All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
...

Contoh Karya Tulis Ilmiah Study

by nikkonikko

on

Report

Category:

Documents

Download: 0

Comment: 0

3

views

Comments

Description

lapor
Download Contoh Karya Tulis Ilmiah Study

Transcript

CONTOH KARYA TULIS ILMIAH STUDY TOUR Oktober 10, 2014 oleh karuniakaruni KARYA TULIS ILMIAH (KTI) KUNJUNGAN KE OBJEK-OBJEK WISATA DI JAWA TIMUR DAN JAWA TENGAH     OLEH: IDA BAGUS MADE ADI WIKRAMA KELAS : IX B     SEKOLAH MENENGAH PERTAMA NEGERI 3 MENGWI TAHUN AJARAN 2014/2015   MOTTO : –          ‘’Kita akan menyesal bila mimpi yang kita kejar akhirnya gagal, tapi kita akan lebih menyesal bila kita tidak mencoba untuk mengejarnya !’’  (Takagi Akito – Bakuman)   –          ‘’Genius Dilahirkan, Bukan Dibeli!’’ (Oscar Wilde)   –          ‘’Saya selalu berkembang atas dorongan orang lain.’’ (John F. Kennedy) –         ‘’Tak ada orang yang senang dengan kekalahan.       Aku merasa dongkol kalau kalah.       Tapi, bagiku kekalahan dan luka bukanlah akhir dari segalanya!’’ (Amu Hinamori)   LEMBAR PENGESAHAN Laporan ini telah disetujui dan disahkan pada: Hari                  : ……………………………………………………. Tanggal            : ……………………………………………………. Guru Pembimbing 1                                                   Guru Pembimbing 2 I Nyoman Gede Widia,SPD                                    I Nyoman Suardana SPD,m.m,PD NIP:196108021984031006                                     NIP:1966051988031055                                                        Kepala Sekolah DRS. I Nyoman Purna,MM NIP:196312221994121002 KATA PENGANTAR   Om Swastiastu, Puji syukur kehadirat Ida Sang Hyang Widhi Wasa saya panjatkan, yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis akhirnya dapat meyelesaikan laporan study tour ini tepat pada waktunya.. Karya wisata ini memberikan banyak sekali tambahan wawasan dan pengetahuan kepada siswa siswi SMPN 3 Mengwi, khususnya bagi saya selaku penulis. Didalam karya tulis ini saya selaku penyusun hanya sebatas ilmu yang bisa saya sajikan, Saya menyadari bahwa keterbatasan pengetahuan dan pemahaman saya tentang objek yang dikunjungi, menjadikan keterbatasan saya pula untuk memberikan penjabaran yang lebih dalam tentang masalah ini. Harapan saya, semoga karya tulis ini membawa manfaat bagi kita, setidaknya untuk sekedar membuka cakrawala berpikir kita tentang kota Yogyakarta. Saya juga berharap Karya tulis ini bermanfaat dan memberikan kesan positif terhadap pembaca. Untuk menumbuhkan daya nalar,kreativitas,dan pola berpikir,saya sajikan aktivitas yang menuntut peran aktif dalam melakukan suatu kegiatan. Akhirnya, cukup sekian yang dapat penulis sampaikan dan atas semua batuannya sayaucapan banyak terimakasih. Semoga Allah SWT memberikan balasan yang lebih baik . Amin. Cemagi,26 September 14 Penyusun DAFTAR ISI   Halaman Judul……………………………………………………………………………………………..1 Motto………………………………………………………………………….2 Lembar Pengesahan……………………………………………………3 Kata Pengantar……………………………………………………………4 Daftar Isi……………………………………………………………………..5   BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang………………………………………………………6 1.2. Rumusan Masalah…………………………………………………6 1.3. Tujuan Penelitian………………………………………………….6 1.4. Manfaat Penelitian…………………………………………………7   BAB 2 LANDASAN TEORI   2.1. Kesenian dan Budaya Sebagai Ciri Khas Kepribadian Bangsa Indonesia..8 2.2. Objek Wisata Faktor Pendukung dan Penghambat……..8   BAB 3 METODE PENELITIAN   3.1. Waktu Penelitian…………………………………………..9 3.2. Lokasi Penelitian………………………………………….9 3.3. Tehknik Pengumpulan Data………………………….9   BAB 4 PEMBAHASAN   4.1. Pura Mandara Giri………………………………………10 4.2. Selecta………………………………………………………11 4.3. Kebun Binatang Gembira Loka…………………..13 4.4. Candi Borobudur……………………………………….14 4.5. Malioboro…………………………………………………..21 4.6. Candi Prambanan……………………………………….22   BAB 5 PENUTUP   5.1. Simpulan…………………………………………………..25 5.2. Saran………………………………………………………..25   Daftar Pustaka………………………………………………….26 Lampiran Gambar…………………………………………….27     BAB 1 PENDAHULUAN   · LATAR BELAKANG Pulau Jawa adalah pulau yang menawan dan kaya akan tempat wisata utamanya di Provinsi Jawa Timur dan Jawa Tengah. Di Provinsi itu banyak terdapat berbagai tempat wisata,baik tempat wisata ilmu pengetahuan,wisata rekreasi,dan wisata belanja. Dalam program study tour dam penambahan ilmu pengetahuan saya dan rombongan SMPN 3 Mengwi melakukan program study tour tersebut ke beberapa tempat adapun tempat tersebut diantaranya Kunjungan ini dimaksudkan untuk menambah wawasan dan pengetahuan serta pengalaman terhadap segala kemajuan ilmu pengetahuan dan arena rekreasi di daerah tersebut. · RUMUSAN MASALAH Bagaimana suasana provinsi Jawa Timur dan Jawa Tengah? 2.    Bagaimana sejarah pura Mandara Giri? 3.    Bagaimana sejarah objek wisata Selecta? 4. Dimana letak kebun binatang Gembira Loka? 5. Bagaimana sejarah Candi Borobudur? 6.    Dimana tempat wisata Malioboro? 6. Bagaimana sejarah candi Prambanan · TUJUAN Adapun tujuan kegiatan ini adalah sebagai berikut: 1. Menambah wawasan tentang beberapa tempat wisata ilmu pengetahuan dan wisata rekreasi di provinsi Jawa Timur dan Jawa Tengah 2. Dapat menjelaskan sejarah pura Mandara Giri 3. Dapat menjelaskan objek wisata Selecta 4. Dapat menjelaskan letak kebun binatang Gembira Loka 5. Dapat menjelaskan sejarah Candi Borobudur 6. Dapat menjelaskan letak objek wisata Malioboro 7. Dapat menjelaskan sejarah candi Prambanan.  1.4  MANFAAT PENELITIAN   Adapun beberapa manfaat yang dapat diambil dari penelitian antara lain : 1. Sebanyak – banyaknya kami mengumpulkan data , secara langsung dan terperinci dari tiap – tiap objek wisata yang dikunjungi. 2. Kami mendapatkan pengetahuan yang praktis yang dijadikan sebagai landasan untuk mengembangkan intelektual dimasa yang akan datang. 3. Menghilangkan Verbalisme antara teori dan praktek . 