumbuhan
penduduk yang tinggi membutuhkan action plan untuk meminimalisir
dampak negatif baik kemacetan, banjir, kawasan kumuh, serta
pengangguran.
A. Luas dan Batas Wilayah Administrasi
Luas wilayah Kabupaten Tangerang sebesar 959,61 Km2 berada di
bagian Timur Provinsi Banten pada koordinat 106°20’-106°43’ Bujur Timur
dan 6°00’-6°20’ Lintang Selatan. Kabupaten Tangerang termasuk salah satu
daerah yang menjadi bagian dari wilayah Propinsi Banten. Terletak pada posisi
geografis cukup strategis dengan batas-batas.
Sebelah utara berbatasan dengan Laut Jawa
Sebelah timur berbatasan dengan Kota Tangerang Selatan, Kota
Tangerang dan DKI Jakarta
Jarak antara Kabupaten Tangerang dengan pusat pemerintahan
Republik Indonesia (DKI Jakarta) sekitar 30 km, keduanya dihubungkan
dengan lajur lalu lintas darat bebas hambatan Jakarta-Merak yang menjadi
jalur utama lalu lintas perekonomian antara Pulau Jawa dengan Pulau
Sumatera.
Kabupaten Tangerang mempunyai garis pantai sepanjang 51 Km, terdiri
dari 29 kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 246 desa dan 28 kelurahan.
Tabel 2.1
di Kabupaten Tangerang, tahun 2017
No. Kecamatan Luas Km2 Persentase (%)
1 Cisoka 29.98 3.12
2 Solear 29.01 3.02
3 Tigaraksa 48.74 5.08
4 Jambe 26.02 2.71
5 Cikupa 42.68 4.45
6 Panongan 34.93 3.64
7 Curug 27.41 2.86
9 Legok 35.13 3.66
10 Pagedangan 45.69 4.76
11 Cisauk 27.77 2.89
14 Balaraja 33.56 3.5
15 Jayanti 23.89 2.49
16 Sukamulya 26.94 2.81
17 Kresek 25.97 2.71
19 Kronjo 44.23 4.61
21 Mauk 51.42 5.36
22 Kemiri 32.7 3.41
23 Sukadiri 24.14 2.52
24 Rajeg 53.7 5.6
25 Sepatan 17.32 1.8
27 Pakuhaji 51.87 5.41
28 Teluknaga 40.58 4.23
29 Kosambi 29.76 3.1
C. TOPOGRAFIS
rendah, yang memiliki topografi relatif datar dengan kemiringan tanah rata-
rata 0 - 3%. Ketinggian wilayah antara 0 - 85 m di atas permukaan laut.
Secara garis besar terdiri dari 2 (dua) bagian, yaitu :
1. Dataran rendah dibagian utara dengan ketinggian berkisar antara 0-25
meter di atas permukaan laut, yaitu Kecamatan Teluknaga, Mauk,
Kemiri, Sukadiri, Kresek, Gunung Kaler, Kronjo, Mekarbaru, Pakuhaji,
Sepatan dan Sepatan Timur.
2. Dataran tinggi di bagian tengah ke arah selatan dengan ketinggian
antara 25 - 85 meter di atas permukaan laut. Kemiringan tanah rata-
rata 0-8 % menurun ke Utara.
D. GEOLOGI / JENIS TANAH
a. Alluvium, terdiri dari lempung, kerikil, kerakal.
10
b. Tuf Banten (Banten Tuff), terdiri dari batu apung dan batu pasir
tuffan.
bergelombang lemah. Daerah ini termasuk dalam ketegori bentuk lahan
bentukan asal pengendapan (alluvial).
Jenis tanah Kabupaten Tangerang secara keseluruhan terdiri dari
aluvial kelabu, aluvial kelabu tua, asosiasi aluvial kelabu tua dan glei humus
rendah, asosiasi glei humus, dan planosol, regosol coklat, asosiasi latosol
merah dan latosol merah kecoklatan, padsolic kuning, asosiasi padsolic
kuning, asosiasi padsolic kuning dan hidromorf kelabu. Dengan jenis tanah
demikian memungkinkan untuk pengembangan pertanian dan budidaya.
Proses terjadinya tanah aluvial ini berlangsung karena adanya endapan
sungai dan danau di daerah dataran dan daerah cekungan. Di wilayah
dataran rendah dijumpai pula jenis tanah glei regosol dan sedikit padsolic
yaitu asosiasinya.
Tekstur tanah adalah komposisi fraksi pasir, debu dan tanah liat pada
agregat (massa) tanah, sehingga dapat dikelompokkan ke dalam kelas tekstur
tanah yaitu : halus, sedang, dan kasar. Luas wilayah Kabupaten Tangerang
berdasarkan pengelompokan tersebut terdiri dari :
- Tekstur halus : 60.549 Ha (54,53 %)
- Tekstur sedang : 46.936 Ha (42,27 %)
- Tekstur kasar : 3.553 Ha (3,20 %)
Tekstur tanah seperti ini sangat cocok untuk pengembangan budidaya
pertanian dan tanaman keras.
antara 24,7-32,50C, suhu maksimum tertinggi pada bulan Oktober yaitu
33,50C dan suhu minimum terendah pada bulan Juli-Agustus yaitu 24,20C.
Rata-rata kelembaban udara dan intensitas matahari sekitar 80,2 % dan 53,4
%. Keadaan curah hujan tertingi terjadi pada bulan Februari sedangkan rata-
rata curah hujan dalam setahun adalah 390,4 mm. Hari hujan tertinggi pada
bulan Februari dengan hari hujan sebanyak 24 hari.
Efektif tanah adalah tebalnya lapisan tanah dari permukaan tanah atau
suatu lapisan di mana perakaran tanaman dapat menerobosnya. Kedalarnan
11
efektif tanah berpengaruh terhadap erosi dan pemilihan jenis tanaman yang
cocok di suatu wilayah. Kabupaten Tangerang terbagi atas 3 kelas kedalaman
efektif tanah, meliputi :
3. Kedalaman > 90 cm seluas 101.777 Ha (91,66 %)
Tabel 2.2
b. Ketinggian 85 mdpl
c. Sungai Terpanjang (S.
IKLIM
b. Rata-rata Kelembaban Udara
F. Hidrologi
Potensi sumberdaya air di wilayah Kabupaten Tangerang digambarkan
melalui kondisi sumber air permukaan dan air tanah. Kuantitas air sungai
relatif cukup tinggi meskipun terjadi fluktuasi debit aliran yang cukup besar
antara musim hujan dan musim kemarau, sedangkan kualitasnya
menunjukkan adanya indikasi pencemaran di beberapa sungai. Kebutuhan
air akan meningkat seiring pertumbuhan kegiatan dan jumlah penduduk
Kabupaten Tangerang. Kebutuhan air ini harus tetap bisa dipenuhi dari
sumber-sumber air yang ada, sehingga diperlukan tindakan pelestarian
sumberdaya air, baik air permukaan maupun air tanah.
Air tanah secara umum memiliki potensi yang cukup tinggi, meskipun
di beberapa Kecamatan (Kecamatan Mauk, Sukadiri, Kemiri, Kronjo, Pakuhaji,
Teluk Naga dan Kecamatan Kosambi) terindikasi intrusi air laut dan
12
terjadinya eksploitasi air tanah yang cukup tinggi untuk kebutuhan industri
karena terbatasnya sumber air permukaan.
Berdasarkan hasil penelitian Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten
Tangerang dengan Puskom dan IT FMIPA UI (2003) diketahui bahwa di
sebagian wilayah Kabupaten Tangerang (meliputi enam kecamatan yaitu :
Mauk, Rajeg, Pasar Kemis, Cikupa, Curug dan Legok) terdapat tiga lapisan
akifer meliputi:
1. Akifer dangkal dengan kedalaman < 20 m yang didominasi oleh
lapisan pasir;
2. Akifer menengah dengan kedalaman 20 – 70 m yang merupakan
lapisan lempung formasi Bantam Atas;
3. Akifer dalam dengan kedalaman > 70 m yang merupakan bagian dari
formasi Genteng dan formasi Bojongmanik.
Recharge akifer dangkal dan menengah berasal dari air hujan dan
sungai/danau, sedang recharge akifer dalam melalui batuan formasi
Bojongmanik di sebelah selatan yang tersingkap (outcroped) dengan elevasi
yang lebih tinggi dibanding lokasi penelitian.
G. Penggunaan Lahan
industri dan permukiman di Wilayah Kabupaten Tangerang mengakibatkan
banyak terjadi pergeseran lahan. Kecenderungan yang terjadi adalah
beralihnya fungsi lahan, untuk itu perlu mendapatkan perhatian mengenai
keseimbangan antara fungsi kawasan lindung dan kawasan budidaya serta
aspek kesesuaian lahan.
penggunaan untuk kawasan lindung dan penggunaan lahan untuk kawasan
budidaya. Penggunaan lahan untuk kegiatan lindung meliputi sempadan
pantai, danau/situ, dan sempadan sungai. Sedangkan penggunaan lahan
untuk kegiatan budidaya meliputi perumahan perkotaan, perumahan
perdesaan, perdagangan dan jasa, zona industri, kawasan industri, pertanian
irigasi teknis, pertanian tadah hujan, kebun campuran, tegalan, perikanan
(tambak), hutan, dan lain-lain.
tidak lepas dari keberadaan Kabupaten Tangerang yang berada pada
perlintasan pergerakan antarwilayah serta jaringan jalan regional yang
menghubungkan kota-kota utama di Provinsi DKI Jakarta, Banten, dan Jawa
13
permukiman perkotaan, permukiman perdesaan, perdagangan dan jasa, zona
industri, kawasan industri industri dan fasilitas umum cenderung
berkembang mengikuti pola jaringan jalan utama (linier).
