CRS Hordeolum

  • View
    56

  • Download
    9

Embed Size (px)

DESCRIPTION

mata

Text of CRS Hordeolum

Case Report Session Rotasi II

HORDEOLUM

Oleh:Nidia Purwadianti (0910311015)

Preseptor:dr. Sylvia Dewi Anwar

KEPANITERAAN KLINIK ROTASI IIFAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALASPUSKESMAS LUBUK BEGALUNGPADANG2015TINJAUAN PUSTAKA

I. ANATOMI PALPEBRAPalpebra superior dan inferior adalah modifikasi lipatan kulit yang dapat menutup dan melindungi bola mata bagian anterior. Mekanisme berkedip melindungi kornea dan konjungtiva dari dehidrasi. Palpebra superior berakhir pada alis mata, palpebra inferior menyatu dengan pipi. 1,2Palpebra terdiri atas lima bidang jaringan utama. Dari superfisial ke dalam terdapat lapis kulit, lapis otot rangka (orbikularis okuli), jaringan areolar, jaringan fibrosa (tarsus), dan lapis membran mukosa (konjungtiva pelpebrae).1. KulitKulit pada palpebra berbeda dari kulit bagian lain tubuh karena tipis, longgar, dan elastis, dengan sedikit folikel rambut, tanpa lemak subkutan.2. Musculus orbikularis okuliFungsi otot ini adalah untuk munutup palpebra. Serat ototnya mengelilingi fissura palpebra secara konsentris dan meluas sedikit melewati tepian orbita. Sebagian serat berjalan ke pipi dan dahi. Bagian otot yang terdapat di dalam palpebra dikenal sebagai bagian pratarsal bagian diatas septum orbitae adalah bagian praseptal. Segmen luar palpebra disebut bagian orbita. Orbikularis okuli dipersarafi oleh nervus facialis.3. Jaringan areolarTerdapat di bawah muskulus orbikularis okuli, berhubungan dengan lapisan subaponeurotik dari kulit kepala.4. Jaringan fibrosa (tarsus)Struktur penyokong utama dari palpebra adalah lapis jaringan fibrosa padat yang disebut tarsus superior dan inferior. Tarsus terdiri atas jaringan penyokong kelopak mata dengan kelenjar Meibom (40 buah di kelopak atas dan 20 buah di kelopak bawah).5. Konjungtiva palpebraeBagian posterior palpebrae dilapisi selapis membran mukosa, konjungtiva palpebra, yang melekat erat pada tarsus.

Gambar 1. Anatomi Palpebra

Tepian palpebra dipisahkan oleh garis kelabu (batas mukokutan) menjadi tepian anterior dan posterior. Tepian anterior terdiri dari bulu mata, glandula Zeiss dan Moll. Glandula Zeiss adalah modifikasi kelenjar sebasea kecil yang bermuara dalam folikel rambut pada dasar bulu mata. Glandula Moll adalah modifikasi kelenjar keringat yang bermuara ke dalam satu baris dekat bulu mata. Tepian posterior berkontak dengan bola mata, dan sepanjang tepian ini terdapat muara-muara kecil dari kelenjar sebasea yang telah dimodifikasi (glandula Meibom atau tarsal). Punktum lakrimalis terletak pada ujung medial dari tepian posterior palpebra. Punktum ini berfungsi menghantarkan air mata ke bawah melalui kanalikulus terkait ke sakus lakrimalis. Fisura palpebrae adalah ruang elips di antara kedua palpebra yang dibuka. Fisura ini berakhir di kanthus medialis dan lateralis. Kanthus lateralis kira-kira 0,5 cm dari tepian lateral orbita dan membentuk sudut tajam. Septum orbitale adalah fascia di belakang bagian muskularis orbikularis yang terletak di antara tepian orbita dan tarsus dan berfungsi sebagai sawar antara palpebra orbita. Septum orbitale superius menyatu dengan tendo dari levator palpebra superior dan tarsus superior; septum orbitale inferius menyatu dengan tarsus inferior. Retraktor palpebrae berfungsi membuka palpebra. Di palpebra superior, bagian otot rangka adalah levator palpebra superioris, yang berasal dari apeks orbita dan berjalan ke depan dan bercabang menjadi sebuah aponeurosis dan bagian yang lebih dalam yang mengandung serat-serat otot polos dari muskulus Muller (tarsalis superior). Di palpebra inferior, retraktor utama adalah muskulus rektus inferior, yang menjulurkan jaringan fibrosa untuk membungkus meuskulus obliqus inferior dan berinsersio ke dalam batas bawah tarsus inferior dan orbikularis okuli. Otot polos dari retraktor palpebrae disarafi oleh nervus simpatis. Levator dan muskulus rektus inferior dipasok oleh nervus okulomotoris. Pembuluh darah yang memperdarahi palpebrae adalah a. Palpebra. Persarafan sensorik kelopak mata atas didapatkan dari ramus frontal nervus V (Trigeminus), sedang kelopak mata bawah oleh cabang kedua nervus V (Trogeminus).1,2