4. Memperluas cakrawala bagi kami mengenai objek-objek wisata tersebut 5. Menambah wawasan dan mengetahui secara dalam mengenai budaya,sejarah,lingkungan, serta karya seni dan sebagainya . BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Kesenian dan Budaya Sebagai Ciri Khas Kepribadian Bangsa Indonesia     Indonesia atas bebagai suku,bahasa dan agama yang berbeda.suku jawa adalah grup etnis terbesar dan masih banyak suku dengan adat dan budaya yang berbeda.jawa timur dan jawa tengah adalah bagian dari etnis jawa yang secara budaya dan geografis dekat dengan pulau bali ,semboyan nasional indonesia adalah “bhinneka tunggal ika” (“berbeda-beda tetapi tetap satu”), berarti keberagaman yang membentuk negara. Selain memiliki populasi padat dan wilayah yang luas, indonesia memiliki wilayah alam yang mendukung tingkat keanekaragaman hayati terbesar yang dipersatukan dalam satu negara yaitu Indonesia. 2.2 Objek wisata faktor pndukung dan faktor penghambat      Banyak keunggulan yang dimiliki kawasan wisata selekta,candi prambanan,candi borobudr,kebun binatang gembira loka dan kawasan malioboro di jogja yang dpaat dikembangkan untuk menjadi sebagai daya tarik wisata, namun sampai sekarang pengembangan kawasan wisata ini masih belum dilakukan secara optimal sehingga masih perlu ditingkatkan pengunjung untuk menuju kawasan wisata ini . Tujuan utama dalam penelitian ini adalah mengidentifikasi faktor – faktor yang menyebabkan kawasan wisata ini lebih berkembang, penggalian informasi dilakukan dengan study literatus dan juga dilakukan wawancara dan observasi lapangan untuk mendapatkan faktor faktor yang menjelaskan bahwa kegiatan wisata perlu dikembangka. Faktor-faktor pendukung meliputi kebijakan yang mendukung, aksesibilitas yang mendukung,ketersediaan sarana penunjang kegiatan wisata yang optimal, pemasukan dari retribusi kegiatan wisata. Sedangkan faktor penghambat antara lain atraksi wisata yang kurang didukung dengan event-event, promosi kawasan yang masih kurang optimal, peningkatan daya tari alami kawasan dan peran serta masyarakat. BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 WAKTU PELAKSANAAN   Kegiatan Study Tour ini di laksanakan pada : Hari/tanggal                               :         Sabtu-Selasa/21-24, Juni 2014 3.2 LOKASI KUNJUNGAN   1. Pura Mandara Giri 2. Selecta Malang 3. Candi Borobudur 4. Malioboro 5. Kebun Binatang Gembira Loka 6.Candi Prambanan 3.3 TEKNIK PENGUMPULAN DATA   1. 1. Metode Wawancara Data dapat diperoleh dari  mendengarkan penjelasan dari pemandu tentang objek wisata yang kami kunjungi dan kami mewawancarai pemandu wisata tersebut. 2. Metode Observasi / Pengamatan Metode pengamatan dilakukan dengan melakukan pengamatan secara langsung di lapangan. 3. Metode Kaji Pustaka Kami juga memanfaatkan brosur-brosur,buku panduan,dan membuka situs-situs tentang objek wisata yang ada di internet sebagai pelengkap bahan. 4. Metode Dokumentasi Kami mengambil gambar atau foto objek wisata yang kami kunjungi. BAB 4 PEMBAHASAN · Pura Mandara Giri Pura Mandara Giri Semeru Agung salah satu Pura mbak-mbak mejeng di depan Pura Mandara Giri Semeru Agung. Setiap akhir pekan ada saja rombongan yang berkunjung ke pura ini. Kebanyakan pengunjung adalah dari pulau seberang, pulau Bali. Dan acara paling ramai yang diselenggarakan disini adalah pada saat ulang tahun pura (Piodalan). Awalnya Pura Mandara Giri hanya berada diatas tanah pekarangan seluas 20 x 60 meter. Setelah 3 tahun kemudian, areal tanah berkembang menjadi dua hektar. Sehingga, bangunan pura yang semula nampak sederhana, kini, sudah berkembang megah. Menjaga senyawa bangunan, dan fungsinya, pura ini tak pernah sepi dari aktifitas keagamaan. Bermula dari upacara Pamlaspas Alit dan Mapulang Dasar Sarwa Sekar yang digelar pada Minggu manis, Wuku Menail, 8 Maret 1992. Akses menuju pura, jalannya sudah cukup baik. Bahkan, mampu mengakomodir rombongan puluhan Bus dari Bali yang datang untuk melakukan peribadatan. Hindu akhirnya berhasil mewujudkan gagasannya untuk mendirikan Pura ini, meskipun diawal hanya bangunan yang sederhana. Beberapa tokoh Hindu di Bali menyambut baik gagasan ini. Karena, umat Hindu Bali pernah mengadakan nuur tirta (pengambilan air suci) di Patirtaan Watu Kelosot, kaki Gunung Semeru, lalu dibawa ke Bali. Latar Belakang Lokasi Latar belakang pemilihan lokasi Pura ini di kaki Gunung Semeru berkaitan dengan mite pemindahan puncak Gunung Mahamèru dari India ke Jawa, sebagaimana dikisahkan dalam naskah Tantu Panggêlaran. Lokasinya berada  di  tanah yang cukup tinggi sehingga pengunjung harus meniti tangga untuk  ke Pura ini. Struktur dan komponen-komponen arsitekturnya mengikuti gaya arsitektur pura-pura di Bali seperti pada umumnya, yaitu arsitektur trdisional Bali yang masih mengikuti gaya arsitektur zaman kerajaan. Gaya arsitektur ini dipengaruhi oleh kebudayaan Hindu dengan dasar-dasar filsafat dalam ajaran agama Hindu sendiri. Landasan filosofis arsitektur terteliti dipaparkan dengan latar belakang alam pikiran keagamaan pemangkunya, yaitu agama Hindu, yang visualisasinya tergambarkan pada tata ruang, bentuk bangunan dan bahan bangunan yang digunakan. Arsitektur pura ini menggunakan arsitektur tradisional  Bali yang masih mengikuti gaya arsitektur zaman kerajaan Majapahit. Di kawasan Pura ini banyak terdapat bangunan pendukung Di antaranya adalah ruangan semacam pendapa atau  aula, Bale Gajah itu terdapat ornament beberapa patung  gajah, CandiBentar (apit surang), dan candi kurung (gelungkuri). Ada juga, suci sebagai dapur khusus dan bale patandingan. Untuk di areal ruangan tersebut pengunjung diijinkan masuk dengan memberitahu dan meminta izin terlebih dahulu kepada petugas. Sedangkan untuk Pura Utama, bagi pengunjung yang bukan umat Hindu dan tidak ada keperluan untuk beribadah, pengunjung dilarang untuk memasukinya. · Selecta   Taman Rekreasi Selecta berada di Desa Tulungrejo, Kecamatan Bumiaji, Kota Wisata Batu. Tepatnya