Sejalan kondisi tersebut maka perkembangan Kabupaten Tangerang
terjadi secara linier dengan titik orientasi perkembangan pada simpul poros
jalur Lintas Tengah (poros Serang – Grogol) (terkonsentrasi pada pusat kota),
sehingga distribusi kepadatan penduduk dan kepadatan bangunan tidak
merata. Hal ini menyebabkan tidak optimalnya pelayanan kota (kesenjangan
perkembangan kegiatan di bagian Tengah (pusat kabupaten) dan selatan
dengan bagian utara, terjadi konflik pemanfaatan ruang terbangun dan
sebagainya.
daerah terbangun di pusat-pusat kegiatan/pusat kota, sedangkan pola
ekstensifikasi dijumpai pada daerah-daerah pinggiran kota atau daerah
transisi.
yang berkembang saat ini yang menekankan kepada kegiatan industri akan
menimbulkan konsekuensi meningkatnya aktivitas penduduk di Kabupaten
Tangerang. Peningkatan kegiatan tanpa diimbangi dengan pelayanan sarana
dan prasarana yang memadai akan menimbulkan berbagai permasalahan
yang saling berkaitan antara satu dengan yang lainnya, seperti misalnya
permasalahan transportasi. Hal ini perlu diantisipasi dalam proses revisi
RTRW Kabupaten Tangerang.
No Kecamatan
1228 314 - 2.698
1182 301 - 2.901
4 Jambe 887 103 155
750 707 - 2.602
6 Panorangan 2225 172 9
850 237 - 3.493
8 Kelapa Dua 1801 110
10 517 - 2.438
No Kecamatan
Jalan, Pemukiman,
10 Pagedangan 2613
11 Cisauk 1615 154 329 86 310 283 - 2.777
12 Pasar Kemis 1595 268
5 484 240 - 2.592
13 Sindang Jaya 1753 1 19 66 1314 562 - 3.715
14 Balaraja 1683 12
16 Sukamulya 1011 7
77 1451 148 - 2.694
17 Kresek 392 104
7 1857 237 - 2.597
18 Gunung Kaler 194 216 1 2 2510 40 - 2.963
19 Kronjo 1329 496
2183 18 - 2.382
22 Kemiri 873 666
2453 869
4 849 172
5.128
3.995
Sumber: Kabupaten Tangerang dalam Angka, 2018
2.1.1.2 Wilayah Rawan Bencana
cukup tinggi. Potensi bencana geologi berupa gempa bumi merupakan potensi
kebencanaan yang relatif sama tingginya dengan daerah lain di sepanjang
pantai utara yang membentang di seluruh wilayah Pantura.
Potensi kebencanaan ini dapat menimbulkan kerusakan yang parah karena
sebagian besar wilayah perkotaan berkembang di pesisir pantai barat.
Potensi kebencanaan yang ada di wilayah Kabupaten Tangerang meliputi:
a) Potensi bencana geologi; berupa bencana gempa bumi yang tersebar di
seluruh wilayah Kabupaten Tangerang.
b) Potensi bencana tsunami; umumnya tersebar di sepanjang pesisir pantai
utara yang berjarak 1 km dari bibir pantai. Daerah yang memiliki
resiko dampak parah yaitu pada kecamatan kronjo, Kemeri dan Mauk.
c) Potensi bencana banjir; berupa banjir rob (pasang surut)
d) Potensi kekeringan; terjadi akibat curah hujan di suatu kawasan jauh
dibawah curah hujan normal dalam waktu lama. Bencana ini dipicu
15
meningkatnya temperatur rata-rata atmosfir, laut, dan daratan.
2.1.1.3 Demografi
Kabupaten Tangerang pada tahun 2017 berjumlah 3.584.770 orang terdiri
dari 1.833.470 orang laki-laki dan 1.751.300 orang perempuan. Laju
pertumbuhan penduduk pertahun dalam kurun waktu satu tahun terakhir
sebesar 3,17%.
Tabel. 2.4
Kabupaten Tangerang Tahun 2017
Kelamin
8 Kelapa Dua 117,326 119,053 236,379 98.55
9 Legok 65,010 60,453 125,463 107.54
10 Pagedangan 61,852 59,115 120,967 104.63
11 Cisauk 43,912 42,293 86,205 103.83
12 Pasar Kemis 175,422 169,648 345,070 103.40
13 Sindang Jaya 49,319 47,403 96,722 104.04
14 Balaraja 69,424 65,272 134,696 106.36
15 Jayanti 37,621 36,430 74,051 103.27
16 Sukamulya 34,004 32,817 66,821 103.62
17 Kresek 33,588 32,619 66,207 102.97
18 Gunung Kaler 26,668 26,344 53,012 101.23
19 Kronjo 31,850 30,467 62,317 104.54
20 Mekar Baru 19,739 18,698 38,437 105.57
21 Mauk 42,386 40,907 83,293 103.62
22 Kemiri 23,078 21,251 44,329 108.60
23 Sukadiri 29,230 27,225 56,455 107.36
24 Rajeg 90,982 87,269 178,251 104.25
25 Sepatan 63,614 59,433 123,047 107.03
26 Sepatan Timur 49,729 47,195 96,924 105.37
27 Pakuhaji 59,465 56,517 115,982 105.22
16
Kelamin
Jumlah/Total 1,833,470 1,751,300 3,584,770 104.69
Sumber : Tangerang Dalam Angka/BPS Tahun 2018
Sex Ratio penduduk Kabupaten Tangerang 104,69 yang artinya jumlah
penduduk laki-laki lebih banyak dibandingkan jumlah penduduk perempuan.
atau setiap 100 perempuan terdapat 104 laki-laki. Sex Ratio terbesar terdapat
di Kecamatan Kemiri yakni sebesar 108.60 dan yang terkecil terdapat di
Kecamatan Kelapa Dua yakni sebesar 98.55 dan merupakan satu-satunya
kecamatan yang mempunyai angka sex ratio dibawah 100 ,yang artinya setiap
100 perempuan hanya terdapat 98 laki-laki atau jumlah penduduk
perempuan lebih banyak dibandingkan dengan jumlah penduduk laki-laki.
Perkembangan jumlah penduduk dari tahun 2013-2017 dapat dilihat
sebagaimana tabel dan dan grafik pertumbuhan penduduk dari tahun 2012-
2017.
Kelompok Umur Laki-laki Perempuan Jumlah
0 – 4 183,461 176,294 359,755
5 – 9 177,124 168,973 346,097
10 – 14 154,968 149,093 304,061
15 – 19 161,991 156,944 318,935
20 – 24 170,600 160,833 331,433
25 – 29 170,757 165,613 336,370
30 – 34 169,053 170,598 339,651
35 – 39 160,834 159,736 320,570
40 – 44 141,779 128,731 270,510
45 – 49 111,203 96,495 207,698
50 – 54 83,167 73,056 156,223
55 – 59 58,535 52,361 110,896
60 – 64 40,224 37,477 77,701
65 – 69 24,200 23,284 47,484
70 – 74 13,891 15,980 29,871
75+ 11,683 15,832 27,515
Jumlah 1,833,470 1,751,300 3,584,770
17
A. Pertumbuhan PDRB
Tangerang di dominasi dari kelompok lapangan usaha sekunder yang terlihat
dari besarnya kenaikan/penurunan peranan masing-masing kelompok
lapangan usaha terhadap pembentukan PDRB Kabupaten Tangerang. Pada
tahun 2017, kelompok usaha sekunder memberikan sumbangan sebesar
54,54% yang mengalami penurunan dibandigkan dengan tahun 2013 sebesar
57,14%. Kelompok lapangan usaha primer dan tersier memberikan
sumbangan masing-masing sebesar 6,86% dan 38,61%. Kelompok lapangan
usaha primer dan tersier ini mengalami kenaikan dibandingkan pada tahun
2013 yang masing-masing sebesar 6,71% dan 36,16%.
Apabila dilihat menurut lapangan usahanya, pada tahun 2017, lapangan
usaha industri pengolahan memberikan sumbangan tertinggi sebesar 36,87%,
kemudian disusul lapangan usaha Konstruksi sebesar 13,61%, lapangan
perdagangan besar dan eceran;reparasi mobil dan sepeda motor sebesar
10,92%. Selanjutnya lapangan usaha Real Estate menyumbang 7,22% dan
lapangan usaha pertanian, Kehutanan, dan perikanan memberikan
sumbangan sebesar 6,81%.
dibandingkan dengan pertumbuhan tahun-tahun sebelumnya. Laju
pertumbuhan PDRB Kabupaten Tangerang tahun 2017 mencapai 5,84%,
sedangkan tahun 2015 dan 2016 sebesar 5,60% dan 5,36%. Pertumbuhan
ekonomi tertinggi dicapai oleh lapangan usaha Real Estate sebesar 10,03%.
Seluruh lapangan usaha ekonomi yang lain pada tahun 2017 mencatat
pertumbuhan yang positif, kecuali lapangan usaha Pengadaan Listrik dan
Migas.
18
9,68%, jasa lainnya sebsar 9,67%, jasa kesehatan dan kegiatan sosial sebesar
9,51%. Penyediaan akomodasi dan makan minuman sebesar 9,01%,
transportasi dan pergudangan sebesar 8,86%, pengadaan air, pengolahan
sampah, limbah dan daur ulang sebesar 8,13%, informasi dan komunikasi
sebesar 8,11%, JAsa Administrasi Pemerintahan, pertanahan dan jaminan
sosial wajib sebesar 6,13%, Perdagangan Besar dan Eceran, dan Reparasi
Mobil dan Motor sebesar 5,41%, pertanian, kehutanan dan perikanan sebesar
5,33%. Jasa keuangan dan asuransi sebesar 5,21%, industri pengolahan
sebesar 3,63%, dan pertambangan dan penggalian sebesar 2,28%. Sedangkan
lapangan usaha Pengadaan Listrik dan Gas mengalami penyusutan sebesar
7,25%.