II. HORDEOLUMDefinisiHordeolum adalah infeksi satu atau lebih kelenjar pada palpebra. Bila kelenjar Meibom yang terkena, timbul pembengkakan yang disebut hordeolum internum. Sedangkan hordeolum eksternum yang lebih superfisial adalah infeksi kelenjar Zeiss atau Moll.1

KlasifikasiTerdapat 2 bentuk hordeolum, yaitu hordeolum eksternum dan hordeolum internum.1,2 a) Hordeolum eksternumHordeolum eksternum merupakan infeksi pada kelenjar Zeiss atau Moll dengan penonjolan terutama ke daerah kulit kelopak mata. Pada hordeolum eksternum, nanah dapat keluar dari pangkal rambut. Tonjolannya ke arah kulit, mengikuti pergerakkan kulit dan mengalami supurasi serta dapat pecah dengan sendirinya.

Gambar 2. Hordeolum Eksternum b) Hordeolum internum Hordeolum internum merupakan infeksi kelenjar Meibom yang terletak di dalam tarsus dengan penonjolan terutama ke daerah konjungtiva tarsal. Hordeolum internum biasanya berukuran lebih besar dibandingkan hordeolum eksternum. Pada hordeolum internum, benjolan menonjol ke arah konjungtiva dan tidak ikut bergerak dengan pergerakan kulit, serta jarang mengalami supurasi dan tidak pecah dengan sendirinya.

Gambar 3. Hordeolum Internum

EpidemiologiData epidemiologi internasional menyebutkan bahwa hordeolum merupakan jenis penyakit infeksi kelopak mata yang paling sering ditemukan pada praktik kedokteran. Prevalensi hordeolum tidak diketahui karena pada kebanyakan kasus tidak dilaporkan. Insidensi tidak tergantung pada ras dan jenis kelamin. Hordeolum lebih sering terjadi pada orang dewasa dibandingkan pada anak-anak, kemungkinan karena tingkat hormon androgenik yang lebih tinggi (dan peningkatan viskositas sebum). Namun, hordeolum dapat terjadi pada anak-anak. Pada kebanyakan kasus, hordeolum dapat sembuh dengan sendirinya.3,4

Etiologi Etiologi dari hordeolum adalah infeksi oleh bakteri Staphylococcus aureus pada 90-95% kasus hordeolum. Selain itu bisa juga disebabkan oleh Staphylococcus epidermidis.5

Faktor Risiko Faktor risiko hordeolum adalah sebagai berikut: Riwayat hordeolum sebelumnya Higiene dan lingkungan yang tidak bersih Pemakaian lensa kontak dan make-up Kesehatan atau daya tahan tubuh yang buruk Peradangan kelopak mata kronik, seperti blefaritis Diabetes mellitus Hiperkolesterolemia Kelainan kulit seperti dermatitis seboroik