berjarak 4 km sebelah utara dari pusat pemerintahan Kota Wisata Batu, atau berjarak sekitar 25 kilometer dari pusat Kota Malang. Taman Wisata Selecta terhampar seluas 18 hektare, sedangkan untuk taman rekreasi tidak kurang dari 8 hektare. Jalan menuju ke Selecta kondisinya sangat bagus. Pengunjung diharapkan untuk tetap berhati-hati karena kontur jalan naik-turun dan berkelok. Ketika jalan yang Anda lalui mulai menanjak dan banyak pohon apel di kiri dan kanan jalan, berarti Selecta sudah di depan mata. Dari sana seluruh Kota Batu dan sekitarnya bisa dipandang keindahannya. Di hari tertentu, tergantung musim, pengunjung bisa menikmati pemandangan kebun apel dan sayur-sayuran. Banyak di antara pengunjung adalah turis asing, kebanyakan dari Belanda, Singapura, Taiwan, Malaysia, Korea, dan Jepang. Bukan sekadar taman wisata biasa, ini adalah taman bunga nan cantik yang berpadu dengan water park sederhana. Letaknya yang berada di 1.150 meter dari permukaan laut membuat bunga-bunga di sini tumbuh dengan sehat dan segar. Dalam hal panorama, bangunan Villa Bima Shakti yang berada di atas bukit ini merupakan tempat tertinggi di alam pegunungan Kota Batu. Taman rekreasi ini dibangun oleh warga Belanda bernama Ruyter de Wildt sepanjang 1920-1928. Dari dahulu selalu dijadikan tempat peristirahatan dan wisata pilihan bagi warga Belanda yang berkunjung ke Indonesia. Hingga sekarang Selecta yang berasal dari kata ‘selectie’ yang berarti pilihan, tetap dijadikan tempat wisata pilihan bagi semua lapisan masyarakat. Pada jaman Jepang tahun 1942, Bung Karno pernah menginap di Villa de Brandarice, –sekarang bernama Bima Shakti selama 15 hari. Begitupun Bung Hatta pernah bermalam di Villa Bima Shakti pada 1947 menjelang konferensi KNIP. Pada kurun 1952-1955, Presiden Sukarno dan Wakilnya Muhammad Hatta sering beristirahat di Selecta. Beberapa keputusan penting kenegaraan pun diputuskan di sana. Pada 1949 Selecta dibumihanguskan oleh pejuang Indonesia. Namun pada 19 Januari 1950 Selecta dibangun kembali oleh 47 orang yang terakomodir dalam kepemilikan saham. Memasuki area taman pengunjung dapat menikmati kolam ikan dan akuarium raksasa yang dipenuhi berbagai macam ikan air tawar dan ada sebuah gua unik bernama Gua Saga. Pepohonan dan bunga menghias di sekelilingnya, tangga-tangga batu yang menghubungkan beberapa jalan berpusat di sana. Air mancur semakin menyempurnakan keindahan bagian depan taman wisata ini. Lembah luas di kawasan taman dipenuhi dengan bunga bermekaran. Dari atas, pemandangan terlihat seperti karpet warna-warni. Taman bunga Selecta didominasi bunga kana, terutama yang berwarna merah, kuning, dan pink. Terhampar pula bunga krisan, pancawarna (ajisai, dalam bahasa Jepang). Semua bunga tertata rapi dalam satu area seluas hampir satu hektare. Sepintas dilihat, taman bunga Selecta mirip taman bunga Keukenhof di selatan Belanda. Bedanya, Keukenhof dikenal sebagai taman bunga tulip, yang jadi maskot negeri Kincir Angin tersebut. Di sana, ada beberapa gazebo di sekeliling taman yang bisa digunakan sebagai tempat piknik atau tempat istirahat. Sedangkan pohon-pohon cemara dan pinus seakan menjadi pagar di ujung taman. Kawasan kolam renang berada di sebelah kanan dari lembah bunga. Tidak hanya berenang, Anda juga bisa menikmati wahana air seperti perahu bebek. Airnya dingin namun sangat menyegarkan. Kolamnya yang bersih dan jernih berasal dari pegunungan dan wahananya yang warna-warni menarik banyak anak-anak. Kolam renang yang ada di sini penuh dengan aneka variasi (kedalaman maupun variasi papan loncat dan luncur) membuat para pengunjung tidak akan bosan berada di air. Taman Wisata Selecta memang lebih cocok untuk wisata keluarga. Taman bunga merupakan salah satu obyek yang paling diandalkan pengelola Selecta selain obyek lain, seperti area outbound dan flying fox, goa singa, kolam renang, taman air, perahu bebek, kora-kora, dan area berkuda bagi anak-anak. Tentu masih banyak lagi pilihan permainan atau suasana nyaman yang akan ditemukan di Taman Rekreasi Selecta. Bahkan, Selecta juga sering di kunjungi oleh calon suami istri untuk melakukan pemotretan pre-wedding di taman bunga atau taman di sekeliling Selecta. Ini tak lepas dari keindahan panorama taman rekreasi ini. Selecta merupakan pelopor taman wisata pertama di Jawa Timur. Sejak berdiri Selecta memang lebih dikenal dengan penginapan dan taman bunga. Ada hal menarik dari Selecta, selain taman bunga, kolam renang serta hawa perbukitan yaitu pasar wisata yang memiliki beraneka macam oleh-oleh. Pasar wisata Selecta terletak di pintu keluar area Taman Rekreasi Selecta.  Pasar ini menyediakan berbagai macam aneka olahan dan souvenir dari kota ini. Para pedagang di sini menerapkan sistem paketan untuk menarik pembeli. Misalnya, keripik aneka buah berisi lima bungkus dibanderol hanya Rp 20 ribu per paketnya, sedangkan yang berisi empat bungkus harganya Rp 10 ribu. Pasar Selecta mulai buka pukul 09.00 hingga pukul 16.00 WIB atau menyesuaikan  dengan kunjungan wisatawan. · Kebun Binatang Gembira Loka Ada banyak obyek wisata di Yogyakarta yang cocok untuk wisata keluarga. Salah satunya adalah Kebun Binatang Gembira Loka. Kebun binatang ini beralamat di Jl Kebun Raya 2, Yogyakarta. Letak kebun binatang ini tidak terlalu jauh dari pusat kota. Hanya dengan menempuh perjalanan selama sekitar 20 menit saja, para wisatawan yang berada di Malioboro, alun-alun, dan sekitarnya, dapat sampai ke kebun binatang ini. Gembira Loka adalah kebun binatang yang cukup luas, yang menempati areal seluas 20 hektar. Karena itulah, kebun binatang ini mampu menampung banyak spesies, yang terdiri dari sekitar 100 spesies satwa, dan lebih dari 50 spesies flora. Koleksi satwa kebun binatang ini tergolong lengkap. Dan sejak tahun 2010, kebun binatang ini telah melakukan banyak perbaikan serta pembaharuan sehingga kini menjadi jauh lebih menarik untuk