Menurut Kategori Lapangan Usaha (persen) 2013 – 2017
Lapangan Usaha 2013 2014 2015 2016* 2017**
A Pertanian, Kehutanan, dan
B Pertambangan dan Penggalian -5.4 3.44 2.3 2.27 2.28
C Industri Pengolahan 7.24 0.82 3.16 2.92 3.63
D Pengadaan Listrik dan Gas -4.88 8.61 -2.22 -11.14 -7.25
E Pengadaan Air, Pengelolaan
Sampah. Limbah dan Daur Ulang 4.75 8.33 5.05 7.38 8.13
F Konstruksi 9.88 12.42 9.59 7.58 9.92
G Perdagangan Besar dan Eceran;
Reparasi Mobil dan Sepeda Motor 4.01 6.39 5.71 3.48 5.41
H Transportasi dan Pergudangan 6.16 9.27 8.62 9.46 8.86
I Penyediaan Akomodasi dan
J Informasi dan Komunikasi 5.19 18.78 10.07 8.62 8.11
K Jasa Keuangan dan Asuransi 8.06 4.09 7.86 16.97 5.21
L Real Estat 6.6 9.16 8.88 9.08 10.03
M.N Jasa Perusahaan 7.01 7.5 6.51 6.93 7.72
O
P Jasa Pendidikan 3.41 8.86 9.25 9.19 9.68
Q Jasa Kesehatan dan Kegiatan
Sosial 2.08 7.95 7.65 8.58 9.51
19
R.S.T.U Jasa lainnya 6.36 7.27 7.12 8.45 9.67
Produk Domestik Regional Bruto 6.41 5.37 5.6 5.36 5.84
Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten TangerangTahun 2018
* Angka Sementara
Lapangan Usaha Tahun 2013 - 2017 (Juta Rupiah)
KAT-
A
Pertanian.
B Pertambangan
C Industri
D Pengadaan
E
F Konstruksi 7,501,833.06 8,433,393.43 9,242,362.20 9,942,933.26 10,929,515.52
G
Perdagangan
H
Transportasi
dan
Pergudangan
I
Penyediaan
J Informasi dan
K Jasa Keuangan
L Real Estate 4,933,439.75 5,385,274.28 5,863,712.39 6,396,137.47 7,037,581.18
20
KAT-
M.N Jasa
O
Administrasi
Pemerintahan.
Pertahanan
P Jasa
Q
R.S.T.U Jasa lainnya 889,576.98 954,286.53 1,022,194.12 1,108,558.56 1,215,756.18
Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten TangerangTahun 2018 * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara
B. Laju Inflasi
kenaikan/penurunan harga dari sekelompok barang dan jasa yang
berpengaruh terhadap kemampuan daya beli masyarakat. Berdasarkan
pemantauan Badan Pusat Statistik terhadap 417 jenis barang dan jasa serta
hasil Survei Biaya Hidup (SBH) tahun 2012 di Kota Serang, Tangerang dan
Cilegon baik secara mingguan, dua mingguan maupun bulanan, diketahui
pada bulan Desember 2017 sebanyak 216 komoditas mengalami perubahan
harga. Rincian lengkapnya adalah 141 komoditas mengalami kenaikan harga
dan sisanya sebanyak 75 komoditas mengalami penurunan harga. Angka
inflasi disajikan sebagai berikut.
Uraian Tahun
Kabupaten Tangerang 6,08 10,02 10.03 3.94 2,65 3,50
Provinsi 6,10 9,65 10.20 4,29 2,94 3,98
Nasional 6,96 8,38 8,36 3,35 3,02 3,61
Sumber : Indeks Harga Konsumen dan Inflasi Provinsi Banten, 2012 - 2017
Inflasi Kabupaten Kabupaten Tangerang sampai saat ini masih
mengacu pada Inflasi Kota Tangerang, hal tersebut karena Kabupaten
21
Tangerang belum dipilih oleh BPS RI sebagai acuan penghitungan inflasi pada
kota-kota di Indonesia. Pada periode tahun 2012-2017, laju inflasi di
Kabupaten Tangerang menunjukkan fluktuasi dengan pertumbuhan rata-rata
sebesar 24,28% per tahun dan kecenderungannya menurun. Nilai inflasi
tertinggi Kabupaten Tangerang adalah pada tahun 2014, yaitu sebesar
10,81% dan nilai inflasi pada tahun 2016 adalah yang terendah, yaitu 2,65%.
C. PDRB Per Kapita
Tangerang mencapai 33,28 juta rupiah atau senilai US$ 2.487,38 meningkat
5,83% bila dibandingkan dengan tahun 2016 yang sebesar 31,44 juta rupiah
(US$ 2.363,10). Peningkatan tersebut lebih tinggi bila dibandingkan dengan
peningkatan pada tahun 2016 lalu, tetapi masih lebih rendah bila
dibandingkan peningkatan pada tahun-tahun 2014-2015, yaitu berturut-
turut sebesar 7,72% dan 9,74%.
Tabel 2.9
PDRB per Kapita (Juta rupiah) 25,51 28,00 30,16 31,44 33,28
PDRB per Kapita (US $) 2.439,83 2.358,87 2.251,92 2.363,10 2.487,38
Indeks Perkembangan PDRB per kapita (2010=100) 124,47 136,59 147,14 153,40 162,35
Pertumbuhan PDRB per Kapita (persen) 7,66 9,74 7,72 4,25 5,83
D. Penduduk Dibawah Garis Kemiskinan
Kemiskinan didasarkan pada ketidakmampuan individu untuk
mendapatkan sumber daya yang cukup untuk memenuhi kebutuhan dasar
minimal untuk hidup layak. Badan Pusat Statistik (BPS) menggunakan
konsep kemiskinan absolute yang pengukuran tingkat kemiskinan didasarkan
pada satu garis yang disebut sebagai Garis Kemiskinan (GK). Garis
kemiskinan ini terdiri dari 2 komponen yaitu Garis Kemiskinan Makanan
(GKM) dan Garis Kemiskinan Non Makanan (GKNM).
Masalah kemiskinan merupakan salah satu permasalahan mendasar
yang menjadi pusat perhatian Pemerintah Daerah. Perkembangan Prosentase
22
2017 dapat di lihat pada table berikut :
Gambar 2.1
Tahun 2013-2017
Berdasarkan data yang telah dirilis oleh BPS prosentase penduduk
miskin Kabupaten Tangerang tahun 2017 sekitar 5,39% atau sebanyak
191,62 ribu orang, kenaikan dari tahun 2016 yang hanya 182,5 ribu orang
dengan kenaikan sebanyak 9,1 ribu orang. Prosentase penduduk miskin
berada dibawah garis kemiskinan yang pada tahun 2017 senilai Rp.423.486
/kapita/bulan.
335291 351789
GK (000 rupiah) Prosentase Penduduk Miskin
23
Perkembangan Prosentase Penduduk Miskin Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten dan Nasional pada Tahun 2013-2017 dapat di lihat pada
gambar di bawah ini :
Tahun 2013-2017
Berdasarkan data yang telah dirilis BPS, prosentase penduduk miskin
Kabupaten Tangerang, Banten dan Nasional berfluktuasi nilainya pada tahun
2014 menurun kemudian prosentase penduduk miskin tahun 2015
mengalami kenaikan dan tahun 2016 kembali menurun. Sedangkan tahun
2017 prosentase penduduk miskin ditingkat nasional dan banten mengalami
peningkatan. Fenomena ini kemungkinan juga terjadi di Kabupaten
Tangerang.
Prosentase Penduduk Miskin (%) Penduduk Miskin (000)
0
2
4
6
8
10
12
5,78 5,26 5,71 5,29 5,39 5,89
5,51 5,75 5,36 5,59
24
Salah satu kebutuhan dasar penduduk untuk berkomunikasi adalah
kemampuan membaca dan menulis. Dimana hal ini merupakan ketrampilan
minimum yang dibutuhkan penduduk dalam proses bermasyarakat, sehingga
penduduk dapat berperan lebih aktif dalam pembangunan ekonomi yang
berkesinambungan di Kabupaten Tangerang. Kemampuan membaca dan
menulis tercermin dari indikator angka melek huruf. Angka Melek Huruf
(AMH) merupakan salah satu indikator pencapaian program pendidikan di
Indonesia. Secara matematis, angka ini memperlihatkan rasio antara jumlah
penduduk yang dapat membaca dan menulis dengan jumlah penduduk usia
lima belas tahun keatas dalam satuan ratusan. Indikator tersebut penting
mengingat melek huruf merupakan pintu dari segala ilmu pengetahuan. Pada
tahun 2016 terdapat 96,07 persen penduduk berusia 15 tahun ke atas di
Kabupaten Tangerang yang sudah mampu membaca dan menulis huruf latin,
sedangkan sisanya sebanyak 3,93 persen masih belum/tidak dapat membaca
dan menulis (buta huruf). Bila dibandingkan antara penduduk laki-laki dan
perempuan, persentase penduduk laki-laki yang melek huruf lebih tinggi
dibanding perempuan, yaitu 97,81 persen berbanding 94,25 persen.
Angka melek huruf sudah tidak relevan dalam mengukur pendidikan
secara utuh karena tidak dapat menggambarkan kualitas pendidikan. Selain
itu, karena angka melek huruf di sebagian besar daerah sudah tinggi,
sehingga tidak dapat membedakan tingkat pendidikan antardaerah dengan
baik.
Tahun 2013-2017
1 2013 96,37
2 2014 97,25
3 2015 96,90
4 2016 96,07
5 2017 95,92
Pendidikan merupakan salah satu penentu kualitas penduduk.
Indikator atau ukuran yang bisa digunakan untuk melihat tingkat kemajuan
pendidikan disuatu daerah antara lain adalah dengan melihat persentase
25
harapan lama sekolah, rata-rata lama sekolah dan pendidikan tertinggi yang
ditamatkan. Kualitas sumber daya manusia sangatlah bergantung dari
pembangunan di bidang pendidikan. Tercatat tahun 2017 dengan
penghitungan metode baru IPM tercatat Harapan Lama Sekolah (HLS) selama
12,51 tahun, rata-rata bersekolah selama 8,24 tidak banyak peningkatan
dengan keadaan tahun sebelumnya.
