Arsitektur Lanskap

  • Published on
    30-Jun-2015

  • View
    218

  • Download
    12

Embed Size (px)

Transcript

PENGERTIAN

Arsitektur Lanskap adalah profesi yang menerapkan prinsip artistik dan ilmiah untuk perencanaan, desain penelitian, dan manajemen dari kedua lingkungan alam yang dibangun. Praktisi profesi ini menerapkan pengetahuan kreatif dan keterampilan teknis dan ilmiah, budaya dan politik dalam rencana penataan alam dan elemen yang dibangun di atas tanah dengan kepedulian terhadap pengelolaan dan konservasi sumber daya alam, dibangun alam dan manusia. Lingkungan yang dihasilkan harus memiliki tujuan, guna, estetika, aman dan menyenangkan. Arsitektur lanskap dapat didefinisikan sebagai "seni menyusun bentuk lahan, air, vegetasi, bangunan, paving dan iklim untuk membuat ruang terbuka yang baik '.

Definisi lain dari arsitektur lansekap (dikumpulkan 2000 M) 'Cabang arsitektur yang berhubungan dengan pengaturan tanah dan bangunan untuk digunakan manusia. Jenis proyek termasuk: perumahan, taman dan rekreasi, monumen, desain perkotaan; streetscapes dan ruang publik; koridor transportasi dan fasilitas; kebun dan arboreta, desain keamanan; perhotelan dan resort, kampus akademik;; kelembagaan taman terapi, pelestarian sejarah dan pemulihan;reklamasi; konservasi; korporasi dan komersial, lanskap seni patung dan bumi, lanskap interior, dan banyak lagi .

Arsitek lanskap harus mempertimbangkan hubungan antara bangunan dan sekitarnya, topografi, dinding, jalan, dan penanaman. Dia harus sadar akan pengaruh yang diberikan oleh iklim, dan hubungan di bumi, tanaman, air dan bahan bangunan untuk menciptakan lanskap arsitektur yang terintegrasi dengan lingkungan alam dan buatan manusia. Arsitektur lanskap untuk keperluan pengembangan pelestarian dan peningkatan, meliputi: investigasi, seleksi, dan alokasi sumber daya lahan dan air untuk digunakan sesuai; studi kelayakan; perumusan kriteria grafis dan ditulis untuk mengatur perencanaan dan desain konstruksi tanah.

KESIMPULAN Arsitektur lanskap adalah profesi yang menerapkan prinsip artistik dan ilmiah untuk perencanaan, desain penelitian, dan manajemen dari kedua lingkungan alam dan seni menyusun bentuk lahan, air, vegetasi, bangunan, paving dan iklim untuk membuat ruang terbuka yang baik untuk keperluan pengembangan pelestarian dan peningkatan, yang meliputi: investigasi, seleksi, dan alokasi sumber daya lahan dan air untuk digunakan sesuai dengan studi kelayakan.