dikunjungi. Kebun Binatang Gembira Loka menarik untuk dikunjungi bagi semua orang, tanpa memandang umur. Tapi, biasanya obyek wisata ini memang paling disukai oleh anak-anak. Mereka dapat melihat berbagai macam hewan yang tentunya jarang mereka lihat dalam kehidupan sehari-hari karena habitat aslinya di hutan. Beberapa jenis hewan yang dapat dilihat di kebun binatang ini antara lain adalah kijang, banteng, gajah Sumatera, rusa tutul, simpanse, zebra, tapir Brazil, beruang madu, kuda Nil, dan bekantan. Selain melihat, para pengunjung juga dapat berinteraksi dengan beberapa hewan. Contohnya, para pengunjung dapat menunggangi onta atau gajah. Dan tentunya, para pengunjung yang menunggang onta atau gajah akan ditemani oleh seorang pawang. Biaya untuk menunggangi onta atau gajah tidak mahal. Para pengunjung hanya perlu membayar sebesar Rp. 10.000,- saja. Walaupun Gembira Loka adalah kebun binatang, obyek wisata ini tidak hanya memamerkan koleksi binatang saja. Di obyek wisata ini juga tersedia berbagai wahana yang tentunya menambah daya tariknya. Para pengunjung yang ingin mengelilingi danau buatan yang ada di kebun binatang ini dapat naik perahu yang diberi nama Perahu Katamaran dengan membeli tiket seharga Rp. 10.000,- per orang. Bagi mereka yang ingin mengarungi danau sembari berolah raga, tersedia perahu kayuh. Sedangkan bagi para pengunjung yang ingin mencoba wahana air yang lebih menantang, tersedia speed boat dan banana boat. Ini sangat menarik karena para pengunjung dapat menikmati wahana-wahana air yang biasanya hanya ada di wisata pantai atau danau yang letaknya jauh dari kota. Para wisatawan yang membawa anak-anak usia balita dapat mencoba Kolam Tangkap. Wahana ini adalah sebuah kolam, dimana para balita dapat bermain air sambil menangkap ikan-ikan kecil dengan menggunakan jaring. Menariknya, hasil tangkapan anak-anak tadi boleh dibawa pulang untuk dipelihara. Tarif wahana ini sangat murah, hanya Rp. 10.000,- saja per anak. Di musim liburan biasanya Kebun Binatang Gembira Loka sangat ramai, dengan ribuan pengunjung yang datang dari dalam dan luar kota. Untungnya, di kebun binatang ini sekarang sudah tersedia berbagai fasilitas yang memadai untuk menjamin kenyamanan para pengunjung. Contohnya, mobil keliling. · Candi Borobudur Borobudur adalah nama sebuah candi Buddha yang terletak di Kecamatan Borobudur Kabupaten Magelang yang letaknya sebelah selatan + 15 km sebelah selatan kota Magelang dataran kedu yang berbukit hampir seluruhnya di kelilingi pegunungan, pegunungan yang mengelilingi Candi Borobudur di antaranya di sebelah timur terdapat Gunung Merbabu dan Gunung Merapi Barat, Laut Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro. Dalam etnis Tionghoa, candi ini disebut juga 婆羅浮屠 (Hanyu Pinyin: pó luó fú tú) dalam bahasa Mandarin. Sejarah Singkat Candi Borobudur. Banyak buku – buku sejarah yang menuliskan tentang Candi Borobudur akan tetapi kapan Candi Borobudur itu di dirikan tidaklah dapat di ketahui secara pasti namun suatu perkiraan dapat di peroleh dengan tulisan singkat yang di pahatkan di atas pigura relief kaki asli Candi Borobudur ( Karwa Wibhangga ) menunjukan huruf sejenis dengan yang di dapatkan dari prasati di akhir abad ke – 8 sampai awal abad ke – 9 dari bukti – bukti tersebut dapat di tarik kesimpulan bahwa Candi Borobudur di dirikan sekitar tahun 800 M. Kesimpulan tersebut di atas itu ternyata sesuai benar dengan dengan kerangka sejarah Indonesia pada umumnya dan juga sejarah yang berada di daerah jawa tengah pada khususnya periode antara abad ke – 8 dan pertengahan abad ke – 9 di terkenal dengan abad Emas Wangsa Syailendra kejayaan ini di tandai di bangunnya sejumlah besar candi yang di lereng – lereng gunung kebanyakan berdiri khas bangunan hindu sedangkan yang bertebaran di dataran – dataran adalah khas bangunan Budha tapi ada juga sebagian khas Hindu Dengan demikian dapat di tarik kesimpulan bahwa Candi Borobudur di bangun oleh wangsa Syailendra yang terkenal dalam sejarah karena karena usaha untuk menjunjung tinggi dan mengagungkan agama Budha Mahayana. Tahap Pembangunan Borobudur * Tahap pertama Masa pembangunan Borobudur tidak diketahui pasti (diperkirakan antara 750 dan 850 M). Pada awalnya dibangun tata susun bertingkat. Sepertinya dirancang sebagai piramida berundak. tetapi kemudian diubah. Sebagai bukti ada tata susun yang dibongkar. * Tahap kedua Pondasi Borobudur diperlebar, ditambah dengan dua undak persegi dan satu undak lingkaran yang langsung diberikan stupa induk besar. * Tahap ketiga Undak atas lingkaran dengan stupa induk besar dibongkar dan dihilangkan dan diganti tiga undak lingkaran. Stupa-stupa dibangun pada puncak undak-undak ini dengan satu stupa besar di tengahnya. * Tahap keempat Ada perubahan kecil seperti pembuatan relief perubahan tangga dan lengkung atas pintu. PENEMUAN KEMBALI Borobudur yang menjadi keajaiban dunia menjulang tinggi antara dataran rendah di sekelilingnya. Tidak akan pernah masuk akal mereka melihat karya seni terbesar yang merupakan hasil karya sangat mengagumkan dan tidak lebih masuk akal lagi bila di katakan Candi Borobudur pernah mengalami kerusakan Memang demikian keadaannya Candi Borobudur terlupakan selama tenggang waktu yang cukup lama bahkan sampai berabad – abad bangunan yang begitu megahnya di hadapkan pada proses kehancuran. Kira – kira hanya 150 tahun Candi Borobudur di gunakan sebagai pusat Ziarah, waktu yang singkat di bandingkan dengan usianya ketika pekerja menghiasi / membangun bukit alam Candi Borobudur dengan batu – batu di bawah pemerintahan yang sangat terkenal yaitu SAMARATUNGGA, sekitar tahun 800 – an dengan berakhirnya kerajaan Mataram tahu 930 M pusat kehidupan dan kebudayaan jawa bergeser ke timur Demikian karena terbengkalai tak terurus maka lama – lama di sana – sini tumbuh macam – macam tumbuhan liar yang lama kelamaan menjadi rimbun dan menutupi bangunannya.Pada