B. Rata-Rata Lama Sekolah
Rata-rata lama sekolah didefinisikan sebagai rata-rata jumlah tahun
yang telah dihabiskan oleh penduduk usia 15 tahun ke atas untuk
menempuh seluruh jenjang pendidikan formal yang dijalani dari masuk
sekolah dasar sampai dengan tingkat pendidikan terakhir.
Rata-rata lama sekolah penduduk Kabupaten Tangerang pada tahun
2017 mencapai 8,24 tahun. Hal ini mengindikasikan bahwa rata-rata
penduduk Tangerang baru dapat bersekolah hingga jenjang SMP kelas tiga.
Tabel 2.11
No. Tahun
Angka rata-rata
lama sekolah
Peningkatan Rata-rata lama sekolah yang dicapai oleh Kabupaten
Tangerang tidak meningkat secara signifikan hanya sebesar 0,01 tahun atau
0,12%. Rendahnya capaian kinerja pendidikan diduga terkait dengan relatif
tingginya penduduk usia kerja yang telah memiliki pendidikan yang relatif
rendah. Sementara itu kinerja pendidikan penduduk usia muda belum
mampu mengimbangi kondisi pendidikan yang masih relative rendah.
C. Angka Partisipasi Sekolah (APS)
Pada tahun 2017 APS Kabupaten Tangerang, untuk anak usia 7-12
tahun sebesar 99,56 persen. Angka ini menunjukkan bahwa persentase anak
26
usia 7-12 tahun yang bersekolah hanya 99,56 persen, sisanya sebesar 0,43
persen tidak bersekolah. Anak yang tidak bersekolah terdiri dari anak yang
sudah memasuki usia sekolah tetapi belum bersekolah dan anak yang putus
sekolah. Jika dilihat berdasarkan jenis kelamin, untuk usia 7-12 tahun anak
laki-laki lebih rendah dibanding anak perempuan, tetapi untuk anak usia 13-
15 tahun partisipasi sekolah anak laki-laki lebih tinggi dibanding partisipasi
anak perempuan. Demikian juga untuk usia 16-18 tahun partisipasi sekolah
anak laki-laki lebih tinggi dibanding anak perempuan. Sementara itu, APS
anak usia 13-15 tahun lebih rendah dibanding APS anak usia 7-12 tahun.
Demikian juga APS anak usia 16-18 tahun jauh lebih rendah dibanding APS
anak usia 7-12 tahun. APS anak usia 13-15 tahun sebesar 93,41 persen dan
APS anak usia 16-18 tahun sebesar 66,9 persen. Angka ini menunjukkan
bahwa ada sekitar 94 anak usia 13-15 tahun yang sedang bersekolah dari 100
anak usia 13-15 tahun. Sedangkan untuk anak usia 16-18 tahun keadaanya
lebih rendah, yaitu dari 100 anak usia 16-18 tahun hanya sekitar 69 anak
yang sedang bersekolah. Semakin tinggi usia anak, partisipasi sekolahnya
semakin menurun. Hal ini dikarenakan semakin tinggi tingkat pendidikan
maka semakin tinggi pula biaya yang harus dikeluarkan, lebih lengkapnya
dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 2.12
Tahun 2013-2017 Kabupaten Tangerang
Usia SD (7 - 12) 98.62 98.75 99.47 98.84 99.26 99.66
Usia SMP ( 13 -15) 91.53 91.27 94.32 94.56 93.41 95.69
Usia SMA (16 -18) 58.26 62.31 64.37 61.74 66.90 72.185
a) Sumber : BPS Kabupaten Tangerang, 2017
D. Indeks Pembangunan Manusia
Tangerang selalu lebih rendah dari pada capaian Provinsi Banten, walaupun
masih sedikit lebih tinggi dari pada angka nasional . Capaian angka IPM yang
relatif lambat dibandingkan Banten itu tampaknya bersumber dari kontribusi
daya beli yang peningkatnya sangat kecil hanya 0,001 atau 0,14% dari tahun
2012 ke tahun 2016 (lihat tabel 2.6). Pertumbuhan daya beli yang rendah itu
terkait dengan perkembangan sektor yang terjadi. Sebagaimana diuraikan di
27
yang relatif rendah, dengan demikian penduduk yang bekerja pada sektor
bersangkutan (pertanian dan akomodasi, konsumsi) juga memiliki
pendapatan per kapita yang relatif rendah. Inilah alasan mengapa
pertumbuhan daya beli yang dicapai Tangerang juga rendah
Tabel 2. 13
Nasional
Tahu
n
Rata-Rata Lama Sekolah (%) Angka Harapan Hidup (UHH) Paritas Daya Beli
Kab.
Tangeran
g
Bante
n
Nasiona
l
Kab.
Tangeran
g
Bante
n
Nasiona
l
Kab.
Tangeran
g
Bante
n
Nasiona
l
2015 8,22 8,27 7,84 69,28 69,43 70,78 11.727 11.261 10.150
2016 8,23 8,37 7,95 69,37 69,46 70,9 11.863 11.469 10.420
2017 8,24 8 8,53 8,10 69,47 69,49 71,06 11.914 11.659 10.664
Sumber: Diolah dari IPM Metode Baru BPS 2010-2018
2.1.3 Aspek Pelayanan Umum
A. PENDIDIKAN
2016/2017 untuk siswa TK sebanyak 21.262 siswa, tingkat RA sebanyak
12.950, penitipan anak sebanyak 101 anak, dan PAUD sebanyak 3.946
siswa, sehingga jumlah usia siswa PAUD se-Kabupaten Tangerang adalah
sebanyak 38.259 siswa, dengan jumlah usia penduduk 4-6 tahun sebanyak
193.969 siswa. Persentase partisipasi siswa PAUD yang ikut pendidikan
dibandingkan dengan jumlah anak usia 4-6 tahun adalah sekitar 2,03%.
28
Tangerang
A.1 ANGKA PARTISIPASI KASAR (APK)
APK adalah perbandingan jumlah siswa pada tingkat pendidikan
SD/SLTP/SLTA dibagi dengan jumlah penduduk berusia 7 hingga 18 tahun
atau rasio jumlah siswa. berapapun usianya. yang sedang sekolah di
tingkat pendidikan tertentu terhadap jumlah penduduk kelompok usia yang
berkaitan dengan jenjang pendidikan tertentu. Pada tahun 2017 APK di
Kabupaten Tangerang untuk tingkat SD/MI sebesar 111.02. SMP/MTs
sebesar 105.29 hal ini mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan
tahun-tahun sebelumnya. secara lebih lengkap dapat dilihat pada tabel 2.15
Tabel 2.15
No Uraian 2013 2014 2015 2016 2017
1 SD/MI 115.72 115.35 109.64 110.92 111.02
2 SMP/MTs 92.7 105.6 104.6 105.09 105.29
Sumber : http://apkapm.data.kemdikbud.go.id
APM merupakan salah satu tolok ukur yang digunakan MDGs dalam
mengukur pencapaian kesetaraan gender dibidang pendidikan. APM
mengukur proporsi anak yang bersekolah tepat waktu, yang dibagi dalam tiga
kelompok jenjang pendidikan yaitu SD untuk penduduk usia 7-12 tahun,
SMP untuk penduduk usia 13-15 tahun, dan SMA untuk penduduk usia 16-
29
18 tahun. Angka Partisipasi Murni (APM) Kabupaten Tangerang untuk tingkat
SD/MI mencapai 96,3%, tingkat SMP/MTS mencapai angka 78,95%, dan
SMA/MA/SMK mencapai sekitar angka 55,62%.
Tabel 2.16
Jenjang Pendidikan 2013 2014 2015 2016 2017
SD/Sederajat 94.05 94.3 94.12 96.6 96.3
SMP/Sederajat 75.37 84.13 84.31 78.4 78.95
SMA/Sederajat 47.87 47.9 53.17 52.6 55.62
Sumber : http://apkapm.data.kemdikbud.go.id
Angka Putus Sekolah mencerminkan anak-anak usia sekolah yang
sudah tidak bersekolah lagi atau yang tidak menamatkan suatu jenjang
pendidikan tertentu, hal ini sering digunakan sebagai salah satu indikator
berhasil/tidaknya pembangunan di bidang pendidikan.
Angka Putus Sekolah (APTS) SD/MI di Kabupaten Tangerang tahun
2017/2018 sekitar 0,02%, APTS SMP/MTS sekitar 0,07%, dan Angka Putus
Sekolah tingkat SMA/MA mencapai 0,64%.
Tabel 2.17
1 SD/MI 0,04 0,33 0,02
2 SMP/MTS 0,13 0,07 0,07
3 SMA/SMK/MA 0,21 0,04 0,95
Sumber : Dinas Pendidikan, 2017
Angka Kematian Bayi (AKB) di Indonesia sebesar 32/1000 kelahiran
hidup (SDKI 2012). Grafik di bawah ini menunjukkan jumlah kematian bayi
tahun 2013 s/d tahun 2017.
Gambar 2.4
Sumber Data:Kesga –Kesmas Dinas Kesehatan Kab.Tangerang 2017
Pada gambar 2.4 terlihat jumlah kematian bayi menurun pada tahun
2016 dan 2017 oleh karena meningkatnya jumlah puskesmas mampu PONED
yaitu 27 ditahun 2015, 36 di tahun 2016 dan 40 di tahun 2017, dan juga
karena meningkatnya keterampilan tenaga kesehatan terutama petugas
puskesmas dalam tatalaksana kasus kegawatdaruratan pada bayi. Penyebab
kematian bayi pada tahun 2017, dapat dilihat pada tabel dibawah ini:
Tabel 2.18
No Penyebab Kematian
1 BBLR 118 127 195 138 120
2 ASFIKSIA 120 81 68 65 70
3 TETANUS 4 2 3 2 3
4 SEPSIS 11 13 22 23 22
5 KELAINAN
6 IKTERUS 3 1
Jumlah 282 268 334 289 285
Sumber :Kesga –Kesmas Dinas Kesehatan Kab.Tangerang 2017
Penyebab terbanyak kematian Bayi pada tahun 2017 adalah Berat Bayi
Lahir Rendah (BBLR) dan urutan kedua adalah asfiksia, kondisi ini sama
dengan di tahun 2016, hal ini disebabkan karena banyaknya kasus ibu hamil
dengan Kekurangan Energi Kalori (KEK), ibu hamil dengan anemia serta
282 268
31
komplikasi Hipertensi Dalam Kehamilan (HDK) dan Pre Eklampsi Berat (PEB)
pada ibu hamil.