PatogenesisPatogenesis terjadinya hordeolum eksternum diawali dengan pembentukan pus dalam lumen kelenjar oleh infeksi Staphylococcus aureus. Biasanya mengenai kelenjar Zeis dan Moll. Selanjutnya terjadi pengecilan lumen dan statis hasil sekresi kelenjar. Statis ini akan mencetuskan infeksi sekunder oleh Staphylococcus aureus. Terjadi pembentukan nanah dalam lumen kelenjar. Secara histologis akan tampak gambaran abses, dengan ditemukannya sel-sel polimorfonuklear dan debris nekrotik. Hordeolum interna terjadi akibat adanya infeksi sekunder kelenjar Meibom di lempeng tarsal.Manifestasi klinisGejala-gejala yang terdapat pada hordeolum diantaranya adalah: Pembengkakan pada kelopak mata Rasa nyeri dan gatal pada kelopak mata Perasaan tidak nyaman dan sensasi terbakar pada kelopak mataBerdasarkan pemeriksaan, pada hordeolum didapatkan: Eritema dan oedema pada kelopak mata atas ataupun bawah Nyeri tekan di dekat pangkal bulu mata Seperti gambaran abses kecil pada kelopak mata

DiagnosisDiagnosis hordeolum ditegakkan berdasarkan anamnesis dari gejala-gejala dan manifestasi klinis yang ditemukan pada pemeriksaan oftalmologis.

Diagnosis bandingDiagnosis banding hordeolum diantaranya adalah:1) KalazionMerupakan peradangan kronik, fokal, dan steril dari kelenjar Meibom yang tersumbat. Gejalanya terdapat peradangan ringan, terdapat benjolan yang tidak hiperemis dan tidak nyeri.6

Gambar 4. Kalazion

2) Selulitis preseptalSelulitis preseptal adalah infeksi pada kelopak mata dan jaringan lunak periorbital yang ditandai dengan eritema kelopak mata akut dan edema. Dapat disertai dengan konjungtivitis dan penurunan visus. Infeksi bakteri ini biasanya terjadi akibat penyebaran lokal dari sinusitis atau dakriosistitis, dari infeksi okular eksternal, atau trauma pada kelopak mata.7

Gambar 5. Selulitis Preseptal

3) DakriosistitisMerupakan infeksi akut atau kronik pada saccus lakrimalis. Pasien mengalami gejala nyeri, bengkak, dan kemerahan pada kantus medialis. Dapat disertai demam, diplopia, konjungtivitis, serta leukositosis.8

Gambar 6. Dakriosistitis

PenatalaksanaanBiasanya hordeolum dapat sembuh sendiri dalam waktu 5-7 hari.3 Terapi hordeolum meliputi terapi non farmakologi, farmakologi, dan terapi pembedahan.a) Non farmakologi Kompres hangat 4-6 kali sehari selama 15 menit tiap kalinya untuk membantu drainase. Lakukan dengan mata tertutup. Bersihkan kelopak mata dengan air bersih atau pun dengan sabun atau sampo yang tidak menimbulkan iritasi, seperti sabun bayi. Hal ini dapat mempercepat proses penyembuhan. Lakukan dengan mata tertutup. Jangan menekan atau menusuk hordeolum, hal ini dapat menimbulkan infeksi yang lebih serius. Hindari pemakaian make-up pada mata, karena kemungkinan hal itu menjadi penyebab infeksi. Jangan memakai lensa kontak karena dapat menyebarkan infeksi ke kornea.b) FarmakologiAntibiotik diindikasikan bila dengan kompres hangat selama 24 jam tidak ada perbaikan dan bila proses peradangan menyebar ke sekitar daerah hordeolum.1) Antibiotik topicalBacitracin atau tobramicin salep mata diberikan setiap 4 jam selama 7-10 hari. Dapat juga diberikan eritromisin salep mata untuk kasus hordeolum eksterna dan hordeolum interna yang ringan.2) Antibiotik sistemikDiberikan bila terdapat tanda-tanda bakterimia atau terdapat tanda pembesaran kelenjar limfe di preauricular. Pada kasus hordeolum internum dengan kasus yang sedang sa