kira – kira abad ke – 10 Candi Borobudur terbengkalai dan terlupakan. Baru pada tahun 1814 M berkat usaha Sir Thomas Stamford Rafles Candi Borobudur muncul dari kegelapan masa silam.Rafles adalah Letnan Gubernur Jendral Inggris, ketika Indonesia di kuasai / di jajah Inggris pada tahun 1811 M –1816 M. Pada tahun 1835 M seluruh candi di bebaskan dari apa yang menjadi penghalang pemandangan oleh Presiden kedua yang bernama Hartman, karena begitu tertariknya terhadap Candi Borobudur sehingga ia mengusahakan pembersihan lebih lanjut,puing –puing yang masih menutupi candi di singkirkan dan tanah yang menutupi lorong – lorong dari bangunan candi di singkirkan semua sehingga candi lebih baik di bandingkan sebelumnya. PENYELAMATAN 1 Semenjak Candi Borobudur di temukan dimulailah usaha perbaikan dan pemugaran kembali bangunan Candi Borobudur mula – mula hanya dilakukan secara kecil – kecilan serta pembuatan gambar – gambar dan photo – photo reliefnya.Pemugaran Candi Borobudur yang pertama kali di adakan pada tahun 1907 M – 1911 M di bawah pimpinan Tuan Van erf dengan maksudnya adalah untuk menghindari kerusakan – kerusakan yang lebih besar lagi dari bangunan Candi Borobudur walaupun banyak bagian tembok atau dinding – dinding terutama tingkat tiga dari bawah sebelah Barat Laut, Utara dan Timur Laut yang masih tampak miring dan sangat mengkhawatirkan bagi para pengunjung maupun bangunannya sendiri namun pekerjaan Van Erp tersebut untuk sementara Candi Borobudur dapat di selamatkan dari kerusakan yang lebih besar. Mengenai gapura – gapura hanya beberapa saja yang telah di kerjakan masa itu telah mengembalikan kejayaan masa silam,namun juga perlu di sadari bahwa tahun – tahun yang di lalui borobudur selama tersembunyi di semak – semak secara tidak langsung telah menutupi dan melindungi dari cuaca buruk yang mungkin dapat merusak bangunan Candi Borobudur, Van Erp berpendapat miring dan meleseknya dinding – dinding dari bangunan itu tidak sangat membahayakan bangunan itu,Pendapat itu sampai 50 tahun kemudian memang tidak salah akan tetapi sejak tahun 1960 M pendapat Tuan Van erf itu mulai di ragukan dan di khawatirkan akan ada kerusakan yang lebih parah PEMUGARAN CANDI BOROBUDUR Pemugaran Candi Borobudur di mulai tanggal 10 Agustus 1973 prasati dimulainya pekerjaan pemugaran Candi Borobudur terletak di sebelah Barat Laut Menghadap ke timur karyawan pemugaran tidak kurang dari 600 orang diantaranya ada tenaga – tenaga muda lulusan SMA dan SIM bangunan yang memang diberikan pendidikan khususnya mengenai teori dan praktek dalam bidang Chemika Arkeologi ( CA ) dan Teknologi Arkeologi ( TA ) Teknologi Arkeologi bertugas membongkar dan memasang batu – batu Candi Borobudur sedangkan Chemika Arkeologi bertugas membersihkan serta memperbaiki batu – batu yang sudah retak dan pecah,pekerjaan – pekerjan di atas bersifat arkeologi semua di tangani oleh badan pemugaran Candi Borobudur,sedangkan pekerjaan yang bersifat teknis seperti penyediaan transportasi pengadaaan bahan – bahan bangunan di tangani oleh kontraktor ( PT NIDYA KARYA dan THE CONTRUCTION AND DEVELOPMENT CORPORATION OF THE FILIPINE ). Bagian – bagian Candi Borobudur yang di pugar ialah bagian Rupadhatu yaitu tempat tingkat dari bawah yang berbentuk bujur sangkar sedangkan kaki Candi Borobudur serta teras I, II, III dan stupa induk ikut di pugar pemugaran selesai pada tanggal 23 Februari 1983 M di bawah pimpinan DR Soekmono dengan di tandai sebuah batu prasati seberat + 20 Ton. Prasasti peresmian selesainya pemugaran berada di halaman barat dengan batu yang sangat besar di buatkan dengan dua bagian satu menghadap ke utara satu lagi menghadap ke timur penulisan dalam prasasti tersebut di tanda tangani langsung oleh tenaga yang ahli dan terampil dari Yogyakarta yang bekerja pada proyek pemugaran Candi Borobudur. Ikhtisar Waktu Proses Pemugaran Candi borobudur * 1814 – Sir Thomas Stamford Raffles, Gubernur Jenderal Britania Raya di Jawa, mendengar adanya penemuan benda purbakala di desa Borobudur. Raffles memerintahkan H.C. Cornelius untuk menyelidiki lokasi penemuan, berupa bukit yang dipenuhi semak belukar. * 1873 – monografi pertama tentang candi diterbitkan. * 1900 – pemerintahan Hindia Belanda menetapkan sebuah panitia pemugaran dan perawatan candi Borobudur. * 1907 – Theodoor van Erp memimpin pemugaran hingga tahun 1911. * 1926 – Borobudur dipugar kembali, tapi terhenti pada tahun 1940 akibat krisis malaise dan Perang Dunia II. * 1956 – Pemerintah Indonesia meminta bantuan UNESCO. Prof. Dr. C. Coremans datang ke Indonesia dari Belgia untuk meneliti sebab-sebab kerusakan Borobudur. * 1963 – Pemerintah Indonesia mengeluarkan surat keputusan untuk memugar Borobudur, tapi berantakan setelah terjadi peristiwa G-30-S. * 1968 – Pada konferensi-15 di Perancis, UNESCO setuju untuk memberi bantuan untuk menyelamatkan Borobudur. * 1971 – Pemerintah Indonesia membentuk badan pemugaran Borobudur yang diketuai Prof.Ir.Roosseno. * 1972 – International Consultative Committee dibentuk dengan melibatkan berbagai negara dan Roosseno sebagai ketuanya. Komite yang disponsori UNESCO menyediakan 5 juta dolar Amerika Serikat dari biaya pemugaran 7.750 juta dolar Amerika Serikat. Sisanya ditanggung Indonesia. * 10 Agustus 1973 – Presiden Soeharto meresmikan dimulainya pemugaran Borobudur; pemugaran selesai pada tahun 1984 * 21 Januari 1985 – terjadi serangan bom yang merusakkan beberapa stupa pada Candi Borobudur yang kemudian segera diperbaiki kembali. Serangan dilakukan oleh kelompok Islam ekstremis yang dipimpin oleh Husein Ali Al Habsyi. * 1991 – Borobudur ditetapkan sebagai Warisan Dunia UNESCO. ASAL USUL NAMA BOROBUDUR Banyak teori yang berusaha menjelaskan nama candi ini.Salah satunya menyatakan bahwa nama ini kemungkinan berasal dari kata Sambharabhudhara, yaitu artinya “gunung” (bhudara) di mana di lereng-lerengnya terletak teras-teras.Selain