Angka Kematian Ibu (AKI) adalah banyaknya kematian ibu per 100.000
kelahiran hidup. Angka ini berguna untuk menggambarkan tingkat kesadaran
perilaku hidup sehat, status gizi dan kesehatan ibu, tingkat pelayanan
kesehatan terutama pada ibu hamil, ibu melahirkan dan ibu pada masa nifas.
Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia sebesar 359 per 100.000
kelahiran hidup (Hasil SDKI Tahun 2012). Upaya menurunkan angka
kematian ibu adalah salah satu prioritas dalam target SDGs (Sustainable
Development Goals) yaitu pada tahun 2030 mengurangi angka kematian ibu
hingga dibawah 70 per 100.000 kelahiran hidup Jumlah kematian ibu di
Kabupaten Tangerang pada tahun 2017 adalah sebanyak 43 kasus dan terjadi
penurunan dibandingkan pada tahun 2016 hal ini dikarenakan meningkatnya
jumlah puskesmas mampu PONED yaitu 27 ditahun 2015, 36 di tahun 2016
dan 40 di tahun 2017, dan juga karena meningkatnya keterampilan tenaga
kesehatan terutama petugas puskesmas dalam tatalaksana kasus
kegawatdaruratan pada ibu hamil, ibu bersalin dan ibu nifas. Tabel di bawah
ini menunjukkan jumlah kematian ibu tahun 2013 sampai dengan tahun
2017.
Tahun 2013-2017
1 Perdarahan
4 Penyebab lain 5 14 17 14 14
5 PEB/Eklampsi/HDK 20 18 24 14
6 Hemorrhagie Post Partum
7 Ruptur Uteri 2 5 2
8 Solustio plasenta
32
Pada tahun 2017 penyebab kematian ibu terbanyak adalah perdarahan,
hal ini bergeser dari tahun 2016 dimana penyebab kematian ibu terbanyak
adalah karena PEB/Eklamsia, hal ini menunjukkan petugas mampu PONED
sudah lebih terampil dan kompeten dalam tatalaksana kasus PEB/Eklamsia.
Seluruh kasus kematian ibu sudah dilakukan Audit Maternal Perinatal (AMP)
di tingkat kabupaten oleh tim AMP Kabupaten Tangerang sebagai
pembelajaran untuk mencegah kematian serupa di masa yang akan datang
dalam rangka menurunkan jumlah kematian ibu
B.3 RASIO PUSKESMAS, POLIKLINIK DAN PUSKESMAS PEMBANTU
(PUSTU)
ini sudah semakin meningkat terutama fasilitas pelayanan kesehatan dasar
(puskesmas, polindes dan puskesmas pembantu/pustu). Seluruh kecamatan di
Kabupaten Tangerang sudah memiliki puskesmas, bahkan di beberapa
kecamatan memiliki 2 puskesmas dengan total sebanyak 44 unit. Jumlah ini
terdiri dari puskesmas rawat inap 7 unit dan non rawat inap 37 unit sedangkan
jumlah Kecamatan sebanyak 29 Kecamatan. Berdasarkan Instruksi Menteri
Kesehatan Nomor 4 tahun 1976, kapasitas layanan satu puskesmas di satu
kecamatan dengan jumlah penduduk antara 30.000 jiwa sampai 50.000 jiwa.
Kabupaten Tangerang Tahun 2017 jumlah puskesmas sebanyak 44 unit yang
tersebar diseluruh kecamatan, Jumlah Puskesmas yang dibutuhkan didasarkan
pada rata-rata penduduk 30.000 jiwa adalah sebanyak 71 unit untuk jumlah
penduduk 3.476.431 jiwa, artinya Puskesmas yang tersedia masih kurang
kebutuhan sebanyak 27 unit, jadi rasio Puskesmas terhadap jumlah penduduk
Kabupaten Tangerang tahun 2017 adalah 0,62. Selain itu tingkat pelayanan
dan fasilitasnya perlu ditingkatkan. Rasio Puskesmas, Poliklinik dan
Puskesmas Pembantu (Pustu) di Kabupaten Tangerang pada tahun 2017,
secara lebih lengkap dapat dilihat pada tabel 2.20.
33
Menurut Kabupaten Tahun 2017
PENDUDUK KLINIK
- 7 4 4
- 1 3 3
- 13 3 3
NANGKA 80729 10 -
- 10 3 3
4 CIKUPA 5 CIKUPA 171411 38 2 2 42 7 7
6 PASIR JAYA 90097 8 -
- 8 4 4
5 PANONGAN 7 PANONGAN 123067 10 1 1 12 5 5
6 CURUG 8 CURUG 126823 20 1
- 21 5 5
- 1 1 1
- 7 2 2
12 KELAPA DUA 74061 17 6 14 37 3 3
13 BJ NANGKA 68714 7 1 1 9 3 3
8 LEGOK 14 LEGOK 72712 10 -
- 10 3 3
JAYA 88511 11 1
- - 6 6
12 BALARAJA 21 BALARAJA 73632 17 -
- 17 3 3
- 8 3 3
PENDUDUK KLINIK
- 4 2 2
- - 1 1
- 6 3 3
- 11 4 4
29 SUKATANI 63611 - -
- 18 4 4
- 3 3 3
22 TELUKNAGA 34 TELUKNAGA 100606 7 - 2 9 4 4
35 TEGAL
- 7 3 3
- 3 2 2
- 1 2 2
- 5 3 3
- 3 1 1
- 4 2 2
- 8 3 3
Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang, 2017
B.4 RASIO RUMAH SAKIT PER SATUAN PENDUDUK
Rasio Rumah sakit per satuan penduduk adalah perbandingan antara
jumlah rumah sakit dengan jumlah penduduk untuk 100.000 penduduk,
35
penduduk Kabupaten Tangerang tahun 2017 sebanyak 3.584.770 jiwa jumlah
rumah sakit yang ada di Kabupaten Tangerang sebanyak 24 unit yang terdiri
dari Rumah sakit Umum pemerintah (3 unit), rumah sakit swasta dan rumah
sakit ibu dan anak (21 unit), sehingg rasio rumah sakit terhadap penduduk di
Kabupaten Tangerang tahun 2017 sebesar 0,7 artinya jumlah rumah sakit di
Kabupaten Tangerang belum memenuhi dari sisi jumlah serta kualitas
pelayanan dan fasilitas kesehatan masih perlu ditingkatkan, terutama untuk
RSU Tangerang dan RSUD Balaraja yang menjadi rumah sakit rujukan
regional provinsi.
Tabel 2.21
Tahun 2013-2017 Kabupaten Tangerang
1 Jumlah RSU (Pemerintah) 2 2 2 2 3
2
Penyakit Khusus Lainnya Milik
4 Jumlah Seluruh Rumah Sakit 19 19 20 23 24
5 Jumlah Penduduk 3.157.780 3.264.776 3.362.720 3.477.495 3.584.770
6 Rasio 1 : 150370 1 : 155466 1 : 152851 1:149.365
Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang, 2017
B.5 PERAWATAN GIZI BURUK
Kegiatan pemantauan status gizi secara aktif dilaksanakan oleh petugas
gizi puskesmas melalui bulan penimbangan balita yang dilakukan setahun
2(dua) kali. Prevalensi gizi kurang dan gizi buruk tahun 2016 mengalami
penurunan dibanding tahun 2017. Keadaan ini menunjukkan adanya
komitmen menyeluruh dari lintas sektor dalam menanggulangi masalah gizi di
Kabupaten Tangerang melalui advokasi dan kegiatan gizi bersumberdaya
masyarakat melalui Pos Gizi, KP ASI dan KERAMAS, karena sektor kesehatan
saja tidak akan dapat secara maksimal menurunkan angka gizi buruk. Agar
terus dapat mmeningkatkan kinerja daerah dalam penanggulangan masalah
gizi, perlu adanya peningkatan kuantitas dan kualitas SDM kesehatan untuk
memberikan pelayanan kesehatan yang maksimal bagi masyarakat. Gambaran
status gizi dapat dilihat pada tabel.
36
Tahun 2015-2017
N % N % N % N %
B.6 Pemeriksaan Ibu Hamil
Indikator pelayanan ibu hamil antara lain cakupan K1 dan K4, K1
adalah cakupan ibu hamil yang pertama kali mendapat pelayanan antenatal
oleh tenaga kesehatan di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.
Indikator ini digunakan untuk mengetahui jangkauan pelayanan antenatal
serta kemampuan program dalam menggerakkan masyarakat. K4 adalah
cakupan ibu hamil yang memperoleh pelayanan antenatal sesuai standar,
paling sedikit empat kali dengan distribusi waktu 1 kali pada triwulan ke-1, 1
kali pada triwulan ke-2 dan 2 kali pada triwulan ke-3 di suatu wilayah kerja
pada kurun waktu tertentu. Dengan indikator K4 ini, dapat diketahui
cakupan pelayanan antenatal secara lengkap (memenuhi standar pelayanan
dan menempati waktu yang ditetapkan), yang menggambarkan tingkat
perlindungan ibu hamil di suatu wilayah, disamping menggambarkan
manajemen program KIA.
Sumber Data : Bid.Kesmas- Kesga Dinas Kesehatan Kab.Tangerang 2017
99,7
97,8
37
Dari grafik diatas diperoleh cakupan K1 pada tahun 2017 adalah 100,1
% meningkat dibandingkan cakupan K1 tahun 2016 dan hasil cakupan K1
pada tahun 2017 menunjukkan telah mencapai target SPM sebesar 100%.
