of 30 /30
4 Bab Penganggaran Laporan Pertanggungjawaban APB Desa Pelaksanaan APB Desa Penatausahaan Keuangan Desa Laporan Realisasi Pelaksanaan APB Desa Perencanaan APB Desa 41

Bab Penganggaran - · PDF fileGambar 4.3 APB Desa Struktur APB Desa 45. Tabel 4.2. Kelompok Pendapatan Desa Kelompok Pendapatan Jenis Pendapatan Perincian Pendapatan Pendapatan Asli

  • Author
    votuyen

  • View
    239

  • Download
    5

Embed Size (px)

Text of Bab Penganggaran - · PDF fileGambar 4.3 APB Desa Struktur APB Desa 45. Tabel 4.2. Kelompok...

  • 4Bab

    Penganggaran

    Laporan Pertanggungjawaban APB Desa

    Pelaksanaan APB Desa

    Penatausahaan Keuangan Desa

    Laporan Realisasi Pelaksanaan APB Desa

    Perencanaan APB Desa

    41

  • A. PENGERTIANPengertian keuangan desa menurut UU Desa Pasal 1 angka (10) adalah semua hak dan kewajiban desa yang dapat dinilai dengan uang serta segala sesuatu berupa uang dan barang yang berhubungan dengan pelaksanaan hak dan kewajiban desa. Hak dan kewajiban tersebut menimbulkan pendapatan, belanja, pembiayaan yang perlu diatur dalam pengelolaan keuangan desa yang baik.

    Siklus pengelolaan keuangan desa meliputi: perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, dan pertanggungjawaban. Pengelolaan keuangan desa dikelola dalam masa 1 (satu) tahun anggaran yakni mulai tanggal 1 Januari sampai dengan tanggal 31 Desember.

    Dalam Permendagri Nomor 113 Tahun 2014, tentang Pengelolaan Keuangan Desa Pasal 1 angka (8) disebutkan bahwa Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa, selanjutnya disebut APB Desa, adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan desa.

    B. ASAS PENGELOLAAN KEUANGAN DESAKeuangan desa dikelola berdasarkan asas-asas transparan, akuntabel, partisipatif, serta dilakukan dengan tertib dan disiplin anggaran. Keuangan desa dikelola berdasarkan praktik-praktik pemerintahan yang baik. Asas-asas pengelolaan keuangan desa sebagaimana tertuang dalam Permendagri Nomor 113 Tahun 2014 Pasal 2, diuraikan sebagai berikut:

    1. Transparan yaitu prinsip keterbukaan yang memungkinkan masyarakat untuk mengetahui dan mendapat akses informasi seluas-luasnya tentang keuangan desa. Asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat untuk memperoleh informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif tentang penyelenggaraan pemerintahan desa dengan tetap memperhatikan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    2. Akuntabel yaitu perwujudan kewajiban untuk mempertanggungjawabkan pengelolaan dan pengendalian sumber daya dan pelaksanaan kebijakan yang dipercayakan dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Asas akuntabel yang menentukan bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir kegiatan penyelenggaraan pemerintahan desa harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat desa sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    3. Partisipatif yaitu penyelenggaraan pemerintahan desa yang mengikutsertakan kelembagaan desa dan unsur masyarakat desa.

    4. Tertib dan disiplin anggaran yaitu pengelolaan keuangan desa harus mengacu pada aturan atau pedoman yang melandasinya.

    Tertib & Disiplin

    Anggaran

    Transparan

    AkuntabelPartisipatif

    Gambar 4.1. Asas Pengelola Keuangan Desa

    42

  • C. KETERLIBATAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN KEUANGAN DESA

    Peran dan keterlibatan masyarakat menjadi faktor penting dalam rangka: (1) Menumbuhkan rasa tanggung jawab masyarakat atas segala hal yang telah diputuskan dan dilaksanakan; (2) Menumbuhkan rasa memiliki, sehingga masyarakat sadar dan sanggup untuk memelihara dan mengembangkan hasil-hasil pembangunan (swadaya); dan (3) Memberikan legitimasi atau keabsahan atas segala yang telah diputuskan.