itu terdapat beberapa etimologi rakyat lainnya. Misalkan kata borobudur berasal dari ucapan “para Buddha” yang karena pergeseran bunyi menjadi borobudur.Penjelasan lain ialah bahwa nama ini berasal dari dua kata “bara” dan “beduhur”.Kata bara konon berasal dari kata vihara, sementara ada pula penjelasan lain di mana bara berasal dari bahasa Sansekerta yang artinya kompleks candi atau biara dan beduhur artinya ialah “tinggi”, atau mengingatkan dalam bahasa Bali yang berarti “di atas”. Jadi maksudnya ialah sebuah biara atau asrama yang berada di tanah tinggi. Sejarawan J.G. de Casparis dalam disertasinya untuk mendapatkan gelar doktor pada 1950 berpendapat bahwa Borobudur adalah tempat pemujaan.Berdasarkan prasasti Karangtengah dan Kahulunan, Casparis memperkirakan pendiri Borobudur adalah raja Mataram dari wangsa Syailendra bernama Samaratungga, yang melakukan pembangunan sekitar tahun 824 M. Bangunan raksasa itu baru dapat diselesaikan pada masa putrinya, Ratu Pramudawardhani.Pembangunan Borobudur diperkirakan memakan waktu setengah abad. Dalam prasasti Karangtengah pula disebutkan mengenai penganugerahan tanah sima (tanah bebas pajak) oleh Çrī Kahulunan (Pramudawardhani) untuk memelihara Kamūlān yang disebut  Bhūmisambhāra. Istilah Kamūlān sendiri berasal dari kata mula yang berarti tempat asal muasal, bangunan suci untuk memuliakan leluhur,kemungkinan leluhur dari wangsa Sailendra.Casparis memperkirakan bahwa Bhūmi Sambhāra Bhudhāra dalam bahasa sansekerta yang berarti “Bukit himpunan kebajikan sepuluh tingkatan boddhisattwa”, adalah nama asli Borobudur. BANGUNAN CANDI BOROBUDUR URAIAN BANGUNAN CANDI BOROBUDUR   Candi Borobudur di bangun mengunakan batu Adhesit sebanyak 55.000 M3 bangunan Candi Borobudur berbentuk limas yang berundak – undak dengan tangga naik pada ke – 4 sisinya ( Utara, selatan, Timur Dan Barat ) pada Candi Borobudur tidak ada ruangan di mana orang tak bisa masuk melainkan bisa naik ke atas saja. Lebar bangunan Candi Borobudur 123 M Panjang bangunan Candi Borobudur 123 M Pada sudut yang membelok 113 M Dan tinggi bangunan Candi Borobudur 30.5 M Pada kaki yang asli di di tutup oleh batu Adhesit sebanyak 12.750 M3 sebagai selasar undaknya. Candi Borobudur memiliki struktur dasar punden berundak, dengan enam pelataran berbentuk bujur sangkar, tiga pelataran berbentuk bundar melingkar dan sebuah stupa utama sebagai puncaknya. Selain itu tersebar di semua pelatarannya beberapa stupa. Sepuluh pelataran yang dimiliki Borobudur menggambarkan secara jelas filsafat mazhab Mahayana. Bagaikan sebuah kitab, Borobudur menggambarkan sepuluh tingkatan Bodhisattva yang harus dilalui untuk mencapai kesempurnaan menjadi Buddha. Bagian kaki Borobudur melambangkan Kamadhatu, yaitu dunia yang masih dikuasai oleh kama atau “nafsu rendah”. Bagian ini sebagian besar tertutup oleh tumpukan batu yang diduga dibuat untuk memperkuat konstruksi candi. Pada bagian yang tertutup struktur tambahan ini terdapat 120 panel cerita Kammawibhangga. Sebagian kecil struktur tambahan itu disisihkan sehingga orang masih dapat melihat relief pada bagian ini. Empat lantai dengan dinding berelief di atasnya oleh para ahli dinamakan Rupadhatu. Lantainya berbentuk persegi. Rupadhatu adalah dunia yang sudah dapat membebaskan diri dari nafsu, tetapi masih terikat oleh rupa dan bentuk. Tingkatan ini melambangkan alam antara yakni, antara alam bawah dan alam atas. Pada bagian Rupadhatu ini patung-patung Buddha terdapat pada ceruk-ceruk dinding di atas ballustrade atau selasar. Mulai lantai kelima hingga ketujuh dindingnya tidak berelief. Tingkatan ini dinamakan Arupadhatu (yang berarti tidak berupa atau tidak berwujud). Denah lantai berbentuk lingkaran. Tingkatan ini melambangkan alam atas, di mana manusia sudah bebas dari segala keinginan dan ikatan bentuk dan rupa, namun belum mencapai nirwana. Patung-patung Buddha ditempatkan di dalam stupa yang ditutup berlubang-lubang seperti dalam kurungan. Dari luar patung-patung itu masih tampak samar-samar. Tingkatan tertinggi yang menggambarkan ketiadaan wujud dilambangkan berupa stupa yang terbesar dan tertinggi. Stupa digambarkan polos tanpa lubang-lubang. Di dalam stupa terbesar ini pernah ditemukan patung Buddha yang tidak sempurna atau disebut juga unfinished Buddha, yang disalahsangkakan sebagai patung Adibuddha, padahal melalui penelitian lebih lanjut tidak pernah ada patung pada stupa utama, patung yang tidak selesai itu merupakan kesalahan pemahatnya pada zaman dahulu. menurut kepercayaan patung yang salah dalam proses pembuatannya memang tidak boleh dirusak. Penggalian arkeologi yang dilakukan di halaman candi ini menemukan banyak patung seperti ini. Di masa lalu, beberapa patung Buddha bersama dengan 30 batu dengan relief, dua patung singa, beberapa batu berbentuk kala, tangga dan gerbang dikirimkan kepada Raja Thailand, Chulalongkorn yang mengunjungi Hindia Belanda (kini Indonesia) pada tahun 1896 sebagai hadiah dari pemerintah Hindia Belanda ketika itu. Borobudur tidak memiliki ruang-ruang pemujaan seperti candi-candi lain. Yang ada ialah lorong-lorong panjang yang merupakan jalan sempit. Lorong-lorong dibatasi dinding mengelilingi candi tingkat demi tingkat. Di lorong-lorong inilah umat Buddha diperkirakan melakukan upacara berjalan kaki mengelilingi candi ke arah kanan. Bentuk bangunan tanpa ruangan dan struktur bertingkat-tingkat ini diduga merupakan perkembangan dari bentuk punden berundak, yang merupakan bentuk arsitektur asli dari masa prasejarah Indonesia. Struktur Borobudur bila dilihat dari atas membentuk struktur Mandala.Struktur Borobudur tidak memakai semen sama sekali, melainkan sistem interlock yaitu seperti balok-balok Lego yang bisa menempel tanpa lem. PATUNG   Di dalam bangunan Budha terdapat patung – patung Budha berjumlah 504 buah diantaranya sebagai berikut: Patung Budha yang terdapat pada relung – relung : 432 