Gambar 2.6
Sumber Data : Bid.Kesmas- Kesga Dinas Kesehatan Kab.Tangerang 2017
Dari grafik diatas diperoleh prosentase kunjungan ibu hamil K4
mengalami peningkatan dari 93,8 % pada tahun 2016 menjadi 94,9 % pada
tahun 2017 walaupun masih belum sesuai target SPM sebesar 95 %, hal ini
antara lain disebabkan masih tingginya migrasi ibu hamil ke daerah asal
untuk proses persalinannya serta adanya ibu hamil yang tidak mematuhi
jadwal kunjungan antenatal yang disarankan atau terlambat untuk
mengakses ANC sebanyak empat kali dan dapat juga karena faktor penyebab
lain diantaranya ibu hamil yang melakukan pemeriksaan kehamilan pertama
kali pada umur kehamilan > 12 minggu, sehingga K4 belum mencapai target.
Upaya yang telah dilakukan untuk meningkatkan cakupan K1 dan K4
antara lain pendataan ibu hamil, kunjungan rumah bagi ibu hamil yang tidak
88,9 89,4
38
(Program Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi) dan
peningkatan kualitas pelayanan ANC.
C.1 Jaringan Jalan
Jaringan jalan yang ada di Kabupaten Tangerang terdiri dari Jalan
Nasional sepanjang 27,93 Km sebanyak 1 ruas, Jalan Propinsi sepanjang
105,44 Km sebanyak 9 ruas, dan 992,61 Km merupakan jalan kabupaten
yang terbagi menjadi 301 ruas dengan jalan strategis sebanyak 50 ruas
sepanjang 279,55 Km, dan jalan Lintas Umum sebanyak 251 ruas sepanjang
713,06 Km. Sebagian besar jalan-jalan yang ada sudah di beton, bahkan
sampai ke jalan lingkungan dengan kondisi konblok.
Berdasarkan rasio panjang jalan dengan luas wilayah yang
mengindikasikan kerapatan jalan (Road Density) pada tahun 2017, kerapatan
jalan di Kabupaten Tangerang sebesar 1,18 Km/Km², sementara itu, dilihat
dari sisi ketersediaan panjang jalan per jumlah penduduk yang ditunjukkan
melalui indikator panjang jalan per 1000 penduduk (Km/1000 orang), sebesar
0,000294491Km/1000 Orang. Sedangkan, kualitas jalan Kabupaten, dengan
kondisi jalan Mantap pada tahun 2017 sebesar 91,66 %, kondisi Jalan tidak
mantap di Kabupaten Tangerang sebesar 3,38% dalam kondisi rusak ringan,
sementara rusak berat sebesar 4,96%. Sementara kondisi jalan Kabupaten
Mantap sebesar 82,55% persen kondisi baik, 9,12% dengan kondisi sedang.
Tabel 2.23
Tahun 2017
Sumber : Dinas Bina Marga dan SDA kab. Tangerang, 2017
C.2 Sarana Air Bersih
39
Usaha Milik Daerah yaitu Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Kerta Raharja,
sampai dengan tahun 2017 telah terpasang sebanyak 140.280 sl, masing-
masing melayani tiga wilayah administrasi berbeda selain Kabupaten
Tangerang sekitar 51.313 SL (37%) juga melayani Kota Tangerang sebanyak
51.313 SL (37%) dan Kota Tangerang Selatan sebanyak 77.452 SL (55%).
Tabel 2.24
Eksisting Instalasi Pengolahan Air PDAM Tirta Kerta Raharja Tahun 2017
No IPA Kapasitas
Terpasang (I/d) Lokasi
Air Daerah Pelayanan
1 Cikokol 1.275 Kota Tangerang S. Cisadane Wil. Pel. I, II, III
2 Serpong 3 Kota Tangerang
Selatan S. Cisadane Jakarta Barat, Serpong
3 Babakan 80 Kota Tangerang S. Cisadane Wil. Pel. I
4 Perumnas 120 Kota Tangerang S. Cisadane Perumahan Lippo Karawaci
5 Bojong
Kec. Teluknaga, Kosambi,
6 Solear 100 Kab. Tangerang S. Cidurian Kec. Solear, Tigaraksa,
Balaraja, Cisoka
8 IKK Rajeg 25,00 Kab. Tangerang Irigasi Rajeg Kec. Rajeg,
9 IKK Kresek 15,00 Kab. Tangerang S. Cidurian Kec. Kresek
10 IKK Mauk 15,00 Kab. Tangerang Irigasi Mauk Kec. Mauk
11 IKK Kronjo 7,50 Kab. Tangerang S.
Cipasilihan Kec. Kronojo
Rumah tangga dikatakan menggunakan/mempunyai akses air layak
apabila sumber air minum yang digunakan rumah tangga berasal dari :
air leding.
penampungan limbah/kotoran/tinja terdekat >= 10 m.
40
limbah/kotoran/tinja terdekat >= 10 m.
limbah/kotoran/tinja terdekat >= 10 m.
bersumber dari air terlindung (leding meteran, leding eceran, sumur
bor/pompa, sumur terlindung, mata air terlindung, dan air hujan) bila
sumber air minum utama menggunakan air kemasan/isi ulang dan air
tidak terlindungi (air terlindung dengan jarak <10 m dan air tidak
terlindung).
sumber air berkualitas berdasarkan asumsi bahwa sumber air berkualitas
menyediakan air yang aman untuk diminum bagi masyarakat. Air yang tidak
berkualitas adalah penyebab langsung berbagai sumber penyakit.
Tabel 2.25
Tahun 2013-2017
Tabel 2.26
Tahun 2013-2017 (lanjutan)
Tahun Sumur Tak
41
C.4 Kawasan Kumuh
yang berbeda antara perdesaan dan perkotaan, antara Pantai Utara dengan
wilayah lainnya menyebabkan perbedaan dalam tingkat sanitasi sehingga
menimbulkan kawasan kumuh di Kabupaten Tangerang. Data tahun 2015
dari 29 kecamatan hanya 26 kecamatan yang masih ada kawasan kumuhnya.
Sekitar 378,40 Ha kawasan kumuh yang ada di Kabupaten Tangerang dengan
luas wilayah Kabupaten Tangerang 95,960 Ha, maka persentase areal
kawasan kumuh di Kabupaten sekitar 0.394 persen.
Penanganan masalah kawasan kumuh dilaksanakan sejak tahun 2013-
2018 dengan Program Gebrak Pakumis (Gerakan Bersama Rakyat Atasi
Kawasan Padat Kumuh dan Miskin) sampai dengan tahun 2017 telah
ditangani sebanyak 30 kawasan kumuh.
Tabel 2.27
di Kabupaten Tangerang,
No. Kecamatan Kumuh
5 KECAMATAN JAMBE
8 KECAMATAN KOSAMBI 1,542 2,054 439
4,035
2,983
13 KECAMATAN MEKAR BARU
16 KECAMATAN PANONGAN
19 KECAMATAN SEPATAN
21 KECAMATAN SINDANG JAYA 175 1,321 388
1,884
1,055
25 KECAMATAN TELUKNAGA
Sumber : Perbup No. 050/Kep.47 - Huk/2015
D. Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman
D.1 Rumah layak huni
Persentase Rumah Tangga Menurut Status Kelayakan Bangunan,
Tempat Tinggal di Kabupaten Tangerang pada Tahun 2017 dapat dilihat pada
grafik berikut:
Gambar 2.7
Bangunan
Kabupaten Tangerang pada saat ini Perangkat Daerah Satuan Polisi Pamong
Praja didukung oleh jumlah pegawai sebanyak 67 orang PNS, yang terdiri dari
kualifikasi pendidikan SD sebanyak 1 orang, SLTP sebanyak 2 orang, SLTA
sebanyak 39 orang dan Sarjana sebanyak 25 orang. Sedangkan Berdasarkan
97,46
2,54
43
Pangkat dan Golongan adalah Golongan I sebanyak 2 orang, Golongan II
sebanyak 36 orang, Golongan III sebanyak 24 orang dan Golongan IV
sebanyak 5 orang.
(response time rate) daerah layanan Wilayah Manajemen Kebakaran (WMK)
selama 20 menit.
kesadaran masyarakat untuk mentaati undang-undang serta untuk
memberikan perlindungan terhadap masyarakat. Kegiatan yang dilaksanakan
adalah operasi yang bersifat pembinaan (non yustisi) dan Operasi Yustisi
(diselesaikan secara hukum). Penegakan Perda dan Perbub untuk
menciptakan kondisi yang aman, tertib dan sadar hukum di masyarakat
sehingga hal ini akan mendukung pelaksanaan pembangunan. Adapun
kondisi pelanggaran Perda dapat dilihat di bawah ini Tabel tersebut diatas
menunjukkan bahwa pada tahun 2012 dan tahun 2013 pelanggaran yang
ditegakkan terhadap terjadinya pelanggaran lebih banyak daripada jumlah
pelanggarannya. Dimulai 2017 jumlah pelanggaran yang ditegakkan masih
jauh dari jumlah pelanggaran yang dilaporkan atau yang dipantau yaitu
sebanyak 146 pelanggaran.
Politik diperlukan untuk meningkatkan kualitas pendidikan politik
masyarakat dan keterlibatan lembaga swadaya masyarakat/organisasi
masyarakat dalam rangka percepatan pembangunan.
Tabel 2.28
Tahun 2012-2017
1 Jumlah pelanggaran Perda
2 Jumlah pelanggaran Perda
Sumber : Satpol PP Kab. Tangerang, Tahun 2012-2017
F. Sosial
44
di Kabupaten Tangerang pada tahun 2017 masih tinggi, terutama fakir
miskin/kemiskinan.