    Tabel 4.1. Peran dan Keterlibatan Masyarakat

    TAHAPAN PERAN DAN KETERLIBATAN ASASPerencanaan Memberikan masukan tentang rancangan

    APB Desa kepada kepala desa dan/atau BPDPartisipatif

    Pelaksanaan Bersamadengankepalaseksi,menyusunRAB, memfasilitasi proses pengadaan barang dan jasa, mengelola atau melaksanakan pekerjaan terkait kegiatan yang telah ditetapkan dalam peraturan desa tentang APB Desa.

    MemberikanmasukanterkaitperubahanAPB Desa

    Partisipatiftransparan

    Penatausahaan Meminta informasi, memberikan masukan, melakukan audit partisipatif

    Transparansi, akuntabel, tertib, dan disiplin anggaran

    Pelaporan dan Pertanggung-jawaban

    Meminta informasi, mencermati materi LPj, Bertanya/meminta penjelasan terkait LPj dalam Musyawarah Desa

    Partisipatif, transparan akuntabel

    D. KEKUASAAN PENGELOLAAN KEUANGAN DESASesuai Permendagri Nomor 113 Tahun 2014 ketentuan Pasal 3 bahwa kepala desa adalah pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan desa dan mewakili pemerintah desa dalam kepemilikan kekayaan milik desa yang dipisahkan. Kepala desa sebagai pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan desa mempunyai kewenangan:

    a. menetapkan kebijakan tentang pelaksanaan APB Desa;

    b. menetapkan Pelaksana Teknis Pengelola Keuangan Desa (PTPKD);

    c. menetapkan petugas yang melakukan pemungutan penerimaan desa;

    d. menyetujui pengeluaran atas kegiatan yang ditetapkan dalam APB Desa; dan

    e. melakukan tindakan yang mengakibatkan pengeluaran atas beban APB Desa.

    Pendamping utama adalah pemerintah kabupaten/kota yang dapat didelegasikan kepada camat serta dapat dibantu oleh pendamping profesional. Pendampingan desa yang dilakukan aparat pemerintah dibiayai dengan anggaran rutin, sedangkan untuk pendamping profesional dapat dibiayai oleh Pemerintah pusat/daerah atau bahkan oleh desa sendiri.

    Desa juga dapat meminta bimbingan dan konsultasi kepada pihak yang berkompeten seperti camat/staf kecamatan, BPMD kabupaten, Bappeda kabupaten/kota, bagian pemdes kabupaten/kota, tenaga ahli atau profesional di bidang pengelolaan keuangan desa, dan sebagainya.

    ? Siapa saja yang mendampingi desa dalam memberikan bimbingan teknis mengenai pengelolaan keuangan dan bagaimana pembiayaannya?

    43

  • Kepala desa dalam melaksanakan pengelolaan keuangan desa, dibantu oleh PTPKD yang berasal dari unsur perangkat desa, terdiri dari: sekretaris desa, kepala seksi dan bendahara desa. PTPKD ditetapkan dengan keputusan kepala desa.

    Sekretaris desa bertindak selaku koordinator PTPKD yang memiliki tugas sebagai berikut:

    a. Menyusun dan melaksanakan kebijakan pengelolaan APB Desa.

    b. Menyusun rancangan peraturan desa tentang APB Desa, perubahan APB Desa dan pertanggungjawaban pelaksanaan APB Desa.

    c. Melakukan pengendalian terhadap pelaksanaan kegiatan yang telah ditetapkan dalam APB Desa.

    d. Menyusun pelaporan dan pertanggungjawaban pelaksanaan APB Desa.

    e. Melakukan verifikasi terhadap bukti-bukti penerimaan dan pengeluaran APB Desa.

    Kepala seksi bertindak sebagai pelaksana kegiatan sesuai dengan bidangnya masing-masing. Kepala seksi mempunyai tugas:

    a. Menyusun rencana pelaksanaan kegiatan yang menjadi tanggung jawabnya.

    b. Melaksanakan kegiatan dan/atau bersama Lembaga Kemasyarakatan Desa yang telah ditetapkan dalam APB Desa.

    c. Melakukan tindakan pengeluaran yang menyebabkan atas beban anggaran belanja kegiatan.

    d. Mengendalikan pelaksanaan kegiatan.