Buah Sedangkan pada teras – teras I, II, III berjumlah : 72 Buah Jumlah : 504 Buah Agar lebih jelas susunan – susunan patung Budha pada Budha sebagai berikut: 1. Langkah I Teradapat : 104 Patung Budha 2. Langkah II Terdapat : 104 Patung Budha 3. Langkah III Terdapat : 88 Patung Budha 4. Langkah IV Terdapat : 22 Patung Budha 5. Langkah V Terdapat : 64 Patung Budha 6. Teras Bundar I Terdapat : 32 Patung Budha 7. Teras Bundar II Terdapat : 24 Patung Budha 8. Teras Bundar III Terdapat : 16 Patung Budha Jumlah : 504 Patung Budha Sekilas patung Budha itu tampak serupa semuanya namun sesunguhnya ada juga perbedaannya perbedaan yang sangat jelas dan juga yang membedakan satu sama lainya adalah dalam sikap tangannya yang di sebut Mudra dan merupakan ciri khas untuk setiap patung sikap tangan patung Budha di Candi Borobudur ada 6 macam hanya saja karena macam oleh karena macam mudra yang di miliki menghadap semua arah (Timur Selatan Barat dan Utara) pada bagian rupadhatu langkah V maupun pada bagian arupadhatu pada umumnya menggambarkan maksud yang sama maka jumlah mudra yang pokok ada 5 kelima mudra itu adalah Bhumispara – Mudra Wara – Mudra, Dhayana – Mudra, Abhaya – Mudra, Dharma Cakra – Mudra. PATUNG SINGA Pada Candi Borobudur selain patung Budha juga terdapat patung singa jumlah patung singa seharusnya tidak kurang dari 32 buah akan tetapi bila di hitung sekarang jumlahnya berkurang karena berbagai sebab satu satunya patung singa besar berada pada halaman sisi Barat yang juga menghadap ke barat seolah – olah sedang menjaga bangunan Candi Borobudur yang megah dan anggun. STUPA – Stupa Induk Berukuran lebih besar dari stupa – stupa lainya dan terletak di tengah – tengah paling atas yang merupakan mhkota dari seluruh monumen bangunan Candi Borobudur, garis tengah Stupa induk + 9.90 M puncak yang tertinggi di sebut pinakel / Yasti Cikkara, terletak di atas Padmaganda dan juga trletak di garis Harmika. – Stupa Berlubang / Terawang Yang dimaksud stupa berlubang atau terawang ialah Stupa yang terdapat pada teras I, II, III di mana di dalamnya terdapat patung Budha. Di Candi Borobudur jumlah stupa berlubang seluruhnya 72 Buah, stupa – stupa tersebut berada pada tingkat Arupadhatu Teras I terdapat 32 Stupa Teras II terdapat 24 Stupa Teras III terdapat 16 Stupa Jumlah 72 Stupa – Stupa kecil Stupa kecil berbentuk hampir sama dengan stupa yang lainya hanya saja perbedaannya yang menojol adalah ukurannya yang lebih kecil dari stupa yang lainya, seolah – olah menjadi hiasan bangunan Candi Borobudur keberadaanstupa ini menempati relung – relung pada langkah ke II saampai langkah ke V sedangkan pada langkah I berupa Keben dan sebagian berupa Stupa kecil jumlah stupa kecil ada 1472 Buah. RELIEF Di setiap tingkatan dipahat relief-relief pada dinding candi. Relief-relief ini dibaca sesuai arah jarum jam atau disebut mapradaksina dalam bahasa Jawa Kuna yang berasal dari bahasa Sansekerta daksina yang artinya ialah timur. Relief-relief ini bermacam-macam isi ceritanya, antara lain relief-relief cerita jātaka. Pembacaan cerita-cerita relief ini senantiasa dimulai, dan berakhir pada pintu gerbang sisi timur di setiap tingkatnya, mulainya di sebelah kiri dan berakhir di sebelah kanan pintu gerbang itu. Maka secara nyata bahwa sebelah timur adalah tangga naik yang sesungguhnya (utama) dan menuju puncak candi, artinya bahwa candi menghadap ke timur meskipun sisi-sisi lainnya serupa benar. · Malioboro   Malioboro adalah nama salah satu jalan di Kota Yogyakarta atau Jogja. Jalan ini sangat terkenal dan menjadi ikon dari kota Yogyakarta. Nama Malioboro ini berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti karangan bunga. Konon jalan ini memang selalu dipenuhi dengan bunga saat perayaan-perayaan atau upacara-upacara tertentu. Di jalan Malioboro ini masih sangat terasa kekunoannya, karena di sekitar jalan ini masih berdiri bangunan-bangunan bersejarah pada jaman Belanda, seperti Tugu Yogyakarta, Stasiun Tugu, Benteng Vredeburg, Monumen Serangan Oemoem Satu Maret. Serta ada pula pasar yang terkenal yakni Pasar Beringharjo. Di kawasan Malioboro ini terkenal juga dengan pedagang kaki lima. Anda bisa berbelanja aneka produk kerajinan lokal seperti batik, hiasan rotan, wayang kulit, bermacam tas, sepatu, sandal dan juga Blangkon yakni topi untuk laki-laki khas daerah Jawa. Serta barang-barang logam seperti emas, perak dan lainnya. Lalu saat malam hari tiba, kawasan ini juga ramai dengan banyaknya lapak-lapak lesehan yang menjajakan berbagai macam makanan. Di sini anda bisa mencoba makanan khas Yogyakarta yakni Gudeg Jogja dan pecel Jogja. Selain itu, ada juga makanan lainnya seperti seafood yang tak kalah nikmatnya. Di Malioboro ini juga terkenal dengan tempat berkumpulnya para seniman Jogja yang sering mengekspresikan kemampuan mereka seperti bermain musik, melukis, pantomim dan lain-lain. · Candi Prambanan   Menurut legenda turun menurun dalam masyarakat Jawa Tengah, Candi Prambanan didirikan oleh Bandung Bondowoso demi mendapatkan Rara Jonggrang yang adalah putri cantik dari raja Kerajaan Prambanan yang telah dijajah oleh Bandung Bondowoso. Jika Rara Jonggrang menolak lamaran Bandung Bondowoso, maka Kerajaan Prambanan akan semakin menderita, sedangkan Rara Jonggrang tidak menyukai Bandung Bondowoso. Singkat cerita, Rara Jonggrang memberitahu bahwa ia bersedia menjadi istri Bandung Bondowoso dengan satu syarat, yaitu Bandung Bondowoso membangun seribu candi dalam waktu satu malam. Bandung Bondowoso menyanggupi dan berupaya membangung seribu candi dengan bantuan jin. Malam itu juga, Bandung Bondowoso hampir menyelesaikan seribu candi permintaan Rara Jonggrang. Rara Jonggrang ketakutan karena melihat permintaannya bisa dipenuhi Bandung Bondowoso. Hingga akhirnya dengan bantuan para dayang, Rara Jonggrang membakar jerami di sisi timur dan menumbuk padi sehingga menciptakan suasana menjelang