Kabupaten Tangerang Tahun 2017
2 Perempuan Rawan Sosial Ekonomi - 27,078 27,078
3 Keluarga Bermasalah Sosial Psikologi - - 756
4 Anak Balita Terlantar 5,901 5,343 11,244
5 Anak Terlantar 33,921 31,129 65,050
6 Anak Yang Memerlukan Perlindungan
Khusus 97 45 142
8 Anak Jalanan 75 17 92
9 Anak Dengan Kedisabilitasan 394 301 695
10 Anak Yang Menjadi KTK/ Diperlakukan
Salah - 2 2
12 Gelandangan 69 17 86
13 Pengemis 62 104 166
14 Pemulung 2,345 439 2,784
15 Bekas Warga Binaan Lembaga
Pemasyarakatan 223 61 284
17 Tuna Susila - 166 166
18 Orang Dengan Penyandang HIV/AIDS
(ODHA) - - 330
21 Komunikasi Adat Terpencil (KAT) - - -
22 Korban Tindak Kekerasan (KTK) 17 75 92
23 Pekerja Migran Bermasalah Sosial
(PMBS) 29 39 68
25 Korban Bencana Alam 2,495 517 3,012
45
26 Korban Bencana Sosial 56 42 98
JUMLAH 284,477 278,970 564,883
Fokus Layanan Wajib Non Dasar
G. Tenaga Kerja
Jumlah pencari kerja yang terdaftar di Kabupaten Tangerang pada
tahun 2017 sebanyak 50.734 orang, dari jumlah tersebut yang sudah
ditempatkan sebanyak 6.086 orang, jumlah pencari kerja yang terdaftar di
Kabupaten Tangerang tiap tahun meningkat kecuali pada tahun 2015
mengalami penurunan jumlah pencari kerja di Kabupaten tangerang.
Tabel 2.30
di Kabupaten Tangerang Tahun 2013-2017
No. Tahun pencari kerja yang
ditempatkan
Besaran pencari kerja yang terdaftar yang ditempatkan di Kabupaten
Tangerang pada tahun 2016 sebesar 13,20%, sedangkan pada tahun 2017
sebesar 12,00%.
Jumlah tenaga kerja yang menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan pada
tahun 2016 sebanyak 180.851 orang dengan total tenaga kerja yang ada
sebanyak 518.876 orang.
No. Uraian 2016
Sumber : Dinas Tenaga Kerja Kab. Tangerang, 2017
H. Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
H.1 Indeks Pembangunan Gender (IPG)
Indeks Pembangunan Gender (IPG) digunakan untuk mengukur
pencapaian dimensi dan variabel yang sama seperti IPM, tetapi
mengungkapkan ketidakadilan pencapaian laki-laki dan perempuan. Capaian
IPG Kabupaten Tangerang berada pada angka 91,20 berada diatas angka IPG
Provinsi Banten yang hanya 91,14.
Tabel 2.32
Kabupaten Tangerang Tahun 2017
1 Angka Harapan Hidup 67,44 71,39
91,20
5 Indeks Pembangunan
Manusia 75,00 68,40
H.2 Indeks Pemberdayaan Gender (IDG)
Indeks Pemberdayaan Gender (IDG), indikator ini menunjukkan
apakah perempuan dapat memainkan peranan aktif dalam kehidupan
ekonomi dan politik. Angka IDG Kabupaten Tangerang sekitar 62,43 lebih
rendah dibandingkan dengan angka IDG Provinsi Banten yang mencapai 70.
Tabel 2.33
Kabupaten Tangerang Tahun 2017
No. Komponen Nilai (%) IDG
1 Keterlibatan Perempuan di
I. Pangan
Wajib dan Urusan Pemerintahan Pilihan yang dibagi antara Pemerintah Pusat,
Daerah Provinsi, dan Daerah Kabupaten / Kota. Urusan Pemerintahan Wajib
dibagi dalam Urusan Pemerintahan Wajib yang terkait Pelayanan Dasar dan
Urusan Pemerintahan Wajib yang tidak terkait Pelayanan Dasar. Untuk
Urusan Pemerintahan Wajib yang terkait Pelayanan Dasar ditentukan Standar
Pelayanan Minimal (SPM) untuk menjamin hak – hak konstitusional
masyarakat, urusan ketahanan pangan adalah salah satunya.
Pangan adalah kebutuhan dasar manusia yang pemenuhannya dijamin
oleh Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2012 tentang Pangan. Tidak hanya
sekedar memenuhi kuantitas pangan tetapi juga kualitasnya. Pangan sangat
berkaitan dengan keberlangsungan hidup manusia. Kurangnya ketersediaan
pangan yang mencukupi kebutuhan masyarakat dalam suatu negara akan
mengakibatkan menurunnya kesejahteraan hidup, penyakit, kelaparan,
bahkan bencana. Selain itu, peringatan akan perubahan kondisi iklim global
telah mengganggu pertumbuhan harga pangan sehingga terjadi potensi
kenaikan harga pada beberapa komoditas. Bahkan beberapa lembaga
internasional telah memberikan peringatan dini tentang adanya fluktuasi
harga pangan, sehingga, ketahanan pangan (food security), kemandirian
pangan (food self-help), dan kedaulatan pangan (food souverenity) nasional
penting untuk digalakan.
sampai dengan perseorangan, yang tercermin dari tersedianya pangan yang
cukup, baik jumlah maupun mutunya, aman, beragam, bergizi, merata, dan
terjangkau serta tidak bertentangan dengan agama, keyakinan, dan budaya
masyarakat, untuk dapat hidup sehat, aktif, dan produktif secara
48
tersebut.
dari tahun 2016 yang sebesar 355.743 ton.
Tabel 2.34
Tahun Ketersediaan Pangan Utama
J. Pertanahan
Tangerang pada tahun 2016 seluas 185.895.539 Ha dengan rincian sertipikat
berupa Hak Milik, HGU, HGB, Hak Pakai, Hak Pengelolaan, dan Hak Sarusun.
Sertipikat yang paling banyak diterbitkan adalah sertipikat Hak Milik dengan
sebanyak 334.211 bidang.
Badan Pertanahan Nasional (BPN)
No. Sertipikat Bidang Luas
2 Hak Guna Usaha
4 Hak Pakai 441 4.392.154
5 Hak Pengelolaan 37 39.427.328
6 Hak Sarusun 14 12.113
7 Tanah Wakaf - -
Total 553.809 185.895.539
K. LINGKUNGAN HIDUP
Untuk Rasio tempat pembuangan sampah (TPS) di Kabupaten
Tangerang pada tahun 2016 sebesar 1,381 % dibandingkan jumlah
penduduk yang ada. secara lebih lengkap dapat dilihat pada tabel 2.36
berikut :
Kabupaten Tangerang Tahun 2016
3. Jumlah Penduduk 3.476.431
Sumber : DLHK Kab. Tangerang. 2017
K.2 Persentase jumlah sampah yang tertangani
Untuk menghitung persentase penanganan sampah dapat
disusun tabel sebagai berikut:
Kabupaten Tangerang Tahun
2. Jumlah volume produksi sampah 3.500 4.807
3. Persentase 27% 23.63
50
Jumlah penduduk Kabupaten Tangerang yang sampai dengan tahun
2016 ini sudah mencapai 3.477.495 jiwa (sumber BPS Kab. Tangerang 2017)
tentu saja mempengaruhi timbulan sampah yang ada. Dengan metode
pendekatan diasumsikan bahwa volume timbulan sampah di Kab. Tangerang
sebesar 5.216 m3/hari (asumsi : sampah yang dihasilkan = 1.5 liter/org/hari).
Satu-satunya tempat pembuangan akhir yang dimiliki adalah TPA
Jatiwaringin dengan luas lahan 18 Ha dan yang sudah terpakai sekitar 7 Ha.
Kondisi ini tidak serta merta mampu menyelesaikan masalah atau
menampung volume sampah yang ada karena disebabkan oleh beberapa
factor. Diantaranya adalah infrastruktur yang kurang memadai seperti akses
masuk ke TPA, teknologi pengelolaan sampah yang masih open dumping
(yang menyebabkan rendahnya penilaian TPA pada P1 adipura yaitu 36.27).
Berikutnya disebabkan oleh kurangnya armada sampah. Adapun data armada
pengangkut sampah vs volume sampah dapat dilihat dari tabel 2.79.
Tabel 2.38
Armada Jumlah (unit)
Total 236 2.832 Catatan : Volume bak : 6 m3
Ritase : 2
Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa timbulan sampah yang
terangkut adalah 2.832 m3 atau sekitar 54,29% dari total sampah yang ada.
Hal inilah yang menyebabkan masih banyaknya kawasan kumuh dan titik-
titik sampah liar.
rendahnya kesadaran masyarakat untuk berperilaku budaya 3R. Kabupaten
Tangerang telah membangun dan memfasilitasi masyarakat dengan
pembangunan TPST. dalam kurun waktu tahun 2013 s/d 2017 telah
dibangun 14 TPST di beberapa kecamatan. Namun dari sekian jumlah yang
ada. hanya sebagian kecil yang berjalan diantaranya TPST 3R Gemah Ripah
yang berlokasi di Kecamatan Tigaraksa. Adapun Bank Sampah juga sudah
mulai dikembangkan dan terdapat 2 (dua) Bank sampah yang sudah berjalan
51
dengan baik. yaitu Bank Sampah Kemuning (Binong) dan bank Sampah Puri
Permai (Tigaraksa). TPST dan Bank Sampah inilah yang masih perlu
mendapatkan perhatian serius dari Pemerintah Daerah.
L. PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA
L.1 Persentase Posyandu Aktif
posyandu aktif sebanyak 1.167 atau sekitar 51,21%.