    Bendahara DesaUrusan Keuangan

    Pela

    ksan

    a Te

    knis

    Pen

    gelo

    laan

    Keu

    anga

    n D

    esa

    (PTP

    KD) ..............

    Urusan Umum

    ..............Urusan Program

    Sekretaris Desa

    Koordinator PTPKD

    Kepala Seksi

    Pelaksana Kegiatan Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan

    Desa

    Kepala Seksi

    Pelaksana Kegiatan Bidang Pembangunan dan Pemberdayaan

    Desa

    Kepala Seksi

    Pelaksana Kegiatan Bidang Pembinaan Kemasyarakatan

    Desa

    Kepala Desa

    Pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan desa

    Gambar 4.2. Struktur Pengelola Keuangan Desa

    44

  • e. Melaporkan perkembangan pelaksanaan kegiatan kepada kepala desa.

    f. Menyiapkan dokumen anggaran atas beban pengeluaran pelaksanaan kegiatan.

    Bendahara dijabat oleh staf pada urusan keuangan. Bendahara mempunyai tugas: menerima, menyimpan, menyetorkan/membayar, menatausahakan, dan mempertanggungjawabkan penerimaan pendapatan desa dan pengeluaran pendapatan desa dalam rangka pelaksanaan APB Desa.

    E. ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA (APB DESA)

    APB Desa, terdiri atas:

    1. Pendapatan desa.

    2. Belanja desa.

    3. Pembiayaan desa.

    1. Pendapatan Desa

    Pendapatan desa meliputi semua penerimaan uang melalui rekening desa yang merupakan hak desa dalam 1 (satu) tahun anggaran yang tidak perlu dibayar kembali oleh desa. Pendapatan desa terdiri atas kelompok:

    a. Pendapatan Asli Desa (PA Desa).

    b. Transfer.

    c. Pendapatan lain-Lain.

    Pendapatan Desa Belanja Desa Pembiayaan Desa

    Meliputi semua pengeluaran dari rekening

    desa yang merupakan kewajiban desa dalam

    1 (satu) tahun anggaran yang tidak akan diperoleh pembayarannya kembali

    oleh desa.

    Belanja desa dipergunakan dalam rangka mendanai

    penyelenggaraan kewenangan Desa

    Meliputi semua penerimaan yang perlu

    dibayar kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik

    pada tahun anggaran yang bersangkutan ataupun

    pada tahun-tahun anggaran berikutnya

    Adalah semua penerimaan uang melalui rekening

    desa yang merupakan hak desa dalam 1 (satu) tahun anggaran yang tidak perlu dibayar kembali oleh desa

    APB DesaGambar 4.3Struktur APB Desa

    45

  • Tabel 4.2. Kelompok Pendapatan Desa

    Kelompok Pendapatan Jenis Pendapatan Perincian Pendapatan

    Pendapatan Asli Desa

    a. Hasil Usahab. Hasil Asetc. Swadaya, Partisipasi,

    Gotong Royongd. Lain-lain Pendapatan Asli

    Desa

    HasilBadanUsahaMilikDesa(BUMDesa),tanah kas desa

    Tambatanperahu,pasardesa,tempatpemandian umum, jaringan irigasi

    Membangundengankekuatansendiriyangmelibatkan peran serta masyarakat berupa tenaga, barang yang dinilai dengan uang

    Hasilpungutandesa

    Transfer a. Dana Desa;b. Bagian dari Hasil Pajak

    Daerah Kabupaten/Kota dan Retribusi Daerah;

    c. Alokasi Dana Desa (ADD);d. Bantuan Keuangan dari

    APBD Provinsi; dan e. Bantuan Keuangan APBD

    Kabupaten/Kota.

    Pendapatan Lain-lain

    a. Hibah dan Sumbangan dari Pihak Ketiga yang Tidak Mengikat;

    b. Lain-lain Pendapatan D