pagi. Karena melihat hari menjelang pagi, para jin ketakutan dan lari meninggalkan pekerjaan membuat seribu candi. Keesokan paginya, Rara Jonggrang bersama Bandung Bondowoso menghitung jumlah candi yang telah berhasil dibuat. Ternyata tidak mencapai seribu candi, melainkan hanya ada 999 candi yang berhasil dibuat oleh Bandung Bondowoso dengan pasukan jin. Karena gagal memenuhi persyaratan dari Rara Jonggrang dan akhirnya dia tahu bahwa kegagalannya karena kecurangan Rara Jonggrang, maka Bandung Bondowoso mengutuk Rara Jonggrang menjadi arca batu terindah untuk melengkapi menjadi seribu candi. Akhirnya Rara Jonggrang menjadi arca Durga Mahisashuramardini yang terdapat di ruang utara dari candi utama di Candi Prambanan. Itu sebabnya Candi Prambanan sering juga disebut oleh masyarakat sekitar sebagai Candi Rara Jonggrang. Sedangkan Candi Sewu (candi Budha) yang berada tidak jauh dari Candi Prambanan dianggap sebagai 999 candi lainnya yang berhasil dibuat Bandung Bondowoso. Sejarah Candi Prambanan Ajaran agama Hindu memiliki tiga dewa utama yaitu Brahma (dewa pencipta), Wishnu (dewa pemelihara), dan Siwa (dewa pemusnah). Candi Prambanan dibangun untuk memuliakan dewa Siwa. Itu sebabnya nama asli Candi Prambanan adalah Siwagrha yang berarti “Rumah Siwa”. Candi Prambanan dibangun oleh wangsa atau dinasti Sanjaya dalam rentang waktu yang mirip dengan Candi Borobudur yaitu sekitar abad ke-8 dan ke-9 masehi. Tujuannya adalah untuk menandingi kemegahan Candi Borobudur yang dibangun oleh wangsa atau dinasti Syailendra yang beragama Budha. Rakai Pikatan adalah raja yang mulai membangun Candi Prambanan pada tahun 850 masehi. Rakai Pikatan merupakan keturunan Sanjaya. Sanjaya adalah pendiri Kerajaan Medang atau Kerajaan Mataram Kuno. Kemudian dalam Kerajaan Medang terdapat dua dinasti atau wangsa, yaitu dinasti Syailendra yang beragama Budha Mahayana dan berhasil membangun Candi Borobudur dan dinasti Sanjaya yang beragama Hindu Siwa yang juga berhasil membangun Candi Prambanan. Kompleks Candi Prambanan terus dibangun oleh raja-raja penerus Rakai Pikatan dengan membangun ratusan candi tambahan di sekitar candi utama. Berbagai upacara penting Kerajaan Mataram dan upacara Hindu dilakukan di Candi Prambanan sejak waktu itu. Hilang dan Ditemukan Kembali Sejak abad ke-9, Candi Prambanan mulai ditinggalkan karena ibukota Kerajaan Mataram pindah ke Jawa Timur. Lalu akibat letusan Merapi dan gempa bumi pada abad ke-16, bangunan Candi Prambanan runtuh. Namun reruntuhan candi masih dikenali masyarakat sekitar dan dimulailah legenda Rara Jonggrang yang berkembang di masyarakat Jawa Tengah. Candi Prambanan mulai ditemukan kembali dan menjadi perhatian para sejarawan pada tahun 1811, ketika Colin Mackenzie yang bekerja untuk Sir Thomas Stamford Raffles (masa pendudukan Inggris di Indonesia) menemukan Candi Prambanan. Namun candi ini masih tetap tidak terurus bahkan banyak arca dan batuan candi diambil. Barulah pada tahun 1918, Candi Prambanan mulai dipugar. Rekonstruksi candi utama yaitu Candi Siwa selesai pada tahun 1953 dan diresmikan oleh Presiden Soekarno. Dan pada tahun 1991, UNESCO memasukan Candi Prambanan sebagai Situs Warisan Dunia. Kemegahan Candi Prambanan Kompleks Candi Prambanan terdiri atas 240 candi. Bentuk candi yang menjulang tinggi merupakan ciri khas candi Hindu dan memiliki 3 zona yaitu: Bhurloka Yaitu zona terendah, tempat manusia, hewan, dan juga iblis. Zona ini mencakup halaman terluar dan kaki candi. Bhuwarloka Yaitu zona tengah, tempat orang suci dan pertapa. Zona ini mencakup halaman tengah dan bangunan candi. Swarloka Yaitu zona tertinggi, tempat para dewa. Zona ini mencakup halaman dalam dan atap candi berupa ratna (mirip dengan bentuk stupa di candi Budha). Candi Siwa adalah bangunan yang paling besar dan merupakan bangunan utama di kompleks Candi Prambanan. Ketinggiannya mencapai 47 meter. Itu sebabnya candi ini ditujukan untuk dewa Siwa. Ada juga bangunan candi yang besar untuk dewa Brahma dan dewa Wisnu yang tidak sebesar candi untuk dewa Siwa. Ketiga bangunan candi ini disebut Candi Trimurti. Lalu di dekat ketiga candi utama, terdapat tiga candi yang berukuran besar namun tidak sebesar Candi Trimurti. Candi ini disebut sebagai Candi Wahana yang terdiri atas Candi Nandi, Candi Garuda dan Candi Angsa. Selain itu, terdapat juga candi-candi lain mengelilingi Candi Trimurti dan Candi Wahana, seperti 2 buah Candi Apit, 4 Candi Kelir, 4 Candi Patok dan 244 Candi Perwara yang berukuran kecil.                       BAB 5 PENUTUP   · Kesimpulan Setelah diadakannya Study Tour menuju Semarang – Yogyakarta, kami mendapatkan beberapa kesimpulan          : · Malang dan Yogyakarta merupakan kota yang tepat untuk di jadikan objek kunjungan study tour, karena memiliki banyak tempat bernilai sejarah dan memberikan edukasi bagi pengunjung. · Study Tour merupakan kegiatan yang memberikan wawasan dan pengalaman bagi para peserta untuk belajar di luar lingkungan sekolah. · Hasil observasi dari kunjungan wisata ini juga bisa menjadi modal pembelajaran di dalam kelas. · Saran Adapun saran dari kami untuk kegiatan selanjutnya yaitu     : · Objek wisata yang di kunjungi sebaiknya lebih di perbanyak lagi, tentunya objek wisata yang benar-benar memberikan manfaat bagi pengunjung, bukan hanya sebagai sarana untuk bermain-main saja, tapi harus sebagai sarana pembelajaran bagi siswa-siswi peserta Study Tour. Daftar Pustaka http://asal-usul-motivasi.blogspot.com/2011/01/asal-usul-sejarah-candi-borobudur.html http://www.1001wisata.com/malioboro-yogyakarta/ http://kumpulan.info/wisata/tempat-wisata/529-candi-prambanan.html http://riska-nurlaila253.blogspot.com/2014/02/contoh-laporan-study-tour.html http://id.wikipedia.org/wiki/Jalan_Malioboro http://ngalam.web.id/read/1216/taman-rekreasi-selecta/ http://suluhbali.co/seni-budaya/pura/sepenggal-sejarah-pura-mandara-giri-semeru-agung/    
Fly UP