Tabel 2.39
Tahun 2013-2017
Sumber : Dinas Kesehatan Kab. Tangerang, 2017
M. Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana
M.1 Laju pertumbuhan penduduk (LPP)
Laju pertumbuhan penduduk (LPP) di Kabupaten Tangerang selama
tahun 2013-2017 cenderung mengalami penurunan, laju pertumbuhan
penduduk secara lengkap dapat dilihat pada table berikut :
Tabel 2.40
Tahun 2013-2017
N. PERHUBUNGAN
Volume kendaraan yang ada di wilayah Kabupaten Tangerang sesuai
data yang masuk di Polda Banten setiap tahunnya terus bertambah, ditahun
52
2015 jumlah kendaraan yang ada di Kabupaten Tangerang berjumlah 106.034
unit untuk mobil penumpang, dan paling banyak adalah kendaraan motor
yang mencapai 1.233.878 unit. Sedangkan pada tahun 2017 jumlah mobil
menumpang meningkat menjadi 150.003 unit, dan kendaraan motor
sebanyak 1.224.583 unit.
Sumber : BPS Provinsi Banten Tahun 2015-2018
O. Komunikasi dan Informatika
O.1 Penduduk Berumur 5 Tahun ke Atas yang Menggunakan Telepon
Selular (HP)
Seluler di Kabupaten Tangerang tahun 2017 sekitar 61,67 persen, sedangkan
yang tidak memiliki telepon seluler sekitar 38,33 persen, kecenderungan
penggunaan HP di Kabupaten Tangerang per tahun cenderung fluktuatif.
Tabel 2.42
Kabupaten Tangerang
2017
Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat Provinsi Banten Tahun 2015-2017
O.2 Penduduk Berumur 5 Tahun ke Atas yang Menggunakan Komputer
dan Akses terhadap Internet
Persentase penduduk 5 tahun ke atas yang memiliki komputer di
Kabupaten Tangerang cenderung naik-turun, pada tahun 2016 penduduk
yang memiliki komputer sekitar 14,27 persen, sedangkan pada tahun 2017
53
persen.
Aktivitas penduduk yang mengakses internet pada tahun 2016 sekitar
25,53 persen dan pada tahun 2017 naik menjadi 35,53 persen. Kebutuhan
akan akses internet lebih tinggi dibandingkan kepemilikan terhadap komputer
atau telepon pintar.
Persentase Penduduk Usia 5 Tahun Ke Atas yang Menggunakan Komputer
(PC/Desktop, Laptop/Note Book, Tablet), Tahun 2012-2017
Uraian 2012 2013 2014 2015 2016 2017
Memiliki Komputer
Akses Internet 16.03 16.64 18.93 26,47 25,53 35,53
Sumber : Statistik Kesejahteraan Rakyat Provinsi Banten Tahun 2012-2017
P. Koperasi, Usaha kecil, dan Menengah
Terdapat 1.227 koperasi di Kabupaten Tangerang pada tahun 2016.
Dari jumlah tersebut 942 koperasi merupakan koperasi aktif dan mampu
menyerap 2.240 karyawan. Jumlah anggota yang terdaftar pada keseluruhan
koperasi tersebut adalah 614.261 orang. Berdasarkan modalnya, koperasi di
Kabupaten Tangerang lebih banyak menggunakan modal dari luar
dibandingkan modal sendiri. Jumlah asset yang dimiliki perusahaan koperasi
mencapai 527 miliar rupiah dengan volume usaha728 miliar rupiah.
Tabel 2.44
No. Jenis Koperasi
1 Angkutan 11 9 1,564 14 11 9 1,564 21
2 Distribusi 29 3 1,071 4 29 3 1,071 6
3 Inkra 19 9 3,106 14 19 9 3,106 20
4 Kopkar 245 215 187,26
4 642 244 224
5 Koppas 23 23 9,397 53 23 23 9,397 56
6 KPRI 56 55 19,452 54 58 56 24,926 59
7 KSU 325 239 135,24 303 376 296 135,24 308
54
8 KUD 24 10 19,422 41 24 10 19,422 48
9 Masjid 35 7 3,026 32 7 7 3,026 32
10 Pedagang K-5 6 3 12,458 2 6 3 12,458 2
11 Pembiayaan 23 14 1,226 16 23 14 1,226 19
12 Pemuda 2 1 349 2 2 1 349 2
13 Pensiunan 21 16 1,621 30 21 16 1,621 32
14 Perikanan 7 5 2,875 3 7 5 2,875 3
15 Pertanian 37 28 20,154 9 37 28 20,154 12
16 Perumahan 28 20 3,254 52 28 20 3,254 52
17 Peternakan 5 3 297 16 5 3 297 16
18 Polisi/TNI 10 7 2,293 13 10 7 2,293 17
19 Pontren 128 98 21,546 98 79 9 21,546 100
20 Profesi 5 4 185 5 5 4 185 5
21 Pusat 7 6 371 22 7 6 371 26
22 Simpan
138,86
23 Wanita 17 17 4,595 38 18 18 4,595 39
24 Wisata 2 2 224 4 2 2 224 4
25 Lain-Lain 92 77 11,866 97 98 83 11,866 99
TOTA
Q. PENANAMAN MODAL
Jumlah investor Penanaman Modal Asing/PMA dan Investor dalam
negeri yang berinvestasi di Kabupaten Tangerang sebanyak 313 investor,
dengan 181 investor dalam negeri, 132 investor asing.
Tabel 2.45
No. Penanaman
1 PMDN 33 37 53 115 181
2 PMA 52 55 62 110 132
Jumlah 85 92 115 225 313
Sumber : DPMPTSP Kab. Tangerang, 2017
55
Nilai investas PMA di Kabupaten Tangerang pada tahun 2016 senilai
Rp. 421.420,7 (ribu US$), sedangkan Penanaman Modal Dalam Negeri tahun
2016 mencapai 6,153,530.8 (juta Rp.) Untuk PMDN mengalami kenaikan dari
tahun sebelumnya yang hanya Rp. 2,064,418. Sedangkan PMA mengalami
penurunan dari tahun 2015 yang sekitar 508.607 (Ribu US$).
Tabel 2.46
Tahun 2013-2017
PMA
Perluasan (Ribu US$) 10,000.0 1,232,507.5
Jumlah Proyek 7.0 247 403 822 815
Perluasan Proyek 26.0 178
Perluasan (Orang) 4,358 19,610
Perluasan (Juta Rp.) 661,250.0 4,591,972.9
Jumlah Proyek 10 39 46.0 143 212
Perluasan Proyek 7 73
Perluasan (Orang) 1,870 15,158
Sumber : Indikator Ekonomi Banten, tahun 2012-2017, BPS Provinsi Banten, diolah.
Q.3 Rasio daya serap tenaga kerja
Jumlah proyek PMA di Kabupaten Tangerang tahun 2016 mencapai
815 proyek dengan menyerap tenaga kerja sebanyak 18.870 orang, dengan
56
sebanyak 23 orang. Rasio pennyerapan tenaga kerja terhadap jumlah proyek
pada tahun 2016 sekitar 23,15 untuk PMA, sedangkan untuk PMDN sekitar
0,11.
Rasio Daya Serap Investasi PMA dan PMDN di Kabupaten Tangerang
Tahun 2012-2016
Rasio daya serap tenaga kerja 2,037.00 82.56
0.55 29.78 23.15
Rasio daya serap tenaga kerja 159.50 512.36
4.78 115.74 0.11
Sumber : Indikator Ekonomi Banten, tahun 2012-2017, BPS Provinsi Banten, diolah.
R. Kepemudaan dan Olah raga
Pada tahun 2014, Peserta Pertukaran Pemuda Antar Negara (PPAN) dari
Kabupaten Tangerang yang mengikuti seleksi sebanyak 1 orang dengan
tujuan Negara Malaysia, di tahun 2016 peserta yang mengikuti seleksi
Pertukaran Pemuda Antar Negara (PPAN) sebanyak 1 orang dengan tujuan
Negara Tiongkok. Seleksi Peserta yang mengikuti Bhakti Pemuda Antar
Provinsi (BPAP) pada tahun 2014 sebanyak 1 orang dengan tujuan DIY,
sedangkan pada tahun 2015 yang mengikuti seleksi sebanyak 3 orang dengan
tujuan Tanjung Pinang, Kepri, tahun 2016 yang mengikuti seleksi sebanyak 1
orang dengan tujuan Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Peserta yang
mengikuti Seleksi Peserta Kapal Pemuda Nusantara (KPN) pada tahun 2014
sebanyak 1 orang dengan tujuan SAIL RAJA AMPAT (Jakarta - Raja Ampat
Papua Barat-Jakarta ), sedangkan pada tahun 2015 di ikuti peserta sebanyak
1 orang dengan tujuan SAIL TOMINI ( Jakarta – Kota Baru – Pulau Siau –
Pulau Tahuma – Marampit – Ternate – Parigi Moutong – Pulau Muria -
Jakarta), sedangkan pada tahun 2016 telah dikuti sebanyak 1 orang dengan
tujuan SAIL KARIMATA Jakarta –Belinyu – Dabo Singkep –Pulau Bintan –
Tarempa – Pulau Laut – Pontianak -Karimata – Jakarta. Jumlah
organisasi pemuda di Kabupaten Tangerang tahun 2016 -2017 sebanyak 68
kelompok organisasi pemuda.
57
Benda, situs dan kawasan cagar budaya yang dilestarikan maupun
yang di miliki, yang ada di kabupaten Tangerang sampai dengan tahun 2017
sebanyak 49 situs, rata-rata situs budaya berupa makam keramat yang
tersebar dibeberapa kecamatan di Kabupaten Tangerang.
Tabel 2.48
di Kabupaten Tangerang
5 Seniman 12 12 33 33
6 Lembaga Seni 1 1 2 1
7 Galeri 1 1 1 1
Sumber : BPS Provinsi Banten Tahun 2018
T. PERPUSTAKAAN
Jumlah kunjungan ke perpustakaan selama 1 tahun sebanyak
161.221 orang, dengan jumlah orang dalam populasi yang harus dilayani
sebanyak 2.795.835 atau sekitar 5,77%.
T.2 Koleksi buku yang tersedia di perpustakaan daerah
Jumlah koleksi judul buku yang tersedia di perpustakaan daerah pada
tahun 2017 sekitar 7.775 buah, dengan jumlah koleksi buku sebanyak
128.777 , dengan pertumbuhan koleksi buku dari 2013-2017 sekitar 181,27